You are on page 1of 17

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Matematika merupakan salah satu disiplin ilmu yang sarat dengan
suatu bilangan. Matematika juga merupakan suatu bahasa dimana bahasa pada
matematika tidak memiliki makna yang ambigu atau pemaknaan dari bahasa
matematika tidak menimbulkan makna ganda yaitu selalu pasti,misalnya : 1 +
1 =2, hasilnya pasti 2, bukan 10 atau 100.
Matematika sebagai suatu disiplin ilmu memiliki berbagai macam
cabang, salah satu diantaranya adalah aljabar. Aljabar merupakan suatu
cabang matematika yang erat kaitannya dengan penjabaran-penjabaran suatu
konsep pada matematika. Salah satu konsep yang terdapat pada aljabar adalah
konsep persamaan kuadrat.
Persamaan kuadrat merupakan suatu persamaan dimana pangkat
tertinggi variabelnya adalah 2 atau dalam bentuk matematis dapat ditulis yaitu
ax2 + bx + c = 0, a, b, c  R dan a  0 .. Persamaan kuadrat sering juga disebut
sebagai persamaan pangkat dua.
Dalam kehidupan sehari-hari kita tidak menyadari bahwa konsep
persamaan kuadrat ini sering kita jumpai, bahkan suatu hal yang kita sering
lakukan pun tidak pernah kita pikirkan bahwa terdapat suatu konsep yang
mendukung dari kegiatan tersebut konsep persamaan kuadrat, misalnya saja
dalam permainan bola basket yaitu bagaimana kelengkungan bola yang
dilemparkan ke ring sehingga bisa masuk dengan tepat. Oleh karenanya, dari
hal seperti ini memunculkan ide untuk menyusun suatu makalah yang
dipresentasikan pada saat olimpiade matematika tingkat mahasiswa agar
pengetahuan kita tentang persamaan kuadrat bisa beratambah.

B. Rumusan Masalah
Rumusan masalah yang diangkat adalah :
1. Apa itu persamaan kuadrat dan bagaimana bentuknya?
2. Bagaimana Mencari akar-akar persamaan kuadrat?

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 1
3. Bagaimana menyusun persamaan kuadrat baru jika diketahui akar-
akarnya?
4. Bagaimana membuat grafik persamaan kuadrat?
5. Bagaimana membentuk fungsi kuadrat jika diketahui grafiknya?

C. Tujuan
Tujuan dari penulisan makalah ini adalah :
1. Untuk mengetahui apa itu persamaan kuadrat dan bagaimana bentuknya.
2. Untuk mengetahui cara-cara mencari akar-akar persamaan kuadrat.
3. Untuk mengetahui cara-cara menyusun persamaan kuadrat baru jika
diketahui akar-akarnya.
4. Untuk mengetahui cara-cara membuat grafik fungsi kuadrat.
5. Untuk mengetahui cara-cara membentuk fungsi kuadrat jika diketahui
grafiknya.

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 2
BAB II
PERSAMAAN DAN FUNGSI KUADRAT

A. Bentuk Umum Persamaan Kuadrat
Definisi : Misalkan a, b, c R dan a  0 , maka persamaan yang berbentuk
ax2 + bx + c = 0 dinamakan persamaan kuadrat dalam peubah x.
Berkaitan dengan nilai-nilai dari a, b, c dikenal beberapa persamaan
kaudrat diantaranya adalah :
1. Jika a = 1, maka persamaan menjadi x2 + bx + c = 0 dan persamaan seperti
ini disebut Persamaan Kuadrat Biasa.
2. Jika b = 0, maka persamaan menjadi x2 + c = 0 dan persamaan seperti ini
disebut Persamaan Kuadrat Sempurna.
3. Jika c = 0, maka persamaan menjadi x2 + bx = 0 dan persamaan seperti ini
disebut Persamaan Kuadrat Tak Lengkap.
4. Jika a, b, c bilangan-bilangan real, maka ax2 + bx + c = 0 disebut
Persamaan Kuadrat Real.
5. Jika a, b, c bilangan-bilangan rasional, maka ax2 + bx + c = 0 disebut
Persamaan Kuadrat Rasional.

