You are on page 1of 25

Tugas Akhir - 2013

ANALISIS PREFERENSI KONSUMEN TERHADAP MINIMARKET DI KOTA


BANDUNG (STUDI KASUS : ALFAMART, INDOMARET, YOMART, CIRCLE K,
LAWSON, YOGYA EXPRESS)

Aditya Hutomo Putra¹, Refi Rifaldi Windya Giri², St³

¹Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika), Fakultas Ekonomi Bisnis, Universitas
Telkom

Abstrak
Penelitian ini bertujuan untuk mencari tahu preferensi konsumen terhadap minimarket yang ada
di kota Bandung. Objek studi penelitian ini adalah beberapa minimarket yang ada di kota
Bandung, seperti Alfamart, Indomaret, Yomart dan minimarket yang menawarkan konsep baru
dalam hal berbelanja seperti, Circle K, Yogya Express dan Lawson. Atribut yang digunakan
didalam penelitian ini adalah store image, harga, store layout, lokasi dan layanan tambahan yang
di berikan oleh minimarket tersebut. Analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis
conjoint, Analisis conjoint adalah analisis yang paling umum untuk diterapkan terhadap market
riset dan studi pengembangan poduk dengan tujuan memperoleh skor kegunaan (Utility) yang
dapat mewakili kepentingan setiap aspek produk, juga memperoleh skor kepentingan
(Importance), sehingga dari skor tersebut dapat ditarik kesimpulan tentang atribut apa yang
paling dipertimbangkan konsumen dalam memilih sebuah produk. Hasil dari penelitian ini adalah
diperolehnya skor kepentingan dan dari setiap atribut dan taraf yang mempengaruhi preferensi
konsumen terhadap minimarket yang ada di kota Bandung. Konsumen minimarket yang menjadi
responden dalam penelitian ini menyatakan bahwa mereka menyukai sebuah minimarket yang
memiliki image sebagai minimarket yang memiliki produk yang lengkap dan berkualitas,
menerapkan harga rendah, kemudian layout yang digunakan adalah layout race track, berada
pada lokasi yang berada di jalan raya yang memiliki akses 2 arah, memiliki karyawan yang ramah
dan menyediakan layanan sarana makan di tempat. Selanjutnya nilai kepentingan yang diperoleh
setiap atribut dalam penelitian ini adalah atribut harga dengan nilai sebesar 63,59%, lokasi
sebesar 12,20%, layanan tambahan sebesar 9,17%, image sebesar 7,70%, karyawan sebesar 4,30%,
layout sebesar 3,04% Kata kunci : Minimarket di kota Bandung, preferensi konsumen dan
conjoint analysis

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Powered by TCPDF (www.tcpdf.org)
Tugas Akhir - 2013

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Tinjauan Terhadap Objek Studi

Minimarket adalah sebuah jenis usaha yang menggabungkan antara


konsep swalayan dalam skala kecil dengan target pasar yang sama dengan
target pasar pada pasar tradisional. Persaingan yang terjadi pada bisnis
minimarket saat ini sangatlah ketat, dapat dilihat pertumbuhan minimarket di
kota Bandung yang sangat signifikan. Menurut data dari Dinas KUKM dan
Industri Perdagangan kota Bandung hingga tahun 2011 jumlah minimarket di
kota Bandung adalah 353 minimarket.

Pengambilan objek studi dalam penelitian ini adalah minimarket


yang merupakan mayoritas di kota Bandung, seperti Alfamart, Indomaret,
Yomart dan Cricle K dan minimarket yang menawarkan sebuah konsep baru
dalam minimarket, seperti Lawson dan Yogya Express

1.1.1 Alfamart

Didirikan pada tahun 1989 oleh Djoko Susanto dan keluarga PT


Sumber Alfaria Trijaya Tbk (Alfamart/ Perseroan), mengawali usahanya
di bidang perdagangan dan distribusi, kemudian pada 1999 mulai
memasuki sektor minimarket. Ekspansi secara ekponensial dimulai
Perseroan pada tahun 2002 dengan mengakusisi 141 gerai Alfaminimart
dan membawa nama baru Alfamart. Saat ini Alfamart merupakan salah
satu yang terdepan dalam usaha ritel, dengan melayani lebih dari 2,1 juta
pelanggan setiap harinya di hampir 6.000 gerai yang tersebar di

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

Indonesia. Alfamart menyediakan barang-barang kebutuhan pokok


dengan harga yang terjangkau, tempat belanja yang nyaman, serta lokasi
yang mudah dijangkau. Didukung lebih dari 60.000 karyawan.

