You are on page 1of 16

ETIKA BISNIS DAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL

LAPORAN
Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Pengantar Bisnis
yang Diampu oleh Dr. Dra. Tri Setyowati, M.Si.

Disusun oleh :

Kelompok III

Adnan Tajuddin Basya’ir (175244003)
Moch Fahmi Nuralim (175244017)

KELAS II-A MANAJEMEN ASET
PROGRAM STUDI D-IV MANAJEMEN ASET
JURUSAN ADMINISTRASI NIAGA
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG
2018

i
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Semakin besar suatu organisasi, maka semakin besar pula tuntuta n
masyarakat terhadap organisasi tersebut. Banyak lembaga bisnis yang
menggunakan segala cara untuk memenangkan persaingan. Oleh karena itu,
diharapkan pelaku bisnis dapat menjalankan bisnis yang memenuhi syarat dalam
etika bisnis, baik secara moral maupun norma masyarakat. Organisasi sebagai suatu
system juga diharapkan dapat memiliki tanggung jawab sosial terhadap masyarakat.
Stakeholder menghendaki agar pelaku bisnis atau perusahaan dengan segala bentuk
bisnisnya berperilaku etis dan memiliki tanggung jawab terhadap komunitas, sosial,
etika dan hukum. System bisnis beroperasi dalam suatu lingkungan dimana perilaku
etis, tanggung jawab sosial, peraturan pemerintah dan pihak Stakeholder ini
menentukan tingkat keberhasilan yang dapat diraih perusahaan.
Bisnis baik sebagai aktivitas maupun sebagai entitas telah ada dalam sistem
dan struktur yang baku. Bisnis berjalan sebagai proses yang telah menjadi kegiatan
manusia sebagai individu atau masyarakat untuk mencari keuntungan dan
memenuhi keinginan dan kebutuhan hidupnya. Sementara itu etika telah dipahami
sebagai sebuah disiplin ilmu yang mandiri dan karenanya terpisah dari bisnis. Etika
adalah ilmu yang berisi patokan-patokan mengenai apa-apa yang benar atau salah,
yang baik atau buruk, yang bermanfaat atau tidak bermanfaat. Dalam kenyataannya,
bisnis dan etika dipahami sebagai dua hal yang terpisah bahkan tidak ada kaitan.
Jika pun ada malah di pandang sebagai hubungan negatif, di mana praktek bisnis
merupakan kegiatan yang bertujuan mencapai laba sebesar-besarnya dalam situasi
persaingan bebas.

1.2 Tujuan
a. Memenuhi salah satu tugas mata kuliah Pengantar Bisnis
b. Menambah ilmu pengetahuan tentang etika dan tanggung jawab sosial

1
BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Sifat Etika
Etika adalah prinsip-prinsip moral diri sendiri, sosial, atau profesiona l.
Misalnya, Anda jangan menipu dalam ujian atau berbohong kepada teman atau
keluarga Anda karena kehormatan dan integritas pribadi Anda. Demi kebaikan
masyarakat, Anda mendaur ulang sampah untuk menjaga lingkungan. Etika bisnis
adalah aturan berdasarkan prinsip-prinsip moral tentang bagaimana bisnis dan
karyawan seharusnya berperilaku. Sebagian besar bisnis berkomitmen untuk
menyediakan produk yang aman, menciptakan pekerjaan, menmperlak uka n
karyawan mereka secara adil, melindungi lingkungan, dan menjadi jujur tentang
situasi keuangan mereka.
Efek perilaku tidak etis oleh pelanggan tidak selalu jelas. Namun, untuk
menebus masalah yang disebabkan oleh perilaku tidak etis, bisnis harus
mengenakan biaya lebih untuk produk mereka. Sebagai Hasilnya, pelanggan harus
membayar lebih.
Budaya, bisnis, dan industri yang berbeda memiliki perbedaan standar etika.
Misalnya, di beberapa budaya, termasuk Amerika Serikat, pemberian hadiah
berlebihan dianggap suap, yang tidak etis. Suap terjadi ketika hadiah, uang, atau
bantuan ditawarkan untuk mendorong kesepakatan bisnis. Dalam budaya lain,
pemberian hadiah berlebihan diabaikan atau dianggap etis.

