1

HIDUP tidak selalunya indah, langit tidak selalunya cerah. Begitulah perumpamaan yang boleh aku tujukan untuk diriku. Kadang-kadang terlintas di hati, apakah salah dan dosaku sehingga aku diuji begini? Terpaksa melalui hari-hari yang mendatang penuh dengan penipuan dan kelukaan. Sungguh tidak kusangka, badai yang suatu ketika dahulu pernah bertandang dalam hidupku, kini kembali menyapa. Entah apalah silapku sehingga begini diriku diuji. Terbayang di ruang ingatanku, wajah lelaki yang sudah lama ingin kulupakan. Semenjak keluarga lelaki itu datang merisikku tujuh tahun lepas, percaturan hidupku berubah. Semuanya ibu dan abah yang tentukan. Aku langsung tidak diberi ruang untuk membuat pilihan. Kadangkadang aku rasakan diriku ini tidak layak untuk membuat keputusan sendiri. Walaupun ia sebenarnya berkaitan dengan hidup dan masa depanku. Sedangkan pada waktu itu usiaku sudah menjangkau dua puluh tiga tahun. Rasa kecewa dan jauh hati hanya kusimpan kemas dalam lipatan sanubari. Tiada seorang pun yang tahu betapa seksa hidupku selepas tarikh itu. Kalaulah aku tidak bertemu kembali dengan Nisa, bekas adik iparku itu... sudah tentu aku tidak perlu melalui semua ini. Terpaksa berdepan dengan lelaki yang amat aku benci!!! Tapi apakan daya, takdir penentu segala. Hidupku kembali hilang keceriaannya semenjak tiga bulan lepas....

“Ini Kak Ifa, kan?” tegur satu suara. Aku yang leka memilih makanan waktu itu segera berpaling. Sedikit kaget. Gadis itu tersenyum riang. Menampakkan giginya yang putih berseri. “Nisa?” “Ya Allah Kak Ifa, akak pergi mana selama ni? Langsung tak dapat dijejak!” ucapnya lantas memelukku. Aku kaget! Pinggan yang penuh berisi, hampir terlepas dek terkejut dengan tindakannya. Malu juga apabila banyak mata memandang ke arah kami berdua. Setelah agak lama barulah dia melepaskan aku. “Akak pergi mana selama ni?” tanya Nisa lagi. “Akak sambung belajar Nisa. Kat London.” “Kenapa tak contact kami langsung? Kalau ya pun marahkan abang, janganlah sampai kami disisihkan....” “Tak, akak tak bermaksud begitu. Errr… kita cari tempat, Nisa. Susah cakap kat sini.” Nisa lantas bersetuju dengan sarananku. Kami mengambil tempat yang sedikit tersorok. Mudah untuk kami berbual. Waktu makan tengah hari itu dipenuhi dengan menjawab soalansoalan Nisa yang tidak henti-henti keluar dari mulutnya. Tetapi semua itu hanya berkisarkan kehidupan yang aku jalani dalam tempoh lima tahun selepas berpisah dengan abangnya. Sesekali Nisa ada juga bertanyakan perihal aku dengan abangnya. Tetapi aku hanya mendiamkan diri. Bagiku sudah tidak ada keperluan untuk aku menjawabnya. Semuanya sudah berlalu. Aku tidak mahu mengingatinya lagi. Dan bekas adik iparku itu seolah-olah memahaminya.

Kami berpisah apabila waktu makan tengah hari tamat. Sebelum berpisah, Nisa ada meminta nombor telefon dan alamatku. Aku terpaksa turutkan kerana tidak mahu menghampakannya. Sangkaku itu adalah kebetulan dan tidak mungkin ada apa-apa yang akan berlaku selepas pertemuanku dengan Nisa. Tetapi nampaknya lain pula yang terjadi. Keesokan harinya aku telah dihubungi oleh seorang wanita yang cukup aku kenal. Walaupun sudah lima tahun berpisah tetapi kelembutan suaranya masih jelas di ruang ingatanku. Itulah bekas ibu mentuaku, Puan Maria. Terlintas di fikiranku, tentulah Nisa yang memberikan nombor telefonku kepadanya. Lama aku berbual dengan bekas ibu mentuaku itu. Wanita itu tidak membenarkan aku meletakkan telefon. Rindu padaku katanya. Ah, sesungguhnya aku turut merinduinya. Selepas puas berbual, Puan Maria meminta untuk berbual dengan ibu pula. Aku hanya turutkan kehendak Puan Maria. Selepas itu aku tinggalkan ibu di situ. Malas hendak ambil pusing akan perbualan mereka berdua. Hal orang tua-tua tidak elok kalau orang muda masuk campur. Lagipun aku sendiri perlu melakukan persediaan untuk mengajar esok.

SEKALI lagi ia tidak berhenti di situ saja. Keesokan harinya selepas pulang ke rumah, ibu meminta aku ke ruang tamu. Kulihat abah sudah sedia menunggu. Aku hanya duduk tanpa banyak soal. Selepas mendengar kata-kata ibu, aku seakan terhenyak di tempat duduk. Kata ibu, Puan Maria mengajak kami ke rumahnya pada hujung minggu ini. Dan mereka telah pun bersetuju. Puas aku memberi alasan untuk mengelak, tetapi tidak diterima oleh ibu dan abah. Mereka memang beria-ia hendak aku turut serta. Akhirnya selepas berlaku perang mulut antara aku dengan ibu dan abah, barulah aku bersetuju.

Seperti biasa, jika melibatkan keluarga itu, aku pasti tidak akan dapat membuat keputusan sendiri. Semuanya ibu dan abah yang tentukan. Aku hanya mengeluh, lalu membawa diri ke laman. Tidak tahu berapa lama aku duduk di situ melihat keindahan langit yang ditaburi bintang-bintang bergemerlapan. Cuba meredakan kedukaan yang bersarang di hati. “Hai, anak ibu menungkan apa tu?” Tiba-tiba suara lembut menyapa pendengaranku. Lantas aku hadiahkan senyuman manis untuknya. Walaupun hati dilanda duka, tetapi untuk menyakitkan hatinya tidak sama sekali. “Tak ada apalah ibu. Saja Ifa ambil angin kat luar ni. Kenapa ibu tak tidur lagi? Dah lewat ni.” “Tau pun dah lewat. Habis tu, kenapa Ifa tak tidur lagi? Esokkan nak bangun awal?” tanya ibu sambil melabuhkan punggungnya di sebelahku. Aku hanya mendiamkan diri. Perlukah aku ke sana? Hatiku memang membantah keras. Tetapi kata ibu dan abah bukan boleh dibantah. Pasti aku akan dimarahi mereka. Tidak dinafikan, ibu dan abah memang orang tua yang baik. Begitu juga dalam hal yang satu ini, aku tidak boleh melawan cakap mereka. Jika tersilap kata buruk padahnya. Kadang-kadang aku terfikir apalah yang membuatkan mereka begitu menyanjungi keluarga bekas menantu mereka itu? Sedangkan hakikat penceraian kami sudah jelas benar. Lelaki keparat itu yang menceraikan aku kerana aku ini hanyalah pilihan keluarga dan bukanlah pilihan hatinya. Aku ini gadis yang kolot dan selekeh. Tidak seperti Anne, teman wanitanya itu. Wanita seksi yang begitu bergaya. “Kenapa Ifa diam aje? Ada yang tak kena ke?”

“Tak adalah ibu. Emmm... ibu, kalau Ifa tak pergi ke Kuala Lumpur, tak boleh ke? Ifa banyak kerja yang nak disiapkan. Ibu dengan abah ajelah yang pergi ya?” pujukku lembut. Moga-moga alasan aku kali ini diterima. Masuk yang ini sudah kali keberapa aku pujuk mereka. Tetapi semuanya hampa kerana ibu mendapat sokongan padu abah. Aku harap dengan ketiadaan abah, hati ibu dapat dilembutkan. “Kerja apa? Kita pergikan hari Ahad?” Suara ibu sudah mula meninggi. “Tapi bu….” “Dah! Tak ada tapi-tapi lagi. Esok Ifa mesti ikut ibu dengan abah ke KL. Dah, pergi masuk tidur!” Perintah ibu. Aku hanya mengeluh hampa. Gagal lagi! Nampaknya aku terpaksa juga mengikut mereka. Ya Allah... kau tabahkanlah hatiku untuk hadapi semua ini.

2
“IFA pergi mana selama ni, nak? Puas kami cari...” ujar Puan Maria dalam esak tangisnya. Sedari tadi tubuhku tidak dilepaskan daripada pelukannya. Wajahku juga berkali-kali diciumnya. Suasana pilu itu juga turut membuatkan air mataku tumpah. Penerimaan bekas mentuaku itu sedikit sebanyak mengundang rasa terharu di hatiku. Ternyata mereka tidak membuang aku walaupun sudah lima tahun kami tidak bersua muka. “Ifa sambung belajar ma, di London,” beritahuku dalam nada perlahan. “Patutlah kami tak dapat kesan Ifa langsung. Shima dengan Hassan pindah pun tak beritahu kami. Kalaulah Nisa tak terserempak dengan Ifa kat konvokesyen pendidikan hari tu, agaknya sampai sekarang kami tak jumpa dengan Ifa sekeluarga,” marah Puan Maria kepada kami semua. “Maaf, sebab buat Maria sekeluarga tercari-cari. Selepas Ifa bercerai dengan Rizal, kami malu nak contact dengan Maria sekeluarga lagi. Takut Maria sekeluarga berdendam dengan kami,” ujar ibu lembut. Abah sekadar mengangguk setuju. Sedangkan perasaan aku yang tidak enak. Kata-kata ibu tadi seolah-olah menyalahkan aku. Sedangkan aku tidak bersalah pun....

“Kenapa pula macam tu, Shima, Hassan... bukan salah Ifa pun. Ni semua salah Si Rizal tu sendiri. Intan depan mata tak nampak, kaca juga yang dicarinya. Saya pun tak tahulah kenapa Rizal tu bodoh sangat waktu tu. Isteri sebaik Ifa diceraikan. Hah, bila dah tak ada baru terkapaikapai mencari!” kata bekas ayah mentuaku pula. Hatiku sedikit tenang mendengar kata-katanya. Nyata di mata bekas mentuaku, aku tidak bersalah. Tetapi anak lelaki kesayangan mereka yang bersalah. Tetapi timbul pula persoalan di benakku pada lewat ucapannya. Benarkah Rizal mencariku selama ini? Namun aku cepat sedar diri. Untuk apa dicari lagi gadis kolot ini, sedangkan dia sudah memiliki teman wanita yang cukup sempurna. Agaknya papa hanya berkata begitu untuk menyedapkan hati kami sekeluarga. “Eh, marilah masuk. Bersembang kat luar pula kita ni. Macam dah tak ada rumah.” “Entah awak ni... bukannya nak diajak tetamu kita masuk. Datang dari Kedah mesti penat ni.” “Saya excited sangat bang. Maklumlah, dah lama tak jumpa dengan Ifa ni. Makin cantik Ifa sekarang,” puji Puan Maria sambil mengelus-elus wajahku. Aku tersenyum malu. Akhirnya aku melangkah juga ke rumah ini. Sesuatu yang tidak pernah aku fikirkan selepas berpisah dengan Yusrizal. Tetapi nampaknya semua itu terjadi jua selepas lima tahun kami berpisah. Rumah ini tidak jauh berubah. Tetap indah seperti kali terakhir aku melihatnya. Makin kelihatan indah dengan keramahan penghuninya. Sedari tadi aku dilayan mesra oleh mama dan papa. Mama pula awal-awal lagi menyuruh aku bermalam di rumah itu. Rindu katanya. Pada mulanya aku menolak, tetapi setelah dipujuk oleh ibu dan abah, memandangkan esok adalah cuti khas, maka aku terpaksa bersetuju akhirnya.

Aku bimbang sebenarnya. Bimbang jika terserempak dengan Yusrizal. Bagaimana aku hendak menghadapinya? Mesti dia tidak suka dan marah jika melihat aku di sini. Maklumlah... perempuan kolot ini kembali lagi dalam hidupnya. Perempuan kolot? Huh, itu dulu... tidak lagi sekarang! Pengalaman banyak mengajar aku erti kehidupan. Dan kepahitan itulah telah membuatkan aku berubah. Malah, sebagai seorang pensyarah perakaunan di Universiti Utara Malaysia (UUM) menuntut aku supaya lebih berkeyakinan. Tempoh lima tahun benar-benar menjadikan aku sebagai Ifa yang lain. Bukan Ifa yang lemah seperti lima tahun dulu. Dengan persiapan yang ada dalam diriku sekarang, tidak ada alasan untuk aku takut dengan Yusrizal lagi. Lagipun aku ke sini bukan kerana dia. Kalau tidak disebabkan ibu dan abah yang memaksa, tidak mungkin aku ke sini. “Hai, sis!” Aku yang sedang leka mengacau gulai, sedikit tersentak apabila terasa tubuhku dipeluk dari belakang. “Nisa, terkejut akak!” marahku sambil menjeling manja. “Dari mana ni? Baru nampak muka. Akak dah lama kat sini, tau.” “Sorry, sis. Ada hal sikit. Akak, jom ikut Nisa kejap,” ajak Nisa sambil menarik tanganku. “Eh, nak pergi mana ni?” “Alah, jomlah!” “Nanti siapa yang tengokkan kari ni?”

“Alah, Mak Idah ada. Mak Idah, tolong tengokkan ek?” pinta Nisa kepada pembantu rumah mereka yang sedang membasuh pinggan. “Baiklah, Nisa.” Aku ditarik oleh Nisa ke depan. Kelam-kabut aku membetulkan langkah kerana bimbang akan tersungkur. Langkah Nisa terlalu laju. “Nisa, pelan-pelanlah... jatuh akak nanti.” Nisa tidak mengendahkan kata-kataku, malah terus menarik tanganku. “Abang Rizal, tengok siapa yang datang ni?” Mataku membulat. Tidak menyangka, rupa-rupanya inilah tujuan Nisa beria-ia benar mahu menarik aku ke ruang tamu. Ingin menemukan aku dengan abangnya! Pada Nisa, aku hadiahkan pandangan kurang senang. Gadis itu hanya tersenyum sumbing. Kali ini aku dipaksa pula duduk di sofa yang berhadapan dengan abangnya itu. Geram waktu itu tidak usah dicakap. Apatah lagi apabila mataku menangkap pandangan mata Yusrizal yang begitu tajam menikam wajahku. Macam tidak pernah tengok orang aja! Berbukit rasa menyampahku terhadapnya saat ini. Macamlah aku tidak tahu apa yang sedang dia fikirkan. Mesti tengah mengutuk aku la tu! Buat apalah minah kolot ni datang sini lagi? Tak pun, mesti dia harap aku berambus cepat. Maklumlah, sudah tentulah kedatanganku ini mengganggu ketenteramannya. Eleh... aku pun tak harap nak duduk melongo menghadap muka kau kat sini. Kucing kat rumah aku lagi cantik mukanya daripada kau.

Eh, ya ke? Tak adalah kut. Hakikatnya, Yusrizal memang kacak orangnya. Nampaknya dia lebih kacak dalam tempoh lima tahun kami berpisah. Sempat juga aku meneliti raut wajahnya. Rambutnya yang dahulu dibiarkan panjang, kini telah dipotong pendek. Setahu aku, lelaki ini memang tidak pernah membiarkan rambutnya pendek selepas tamat sekolah. Wajah yang cerah itu kelihatan bersih sekali. Seperti wajah orang beriman. Tetapi itu hanya pandanganku. Hakikatnya lelaki ini bukan seperti itu. Terlalu sosial. Cakap saja aktiviti maksiat yang ada, semuanya pernah dia lakukan. Cuma dia tidaklah sampai mengambil dadah dan pil ecstasy. “Eh, Rizal... yang kau tenung Si Ifa sampai macam tu sekali kenapa?” Suara Puan Maria tiba-tiba memecah kesunyian. Aku mengalihkan pandangan ke sekeliling. Saat itu tidak dapat diungkap rasa malu yang datang. Masakan tidak, semua orang di ruang tamu itu memandang tepat ke arah kami sambil tersenyum mengusik. Aku alihkan pula pandanganku ke arah Yusrizal. Lelaki itu kelihatan tersenyum malu sambil menggeleng-gelengkan kepala. “Tak ada apa-apalah ma... cuma lama tak jumpa dengan Ifa. Lain Ifa sekarang. Ifa apa khabar?” tanya Yusrizal berbasa-basi. Terkejut aku dengan teguran itu. Sangkaku Yusrizal tidak akan menegurku lagi selepas penceraian kami. Itulah yang dikatakannya kepadaku lima tahun dulu, bahawa dia tidak mahu melihat wajahku muncul di depan matanya lagi. Bukan saja wajah, malah bayang aku pun dia tidak mahu tengok. Saat itu aku sedar betapa hinanya diri aku di mata dia. Bertitik tolak dari situlah, aku tanamkan kebencian terhadap dirinya. Dan kebencian itu telah menjadikan aku sebagai insan yang baru. Insan yang tidak pernah kenal erti kekalahan. “Ifa, kenapa diam? Kan Rizal tanya tu….”

Suara lembut ibu memecahkan kebuntuanku. Aku seakan baru tersedar. Sekali lagi semua mata memandang ke arahku. “Baik....” Dengan malas aku menjawab, “Kalau Rizal nak tahu, Ifa ni sambung belajar, buat master kat London. Lepas tu keluarga dia orang pula berpindah, sebab tu kita tak dapat cari dia orang sebelum ni,” terang Puan Maria. “Oh, ya ke? Berapa tahun Ifa belajar kat sana? Selalunya master tak sampai lima tahun, kan?” “Tiga tahun.” “So, Ifa buat apa sekarang ni?” tanya lelaki itu lagi. Aku pula sudah semakin malas mahu menjawab. Tetapi disebabkan kami sedang menjadi perhatian, terpaksa juga aku ringankan mulut. “Kerja.” “Eh, Ifa ni... Rizal tu penat bertanya, sepatah-sepatah dia jawab,” tegur abah. Aku hanya mendiamkan diri. Biar semua orang tahu yang memang aku tidak bercadang hendak beringan mulut dengan Yusrizal. Itu pun sudah kira bertuah aku jawab juga soalan yang diajukan. Kalau langsung tak jawab, macam mana? “Biarlah Hassan. Mungkin Ifa tu malu lagi kut. Nanti okeylah tu,” sampuk bekas ayah mentuaku pula. “Tuan, puan... makan malam dah dihidangkan.” Alhamdulillah... nampaknya Mak Idah telah menyelamatkan keadaan. “Hah, jom kita makan. Saya pun dah lapar ni,” pelawa bekas ayah mentuaku. “Nisa, ajak kakak tu makan.”

“Baik papa. Jom, Kak Ifa.” Aku akur. Lagipun seperti bekas ayah mentuaku, aku juga lapar. Maklumlah sepanjang perjalanan, aku hanya minum air mineral. Selera aku hilang kerana mabuk jalan. Itulah kelemahan aku. Aku mengambil tempat. Makanan yang terhidang di atas meja kelihatan begitu menyelerakan. Terasa seperti hendak ditelan semua. Aku mula membayangkan jika aku berada di rumah. Tentulah aku tidak sesopan sekarang. He he he.... Keghairahan untuk makan seakan hilang apabila Yusrizal mengambil tempat di sebelahku. Aku jadi kaku. Kenapa dalam banyak-banyak tempat, dekat sebelah aku juga yang jadi pilihan? Meja makan ini cukup besar. Pilih saja tempat lain asalkan bukan dekat aku. Tetapi mungkin Yusrizal sudah biasa makan di sini. Aku teringat ketika aku masih menjadi isterinya dulu. Aku dan Yusrizal akan duduk di tempat yang sama seperti yang kami duduki sekarang. Dan bermulalah lakonan antara kami. Kami akan berlagak seperti kamilah pasangan yang paling bahagia sedangkan hakikatnya bukan begitu. Walaupun hati aku menangis, tetapi aku terpaksa turutkan juga permintaan Yusrizal kerana dia tidak mahu kedua-dua ibu bapanya menghidu kedinginan hubungan kami. “Eh, Ifa... kenapa tak makan? Rizal ambilkan nasi untuk Ifa tu.” Yusrizal hanya akur akan permintaan bekas ayah mentuaku itu. Dua senduk nasi diletakkan di dalam pinggan nasiku. Kalau tadi nasi sebanyak ini kurasakan tidak cukup, tetapi sekarang separuh pinggan pun belum tentu aku dapat habiskan. “Ifa nak lauk apa? Nanti abang ambilkan.” Gulp… abang? Sejak bila dia membahasakan dirinya „abang‟ ni? Kalau dulu yalah juga. Tapi kata ganti diri itu hanya akan digunakan sekiranya kami berkomunikasi di hadapan keluarga

masing-masing. Jika tidak, Yusrizal lebih senang beraku-engkau saja denganku. Takkanlah setelah bercerai pun kata ganti diri itu hendak dikekalkan? “Ifa???” “Errr... tak apa. Nanti saya ambil sendiri.” Yusrizal hanya menganggukkan kepala. Kemudian dia menumpukan pada makan malamnya semula. Lelaki itu kelihatan berselera benar. Aku pula yang hilang selera. Tetapi aku perlu makan untuk menghilangkan rasa laparku. Walaupun suasana di meja makan itu agak meriah, namun masih tidak dapat mengeluarkan aku daripada dunia yang kuciptakan sendiri. Banyak perkara yang aku sedang fikirkan sekarang ini. Antaranya termasuklah sikap lelaki yang berada di sebelahku ini. Entah mengapa aku dapat rasakan kelainan pada sifatnya. Tetapi perasaan itu cepat-cepat kuhakis kerana aku tahu itu semua hanya lakonan Yusrizal. Lakonan yang dilakukan untuk mengaburi mata keluarga kami, sama seperti yang kami lakukan lima tahun lepas.

SELEPAS makan malam, aku dan Nisa membantu Mak Idah mengemas ruang tempat kami makan tadi. Kalau diikutkan hati memang malas hendak meringankan tangan. Dengan perutku yang „full tank‟ ini cukup untuk membuatkan aku tidur nyenyak hingga ke esok pagi. Tapi apakan daya, lahir sebagai anak perempuan memang itulah kerjanya. Kalau tidak menolong dikatakan malas pula! Sesudah mengemas, Nisa mengajak aku berbual di laman banglo itu. Aku hanya turutkan. Lagipun sudah lama aku tidak menghabiskan masa di laman indah yang mama ciptakan

ini. Mama memang kreatif orangnya. Aku masih ingat ketika aku masih menjadi menantu rumah ini dulu. Aku sering menghabiskan masa di sini. Laman ini membuatkan fikiranku tenang. Terasa tidak ada satu pun masalah yang aku hadapi jika aku berada di sini. Kami melabuhkan punggung di kerusi kayu yang tersedia di tengah laman itu. Aku semakin kagum dengan hasil kerja mama. Laman ini bertambah cantik. Malah semakin luas. Kalaulah aku mempunyai laman secantik ini, sudah tentu dari pagi hingga ke malamlah aku bertapa di sini. Dan ibu pun mungkin tidak mengenali lagi anaknya. Kerana aku sudah bertukar kerjaya dari seorang pensyarah kepada penunggu laman terhormat. He he he.... Aku dan Nisa terus berbual hingga tidak sedar malam sudah semakin lewat. Bukan kami saja, malah ibu bapaku dan bekas ibu bapa mentuaku juga nampaknya masih tidak mahu mengakhiri perbualan. Terlalu banyak yang dibualkan. Sesekali terdengar ilai tawa mereka dari ruang tamu. Cuma Yusrizal sahaja aku tidak tahu ke mana telah menghilang. Mungkin sudah masuk tidur. “Akak, kalau Nisa tanya sikit akak jangan marah ya?” “Belum tanya lagi macam mana nak marah Nisa,” balasku cuba berseloroh. Nisa hanya tersenyum. Ah, gadis ini terlalu murah dengan senyuman. “Janji jangan marah tau?” pintanya lagi. Akhirnya aku mengangguk sambil tersenyum. “Emmm... akak masih marahkan Abang Rizal ke?” Soalan Nisa yang kufikir terlalu drastik itu benar-benar membuatkan aku bungkam. Terus terang aku katakan, aku tidak tahu hendak berkata apa. Untuk sementara aku hanya membiarkan soalan Nisa begitu saja.

“Akak?” Aku alihkan pandangan ke arah Nisa. Kelihatan gadis itu seperti tidak sabar-sabar untuk mendengar butir bicaraku. “Nisa rasa macam mana?” tanyaku pula. “Kalau dari pandangan mata Nisa ni, memang nampak macam akak masih marahkan abang lagi. Tapi entahlah... ” jawab Nisa perlahan. “Kalau itu yang Nisa nampak... so macam tu la,” jawabku acuh tak acuh. Malas sebenarnya mahu membincangkan hal ini. Lagipun Nisa adalah adik Yusrizal. Takkanlah aku hendak mengutuk si abang depan adiknya pula. Tidakkah itu keterlaluan? Lainlah kalau yang di depanku ini Linda, teman baikku. Bolehlah juga aku buat ketupat (mengumpat). Sepanjang lima tahun ini pun sudah banyak mana ketupat yang aku buat dengan Linda. Tidak terkira! “Alah, cakaplah Kak Ifa. Anggap saja Nisa sebagai tempat luahkan perasaan. Akak tak boleh pendam saja apa yang akak rasa. Sesekali kena diluahkan juga. Betul tak?” “Tak ada apa yang nak diluahkan, Nisa. Semuanya sudah selesai. Antara akak dengan abang sudah tak ada apa-apa lagi. Jadi, tak usahlah kita bincangkan lagi hal ni ya,” pintaku. Berharap benar pengertian daripada Nisa. Walaupun bekas adik iparku kelihatan tidak puas hati, tetapi dia terpaksa turutkan kehendakku. Nisa bukanlah orang yang suka memaksa. Dia amat memahami. Aku sudah menganggapnya sebagai adik kandungku sendiri. Lagipun aku anak tunggal. Tidak ada kakak atau adik perempuan yang boleh berkongsi suka dan dukaku. Pada Nisalah aku luahkan segalagalanya sepanjang tempoh aku menjadi isteri Yusrizal dulu. Hanya Nisa yang mengetahui perihal rumah tanggaku dengan abangnya dulu. Itupun kerana Nisa turut ternampak adegan maksiat antara Yusrizal dengan teman wanitanya yang berlaku di rumah kami lima tahun lepas.

Ketika itu aku baru pulang dari kampung kerana menziarahi abah yang kurang sihat. Yusrizal tidak turut serta. Selepas mendapat keizinannya aku pulang seorang diri. Nasiblah ibu dan abah tidak banyak soal. Mereka hanya menerima alasanku yang menantu mereka itu sibuk dengan tugas pejabatnya. Selepas beberapa hari di kampung dan kesihatan abah sudah semakin baik, aku putuskan untuk pulang. Sebaik tiba di pudu raya, aku cuba menelefon Yusrizal untuk meminta dia menjemputku. Tetapi talian telefon bimbitnya tidak aktif. Beberapa kali kucuba tetapi masih tiada balasan. Akhirnya aku terpaksa meminta bantuan Nisa. Gadis itu muncul setelah lima belas minit aku menunggu. Sebaik sampai di rumah, aku pelik kerana kereta Yusrizal ada terparkir di porch. Bermakna Yusrizal tidak ke mana-mana. Ah, mungkin dia tidur. Sebab itu dia matikan talian kerana tidak mahu diganggu. Tetapi kenapa hatiku rasa tidak enak? Aku jemput Nisa masuk. Gadis itu hanya menurut. Aku pulas tombol pintu. Semakin pelik apabila aku dapati pintu rumah tidak berkunci. Dan sebaik sahaja pintu utama rumah kutolak, alangkah terperanjatnya aku dan Nisa dengan adegan yang terhidang di depan mata kami. Aku terjelopok di atas lantai, tidak percaya lelaki yang bersama wanita itu adalah suamiku. Wanita itu hanya berpakaian dalam manakala Yusrizal hanya mengenakan seluar pendek. Mereka kelihatan asyik sekali berkucupan sehingga langsung tidak menyedari kehadiran kami di situ. Jadi inilah alasan mengapa Yusrizal tidak mahu mengikutku pulang ke kampung. Ingin menghabiskan masa bersama teman wanitanya tanpa gangguan aku. Menitis air mataku saat itu. Mereka hanya tersedar apabila Nisa berdehem kuat. Terkocoh-kocoh wanita itu mengenakan pakaiannya semula. Manakala Yusrizal merenungku dengan pandangan yang maha tajam. Mungkin marah kerana aku membawa pulang adiknya yang secara tidak sengaja turut

menyaksikan adegan sebabak itu. Selama ini tiada seorang pun yang tahu, tetapi sekarang rahsianya pecah di depan adiknya sendiri. “Apa yang abang buat ni hah??? Abang tak malu ke??? Abang tu dah kahwin tau? Hei... perempuan! Kau buat apa kat sini hah??? Keluar!!!” pekik Nisa. Adik iparku kelihatan marah benar. Hampir saja dia menampar perempuan itu tetapi nampaknya perempuan itu lebih pantas bertindak. Dia menjadikan tubuh Yusrizal sebagai tempatnya berlindung. “Nisa!!! Jangan kurang ajar!!!” pekik Yusrizal pula. “Nisa yang kurang ajar ke abang dengan perempuan ni yang kurang ajar? Sampai hati abang buat macam ni kat Kak Ifa. Abang tak kesian ke dengan Kak Ifa. Dia isteri yang baik, tapi kenapa abang buat macam ni pada dia???” “Nisa, baik kau balik. Jangan campur hal abang!!!” “Nisa takkan balik selagi Nisa tak belasah perempuan ni. Hei perempuan tak tahu malu!!! Mari sini kau. Biar aku belasah kau cukup-cukup. Dasar perempuan sundal!!!” Nisa seperti orang gila. Aku sendiri tidak mampu melakukan apa-apa melainkan hanya memandang. Air mataku semakin laju menitis. Teruk juga perempuan itu dibelasah oleh Nisa. Tenaga lelaki Yusrizal masih tidak mampu menahan ketangkasan Nisa. Akhirnya Yusrizal memeluk pinggang Nisa dan menarik adiknya itu menjauhi teman wanitanya yang sudah terjelepok di lantai. Namun itu masih tidak mampu menghentikan Nisa. Dengan kaki yang masih bebas, dia menendang wanita itu dengan agak kuat. “Nisa, sudah! Jangan sampai abang hilang sabar!!!” “Lepaskan Nisa. Nisa nak ajar dia cukup-cukup. Dasar perempuan perosak rumah tangga orang!!!”

“Abang kata sudah, Nisa!!!” Bersama tempikan itu, Yusrizal menghadiahkan penampar sulungnya buat Nisa. Terduduk gadis itu di sofa. Aku yang seakan baru tersedar, laju sahaja langkahku mendapatkan Nisa yang sudah teresak-esak menangis. Tubuhnya kupeluk erat. “Abang, kenapa abang tampar Nisa? Dia tak bersalah,” marahku pada Yusrizal. “Kau diam! Sejak kau hadir dalam hidup aku, semuanya porak-peranda. Mulai hari ni, aku tak mahu tengok muka kau kat sini lagi. Berambus kau dari hidup aku! Bukan saja muka kau, malah bayang kau pun aku tak mahu tengok! Mulai hari ni kau bukan isteri aku lagi. Aku ceraikan kau!!! Pergilah mana kau nak pergi. Aku tak peduli lagi!!! Sekarang, berambus!!!” Terpanar aku mendengar kalimah itu. Benarkah aku telah diceraikan? “Abang!” “Berambus aku kata!!!” Yusrizal menarik aku dan Nisa keluar dari rumah itu. Walaupun aku cuba merayu tetapi tidak dipedulikan. Hempasan kuat pintu rumah seakan menyedarkan aku bahawa aku bukan lagi puan di rumah itu. Walaupun berat kaki melangkah, aku gagahkan juga. Aku sudah tidak mampu menenangkan Nisa yang semakin galak menangis. Bagaimana hendak kupujuknya jika hatiku sendiri luka berdarah. Berita penceraian antara aku dan Yusrizal aku khabarkan pada orang tua kami. Tetapi aku tidak mengkhabarkan tentang apa yang berlaku pada hari terakhir aku menjadi isteri Yusrizal. Pada Nisa telah awal-awal lagi kupinta agar jangan buka cerita. Aku hanya biarkan Yusrizal yang menjawab segala persoalan yang diutarakan oleh orang tuanya. Alasan yang dia berikan ialah kami tidak sefahaman lagi. Dan dia sudah mempunyai pilihan hati dan ingin menikahi teman wanitanya itu selepas habis tempoh edahku.

Aku hanya menelan kata-katanya itu. Walaupun pahit, itulah yang harus kutelan. Mama dan papa cuba memujuknya tetapi pendirian anak lelaki mereka bukan senang hendak digoyah. Akhirnya mereka terpaksa akur. Masih terbayang di ruang mataku linangan air mata mama ketika kali terakhir aku memeluknya. Dan itulah kali terakhir aku menatap wajahnya. “Akak? Akak menangis?” Aku terkejut. Pantas air mata yang mengalir kusapu dengan telapak tangan. Terasa seperti semalam tragedi itu berlaku hingga sakitnya begitu mencengkam jiwa. “Tak adalah. Mata akak masuk habuk,” dalihku. Aku menghadiahkan senyuman buat Nisa. Tetapi Nisa seakan mengerti lalu mengalihkan tempat duduknya di sebelahku. Perlahanlahan air mataku yang masih berbaki disapunya. Aku jadi malu sendiri. “Nisa minta maaf kalau soalan Nisa tadi membuatkan akak teringat kisah silam. Nisa janji Nisa takkan tanya lagi soalan macam tu. Maafkan Nisa, ya?” “Tak apalah, Nisa. Bukan salah Nisa. Memang dah nasib akak macam tu.” “Dahlah akak. Jomlah kita masuk.” Aku mengangguk. Namun belum sempat aku bangun, satu suara yang cukup aku kenali menyapa kami. “Hai... berbual panjang nampak,” sapa Yusrizal. Aku menghadiahkan jelingan buatnya saat mata kami berbalas pandang. Biar dia rasa. “Nisa, boleh abang cakap dengan Kak Ifa sekejap,” pinta Yusrizal pada adiknya. Nisa mengalihkan pandangannya padaku. Aku lantas menggeleng. Tidak mahu ditinggalkan. Ditinggalkan bersama Yusrizal membuatkan aku jadi tidak betah.

“Baiklah, tapi jangan lewat sangat berbual. Kak Ifa dah mengantuk tu.” Aku terkejut dengan reaksi Nisa. Nisa berlalu. Tinggallah aku dengan Yusrizal. Lelaki itu melabuhkan punggung di sebelahku. Tindakannya itu membuatkan aku gelisah. Entah apalah yang hendak dicakapkan agaknya. Sedangkan padaku sudah tidak ada apa-apa yang hendak dibincangkan antara aku dan dirinya. “Cantikkan langit malam ni, Ifa?” Yusrizal memulakan bicara. Aku mencebik. Itu aje ke dia nak cakap? “Kalau itu aje yang awak nak cakap, maaf... saya tak ada masa nak dengar. Saya masuk dulu. Dah mengantuk ni!” ujarku lantas ingin berlalu. “Nanti dulu, Ifa. Please... duduk dulu. Abang ada hal nak bincang dengan Ifa ni.” “Awak nak bincang apa lagi? Antara kita dah tak ada apa-apa. Kita dah bercerai. So, sekarang teruskan dengan kehidupan awak dan saya dengan kehidupan saya.” “Tidak Ifa... antara kita masih terlalu banyak perkara yang perlu diselesaikan. Please... duduk dulu. Kita bincang,” pujuk Yusrizal lembut. Entah mengapa aku jadi mual apabila mendengar suara lembutnya itu. Suara pujuk rayu yang suatu ketika dahulu hanyalah untuk perempuan itu. “Saya tak mahu. Maaf... saya masuk dulu,” kataku dan mula melangkah. “Ifa masih marahkan abang?” Langkah kakiku terhenti. Yusrizal melangkah menghampiriku.

“Abang tahu Ifa masih marahkan abang. Dan abang juga tahu hati Ifa masih terluka. Berilah peluang untuk abang sembuhkannya. Abang akan tebus semua kesalahan abang selama ni. Berilah abang peluang, Ifa....” Aku lantas berpaling menghadapnya. Perasaan marah mula menguasai diri. “Apa yang awak cakap ni, hah? Awak dah gila ek?” “Abang tak gila, Ifa. Abang masih waras. Malah abang mengaku inilah satu-satunya perkara yang abang lakukan dengan fikiran yang waras. Selama ni abang hanya turutkan nafsu saja. Bagilah abang peluang, Ifa. And I promise you won’t regret it.” Kata-katanya meletuskan tawaku. Kenapa dengan Yusrizal ni? Angin tak ada, ribut tak ada, tiba-tiba jadi begini. Mana perginya sifat kasar lelaki itu? Mana pergi sifat bongkaknya dahulu. Apa dah jadi? Sehingga sanggup merayu pada perempuan yang suatu ketika dahulu dianggap kolot ini. “Apa dah jadi dengan awak ni sebenarnya? Awak ni memang dah hilang akal kut. Awak sedar tak pada siapa yang awak rayu ni? Pada perempuan kampung yang kononnya kolot, tak tahu bergaya macam teman wanita awak yang seksi tu. Yang ketinggalan zaman, yang...” “Cukup, Ifa! Abang tahu abang silap. Intan depan mata abang tak nampak, kaca juga yang abang puja-pujakan. Abang takkan ulang kesilapan abang lagi. Maafkanlah abang, Ifa...” rayunya lagi. Rimas aku waktu itu. Sungguh aku tidak percaya pada kata-kata yang lahir dari bibirnya itu. Padaku semuanya dusta. Entah apalah tujuan Yusrizal merayu pada aku begini? Pasti ada udang di sebalik batu. Jangan haraplah aku akan termakan dengan lakonan kau lagi. Lelaki hipokrit!!!

“Dahlah... awak ni memang dah gila. Saya nasihatkan esok awak pergi jumpa doktor betulkan apa yang patut. Otak awak tu memang dah mereng sangat-sangat. Saya pun nak masuk tidur. Nanti berjangkit pulak penyakit gila awak tu. Goodnight!” Aku terus melangkah tanpa menoleh lagi. Meninggalkan Yusrizal yang terkulat-kulat di situ. Panggilannya langsung tidak aku endahkan. Padan muka! Baru kau tahu siapa aku sekarang. Ingat senang nak makan pujukan kau. Huh!

“IFA, nanti janganlah jemu datang melawat kami di sini. Mama harap sangat hubungan kita tak terputus macam tu aje. Mama dah anggap Ifa macam anak mama sendiri, ya sayang?” ujar Puan Maria dengan linangan air mata. Seperti semalam, Puan Maria memeluk erat tubuhku. Aku lihat air mata wanita itu bergenang. Sungguh hatiku tersentuh. Linangan air mata mama seolah-olah menyampaikan maksud yang mama benar-benar maksudkan apa yang diucapkannya sebentar tadi. Rasa terharu yang bermukim di dada sedikit sebanyak telah mengundang air mataku juga. Walau cuba kutahan tetapi ia tetap mengalir membasahi pipi. Sekali lagi aku gagal menyembunyikan kesedihanku. Kasih sayang wanita itu telah membuatkan aku kalah. “Mama janganlah sedih. Ifa janji, Ifa takkan lupakan mama sekeluarga. Ifa pernah hidup dalam keluarga ni dulu. Macam manalah Ifa boleh lupa.” Aku berkata lirih.

Sememangnya aku tidak pernah lupakan kasih sayang mama padaku. Malah, aku akui sepanjang lima tahun berpisah, aku begitu merindui mama. Sunguh beruntung Yusrizal dan Nisa kerana mempunyai mama yang begitu baik dan penyayang. “Janji?” “Ifa janji, ma....” Selepas aku melafazkan janji, barulah Puan Maria melepaskan tubuhku lalu tersenyum. Mungkin berpuas hati dengan janjiku tadi. Sempat juga mama menghadiahkan kucupan di dahiku sebelum beralih kepada ibu pula. Aku pula beralih kepada Nisa. Dia kulihat sedang mengalirkan air mata. Air matanya lantas kusapu. Nisa pantas memeluk erat tubuhku dan aku membalas pelukannya. “Akak jangan lupakan Nisa ya. Selalu-selalulah SMS Nisa. Nisa tak ada kakak. Nisa dah anggap akak macam kakak Nisa sendiri,” ujar Nisa dalam tangisan. Semakin laju air mataku menuruni pipi apabila mendengar rintihannya. Aku pantas membalas kata-katanya dengan anggukan. “Nisa belajar rajin-rajin ya? Jangan hampakan harapan orang tua,” pesanku sambil aku mengesat air mata yang mengalir di pipinya. “Nisa janji kak,” janji Nisa kepadaku. Aku meleraikan pelukan lalu beralih pula kepada papa. Aku menghulurkan tangan kepada papa lalu tunduk untuk mengucup tangannya. “Ifa minta maaf kalau Ifa ada buat salah pada papa selama Ifa di sini. Halalkanlah makan minum Ifa selama Ifa menjadi menantu papa.”

Papa tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepala. Telapak tangannya mengusap lembut kepalaku. “Ifa tak salah. Semua tu dah takdir Tuhan. Siapalah kita nak menghalang. Papa harap janganlah Ifa lupa kami di sini,” ucap papa yang juga berpesan perkara yang sama. Aku hanya menganggukkan kepala sambil tersenyum. Aku melepaskan tangan papa. Semua orang telah kujumpa melainkan Yusrizal. Lelaki itu menghadiahkan senyuman sewaktu mata kami bertentangan. Aku masih teragak-agak sama ada hendak maju atau tidak. Aku alihkan pandangan kepada semua. Mereka turut menjatuhkan pandangan ke arahku. Kupandang ibu dengan pandangan penuh bermakna. Ibu lantas tersenyum mengangguk. Akhirnya dengan berat hati aku terpaksa berdepan dengan Yusrizal juga. Aku tahu alangkah tidak sopannya sekiranya aku pergi begitu saja. Walaupun dendamku masih bermaharajalela, aku terpaksa melakukan ini demi menyenangkan hati semua pihak. Mereka pula seakan mengerti ketidaksenanganku ketika berdepan dengan Yusrizal, lalu bergerak ke keretaku yang tersadai di luar pagar. Tinggallah kami berdua di situ dengan suasana yang sunyi sepi. Aku berdiri bertentangan dengan Yusrizal. Untuk beberapa ketika tiada bicara yang terluah antara kami. Hanya pandangan mata yang mengungkap maksud di dada. Yang pasti hatiku tidak terasa berat hendak meninggalkannya seperti perasaanku pada ahli keluarganya yang lain. “Rizal....” Akhirnya aku memulakan bicara. Yusrizal masih merenung ke dalam mataku. Renungannya membuatkan aku hampir kalah. Sejak mengenali lelaki ini, aku mula menyedari satu lagi kelemahanku. Aku tidak akan sesekali mampu untuk membalas renungannya. Tetapi hari ini aku gagahkan jua.

“Selepas kita bercerai, ada perkara yang saya nak cakap kat awak tapi tak berkesempatan, sebab awak tak nak tengok muka saya, malah bayang saya sekalipun,” sambungku lagi. Wajah Yusrizal berubah apabila mendengar bicaraku. Mungkin tidak menyangka yang aku masih mengingati kata-katanya dulu. Ah, hakikatnya aku tidak mungkin akan lupa! Dan dia juga mungkin tidak menyangka yang aku masih mahu mengungkit kisah lama pada saat ini. “Dan saya nak bagitau hari ni.” “Apa dia, Ifa? Katakanlah... abang sedia mendengarnya.” “Saya nak minta maaf sekiranya ada kesilapan yang saya lakukan sepanjang tempoh saya menjadi isteri awak. Dan halalkanlah makan minum saya.” “Tidak, Ifa isteri yang baik dan tak pernah melakukan kesilapan. Cuma abang yang bodoh kerana tidak pandai menilai ketulusan hati Ifa. Malah, abang banyak melukakan hati Ifa. Abang yang sepatutnya minta maaf, bukan Ifa,” balas Yusrizal dalam nada yang tenang. Aku menggelengkan kepala sambil tertawa kecil. “Tidak. Saya yang salah dari mula lagi. Sepatutnya saya berkeras menolak pinangan keluarga awak dulu, kerana saya sedar akan perbezaan kita. Tapi saya kalah dengan permintaan ibu supaya menerima pinangan tu. Dan akhirnya kita berkahwin walaupun pada waktu itu saya terpaksa meninggalkan teman lelaki saya kerana awak. Tapi saya reda kerana saya percaya pilihan orang tua lebih berkekalan. Tapi nampaknya saya silap. Walaupun saya cuba pertahankan perkahwinan kita, takdir Tuhan mengatasi segala-galanya. Perkahwinan kita hancur juga. Semuanya salah saya.” Mata Yusrizal tidak berkelip daripada memandang wajahku. Kerutan di dahinya menunjukkan yang dia kurang jelas dengan kata-kataku tadi.

“Apa maksud Ifa? Ifa pun tak bersetuju dengan perkahwinan kita dulu?” “Ya! Awak pernah mengatakan yang kehadiran saya telah memporak-perandakan hidup awak. Begitu juga saya. Semenjak kehadiran awak, hidup saya berubah. Ibu yang selama ni tak pernah menghalang akan keinginan saya, mula mengawal setiap gerak-geri saya. Pinangan dari keluarga awak saya terima kerana ibu. Saya tinggalkan teman lelaki saya juga kerana ibu. Ibu begitu menentang hubungan kami selepas kedatangan lamaran dari keluarga awak, sedangkan sebelum itu ibu tak pernah kisah pun siapa pilihan saya. Hidup saya tak bermakna selepas itu. Kalau awak fikir awak sorang yang menderita dengan perkahwinan itu, awak silap... kerana saya yang lebih menderita.” Aku menarik nafas dalam. Hari ini aku mahu meluahkan segala-galanya. Biarlah Yusrizal tahu, kerana aku sudah tidak mampu lagi menanggungnya seorang diri. Ia begitu menjerut hatiku. Kulihat postur Yusrizal masih seperti sebelumnya. Tetapi kali ini kerutan di dahinya semakin banyak. “I... Ifa ada teman lelaki sebelum kita kahwin?” Hanya anggukan yang kuberikan sebagai jawapan. “Kenapa Ifa tak pernah beritahu abang?” Sekali lagi aku tertawa. Kali ini sedikit sinis. “Kenapa saya tak pernah beritahu? Perlukah? Lagipun cuba awak fikir, sepanjang setahun perkahwinan kita, pernahkah awak ambil berat tentang saya? Tak, Yusrizal! Bercakap dengan saya bila perlu saja. Sakit pening saya tak pernah awak ambil tahu. Semuanya saya yang tanggung sendiri. Yang awak tahu hanya keluar bersuka ria dengan Anne. Itupun awak masih bertanya kenapa saya tak pernah beritahu?” Suaraku sudah sedikit meninggi.

Yusrizal meraup mukanya. Kekesalan jelas terpancar di situ. Bukan aku sengaja mahu mengungkit, tetapi setiap kali membincangkan hal ini, amarahku sukar dikawal. Walaupun puas aku mencuba, tapi ia hanyalah sia-sia. “Maafkan abang, Ifa. Abang tahu abang memang bodoh. Punya isteri sebaik Ifa tapi abang sia-siakan. Selepas abang berkahwin dengan Anne, barulah abang sedar siapa intan, siapa permata. Masa tu abang benar-benar menyesal. Anne tak seperti yang abang sangkakan. Dia tak layak menjadi seorang isteri. Tuhan saja yang tahu perasaan abang waktu tu. Abang selalu teringatkan Ifa. Kenangan kita sepanjang menjadi suami isteri. Tapi abang sedar, terlajak tindakan akan menyesal seumur usia. Perkahwinan kedua abang juga kecundang, Ifa. Tapi kali ini lebih singkat. Perkahwinan abang dengan Anne hanya bertahan lapan bulan.” Aku memandang tepat ke wajahnya. Terjawablah sudah persoalanku selama ini. Patutlah aku tidak nampak Anne sepanjang aku berada di sini. Rupa-rupanya mereka telah lama bercerai. Tidak kusangka, cinta juga tidak menjamin kebahagiaan dalam perkahwinan Yusrizal. Ah, tidak! Perkahwinan Yusrizal dengan Anne bukan berdasarkan cinta, tetapi berlandaskan nafsu semata. Benarlah kata para ulama, setiap tindakan yang berlandaskan nafsu tidak akan bertahan lama. “Sudahlah, saya tak mahu kenangkan lagi perkara tu. Apa yang nak saya cakapkan, sudah pun saya luahkan. Selepas ni saya harap kita dapat jalani kehidupan kita seperti biasa. Saya pergi dulu,” kataku lalu mula mengorak langkah. Hatiku lega kerana hari ini sedikit sebanyak beban di dadaku sudah terluah. Sekarang aku akan kembali ke kehidupanku semula. Semoga ada yang lebih indah menantiku di sana. “Tak adakah peluang kedua untuk abang, Ifa?” Pertanyaan Yusrizal mematikan langkahku. Perlahan-lahan aku berpusing menghadap wajah kusutnya semula.

“Maafkan saya, Rizal. Saya pernah beri peluang pada awak dulu. Bukan sekali, malah berkali-kali. Siang malam saya berdoa kepada Allah supaya awak berubah dan menerima saya sebagai isteri. Tapi awak tetap tak berubah. Malah, saya diceraikan. Saya sudah tak mampu nak memberi peluang pada awak lagi. Selagi hati saya masih terasa sakit, selagi itulah saya takkan memaafkan awak,” ujarku nekad. Yusrizal berjalan menghampiriku. Wajahnya yang tadi kelihatan kusut semakin kusut. Mungkin kecewa dengan keputusan yang telah aku ambil. Tapi untuk apa? “Abang tau bukan mudah untuk Ifa lupakan apa yang telah abang lakukan pada Ifa dulu. Walaupun Ifa tak mahu berikan abang peluang, tapi abang akan terus mencuba untuk memenangi hati Ifa. Abang tahu hanya Ifa yang abang tunggu selama ni. Selepas abang mengahwini Anne, barulah abang sedar siapa yang abang cinta. Abang hanya cintakan Ifa dan akan terus mencintai Ifa.” “Cukup! Saya tak mahu dengar lagi semua ni. Pada saya semua yang keluar dari mulut awak dusta belaka. Tapi awak jangan harap saya akan termakan dengan kata-kata awak tu. Saya bukan lagi Ifa yang dulu.” “Tak Ifa, abang betul-betul maksudkan apa yang abang cakap. Abang tak tipu! Abang tahu dalam keadaan macam ni, Ifa mungkin tak akan percaya. Tapi abang akan buktikan katakata abang, Ifa. Suatu hari nanti Ifa akan nampak kebenaran kata-kata abang ni,” ujar Yusrizal bersungguh-sungguh. Hendak ketawa aku mendengar kata-katanya itu. Tetapi kutahan kerana bimbang didengari semua orang di situ. Pasti mereka akan tahu yang kami sedang bergaduh sekarang ini. “Kalau itu yang awak cakapkan, saya amat berharap yang hari tu takkan pernah wujud. Saya pergi dulu. Jaga diri awak. Dan jagalah keluarga awak. Assalamualaikum.”

Kali ini aku melangkah tanpa menoleh lagi. Itulah yang aku harapkan. Aku tak mahu lagi memandang ke belakang. Aku mahu terus ke depan. Kerana masa lalu terlalu menyakitkan.

3
AKU memerhatikan pelajar-pelajarku yang sedang tekun menyiapkan latihan yang telah kami bincangkan sebentar tadi. Itu adalah keadaan rasmi bagi setiap pelajar. Mungkin mereka pun sudah arif dengan cara aku mengajar. Sebelum menghadiri kelas aku selalu mengingatkan para pelajar supaya membaca nota yang telah aku upload ke dalam blog aku. Biasanya aku akan upload notaku itu seminggu lebih awal untuk memastikan pelajar-pelajarku membuat persediaan yang secukupnya sebelum menghadiri kelas. Ini kerana aku hanya akan menekankan bahagian teknikal sahaja. Maklumlah, subjek perakaunan memang banyak melibatkan pengiraan. Cuma beberapa peratus sahaja yang diperuntukkan untuk teori. Dan selalunya pelajar jurusan ini memang cukup fobia dengan soalan teori. Mereka lebih menumpukan pada bahagian pengiraan. Aku cukup maklum tentang itu, kerana aku juga pernah menjadi pelajar seperti mereka dulu.

Para pelajar masih leka dengan tugasan mereka. Tidak kurang juga yang sedang berbual di belakang kelas. Siapa lagi kalau bukan Malik dan Ridzuan. Tetapi aku tidak kisah kerana aku tahu kedua-dua pelajar itu adalah pelajar pintar. Sekali ajar sudah tersimpan kemas di dalam kotak ingatan mereka. Malah, setiap kali aku mengajar, mereka berdualah yang banyak membantuku ketika perbincangan kami. Aku bergerak dari satu barisan meja ke satu barisan yang lain. Sempat juga ku intai „workings‟ yang mereka lorekkan. Ada yang memuaskan hati, malah ada juga yang tidak. Biasalah, fikirku. Itulah yang dikatakan proses pembelajaran. Mesti melakukan kesalahan! Jika tidak bukanlah dinamakan belajar. “Dayana, this is incorrect! I’ve told you so many times. Retained profit brought forward for the first journal entry in consolidation comes from the acquisition date. And retained profit for minority interest comes from current year amount. Don’t you remember?” Pelajar itu menepuk dahi. Aku tersenyum dengan gelagatnya. “Oh my God. I really forgot about that. No wonder my consolidated balance sheet was not tally.” “See? If you make a careless mistake from the beginning it will affect all your workings. So, be more careful. This is just a small mistake actually, but I can’t help you during the exam.” “Okay, Miss Ifa. Thanks.” Aku melihat jam di dinding. Sudah menunjukkan pukul tiga setengah petang. Nampaknya aku perlu menamatkan sesi pengajaran walaupun kelas sepatutnya tamat pada pukul empat petang. Lalu aku bergerak ke depan kelas. “Okay class. We will end our class now. Before that please remember that our topic for next class is changes in ownership. I have uploaded it in my blog. So, please get the copy and

make some revision before my next class. I will ask you some question related to the topic. Just to make sure that all of you do the reading. And one more thing, please complete your consolidated worksheet for the exercise just now. I have already given you the final answer, right? So, try to get the final answer. If you have any problem do not hesitate to see me, okay?” “Okay, Miss Ifa!” jawab para pelajar serentak. “Okay, class is dismissed.” Tanpa menunggu lama, aku lantas meninggalkan kelas dan menuju ke bilikku. Banyak lagi kerja yang menantiku di sana. Semuanya memerlukan komitmenku dengan segera. Yang pastinya dalam dua tiga minggu ini aku akan sibuk. Bimbang juga jika aku tidak akan punya masa untuk pelajarku. Setiap kali „consultation hour‟ bilik akulah yang paling meriah daripada pensyarah-pensyarah yang lain. Pernah suatu ketika dulu, Encik Ramli menegurku kerana terlalu ramai student yang datang berjumpaku, sedangkan pensyarah lain tidak pula begitu. “Hai, Ifa... meriah bilik awak ni nampak. Apa hal?” Ketika itu aku sedang sibuk melayani kerenah pelajar-pelajarku yang datang dengan pelbagai permasalahan. “Biasalah Encik Ramli, ini waktu consultation saya,” jawabku. “Hai, susah juga jadi pensyarah favourite pelajar lelaki ya? Waktu consultation mesti penuh dengan pelajar. Pelajar lelaki semua pula tu. Pelajar perempuan tak ada pula masalah dalam pelajaran ya,” perli Encik Rahim. Kelihatan mereka semua hanya tertawa. Aku pula malas melayan kerenah mereka lalu kembali menumpukan perhatian kepada pelajar-pelajarku. Bagiku, mereka memang memerlukan tunjuk ajar. Bukan seperti yang didakwa oleh sesetengah rakan pensyarah yang mengatakan

pelajar-pelajarku hanya mencari alasan untuk berjumpaku. Nonsense! Takkanlah student nak mengurat pensyarah? Aku meneruskan langkah. Saat kakiku menapak di depan bilik, hatiku sedikit hairan apabila ternampak seorang lelaki sedang bersandar di pintu bilikku. Di tangannya ada sejambak bunga mawar yang sungguh cantik. Lelaki itu lantas menyapaku. “Cik Ifa?” “Ya saya.” “Ada pesanan bunga untuk Cik Ifa,” beritahunya sambil menghulurkan jambangan bunga itu kepadaku. Aku menyambut hulurannya dengan seribu pertanyaan. Siapa pula yang bemurah hati memberikan jambangan bunga ini? Aku ada admirer ke? “Sila sign di sini, Cik Ifa,” pinta lelaki itu. Aku yang masih kebingungan hanya menurut kehendaknya. “Okey, terima kasih. Saya pergi dulu.” Aku hanya mengangguk. Selepas itu aku kembali menumpukan perhatian kepada jambangan bunga yang berada di dalam tanganku. Sekeping kad yang terselit di celah-celah kuntuman bunga itu aku ambil dan kubuka.

