You are on page 1of 39

BLUE PRINT UJI KOMPETENSI PERAWAT INDONESIA

Tim Penyusun
1. I made Kariasa
2. Masfuri
3. Pramita Iriana
4. Yupi Supartini
5. Tuti Herawati
6. Khudazi Aulawi
7. I Ketut Suardana
8. Imam Subiyanto
9. Saifudin Zukhri

Kontributor
1. PPNI
2. MTKI
3. AIPNI
4. AIPDIKI
5. Kolegium Ners
6. Kolegium Onkology
7. Kolegium Nefrology
8. Kolegium Kardiovaskuler
9. Kolegium Keperawatan Jiwa
10. Kolegium Keperawatan Anak
11. Kolegium Keperawatan Kritis
12. Kolegium Keperawatan Gerontik
13. Kolegium Keperawatan Keluarga
14. Kelegium Keperawatan Maternitas
15. Kolegium Keperawatan Komunitas
16. Kolegium Manejemen Keperawatan
17. Kolegium Keperawatan Medikal Bedah

1
DAFTAR ISI
Halaman Judul ............................................................................. ………… i
Kata Pengantar ................................................................................................ ii
Daftar isi.............................................................................................................
Tim Penyusun
BAB I Pendahuluan …………………………………………………………..
A. Latar Belakang ..............................................................................................
B. Tujuan Penyusunan Blue Print ......................................................................
C. Manfaat Penyusunan Blue Print ....................................................................

BAB II Perawat dan ruang lingkup praktik keperawatan ………………………


A. Perawat ………………………………………………………………….
B. Praktek Keperawatan ………………………………………………………..

BAB III Kompetensi …………………………………………………………………


A. Kompetensi Perawat ………………………………………………………….
B. Asumsi Dasar ………………………………………………………………..
C. Kerangka Kompetensi Perawat ……………………………………………..

BAB IV Tinjauan …………………………………………………………………………..

BAB V Uji kompetensi ……………………………………………………………………..

BAB VI Kesimpulan ……………………………………………………………………….

Referensi
Glossary
Lampiran:
1. Kompetensi perawat vokasi dan ners, Summary chart Guidelines
2. Proporsi soal berdasarkan 7 tinjauan

2
KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas ridhoNya akhirnya blue print
ini dapat diselesaikan. Semoga blue print ini dapat digunakan untuk meningkatkan kualitas
tenaga keperawatan di Indonesia. Kami menyadari bahwa Blue print ini jauh dari sempurna oleh
karena itu kritik dan saran dari seluruh stakeholders sangat diharapkan demi pengembangan
penyesuaian, dan perbaikan Blue print perawat ini selanjutnya.

Perawat adalah salah satu tenaga kesehatan yang memiliki posisi penting dalam sistem kesehatan
di Indonesia. Efektifitas dan efisiensi pelayanan kesehatan akan dapat ditingkatkan melalui
penyediaan perawat yang kompeten dan berdedikasi. Untuk meningkatkan standarisasi
kompetensi perawat baru lulus (entry level practice) diperlukan uji kompetensi yang bersifat
nasional. Uji kompetensi yang bersifat nasional, diharapkan dapat menjadi alat untuk memberi
umpan balik pada mutu penyelenggaraan pendidikan keperawatan. Agar alat uji kompetensi
tersebut sesuai dengan standar keperawatan diperlukan seperangkat rambu-rambu instrument
pengembangan alat uji yang disebut Cetak Biru Uji atau Blue Print. Kompetensi Perawat
Indonesia

Blue print uji kompetensi perawat Indonesia dikembangkan oleh Komponen 2 HPEQ project
melalui serangkaian kegiatan bersama stakeholders yang terdiri dari unsur pemerintah
(Departemen Kesehatan, MTKI, Dinas Kesehatan, Rumah Sakit), unsur pengguna lulusan
(PERSI dan ARSADA), unsur organisasi profesi (PPNI), dan unsur asosiasi pendidikan
keperawatan (AIPNI dan AIPDIKI). Pengambangan Blue print mengacu pada standar profesi
perawat Indonesia yang telah ditetapkan, proses pembelajaran untuk mencapai kompotensi dan
karakteristik peran perawat baru lulus (entry level practice) bagi lulusan Diploma III
keperawatan dan lulusan Ners

Blue print ini diharapkan dapat memberikan informasi tentang kerangka pengembangan soal dan
metode uji kompetensi nasional bagi calon peserta ujian dan institusi pendidikan keperawatan.
Di samping itu, blue print ini juga digunakan sebagai sumber informasi untuk mengembangkan
peran yang tepat bagi perawat dan instrument penilaian kinerja yang harus bisa ditampilkan
oleh perawat baru lulus di tatanan pelayanan kesehatan.

Sebagai upaya untuk meningkatkan validitas uji kompetensi, diharapkan dapat dilakukan
peninjauan blue print secara berkala sesuai dengan kompetensi yang diharapkan stakeholders
terhadap perawat baru lulus dan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dibidang
Kesehatan dan keperawatan pada khususnya.

Sebagai akhir kata, kami atas nama tim penyusun mengucapkan banyak terima kasih pada
semua pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu, yang telah membantu dalam proses
pengembangan dan penyusunan blue print ini. Semoga jerih payah dan sumbang pikiran serta
peran serta semua pihak mendapat balasan yang setimpal dari Tuhan Yang maha Kuasa. Kita
sebagai perawat Indonesia harus berbangga dan bahagia karena telah dapat menghasilkan

3
tonggak baru yaitu menyelesaikan Blue print sebagai panduan dalam uji kompetensi nasional
sehingga lulusan perawat Indonesia di masa depan semakin kompeten.

Tim Penyusun

4
BAB I
Pendahuluan

A. Latar Belakang

Era globalisasi, kemajuan IPTEK kesehatan yang sangat pesat dan tuntutan kebutuhan
masyarakat akan pelayanan kesehatan yang berkualitas menuntut mutu pelayanan kesehatan
khususnya keperawatan semakin meningkat. Kondisi ini menguatkan upaya profesi
keperawatan untuk menyiapkan tenaga perawat baik secara kuantitas maupun kualitas.

Tenaga perawat bertugas memberikan pelayanan dan asuhan keperawatan yang berkualitas,
sesuai dengan bidang keahlian dan atau kewenangannya dari berbagai level pendidikan.
Pelayanan keperawatan merupakan suatu bentuk pelayanan profesional yang merupakan bagian
integral dari pelayanan kesehatan, didasarkan pada ilmu dan kiat keperawatan ditujukan kepada
individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat baik sehat maupun sakit yang mencakup seluruh
proses kehidupan manusia. Sedangkan asuhan keperawatan adalah rangkaian kegiatan yang
bersifat humanistik dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan dalam rangka
membantu menyelesaikan masalah kesehatan/keperawatan baik aktual maupun potensial.

Pelayanan dan asuhan keperawatan tersebut diatas diberikan oleh perawat yang memiliki
kemampuan beradaptasi, bertindak cerdas, penuh tanggung jawab dan berdaya saing tinggi
terhadap tuntutan perubahan yang ada. Kemampuan tersebut dapat dimiliki oleh perawat melalui
pendidikan baik secara formal maupun non formal sebagai suatu upaya untuk mencapai dan
menjaga kompetensinya tetap “up to date”.

Kompetensi merupakan seperangkat tindakan cerdas, penuh tanggung jawab yang dimiliki
seseorang sebagai syarat untuk dianggap mampu oleh masyarakat dalam melaksanakan tugas –
tugas dibidang pekerjaan tertentu (Kepmendikbud No 045/U/2003). Standar kompetensi perawat
Indonesia mengacu pada Standar Kompetensi Perawat Indonesia yang dikeluarkan oleh
Persatuan Perawat Nasional Indonesia, melalui Surat Keputusan Ketua Umum nomor
024/PP.PPNI/SK/K/XII/2009, tentang Standar Kompetensi Perawat Indonesia.

5
Untuk menjamin setiap perawat memiliki kompetensi yang dipersyaratkan sebelum
melaksanakan praktik pelayanan keperawatan, pemerintah telah mengeluarkan Peraturan Menteri
Kesehatan Nomor 1796 tahun 2011 tentang registrasi tenaga kesehatan. Dalam peraturan menteri
tersebut dijelaskan bahwa seluruh tenaga kesehatan termasuk perawat harus mengikuti uji
kompetensi sebagai syarat untuk memperoleh surat tanda registrasi (STR). Uji kompetensi
merupakan suatu proses untuk mengukur pengetahuan, keterampilan, dan sikap sesuai dengan
standar profesi guna memberikan jaminan bahwa mereka mampu melaksanakan peran profesinya
secara aman dan efektif di masyarakat.