2.1.1 Hukum dan etika

Etika melibatkan sistem prinsip-prinsip moral yang mengatur tingkah
laku yang pantas untuk seseorang atau kelompok. Hukum melibatkan aturan
untuk perilaku yang dapat digunakan untuk menghukum pelanggar. Dalam
bisnis, orang mengikuti aturan serta kode etik. Kode etik adalah seperangkat
pedoman untuk menjaga etika di tempat kerja. Kebanyakan bisnis sekarang
sudah mengikuti kode etik mereka sendiri.

2
Banyak perilaku tidak etis yang mengarah pada berlakunya undang-
undang yang membuat perilaku itu ilegal. Di Amerika Serikat, kondisi kerja
yang buruk tidak hanya tidak etis, mereka juga ilegal. Pada tanggal 25 Maret
1911, sebuah kebakaran di Triangle Shirtwaist Factory Company di New
York City menewaskan 146 pekerja yang kebanyakan adalah imigra n
wanita muda. Pintu keluar darurat yang tidak memadai serta kebakaran
sepanjang jalur kabur bersama dengan kondisi yang penuh sesak
menyebabkan kematian para pekerja. Tragedi industri ini membawa
perubahan hukum yang mengatur kondisi di sweatshop. Toko sweatshop
adalah toko atau pabrik di mana para pekerja dipekerjakan dengan jam kerja
yang panjang upah dan di bawah kondisi yang tidak sehat.
Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (OSHA) adalah divisi
dari Departemen Tenaga Kerja AS. OSHA menetapkan dan memberlak uka n
peraturan kesehatan dan keselamatan terkait pekerjaan. Agensi lainnya
melindungi konsumen, mengatasi diskriminasi di tempat kerja, dan
mempromosikan kejujuran dalam pelaporan keuangan.

2.2 Etika Sebagai Bisnis yang Baik

Sebagian besar bisnis mengawasi diri mereka dengan kode etik. Profesi
seperti dokter, pengacara, jurnalis, dan guru memiliki kode etik mereka sendiri.
Kode etik dapat mencakup masalah seperti perilaku karyawan dan keamanan
lingkungan.
Praktik bisnis yang tidak etis termasuk berbohong, menawarkan barang yang
dikenal kurang lancar, atau memperlakukan pelanggan atau karyawan secara tidak
adil. Jika sebuah bisnis melanggar peraturan pemerintah, pemilik bisa di denda atau
masuk penjara. Jika seorang karyawan melanggar kode etik profesional, karyawan
mungkin dipecat atau kehilangan lisensi-nya. Tidak semua praktik yang tidak etis
dicakup oleh hukum. Tidak etis praktik bisnis memengaruhi bisnis secara tidak
langsung. Misalkan Anda memiliki toko cat mobil otomatis. Untuk meningkatka n
keuntungan Anda, Anda membebankan harga tertinggi dan penggunaan cat
termurah. Salah satu pelanggan Anda mengeluh tentang kualitas cat, tetapi Anda

3
tidak peduli karena dia sudah membayar. Apa artinya satu pelanggan, bukan?
Faktanya adalah bahwa sebagian besar bisnis (terutama usaha kecil) bergantung
pada pelanggan tetap dan dari mulut ke mulut untuk mendapatkan pelanggan baru.
Jumlah yang Anda hasilkan dari salah satu pelanggan yang tidak bahagia mungk in
tidak sepadan dengan bisnis yang hilang.
Memperlakukan karyawan secara tidak etis juga bisa menjadi bumerang.
Misalkan Anda mengelola perusahaan distribusi kecil. Anda mempekerjakan Jaime
yang baru lulus dari sekolah bisnis untuk menjalankan kantor. Kamu ajari dia cara
menggunakan sistem komputer, cara mengatasinya pelanggan, dan cara kerja
bisnis. Anda juga membayarnya sangat sedikit, membuat dia melakukan semua
pekerjaan Anda, dan perlakukan dia dengan buruk. Jaime mendapat kesempatan
pertama, dia berhenti dan akhirnya dipekerjakan oleh salah satu dari pesaing Anda.
Anda sekarang harus melatih kembali karyawan baru untuk menggantika n
tempatnya. Sementara itu, pesaing Anda sekarang memiliki karyawan yang terlatih,
yang jauh lebih efisien.

