You are on page 1of 6

PANDUAN PELAYANAN INSTALASI LAUNDRY

RUMAH SAKIT ANNISA

BAB I
DEFINISI

A. DEFINISI
1. Linen adalah bahan atau alat yang terbuat dari kain atau tenun.
2. Linen kotor infeksius adalah linen yang terkontaminasi dengan cairan, darah dan feses
terutama yang berasal dari infeksi TB paru, infeksi salmonella dan shigella (sekresi
dan ekskresi), HBV dan HIV (jika terdapat noda darah) dan infeksi lainnya yang
spesifik (SARS) dimasukkan kedalam kantong dengan segel yang dapat terlarut di air dan
kembali ditutup dengan kantong luar berwarna kuning bertuliskan terinfeksi.
3. Linen kotor non infeksius adalah linen yang tidak teerkontaminasi oleh darah, cairan
tubuh dan feses yang berasal dari pasien lainnya secara rutin, meskipun mungkin
linen yang diklasifikasikan dari seluruh pasien berasl dari sumber ruang isolasi
yang terinfeksi.
4. Kewaspadaan universal adalah suatu prinsip dimana darah, semua jenis cairan tubuh,
sekreta, kulit yang tidak utuh, dan selaput lendir pasien dianggap sebagai sumber
potensial untuk penularan infeksi HIV maupun infeksi lainnya. Prinsip ini berlaku bagi
semua pasien, tanpa membedakan resiko, diagnose ataupun status.

B. TUJUAN
1. Tujuan Umum:
Untuk meningkatkan mutu pelayanan linen di rumah sakit.
2. Tujuan Khusus:
a. Sebagai pedoman dalam memberikan pelayanan linen di rumah sakit.
b. Sebagai pedoman kerja untuk mendapatkan linen yang bersih, kering, rapi, utuh dan
siap pakai.
c. Sebagai panduan dalam meminimalisasi kemungkinan untuk terjadinya infeksi
silang.
d. Untuk menjamin tenaga kesehatan, pengunjung dan lingkungan dari bahaya
potensial.

1
e. Untuk menjamin ketersediaan linen di setiap unit di rumah sakit.

BAB II
RUANG LINGKUP

Ruang lingkup pelayanan instalasi laundry meliputi


1. Penerimaan Linen Kotor
2. Pencucian linen
3. Pengeringan
4. Setrika
5. Distribusi linen

2
BAB III
TATA LAKSANA

PENATALAKSANAAN
1. Alur Pengambilan Petugas Laundry
a. Alur Masuk untuk Petugas
1) Petugas laundry masuk lewat pintu linen bersih
2) Petugas laundry masuk ruang ganti dan mengganti baju luar dengan baju khusus
laundry
3) Petugas laundry mengenakan APD
b. Alur Pengambilan Linen Kotor Petugas Laundry Ke Ruangan
1) Petugas Laundry memakai APD
2) Petugas Laundry membawa trolly stenlis untuk mengangkut linen kotor ( bak warna
merah untuk linen infeksius dalam kantong plastic warna kuning dan bak biru
untuk linen non infeksius dalam kantong plastic warna hitam )
3) Petugas Laundry datang ke ruangan dan melakukan serah terima linen kotor dari
petugas ruangan beserta buku inventaris linen.
4) Petugas laundry membawa linen kotor ke instalansi laundry.
2. Alur Pencucian Linen Kotor
a. Penerimaan linen kotor dan penimbangan
Linen kotor dibawa dengan menggunakan trolly stenlies yang berasal dari ruangan dicatat
berat timbangan sedangkan jumlah satuan berasal dari informasi ruangan dengan formulir
yang sudah distandarkan atau sesuai dengan rumah sakit
1) Penimbangan , Pencatatan dan Pemilahan linen kotor
Dilakukan sebagai berikut :
a) Pemilahan berdasarkan beberapa kriteria:
 Linen infeksius
 Linen non infeksi
 Linen asal OK
b) Penimbangan sesuai dengan kapasitas dan kriteria untuk menghitung kebutuhan
bahan – bahan kimia dalam tahap proses pencucian.
b. Pencucian

3
Pencucian bertujuan untuk menghilangkan noda (bersih), awet (tidak rapuh), namun
memenuhi persyaratan sehat (bebas dari mikroorganisme pathogen). Untuk dapat mencapai
tujuan pencucian harus mengikuti persyaratan teknis pencucian :
1) Waktu
2) Suhu
3) Bahan kimia
4) Mechanical action
5) Bahan kimia
c. Pemerasan
Pemerasan merupakan proses pengurangan kadar air setelah tahap pencucian selesai.
d. Pengeringan
Pengeringan dilakukan dengan mesin pengering yang mempunyai suhu sampai 70 UUC.
e. Penyetrikaan
Penyetrikaan dilakukan dengan mesin setrika besar yang dapat distel dalam suhu 70 – 80
UUC
f. Pelipatan dan Pemilahan
Melipat linen mempunyai tujuan selain kerapihan juga di gunakan untuk pemilahan linen
sesuai dengan nama ruangan masing-masing
g. Pendistribusian
Pendistribusian dilakukan oleh bagian laundry kemasing – masing ruangan dengan
menggunakan trolly bersih dan tertutup.
3. Alur Pendistribusian Linen Bersih
a. Petugas Laundry menyiapkan trolly bersih warna hijau dan tertutup
b. Linen bersih langsung didistribusikan ke masing-masing ruangan sesuai dengan jumlah
linen kotor yang disetor ( buku inventaris linen ).
c. Petugas Laundry keluar dari pintu linen bersih.
4. Pembersihan Laundry
a. Pembersihan Trolly
Pembersihan rutin yaitu pembersihan sesudah penggunaan laundry agar siap pakai
b. Pembersihan sewaktu
Pembersihan bila ada kotoran, tumpahan dari linen infeksius, pembersihan mesin
setelah menuangkan chemical, pembersihan setelah pemakaian ruang pemilahan linen
selesai
5. Pemakaian Mesin

4
Mesin terbagi 2 : mesin untuk linen infeksius dan linen non infeksius
6. Pelaporan
Pelaporan hasil laundry, dibuat dalam laporan bulanan
7. Perawatan Alat Dan Mesin
Perawatan dan perbaikan dilakukan oleh BPS bila tidak memungkinkan dilakukan
perbaikan sendiri maka memanggil tekhnisi dari luar
8. Pelayanan Laundry : Melayani kebutuhan Rumah Sakit

5
BAB IV
DOKUMENTASI

Selama pelaksanaan kegiatan, dilakukan pencatatan dan pelaporan tentang kegiatan dan
administrasi yang telah di lakukan. Dokumen yang harus di kerjakan dan di lengkapi adalah:
1) Data linen infeksius dan linen non infeksius
2) Laporan ketidaksesuaian jumlah linen yang disetor ke laundry dengan yang didistribusikan
3) Laporan ketidaktepatan waktu pendistribusian linen ke ruangan.

Direktur Rumah Sakit Annisa

(dr. Arthur Ferdinand T, MPH, MARS)