B. Akar – Akar Persamaan Kuadrat
Ada beberapa cara untuk menentukan akar persamaan kuadrat,
diantaranya :
1. Dengan Pemfaktoran
Menentukan akar-akar persamaan kuadrat dengan cara pemfaktoran
menggunakan sebuah sifat yang berlaku pada sistem bilangan real. Sifat
itu dapat dinyatakan sebagai berikut :
Jika a, b  R dan berlaku a – b = 0, maka a = 0 atau b = 0.
Catatan : Pengertian a = 0 atau b = 0 dapat ditafsirkan sebagai berikut :
a). a = 0 dan b  0 b). a  0 dan b = 0 c). a = 0 dan b = 0
Menentukan akar-akar persamaan kuadrat daengan pemfaktoran
artinya meyelesaikan persamaan kuadrat dengan mengubahnya menjadi
bentuk perkalian.

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 3
a. Untuk a = 1
x2 + bx + c = 0
(x + x1) (x + x2) = 0 dengan x1 + x2 = b dan x1 . x2 = c
x + x1 = 0 atau x + x2 = 0
x = -x1 atau x = -x2
Jadi, akar-akar dari x2 + bx + c = 0 adalah -x1 dan -x2
Contoh : x2 – 2x – 8 = 0
(x – 4) (x + 2) = 0
x = 4 atau x = -2
Jadi, akar-akar dari x2 – 2x – 8 = 0 adalah -2 dan 4.
b. Untuk a  1
ax2 + bx + c = 0
ax  x1 ax  x2   0, dengan x  x  b dan x1. x2  ac
1 2
a
ax + x1 = 0 atau ax + x2 = 0
 x1  x2
x atau x 
a a
 x1  x2
Jadi, akar-akar dari ax2 + bx + c = 0 adalah atau .
a a
Contoh : 3x2 -2x -5 = 0
3x  31 3 x  5  0
3
3 x 11 3 x  5
0
3
(x + 1) (3x – 5) = 0
5
x = -1 atau x =
3
5
Jadi, akar-akar dari 3x2 -2x -5 = 0 adalah -1 dan .
3
2. Dengan Melengkapkan Bentuk Kuadrat Sempurna
Untuk Menyelesaikan ax2 + bx + c = 0 dengan melengkapkan
kuadrat sempurna, maka :
ax2 + bx + c = 0

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 4
b c
x2  x 0
a a
b c
x2  x  
a a
2 2
b  b  c  b 
x  x    
2

a  2a  a  2a 
2
 b  c b2
 x     
 2a  a 4a 2
2
 b  b 2  4ac
x  
 2a  4a 2
Contoh : 2x2 +2x – 3 = 0
3
x2  x  0
2
2 2
1 3 1
x  x    
2

2 2 2
2
 1 3 1
x   
 2 2 4
2
 1 7
x  
 2 4
1 7
x 
2 4
1 1
x12    7
2 2
1 1 1 1
x1    7 atau x2    7
2 2 2 2
3. Dengan Rumus
Misalkan a, b, c  R dan a  0 , maka akar-akar persamaan kuadrat
ax2 + bx + c = 0 ditentukan oleh :

 b  b 2  4ac  b  b 2  4ac
x1  atau x 2 
2a 2a
Bukti :
a. ax2 + bx + c = 0, a  0
4a2x2 + 4abx + 4ac = 0
4a2x2 + 4abx + b2 -b2 + 4ac = 0
(2ax + b)2 – (b2 - 4ac) = 0

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 5
(2ax + b)2 = b2 - 4ac
2ax + b =  b2 - 4ac