2.2.1 Konflik Kepentingan
Pertanyaan etis utama lainnya yang umumnya tidak ilegal berkaitan
dengan konflik kepentingan. Konflik kepentingan adalah konflik antara
kepentingan pribadi dan kewajiban profesional. Seandainya seorang
manajer bisnis kecil menyewa saudara perempuannya untuk melakukan
beberapa pekerjaan di perusahaan, tetapi dia jelas tidak memenuhi syarat
untuk melakukan pekerjaan itu. Memberi posisi kepada saudari akan
membantu keluarga tetapi akan menciptakan masalah moral dengan
karyawan lain. Itu juga bisa merusak bisnis jika pekerjaannya tidak selesai.
Ketika membuat keputusan bisnis, karyawan memiliki kewajiban etis untuk
bertindak demi kepentingan terbaik perusahaan.

4
2.3 Pertanyaan Etis
Ketika Anda menghadapi keputusan etis dan harus memilih tindakan,
tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan penting ini:
• Apakah ini melanggar hukum? Apakah itu melanggar kebijakan perusahaan atau
profesional ?
• Bahkan jika semua orang melakukannya, bagaimana perasaan saya jika seseorang
melakukannya ini untukku?
• Apakah saya mengorbankan manfaat jangka panjang untuk keuntungan jangka
pendek?

2.3.1 Proses Pengambilan Keputusan yang Etis
Berikut beberapa langkah yang harus diambil jika Anda menemukan diri
Anda etis dilema:
1. Identifikasi dilema etika.
2. Temukan tindakan alternatif.
3. Tentukan siapa yang mungkin terpengaruh.
4. Buat daftar kemungkinan efek dari alternatif.
5. Pilih alternatif terbaik.
Menggunakan proses ini akan memungkinkan Anda untuk membuat
lebih banyak informasi pilihan etis. Membuat keputusan etis melibatkan lebih
banyak orang daripada hanya kamu.

2.4 Bisnis dan Tanggung Jawab Sosial
Etika bisnis fokus pada keputusan yang dianggap baik atau buruk, benar atau
salah. Tanggung jawab sosial bisnis mempertimbangkan semua bisnis yang
dilakukan atau tidak dilakukan untuk menyelesaikan masalah
masyarakat. Tanggung jawab sosial adalah kewajiban untuk melakukan apa yang
terbaik untuk kebaikan masyarakat. Bisnis yang mengikuti standar etika integr itas
nilai dan kejujuran pada karyawan. Etika merupakan bagian integral dari praktik
bisnis mereka. Beberapa orang percaya bahwa jika sebuah perusahaan
menghasilkan yang baik yang menguntungkan masyarakat, itu adalah memenuhi

5
tanggung jawab sosialnya. Namun, banyak orang dan bisnis tidak berpikir
itu cukup memadai. Mereka menganggap tanggung jawab sosial lebih dari
itu. Beberapa perusahaan sangat khawatir tentang membatasi kerusakan yang
mereka lakukan terhadap lingkungan. The Los Angeles Times, surat kabar harian
dengan lebih dari 1 juta pembaca, menggunakan kertas daur ulang dan tinta
berbasis kedelai ramah lingkungan . Mobil seperti Honda dan Toyota menawarkan
eco-cars, yang mengurangi polusi udara.

