You are on page 1of 4

Kaji Banding Online dari pakar obat :

"PENGELOLAAN OBAT DI RUMAH TANGGA"


Telah dilakukan diskusi di grup Telegram “Diskusi Obat (GeMa CerMat) pada tanggal 12 April 2017,
pukul 19.00 – 21.00 WIB, dengan narasumber Apoteker Indri Mulyani,S.Farm, Apt
Bu Indri merupakan apoteker praktisi Puskesmas, sekaligus anggota di Tim Penyusunan Materi
Publikasi POR dan GeMa CerMat, Kemenkes.
Dipandu oleh Moderator Niko Rupoko Putro, S.Farm, Apt, dari Indonesian Young Pharmacist Group
(IYPG) yang juga anggota di Tim Penyusunan Materi Publikasi POR dan GeMa CerMat, diskusi
berjalan dengan lancar dan banyak tanggapan dari anggota.
Berikut ringkasan materi yang disampaikan dan hasil Tanya Jawab pada diskusi tersebut.
Assalamu'alaikum Wr. Wb,
Saya ingin kita memeriksa tempat obat di rumah kita masing-masing. Apa yang kita temukan?
Atau coba ingat-ingat kembali, kapan terakhir kita mengecek obat yang ada di kotak obat. 1 bulan
yang lalu? 3 bulan yang lalu atau ... wah, tidak ingat ya?
Ternyata;
1. Kotak obat penuh dengan debu
2. Obat-obat bercampur menjadi satu
3. Banyak obat yang sudah hilang tanda expired date-nya
4. Ada antibiotik sisa yang tidak dihabiskan
5. Banyak obat tanpa label kemasan dan kita lupa itu obat apa
Ternyata ada obat yang sudah kadaluarsa yang masih tersimpan di kotak obat.
Permasalahan di atas disebabkan oleh karena kita belum mengetahui cara pengelolaan dan
penyimpanan obat yang baik dan benar.
Berikut ini adalah cara penyimpanan obat yg baik dan benar :
1. Baca aturan penyimpanan obat pada kemasan.
2. Jauhkan dari jangkauan anak.
3. Jauhkan dari sinar matahari langsung/ lembab/suhu tinggi dan sebagainya.
4. Simpan dalam kemasan asli dan dengan etiket yang masih lengkap.
5. Periksa tanggal kedaluwarsa dan kondisi obat.
6. Kunci almari penyimpanan obat.
7. Jangan tinggalkan obat di mobil dalam jangka waktu panjang karena suhu tidak stabil.
8. Obat dalam bentuk cair jangan disimpan dalam lemari pendingin (freezer) agar tidak membeku,
kecuali disebutkan pada etiket atau kemasan.
9. Sediaan suppositoria harus disimpan di lemari es supaya tidak meleleh.
10. Sediaan aerosol/spray harus dijauhkan dari panas/suhu tinggi karena dapat meledak.
11. Bila ragu/tidak mengerti, tanyakan kepada apoteker atau tenaga kesehatan terdekat.
Banyak masyarakat yang belum mempunyai tempat obat yang memadai, sehingga menyimpan obat
dalam:
1. Kantong plastik
2. Kaleng kue
3. Kotak / box plastik
4. Dompet
5. Dll
Belum lagi penyimpanan yang tidak terlindung dari cahaya, panas dan mudah dijangkau anak-anak.
Bagaimana dengan obat yang sudah kadaluarsa? Apakah bapak dan ibu sudah mengetahui cara
membuang obat dengan benar?
Saya ingin sharing sedikit pengalaman ketika saya memberikan edukasi obat kepada ibu-ibu rumah
tangga di wilayah Kembangan.
Hasil skrining obat di rumah tangga, diperoleh di antaranya:
1. Obat kadaluarsa
2. Obat rusak
3. Puyer yang sudah lama disimpan
4. Antibiotik sisa
Berikut ciri-ciri Obat Rusak:
- Terjadi perubahan:Warna, bau, dan/atau rasa
- Bentuk: pecah, retak, berlubang, menjadi bubuk
- Kapsul/puyer/tablet: lembab, lembek, basah, lengket
- Cairan/salep/krim menjadi keruh, mengental, mengendap, memisah, mengeras
- Timbul noda, bintik-bintik, gas
- Wadah/kemasan rusak
- Etiket tidak terbaca/sobek
Obat rusak dan kadaluwarsa harus dibuang dan tidak boleh disimpan.
Berikut cara membuang obat dengan benar:
- Hilangkan semua label dari wadah obat.
- Untuk kapsul, tablet atau bentuk padat lain,hancurkan dahulu dan campur obat tersebut dengan
tanah,atau bahan kotor lainnya, masukkan plastik dan buang ke tempat sampah.
- Untuk cairan selain antibiotik, buang isinya pada kloset. Dan untuk cairan antibiotik buang isi
bersama wadah dengan menghilangkan label ke tempat sampah.
Intinya: obat harus dimusnahkan dan tidak tersisa.
Demikian materi dari saya, waktu saya kembalikan pada moderator.
TANYA JAWAB DISKUSI
PERTANYAAN 1 (Vivin Diah Ayu)
Bagaimana penyimpanan puyer racikan anak-anak? Maksimal bisa bertahan berapa lama?
JAWABAN PERTANYAAN 1
Untuk puyer racikan, sebaiknya maksimal disimpan (dalam kondisi baik) yaitu selama 1 bulan.
Masa kadaluarsa puyer racikan, didasarkan pada BUD (Beyond Use Date) yaitu 25% dari masa ED
obat terdekat (sumber: USP, sec.795). Akan tetapi, untuk keamanan saya tetap sarankan maksimal
1 bulan saja.
PERTANYAAN 2 (Sukmawaty Makmur)
Standar penyimpanan obat suhu ruang sekitar 25 derajat. Sedangkan di rumah biasanya lebih dari
itu. Apakah bisa mempengaruhi efektivitasnya?
JAWABAN PERTANYAAN 2
Penyimpanan obat di rumah, jika tidak ada AC, maka pilihlah tempat yang paling sejuk. Contoh: di
kamar. Jangan menyimpan obat di dekat dapur atau ruang yang terkena matahari langsung.
Efektivitas obat dapat terpengaruh oleh rusaknya molekul obat. Namun berapa kadar zat aktif yang
berkurang, tentu sulit kita pastikan.
PERTANYAAN 3 (Wahdaniah)
Bagaimana cara penyimpanan obat untuk rumah tangga yang tidak memiliki kotak obat memadai?
JAWABAN PERTANYAAN 3
Cara menyimpan obat di rumah jika tidak ada kotak obat adalah dengan memakai plastik klip obat
yang dapat ditulisi keterangan nama obat, fungsi dan tanggal kadaluwarsa obat. Pilah masing-
masing obat jangan dicampur. Setelah itu plastik klip tadi kita simpan di box plastik atau wadah lain
yang memadai kemudian disimpan di tempat dengan suhu yang sesuai dengan masing-masing
obat. Umumnya suhu kamar.
PERTANYAAN 4 (Sumi Komunitas Sehat)
Kalau ada obat sisa dari sepulang dirawat di Rumah Sakit atau misalnya pasiennya keburu
meninggal, tapi obat masih banyak dan tidak bisa digunakan, bagaimana sebaiknya? Dibuang atau
dijual ke apotek atau bagaimana?
JAWABAN PERTANYAAN 4
Obat sisa dari RS paling aman adalah diserahkan ke puskesmas atau untuk kegiatan bakti sosial. Ini
menurut pengalaman yang saya alami. Dulu ada pasien yang menyerahkan obat-obat sisa dari RS
dan kami gunakan sesuai kebutuhan. Tentu, ada berita serah terima obat. Saya tidak menyarankan
untuk menjualnya ke toko obat/apotek.
PERTANYAAN 5 (Rifai)
Obat apa yang harus disediakan untuk anak bayi yang hemat (kalo syrup, yang sudah dibuka kan
cuma 2 minggu)
JAWABAN PERTANYAAN 5
Untuk bayi, mohon berhati-hati dalam menyediakan obat. Obat yang umumnya boleh disediakan
adalah obat penurun panas, obat tertentu seperti obat anti kejang (jika ada riwayat kejang), obat
alergi (jika ada riwayat alergi) dan obat-obat yang sering digunakan oleh bayi kita.
Untuk sediaan sirup yang berasal dari serbuk (sirup kering) yang ditambahkan air, ketahanannya
adalah selama 14 hari atau 2 minggu disimpan di temperatur dingin (sumber: USP, sec.795).
Akan tetapi untuk sirup cair sediaan jadi, setelah dibuka dan dijaga kondisi penyimpanan,
kebersihan dan fisiknya (warna, bau, rasa, endapan), saya sarankan boleh disimpan selama 6 bulan
saja.
PERTANYAAN 6 (Sukmawaty Makmur)
Untuk obat sirup yang telah dibuka, sebaiknya berapa lama bisa di simpan?
JAWABAN PERTANYAAN 6
Sirup yang sudah dibuka tahan 6 bulan dengan syarat kondisi penyimpanan sesuai dan stabilitas
obat terjaga (dan belum kadaluwarsa)
PERTANYAAN 7 (Humairoh Anahdi)
Jika obat sisa tidak boleh dijual, apakah memungkinkan jika didonasikan?
Untuk pengelolaan tersebut artinya obat yang berasal dari pasien boleh dipergunakan kembali oleh
orang lain selama memenuhi syarat kan?
Adakah undang-undang atau peraturan yang mengatur obat sisa ini di Indonesia? Karena lembaga
saya berencana menyalurkan kembali obat sisa pakai yang memenuhi syarat tersebut.
JAWABAN PERTANYAAN 7
Obat sisa RS sebenarnya kalau boleh mengoreksi, untuk sistem obat di rawat inap, dengan sistem
unit dose, sehingga diharapkan tidak ada lagi obat sisa. Obat diberikan sesuai dengan kebutuhan
pasien. Kita cermati lagi, berapa banyak obat sisa dari RS yang dibawa pasien? Saya kira tidak
akan banyak ya.
Sharing pengalaman kami, waktu itu keluarga pasien memberikan obat karena pasien meninggal
dunia. Obat-obatannya adalah obat penyakit kronis. Ada pula beberapa obat umum dan kami
gunakan untuk karyawan yang sakit atau ketika pelayanan Gadar banjir, operasi ketupat/lilin jadi
tidak untuk pasien biasa.
Ya, selama obat kondisinya baik tentu boleh digunakan. Tapi hati-hati juga, karena setiap pasien
berbeda-beda kondisi tubuhnya. Oleh karenanya konsultasi dengan dokter dan apoteker sangat
dibutuhkan.
Undang-undang tentang obat sisa? Belum ada yang spesifik menyebutkan itu. Akan tetapi bahwa
pemerintah wajib menjamin kualitas dan keamanan obat jelas-jelas sudah termaktub dalam UU
Kesehatan.
Juga di UU Perlindungan konsumen No.8 th 1999 bab III pasal 4 memuat hak-hak konsumen atas
kenyamanan, keamanan dan keselamatan dalam mengonsumsi barang dan/atau jasa.
Jika ibu ada wacana menyalurkan obat-obat sisa hendaknya berkoordinasi dengan pihak-pihak
terkait kebijakan untuk mendapatkan arahan yg lebih tepat. Dari IAI ada program yang sedang
disosialisasikan yaitu KAOS (Kantong Obat Sisa) untuk menjadi sarana bagi masyarakat dalam
mengamankan sediaan obat bekerjasama dengan puskesmas dan apotek terdekat.
Humairoh Anahdi:
Artinya jika obat didistribukan sesuai dengan ketentuan dan memang ada resepnya boleh sebagai
sebuah gerakan masyarakat?
Jawaban:
Pada prinsipnya boleh. Untuk menjaga legalitas akan lebih aman jika kita berkolaborasi dan
berkoordinasi dengan pihak penentu kebijakan setempat. Yang terdekat adalah Puskesmas atau
suku dinas/dinas kesehatan. Intinya kita tidak bergerak sendiri. Sehingga gerakan ini menjadi
gerakan yang terlindungi.
PERTANYAAN 8 (Rintia Kora)
Untuk obat sisa yang diserahkan ke puskesmas, bagaimana pengelolaannya di puskesmas?
Apakah harus tetap menggunakan kartu stok?
JAWABAN PERTANYAAN 8
Obat sisa yang diberikan ke puskesmas dicatat dalam buku saja, karena jumlah obatnya tidak
banyak. Yang penting jelas pencatatan dan pengeluarannya.
INFORMASI 1 (Rahmat Santoso)
Sesuai dengan standar pelayanan kefarmasian di apotek, bahwa obat diperoleh dari pedagang
besar farmasi (distributor resmi). Bila obat sisa dari pasien atau keluarga pasien dijual ke apotek, hal
tersebut tidak dibenarkan dengan alasan apapun. Toko obat berizin juga tidak boleh melakukan hal
tersebut. Alur distribusi obat sudah diatur oleh Badan Pengawasan Obat dan Makanan. Berikutnya
istilah temperatur dan suhu adalah sama.
INFORMASI 2 (Wenny Yusirman)
Untuk puyer, walaupun belum sampai satu bulan, tapi kalau sudah berubah warna atau sudah
lembab/basah, berarti sudah rusak. Jangan digunakan lagi.
Obat sisa RS tidak bisa dijual ke apotik, karena obat yang dijual di apotik, sumbernya harus jelas,
dari PBF resmi dan ada bukti faktur pembelian. Baru bisa dijual pada konsumen.
KESIMPULAN MODERATOR
1. Obat bisa dikatakan sebagai media penyembuhan ketika dosis, cara penggunaan serta
penyimpanannya telah benar dan sesuai seperti yang telah tercantum dalam kemasan atau yang
telah diinformasikan oleh tenaga kesehatan kepada pengguna dan keluarganya.
2. Obat menjadi bermanfaat ketika digunakan dengan bijak dan tepat.
3. Obat menjadi baik ketika penggunaan serta penyimpanannya pun baik terhadapnya.
4. Karena obat dibuat dengan sepenuh hati maka gunakanlah dengan hati-hati.