2ax = -b  b2 - 4ac

- b  b 2  4ac
x12 =
2a
b. ax2 + bx + c = 0, a  0
b c
x2  x   0
a a
b c
x2  x  
a a
2 2
b  b  c  b 
x  x     
2

a  2a  a  2a 
2
 b  c b2
 x     
 2a  a 4a 2
2
 b  b 2  4ac
 x  
 2a  4a 2
b b 2  4ac
x 
2a 4a 2
b 1
x12    b 2  4ac
2a 2a
 b  b 2  4ac
x12 
2a
c. ax2 + bx + c = 0, a  0, misal b = b1 + b2, b1  0 dan b2  0
uv
ax2 + b1x + b2x + c = 0, misal b1x = u + v  x  , maka :
b1
2
u  v u  v u  v
a   b1    b2    c  0
 b1   b1   b1 
 u 2  2uv  v 2  b u  b2 v
a 2
uv 2
 c0
 b1  b1
au 2  2auv  av 2  b12 u  b12 v  b1b2 u  b1b2 v  b12 c  0
   
au 2  2av  b12  b1b2 u  av 2  b12  b1b2 v  v  0

Misal : 2av  b12  b1b2  0

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 6
b12  b1b2  2av
b1 b1  b2   2av
b1b  2av
 b1b
v
2a
au 2  0.u  av 2  2av.v  b12 c  0
au 2  av 2  2av 2  b12 c  0
au 2  av 2  b12 c  0

au 2  av 2  b12c
2
 bb
au  a 1   b12c
2

 2a 
b12b 2
au 
2
 b12c
4a
b 2b 2  4ab12c
au 2  1
4a

au 2  1
2

b b  4ac
2

4a

u2  1
2

b b  4ac
2

4a 2
 b1 b 2  4ac
u
2a
uv vu
dim ana x   , maka :
b1 b
 b1b b1 b 2  4ac

x  2a 2a
b1
  b  b 2  4ac 
b1  
 2 a 
x  
b1
 b  b 2  4ac
x12 
2a
Contoh : Tentukan HP dari y2 + 7y -30 = 0
Jawab : y2 + 7y -30 = 0, a = 1, b = 7 dan c = -30

 b  b 2  4ac  7  7 2  4.1.(30)
y12  
2a 2.1

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 7
 7  49  120  7  169  7  13
y12   
2 2 2
y1  3 atau y2  10

C. Diskriminan Persamaan Kuadrat
Dari rumus tampak bahwa penyelesaian atau akar-akar suatu persamaan
kuadrat sangat ditentukan oleh nilai-nilai b2 - 4ac. Bentuk b2 - 4ac disebut
diskriminan dari persamaan kuadrat ax2 + bx + c = D dan dikembangkan
dengan huruf D, sehingga D = b2 - 4ac. Pemberian nama diskriminan D = b2 -
4ac masuk akal, sebab nilai D = b2 - 4ac inilah yang membedakan
(mendiskriminasikan) jenis akar-akar suatu persamaan kuadrat.
Dengan melihat nilai D, akr-akar suatu persamaan kuadrat dapat
dibedakan menjadi 3 jenis yakni sbb:
a. Bila D > 0, maka ada dan bernilai positif.
b D b D
Akar-kar persamaan itu x1  dan x 2  terlihat bahwa
2a 2a
x1`  x 2

Jadi, persamaan itu mempunyai dua akar nyata yang berlainan.
b. Bila D = 0, maka D =0
b0  b0
Akar-akar persamaan itu x1  dan x 2  terlihat bahwa
2a 2a
b
x1  x2  .
2a
Jadi persamaan itu mempunyai dua akar nyata yang sama.
c. Bila D < 0 maka D bukan merupakan bilangan nyata, melainkan
bilangan khayal. Jadi, persamaan itu tidak mempunyai akar nyata.

D. Jumlah Dan Hasil Kali Akar-Akar Persamaan Kuadrat
Jika x1 dan x2 adalah akar-akar persamaan kuadrta ax2+bx+c = 0, dengan
a  0 , jumlah dan hasil kali akar-akar persamaan kuadrat itu ditentukan

b c
dengan rumus : x1  x2  dan x1 . x2 
a a

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 8
b c
Dimana x1  x2  dan x1 . x2  diperoleh dari
a a
b D b  D
 x1  x2  
2a 2a
 2a  b
 
2a a
b D b D
 x1. x2  
2a 2a
b2  D

4a 2



b 2  b 2  4ac 
4a 2
4ac
 2
4a
c

a
Sifat jumlah dan hasil kali akar-akar persamaan kuadrat
1. Akar-akarnya berlawanan (x1 = x2)  b = D
 1
2. Akar-akarnya berkebalikan  x1    a  c
 x2 

b
3. Sebuah akarnya sama dengan nol (x1 = 0)  c = 0 dan x2 =
a
c
4. Kedua akarnya bertanda sama  <0
a
c
5. Kedua akarnya berlainan tanda  >0
a

