You are on page 1of 14

KATA PENGANTAR

Dengan mengucap syukur alhamdulillah karena hanya dengan ridho dan petunjuk-NYA
buku pedoman peningkatan mutu dan keselamatan pasien di RSUD Saras Husada Purworejo
dapat disusun.

Buku pedoman ini diharapkan dapat digunakan sebagai acuan dalam upaya meningkatkan
mutu pelayanan dan keselamatan pasien di RSUD Saras Husada Purworejo dengan berbagai
metode pendekatan, agar dapat disesuaikan dengan situasi dan kondisi di lingkungan satuan kerja
masing-masing.

Buku pedoman ini tentunya jauh dari sempurna, untuk itu kritik dan saran dari semua
pihak sangat diharapkan.

Semoga buku pedoman ini bermanfaat.

Purworejo,

Ketua Sekretaris

dr. Tri Turniyanti H,Sp.OG dr. Dony Prihartanto

1
BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

RSUD Saras Husada Purworejo telah melakukan upaya peningkatan mutu pelayanan dan
keselamatan pasien secara bertahap. Upaya tersebut dilakukan melalui pembangunan sarana,
prasarana, pengadaan peralatan dan ketenagaan serta perangkat lunak lainnya, sejalan dengan
pembangunan rumah sakit pada umumnya. Namun demikian, disadari pula masih banyak
kendala yang dihadapi, terutama yang berkaitan dengan standar kebutuhan dan tuntutan sistem
pelayanan yang masih belum selaras dengan perkembangan iptek kedokteran yang semakin pesat
di mana pelayanan spesialistik dan sub-spesialistik cenderung semakin berkembang.

Selain itu dengan semakin meningkatnya pendidikan dan keadaan sosial ekonomi
masyarakat maka sistem nilai dan orientasi dalam masyarakatpun mulai berubah. Masyarakat
mulai cenderung menuntut pelayanan umum yang lebih baik, lebih ramah dan lebih bermutu
termasuk pula pelayanan kesehatan. Dengan semakin meningkatnya tuntutan masyarakat atas
mutu pelayanan tadi maka fungsi pelayanan kesehatan termasuk pelayanan dalam rumah sakit
secara bertahap perlu terus ditingkatkan agar menjadi lebih efektif dan efisien serta memberi
kepuasan terhadap pasien, keluarga maupun masyarakat. Namun dalam pelaksanaannya
bukanlah hal yang mudah. Kendala yang dirasakan saat ini adalah masih belum adanya
kesamaan pengertian dasar tentang mutu, konsep dan prinsip demikian pula cara-cara
penerapannya.

Sementara itu terkait dengan Keselamatan (safety), ini telah menjadi isu global termasuk
juga untuk rumah sakit. Ada lima isu penting yang terkait dengan keselamatan di rumah sakit
yaitu : keselamatan pasien (patient safety), keselamatan pekerja atau petugas kesehatan,
keselamatan bangunan dan peralatan di rumah sakit yang bisa berdampak terhadap keselamatan
pasien dan petugas, keselamatan lingkungan (green productivity) yang berdampak terhadap
pencemaran lingkungan dan keselamatan “bisnis” rumah sakit yang terkait dengan kelangsungan
hidup rumah sakit. Namun harus diakui kegiatan institusi rumah sakit dapat berjalan apabila ada
pasien. Karena itu keselamatan pasien merupakan prioritas utama untuk dilaksanakan dan hal itu
terkait dengan isu mutu dan citra perumahsakitan.

Berdasarkan kedua hal di atas, maka agar upaya peningkatan mutu dan keselamatan
rumah sakit dapat seperti yang diharapkan maka dirasa perlu disusun buku pedoman upaya
peningkatan mutu dan keselamatan pasien rumah sakit ini di RSUD Saras Husada Purworejo.
Buku pedoman yang merupakan konsep dan prinsip serta gambaran umum mengenai program
peningkatan mutu dan keselamatan pasien rumah sakit ini, diharapkan dapat sebagai acuan bagi
para pengelola rumah sakit dalam melaksanakan upaya upaya tersebut.

