You are on page 1of 6

Evaluasi Tambang

OLEH LA BANDERA
SABTU, 02 APRIL 2016
Bagikan :
I. PEMERIKSAAN DAN PENELITIAN TAMBANG

Mine Examination/ Mine Evaluation/ Pemeriksaan Tambang


Suatu kegiatan untuk menentukan semua factor/variable yang berpengaruh atas
nilai suatu proyek Tambang.

Faktor/Variabel yang dimaksud :

 Cadangan Endapan Bahan Galian (ore reserves)


 Tingkat Produksi (Mining rates)
 Pendapatan (Revenues)
 Biaya-biaya (Cost)
 Keuntungan (Expected returns)
 Resiko terkait (Associated risks)
Mine Valuation/ Penelitian Tambang
Kegiatan untuk memperkirakan nilai dari suatu proyek tambang.

II. INVESTASI DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN

Konsep Dasar Analisis Investasi

Evaluasi ekonomi terhadap alternatif-alternatif investasi (penanaman modal) adalah


evaluasi secara sistematis potensi keuntungan relatif dari alternatif-alternatif
tersebut.
Dilakukan secara sistematis karena alternatif-alternatif yg dibandingkan sangat
mungkin memiliki perbedaan dalam :
- biaya, keuntungan maupun pendapatan, serta waktu terjadinya biaya, keuntungan
dan pendapatan.
- umur proyek, pertimbangan pajak, dampak eskalasi dan inflasi terhadap biaya dan
pendapatan proyek.

Evaluasi atas beberapa alternatif investasi untuk memilih alternatif yang akan
memaksimalkan keuntungan dari setiap dollar/rupiah yang ditanam merupakan
sasaran kunci dari setiap manager perusahaan/investor.

Keberhasilan untuk mencapai sasaran tersebut manager/investor harus menguasai:


- Dasar-dasar evaluasi ekonomi.
- Metoda pengambilan keputusan investasi.

Study kelayakan :
Proses pemeriksaan untuk menilai kelayakan teknik dan ekonomi suatu proyek
Tambang.
Berdasarkan kuantitas dan kualitas data yg digunakan study kelayakan
dikelompokan sebagai:

A. Study Kelayakan Awal


1. Diskripsi proyek : letak geografi, jalan msk, iklim, sejarah proyek, bentuk
kontrak, jadwal pengembangan tambang dan fasilitas pengolahan.
2. Geologi : Geo Regional, Diskripsi rinci wilayah proyek, perhitungan awal
cadangan, rencana untuk melakukan evaluasi rinci.
3. Tambang : geometri endapan bahan galian, usulan rencana penambangan
4. Pengolahan : Diskripsi secara teknik untuk fasilitas penambangan.
5. Kebutuhan Operasi lainnya : energi yg tersedia, air, suku cadang dll.
6. Transportasi : diskripsi fasilitas pengangkutan tambahan yang diperlukan. (jalan,
lapangan terbang, jembatan, rel)
7. Kota dan Fasilitas terkait : perumahan, sekolah, rumah sakit, kantor.
8. Kebutuhan Tenaga Kerja : perkiraan jumlah tenaga kerja yg diperlukan berdsrkan
kualifikasinya (skill) dan kemungkinan tersedianya pekerja setempat.
9. Perlindungan Ling : rencana untuk mengurangi/ meminimalkan kerusakan
lingkungan, deskripsi mengenai peraturan tentang lingkungan yang terkait.
10. Aspek Hukum : Undang-undang pertambangan, perpajakan, peraturan
penanaman modal, resiko politik.
11. Analisis Ekonomi : estimasi untuk peralatan dan pabrik, tenaga kerja,
infrastruktur, bahan baku, analisis pasar termasuk produksi, konsumsi dan
formasi harga untuk min terkait, perkiraan pendapatan berdasar produksi yang
diharapkan dan harga minimal, analisis arus uang tunai (cash flow) dan nilai
sekarang, analisis kepekaan.

Pelaku : studi kelayakan awal dapat dibuat oleh seorang ahli teknik (economic
geologist / mining engineer).

