You are on page 1of 29

PEMERIKSAAN NEUROLOGIS

PENDAHULUAN
1. Tujuan Instruksional Umum (GIO)
1.1 Pemeriksaan fungsi sensorik: sensasi sentuhan dan sakit dangkal
1.2 Pemeriksaan refleks fisiologis: bisep, trisep, brakioradialis, patella, dan tendon Achilles
2. Tujuan Instruksional Khusus (SIO)
2.1 Mampu menyiapkan instrumen dan pasien untuk pemeriksaan sensasi taktil
2.2.1 Memilih alat yang tepat
2.1.2 Mampu menjelaskan tujuan dan prosedur pemeriksaan
2.2 Mampu melakukan pemeriksaan sensasi taktil yang benar:
2.2.1 Mampu memberikan rangsangan cahaya untuk beberapa wilayah di kulit pasien
2.2.2 Mampu membutuhkan pasien menjawab, meminta pasien "ya" atau "tidak" untuk setiap
stimulus yang diberikan
2.2.3 Mampu membutuhkan pasien merespon, meminta pasien untuk menyebutkan lokasi
setiap stimulus yang diberikan
2.2.4 Mampu membutuhkan pasien merespon, meminta pasien untuk menyebutkan
perbedaan lokasi rangsangan yang diberikan antara dua tanda
2.3 Mampu menyiapkan instrumen dan pasien untuk pemeriksaan sensasi dangkal
2.3.1 Mampu menjelaskan tujuan pemeriksaan
2.3.2Being dapat memilih instrumen yang tepat
2.3.3Being dapat meminta pasien untuk menutup mata
2.3.4 Mampu mencoba sensasi dangkal dengan jarum, pada kulit mereka sendiri
2.4 Mampu melakukan pemeriksaan yang benar sakit dangkal
2.4.1 Mampu melakukan pemeriksaan sensasi dengan aman, tanpa menyebabkan perdarahan
atau luka
2.4.2 Mampu melakukan pemeriksaan yang benar menggunakan sisi tajam dan sisi tumpul dari
instrumen
2.4.3 Mampu membutuhkan pasien merespon apakah sensasi yang diberikan tajam atau
tumpul
2.4.4 Mampu membutuhkan pasien merespon tentang intensitas ketajaman sensasi yang
diberikan
2.5 Mampu menyiapkan instrumen dan pasien untuk keterampilan pemeriksaan refleks fisiologis:
refleks biceps, triceps, brakioradialis, patella, dan tendon Achilles
2.5.1 Memilih alat yang tepat
2.5.2 Mampu menjelaskan tujuan dan prosedur pemeriksaan

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
1
2.6 Mampu melakukan pengujian refleks biseps
2. 6.1 Puting lengan pasien dalam posisi 'fleksi' di lengan siswa
2.6.2 Menempatkan siku pasien di tangan siswa
2.6.3 Menempatkan jempol siswa pada tendon biseps pasien
2.6.4 Menggunakan alat palu, memukul ibu jari untuk mendapatkan bisep refleks
2.7 Mampu melakukan pengujian trisep refleks
2.7.1 Meminta pasien untuk duduk di bersantai
2.7.2 Menempatkan lengan pasien pada lengan siswa
2.7.3 Menempatkan lengan pasien pada posisi yang tepat
2.7.4 Meminta pasien untuk bersantai
2.7.5 Menekan tendon trisep untuk mendapatkan trisep refleks
2.8 Mampu melakukan pengujian brakioradialis refleks
2.8.1 Meminta pasien untuk duduk di bersantai
2.8.2 Menempatkan lengan pasien pada posisi yang tepat
2.8.3 Menempatkan lengan pasien pada lengan siswa
2.8.4 Meminta pasien untuk bersantai
2.8.5 Menekan tendon brakioradialis untuk mendapatkan brakioradialis refleks
2.9 Mampu melakukan pengujian refleks lutut
2.9.1 Meminta pasien untuk duduk dengan salah satu kaki tersentuh lantai
2.9.2 Melakukan palpasi di sisi kanan dan sisi kiri tendon lutut's
2.9.3 Holding daerah distal femur dengan satu tangan
2.9.4 Menekan tendon patella untuk mendapatkan lutut refleks
2.10 Mampu melakukan pengujian refleks Achilles
2.10.1 Meminta pasien untuk duduk dengan salah satu kaki tersentuh lantai, atau mengikat ke
bawah dalam posisi rentan, atau melakukan posisi lutut
2.10.2 Peregangan daerah Achilles
2.10.3 Menekan tendon Achilles untuk mendapatkan refleks Achilles

I. PEMERIKSAAN FUNGSI SENSORIK
Gangguan otak, medulla spinalis, dan saraf perifer dapat menyebabkan gangguan fungsi
sensorik. Gangguan semacam ini tidak terlihat sebagai gangguan motorik atau piala otot. Gangguan
sensorik dapat menyebabkan parestesia, atau yang lebih sensitif: hyperesthesi. Canalis sentralis
medula spinalis dapat menyebabkan gangguan fenomena disosiasi: perasaan analgesik untuk sensasi
panas dan rasa sakit saja, sedangkan sensasi yang lain mungkin masih bisa dirasakan. Sebuah neurotik
sering mengeluh tentang "serangga merayap perasaan" pada seluruh permukaan kulit itu.
Untuk pemeriksaan sensorik, titik-titik di bawah ini harus dipahami:

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
2
1. Pasien harus dalam kondisi sadar
2. Pasien tidak boleh dalam kondisi lelah, kelelahan akan menyebabkan gangguan perhatian dan
memperpanjang waktu-reaksi
3. Pasien harus mengetahui dan memahami prosedur pemeriksaan. kerjasama Dokter-pasien
sangat penting
4. Oleh karena itu, dokter harus menjelaskan prosedur dan tujuan pemeriksaan kepada pasien
5. Mungkin ada manifestasi objektif selama pemeriksaan misalnya mengubah meniru, berkedip-
mata, dan gerakan tubuh. Ada juga kemungkinan dilatasi pupil, peningkatan denyut per menit,
dan berkeringat
6. Pemeriksa tidak harus berkonsentrasi hanya pada sensasi, tapi juga pada intensitas dan
gradasi sensasi yang dirasakan oleh (melalui respon pasien)
7. Setiap orang mungkin memiliki persepsi yang berbeda dan interpretasi stimulus yang
diberikan kepada kulit pada setiap area tubuh, dan juga salah satu dapat memberikan respons
yang berbeda dalam situasi yang berbeda. Mengulangi pemeriksaan pada hari berikutnya
disarankan
8. Prinsip simetris sangat penting, untuk membandingkan sisi kanan dengan sisi kiri. Prinsip
Extreme juga penting, untuk membandingkan tengah dengan titik ekstrim dari tubuh untuk
menjamin bahwa pemeriksaan cukup akurat
9. Sensorik pemeriksaan harus dilakukan perlahan (tidak terburu-buru), dengan menggunakan
instrumen yang benar dan menyimpan, dan pasien harus rileks
10. Hasil fungsi sensorik terkadang luar biasa, membingungkan, dan sulit untuk
menginterpretasikan. Oleh karena itu kita harus berhati-hati untuk menarik kesimpulan