2
B. TUJUAN
1. Tujuan Umum

Agar buku pedoman yang merupakan konsep dasar dan prinsip upaya peningkatan
mutu dan keselamatan pasien ini, dapat dipergunakan oleh semua pimpinan di satuan
kerja di lingkungan RSUD Saras Husada Purworejo, pelaksana rumah sakit, sebagai
acuan dalam melaksanakan upaya peningkatan mutu dan keselamatan pasien rumah
sakit.

2. Tujuan Khusus
a. Tercapainya satu pengertian tentang upaya peningkatan mutu dan keselamatan
pasien di RSUD Saras Husada Purworejo
b. Mengetahui konsep dasar dan upaya peningkatan mutu dan keselamatan pasien di
RSUD Saras Husada Purworejo
c. Mengetahui cara-cara atau langkah-langkah dalam melaksanakan upaya
peningkatan mutu dan keselamatan pasien di RSUD Saras Husada Purworejo

3
BAB II

KONSEP DASAR PROGRAM

PENINGKATAN MUTU DAN KESELAMATAN PASIEN

Agar upaya peningkatan mutu dan keselamatan pasien dapat dilaksanakan secara
efektif dan efisien maka diperlukan adanya kesatuan bahasa tentang konsep dasar upaya
peningkatan mutu dan keselamatan pasien.

A. Mutu Pelayanan Rumah Sakit
1. Pengertian mutu

Pengertian mutu beraneka ragam dan di bawah ini ada beberapa pengertian yang secara
sederhana melukiskan apa hakikat mutu.

a. Mutu adalah tingkat kesempurnaan suatu produk atau jasa
b. Mutu adalah expertise atau keahlian dan keterikatan (commitment) yang selalu
dicurahkan pada pekerjaan
c. Mutu adalah kegiatan tanpa salah dalam melakukan pekerjaan

Quality Assurance atau Menjaga Mutu adalah “Suatu program yang disusun secara
objektif dan sistematik memantau dan menilai mutu dan kewajaran asuhan pasien.
Menggunakan peluang untuk meningkatkan asuhan pasien dan memecahkan masalah-
masalah yang terungkap.” (Boy S. Sabarguna, 2008 : 2)

2. Definisi mutu pelayanan rumah sakit

Adalah derajat kesempurnaan pelayanan rumah sakit untuk memenuhi kebutuhan
masyarakat konsumen akan pelayanan kesehatan yang sesuai dengan standar profesi
dan standar pelayanan dengan menggunakan potensi sumber daya yang tersedia di
rumah sakit secara wajar, efisien, dan efektif secara diberikan secara aman dan
memuaskan sesuai dengan norma, etika, hukum dan sosio budaya dengan
memperhatikan keterbatasan dan kemampuan pemerintah dan masyarakat konsumen.

3. Pihak yang berkepentingan dengan mutu

Banyak pihak yang berkepentingan dengan mutu. Pihak-pihak tersebut adalah :

a. Konsumen
b. Provider (pemberi jasa kesehatan)
c. Pembayar/pihak III/asuransi
d. Manajemen rumah sakit
e. Karyawan rumah sakit
f. Masyarakat

4
g. Pemerintah
h. Ikatan profesi

setiap kelompok yang disebut di atas berbeda sudut pandang dan kepentingannya
terhadap mutu. Karena itu mutu adalah multidimensional.

4. Dimensi mutu

Dimensi atau aspeknya adalah :

a. Keprofesian
b. Efisiensi
c. Keamanan pasien
d. Kepuasan pasien
e. Aspek sosial budaya
5. Mutu terkait dengan Struktur, Proses, dan Outcome
6. Mutu pelayanan rumah sakit adalah produk akhir dari interaksi dan ketergantungan
yang rumit antara berbagai komponen atau aspek rumah sakit sebagai suatu sistem.
Aspek-aspek tersebut terdiri dari struktur, proses, dan outcome.