Hingga tahun 2012 jumlah outlet Alfamart di kota Bandung


menurut data statistik, BPS kota Bandung berjumlah 216 buah yang
tersebar di seluruh kota Bandung

1.1.1.1 Logo Alfamart

Gambar 1.1

Logo Alfamart

Sumber: Alfamartku.com

1.1.2 Indomaret

Indomaret adalah jaringan peritel waralaba di Indonesia. Merek


dagang Indomaret dipegang oleh PT. Indomarco Prismatama.

Indomaret merupakan jaringan minimarket yang menyediakan


kebutuhan pokok dan kebutuhan sehari-hari dengan luas penjualan
kurang dari 200 M2. Dikelola oleh PT Indomarco Prismatama,

Tahun 1997 perusahaan mengembangkan bisnis gerai waralaba


pertama di Indonesia, setelah Indomaret teruji dengan lebih dari 230
2

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

gerai. Pada Mei 2003 Indomaret meraih penghargaan “Perusahaan


Waralaba 2003″ dari Presiden Megawati Soekarnoputri. Lebih dari 3.500
jenis produk makanan dan non-makanan tersedia untuk memenuhi
kebutuhan konsumen sehari-hari. Hingga tahun 2012 jumlah outlet
Indomaret di kota Bandung menurut data statistik, BPS kota Bandung
berjumlah 154 buah.

1.1.2.1 Logo Indomaret

Gambar 1.2

Logo Indomaret

Sumber: Indomaret.co.id

1.1.3 Yomart

Yomart adalah perusahaan ritel modern yang berfokus di bidang


minimarket yang telah melayani kebutuhan masyarakat akan barang
kebutuhan sehari-hari. Minimarket merupakan bagian dari Yogya Group
sebuah kelompok usaha ritel skala nasional yang berpusat di Bandung
dan telah berpengalaman mengelola usaha ritel sejak tahun 1982.

Minimarket ini membuka tokonya yang pertama pada Agustus


2003 di Ciwastra Bandung kemudian akhirnya menyebar sampai di kota
besar lain di Jawa Barat. Sampai 2011 Yomart mengelola lebih dari 250

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

toko yang dimilikinya sendiri dan tersebar hampir di setiap


kota/kabupaten di Jawa Barat. Hingga tahun 2012 jumlah outlet Yomart
di kota Bandung menurut data statistik, BPS kota Bandung berjumlah 94
buah

1.1.3.1 Logo Yomart

Gambar 1.3

Logo Yomart

Sumber : Yomart-minimarket.com

1.1.4 Circle K

Circle K adalah waralaba Toko kelontong atau minimarket


Internasional yang berasal dari Amerika Serikat. Perusahaan ini berdiri
pada tahun 1951 di El Paso, Texas. Jaringan minimarket Circle K kini
dimiliki dan dioperasikan oleh jaringan waralaba toko retail terbesar di
Kanada, yaitu perusahaan Alimentation Couche-Tard.

Circle K adalah pelopor sebuah minimarket yang beroperasi 24


jam penuh. Hal ini menjadikannya popular di berbagai belahan dunia,
termasuk di Indonesia dimana konsep minimarket seperti ini masih
jarang. Circle K menjadi trend-setter bagi banyak minimarket sejenis
yang muncul kemudian hari. Saat ini Circle K populer di kalangan remaja
kota besar di Indonesia. Di mata remaja, Circle K dicitrakan sebagai

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

minimarket zaman sekarang, mereka menyediakan berbagai minuman


alkohol dan rokok yang cukup lengkap dan beroperasi 24 jam, sebuah hal
yang diminati oleh remaja Indonesia masa kini. Pembeli dari gerainya
juga diijinkan untuk duduk di depan gerainya sambil menikmati
belanjaannya sehingga secara tidak langsung Circle K menjadi kawasan
berkumpulnya remaja di kala malam hari. Hingga tahun 2012 jumlah
outlet Circle K di kota Bandung menurut data statistik, BPS kota
Bandung berjumlah 53 buah.