A. PEMERIKSAAN SENSASI TAKTIL
Instrumen: sikat halus, kapas, tissue, bulu, atau titik akhir dari jari menyentuh kulit sangat
lancar. Rangsangan tidak harus memberikan tekanan ke daerah sub Cutis. Intensitas rangsangan dapat
meningkatkan di bidang kelapa sawit yang memiliki tebal Cutis. Pemeriksa membutuhkan pasien
merespon, meminta pasien untuk menjawab "ya" atau "tidak" apakah ada atau tidak ada stimulus yang
dirasakan, meminta pasien untuk menyebutkan lokasi setiap stimulus yang diberikan, dan meminta
pasien untuk menyebutkan perbedaan lokasi rangsangan yang diberikan di antara dua tanda.
Bidang kulit dirangsang oleh sensasi sentuhan harus bebas dari rambut apapun karena rambut
akan bergerak sepanjang sensasi yang diberikan yang akan menyebabkan bias penafsiran. Kelainan
sensasi taktil dapat berupa:
1. Kelainan sensasi disebut anestesi, hipestesia, hyperesthesia, yang digunakan membingungkan
untuk setiap sensasi berubah.
2. Kelainan dalam arti sentuhan cahaya disebut tigmanesthesia

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
3
3. Kelainan dalam sensasi-rambut disebut trikoanasthesia
4. Kelainan dalam menyebutkan lokasi stimulus yang diberikan disebut topoanosthesia
5. Kelainan dalam menyebutkan surat yang ditulis pada permukaan kulit disebut graphesthesia
Pasien harus dalam posisi terlentang; tertutup mata atau pasif ditutup tanpa memberikan
tekanan ke bola mata. Pasien harus santai dan daerah kulit yang layu diberikan stimulus harus bebas
dari pakaian.

B. PEMERIKSAAN SENSASI NYERI SUPERFICIAL
Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah jarum biasa, jarum yang kedua belah
pihak yang tajam dan tumpul, atau jarum di dalam "palu-refleks"; stimuli atau rangsangan panas listrik
tidak dianjurkan
Prosedur:
1. Mata pasien harus ditutup
2. Pemeriksa harus mencoba alat bagi diri mereka sendiri pertama
3. . Pemeriksa harus melakukan pemeriksaan sensasi dengan aman, tanpa menyebabkan
perdarahan atau-luka
4. Pemeriksa harus melakukan pemeriksaan yang benar menggunakan sisi tajam dan sisi tumpul
dari instrumen
5. Pemeriksa membutuhkan pasien merespon apakah sensasi yang diberikan tajam atau tumpul
6. Pemeriksa membutuhkan pasien merespon tentang intensitas ketajaman sensasi yang diberikan
7. Jika ada sensasi abnormal yang penurunan intensitas, pemeriksaan harus diulang dari daerah
abnormal ke daerah normal
8. Jika ada sensasi abnormal yang meningkatkan intensitas, pemeriksaan harus diulang dari daerah
abnormal ke daerah normal
Kelainan sensasi nyeri yang dangkal:
1. Alganesthesia atau analgesia digunakan untuk daerah yang tidak peka terhadap rangsangan
2. Hypalgesia ini disebabkan oleh penurunan intensitas untuk setiap stimuli
3. Hiperalgesia ini disebabkan oleh meningkatnya intensitas untuk setiap stimuli

C. PEMERIKSAAN SENSASI TERMAL
Prinsip dasar dari alat untuk pemeriksaan sensasi termal adalah sebuah tabung diisi dengan air
panas dan dingin. Metal tabung lebih disukai daripada tabung kaca karena kaca merupakan konduktor
buruk dari logam. Sensasi dingin kebutuhan air ° C 5-10 dan sensasi panas kebutuhan air 40-45°C. Di
bawah 5 derajat dan lebih dari 45 derajat akan menimbulkan rasa sakit.
Prosedur:
1. Pasien dalam posisi terlentang

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
4
2. Pasien adalah mata tertutup
3. Pemeriksa harus mencoba sensasi termal untuk dirinya sendiri terlebih dahulu
4. Tabung ini menyentuh pada kulit pasien dan pasien diminta apakah ada sensasi panas atau
dingin
5. Sensasi hangat dapat digunakan sebagai variasi
6. Orang normal bisa menyebutkan perbedaan antara 2-5°C
Kelainan pada sensasi termal disebut thermanesthesia, thermhypesthesia,
thermhyperesthesia, yang digunakan baik untuk sensasi dingin dan panas. Jika pasien hanya dapat
terasa hangat atau panas untuk kedua rangsangan dingin dan panas, kondisi ini disebut
isothermognosia.

D. PEMERIKSAAN GERAKAN DAN POSISI
Prinsip umum:
Gerakan sensasi juga disebut "sensasi kinetik" atau "aktif / sensasi gerakan pasif"
Gerakan sensasi menggambarkan kesadaran gerakan dalam area tubuh
Posisi sensasi atau sensasi postur menggambarkan kesadaran gerakan tubuh menuju tempat di
mana tubuh berdiri
Istilah "arteresthesia" yang digunakan untuk setiap persepsi setiap gerakan artikulasi dan
statognosis menggambarkan kesadaran postur
Persepsi gerakan tubuh tergantung pada gerakan artikulasi dan stretchness otot
Orang normal bisa merasakan perbedaan antara gerakan 1-2 derajat artikulasi interfalangealis
Tujuan pemeriksaan adalah dengan mewajibkan persepsi pasien terhadap gerakan, menuju
arah kekuatan, gerakan, rentang pergerakan, sudut minimal gerakan yang dapat dirasakan, dan
kemampuan pasien untuk menyebutkan lokasi jari mereka di dalam tempat.
Prosedur:
Pemeriksaan ini tidak memerlukan alat khusus
Pasien mata tertutup, pasien dalam posisi terlentang atau duduk
Jari pasien harus bebas dan santai dan bisa dipindahkan secara pasif oleh penguji, sentuhan
lancar tanpa menyebabkan tekanan apapun pada jari-jari
Jari diperiksa tidak harus bergerak aktif, dan bebas dari jari-jari lain
Pasien akan ditanya apakah ada atau tidak ada pergerakan apapun pada bahwa jari diperiksa
Jika ada kelainan pada sensasi gerakan, pemeriksa harus mencoba lagi pada area yang lebih
besar dari tubuh, misalnya kaki atau tangan
Cara lain untuk memeriksa adalah menempatkan jari diperiksa pada posisi tertentu sementara
mata pasien tertutup, lalu tangan lain untuk jari yang sama harus menjelaskan posisi yang tepat
bahwa jari diperiksa sebelumnya