Struktur ;

Adalah sumber daya manusia, sumber daya fisik, sumber daya keuangan dan sumber
daya lain-lain pada fasilitas kesehatan. Baik tidaknya struktur dapat diukur dari
kewajaran, kuantitas biaya dan mutu komponen-komponen struktur itu.

Proses :

Adalah apa yang dilakukan dokter dan tenaga profesi lain terhadap pasien : evaluasi,
diagnosa, perawatan, konseling, pengobatan, tindakan, penanganan jika terjadi
penyulit, follow up. Baik tidaknya proses dapat diukur dari relevansinya bagi pasien,
efektifitasnya dan mutu proses itu sendiri.

Pendekatan proses adalah pendekatan paling langsung terhadap mutu asuhan.

Outcome :

Adalah hasil akhir kegiatan dan tindakan dokter dan tenaga profesi lain terhadap pasien
dalam arti perubahan derajat kesehatan dan kepuasannya serta kepuasan provider.
Outcome yang baik sebagian besar tergantung kepada mutu struktur dan mutu proses
yang baik. Sebaliknya mutu yang buruk adalah kelanjutan struktur atau proses yang
buruk.

5
Tinggi rendahnya mutu sangat dipengaruhi oleh :

1. Sumber daya rumah sakit, termasuk antara lain tenaga, pembiayaan, sarana dan
teknologi yang digunakan
2. Interaksi pemanfaatan dari sumber daya rumah sakit yang digerakkan melalui proses
dan prosedur tertentu sehingga menghasilkan jasa atau pelayanan.

Berhasil tidaknya peningkatan mutu sangat tergantung dari monitoring faktor-faktor
di atas dan juga umpan balik dari hasil-hasil pelayanan untuk perbaikan lebih lanjut
terhadap faktor-faktor dalam butir 1 dan 2.

Dengan demikian nampak bahwa peningkatan mutu merupakan proses yang
kompleks yang pada akhirnya menyangkut manajemen rumah sakit secara keseluruhan.

B. Keselamatan Pasien Rumah Sakit
1. Pengertian Keselamatan Pasien

Keselamatan Pasien (patient safety) adalah suatu sistem di mana rumah sakit
membuat asuhan pasien lebih aman. Sistem tersebut meliputi : Assesmen risiko,
identifikasi dan pengelolaan hal yang berhubungan dengan risiko pasien, pelaporan
dan analisis insiden, kemampuan belajar dari insiden dan tindak lanjutnya serta
implementasi solusi untuk untuk meminimalkan timbulnya risiko. Sistem tersebut
diharapkan dapat dapat mencegah terjadinya cedera yang disebabkan oleh kesalahan
akibat melakukan suatu tindakan atau tidak melakukan tindakan yang seharusnya
dilakukan.

2. Tujuan
a. Terciptanya budaya keselamatan pasien di rumah sakit
b. Meningkatnya akuntabilitas rumah sakit terhadap pasien dan masyarakat
c. Menurunnya kejadian tidak diharapkan (KTD) di rumah sakit
d. Terlaksananya program-program pencegahan sehingga tidak terjadi pengulangan
kejadian tidak diharapkan

3. Pelaporan insiden keselamatan pasien akan terkait dengan Kejadian Tidak
Diharapkan, Kejadian Nyaris Cedera, dan Kejadian Sentinel.
Kejadian Tidak Diharapkan adalah suatu insiden yang mengakibatkan harm/cedera
pada pasien akibat melaksanakan suatu tindakan atau tidak mengambil tindakan yang
seharusnya diambil, dan bukan karena penyakit dasarnya atau kondisi pasien. Cedera
dapat diakibatkan oleh kesalahan medis atau bukan kesalahan medis yang tidak dapat
dicegah.
Kejadian Nyaris Cedera adalah suatu insiden yang tidak menyebabkan cedera pada
pasien akibat melakukan suatu tindakan atau tidak mengambil tindakan yang
seharusnya diambil, dapat terjadi karena suatu keberuntungan (misal pasien menerima