1.1.4.1 Logo Circle K

Gambar 1.4

Logo Circle K

Sumber: Circlek.com

1.1.5 Lawson

Lawson adalah minimarket berasal dari Jepang yang


merupakan tiga besar merek convenience store terbesar di Jepang.
Lainnya setelah 7-Eleven dan Family Mart. Lawson sudah memiliki
cabang kurang lebih 10.000 gerai di berbagai negara seperti Indonesia,
5

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

Hawai, dan Cina. Dan untuk memperluas jaringannya, Lawson di


Indonesia baru saja ada di Jakarta dan Bandung, biasanya minimarket ini
menjadi tempat ngumpulnya anak muda untuk menghabiskan waktu. Di
Indonesia Lawson dikelola oleh PT Midi Utama Indonesia. Presiden
Komisaris PT Midi Utama Indonesia. Pada saat ini outlet Lawson di kota
Bandung berjumlah 2 buah

1.1.5.1 Logo Lawson

Gambar 1.5

Logo Lawson

Sumber: Lawson.jp

1.1.6 Yogya Express

Yogya Express merupakan salah satu perusahaan yang dimiliki


oleh Yogya Group, sebuah mini market yang menawarkan sebuah
konsep baru dalam menjalankan sebuah bisnis minimarket. Dengan
menawarkan pelayanan lebih terhadap segi kenyamanan yang diterima
6

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

oleh konsumen. Pada saat ini Yogya Express baru tersedia di kota
Bandung, jumlah outlet Yogya Express pada saat ini berjumlah 2 buah.

1.1.6.1 Logo Yogya Express

Gambar 1. 6

Logo Yogya Express

Sumber: google.com

1.2 Latar Belakang

Perkembangan bisnis ritel di Indonesia dalam tiga tahun terakhir


menarik perhatian di Asia, khususnya di antara Negara berkembang. Setelah
krisis keuangan di tahun 2008, tahun 2010 tercatat sebagai tahun pertumbuhan
terbaik yang hampir diseluruh sektor industri tidak terkecuali dengan sektor
industri ritel.

Persaingan bisnis ritel pada saat ini Semakin ramai, dinamis, dan
tuntutan inovasi semakin tinggi. Proses evolusi terus bergulir sesuai dengan
perubahan konsumen dan daya belinya. Format dituntut berubah untuk
menciptakan segmen-segmen baru. Convenience store yang dulunya toko
grocery untuk kaum pria, kini menjadi tempat hang out konsumen lebih

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

muda, tak terkecuali perempuan. Minimarket melebar menuju lebih premium.


Hipermarket menjadi mid size (compact). Semua bermetamorfosa, yang
menandakan mereka berjuang untuk hidup ke masa depan. Yang basic kini
menuju ke arah lifestyle.

Pertumbuhan ritel tahun 2011 tumbuh sebesar 11% didukung oleh


pertumbuhan ekonomi yang kuat, populasi penduduk yang besar, naiknya
pendapatan per-kapita dan pembangunan berkelanjutan pada infrastruktur
ritel. Selain adanya perubahan pada gaya hidup dan tren perbelanjaan modern
pada masyarakat kelas mengah ke atas, dimana belanja tidak hanya untuk
membeli produk yang dibutuhkan tetapi juga untuk kegiatan rekreasi, yang
turut merangsang pertumbuhan industri ritel

Gambar 1.7

Pertumbuhan Industri Ritel Indonesia tahun 2011

Pertumbuhan Industri Ritel


30%

20%

10%

0%
2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011
Sumber: Nielsen, pefindo deviasi valuasi saham &indexing, 2011

Sepanjang tahun 2011 pasar ritel Indonesia mencapai 11% dengan


pertumbuhan ekonomi 6,6%. Tahun 2012 Komite Ekonomi Nasional (KEN)
memperkirakan pertumbuhan ekonomi sebesar 6,7% dan penjualan ritel terus
menigkat. faktor banyaknya investor asing yang masuk ke Indonesia
8

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

menyebabkan terjadinya persaingan yang kuat antara pasar modern dengan


pasar modern dan pasar modern dengan pasar tradisional.

