You are on page 1of 40

LAPORAN

IDENTIFIKASI PERMUKIMAN KUMUH

KELURAHAN BUNULREJO KECAMATAN BELIMBING

DISUSUN OLEH

FLORENSIUS SAFIANDY NABI (17.24.058)

PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG
2018
KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan kesehatan jasmani
dan rohani, sehingga “Laporan Identifikasi Permukiman Kumuh Kelurahan Bunulrejo
Kecamatan Belimbing” ini dapat kami selesaikan dengan baik dan tepat pada waktunya.

Laporan ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Permukiman, Program Studi
Perencanaan Wilayah dan Kota, Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan. Serta untuk mengetahui
dan mengidentifikasi permasalahan permukiman kumuh di kelurahan bunulrejo kecamatan
belimbing.

Terwujudnya laporan ini, tentu tak lepas dari peran dan bantuan beberapa pihak. Oleh
karena itu dengan selesainya laporan ini, kami ucapkan terima kasih yang tulus dan sebesar-
besarnya kepada

1. Ibu Annisaa Hamidah Imaduddina, ST., MSc dan Bapak DR. IR. Ibnu Sasongko, MT.
selaku Dosen Mata Kuliah Permukiman pada Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan,
Teknik Perencanaan Wilayah dan Kota, Institut Teknologi Nasional Malang yang
telah memberikan banyak pengetahuan;
2. Rekan-rekan satu kelompok atas kerja sama dalam menyelesaikan laporan ini; dan
3. Kedua orang tua yang senantiasa memberikan dukungan baik moril maupun materil.

Dengan segala kerendahan hati Penyusun menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari
kesempurnaan. Oleh karena itu, kritik dan saran yang bersifat membangun sangat Penyusun
harapkan guna laporan berikutnya dapat lebih baik. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi
pembaca.

Malang, 23 Januari 2019

Penyusun

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG
i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................................................................... i
DAFTAR ISI................................................................................................................................... ii
BAB I .............................................................................................................................................. 1
PENDAHULUAN .......................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ..................................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................................ 2
1.3 Tujuan................................................................................................................................... 2
1.4 Sasaran ................................................................................................................................. 2
1.5 Ruang Lingkup Wilayah ....................................................................................................... 3
1.5.1 Kota Malang ................................................................................................................... 3
1.5.2 Kecamatan Blimbing ...................................................................................................... 3
1.5.3 Kelurahan Bunulrejo....................................................................................................... 4
1.6 Ruang Lingkup Materi .......................................................................................................... 4
BAB II............................................................................................................................................. 8
TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................................................. 8
2.1 Tinjauan Literatur .................................................................................................................. 8
2.1.1 Definisi Permukiman ...................................................................................................... 8
2.1.2 Unsur permukiman ......................................................................................................... 8
2.1.3 Definisi Permukiman Kumuh ......................................................................................... 9
2.1.4 Ciri dan Karakteristik Pemukiman Kumuh .................................................................. 10
2.1.5 Kriteria Permukiman Kumuh ....................................................................................... 11
2.1.6 Kebijakan ...................................................................................................................... 12
2.1.7 Pemicu Timbulnya Pemukiman Kumuh atau Slum Area ............................................. 13
2.1.8 Upaya Mengurangi Pemukiman Kumuh atau Slum Area ............................................. 13
2.2 Peraturan yang Terkait dengan Perumahan dan Permukiman ............................................ 14
BAB III ......................................................................................................................................... 19
DELINIASI ................................................................................................................................... 19
3.1 Pengertian Deliniasi ....................................................................................................... 19
3.2 Lokasi Deliniasi .................................................................................................................. 19
ii
BAB IV ......................................................................................................................................... 28
IDENTIFIKASI ............................................................................................................................ 28
4.1 Identifikasi Karakteristik Permukiman Kumuh di Kelurahan Bunulrejo ........................... 28
4.2 Tipologi Perumahan ............................................................................................................ 30
4.2.1 Perumahan Developer dan Non Developer .................................................................. 30
4.2.2 Kepadatan Bangunan .................................................................................................... 33
4.2.3 Kondisi Perumahan....................................................................................................... 34
4.3 Histori Terbentuknya........................................................................................................... 35
4.2.1. Histori Perumahan Developer Bunulrejo .................................................................... 35
4.2.2. Histori Perumahan Non Developer Bunulrejo............................................................. 35
4.2.3. Histori Perumahan Kumuh Bunulrejo ......................................................................... 36
BAB V .......................................................................................................................................... 37
KESIMPULAN DAN SARAN..................................................................................................... 37
5.1 Kesimpulan.......................................................................................................................... 37
5.2 Saran ................................................................................................................................... 37

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

ii
i
BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Kota secara umum adalah tempat bermukimnya warga kota, tempat bekerja, tempat
kegiatan dalam bidang ekonomi, pemerintahan dan lain-lain. Kota adalah suatu sistem jaringan
kehidupan manusia yang ditandai dengan kepadatan yang tinggi, dan diwarnai dengan strata
sosial ekonomi yang heterogen dan coraknya yang materialistik atau dapat diartikan sebagai
bentang budaya yang ditimbulkan oleh unsur-unsur alami dan nonalami dengan gejala-gejala
pemusatan penduduk yang cukup besar dengan corak kehidupan yang bersifat heterogen dan
materalistik dibandingkan dengan daerah belakangnya (Bintarto, 1983).Perkembangan kota yang
dinamis membawa berbagai macam dampak bagi pola kehidupan masyarakat kota itu sendiri.
Perkembangan pusat kota yang merupakan sentra dari kegiatan ekonomi menjadi daya tarik bagi
masyarakat yang dapat membawa pengaruh bagi tingginya arus tenaga kerja baik dari dalam kota
itu sendiri maupun dari luar wilayah kota, sehingga menyebabkan pula tingginya arus
urbanisasi. Kepadatan penduduk akan meningkat dan tentu akan menimbulkan berbagai dampak,
baik positif maupun dampak negatif.
Salah satu dampak yang terjadi adalah timbulnya permukiman kumuh di kawasan
perkotaan. Permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan lindung, dapat
merupakan kawasan perkotaan dan pedesaan, berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal/
hunian dan tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan. Sedangkan
“kumuh” menurut kamus besar bahasa Indonesia diartikan sebagai kotor atau tercemar.
Pada umumnya permukiman kumuh diwarnai oleh tingkat kepadatan penduduk yang
sangat tinggi, tingkat kepadatan hunian sangat tinggi, tingkat kepadatan bangunan yang sangat
tinggi, kualitas rumah sangat rendah, tidak memadainya kondisi sarana dan prasarana dasar
seperti halnya air bersih, jalan, drainase, sanitasi, listrik, fasilitas pendidikan, ruang
terbuka/rekreasi/sosial, fasilitas pelayanan kesehatan, perbelanjaan dan sebagainya.
Berdasarkan data penyusunan Rencana Pencegahan dan Peningkatan Kualitas
Permukiman Kumuh Perkotaan (RP2KP-KP) tahun 2016, tercatat Kota Malang memiliki 29
titik sebaran luasan wilayah kumuh. Dari data tersebut dapat kita lihat bahwa Kota Malang salah
satu kota yang memiliki jumlah permukiman kumuh yang cukup banyak terutama pada wilayah
pusat kota yang memiliki banyak lapangan kerja dengan kebutuhan tenaga kerja berpendidikan
rendah dalam jumlah banyak. Kecamatan Blimbing merupakan salah satu kecamatan di Kota
Malang yang di beberapa titik wilayahnya memiliki pemukiman kumuh dapat ditinjau dari
kualitas kondisi fisik, kepadatan penduduk, dan penyediaan sarana dan prasarana.

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

1
1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang diatas, maka dapat diambil rumusan masalah sebagai berikut.
1. Bagaimana deliniasi perumahan di Kelurahan Bunulrejo Kecamatan Belimbing?
2. Bagaimana kondisi perumahan yang ada di Kelurahan Bunulrejo Kecamatan
Belimbing?
3. Bagaimana identifikasi permukiman kumuh di Kelurahan Bunulrejo Kecamatan
Belimbing?
4. Bagaimana histori terbentuknya perumahan yang ada di Kelurahan Bunulrejo
Kecamatan Belimbing?