6
suatu obat kontra indikasi tetapi tidak timbul reaksi obat), karena pencegahan (misal
suatu obat dengan overdosis lethal akan diberikan, tetapi staf lain mengetahui dan
membatalkannya sebelum obat diberikan), atau peringanan (misal suatu obat dengan
overdosis lethal diberikan, diketahui secara dini lalu diberikan antidotumnya).
Kejadian Sentinel adalah suatu KTD yang mengakibatkan kematian atau cedera
yang serius, biasanya dipakai untuk kejadian yang sangat tidak diharapkan atau tidak
dapat diterima (misalnya operasi pada bagian tubuh yang salah)

C. Upaya Peningkatan Mutu dan Keselamatan Pasien di RSUD Saras Husada
Purworejo

Upaya peningkatan mutu dan keselamatan pasien dapat diartikan keseluruhan upaya
dan kegiatan secara komprehensif dan integratif memantau dan menilai mutu pelayanan
dan keselamatan pasien, memecahkan masalah-masalah yang ada dan mencari jalan
keluarnya, sehingga mutu pelayanan kesehatan diharapkan akan lebih baik dan keselamatan
pasien terjamin.

Peningkatan mutu dan keselamatan pasien adalah kegiatan yang bertujuan
memberikan asuhan atau pelayanan sebaik-baiknya kepada pasien. Tujuan itu sama untuk
setiap orang yang bekerja di RSUD Saras Husada Purworejo. Bagi mereka yang bekerja
secara langsung terlibat dalam memberikan asuhan atau pelayanan kepada pasien
pemberian asuhan atau pelayanan yang sebaik mungkin merupakan konsep yang nyata.
Namun bagi mereka yang tidak bekerja secara langsung terlibat pasien, tujuannya adalah
pemberian pelayanan sebaik mungkin kepada rumah sakit, fasilitas dan staf. Mutu asuhan
dan pelayanan kepada pasien dapat lebih baik diberikan dalam suatu organisasi yang
berjalan baik dengan staf yang memiliki rasa kepuasan.

Khusus mengenai program peningkatan keselamatan pasien, mengacu kepada Panduan
Nasional Keselamatan Pasien Rumah Sakit dari DEPKES, maka perlu diterapkan 7
langkah menuju keselamatan pasien rumah sakit, sebagai berikut :

1. Membangun kesadaran akan nilai keselamatan pasien
2. Memimpin dan mendukung staf
3. Mengintegrasikan aktifitas pengelolaan risiko
4. Mengembangkan sistem pelaporan
5. Melibatkan dan berkomunikasi dengan pasien
6. Belajar dan berbagi pengalaman tentang keselamatan pasien
7. Mencegah cedera melalui implementasi sistem keselamatan pasien

Upaya peningkatan mutu dan keselamatan pasien RSUD Saras Husada Purworejo akan
sangat berarti dan efektif bilamana upaya ini menjadi tujuan sehari-hari dari setiap

7
organisasi termasuk pimpinan, pelaksana pelayanan, dan staf penunjang. Namun tentunya
tujuan perorangan untuk memberikan asuhan atau pelayanan yang optimal tidak bisa
tercapai tanpa adanya pelimpahan tanggung jawab dari masing-masing satuan kerja. Upaya
ini termasuk kegiatan yang melibatkan mutu asuhan atau pelayanan dengan penggunaan
sumber daya secara tepat dan efisien. Walaupun disadari bahwa mutu memerlukan biaya,
tetapi tidak berarti mutu yang lebih baik selalu memerlukan biaya lebih banyak atau mutu
rendah biayanya lebih rendah. Efisiensi adalah kuncinya.