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
5
E. PEMERIKSAAN GETARAN
Sensasi getaran juga palesthesia disebut yang menjelaskan kemampuan untuk merasakan
gerakan getaran ketika garpu tuning bergetar menyentuh kepada tulang tubuh.
Instrumen yang digunakan:
Sebuah garpu tala 128 Hz
Ada pendapat mengatakan bahwa menggunakan garpu tala 256 Hz lebih baik
Tulang tubuh yang akan disentuh oleh garpu tala digetarkan adalah jari pertama kaki, maleotus
lateral / medial, tibia, sacrum, bifida illiaca anterior superior, veterbra prosesus spinosus, tulang
dada, clavicula, radius stiloideus prosesus / ulna, dan artikulasi jari kaki .
Prosedur:
Getar garpu tuning dengan menekan akar garpu tuning pada tempat yang keras
Tempatkan akar garpu tuning segera pada tulang diperiksa
Perhatikan intensitas dan durasi getaran
Baik intensitas dan durasi getaran yang tergantung pada interval memperkuat getaran dan
waktu antara "hit" dan "diletakkan"

Hasil
Normal jika pasien dapat kaki getaran maksimum, lebih penting ketika pasien masih bisa
merasakan getaran mengurangi; kondisi abnormal palanesthesia disebut ketika pasien bisa tidak kaki
getaran apapun

F. PEMERIKSAAN SENSASI TEKANAN
Prinsip-prinsip Umum:
1. Hal ini juga disebut piesthesia
2. Tekanan sensasi berkaitan erat dengan sensasi sentuhan, tetapi juga terkait dengan tekanan
persepsi daerah sub Cutis.
3. Tekanan sensasi juga terkait erat dengan sensasi posisi via kolom spinals posterior medula
Instrumen:
Setiap hal-hal yang tumpul, titik akhir jari mungkin dapat digunakan
Untuk pemeriksaan kuantitatif, menggunakan kepala atau tekanan aesthesiometer piesimeter.
Prosedur:
Pasien dalam posisi terlentang, mata tertutup
Setiap hal yang tumpul menekan kulit, otot atau tendon
Minta pasien apakah ada atau tidak ada tekanan yang terasa dan menyebutkan lokasi.

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
6
Pemeriksaan Sensasi Tekanan Sakit
Tidak memerlukan alat khusus. hal Blunt, titik akhir jari mungkin dapat digunakan.
Prosedur:
Massa otot, tendon, atau saraf dangkal diperiksa oleh menekan dengan titik akhir jari itu,
mencubit. Pasien akan ditanya apakah ada atau tidak ada rasa sakit tekanan sensasi yang dirasakan,
jawabannya harus membandingkan dengan intensitas pemeriksaan.

II. PEMERIKSAAN REFLEX FISIOLOGIS
Prinsip-prinsip Umum:
1. Pemeriksaan refleks fisiologis biasanya dilakukan bersama dengan pemeriksaan fisik, sehingga
pemeriksaan ini tidak eksklusif dilakukan, kecuali bila ada kasus khusus yang perlu
pemeriksaan refleks fisiologis yang akurat.
2. Kasus-kasus khusus yang biasanya terkait erat dengan ini mengeluh utama: kelelahan (mudah
lelah), kesulitan dalam berjalan, gangguan atau ketidakmampuan untuk berjalan, paraesthesia,
nyeri otot, sakit pada kaki, otot piala gangguan, nyeri punggung, dan gangguan fungsi otonom
(ereksi , buang air kecil, atau buang air besar).
3. Refleks fisiologis adalah: refleks peregangan otot yang nyata dengan merangsang tendon,
periosteum, tulang, artikular, fasia, atau aponeurosis. Mereka refleks mungkin akan
ketinggalan-ditafsirkan sebagai tendon refleks atau refleks periosteum. Refleks yang terwujud
oleh peregangan otot dan bukan oleh tendon. Tendon adalah daerah di mana rangsangan ini
mudah dilakukan. Karena refleks mungkin terjadi melalui organ sensorik (untuk spindle
neuromuskuler misalnya), yang disebut propioseptic refleks refleks.

Prinsip Dasar Pemeriksaan Reflex:
1. Instrumen yang biasa digunakan adalah refleks-palu, yang terbaik biasanya terbuat dari karet.
Ini layu bahan tidak menimbulkan rasa sakit. Nyeri dihindari dalam pemeriksaan refleks
karena akan menyebabkan bias penafsiran
2. Pasien harus dalam posisi santai, sangat bersantai di daerah yang akan diperiksa, dan daerah
yang harus gratis yang dapat memberikan manifestasi maksimum tertentu refleks
3. Stimulasi harus diberikan secara langsung dan cepat, intensitas harus dalam batas normal,
tidak menyebabkan sakit
4. Reaksi yang terjadi tergantung pada tonus otot, sehingga akan membutuhkan "kontraksi
minimal" dari otot diperiksa tertentu. Jika pemeriksa ingin membandingkan sisi kiri dan kanan,
posisi kaki harus simetris.

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
7
Interpretasi:
Sebuah refleks dapat ditafsirkan sebagai negatif,, meningkatkan penurunan normal, atau
hiperaktif. Berikut adalah juga kriteria kuantitatif:
0 : tidak ada respon
+1 : Agak berkurang; rendah normal
+2 : Normal; rata-rata
+3 : Brisker dari rata-rata, masih fisiologis (tidak harus indikatif)
+4 : Sangat cepat hiperaktif, sering dikaitkan dengan clonus, sering menunjukkan penyakit

A. PEMERIKSAAN REFLEX LENGAN / TANGAN
Refleks yang paling penting dari lengan / tangan yang refleks biseps, trisep refleks,
brachoradialis refleks, dan jari-refleks fleksor. Jadi, keempat refleks dilakukan secara rutin dalam
pemeriksaan neurologis untuk memeriksa refleks lengan / tangan.
1. Reflex Bisep (gambar 1)
Pasien dalam kondisi santai, duduklah
Lengan pasien harus bersantai dan sebagian flex di siku dengan telapak ke bawah.
Letakkan siku pasien pada lengan pemeriksa's / tangan
Letakkan ibu jari pemeriksa tegas pada tendon biseps pasien
Menggunakan-palu refleks, pemogokan ibu jari Anda untuk mendapatkan refleks biseps
Reaksi pertama adalah kontraksi dari otot bisep dan kemudian fleksi siku
Bisep adalah otot supinator untuk lengan bawah, maka akan menyebabkan gerakan supinasi
ketika dirangsang Jika ini meningkatkan refleks, zona refleks akan menjadi semakin luas dan
refleks ini dapat diperoleh oleh klavikula mencolok, akan ada fleksi pergelangan tangan dan
jari; dan adduksi ibu jari
M. Biceps brachii adalah diinervasi oleh n. muscu locutoeneus (C5-C6)
2. Reflex Trisep (gambar 2a dan 2b)
Minta pasien untuk duduk di relay, posisi
Letakkan lengan pasien di lengan pemeriksa's / tangan
Posisi pasien adalah sama dengan pemeriksaan refleks biseps
Minta pasien untuk bersantai lengan mereka
Jika lengan telah sepenuhnya rileks (dengan meraba otot trisep: tidak peregangan),
pemogokan tendon trisep yang melewati fossa olecrani
Reaksi ini kontraksi dari otot trisep dan cahaya gertakan. Reaksi ini bisa dilihat atau dirasakan
oleh lengan pemeriksa yang mendukung lengan pasien