Untuk menjamin pelaksanaan uji kompetensi yang berkualitas, perlu dilakukan berbagai
persiapan seperti pengembangan dan penetapan blue print. Blue print atau cetak biru adalah
kerangka dasar yang merupakan pedoman yang digunakan untuk merancang pengembangan soal
ujian yang dapat menjamin asuhan keperawatan yang diberikan aman dan efektif dan
menggambarkan karakter utama perawat yang diharapkan pengguna. Blue print terdiri dari 7
(tujuh) tinjauan yaitu area kompetensi; domain; bidang keilmuan; proses keperawatan; upaya
kesehatan; kebutuhan dasar manusia dan sistem tubuh. Masing masing tinjauan menggambarkan
prosentase, kedalaman, jenis, kompleksitas dan karakteristiknya sesuai dengan kompetensi yang
diharapkan pada perawat baru lulus (entry level for practice). Selain itu, blue print juga
menggambarkan level kompetensi yang akan diukur untuk lulusan Ners sebagai perawat
profesional dan Diploma III Keperawatan sebagai perawat vokasional.

B. Tujuan

Penyusunan Blue Print ini bertujuan untuk memberikan panduan dalam pengembangan materi
uji yang benar secara proporsional dari pencapaian kompetensi, materi yang sesuai dan dengan
instrumen yang tepat. Dengan pola pengembangan blue print ini akan menghasilkan butir soal
yang sesuai dengan kompetensi yang diharapkan.

C. Manfaat penyusunan Blue print

Manfaat dari penyusunan Blue print Uji Kompetensi perawat ini sebagai berikut :

6
1. Bagi calon peserta uji diharapkan dapat memberikan informasi terhadap area dan kedalaman
materi yang dujikan; gambaran tentang metode uji yang akan digunakan dan acuan persiapan
diri yang harus dilakukan.

2. Bagi lembaga pendidikan diharapkan dapat memberikan informasi dan acuan pengembangan
program dan kurikulum pendidikan; acuan pengembangan mekanisme dan standar penilaian
pengetahuan, ketrampilan dan sikap mahasiswa.

3. Bagi pengguna lulusan perawat diharapkan dapat menjadi acuan dalam penilaian unjuk kerja
dan penetapan uraian tugas bagi perawat baru (fresh graduate) serta pengembangan program
pelatihan spesifik sesuai kebutuhan institusi

4. Bagi pengelola ujian diharapkan dapat menjadi acuan pengembangan dan penentuan proporsi
soal; merumuskan paket-paket booklet atau set soal uji; standar pelaksanaan uji serta acuan
penilaian batas lulus (standard setting)

7
BAB II.
Perawat dan Ruang lingkup Praktik Keperawatan

A. Perawat

Perawat adalah seseorang yang telah menyelesaikan program pendidikan keperawatan baik di
dalam maupun di luar negeri yang diakui oleh Pemerintah Republik Indonesia, teregister dan
diberi kewenangan untuk melaksanakan praktik keperawatan sesuai dengan peraturan
perundang-undangan (PPNI, 2009). Adapun kategori tenaga perawat di Indonesia sebagai
berikut:

1.Perawat vokasional adalah seseorang yang mempunyai kewenangan untuk melakukan praktik
dengan batasan tertentu dibawah supervisi langsung maupun tidak langsung oleh Perawat
Profesional dengan sebutan Licensed Vocational Nurse (LVN). Pendidikan Vokasi adalah jenis
pendidikan diploma sesuai jenjangnya untuk memiliki keahlian ilmu terapan keperawatan yang
diakui oleh pemerintah Republik Indonesia.

2.Perawat professional adalah tenaga professional yang mandiri, bekerja secara otonom dan
berkolaborasi dengan yang lain dan telah menyelesaikan program pendidikan profesi
keperawatan, terdiri dari ners generalis, ners spesialis dan ners konsultan. Jika telah lulus uji
kompetensi yang dilakukan oleh badan regulatori yang bersifat otonom, selanjutnya disebut
Registered Nurse (RN). Pendidikan profesi merupakan pendidikan tinggi setelah program
sarjana yang mempersiapkan peserta didik untuk memiliki pekerjaan dengan persyaratan
keahlian khusus.

B. Praktik Keperawatan

Perawat dalam melakukan praktik keperawatan berperan sebagai pelaksana keperawatan


(provider), pengelola keperawatan dan atau kesehatan, pendidik dan peneliti. Dalam
melaksanakan tugasnya dapat berfungsi secara mandiri dan bekerjasama (kolaborasi) dengan
profesi lain.

8
Praktik keperawatan diberikan melalui asuhan keperawatan untuk klien baik individu, keluarga,
kelompok, komunitas dan populasi dalam menyelesaikan masalah kesehatan sederhana dan
kompleks. Asuhan keperawatan dapat dilakukan melalui tindakan keperawatan mandiri dan atau
kolaborasi dengan tim kesehatan lain. Praktik keperawatan dapat diberikan di sarana kesehatan
dan praktik mandiri keperawatan. Tindakan mandiri keperawatan antara lain adalah tindakan
keperawatan langsung (direct care), observasi keperawatan, terapi komplementer, pendidikan
dan konseling kesehatan serta advokasi dalam rangka penyelesaian masalah kesehatan melalui
pemenuhan kebutuhan dasar manusia sebagai upaya untuk memandirikan klien sehingga tercapai
derajat kesehatan masyarakat yang optimal sesuai dengan program pemerintah.

Tindakan kolaborasi keperawatan dengan tim kesehatan atau dengan sektor terkait lainnya
adalah pengembangan dan pelaksanaan program kesehatan lintas sektoral untuk peningkatan
kesehatan individu, keluarga dan masyarakat, perencanaan terhadap upaya penyembuhan dan
pemulihan kesehatan klien bersama dengan tenaga profesi kesehatan lain.

Praktik keperawatan diselenggarakan dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan


yang dinamis dan siklik meliputi pengkajian, perumusan masalah/diagnosa keperawatan,
perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi pada klien dengan berbagai kondisi, baik sehat maupun
sakit serta lingkungan yang mempengaruhinya.

Pengkajian keperawatan dilakukan secara komprehensif ditujukan untuk mengenali masalah


kesehatan yang dihadapi klien dan penyebab timbulnya masalah tersebut. Dikenalinya masalah
dan penyebabnya dengan tepat akan mendasari penyusunan rencana penanggulangannya agar
efektif dan efisien. Rencana tindakan keperawatan dibuat berdasarkan kebutuhan klien.
Pelaksanaan praktik keperawatan dilakukan sesuai dengan rencana yang telah disepakati bersama
antara klien dan keluarganya dengan perawat. Pelaksanaan praktik keperawatan dilakukan oleh
perawat/ners dengan tingkat kewenangan yang sesuai, serta harus berpedoman pada standar
profesi yang meliputi; standar kompetensi, praktik, pendidikan dan etik.

9
Baik proses maupun hasil asuhan keperawatan harus selalu di evaluasi dan dimonitor secara
terus menerus dan berkesinambungan, kemudian diadakan perbaikan dan modifikasi sesuai
dengan hasil evaluasi dan monitoring serta tujuan yang telah ditetapkan bersama klien. Tujuan
yang telah ditetapkan dapat berupa hilangnya gejala, menurunnya resiko, tercegahnya
komplikasi, meningkatnya pengetahuan dan atau keterampilan kesehatan serta meninggalnya
klien dengan damai dan bermartabat.

Praktik keperawatan yang memenuhi kebutuhan dan harapan dapat diselenggarakan pada semua
sarana/tatanan pelayanan kesehatan, baik di rumah sakit umum maupun khusus, Puskesmas,
praktik keperawatan di rumah (home care), praktik keperawatan berkelompok/bersama (nursing
home, klinik bersama), dan praktik keperawatan perorangan, serta praktik keperawatan yang
mobile/ambulatory. Praktik keperawatan diselenggarakan dengan memperhatikan
keterjangkauan masyarakat untuk mendapatkan pelayanan/asuhan keperawatan dalam konteks
pelayanan kesehatan.

