You are on page 1of 24

ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK

DENGAN KEBUTUHAN KHUSUS (RETARDASI MENTAL)

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Retardasi mental merupakan masalah dunia dengan implikasi yang besar terutama bagi Negara
berkembang. Diperkirakan angka kejadian retardasi mental berat sekitar 0.3% dari seluruh
populasi dan hampir 3% mempunyai IQ dibawah 70. Sebagai sumber daya manusia tentunya
mereka tidak bisa dimanfaatkan karena 0.1% dari anak-anak ini memerlukan perawatan,
bimbingan serta pengawasan sepanjang hidupnya. Sehingga retardasi mental masih merupakan
dilema, sumber kecemasan bagi keluarga dan masyarakat. Demikian pula dengan diagnosis,
pengobatan dan pencegahannya masih merupakan masalah yang tidak kecil.

Hal inilah yang melatar belakangi kami untuk mengangkat masalah Retardasi mental dalam
makalah kami.

1.2 Rumusan Masalah

1. Apa yang dimaksud dengan retardasi mental?

2. Bagaimana klasifikasi, etiologi dan patofisiologi retardasi mental?

3. Bagaimana manifestasi klinis dan kriteria diagnostik retardasi mental?

4. Apa saja dan bagaimana pemeriksaan penunjang dan penatalaksanaan pada anak dengan
retardasi mental?

5. Apa komplikasi dan prognosis pada anak dengan retardasi mental

6. Bagaimana cara pencegahan dan penanganan pada anak retardasi mental?

7. Bagaimana konsep asuhan keperawatan pada anak dengan retardasi mental?


1.3 Tujuan Penulisan

1.3.1 Tujuan Umum

1. Memberikan pengetahuan kepada masyarakat mengenai retardasi mental.

2. Menjadikan masyarakat lebih mewaspadai dan menanggulangi adanya retardasi mental


terhadap anak dan anggota keluarga mereka.

3. Memberikan wawasan kepada masyarakat mengenai penanggulangan dan pengobatan serta


perawatan terhadap para penderita retardasi mental.

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Menambah wawasan dan pengetahuan mahasiswa / mahasiswi tentang retardasi mental.

2. Dapat melatih para mahasiswa / mahasiswi dalam pembuatan makalah.

3. Mampu menjelaskan dan menerapkan Asuhan keperawatan pada anak retardasi mental.

1.4 Manfaat Penulisan

1. Dapat menjelaskan konsep Retardasi Mental

2. Mengetahui dan memahami hal-hal yang perlu diperhatikan dalam membantu anak dengan
Retardasi Mental

3. Mengetahui dan memahami asuhan keperawatan yang tepat pada anak dengan kebutuhan
khusus Retardasi Mental

4. Mampu menerapakan asuhan keperawatan pada anak dengan kebutuhan khusus Retardasi
Mental
BAB 2

KONSEP TEORI

2.1 Definisi Retardasi Mental

Terdapat berbagai definisi mengenai retardasi mental.

· Menurut WHO (dikutip dari Menkes 1990), retardasi mental adalah kemampuan mental
yang tidak mencukupi.

· Carter CH (dikutip) dari Toback C ), mengatakan retardasi mental adalah suatu kondisi
yang ditandai oleh intelegensi yang rendah yang menyebabkan ketidakmampuan individu untuk
belajar dan beradaptasi terhadap tuntutan masyarakat atas keemampuan yang dianggap normal.

· Menurut Crocker AC 1983, retadarsi mental adalah apabila jelas terdapat fungsi
intelegensi yang rendah, yang disertai adanya kendala dalam penyesuaian perilaku, dan
gejalanya timbul pada masa perkembangan.

· Sedangkan menurut Melly Budhiman, seseorang dikatakan retardasi mental bila


memenuhi kriteria sebagai berikut :

1. Fungsi intelektual umum dibawah normal

2. Terdapat kendala dalam perilaku adaptif sosial

3. Gejalanya timbul dalam masa perkembangan yaitu dibawah usia 18 tahun.

Fungsi intelektual dapat diketahui dengan test fungsi kecerdasan dan hasilnya dinyatakan sebagai
suatu taraf kecerdasan atau IQ (intelegence Quotient).
IQ adalah MA / CA x 100 %

MA = Mental Age, umur mental yang didapat dari hasil test

CA = Chronological Age, umur berdasarkan perhitungan tanggal lahir

Yang dimaksud fungsi intelektual dibawah normal yaitu apabila IQ dibawah 70. Anak ini tidak
dapat mengikuti pendidikan sekolah biasa, karena cara berpikirnya yang terlalu sederhana, daya
tangkap dan daya ingatnya lemah, demikian pula dengan pengertian bahasa dan hitungannya
juga sangat lemah.

Sedangkan yang dimaksud dengan perilaku adaptif sosial adalah kemampuan seeorang untuk
mandiri, menyesuaikan diri dan mempunyai tanggung jawab sosial yang sesuai dengan
kelompok umur dan budayanya. Pada penderita retardasi mental gangguan perilaku adaptif yang
paling menonjol adalah kesulitan menyesuaikan diri dengan masyarakatsekitarnya.
Biasanya tingkah lakunya kekanak-kanakan tidak sesuai dengan umurnya.

