You are on page 1of 28

LAPORAN KASUS

PLASENTA PREVIA

Oleh :
Ahmad Syauqie Al Muhdar
21704101008

Pembimbing :
dr. Bambang Soetjahja, Sp.OG

SMF ILMU PENYAKIT OBSTETRI DAN GINEKOLOGI


RSUD SYARIFAH AMBAMI RATO EBU
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ISLAM MALANG
2019
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ...................................................................................................i
DAFTAR ISI ...............................................................................................................ii
BAB I. PENDAHULUAN ..........................................................................................1
BAB II. LAPORAN KASUS .....................................................................................3
2.1 Identitas Pasien..............................................................................................3
2.2Anamnesis ......................................................................................................3
2.3 Pemeriksaan Umum ......................................................................................6
2.4Pemeriksaan Fisik ..........................................................................................6
2.5 Pemeriksaan Penunjang ................................................................................8
2.6 Resume ..........................................................................................................10
2.7 Diagnosis .......................................................................................................11
2.8 Planning. .......................................................................................................11
2.9 Observasi .......................................................................................................11
2.10 Diagnosis Keluar .........................................................................................14
2.11 Prognosis .....................................................................................................14
BAB III. TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................15
3.1 Plasenta Previa ..............................................................................................15
3.1.1 Definisi ................................................................................................15
3.1.2 Epidemiologi .......................................................................................16
3.1.3Etiologi .................................................................................................17
3.1.4 Faktor Risiko .......................................................................................20
3.1.5 Patofisiologi ........................................................................................23
3.1.6 Gejala Klinis .......................................................................................26
3.1.7 Diagnosis .............................................................................................26
3.1.8 Diagnosis Banding. .............................................................................29
3.19 Penatalaksanaan ...................................................................................30
3.1.10 Komplikasi ........................................................................................35
3.1.11 Prognosis ...........................................................................................35
3.2Pertumbuhan Janin Terhambat .......................................................................35
3.2.1 Definisi ................................................................................................35

ii
3.2.2Faktor Risiko dan Etiologi ...................................................................36
3.2.3Patofisiologi .........................................................................................37
3.2.4Klasifikasi ............................................................................................38
3.2.5 Penegakkan Diagnosis ........................................................................40
3.2.6Penatalaksanaan ...................................................................................43
BAB IV. PEMBAHASAN ..........................................................................................46
4.1 Dasar Penegakkan Diagnosis ........................................................................46
4.2 Dasar Penegakkan Diagnosis ........................................................................51
BAB V. KESIMPULAN .............................................................................................53
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................54

iii
BAB I
PENDAHULUAN

Perdarahan pada kehamilan harus selalu dianggap sebagai kelainan yang berbahaya.
Batas teoritis antara kehamilan muda dan kehamilan tua adalah kehamilan 22 minggu,
mengingat kemungkinan hidup janin di luar uterus. Perdarahan antepartum yang berbahaya
biasanya bersumber pada kelainan plasenta, sedangkan perdarahan yang tidak bersumber pada
plasenta seperti kelainan serviks biasanya tidak terlalu berbahaya.
Perdarahan antepartum yang bersumber pada kelainan plasenta, yang secara klinis
biasanya tidak terlampau sukar untuk menentukannya, ialah plasenta previa, dan solusio
plasenta. Sekitar 3% dari semua perdarahan antepartum di RS Ciptomangunkusumo
disebabkan oleh 2 faktor diatas. Perdarahan antepartum tanp arasa nyeri merupakan tanda
khas plasenta previa, apalagi kalau disertai tanda-tanda lainnya, seperti bagian terbawah janin
belum masuk ke dalam pintu atas panggul, atau kelainan letak janin.
Plasenta previa adalah plasenta yang letaknya abnormal, yaitu pada segmen bawah
rahim sehingga dapat menutupi sebagian atau seluruh pembukaan jalan lahir. Pada keadaan
normal plasenta terletak di bagian atas uterus. Hal inilah yang menyebabkan terjadinya gejala-
gejala seperti perdarahan antepartum dan tidak dapat turunnya bagian terbawah janin ke
dalam panggul ibu.
Penanganan plasenta previa perlu mendapat perhatian yang khusus, karena insidensinya
terjadi kira-kira 1 dari 200 persalinan. Penanganan yang bisa dilakukan adalah pengawasan
antenatal dan pertolongan pertama, ini perlu diajarkan pada tenaga medis agar dapat dideteksi
secara cepat dan diagnosis yang tepat untuk kasus-kasus plasenta previa, sehingga angka
morbiditas dan mortalitas ibu dan bayi dapat diturunkan.
4