Tingginya persepsi pertumbuhan retail Indonesia tecermin pada hasil


riset sebuah perusahaan konsultan manajemen dunia, AT Kearney, belum
lama ini. Perkembangan bisnis retail di Indonesia dalam beberapa tahun
terakhir ternyata sudah fenomenal di Asia, khususnya di antara negara
berkembang. Indonesia tercatat menempati peringkat ketiga pasar retail
terbaik di Asia.

Perusahaan konsultan manajemen dunia, AT Kearney mengeluarkan


laporan pertumbuhan industri ritel terbaik di sejumlah negara berkembang di
dunia. Laporan berjudul Global Retail Development Index (GRDI) 2011 ini
menilai kondisi industri ritel di 30 negara berkembang di dunia dan
memeringkatkan mereka berdasarkan sejumlah faktor, di antaranya risiko
usaha, populasi penduduk, serta kekayaan yang dikaitkan dengan kondisi
industri ritel terkini. Dan menurut laporan ini Indonesia berada di peringkat
ketiga pasar ritel terbaik di Asia. GRDI menilai pertumbuhan ekonomi di
kawasan Asia akan tetap cerah dengan pertumbuhan permintaan domestik dan
ekspor yang tinggi, penjualan ritel yang stabil dan membaiknya kepercayaan
konsumen. GRDI memperkirakan bahan pangan merupakan sektor bisnis
yang sangat penting bagi kawasan ini, bahkan bias mencapai dua pertiga dari
penjualan ritel.

Menurut data dinas Koperasi Usaha Kecil dan Menengah dan


Industri perdagangan Kota Bandung September 2011. Bentuk-bentuk baru
sarana perdagangan modern di Indonesia terdiri dari pusat perbelanjaan,
Departemen store, Hypermarket, supermarket, Minimarket, factory outlet,

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

distribute outlet, dan fast food pertumbuhan dari bentuk-bentuk baru ritel
modern tersebut dapat dilihat pada gambar dibawah ini

Gambar 1.10

Proporsi Ritel Modern Indonesia Tahun 2011

proporsi ritel modern 2011

sarana perdagangan lain


pusat perbelanjaan mall
departemen store
hypermarket
supermarket
mini market

Sumber : data dinas KUKM dan Industri perdagangan tahun 2011

Berdasarkan Gambar 1.10 selama tahun 2011 pasar modern masih


didominasi oleh pertumbuhan minimarket dengan proporsi pasar sebesar 48%
diikuti dengan sarana perdagangan lain.

Kondisi yang seperti tersebut tergambar di kota Bandung.


Keberadaan sarana perdagangan modern yang ada di kota Bandung
mempengaruhi laju pertumbuhan ekonomi Jawa Barat, menurut berita resmi
Statistik Provinsi Jawa Barat No. 49/11//32/th XVIII, 7 November 2011 pada

10

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

triwulan III laju pertumbuhan ekonomi provinsi Jawa barat tumbuh hingga
2,99%

Tabel 1.1

Data Sarana Perdagangan Kota Bandung Tahun 2009-2011

No Jenis sarana Jumlah


perdagangan
2009 2010 2011

1 Mall 47 41 28

2 Supermarket 51 40 26

3 Minimarket 229 316 357

4 Hypermarket 2 5 8

5 Perkulakan 5 3 3

6 Departemen store 11 13 16

7 Factory outlet 98 98 98

8 Distribusi store 135 135 135

Sumber : Data Dinas KUKM dan industri perdagangan Kota Bandung, 2011

Dari data yang dapat dilihat pada tabel 1.1 perkembangan pesat yang
sangat signifikan terjadi pada bisnis minimarket di kota Bandung, pada tahun
11

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

2009 jumlah minimarket di kota Bandung berjumlah 229 buah. Di tahun 2010
naik menjadi 316 buah, Kemudian pada tahun 2011 bertambah kembali
hingga ke angka 357 buah minimarket. Kenyataan tersebut akan menimbulkan
sebuah kompetisi sesama produsen minimarket tersebut. setiap perusahaan
akan berusaha untuk saling memperebutkan pangsa pasar didalam pasar
tersebut. Michael Porter mengidentifikasi lima kekuatan yang menentukan
daya tarik jangka panjang intrinsik sebuah pasar atau segmen pasar yaitu,
pesaing industri, pendatang baru potensial, pengganti, pembeli dan pemasok
(Kottler dan Keller, 2009:320)

Beberapa buah mini market yang sudah punya nama di kota


Bandung, mulai dari konsep minimarket yang sederhana, yaitu hanya dengan
menjual barang–barang kepada konsumen seperti, Alfamart, Indomart,
Yomart. Hingga minimarket yang menawarkan nilai tambah yang akan
didapat oleh konsumen, seperti, Circle K, Yogya Ekspress dan Lawson.