Gejala tersebut harus timbul pada masa perkembangan, yaitu dibawah umur 18 tahun. Karena
kalau gejala tersebut timbul setelah umur 18 tahun, bukan lagi disebut retardasi mental tetapi
penyakit lain sesuai dengan gejala klinisnya.

Keterbelakangan Mental (Retardasi Mental, RM) adalah suatu keadaan yang ditandai dengan
fungsi kecerdasan umum yang berada dibawah rata-rata disertai dengan berkurangnya
kemampuan untuk menyesuaikan diri (berpelilaku adaptif), yang mulai timbul sebelum usia 18
tahun.

Orang-orang yang secara mental mengalami keterbelakangan, memiliki perkembangan


kecerdasan (intelektual) yang lebih rendah dan mengalami kesulitan dalam proses belajar serta
adaptasi sosial. 3% dari jumlah penduduk mengalami keterbelakangan mental.

2.2 Klasifikasi Retardasi Mental

Rentang IQ bukanlah satu-satunya dasar bagi penegakan diagnosis, kelemahan dalam perilaku
adaptif juga merupakan kriteria retardasi mental. Beberapa orang yang termasuk dalam
kelompok retardasi ringan berdasarkan IQ mungkin tidak mengalami kelemahan perilaku adaptif
sehingga tidak akan dianggap sebagai orang-orang yang mengalami retardasi mental. Pada
kenyataanya, kriteria IQ biasanya diterapkan hanya setelah kelemahan dalam perilaku adaptif
diidentifikasi. Berikut ini merupakan ringkasan karakteristik orang-orang yang masuk dalam
masing-masing level retardasi mental (Robinson & Robinson, 1976)

Ø Retardasi Mental Ringan (IQ 50-55 hingga 70).


Sekitar 85 persendari mereka yang memiliki IQ kurang dari 70 diklasifikasikandalam kelompok
retardasi mental ringan. Mereka tidak selalu dapat dibedakan dari anak-anak normal sebelum
mulai bersekolah. Di usia remaja akhir biasanya mereka dapat mempelajari keterampilan
akademik yang kurang lebih sama dengan level kelas 6. Ketika dewasa mereka mampu
melakukan pekerjaan yang tidak memerlukan keterampilan atau di balai karya di rumah
penampungan, meskipun mereka mungkin membutuhkan bantuan dalam masalah sosial dan
keuangan. Mereka bisa menikah dan mempunyai anak.

Ø Retardasi Mental Sedang (IQ 35-40 hingga 50-55)

Sekitar 10 persen darimereka yang memiliki IQ kurang dari 70 diklasifikasikan dalam


kelompokretardasi mental sedang. Kerusakan otak dan berbagai patologi lain sering
terjadi.oranng-orang yang mengalami retardasi mental sedang dapat memiliki kelemahan fisik
dan disfungsi neurologis yang menghambat keterampilan motorik yang normal, seperti
memegang dan mewarnai di dalam garis, dan keterampilan motorik kasar, seperti berlari dan
memanjat. Mereka mampu, dengan banyak bimbingan dan latihan, berpergian sendiri di daerah
lokal yang tidk asing bagi mereka. Banyak yang tinggal di institusi penampungan, namun
sebagian besar hidup bergantung bersama keluarga atau dalam rumah-rumah bersama yang
disupervisi.

Ø Retardasi Mental Berat (IQ 20-25 hingga 35-40)

Di antara mereka yang memiliki IQ kurang dari 70, sekitar 3 sampai 4 persen masuk dalam
kelompok retardasi mental parah. Orang-orang tersebut umumnya memiliki abnormalitas fisik
sejak lahir dan keterbatasan dalam pengendalian sensori motor. Sebagian besar dimasukkan
dalam institusi penampungan dan membutuhkan bantuan dan supervisi terus-menerus. Orang
dewasa yang mengalami retardasi mental parah dapat berperilaku ramah, namun biasanya hanya
dapat berkomunikasi secara

singkat di level yang sangat konkret. Mereka hanya dapat melakukan sedikit aktivitas secara
mandiri dan sering kali terlihat lesu karena kerusakan otak mereka yang parah menjadikan
mereka relatif pasif dan kondisi kehidupan mereka hanya memberikan sedikit stimulasi.mereka
mampu melakukan pekerjaan yang sangat sederhana dengan supervisi terus-menerus.

Ø Retardasi Mental Sangat Berat (IQ di bawah 20-25)


Hanya 1 hingga 2 persen dari mereka yang mengalami retardasi mental yang masukdalam
kelompok retardasi mental sangat berat, yang membutuhkan supervisi total dan sering kali harus
diasuh sepanjang hidup mereka. Sebagian besar memiliki abnormalitas fisik berat serta
kerusakan neurologis dan tidak dapat berjalan sendiri kemana pun. Tingkat kematian dimasa
kanak-kanak pada orang-orang yang mengalami retardasi mental sangat berat sangat tinggi.