Praktik keperawatan profesional mencakup kegiatan-kegiatan mulai dari yang sangat sederhana
hingga kompleks. Praktik keperawatan dilakukan dengan mengutamakan kualitas namun tetap
memperhatikan effektifitas dan efisiensi, agar tetap terjangkau oleh masyarakat. Oleh karena itu
pelayanan keperawatan dilakukan oleh tim secara utuh meliputi perawat spesialis, profesi dan
vokasi. Sedangkan untuk kegiatan sederhana dan tidak beresiko ( misalnya ; membersihkan
tempat tidur dan memandikan pasen yang tidak berisiko, membantu Buang Air (BAB dan
BAK) dilakukan oleh pembantu perawat yang berada dibawah pengawasan perawat vokasi.

10
BAB III
KOMPETENSI

A. Pengertian Kompetensi

Kompetensi merupakan pernyataan komprehensif tentang kemampuan teruji yang akan diukur.
Berikut ini beberapa pengertian Kompetensi dari berbagai references :

PPNI (2009) mengartikan kompetensi merupakan kemampuan seseorang yang dapat diobservasi
yang mencakup pengetahuan, keterampilan dan sikap dalam menyelesaikan suatu pekerjaan atau
tugas dengan standar kinerja performance yang ditetapkan. Kompetensi juga mempersyaratkan
kemampuan pengambilan keputusan dan penampilan perawat dalam melakukan praktik
keperawatan secara aman dan etis.

“A competency describe the integrate knowledge, skills, judgment and attributes required of a
registered nurse to practice safely and ethically in a designated role and setting. (Attributes
include, but are not limited to, attitudes, values and beliefs)”(ICN, 2005).

Kompetensi merupakan seperangkat tindakan cerdas, penuh tanggungjawab yang dimiliki


seseorang sebagai syarat untuk dianggap mampu oleh masyarakat dalam melaksanakan tugas –
tugas dibidang pekerjaan tertentu (Kepmendikbud No 045/U/2003).

Kompetensi yang terdapat dalam blue-print ini adalah sebagian dari kompetensi perawat praktisi
seperti yang telah ditetapkan PPNI. Kompetensi yang dimaksud dalam blue print ini mempunyai
fungsi utama untuk menentukan domain isi dari uji kompetensi, tergambar pada skema dibawah
ini.
Lingkup kompetensi yang diujikan

Kompetensi perawat berpengalaman

Kompetensi lulusan perawat

Kompetensi
diujikan 11
di
B. Langkah langkah pengembangan kompetensi sebagai berikut :

1. Pengembangan awal standar kompetensi


2. Telaah kompetensi nasional
3. Validasi kompetensi melalui survei
4. Menetapkan kompetensi yang akan diujikan

C. Asumsi – asumsi yang mendasari penyusunan kompetensi


Penyusunan kompetensi dalam blue-print ini didasarkan pada asumsi-asumsi sebagai berikut :
1. Kompetensi menunjukkan kombinasi dari pengetahuan, ketrampilan, perilaku, sikap,
kemampuan berfikir kritis dan pengambilan keputusan klinik keperawatan yang harus
dimiliki oleh lulusan pendidikan keperawatan di Indonesia.
2. Dasar praktik keperawatan ditentukan oleh peraturan perundangan, lingkup praktik,
standar praktik, kode etik, dan kompetensi lulusan baru Diploma III Keperawatan dan
Ners.
3. Perawat praktisi bertanggung jawab dan bertanggung gugat atas keputusan dan
tindakannya.
4. Perawat praktisi memberikan, memfasilitasi dan meningkatkan keamanan berdasarkan
pada kompetensi dan standar etik dalam asuhan keperawatan.
5. Perawat menunjukan sikap kepemimpinan selama memberikan asuhan keperawatan.
6. Perawat harus memperhatikan dan menghargai keberagaman klien.
7. Perawat memberikan asuhan keperawatan kepada klien sepanjang rentang kehidupan,
8. Perawat harus menggunakan pendekatan yang logik dan sistematis dalam menerapkan
proses keperawatan.
9. Program pendidikan mempersiapkan lulusan untuk bekerja di tatanan pelayanan yang
luas (general).
10. Perawat melaksanakan praktik dengan cara berkolaborasi dengan tenaga kesehatan lain ,
dan menghargai keunikan kompetensi masing-masing anggota tim kesehatan.
11. Perawat membela dan memfasilitasi perubahan yang menggambarkan praktik yang
berbasis informasi.

12
12. Perawat harus mengetahui trend dan isu yang mempengaruhi klien dan tim
kesehatan.
13. Perawat harus aktif berpartisipasi dalam upaya promosi, prevensi , dan
melaksanakan manajemen risiko.
14. Perawat harus meningkatkan pengetahuan dan ketrampilannya melalui pendidikan
berkelanjutan.

C. Kerangka Kompetensi
Kerangka kompetensi disusun untuk mengidentifikasi dan mengorganisasi kompetensi yang
akan di ukur. Kerangka Kompetensi Perawat Indonesia mengacu pada Standar Kompetensi
Perawat Indonesia (PPNI, 2009) sebagai berikut:

1. Praktik professional, etis, legal dan peka budaya


Perawat melaksanakan praktik secara aman, kompeten, etis dan sesuai dengan
peraturan dan perundang-undangan yang berlaku. Kode etik keperawatan dijadikan
sebagai pedoman dalam praktik. Perawat mempertahankan otonomi dan secara legal
Perawat mempertahankan otonomi dan secara legal bertanggung jawab terhadap
klien dan profesi.

2. Pemberian asuhan dan manajemen asuhan keperawatan


Sebagai angggota tim tenaga kesehatan, perawat harus memiliki kemampuan
melaksanakan pengkajian, perencanaan , implemnetasi dan evaluasi asuhan
keperawatan. Perawat harus memiliki ketrampilan dalam melaksanakan tindakan
keperawatan secara aman, efektif dan etis.
Perawat harus mendukung dan menjadi advocate pasien untuk menentukan secara
mandiri tindakan untuk meningkatkan kesehatannya. Perawat harus memilki
kemampuan komunikasi terapeutik yang memadai dan mampu berkolaborasi dengan
tenaga kesehatan lain. Perawat menerapkan kemampuan berfikir kritis untuk
mengatasi masalah klinik.

13
3. Pengembangan professional
Perawat secara terus menerus meningkatkan kompetensi melalui pendidikan dan
pelatihan secara berkelanjutan, baik secara formal maupun non formal. Perawat
meningkatkan pengetahuannya melalui seminar, pelatihan, membaca dan
memanfaatkan journal, pendidikan lanjut.

14
BAB IV
TINJAUAN

Tinjauan yang dikembangkan dalam blue print ini terdiri dari tujuh tinjauan meliputi:
kompetensi, domain, bidang keilmuan, proses keperawatan, upaya kesehatan, kebutuhan dasar ,
dan sistem tubuh.

1. Kompetensi
Kompetensi perawat dikelompokkan menjadi 3 sub tinjauan kompetensi yaitu:
a. Praktik Professional, etis, legal dan peka budaya
Pada sub kompetensi ini meliputi; bertanggung gugat terhadap praktik profesional;
melaksanakan praktik keperawatan berdasarkan kode etik; dan melaksanakan praktik
secara legal.

b. Pemberian asuhan dan manajemen asuhan keperawatan.


Pada sub tinjauan ini meliputi: menerapkan prinsip-prinsip pokok dalam pemberian dan
manajemen asuhan keperawatan; melaksanakan upaya promosi kesehatan dalam
pelayanan keperawatan; melakukan pengkajian keperawatan; menetapkan
diagnosa/masalah keperawatan, menyusun rencana keperawatan; melaksanakan tindakan
keperawatan sesuai rencana; mengevaluasi asuhan tindakan keperawatan; menggunakan
komunikasi terapeutik dan hubungan interpersonal dalam pemberian pelayanan;
menciptakan dan mempertahankan lingkungan yang aman; menggunakan hubungan
interprofesional dalam pelayanan keperawatan/ pelayanan kesehatan; dan menggunakan
delegasi dan supervisi dalam pelayanan asuhan keperawatan

c. Pengembangan professional
Pada sub tinjauan ini meliputi: melaksanakan peningkatan professional dalam praktik
keperawatan; melaksanakan peningkatan mutu pelayanan keperawatan dan asuhan
keperawatan; dan mengikuti pendidikan berkelanjutan sebagai wujud tanggung jawab
profesi

15
Tabel Prosentasi Kompetensi
Kompetensi %
Praktik professional, etis, legal dan peka budaya
15-25%
Asuhan dan manajemen asuhan keperawatan
65-75%
Pengembangan professional 5-15%

2. Domain/Aspek Penilaian
Merupakan ranah yang mengukur tingkat pengetahuan peserta dari aspek cognitive
(knowledge), skill (psychomotor) dan affective (attitude).