1.3 Tujuan

Tujuan melakukan penelitian ini:
1. Agar dapat mengetahui deliniasi perumahan di Kelurahan Bunulrejo Kecamatan
Belimbing
2. Agar mengetahui kondisi perumahan yang ada di Kelurahan Bunulrejo Kecamatan
Belimbing
3. Agar dapat mengetahui identifikasi permukiman kumuh di Kelurahan Bunulrejo
Kecamatan Belimbing
4. Agar dapat mengetahui histori terbentuknya perumahan yang ada di Kelurahan Bunulrejo
Kecamatan Belimbing

1.4 Sasaran

Pencapaian tujuan penelitian diantaranya memiliki beberapa sasaran yang
perlu tercapai yaitu:
1. Mengidentifikasi deliniasi perumahan di Kelurahan Bunulrejo Kecamatan Belimbing
2. Mengidentifikasi kondisi perumahan yang ada di Kelurahan Bunulrejo Kecamatan
Belimbing
3. Mengidentifikasi permukiman kumuh di kelurahan Bunulrejo kecamatan Belimbing
4. Mengidentifikasi histori terbentuknya perumahan yang ada di Kelurahan Bunulrejo
Kecamatan Belimbing

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

2
1.5 Ruang Lingkup Wilayah
1.5.1 Kota Malang
Kota Malang adalah sebuah kota yang terletak di Provinsi Jawa Timur, Indonesia,kota
terbesar kedua di Jawa Timursetelah Surabaya,dan kota terbesar ke-12 di Indonesia. Kota ini
didirikan pada masa Kerajaan Kanjuruhan dan terletak di dataran tinggi seluas 145,28 km2
yang terletak di tengah-tengah Kabupaten Malang. Bersama dengan Kota Batu dan Kabupaten
Malang,Kota Malang merupakan bagian dari kesatuan wilayah yang dikenal dengan Malang
Raya. Kota Malang dikenal baik sebagai kota pendidikan. Kota ini memiliki berbagai
perguruan tinggi negeri terbaik seperti Universitas Brawijaya dan Universitas Negeri Malang.
Selain itu,kota ini merupakan kota pariwisata karen alamnya yang menawan yang dikelilingi
oleh pegununganserta udaranya yang sejuk. Malang pun terkenal sebagai kota bunga karena
banyaknya bunga yang menghiasi kota. Kota Malang juga merupakan kota senikarena
banyaknya kesenian khas dari kota ini mulai dari tarian hingga pertunjukan. Kota Malang
memiliki berbagai macam orang dari berbagai macam suku bangsa dan budaya. Penduduk kota
Malang mencapai 895.387 jiwa dengan suku mayoritas Jawa, diikuti dengan Madura. Kawasan
metroplitan Malang, Malang Raya, merupakan kawasan metropolitan terbesar kedua di Jawa
Timur setelah Gerbangkertosusila. Jika dilihat dari sisi budaya,Kota Malang termasuk ke dalam
Kawasan Kebudayaan Arek. Adapun batas wilayahnya sebagai berikut :
Sebelah Utara : Kecamatan Singosari dan Kecamatan Karangploso.
Sebelah Selatan : Kecamatan Tajinan dan Kecamatan Pakisaji.
Sebelah Barat : Kecamatan Wagir Kabupaten Malang dan Kecamatan Dau.
Sebelah Timur : Kecamatan Pakis dan Kecamatan Tumpang.
Adapun peta administrasi Kota Malang dapat di lihat pada peta 1.1

1.5.2 Kecamatan Blimbing
Kecamatan Blimbing merupakan kecamatan yang terletak di bagian utara wilayah Kota
Malang yang memiliki luas area sebesar 17,76 kilometer persegi. Blimbing merupakan satu
dari tiga kecamatan tertua di wilayah Kota Malang sejak ditetapkan menjadi Kotapraja.
Kecamatan Blimbing bisa dibilang merupakan pintu masuk menuju Kota Malang dari sebelah
utara. Adapun batas batas wilayah Kecamatan Blimbing Kota Malang adalah sebagai berikut :
Sebelah Utara : Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang.
Sebelah Selatan : Kecamatan Kedungkandang, Kota Malang.
Sebelah Barat : Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang.
Sebelah Timur : Kecamatan Kedungkandang & Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang.
Adapun peta administrasi Kecamatan Blimbing dapat dilihat pada peta 1.2.

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG
3
1.5.3 Kelurahan Bunulrejo
Kelurahan Bunulrejo merupakan kelurahan yang terletak di wilayah Kecamatan
Blimbing, Kota Malang. Kelurahan ini terdiri dari 21 RW (Rukun Warga) dan 146 RT (Rukun
Tetangga). Kelurahan ini terbentuk atas dasar Peraturan Pemerintah No. 15 tahun 1987, dengan
nama awal Bunul. Adapun nama Bunulrejo sendiri baru ditetapkan pada tahun 1981 oleh Perda
Kotamadya Malang. Menurut Perda Kotamadya Malang No. 4 tahun 1967, Desa Bunul masuk
dalam Lingkungan VI Kecamatan Blimbing.
Secara administratif, Kelurahan Bunulrejo dikelilingi oleh kelurahan lainnya yang ada di
Kota Malang sebagai berikut :
Sebelah Utara : Kelurahan Bunulrejo berbatasan langsung dengan Kelurahan Purwantoro,
Kecamatan Blimbing.
Sebelah Timur : Kelurahan Bunulrejo berbatasan langsung dengan Kelurahan Sawojajar,
Kecamatan Kedungkandang.
Sebelah selatan : Kelurahan Bunulrejo berbatasan dengan Kelurahan Kesatrian, Kecamatan
Belimbing.
Sebelah barat : Kelurahan Bunulrejo berbatasan dengan Kelurahan Rampal Celaket,
Kecamatan Klojen.
Adapun peta administrasi Kelurahan Bunulrejo dapat dilihat pada peta 1.3.

1.6 Ruang Lingkup Materi
Materi observasi adalah aktivitas terhadap suatu proses atau objek dengan maksud
merasakan dan kemudian memahami pengetahuan dari sebuah fenomena berdasarkan
pengetahuan dan gagasan yang sudah diketahui sebelumnya, untuk mendapatkan informasi-
informasi yang dibutuhkan untuk melanjutkan suatu penelitian. Adapun lingkup materi yang
akan dikaji antara lain : Mengidentifikasi aspek fisik, sosial, dan ekonomi Kelurahan Bunulrejo,
Kecamatan Belimbing, Kota Malang.

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

4
LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

5
LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

6
LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

7
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Literatur
2.1.1 Definisi Permukiman
Menurut Finch dalam Wayang (1980), permukiman merupakan tempat hidup manusia
dan melakukan berbagai macam aktivitas, sedangkan pola permukiman dapat diartikan sebagai
suatu tempat (ruang) atau suatu daerah tempat penduduk berkumpul dan hidup bersama,
menggunakan lingkungan setempat untuk mempertahankan, melangsungkan, dan
mengembangkan hidupnya. Pengertian pola permukiman dan persebaran permukiman
bervariasi sifatnya, dari sangat jarang sampai sangat padat, dapat mengelompok, dapat tidak
teratur, atau teratur. Pertama, permukiman lebih banyak terdapat pada tanah-tanah yang subur
dengan relatif datar yang menguntungkan untuk pertanian, kedua persebaran yang
mengelompok atau tidak teratur umumnya terdapat pada wilayah-wilayah yang topografinya
tidak seragam.
Menurut Dwi Ari & Antariksa (2005:78), permukiman merupakan salah satu kebutuhan
dasar manusia karena dalam menjalankan segala bentuk aktivitasnya, manusia membutuhkan
tempat bernaung dan melindungi dirinya dari berbagai macam bahaya seperti hujan dan bahaya
lainnya yang dapat muncul sewaktu-waktu. Dalam memilih tempat tinggal, masyarakat tidak
selalu terpaku pada kondisi rumah itu sendiri tetapi lebih memperhatikan kelengkapan dari
fasilitas kegiatan dan sosial di lingkungan tempat tinggal serta kemudahan aksesibilitasnya.

2.1.2 Unsur permukiman
Menurut Sujarto (1977), unsur permukiman terdiri dari unsur Wisma (tempat tinggal),
Karya (tempat berkarya), Suka (tempat rekreasi/bersantai/hiburan), dan Penyempurna
(peribadatan, pendidikan, kesehatan, utilitas umum) atau berintegrasi di dalam suatu
lingkungan dan hubungan satu sama lain oleh unsur Marga (jaringan jalan). Perumahan adalah
suatu lingkungan mukim (tempat tinggal) manusia yang terdiri dari sekelompok rumah dengan
berbagai macam fasilitas sosial, fasilitas umum, jaringan pergerakan, serta sarana dan
prasarananya (Frick, 1988:46). Lingkungan permukiman merupakan kawasan perumahan
dalam berbagai bentuk dan ukuran dengan penataan tanah dan ruang, prasarana lingkungan
yang terstruktur (Nuraini, 2004).

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

8
Berdasarkan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 378/KPTS/1987 tentang
Pengesahan 33 Standar Konstruksi Bangunan Indonesia, sarana lingkungan adalah
kelengkapan lingkungan yang berupa fasilitas pendidikan, kesehatan, perbelanjaan dan
pemerintah, pelayanan umum, peribadatan, rekreasi, dan lapangan terbuka.

2.1.3 Definisi Permukiman Kumuh
Permukiman sering disebut perumahan dan atau sebaliknya permukiman berasal dari kata
housing dalam bahasa inggris yang artinya adalah perumahan dan kata human settlement yang
artinya adalah permukiman. Perumahan memberikan kesan tentang rumah atau kumpulan rumah
beserta prasarana dan sarana lingkungan.Perumahan menitikberatkan pada fisik atau benda mati,
yaitu house dan land settlement. Permukiman memberikan kesan tentang pemukiman atau
kumpulan pemukim beserta sikap dan perilakunya di dalam lingkungan, sehingga permukiman
menitikberatkan pada sesuatu yang bukan bersifat fisik atau benda mati yaitu manusia (human).
Dengan demikian perumahan dan permukiman merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan
dan sangat erat hubungannya, pada hakikatnya saling melengkapi (Kurniasih,2007). Kumuh
adalah kesan atau gambaran secara umum tentang sikap dan tingkah laku yang rendah dilihat
dari standar hidup dan penghasilan kelas menengah. Dengan kata lain, kumuh dapat diartikan
sebagai tanda atau cap yang diberikan golongan atas yang sudah mapan kepada golongan bawah
yang belum mapan (Kurniasih,2007).

Permukiman kumuh (slum settlement) sering dicampuradukan dengan pengertian
permukian liar (squatter settement). Oleh karena itu perlu dijelaskan dahulu perbedaan umum
dari keduanya agar tidak membingungkan. Pada dasarnya squatter adalah orang yang menghuni
suatu lahan yang bukan miliknya atau bukan haknya, atau tanpa ijin dari pemiliknya. Pengertian
permukiman liar ini mengacu pada legalitas, baik itu legalitas kepemilikan lahan/tanah,
penghunian atau pemukiman, serta pengadaan sarana dan prasarananya.

Menurut UU No. 4 pasal 22 tahun 1992 tentang perumahan dan permukiman, dimana
permukiman kumuh adalah permukiman yang tidak layak huni antara lain karena berada pada
lahan yang tidak sesuai dengan peruntukkan atau tata ruang, kepadatan bangunan yang sangat
tinggi dalam luasan yang sangat terbatas, rawan penyakit sosial dan penyakit lingkungan,
kualitas umum bangunan rendah, tidak terlayani prasarana lingkungan yang memadai,
membahayakan keberlangsungan kehidupan dan penghuninya.

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

9
Pemukiman kumuh merupakan masalah yang dihadapi oleh hampir semua kota- kota
besar di Indonesia bahkan kota-kota besar di negara berkembang lainnya. pengkajian tentang
permukiman kumuh (slum), pada umumnya mencakup tiga segi, pertama kondisi fisiknya, kedua
kondisi sosial ekonomi budaya komunitas yang bermukim di pemukiman tersebut, dan ketiga
dampak oleh kedua kondisi tersebut. Kondisi fisik tersebut antara lain tampak dari kondisi
bangunannya yang sangat rapat dengan kualitas konstruksi rendah, jaringan jalan tidak berpola
dan tidak diperkeras, sanitasi umum dan drainase tidak berfungsi serta sampah belum dikelola
dengan baik. Untuk menentukan kekumuhan suatu kawasan, dapat ditinjau dari empat aspek,
yaitu :
1. Kondisi bangunan atau rumah,
2. Ketersediaan prasarana dasar dan lingkungan,
3. Kerentanan status penduduk, dan
4. Berdasarkan aspek pendudukung,
seperti tidak tersedianya lapangan kerja yang memadai, kurangnya tingkat partisipasi
masyarakat pada kegiatan sosial dan dapat dikatakan hampir tidak ada fasilitas yang dibangun
secara bersamaswadaya maupun non swadaya oleh masyarakat. Berdasarkan kriteria tersebut
maka studi tersebut menentukan tiga skala permukiman kumuh, yaitu tidak kumuh, kumuh dan
sangat kumuh.

2.1.4 Ciri dan Karakteristik Pemukiman Kumuh
Ciri dari pemukiman kumuh adalah letak dan bentuk perumahan yang tidak teratur,
sarana infra struktur kota sangat sedikit bahkan tidak ada sama sekali, tingkat pendidikan yang
rendah, kepadatan bangunan dan penduduknya, pendapatan penduduk yang rendah, serta pada
umumnya penduduknya bekerja disektor informal. Bangunan yang padat dan material
bangunannya dalam keadan darurat tetapi karakteristk pemukiman kumuh sebenarnya
terbagibagi dan tertentu. Menurut Silas (Anas, 1995:40), ada tiga bentuk dasar pemukiman
kumuh, yaitu :
a. Opostumis, yaitu pemukiman kumuh yang tumbuh karena adanya spekulasi demi
mendapatkan ganti rugi bila digusur. Kondisi ini berlangsung secara perlahan- lahan
menempati lahan kosong yang ada pada tempat terlarang di pusat kota.
b. Menetap dan permanen, yaiu pemukiman kumuh yang terjadi secara organis akibat
semakin patnya penduduk pada suatu kawasan. Pemukiman ini berasal dari lingkungan
yang teratur tetapi lambat laun menjadi kumuh akibat kurang kontrolnya penendalian
pembangunan oleh penghuni pemukiman tersebut.
c. Transito, yaitu bentuk pemukiman yang kumuh yang sifatnya sementara sebagian besar
penghuninya menetap untuk sementara waktu.

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

10
Bentuk dasar pemukiman kumuh menjadi bahan perbedaan untuk menilai jenis
pemukiman yang cepat berkembang dan meluas di wilayah perkotaan. Menurut Subakti (1984),
karakteristik khusus lingkungan kawasan pemukiman kumuh, yaitu :

a) Permukiman tersebut dihuni oleh penduduk yang padat karena migrasi tinggi dari desa.
b) Perkampungan tersebut dihuni oleh warga yang berpenghasilan rendah dan hidup di
bawah garis kemiskinan.
c) Permukiman tersebut berkualitas rendah dan masuk dalam kategori kumuh darurat yaitu
bangunan yang terbuat dari bahan-bahan tradisional seperti bambu, kayu, alang-alang
dan bahan-bahan yang cepat hancur.
d) Kondisi kesehatan dan sanitasi yang rendah, perkampungan miskin ini selalu ditandai
dengan tersebarnya penyakit menular dan lingkungan fisik yang kotor.
e) Kurangnya pelayanan kota (urban service) seperti: air minum, fasilitas mandi, cuci, wc,
listrik, sistem buangan kotoran dan sampah serta perlindungan kebakaran.
f) Pertumbuhan tidak terencana sehingga penampilan fisiknya tidak teratur dalam
bangunan, halaman dan jalan-jalan, juga sempitnya ruang antar bangunan.
g) Penghuni permukiman ini memiliki gaya hidup pedesaan, karena sebagian besar
penghuninya adalah migran dari desa yang masih mempertahankan pola kehidupan
tradisional, barsuasana seperti di desa dan bergotong royong.
h) Secara sosial terisolasi dari permukiman masyarakat lainnya.
i) Perkampungan ini pada umumnya berlokasi di sekitar pusat kota dan seringkali tidak
jelas status hukum tanah yang ditempati.

2.1.5 Kriteria Permukiman Kumuh
Adapun kriteria permukiman kumuh dapat didefinisikan sebagai berikut.
a. Lingkungan yang berpenghuni padat (melebihi 500 org per Ha).
b. Kondisi sosial ekonomi masyarakat rendah.
c. Jumlah rumahnya sangat padat dan ukurannya di bawah standar.
d. Sarana prasarana tidak ada atau tidak memenuhi syarat teknis dan kesehatan.
e. Hunian dibangun di atas tanah milik negara atau orang lain dan di luar
perundangundangan yang berlaku.
Dan berikut adalah Standar Nasional Indonesia tentang Permukiman yang dipaparkan dalam
Tabel 2.1:

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG
11
Tabel 2. 1 Standar Nasional Indonesia Tentang Permukiman

Klasifikasi Kawasan Kumuh

No. Indikator/ Parameter
Sangat
Kumuh Berat Kumuh Sedang
Kumuh

1 Kepadatan Bangunan >100 rmh/ Ha 80-100 rmh/ Ha 60-80 rmh/ Ha
2 Jumlah Bangunan Temporer >60% 40-60% 30-40%
3 Koefisien Dasar Bangunan >70% 50-70% 30-50%
Jarak Hadap Antar
4 <1,5 meter 1,5-3 meter 3-5 meter
Bangunan
>500 jiwa/
5 Kepadatan Penduduk 400-500 jiwa 300-400 jiwa/
Ha
Tingkat Pertumbuhan
6 >2,1%/ tahun 1,7-2,1%/ tahun 1,2-1,7%/ tahun
Penduduk
Kondisi Jalan Lingkungan/
7 Jalan >70% Buruk 50-70% Buruk 30-50% Buruk
Setapak
Area Kawasan Genangan/
8 >50% 25-50% 10-25%
Banjir
Tingkat Pelayanan Air
9 Bersih <30% 30-50% 60-80%
Perpipaan dan Air Limbah
Tingkat Pelayanan
10 <50% 50-70% 70-80%
Persampahan
Sumber: Standar Nasional Indonesia

2.1.6 Kebijakan
Adapun kebijakan yang dijadikan pedoman antara lain :
1. Surat Edaran Menpera No. 04/SE/M/I/93 Tahun 1993 mengenai Kebijakan Penanganan
Permukiman Kumuh dengan isi lingkungan hunian dan usaha yang tidak layak huni
yang keadaannya tidak memenuhi persyaratan teknis, social, kesehatan, keselamatan
dan kenyamanan serta tidak memenuhi persyaratan ekologis dan legal administrasi
yang penanganannya dilaksanakan melalui pola perbaikan/pemugaran, peremajanaan
maupun relokasi sesuai dengan tingkat/kondisi permasalahan yang ada.
2. Millenium Development Goals (MDG’s) mengenai perumahan pada target 11 yang
merujuk pada kondisi kepastian bermukim bagi rumah tangga terutama di kawasan
perkotaan dan mengenai permukiman yang terkait pada indikator 1 yang diterjemahkan
sebagai proporsi penduduk baik perdesaan maupun perkotaan,,

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

12
yang sumber air minumnya berasal dari sumber air yang terlindungi baik perpiapaan
maupun non perpipaan terhadap total penduduk.

2.1.7 Pemicu Timbulnya Pemukiman Kumuh atau Slum Area
Pemicu timbulnya pemukiman kumuh diawali dari banyaknya perpindahan penduduk ke
daerah yang lebih menjajikan dalam pekerjaan sehingga daerah tersebut menjadi padat. Dalam
lahan yang terbatas dan tuntutan ekonomi yang kurang mendukung maka masyarakat
membangun pemukiman yang tidak layak atau kumuh di daerah illegal. Selain itu tingginya
harga sewa rumah yang tidak sebanding dengan penghasilan.
Pemerintah yang kurang tegas dalam menertibkan perpindahan penduduk serta
pembangunan pemukiman non-formal. Peran Pemerintah juga diperlukan dalam mengatur hak
dan keterlibatan masyarakat dalam penataan perencanaan kota.
Menurut Arawinda Nawagamuwa dan Nils Viking (2003:3-5) penyebab adanya
permukiman kumuh adalah:
1. Karakter bangunan yaitu umur bangunan yang sudah terlalu tua, tidak terorganisasi,
ventilasi, pencahayaan dan sanitasi yang tidak memenuhi syarat.
2. Karakter lingkungan yaitu tidak ada open space (ruang terbuka hijau) dan tidak tersedia
fasilitas untuk rekreasi keluarga, kepadatan penduduk yang tinggi, sarana prasarana yang
tidak terencana dengan baik.

2.1.8 Upaya Mengurangi Pemukiman Kumuh atau Slum Area
Menurut UU No. 4/1992 tentang Perumahan dan Permukiman, peningkatan kualitas
permukiman dapat berupa kegiatan-kegiatan, perbaikan atau pemugaran, peremajaan dan
pengelolaan/pemeliharaan yang berkelanjutan. Program peningkatan kualitas perumahan dan
permukiman yang selama ini menjadi perhatian pemerintah adalah kawasan perumahan dan
permukiman yang termasuk kategori kawasan kumuh, yang ditandai antara lain dengan kondisi
prasarana dan sarana yang tidak memadai baik secara kualitas dan kuantitas, kondisi sosial
ekonomi masyarakat yang rendah, kondisi sosial budaya masyarakat, dan kondisi lingkungan
yang rawan bencana, penyakit dan keamanan (Dirjen Cipta Karya, 1999).
Berikut merupakan upaya-upaya yang dapat dilakukan dalam mengurangi pemukiman
kumuh atau slum area :

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

13
 Program Pemberdayaan Desa
Pemberdayaan desa ini dimaksudkan meningkatkan lapangan pekerjaan di desa.
Sehingga ketertarikan masyarakat untuk merantau berkurang, dan persebaran penduduk
merata.
 Program Rumah Massal
Hemat lahan berupa pembangunan rumah susun sederhana seperti yang telah dibangun
di Jakarta. Nantinya, masyaraka yang tinggal di pemukiman kumuh akan dipindah ke rumah
susun sederhana dengan membayar harga sewa yang sesuai dengan keadaan ekonomi mereka.
 Revitalisasi Slum Area
Pembangunan kembali area kumuh menjadi lahan hijau atau bahkan open space bagi
masyarakat.

2.2 Peraturan yang Terkait dengan Perumahan dan Permukiman
Perumahan dan permukiman merupakan salah satu elemen penting dalam suatu wilayah
perkotaan. Penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman adalah kegiatan
perencanaan, pembangunan, pemanfaatan, dan pengendalian. Sedangkan pada
implementasinya, muncul permukiman yang terjadi tanpa direncanakan atau secara
incremental yang disebut permukiman kumuh. Menurut UU No.1 Tahun 2011 pasal 1 ayat 13
dan 14 disebutkan bahwa :
(13) Permukiman kumuh merupakan permukiman yang tidak layak huni karena
ketidakteraturan bangunan, tingkat kepadatan bangunan yang tinggi, dan kualitas bangunan
serta sarana dan prasarana yang tidak memenuhi syarat.
(14) Permukiman kumuh adalah perumahan yang mengalami penurunan kualitas fungsi
sebagai tempat hunian.
Munculnya permukiman yang terjadi tanpa perencanaan ini jelas bertentangan dengan
pasal 5 UU No.1 Tahun 2011 yang menyebutkan bahwa “Negara bertanggung jawab atas
penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman yang pembinaannya dilaksanakan oleh
pemerintah.” Dan pembinaannya meliputi perencanaan yang merupakan kesatuan utuh dari
rencana pembangunan nasional dan daerah sebagaimana yang disebutkan dalam pasal 6 dan 7
UU No.1 Tahun 2011. Disebutkan pula pada pasal 54 UU No.1 Tahun 2011 bahwa pemerintah
wajib memenuhi kebutuhan rumah bagi MBR melalui beberapa bantuan atau kemudahan yaitu:
subsidi perolehan rumah, stimulant rumah swadaya,insentif perpajakan yang disesuaikan
dengan peraturan di bidang perpajakan, perizinan, asuransi dan penjaminan, penyediaan tanah,
sertifikasi tanah, dan prasarana, sarana, dan utilitas umum. Kemudian dalam pasal 60 UU No.1
Tahun 2011 juga disebutkan bahwa “pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan
kewenangannya bertanggung jawab dalam penyelenggaraan pengembangan lingkungan hunian

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

14
perkotaan, pembangunan lingkungan hunian baru perkotaan, dan pembangunan
kembali lingkungan hunian perkotaan.”
Untuk menangani masalah permukiman kumuh, pemerintah melakukan dua hal yaitu
pencegahan dan perbaikan kualitas permukiman kumuh. Pencegahan dijelaskan pada pasal 95
UU No.1 Tahun 2011 yaitu pencegahan terhadap tumbuh dan berkembangnya permukiman
kumuh dilaksanakan melalui
a) Pengawasan dan pengendalian; dan
b) Pemberdayaan masyarakat
Dimana usaha pencegahan yang dimaksud wajib dilakukan oleh Pemerintah,
Pemerintah Daera, dan/atau setiap orang. Sedangkan untuk peningkatan kualitas dijelaskan
pada pasal 96 dan 97 UU No.1 Tahun 2011 yaitu pemerintah dan pemerintah daerah
menetapkan kebijakan, strategi, serta pola pola penanganan yang manusiawi, berbudaya,
berkeadilan, dan ekonomis yang didahului dengan penetapan lokasi permukiman kumuh
dengan pola pola penanganan:

a) Pemugaran;
b) Peremajaan; atau
c) Permukiman kembali.

Pola pola tersebut dilanjutkan melalui pengelolaan untuk mempertahankan tingkat
kualitas perumahan dan permukiman.

2.3 Sintesa Variabel Permukiman Kumuh

Tabel 2. 2 Sintesa Variabel

Variabe
Kriteri Parameter
a. tidak memenuhu ketentuan
bangunan dalam RDTR
a. ketidakteraturan
bangunan b. Tidak memenuhu ketentuan tata bangunan
dan tata kualitas lingkungan dalam RTBL

a. koefisien dasar bangunan atau
b. Tingkat kepadatan KDB yang melebihi ketentuan
bangunan yang tinggi RDTR dan atau RTBL
yang tidak sesuai dengan ketentuan
rencana tata ruang b. koefisien lantai bangunan atau
KLB yang melebihi ketentuan
dalam RDTR Dan atau RTBL

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

15
Kriteri Variabe Parameter
a. pengendalian dampak
lingkungan
b. pembangunan bangunan gedung
diatas dan atau dibawah tanah, diatas
dan atau dibawah air,diatas dan atau
c. kualitas bangunan yang
Bangunan gedung dibawah prasarana atau sarana umum
tidak memenuhi syarat
c. keselamatan bangunan gedung
d. kesehatan bangunan gedung
e. kenyamana bangunan gedung
dan
f. kemudahan bangunan gedung
a. jaringan jalan
lingkungan tidak melayani sebagai lingkungan perumahan
seluruh lingkungan atau permukiman tidak terlayani
perumahan atau dengan jalan lingkungan
jalan lingkungan permukiman
sebagian atau seluruh jalan
b. kualitas permukaan
lingkungan terjadi kerusakan
jalan lingkungan buruk
permukaan jalan
masyarakat tidak dapat mengakses
air minum yang memenuhi syarat
a. ketidaktersediaan akses kesehatan
aman air minum
penyediaan air minum
b. tidak terpennuhinya kenutuhan air minum masyarakat
kebutuhan air minum dalam lingkungan perumahan atau
setiap individu sesuai permukiman tidak mencapai
standar yang berlaku minimal sebanyak 60 L/org/hari
Drainase lingkungan

a. drainase lingkungan tidak menimbulkan genangan dengan
mampu mengalirkan tinggi lebih dari 30cm selama lebih
limpasan air hujan sehingga dari 2 jam dan terjadi lebih dari 2x
menimbulkan genangan setahun
b. ketidaktersediaan
saluran tersier dan atau saluran
drainase
lokal tidak tersedia

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

16
kriteria variabel Parameter
saluran lokal tidak terhubung
dengan saluran pada hirarki
c. tidak terhubung dengan
diatasnya sehingga menyebabkan
drainase perkotaan
air tidak dapat mengalis dan
menimbulkn genangan
pemeliharaan saluran drainase
d. tidak dipelihara sehingga
tudak dilaksanakan , baik
terjadi akumulasi limbah
pemeliharaan rutin dan atau
padat dan cair didalamnya
pemeliharaan berkala

kualitas kontruksi drainase buruk,
e. kualitas kontruksi karna berupa galian tanah tanpa
drainase lingkungan buruk material pelapis atau penutup atau
telah terjadi kerusakan

a. sistem pengolahan air
limbah tidak sesuai
a. pengolahan limbah domestik
dengan standar teknis
yang berlaku
b. pengolahan limbah komunal
dan atau
pengolahan air limbah c. pengolahan limbah terpusat
a.kloset leher angsa tidak b. tidak tersedianya sistem
terhubung dengan tengki septik pengolahan limbah setempat atau
b. prasarana dan sarana terpusat
pengolahan air limbah
tidak memnuhi
perdyaratan teknis
a. tempat sampah dengan
pemilahan sampah pada skala
domestik atau rumah tangga
a. prasarana dan sarana b. tempat pengumpulan sampah
pengolahan persampahan persampahan tidak sesuai atau TPS atau TPS 3R yaitu (
dengan persyaratan teknis reduce,reuse,recycle ) pada skala
lingkungan
c. grobak sampah dan atau truk
sampah pada skla lingkungan

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

17
kriteria variabel Parameter
d. tempat pengolahan sampah
terpadu atau TPST pada skala
lingkungan.
a. sistem perwadahan dan
b. sitem pengolahan
pemilahan domestik
persampahan tidak
b. sistem pengumpulan skala
memnuhi persyaratan
lingkungan
teknis
c. sistem pengangkutan skala
lingkungan
d. sistem pengolahan skala
lingkungan
c. tidak terpeliharannya
sarana dan sarana pemeliharaan sarana dan prasaran
pengolahan pengolahan persampahan tidak
persampahansehingga dilaksanakan, baik pemeliharan
terjadi pencemaran rutin dan atau pemeliharaan berkala
lingkungan sekitar
a.pasokan air yang diperoleh dari
sumber alam maupun buatan
proteksi kebakaran a. prasana proteksi
kebakaran b. jalan lingkungan yang
memudahkan masuk keluarnya
kendaraan pemadam kebakaran
c. sarana komunikasi untuk
pemberitahuaan terjadinya
kebakaran kepada instansi
pemadam kebakaran ; dan atau
d. data tentang sistem proteksi
kebakaran lingkunagn yang mudah
di akses
a. alat kebakan pemadam
kebakaran ringan ( APAR)
b. sarana proteksi
kebakaran b.ken daraan pemadam kebakaran
c. mobil tangga sesuai kebutuhan ;
dan atau
d. peralatan pendukung laiinya
Sumber : PERMEN PUPR NO 2/2016

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

18
BAB III

DELINIASI

3.1 Pengertian Deliniasi

Deliniasi adalah suatu bagian lanskap yang di tunjukkan oleh suatu batas yang tertutup
pada suatu peta tanah yang menentukkan suatu areal tertentu ,suatu bentuk dan suatu lokasi
tertentu dari satu atau lebih komponen tanah di tambah inklusidan atau areal sisa (miscellaneous
land area ) perbedaan dalam mengidentifikasikan kenampakkan kedua obyek tersebut mudah
dikenali baik rona, bentuk, ukuran, dan polanya, dapat langsung digambarkan/dideliniasi dalam
interpretasi sedangkan kenampakan obyek yang masih ragu-ragu dan sulit dikenali dapat dicari
jawabannya di lapangan.

3.2 Lokasi Deliniasi

Kelurahan Bunulrejo merupakan kelurahan yang terletak di wilayah Kecamatan ,
Blimbing, Kota Malang. Kota Malang. Kelurahan ini terdiri dari 21 RW (Rukun Warga) dan
146 RT (Rukun Tetangga). Kelurahan ini terbentuk atas dasar Peraturan Pemerintah No. 15
tahun 1987, dengan nama awal Bunul. Adapun nama Bunulrejo sendiri baru ditetapkan pada
tahun 1981 oleh Perda Kotamadya Malang. Menurut Perda Kotamadya Malang No. 4 tahun
1967, Desa Bunul masuk dalam Lingkungan VI Kecamatan Blimbing.Secara administratif,
Kelurahan Bunulrejo dikelilingi oleh kelurahan lainnya yang ada di Kota Malang. Di sebelah
utara, Kelurahan Bunulrejo berbatasan langsung dengan Kelurahan Purwantoro, Kecamatan
Blimbing. Sedangkan di sebelah timur, kelurahan ini juga berbatasan langsung dengan
Kelurahan Sawojajar, Kecamatan Kedungkandang. Di sebelah selatan, Kelurahan Bunulrejo
berbatasan dengan Kelurahan Kesatrian, Kecamatan Blimbing. Lalu, di sebelah barat,
kelurahan ini berbatasan dengan Kelurahan Rampal Celaket, Kecamatan Klojen.
Adapun deliniasi perumahan di Kelurahan Pandanwangi Kecamatan Blimbing Kota
Malang dibagi menjadi perumahan developer dan non developer. Untuk lebih jelasnya, peta
deliniasi perumahan dapat di lihat pada peta 1.4 berikut

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

19
LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

20
Perumahan Developer dan Non Developer
Jenis Perumahan di Kelurahan Bunulrejo Kecamatan Blimbing Kota Malang terdiri
dari perumahan developer dan perumahan non developer. Dimana kedua jenis perumahan ini
memiliki karakteristik dan ciri – ciri yang berbeda. Adapun penjelasannya dapat di lihat sebagai
berikut :

a. Perumahan Developer

Perumahan developer adalah perumahan yang di kelola oleh perusahaan ataupun
perorangan yang bergerak dalam bisnis properti, dimana dia menjadi pengembang atau
dapat dikatakan pembangun serta pemasar properti itu sendiri baik berupa perumahan skala
besar maupun skala kecil. Perumahan Developer umumnya memiliki bentuk rumah yang
relatif sama dengan fasilitas sarana prasarana yang lengkap, mulai dari sarana olahraga,
sarana peribadatan, sarana pendidikan serta tingkat keamanan yang lebih tinggi
dibandingkan dengan perumahan non developer. Serta perumahan developer disediakan
untuk penduduk kalangan menengah hingga penduduk kalangan atas tergantung dari jenis
dan bentuk perumahan tersebut.
Perumahan Developer umumnya terletak di lokasi yang strategis atau terletak dengan
pusat kota sehingga menjadi salah satu daya tarik untuk calon pembeli serta kualitas
bangunan yang bagus seperti konstruksi rumah kokoh, dinding tak retak-retak lantaran
memakai material semen yang cukup dan keindahan arsitektur rumah. Selain itu dari segi
penyediaan air bersih yang lancar dan sirkulasi pembuangan air kotor, vegetasi serta
drainase di perumahan developer di rencanakan dengan sebaik mungkin sehingga
masyarakat sebagian besar telah terlayani dengan sarana prasarana yang ada di perumahan
developer.
Perumahan developer di Kelurahan Bunulrejo diantaranya adalah perumahan
Bunulrejo Green Park, Pondok Indah State, Griya Pesona, Plaosan Permai Estate dan lain sebagai nya.

b. Perumahan Non Developer
Perumahan non developer adalah perumahan yang tidak dikuasai oleh developer mana
pun karena tumbuh dengan sendirinya. Karena itu, perumahan non developer mempunyai
karakter unik yang tidak dimiliki oleh perumahan developer. Perbedaan lainnya adalah
karena tidak dibangun oleh developer, maka pembeli yang membeli perumahan jenis non
developer ini dari tangan pertama. Hal Ini memudahkan pengurusan pembalikan nama
karena surat-surat atas nama perorangan, dan bukan perusahaan.

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

22
Di kelurahan Bunulrejo Kecamatan Blimbing Kota Malang, sebagian besar jenis
perumahan adalah jenis perumahan non developer dimana pemilik dapat mengelola
rumahnya sendiri. Perumahan non developer di Kelurahan Bunulrejo biasanya dimiliki
secara perorangan. Oleh karena itu, bangunannya pun terdiri dari berbagai model. Besar
dan ukurannya disesuaikan dengan luas tanah yang tersedia. Ada yang menyisakan lahan
di muka rumah, ada juga yang menyisakan lahan di belakang rumah. Bahkan, ada yang
menghabiskan lahan untuk bangunan karena berbagai alasan. Di perumahan non developer,
ada beberapa warga yang membangun rumah untuk dikontrakkan atau disewakan kepada
orang lain. Rumah ini dinamakan rumah kontrak atau rumah sewa.

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

23
LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

24
Kepadatan Bangunan

Kepadatan bangunan merupakan salah satu aspek dalam upaya pengendalian perkembangan tata
ruang dan tata bangunan serta tata lingkungan yang memperhatikan keserasian, fungsional, estetis serta
ekologis dalam pemanfaatan ruang lahan. Kepadatan bangunan berpengaruh terhadap intensitas daerah
terbangun yang merupakan optimaslisasi kemampuan lahan berbanding luas lahan. Koefisien Dasar
Bangunan (KDB) atau biasa disebut Building Coverage merupakan prosentase angka perbandingan antara
seluruh luas lantai dasar bangunan dengan luas lahan perpetakan.

Kepadatan pemukiman adalah perbandingan antara jumlah rumah tangga dengan luasannya di suatu
wilayah pemukiman, dimana penduduknya mengelompok membentuk suatu polatertentu yang sesuai
dengan faktor-faktor yang mempengaruhi, yaitu :
 Pertumbuhan penduduk.
 Kondisi alam suatu wilavah.
 Sosial ekonomi penduduk
 Sarana dan prasaruna yang tersedia
 Penggunaan ruang

Di Kelurahan Bunulrejo, kepadatan bangunan terdiri dari kepadatan bangunan tinggi, sedang dan
rendah. Penurunan kualitas lingkungan di Kawasan permukiman ditandai dengan kondisi
kepadatan bangunan dalam lingkungan yang tinggi, proporsi ruang terbuka dan taman - taman
dalam lingkungan yang semakin menipis, tidak mencukupinya prasarana dan sarana
lingkungan yang tersedia, menurunnya tingkat pelayanan fasilitas umum, serta hilangnya ciri
khas dari suatu daerah permukiman (Budiharjo, 1991).

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

25
LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

26
Menurut UU No. 4 Pasal 22 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman :
Permukiman Kumuh adalah Permukiman tidak layak huni antara lain karena berada pada lahan
yang tidak sesuai dengan peruntukan/tata ruang, kepadatan bangunan sangat tinggi dalam
luasan yang sangat terbatas, rawan penyakit sosial dan penyakit lingkungan, kualitas umum
bangunan rendah, tidak terlayani prasarana lingkungan yang memadai, membahayakan
keberlangsungan kehidupan dan penghuninya.

Karakteristik Permukiman Kumuh (Menurut Johan Silas) :

1. Keadaan rumah pada permukiman kumuh terpaksa dibawah standar, rata-rata 6 m
2/orang. Sedangkan fasilitas perkotaan secara langsung tidak terlayani karena tidak
tersedia. Namun karena lokasinya dekat dengan permukiman yang ada, maka fasilitas
lingkungan tersebut tak sulit mendapatkannya.
2. Permukiman ini secara fisik member.
3. Berdasarkan manfaat pokok, yaitu dekat tempat mencari nafkah (opportunity value)
dan harga rumah juga murah (asas keterjangkauan) baik membeli atau menyewa.

Ciri – ciri pemukiman kumuh adalah :

1. Area yang dihuni padat dalam lahan yang sempit.
2. Tidak dilengkapi dengan sanitasi yang baik.
3. Bahan pembuatan hunian biasanya berupa papan dan tidak permanen.
4. Biasanya terdapat di lahan legal milik pemerintah, namun pengguna tidak memiliki
status kepemilikan lahan.
5. Tidak tersedianya air bersih di kawasan tersebut.
6. Jalanan sempit.
7. Tata bangunan tidak teratur.

Di Kelurahan Bunulrejo, terdapat beberapa lokasi yang menjadi lokasi permukiman
kumuh. Diantarnya berlokasi di sekitaran bantaran sungai dan berada sebagian nya lagi berada
di tengah tengah kota.

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

27
BAB IV

IDENTIFIKASI

4.1 Identifikasi Karakteristik Permukiman Kumuh di Kelurahan Bunulrejo
Secara administratif, Kelurahan Bunulrejo dikelilingi oleh kelurahan lainnya yang ada di kota
malang. Di sebelah utara, kelurahan Bunulrejo berbatasan langsung dengan kelurahan Purwanto,
kecamatan Blimbing. Sedangkan di sebelah timur, kelurahan ini juga berbatasan langsung dengan
kelurahan Sawojajar, kecamatan Kedungkandang. Di sebelah selatan, kelurahan Bunulrejo berbatasan
dengan kelurahan Kesatrian, kecamatan Blimbing. Lalu, disebelah barat kelurahan ini berbatasan
dengan kelurahan Rampal Celaket, Kecamatan Klojen.