Kualifikasi Pelaku :

 Rasional, yakni mampu menimbang secara cermat semua komponen dan menarik
kesimpulan logis dengsn tetap menunjukan akurasi dari fakta yang ditangani.
 Jujur, memiliki integritas dan terus terang.
 Memahami prinsip-prinsip geologi dan mampu menerapkan pada kondisi local.
 Menguasai teori dan praktek sampling
 Memiliki pengetahuan tentang metoda pertambangan dan biaya yang
ditimbulkannya.
 Memahami proses pengolahan
 Mampu untuk menghitung biaya produksi dan memperkirakan keuntungan yang
diharapkan.
 Memahami prinsip-prinsip ekonomi dan kondisi perdagangan berikut dampaknya
dalam industri pertambangan
 Memahami prinsip nilai uang berdasarkan waktu.

B. Studi Kelayakan lanjut :


Pelaku : melibatkan ahli dari berbagai bidang disiplin ilmu (teknik, ekenomi, hukum)
Faktor yang perlu dibahas:
1. Informasi Tentang Bahan Galian :
Geologi, Geometri, Geografi, Eksplorasi.
2. Informasi ttg Ekonomi Proyek :
Pasar, Transportasi, Utilities, Tanah-air-dan Hak Atas Mineral, Naker, Kebijakan
Pemerintah, Pembiayaan.
3. Pemilihan Metode Tambang
Physical Controls, Selectivity, Persyaratan praproduksi, Persyaratan produksi.
4. Metode Pengolahan
Mineralogi, Proses-proses Alternatif, Kualitas Produksi dan spesifikasi, Recoveries
dan kualitas produk, Tata letak Pabrik.
5. Estimasi Biaya Modal dan Operasi:
Biaya modal, Biaya Operasi.

Laporan akhir studi kelayakan mencantumkan hal-hal :


1. Menyajikan kerangka lengkap ttg fakta yg berkaitan dengan proyek mineral.
2. Memuat skema tentang eksploitasi lengkap disertai rencana, desain, daftar
peralatan dan sebagainya secara rinci untuk keperluan estimasi biaya dan akibat
ekonominya.
3. Menunjukan kemungkinan keuntungan penanaman modal dalam proyek, bila
proyek dilengkapi dan beroperasi sesuai dengan laporan.
4. Menyajikan perkiraan factor hukum, alternatif pembiayaan, aturan fiscal, aturan
lingkungan, resiko dan analisis kepekaan yang berpengaruh terhadap variabel2
teknik, ekonomi, politik, dan keuangan proyek.
5. Memuat semua informasi yang berguna sebagai masukan bagi pemilik modal atau
sebagai bahan presentasi untuk calon partner / pihak-pihak yang akan membiayai
proyek.

Engineering Economy

Dalam kaitannya seorang ahli teknik dihadapkan pada 2 lingkungan :


- Link Eksata
- Link Ekonomi.
Untuk menghasilkan produk/jasa perlu pengetahuan tentang hukum-hukum fisika.
Tetapi nilai dari produk/jasa tersebut terletak pada manfaatnya yang diukur secara
ekonomi.
Usulan teknik perlu ditinjau dalam batasan nilai dan biaya sebelum usulan tersebut
dilaksanakan.
Syarat mutlak keberhasilan suatu penerapan teknim adalah kelayakan ekonomi.

Making Decisions / Pengambilan Keputusan


- Merumuskan masalah
- Menganalis masalah
- Mengembangkan alternatif-alternatif pemecah masalah yang mungkin
- Memilih alternatif terbaik.
- Melaksanakan keputusan yg diambil secara efektif.

Proyek investasi dikelompokan dalam :


-Investasi Penghasil Pendapatan
-Investasi Penghasil Jasa.

Investment Analysis/ Analisis Penanaman Modal


Mencakup :
1. Analisis Ekonomi : analisis mendasarkan tinjauan pada keuntungan dan biaya dari
proyek.
2. Analisis keuangan : analisis mendasar tinjauan pada dari mana dana proyek akan
diperoleh.
3. Analisis Intagible : analisis mendasar tinjauan pada faktor2 yang berpengaruh
pada pananaman modal tetapi faktor2 tersebut tidak dapat diraba misal : UU,
pertimbangan keselamatan, pendapat umum, goodwill, pertimbangan politis,
peraturan perpajakan.