Sub Tinjauan
a. Cognitive (knowledge) meliputi pengetahuan dan pengembangan kemampuan intelektual.
Dalam uji kompetensi ini akan diujikan tingkat kognitif yang bervariasi dari pemahaman,
aplikasi dan berfikir kritis.
b. Pengetahun afektif (konatif) menggambarkan bagaimana cara seseorang bersikap yang
melibatkan emosi dan kemampuan empati untuk mengapilkasikan nilai-nilai profesional
dalam praktik keperawatan.
c. Pengetahuan Prosedur (procedural knowledge) menggambarkan kemampuan dalam
melakukan tindakan keperawatan.

Tabel prosentasi domain


Domain/Aspek Penilaian Ners (%) D3 (%)
Kognitif 65-75% 40-50%

Prosedural Knowledge 20 - 25% 45-55%

Afektif knowledge 5-10% 5-10%

16
3. Keilmuan
Merupakan bidang kajian dalam keperawatan mulai dari tingkat individu sampai pada tingkat
masyarakat dalam seluruh siklus kehidupan, yang mencerminkan pemenuhan kebutuhan
dasar pada tingkat sistem organ fungsional yang terdiri atas keperawatan medikal bedah,
anak, maternitas, jiwa, komunitas, keluarga, gerontik, gawat darurat dan manajemen.

Sub Tinjauan:
a. Keperawatan Medikal Bedah adalah asuhan keperawatan pada klien dewasa yang
sedang atau cenderung mengalami perubahan fisiologis atau struktur baik aktual atau
risiko pada tatanan pelayanan kesehatan.
b. Keperawatan Anak adalah asuhan keperawatan pada klien anak usia 28 hari sampai
dengan 18 tahun yang sedang atau cenderung mengalami perubahan fisiologis atau
struktur baik aktual atau risiko terutama kasus kongenital, tumbuh kembang, imunisasi,
masalah gizi dan masalah MDGs 4 (upaya menurunkan angka kematian anak) pada
tatanan pelayanan kesehatan.
c. Keperawatan Maternitas adalah asuhan keperawatan pada ibu atau wanita pada masa
reproduktif (wanita usia subur, pasangan usia subur, wanita pada masa kehamilan,
persalinan, nifas, keluarganya dan bayinya sampai 28 hari) pada tatanan pelayanan
kesehatan.
d. Keperawatan Jiwa adalah asuhan keperawatan pada manusia sepanjang siklus
kehidupan dengan respons psiko-sosial yang maladaptif yang disebabkan oleh gangguan
bio-psiko-sosial baik pada tatanan pelayanan kesehatan atau masyarakat.
e. Keperawatan Komunitas adalah asuhan keperawatan yang ditujukan untuk individu,
keluarga, kelompok, dan masyarakat dalam konteks komunitas.
f. Keperawatan Keluarga adalah asuhan keperawatan yang merupakan gabungan
ketrampilan dari berbagai area keperawatan yang diberikan pada individu pada rentang
sehat sakit dalam konteks keluarga.
g. Keperawatan Gerontik adalah asuhan keperawatan individu pada klien lanjut usia (63
tahun ke atas) pada kondisi sehat atau sakit yang difokuskan pada upaya-upaya mengatasi
masalah akibat proses penuaan.

17
h. Manajemen Keperawatan adalah pengelolaan pelayanan keperawatan dan asuhan
keperawatan yang menerapkan pendekatan fungsi-fungsi manajemen.
i. Keperawatan Gawat Darurat adalah asuhan keperawatan yang diberikan pada individu
yang mengancam kehidupan, terjadi secara mendadak dan pada kondisi lingkungan yang
tidak dapat dikendalikan (bencana).

Tabel Prosentasi Keilmuan


Keilmuan %
KMB
25-37%
Maternitas
8-14%
Anak 8-14%
Jiwa 8-14%
Keluarga 8-14%
Gerontik 3-9%
Manajemen 3-9%
Gadar 3-9%
Komunitas 3-9%

4. Proses Keperawatan
Proses Keperawatan adalah metode ilmiah keperawatan yang sistematis dan terorganisir untuk
menyelesaikan masalah individu, keluarga, kelompok dan masyarakat. Proses keperawatan
meliputi pengkajian, perumusan masalah atau diagnosa keperawatan, perencanaan tindakan
keperawatan, implementasi dan evaluasi.

Sub Tinjauan
a. Pengkajian Keperawatan
Adalah aktifitas pengumpulan data tentang status kesehatan klien secara sistematis,
menyeluruh, akurat, singkat dan berkesinambungan.

b. Diagnosis Keperawatan
Adalah aktifitas menganalisis data pengkajian untuk merumuskan masalah atau diagnosa
keperawatan.

18
c. Perencanaan
Adalah aktifitas menentukan tujuan dan rencana tindakan keperawatan untuk mengatasi
masalah kesehatan dan meningkatkan kesehatan klien. Karakteristik rencana tindakan
berfokus pada apa tindakan yang akan dilakukan.

d. Pelaksanaan Tindakan (implementasi)


Adalah aktifitas mengimplementasikan tindakan yang telah diidentifikasi dalam rencana
asuhan keperawatan. Karakteristik implementasi berfokus pada bagaimana suatu
tindakan dilakukan.

e. Evaluasi
Adalah aktifitas mengevaluasi perkembangan kesehatan klien terhadap tindakan dalam
pencapaian tujuan, sesuai rencana yang telah ditetapkan dan merevisi data dasar dan
perencanaan.

Tabel Prosentasi Proses Keperawatan


Proses keperawatan Ners (%) D3 (%)
Pengkajian
20-30% 10-20%
penentuan diagnosa
20-30% 5-10%
perencanaan 15-25% 15-25%
implementasi 15-25% 45-55%
Evaluasi 5-15% 5-15%

5. Upaya Kesehatan
upaya kesehatan adalah setiap kegiatan dan atau serangkaian kegiatan yang dilakukan secara
terpadu, terintegrasi, dan berkesinambungan untuk memelihara dan meningkatkan derajat
kesehatan klien dalam bentuk peningkatan kesehatan(promotif), pencegahan (preventif),
mengatasi gangguan pemenuhan kebutuhan klien (kuratif) dan pemulihan kesehatan
(rehabilitatif).

19
Sub Tinjauan
1. Promotif
Adalah upaya untuk meningkatkan status kesehatan klien yang dapat berupa kegiatan
pemberian informasi, mengidentifikasi faktor resiko dan mengkaji status kesehatan,
perubahan gaya hidup dan perilaku dan program pengendalian lingkungan. Atau upaya
yang berorientasi pada klien yang belum berisiko secara spesifik.

2. Preventif
Adalah suatu kegiatan atau tindakan yang hasil akhirnya berorientasi pada pencegahan
timbulnya masalah kesehatan dan atau keperawatan. Misalnya: imunisasi, deteksi dini,
penyuluhan terhadap risiko penyakit tertentu.

3. Kuratif
Adalah suatu kegiatan untuk mengatasi gangguan pemenuhan kebutuhan klien melalui
tindakan mandiri dan kolaborasi.

4. Rehabilitatif
Adalah suatu kegiatan untuk mengembalikan fungsi fisiologis dan psikososial agar dapat
berfungsi secara optimal baik dalam menjalankan peran individu, keluarga dan
masyarakat.

Tabel prosentasi upaya kesehatan


Upaya kesehatan %
Promotif
15-25%
Preventif
15-25%
Kuratif 35-45%
Rehabilitatif 15-25%

20
6. Kebutuhan Dasar
Tinjauan kebutuhan adalah kebutuhan dasar manusia yang meliputi oksigenasi, nutrisi, cairan
elektrolit, aman nyaman, eliminasi, aktivitas dan istirahat, psikososial, komunikasi, belajar,
seksualitas, nilai dan keyakinan. Tinjauan ini merupakan modifikasi kebutuhan dasar
berdasarkan teori Henderson.