Hidup manusia memang tidak pernah sunyi dengan melakukan kesilapan, Dan kesilapanku yang paling besar adalah melukaimu, Kutahu bukan mudah untuk dirimu menerimaku kembali, Tapi diri ini akan tetap mencuba,

Kerana kutahu kau tercipta untuk diriku....

~Yusrizal~

Setelah membaca kata-kata itu, cepat sahaja kakiku mencari tong sampah. Lalu jambangan indah itu kulemparkan ke dalamnya. Puas hatiku! Tidak cukup di rumah, kini Yusrizal berani pula menghantar bunga untuk memujuk rayuku. Jangan ingat begitu mudah aku akan menerima pujuk rayunya. Hati ini tidak akan sesekali tewas dengan pujuk rayunya!

4
“TERIMA KASIH ya,” ucapku kepada penghantar bunga itu. Selepas menutup pintu aku memerhatikan jambangan bunga mawar yang masih kupegang. Selalunya bunga mawar ini hanya akan menjadi makanan tong sampah sahaja. Tetapi nampaknya niatku itu terpaksa dibatalkan dahulu untuk hari ini kerana tong sampah di luar sudah penuh dengan bunga-bunga kiriman Yusrizal. Terpaksalah aku bersabar sementara menunggu pekerja majlis perbandaran mengosongkan tong sampah itu.

“Sabar ya wahai bunga. Kejap lagi aku akan pastikan tempat kau kat dalam tong sampah tu. Tapikan antara semua bunga yang dihantar pada aku, kaulah yang paling bertuah. Sempat juga kau merasa duduk dalam bilik aku yang cantik ni.” Seperti selalu, pasti sekeping kad akan dikepilkan bersama. Teringin juga aku hendak mengetahui apa pula yang mahu diluahkan Yusrizal di situ. Sebelum ini pun aku tidak pernah lupa untuk membaca kata-kata yang telah dicoretkan Yusrizal untuk diriku. Aku suka apabila Yusrizal merayu begitu. Ternyata dendam lama masih tidak mampu kukikis. Biar dia pula merasai bagaimana perasaanku apabila merayu pada dirinya dulu. Rayuan yang tidak pernah dipedulikan. Malah ditongsampahkan begitu sahaja.

Sayangku, andai bisa diputarkan masa, Pasti aku tidak akan berasa derita rindu seperti hari ini, Kerana akulah lelaki yang paling bertuah memiliki isteri sebaikmu, Sayangku, andai bisa diputarkan masa, Aku akan pastikan kaulah wanita yang paling bahagia di dunia ini, Kerana aku akan cuba menjadi suami terbaik buatmu.

~Yusrizal~

Huh!

“Kalaulah boleh diputarkan waktu, takkan aku begitu bodoh nak menerima lamaranmu. Kerana kutahu derita yang bakal kau rencanakan untuk diriku,” ujarku menyambung puisi Yusrizal. Selama tiga hari ini Yusrizal tidak akan lupa untuk mengirimkan bunga untuk aku. Hatiku tertanya-tanya, mengapa Yusrizal masih sanggup membazirkan wang, sedangkan aku tidak memberikan respons terhadap kesungguhannya itu. Mungkin juga playboy seperti Yusrizal masih berpegang kuat kepada pepatah Melayu yang mengatakan hati perempuan seperti kerak nasi yang akan jadi lembut sekiranya dicurahkan dengan air. Kalau itulah yang ada dalam fikirannya, ternyata lelaki itu salah perhitungan kerana aku bukan seperti wanita yang selemah itu. Deringan telefon bimbit di atas meja sedikit membuatkan aku tersentak. Menandakan satu SMS telah diterima. Cepat sahaja aku mencapainya kerana aku sememangnya sedang menunggu SMS daripada seorang pensyarah yang akan memaklumkan tarikh dan waktu untuk mesyuarat bagi semua pensyarah perakaunan kewangan lanjutan. Namun tatkala melihat nombor yang tidak dikenali, hatiku sedikit hairan. Tetapi mungkin juga rakan pensyarahku itu menggunakan nombor baru ataupun dia meminjam telefon orang lain. Lalu, punat read kutekan.

Hi, Ifa... did you get the flowers? - Yusrizal.

Aduh! Dia lagi? Sudahlah! Aku dah cukup semak dengan bunga yang dikirimkan setiap hari. Kini ditambah pula dengan SMS ini. Makin berserabut kepalaku. Dari mana pula lelaki itu

mendapat nombor telefon bimbitku? Ini mesti kerja Nisa! Dia seorang sahaja yang tahu nombor telefon bimbitku. Isy, tak boleh harap betul budak ni. Sudah berapa kali aku mengingatkan dirinya supaya jangan memberikan nombor telefonku kepada abangnya itu. Eee... geram betul! Kini apa pula yang harus aku lakukan untuk menghadapi lelaki ini. Aku tidak berniat untuk membalas SMS yang dihantarnya. Lantas SMS itu aku delete. Tak mahu ia berada di dalam telefon bimbitku terlalu lama. Kalau boleh aku tidak mahu semua tentang Yusrizal menghantui diriku. Cuma satu yang tak bisa kukikis. Kenangan! Ya, kenangan lalu yang begitu memeritkan. Seandainya kenangan itu juga boleh aku delete seperti yang kulakukan terhadap SMS itu, pasti akan kulakukan. Tapi, mana mungkin! Semenjak itu aku sering diganggu dengan SMS Yusrizal saban hari. Hampir sahaja aku menukar nombor telefon, tapi apabila mengingatkan yang nombor ini telah kudaftarkan di UUM niatku itu kumatikan sahaja. Jika aku menukarkan nombor telefon bimbitku banyak pula prosedur yang perlu aku jalani untuk mendaftarkan kembali nombor itu. Gangguan itu berterusan hinggalah ke hari ini. Sudah tiga bulan ia berlanjutan. Tapi sekali pun aku tidak pernah mempedulikannya. Semua SMS yang dihantar oleh Yusrizal, kubiarkan sepi. Selama tiga bulan ini jugalah Yusrizal tidak pernah lupa untuk mengirimkan bunga untukku. Tidak terkira berapa banyak wang yang Yusrizal habiskan. Tapi apa yang dihairankan jika dia anak orang berada. Ketukan di muka pintu mematikan lamunanku. Daripada bunyi ketukan itu aku sudah kenal akan orangnya. Pantas bibirku tersenyum. “Come in!” laungku.

Apabila daun pintu dikuak, terpacullah wajah lelaki yang suatu ketika dahulu terlalu sukar untuk aku lupakan. “Hai, sibuk ke?” “Tak adalah, tengah berangan aje.” Daniel tersenyum. Tanpa disuruh, Daniel menarik kerusi berhampiranku lalu melabuhkan punggungnya di situ. “So, hari ni dapat bunga lagi?” tanya Daniel. Dia sudah maklum akan kiriman bunga daripada Yusrizal. Bukan niatku untuk mencanangkan itu semua. Tetapi siapa yang tidak hairan apabila setiap hari penghantar bunga akan berkunjung ke bilikku. Lagi pula aku juga yang selalu memenuhkan tong sampah itu. “Macam biasalah,” jawabku sambil memuncungkan bibirku ke arah letaknya bunga itu. “Hai, dah tak buang nampak. Kenapa, nak buat hiasan kat dalam bilik ke?” “Tak adalah. Dah buang tebiat agaknya I nak buat macam tu. Tong sampah penuhlah. Nanti I buanglah,” ucapku dengan muka menyampah. Daniel tersenyum sambil menggeleng. “Tong sampah tu tiap-tiap hari makan bunga. Kesian dia... kasilah makan benda lain pula.” “Biarlah dia makan bunga. Sedap apa, bukan senang nak dapat tu.” “Kesian ex-husband you tu. Penat-penat dia belikan you bunga setiap hari tapi you buang macam tu saja.” “Buat apa I nak kesiankan dia? Dia tak pernah kesiankan I pun.” “Mungkin dia dah berubah, Ifa. Cubalah bagi dia peluang.”

“Untuk apa? Supaya dia dapat sakitkan hati I lagi. No way! I dah serik dengan lelaki buaya macam tu.” Daniel mengangkat bahu. “Suka hati you la. I cuma bagi nasihat. Jangan nanti you menyesal sudah.” “Nope! I takkan sesekali menyesal dengan lelaki macam tu. Sia-sia saja!” “Well, we’ll see. Emmm... so jadi tak lunch nanti?” “Yup! Sure.” “Kalau macam tu jumpa lunch hour nanti ek.” “Okey.”

PERUT yang berlagu riang memaksa aku melirik ke arah jam di pergelangan tangan. Patutlah... dah pukul dua belas empat puluh lima tengah hari. Tidak lama selepas itu kedengaran ketukan di muka pintu bilikku. Aku tersenyum kerana anggapanku sudah tentulah Daniel yang menungguku untuk makan bersama. “Daniel, tunggu kejap, I nak kemaskan meja ni!” laungku dari dalam bilik. Namun aku sedikit hairan dengan bunyi ketukannya hari ini. Terasa lain benar. Mana pergi trademark ketukannya seperti selalu? Mungkin dia sudah malas hendak melagukan ketukan itu lagi. He he he.... Setelah berpuas hati, pantas tanganku mencapai dompet dan telefon bimbit lalu menyumbat ke dalam kocek seluarku. Lebih mudah begitu. Aku tidak gemar membawa tas

tangan. Ngeri rasanya apabila membaca surat khabar yang menceritakan tentang kejadian ragut yang banyak berlaku akhir-akhir ini. Aku tidak mahu kejadian itu terjadi kepada diriku pula. Jalan terbaik adalah dengan membiarkan tanganku kosong. Pintu bilik kubuka. “I’m coming, Da….” Mulutku ternganga. Tidak percaya dengan apa yang aku lihat di hadapan mataku ini. Mustahil!! Bagaimana dia boleh ada kat sini? “Rizal??? Apa yang awak buat kat sini?” Lelaki itu hanya tersenyum tenang. Mungkin dia sudah menjangkakan reaksi sebegitu daripadaku. “Hai Ifa. Apa khabar?” “Awak buat apa kat sini? Macam mana awak boleh ada kat sini?” Soalanku tidak dijawab malah dia masih tersengih seperti kerang busuk. Sungguh aku tidak menyangka akan bertemunya semula. Sangkaku pertemuan di rumahnya tiga bulan lepas adalah yang terakhir tapi ternyata tidak! Yusrizal masih mahu mengganggu hidupku. “Ifa tak nak jemput abang masuk ke?” Aku yang masih dalam keadaan terkejut tiba-tiba mula tersedar. Mataku meliar memerhati sekeliling. Takut sekiranya ada pensyarah-pensyarah lain yang ternampak gelagat kami berdua. “Maaf, saya dah janji dengan kawan,” jawabku. “Lunch ke?” Aku mengangguk tanda mengiyakan. “Emmm… jom lunch dengan abang. Abang pun tak makan lagi ni.”

“Saya dah janji dengan oranglah,” ulangku lagi dengan nada menyampah. Cakap bahasa Melayu pun tak faham. “Emmm... cancellah. Abang datang jauh-jauh ni sebab nak jumpa Ifa. Dengan kawan, esok-esok pun boleh lunch sama.” “Suka hati awak aja nak suruh saya cancel. Saya dah berjanji dengan oranglah.” “Ifa tak kesian dengan abang ke? Abang datang jauh-jauh ni. Kerja yang berlambak dekat ofis pun abang tinggalkan semata-mata nak jumpa dengan Ifa.” “Saya tak suruh pun awak buat semua tu. Awak yang rela hati nak buat. So, jangan nak salahkan saya. Sekarang ni, can you please excuse me? Saya dah lapar. Menghadap muka awak ni bukannya mengenyangkan pun!” tempelakku. Sengaja menyakitkan hatinya. Sengaja cari pasal siapa suruh. Sendiri buat, sendiri tanggunglah! Aku pantas melepaskan diri sebaik sahaja mengunci pintu bilikku. Yusrizal hanya kubiarkan terkulat-kulat memerhatikan tingkah lakuku. Baru sahaja aku berkira-kira hendak menelefon Daniel dan memaklumkan bahawa aku sedang menunggunya di tepi kereta, tiba-tiba aku terasa rentapan kuat di pergelangan tanganku. Terdorong aku ke hadapan. Tindakan yang drastik membuatkan tubuhku hilang imbangan. “Rizal! Apa ni? Lepaslah....” “Abang nak lunch dengan Ifa sekarang.” “Tapi saya dah janji dengan oranglah. Awak ni tak faham bahasa ke?” marahku. Namun nada suara masih cuba kukawal kerana takut terdengar dek orang lain. “Abang tak peduli! Cancelkan saja lunch tu. Sekarang abang nak Ifa ikut abang!” tegasnya.

Dengan langkah kaki yang cuba kukawal agar tidak tersungkur, ditambah pula dengan kelakuan Yusrizal yang tidak sopan membuatkan hatiku membengkak. Namun aku tidak berdaya melawan apabila kami mula menuruni tangga. Aku hanya menuruti langkahnya. Genggaman tanganku masih tidak dilepaskan. Walaupun sakit, aku hanya mampu bertahan. Tidak elok sekiranya ada para pelajar yang terlihat adegan perbalahan antara kami berdua. Saat itu hatiku terlalu sebal dengan tindakan Yusrizal itu.

NASI yang masih penuh di dalam pinggan aku pandang kosong. Lapar yang kurasakan sebentar tadi seakan hilang kerana terpaksa menghadap wajah yang memang tidak kugemari. Sedangkan lelaki itu kelihatan berselera sahaja menjamu selera. Agaknya dah berapa tahun agaknya tak makan mamat ni. Aku yang kat depan ni dia buat tak tahu aja. Baik tak usah ajak aku lunch kalau macam ni! Yusrizal masih meneruskan suapannya sehinggalah ke suapan yang terakhir. Setelah menghirup air dan mengelap bibir barulah lelaki itu menghalakan pandangannya ke wajahku. “Eh, kenapa kuis aja nasi tu? Kenapa Ifa tak makan?” “Kenyang.” “Tapi tadikan Ifa kata lapar? Takkan makan dua tiga biji nasi dah kenyang?” Ayat perli nampak? Aku kenyang sebab menghadap muka kau la. “Ke, sebab kecewa tak dapat keluar makan dengan Daniel?” perli Yusrizal dengan memek muka yang bersahaja.

Aku terkejut apabila nama yang pada anggapanku cukup asing baginya, disebut. Bagaimana pula dia mengetahui pasal Daniel? Seingat aku, ketika di rumahnya dulu aku tidak pernah sebut nama Daniel di hadapannya. Apatah lagi bercerita itu dan ini tentang Daniel padanya. “Kenapa? Terkejut macam mana abang boleh tahu?” ujar Yusrizal sambil menyandarkan badannya ke kerusi. Mataku mengecil melihat lagaknya itu. Sebagai isyarat sebenarnya. Aku mahu dia terus membukakan mulut untuk menjawab segala persoalan yang bermain di benakku ini. “Bukan saja rupanya, malah siapa dia dalam hidup Ifa sebelum dan selepas kita kahwin pun abang tahu...” ujarnya. Masih cuba memeningkan kepalaku. Di dalam fikiranku pula terlintas adakah Yusrizal sudah bertukar kerjaya? Menjadi penyiasat persendirian, mungkin.... “Daniel tu sebenarnya bekas kekasih Ifa, kan? Juga merangkap pensyarah perakaunan di fakulti Ifa, kan?” “Macam mana awak tahu semua ni?” soalku. Kalau dibiarkan mamat ni merepek, alamatnya sampai ke esok pagi pun tak habis. Yusrizal menjongketkan bahunya sambil tersenyum bangga. Sakit hatiku dengan senyumannya itu. Senyuman itu seolah-olah mengejekku. “Nak seribu daya, Ifa. Tak nak, seribu dalih.” “Saya tanya macam mana awak boleh tahu tentang dia?” tanyaku sekali lagi. Keningku diangkat tanda aku tidak berniat hendak bergurau dengannya. “Abang upah penyiasat.” “Hah? Awak ni dah gila ke?”

“Yup!!! Memang abang dah gila. Abang gilakan Ifa!” “Nonsense!” marahku. Sampai begitu sekali sikap keanak-anakan Yusrizal. Sanggup menghabiskan wang untuk menyiasat tentang Daniel. Tetapi kalau difikirkan, salahku juga kerana memberitahunya yang aku punya kekasih hati sebelum aku mengahwininya. “Bagi Ifa itu semua nonsense. Tapi bagi abang tak! Hati abang tak tenang sejak Ifa beritahu yang Ifa pernah bercinta sebelum kita kahwin. Abang nak tahu siapa orang tu.” “Habis tu, bila awak dah tahu puaslah hati awak ya? Saya sebenarnya tak faham. Untuk apa awak buat semua ni? Tak ada maknanya. Hubungan saya dengan dia dah lama putus!” “Memang hubungan Ifa dengan dia dah lama putus. Tapi Ifa masih berkawan dengan dia, kan?” “So what? Tak boleh ke saya nak berkawan dengan dia?” “Tak salah kalau Ifa nak berkawan dengan dia. Tapi salah kalau Ifa berniat nak bercinta semula dengan dia.” Aku terdiam. Kata-kata Yusrizal memang tidak dapat aku terima. Untuk bercinta dengan Daniel semula memang tidak mungkin. Daniel sudah punya kekasih hati. Tetapi kalau ya pun aku hendak bercinta dengannya, Yusrizal tidak berhak untuk halang. Dia langsung tidak punya hak untuk itu. Kami sudah tidak ada apa-apa hubungan. “Yang awak ni kenapa? Kalau ya saya nak bercinta dengan dia pun apa salahnya. Saya tak terikat dengan sesiapa dan dia pun begitu. Awak siapa nak halang saya?” ujarku tidak puas hati. “Your ex-husband!” jawabnya pantas.

“Ex-husband. Awak faham ke maksud ex tu? Kalau tak tahu biar saya beritahu. Ex maksudnya „bekas‟. Bermakna kita sudah tak punya apa-apa hubungan dan awak tak berhak nak halang saya!” marahku. Tetapi masih cuba kukawal nada suaraku kerana bimbang akan mengganggu pengunjung yang lain. Aku benar-benar mengharapkan kata-kataku akan memberikan sedikit reaksi pada wajah Yusrizal. Terkejut dengan kata-kataku mungkin. Atau wajahnya sedikit berubah kerana katakataku telah menyakitkan hatinya. Dan wajah itu ternyata memberikan reaksi. Tetapi bukan reaksi yang aku harap-harapkan. Lelaki itu hanya tersenyum senang. Dan aku pula yang terasa sakit hati. “Abang belum habis cakap lagi. Yang abang nak cakap tadi, I’m your ex-husband and your future husband.” “Ridiculous!” “Not for me! Abang akan buktikan pada Ifa nanti. Ingat tak apa yang abang cakap kat rumah abang dulu? Yang abang akan cuba memenangi hati Ifa semula? Itulah yang abang sedang lakukan sekarang.” Kata-katanya mengundang ketawa sinisku. “Buatlah apa yang awak nak buat. Tapi saya akan pastikan yang awak takkan berjaya. Sekali kita berpisah, bermakna awak tak pernah ada lagi dalam kamus hidup saya. Faham?!” Yusrizal menganggukkan kepalanya. Kelihatan seperti memperlekehkan kata-kataku sebentar tadi. “Well, we’ll wait and see.” Pantas saja aku mencapai telefon bimbitku di atas meja dan bersedia untuk bangun. Lebih lama aku di sini, makin bertambah sakit hatiku. Lebih baik aku balik! “Ifa nak ke mana?”

“Balik!” “Tapi Ifa belum habiskan makanan tu lagi. Membazir aja.” “Membazir? Tak pun. Awak yang bayar, bukan saya. Awakkan orang kaya. Kalau setakat sepuluh ringgit apalah sangat, kan? Lagipun saya dah kenyang menghadap muka awak!” “Kenapa? Abang handsome sangat ke hari ni sampai Ifa kenyang menghadap muka abang?” Aku semakin bengang. Kali ini aku benar-benar telah bersedia untuk meninggalkan meja itu. Tetapi Yusrizal pantas menghalang. “Okey... okey... I’m sorry. Tapi Ifa kena habiskan makanan ni. Abang tengok Ifa tak makan pun tadi. Berangan aja lebih. Nanti Ifa yang lapar. Kalau perut lapar macam-mana nak mengajar. Betul tak?” “Kalau saya lapar, tahulah saya nak cari makanan. Dekat UUM tu banyak tempat makan.” “Ifa dengar cakap abang. Habiskan makanan ni dulu. Selagi makanan ni tak habis, selagi tu abang takkan hantar Ifa balik,” ugut Yusrizal. Eleh, ingat aku takut! “Saya boleh naik teksi la!” “Okey kalau boleh. Tapi setahu abang tempat ni susah nak dapat teksi.” “Mana awak tahu? Awak bukan orang sini.” “Memang abang bukan orang sini. Tapi sebelum abang bawa Ifa datang sini, mestilah abang buat survey sikit.”

Betul juga, fikirku. Kenapalah aku tak terfikir. Yusrizal langsung tidak pernah datang sini. Jadi bagaimana pula dia tahu ada satu restoran yang cukup cantik dan selesa di kawasan ini? Mesti dia sudah mengkajinya. Mengenangkan itu, aku kembali duduk dan meneruskan makan. Tidak langsung aku pedulikan senyuman kemenangan yang terukir di bibir Yusrizal itu. Untuk apa? Menyakitkan hati aku saja nantinya.

DALAM perjalanan pulang aku hanya mendiamkan diri. Sama seperti perjalanan pergi juga. Sakit hati yang kurasakan juga sama. Tidak lebih dan tidak kurang. Yusrizal memang lelaki yang hebat kerana mampu mengimbangkan kebencianku terhadapnya. Aku menjeling Yusrizal yang tenang memandu. Rimas sebenarnya! Dalam hatiku amat berharap agar kakiku cepat-cepat dapat memijak bumi UUM. Tetapi nampaknya dengan kadar kelajuan kereta yang dipandu Yusrizal, aku terpaksa melupakan saja niatku. Berapa jam lagilah agaknya aku nak sampai? Bawa makan bukan main jauh. Sampai ke Alor Setar. Apa salahnya kalau makan kat Changlun aje? omelku di dalam hati. “Gelisah aje abang tengok Ifa ni? Kenapa?” Tiba-tiba kedengaran suara Yusrizal memecah kesunyian. “Boleh tak awak pandu laju sikit. Kalau macam ni bila nak sampai?” “Mungkin dua jam lagi.” Selamba saja Yusrizal menjawab.

“Dua jam lagi? Dah nak pukul dua ni awak tahu tak? Pukul dua nanti saya ada kelas. Solat pun belum lagi.” “Okey... kalau macam tu kita pergi solat dulu. Tu kat depan tu ada masjid.” Yusrizal terus membelok keretanya ke kawasan masjid. Selepas mematikan enjin dia terus keluar. Sedangkan aku masih kaku di tempat duduk. Entah apa yang aku sedang fikirkan aku sendiri pun tidak tahu. Yang pastinya aku sedang memikirkan tentang lelaki ini. Bukan aku tak tahu. Yusrizal bukannya suka bersolat dahulunya. Tetapi kenapa sekarang bermurah hati pula memijakkan kaki ke masjid. Apa dia ingat bila masuk masjid boleh pura-pura solat? “La apa yang Ifa tercegat lagi kat situ? Kata tadi nak solat? Cepatlah nanti lambat pula sampai dekat UUM.” Aku pantas melangkah keluar dari kereta lalu mengekori Yusrizal. Kami berpisah kerana sudah semestinya aku perlu ke tempat solat wanita. Selepas berwuduk aku segera mencapai kain telekung yang memang telah disediakan oleh pihak masjid. Nasib baiklah kain telekungnya bersih. Kalau tak, sebelum sempat aku menghabiskan solat sudah tentu aku pengsan dulu. Aku mengerjakan solat dengan penuh khusyuk. Selepas bersolat sempat juga aku mengintai Yusrizal di sebalik langsir yang memisahkan tempat solat wanita dengan tempat solat lelaki. Lelaki itu kelihatan sedang berdoa. Hairan! Aku tidak pernah melihat wajah Yusrizal yang bersih dan setenang itu. Tetapi kenapa aku dapat melihatnya hari ini? Benarkah lelaki itu sudah berubah? Aku pantas menutup tirai apabila Yusrizal sudah bangun dan melipat sejadah. Aku tidak mahu dia menyedari perbuatanku itu. Kami bertemu kembali di luar masjid. Yusrizal menantiku dengan senyuman di bibir. Entah mengapa senyuman itu seakan-akan meredakan hatiku yang sedang membara dengan sikapnya tadi.

“Tolong bawa laju sikit. Saya tak nak sampai lambat. Student saya mesti dah tunggu dalam kelas.” “Okey sayang. Tapi sebelum tu abang nak kasi Ifa ni,” ujarnya sambil menghulurkan sekeping kad. Kelihatannya seperti business card. Perlahan-lahan aku menyambut kad itu dan ternyata telahanku benar belaka. Lama kuperhatikan alamat yang tertera di kad itu. Dahiku berkerut. “Jalan Sultanah? Awak tinggal kat sini ke, Rizal?” “Yup! Sebenarnya dah dua minggu abang menguruskan syarikat papa di sini. Dan bermakna abang akan tinggal di sini la....” Patutlah Yusrizal kelihatan seperti begitu arif dengan jalan-jalan di sini. Rupa-rupanya sudah dua minggu dia di sini. Ah, nampaknya aku akan lebih kerap menghadap muka mamat ni nanti. Hatiku mulai gusar. “Nanti abang bawa Ifa melawat ke AMA Holdings ya? Dalam pada tu bolehlah kita ke rumah abang.” Aku sedikit terkejut. “Nak ke rumah awak buat apa?” Tak malu langsung! Tak sedarkah kami bukan lagi suami isteri. “Buat apa ya?” Yusrizal pura-pura berfikir sambil bibirnya tersenyum nakal. “Buat apa lagi sayang? Abang tahu kita ni bukan suami isteri lagi. Jangan risau, dekat rumah abang tu ada maid. Nanti abang suruh dia masak sedap-sedap. Boleh kita makan bersama.” “Thanks ajelah untuk jemputan awak tu. And one more thing. Pleaselah jangan hantar bunga lagi. Setiap hari awak hantar bunga. Tak sayang duit ke?” marahku.

“Sayang memang sayang. Tapi abang lebih sayangkan bunga yang kat depan mata abang sekarang ni. Kalau nak dibandingkan duit dengan bunga ni, memang jauh bezanya. Abang lebih rela kehabisan duit daripada kehilangan bunga ni.” Ujarnya bermadah! Nak termuntah aku mendengarnya. “Oh ya, Ifa suka bunga tu?” Hanya jelingan yang kuberikan sebagai jawapan. “Suka hati awaklah. Yang nak habis duit awak, bukan saya. So, terpulang pada awak. Yang saya tahu sekarang saya nak balik UUM.” Sekali lagi lelaki itu menghadiahkan senyuman untukku. Ah, kenapa sekarang lelaki ini begitu murah dengan senyuman? “Okeylah, jom!”

5
“IBU dengar Ifa keluar dengan Rizal tadi. Betul ke?” Soalan ibu yang tiba-tiba itu membuatkan otakku berputar ligat.

Siapa pula yang gatal-gatal mulut bercerita ni? Ni mesti kerja Rizal. Sah! Tapi apa pula motif dia? “Macam mana ibu tahu?” soalku sambil menuangkan air ke dalam gelas untuk makan malam kami. Abah belum lagi turun. Mungkin sedang bersolat. “Adalah...” jawab ibu selamba. Ni yang aku tidak suka ni. Mesti ada konspirasi ni! “Kalau ibu dah tahu, kenapa tanya Ifa lagi?” “Jadi betullah Ifa keluar dengan Rizal tadi?” tanya ibu lagi. Wajahnya kelihatan ceria. “Kalau ibu dah dengar macam tu... so, macam tu la,” jawabku acuh tak acuh. Aku tahu mungkin ibu menganggap hubungan aku dengan Yusrizal bakal mekar kembali. Tetapi ibu tidak tahu yang aku tidak akan sesekali membenarkan perkara itu berlaku. “Eh, budak ni... cubalah serius sikit. Main-main pulak dia!” “Ibu, pergilah panggil abah. Ifa dah lapar ni. Lepas ni Ifa ada kerja nak buat,” ujarku cuba menukar topik perbualan. Aku tahu, ibu tidak akan berhenti bercakap jika perbualan itu berkisarkan tentang Yusrizal. Bekas menantu kesayangannya itu. “Nak tukar topiklah tu!” Tempelak ibu lantas bangun menuju ke tingkat atas. Aku menarik nafas lega. Dapat juga aku melarikan diri.

“OKAY class, today all of you have to submit your project report. I hope all groups can make it by today. Otherwise your marks will be reduced. Remember, marks contribution for this project

is 20%. It’s quite a big proportion for your final marks, guys. So don’t lose it! Yes, Malik?” tanyaku apabila pelajarku itu begitu beria-ia mengangkat tangannya. “What about presentation Miss Ifa?” “Oh, yes, I was almost forgot about that. Thanks Malik for reminding me.” Kedengaran suara pelajar-pelajar mengeluh. Mungkin sedang menyalahkan Malik kerana mengingatkan aku tentang pembentangan itu. Maklumlah, mereka sudah semestinya tidak mahu melakukan pembentangan. Suatu perkara yang amat tidak digemari oleh para pelajar. Kerana sudah tentu apabila di hadapan hadirin pelbagai rasa yang akan muncul. Malu, gementar dan macam-macam perasaan lagi. Bagaimana aku tahu? Kerana aku juga pernah menjadi pelajar dulu. “I think it’s better if we proceed with the presentation next week. I don’t want to point up which group will present first. It depends on you. If you think you’re ready to present, then you can just proceed. Is that, okay?” “Yes!” jawab pelajar-pelajarku serentak. “Good. After this you can hand-in your project report and class dismiss then.” Serentak dengan itu, kelas yang tadinya senyap sunyi kembali hingar-bingar. Seperti pasar saja keadaannya. Aku mengumpulkan laporan projek yang telah diletakkan oleh pelajarku di atas meja. Ada yang tebal dan tidak kurang juga yang sebaliknya. Tetapi tidak semestinya yang kurang ketebalan itu tidak bagus. Aku perlu memeriksa isinya dahulu. Nasib baik „cover‟ kepada buku projek itu telah aku tetapkan warnanya, iaitu warna merah. Kalau tidak macam-macam warna yang akan mereka pilih untuk dijadikan „cover‟. “Miss Ifa, boleh kita bercakap sebentar?”

Aku mengangkat kepala. Kelihatan seorang pelajar perempuan berbangsa India sedang berdiri di depanku. Wajahnya yang kelihatan keruh itu menunjukkan kesusahan hati yang dialami gadis itu. “Yes, Melissa? How can I help you?” “Actually, miss, I have a problem....” “What kind of problem?” “Sebenarnya, miss... saya percaya di dalam project report kumpulan saya, ada terselit satu surat. Surat kompelin daripada mereka tentang saya.” “Surat kompelin tentang awak?” Dahiku berkerut. Namun begitu tanganku lincah mencari-cari surat yang dimaksudkan oleh gadis itu... dan hasilnya ternyata benar. Aku memandang wajahnya sebelum membuka sampul surat itu, lalu membaca. Selesai membacaa aku kembali memandang Melissa. Mengharapkan penjelasan. “I think you have to explain it to me.” Gadis itu sedikit tertunduk. “Kenapa awak tak beritahu saya sejak dari awal lagi? Kenapa bila dah parah macam ni baru awak nak bersemuka dengan saya?” tanyaku kepada Melissa. Gadis itu masih menunduk. Kelihatan air jernih mengalir dari kelopak matanya. “Saya tahu saya salah. Tapi masa tu saya tak tahu nak buat apa. Yang saya fikirkan ialah kesihatan emak saya. Saya sangat sayangkan emak saya.” “Ya, saya tahu tu. Siapa yang tak sayangkan mak. Tapi seelok-eloknya awak beritahu saya dulu. Bolehlah saya usahakan apa yang patut untuk awak.” “Jadi, bagaimana sekarang miss?”

Aku menarik nafas dalam-dalam sambil menyandarkan badanku ke kerusi. “Saya rasa awak kena buat individual assignment. Saya tak boleh berlaku tak adil pada awak mahupun pada group awak. Apa kata esok awak datang semula ke bilik saya dalam pukul tiga petang. Esok saya akan bagi tugasan tu pada awak, okey?” “Thanks, miss. I really appreciate that. Saya takkan mensia-siakan peluang yang miss bagi pada saya.” Ucap gadis itu, ceria.

“HAI anak abah! Menungkan apa tu?” sapa abah yang baru turun ke ruang makan setelah dipanggil oleh ibu. Sekali gus melenyapkan ingatanku terhadap Melissa. Melihatkan wajah abah yang manis tersenyum membuatkan aku memanjat kesyukuran. Walaupun aku anak tunggal tetapi keluargaku sempurna. Tidak seperti Melissa yang terpaksa menanggung beban tugas yang berat. Bagaimana agaknya gadis itu membahagikan masanya untuk belajar? Sudahlah terpaksa selalu pulang ke kampung untuk melawat ibunya yang terlantar sakit, dalam masa yang sama pula terpaksa menumpukan perhatian terhadap pelajarannya. “La... yang pandang abah macam tu sekali kenapa?” Soalan abah membuatkan aku tergelak kecil. Reaksiku tadi mungkin membuatkan abah sedikit hairan. “Tak ada apa-apalah... tiba-tiba aje jadi rindu pulak dengan abah,” jawabku manja. Pantas lengan abah kupaut. Manakala kepalaku pula melentok mesra di bahu abah.

“Dah besar panjang pun nak bermanja dengan abah lagi ya?” ujar abah sambil mengusap kepalaku. “Mestilah, dengan siapa lagi Ifa nak bermanja kalau bukan dengan abah dan ibu?” “Dengan suami!” sampuk ibu. Aku mengerutkan dahi. Bila masa pulak aku kahwin. Aku confuse sendiri. “Bila masa pula Ifa ada suami bu?” “Lima tahun lepas.” “Itu dulu la bu. Sekarang ni Ifa dah single,” jawabku pantas. Ibu sengaja hendak mendera perasaanku lagi. “Boleh aje kalau nak berkahwin semula. Tapi kamu tu aje yang tak nak,” kata ibu lagi. “Tak naklah Ifa. Biar menjanda sampai ke tua pun tak apa. Ifa dah serik!” Tiba-tiba abah mencubit pipiku agak kuat. Terjerit aku kesakitan. “Abah ni kenapa? Sakit tau!” aduku sambil menggosok-gosok pipi. Ibu tersenyum mengejek. Mungkin bersetuju dengan tindakan abah itu. “Mulut tu celopar sangat. Kalau betul nanti tak kahwin sampai ke tua macam mana?” “Alah... biarlah. Bukannya Ifa tak pernah kahwin. Pernah tau. Cuma tak kekal aje,” jawabku. Makin mencuka wajah ibu dan abah. “Abah tak suka Ifa cakap macam tu. Ifa ajelah anak kami... satu-satunya anak kami. Kami dah tak ada anak lain. Kalau boleh, sebelum kami tutup mata, kami nak tengok ada orang jagakan Ifa. Ibu dengan abah ni dah tak lama lagi nak hidup, Ifa. Ifa nak ibu dengan abah pergi dengan hati tak tenang?”

Alamak! Inilah yang paling aku tak suka. Nampaknya perbualan kami sudah semakin serius. Dan yang paling aku lemah apabila orang tuaku menggunakan ajal sebagai modal untuk menutup terus mulutku. Aku merenung wajah-wajah orang yang paling aku sayangi. Perasaan sayu mula menjalar ke seluruh jiwa. “Kenapa abah cakap macam ni?” tanyaku dengan suara serak. “Abah tu cakap apa yang betul, Ifa. Kalau kami dah tak ada nanti, siapalah yang nak jaga kamu. Kami ni risau, Ifa. Ifa tu perempuan, janda pulak tu. Perkara yang paling membuatkan kami risau ialah Ifa tu tak ada adik-beradik lain. Nak harapkan saudara-mara, selama manalah Ifa boleh mengharapkan mereka. Mereka pun ada komitmen lain. Kalau Ifa dah ada suami tu lainlah. Terjamin dah masa depan Ifa nanti,” balas ibu pula. Hatiku tiba-tiba jadi sayu. “Ifa, bukan tak nak kahwin lagi abah, ibu. Tapi Ifa serik. Pengalaman jadi isteri Rizal dah cukup membuatkan Ifa berfikir seratus kali untuk berkahwin lagi. Ifa takut dikecewakan lagi.” “Ibu faham perasaan kamu. Tapi hidup ni tak boleh berputus asa. Cuba bagi peluang sekali lagi kat Rizal... dan yang paling penting peluang untuk diri Ifa tu. Ifa pun dah dua puluh lapan tahun sekarang. Sepatutnya umur macam Ifa ni dah ada anak dua tiga orang, tahu?” Kata-kata ibu tadi membuatkan aku terperanjat besar. Aku memandang wajah abah pula. Orang tua itu hanya tersenyum sambil mengangguk sebagai isyarat bersetuju dengan kata-kata ibu tadi. “Hah? Bagi peluang pada Rizal? Oh, please no... no... no... Ifa tak nak kahwin dengan dia semula. Cukuplah apa yang dia dah buat pada Ifa. Ifa tak sanggup nak hadapinya lagi. Ifa sanggup kahwin dengan orang lain daripada kahwin dengan dia.”

“Tak baik cakap macam tu Ifa. Abah rasa Rizal dah berubah. Dah tak sama macam Rizal yang dulu.” “Mana abah tahu dia dah berubah? Ifa nampak sama aja...” ucapku dengan nada menyampah. Tapi aku tersedar yang ucapanku langsung tidak selari dengan fikiranku. Petang tadi dengan mataku sendiri, aku melihat Yusrizal bersolat. Satu perubahan yang agak ketara kerana selama tempoh aku menjadi isterinya, tidak pernah aku melihat dirinya menunaikan kewajipannya itu. “Dua hari satu malam dah cukup untuk abah mengenali Rizal. Dia memang dah berubah Ifa. Ifa mungkin tak tahu yang Rizal la yang jadi imam solat maghrib dan isyak untuk kami semua.” Aku seakan-akan tidak percaya dengan apa yang abah katakan. Tetapi takkan abah nak berbohong pulak? Lagipun aku tidak boleh bersolat ketika itu. Jadi, mana mungkin aku turut serta untuk melakukan solat berjemaah di rumah itu. Pada fikiranku, sudah tentulah abah atau Pak Kassim driver yang menjadi imam. Tetapi ternyata sangkaanku salah. “Alah, kalau setakat nak berlakon tu tak payahlah abah. Dia tu memang pandai berlakon. Kalau setakat nak berlakon jadi imam apalah sangat, kan?” kataku masih cuba menyangkal katakata abah. “Ifa, kamu ingat senang ke nak berlakon jadi imam? Ingat cerita dekat TV ke yang shoot bila nak bagi salam aja? Kalau yang tu memanglah siapa-siapa pun boleh!” tempelak ibu pula. Aku semakin rimas. Walaupun aku seorang pensyarah tetapi untuk berlawan cakap dengan orang tuaku memang aku akan kalah.

“Cup! Cup! Ifa tak fahamlah. Kenapa abah dengan ibu beria-ia promote Si Rizal tu? Kan ke kami dah tak ada apa-apa hubungan lagi....” Kelihatan abah dengan ibu serba salah. Mereka memandang sesama sendiri. Aku mula rasa tidak sedap hati. Seolah-olah ada sesuatu yang cuba ibu bapaku sampaikan. “Kenapa ni abah, ibu?” tanyaku. Pada mulanya ibu seolah-olah berat hati hendak membuka mulut. Namun setelah abah menganggukkan kepala barulah ibu mengalah. Sedangkan hatiku waktu itu sudah semakin berdebar kencang. “Macam ni Ifa. Minggu lepas bekas mentua Ifa telefon. Katanya mereka nak hantar rombongan meminang Ifa minggu depan.” “Hah?” Aku terkejut. Rasa hendak pitam aku mendengarnya. Rombongan meminang? Bermakna ibu dengan abah sudah bersetuju. Jika tidak, takkanlah mereka hendak menghantar rombongan meminang terus. Kalau merisik boleh jugalah aku menolak lamaran itu. “Ibu, abah... apa ni? Bermakna ibu dengan abah dah bersetujulah?” Rasa hendak pengsan aku dibuatnya bila ibu bapaku menganggukkan kepala. “Kenapa ibu dengan abah tak tanya Ifa dulu?” “Ifa, ibu dan abah buat semua ni untuk Ifa juga....” “Untuk Ifa? Untuk Ifa ke untuk kepentingan ibu dengan abah?” ujarku kuat.

Hilang terus rasa hormatku kepada mereka dek kerana rasa geram yang tidak dapat ditahan. Aku tidak pedulikan perubahan pada wajah mereka walaupun aku tahu dosa yang bakal aku tanggung kerana meninggikan suara dengan mereka. “Ifa! Kenapa cakap macam tu?” marah abah. “Betul, kan apa yang Ifa cakap ni? Selama ni ada ke ibu dengan abah fikirkan perasaan Ifa? Tak ada. Semua ibu dengan abah yang tentukan. Ifa langsung tak diberi pilihan. Ifa dah dua puluh lapan tahun ibu, abah. Kenapa Ifa tak berhak nak buat keputusan sendiri? Yang nak kahwin Ifa, bukan ibu dengan abah. Ifa yang akan rasa deritanya bukan ibu dengan abah!” marahku. Air mata yang sudah lama bergenang di kelopak mata jatuh berderaian. Kedua-dua orang tuaku tertunduk. Mungkin menyedari akan kebenaran kata-kataku itu. “Ibu tahu keputusan kami agak terburu-buru. Tapi percayalah sayang, kali ni kami tak silap buat pilihan,” pujuk ibu. Telapak tangannya cuba mengusap pipiku. Pantas aku menepis tangannya. Terkejut ibu dengan kelakuanku. Masakan tidak, selama ini aku tidak pernah melanggar perintahnya, tetapi hari ini berlainan sekali. “Ifa tak kira, Ifa tak nak kahwin dengan Rizal!” Bentakku lalu berlari menuju ke bilik. Panggilan ibu dan abah tidak langsung aku hiraukan. Amarahku benar-benar melonjak. Cukuplah aku terseksa dulu... aku tak mahu terseksa lagi. Tetapi kenapa ibu dengan abah tak mahu memahami??? Aku melepaskan tangisku di atas katil. Tangisan itu bukan sahaja kerana tanda protesku terhadap keputusan ibu dengan abah, malah aku turut rasa berdosa kerana terpaksa meninggikan suara dengan mereka berdua. Orang yang tidak sepatutnya aku berkata „uh‟ sekalipun.

6
HARI ini genaplah seminggu aku tidak bertegur sapa dengan ibu dan abah. Aku tahu berdosa besar bagi seorang anak melakukan semua itu. Tetapi aku terpaksa. Aku sudah tidak mahu menjadi anak yang hanya menurut kata orang tua yang akhirnya akan mendatangkan bala kepada aku pula. Sungguh aku tidak percaya dengan jolokan mereka yang mengatakan Yusrizal telah berubah. Mungkin apa yang dilakukan oleh Yusrizal itu hanya untuk mengaburi mata mereka. Hakikatnya aku lebih kenal siapa Yusrizal yang sebenarnya. “Ifa! Mari makan. Ibu masakkan lauk kegemaran Ifa ni. Ketam masak lemak cili api,” sapa ibu sewaktu aku melintasi ruang dapur untuk naik ke tingkat atas. Mungkin ini adalah usaha terakhir ibu setelah semua pujukan mereka tidak aku pedulikan. Kecur juga air liur aku dengan sogokan ibu itu. Ketam masak lemak cili api memang lauk kegemaranku. Tambahan pula apabila ibu yang sediakan. Mahu bertambah dua tiga pinggan. Permintaan aku tidak banyak. Aku cuma mahu ibu dan abah membatalkan pertunangan aku dengan Yusrizal yang dijangkakan akan berlangsung dalam masa lima hari saja lagi. Itu saja!

Dan selepas itu aku akan kembali normal. Tidak susah sebenarnya. Tetapi kenapa mereka seolah-olah tidak faham? Aku meneruskan langkah, pura-pura tidak memikirkan perasaan ibu yang terpaksa aku lukakan. Aku tahu ibu sudah bersusah payah menyediakan masakan kegemaranku. “Ifa... jom makan. Penat ibu masak,” pujuk abah pula yang entah dari mana datangnya. Aku pandang sekilas ke arah abah yang masih berbaju Melayu dan berkain pelekat. Mungkin abah baru pulang dari masjid. Aku pula pukul sembilan setengah malam baru menampakkan batang hidung. Bukan kebiasaanku pulang lewat. Selalunya pukul lima petang lagi aku sudah pulang. Jika aku ada kelas malam, pukul tiga petang aku sudah terpacak di rumah. Dan aku akan bertolak ke UUM semula selepas maghrib. “Ifa dah kenyang,” balasku acuh tak acuh. “Ifa masih marahkan ibu dan abah ke?” Pertanyaan ibu membuatkan langkahku di anak tangga terakhir terhenti. Lidahku seakanakan mahu mengiakan. Tetapi aku hanya mendiamkan diri sahaja. “Ifa janganlah macam ni. Dah seminggu Ifa tak pedulikan kami. Ibu rindukan Ifa,” luah ibu dengan nada lirih. Aku pejamkan mata. Bukan aku tidak merindui mereka. Tetapi hatiku terluka. Dan luka itu seakan menyekat terus rasa rinduku buat mereka. “Betul tu Ifa. Tak baik buat orang tua macam ni. Inikan pula dengan ibu Ifa sendiri,” tambah abah pula menyatakan rasa hatinya. “Ifa tak minta banyak bu, abah. Cuma batalkan pertunangan Ifa dengan Rizal. Itu pun kalau ibu dengan abah nak tengok Ifa kembali macam dulu,” ujarku sekadar memberikan mereka

pilihan. Sesekali kufikirkan, aku ni seperti anak yang tidak berguna kerana terpaksa melakukan seperti ini terhadap kedua ibu bapaku. Ya Allah, ampunkanlah dosaku. Aku lakukan ini demi kebahagiaanku. Sekali gus membahagiakan kedua ibu bapaku. Aku tidak mahu rumah tanggaku punah sekali lagi. Sudah tentu akan menyusahkan hati mereka kelak. “Tapi Ifa, majlis pertunangan tu tinggal lima hari saja lagi. Jiran-jiran semua dah tahu. Nanti malu kalau kita batalkan,” bantah ibu. Aku berpaling menghadap mereka yang masih berada di bawah. “Habis tu, kenapa ibu dan abah buat keputusan tak tanya Ifa dulu? Ifa tak peduli, kalau ibu dan abah masih nak teruskan pertunangan tu, jangan marah kalau Ifa tak muncul pada hari pertunangan tu nanti,” ugutku. Terkejut orang tuaku mendengarnya. “Jangan buat kerja gila, Ifa! Ifa tak kesiankan kami ke?” marah abah. “Sebab Ifa kesiankan ibu dengan abahlah Ifa buat keputusan begini. Ifa tak nak susahkan hati ibu dan abah lagi. Sebab Ifa tahu Ifa tak akan bahagia dengan Rizal. Tolonglah ibu, abah. Ifa sanggup melutut kat kaki ibu dan abah kalau itu yang ibu dan abah mahu.” Dengan pantas aku menuruni anak tangga dan bersedia untuk melutut. Belum pun sempat lututku menyembah lantai, aku terasa ada tangan yang bergayut di bahuku. Lalu menahan aku daripada melakukannya. “Apa yang Ifa buat ni, sayang?” Ibu memegang kedua-dua belah pipiku. Kupandang bening matanya yang berlinangan. Mungkin hatinya tersentuh dengan kelakuanku sebentar tadi. Seorang anak yang sanggup melutut di hadapan orang tuanya sendiri. Manakala tangan abah pula mengusap-usap belakang badanku.

“Tolonglah ibu, abah... batalkan pertunangan Ifa dengan Rizal. Kalau tak, Ifa tak dapat bayangkan macam mana Ifa nak hidup dengan dia. Tolonglah ibu, Ifa merayu...” ujarku dengan nada sayu. Air mata sudah lama membasahi pipi. “Ifa....” Ibu pantas memeluk tubuhku erat berserta ciuman bertalu-talu hinggap di pipiku. “Baiklah, Ifa... kalau itu yang Ifa mahukan. Kami akan batalkan pertunangan Ifa dengan Rizal. Ifa sabar ya sayang....” Pantas mataku mencari mata ibu. Seakan tidak percaya dengan kata-katanya sebentar tadi. Benarkah apa yang aku dengar itu? Atau keinginan hatiku yang terlalu kuat sehingga katakata itu terpacul keluar dari sanubariku. “Betul ke ibu, abah? Betul ibu dengan abah akan batalkan pertunangan ni?” tanyaku. Bahu ibu aku goyang-goyangkan. Tubuh ibu pantas kudakap apabila anggukan berserta senyuman manis dihadiahkan kepadaku. Gembira hatiku tidak terkira. Senyuman sudah tidak lekang di bibir. Dapat aku bayangkan indah lelapku malam ini. Pasti tidak akan sama seperti malam-malam sebelumnya. Aku beralih pula kepada abah yang sedari tadi hanya menjadi pemerhati setia. Abah tersenyum menyambut pelukanku. Sekali lagi belakang badanku diusap manja. “Abah harap lepas ni anak abah yang manja ni tak merajuk lagi dengan kami,” perli abah. Aku tersenyum malu. “Abah janji ya dengan Ifa yang abah akan batalkan pertunangan Ifa tu?” “Ya sayang. Untuk anak abah yang seorang ni abah akan buat apa saja asalkan Ifa bahagia. Ingat tu.”

Aku mengangguk. Lapang hatiku saat itu. Selapang padang bola kurasakan. Tetapi ada sesuatu yang tak kena. “Ibu, abah bila nak makan ni? Ifa lapar...” rengekku manja. Kelihatan ibu dan abah memandang sesama sendiri sebelum tawa mereka meletus. “Oh... tadi bukan main jual mahal. Bila ibu dengan abah cakap nak batalkan pertunangan, baru ada selera nak makan ya?” Abah mencubit pipiku geram. Aku hanya mampu tersenyum mengiakan kenakalanku tadi.

“HAI, berseri-seri nampak!” Aku yang ketika itu sedang riang mengemas bilik kerjaku pantas mengangkat wajah. Kelihatan Daniel sedang enak bersandar di pintu bilik. Lantas senyuman manis aku hadiahkan buatnya. “Oh, please. Jangan nak goda I pagi-pagi buta ni!” Terkejut aku mendengar gurauannya. Pantas aku membuntangkan mataku. Dia hanya ketawa kelucuan. Itulah Daniel. Gemar mengusikku. Teringat ketika zaman percintaan kami di universiti dulu, aku sering merajuk dengannya kerana kegemarannya mengusikku itu. Tetapi itu semua sudah berlalu. Pertalian yang terjalin antara aku dan Daniel sekarang hanyalah sebagai sahabat baik. Temanku itu pun sudah mencari penggantiku. Cuma aku yang masih terkapai-kapai mencari. Mungkinkah aku akan menemuinya?

“You ni pun kalau nak bergurau, agak-agaklah sikit. Kang tak pasal-pasal I kena flying kick dengan Masyitah,” marahku. “Alah, Ita tak adalah macam tu! Habis kuat dia kasi penampar kat pipi you tu!” gurau Daniel lagi. Semakin galak dia ketawa. “Hah, eloklah tu! Boyfriend dia yang menggatal, I pula yang kena penampar!” “Relakslah Ifa, I bergurau ajelah. Sensitif betul semenjak nak bertunang ni ya?” Pantas senyumanku mati. Perkataan tunang yang keluar dari mulut Daniel seolah-olah menyedarkan aku. Daniel pelik melihat telatahku itu. Sebenarnya Daniel telah mengetahui tentang berita pertunanganku itu. Bukan setakat majlis pertunangan, malah boleh dikatakan semua perkara yang berlaku di dalam hidupku ada dalam genggaman Daniel. Aku senang meluahkan segala bebananku ini kepadanya. Ternyata Daniel seorang pendengar dan penasihat yang baik. “Hah, ni kenapa pulak? Monyok aje bila I sebutkan tentang pertunangan you?” Daniel semakin hairan apabila tiba-tiba aku tersenyum gembira. Berkerut-kerut dahinya. “La... ni kenapa pulak? Tadi monyok, sekarang gembira pulak. Apa kena dengan you sebenarnya ni?” “Oh, Daniel... I’m so happy. You know what? My engagement will be cancelled!” beritahuku dengan nada gembira yang tidak terhingga. “Really?” tanya Daniel seakan tidak percaya. Terus kakinya melangkah masuk ke dalam bilikku. Ringan saja punggungnya diletakkan di atas kerusi tetamu. Kerana rasa gembira yang memuncak, aku tidak sedar yang aku telah pun duduk di sebelahnya.