2.4.1 Tanggung Jawab Kepada Pelanggan

Pelanggan adalah tanggung jawab pertama bisnis. Bisnis harus
menawarkan produk atau layanan yang baik dan aman dengan harga yang
wajar. Administrasi Makanan dan Obat (FDA) adalah lembaga pemerinta h
federal yang melindungi konsumen dari produk yang berbahaya atau yang
diiklankan palsu. Sebagian besar perusahaan mematuhi peraturan
pemerintah. Beberapa perusahaan tidak bertindak secara bertanggung jawab
di pasar, terutama dalam hal persaingan yang adil. Persaingan yang adil
antara bisnis diperlukan agar pasar dapat beroperasi secara efektif. Ini
adalah komponen utama ekonomi pasar. Ekonomi pasar sangat bergantung
pada kekuatan pasar untuk mengalokasikan barang, jasa, dan sumber daya
lainnya, dan untuk menentukan harga. Beberapa perusahaan menggunaka n
taktik yang tidak etis untuk menghilangkan persaingan. Salah satu cara yang
paling umum adalah berkomplot dengan perusahaan lain untuk
mengendalikan pasar suatu produk. Bersama-sama, perusahaan dapat
mengontrol pasokan produk dan harga yang mereka tetapkan. Ketika
perusahaan membatasi persaingan, konsumen akan terpengaruh. Konsumen
memiliki lebih sedikit pilihan dalam apa yang dapat mereka beli dan berapa
banyak yang harus mereka bayar. Ketika sebuah perusahaan tidak harus
bersaing, produktivitasnya menurun. Ini dapat mendukung bisnis. Ketika
pasar berubah atau pasar baru dibuka, sebuah perusahaan dapat menemuka n
dirinya sendiri tidak siap untuk bersaing. Misalnya, pada tahun 1940-an,
segelintir studio hiburan menguasai industri film. Mereka tetap

6
mengendalikan dengan memiliki sebagian besar bioskop. Studio yang lebih
kecil bisa membuat film, tetapi mereka tidak bisa menampilkannya di mana
saja. Pemerintah menggugat studio besar dan memaksa mereka untuk
menjual teater mereka. Akibatnya, studio kecil mampu bersaing di pasar.

2.4.2 Tanggung Jawab Kepada Karyawan
Beberapa bisnis memberikan pengalaman kerja bagi orang-orang
dengan keterampilan kerja yang terbatas. Banyak dari orang-orang ini
adalah penerima bantuan publik. Tujuan dari program tersebut adalah untuk
mengembangkan keterampilan dan tingkat kepercayaan yang diperlukan
untuk sukses. Kesukarelaan adalah cara lain untuk menangani masalah-
masalah kemasyarakatan. Beberapa perusahaan mengizinkan karyawan
untuk mengambil satu atau lebih hari libur yang dibayar selama setahun
untuk mengerjakan proyek-proyek komunitas. Bisnis memiliki tanggung
jawab sosial untuk menyediakan karyawan dengan kondisi kerja yang aman,
perlakuan yang sama, dan upah yang adil. Kurang dari 100 tahun yang lalu,
bagaimanapun, pekerja memiliki sedikit hak. Selama bertahun-tahun
pemerintah telah mengeluarkan undang-undang untuk melindungi pekerja
dari berbagai masalah, mulai dari pelanggaran pekerja anak hingga hak
pekerja untuk berorganisasi. Karena tempat kerja telah berubah, pemerinta h
telah mengeluarkan undang-undang baru.Undang-Undang Pembayaran
Setara (disahkan pada tahun 1964) mensyaratkan bahwa pria dan wanita
dibayar dengan upah yang sama untuk melakukan pekerjaan yang
sama. Namun, lebih dari 40 tahun kemudian, kesenjangan masih
ada. Undang-undang lain, Amerika dengan Disabilities Act, melarang
diskriminasi terhadap penyandang cacat fisik atau mental. Lebih dari 50 juta
pekerja kemungkinan akan dilindungi oleh undang-undang ini. Adalah
kepentingan terbaik perusahaan untuk memperlakukan para pekerjanya
secara adil. Jika tidak, perusahaan mungkin menderita rasa moral yang
rendah, produksi yang buruk, dan tingkat perputaran yang tinggi.

7
2.4.3 Tanggung Jawab Kepada Masyarakat
Bisnis memiliki tanggung jawab tidak hanya kepada pelangga n
dan karyawan tetapi juga bagi masyarakat. Satu dari isu-isu sosial
terbesar yang dihadapi bisnis saat ini adalah tanggung jawab
lingkungan. Pada tahun 1970, pemerintah AS menciptakan Environme nta l
Protection Agency (EPA), yang menegakkan aturan yang melind ungi
lingkungan dan mengendalikan polusi.