Bila ditinjau dari gejalanya maka dapat di bagi menjadi 2 yaitu :

1. Tipe Klinik

Pada retardasi mental tipe klinik ini mudah dideteksi sejak dini, karena kelainan fisismaupun
mentalnya cukup berat. Penyebabnya sering kelainan organik. Kebanyakan anak ini perlu
perawatan yang terus-menerus dan kelainan ini dapat terjadi pada kelas sosial tinggi ataupun
yang rendah. Orang tua dari anak yang menderita retardasi mental tipe klinik ini cepat
mencaripertolongan oleh karena mereka melihat sendiri kelainan pada anaknya.

2. Tipe Sosial Budaya

Biasanya baru diketahui setelah anak masuk sekolah dan ternyata tidak dapat mengikuti
pelajaran. Penampilannya seperti anak normal, sehingga disebut juga retardasi enam jam.
Karenabegitumereka keluar sekolah, mereka dapat bermain seperti anak-anak normal lainnya.
Tipe ini kebanyakan berasal dari golongan sosial ekonomi rendah. Para orang tua dari anak tipe
ini tidak dapat melihat adanya kelainan pada ananknya, mereka mengetahui kalau anaknya
retardasi dari gurunya atau dari para psikolog, karena anaknya gagal beberapa kali tidak naik
kelas.pada umumnya anak tipe ini mempunyai taraf IQ golongan retardasi mental ringan.

2.3 Etiologi Retardasi Mental

Menurut Pedoman Penggolongan Diagnosis Gangguan Jiwa Ke-1 (W.F. Maramis, 2005: 386-
388) faktor-faktor penyebab retardasi mental adalah sebagai berikut.

a. Infeksi dan atau intoksinasi

Infeksi yang terjadi pada masa prenatal dapat berakibat buruk pada perkembangan janin, yaitu
rusaknya jaringan otak. Begitu juga dengan terjadinya intoksinasi, jaringan otak juga dapat rusak
yang pada akhirnya menimbulkan retardasi mental.
Infeksi dapat terjadi karena masuknya rubella, sifilis, toksoplasma, dll. ke dalam tubuah ibu
yang sedang mengandung. Begitu pula halnya dengan intoksinasi, karena masuknya “racun” atau
obat yang semestinya dibutuhkan.

b. Terjadinya rudapaksa dan / atau sebab fisik lain

Rudapaksa sebelum lahir serta trauma lainnya, seperti hiper radiasi, alat kontrasepsi, dan usaha
melakukan abortus dapat mengakibatkan kelainan berupa retardasi mental.

Pada waktu proses kelahiran (perinatal) kepala bayi dapat mengalami tekanan sehingga timbul
pendarahan di dalam otak. Mungkin juga karena terjadi kekurangan oksigen yang kemudian
menyebabkan terjadinya degenerasi sel-sel korteks otak yang kelak mengakibatkan retardasi
mental.

c. Gangguan metabolisme, pertumbuhan atau gizi

Semua retardasi mental yang langsung disebabkan oleh gangguan metabolisme (misalnya
gangguan metabolism karbohidrat dan protein), gangguan pertumbuhan, dan gizi buruk termasuk
dalam kelompok ini. Gangguan gizi yang berat dan berlangsung lama sebelum anak berusia 4
tahun sangat mempengaruhi perkembangan otak dan dapat mengakibatkan retardasi mental.
Keadaan seperti itu dapat diperbaiki dengan memberikan gizi yang mencukupi sebelum anak
berusia 6 tahun, sesudah itu biarpun anak tersebut dibanjiri dengan makanan yang bergizi,
inteligensi yang rendah tersebut sangat sukar untuk ditingkatkan.

d. Penyakit otak yang nyata

Dalam kelompok ini termasuk retardasi mental akibat beberapa reaksi sel-sel otak yang nyata,
yang dapat bersifat degeneratif, radang, dst. Penyakit otak yang terjadi sejak lahir atau bayi dapat
menyebabkan penderita mengalamai keterbelakangan mental.

e. Penyakit atau pengaruh prenatal

Keadaan ini dapat diketahui sudah ada sejak dalam kandungan, tetapi tidak diketahui etiologinya,
termasuk anomaly cranial primer dan defek congenital yang tak diketahui sebabnya.

f. Kelainan kromosom

Kelainan kromosom mungkin terjadi pada aspek jumlah maupun bentuknya. Kelainan pada
jumlah kromosom menyebabkan sindroma down yang dulu sering disebut mongoloid.
g. Prematuritas

Retardasi mental yang termasuk ini termasuk retrdasi mental yang berhubungan dengan keadaan
bayi yang pada waktu lahir berat badannya kurang dari 2500 gram dan/atau dengan masa
kehamilan kurang dari 38 minggu.

h. Akibat gangguan jiwa yang berat

Retardasi mental juga dapat terjadi karena adanya gangguan jiwa yang berat pada masa kanak-
kanak.

i. Deprivasi psikososial

Devripasi artinya tidak terpenuhinya kebutuhan. Tidak terpenuhinya kebutuhan psikososial awal-
awal perkembangan ternyata juga dapat menyebabkan terjadinya retardasi mental pada anak.