Penggunaan Metode Evaluasi Proyek :


1. Investor
- Dapat berupa sponsor proyek / pelaksana
- Bersedia mengambil risiko untuk memperoleh imbalan yang diinginkan.
2. Pemberian Pinjaman
- Bank komersial dan organisasi keuangan
- Hanya bersedia menerima risiko yang < daripada risiko yang dihadapi oleh
investor.
3. Pemerintah
- Secara nasional/local dapat berperan sebagai pemberi pinjaman, pemilik endapan
ataupun badan pembuat peraturan pertambangan dan perpajakan
- lebih tertarik pada manfaat proyek dibanding biaya yang timbul
- harus memperhatikan pula misal sosial selain misal untung dan rugi.

Pola Penambangan Dengan Biaya Efektif


1. Sifat Biaya Operasi
- Biaya operasi rendah merupakan tujuan yang diinginkan
- Biaya operasi rendah sangat penting untuk TA berorientasi ekspor.
2. Konsistensi dengan pengetahuan dan falsafah pemilik.
- Sederhanakan operasi dan kurangi kerumitan.
- Metoda penambangan mencerminkan falsafah perusahaan.
PENGANTAR
GENESA BAHAN GALIAN – Cara Terjadinya Bahan Galian

BAHAN GALIAN – Mineral Dan Batu bara

Genesa Mineral dapat dikelompokkan yaitu : Proses dan jebakan mineral karena larutan magma
(Endapan magmatis, endapan pegmatis dan pneumatolotis (metasomatis) kontak, endpan
hidrotermal, proses dan pengandapan karena aktivitas vulkanik), proses dan pengendpan mineral
pada batuan metamorf ( proses metamorfiesme ) dan endpan mineral karena proses pelapukan dan
sedimentasi ( endpan kensentrasi residu, endpan konsentrasi mekanis, endpan sedimentassi
evaporasi, endpan proses oksidasi dan pengayaan supergen).

Genesa Batu bara terbentuk dalam 2 tahap, yaitu :Pembentukan gambut dan pembentukan
pembatubaraan.

I. PENDAHULUAN
Mineral Logam a/ Mineral yang mengandung satu jenis logam atau bebrapa asosiasi Logam.
Mineral Bijih a/ Apabila kandungan logamnya relatif besar dan terikat secara kimia dengan unsur
lain.
Bijih (ore ) a/ Material yang terdiri dari mineral bijih dengan komponen lain (Minerall non logam )
yang dapat berwsama – sama membentuk batuan. Apabila dari bijih tersebut hanya dapat diambil
satu jenis logam disebut “ Compleks Ore “.

Penggolongan Mineral Ekonomi

Pembagian Mineral mineral ekonomi secara garis besar dapat dikelompokan menurut golongan dan
sifatnya baik secara nat5ive element atau persenyawaan – persenyawaan tertentu. Pambagiannya
adlah sbagai berikut :
1. Native Element
2. Golongan Sulfida
3. Golongan Garam Sulfo
4. Golongan Oksida Golongan Hidroksida

II.PROSES DAN GENESA JEBAKAN MINERAL KARENAA LARUTAN MAGMA


2.1 Proses Differensiasi Magma
Adalah proses pemisahan magma karena pendinginan/penurunan temperatur dan membentuk satui
atau lebih batuan beku. Jenis – jenis batuan beku yang terbentuk masing – masing dicirikan oleh
komposisi mineral yang berbeda, sesuai derngan komposisi magma dan tenperatur pembekuannya.
Karena proses differensasi magma ini, komposisi mineral yang terjdi pada setiap jinis batuan beku
yang terbentuk bias terdiri Dario berbagai macam mineral logam maupun non logam. Komposisi asal
dari pada larutan magma serta kondisi – kondisi tertentu yang mempengaruhi proses pendinginan
dapat menghasilkan jebakan mineral yang bersifat ekonomis.

2.2 Genesaa Endapan Magmatis


Proses pembentuksn endapan magmatis sebagaian berasal dari magma primer yang bersifatr basa –
ultrabasa. Magma tersebut mengalami pendinginan dan membentuk mineral – mineral silikat dan
mineral bijih.
Bila tidak terjadi konsenterasi mineral bijih yang terbentuk akan tersebar merata (disseminated ) di
dalam batuan. Karena kondisi dan keadaan tertentu. Bias terjadi proses pemisahan dan
konsentrerassi dari endapan mineral yang terbentuk . Konsentrasi tersebut bisa disebabkan proses
differensiasi kristalisasi, differensiasi gravitasi, segregasi maupun injeksi.