2.4.4 Tanggung Jawab Kepada Kreditor dan Pemilik

Pada akhir tahun 1990-an dan awal abad ke-21, sejumlah perusahaan
besar dilaporkan menyimpan catatan akuntansi yang tidak akurat . Catatan
menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan memiliki keuntungan lebih
tinggi dari apa yang mereka laporkan. Perilaku mereka tidak etis dan
melanggar hukum. Perilaku semacam itu berbahaya bagi kreditor (mereka
yang meminjamkan uang) dan pemegang saham di luar (mereka yang
pemilik tetapi tidak bekerja dalam bisnis). Karena perilaku ini, pemerinta h
federal mengeluarkan undang-undang tambahan. The Sarbanes-Oxley Act
mengamanatkan laporan yang jujur dan membuat CEO lebih
banyak mengetahui tindakan dari manajer keuangan suatu perusahaan.

8
BAB III
STUDI KASUS

3.1 Kasus

Pada 15 September 2008, Lehman Brothers yang terkenal telah mengajuka n
kebangkrutan ke Pengadilan Kepailitan Negara Bagian Amerika Serikat yang
terletak di Selatan New York. Ini adalah tindakan terbesar yang dapat terjadi dalam
sejarah keuangan, melepaskan krisis kepercayaan yang telah melemparkan pasar
keuangan ke seluruh dunia ke dalam gejolak besar yang menjadikannya krisis
terbesar dalam sejarah. Jatuhnya Wall Street ini bukan satu-satunya dan baru karena
kita telah melihat dalam kisah-kisah WorldCom, Enron, dan perusahaan lain.
Dalam laporan yang dibuat oleh kepala penguji kebangkrutan, telah terlihat bahwa
baik eksekutif dan auditor perusahaan dituduh melakukan tindakan semacam itu
yang menyebabkan organisasi runtuh. Laporan itu mengatakan bahwa Lehman
berulang kali melampaui batas kendali dan batas risiko dan kegagalan terus-
menerus dari manajemen karena panggilan buruk mereka telah menyebabkan
kegagalan bank. Mari kita lihat ke belakang apa yang sebenarnya terjadi atas dasar
beberapa masalah yang terjadi.

Di antara berbagai masalah di Lehman, dua masalah utama adalah sistem
budaya dan sistem penghargaan. Risiko yang diambil oleh karyawan sepenuhnya
dihargai dengan jumlah yang tampan. Karyawan yang membuat transaksi yang
tidak cukup baik adalah tanpa alasan yang diangkat ke tinggi dan menjadi pahlawan
perusahaan sementara karyawan dengan transaksi yang baik sebenarnya dan yang
mempertanyakan kegiatan yang tidak etis tidak diperlakukan dengan baik dan
diabaikan. Salah satu contohnya adalah apa yang terjadi dengan Oliver Buddie,
penasihat umum asosiasi dari Lehman yang melayani selama 9 tahun. Dia
bertanggung jawab untuk membuat kompensasi eksekutif pengajuan publik
organisasi. Apa yang dia rasakan adalah bahwa niat perusahaan di bawah
perwakilan pada jumlah eksekutif puncak perusahaan dibayar. Dia berdebat tentang
hal ini dengan bosnya untuk jangka waktu yang lama tetapi mereka berpura-pura

9
tidak mendengar dan mengabaikan kata-katanya. Setelah itu kemudian dia
keberatan dengan perjanjian pajak yang diajukan perusahaan lain untuk
menurunkan biaya asuransi medis. Dia secara pribadi merasa bahwa itu adalah
langkah yang salah dan meminta atasannya untuk menariknya tetapi mereka
mengabaikannya. Bosnya tidak setuju dengannya dan menerima kesepakatan itu.
Ini adalah salah satu contoh bahwa manajer puncak perusahaan telah melakukan
kesalahan yang disebabkan oleh kondisi perusahaan yang menyedihkan ini.