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
8
M. Triceps brachii adalah diinervasi oleh n. radialis (C6-C8). Proses refleks adalah melalui C7
3. Reflex Brakioradialis (gambar 3)
Cradle pasien lengan bawah di satu tangan, menempatkan ibu jari di atas jari-jari.
Tapping tepat di atas proses stytoid dari jari-jari dengan lengan bawah di semiflexion dan
semipronation penyebab fleksi siku, dengan supinasi variabel.
Palu pemogokan thumbnail pemeriksa dan bukan jari-jari pasien.
Jangan memukul diri pada tulang pasien terlindungi.
Pemeriksa dapat sangkutan kedua sisi lengan berdampingan untuk perbandingan akurat
tanggapan dari dua lengan.
Jika refleks yang berlebihan, ada dikaitkan fleksi pergelangan tangan dan jari, dengan adduksi
lengan bawah.
Ketika dahan aferen dari refleks terganggu, mungkin ada kedutan dari fleksor dari tangan dan
jari tanpa fleksi dan supinasi siku, ini dinamakan inversi dari refleks.
4. Reflex Fleksor Finger (gambar 4)
Ini juga disebut "tanda Wartenberg's"
Minta pasien untuk duduk dalam posisi rileks
Pasien tangan diletakkan di meja dan harus sebagian terlentang dan jari-jari ringan flex
Tempatkan 2 dan 3 jari pemeriksa di telapak tangan pasien, dan menyerang jari-jari sedikit
tapi cepat dengan ujung datar refleks palu
Refleks memanifestasikan oleh fleksi dari semua empat jari dan fleksi ibu jari distal
Umumnya, refleks ini sulit untuk menjabarkan, terutama untuk pemeriksa berpengalaman
Wartenberg (nama orang) menyangka bahwa refleks ini merupakan salah satu refleks yang
paling penting dari lengan / tangan

B. PEMERIKSAAN REFLEX KAKI
1. Patela / Reflex quadriceps (gambar 5a sampai 5e)
Pasien dalam posisi duduk dengan kaki menggantung
Melakukan palpasi di sisi kanan dan sisi kiri tendon lutut
Holding daerah distal paha dengan satu tangan, sementara yang lain tangan mencolok tendon
patella untuk mendapatkan lutut refleks
Pemeriksa tangan yang memegang daerah distal paha akan merasakan kontraksi paha depan
dan pemeriksa - dapat-melihat gerakan tiba-tiba dari bagian bawah kaki
Cara lain untuk memeriksa (gambar 5c):
Meminta pasien untuk berpegangan tangan sendiri
Mencolok tendon patella sementara pasien adalah menempatkan / nya tangan saling
Metode ini disebut "penguatan"

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
9
Jika pasien tidak bisa duduk, posisi terlentang disarankan (gambar 5d)

2. Reflex Achilles (gambar 6)
Meminta pasien untuk duduk dengan salah satu kaki menggantung (gambar 6a), atau
berbaring dalam posisi terlentang (gambar 6b), atau berdiri di atas lutut yang bagian dari
tungkai bawah dan kaki menggantung meja pemeriksaan luar (gambar 6 c)
Peregangan tendon Achilles dengan memegang kaki sebagai arah dorsoflexion
Mencolok tendon Achilles 'ringan dan cepat untuk memperoleh Achilles refleks, yang tiba-
tiba fleksi kaki
"Penguatan" juga dapat dilakukan dalam penelitian ini

Prosedur Pelaksanaan:
1. Lakukan pemeriksaan sensori taktil pada pasien pada daerah yang berbeda dari kulit, minta
pasien untuk menyebutkan lokasi setiap stimulus yang diberikan, dan perbedaan lokasi
rangsangan yang diberikan di antara dua tanda.
2. Lakukan pemeriksaan sensasi rasa sakit dangkal menggunakan sisi tajam dan tumpul
instrumen, merangsang dengan intensitas minim tanpa menyebabkan perdarahan, merangsang
satu tajam dan tumpul setelah lain, tanyakan pasien apakah stimulasi yang tajam atau tumpul,
dan menyebutkan perbedaan stimulasi, apakah itu tajam atau tumpul
3. Lakukan pemeriksaan refleks bisep, trisep, brakioradialis, patela, dan Achiles sampai refleks
diakuisisi.

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
10
PEMERIKSAAN ORTOPEDI

Dalam pemeriksaan ortopedi, dokter ini kebutuhan peralatan atau instrumen:
1. Pita pengukur
2. Goniometer: besar dan kecil
3. Keselamatan pin, roda Wattenberg's
4. Senter
5. Stetoskop
6. Reflex hammer

1. SEJARAH
A. Lancar keluhan dan gejala
Keluhan para pasien yang paling sering panduan yang digunakan oleh dokter untuk membuat
diagnosis. Keluhan ini diklasifikasikan sebagai:
a. Sakit
b. Morfologi kelainan: deformitas, pembengkakan
c. Gangguan Fungsional: kekakuan, kelemahan, ketidakstabilan, Nyeri dll merupakan keluhan
yang paling umum yang membuat pasien datang ke ahli ortopedi tersebut. Oleh karena itu,
harus dianalisis: lokasi (lokal atau menyebar), karakteristik (menusuk, terbakar, knifelike,
kusam), faktor yang mempengaruhi (posisi: berdiri, berjalan, duduk, batuk, bersin, buang air
besar), rasa sakit, dll.
B. Sebelumnya atau sejarah masa lalu dengan gejala lain: demam, keletihan, dan berat undian.
Sebelumnya pasien penyakit (diabetes, hipertensi, dll), konsumsi obat-obatan, daging terakhir adalah
penting untuk trauma.
C. Riwayat keluarga
D. Pribadi sejarah:
Umum pembangunan dan kondisi kesehatan
Antenatal pembangunan
Sebelumnya penyakit
Kebiasaan: merokok, dll alkoholisme
Perempuan: menarche, menstruasi, menopause, kehamilan dan pengiriman.
Kelainan bentuk
E. latar belakang Sosial

II. PEMERIKSAAN FISIK

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
11
Posisi pasien selama pemeriksaan dapat berupa:
 Berjalan
 Cenderung
 Berdiri
 Rusuk
 Duduk
 Terlentang

A. Lihat / inspeksi
Umum pemeriksaan dimulai dengan observasi ketika pasien memasuki ruang pemeriksaan,
baju kain, duduk, berbaring, dan berpakaian kain. Observasi ini meliputi:
a. Penampilan pasien, wajah, dan gaya. Untuk analisis kiprah, pasien diminta untuk berjalan dan
dokter mengevaluasi: tumit mogok, fase sikap, dari kaki, dan fase ayunan (gerakan alami).
b. Pasien postur tubuh (posisi): posisi tulang belakang, kelainan bentuk sendi, dll
c. Tubuh simetri dan kontur: ubahan bawaan atau diperoleh di kontur tubuh, hipertrofi, bengkak,
efusi, atrofi, dan kelainan bentuk.
d. Kulit: warna, gangguan peredaran darah, luka, kapalan, eksim, dan Nevi
e. Bantu ortopedi: korset, kruk, tch, prosthesis, harness, brace, dan tebu.