Sebagaian ccontoh mineral; kromit , platina sering terkonssentrasi didlam batuan beku ultra basa,
sedangkan mineral titanomagnetit, pirolit dan kalokopirit sering terkonsentrasi didalam batuan
beku basa.
Proses pemisahan dan konsentrasi mineral tersebut diatas dapat terjadi pad aawal pembentukan
batuan beku yang disebut dengnan “ early magmatic process “ atau pada priode menjelang
berakhirnya pendinginan magma atau “ late magmatic process “.
Proses yang dapat terjadi pada “ early magmatic process “adalah :
1. Bila tidak terjadi konsentrasi, maka mineral bijiuhh yang terbentuk akan tersebar merata (
disseminated ).
2. Bila terjadi differensiasi kristalisasi (biasa/gravitasi) , maka mineral – mineral yang tgerbentuk
bisa terkonsentrasi ( “ segregation “ ) pada tempat – tempat tertentu.
3. Bila terjadi penerobosan/injeksi ketempatr yang lain m aka mineral – mineral yang sudah
terbenmtuk akan berpindah dan terkon sntrasi ketempat yang lain.

Pada “ late magmatic process “ gejalanya sering diperlihatkan berupa pembentukan mineral –
mineral yang memotong endpan “ early magmatic process “ dicirikan oleh adanya “ reaction rim
“ pada sekeliling mineral yang terbentuk.

Proses yang dapat terjadi pada “ late magmatic process “ adalah :


1. Sebagaian magma yang belum membentuk mineral, berupa sisa dari magmayangtelah
mengkristal pada “ early magmatic process “ akan membentuk mineral – mineral secara
terkonsentrasi karena prposes differensiaasi kristalisasi gravitasi ( Residual Liquid segregration “ ).
1. Magma yang tersisa setelah “ early magmatic process “ bisa dinjeksi ketempat lain yang
keasdaan tekanannya lebih ren dah membentuk mineral – mineral berikutnya secara
terkonsentrasi ( “ Residual liquid injection “ ).
2. Terjadinya penerobosan ( penetrasi ) dan korosi larutan magma yang tersisa terhadap mineral –
mineral yang terbentuk pada “ early magmatic process “ dan kemudian membenrtuk mikneral –
mineral berikutnya secara terkonsentrasi
( “ immeseible liquid separation and accumulation “ ).
3. Magma yang tersisa membawa mineral – mineral yang telah terbantuk pada “ early magmatic
process “ ke tempat lain karerna pengaruh injeksi dan terkonsenterasi bersama – sama mineral lain
yang terbentuk kemudian ( “Injection “ ).
Contoh – contoh endpan magmatis dan asosiasi minerlanya :
1. Platina, hanya terjadi pada batuan beku yang bertsifat basa – ultra basa, misalnya : Dorit,
Peridotit atau batuan ubahannya.
2. Khromit terdapat pada batuan peridotit, anortosit dan batuan beku basa.
3. Titanoferousn magmatic dan ilmenit terdapat pada gabro, anortosit dan endapan magmatic yang
terjadi bersama – sama syenit.
4. Tembaga – nikel b erasosiasi dengan norit dan endapan korondum yang terjadi bersaama – sama
nefelin syenit.
5. Intan terjadi pada batuan kimberlit, jenis peridotit.

Setelah proses tersebut diatas terjasi dan jika magma asalnya banyak mengandung unsure volatile
maka unsur – unsur volatile tersebut bersama larutan sisa disebut larutan sisa magma akan
membentuk jebakan transisi ke pegmatis – pneumatolitis.
Apabila pembentukan endapan pegmatis – pneumatolitis sudah berakhir maka larutan sisa mgmanya
akan sangat encer karena tekanan gasnya sudah menurun dengan cepat larutan terakhir ini
kemudian akan membentuk jebakan hidrotermal.
untuk mendownload materinya silahkan klik link di bawah :