2.4 Patofisiologi

Retardasi mental merujuk pada keterbatasan nyata fungsi hidup sehari-hari. Retardasi mental ini
termasuk kelemahan atau ketidakmampuan kognitif yang muncul pada masa kanak-kanak (
sebelum usia 18 tahun ) yang ditandai dengan fungsi kecerdasan di bawah normal ( IQ 70 sampai
75 atau kurang ) dan disertai keterbatasan-keterbatasan lain pada sedikitnya dua area fungsi
adaftif : berbicara dan berbahasa , kemampuan/ketrampilan merawat diri, kerumahtanggaan,
ketrampilan sosial, penggunaan sarana-sarana komunitas, pengarahan diri , kesehatan dan
keamanan , akademik fungsional, bersantai dan bekerja.

Penyebab retardasi mental bisa digolongkan kedalam prenatal, perinatal dan pasca
natal. Diagnosis retardasi mental ditetapkan secara dini pada masa kanak-kanak.
Pathway

2.5 Manifestasi Klinis

Gejala klinis retardasi mental terutama yang berat sering disertai beberapa kelainan fisik yang
merupakan stigmata congenital yang kadang-kadang gambaran stigmata mengarah kesuatu
sindrom penyakit tertentu. Dibawah ini beberapa kelaianan fisik dan gejala yang sering disertai
retardasi mental, yaitu :

1. Kelainan pada mata :

a. Katarak

§ Sindrom Cockayne

§ Sindrom Lowe

§ Galactosemia

§ Sindrom Down

§ Kretin

§ Rubella Pranatal, dll.


b. Bintik cherry-merah pada daerah macula

§ Mukolipidosis

§ Penyakit Niemann-Pick

§ Penyakit Tay-Sach

c. Korioretinitis

§ Lues congenital

§ Penyakit Sitomegalovirus

§ Rubella Pranatal

d. Kornea keruh

§ Lues Congenital

§ Sindrom Hunter

§ Sindrom Hurler

§ Sindrom Lowe

2. Kejang

a. Kejang umum tonik klonik

§ Defisiensi glikogen sinthesa

§ Hipersilinemia

§ Hipoglikemia, terutama yang disertai glikogen storage disease I, III, IV, dan aaVI

§ Phenyl ketonuria

§ Sindrom malabsobrsi methionin, dll.

b. Kejang pada masa neonatal

§ Arginosuccinic asiduria

§ Hiperammonemia I dan II

§ Laktik asidosis, dll.

3. Kelainan kulit
a. Bintik café-au-lait

§ Atakasia-telengiektasia

§ Sindrom bloom

§ Neurofibromatosis

§ Tuberous selerosis

4. Kelainan rambut

a. Rambut rontok

§ Familial laktik asidosis dengan Necrotizing ensefalopati

b. Rambut cepat memutih

§ Atrofi progresif serebral hemisfer

§ Ataksia telangiektasia

§ Sindrom malabsorbsi methionin

c. Rambut halus

§ Hipotiroid

§ Malnutrisi

5. Kepala

a. Mikrosefali

b. Makrosefali

§ Hidrosefalus

§ Neuropolisakaridase

§ Efusi subdural

6. Perawakan pendek

a. Kretin

b. Sindrom Prader-Willi

7. Distonia
a. Sindrom Hallervorden-Spaz

Sedangkan gejala dari retardasi mental tergantung dari tipenya, adalah sebagai berikut:

1. Retardasi mental ringan

Kelompok ini merupakan bagian terbesar dari retardasi mental. Kebanyakan dari mereka ini
termasuk dari tipe social-budaya dan diagnosis dibuat setelah anak beberapa kali tidak naik
kelas. Golongan ini termasuk mampu didik, artinya selain dapat diajar baca tulis bahkan bias bisa
sampai kelas 4-6 SD, juga bisa dilatih keterampilan tertentu sebagai bekal hidupnya kelak dan
mampu mandiri seperti orang dewasa yang normal. Tetapi pada umumnya mereka ini kurang
mampu menghadapi stress sehingga tetap membutuhkan bimbingan dari keluarganya.

2. Retardasi mental sedang

Kelompok ini kira-kira 12% dari seluruh penderita retardasi mental, mereka ini mampu latih
tetapi tidak mampu didik. Taraf kemampuan intelektualnya hanya dapat sampai kelas dua SD
saja, tetapi dapat dilatih menguasai suatu keterampilan tertentu, misalnya pertukangan, pertanian,
dll. Apabila bekerja nanti mereka ini perlu pengawasan. Mereka juga perlu dilatih bagaimana
mengurus diri sendiri. Kelompok ini juga kurang kurang mampu menghadapi stress dan kurang
mandiri sehingga perlu bimbingan dan pengawasan.