Sebagaimana dikatakan sebelumnya, kepemimpinan suatu perusahaan
adalah bagian yang sangat penting dari suatu organisasi. Lehman memiliki masalah
dengan pimpinan tertinggi mereka. Laporan Valuka sangat penting yang
mengatakan bahwa eksekutif Lehman seharusnya bekerja lebih keras dan lebih
baik. Kemudian dia menunjukkan cacat serius dalam kepemimpinan. Dia
mengatakan bahwa para eksekutif perusahaan seharusnya bekerja lebih baik dan itu
karena para eksekutif yang membuat masalah lebih buruk. Kesalahan mereka
termasuk penilaian salah yang serius dalam mengambil keputusan bisnis dan
pemeliharaan neraca yang salah. Ini cukup untuk merusak segalanya. Richard Fuld
mantan kepala eksekutif adalah orang lain yang bertanggung jawab atas kegagalan
perusahaan yang menyebabkan Lehman mengajukan serangkaian laporan periode
yang menyesatkan. Itu adalah bagian dari Repo 105 perangkat akuntansi. Ini
digunakan untuk mendapatkan 50 miliar dolar aset yang tidak diinginkan jauh dari
neraca pada tahun 2008, pada akhirnya daripada menjual aset pada kerugian. Dalam
laporan penguji ada e-mail dari grup Lehman yang menyatakan tujuan dari transaksi
Repo 105 yang hanya berarti mengurangi dari neraca perusahaan. Auditor
perusahaan sepenuhnya sadar akan Repo ini, tetapi dia tidak mengambil langkah
apa pun dan bahkan tidak mengatakan apa pun mengenai hal ini. Semua laporan
selama waktu itu dengan jelas menyatakan bahwa Fuld memiliki semua
pengetahuan tentang apa yang sedang terjadi tetapi dia tetap diam dan tidak
mempertanyakan apa pun. Segala sesuatu terjadi di bawah matanya. Namun,
pengacaranya dengan jelas menyatakan bahwa Fuld tidak tahu apa yang terjadi dan
apa pun tentang transaksi ini, ia juga tidak menyusun apa pun atau tidak terbukti
dalam kasus ini, ia sama sekali tidak menyadari tentang semua ini. Seorang juru

10
bicara pada waktu itu dari Ernest & Young menyatakan kebangkrutan Lehman
adalah hasil dari serangkaian kejadian buruk yang tidak diakui yang terjadi di pasar.

3.2 Pertanyaan Diskusi

1. Jelaskan situasi yang terjadi di Lehman Brothers dalam sudut pandang etika.
Apa pendapatmu tentang yang terjadi?
2. Seperti apa kondisi budaya di Lehman Brothers? Bagaimana pengaruh
budaya yang ada terhadap runtuhnya perusahaan?
3. Peran apa yang dimainkan eksekutif Lehman dalam keruntuha n
perusahaan? Apakah mereka bertanggung jawab dan beretika?
4. Adakah hal yang bisa dilakukan secara berbeda di Lehman Brothers untuk
mencegah apa yang terjadi?
5. Setelah semua kegemparan publik atas Enron dan kemudian berlalunya
Undang-Undang Sarbanes-Oxley untuk melindungi Pemegang Saham,
menurut Anda mengapa kita masih terus melihat situasi seperti ini? Apakah
tidak dapat dipungkiri bahwa bisnis dapat dan harus bertindak secara etis?

3.3 Jawaban Pertanyaan
1. Hampir semua puncak eksekutif beserta karyawannya tidak mencerminka n
etika berbisnis. Mungkin mereka merasa berada di atas hukum dan tidak
tersentuh olehnya. Karena kesalahan yang berulang- ulang membuat mereka
menjadi tidak sadar bahwa itu menjadi budaya yang tidak etis.
2. Budaya Lehman Brothers adalah hadiah dari keserakahan. Budaya hadiah
mereka benar-benar mendorong perilaku yang tidak etis. Semakin besar
risikonya, semakin besar imbalannya. Sepertinya tidak ada yang mau
bertanggung jawab atau mempertanggungjawabkan perilaku tidak etis
karyawan mereka. " Lehman berulang kali melampaui batas kendali interna l
dan batas risiko yang berefek kegagalan terus-menerus dalam manajeme n
karena panggilan buruk mereka telah menyebabkan kegagalan bank ."
(Robbins 147) Tidak ada tindakan pengendalian atau tindakan pengendalia n
yang ada kurang.