“How was it so?” “You ingat tak yang I buat mogok dengan parents I seminggu lepas?” Laju saja lelaki itu mengangguk. “Mungkin parents I dah tak tahan dengan perangai I kut. Maklumlah, sebelum ni I tak pernah buat hal dengan dia orang, so parents I pun surrender. Lagipun I kan anak tunggal. Kat mana lagi kasih sayang dia orang kalau bukan dekat I.” “Wah cayalah. Tahniahlah, Ifa! Pandai jugak you ni protes, ek? Ingatkan you ni anak yang hanya menurut perintah. He he he….” Aku mencebik. “Perlilah tu!” “Betul apa yang I cakap, kan? Dulu pun sebab ikutkan sangat kata-kata parents you, hubungan kita terputus macam tu aja.” Aku sedikit terpanar dengan kata-kata Daniel. Kupandang wajahnya yang serius. Menunjukkan yang dia tidak berniat ingin bergurau denganku. Serta-merta lidahku jadi kelu. Tidak tahu apa yang harus aku ungkapkan untuk halwa telinganya. “You ni pandai betul bergurau, kan,” ujarku berpura-pura ketawa untuk menutup kegelisahan yang melanda. Cepat saja aku bangun untuk ke tempatku semula. Dalam hatiku berharap agar Daniel tidak mengungkit kisah lama kami yang pastinya akan melukakan hati masing-masing. Namun langkahku terhenti apabila tangan Daniel tiba-tiba menghalang aku daripada terus melangkah. Kaget sungguh aku waktu itu. Kupandang jari-jemari kami yang bertaut. Selama ini tidak pernah Daniel berkelakuan seperti ini. Kemudian perlahan-lahan aku mengalih pandangan ke dalam anak mata Daniel yang redup. Sejak dari dulu lagi aku cukup suka merenung ke dalam

mata Daniel. Matanya seolah-olah memberikan ketenangan kepadaku. Tetapi itu sewaktu kami bercinta dulu. Sekarang hubungan kami sudah tidak seperti dulu lagi. Tidak sepatutnya kami berkelakuan seperti ini. Pantas aku meleraikan tautan jari-jemari kami yang erat. Bimbang juga jikalau ada pensyarah lain yang ternampak adegan kami tadi kerana pintu bilikku sedari tadi terbuka. Daniel seolah-olah memahami fikiranku. Dia bangun lalu menutup pintu bilikku. Makin membuatkan hatiku resah tidak menentu. “Daniel, kenapa you tutup pintu tu?” “Kenapa you nak mengelak daripada soalan I tadi?” tanya Daniel dengan nada yang sedikit tegang. Ketika itu dia sudah pun berdiri rapat di sisiku. Seboleh-bolehnya aku tidak mahu menatap wajahnya. Hatiku benar-benar resah. “I tak rasa ada apa-apa persoalan yang perlu I jawab.” “Ada, Ifa. Cuma you saja yang nak mengelak. Soalan ni sebenarnya dah lama I simpan. Dan dah lama jugak I tunggu jawapan daripada you. Cuma hari ni I punya peluang untuk bertanya. Kenapa, Ifa? Kenapa you sanggup tinggalkan I? I tak rasa hanya disebabkan keluarga, you sanggup belakangkan I dan kahwin dengan Rizal? Konon-kononnya lelaki yang sangat you cintai.” Kupandang wajah Daniel dengan dahi yang berkerut. Cuba memahami kata-kata lelaki itu. Ayat terakhirnya kedengaran sumbang di telingaku. “Apa maksud you?”

“Maksud I, you tak faham atau pura-pura tak faham, Ifa? I sebenarnya tertanya-tanya, adakah benar cinta yang you laung-laungkan untuk I dulu. Atau sebenarnya you lebih mencintai Rizal, sampaikan you sanggup kahwin dengan dia?” “You meragui cinta I pada you?” “What do you think if I say yes?” “I tak tipu, Daniel. Dulu I memang cintakan you. Cuma bukan jodoh kita berdua.” “Sampai sekarang?” “Daniel please... kisah kita dah lama berlalu. I tak nak ungkitkan lagi. You pun dah ada Masyitah.” “Just say yes or no!” paksa Daniel. Aku semakin pelik dengan sikap Daniel. Selama kami berkawan tidak pernah dia menunjukkan sikap aneh seperti ini. Kenapa dengan Daniel sebenarnya? Aku jadi bingung. “Daniel please....” Aku cuba melarikan diri. Tetapi jantungku seakan melayang apabila kedua-dua belah tangan Daniel mencengkam erat bahuku. Lalu tubuhku ditarik rapat ke tubuhnya. “Yes or no?” tanya lelaki itu lagi. Untuk beberapa saat aku hanya mampu terus menatap ke dalam anak mata Daniel. Mulutku yang kebiasaannya seperti bertih jagung seakan-akan hilang taringnya. Sungguh aku tidak percaya dengan apa yang berlaku. “Answer me Ifa,” pinta Daniel. Nada suaranya yang menggoda serta-merta menyedarkan aku daripada terus terleka. Tanganku menolak kasar tubuh Daniel agar menjauh. Terhuyunghayang lelaki itu cuba mengimbangkan tubuhnya. Ternyata tujahanku bertenaga juga.

“What’s going on Daniel? Selama ni you tak pernah macam ni. Kenapa tiba-tiba you nak ungkit kisah lalu kita?” Nada suaraku meninggi. Geram juga aku dengan perlakuannya yang sudah melampaui batas. “Sebab I masih cintakan you!” Terpaku aku mendengar luahan Daniel yang tidak pernah aku sangkakan itu. Sukar untuk aku mempercayainya. Layanan Daniel terhadap diriku selama ini langsung tidak punya tandatanda yang dia masih cintakan aku. Kesimpulannya, Daniel melayan aku seperti seorang teman sahaja. Lalu dari mana pula datangnya cinta itu? “You must be joking, Daniel. I had enough of this!” “No, I’m not! I’m telling you the truth!” “Nope, I can’t believe this. How come you said such thing? You’re engaged to Masyitah!” “I know. Itulah kesilapan I. Kalaulah I tahu lebih awal yang you sudah bercerai dengan Rizal, tak mungkin I akan terima Masyitah sebagai tunang I, Ifa.” “Apa maksud you? I tak faham.” Daniel memandang aku sekilas sebelum menyambung kata-katanya. Hatiku ketika itu sudah tidak keruan. “Cinta I pada you tak pernah padam, Ifa. Hati I sakit bila you kahwin dengan Rizal. Sukar untuk I percaya, kekasih I mengahwini lelaki lain. Tuhan saja yang tahu perasaan I waktu itu. Memang di depan you I cuba sembunyikan kelukaan I, tapi hakikatnya... I benar-benar terluka, Ifa. Bertahun I cuba lupakan you, tapi tak mampu. Jadi, setahun sebelum you pulang ke Malaysia, I terima cadangan emak I supaya bertunang dengan Ita. I hanya turutkan kerana mungkin dengan cara itu I dapat lupakan you. Dan ternyata benar, sedikit demi sedikit I berjaya

lupakan you. Tapi kepulangan you ke sini setahun lepas telah mengocak hati I semula Ifa,” luah Daniel seketika kemudian menyambung lagi kata-katanya. “Hari-hari you ada depan mata I. Apatah lagi bila I tahu yang you dah bercerai. I dah tak boleh nak kawal perasaan I, Ifa. Cinta I pada you kembali mekar. Kadang-kadang I rasa berdosa dengan Ita. Tapi apa yang boleh I lakukan? Cinta ni datang tanpa diundang. I tak mampu nak halang.” Ya Allah! Aku meraup wajahku. Aku benar-benar tidak percaya yang semua ini akan berlaku. Pandai sungguh Daniel menyembunyikan perasaannya selama ini. Jika dia tidak menyuarakannya hari ini, sumpah aku tidak akan tahu. “Kenapa baru sekarang you nak beritahu I, Daniel?” “Sebab I fikir you dah putus dengan Rizal. Tapi nampaknya dia muncul semula dalam hidup you dan hampir bertunang semula. Minggu lepas bila I dengar parents you paksa you bertunang dengan Rizal, hati I hancur, Ifa. Tapi hari ni you bagi berita gembira dekat I. Sebab tu I tak nak buang masa. I takut terlepas peluang lagi.” “Tapi tak mungkin kita akan bersama lagi Daniel. You dah bertunang. Remember that!” “I tak kisah, Ifa. I boleh putuskan pertunangan I dengan Ita. Asalkan you terima I.” “Hah? You gila! Habis tu, macam mana dengan Masyitah? Takkan you nak buang dia macam tu aja setelah dua tahun you bertunang?” “I tak kisah Ifa... demi you I sanggup lakukan apa saja. Dah lama I tunggu you. I nak you jadi isteri I,” ujar Daniel bersungguh. Dia cuba merapatkan jarak antara kami. Tanganku cuba dicapai tetapi aku pantas mengelak. Berubah air muka Daniel dengan tindakanku itu. Tidak! Aku tak boleh terima Daniel. Kesian tunangnya. Lagipun aku sudah menganggap Daniel sebagai temanku. Perasaan cinta sudah tidak ada dalam hatiku lagi untuknya.

“Daniel please... I nak bersendirian. Tolong keluar!” “Tapi Ifa….” “Please Daniel!” Aku menjeling ke arah pintu. Mengisyaratkan supaya Daniel meninggalkan aku. Fikiranku benar-benar kusut. Aku tidak dapat berfikir dengan waras tatkala ini. Langkah yang terbaik adalah bersendirian supaya aku dapat menenangkan perasaanku. Daniel kelihatan serba salah hendak meninggalkanku. Tetapi dia tidak punya pilihan lain. Akhirnya perlahan-lahan dia meninggalkan bilikku. Sempat dia memandang ke arahku sebelum pintu bilik ditutup. Aku pantas memalingkan wajah dan bersandar lesu di kerusi. Letih benar fikiranku saat ini. Kenapa semua ini berlaku pada saat aku sedang bergembira dengan keputusan orang tuaku yang ingin memutuskan pertunangan aku dengan Yusrizal? Ya Allah, apa yang harus aku lakukan? Bagaimana hubunganku dengan Daniel selepas ini? Sukar nampaknya untuk aku kembali mesra dengannya. Apatah lagi selepas aku mengetahui yang dia masih punya perasaan cinta terhadap diriku.

7

“LA... tak jadi pulak? Kali ni apa hal pulak?” Itulah respons mak long apabila abah mengkhabarkan tentang pembatalan majlis pertunanganku padanya. Mak long dan pak long bertandang ke rumahku petang itu setelah dipanggil ibu untuk memberitahu tentang pembatalan majlis itu. Aku menelinga di sebalik dapur sambil menyediakan sedikit juadah petang buat mereka. “Nak buat macam mana, Kak Min. Tuan punya badan tak nak, takkan nak paksa pulak,” balas abah. “Hai, hari tukan cakap dah setuju. Sampai dah tetapkan hari pertunangannya. Sekarang ni lain pulak.” “Sebenarnya Kak Min, kami yang buat keputusan bagi pihak Ifa. Ingatkan dia setuju. Rupa-rupanya tak,” balas ibu pula. “La... macam tu pulak. Kamu berdua ni pun satu, yang memandai buat keputusan tu kenapa? Zaman sekarang ni dah tak macam dulu dah. Budak-budak sekarang ni lebih suka buat keputusan sendiri. Tak perlu kita tentukan,” bebel mak long. Aku hanya tersenyum kerana mak long menyebelahiku. “Kami ni yang nak terbaik aja untuk Si Ifa tu, Kak Min,” kata ibu. “Betul cakap kamu tu, Shima. Tapi kamu tengok apa jadi dengan Ifa, lima tahun lepas. Bercerai! Dengan budak Rizal tu jugak. Aku sebenarnya memang tak setuju bila kamu nak kahwinkan Ifa dengan Si Rizal tu semula. Tapi dah kamu yang beria-ia nak satukan jugak budak berdua tu, aku ikutkan jugaklah. Yalah, siapalah aku nikan....” Betul tu! Sampuk aku dalam hati. Memang aku sependapat dengan mak long. Ruparupanya mak long pun tidak menyukai Yusrizal. Cuma orang tuaku saja yang sayangkan dia. Mereka seakan-akan memejamkan mata dengan keburukan lelaki itu.

“Tak apalah kak. Memang dah tak ada jodoh kut Si Ifa dengan Rizal tu.” “Jadi majlis tu memang batallah ni?” tanya mak long inginkan kepastian. “Macam itulah nampaknya, Kak Min.” “Pihak lelaki dah tahu ke?” “Dah, saya dah telefon pihak lelaki tengah hari tadi,” beritahu abah. “Main telefon aja?” tanya mak long dengan suara yang agak terkejut. “Mana boleh macam tu. Kamu ni memang tak ikut adatlah!” marah pak long pula. Pantang betul dia kalau bab-bab adat istiadat Melayu diperlekehkan. Hatiku terkekeh ketawa dengan gelagat mereka suami isteri. Perangai sama saja. Semua yang keluar dari mulut mereka sama dan sepakat. “Niat di hati memang nak berjumpa mereka, terus bincangkan hal ni. Tapi saya seganlah abang, akak. Dah tak tahu nak letak mana muka ni. Sebab itulah saya telefon aja,” terang abah. “Huh! Jadi apa kata mereka?” “Mereka terkejut jugak sebab majlis tinggal lima hari aje lagi. Tapi nak buat macam mana, dah Ifa tak mahu. Siap ugut lagi tak nak hadirkan diri masa majlis tu nanti.” Kata-kata abah membuatkan aku tergelak lucu. Teringat kembali saat aku meluahkan kata-kata itu. Aku hanya berniat untuk menggertak ibu dan abah saja. Langsung tidak berniat hendak mengotakannya. Tidak sanggup rasanya hendak menconteng arang ke wajah-wajah orang yang paling aku sayangi. Tak sangka pula taktik aku menjadi. “Hah, Ifa yang kamu tersenyum-senyum kat situ kenapa?” tegur pak long. Sedikit tersentak aku dibuatnya apabila disergah begitu. Pantas sahaja aku mengatur langkah mendapatkan mereka sambil menatang dulang.

“Ifa buat ke kuih ni?” tanya mak long setelah aku selesai menuang air. “Tak adalah mak long. Ibu yang buat. Ifa tolong hidangkan aje. He he he....” “Emmm... macam tu la akak. Liat nak masuk dapur,” perli ibu. Aku tersenyum malu. Tetapi di dalam hati masih berniat ingin mengusik ibu. “Eh, mana ada mak long. Ibu ni memang suka mengusik. Tiap-tiap hari tau Ifa masuk dapur.” “Haah, yalah tu. Masuk dapur kalau memasak tak apalah jugak... ni yang dia tahu, buat air. Tu ajelah. Memasak tak pandai,” tambah abah pula. Aku sudah memuncung. Pak long dan mak long hanya ketawa melihat telatah kami bertiga. Tapi tidak dinafikan yang kata-kata ibu itu ada benarnya. Aku memang liat hendak memasak. Bukan tak pandai masak, cuma kurang hebat seperti ibu. Maklumlah, sebagai anak tunggal aku memang dimanjakan. Semua kerja rumah, ibu yang lakukan. Aku hanya menggoyangkan kaki. Tabiat tidak baik aku itu seakan sebati dengan hidupku sehinggalah aku menginjak ke usia dua puluh dua tahun. Bayangkanlah dalam usiaku yang sebegitu, aku masih tidak tahu melakukan kerja rumah. Namun, saat usiaku sudah menginjak ke dua puluh tiga tahun, ibu mula memaksa aku melakukan kerja-kerja rumah. Pada mulanya aku agak hairan, tetapi aku turutkan jua. Ruparupanya ada udang di sebalik batu. Aku akan dikahwinkan. Patutlah ibu beria-ia benar menyuruh aku melakukan kerja-kerja rumah. Mungkin sebagai persediaan sebelum aku dikahwinkan. Banyak yang aku belajar waktu itu. Dari memasak sehinggalah mengemas rumah, semua aku belajar. “Hah, Ifa... betul ke kamu tak nak kahwin dengan Rizal tu?”

“Betul, mak long.” “Hmmm... baguslah tu. Mak long dengan pak long tak berapa setuju sangat kalau kamu nak kahwin semula dengan Si Rizal tu. Harap muka aja hensem, tapi perangai, masya-Allah. Elok sangatlah tu kamu batalkan.” Ujar mak long. Pak long hanya mengangguk-anggukkan kepala tanda menyetujui kata-kata mak long itu. Aku hanya tersenyum. Dalam hati seratus kali bersetuju dengan kata-kata mak long itu. Sempat juga kukerling wajah kedua-dua orang tuaku. Ternyata wajah-wajah itu jelas menunjukkan ketidakpuasan hati mereka. Maklumlah, orang mengata bekas menantu kesayangan mereka. He he he... jahat betul aku ni.

“ASSALAMUALAIKUM….” Aku yang sedang leka menaip sedikit tersentak apabila terdengar suara lelaki memberi salam. Siapa pula yang datang petang-petang ni? Baru saja mak long dengan pak long balik, ada pula yang bertandang. Aku tidak berniat ingin menyambut tetamuku itu kerana pasti ibu sudah mendahuluiku. Lagipun sejak tadi ibu enak bersantai sambil menonton drama Indonesia kegemarannya di ruang tamu. Mengingatkan itu aku kembali meneruskan kerja-kerjaku di bilik. Tidak sampai lima minit kedengaran suara ibu memanggil namaku. Aku pantas bangun mendapatkan ibu yang sedang berada di luar pintu bilik. “Ada apa bu?”

Ibu kelihatan serba salah. Aku sedikit hairan dengan tingkah ibu yang kelihatan seperti ingin memberitahu sesuatu padaku. “Kenapa ni bu?” “Emmm... Ifa turunlah. Rizal datang, dia nak jumpa dengan Ifa,” beritahu ibu sedikit teragak-agak. Muka ibu juga kelihatan sedikit cuak. Aku sedikit terkejut. Yusrizal datang? Untuk apa? Jangan-jangan sebab majlis pertunangan yang dah dibatalkan tu tak? fikirku. “Isy... tak naklah bu. Apa hal dia nak jumpa dengan Ifa pulak?” “Turunlah. Ibu tengok Rizal tu serius semacam aje. Ibu bergurau pun dia buat tak tahu aja. Jangan-jangan ada kaitan dengan majlis pertunangan kamu tu. Turunlah ya... Kalau Ifa tak turun, ibu takut dia pulak yang naik nanti.” Aku mengeluh berat. Pusing memikirkan perkara apakah yang penting sangat sehingga membawa lelaki itu ke mari. Tetapi hatiku kuat mengatakan yang tujuan kedatangannya adalah berkaitan dengan majlis itu. “Baiklah bu, kejap lagi Ifa turun.” Ibu menganggukkan kepala dan pantas berlalu ke dapur bagi menyediakan hidangan untuk tetamunya itu. Selepas menyarung tudung di kepala, aku menapak perlahan menuju ke ruang tamu. Debar hatiku tidak terkira saat itu. Dari jauh sudah dapat aku lihat wajah serius Yusrizal yang sedang menunggu di ruang tamu. Makin menambahkan debar di hatiku. Wajahnya saat ini mengingatkan aku pada peristiwa lima tahun lalu. Yusrizal akan sentiasa berwajah serius

sebegini jika marah padaku. Sememangnya aku cukup takut sekiranya bekas suamiku ini dalam keadaan sebegitu. “Ada apa awak nak jumpa dengan saya?” kataku dengan nada berhati-hati. Yusrizal pantas mengangkat kepala apabila mendengar suaraku menyapanya. Renungan matanya terus menusuk ke hatiku. Aku cukup gerun jika dia merenungku sebegitu. “Kita keluar!” katanya setelah lama merenungku. “Kenapa nak keluar? Kalau ada apa-apa yang penting, awak boleh cakap sekarang.” “Kita bincang kat luar. Ifa pergi siap sekarang. Abang tunggu,” katanya tegas. “Saya tak nak keluar!” balasku juga tegas. Yusrizal pantas berdiri menghadapku. Matanya mencerlung merenungku. Aku sedikit tersentak. Tidak kusangka kata-kataku itu akan membuatnya marah. “Kenapa degil sangat ni?” “Suka hati sayalah!” kataku berani! “Ifa nak ikut secara rela atau Ifa nak abang paksa?” ugutnya. “Huh, awak nak paksa saya? Saya harap awak sedar sikit awak berada kat mana. Ni rumah saya. Dan awak tak ada hak nak paksa saya!” “Kalau Ifa nak tengok abang buat apa yang abang cakap, cubalah. Abang kira sampai lima. Kalau Ifa tak siap, abang tarik Ifa keluar sekarang juga.” Mengugut konon! Ingat aku takut ke? Tak heran (hairan) pun, huh! Aku hanya berdiri tegak sambil berpeluk tubuh. Lagakku seakan sengaja mencabarnya. Walaupun hatiku terasa gementar berhadapan dengannya, tetapi seboleh-bolehnya aku harus sembunyikan rasa gementarku itu. Aku tidak mahu kelihatan lemah di hadapannya.

“Satu... dua....” Aku masih begitu. Tidak berganjak sedikit pun. “Tiga!” Aku mengangkat kening sambil tersenyum sumbing. “Empat....” Kiralah sampai seratus pun. Aku tak heran. Kalau setakat hendak mengugut, aku pun boleh. “Lima!” Serentak itu terasa tanganku ditarik kuat. Terkejut beruk aku dibuatnya. Dalam keadaan yang kurang persediaan sebegitu, sudah tentulah langkah kakiku hanya mampu mengikut jejak langkahnya. Walaupun aku cuba memberatkan langkah, tetapi nampaknya tidak berkesan. Aku ditarik seperti menarik perahu di dalam air. Sungguh aku tidak menyangka Yusrizal akan mengotakan kata-katanya. “Masuk!” paksanya setelah membukakan pintu kereta buatku. “Tak nak!” balasku pula. “Abang kata masuk!” “Saya kata tak naklah!” kataku lagi sambil menolak tubuhnya yang menghalang laluanku. Berniat ingin kembali semula ke rumah. Tetapi sekali lagi Yusrizal menghalang langkahku. Kali ini lebih dahsyat. Tubuhku dicempung sewenang-wenangnya lalu dicampak ke dalam kereta. Terkejut aku dibuatnya. Sehingga aku langsung tidak membantah melainkan hanya membeku di dalam dukungannya. Nasib baiklah aku tidak memakai kain. Kalau tidak tentu sudah berlaku aksi panas di sini.

Setelah mengunci pintu, Yusrizal beralih ke tempat duduk pemandu. Namun langkahnya terhenti apabila tiba-tiba ibu menghalang. “Ibu!!! Tolong Ifa!” laung aku dari dalam kereta. Entah ibuku dengar atau tidak. “Rizal! Mana kamu nak bawa Ifa ni?” soal ibuku cemas. Kelihatan Yusrizal kembali mendapatkan ibu lalu menyalami tangan ibuku itu. Boleh pulak berlagak baik sedangkan aku dikidnapnya. “Saya nak pinjam Ifa sekejap bu,” katanya sopan. Huh! Dah disumbat aku dalam kereta ni, baru nak minta izin. “Ya la... tapi kenapa macam ni?” “Please, bu. Kejap aja. Rizal janji takkan buat apa-apa yang tak baik kat dia. Rizal cuma nak berbincang dengan dia.” “Kalau nak berbincang pun, dekat rumah ni pun boleh berbincang. Kenapa nak pergi jauh-jauh?” “Please, bu. Ni soal personal. Rizal nak berbincang dengan dia aja. Rizal takkan buat perkara bodoh, bu. Rizal janji dengan ibu, kejap lagi Rizal hantar dia balik.” Ibu kelihatan serba salah ingin melepaskan aku. Lama dia memerhati aku di dalam kereta. Beria-ia aku menggeleng memberikan isyarat supaya ibu tidak membenarkan aku pergi bersama Yusrizal. Dengan pakaianku yang sebegini, memang tidak sesuai. Wajah yang pucat. Selekeh bebenor. Isy... apa yang aku merepek ni? Ni bukan soal pakaian. Tapi soal aku memang tak mahu! Namun usahaku hanya sia-sia. Setelah lama berfikir akhirnya ibu mengangguk setuju. Aku mengeluh hampa. Aku memandang wajah ibu meminta simpati. Tetapi ibu hanya

menghadiahkan senyuman buatku sambil menganggukkan kepala. Dan kereta Yusrizal meluncur laju meninggalkan ibu yang masih setia berdiri di luar pagar.

YUSRIZAL memberhentikan keretanya berdekatan dengan taman permainan berhampiran dengan rumahku. Aku fikir ke mana sajalah dia hendak bawa aku. Rupa-rupanya hanya di taman permainan yang beberapa langkah dari rumahku sahaja. Kalau setakat ini boleh saja aku berlari pulang kalau dia tinggalkan aku di sini pun. Aku membuang pandang ke sekeliling. Agak ramai orang di sini. Maklumlah waktu petang. Ramai ibu bapa yang membawa anak-anak mereka bermain. Sedikit lega hatiku melihat keadaan itu. Tetapi apa yang memeningkan kepalaku adalah lelaki di sebelahku ini. Sudah beberapa minit berlalu namun suaranya tidak juga kedengaran. Aku menjeling ke arahnya. Kulihat dia hanya bersandar sambil matanya merenung jauh ke hadapan. Lagaknya itu seperti orang keletihan. “Awak kata ada perkara yang nak dibincangkan. Apa dia?” kataku, memulakan perbualan. Namun lelaki itu masih begitu. Tiada langsung butir bicara yang keluar dari mulutnya. “Rizal tolonglah... tak manis kita macam ni. Apa yang penting sangat awak nak cakap dengan saya, sampai awak kidnap saya macam ni?” “So? Yang manisnya apa? Batalkan pertunangan kita? Macam tu?” sergahnya tiba-tiba. Mukanya sudah memerah. Tersentak aku dibuatnya. Nasib baik tak tercabut jantung aku.

“Kenapa, Ifa? Kenapa batalkan pertunangan kita?” “Perlukah saya jawab sedangkan memang awak dah tahu jawapannya?” kataku sinis. “Ifa masih berdendam dengan abang?” “Dah tahu buat apa tanya lagi?” jawabku. Masih cuba bermain tarik tali dengannya. “Ifa....” Yusrizal memusingkan badannya dan menghadapku. Mungkin mencari posisi yang lebih selesa untuk berbincang denganku. Sedangkan aku hanya memandang ke hadapan. Muak mahu melihat wajahnya. “Abang buat semua ni sebab abang mahu tebus semua kesalahan abang pada Ifa dulu. Tolonglah beri peluang pada abang, Ifa. Abang janji yang abang takkan sia-siakan peluang yang Ifa beri,” sambung Yusrizal lagi. “Tebus kesalahan awak? Dengan cara berkahwin dengan saya semula? Awak ingat bila awak dah tamatkan gelaran janda ni, saya akan berbesar hatilah, macam tu? Hei... awak silap oranglah. Selagi luka kat hati saya ni tak hilang, selagi itulah saya takkan maafkan awak.” “Abang tahu bukan senang Ifa nak sembuhkan luka kat hati Ifa tu. Tapi abang janji, yang abang akan sembuhkan luka kat hati Ifa tu. Abang janji, Ifa. Cuma abang tak boleh buat semua tu sorang diri. Abang harapkan bantuan Ifa.” “Huh, tahu pun awak tak boleh buat. So, kenapa masih berusaha? Sedangkan awak tahu yang awak takkan berjaya.” “Sebab abang tahu, Ifa adalah jodoh yang sememangnya abang dambakan. Abang tak minta banyak. Abang cuma minta Ifa terima pinangan abang. Itu saja! Dan abang akan buktikan keikhlasan hati abang ni,” pujuknya lagi.

Naik muak aku mendengarnya. Mulut manis mengalahkan gula. Tetapi itu semua hanya untuk memerangkap aku. Jangan harap aku akan termakan dengan segala janji-janji palsunya. “Saya harap awak faham yang pertunangan gila tu dah dibatalkan.” “Abang tahu tu. Tapi abang mohon pada Ifa tarik balik keputusan Ifa tu. Lagipun Ifa janda sekarang. Ibu bapa Ifa tak boleh buat apa-apa lagi. Semua bergantung pada keputusan Ifa. Please Ifa... abang nak rujuk semula dengan Ifa,” rayu Yusrizal lagi. Naik rimas aku dibuatnya. “Awak ni tak faham bahasa ke? Kan saya dah kata, yang saya tak nak dan tak ingin nak kahwin dengan awak semula. Tak faham? Awak nak saya cakap bahasa apa supaya awak faham?” “Ifa, please marry me once again. And I promise you won’t regret it. Promise!” “I said no! Don’t you understand that?” Yusrizal melepaskan keluhan berat. Rambutnya dilurut ke belakang sambil bersandar. Baru dia tahu bukan senang hendak melembutkan hatiku. Itulah, siapa suruh cari pasal dengan aku dulu. Sekarang, rasakan! Melihat keadaannya seperti itu membuatkan akalku galak menyusun ayat untuk mendera perasaannya lagi. “Can I ask you something?” “Sure.” “Are you desperate?” Soalanku membuatkan Yusrizal pantas memalingkan wajahnya ke arahku. “Ya la, I mean dah tak ada perempuan lain ke yang nakkan awak ni sampai awak nak propose ex-wife awak ni?”

“Dengar sini! Ini bukan pasal dah tak ada perempuan lain yang nak kahwin dengan abang. Semua ni pasal abang nak Ifa yang jadi isteri abang. Hanya Ifa seorang! Yes, I admit that I’m desperate. Terdesak untuk memiliki Ifa,” jelas Yusrizal dengan nada suara yang tegang. Mungkin dia terasa hati dengan kata-kataku tadi. “Huh, sudahlah. Tak ada maknanya awak nak kata macam tu kat saya. Sikit pun saya tak rasa terharu. Awak pergilah cari perempuan lain yang lebih sepadan dengan awak. Yang boleh tahan dengan sikap awak ni. Terus terang saya cakap, yang saya tak sanggup nak menghadap perangai awak yang kaki perempuan tu.” Sekali lagi Yusrizal memandang wajahku. Kali ini dia kelihatan seperti tidak menyenangi kata-kataku sebentar tadi. Renungan matanya lebih tajam daripada tadi. Aku jadi hairan. “What?” tanyaku. “Ifa masih ingat abang ni kaki perempuan?” “Memang betul pun, kan?” “Yup! Memang betul abang ni kaki perempuan,” akuinya. “Hah, tahu pun. So, apa yang salahnya saya cakap?” “But it was five years ago. Yang berada dengan Ifa sekarang bukan Yusrizal yang dulu. I’ve changed. Abang dah tak buat benda-benda tu lagi. Apa yang abang inginkan sekarang ialah mencorakkan masa depan abang dengan orang yang paling abang sayang.” “Yalah tu. Boleh percaya ke?”

“Terpulanglah pada Ifa. Abang tahu Ifa mesti ingat abang tipu Ifa. Tapi abang memang tak berniat nak tipu Ifa. Abang betul-betul maksudkannya. Suatu hari nanti Ifa akan nampak kebenarannya juga,” kata Yusrizal dengan nada perlahan. Aku mencebikkan bibir. Mempersendakan kata-katanya. Jangan mimpi yang aku akan mempercayainya. Kalau betul pun lelaki di sebelahku ini telah berubah seperti yang dikhabarkan oleh ibu dan abah, belum tentu aku akan menerimanya kembali. “Sudahlah... awak tak usah nak harapkan saya. Kalau awak dah berubah sekalipun, saya tetap takkan terima awak. Hati saya masih sakit. Awak takkan dapat sembuhkan luka kat hati saya ni,” tegasku, sekali gus menyampaikan maksud yang aku memang tidak ingin untuk hidup bersamanya lagi. “Of course I can. Abang akan buktikan pada Ifa. Abang takkan kahwin dengan perempuan lain kecuali Ifa. Itu janji abang.” Aku ketawa kecil. Sedikit lucu dengan janji-janji yang dilafazkan oleh Yusrizal. “Kenapa?” tanya Yusrizal. “Tak adalah... lucu pulak rasanya. Awak ni boleh ke hidup tanpa perempuan? Kalau tak silap sayalah, lepas habis tempoh edah saya dulu, awak terus kahwin dengan Anne, kan? Tu yang rasminyalah... yang tak rasmi tu tak tahulah. Sedangkan masa tempoh perkahwinan kita pun dah berapa ratus kali agaknya awak tidur dengan dia,” kataku sinis. Sengaja mengundang kemarahannya. Aku memang suka kalau dia marah. Apatah lagi kalau melibatkan perangainya dulu. Biar dia sedar betapa teruk perangainya dulu sehingga telah melukakan hatiku. Dan aku mahu dia sedar betapa dalamnya amarahku ini.Tetapi nampaknya kata-kataku itu langsung tidak berbekas di hatinya. Malahan, dia hanya tertawa kecil. Gila betul mamat ni, bisik hatiku.

“Itu yang ruginya,” katanya. Aku sedikit hairan dengan kata-katanya. “Rugi? Macam tak percaya pula awak yang bercakap macam tu?” “Yalah, abang rasa rugi bila ingat kembali kisah lima tahun dulu. Buat penat aje abang makan jauh-jauh, sedangkan dekat rumah pun dah tersedia. Cantik pulak tu. Rugi betul. Sekali pun abang tak pernah rasa yang kat rumah,” katanya sambil tersenyum nakal. Aku memandang wajahnya dengan pandangan kurang mengerti. Namun apabila dia mengenyitkan mata, barulah aku mula faham maksud kata-katanya itu. Serta-merta wajahku bertukar rona. Pantas aku memalingkan wajah. Kurang ajar betul! Sempat lagi dia nak mengenakan aku. “Aiks, malu ke sayang?” “Mana ada!” balasku. “Ya ke? Tapi abang nampak macam merah aje pipi sayang tu?” usik Yusrizal lagi. Kelam-kabut aku menyembunyikan wajahku yang sememangnya merah menahan malu itu. Lelaki itu pula apa lagi, galak mengusik aku. Sakit hati aku usah dicakap. “Boleh tak awak hantar saya balik sekarang? Nanti ibu risau pulak,” pintaku. Permintaan itu sekadar untuk menghentikan usikannya yang semakin bermaharajalela kurasakan. “Nak mengelat la tu,” katanya masih ingin mengusikku. Aku menggigit bibir, geram. “Ibu dah bagi permission kat abang tadi. Dia cakap nak bawa Ifa ke langit pun tak apa.” “Awak jangan nak bohonglah. Ibu tak cakap macam tu pun tadi,” balasku.

“Ya ke? Tak ek?” Yusrizal pura-pura bertanya. “Ooo… Ifa curi dengar perbualan abang dengan ibu, ek? Tak baik tahu....” “Whatever! Sekarang boleh tak awak hantar saya balik. Kalau awak tak nak hantar, saya boleh balik sendiri. Bukan jauh pun,” ugutku. “Mengugut nampak. Abang boleh hantar Ifa balik. Tapi janji dulu yang Ifa akan rujuk dengan abang semula.” “Kan saya dah cakap yang saya takkan kahwin dengan awak. Tak faham lagi ke?” “Okey, kalau macam tu, kita duduklah kat sini sampai Ifa setuju. Abang pun suka. Tak tidur pun tak apa kalau dapat tenung muka Ifa macam ni.” Yusrizal menurunkan tempat sandarnya. Enak sekali dia merebahkan badannya di situ. Namun matanya langsung tidak lari daripada merenung wajahku. “Awak ingat saya tak boleh balik sendiri ke?” ujarku sambil cuba membuka pintu kereta. Aku sudah memutuskan untuk pulang sendiri. Biarpun mengambil masa sepuluh minit untuk sampai ke rumah, tetapi itu lebih baik daripada duduk di dalam kereta bersamanya begini. Namun aku berasa hairan apabila pintu kereta tidak boleh dibuka. Sekali lagi aku mencuba. Usahaku masih gagal. Aku berpaling ke arah Yusrizal. Kelihatan lelaki itu hanya tersenyum senang. Mataku liar mencari tempat untuk membuka kereta, tetapi tidak kutemui. Aku pasti Yusrizal telah mengunci keretanya dari dalam. Ah, hatiku kembali mendidih. Kereta canggih seperti ini ternyata menyusahkan aku! “Buka pintu kereta ni, Rizal. Saya nak keluar!” arahku dengan nada yang tinggi. “Kalau abang tak nak?” “Saya kata buka!”

“Kalau abang tak nak?” soalnya lagi. “Apa yang awak nak sebenarnya ni? Kalau awak nak paksa saya kahwin dengan awak, itu memang tak akan berjaya.” “Abang bukan nak memaksa, tapi cuma nak minta sedikit persetujuan daripada Ifa. Itu saja.” “Tak memaksa macam ni? Hei! Bahasa apa yang awak pakai ni?” “Bahasa Melayulah,” jawabnya selamba. “Hesy....” Hatiku mendidih. Susah bercakap dengan orang yang tidak cukup „wayar‟ ini. “Rizal, tolonglah... saya malas nak bertegang urat dengan awak. Dah berapa kali saya cakap yang saya tak nak rujuk dengan awak. Tolonglah faham....” “Tapi kenapa?” Kenapa? Perlukah ditanya lagi? Namun bisikan itu hanya lahir dalam hatiku. Tidak aku suarakan. “Answer me Ifa. I need to know,” tanya Yusrizal lagi. Dia tidak berbaring lagi. Matanya membulat merenungku. “Awak nak tahu kenapa? Okay, I let you know. Because I hate you! Puas hati?” Kuat suaraku menyusup ke telinganya kurasakan. Geram juga kerana terus-terusan dipaksa begini. “As... I guess,” katanya selamba. Aku kira kata-kataku tadi akan membuatkannya kelu seribu bahasa. Rupa-rupanya tidak. Yusrizal seperti sudah menjangkakan kata-kata yang bakal keluar dari mulutku ini.

“Betul, kan apa yang abang cakap tadi? Ifa masih berdendam dengan abang.” “So, what?” “So, nampaknya perkara pertama yang perlu abang buat sekarang ialah hilangkan dendam di hati Ifa tu.” “Awak takkan berjaya!” “Well, kita tengoklah nanti. Pasal pertunangan Ifa tak perlu risau. As you wish, kita batalkan aja pertunangan tu. Abang hantar Ifa balik sekarang!” Serentak itu Yusrizal terus melepaskan hand break dan menekan pedal minyak. Pelik juga aku dengan perlakuannya itu. Tapi hatiku sedikit lega kerana dia sudah memutuskan untuk tidak memaksa aku meneruskan pertunangan itu. Sampai saja di hadapan rumah, dia terus memberhentikan keretanya. Pantas sahaja aku melangkah keluar. Kelihatan ibu sudah menunggu di depan pintu rumah. Mungkin ibu risaukan diriku. Tetapi seperti yang Yusrizal janjikan, dia tidak melakukan apa-apa terhadapku, cuma berbincang. “Ifa!” panggil Yusrizal. Aku berpaling dengan malas. “Apa lagi?” “Emmm... pertunangan ni akan dibatalkan. Tapi abang takkan mengaku kalah. Ifa tetap akan jadi milik abang jugak nanti,” putus Yusrizal dari dalam kereta. “Hah! Jangan nak bermimpilah!!!” tempelakku. “See you....” Katanya dan berlalu pergi. Tidak terkutik aku di situ memikirkan kata-katanya sebentar tadi. Aku hanya sedar apabila ibu memanggil aku masuk ke dalam rumah kerana hari sudah hampir senja.

8
AKU mempercepatkan langkahku. Panggilan bertalu-talu daripada Daniel tidak aku pedulikan. Selepas kejadian di bilikku tempoh hari aku seboleh-bolehnya cuba menjauhkan diri daripadanya. Bukan kerana benci, tetapi untuk mengelakkan daripada perkara-perkara yang tidak aku ingini. Maklum sajalah, cinta pertama sukar untuk dilupakan. Buatnya aku terjatuh cinta dengan dia semula, haru jadinya. Kalau sebelum ini aku masih boleh mengawal perasaanku daripada jatuh sayang kepadanya, itu kerana pada fikiranku Daniel sudah melupakan aku dengan kewujudan Masyitah di sisinya. Tetapi rupa-rupanya tidak. Dengan godaan Daniel, aku mungkin akan kembali ke sisinya. Sedangkan aku tidak mahu perkara itu terjadi. Bagaimana dengan Masyitah nanti? Dia mungkin akan menuduh akulah punca keretakan hubungan mereka. “Ifa, wait!” panggil Daniel sambil memintas perjalananku. Aku tidak punya pilihan melainkan terpaksa berhadapan dengannya dan aku cuba untuk berlagak seperti biasa.

“Eh, Daniel! You tak ada kelas ke sekarang ni?” tanyaku. Wajah yang kalut cuba aku ceriakan. “Sejak bila you dah lupa nak hafal time table I ni?” tanya Daniel sinis. Selama ini jadual waktu pengajaran Daniel memang terakam kemas dalam kotak memoriku. Tak mungkin aku lupa. Cuma aku tidak tahu ayat apa yang sedap didengar untuk halwa telinga lelaki itu. Kebiasaannya aku akan mengambil peluang untuk berbual dengannya ataupun berbincang tentang kerja pada waktu lapang masing-masing. Itupun jika tidak ada kerja yang memerlukan tuntutan segera. “Oh ya, I lupa... sekarang memang you tak ada kelas, kan?” “You lupa atau buat-buat lupa?” “Eh, kenapa pulak I nak buat-buat lupa? I memang tak ingat. Sorry ek?” “Okey, tapi kenapa you tak toleh bila I panggil you tadi?” Sudah! Apa pula alasan aku kali ini? “Errr… sorry, I tak dengar tadi!” Kulihat mata Daniel mengecil. Menandakan yang dia tidak berpuas hati dengan jawapan yang kuberi. “Tak dengar?” “Haah, I tak dengar! Sorry ek?” “Tak dengar...” ulang Daniel sambil mengangguk-anggukkan kepalanya. “Tapi boleh pulak you berjalan laju macam ribut? Kenapa tu?” Kepalaku ligat mencari alasan. Alasan yang tidak akan melukakan hati sahabatku ini.

“Emmm… actually I tengah kejar masa ni. Ada hal kejap lagi. Sebab tu laju aje jalannya.” “Ya ke you tengah kejar masa? Ke sengaja nak larikan diri daripada I?” “Hah? Nak larikan diri daripada you? Kenapa pulak? You ni merepek ajelah,” sangkalku pantas. “You jangan cuba nak nafikan Ifa. I tahu sejak hari tu you langsung tak nak berbual-bual dengan I. Kalau nampak I you mesti lari. You ingat I tak perasan semua tu?” Aku terdiam seketika. Aku kehilangan kata-kata. Dalam diam aku mengakui akan katakatanya. Memang benar aku sedang melarikan diri daripadanya. Tapi persoalannya sekarang sampai bila? Tengok sajalah sekarang. Baru beberapa hari aku sudah tertangkap. “Kenapa you diam? Betul, kan apa yang I cakap?” “Tak adalah. Buat apa I nak larikan diri daripada you? Lagipun kitakan kawan baik? Takkan I nak larikan diri daripada kawan baik I sendiri?” nafiku lagi. Daniel memandang aku dalam. Mungkin cuba mencari keyakinan dalam kata-kataku tadi. Tapi mungkinkah kebenaran itu akan dijumpai sedangkan aku sendiri tidak tahu akan kebenaran kata-kata yang lahir dari bibirku ini. “Betul you tak larikan diri daripada I?” tanya Daniel lagi untuk memastikan kata-kataku itu benar belaka. “Betullah,” jawabku pantas. “Okey, kalau macam tu apa kata you temankan I makan,” ujar Daniel dengan senang hati. Dia masih lagi mahu mengujiku. “Hah?”

“Kenapa? Kata kita kawan baik? Takkan nak temankan kawan baik makan pun tak boleh? Sebelum ni you tak kisah pun.” Daniel pantas membidas membuatkan aku kehilangan kata-kata. Manakala otakku pula ligat berfikir sama ada hendak turutkan saja permintaannya atau menolak. “Okeylah kalau macam tu.” Akhirnya aku memberikan persetujuan untuk menemaninya. Niatku cuma tidak mahu melukakan perasaannya. Dalam keadaan sekarang perasaan Daniel mungkin mudah tercalar. “Tapi tunggu kejap. I nak letakkan barang-barang ni dulu kat bilik.” Daniel hanya mengangguk sebagai tanda keizinan.

“MACAM MANA you sekarang?” Aku menghentikan suapan. Wajah Daniel kupandang. Entah mengapa hatiku pasti soalan Daniel itu punya maksud tersirat. Tetapi aku cuba untuk tidak mengendahkannya. “Macam biasa aje. Tak ada apa yang menarik pun,” jawabku tenang. “Ya ke? You dengan Rizal macam mana?” “Rizal? Kenapa tiba-tiba tanya pasal dia ni?” Daniel tersenyum. Dia meletakkan sudu dan garpu ke dalam pinggan yang sudah kosong. Sambil mengelap bibirnya, dia bersuara, “yalah... you kan dah batalkan pertunangan you dengan dia. So, dia tak kata apa-apa ke?” “Ada jugak. Tapi nak buat macam mana? Dia tak boleh paksa I.”

“Betul ke you dah tak ada perasaan kat dia?” Aku mengangkat kepala lalu meletakkan pandangan mataku ke matanya. Sedikit ganjil apabila aku mendengar pertanyaan itu. “Kenapa you tanya macam tu? Ada ke I ni nampak macam masih tergila-gilakan dia?” “Bukan I bermaksud macam tu. Cuma I terfikir, kalau you dah tak ada apa-apa perasaan kat dia, kenapa you tak boleh terima I?” Sudah kujangkakan persoalan ini yang ingin dibangkitkan oleh Daniel. Perlukah aku menegaskannya sekali lagi? Tetapi aku takut sekiranya akan melukakan hati lelaki ini yang ternyata masih setia menantiku. Tetapi kesetiaanku pula seakan-akan tercalar saat aku menerima Yusrizal sebagai suamiku dulu. “Kenapa you diam?” “Tolonglah Daniel... jangan mulakannya lagi. I tak nak lukakan hati you.” “Tapi hati I memang dah terluka Ifa, saat you terima Rizal sebagai suami you. Jadi apa bezanya sekarang? Sama, kan? Tak salah rasanya kalau you nak tambahkan luka di hati I ni!” “Apa maksud you?” “Apa maksud I? Huh, macam yang I cakap tempoh hari, I masih cintakan you dan akan berusaha memiliki you walau macam mana sekalipun. Kalau perlu I paksa you, I akan buat! Asalkan I dapat memiliki you.” “What? You dah gila ke? You tak boleh paksa I!” Kemarahanku naik mendadak. Daniel memang melampau. Aku sudah bermurah hati menemaninya makan tetapi ini yang dibalas padaku? Siapa dia untuk memaksa aku? Aku berhak menentukan jodoh aku sendiri. Dah gilakah lelaki ini?

“Siapa kata I tak boleh paksa you? Kalau dulu ya, memang I terlalu pemurah sampai sanggup melepaskan gadis yang I cinta kepada lelaki lain. Tetapi kali ni tidak lagi. I akan dapatkan balik cinta I!” Daniel membidas. “Sepatutnya dari dulu lagi you dah jadi milik I, bukan Rizal...” sambungnya perlahan. Namun masih punya ketegasan kerana setiap butir kata yang keluar dari mulutnya ditekankan agar cepat meresap ke dalam otakku, mungkin. Aku pula sudah ternganga tidak percaya. Bagiku, yang berada di hadapanku ini bukanlah Daniel yang telah lama aku kenali. Bagiku dia adalah lelaki lain. Cara dan sifatnya berubah serta-merta. Ke mana hilangnya Daniel yang dulu? Yang tidak pernah memaksa kehendakku? Yang pelembut dan penyayang? “You tak boleh macam ni Daniel. Macam mana dengan Masyitah? You tak kesian dengan dia?” “Ah, I tak peduli semua tu! Yang I mahukan sekarang ialah you!” katanya keras. Tetapi masih dikawal nada suaranya agar tidak mengganggu pensyarah lain. Air muka kami juga harus dijaga. “Astaghfirullahalazim... mengucap Daniel. Kawal diri you tu!” “I masih waras, jangan bimbang,” kata lelaki itu. Mungkin cuba menidakkan andaianku bahawa dia sudah tidak waras. “Tapi ingat Ifa, I akan dapatkan you...” sambungnya tidak putus asa. Dengan kata yang berbaur peringatan itu dia terus meninggalkan aku yang ternyata masih tidak percaya dengan tindakannya sebentar tadi.

Aku memicit dahi yang terasa berdenyut-denyut tiba-tiba. Kenapa semua ini harus terjadi? Rasanya mahu saja aku bertempik sekuat hati bagi melepaskan bebanan perasaan ini. Eee! Semua ini Yusrizal punya pasal la! Ternyata dia punca segala masalah. Ya Allah, apa yang harus kau lakukan? Linda! Ya, Lindalah pengubat hatiku sekarang ni. Dengan pantas aku mengeluarkan telefon bimbit dan nombor telefonnya kudail. “Helo Linda. Kau free tak petang ni?” “Wei... bagilah salam dulu. Ni main terjah aje!” marah Linda. “Ah, kira halallah. Tak berdosa pun kalau tak bagi salam. Yang berdosanya kalau tak jawab salam.” “Apa-apa ajelah kau ni. Hah, apehal? Aku free kut petang ni.” “Aku nak jumpa kau.” “Rindu kat aku ke?” “Boleh tak?” tanyaku tanpa menjawab pertanyaannya. Buat menambahkan sakit hatiku saja. “Boleh cik kak. Kat mana?” “Tempat biasa. Pukul lima, ek?” “Okey, jumpa nanti.”

SEKEJAP-SEKEJAP aku melihat jam di pergelangan tangan. Waktu sudah menunjukkan ke angka lima setengah petang. Bermakna sudah empat puluh minit aku menunggu kedatangan

Linda di kafe ini kerana aku tiba sepuluh minit lebih awal. Tetapi sampai sekarang batang hidung gadis itu langsung tidak kelihatan. Ke mana sajalah perempuan ni? Tak pernah-pernah lambat. Kita lagi ada masalah, waktu macam nilah dia nak datang lambat. Sekali lagi aku melihat jam di pergelangan tangan. Sudah menginjak ke angka lima tiga puluh lima minit petang. Aku semakin gelisah. “Woit, sorry lambat! Ada extra work tadi.” Linda tiba-tiba datang menyapaku dari arah belakang. Terkejut aku bukan kepalang. Minah ni main sergah saja! “Apesal buat muka macam tu? Sorry la... bukan sengaja. Takkan setengah jam lambat pun dah tarik muka macam tu?” “Tak adalah... kau tu, main sergah-sergah orang pulak. Terkejut aku, tau? Boleh lemah jantung aku macam ni,” ngomelku tidak puas hati. Linda mencebik. “Macam tu pun nak terkejut. Kau ni tak habis-habis lagi dengan penyakit kau, kan? Sikitsikit nak terkejut. Jangan lemah sangat, cik kak. Be strong. Macam aku ni,” ujar Linda sambil mendabik dada. Aku ketawa. Kelakar pula rasanya. “Macam kau? Huh, tak payahlah. Tengok kucing berkelahi pun kau lari lintang-pukang,” ujarku sambil ketawa. Hatiku bagai digeletek apabila teringat kembali zaman ketika belajar di universiti dulu. “Syyy….” Linda meletakkan jari ke bibirnya. Matanya meliar memerhati orang sekeliling. “Kau ni pelan-pelan la sikit. Orang dengar malu aku, tau? Yalah, aku lari la... kang diserangnya aku, haru jadinya.”

“Pandai laa… nak beralasan. Cakap ajelah kau tu penakut, Linda. Habis cerita!” “Isyyy... kau ni, diam boleh tak? Hah, tadi bukan main lagi nak jumpa aku. Apehal?” Aku terdiam sambil menunduk apabila soalan itu diutarakan. Namun mataku masih memandang Linda yang seperti orang kebingungan dengan lagakku itu. “Ni apehal pulak ni? Ada problem lagi ke? Pasal Rizal lagi?” Aku menggeleng. Namun selepas berfikir beberapa ketika aku mengangguk pula. “La... kau ni, yang mana satu? Ya ke tak?” “Ya tu ya la jugak. Bukan kau tak tahu Rizal tu... tapi yang paling merunsingkan aku sekarang ialah Daniel!” “Daniel? Kenapa pulak dengan Daniel?” Tanpa menunggu lama aku terus menceritakan perkara sebenar padanya. Setiap rentetan kisah yang berlaku dalam hidupku baru-baru ini aku ceritakan padanya. Dan Linda seperti biasa akan mendengar dengan tenang. Linda memang pendengar yang baik. Justeru, aku kadangkadang akan menggelarkannya „recorder‟. Kerana semua yang didengarnya akan tersimpan kemas di dalam otaknya. “Sampai hati kau tak cerita yang kau nak bertunang hari tu,” kata Linda selepas aku selesai menceritakan segala-galanya. Nampaknya Linda merajuk. “Bila masa aku bertunang? Kan aku dah cakap, pertunangan aku dah dibatalkan.” “Memanglah… tapi sampai hati kau tak ceritakan event penting macam tu kat aku.” “Aku bukan tak nak cerita kat kau. Tapi aku sendiri pun tengah buntu waktu tu. Yalah, aku tak tahu apa-apa pun. Tiba-tiba ibu dan abah beritahu yang mereka dah terima pinangan daripada Rizal. Dah la tu, pertunangan akan berlangsung dalam masa beberapa hari aja. Otak aku

ni dah tak boleh nak fikir apa-apa dah,” jelasku berharap Linda tidak akan memanjangkan rajuknya. “Serabut macam mana pun beritahulah aku. Sekurang-kurangnya bolehlah aku kurangkan stres kau tu.” “Yalah... yalah... lain kali kalau ada apa-apa aku beritahu kau. Dahlah, janganlah merajuk,” pujukku lagi. Sekadar menghilangkan rasa jauh hati Linda itu. “Okeylah, kali ni aku maafkan kau. Tapi lepas ni, never!” Linda memberikan amaran. Nampaknya temanku ini sudah termakan dengan pujukanku. Alah, bagiku Linda hanya ingin menggertakku kerana aku tahu dia tidak mungkin akan melakukannya. Dia terlalu sayangkan persahabatan kami dan aku pun begitu. Kami berdua akan melakukan apa saja untuk memelihara pertalian ini. Tiada apa pun yang boleh memusnahkannya. “So, kau macam mana sekarang?” Soalan Linda membuatkan aku mengeluh perlahan. Aku tunduk memandang meja sambil tanganku leka bermain-main dengan penyedut minumanku. Hampir rosak aku kerjakan penyedut minuman itu. “Entahlah Linda... aku tak tahu nak buat apa. Berserabut rasanya. Rizal dengan perangai dia, Daniel pula dengan hal dia. Hai... pening kepala aku ni.” “Relakslah, Ifa. Kau jangan pening-pening. Tenangkan diri kau tu. Barulah nampak jalan keluarnya,” kata Linda memulakan sesi kaunselingnya. Itulah kerjaya kedua Linda. Tetapi perkhidmatan itu hanya disediakan untuk aku sahaja. “Habis tu, aku nak buat apa? Aku langsung tak nampak jalannya.”