BAB II
LAPORAN KASUS

3.1 Identitas
Identitas Pasien
Nama :Ny. D
Umur :26 Tahun
Suku :Madura
Pendidikan Terakhir : SD
Pekerjaan : Ibu Rumah Tangga
Agama : Islam
Alamat : Dsn Banjar Barat - Galis

Identitas Suami
Nama :Tn. R=H
Umur : 29 Tahun
Pendidikan Terakhir : SD
Pekerjaan : Kuli Bangunan
Agama : Islam
Alamat : Dsn Banjar Barat - Galis

Tanggal Pemeriksaan : 12 Maret 2019


3.2 Anamnesis
a. Keluhan Utama : Keluar darah dari jalan lahir
b. Riwayat Penyakit Sekarang :
Pasien datang bersama suami ke Poli Kandungan RS. Syarifah Ambami Rato Ebu tanggal
12 Maret 2019 pukul 10.10 dengan dengan keluhan keluar darah dari jalan lahir berwarna
merah segar sejak pukul 23.00 WIB sebanyak ± 3 pembalut penuh. Pasien tidak merasakan
nyeri, kenceng-kenceng serta menyangkal keluarnya lendir dan air jernih dari jalan lahir.
Gerakan janin masih dirasakan ibu. Keluhan ini adalah perdarahan yang pertama kali
dirasakan pasien selama kehamilan ini dan riwayat keluar darah dari jalan lahir pada
kehamilan sebelumnya tidak ada.

c. Riwayat kehamilan ini


- Hamil muda : mual (+), muntah (+), perdarahan (-), kejang (-)
5

- Hamil tua : sakit kepala (-), mual (-), muntah (-), perdarahan (+), kejang (-)
- Pijat perut : (-)
- ANC : Bidan 5x (TD: 110-120/70-80mmHg) dikatakan normal
Dokter 2x (TD: 110-120/70-80mmHg) dikatakan plasenta menutupi
jalan lahir
d. Riwayat Penyakit Dahulu
Hipertensi : (-)
Diabetes mellitus : (-)
TBC : (-)
Asma : (-)
Alergi : (-)
Riwayat Sesio Sesarea : (-)
e. Riwayat Penyakit Keluarga
Kanker : (-)
Hipertensi : (-)
Diabetes melitus : (-)
Epilepsi : (-)
Kelainan bawaan : (-)
Hamil kembar : (-)
TBC : (-)
Asma : (-)
Alergi : (-)
f. Riwayat Haid
Menarche : 12 tahun
Siklus : ± tiap 28 hari, teratur
Lama : 7 hari
Jumlah darah : sedang (2-3 pembalut/hari)
Dismenorhea : dismenorea (+)
Flour Albus : (+) selama 2 hari, berwarna putih kekuningan, bau (-),
gatal (-)
HPHT : 17 – 04 – 2018
UK 35-36 mgg
HPL : 22 – 01 – 2019
g. Riwayat Perkawinan
Menikah : 1 kali, saat usia 18 tahun
Lama menikah : 5 tahun
h. Riwayat Kehamilan dan Persalinan
6

Kehamilan Persalinan Anak Cara KB


Suami Usia Nifas Lama
Penolong Secara Penyulit Seks BB Mati Hidup
ke Kehamilan Menyusui
1 9 Bulan Bidan Spt B 40 hari L 2700 g 21 Thn 10 bulan Suntik 1 bln
1 9 bulan Bidan Spt B 40 hari P 2300 g 16 Thn 1,5 tahun Suntik 1 bln
1 9 bulan Bidan Spt B 40 hari L 3300 g 11 Thn 9 bulan Suntik 1 bln
1 Hamil ini

i. Riwayat KB
Suntik 1 bulan, berhenti november 2017
j. Riwayat Sosial dan Kebiasaan
Pasien adalah seorang pedagang. Pola makan pasien sehari-hari baik dan teratur. Pasien
tidak memiliki kebiasaan minum alcohol, jamu, kopi dan merokok. 5 bulan yang lalu suami
pasien meninggal. Hubungan pasien dengan keluarga serta lingkungan sekitar baik.
3.3 Pemeriksaan Umum
Berat Badan sebelum hamil : 58 kg
Tinggi badan : 158cm
BMI 31,1 (obesitas kelas I)
Berat badan hamil : 70 kg
Keadaan umum : Cukup
Kesadaran : Compos Mentis
Tekanan darah : 100 / 70 mmHg
Nadi : 80x / menit
Suhu (axiller) : 36,5 °C
RR : 20 x / menit
3.4 Pemeriksaan Fisik
a. Status Generalis
1. Kulit : gatal (-), luka (-), bekas luka : (-) warna kulit : sawo matang.
2. Kepala
₋ Wajah : simetris
₋ Mata : konjungtiva anemis(-/-), sklera ikterik (-/-),visus (tidak dapat dievaluasi),
posisi mata (orthophoria), pergerakan mata (ke segala arah), odem palpebra (-/-).
₋ Mulut : kebersihan gigi geligi cukup, stomatitis (-), hiperemi
faring (-), pembesaran tonsil(-)
3. Leher : pembesaran kelenjar limfe di leher (-), pembesaran kelenjar
tiroid (-), bendungan vena leher (-)
4. Thoraks
Mammae simetris, hiperpigmentasi areola (+), puting susu menonjol (+), kolostrum (-)
7

Cardio
₋ Inspeksi : ictus cordis tidak tampak
₋ Palpasi : ictus cordis kuat angkat
₋ Perkusi :
Batas kiri bawah : ICS V mid clavicula line sinistra
Batas kanan bawah : ICS IV parasternalis dextra
₋ Auskultasi : Bunyi jantung I-II regular, murmur (-), gallop (-)
Pulmo
₋ Inspeksi : bentuk normal, pengembangan dada simetris, retraksi (-/-)
₋ Palpasi : fremitus taktil kiri sama dengan kanan
₋ Perkusi : sonor/sonor
₋ Auskultasi
Suara dasar : vesikuler (+/+)
Suara tambahan : Rhonki Wheezing
- - - -
- - - -
- - - -
- - - -
5. Abdomen
₋ Inspeksi : membesar membujur, gambaran pembuluh darah collateral (-),
strie livide (+), strie albican (-), linea alba (-), linea nigra (+), bekas operasi (-)
₋ Auskultasi : suara bising usus normal.
₋ Palpasi : pembesaran organ (-), nyeri tekan (-), teraba massa abnormal (-).
₋ Perkusi : timpani (+)
6. Ekstremitas: akral hangat (+/+) superior dan inferior, edema (-/-)pada ekstremitas
inferior, reflek patella (++/++)

b. Status Obstetri
Pemeriksaan luar
Inspeksi : Perut membesar arah membujur, BSC (-)
Palpasi :
₋ Leopold I : diatas teraba besar, bulat, lunak, tidak melenting. (32 cm)
₋ Leopold II : teraba tahanan memanjang sebelah kiri.
₋ Leopold III : bagian terbawah dari janin teraba besar, bulat, dan melenting.
Bagian terendah janin belum masuk ke PAP.
₋ Leopold IV : Bagian terendah janin belum masuk ke PAP.
8

₋ Auskultasi : Bunyi jantung janin 144x/menit, reguler, tunggal.


- His : (-)
Taksiran Berat Janin: (TFU-n)x155: (32-12)x155= 3100 gram

Pemeriksaan dalam
-Inspeksi Vulva / vagina / urethra : tampak perdarahan mengering, cairan ketuban (-),
edema (-), keputihan (-).
-Pemeriksaan dalam : VT tidak dilakukan
9

3.5 Pemeriksaan Penunjang

Keterangan :
K/T/H/IU
UK~36/37 mg
EFW 3422,27 gr
Ketuban cukup
Plac corpus posterior s/d menutupi
ostium uteri internum /gr 2