8
BAB III
PEDOMAN PROGRAM
PENINGKATAN MUTU DAN KESELAMATAN PASIEN
RSUD SARAS HUSADA PURWOREJO

A. PROGRAM PENINGKATAN MUTU PELAYANAN RUMAH SAKIT

Dalam upaya peningkatan mutu pelayanan RSUD Saras Husada Purworejo diperlukan
suatu alat ukur dari kinerja rumah sakit. Alat ukur ini menggunakan acuan dari Direktorat
Jenderal Pelayanan Medik Departemen Kesehatan RI tahun 2001 yang terdiri dari :

I. Indikator Pelayanan Non-Bedah, terdiri dari
1. Angka Pasien Dengan Dekubitus
2. Angka Kejadian Infeksi dengan jarum infuse
3. Angka Kejadian penyulit/infeksi dengan transfusi darah
4. Angka Ketidaklengkapan Pengisian Catatan Medik
5. Angka Keterlambatan Pelayanan Pertama Gawat Darurat
II. Indikator Pelayanan Bedah, yang terdiri dari
1. Angka Infeksi Luka Operasi
2. Angka Komplikasi Pasca Bedah
3. Waktu Tunggu Sebelum Operasi Elektif
4. Angka Appendiks Normal
III. Indikator Pelayanan Ibu Bersalin dan Bayi, terdiri dari
1. Angka Kematian Ibu karena Eklampsia
2. Angka Kematian Ibu karena Perdarahan
3. Angka Kematian Ibu karena Sepsis
4. Angka Perpanjangan Waktu Rawat Inap Ibu Melahirkan
5. Angka Kematian Bayi dengan BB lahir ≤ 2000 gr
6. Angka Seksio Sesarea
IV. Indikator Tambahan

Dibagi dalam Kasus Rujukan atau Bukan Rujukan

1. Angka Kematian Ibu karena Eklampsia
2. Angka Kematian Ibu karena Perdarahan
3. Angka Kematian Ibu karena Sepsis
4. Angka Perpanjangan Waktu Rawat Inap Ibu Melahirkan
5. Angka Kematian Bayi dengan BB lahir ≤ 2000 gr
6. Angka Seksio Sesarea

9
Formulasi dari indikator-indikator tersebut di atas adalah sebagai berikut :

I. Kelompok Pelayanan Non-Bedah

Angka Pasien dengan Dekubitus

𝐵𝑒𝑠𝑎𝑟𝑛𝑦𝑎 𝑃𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑑𝑒𝑛𝑔𝑎𝑛 𝐷𝑒𝑘𝑢𝑏𝑖𝑡𝑢𝑠
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑃𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑇𝑖𝑟𝑎ℎ 𝐵𝑎𝑟𝑖𝑛𝑔 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑖𝑡𝑢

Angka Infeksi karena Jarum Infus

𝐵𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘𝑛𝑦𝑎 𝐾𝑒𝑗𝑎𝑑𝑖𝑎𝑛 𝐼𝑛𝑓𝑒𝑘𝑠𝑖 𝐾𝑢𝑙𝑖𝑡 𝑘𝑎𝑟𝑒𝑛𝑎 𝐽𝑎𝑟𝑢𝑚 𝐼𝑛𝑓𝑢𝑠 𝑝𝑒𝑟 𝐵𝑢𝑙𝑎𝑛
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐾𝑒𝑗𝑎𝑑𝑖𝑎𝑛 𝑃𝑒𝑚𝑎𝑠𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝐼𝑛𝑓𝑢𝑠 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