“Susah-susah, kau terima ajalah Daniel tu. Dia pun mantan kekasih kau, kan? Aku rasa tak ada masalah!” Linda sudah memberikan pandangan. Tetapi nampaknya pandangan yang diberikan kali ini langsung tak bernas. “Gila kau! Masyitah, tunang dia tu nak letak mana?” bantahku pantas. “Haah, kan? Lupa pulak aku. Kalau macam tu kau terima ajalah Si Rizal tu. Dia pun akan stop kacau kau. Yalah... sebab dah dapat apa yang dia nak, kan? And automatically will stop Daniel’s step.” Lagilah tak bernas! tempelakku dalam hati. Orang nak elak, disuruhnya kita mendekat. Aku menggeleng laju. “Kenapa?” tanya Linda apabila melihat gelenganku itu. “Okay what? Dia pun kaya-raya, handsome pulak tu. Tapi bab perangai tu... he he he... aku tak berani jaminlah,” sambung Linda dengan idea yang kononnya bernas itu. “Mana perginya idea-idea bernas kau tu? Ada pulak nak suruh aku terima Rizal. Apa kau ingat aku ni dah desperate sangat ke sampai sanggup pilih dia?” “He he he... aku gurau ajelah. Itu pun nak ambil serius ke?” Aku menghadiahkan jelingan yang maha tajam. Geram dengan lagaknya yang seolaholah mempermainkan aku yang tengah serius. “Jeling-jeling! Aku korek biji mata kau nanti baru tau!” marahnya. “Main-mainkan aku lagi,” rajukku lagi. “Orang gurau ajelah. Sensitif sangat kau ni semenjak dua menjak ni, kenapa? Datang bulan ek?”

“Banyaklah kau punya datang bulan. Eh, cepatlah! Tolong aku ni. Apa yang perlu aku buat ni?” Linda menongkat dagu sambil jari telunjuknya mengetuk-ngetuk lembut pipinya. Mungkin sedang mencari idea. “Isy... aku pun tak tahulah. Masalah kau ni rumit sangat. Yang Si Daniel ni pun satu, tiba-tiba aje nak kat kau balik, kenapa? Dah tahu diri tu dah bertunang, masih terhegeh-hegeh lagi,” omel Linda. “Entahlah Linda. Itu yang buat aku pening ni. Aku takut sebenarnya Linda. Buatnya aku tersangkut dengan Si Daniel pulak macam mana? Aku sendiri tak boleh jamin hati aku akan kuat kalau terus dipujuknya. Maklum sajalah, cinta pertama sukar nak dilupakan,” terangku dengan nada lemah. “Isy, kau jangan nak buat hal, Ifa. Kan Daniel dah bertunang? Kau tak kesian ke dengan tunang dia tu?” “Sebab kesianlah aku minta pendapat kau ni. Apa yang perlu aku buat untuk mengelak daripada semua ni? Aku tak nak jadi perosak hubungan orang.” Linda mengangguk tanda faham. Lama dia perhatikan wajahku sebelum membuka mulut. “Apa kata kalau buat sementara waktu ni, kau cuba elakkan diri daripada dia? At least, sampai dia kahwin dengan tunang dia tu. Tak lama lagi, kan?” “Aku dah cuba Linda. Semenjak dia cakap dia masih cintakan aku, terus aku jauhkan diri daripada dia. Tapi semakin aku menjauh, semakin dekat pula dia dengan aku. Tiap-tiap hari kalau boleh dia nak makan dengan aku. Lepas tu apa saja aktiviti yang aku masuk dengan fakulti mesti dia akan join jugak. Bila aku tegaskan pendirian aku, dia pula akan ingatkan aku yang dia

tetap akan cuba sedaya upaya untuk dapatkan aku semula. Aku buntu Linda. Dah tak tahu nak buat macam mana lagi,” luahku panjang lebar. Terlopong Linda mendengarnya. Mungkin tidak menyangka Daniel yang tampak sopan itu sebenarnya seorang yang kuat mengugut. “Isy! Takkan sampai macam tu? Kalau macam tu, ni dah kira kes berat. Aku tak jamin kau akan senang-senang boleh lepas daripada dia. Lagipun, dia dah pernah lepaskan kau dulu. Kali ni aku tak jamin dia akan lepaskan kau macam tu aje.” Aku mengangguk setuju. “Daniel pun ada cakap macam tu jugak dekat aku.” “Kalaulah gitu gayanya, aku dah tak nampak cara lain untuk kau lari daripada Daniel melainkan kau....” Linda meleretkan kata-katanya sambil matanya memandangku. Membuatkan aku mengangkat kening. “Aku apa?” “Kahwin!” Kahwin? Hesy! Belum terfikir aku nak kahwin lagi, fikirku. Pinangan Yusrizal pun aku dah tolak. Takkan nak kahwin pulak? Nak kahwin dengan siapa? Boyfriend pun tak ada. Lagipun siapa yang nak dengan janda macam aku ni. Hmmm... kecuali Daniel!

AKU peluk bantal panjang yang sudah tersedia di atas katil. Puas berbaring aku meniarap pula. Kalau difikirkan secara mendalam memang ada benarnya kata-kata Linda itu. Itu sahaja caranya untuk menghalang Daniel. Tetapi masalahnya sekarang aku nak kahwin dengan siapa? Dengan Rizal? Isy... minta dijauhkan. Tak sanggup aku! Tu bukan menyelesaikan masalah tetapi mengundang bala. Habis, kalau bukan dengan Rizal... siapa lagi nak dekat dengan aku ni? Aku bermonolog sendirian. Memikirkan calon-calon yang sesuai. Tetapi satu wajah pun tidak singgah di fikiranku ini. Maklumlah, aku memang tidak punya ramai kawan lelaki. Kalau ada pun semuanya sudah berkahwin. Tetapi kalau ada pun takkanlah aku nak mempromosikan diri? Buat malu aje! Aduh, sakitnya kepala memikirkan semua ni! Kenapalah aku perlu hadapi perkaraperkara macam ni? Rasanya apa yang sedang aku fikirkan ini lebih sukar daripada menyediakan soalan-soalan akhir semester untuk subjek perakaunan kewangan lanjutan. Aku mengetuk-ngetuk kepala. Masih cuba sedaya upaya untuk mencari jalan keluar. Kalau dah susah-susah sangat suruh ibu carikan ajelah. Tiba-tiba timbul idea gila itu dari benakku. Apa agaknya reaksi ibu kalau aku suarakan permintaanku ini kepadanya? Mesti terkejut beruk. Maklumlah, tempoh hari bukan main lagi tak mahu kahwin, sekarang alih-alih minta carikan calon pulak. Mesti ibu fikir dah terdesak agaknya anak perempuannya ini. Tapi hakikatnya pun memang aku terdesak. Tapi betulkah aku nak kahwin ni? Isy... tak naklah. Takkan tak ada cara lain untuk mengelak daripada Daniel? Mesti ada, kan? Tapi apa caranya ya? Aku terus memerah otak. Mencari-cari jalan keluar kepada permasalahan aku ini. Pelbagai idea yang aku pertimbangkan sehingga tidak sedar bila aku tertidur malam itu.

9
“IFA... temankan ibu ke Alor Setar. Ifa tak kerja hari nikan?” pinta ibu pada suatu pagi. Pelik pula dengan permintaan ibu ini. Selalunya ibu hanya akan keluar bershopping jika ditemani oleh abah saja. Maklumlah perempuan kalau bershopping memang tak ingat dunia. Bila abah ada, semua barang yang hendak dibeli haruslah dapat kebenaran daripadanya. Kadang-kadang geli hati pula apabila aku memikirkan semua itu. Seringkali aku melihat ibu memuncung kerana tidak dapat berbelanja untuk barang kesukaannya. Membazir, kata abah. Tetapi itu semua tidak membuatkan ibu memberontak hebat. Sekadar rajuk kecil yang sudah tentu bisa dipujuk oleh abah. Dalam keadaan apa jua pun, suami harus diutamakan. “Abah Ifa tu tak dapat temankan ibu. Dia yang suruh ibu pergi dengan Ifa,” jelas ibu tanpa sempat aku bertanya. Pandai betul ibu membaca fikiranku. “Boleh ibu. Ifa tak kisah pun. Ifa pun ada barang jugak nak beli. Emmm... ibu nak beli apa?” tanyaku ingin tahu. “Nak beli apa lagi? Barang dapurlah. Dah tak ada apa kat dapur tu. Nak masak untuk tengah hari nanti pun tak boleh. Nak harapkan kamu? Huh, masuk dapur pun liat.” Padan muka aku! Dah kena peluru tanpa mata dari ibu. Apa lagi yang aku mampu lakukan melainkan tersengih malu.

Dalam diam aku mengakui kata-kata ibu itu. “Alah ibu ni, selalu nak mengata Ifa. Yalah, yalah... hari ni Ifa temankan ibu. Lepas tu biar Ifa yang masak hari ni. Kita tengok siapa yang handal memasak,” kataku cuba mencabar ibu. “Eleh, nak lawan ibu konon! Cara yang kamu masak dengan ibu sama aje, sayang. Bukan ke ibu yang ajar kamu masak? Sama aje rasanya nanti,” tempelak ibu. “Eh, tak adalah! Tak sama punya. Sebab Ifa masak pakai buku resipi. Ha ha ha....” Aku tertawa kuat. Seronok dapat mengenakan ibu. Ketawaku semakin kuat apabila ibu menarik muka masam. “Mengarut aje kamu ni. Cepatlah siap! Nanti abah balik kita tak masak-masak lagi, mahunya muncung seminggu tak hilang.” Kata ibu selamba. Aku tertawa geli hati. Mungkin ibu serik. Yalah, pernah sekali abah balik, tapi ibu belum masak, naik angin orang tua itu. Nak pulak mood abah ketika itu tidak begitu baik gara-gara dimarahi orang atasan. Terpaksalah aku keluar membeli lauk di gerai Pak Hashim.

AKU bersandar di pintu kereta. Peluh yang memercik di dahi kukesat dengan menggunakan tisu yang memang tidak akan aku lupa untuk bawa bersama. Maklumlah aku ni kuat berpeluh. Terutama sekali di bahagian hidung. Orang kata kalau kuat berpeluh di bahagian hidung tandanya kuat cemburu. Mungkin benar juga. Tiba-tiba fikiranku menjengah kenangan lima tahun lepas. Aku masih ingat kejadian pada suatu malam. Ketika itu aku sedang menyiapkan makan malam. Jam sudah menunjukkan pukul sepuluh malam. Entah mengapa tiba-tiba Yusrizal

mengadu kelaparan. Sedangkan pada waktu itu sudah tiada apa-apa makanan yang tinggal. Aku sudah menghabiskan kesemuanya. Sementelah pula, Yusrizal memang tidak gemar makan di rumah. Selama kami berkahwin boleh dikira berapa kali dia merasa hidangan yang aku sediakan. Itu pun jika ada ahli keluarga, sanak saudara ataupun kawan-kawan yang makan di rumah. Semua itu dilakukan kerana tidak mahu mereka semua menghidu akan kedinginan rumah tangga kami. “Dah siap belum?” tanya Yusrizal dengan nada kasar. Terkejut aku dibuatnya. Bergegar tubuhku mendengar suaranya yang bagaikan halilintar membelah bumi. Hampir terlepas mangkuk yang berisi air asam jawa yang kupegang. Begitulah Yusrizal. Tidak pernah ingin bercakap dengan nada lembut apabila berdua denganku. “Kejap lagi bang. Ifa nak masukkan air asam jawa ni. Lepas tu siaplah,” ujarku tergagapgagap. “Lembab betul!” Aku mendiamkan diri. Walaupun sedikit terasa dengan herdikan suamiku itu, tetapi aku hanya mengambil langkah mudah dengan berdiam diri. Kerana aku tahu kalau aku menjawab, makin berapi amarah Yusrizal kepadaku. Itu hanya sedikit jika nak dibandingkan dengan sebelum ini. Aku sudah lali dengan semua itu. Tanpa melengahkan masa aku terus menyiapkan kerja-kerja memasakku. Kalau lambat nanti makin teruk aku disemburnya. Setelah siap, pantas aku menghidangkannya di atas meja di ruang makan. Kemudian aku memanggil Yusrizal yang sedang menonton televisyen di ruang tamu. Cepat sahaja Yusrizal menapak ke meja makan. Mungkin sudah lapar benar. Aku juga pantas menyendukkan nasi ke pinggannya. Namun, apabila aku ingin mengambil lauk untuknya, dia pantas menghalang.

“Tak payah nak layan aku macam putera raja. Tahulah aku nak ambil sendiri. Dah, pergi! Nanti hilang selera aku nak makan bila menghadap muka kau!” Perlahan-lahan aku meletakkan kembali sudu ke tempat asalnya. Berkira-kira hendak naik ke bilik. Sedikit perasaan kecewa hadir dalam diri dengan kelakuan Yusrizal. Tiada langsung ucapan terima kasih padaku yang telah bersusah payah menyediakan makanan untuknya. Malah, dihalaunya pula aku. Belum pun sempat kakiku memijak anak tangga pertama, aku terdengar lelaki itu memanggil namaku. Pantas aku mendapatkannya. “Ada apa bang?” Yusrizal menghadiahkan jelingan tajam sebelum bersuara. “Kupaskan buah epal kat dalam peti ais tu. Aku nak makan!” Aku menganggukkan kepala. Pelik juga aku dengan perangai Yusrizal hari ni. Macammacam pula yang dimintanya. Kalau sebelum ni jangankan nak merasa hidangan yang aku sediakan, malah apa-apa barang dapur yang aku dibeli juga tidak akan disentuhnya. Begitulah bencinya Yusrizal padaku. Sedang aku leka mengupas buah epal, tiba-tiba aku terdengar telefon bimbit Yusrizal berdering. Pantas saja dia mendapatkan telefon bimbitnya itu. “Hai, sayang. Kenapa telefon I ni? Takkan dah rindu kut?” sapa Yusrizal pada orang di hujung talian. Dari lenggok bicara Yusrizal aku sudah dapat mengagak siapakah gerangan yang menelefonnya. Sudah tentu Anne, teman wanita Yusrizal yang seksi itu. Maklumlah... model terkenal.

Yusrizal begitu asyik sekali melayan kekasih hati. Sekejap tersenyum, sekejap ketawa. Suaranya pula lembut dan romantik sekali. Bukan suara yang selalu diperdengarkan pada aku setiap hari. Terlintas di fikiranku, jika Yusrizal mahu melayan aku sebegitu, sudah tentulah aku perempuan yang paling bahagia di dunia ini. Walaupun Yusrizal tidak pernah menganggap aku sebagai isterinya dan selalu mengherdik aku, tetapi itu semua tidak menghalang perasaan sayangku bercambah untuknya. Kadang-kadang aku tidak mengerti, mengapa aku perlu mencintai lelaki sepertinya? Tetapi apakan dayaku untuk menolak takdir yang Maha Esa. Dia sudah menentukan semuanya. Perasaan cemburu mudah sahaja bermukim di dadaku apabila mendengar perbualan Yusrizal dengan Anne sehingga tidak sedar yang aku sudah terhiris jariku sendiri. Aku hanya tersedar apabila mataku terpandangkan jariku yang sudah berlumuran darah. Waktu itu barulah rasa sakit datang menjengah. Pantas aku menuju ke singki dan mencuci luka itu. Aku merintih perlahan apabila air mengenai bahagian yang luka. Aku tidak mahu Yusrizal menyedari akan situasi itu. Nanti aku juga yang malu. Setelah yakin darah sudah berhenti mengalir, aku mengesat tanganku. Kemudian aku menyambung semula mengupas epal yang tergendala tadi. Aku tertawa kecil sambil menggeleng kepala. Akibat cemburu hampir hancur jari aku kerjakan. Sedangkan hakikatnya aku tidak layak untuk cemburu. Sepatutnya aku sedar siapa diriku di sisi Yusrizal. Aku tidak ubah seperti perempuan simpanannya saja. Cuma yang membezakan aku dan perempuan simpanan ialah, aku tidak pernah disentuhnya. Hampir setahun usia perkahwinan kami, tidak pernah walau sekali pun menggoyangkan iman Yusrizal terhadapku. Maklumlah, dia sudah punya tempat untuk melampiaskan nafsu. Jika

hendak dibandingkan aku dengan Anne, memanglah jauh berbeza pada waktu itu. Sudah tentu aku tidak akan mampu bersaing untuk mendapatkan Yusrizal. Aku sedikit tersentak apabila terasa ada tangan yang menampar kuat bahuku. Hilang bertaburan lamunanku sebentar tadi. Kelihatan ibu sedang memandangku dengan kerutan di dahi. “Kamu ni kenapa Ifa? Termenung sampai tak ingat dunia sekeliling. Sampai ibu buka pintu kereta pun kamu tak sedar,” omel ibuku. Aku hanya tersengih malu sambil menggaru kepala yang tidak gatal. Ibu menggelengkan kepala lalu bergerak ke bonet kereta. Pada waktu itu barulah aku tersedar seperti ada seseorang yang sedang membantu ibu memunggah barang-barang lalu dimasukkan ke dalam bonet kereta. Pantas aku menjengah ke belakang. Serasa seperti aku kenal lelaki itu. “Awak??? Macam mana pulak awak boleh ada kat sini?” sergahku pada lelaki itu. Ke mana saja aku pergi, ada saja wajahnya. Apa yang lelaki ini buat di sini? Takkanlah mengekori aku dan ibu kut. Isy... ini tak boleh jadi ni! “Abang terserempak dengan ibu tadi. Kesian pulak tengok ibu bawa banyak barang. Sebab tu abang tolong,” balas Yusrizal. “Betul tu. Nak harapkan kamu, entah ke mana sajalah kamu lesap. Bukan nak tolong ibu bawakan barang. Nasib baik ada Rizal ni. Kalau tak, tak tahulah ibu macam mana nak bawa barang yang banyak ni.” Aku mengerutkan dahi.

“Apa pulak bu. Kan ada troli tu. Tolak ajelah sampai ke kereta. Apa yang susah?” Aku membantah. Tidak mahu mengalah. Ibu memang suka malukan aku. Jatuh air muka di depan Yusrizal. Mesti dia ingat aku pemalas kerana tidak mahu menolong ibu. Padahal dia tidak tahu hal yang sebenarnya. Ibu kalau memilih barang memang lama. Sebab itulah abah tidak membenarkan dia keluar bershopping denganku. Oleh kerana rasa bosan kerana sedari tadi menunggu ibu memilih barang, aku mengambil keputusan untuk menunggu ibu di kereta sahaja. Ditambah pula dengan manusia yang membanjiri Pasar Raya Tesco hari ini, makin menambahkan rasa sesakku. Sejak kecil aku memang tidak suka dikelilingi orang ramai. “Pandailah kamu tu nak membela diri. Sudah, ibu dah lapar ni. Jom kita pergi makan dulu. Rizal makan dengan kami sekali ye?” Ibu dengan senang hati mempelawa Yusrizal. Lelaki itu dengan senang hati pula menerima pelawaan ibu. Aku pelik. Bukankah tadi ibu beria-ia mahu membeli barang dapur sebab nak memasak untuk makan tengah hari. Ni nak makan di kedai pulak. Habis tu, abah nak makan apa tengah hari nanti? “Tadi, ibu kata nak balik masak. Ni, kenapa nak makan kat kedai pulak ni? Bila abah balik nanti, kita tak masak lagi.” “Ibu dah telefon abah tadi, ajak makan kat luar. Ofis abah pun bukan jauh sangat. Biarlah, sekali-sekala makan kat luar apa salahnya, kan Rizal?” Yusrizal tersenyum sambil menganggukkan kepala. Mengiakan kata-kata ibu. Mereka kelihatan senang hati sekali. Aku pula yang keresahan. Makan dengan Yusrizal? Erk... naik loya pula tekak aku.

Apalah malang nasib aku hari ini bertemu muka dengannya. Itulah, siapa suruh aku teringatkan dia. Kan dah muncul di depan mata, marah aku dalam hati.

AKU mengetuk-ngetuk meja sambil melihat jauh ke luar melalui cermin kaca sebuah retoran yang dipilih oleh Yusrizal sebagai tempat untuk menjamu selera pada tengah hari itu. Ibu, abah dan Yusrizal sibuk memilih makanan yang pelbagai. Sedangkan aku pula menjadi penunggu setia di meja makan. Aku tidak berniat untuk makan. Seleraku sudah hilang! Kukira hendak menelan dua butir nasi pun sudah tidak mampu. Aku hanya meminta abah membelikan aku teh ais kegemaranku sahaja bagi mengalas perutku tengah hari ini. Pada mulanya hairan juga orang tuaku kerana aku menolak untuk makan walaupun puas dipujuk. Tidak ketinggalan juga Yusrizal. Katanya, takut perutku masuk angin. Penyibuk! Biarlah perut aku nak masuk angin, bukan perut dia. Yang sibuk sangat tu kenapa? Sifat degilku bukan mudah untuk dilenturkan. Apatah lagi jika melibatkan bekas suamiku itu, lagilah menjadi keras kepalaku. Aku tetap berkeras tidak mahu makan. Aku berikan alasan yang aku kenyang. Mungkin ibu dan abah malas mahu memujuk lagi, lantas mereka terus berlalu untuk mengambil makanan. “Hai, termenung jauh nampak!” Aku mencebikkan bibir. Walaupun mataku masih menghala keluar, tetapi aku sudah tahu gerangan empunya suara itu. Makin menyampah aku dibuatnya. “Ni, air yang Ifa pesan.” Yusrizal menghulurkan gelas berisi minuman kepadaku. Tanpa memandang wajahnya, aku terus mencapai gelas itu dan menghirup airnya. Tidak aku peduli

pada mata nakal Yusrizal yang memerhati tingkah lakuku. Yang aku tahu, tekakku harus dibasahkan. Aku memang dahaga saat itu. Selepas separuh gelas teh ais aku hirup, barulah aku melepaskan straw dari bibirku. Lega rasanya. Terasa sejuk sikit badanku ini. Barulah senang hati. Namun kesenangan itu sedikit terganggu apabila terperasankan mata Yurizal yang masih tidak sedikit pun beralih dari wajahku ini. “Kenapa pandang saya macam tu?” tanyaku, tidak puas hati. Lain macam saja cara lelaki ini pandang aku. Tiba-tiba otakku berfikir kemungkinan Yusrizal telah mengenakanku. Janganjangan dia dah letak ubat tidur kat dalam air ni? Tak pun dia dah pukau aku dengan air ni? Lagipun aku bukan minta dia yang belikan air ini, tetapi abah. Kenapa dia pula yang bawakan minuman untuk aku. Mana abah? Aku pun satu, terus saja minum tanpa berfikir panjang. Kalau betullah dia dah letakkan something kat dalam air ni, maknanya aku sudah terlambat untuk mengelak. “Mengutuk abanglah tu.” Yusrizal serkap jarang. Tetapi nampaknya serkap jarang lelaki itu mengena pula. “Yang awak pandang saya macam tu, kenapa? Jangan-jangan awak dah masukkan ubat tidur kat dalam air ni. Tu yang awak pandang saya macam tu, nak tengok ubat tu berkesan ke tak.” Kata-kataku disambut oleh ilai ketawa Yusrizal. Tetapi masih lagi dalam nada yang kurasakan agak slow. “Sampai macam tu sekali prasangka Ifa terhadap abang? Sayang, tak adanya abang nak buat benda-benda tak berfaedah tu. Buang masa aje.” “Habis, mana abah? Kan saya minta abah yang belikan, bukan awak!”

“Abah yang minta abang bawakan kat Ifa,” terangnya. “Yalah, tapi mana abah? Takkan lama sangat pilih makanan?” Mataku melilau mencari kelibat abah dan ibu. Tetapi tidak pula aku nampak kelibat mereka berdua. Ke mana mereka pergi? “Abah dan ibu dah nak habis makan pun,” ujarnya sambil memuncungkan bibir ke arah meja makan yang terletak di sudut belakang restoran itu. Aku pantas mengalihkan pandanganku ke situ. Alangkah terkejutnya aku apabila menangkap kelibat mereka. Benar kata Yusrizal. Abah dan ibu sudah hampir selesai makan. Maknanya mereka memang sengaja membiarkan aku di sini bersama lelaki ini. Tiba-tiba saja aku merasakan ada gunung berapi yang bakal meletus. Sampai hati abah dan ibu buat macam ni. Kalau aku tahu lebih awal ini yang bakal mereka lakukan, sudah tentu aku pulang dulu. Menyakitkan hati aje! omelku di dalam hati. “Dah, tak payah nak buat muka macam tu. Tak baik tau marahkan orang tua,” tegur Yusrizal. Eleh, nak tunjuk baik konon! Tapi bila difikirkan ada benarnya juga. Berdosanya aku kerana marahkan ibu dan abah. Dengan jelas pulak tu, aku tunjukkan kemarahanku itu. Malu pula aku dengan Yusrizal. “Saya nak baliklah,” beritahuku dan terus mencapai handphone dan dompetku. Yusrizal yang baru menjamah makanan, sedikit terkejut. “Eh, takkan dah nak balik. Abang makan pun tak habis lagi. Nanti ibu nak balik dengan siapa?” tanyanya dengan suara yang agak cemas.

“Ada saya peduli awak dah habis makan ke belum? Pasal ibu, awak tak payah nak risaukan. Abah boleh hantarkan. Tak pun apa kata awak buat amal jariah sikit. Tolong hantarkan ibu balik ek,” kataku selamba dan berura-ura hendak bangun. Tetapi nampaknya Yurizal lebih pantas. Tanganku digenggamnya kuat. Tanda tidak membenarkan aku berganjak dari tempat duduk. “Eh, apa pegang-pegang ni? Lepaslah!” marahku sambil cuba melepaskan genggaman tangan sasa itu. “Abang akan lepaskan, tapi sebelum tu sayang kena janji yang sayang akan temankan abang makan,” ugutnya. Aku mengetap bibir tanda tidak puas hati. Ah, lelaki ini penuh dengan ugutan. Aku masih cuba melepaskan genggaman tangannya. Tidakku peduli kepada ugutannya itu kerana aku yakin jika aku berusaha pasti akan berjaya. Boleh pakai ke pepatah saat macam ni? Ah, lantaklah. Yang penting tanganku harus dilepaskan. “Isy, lepaslah. Sakit tahu tak? Tangan dahlah macam gorilla!” Sempat lagi aku mengutuk tangannya itu. Yusrizal melepaskan tawanya apabila mendengar kata-kataku itu. Kuat pulak tu. Merona wajahku apabila para pengunjung restoran yang duduk berdekatan dengan kami mula hilang minat terhadap makanan mereka kerana mungkin merasakan apa yang berlaku di depan mata mereka saat ini lebih menarik perhatian. “Eh, awak tak malu ke... semua orang dah tengoklah!” “Biarlah orang tengok. Abang peduli apa. Kalau Ifa tetap berdegil, abang tak kisah kalau kita perlu begini sampai esok pagi!” ugutnya lagi. Tak boleh jadi ni! bentak aku dalam hati.

Sudah penat aku mencuba tetapi masih tidak menampakkan hasil. Lenganku sudah berbirat dikerjakan dek manusia bertangan gorilla ni. Peminat-peminat drama sebabak yang aku persembahkan dengan Yurizal saat ini semakin bertambah. Malu tak usah dicakap. Kalaulah ada student aku kat sini, memang kes niaya. Heboh satu UUM nanti, „pensyarah fakulti perakaunan main tarik tangan dengan lelaki‟! Abah, ibu tolong Ifa!!! Mataku pantas mencari ibu dan abah. Pandangan penuh mengharap aku lemparkan buat mereka. Berharap mereka sudi menghentikan perbuatan tidak berakal Yusrizal ini. Dari jauh dapat kulihat riak kerisauan di wajah ibu. Mungkin risau sekiranya Yusrizal melakukan perkara-perkara yang tidak baik terhadapku. Tahu pun risau! Tetapi tinggalkan aku berdua-dua dengan lelaki sewel ni, tak risau pulak. Aku alih pandangan buat abah pula. Abah tersenyum melihatku. Ah, abah! Waktu gawat macam ni pun boleh senyum lagi. Tetapi senyuman abah disusuli dengan anggukan pula. Apa erti anggukan itu? Aku kurang mengerti. Abah seakan memahami kerutan di dahiku ini. Lalu abah memberikan isyarat mulut dan tangan terhadapku. Barulah aku mengerti. Rupa-rupanya abah mahu aku duduk semula. Ah, tidak! Aku takkan ikut kehendak lelaki ini. Tetapi kalau aku tak turutkan, aku juga yang bakal malu. Makin ramai pula peminatku nanti. Alamak, tak boleh jadi ni! Pengurus restoran pun dah menjeling semacam ni. Malunya! Lalu tanpa berfikir panjang aku kembali duduk di hadapan Yusrizal. Lelaki itu lantas tersenyum senang. Mungkin merasakan kemenangan di pihaknya. Aku menjeling tajam. Tak apa, hari ni hari kau! Hari aku belum sampai lagi. Sampai hari aku nanti, tahulah kau! cemuhku di dalam hati.

“Helo, saya dah duduk, kan? So, boleh tak lepaskan tangan saya ni?” “Okey!” ujar lelaki itu. Masih tersenyum. Langsung tiada riak bersalah di wajahnya kerana telah memalukan aku. Ah, dasar lelaki muka tembok! “Rasa macam tak nak lepas. Seronok pulak!” Aku menjegilkan mata. Dia tertawa lucu dengan tingkah lakuku itu. Kemudian dia kembali menjamah makanannya. Aduh, sakitnya tanganku ini. Merahnya! Berbirat pulak tu! Alamak, berapa hari nak hilang ni? Sakitnya hati. Kalau diikutkan mahu aku cekik saja lelaki ini biar mati. Kecik-kecik tak nak mampus, dah besar menyusahkan orang. “Kenapa? Sakit ke?” Yusrizal bertanya tiba-tiba. Mungkin dia perasan riak wajahku yang berkerut-kerut sambil menggosok lenganku yang digenggamnya tadi. “Tak adalah, sedap sangat...” jawabku dengan nada ceria yang dibuat-buat. Sudah nampak muka kita berkerut ditanya lagi. Apa dia ingat tangan dia tu lembut macam perempuan? “Nanti hilanglah tu. Sakit sekejap aje,” ujar Yusrizal lebih kepada memujuk. Senang aja cakap, bukan dia yang rasa, tapi aku! “Ifa...” panggil Yuzrizal apabila aku tidak memberikan apa-apa reaksi terhadap katakatanya tadi. Aku memandangnya sekilas. Kemudian kembali menumpukan perhatian pada lenganku yang berbirat kemerahan itu.

“Ifa...!” panggilnya sekali lagi. Kali ini suaranya kedengaran keras sedikit. Mungkin marah kerana aku tidak mengendahkannya. “Boleh tak cepat sikit makan tu. Kalau macam nilah cara awak makan, sampai bila-bila pun tak luak nasi tu. Saya nak balik ni!” Pantas aku memintas percakapannya. Malas mahu mendengar butir bicaranya yang lebih kepada perkara-perkara yang tidak berfaedah itu. Wajah Yusrizal sedikit berubah dengan kata-kataku itu. Namun, dengan perlahan-lahan dia kembali menyambung semula makan. Tiada lagi suara yang kedengaran selepas itu. Sehinggalah dia selesai makan. Aku menarik nafas lega. Bermakna aku sudah boleh pulang ke rumah. Cepat saja aku mengemas barang-barangku. Bersedia untuk pulang. “Nak ke mana tu? Abang belum habis bercakap dengan Ifa lagi ni.” “Apa lagi? Saya nak baliklah. Ibu dengan abah mesti dah lama tunggu!” “Ibu dan abah agaknya dah sampai rumah dah pun!” “What?” Aku pantas mengangkat wajah. Yusrizal hanya tersenyum sambil mengalihkan pandangan ke arah tempat yang diduduki oleh abah dan ibu tadi. Aku juga pantas memusingkan wajahku ke belakang. Benar seperti yang dikatakan oleh Yusrizal. Meja makan yang diduduki oleh ibu dan abah sudah kosong. Bertambah kecewa aku diperlakukan sebegitu. Kenapa ibu dan abah pulang tidak maklumkan kepada aku dulu? Kenapa tinggalkan aku begini? Sakitnya hati! Memang dah meletup ni! “Jangan marahkan mereka. Abang yang suruh ibu dan abah pulang dulu. Abang ada perkara nak cakapkan dengan Ifa. Nak minta tolong sebenarnya,” terang Yusrizal dengan nada lembut. Pandailah, nak minta tolong suara lembut bukan main. Hai, Yusrizal... kalaulah kau bersuara lembut begini dahulu, mungkin bukan layanan yang sebegini aku persembahkan

padamu. Biarpun kau tidak mencintai aku, tetapi aku tidak kisah kerana layanan sebegini sudah mencukupi buatku. “Awak nak minta tolong apa? Cepatlah!” Aku mula berkompromi. Malas lagi hendak bergaduh. Hanya menambahkan kedutan di wajahku ini. Cepat tua kata orang tua jika selalu marah-marah. Walaupun ternyata aku bukanlah muda remaja lagi. “Hujung minggu ni kompeni abang ada buat annual dinner. Jadi abang nak ajak Ifa temankan abang, boleh tak?” “What? Temankan awak? Tak naklah!” Pantas saja aku memberikan jawapan tanpa berfikir dahulu. Memang mustahil aku menemankan lelaki itu ke majlis-majlis seperti itu. “Alah Ifa, please... abang tak tahu nak ajak siapa. Abang bukan kenal sesiapa pun kat sini, melainkan Ifa sorang...” rengek Yusrizal dengan wajah kasihannya. Aku menjeling. Geli pula apabila Yusrizal merengek macam tu! “Ooo... maknanya kalau ada orang yang awak kenal, awak takkan ajak sayalah. Macam tu? Kalau macam tu, saya dengan senang hatinya offer kawan-kawan saya yang masih single, kalau awak nak,” kataku dengan nada terkilan. Aku sendiri tidak mengerti mengapa aku perlu berasa terkilan apabila Yusrizal berkata begitu. Perasaan aku pada waktu itu seperti mengkehendaki supaya Yusrizal mengajak aku kerana dia sememangnya mahu aku menemankannya. “No! Jangan salah anggap sayang. Bukan begitu maksud abang. Kalau boleh memang abang nak Ifa yang temankan abang. Ifa masih ingat dulu, masa kita masih suami isteri? Abang tak pernah bawa Ifa, kan? Tapi abang bawa Anne, Ifa ingat tak?” Serta-merta wajahku berubah. Terasa ada air mata yang bergenang apabila aku ingat peristiwa itu. Sebak mencengkam jiwa. Pantas aku alihkan wajah daripada pandangan Yusrizal.

“Abang tahu Ifa terluka malam tu. Hati abang tersentuh bila abang balik, abang tengok Ifa tertidur kat sofa dengan pakaian yang mama belikan untuk dinner malam tu. Ifa tunggu abang ambil Ifa, kan? Abang...” “Cukup! Saya tak nak dengar!” Serentak dengan itu air mataku menderu laju menuruni pipi. Cepat juga aku mengesatnya. Aku tidak mampu mengawal kesedihan tatkala mengenangkan peristiwa itu. Hilang maluku saat ini. Yusrizal pula kelihatan tergamam apabila melihat aku menangis. “Ifa, abang... abang tak bermaksud nak lukakan hati Ifa. Oh, no! What have I done? Ifa, please... jangan menangis,” pujuk Yusrizal. Namun itu belum cukup untuk menenangkan perasaan aku. Makin banyak pula air mataku mengalir. Sudah lama aku tidak menangis. Hari ini seakan-akan luahan perasaan buatku. Di depan Yusrizal pulak tu! “Ifa, abang minta maaf kalau abang dah buat Ifa terluka. Abang tak bermaksud macam tu...” pujuk Yusrizal lagi. “Saya nak balik!” Aku terus bangun dan berlalu dari situ. Tidak berpaling ke belakang lagi. Yusrizal juga tidak menghalang aku lagi. Aku malu sebenarnya. Menjatuhkan air mata di depannya memang tidak aku duga. Daripada dulu lagi aku memang tidak akan sesekali menangis di hadapannya, kecuali kalau aku benar-benar terluka. Tetapi itu jarang sekali berlaku. Tetapi kenapa hari ini mudah benar air mataku jatuh?

10
“CANTIKNYA!” Gaun malam berwarna biru muda yang mama tunjukkan padaku benar-benar membuatkan aku teruja. Dengan fabrik shiffon yang telah dialas di bahagian dalam baju dan labuci bertaburan di bahagian dada, benar-benar menaikkan seri gaun itu. Ditambah pula dengan jahitan manik di tepi kain, sudah cukup membuatkan aku tidak berkelip mata. Keinginan untuk memiliki gaun itu juga begitu memuncak. Tetapi aku segera lupakan keinginanku itu apabila mataku tertancap pada tanda harga yang tergantung. RM700.00? Fuh! Mahal giler! Dengan duit sebanyak itu boleh menampung hidupku selama sebulan. Tidak sanggup rasanya hendak aku habiskan dalam masa sehari. “Cantikkan Ifa? Cubalah... manalah tahu kalau sesuai dengan Ifa.” “Eh, tak perlulah mama. Sesuai tu Ifa rasa... memang sesuai. Tapi yang tak sesuai sekarang ni duit aje,” ujarku dengan nada bergurau. Aku tertawa kecil dengan kata-kataku sendiri. Ketika itu kami sedang berada di sebuah butik yang agak terkenal di kalangan orangorang ternama seperti mama. Malam esok mama akan menghadiri jamuan tahunan AMA

Holdings bersama papa. Jadi hari ini mama telah meminta aku menemaninya untuk mengambil baju yang telah ditempah sebulan lalu untuk dipakai pada malam itu. Butik inilah yang menjadi tempat mama dan rakan-rakan mama menempah pakaian. Kata mama, pilihan di sini memang banyak. Selain mempunyai pakar perunding fesyen yang berpengalaman, mereka juga sangat menitikberatkan kepuasan pelanggan. Itulah yang menyebabkan mama menjadi salah seorang pelanggan tetap di sini. “Isy... yang tu jangan difikirkan sangat. Kalau difikirkan memang sampai bila-bila pun tak ada peluang kita nak bergaya dengan baju-baju cantik. Dah, pergi cuba saja. Cantik tu!” “Tak perlulah mama. Membazir aja. Lagipun Ifa nak buat apa dengan baju tu. Nak pakai pergi kerja pun macam melampau sangat,” bantahku, lembut. Tidak mahu menggores perasaan ibu mentuaku itu. “La, esokkan annual dinner kompeni kita. Bolehlah pakai esok. Takkan nak pakai baju lama kut. Ifa tu salah seorang isteri ahli board of directors. So, kenalah bergaya sikit.” “Ifa tak pergilah mama,” beritahuku. “Eh, takkan Ifa tak pergi? Kan ke Rizal pergi esok? Takkan nak biarkan Rizal pergi sorang-sorang?” Suamiku pergi? Tapi kenapa dia tak cakap apa-apa pun? Sebelum ini aku ingatkan suamiku itu tidak turut serta. Nak jawab apa kat mama ni? Memang nampak peliklah kalau Yusrizal pergi tanpa aku, kerana aku ini isterinya. Sebagai salah seorang ahli lembaga pengarah, sudah semestinya agak janggal sekiranya dia pergi berseorangan. “Dah, tak payah nak buat muka macam tu. Sekarang ni Ifa pergi cuba baju tu. Kita tengok sesuai ke tak? Ifa kena pergi majlis tu esok, tahu?”

Alamak, mama sudah mengeluarkan arahan. Bermakna aku sudah tidak punya pilihan lain. Mama pula sudah memanggil pekerja di butik itu dan menyuruhnya menurunkan gaun tersebut. Aku sudah tidak dapat berbuat apa-apa melainkan hanya menurut perintah. Isy... nampak seksi pula baju ni! bisikku sendirian di hadapan cermin. Sudah hampir sepuluh minit aku berada di dalam fitting room yang telah disediakan di butik itu. Enggan keluar kerana malu. Gaun ini memang cantik tetapi kelihatan agak seksi. Tidak pernah aku memakai gaun yang secantik ini. Selama ini hanya baju kurung yang menjadi pakaianku. Kalau berseluar pun aku akan pastikan seluar yang kupakai itu bersaiz „L‟. Manakala blaus pula, akan kupastikan juga bersaiz „L‟, iaitu jauh lebih besar daripada saiz tubuhku yang lebih kecil. Bagiku, ia lebih selesa. Sedangkan baju ini pula lebih mengikut bentuk tubuh. Terserlahlah bentuk tubuhku yang sebenarnya dengan gaun ini. Walaupun tiada seinci tubuhku yang terdedah, tetapi aku masih berasa malu kerana tidak biasa. “Ifa, dah ke belum?” Ketukan di muka pintu bilik persalinan itu memeranjatkan aku yang sedang kalut sendiri. “Kejap mama. Ifa nak keluarlah ni!” laungku dari dalam. Aduh, apa-apa pun aku mesti keluar. Kasihan mama yang sudah lama menunggu. Lalu, dengan berat hati aku melangkah keluar selepas meletakkan tudung di kepala. Sekadar menutup rambutku yang terdedah. Takut juga sekiranya ada pengunjung lelaki di situ. Free saja mengumpul dosa. Dosa besar pulak tu! “Amboi, cantiknya menantu mama,” kata mama sebaik saja aku keluar dari fitting room. Kedua-dua belah tangan mama mencapai bahuku lalu ditilik setiap inci tubuhku.

Merona wajahku apabila dipuji sebegitu. Apatah lagi apabila aku menyedari kehadiran dua pembantu butik di situ. Mereka tersenyum melihatku. Entah untuk apa mereka tersenyum aku sendiri tidak mengerti. “Cantiklah Ifa. Padan sangat dengan Ifa. Kalau Ifa pakai ni memang tak berkelip mata Rizal nanti. Kita beli ya?” “Tapi mahal sangat la ma. Sayang rasanya nak keluarkan RM700.00 untuk beli baju ni!” Aku cuba berkompromi dengan mama. Berharap agar mama faham dengan apa yang aku fikirkan. Gajiku sebagai account executive tidak seberapa. Walaupun hakikatnya aku punya suami yang kaya-raya, tetapi ia tetap tidak merubah kehidupanku. Nampak saja tinggal di rumah mewah, tetapi kehidupanku tidak semewah dan sebahagia yang difikirkan. Boleh dikatakan hampir keseluruhan barang dapur aku yang sediakan dengan menggunakan duit aku sendiri. Yusrizal jarang sekali memberikan aku duit untuk berbelanja seperti lazim yang dilakukan oleh seorang suami. Sementelah pula dia jarang menyentuh barangbarang yang aku beli dan hidangan yang aku sediakan. Kebiasaannya, aku hanya memasak untuk diriku sendiri. Mungkin itulah yang difikirkan oleh lelaki itu. Untuk apa dia memberikan aku duit sekiranya dia langsung tidak memakannya. Lelaki itu hanya akan memberikan aku duit sekiranya dia terniat untuk berbuat demikian. Dan selalunya dia tidak akan memberikannya secara langsung kepadaku. Dia hanya akan meninggalkan di atas meja makan bersama satu nota kecil yang menyatakan itu adalah untuk perbelanjaan harianku. Begitulah seksanya kehidupanku bersama Yusrizal. Dia bukan sahaja menyeksa aku secara zahir tetapi juga batin. “Alah, tak payah nak kasi alasan kat mama. Kita beli aja gaun ni. Mama belanja!”

Terkejut aku dengan kata-kata mama itu. Masakan mama hendak belikan gaun itu untukku. Ah, segannya. Bukannya murah pulak tu. Nanti apa pula kata Yusrizal dan papa? “Eh, tak payahlah susah-susah mama. Okeylah... Ifa beli. Biar Ifa yang bayar sendiri.” “Dah, tak payah nak mengada-ada. Mama belanja! Sekarang Ifa pergi salin baju ni,” arah mama dengan suara tegasnya. Kecut aku dibuatnya. Baru pertama kali aku melihat wajah mama segarang ini. Patutlah Nisa mengatakan yang mamanya juga seorang yang garang dalam kelembutannya itu. Hari ini baru aku dapat melihatnya. Suprise! Suprise! Selesai urusan mama, dia mengikut aku pulang ke rumah. Risau juga aku sekiranya mama bertanya ke mana anak lelakinya itu. Jawapan apa yang harus aku berikan kerana hari cuti begini selalunya Yusrizal akan menghabiskan masa dengan kekasih kesayangannya. Lelaki itu jarang sekali melekat di rumah. Nampaknya aku terpaksa menipu lagi. Hai, banyak sungguh penipuan yang telah aku lakukan semenjak berkahwin dengannya. Namun, aku sedikit hairan apabila sampai di rumah, kereta milik Yusrizal ada terparkir di porch. Hairan juga aku. Yusrizal tak keluarkah hari ni? Selamat aku daripada soalan mama dan yang pastinya aku tidak perlu menipu lagi. “Masuklah mama. Rumah semak sikit. Ifa tak sempat nak mengemas hari ni.” Sopan aku menjemput mama masuk ke dalam rumah. “Semak apa macam ni Ifa. Cantik aje mama tengok. Pandai Ifa hias rumah. Nampak ringkas tapi cantik,” puji mama sambil matanya galak meliar ke sekeliling rumah. Seperti pengkritik pula aku melihatnya. Segan pula aku dengan mama. Walaupun sudah berusia tetapi tenaga mama masih utuh. Boleh dikatakan keseluruhan hiasan dalam rumahnya dan landskap luar adalah kerja mama.

Mama memang meminati bidang hiasan dalaman dan mempunyai ijazah dalam bidang itu. Tetapi minatnya hanya direalisasikan ke atas rumahnya sahaja kerana papa tidak membenarkan mama bekerja. Betul juga bila aku fikirkan tindakan papa. Untuk apa mama bekerja sedangkan harta yang papa kumpul memang tidak habis dimakan. “Rizal mana ni, Ifa?” “Ada kat atas kut. Ifa pergi tengok.” “Tidurlah tu!” gumam mama. Aku hanya tersenyum. “Mama duduklah dulu, ek. Ifa pergi kejutkan abang kejap.” Mama mengangguk. Aku mula mendaki anak tangga menuju ke bilik Yusrizal. Gentar juga hatiku untuk memasuki biliknya. Selama ini Yusrizal memang melarang keras aku menjejakkan kaki ke bilik itu. Tetapi untuk hari ini aku terpaksa melanggar larangannya. Aku mengetuk pintu bilik Yusrizal perlahan. Takut didengari mama. Hairan pula orang tua itu nanti. Masakan hendak masuk ke bilik sendiri pun perlu ketuk dahulu. Tiada balasan! Selepas berfikir panjang aku memulas tombol pintu biliknya lalu menjengah ke dalam. Benar seperti yang dikata mama, Yusrizal kelihatan enak berselubung. Dia masih belum bangun tidur sedari pagi lagi. Mata mestilah mengantuk kalau hampir subuh baru nampak batang hidungnya. “Abang...” panggilku perlahan. Takut pula kalau-kalau memeranjatnya lelaki itu. “Abang...!” Sekali lagi aku memanggil. Namun masih tiada balasan. Alah, liatnya nak bangun. Apa yang harus aku lakukan? Teragak-agak aku hendak menyentuhnya. Tetapi jalan apa yang ada?

“Abang...!” panggilku bersama goncangan lembut di bahunya. Perlahan-lahan Yusrizal membukakan mata. Kelihatan payah benar suamiku hendak memfokuskan pandangan. Sedangkan aku sudah gementar di dada menanti reaksinya apabila melihat aku nanti. Seperti yang aku jangkakan. Pantas Yusrizal bangun. Matanya tajam merenungku. Aku terus menunduk. Tidak berani menentang pandangannya. Tambahan pula dia tidak berbaju. Hanya berseluar pendek. Malu aku melihatnya. “Kenapa kau masuk bilik aku ni? Kan aku dah cakap, jangan masuk bilik aku. Kau tak faham ke?” Bergegar tubuhku mendengar suaranya yang lantang itu. Hilang kata-kata yang telah aku hafal tadi. “Apesal kau diam?” “Se.. se.. be.. benarnya mama abang datang. Mama ada kat bawah. Ifa dah ketuk pintu tadi, tapi abang tak dengar.” “What? Mama datang?” Pantas saja Yusrizal melompat dari katil. “Kenapa kau tak cakap awal-awal?” Membulat mataku melihat gelagat Yusrizal yang kelam-kabut itu. Laju saja kakinya melangkah ke bilik air selepas mencapai tuala. Terpinga-pinga aku dengan gelagat Yusrizal. Namun beberapa saat kemudian dia keluar semula. “Aku nak kau bawa apa-apa yang patut barang kau masuk ke dalam bilik ni. Lepas tu kau kunci pintu bilik kau. Aku tak nak mama tahu yang kita duduk bilik berasingan. Lagi satu kemas katil ni. Aku nak mandi.” Selesai „menyampaikan amanat‟ kepadaku dia kembali semula ke dalam bilik air. Aku pula tidak menunggu lama. Pantas kakiku menuju ke bilikku dan mencapai apa yang patut bagi

memindahkannya ke bilik Yusrizal. Selepas mengemas katil Yusrizal, aku turun mendapatkan mama. Kasihan mama terpaksa menunggu lama. “Hah, mana Rizal? Dah bangun belum?” tanya mama. “Kejap lagi abang turun. Dia tengah mandi,” beritahuku. “La, baru nak mandi? Isy, apalah nak jadi dengan budak tu! Tak berubah perangai walaupun dah kahwin. Kamu nasihatlah sikit suami kamu tu. Jangan dibiarkan sangat. Jangan sampai dia ingat kamu tak kisah, nanti lagi menjadi perangainya. Zaman bujang dulu bolehlah. Tapi sekarang dah ada isteri. Buat cara dah ada isteri. Bukan sesuka hati aje nak bangun ke tak nak bangun,” leter mama. Aku hanya tersenyum mendengar bebelan mama. “Yalah, nanti Ifa nasihatlah abang tu. Lagipun kami baru kahwin ma. Mungkin abang dah biasa macam tu. Tak biasa lagi hidup berumah tangga ni,” ujarku membela Yusrizal. Terpaksalah aku cakap begitu. Takkanlah aku hendak join mama mengutuk suamiku. Nampak sangatlah nanti yang aku juga tidak menyenangi sikapnya yang satu itu. Eh, buka satu... tapi banyak!!! “Mama duduklah dulu. Ifa nak ke dapur buat air. Kesian mama terpaksa tunggu lama. Mesti dahaga.” Mama hanya mengangguk. Aku menuju ke dapur lalu menyediakan minuman untuk kami bertiga. Nescafe susu menjadi pilihanku kerana kedua-dua beranak itu memang sangat gemarkan minuman itu. Selepas siap aku menatang dulang yang berisi air dan sedikit kuih-muih ke ruang tamu.

“Minumlah mama. Ni ajelah yang ada. Ifa tak sempat nak beli barang-barang dapur lagi.” “Yalah...” kata mama lalu mencapai cawan dan mencicip sedikit minuman yang aku sediakan. Dalam masa yang sama Yusrizal melangkah turun. Terus saja lelaki itu mendapatkan mamanya. Dicium tangan dan pipi wanita itu. Mama kelihatan gembira dengan perbuatan anaknya itu. “Dah lama sampai ma?” tanya Yusrizal. “Hmmm... dah nak balik pun,” ujar mama. Nadanya seperti sedikit merajuk. “Alah, sorrylah ma. Rizal mengantuk sangat. Ada kerja yang perlu Rizal selesaikan semalam. Lepas subuh baru Rizal tidur,” bohong Yusrizal. Mungkin untuk menyedapkan hati wanita itu. Sedangkan aku isterinya lebih tahu hakikat sebenarnya. Namun aku sedikit tersentak apabila suamiku itu melabuhkan punggung di sebelahku. Begitu hampir sehingga menghilangkan jarak antara tubuhku dan tubuhnya. Itu semua menjadikan aku tidak selesa. Maklumlah, sebelum ini tidak pernah pun dia menyentuhku, apatah lagi hendak duduk berdua serapat ini. Memang mustahil! “Yalah...” kata mama sekadar menerima alasan anak lelakinya itu. “Minumlah bang,” pelawaku kepada Yusrizal. Suamiku itu menganggukkan kepala sambil menghadiahkan senyuman manis buatku. Hatiku sedikit terusik dengan senyuman itu. Kacaknya dia. Tangan yang memegang cawan terasa sedikit bergegar. Nasib baik Yusrizal cepat mengambilnya dari tanganku. Kalau tidak mungkin mama akan perasaan rasa gementarku itu.

“Tadi sayang pergi beli apa dengan mama?” Gulp! Sayang? Terasa tidak tertelan kuih yang baru kujamah. Suaranya lembut dan romantik sekali. Kukira panggilan sayang itu sudah tidak mungkin kudengar tetapi nampaknya hari ini aku telah diberi peluang untuk mendengarnya. “Beli baju. Tapi mama yang belikan untuk Ifa,” jawabku perlahan. “Beli baju?” Terangkat sedikit kening Yusrizal. “Haah, Rizal. Cantik sangat Ifa bila pakai baju tu. Sebab tu mama belikan untuk dia. Rizal nak tengok? Mana Ifa baju yang kita beli tu?” “Errr... ada kat sana,” jawabku sambil menunjuk ke arah meja makan yang penuh dengan beg kertas di hujung ruang tamu yang luas itu. “Pergilah ambil. Kasi Rizal tengok.” “Errr... tak payahlah kut,” bantahku lembut. “La... apa pula tak payah. Kasilah suami kamu ni tengok. Apa yang nak dimalukan?” “Haah... sayang. Biarlah abang tengok, betul ke cantik baju tu.” Aku tidak punya pilihan melainkan terpaksa membenarkan Yusrizal melihatnya. “Emmm... cantiknya!” puji Yusrizal. “Tapi sayang nak pakai ke mana dengan baju cantik macam ni?” tanya Yusrizal lagi dengan muka pelik. “La... tanya pula Rizal ni. Ke majlis esoklah. Rizal tak pergi ke? Mama tanya Ifa tadi, dia cakap dia tak pergi.” Aku melontarkan pandangan ke arah lelaki itu yang kelihatan sedikit gelisah.

“Eh, mestilah pergi. Abang lupa nak cakap dengan sayang. Nasib baik mama dah cakap. Esok majlis pukul lapan setengah. Ifa siaplah, nanti abang balik jemput Ifa sebab abang ada hal sikit dengan Syam petang esok.” Beritahu suamiku. Hatiku girang tidak terkata. Nampaknya Yusrizal sekadar terlupa. Kufikir lelaki itu memang tidak mahu mengajakku.

