You are on page 1of 2

Telah ditunjukkan bahwa "reaktor aktif" yang diproduksi secara pasti

sera manusia oleh aktivasi komplemen adalah kompleks yang stabil dari yang kelima dan
keenam
komponen komplemen (C5-6). Pada interaksi dengan C7, faktor indikator,
C567 kompleks dibentuk yang untuk waktu yang singkat (paruh kurang dari 1 menit)
situs pengikatan yang diaktifkan dan dapat menempelkan dirinya ke membran sel darah
merah normal,
berunding pada mereka sifat hemolitik dari komplemen "panas stabil"
intermediate EC 1 ~ 7, kapasitas untuk dilepaskan oleh C8 dan C9. Sel-sel ini
tidak memiliki antibodi maupun komponen pelengkap hingga C3 terikat
mereka.
Situs pengikatan ~ diaktifkan C567c - dapat juga mengikat hidrofobik lainnya
permukaan, termasuk gel agarose di mana ia membentuk "garis yang bisa dimakan".
Jika kompleks tidak terikat ke permukaan, situs pengikatan meluruh dan
kompleks yang dihasilkan tidak akan lagi menyebabkan lisis. Namun itu akan tetap tidak
aktif
C8 dan C9 dalam larutan. Sera yang dapat menghasilkan reaktor diaktifkan rupanya
melakukannya karena mereka memiliki kelebihan C5 dan C6, dibandingkan dengan konten
mereka
dari C7.
Fenomena lisis reaktif dengan demikian mewakili komplemen-dimediasi
lisis sel yang tidak tersensitisasi dimulai pada tahap C5 oleh kompleks yang stabil (C5-6)
yang dihasilkan oleh aktivasi komplemen di kejauhan.
Imunokimia fenomena dijelaskan dan beberapa implikasinya
didiskusikan.

Perkiraan reaktor diaktifkan diperoleh dengan mengisi ukuran standar baik di piring E /
EDTA / agarose dengan reaktor diaktifkan dan memungkinkan difusi terjadi selama 18 jam
pada suhu kamar.

Persiapan yang ditangani DFP digunakan sebagai "diaktifkan secara fungsional" diaktifkan
R. Pada pemeriksaan di piring Ouchterlony, R yang diaktifkan secara fungsional murni
memberikan beberapa garis dengan serum globulin anti-manusia yang sangat polivalen.
Ketika preparasi yang dimurnikan secara fungsional dari R dan C7 yang diaktivasi diuji
dalam pelat yang mengandung sel merah, garis-garis lisis tidak terlihat setelah interaksi tetapi
dapat dikembangkan dengan membenamkan pelat secara singkat dalam mengencerkan guinea
pig EDTA-C. Inkubasi berkepanjangan di EDTA-C memberikan zona lisis di mana pun
diaktifkan R hadir di piring dan dapat digunakan sebagai metode untuk mengukur R. Tabel I
menunjukkan garis hemolitik yang diperoleh dengan menggunakan berbagai indikator dan
reaktor reaktor diaktifkan.

Antibodi yang menghambat adalah anti-CT. menunjukkan penghambatan diaktifkan R.


Antibodi penghambat adalah anti-C6. R, diaktifkan R, 7, C7. Ab, fraksi IgG dari antiserum.

Apakah pengamatan: bahwa menipiskan C7 dalam serum normal dengan anti-C7


menyebabkan mereka berperilaku sebagai sera reaktor; bahwa reaktor sera biasanya memiliki
tingkat C7 yang rendah; dan bahwa mengobati C5 dan C6 dengan EAC1423 menimbulkan
aktivasi R. Masih belum jelas mengapa beberapa sistem pengaktifan pelengkap, misalnya,
zymosan dan antibodi alami, atau Protein yang sedikit tersensitisasi harus jauh lebih baik
dalam menghasilkan R teraktivasi daripada, sebagai contoh, agregat gamma globulin, tetapi
faktor-faktor yang terlibat agaknya sama yang menyebabkan sistem polisakarida ini begitu
bagus dalam membuat reagen terutama habis dalam komponen pelengkap akhir.