E. Menyusun Persamaan Kuadrat
1. Menyusun persamaan kuadrat jika diketahui akar-akarnya
a. Dengan perkalian faktor
Jika akar-akar persamaan kuadrat ax2 + bx + c = 0
b c
2 x2 
x 0
ax + bx + c = 0  a a
x  x1 x  x2   0

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 9
b c
dengan x1  x 2  dan x1  x 2 
a a
b. Dengan rumus jumlah dan hasil kali
Persamaan kuadrat yang akar-akarnya x1 dan x2 adalah
x  x1 x  x 2   0  x 2  x 2 x  x1 x  x1 x 2  0
 x  x1  x 2  x  x1 x 2  0
2

2. Menyusun persamaan kuadrat jika akar-akarnya mempunyai hubungan
dengan akar-akar persamaan kuadrat lainnya.
Jika akar-akar suatu persamaan kuadrat mampunyai hubungan dengan
akar-akar persamaan kuadrat lainnya, maka persamaan kuadrat itu
ditentukan dengan 2 cara, yaitu :
a. Memakai rumus jumlah dan hasil kali akar-akar
b. Penghapusan indeks, jika akar-akarnya simetri
Contoh :
Akar-akar persamaan kuadrat 3x2 + 6x – 8 = 0 adalah  dan . Susunlah
1 1
persamaan kuadrat yang akar-akarnya dan
 
Jawab
a. Memakai rumus jumlah dan hasil kali akar-akar
8
3x2 + 6x – 8 = 0 ;      2 ;     
3
Misalkan persamaan kuadrat yang diminta mempunyai akar-akar x1
dan x2 , maka :
1 1
x1  dan x2 
 
1 1   2 3
x1  x2     
    8 3 4
1 1 1 1 3
x1  x2     
    8 3 8

3
Subtitusikan (x1 + x2) = dan x1  x 2   3 8 ke persamaan
4

x 2   x1  x2 x  x1  x 2  0 diperoleh :

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 10
3 3
x2    x   0
4 8
8x2  6x  3  0
Jadi, persamaan kuadrat yang diminta adalah 8x2 – 6x – 3 = 0
b. Dengan penghapusan indeks
1 1
Akar-akar x1  dan x2  dikataklan simetri, sebab jika indeks
 
1
1 dan 2 dihapuskan akan memberikan bentuk yang sama. x1  ,

1 1 1
jika indeks dihapus didapat x  atau   x2  , jika indeks
 x 
1 1 1
dihapus didapat x  atau   dengan demekian     .
 x x
Oleh karena  merupakan akar dari persamaan kuadrat 3x2 + 6x –
8 = 0, maka berlaku
3 2  6 x  8  0
2
1 1
3   6    8  0
 x x 
3 6
 80
x2 x
3  6 x  8x 2  0
8x 2  6x  3  0
Jadi, persamaan kuadrat yang diminta adalah 8x2 – 6x – 3 = 0

F. Menggambar Grafik Fungsi Kuadrat
Definisi : misalkan a,b, dan c bilangan real dan a  0, maka fungsi yang
dirumuskan oleh f (x) = ax2 + bx + c dinamakan fungsi kuadrat
dalam peubah x.
Grafik fungsi kuadrat ditulis dengan notasi y = f (x) = ax2 + bx + c dan
grafik kuadrat disebut sebagai parabola.
Untuk melukis grafik fungsi y = ax2 + bx + c diperlukan hal-hal berikut :
1. Titik potong dengan sumbu x
Titik potong dengan sumbu x, maka y = 0