SEAWAL pukul lima petang aku sudah memastikan segala-galanya tersedia. Pakaianku sudah digosok. Alatan mekapku juga sudah tersedia. Tinggal untuk dipakai sahaja. Terasa tidak sabar pula hendak menggayakan pakaian yang dibeli oleh mama untukku pada majlis malam ini. Apatah lagi aku bakal berjalan beriringan dengan suamiku pula. Alangkah indahnya. Aku akan pastikan penampilanku sedikit berbeza malam ini. Biar dapat mencuri sedikit tumpuan Yusrizal. Yusrizal sedari pagi lagi sudah keluar rumah bersama beg kecil. Apa pula yang berada di dalam beg itu tidak pula aku ambil tahu. Mungkin dia pergi berjumpa dengan Syam seperti yang dia beritahuku semalam. Namun, sehingga pukul sembilan malam, batang hidung suamiku langsung tidak kelihatan. Aku mula gelisah. Pada fikiranku, tentu majlis sudah bermula. Mana pergi suamiku ini? Ah... mungkin dia ada hal kut? bisikku sekadar untuk menyedapkan hati. Aku melabuhkan punggung di sofa sambil sesekali mataku menjengah keluar apabila terdengar bunyi enjin kereta menyusuri di depan rumahku. Tetapi aku hampa. Suamiku masih

juga tidak kelihatan. Aku melihat jam di dinding. Sudah menunjukkan pukul sembilan lima belas minit malam. Aku terus-terusan melihat jam itu sehingga tidak sedar bila masa aku terlelap. Apabila aku sedar hari sudah pagi. Pantas aku bangun dan menjengah keluar. Kelihatan kereta Yusrizal elok sahaja terparkir di porch. Fahamlah aku kini dengan apa yang berlaku. Suamiku itu memang tidak berniat hendak membawaku ke majlis itu. Telahanku semakin kuat apabila menerima panggilan daripada mama. Kata mama, anak kesayangannya itu memberitahunya yang aku tidak sihat dan tidak dapat menghadiri majlis itu. Aku tidak punya pilihan melainkan mengiakan saja kata-kata Yusrizal itu. Tetapi hatiku pedih apabila mama memberitahu ada seorang wanita menemani Yursizal pada malam itu. Kata mama wanita itu adalah client syarikat. Sedangkan firasat aku lebih kuat mengatakan itu adalah Anne. Hancur luluh hatiku saat itu. Air mata membasahi pipiku. Sedarlah aku akan kedudukanku di sisi Yusrizal sekarang. Aku ibarat patung yang tidak bernyawa bagi dirinya. Air mata yang mengalir aku kesat apabila terdengar ketukan di pintu bilik tidurku. Hilang berterbangan semua ingatanku pada kenangan yang perit itu. Aku terfikir untuk apa aku mengingatinya lagi, sedangkan kutahu ia hanya akan mengundang air mataku. Tetapi walau kucuba untuk melupakannya, ia tetap menjelma tanpa diundang. Seterusnya menambahkan perasaan benciku terhadap bekas suamiku itu. “Ifa dah tidur ke?” Terdengar suara ibu di luar bersama ketukan-ketukan kecil. Pantas aku bangun mendapatkan cermin, menilik sedikit mataku yang membengkak akibat terlalu lama menangis. Bedak Miyami aku capai dan menempek sedikit di wajah untuk menghilangkan kesuraman di wajahku ini. “Kejap ibu!” pekikku.

Setelah memastikan semuanya berada dalam keadaan baik, barulah aku membuka pintu. Sememangnya dari tadi lagi aku mengunci pintu. Tidak mahu tertangkap oleh ibu dan abah dalam keadaan aku bersedih begini. Kerana aku tahu hati mereka akan terluka sekiranya melihat aku bersedih. Maklum sajalah hanya aku permata hati mereka. “Ada apa bu?” tanyaku setelah membuka pintu. Seboleh-bolehnya aku ingin berwajah ceria. “Kenapa mata Ifa merah?” tanya ibu, risau. Tangannya ramah menyentuh wajahku. Aku hanya tersenyum sumbing sambil menggeleng perlahan. “Ifa ngantuklah, bu. Sebab tu mata merah. Ibu bukan tak tahu anak ibu ni, kalau mengantuk sangat sampai meleleh air mata,” dalihku. Semetelah pula memang sifatku begitu. Kukira ibu pun sudah faham benar dengan sifatku yang satu ini. Mataku akan berair seperti orang menangis jika aku terlalu mengantuk. Dan ini kukira alasan yang amat munasabah buatku. Ibu menggeleng kepala sambil tersenyum. “Kalau mengantuk, tidurlah. Jangan memaksa diri, kan dah merah mata tu? Esok nak pergi kerja dengan mata merah tu ke? Kang dah tak cantik anak ibu,” ujar ibu lembut. Aku tersenyum manis membalas kata-kata ibu. Rasa bersalah semakin membukit apabila mendengar kata-kata ibu. Maafkan Ifa ibu, sebab menipu ibu. Ifa tak nak susahkan hati ibu dan abah. “Kejap lagi Ifa tidurlah, ek? Emmm... ibu datang bilik Ifa ni ada apa-apa ke bu?” “Tak ada apa-apa. Ibu tengok bilik Ifa cerah tadi. Sebab tu ibu datang tengok, dah tidur ke belum anak ibu ni.”

“Ooo... kejap lagi Ifa tidur. Sikit lagi, Ifa nak siapkan kerja Ifa tu. Ifa pun dah tak tahan... ngantuk dah ni,” kataku. Ah, kerja apa sangatlah yang aku buat melainkan bersedih saja dari tadi. “Yalah, cepat tidur ya. Nanti terlewat bangun pulak esok. Ibu pun nak masuk tidur ni,” ujar ibu. Aku hanya mengangguk. Tetapi saat ibu ingin berpaling, aku terperasankan sesuatu. Pantas tangan ibu kucapai. Ibu yang terkejut dengan perbuatanku itu mengerutkan dahi tidak mengerti. “Kenapa, Ifa?” “Kenapa muka ibu pucat?” Wajah ibu kuamati. Memang pucat sekali. Hairan pula aku sebab pagi tadi ibu kelihatan sihat sahaja. “Tak ada apa-apalah... ibu cuma pening kepala aja. Dari petang tadi lagi berdenyutdenyut kepala ni. Sebab tu ibu ajak abah balik dulu tadi. Lagipun Rizal ada temankan Ifa. Dia pun suruh ibu dengan abah balik dulu lepas makan sebab tengok ibu macam dah tak tahan sangat,” terang ibu. Oh, patutlah ibu dan abah tinggalkan aku dengan Yusrizal tadi. Aku ingatkan ibu dengan abah memang berniat untuk tinggalkan aku dengan lelaki itu. Berdosanya aku sebab terfikir yang bukan-bukan dengan orang tuaku tadi. “Kenapa tak beritahu Ifa dulu tadi?” “Ibu memang saja minta Rizal jangan beritahu Ifa... sebab Rizal kata tadi ada benda yang nak dibincangkan dengan Ifa. Kalau beritahu, mesti Ifa nak ikut ibu balik, kan?”

Betul juga apa yang difikirkan ibu itu. Aku memang akan cepat risau. Apatah lagi kalau ia melibatkan orang tuaku. “Dahlah, Ifa pergilah tidur. Nanti lewat pulak bangun esok. Kelas Ifa pukul lapan, kan? Tak usah nak risaukan ibu. Esok lepas bangun tidur, okeylah ni.” “Yalah, ibu pun rehat cukup-cukup. Muka ibu pucat sangat. Risau Ifa tengok.” “Yalah... ibu nak masuk tidurlah ni. Selamat malam sayang...” ucap ibu kepadaku. “Selamat malam, bu.” Sepeninggalan ibu, aku kembali termenung di atas katil. Mataku langsung tidak mengantuk seperti yang aku katakan kepada ibu tadi. Itu semua hanya alasan semata. Hari ini adalah hari yang paling sedih buatku selepas aku kembali mendapatkan semangat diri yang hilang beberapa tahun yang dulu. Aku telah berazam untuk tidak bersedih lagi. Tetapi nampaknya aku telah melanggar azam aku itu. Ya Allah, hatiku tidak tenang sekali pada saat ini. Apa yang harus aku lakukan? Terfikir hendak mengerjakan solat sunat dua rakaat dan membaca al-Quran, aku uzur pula. Jadi apa yang harus aku lakukan? Lebih baik aku tidur. Mungkin pagi esok aku akan lebih tenang. Lalu, aku merebahkan diri di atas katil selepas menutup suis lampu dengan membiarkan cahaya lampu tidur menyimbahi ruang bilikku ini. Namun, baru sahaja aku hendak melelapkan mata, telefon bimbitku menjerit nyaring dengan tiba-tiba. Aku mengintai jam kecil di atas meja. Sudah menunjukkan pukul dua belas lima belas minit malam. Siapa pula yang menelefonku tengah-tengah malam begini? Lalu, tanpa membiarkan telefon itu menjerit lebih lama, aku mencapainya. Tertera nombor yang tidak kukenali di skrin. Dahiku berkerut tetapi panggilan itu tetap kujawab.

“Helo....” “Helo, Ifa. Belum tidur lagi?” Aku pantas mematikan talian apabila suara si pemanggil menyapa gegendang telingaku. Tidak mahu suara itu lebih lama menyapaku. Perasaan benci padanya hari ini begitu memuncak. Beberapa saat kemudian telefon bimbitku kembali menjerit. Dan si pemanggil adalah orang yang sama. Laju sahaja tanganku menekan punat cancel. Tidak ingin aku menjawab panggilan daripada lelaki itu. Untuk apa dia menghubungi aku? Adakah hanya ingin menambah rasa sakit hatiku ini? Dan aku akan pastikan dia tidak akan berjaya. Kali ketiga telefon bimbitku berbunyi lagi, terus aku menukar modenya ke silent. Biarlah berapa kali telefon ini hendak berbunyi pun, pasti ia tidak akan menggangguku lagi kerana ia sudah aku bisukan. Biar padan dengan muka Yusrizal. Biar dia rasa sakitnya hati apabila tidak dipedulikan.

KEESOKAN harinya, apabila aku bangun, benda yang pertama yang aku cari sudah semestinya telefon bimbitku. Bukan untuk melihat berapa missed calls ataupun mesej yang telah ditinggalkan buatku semalam, tetapi untuk melihat pukul berapakah aku mencelikkan mata daripada mimpi-mimpi yang tidak berapa indahku semalam. Kadang-kadang aku terfikir, untuk apalah aku bersusah payah melihat jam di telefon bimbitku sedangkan jam kecil sudah tersedia di atas meja. Tetapi itulah kesan teknologi yang perlu aku akui keberkesanannya terhadap pengguna-pengguna seperti aku. Ternyata pengusaha-pengusaha telefon bimbit telah berjaya membuatkan telefon bimbit sebagai suatu aset yang sangat berharga pada masa sekarang.

Tetapi nampaknya niatku terpaksa ditangguhkan buat sementara apabila mataku disapa beberapa perkataan di skrin telofon bimbitku.

3 messages received 15 missed calls

Fuh, banyaknya! Tak tidur ke Yusrizal semalam? Tak ada kerja agaknya melainkan mengacau aku. Pantas punat „read‟ aku tekan. Hendak juga aku lihat pesanan apakah yang lelaki itu tinggalkan untukku.

Syg nape x jawab cal abg?

Itulah mesej pertama Yusrizal. Sebab aku malas nak cakap dengan kaulah, bisikku sendirian. Menyakitkan hati saja. Mesej kedua aku buka dan kubaca.

Syg dah tido ke?

Mesej ketiga Yusrizal. Kulihat masa mesej itu diterima pada pukul satu lima puluh lima pagi? Isy... tak tidur ke mamat ni?

Xpela kalo syg dah tido. Nite syg. N sori pasal td. Abg x brmaksud nk igtkn syg tntg peristiwa dlu. Truly sori. Luv u so much.

Eiii... meremang pula aku rasa belakang tengkukku ini. Love you konon! Senang saja lelaki itu mengucapkan kata sayang. Maklumlah, lelaki playboy seperti Yusrizal memang mudah menuturkan kata-kata sayang kerana bagi mereka ucapan itu tiada maknanya. Hanya untuk suka-suka. Tetapi bagi aku ucapan itu sangat bermakna. Ia melambangkan rasa cinta yang tidak terhingga kepada pasangan dan bukan untuk dibuat main seperti yang dilakukan Yusrizal. Dan aku tidak akan mudah percaya pada ucapan cinta yang dilafazkan oleh lelaki seperti Yusrizal. Tak mungkin! Selepas membuang semua mesej dari inbox, aku meletakkan telefon bimbitku di meja solek. Sempat juga aku meneliti mataku di cermin. Manalah tahu kalau-kalau mataku sembab pula pagi ini kerana menangis semalam. Aku menarik nafas lega kerana tangisanku semalam tidak meninggalkan kesan. Aku tersenyum di hadapan cermin. Terasa bodoh pula aku menangisi semua kenangan itu. Aku menangis, sedangkan mungkin Yusrizal sedang ketawa kesukaan kerana berjaya membuatkan aku menangis. Sudah tentu ia umpama kemenangan buat lelaki itu. Ah, untuk apa lagi aku memikirkan lelaki itu? Lebih baik aku mandi dan membersihkan diri. Selepas berpuas hati dengan penampilanku pagi ini, aku turun ke bawah. Sempat kulihat jam di tangan. Sudah menunjukkan pukul tujuh pagi. Aku perlu bertolak awal ke UUM hari ini kerana aku punya kelas tepat pukul lapan pagi. Hai, agak malang aku semester ini. Tidak seperti semester sebelumnya, kelasku setiap hari akan bermula pada pukul sepuluh pagi. Dapatlah aku

menolong ibu apa yang patut dahulu sebelum bertolak ke UUM. Tapi tidak pada semester ini. Terutama sekali pada hari Ahad dan Rabu. Suatu perkara yang tidak dapat aku biasakan lagi apabila terpaksa bekerja pada hari Ahad. Kalau di negeri lain, hari inilah yang ditunggu-tunggu, tetapi tidak pada pekerja-pekerja yang mencurahkan khidmat di negeri Kedah ini. Tetapi nasib baik jugalah aku bekerja sebagai pensyarah. Cutiku juga sudah semestinya lebih daripada pekerja-pekerja lain. Aku menuruni anak tangga untuk ke dapur. Tiba-tiba perasaan hairan melanda. Selalunya waktu-waktu begini ibu sudah sibuk di dapur. Aku yang berada di bilik tingkat atas pun akan terbau aroma masakan ibu. Tetapi untuk hari ini tiada pula aroma itu menyapa hidungku. Takkan ibu tak bangun lagi? Mustahillah! Abah yalah jugak. Sebab abah akan masuk pejabat pukul sembilan pagi. Tetapi itu tidak bermakna ibu juga perlu bangun lewat. Jarang sekali ibu berbuat begitu. Sebagai seorang isteri, ibu akan memastikan semuanya tersedia awal untuk suami dan anak tercinta. Aku tahu itu kerana aku juga pernah menjadi seorang isteri suatu ketika dahulu. Pantas aku mencari kelibat ibu. Tempat pertama tentulah di dapur. Tetapi tidak pula kelihatan ibu di situ. Ke mana pula ibu ni? Aku keluar dari ruangan dapur dan menuju ke ruang tamu pula. Manalah tahu kalaukalau ibu ada di situ. Dan jantungku bagaikan berhenti berdegup apabila terpandang tubuh kaku ibu di situ. Terlepas beg berisi laptop di tanganku ini. Laju sahaja aku mendapat ibu lalu memangku kepalanya. Apa yang terjadi kepada laptopku itu aku tidak peduli. Apa yang lebih penting sekarang ialah ibu. “Ibu, kenapa ni? Ibu bangun bu!” panggilku bersama tangisan. Pipi ibu kutepuk berkalikali. Tetapi ibu masih tidak juga tidak sedarkan diri.

Tidak pernah ibu pengsan begini. Hatiku dilanda kerisauan yang teramat. Ya Allah... janganlah apa-apa yang buruk berlaku pada ibuku. “Ibu bangun bu, jangan buat Ifa takut bu....” Rayuku lagi. Tetapi tubuh ibu masih juga kaku. “Abah!!!!”

11
AKU melihat jam di pergelangan tangan. Hampir pukul tiga petang. Hati aku mula gelisah. Janjinya waktu lunch. Sekarang sudah waktunya untuk ke pejabat semula tetapi batang hidungnya masih tidak juga kelihatan. Gusar hatiku sekiranya lelaki itu lupa akan temu janji kami. Maklumlah, aku menelefonnya semalam pun ketika jam sudah menunjukkan angka sebelas setengah malam. Mungkin waktu itu dia sudah enak dibuai mimpi. Dan mungkin jua dia

menjawab panggilanku ketika mamai. Orang mamai sudah semestinya tidak sedar apa yang dicakapkannya. Harap-harap ia tidak seperti yang aku sangkakan. Pada waktu itu hanya wajah lelaki itu sahaja yang terlintas di fikiranku. Hanya dia saja harapanku kini. Aku tidak peduli apa yang akan difikirkannya nanti. Yang penting sekarang adalah ibuku. Untuk sekali ini aku terpaksa merendahkan keegoaanku yang sebelum ini tinggi melangit. Aku mahu melihat ibuku sihat seperti sediakala. Dan untuk itu, aku terpaksa melakukan ini. Melakukan sesuatu yang tidak pernah aku terfikirkan, iaitu meminta pertolongan daripada Yusrizal. Sedang aku mengelamun memikirkan ibuku, telefon bimbitku kedengaran berlagu riang. Pantas aku mencapai telefon bimbitku itu kerana aku tahu itu mestilah panggilan yang datangnya daripada Yusrizal. “Helo, Rizal... awak kat mana? Dah lama saya tunggu ni?” sapaku tanpa sempat lelaki itu berkata apa-apa. Aku tahu ia sedikit gopoh dan kedengaran seperti terdesak. Dan sememangnya aku terdesak. Aku dengan abah sudah habis ikhtiar. Dan inilah ikhtiarku yang terakhir. “Sorry, Ifa! Abang sibuk sangat hari ni. Abang terpaksa jumpa klien petang ni. Ada perkara yang perlu diselesaikan segera. Abang rasa kita terpaksa cancel temu janji kita hari ni,” ujar Yusrizal selamba. “What???” Aku terasa bagai hendak menggila saja waktu itu. Sudah hampir dua jam aku di sini dan lelaki itu menelefonku hanya ingin mengatakan yang temu janji kami terpaksa dibatalkan? Sungguh tidak adil! Namun begitu, aku kembali tersedar. Aku perlu mengawal kemarahanku. Hanya lelaki ini harapan terakhirku. Aku tidak boleh cepat melatah atau harapanku akan hancur berkecai. Tidak! Aku tidak akan membiarkan ia berlaku.

“Tak apalah kalau macam tu. Bila awak free, just let me know. Kalau boleh dalam masa yang terdekat ni,” ujarku dengan nada perlahan. Tetapi masih terselit ketegasan lewat bicaraku itu kerana aku mahu dia tahu yang aku memang sangat memerlukan pertolongannya sekarang. “Actually, kenapa Ifa nak jumpa dengan abang? Curious pulak abang. Selalunya nak tengok muka abang pun Ifa tak mahu?” tanya Yusrizal sambil ketawa dengan nada memerli. Tiba-tiba mukaku terasa panas membahang. Kata-katanya menyentuh perasaanku. Tetapi dalam hati aku mengiakan kata-katanya. Jika tidak kerana ibu, jangan harap aku akan bermurah hati menelefon dan mengajaknya berjumpa. Aku terpaksa! “Nanti saya beritahu awak. Saya perlukan pertolongan awak. Tak boleh cakap dalam telefon. Saya perlu jumpa awak. Bila agaknya awak free?” tanyaku. Walaupun sebentar tadi aku ada menyuruhnya menelefonku sekiranya lelaki itu punya waktu terluang untukku tetapi nampaknya aku perlu mendapatkan kepastian daripadanya. Perkara yang aku mahu bincangkan dengannya ini tidak boleh ditangguhkan. Makin ditangguh makin merana ibuku di hospital sana. “Seems like you really need me, huh?” Yusrizal bertanya dengan nada bongkaknya. Dapat aku bayangkan senyuman sinis yang terukir di bibirnya saat ini. Aku terdiam. Tidak tahu apa yang harus diperkatakan. Sama ada mengiakan atau tidak. Di sebelah sini egoku dan di sebelah sana nasib ibuku. Benar-benar membuatkan aku buntu. “Ifa???” “Ya, saya perlukan awak,” ujarku dalam keterpaksaan. Kalau tadi Yusrizal mungkin tersenyum sinis, kini mungkin senyuman tadi sudah bertukar menjadi sengihan bangga. Biarlah, demi ibu aku sanggup letakkan egoku serendah-rendahnya. “Thanks for saying that.”

“You are welcome, tapi bila awak free?” tanyaku lagi. Geram juga kerana lelaki itu tidak menjawab pertanyaanku tadi. Seakan-akan sengaja mahu aku mengulangi pertanyaanku itu. Sehingga jelas menampakkan keadaanku yang benarbenar terdesak ini. “Actually, esok abang terpaksa balik KL. Ada perkara yang perlu diuruskan di sana. Mungkin seminggu.” “What? Jadi maknanya saya hanya boleh jumpa awak selepas seminggu, macam tu?” “Nampaknya macam tu la.” “Tapi....” “Tapi apa Ifa? Seminggu bukannya lama pun. Takkan dah tak sabar nak jumpa dengan abang kut?” Terdengar ketawa kecil lewat kata-katanya itu. Enak sekali lelaki itu mentertawakan aku. “Perkara ni tak boleh ditangguhkan. Apatah lagi sampai seminggu.” “Okeylah kalau macam tu. Kejap lagi abang kena jumpa klien. Perbincangan tu maybe makan masa dua jam. Jadi apa kata Ifa datang ofis abang dalam pukul lima. Itulah saja masa yang abang ada. Itu pun kalau Ifa tak kisah. Kalau Ifa nak tunggu sampai seminggu pun abang tak kisah,” katanya. Suaranya sengaja mahu menyindirku. “Tapi waktu tukan semua dah nak balik. Siapa yang ada lagi kat ofis awak tu? Takkan saya nak tunggu sorang-sorang dekat situ?” bantahku. “Abang akan inform secretary abang nanti. Jangan risau. So, macam mana? Petang ni atau seminggu lagi?” Yusrizal seakan-akan mengugutku pula.

Mujurlah aku benar-benar memerlukannya saat ini. Kalau tidak, jangan haraplah aku akan bertolak ansur begini. Benci pula rasanya kerana terpaksa meminta bantuan daripada orang yang paling aku benci. Benar-benar menjatuhkan air mukaku. “Baiklah, saya tunggu awak di ofis nanti.” Akhirnya aku memberi kata putus. Walaupun hatiku sedikit meluat dengan perangai Yusrizal yang seakan-akan menunjukkan kuasa vetonya padaku hari ini, tetapi jauh di sudut hatiku tetap berterima kasih kepada lelaki itu kerana sudi berjumpa denganku. “Okay, Ifa. I’ve got to go. Bye.” “Bbb....” Belum pun sempat aku membalas, lelaki itu sudah mematikan talian. Lelaki itu nampaknya sibuk benar. Kenapa sewaktu aku benar-benar memerlukannya, dia pula seperti menjauh? Tidak seperti beberapa minggu lepas dan beberapa bulan kebelakangan ini. Sering saja wajahnya terpacul di depan mataku. Ah, ini semua tugasan daripada Allah. Tentu ada hikmah di sebaliknya. Dalam pada itu aku kembali teringat ibu. Perasaan gundah semakin bermaharajalela apabila terkenangkan ibu. Lantas aku mencapai telefon bimbitku dan meninggalkan restoran itu. Aku mahu ke Kedah Medical Centre untuk melawat ibu. Aku masih punya masa selama dua jam sebelum berjumpa dengan Yusrizal. Lebih baik aku menghabiskan masa bersama ibuku. Semalam ibu masih lemah. Tetapi pagi tadi abah kata ibu sudah nampak sedikit segar. Nasib baiklah aku tidak ada kelas sekarang. Boleh juga aku meluangkan masa bersama ibu. Sabarlah ibu. Ibu mesti bertahan. Ifa akan berusaha mencari duit untuk membiayai kos perubatan ibu.

AKU menolak pintu bilik yang menempatkan ibu. Kelihatan ibu sedang makan sambil disuapkan oleh abah. Wajah ibu nampak pucat benar. Sayu aku melihatkan keadaan ibu. Ibu menghadiahkan senyuman kepadaku. Pantas aku membalasnya. Begitulah ibu. Walaupun sakit, bibirnya masih mampu menguntumkan senyuman buat insan-insan yang disayanginya. Mungkin tidak mahu kami risaukan dirinya. “Ibu sihat hari ni?” tanyaku sambil tunduk mencium tangan ibu. Ibu hanya menganggukkan kepala sambil tersenyum. Tangannya ramah menjamah wajahku. Kasih sayangnya terhadap diriku tidak pernah berkurang walaupun kesihatannya terganggu. Kadang-kadang aku terfikir yang doktor membuat kesilapan semasa menentukan penyakit ibu, kerana selama ini ibu tidak langsung menunjukkan tanda-tanda menghidapi penyakit itu. Tetapi beberapa hari yang lalu ujian makmal sudah mengesahkan terdapat ketumbuhan di kepala ibu dan itulah punca kepada sakit kepala ibu selama ini. Kata doktor lagi, ketumbuhan itu semakin membesar dan berada pada tahap kritikal. Jika ibu tidak dibedah segera untuk membuang ketumbuhan itu, ia mungkin akan mengancam nyawanya. Sebab itulah aku terpaksa mengatur pertemuan dengan Yusrizal hari ini. Aku mahu meminjam wang sebanyak RM30,000.00 daripadanya. Kos pembedahan itu memakan belanja RM50,000.00. Kebetulan aku mempunyai simpanan sebanyak RM10,000.00 hasil daripada usahaku selama ini. Dan abah pula mempunyai simpanan sebanyak RM 10,000.00. Namun itu belum cukup untuk menampung kos perubatan ibu. Sebanyak RM30,000.00 lagi perlukan. Lalu, aku dan abah ke hulu hilir mencari saudara-mara yang boleh menghulurkan bantuan, tetapi tidak ada seorang pun yang sudi. Saudara-maraku juga bukannya datang daripada kalangan orang berada. Mana mungkin mereka mempunyai simpanan sebanyak itu.

Tidak cukup dengan itu, teman-teman rapat juga turut dihubungi. Namun semuanya memberikan jawapan yang sama. Begitulah keadaannya kalau kita memerlukan bantuan. Semua orang akan menjauh. Benarlah kata orang, teman ketika ketawa ramai tetapi teman ketika menangis sukar dicari. Itulah yang sedang berlaku pada diriku saat ini. Sehingga lewat malam aku mencari nama dan nombor telefon teman-teman yang kurasakan mampu menolongku, tetapi sekali lagi jawapan yang kuterima menghampakan. Akhirnya dalam kekalutan itu, hanya satu nama yang terlintas di fikiranku. Yusrizal! Ya, dialah yang mampu menolongku saat ini. Berlatar belakangkan keluarga yang kaya-raya, sudah cukup untuk memberikan suntikan nafas buat diriku. Dalam kepalaku sudah terbayang-bayang wajah ceria ibu selepas pembedahan itu nanti. “Ifa pergi jumpa Rizal ke?” tanya ibu. Aku yang sedikit terkejut dengan pertanyaan ibu, melontarkan pandangan ke arah abah meminta kepastian. Hairan juga bagaimana ibuku mengetahuinya. Sedangkan aku tidak pernah memaklumkan tentang itu. Kelihatan abah hanya menganggukkan kepala. Mengiakan telahanku bahawa dia sudah memberitahu ibu. “Ya bu...” jawabku lambat-lambat. “Ifa, tak perlulah nak bersusah payah sebab ibu. Mungkin ini sudah ketentuan Takdir. Ibu reda, Ifa...” ujar ibu lirih. Sedih aku mendengarnya. “Ibu janganlah cakap macam tu. Ibu mesti sihat semula. Ibu sabar, ek. Ifa akan usahakan cari duit tu.” “Tapi kita bukan orang senang, Ifa. RM10,000.00 tu pun bukan senang abah nak kumpul. Bertahun juga. Niatnya nak menunaikan haji dengan duit tu, tapi tengoklah sekarang.”

“Tak apalah, Shima... duit boleh dicari. Mungkin bukan rezeki kita lagi nak menunaikan haji. Yang penting sekarang, kesihatan awak tu,” pujuk abah. “Tapi saya kasihankan abang. Abang dah lama teringin nak ke Mekah.” Linangan air mata ibu jelas terpancar di tubir mata. Abah menggenggam jari-jemari ibu. Cuba mengalirkan kekuatan seorang suami pada isterinya. Dan aku pula tidak lupa untuk mengalirkan rasa sayangku buat ibu. Lama aku menemani ibu berbual. Cuba menceriakan suasana yang diselubungi keheningan sebentar tadi. Dalam keadaan ibu begini, sudah tentu sokongan orang tersayang amat penting buat ibu. Timbul kekesalan di hatiku kerana tidak mengikut nasihat teman-teman yang menyarankan aku supaya mendaftarkan diri untuk polisi insuran perubatan. Jika tidak, tentu aku tidak perlu bersusah payah begini. Ah, sekarang baru aku tahu kepentingan polisi insurans perubatan itu. Ah, sudah tiada gunanya! “So, macam mana, Ifa? Rizal boleh tolong ke?” tanya abah. “Tak tahu lagi abah. Sebenarnya Rizal tak datang tadi. Katanya ada meeting dengan klien. So, dia suruh Ifa jumpa dia kat ofis pukul lima petang ni,” beritahuku. “Pukul lima? Sekarang dah pukul empat setengah ni, Ifa!” ujar abah yang kelihatan sedikit cemas. Bimbang aku terlajak masa. Aku melihat jam di pergelangan tangan. Benar kata abah. Jam sudah menunjukkan pukul empat setengah petang. Lebih baik aku bertolak sekarang. Takut pula kalau terlewat. Tidak enak pula rasanya kalau membiarkan orang menunggu. Apatah pula aku yang mahu berjumpanya kerana memerlukan pertolongan.

“Haahlah abah. Kalau macam tu Ifa kena pergi sekarang. Takut terlewat pula. Ibu, abah... Ifa pergi dulu ya? Nanti Ifa datang lawat ibu lagi.” Aku bingkas setelah menyalami tangan kedua-dua orang tuaku. Saat tanganku mencapai tombol pintu, ibu memanggilku. “Ada apa bu?” Ibu tersenyum sebelum berkata, “kalau Rizal tak dapat tolong, Ifa tak perlulah paksa dia. Mungkin ini dugaan Tuhan. Ibu reda...” ujar ibu sekali lagi. “Ibu janganlah cakap macam tu. Doakan Ifa, ya?” Kedua-dua orang tuaku hanya tersenyum sambil menganggukkan kepala.

“CIK ni... Cik Nur Halifah ke?” tanya seorang wanita muda sebaik saja aku melangkah memasuki ke pejabat AMA Holdings. Kelihatan beberapa orang pekerja sudah mula meninggalkan pejabat. Maklumlah, jam sudah menunjukkan pukul lima petang. Waktu untuk pulang. “Ya saya. Cik ni...?” “Saya Aisyah. Setiausaha Encik Yusrizal. Encik Yusrizal ada inform saya tadi yang cik nak datang,” beritahunya, sopan. “Ya, ya... saya ada urusan penting dengan dia sekejap. Dia ada ke?” “Maaf cik. Encik Yusrizal belum sampai lagi. Cik boleh tunggu dalam bilik dia. Mungkin sekejap lagi dia sampai.”

“Boleh ke saya tunggu dalam bilik dia?” “Encik Yusrizal yang minta cik tunggu dalam bilik dia,” jelasnya. “Ooo....” Hanya itu yang terkeluar dari mulutku. “Jom, saya tunjukkan bilik Encik Yusrizal.” Aku mengangguk. Kemudian aku terus dibawa ke bilik Yusrizal. Kagum juga aku melihat keseluruhan pejabat AMA Holdings yang baru sahaja beberapa bulan beroperasi ini. Agak besar juga. “Cik duduklah dulu. Mungkin kejap lagi Encik Yusrizal sampai.” “Emmm... awak dah nak balik ke?” “Belum lagi. Saya ada di luar. Kalau cik perlukan apa-apa beritahulah saya. Saya keluar dulu.” Sepeninggalan Aisyah, aku mula berjalan mengelilingi bilik Yusrizal yang sederhana besar ini tetapi nampak kemas. Setelah puas mengelilingi bilik itu, aku melabuhkan punggung di atas sofa yang disediakan. Jam sudah menunjukkan pukul lima dua puluh minit petang, tetapi wajah lelaki itu masih juga tidak kelihatan. Ke mana sajalah Rizal ni. Waktu kita memerlukan bantuan, hilang pula dia. Aku menyandarkan badan. Sofa yang lembut seakan-akan memanggilku untuk melelapkan mata. Rasa mengantuk yang datang entah dari mana, berjaya membuatkan aku terlelap. Aku tersedar apabila terasa ada sesuatu yang bergayut di wajahku. Dan apabila aku membuka mata, wajah seorang lelaki terus menyapa pandanganku. Terkejut aku dibuatnya

sehingga tidak sedar tanganku sudah menolak dadanya yang hampir dengan dadaku dengan agak kuat. Pantas aku menjauhkan diri. “Hei... ni abanglah!” “Errr... sorry. Terkejut tadi,” ujarku perlahan. Sudah berapa lama agaknya aku tidur di situ? Dan sudah berapa lama agaknya dia mengamati aku tidur sebentar tadi? Dan yang paling tidak mahu aku fikirkan ialah apa yang dia telah lakukan padaku dalam keadaan hampir begitu tadi? Seketika aku rasa tidak tenang. “It’s okay. Letih sangat nampak? Sampai tertidur.” “Haah... letih sangat.” “Sorry pasal tadi. Abang memang tak dapat mengelak. Ingatkan sempat nak jumpa dengan Ifa tadi. Tapi tiba-tiba klien nak jumpa abang pulak,” jelas Yusrizal. Mungkin rasa bersalah kerana telah membuatkan aku menunggu lama tadi. “Tak apa... awak sudi jumpa saya sekarang pun dah cukup baik.” “Oh ya... ada apa Ifa nak jumpa abang? Ada hal penting ke?” Aku terdiam buat seketika. Mencari ayat yang sesuai untuk dituturkan. Biar sedap di pendengaran lelaki itu. Dan semoga lembut hatinya untuk menghulurkan bantuan buat ibu. Lagipun ibuku itu juga bekas mentuanya. Takkanlah dia tidak mahu menolong? “Ifa???” “Emmm... sebenarnya macam ni. Saya nak pinjam duit daripada awak.” Aku mencuri pandang wajah Yusrizal. Dahinya kelihatan sedikit berkerut. Dan aku sudah mengagak reaksi seperti itu daripadanya.

“Patutlah Ifa beria-ia nak jumpa dengan abang. Ada benda yang Ifa mahukan daripada abang rupa-rupanya,” ujarnya sambil tersenyum sinis. Lagaknya seperti orang yang tersangat kecewa. Hatiku sedikit sakit kerana diperli begitu. Faham sangat maksud lelaki itu. “Saya datang sini bukan nak bergaduh dengan awak. Saya memang perlukan bantuan awak sekarang,” ujarku. Kedengaran seperti memberi amaran. “Abang faham. Kalau tak, nak pandang muka abangkan pun Ifa tak sudi, kan?” “Rizal, please....” “Okey... okey... berapa banyak duit yang Ifa nak pakai?” “RM30,000.00.” “What? RM 30,000.00? Ifa nak buat apa dengan duit sebanyak tu?” “Untuk biayai kos rawatan ibu.” “Kos rawatan ibu? Kenapa dengan ibu?” “Ibu perlu dibedah segera. Minggu lepas doktor sahkan ada ketumbuhan dalam kepala ibu. Kalau tak dibedah, mungkin akan mengancam nyawa ibu. Ketumbuhan tu sekarang ni makin membesar dan aktif. Kami cuma ada RM20,000.00. Kos rawatan kesemuanya RM50,000.00,” terangku satu per satu. Lelaki itu kelihatan terkejut dengan berita yang aku sampaikan. Mungkin tidak menyangka ibu yang kelihatan ceria itu sedang menderita melawan penyakit. “Ifa tak bohong, kan?” “Takkanlah saya nak bohong pasal ibu?”

Bilik pejabat itu sepi seketika. Kami berdua sama-sama terdiam. Aku mengangkat kepala dan merenung Yusrizal yang seperti sedang memikirkan sesuatu. “Boleh tak awak tolong saya? Awak jangan risau, saya akan bayar balik duit awak tu nanti. Kalau tak mampu bayar penuh, saya akan bayar ansur-ansur. Tapi saya janji akan bayar.” Yusrizal membalas renunganku. Pandangannya punya maksud yang tersirat. Sedangkan aku sudah tidak sabar untuk mendengar persetujuan daripadanya. “Boleh tak Rizal?” tanyaku tidak sabar. Yusrizal menganggukkan kepala. Anggukannya membuatkan aku hampir menjerit. Terasa mahu saja kupeluk tubuhnya untuk mengucap rasa terima kasih yang tidak terhingga. “Tapi dengan syarat!” “Cakaplah apa saja syaratnya, Rizal. Saya akan penuhi. Asalkan awak sanggup tolong saya,” ujarku tanpa memikirkan apa-apa. “Kita kahwin!” Dan tatkala mendengar kata-katanya itu, senyumanku terus mati. Aku memandangnya seperti tidak percaya. “Tak mungkin! Tak mungkin saya kahwin semula dengan awak!” “Itu saja syaratnya. Kalau Ifa keberatan, abang tak paksa. Tapi maaf, abang tak dapat bantu....” “Tapi....” Aku pejamkan mata. Tidak menyangka syarat ini yang akan dikenakan oleh lelaki itu. Pandai sungguh dia mengambil kesempatan ke atas diriku. Dan aku pula sudah tersepit kini.

Kalau aku menolak, maknanya aku akan gagal mendapatkan wang untuk membiayai kos perubatan ibu. Dan kalau aku terima, bermakna jalan derita kehidupanku akan terbuka luas. “Macam mana?” tanya lelaki itu tidak sabar. “Berikan masa untuk saya berfikir. Esok saya akan beri jawapannya.” Pintaku. Ini semua kerja gila! Aku perlu memikirkan baik buruknya. Kalau tersilap pertimbangan aku akan kehilangan orang yang aku sayang. Dan jika menerimanya, mampukah aku hidup sebumbung dengan orang yang aku benci? “Baiklah. Abang sanggup tunggu. Kalau lima tahun abang boleh tunggu, takkan abang tak boleh bersabar sampai esok.” Aku pejamkan mata. Ya Allah... demi ibu aku berada dalam dilema sekarang.

12
“IFA dah fikir masak-masak ke? Abah tak nak Ifa menyesal nanti.” Keluhan berat terlepas dari mulutku. Kalau diikutkan hati, memang aku tidak sanggup lakukan ini. Tapi apa pilihan yang aku ada? “Ifa terpaksa abah.” Ketika itu aku dan abah sedang berada di kantin hospital untuk makan tengah hari. Abah begitu gembira setelah aku mengkhabarkan kesediaan Yusrizal untuk membantu. Tetapi dia

sedikit terkejut apabila aku menyatakan syarat yang telah diletakkan oleh lelaki itu sebagai balasan kepada pertolongannya. Pada mulanya aku berniat untuk mendiamkan diri sahaja. Tetapi apabila difikirkan, lambat-laun perkara ini akan terbongkar juga. Tentu sekali ibu dan abah akan tertanya-tanya jika tiba-tiba aku menyuarakan hasrat untuk rujuk semula dengan Yusrizal. Sedangkan sebelum ini aku yang beria-ia menolak. Jadi lebih baik aku beritahu awal-awal supaya mereka tidak akan syak wasangka di kemudian hari. “Ifa, Ifa tak perlu nak berkorban macam ni kalau Ifa sendiri tak rela. Kita boleh cuba minta tolong daripada orang lain.” “Tapi siapa abah? Dah hampir semua saudara-mara kita hubungi. Dan hampir semua kawan kita dah minta tolong. Tapi tak ada siapa pun yang dapat tolong kita. Rizal saja harapan kita abah. Ifa terpaksa setuju dengan syarat tu walaupun hati Ifa tak rela. Ifa nak tengok ibu sihat macam dulu,” ujarku lagi. Pada saat ini, aku juga keliru. Hati tertanya-tanya adakah betul tindakanku ini. Memberikan kehidupan kepada ibuku dan mempertaruhkan nasib kehidupanku pula? Untuk berpatah balik, tidak mungkin. Kata putus telah aku berikan. Aku bersetuju dengan syaratnya. Sekarang, aku hanya perlu menghitung hari pernikahanku dengan penuh debar. Yusrizal sudah menetapkan yang kami akan bernikah dalam masa tiga bulan dari sekarang. Segala persiapan dia yang akan tentukan. Aku hanya mampu mengangguk setuju. Namun, aku sudah memutuskan untuk tidak mahu mengadakan majlis perkahwinan. Cukup dengan majlis pernikahan dan kenduri doa selamat untuk saudara-mara terdekat sahaja. Walaupun pada mulanya Yusrizal nampak seperti tidak berpuas hati tapi dia tetap bersetuju

denganku. Malu pula hendak mengadakan majlis besar-besaran apabila memikirkan ini bukan kali pertama kami bernikah. “Tapi Ifa jugak yang beria-ia tolak masa keluarga Rizal datang meminang dulu.” “Itu Ifa tahu abah. Tapi Ifa nak buat macam mana lagi? Ini syarat yang Rizal tetapkan. Ifa kena terima.” “Ifa, abah tak tahu nak cakap macam mana. Tapi abah nak berterima kasih pada Ifa sebab sanggup berkorban untuk ibu. Ifa anak yang baik. Sanggup membelakangkan kebahagiaan sendiri demi ibu. Abah beruntung dapat anak macam Ifa. Abah doakan semoga Ifa bahagia nanti. Cubalah bagi Rizal peluang. Mungkin cara dia untuk dapatkan Ifa agak keterlaluan, tapi abah tahu Rizal akan membahagiakan Ifa kali ni. Jangan mudah putus asa. Jangan biarkan rumah tangga Ifa kali ni jadi macam dulu, ya?” Aku hanya mengangguk mendengar nasihat abah itu. Jauh di sudut hatiku juga mengharapkan sedemikian. Aku juga tidak mahu pisang berbuah dua kali. Apa yang aku nampak selepas ini, hidupku hanyalah bersama Yusrizal. Aku akan cuba menjaga rumah tanggaku nanti walaupun ia terbina daripada asas yang rapuh. Namun persoalannya sekarang, bolehkah aku menerima kehadirannya kembali dalam hidupku? Mampukah aku melupakan semua kenangan silam itu? Adakah Yusrizal mampu membahagiakan aku seperti yang diharapkan oleh abah? Aku hanya berserah pada yang Maha Esa untung nasibku selepas ini. Apa yang tersurat untukku pasti ada hikmah di sebaliknya. Sehingga itu aku perlulah bersedia fizikal dan mental untuk bersama dengan Yusrizal semula. Walaupun jika rumah tangga kami tidak sebahagia pasangan lain, sekurang-kurangnya aku tidak akan selemah dulu. Tidak mungkin dia dapat memijak kepalaku lagi.

“Dahlah Ifa, jangan sedih sangat. Jom kita pergi tengok ibu. Kesian ibu tak ada orang temankan dia,” ajak abah. “Yalah... tapi abah janji jangan beritahu ibu, ek. At least, sampai ibu selamat dibedah,” pintaku. “Kenapa pulak abah tak boleh beritahu ibu?” “Ifa takut kalau tiba-tiba ibu tak nak bedah pulak bila tahu syarat yang Rizal tetapkan tu. Ifa tahu sangat perangai ibu tu,” beritahuku. Pada mulanya abah terdiam. Tetapi lama-kelamaan bibir abah mula mengukirkan senyuman sambil mengusap-ngusap kepalaku. Mungkin abah juga bersependapat dengan aku.

“MACAM MANA pembedahan tu doktor? Doktor dah ada tarikhnya?” tanyaku pada Doktor Hakimi. Ketika itu dia sedang mengadakan lawatan rutin terhadap pesakit-pesakitnya. Dialah yang bertanggungjawab merawat ibuku selama ibu berada di sini. Ibu tidak dibenarkan pulang ke rumah memandangkan kami telah memutuskan untuk melakukan pembedahan membuang ketumbuhan di kepala ibu dalam masa yang terdekat. Jadi mereka bolehlah memeriksa tahap kesihatan ibu dari semasa ke semasa. “Jangan risau. As you wish, pembedahan akan dilakukan dalam masa terdekat ni. Atau lebih tepat, minggu depan,” beritahu Doktor Hakimi sambil tersenyum. “Alhamdulillah....” Aku mengucapkan syukur ke hadrat Ilahi sambil menghadiahkan sebuah senyuman buat ibu.

Ibu turut membalas senyumanku. Namun terserlah kegusaran di wajahnya. Aku faham, sudah tentu ibu terasa gementar menanti hari pembedahan itu. Kalau aku di tempat ibu pun, aku akan berasa perkara yang sama. Aku menggenggam jari-jemari ibu untuk memberikan kekuatan buatnya. “Terima kasihlah doktor,” ucap abah. “Tak perlu nak ucapkan terima kasih. Dah memang tanggungjawab saya,” ujar Doktor Hakimi merendah diri. “Okeylah, saya ada beberapa pesakit lagi yang saya perlu diperiksa. So, saya pergi dulu la ya,” sambung Doktor Hakim lagi. Aku menganggukkan kepala. Pemergian Doktor Hakimi dan seorang jururawat hanya kuhantar dengan pandangan sehinggalah tubuh mereka hilang di balik pintu. Namun sebaik sahaja pintu itu ditutup, tiba-tiba ia terbuka semula. Kami bertiga mula memfokuskan pandangan pada pintu bilik yang menempatkan ibu. Aku tersenyum senang apabila wajah teman-temanku yang sama-sama mengajar di UUM terjengah dari balik pintu. Ramainya! Buat rombongan ke apa ni? Lalu aku bangun bersalaman dengan mereka semua. Ini mesti Husni yang beritahu kerana dia adalah antara orang-orang yang telah aku hubungi semasa ingin meminta pertolongan tempoh hari. “Thanks for coming. Tak sangka „rombongan Cik Kiah‟ datang ke sini,” ujarku dengan nada bergurau. Dan gurauanku itu disambut dengan ilai tawa mereka. “How’s your mother?” tanya Kak Yati, berbisik. Dia adalah penyelaras untuk subjek yang aku mengajar semester ini. Aku memanggilnya kakak kerana usianya yang sepuluh tahun lebih tua daripadaku. Kebanyakan teman-temanku

lebih tua daripada aku. Aku adalah antara yang termuda yang menyandang gelaran pensyarah di fakulti perakaunan. “Alhamdulillah... ibu okey. Cuma bila sesekali sakit dia menyerang... teruk jugaklah,” jawabku. Kak Yati mengangguk-anggukkan kepala tanda faham sambil matanya menghala ke arah ibu. Aku juga turut mengalihkan pandangan ke arah abah dan ibu yang sedang melayan temantemanku. “Ramai yang datang. Tak mengajar ke? Kalau Ifa yalah jugak, memang tak ada kelas petang ni.” “Jangan tak tahu, kita orang pun tak ada kelas jugak petang ni.” “Takkanlah semuanya tak ada kelas. Min tu ada kelas kan sekarang?” “Emmm... dia tu memang ada kelas. Tapi dia cancelkan semata-mata nak lawat ibu Ifa ni. Lagipun dia kata nak datang sorang, segan. Tu sebab dia join kita orang. Tu pun ada lagi yang tak sampai. Mungkin kejap lagilah tu,” beritahu Kak Yati. “Hah, ada lagi?” tanyaku tidak percaya. Nasib baiklah bilik ibu ni besar juga. “Haah. Pensyarah-pesyarah lelaki. Tak ramai, empat orang aja,” beritahu Kak Yati lagi. Sebaik saja Kak Yati selesai bercakap, pintu bilik terkuak dari luar. Terpacul wajah Mansur, Faizal, Hafizi dan akhir sekali... Daniel! Dan pandanganku terpaku di situ. Tidak menyangka yang dia akan datang melawat ibuku hari ini. Sudah agak lama juga aku tidak bersua muka dengannya. Maklumlah, semenjak tiga minggu ini aku terlalu sibuk. Sibuk dengan tuntutan tugas, ibu dan juga sibuk melarikan diri daripadanya. “Takziah, Ifa atas apa yang berlaku,” ucap Faizal.

Aku hanya menganggukkan kepala sambil tersenyum pada teman-temanku itu. “Thanks sebab sudi datang.” Mereka bertiga mengangguk dan selepas itu berlalu mendapatkan abah dan ibu. Aku memandang Daniel dengan rasa serba salah kerana pandangannya tajam sekali menikam mataku. Perlahan-lahan lelaki itu mendapatku. “Takziah, Ifa. Harap you banyakkan bersabar.” “Thanks....” “Ada apa-apa yang perlu I tolong?” Pantas aku menggelengkan kepala. Aku sememangnya tidak berniat untuk meminta pertolongan daripadanya kerana aku pasti lelaki di hadapanku ini akan menolongku. Kalau itu berlaku, sia-sia saja usahaku selama ini untuk mengelakkan diri daripadanya. Pertolongannya itu sudah pasti akan merapatkan hubungan kami semula. Dan itulah yang diinginkan oleh Daniel. “Kalau you perlukan pertolongan I, just give me a call, okay?” “Thanks... everything will be fine.” Daniel menghadiahkan senyuman padaku. “Banyakkan berdoa... I nak jumpa dengan your mom.” “Sure. Silakan.”

“KENAPA you tak beritahu I yang ibu you sakit? Kalau Husni tak beritahu I pagi tadi, mesti I tak tahu,” tanya Daniel ketika kami berpeluang berdua-duaan di luar bilik yang menempatkan

ibu. Semua teman-temanku sudah pulang, cuma tinggal Daniel saja yang masih tidak menunjukkan tanda-tanda mahu pulang. Namun baru beberapa saat duduk bersama lelaki itu, dia sudah mengajukan soalan yang pastinya akan membuatkan hatiku berbelah-bahagi ingin menjawabnya. Akalku mula mencaricari jawapan yang seharusnya aku ucapkan agar tidak menggores perasaannya. “I bukan tak nak beritahu. Tapi dalam keadaan kelam-kabut macam ni, tak ada apa yang I dapat fikirkan melainkan ibu I. Otak I tengah berserabut sangat. I minta maaf sebab tak inform you,” ujarku. Sesungguhnya aku tidak berbohong. Itulah yang terjadi kepadaku. Semua perkara yang aku lakukan sejak kebelakangan ini agak kelam-kabut. Segala tugas yang aku lakukan tidak sepenuh hati. Bagaimana hendak aku tumpukan perhatian sekiranya fikiranku hanya terkenangkan ibu? “Tapi sempat pulak you beritahu Husni?” “Oh, itu sebab....” Aku tiba-tiba buntu dengan kata-kata. Biarpun kedengaran amat enteng untuk dijawab tetapi aku harus berhati-hati kerana ini adalah perangkap untuk jerat yang aku pasang sendiri. Jika aku tersilap kata, pasti tujuan aku menghubungi Husni akan diketahuinya. “Sebab apa?” tanya Daniel, mungkin hairan kerana tiba-tiba aku terdiam. “Errr... sebab... emmm... sebab... hah I nak minta tolong dia informkan students I yang kelas dibatalkan. Masa tu I kat hospital temankan ibu, so tak sempat nak balik. That’s why I call Husni. Kat situlah terbuka cerita tentang ibu I,” bohongku. “Ooo....” Hanya itu yang terkeluar dari mulut Daniel tetapi sudah cukup untuk menyatakan yang lelaki itu sudah termakan dengan kata-kataku. Aku menarik nafas lega.

“Lama tak jumpa dengan ibu dan abah you. Kalau tak silap I, dah dekat enam tahun jugalah. Tapi kenapa dia orang pandang I lain macam aje?” Wajah Daniel yang penuh dengan tanda tanya aku perhatikan. Aku masih ingat ketika Daniel menyapa ibu dan abah tadi. Berubah wajah kedua-duanya. Sudah tentu mereka masih ingat pada Daniel, bekas teman lelakiku itu! Suatu perkara yang mereka tidak ketahui ialah, selain daripada bekas teman lelakiku, Daniel juga sekarang adalah teman baikku yang juga mengajar di universiti yang sama. Pada mereka mungkin aku sudah tidak berhubungan dengan lelaki ini setelah terpisah enam tahun lalu. Dan punca perpisahan kami juga adalah kerana orang tuaku. Bukan niatku untuk sengaja tidak mahu memberitahu mereka. Tetapi aku takut sekiranya ibu bapaku tidak membenarkan aku bekerja di UUM hanya kerana adanya lelaki itu. Punahlah impianku untuk mencurah bakti di tempat yang sama ketika aku menimba ilmu suatu masa dahulu. Tetapi nampaknya kemunculan Daniel hari ini pasti mengundang persoalan di benak fikiran ibu bapaku. Mereka pasti menagih jawapan dariku sebentar lagi. Dan aku sudah bersedia dengan jawapannya. “Mungkin perasaan you aja kut,” ujarku cuba membuang syak wasangka terhadap ibu bapaku. “Mungkin jugak.” Seketika, masing-masing diam tidak bersuara. “Ifa,” panggil Daniel setelah agak lama mereka mendiamkan diri. Aku berpaling memandangnya. “I miss you.”

Terkedu aku apabila tiga perkataan itu diucapkan oleh Daniel. Pantas aku mengalihkan pandangan. Tidak menyangka itu yang akan diucapkan olehnya. “Ifa, you dengar tak? I miss you.” “I dengar....” “You tak rindukan I ke?” Perlukah ditanya soalan itu? Kenapa Daniel seolah-olah masih belum berpuas hati dengan apa yang telah aku jelaskan padanya dulu? Kenapa perlu sakitkan hati sendiri? “Ifa....” “Daniel, please... ibu I sakit. Jadi I tak nak bebankan kepala I dengan perkara-perkara yang lain. Apa yang lebih penting sekarang adalah ibu I.” “I faham. I’m sorry. Mungkin I ni terlalu mendesak you. Emmm... I rasa nak balik dululah. Nanti kalau ada masa, I datang lagi jenguk ibu you.” “Sure. You boleh datang bila-bila masa saja.” “Okeylah... I balik dulu ya?” “Okey! Bye....” “Bye! Assalamualaikum sayang.” Serta-merta bulu romaku menegak. Mataku buntang merenung Daniel. Tidak percaya dengan apa yang aku dengar tadi. Kelihatan lelaki itu hanya tersenyum sambil mengenyitkan mata dan berlalu pergi. Tidak terkutik aku di situ walaupun bayang Daniel sudah tidak kelihatan. Tanpa sedar air mataku menitis. Kelakuannya tadi mengingatkan aku pada kenangan lalu. Ungkapan „sayang‟ dan senyumannya memang sering kudengar suatu ketika dahulu. Kata-kata

romantis selalu saja meniti di bibirnya membuatkan aku tersenyum sendirian. Sesungguhnya aku rindukan kenangan kami berdua. Saling menyayangi. Namun aku sedar, kita hanya mampu merancang, Tuhan yang menentukan. Semuanya sudah berakhir. Sepatutnya aku tidak perlu mengingati semua itu. Tetapi kenapa Daniel seolaholah ingin mengingatkan aku pada memori percintaan kami? Aku memegang dadaku sambil menggeleng-gelengkan kepala. Perasaan ini harus kuusir sejauh mungkin. Jangan sampai perasaan cinta itu datang lagi padaku. Ada batu penghalang yang sangat besar di antara kami. Pantas aku menyapu air mata yang mengalir. Selepas menarik nafas panjang, aku menapak ke bilik ibu. Waktu melawat sudah tinggal beberapa minit saja lagi. Aku perlu pulang. Ada tuntutan tugas lain yang menantiku pada esok hari. Tetapi sebelum itu aku harus beritahu ibu terlebih dahulu. Tidaklah orang tua itu tercari-cari nanti. “Ifa sini kejap!” panggil ibu sebaik saja aku masuk. “Ada apa bu?” kataku lalu mendapatkan ibu. “Daniel tu budak lelaki yang Ifa kenalkan dekat ibu dengan abah dulu, kan?” tanya ibu. Sudahku agak, perkara ini akan dibangkitkan juga. “Ya, bu!” Ibu dan abah memandang sesama sendiri. “Ifa masih berkawan dengan dia?” “Ya. Dia juga pensyarah kat UUM.” “Apa? Kenapa Ifa tak pernah beritahu ibu dan abah?” “Entahlah...” jawabku selamba.

