You are on page 1of 60

Universitas Sumatera Utara

Repositori Institusi USU http://repositori.usu.ac.id


Fakultas Kehutanan Skripsi Sarjana

2018

Pertumbuhan dan Produktivitas Jamur


Tiram Putih (Pleurotus ostreatus) Pada
Media Sabut Kelapa Sebagai Substitusi
Serbuk Gergaji

Matondang, Grace Pretty Natalia

http://repositori.usu.ac.id/handle/123456789/3377
Downloaded from Repositori Institusi USU, Univsersitas Sumatera Utara
PERTUMBUHAN DAN PRODUKTIVITAS JAMUR TIRAM
PUTIH (Pleurotus ostreatus) PADA MEDIA SABUT KELAPA
SEBAGAI SUBSTITUSI SERBUK GERGAJI

SKRIPSI

Oleh :

GRACE PRETTY N. MATONDANG


131201106

FAKULTAS KEHUTANAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2018

Universitas Sumatera Utara


KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah

memberikan berkat dan perlindungan kepada penulis sehingga penulis dapat

menyelesaikan hasil penelitian ini dengan baik. Judul hasil penelitian ini adalah

“Pertumbuhan Dan Produktivitas Jamur Tiram Putih (Pleurotus ostreatus) Pada

Media Sabut Kelapa Sebagai Substitusi Serbuk Gergaji”.

Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih kepada

Dr. Ir. Edy Batara Mulya Siregar, MS selaku ketua komisi pembimbing dan

Ridahati Rambey, S.Hut., M.Si selaku anggota komisi pembimbing yang telah

membimbing penulis menyelesaikan hasil penelitian ini. Penulis mengucapkan

terimakasih kepada keduaorangtua penulis yang telah memberikan kasih sayang,

dukungan, dan doa sehingga dapat menyelesaikan hasil penelitian ini. Penulis

mengucapkan terima kasih kepada teman-teman yang telah membantu penulisan

skripsi ini. Penulis mengucapkan terima kasih kepada teman-teman Fakultas

Kehutanan 2013 yang telah membantu dalam menyelesaikan skripsi ini.

Semoga skripsi ini bermanfaat bagi pembaca. Akhir kata, penulis

mengucapkan banyak terimakasih.

Medan, Januari 2018

Penulis

Universitas Sumatera Utara


LEMBAR PENGESAHAN

Judul Penelitian : Pertumbuhan dan Produktivitas Jamur Tiram Putih

(Pleurotus ostreatus) Pada Media Sabut Kelapa Sebagai

Substitusi Serbuk Gergaji

Nama : Grace Pretty Natalia Matondang

NIM : 131201106

Program Studi : Budidaya Hutan

Disetujui oleh
Komisi Pembimbing

Ketua Anggota

Dr. Ir. Edy Batara Mulya Siregar M.S Ridahati Rambey S,Hut., M.Si
NIP. 19641228 200012 1 001 NIP. 19830403 201504 2 001

Mengetahui
Ketua Departemen Budidaya Hutan

Mohammad Basyuni, S.Hut., M.Si., Ph.D


NIP. 19730421 200012 1001

Universitas Sumatera Utara


ABSTRAK

Jamur tiram putih (Pleurotus ostreatus) merupakan salah satu jenis jamur kayu
yang biasa dikonsumsi oleh masyarakat. Pembudidayaan jamur tiram biasanya
dilakukan dengan media tanam serbuk kayu atau serbuk gergaji. Komposisi kimia
pada sabut kelapa tua yaitu lignin (45,8%), selulosa (43,4%), hemiselulosa
(10,25%), dan pectin (3,0%). Keuntungan menggunakan media sabut kelapa
adalah daya simpan airnya yang tinggi dan bobot isi yang ringan. Rancangan
penelitian yang digunsksn adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL) yang terdiri
dari 6 perlakuan yaitu kontrol, sabut kelapa 10%, sabut kelapa 20%, sabut kelapa
30%, sabut kelapa 40%, dan sabut kelapa 50%. Setiap perlakuan terdiri dari 5
ulangan dimana setiap ulangan terdiri dari satu baglog bibit jamur tiram. Data
yang diperoleh akan dianalisis dengan analisis ragam (ANOVA) one way dengan
tingkat kepercayaan 95%. Apabila terdapat pengaruh pada perlakuan, maka
dilanjutkan dengan Duncan’s Multiple Range Test (DMRT) dengan tingkat 95%.
Perlakuan media tanam yang paling baik untuk pertumbuhan jamur adalah
perlakuan P5 dengan komposisi 50% sabut kelapa karena memiliki berat basah
yang lebih tinggi dari semua perlakuan. Lingkungan juga mempengaruhi
pertumbuhan jamur. Apabila suhu udara tinggi maka produksi jamur sedikit dan
apabila kelembapan tinggi maka produksi jamur juga semakin banyak.

Universitas Sumatera Utara


ABSTRACT
White oyster (Pleurotus ostreatus) is one type of wood fungus commonly
consumed by the community. White oyster cultivation is usually done by planting
media of sawdust or sawdust. The chemical composition of the old coconut husk
is lignin (45.8%), cellulose (43.4%), hemicellulose (10,25%), and pectin (3.0%).
The advantage of using coco fiber is its high water retention and light weight. The
research design used was Completely Randomized Design (RAL) consisting of 6
treatments, control, 10% coconut husk, 20% coconut husk, 30% coconut husk
40%, and 50% coconut husk. Each treatment consisted of 5 replications in which
each replication consisted of one baglog of white oyster seedlings. The data
obtained will be analyzed by one way analysis (ANOVA) with 95% confidence
level. If there is influence on the treatment, then proceed with Duncan's Multiple
Range Test (DMRT) with 95% level. The best planting treatment treatment for
white oyster’s growth was P5 treatment with a composition of 50% coconut husk
as it has a higher wet weight than all treatments. The environment also affects
mold growth. If the air temperature is high then the production of white oyster a
little and when the moisture is high then the white oyster production is also more
and more.

Universitas Sumatera Utara


DAFTAR ISI

Hal.
KATA PENGANTAR ................................................................................. i
DAFTAR ISI ............................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ........................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR.................................................................................... iv
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................ v
PENDAHULUAN
Latar Belakang........................................................................................ 1
Tujuan Penelitian .................................................................................... 4
Manfaat Penelitiaan ................................................................................ 4
Hipotesis Penelitian ................................................................................ 4

TINJAUAN PUSTAKA
Jamur Tiram (Pleurotusostreatus)............................................................ 5
Sabut Kelapa (Coocanufera) ................................................................... 7
Hasil Penelitian Sebelumnya ................................................................... 8

METODE PENELITIAN
Waktu dan Tempat Penelitiaan .................................................................. 13
Alat dan Bahan ......................................................................................... .13
Prosedur Penelitiaan .................................................................................. .13
Rancangan Penelitian ................................................................................ .18
Analisis Data............................................................................................. .19

HASIL DAN PEMBAHASAN


Waktu Pertumbuhan Miselium ................................................................ 20
Umur Mulai Panen .................................................................................. 23
Jumlah TudungBuah ............................................................................... 25
Berat Basah ............................................................................................ 26
Diameter Tudung .................................................................................... 28
Luas Tudung ........................................................................................... 30
Panjang Tangkai ..................................................................................... 31

KESIMPULAN DAN SARAN


Kesimpulan ............................................................................................ 32
Saran ..................................................................................................... 32

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

Universitas Sumatera Utara


DAFTAR TABEL

No. Hal.
1. Formulasi media tanam yang digunakan dalam setiap perlakuan ............... 14

2. Rataan data hasil pengukuran seluruh parameter ...................................... 20

Universitas Sumatera Utara


DAFTAR GAMBAR

No. Hal.
1. Bangunan budidaya ................................................................................. 14

2. Rak bersusun .......................................................................................... 14

3. Pertumbuhan miselium ............................................................................ 21

4. Rataanwaktu pertumbuhan miselium jamur tiram putih pada media


Tanam penambahan sabut kelapa ................................................................... 21

5. Jamur yang siap panen ............................................................................ 23

6. Rataan umur mulai panen jamur tiram putih pada media tanam
Penambahan sabut kelapa .............................................................................. 24

7. Jumlahtudungbuah .................................................................................. 25

8. Rataan jumlah tudung buah jamur tiram putih pada media tanam
Penambahan sabut kelapa ........................................................................ 26

9. Pengukuran berat basah jamur ................................................................. 27

10. Rataanberat basah jamur tiram putihpada media tanam penambahan


Sabut kelapa .................................................................................................. 27

11. Pengukuran diameter tudung ................................................................... 29

12. Rataan diameter tudung jamur tiram putih pada media tanam penambahan
sabut kelapa ............................................................................................ 29

13. Pengukuran Luas Tudung Jamur .............................................................. 30

14. Rataanluas tudung jamur tiram putih pada media tanam penambahan
Sabut kelapa .................................................................................................. 31

15. Pengukuran panjang tangkai .................................................................... 32

16. Rataan panjang tangkai jamur tiram putih pada media tanam penambahan
sabut kelapa ............................................................................................ 32

Universitas Sumatera Utara


DAFTAR LAMPIRAN

No. Hal.
1. Data pengukuran waktu pertumbuhan miselium ....................................... 38

2. Sidik ragam pengaruhcampuran media tanam sabut kelapadengan


Serbuk gergaji terhadap waktu pertumbuhan miselium ............................. 38

3. Uji Duncan pengaruh campuran media tanam sabut kelapa dengan


Serbuk gergaji terhadap waktu pertumbuhan miselium ............................. 38

4. Data pengukuran umur mulai panen......................................................... 39

5. Sidik ragam pengaruh campuran media tanam sabut kelapadengan


serbuk gergaji terhadap umur mulai panen ............................................... 39

6. Uji Duncan pengaruh campuran media tanam sabut kelapa dengan


Serbuk gergaji terhadap umur mulai panen............................................... 39

7. Data pengukuran jumlah tudung .............................................................. 40

8. Sidik ragam pengaruh campuran media tanam sabut kelapadengan


serbuk gergaji terhadap jumlah tudung ..................................................... 40

9. Data pengukuran berat basah ................................................................... 40

10. Sidik ragam pengaruh campuran media tanam sabut kelapadengan


serbuk gergaji terhadap berat basah ......................................................... 41

11. Data pengukuran diameter tudung ........................................................... 41

12. Sidik ragam pengaruh campuran media tanam sabut kelapadengan


serbuk gergaji terhadap diameter tudung .................................................. 41

13. Data pengukuran luas tudung................................................................... 42

14. Sidik ragam pengaruh campuran media tanam sabut kelapadengan


serbuk gergaji terhadap luas tudung ......................................................... 42

15. Data pengukuran tinggi tangkai ............................................................... 42

16. Sidik ragam pengaruh campuran media tanam sabut kelapadengan


serbuk gergaji terhadap tinggi tangkai...................................................... 42

17. Proses budidaya jamur tiram putih ........................................................... 43

Universitas Sumatera Utara


PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Jamur tiram putih (Pleurotus ostreatus) merupakan salah satu jenis jamur

kayu yang biasa dikonsumsi oleh masyarakat Indonesia. Nutrisi utama yang

diperlukan oleh jamur tiram putih antara lain karbohidrat (Selulosa, Hemiselulosa

dan Lignin), protein, lemak, mineral dan vitamin. Kayu sengon yang digunakan

sebagai media jamur tiram mengandung selulosa sebanyak 49,40%, hemiselulosa

sebanyak 24,59%, lignin sebanyak 26,8%, dan abu sebanyak 0,60%

(Astuti dan Kuswytasari, 2013).