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 11
Jika akar-akarnya x1 dan x2, maka titik potong dengan sumbu x adalah
(x1,0) dan (x2, 0)
Ada atau tidaknya akar-akar tergantung dari diskriminan persamaan itu
a. Kalau D>0, grafik memotong sumbu x, didua buah titik (x1,0) dan
(x2,0).
b. Kalau D=0, grafik menyinggung disebuah titik pada sumbu x di (x1,0)
b 
atau  ,0  .
 2a 
c. Kalau D < 0, grafik tidak memotong sumbu x
2. Titik potong dengan sumbu y
Hal ini didapat apabila x = 0, jadi y = c, maka titik potong dengan sumbu
y adalah (0,c)
a. Jika c > 0, maka grafik memotong sumbu y di atas titik asal.
b. Jika c = 0, maka grafik memotong sumbu y tepat di titik asal.
c. Jika < 0, maka grafik memotong sumbu y di bawah titik asal.
3. Titik Puncak atau Titik Balik
Fungsi y = ax2 + bx + c, dengan a, b, c  R dan a  0 , mempunyai titik

  b  b 2  4ac 
puncak atau titik balik  ,  .
 2a 4a 
Jika a > 0, titik baliknya adalah titik balik minimum dan jika a < 0, titik
baliknya adalah titik balik maksimum.
4. Sumbu simetri
b
Persamaan sumbu simetri fungsi kuadrat y = ax2 + bx +c adalah x  
2a
5. Menggambar grafik
Contoh : Gambarlah grafik fungsi kuadrat dari y = x2 – 4x +4
Jawab : a = 1, b = -4, c = 4
a. Titik potong dengan sumbu x, maka y = 0
x2 – 4x +4 = 0  (x – 2) (x – 2) = 0  x1 = x2 = 2
Jadi, titik potongnya dengan sumbu x adalah (2, 0)
b. Titik potong dengan sumbu y, maka x = 0
y = 02 – 4.0 + 4 = 4

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 12
Jadi, titik potongnya dengan sumbu y adalah (0, 4).
c. Koordinat titik puncak atau titik balik
  b  b 2  4ac    (4)  (4)2  4.1.4 
P =  ,  =  ,  = (2, 0)
 2 a 4 a   2.1 4 .1 
Oleh karena a = 1, maka P merupakan titik ballik minimum
d. Persamaan Sumbu simetri
b  (4)
x  2
2a 2 .1
e. Menggambar grafik
y
f(x) = x2 – 4x + 4
sumbu simetri x = 2

4 (0, 4)

0 2 (2,0) x

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 13
G. Membentuk Fungsi Kuadrat
Jika sketsa grafik suatu fungsi kuadrat diketahui, maka kita dapat
menentukan rumus fungsi kuadratnya. Keterangan-keterangan yang diketahui
pada sketsa grafik fungsi kuadrat seringkali mempunyai ciri-ciri tertentu. Ciri-
cirinya adalah :
1. Grafik fungsi kuadrat memotong sumbu x di A(x1, 0) dan B(x2, 0, serta
melalui sebuah titik tertentu. Persamaan fungsi kuadratnya dapat
dinyatakan sebagai :
y  f ( x)  ax  x1  x  x2 
Dengan nilai a ditentukan kemudian
2. Grafik fungsi kuadrat menyinggung sumbu x di A(x1, 0) dan melalui
sebuah titik tertentu. Persamaan fungsi kuadratnya dapat dinyatakan
sebagai :
y  f ( x)  a x  x1 
2

Dengan nilai a ditentukan kemudian
3. Grafik fungsi kuadrat melalui titik puncak atau titik balik P (xp, yp) dan
melalui sebuah titik tertentu. Persamaan fungsi kuadratnya dapat
dinyatakan sebagai :
y  f ( x)  ax  x p   y p
2

Dengan nilai a ditentukan kemudian
4. Grafik fungsi kuadrat melalui titik – titik A(x1, y1), B(x2, y2), dan (x3, y3).
Persamaan fungsi kuadratnya dapat dinyatakan sebagai :
y  f ( x)  ax 2  bx  c
Dengan nilai a, b, dan c ditentukan kemudian