“Entah? Ifa, ada tak alasan yang lebih baik daripada „entah‟?” tanya abah pula. Tanda tidak berpuas hati dengan jawapanku itu. “Abah, ibu... Ifa rasa tak ada salahnya pun Ifa nak terus berkawan dengan Daniel. Lagipun kami bukannya ada hubungan cinta lagi. Cuma berkawan aje!” “Ibu tak kata salah. Tapi tukan bekas teman lelaki Ifa. Lagipun ibu dengan abah malu pada dia. Sebab ibu dan abah, Ifa terpaksa berpisah dengan dia.” Sayu sekali suara ibu. Aku memandang ibu yang tertunduk. Lantas jari-jemari ibu kugenggam. “Dahlah, bu. Ifa tak salahkan ibu dan abah pun. Mungkin ni dah nasib Ifa. Daniel bukan jodoh Ifa.” “Tapi ibu tetap malu dengan Daniel. Walaupun ibu dah melakukan kesalahan, dia tetap datang melawat ibu.” “Dahlah tu, bu. Daniel pun tak pernah berdendam dengan ibu. Malah dia doakan ibu semoga cepat sembuh.” “Betul ke, Ifa?” tanya ibu tidak percaya. Aku kenal Daniel. Dia tidak mungkin berdendam. Lelaki itu terlalu baik. Kalau tidak, masakan dia sanggup datang melawat ibuku? “Betul bu. Ibu jugak yang cakap, dia sanggup datang melawat ibu, kan? Kalau dia masih marahkan ibu dan abah sudah tentu dia takkan datang. Untuk apa dia habiskan masa untuk perkara yang dia sendiri tidak suka. Betul tak?” pujukku. Sedikit demi sedikit terukir senyuman di bibir ibu dan abah. Mungkin terasa sedikit lega apabila mendengar penjelasanku itu. “Dahlah bu. Yang penting sekarang ibu rehat. Jangan fikirkan sangat perkara remehtemeh ni.”

“Betul tu Shima. Awak rehatkan fikiran tu sikit.” “Yalah....” “Ibu rehat la. Ifa dah nak balik ni. Nak buat preparation nak mengajar esok.” “Yalah. Bawa kereta tu elok-elok,” pesan ibu. Aku tersenyum membalas pandangan ibu. Setiap kali aku hendak ke mana-mana, pasti pesanan itulah yang akan dititipkan buatku. Aku mencapai tangan ibu lalu menyalaminya. Kemudian aku mencapai tangan abah pula. Hari ini giliran abah menjaga ibu. Mungkin esok giliran aku pula. Kerana lusa hari Jumaat dan aku bercuti. Abah sejak dari awal-awal lagi sudah mengambil cuti untuk menjaga ibu. “Ifa tak apa-apakan tinggal kat rumah sorang-sorang malam ni?” tanya abah. Mungkin merasa bimbang dengan keselamatanku. “Tak apa, abah. Lagipun dah dekat dua minggu Ifa tidur sorang-sorang kat rumah tu. Lagipun jiran-jirankan ada.” “Yalah... jaga diri.” Aku menganggukkan kepala lagi.

BACAANKU terhenti apabila loceng tiba-tiba berbunyi berdenting-denting menandakan ada tetamu yang datang. Siapa pula yang datang ke rumahku malam-malam begini? Pantas aku menjenguk melalui tingkap. Terkejut aku tatkala melihat Yusrizal yang berada di luar pagar. Lelaki itu sedang enak bersandar di kereta sambil melambaikan tangan ke

arahku. Pantas aku menyusup. Takut pula sekiranya lelaki itu terlihat mahkotaku yang sebelum ini terlindung daripada pandangan lelaki-lelaki ajnabi sepertinya. Dalam kepalaku hanya satu persoalan yang berlegar-legar. Ada hal apa yang membawa lelaki itu ke mari. Jam pula sudah menunjukkan pukul sepuluh malam. Tidak elok sekiranya jiran-jiran ternampak. Di rumahku ini bukan ada sesiapa melainkan aku. Tak pasal-pasal pula kena cekup pula! Mahunya diperli abah kerana tidak sabar-sabar. Sedangkan pernikahan kami akan berlangsung dalam masa tiga bulan saja lagi. Aku melangkah menuruni anak tangga selepas memakai tudung. “Kenapa awak datang ni?” tanyaku pada Yusrizal. “Tak nak jemput abang masuk ke?” tanya Yusrizal pula. Mungkin berasa tidak selesa hendak berbual kerana dibatasi pintu pagar. Aku berfikir sejenak sama ada hendak membenarkan lelaki itu masuk atau tidak. “Jangan risau. Abang tak ada niat buruk. Abang bukannya gelojoh sangat. Abang sanggup tunggu. Lagi tiga bulan aja, kan?” Walaupun menyampah dengan kata-katanya itu, aku tetap membukakan pintu pagar dan membenarkan tetamu yang tidak diundangku itu masuk. Tetapi kami hanya duduk di kerusi batu di depan rumah. Aku meninggalkan Yusrizal sebentar di laman untuk menyediakan air untuknya. Walaupun Yusrizal tetamu tidak diundang, tetapi aku tetap melayannya seperti biasa. Tambahan pula dia sudah bermurah hati membantu keluargaku. “Jemputlah minum,” pelawaku sambil meletakkan secawan Nescafe susu di hadapannya. Yusrizal tersenyum memandangku.

“Tak sangka Ifa masih ingat minuman kegemaran abang,” ujar Yusrizal sambil tersenyum. Aku sedikit tersentak dengan kata-katanya. Barulah aku teringat, itu adalah minuman kegemaran Yusrizal. Entah apalah yang difikirkan oleh Yusrizal saat ini. Sedangkan aku sendiri terlupa minuman kegemarannya. Sebenarnya aku menyediakan Nescafe susu kerana teh dan kopi sudah habis. Aku belum lagi membeli barangan dapur. “Minumlah,” pelawaku lagi. Malas nak menambahkan rasa syok sendiri lelaki itu. Yusrizal mencapai cawan lalu dihirup airnya. “Emmm... sedap. Rasanya masih macam dulu. Dah lama abang tak minum air tangan Ifa,” puji lelaki itu. Aku hanya diam tidak berkutik. Dalam hati aku menyumpah-nyumpah lelaki ini kerana mengungkit kisah lama kami. Tetapi aku tidak boleh menunjukkan rasa menyampahku itu. Tidak molek rasanya. Orang sudah berbudi takkanlah hendak dibalas dengan tuba. “Sebenarnya apa tujuan awak ke mari?” Yusrizal meletakkan cawan yang sudah kosong di atas meja. “Abah dan ibu yang suruh abang tengok-tengokkan Ifa. Katanya Ifa tinggal kat rumah sorang-sorang malam ni. Mereka risaukan Ifa.” “Abah dan ibu yang suruh? Bila masa awak jumpa dia orang?” “Tadi abang pergi melawat ibu.” “Ooo....” Aku menganggukkan kepala tanda faham. “Tak perlulah awak susah-susah. Saya dah biasa. Dah dekat dua minggu saya tidur sorang-sorang. Alhamdulillah... setakat ni tak ada apa-apa berlaku,” jawabku yakin.

“Tak apa... tak menyusahkan pun. Inikan amanah abah dan ibu supaya jaga anak kesayangan mereka ni. Lagipun, abangkan bekas suami dan bakal suami Ifa. Mestilah abang kena jaga Ifa.” “Saya okey aja. Tak perlulah awak risau,” balasku acuh tak acuh. “Ifa macam tak suka aja abang datang ni?” tanya Yusrizal. Memang pun! jawabku dalam hati. “Bukan tak suka. Tapi tak elok dipandang jiran-jiran. Dah lewat sangat dah ni.” “Kita bukan buat apa-apa pun.” “Memanglah... tapi tetap tak manis dipandang orang,” kataku lagi. Yusrizal tersenyum lagi. “Abang faham. Kita hidup berjiran, kan. Abang datang pun bukan nak berlama-lama. Sekadar nak tengok-tengokkan Ifa aje.” Aku mengangguk tanda mengerti. “Hmmm... macam mana dengan cek yang abang kasi tu? Ifa dah tunaikan?” “Dah. Saya dah daftarkan ibu untuk pembedahan.” “Bila pembedahannya?” “Minggu depan.” “Elok sangatlah tu. Lagi lama lagi bahaya.” Aku mengiakan kata-katanya. Sebab itulah aku terpaksa bersetuju untuk rujuk semula dengan Yusrizal. Hanya kerana tidak mahu berlengah-lengah lagi. Kerana seperti kata Yusrizal, lagi lama lagi bahaya.

“Emmm... okeylah, abang balik dulu. Tapi sebelum tu abang nak beritahu, famili abang nak datang hari Sabtu ni. Nak melawat ibu. Mama, papa dan Nisa nak sangat jumpa dengan Ifa. Ifa jangan lupa datang, ek?” Aku kerutkan dahi. Mama dan papa nak datang? “Dia orang dah tahu ke tentang kita?” “Dah. Dia orang dah tahu yang kita akan rujuk semula. Bukan main gembira lagi dia orang.” Aku kerutkan dahi. Mereka sudah tahu? Bermakna mereka juga sudah tahu kenapa kami akan rujuk semula? Oh, tidak! Malunya aku! “Okeylah, abang balik dulu. Nanti jangan lupa datang rumah.” Aku menganggukkan kepala lalu bangun menghantarnya ke kereta. “Ifa take care ya. Pastikan semua pintu dan tingkap berkunci,” pesan lelaki itu sebelum masuk ke dalam kereta. “Okey. “Bye sayang.” Aku hanya mendiamkan diri. Tidak berniat untuk membalasnya. Dan lelaki itu terus memecut keretanya meninggalkan aku yang termangu-mangu Aku masuk lalu mengunci pagar. Tidak lupa pintu dan tingkap rumah juga aku pastikan berkunci. Teringat pesanan Yusrizal sebentar tadi. Aku tersenyum sendirian. Tidak disangka aku sudah boleh duduk dan berbual-bual dengan lelaki itu sebentar tadi. Semua ini kerana ibu! Kalau tidak, jangan harap aku akan bermanis mulut seperti itu.

Tetapi hakikatnya, itu adalah lakonanku semata-mata. Bimbang kalau-kalau Yusrizal menarik balik bantuan yang dihulurkan sekiranya aku bersikap kurang ajar dengannya. Hancurlah angan-anganku ingin melihat ibu kembali sihat. Walaupun perasaan benci dan marahku padanya masih menebal, tetapi aku harus berlagak seperti aku menghargai pertolongannya. Bak kata pepatah, orang berbudi kita berbahasa, orang memberi kita merasa.

13
SUDAH tiga minggu peristiwa itu berlaku. Dan kini aku boleh menarik nafas lega. Ketumbuhan yang selama ini mengganggu kesihatan ibu telah berjaya dibuang. Wajah ibu sudah tidak nampak pucat lagi. Malah ibu sekarang sudah boleh tersenyum bahagia seperti selalu. Aku amat bersyukur dengan apa yang berlaku. Ternyata Tuhan masih sayangkan ibu kerana memberi peluang untuknya terus melihat dunia yang indah ini. Aku dan abah juga turut berasa syukur kerana berpeluang merasai kasih sayang ibu lagi selepas ini. Syukur alhamdulillah!

“Doktor, bila agaknya mak cik boleh keluar dari hospital?” tanya ibu kepada Doktor Hakimi. Seperti biasa lelaki itu tidak pernah lupa untuk memantau tahap kesihatan ibu. Apatah lagi selepas pembedahan. “Kenapa? Dah bosan?” tanya doktor itu kepada ibu. “Mestilah bosan. Dah sebulan lebih mak cik kat sini. Asyik makan tidur, makan tidur... tak buat apa-apa. Lama-lama badan mak cik pun jadi macam tong!” Terhambur semua tawa yang berada di dalam bilik itu. Bergema bilik dengan ketawa yang bergabung. Apa tidaknya, selain keluargaku, keluarga Yusrizal juga turut berada di sini hari ini. Mereka semua baru sahaja sampai pagi tadi. Sejak dikhabarkan tentang penyakit ibu, keluarga bekas mentuaku itu tidak pernah lupa untuk menjenguk ibu setiap hari Ahad. Berada jauh di Kuala Lumpur bukan masalah buat mereka untuk melawat ibu. Aku sungguh terharu dengan keprihatinan keluarga bekas mentuaku itu. “Alah, Shima... berehatlah lama sikit. Awak tu baru lepas bedah. Biarlah luka pembedahan tu pulih dulu,” kata mama. “Saya bukan apa, Maria... dan bosan sangat dah. Nak tidur pun tak daya rasanya. Hati asyik ingat kat rumah aje. Lagipun, saya kan dah sihat. Luka pembedahan pun dah nak sembuh dah.” “Betul ke mak cik nak balik?” tanya Doktor Hakimi. “Betullah doktor. Boleh ke kalau mak cik nak balik?” Mata ibu kelihatan bersinar-sinar penuh mengharap. Sebagai anak aku faham perasaan ibu. Pasti ibu bosan berada di sini. Kalau aku pun akan terasa perkara yang sama. “Mengikut pada pemeriksaan saya, mak cik pun dah semakin sihat. So, tak ada sebab kenapa saya masih nak tahan mak cik lama-lama di sini,” jawab Doktor Hakimi.

“Maknanya isteri saya ni dah boleh baliklah doktor?” Suara abah pula kedengaran. Abah kelihatan gembira sekali. Apatah lagi apabila Doktor Hakimi menganggukkan kepala. Tetapi yang paling seronok tentulah ibuku. “Tapi bukan hari ni, esok baru mak cik boleh keluar.” “Esok pun esoklah doktor, asalkan mak cik dapat keluar dari sini.” Tersenyum aku dengan kata-kata ibu. Wajah ibu ternyata menunjukkan yang dia betulbetul gembira. Senyum di bibir ibu membuatkan hatiku tenang. Syukur kerana kami sudah berjaya melalui ujian Allah SWT. “Okey, saya keluar dulu. Assalamualaikum.” “Waalaikumussalam,” jawab kami semua. “Baguslah kalau Shima dah boleh keluar. Kita pun ada perkara yang nak kena selesaikan ni,” kata mama dengan nada gembira sambil memandang aku dan kemudian Yusrizal. Aku yang memahami maksud kata-kata mama itu pantas memberikan isyarat mata buatnya. Menandakan yang aku belum bersedia untuk membicarakan soal itu lagi. Sekurangkurangnya biarlah sampai ibu betul-betul sihat dahulu. “Perkara apa, Maria?” tanya ibu. “Errr... tak ada apa-apalah.” “Kenapa, Maria? Macam ada perkara penting aja,” soal ibu masih tidak berpuas hati. Aku sudah gelisah di tempatku. Semua mata tunak memandangku seolah-olah memahami apa yang aku rasa saat ini kecuali ibu sahaja yang masih memandang mama meminta kepastian.

“Kenapa ni? Hah, Ifa?” Ibu memandang aku pula setelah menyedari yang semua orang sedang memandangku. “Tak ada apa-apa bu.” “Jangan nak tipu ibu. Semua orang nampak pelik sangat ni.” “Ibu....” Yusrizal melangkah ke depan lalu bertenggek di atas katil ibu. “Ibu jangan banyak fikir sangat. Ibu rehat dulu. Bila ibu dah sihat betul-betul, baru kami beritahu ibu. Jangan risau, ni berita gembira... bukan berita buruk,” sambung Yusrizal lagi. Kini giliran Yusrizal pula memujuk ibu. Serta-merta mulut ibu yang sibuk bertanya tadi terdiam. Termakan dengan pujukan bekas menantu kesayangannya itu. “Yalah... ibu rehat. Tapi janji, bila ibu dah sihat nanti mesti beritahu ibu. Jangan nak mungkir janji.” “Janji!” Yusrizal angkat tangan seolah-olah sedang bersumpah. Aku hanya memerhati gelagat Yusrizal. Pandai juga dia memujuk ibu. “Kalau macam tu kita pun kena beransurlah nampaknya. Bagi peluang untuk orang sakit nak berehat,” usik papa. “Betul tu papa. Nanti ada pulak yang tak dapat keluar hospital esok,” usik Nisa pula. Kami semua tertawa apabila ibu memuncung diusik kedua beranak itu. Selepas bersalaman kami mula beransur meninggalkan ibu sendirian untuk berehat. “Ifa!” Aku dan abah yang ketika itu sudah hendak melangkah keluar dari bangunan hospital, menoleh apabila terdengar namaku dipanggil. Kelihatan keluarga Yusrizal sedang

menghampiriku. Tiba-tiba perasaan bersalah di hatiku kerana menonong saja berjalan ke hadapan tanpa mempedulikan mereka semua. “Ifa dah nak balik ke?” Aku mengangguk. “Kenapa mama?” “Sebenarnya macam ni. Kami ingat nak ajak Ifa dengan Hassan ke rumah Yusrizal. Kita makan sama-sama. Dah lama tak makan bersama,” ajak papa. Yang lain hanya menganggukkan kepala tanda mengiakan kata-kata papa. Terbit rasa serba salah dalam hatiku ini. Kalau diikutkan hati mahu sahaja aku berkata tidak. Tetapi apa pula alasan yang hendak aku persembahkan supaya penolakanku nanti tidak menyentuh hati mereka? Dalam perkara begini, campur tangan orang terdekat memang amat berhasil. Lalu aku memandang abah dengan pandangan yang sarat dengan makna. Mengharapkan abah bersuara bagi pihakku yang memang tidak mahu menyertai mereka. Tidak betah aku dengan keluarga ini sekiranya Yusrizal turut serta. Masalah aku sekarang ialah Yusrizal! Bukan pelawaan mereka! Sejak kebelakangan ini lelaki itu sering saja muncul di mana-mana. Seolah-olah dia sedang mengekori ke mana saja aku pergi. Akalku galak mengatakan lelaki ini sedang mencari peluang untuk bersamaku. Aku jadi rimas dengan semua ini. Tetapi aku tidak berani bersuara kerana bimbang dia akan mengungkit tentang duit yang telah dia pinjamkan kepadaku. Pernah suatu hari aku menyatakan rasa hatiku yang tidak mahu hubungan kami terlalu rapat sebelum aku sah menjadi miliknya. Aku juga lantang menyuarakan bahawa wang yang aku pinjam darinya bukan tiket untuknya untuk memenangi hatiku. Kalau perlu aku akan mencari jalan untuk membayar kembali wang yang aku pinjam darinya dulu. Tapi dengan tegas pula dia mengatakan...

“Kalau Ifa nak sangat kita kahwin minggu depan, buatlah. Abang lagi suka. Lagi cepat lagi bagus.” Pada waktu itu aku ingat dia hanya bergurau, tetapi ternyata lelaki itu tidak bergurau. Aku pantas mencapai telefon bimbit yang berada di tangannya lalu mematikan talian. Siap buka loudspeaker lagi supaya aku mendengar perbualannya. Entah apa kata mama bila talian itu diputuskan secara tiba-tiba. Yang aku tahu aku perlu memutuskan perbualan itu kerana Yusrizal berhasrat untuk meminta mama mempercepatkan pernikahan kami. Dia juga mengatakan aku yang meminta begitu. Memang gila! Lalu apa lagi pilihan yang aku ada, melainkan mengikut saja rentaknya. Tetapi aku perlu menggunakan psikologi! Tegas dalam kelembutan. Walaupun perkahwinan ini tetap akan berlangsung tetapi aku boleh menundanya dari tarikh asal. Hanya tinggal lebih kurang dua bulan saja lagi aku akan menjadi isteri orang. Semakin hampir tarikh itu semakin aku rasakan yang aku tidak bersedia. Aku perlu menunda tarikhnya! “Macam mana Hassan?” Mama pula bertanya. Tidak sabar mahu mendengar persetujuan daripada kami berdua. “Tak menyusahkan ke?” “Apa yang susahnya Hassan? Kita pergi makan aja. Yang lain semua pembantu rumah yang sediakan. Lagipun tak lama lagi kita dah nak jadi keluarga, kan?” kata papa pula. Aku masih lagi memandang abah. Mengharapkan abah memberikan alasan yang membolehkan aku terlepas daripada semua ini. Abah mengalihkan pandangannya kepadaku. “Apa salahnya?”

Dan aku melepaskan keluhan hampa. Punah segala hasratku untuk mengelak dari berjumpa dengan Yusrizal. Aku rimas! Sesampai saja di rumah Yusrizal, kami disambut oleh pembantu rumahnya. Gembira sekali orang tua itu apabila melihat kedatanganku. Maklumlah, sejak pertama kali aku menjejakkan kami ke rumah ini beberapa minggu lepas, kami sudah serasi. Mulut Mak Cik Bibah yang becok bercerita tidak berhenti-henti membuatkan aku senang berbual dengannya. “Ada tetamu rupanya hari ni. Nasib baik mak cik masak lebih. Rizal pun bukan nak habaq awai-awai.” “Alah, Rizal dah tahu mesti mak cik masak lebih. Sebab tu Rizal tak beritahu.” “Yalah, hang duduq dulu na. Mak cik nak pi dapuq sat.” “Tak siap lagi ke Bibah? Tetamu dah lapar ni,” tanya mama. “Dah siap dah puan. Cuma nak hidang ja.” “Saya tolong ya.” “Ifa ikut ma.” Mama hanya menganggukkan kepala. Mungkin menyedari ketidakselesaanku apabila ditinggalkan sendirian. “Kenapa tak nak beritahu ibu tentang Ifa dan Rizal?” Aku yang ketika itu sedang menyusun gelas di atas dulang, tersentak apabila tiba-tiba terdengar ada suara di belakangku. Aku mengurut dada. Nasib baik tidak terlepas dulang dalam peganganku ini. “Mama, terkejut Ifa!”

“Sorry, mama tak sengaja. Ingatkan Ifa tahu mama ada kat belakang,” kata mama sambil mengusap belakangku. Meredakan sedikit rasa terkejutku tadi. “Tak apalah. Mama tanya apa tadi?” “Mama tanya kenapa tak nak beritahu ibu tentang perkahwinan Ifa dan Rizal?” “Ooo yang tu... biar dululah.” “Kenapa pula macam tu? Nanti mesti ibu tahu jugak.” “Biarlah ibu sihat dulu. Nanti barulah Ifa beritahu. Ifa takut mengganggu kesihatan ibu pula.” “Apa pulak mengganggu kesihatan ibu? Kalau Ifa nak tahu, ibu memang suka kalau Ifa dan Rizal rujuk semula.” “Itu Ifa tahu. Tapi Ifa takut kalau ibu tahu tentang...” “Mama!” Aku dan mama berpaling ke arah pintu dapur. Kelihatan Yusrizal sedang berdiri di situ. “Isy... budak ni! Yang kamu terpekik tu kenapa? Macamlah mama ni duduk sebatu,” marah mama. Yusrizal hanya tersengih dimarahi oleh mamanya. “Papa panggil,” beritahu Yusrizal. “Isy, papa kamu ni pun! Bukan boleh tengok kita senang sikit. Ada saja mahunya,” gumam mama. Mungkin tidak berpuas hati kerana perbualan kami diganggu. Walaupun begitu mama tetap berlalu mendapatkan papa yang berada di ruang tamu bersama abah. Sepeninggalan mama, Yusrizal pantas mendapatkan aku. Aku mengerutkan dahi tidak mengerti.

“Jangan terlepas cakap. Abang tak ada beritahu apa-apa pun tentang duit yang Ifa pinjam daripada abang tu pada famili abang,” beritahunya sambil berbisik di telingaku. Tidak mahu sesiapa pun terdengar perbualan kami. Aku membuntangkan mata tidak percaya. Bererti mereka semua masih tidak tahu tentang pinjaman tu! “Kenapa awak tak beritahu?” Tanyaku juga dalam keadaan berbisik. “Mereka tak perlu tahu. Ni rahsia kita berdua!”

14
TELAH genap seminggu ibu keluar dari hospital. Ibu juga sudah semakin sihat. Sudah boleh bergelak ketawa dan sudah boleh melakukan aktiviti seharian. Cuma ibu tidak boleh selincah dulu kerana luka pembedahan ibu masih belum pulih sepenuhnya. Mungkin tidak berapa lama lagi akan sembuh. Aku memerhati ibu yang kelihatan gembira sekali dikelilingi teman-temannya. Bukan main seronok lagi ibu berbual-bual. Tersenyum aku melihatnya. Senang hati dapat melihat ibu bergelak ketawa begitu. Hari ini keluargaku telah mengadakan sedikit kenduri doa selamat

sebagai tanda kesyukuran kerana ibu telah sembuh daripada penyakitnya. Selain itu, dapatlah juga merapatkan hubungan kami sesama jiran. Setelah penat melakukan bermacam-macam kerja, aku melepaskan lelah di dapur. Terasa letih benar badanku hari ini. Hampir keseluruhan badanku terasa sengal-sengal. Kalaulah dapat aku melelapkan mata saat ini alangkah baiknya. Tentu aku akan tertidur sehingga ke pagi dengan nyenyak sekali. Jam yang berdenting sebanyak sebelas kali menandakan hari sudah hampir dinihari. Tetamu juga sudah beransur pulang. Yang tinggal hanya jiran-jiran terdekat. Dalam hati aku berdoa agar mereka cepat pulang. Dapatlah aku menghabiskan semua kerja dan merehatkan badanku yang keletihan ini. “Hai, penat nampak!” tegur Nisa yang baru masuk ke dapur. Aku hanya menghadiahkan senyuman padanya. “Ramai jugak tetamu yang datang ya kak? Kata jemput sikit aja. Nasib baik makanan cukup.” “Itulah, akak pun tak tahu yang abah jemput ramai macam ni. Naik letih akak.” “Nisa pun letih jugak ni,” ujar Nisa sambil menumbuk-numbuk bahunya lembut. Aku kasihan melihat wajah Nisa yang berkerut-kerut. Aku yakin Nisa tidak biasa melakukan kerja-kerja seperti ini. Maklumlah, anak orang kaya. Tetapi gadis itu tidak cerewet. Tetap mahu meringankan tulang dengan membantu apa-apa yang patut. Nasib baiklah keluarga bekas mentuaku dan jiran-jiran sudi membantu. Kalau tidak mahunya aku terkulai sebelum majlis bermula. “Hai, kat sini rupa-rupanya budak berdua ni! Ingatkan hilang ke mana.” Mama sudah tercegat di muka pintu sambil bercekak pinggang.

“Orang letihlah mama. Bagi la rehat sekejap,” balas Nisa. “Semua orang letih. Jom kita siapkan kerja. Sikit aje lagi. Lepas tu semua boleh rehat.” “Semua tetamu dah balik ke mama?” “Dah balik semua dah. Tinggal kita aje ni.” “Ifa ke depan dululah. Nak mengemas. Nisa rehatlah kalau letih. Kesian Nisa tak berhenti-henti buat kerja dari tadi,” ujarku. Lagipun Nisa adalah tetamu. Sepatutnya dia tidak perlu beria-ia melakukan kerja. “Eh, tak ada rehat-rehat. Pergi depan kemaskan apa yang patut!” marah mama. Aku lihat Nisa menarik muncung. Tidak senang kerana dipaksa mama. Aku tergelak dengan kelakuannya. Comel sungguh! Masing-masing terkulai di ruang tamu sebaik sahaja selesai mengemas dan mencuci pinggan. Letih sungguh rasanya. Aku mengusap-usap kepala Nisa yang sudah terlentok di bahuku. Kasihan aku melihatnya. “Mama sekeluarga tidur sinilah ya malam ni. Dah letih sangat Ifa tengok tu.” “Tak payah susah-susahlah, Ifa. Satu hal pulak kamu sekeluarga nak menguruskan kami nanti.” “Tak ada susahnya, mama. Tidur sinilah. Nisa pun dah tertidur ni.” “Betul cakap Ifa tu, Maria. Tidur sini ajelah. Esok baru balik. Dalam keadaan letih macam ni, nak bawa kereta pun tak daya jadinya,” pujuk abah pula. “Betul tu mama. Rizal pun tak larat dah ni,” ujar Yusrizal pula sambil memicit-micit bahunya.

Aku tersenyum melihat gelagatnya. Tetapi senyuman itu aku sembunyikan daripada pandangan semua orang. Agaknya inilah pertama kali Yusrizal melakukan kerja-kerja berat sebegini. Ya la, selalunya ada orang gaji yang membantu. Rasakan! “Tapi kan ke esok Rizal kerja? Sempat ke nak pergi kerja esok?” “Rizal tak masuk ofis kut esok. Tak ada yang penting pun esok.” “Kalau macam tu, kita tidur sini ajelah.” Akhirnya mama memberikan persetujuan. “Macam tu la. Hah, Ifa... jom ikut ibu kemaskan bilik.” Aku mengangguk. Aku ingin bangun. Tetapi agak sukar kerana kepala Nisa sudah terlentok di bahuku. “Hoi, Nisa! Bangunlah... tak senonoh betul anak dara ni.” Yusrizal yang berada di sebelah Nisa memukul bahu adiknya. Terpisat-pisat gadis itu bangun. “Apa abang ni? Jealous la tu tengok Kak Ifa usap kepala Nisa. Abang tak boleh!” Bergema seisi rumah apabila Nisa berkata begitu. Merona merah wajahku dengan kata-kata spontan Nisa. Cepat saja aku melangkah ke atas.

KEESOKANNYA aku bangun seawal yang mungkin untuk menyediakan sarapan. Aku kira aku yang awal sekali bangun, tetapi rupa-rupanya aku silap kerana ibu sudah mendahului aku. Tetapi

kalau diikutkan, aku memang tidak akan boleh menyaingi ibu kerana setiap hari ibu akan bangun awal. “Awal bangun hari ni,” tegur ibu sebaik sahaja aku masuk ke dapur. Sapaan ibu itu kalau diteliti betul-betul, dengarnya seperti menyindirku. Senyuman sumbing aku hadiahkan buat ibu. “Biasalah bu.” “Nisa dah bangun?” Ibu bertanya. “Belum lagi. Kejap lagi bangunlah tu. Nak kejutkan kesian pulak. Letih sangat Ifa tengok dia.” “Dah, mari tolong ibu.” Aku mendapatkan ibu. “Apa sarapan kita hari ni, bu?” “Ibu ingat nak masak nasi lemak. Dah lama tak makan nasi lemak.” “Bagus jugak tu. Ifa pun dah lama tak makan nasi lemak yang ibu buat.” Kami memasak dengan ceria sekali pagi itu. Maklumlah, sudah lama tidak berbual begini. Banyak benar perkara yang kami ceritakan sehingga tidak sedar telah mengejutkan seisi rumah. “Maaflah semua. Kami ni bising sangat sampai bangun semua orang,” kata ibu yang ketika itu sudah selesai memasak. Aku pula sedang membuat minuman untuk dihidangkan bersama sarapan pagi. “Tak adalah. Memang dah waktu bangun pun sekarang ni. Nak tidur sampai pukul berapa?” Mama membalas kata-kata ibu. Mungkin tidak berasa enak kerana ibu menyalahkan diri sendiri. “Dapat tidur nyenyak semalam?”

“Memang nyenyak, Shima. Tak sedar apa-apa pun. Tahu-tahu dah pagi.” “Sampai ada orang tu berdengkur,” sampuk papa. Tidak lain dan tidak bukan mesti mahu mengenakan mama. “Eh, mana ada! Abang tu yang kuat berdengkur nak mengata kita pulak,” bangkang mama tidak mahu kalah. Aku ketawa melihat telatah pasangan suami isteri itu. “Eh, Rizal dengan Nisa mana? Tak bangun lagi ke?” tanya abah tiba-tiba. “Belum bangun lagilah tu. Budak berdua tu memang macam tu. Selagi matahari tak meninggi, selagi tu tak bangun. Ifa, tolong mama kejutkan Nisa dengan Rizal,” pinta mama. “Hah, Ifa?” Keliru aku dengan permintaan mama. Kalau Nisa bolehlah aku kejutkan. Tapi Rizal? Ah... apa susah, lepas kejutkan Nisa, suruhlah Nisa kejutkan abang dia! “Yalah, Ifa kejutkan.” Aku mendaki anak tangga menuju ke bilikku. Sebaik sahaja pintu bilik dibuka, terpacul wajah Nisa yang baru selesai mandi. Tubuh gadis itu pula hanya dibaluti tuala. “Sorry kak. Nisa pinjam towel.” “Gunalah Nisa. Kejap lagi Nisa turun ek, kita sarapan sama-sama. Lepas tu tolong kejutkan abang Nisa ya.” “Alah, akak pergilah kejutkan abang. Nisa nak pakai baju ni.” “Nisa pakailah baju dulu. Lepas dah siap, kejutlah abang.”

“Nisa rasa baik akak pergi kejutkan dia sekarang. Nisa ni siap lambat. Kalau lepas Nisa siap baru nak kejutkan abang, alamatnya tak sarapanlah kita. Akak kejutkan abang, ek. Jumpa nanti.” Gadis itu terus menutup pintu bilik, meninggalkan aku yang terkulat-kulat di situ. Apa yang harus aku lakukan? Kejutkan atau tidak? Kalau perempuan tak apa. Ini lelaki! Janggal pula rasanya walaupun kami pernah menjadi suami isteri suatu ketika dahulu. Tapi itu lima tahun lepas! Setelah puas berfikir akhirnya aku menapak juga ke bilik yang dihuni oleh Yusrizal. Pintu bilik itu aku ketuk. Beberapa ketukan yang aku buat masih tidak berjaya membuatkan Yusrizal bangun. Dalam hati mendengus geram. Tidur mati agaknya! Aku mengetuk lagi pintu bilik itu. Untuk menerjah masuk, tidak akan sesekali aku lakukan. Hampir kebas tanganku ini barulah pintu bilik dibuka. Terpacul Yusrizal yang hanya bertuala tanpa baju. Rambut dan tubuh yang masih basah menandakan lelaki itu baru sahaja selesai mandi. Seksi habis! Pantas aku mengalihkan pandangan dari tubuhnya itu. Serta-merta wajahku terasa hangat. “Morning sayang,” sapa Yusrizal. Ceria. “Mama panggil sarapan.” “Okey, kejap lagi abang turun.” “Kalau macam tu saya turun dulu.” “Eh, nanti dulu Ifa!” Panggilan Yusrizal membuatkan langkah kakiku terhenti. Namun pandanganku masih bukan padanya. Aku lebih rela memandang dinding rumah daripada memandang tubuhnya yang sasa itu.

“Ada apa?” “Emmm... Ifa juling ke?” Pertanyaannya membuatkan mataku terarah kepadanya. Tepat! Berani dia kata aku juling? “Tak adalah. Dari tadi abang tengok Ifa asyik pandang tempat lain aje. Sedangkan Ifa tengah bercakap dengan abang. Ifa bukan bercakap dengan dinding tukan?” Aku mengetap bibir. Terasa aku dengan sindiran lelaki yang berada di hadapanku ini. Yusrizal pula hanya tersenyum mengejek. Geram aku melihat gelagatnya saat itu. “Suka hati sayalah nak pandang mana pun! Mata saya!” “Ya la... abang tahulah mata sayang. Tapi selalunya kalau kita bercakap dengan seseorang, kita kena pandang mata, kan? Bukan tempat lain. Silap-silap orang boleh tersalah sangka pula.” “Nak buat macam mana, dinding tu lagi lawa daripada awak!” Aku menjawab selamba. Tidak mahu kalah dengan usikannya. “Ya ke? Ke sebab malu tengok abang macam ni?” “Kalau dah tahu tu kenapa tak pakai baju?” “Eh... bukan salah abang. Ifa yang ketuk pintu macam nak roboh. Tak sempat nak pakai baju, abang buka ajelah pintu. Nanti tak pasal-pasal abang kena ganti pula pintu ni.” “Dahlah. Malas nak layan awak.” Aku mula mengorak langkah. Malas nak bertikam lidah dengan Yusrizal yang gemar benar mengusik sejak kebelakangan ini. Pantang ada peluang pasti aku dikenakan sehinggakan pipi aku merah padam. Marah dan malu! Hairan! Lain benar sikap Yusrizal jika dibandingkan

dengan sikapnya dulu. Kenapa dengan tiba-tiba aku rasakan lelaki ini bukan lelaki yang sama aku nikahi dulu? Namun belum pun sampai dua langkah, aku terasa lenganku dicengkam kuat dan ditarik ke belakang. Dek kerana terkejut aku menoleh. Semakin membuatkan aku terkejut apabila wajahku terlalu hampir dengan lelaki yang berada di hadapanku ini. Lidahku kelu tidak terkata. Mataku hanya mampu memandang ke dalam anak matanya. “I really like when you’re blushing. So cute, sayang.” Bisiknya.

AKU duduk berteleku di atas katil sambil memeluk lutut. Peristiwa siang tadi masih berlegarlegar di kotak fikiranku ini. Entah mengapa sukar benar untuk aku melupakannya. Terngiangngiang kata-katanya dan terbayang-bayang alis matanya yang memukau itu. Tidak pernah aku menatap lama mata itu sebelum ini. Dan hari ini aku berpeluang. Tetapi bayangan itu pula seakan sukar benar mahu meninggalkan fikiranku sehingga saat ini. Ia membuatkan otakku tidak berhenti mengelamun sejak dari pagi tadi. Isy... apa kena dengan aku ni? Dah gila agaknya! Untuk apa aku mengingati lelaki yang telah menyebabkan aku bergelar janda sekarang ni? Buat sakit kepala aje. Lebih baik aku tidur. Esok aku perlu bangun awal untuk masuk mengajar. Ketukan di muka pintu mematikan niatku yang ingin merebahkan kepala sebentar tadi. “Masuklah!” tempik aku dari dalam. Aku tersenyum pada ibu yang sedang berjalan mendapatkan aku. Ibu melabuhkan punggung di sebelahku. “Ibu tak tidur lagi?”

Ibu menggelengkan kepala. “Ibu nak cakap dengan Ifa sikit.” “Cakaplah bu.” “Betul ke Ifa nak rujuk semula dengan Rizal?” Aku mengerutkan dahi. Dari mana pula ibu tahu semua ni? Seingatku kami tidak pernah membincangkan hal ini sejak ibu keluar dari hospital. Semua orang seperti lupa tentang itu. “Siapa yang beritahu ibu?” soalku ingin tahu. “Bekas mentua Ifa yang beritahu tadi. Pada mulanya ibu tak percaya. Tapi bila abah mengiakan, baru ibu percaya. Kenapa tiba-tiba Ifa nak balik pada Rizal? Sedangkan sebelum ni Ifa yang menolak?” “Ibu tak suka ke Ifa rujuk semula dengan Rizal?” “Bukan tak suka, Ifa. Tapi dulu Ifa yang tak suka bila ibu dan abah terima lamaran Rizal. Siap mogok lagi dengan ibu dan abah!” “Mungkin Ifa nak kasi peluang kat Rizal. Ibu juga yang cakap dulu, Rizal yang sekarang tak sama dengan Rizal yang dulu.” “Jangan cuba nak bohong dengan ibu, Ifa. Ifa jadi anak ibu bukannya setahun dua. Tapi dah hampir dua puluh lapan tahun. Ibu faham sangat perangai Ifa tu. Baik Ifa beritahu ibu perkara yang sebenarnya. Ini ada kaitan dengan duit RM30,000.00 yang kita pinjam tu ke?” tanya ibu. Aku terkejut kerana ibu sudah awal-awal lagi dapat menghidunya. Ternyata fikiran ibu benar-benar tajam. Perlahan-lahan aku menganggukkan kepala. Untuk apa lagi disembunyikan? Ibu tidak akan percaya sekiranya aku berdalih.

“Kenapa Ifa tak beritahu ibu? Kalau ibu tahu, tak mungkin ibu akan buat pembedahan ni. Biarlah ibu sakit, tak apa. Asalkan anak ibu tak menderita!” “Sebab itulah Ifa tak nak beritahu ibu. Ifa takut ibu tak nak jalani pembedahan tu.” “Ifa tak perlu berkorban begini, sayang,” ujar ibu sambil membelai-belai rambutku. “Tak apa, bu. Ifa reda. Ifa nak tengok ibu cepat sembuh. Ifa tak ada adik-beradik lain. Ifa hanya ada ibu dan abah saja tempat bermanja. Sebab tu Ifa tak nak terjadi apa-apa pada ibu. Ifa sayang ibu....” Luahku lalu memeluk tubuh ibu erat. Air mataku gugur. Kesedihanku turut mengundang kesedihan ibu. Bergenang air mata ibu mendengar luahan hatiku itu. “Ibu pun sayangkan Ifa. Terima kasih sayang....”

15
SEDAR tak sedar, hari yang tidak ingin aku lalui tiba juga. Aku memerhatikan wajahku yang sudah siap disolek oleh mak andam. Beberapa orang temanku yang hadir, mengatakan wajahku nampak berseri dan anggun sekali. Tetapi bagiku seri itu hanya luaran. Sedangkan di dalam hatiku merusuh hiba. Tidak

dapat aku bayangkan bagaimana kehidupan yang bakal aku lalui selepas ini. Adakah bahagia? Ataupun terseksa seperti lima tahun lepas? Sudah puas aku memujuk Yusrizal untuk menundakan tarikh pernikahan, tetapi hasilnya tiada! Lelaki itu memang berpegang pada kata-katanya. Dan akibatnya hanya tinggal beberapa minit sahaja lagi aku akan kembali bergelar Mrs. Yusrizal! Debaran menanti saat aku dinikahkan semakin menjadi-jadi. Terasa mahu sahaja aku hentikan masa dan membiarkan ia begitu selama-lamanya. Jadi, tidak perlulah aku menjadi isteri Yusrizal untuk kali keduanya. Tetapi itu semua kuasa Allah. Mana mungkin aku dapat menghentikan masa yang berdetik laju saat ini. Sedangkan aku pula terasa mahu melambatkan masa. “Hai pengantin baru!” Sapaan satu suara membuatkan semua lamunan aku terbang. Aku memalingkan wajah dan melonjak gembira apabila melihat Linda berada di hadapanku. Lantas aku bangun memeluk tubuh sahabatku itu. “Kata tak dapat datang?” “At first, memang tak dapat datang. Tapi demi kawan aku yang tersayang ni, aku sanggup gantikan tempat aku dengan orang lain untuk seminar tu. Rugilah aku kalau tak dapat tengok kau kahwin.” “Kesian kat kau tak dapat pergi seminar tu,” ujarku dengan nada kesal. Disebabkan aku Linda sanggup ketepikan seminar yang sememangnya dinantikan olehnya. “Alah, tak kisahlah. Nanti boleh pergi lagi. Cantiknya kau hari ni. Mesti tak lena tidur la Si Rizal malam ni,” bisik Linda, nakal. Cepat saja lengannya aku cubit.

“Aduh, sakitlah! Orang gurau sikit pun tak boleh.” “Cakap lagi yang bukan-bukan.” “La, betul apa aku cakap! Mesti Rizal tak kasi chance kau tidur awal malam ni.” Sekali lagi aku mengangkat tangan mahu mencubitnya, tetapi pantas pula dia menangkap tanganku. Linda ketawa kesukaan. “Macamlah kau tak tahu hubungan aku dengan Rizal tu macam mana?” “Ala, itu kisah lama la. Mulai sekarang apa kata kalau kau buka buku baru. Cuba bagi peluang kat dia. Mungkin dia dah berubah,” pujuk Linda. Nasib baiklah waktu itu hanya tinggal aku dan Linda di dalam bilik pengantin yang telah dihias indah. Walaupun majlis yang dibuat hanya kecil-kecilan tetapi ibu tetap juga mahu menyediakan kamar yang indah selayaknya untuk pasangan pengantin baru. Eh, tetapi aku bukan pengantin baru! Dah dua kali kahwin ni! “Mana kau tahu dia dah berubah?” “Okey, aku memang tak kenal dia sangat. Tapi kalau mengikut apa yang kau ceritakan, aku nampak kesungguhan dia. Dan aku rasa dia memang dah berubah.” “Entahlah Linda, aku malas nak fikir. Yang penting sekarang aku terpaksa tunaikan janji aku pada dia. Dia dah selamatkan ibu aku...” ucapku lirih. Linda yang seakan memahami keadaanku saat itu mengusap-usap belakangku. “Kalaulah aku dapat bantu kau dulu, mesti tak jadi macam nikan?” “Tak apalah Linda. Ini semua kehendak Allah. Kita tak dapat nak halang.” “Aku faham perasaan kau. Kau cubalah jaga rumah tangga kau kali ni. Mesti kau akan bahagia.”

Aku mengangguk lemah. Mungkinkah aku berjaya menjaga rumah tanggaku kali ini? Persoalan itulah yang bermain-main di benakku sehinggalah Linda memberitahu pihak pengantin lelaki sudah sampai. Debar di hatiku tidak usah dicakap. Aku menggenggam tangan Linda erat. Genggaman tanganku dibalas. “Relaks, okey?” “Aku nervouslah, Linda.” “Cool down. Tarik nafas perlahan-lahan. Aku ada kat sini.” “Kau jangan tinggalkan aku sepanjang majlis ni. Aku takutlah....” “Yalah....” Linda ternyata memegang kata-katanya. Sepanjang majlis berlangsung tidak pernah dia meninggalkan aku sendirian. Ke mana saja aku pergi dia akan ada bersama. Rasa gementar yang tadinya begitu memuncak, sedikit reda dengan adanya Linda di sisi. “Tahniah sayang. Ifa dah jadi isteri orang.” Aku menunduk apabila ibu mengkhabarkan tentang itu. Pandanganku sedikit berbalambalam kerana dibanjiri air mata. Maka selepas ini bermulalah kisah kehidupan aku dan Yusrizal yang semestinya tidak seperti pasangan lain. “Cantik anak ibu,” puji ibu sambil membelai-belai wajahku. Belaian ibu membuatkan air mataku deras mengalir. Tidak tertahan rasanya sebak di dada. “Hei, kenapa menangis ni?” Linda dan ibu mula kelam-kabut apabila air mataku semakin galak mengalir. “Ibu....” Aku memeluk tubuh ibu erat. Melepaskan semua kepedihan dan keperitan yang kutanggung ketika ini.

“Hisy... pengantin mana boleh menangis,” pujuk ibu sambil mengusap-usap belakangku. Cuba menenangkan perasaanku yang benar-benar merusuh. Perasaanku benar-benar bercelaru saat ini. Berkahwin dengan Yusrizal bermakna kehidupanku nanti hanya untuk suamiku. Aku tidak lagi boleh meluangkan masa yang banyak untuk bersama ibu dan abah yang selama ini terlalu memanjakan aku. Entah mengapa rasa takut berjauhan dengan ibu dan abah terlalu mendalam saat ini. Tidak seperti lima tahun lepas ketika aku berkahwin dengan Yusrizal untuk pertama kalinya. Perasaan aku biasa-biasa saja. Tapi kali ini aku benar-benar keliru dan takut. “La... kenapa pengantin menangis ni? Habis dah make-up. Pengantin lelaki dah nak naik sarung cincin ni. Kak Miyah cepat touch-up pengantin semula,” arah mak long kepada mak andam yang diupah oleh ibu. Kelam-kabut Kak Miyah melakukan kerjanya memandangkan pihak lelaki sudah dalam perjalanan menuju ke kamar pengantin. Aku pula sedaya upaya meredakan rasa sebak yang masih bersisa. “Assalamualaikum!” Aku dan seisi penghuni di dalam kamar pengantin itu menjawab salam yang diberikan. Aku hanya menunduk memandang lantai. Dan saat Yusrizal menyentuh tangan kiriku untuk menyarungkan cincin, maka terbatallah wuduk kami berdua. Aku tunduk mengucup tangannya. Kerlipan lensa kamera bersilih ganti merakam detik bersejarah itu. Wajahku terasa hangat apabila Yusrizal meletakkan bibirnya di dahiku lama sambil tangan kanannya menongkat daguku. Semakin galak jurugambar yang diupah khas oleh Yusrizal

memainkan peranannya. Entah berapa kali adegan itu dirakamnya aku sendiri tidak tahu. Setelah agak lama barulah dia membenarkan Yusrizal merenggangkan bibirnya dari dahiku. Selepas itu barulah aku berani mengangkat wajah memandangnya. Kelihatan lelaki itu menghadiahkan senyuman manis buatku. Hendak atau tidak aku terpaksa membalas senyuman itu. Kami berdua sedang menjadi tontonan ramai. Takkanlah aku hendak memasamkan wajah kepada lelaki yang baru saja menjadi suamiku. Seharusnya aku menunjukkan riak wajah bahagia kerana kami telah disatukan. Walaupun hakikatnya tidak sebegitu. “Cantiknya menantu mama,” ujar mama sambil mengucup kedua-dua belah pipiku. Aku membalas dengan menyalami tangannya. Sebentar kemudian Nisa pula muncul dan memelukku. “Welcome to our family! Bestnya... Nisa dah ada kakak!” Ceria sekali Nisa bersuara. Aku hanya membalas kata-katanya dengan senyuman. Para tetamu yang tadinya membanjiri kamar pengantin sudah dijemput oleh mak long untuk menjamu selera di tingkat bawah dan membiarkan pengantin bergambar kenangan. Saat inilah yang paling aku khuatirkan. Sudah tentu jurugambar akan mengarahkan aku dan Yusrizal melakukan pelbagai aksi. Pengalaman menjadi raja sehari lima tahun lepas masih terbayang-bayang di kotak fikiranku. Letih benar aku menuruti kehendak jurugambar yang terlalu cerewet. Disuruh berpeluklah, merenung antara satu sama lain, sekejap duduk dan sekejap berdiri. Nasib baiklah juga jurugambar itu tidak menyuruh kami berkuak lentang di atas katil! Telahan aku ternyata benar. Janggal rasanya apabila tangan lelaki yang sudah sah menjadi suamiku menjalar di pinggang. Aku dipeluk semahu-mahunya. Walaupun tidak disuruh jurugambar, Yusrizal pula sibuk mencari posisi yang sesuai. Dan jurugambar itu hanya tahu

memetik kameranya. Geram tidak usah dicakap. Pelbagai posisi yang aku terpaksa lakukan. Kurasakan keadaan yang aku alami saat ini tidaklah sesukar lima tahun lepas. Aku memandang ibu dan Linda yang sedari tadi menjadi pemerhati kami. Mereka berdua hanya menghadiahkan senyuman buatku. Senyuman itu jelas menunjukkan yang mereka tidak dapat membantuku. Akhirnya aku hanya menurut semua arahan jurugambar dan juga arahan suamiku yang cerewet itu.

MENJADI raja sehari memang memenatkan. Penat fizikal dan juga mental. Maklumlah, pengantin semestinya menjadi tumpuan tetamu. Oleh yang demikian, terpaksalah aku memaniskan wajah walaupun mukaku ketika ini terasa amat sukar untuk menghadiahkan senyuman buat tetamu. Tetapi aku gagahkan juga. Masakan tidak, sedari upacara membatalkan air sembahyang sehinggalah sekarang, jari-jemariku sentiasa digenggam oleh Yusrizal. Seminit pun tidak dilepaskan. Ke mana saja dia pergi, diheret aku sama. Aku diperkenalkan kepada teman-temannya. Dia juga aku perkenalkan kepada teman-temanku. “Handsomenya suami kamu, Ifa. Turun dari planet mana tu?” bisik Kak Yati di telingaku. Tetapi aku kira Yusrizal mendengarnya kerana lelaki itu hanya tersenyum sambil memerhatikan kami berdua. Mungkin bangga kerana dipuji begitu. Aku hanya menjongketkan bahu. Malas mahu mengulas kata-kata Kak Yati itu. “Oh ya, Daniel kirim salam. Dia tak dapat datang.”

Aku sedikit terkejut apabila nama Daniel disebut. Sempat juga aku menjeling Yusrizal. Ternyata nama lelaki itu berjaya membuatkan riak wajah tampan Yusrizal berubah. Kak Yati yang menyedari perubahan wajah Yusrizal terus meminta diri. Aku tidak boleh berbuat apa-apa melainkan hanya menganggukkan kepala. Mungkin sikap Yusrizal itu membuatkan Kak Yati berasa tidak selesa. “Ifa jemput Daniel datang ke?” tanya Yusrizal sebaik sahaja Kak Yati meninggalkan kami berdua. “Kenapa? Tak boleh ke saya nak jemput dia datang?” Soalan Yusrizal kubalas dengan soalan juga. Ternyata Yusrizal tidak punya jawapan untuk pertanyaanku itu. Masakan hendak menjemput teman-teman ke majlis pernikahan pun salah? Apatah lagi sekiranya seseorang itu adalah teman yang rapat dengan kita. “Hai, Rizal!” tegur seseorang dari belakang dan teguran itu berjaya membuatkan suasana tegang menjadi kendur kembali. Aku memerhatikan lelaki itu. Seperti aku pernah berjumpa dengannya sebelum ini. Tapi di mana ya? Di sebelahnya pula berdiri seorang wanita yang ayu bertudung. Mungkin isterinya. “Oh, hai Syam! Aku ingatkan kau dengan your wife tak datang.” “Mestilah datang. Aku ingatkan kau bergurau bila kata nak buat majlis kecil-kecilan. Rupa-rupanya betul, ek.” “Alah, dah dua kali kahwin, buat kecil-kecilan sudahlah,” balas Yusrizal pula. Aku sedikit keliru dengan kata-kata Yusrizal itu. Adakah lelaki yang dipanggil Sham itu tadi tahu perihal kami berdua? Kalau tidak, masakan Yusrizal boleh berkata begitu?