Berdasarkan modifikasi tersebut maka tinjauan kebutuhan meliputi 11 bentuk kebutuhan. Hal
ini didasari pada bidang garap perawat yang melihat kebutuhan berdasarkan respon klien
terhadap masalah kesehatan. pemenuhan kebutuhan klien menggunakan pendekatan proses
keperawatan.

Sub Tinjauan
a. Oksigenasi
Lingkup oksigenasi meliputi pemenuhan kebutuhan oksigenasi untuk membantu klien
yang mengalami gangguan pemenuhan oksigen akibat gangguan ventilasi, difusi, perfusi
dan transportasi.

b. Cairan dan elektrolit


Lingkup cairan dan elektrolit meliputi pemenuhan kebutuhan cairan dan elektrolit untuk
membantu klien yang mengalami gangguan pengaturan dan pemenuhan kebutuhan
cairan , elektrolit dan keseimbangan asam basa.

c. Nutrisi
Lingkup nutrisi meliputi pemenuhan kebutuhan nutrisi mulai dari asupan makanan,
pencernaan, penyerapan dan metabolisme.

d. Aman dan nyaman


Lingkup gangguan aman dan nyaman meliputi infeksi, cedera fisik, perilaku kekerasan,
ketidakamanan lingkungan, proses pertahanan tubuh (alergi), dan termoregulasi, nyeri,
polusi, isolasi sosial.

21
e. Eliminasi
Lingkup eliminasi (urin dan fekal) meliputi proses sekresi dan ekskresi sisa metabolisme
tubuh.

f. Aktivitas dan istirahat


Lingkup aktifitas dan istirahat meliputi gangguan mobilisasi fisik, keterbatasan energi,
tidur, istirahat dan relaksasi.

g. Psikososial
Lingkup gangguan psikososial meliputi gangguan perilaku, koping, emosional, peran dan
hubungan, serta persepsi diri.

h. Komunikasi
Lingkup komunikasi meliputi penerapan teknik komunikasi dan gangguan penerimaan,
interpretasi, serta ekspresi.

i. Belajar
Lingkup belajar meliputi pemahaman dan kemampuan mengaplikasikan informasi dan
pengetahuan untuk meningkatkan, mempertahankan serta memulihkan status kesehatan.

j. Seksualitas
Lingkup seksualitas meliputi identitas seksual, fungsi seksual dan reproduksi.

k. Nilai dan keyakinan


Lingkup nilai dan keyakinan meliputi spiritual, nilai, keyakinan, pola aktivitas ritual dan
latar belakang budaya yang mempengaruhi kesehatan.

22
Tabel prosentasi kebutuhan dasar

No Kebutuhan Dasar Prosentase


1 Oksigenasi 10-14%
2 Cairan dan elektrolit 10-14%
3 Nutrisi 10-14%
4 Aman dan nyaman 10-14%
5 Eliminasi 7-11%
6 Aktivitas dan istirahat 7-11%
7 Psikososial 7-11%
8 Komunikasi 7-11%
9 Belajar 3-7%
10 Seksual 3-7%
11 Nilai dan keyakinan 3-7%

7. Sistem tubuh
Tinjauan sistem tubuh merupakan kajian terhadap system tubuh yang berperan dalam
pengaturan kesehatan dan kebugaran tubuh. Sistem tubuh meliputi sistem : pernafasan,
jantung pembuluh darah system limpatik, pencernaan hepatobilier, saraf dan perilaku, ginjal
dan saluran kemih, endokrin dan metabolism, persepsi dan sensori, reproduksi, darah dan
system kekebalan tubuh, musculoskeletal. Dan integument

Sub Tinjauan
a. Sistem pernafasan
Lingkup sistem pernafasan meliputi organ –organ sistem pernafasan.

b. Sistem kardiovaskuler dan limfatik


Sistem ini meliputi organ jantung, pembuluh darah dan limfatik.
c. Sistem Pencernaan dan hepatobilier
Sistem ini meliputi organ saluran pencernaan, hati, pankreas dan empedu.

d. Sistem Saraf dan perilaku


Sistem saraf meliputi susunan saraf pusat, susunan saraf tepi dan sistem saraf otonom
yang berfungsi untuk koordinasi system tubuh, baik aktivitas fisik dan perilaku.
Gangguan Perilaku dapat disebabkan oleh gangguan organik dan non-organik.

23
e. Sistem perkemihan
Sistem ini meliputi organ ginjal dan saluran kemih.

f. Sistem endokrin
Sistem organ yang meliputi hipofisis, thyroid,parathyroid, pancreas, kelenjar adrenal.

g. Reproduksi
Sistem organ yang meliputi genetalia eksterna dan interna (wanita dan pria).

h. Penginderaan
Sistem organ yang meliputi Mata, lidah, telinga, hidung.

i. Darah dan system kekebalan tubuh


Sistem yang meliputi komponen darah dan organ-organ yang menghasilkan zat kekebalan
tubuh.

j. Muskuloskeletal
Sistem organ yang meliputi otot, tulang dan sendi.

k. Integument
Sistem organ yang terdiri dari kulit, kelenjar kulit.

l. Lain-lain:
Hal-hal/kajian yang tidak termasuk dalam sistem tubuh seperti, manejemen, pelayanan
kesehatan, tumbuh kembang.

24
Tabel prosentasi sistem tubuh
Sistem tubuh %
Pernafasan
8-12%
Jantung Pembuluh darah dan sistem
limfatik 8-12%
Pencernaan dan hepatobilier 8-12%
Saraf dan perilaku 12-16%
Endokrin dan metabolisme 6-10%
Muskulo skleletal 6-10%
Ginjal dan saluran kemih 6-10%
Reproduksi 8-12%
Integumen 3-7%
darah dan sistem kekebalan imun 3-7 %
Penginderaan 2-4 %
lain-lain 6-10%

25
BAB V
Uji Kompetensi

A. Pengertian
Uji kompetensi merupakan suatu proses penapisan untuk menjamin perawat yang teregister
memiliki kompetensi yang dipersyaratkan

B. Tujuan
Tujuan dilakukannya uji kompetensi terhadap lulusan baru secara nasional (entry level
national examination) mencakup:
1. Menegakkan akuntabilitas professional perawat dalam menjalankan peran profesinya.
2. Menegakkan standar dan etik prosesi dalam praktek.
3. Cross check terhadap kompetensi lulusan suatu institusi pendidikan.
4. Melindungi kepercayaan masyarakat terhadap profesi perawat.

C. Ketentuan dalaam pengambangan uji kompetensi

1. Metode ujian

Metode ujian yang akan digunakan adalah paper based test dan computer based test.
Penetapan metode yang digunakan akan dilakukan oleh penyelenggara pusat sesuai dengan
kelayakan tempat ujian.

Paper based test adalah metode ujian dimana soal-soal ujian dibukukan dalam bentuk booklet
yang berisi, peraturan dan soal-soal. Lembar jawaban dibuat dan diberikan secara terpisah.
Booklet memiliki seal pengaman, bila dibuka seal pengaman akan robek. Keutuhan seal
pengamanan dianggap sebagai jaminan kerahasiaan soal. Pengerjaan soal ujian menggunakan
pensil 2B dengan cara mengisi lingkaran sesuai dengan pilihan jawaban.

Computer based test adalah metode ujian yang menggunakan komputer menggunakan
jaringan ethernet dan soal-soal disiapkan dalam hard disk portable. Peserta akan diberikan log
in account. Jawaban peserta akan tersimpan dalam hard disk yang kemudian akan di sealed
dan diserahkan ke penyelenggara pusat.

26
2. Penetapan standar kelulusan
Standar kelulusan ditetapkan bersama oleh tim yang dibentuk oleh kelompok aahli dalam
bidang keperawatan dari unsur unsur MTKI, LPUK, PPNI,AIPNI dan AIPDIKI melalui
diskusi dan analisis terhadap tingkat kesulitan soal dengan menggunakan metode yang telah
disepakati sebelumnya. Metoda yang disepakati adalah ‘modified angoff technic’ Pada
metoda ini berbagai data terkait dengan metoda ini akan dipertimbangkan untuk menjamin
bahwa peserta uji memenuhi standar secara valid dan fair. memperhatikan berbagai situasi
dan data pada saat dilakukannya proses standard setting maka metoda compromise seperti
OFSTEE” dapat dipertimbangkan untuk digunakan, dengan tetap memperhatikan tingkat
keamanan dan keefektifan dari pencapaian standar kompetensi untuk kemanan masyarakat. .