Jamur tiram (Pleurotus ostreatus) merupakan jamur konsumsi yang

memiliki nilai bisnis tinggi, mengandung senyawa bermanfaat. Pembudidayaan

jamur tiram biasanya dilakukan dengan media tanam serbuk kayu atau serbuk

gergaji. Jamur tiram bisa dijumpai hampir sepanjang tahun di hutan , pegunungan,

dan daerah yang sejuk. Banyak orang mengonsumsi jamur tiram karena rasanya

lezat dengan kandungan gizi yang tinggi. Faktor penting yang harus diperhatikan

dalam budidaya jamur tiram ini adalah masalah kebersihan rumah atau kubang

jamur, apikasi bibit unggul, teknologi produksi bibit ( kultur murni, bibit induk,

bibit sebar), teknologi produksi media tumbuh/substrat dan pemeliharaan serta

cara panen jamur tiram (Redi dan Rosani, 2007).

Jamur tiram atau hiratake termasuk kedalam golongan jamur konsumsi

yang hidup pada kayu – kayu yang telah melapuk. Jamur tiram dapat juga tumbuh

pada serbuk gergaji, limbah jerami, limbah kapas, kertas kardus, atau bahan

organik lainnya. Limbah tanaman umumnya mengandung lignin, selulosa, dan

hemiselulosa. Kandungan hemiselulosa yang tinggi menunjukkan kandungan

Universitas Sumatera Utara


pektin dan pati yang tinggi yang sangat disukai sebagai media tumbuh jamur

tiram. Apabila kandungan selulosa media tanam terlalu tinggi, maka diperlukan

bahan tambahan untuk menambah nutrisi yang dibutuhkan bagi pertumbuhan

jamur tiram, Dinamakan jamur tiram karena mempunyai flavor, tekstur dan

bentuk yang mirip cangkang tiram dengan warna permukaan tudung beragam

yaitu putih, kelabu, kecokelatan, kuning, oranye, atau merah jambu

(Maulana, 2012).

Penggunaan serbuk kayu sebagai media untuk budidaya jamur tiram

merupakan masalah bagi petani yang ingin mengusahakan jamur tiram tetapi di

daerahnya tidak ada penghasil serbuk kayu. Kajian tentang bahan substitusi yang

dapat menggantikan serbuk kayu sebagai bahan utama media tanam jamur tiram

perlu dilakukan. Bahan substitusi yang dipilih sebaiknya mempunyai karakteristik

hampir sama dengan serbuk kayu dan mempunyai kandungan nutrisi yang cukup

untuk mendukung pertumbuhan jamur tiram.

Pertumbuhan jamur tiram putih (Pleurotus ostreatus) memberikan

produksi yang bervariasi. Penambahan nutrisi dalam bentuk larutan

mengakibatkan media tumbuh jamur menjadi kurang baik yang ditandai dengan

perubahan warna media menjadi cokelat kehitaman, sedangkan pada kontrol

masih berwarna putih. Baglog yang terkena air apalagi air masuk kedalam baglog

membuat media terkontaminasi. Pada jurnal Sugiatno (2010) dikatakan bahwa sel-

sel jamur tiram membutuhkan karbon berantai enam (C6) untuk pertumbuhan.

Kebutuhan karbon tersebut sudah terpenuhi dengan mengolah serbuk kayu dan

dedak yang telah menjadi bahan utama jamur tiram. Menurut jurnal Riyati dan

Sumarsih (2002) pemberian nutrisi dengan perbandingan sampai tingkat tertentu

Universitas Sumatera Utara


akan dapat mensuplai nutrien, tetapi pemberian yang semakin meningkat

mengakibatkan turunnya kandungan total lignoselulosa yang dibutuhkan oleh

pertumbuhan jamur. Berat basah yang dihasilkan cenderung lebih baik dan efisien

apabila nutrisi pada jamur tiram tidak dikombinasi (Shifriyah, 2012).

Kandungan utama kayu yaitu selulosa 39 - 55 %, lignin 18 - 33 %,

hemiselulosa 21 - 24 % (Martawijaya dkk., 1981). Komposisi kimia pada sabut

kelapa tua yaitu lignin (45,8%), selulosa (43,4%), hemiselulosa (10,25%), pektin

(3,0%) (Astuti dan Kuswytasari, 2013). Sabut kelapa dapat dimanfaatkan sebagai

media pertumbuhan pada jamur lingzhi (Ganoderma lucidum) yang merupakan

salah satu jenis jamur kayu. Komposisi inilah yang memungkinkan sabut kelapa

dapat digunakan menjadi bahan alternatif serbuk gergaji pada media

pertumbuhan jamur tiram putih

Interaksi antara umur bibit dengan komposisi media memberikan pengaruh

yang nyata pada parameter lama penyebaran miselium dan saat panen pertama.

Seperti pada kombinasi U2M1 (umur bibit 21 hsi dengan media 100 kg serbuk

kayu sengon + 5 kg pollard + 2,5 kg tepung jagung) mampu menghasilkan

pertumbuhan miselium penuh didalam baglog pada 27,33 hsi lebih awal

dibandingkan perlakuan lainnya. Variasi umur bibit ternyata harus

dikombinasikan dengan komposisi media tertentu saja agar mendapatkan

pertumbuhan miselium tercepat. Selain media, pertumbuhan miselium juga

dipengaruhi oleh kualitas bibit. Hal ini berkaitan dengan kemampuan bibit dalam

menguraikan senyawa - senyawa kompleks menjadi senyawa sederhana

(Maulidina, 2015).

Universitas Sumatera Utara


1.2 Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini untuk mengukur pengaruh aplikasi dan komposisi

sabut kelapa sebagai pengganti serbuk gergaji pada budidaya jamur tiram.

1.3 Manfaat Penelitian

1. Sebagai informasi dan menambah data dan informasi tentang keuntungan

penggunaan sabut kelapa sebagai alternatif komposisi serbuk gergaji

kayu.

2. Sebagai informasi bagi akademika, peneliti, masyarakat umum, dan

lembaga terkait dalam pengelolaan hutan dan potensi hasil hutan non

kayu.

1.4 Hipotesis Penelitian

Pemberian serbuk sabut kelapa sebagai penambah media tanaman

memiliki pengaruh terhadap pertumbuhan jamur tiram (Pleurotus ostreatus).

Universitas Sumatera Utara


TINJAUAN PUSTAKA

Jamur Tiram (Pleurotus ostreatus)

Klasifikasi ilmiah dari jamur tiram adalah kingdom Fungi, filum

Basidiomycota, kelas Homobasidiomycetes, ordo Agaricales, family

Tricholomataceae, genus Pleurotus, spesies Pleurotus ostreatus.

Jamur tiram dapat berkembang didaerah dengan suhu antara 10oC-32oC.

Artinya, jika suhu kurang dari 10oC dan lebih dari 32oC, maka pertumbuhan

jamur tiram kurang baik. Suhu optimum pada pertumbuhan jamur tiram adalah

25oC-26oC. Pada umumnya, jamur tiram yang ditanam di dataran tinggi memiliki

tudung lebih lebar dibandingkan dengan yang ditanam di dataran rendah

(Redi dan Rosani, 2007).

Selain memiliki citarasa yang sedap, jamur tiram mempunyai kandungan

nutrisi cukup baik. Komposisi kimia yang ada dalam jamur tiram tergantung jenis

dan tempat tumbuhnya. Dari hasil penelitian, rata – rata jamur tiram mengandung

19-35 persen protein yang lebih tinggi dibandingkan dengan beras (7,38 persen)

atau gandum (13,2 persen). Jamur juga mengandung beberapa jenis vitamin,

antara lain B1 (thiamine), b2 (riboflavine), niasin, dan biotin. Selain itu jamur

tiram juga mengandung berbagai jenis mineral, antara lain K, P, Ca, Na, Mg, dan

Cu. Kandungan serat pada jamur tiram antara 7,4-24,6 persen ini sangat baik bagi

sistem pencernaan manusia. Jamur tiram mempunyai kandungan kalori yang

sangat rendah, yaitu 100 kj setiap 100 gram (Maulana, 2012).

Kondisi fisik pada badan buah jamur dipengaruhi oleh kondisi lingkungan

dan kandungan nutrisi yang terdapat pada media tanam. Faktor lingkungan yang

mempengaruhi pertumbuhan miselium dan pembentukan tubuh buah jamur adalah

Universitas Sumatera Utara


kelembapan, suhu, O2, CO2, cahaya dan pengaruh hama dan penyakit. Sedangkan

faktor nutrisi yang mempengaruhi pertumbuhan badan buah jamur yaitu kadar air,

pH, kadar ekstraktif, kadar hemiselulosa, kadar selulosa, kadar lignin, dan rasio

C/N. Untuk menghasilkan jamur dengan kandungan gizi terbesar maka dalam

media penanaman terdapat 75% sabut kelapa dengan kadar abu 0,40%, protein

kasar 2,80%, lemak kasar 0,31%, dan karbohidrat total 11,09%

(Yuliani, dkk, 2013).

Pada proses pembuatan media tanam atau baglog, perlu ditambahkan

nutrisi agar proses pertumbuhan jamur cepat. Bekatul sebagai sumber karbohidrat

digunakan untuk pertumbuhan dan perkembangan miselium. Nitrogen yang

terdapat pada bekatul berfungsi untuk mensistesis kitin. Tepung jagung sebagai

sumber karbohidrat, protein, lemak, mineral, dan vitamin. Gipsum sebagai sumber

kalsium dan kapur sebagai sumber mineral kalsium dan pengatur pH media.

Kadar air dalam media diatur 45 – 60% agar miselium jamur dapat menyerap

nutrisi dengan baik. Proses pengomposan dilakukan untuk membunuh jamur liar

dan bakteri. Dalam proses inkubasi, kelembapan harus dijaga sebesar 60-70%

dengan cara menyiram dinding kumbung secara berkala, dengan kadar CO2

maksimum. Saat pertumbuhan miselium jamur, jamur tidak memerlukan cahaya.

Setelah miselium jamur memenuhi baglog, kertas tutup baglog terbuka untuk

mempercepat munculnya bakal buah jamur (Sa’adah, dkk, 2016).

Universitas Sumatera Utara


Sabut Kelapa (Cooco nufera)

Klsifikasi ilmiah dari kelapa adalah kingdom Plantae, divisi

Magnoliophyta, kelas Liliopsida, ordo Arecales, famili Arecaceae, genus Cocos,

spesies Cooco nufera.

Pohon kelapa yang biasanya tumbuh pada daerah atau kawasan tepi

pantai. Pohon kelapa mempuyai manfaat yang banyak. Mulai dari batang, daun,

dan buahnya, semuanya dapat dimanfaatkan. Banyak dari bagian buah merupakan

bahan yang bermanfaat. Sabut kelapa merupakan bagian yang cukup besar dari

buah kelapa, yaitu 35% dari berat keseluruhan buah (Winarti, 2007).

Rata-rata produksi kelapa Indonesia dari perkebunan Rakyat pada periode

2000–2005 adalah sebesar 3.036.759 ton pertahun, sedangkan rata-rata produksi

dari hasil prediksi untuk peridoe 2006–2009 adalah 3.187.695 ton, atau meningkat

sekitar lima persen. Secara keseluruhan produksi kelapa nasional mencapai

21.565.700 pada tahun 2009 (FAO, 2010).