Persaingan antara bisnis ritel mini market di kota Bandung pada saat
ini sangatlah ketat. Terbukti dengan jumlah minimarket yang ada pada saat
ini di kota Bandung, hingga tahun 2011 berjumlah 357 buah minimarket.
Sebuah bentuk pasar persaingan sempurna pun terjadi di dalam persaingan
ini, hampir disetiap lokasi di kota Bandung kita dapat menjumpai
minimarket Tersebut, dan faktanya posisi minimarket tersebut tidaklah
berjauhan.

Menurut Ali, Kapoor dan Moorthy (2010). Bahwa preferensi


konsumen terhadap pasar sangat tergantung pada kenyamanan dalam
pembelian di pasar bersama dengan ketersediaan layanan tambahan, serta
layanan yang mampu menimbulkan daya tarik bagi anak-anak, fasilitas-
fasilitas pokok dan keterjangkauan mencapai pasar tersebut. persaingan ini
12

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

memicu setiap produsen dari minimarket tersebut untuk terus meningkatkan


kualitas dari produknya, bahkan harga pada saat ini bukanlah menjadi
prioritas utama bagi konsumen untuk menentukan pilihannya terhadap sebuah

minimarket. Seperti Yogya Ekspress sebuah konsep minimarket yang menjual


produknya di harga kisaran menengah ke atas, namun tetap dikunjungi oleh
konsumen karena Yogya Ekspress menambahkan nilai tambah dalam
penjualan produknya, yaitu menyediakan tempat untuk bersantai bagi para
konsumennya sambil menikmati produk yang dia beli di Yogya Ekspress.
Menurut Kottler dan Keller didalam bukunya “Marketing Management”
(2009:14), mengatakan bahwa sebuah perusahaan akan berhasil jika
memberikan nilai dan kepuasan kepada pembeli pasaran atau konsumen.
Konsumen memilih penawaran yang berbeda-beda berdasarkan persepsinya
akan penawaran yang memeberikan nilai terbesar.

Dari fakta-fakta di atas, menuntut para produsen mini market untuk


menyiapkan strategi bagaimana cara meningkatkan rasa kenyamanan
(convenience) yang memuaskan para konsumen, dengan mengetahui apa saja
preferensi konsumen sehingga memilih minimarket tersebut. sehingga
penilitian ini berjudul, “Analisis Preferensi Konsumen Dalam Memilih
Minimarket di Kota Bandung (studi kasus : ALFAMART,
INDOMARET, YOMART, CIRCLE K, LAWSON, YOGYA
EXPRESS)”

1.3 Perumusan Masalah

Berdasarkan paparan yang telah diungkapkan dalam latar belakang, maka


dapat diidentifikasi permasalahan didalam penelitian ini adalah bagaimana
preferensi konsumen terhadap Minimarket di kota Bandung ?

13

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

1.4 Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui preferensi konsumen


di kota Bandung terhadap Minimarket.

1.5 Kegunaan Penelitian

Kegunaan yang diharapkan dari hasil penelitian ini adalah :

1. Bagi perusahaan

Sebagai bahan masukan kepada pihak minimarket untuk menentukan


apa yang menjadi preferensi konsumen saat ini.

2. Bagi pihak lain

Diharapkan dapat digunakan sebagai bahan referensi dan tambahan


pengetahuan bagi pihak lain yang ingin mempelajari tentang strategi
bisnis.