B. Meraba / Palpasi
Pemeriksaan ini digunakan untuk mengevaluasi jaringan, tulang dan kondisi sendi, kelembutan
kelainan morfologis teraba, dan gangguan fungsional selama gerakan. Oleh karena itu, pengetahuan
anatomi adalah penting untuk memahami. Evaluasi dalam penelitian ini meliputi:
a. Kulit dan jaringan subkutan
Tangan pemeriksa diletakkan pada kulit pasien. Ini menunjukkan perubahan inflamasi (suhu,
perfusi) atau trauma squalled (bekas luka, otot kontur alterate) atau gangguan peredaran darah.
Temuan:
suhu kulit:
 hangat / dingin (penurunan peredaran darah, arteriosklerosis)
 panas (inflamasi)
keringat sekresi:
 lembab (lability otonomic)
 kering (saraf perifer lesi, gangguan endokrin)
status tropis:
 lunak / keras (bekas luka, kalus, hipertrofi)
 tebal / tipis: injeksi lokal kortison

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
12
 kasar / halus
jaringan subkutan
 mudah untuk menggantikan
 tetap
sulit untuk menggantikan
b. Otot dan tendon.
Palpasi otot harus dimulai dari asal ke penyisipan. Hal yang sama berlaku untuk palpasi bursae
dan selubung tendon (pembengkakan dan kertak).
Temuan:
perusahaan / keras
longgar / lembut (paresis, hypotonicity)
elastisitas / kaku
bergerak / tetap (tumor, inflamasi)
c. Tulang dan sendi.
Temuan:
tulang: halus / kasar (exostosis, periostitis, sequalle fraktur)
sendi:
 bersama ruang lebar
 bersama kapsul (menebal, tendon)
kelembutan ligamen dan tendon:
Moderat kelembutan:
 Hypermobile segmen
 Shuerman penyakit
 Bersifat kemunduran
Mark kelembutan:
 Patah
 Osteoporosis
 Bekhterev's Disease
 Hemangioma
Sangat Mark Kelembutan:
 Hernia Disk
 Ankylosing
 Tumor
posisi untuk struktur bersama dan mobilitasnya
d. Saraf dan pembuluh.

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
13
Pemeriksaan ini ditunjukkan ketika pemeriksaan sebelumnya tidak mampu untuk menetapkan
penyebab lesi ke sendi anatomi atau struktur otot-tendeneous, karena saraf tepi dan pembuluh darah
cenderung mengikuti jalur umum. Jadi, dokter harus memeriksa "neurologis titik tender". Hasil
palpasi sistematis dalam proksimal untuk distal (pusat perifer) arah.
Temuan:
Kapal dinding: elastis atau kaku (sclerosis)
Kacang-kacangan pada kedua sisi
uji Fist pembuatan
uji Berjalan

C. Pindahkan / pengujian gerak
a. Gerakan aktif. Semua struktur dari sendi (kontraktil atau non-kontraktil)
b. Gerakan pasif. Semua struktur kecuali jalur motor
c. Gangguan dan kompresi dari sendi. Gangguan: traksi dan kompresi pada sendi dengan aktivitas
otot (uji lesi trans dari permukaan artikular, struktur internal, kapsul sendi, dan ligamen)
d. Intraarticular perdarahan. Paralel pendarahan anggota bersama tanpa aktivitas otot (uji lesi trans
dari struktur yang sama seperti di atas, terutama permukaan artikular)
e. Otot resistensi tes. Otot dan tendon diuji untuk kekuatan dan kelembutan tanpa gerakan sendi

Catatan
Pengukuran gerak sendi harus dalam posisi nol. Nilai derajat sudut menunjukkan amplitudo
gerak dari posisi nol. Siswa harus mengetahui kisaran normal gerak sendi:
1. Tulang belakang serviks: maju dan mundur bending, bending lateral, rotasi.
Dada dan tulang belakang lumbal: Maju dan mundur bending, bending lateral, rotasi.
2. Bahu: Lateral penculikan, maju / mundur membesarkan, adduksi horisontal / penculikan,
eksternal / rotasi internal, eksternal / internal dengan lengan abductive, gerakan mengangkat
lengan: ketinggian lateral, ke depan elevasi, elevasi miring ke depan dan lateral, elevasi miring ke
belakang dan lateral, elevasi miring ke depan dan medial. Pengujian dan gerak tukang menyepuh
emas bahu: penculikan scapular dan adduksi, elevasi scapular dan depresi, rotasi skapula pada
dada. Gabungan gerakan: mengangkat tangan sepanjang bagian belakang dari pantat hingga
mencapai skapula. Ukur distal antara tangan dan ruas terkemuka, menurunkan tangan dari bagian
belakang leher ke wilayah scapular antar. Proses spinosus yang tangan hanya dapat mencapai
tercatat turun untuk dokumentasi gerakan, menempatkan tangan di bahu yang berlawanan dan
mengangkat tangan sampai menyentuh telinga yang berlawanan di kepala.
Normal ROM bahu:
Penculikan : 0° - 1600/1800

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
14
Internal rotasi : 00 - 90° (diculik lengan)
Eksternal rotasi : 0° - 90°
Fleksi : 0° - 180°
Extension : 0° - 40°
3. Siku: Fleksi / ekstensi
Normal ROM Siku ini:
Fleksi : 00 - 1400
4. Lengan bawah: Pronasi dan supinasi
Normal ROM lengan bawah:
Pronasi : 00 - 750
Supinasi : 00 - 800
5. Wrist: Fleksi / ekstensi, radial / penyimpangan ulnaris
Normal ROM pergelangan tangan:
Gerakan Aktif: harus diuji terhadap perlawanan
Fleksi : 00 - 600
Extension : 00 - 500
Ulnar deviasi : 00 - 350
Radial penyimpangan : 00 - 200
6. Hip: fleksi / ekstensi, abduksi / adduksi, eksternal / rotasi internal
Normal ROM pinggul:
Ekstensi : 50 - 200
Fleksi : 00 - 1200
Penculikan : 00 - 400
Adduksi : 00 - 250
Internal rotasi : 00 - 450
Eksternal rotasi : 00 - 450
7. Lutut: fleksi / ekstensi dan eksternal / rotasi internal
Normal ROM lutut:
Fleksi : 00 - 1350
8. Ankle: Plantar fleksi / dorsofleksi
Normal ROM pergelangan kaki:
Plantar fleksi : 0° - 55°
Dorsiflexion : 0° - 15°