Kelapa merupakan tanaman serbaguna, karena dari akar sampai ke daun

kelapa bermanfaat. Dalam satu butir buah kelapa dapat menghasilkan 0,4 kg sabut

yang mengandung 30% serat. Komposisi kimia pada sabut kelapa tua yaitu lignin

(45,8%), selulosa (43,4%), hemiselulosa (10,25%), pektin (3,0%). Sabut kelapa

dapat dimanfaatkan sebagai media pertumbuhan pada jamur lingzhi

(Ganoderma lucidum) yang merupakan salah satu jenis jamur kayu. Komposisi

inilah yang memungkinkan sabut kelapa dapat digunakan menjadi bahan

alternatif serbuk gergaji pada media pertumbuhan jamur tiram putih

(Astuti dan Kuswytasari,2013).

Universitas Sumatera Utara


Serbuk sabut kelapa mengandung selulosa dan lignin yang relatif lebih

besar dari serbuk gergaji kayu serta mengandung unsur N, P, K, Mg, Ca, Na, Cu,

Fe, dan Mn yang dibutuhkan untuk membentuk energi (Ratoonmat, 2012).

Keuntungan menggunakan media serbuk sabut kelapa adalah daya simpan

airnya yang tinggi dan bobot isi yang ringan. Pada hasil sementara uji pemadatan

media tanam serbuk sabut kelapa menjadi bricket serbuk sabut kelapa, diperoleh

bobot isi kering media sebesar 0,18 g/cm3 pada kadar air 0,11% dan bobot isi

basah sebesar 0,177 g/cm3. Bobot isi kering media tanam serbuk sabut kelapa

lebih rendah sehingga mempermudah transportasi dan pendistribusian ke

lapangan. Semakin rendah bobot isi media tanam, maka semakin ringan dan

praktis untuk dipindahkan. Di pasaran bobot isi kering untuk serbuk sabut kelapa

adalah 0,08 g/cm3 dan bobot isi basah 0,17 g/cm3 (Hasriani, 2013).

Hasil Penelitian Sebelumnya

Dari segi fisik secara umum, jamur dengan komposisi media 75% dan

100% sabut kelapa memiliki kondisi fisik yang lebih kecil dibandingkan dengan

jamur pada variasi komposisi media lainnya. Pada jamur dengan komposisi media

100% serbuk kayu sengon (kontrol) memiliki massa dan panjang paling besar.

Jamur dengan komposisi media 50% sabut kelapa memiliki diameter tudung yang

paling lebar. Jamur dengan komposisi media 25% sabut kelapa memiliki tudung

yang paling tebal dan jumlah tudung yang paling banyak (Yuliani, 2013).

Sutarman (2012) menyatakan bahwa fakta ini sesuai dengan respons

pertumbuhan jamur yang sangat dipengaruhi oleh minimnya ketersediaan sumber

karbon lain selain lignin dan nonselulolitik polisakarida (Griffin, 1991) pada

Universitas Sumatera Utara


perlakuan tanpa suplemen. Meskipun Atmosuseno (1996) menyatakan kayu

sengon memiliki kandungan lignin yang rendah sekitar 25,7 %, namun memiliki

molekul hidrokarbon lain yang tinggi, yaitu alfa-selulosa 46,0% dan holo-selulosa

74,9%. Namun demikian, penggunaan dedak menunjukkan diameter tubuh buah

yang lebih besar dan bobot total panen per baglog yang relatif lebih tinggi. Hal ini

diduga bahwa dedak mengandung berbagai senyawa fenolik yang relatif lebih

tinggi baik secara kualitattif maupun kuantitatif dibandingkan dengan tepung

jagung, meskipun dedak (Anonim, 2012) dan jagung (Syafiruddin, 2012)

mengandung beberapa vitamin penting bagi metabolism, seperti tiamin,

riboflavin, niasin dan berbagai mineral.

Pada hasil pengamatan pemenuhan miselium perlakuan yang memberikan

pengaruh paling cepat penambahan serabut kelapa 66% baglog dengan rerata

16,30 hari. Pada awal perkembangan, miselium melakukan penetrasi pada sel

kayu pada lignin dan selulosa serabut kelapa dan kayu sengon dengan enzim

pendegradasi, hemiselulosa dan lignin selanjutnya memanfaatkannya sebagai

sumber nutrisi bagi jamur. Pada hasil pengamatan jumlah tubuh buah perlakuan

yang memberikan pengaruh paling cepat penambahan serabut kelapa 66% baglog

dengan rerata panen pertama 14,73 buah dan panen kedua 11,30 buah. Jumlah

tubuh buah pada panen kedua relatif lebih sedikitdari pada panen pertama.

Dikarenakan unsur hara yang berkurang. Unsur hara yang terkandung dalam

media optimum akan dapat menghasilkan hasil yang optimum

(Purnamasari, 2013).

Ginting (2013) menyatakan bahwa pembentukan miselium merupakan

fase awal dalam perkembangan jamur sebelum terbentuknya pin head atau calon

Universitas Sumatera Utara


bakal buah jamur. Miselium ini nantinya akan membentuk bintil kecil yang

kemudian berkembang menjadi pin head dan akhirnya membentuk tungkai dan

badan buah jamur. Miselium pada penelitian ini memenuhi media tanam yang

lebih cepat pada perlakuan H (Serbuk gergaji kayu sengon 10% dan bagas tebu

70%) yaitu 27.2 HSI. Fase pembentukan pin head merupakan fase lanjutan dari

pembentukan atau waktu pemenuhan miselium pada media tanam. Perlakuan F

(Serbuk gergaji kayu sengon 30% dan bagas tebu 50%), perlakuan C (Serbuk

gergaji kayu sengon 60% dan bagas tebu 20%), dan perlakuan G (Serbuk gergaji

kayu sengon 20% dan bagas tebu 60%) memiliki nilai rata-rata saat muncul pin

head yang lebih cepat dibandingkan dengan perlakuan lainnya

Faktor perlakuan media yang diberikan pada media belum mempengaruhi

perbedaan pertumbuhan pada masing-masing perlakuan. Hal ini terlihat dari pola

pertumbuhan perlakuan B1, B2, B3, B4, dan B5 yang hampir sama dengan

pertumbuhan B0 (kontrol). Sedangkan pada pengamatan miselium F1, perlakuan

dilakukan pada suhu ruang dengan suhu rata-rata harian 31,375oC dengan

kelembaban 68,375 %. Hasil pengamatan kultur F1, miselium tumbuh dengan

panjang rata-rata 10 cm selama 24 hari. Hasil pengamatan umur panen tercepat

terdapat pada perlakuan media kontrol B0 (100 % kayu sengon) dengan hasil rata-

rata 65,75 hari. Hasil terbaik terdapat pada perlakuan media B5 (50 % sabut

kelapa) dengan hasil rata-rata 70,25 hari. Hasil panen pada kontrol B0 (100 %

kayu Sengon) adalah 93,75 gram. Hasil terbaik pada perlakuan media B5 (50 %

sabut kelapa) dengan hasil rata-rata 128,75 gram (Astuti dan Kuswytasari, 2013).

Jamur dengan variasi media 25% sabut kelapa memiliki kondisi fisik yang

lebih besar daripada keempat variasi media yang lainnya. Variasi media 0% sabut

Universitas Sumatera Utara


kelapa (kontrol), memiliki massa yang paling besar, sedangkan komposisi media

75% sabut kelapa memiliki jumlah tudung paling banyak. Dari kelima variasi

media yang ada, variasi media dengan komposisi 100% sabut kelapa memiliki

kondisi fisik yang paling kecil apabila dibandingkan dengan yang lain. Hal

tersebut dikarenakan pada saat proses pemadatan, baglog dengan komposisi media

100% sabut kelapa terlalu padat sehingga dapat menghambat pertumbuhan

miselium jamur menjadi tubuh buah, dikarenakan kurangnya konsentrasi oksigen

(O2) dan terlalu banyak karbon dioksida, yang mengakibatkan kurang

berkembangnya tudung jamur. Kondisi fisik pada tubuh buah jamur tiram dapat

dipengaruhi oleh kandungan nutrisi yang terdapat dalam media tanam jamur dan

kondisi lingkungan. Pembentukan tubuh buah akan terhambat pada konsentrasi

karbon dioksida yang tinggi. Oksigen lebih dibutuhkan dalam proses

pembentukan dan pertumbuhan tubuh buah jamur tiram. Apabila kekurangan

oksigen (O2) atau terlalu banyak karbon dioksida di udara, maka tangkai tubuh

buah jamur akan memanjang dan tudungnya menjadi kurang berkembang

(Rahma dan Purnomo, 2016).

Dari hasil jurnal sebelumnya diperoleh data rata-rata berat jamur tiram

putih yang dikultur pada serbuk kayu kemiri dan serbuk kayu campuran memiliki

perbedaan yang signifikan. Pada serbuk kayu campuran diperoleh 1,49 kg/10

baglog, sementara pada serbuk kayu kemiri diperoleh 1,46 kg/10 kg. Hal ini

disebabkan karena semakin banyak kandungan nutrisi yang terdapat pada media

seperti fosfat, gula, bahan organik, selulosa, dan lignin yang terdapat pada serbuk

kayu sehingga berat basah jamur yang dihasilkan semakin tinggi. Pada serbuk

kayu campuran terdapat kadar karbohidrat 0,73% dan kadar proteinnya 9,5%.

Universitas Sumatera Utara


Hal ini disebabkan karena adanya pencampuran serbuk kayu dengan media tanam

sehingga menghasilkan kadar nutrien yang lebih banyak (Nasution, 2016).

Panjang tubuh buah jamur diukur dari posisi vertikal yakni mulai dari

pangkal tangkai hingga ujung tudung. Jamur yang ditanam pada media tanam

komposisi tongkol jagung 25% memiliki panjang tangkai jamur tiram terbaik

yakni 14,67 cm sedangkan pada media tanam komposisi 0% menunjukan panjang

tangkai jamur terendah yakni 12,13 cm. Hal ini menunjukan bahwa media tanam

25% memiliki kondisi yang optimal untuk menunjang pembentukan tangkai jamur

yang memanjang sehingga dihasilkan tubuh buah yang besar secara vertikal.

Secara umum penambahan tongkol jagung dapat menambah panjang tangkai

jamur yang dihasilkan sehingga tongkol jagung berperan dalam memacu

pembentukan tubuh buah dengan tangkai yang besar (Hakiki,2013).

Universitas Sumatera Utara


METODE PENELITIAN

Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilakukan di Fakultas Kehutanan Universitas Sumatera

Utara. Penelitian ini dilaksanakan selama 3 bulan dimulai dari bulan Mei 2017

sampai dengan Agustus 2017.

Alat dan Bahan

Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah sekop, ayakan pasir,

potongan kayu untuk memadatkan media, alat sterilisasi, bunsen, cincin penutup

baglog ukuran diameter 4 cm dan panjang 3 cm, spatula, cutter, beko, hand

sprayer, timbangan analitik, kalkulator dan alat-alat lain yang mendukung dalam

penelitian ini.

Bahan-bahan yang digunakan dalam percobaan ini adalah bibit jamur

tiram putih (Pleorotusostreatus), serbuk gergaji kayu, sabut kelapa, EM 4, dedak,

dolomite CaMg (CO3)2, plastik PP (Polypropilen) ukuran 30 cm x 18 cm dengan

ketebalan 0,6 cm sebagai wadah media tanam jamur tiram, karet gelang, lembaran

kertas ukuran 10 cm x 10 cm untuk menutup baglog, air gula, alkohol, air dan

bahan-bahan lain yang mendukung penelitian ini.

Prosedur Kerja

1. Pembuatan tempat budidaya

Bangunan yang dibuat sebagai tempat budidaya jamur tiram

berukuran panjang 3 meter, lebar 2 meter, dan tinggi 2 meter. Tiang dan

dinding terbuat dari bambu, lantai tanah keras, dan atap terbuat dari plastik

dengan bagian luarnya diberi anyaman daun kelapa. Di dalam bangunan

terdapat rak-rak bersusun yang terbuat dari bambu.

Universitas Sumatera Utara


Gambar 1. Bangunan Budidaya Gambar 2. Rak Bersusun

2. Persiapan Bahan

Sabut kelapa yang sudah kering dihancurkan dengan gilingan kasar atau

dipotong-potong sehingga berukuran 0.5-1 cm.

3. Persiapan Media Tanam

Formulasi media tanam yang digunakan pada setiap perlakuan dapat

dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 1. Formulasi media tanam yang digunakan pada setiap perlakuan


Formulasi Media Tanam per 1.000 gram
Serbuk Gergaji Sabut Kelapa Dedak Kapur
Perlakuan
Kayu
Gram % Gram % gram % gram %
P0 850 85 0 0 100 10 50 5
P1 750 75 100 10 100 10 50 5
P2 650 65 200 20 100 10 50 5
P3 550 55 300 30 100 10 50 5
P4 450 45 400 40 100 10 50 5
P5 350 35 500 50 100 10 50 5

Seluruh bahan media tanam dicampur sesuai dengan perbandingan

komposisi masing-masing perlakuan. Bahan media tanam yang telah dicampur

kemudian ditambahkan air secara merata. Jika genggaman tangan

mengeluarkan air, berarti kandungan air dalam adonan media terlalu tinggi.

Universitas Sumatera Utara


Adonan media tanam yang baik yaitu jika genggaman tidak mengeluarkan air

dan mudah pecah.

4. Pengomposan

Pengomposan dilakukan dengan cara semua bahan yang telah dicampur

ditutup secara rapat menggunakan plastik, pengomposan dilakukan selama 1-2

hari. Pengomposan bertujuan untuk mengurai senyawa-senyawa kompleks

yang terdapat dalam bahan dengan bantuan mikroba sehingga diperoleh

senyawa-senyawa yang lebih sederhana. Senyawa-senyawa sederhana akan

lebih mudah dicerna oleh jamur sehingga memungkinkan pertumbuhan jamur

akan lebih baik.

5. Pengisian Media

Media yang telah dikomposkan dimasukkan dalam kantongan plastik

PP (Polipropilen) sebanyak ± 1000 g kemudian dipadatkan. Kemudian ujung

plastik disatukan dan dipasang cincin yang terbuat dari pipa paralon pada

bagian leher plastik sehingga bungkusan akan menyerupai botol. Bungkusan

diketatkan dan diikat dengan karet dan ditutup dengan lembaran plastik (10 cm

x 10 cm) dan diikat kembali dengan karet gelang.

6. Sterilisasi

Sterillisasi dilakukan dengan menggunakan autoklaf dengan tekanan

1.5 Psi pada suhu 121ºC selama 1 jam.

Universitas Sumatera Utara


7. Pendinginan

Media yang telah disterilisasi didinginkan selama ± 24 jam sebelum

diinokulasi dengan bibit. Pendinginan dilakukan hingga temperatur media

turun (35–400 C).

8. Inokulasi

Inokulasi dilakukan dengan cara taburan yaitu dengan cara menaburkan

bibit kedalam media tanam ± 5g. Untuk memasukkan bibit digunakan spatula

kecil yang telah disterilkan dengan alkohol dan dibakar diatas bunsen.Terlebih

dahulu tutup plastik dan pipa paralon dibuka dan bibit jamur ditaburkan

dipermukaan media secara merata. Kemudian baglog ditutup kembali dengan

menggunakan plastik.

9. Inkubasi (Spawning)

Media yang telah diisi dengan bibit diletakkan di rak sesuai dengan

bagan penelitian.Suhu yang diperlukan untuk menumbuhkan miselia jamur

adalah antara 22-300 C. Inkubasi dilakukan hingga media berwarna putih.

Media akan tampak putih merata antara 40-60 hari sejak dilakukan inokulasi.

10. Pemisahan

Pemisahan dilakukan jika terdapat media atau bibit yang

terkontaminasi jamur lain yang ditandai dengan tumbuhnya kapang jamur lain

2-3 hari setelah inokulasi maka dipindahkan ketempat lain.

11. Pemeliharaan

a. Penyiraman

Melakukan penyiraman secara kabut untuk menjaga suhu dan

kelembaban yang dibutuhkan jamur. Penyiraman dilakukan pada media dan

Universitas Sumatera Utara


tempat budidaya jamur. Penyiraman dilakukan dua kali sehari yaitu pada

pagi dan sore hari.Penyiraman pada media jamur dilakukan setelah baglog

dipindahkan ke dalam rak (setelah plastik penutup baglog dibuka).

Penyiraman baglog dilakukan dengan menggunakan handsprayer.

b. Pengendalian hama dan penyakit

Hama yang sering menyerang jamur adalah ulat, kecoa dan tikus.

Untuk pengendalian ulat umumnya dilakukan secara manual setelah panen

yaitu dengan cara memungut ulat dari tubuh buah yang terserang. Untuk

hama tikus dilakukan dengan menggunakan perangkap tikus sedangkan

untuk kecoa dilakukan dengan menggunakan pestisida berbentuk kapur.

Penyakit yang sering muncul pada baglog adalah tumbuhnya kapang jamur

lain yang dapat mengganggu pertumbuhan jamur tiram. Pengendalianya

adalah dengan cara dimusnahkan atau dibakar.

12. Pemanenan

Jamur tiram bisa dipanen setelah 40-80 hari dari masa inkubasi. Jamur

tiram dapat dipanen berkali kali dengan selang waktu 7-10 hari. Kriteria

panen jamur tiram adalah ketika diameter tudung berukuran 3-14 cm.

Pemanenan dilakukan dengan cara mencabut seluruh rumpun jamur yang ada.

Pemanenan dilakukan sampai baglog tidak mampu memproduksi jamur

secara optimal sesuai dengan kriteria panen.

13. Pengamatan Parameter

a. Pertumbuhan miselium

Pengamatan lama pertumbuhan miselium dimulai sejak munculnya

miselium sampai miselium memenuhi baglog.

Universitas Sumatera Utara


b. Umur Mulai Panen (HST)

Umur panen ditentukan sejak awal penanaman atau inokulasi sampai

dengan panen jamur pertama.

c. Jumlah badan buah

Jumlah badan buah dihitung pada saat panen. Semua tubuh buah yang

sudah dalam keadaan kriteria panen dihitung.

d. Berat basah (g)

Pengukuran berat basah dilakukan dengan menggunakan timbangan

digital. Sampel jamur yang diambil adalah jamur yang memiliki ukuran

paling besar dari satu rumpun jamur.

e. Luas Tudung

Jamur yang telah dipanen kemudian diukur luas tiap tudungnya dengan

menggunakan penggaris.

f. Diameter Tudung

Jamur yang telah dipanen kemudian diukur diameter tiap tudungnya

dengan menggunakan penggaris.

g. Warna Jamur

Jamur yang dipanen diamati warna badan buahnya.

Rancangan Penelitian

Rancangan penelitian yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap

(RAL) yang terdiri dari enam perlakuan yaitu:

P0 : Penambahan sabut kelapa 0% atau 100% serbuk kayu gergaji yang

digunakan sebagai kontrol.

P1 :Penambahan sabut kelapa 10% dari berat serbuk kayu gergaji.

Universitas Sumatera Utara


P2 :Penambahan sabut kelapa 20% dari berat serbuk kayu gergaji.

P3 :Penambahan sabut kelapa 30% dari berat serbuk kayu gergaji.

P4 :Penambahan sabut kelapa 40% dari berat serbuk kayu gergaji.

P5 :Penambahan sabut kelapa 50% dari berat serbuk kayu gergaji.

Setiap perlakuan terdiri dari lima ulangan yang mana setiap ulangan terdiri

dari satu baglog bibit jamur tiram.

Data hasil penelitian dianalisis dengan sidik ragam dengan model linear
sebagai berikut :

Yij = μ + Ti+ εij


Dimana :

Yij : Hasil pengamatan dari perlakuan berbagai media tanam dan ulangan

μ : nilai rata-rata

Ti : Pengaruh berbagai media tanam

Εij : Pengaruh galat percobaan dari berbagai media tanam dan ulangan

Analisa Data

Data yang diperoleh akan dianalisa dengan analisan ragam (ANOVA) one

way dengan tingkat kepercayaan 95%. Apabila terdapat pengaruh pada perlakuan,

maka dilanjutkan dengan Duncan’s Multiple Range Test (DMRT) dengan tingkat

kepercayaan 95 %.

Universitas Sumatera Utara


HASIL DAN PEMBAHASAN

Penelitian ini telah dilakukan dari bulan Mei 2017 sampai dengan Agustus

2017 di Fakultas Kehutanan Universitas Sumatera Utara. Adapaun parameter

yang dihitung dari penelitian ini adalah pertumbuhan miselium (cm), umur mulai

panen (hari), jumlah tudung (buah), berat basah (gram), diameter tudung (cm),

luas tudung (cm2) dan tinggi tangkai (cm). Data hasil pengukuran seluruh

parameter disajikan pada Tabel 2.

Tabel 2. Rataan data hasil pengukuran seluruh parameter


Parameter Perlakuan
P0 P1 P2 P3 P4 P5
e d bc
Pertumbuhan 59,40 45,00 39,20 38,00a 39,40c 38,20ab
Miselium
(hari)
Umur Mulai 77,20c 70,60ab 68,60a 69,40ab 71,20b 70,20ab
Panen (hari)
Jumlah 10,40b 4,60a 4,20a 4,80a 4,60a 6,80a
Tudung Buah
(buah)
Berat Basah 114,71c 76,68ab 62,23a 74,87ab 73,60ab 101,16bc
(gram)
Diameter 7,95ab 10,02ab 11,20b 10,56b 8,08ab 6,99a
Tudung (cm)
Luas Tudung 56,18a 83,91ab 110,31b 88,07ab 66,16ab 47,59a
2
(cm )
Panjang 5,21ab 6,30b 6,25b 5,75ab 4,96a 4,60a
Tangkai (cm)
Ket : Notasi (a, b, c) yang sama menunjukkan pengaruh tidak nyata antar perlakuan
berdasarkan uji DMRT taraf kepercayaan 95%

Waktu Pertumbuhan Miselium


Pertumbuhan miselium ditandai dengan munculnya miselia berwarna putih

pada baglog yang telah berisi media tanam jamur. Waktu pertumbuhan miselium

diamati sampai seluruh baglog berwarna putih. Gambar munculnya miselia dan

baglog yang sudah dipenuhi miselium dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Universitas Sumatera Utara


a b
Gambar 3.Pertumbuhan miselium ; (a) Miselium yang menyebar ; (b) Miselium
yang penuh

Waktu pertumbuhan miselium berkisar antara 38 sampai dengan 59,4 hari.

Dimana waktu pertumbuhan terkecil didapat pada perlakuan P3 dan waktu

pertumbuhan terbesar terdapat pada perlakuan P0.

70.000
59,40e
60.000
Waktu Pertumbuhan

50.000 45,00d
Miselium (hari)

39,20bc 38,00a 39,40c 38,20ab


40.000

30.000

20.000

10.000

0.000
P0 P1 P2 P3 P4 P5
Perlakuan

Gambar 4. Rataan waktu pertumbuhan miselium jamur tiram putih pada media
tanam campuran sabut kelapa
Ket : Notasi (a, b, c) yang sama menunjukkan pengaruh tidak nyata antar perlakuan
berdasarkan uji DMRT taraf kepercayaan 95%

Hal ini disebakan komposisi pada baglog tidak terlalu padat atau dengan

campuran 30% sabut kelapa sehingga pertumbuhan miselium cepat. Pada

perlakuan P4 dan P5 dengan komposisi sabut kelapa 40 % dan 50% memiliki

pertumbuhan yang sedikit lama dibanding dengan perlakuan P3 dikarenakan

komposisi sabut kelapa yang lebih banyak juga dapat menghambat pertumbuhan

miselium.

Universitas Sumatera Utara


Pada perlakuan P0 memiliki pertumbuhan yang lebih lama dari semua

perlakuan yang ada karena kepadatan baglog yang terdiri dari 100% serbuk kayu.

Rahma dan Purnomo (2016) menyatakan bahwa pada saat proses pemadatan,

baglog dengan komposisi media 100% sabut kelapa terlalu padat sehingga dapat

menghambat pertumbuhan miselium jamur menjadi tubuh buah, dikarenakan

kurangnya konsentrasi oksigen (O2) dan terlalu banyak karbon dioksida.

Purnamasari (2013) menyatakan bahwa pada awal perkembangan, miselium

melakukan penetrasi pada sel kayu pada lignin dan selulosa serabut kelapa dan

kayu sengon dengan enzim pendegradasi, hemiselulosa dan lignin selanjutnya

memanfaatkannya sebagai sumber nutrisi bagi jamur.

Hasil analisis ragam menunjukkan komposisi media tanam dengan

campuran sabut kelapa berpengaruh nyata terhadap pertumbuhan miselium jamur

tiram dengan selang kepercayaan 95%. Hasil uji Duncan Multiple Range Test

(DMRT) menunjukkan waktu pertumbuhan miselium pada P3 berbeda nyata

dengan P0, P1, P2, dan P4. Pada pengukuran parameter waktu pertumbuhan

miselium dapat disimpulkan komposisi media tanam dengan campuran sabut

kelapa yang optimal untuk waktu pertumbuhan miselium jamur tiram yaitu

campuran 30%. Komposisi yang seimbang antara sabut kelapa dan serbuk kayu

akan mempercepat pertumbuhan miselium.

Universitas Sumatera Utara


Umur Mulai Panen

Umur mulai panen dihitung dari tahap inokulasi sampai tudung jamur

terbuka sempurna. Ketika jamur sudah menunjukkan ciri-ciri untuk siap dipanen

maka disaat itulah jamur diambil dari baglog. Jamur biasanya dipanen pada hari

ketiga atau keempat setelah munculnya badan buah pada baglog. Jamur yang

sudah siap dipanen dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 5.Jamur yang siap dipanen

Umur mulai panen berkisar antara 68,60 sampai dengan 77,20 hari. Umur

mulai panen pada perlakuan P2 lebih cepat dibanding perlakuan yang lainnya dan

pada perlakuan P0 memiliki umur panen yang lebih lama.Pada perlakuan P3 umur

mulai panen sebanyak 69, 40 hari dimana sedikit lebih lama dibanding perlakuan

P2.

Universitas Sumatera Utara


78.000 77,20c

76.000
Umur Mulai Panen (hari)
74.000

72.000 71,20b
70,60ab 70,20ab
70.000 69,40ab
68,60a
68.000

66.000

64.000
P0 P1 P2 P3 P4 P5
Perlakuan

Gambar 6. Rataan umur mulai panen jamur tiram putih putih pada media
tanam campuran sabut kelapa
Ket : Notasi (a, b, c) yang sama menunjukkan pengaruh tidak nyata antar perlakuan
berdasarkan uji DMRT taraf kepercayaan 95%

Hal ini tidak sejalan dengan waktu pertumbuhan miselium yang ada. Hal

ini disebabkan kondisi lingkungan yang kurang baik dan juga terlalu lebarnya

pembukaan baglog sehingga tingginya kandungan karbondioksida mempengaruhi

munculnya badan buah pertama. Menurut Rahma dan Purnomo (2016)

pembentukan tubuh buah akan terhambat pada konsentrasi karbon dioksida yang

tinggi. Oksigen lebih dibutuhkan dalam proses pembentukan dan pertumbuhan

tubuh buah jamur tiram. Apabila kekurangan oksigen (O2) atau terlalu banyak

karbon dioksida di udara, maka tangkai tubuh buah jamur akan memanjang dan

tudungnya menjadi kurang berkembang.

Hasil analisis ragam menunjukkan komposisi media tanam campuran

sabut kelapa berpengaruh nyata terhadap umur mulai panen jamur tiram dengan

selang kepercayaan 95%. Hasil uji Duncan Multiple Range Test (DMRT)

menunjukkan umur mulai panen pada P2 berbeda nyata dengan P4 dan P0. Pada

pengukuran parameter umur mulai panen dapat disimpulkan bahwa komposisi

Universitas Sumatera Utara


media tanam dengan campuran jerami yang optimal untuk umur mulai panen

jamur tiram yaitu campuran sabut kelapa 20%. Semakin banyak perbandingan

komposisi sabut kelapa dan serbuk kayu yang ditambahkan semakin lama umur

mulai panen.

Jumlah Tudung Buah

Tudung buah yang diukur adalah tudung buah yang terdapat dalam satu

rumpun jamur dari yang kecil hingga yang besar. Jumlah tudung buah jamur

berkisar 4,20 sampai dengan 10,40 buah. Gambar jumlah tudung buah dapat

dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 7.Jumlah tudung buah

Jumlah tudung buah terbanyak terdapat pada perlakuan P0 dan jumlah

perlakuan yang paling sedikit terdapat pada perlakuan P2. Pada grafik diatas

perlakuan P0 memiliki jumlah tudung terbanyak dari semua perlakuan.

Universitas Sumatera Utara


12.00
10,40b
10.00
Jumlah Tudung (buah)
8.00
6,80a
6.00
4,60a 4,80a 4,60a
4,20a
4.00

2.00

0.00
P0 P1 P2 P3 P4 P5
Perlakuan

Gambar 8. Rataan jumlah tudung jamur tiram putih pada media tanam
campuran sabut kelapa
Ket : Notasi (a, b, c) yang sama menunjukkan pengaruh tidak nyata antar perlakuan
berdasarkan uji DMRT taraf kepercayaan 95%

Hal ini disebabkan karena faktor yang mempengaruhi pembentukan badan

buah jamur tiram salah satunya yaitu nutrisi yang diperoleh dari media tanam.

Jumlah tudung buah pada media tanam campuran sabut kelapa lebih sedikit

dibandingkan hasil penelitian Reyeki (2013) menunjukkan rata-rata jumlah badan

buah terbanyak adalah komposisi media tanam (serbuk gergaji 1100 gram, bekatul

100 gram dan serbuk sabut kelapa 100 gram) sebanyak 11,78 buah sedangkan

jumlah badan buah paling sedikit pada koposisi media tanam (serbuk gergaji

1000 gram, bekatul 200 gram dan serbuk sabut kelapa 100 gram) sebanyak 8,67

buah. Hal tersebut diduga karena nutrisi yang diperoleh dari campuran jerami padi

lebih kecil daripada campuran serbuk sabut kelapa.

Hasil analisis ragam menunjukkan komposisi media tanam dengan

campuran sabut kelapa tidak berpengaruh nyata terhadap jumlah tudung jamur

tiram dengan selang kepercayaan 95%.

Universitas Sumatera Utara


Berat Basah
Berat basah diukur dengan menggunakan timbangan analitik. Berat yang

dihitung adalah berat satu rumpun jamur yang tumbuh pada baglog dan dapat

dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 9.Pengukuran berat basah jamur

Berat basah yang ada berkisar antara 62,23 sampai dengan 114,71 gram.

Berat terkecil dapat ditemui pada perlakuan pertama dan berat terbesar ditemui

pada perlakuan P0. Hal ini dikarenakan jumlah tudung terkecil terdapat pada

perlakuan P2 dan jumlah tudung terbesar terdapat pada perlakuan P0.

140.000
114,71c
120.000
101,16bc
Berat Basah (gram)

100.000
76,68ab 74,87ab 73,60ab
80.000
62,23a
60.000
40.000
20.000
0.000
P0 P1 P2 P3 P4 P5
Perlakuan

Gambar 10.Rataan berat basah jamur tiram putih pada media tanam campuran
sabut kelapa
Ket : Notasi (a, b, c) yang sama menunjukkan pengaruh tidak nyata antar perlakuan
berdasarkan uji DMRT taraf kepercayaan 95%

Universitas Sumatera Utara


Yuliani (2013) meyatakan kondisi fisik pada badan buah jamur

dipengaruhi oleh kondisi lingkungan dan kandungan nutrisi yang terdapat pada

media tanam. Faktor lingkungan yang mempengaruhi pertumbuhan miselium dan

pementukan tubuh buah jamur adalah kelembapan, suhu, O2, CO2, cahaya dan

pengaruh hama dan penyakit. Sedangkan faktor nutrisi yang mempengaruhi

pertumbuhan badan buah jamur yaitu kadar air, pH, kadar ekstraktif, kadar

hemiselulosa, kadar selulosa, kadar lignin, dan rasio C/N.

Menurut Nasution (2016) dari hasil jurnal sebelumnya diperoleh data rata-

rata berat jamur tiram putih yang dikultur pada serbuk kayu kemiri dan serbuk

kayu campuran memiliki perbedaan yang signifikan. Pada serbuk kayu campuran

diperoleh 1,49 kg/10 baglog, sementara pada serbuk kayu kemiri diperoleh 1,46

kg/10 kg. Hal ini disebabkan karena semakin banyak kandungan nutrisi yang

terdapat pada media seperti fosfat, gula, bahan organik, selulosa, dan lignin yang

terdapat pada serbuk kayu sehingga berat basah jamur yang dihasilkan semakin

tinggi.

Hasil analisis ragam menunjukkan komposisi media tanam dengan

campuran sabut kelapa berpengaruh nyata terhadap berat basah jamur tiram

dengan selang kepercayaan 95%. Hasil uji Duncan Multiple Range Test (DMRT)

menunjukkan berat basah pada P2 berbeda nyata dengan P5 dan P0. Pada

pengukuran parameter berat basah dapat disimpulkan bahwa komposisi media

tanam dengan campuran sabut kelapa 20% merupakan hasil yang kurang optimal.

Diameter Tudung
Perhitungan diameter tudung dilakukan dengan cara mengitung bagian

terpanjang dan bagian terpendek kemudian dibagi 2. Semua tudung dalam satu

Universitas Sumatera Utara


rumpun dilakukan perhitungan diameter dan kemudian dirata-ratakan. Dibawah

ini adalah gambar perhitungan diameter.

Gambar 11.Pengukuran diameter tudung

Diameter tudung terbesar terdapat pada perlakuan P2 yaitu 11,20 cm dan

diameter terkecil terdapat pada perlakuan P5 yaitu 6,99 cm. Hasil diameter tudung

dapat dilihat pada grafik dibawah ini.

12.000 11,20b
10,56b
10,02ab
10.000
7,95ab 8,08ab
Diameter tudung

8.000 6,99a

6.000

4.000

2.000

0.000
P0 P1 P2 P3 P4 P5
Perlakuan

Gambar 12.Rataan diameter tudung jamur tiram putih pada media tanam
campuran sabut kelapa
Ket : Notasi (a, b, c) yang sama menunjukkan pengaruh tidak nyata antar perlakuan
berdasarkan uji DMRT taraf kepercayaan 95%

Diameter tudung berpengaruh terhadap jumlah tudung buah. Islami

dkk.(2013) menyatakan jumlah tudung jamur yang banyak akan memiliki ukuran

diameter yang kecil karena tidak memiliki banyak ruang untuk tudung jamur

Universitas Sumatera Utara


mengalami pelebaran karena saling berhimpitan dengan tudung yang lain. Hasil

diameter yang ada dalam grafik berbeda dengan Yuliani (2013) yang menyatakan

jamur dengan komposisi media 100% serbuk kayu sengon (kontrol) memiliki

massa dan panjang paling besar. Jamur dengan komposisi media 50% sabut

kelapa memiliki diameter tudung yang paling lebar. Jamur dengan komposisi

media 25% sabut kelapa memiliki tudung yang paling tebal dan jumlah tudung

yang paling banyak.

. Hasil analisis ragam menunjukkan komposisi media tanam dengan

campuran sabut kelapa tidak berpengaruh nyata terhadap diameter tudung jamur

tiram dengan selang kepercayaan 95%.

Luas Tudung

Luas dapat dihitung melalui kertas milimeter. Tudung jamur yang ada

digambar kedalam kertas milimeter kemudian luasnya dapat dihitung. Perhitungan

luas dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 13.Pengukuran luas tudung jamur

Universitas Sumatera Utara


Luas tudung yang ada berkisar 47,59 sampai dengan 110,31 cm2. Luas

tudung terbesar terdapat pada perlakuan P2 dan luas tudung terkecil ditemukan

pada perlakuan P5. Hasil luas tudung dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

120.000 110,31b

100.000
88,07ab
83,91ab
80.000
Luas Tudung

66,16ab
56,18a
60.000
47,59a
40.000

20.000

0.000
P0 P1 P2 P3 P4 P5
Perlakuan

Gambar 14.Rataan luas tudung jamur tiram putih pada media tanam campuran
sabut kelapa
Ket : Notasi (a, b, c) yang sama menunjukkan pengaruh tidak nyata antar perlakuan
berdasarkan uji DMRT taraf kepercayaan 95%

Luas tudung juga dipengaruhi oleh besarnya diameter tudung. Semakin

luas tudung jamur maka semakin besar diameter tudung jamur. Oksigen lebih

dibutuhkan dalam proses pembentukan dan pertumbuhan tubuh buah jamur tiram.

Menurut Rahma dan Purnomo (2016) apabila kekurangan oksigen (O2) atau

terlalu banyak karbon dioksida di udara, maka tangkai tubuh buah jamur akan

memanjang dan tudungnya menjadi kurang berkembang. Hasil analisis ragam

menunjukkan komposisi media tanam dengan campuran sabut kelapa tidak

berpengaruh nyata terhadap luas tudung jamur tiram dengan selang kepercayaan

95%.

Universitas Sumatera Utara


Panjang Tangkai

Panjang tangkai diukur dengan menggunakan penggaris dan setiap tudung

yang dihasilkan dari satu baglog dihitung panjang tangkai dan dirata-ratakan.

Gambar pengukuran panjang tangkai dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar15.Pengukuran panjang tangkai

Panjang tangkai berkisar 4,60 sampai dengan 6,30 cm. Panjang tangkai

terbesar terdapat pada perlakuan pertama yaitu 6,30 cm dan panjang tangkai

terkecil terdapat pada perlakuan kelima yaitu 4,60. Hasil dari panjang tangkai

dapat dilihat pada grafik dibawah ini.

7.000 6,30b 6,25b


5,75ab
Panjang tangkai (cm)

6.000 5,21ab 4,96a


4,60a
5.000
4.000
3.000
2.000
1.000
0.000
P0 P1 P2 P3 P4 P5

Perlakuan

Gambar 16. Rataan panjang tangkai jamur tiram putih pada media tanam
campuran sabut kelapa
Ket : Notasi (a, b, c) yang sama menunjukkan pengaruh tidak nyata antar perlakuan
berdasarkan uji DMRT taraf kepercayaan 95%

Universitas Sumatera Utara


Panjang tangkai jamur tiram dengan campuran sabut kelapa berbeda

dengan campuran tongkol jagung. Menurut Hakiki (2013) jamur yang ditanam

pada media tanam komposisi tongkol jagung 25% memiliki panjang tangkai jamur

tiram terbaik yakni 14,67 cm sedangkan pada media tanam komposisi 0%

menunjukan panjang tangkai jamur terendah yakni 12,13 cm. Hal ini menunjukan

bahwa media tanam 25% memiliki kondisi yang optimal untuk menunjang

pembentukan tangkai jamur yang memanjang sehingga dihasilkan tubuh buah

yang besar secara vertikal.

Hasil analisis ragam menunjukkan komposisi media tanam dengan

campuran sabut kelapa tidak berpengaruh nyata panjang tangkai jamur tiram

dengan selang kepercayaan 95%.

Universitas Sumatera Utara


KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan
1. Komposisi sabut kelapa membantu penyebaran miselium menjadi lebih cepat.

2. Perlakuan media tanam yang paling baik untuk pertumbuhan jamur adalah

perlakuan P5 dengan komposisi 50 % sabut kelapa. Perlakuan P5

mempercepat pertumbuhan jamur dan memiliki berat basah paling besar.

3. Lingkungan juga mempengaruhi pertumbuhan jamur. Apabila suhu udara

tinggi maka produksi dari jamur sedikit, akan tetapi apabila kelembapan

tinggi maka produksi jamur juga semakn banyak

Saran
1. Perlunya diukur kadar air dalam produksi jamur tiram putih pada penelitian

selanjutnya.

2. Perlunya diukur suhu ruangan dan kelembapan pada penelitian selanjutnya

untuk mengetahui jumlah produksi jamur tiram putih.

Universitas Sumatera Utara


DAFTAR PUSTAKA

Agrina. 2009. Budidaya Jamur Tiram. Penebar Swadaya. Jakarta.


Astuti dan Kuswytasari, 2013. Efektifitas Pertumbuhan Jamur Tiram Putih
(Pleurotus ostreatus) dengan Variasi Media Kayu Sengon
(Paraserianthes falcataria) dan Sabut Kelapa (Cocos nucifera). Jurnal
Sains Dan Seni Pomits Vol. 2, No.2. Institut Teknologi Sepuluh
Nopember (ITS).

Ginting, Herlina, dan Tyasmoro. 2013. Studi Pertumbuhan Dan Produksi Jamur
Tiram Putih (Pleorotus ostreatus) Pada Media Tumbuh Gergaji Kayu
Sengon Dan Bagas Tebu. Jurnal Produksi Tanaman Vol 1 No 2 ISSN
2338-3976. Universitas Brawijaya. Malang.

Hakiki, Purnomo, dan Suksesi. 2013. Pengaruh Tongkol Jagung Sebagai Media
Pertumbuhan Terhadap Kualitas Jamur Tiram (Pleurotus Ostreatus).
Jurnal Sains Dan Seni Pomits Vol. 1, No. 1, (2013). Institut Teknologi
Sepuluh Nopember. Surabaya.

Hasriani, Kalsim, dan Sukendro. 2013. Kajian Serbuk Sabut Kelapa (Cocopeat)
Sebagai Media Tanam. Institut Pertanian Bogor. Bogor.

Islami, Purnomo dan Sukesi. 2013. Pengaruh Komposisi Ampas Tebu


danKayu Sengon Sebagai Media Pertumbuhan Terhadap Nutrisi Jamur
Tiram (Pleurotus ostreatus). Jurnal Sains Dan Seni Pomits, 2 (1) : 1 – 4.

Martawijaya, Kartasujana, Kadir dan Prawira. 1981. Atlas Kayu Indonesia. Jilid I.
Pusat Penelitian dan Pengembangan Kehutanan. Bogor

Maulana, 2012. Panen Jamur Tiap Musim. Lily Publisher. Yogyakarta.

Maulidina, Murdiono, dan Nawawi. 2015. Pengaruh Umur Bibit Dan Komposisi
Media Tanam Terhadap Pertumbuhan dan Hasil Jamur Tiram Putih
(Pleurotus ostreatus). Jurnal Produksi Tanaman, Volume 3, Nomor 8,
Desember 2015, hlm. 649 – 657. Universitas Brawijaya. Malang.

Nasution Jamilah, 2016. Kandungan Karbohidrat dan Protein Jamur Tiram Putih
(Pleurotus ostreatus) Pada Media Tanam Serbuk Kayu Kemiri
(Aleurites moluccana) Dan Serbuk Kayu Campuran. Jurnal Eksakta
Volume 1. Universitas Medan Area. Medan.

Purnamasari Anisa. 2013. Produktivitas Jamur Tiram Putih (Pleurotus ostreatus)


Pada Media Tambahan Serabut Kelapa (Cocos nucifera). Naskah
Publikasi. Universitas Muhammadiyah Surakarta. Surakarta.

Universitas Sumatera Utara


Rahma dan Purnomo. 2016. Pengaruh Campuran Ampas Tebu dan Sabut Kelapa
sebagai Media Pertumbuhan Alternatif terhadap Kandungan Jamur
Tiram (Pleurotus ostreatus). Jurnal Sains Dan Seni Its Vol. 5 No. 2
(2016) 2337-3520 (2301-928x Print). Institut Teknologi Sepuluh
November. Surabaya.

Ratoonmat PVT LTD. __. Chemical Composition of Cocopeat, Analysis Report.


Sri Lanka. http://www.ratoonmat.c om.au/pdf/technical_details2.pdf.
Diakses pada 5 September 2012.

Redi dan Rosani, 2007. Budidaya Jamur Tiram. CV Karya Mandiri Pratama.
Jakarta.

Sa’adah, Nafwa, Purnomo. 2016. Pengaruh Sabut Kelapa sebagai Media


Pertumbuhan Alternatif Jamur Tiram Putih Terhadap Aktivitas
Antimikroba. Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 5, No.1, 2337 3520. ITS,
Surabaya.

Sutarman. 2012. Keragaan dan Produksi Jamur Tiram Putih (Pleurotus Ostreatus)
Pada Media Serbuk Gergaji dan Ampas Tebu Bersuplemen Dedak dan
Tepung Jagung. Jurnal Penelitian Pertanian Terapan Vol. 12 (3): 163-
168 ISSN 1410-5020. Universitas Muhammadiyah Sidoarjo. Surabaya.

Shifriyah, Badami, dan Suryawati. 2012. Pertumbuhan dan Produksi Jamur Tiram
Putih (Pleurotus ostreatus) Pada Penambahan Dua Suumber Nutrisi.
Jurnal Agrovigor Volume 5 No.1, ISSN 19795777. FP UTM

Winarti. 2007. Kelapa : Tanaman Multiguna. Saka Mitra Kompetensi. Klaten.

Yuliani, Purnomo, dan Suksesi. 2013. Pengaruh Sabut Kelapa Sebagai Media
Perumbuhan Terhadap Kualitas Jamur Tiram (Pleurotus ostreatus).
Jurnal Sains dan Seni Vol.X, No. X, 2013 (1-3). ITS. Surabaya.

Universitas Sumatera Utara


LAMPIRAN

Universitas Sumatera Utara


LAMPIRAN

Lampiran 1. Data pengukuran waktu pertumbuhan miselium

Perlakuan Ulangan Rata-rata


1 2 3 4 5
P0 59 59 60 60 59 59,400
P1 45 46 44 44 46 45,000
P2 40 39 39 38 40 39,200
P3 37 40 37 38 38 38,000
P4 39 39 39 40 40 39,400
P5 39 38 38 38 38 38,200

Lampiran 2. Sidik ragam pengaruh campuran media tanam sabut kelapa dengan
serbuk gergaji terhadap waktu pertumbuhan miselium

Sumber Derajat Jumlah Kuadrat F. hit F.tabel


keragaman Bebas Kuadrat Tengah
(db) (JK) (KT)
Perlakuan 5 1740,8 348,16 522,240 2,62
Galat 24 16 0,667
Total 29 1756,8

Lampiran 3. Uji duncan pengaruh campuran media tanam sabut kelapa dengan
serbuk gergaji terhadap waktu pertumbuhan miselium
Perlakuan N Subset
1 2 3 4 5
sabut kelapa
5 38,00
30%
sabut kelapa
5 38,20 38,20
50%
sabut kelapa
5 39,20 39,20
20%
sabut kelapa
5 39,40
40%
sabut kelapa
5 45,00
10%
kontrol 5 59,40

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 4. Data pengukuran umur mulai panen
Perlakuan Ulangan Rata-rata
1 2 3 4 5
P0 77 74 78 78 79 77,200
P1 70 71 69 70 73 70,600
P2 69 68 68 67 71 68,600
P3 69 73 70 68 67 69,400
P4 71 71 72 73 69 71,200
P5 72 70 70 69 70 70,200

Lampiran 5. Sidik ragam pengaruh campuran media tanam sabut kelapa dengan
serbuk gergaji terhadap umur mulai panen
Sumber Derajat Jumlah Kuadrat F. hit F.tabel
keragaman Bebas Kuadrat Tengah
(db) (JK) (KT)
Perlakuan 5 236,8 47,36 16,715 2,62
Galat 24 68 2,833
Total 29 304,8

Lampiran 6. Uji duncan pengaruh campuran media tanam sabut kelapa dengan
serbuk gergaji terhadap umur mulai panen
Perlakuan N Subset
1 2 3
sabut kelapa
5 68,60
20 %
sabut kelapa
5 69,40 69,40
30%
sabut kelapa
5 70,20 70,20
50%
sabut kelapa
5 70,60 70,60
10 %
sabut kelapa
5 71,20
40 %
Kontrol 5 77,20

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 7. Data pengukuran jumlah tudung

Perlakuan Ulangan Rata-rata


1 2 3 4 5
P0 12 5 9 10 16 10,400
P1 6 3 4 3 7 4,600
P2 3 8 3 3 4 4,200
P3 7 6 4 4 3 4,800
P4 3 7 5 5 3 4,600
P5 6 5 7 8 8 6,800

Lampiran 8. Sidik ragam pengaruh campuran media tanam sabut kelapa dengan
serbuk gergaji terhadap jumlah tudung

Sumber Derajat Jumlah Kuadrat F. hit F.tabel


keragaman Bebas Kuadrat Tengah
(db) (JK) (KT)
Perlakuan 5 142,7 28,54 5,436 2,62
Galat 24 126 5,25
Total 29 268,7

Lampiran 9. Data pengukuran berat basah

Perlakuan Ulangan Rata-rata


1 2 3 4 5
P0 132,224 76,3614 106,667 115,833 142,496 114,716
P1 62,3822 94,3346 64,8072 60,6517 101,261 76,687
P2 88,0842 62,5277 44,7567 75,167 40,6548 62,238
P3 109,104 62,9739 69,9714 66,3785 65,9351 74,873
P4 56,2854 102,673 82,0249 75,0828 51,9629 73,606
P5 81,6653 95,0723 113,332 106,459 109,317 101,169

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 10. Sidik ragam pengaruh campuran media sabut kelapa dengan
serbuk gergaji terhadap berat basah
Sumber Derajat Jumlah Kuadrat F. hit F.tabel
keragaman Bebas Kuadrat Tengah
(db) (JK) (KT)
Perlakuan 5 9782,965 1956,593 4,904 2,62
Galat 24 9575,937 398,997
Total 29 19358,902

Lampiran 11. Data pengukuran diameter tudung

Perlakuan Ulangan Rata-rata


1 2 3 4 5
P0 7,8 9,44 7,83 7,66 7,06 7,958
P1 8,65 14 11,42 8,45 7,6 10,024
P2 12,43 6,52 12,46 12,71 11,92 11,208
P3 7,85 7,95 9,63 13,71 13,66 10,560
P4 11,81 5,42 6,47 4,97 11,76 8,086
P5 6,77 7,31 8,48 5,9 6,53 6,998

Lampiran 12. Sidik ragam pengaruh campuran media tanam sabut kelapa
dengan serbuk gergaji terhadap diameter tudung
Sumber Derajat Jumlah Kuadrat F. hit F.tabel
keragaman Bebas Kuadrat Tengah
(db) (JK) (KT)
Perlakuan 5 70,853 14,171 2,361 2,62
Galat 24 144,051 6,002
Total 29 214,905

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 13. Data pengukuran luas tudung

Perlakuan Ulangan Rata-rata


1 2 3 4 5
P0 49,5208 87,222 52,29 52,555 39,3356 5618,468
P1 60,0667 146,747 95,2675 70,29 47,1842 8391,102
P2 125,917 34,5462 150,713 130,107 110,285 11031,358
P3 45,9514 64,3033 91,295 134,828 103,99 8807,344
P4 103,203 24,9142 46,818 47,978 107,917 6616,604
P5 45,6133 48,982 58,8328 43,655 40,8737 4759,136

Lampiran 14. Sidik ragam pengaruh campuran media tanam sabut kelapa
dengan serbuk gergaji terhadap luas tudung

Sumber Derajat Jumlah Kuadrat F. hit F.tabel


keragaman Bebas Kuadrat Tengah
(db) (JK) (KT)
Perlakuan 5 133991117,483 26798223,497 2,473 2,62
Galat 24 260117752,821 10838239,701
Total 29 394108870,304

Lampiran 15. Data pengukuran tinggi tangkai


Perlakuan Ulangan Rata-rata
1 2 3 4 5
P0 5,61 3,32 6,83 5,03 5,3 5,218
P1 6,28 7,23 4,97 7,16 5,9 6,308
P2 6,3 5,93 5,66 6 7,37 6,252
P3 6,45 6,3 4,2 5 6,83 5,756
P4 4,66 5,41 4,68 5,52 4,56 4,966
P5 4,51 4,84 4,6 3,67 5,42 4,608

Lampiran 16. Sidik ragam pengaruh campuran media tanam sabut kelapa
dengan serbuk gergaji terhadap tinggi tangkai

Type III Sum Partial Eta


Source of Squares df Mean Square F Sig. Squared
Corrected
12,212a 5 2,442 3,074 ,028 ,390
Model
Intercept 913,450 1 913,450 1149,550 ,000 ,980
perlakuan 12,212 5 2,442 3,074 ,028 ,390
Error 19,071 24 ,795
Total 944,732 30
Corrected Total 31,282 29

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 17. Proses budidaya jamur tiram putih

a b

c d

e f

g h

Universitas Sumatera Utara


i j

k l

m n

Universitas Sumatera Utara


Keterangan:

a : Pembuatan kubung jamur (3 x 2 x 2 m)

b : Persiapan bahan (pencacahan sabut kelapa)

c : Jerami yang telah dipotong

d : Persiapan media tanam (pencampuran media tanam)

e : Pengomposan (seluruh bahan yang telah dicampur dikomposkan selama 2

hari)

f : Pengisian media ke dalam baglog

g : Sterilisasi

h : Pendinginan ( Baglog yang sudah distrelilisasi didinginkan selama 24 jam)

i : Bibit (F2) jamur tiram yang diperoleh dari Kelompok Tani Usaha Bersama

Sari Rejo

j : Inokulasi

k : Baglog yang telah diinokulasi

l : Inkubasi

m: Pemisahan

n : Pemeliharaan (penyiraman lantai kubung jamur)

o : Pemanenan (kriteria panen: diameter tudung 3 - 14 cm)

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 18. Data Mentah
a. Data Pertumbuhan Miselium

Perlakuan Pertumbuhan miselium Hasil


P0U1 27 Mei - 23 Juli 2017 59 hari
P0U2 25 Mei - 23 Juli 2017 59 hari
P0U3 27 Mei - 26 Juli 2017 60 hari
P0U4 28 Mei - 27 Juli 2017 60 hari
P0U5 30 Mei - 28 Juli 2017 59 hari
P1U1 25 Mei - 8 Juli 2017 45 hari
P1U2 24 Mei - 9 Juli 2017 46 hari
P1U3 24 Mei - 8 Juli 2017 44 hari
P1U4 24 Mei - 8 Juli 2017 44 hari
P1U5 25 Mei - 9 Juli 2017 46 hari
P2U1 24 Mei - 2 Juli 2017 40 hari
P2U2 24 Mei - 1 Juli 2017 39 hari
P2U3 24 Mei - 1 Juli 2017 39 hari
P2U4 24 Mei - 30 Juli 2017 38 hari
P2U5 25 Mei - 3 Juli 2017 40 hari
P3U1 24 Mei - 29 Juni 2017 37 hari
P3U2 24 Mei - 2 Juli 2017 40 hari
P3U3 24 Mei - 29 Juni 2017 37 hari
P3U4 25 Mei - 1 Juli 2017 38 hari
P3U5 24 Mei - 30 Juni 2017 38 hari
P4U1 26 Mei - 3 Juli 2017 39 hari
P4U2 25 Mei - 2 Juli 2017 39 hari
P4U3 25 Mei - 2 Juli 2017 39 hari
P4U4 26 Mei - 4 juli 2017 40 hari
P4U5 26 Mei - 4 juli 2017 40 hari
P5U1 26 Mei - 3 Juli 2017 39 hari
P5U2 26 Mei - 2 Juli 2017 38 hari
P5U3 27 Mei - 3 Juli 2017 38 hari
P5U4 27 Mei - 3 Juli 2017 38 hari
P5U5 26 Mei - 2 Juli 2017 38 hari