1.6 Sistematika Penulisan Penelitian

Sistematika Skripsi bertujuan untuk memberikan gambaran secara umum


mengenai isi skripsi ini agar jelas dan tersruktur, maka dibawah ini disajikan
secara garis besar sistematika skripsi yaitu:

BAB I PENDAHULUAN

Berisi tinjauan terhadap objek penelitian, latar belakang masalah,


perumusan masalah, tujuan penelitian, kegunaan penelitian, ruang lingkup
penelitian dan sistematika penulisan.

14

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Berisi kajian pustaka, landasan teori yang terbagi menjadi pengertian


preferensi, perilaku konsumen, bisnis ritel dan kerangka pemikirian.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Berisi jenis penelitian, variable penelitian, operasional variable penelitian,


hubungan antar variable, populasi dan sampel, metode instrument
pengumpulan data dan teknik analisis data.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

Pada bab IV menceritakan hasil dan pembahasan mengenai karakteristik


responden dilihat dari berbagai aspek, membahas dan menjawab rumusan
masalah serta hasil perhitungan analisis data yang telah dilakukan.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

Pada bab V berisi mengenai kesimpulan hasil analisis, saran bagi


perusahaan dan saran bagi penelitian selanjutnya.

15

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Powered by TCPDF (www.tcpdf.org)
Tugas Akhir - 2013

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan penelitian yang sudah dilakukan oleh penulis dapat


ditarik kesimpulan tentang preferensi konsumen minimarket kota
Bandung terhadap minimarket yang ada di kota Bandung. Sebagai
berikut :

Tabel 5.1

Tabel Preferensi Konsumen Terhadap Minimarket yang Ada di Kota


Bandung

Atribut Level Preferensi Konsumen Saat


ini
Store 1.Toko yang memiliki produk lengkap
dan berkualitas
image
2.Toko yang sering memberikan
diskon dan bonus pembelian
Toko yang memiliki produk yang
3.Toko yang memiliki bangunan dan lengkap dan berkualitas
dekorasi yang menarik

4.Toko yang memiliki pelayanan yang


bagus
Harga 1. Harga rendah

2. Harga biasa Harga rendah


3. Harga tinggi
Store 1. Grid
layout
2. Race track Race track
3. Free flow

118

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

Lanjutan tabel 5.1

Atribut Level Preferensi Konsumen Saat


ini
Lokasi 1. Di jalan raya yang memiliki akses 2
arah
Di jalan raya yang memiliki
2. Di sekitar fasilitas umum
akses 2 arah
3. Di pemukiman warga
karyawan 1.Karyawan yang memiliki respon
yang cepat

2.Karyawan yang berpenampilan Karyawan yang ramah


menarik

3. Karyawan yang ramah


Layanan 1. Menyediakan Bank service
tambahan
2. Sering mengadakan event
Menyediakan sarana makan di
3.Menyediakan sarana makan
ditempat tempat

Sumber : pengolahan data kuisioner

Berdasarkan tabel 5.1 di atas menyatakan bahwa konsep minimarket


yang diinginkan oleh responden di dalam penelitian ini, yaitu pada saat
ini adalah minimarket yang memiliki produk yang lengkap dan
berkualitas, harga di minimarket tersebut rendah, minimarket tersebut
menggunakan layout race track, lokasi mini market tersebut berada di
jalan raya yang memiliki akses 2 arah, karyawan-karyawan di minimarket
tersebut ramah dan minimarket tersebut menyediakan sarana makan di
tempat.

119

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

5.2 Saran

Konsumen minimarket yang ada di kota Bandung sangat heterogen.


Setiap konsumen mempunyai hak untuk dapat memilih minimarket yang
mereka sukai, apabila mereka tidak suka dengan satu minimarket mereka
berhak untuk mencari minimarket yang lain dengan mengevaluasi atribut-
atribut mana yang tepat dan kurang tepat untuk mereka. Persaingan yang
terjadi di pasar minimarket yang ada di kota Bandung dapat dibilang
sebagai pasar persaingan sempurna, jumlah produsen minimarket yang
terus bermunculan ditambah lokasi minimarket tersebut yang saling
berdekatan. Keadaan ini menuntut perusahaan untuk selalu melakukan
inovasi ditiap layanan yang akan mereka berikan kepada konsumen
dengan mengutamakan kenyamanan yang diterima konsumen setiap kali
berkunjung dan berbelanja di minimarket tersebut.

A. Berdasarkan hasil dari penelitian ini harga merupakan


pertimbangan yang paling utama bagi seorang konsumen
minimarket untuk mengunjungi minimarket tersebut. Dalam
menentukan harga yang akan digunakan baiknya sebuah
produsen minimarket memikirkan bagaimana harga yang
akan mereka gunakan. Penggunaan harga yang digunakan
adalah kebijakan dari minimarket itu sendiri. Tergantung
bagaimana mereka mensegmentasikan konsumen yang
mereka ingin jadikan target. Dan buat agar konsumen
merasa puas dengan apa yang mereka bayar terhadap apa
yang mereka dapatkan dari pihak minimarket.
B. Pihak minimarket harus mengoptimalisasikan varian produk
barang-barang yang akan dijual di minimarket tersebut.

120

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

Dengan cara selalu melakukan riset secara berkala, terhadap


frekuensi dan kategori belanja konsumennya. Sehingga
produsen minimarket dapat mengetahui pola belanja pada
kategori barang yang diminati oleh mayoritas konsumen,
sehingga inventory barang yang dilakukan optimal dan
effisen.
C. Produsen minimarket dapat melakukan product bundling.
Disini dapat berarti menggabungkan atau mengelompokkan
barang-barang yang sering dibeli oleh konsumen. Sehingga
cara ini dapat memudahkan konsumen dalam mengurangi
proses pencarian barang yang dilakukan oleh konsumen.
D. Peningkatan faktor kenyamanan yang diterima oleh
konsumen dalam berbelanja di minimarket. Contohnya
dengan fasilitas parkir gratis, serta luasnya lahan parkir bagi
seluruh kendaraan. Kenyamanan tersebut dapat juga
dipengaruhi oleh lingkungan belanja, musik, warna dan
pencahayaan yang dapat mempengaruhi minat konsumen itu
sendiri untuk berbelanja di minimarket tersebut.
Kenyamanan dalam bertransaksi juga menjadi hal yang
perlu diperhatikan. Selain itu meskipun didalam penelitian
ini responden mayoritas menggunakan uang tunai dalam
bertransaksi, tidak salah untuk selalu menyediakan layanan
lainnya untuk bertransaksi, seperti debit. Selain itu
pengadaan ATM di lingkungan minimarket juga merupakan
salah satu faktor yang menimbulkan rasa nyaman konsumen
dalam berbelanja di minimarket tersebut.

121

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

E. Selain itu sebuah produsen minimarket yang ada di kota


Bandung yang merupakan kota dengan jumlah penduduk
yang cukup padat, harus mengetahui segmen pasar mereka
masing-masing supaya jelas konsumen yang seperti apa
yang menjadi target mereka.
F. Untuk mengetahui lebih detail nilai preferensi konsumen
dalam memilih sebuah minimarket yang ada di kota
Bandung, perlu dilakukan studi yang lebih mendalam yaitu
dengan menggunakan metode clustering atau metode
pengelompokan konsumen berdasarkan umur, pendapatan
dan lain-lain. Dengan menggunakan metode
pengelompokan hasil yang ditemukan akan lebih detail
sehingga perusahaan dapat mengambil keputusan dengan
tepat

122

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Powered by TCPDF (www.tcpdf.org)
Tugas Akhir - 2013

DAFTAR PUSTAKA

Creative ZEE (2009). Sukses Membangun Mini Market ; Edisi Ebook,


cetakan pertama, tahun 2009

Hair F Joseph, Black C William, Babin J Barry, Anderson E Rolph (2010).


Multivariate data analysis :Global perspective; 7 th edition

Kotler,Philip and Kevin Lane Keller (2007). Manajemen Pemasaran, edisi 12


jilid 1 dan 2 , Pearson Prentice Hall edisi bahasa inggris, Indeks edisi
bahasa Indonesia, cetakan I dan II tahun 2007.

Kotler,Philip and Kevin Lane Keller (2009). Manajemen pemasaran, edisi 13


Jilid 1, Pearson prentice Hall edisi bahasa inggris, Indeks edisi bahasa
Indonesia, cetakan I dan II tahun 2009.