III. PEMERIKSAAN TAMBAHAN

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
15
Setelah diagnosis kemungkinan telah dibuat, adalah mungkin untuk memutuskan untuk
rontgenologic, laboratorium, fisik / pemeriksaan listrik, dan lainnya dan studi fungsi.
a. Rontgenologic Pemeriksaan
Tujuan adalah untuk membuat atau mengkonfirmasikan diagnosis; sejauh dan kondisi lesi,
rencana pengelolaan, dan rendah sampai setelah perawatan. Sistematik membaca radiografi harus
dimulai dari identitas pasien, tanggal X-ray, jaringan lunak, dan sendi. Untuk jaringan lunak; mengambil
untuk variasi dalam bentuk: atrofi otot, pembengkakan, atau menggembung. Variasi con kepadatan:
Contoh meningkatkan: kalsifikasi, hematoma atau abses, benda asing, dll dan contoh penurunan
densitas dengan lemak atau gas. Untuk mempelajari tulang dan sendi tergantung pada anatomi. Secara
umum, kita mencari suatu kelainan bentuk dan mendatang arsitektur nya. Contoh: penyakit Paget,
secara keseluruhan mungkin bengkok atau mungkin terlalu lebar. Meningkatkan kepadatan tulang
(sklerosis) atau penurunan kepadatan tulang (osteoporosis atau penggantian oleh jaringan abnormal).
Struktur trabecular biasanya terlihat (diobrak-abrik atau bahkan tidak ada) dan jangan lupa bahwa
daerah kosong tidak kista karena jaringan apapun dapat terlihat seperti kista. Setelah itu, kita mulai
untuk mencari permukaan periosteal (infeksi atau keganasan), korteks (kehancuran) dan endosteum
(itu adalah "tajam dan jelas" atau "fuzzy dan digali").
Radiografi sendi terdiri dari tulang mengartikulasikan dan ruang bersama. Normal ruang sendi: 1 mm
atau kurang (sendi karpal) untuk 6-8 mm (lutut). ruang bersama anak-anak jauh lebih luas daripada
orang dewasa karena epiphysis masih radiolusen (cartilago).
Mencari:
Penyempitan ruang sendi
harmoni sendi
Asimetri
Bony pertumbuhan yang (osteofit)
Chondrocalcinosis
badan Loose
Jika perlu, kita harus membandingkan antara abnormal dengan maupun sisi normal. Radiografi
dengan kontras media biasanya menggunakan cairan yodium berbasis yang dapat disuntikkan ke dalam
sinus, rongga sendi, atau kanal tulang belakang. X-ray menggunakan media kontras terdiri dari:
sinography, arthrography, dan mielografi. Xeroradiography, tomografi, computed tomography (CT),
dan Magnetic Resonance Imaging (MRI) adalah pemeriksaan di muka ortopedi.
Pemeriksaan radiologis lainnya adalah USG diagnostik, pencitraan dionuclide, tulang-mencari
isotop dan radionu pemeriksaan lain clide majemuk.

b. Laboratorium Pemeriksaan

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
16
Pemeriksaan darah terdiri dari: darah non-spesifik abnormal meliputi: anemia hipokrom
(rheumatoid arthritis, atau perdarahan gastrointestinal); leukositosis (infeksi); eritrosit tingkat
pengendapan (LED) meningkat pada inflamasi akut dan kronis matory gangguan dan setelah cedera
jaringan. LED ini biasanya di imunoglobulin monoklonal dan LED tinggi hampir wajib dalam
myelomatosis. Protein C-reaktif meningkat pada kronis pada artritis inflamasi dan setelah cedera atau
untuk memantau kemajuan dan aktivitas rheumatoid arthritis. Plasma gamma-globulin dapat menilai
penyakit rematik dan khususnya di myelomatosis.

IV. PEMERIKSAAN NEUROLOGIS PADA ORTOPEDI
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi lokasi dan luasnya lesi.
A. Pemeriksaan Sensory
Skema dermatom dari innervations perifer pengetahuan kulit adalah penting untuk mengerti.
Pemeriksaan meliputi:
1. Sensasi taktil: anestesi, hipestesia, dan hyperesthesia (gumpalan kapas)
2. Sakit sensasi (Wattenberg): analgesia, hypalgesia, hiperalgesia, atau sensasi rasa sakit tertunda.
3. Suhu akal: tabung reaksi hangat dan dingin.
4. Posisi akal: persepsi dari gerakan sendi
5. Iritasi fenomena
6. Nyeri pada peregangan saraf
7. Pengujian refleks:
mendalam refleks:
a. refleks biseps
b. trisep refleks
c. brachio-radialis refleks
d. quadriceps refleks
e. trisep surae refleks
dangkal refleks:
a. refleks perut
b. Babinski kaki tanda
8. Koordinasi test: arah gerakan, koordinasi statis dan postural dan rating refleks
9. Listrik pengujian otot:
1. Uji kualitatif : Paradic dan Galvanic stimulasi
Signifikan dari reaksi degenerasi (RD) Diagnostik
2. Uji kuantitatif

B. Kekuatan otot evaluasi

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
17
Evaluasi Skor Fungsi
Normal 5 Kendali berbagai gerakan melawan gravitasi dan pada latihan maksimal
Bagus 4 Kendali berbagai gerakan melawan gravitasi dan terhadap latihan sedikit
Lemah 3 Kendali berbagai gerakan melawan gravitasi tapi tanpa perlawanan
tambahan
Sangat Lemah 2 Sangat lemah 2 gerakan aktif hanya dengan penghapusan gravitasi, tidak
ada gerakan besar terhadap perlawanan
Sisa 1 Ketegangan otot teraba tanpa gerakan bersama
Nol 0 Tidak ada tanda kontraktilitas

V. PEMERIKSAAN DAERAH ORTOPEDI
(1) Shoulder Girdle dan Pectoral
Gejala
Sakit
Kekakuan
Pembengkakan
Deformity
Instabilitas
Kelemahan
Hilangnya fungsi

Tanda-tanda
Pasien diperiksa dari sisi depan dan sisi belakang. Kedua-atas Umbs, leher, dan dada harus
terlihat.
Lihat
bekas luka kulit, sinus (juga memeriksa axilta ini)
Shape: simetri, pembengkakan, wasting otot
Posisi: posisi normal-mungkin dislokasi
Merasa
Kulit: kehangatan
Bony poin dan jaringan lunak: SC bersama, klavikula, bersama AC, margin dari tendon, spinatus
glenoid supra
Bergerak
aktif dan pasif
Penculikan: 0° - 160/1800
Internal rotaion: 0° - 90° (lengan diculik)
Eksternal rotasi: 0° - 90°
Fleksi: 00 - 180°
Extension: 0° - 40°

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
18
(2) Siku
Gejala
Sakit
Kekakuan
Pembengkakan
Deformity
Instabilitas
gejala saraf ulnaris: kesemutan, mati rasa, kelemahan tangan
Hilangnya fungsi
Tanda-tanda
Lihat
Kedua atas limbah harus benar-benar terkena. Pasien memegang lengan di samping tubuh
dengan telapak tangan ke depan.
Deformity: varus, valgus
Otot buang
Benjolan