11
Lalu bagaimana budaya ini berkontribusi pada kejatuhan
perusahaan? Akhirnya, seseorang berbicara, menyuarakan keprihatina n
mereka tentang masalah perusahaan. Perusahaan telah terjebak dalam
kesalahan yang kompleks yang melibatkan kesalahan penafsiran keuangan
dan praktik akuntansi yang tidak pantas. Perusahaan mengabaika n
peringatan dari karyawan yang ditempatkan untuk memastikan validitas
kontrol. Mereka mengabaikan moral mereka dan terus mempraktekkan
perilaku tidak etis yang berkontribusi pada kejatuhan perusahaan.
3. Eksekutif merupakan acuan bagi karyawannya dalam beretika, sehingga
perilaku tidak etis mereka dilakukan juga oleh bawahan-bawahannya.
Perilaku yang tidak etis melahirkan perilaku yang tidak etis. Para eksekutif
memimpin dengan memberi contoh dan mengetahui dengan baik
ketidakadilan yang terjadi di perusahaan, tetapi menutup mata karena itulah
cara mereka berbisnis.
4. Hal yang dapat dilakukan diterapkan pada Lehman Brothers yaitu
pembenahan pada bidang sifat etika, hukum etika dan kepentingan pribadi
yang tidak mendukung berkembangnya perusahaan sama sekali. Eksekutif
dan Petinggi lainnya yang wajib mencerminkan sifat etika yang baik dan
tidak memiliki kepentingan pribadi menjadi hal utama yang harus
diperbaiki. Karena kelangsungan Lehman Brothers tidak hanya dimilik i
oleh karyawan dan eksekutif, tanggung jawab sosial terhadap masyaraka t
dan kepercayaan para investor pun harus tetap terjaga dengan etika bisnis
yang baik.
5. Orang yang tidak etis merasa berada di atas hukum. Mereka percaya
perilaku tidak etis mereka dibenarkan oleh beberapa ketentuan. Orang-
orang yang berbicara tidak sepenuhnya dilindungi dari pembalasan dan
kehilangan pekerjaan mereka atau dikucilkan begitu mereka
berhenti. Meskipun undang-undang whistle-blower ada di tempat
perlindungan. Banyak karyawan yang telah melangkah maju dan
mengungkapkan kesalahan di perusahaan mereka telah dipecat, melepaskan

12
pekerjaan mereka atau berhenti karena stres yang terkait dengan insiden
tersebut.
Apakah tidak masuk akal mengharapkan bisnis dapat dan harus bertindak
secara etis? Tidak. Banyak perusahaan yang mempromosikan lingkunga n
kerja yang positif. Tanggung jawab perusahaan adalah untuk
mempromosikan dan bertindak secara etika memungkinkan karyawan untuk
mengikutinya. Manajer perlu menciptakan dan mendorong budaya di mana
berita buruk dapat didengar dan ditindaklanjuti sebelum
terlambat. Pelatihan etika dan komunikasi yang sering akan memastika n
perusahaan terus mempromosikan dan menjunjung standar etika yang
tinggi. Jika perusahaan berfokus pada kepemimpinan etis perusahaan akan
beretika dan menguntungkan.

13
BAB IV
PENUTUP

3.4 Simpulan
Berdasarkan uraian diatas, dapat kita ambil simpulan bahwa tanggung jawab
sosial dapat dikatakan sebagai kontribusi terhadap tujuan pembanguna n
berkelanjutan dengan cara manajemen berdampak kepada seluruh pemangku
kepentingannya antara lain konsumen, karyawan, investor, pemasok dan lain
sebagainnya. Tanggung jawab dari organisasi harus membawa ke arah perbaikan di
lingkungan masyarakat organisasi tersebut sebagai konsekuensi logis keberadaanya
dalam lingkungan tersebut.

3.5 Saran
Dari kesimpulan yang dijabarkan diatas, maka dapat diberi saran antara lain :
1. Alangkah baiknya apabila dipelajari maka diterapkan pula, demi kebaikan
internal maupun eksternal.
2. Pengembangan aplikasi materi dengan kasus yang ada.

14
iii