Angka Kejadian Penyulit/Infeksi karena Transfusi Darah

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝐾𝑒𝑗𝑎𝑑𝑖𝑎𝑛 𝑎𝑡𝑎𝑢 𝐼𝑛𝑓𝑒𝑘𝑠𝑖 𝑘𝑎𝑟𝑒𝑛𝑎 𝑇𝑟𝑎𝑛𝑠𝑓𝑢𝑠𝑖 𝐷𝑎𝑟𝑎ℎ 𝑝𝑒𝑟 𝐵𝑢𝑙𝑎𝑛
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑃𝑒𝑚𝑎𝑠𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑇𝑟𝑎𝑛𝑠𝑓𝑢𝑠𝑖 𝐷𝑎𝑟𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

Angka Ketidaklengkapan Pengisian Catatan Medis

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐶𝑀 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝐵𝑒𝑙𝑢𝑚 𝐿𝑒𝑛𝑔𝑘𝑎𝑝 𝑑𝑎𝑛 𝐵𝑒𝑛𝑎𝑟 𝑑𝑎𝑙𝑎𝑚 14 ℎ𝑎𝑟𝑖 𝑝𝑒𝑟 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐶𝑎𝑡𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑀𝑒𝑑𝑖𝑠 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑚𝑎𝑠𝑢𝑘 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

Angka Keterlambatan Pelayanan Pertama Gawat Darurat

𝐵𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘𝑛𝑦𝑎 𝑃𝑒𝑛𝑑𝑒𝑟𝑖𝑡𝑎 𝐺𝐷 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑑𝑖𝑙𝑎𝑦𝑎𝑛𝑖 15 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡 𝑝𝑒𝑟 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑃𝑒𝑛𝑑𝑒𝑟𝑖𝑡𝑎 𝐺𝐷 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

II. Kelompok Pelayanan Bedah

Angka Infeksi Luka Operasi

𝐵𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘𝑛𝑦𝑎 𝐼𝑛𝑓𝑒𝑘𝑠𝑖 𝐿𝑢𝑘𝑎 𝑂𝑝𝑒𝑟𝑎𝑠𝑖 𝐵𝑒𝑟𝑠𝑖ℎ 𝑝𝑒𝑟 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑂𝑝𝑒𝑟𝑎𝑠𝑖 𝐵𝑒𝑟𝑠𝑖ℎ 𝐵𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑇𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

Angka Komplikasi Pasca Bedah

𝐵𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘𝑛𝑦𝑎 𝐾𝑜𝑚𝑝𝑙𝑖𝑘𝑎𝑠𝑖 𝑃𝑎𝑠𝑐𝑎 𝐵𝑒𝑑𝑎ℎ 𝐸𝑙𝑒𝑘𝑡𝑖𝑓 𝑠𝑒𝑙𝑎𝑚𝑎 1 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑃𝑒𝑚𝑏𝑒𝑑𝑎ℎ𝑎𝑛 𝐸𝑙𝑒𝑘𝑡𝑖𝑓 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

Angka Masa Tunggu Sebelum Operasi Elektif

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑃𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑀𝑒𝑛𝑢𝑛𝑔𝑔𝑢 𝑑𝑒𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑚𝑎𝑠𝑎 𝑡𝑢𝑛𝑔𝑔𝑢 > 24 𝑗𝑎𝑚
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑃𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑑𝑖𝑜𝑝𝑒𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑒𝑙𝑒𝑘𝑡𝑖𝑓 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

10
Angka Appendik Normal

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑃𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑃𝑎𝑠𝑐𝑎 𝐴𝑝𝑝𝑒𝑛𝑑𝑖𝑐𝑡𝑜𝑚𝑖 𝑑𝑒𝑛𝑔𝑎𝑛 ℎ𝑎𝑠𝑖𝑙 𝑃𝐴 𝑛𝑜𝑟𝑚𝑎𝑙
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑎𝑝𝑝𝑒𝑛𝑑𝑖𝑐𝑡𝑜𝑚𝑖