3.6 Resume
Ibu usia 40 tahun datang ke PONEK IGD RSUD Syarifah Ambami Rato Ebu datang
sendiri tanggal 23 Desember 2018 pukul 11.45 dengan Pasien datang sendiri ke PONEK IGD RS.
Syarifah Ambami Rato Ebu tanggal 23 Desember 2018 pukul 11.45 dengan dengan keluhan
keluar darah dari jalan lahir berwarna merah segar sejak pukul 23.00 WIB sebanyak ± 3
pembalut penuh. Pasien tidak merasakan nyeri, kenceng-kenceng serta menyangkal keluarnya
lendir dan air jernih dari jalan lahir. Gerakan janin masih dirasakan ibu. Keluhan ini adalah
perdarahan yang pertama kali dirasakan pasien selama kehamilan ini. Riwayat keluar darah
dari jalan lahir pada kehamilan sebelumnya tidak ada.
Pada vital sign dalam batas normal, Palpasi : Leopold I (diatas teraba besar, bulat, lunak,
tidak melenting. TFU 3 jari dibawah prosesus xyphoideus (32 cm), Leopold II (teraba tahanan
memanjang sebelah kiri). Leopold III (bagian terbawah dari janin teraba besar, bulat, dan
melenting. Bagian terendah janin belum masuk ke PAP). Leopold IV (Bagian terendah janin
belum masuk ke PAP) Auskultasi: Bunyi jantung janin 144x/menit, reguler, tunggal. His: (-).
Pada Pemeriksaan dalam tidak dilakukan VT. fluksus (-) darah mengering. Pada pemeriksaan DL
dalam batas normal , NST : 140-150/ 3-15/ reaktif kategori 1, USG: K/T/H/IU, UK~36/37 mg,
EFW 3422,27 gr, Ketuban cukup, Plac corpus posterior s/d menutupi ostium uteri internum /gr 2.
3.7 Diagnosis Kerja
GIV P3003 UK 35-36 mgg + T/H/IU+ Letkep + Tak inpartu + APB ec PPT + U > 35 thn +
Primi tua sekunder + TBJ 3400 gr
3.8 Planning
 Edukasi :
 Menjelaskan kepada pasien dan keluarga tentang kondisi pasien, tindakan yang
dilakukan, serta prognosisnya.
10

 Diagnostik :
 DL, FH, HbsAg, GDA
 USG, NST
 Terapi :
 Infus RL
 Inj dexamethasone 2 x 6 mg IM, 2 x 24 jam Pematangan Paru
 Obstetri
 Pro SC + sterilisasi setelah pematangan paru
 Bila inpartu / fluksus aktif pro cito SC + sterilisasi

 Monitoring :
 Evaluasi keluhan, vital sign, Fluksus, His, DJJ
Terapi post operasi:
 Terapi :
 Sementara Puasa
 Drip oxytocin 2 amp dlm Pz 500cc sd 24 jam post partum
 Inj asam traneksamat 3x 500mg
 Inj ketorolac 3x30mg
 Inj ranitidine 2x125mg
 Inj ceftriaxone 2x1gram
 Monitoring :
 Keluhan pasien
 Fluksus
 TTV
 Kontraksi uterus

3.10 Diagnosis Keluar


P4004 Post SC + sterilisasi ai APB ec PPT
3.11 Prognosis
Quo ad vitam : bonam
Quo ad functionam : bonam
11

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Definisi dan Klasifikasi Plasenta Previa

Plasenta previa adalah plasenta yang berimplantasi pada segmen bawah rahim
demikian rupa sehingga menutupi seluruh atau sebagian dari ostium uteri internum. Sejalan
dengan bertambah membesarnya rahim dan meluasnya segmen bawah rahim ke arah
proksimal memungkinkan plasenta yang berimplantasi pada segmen bawah rahim ikut
berpindah mengikuti perluasan segmen bawah rahim seolah plasenta tersebut bermigrasi.
Ostium uteri yang secara dinamik mendatar dan meluas dalam persalinan kala satu bisa
mengubah luas pembukaan serviks yang tertutup oleh plasenta. Fenomena ini berpengaruh
pada derajat atau klasifikasi dari plasenta previa ketika pemeriksaan dilakukan baik dalam
masa antenatal maupun dalam masa intranatal, baik dengan ulrasonografi maupun
pemeriksaan digital. Oleh karena itu, pemeriksaan ultrasonografi perlu diulang secara berkala
dalam asuhan antenatal ataupun intranatal 3.

