You are on page 1of 3

Legenda Putri Duyung – Cerita Rakyat dari

Sulawesi Tengah
"Nyam, ikan ini lezat sekali," kata si Sulung. Ibu tersenyum mendengar ucapan anaknya.
Mereka sekeluarga memang jarang makan ikan. Sehari-hari, suaminya hanya menanam ubi
dan jagung di ladang, itulah yang mereka makan.

Cerita Rakyat Sulawesi Tengah

"Bu, boleh aku tambah ikannya lagi?" tanya si Tengah. "Boleh saja, Nak. Makanlah sampai
kenyang," jawab Ibu sambil menyuapi si Bungsu.

Sang Ayah diam saja. Ia tak menduga anak-anaknya begitu suka pada ikan hasil
tangkapannya itu. Nanti ia akan pergi lagi ke laut, siapa tahu ia mendapat ikan lagi. "Bu, aku
pergi dulu ya. Sisakan satu ekor ikan untuk makan siangku nanti. Sesudah ke ladang, aku
akan ke laut sebentar. Siapa tahu aku bisa mendapatkan ikan," pamitnya pada ibu. Ibu
mengangguk mengiyakan dan berangkatlah ayah ke ladang.

Setelah Ayah pergi, Ibu membereskan rumah. Ia menyimpan sisa ikan dan nasi ke lemari
makan. Ketiga anaknya asyik bermain. Mereka berkejar-kejaran dan berteriak-teriak dengan
riang. Ibu itu tersenyum melihat tingkah laku anak-anaknya. Dalam hati ia bersyukur, hari ini
bisa memberikan sedikit makanan enak pada mereka.

Hari menjelang siang ketika si Bungsu merengek. "Bu, aku lapar. Aku mau makan nasi don
ikan seperti tadi pagi," katanya. Rupanya ia lapar setelah lelah bermain dengan kedua
kakaknya. \

"Jangan Nak, lebih baik kau makan ubi rebus saja. Ayo, sini Ibu ambilkan," jawab Ibu.

"Tidak mau Bu, aku mau makan nasi dan ikan," rengek si Bungsu lagi. Kali ini ia merengek
sambil menangis. Tapi Ibu tetap bersikukuh. Ia tak mau memberikan ikan itu pada anak
bungsunga. Ia tahu benar tabiat suaminya, jika sudah berpesan, harus dilaksanakan.

Karena permintaannya tak dikabulkan, maka si Bungsu menangis berguling-guling di tanah.


Sambil meraung-raung, "Ibuuu, aku laparrrr...." Teriak si Bungsu.
Tak tega melihat keadaan itu, akhirnya Ibu mengalah. Ia menyuapkan nasi dan ikan pada si
Bungsu. Si Sulung dan si Tengah yang melihat adiknya makan ikan, ikut meminta pada Ibu.
Mereka pun makan ikan sisa dari Adiknya yang bungsu.

Apa yang terjadi kemudian? Ya, tak ada lagi secuil ikan pun untuk Ayah. Ikan yang disimpan
Ibu habis tak bersisa. "Apa boleh buat, aku akan menjelaskannya pada suamiku nanti," kata
Ibu dalam hati.

Sang Ayah pulang dari laut. Kali ini ia tak berhasil mendapat ikan seekor pun. Ia sangat
kesal, apalagi ubi di ladangnya juga dirusak babi hutan.

Contoh Cerpen Cerita Rakyat Asal Mula Ikan Duyung

"Istriku, aku sangat lelah dan lapar. Tolong siapkan makan siangku," pintanya pada Ibu.
"Lho, mana ikan sisa sarapan tadi? Bukankah aku sudah bilang untuk menyisakan satu
untukku?" tanyanya ketika melihat istrinya hanya menghidangkan ubi rebus.

"Iya Bang, aku tadi sudah simpan. Tapi apa boleh buat, anak-anak lapar dan minta makan
lagi. Akhirnya ikan itu habis dimakan mereka," jawab Ibu. "Apa? Teganya kau melakukan ini
pada suamimu? Aku bekerja keras seharian dan kau menghabiskan semua ikan yang
kutangkap dengan susah payah?" teriak suaminya.

Ibu hanya terdiam, ia paham benar watak suaminya yang pemarah. Ia minta maaf dan berjanji
akan menuruti pesan suaminya. Tapi berulang kaii ibu meminta maaf, sang suami tetap saja
mengomel dan menghardiknya dengan kata-kata yang tak pantas. Hati ibu sakit sekali,
sehingga ia memutuskan untuk meninggalkan rumah. Ya, ia tak tahan lagi pada perlakuan
suaminya.

Keesokan paginya, ketika ketiga anaknya bangun, mereka bingung mencari ibunya. Ayahnya
hanya mengedikkan bahu ketika mereka bertanya ke mana ibunya.

"Mungkin ke laut untuk mencari ikan untuk kalian. Bukankah kalian sangat menyukai ikan?"
jawab sang Ayah tak peduli. Lalu, ketiga anak itu pergi ke laut.

Mereka berteriak-teriak memanggil ibunya, "Ibuuu... Ibuu... Ibu di mana? Si Bungsu lapar, ia
mau menyusu."
Tiba-tiba, muncullah ibu dari arah laut lepas. Ia membawa beberapa ekor ikan di tangannya.
Ia segera memeluk ketiga anaknya dan menyusui si Bungsu. "Pulanglah kalian, bawa ikan ini
untuk makan slang kalian," katanya setelah selesai menyusui. "Ibu tidak ikut pulang?" tanya
si Sulung.

"Nanti Ibu akan menyusul kalian," jawabnya singkat. Lalu ia kembali ke tengah lautan.

Ketiga anak itu pulang sambil membawa beberapa ekor ikan. Si Sulung memanggang ikan itu
untuk lauk makan siang mereka. Sudah sore, Ibu belum juga pulang. Ketiga anak itu bertahan
menunggu ibunya hingga larut malam, tapi Ibu tak juga pulang. Akhirnya mereka tertidur,
sedangkan sang Ayah tak peduli sedikit pun dengan keadaan istrinya.

Cerita Rakyat dari Sulawesi Tengah

Keesokan harinya, ketiga anak itu kembali ke laut. Mereka memanggil-manggil ibunya." Ibu
disini Nak, kemarilah kalian." Terdengar suara Ibu menjawab panggilan mereka.

Ketiga anak itu terkejut melihat ibunya. Wajahnya memang wajah ibu mereka namun
badannya sungguh mengerikan. Badannnya penuh sisik dan tidak berkaki. Si Ibu memiliki
ekor sama persis seperti ikan.

Si Bungsu menangis keras melihat ibunya, ia bahkan menolak untuk di susui.

Si Sulung marah." Kau bukan ibu kami, kau pasti ikan yang mencelakai Ibu kami. Ibu ibu
dimana ibu?" teriak si Sulung.

"Percayalah Nak, aku ini ibumu. Ibu berubah Seperti ini karena bertekad untuk tinggal di
laut. Ibu sudah tidak tahan dengan perlakuan ayah kalian." Si Ibu mencoba menjelaskan.
Namun ketiga anaknya bergeming. Mereka malah meninggalkan ibunya dan pulang kerumah.
Hati wanita yang saat ini berubah wujud menjadi manusia setengah ikan sangat hancur. Ia
tidak menyangka keputusannya akan memisahkannya dengan anak-anak yang sangat
dicintainya. Ia hanya bisa menangis dan kembali ke laut. Sejak saat itu dia dikenal dengan
nama ikan duyung. Karena kecantikannya banyak juga orang yang menyebut Putri duyung.

Pesan moral dari Cerita Rakyat Sulawesi Tengah : Legenda Putri Duyung untukmu adalah
janganlah menyakiti hati orang lain. Berhati-hatilah dalam mengambil keputusan supaya
tidak menyesal di kemudian hari.