3.Jumlah dan Format Soal

Jumlah soal yang digunakan dalam uji kompetensi adalah 180 soal dan disediakan waktu 3
jam untuk mengerjakan. Jenis soal yang digunakan adalah soal pilihan ganda (MCQ type A
question/dengan 5 alternatif jawaban (a, b,c,d,e).) dengan memilih satu jawaban yang paling
tepat (one best answer). Jumlah soal tersebut dipertimbangkan dapat mengukur kompetensi
lulusan baru dengan akurat ( memenuhi reliabilitas soal ). soal yang di gunakan juga telah
melalui proses uji validitas.

c. Presentasi/Wujud Soal
Setiap soal disajikan dalam bentuk vigneet (kasus) yang menggambarkan situasi klinik yang
logis. Peserta uji dituntut memilki kemamapuan analisis untuk dapat menjawab soal tes. Satu
vigneet untuk satu soal.

d. Kesetaraan Set Soal


Setiap set soal yang disusun harus memiliki bobot yang sama. Set manapun yang digunakan
untuk ujian seseorang harus menunjukkan hasil yang sama/hampir sama. Untuk itu akan
dilakukan uji statisktik yang menentukan kesetaraan soal. Uji kesetaraan dilakukan setelah
disepakati adanya satu set yang standar.

27
e. Kaidah pembuatan soal

Dalam penulisan soal, soal bukan soal ‘ingatan’ tapi soal yang membutuhkan penalaran
menengah hingga tinggi, sesuai dengan jenjang diploma . Soal ini lebih sulit dibuat karena
harus dipahami dahulu konsepnya dan baru bisa dibuat soal. Beberapa ketentuan yang dapat
dijadikan acuan dalam pengembangan soal dengan penalaran baik antara lain:
a. Fokus pada pertanyaan. Misalnya, contoh indikator, jika disajikan data, peserta
dapat menentukan masalah atau diagnosis keperawatan.
b. Menganalisa argumentasi. Contoh indikator, misalnya: Jika diberikan sebuah
situasi, peserta dapat memberikan alasan yang mendukung argumentasi yang
disajikan.
c. Menentukan kesimpulan. Jika diberikaan sebuah pernyataan, peserta dapat
menyimpulkan yang benar tentang pernyataan.
d. Menilai. Jika diberikan pernyataan masalah, peserta dapat memecahkan masalah
yang disajikan dengan alasan yang benar.
e. Mendefinisikan konsep atau asumsi. Jika diberikan sebuah argumentasi, peserta
dapat menentukan pilihan teori atau asumsi yang tepat.
f. Mendeskripsikan situasi klinis. Jika disajikan sebuah situasi, peserta dapat
mendeskripsikan pernyataan atau data klinis yang dihilangkan dengan tepat.
g. Menyelesaikan masalah secara terencana. Jika disajikan pernyataan, peserta dapat
merencakan pemecahan masalah secara sistematis.
h. Mengevalusi strategi. Jika diberikan sebua pernyataan masalah atau stategi,
peserta dapat mengevaluasi strategi atau prosedur yang disajikan.

28
BAB VI

PENUTUP

Blue print atau cetak biru adalah kerangka dasar yang merupakan pedoman yang digunakan
untuk merancang pengembangan soal uji kompetensi perawat. Blue print ini merupakan upaya
untuk menjamin bahwa perawat yang telah lulus uji kompetensi akan memberikan asuhan
keperawatan yang aman dan efektif. Dengan demikian, perawat yang memberikan pelayanan
sesuai dan menggambarkan karakter utama perawat yang diharapkan pengguna.

Disadari sepenuhnya bahwa praktik keperawatan akan mengalami perubahan dan perkembangan
secara terus menurus seiring dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan tehnologi bidang kesehatan
serta harapan masyarakat. Oleh karena itu perlu dilakukan peninjauan blue prin secara berkala
dan berkesinambungan.

29
Referensi

Bulecheck, G.M. & Dochterman, J.M. (2005). Nursing Intervention Classification (NIC) 4th ed.
Mosby.

Canada’s Testing Company, Assessment Strategies Inc (2012)Canadian Practical Nurse


Registration Examination Blueprint. Canada

Herdman, T.H.(2012) (Ed.). NANDA International Nursing Diagnoses: Definitions &


Classification, 2012-2014. Oxford: Wiley-Blackwell.

Nies, M.A. & McEwen, M. (2007). Community/ Public Health Nursing: Promoting the Health of
Populations. 4th ed., Saunders Elsevier, St Louis.

Permenkes nomor 1796 tahun 2011 tentang registrasi tenaga kesehatan

PPNI (2009) Standar Profesi Perawat Indonesia. Jakarta

Undang-undang RI No 36 tahun 2009 tentang Kesehatan

Wiliknson, J.M. (2005). Prenticehall Nursing Diagnosis Handbook with NIC Interventions and
NOC Outcomes. 8th ed. New jersey: Pearson Prentice Hall.

Willis, M.C. (2008) Medical Terminology: A Programmed Learning Approach to the Language
of Health Care, 2nd ed. Lippincott Williams & Wilkins, Philadelphia.

Wong, D.L., Hockenberry-Eaton, M., Wilson, D., Winkelstein, M.L. & Schwartz, P. (2001)
Wongs Essentials of Pediatric Nursing, 6th ed. Mosby, St Louis.

Penjelasan Istilah

Klien: adalah individu, keluarg, kelompok dan masyarakat.

Kolaborasi : Bekerja sama dengan anggota tim kesehatan lain, dengan tetap mempertahankan
otonomi.

30
Lampiran 1:

Matrik Rentang Asuhan Keperawatan dan Kompetensi


Ranah 1 : Praktik Professional, Legal dan Etis

1.1 Akuntabilitas
No. Vokasi (D3) Profesi (Ners)
1 Menerima tanggung gugat terhadap Menerima tanggung gugat terhadap
keputusan dan tindakan professional sesuai keputusan, tindakan profesional, hasil
dengan lingkup praktik, dan asuhan dan kompetensi lanjutan sesuai
hukum/peraturan perundangan dengan lingkup praktik, tanggung jawab
yang lebih besar, dan hukum/peraturan
perundangan

2 Menerapkan prinsip etik dalam Menerapkan prinsip etik dalam


keperawatan sesuai dengan Kode Etik keperawatan sesuai dengan Kode Etik
Perawat Indonesia Perawat Indonesia
3 Menerapkan sikap menghormati hak privasi Menerapkan sikap menghormati hak privasi
dan martabat klien dan martabat klien

4 Menerapkan sikap menghormati hak klien Menerapkan sikap menghormati hak klien
untuk memilih dan menentukan sendiri untuk memperoleh informasi, memilih dan
asuhan keperawatan & kesehatan yang menentukan sendiri asuhan keperawatan &
diberikan kesehatan yang diberikan

5 Menjaga kerahasiaan dan keamanan Menjaga kerahasiaan dan keamanan


informasi tertulis, verbal dan elektronik informasi tertulis, verbal dan elektronik
yang diperoleh dalam kapasitas sebagai yang diperoleh dalam kapasitas sebagai
seorang profesional seorang profesional
6 Melakukan praktik keperawatan profesional Melakukan praktik keperawatan profesional
sesuai dengan peraturan perundangan sesuai dengan peraturan perundangan

31
Ranah 2 : Pemberian Asuhan & Manajemen
2.1 Prinsip Pemberian Asuhan
No. Vokasi Profesi
7 Menggunakan keterampilan penyelesaian Menerapkan keterampilan berpikir kritis
masalah untuk memandu praktik dan pendekatan sistem untuk penyelesaian
masalah serta pembuatan keputusan
keperawatan dalam konteks pemberian
asuhan keperawatan profesional
8 Berperan serta dalam promosi kesehatan Mengelola promosi kesehatan melalui
bersama perawat profesional, profesional kerjasama dengan sesama perawat,
lain dan kelompok komunitas/ masyarakat profesional lain serta kelompok masyarakat
dalam kegiatan yang ditujukan untuk untuk mengurangi rasa sakit, meningkatkan
mengurangi rasa sakit dan meningkatkan gaya hidup dan lingkungan yang sehat
gaya hidup dan lingkungan yang sehat