3. Retardasi mental berat

Sekitar 7% dari seluruh penderita retardasi mental masuk kelompok ini. Diagnosis mudah
ditegakkan secara dini karena selain adanya gejala fisik yang menyertai juga berdasarkan
keluhan dari orang tua dimana anak sejak awal sudah terdapat keterlambatan perkembangan
motorik dan bahasa. Kelompok ini termasuk tipe klinik. Mereka dapat dilatih hygiene dasar saja
dan kemampuan berbicara yang sederhana, tidak dapat dilatih keterampilan kerja, dan
memerlukan pengawasan dan bimbingan sepanjang hidupnya.

4. Retardasi mental sangat berat

Kelompok ini sekitar 1% dan termasuk dalam tipe klinik. Diagnosis dini mudah dibuat karena
gejala baik mental dan fisik sangat jelas. Kemampuan berbahasanya sangat minimal. Mereka ini
seluruh hidupnya tergantung orang disekitarnya.
2.6 Kriteria Diagnostik

Fungsi intelektual yang secara signifikan berada dibawah rata-rata . IQ kira-kira 70 atau kurang
(untuk bayi penilaian klinis dari fungsi fungsi intelektual dibawah rata2).

Kekurangan atau kerusakan fungsi adaptif yang terjadi bersamaan ( mis. efektifitas seseorang
dalam memenuhi harapan kelompok budayanya terhadap orang seusianya) dalam sedikitnya dua
area berikut : komunikasi, perawatan diri , kerumahtanggaan, ketrampilan sosial dan
interpersonal, penggunaan sarana-sarana masyarakat pengarahan diri, ketrampilan akademik
fungsional , bekerja, bersantai , kesehatan dan keamanan.

Awitan terjadi sebelum usia 18 tahun.

Kode dibuat berdasarkan tingkat keparahan yang tercermin dari kerusakan inteletual:

1. Retardasi mental ringan ( Tingkat IQ 50-55 sampai kira-kira 70 )

2. Retardasi mental Sedang ( Tingkat IQ 35-40 sampai 50-55 )

3. Retardasi mental berat ( Tingkat IQ 20-35 sampai 35-45 )

4. Retardasi mental yang amat sangat berat (Tingkat IQ dibawah 20-25)

5. Retardasi mental dengan keperahan yang tidak disebutkan: jika terdapat dugaan kuat
adanya retardasi mental tetapi emintelligence orang tsb tidak dapat diuji dengan test Standar.

2.7 Pemeriksaan Penunjang

Beberapa pemeriksaan penunjang perlu dilakukan pada anak yang menderita retardasi mental,
yaitu dengan:

1. Kromosomal Kariotipe

· Terdapat beberapa kelainan fisik yang tidak khas

· Anamnesis ibu tercemar zat-zat teratogen

· Terdapat beberapa kelainan kongenital

· Genetalia abnormal

2. EEG ( Elektro Ensefalogram)

· Gejala kejang yang dicurigai

· Kesulitan mengerti bahasa yang berat

3. CT ( Cranial Computed Tomography) atau MRI ( Magnetic Resonance Imaging)


· Pembesaran kepala yang progresif

· Tuberous sklerosis

· Dicurigai kelainan otak yang luas

· Kejang lokal

· Dicurigai adanya tumor intrakranial

4. Titer virus untuk infeksi kongenital

· Kelainan pendengaran tipe sensorineural

· Neonatal hepatosplenomegali

· Petechie pada periode neonatal

· Chorioretinitis

· Mikroptalmia

· Kalsifikasi intrakranial

· Mikrosefali

5. Serum asam urat ( uric acid serum)

· Gout

· Sering mengamuk

6. Laktat dan piruvat darah

· Asidosis metabolik

· Kejang mioklonik

2.8 Penatalaksanaan

1. Obat-obat psikotropika ( tioridazin,Mellaril untuk remaja dengan perilaku yang


membahayakan diri sendiri.

2. Psikostimulan untuk remaja yang menunjukkan tanda-tanda gangguan


konsentrasi/gangguan hyperaktif.

3. Antidepresan ( imipramin (Tofranil)


4. Karbamazepin ( tegrevetol) dan propanolol ( Inderal )

5. Meningkatkan perkembangan otak yang sehat dan penyediaan pengasuhan dan lingkungan
yang merangsang pertumbuhan

6. Harus memfokuskan pada kesehatan biologis dan pengalaman kehidupan awal anak yang
hidup dalam kemiskinan dalam hal ini ;

· perawatan prenatal

· pengawasan kesehatan regular

· pelayanan dukungan keluarga

2.9 Komplikasi

a. Serebral palcy

b. Gangguan kejang

c. Gangguan kejiwaan

d. Gangguan konsentrasi /hiperaktif

e. Defisit komunikasi

f. Konstipasi (karena penurunan motilitas usus akibat obat-obatan antikonvulsi, kurang


mengkonsumsi makanan berserat dan cairan)

2.10 Prognosis

Retardasi mental yang diketahui penyakit dasarnya, biasanya prognosisnya lebih baik. Tetapi
pada umumnya sukar untuk menemukan penyakit dasarnya. Anak dengan dengan retardasi
mental ringan dengan kesehatan yang baik tanpa penyakit kardiorespirasi, pada umumnya umur
harapan hidupnya sama dengan orang yang normal. Tetapi sebaliknya pada retardasi mental yang
berat dengan masalah kesehatan dan gizi, sering meninggal pada usia muda.

2.11 Pencegahan

Karena penyembuhan dari retardasi mental ini boleh dikatakan tidak ada, sebab kerusakan dari
sel-sel otak tidak mungkin fungsinya kembali normal,maka yang penting adalah pencegahan
primer yaitu usaha yang dilakukan untuk mencegah terjadinya penyakit. Dengan memberikan
perlindungan terhadap penyakit-penyakit yang potensial dapat mengakibatkan retardasi mental,
misalnya melalui imunisasi. Konseling perkawinan, pemeriksaan kehamilan yang rutin, nutrisi
yang baik selama kehamilan, dan bersalin pada tenaga kesehatan yang berwenang, maka dapat
membantu menurunkan angka kejadian retardasi mental. Demikian pula dengan mengentaskan
kemiskinan dengan membuka lapangan kerja, memberikan pendidikan yang baik, memperbaiki
sanitasi lingkungan, meningkatkan gizi keluarga. Dengan adanya program BKB (Bina Keluarga
Balita) yang merupakan stimulasi mental dini dan bisa dikembangkan juga deteksi dini, maka
dapat mengoptimalkan perkembangan anak.

Pencegahan harus sedini mungin yang dimulai sejak dari bayi, yaitu dengan memberikan ASI.
Bayi yang minum ASI jarang yang menjadi obesitas, karena komposisi ASI mempunyai
mekanisme tersendiri dalam mengontrol berat badan bayi.

2.12 Penanganan

a. Penanganan Residensial

Sejak tahun 1975, para individu yang mengalami retardasi mental berhak mendapatkan
penanganan yang sesuai dalam lingkungan dengan batasan yang sangat minimal. Idealnya,orang-
orang dewasa dengan retardasi mental sedang tinggal di tempat-tempat tinggal berukuran kecil
hingga sedang yang menyerupai rumah yang berada ditengah masyarakat. Disediakan perawatan
medis dan para supervisor petugas terlatih yang juga tinggal di bersama mereka memenuhi
kebutuhan para penghuni selama 24 jam.

Banyak orang dewasa dengan retardasi mental ringan dapat memilih pekerjaan dan mampu hidup
mandiri di apartemen mereka sendiri. Ada juga yang hidup semi mandiri di apartemen bersama 3
hingga orang dewasa lain yang juga mengalami retardasi mental dengan bantuan seorang
konselor yang umumnya datang dimalam hari. Anak-anak yang mengalami retardasi mental
berat dapat tinggal dirumah atau di rumah-rumah perawatan yang dilengkapi dengan layanan
pendidikan dan psikologis. Hanya orang-orang yang mengalami retardasi mental berat dan
sangat berat serta memiliki cacat fisik yang cenderung tetap tinggal di berbagai institusi mental.

b. Intervensi Behavioral Berbasis Pengondisian Operant

Bila program semacam Head Start dapat membantu mencegah retardasi mental ringan pada
anak-anak yang tidak beruntung, berbagai program lain yang terdahulu yang menggunakan
teknik-teknik kognitif dan behavioral dikembangkan untuk meningkatkan tingkat fungsi para
individu dengan retardasi berat.

Anak-anak dengan retardasi mental berat biasanya membutuhkan instruksi intensif agar mampu
makan, menggunakan toilet, dan berpakaian sendiri. Untuk mengajarkan suatu rutinitas tertentu
kepada anak-anak dengan retardasi berat, terapis biasanya memulai dengan menganalisis dan
membagi perilaku yang menjadi target.
Prinsip-prinsip pengondisian operant kadang disebut analisis perilaku terapan, juga digunakan
untuk mengurangi perilaku yang tidak pada tempatnya dan perilaku mencederai diri sendiri.
Anak-anak yang mengalami retardasi mental berat dan sangat berat yang tinggal di berbagai
institusi memiliki kecenderungan melakukan perilaku stereotip dalam sendirian-gerakan
berulang, ritmik, menstimulasi diri, seperti bergoyang ke depan ke belakang, berayun, memutar
kepala-dan melakukan agresi pada diri sendiri, pada anak-anak lain dan staf. Gerakan maladaptif
dan tindakan mencederai diri sendiri tersebut sering kali dapat dikurangi dengan memberi
penguat pada respons-respons ganti.
BAB 3

KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN

3.1 Pengakajian.

Pengakjian dapat dilakukan melalui:

1. Neuroradiologi dapat menemukan kelainan dalam struktur kranium, misalnya klasifikasi


atau peningkatan tekanan intrakranial.

2. Ekoesefalografi dapat memperlihatkan tumor dan hamatoma.

3. Biopsi otak hanya berguna pada sejumlah kecil anak retardasii mental. Juga tidak mudah
bagi orang tua untuk menerima pengambilan jaringan otak dalan jumlah kecil sekalipun karena
dianggap menambah kerusakan otak yang memang tidak adekuat.

4. Penelitian bio kimia menentukan tingkat dari berbagai bahan metabolik yang diketahui
mempengaruhi jaringan otak jika tidak ditemukan dalam jumlah besar atau kecil, misalnya
hipeglekimia pada neonatus prematur, penumpukan glikogen pada otot dan neuron, deposit
lemak dalam otak dan kadar fenilalanin yang tinggi.

Atau dapat melakukan pengkajian sebagai berikut:

Lakukan pengkajian fisik.

Lakukan pengkajian perkembangan.

Dapatkan riwayat keluarga, teruma mengenai retardasi mental dan gangguan herediter dimana
retardasi mental adalah salah satu jenisnya yang utama

Dapatkan riwayat kesehatan unutk mendapatkan bukti-bukti adanya trauma prenatal, perinatal,
pascanatal, atau cedera fisik.

Infeksi maternal prenatal (misalnya, rubella), alkoholisme, konsumsi obat.

Nutrisi tidak adekuat.

Penyimpangan lingkungan.

Gangguan psikiatrik (misalnya, Autisme).

Infeksi, teruma yang melibatkan otak (misalnya, meningitis, ensefalitis, campak) atau suhu tubuh
tinggi.
Abnormalitas kromosom.

Bantu dengan tes diagnostik misalnya: analis kromosom, disfungsimetabolik, radiografi,


tomografi, elektro ersafalografi.

Lakukan atau bantu dengan tes intelegensia. Stanford, binet, Wechsler Intellence, Scale,
American Assiciation of Mental Retardation Adaptif Behavior Scale.

Observasi adanya manifestasi dini dari retardasi mental:

Tidak responsive terhadap kontakàkontak mata buruk selama menyusui.

Penurunan aktivitas spontan

Penurunan kesadaran terhadap suara getaran

Peka rangsang.

Menyusui lambat.

3.2 Diagnosa Keperawatan

1. Perubahan pertumbuhan dan perkembangan berhubungan dengan kerusakan fungsi


kognitf.

2. Perubahan proses keluarga berhubungan dengan mempunyai anak yang menderita


retardasi mental.

3. Gangguan pertumbuhan dan perkembangan b.d kelainan fs. Kognitif

4. Gangguan komunikasi verbal b.d kelainan fs, kognitif

5. Risiko cedera b.d. perilaku agresif/ketidakseimbangan mobilitas fisik

6. Gangguan interaksi sosial b.d. kesulitan bicara /kesulitan adaptasi sosial

7. Gangguan proses keluarga b.d. memiliki anak RM

8. Defisit perawatan diri b.d. perubahan mobilitas fisik/kurangnya kematangan


perkembangan

3.3 Intervensi Keperawatan


Diagnosa 1: Perubahan pertumbuhan dan perkembangan berhubungan dengan kerusakan fungsi
kognitf.

Hasil yang ingin dicapai:

· Anak dan keluarga aktif terlibat dalam program stimulai bayi.

· Keluarga menerapkan konsep-konsep dan melanjutkan aktivitas perawatan anak di rumah.

· Anak melakukan aktivitas hidup sehari-hari pada kapasitas optimal.

· Keluarga mencari tahu tentang program pendidikan.

Intervensi keperawatan dan rasional.

1. Libatkan anak dan keluarga dalam program stimulasi dini pada bayi

Rasional : untuk membantu memaksimalkan perkembangan anak

2. Kaji kemajuan perkembangan anak dengan interval regular, buat catatan yang
terperinci untuk membedakan perubahan fungsi samar

Rasional : agar rencana perawatan dapat diperbaiki sesuai kebutuhan.

3. Bantu keluarga menyusun tujuan yang realitas untuk anak

Rasional : untuk mendorong keberhasilan pencapaian sasaran dan harga diri.

4. Berikan penguatan positif / tugas-tugas khusus untuk perilaku anak

Rasional : karena hal ini dapat memperbaiki motivasi dan pembelajaran.

5. Dorong untuk mempelajari ketrampilan perawatan diri segera setelah anak mencapai
kesiapan.

Rasional: untuk mengoptimalkan keterampilan perawatan diri

6. Kuatkan aktivitas diri

Rasional: untuk menfasilitasi perkembangan yang optimal.

7. Dorong keluarga untuk mencari tahu program khusus perawatan sehari dan kelas-
kelas pendidikan segera.

Rasional: agar keluarga tahu tentang program pendidikan yang tepat

8. Tekankan bahwa anak mempunyai kebutuhan yang sama dengan anak lain.
Rasional: agar anak tidak merasa dibedakan sehingga anak percaya diri dan mau melakukan
aktivitas hidup sehari-hari pada kapasitas optimal.

9. Sebelum remaja, berikan penyuluhan pada anak dan orang tua tentang maturasi fisik,
perilaku seksual, perkawinan dan keluarga.

Rasional: sehingga orangtua mampu memahami dahulu sebab-sebab perubahan pertumbuhan


dan perkembangan anak.

10. Dorong pelatihan optimal.

Rasional: agar anak dan keluarga menjadi aktif terlibat dalam pelaksanaan program.

Diagnosa 2: Perubahan proses keluarga berhubungan dengan mempunyai anak yang menderita
retardasi mental.

Hasil yang diharapkan:

· Keluarga mengekspresikan perasaan dan kekhawatiran mengenai kelahiran anak dengan


retardasi mental dan impikasinya.

· Anggota keluarga membuat keputusan yang realistik berdasarkan kebutuhan dan


kemampuan mereka.

· Anggota keluarga menunjukan penerimaan terhadap anak.

Intervensi keperawatan / rasional.

1. Berikan informasi pada keluarga sesegera mungkin pada saat atau setelah kelahiran.

Rasional ; Agar keluarga mampu menerima keadaan yang sesungguhnya.

2. Ajak kedua orang tua untuk hadir pada konferensi pemberian informasi.

Rasional : Agar orang tua mendapatkan banyak informasi tentang retardasi mental.

3. Diskusikan dengan anggota keluarga tentang manfaat dari perawatan dirumah, beri
kesempatan pada mereka untuk menyeldiki semua alternatif residensial sebelum membuat
keputusan.

Rasional : Agar mereka dapat mengambil keputusan yang terbaik bagi mereka dan anaknya.
4. Dorong keluarga untuk bertemu dengan keluarga lain yang mempunyai masalah yang
sama sehingga mereka dapat menerima dukungan tambahan.

Rasional : sehingga mereka dapat menerima dukungan tambahan.

5. Tekankan karakteristik normal anak

Rasional: untuk membantu keluarga melihat anak sebagai individu dengan kekuatan serta
kelemahannya masing-masing.

6. Dorong anggota keluarga untuk mengekspresikan perasaan dan kekhawatiran Rasional:


karena hal itu merupakan bagian dari proses adaptasi.

3.4 Evaluasi

1. Pasien mencapai potensi pertumbuhan dan perkembangan yang optimal.

2. Keluarga mampu menerima keadaan yang anaknya yang retardasi mental.

BAB 4

PENUTUP

4.1 Kesimpulan

Retardasi mental adalah bentuk gangguan atau kekacauan fungsi mental atau kesehatan mental
yang disebabkan oleh kegagalan mereaksinya mekanisme adaptasi dari fungsi-fungsi kejiwaan
terhadap stimulus eksteren dan ketegangan-ketegangan sehingga muncul gangguan fungsi atau
gangguan struktur dari suatu bagian, satu organ, atau sistem kejiwaan mental.
Retardasi mental bisa saja terjadi pada setiap individu / manusia karena adanya faktor-faktor dari
dalam maupun dari luar, gejala yang ditimbulkan pada penderita retardasi mental umumnya rasa
cemas, takut, halusinasi serta delusi yang besar.

4.2 Saran

Disarankan kepada para ibu agar memperhatikan kesehatan dirinya seperti memperhatikan gizi,
hati-hati mengkonsumsi obat-obatan dan mengurangi kebiasaan buruk seperti: minum-minuman
keras dan merokok.

Pemerintah dalam hal ini Departemen Kesehatan perlu melakukan langkah prepentif guna
menanggulangi gangguan mental yang dapat membahayakan kesehatan anak dan remaja caranya
yaitu dengan menggalakkan penyuluhan tentang retardasi mental kepada masyarakat.

DAFTAR PUSTAKA

Philips J. Prevention and Treatment of Mental Retardation.3rdEd.New York, London: Basic


Books Inc, 1966.

Noyes AP, Kolb LC, Modern Clinical Psychiatry Philadelphia, London : W.B. Saunders Co,
1963; pp 275 – 292.

Freedman et al. Modern Synopsis of Comprehensive Textbook of Psychiatry. Baltimore : The


Williams & Wilkins Co, 1972; pp 312 -329.

Coleman JC. Abnormal Psychology and Modern Life,Bombay : D.B. Taraporevala Sons & Co
Private Ltd, 1964; pp 519 – 536.

Prasadio T. Gangguan psikiatrik pada anak-anak dengan Retardasi Mental. Disertasi, gelar
doktor dalam Ilmu Kedokteran, UNAIR, Surabaya. 1972.

Robinson HB et al. Mental Retardation Advanced Child Psychiatry, New York: Literature
Seminar 1974. Feb.
Menolascimo FJ. Emotional Disturbances in Mentally Retardied Child. Advanced Child
Psychiatry, New York : Literature Seminar 1974 Feb

Potter HW. The needs of Mentally Retarded Chidren for child Psychiatry services, Advanced
Child Psychiatry. New York Literature Seminar 1974 Feb.

George Tarjan, Keeran CV. An overview of Mental Retardation, A Psychiatric Annals reprint,
New York : Insight communications Inc, 1974 Feb.

Valente M et al. Etiologic Factors in Mental Retardation A Psychi- atric Annals reprint. New
York : Insight Communications, Inc, 1974 Feb.

Simmons JG et al. Treatment and care of mentally retarded A Psychiatric Annals reprint.New
York : Insight Communications Inc,1974 Feb