III. Kelompok Pelayanan Ibu Bersalin dan Bayi Neonatal

Angka Kematian Ibu Karena Eklampsia

𝐵𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘𝑛𝑦𝑎 𝐼𝑏𝑢 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑀𝑒𝑛𝑖𝑛𝑔𝑔𝑎𝑙 𝑘𝑎𝑟𝑒𝑛𝑎 𝐸𝑘𝑙𝑎𝑚𝑝𝑠𝑖𝑎 𝑝𝑒𝑟 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐼𝑏𝑢 𝑑𝑒𝑛𝑔𝑎𝑛 𝐸𝑘𝑙𝑎𝑚𝑝𝑠𝑖𝑎 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

Angka Kematian Ibu Karena Perdarahan

𝐵𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘𝑛𝑦𝑎 𝐼𝑏𝑢 𝐵𝑒𝑟𝑠𝑎𝑙𝑖𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑀𝑒𝑛𝑖𝑛𝑔𝑔𝑎𝑙 𝑘𝑎𝑟𝑒𝑛𝑎 𝑃𝑒𝑟𝑑𝑎𝑟𝑎ℎ𝑎𝑛 𝑝𝑒𝑟 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐼𝑏𝑢 𝐵𝑒𝑟𝑠𝑎𝑙𝑖𝑛 𝑑𝑒𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑃𝑒𝑟𝑑𝑎𝑟𝑎ℎ𝑎𝑛 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

Angka Kematian Ibu karena Sepsis

𝐵𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘𝑛𝑦𝑎 𝐼𝑏𝑢 𝑀𝑒𝑙𝑎ℎ𝑖𝑟𝑘𝑎𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑛𝑔𝑔𝑎𝑙 𝑘𝑎𝑟𝑒𝑛𝑎 𝑠𝑒𝑝𝑠𝑖𝑠 𝑝𝑒𝑟 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐼𝑏𝑢 𝑀𝑒𝑙𝑎ℎ𝑖𝑟𝑘𝑎𝑛 𝑑𝑒𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑆𝑒𝑝𝑠𝑖𝑠 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

Perpanjangan Masa Rawat Ibu Melahirkan

𝐵𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘𝑛𝑦𝑎 𝐼𝑏𝑢 𝑆𝑒ℎ𝑎𝑡 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑀𝑒𝑙𝑎ℎ𝑖𝑟𝑘𝑎𝑛 𝑑𝑒𝑛𝑔𝑎𝑛 𝐿𝑂𝑆 > 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐼𝑏𝑢 𝑆𝑒ℎ𝑎𝑡 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑀𝑒𝑙𝑎ℎ𝑖𝑟𝑘𝑎𝑛 𝑑𝑎𝑙𝑎𝑚 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

Angka Kematian Bayi dengan BB ≤ 2000 gr

𝐵𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘𝑛𝑦𝑎 𝐾𝑒𝑚𝑎𝑡𝑖𝑎𝑛 𝐵𝑎𝑦𝑖 𝐵𝑎𝑟𝑢 𝐿𝑎ℎ𝑖𝑟 ≤ 2000 𝑔𝑟
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐵𝑎𝑦𝑖 𝑑𝑒𝑛𝑔𝑎𝑛 𝐵𝐵 ≤ 2000 𝑔𝑟 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

Angka Seksio Sesarea

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑃𝑒𝑟𝑠𝑎𝑙𝑖𝑛𝑎𝑛 𝑑𝑒𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑆𝐶
x 100 %
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑃𝑒𝑟𝑠𝑎𝑙𝑖𝑛𝑎𝑛

Untuk Indikator Tambahan sama dengan di atas hanya dibagi dalam 2 kelompok yaitu
rujukan dan bukan rujukan

Pengumpulan data yang diperlukan untuk penghitungan angka-angka tersebut di atas
menggunakan formulir yang terdiri dari :

1. Formulir sensus harian (kode SH) yang disebut sebagai Formulir A diisi oleh masing
masing unit terkait. Penanggung jawab sensus ini adalah kepala ruang