2.2.2 Pengkajian

No. Vokasi Profesi


9 Melaksanakan pengumpulan data kesehatan Melakukan pengkajian melalui
sesuai aspek yang didelegasikan, kemudian pengumpulkan data obyektif dan subyektif
mengkontribusikan data dan informasi yang akurat dan relevan melalui pengkajian
tersebut untuk pengkajian yang dibuat oleh kesehatan dan keperawatan yang sistematik
Perawat Teregistrasi
10 Mengidentifikasi masalah kesehatan yang Mengorganisasikan, mensintesis,
umum, aktual dan potensial serta mencatat menganalisis, menerjemahkan data dari
temuan yang meyimpang berbagai sumber untuk menegakkan
diagnosis keperawatan dan menetapkan
rencana asuhan
11 Melaporkan dan menjaga keakuratan, Berbagi temuan dan mendokumentasikan-
mencatat temuan tepat waktu sesuai dengan nya secara akurat dan tepat waktu sesuai
standar profesi dan kebijakan organisasi dengan standar profesi dan kebijakan
organisasi
12 Membantu Perawat Teregistrasi dalam Merumuskan rencana asuhan yang
merencanakan asuhan klien berdasarkan komprehensif dengan hasil asuhan yang

32
hasil pengkajian teridentifikasi berdasarkan diagnosis
keperawatan, hasil pengkajian keperawatan
dan kesehatan, masukan dari anggota tim
kesehatan lain, dan standar praktik
keperawatan

13 Menetapkan prioritas asuhan yang Menetapkan prioritas asuhan melalui


diberikan bersama perawat supervisor kolaborasi dengan pemberi asuhan lain dan
klien.
14 Memberikan informasi yang akurat kepada Melibatkan klien apabila memungkinkan,
klien tentang aspek rencana asuhan yang dalam rencana asuhan untuk menjamin
menjadi tanggung jawabnya klien mendapatkan informasi akurat, dapat
dimengerti, sebagai dasar persetujuan
asuhan yang diberikan

16 Berkoordinasi dengan Perawat Mengkaji kembali dan merevisi rencana


Teregisterasi, mengkaji kembali dan asuhan secara reguler, apabila
merevisi rencana asuhan secara reguler memungkinkan berkolaborasi dengan tim
kesehatan lain dan klien
17 Menjaga kelangsungan rencana asuhan yang Menjaga kelangsungan rencana asuhan
terkiri, akurat dan catatan terkait dibawah yang terkini, akurat dan catatan terkait
supervisi Perawat Teregistrasi

2.2.4 Implementasi

18 Melaksanakan intervensi keperawatan yang Melaksanakan serangkaian prosedur,


direncanakan sesuai dengan standar praktik treatment dan intervensi yang berada
keperawatan dibawah pengawasan perawat dalam lingkup praktik keperawatan bagi
teregistrasi perawat teregistrasi dan sesuai standar
praktik keperawatan
19 Mendokumentasikan intervensi dan respon Mendokumentasikan intervensi dan respon
klien secara akurat dan tepat waktu klien secara akurat dan tepat waktu
20 Mengidentifikasi dan melaporkan situasi Merespon situasi perubahan yang cepat
perubahan yang tidak diharapkan atau yang tidak diharapkan secara cepat
dan tepat

21 Meminta bantuan cepat dan tepat dalam Merespon situasi gawat darurat/ bencana
situasi gawat darurat/ bencana secara cepat dan tepat, termasuk
melakukan prosedur bantuan hidup jika
Menerapkan ketrampilan bantuan hidup diperlukan, dan prosedur gawat darurat/
dasar sampai bantuan tiba bencana lainnya
22 Memonitor dan mendokumentasikan Memonitor dan mendokumentasikan
kemajuan hasil asuhan yang diharapkan kemajuan hasil asuhan yang diharapkan
secara akurat dan lengkap secara akurat dan lengkap

33
23 Memberikan kontribusi kepada tim dalam Mengevaluasi kemajuan hasil asuhan
evaluasi kemajuan terhadap terhadap pencapaian yang ditargetkan,
hasil/pencapaian yang ditargetkan dengan melibatkan klien, keluarga dan/atau
pemberi pelayanan, serta anggota tim
kesehatan lain
24 Memberikan kontribusi data evaluasi dan Menggunakan data evaluasi untuk
saran perbaikan terhadap rencana asuhan memodifikasi rencana asuhan
kepada perawat teregistrasi
25 Mengkomunikasikan secara jelas, konsisten Mengkomunikasikan secara jelas,
dan akurat informasi baik verbal, tertulis konsisten dan akurat informasi baik verbal,
maupun elektronik, sesuai tanggung jawab tertulis maupun elektronik, sesuai tanggung
profesionalnya jawab profesionalnya

26 Berinteraksi dengan cara menghargai dan Berinteraksi dengan cara menghargai dan
menghormati budaya klien, keluarga, menghormati budaya klien, keluarga,
dan/atau pemberi pelayanan dari berbagai dan/atau pemberi pelayanan dari berbagai
latar belakang budaya latar belakang budaya
27 Mengkomunikasikan dan berbagi informasi Mengkomunikasikan dan berbagi
yang relevan, mencakup pandangan klien, informasi yang relevan, mencakup
keluarga dan/atau pemberi pelayanan pandangan klien, keluarga dan/atau
dengan anggota tim kesehatan lain yang pemberi pelayanan dengan anggota tim
terlibat dalam pemberian pelayanan kesehatan lain yang terlibat dalam
kesehatan. pemberian pelayanan kesehatan.

2.3 Kepemimpinan & Manajemen

28 Memberikan advokasi dan berkontribusi . Memberikan advokasi dan berbertindak


untuk menciptakan lingkungan keja yang dalam rentang kendalinya untuk
positif menciptakan lingkungan keja yang positif
29 Memahami kebutuhan pendekatan dan Menyesuaikan pendekatan dan gaya
berbagai gaya kepemimpinan dalam situasi kepemimpinan dalam situasi yang berbeda
yang berbeda
30 Mengenali konflik dan menggunakan Menghadapi konflik dengan cara yang
ketrampilan interpersonal serta mekanisme bijaksana, menggunakan ketrampilan
organisasi yang ada untuk mencapai solusi komunikasi yang efektif dan mekanisma
yang ada untuk mencapai solusi
31 Mendukung pemimpin dengan cara Memberikan kontribusi untuk
konsisten untuk meningkatkan rasa saling kepemimpinan tim dengan memperkuat
menghargai hormat dan percaya diri tujuan sehingga dapat meningkatkan sikap
diantara anggota tim saling menghargai dan percaya diri
diantara anggota tim
32 Mengekpresikan pemikiran
kepemimpinannya secara jelas dan
mendukung harapan anggota tim lainnya
33 Memprioritaskan beban kerja dan Memprioritaskan beban kerja dan

34
mengelola waktu secara efektif mengelola waktu secara efektif
34 Memahami bagaimana kebijakan dan Memberikan kontribusi pada hasil review
prosedur dikembangkan serta memberikan dan modifikasi kebijakan dan prosedure
kontribusi untuk umpan balik komite organisasi terbaru.
review.