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 14
BAB III
KESIMPULAN
1. Misalkan a, b, c  R dan a  0 , maka persamaan yang berbentuk ax2+bx +c= 0
dinamakan persamaan kuadrat dalam peubah x.
2. Cara untuk menentukan akar persamaan kuadrat, diantaranya :
a. Dengan Pemfaktoran
b. Dengan Melengkapkan Bentuk Kuadrat Sempurna
c. Dengan Rumus
3. Akar-akar suatu persamaan kuadrat sangat ditentukan oleh nilai-nilai b2 - 4ac.
Bentuk b2 - 4ac disebut diskriminan dari persamaan kuadrat ax2 + bx + c = D,
a. Bila D > 0, maka mempunyai dua akar nyata yang berlainan.
b. Bila D = 0, maka mempunyai dua akar nyata yang sama.
c. Bila D < 0 maka D bukan merupakan bilangan nyata, melainkan
bilangan khayal. Jadi, persamaan itu tidak mempunyai akar nyata.
b
4. Jumlah dan hasil kali akar-akar persamaan kuadrat adalah: x1  x2  dan
a
c
x1 . x2 
a
5. Sifat jumlah dan hasil kali akar-akar persamaan kuadrat
a. Akar-akarnya berlawanan (x1 = x2)  b = D
 1
b. Akar-akarnya berkebalikan  x1    a  c
 x2 

b
c. Sebuah akarnya sama dengan nol (x1 = 0)  c = 0 dan x2 =
a
c
d. Kedua akarnya bertanda sama  <0
a
c
e. Kedua akarnya berlainan tanda  >0
a
6. Menyusun persamaan kuadrat jika diketahui akar-akarnya dapat dilakukan
dengan cara :
a. Dengan perkalian faktor
b. Dengan rumus jumlah dan hasil kali
7. Menyusun persamaan kuadrat jika akar-akarnya mempunyai hubungan dengan
akar-akar persamaan kuadrat lainnya dapat dilakukan dengan cara :

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 15
a. Memakai rumus jumlah dan hasil kali akar-akar
b. Penghapusan indeks, jika akar-akarnya simetri
8. Untuk melukis grafik fungsi y = ax2 + bx + c diperlukan hal-hal berikut :
a. Titik potong dengan sumbu x, maka y = 0
b. Titik potong dengan sumbu y, maka x = 0
  b  b 2  4ac 
c. Titik Puncak atau Titik Balik  ,  .
 2a 4a 
b
d. Sumbu simetri x  
2a
e. Menggambar grafik
9. Jika sketsa grafik suatu fungsi kuadrat diketahui, maka kita dapat menentukan
rumus fungsi kuadratnya, diantaranya :
a. Grafik fungsi kuadrat memotong sumbu x di A(x1, 0) dan B(x2, 0, serta
melaluisebuah titik tertentu. Persamaan fungsi kuadratnya dapat
dinyatakan sebagai :
y  f ( x)  ax  x1  x  x2 
Dengan nilai a ditentukan kemudian
b. Grafik fungsi kuadrat menyinggung sumbu x di A(x1, 0) dan melalui
sebuahtitik tertentu. Persamaan fungsi kuadratnya dapat dinyatakan
sebagai :
y  f ( x)  a x  x1 
2

Dengan nilai a ditentukan kemudian
c. Grafik fungsi kuadrat melalui titik puncak atau titik balik P (xp, yp) dan
melalui sebuah titik tertentu. Persamaan fungsi kuadratnya dapat
dinyatakan sebagai :
y  f ( x)  ax  x p   y p
2

Dengan nilai a ditentukan kemudian
d. Grafik fungsi kuadrat melalui titik – titik A(x1, y1), B(x2, y2), dan (x3, y3).
Persamaan fungsi kuadratnya dapat dinyatakan sebagai :
y  f ( x)  ax 2  bx  c
Dengan nilai a, b, dan c ditentukan kemudian

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 16
DAFTAR PUSTAKA

Aldres, C.J. 1987. Aljabar Untuk SMTA Dan Yang Setingkat Jilid 2. Jakarta :
Pradnya Paramita.

Joko S., Tri. 1997. Aljabar. Pancor : STKIP Hamzanwadi Selong.

Kartini, dkk.. 2004. Matematika Untuk Kelas X. Klaten : Intan Pariwara.

Kurnianingsih Sri, dkk..1996. Matematika SMU. Jakarta : Yudhistira.

Wirodikromo, Sartono. 2004. Matematika SMA. Jakarta : Erlangga.

Olimpiade Matematika Mahasiswa “Persamaan Kuadrat” ________________________ 17