11
2. Formulir Laporan Bulanan (kode LB) yang disebut sebagai Formulir B merupakan
kompilasi dari Formulir A selama 1 bulan
3. Formulir C yang merupakan hasil analisa seluruh Formulir B

Dari pencapaian angka-angka indikator mutu pelayanan rumah sakit yang secara berkala
dihitung bisa dilihat tingkat mutu pelayanan RSUD Saras Husada Purworejo. Sehingga dari sini
akan nampak aspek aspek mana yang perlu dipertahankan dan ditingkatkan dari waktu ke waktu
ataupun aspek aspek yang masih merupakan masalah dalam pelayanan RS yang perlu
ditindaklanjuti. Untuk aspek aspek pelayanan RS yang masih belum memenuhi kriteria standar
mutu pelayanan dilakukan analisa pemecahan masalah dengan Root Cause Analysis.

Hasil dari keseluruhan proses ini dilaporkan oleh team PMKP kepada direktur RS serta
disosialisasikan kepada seluruh staf RS melalui surat rekomendasi team, pertemuan sosialisasi,
dan publikasi di jejaring sosial yang dapat diakses oleh seluruh staf RS via internet. Dan sebagai
tujuan akhir tentunya akan membangun usaha usaha peningkatan mutu pelayanan RS yang
merupakan kerja sama dari segenap pihak di RSUD Saras Husada Purworejo

B. PROGRAM KESELAMATAN PASIEN RUMAH SAKIT

Mengacu pada Buku Panduan Nasional Keselamatan Pasien Rumah Sakit (Patient
Safety) dari DEPKES RI Tahun 2008 maka kegiatan dari program keselamatan pasien akan
berkaitan dengan pelaporan Kejadian Tidak Diharapkan (KTD), Kejadian nyaris cedera dan
kejadian sentinel secara internal ataupun eksternal ke Komite Keselamatan Pasien Rumah Sakit
secara berkala.

Insiden insiden yang berkaitan dengan keselamatan pasien tersebut selain dilaporkan
secara berkala juga dilakukan analisa penyebabnya menggunakan Root Cause Analysis sehingga
nantinya akan memunculkan rekomendasi rekomendasi dalam upaya peningkatan keselamatan
pasien rumah sakit. Untuk menjamin berjalannya program keselamatan pasien di RSUD Saras
Husada Purworejo maka dibentuk suatu team penggerak dengan kriteria figur-figur yang aktif di
unit yang bersangkutan, memiliki leadership, sering menjadi problem solver dan memahami
konsep mutu.

12
BAB IV.

MONITORING DAN EVALUASI

Program peningkatan mutu pelayanan dan keselamatan pasien RSUD Saras Husada ini
tentunya diharapkan menjadi program yang berkesinambungan dan memberikan kontribusi
positif terhadap kinerja rumah sakit. Untuk itu diperlukan kegiatan monitoring dan evaluasi yang
dimotori oleh team mutu pelayanan dan keselamatan pasien rumah sakit dengan melibatkan kerja
sama dari segenap pihak rumah sakit termasuk pihak luar rumah sakit yang terkait.

13
BAB V

PENUTUP

Pengelola pelayanan kesehatan dalam hal ini segenap pihak di RSUD Saras Husada
Purworejo harus menyadari bahwa “QUALITY IS MATTER OF SURVIVAL”. Dengan
semakin berkembangnya globalisasi, maka persaingan antar rumah sakit juga akan semakin
sengit. Oleh karena implementasi dari program peningkatan mutu dan keselamatan pasien yang
telah ditetapkan ini merupakan suatu kebutuhan untuk menjadikan RSUD Saras Husada
Purworejo tetap berada di garis depan dalam kancah persaingan yang terus meningkat. Program
ini membutuhkan kesepakatan dan komitmen bersama dari seluruh pihak di RSUD Saras Husada
Purworejo.

14