“Oh ya, lupa pulak aku. Ni kenalkan my wife, Ifa. Ifa, ni kawan abang, Syamrie dan isterinya, Husna dari KL. Sanggup turun Kedah semata-mata nak hadiri majlis kita ni.” Yusrizal memperkenalkan aku kepada temannya itu. Aku menyambut tangan si isteri tanda salam perkenalan sambil tersenyum. “Hai, Ifa. Kenal lagi saya? Dah lama kita tak jumpa, kan?” Aku mengerutkan dahi sambil otakku ligat berputar. Cuba mengingati lelaki yang berada di hadapanku ini. Dan akhirnya otakku berjaya juga memproses fail-fail lama. Lelaki ini adalah teman baik Yusrizal. Aku ada berjumpa dengannya lima tahun lepas. “Thanks ya... sebab sudi datang,” ucapku lembut. Sekadar menghargai kesanggupan teman Yusrizal dan isterinya menghadiri majlis kami yang tidak sebesar mana ini. “Welcome,” ucapnya pula. “Emmm... tak sangka, akhirnya dapat jugak bidadari yang kau tunggu selama nikan?” “Well, berkat kesabaran,” jawab Yusrizal ringkas. Kesabaran konon! Padahal aku diperangkapnya. Dan aku pula tiada jalan keluar. Lalu terpaksa menerimanya sebagai suami. “Ingat, lepas ni jangan nak buat hal lagi!” “Tak adalah. Dah serik dah aku. Tak pasal-pasal kena tunggu lima tahun lagi,” ujar Yusrizal sambil menjeling padaku. Aku faham dengan jelingan itu. Tidak lain dan tidak bukan mahu menyindir akulah tu. Suka sangat nak menyindir orang! Syamrie pula hanya tertawa mendengar kata-kata Yusrizal. “So, macam mana dengan business?” tanya Syamrie.

Kalau sudah namanya ahli perniagaan, di majlis pernikahan pun hendak membicarakan tentang perniagaan. Dan mereka berdua terus berbual tanpa mempedulikan isteri di sisi. Aku dan Husna yang tidak tahu hujung pangkal tentang perniagaan hanya mendiamkan diri. Tetapi Husna kelihatan memberikan perhatian pada perbualan mereka sedangkan aku sudah gelisah di tempatku berdiri. Mataku sudah meliar ke sekeliling. “Hai, Ifa... macam inilah kalau jadi isteri orang business. Asyik cakap pasal business aje!” Husna yang berada di sebelahku tiba-tiba bersuara. Aku tergelak kecil. Dalam hati turut mengiakan kata-katanya. “Darling mengutuk abang ke?” tanya Syamrie kepada isterinya. Mungkin hairan kerana kami berdua ketawa. “Tak adalah. Siapa mengutuk abang? Perasan betul!” “Yalah tu. Macamlah abang tak tahu. Biasalah Rizal, perempuan....” Giliran mereka pula gelakkan kami. Geram pula aku melihat Yusrizal dan Syamrie yang ketawa besar. Serta-merta wajahku dan wajah Husna masam mencuka. “Malaslah layan abang ni. Kalau jumpa dengan Rizal, ada saja nak kenakan Husna. Jomlah Ifa, temankan Husna tengok bilik pengantin. Daripada melayan mereka berdua ni buang masa aja!” “Alamak, darling-darling kita dah merajuklah Rizal. Tapi tak apa, malam ni kita pujuklah mereka. Mesti cair punya!” Ujar Syamrie sebelum kami berlalu. Sekali lagi mereka ketawa besar. Aku yang memahami kata-kata Syamrie itu mula berasa tidak senang duduk. Hampir terlupa aku tentang itu. Serta-merta perasaan takut dan cuak mula menyelubungi diri. Ibu, tolong Ifa!

MENJELANG malam hatiku semakin gelisah. Apatah lagi apabila jam sudah menunjukkan pukul sebelas malam. Aku tidak senang duduk. Kalau duduk pun tidak betah apatah pula hendak berdiri. Sudah tidak terkira berapa kali aku berlegar-legar di dalam bilik. Kalau mengerjakan haji pun hanya perlu melakukan tujuh kali tawaf tetapi rasanya aku sudah lebih! Cepat Ifa, fikir! Apa yang perlu kau lakukan? Masa semakin suntuk! Bila-bila masa saja Yusrizal akan naik. Hah, apa kata kalau aku letak julap dalam minuman dia! Biar dia berulang-alik ke bilik air sepanjang malam! Aku mula mendapat idea. Hati mula mahu melonjak girang. Tetapi seketika kemudian aku mula berfikir. Macam terlalu kejam sekiranya aku buat begitu. Kasihan pula dia.... Tidak pun apa kata kalau aku letak ubat tidur saja. Biar dia tidur sampai ke pagi. Mesti dia tidak akan mengganggu aku. Yes, I’ve got it! Aku mula mengorak langkah ke meja solek. Kalau tidak silap, aku memang ada menyimpan sebotol ubat tidur. Aku akan mengambil ubat itu sekiranya aku susah benar hendak tidur. Tetapi tak selalu kerana menurut kata doktor, ubat ini tidak boleh diambil dengan kerap kerana bimbang akan memberikan kesan sampingan. Namun dalam aku kelam-kabut mencari botol ubat tidur itu, tiba-tiba aku terdengar derap kaki orang berjalan. Tanganku yang lincah bergerak serta-merta berhenti. Aku mengamati derap kaki itu. Semakin lama semakin dekat. Dan aku pasti itu adalah Yusrizal.

Aku mula cemas. Tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Satu-satu perkara yang dapat aku lakukan sekarang ialah tidur! Serta-merta aku melompat ke atas katil dan menarik selimut membaluti tubuh sehingga ke kepala. Tidak lupa aku meletakkan batal golek di tengah-tengah. Harap-harap Yusrizal tidak akan mengubah kedudukannya. Aku tidak mahu tidur terlalu rapat dengannya. Dan kalau nasibku baik, Yusrizal akan tidur di sofa seperti malam pertama kami lima tahun lepas. Tetapi dalam bilik aku tiada sofa. Tidur di bawahlah jawabnya. Jantungku mula berdetak kencang apabila pintu bilik di buka dari luar. Dan aku terasa hendak lari sahaja apabila terasa ada orang berbaring di sebelahku. Dalam hati aku berdoa semoga Yusrizal tidak akan melakukan apa-apa kepadaku. Walaupun sudah dua kali berkahwin, aku masih belum bersedia untuk melakukan hubungan yang lebih jauh. Aku memejamkan mata apabila terasa bantal golek sudah dialihkan daripada kedudukan asalnya. Walaupun bilikku lengkap dengan penghawa dingin tetapi aku dapat merasakan yang dahiku berpeluh. Dan yang paling membuatkan tubuhku menggigil adalah apabila terasa ada tangan nakal mula menjalar di tubuhku. Bermula dari pangkal paha sehinggalah ke bahu dijamahnya. Aku hanya menahan rasa. Kemudian tidak semena-mena selimut yang menutupi kepalaku disingkap. Cepat-cepat aku memejamkan mata. Berpura-pura tidur. Tidak sanggup aku menatap wajahnya yang mungkin tidak sampai sejangkal dari wajahku kerana aku dapat merasakan hembusan nafasnya. Rambutku dielus dan wajahku dibelai lembut. Kalau diikutkan hati, mahu sahaja aku bangun dan menolak tubuhnya jauh dari tubuhku. Tetapi itu hanya lahir dari hatiku. Aku masih lagi mengeraskan diri. Tidak mahu Yusrizal sedar yang aku belum tidur sebenarnya.

“Abang tahu Ifa belum tidur. Kalau ya pun takut dengan abang, janganlah berselubung macam ni. Kan panas,” ujar Yusrizal tiba-tiba. Dalam hati aku tertanya-tanya, bagaimana lelaki itu sedar yang aku belum tidur? Adakah kerana tubuhku menggigil tadi? “Sudahlah tu. Buka la mata,” pinta Yusrizal. Aku tidak mahu mengikut kehendaknya. Lalu aku terus memejamkan mata. Biar dia menyangka yang aku benar-benar sudah tidur. Namun mataku terbuka luas apabila tidak semena-mena Yusrizal mengucup bibirku. Aku menutup mulutku pantas. Dalam hati seakan tidak percaya yang bibirku sudah dinodai. Aku memandang suamiku itu dengan pandangan geram. Suamiku itu pula hanya tertawa girang sambil mengenyitkan matanya padaku. Aku yang dalam mood geram mula mencapai bantal lalu dibaling ke arahnya. Tetapi sasaranku tidak mengena apabila Yusrizal menghilangkan diri di dalam bilik air. Aku mendengus kasar!

“MORNING!” sapaku. Aku mengambil tempat di sebelah mama. Ketika aku turun tadi jam sudah menunjukkan pukul tujuh setengah pagi. Niatku bangun awal adalah untuk membantu ibu membuat sarapan. Tetapi nampaknya aku terlambat lagi. Hidangan telah siap tersedia. “Aik, pengantin baru awalnya bangun?” usik mama.

Aku hanya tersenyum tawar. Faham sangat maksud mama itu. Sejak dari semalam lagi aku teruk diusik mereka bertiga. Ibu, mama dan Nisa nampaknya sudah bersatu tenaga mahu memerahkan pipiku dengan usikan mereka itu. “Abang Rizal mana kak? Tak bangun lagi ke?” tanya Nisa. Tangan gadis itu lincah mencuci pinggan mangkuk di singki. “Dah bangun dah tadi. Tapi sambung tidur balik,” jawabku ringkas. Malas mahu bercakap pasal lelaki itu kerana hatiku tengah panas dengannya. Pagi-pagi lagi sudah membuatkan aku bertambah dosa kerana memarahi suami sendiri. “Aik, tak cukup tidur ke semalam?” Kata-kata Nisa disambut gelak ketawa ibu dan mama. Sekali lagi pipiku terasa hangat dek diketawakan mereka semua. Tetapi benar juga kata Nisa, sememangnya lelaki itu tidak cukup tidur. Bagaimana hendak cukupkan masa tidur sekiranya sepanjang malam kerjanya hanya mengganggu aku. Geram tak usah dikata kerana Yusrizal aku juga tidak cukup tidur. Walaupun Yusrizal menghormati keputusan aku yang masih belum mahu bersamanya, tetapi dia tidak membenarkan aku tidur berasingan. “Abang faham kalau Ifa masih belum bersedia. Tapi abang tak nak tidur sorang-sorang. Abangkan dah ada isteri. So, abang nak tidur dengan isteri abang,” ujarnya tenang ketika aku menyuarakan hasrat hatiku itu. “Kalau saya tak nak?” Aku bertanya berani. Keningku sengaja diangkat sambil memandangnya dengan riak sombong. Ketika itu Yusrizal duduk di birai katil manakala aku sedang berdiri berhadapan dengannya. “Kalau Ifa tak nak?” ulangnya sambil bangun menghampiriku.

Hatiku mula gelisah. Aku terfikir apakah yang akan dilakukannya. Suamiku itu menghadiahkan senyuman manis kepadaku apabila tubuhnya sudah berada di hadapanku. Aku sedikit terpanar melihat senyuman itu. Kenapa sekarang kerap benar senyuman itu terukir di bibirnya? Sedangkan dulu senyuman itu jarang sekali mahu dipamerkan padaku. Keasyikan itu membuatkan aku lupa pada dunia sekeliling. Sedar-sedar tubuhku sudah berada di awangan. “Apa awak buat ni? Turunkan saya!” Yusrizal tidak menghiraukan kata-kataku. Sebaliknya tubuhku dibawa ke katil dan diletakkan di situ. Aku cuba bangun tetapi dihalang oleh wajahnya yang terlalu hampir denganku. “Apa awak buat ni?” “Kalau Ifa tak nak tidur sebelah abang, bermakna malam pertama kita akan bermula sekarang,” ujarnya dengan nada yang cukup perlahan dan hampir tidak kedengaran. Terbeliak mataku mendengarnya. Tubuhku kembali menggigil. “Awak jangan nak buat kerja gila. Saya takkan benarkan!” “Boleh ke Ifa nak halang abang? Ingat Ifa, seorang isteri wajib melayan suaminya.” “Ooo... kalau bab ni pandai pulak awak nak ikut hukum Allah. Masa awak buat dosa dulu awak tak ingat?” kataku geram. “Well, I’m giving you the options baby. Tidur sebelah abang atau first night?” Aku hanya mendiamkan diri. Malas mahu membuat pilihan yang diberikannya. Keduadua pilihan yang diberikan ternyata akan membuatkan egoku terasa direndahkan. Sedangkan aku tidak mahu mengalah dengannya.

Yusrizal mula menundukkan kepala apabila aku tidak bersuara. “Okey, okey! Saya tidur sebelah awak! Puas hati?” Akhirnya aku memberikan keputusan untuk mengelakkan bibirku dinodai sekali lagi. Geram aku apabila lelaki itu bangun sambil tersenyum kemenangan. Malam itu aku tidur di sebelahnya tanpa bantal golek di tengah-tengah. Awal-awal lagi suamiku itu sudah melemparkan bantal yang tidak berdosa itu ke bawah. Tangannya pula tidak langsung berenggang dari pinggangku. Sepanjang malam aku dipeluknya. Bila aku cuba alihkan diri, dia akan memelukku semula. Berapa kali aku cuba memisahkan tangannya dari pinggangku ketika dia sedang tidur aku tidak pasti. Yang pasti aku memang tidak mampu menghalangnya dari terus memelukku. Deria rasanya terlalu peka. Akibatnya aku tidak dapat melelapkan mata dengan nyenyaknya kerana berasa tidak selesa. Apatah lagi dadaku pula berdebar-debar seperti baru menamatkan larian seratus meter. “Hai, pengantin baru dah sampai ke bulan ke?” Aku sedikit tersentak apabila mama menggawangkan tangan di depanku. Serentak dengan itu kedengaran orang ketawa kecil. Aku tersenyum malu. Bagaimana pula boleh mengelamun di sini? “Agaknya dah sampai ke bulan yang bermadu la tu mama,” usik Nisa lagi. Aduh, makan hati aku hari-hari kalau asyik diusik saja. “Hah Ifa, kamu dengan Rizal tak teringin nak pergi berbulan madu ke?” tanya mama. Aku mengerutkan dahi. “Berbulan madu? Tak boleh la mama. Ifa ambil cuti empat hari aja ni.”

“Laaa... kenapa ambil cuti pendek sangat. Dah tahu nak kahwin sepatutnya ambil cuti lama sikit. At least seminggu,” omel mama. Aku hanya tersenyum. Tidak langsung mengambil hati dengan omelan itu. “Itulah Maria. Saya dah cakap dah kat dia dulu. Tapi tak nak dengar. Banyak kerja katanya,” sampuk ibu pula. “Ifa bukan apa, bu. Sekarang ni dah bulan Oktober. Dah dekat sangat nak final. Waktu macam ni biasanya sibuk. Students perlukan bimbingan untuk menghadapi final,” jelasku separuh beralasan. “Haah betullah. Sekarang dah dekat nak final. Nisa pun tak ready lagi ni,” kata Nisa pula. Perasaanku sedikit lega apabila Nisa berkata begitu. Nampaknya alasanku agak kuat sekarang kerana disokong oleh pelajar universiti sendiri. Nisa sudah tentu memahami kerana dia juga seorang penuntut. Cuma bukan di universiti yang sama aku mengajar. Tetapi rangka masanya juga mesti sama. Kulihat ibu dan mama hanya mengangguk faham. “Hah Nisa, jangan nak cakap tak ready. Mama nak pointer Nisa naik semester ni!” Tiba-tiba mama bersuara kembali. Tetapi kali ini tumpuannya pada Nisa pula. “Ala... mama, jangan risau la! Pensyarah akaunkan ada kat sini,” ujar Nisa sambil memandangku. “Lagipun pernah ke pointer Nisa jatuh?” sambung Nisa lagi. Aku akui Nisa memang gadis yang bijak. Setiap semester, pointernya akan meningkat. Malah, semester lepas Nisa sudah berjaya meletakkan dirinya dalam ranking pelajar-pelajar yang mendapat first class. Aku juga kagum dengan kesungguhannya meningkatkan pencapaian diri.

“Eh, ibu lupa la! Nisa ambil course apa ya?” tanya ibu kepada Nisa. Nisa juga memanggil ibuku dengan panggilan ibu. Itu permintaannya pada ibu. Ibu pula menyambut dengan senang hati hasrat Nisa itu. Lagipun kata ibu, tiada salahnya kerana dia juga teringin merasa punya anak ramai. “Pengurusan perniagaan, bu.” “Ooo....” “Morning!” Serentak itu semua mata beralih pandang ke arah pintu dapur. “Sarapan dah siap ke?” tanya abah. Manakala, papa dan juga Yusrizal sudah mengambil tempat di meja makan itu. Terasa sesak dapur ini dengan kehadiran semua penghuni di rumah ini. “Dah siap dah. Baru ingat nak kejutkan, tapi semua dah bangun. Macam berjanji pula,” ujar ibu. Tiba-tiba aku terasa jariku digenggam di bawah meja. Aku mengerutkan dahi lalu memandang Yusrizal yang duduk di sebelah kiriku. Tiada siapa lagi yang akan berbuat begitu melainkan dia. Suamiku itu hanya berwajah selamba sambil mendengar perbualan mereka yang lain. Sedangkan aku sudah merasa tidak selesa. Lalu, aku cuba meleraikan genggaman tangan itu tetapi tidak berjaya. Pegangan lelaki itu terlalu kuat. Seolah-olah sudah bersedia dengan tindakan aku. Tetapi aku tidak mahu mengaku kalah. Aku terus mencuba lagi. Mengharap tanganku dilepaskan. Namun begitu perlakuanku agak terbatas kerana bimbang mama yang berada di sebelah kananku akan menyedari tingkah lakuku itu. Tetapi nampaknya mama memang sudah menyedarinya.

“Yang kamu berdua ni kenapa?” Aku dan Yusrizal terdiam. Namun begitu tautan jari-jemari kami masih tidak terlerai. Semua mata sudah memandang kami dengan pandangan penuh tanda tanya. Mungkin masih tidak mengerti kenapa mama berkata begitu. “Kenapa apa? Tak ada apa-apalah mama,” jawabku sambil menguntum senyum. Senyuman tidak tahu apa-apa. Kononnya! “Habis tu, mama tengok kamu macam tengah berebut sesuatu aje?” Aduh, terasa mahu saja aku menyembunyikan wajahku di bawah meja. Mama ni pun, tak cover langsung! Aku juga sudah merasakan yang jari tanganku sudah dilepaskan. “Biasalah tu, pengantin baru...” kata papa disambut oleh gelak ketawa mereka. Aku memandang Yusrizal dengan pandangan geram. Lelaki itu kelihatan selamba. Malahan, dia juga tumpang sekaki mentertawakan aku. Perasaan geram dalam hatiku ini hanya Tuhan saja yang tahu. “Dahlah, jom kita makan. Ifa, tolong ibu bawakan semua ni ke meja depan.” Aku mengangguk lalu bangun mencapai mangkuk besar yang berisi mi goreng di tangan ibu. Mereka yang lain juga turut bangun meninggalkan meja makan di dapur itu. Setelah aku meletakkan mangkuk besar itu di atas meja, aku kembali ke dapur. “Ada apa-apa lagi ke bu?” “Tak ada apa-apa dah. Semuanya dah bawa ke depan. Jomlah kita makan,” ajak ibu. Baru saja aku mahu melangkah, terpacul Yusrizal di depan mata. “Kenapa, Rizal? Jomlah kita makan,” ajak ibu kepada suamiku itu. “Rizal nak air Nescafe susu, boleh tak bu?”

“Oh ya, ibu lupa! Mama kamu ada beritahu tadi yang kamu tak minum kopi. Hah Ifa, pergi buatkan air Nescafe susu untuk Rizal.” Aku hanya menurut kata-kata ibu. Sedangkan ibu sudah berlalu ke depan meninggalkan kami di situ. Tanpa mempedulikannya, aku mendapatkan cawan dan mula membuatkan air untuknya. Tiba-tiba aku terasa tubuhku dipeluk erat dari belakang. “Lepaslah!” Aku menolak tangannya yang enak melingkar di pinggangku. “Marah abang pasal semalam ke?” bisiknya di telingaku. Dek kerana kegelian aku menjauhkan sedikit kepalaku daripadanya. Entah mengapa hatiku berdebar-debar kencang. “Isy... lepaslah. Nanti semua orang nampak, malulah.” Geram betul aku dengan kelakuan lelaki ini. Sudahlah dendam dulu pun masih belum sembuh, takkanlah hendak ditambah dengan dendam yang baru. “Biarlah orang nampak. Bukannya kita buat dosa pun.” Yusrizal sudah meletakkan dagunya di bahuku. “Awak ni kenapa? Lepaslah...” pintaku dengan suara yang perlahan. Takut pula sekiranya didengari semua orang di luar. “Hai, macam mana abang nak lepaskan kalau Ifa bersuara manja macam ni.” Yusrizal semakin mengeratkan pelukannya. Aku sudah semakin gelisah. Sifat mengadaada lelaki ini semakin jelas kelihatan sejak semalam. Kalaulah Yusrizal berkelakuan seperti ini dahulu, tidak mungkin aku akan menolaknya sekarang. “Ifa, Rizal... kalau berdua tak nak makan ke? Ke dah kenyang kat dapur tu?”

Tiba-tiba kedengaran suara papa dari luar. Pantas aku menolak tubuhnya jauh. Dan aku berjaya. Lelaki itu hanya ketawa kecil. “Jom breakfast, sayang.” Memang itu yang ingin aku lakukan. Tetapi apabila menghadap muka yang sedari tadi tersenyum, membuatkan aku kenyang serta-merta. “And thanks for this!” Yusrizal menunjukkan cawan yang berisi minuman kegemarannya. Belum pun aku bersedia, tiba-tiba sebuah kucupan hinggap di pipiku. Aku terpanar!

16

HARI ini genaplah tiga hari aku menjadi isteri kepada Yusrizal. Perasaanku sukar diungkapkan sekarang ini. Benci, marah dan perasaan keliru bercampur baur. Aku seperti tidak mengenali lelaki yang sudah menjadi suamiku sekarang. Terlalu berbeza sekali perwatakannya dengan Yusrizal yang dulu. Lelaki itu terlalu lembut percakapan dan sopan tingkah lakunya. Dan yang paling aku tidak mengerti adalah kejadian pagi tadi. Aku terjaga ketika jam tepat menunjukkan pukul enam lima minit pagi. Sayup-sayup telingaku menangkap suara seseorang sedang mengalunkan ayat-ayat suci Al-Quran. Walaupun alunan suaranya agak mendatar tanpa lagu, tetapi bacaannya agak lancar dan tidak tersangkutsangkut. Malahan, tajwid dan hukum bacaannya juga aku kira agak tepat. Aku meliarkan pandangan ke sekeliling bilik dan mencari arah datangnya suara itu. Tibatiba mataku tertancap pada sesusuk tubuh seorang lelaki yang sedang berada di hujung katil. Tubuh lelaki itu dibaluti baju Melayu berwarna biru dan bersongkok di kepala. Ketika itu baru aku sedar Yusrizal sudah tiada di sisiku. Aku mengamati lagi lelaki itu. Hatiku kuat mengatakan itu adalah Yusrizal, suamiku. Tetapi otakku pula menidakkannya. Tak mungkin itu dia! Yusrizal yang aku kenal tidak pandai membaca al-Quran. Malahan, tidak keterlaluan kalau aku mengatakan yang lelaki itu juga tidak pernah menyentuh kalam Allah itu. Tetapi apabila difikirkan semula, siapa lagi kalau bukan dia. Cuma kami berdua yang menggunakan bilik itu. Tambahan pula susuk tubuh suamiku itu sudah aku hafal benar. Memang dia! Aku mengecilkan mata. Seakan tidak percaya dengan apa yang berlaku di hadapanku sekarang. Adakah aku bermimpi? bisik hatiku sendirian. “Eh, Ifa dah bangun?”

Aku sedikit tersentak apabila ditegur begitu. Tidak menyangka yang Yusrizal menyedari aku sudah pun terjaga. “Emmm... eloklah tu. Waktu subuh pun dah masuk. Jom, kita berjemaah,” ajaknya. Berjemaah? Bolehkah lelaki ini mengimamkan aku? Walaupun aku sering terserempak dengan Yusrizal yang sedang menunaikan solat, tetapi itu masih tidak melahirkan tanda tanya di benakku. Tapi sekarang? I’m supprised! Pun begitu, aku tetap melangkah turun dari katil yang menjadi tempat peraduan kami sejak tiga hari yang lepas. Selepas mencuci muka dan berwuduk, aku menyarung telekung dan bersedia untuk menunaikan kewajipanku kepada yang Maha Esa. Dalam pada itu, mahu juga aku melihat sejauh mana kebolehan Yusrizal mengimamkan solatku pagi itu. Kalau boleh pun, mungkin hanya membaca al-Fatihah sebagai rukun dalam solat dan membaca surah-surah pendek, seperti al-Ikhlas, al-Falaq atau an-Nas. Tetapi sekali lagi aku terkejut. Yusrizal ternyata tidak seperti yang aku bayangkan sebelum ini. Lelaki itu tenang sekali mengimamkan solatku. Bacaannya ternyata lancar. Yang pasti, bukan surah-surah pendek yang dibacanya, tetapi potongan daripada surah-surah panjang yang termaktub di dalam al-Quran. Aku menjadi keliru. Dalam solat, sempat aku berfikir adakah benar Yusrizal yang sedang mengimamkan solatku ini adalah Yusrizal yang sama? Sudah semestinya aku tidak khusyuk melakukan solat pagi itu. Tetapi aku agak beruntung kerana dua puluh tujuh pahala amalan sudah tercatat untukku kerana berjemaah. Ketika itu aku kembali teringat kata-kata abah beberapa bulan yang lalu.

“Dua hari satu malam sudah cukup untuk abah mengenali Rizal. Dia memang sudah berubah, Ifa. Ifa mungkin tak tahu yang Rizal la yang menjadi imam solat maghrib dan isyak untuk kami semua.” Jadi benarlah apa yang dikatakan oleh abah dulu? Yusrizal sudah berubah? Aku semakin keliru. Sememangnya dari dulu lagi aku menginginkan seorang suami yang beriman. Yang mampu menjadi imamku setiap kali solat dan yang akan membimbingku ke jalan yang diredai Allah. Adakah Yusrizal kini adalah lelaki yang aku idam-idamkan itu? Tapi bagaimana pula dengan kelukaan hati yang aku alami ini? Bisakah ia pergi begitu sahaja, hanya kerana kejutankejutan yang aku terima selama tiga hari menjadi isteri Yusrizal? Tidak mungkin! “Dah siap?” Aku berpaling memandang suamiku lalu menganggukkan kepala. Hari ini aku akan berpindah ke rumahnya. Sedih rasanya aku hendak meninggalkan bilik ini. Dan yang paling berat untuk aku lakukan ialah terpaksa berjauhan dengan ibu dan abah. Walaupun jarak rumah Yusrizal dan rumah ini tidaklah jauh mana jika hendak dibandingkan dengan rumah Yusrizal di Kuala Lumpur, tetapi ia tetap mengundang rasa sedihku. “Kenapa ni? Muram aje?” tanya Yusrizal, mengambil berat. Mungkin menyedari kedinginan aku. Sejak Yusrizal memberitahuku tentang keputusannya yang mahu aku berpindah ke rumahnya, angin aku sudah berubah. Hendak dibangkang aku tidak berdaya. Memang tempat seorang isteri di sisi suaminya. Ibu dan abah pula awal-awal lagi menyokong. Lalu aku hanya menurut. Mujurlah juga keluarga mentuaku sudah bertolak pulang ke Kuala Lumpur sejak semalam. Kalau tidak, tentu mereka tidak senang dengan kelakuanku ini.

“Kalau macam tu, kita bertolak sekarang?” Yusrizal mencapai beg-beg pakaianku. Hanya barang keperluanku sahaja yang perlu aku bawa kerana rumahnya sudah lengkap segala-galanya. “Dah siap?” tanya abah ketika kami melintasi ruang tamu. Ibu yang duduk di sebelah abah kelihatan sedih. Sudah tentu ibu berasa berat untuk melepaskan aku. “Dah siap dah abah. So, Rizal ingat nak bertolak sekarang.” “Yalah,” kata abah tanda mengizinkan. Ibu dan abah menghantar kami ke kereta. Aku tidak akan naik kereta Yusrizal kerana aku akan memandu keretaku. “Ibu, Ifa pergi dulu ya,” kataku sambil menyalami ibu. “Tak boleh manja-manja lagi tahu lepas ni. Ikut cakap suami. Jaga rumah tangga elokelok,” pesan ibu kepadaku. Aku hanya tersengih mendengar pesanan ibu. Mungkin ibu bimbang aku akan membuat perangai. Maklumlah, kahwin tanpa rela. Agaknya memang sudah tersurat yang aku akan berkahwin dengan cara ini. Aku mendapatkan abah pula untuk bersalam. “Jangan lupa jenguk kami di sini selalu,” pesan abah pula. “Mestilah. Ifa akan jenguk ibu dan abah selalu. Bukan jauh pun Alor Setar dengan Jitra tu,” balasku pula. Abah tersenyum senang dengan jawapanku itu. Yusrizal pula mendapatkan ibu dan abah untuk bersalam.

“Abah serahkan Ifa kepada Rizal. Kami harap Rizal jagalah Ifa dengan baik. Dia sekarang tanggungjawab Rizal.” Abah berpesan kepada suamiku. “Abah dengan ibu jangan risau. Rizal akan jaga Ifa dengan sebaik mungkin. Rizal takkan ulang kesilapan Rizal lagi. Itu janji Rizal!” Aku hanya mendengar ikrar yang dilafazkan suamiku. Entah benar atau tidak aku tidak pasti. Tetapi jauh di sudut hati, aku mengharapkan Yusrizal akan menunaikan kata-katanya.

KAMI sampai di rumah Yusrizal ketika jam tepat menunjukkan pukul dua belas tengah hari. Memang masanya untuk makan tengah hari. Ditambah pula dengan aroma masakan Mak Cik Bibah benar-benar membuatkan perutku berkeroncong. “Hah, dah sampai pun. Mak cik pun dah siap masak. Bolehlah kita makan sama-sama.” “Mak cik hidangkan dululah. Kami nak bersihkan diri dulu,” pinta Yusrizal. Mak Cik Bibah tanpa banyak soal bergerak ke dapur untuk melakukan kerjanya. Nampaknya kehidupan aku di sini mungkin tidak sesukar dulu kerana sudah disediakan pembantu rumah. “Jom Ifa, abang tunjukkan bilik kita.” Aku hanya menuruti langkah suamiku. Di rumah ini juga aku perlu sebilik dengan Yusrizal nampaknya. Kalau tidak memikirkan Mak Cik Bibah yang turut tinggal di sini, sudah tentu aku akan memujuk Yusrizal untuk tinggal di bilik yang berasingan seperti lima tahun lepas. Manalah tahu hatinya akan lembut lalu membenarkan? “Masuklah. So, inilah bilik kita,” ajak Yusrizal apabila melihat aku seperti keberatan untuk menjejakkan kaki ke dalam bilik itu.

Aku terpesona seketika apabila melangkah ke dalam bilik itu. Bukan kerana keluasannya, tetapi kerana perhiasannya. Bilik ini telah dihias cantik selayaknya kami sebagai pengantin baru. “Cantik tak? Mama dengan Mak Cik Bibah yang hiaskan.” Aku tidak menjawab pertanyaannya. Hanya melangkah dengan selamba memasuki ruang bilik itu. Dua kali ganda luas daripada bilik aku. Cantik dan kemas sekali! Aku menuju ke balkoni lalu menolak pintu gelongsor. Serentak dengan itu udara segar menyapa tubuh. Suka benar aku dengan suasana begini sehingga lupa dengan dunia sekeliling. “Ifa suka tak, sayang?” tanya suamiku sambil memelukku dari belakang. Aku yang begitu asyik dengan pemandangan di depan mata hanya menganggukkan kepala sambil tersenyum senang. Malah, aku meletakkan tanganku di atas tangannya yang sedang melingkar di pinggangku. “Cantik!” kataku, sepatah. Kagum aku dengan alam ciptaan Tuhan. “Cantik lagi isteri abang!” Aku mula tersedar dari lamunan apabila kata-kata itu keluar dari mulut Yusrizal. Pantas sahaja aku mahu menolak tubuhnya, tetapi tidak berjaya. Setelah penat berusaha, aku hanya mendiamkan diri dan membiarkan perlakuannya. “Dekat sini pun saya kena tidur dengan awak ke?” tanyaku malu-malu. “Mestilah. Atau Ifa nak terima tawaran abang yang kedua tu? Boleh jugak.” Aku hanya mencebik. Tidak mungkin aku akan terima. Aku rela tidur dengannya daripada menerima tawaran yang kedua itu. Belum masanya lagi! Yusrizal hanya ketawa kesukaan melihat bibirku yang memuncung itu.

“Tariklah lagi muncung tu. Abang cium karang.” “Awak jangan nak mengada-ada, ek. Tepilah... saya nak pergi mandi ni,” pintaku sambil menolak tubuhnya. Tetapi suamiku itu tidak mengendahkan kata-kataku. “Tepilah!” “Cium abang dulu!” Terbeliak mataku mendengar permintaannya itu. Melampaulah tu! “Awak jangan nak minta yang bukan-bukan!” “Abang tak peduli. Kalau Ifa tak nak cium, abang takkan lepaskan Ifa. Tak makan pun tak apa,” kata Yusrizal lagi. “Cepat!” Arah Yusrizal menggesa. Pipinya sudah disuakan kepadaku. Mahu tidak mahu terpaksa juga aku menurut kehendaknya. Sengihan lelaki itu semakin melebar apabila aku mengucup pipinya. Apabila dia melepaskan tubuhku, terus aku menghilangkan diri ke dalam bilik air. Malu dengan apa yang telah aku lakukan sebentar tadi. Terasa wajahku hangat.

17
SETELAH empat hari bercuti, hari ini aku akan kembali bertugas. Kedatanganku ke kelas disambut dengan ucapan „Selamat Pengantin Baru‟ daripada pelajarpelajarku. Riuh-rendah kelas itu jadinya. Kerana takut mengganggu pelajar-pelajar di kelas sebelah, cepat-cepat aku menyuruh mereka berhenti daripada membuat bising. “So, sekarang kena panggil Puan Ifa la ni?” tanya Malik. Aku hanya tersenyum mendengar pertanyaannya itu. “Puan, sampai hati tak jemput kami.” Ridzuan pula membuka mulut. “Saya buat majlis kecil-kecil aje, Wan. Kalau jemput ramai-ramai nanti, bukan majlis kecil-kecilan namanya.” “Kenapa buat majlis kecil, puan? Sepatutnya bila kahwin, buat la majlis besar-besaran,” celah seorang pelajar wanita pula. Aku mengecam wajahnya tetapi namanya aku tidak tahu. Maklumlah, pelajarku ramai. Tidak mungkin aku mampu mengingati semuanya. “Buat kecil-kecil sudahlah. Buat besar-besar membazir aje. Yang penting akad nikah tu,” balasku pula. “So, puan memang tak nak buat majlis persandingan la?”

“Tak tahulah lagi. Jangan risau, kalau saya buat majlis persandingan nanti, saya jemput kamu semua. Okey?” “Okey!” jawab pelajar-pelajarku. Aku terpaksa berkata begitu untuk mengelakkan mereka daripada terus bertanya tentang majlis perkahwinanku. Sedangkan aku sudah pasti tidak akan ada lagi majlis perkahwinanku selepas ini. Cukuplah sekadar majlis kecil-kecilan. “Nama suami puan siapa? Kami dengar anak orang kaya. Betul ke?” Aku mengerutkan dahi. Dari mana pula mereka tahu akan hal ini. Adakah rakan-rakan pensyarahku telah menceritakan kepada mereka? “Okay class, I think enough about that. We’ll gonna continue with our lesson.” “Ala....” Kedengaran pelajar-pelajarku mengeluh. Mungkin kecewa kerana aku tidak melayan persoalan mereka itu. Malas aku hendak membicarakan tentang itu. Hanya membuang masa. Sedangkan sepatutnya masa yang diperuntukkan untuk mengajar digunakan sepenuhnya. Bukan dengan membicarakan perkara-perkara yang tiada kena-mengena dengan pelajaran. Walaupun kecewa mereka tetap memberikan sepenuh perhatian kepada perbincangan kami. Seperti biasa, Malik dan Ridzuan adalah pelajar-pelajar yang paling menonjol. Pembelajaran hari ini adalah lebih kepada mengulang kaji pelajaran yang lepas-lepas. Syukur alhamdulillah kerana aku sudah berjaya menghabiskan sukatan pelajaran yang telah ditetapkan. Jadi masa yang masih berbaki akan aku gunakan sebaik mungkin demi meningkatkan pemahaman pelajar-pelajarku. “Any questions?” Sedar tidak sedar hampir dua jam aku mengajar. Terasa cepat benar masa berlalu.

“Are you ready for your final exam?” tanyaku lagi apabila mereka hanya mendiamkan diri. Bermakna tiada soalan-soalan yang mahu ditanyakan kepadaku. “No!” jawab pelajarku serentak. Aku tersenyum mendengar jawapan mereka. Jawapan yang sudah aku agak sebenarnya. “Oh dear, you’re not supposed to say that. We are already in the end of October. All of you should have had enough time to prepare for your final exam.” “But madam, there are lots of assignments to be done. I still have two assignments to be submitted on 31st,” kata seorang pelajar wanita berbangsa Cina yang duduk di barisan hadapan sekali. Itu adalah antara alasan-alasan yang kerap kali diberikan oleh mereka jika ditanya mengapa mereka tidak sempat mengulangkaji pelajaran. “I know. But I’m quite sure that your lecturers for other subjects have already given you the assignment early of this semester, right? Why don’t you complete your task earlier? So, now you can see how unfortunate you are?” Pelajar-pelajarku hanya menundukkan kepala. Mungkin menyedari kesilapan mereka. Tetapi apabila diingat semula, aku juga seperti mereka dulu. Gemar mengulangkaji pelajaran pada saat-saat akhir. Jadi, teguran yang aku berikan adalah untuk mengingatkan mereka supaya jangan melakukan kesilapan seperti yang aku lakukan suatu ketika dahulu. Ia amat merugikan! “Alright, never mind! Actually, today will gonna be our last class for this semester. So, I hope that your expectation from me by attending this class is already fulfilled. And I hope my teaching during the whole semester will be useful for your final exam. If you have any problem due to this subject, you are invited to come and see me in my room. I will be around during study week. Okay?”

“Madam, can we call you if we have any problems?” “Yeah, sure! But before ten, okay?” “Okay!” “Have any tips for us, madam?” tanya seorang pelajar lelaki sambil tersengih. Itulah yang membezakan pelajar universiti dengan pelajar-pelajar lain. Semuanya mengharapkan tips daripada pensyarah sebagai persediaan bagi menghadapi peperiksaan. Tentulah terasa malas mahu mengulangkaji pelajaran pada saat-saat akhir ini. Jadi, cara yang paling mudah ialah dengan meminta tips. “Yeah, of course!” ujarku, juga tersengih. Pelajar-pelajarku kelihatan gembira sekali. Masing-masing sudah bersedia dengan pen dan kertas. “Please do your revision for all topics. That is effective tips, right?” “Ala....” Mereka semua mengeluh serentak. Aku ketawa besar melihat reaksi mereka itu. Tetapi hanya di dalam hati. Takkanlah aku hendak ketawa besar di hadapan mereka. Hilang kredibiliti aku sebagai seorang pensyarah. “If nothing else, class is dismissed then.”

DARI jauh aku sudah nampak Husni dan Daniel sedang berbual-bual berhadapan dengan bilik Daniel. Aku serba salah hendak meneruskan langkahku. Untuk ke bilik, aku perlu juga melintasi mereka kerana bilik aku bersebelahan dengan bilik Daniel.

Namun apabila Husni sudah melambaikan tangannya padaku, terpaksa juga aku meneruskan langkah. Bimbang jika temanku itu dapat mengesan sesuatu antara aku dan lelaki itu. “Tak ada kelas ke?” tanya aku kepada Husni. Sekadar berbasa-basi. “Petang nanti, pukul dua,” jawabnya. “Kau baru lepas mengajar ke?” tanyanya lagi sambil melihat buku-buku dan beg laptop yang tergantung di bahuku. “Haah. Dah last kelas dah hari ni.” “Wah, cepatnya kau habiskan syllabus! Aku baru terkial-kial nak mengajar last topic.” “Habiskan awal, bolehlah bagi students lebih masa nak buat revision.” “Betul jugak tu. Hah, kau macam mana Daniel? Dah habis syllabus ke?” Husni mengalihkan persoalan kepada Daniel pula. Lelaki itu hanya diam sejak aku sampai tadi. Tetapi aku perasan matanya tidak lepas dari memandang wajahku. Walaupun rimas, aku hanya berlagak biasa. Setakat ini tiada seorang pun rakan pensyarah yang tahu bahawa Daniel adalah bekas kekasihku. “Aku awal-awal lagi dah habis!” jawab Daniel sambil matanya masih merenungku. “Wah, lagi cepat! Aku aje yang ketinggalan ni. Tapi orang lelaki memang macam tu, Ifa. Buat kerja nak cepat aje.” “Habis ke tak habis, kewajipan kita sebagai pensyarah untuk membantu pelajar di luar kelas tetap ada,” jawab Daniel. Mungkin sedikit berdesing telinga kerana kaumnya disindir begitu. “Ada orang terasa la Ifa.”

Aku hanya tersenyum mendengar kata-kata Husni itu. Sememangnya Husni gemar berbalah dengan Daniel. Ada saja mahu dibahaskan. “Eh Ifa, lupa pulak kawan aku ni baru kahwin! So, how’s life so far?” Aku sedikit gusar apabila hal perkahwinan aku tiba-tiba disebutkan. Sempat aku menjeling wajah tegang Daniel apabila isu itu dibuka. Terpancar rasa tidak senang di wajahnya. Sememangnya aku rasa bersalah kerana terpaksa mengecewakan Daniel sekali lagi. Tetapi aku juga tidak sanggup melukakan perasaan tunangnya, Masyitah. Aku wanita! Dan semestinya aku faham perasaan seorang wanita. “Okey saja. Macam biasa saja,” jawabku ringkas. Tidak mahu mengecewakan perasaan lelaki itu lagi dengan ungkapan-ungkapan bahagiaku pula. “Isy, takkanlah macam biasa aje. Aku dengar kau kahwin dengan anak orang kaya.” Cukuplah Husni. Jangan bertanya lagi! hatiku berbisik. “Life aku macam biasa aje. Macam orang lain jugak. Tak ada bezanya kahwin dengan anak orang kaya atau tidak.” “Ya ke tu? Aku tak percayalah. Mesti kau pa...” Tiba-tiba telefon bimbit Husni berbunyi. Dalam diam aku menarik nafas lega. “Helo. Ya saya. Doktor nak jumpa saya? Kat mana tu? Okey, okey! Saya datang sekarang!” Aku dan Daniel hanya memerhati tingkah laku Husni yang seperti menerima panggilan penting. “I’ve got to go. Dekan nak jumpa akulah. Bye!”

“Bye!” Tinggallah aku dan Daniel di situ. Aku tidak tahu hendak berbual apa dengannya. Masing-masing hanya memandang sesama sendiri. Dari pandangan Daniel, aku yakin dia ingin menyatakan sesuatu. Tetapi bibir lelaki itu langsung tidak bergerak untuk satu tempoh yang agak lama. Akhirnya aku mengambil keputusan untuk meninggalkan tempat itu. Apa pula kata rakan-rakan sekiranya terlihat keadaan kami begini. Sedangkan aku sudah berkahwin dan dia sudah bertunang. Walaupun ramai temanku maklum akan keakraban hubungan kami, tetapi itu tidak bermakna tidak akan timbul fitnah kepada kami berdua di kemudian hari. Mulut orang bukan boleh ditutup. “Nanti dulu Ifa!” Aku mematikan langkah. “Ada apa Daniel?” Lelaki itu berjalan mendapatkan aku. “You bahagia?” Soalan apakah ini? Namun begitu aku tetap menganggukkan kepala. “You tipu, kan? I tahu you bencikan Rizal!” “Daniel, kalau I benci dengan dia, I takkan kahwin dengan dia!” “Jadi, you nak cakap perasaan benci you tu dah hilang, macam tu? Mudahnya! You dah lupa ke apa yang dia dah buat pada you dulu?” Daniel sudah naik angin. Aku sudah mengagak yang perkara ini akan berlaku. Kenapalah Daniel tidak mahu menerima takdir yang telah ditentukan Ilahi. Jodoh aku bukan dengan dia. “I dah lupakan semuanya. Dia pun dah berubah,” kataku.

Walaupun aku tidak pasti dengan apa yang aku katakan, terpaksa juga aku meluahkannya. “I tak percaya. I kenal you... tak mungkin you dapat maafkan dia macam tu aje!” “Terpulanglah you nak percaya ataupun tidak. I pergi dulu.” Malas aku mahu bertekak dengan Daniel hanya kerana Yusrizal. Tiada gunanya. Lelaki itu adalah suamiku sekarang. Tiada apa yang dapat mengubahnya. Lagipun beg laptop yang kusandang terasa berat sekali. Bahuku juga sudah senget menanggung bebannya. “You dah lukakan hati I untuk kali kedua Ifa....” Aku memandang wajah itu. Terasa air mataku berlinang. Aku mengaku, aku telah melukakan perasaannya. Lelaki ini terlalu baik denganku. Tidak terhitung budi yang dicurah buat aku. Tapi aku juga manusia biasa yang sudah ditakdirkan jodohku masih kuat dengan bekas suamiku. Apa kuasaku untuk menentang ketentuan Ilahi? “Maafkan I Daniel. Maafkan I. Lupakanlah I. Binalah hidup baharu dengan Masyitah. Dia gadis yang baik. I yakin you akan bahagia dengan dia.” “Tak. I takkan bahagia kalau isteri I bukan you. I hanya inginkan you sebagai ratu hati I. Ibu kepada anak-anak I!” “Istighfar Daniel. You tak boleh cakap macam tu. I isteri orang!” “Kenapa Ifa? Kenapa nasib I macam ni? Kenapa?” “Menyintai bukan bererti memiliki, Daniel. You kena faham. Cubalah you beri peluang pada orang yang benar-benar menyintai you. Pasti you akan bahagia. I pergi dulu....” Aku meninggalkan Daniel di situ. Ingin sekali aku mententeramkan perasaannya saat ini. Tetapi aku tidak mampu kerana aku isteri orang. Aku juga tidak mahu terus-terusan memberikan

harapan padanya. Perasaan bersalah dalam diriku pula semakin mencengkam sehingga memaksa air mataku menitis ke bumi. Maafkan I, Daniel!

18
KETIKA aku sampai di rumah, jam sudah menunjukkan pukul lima setengah petang. Kereta Yusrizal tidak pula kelihatan di porch. Bermakna lelaki itu belum pulang dari pejabat. Selepas mengambil semua barang-barang di dalam kereta, aku mula mengorak langkah memasuki rumah. “Hah Ifa, dah balik?” tanya Mak Cik Bibah sambil menghulurkan tangan untuk mengambil barang-barang di tanganku. “Tak apa mak cik. Ifa boleh bawa sendiri.” Aku menegah. Wanita itu hanya menganggukkan kepala tanda memahami.

“Rizal tak balik lagi ke mak cik?” “Tak lagi. Rizal tu memang macam tu. Selalu balik lambat. Kalau tak pukui sepuluh malam, jangan harap nak nampak batang hidung dia,” beritahu Mak Cik Bibah. Aku mengerutkan dahi. Nampaknya perangai Yusrizal yang kuat bekerja itu masih tidak berubah. Sebenarnya aku benci pada lelaki yang terlalu kuat bekerja sehingga tiada masa untuk perkara lain. Apa mereka ingat tanggungjawab seorang suami hanya mencari nafkah buat keluarga? Bagaimana pula soal kasih sayang? Keselamatan? Apa perlu ditolak ke tepi begitu saja? Bila isteri mulai bosan, timbullah pula pelbagai masalah dalam rumah tangga. Dan si suami pula akan menyalahkan isteri yang kononnya tidak setia! Hai, macam-macam! “Tapi hari ni mak cik ghasa (rasa) dia balik awai sikit kut,” kata Mak Cik Bibah lagi. “Kenapa pulak mak cik?” “Dia telepon mak cik tadi. Suruh masak malam ni. Dia balik makan. Biasanya dia makan kat luaq ja. Tak payah masak,” terang Mak Cik Bibah dalam loghat Kedahnya yang pekat. “Lagipun, dah ada bini tak boleh la nak buat peghangai (perangai) masa bujang,” sambungnya. Aku tersenyum. Itulah yang sepatutnya dilakukan orang yang sudah berkahwin. Tetapi sebenarnya, aku lebih senang jika dia pulang lewat. Tidak perlulah aku berhadapan dengan sikapnya yang menjengkelkan itu. Lelaki itu memang muka tembok! Di hadapan pembantu rumah pun dia tidak segan mempamerkan kemesraan antara kami. Aku pula yang menahan malu. Makin ditepis makin menggila tangannya merayap di tubuhku. Mak Cik Bibah pula hanya tersenyum sambil mengangkat bahu. Tanda tidak dapat membantu. “Ifa naik dululah mak cik, ya? Tak solat lagi ni. Nanti Ifa turun tolong mak cik masak.” “Alah, tak payah la Ifa! Ifa relaks sudah. Biaq mak cik yang buat.”

“Tak apalah mak cik... lagipun bolehlah Ifa belajar masak,” kataku sambil meletakkan telapak tanganku di tepi bibir seperti sedang berbisik. Tetapi siapalah yang hendak mendengar perbualan kami ini, sedangkan tiada siapa-siapa di rumah melainkan kami berdua sahaja. “La, awat lagu tu? Ifa tak gheti (reti) masak ka?” “Bukan tak reti langsung. Cuma adalah sesetengah masakan yang Ifa tak tahu buat. Boleh la jugak belajar resipi baru. Nanti mak cik ajar Ifa ya?” “Yalah. Ifa pi la mandi dulu, lepas tu sembahyang. Mak cik nak pi buat kerja kat dapuq dulu, no?” Aku menghantar langkah Mak Cik Bibah ke dapur dengan pandangan mata. Kemudian, aku memanjat anak tangga menuju ke kamarku. Ops, bukan kamarku, tetapi kamarku dan suami.

AKU keluar dari bilik air sambil mengeringkan rambutku dengan tuala kecil. Aku terperanjat apabila mataku menangkap batang tubuh Yusrizal yang sudah terdampar di atas katil. Tubuh lelaki itu masih dibaluti pakaian kerja. Nasib baik juga aku sudah berpakaian sempurna. Kalau tidak.... Semenjak berkongsi bilik dengan Yusrizal, tabiatku yang gemar berkemban selepas mandi sudah berubah. Aku akan pastikan yang tubuhku sudah dibaluti dengan pakaian yang sempurna sebelum aku keluar dari bilik air. Pandangan suamiku itu hanya akan terhad kepada batang leher dan ke atas. Yang lain tertutup rapi. “Hai sayang, dah lama balik?” tegur Yusrizal.

“Dah lama la jugak,” jawabku malas. Dapat aku mengesan mata Yusrizal yang tajam merenung batang tubuhku melalui cermin. Aku hanya mengambil langkah untuk tidak mengendahkan pandangannya walaupun hatiku berdebar hebat. Tanganku lincah menyisir rambutku yang panjang dan masih basah itu. “Cantik rambut Ifa. Dulu tak ada la panjang macam nikan?” Lelaki itu sudah berada di belakangku. Entah bila dia di situ aku tidak tahu. Terlalu asyik menyisir sehingga tidak sedar keadaan sekeliling. Aku sedikit tersentak apabila Yusrizal mengambil sikat di tanganku. Rambutku yang masih sedikit kusut disikat olehnya pula. Aku tidak mampu menghalang melainkan hanya memandang tingkah lakunya itu. Jantungku berdegup kencang apabila sesekali terasa jemarinya menyentuh kepalaku. Apabila Yusrizal meletakkan sikat di atas meja solek, aku bangun untuk meninggalkan bilik itu. Tidak betah aku tinggal berdua-duaan dengannya di dalam bilik. Nafasku terasa sesak dengan setiap tindakan suamiku itu. Setiap tingkah lakunya yang romantik pasti akan melembutkan hatiku suatu hari nanti. Namun sekali lagi jantungku berlari kencang apabila Yusrizal melingkarkan tangan sasanya di leherku. Memelukku dari arah belakang. Dagunya pula diletakkan di atas kepalaku. Bibirnya pula sekali-sekala mengucup rambutku. “Emmm... wanginya. Baru lepas syampu rambut ke?” Tidak pula aku menjawab soalannya. Terasa lemah seluruh tubuhku dengan belaian yang diberikan sehingga tidak mampu aku membuka mulut. Sedangkan Yusrizal pula masih asyik dengan dunianya.

“Errr... sa... saya nak turun masak untuk makan malam.” Aku bersuara juga setelah mengumpulkan segala kekuatan yang masih tinggal. Enggan berada dalam situasi itu lebih lama. “Alah, Mak Cik Bibah kan ada? Biar ajelah dia yang buat semua tu.” “Tapi saya dah janji nak tolong dia.” “Sayang, abang gajikan Mak Cik Bibah untuk tolong uruskan rumah ni. Bukan suruh dia duduk goyang kaki. Biar ajelah dia yang buat.” “Saya bosanlah kalau tak buat apa-apa. Tak ada kerja nak buat.” Aku mencuba lagi. Manalah tahu kalau-kalau pujukanku berhasil. “Siapa cakap sayang tak ada kerja. Kerja sayang melayan abanglah,” ujarnya sambil ketawa kecil. Nampaknya lelaki itu masih enggan melepaskan aku. Sedangkan tubuhku sudah menggigil diperlakukan begitu. Apa lagi alasan yang patut aku gunakan untuk melepaskan diri. Aku terfikir-fikir sendiri. Kekalutan semakin mengasak minda apabila bibirnya sudah mula bermain-main di pipiku. “Errr... awak tak solat maghrib lagi, kan?” tanyaku. Ini sajalah yang dapat aku fikirkan. Dan aku rasa ia adalah alasan yang kuat juga untuk aku melepaskan diri. Ternyata telahanku benar, apabila beberapa saat selepas itu Yusrizal mengangkatkan kepalanya. “Belum. Pandai cari alasan, ek?” Yusrizal mencuit hidungku. Aku menarik nafas lega setelah dilepaskan. Suamiku ini sering menguji keimananku apabila bersamanya.

“Okeylah, abang nak mandi dulu. Lepas tu nak solat,” ujarnya. Dia berlalu ke bilik air setelah mencapai tuala di penyidai. Sempat lagi suamiku itu mengeyitkan mata sebelum menghilangkan diri ke dalam bilik air. Tidak lama selepas itu kedengaran bunyi pancuran air. Aku pula tidak tunggu lama. Terus sahaja turun ke dapur untuk menolong Mak Cik Bibah menyediakan makan malam. “Mak cik nak masak apa hari ni?” sapaku sebaik sahaja memasuki ruang dapur. Kelihatan orang tua itu sedang sibuk menghiris daging. “Emmm... mak cik nak buat daging bakaq (bakar). Rizal suruh mak cik buat. Nak cecah dengan ayaq (air) asam,” terang Mak Cik Bibah. “Wah, sedapnya! Ifa pun dah lama tak makan daging bakar cecah dengan air asam.” “Kalau Ifa nak tau, Rizal tu memang suka sangat makan daging bakaq cecah ayaq asam. Seminggu sekali dia suruh mak cik masak. Hah, lepas ni Ifa kena la belajaq buat.” Alamak! Tak cukup dengan ibu yang suka menyindir aku kerana tidak pandai memasak, sekarang Mak Cik Bibah pula mahu melakukan perkara yang sama. “Ifa tahu la nak buat mak cik,” kataku. Bukan untuk menutup kelemahanku. Aku memang boleh dikatakan sudah handal untuk menyediakan masakan itu. Ibu sudah mengajarku dulu. “La... ya ka? Minta maaf la... mak cik tak tau pun,” kata Mak Cik Bibah. Mungkin rasa tidak enak setelah berkata begitu tadi. “Isy, tak apalah mak cik. Jomlah kita masak. Dah lewat dah ni.” “Yalah....”

