You are on page 1of 157

PEDOMAN INSTALASI FARMASI

DISUSUN OLEH

TIM AKREDITASI RUMAH SAKIT
KELOMPOK MANAJEMEN PENGGUNAAN OBAT

RUMAH SAKIT UMUM DAERAH BESUKI
2018
KATA PENGANTAR

Pedoman Pelayanan Farmasi di Instalasi Farmasi RSUD Besuki disusun mengacu
kepada Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit yang disusun oleh Tim Penyusun Standar
Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit dan diberlakukan dengan adanya Surat Keputusan
Menteri Kesehatan RI Nomor 1197/Menkes/SK/2004.
Pedoman Pelayanan Farmasi di Instalasi Farmasi RSUD Besuki sebagai acuan
instalasi farmasi dalam menerapkan paradigma baru pelayanan kefarmasian yang
mengharuskan adanya perubahan pelayanan dari drug oriented ke patient oriented.
Pedoman Pelayanan Farmasi di Instalasi Farmasi RSUD Besuki ini disusun dengan
memperhatikan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang terkini dan akan terus
diperbaiki seiring dengan peningkatan pelayanan farmasi di RSUD Besuki.
Demikian segala saran dan masukan yang bersifat membangun dalam meningkatkan
pelayanan farmasi di Instalasi Farmasi RSUD Besuki sangat berarti bagi kami.

Situbondo, 10 September 2018
Direktur
RSUD Besuki

Drg. SUGIYONO
NIP 19740202 200501 1 010

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...................................................................................................................................i
DAFTAR ISI..............................................................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN............................................................................................................................1
A. LATAR BELAKANG.......................................................................................................................1
B. Ruang Lingkup............................................................................................................................2
C. Landasan Hukum.......................................................................................................................3
BAB II PENGGORGANISASIAN INSTALASI FARMASI................................................................................4
A. Struktur Organisasi....................................................................................................................4
B. Uraian Tugas..............................................................................................................................4
C. Standar Ketenagaan...................................................................................................................6
BAB III STANDAR FASILITAS....................................................................................................................1
A. Bangunan dan Perlengkapan.....................................................................................................1
B. Gudang Perbekalan Farmasi......................................................................................................1
C. Pelayanan Farmasi Klinis............................................................................................................2
D. Ruang konsultasi........................................................................................................................2
E. Ruang penyimpanan obat radioaktif/sitotoksik.........................................................................2
F. Ruang Arsip................................................................................................................................3
G. Kelengkapan Bangunan..............................................................................................................3
H. Perlengkapan Administrasi........................................................................................................3
I. Sarana Informasi........................................................................................................................3
BAB IV PELAYANAN INSTALASI FARMASI................................................................................................1
A. TUJUAN......................................................................................................................................1
B. VISI DAN MISI INSTALASI FARMASI.............................................................................................1
C. TUGAS POKOK DAN FUNGSI.......................................................................................................1
D. SISTEM PELAYANAN FARMASI....................................................................................................3
E. CAKUPAN PELAYANAN................................................................................................................3
BAB V PENGELOLAAN PERBEKALAN FARMASI.......................................................................................1
BAB VI PANDUAN PENULISAN RESEP.....................................................................................................1
A. PANDUAN PENULISAN RESEP.....................................................................................................1
B. PELAYANAN RESEP.....................................................................................................................1
a. Teknik/Kaidah Penulisan Resep.............................................................................................1

ii
Unsur-unsur resep:..........................................................................................................................2
C. PEDOMAN CARA PENULISAN RESEP DOKTER..........................................................................10
D. PENGKAJIAN RESEP..................................................................................................................12
E. ALUR PELAYANAN RESEP..........................................................................................................14
F. DISPENSING.............................................................................................................................15
G. EVALUASI STOK OBAT DAN BAKHP (STOCK OFF NAME)...........................................................17
H. PELAYANAN PERESEPAN NARKOTIK..........................................................................................17
I. PELAYANAN VERIFIKASI OBAT..................................................................................................18
J. PEMANTAUAN DAN PELAPORAN EFEK SAMPING OBAT...........................................................19
K. PELAYANAN INFORMASI OBAT.................................................................................................20
L. KONSELING..............................................................................................................................22
M. PEMANTAUAN KADAR OBAT DALAM DARAH.......................................................................23
N. RONDE/VISITE..........................................................................................................................23
O. PENGKAJIAN PENGGUNAAN OBAT..........................................................................................24
P. INTERAKSI OBAT.......................................................................................................................24
Q. FAKTOR-FAKTOR PENUNJANG INTERAKSI OBAT......................................................................26
R. MEKANISME DASAR INTERAKSI OBAT......................................................................................27
S. INTERAKSI OBAT BERMAKNA KLINIS........................................................................................29
T. HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN INTERAKSI OBAT..................................................................30
U. GUNA INTERAKSI OBAT............................................................................................................30
V. PASIEN YANG RENTAN TERHADAP INTERAKSI OBAT.................................................................30
W. PERAN APOTEKER DAN ASISTEN APOTEKER DALAM MENCEGAH INTERAKSI OBAT.............31
X. PENYIMPANAN PRODUK NUTRISI............................................................................................31
Y. PENYIMPANAN BAHAN RADIOAKTIF........................................................................................32
Z. PENANGANAN OBAT EMERGENSI............................................................................................34
AA. PENANGANAN OBAT SITOSTATIKA.......................................................................................40
Teknik khusus pada Safe Handling Cytotoxic...................................................................................44
Prosedur pembersihan tumpahan obat...............................................................................................45
BB. PENANGANAN OBAT YANG DIBAWA PASIEN DARI RUMAH KERUMAH SAKIT......................46
BAB VII KESELAMATAN PASIEN...............................................................................................................1
A. KESELAMATAN PASIEN DALAM PELAYANAN KEFARMASIAN.......................................................3
B. PERAN APOTEKER DALAM MEWUJUDKAN KESELAMATAN PASIEN..........................................12
C. PENCATATAN DAN PELAPORAN................................................................................................18
D. MONITORING DAN EVALUASI..................................................................................................21

iii
BAB VIII KERJASAMA DOKTER DAN APOTEKER DALAM PELAYANAN PASIEN DI RUMAH SAKIT..............1
BAB IX HIGH ALERT MEDICATIONS.........................................................................................................1
A. PROSEDUR.................................................................................................................................3
B. OBAT-OBAT DENGAN PENGAWASAN (HIGH ALERT MEDICATIONS)............................................9
C. PEMBERIAN HIGH ALERT MEDICATIONS PADA PEDIATRIK DAN NEONATUS.............................17
BAB X PENGEMBANGAN STAF DAN PROGRAM PENDIDIKAN................................................................1
I. EVALUASI DAN PENGENDALIAN MUTU......................................................................................2
BAB XI KEBIJAKAN DAN PROSEDUR.......................................................................................................1
A. KEBIJAKAN PENGELOLAAN PERBEKALAN FARMASI....................................................................1
B. ISI DARI KEBIJAKAN PENGELOLAAN PERBEKALAN FARMASI......................................................2
C. KEBIJAKAN TENTANG PELAYANAN KEFARMASIAN...................................................................10
D. PROSEDUR TETAP PELAYANAN INSTALASI FARMASI.................................................................16
BAB XII PENUTUP...................................................................................................................................1

iv
BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan,
bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat. Upaya kesehatan
diselenggarakan dengan pendekatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan (promotif),
pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif), dan pemulihan
kesehatan (rehabilitatif), yang dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu, dan
berkesinambungan.Konsep kesatuan upaya kesehatan ini menjadi pedoman dan pegangan
bagi semua fasilitas kesehatan di Indonesia termasuk rumah sakit. Rumah sakit yang
merupakan salah satu dari sarana kesehatan, merupakan rujukan pelayanan kesehatan dengan fungsi
utama menyelenggarakan upaya kesehatan yang bersifat penyembuhan dan pemulihan bagi
pasien.
Pelayanan farmasi rumah sakit merupakan salah satu kegiatan di rumah sakit yang
menunjang pelayanan kesehatan yang bermutu. Hal tersebut di perjelas dalam Keputusan Menteri
Kesehatan Nomor1333/Menkes/SK/XII/1999 tentang Standar Pelayanan Rumah Sakit, yang
menyebutkan bahwa pelayanan farmasi rumah sakit adalah bagian yang tidak terpisahkan dari
sistem pelayanan kesehatan rumah sakit yang berorientasi kepada pelayanan pasien,
penyediaan obat yang bermutu, termasuk pelayanan farmasi klinik, yang terjangkau bagi semua
lapisan masyarakat.

Instalasi farmasi rumah sakit (IFRS) merupakan suatu unit di rumah sakit dengan
fasilitas penyelenggaraan kefarmasian di bawah pimpinan seorang farmasis dan
memenuhi persyaratan secara hukum untuk mengadakan, menyediakan, dan mengelola
seluruh aspek penyediaan perbekalan kesehatan di rumah sakit yang berintikan pelayanan
produk yang lengkap dan pelayanan farmasi klinik yang sifat pelayanannya berorientasi
kepada kepentingan penderita. Kegiatan pada instalasi ini terdiri dari pelayanan farmasi
minimal yang meliputi perencanaan, pengadaan, penyimpanan perbekalan farmasi,
dispensing obat berdasarkan resep bagi penderita rawat inap dan rawat jalan,
pengendalian mutu, pengendalian distribusi pelayanan umum dan spesialis, pelayanan

1
langsung pada pasien serta pelayanan klinis yang merupakan program rumah sakit secara
keseluruhan.

Tuntutan pasien dan masyarakat akan mutu pelayanan farmasi, mengharuskan adanya
perubahan pelayanan dari paradigma lama (drug oriented) ke paradigma baru (patient
oriented) dengan filosofi Pharmaceutical Care (pelayanan kefarmasian). Praktek pelayanan
kefarmasian merupakan kegiatan yang terpadu dengan tujuan untuk mengidentifikasi, mencegah dan
menyelesaikan masalah obat dan masalah yang berhubungan dengan kesehatan.

B. Ruang Lingkup

Ruang lingkup farmasi terbagi menjadi dua, yaitu :
1) Farmasi klinik yaitu ruang lingkup farmasi yang dilakukan dalam kegiatan Pelayanan
Kefarmasian dalam Penggunaan Obat dan Alat Kesehatan, meliputi:
a. Mengkaji instruksi pengobatan/resep pasien yang meliputi kajian persyaratan
administrasi, persyaratan farmasi, dan persyaratan klinis.
b. Mengidentifikasi masalah yang berkaitan dengan penggunaan obat dan alat
kesehatan.
c. Mencegah dan mengatasi masalah yang berkaitan dengan obat dan alat kesehatan.
d. Memantau efektifitas dan keamanan penggunaan obat dan alat kesehatan.
e. Memberikan informasi kepada petugas kesehatan, pasien atau keluarga pasien.
f. Memberi konseling kepada pasien atau keluarga pasien.
g. Melakukan pencampuran obat suntik
h. Melakukan penyiapan nutrisi parenteral
i. Melakukan penentuan kadar obat dalam darah pemantaian terapi obat (PTO),
j. Melakukan evaluasi penggunaan obat(EPO)
k. Melakukan pencatatan setiap kegiatan
l. Melaporkan setiap kegiatan

2) Farmasi non-klinik mencakup kegiatan Pengelolaan Perbekalan Farmasi, meliputi:
a. Memilih perbekalan farmasi sesuai kebutuhan pelayanan rumah sakit yang
merupakan proses kegiatan sejak meninjau masalah kesehatan yang terjadi di
rumah sakit, identifikasi pemilihan terapi, bentuk dan dosis, menentukan kriteria
pemilihan dengan memprioritaskan obat esensial, standarisasi sampai menjaga dan
memparbaharui standar obat.
b. Merencanakan kebutuhan perbekalan farmasi secara optimal yang merupakan
proses kegiatan dalam pemilihan jenis, jumlah, dan harga perbekalan farmasi yang
sesuai dengan kebutuhan dan anggaran, untuk menghindari kekosongan obat
dengan menggunakan metode yang dapat dipertanggungjawabkan dan dasar-dasar

2
perencanaan yang telah ditentukan antara lain konsumsi, epidemiologi, kombinasi
metode konsumsi dan epidemiologi disesuaikan dengan anggaran yang tersedia.
c. Mengadakan perbekalan farmasi berpedoman pada perencanaan yang telah dibuat
sesuai ketentuan yang berlaku
d. Memproduksi perbekalan farmasi untuk memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan
di rumah sakit yang merupakan kegiatan membuat, mengubah bentuk, dan
pengemasan kembali sediaan farmasi steril dan nonsteril untuk memenuhi
kebutuhan pelayanan kesehatan di rumah sakit.
e. Menerima perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan ketentuan yang
berlaku
f. Menyimpan perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan
kefarmasian
g. Mendistribusikan perbekalan farmasi ke unit-unit pelayanan di rumah sakit

C. Landasan Hukum

Pelayanan farmasi rumah sakit merupakan salah satu kegiatan di rumahsakit yang menunjang
pelayanan kesehatan yang bermutu. Peraturan perundangan mengenai bahan pelayanan
farmasi diantaranya :

 UU No 36 tahun 2009 tentang Kesehatan
 UU No 35 Tahun 2009 tentang Narkotika
 UU No 5 Tahun 1997 tentang Psikotropika
 PP no 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasiaan
 Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1333/Menkes/SK/XII/1999 tentang Standar
Pelayanan Rumah Sakit

Pelayanan farmasi rumah sakit adalah bagian yang tidak terpisahkan dari sistem pelayanan
kesehatan rumah sakit yang berorientasi kepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang
bermutu, termasuk pelayanan farmasi klinik, yang terjangkau bagi semua lapisan masyarakat.

BAB II
PENGGORGANISASIAN INSTALASI FARMASI

A. Struktur Organisasi

3
Pelayanan diselenggarakan dan diatur demi berlangsungnya pelayanan farmasi
yang efisien dan bermutu, berdasarkan fasilitas yang tersedia dan standar pelayanan
keprofesian universal. Untuk menggambarkan garis tanggung jawab struktural maupun
fungsional dan koordinasi didalam dan diluar pelayanan farmasi tercermin dalam bagan
organisasi Rumah Sakit dan bagan organisasi Instalasi farmasi.

STRUKTUR ORGANISASI INSTALASI FARMASI
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH BESUKI

Kepala Instalasi Farmasi

Pengelolaan Perbekalan Farmasi Klinis Pelayanan Kefarmasian Manajemen Mutu

Apoteker/D3Farmasi/Asisten Apoteker
Administrasi

B. Uraian Tugas

Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah Besuki di dalam melaksanakan
pelayanan farmasi dipimpin oleh Kepala Instalasi dibantu oleh tenaga Apoteker, Ahli
Madya Farmasi dan Tenaga Menengah Farmasi (Asisten Apoteker).
Uraian tugas job description bagi personalia instalasi farmasi:
1. Kepala Instalasi Farmasi
a. Bertanggung jawab atas hasil kerja satu orang atau lebih dari suatu organisasi
b. Penentu kebijakan
c. Motivator farmasis guna mendapatkan hasil kinerja yang baik
d. Memonitor perkembangan farmasis
e. Membuat plan kerja untuk mengembangkan farmasi di Rumah Sakit untuk
menjamin kualitas pelayanan yang baik

2. Bagian gudang farmasi
 Perencanaan dan Pengadaan
a. Merencanakan kebutuhan perbekalan farmasi secara optimal
b. Menyiapkan perencanaan kebutuhan rutin perbekalan untuk triwulan
c. Mengadakan perbekalan farmasi
d. Menerima perbekalam farmasi sesuai spesifikasi yang berlaku
e. Menyimpan perbekalan farmasi
f. Mendistribusikan perbekalan farmasi ke unit-unit pelayanan
 Penerimaan dan Penyimpanan

a. Melaksanakan penerimaan perbekalan farmasi yang diadakan di RS
b. Melaksanakan penyimpanan perbekalan farmasi yang dimiliki RS

4
c. Melaksanakan pengiriman perbekalan farmasi dari gudang ke unit-unit
distribusi
d. Penerimaan pengeluaran dari persediaan perbekalan farmasi yang ada di
gudang perbekalan
3. Bagian farmasi klinis
a. Melaksanakan pelayanan farmasi klinik
b. Mengidentifikasi masalah yang berkaitan dengan obat dan alat kesehatan
c. Mencegah dan mengatasi masalah yang berkaitan dengan obat dan alat kesehatan
d. Memantau efektifitas dan keamanan penggunaan obat dan alat kesehatan
e. Memberikan informasi obat kepada dokter, perawat, apoteker, maupun
pasien/keluarga.
4. Bagian depo Rawat jalan
a. Melakukan Receiving, Skrining, Labeling, Dispensi, dan Konseling kepada pasien
b. Melakukan konseling dan informasi obat ke pasien rawat jalan
c. Melakukan indent (pemesanan ke gudang farmasi ) untuk stock di depo rawat
jalan
d. Melakukan pemantauan karyawan di IFRS rawat jalan dan delegasi tugas
e. Menerima arahan dan melaporkan kepada kepala IFRS segala pelaksanaan tugas
f. Melakukan stok opname didepo rawat jalan
5. Bagian Rawat Inap
 Melakukan Receiving, Skrining, Labeling, Dispensi, dan Konseling kepada pasien
 Melakukan konseling dan informasi obat ke pasien rawat inap
b. Melakukan dan memonitor ward stock
c. Melakukan indent ( pemesanan ke gudang farmasi) untuk stock obat di IFRS
rawat inap dan delegasi tugas
d. Melakukan pemantauan karyawan di IFRS rawati inap dan delegasi tugas
e. Melaporkan kepaa IFRS segala pelaksanaan tugasan
f. Melakukan rekam meik di IFRS rawat inap
6. Bidang Manajemen Mutu Farmasi
a. Memberikan pendidikan / pengetahuan kepada tenaga kefarmasian
b. Mengawasi / membimbing tenaga kerja baru
c. Mengawasi / membimbing pelajar/mahasiswa yang melakukan PKL/magang
diinstalasi farmasi
d. Melakukan penelitian yang berkaitan dengan kefarmasian
e. Melakukan pemantauan, penilaian, tindakan, evaluasi dan umpan balik dalam
pengendalian mutu
f. Mengkoordinir program pendidikan dan pelatihan.
g. Mengembangkan dan memperbaiki sistem/ metode pelayanan instalasi farmasi.

5
C. Standar Ketenagaan
 Peranan Apoteker di Instalasi Farmasi
Instalasi Farmasi mempunyai fungsi utama dalam pelayanan/jasa obat atas
dasar resep dan pelayanan obat tanpa resep, beroreantasi pada pelanggan/pasien
apakah obat yang di beirkan dapat menyembuhkan penyakit serta nefek samping.
Tanggung jawab dan tugas apoteker di Instalasi Farmasi ialah bertanggung jawab atas
obat resep, dan mamapu menjelaskan tetang obat pada pelanggan/pasien. Dengan
demikian bisa di ambil kesimpulan bahwa peranan penting dalam Instalasi Farmasi
adalah seorang Apoteker. Farmasi rumah sakit merupakan departemen atau servis di
dalam Rumah sakit yang di pimpin oleh Apoteker. Apoteker adalah administrator
rumah sakit di segala persoalan tetang penggunaan obat. Kriteria Pelayanan farmasi
antara lain:
a. Instalasi farmasi rumah sakit dipimpin oleh seorang apoteker.
b. Pelayanan kefarmasian diselenggarakan dan dikelola oleh apoteker yang
mempunyai pengalaman minimal 2 tahun di bagian rumah sakit.
c. Apoteker telah terdaftar di Depkes dan mempunyai surat ijin kerja.
d. Pada pelaksanaannya, apoteker dibantu oleh tenaga ahli madya farmasi dan
tenaga menengah farmasi.
e. Kepala instalasi farmasi rumah sakit bertanggung jawab terhadap segala aspek
hukum dan peraturan-peraturan baik terhadap pengawasan distribusi maupun
administrasi barang.
f. Setipa saat harus ada apoteker di tempat pelayanan untuk melangsungkan dan
mengawasi pelayanan kefarmasian dan harus ada pendelegasian wewenang yang
bertanggung-jawab jika kepala farmasi berhalangan hadir.
g. Adanya staf farmasi yang jumlah dan kualifikasinya disesuaikan dengan
kebutuhan.
h. Apabila ada pelatihan kefarmasian bagi mahasiswa fakultas farmasi atau
tenaga farmasi lainnya, harus ditunjuk apoteker yang memiliki kualifikasi
pendidik/pengajar untuk mengawasi jalannya pelatihan tersebut.
i. Penilaian terhadap staf harus dilakukan berdasarkan tugas yang terkait dengan
pekerjaan fungsional yang diberikan dan juga pada penampilan kerja yang
dihasilkan dalam meningkatkan mutu pelayanan.

 Sumber Daya Manusia Farmasi Rumah Sakit

6
Personalia Pelayanan Farmasi Rumah Sakit adalah sumber daya manusia yang
melakukan pekerjaan kefarmasian di rumah sakit yang termasuk dalam bagan
organisasi rumah sakit dengan persyaratan :
• Terdaftar di Departeman Kesehatan
• Terdaftar di Asosiasi Profesi
• Mempunyai izin kerja
• Mempunyai SK penempatan
Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan No. 1332/Menkes/SK/X/2002
yang dimaksud dengan :
1. Apoteker adalah mereka yang berdasarkan peraturan perundang-undangan yang
berlaku berhak melakukan pekerjaan kefarmasian di Indonesia sebagai Apoteker.

Persyaratan Apoteker di rumah sakit adalah
· Ijazahnya telah terdaftar pada Departemen Kesehatan (DepKes).
· Telah mengucapkan Sumpah / Janji sebagai Apoteker.
· Memiliki Surat Izin Kerja dari Menteri Kesehatan (MenKes)
· Memenuhi syarat-syarat kesehatan fisik dan mental untuk melaksanakan
tugasnya sebagai Apoteker.
· Tidak bekerja disuatu Perusahaan Farmasi dan tidak menjadi Apoteker
Pengelola Apotek (APA) di Apotek lain.
Dalam melakukan pekerjaan kefarmasian di rumah sakit, Apoteker dibantu
oleh Asisten Apoteker yang telah memiliki Surat Izin Kerja (SIK). Keputusan
Menteri Kesehatan No. 679/MENKES/SK/V/2003, tentang Peraturan Registrasi dan
Izin Kerja Asisten Apoteker, yaitu :
a. Surat Izin Asisten Apoteker adalah bukti tertulis atas kewenangan yang
diberikan kepada pemegang Ijazah Sekolah Asisten Apoteker atau Sekolah
Menengah Farmasi, Akademi Farmasi dan Jurusan Farmasi, Politeknik
Kesehatan, Akademi Analis Farmasi dan Makanan, Jurusan Analis Farmasi serta
Makanan Politeknik Kesehatan untuk menjalankan Pekerjaan Kefarmasian
sebagai Asisten Apoteker.
b. Surat Izin Kerja Asisten Apoteker adalah bukti tertulis yang diberikan kepada
pemegang Surat Izin Asisten Apoteker untuk melakukan pekerjaan Kefarmasian
disarana kefarmasian.

Penyelenggaraan pelayanan kefarmasian dilaksanakan oleh tenaga farmasi
profesional yang berwewenang berdasarkan undang-undang, memenuhi persyaratan

7
baik dari segi aspek hukum, strata pendidikan, kualitas maupun kuantitas dengan
jaminan kepastian adanya peningkatan pengetahuan, keterampilan dan sikap
keprofesian terus menerus dalam rangka menjaga mutu profesi dan kepuasan
pelanggan. Kualitas dan rasio kuantitas harus disesuaikan dengan beban kerja dan
keluasan cakupan pelayanan serta perkembangan dan visi rumah sakit.

 Distribusi Ketenagaan
Instalasi Farmasi Rumah Sakit dr. H. Moch. Ansari Saleh di dalam
melaksanakan pelayanan farmasi dibagi menjadi 3 (tiga) shift pelayanan dalam waktu
24 jam. Distribusi tenaga farmasi ditempatkan pada 2 ( dua ) depo pelayanan yaitu
depo farmasi IGD dan rawat jalan dan depo farmasi rawat inap serta pelayanan
gudang farmasi. Masing-masing depo pelayanan dan gudang farmasi di pimpin oleh
apoteker.
 Jenis Pelayanan
 Pelayanan IGD (Instalasi Gawat Darurat)
 Pelayanan rawat inap
 Pelayanan rawat jalan
 pelayanan gudang farmasi
 Produksi obat (pengenceran alcohol)
 Analisa Kebutuhan Tenaga di IFRS
Analisa kebutuhan tenaga disusun bersama-sama oleh panitia penyusun
Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja RS. Jumlah tenaga yang dibutuhkan
tergantung pada jenis pelayanan, komposisi shift jaga dan jumlah pasien yang
dilayani. Jumlah ketenagaan Instalasi Farmasi disusun setahun sekali berdasarkan data
tahun berjalan dan perkiraan perkembangan tahun yang dianggarkan.
 Evaluasi Kinerja Tenaga IFRS
Evaluasi kinerja tenaga IFRS dr. H. Moch. Ansari Saleh mengacu pada
evaluasi kinerja karyawan RS sesuai dengan uraian tugas dan tanggung jawabnya
yang meliputi penilaian terhadap :
 Kualitas Kerja
 Kuantitas Kerja
 Disiplin Kerja
 Kecakapan
 Tanggung Jawab
 Loyalitas
 Inisiatif
 Kejujuran

8
 Motivasi
 Kerjasama
 Komunikasi
 Absensi
Evaluasi kinerja tersebut dilakukan setiap akhir tahun dan bersifat terbuka dan
diharapkan dapat memberikan umpan balik terhadap kinerja yang bersangkutan.

9
BAB III
STANDAR FASILITAS

A. Bangunan dan Perlengkapan

Bangunan Instalasi Farmasi RS dr. H. Moch. Ansari Saleh seluruhnya memiliki
luas 197 m2. Bangunan terdiri dari :
1. Ruang Pelayanan dan Peracikan
Berlantai keramik kedap air, dinding tembok, plafon triplek. Perlengkapan dalam
ruang pelayanan dan peracikan :
 Rak Obat
 Lemari Pendingin
 Lemari Penyimpanan Obat
 Lemari penyimpanan khusus untuk narkotika dan psikotropik
 Lemari Administrasi dan Buku Informasi
 Meja Kerja
 Mortir dan Stamper Berbagai Ukuran
 Bak Cuci
 Alat Tulis Kantor
 Komputer yang terhubung internet
 Telpon
 Lantai dilengkapi dengan palet

B. Gudang Perbekalan Farmasi

Berlantai keramik kedap air, dinding tembok, plafon triplek. Perlengkapan dalam
gudang perbekalan farmasi :
 Rak obat
 Lemari pendingin
 Lemari Penyimpanan Obat
 Lemari penyimpanan khusus untuk narkotika dan psikotropik
 Meja kerja
 Komputer yang terhubung internet
 Telpon
 Alat tulis kantor
 Lantai dilengkapi dengan palet
C. Pelayanan Farmasi Klinis

Berlantai keramik kedap air, dinding tembok, plafon triplek. Perlengkapan dalam
Pelayanan Farmasi Klinis:
 Meja kerja
1
 Alat tulis kantor
 Komputer yang terhubung internet
 Buku-buku terkait kefarmasian yang terbaru
D. Ruang konsultasi

 Sebaiknya ada ruang khusus untuk apoteker
 memberikan konsultasi pada pasien dalam rangka
 meningkatkan pengetahuan dan kepatuhan pasien
 Ruang konsultasi untuk pelayanan rawat jalan
 Ruang konsultasi untuk pelayanan rawat inap
Peralatan Konsultasi
 Buku kepustakaan, bahan-bahan leaflet, dan brosur dan lain-lain
 Meja, kursi untuk apoteker
 lemari untuk menyimpan medical record
 Komputer
 Telpon
 Lemari arsip
 Kartu arsip
E. Ruang penyimpanan obat radioaktif/sitotoksik

 Peralatan untuk penyimpanan obat
 penanganan dan pembuangan limbah sitotoksik dan obat berbahaya harus dibuat
secara khusus untuk menjamin keamanan petugas, pasien dan pengunjung

F. Ruang Arsip

Harus ada ruangan khusus yang memadai dan aman untuk memelihara dan
menyimpan dokumen dalam rangka menjamin agar penyimpanan sesuai hukum, aturan,
persyaratan, dan tehnik manajemen yang baik. Ruangan ini digunakan untuk menyimpan
resep dengan masa penyimpanan minimum 3 tahun.
Peralatan Ruang Arsip
 Kartu Arsip
 Lemari Arsip
G. Kelengkapan Bangunan

 Sumber Air Bersih PDAM
 Penerangan dari PLN
 Pendingin Ruangan
 ventilasi
 Alarm
 Lantai dilengkapi dengan palet

2
H. Perlengkapan Administrasi

 Blangko Copy Resep
 Blangko Kartu Stok
 Blangko Surat Pesanan Narkotika dan Psikotropik
 Blangko Surat Pesanan Narkotika dan Psikotropik
 Kemasan obat berupa plastik, pot obat, botol, kertas perkamen, kapsul kosong
berbagai ukuran
 Etiket obat putih dan biru berbagai ukuran
I. Sarana Informasi

 Buku Farmakope Indonesia Edisi Terbaru
 IIMS dan ISO edisi terbaru
 Formularium RS edisi terbaru
 AHFS Drug Informastion edisi terbaru
 Buku-buku terbaru

3
BAB IV
PELAYANAN INSTALASI FARMASI

A. TUJUAN

Tujuan Pelayanan Farmasi :
1. Melangsungkan pelayanan farmasi yang optimal baik dalam keadaan biasa maupun
dalam keadaan gawat darurat, sesuai dengan keadaan pasien maupun fasilitas yang
tersedia.
2. Menyelenggarakan kegiatan pelayanan profesional berdasarkan prosedur
kefarmasian dan etika profesi
3. Melaksanakan komunikasi informasi dan edukasi (KIE) mengenai obat
4. Melakukan dan memberi pelayanan bermutu melalui analisa, telaah dan evaluasi
pelayanan
5. Mengadakan penelitian di bidang farmasi dan peningkatan metoda.

B. VISI DAN MISI INSTALASI FARMASI

VISI : “Pelayanan Farmasi Prima”
MISI :
1. Mengelola perbekalan farmasi yang bermutu, tepat guna sesuai Formularium Rumah
Sakit dan terjangkau bagi semua lapisan masyarakat
2. Memberikan pelayanan farmasi profesional kepada masyarakat
3. Memberikan informasi dan edukasi guna tercapainya penggunaan obat yang rasional
4. Meningkatkan dan mengembangkan sumber daya manusia farmasi yang berkualitas
MOTTO : “Pelayanan Cepat, Tepat dan Akurat”

C. TUGAS POKOK DAN FUNGSI
1. TUGAS POKOK
 Melangsungkan pelayanan farmasi yang optimal
 Menyelenggarakan kegiatan pelayanan farmasi profesional berdasarkan prosedur
kefarmasian dan etika profesi
 Melaksanakan komunikasi, informasi dan edukasi
 Memberikan pelayanan bermutu melalui analisa dan evaluasi untuk meningkatkan
mutu pelayanan farmasi
 Melakukan pengawasan berdasarkan aturan-aturan yang berlaku
 Memfasilitasi dan mendorong tersusunnya standar pengobatan dan formularium
Rumah Sakit

1
2. FUNGSI
 Pengelolaan Perbekalan Farmasi
1. Memilih perbekalan farmasi sesuai kebutuhan pelayanan rumah sakit yang
merupakan proses kegiatan sejak meninjau masalah kesehatan yang terjadi di
rumah sakit, identifikasi pemilihan terapi, bentuk dan dosis, menentukan
kriteria pemilihan dengan memprioritaskan obat esensial, standarisasi sampai
menjaga dan memparbaharui standar obat. Penentuan seleksi obat merupakan
peran aktif apoteker dalam Panitia Farmasi dan Terapi untuk menetapkan kualitas
danefektifitas, serta jaminan purna transaksi pembelian.
2. Merencanakan kebutuhan perbekalan farmasi secara optimal yang merupakan
proses kegiatan dalam pemilihan jenis, jumlah, dan harga perbekalan farmasi
yang sesuai dengan kebutuhan dan anggaran, untuk menghindari kekosongan
obat dengan menggunakan metode yang dapat dipertanggungjawabkan dan
dasar-dasar perencanaan yang telah ditentukan antara lain konsumsi,
epidemiologi, kombinasi metode konsumsi dan epidemiologi disesuaikan
dengan anggaran yang tersedia.
3. Mengadakan perbekalan farmasi berpedoman pada perencanaan yang telah
dibuat sesuai ketentuan yang berlaku
4. Memproduksi perbekalan farmasi untuk memenuhi kebutuhan pelayanan
kesehatan di rumah sakit yang merupakan kegiatan membuat, mengubah
bentuk untuk memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan di rumah sakit.
5. Menerima perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan ketentuan yang
berlaku
6. Menyimpan perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan
kefarmasian.
7. Mendistribusikan perbekalan farmasi ke unit-unit pelayanan di rumah sakit.
 Pelayanan Kefarmasian Dalam Penggunaan Obat dan Alat Kesehatan
1. Mengkaji instruksi pengobatan/resep pasien yang meliputi kajian persyaratan
administrasi, persyaratan farmasi, dan persyaratan klinis.
2. Mengidentifikasi masalah yang berkaitan dengan penggunaan obat dan alat
kesehatan.
3. Mencegah dan mengatasi masalah yang berkaitan dengan obat dan alat
kesehatan.
4. Memantau efektifitas dan keamanan penggunaan obat dan alat kesehatan.
5. Memberikan informasi kepada petugas kesehatan, pasien atau keluarga pasien.
6. Memberi konseling kepada pasien atau keluarga pasien.
7. Melakukan penyiapan nutrisi parenteral
8. Melakukan evaluasi penggunaan obat (EPO)
9. Melakukan pencatatan setiap kegiatan

2
10. Melaporkan setiap kegiatan

D. SISTEM PELAYANAN FARMASI

Sistem Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit dr. H. Moch Ansari Saleh adalah sistem,
pelayanan satu pintu artinya seluruh perbekalan farmasi yang digunakan di seluruh bagian
Rumah Sakit (Poli, Instalasi dan Ruangan) berasal dari Instalasi farmasi Rumah Sakit.
Waktu Pelayanan 3 (tiga) shift dalam waktu 24 jam.

E. CAKUPAN PELAYANAN

Instalasi Farmasi Rumah Sakit dr. H. Moch. Ansari Saleh Banjarmasin memberikan
pelayanan kepada :
1. Pasien Rawat Jalan Umum, ASKES INHEALT dan BPJS ( Badan Penyelenggara
Jaminan Sosial )
2. Pasien Gawat Darurat Umum dan pasien Rawat Inap Umum
3. Pasien Rawat Inap ASKES INHEALT dan BPJS ( Badan Penyelenggara Jaminan
Sosial )

3
BAB V
PENGELOLAAN PERBEKALAN FARMASI

Pengelolaan Perbekalan Farmasi merupakan suatu siklus kegiatan, dimulai dari
pemilihan, perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian,
pengendalian, penghapusan, administrasi dan pelaporan serta evaluasi yang diperlukan
bagi kegiatan pelayanan.
Tujuan
 Mengelola perbekalan farmasi yang efektif dan efesien
 Menerapkan farmako ekonomi dalam pelayanan
 Meningkatkan kompetensi/kemampuan tenaga farmasi
 Mewujudkan Sistem Informasi Manajemen berdaya guna dan tepat guna
 Melaksanakan pengendalian mutu pelayanan

1. Pemilihan dan pengadaan obat-obatan
Merupakan proses kegiatan sejak dari meninjau masalah kesehatan yang
terjadi di rumah sakit, identifikasi pemilihan terapi, bentuk dan dosis, menentukan
kriteria pemilihan dengan memprioritaskan obat esensial, standarisasi sampai menjaga
dan memperbaharui standar obat. Penentuan seleksi obat merupakan peran aktif
apoteker dalam Panitia Farmasi dan Terapi untuk menetapkan kualitas dan efektifitas,
serta jaminan purna transaksi Pembelian.
 Evaluasi yang dilakukan pada tahap ini dengan menggunakan Indikator
seleksi obat yaitu kesesuaian item obat yang tersedia di rumah sakit dengan
DOEN.

2. Perencanaan
Merupakan proses kegiatan dalam pemilihan jenis, jumlah, dan harga
perbekalan farmasi yang sesuai dengankebutuhan dan anggaran, untuk menghindari
kekosongan obat dengan menggunakan metode yang dapat dipertanggung jawabkan
dan dasar-dasar perencanaan yang telah ditentukan antara lain Konsumsi,
Epidemiologi, Kombinasi metode konsumsi dan epidemiologi disesuaikan dengan
anggaran yang tersedia.

Pedoman Perencanaan
• DOEN, Formularium Rumah Sakit, Standar Terapi Rumah Sakit, Ketentuan
setempat yang berlaku.

1
• Data catatan medik
• Anggaran yang tersedia
• Penetapan prioritas
• Siklus penyakit
• Sisa persediaan
• Data pemakaian periode yang lalu
• Rencana pengembangan
Cara menentukan kriteria obat yang dapat dimasukkan dalam formularium ( tahap
awal yaitu dengan seleksi obat, hasil seleksi dibuat formularium) :

Kriteria WHO untuk seleksi obat essensial
1. Relevansinya pada pengobatan penyakit
2. Keamanan dan efikasi yang telah terbukti
3. Bukti dari performance dari berbagai setting
4. Kualitas yang mencukupi termasuk biovaibilitas dan stabilita
5. Cost benefit ratio yang dapat diterima untuk total biaya pengobatan
6. Pemilihan obat yang sudah dikenal termasuk properti farmakoterapi yang baik dan
kemungkinan produksi lokal
7. Terdiri dari 1 komponen
Kriteria seleksi berdasarkan Daftar Obat Essensial Nasional 2002:
1. Memiliki rasio manfaat-resiko (benefit-risk-ratio) yang paling menguntungkan
2. Mutu terjamin termasuk stabilita dan bioavaibilitas
3. Praktis dalam penggunaan dan penyerahan yang disesuaikan dengan tenaga,
sarana dan fasilitas kesehatan
4. Menguntungkan dalam hal kepatuhan dan penerimaan oleh penderita
5. Memiliki rasio manfaar dan biaya (benefit-cost ratio) yang tertinggi berdasarkan
biaya lansung dan tidak langsung
6. Bila terdapat lebih dari satu pilihan yang memiliki efek terapi yang serupa, pilihan
dijatuhkan pada:
 Obat sifatnya paling banyak diketahui berdasarkan data ilmiah
 Obat dengan sifat farmakokenetik yang diketahu paling menguntungakan
 Obat yang stabilitasnya lebih baik
 Mudah diperoleh
 Obat yang telah dikenal

2
7. Obat jadi kombinasi tetap, harus memenuhi kriteria berikut:
 Obat hanya bermanfaat bagi penderita dalam bentuk kombinasi tetap
 Kombinasi tetap harus menunjukkan khasiat dan keamanan ynag lebih tinggi
daripada masing-masing komponen
 Perbandingan dosis komponen kombinasi tetapmerupakan perbandingan yang
tepat untuk sebagian besar penderita yang memerlukan kombinasi tersebut
 Kombinasi tetap harus meningkatkan rasio manfaat-biaya (benefit-cost ratio)
 Beberapa evaluasi yang digunakan dalam perencanaan obat adalah (Pudjaningsih,
1996):
1. Persentase Dana
 → persentase dana yang tersedia pada IFRS dibanding kebutuhan dana yang
sesungguhnya.
 Nilai standar persentase dana yang tersedia adalah 100%.
2. Penyimpangan perencanaan
 → jumlah item obat dalam perencanaan dan jumlah item obat dalam
kenyataan pakai.
 Nilai standar batas penyimpangan perencanaan adalah 20-30%

3. Pengadaan
Merupakan kegiatan untuk merealisasikan kebutuhan yang telah direncanakan
dan disetujui, melalui :
a.Pembelian :
 Secara tender (oleh Panitia Pembelian Barang Farmasi)
 Secara langsung dari pabrik/distributor/pedagang besar farmasi/rekanan)
 Sumbangan/droping/hibah
Beberapa evaluasi yang digunakan dalam pengadaan obat adalah (Pudjaningsih,
1996):
1. Frekuensi pengadaan tiap item obat setiap tahunnya
 digolongkan menjadi 3 kategori: rendah (<12), sedang (12-24), tinggi (>24)
 Banyaknya obat dengan frekuensi sedang dan tinggi → kemampuan IFRS
dalam merespon perubahan kebutuhan obat dan melakukan pembelian obat
dalam jumlah sesuai dengan kebutuhan saat itu.
 Pengadaan obat yang berulang menunjukkan bahwa yang tersedia di IFRS
merupakan obat dengan perputaran cepat (fast moving).
 Banyaknya obat yang masuk kedalam jenis slow moving → kerugian bagi
rumah sakit.
2. Frekuensi kesalahan faktur

3
 Kriteria kesalahan faktur: adanya ketidakcocokan jenis obat, jumlah obat
dalam suatu item, atau jenis obat dalam faktur terhadap surat pesanan yang
bersesuaian
 Penyebab:
a. Tidak ada stok, atau barang habis di PBF
b. Stok barang yang tidak sesuai
c. Reorder atau frekuensi pemesanan terlalu banyak
3. Frekuensi tertundanya pembayaran oleh rumah sakit terhadap waktu yang
disepakati
 Tingginya frekuensi tertundanya pembayaran menunjukkan kurang baiknya
manajemen keuangan pihak rumah sakit.
 Hal ini dapat mempengaruhi kepercayaan pihak pemasok kepada rumah sakit
sehingga potensial menyebabkan ketidaklancaran suplai obat di kemudian
hari.
Pemasok Obat Untuk Instalasi Farmasi
Pemasok adalah suatu organisasi/ lembaga yang menyediakan atau memasok
produk atau pelayanan kepada konsumen. Pemasok obat untuk rumah sakit pada
umumnya adalah Industri Farmasi atau Pedagang Besar Farmasi. Untuk memperoleh
obat atau sediaan obat yang bermutu baik, perlu dilakukan pemilihan pemasok obat
yang baik dan produk obat yang memenuhi semua persyaratan dan spesifikasi mutu.
Jadi, salah satu komponen dari Praktek Pengadaaan Obat Yang Baik (PPOB) ialah
pemilihan pemasok yang memenuhi persyaratan (Siregar, 2004:289).

Kriteria Umum Pemilihan Pemasok
IFRS harus menetapkan kriteria pemilihan pemasok sediaan farmasi untuk
rumah sakit. Kriteria pemilihan pemasok sediaan farmasi untuk rumah sakit adalah,
tetapi tidak terbatas pada hal berikut:
1. Telah memenuhi persyaratan hukum yang berlaku untuk melakukan produksi dan
penjualan (telah terdaftar).
2. Telah terakreditasi sesuai dengan persyaratan CPOB dan ISO 9000.
3. Mempunyai reputasi yang baik, artinya tidak pernah:
a. Melakukan hal-hal yang melanggar hukum yang berlaku
b. Menghasilkan/menjual produk obat yang tidak memenuhi syarat
c. Mempunyai sediaan obat yang ditarik dari peredaran karena mutu yang buruk

4
4. Selalu mampu dan dapat memenuhi kewajiban sebagi pemasok produk obat yang
selalu tersedia dan dengan mutu yang tertinggi, dengan harga yang terendah

Identifikasi Pemasok Sediaan Farmasi Yang Mungkin Untuk Rumah Sakit
IFRS harus melakukan proses untuk mengidentifikasi pemasok sediaan
farmasi yang mungkin. Proses itu mencakup, tetapi tidak terbatas hanya pada
kombinasi dari berbagai komponen berikut:
1. Mengevaluasi sistem mutu yang diterapkan pemasok, berdasarkan evaluasi
dokumen dan evaluasi di lapangan. Pemasok harus mengizinkan apoteker rumah
sakit untuk menginspeksi sistem mutu manufaktur dan pengendalian mutu
2. Menganalisis informasi tentang unjuk kerja pemasok, dan harus dikembangkan
ketetapan serta kriteria operasional dan ditetapkan untuk mengases kehandalan
pemasok dan menghindari subjektivitas. Kurangnya ketetapan serta kriteria untuk
menetapkan pemasok yang ditolak menimbulakan keraguan pada kejujuran proses
pengadaan.
3. Untuk pemasok yang baru, adalah penting menginspeksi secara visual sampel
sediaan obat, kemasan dan penandaan.
4. Menguji mutu sediaan obat di laboratorium IFRS (jika ada), mengkaji hasil uji
laboratorium pihak ketiga yang telah diakreditasi, atau hasil uji laboratorium
pemasok yang telah diakreditasi
5. Mengkaji pengalaman terhadap sediaan pemasok yang dipublikasikan oleh
pengguna lain atau informasi dari berbagai rumah sakit lain.
6. Mengevaluasi riwayat mutu, sediaan farmasi yang lampau yang disuplai oleh
pemasok
7. Mengkaji mutu produk, harga, unjuk kerja penghataran, dan tanggapan pemasok
jika ada masalah
8. Mengaudit sistem manajemen mutu pemasok dan mengevaluasi kemampuan yang
mungkin untuk mengadakan sediaan obat yang diperlukan secara efisien dan
dalam jadwal
9. Mengkaji acuan tentang kepuasan konsumen (dokter dan penderita)
10. Mengevaluasi pengalaman yang relevan dengan pemasok
11. Mengases finansial guna memastikan kelangsungan hidup pemasok dalam seluruh
periode suplai yang diharapkan
12. Kemampuan layanan dan dukungan

5
13. Kemampuan logistik termasuk lokasi dan sumber (Siregar, 2004:289).

Hal Yang Perlu Disepakati Antara IFRS dan Pemasok
 Kesepakatan Tentang Jaminan Mutu Pasokan
IFRS harus mengadakan suatu kesepakatan yang jelas dengan pemasok
mengenai jaminan mutu terhadap produk yang dipasok. Satu atau lebih dari metode di
bawah ini dapat digunakan dalam kesepakatan jaminan mutu terhadap produk yang
dipasok:
1. Mengandalkan sistem mutu pemasok dengan mengadakan audit dokumen mutu dan
di lapangan
2. Penyertaan data inspeksi/pengujian yang ditetapkan dan rekaman pengendalian
proses dari pemasok
3. Penerapan standar sistem mutu formal sesuai kontrak yang disetujui IFRS dan
pemasok (standar formal dapat ditetapkan oleh IFRS, yaitu SNI 19-9004-2001 dan
SNI 19-9004-2002)
4. Evaluasi secara berkala terhadap praktek pengendalian mutu pemasok oleh IFRS
atau oleh pihak ketiga
5. Inspeksi/pengujian penerimaan lot dengan pengambilan contoh oleh pemasok
6. Inspeksi penerimaan dan penyortiran oleh IFRS

 Kesepakatan Mengenai Metode Verifikasi
Kesepakatan yang jelas harus diadakan oleh IFRS bersama pemasok
mengenai metode yang digunakan untuk memverifikasi kesesuaian terhadap
persyaratan yang ditetapkan. Kesepakatan tersebut, dapat mencakup pertukaran
data inspeksi dan/atau pengujian, dengan tujuan peningkatan mutu selanjutnya.
Adanya kesepakatan tersebut dapat memperkecil kesulitan dalam penafsirkan
persyaratan, metode inspeksi, pengujian, atau pengambilan contoh

 Kesepakatan Untuk Penyelesaian Perselisihan
Sistem dan prosedur harus ditetapkan IFRS bersama pemasok untuk
penyelesaian perselisihan yang berkaitan dengan mutu yang terjadi dikemudian
hari

6
Kewajiban Pemasok
Pemasok harus dapat memenuhi persyaratan dan/atau ketentuan tersebut di bawah ini:
Ketentuan Teknis
Ketentuan teknis mencakup:
1. Atas permintaan apoteker, pemasok harus memberikan:
a. Data pengendalian analitik
b. Data pengujian sterilitas
c. Data kesetaraan hayati
d. Uraian prosedur pengujian bahan mentah da sediaan jadi
e. Informasi lain yang dapat menunjukkan mutu sediaan obat jadi tertentu. Data
pengujian dari laboratorium independen yang telah diakreditasi harus diberikan
tanpa dibayar
2. Semua obat dan/atau sediaannya harus memenuhi persyaratan Farmakope
Indonesia Edisi IV atau persyaratan lain yang ditetapkan oleh PFT dan IFRS.
3. Sedapat mungkin, semua sediaan obat tersedia dalam kemasan unit tunggal atau
dosis unit atau kemasan selama terapi.
4. Nama dan alamat manufaktur dari bentuk sediaan akhir dan pengemas atau
distributor harus tertera pada etiket sediaan.
5. Tanggal kedaluwarsa harus secara jelas tertera pada etiket kemasan.
6. Informasi terapi, biofarmasi, dan toksikologi harus tersedia untuk apoteker atas
permintaan.
7. Materi edukasi untuk penderita dan staf, yang penting untuk penggunaan yang
tepat dari sediaan obat harus tersedia secara rutin.
8. Atas permintaan, pemasok harus memberikan bukti dari setiap pernyataan
berkaitan dengan kemanjuran, keamanan dan keunggulan produknya.
9. Atas permintaan, pemasok harus memberikan tanpa biaya, suatu kuantitas yang
wajar dari produknya yang memungkinkan apoteker untuk mengevaluasi sifat
fisik, termasuk keelokan farmasetik (penampilan dan ketidakadaan kerusakan atau
cacat fisik) kemasan dan penandaan.
Kebijakan Distribusi
1. Apabila memungkinkan, penghantaran tiap jenis sediaan obat harus berasal dari
suatu nomor lot/bets tunggal.
2. Kecuali ditetapkan atau dipersyaratkan lain oleh pertimbangan stabilitas, tidak
kurang dari suatu jarak waktu 12 bulan harus tersedia, antara waktu penghantaran
sediaan dan tanggal kadaluwarsanya.

7
3. Pemasok harus menerima, tanpa pengesahan sebelumnya, kemasan sediaan obat
yang belum dibuka yang dikembalikan yang belum lewat tanggal kedaluwarsa.
Pengembalian uang penuh seharga pembelian harus kontan atau dimasukkan ke
dalam rekening rumah sakit.
4. Pemasok harus mengirimkan semua pesanan sediaan obat tepat waktu, ongkos
kirim prabayar oleh pemasok, dan menyertakan daftar kemasan pada setiap
pengiriman. Semua sediaan obat “yang habis persediaan” harus dicatat, dan
ketersediaan yang diantisipasi dari sediaan itu harus secara jelas dinyatakan

Kebijakan Pemasaran dan Penjualan
1. Pemasok, tidak diperkenankan menggunakan nama apoteker atau nama IFRS dalam
iklan atau materi promosi.
2. Pemasok harus menghormati keputusan sistem formularium yang dibuat oleh PFT,
dan PPF (Perwakilan Perusahaan Farmasi) harus memenuhi peraturan rumah sakit
yang menguasai kegiatan PPF.
3. Pemasok tidak diperkenankan memberikan uang, alat atau barang kepada IFRS
atau stafnya sebagai bujukan untuk membeli produk pemasok.
4. Dalam mengambil bagian dalam suatu kontrak untuk memasok sediaan obat,
pemasok harus menjamin menyediakan pada harga yang ditetapkan setiap
sejumlah minimum sediaan obat yang ditetapkan. Jika pemasok tidak mampu
memenuhi janji pasokan itu, pemasok harus mengganti pengeluaran rumah sakit
untuk pembayaran biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh sediaan obat itu dari
sumber lain. Jika selama kontrak berlaku, terjadi pengurangan harga maka berlaku
harga yang lebih rendah

Hubungan IFRS Dengan Pemasok
IFRS dan pemasok industri farmasi harus saling bekerja sama dalam
peningkatan mutu produksi industri farmasi dan mutu pelayanan IFRS. Untuk
meningkatkan hubungan kerja sama antara IFRS dan industri farmasi, komunikasi
harus pula ditingkatkan di antara keduanya
“IFRS dan industri farmasi harus menetapkan sistem manajemen mutu
menyeluruh (S3M) agar kedua lembaga ini selalu dapat memuaskan konsumen .
Dalam pengadaan sediaan obat untuk rumah sakit, IFRS harus menerapkan
manajemen proses mutu metode modern menggantikan manajemen produk metode

8
tradisional. Migrasi peningkatan mutu dari manajemen produk ke manajemen proses
mutu meratakan jalan untuk memeperluas teknik peningkatan mutu di luar
manufaktur. Metode tradisional difokuskan produk atau keluaran yang memerlukan
inspeksi/pengujian bahan baku maupun sediaan akhir yang lebih ketat untuk
peningkatan mutu. Dengan pendekatan ini, mutu yang lebih baik dapat dicapai dengan
pengeluaran dan pemborosan yang meningkat dan harga yang lebih tinggi. Hal ini
berlawanan dengan metode modern, yang peningkatan mutu terpusat pada proses,
dengan pendekatan demikian, mutu yang lebih baik dapat dicapai tanpa memerlukan
peningkatan biaya.

Salah satu strategi untuk meningkatkan komunikasi antara IFRS dan industri
farmasi ialah mengadakan program orientasi formal untuk Perwakilan Perusahaan
Farmasi (PPF). Program orientasi dapat digunakan untuk mendiskusikan standar di
rumah sakit bagi PPF, selain itu dapat digunakan untuk memberikan informasi yang
lebih luas kepada PPF sehinggga ia memahami berbagai sistem rumah sakit. Suatu
pengertian yang akurat tentang sistem pembelian, sistem penghantaran obat, dan
sistem formularium akan membantu PPF dalam melaksanakan pelayanan yang perlu
untuk rumah sakit
Komunikasi antara industri farmasi dengan apoteker rumah sakit harus terbuka
dan berkelanjutan. Apoteker rumah sakit harus mengkomunikasikan kebutuhan rumah
sakit kepada industri, dan industri harus berusaha memenuhi kebutuhan itu. Informasi
ilmiah berkaitan dengan sifat fisik (stabilitas, kompatibilitas, pH) dan sifat klinik
(farmakokinetik) harus dikomunikasikan kepada apoteker rumah sakit. Hal sama,
industri farmasi harus secara efisien mengkomunikasikan kebutuhannya kepada
apoteker rumah sakit
Pemasok Sebagai Mitra IFRS
IFRS dapat memperoleh manfaat dari pengadaan hubungan dengan pemasok
(industri farmasi dan PPF) untuk meningkatkan serta memberi kemudahan
komunikasi yang jernih dan terbuka, dan untuk meningkatkan proses yang
menciptakan nilai. Ada berbagai peluang bagi IFRS untuk meningkatkan nilai melali
kerja sama denagn pemasok dalam berbagai kegiatan berikut:
1. Mengoptimasikan jumlah pemasok dan mitra.

9
2. Mengadakan komunikasi dua arah pada tingkat yang paling sesuai dalam kedua
lembaga (IFRS dan pemasok) guna memudahkan solusi masalah yang cepat dan
untuk menghindari keterlambatan atau perselisihan yang mahal.
3. Bekerja sama dengan pemasok dalam memvalidasi kemampuan proses mereka.
4. Memantau kemampuan pemasok menghantarkan sediaan obat yang bermutu.
5. Mendorong pemasok untuk menerapkan program peningkat-an/perbaikan terus-
menerus dan untuk berpartisipasi dalam perkara peningkatan bersama.
6. Melibatkan pemasok dalam kegiatan pengembangan dan/atau desain IFRS untuk
berbagi pengetahuan dan memperbaiki/meningkatkan realisasi dan penghantaran
obat yang sesuai.

4. Produksi
Merupakan kegiatan membuat, merubah bentuk, dan pengemasan kembali
sediaan farmasi steril atau nonsteril untuk memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan
di rumah sakit.
Produksi/pembuatan sediaan farmasi:
• Produksi Steril
• Produksi Non Steril
• Sediaan farmasi dengan kemasan yang lebih kecil
• Rekonstruksi sediaan obat kanker

5. Penerimaan
Merupakan kegiatan untuk menerima perbekalan farmasi yang telah diadakan
sesuai dengan aturan kefarmasian, melalui pembelian langsung, tender, konsinyasi
atau sumbangan.
Pedoman dalam penerimaan perbekalan farmasi:
• Pabrik harus mempunyai Sertifikat Analisa
• Barang harus bersumber dari distributor utama
• Harus mempunyai Material Safety Data Sheet (MSDS)
• Khusus untuk alat kesehatan/kedokteran harus mempunyai certificate of origin
• Expire date minimal 2 tahun
Setelah barang yang diorder tersebut datang, barang tersebut diterima bersama
dengan faktur dan di periksa oleh petugas gudang farmasi. Petugas gudang memeriksa
tanggal kadaluarsa dari obat tersebut dan nomor faktur.

10
Bila barang yang diperiksa telah sesuai dengan faktur, kemudian faktur
tersebut ditanda tangani oleh petugas yang menerima di bagian gudang. Setelah itu,
barang dimasukkan ke dalam gudang dan dicatat pada kartu stok.

6. Penyimpanan
Penyimpanan adalah suatu kegiatan menyimpan dan memelihara dengan cara
menempatkan obat-obat yang diterima pada tempat yang dinilai aman dari pencurian
serta gangguan baik yang dapat merusak mutu obat. Tujuan penyimpanan obat adalah
sebagai berikut:

 Memelihara mutu obat.

 Menghindari penggunaan yang tidak bertanggung jawab.

 Menjaga kelangsungan persediaan.

 Memudahkan pencarian dan pengawasan.

Merupakan kegiatan pengaturan perbekalan farmasi menurut persyaratan yang
ditetapkan:
• Dibedakan menurut bentuk sediaan dan jenisnya
• Dibedakan menurut suhunya, kestabilannya
• Mudah tidaknya meledak/terbakar
• Tahan/tidaknya terhadap cahaya disertai dengan sistem informasi yang selalu
menjamin ketersediaan perbekalan farmasi sesuai kebutuhan.

Cara Penyimpanan Obat Secara Umum
Cara penyimpanan obat yang secara umum perlu diketahui oleh masyarakat adalah
sebagai berikut :
a. Ikuti petunjuk penyimpanan pada label/ kemasan
b. Simpan obat dalam kemasan asli dan dalam wadah tertutup rapat.
c. Simpan obat pada suhu kamar dan hindari sinar matahari langsung.
d. Jangan menyimpan obat di tempat panas atau lembab.
e. Jangan menyimpan obat bentuk cair dalam lemari pendingin agar tidak beku,
kecuali jika tertulis pada etiket obat.
f. Jangan menyimpan obat yang telah kadaluarsa atau rusak.
g. Jangan meninggalkan obat di dalam mobil untuk jangka waktu lama.
h. Jauhkan obat dari jangkauan anak-anak.

11
Peralatan penyimpanan obat secara umum memerlukan :
1. Lemari/rak yang rapi dan terlindung dari debu, kelembaban dan cahaya yang
berlebihan
2. Lantai dilengkapi dengan palet
Cara Penyimpanan Obat Secara Khusus
Penyimpanan obat yang secara khusus juga perlu diketahui oleh masyarakat adalah
sebagai berikut :
1. Sediaan obat vagina dan ovula
Sediaan obat untuk vagina dan anus (ovula dan suppositoria) disimpan di lemari
es karena dalam suhu kamar akan mencair.
2. Sediaan Aerosol / Spray
Sediaan obat jangan disimpan di tempat yang mempunyai suhu tinggi karena
dapat menyebabkan ledakan.
Peralatan yang digunakan untuk penyimpanan obat dengan kondisi khusus
diantaranya :
1. Lemari pendingin dan AC untuk obat yang termolabil
2. Fasilitas peralatan penyimpanan dingin harus divalidasi secara berkala
3. Lemari penyimpanan khusus untuk narkotika dan obat psikotropika
4. Peralatan untuk penyimpanan obat, penanganan dan pembuangan limbah
sitotoksik dan obat berbahaya harus dibuat secara khusus untuk menjamin
keamanan petugas, pasien dan pengunjung
Beberapa obat perlu disimpan pada kondisi dan tempat yang khusus untuk
memudahkan pengawasan, yaitu :
1. Obat golongan narkotika dan psikotropika masing-masing disimpan dalam lemari
khusus dan terkunci.
2. Obat-obat seperti vaksin dan supositoria harus disimpan dalam lemari pendingin
untuk menjamin stabilitas sediaan.
3. Beberapa cairan mudah terbakar seperti aseton, eter dan alkohol disimpan dalam
lemari yang berventilasi baik, jauh dari bahan yang mudah terbakar dan peralatan
elektronik. Cairan ini disimpan terpisah dari obat-obatan.
Standar penyimpanan obat yang sering di gunakan adalah sebagai berikut:
1) Persyaratan gudang
a) Luas minimal 3 x 4 m2
b) Ruang kering tidak lembab
c) Ada ventilasi agar ada aliran udara dan tidak lembab
d) Cahaya cukup

12
e) Lantai dari tegel atau semen
f) Dinding dibuat licin
g) Hindari pembuatan sudut lantai dan dinding yang tajam
h) Ada gudang penyimpanan obat
i) Ada pintu dilengkapi kunci ganda
j) Ada lemari khusus untuk narkotika
2) Pengaturan penyimpanan obat
a) Menurut bentuk sediaan dan Alfabetis
b) Menerapkan sistem FIFO dan FEFO
c) Menggunakan almari, rak dan pallet
d) Menggunakan almari khusus untuk menyimpan narkotika dan psikotropika
e) Menggunakan almari khusus untuk perbekalan farmasi yang memerlukan
penyimpanan pada suhu tertentu
f) Dilengkapi kartu stock obat

Kegiatan penyimpanan obat meliputi:
1. Pengaturan Gudang Obat
Dalam pengaturan gudang yang akan dipakai untuk penyimpanan haruslah
dapat menjaga agar obat:
a. Tidak rusak secara fisik dan kimia. oleh karena itu, harus diperhatikan
ruangnya tetap kering, adanya ventilasi untuk aliran udara agar tidak
panas, cahaya yang cukup, gudang harus ditata berdasarkan sistem arus
lurus, arus U, agar memudahkan dalam bergerak, dan penempatan rak
yang tepat serta penggunaan Pallet akan dapat meningkatkan sirkukasi
uara dan gerakan stok obat.
b. Aman. Agar obat tidak hilang maka perlu adanya ruangan khusus untuk
gudang dan pelayanan, dan sebaiknya ada lemari/rak yang terkunci, serta
ada lamari laci khusus untuk narkotika yang selalu terkunci.
Untuk mendapatkan kemudahan dalam penyimpanan, penyusunan,
pencarian dan pengawasan obat-obat, maka diperlukan pengaturan tata
ruang gudang dengan baik.

13
Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam merancang gudang
adalah sebagai berikut:
1) Kemudahan bergerak
Untuk kemudahan bergerak, maka gudang perlu ditata sebagai berikut :
a. Gudang menggunakan sistem satu lantai jangan menggunakan sekat-
sekat karena akan membatasi pengaturan ruangan. Jika digunakan
sekat, perhatikan posisi dinding dan pintu untuk mempermudah
gerakan.
b. Berdasarkan arah arus penerimaan dan pengeluaran obat, ruang gudang
dapat ditata berdasarkan sistem, arus garis lurus, arus U dan arus L
2) Sirkulasi udara yang baik
Salah satu faktor penting dalam merancang gudang adalah adanya sirkulasi
udara yang cukup didalam ruangan gudang. Sirkulasi yang baik akan
memaksimalkan umur hidup dari obat sekaligus bermanfaat dalam
memperpanjang dan memperbaiki kondisi kerja. Idealnya dalam gudang
terdapat AC, namun biayanya akan menjadi mahal untuk ruang gudang
yang luas. Alternatif lain adalah menggunakan kipas angin. Apabila kipas
angin belum cukup maka perlu ventilasi melalui atap.
3) Kondisi penyimpanan khusus.
Vaksin memerlukan “Cold Chain” khusus dan harus dilindungi dari
kemungkinan putusnya aliran listrik.
a. Narkotika dan bahan berbahaya harus disimpan dalam lemari khusus
dan selalu terkunci,
b. Bahan-bahan mudah terbakar seperti alkohol dan eter harus disimpan
dalam ruangan khusus, sebaiknya disimpan di bangunan khusus
terpisah dari gudang induk.
4) Pencegahan kebakaran
Perlu dihindari adanya penumpukan bahan-bahan yang mudah terbakar
seperti dus, kartun dan lain-lain. Alat pemadam kebakaran harus dipasang
pada tempat yang mudah dijangkau.

2. Penyusunan Stok Obat.
Obat disusun menurut bentuk sediaan dan alfabetis, apabila tidak
memungkinkan obat yang sejenis dapat dikelompokkan menjadi satu.

14
Untuk memudahkan pengendalian stok maka dilakukan langkah-langkah
sebagai berikut :
a) Gunakan prinsip FIFO dalam penyusunan obat yaitu obat yang pertama
diterima harus pertama juga digunakan sebab umumnya obat yang datang
pertama biasanya juga diproduksi lebih awal dan akan kadaluwarsa lebih awal
pula.
b) Susun obat yang berjumlah besar di atas pallet atau diganjal dengan kayu
secara rapi dan teratur.
c) Gunakan lemari khusus untuk menyimpan narkotika dan obat-obatan yang
berjumlah sedikit tetapi mahal harganya.
d) Susun obat yang dapat dipengaruhi oleh temperatur, udara, cahaya dan
kontaminasi bakteri pada tempat yang sesuai.
e) Susun obat dalam rak dan berikan nomor kode, pisahkan obat dalam dengan
obat-obatan untuk pemakaian luar.
f) Cantumkan nama masing-masing obat pada rak dengan rapi
g) Apabila gudang tidak mempunyai rak maka dus-dus bekas dapat
dimanfaatkan sebagai tempat penyimpanan.
h) Barang-barang yang memakan tempat seperti kapas dapat disimpan dalam
dus besar, sedangkan dus kecil dapat digunakan untuk menyimpan obat-obatan
dalam kaleng atau botol.
i) Apabila persediaan obat cukup banyak, maka biarkan obat tetap dalam box
masing-masing, ambil seperlunya dan susun dalam satu dus bersama obat-
obatan lainnya. Pada bagian luar dus dapat dibuat daftar obat yang disimpan
dalam dus tersebut.
j) Obat-obatan yang mempunyai batas waktu pemakaian maka perlu
dilakukan rotasi stok agar obat tersebut tidak selalu berada dibelakang yang
dapat menyebabkan kadaluarsa obat.

3. Pencatatan Stok Obat
Kartu stok berfungsi:
a) Kartu stok digunakan untuk mencatat mutasi obat (penerimaan,
pengeluaran, hilang, rusak atau kadaluwarsa)
b) Tiap lembar kartu stok hanya diperuntukkan mencatat data mutasi 1 (satu)
jenis obat yang berasal dari 1 (satu) sumber dana

15
c) Tiap baris data hanya diperuntukkan mencatat 1 (satu) kejadian mutasi obat
d) Data pada kartu stok digunakan untuk menyusun laporan, perencanaan
pengadaan-distribusi dan sebagai pembanding terhadap keadaan fisik obat
dalam tempat penyimpanannya.
Adapun Kegiatan yang harus dilakukan :
a) Kartu stok diletakkan bersamaan/berdekatan dengan obat bersangkutan
b) Pencatatan dilakukan secara rutin dari hari ke hari
c) Setiap terjadi mutasi obat ( penerimaan, pengeluaran, hilang, rusak/
daluwarsa ) langsung dicatat di dalam kartu stok
d) Penerimaan dan pengeluaran dijumlahkan pada setiap akhir bulan
Adapun Informasi yang didapat yaitu:
a) Jumlah obat yang tersedia (sisa stok)
b) Jumlah obat yang diterima
c) Jumlah obat yang keluar
d) Jumlah obat yang hilang/rusak/daluwarsa
e) Jangka waktu kekosongan obat
Adapun manfaat informasi yang didapat :
a) Untuk mengetahui dengan cepat jumlah persediaan obat.
b) Perencanaan pengadaan dan penggunaan pengendalian persediaan.
Obat disusun menurut ketentuan-ketentuan berikut :
a) Obat dalam jumlah besar ( bulk ) disimpan diatas pallet atau ganjal kayu
secara rapi, teratur dengan memperhatikan tanda-tanda khusus (tidak boleh
terbalik, berat, bulat, segi empat dan lain-lain).
b) Penyimpanan antara kelompok/jenis satu dengan yang lain harus jelas
sehingga memudahkan pengeluaran dan perhitungan.
c) Penyimpanan bersusun dapat dilaksanakan dengan adanya forklift untuk
obat-obat berat.
d) Obat-obat dalam jumlah kecil dan mahal harganya disimpan dalam lemari
terkunci dipegang oleh petugas Penyimpanan.
e) Satu jenis obat disimpan dalam satu lokasi ( rak, lemari dan lain-lain ).
f) Obat dan alat kesehatan yang mempunyai sifat khusus disimpan dalam
tempat khusus. Contoh : Eter, Film dan lain-lain.
Kartu stok memuat nama obat, satuan, asal (sumber) dan diletakkan bersama
obat pada lokasi penyimpanan.

16
Bagian judul pada kartu Stok diisi dengan dengan nama obat, kemasan, isi
kemasan
Kolom-kolom pada Kartu Stok diisi sebagai berikut:
1. Tanggal penerimaan atau pengeluaran.
2. Nomor dokumen penerimaan atau pengeluaran.
3. Sumber asal obat atau kepada siapa obat dikirim.
4. No. Batch/No. Lot.
5. Tanggal kadaluwarsa
6. Jumlah penerimaan
7. Jumlah pengeluaran
8. Sisa stok
9. Paraf petugas yang mengerjakan
Catatan : Pada akhir bulan sedapat mungkin kartu stok ditutup, sekaligus
untuk memeriksa kesesuaian antara catatan dengan keadaan fisik. Untuk
melakukan hal ini maka pada setiap akhir bulan beri tanda atau garis dengan
warna yang berbeda dengan yang biasa digunakan, misalnya warna merah.

4. Pengamatan mutu obat.
Istilah mutu obat dalam pelayanan farmasi berbeda dengan istilah mutu
obat secara ilmiah, yang umumnya dicantumkan dalam buku-buku standard
seperti farmakope. Secara teknis, kriteria mutu obat mencakup identitas,
kemurnian, potensi, keseragaman, dan ketersediaan hayatinya.
Beberapa hal berikut perlu mendapat perhatian sehubungan dengan mutu obat,
oleh karena di samping berkaitan dengan efek samping, potensi obat, juga
dapat mempengaruhi efek obat aktif, yaitu:
a) Kontaminasi.
Beberapa jenis sediaan obat harus selalu berada dalam kondisi steril, bebas
pirogen dan kontaminan, misalnya obat injeksi. Oleh sebab itu proses
manufaktur, pengepakan, dan distribusi hingga penyimpanannya harus
memenuhi syarat-syarat tertentu. Dalam prakteknya kerusakan obat jenis
ini umumnya berkaitan dengan kesalahan dalam penyimpanan dan
penyediaannya. Sebagai contoh, di kamar suntik pusat pelayanan
kesehatan acap kali ditemukan obat injeksi yang diatasnya diletakkan
jarum dalam posisi terbuka. Dengan alasan apapun (misalnya segi

17
kepraktisan saat pemindahan obat ke dalam spuit), cara ini jelas keliru dan
harus dihindari, oleh karena memungkinkan terjadinya kontaminasi
dengan udara luar dan berbagai bakteri, sehingga prinsip obat dalam
kondisi steril sudah tidak tercapai lagi. Untuk sediaan lain seperti cream,
salep atau sirup, meskipun risikonya lebih kecil, tetapi sering juga terjadi
kontaminasi, misalnya karena udara yang terlalu panas, kerusakan pada
pengepakannya, dsb, yang tentu saja mempengaruhi mutu obatnya.
b) Medication error.
Keadaan ini tidak saja dapat terjadi pada saat manufaktur (misalnya
kesalahan dalam mencampur 2 atau lebih obat sehingga dosisnya menjadi
terlalu besar atau terlalu kecil), tetapi dapat juga terjadi saat praktisi medik
ingin mencampur beberapa jenis obat dalam satu sediaan sehingga
menimbulkan risiko terjadinya interaksi obat-obat. Akibatnya efek obat
tidak seperti yang diharapkan bahkan dapat membahayakan pasien.
c) Berubah menjadi toksik (toxic degradation).
Beberapa obat, karena proses penyimpanannya dapat berubah menjadi
toksik (misalnya karena terlalu panas atau lembab), misalnya
tetrasiklin. Beberapa obat yang lain dapat berubah menjadi toksik
karena telah kadaluwarsa. Oleh sebab itu obat yang telah expired
(kadaluwarsa) atau berubah warna, bentuk dan wujudnya, tidak boleh
lagi dipergunakan.
d) Kehilangan potensi (loss of potency).
Obat dapat kehilangan potensinya sebagai obat aktif antara lain apabila
ketersediaan hayatinya buruk, telah melewati masa kadaluwarsa,
proses pencampuran yang tidak sempurna saat digunakan, atau proses
penyimpanan yang keliru (misalnya terkena sinar matahari secara
langsung). Setiap obat sebenarnya telah memiliki batas keamanan
(margin of safety) yang dapat dipertanggung jawabkan
Adapun Tanda-tanda perubahan mutu obat sesuai standar yang di
tetapkan yaitu :
1) Tablet.
a) Terjadinya perubahan warna, bau atau rasa
b) Kerusakan berupa noda, berbintik-bintik, lubang, sumbing, pecah,
retak dan atau terdapat benda asing, jadi bubuk dan lembab
c) Kaleng atau botol rusak, sehingga dapat mempengaruhi mutu obat

18
2) Kapsul.
a) Perubahan warna isi kapsul
b) Kapsul terbuka, kosong, rusak atau melekat satu dengan lainnya
3) Tablet salut.
a) Pecah-pecah, terjadi perubahan warna dan lengket satu dengan
yang lainnya
b) Kaleng atau botol rusak sehingga menimbulkan kelainan fisik
4) Cairan.
a) Menjadi keruh atau timbul endapan.
b) Konsistensi berubah
c) Warna atau rasa berubah
d) Botol-botol plastik rusak atau bocor

5) Salep.
a) Warna berubah
b) Konsistensi berubah
c) Pot atau tube rusak atau bocor
d) Bau berubah

6) Injeksi.
a) Kebocoran wadah (vial, ampul)
b) Terdapat partikel asing pada serbuk injeksi
c) Larutan yang seharusnya jernih tampak keruh atau ada endapan
d) Warna larutan berubah

Persyaratan Penyimpanan Narkotika
 Harus terbuat dari kayu atau bahan lain yang kuat (tidak boleh terbuat
darikaca).
 Harus mempunyai kunci yang kuat, kunci lemari harus dikuasai oleh
penanggung jawab atau pegawai yang dikuasakan.
 Dibagi menjadi dua bagian dengan masing-masing kunci yang berlainan.
 Apabila lemari memiliki ukuran kurang dari 40 cm x 80 cm x 100 cm,
maka dibuat pada tembok / lantai / lemari khusus.
 Tidak boleh menyimpan atau meletakkan barang-barang selain narkotika,
kecuali ditentukan lain oleh Menteri Kesehatan (Menkes).

19
Beberapa evaluasi yang digunakan dalam penyimpanan obat adalah
(Pudjaningsih, 1996):
1. Persentase kecocokan antara barang dan stok komputer atau kartu stok

Proses pencocokan harus dilakukan pada waktu yang sama untuk
menghindari kekeliruan karena adanya barang yang keluar atau masuk
(adanya transaksi). Apabila tidak dilakukan bersamaan maka kemungkinan
ketidakcocokan akan meningkat.

Ketidakcocokan akan menyebabkan terganggunya perencanaan pembelian
barang dan pelayanan terhadap pasien.

2. Turn Over Ratio (TOR)

TOR = perbandingan Harga Pokok Penjualan (HPP) dalam 1 tahun dengan
nilai rata – rata persediaan pada akhir tahun.

TOR digunakan untuk mengetahui berapa kali perputaran modal dalam 1
tahun, menghitung efisiensi dalam pengelolaan obat. Apabila TOR rendah,
berarti masih banyak stok obat yang belum terjual sehingga
mengakibatkan obat menumpuk dan berpengaruh terhadap keuntungan
(Jati, 2010).

5. Persentase nilai obat yang kadaluarsa dan atau rusak
Mencerminkan ketidaktepatan perencanaan dan atau kurang baiknya sistem
distribusi dan atau kurangnya pengamatan mutu dalam penyimpanan obat dan
atau terjadinya perubahan pola penyakit atau pola peresepan oleh dokter.
Persentase nilai obat yang kadaluarsa dan atau rusak masih dapat diterima jika
nilainya dibawah 1%.

6. Persentase stok mati
Stok mati = stok obat yang tidak digunakan selama 3 bulan atau selama 3
bulan tidak terdapat transaksi. Penyebabnya :

 Tidak diresepkannya obat oleh dokter karena dokter memilih obat lain.

 Perubahan pola penyakit.

20
 Dokter tidak taat terhadap formularium.

 Kurang tepatnya perencanaan pengadaan obat.

Kerugian yang ditimbulkan akibat stok mati: perputaran uang yang tidak
lancar, kerusakan obat akibat terlalu lama disimpan sehingga menyebabkan
obat kadaluarsa.

Pengatasan yang dapat dilakukan untuk mengurangi kerugian: mengembalikan
beberapa item obat kepada PBF.

7. Persentase nilai stok akhir obat:
Untuk menilai stok akhir obat, yaitu sebagai berikut :

 Stok berlebih

Stok berlebih → meningkatkan pemborosan & kemungkinan obat ED atau
rusak dalam penyimpanan.

Untuk mengantisipasi adanya obat yang melampaui batas ED:

a. Memberlakukan sistem First in First Out (FIFO) dan atau First Expired
First Out (FEFO)

b. Mengembalikan obat kepada PBF atau menukar obat yang hampir tiba
waktu kadaluarsanya dengan obat baru

 Stok kosong

Stok kosong adalah jumlah stok akhir obat sama dengan nol; stok obat di
gudang mengalami kekosongan dalam persediaannya sehingga bila ada
permintaan tidak bisa terpenuhi.

Faktor-faktor penyebab terjadinya stok kosong:

a. Tidak terdeteksinya obat yang hampir habis.

21
b. Hanya ada persediaan yang kecil untuk obat – obat tertentu (slow moving).

c. Barang yang dipesan belum datang.

d. PBF mengalami kekosongan

e. Pemesanannya ditunda oleh PBF

7. Pendistribusian
Merupakan kegiatan mendistribusikan perbekalan farmasi di rumah sakit
untuk pelayanan individu dalam proses terapi bagi pasien rawat inap dan rawat jalan
serta untuk menunjang pelayanan medis. Sistem distribusi dirancang atas dasar
kemudahan untuk dijangkau oleh pasien dengan mempertimbangkan :
• Efisiensi dan efektifitas sumber daya yang ada
• Metode sentralisasi atau desentralisasi
• Sistem floor stock, resep individu, dispensing dosis unit atau kombinasi
a. Pendistribusian Perbekalan Farmasi untuk Pasien Rawat Inap
Merupakan kegiatan pendistribusian perbekalan farmasi untuk memenuhi
kebutuhan pasien rawat inap di rumah sakit, yang diselenggarakan secara
sentralisasi dan atau desentralisasi dengan system persediaan lengkap di ruangan,
sistem resep perorangan, sistem unit dosis.
b. Pendistribusian Perbekalan Farmasi untuk Pasien Rawat Jalan
Merupakan kegiatan pendistribusian perbekalan farmasi untuk memenuhi
kebutuhan pasien rawat jalan di rumah sakit, yang diselenggarakan secara
sentralisasi dan atau desentralisasi dengan system resep perorangan oleh Apotik
Rumah Sakit.
c. Sistem pelayanan distribusi :
1. Sistem persediaan lengkap di ruangan
 Pendistribusian perbekalan farmasi untuk persediaan di ruang rawat
merupakan tanggung jawab perawat ruangan.
 Setiap ruang rawat harus mempunyai penanggung jawab obat.
 Perbekalan yang disimpan tidak dalam jumlah besar dan dapat dikontrol
secara berkala oleh petugas farmasi.
2. Sistem resep perorangan
Pendistribusian perbekalan farmasi resep perorangan/pasien rawat
jalan dan rawat inap melalui Instalasi Farmasi.
3. Sistem unit dosis

22
Pendistribusian obat-obatan melalui resep perorangan yang disiapkan,
diberikan/ digunakan dan dibayar dalam unit dosis tunggal atau ganda, yang
berisi obat dalam jumlah yang telah ditetapkan atau jumlah yang cukup untuk
penggunaan satu kali dosis biasa.
Kegiatan pelayanan distribusi diselenggarakan pada:
a. Apotik rumah sakit dengan sistem resep perorangan
b. Satelit farmasi dengan sistem dosis unit
c. Ruang perawat dengan sistem persediaan di ruangan

Beberapa evaluasi yang digunakan dalam penyimpanan obat adalah
(Pudjaningsih, 1996):

1. Rata-rata waktu yang digunakan untuk melayani resep sampai ke tangan
pasien
Bertujuan untuk mengetahui tingkat kecepatan pelayanan apotek rumah sakit.
2. Persentase obat yang diserahkan
Bertujuan untuk mengetahui sejauh mana kemampuan IFRS menyediakan
obat yang diresepkan.
3. Persentase obat yang diberi label dengan benar
Bertujuan untuk mengetahui penguasaan peracik (dispenser) tentang informasi
pokok yang harus ditulis dalam etiket.

8. Formularium Rumah Sakit
Seleksi obat merupakan salah satu cara yang dapat ditempuh untuk
mengendalikan pembiayaan obat terhadap pengadaan dan stok obat 7. Tujuan seleksi
obat bertujuan agar dapat menerapkan secara tepat asas substitusi generik dan asas
pertukaran terapi untuk menjamin terapi obat bermutu tinggi, untuk pemilihan dan
aplikasi terapi yang tepat, memastikan kualitas obat, mengendalikan pembiayaan obat,
bersaing baik dari segi kualitas, penyimpanan, distribusi, dan prosedur pembuatan
dengan harga yang rendah untuk meningkatkan keuntungan, meningkatkan kualitas
hidup pasien dengan obat yang cost effective dan berdasarkan EBM. Seleksi obat
meliputi evaluasi dan asesmen data bioekivalen, karakteristik penyimpanan,
dispensing dan konsumsi (pemberian), harga dan informasi produk yang relevan.
Seleksi obat dalam formularium meliputi pemilihan distributor, penyeleksian
distributor, penambahan atau penghapusan obat baru setelah disetujui oleh PFT.

23
Sistem formularium adalah suatu metode yang digunakan staf medik dari
suatu rumah sakit yang bekerja melalui PFT, mengevaluasi, menilai, dan memilih dari
berbagai zat aktif obat dan produk obat yang tersedia, yang dianggap paling berguna
dalam perawatan penderita. Sistem formularium menetapkan pengadaan, penilisan,
dispensing, dan pemberian suatu obat dengan nama dagang atau obat dengan nama
generik apabila obat itu tersedia dalam dua nama tersebut. Hasil utama dari
pelaksanaan sistem formularium adalah formularium rumah sakit. Formularium
adalah himpunan obat yang diterima/disetujui oleh Panitia Farmasi dan Terapi untuk
digunakan di rumah sakit dan dapat direvisi pada setiap batas waktu yang ditentukan.
Tujuan utama dari formularium adalah menyediakan bagi staf rumah sakit,
yaitu : 1) informasi tentang produk obat yang telah disetujui oleh PFT digunakan di
rumah sakit; 2) informasi terapi dasar tiap produk yang disetujui; 3) informasi tentang
kebijakan dan prosedur rumah sakit yang menguasai penggunaan obat, dan 4)
informasi khusus tentang obat seperti pedoman menetapkan dosis dan nomogram,
singkatan yang disetujui untuk penulisan resep/order dan kandungan natrium dari
berbagai obat formularium. Sistem pembuatan formularium adalah suatu sistem
dimana prosesnya tetap berjalan terus, dalam arti kata bahwa sementara Formularium
itu digunakan oleh staf medis, di lain pihak Panitia Farmasi dan Terapi mengadakan
evaluasi dan menentukan pilihan terhadap produk obat yang ada di pasaran, dengan
lebih mempertimbangkan kesejahteraan pasien.
Proses penyusunan formularium ada beberapa tahap, yaitu: (1) mendata semua
obat yang ada dalam stok rumah sakit, (2) mengedarkan daftar stok obat yang tersedia
dan formulir pengajuan obat untuk masuk dalam formularium, (3) rapat anggota PFT
untuk mendiskusikan pembuatan formularium, (4) mengundang dokter SMF untuk
membahas kriteria seleksi obat dan usulan obat yang akan dimasukkan ke dalam
formularium RS, (5) menyusun formularium rumah sakit berdasarkan hasil-hasil rapat
dengan dokter spesialis.
Susunan Formularium harus terdiri atas 3 bagian pokok:
a. Bagian pertama: informasi tentang kebijakan dan prosedur Rumah Sakit tentang
obat
b. Bagian kedua: monografi obat yang diterima masuk formularium
c. Bagian ketiga: informasi khusus
Komposisi Formularium : Halaman judul, Daftar nama anggota Panitia Farmasi dan
Terapi, Daftar Isi, Informasi mengenai kebijakan dan prosedur di bidang obat, Produk
obat yang diterima untuk digunakan, dan Lampiran.

24
Formularium terdiri atas :
a. Daftar Formularium (Formulary list) : suatu daftar produk obat yang disetujui
digunakan dalam suatu rumah sakit tertentu, terdiri atas nama generik, kekuatan
dan bentuk;
b. Panduan Formularium (Formulary manual) : mengandung ringkasan informasi
obat, pada umumnya termasuk nama generik, indikasi penggunaan, kekuatan,
bentuk sediaan, posologi, toksikologi, jadwal pemberian, kontraindikasi, efek
samping, kualitas yang direkomendasikan di-dispensing, dan informasi penting
yang harus diberikan kepada penderita.
Kriteria pemilihan obat essensial berdasarkan DOEN : 1. Memiliki ratio manfaat –
resiko (benefit-risk-ratio) yang paling menuntungkan penderita; 2. Mutu terjamin,
termasuk stabilitas dan bioavailabilitas; 3. Praktis dalam penyimpanan dan
pengangkutan; 4. Praktis dalam penggunaan dan penyerahan yang disesuaikan dengan
tenaga, sarana dan fasilitas kesehatan; 5. Menuntungkan dalam hal kepatuhan dan
penerimaan oleh penderita; 6. Memiliki rasio manfaat-biaya (benefit cost-ratio) yang
tertinggi berdasarkan biaya langsung dan tidak langsung; 7. Bila terdapat lebih dari 1
pilihan yang memiliki efek terapi yang serupa, pilihan dijatuhkan pada : obat yang
sifatnya paling banyak diketahui berdasarkan data ilmiah, sifat farmakokinetik yang
diketahui paling menguntungkan, stabilitasnya lebih baik, mudah diperoleh dan telah
dikenal; 8. Obat jadi kombinasi tetap : hanya bermanfaat bagi penderita dalam bentuk
kombinasi tetap, harus menunjukkan khasiat dan keamanan yang lebih tinggi daripada
masing-masing komponen, perbandingan dosis komponen kombinasi tetap merupakan
perbandingan yang tepat untuk sebagian besar panderita yang memerluakan
kombinasi tersebut, kombinasi tetap harus meningkatkan rasio manfaat-biaya
(benefit-cost-ratio), antibiotik kombinasi tetap harus dapat mencegah atau mengurangi
terjadinya resistensi dan efek merugikan lainnya.
Kriteria berikut digunakan oleh Komite Ahli WHO pada Pemilihan dan
Penggunaan Obat Esensial: obat yang dipilih berdasarkan data kemanjuran dan
keamanan yang tersedia dari studi klinis, dan penggunaan umum dalam berbagai
pengaturan medis; Setiap obat yang dipilih harus tersedia dalam bentuk di mana
kualitas yang memadai, termasuk bioavailabilitas, dapat dipastikan, stabilitas di
bawah kondisi penyimpanan; Bila dua atau lebih obat-obatan tampak serupa dalam
hal di atas, pilihan dibuat atas dasar evaluasi yang cermat yaitu dilihat dari khasiat,
keamanan, kualitas, harga dan ketersediaan; Sebagai perbandingan biaya antara obat-

25
obatan, biaya pengobatan total, dan tidak hanya biaya satuan obat, harus
dipertimbangkan. Apabila obat tidak sepenuhnya mirip, pemilihan harus dilakukan
atas dasar analisis biaya-efektivitas; Dalam beberapa kasus, pilihan juga dapat
dipengaruhi oleh faktor lain, seperti farmakokinetik, atau dengan pertimbangan seperti
ketersediaan fasilitas untuk penyimpanan atau produsen; Sebagian besar obat-obatan
esensial harus dirumuskan sebagai senyawa tunggal. Fixed-ratio produk kombinasi
yang dapat diterima hanya bila dosis masing-masing bahan memenuhi persyaratan
populasi tertentu; Obat ditentukan oleh nama Nonproprietary internasional (INN) atau
nama generik tanpa mengacu pada nama merek atau produsen tertentu.
Panitia Farmasi dan Terapi adalah organisasi yang mewakili hubungan
komunikasi antara para staf medis dengan staf farmasi, sehingga anggotanya terdiri
dari dokter yang mewakili spesialisasi-spesialisasi yang ada di rumah sakit dan
apoteker wakil dari Farmasi Rumah Sakit, serta tenaga kesehatan lainnya.
Tujuan PFT adalah a. Menerbitkan kebijakan-kebijakan mengenai pemilihan
obat, penggunaan obat serta evaluasinya; b. Melengkapi staf profesional di bidang
kesehatan dengan pengetahuan terbaru yang berhubungan dengan obat dan
penggunaan obat sesuai dengan kebutuhan1. Panitia Farmasi dan Terapi harus
mengadakan rapat secara teratur, sedikitnya 2 (dua) bulan sekali dan untuk rumah sakit
besar rapatnya diadakan sebulan sekali untuk melakukan evaluasi terhadap
formularium.
Susunan kepanitiaan Panitia Farmasi dan Terapi : a. Terdiri dari 3 (tiga)
Dokter, Apoteker dan Perawat; b. Ketua dipilih dari dokter yang ada di dalam
kepanitiaan dan jika mempunyai ahli farmakologi klinik, maka sebagai ketua adalah
Farmakologi. Sekretarisnya adalah Apoteker dari instalasi farmasi atau apoteker yang
ditunjuk.
Peran atau tugas apoteker dalam Panitia Farmasi dan Terapi adalah : Menjadi
salah seorang anggota panitia (Wakil Ketua/Sekretaris), Menetapkan jadwal
pertemuan, Mengajukan acara yang akan dibahas dalam pertemuan, Menyiapkan dan
memberikan semua informasi yang dibutuhkan untuk pembahasan dalam pertemuan,
Mencatat semua hasil keputusan dalam pertemuan dan melaporkan pada pimpinan
rumah sakit, Menyebarluaskan keputusan yang sudah disetujui oleh pimpinan kepada
seluruh pihak yang terkait, Melaksanakan keputusan-keputusan yang sudah disepakati
dalam pertemuan, Menunjang pembuatan pedoman diagnosis dan terapi, pedoman
penggunaan antibiotika dan pedoman penggunaan obat dalam kelas terapi lain,

26
Membuat formularium rumah sakit berdasarkan hasil kesepakatan Panitia Farmasi
dan Terapi, Melaksanakan pendidikan dan pelatihan, Melaksanakan pengkajian dan
penggunaan obat, Melaksanakan umpan balik hasil pengkajian pengelolaan dan
penggunaan obat pada pihak terkait.
Tahapan pembuatan Sistem Formularium
1. Tahap Pertama
Pengkajian Populasi penederita dalam empat tahun terakhir berturut-turut dari
rekaman morbiditas RS TSb, lalu dibuat tabel berisi kelompok penyakit, sub
kelompk penyakit, jumlah dan persentase penderita tiap tahun.
Pengelompokan penyakit berdasarkan ICD-10 ( International Classification of
Disease and related Health Problems)
2. Tahap Kedua
Penetapan peringkat penderita terbanyak pada tiap sub kelompok. Dibuat
suatu tabel berisi kelompok penyakit, subkelompok penyakit, jumlah dan
persentasenya.
3. Tahap Ketiga
Penetapan peringkat penderita terbanyak tiap sub kelompok
4. Tahap Keempat
penetapan penyakit, gejala, penyebab, dan gol farmakologi obat . Dibuat tabel
berisi sub kelompok penyakit dan gol farmakologi obat dan bahan pendukung
yang diperlukan untuk tiap golongn farmakologi
5. Tahap Kelima
Penetapan nama obat yang diperlukan dalam tiap golongn farmakologi
berdasarkan AHFS.Dibuat tabel mengandung gol farmakologi, sub golongan
farmakologi, nama obat dan bahan pendukungnya.

Standar Pelayanan Medik adalah acuan/dasar yang dapat membantu dan
membimbing dalam diagnosis, pengobatan, tujuan pengobatan, dan pilihan
pengobatan dan evaluasi hasil pengobatan oleh dokter, perawat, apoteker, dan staf
kesehatan lainnya dalam rangka pemberian pelayanan kesehatan yang berkualitas
kepada pasien. Standar pelayanan medis antara lain dapat berupa guidelines
(pedoman-pedoman), skema-skema pengambilan keputusan, termasuk prosedur kerja,
maupun buku-buku. Standar pelayanan medis disusun oleh Komite Medik.

27
Upaya peningkatan mutu sangat terkait dengan standar baik input, proses
maupun outcome maka penyusunan indikator mutu klinis yang merupakan standar
outcome sangatlah penting. Dalam organisasi rumah sakit sesuai dengan Pedoman
Pengorganisasian Staf Medis dan Komite Medis, masing-masing kelompok staf medis
wajib menyusun indikator mutu pelayanan medis. Dengan adanya penetapan jenis
indikator mutu pelayanan medis diharapkan masing-masing kelompok staf medis
melakukan monitoring melalui pengumpulan data, pengolahan data dan melakukan
analisa pencapaiannya dan kemudian melakukan tindakan koreksi.
Tujuan pelayanan medis adalah mengupayakan kesembuhan pasien secara
optimal melalui prosedur dan tindakan yang dapat dipertanggungjawabkan, menjaga
mutu dan menghasilkan pelayanan yang efektif dan efisien, melindungi masyarakat
dari praktek-praktek yang tidak sesuai dengan standar professional, melindungi
professi dari tuntutan masyarakat yang tidak wajar, sebagai pedoman dalam
pengawasan praktek dokter dan pembinaan serta peningkatan mutu pelayanan
kedokteran, memberikan panduan kepada tenaga kesehatan dalam hal diagnosis dan
pengobatan spesifik, membantu efisiensi dalam pemenuhan kebutuhan obat dan
menetapkan prioritas dalam pengadaannya.
Di Indonesia standar pelayanan medik yang diterbitkan oleh Departemen
Kesehatan telah disusun pada bulan April tahun 1992, berdasarkan Kepmenkes
No.436/MENKES/SK/VI/1993. Standar pelayanan medik ini disusun oleh Ikatan
Dokter Indonesia, sebagai salah satu upaya penertiban dan peningkatan manajemen
rumah sakit dengan memanfaatkan pendayagunaan segala sumber daya yang ada di
rumah sakit.
Standar pelayanan harus ditetapkan untuk memelihara mutu pelayanan dan
salah satunya adalah dengan melakukan pemeliharaan formularium. Penggunaan
Formularium telah terbukti menjadi aset berharga untuk memberikan informasi obat
kepada tenaga kesehatan. SPM dapat memberikan informasi tentang diagnosis dan
pengobatan sehingga sangat efektif untuk di satukan. Jadi hubungan Formularium dan
SPM saling berhubungan erat sebab dalam formularium terdapat SPM.

9. Penarikan dan Penanganan Obat Kadaluarsa
Obat kadaluarsa adalah obat jadi yang berasal dari produksi pabrik obat yang
telah habis masa berlaku (batas waktu pemakaiannya) atau dikenal dengan sudah ED
(expiration date). Pencantuman tanda kadaluarsa bisa dicetak dengan tulisan susah
untuk dihapus. Obat kadaluarsa kadang-kadang kalau dilihat dari luar secara

28
organoleptik tampak masih kondisi baik kemasannya maupun obatnya sendiri. Namun
bila diperiksa secara laboratoris kemungkinan besar sudah di bawah persyaratan kadar
Farmakope, dan hasil peruraian obat (degradan) akan bertambah. Karena kadar zat
aktif sangat menurun maka kemungkinan untuk sembuhnya penyakit menjadi lebih
lama lagi.
Prosedur tentang Penanganan Obat Rusak atau Kadaluarsa
 Mengidentifikasikan obat yang sudah rusak atau kadaluarsa.
 Memisahkan obat rusak atau kadaluarsa dan di simpan pada terpisah dari
penyimpanan obat lainnya.
 Membuat catatan nama, no. batch, jumlah dan tanggal kadaluarsa.
 Melaporkan dan mengirim obat tersebut ke Instalasi Farmasi Kebupaten / Kota.
 Mendokumentasikan pencatatan tersebut.

Cara pembuangan obat kadaluarsa

Obat kadaluarsa bisa dibuang dengan cara dihancurkan dulu (dipalu tablet-
kapsulnya, dikeluarkan isinya, direndam isinya dalam air), terutama kalau jumlah obat
kadaluarsa jumlahnya sedikit, atau isinya yang sudah hancur dikeluarkan dan dibuang
ke WC atau ditanam atau di buang ke tempat sampah. Sehingga tidak diambil
pemulung. Jangan lupa dose wadah obat jangan dibuang dalam keadaan masih utuh,
karena bisa digunakan untuk menyimpan obat di PKL (Pedagang kaki Lima). Bahan
obat tersebut akan mengalami degradasi bila sudah tercampur dengan tanah. Namun
bila jumlah obat yang kadaluarsa jumlahnya besar misalnya dari donasi negara lain
tentunya bisa menggunakan insenerator atau pembakaran bertahap yang jauh dari
lingkungan penduduk dan ada pengawasan dan pengamanan. Untuk alat kesehatan
yang berbahaya dan tajam seperti jarum, wadah ampul, botol dan obat kanker
sebaiknya pakai incinerator.

10. Pemusnahan Resep
Dilakukan selama 4 tahun sekali, setelah dimusnahkan dibuat berita acara
pemusnahan. Dilaporkan ke kantor dinas kesehatan, dan ke kepala balai besar
pemeriksaan obat dan makanan serta kepada kepala dinas kesehatan provinsi.
Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
280/MenKes/V/1981 tentang Tata Cara Pemusnahan :
 Resep Narkotika dihitung lembaranya
 Resep lainya ditimbang

29
 Resep dihancurkan dengan mesin penghancur, dikubur, atau dibakar.

11. Pencatatan dan Pelaporan
Pencatatan dan pelaporan merupakan serangkaian kegiatan dalam rangka
penata usahaan obat-obatan secara tertib, baik obat-obatan yang diterima, disimpan,
didistribusikan maupun yang digunakan di unit-unit pelayanan di Rumah Sakit.

12. Stelling
stelling adalah kegiatan mencatat dan menyesuaikan data di kartu stock
dengan keadan sebenarnya . ini berfungsi untuk mengetahui persediaan obat agar
tidak terjadi kekosongan . kegiatan ini harus kita lakukan setiap mengambil obat atau
pun memasukan obat ke dalam tempatnya . dengan kegiatan ini pula apoteker dapat
mengevaluasi tingkat perputaran obat tersebut.

30
BAB VI
PANDUAN PENULISAN RESEP

A. PANDUAN PENULISAN RESEP

Penulisan resep yang lengkap adalah pendekatan profesional yang bertanggung jawab
dalam menjamin penggunaan obat dan alat kesehatan sesuai indikasi, efektif, aman dan
terjangkau oleh pasien melalui penerapan pengetahuan, keahlian, ketrampilan dan
perilaku apoteker serta bekerja sama dengan pasien dan profesi kesehatan lainnya.

Tujuan :
1. Meningkatkan mutu dan memperluas cakupan pelayanan farmasi di rumah sakit
2. Memberikan pelayanan farmasi yang dapat menjamin efektifitas, keamanan dan
efisiensi penggunaan obat
3. Meningkatkan kerjasama dengan pasien dan profesi kesehatan lain yang terkait
dalam pelayanan farmasi
4. Melaksanakan kebijakan obat di rumah sakit dalam rangka meningkatkan
penggunaan obat secara rasional
B. PELAYANAN RESEP

Pelayanan resep merupakan proses dari bagian kegiatan yang harus dikerjakan
dimulai dari menerima resep dari dokter hingga penyerahan obat kepada pasien. Tujuan
dari pelayanan resep adalah agar pasien mendapatkan obat yang sesuai dengan resep
dokter serta bagaimana cara memakainya. Semua resep yang telah dilayani oleh rumah
sakit harus diarsipkan dan disimpan minimal 3 (tiga) tahun.
a. Teknik/Kaidah Penulisan Resep
Preskripsi dokter sangat penting bagi seorang dokter dalam proses
peresepan obat bagi pasiennya. Dokter dalam mewujudkan terapi yang rasional,
memerlukan langkah yang sistematis dengan moto 5T (Tepat obat, Tepat dosis, Tepat
cara, dan jadwal pemberian serta tepat BSO dan untuk penderita yang tepat).
Preskripsi yang baik haruslah ditulis dalam blanko resep secara lege artis.
Resep didefinisikan sebagai permintaan tertulis dari dokter, dokter
gigi atau dokter hewan kepada apoteker pengelola apotek (APA) untuk
menyediakan dan menyerahkan obat bagi penderita sesuai dengan peratuan
perundangan yang berlaku. Resep yang benar adalah ditulis secara jelas, dapat dibaca,
lengkap dan memenuhi peraturan perundangan serta kaidah yang berlaku.

1
Contoh resep yang benar:

Unsur-unsur resep:

1. Identitas Dokter

Nama, nomor surat ijin praktek, alamat praktek dan rumah dokter
penulis resep serta dapat dilengkapi dengan nomor telepon dan hari serta jam
praktek. Biasanya sudah tercetak dalam blanko resep.

2. Nama kota (sudah dicetak dalam blanko resep) dan tanggal ditulis resep

3. Superscriptio Ditulis dengan symbol R/ (recipe=harap diambil). Biasanya
sudah dicetak dalam blanko. Bila diperlukan lebih dari satu bentuk sediaan
obat/formula resep, diperlukan penulisan R/ lagi.

4. Inscriptio

2
Ini merupakan bagian inti resep, berisi nama obat, kekuatan dan jumlah obat yang
diperlukan dan ditulis dengan jelas

5. Subscriptio

Bagian ini mencantumkan bentuk sediaan obat (BSO) dan jumlahnya. Cara penulisan
(dengan singkatan bahasa latin) tergantung dari macam formula resep yang
digunakan.

Contoh:

- m.f.l.a. pulv. d.t.d.no. X

- m.f.l.a. sol

- m.f.l.a. pulv. No XX da in caps

6. Signatura

Berisi informasi tentang aturan penggunaan obat bagi pasien yaitu meliputi frekuensi,
jumlah obat dan saat diminum obat, dl .

Contoh: s.t.d.d.tab.I.u.h.p.c ( tandailah tiga kali sehari satu tablet satu jam setelah
makan)

7. Identitas pasien

Umumnya sudah tercantum dalam blanko resep (tulisan pro dan umur).
Nama pasien dicantumkan dalan pro. Sebaiknya juga mencantumkan berat badan
pasien supaya kontrol dosis oleh apotek dapat akurat.

TATA CARA PENULISAN RESEP

Tidak ada standar baku di dunia tentang penulisan resep. Untuk
Indonesia, resep yang lengkap menurut SK Menkes RI No. 26/2981 (BAB III,
pasal 10) memuat:

1. Nama, alamat, Nomor Surat Ijin Praktek Dokter (NSIP)

3
2. Tanggal penulisan resep

3. Nama setiap obat/komponen obat

4. Tanda R/ pada bagian kiri setiap penulisan resep

5. Tanda tangan/paraf dokter penulis resep

6. Tanda seru dan paraf dokter untuk resep yang mengandung obat dengan jumlah
melebihi dosis maksimum

LANGKAH PRESKRIPSI

1. Pemilihan obat yang tepat

Dalam melakukan prakteknya, dokter pertama kali harus melakukan
anamnesis dan pemeriksaan fisik yang baik pada pasiennya untuk
menegakkan diagnosis. Setelah itu, dengan mempertimbangkan keadaan (patologi
penyakit , perjalanan penyakit dan manifestasinya), maka tujuan terapi dengan
obat akan ditentukan. Kemudian akan dilakukan pemilihan obat secara
tepat, agar menghasilkan terapi yang rasional.

Hal yang sangat penting untuk menjadi pertimbangan dalam memilih obat:

a. Bagaimana rasio manfaat dengan risiko obat yang dipilih

b. Bagaimana keamanan (efek samping, kontra indikasi) obat yang dipilih

c. Jenis bahan obat apa (bahan baku, formula standar, bahan generik, atau bahan
paten) yang

dipilih

d. Pertimbangan biaya/harga obat

Dengan mempertimbangkan hal di atas, diharapkan preskripsi obat dokter
akan tepat berdasar manfaat, keamanan, ekonomi, serta cocok bagi penderita Untuk
mewujudkan terapi obat yang rasional dan untuk meningkatkan daya guna dan hasil

4
gunaserta biaya, maka seorang dokter perlu memahami kriteria bahan obat dalam
preskripsi. Bahan obat di dalam resep termasuk bagian dari unsur inscriptio dan
merupakan bahan baku, obat standar (obat dalam formula baku/resmi, sediaan
generik) atau bahan jadi/paten

Nama obat dapat dipilih dengan nama generik (nama resmi dalam buku
Farmakope Indonesia) atau nama paten (nama yang diberikan pabrik). Pengguna jenis
obat paten perlu memperhatikan kekuatan bahan aktif dan atau komposisi obat yang
dikandung di dalamnya agar pemilihan obat yang rasional dapat tercapai dan
pelayanan obat di apotek tidak menjumpai adanya masalah.

Contoh: Apabila dalam terapi perlu diberikan bahan obat Paracetamol, maka dapat
dipilih bahan baku (ada di apotik), sediaan generik berlogo (bentuk tablet atau sirup
paracetamol atau sediaan paten) Jumlah obat yang ditulis di dalam resep tergatung
dari lama pemberian dan frekuensi pemberian. Parameter yang diperlukan untuk
menentukannya adalah lama perjalanan penyakit, tujuan terapi, dan kondisi
penderita. Jumlah obat dituliskan dengan angka Romawi untuk jenis
sediaan jadi/paten

Contoh: Tab. Sanmol 500 mg no. X atau Tab. Sanmol 500 mg da X

Bahan/sediaan obat dalam preskripsi berdasarkan peraturan perundangan dapat
dikategorikan:

a. Golongan obat narkotika atau O (ct: codein, morphin, pethidin)

b. Golongan obat Keras atau G atau K

Dibedakan menajadi 3:

- Golongan obat Keras tertentu atau Psikotropika (diazepam dan derivatnya)

- Golongan obat Keras atau K (ct: amoxicil in, ibuprofen)

- Golongan obat wajib apotek atau OWA (ct: famotidin, al opurinol, gentamycin
topical)

5
c. Golongan obat bebas terbatas atau W (ct: paracetamol, pirantel palmoat)

d. Golongan obat bebas (ct: Vitamin B1, Vitamin C)

Pada penulisan obat narkotika dan psikotropika/khusus) jumlah obat tidak
cukup hanya dengan angka saja, namun disertai dengan huruf angka tersebut, misal X
(decem) dan agar sah harus dibubuhi tanda tangan dokter (bukan paraf). Hal
ini dilakukan untuk menghindari penyalahgunaan obat di masyarakat.

2. Penetapan cara pemberian dan aturan dosis yang tepat

a. Cara pemberian obat

Obat diberikan dengan berbagai macam cara (per oral, per rectal, parenteral,
topical, dl ). Hal yang diperlukan dalam menentukan cara pemberian obat:

- Tujuan terapi

- Kondisi pasien

- Sifat fisika-kimia obat

- Bioaviabilitas obat

- Manfaat (untung-rugi pemberian obat)

Cara pemberian yang dipilih adalah yang memberikan manfaat klinik
yang optimal dan memberikan keamanan bagi pasien. Misalkan pemberian obat
Gentamicyn yang diperlukan untuk tujuan sistemik, maka sebaiknya dipilih lewat
parenteral. NSAIDs yang diberikan pada penderita gastritis sebaiknya dilakukan
pemberian per rectal.

b. Aturan dosis (dosis dan jadwal pemberian) obat

6
Dosis yang ideal adalah dosis yang diberikan per individual. Hal ini
mengingat bahwa respon penderita terhadap obat sangat individualistis. Penentuan
dosis perlu mempertimbangkan:

1) kondisi pasien (seperti: umur, berat badan, fisiologi dan fungsi
organ tubuh)

2) kondisi penyakit ( akut, kronis, berat/ringan)

3) Indeks terapi obat (lebar/sempit)

4) variasi kinetik obat

5) cara/rumus perhitungan dosis anak ( pilih yang paling teliti)

Perhitungan dosis pada anak secara ideal menggunakan dasar ukuran fisik (berat
badan atau luas permukaan tubuh). Apabila dosis anak dihitung dengan
perbandingan dengan dosis dewasa, yaitu dengan memakai rumus perhitungan
dosis anak (antara lain Young, Clark), maka perlu diperhatikan tentang ketelitian
dari rumus yang dipakai.

JADWAL PEMBERIAN

Jadwal pemberian ini meliputi frekuensi, satuan dosis per kali dan
saat/waktu pemberian obat. Dalam resep tertuang dalam unsur signatura.

FREKUENSI

Frekuansi artinya berapa kali obat yang dimaksud diberikan kepada
pasien. Jumlah pemberian tergantung dari waktu paruh obat, BSO, dan
tujuan terapi. Obat anti asma diberikan kalau sesak (p.r.n) namum bila untuk
menjaga agar tidak terjadi serangan asma dapat diberikan secara teratur misal 3 x
sehari (t.d.d).

SAAT/WAKTU PEMBERIAN

7
Hal ini dibutuhkan bagi obat tertentu supaya dalam pemberiannya memiliki efek
optimal, aman dan mudah di kuti pasien. Misal: Obat yang absorbsinya
terganggu oleh makanan sebaiknya diberikan saat perut kosong 1/2 – 1 jam
sebelum makan (1/2 – 1 h. a.c), obat yang mengiritasi lambung diberikan sesudah
makan (p.c) dan obat untuk memepermudah tidur diberikan sebelum tidur (h.s), dl
.

LAMA PEMBERIAN

Lama pemberian obat didasarkan perjalanan penyakit atau menggunakan
pedoman pengobatan yang sudah ditentukan dalam pustaka/RS. Misalkan
pemberian antibiotika dalam waktu tertentu (2 hari setelah gejala hilang
untuk menghindari resistensi kuman, obat simtomatis hanya perlu diberikan
saat simtom muncul (p.r.n), dan pada penyaklit kronis (misalasma, hipertensi, DM)
diperlukan pemberian obat yang terus menerus atau sepanjang hidup (ITER!)

3. Pemilihan BSO yang tepat

Pemilihan BSO dalam preskripsi perlu dipertimbangkan agar pemberian
obat optimal dan hargaterjangkau. Faktor ketaatan penderita, factor sifat obat,
bioaviabilitas dan factor sosial ekonomi dapat digunakan sebagai pertimbangan
pemilihan BSO

4. Pemilihan formula resep yang tepat

Ada 3 formula resep yang dapat digunakan untuk menyusunan
preskripsi dokter (Formula marginalis, officialis aau spesialistis). Pemilihan
formula tersebut perlu mempertimbangkan:

- Yang dapat menjamin ketepatan dosis (dosis individual)

- Yang dapat menajaga stabilitas obat

- Agar dapat menjaga kepatuhan pasien dalam meminum obat

- Biaya/harga terjangkau

8
5. Penulisan preskripsi dalam blanko resep yang benar (lege artis)

Preskripsi lege artis maksudnya adalah ditulis secara jelas, lengkap
(memuat 6 unsur yang harus ada di dalam resep) dan sesuai dengan
aturan/pedoman baku serta menggunakan singkatan bahasa latin baku, pada blanko
standar (ukuran lebar 10-12 cm, panjang 15-18 cm)

6. Pemberian informasi bagi penderita yang tepat

Cara atau aturan harus tertulis lengkap dalam resep, namun
dokter juga masih harus menjelaskan kepada pasien. Demikian pula hal-
hal atau peringatan yang perlu disampaikan tentang obat dan
pengobatan, misal apakah obat harus diminum sampai habis/tidak, efek
samping, dl . Hal ini dilakukan untuk ketaatan pasien dan mencapai rasionalitas
peresepan

 Evaluasi dalam penggunaan obat antara lain sebagai berikut (WHO, 2003) :
1. Jumlah rata – rata obat tiap resep
Tujuannya untuk mengukur derajat polifarmasi. Biasanya kombinasi
obat dihitung sebagai 1 obat. Perhitungan dilakukan dengan membagi jumlah
total produk obat yang diresepkan dengan jumlah resep yang disurvei.
2. Persentase obat generik yang diresepkan
Tujuannya untuk mengukur kecenderungan peresepan obat generik
3. Persentase antibiotik yang diresepkan
Digunakan untuk mengukur penggunaan antibiotik secara berlebihan
karena penggunaan antibiotik secara berlebihan merupakan salah satu bentuk
ketidakrasionalan peresepan.
4. Persentase injeksi yang diresepkan
Tujuannya untuk mengukur penggunaan injeksi yang berlebihan.
5. Persentase obat yang diresepkan dari formularium
Tujuannya untuk mengukur derajat kesesuaian praktek dengan
kebijakan obat nasional yang diindikasikan dengan peresepan dari
formularium. Tiap rumah sakit harus mempunyai formularium sehingga dapat
dijadikan acuan dalam penulisan resep serta dibutuhkan suatu prosedur untuk

9
menentukan apakah suatu merk produk tertentu ekuivalen dengan bentuk
generik yang ada pada daftar obat atau formularium.

C. PEDOMAN CARA PENULISAN RESEP DOKTER

1. Ukuran blanko resep (ukuran lebar 10-12 cm, panjang 15-18 cm)
2. 1 (satu ) lembar resep maksimal 6 item obat
3. Penulisan nama obat (Bagian Inscriptio):
a. Dimulai dengan huruf besar
b. Ditulis secara lengkap atau dengan singkatan resmi (dalam farmakope Indonesia
atau nomenklatur internasional) misal: ac. Salic; acetosal
c. Tidak ditulis dengan nama kimia (missal: kali chloride dengan KCl) atau
singkatan lain dengan huruf Kapital (missal clorpromazin dengan CPZ)
4. Penulisan jumlah obat
Satuan berat: mg (miligram), g, G (gram)
Sataun volume: ml (mililiter), l (liter)
Satuan unit: IU/IU (Internasional Unit)
5. Penulisan jumlah obat dengan satuan biji menggunakan angka Romawi.
Misal:

- Tab Novalgin no. XII

- Tab Stesolid 5 mg no. X (decem)

- m.fl.a.pulv. dt.d.no. X

d. Penulisan alat penakar:

Dalam singkatan bahasa latin dikenal:

C. = sendok makan (volume 15 ml)

Cth. = sendok teh (volume 5 ml)

Gtt. = guttae (1 tetes = 0,05 ml)

Catatan: Hindari penggunaan sendok teh dan senok makan rumah tangga
karena volumenya tidak selalu 15 ml untuk sendok makan dan 5 ml untuk sendok teh.
Gunakan sendok plastik (5 ml) atau alat lain ( volume 5, 10, 15 ml) yang disertakan
dalam sediaaan cair paten.

10
e. Arti prosentase (%)

0,5% (b/b) → 0,5 gram dalam 100 gram sediaan

0,5% (b/v) → 0,5 gram dalam 100 ml sediaan

0,5% (v/v) → 0,5 ml dalam 100 ml sediaan

f. Hindari penulisan dengan angka desimal (misal: 0,…; 0,0….; 0,00…)
6. Penulisan kekuatan obat
a. Penulisan kekuatan obat dalam sediaan obat jadi (generik/paten) yang beredar di
pasaran dengan beberapa kekuatan, maka kekuatan yang diminta harus
ditulis, misalkan Tab. Primperan 5 mg atau Tab. Primperan 10 mg
b. Penulisan volume obat minum dan berat sediaan topikal dalam tube dari sediaan
jadi/paten yang tersedia beberapa kemasan, maka harus ditulis, misal:

- Al erin exp. Yang volume 60 ml atau 120 ml

- Garamycin cream yang 5 mg/tube atau 15mg/tube

7. Penulisan bentuk sediaan obat (merupakan bagian subscriptio)
dituliskan tidak hanya untuk formula magistralis, tetapi juga untuk formula
officialis dan spesialistis

Misal: m.f.l.a.pulv. No. X

Tab Antangin mg 250 X

Tab Novalgin mg 250 X

8. Penulisan jadwal dosis/aturan pemakaian (bagian signatura)

a. Harus ditulis dengan benar

Misal: S.t.d.d. pulv. I.p.c atau s.p.r.n.t.d.d.tab.I

b. Untuk pemakaian yang rumit seperti pemakaian ”tapering up/down” gunakan
tanda s.u.c (usus cognitus = pemakaian sudah tahu). Penjelasan kepada pasien ditulis
pada kertas dengan bahasa yang dipahami.

11
9. Setiap selesai menuliskan resep diberi tanda penutup berupa garis penutup
(untuk 1 R/) atau tanda pemisah di antara R/ (untuk > 2R/) dan paraf/tanda
tangan pada setiap R/.
10. Resep ditulis sekali jadi, tidak boleh ragu-ragu, hindari coretan, hapusan dan
tindasan.
11. Penulisan tanda Iter (Itteretur/ harap diulang) dan N.I. (Ne Iterretur/tidak boleh
diulang) Resep yang memerlukan pengulanagan dapat diberi tanda: Iter n X di
sebelah kiri atas dari resep untuk seluruh resep yang diulang. Bila tidak semua
resep, maka ditulis di bawah setiap resep yang diulang. Resep yang tidak
boleh diulang, dapat diberi tanda: NI di sebelah kiri atas dari resep untuk
seluruh resep yang tidak boleh diulang. Bila tidak semua resep, maka ditulis di
bawah setiap resep yang diulang.
12. Penulisan tanda Cito atau PIM
Apabila diperlukan agar resep segera dilayani karena obat sangat
diperlukan bagi penderita, maka resep dapat diberi tanda Cito atau PIM dan
harus ditulis di sebelah kanan atas resep.

D. PENGKAJIAN RESEP

Kegiatan dalam pelayanan kefarmasian yang dimulai dari seleksi persyaratan
administarasi, persyaratan farmasi dan persyaratan klinis baik untuk pasien rawat inap
maupun rawat jalan.
Persyaratan administrasi meliputi :
• Nama, umur, jenis kelamin dan berat badan pasien
• Nama, nomor ijin, alamat dan paraf dokter
• Tanggal resep
• Ruangan/unit asal resep
Persyaratan farmasi meliputi :
• Bentuk dan kekuatan sediaan
• Dosis dan Jumlah obat
• Stabilitas dan ketersediaan
• Aturan, cara dan tehnik penggunaan
Persyaratan klinis meliputi :
• Ketepatan indikasi, dosis dan waktu penggunaan obat
• Duplikasi pengobatan
• Alergi, interaksi dan efek samping obat
12
• Kontra indikasi
• Efek aditif
Jika Ada Keraguan terhadap Resep hendaknya di Konsultasikan kepada Dokter
 penulis resep dengan memberikan pertimbangan dan alternatif seperlunya, bila perlu
meminta persetujuan setelah pemberitahuan.
Prosedur tentang Peracikan
1. Memberikan tempat dan peralatan kerja.
2. Mengambil obat atau bahan dari wadahnya menggunakan alat yang sesuai misalnya
sendok / spatula, nama dan jumlah obat sesuai yang di minta, memeriksa mutu secara
organoleptis dan tanggal kadaluarsa obat.
3. Untuk sediaan:
- Sirup kering : Membersihkan sediaan sirup kering harus dalam keadaan sudah
dicampur air matang sesuai dengan takarannya (tanda batas) pada saat akan di
serahkan kepada pasien.
- Sediaan Obat Racikan, langkah-langkah sebagai berikut:
 Menghitung kesesuaian dosis.
 Menyiapkan pembungkus dan wadah obat racikan sesuai dengan kebutuhan.
 Menyiapkan dan mengambil obat sesuai kebutuhan.
 Tidak mencampur antibiotika dengan obat lain dalam satu sediaan.
 Menghindari penggunaan alat yang sama untuk mengerjakan sediaan yang
mengandung beta laktam dan nonbeta laktam.
 Menggerus obat yang jumlahnya sedikit terlebih dahulu, lalu digabungkan
dengan obat yang jumlahnya lebih besar, digerus sampai homogen.
 Membagi obat dengan rata.
 Mengemas racikan obat sesuai dengan permintaan dokter.
 Puyer tidak di sediakan dalam jumlah besar sekaligus.
4. Menuliskan nama pasien, Tanggal, Nomor dan Aturan pakai pada etiket yang sesuai
dengan permintaan dalam Resep dengan jelas dan dapat di baca. Etiket putih untuk
obat dalam, Etiket biru untuk oabt luar dan label kocok dahulu untuk sediaan emulsi
dan susupensi.
5. Memeriksa kembali jenis dan jumlah obat sesuai permintaan pada resep, lalu
memasukkan obat kedalam wadah yang sesuai agar terjaga mutunya.
E. ALUR PELAYANAN RESEP

13
F. DISPENSING

Merupakan kegiatan pelayanan yang dimulai dari tahap validasi, interpretasi,
menyiapkan/meracik obat, memberikan label/etiket, penyerahan obat dengan pemberian
informasi obat yang memadai disertai system dokumentasi.
Tujuan
 Mendapatkan dosis yang tepat dan aman
 Menyediakan nutrisi bagi penderita yang tidak dapat menerima makanan secara oral
atau emperal
 Menyediakan obat kanker secara efektif, efisien dan bermutu.
 Menurunkan total biaya obat
Dispensing dibedakan berdasarkan atas sifat sediaannya :
 Dispensing sediaan farmasi khusus
1. Dispensing sediaan farmasi parenteral nutrisi
Merupakan kegiatan pencampuran nutrisi parenteral yang dilakukan oleh
tenaga yang terlatih secara aseptis sesuai kebutuhan pasien dengan menjaga
stabilitas sediaan, formula standar dan kepatuhan terhadap prosedur yang
menyertai.
Kegiatan :
 Mencampur sediaan karbohidrat, protein, lipid, vitamin, mineral untuk kebutuhan
perorangan.
 Mengemas ke dalam kantong khusus untuk nutrisi

14
Faktor yang perlu diperhatikan :
 Tim yang terdiri dari dokter, apoteker, perawat, ahli gizi.
 Sarana dan prasarana
 Ruangan khusus
 Lemari pencampuran Biological Safety Cabinet
 Kantong khusus untuk nutrisi parenteral

2. Dispensing sediaan farmasi pencampuran obat steril
Melakukan pencampuran obat steril sesuai kebutuhan pasien yang menjamin
kompatibilitas, dan stabilitas obat maupun wadah sesuai dengan dosis yang
ditetapkan.
Kegiatan :
 Mencampur sediaan intravena kedalam cairan infuse
 Melarutkan sediaan intravena dalam bentuk serbuk dengan pelarut yang sesuai
 Mengemas menjadi sediaan siap pakai
Faktor yang perlu diperhatikan :
• Ruangan khusus
• Lemari pencampuran Biological Safety Cabinet
• HEPA Filter
3. Dispensing Sediaan Farmasi Berbahaya
Merupakan penanganan obat kanker secara aseptis dalam kemasan siap
pakai sesuai kebutuhan pasien oleh tenaga farmasi yang terlatih dengan
pengendalian pada keamanan terhadap lingkungan, petugas maupun sediaan
obatnya dari efek toksik dan kontaminasi, dengan menggunakan alat pelindung diri,
mengamankan pada saat pencampuran, distribusi, maupun proses pemberian kepada
pasien sampai pembuangan limbahnya.
Secara operasional dalam mempersiapkan dan melakukan harus sesuai prosedur
yang ditetapkan dengan alat pelindung diri yang memadai, sehingga kecelakaan
terkendali.
Kegiatan :
� Melakukan perhitungan dosis secara akurat
� Melarutkan sediaan obat kanker dengan pelarut yang sesuai
� Mencampur sediaan obat kanker sesuai dengan protokol pengobatan
� Mengemas dalam kemasan tertentu
� Membuang limbah sesuai prosedur yang berlaku
Faktor yang perlu diperhatikan :

15
• Cara pemberian obat kanker
• Ruangan khusus yang dirancang dengan kondisi yang sesuai
• Lemari pencampuran Biological Safety Cabinet
• Hepa Filter
• Pakaian khusus
• Sumber Daya Manusia yang terlatih

G. EVALUASI STOK OBAT DAN BAKHP (STOCK OFF NAME)

Kegiatan ini adalah perhitungan perbekalan kesehatan yang dilakukan secara
periodik. Kegiatan ini bertujuan untuk mengecek kesesuaian jumlah obat dengan data
yang ada pada kartu stock juga untuk pengawasan perputaran obat.

H. PELAYANAN PERESEPAN NARKOTIK

Berdasarkan Dirjen POM Depkes RI No.011/EE/SE/X/1998 tentang pelayanan
Salinan Resep Narkotika yang dimaksud dengan :
1. Pelayanan Salinan Resep Dokter yang mengandung Narkotika adalah menyerahkan
Narkotika atas dasar salinan resep dari suatu Apotek yang menyimpan resep asli
baik sebagian maupun seluruhnya.
2. Larangan tentang Penyerahan Narkotika menurut UU No.99 Tahun 1976 tentang
Narkotika
3. Depo farmasi dilarang mengulangi penyerahan Narkotika atas dasar resep yang
sama dari seorang Dokter.
4. Depo farmasi dilarang menyerahkan Narkotika atas dasar Salinan Resep yang
sama dari seorang Dokter.
5. Salinan Resep Dokter yang mengandung Narkotika yang belum diserahkan hanya
boleh dilayani oleh Apoteker yang menyimpan Resep Asli.
6. Larangan tentang Penyerahan Narkotika menurut Surat Edaran Dirjen POM
Depkes RI No.336/E/SE/77 tanggal 4 Mei 1977.
- Apotek dilarang melayani copy resep yang mengandung Narkotika.
- Resep Narkotika yg baru dilayani sebagian atau belum dilayani semuanya,
apotek boleh membuat copy resep, tetapi yang boleh melayani copy resep tersebut
hanya apotek yg menyimpan resep aslinya.
- Copy resep narkotika ITER tidak boleh dilayani sama sekali.
16
7. Depo farmasi yang tidak memenuhi ketentuan-ketentuan diatas dapat diberikan
peringatan keras dengan ancaman akan dikenakan sanksi penghentian kegiatan
sementara apabila masih melakukan pelanggaran.

I. PELAYANAN VERIFIKASI OBAT

Standar akreditasi 2012 bab MPO / JCI chapter MMU memberi perhatian khusus pada
proses penggunaan obat. Perhatian khusus itu berupa:
1) Review / tinjauan sebelum penyiapan obat (MMU.5.1).
2) Verifikasi sebelum pemberian obat (MMU.6.1).

Untuk lebih jelasnya lihat gambar di bawah ini:

Kedua hal itu sangat penting untuk menjamin obat sampai ke pasien dengan benar.

Untuk mempermudah penerapannya, sebaiknya kita menggunakan alat bantu berupa
check list pada proses review dan verifikasi. Check list itu harus selalu digunakan
setiap melakukan penyiapan atau pemberian obat.

Sebagai catatan, prosedur ini tidak berlaku pada:

17
1) Kondisi darurat,
2) Dokter pemesan hadir pada saat pemesanan, pemberian, dan pemantauan pasien;
atau
3) Jika obat merupakan bagian dari prosedur (misal untuk radiologi diagnostik dan
intervensi).

Contoh check list dapat dilihat di bawah ini:

J. PEMANTAUAN DAN PELAPORAN EFEK SAMPING OBAT

Merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap obat yang merugikan
atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis normal yang digunakan pada manusia
untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi.
Tujuan :

18
 Menemukan ESO (Efek Samping Obat) sedini mungkin terutama yang berat, tidak
dikenal, frekuensinya jarang.
 Menentukan frekuensi dan insidensi Efek Samping Obat yang sudah dikenal sekali,
yang baru saja ditemukan.
 Mengenal semua faktor yang mungkin dapat menimbulkan/mempengaruhi
timbulnya Efek Samping Obat atau mempengaruhi angka kejadian dan hebatnya
Efek Samping Obat.
Kegiatan :
 Menganalisa laporan Efek Samping Obat
 Mengidentifikasi obat-obatan dan pasien yang mempunyai resiko tinggi mengalami
Efek Samping Obat
 Mengisi formulir Efek Samping Obat
 Melaporkan ke Panitia Efek Samping Obat Nasional
Faktor yang perlu diperhatikan :
• Kerjasama dengan Panitia Farmasi dan Terapi dan ruang rawat
• Ketersediaan formulir Monitoring Efek Samping Obat

K. PELAYANAN INFORMASI OBAT

Merupakan kegiatan pelayanan yang dilakukan oleh Apoteker untuk
memberikan informasi secara akurat, tidak bias dan terkini kepada dokter, apoteker,
perawat, profesi kesehatan lainnya dan pasien.
Tujuan
 Menyediakan informasi mengenai obat kepada pasien dan tenaga kesehatan
dilingkungan rumah sakit.
 Menyediakan informasi untuk membuat kebijakan-kebijakan yang berhubungan
dengan obat, terutama bagi Panitia/Komite Farmasi dan Terapi.
 Meningkatkan profesionalisme apoteker.
 Menunjang terapi obat yang rasional.
Kegiatan :
 Memberikan dan menyebarkan informasi kepada konsumen secara aktif dan pasif.
 Menjawab pertanyaan dari pasien maupun tenaga kesehatan melalui telepon, surat
atau tatap muka.
 Membuat buletin, leaflet, label obat.
 Menyediakan informasi bagi Komite/Panitia Farmasi dan Terapi sehubungan
dengan penyusunan Formularium Rumah Sakit.

19
 Bersama dengan PKMRS melakukan kegiatan penyuluhan bagi pasien rawat jalan
dan rawat inap.
 Melakukan pendidikan berkelanjutan bagi tenaga farmasi dan tenaga kesehatan
lainnya.
 Mengkoordinasi penelitian tentang obat dan kegiatan pelayanan kefarmasian.
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan :
� Sumber informasi obat
� Tempat
� Tenaga
� Perlengkapan

Prosedur tetap Pelayanan informasi obat
a. Dalam pelayanan resep
Memberi informasi kepada pasien saat menyerahkan obat, terdiri dari :
Waktu penggunaan obat, misalnya beberapa kali obat digunakan dalam sehari, apakah
di waktu pagi, siang, sore atau malam.
 Dalam hal ini termasuk apakah obat diminum sebelum atau sesudah makan.
 Tetes Lama penggunaan obat, apakah selama keluhan masih ada atau harus di
habiskan untuk mencegah timbulnya resistensi.
 Cara penggunaan obat yang benar akan menentukan keberhasilan pengobatan.
Oleh karena itu, pasien harus mendapat penjelasan mengenai cara penggunaan
obat yang benar terutama untuk sediaan farmasi tertentu seperti obat oral, obat
mata, salep mata, obat tetes hidung, obat semprot hidung, tetes telinga,
suppositoria dan krim atau salep serta rektal atau vagina.
 Efek yang akan timbul dari penggunaan obat, misalnya berkeringat, mengantuk,
kurang waspada, tinja berupa warna, air kencing berubah warna dan sebagainya.
 Hal-hal yang mungkin timbul, misalnya interaksi obat dengan obat lain atau
makan tertentu dengan diet rendah kalori, kehamilan dan menyusui.
b. Menerima dan menjawab pertanyaan
 Menjawab pertanyaan baik lisan maupun tertulis, langsung atau tidak langsung
dengan jelas dan mudah di mengerti, tidak bias, etis dan bijaksana melalui
penelusuran literatur secara sistematis untuk memberi informasi yang dibutuhkan.
 Mendokumentasikan setiap kegiatan pelayanan informasi obat secara sistematis.
L. KONSELING

20
Merupakan suatu proses yang sistematik untuk mengidentifikasi dan
penyelesaian masalah pasien yang berkaitan dengan pengambilan dan penggunaan obat
pasien rawat jalan dan pasien rawat inap.
Tujuan :
Memberikan pemahaman yang benar mengenai obat kepada pasien dan tenaga
kesehatan mengenai nama obat, tujuan pengobatan, jadwal pengobatan, cara
menggunakan obat, lama penggunaan obat, efek samping obat, tanda-tanda toksisitas,
cara penyimpanan obat dan penggunaan obat-obat lain.
Kegiatan :
 Membuka komunikasi antara apoteker dengan pasien.
 Menanyakan hal-hal yang menyangkut obat yang dikatakan oleh dokter kepada
pasien dengan metode open-ended question
 Apa yang dikatakan dokter mengenai obat
 Bagaimana cara pemakaian
 Efek yang diharapkan dari obat tersebut.
 Memperagakan dan menjelaskan mengenai cara penggunaan obat
 Verifikasi akhir : mengecek pemahaman pasien, mengidentifikasi dan
menyelesaikan masalah yang berhubungan dengan cara penggunaan obat, untuk
mengoptimalkan tujuan terapi.
Faktor yang perlu diperhatikan :
� Kriteria pasien :
• Pasien rujukan dokter
• Pasien dengan penyakit kronis
• Pasien dengan obat yang berindeks terapetik sempit dan polifarmasi
• Pasien geriatric dan Pasien pediatrik.
• Pasien pulang sesuai dengan kriteria diatas
� Sarana dan Prasarana :
• Ruangan khusus
• Kartu pasien/catatan konseling

M. PEMANTAUAN KADAR OBAT DALAM DARAH

21
Melakukan pemeriksaan kadar beberapa obat tertentu atas permintaan dari dokter
yang merawat karena indeks terapi yang sempit.
Tujuan :
� Mengetahui kadar obat dalam darah
� Memberikan rekomendasi kepada dokter yang merawat
Kegiatan :
� Memisahkan serum dan plasma darah
� Memeriksa kadar obat yang terdapat dalam plasma dengan menggunakan alat TDM
� Membuat rekomendasi kepada dokter berdasarkan hasil pemeriksaan
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan :
� Alat Therapeutic Drug Monitoring
� Reagen sesuai obat yang diperiksa

N. RONDE/VISITE

Merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap bersama tim dokter dan
tenaga kesehatan lainnya
Tujuan :
 Pemilihan obat
 Menerapkan secara langsung pengetahuan farmakologi terapetik
 Menilai kemajuan pasien
 Bekerjasama dengan tenaga kesehatan lain.
Kegiatan :
 Apoteker harus memperkenalkan diri dan menerangkan tujuan dari kunjungan
tersebut kepada pasien.
 Untuk pasien baru dirawat, Apoteker harus menanyakan terapi obat terdahulu dan
memperkirakan masalah yang mungkin terjadi.
 Apoteker memberikan keterangan pada formulir resep untuk menjamin penggunaan
obat yang benar.
 Melakukan pengkajian terhadap catatan perawat akan berguna untuk pemberian
obat.
 Setelah kunjungan membuat catatan mengenai permasalahan dan penyelesaian
masalah dalam satu buku dan buku ini digunakan oleh setiap Apoteker yang
berkunjung ke ruang pasien untuk menghindari pengulangan kunjungan.
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan :

22
� Pengetahuan cara berkomunikasi
� Memahami teknik edukasi
� Mencatat perkembangan pasien

O. PENGKAJIAN PENGGUNAAN OBAT

Merupakan program evaluasi penggunaan obat yang terstruktur dan
berkesinambungan untuk menjamin obatobat yang digunakan sesuai indikasi, efektif,
aman dan terjangkau oleh pasien.
Tujuan :
 Mendapatkan gambaran keadaan saat ini atas pola penggunaan obat pada pelayanan
kesehatan/dokter tertentu.
 Membandingkan pola penggunaan obat pada pelayanan kesehatan/dokter satu
dengan yang lain.
 Penilaian berkala atas penggunaan obat spesifik
 Menilai pengaruh intervensi atas pola penggunaan obat.
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan :
o Indikator peresepan
o Indikator pelayanan
o Indikator fasilitas

P. INTERAKSI OBAT

Interaksi obat adalah perubahan efek suatu obat akibat pemakaian obat lain
(interaksi obat-obat) atau oleh makanan, obat tradisional dan senyawa kimia lain.
Interaksi obat yang signifikan dapat terjadi jika dua atau lebih obat digunakan bersama-
sama.
Pada prinsipnya interaksi obat dapat menyebabkan dua hal penting. Yang
pertama, interaksi obat dapat mengurangi atau bahkan menghilangkan khasiat obat.
Yang kedua, interaksi obat dapat menyebabkan gangguan atau masalah kesehatan yang
serius, karena meningkatnya efek samping dari obat- obat tertentu. Resiko kesehatan
dari interaksi obat ini sangat bervariasi, bisa hanya sedikit menurunkan khasiat obat
namun bisa pula fatal.

23
Obat merupakan bahan kimia yang memungkinkan terjadinya interaksi bila
tercampur dengan bahan kimia lain baik yang berupa makanan, minuman ataupun obat-
obatan. Interaksi juga terjadi pada berbagai kondisi kesehatan seperti diabetes, penyakit
ginjal atau tekanan darah tinggi. Dalam hal ini terminologi interaksi obat dikhususkan
pada interaksi obat dengan obat.
Dalam interaksi obat-obat, obat yang mempengaruhi disebut presipitan,
sedangkan obat yang dipengaruhi disebut objek. Contoh presipitan adalah aspirin,
fenilbutazon dan sulfa. Object drug biasanya bersifat mempunyai kurva dose-response
yang curam (narrow therapeutic margin), dosis toksik letaknya dekat dosis terapi
(indeks terapi sempit). Contoh : digoksin, gentamisin, warfarin, dilantin, obat
sitotoksik, kontraseptif oral, dan obat-obat sistem saraf pusat.
Berdasarkan jenis atau bentuknya interaksi obat diklasifikasikan atas:

1. Interaksi secara kimia atau farmasetis

2. Interaksi secara farmakokinetik

3. Interaksi secara fisiologi

4. Interaksi secara farmakodinamik

 Interaksi secara kimia / farmasetis terjadi apabila secara fisik atau kimia
suatu obat inkompatibel dengan obat lainnya. Pencampuran obat yang
inkompatibel akan mengakibatkan inaktivasi obat. Interaksi ini sering terjadi
pada cairan infus yang mencampurkan berbagai macam obat .
 Interaksi secara farmakokinetik terjadi apabila suatu obat mempengaruhi
absorpsi, distribusi, biotransformasi / metabolisme, atau ekskresi obat lain.
 Secara fisiologi interaksi terjadi apabila suatu obat merubah aktivitas obat
lain pada lokasi yang terpisah dari tempat aksinya.
 Sedangkan interaksi secara farmakodinamik terjadi apabila suatu obat
mempengaruhi aktivitas obat lain pada atau dekat sisi reseptornya.

Interaksi antar obat dapat berakibat menguntungkan atau merugikan. Interaksi
yang menguntungkan, misalnya (1) Penicillin dengan probenesit: probenesit
menghambat sekresi penicillin di tubuli ginjal sehingga meningkatkan kadar penicillin
dalam plasma dan dengan demikian meningkatkan efektifitas dalam terapi gonore; (2)
Kombinasi obat anti hipertensi: meningkatkan efektifitas dan mengurangi efek
samping: (3) Kombinasi obat anti kanker: juga meningkatkan efektifitas dan
mengurangi efek samping (4) kombinasi obat anti tuberculosis: memperlambat

24
timbulnya resistansi kuman terhadap obat; (5) antagonisme efek toksik obat oleh
antidotnya masing-masing.

Interaksi obat dianggap penting secara klinik bila berakibat meningkatkan
toksisitas dan atau mengurangi efektifitas obat yang berinteraksi, jadi terutama bila
menyangkut obat dengan batas keamanan yang sempit, misalnya glikosida jantung,
antikoagulan, dan obat-obat sitotastik. Demikian juga interaksi yang menyangkut
obat-obat yang biasa digunakan atau yang sering diberikan bersama tentu lebih
penting daripada obat yang dipakai sekali-kali.

Q. FAKTOR-FAKTOR PENUNJANG INTERAKSI OBAT

Insidens interaksi obat yang penting dalam klinik sukar diperkirakan karena :

1. Dokumentasinya masih sangat kurang
2. Seringkali lolos dari pengamatan karena kurangnya pengetahuan para dokter akan
mekanisme dan kemungkinan terjadinya interaksi obat sehingga interaksi obat
berupa peningkatan toksisitas seringkali dianggap sebagai reaksi idiosinkrasi
terhadap salah satu obat sedangkan interaksi berupa penurunan efektifitas seringkali
diduga akibat bertambahnya keparahan penyakit; selain itu, terlalu banyak obat
yang saling berinteraksi sehingga sulit untuk diingat
3. Kejadian atau keparahan interaksi dipengaruhi oleh variasi individual (populasi
tertentu lebih peka misalnya penderita lanjut usia atau yang berpenyakit parah,
adanya perbedaan kapasitas metabolisme antar individu ), penyakit tertentu
( terutama gagal ginjal atau penyakit hati yang parah), dan faktor- faktor lain ( dosis
besar, obat ditelan bersama-sama, pemberian kronik).
4. Usia
Fisiologi tubuh, metabolisme dan eliminasi pada bayi, anak dan orang dewasa
berbeda.

5. Bobot Badan
Perbandingan dosis obat – bobot badan menentukan konsentrasi obat yang
mencapai sasaran.
6. Kehamilan
Pengosongan lambung↑, metabolisme ↑, ekskresi/filtrasi glomerolus ↑.
7. Obat Dalam Asi
Ampisilin, eritromisin, kanamisin, linkomisin, kloramfenikol, rifampisin,
streptomisin sulfat, tetrasiklin, dll.
8. Variasi Diurenal
Hormon kortikosteroid dari korteks adrenal pada pagi hari ↑, mlm hari ↓

25
9. Toleransi
MK : Induksi enzim
10. Suhu Tubuh
Distribusi ekskresi, ikatan, aktivitas enzim
11. Kondisi Patologik
Gangguan fungsi hati, gangguan fungsi ginjal.
12. Genetik
Defisiensi enzim
13. Waktu Pemberian
Sesudah makan/ sebelum makan

R. MEKANISME DASAR INTERAKSI OBAT

Pada kenyataanya banyak obat yang berinteraksi obat terjadi tidak hanya
dengan satu mekanisme tetapi melibatkan dua atau lebih mekanisme. Akan tetapi secara
umum mekanisme interaksi obat dalam tubuh dapat dijelaskan atas dua mekanisme
utama, yaitu interaksi farmakokinetik dan interaksi farmakodinamik.
Pemberian suatu obat (A) dapat mempengaruhi aksi obat lainnya (B) dengan
mekanisme berikut:

1. Modifikasi efek farmakologi obat B tanpa mempengaruhi konsentrasinya di cairan
jaringan (interaksi farmakodinamik).

Interaksi farmakodinamik adalah interaksi yang terjadi antara obat yang memiliki
efek farmakologis, antagonis atau efek samping yang hampir sama. Interaksi ini
dapat terjadi karena kompetisi pada reseptor atau terjadi antara obat-obat yang
bekerja pada sistem fisiologis yang sama. Interaksi ini biasanya dapat diprediksi
dari pengetahuan tentang farmakologi obat-obat yang berinteraksi

Interaksi farmakodinamik meliputi aditif , potensiasi, sinergisme dan antagonisme.
Mekanisme yang terlibat dalam interaksi farmakodinamik adalah perubahan efek
pada jaringan atau reseptor.

2. Mempengaruhi konsentrasi obat B yang mencapai situs aksinya (interaksi
farmakokinetik).
a. Interaksi ini penting secara klinis mungkin karena indeks terapi obat B sempit
(misalnya, pengurangan sedikit saja efek akan menyebabkan kehilangan efikasi
dan atau peningkatan sedikit saja efek akan menyebabkan toksisitas).

26
b. Interaksi ini penting secara klinis mungkin karena kurva dosis-respon curam
(sehingga perubahan sedikit saja konsentrasi plasma akan menyebabkan
perubahan efek secara substansial).
c. Untuk kebanyakan obat, kondisi ini tidak ditemui, peningkatan yang sedikit
besar konsentrasi plasma obat-obat yang relatif tidak toksik seperti penisilin
hampir tidak menyebabkan peningkatan masalah klinis karena batas
keamanannya lebar.
d. Sejumlah obat memiliki hubungan dosis-respon yang curam dan batas terapi
yang sempit, interaksi obat dapat menyebabkan masalah utama, sebagai
contohnya obat antitrombotik, antidisritmik, antiepilepsi, litium, sejumlah
antineoplastik dan obat-obat imunosupresan

Interaksi farmakokinetik terjadi ketika suatu obat mempengaruhi absorbsi,
distribusi, metabolisme dan ekskresi obat lainnya sehingga meningkatkan atau
mengurangi jumlah obat yang tersedia untuk menghasilkan efek farmakologisnya

Interaksi farmakokinetik ditandai dengan perubahan kadar plasma obat, area di
bawah kurva (AUC), onset aksi, waktu paruh dsb

Salah satu faktor yang dapat mengubah respon terhadap obat adalah pemberian
bersamaan dengan obat-obat lain. Ada beberapa mekanisme dimana obat dapat
berinteraksi, tetapi kebanyakan dapat dikategorikan secara farmakokinetik
(absorpsi, distribusi, metabolisme, eksresi), farmakodinamik, atau toksisitas
kombinasi.

Pengetahuan tentang mekanisme dimana timbulnya interaksi obat yang diberikan
sering bermanfaat secara klinik, karena mekanisme dapat mempengaruhi baik
waktu pemberian obat maupun metode interaksi. Beberapa interaksi obat yang
penting timbul akibat dua mekanisme atau lebih.

Akibat interaksi obat dapat terjadi keadaan :

a) Sumasi (adiktif).
b) Sinergisme, contoh : Sulfonamid mencegah bakteri untuk mensintesa
dihidrofolat, sedangkan trimetoprim menghambat reduksi dihidrofolat menjadi
tetrahidrofolat. Kedua obat ini bila diberikan bersama-sama akan memiliki efek
sinergistik yang kuat sebagai obat anti bakteri.

27
c) Antagonisme, contoh : Antagonis reseptor beta (beta bloker) mengurangi
efektifitas obat-obat bronkhodilator seperti salbutamol yang merupakan agonis
beta reseptor.

d) Potensiasi, contoh :
1) Banyak diuretika yang menurunkan kadar kalium plasma, dan yang akan
memperkuat efek glikosid jantung yang mempermudah timbulnya
toksisitas glikosid.
2) Penghambat monoamin oksidase meningkatkan jumlah noradrenalin di
ujung syaraf adrenergik dan karena itu memperkuat efek obat-obat seperti
efedrin dan tiramin yang bekerja dengan cara melepaskan noradrenalin.

S. INTERAKSI OBAT BERMAKNA KLINIS

1. OBAT YANG RENTANG TERAPINYA SEMPIT
Contoh: antiepilepsi, digoksin, lithium, siklosporin, warfarin
2. OBAT YANG MEMERLUKAN PENGATURAN DOSIS TELITI
Contoh: antihipertensi
3. PENGINDUKSI ENZIM
Contoh: asap rokok, barbiturat, fenitoin, griseofulvin, karbamzepin, rifampisin.

4. PENGHAMBAT ENZIM
Contoh: amiodaron, diltiazem, eritromisin, ketokonazol, metronidazol, simetidin,
siprofloksasin, verapamil

T. HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN INTERAKSI OBAT

1. Tidak semua obat yang berinteraksi signifikan scr klinik
2. Interaksi tidak selamanya merugikan.
3. Jika dua obat berinteraksi tidak berarti tidak boleh diberikan
4. Interaksi tidak hanya untuk terapi yang berbeda tetapi kadang untuk mengobati
penyakit yang sama.
5. Interaksi dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan pengobatan.

U. GUNA INTERAKSI OBAT

28
1. MENINGKATKAN KERJA OBAT
Contoh : sulfametoksasol, analgetik dan kafein
2. MENGURANGI EFEK SAMPING
Contoh : anestetika dan adrenalin
3. MEMPERLUAS SPEKTRUM
Contoh : kombinasi antiinfeksi
4. MEMPERPANJANG KERJA OBAT
Probenesid dan penisilin.

V. PASIEN YANG RENTAN TERHADAP INTERAKSI OBAT

 Pasien lanjut usia
 Pasien yang mengkonsumsi lebih dari satu macam obat
 Pasien dengan gangguan fungsi ginjal dan hati
 Pasien dengan penyakit akut
 Pasien dengan penyakit yang tidak tidak stabil (kadang kambuh)
 Pasien dengan karakteristik genetik tertentu
 Pasien yang dirawat oleh lebih dari satu dokter.

W. PERAN APOTEKER DAN ASISTEN APOTEKER DALAM MENCEGAH
INTERAKSI OBAT

Satu prinsip yang harus menjadi perhatian utama saat memberikan informasi
kepada pasien mengenai penggunaan obat adalah pastikan pasien untuk mengikuti
petunjuk yang diberikan agar dapat memperoleh manfaat yang maksimum dengan
resiko minimum dari obat yang diminum. Adapun informasi yang perlu disampaikan
kepada pasien mengenai hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum mengkonsumsi obat,
terkait dengan kemungkinan adanya interaksi dengan makanan atau minuman adalah :
 Pasien harus mentaati petunjuk yang terdapat pada label atau etiket yang
melengkapi.
 Kapan obat seharusnya dikonsumsi, apakah sebelum atau sesudah makan, atau
bersamaan dengan makanan. Atau pada saat perut kosong.
 Boleh tidaknya obat dikonsumsi bersamaan dengan susu, kopi, teh, atau minuman
lain seperti minuman ringan atau alcohol

29
 Efek yang mungkin terjadi jika suatu obat dikonsumsi dengan makanan, misalnya
bisa menurunkan atau meningkatkan absorbsi obat, atau bisa mengiritasi lambung
jika diberikan sebelum makan.

X. PENYIMPANAN PRODUK NUTRISI

a. Faktor Sistem Penyimpanan
Sistem penyimpanan menggunakan gabungan antara metode FIFO dan
metode FEFO. Metode FIFO (First in First Out), yaitu produk yang baru masuk
diletakkan di belakang obat yang terdahulu, sedangkan metode FEFO (first expired
first out) dengan cara menempatkan produk yang mempunyai ED (expired date)
lebih lama diletakkan di belakang produk yang mempunyai ED lebih pendek. Proses
penyimpanannya memprioritaskan metode FEFO, baru kemudian dilakukan metode
FIFO. Barang yang ED-nya paling dekat diletakkan di depan walaupun barang
tersebut datangnya belakangan. Ruang penyimpanan terdapat pengaturan suhu dan
kelembaban yang dilakukan secara berkala.
Standar di Rumah Sakit
 Lokasi menyatu dengan sistem pelayanan rumah sakit.
 Luas yang cukup
 Dipisahkan antara fasilitas penyelenggaraan manajemen, pelayanan langsung pada
pasien, dispensing, serta pembuangan limbah.
 Dipisahkan antara jalur steril, bersih, daerah abu-abu, serta daerah bebas
kontaminasi.
 Adanya pengaturan suhu.
 Adanya pengaturan sinar.
 Adanya pengaturan kelembaban.
Hambatan dari aspek gedung dan ruangan dapat diatasi dengan cara:
1) Membuat satelit gudang farmasi yang ditempatkan di setiap bangsal perawatan.
Gudang utama berfungsi sebagai Safety Stock, sedangkan satelit digunakan untuk
mempermudah permintaan dan pengiriman obat antara gudang utama dan bangsal
perawatan.
2) Menerapkan model Computerize Inventory, yaitu lemari inventory/logistik yang
dilengkapi dengan sistem komputerisasi, menggunakan password yang dapat
diakses tiap satelit di bangsal untuk mempermudah permintaan obat ke gudang
utama.
Persyaratan ruang penyimpanan :

30
1) Accesibility, adalah ruang penyimpanan harus mudah dan cepat diakses.
2) Size, ruang penyimpanan harus cukup untuk menampung barang yang ada.
3) Utilities, ruang penyimpanan memiliki sumber listrik, air, AC, dan sebagainya.
4) Communication, ruang penyimpanan harus memiliki alat komunikasi misalnya
telepon.
5) Drainage, ruang penyimpanan harus berada di lingkungan yang baik dengan
sistem pengairan yang baik pula.
6) Security, ruang penyimpanan harus aman dari resiko pencurian dan
penyalahgunaan serta hewan pengganggu.

Y. PENYIMPANAN BAHAN RADIOAKTIF

Radiasi dari bahan radioaktif dapat menimbulkan efek somatik dan efek genetik,
efek somatik dapat akut atau kronis. Efek somatik akut bila terkena radiasi 200[Rad]
sampai 5000[Rad] yang dapat menyebabkan sindroma system saraf sentral, sindroma
gas trointestinal dan sindroma kelainan darah, sedangkan efek somatik kronis terjadi
pada dosis yang rendah. Efek genetik mempengaruhi alat reproduksi yang akibatnya
diturunkan pada keturunan. Bahan ini meliputi isotop radioaktif dan semua
persenyawaan yang mengandung radioaktif. Pemakai zat radioaktif dan sumber radiasi
harus memiliki instalasi fasilitas atom, tenaga yang terlatih untuk bekerja dengan zat
radioaktif, peralatan teknis yang diperlukan dan mendapat izin dari BATAN.
Penyimpanannya harus ditempat yang memiliki peralatan cukup untuk memproteksi
radiasi, tidak dicampur dengan bahan lain yang dapat membahayakan,
packing/kemasan dari bahan radioaktif harus mengikuti ketentuan khusus yang telah
ditetapkan dan keutuhan kemasan harus dipelihara. Peraturan perundangan mengenai
bahan radioaktif diantaranya :

 Undang-Undang Nomor 31/64 Tentang Ketentuan Pokok Tenaga Atom
 Peraturan Pemerintah No. 11 Tahun 1975 Tentang Keselamatan Kerja terhadap radiasi

 Peraturan pemerintah No. 12 Tahun 1975 Tentang izin Pemakaian Zat Radioaktif dan
atau Sumber Radiasi lainnya

 Peraturan Pemerintah No. 13 Tahun 1975 Tentang Pengangkutan Zat Radioaktif

Pemasangan Label dan Tanda Pada Bahan Berbahaya

31
Pemasangan label dan tanda dengan memakai lambang atau tulisan peringatan
pada wadah atau tempat penyimpanan untuk bahan berbahaya adalah tindakan
pencegahan yang esensial. Tenaga kerja yang bekerja pada proses produksi atau
pengangkutan biasanya belum mengetahui sifat bahaya dari bahan kimia dalam
wadah/packingnya, demikian pula para konsumen dari barang tersebut, dalam hal
inilah pemberian label dan tanda menjadi sangat penting.

Peringatan tentang bahaya dengan label dan tanda merupakan syarat penting
dalam perlindungan keselamatan kerja, namun hal tersebut tidak dapat dianggap
sebagai perlindungan yang sudah lengkap, usaha perlindungan keselamatan lainnya
masih tetap diperlukan. Lambang yang umum dipakai untuk bahan kimia yang
memiliki sifat berbahaya adalah sebagai berikut:

.Gambar 2 Tanda bahaya dari bahan kimia

Keterangan :

E = Dapat Meledak T = Beracun

F+ = Sangat Mudah Terbakar C = Korosif

F = Mudah Terbakar Xi = Iritasi

O = Pengoksidasi Xn = Berbahaya Jika Tertelan

T+ = Sangat Beracun N = Berbahaya Untuk Lingkungan

32
Z. PENANGANAN OBAT EMERGENSI

Emergensi adalah serangkaian usaha-usaha pertama yang dapat dilakukan pada
kondisi gawat darurat dalam rangka menyelamatkan pasien dari kematian. Pengelolaan
pasien yang terluka parah memerlukaan penilaian yang cepat dan pengelolaan yang
tepat untuk menghindari kematian. Obat-obatan emergency atau gawat darurat adalah
obat-obat yang digunakan untuk mengatasi situasi gawat darurat atau untuk
resusitasi/life support. Pengetahuan mengenai obat-obatan ini penting sekali untuk
mengatasi situasi gawat darurat yang mengancam nyawa dengan cepat dan tepat. Di
rumah sakit DR.Ansari Saleh obat-obat emergensi di simpan terutama di ruangan
khusus seperti UGD, OK dan ICU, seringkali perawat memberikan injeksi obat-obatan
emergency kepada pasien dengan keadaan tertentu atas perintah dokter.

Tujuan : Untuk mengembalikan fungsi sirkulasi dan mengatasi keadaan gawat darurat
lainnya dengan menggunakan obat-obatan

Perhatian !

 Pemberian obat-obatan adalah orang yang kompeten di bidangnya (dokter atau tenaga
terlatih di bidang gawat darurat)
 Mengingat banyaknya jenis-jenis kegawatdaruratan, maka pemberian obat yang
disebutkan di bawah ini untuk mengatasi kegawatdaruratan secara umum sedangkan
dalam menghadapi pasien, harus melihat kasus per kasus.

Jenis-jenis obat :

Epinephrin

 Indikasi : henti jantung (VF, VT tanpa nadi, asistole, PEA) , bradikardi, reaksi atau
syok anfilaktik, hipotensi.
 Dosis 1 mg iv bolus dapat diulang setiap 3–5 menit, dapat diberikan intratrakeal atau
transtrakeal dengan dosis 2–2,5 kali dosis intra vena. Untuk reaksi reaksi atau syok
anafilaktik dengan dosis 0,3-0,5 mg sc dapat diulang setiap 15-20 menit. Untuk
terapi bradikardi atau hipotensi dapat diberikan epinephrine perinfus dengan dosis
1mg (1 mg = 1 : 1000) dilarutka dalam 500 cc NaCl 0,9 %, dosis dewasa 1 μg/mnt

33
dititrasi sampai menimbulkan reaksi hemodinamik, dosis dapat mencapai 2-10
μg/mnt

 Pemberian dimaksud untuk merangsang reseptor α adrenergic dan meningkatkan
aliran darah ke otak dan jantung

Lidokain (lignocaine, xylocaine)

 Pemberian ini dimaksud untuk mengatasi gangguan irama antara lain VF, VT,
Ventrikel Ekstra Sistol yang multipel, multifokal, konsekutif/salvo dan R on T
 Dosis 1 – 1,5 mg/kg BB bolus i.v dapat diulang dalam 3 – 5 menit sampai dosis total
3 mg/kg BB dalam 1 jam pertama kemudian dosis drip 2-4 mg/menit sampai 24 jam

 dapat diberikan intratrakeal atau transtrakeal dengan dosis 2–2,5 kali dosis intra vena

 Kontra indikasi : alergi, AV blok derajat 2 dan 3, sinus arrest dan irama
idioventrikuler

Sulfas Atropin

 Merupakan antikolinergik, bekerja menurunkan tonus vagal dan memperbaiki sistim
konduksi AtrioVentrikuler
 Indikasi : asistole atau PEA lambat (kelas II B), bradikardi (kelas II A) selain AV blok
derajat II tipe 2 atau derajat III (hati-hati pemberian atropine pada bradikardi dengan
iskemi atau infark miokard), keracunan organopospat (atropinisasi)

 Kontra indikasi : bradikardi dengan irama EKG AV blok derajat II tipe 2 atau derajat
III.

 Dosis 1 mg IV bolus dapat diulang dalam 3-5 menit sampai dosis total 0,03-0,04
mg/kg BB, untuk bradikardi 0,5 mg IV bolus setiap 3-5 menit maksimal 3 mg.

 dapat diberikan intratrakeal atau transtrakeal dengan dosis 2–2,5 kali dosis intra vena
diencerkan menjadi 10 cc

Dopamin

 Untuk merangsang efek alfa dan beta adrenergic agar kontraktilitas miokard, curah
jantung (cardiac output) dan tekanan darah meningkat

34
 Dosis 2-10 μg/kgBB/menit dalam drip infuse. Atau untuk memudahkan 2 ampul
dopamine dimasukkan ke 500 cc D5% drip 30 tetes mikro/menit untuk orang dewasa

Magnesium Sulfat

 Direkomendasikan untuk pengobatan Torsades de pointes pada ventrikel takikardi,
keracunan digitalis.Bisa juga untuk mengatasi preeklamsia
 Dosis untuk Torsades de pointes 1-2 gr dilarutkan dengan dektrose 5% diberikan
selama 5-60 menit. Drip 0,5-1 gr/jam iv selama 24 jam

Morfin

 Sebagai analgetik kuat, dapat digunakan untuk edema paru setelah cardiac arrest.
 Dosis 2-5 mg dapat diulang 5 – 30 menit

Kortikosteroid

 Digunakan untuk perbaikan paru yang disebabkan gangguan inhalasi dan untuk
mengurangi edema cerebri

Natrium bikarbonat

 Diberikan untuk dugaan hiperkalemia (kelas I), setelah sirkulasi spontan yang timbul
pada henti jantung lama (kelas II B), asidosis metabolik karena hipoksia (kelas III)
dan overdosis antidepresi trisiklik.
 Dosis 1 meq/kg BB bolus dapat diulang dosis setengahnya.
 Jangan diberikan rutin pada pasien henti jantung.

Kalsium gluconat/Kalsium klorida

 Digunakan untuk perbaikan kontraksi otot jantung, stabilisasi membran sel otot
jantung terhadap depolarisasi. Juga digunakan untuk mencegah transfusi masif atau
efek transfusi akibat darah donor yang disimpan lama
 Diberikan secara pelahan-lahan IV selama 10-20 menit atau dengan menggunakan
drip

35
 Dosis 4-8 mg/Kg BB untuk kalsium glukonat dan 2-4 mg/Kg BB untuk Kalsium
klorida. Dalam tranfusi, setiap 4 kantong darah yang masuk diberikan 1 ampul
Kalsium gluconat

Furosemide

 Digunakan untuk mengurangi edema paru dan edema otak
 Efek samping yang dapat terjadi karena diuresis yang berlebih adalah hipotensi,
dehidrasi dan hipokalemia

 Dosis 20 – 40 mg intra vena

Diazepam

 Digunakan untuk mengatasi kejang-kejang, eklamsia, gaduh gelisah dan tetanus
 Efek samping dapat menyebabkan depresi pernafasan

 Dosis dewasa 1 amp (10 mg) intra vena dapat diulangi setiap 15 menit.

DIGOXIN

 Efek: menurunkan kecepatan konduksi impuls yang melalui nodus
arttrioventrikularis. Meningkatkan kekuatan kontraksi jantung (efek inotropic positif)
 Sediaan: Injeksi: 250 mg/ml dalam ampul. Tablet: 62,5 mg, 125 mg
 Indikasi: aritmia supraventrikuler, atrial fibrilasi, gagal jantung
 Dosis:

IV: 0,5 mg dalam 15 menit dan diulang setelah 6 jam kemudian dilanjutkan
pemberian peroral.
Oral: Untuk digitalis cepat mulai dengan 0,75-1,5 mg diikuti dengan 0,25
mgsetiap 6 jam sampai fibrilasi terkontrol. Dosis pemeliharaan: 0,25-0,5
mg/hari. Untuk digitalisasi lambat mulai dengan 0,25-0,75 mg/hari sampai
terjadi perbaikan kemudiandosis dituunkan. Level digoxin dalam darah 1-2
mg/liter(therapeutik)

 Lama kerja: Half life: 34-51 jam dan lebih lama pada gagal ginjal

36
 Efek samping: Pada pasien dengan insufisiensi renal atau hipokalemia biasanya lebih
mudah terjadi keracunan digoxin dengan gejala: mual, muntah, aritmia
(supraventikuler, bradikardia, dan block) Ginecomastia (sangat jarang)
 Perhatian: pemberian digoxin intravena harus pelan atau perinfus dan hanya pada
situasi darurat. Dosis harus diturunkan bila pasien telah mendapat obat glikoside
jantung yang lain dalam waktu 72 jam sebelumnya

NALOXONE

 Efek: menetralisir efek obat opiat
 Sediaan: 400mg/ml dan 20 mg/ml dalam ampul 1 ml
 Indikasi: overdosis opiat, depresi karena opiat
 Dosis dewasa: 100-400 mg/kgBB, titrasi
 Pediatrik: 10 mg/kgBB, iv atau im
 Lama kerja: 30-60 menit
 Efek samping: bila naloxone digunakan untuk mereverse suatu over dosis opiat maka
efek analgesiknya akan ikut hilang sehingga problem nyeri akan timbul kembali
terutama pada pemberian naloxone dosis tinggi

NIFEDIPINE

 Efek: vasodilatasi perifer coroner
 Sediaan: tablet 5 mg, 10 mg. Tablet sustaind release: 20 mg
 Indikasi: hipertensi, angina
 Dosis: 20-40 mg tablet SR 2xsehari
 10-20 mg 3x sehari, 10 mg sublingual untuk hipertensi emergency
 Efek samping: sakit kepala, flusing, edema sendi ankle

Dosis pada anak-anak

Epinephrin Dosis 0,01/Kg BB dapat diulang 3-5 menit dengan dosis 0,01
mg/KgBB iv (1:1000)
Atropin Dosis 0,02 mg/KgBB iv (minimal 0,1 mg) dapat diulangi dengan
dosis 2 kali maksimal 1mg
Lidokain Dosis 1 mg/KgBB iv
Natrium Dosis 1 meq/KgBB iv
Bikarbonat
Kalsium Klorida Dosis 20-25 mg/KgBB iv pelan-pelan
Kalsium Dosis 60–100 mg/KgBB iv pelan-pelan

37
Glukonat
Diazepam Dosis 0,3-0,5 mg/Kg BB iv bolus
Furosemide Dosis 0,5-1 mg/KgBB iv bolus

Kriteria Penyimpanan Obat Emergensi
 Tempat menyimpan : TROLI/KIT/LEMARI/KOTAK OBAT EMERGENSI
 Akses terdekat dan selalu siap pakai
 Terjaga isinya/aman àkunci plastik dg no register dan Isi sesuai standar di masing-
masing unit dan tidak boleh dicampur obat lain
 Dipakai hanya untuk emergensi saja dan sesudah dipakai harus melaporkan untuk
segera diganti dan di cek secara berkala apakah ada yg rusak/kadaluwarsa

AA. PENANGANAN OBAT SITOSTATIKA

38
Prosedur penanganan obat sitostatika yang aman perlu dilaksanakan untuk
mencegah risiko kontaminasi pada personel yang terlibat dalam preparasi,
transportasi, penyimpanan dan pemberian obat sitostatika. Potensial paparan pada
petugas pemberian sitostatika telah banyak diteliti. Falck dkk, th.1979 melaporkan
bahwa perawat yang bekerja pada ward kemoterapi tanpa perlindungan yang memadai
menunjukkan aktivitas mutagenik yang signifikan lebih besar dari pada control
subject. Toksisitas yang sering dilaporkan berkenaan dengan preparasi dan handling
sitostatika berupa toksisitas pada liver, neutropenia ringan, fetal malformation, fetal
loss, atau kasus timbulnya kanker. Tahun 1983 Sotaniemi, dkk. Melaporkan adanya
kerusakan liver pada 3 orang perawat yang bekerja pada ward oncology. Di dua
rumah sakit di Italy telah dilakukan penelitian ditemukan cyclophosphamide dan
ifosfamide dalam urine perawat dan staf farmasi yang tidak mengikuti peraturan
khusus dalam menangani obat-obat kanker.

Selain untuk melindungi petugas dan lingkungan dari keterpaparan obat kanker,
preparasi obat sitostatika secara aseptis diperlukan untuk 3 tujuan :

 Produk harus terlindung dari kontaminasi microba dengan teknik aseptis
 Personal yang terlibat harus terlindung dari exposure bahan berbahaya

 Lingkungan harus terhindar dari paparan bahan berbahaya

Terpaparnya obat sitostatika kedalam tubuh dapat melalui inhalasi, absorpsi, atau
ingestion.

Prosedur Kerja Penanganan Obat sitostatika

Sebelum kita memulai melaksanakan kegiatan preparasi obat sitostatika yang
aman dan menghasilkan produk yang bermutu, harus disusun dahulu standar prosedur
kerja sebagai pedoman petugas dalam melaksanakan kegiatan.

Standar Prosedur Kerja meliputi :

 Fasilitas fisik yang dibutuhkan untuk melindungi operator dan produk
 Pakaian pelindung yang melindungi operator dan produk

 Prosedur pelatihan untuk personal

39
 Teknik khusus yang diperlukan untuk safe handling cytotoxic

 Prosedur pembersihan tumpahan obat

 Prosedur pemberian label, pengemasan, transportasi dan pembuangan limbah
cytotoxic

1. Fasilitas Fisik

Australian standard 2639 mensyaratkan menggunakan Cytotoxic Drugs Safety
Cabinet (CDSC) yang diletakkan dalam Clean Room. CDSC dan Clean Room
dilengkapi dengan HEPA Filter. Cytotoxic Drugs Safety Cabinet yang digunakan
bisa Type ISOLATOR atau Biological Safety Cabinet dengan aliran Vertikal.
Tekanan Udara di dalam CDSC lebih negatif dibanding didalam Clean Room dan
tekanan udara didalam Clean lebih positif dibandingkan diluar. Transportasi keluar
masuknya obat-obatan dan alat-alat pendukung preparasi obat dilakukan melalui
Pass Box, untuk meminimalkan kontaminasi udara kedalam clean room.
Komunikasi petugas didalam clean room dengan petugas diluar dilakukan dengan
intercom.

Perawatan Cytotoxic Drugs Safety Cabinet & Clean Room :

 Cytogard dibersihkan setiap hari dengan desinfectant atau detergent .
 Desinfeksi clean room dilakukan 1 kali seminggu.

 Uji mikrobiologi dilakukan secara periodik untuk memeriksa apakah HEPA
Filter bekerja dengan baik sehingga dapat menjaga sterilitas sediaan

 Pengukuran jumlah partikel didalam Cytogard maupun dalam clean room
dilakukan secara periodic.

2. Pakaian Pelindung

Pakaian ( Gown )

 Pakaian terdiri dari pakaian dalam dan pakaian luar
 Pakaian Pelindung (pakaian luar) harus terbuat dari material yang tidak
melepaskan debu dan serat.

40
 Bahan yang digunakan tidak tembus oleh cairan

 Pakaian pelindung dibuat lengan panjang dengan manset elastik pada tangan
dan kaki

Sarung tangan

 Sarung tangan yang digunakan double untuk melindungi jika terjadi tusukan
dan harus menutupi manset baju.
 Sarung tangan yang dipakai harus bebas dari bedak, untuk menghindari
partikel tersebut masuk kedalam vial.

 Sarung tangan yang robek harus segera diganti

Tutup Kepala

Tutup kepala harus dapat menutupi rambut sekeliling agar tidak ada partikel
kotoran yang dapat mengkontaminasi sediaan.

Tutup Kaki

Tutup kaki digunakan sampai menutup manset baju dalam

Masker & Kaca mata

 Untuk melindungi mata dan mengurangi inhalasi digunakan kaca mata dan
masker.
 Disamping untuk melindungi petugas penggunaan masker juga untuk
mengurangi kontaminan.

 Kaca mata yang digunakan harus dapat melindungi mata dari kemungkinan
adanya percikan obat kanker.

3. Personal

 Personal yang akan terlibat dalam preparasi obat sitostatika harus
mendapatkan pelatihan yang memadai tentang teknik aseptic dan penanganan
obat sitostatika.

41
 Petugas wanita yang sedang hamil atau merencanakan untuk hamil tidak
dianjurkan untuk terlibat dalam rekonstitusi obat sitistatika

 Petugas wanita yang sedang menyusui tidak dianjurkan terlibat dalam
rekonstitusi obat sitostatika

 Petugas yang sedang sakit atau mengalami infeksi pada kulit harus
diistirahatkan dari tugas ini.

 Setiap petugas yang akan terlibat dalam rekonstitusi obat sitostatika seminggu
sebelumnya harus mendapat pemeriksaan laboratorium, yang terdiri dari :

1. Complete blood count

2. Liver Function Test

3. Renal Function Test

 Pemeriksaan laboratorium harus dilakukan secara periodic setiap 6 bulan, jika
terdapat kelainan hasil pemeriksaan harus diteliti lebih dalam

 Semua hasil harus didokumentasikan

Teknik khusus pada Safe Handling Cytotoxic

Sediaan Cytotoxic Steril

Standar prosedur dan teknik untuk preparasi sediaan cytotoxic steril harus diikuti
untuk menghindari petugas dan lingkungan terpapar baik secara inhalasi maupun
terkena tumpahan. Teknik aseptic juga harus dilaksanakan untuk mencegah
kontaminasi mikroba pada sediaan.

Preparasi sediaan steril

 Syringe dan infus set harus menggunakan jenis luer lock, untuk menghindari
terjadinya tumpahan jika terbuka. Penutup jarum harus selalu tertutup untuk
menghindari tumpahan dan menjaga sterilitas.

42
 Jarum yng digunakan untuk menghisap larutan dari vial melalui tutup karet dipilih
yang mempunyai lubang besar untuk menghindari adanya tekanan yang terlalu
tinggi. Biasanya dipilih needle 18.

 Tutup karet vial harus diseka alcohol sebelum ditusuk jarum untuk menghindari
adanya kontaminan masuk kedalam vial

 Dibuat tekanan negatif dalam vial untuk menghindari terjadinya percikan dari
lobang pada karet penutup.

 Pada saat membuka ampul operator harus memastikan bahwa tidak ada serbuk
atau cairan yang menempel di leher ampul, dengan cara mengetuk dinding ampul
sampai semua materi dalam ampul ada dibagian bawah leher ampul

 Pada saat mematahkan ampul gunakan kasa atau kain pelindung dan arahkan
menjauhi operator.

Preparasi sediaan non steril

 Sediaan steril melliputi capsul, puyer, atau krim yang tidak tersedia di pasaran.
Preparasi harus dilaksanakan didalam Cytotoxic Drug Safety Cabinet. Operator
harus menggunakan pakaian pelindung lengkap.
 Untuk sediaan serbuk gunakan mortir dalam kantong plastik untuk menghindari
serbuk berterbangan.Laminair Air Flow dalam kondisi off.

 Berikan penjelasan kepada pasien dan keluarganya agar tidak memegang sediaan
dengan tangan langsung, gunakan sendok atau sarung tangan untuk menghindari
kontaminasi.

 Semua alat yang digunakan (mortir,stampler, alat penghitung tablet ) harus segera
dicuci dan dikeringkan dengan kasa disposible.

Prosedur pembersihan tumpahan obat

1. Jika tumpahan terjadi didalam Cytogard
 Pastikan bahwa cytogard berjalan dengan baik pada saat kejadian

 Nyalakan exhaust fan

43
 Gantilah sarung tangan dan baju yang terkena tumpahan dan letakkan dalam
kantong khusus.

 Gunakan pakaian pelindung lengkap.

 Angkat pecahan benda tajam dengan pinset dan masukkan dalam wadah
buangan khusus

 Jika tumpahan berupa liquid, hisap dengan flannel kering

 Jika tumpahan berupa serbuk, hisap dengan flannel basah

 Cuci dasar Cytogard dengan detergent dan bilas dengan aquadest

 Buang semua sarung tangan dan lap yang terkena kontaminasi obat cytostatic

2. Jika tumpahan terjadi diluar cytogard

· Isolasi daerah yang terkontaminasi agar jangan dilewati orang

 Gantilah sarung tangan dan baju yang terkena tumpahan dan letakkan dalam
kantong khusus.
 Gunakan pakaian pelindung lengkap.

 Angkat pecahan benda tajam dengan pinset dan masukkan dalam wadah
buangan khusus

 Jika tumpahan berupa liquid, hisap dengan flannel kering

 Jika tumpahan berupa serbuk, hisap dengan flannel basah

 Pel lantai dengan detergent dan bilas dengan aquadest

 Buang semua sarung tangan dan lap yang terkena kontaminasi obat cytostatic.

Semua kejadian kecelakaan harus didokumentasikan

Prosedur pemberian label, pengemasan, transportasi dan pembuangan limbah
cytotoxic

1. Pemberian label pada cytostatic yang telah di rekonstitusi terdiri dari :

44
 Nama,
 No. MR,

 Jenis obat dan dosis

 Jenis dan jumlah pelarut yang digunakan

 Tgl. Persiapan

 Tgl. Kadaluarsa.

2. Obat cytostatic yang telah direkonstitusi harus dikemas yang aman untuk dibawa
keruang perawatan, dan diberi label peringatan obat berbahaya.

3. Petugas yang bawa dengan trolley khusus untuk obat cytostatic.

4. Pembuangan limbah cytostatic harus dalam wadah terpisah, untuk limbah tajam
masukkan dalam container khusus yang tidak tembus benda tajam.

5. Semua limbah kemoterapi harus dibakar dalam incenerator

BB. PENANGANAN OBAT YANG DIBAWA PASIEN DARI RUMAH KERUMAH
SAKIT

Obat-obat yang bisa dibawa di rumah kerumah sakit adalah obat-obatan yang
bisa didapat dari pemeriksaan pada praktek dokter ataupun Puskesmas. Obat-obat biasa
dibawa pasien pada saat berobat jalan atau dirawat dirumah sakit. Petugas melakukan
wawancara kepada pasien/keluarga pasien tentang riwayat pengobatan sebelum masuk
rumah sakit dan meminta sampel obat yang dibawa pasien. Petugas mengkonsultasikan
dengan dokter tentang pertimbangan penggunaan obat yang dibawa tersebut. Apakah
obat tetap dipakai atau obat dihentikan.

45
BAB VII
KESELAMATAN PASIEN

Manajemen risiko adalah suatu metode yang sistematis untuk mengidentifikasi,
menganalisis, mengendalikan, memantau, mengevaluasi dan mengkomunikasikan risiko yang
ada pada suatu kegiatan.Untuk mengetahui gambaran kegiatan pada suatu unit kerja
(misalnya pada pelayanan kefarmasian), terlebih dahulu dilakukan inventarisasi kegiatan di
unit kerja tersebut.
Inventarisasi dapat dilakukan dengan cara :
- mempelajari diagram kegiatan yang ada
- melakukan inspeksi dengan menggunakan daftar tilik (checklist)
- melakukan konsultasi dengan petugas
Inventarisasi kegiatan diarahkan kepada perolehan informasi untuk menentukan
potensi bahaya (hazard) yang ada. Bahaya (hazard) adalah sesuatu atau kondisi pada suatu
tempat kerja yang dapat berpotensi menyebabkan kematian, cedera atau kerugian lain.
Pengendalian risiko melalui sistem manajemen dapat dilakukan oleh pihak manajemen
pembuat komitmen dan kebijakan, organisasi, program pengendalian, prosedur pengendalian,
tanggung jawab, pelaksanaan dan evaluasi. Kegiatan-kegiatan tersebut secara terpadu dapat
mendukung terlaksananya pengendalian secara teknis.
Manajemen risiko dalam pelayanan kefarmasian terutama medication error meliputi
kegiatan :
- koreksi bila ada kesalahan sesegera mungkin
- pelaporan medication error
- dokumentasi medication error
- pelaporan medication error yang berdampak cedera
- supervisi setelah terjadinya laporan medication error
- sistem pencegahan
- pemantauan kesalahan secara periodik
- tindakan preventif
- pelaporan ke tim keselamatan pasien tingkat nasional
Keselamatan pasien (Patient safety) secara sederhana di definisikan sebagai suatu
upaya untuk mencegah bahaya yang terjadi pada pasien. Walaupun mempunyai definisi yang
sangat sederhana, tetapi upaya untuk menjamin keselamatan pasien di fasilitas kesehatan

1
sangatlah kompleks dan banyak hambatan. Konsep keselamatan pasien harus dijalankan
secara menyeluruh dan terpadu.
Strategi untuk meningkatkan keselamatan pasien :
a. Menggunakan obat dan peralatan yang aman
b. Melakukan praktek klinik yang aman dan dalam lingkungan yang aman
c. Melaksanakan manajemen risiko, contoh : pengendalian infeksi
d. Membuat dan meningkatkan sistem yang dapat menurunkan risiko yang berorientasi
kepada pasien.
e. Meningkatkan keselamatan pasien dengan :
- mencegah terjadinya kejadian tidak diharapkan (adverse event)
- membuat sistem identifikasi dan pelaporan adverse event
- mengurangi efek akibat adverse event
Pada tanggal 18 Januari 2002, WHO telah mengeluarkan suatu resolusi untuk membentuk
program manajemen risiko untuk keselamatan pasien yang terdiri dari 4 aspek utama:
a. Penentuan tentang norma-norma global, standar dan pedoman untuk definisi, pengukuran
dan pelaporan dalam mengambil tindakan pencegahan, dan menerapkan ukuran untuk
mengurangi resiko
b. Penyusunan kebijakan berdasarkan bukti (evidence-based) dalam standar global yang akan
meningkatkan pelayanan kepada pasien dengan penekanan tertentu pada beberapa aspek
seperti keamanan produk, praktek klinik yang aman sesuai dengan pedoman, penggunaan
produk obat dan alat kesehatan yang aman dan menciptakan suatu budaya keselamatan pada
petugas kesehatan dan institusi pendidikan.
c. Pengembangan mekanisme melalui akreditasi dan instrumen lain, untuk mengenali
karakteristik penyedia pelayanan kesehatan yang unggul dalam keselamatan pasien secara
internasional
d. Mendorong penelitian tentang keselamatan pasien

Faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan penerapan Keselamatan Pasien
Dalam penerapannya, keselamatan pasien harus dikelola dengan pendekatan sistemik.
Sistem ini dapat dilihat sebagai suatu sistem terbuka, dimana sistem terkecil akan
dipengaruhi, bahkan tergantung pada sistem yang lebih besar. Sistem terkecil disebut
Mikrosistem, terdiri dari petugas kesehatan dan pasien itu sendiri, serta proses-proses
pemberian pelayanan di ujung tombak, termasuk elemen-elemen pelayanan di dalamnya.

2
Mikrosistem dipengaruhi oleh Makrosistem, yang merupakan unit yang lebih besar, misalnya
rumah sakit dan apotek. Mikrosistem dan Makrosistem dipengaruhi oleh sistem
yang lebih besar lagi yang disebut Megasistem. Seorang Apoteker yang berperan di dalam
mikrosistem (apotek, puskesmas, instalasi farmasi rumah sakit, dan sarana pelayanan farmasi
lain) dalam membangun keselamatan pasien harus mampu mengelola dengan baik elemen-
elemen dalam mikrosistem tersebut, yaitu sistem pelayanan, sumber daya, sistem inventori,
keuangan dan teknologi informasi.

A. KESELAMATAN PASIEN DALAM PELAYANAN KEFARMASIAN

Dalam membangun keselamatan pasien banyak istilah-istilah yang perlu difahami dan
disepakati bersama. Istilah-istilah tersebut diantaranya adalah:
- Kejadian Tidak Diharapkan/KTD (Adverse Event)
- Kejadian Nyaris Cedera/KNC (Near miss)
- Kejadan Sentinel
- Adverse Drug Event
- Adverse Drug Reaction
- Medication Error
- Efek samping obat
Menurut Nebeker JR dkk. dalam tulisannya Clarifying Adverse Drug Events: A Clinician’s
Guide to terminology, Documentation, and Reporting, serta dari Glossary AHRQ (Agency
for Healthcare Research and Quality) dapat disimpulkan definisi beberapa istilah yang
berhubungan dengan cedera akibat obat sebagaimana yang disajikan dalam Tabel 1.

TABEL 1
RINGKASAN DEFINISI YANG BERHUBUNGAN DENGAN CEDERA AKIBAT OBAT
Istilah Definisi Contoh
Terjadi cedera Kejadian cedera pada pasien Iritasi pada kulit karena
• Kejadian yang selama proses penggunaan perban.
tidak diharapkan terapi/penatalaksanaan Jatuh dari tempat tidur.
(Adverse Event) medis.
Penatalaksanaan medis
mencakup seluruh aspek
pelayanan, termasuk

3
diagnosa, terapi, kegagalan
diagnosa/terapi, sistem,
peralatan untuk pelayanan.
Adverse event dapat dicegah
atau tidak dapat dicegah.
Istilah Definisi Contoh
• Reaksi obat yang Kejadian cedera pada pasien Steven-Johnson Syndrom
tidak diharapkan selama proses terapi akibat : Sulfa, Obat epilepsi dll
(Adverse Drug penggunaan obat.
Reaction)
• Kejadian tentang Respons yang tidak • Shok anafilaksis
obat yang tidak diharapkan pada penggunaan
diharapkan terhadap terapi obat dan antbiotik golongan
(Adverse Drug mengganggu atau penisilin
Event) menimbulkan cedera pada • Mengantuk pada
penggunaan obat penggunaan CTM
dosis normal.
Reaksi Obat Yang Tidak
Diharapkan (ROTD) ada
yang
berkaitan dengan efek
farmakologi/mekanisme
kerja (efek samping) ada
yang tidak berkaitan dengan
efek farmakologi (reaksi
hipersensitivitas).
• Efek obat yang Respons yang tidak Shok anafilaksis pada
tidak diharapkan (Adverse diharapkan terhadap terapi penggunaan antbiotik
drug obat dan mengganggu atau golongan penisilin.
effect) menimbulkan cedera pada Mengantuk pada penggunaan
penggunaan obat dosis lazim CTM
Sama dengan ROTD tapi
dilihat dari sudut pandang
obat. ROTD dilihat dari
sudut pandang pasien.

4
Cedera dapat terjadi
atau tidak terjadi
• Medication Error Kejadian yang dapat dicegah Peresepan obat yang
akibat penggunaan obat, tidak rasional.
yang menyebabkan cedera. Kesalahan perhitungan
dosis pada peracikan.
Ketidakpatuhan pasien
sehingga terjadi dosis
berlebih.
Istilah Definisi Contoh
• Efek Samping Efek yang dapat diprediksi, (sebaiknya istilah ini
tergantung pada dosis, yang dihindarkan)
bukan efek tujuan obat. Efek
samping dapat dikehendaki,
tidak dikehendaki, atau tidak
ada kaitannya.
Apoteker harus mampu mengenali istilah-istilah di atas beserta contohnya sehingga
dapat membedakan dan mengidentifikasi kejadian-kejadian yang berkaitan dengan cedera
akibat penggunaan obat dalam melaksanakan program Keselamatan pasien.
Berdasarkan laporan IOM (Institute of Medicine) tentang adverse event yang dialami
pasien, disebutkan bahwa insiden berhubungan dengan pengobatan menempati urutan utama.
Disimak dari aspek biaya, kejadian 459 adverse drug event dari 14732 bernilai sebesar $348
juta, senilai $159 juta yang dapat dicegah (265 dari 459 kejadian). Sebagian besar tidak
menimbulkan cedera namun tetap menimbulkan konsekuensi biaya.
Atas kejadian tersebut, IOM merekomendasikan untuk :
1. Menetapkan suatu fokus nasional terhadap isu tersebut
2. Mengembangkan suatu sistem pelaporan kesalahan secara nasional
3. Meningkatkan standar organisasi
4. Menciptakan sistem keselamatan dalam organisasi kesehatan.
Penelitian terbaru (Allin Hospital) menunjukkan 2% dari pasien masuk rumah sakit
mengalami adverse drug event yang berdampak meningkatnya Length Of Stay (LOS) 4.6 hari
dan meningkatkan biaya kesehatan $ 4.7000 dari setiap pasien yang masuk rumah sakit.
Temuan ini merubah tujuan pelayanan farmasi rumah sakit tersebut : a fail-safe system that is
free of errors. Studi yang dilakukan Bagian Farmakologi Universitas Gajah Mada (UGM)
antara 2001-2003 menunjukkan bahwa medication error terjadi pada 97% pasien Intensive

5
Care Unit (ICU) antara lain dalam bentuk dosis berlebihan atau kurang, frekuensi pemberian
keliru dan cara pemberian yang tidak tepat. Lingkup perpindahan/perjalanan obat (meliputi
obat, alat kesehatan, obat untuk diagnostik, gas medis, anastesi) : obat dibawa pasien di
komunitas, di rumah sakit, pindah antar ruang, antar rumah sakit, rujukan, pulang, apotek,
praktek dokter. Multidisiplin problem : dipetakan dalam proses penggunaan obat :
pasien/care giver, dokter, apoteker, perawat, tenaga asisten apoteker, mahasiswa, teknik,
administrasi, pabrik obat. Kejadian medication error dimungkinkan tidak mudah untuk
dikenali, diperlukan kompetensi dan pengalaman, kerjasama-tahap proses.
Tujuan utama farmakoterapi adalah mencapai kepastian keluaran klinik sehingga
meningkatkan kualitas hidup pasien dan meminimalkan risiko baik yang tampak maupun
yang potensial meliputi obat (bebas maupun dengan resep), alat kesehatan pendukung proses
pengobatan (drug administration devices). Timbulnya kejadian yang tidak sesuai dengan
tujuan (incidence/hazard) dikatakan sebagai drug misadventuring, terdiri dari medication
errors dan adverse drug reaction.
Ada beberapa pengelompokan medication error sesuai dengan dampak dan proses
(tabel 2 dan 3). Konsistensi pengelompokan ini penting sebagai dasar analisa dan intervensi
yang tepat.
Tabel 2 . Indeks medication errors untuk kategorisasi errors (berdasarkan dampak)
Errors Kategori Hasil
No error A Kejadian atau yang
berpotensi untuk terjadinya
kesalahan

Error, no B Terjadi kesalahan sebelum
obat mencapai pasien

harm C Terjadi kesalahan dan obat
sudah diminum/digunakan
pasien tetapi tidak
membahayakan pasien

D dilakukan tetapi tidak Terjadinya kesalahan,
membahayakan pasien sehingga monitoring ketat
harus

6
Error, E Terjadi kesalahan, hingga
harm terapi dan intervensi lanjut
diperlukan dan kesalahan ini
memberikan efek yang buruk
yang sifatnya sementara

F Terjadi kesalahan dan
mengakibatkan pasien harus
dirawat lebih lama di rumah
sakit serta memberikan efek
buruk yang sifatnya
sementara

G Terjadi kesalahan yang
mengakibatkan efek buruk
yang
bersifat permanen

H Terjadi kesalahan dan hampir
merenggut nyawa pasien
contoh syok anafilaktik

Error, I Terjadi kesalahan dan pasien
death meninggal dunia

Tabel 3 . Jenis-jenis medication errors (berdasarkan alur proses pengobatan)
Tipe Medication Errors Keterangan

Unauthorized drug Obat yang terlanjur diserahkan kepada pasien
padahal
diresepkan oleh bukan dokter yang
berwenang

7
Improper dose/quantity Dosis, strength atau jumlah obat yang tidak
sesuai
dengan yang dimaskud dalam resep

Wrong dose preparation Penyiapan/ formulasi atau pencampuran obat
method yang tidak
sesuai

Wrong dose form Obat yang diserahkan dalam dosis dan cara
pemberian
yang tidak sesuai dengan yang diperintahkan
di dalam
resep

Wrong patient Obat diserahkan atau diberikan pada pasien
yang keliru
yang tidak sesuai dengan yang tertera di
resep

Omission error Gagal dalam memberikan dosis sesuai
permintaan,
mengabaikan penolakan pasien atau
keputusan klinik yang mengisyaratkan untuk
tidak diberikan obat yang
bersangkutan

Extra dose Memberikan duplikasi obat pada waktu yang
berbeda

Prescribing error Obat diresepkan secara keliru atau perintah
diberikan
secara lisan atau diresepkan oleh dokter yang
tidak
berkompeten

8
Wrong administration Menggunakan cara pemberian yang keliru
technique termasuk
misalnya menyiapkan obat dengan teknik
yang tidak
dibenarkan (misalkan obat im diberikan iv)

Wrong time Obat diberikan tidak sesuai dengan jadwal
pemberian
atau diluar jadwal yang ditetapkan

JCAHO (2007) menetapkan tentang keamanan terhadap titik kritis dalam proses
manajemen obat : sistem seleksi (selection), sistem penyimpanan sampai distribusi (storage,
distribution), sistem permintaan obat, interpretasi dan verifikasi (ordering and transcribing),
sistem penyiapan, labelisasi/etiket, peracikan, dokumentasi, penyerahan ke pasien disertai
kecukupan informasi (preparing dan dispensing), teknik penggunaan obat pasien
(administration), pemantauan efektifitas penggunaan (monitoring). Didalamnya termasuk
system kerjasama dengan tenaga kesehatan terkait baik kompetensi maupun kewenangannya,
sistem pelaporan masalah obat dengan upaya perbaikan, informasi obat yang selalu tersedia,
keberadaan apoteker dalam pelayanan, adanya prosedur khusus obat dan alat yang
memerlukan perhatian khusus karena dampak yang membahayakan.
WHO dalam developing pharmacy practice-a focus on patient care membedakan
tentang praktek farmasi (berhubungan dengan pasien langsung) dan pelayanan farmasi
(berhubungan dengan kualitas obat dan sistem proses pelayanan farmasi)
- Praktek pekerjaan kefarmasian meliputi obat-obatan, pengadaan produk farmasi dan
pelayanan kefarmasian yang diberikan oleh apoteker dalam sistem pelayanan kesehatan.
- Pelayanan kefarmasian meliputi semua pelayanan yang diberikan oleh tenaga farmasi dalam
mendukung pelayanan kefarmasian. Di luar suplai obat-obatan, jasa kefarmasian meliputi
informasi, pendidikan dan komunikasi untuk mempromosikan kesehatan masyarakat,
pemberian informasi obat dan konseling, pendidikan dan pelatihan staf.
- Pekerjaan kefarmasian meliputi penyediaan obat dan pelayanan lain untuk membantu
masyarakat dalam mendapatkan manfaat yang terbaik.
Klasifikasi aktivitas apoteker (American Pharmacists Association/APha)
A. Memastikan terapi dan hasil yang sesuai

9
a. Memastikan farmakoterapi yang sesuai
b. Memastikan kepahaman/kepatuhan pasien terhadap rencana pengobatannya
c. Monitoring dan pelaporan hasil
B. Dispensing obat dan alat kesehatan
a. Memproses resep atau pesanan obat
b. Menyiapkan produk farmasi
c. Mengantarkan obat atau alat kesehatan
C. Promosi kesehatan dan penanggulangan penyakit
a. Pengantaran jasa penanggulangan klinis
b. Pengawasan dan pelaporan issue kesehatan masyarakat
c. Promosi penggunaan obat yang aman dalam masyarakat
D. Manajemen sistem kesehatan
a. Pengelolaan praktek
b. Pengelolaan pengobatan dalam sistem kesehatan
c. Pengelolaan penggunaan obat dalam sistem kesehatan
d. Partisipasi dalam aktivitas penelitian
e. Kerjasama antardisiplin
Pada tahun 1998, FIP menerbitkan suatu statemen tentang Standard profesional mengenai
kesalahan pengobatan yang berhubungan dengan peresepan obat dengan tujuan
mendefinisikan istilah "kesalahan pengobatan" dan untuk menyarankan suatu tatanama
standard untuk mengkategorikan hal-hal seperti kesalahan dan disain sistemnya untuk
meningkatkan keselamatan dalam pabrikasi, pemesanan, pelabelan, penyiapan, administrasi
dan penggunaan obat.
Dalam, relasi antara dokter sebagai penulis resep dan apoteker sebagi penyedia obat
(pelayanan tradisional farmasi), dokter dipercaya terhadap hasil dari farmakoterapi. Dengan
berubahnya situasi secara cepat di system kesehatan, praktek asuhan kefarmasian
diasumsikan apoteker bertanggung jawab terhadap pasien dan masyarakat tidak hanya
menerima asumsi tersebut.
Dengan demikian apoteker bertanggung jawab langsung pada pasien tentang biaya,
kualitas, hasil pelayanan kefarmasian. Dalam aplikasi praktek pelayanan kefarmasian untuk
keselamatan pasien terutama medication error adalah : menurunkan risiko dan promosi
penggunaan obat yang aman.
Berbagai metode pendekatan organisasi sebagai upaya menurunkan medication error yang
jika dipaparkan menurut urutan dampak efektifitas terbesar adalah :

10
1. Mendorong fungsi dan pembatasan (forcing function& constraints) : suatu upaya
mendesain sistem yang mendorong seseorang melakukan hal yang baik, contoh : sediaan
potasium klorida siap pakai dalam konsentrasi 10% Nacl 0.9%, karena sediaan di pasar dalam
konsentrasi 20% (>10%) yang mengakibatkan fatal (henti jantung dan nekrosis pada
tempat injeksi)
2. Otomasi dan komputer (Computerized Prescribing Order Entry) : membuat statis
/robotisasi pekerjaan berulang yang sudah pasti dengan dukungan teknologi, contoh :
komputerisasi proses penulisan resep oleh dokter diikuti dengan ”/tanda peringatan” jika di
luar standar (ada penanda otomatis ketika digoxin ditulis 0.5g)
3. Standard dan protokol, standarisasi prosedur : menetapkan standar berdasarkan bukti
ilmiah dan standarisasi prosedur (menetapkan standar pelaporan insiden dengan prosedur
baku). Kontribusi apoteker dalam Panitia Farmasi dan Terapi serta pemenuhan
sertifikasi/akreditasi pelayanan memegang peranan penting.
4. Sistem daftar tilik dan cek ulang : alat kontrol berupa daftar tilik dan penetapan cek ulang
setiap langkah kritis dalam pelayanan. Untuk mendukung efektifitas sistem ini diperlukan
pemetaan analisis titik kritis dalam sistem.
5. Peraturan dan Kebijakan : untuk mendukung keamanan proses manajemen obat pasien.
contoh : semua resep rawat inap harus melalui supervisi apoteker
6. Pendidikan dan Informasi : penyediaan informasi setiap saat tentang obat, pengobatan dan
pelatihan bagi tenaga kesehatan tentang prosedur untuk meningkatkan kompetensi dan
mendukung kesulitan pengambilan keputusan saat memerlukan informasi
7. Lebih hati-hati dan waspada : membangun lingkungan kondusif untuk mencegah
kesalahan, contoh : baca sekali lagi nama pasien sebelum menyerahkan.

B. PERAN APOTEKER DALAM MEWUJUDKAN KESELAMATAN PASIEN

Penggunaan obat rasional merupakan hal utama dari pelayanan kefarmasian. Dalam
mewujudkan pengobatan rasional, keselamatan pasien menjadi masalah yang perlu di
perhatikan. Dari data-data yang termuat dalam bab terdahulu disebutkan sejumlah pasien
mengalami cedera atau mengalami insiden pada saat memperoleh layanan kesehatan,
khususnya terkait penggunaan obat yang dikenal dengan medication error. Di rumah sakit
dan sarana pelayanan kesehatan lainnya, kejadian medication error dapat dicegah jika
melibatkan pelayanan farmasi klinik dari apoteker yang sudah terlatih. Saat ini di negara-
negara maju sudah ada apoteker dengan spesialisasi khusus menangani medication safety.
Peran Apoteker Keselamatan Pengobatan (Medication Safety Pharmacist) meliputi :
11
1. Mengelola laporan medication error
• Membuat kajian terhadap laporan insiden yang masuk
• Mencari akar permasalahan dari error yang terjadi
2. Mengidentifikasi pelaksanaan praktek profesi terbaik untuk menjamin medication safety
• Menganalisis pelaksanaan praktek yang menyebabkan medication error
• Mengambil langkah proaktif untuk pencegahan
• Memfasilitasi perubahan proses dan sistem untuk menurunkan insiden yang sering terjadi
atau berulangnya insiden sejenis
3. Mendidik staf dan klinisi terkait lainnya untuk menggalakkan praktek pengobatan yang
aman
• Mengembangkan program pendidikan untuk meningkatkan medication safety dan
kepatuhan terhadap aturan/SOP yang ada
4. Berpartisipasi dalam Komite/tim yang berhubungan dengan medication safety
• Komite Keselamatan Pasien RS
• Dan komite terkait lainnya
5. Terlibat didalam pengembangan dan pengkajian kebijakan penggunaan obat
6. Memonitor kepatuhan terhadap standar pelaksanaan Keselamatan Pasien yang ada
Peran apoteker dalam mewujudkan keselamatan pasien meliputi dua aspek yaitu
aspek manajemen dan aspek klinik. Aspek manajemen meliputi pemilihan perbekalan
farmasi, pengadaan, penerimaan, penyimpanan dan distribusi, alur pelayanan, sistem
pengendalian (misalnya memanfaatkan IT). Sedangkan aspek klinik meliputi skrining
permintaan obat (resep atau bebas), penyiapan obat dan obat khusus, penyerahan dan
pemberian informasi obat, konseling, monitoring dan evaluasi. Kegiatan farmasi klinik sangat
diperlukan terutama pada pasien yang menerima pengobatan dengan risiko tinggi.
Keterlibatan apoteker dalam tim pelayanan kesehatan perlu didukung mengingat
keberadaannya melalui kegiatan farmasi klinik terbukti memiliki konstribusi besar dalam
menurunkan insiden/kesalahan.
Apoteker harus berperan di semua tahapan proses yang meliputi :
1. Pemilihan
Pada tahap pemilihan perbekalan farmasi, risiko insiden/error dapat diturunkan dengan
pengendalian jumlah item obat dan penggunaan obat-obat sesuai formularium.
2. Pengadaan
Pengadaan harus menjamin ketersediaan obat yang aman efektif dan sesuai peraturan yang
berlaku (legalitas) dan diperoleh dari distributor resmi.

12
3. Penyimpanan
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penyimpanan untuk menurunkan kesalahan
pengambilan obat dan menjamin mutu obat:
• Simpan obat dengan nama, tampilan dan ucapan mirip (look-alike, sound-alike medication
names) secara terpisah.
• Obat-obat dengan peringatan khusus (high alert drugs) yang dapat menimbulkan cedera jika
terjadi kesalahan pengambilan, simpan di tempat khusus. Misalnya :
o menyimpan cairan elektrolit pekat seperti KCl inj, heparin, warfarin, insulin, kemoterapi,
narkotik opiat, neuromuscular blocking agents, thrombolitik, dan agonis adrenergik.
o kelompok obat antidiabet jangan disimpan tercampur dengan obat lain secara alfabetis,
tetapi tempatkan secara terpisah
• Simpan obat sesuai dengan persyaratan penyimpanan.
4. Skrining Resep
Apoteker dapat berperan nyata dalam pencegahan terjadinya medication error melalui
kolaborasi dengan dokter dan pasien.
• Identifikasi pasien minimal dengan dua identitas, misalnya nama dan nomor rekam medik/
nomor resep,
• Apoteker tidak boleh membuat asumsi pada saat melakukan interpretasi resep dokter. Untuk
mengklarifikasi ketidaktepatan atau ketidakjelasan resep, singkatan, hubungi dokter penulis
resep.
• Dapatkan informasi mengenai pasien sebagai petunjuk penting dalam pengambilan
keputusan pemberian obat, seperti :
o Data demografi (umur, berat badan, jenis kelamin) dan data klinis (alergi, diagnosis dan
hamil/menyusui). Contohnya, Apoteker perlu mengetahui tinggi dan berat badan pasien yang
menerima obat-obat dengan indeks terapi sempit untuk keperluan perhitungan dosis.
o Hasil pemeriksaan pasien (fungsi organ, hasil laboratorium, tanda-tanda vital dan parameter
lainnya). Contohnya, Apoteker harus mengetahui data laboratorium yang penting, terutama
untuk obat-obat yang memerlukan penyesuaian dosis dosis
(seperti pada penurunan fungsi ginjal).
• Apoteker harus membuat riwayat/catatan pengobatan pasien.
• Strategi lain untuk mencegah kesalahan obat dapat dilakukan dengan penggunaan
otomatisasi (automatic stop order), sistem komputerisasi (e-prescribing) dan pencatatan
pengobatan pasien seperti sudah disebutkan diatas.

13
• Permintaan obat secara lisan hanya dapat dilayani dalam keadaan emergensi dan itupun
harus dilakukan konfirmasi ulang untuk memastikan obat yang diminta benar, dengan
mengeja nama obat serta memastikan dosisnya. Informasi obat yang penting harus diberikan
kepada petugas yang meminta/menerima obat tersebut. Petugas yang menerima permintaan
harus menulis dengan jelas instruksi lisan setelah mendapat konfirmasi.
5. Dispensing
• Peracikan obat dilakukan dengan tepat sesuai dengan SOP.
• Pemberian etiket yang tepat. Etiket harus dibaca minimum tiga kali :
pada saat pengambilan obat dari rak, pada saat mengambil obat dari wadah, pada saat
mengembalikan obat ke rak.
• Dilakukan pemeriksaan ulang oleh orang berbeda.
• Pemeriksaan meliputi kelengkapan permintaan, ketepatan etiket, aturan pakai, pemeriksaan
kesesuaian resep terhadap obat, kesesuaian resep terhadap isi etiket.
6. Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE)
Edukasi dan konseling kepada pasien harus diberikan mengenai hal-hal yang penting tentang
obat dan pengobatannya. Hal-hal yang harus diinformasikan dan didiskusikan pada pasien
adalah :
• Pemahaman yang jelas mengenai indikasi penggunaan dan bagaimana menggunakan obat
dengan benar, harapan setelah menggunakan obat, lama pengobatan, kapan harus kembali ke
dokter
• Peringatan yang berkaitan dengan proses pengobatan
• Kejadian Tidak Diharapkan (KTD) yang potensial, interaksi obat dengan obat lain dan
makanan harus dijelaskan kepada pasien
• Reaksi obat yang tidak diinginkan (Adverse Drug Reaction – ADR) yang mengakibatkan
cedera pasien, pasien harus mendapat edukasi mengenai bagaimana cara mengatasi
kemungkinan terjadinya ADR tersebut
• Penyimpanan dan penanganan obat di rumah termasuk mengenali obat yang sudah rusak
atau kadaluarsa. Ketika melakukan konseling kepada pasien, apoteker mempunyai
kesempatan untuk menemukan potensi kesalahan yang mungkin terlewatkan pada proses
sebelumnya.
7. Penggunaan Obat
Apoteker harus berperan dalam proses penggunaan obat oleh pasien rawat inap di rumah
sakit dan sarana pelayanaan kesehatan lainnya, bekerja sama dengan petugas kesehatan lain.
Hal yang perlu diperhatikan adalah :

14
• Tepat pasien
• Tepat indikasi
• Tepat waktu pemberian
• Tepat obat
• Tepat dosis
• Tepat label obat (aturan pakai)
• Tepat rute pemberian
8. Monitoring dan Evaluasi
Apoteker harus melakukan monitoring dan evaluasi untuk mengetahui efek terapi,
mewaspadai efek samping obat, memastikan kepatuhan pasien. Hasil monitoring dan evaluasi
didokumentasikan dan ditindaklanjuti dengan melakukan perbaikan dan mencegah
pengulangan kesalahan. Seluruh personal yang ada di tempat pelayanan kefarmasian harus
terlibat didalam program keselamatan pasien khususnya medication safety dan harus secara
terus menerus mengidentifikasi masalah dan mengimplementasikan strategi untuk
meningkatkan keselamatan pasien.
Faktor-faktor lain yang berkonstribusi pada medication error antara lain :
• Komunikasi (mis-komunikasi, kegagalan dalam berkomunikasi )
Kegagalan dalam berkomunikasi merupakan sumber utama terjadinya kesalahan.
Institusi pelayanan kesehatan harus menghilangkan hambatan komunikasi antar petugas
kesehatan dan membuat SOP bagaimana resep/permintaan obat dan informasi obat lainnya
dikomunikasikan. Komunikasi baik antar apoteker maupun dengan petugas kesehatan lainnya
perlu dilakukan dengan jelas untuk menghindari penafsiran ganda atau ketidak lengkapan
informasi dengan berbicara perlahan dan jelas. Perlu dibuat daftar singkatan dan penulisan
dosis yang berisiko menimbulkan kesalahan untuk diwaspadai.
• Kondisi lingkungan
Untuk menghindari kesalahan yang berkaitan dengan kondisi lingkungan, area
dispensing harus didesain dengan tepat dan sesuai dengan alur kerja, untuk menurunkan
kelelahan dengan pencahayaan yang cukup dan temperatur yang nyaman. Selain itu area
kerja harus bersih dan teratur untuk mencegah terjadinya kesalahan. Obat untuk setiap pasien
perlu disiapkan dalam nampan terpisah.
• Gangguan/interupsi pada saat bekerja
Gangguan/interupsi harus seminimum mungkin dengan mengurangi interupsi baik langsung
maupun melalui telepon.
• Beban kerja

15
Rasio antara beban kerja dan SDM yang cukup penting untuk mengurangi stres dan beban
kerja berlebihan sehingga dapat menurunkan kesalahan.
• Meskipun edukasi staf merupakan cara yang tidak cukup kuat dalam menurunkan
insiden/kesalahan, tetapi mereka dapat memainkan peran penting ketika dilibatkan dalam
sistem menurunkan insiden/kesalahan.
Apoteker di rumah sakit atau sarana pelayanan kesehatan lainnya dapat menerapkan
Tujuh Langkah Menuju Keselamatan Pasien Pada Pelayanan Kefarmasian yang mengacu
pada buku Panduan Nasional Keselamatan Pasien Rumah Sakit (Patient Safety) (diterbitkan
oleh Depkes tahun 2006) :
1. Bangun kesadaran akan nilai keselamatan pasien Ciptakan kepemimpinan dan budaya yang
terbuka dan adil
• Adanya kebijakan Instalasi Farmasi RS/Sarana Pelayanan Kesehatan lainnya tentang
Keselamatan Pasien yang meliputi kejadian yang tidak diharapkan (KTD), kejadian nyaris
cedera (KNC), Kejadian Sentinel, dan langkah-langkah yang harus dilakukan oleh apoteker
dan tenaga farmasi, pasien dan keluarga jika terjadi insiden.
• Buat, sosialisasikan dan penerapan SOP sebagai tindak lanjut setiap kebijakan
• Buat buku catatan tentang KTD, KNC dan Kejadian Sentinel kemudian laporkan ke atasan
langsung
2. Pimpin dan Dukung Staf Anda
Bangun komitmen dan fokus yang kuat dan jelas tentang keselamatan pasien di tempat
pelayanan (instalasi farmasi/apotek)
• Adanya suatu tim di Instalasi Farmasi/Apotek yang bertanggung jawab terhadap
keselamatan pasien (sesuai dengan kondisi)
• Tunjuk staf Instalasi Farmasi/Apotek yang bisa menjadi penggerak dan mampu
mensosialisasikan program (leader)
• Adakan pelatihan untuk staf dan pastikan pelatihan ini diikuti oleh seluruh staf dan
tempatkan staf sesuai kompetensi
Staf farmasi harus mendapat edukasi tentang kebijakan dan SOP yang berkaitan
dengan proses dispensing yang akurat, mengenai nama dan bentuk obat-obat yang
membingungkan, obat-obat formularium/non formularium, obat-obat yang ditanggung
asuransi/non-asuransi, obat-obat baru dan obat-obat yang memerlukan perhatian khusus.
Disamping itu petugas farmasi harus mewaspadai dan mencegah medication error yang dapat
terjadi.

16
• Tumbuhkan budaya tidak menyalahkan (no blaming culture) agar staf berani melaporkan
setiap insiden yang terjadi
3. Integrasikan Aktivitas Pengelolaan Risiko
Kembangkan sistem dan proses pengelolaan risiko serta lakukan identifikasi dan asesmen hal
yang potensial bermasalah
• Buat kajian setiap adanya laporan KTD, KNC dan Kejadian Sentinel
• Buat solusi dari insiden tersebut supaya tidak berulang dengan mengevaluasi SOP yang
sudah ada atau mengembangkan SOP bila diperlukan
4. Kembangkan Sistem Pelaporan
• Pastikan semua staf Instalasi Farmasi/Apotek dengan mudah dapat melaporkan insiden
kepada atasan langsung tanpa rasa takut
• Beri penghargaan pada staf yang melaporkan
5. Libatkan dan Komunikasi Dengan Pasien
Kembangkan cara-cara komunikasi yang terbuka dengan pasien
• Pastikan setiap penyerahan obat diikuti dengan pemberian Informasi yang jelas dan tepat
• Dorong pasien untuk berani bertanya dan mendiskusikan dengan apoteker tentang obat yang
diterima
• Lakukan komunikasi kepada pasien dan keluarga bila ada insiden serta berikan solusi
tentang insiden yang dilaporkan
6. Belajar dan Berbagi Pengalaman Tentang Keselamatan Pasien
Dorong staf untuk melakukan analisis penyebab masalah
• Lakukan kajian insiden dan sampaikan kepada staf lainnya untuk menghindari berulangnya
insiden
7. Cegah KTD, KNC dan Kejadian Sentinel dengan cara :
• Gunakan informasi dengan benar dan jelas yang diperoleh dari system pelaporan, asesmen
risiko, kajian insiden dan audit serta analisis untuk menentukan solusi
• Buat solusi yang mencakup penjabaran ulang sistem (re-design system), penyesuaian SOP
yang menjamin keselamatan pasien
• Sosialisasikan solusi kepada seluruh staf Instalasi Farmasi/Apotek

C. PENCATATAN DAN PELAPORAN

Di Indonesia data tentang Kejadian Tidak Diharapkan (KTD), Kejadian Nyaris
Cedera (KNC) dan Kejadian Sentinel masih sangat langka. Setiap kegiatan pelayanan
kefarmasian baik di rumah sakit maupun di komunitas diharapkan melakukan pencatatan dan
17
pelaporan semua kejadian terkait dengan keselamatan pasien meliputi KTD, KNC, dan
Kejadian Sentinel. Pelaporan di rumah sakit dilakukan sesuai dengan Panduan Nasional
Keselamatan Pasien Rumah Sakit (Patient Safety) dan Pedoman Pelaporan Insiden
Keselamatan Pasien (IKP) yang dikeluarkan oleh Komite Keselamatan Pasien Rumah Sakit -
Persatuan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (PERSI). Kejadian terkait dengan keselamatan
pasien dalam pelayanan farmasi komunitas di Indonesia belum mempunyai panduan
pelaporan, sehingga kegiatan yang dilakukan adalah pencatatan untuk monitoring dan
evaluasi. Tujuan dilakukan pelaporan Insiden Keselamatan Pasien adalah untuk menurunkan
Insiden Keselamatan Pasien yang terkait dengan KTD, KNC dan Kejadian Sentinel serta
meningkatkan mutu pelayanan dan keselamatan pasien.
Sistem pelaporan mengharuskan semua orang dalam organisasi untuk peduli terhadap
bahaya/potensi bahaya yang dapat terjadi pada pasien. Pelaporan juga penting digunakan
untuk memonitor upaya pencegahan terjadinya kesalahan sehingga diharapkan dapat
mendorong dilakukannya investigasi lebih lanjut. Pelaporan akan menjadi awal proses
pembelajaran untuk mencegah kejadian yang sama terulang kembali. Setiap kejadian
dilaporkan kepada Tim Keselamatan Pasien Rumah Sakit menggunakan formulir yang sudah
disediakan di rumah sakit untuk diinvestigasi.
1 Prosedur Pelaporan Insiden
1. Insiden yang dilaporkan adalah kejadian yang sudah terjadi, potensial terjadi ataupun yang
nyaris terjadi.
2. Laporan insiden dapat dibuat oleh siapa saja atau staf farmasi yang pertama kali
menemukan kejadian atau terlibat dalam kejadian.
3. Pelaporan dilakukan dengan mengisi “Formulir Laporan Insiden” yang bersifat rahasia
2 Alur Pelaporan Insiden Ke Tim Keselamatan Pasien (KP) Di Rumah Sakit
(Internal)
1. Apabila terjadi suatu insiden (KNC/KTD/Kejadian Sentinel) terkait dengan pelayanan
kefarmasian, wajib segera ditindaklanjuti (dicegah/ditangani) untuk mengurangi dampak/
akibat yang tidak diharapkan.
2. Setelah ditindaklanjuti, segera buat laporan insidennya dengan mengisi Formulir Laporan
Insiden pada akhir jam kerja/shift kepada Apoteker penanggung jawab dan jangan menunda
laporan (paling lambat 2 x 24 jam).
3. Laporan segera diserahkan kepada Apoteker penanggung jawab
4. Apoteker penanggung jawab memeriksa laporan dan melakukan grading risiko terhadap
insiden yang dilaporkan.

18
5. Hasil grading akan menentukan bentuk investigasi dan analisis yang akan dilakukan :
• Grade biru : Investigasi sederhana oleh Apoteker penanggung jawab, waktu maksimal 1
minggu
• Grade hijau : Investigasi sederhana oleh Apoteker penanggung jawab, waktu maksimal 2
minggu
• Grade kuning : Investigasi komprehensif/Root Cause Analysis (RCA) oleh Tim KP di RS,
waktu maksimal 45 hari
• Grade merah : Investigasi komprehensif/Root Cause Analysis (RCA) oleh Tim KP di RS,
waktu maksimal 45 hari
6. Setelah selesai melakukan investigasi sederhana, laporan hasil investigasi dan laporan
insiden dilaporkan ke Tim KP di RS.
7. Tim KP di RS akan menganalis kembali hasil investigasi dan Laporan insiden untuk
menentukan apakah perlu dilakukan investigasi lanjutan Root Cause Analysis (RCA) dengan
melakukan Regrading
8. Untuk Grade kuning/merah, Tim KP di RS akan melakukan Root Cause Analysis (RCA)
9. Setelah melakukan Root Cause Analysis (RCA), Tim KP di RS akan membuat laporan dan
Rekomendasi untuk perbaikan serta “pembelajaran” berupa : Petunjuk / Safety alert untuk
mencegah kejadian yang sama terulang kembali
10. Hasil Root Cause Analysis (RCA), rekomendasi dan rencana kerja dilaporkan kepada
Direksi
11. Rekomendasi untuk “Perbaikan dan Pembelajaran” diberikan umpan balik kepada
instalasi farmasi.
12. Apoteker penanggung jawab akan membuat analisis dan tren kejadian di satuan kerjanya
13. Monitoring dan Evaluasi Perbaikan oleh Tim KP di RS.

Peran Apoteker Dalam Penyusunan Laporan
Idealnya setiap KTD/KNC/Kejadian Sentinel yang terkait dengan penggunaan obat
harus dikaji terlebih dahulu oleh apoteker yang berpengalaman sebelum diserahkan kepada
Tim Keselamatan Pasien Rumah Sakit. Tujuan pengkajian untuk memastikan bahwa laporan
tersebut sudah sesuai, nama obat yang dilaporkan benar, dan memasukkan dalam kategori
insiden yang benar. Kategori kesalahan dalam pemberian obat adalah :
• Pasien mengalami reaksi alergi
• Kontraindikasi
• Obat kadaluwarsa

19
• Bentuk sediaan yang salah
• Frekuensi pemberian yang salah
• Label obat salah / tidak ada / tidak jelas
• Informasi obat kepada pasien yang salah / tidak jelas
• Obat diberikan pada pasien yang salah
• Cara menyiapkan (meracik) obat yang salah
• Jumlah obat yang tidak sesuai
• ADR ( jika digunakan berulang )
• Rute pemberian yang salah
• Cara penyimpanan yang salah
• Penjelasan petunjuk penggunaan kepada pasien yang salah

Permasalahan Dalam Pencatatan Dan Pelaporan
Yang bertangggungjawab dalam pencatatan laporan adalah :
• Staf IFRS/Sarana Pelayanan Kesehatan Lainnya yang pertama menemukan kejadian atau
supervisornya
• Staf IFRS/ Sarana Pelayanan Kesehatan Lainnya yang terlibat dengan kejadian atau
supervisornya
• Staf IFRS/ Sarana Pelayanan Kesehatan Lainnya yang perlu melaporkan kejadian
Masalah yang dihadapi dalam pencatatan dan pelaporan kejadian
• Laporan dipersepsikan sebagai ”pekerjaan perawat”
• Laporan sering tidak diuraikan secara rinci karena takut disalahkan
• Laporan terlambat
• Laporan kurang lengkap ( cara mengisi formulir salah, data kurang lengkap )
Hal-hal yang perlu dilakukan dan yang tidak boleh dilakukan
1. JANGAN melaporkan insiden lebih dari 24 jam
2. JANGAN menunda laporan insiden dengan alasan belum ditindaklanjuti atau
ditandatangani
3. JANGAN menambah catatan medis pasien bila telah tercatat dalam laporan insiden
4. JANGAN meletakan laporan insiden sebagai bagian dari rekam medic pasien
5. JANGAN membuat salinan laporan insiden untuk alasan apapun
6. CATATLAH keadaan yang tidak diantisipasi
Hambatan dalam pencatatan dan pelaporan

20
- Pandangan bahwa kesalahan adalah suatu kegagalan dan kesalahan dibebankan pada satu
orang saja.
- Takut disalahkan karena dengan melaporkan KTD, KNC, dan Kejadian sentinel akan
membeberkan keburukan dari personal atau tim yang ada dalam rumah sakit/sarana
pelayanan kesehatan lain.
- Terkena risiko tuntutan hukum terhadap kesalahan yang dibuat.
- Laporan disebarluaskan untuk tujuan yang merugikan
- Pelaporan tidak memberi manfaat langsung kepada pelapor
- Kurangnya sumber daya
- Kurang jelas batasan apa dan kapan pelaporan harus dibuat
- Sulitnya membuat laporan dan menghabiskan waktu

Dokumentasi
Semua laporan yang telah dibuat harus didokumentasikan di Instalasi Farmasi/ sarana
pelayanan kesehatan lain untuk bahan monitoring, evaluasi dan tindak lanjut.

D. MONITORING DAN EVALUASI

Sebagai tindak lanjut terhadap Program Keselamatan Pasien, Apoteker perlu
melakukan kegiatan monitoring dan evaluasi di unit kerjanya secara berkala. Monitoring
merupakan kegiatan pemantauan terhadap pelaksanaan pelayanan kefarmasian terkait
Program Keselamatan Pasien. Evaluasi merupakan proses penilaian kinerja pelayanan
kefarmasian terkait Program Keselamatan Pasien. Tujuan dilakukan monitoring dan evaluasi
agar pelayanan kefarmasian yang dilakukan sesuai dengan kaidah keselamatan pasien dan
mencegah terjadinya kejadian yang tidak diinginkan dan berulang dimasa yang akan datang.
Monitoring dan evaluasi dilakukan terhadap :
- Sumber daya manusia (SDM)
- Pengelolaan perbekalan farmasi (seleksi, perencanaan, pengadaan, penerimaan,
penyimpanan dan distribusi/penggunaan)
- Pelayanan farmasi klinik (pengkajian resep, penyerahan obat, pemberian informasi obat,
konseling obat, rekonstitusi obat kanker, iv.admixture, total parenteral nutrition, therapeutic
drug monitoring)
- Laporan yang didokumentasikan.
Dari hasil monitoring dan evaluasi dilakukan intervensi berupa rekomendasi dan tindak lanjut
terhadap hal-hal yang perlu diperbaiki seperti perbaikan kebijakan, prosedur, peningkatan
21
kinerja SDM, sarana dan prasarana ataupun organisasi. Hasil dari rekomendasi dan tindak
lanjut ini harus diumpan balikkan ke semua pihak yang terkait dengan program keselamatan
pasien rumah sakit. Untuk mengukur keberhasilan program kegiatan yang telah ditetapkan
diperlukan indikator, suatu alat/tolok ukur yang menunjuk pada ukuran kepatuhan terhadap
prosedur yang telah ditetapkan.

Indikator keberhasilan program dapat dilihat dari :
1. Menurunnya angka kejadian tidak diinginkan (KTD), kejadian nyaris cedera (KNC) dan
kejadian sentinel.
2. Menurunnya KTD, KNC dan Kejadian Sentinel yang berulang.

22
BAB VIII
KERJASAMA DOKTER DAN APOTEKER DALAM PELAYANAN PASIEN DI
RUMAH SAKIT

Komunikasi adalah tulang punggung dalam pelaksanaan sebuah program di institusi
mana pun. Dalam pelayanan kesehatan, komunikasi menjadi lebih penting karena
menyangkut kelangsungan hidup serta hak sehat manusia. Komunikasi antara dokter dengan
ahli farmasi menjadi semakin penting mengingat aktivitas pemberian obat kepada pasien
ternyata bukan sekedar penyerahan obat dari penyedia obat kepada pasien. Berbagai aspek
layak disimak mengenai komunikasi (dapat juga disebut kerja sama atau kolaborasi) antara
dokter dengan ahli farmasi. Pekerjaan yang dilakukan dokter dan ahli farmasi sebenarnya
bersifat saling melengkapi ( komplementer ), secara hipotetikal dapat dikatakan bahwa kerja
sama tersebut dapat memberikan pengaruh positif terhadap keluaran pasien (patient
outcome). Wujud kolaborasi antara dokter dan ahli farmasi antara lainmisalnya:
penelusuranan informasi riwayat obat yang lengkap dan akurat; penyediaan informasi obat
yang lege artis; pemanfaatan evidencebased prescribing; deteksi dini kesalahan peresepan
obat; pemantauan obat (meningkatkan keamanan obat); meningkatkan cost-effectiveness
dalam peresepan obat; meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan masing-masing pihak
demi kepuasan pasien. Kolaborasi yang tidak optimal dapat merugikan pasien. Pemberian
obat oral yang tidak disesuaikan dengan sifat farmakok inet i k obat yang bersangkutan
potensial menurunkan efektivitas obat dan bahkan dapat meningkatkan risiko interaksi obat.
Agar komunikasi terjalin dengan efisien, interaksi/ komunikasi harus masuk dalam sebuah
system (tim terpadu misalnya); akan ada kesempatan untuk memperkenalkan diri dan
menjelaskan peran ahli farmasi pada pengelolaan pasien terutama masalah yang terkait
peresepan. Selanjutnya, baik dokter mau pun ahli farmasi dapat saling berbagi (dari sudut
pandang masing-masing) dan berdiskusi tentang pengelolaan peresepanan pasien tersebut.
Dengan sistem yang dibangun seperti di atas maka kesalahan akibat miss communication
dapat dihindari.
Hubungan Kerja Kolaboratif antara Dokter dan Apoteker (Pharmacist-Phycisian
Collaborative Working Relationship. Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi hubungan
ini antara lain disebutkan:

1
a. Karakteristik partisipan. Yang termasuk karakteristik partisipan adalah faktor demografi
seperti pendidikan dan usia. Contohnya, dokter muda yang sejak awal dididik untuk dapat
bekerja sama dalam tim interdisipliner mungkin akan lebih mudah menerima konsep
hubungan dokter-Apoteker.

b. Karakteristik konteks. Yang dimaksud adalah kondisi pasien, tipe praktek (apakah
tunggal atau bersama), kedekatan jarak praktek, banyaknya interaksi, akan menentukan
seberapa intensif hubungan yang akan terjalin.

c. Karakteristik pertukaran. Yang termasuk di sini antara lain adalah: ketertarikan secara
profesional, komunikasi yang terbuka dan dua arah, kerjasama yang seimbang, penilaian
terhadap performance, konflik dan resolusinya. Semakin seimbang pertukaran antara
kedua belah pihak, akan memungkinkan hubungan kolaboratif yang lebih baik.

Menurut McDonough dan Doucette (2001) ada 4 tahap stage hubungan untuk memulai
kerjasama kolaboratif antara dokter dan Apoteker adalah sebagai berikut:

Stage 0: Professional awareness

Ini adalah stage awal, di mana masing-masing profesi saling mengenal dan mengetahui.
Hubungannya masih “alamiah”, hanya sebatas Apoteker menerima resep dari dokter,
kemudian dispensing. Apoteker mengontak dokter jika terjadi hal-hal tidak jelas yang terkait
dengan resep (dosis, nama obat, dsb), dan menjawab pertanyaan tentang infomasi obat. Tidak
ada diskusi lebih lanjut apakah obat telah memberikan hasil optimal kepada pasien.
Mestinya Apoteker tidak boleh puas hanya dengan stage tersebut, walau dianggap lebih aman
secara profesional. Apoteker perlu meningkatkan peranannya untuk mencapai pada stage 1.

Stage1: Professional recognition.

Pada awalnya, usaha untuk meningkatkan frekuensi dan kualitas hubungan dokter-Apoteker
cenderung unilateral, dengan Apoteker yang harus memulai. Apoteker perlu berusaha untuk
membuat dokter menjadi paham tentang apa-apa yang bisa “disumbangkan” Apoteker
terhadap pelayanan pasien, misalnya menunjukkan keahliannya dalam memberikan informasi
obat yang up to date, memberikan alternatif obat untuk kondisi-kondisi khusus pasien, dsb.
Dari situ dokter akan dapat membangun dasar kepercayaan dan menumbuhkan komitmen
terhadap hubungan kerjasama dengan Apoteker.Pada stage ini, komunikasi sering merupakan

2
tantangan tersendiri. Jangan sampai terjadi miskomunikasi bahwa seolah-olah Apoteker akan
“mengintervensi” wewenang dokter dalam memilih obat atau akan menjadi “polisi” yang
akan mengawasi pengobatan oleh dokter. Justru perlu ditekankan bahwa Apoteker adalah
mitra yang akan membantu dokter sesuai dengan kewenangannya, demi tercapainya
pengobatan pasien yang optimal. Pada stage ini dapat dirumuskan mengenai bentuk
kerjasama, bagaimana cara komunikasinya, bagaimana protokolnya, dan dibuat suatu
kesepakatan.

Stage 2: exploration and trial.

Setelah hubungan kerjasama disepakati untuk berlanjut, masuklah pada stage ke 2. Pada stage
ini partisipan (dokter dan Apoteker) akan menguji kekompakan, harapan, kepercayaan dan
komitmen mereka terhadap hubungan kerjasama. Dokter mungkin akan memutuskan untuk
merujuk pasien ke Apoteker untuk hal-hal yang terkait dengan obat, misalnya penyesuaian
dosis dan konseling obat, dan mengevaluasi kompetensi Apoteker untuk memutuskan apakah
kerjasama ini cukup bermanfaat dan dapat dilanjutkan. Sebaliknya Apoteker juga dapat
menilai apakah dokter tersebut dapat diajak bekerja sama yang positif. Pada fase ini, jika
harapan dokter terhadap Apoteker terpenuhi, dokter akan memberikan kepercayaan kepada
Apoteker untuk meneruskan kerjasama untuk bersama-sama memberikan pelayanan yang
terbaik pada pasien. Sebaliknya jika ternyata harapan masing-masing tidak terpenuhi dari
adanya hubungan ini, maka hubungan kerjasama mungkin akan berakhir.
Jika dokter dan Apoteker telah melihat dan mendapatkan manfaat kerjasama mereka dari
stage exploration and trial, maka mereka dapat meningkatkan dan memperluas kerjasama
profesional tersebut dan sampai ke stage 3.

Stage 3: professional relationship expansion.

Pada stage ini kuncinya adalah komunikasi, pengembangan norma/aturan yang disepakati,
penilaian performance, dan resolusi konflik. Pada fase ini the exchange efforts masih belum
seimbang, dengan Apoteker perlu secara kontinyu mengkomunikasikan mengenai manfaat
bagi pasien yang mendapat pelayanan farmasi yang tepat. Jika performance Apoteker sesuai
dengan ekspektasi dokter, dokter dan Apoteker secara pelan-pelan akan memantapkan
lingkup dan kedalaman saling ketergantungan (interdependence) mereka. Tujuannya adalah
memelihara atau meningkatkan kualitas pertukaran sehingga hubungan profesional dapat
terus dikembangkan

3
Stage 4: commitment to the collaborative working relationship.

Kolaborasi akan semakin mungkin terwujud jika dokter telah melihat bahwa dengan adanya
kerjasama dengan Apoteker resiko praktek pelayanannya menjadi lebih kecil, dan banyak
nilai tambah yang diperoleh dari kepuasan pasien. Komitmen akan lebih mungkin tercapai
jika usaha dan keinginan bekerjasama dari masing-masing pihak relatif sama. Dokter akan
mengandalkan pengetahuan dan keahlian Apoteker mengenai obat-obatan, sementara
Apoteker akan bersandar pada informasi klinis yang diberikan oleh dokter ketika akan
membantu memanage terapi pasien. Pada stage ini pertemuan tatap muka untuk
mendiskusikan masalah pasien, masalah-masalah pelayanan, dan hal-hal lain harus
dijadwalkan, dan bisa dikembangkan bersama tenaga kesehatan yang lain. Selain itu adanya
komitmen kerjasama ini perlu diinformasikan kepada tenaga kesehatan yang lain sehingga
mereka dapat turut terlibat di dalamnya.

Kerja sama tim multidisiplin secara interdisiplin
Dalam hubungan kerja sama antara dokter dengan ahli farmasi setidaknya terdapat
dua disiplin ilmu dan dua profesi yang berhubungan. Hubungan kerja sama tersebut tentu
merupakan hubungan multidisiplin yang pendekatannya seharusnya bersifat interdisiplin dan
bukan bersifat multidisiplin. Pendekatan yang bersifat multidisiplin paling sering keliru
diinterpretasikan sebagai model interdisiplin. Pada pendekatan yang bersifat multidisiplin ini
disiplin atau bidang ilmu terkait berupaya untuk mengintegrasikan pelayanan demi
kepentingan pasien. Mereka bertemu, saling berbagi informasi, merencanakan dan
menetapkan siapa yang akan ikut berperan/ berkontribusi dan jenis keahlian apa yang dapat
diperankan. Namun demikian, setiap bidang ilmu mengembangkan pengalaman di bidang
masingmasing kecuali untuk keahlian yang memang berada pada area 'abu-abu' pada saat
mereka melakukan koordinasi. Tugas dan tanggung jawab diterapkan pada setiap bidang ilmu
dengan batasan yang tegas sesuai disiplin masing-masing. Setiap bidang melaksanakan
(mempraktekkan) peker jaan mereka secara independen, sangat berhati-hati untuk tidak
'memasuki wilayah' bidang lain. Pengembangan profesionalisme terjadi di dalam
bidang masing-masing (Satin, 1996).
Pada pendekatan yang bersifat interdisiplin, semua perencanaan, pengembangan
pengalaman, dan pelaksanaan pelayanan dikerjakan dengan penuh pemahaman bahwa
terdapat tumpang tindih dalam hal kompetensi; dipahami pula bahwa masalah-masalah pasien
4
dapat saling terkait. Setiap bidang mampu mengembangkan diri bersama. Mereka bertemu
untuk mengevaluasi masalah yang sedang dihadapi, membicarakan tujuan spesifik yang harus
dicapai serta mendiskusikan berbagai intervensi yang harus diambil untuk mencapai tujuan
tadi. Pekerjaan, tugas dan tanggung jawab diterapkan tidak sematamata
berdasarkan disiplin atau bidang terkait namun juga berdasarkan kompetensi atau
kemampuan individu, mau pun atas dasar kebutuhan dan situasi masalah yang sedang
dihadapi.
Peran dan tanggung jawab setiap disiplin tidaklah kaku namun dapat beralih sesuai
perkembangan masalah yang ada saat itu. Pada model ini, identitas dan praktik setiapbbidang
tidak pada disiplin terkait, melainkan dapat tumbuh dan berkembang sesuai dengan paparan
dengan disiplin lain saat bekerja, juga dengan pengalaman yang didapat serta sejalan dengan
perkembangan kebutuhan profesional yang semakin mendalam; yang lebih penting adalah
sesuai pula dengan kemampuandan ketertarikan untuk mengembangkan profesinya masing-
masing (Satin, 1996; Siegler, 2006).

Komunikasi (mis-komunikasi, kegagalan dalam berkomunikasi )
Kegagalan dalam berkomunikasi merupakan sumber utama terjadinya kesalahan.
Institusi pelayanan kesehatan harus menghilangkan hambatan komunikasi antar petugas
kesehatan dan membuat SOP bagaimana resep/permintaan obat dan informasi obat lainnya
dikomunikasikan. Apoteker tidak boleh membuat asumsi pada saat melakukan interpretasi
resep dokter. Untuk mengklarifikasi ketidaktepatan atau ketidakjelasan resep, singkatan,
hubungi dokter penulis resep.Komunikasi baik antar apoteker maupun dengan petugas
kesehatan lainnya perlu dilakukan dengan jelas untuk menghindari penafsiran ganda atau
ketidak lengkapan informasi dengan berbicara perlahan dan jelas. Perlu dibuat daftar
singkatan dan penulisan dosis yang berisiko menimbulkan kesalahan untuk diwaspadai.

5
BAB IX
HIGH ALERT MEDICATIONS

Pengertian obat High alert adalah obat-obatan yang memiliki risiko lebih tinggi
untuk menyebabkan/menimbulkan adanya komplikasi/membahayakan pasien secara
signifikan jika terdapat kesalahan penggunaan (dosis, interval, dan pemilihannya).
Obat-obatan yang termasuk dalam kategori high alert medications:
Tabel Obat-obatan Kategori HIGH ALERT K

1
Katagori/Kelas Obat Jenis Obat
Agonis adnergik IV Epinefrin, fenilefrin, norepinefrin,
isoproterenol
Antagonis adrenergic IV Propanolol, metoprolol, labetalol

Agen anestesi (umum, Propofol, ketamin
inhalasi, dan IV)
-obatan Jenis
Anti-aritmia IV Lidokain, amiodaron
obat
Anti-trombotik, termasuk:
a. Antikoagulan a. Warfarin, LMWH (low-molecular- Hal-hal yang
weight heparin), unfractionated dapat
b. Inhibitor faktor Xa
heparin IV dilakukan
c. Direct thrombin inhibitors b. Fondaparinux
untuk
c. Argatroban, bivalrudin, dabigatran
mencegah
texilate,lepirudin
d. Trombolitik
d. Alteplase, reteplase, tenecteplase terjadi
e. Inhibitor glikoprotein e. Eptifibatide , abciximab, tirofiban
kesalahan pada
IIb/IIIa
obat high alert
Larutan / solusio
:
kardioplegik
Agen kemoterapi (parenteral
dan oral)
Dekstrosa hipertonik ( ≥
20%)
Larutan dialysis (peritoneal
dan hemodialisis)
Obat-obatan epidural atau
intratekal Obat-obatan
epidural atau intratekal
Obat hipoglikemik (oral)
Obat inotropik IV Digoksin, milrinone
Insulin (SC dan IV) Insulin regular, aspart, NPH, glargin
Obat-obatan dengan bentuk amfoterisin B liposomal
liposomal
Agen sedasi moderat / Dexamedetomidine, midazolam
sedang IV
Agen sedasi moderat / Chloral hydrate, ketamin, midazolam
sedang oral, untuk anak
Opioid / narkose:
a. IV
b. Transdermal
c. Oral (termasuk konsentrat
air, formula rapid dan
lepas lambat) 2
Agen blok neuromuscular Suksinilkolin, rokuronium, vekuronium,
atrakurium, pankuronium
Preparat nutrisi parenteral
1. Kurangi atau eliminasi kemungkinan terjadinya kesalahan
a. Mengurangi jumlah high alert medications yang disimpan di suatu unit
b. Mengurangi konsentrasi dan volume obat yang tersedia
c. Hindarkan penggunaan high alert medications sebisa mungkin
2. Lakukan pengecekan ganda
3. Minimalisasi konsekuensi kesalahan
a. Pisahkan obat-obat dengan nama atau label yang mirip
b. Minimalisasi instruksi verbal dan hindarkan penggunaan singkatan
c. Batasi akses terhadap high alert medications
A. PROSEDUR

Lakukan prosedur dengan aman dan hati-hati selama memberikan instruksi,
mempersiapkan, memberikan obat, dan menyimpan high alert medications
1. Peresepan
a. Jangan berikan instruksi hanya secara verbal mengenai high alert medications1
b. Instruksi ini harus mencakup minimal:
1) Nama pasien dan nomor rekam medis
2) Tanggal dan waktu instruksi dibuat
3) Nama obat (generik), dosis, jalur pemberian, dan tanggal pemberian setiap obat
4) Kecepatan dan atau durasi pemberian obat.
c. Dokter harus mempunyai diagnosis, kondisi, dan indikasi penggunaan setiap high
alert medications secara tertulis.
d. Sistem instruksi elektronik akan memberikan informasi terbaru secara periodik
mengenai standar pelayanan, dosis, dan konsentrasi obat (yang telah disetujui oleh
Komite Farmasi dan Terapeutik ah terstandarisasi
dengan menggunakan instruksi tercetak.
e. Instruksi kemoterapi harus ditulis pada ‘Formulir Instruksi Kemoterapi’ dan
ditandatangani oleh spesialis onkologi, informasi ini termasuk riwayat alergi pasien,
tinggi badan, berat badan, dan luas permukaan tubuh pasien. Hal ini memungkinkan
ahli farmasi dan perawat untuk melakukan pengecekan ganda terhadap penghitungan
dosis berdasarkan berat badan dan luas permukaan tubuh.

2. Persiapan dan Penyimpanan
a. High alert medications disimpan di pos perawat di dalam troli atau cabinet yang
memiliki kunci.
b. Semua tempat penyimpanan harus diberikan label yang jelas dan dipisahkan
dengan obat-obatan rutin lainnya. Jika high alert medications harus disimpan di
area perawatan pasien, kuncilah tempat penyimpanan dengan diberikan label
‘Peringatan: high alert medications’ pada tutup luar tempat penyimpanan.
c. Jika menggunakan dispensing cabinet untuk menyimpan high alert medications,
berikanlah pesan pengingat di tutup cabinet agar pengasuh/perawat pasien

3
menjadi waspada dan berhati-hati dengan high alert medications. Setiap
kotak/tempat yang berisi high alert medications harus diberi label.
d. Infus intravena high alert medications harus diberikan label yang jelas dengan
menggunakan huruf/tulisan yang berbeda dengan sekitarnya.

3. Pemberian obat
a. Perawat harus selalu melakukan pengecekan ganda (double-check) terhadap
semua high alert medications sebelum diberikan kepada pasien.
b. Pengecekan Ganda Terhadap High Alert Medications
1) Tujuan:
Identifikasi obat-obatan yang memerlukan verifikasi atau pengecekan ganda
oleh petugas kesehatan lainnya (sebagai orang kedua) sebelum memberikan
obat dengan tujuan meningkatkan keselamatan dan akurasi.
2) Kebijakan:
a) pengecekan ganda diperlukan sebelum memberikan high alert medications
tertentu / spesifik dan di saat pelaporan pergantian jaga atau saat
melakukan transfer pasien.
b) Pengecekan ganda ini akan dicatat pada rekam medis pasien atau pada
catatan pemberian medikasi pasien.
c) Pengecekan pertama harus dilakukan oleh petugas yang berwenang untuk
menginstruksikan, meresepkan, atau memberikan obat-obatan, antara lain:
perawat, ahli farmasi, dan dokter.
d) Pengecekan kedua akan dilakukan oleh petugas yang berwenang, teknisi,
atau perawat lainnya. (petugas tidak boleh sama dengan pengecek
pertama)
e) Kebutuhan minimal untuk melakukan pengecekan ganda/verifikasi oleh
orang kedua dilakukan pada kondisi-kondisi seperti berikut:
 Setiap akan memberikan injeksi obat
 Untuk infuse:
- Saat terapi inisial
- Saat terdapat perubahan konsentrasi obat
- Saat pemberian bolus
- Saat pergantian jaga perawat atau transfer pasien
- Setiap terjadi perubahan dosis obat
f) Pengecekan tambahan dapat dilakukan sesuai dengan instruksi dari dokter.
3) Berikut adalah high alert medications yang memerlukan pengecekan ganda:

4
Tabel High alert medications Perlu Pengecekan Ganda untuk Semua Dosis
Termasuk Bolus
Obat-obat
Obat-Obatan
Kemoterapi
Heparin
Insulin
Infuse Magnesium sulfat pada pasien obstetric
Infuse kateter saraf epidural dan perifer
*abciximab
argatroban
Bivalirudin
*eptifibatide
Lepirudan
Citrate ACD-A
Kalsium klorida 8 gm/1000ml infuse (untuk CRRT)

* obat-obatan yang sebaiknya tidak diberikan sebagai bolus dari kantong infuse /
vial
Obat-obatan yang Memerlukan Pengecekan Ganda jika Terdapat Perubahan
Kantong Infus
Obat-obatan Obat-Obatan
Infuse benzodiazepine
Kemoterapi
Infuse opioid
Infuse epidural
Infuse kateter saraf perifer

Obat-obatan yang Memerlukan Pengecekan Ganda jika Terdapat Perubahan
Dosis /Kecepatan Pemberian
ObObat-Obatan
Epoprostenol
Kemoterapi
Treprostinil
Infuse bensodiazepin
Infuse opioid, epidural
Heparin

4) Prosedur:
a) Untuk dosis inisial atau inisiasi infuse baru

5
(1) Petugas kesehatan mempersiapkan obat dan hal-hal di bawah ini untuk
menjalani pengecekan ganda oleh petugas kedua:
(a) Obat-obatan pasien dengan label yang masih intak
(b) Rekam medis pasien, catatan pemberian medikasi pasien, atau resep /
instruksi tertulis dokter
(c) Obat yang hendak diberikan lengkap dengan labelnya
(2) Petugas kedua akan memastikan hal-hal berikut ini:
(a) Obat telah disiapkan dan sesuai dengan instruksi
(b) Perawat pasien harus memverifikasi bahwa obat yang hendak
diberikan telah sesuai dengan instruksi dokter.
(c) Obat memenuhi 5 persyaratan.
(d) Membaca label dengan suara lantang kepada perawat untuk
memverifikasi kelima persyaratan ini:
 Obat tepat.
 Dosis atau kecepatannya tepat, termasuk pengecekan ganda
mengenai penghitungan dan verifikasi pompa infuse.
 Rute pemberian tepat.
 Frekuensi interval tepat.
 Diberikan kepada pasien yang tepat.
(e) Pada beberapa kasus, harus tersedia juga kemasan/ vial obat untuk
memastikan bahwa obat yang disiapkan adalah obat yang benar,
misalnya: dosis insulin
(f) Ketika petugas kedua telah selesai melakukan pengecekan ganda dan
kedua petugas puas bahwa obat telah sesuai, lakukanlah pencatatan
pada rekam medis/catatan pemberian medikasi pasien.
(g) Petugas kedua harus menulis ‘dicek oleh:’ dan diisi dengan nama
pengecek.
(h) Pengecekan ganda akan dilakukan sebelum obat diberikan kepada
pasien
(i) Pastikan infuse obat berada pada jalur/selang yang benar dan lakukan
pengecekan selang infuse mulai dari larutan/cairan infuse, pompa,
hingga tempat insersi selang.
(j) Pastikan pompa infuse terprogram dengan kecepatan pemberian yang
tepat, termasuk ketepatan data berat badan pasien.
b) Untuk pengecekan saat pergantian jaga perawat atau transfer pasien:
(1) Petugas kedua akan memastikan hal-hal berikut ini:
(a) Obat yang diberikan harus memenuhi kelima persyaratan.
(b) Perawat berikutnya akan membaca label dengan lantang kepada
perawat sebelumnya untuk memverifikasi kelima persyaratan
(seperti yang telah disebutkan di atas).

6
(2) Saat pengecekan telah selesai dan kedua perawat yakin bahwa obat telah
sesuai, lakukanlah pencatatan pada bagian ‘pengecekan oleh perawat’ di
rekam medis pasien3.
Sesaat sebelum memberikan obat, perawat mengecek nama pasien,
memberitahukan kepada pasien mengenai nama obat yang diberikan, dosis, dan
tujuannya (pasien dapat juga berperan sebagai pengecek, jika memungkinkan).
c. Semua pemberian high alert medications intravena dan bersifat kontinue harus
diberikan melalui pompa infus IV. Pengecualian dapat diberikan pada pasien di
Ruang Rawat Intensif Neonatus (Neonates Intensive Care Unit – NICU), atau
pada pasien risiko tinggi mengalami kelebihan cairan (volume over-load) .Setiap
selang infuse harus diberi label dengan nama obat yang diberikan di ujung distal
selang dan pada pintu masuk pompa (untuk mempermudah verifikasi dan
meminimalkan kesalahan).
d. Pada situasi emergensi, di mana pelabelan dan prosedur pengecekan ganda dapat
menghambat / menunda penatalaksanaan dan berdampak negatif terhadap pasien,
perawat atau dokter pertama-tama harus menentukan dan memastikan bahwa
kondisi klinis pasien benar-benar bersifat emergensi dan perlu ditatalaksanakan
segera sedemikian rupa sehingga pengecekan ganda dapat ditunda. Petugas yang
memberikan obat harus menyebutkan dengan lantang semua terapi obat yang
diberikan sebelum memberikannya kepada pasien.
e. Obat yang tidak digunakan dikembalikan kepada farmasi/apotek, dan dilakukan
peninjauan ulang oleh ahli farmasi atau apoteker apakah terjadi kesalahan obat
yang belum diberikan.
f. Dosis ekstra yang digunakan ditinjau ulang oleh apoteker untuk mengetahui
indikasi penggunaan dosis ekstra.

B. OBAT-OBAT DENGAN PENGAWASAN (HIGH ALERT MEDICATIONS)
1. Alkaloid Vinca (Vincristine, vinblastine, vinorelbine)
a. Semua dosis vinkristin dan vinblastin disiapkan dan disimpan dalam larutan 10ml
NaCl 0,9% (injeksi)
b. Vinorelbine disiapkan dan disimpan dalam larutan 20ml NaCl 0,9% (injeksi)
c. Spuit harus diberi label dengan peringatan:
1) ‘Fatal jika diberikan intratekal’
2) ‘Hanya untuk penggunaan IV’
3) ‘Perlu pengecekan ganda’
d. Setiap spuit harus disertai tutup dan harus tetap intak hingga waktu pemberian obat
tiba.
2. Pemberian obat melalui intratekal

7
a. Lakukan pengecekan ganda setelah persiapan dosis obat intratekal untuk
memastikan obat dan pelabelan benar.
b. Pelabelan meliputi peringatan:
1) ‘Perhatian: hanya untuk penggunaan intratekal’
2) ‘Perlu pengecekan ganda’
c. Obat-obatan kemoterapi intratekal akan disimpan dan disiapkan dalam sediaan spuit
10 ml atau lebih kecil.
d. Tidak boleh ada obat-obatan sitotoksik lainnya di sebelah tempat tidur pasien
selama proses pemberian obat kemoterapi intratekal.
e. Lakukan pengecekan ganda
3. Agonis Adrenergik IV (epinefrin, fenilefrin, norepinefrin, isoproterenol)
a. Instruksi medikasi harus meliputi ‘kecepatan awal’.
b. Saat titrasi obat, haruslah meliputi parameternya
c. Konsentrasi standar untuk infuse kontinu:
1) Epinefrin: 4 mg/250ml
2) Norepinefrin: 8 mg/250ml
3) Fenilefrin: 50 mg/250ml
d. Pada kondisi klinis di mana diperlukan konsentrasi infuse yang tidak sesuai standar,
spuit atau botol infuse harus diberi label ‘konsentrasi yang digunakan adalah ….’
e. Gunakan monitor kardiovaskular pada semua pasien dengan pemasangan vena sentral
4. Antagonis adrenergic (propanolol, esmolol, metoprolol, labetalol)
Konsentrasi standar esmolol:
a. Vial 100 mg/10ml
b. Ampul 2,5 g/10ml
5. Dopamine dan dobutamin
a. Sering terjadi kesalahan berupa obat tertukar karena namanya yang mirip, konsentrasi
yang mirip, dan indikasinya yang serupa. Gunakan label yang dapat membedakan
nama obat (misalnya: DOBUTamin, DOPamin)
b. Gunakan konsentrasi standar
c. Beri label pada pompa dan botol infuse berupa ‘nama obat dan dosisnya’
6. Kalsium Intravena (sebagai gluceptate, gluconate, atau chloride)
a. CaCl tidak boleh diberikan melalui IM karena bersifat sangat iritatif terhadap
jaringan.
b. Faktor yang dapat mempengaruhi konsentrasi kalsium dalam darah adalah kadar
fosfor serum dan albumin serum.
c. Efek samping yang dapat terjadi:
1) Interaksi obat dengan digoksin (injeksi cepat kalsium dapat menyebabkan
bradiaritmia, terutama pada pasien yang mengkonsumsi digoksin).
2) Antagonis terhadap CCB (calcium-channel blocker) dan peningkatan tekanan
darah.
3) Hipokalsemia atau hiperkalsemia akibat pemantauan kadar kalsium yang tidak
efisien.

8
4) Rasio kalsium-fosfor yang tidak tepat dalam larutan IV dan menyebabkan
presipitasi dan kerusakan organ.
5) Nekrosis jaringan akibat ekstravasasi kalsium Klorida.
d. Instruksikan pemberian kalsium dalam satuan milligram.
e. Lakukan pengecekan ganda

7. Agen Kemoterapi (intravena, intraperitoneal, intraarterial, intrahepatik, dan intrapleural)
a. Dalam meresepkan obat kemoterapi, perlu dilakukan sertifikasi dan verifikasi secara
tepat sebelum meresepkan dan memberikan obat.
b. Instruksi kemoterapi harus ditulis di ‘formulir instruksi kemoterapi’ dan
ditandatangani oleh spesialis onkologi.
c. Tidak diperbolehkan memberikan instruksi obat kemoterapi hanya dalam bentuk
verbal (harus tertulis)
d. Singkatan ‘u’ untuk ‘unit’ tidak diperbolehkan. Jangan menggunakan singkatan.
e. Jangan menggunakan pompa IV jika hanya perlu dosis bolus.
f. Kapanpun memungkinkan, gunakan instruksi yang dicetak (print) dalam meresepkan
obat.
g. Saat meresepkan obat kemoterapi IV, instruksi harus tertulis dengan dosis individual,
bukan jumlah total obat yang diberikan sepanjang program terapi ini.
h. Instruksi lengkap mengenai pemberian obat ini harus mencakup:
1) Nama pasien dan nomor rekam medis
2) Tanggal dan waktu penulisan instruksi
3) Semua elemen yang digunakan untuk menghitung dosis inisial atau perubahan
tatalaksana kemoterapi harus dicantumkan dalam resep (tinggi badan, berat badan,
dan atau luas permukaan tubuh)
4) Indikasi dan inform consent
5) Alergi
6) Nama obat kemoterapi, dosis, rute pemberian, dan tanggal pemberian setiap obat
7) Jumlah siklus dan atau jumlah minggu pemberian regimen pengobatan, jika
memungkinkan
i. Berikan label yang jelas dan kemasan berbeda-beda untuk membedakan dengan obat
lainnya.
j. Semua dosis obat harus disertai dengan tulisan: ‘Perhatian: agen kemoterapi’
k. Adanya dosis obat yang hilang harus diselidiki segera oleh ahli farmasi dan dosis
pengganti sebaiknya tidak diberikan sebelum disposisi dosis pertama diverifikasi.
l. Obat kemoterapi akan diberikan berdasarkan pada instruksi dokter dan dilakukan
sesuai dengan prosedur yang berlaku.
m. Berikan label pada setiap alat/benda spesifik milik pasien yang berhubungan dengan
kemoterapi, misalnya: ‘Peringatan: materi/bahan anti-neoplastik. Perlakukan dengan
baik dan hati-hati.’
n. Obat kemoterapi akan dikemas dengan 2 lapisan untuk meminimalisasi kemungkinan
tercecer atau tersebar.

9
o. Semua obat kemoterapi yang telah dipersiapkan akan menjalani pengecekan ganda
p. Lakukan pengecekan dalam perhitungan dosis sebanyak 2 kali oleh 2 orang yang
berbeda
q. Lakukan pengecekan pengaturan pompa kemoterapi sebelum memberikan obat.
r. Hanya perawat yang memiliki kompetensi dalam pemberian kemoterapi yang boleh
memberikan obat.

8. Infuse kontinu Heparin, Lepirudin, Argatroban, Warfarin IV
a. Protokol standar indikasi adalah untuk thrombosis vena dalam (Deep Vein Thrombosis
– DVT), sakit jantung, stroke, dan ultra-filtrasi.
b. Singkatan ‘u’ untuk ‘unit’ tidak diperbolehkan. Jangan menggunakan singkatan.
c. Standar konsentrasi obat untuk infuse kontinu:
1) Heparin: 25.000 unit/500ml dekstrosa 5% (setara dengan 50 unit/ml)
2) Lepirudin: 50 mg/250ml dan 100 mg/250ml
3) Argatroban: 250 mg/250ml
d. Gunakan pompa infuse
e. Lakukan pengecekan ganda
f. Berikan stiker atau label pada vial heparin dan lakukan pengecekan ganda terhadap
adanya perubahan kecepatan pemberian.
g. Untuk pemberian bolus, berikan dengan spuit (daripada memodifikasi kecepatan
infus)
h. Obat-obatan harus diawasi dan dipantau
i. Warfarin harus diinstruksikan secara harian berdasarkan pada nilai INR / PT harian.

9. Insulin IV
a. Singkatan ‘u’ untuk ‘unit’ tidak diperbolehkan. Jangan menggunakan singkatan.
b. Infuse insulin: konsentrasi standar = 1 unit/ml, berikan label ‘high alert’ , ikuti
protokol standar ICU
c. Vial insulin yang telah dibuka memiliki waktu kadaluarsa dalam 30 hari setelah
dibuka.
d. Vial insulin disimpan pada tempat terpisah di dalam kulkas dan diberi label.
e. Pisahkan tempat penyimpanan insulin dan heparin (karena sering tertukar)
f. Jangan pernah menyiapkan insulin dengan dosis U100di dalam spuit 1 cc, selalu
gunakan spuit insulin (khusus).
g. Lakukan pengecekan ganda
h. Perawat harus memberitahukan kepada pasien bahwa mereka akan diberikan
suntikan insulin/
i. Distribusi dan penyimpanan vial insulin dengan beragam dosis:
1) Simpan dalam kulkas secara terpisah dan diberi label yang tepat
2) Semua vial insulin harus dibuang dalam waktu 30 hari setelah dibuka (injeksi
jarum suntik). Tanggal dibuka / digunakannya insulin untuk pertama kali harus
dicatat pada vial.
10. Konsentrat elektrolit: injeksi NaCl > 0,9% dan injeksi Kalium (klorida, asetat, dan
fosfat) ≥ 0,4 Eq/ml

10
a. Jika KCl diinjeksi terlalu cepat (misalnya pada kecepatan melebihi 10 mEq/jam)
atau dengan dosis yang terlalu tinggi, dapat menyebabkan henti jantung.
b. KCl tidak boleh diberikan sebagai IV push/bolus.
c. Hanya disimpan di apotek, ICU, ICCU, dan kamar operasi
d. Standar konsentrasi pemberian infuse NaCl: maksimal 3% dalam 500ml.
e. Berikan label pada botol infuse: ‘larutan natrium hipertonik 3%’ (Tulisan berwarna
merah)
f. Protokol untuk KCl:
1) Indikasi infuse KCl
2) Kecepatan maksimal infuse
3) Konsentrasi maksimal yang masih diperbolehkan
4) Panduan mengenai kapan diperlukannya monitor kardiovaskular
5) Penentuan bahwa semua infuse KCl harus diberikan via pompa
6) Larangan untuk memberikan larutan KCl multipel secara berbarengan
(misalnya: tidak boleh memberikan KCl IV sementara pasien sedang mendapat
infuse KCl di jalur IV lainnya)
7) Diperbolehkan untuk melakukan substitusi dari KCl oral menjadi KCl IV, jika
diperlukan
g. Lakukan pengecekan ganda.
11. Infuse narkose/opiat, termasuk infuse narkose epidural11
a. Opiate dan substansi lainnya harus disimpan dalam lemari penyimpanan
yangterkunci di apotik / unit farmasi dan di ruang perawatan pasien.
b. Kapanpun memungkinkan, instruksi yang dicetak (print) sebaiknya tersedia dalam
meresepkan obat.
c. Berikan label ‘high alert’: untuk infuse kontinu dengan konsentrasi non-standar
yang diberikan /diantarkan ke unit rawat, jika dperlukan sewaktu-waktu.
d. Konsentrasi standar:
1) Morfin: 1 mg/ml
2) Meperidin: 10 mg/ml
3) Hidromorfin: 0,2 mg/ml (lima kali lebih poten dibandingkan morfin)
4) Fentanil (penggunaan ICU): 10 mcg/ml
e. Konsentrasi tinggi: (berikan label ‘konsentrasi tinggi’)
1) Morfin: 5 mg/ml
2) Hidromorfin: 1 mg/ml (lima kali lebih poten dibandingkan morfin)
3) Fentanil (penggunaan ICU): 50 mcg/ml
f. Instruksi penggunaan narkose harus mengikuti Kebijakan Titrasi.
g. Pastikan tersedia nalokson atau sejenisnya di semua area yang terdapat
kemungkinan menggunakan morfin
h. Tanyakan kepada semua pasien yang menerima opiate mengenai riwayat alergi
i. Hanya gunakan nama generik
j. Jalur pemberian epidural:
1) semua pemberian infuse narkose/opiate harus diberikan dengan pompa infuse
yang terprogram dan diberikan label pada alat pompa
2) Gunakan tabung infuse yang spesifik (misalnya: warna: kuning bergaris) tanpa
portal injeksi.

11
3) Berikan label pada ujung distal selang infuse epidural dan selang infus IV untuk
membedakan.
k. Jika diperlukan perubahan dosis, hubungi dokter yang bertanggungjawab
l. Lakukan pengecekan ganda.
12. Agen sedasi IV (lorazepam, midazolam, propofol)
a. Setiap infuse obat sedasi kontinu memiliki standar dosis, yaitu:
1) Lorazepam: 1 mg/ml
2) Midazolam: 1 mg/ml, efek puncak: 5-10 menit
3) Propofol: 10 mg/ml
b. Lakukan monitor selama pemberian obat (oksimetri denyut, tanda vital, tersedia
peralatan resusitasi)
13. Infus Magnesium Sulfat
a. Tergolong sebagai high alert medications pada pemberian konsentrasi melebihi
standar, yaitu > 40 mg/ml dalam larutan 100 ml (4 g dalam 100 ml larutan isotonic /
normal saline).
b. Perlu pengecekan ganda (perhitungan dosis, persiapan dosis, pengaturan pompa
infuse).
14. Infuse Alteplase (t-PA, activase) IV
a. Semua infuse Alteplase yang digunakan di rumah sakit harus disiapkan oleh ahli
farmasi.
b. Untuk penggunaan dalam kondisi emergensi, saat ahli farmasi tidak ada di tempat
untuk mempersiapkan obat, 1 sediaan Alteplase akan disimpan di Instalasi Gawat
Darurat (IGD). Saat obat ini hendak digunakan, lakukanlah pencatatan yang sesuai
dan lengkap berisi identifikasi pasien dan alasan/indikasi pemberian obat.
Pencatatan ini harus ditransmisikan ke farmasi/apotek sebelum dosis obat
berikutnya diberikan.
c. Siapkan Alteplase dengan dosis spesifik untuk setiap pasien.
d. Tidak diperbolehkan adanya obat ekstra / berlebih di container obat final yang akan
diberikan kepada pasien (contohnya: hanua obat dengan dosis spesifik dan tepat
yang diletakkan di container obat final).
e. Beri label pada setiap dosis obat yang digunakan (di spuit dan container infuse),
dan harus meliputi minimal:
1) Nama pasien
2) Nomor rekam medis pasien
3) Lokasi pasien
4) Nama generic dan paten obat yang digunakan
5) Konsentrasi obat yang dinyatakan dalam mg/ml
6) Kuantitas total obat/volume total larutan yang terkandung di dalam sediaan
7) Tanggal kadaluarsa obat
8) Kecepatan pemberian infuse
f. Pemberian obat tidak boleh diinterupsi dan dilakukan di area/tempat yang bebas
gangguan/distraksi.
g. Perlu pengecekan ganda.

12
15. Injeksi Tenecteplase IV
a. Pada tempat penyimpanan obat, berikan label yang jelas, untuk dapat membedakan
dengan alteplase dan meminimalisasi kemungkinan obat tertukar
b. Lakukan pengecekan ganda.
16. Agen blok neuromuscular (Suksinilkolin, rokuronium, vekuronium, atrakurium,
pankuronium)
a. Harus disimpan di area khusus dan spesifik, seperti: kamar operasi, Ruang Rawat
Intensif (Pediatric Intensive Care Unit / Neonates Intensive Care Unit / Intensive
Care Unit), IGD, Cath Lab.
b. Berikan label yang terlihat jelas dan dapat dibedakan dengan obat-obatan lainnya.
Farmasi akan memberikan label pada semua vial untuk penyimpanan obat di luar
kamar operasi.
c. Penyimpanan harus dipisahkan dari obat-obatan lainnya, misalnya dengan kotak
berwarna, penyekatan, dan sebagainya.
d. Semua infuse agen blok neuromuscular harus memiliki label yang bertuliskan:
1) ‘Peringatan: Agen Paralisis’
2) ‘Dapat menyebabkan henti napas’
e. Lakukan pengecekan ganda
f. Untuk setiap container obat baru yang disediakan oleh farmasi (misalnya: vial,
spuit, dan sebagainya), pengecekan ganda harus dicatat oleh kedua petugas di
rekam medis pasien.
g. Catatlah jika ada perubahan instruksi, termasuk perubahan kecepatan infuse dan
pengaturan pompa infuse
h. Kapanpun memungkinkan, instruksi yang dicetak (print) sebaiknya tersedia.
Instruksi juga harus menyatakan ‘Pasien harus terpasang ventilator’.
i. Jangan pernah menganggap obat-obatan ini sebagai ‘relaksan’
j. Harus dihentikan pemberiannya pada pasien yang di-ekstubasi dan tidak
menggunakan ventilator lagi.
17. Obat-obatan inotropik IV (Digoksin, Milrinone)
a. Obat-obatan ini memiliki rentang terapeutik yang sempit dan memiliki
sejumlahinteraksi obat.
b. Pasien-pasien yang harus mendapatkan pengawasan ekstra adalah: lansia (geriatric)
yang mendapat dosis tinggi obat inotropik dan juga mengkonsumsi quinidine.
c. Dalam penggunaan obat, berikan edukasi kepada pasien mengenai pentingnya
kepatuhan pasien dalam hal dosis, perlunya pemeriksaan darah perifer secara rutin,
dan tanda-tanda peringatan akan terjadinya potensi over dosis.
d. Tingkatkan pemantauan pasien dengan memperbanyak kunjungan dokter dan
pemeriksaan laboratorium

13
e. Lakukan pemeriksaan digoksin darah secara rutin.
f. Monitor penggunaan Digibind dan kembangkan suatu protokol mengenai indikasi
penggunaan Digibind.
18. Garam fosfat (Natrium dan Kalium)
a. Sebisa mungkin, berikan terapi pengganti fosfat melalui jalur oral
b. Berikan dalam bentuk natrium fostat, kapanpun memungkinkan
b. Pemberian Kalium Fosfat berdasarkan pada level/kadar fosfat inorganik pasien dan
faktor klinis lainnya.
c. Dosis normal kalium fosfat: tidak melebihi 0,32 mmol/kgBB dalam 12 jam. Dosis
dapat diulang hingga serum fosfat > 2 mg/dl.
d. Selalu berikan via pompa infuse.

C. PEMBERIAN HIGH ALERT MEDICATIONS PADA PEDIATRIK DAN
NEONATUS
1. High alert medications pada neonatus dan pediatric serupa dengan obat-obatan pada
dewasa, dan obat-obatan di bawah ini:
a. Regicide (semua jalur pemberian)
b. Chloral hydrate (semua jalur pemberian)
c. Insulin (semua jalur pemberian)
d. Digoksin (oral dan IV)
e. Infuse dopamine, dobutamin, epinefrin, norepinefrin

2. Pemberian chloral hydrate untuk sedasi:
a. Kesalahan yang sering terjadi:
1) Dosis tertukar karena terdapat 2 sediaan: 250 mg/5ml dan 500 mg/5ml.
2) Instruksi sering dalam bentuk satuan volume (ml), dan bukan dalam dosis mg.
3) Pasien agitasi sering mendapat dosis multipel sebelum dosis yang pertama
mencapai efek puncaknya sehingga mengakibatkan terjadinya over dosis.
b. Tidak boleh untuk penggunaan di rumah
c. Monitor semua anak yang diberikan chloral hydrate untuk sedasi pre-operatif
sebelum dan setelah prosedur dilakukan. buatlah rencana resusitasi dan pastikan
tersedianya peralatan resusitasi.

3. Prosedur pemberian obat:
a. Lakukan pengecekan ganda oleh 2 orang petugas kesehatan yang berkualitas
(perawat, dokter, ahli farmasi)
b. Berikut adalah konsentrasi standar obat-obatan untuk penggunaan secara kontinyu
infuse intravena untuk semua pasien pediatric yang dirawat, PICU, dan NICU.
Berikan label ‘konsentrasi …….’ untuk spuit atau botol infuse dengan konsentrasi
modifikasi.

14
Tabel Konsentrasi Standar Obat-obatan untuk Pediatric, PICU, dan NICU
Obat Konsentrasi 1 Konsentrasi 2 Konsentrasi 3
KCl 0,1 mEq/ml 0,2 mEq/ml
(10 mEq/100ml) (20 mEq/100ml),
hanya untuk
infus vena
sentral

Spesifik untuk pediatric / PICU
Dopamin 1600 mcg/ml 3200 mcg/ml
(400 mcg/250ml) (800 mcg/250ml)

Dobutamin 200 mcg/ml 4000 mcg/ml
(500 mcg/250ml) (1 mg g/250ml)
Epinefrin 16 mcg/ml 64 mcg/ml
(4 mg/250ml) (16 mg/250ml)
Norepinefrin 16 mcg/ml 32 mcg/ml 64 mcg/ml
(4 mg/250ml) (8 mg/250ml) (16 mg/250ml)
Insulin, regular 0,5 unit/ml 1 unit/ml
Spesifik untuk NICU
Dopamine 400 mcg/ml 800 mcg/ml 1600 mcg/ml
Dobutamin 500 mcg/ml 500 mcg/ml 2000 mcg/ml
Epinefrin 20 mcg/ml 40 mcg/ml
Insulin, regular 0,1 unit/ml 0,5 unit/ml
Fentanil 4 mcg/ml 12,5 mcg/ml

c. Hanya staf yang berpengalaman dan kompeten yang diperbolehkan memberikan obat.
d. Simpan dan instruksikan hanya 1 (satu) konsentrasi.
e. Harus memberikan instruksi dalam satuan milligram, tidak boleh menggunakan
satuan milliliter
f. Jangan menginstruksikan penggunaan obat-obatan ini sebagai rutinitas /jika perlu.
Jika diperlukan pemberian obat secara pro re nata (jika perlu), tentukan dosis
maksimal yang masih diperbolehkan (misalnya: dosis maksimal 500 mg per hari).

15
16
BAB X
PENGEMBANGAN STAF DAN PROGRAM PENDIDIKAN

Dalam upaya meningkatkan pengetahuan staf instalasi farmasi disusun setiap tahun
program pengembangan staf instalasi farmasi, diusulkan ke Direktu RS melalui bidang diklat,
apabila disetujui dilaksanakan pada tahun yang akan datang. Program pengembangan staf
dapat berupa program pendidikan berkelanjuatan, pelatihan atau pertemuan ilmiah. Instalasi
Farmasi RS Ansari Saleh juga menjadi tempat praktek kerja siswa SMF dan D3 Farmasi.
a. Program orientasi bagi tenaga baru instalasi farmasi
Tenaga Instalasi farmasi yang baru ditetapkan di IFRS Ansari Saleh menjalani program
orientasi selama 1 bulan. Tenaga yang bersangkutan ditugaskan pada shift pagi sampai
masa orientasi berakhir. Setelah 1 bulan, baru ditugaskan seperti tenaga yang lain, yaitu
dinas 3 shift untuk Apoteker/Ahli Madya Farmasi, dan untuk Apoteker tetap shift pagi.
b. Program Diseminasi
Merupakan program pendidikan intern dimana karyawan yang telah mengikuti kegiatan
pendidikan berkelanjutan, pelatihan dan kursus wajib membagikan pengetahuan kepada
karyawan lain.
c. Program Jangka Pendek
Tujuan program pendidkan, pelatihan dan pertemuan ilmiah adalah untuk meningkatkan
kualitas sumber daya manusia, antara lain :
 Mengikutsertakan karyawan instalasi farmasi secara bergiliran dalam seminar,
simposium, lokakarya, pelatihan yang diadakan didalam atau luar RS.
 Mengikutsertakan karyawa instalasi farmasi dalam training/kursus serta
kunjungan RS lain.
d. Program Monitoring
 Memonitor program orientasi tenaga baru :
- Disiplin kerja dan kerapian dalam berpakaian
- Kecepatan dan ketepatan dalam menjalankan tugas yang telah ditentukan
 Memonitor program disseminasi
- Memonitor pelaksanaan program disseminasi sesuai jadwal pelaksanaan
- Memonitor keberhasilan program disseminasi dengan memberikan umpan balik
kepada seluruh karyawan farmasi

 Memonitor program jangka pendek
- Mengikuti perkembangan dan informasi pendidikan dan pelatihan yang
diselenggarakan oleh Kemenkes RI, Lembaga Pendidikan Kefarmasian, IAI atau
HISFARSI.

1
- Memonitor apakah ilmu keterampilan dan pengalaman mengenai pekerjaan
kefarmasian yang telah diperoleh dan dapat diterapkan di RS Ansari Saleh telah
dibuatkan perencanaan untuk dilaksanakan.
e. Evaluasi Program
1. Evaluasi program orientasi tenaga baru
Berdasarkan monitoring dapat dilakukan evaluasi hasil program :
- Penilaian kemampuan dalam menjalankan tugas pokok dan tanggung jawab
- Penilaian kemampuan dalam bekerjasama dengan tenaga lain
- Penilaian kedisiplinan menjalankan peraturan dan prosedur tetap
2. Evaluasi program disseminasi
Dengan memberikan umpan balik pengetahuan dan peraturan baru yang telah
dipresentasikan
3. Evaluasi program jangka pendek
Menilai berapa banyak piagam/sertifikat yang dimiliki karyawan berkaitan dengan
pekerjaan kefarmasian
4. Menilai kreatifitas karyawan yang bersangkutan dalam menerapkan ilmu
keterampilan di RS Ansari Saleh
f. Program pendidikan bagi calon asisten Apoteker dan Ahli Madya Farmasi
Instalasi Farmasi bekerjasama menyelenggarakan program pendidikan bagi calon
Asisten Apoteker dan Ahli Madya Farmasi dengan pelaksanaan praktek kerja
lapangan.

I. EVALUASI DAN PENGENDALIAN MUTU
1) Peningkatan kualitas dan kuantitas SDM
2) Peningkatan operasional kegiatan pelayanan instalasi farmasi
3) Peningkatan pelayanan farmasi dan pelayanan farmasi klinik sesuai dengan prosedur
tetap
4) Melakukan pembaharuan prosedur tetap sesuai dengan keadaan dan perkembangan
instalasi farmasi
5) Peningkatan mutu terpadu pelayanan rumah sakit
a) Jangka Pendek
- Meneliti dan mengevaluasi kepuasan/keinginan pasien melalui kuestioner dan
gugus kendali mutu
- Pembinaan personil dan motivasi secara berkala
- Mengikuti pelatihan/pendidikan bagi tenaga farmasi secara bergantian
- Penambahan sumber daya manusia sesuai keadaan dan perkembangan
instalasi farmasi
7) Program pengendalian mutu
Kegiatan pengendalian mutu meliputi :

2
- Pemantauan : Mengumpulkan informasi/data yang berhubungan
dengan pelayanan farmasi
- Penilaian : Menilai secara berkala masalah atau yang timbul dalam
pelayanan dan berupaya untuk memperbaikinya.
- Tindakan : Bila masalah sudah ditemukan, dilakukan tindakan untuk
memperbaiki dan mendokumentasikan.
- Evaluasi : mengevaluasi efektifitas tindakan agar dapat diterpakan
dalam program jangka panjang.
- Umpan balik : Menginformasikan hasil tindakan secara teratur kepada
staf
8) Evaluasi mutu pelayanan kefarmasian
Indikator inti, antara lain :
- Indikator penulisan resep oleh dokter
- Jumlah rata-rata obat setiap kali kunjungan
- Persentase penulisan resep antibiotik
- Persentase penulisan resep injeksi
- Persentase penulisan resep sesuai formularium
- Persentase penulisan resep generik
Indikator pelayanan pasien
- Rata-rata waktu pelayanan per resep
- Persentase obat yang dibeli pasien
Indikator pelengkap, antara lain :
- Rata-rata biaya obat per lembar resep rawat jalan
- Rata-rata biaya antibiotik
- Rata-rata biaya obat injeksi
- Persentase obat yang diresepkan yang masuk dalam formularium
- Persentase pasien yang puas terhadap pelayanan yang diterimanya.

3
BAB XI
KEBIJAKAN DAN PROSEDUR

Kegiatan pelayanan instalasi farmasi dijalankan sesuai dengan kebijakan yang
ditetapkan dan sesuai dengan kesepakatan bersama yang diterapkan di SK Direktur. Apabila
dipandang perlu, kebijakan tersebut dapat diubah sesuai dengan perkembangan RS dan
IPTEK.

A. KEBIJAKAN PENGELOLAAN PERBEKALAN FARMASI
I. PEMILIHAN PERBEKALAN FARMASI
II. PERENCANAAN PERBEKALAN FARMASI
III. PENGADAAN PERBEKALAN FARMASI
IV. PENGADAAN DAN PENYIMPANAN BAHAN BERBAHAYA
V. PENANGGULANGAN BILA TERJADI KONTAMINASI BAHAN
BERBAHAYA
VI. PENERIMAAN PERBEKALAN FARMASI
VII. PENERIMAAN DONASI OBAT
VIII. PENERIMAAN ALAT KESEHATAN HABIS PAKAI
IX. PENYIMPANAN PERBEKALAN FARMASI
X. PENYIMPANAN NARKOTIKA DAN PSIKOTROPIKA
XI. PENGEMASAN ULANG PERBEKALAN FARMASI
XII. PENDISTRIBUSIAN PERBEKALAN FARMASI DARI GUDANG INSTALASI
FARMASI
XIII. PERMINTAAN OKSIGEN KE INSTALASI FARMASI
XIV. PELAYANAN PERBEKALAN FARMASI UNTUK PASIEN RAWAT JALAN,
RAWAT INAP, ASKES SOSIAL(PNS), KARYAWAN PNS/NON PNS, ASKES
KOMERSIAL, JAMINAN PERUSAHAAN DAN PASIEN
JAMKESMAS/DA/PROV SERTA JAMPERSAL
XV. PELAYANAN FARMASI MELALUI SATU PINTU
XVI. PENGGUNAAN OBAT/PERBEKALAN FARMASI DI RUMAH SAKIT
XVII. PENGEMBALIAN PERBEKALAN FARMASI KE DISTRIBUTOR
XVIII. PENGEMBALIAN PERBEKALAN FARMASI PASIEN RAWAT JALAN DAN
RAWAT INAP
XIX. PENCATATAN/PELAPORAN PENGGUNAAN PERBEKALAN FARMASI
XX. PENCATATAN DAN PELAPORAN PENGGUNAAN NARKOTIKA DAN
PSIKOTROPIKA
XXI. PENCATATAN DAN PELAPORAN PENGGUNAAN MORFIN, PETHIDIN,
FENTANYL INJ EKSI PER PASIEN
XXII. PENCATATAN DAN PELAPORAN PENGGUNAAN OBAT GENERIK
XXIII. PENGAWASAN MUTU PERBEKALAN FARMASI DAN MUTU
PELAYANAN FARMASI
XXIV. PENGARSIPAN DOKUMEN
1
XXV. PENGARSIPAN RESEP
XXVI. PEMUSNAHAN RESEP
XXVII. PENARIKAN OBAT KADALUARSA
XXVIII. PEMUSNAHAN PERBEKALAN FARMASI RUSAK/KADALUARSA
XXIX. KEBIJAKAN PENANGANAN BILA PERBEKALAN FARMASI TIDAK
TERSEDIA DI RUMAH SAKIT

B. ISI DARI KEBIJAKAN PENGELOLAAN PERBEKALAN FARMASI
I. PEMILIHAN PERBEKALAN FARMASI
1. Rumah sakit melalui Komite Medik membentuk Panitia Farmasi dan terapi
2. Panitia Farmasi dan terapi memwakili hubungan komunikasi anatara staf medis
dan staf farmasi, terdiri dari dokter yang mewakili spesialisasi yang ada di rumah
sakit dan apoteker wakil dari intalasi famasi.
3. Panitia farmasi dan terapi mengkaji penggunaan obat, menetapkan kebijakan
penggunaan obat, mengelola Sistem Formulasi dan Standar Terapi.
4. Formularium Rumah Sakit adalah himpunan obat yang diterima/disetujui oleh
Panitia Farmasi dan terapi untuk digunakan di Rumah Sakit, merupakan acuan
dalam perencanaan pengadaan obat di Rumah Sakit.

II. PERENCANAAN PERBEKALAN FARMASI
1. Perencanaan perbekalan farmasi dibuat oleh Instalasi Farmasi berdasarkan
Daftar Obat Esensial Nasional (DOEN), Formularium Rumah Sakit, pola
penyakit, sisa stok dan data pemakaian periode yang lalu serta usulan dari
poli/ruangan/instalasi
2. Perencanaan dibuta untuk keperluan 1 tahun
III. PENGADAAN PERBEKALAN FARMASI
1. Pengadaan perbekalan farmasi dilakukan melalui pembelian langsung ke
distributor resmi.
2. Surat pesanan ditandatangani oleh apoteker, diketahui oleh Panitia Pengadaan
dan Direktu Rumah Sakit.
3. Panitia Pengadaan dan Penerimaan ditetapkan dengan SK Direktur.

IV. PENGADAAN DAN PENYIMPANAN BAHAN BERBAHAYA
1. Pengadaan bahan berbahaya di Rumah Sakit dilakukan oleh Panitia Pengadaan
dan dilakukan sesuai prosedur pengadaan perbekalan farmasi.
2. Bahan berbahaya yang dikirim berdasarkan pesanan harus diperiksa oleh panitia
penerimaan sesuai dengan spesifikasi, kondisi, kualitas, tanda-tanda maupun tata
cara penyimpanan.
3. Bahan berbahaya dengan ketentuan khusus seperti mudah terbakar dan menguap
disimpan di ruang khusus.

2
4. Ruangan penyumpanan bahan berbahaya harus memiliki sirkulasi udara yang
baik.

V. PENANGGULANGAN BILA TERJADI KONTAMINASI BAHAN BERBAHAYA
1. Direktur Rumah Sakit menetapkan adanya Pedoman Penyimpanan dan Upaya
Perlindungan serta Penanggulangan Kontaminasi terhadap bahan berbahaya di
Rumah Sakit
2. Adanya ketetapan baru mengenai bahan berbahaya harus segera disosialisakan
ke semua unti terkait
3. Adanya kasus-kasus yang terjadi sehubungan dengan penggunaan bahan
berbahaya di rumah sakit haru segera dilaporkan dan didata sebagai masukan
dalam membuat protap di lapangan.

VI. PENERIMAAN PERBEKALAN FARMASI
1. Seluruh perbekalan farmasi yang dibeli oleh Panitia Pengadaan Rumah Sakit
harus diperiksa oleh Panitia Penerimaan dengan bukti paraf pada setiap faktur
pembelian.
2. Pemeriksaan perbekalan farmasi dilakukan dengan menyesuaikan antara Surat
Pesanan, faktur pembelian dan barang yang diterima.
3. Setiap perbekalan farmasi yang diterima oleh panitia penerimaan dibuatkan
berita acara yang ditandatangani panitia penerimaan.
4. Perbekalan farmasi yang diterima dan diperiksa kebenarannya oleh panitia
penerimaan disimpan digudang instalasi farmasi.

VII. PENERIMAAN DONASI OBAT
1. Panitia farmasi dan terapi bekerjasama dengan Instalasi Farmasi untuk iji caba
obat baru.
2. Hasil evaluasi uji cobat baru dapat dijadikan dasar pengadaan obat tersebut di
Instalasi Farmasi

VIII.PENERIMAAN ALAT KESEHATAN HABIS PAKAI
1. Panitia Farmasi dan terapi bekerjasama dengan Instalai Farmasi mengelola uji
coba alat kesehatan habis pakai merk baru.

IX. PENYIMPANAN PERBEKALAN FARMASI
1. Perbekalan farmasi yang diterima oleh petugas Instalasi Farmasi disimpan
dengan mengelompokkan sesuai dengan bentuk sediaan pada rak yang tersedia.
2. Perbekalan farmasi yang mudah terbakar dan menguap harus disimpan pada
ruang khusus.
3. Perbekalan farmasi berupa narkotika dan psikotropika disimpan pada lemari
tersendiri.

3
4. Perbekalan farmasi yang harus disimpan pada suhu tertentu (2 – 8 derajat
Celcius) disimpan dalam lemari pendingin.
5. Perbekalan farmasi disimpan secara alfabetis dan mengikuti kaidah FIFO.
6. Ruang penyimpanan perbekalan farmasi harus memiliki ventilasi baik.

X. PENYIMPANAN NARKOTIKA DAN PSIKOTROPIKA
1. Lemari penyimpanan dibuat sesuai dengan peraturan pemerintah.
2. Narkotika dan psikotropika yang diterima langsung disimpan dalam lemari
khusu narkotika dan psikotropika.
3. Penyimpanan mengikuti kaidah penyimpanan yang berlaku.
4. Kunci lemari narkotika dan psikotropika disimpan oleh Apoteker dan Asisten
Apoteker senior bertugas.

XI. PENGEMASAN ULANG PERBEKALAN FARMASI
1. Instalasi farmasi melayani produk kemasan ulang tanpa melakukan perubahan
komposisi sediaan.
2. Produk kemasan ulang tersebut antara lain larutan H2O2, Kapas dan Alkohol

XII. PENDISTRIBUSIAN PERBEKALAN FARMASI DARI GUDANG INSTALASI
FARMASI
1. Semua perbekalan farmasi milik RS harus disimpan digudang Instalasi Farmasi
2. Gudang Instalasi Farmasi adalah pusat penyimpanan dan pendistribusian
perbekalan farmasi (obat. BAKHP dan gas medis) ke poli/ruangan/instalasi di
lingkungan RS dr. H. Moch. Ansari Saleh

XIII.PERMINTAAN OKSIGEN KE INSTALASI FARMASI
1. Tersedianya formulir permintaan oksigen rangkap dua yang ditandatangani oleh
kepala ruangan dan petugas Instalasi Farmasi.
2. Tersedianya buku permintaan dan pemakaian oksigen yang berisi jumlah
permintaan, jumlah yang diterima dan pemakaian oksigen yang ditandatangani
oleh kepala ruangan dan kepala Instalasi Farmasi.
3. Tersedianya bon sementara untuk permintaan sore, malam dan hari libur
(rangkap dua)
4. Ada petugas yang mengantarkan oksigen ke ruangan perawatan yang
memerlukan.

XIV. PELAYANAN PERBEKALAN FARMASI UNTUK PASIEN RAWAT JALAN,
RAWAT INAP, ASKES SOSIAL(PNS), KARYAWAN PNS/NON PNS, ASKES
KOMERSIAL, JAMINAN PERUSAHAAN DAN PASIEN
JAMKESMAS/DA/PROV SERTA JAMPERSAL

4
1. Pelayanan perbekalan farmasi di instalasi farmasi berupa obat dan BAKHP
dibuka 24 jam, mencakup pelayanan pasien rawat jalan, rawat inap dan pasien
gawat darurat.
2. Instalasi farmasi juga melayani amprahan BAKHP bagi poli/instalasi dan
ruangan yang memerlukan.
3. Pelayanan instalasi farmasi mencakup pasien umum, Askes PNS, Jamsostek,
pasien perusahaan yang menjalin kerjasama, Jamkesmas/Da/Prov/jampersal dan
karyawan rumah sakit non PNS.
4. Kriteria dan tata cara pelayanan masing-masing pasien mengikuti prosedur yang
berlaku di Rumah Sakit

XV. PELAYANAN FARMASI MELALUI SATU PINTU
1. Instalasi farmasi adalah satu-satunya instalasi dalam bagan organisasi Rumah
Sakit yang bertugas untuk menyalurkan seluruh perbekalan farmasi bagi semua
pasien yang ada di Rumah Sakit
2. Seluruh pengadaan perbekalan farmasi untuk memenuhi keperluan
ruangan/instalasi dan pasien harus melalui instalasi farmasi.
3. Adanya distribusi barang selain dari Instalasi Farmasi diluar tanggung jawab
Rumah Sakit baik dari segi medis maupun hukum.
4. Instalasi Farmasi wajib menyediakan obat generik untuk pasien dan dokter
diwajibkan menuliskan obat generik.
5. Instalasi Farmasi berhak mengganti obat paten yang diresepkan dokter dengan
obat generik untuk pasien yang kurang mampu.
6. Waktu pelayanan 24 jam (3 shift)
7. Jenis pelayanan yaitu pelayananIGD, ICU, Rawat Inap, Rawat jalan dan
pelayanan kebutuhan ruangan perawatan/unit lain.
8. Sistem distribusi perbekalan farmasi diselenggarakan secara sentralisasi dengan
sistem peresepan individual untuk pasien rawat jalan maupun rawat inap. Pasien
rawat jalan resep ditulis dikertas resep dan bagi pasien rawat inap resep ditulis di
kartu pengambilan obat/BAKHP.
9. Di ruangan IGD dan ICU diberlakukan persediaan perbekalan farmasi emergensi
dalam jumlah terbatas.

XVI.PENGGUNAAN OBAT/PERBEKALAN FARMASI DI RUMAH SAKIT
1. Tersedianya kartu permintaan obat dan BAKHP pasien yang warnanya
disesuaikan dengan status pasien.
2. Penulisan resep harus mengacu pada formularium RS yang ditetapkan Direktur
melalui Panitia farmas dan Terapi

XVII. PENGEMBALIAN PERBEKALAN FARMASI KE DISTRIBUTOR

5
1. Perbekalan farmasi yang 3 bulan lagi kadaluarsa dikonfirmasi ke
distributor untuk mendapat penggantian barang yang sama dengan masa
kadaluarsa lebih panjang.

XVIII. PENGEMBALIAN PERBEKALAN FARMASI PASIEN RAWAT JALAN
DAN RAWAT INAP
1. Pengembalian perbekalan farmasi yang dibeli oleh pasien rawat inap dapat
diterima karena alasan ganti terapi, pulang, pulang paksa atau meninggal
dengan membawa kartu pengambilan obat/BAKHP atau bakti pembayaran
asli.
2. Pengembalian perbekalan farmasi yang dibeli oleh pasien rawat jalan dapat
diterima karena alasan alergi dengan surat pengantar pengambilan dari
dokter penulis resep dan bukti pembayaran asli.
3. Pengembalian perbekalan farmasi tidak dikenai potongan harga.
4. Pengembalian perbekalan farmasi dilakukan sebelum pasien dan
menyelesaikan administrasi pembayaran.

XIX.PENCATATAN/PELAPORAN PENGGUNAAN PERBEKALAN FARMASI
1. Instalasi farmasi wajib membuat catatan pengeluaran perbekalan farmasi harian
dan membuat laporan bulanan penerimaan dan pengeluaran semua perbekalan
farmasi termasuk obat narkotika dan psikotropika.
2. Setiap akhir tahun anggaran Instalasi Farmasi wajib membuat laporan
rekapitulasi penerimaan dan pengeluaran serta sisa stok perbekalan farmasi
dalam bentuk uang.
3. Setiap 3 bulan instalasi wajib melaporkan kegiatan instalasi farmasi berupa
berapa jumlah resep generik dan non generik yang ditulis dan berapa persen
yang dapat dilayani ke bagian PPL Rumah Sakit.

XX. PENCATATAN DAN PELAPORAN PENGGUNAAN NARKOTIKA DAN
PSIKOTROPIKA
1. RSUD Dr. H. M. Ansari Saleh Banjarmasin khususnya Instalasi Farmasi secara
rutin mengirimkan laporan penggunaan narkotika dan psikotropika secara rutin
sesuai dengan peraturan yang berlaku.

XXI.PENCATATAN DAN PELAPORAN PENGGUNAAN MORFIN, PETHIDIN,
FENTANYL INJ EKSI PER PASIEN

6
1. RS dr. H. M. Ansari Saleh Banjarmasin khususnya Instalasi Farmasi secara rutin
mengirimkan laporan penggunaan morfin, pethidin injeksi, fentanyl injeksi per
pelayanan pasien secara rutin sesuai dengan peraturan yang berlaku.

XXII. PENCATATAN DAN PELAPORAN PENGGUNAAN OBAT GENERIK
1. RS Dr. H. M. Ansari Saleh Banjarmasi khusunya Instalasi Farmasi secara
rutin mengirimkan laporan penggunaan obat generik secara rutin sesuai
dengan peraturan yang berlaku melalui rekam medik.

XXIII. PENGAWASAN MUTU PERBEKALAN FARMASI DAN MUTU
PELAYANAN FARMASI
1. Instalasi Farmasi harus melakukan pengwasan mutu perbekalan farmasi
dengan memonitor tanggal kadaluarsa perbekalan farmasi, melihat kondisi
fisik barang apakah terjadi perubahan warna dan lain-lain
2. Instalasi Farmasi harus memonitor stok barang yang menumpuk di gudang
dan memberi tahun UPF pemakai agar meresepkan obat tersebut
3. Mutu pelayanan farmasi harus dijaga dengan parameter waktu tunggu pasien,
keramahan dalam pelayanan, ketepatan jumlah dan jenis obat sesuai resep
dan pemberian informasi yang jelas kepada pasien.

XXIV. PENGARSIPAN DOKUMEN
1. Dokumen Instalasi farmasi berupa resep bersifat rahasia dan wajib
disimpan selama 3 tahun
2. Resep yang telah disimpan lebih dari 3 tahun dapat dimusnahkan dengan
membuat berita acara pemusnahan resep sesuai aturan yang berlaku.
3. Berkas berupa kartu stok, buku catatan, laporan disimpan selama 5 tahun
dan setelah 5 tahun dapat dimusnahkan.

XXV. PENGARSIPAN RESEP
1. Instalasi Farmasi menyimpan semua resep dan transaksi yang berkaitan
langsung dengan pelayanan resep tersebut minimum 3 tahun

XXVI. PEMUSNAHAN RESEP
1. Instalasi Farmasi bersama tim IPSRS dan tim audit melakukan proses
pemusnahan resep yang telah disimpan lebih dari 3 tahun minimum
setahun sekali

XXVII. KEBIJAKAN PENARIKAN OBAT KADALUARSA
1. Perbekalan farmasi yang 3 bulan lagi kadaluarsa dicatat nama, kadar dan
jumlahnya di buku khusus dan ditarik dari tempat penyimpanan

7
XXVIII. PEMUSNAHAN PERBEKALAN FARMASI RUSAK/KADALUARSA
1. Perbekalan farmasi yang 3 bulan lagi kadaluarsa dikonfirmsi ke distributor
untuk mendapat penggantian barang yang sama dengan masa kadaluarsa
lebih panjang.
2. Perbekalan farmasi yang kadaluarsa dicata nama, kadar dan jumlahnya
dibuku khusus dan dimusnahkan apabila jumlah barang telah menumpuk.
3. Pemusnahan obat keras dan narkotika/psikotropika mengikuti prosedur
yang berlaku dan dibuat berita acara pemusnahan.
4. Pemusnahan perbekalan farmasi dilakukan setalah mendapat persetujuan
dari pihak terkait dalam hal ini Pemerintah Provinsi selaku pemilik Rumah
Sakit.

XXIX. KEBIJAKAN PENANGANAN BILA PERBEKALAN FARMASI TIDAK
TERSEDIA DI RUMAH SAKIT

1. Instalasi farmasi dapat mengadakan perbekalan farmasi diluar
perencanaan yang telah dibuat pada bulan berjalan karena perbekalan
farmasi tersebut habis sebelum waktu nya dan sangat diperlukan untuk
pelayanan .

2. Pengadaan dapat dilakukan cito ke distributor farmasi atau melalui
instalasi farmasi RS lain apabila di distributor stok perbekalan farmasi
yang diperlukan kosong.

C. KEBIJAKAN TENTANG PELAYANAN KEFARMASIAN
I. PENGKAJIAN RESEP
II. PENULIS RESEP
III. FARMASI TENTANG BATASAN PEMBERIAN OBAT OLEH PETUGAS
IV. BATASAN PENULISAN RESEP
V. PENULISAN RESEP
VI. PELAYANAN FARMASI MENETAPKAN UNTUK MENGHUBUNGI
PETUGAS PENULIS RESEP/PESANAN OBAT BILA TIMBUL
PERTANYAAN
VII. DISPENSING
VIII. SISTEM DISTRIBUSI KEPADA PASIEN
IX. FARMASI YANG MENELAAH RESEP
X. FARMASI YANG BERWENANG PENYERAHAN OBAT
XI. PELAYANAN INFORMASI OBAT
XII. KONSELING

8
XIII. VISITE PASIEN
XIV. PENGKAJIAN PENGGUNAAN OBAT
XV. PEMANTAUAN DAN PELAPORAN EFEK SAMPING OBAT
XVI. MEDICATION ERROR DAN KESELAMATAN PASIEN
XVII. TENTANG PENDOKUMENTASIAN DAN PENGELOLAAN OBAT YANG
DIBAWA KE DALAM RUMAH SAKIT OLEH PASIEN
XVIII. WAKTU TUNGGU PELAYANAN OBAT
XIX. TENTANG PENGOBATAN SENDIRI / SWAMEDIKASI
XX. PEMBENTUKAN PFT
XXI. PENGAWASAN OBAT

I. PENGKAJIAN RESEP
1. Pengkajian resep dilaksanakan oleh Apoteker
2. Tiap resep yang masuk diperiksa persyaratan administrasi meliputi nama pasien,
umur, jenis kelamin, berat badan pasien, nama dokter, nomor ijin, alamat dan
paraf dokter, tanggal resep dan ruangan asal resep. Diperiksa juga persyaratan
farmasi meliputi bentuk dan kekuatan sediaan, dosis dan jumlah obat, aturan, cara
dan teknik penggunaan.
3. Apabila resep yang diperksa ada yang tidak sesuai dengan poin nomor 2, apoteker
berhak menanyakan ke dokter penulis resep

II. KEBIJAKAN PENULIS RESEP
1. Dokter, dokter gigi bertanggung jawab menulis resep sesuia dengan peraturan
berlaku.

III. KEBIJAKAN FARMASI TENTANG BATASAN PEMBERIAN OBAT OLEH
PETUGAS
1. Resep pasien rawat inap dilayani dengan sistem ODD (ones Daily Dose)/ untuk
pemakaian sehari.

IV. KEBIJAKAN TENTANG BATASAN PENULISAN RESEP
1. Resep yang ditulis oleh petugas yang berwenang dalam hal penulisan item obat
dalam satu lembar resep di batasi maksimal 5 item.

V. KEBIJAKAN TENTANG PENULISAN RESEP
1. Petugas yang berwenang dalam menulis resep harus mencantumkan kelengkapan
adminstrasi, kesesuaian farmasetis dan pertimbangan klinis.
2. Penulisan resep dengan tulisan yang Jelas dan mudah dibaca serta tidak boleh
menggunakan singkatan-singkatan yang tidak umum.

9
VI. KEBIJAKAN PELAYANAN FARMASI MENETAPKAN UNTUK
MENGHUBUNGI PETUGAS PENULIS RESEP/PESANAN OBAT BILA TIMBUL
PERTANYAAN
1. Apoteker bertanggung jawab melakukan pekerjaan kefarmasian sesuai dengan
peraturan yang berlaku dalam hal menghubungi petugas yang menulis resep /
pesanan obat bila timbul pertanyaan

VII. DISPENSING
1. Resep-resep yang memenuhi persyaratan adminstrasi dan persyaratan farmasi di
interpretasikan.
2. Resep dihargai kemudian disiapkan obat-obatan yang diperlukan, diberikan etikan,
diserahkan disertai dengan pemberian informasi obat yang memadai.
3. Resep yang telah dilayani didokumentasikan sesuai ketentuan yang berlaku.

VIII. KEBIJAKAN SISTEM DISTRIBUSI KEPADA PASIEN
1. Sistem distribusi obat di RS. Dr. H. M. Ansari Saleh Banjarmasin Sistem
Individual Prescribtion/Resep Perorangan untuk pasien rawat jalan dan Sistem
Distribusi Dosis Per hari untuk pasien rawat inap.

IX. KEBIJAKAN FARMASI YANG MENELAAH RESEP
1. Apoteker bertanggung jawab melakukan pekerjaan kefarmasian sesuai dengan
peraturan yang berlaku dalam hal penelaahan resep

X. KEBIJAKAN FARMASI YANG BERWENANG PENYERAHAN OBAT
1. Apoteker bertanggung jawab melakukan pekerjaan kefarmasian sesuai dengan
peraturan yang berlaku dalam hal penyerahan obat

XI. PELAYANAN INFORMASI OBAT
1. Pelayanan Informasi Obat adalah kegiatan pelayanan yang dilakukan oleh
Apoteker untuk memberikan informasi secara akurat, tidak bias dan terkini kepada
dokter, Apoteker, Perawat, Profesi kesehatan lainnya dan pasien.
2. Instalasi Farmasi dalam memberikan pelayanan informasi obat dapat secara aktif
dan pasif melalui tatap muka, telepon dan surat maupun dengan cara membuat
buletin dan leaflet.
3. Instalasi Farmasi bersama dengan PKMRS melakukan kegiatan penyuluhan bagi
pasien rawat jalan, rawat inap.

10
4. Instalasi farmasi melakukan pendidikan berkelanjutan bagi tenaga Farmasi dan
tenaga kesehatan lain.

XII. KONSELING
1. Konseling merupakan proses yang sistematik untuk mengidentifikasi dan
penyelesaian masalah pasien yang berkaitan dengan pengambilan dan penggunaan
obat pasien rawat jalan dan pasien rawat inap.
2. Konseling dimaksudkan untuk memberi permasalahan yang benar mengenai obat,
tujuan pengobatan, jadwal pengobatan, cara menggunakan obat, lama penggunaan
obat, efek samping obat, tanda-tanda toksisitas, dan cara penyimpanan obat.

XIII. VISITE PASIEN
1. Visite merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap bersama tim dokter
dan tenaga kesehatan lainnya.
2. Apoteker yang melakukan visite bersama tim memberikan saran dalam pemilihan
obat dan menilai kunjungan pasien.
3. Setelah kunjungan Apoteker harus membuat catatan mengenai permasalahan dan
penyelesaian masalah dalam satu buku untuk digunakan lagi setiap berkunjung ke
ruang pasien.

XIV. PENGKAJIAN PENGGUNAAN OBAT
1. Pengkajian penggunaan obat merupakan program evaluasi penggunaan obat yang
terstruktur dan berkesinambungan untuk menjamin obat yang digunakan sesuai
indikasi, efektif, aman dan terjangkau oleh pasien.
2. Instalasi farmasi membandingkan pola penyusunan obat pada pelayanan
kesehatan/dokter satu dengan yang lain.
3. Instalasi menilai secara berkala penyusunan obat spesifik.
4. Instalasi Farmasi menilai intervensi atas pola penggunaan obat.

XV. PEMANTAUAN DAN PELAPORAN EFEK SAMPING OBAT
1. Pemantauan efek samping obat merupakan kegiatan pemantauan setiap respon
terhadap obat yang merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis
normal yang digunakan pada manusai untuk tujuan profilaksis, diagnosis, dan
terapi.
2. Pemantauan efek samping obat adalah kegiatan bersama antara instalasi farmasi,
panitia Farmasi dan terapi serta ruang rawat inap.
3. Instalasi farmasi harus selalu memperhatikan ketersediaan Formulir MESO di
ruangan.

XI. KEBIJAKAN MEDICATION ERROR DAN KESELAMATAN PASIEN

11
1. Pemantauan medication errors merupakan kegiatan pemantauan terhadap proses
pengobatan pasien terkait dengan praktek profesional, prosedur dan sistem
peresepan; komunikasi, administrasi, edukasi, monitoring dan penggunaan obat.

2. Pemantauan medication errors adalah kegiatan bersama yang dilakukan oleh
Instalasi Farmasi Rumah Sakit dan tenaga kesehatan lain.

3. Instalasi Farmasi memiliki Formulir Laporan Medication Errors
4. Evaluasi terhadap laporan medication errors dilakukan oleh Instalasi Farmasi
bersama tenaga kesehatan yang terkait

XVI. KEBIJAKAN TENTANG PENDOKUMENTASIAN DAN PENGELOLAAN OBAT
YANG DIBAWA KE DALAM RUMAH SAKIT OLEH PASIEN
1. Penanganan obat yang dibawa sendiri oleh pasien dilakukan oleh Instalasi Farmasi

XVII. KEBIJAKAN WAKTU TUNGGU PELAYANAN OBAT
1. Waktu tunggu untuk resep non racikan adalah maksimal 15 menit
2. Waktu tunggu untuk resep racikan adalah maksimal 30 menit

XVIII. KEBIJAKAN TENTANG PENGOBATAN SENDIRI ATAU SWAMEDIKASI
1. Apoteker hanya melayani penjualan obat untuk swamedikasi yag tergolong
dalam obat bebas an bebas terbatas
2. Pertimbangan pemberian obat dilihat dari keamanan dan kemanfatannya lebih
tinggi dari faktor resiko
3. Untuk pengobatan symtomatik (penyakit yang bisa diobati secara mandiri)

XVIII. KEBIJAKAN PEMBENTUKAN PFT

1. Panitia Farmasi dan Terapi adalah organisasi yang mewakili hubungan
komunikasi antara para staf medis dengan staf farmasi, sehingga anggotanya
terdiri dari dokter yang mewakili spesialisasi-spesialisasi yang ada di rumah
sakit dan apoteker wakil dari Farmasi Rumah Sakit, serta tenaga kesehatan
lainnya
2. Tujuan PFT adalah a. Menerbitkan kebijakan-kebijakan mengenai pemilihan
obat, penggunaan obat serta evaluasinya; b. Melengkapi staf profesional di
bidang kesehatan dengan pengetahuan terbaru yang berhubungan dengan obat
dan penggunaan obat sesuai dengan kebutuhan1. Panitia Farmasi dan Terapi
harus mengadakan rapat secara teratur, sedikitnya 2 (dua) bulan sekali dan untuk
rumah sakit besar rapatnya diadakan sebulan sekali untuk melakukan evaluasi
terhadap formularium.

12
3. Susunan kepanitiaan Panitia Farmasi dan Terapi : a. Terdiri dari 3 (tiga) Dokter,
Apoteker dan Perawat; b. Ketua dipilih dari dokter yang ada di dalam
kepanitiaan dan jika mempunyai ahli farmakologi klinik, maka sebagai ketua
adalah Farmakologi. Sekretarisnya adalah Apoteker dari instalasi farmasi atau
apoteker yang ditunjuk

XIX. KEBIJAKAN PENGAWASAN OBAT
1. Apoteker bertanggung jawab atas pengawasan penggunaan obat sesuai dengan
peraturan perundang-undangan yang berlaku.

D. PROSEDUR TETAP PELAYANAN INSTALASI FARMASI

Prosedur tetap instalasi farmasi digunakan sebagai pedoman dalam menjamin
tercapainya mutu pelayanan instalasi farmasi yang berorientasi kepada pasien. Prosedur tetap
instalasi farmasi disesuaikan dengan kebijakan Rumah Sakit. Prosedur tetap secara berkala
ditinjau kembali disesuaikan dengan perkembangan pelayanan farmasi di Rumah Sakit ansari
Saleh.
Prosedur tetap Instalasi Farmasi meliputi :
I. Prosedur pemilihan perbekalan farmasi
II. Prosedur perencanaan perbekalan farmasi
III. Prosedur pengadaan perbekalan farmasi
IV. Prosedur pengadaan dan penyimpanan bahan berbahaya
V. Prosedur penerimaan perbekalan farmasi
VI. Prosedur penerimaan donasi obat
VII. Prosedur penerimaan donasi alat kesehatan habis pakai
VIII. Prosedur penyimpanan perbekalan farmasi di ruang penyimpanan (gudang)
IX. Prosedur penyimpanan Narkotika dan Psikotropika
X. Prosedur penanggulangan bila terjadi kontaminasi bahan berbahaya
XI. Prosedur pengemasan ulang perbekalan farmasi
XII. Prosedur produksi skala kecil (pengenceran alkohol)
XIII. Prosedur pendistribusian perbekalan farmasi dari gudang instalasi farmasi
XIV. Prosedur pendistribusian oksigen ke ruang perawatan

13
XV. Prosedur permintaan obat dan bahan alat kesehatan habis pakai (BAKHP)
persediaan ruangan ke instalasi farmasi
XVI. Prosedur pelayanan farmasi dengan melalui satu pintu
XVII. Prosedur Pelayanan resep
XVIII. Prosedur pelayanan resep narkotik
XIX. Prosedur pelayanan perbekalan farmasi untuk Pasien Rawat Jalan, Rawat Inap,
Askes Sosial (PNS), Karyawan PNS/Non PNS, Askes Komersial, jamsostek,
Jaminan Perusahaan dan Pasien jamkesmas/Da/Prov serta Jampersal
XX. Prosedur pengembalian perbekalan farmasi ke distributor
XXI. Prosedur pengembalian perbekalan farmasi pasien rawat jalan dan rawat inap
XXII. Prosedur pencatatan/pelaporan penggunaan perbekalan farmasi
XXIII. Prosedur pencatatan/pelaporan penggunaan narkotika dan psikotropika
XXIV. Prosedur pencatatan dan pelaoran penggunaan morfin, pethidin dan fentanyl
injeksi ke pasien
XXV. Prosedur pencatatan dan pelaporan obat generik
XXVI. Prosedur pengarsipan dokumen
XXVII. Prosedur pengarsipan resep
XXVIII. Prosedur pemusnahan resep
XXIX. Prosedur pemusnahan perbekalan farmasi yang rusak/kadaluarsa
XXX. Prosedur pengkajian resep
XXXI. Prosedur dispensing
XXXII. Prosedur pemantauan dan pelaporan efek samping obat
XXXIII. Prosedur pelayanan informasi obat
XXXIV. Prosedur konseling
XXXV. Prosedur visite
XXXVI. Prosedur pengkajian penggunaan obat
XXXVII. Prosedur evaluasi kinerja tenaga instalasi farmasi
XXXVIII. Prosedur orientasi pegawai baru
XXXIX. Prosedur penyusunan jadwal dinas
XL. Prosedur Evaluasi dan Pengendalian Mutu
XLI. Prosedur peningkatan mutu sumber daya manusia instalasi farmasi
XLII. Prosedur pertemua berkala
XLIII. Prosedur perjanjian kerjasama pendidikan dan pelatihan dengan institusi
pendidikan kefarmasian
XLIV. Prosedur bimbingan siswa/mahasiswa kefarmasian
XLV. Prosedur penjenjangan karier
XLVI. Prosedur Apabila penulisan resep tidak jelas dan tidak terbaca
XLVII. Penanganan iv mixture
XLVIII. Prosedur Penarikan obat kembali
XLIX. Prosedur Pengadaan pihak ke 3
L. Prosedur pengelolaan obat rusak atau kadaluarsa
LI. Prosedur penanganan radioaktif / Sitostatika
LII. Prosedur Penambahan obat Formularium
LIII. Prosedur Penyerahan Obat
LIV. Prosedur Penarikan Obat Rusak atau Kadaluarsa

14
LV. Prosedur Penyimpanan Obat Nutrisi
LVI. Prosedur Penyimpanan Obat Emergensi

15
BAB XII
PENUTUP

Dengan ditetapkannya pedoman Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit, tidaklah berarti
semua permasalahan tentang pelayanan kefarmasian di rumah sakit menjadi mudah dan
selesai. Dalam pelaksanaannya di lapangan, pedoman Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit ini
sudah barang tentu akan menghadapi bebagai kendala, antara lain sumber daya
manusia/tenaga farmasi di rumah sakit, kebijakan manajeman rumah sakit serta pihak-pihak
terkait yang umumnya masih dengan paradigma lama yang “melihat” pelayanan farmasi di
rumah sakit “hanya” mengurusi masalah pengadaan dan distribusi obat saja. Untuk
keberhasilan pelaksanaan pedoman Pelayanan Farmasi di rumah sakit perlu komitmen dan
kerjasama yang lebih baik antara instalasi farmasi dengan semua unit yang terkait dengan
pelayanan pasien sehingga pelayanan rumah sakit pada umumnya akan semakin optimal, dan
khususnya pelayanan farmasi di rumah sakit akan dirasakan oleh pasien/masyarakat.

1