Merasa
Kembali dari kehangatan bersama, nodul subcutaneos, penebalan sinovial, fluktuasi (cairan)
Kembali dan sisi sendi: poin bertulang ditempatkan dengan benar?
Saraf ulnaris belakang condyte medial: penebalan atau hypersensitive?
Bergerak
Fleksi: 0° - 140°
Pronasi 0° - 90°
supinasi 0° - 90°
(3) Wrist
Gejala
Sakit
Kekakuan
Deformity
Hilangnya fungsi
Lihat
Scars
Deformity
Pembengkakan: diffuse, lokal
Merasa

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
19
Kehangatan
Kelembutan lokasi (de penyakit Quervain Teman-ujung styloid radial, kotak tembakau skafoid
patah-anatomi, OA-dasar 1 metakarpal, Kienbock Penyakit-atas bulan sabit, tenos ynovitis-over
tendon pergelangan tangan)
Bergerak
gerakan Aktif: harus diuji terhadap perlawanan
Fleksi: 0° - 60°
Extension: 0° - 50°
ulnaris penyimpangan 0° - 50°
penyimpangan Radial 00 – 150,
gerakan Pasif: telapak tangan tempat pasien atau punggung ke gether kemudian mengangkat
siku
kekuatan Grip

(4) Tangan
Gejala
Sakit
Deformity
Pembengkakan
Hilangnya fungsi
gejala sensorik dan kelemahan motor
Tanda-tanda
Tanyakan yang merupakan tangan dominan.
Lihat
Perhatikan postur istirahat kedua tangan.
Amati kaskade lembut
Kulit: bekas luka, warna, kering atau basah, berbulu atau halus
Pembengkakan
Deformity
Otot n buang
Kuku: tanda-tanda atrofi atau penyakit (psoriasis)
Merasa
Suhu dan tekstur
Pembengkakan: jaringan subkutan, sarung tendon, sendi, tulang
Kelembutan: pelokalan akurat

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
20
Bergerak
gerakan Aktif: meminta pasien untuk curl jari ke dalam fleksi penuh: mengamati jari penandaan,
kemudian memeriksa gerakan individu: MCP bersama, PIP bersama, DIP bersama
gerakan Pasif: memeriksa dengan cara yang sama
(5) Hip
Gejala
Sakit
Limp
Snapping atau sertifikat
Kekakuan dan kelainan bentuk
Berjalan kaki n dibatasi atau enggan

Daftar
Mulailah dengan berdiri berhadapan dengan pasien dan catatan umum nya membangun dan
simetri dari anggota badan menara,
Trendetenburg's Daftar: Penyebab dari tanda trendelenberg positif
 Nyeri pada berat peluru
 Kelemahan dari penculik pinggul
 Pemendekan leher femoralis
 Dislokasi atau subluksasi dari pinggul
Tanda-tanda dengan patient duduk
Tanda-tanda dengan pasien berbaring
Lihat
Periksa apakah panggul horizontal dan kaki ditempatkan symetrically
panjang Real
panjang Semu
Merasa
Kulit suhu dan kontur jaringan lunak
kontur Bone
Kelembutan
Bergerak
uji Thomas
Penculikan dan adduksi test
Test rotasi
gerakan abnormal

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
21
(6) lutut
Gejala
Sakit
Kekakuan
Mengunci
Deformity
Pembengkakan
Memberikan cara
Limp
Sign: dengan tegak pasien
Valgus atau kelainan varus terbaik dilihat dengan berdiri pasien dan berat peluru
Daftar dengan pasien terlentang Hying
Lihat
Wasting
Pembengkakan
Merasa
Kehangatan
Periksa cairan intra artikular: Ada empat tes yang berguna
1. Cross fluktuasi
2. Patella tekan
3. Bulge uji
4. Patella berongga uji
Bergerak
Fleksi dan ekstensi
Krepitus
Gerakan dengan loading kompartemen
Rotasi
Test untuk stabilitas
Ligamen jaminan: Varus dan uji valgus
Tes sedian pada ekstensi penuh dan sekali lagi pada 300 dari fleksi.
Ligamen cruciatum
 Anterior dan posterior uji Brower
 Lachman uji
uji McMurray's: tes untuk robek meniskus
bersama patellofemoral: test apprehention
(7) pergelangan kaki dan kaki

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
22
Gejala
Sakit
Deformity
Pembengkakan
Instabilitas
Kekebasan dan paraesthesia
Daftar dengan tegak pasien
Kiprah

Daftar dengan pasien duduk atau berbaring
Lihat
Merasa
Pindah:
Ankle joint
Subtatar bersama
Midtarsal bersama
Toes
Stabilitas
Kekuatan otot

VI. Kiprah
Kiprah adalah suatu proses rumit dipengaruhi oleh sejumlah mekanisme tubuh seperti
bergoyang batang, swing arm, dan gerakan kepala.
Kiprah siklus
1. Posisi fase: merupakan 60% dari siklus kiprah, itu dibagi lagi menjadi empat periode dengan lima
peristiwa yang dikenal sebagai penting dalam incidents.
Periode fase sikap yang
strike Heel
Midstance
Push-off
Percepatan
Para insidens kritis
strike Heel
Foot flate
Heel-off
lutut-band

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
23
Toe-off
2. Swing fase
Mulai dari kaki-off dan berakhir pada tumit mogok, pendudukan ini fase 40% dari siklus
berjalan.
Swing tahap dibagi menjadi tiga periode
ayunan awal
Midswing
Perlambatan
Penentu kiprah
panggul rotasi: Determinan pertama
panggul miring: Determinan kedua
fleksi lutut setelah tumit mogok pada fase sikap: determinan ketiga
kaki dan gerak kaki: determinan keempat
Lutut gerak: determinan kelima
perpindahan lateral panggul: determinan keenam
Patologis kiprah
Kelainan kiprah dapat disebabkan oleh:
a. Kelemahan otot
gluteus medius (para penculik Hib pokok). Jika lumpuh dan pasien berdiri di anggota tubuh
lumpuh rendah, sisi berlawanan dari panggul akan turun: tes Trendelenburg positif.
kalkaneus kiprah: otot gastrocnemius-soleus lumpuh.
Drop-kaki atau steppage kiprah: kelumpuhan otot yang dorsoflex kaki.
b. Struktural kelainan tulang dan sendi
kaki pendek
Antalgic lemas: disebabkan oleh kasih sayang menyakitkan tulang atau sendi dari anggota badan,
fase sikap kiprah yang singkat.
c. Gangguan neurologis
kiprah Spastic: Dalam kelenturan ada hypertonicity, hyper flexia, peregangan otot berlebihan
refleks, ketidakseimbangan otot tindakan kelompok tertentu cenderung otot dan deformitas.
Scissorlike kiprah, anak berjalan disebabkan oleh paraplegia spastik.
kiprah Ataxic
ataksia spinal disebabkan oleh gangguan jalur proprioseptif di sumsum tulang belakang atau
otak batang
ataxia cerebellar disebabkan oleh proses penyakit yang involve mekanisme koordinasi baik di
otak kecil dan sistem yang menghubungkan.
ataksia Friedreich, ataksia yang baik tulang belakang dan cerebellum dalam tipe.