Mothersbough, Hawkins. (2010). Consumer Behavior, Building Marketing


Strategy. Eleventh edition, Mc.Graw.Hill International Edtion

Schiffman, Leon and Leslie Lazar Kanuk (2007). Perilaku Konsumen, Edisi
ketujuh. www.prenhall.com/schiffman

Sugiyono, 2008. Metode Penelitian Bisnis. Cetakan keduabelas 2008.


Penerbit Alfabeta, Bandung..

Sujana ST Asep (2012). Manajemen Mini Market ; edisi pertama

Suliyanto (2007). Metode Riset Bisnis. Penerbit : Andi, Yogyakarta

123

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

Supranto (2010), Analisis Multivariat, arti & interpretasi. Cetakan kedua


2010. Penertbit Rineka Cipta, Jakarta

Syihabudin dan Sophiah (2008). Manajemen Bisnis Ritel

Weitz and Levy ( 2009). Retailling Management ; 7 th edition.

William G, Zikmund (2010). Bussiness Reseacrh Methods : South-Western


College Pub; 8th edition.

Link

(www.marketing.co.id ) diakses pada tanggal 20 November 2012

(http://panturabisnisonline.com) diakses pada tanggal 20 November 2012

(www.scribd.com/Skala-Semantik-Deferensial) diakses pada tanggal 1


Desember 2012

(http://www.scribd.com/Sukses-Membangun-Bisnis-Minimarket) diakses
pada tanggal 1 Desember 2012

(http://dickyrahardi.blogspot.com) diakses pada tanggal 25 November 2012

(http://ryzafardiansyah.wordpress.com) diakses pada tanggal 20 November


2012

(http://corporate.alfamartku.com ) diakses pada tanggal 27 Desember 2012

(http://indomaret.co.id) diakses pada tanggal 27 Desember 2012

124

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

(www.seputar-indonesia.com) diakses pada tanggal 27 Desember 2012

(http://en.wikipedia.org/wiki/Lawson) diakses pada tanggal 27 Desember


2012

(http://en.wikipedia.org/wiki/Yogya) diakses pada tanggal 27 Desember 2012

(http://en.wikipedia.org/wiki/Circle K) diakses pada tanggal 27 Desember


2012

(http://jabar.bps.go.id) diakses pada tanggal 15 maret 2013

Journal

Jurnal repository.upi.edu, Pengaruh Lingkungan Fisik (service scape)


Terhadap Keputusan Berkunjung Konsumen Pada Pusat Perbelanjaan
Braga City Walk Bandung

1. Understanding the relationship between service convenience and customer


satisfaction in home delivery by Kano model : Mu Chen Chen, Kuo Chien
Chang, Chia Lin Hsu, I Ching Yang : Retrieved from Emerald Journals.2011

2. Hybrid convenience store the changing role of convenience stores the


changing role of convenience stores in Taiwan : Julian Ming-sung Cheng,
Charles Blankson, Bayu Sutikno, Michael C H Wang : Retrieved from
Emerad Journal,2009

3. Buying behaviours of consumers for a food products in an emerging


economy : Jabir Ali, Sanjev Kapoor, Janakiraman Morthy: Retrieved from
Emerald Journal 2010

125

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Tugas Akhir - 2013

4. Consumer preferences for retailer brand architecture : result from a


conjoint study: Klaus G Grunnert, Lars Esbjerg, Tino Bech Larsen, Karen
Brunso, Hans Jorn Juhl : Retrieved from Emerald Journal, 2006

5. Effect of shopper attributes on retail format choice behavior for food and
grocery retailing in India : Cherukuri Jayasankara Prasad, Ankisetti
Ramachandra Aryasari : Retrieved from Emerald Journal,2011

6. Grocery store image, travel distance, satisfaction and behavioral intentions


“evidence from a Midwest college town” :Maxwell Khsu, Yinghua Huang,
Scott swanson : Retrieved from Emerald Journal, 2010

7.Preferential segmentation of restaurant attributes through conjoint analysis:


LC Koo, Fredrick K C Tao, John HC Yeung : Retrieved from Emerald Journal

8.Third generation of retailer expectations and consumer response : Johan


anselmson and Ulf Johansen : Retrieved from Emerald Journal, 2009

126

Fakultas Ekonomi Bisnis Program Studi S1 Manajemen (Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika)
Powered by TCPDF (www.tcpdf.org)