Identifikasi permasalahan kekumuhan dilakukan berdasarkan pertimbangan pengertian
perumahan kumuh dan permukiman kumuh, persyaratan teknis sesuai ketentuan yang berlaku,
serta standar pelayanan minimal yang dipersyaratkan secara nasional berdasarkan beberapa
kriteria sebagai berikut (Direktorat Pengembangan Kawasan Pemukiman, 2016). Adapun kriteria
dari Kawasan Kumuh yang terdapat di kelurahan Bunulrejo yaitu Sebagai berikut:

Tabel 4.1 Identifikasi Kawasan Kumuh

Kondisi Bangunan Kondisi bangunan
tidak layak, karena
dapat dilihat dari
dinding, atap,
ventilasi dan antara
bangunan satu dangan
bangunan lainnya
tidak memliki jarak

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

28
Jalan yang terdapat di
Kondisi jalan daerah ini memiliki
dua jalan dari depan
maupun Belakang
rumah dimana kondisi
jalan lingkungan nya
kurang baik, dan
letaknya juga dekat Garis
Sempadan Rel kereta api

Kondisi drainase Kondisi Drainase
kurang baik karena
penyediaannya tidak
seimbang, diamana
drainase tersier hanya
terdapat di blakang
rumah dan di depan
rumah tidak
tersedianya drainase
sehinga hal ini akan
menimbulkan adanya
genangan

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

29
Kondisi penyediaan air Penyediaan air di
daerah ini berasal dari
sumur cor dimana
rata-rata warga
membuat sumur di
dalam rumahnya
dengan kedalaman
rata-rata 7-10 m, dan
menagalirkan airnya
menggunakan selang
atau pun Keran.

Kondisi persampahan Persampahan yang
dihasilkan dari kelurahan
bunulrejo
ini rata-rata berupa
hasil kegiatannya
seperti memahat kayu
dll, sampah biasanya
diangkut satu kali
dalam sehari oleh
petugas

Sumber: Hasil Survey 2018

4.2 Tipologi Perumahan
4.2.1 Perumahan Developer dan Non Developer
Jenis Perumahan di Kelurahan Bunulrejo Kecamatan Blimbing Kota Malang terdiri dari
perumahan developer dan perumahan non developer. Dimana kedua jenis perumahan ini memiliki
karakteristik dan ciri – ciri yang berbeda. Adapun penjelasannya dapat di lihat sebagai berikut :

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

30
a. Perumahan Developer
Perumahan developer adalah perumahan yang di kelola oleh perusahaan ataupun
perorangan yang bergerak dalam bisnis properti, dimana dia menjadi pengembang atau
dapat dikatakan pembangun serta pemasar properti itu sendiri baik berupa perumahan skala
besar maupun skala kecil. Perumahan Developer umumnya memiliki bentuk rumah yang
relatif sama dengan fasilitas sarana prasarana yang lengkap, mulai dari sarana olahraga,
sarana peribadatan, sarana pendidikan serta tingkat keamanan yang lebih tinggi
dibandingkan dengan perumahan non developer. Serta perumahan developer disediakan
untuk penduduk kalangan menengah hingga penduduk kalangan atas tergantung dari jenis
dan bentuk perumahan tersebut.
Perumahan Developer umumnya terletak di lokasi yang strategis atau terletak dengan
pusat kota sehingga menjadi salah satu daya tarik untuk calon pembeli serta kualitas
bangunan yang bagus seperti konstruksi rumah kokoh, dinding tak retak-retak lantaran
memakai material semen yang cukup dan keindahan arsitektur rumah. Selain itu dari segi
penyediaan air bersih yang lancar dan sirkulasi pembuangan air kotor, vegetasi serta
drainase di perumahan developer di rencanakan dengan sebaik mungkin sehingga
masyarakat sebagian besar telah terlayani dengan sarana prasarana yang ada di perumahan
developer.
Perumahan developer di Kelurahan Bunulrejo diantaranya adalah perumahan
Bunulrejo Green Park, Pondok Indah State, Griya Pesona, Plaosan Permai Estate dan lain sebagai nya .
Adapun perumahan developer di Kelurahan Pandanwangi Kecamatan Blimbing Kota Malang dapat di
lihat pada gambar berikut.

Gambar 4.1 Perumahan Developer Kelurahan Bunulrejo
LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

31
b. Perumahan Non Developer
Perumahan non developer adalah perumahan yang tidak dikuasai oleh developer mana
pun karena tumbuh dengan sendirinya. Karena itu, perumahan non developer mempunyai
karakter unik yang tidak dimiliki oleh perumahan developer. Perbedaan lainnya adalah
karena tidak dibangun oleh developer, maka pembeli yang membeli perumahan jenis non
developer ini dari tangan pertama. Hal Ini memudahkan pengurusan pembalikan nama
karena surat-surat atas nama perorangan, dan bukan perusahaan.
Pajak rumah di perumahan non developer pada umumnya lebih murah dibanding
perumahan developer karena klasifikasi berbeda. Berdasarkan peraturan, pembeli rumah
dari developer akan dikenakan pajak pertambahan nilai (PPN) sebesar 10% karena
dianggap masuk kedalam klasifikasi rumah mewah. Memiliki rumah di perumahan non
developer membuat pemilik rumah tersebut lebih leluasa untuk merancang rumah sendiri
karena tidak harus mengikuti tema yang sudah ditetapkan oleh developer. Hal ini menjadi
salah satu keuntungan pemilik rumah misalkan sewaktu waktu ingin membangun ulang
rumah, atau ingin rumah tumbuh, yaitu rumah yang diperbesar seiring dengan
menambahnya jumlah anggota keluarga pemilik rumah tersebut.
Di kelurahan Bunulrejo Kecamatan Blimbing Kota Malang, sebagian besar jenis
perumahan adalah jenis perumahan non developer dimana pemilik dapat mengelola
rumahnya sendiri. Perumahan non developer di Kelurahan Pandanwangi biasanya dimiliki
secara perorangan. Oleh karena itu, bangunannya pun terdiri dari berbagai model. Besar
dan ukurannya disesuaikan dengan luas tanah yang tersedia. Ada yang menyisakan lahan
di muka rumah, ada juga yang menyisakan lahan di belakang rumah. Bahkan, ada yang
menghabiskan lahan untuk bangunan karena berbagai alasan. Di perumahan non developer,
ada beberapa warga yang membangun rumah untuk dikontrakkan atau disewakan kepada
orang lain. Rumah ini dinamakan rumah kontrak atau rumah sewa. Adapun jenis
perumahan non developer di Kelurahan Bunulurejo dapat dilihat pada gambar berikut
ini.

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

32
Gambar 4.2 Perumahan Non Developer Kelurahan Bunulrejo

4.2.2 Kepadatan Bangunan
Kepadatan bangunan merupakan salah satu aspek dalam upaya pengendalian
perkembangan tata ruang dan tata bangunan serta tata lingkungan yang memperhatikan
keserasian, fungsional, estetis serta ekologis dalam pemanfaatan ruang lahan. Kepadatan
bangunan berpengaruh terhadap intensitas daerah terbangun yang merupakan optimaslisasi
kemampuan lahan berbanding luas lahan. Koefisien Dasar Bangunan (KDB) atau biasa disebut
Building Coverage merupakan prosentase angka perbandingan antara seluruh luas lantai dasar
bangunan dengan luas lahan perpetakan.
Penurunan kualitas lingkungan di Kawasan permukiman ditandai dengan kondisi
kepadatan bangunan dalam lingkungan yang tinggi, proporsi ruang terbuka dan taman - taman
dalam lingkungan yang semakin menipis, tidak mencukupinya prasarana dan sarana
lingkungan yang tersedia, menurunnya tingkat pelayanan fasilitas umum, serta hilangnya ciri
khas dari suatu daerah permukiman (Budiharjo, 1991).
Di Kelurahan Bunulrejo, kepadatan bangunan terdiri dari kepadatan bangunan tinggi, sedang
dan rendah. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar dan peta berikut :

Kepadatan Rendah Kepadatan Sedang Kepadatan Tinggi

Gambar 4.3 Kepadatan Bangunan Kelurahan Bunulrejo

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG
33
Aspek lain yang menentukan kategori suatu wilayah termasuk permukiman kumuh adalah
kepadatan bangunan. Jika diperhitungkan dari jumlah penduduk dan jarak yang sempit serta tidak
adanya pekarangan atau halaman rumah di Kelurahan Bunulrejo, maka dapat dikatakan bahwa bahwa
wilayah ini merupakan wilayah kumuh.
Bangunan Bangunan rumah antara satu warga dengan warga lainnya hampir tidak mempunyai
jarak. Tidak jarang ditemukan tembok rumah sebagai pemisah antara satu rumah dengan rumah
lainnya. Selain itu akses jalan sangat sempit, hanya dapat dilewati oleh dua kendaraan bermotor. Salah
satu yang meresahkan adalah kedekatan jarak antar bangunan rumah dengan rel kereta api yang
melintas tepat di belakang rumah warga, bahkan jaraknya tidak lebih dari 5 meter, sehingga perlu
kewaspadaan tinggi dari warga setempat. Jarak kepadatan bangunan ini terhitung tinggi, sehingga
aspek aksesibilitas dan mobilitas dianggap rendah.