Seronok sekali aku dengan Mak Cik Bibah hari ini. Sambil memasak, pelbagai perkara yang kami bualkan. Mulut Mak Cik Bibah pula tidak henti-henti bercerita. Dalam pada itu tidak lupa juga diajarnya aku cara memasak dengan betul. Banyak juga aku belajar hari ini. Mak Cik Bibah memang guru memasak yang hebat! Kerja memasak pula dirasakan cepat saja. Alih-alih semuanya sudah tersedia di hadapan mata. “Ifa, pi la panggil Rizal. Mesti dah lapaq (lapar) tu. Biaq (biar) mak cik aja yang hidang.” Aku akur. Tanpa menunggu lama, aku memanjat anak tangga menuju ke bilik untuk memanggil suamiku. Lagi pula perutku juga sudah terasa lapar apabila melihat daging bakar yang kelihatan enak sekali. Kecur air liurku dibuatnya. Aku menjenguk ke dalam bilik. Kelihatan suamiku itu enak sekali beradu di atas katil. Aku menggelengkan kepala. Letih benar agaknya sehingga tertidur. Perlahan-lahan aku mendekatinya. Serba salah untuk mengejutkannya bangun. Mendengar dengkuran halusnya, makin membuatkan aku tidak sampai hati hendak mengejutkannya. Tetapi perut lelaki itu juga perlu diisi. Takkanlah aku hendak membiarkannya tidur dengan perut kosong. “Rizal,” panggilku. Tiada reaksi. “Rizal!” Aku memanggil lagi. Masih juga tiada reaksi. Aku menggoyang-goyangkan bahunya.

Tidak lama selepas itu, Yusrizal membuka mata. Tangannya menggosok-gosok matanya yang masih mengantuk. “Sorry, abang tertidur. Mengantuk sangat. Dinner dah siap?” “Dah. Jomlah turun,” ajakku lalu mula melangkah untuk meninggalkannya. Namun baru beberapa langkah, aku terasa lenganku direntap kasar sehingga membuatkan tubuhku hilang imbangan lalu terhumban ke atas ribanya. Terbeliak mataku dengan tindakannya itu. Kenapa lelaki ini selalu sahaja melakukan perkara-perkara yang memeranjatkan aku? Aku cuba menolak tangannya yang memaut pinggangku, tetapi tidak berjaya. Aku memandang wajahnya dengan pandangan geram. Lelaki itu hanya tersenyum mengejek. “Apa awak ni, lepaslah! Saya nak bangun ni.” “Itulah balasannya kalau tak menunggu suami.” “Apa pulak?” Aku tidak memahami kata-katanya. “Yalah, sepatutnya sayang tunggu abang. Kita turun sama-sama. Ini tidak, nak turun sorang-sorang pula. Tak baik tinggalkan abang, tau?” “Macamlah awak tak pandai jalan sendiri,” bantahku. Masakan perkara sekecil itu menjadi kesalahan. “Auwww!!!” Aku menjerit apabila terasa hidungku digigit. Pantas tanganku menggosok hidungku yang kemerahan. Gila betul! hatiku menyumpah. “Apa awak ni? Kenapa gigit hidung saya?” tanyaku, tidak berpuas hati. Sakit hatiku dibuatnya. Walaupun hidungku terasa sakit, tetapi tidak dapat menandingi rasa sakit hatiku ini. “Sebab sayang degil sangat!” Senang saja lelaki itu berkata-kata.

Aku pantas menolak tubuhnya dan bangun. Baru saja aku mahu mencapai tombol pintu, terasa tanganku direntap sekali lagi. “Apa lagi ni?” “Kita turun sama-sama.” Aku malas berbalah dengannya. Lalu hanya membiarkan tangannya menggenggam jarijemariku. Sampai saja di meja makan, tiba-tiba Mak Cik Bibah bersuara, “eh Ifa, awat dengan hidung tu?” Terkejut aku apabila ditegur begitu. Tangan yang lincah menceduk kuah ke dalam pinggan terhenti. Sempat juga aku menjeling Yusrizal yang menahan tawa. Geram aku dibuatnya sehingga memaksa kakiku memijak kakinya di bawah meja. “Auuchh!!!” lelaki itu terjerit. “Awat Rizal?” Kalut Mak Cik Bibah bertanya. “Tak ada apa-apalah mak cik. Nyamuk besar agaknya!” Jawab Yusrizal sambil menjelingku. Aku pula terasa ingin ketawa. Padan muka!

19
PAGI-PAGI Sabtu begini terasa bosan sekali jika tiada apa-apa kerja yang dapat dilakukan. Hendak menolong Mak Cik Bibah membuat kerja rumah, awal-awal lagi telah ditegah oleh Yusrizal. Bila aku berdegil, diingatkan aku pula tentang dosa sekiranya membantah kata-kata suami. Jadi apa yang boleh aku lakukan melainkan mengelamun saja? Silap aku juga kerana tidak membawa pulang tugasan-tugasan pelajar yang hanya tinggal sedikit lagi tidak aku semak. Kalau tidak, terisilah juga pagiku hari ini. Aku mengeluh. Dari birai katil aku menapak ke balkoni bilik. Suasana pagi yang nyaman ditambah pula dengan keindahan suasana yang penuh kehijauan, sedikit demi sedikit menghilangkan kesunyianku ini. Dalam hati memuji-muji suamiku. Pandai juga Yusrizal memilih lokasi kediaman. Sesuai sekali untuk melepaskan tekanan yang dihadapi ketika bekerja. Jelas sekali sikapnya diwarisi dari mama yang mementingkan keindahan alam semula jadi. Cuma yang beza, mama perlu mengusahakan sendiri. Bila sudah puas merehatkan mata, aku masuk ke bilik semula. Serta-merta rasa bosan yang tadinya hilang kembali menyapa diri. Dalam diri tertanya-tanya, apa yang aku patut lakukan? Yusrizal pula awal-awal lagi sudah bertapa di dalam bilik kerjanya.

Mataku menghantar pandangan ke arah meja solek. Tiba-tiba ideaku datang apabila mataku tertancap pada lipstik yang elok berdiri di situ. Baru aku teringat yang lipstikku sudah hampir habis. Lebih baik aku keluar berbelanja! Aku mengorak langkah keluar dari kamar. Tujuanku adalah untuk berjumpa Yusrizal dan meminta izin daripadanya untuk keluar. Aku sedar akan tuntutan Islam yang melarang seorang isteri keluar dari rumah tanpa keizinan suami. Perlahan-lahan pintu bilik kerja yang tertutup rapat aku ketuk beberapa kali. Apabila Yusrizal mengarahkan aku masuk, baru aku memulas tombol pintu dan menapak ke dalam. “Eh, Ifa... Abang ingatkan Mak Cik Bibah tadi. Kenapa ketuk pintu? Masuk ajelah.” Aku hanya tersenyum tawar sambil melabuhkan punggung di kerusi berhadapan dengan meja tempat lelaki itu menyiapkan kerjanya. Bilik ini pun seperti ruang pejabat aku rasakan. Penuh dengan fail-fail yang disusun di atas rak. Bahan-bahan bacaan juga ada terdapat di dalam bilik ini. “Ada apa sayang? Rindu kat abang ke sampai cari abang kat sini?” “Emmm... sebenarnya saya nak minta izin kat awak.” “Minta izin? Minta izin apa, sayang?” “Saya nak keluar. Shopping.” “Shopping?” Lelaki di hadapanku ini bertanya seolah-olah pelik dengan permintaanku tadi. Dahinya berkerut. “Ya... shopping,” ulangku. Yusrizal tertawa kecil sebelum bersuara. “Sejak bila Ifa suka shopping ni? Dulu nak keluar rumah pun susah,” ujarnya.

“Mana awak tahu saya tak keluar rumah?” “Yalah, kalau abang ada kat rumah, Ifa tak pernah keluar pun. Terperap aje kat rumah.” “Itu waktu awak ada kat rumah. Waktu awak tak ada, saya keluarlah. Awak tak ingat ke, dalam seminggu berapa jam sangat yang awak ada kat rumah? Lagipun, kalau saya tak keluar, saya nak makan apa? Awak pun bukan peduli sangat pasal saya!” Suasana sunyi tiba-tiba. Aku mengalihkan pandangan ke arah Yusrizal. Lelaki itu kelihatan menunduk menekur lantai. Kelihatan mata lelaki itu bergenang. Barulah aku sedar yang aku sudah mengungkit kisah silam kami. Sedangkan sebelum ini aku sudah berjanji untuk tidak akan mengungkit lagi. Kerana kenangan itu akan melukakan hatiku nantinya. Kenangan itu juga menjadikan mulut sedikit lepas sekarang. Tanpa sempat ditapis. “Abang sedar Ifa, abang dah banyak buat salah dengan Ifa. Bukan senang untuk Ifa lupakan semua tukan? Abang tak salahkan Ifa. Cuma abang kesal, kenapa abang terlalu bodoh dulu!” Lelaki di hadapanku ini sudah mula emosional. Aku semakin gelisah. Inilah yang tidak aku inginkan kerana aku sedar aku memang seorang pendendam. Nada-nada kekesalan darinya makin membuatkan hatiku panas. Perasaan ini membuatkan aku tidak enak! Aku harus cepat keluar dari situasi ini sebelum mataku mengalirkan mutiara jernih dan meletuskan lava kepanasan yang sudah lama bertakung. “Dahlah, saya malas nak cakap tentang tu lagi. Awak izinkan tak saya nak keluar ni?” “Tak bolehkah Ifa maafkan abang, sayang?” Lirih saja kedengaran suara lelaki itu. “Rizal please... saya tak nak ungkit lagi semua tu.” “Abang tahu. Setiap kali Ifa cakap tentang semua ni, hati Ifa sakit, kan?”

Sedikit rasa kagum menyelinap ke dalam hati kerana dia dapat membaca apa yang tersirat di hatiku ini. “Begitu juga dengan abang, Ifa. Abang kesal kerana melukai Ifa. Maafkanlah abang, sayang.” “Kalau awak tahu semua tu menyakitkan saya, kenapa awak masih bercakap tentang semua ni?” “Sebab abang rasa tak tenteram. Walaupun Ifa dah jadi milik abang, hati abang masih tak tenteram selagi Ifa tak maafkan abang. Kalau diberi pilihan, Ifa pun tak nak hidup dengan orang yang pernah lukakan hati Ifa, kan? Tapi disebabkan Ifa terdesak, Ifa terpaksa sekali lagi berdepan dengan abang.” “Baguslah kalau awak fikirkan perkara tu. Tapi alangkah lebih bagus kalau awak fikirkannya dahulu. Jadi, tak perlulah saya berada di sini.” “Abang terpaksa buat macam ni walaupun ia agak keterlaluan bagi Ifa. Abang mahu buktikan yang abang benar-benar ikhlas kali ini. Abang sayangkan Ifa. I love you so much,” luah Yusrizal panjang lebar. “Perkahwinan bukan penyelesaian segala masalah, Rizal,” kataku lagi. Tidak mahu mudah terhasut dengan kata-kata cintanya. “Tapi perkahwinanlah pembuka segala jalan, Ifa. Syariat sudah menghalalkan segalagalanya.” “Enough about this matter. Kalau awak tak benarkan saya keluar, tak apalah. Saya takkan keluar. Saya minta diri dulu.” Itu sahaja caranya aku keluar dari situasi ini. Tujuan asalku ke bilik ini sudah terpesong entah ke mana.

“Ifa, nanti dulu.” Aku berpaling semula. Apa lagi yang mahu diperkatakan olehnya? Lambat-lambat Yusrizal menghampiri aku. “Abang izinkan Ifa keluar.” Aku terdiam mendengarkan keizinan yang keluar dari mulutnya. Mati-mati aku fikir Yusrizal masih mahu memanjangkan perbualan tentang kisah silam kami. “Okay, thanks!” Ujarku dan mula berpaling untuk mendapatkan pintu. “Tapi Ifa kena pergi dengan abang!” “What???”

AKU duduk sambil memerhati manusia yang lalu-lalang dalam bangunan Pasar Raya Pacific melalui cermin kaca. Seronok juga memerhati gelagat manusia. Pelbagai rupa dan gaya. Ada yang berjalan berpasangan. Ada pula yang jalan berkumpulan. Tidak ketinggalan juga ibu bapa yang keluar membawa anak-anak mereka bersama. “Sayang, okey tak?” Yusrizal tiba-tiba menyapa. Aku mengalihkan pandangan ke arahnya. Lelaki itu sedang berdiri di hadapanku sambil memusing-musingkan badannya. Tubuhnya tersarung kemeja berlengan panjang berwarna krim. Aku mula membuat penilaian. Kemudian aku menggelengkan kepala tanda tidak setuju. Lelaki

itu mengangkat bahu lalu kembali semula ke fitting room. Aku pula menyambung aktivitiku sebentar tadi. Rasa sebal bertandang di hati. Pertama, sebal dengan lagak Yusrizal yang mengalahkan perempuan. Macam-macam yang dibelinya. Kasut, jam tangan, seluar dan sekarang baju pula. Sedangkan aku? Aku melihat beg plastik yang aku pegang. Hanya lipstik jenama MAC. Kalaulah aku tahu begini banyak barang yang hendak dia beli, tidak mungkin aku akan bersetuju untuk keluar dengannya. Hampir tercabut kaki aku dibuatnya. Lepas satu pasar raya ke satu pasar raya dia jelajah. Lelaki itu memang cerewet. Setiap barang yang mahu dibelinya perlu dari jenama kesukaannya. Disebabkan jenama barang yang dimahukan bukanlah berada di bawah satu pasar raya, maka kami terpaksa mencari di pasar raya lain pula. Kedua, kerana tangannya yang tidak pernah mahu duduk diam. Ada saja tempat di tubuhku ini menjadi persinggahan tangan gatalnya itu. Sekejap bahu, sekejap di pinggang dan sekejap pula dia meramas jari-jemariku ini. Rimas aku dibuatnya. Bila ditegur, lelaki itu hanya akan tersenyum sumbing. Tetapi sesaat kemudian tangannya akan kembali menggatal. Aku bangun menuju ke pintu utama kedai pakaian itu. Tiba-tiba mataku tertancap pada kedai yang menjual pakaian dalam yang terletak berhadapan dengan kedai yang aku masuki sekarang. Pakaian dalam yang tergantung benar-benar menarik perhatianku. “Sayang, yang ni okey tak?” Aku mengurut dada apabila disapa begitu. Kacau daun betul! Namun begitu aku tetap berpaling. Terpanar aku seketika dengan kekacakan suamiku apabila mengenakan kemeja berlengan panjang dengan corak jalur menegak. “Macam mana sayang? Okey tak?”

Perlahan-lahan aku menganggukkan kepala. Kemeja itu sungguh padan sekali dengan bentuk tubuhnya yang tegap itu. “Okey, abang ambil yang ni ek?” Aku menganggukkan kepala lagi. Lelaki itu kelihatan tersenyum padaku sebelum kembali lagi ke fitting room untuk menyalin pakaian. Peluang sudah terbuka di depan mata. Cepat sahaja aku berjalan untuk ke kedai yang aku lihat sebentar tadi. Sementara menanti lelaki itu bersiap, rasanya aku sempat kembali ke kedai tadi. Segan rasanya hendak membeli pakaian dalam sekiranya lelaki itu ada bersama. Kelabu mata sekejap aku dibuatnya dengan pelbagai jenis dan corak pakaian dalam yang terdapat di kedai itu. Tidak tahu hendak memilih yang mana satu. Dalam keasyikan aku memilih, tiba-tiba satu suara berbisik di telingaku. “Yang merah tu cantik. Wow!!! Mengancam!” Pantas aku berpaling. Kelihatan Yusrizal sedang tersenyum nakal. Wajahku terasa hangat dengan tiba-tiba. Malunya tidak usah dicakap. Tidak kusangka secepat ini lelaki ini menukar pakaian. Biasanya bukan main lama. “Ooo... patutlah masa abang keluar dari fitting room tadi sayang tak ada. Rupa-rupanya kat sini. Kenapa tak cakap nak beli baju dalam? Boleh abang tolong pilihkan,” ujarnya sambil tersengih. Aku memalingkan wajah. Tidak sanggup melihat wajahnya ketika itu. Entah apalah yang berada dalam fikiran lelaki itu saat ini. Aku pun tak tahu dan malas nak ambil tahu. “Eh, kenapa diam? Tadi bukan main lagi memilih.” “Tak ada apa-apa... jomlah,” ajakku.

“Laaa... beli ajelah. Abang tunggu.” “Tak apalah. Nantilah saya beli sendiri.” “Kenapa pula macam tu? Takkan malu dengan abang kut? Tak usah nak malulah, abang ni suami Ifa.” “Bukan sebab malulah. Saya cuma tengok-tengok aja tadi,” dalihku. Takkanlah aku hendak memilih baju dalam di hadapannya? “Hmmm... susah betul la Ifa ni! Miss!” Aku sedikit hairan apabila Yusrizal memanggil wanita Cina yang menjaga kedai itu. Cepat-cepat wanita itu mendapatkan kami. “Yes?” “I want this one.” Yusrizal menunjuk pada sepasang pakaian dalam yang ditunjukkan kepadaku sebentar tadi. Wanita itu hanya mengangguk dan mengambilnya lalu dibawa ke kaunter pembayaran. Aku memandang Yusrizal dengan pandangan tidak percaya. Lelaki itu hanya tersenyum nakal sambil mengenyitkan mata sebelum berlalu untuk membuat pembayaran. Huluran dari tangan Yusrizal aku sambut dengan rasa berat hati. Sudahlah dia yang membeli benda itu untuk aku. Bungkusannya pula lut sinar. Aduh, malunya hendak membawa benda ini! Aku memandang Yusrizal yang masih tersenyum. Seronok agaknya kerana dapat mengusik aku. “Jom,” ajaknya.

Aku teragak-agak untuk menganggukkan kepala. Sempat aku meliarkan mata melihat manusia-manusia yang terdapat di bangunan Pasar Raya Pacific itu. Ramainya! Maklumlah, hari ini hari Sabtu. Sudah tentu orang ramai mengambil masa cuti begini untuk membeli-belah. “Kenapa? Nak beli baju tidur pulak ke?” Mungkin ketidaksenangan yang terpamer di wajahku mengundang pertanyaan di benak suamiku itu. “Saya... saya... saya malulah nak bawa benda alah ni,” ujarku lambat-lambat. Senyuman Yusrizal yang hilang mekarnya tadi kembali menguntum. Aku bertambah malu. “Malu pulak. Buat apa nak malu? Orang pun dah sedia maklum yang perempuan memang perlukan benda tu,” ujarnya selamba. Senang saja lelaki itu mengucapkannya, sedangkan aku yang akan menanggung malu sekiranya mata pengunjung lain singgah pada bungkusan plastik lut sinar ini. Sudahlah warnanya menarik perhatian. Menyesalnya aku kerana singgah di kedai itu tadi. “Awak bawalah.” Aku menghulurkan bungkusan itu padanya. Lelaki itu kelihatan terkejut. Hilang senyuman nakalnya sebentar tadi. “Apa pulak abang? Kalau abang bawa memang orang hairan. Nanti tak pasal-pasal orang ingat abang ni makhluk dua alam. Tak naklah abang!” “Ala, please....” Aku mula merayu. Telapak tanganku bercantum rapat tanda aku benarbenar memerlukan pertolongannya. “Alaaa... manjanya! But I’m sorry, kalau Ifa minta yang lain mungkin abang tak keberatan nak tolong. Tapi yang ni abang memang tak boleh!”

“Habis tu yang awak pandai-pandai beli tu kenapa?” “Dah Ifa yang teringin nak beli. Sampai tinggalkan abang tadi. So, abang belikanlah. Lagipun abang cuma belikan untuk Ifa, bukan tolong bawa!” “Sudahlah! Minta tolong pun tak boleh!” Aku sudah mula mengorak langkah. Geram dengan sikap Yusrizal yang tidak mahu berlembut dengan diriku. Suami apa agaknya, minta tolong bawakan pun tak boleh! Tangan lelaki itu pantas menangkap pergelangan tanganku. Mungkin mahu memujuk diriku yang sudah mahu menunjukkan riak merajuk. “Ala la laaa... merajuk pulak sayang abang ni,” ujar Yusrizal sambil mencuit hidungku. Aku menepis jarinya yang bergayut di daguku. “Okey... okeylah biar abang yang bawa.” “Betul? Nah!” Cepat sahaja mulutku bertanya. serahkan padanya dengan wajah yang ceria. “Amboi! Cepatnya hilang merajuk!” Hairan lelaki dengan tingkah lakuku itu. Namun begitu huluranku tetap disambut juga. “Apa nak susah-susah sayang. Letak ajelah kat dalam paper bag ni!” sambung Yusrizal sambil mencapai paper bag yang terletak di atas lantai. Laaa... kenapa sedari tadi aku tidak nampak langsung dia bawa paper bag itu. Penat saja aku berbalah dengannya. Tidak habis-habis mahu mengusik aku. “Kenapa awak tak cakap ada paper bag tu?” “Saja. Seronok tengok pipi Ifa yang merah menahan malu ni. Comel!” Lelaki itu mencubit pipiku dan berlalu pergi. Bungkusan plastik di tangan aku

Aku yang mengekori di belakangnya mendengus geram.

SELEPAS membeli-belah, Yusrizal membawa aku ke medan selera untuk mengisi perut. Pada mulanya aku bercadang untuk pulang ke rumah saja dan makan tengah hari di rumah. Tetapi lelaki itu berdegil untuk makan di luar. Dan aku hanya mampu menurut sahaja apabila keretanya sudah membelok ke pekarangan medan selera itu. “Nak makan apa encik?” Seorang pelayan lelaki bertanya. “Ifa nak makan apa?” Yusrizal bertanya. “Laksa ya dik,” jawabku. “Emmm... laksa jugak la dik.” Aku mengerutkan dahi. Yusrizal memesan laksa? Setahu aku lelaki di depanku ini tidak meminati laksa Kedah. Apa pula mimpinya hari ini? Pelayan itu menganggukkan kepala lalu mencatatkan di buku nota kecilnya. “Minum?” Baru aku mahu membuka mulut tetapi sudah dipintas oleh Yusrizal. “Neslo dan teh ais.” Aku mengerutkan dahi. Sibuk saja dia ni! Nasib baik betul. Kalau tidak memang aku mahu dia yang menghabiskan dua gelas minuman itu. “Sejak bila pula awak suka makan laksa ni?” soalku selepas pelayan itu berlalu aku pantas bersuara “Sejak Ifa tinggalkan abang.”

“Excuse me. Siapa yang tinggalkan siapa? Awak yang ceraikan saya, okey.” “Memanglah. Takkan Ifa yang ceraikan abang kut?” Lelaki itu tertawa. “Tau pun,” balasku. Yusrizal sengaja mahu menaikkan darahku. Tidak puas-puas lagi agaknya mahu membuatkan aku marah. Isy... cepat tualah aku nampaknya! “Janganlah marah sayang. Buruk, tau. Cuba senyum sikit,” pintanya. Namun kuhadiahkannya dengan jelingan tajam. “Alamak!!!” Terkejut aku apabila Yusrizal bersuara kuat. Lelaki itu seperti sedang mencari-cari sesuatu. Matanya meliar ke segenap ruang. “Kenapa? Apa yang awak cari?” Lelaki itu masih tidak menjawab kerana sibuk mencari barang yang aku tidak ketahui itu. “Rizal?” “Jantung abang!” “What???” “Abang cari jantung abang. Ifa ada nampak tak?” “Apa yang awak mengarut ni?” “Ifa la ni... jeling tajam sangat. Gugur jantung abang....” Mahu tergelak aku mendengarnya. Aku cuba mengawal bibirku supaya tidak mengukir senyuman. Tetapi aku rasakan tidak mampu untuk menghalangnya. Lalu aku mengalihkan pandangan dari wajahnya sambil meletakkan tanganku di muka sebagai pendinding. Tetapi mata Yusrizal ternyata lebih tajam.

“Haaa... kan manis macam tu. Ini tak, asyik nak mencuka aja. Cuba senyum sikit. Sejuk mata dan hati abang ni. Barulah ada selera nak makan laksa Kedah.” Dalam masa yang sama pelayan tadi sudah kembali dengan pesanan kami sebentar tadi. Kecur air liurku melihat sepinggan laksa yang masih berasap itu. Kami makan dengan berselera sekali. Aku yang sememangnya meminati laksa Kedah terasa tidak cukup sepinggan. Terasa enak benar laksa di sini. Sudah tentu aku akan kembali lagi ke sini suatu hari nanti. “Sedapnya....” Aku memerhati suamiku yang sudah tersadai kekenyangan. Digosok-gosok perutnya yang sudah terisi dengan laksa Kedah. Hairan aku dibuatnya. Aku memandang pinggan laksanya yang sudah licin. Aku beralih pandang pula pinggan laksaku yang masih tinggal separuh. Cepatnya dia makan. Dah kebulur sangat agaknya. “Kenapa? Hairan?” Tergeleng-geleng aku cuba menafikan sangkaannya itu. “Tak usah nak hairanlah, Ifa. Kalau Ifa nak tahu, lepas berpisah dengan Ifa, abang mula suka makan laksa Kedah. Sebab bagi abang, laksa mengingatkan abang pada Ifa. Abang ingat lagi, Ifa memang sukakan laksa Kedah, kan?” Aku terdiam mendengar bicaranya. Memang aku gemarkan laksa Kedah walaupun sebenarnya aku berasal dari Kuala Lumpur. Semua itu bermula apabila aku menjejakkan kaki ke bumi UUM untuk melanjutkan pelajaran. Teman sebilikku yang memperkenalkan aku pada laksa Kedah. Dan dia jugalah yang mengajarku cara-cara membuat laksa Kedah. Sehingga menjadikan aku begitu pakar dalam membuatnya mengatasi ibuku. “Bukan itu aja, abang pun dah suka baca novel tau? Tapi novel Inggeris laaa....”

Patutlah dalam bilik kerjanya ada tersusun novel berbahasa Inggeris yang begitu banyak. Hairan juga apabila pertama kali aku memasuki bilik itu. Kini, terjawab sudah persoalanku itu. Nampaknya, hobiku sudah beralih padanya pula. Itulah... mengata orang sangat. Sekarang sudah berbalik kepada dirinya. “Abang selalu lihat Ifa baca novel Melayu bila ada masa terluang dulu. Kadang-kadang abang tertanya, kenapa orang perempuan suka baca buku-buku macam tu. Sekarang baru abang tahu. Dan yang paling penting, abang terasa seolah-olah dekat dengan Ifa bila melakukan perkara-perkara yang Ifa suka. Sampaikan abang kena marah dengan Anne sebab tak pedulikan dia.” Yusrizal tertawa kecil. Aku yang terpaku mendengar ceritanya, hanya mampu menadah telinga. Terasa susah benar untuk aku percaya tetapi bukti sudah ada di depan mata. “Mungkin Ifa susah nak percaya, kan? Abang tak paksa untuk Ifa mempercayainya. Abang cuma nak meluahkan apa yang abang rasa selama lima tahun perpisahan kita.” Aku menarik nafas dalam-dalam. Laksa yang masih tinggal separuh sudah tidak mampu aku habiskan apabila cerita lama diungkitkan kembali. “Boleh saya tanya sesuatu?” Aku bertanya. “Tanyalah.” “Kenapa awak berpisah dengan Anne? Bukankah awak terlalu menyintai dia?” Yusrizal mengeluh perlahan. Kelihatan amat berat sekali suamiku itu mahu membuka mulut. Mungkin enggan bercerita tentang dirinya dan bekas isterinya itu. “Abang yang bersalah Ifa. Abang gagal mendidik dia menjadi isteri yang baik. Abang ingat, abang mampu mengawal sikap sosialnya selepas kami bernikah. Tapi ternyata abang

gagal. Dan akibatnya dia lari tinggalkan abang kerana mengikut lelaki lain yang jauh lebih kaya daripada abang. Sedangkan masa tu dia masih berstatus isteri abang.” “Maknanya, dia masih isteri awak sekarang?” Yusrizal menggelengkan kepalanya. “Setahun kemudian dia pulang ke Malaysia dan menfailkan penceraian. Kami dah bercerai tiga tahun lalu.” “Awak masih cintakan dia?” Sekali lagi lelaki itu menggelengkan kepala. “Sepanjang perkahwinan kami, abang tidak pernah merasa bahagia. Malah, abang terasa sunyi sangat. Walaupun abang cuba sedaya upaya membahagiakan rumah tangga kami, abang masih merasakan perkara yang sama. Suatu hari, abang terjumpa novel Ifa yang abang simpan dalam stor. Perasaan abang terasa lain waktu itu. Perasaan tu semakin kuat apabila abang ternampak tandatangan Ifa pada muka surat pertama. Bermula saat itulah abang mula menyedari siapa sebenarnya yang abang cinta. Abang hanya cintakan Ifa, bukan Anne!” Terasa mataku bergenang mendengar cerita suamiku itu. Hatiku tersentuh. Namun perasaan keliru masih bermaharajalela. Haruskan aku mempercayai kata-katanya atau mengabaikannya saja. Aku tidak mahu ditipu lagi. Aku sudah serik! Cukuplah sekali! Luka lama yang masih terasa sakitnya.

20
SUDAH genap tiga bulan usia perkahwinan kami. Bermakna sudah tiga bulan juga aku melalui hari-hari dengan perasaan keliru yang begitu mencengkam jiwa. Tidak pernah aku membiarkan walau sesaat hatiku terlepas daripada menilai suamiku. Segala tindaktanduknya dan tutur katanya tidak pernah menggores hati dan perasaanku. Segala-galanya terjaga. Tidak seperti lima tahun lepas. Hari pertama pernikahan sudah mencalitkan perasaan luka yang tidak terhingga. Tanpa aku sedari hubungan kami sudah menakuk ke tahap yang tidak pernah aku bayangkan sebelum ini. Kami sudah boleh berbual panjang dan bergelak ketawa. Sudah bisa meluangkan masa untuk melakukan aktiviti-aktiviti yang kami gemari bersama. Jauh di sudut hati, aku berasa senang dengan perubahan ini. Tetapi aku juga takut sekiranya begitu cepat aku melupakan kesakitan yang pernah dia tinggalkan untukku dulu. Justeru, aku masih tidak melakukan perkara yang selayaknya dilakukan oleh seorang isteri. Dan Yusrizal juga tidak pernah memaksa. Tetapi itu tidak bermakna ia adalah penghalang kepada perhatian dan kasih sayang yang dia curahkan kepadaku. Malahan, makin hari hidupku terasa terisi dengan semua itu. Terasa tidak percaya dengan apa yang aku alami sekarang. Hati yang begitu keras suatu ketika dulu boleh mencair hanya dalam masa tidak kurang tiga bulan. Kini baru kufahami kenapa

Yusrizal mengambil tindakan gila dengan meletakkan syarat terhadap pertolongan yang diberikannya dulu. Tetapi tidak bermakna aku akan terus memaafkan kesalahannya. Semua itu memerlukan masa yang lama. Lagipun tempoh masa tiga bulan tidak sama dengan setahun aku menahan keperitan hidup bersamanya. Aku perlu mengujinya lagi. Lagu Lastnight tiba-tiba berkumandang dari telefon bimbitku. Habis berterbangan lamunanku sebentar tadi. Tergesa-gesa aku mencari telefon bimbitku yang entah di mana aku letakkan. Akhirnya aku menjumpainya juga selepas mencari dengan berpandukan deringannya itu. Rupa-rupanya telefon bimbitku tersembunyi di bawah fail-fail yang bersepah di atas mejaku. Beginilah keadaannya walaupun universiti sedang bercuti. Pelajar yang bercuti sedangkan para pensyarah tidak. Kami sibuk merencanakan bahan-bahan pengajaran untuk semester hadapan. Tambahan pula subjek yang aku ajar akan berganti sukatan pembelajarannya. Makinlah sibuk aku dibuatnya. Itu tidak ditambah lagi dengan aktiviti-aktiviti universiti yang melibatkan pensyarah. “Helo,” sapaku tanpa melihat siapa pemanggilnya. Bimbang terputus talian kerana aku sudah mengambil masa yang lama untuk mencari telefon bimbitku tadi. “Hai, sayang!” Aku tersenyum sebaik saja mendengar suara pemanggil itu. Siapa lagi kalau bukan suamiku yang akan mengganggu ketenteramanku pada waktu-waktu sebegini. “Hai.” “Sayang tengah buat apa tu?” sapa Yusrizal dengan suara yang ceria. “Buat kerjalah,” jawabku pendek. Takkanlah aku hendak berterus terang dengannya. Malulah aku.

“Ye ke tengah buat kerja? Atau tengah teringatkan abang?” Alamak! Macam tahu-tahu aja lelaki ini. “Mengarutlah awak ni. Kenapa awak telefon saya ni?” “Mengelat ek?” Kedengaran tawa kecil lelaki itu meletus. “Emmm... abang nak ajak sayang lunch dengan abang,” sambung Yusrizal lagi. “Lunch?” “Ya, lunch!” “Dekat mana?” “Emmm... sayang nak makan dekat mana? Abang ikut aje.” “Dekat UUM boleh?” “Dekat UUM? Alaaa... tak naklah sayang. Tak bestlah. Apa kata kat Alor Setar. Abang dengar ada restoran baru buka kat sini. Restoran eksklusif. Makanannya pun sedap. Kita try nak tak sayang?” pujuk Yusrizal dengan keterangan yang panjang lebar. Dia berharap aku akan termakan dengan pujukan itu. “Alor Setar? Tak ada tempat yang lagi jauh ke awak?” Aku menyindirnya. Bukan dia tidak tahu jarak antara Alor Setar dan Sintok boleh tahan jauhnya. Perjalanannya mengambil masa lebih daripada setengah jam. “Alaaa... sayang, please....” Yusrizal sudah mula merengek seperti anak kecil. Hampir ketawa aku mendengarnya. “Jauhlah awak. Then, pukul berapa kita nak balik ke sini? Nak solat lagi.”

“Sayang dah lupa ke sekarang tengah cuti semester. Bukan sayang ada kelas pun. Tak apa kan kalau masuk lambat sikit?” Betul juga, fikirku. Aku tidak ada kelas. Jadi tidak ada salahnya kalau aku terlewat masuk. “So, macam mana? Sayang jangan risau. I’ll pick you up. I’ll be there in one hour.” “Okeylah kalau macam tu. Nanti kalau dah sampai call saya.” Akhirnya aku menyatakan persetujuan. “Yes! Macam tu la isteri abang. Thanks, sayang. I love you. Jumpa nanti ya?” “Okay, bye!” Aku pantas memutuskan talian. Entah mengapa ungkapan cintanya begitu menusuk ke kalbuku. Itulah salah satu sebab mengapa aku cepat lembut hati dengan suamiku ini. Aku melihat jam kecil yang terletak di atas meja kerjaku. Sudah pukul sebelas empat puluh lima pagi. Bermakna aku masih punya satu jam lagi untuk melakukan kerja-kerja yang tergendala sebentar tadi. Lalu tanpa membuang masa aku mengambil fail dan mula menelitinya. Tok! Tok! Tok! Ketukan di muka pintu sedikit mengganggu konsentrasiku. Dengan malas aku bangun untuk membukakan pintu. “Hai, Ifa! Emmm... I menganggu ke?” “You, Daniel! I ingatkan siapa. Kenapa tak masuk aje... macam tak biasa,” kataku. “Manalah tahu kalau you busy. Takut mengganggu pulak.” “Tak adalah. Anything important?” “Actually, I nak bincang dengan you tentang PBL ni. You ada masa tak?”

“Emmm....” Aku melihat jam di pergelangan tangan. Aku masih punya setengah jam sebelum waktu lunch. “Bolehlah.” “Kalau you tak ada masa tak apalah. Maybe esok ke?” “Eh, it’s okay! I ada masa setengah jam lagi before lunch. Actually I janji dengan my husband nak lunch sama-sama,” terangku panjang lebar. Lelaki itu tersenyum sahaja. Aku bersyukur kini. Daniel sudah tidak mendesak aku lagi seperti beberapa bulan yang lalu. Mungkin dia fikir sudah tiada gunanya mahu terus berharap kerana aku sudah punya suami. Apatah lagi hubunganku dengan Yusrizal juga sudah semakin baik. Gembira hatiku tidak terkira kerana mendapat sahabatku kembali. Perasaan gembira semakin bertambah apabila Daniel menyampaikan berita perkahwinannya yang akan berlangsung hujung tahun ini. Itu sudah cukup membawa makna bahawa lelaki di hadapanku ini sudah membuat keputusan untuk membuka lembaran baru dalam hidupnya. Dalam hati aku berdoa semoga sahabatku ini akan bertemu bahagia yang dicari-cari selama ini. Dan aku juga berharap bahagia yang kucari juga bakal kutemui suatu hari nanti. Aku menjemput Daniel masuk. Pintu aku biarkan terbuka. Tidak manis pula kalau kami berbincang dalam keadaan pintu yang tertutup rapat. “Sorrylah Daniel. Bersepah sikit meja I ni.” Tanganku lincah menyusun fail-fail yang bertaburan sebentar tadi. Memberikan ruang yang lebih selesa untuk kami berbincang. “Tak apalah Ifa... I faham. You memang pemalas,” katanya selamba.

Aku membuntangkan mata apabila mendengarnya. Lelaki itu ketawa terbahak-bahak kerana dapat mengenakan aku. Aku turut tersenyum. Senang hatiku sekarang. Inilah sahabat yang kukenal suatu ketika dahulu. “So, shall we?” Aku bertanya setelah selesai mengemas mejaku. “Sure.” Daniel mula membuka fail yang dibawa bersama. Kami mula berbincang. Rupa-rupanya banyak juga usul berbangkit yang diutarakan oleh Daniel. Aku fikir isu berkenaan PBL ini sudah selesai. Segala proposal dan sukatan pembelajaran juga sudah hampir siap. Nampaknya Daniel sudah kembali menjadi dirinya yang teliti dan sempurna itu. Tidak seperti beberapa bulan yang dulu. Lelaki itu kelihatan seperti hilang tumpuan. Mungkin kerana terlalu memikirkan tentang diriku. Sedikit perasaan bersalah kerana telah menyebabkan Daniel hilang hala tuju hidupnya beberapa bulan lepas. Sukar untuk dipercaya. Tetapi itulah penangan cinta. Bisa mengubah seseorang kepada seseorang yang bukan menggambarkan dirinya yang sebenar. Pepatah yang mengatakan „cinta itu buta‟ ada benarnya juga. Dan aku harus terima kebenaran itu. “Assalamualaikum.” Perbincanganku dan Daniel sedikit terganggu apabila terdengar seseorang memberi salam. Mata kami berdua tunak menghala ke pintu bilikku yang terbuka lebar. Terkejut aku apabila batang tubuh Yusrizal yang sedang berdiri tegak di muka pintu menyapaku. Aku pantas melihat jam di atas mejaku. Sudah pukul dua belas lima puluh minit tengah hari. Patutlah suamiku ini sudah terpacak di sini. Tetapi bukankah aku menyuruhnya menelefonku dahulu sekiranya dia sudah sampai. Tetapi lain pula yang terjadi. Alih-alih lelaki itu sudah terpacak di sini.

“Eh, waalaikumussalam... abang!” Aku hampir terlupa tentang situasi kami. Nasib baik! Kalau tidak apa pula kata Daniel nanti. Aku mendapatkan suamiku. Tangannya yang dihulurkan aku sambut dan kucium penuh hormat. Suamiku membalas dengan mengucup dahiku. “Kenapa tak call dulu. Boleh Ifa turun tunggu abang.” “Saja abang nak buat surprise. Nak tengok juga bilik Ifa,” jawabnya sambil mata tidak lepas dari memandang wajah Daniel yang masih duduk di tempatnya. Perlakuan Yusrizal itu membuatkan Daniel tidak selesa. Lalu, lelaki itu bangun dan mengemaskan failnya. Menandakan ingin berlalu daripada renungan dan wajah tidak senang suamiku ini. “Emmm... kenalkan, ni Daniel. Daniel, ni suami I, Yusrizal!” “Hai, Daniel!” sapa Daniel sambil menghulurkan tangan untuk bersalam. Yusrizal masih lagi meletakkan pandangan tajamnya ke wajah Daniel. Jelas rasa tidak senang terlukis di wajahnya. Lambat-lambat huluran tangan Daniel disambutnya. “Yusrizal.” “Okeylah Ifa... I pergi dulu. Nanti kita bincang lagi.” Aku hanya menganggukkan kepala. Kemudian lelaki itu meninggalkan kami. Mata Yusrizal masih juga tidak lari daripada lelaki itu. Sehinggalah tubuh Daniel tidak lagi kelihatan barulah dia mengalihkan pandangannya padaku pula. Pandangannya yang tajam membuatkan jantungku berdebar hebat. “Kenapa dia ada dekat sini?”

Itu ayat pertama yang keluar dari mulut Yusrizal selepas tubuh Daniel hilang dari pandangan. “Kami ada perbincangan. Awak pun nampak tadi, kan?” Aku menjawab ringkas. Aku rasa itu sudah jelas pada pandangannya dengan keadaan kami tadi. “Bukan main mesra lagi abang tengok.” Yusrizal mula membuat telahan. Dan pastinya berbaur cemburu. “Mesra apa pulak? Kami kan sedang berbincang tentang kerja tadi. Dia juga pensyarah di sini. Lagipun kebetulan kami mengajar subjek yang sama,” jelasku panjang lebar. “Jadi memang Ifa selalulah dengan dia?” “Atas sebab kerja.” Yusrizal melepaskan keluhan berat. “Kenapa?” Aku bertanya. “Abang cemburu,” katanya jujur. Tergelak aku mendengarnya. “Cemburu? Come onlah Rizal. Tak ada sebab awak nak cemburu. Kami dah tak ada apaapa hubungan lagi. Hubungan kami sekarang atas dasar kawan semata.” “Yalah, abang takut jugak kalau dia nak pikat Ifa semula. Maklumlah, bekas teman lelaki, kan?” “Mengarutlah awak ni, Rizal. Takkanlah dia nak buat perkara bodoh tu. Saya nikan isteri orang,” balasku pula, tetapi di dalam hati mengiakan juga. Memang Daniel pernah cuba memikatku. Takkanlah hendak kukhabarkan. Memang cari nahaslah jawabnya. Biarlah ia menjadi rahsia.

“Ya ke Ifa isteri orang? Isteri siapa ya?” Yusrizal bertanya nakal. Sengaja mahu mengenakan aku. Bukan aku tidak tahu sikapnya yang suka menyakatku. Hilang sudah persoalan tentang Daniel yang dicemburukannya sebentar tadi. “Entah, isteri siapa entah. Tidak dapat dikenal pasti,” jawabku malas. Yusrizal ketawa mendengar kata-kataku. Aku berlalu ke meja kerjaku dan mendapatkan tas tangan yang terletak di sudut kiri meja. “Laaa... macam mana boleh jadi macam tu pula sayang? Habis malam-malam tidur dengan siapa?” “Tidur dengan kucing!” “Apa? Cuba cakap sekali lagi?” Jari-jemari kasar Yusrizal sudah mengetip pipiku. “Auwww! Apa ni Rizal? Sakitlah!” Aku pantas menolak jari-jemarinya yang bergayut di pipiku. Pipi yang terasa sedikit sakit aku usap perlahan. “Tidur dengan kucing ya? Oh... jadi abang ni kucinglah selama ni? Sampai hati! Tapi kiranya abang kucing yang baik la.” “Kenapa pulak?” “Sebab tak makan ikan kat depan mata!” Aku membuntangkan mata. Manakala, Yusrizal pula sudah ketawa berdekah-dekah. Pantas tanganku mencari sasaran. “Adoi sayang, sakitlah! Habis lebam badan abang asyik kena cubit dengan sayang aje.”

“Pada muka awak. Suka sangat usik saya!” “Alah, takkan nak usik sikit pun tak boleh. Abang nak usik siapa lagi kalau bukan isteri abang.” “Dahlah. Bila nak pergi ni? Saya dah lapar.” “Yalah... yalah. Kalau ya pun lapar janganlah merengek macam tu. Nanti abang tak makan nasi tapi makan Ifa pula.” Kata-katanya membuatkan mataku sekali lagi membuntang. Tidak sempat cubitan bisaku hinggap di tubuhnya, suamiku itu sudah berdesup pergi. Dengan ketawa yang masih bersisa dia menantiku mengunci pintu di luar. Setelah pintu bilikku dikunci, aku berjalan mendahuluinya. Suamiku pantas menyamakan kedudukan. Tidak lama selepas itu aku terasa jari-jemariku disulam. Aku memerhatikan jari-jemariku yang berada di dalam genggaman tangannya. Begitulah kami sekiranya keluar berdua. Yusrizal lebih gemar berpegangan tangan. Sampai berpeluh telapak tanganku pun dia tidak peduli. Tapi nampaknya situasi kami yang masih berada di kawasan universiti tidak membolehkan kami berkelakuan seperti ini. Malu sekiranya ada kakitangan universiti yang nampak. Oleh itu aku berusaha melepaskan jari-jemariku daripada genggamannya. “Kenapa?” Yusrizal bertanya. “Tak manislah kalau staf lain nampak.” Aku menyatakan kegusaran. “Laaa... apa pula yang tak manis, bukannya kita buat dosa.” “Itu saya tahulah. Tapi kita kan kat kawasan universiti.”

“Tak ada... abang tak peduli. Abang bukan pegang tangan orang lain. Isteri abang jugak,” ujar Yusrizal sambil mengeratkan genggaman tangannya. Nampaknya aku sudah tidak punya peluang untuk membantah. Sikapnya yang tegas itu memang tiada ubatnya. Lalu aku hanya membiarkan sahaja. Kami berjalan beriringan ke tempat letak kereta yang telah dikhaskan untuk pelawat bersebelahan dengan bangunan fakulti perakaunan. Yusrizal membukakan pintu untukku. Terasa macam seorang puteri pula apabila dilayan sebegitu rupa. “Silakan sweetheart.” Aku masuk tanpa banyak bicara. Selepas menutup pintu kereta, Yusrizal beralih ke tempat pemandu dan memulakan perjalanan. “Sayang, abang ada hal nak bincang dengan sayang ni,” bicara Yusrizal setelah kereta yang dipandunya bergerak keluar dari kawasan kampus. “Hal apa?” “Macam ni, abang sekarang dalam proses nak menghabiskan kerja-kerja abang kat ofis tu.” “So?” “Dah tiga bulan kita kahwin tapi kita tak pernah pergi bercuti pun. So, abang ingat nak bawa Ifa pergi bercuti.” Aku mengerutkan dahi. Entah mimpi apa pula suamiku ini? Tiba-tiba sahaja mahu membawa aku bercuti seperti lazimnya yang dilakukan oleh pasangan-pasangan lain. Sedangkan hubungan kami baru sahaja pulih.

“Macam mana? Ifa setuju tak?” “Apa mimpi awak tiba-tiba nak bawa saya pergi bercuti ni?” “Mimpi nak bercuti dengan Ifa la,” ujarnya pantas. “Pergi bercuti tu selalu untuk pasangan-pasangan yang bahagia aje. Sedangkan awak pun tahu hubungan kita macam mana,” ujarku dengan nada yang perlahan sahaja. “Sayang, tak semestinya macam tu! Ifa boleh anggap percutian kita ni untuk menghilang tekanan kerja atau merehatkan fikiran. Tak semestinya berbulan madu. Lagipun abang memang dah lama nak pergi bercuti. Asyik bekerja aja. Dah naik sakit kepala abang dibuatnya.” Ada benarnya juga. Aku pun sudah agak lama tidak pergi bercuti. Selama ini yang aku fikirkan ialah kerja dan kerja. Sehingga terlupa yang fikiranku juga perlu direhatkan. Bukan terus-terusan dipaksa. “Awak nak bercuti ke mana?” “Ifa setuju?” tanyanya dengan nada ceria. Sudah pasti dapat menangkap maksud yang cuba disampaikan lewat pertanyaanku itu. Aku hanya menghadiahkan senyuman untuknya. “Yes!” Yusrizal melonjak kegembiraan. Aku menggeleng kepala melihat gelagatnya yang seperti kanak-kanak baru mendapat aiskrim. “Ifa cakap aje nak pergi mana, abang ikut aje. London? US? Itali? Australia? Tak kisah!” “Saya nak bercuti dalam negara aja. Saya teringin nak ke Sabah dan Sarawak.” “Kenapa dalam negara aje, sayang? Tak teringin ke nak tengok negara luar?”

“Awak tak ingat ke, sekarangkan wabak Influenza A H1N1 tu tengah menular. Tak naklah saya.” “Oh, ya tak ya jugak. Abang lupalah sayang. Okeylah, tak kisahlah ke mana pun. Asalkan dapat bercuti dengan sayang. Itu yang lebih penting,” ujarnya sambil tersenyum. Dan senyuman itu tidak lekang dari bibirnya sepanjang perjalanan kami ke restoran yang dimaksudkan Yusrizal itu. Terfikir olehku adakah disebabkan kesanggupanku itu Yusrizal berkelakuan begini. Sehinggalah kami tiba ke destinasi, suamiku masih jua begitu. Naik hairan pula aku melihatnya. Selepas memesan makanan aku bersuara. “Tak penat ke asyik tersenyum aja?” “Tak boleh ke abang nak senyum?” Pertanyaanku dijawab dengan pertanyaan juga. “Bukan tak boleh. Tapi pelik sikit. Takkan sebab kita nak pergi bercuti, awak happy sampai macam ni? Ke awak ada planning something ni?” “Isy... Ifa ni! Tak baik tau, selalu serkap jarang dengan abang.” “Tak adalah. Happy semacam aje.” “Mestilah happy. Ifa setuju nak pergi bercuti dengan abang. Mesti best cuti abang kali ni, sebab ditemani isteri tersayang.” “Yalah tu!” “Ya... selama ni kalau abang pergi bercuti sorang diri aja. Cemburu tau bila tengok pasangan lain. Sedangkan abang tak ada.” “Hai, awak kan ke player? Takkan tak jumpa sorang peneman masa kat sana?”

“Player Ifa kata kat abang? Yalah, abang tahulah abang ni memang teruk dulu. Tapi sekarang abang dah tak buat dah la benda-benda tu semua. Abang dah insaf. Yang paling penting dalam hidup abang sekarang ialah menjaga keluarga abang,” ujar Yusrizal dengan penuh bersemangat. “Keluarga?” Dalam hati sempat juga aku mencebik. “Ya, keluarga! Ifa tak teringin ke nak berkeluarga macam pasangan lain? Ada anak-anak yang comel dan manja? Yang akan menjadi pengikat kasih sayang kita?” “Semua tu terlalu tinggi untuk digapai Rizal....” “Bagi abang tidak! Asalkan Ifa mengikhlaskan hati, sudah tentu ia akan menjadi milik kita.” Aku memandang jauh ke dalam mata suamiku. Mencari-cari maksud di sebalik katakatanya itu. Dalam hati mengiakan, tapi bagaimana pula parut lukaku ini? Walaupun sudah hampir sembuh tetapi ia tetap meninggalkan kesan yang mendalam. Hajat Yusrizal untuk berkeluarga mungkin terlalu sukar untuk direalisasikan pada waktu yang terdekat ini. Tetapi aku juga pasti saatnya akan tiba juga suatu hari nanti. Kalau lelaki yang berada di depanku ini benar-benar ikhlas dengan kata-katanya, sudah tentu dia mampu menunggu sehingga ke saat itu.

Harga Runcit:- Semenanjung Malaysia: RM19, Sabah/Sarawak: RM22 Harga Ahli KKN:- Semenanjung Malaysia: RM15, Sabah/Sarawak: RM18

Sinopsis:
"Abang faham kalau Ifa masih belum bersedia. Tapi abang tak nak tidur sorangsorang. Abang kan dah ada isteri. So, abang nak tidur dengan isteri abang," ujarnya tenang ketika aku menyuarakan hasrat hatiku itu.

Kenangan lama yang masih segar tercalit dalam ingatannya membuatkan dia menolak kehadiran Yusrizal, seorang lelaki yang dirasakan pemabuk, kaki perempuan dan juga panas baran. Namun siapa dapat menghalang kuasa Allah? Jodoh mereka terlalu kuat sehingga menyebabkan Nur Halifah terpaksa menerima kehadiran lelaki itu. Dalam masa yang sama kekasih lamanya, iaitu Daniel datang menagih kembali cintanya. Tapi tidak mungkin dia akan menerima lelaki itu kembali kerana Daniel sudah bertunang. Dia tidak mungkin akan melukakan hati wanita lain kerana dia juga seorang wanita. Dia sudah merasakan kesakitan, dan tidak mungkin dia akan membiarkan kesakitan itu dirasai oleh wanita lain.

Dalam usahanya mengelak untuk jatuh cinta dengan Yusrizal, semakin banyak sifat positif yang terserlah pada lelaki itu. Di saat harapan mula menyinar, Nur Halifah dikejutkan dengan kehadiran Anne, bekas isteri Yusrizal. Apakah Nur Halifah bisa menerima hakikat di hadapan matanya? Atau menolak semua itu tanpa mengendahkan isi hatinya? Antara Benci dan Rindu ada jawapannya.

“Berbual kosong? Sudahlah Ifa. Abang sendiri pun tak faham kenapa setiap kali abang datang sini mesti Ifa ada dengan dia? Apa Ifa tak punya teman lain selain dia di sini? Kenapa mesti dia? Entah-entah memang setiap hari dia yang temankan Ifa.”

"Mungkin apa yang I katakan ni susah untuk you percaya. I faham kenapa you berfikiran seperti itu. I perempuan yang bertanggungjawab memusnah rumahtangga you. Sudah tentu sukar untuk mempercayai kata-kata perempuan seperti I, kan?" Anne menghentikan bicaranya buat sementara waktu. Matanya tunak merenung ke mataku.

Untuk mengetahui kisah selanjutnya, dapatkan novel ANTARA BENCI & RINDU di rangkaian kedai buku MPH, Popular dan kedai-kedai berdekatan anda. Anda juga boleh terus melanggan dengan Kaki Novel Enterprise melalui online atau pun pos. Untuk melanggan melalui online, sila layari laman web kami di:- http://www.kakinovel.com atau

untuk melanggan melalui pos, anda hanya perlu tuliskan nama, alamat lengkap, no. telefon, tajuk novel yang ingin dilanggan dan jumlah naskhah berserta wang pos/kiriman wang atas nama:KAKI NOVEL ENTERPRISE dan poskan ke alamat berikut:-

Kaki Novel Enterprise No. 33-2, Jalan Wangsa Delima 12, D‟Wangsa, Wangsa Maju, 53000 Kuala Lumpur.

No. Telefon:- 03-4149 0096 No. Faks:- 03-4149 1196 Admin@kakinovel.com

Disediakan Oleh http://www.penulisan2u.my

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful