You are on page 1of 3

fungsi profesi pada bayi- yaitu:

1. Untuk mensejahterakan perempuan dan bayinya


2. Mendukung ibu untuk tetap sehat
3. Mendeteksi risiko dan merujuk
4. Berorientasi pada promotif dan preventif
Asuhan yang diberikan oleh bidan secara mandiri baik pada perempuan yang menyangkut proses
reproduksi, kesejahteraan ibu dan janin/bayinya, masa antara dalam lingkup praktik kebidanan
juga termasuk pendidikan kesehatan dalam hal proses reproduksi untuk keluarga dan
komunitasnya. Berdasarkan prinsi kemitraan dengan perempuan, bersifat holistik dan
menyatukannya dengan pemahaman akan pengaruh sosial, emosional, budaya, spiritual,
psikologi dan fisik dari pengalaman reproduksinya. Praktik kebidanan memiliki tujuan untuk
menurunkan/menekan mortalitas dan morbilitas ibu dan bayi yang berdasarkan ilmu-ilmu
kebidanan, kesehatan, medis dan sosial untuk memelihara, meningkatkan dan melindungi
kesehatan ibu dan janin/bayinyaAsuhan kebidanan diberikan dengan mempraktikan prinsip-
prinsip bela rasa, kompetensi, suara hati, saling percaya dan komitmen untuk memelihara serta
meningkatkan kesejahteraan ibu dan janin/bayinya.
 Demikianlah, nyata bahwa sebelum dilahirkanpun, bidan telah memberikan perhatian yang
besar terhadap kesejahteraan bayi.Lingkup pelayanan kebidanan meliputi:
(1) Pelayanan kebidanan (ibu dan anak),
(2) Pelayanan keluarga berencana,
(3) Pelayanan kesehatan masyarakat.
Hal ini tertuang dalam Keputusan Menteri Kesehatan RepublikIndonesia nomor
900/Menkes/SK/VII/2002 tentang Registrasi dan PraktikBidan yang antara lain mengatur hal-hal
berikut ini (keterangan: kami kutipkan yang berkaitan dengan anak):

 (1) Pemberian kewenangan lebih luas kepada bidan dimaksudkan untuk mendekatkan pelayanan
kegawatan obstetri dan neonatal kepada setiap ibu hamil/bersalin, nifas dan bayi baru lahir (0-28
hari), agar penanganan dini atau pertolongan pertama .
 (2) Dalam menjalankan kewenangan yang diberikan, bidan harus:
a. Melaksanakan tugas kewenangan sesuai dengan standar profesi
b. Memiliki keterampilan dan kemampuan untuk tindakan yang dilakukannya
c. Mematuhi dan melaksanakan protap yang berlaku di wilayahnya
d. Bertanggung jawab atas pelayanan yang diberikan dan berupaya secara optimal dengan
mengutamakan keselamatan ibu dan bayi atau janin.
(3) Pelayanan kebidanan dalam masa kehamilan, masa persalinan dan masanifas meliputi
pelayanan yang berkaitan dengan kewenangan yang diberikan. Perhatian khusus diberikan pada
masa sekitar persalinan, karena kebanyakan kematian ibu dan bayi terjadi dalam masa tersebut.
(4) Pelayanan kesehatan kepada anak diberikan pada masa bayi (khususnya pada masa bayi baru
lahir), balita dan anak pra sekolah
(5) Pelayanan kesehatan pada anak meliputi:
a. Pelayanan neonatal esensial dan tata laksana neonatal sakit di luarrumah sakit yang meliputi:
• Pertolongan persalinan yang atraumatik, bersih dan aman
• Menjaga tubuh bayi tetap hangat dengan kontak dini
• Membersihkan jalan nafas,mempertahankan bayi bernafas spontan
• Pemberian asi dini dalam 30 menit setelah melahirkan
• Mencegah infeksi pada bayi baru lahir antara lain melalui perawatan tali pusat secara higienis,
pemberian imunisasi dan pemberian asi eksklusif.
b. Pemeriksaan dan perawatan bayi baru lahir dilaksanakan pada bayi 0-28 hari
c. Penyuluhan kepada ibu tentang pemberian asi eksklusif untuk bayi di bawah 6 bulan dan
makanan pendamping asi (mpasi) untuk bayi di atas 6 bulan.
d. Pemantauan tumbuh kembang balita untuk meningkatkan kualitas tumbuh kembang anak
melalui deteksi dini dan stimulasi tumbuh kembang balita.
e. Pemberian obat yang bersifat sementara pada penyakit ringan, sepanjang sesuai dengan obat-
obtan yang sudah ditetapkan dan segera merujuk pada dokter.
(6) Beberapa tindakan yang termasuk dalam kewenangan bidan antara lain:
• Memberikan imunisasi kepada wanita usia subur termasuk remaja putri, calon pengantin, ibu
dan bayi
• Ekstraksi vacum pada bayi dengan kepala di dasar panggul. Demi penyelamatan hidup bayi dan
ibu, bidan yang telah mempunyai kompetensi, dapat melakukan ekstraksi vacum atau ekstraksi
cunam bila janin dalam presentasi belakang kepala dan kepala janin telah berada di panggul.
• Resusitasi pada bayi baru lahir dengan asfiksia. Bidan diberi wewenang melakukan resusitasi
pada bayi baru lahir yang mengalami asfiksia, yang sering terjadi partus lama, ketuban pecah
dini, persalinan dengan tindakan dan pada bayi dengan berat badan lahir rendah, utamanya bayi
prematur. Bayi tersebut selanjutnya perlu dirawat di fasilitas kesehatan, khususnya yang
mempunyai berat lahir kurang dari 1750 gram.
• Hipotermi pada bayi baru lahir bidan diberi wewenang untuk melaksanakan penanganan
hipotermi pada b
Beberapa prinsip pedekatan asuhan terhadap anak (termasuk didalamnya bayi dan balita) yang
dipegang oleh bidan yaitu:
1. Anak bukanlah miniatur orang dewasa tetapi merupakan sosok individu yang unik yang
mempunyai kebutuhan khusus sesuai dengan tahapan perkembangan dan pertumbuhannya.
2. Berdasarkan kepada pertumbuhan dan perkembangan anak sehingga permasalahan asuhan
terhadap klien sesuai dengan tahap perkembangan anak.
3. Asuhan kesehatan yang diberikan menggunakan pendekatan sistem.
4. Selain memenuhi keutuhan fisik, juga harus memperhatikan keutuhan psikologis dan sosial.
Bidan berperan dalam dalam asuhan terhadap bayi dan balita terutama dalam hal:
1. Melakukan pengkajian/pemeriksaan pertumbuhan dan perkembangan anak, meliputi:
• Pemeriksaan fisik
• Pengukuran fisiologis (tanda-tanda vital)
• Penampilan umum
• Perkembangan psikologis
• Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak.
2. Penyuluhan kesehatan kepada keluarga:
• Pemberian makanan bergizi pada bayi dan balita: pemberian makanan bayi, cara pemberian
ASI pada bayi, pola pemberian makanan bayi usia 0-2 tahun, cara menyusui bayi yang baik, cara
mengetahui apabila bayi telah enyang dan cukup mendapat air susu ibu, hal-hal yang
mempengaruhi produksi ASI, saat penggantian ASI dengan susu buatan, perlunya bayi mendapat
makanan tambahan setelah berumur 6 bulan, makanan tambahan bayi sebagai pendamping ASI,
menghentikan pemberian ASI, mengatur makanan anak usia 1-5 tahun.
• Pemeriksaan rutin/berkala terhadap bayi dan balita, imunisasi, pencegahan kecelakaan,
kesehatan gigi, peningkatan kesehatan pola tidur, bermain, peningkatan pendidikan seksual
dimulai sejak balita (sejak anak mengenal identitasnya sebagai laki-laki atau perempuan)

KOMPETENSI TAHAP I:
1. Menerapkan konsep dan prinsip keilmuan dan keterampilan dalam mengembangkan diri
sebagai bidan profesional
2. Melaksanakan keterampilan dasar praktek klinik yang berfokus pada wanita, neonatus, bayi
dananakbalita
3. Melaksanakan komunikasi efektif dalam asuhan kebidanan.

 KOMPETENSI TAHAP II:


1. Melaksanakan asuhan kebidanan pada kasus fisiologi secara komprehensif berdasarkan
edvidence di semua tatanan pelayanan kesehatan di institusi dan komunitas
2. Melaksanakan asuhan kepada klien (pada wanita dalam siklus kehidupan) di semua pelayanan
kesehatan di institusi dan komunitas
3. Melaksanakan pelayanan KB di semua tatanan pelayanan di institusi dan komunitas
4. Melaksanakan asuhan pada neonatus, bayi dan anak balita di semua tatanan pelayanan di
institusi dan komunitas

 KOMPETENSI TAHAP III:

1. Melaksanakan asuhan kebidanan patologi dan kegawatdaruratan berdasarkan evidence di


semua tatanan pelayanan kesehatan di institusidan komunitas
2. Mengelola pelayanan kebidanan di semua tatanan pelayanan kesehatan di institusi dan
komunitas
3. Mengaplikasikan ilmu dalam penulisan ilmiah.
4. Memberdayakan wanita, keluarga dan masyarakat dalam peningkatan dan pemeliharaan
kesehatan ibu, neonatus, bayi dan anak balitaayi baru lahir dengan mengeringkan, menghangatk