4.2.3 Kondisi Perumahan
Kondisi Perumahan merupakan kondisi dimana suatu perumahan dapat dikatakan layak
atau tidak. Perumahan yang memiliki kondisi bangunan yang baik, biasa terbuat dari beton,
memiliki ventilasi yang baik serta bangunan yang tidak mudah rusak. Kriteria kondisi
perumahan yang baik adalah dimana kondisi sarana prasara mulai dari bangunan, drainase,
jalan, air bersih, air limbah dan sistem vegetasi yang baik.
Kondisi perumahan di Kelurahan Bunulrejo sebagian besar terdiri dari kondisi
perumahan sedang dan kondisi perumahan baik. Hanya sebagian kecil yang memiliki kondisi
buruk. Adapun kondisi perumahan di Kelurahan Bunulrejo dapat dilihat pada gambar dan
peta berikut :

Perumahan Baik Perumahan Sedang Perumahan Buruk

Gambar 4.4 Kondisi Perumahan Kelurahan Bunulrejo

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG
34
4.3 Histori Terbentuknya
4.2.1. Histori Perumahan Developer Bunulrejo
Terbentuknya perumahan developer di Kelurahan Bunulrejo mulanya adalah berawal
dari tanah kosong di beberapa lokasi milik warga. Lalu seiring berjalannya waktu, beberapa
developer datang dan membeli tanah tersebut dari warga karena : Bukan daerah banjir, bukan daerah
gempa, bukan daerah angin ribut, bukan daerah rayap; Mudah dicapai tanpa hambatan yang berarti;
Tanahnya baik sehingga konstruksi bangunan yang ada dapat direncanakan dengan sistem semurah
mungkin;.Mudah mendapatkan sumber air bersih, listrik, pembuangan air limbah/kotor/hujan
(drainage) dan lain-lain;Mudah mendapatkan bahan-bahan bangunan Aksebilitas baik Lokasi dekat
dengan, sekolah, pasar, puskesmas dan lain-lain; Mudah dalam pemasarannya karena lokasinya
disukai oleh calon pembeli dan dapat mendatangkan keuntungan yang wajar bagi Developernya
Lalu setelah itu, muncul developer lain yang membangun perumahan yang sama di
sekitar Kelurahan Bunulrejo dan akhirnya perumahan developer semakin bertambah seiring
dengan berjalannya waktu.
4.2.2. Histori Perumahan Non Developer Bunulrejo
Asal mula terbentuknya perumahan non developer di Kelurahan Bunurejo bermula
akibat proses pembangunan yang ada di kota malang yang semakin berjalannya waktu semakin
meningkat, akibatnya kebutuhan penduduk akan tempat tinggal atau bermukim sangat
dibutuhkan, karena ditengah pusat Kota Malang lahan sudah tidak memungkingan dibangun
permukiman, akibatnya masyarakat Kota Malang mulai mencari lahan kosong yang ada di
pinggiran Kota Malang salah satunya adalah di Bunulrejo. Akhirnya banyak masyarakat
membeli lahan di Kelurahan Bunulrejo, salah satu fakto juga karena kelurahan
Bunulrejo terletak di tempat yang strategis karena berbatasan langsung dengan Kabupaten
Malang dan menjadi jalan masuk pertama bagi masyarakat yang ingin berkunjung ke kota
Malang. Karena Lahan di Kelurahan Bunulrejo sudah banyak yang membelinya, akhirnya,
warga membuat rumah dan kemudian mereka secara turun temurun tinggal di daerah tersebut dan
kemudian sanak saudaranya juga membuat rumah di kawasan tersebut. Karena masih bersifat
kekeluargaan akhirnya warga membuat rumah berdekatan dengan keluarganya dan akhirnya jarak
rumah mereka saling berdekatan dan sangat rapat sekali.Akhirnya seiring berjalannya waktu proses
pembangunan pun terus berjalan di Kelurahan Bunulrejo dan kemudian membentuk suatu
permukiman, yang didalamya ada kegiatan seperti perdagangan dan Jasa dan lain-lain. Namun
dampaknya karena proses pembangunan yang tidak terkontrol, akhirnya munculah permasalahan
seperti, sanitasi, air bersih, jalan yang masih semen dan tidak ada drainase di kanan dan kiri jalannya,
yang akhirnya membuat warga sekitar tidak nyaman dengan keadaan tersebut.

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

35
4.2.3. Histori Perumahan Kumuh Bunulrejo
Perumahan Kumuh di Kelurahan Bunulrejo disebabkan karena pembangunan yang
dibangun oleh penduduk memiliki pola mengelompok. Pembagunan seperti ini dari segi
historis disebabkan karena warga Kelurahan Bunulrejo membangun tempat tinggalnya
tanpa mempertimbangkan faktor-faktor kekumuhan, tetapi mereka hanya memikirkan
bagaimana caranya agar dapat bermukim dan bertempat tinggal. Seiring berjalannya waktu
akhirnya munculah pertambahan penduduk dan masing-masing keluarga mengajak sanak
saudaranya untuk tinggal di tempat nya dan membangun rumah di sembarang tempat, namun
lahan yang tersedia di pandanwangi tetap dan tidak bertambah, akhirnya mucullah
ketidaknyaman dari warga, berdasarkan hasil survey primer, warga sekita mengeluh dengan
drainase yang tidak berfungsi akibat tumpukan sampah yang menghalang aliran air, dan dari
tumpukan sampah tersebut pula muncul bau yang tidak sedap. Permukiman kumuh di Kelurahan
Bunulrejo terlihat jelas di gang-gang sempit (gang kelinci), dari sini akses jalan nya sangat susah
dikarenakan sempit dan drainase untuk pengeringan jalan dan untuk mengalirkan air dari
rumah-rumah tidak ada, dan juga kepadatan bangunan sangat sempit, ini terlihat dari tembok antar
rumah satu dan lainnya saling menyatu, dan tidak adanya tandon air untuk mencegah jika sewaktu-
waktu terjadinya kebakaran. Dan Untuk sampah, warga di gang tersebut juga susah untuk
membuangnya, karena TPS yang jauh dari rumahnya. Dan didaerah tersebut tidak ada ruang terbuka
yang sebagai resapan air masuk kedalam tanah. Kekumuhan ini sangat mengganggu warga dan
berdampak pada kesehatan warga. Itulah histori terbentuknya permukiman kumuh di Kelurahan
Bunulrejo, terutama di gang-gang kecil.

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG

36
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Tumbuhnya pemukiman kumuh adalah akibat dari ledakan penduduk di kota-kota besar yang
mengakibatkan ketidakseimbangan antara pertambahan penduduk dengan kemampuan pemerintah
untuk menyediakan pemukiman-pemukiman baru sehingga para pendatang akan mencari alternatif
tinggal di pemukiman kumuh untuk mempertahankan kehidupan di kota. Pada umumnya permukiman
kumuh memiliki ciri-ciri tingkat kepadatan penduduk yang sangat rendah, tidak memadainya kondisi
sarana dan prasarana dasar, seperti halnya air bersih, jalan, drainase, sanitasi, listrik, fasilitas
pendidikan, ruang terbuka /rekreasi, fasilitas pelayanan kesehatan dan perbelanjaan.
Kelurahan Bunulrejo memiliki kepadatan penduduk yang cukup tinggi, pola permukiman
yang tidak teratur, kondisi sosial dan ekonomi masih rendah, dan kondisi lingkungan yang
kurang terjaga. Dampak yang lebih besar akan menanti dalam waktu yang tidak lama, karena
lingkungan permukiman yang kumuh akan memberikan dampak pada berbagai sektor dan akan
menjadi salah satu kendala pembangunan. Jika permukiman kumuh tidak terkontrol maka dapat
merembet ke berbagai daerah

5.2 Saran
1). Perlu adanya upaya perbaikan fisik drainase dengan pemeliharaan drainase yang sudah ada
dengan melakukan pengerukan sampah yang menghambat aliran air, penambahan saluran
drainase di titik yang belum tersedia dan pengadaan sistem drainase yang terintegrasi, dimana
pemerintah yang memfasilitasi baik secara dana dan barang, sedangkan pelaksanaannya
dilakukan oleh masyarakat.
2). Perlu adanya perbaikan kondisi aksesbilitas dengan melakukan pengerasan jalan pada jalan
yang masih berupa jalan tanah, perbaikan pada jalan yang rusak dan berlubang, dimana
pemerintah memfasilitasi sesuai dengan keinginan masyarakat dan pelaksanaannya diserahkan
sepenuhnya kepada masyarakat.

LAPORAN PERMUKIMAN KUMUH (KELURAHAN BUNULREJO)
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG
37