Universitas Sumatera Utara


b. Data Umur Mulai Panen

Perlakuan umur mulai panen Hasil


P0U1 23 Mei - 8 Agustus 2017 77 hari
P0U2 23 Mei - 5 Agustus 2017 74 hari
P0U3 23 Mei - 9 Agustus 2017 78 hari
P0U4 23 Mei - 9 Agustus 2017 78 hari
P0U5 23 Mei - 10 Agustus 2017 79 hari
P1U1 23 Mei - 2 Agustus 2017 70 hari
P1U2 23 Mei - 3 Agustus 2017 71 hari
P1U3 23 Mei - 1 Agustus 2017 69 hari
P1U4 23 Mei - 2 Agustus 2017 70 hari
P1U5 23 Mei - 5 Agustus 2017 73 hari
P2U1 23 Mei - 1 Agustus 2017 69 hari
P2U2 23 Mei - 31 Juli 2017 68 hari
P2U3 23 Mei - 31 Juli 2017 68 hari
P2U4 23 Mei - 30 Juli 2017 67 hari
P2U5 23 Mei - 3 Agustus 2017 71 hari
P3U1 23 Mei - 1 Agustus 2017 69 hari
P3U2 23 Mei - 3 Agustus 2017 73 hari
P3U3 23 Mei - 2 Agustus 2017 74 hari
P3U4 23 Mei - 31 Juli 2017 68 hari
P3U5 23 Mei - 30 Juli 2017 67 hari
P4U1 23 Mei - 3 Agustus 2017 71 hari
P4U2 23 Mei - 3 Agustus 2017 71 hari
P4U3 23 Mei - 4 Agustus 2017 72 hari
P4U4 23 Mei - 5 Agustus 2017 73 hari
P4U5 23 Mei - 1 Agustus 2017 69 hari
P5U1 23 Mei - 4 Agustus 2017 72 hari
P5U2 23 Mei - 2 Agustus 2017 70 hari
P5U3 23 Mei - 2 Agustus 2017 70 hari
P5U4 23 Mei - 31 Juli 2017 69 hari
P5U5 23 Mei - 2 Agustus 2017 70 hari

Universitas Sumatera Utara


c. Data Diameter Tudung

Perlakuan diameter tudung hasil


9,65 + 5,45 + 9,8 + 9,55 + 6,6 + 8,9 +7,95 + 5,05 + 9,6 + 8,1 + 6,95 +
P0U1 6 / 12 7,8
P0U2 4,8 + 14,55 + 11,95 + 4,25 + 11,65 / 5 9,44
P0U3 3 + 6,65 + 11,9 + 9,4 + 9,2 + 10,6 + 5,2 + 7,15 + 7,4 / 9 7,83
P0U4 11,4 + 4,2 + 4,9 + 10,05 + 10,45 + 4,7 + 4,8 + 11,35 + 8,8 + 5,95 / 10 7,66
9,1 + 3,2 + 4,45 + 6,85 + 4,6 + 7,1 + 5,8 + 6,7 + 6,65 + 7,2 + 7,55 +
P0U5 10,35 + 5,1 + 11,5 + 5,6 + 11,35 / 16 7,06
P1U1 8,85 + 6,95 + 9,6 + 7,55 + 7,85 + 11,1 8,65
P1U2 13,8 + 14,6 + 12,35 / 3 14
P1U3 11,3 + 9 + 10,15 + 15,15 / 4 11,42
P1U4 12 + 8,35 + 5 / 3 8,45
P1U5 10,3 + 8,15 + 7,05 + 9,1 + 6,15 + 6,55 + 5,95 / 7 7,6
P2U1 11,95 + 11 + 14,35 / 3 12,43
P2U2 4,35 + 8,65 + 7,4 + 6,1 + 7,55 + 6,95 + 4,35 + 6,85 / 8 6,52
P2U3 12, 85 + 10,15 + 14,4 / 3 12,46
P2U4 13,8 + 13,7 +10,65 / 3 12,71
P2U5 11,7 + 11,1 + 12,5 + 12,4 / 4 11,92
P3U1 9,45 + 6,95 + 9.6 + 4,25 + 4,7 + 8,9 + 6,45 / 7 7,85
P3U2 6,9 + 11,5 + 5,8 + 5,95 + 12 + 5,55 / 6 7,95
P3U3 10,3 + 10,5 + 9,05 + 8,7 / 4 9,63
P3U4 14,85 +11,75 + 12,55 + 15,7 / 4 13,71
P3U5 12,2 + 16,3 + 12,5 / 3 13,66
P4U1 11,85 + 12,85 + 10,75 / 3 11,81
P4U2 6,45 + 5,55 + 5,95 + 6,85 + 5,8 + 3,3 + 2,1 / 7 5,42
P4U3 3,2 + 3,45 + 3,75 + 9,75 + 12,2 / 5 6,47
P4U4 10,2 + 4,8 + 7,05 +7,35 + 10,45 / 5 4,97
P4U5 11,65 + 13,6 + 10,05 / 3 11,76
P5U1 9,45 + 9,6 + 2,85 + 3,35 + 3,6 + 11,6 / 6 6,77
P5U2 9,55 + 5,6 + 7 + 3.6 +10,8 / 5 7,31
P5U3 9,1 + 9,25 + 8,5 + 9,95 + 6,9 + 4,45 + 11,25 / 7 8,48
P5U4 19,95 + 4,3 + 3,9 + 5,1 + 2,5 + 5,8 + 4,05 + 2,65 / 8 5,9
P5U5 11,2 + 5,05 + 3 + 3,7 + 4,65 + 10,7 + 9,85 + 4,1 / 8 6,53

Universitas Sumatera Utara


d. Data Luas Tudung

hasil
Perlakuan luas tudung (cm2)
7968 + 2091 + 7040 + 7525 + 2150 + 6365 + 4703 + 2280 + 5101
P0U1 +7476 + 3787 + 2921 / 12 49,5208
P0U2 12077 + 1405 + 10034 + 18056 + 2039 / 5 87,222
6914 + 8767 + 4188 + 6351 + 2141 + 3883 + 10891 + 3174 + 752
P0U3 /9 52,29
10263 + 1327 + 1695 + 7452 + 8311 + 1715 = 2899 + 6884 +
P0U4 10050 + 1959 / 10 52,555
9067 + 1973 + 10296 + 9364 + 2300 + 3710 + 3282 + 2511 + 4597
P0U5 + 2947 + 3966 + 1653 + 1546 + 832 + 3393 + 1500 / 16 39,3356
P1U1 9684 + 4600 + 4386 + 6135 + 7645 + 3590 / 6 60,0667
P1U2 15752 + 16586 + 11686 / 3 146,7467
P1U3 2258 + 10347 + 17107 + 8395 / 4 95,2675
P1U4 12189 + 6234 + 2664 / 3 70,29
P1U5 7997 + 3620 + 6642 + 5287 + 2960 + 2851 + 3672 / 7 47,1842
P2U1 11221 + 16414 + 10140 / 3 125,9167
P2U2 1665 + 3708 + 3540 + 5890 + 3030 + 3543 +1473 + 4788 / 8 34,5462
P2U3 9164 + 16983 + 19067 / 3 150,7133
P2U4 15702 + 14150 + 9180 / 3 130,1067
P2U5 10460 + 12320 + 11355 + 9979 / 4 110,285
P3U1 6835 + 2056 + 7004 + 3475 + 6666 + 1641 + 4489 / 7 45,9514
P3U2 13836 + 2246 + 3416 + 13382 + 2610 + 3092 / 6 64,3033
P3U3 11144 + 11703 + 6722 + 6949 / 4 91,295
P3U4 11008 + 20304 + 11192 + 11427 / 4 134,8275
P3U5 20237 + 10960 + 11482 / 3 103,99
P4U1 10942 + 9875 + 10144 / 3 103,2033
P4U2 4356 + 3004 + 2304 + 4003 + 379 + 815 + 2579 / 7 24,9142
P4U3 762 + 923 + 1290 + 8413 + 12021 /5 46,818
P4U4 8288 + 8158 + 1752 y+ 3531 + 2260 / 5 47,978
P4U5 14396 + 7450 + 10529 / 3 107,9167
P5U1 7367 + 660 + 962 + 883 + 10615 + 6881 / 6 45,6133
P5U2 1028 + 9187 + 7566 + 2587 + 4123 / 5 48,982
P5U3 6171 + 7664 + 3622 + 1595 + 10028 + 6225 + 5878 / 7 58,8328
P5U4 611 + 2719 + 1410 + 701 + 2054 + 1208 + 493 + 25728 / 8 43,655
P5U5 8403 + 1659 + 8688 + 1208 + 8915 + 1997 + 771 + 1058 / 8 40,8737

Universitas Sumatera Utara


e. Data Panjang Tangkai

Perlakuan panjang tangkai Hasil


6 + 4,3 + 6 + 6,6 + 4,4 + 6,2 + 6,7 + 5 + 5,5 + 6 + 5,8 + 5,8 /
P0U1 12 5,61
P0U2 4,8 + 2 + 3 + 4 + 2,8 / 5 3,32
P0U3 8 + 9 + 8 + 5,5 + 7,5 + 6,5 + 3 + 8 + 6 / 9 6,83
P0U4 6 + 4 + 3 + 5,5 + 6,4 3,9 + 5 + 6 + 7,5 + 3 10 5,03
7,5 + 4 + 7 + 6 + 5 + 6 + 5 + 4,5 + 5,3 + 6 + 4,8 + 4,5 + 4,6 +
P0U5 4 + 4,7 + 6 / 16 5,3
P1U1 8 + 6 + 5,3 + 6 + 5,7 + 6,7 /6 6,28
P1U2 7 + 6,9 + 7,8 / 3 7,23
P1U3 6,5 + 3,4 + 4,5 + 5,5 / 4 4,97
P1U4 6 + 5,5 + 10 / 3 7,16
P1U5 5,3 + 5 + 6,2 + 5,8 + 5,1 + 7 + 6,9 / 7 5,9
P2U1 8,5 + 4 + 6,5 / 3 6,3
P2U2 5,5 + 6 + 6 + 6 + 6,5 + 5,5 + 6 + 6 /8 5,93
P2U3 7+6+4/3 5,66
P2U4 7 + 6 + 5 /3 6
P2U5 7 + 6,5 + 6 + 10 / 4 7,37
P3U1 9 + 7,2 + 4 + 4 + 6 + 9 + 6 / 7 6,45
P3U2 4 + 8 + 6,6 + 5,4 + 7 + 6,8 / 6 6,3
P3U3 4 + 5,3 + 4 + 3,5 / 4 4,2
P3U4 5+6+3+6/4 5
P3U5 6,5 + 6 + 8 / 3 6,83
P4U1 4,4 + 5 + 4,6 /3 4,66
P4U2 7 + 6,5 + 6,3 + 5,8 + 6,3 + 3 + 3 /7 5,41
P4U3 5,2 + 4,7 + 4 + 5 + 4,5 / 5 4,68
P4U4 5,4 + 5 + 5 + 6,4 + 5,8 / 5 5,52
P4U5 6 + 4,1 + 3,6 / 3 4,56
P5U1 3,4 + 3,8 + 5 + 5,3 + 5,6 + 4 / 6 4,51
P5U2 3,7 + 4,1 + 6 + 4,8 + 5,6 / 5 4,84
P5U3 4 + 5 + 4,8 + 4,2 + 4,5 + 5 + 4,7 / 7 4,6
P5U4 4 + 3,5 + 5,2 + 3,2 + 6 + 4,5 + 4 + 3 / 8 3,67
P5U5 4 + 6,3 + 5,3 + 6 + 6,8 + 5,5 + 5 + 4,5 / 8 5,42

Universitas Sumatera Utara