35 Berpartisipasi dalam kegiatan pembelajaran Memberikan kontribusi terhadap


berbasis unit pendidikan dan pengembangan profesional
mahasiswa dan sejawat di tempat kerja
36 Memberikan umpan balik dan saran untuk Memberikan umpan balik, saran
perubahan di lingkungan praktiknya sendiri perubahan di lingkungan praktiknya sendiri
secara efektif atau organisasinya, secara effektif
37 Memahami dan menghargai peran, Memahami dan menghargai peran,
pengetahuan dan ketrampilan anggota tim pengetahuan dan ketrampilan anggota tim
kesehatan yang berkaitan dengan tanggung kesehatan yang berkaitan dengan tanggung
jawabnya. jawabnya

38 Bekerjasama untuk mempertahankan kerja Berkolaborasi dengan professional


tim multi dispilin secara efektif. kesehatan lain untuk meningkatkan
pelayanan keperawatan dan kesehatan yang
dapat dijangkau oleh klien
39 Menggunakan pengetahuan tentang praktik Menggunakan pengetahuan tentang praktik
kerja inter dan intra profesional yang efektif kerja inter dan intra profesional yang
efektif

40 Menyampaikan pandangan pasien/klien Memaparkan dan mendukung pandangan


dan/atau pemberi pelayanan untuk klien, keluarga, dan/atau pemberi
membantu pembuatan keputusan oleh tim pelayanan selama pembuatan keputusan
inter-profesional oleh tim inter profesional
41 Merujuk klien kepada Perawat Teregister Merujuk untuk memastikan klien
untuk menjamin klien mendapatkan mendapatkan intervensi terbaik yang
intervensi terbaik yang tersedia. tersedia.
43 Menerima kegiatan yang didelegasikan Mendelegasikan kepada orang lain,
sesuai dengan tingkat keahlian dan lingkup kegiatan sesuai dengan kemampuan,
praktik legal tingkat persiapan, keahlian dan lingkup
praktik legal

35
Menerima kegiatan yang didelegasikan
sesuai dengan tingkat keahliannya dan
lingkup praktik legal
44 Memberikan umpan balik kepada orang Memonitor dan menggunakan serangkaian
yang mendelegasikan/ menugaskan kegiatan strategi pendukung termasuk precepting
dan mengawasi kerjanya. ketika pengawasan dan/atau monitoring
asuhan didelegasikan

45. Mempertahankan akontabilitas terhadap Mempertahankan akontabilitas dan


hasil kegiatan yang didelegasikan tanggung jawab saat mendelegasikan aspek
asuhan kepada orang lain

46. Memberikan kontribusi terhadap


pengembangan panduan dan kebijakan
yang berkaitan dengan pendelegasian
tanggung jawab klinik.

47 Mengidentifikasi dan melaporkan situasi Menggunakan alat pengkajian yang tepat


yang dapat membahayakan keselamatan untuk mengidentifikasi risiko actual dan
klien atau staf. potensial terhadap keselamatan dan
melaporkan kepada pihak yang berwenang.

48 Mempertahankan lingkungan asuhan yang Mengambil tindakan segera dengan


aman melalui tindakan tepat waktu, menggunakan strategi manajemen risiko
mengikuti peraturan nasional dan peningkatan kualitas untuk menciptakan
persyaratan keselamatan dan kesehatan di dan menjaga lingkungan asuhan yang aman
tempat kerja, kebijakan dan prosedur. dan memenuhi peraturan nasional,
persyaratan keselamatan dan kesehatan
tempat kerja, serta kebijakan dan prosedur.
49 Menyimpan bahan-bahan pengobatan Menjamin keamanan dan ketepatan
dengan memperhatikan kemananan dan penyimpanan, pemberian dan pencatatan
keselamatan. bahan-bahan pengobatan.

50 Memberikan dan mencatat obat dibawah Memberikan obat, mencatat, mengkaji


pengawasan seorang Perawat Teregistrasi efek samping dan mengukur dosis yang
bila secara hukum diijinkan. sesuai dengan resep yang ditetapkan.

36
51 Memenuhi prosedur pencegahan infeksi Memenuhi prosedur pencegahan infeksi
dan mencegah terjadinya pelanggaran
dalam praktik yang dilakukan para praktisi
lain.
52 Mengetahui tindakan yang dilakukan pada Mengetahui tanggung jawab dan prosedur
saat dinyatakan terjadi bencana yang harus diikuti pada saat dinyatakan
terjadi bencana.

Ranah 3 : Pengembangan Professional, Personal & Kualitas


3.1 Pengembangan Profesi
53 Mengetahui dan mengikuti standar profesi Meningkatkan deseminasi, penggunaan,
dan praktik terbaik yang diterapkan sebagai monitoring dan penelaahan standar profesi
tanggung jawab profesi serta pedoman praktik terbaik
54 Meningkatkan dan mempertahankan citra Meningkatkan dan mempertahankan citra
keperawatan yang positif keperawatan yang positif
55 Bertindak sebagai model peran yang efektif Bertindak sebagai model peran yang efektif
bagi mahasiswa keperawatan (enrolled bagi mahasiswa dan dalam tim pemberi
nurse students) dan staf pendukung asuhan
56 Bertindak sebagai nara sumber baagi Bertindak sebagai nara sumber bagi
mahasiswa keperawatan (enrolled nurse mahasiswa, anggota tim kesehatan lain dan
students) dan staf pendukung masyarakat
57 Menghargai penelitian dalam memberikan
kontribusi pada pengembangan
keperawatan dan menggunakan hasil
penelitian sebagai alat untuk meningkatkan
standar asuhan
59 Mencermati lingkungan praktik dan
literatur keperawatan untuk
mengidentifikasi kecenderungan (trend)
dan issu yang muncul
60 Ikut serta dalam kegiatan advokasi melalui Ikut serta dalam kegiatan advokasi melalui
organisasi profesi untuk mempengaruhi organisasi profesi untuk mempengaruhi
kebijakan pelayanan kesehatan dan sosial kebijakan pelayanan kesehatan dan sosial
serta masuk ke dalam pelayanan serta masuk ke dalam pelayanan

3.2 Peningkatan Kualitas

61 Melaksanakan tugas sesuai arahan dan Mengikuti pedoman praktik terbaik dan
sesuai dengan kebijakan, ketentuan, tolok berdasarkan pembuktian (evidence-based )
ukur kualitas dan juga sesuai dengan tingkat dalam melakukan praktik keperawatan.
pelatihan yang diikutinya.
62 Berperan serta dalam peningkatan kualitas Bepartisipasi dalam kegiatan peningkatan
dan prosedur jaminan mutu kualitas dan penjaminan mutu.
63 Melakukan kajian secara teratur tentang Melakukan kajian secara teratur tentang

37
praktik yang dilaksanakannya dengan cara praktik yang dilaksanakannya dengan cara
refleksi dan peer review refleksi, telaah kritis, dan evaluasi serta
peer review
64. Bertanggung jawab untuk belajar seumur Bertanggung jawab untuk belajar seumur
hidup, pengembangan profesional dan hidup, pengembangan profesional dan
mempertahankan kompetensi yang mempertahankan kompetensi yang
dimilikinya dimilikinya
65 Menyempatkan diri untuk belajar bersama Menyempatkan diri untuk belajar bersama
orang lain untuk memberikan kontribusi orang lain untuk memberikan kontribusi
terhadap asuhan kesehatan terhadap asuhan kesehatan

38
Lampiran 2 :
BLUEPRINT UJI KOMPETENSI PERAWAT INDONESIA
1 2 3 4 5 6 7
Area Kompetensi % Domain Ners (%) D3 (%) Keilmuan Proses keperawatan ners (%) D3 (%) Upaya % Kebutuhan % Sistem tubuh %
Praktik professional, etis, legal dan Kognitif KMB Pengkajian promotif Oksigenasi Pernafasan
15-25% 65-75% 40-50% 25-37% 20-30% 15-25% 10-14% 8-12%
peka budaya 10-20%
Asuhan dan manajemen asuhan Prosedural Knowledge Maternitas penentuan diagnosa preventif Cairan dan elektrolit Jantung Pembuluh darah dan sistem limfatik
65-75% 20 - 25% 45-55% 8-14% 20-30% 15-25% 10-14% 8-12%
keperawatan 5-10%
Pengembangan professional 5-15% Afektif knowledge 5-10% 5-10% Anak 8-14% perencanaan 15-25% 15-25% kuratif 35-45% Nutrisi 10-14% Pencernaan dan hepatobilier 8-12%
Jiwa 8-14% implementasi 15-25% 45-55% rehabilitatif 15-25% Aman dan Nyaman 10-14% Saraf dan perilaku 12-16%
Keluarga 8-14% Evaluasi 5-15% 5-15% Eliminasi 7-11% Endokrin dan metabolisme 6-10%
Gerontik 3-9% Aktivitas dan istirahat 7-11% Muskulo skleletal 6-10%
Manajemen 3-9% Psikososial 7-11% Ginjal dan saluran kemih 6-10%
Gadar 3-9% komunikasi 7-11% Reproduksi 8-12%
Komunitas 3-9% seksual 3-7% Integumen 3-7%
nilai dan keyakinan 3-7% darah dan sistem kekebalan im3-7un%
belajar 3-7% Penginderaan 2-4 %

39