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
24
Dystrophic kiprah ditemui di berbagai myopathies.
d. Cardiopulmonary penyakit
Analisis gaya berjalan
Cacat
Situs jenis dan aktual cacat adalah tidak ditentukan, dari jaringan lunak, tulang atau sendi.
uji Ober: Dilakukan untuk menentukan derajat contracture abduction pinggul.
uji Thomas
uji Galleazi
Ketimpangan n panjang ekstremitas
panjang Semu
panjang Aktual
panjang anatomi
Penilaian neurologis
pegang tangan refleks
Plantar abu-abu refleks
refleks Moro
Kagetkan refleks
reaksi Penempatan dan berjalan atau refleks melangkah
ekstensi crossed refleks
Penarikan refleks
mendukung respon positif atau kaki pelurus refleks
ekstensor dorong
leher Tonic refleks
Parasut reaksi atau perpanjangan pelindung senjata refleks
Righting refleks
refleks oral
reaksi Memiringkan

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
25
DAFTAR PERIKSA PEMERIKSAAN NEUROLOGI
(Pemeriksaan Sensory Taktil)

1. Jelaskan tujuan dan prosedur pemeriksaan
2. Mampu untuk memilih instrumen yang benar untuk pemeriksaan sensasi taktil
3. Mampu untuk meminta pasien merespon, meminta pasien untuk berkata 'ya' atau 'tidak' untuk
setiap stimulus
4. Mampu melakukan rangsangan cahaya pada kulit tanpa menyebabkan tekanan pada jaringan
subkutan
5. Mampu untuk meminta pasien merespon, minta pasien untuk menyebutkan lokasi masing-masing
stimulus
6. Mampu untuk meminta pasien merespon, minta pasien untuk menyebutkan perbedaan lokasi
rangsangan antara dua tanda

DAFTAR PERIKSA PEMERIKSAAN NEUROLOGI
(Pemeriksaan sensorik superfisial)

1. Jelaskan tujuan dan prosedur pemeriksaan
2. Mampu untuk memilih instrumen yang benar untuk pemeriksaan sakit dangkal
3. Minta pasien untuk menutup matanya dan mematuhi perintah
4. Cobalah untuk tusukan nya / dirinya sendiri
5. Merangsang dengan intensitas minim tanpa menyebabkan perdarahan
6. Merangsang tajam dan tumpul stimulasi satu demi satu
7. Mampu untuk meminta pasien merespon, meminta pasien apakah stimulasi yang tajam atau
tumpul
8. Mampu untuk meminta pasien merespon tentang intensitas ketajaman sensasi

DAFTAR PERIKSA PEMERIKSAAN NEUROLOGI
(Biceps Pemeriksaan Reflex)

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
26
1. Jelaskan tujuan dan prosedur pemeriksaan
2. Minta pasien untuk duduk dan rileks
3. Letakkan lengan pasien di lengan-pemeriksa's / tangan
4. Mengatur posisi lengan pasien yang lebih rendah antara posisi fleksi dan ekstensi, dan sedikit
rawan
5. Letakkan siku pasien di tangan pemeriksa
6. Letakkan ibu jari pemeriksa di tendon biseps pasien
7. Strike ibu jari pemeriksa dengan palu refleks untuk mengakuisisi refleks biseps
8. Pemogokan menghasilkan gerakan supinasi lengan bawah pasien

DAFTAR PERIKSA PEMERIKSAAN NEUROLOGI
(Triceps Pemeriksaan Reflex)

1. Jelaskan tujuan dan prosedur pemeriksaan
2. Minta pasien untuk duduk dan rileks
3. Letakkan lengan pasien di lengan pemeriksa's / tangan
4. Mengatur posisi lengan pasien yang lebih rendah antara lengkungan posisi ekstensi
5. Minta pasien untuk bersantai lengan bawah
6. Sentuh otot trisep untuk memastikan bahwa otot tidak berkontraksi
7. Strike tendon trisep yang mengalir melalui fosa olekranon
8. Pemogokan menghasilkan kontraksi otot trisep

DAFTAR PERIKSA PEMERIKSAAN NEUROLOGI
(Pemeriksaan Reflex Brachioradiale)

1. Jelaskan tujuan dan prosedur pemeriksaan
2. Minta pasien untuk bersantai dan tidak mengambil di lengan
3. Mengatur posisi lengan pasien yang lebih rendah antara posisi fleksi dan ekstensi, dan rawan
judul
4. Masukkan lengan menara pasien di lengan pemeriksa yang lebih rendah
5. Minta pasien untuk bersantai lengan menara
6. Strike tendon brachioradial di radial distal
7. Gunakan ujung tumpul dari palu refleks
8. Pemogokan menghasilkan tangan gertakan / perpanjangan

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
27
DAFTAR PERIKSA PEMERIKSAAN NEUROLOGI
(Pemeriksaan Reflex Patela)

1. Jelaskan tujuan dan prosedur pemeriksaan
2. Minta pasien untuk duduk / berbaring dengan kaki menggantung, dan tidak melihat kaki
3. Menyentuh daerah sekitar (situs kiri dan kanan) tendon lutut
4. Menyentuh tangan Salah satu otot paha distal pasien sedangkan pemogokan yang lain tendon
patella oleh palu refleks
5. Pemogokan menghasilkan kontraksi otot paha depan / snap perpanjangan dari bagian bawah kaki

DAFTAR PERIKSA PEMERIKSAAN NEUROLOGI
(Pemeriksaan Reflex Achiles)

1. Jelaskan tujuan dan prosedur pemeriksaan
2. Mintalah pasien untuk duduk, dasi ke bawah, atau berdiri di atas lutut dengan bagian dari kaki
menara dan kaki menggantung meja pemeriksaan luar
3. Meregangkan Achilles tendon dengan memegang kaki sebagai arah dorsoftexion
4. Strike tendon Achilles 'erat dan cepat untuk mendapatkan refleks Achilles
5. Mogok tiba-tiba menghasilkan fleksi kaki

DAFTAR PERIKSA UNTUK PEMERIKSAAN ORTOPEDI

1. Sejarah
a. Kepala order keluhan keluhan Et
b. Sejarah keluhan (Apa, Pria, Dimana & Bagaimana)
c. Awal pengobatan
d. Pribadi sejarah / trauma
e. Sejarah keluarga
f. Sosial latar belakang
2. Pemeriksaan
a. Kondisi pasien
b. Vital sign (simulasi)
c. Kiprah pemeriksaan

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
28
d. Status Lokal (lihat, kaki, & bergerak)
e. Panjang / lingkar pengukuran
f. Lain organ / pemeriksaan daerah
g. Neurologis, pemeriksaan
h. Uji kekuatan otot
3. Tambahan pemeriksaan (perencanaan)
a. Pemeriksaan radiologis
b. Laboratorium Pemeriksaan

HSC 2010 proudly presents Translate Skill Lab Blok 10
29