Klasifikasi Plasenta Previa


1. Plasenta previa totalis atau komplit adalah plasenta yang menutupi seluruh ostium
uteri internum.
2. Plasenta previa parsialis adalah plasenta yang menutupi sebagian ostium uteri
internum
3. Plasenta previa marginalis adalah plasenta yang tepinya berada pada pinggir ostium
uteri internum.
4. Plasenta letak rendah adalah plasena yatg berimplantasi pada segmen bawah rahim
demikian rupa sehingga tepi bawahnya berada pada jarak lebih kurang 2 cm dari
ostium uteri internum. Jarak yang lebih dari 2 cm dianggap plasenta letak normal.
12

Gambar 1. Plasenta Previa 4

3.2 Epidemiologi

Plasenta previa lebih banyak pada kehamilan dengan paritas tinggi, dan pada usia
diatas 30 tahun. Pada beberapa rumah sakit umum pemerintah dilaporkan insiden plasenta
previa berkisar 1,7% sampai dengan 2,9%. Di Negara maju insidensinya lebih rendah yaitu
kurang dari 1%, hal ini kemungkinan disebabkan oleh berkurangnya wanita hamil paritas
tinggi. Dengan meluasnya penggunaan ultrasnografi dalam obstetrik yang menungkinkan
deteksi lebih dini insiden plasenta previa bisa lebih tinggi 3.
13

3.3 Faktor Resiko


1. Operasi sesar sebelumnya. Pada wanita–wanita yang pernah menjalani operasi sesar
sebelumnya, maka sekitar 1% wanita tersebut akan mengalami plasenta previa.
Resiko akan makin meningkat setelah mengalami empat kali atau lebih operasi
sesar dimana 10% wanita tersebut akan mengalami plasenta previa.
2. Korpus luteum bereaksi lambat, dimana endometrium belum siap menerima hasil
konsepsi.
3. Riwayat tindakan medis yang dilakukan pada uterus, seperti dilatasi dan kuretase
atau aborsi medisinalis.
4. Multiparitas dan jarak kehamilan. Plasenta previa terjadi pada 1 dari 1500 wanita
yang baru pertama kali hamil. Bagaimanapun, pada wanita yang telah 5 kali hamil
atau lebih, maka resiko terjadinya plasenta previa adalah 1 diantara 20 kehamilan.
Secara teori plasenta yang baru berusaha mencari tempat selain bekas plasenta
sebelumnya.
5. Usia ibu hamil. Diantara wanita-wanita yang berusia kurang dari 19 tahun, hanya 1
dari 1500 yang mengalami plasenta previa. Satu dari 100 wanita yang berusia lebih
dari 35 tahun 3 kali lebih berisiko akan mengalami plasenta previa.
6. Kehamilan dengan janin lebih dari satu.
7. Kebiasaan tidak sehat seperti merokok dan minum alkohol. Pada perempuan
perokok dijumpai insidensi plasenta previa lebih tinggi 2 kali lipat.
8. Defek vaskularisasi desidua yang kemungkinan terjadi akibat perubahan atrofik dan
inflamatorotik.
9. Adanya gangguan anatomis/tumor pada rahim sehingga mempersempit permukaan
bagi penempelan plasenta.
10. Adanya jaringan parut pada rahim oleh operasi sebelumnya. Dilaporkan, tanpa
jaringan parut berisiko 0,26%. Terdapatnya jaringan parut bekas operasi berperan
menaikkan insiden dua sampai tiga kali lipat.
11. Riwayat plasenta previa sebelumnya, berisiko 12 kali lebih besar.
12. Malnutrisi ibu hamil 5,6.
14

3.4 Etiologi
Penyebab blastokista berimplantasi pada segmen bawah rahim belum diketahui secara
pasti. Mungkin secara kebetulan saja blastokista menimpa desidua di daerah segmen bawah
rahim tanpa latar belakang lain yang mungkin. Teori lain mengemukakan sebagai salah satu
penyebabnya adalah vaskularisasi desidua yang tidak memadai, mungkin sebagai akibat dari
proses radang atau atrofi.
Paritas tinggi, usia lanjut, cacat rahim misalnya bekas bedah sesar, kerokan, dan
sebagainya berperan dalam proses peradangan dan kejadian atrofi di endometrium yang
semuanya dapat dipandang sebagai faktor resiko bagi terjadinya plasenta previa. Cacat bekas
bedah sesar berperan menaikkan insiden dua sampai tiga kali.
Pada perempuan perokok dijumpai insidensi plasenta previa lebih tinggi 2 kali lipat.
Hipoksemia akibat karbon monooksida hasil pembakaran rokok menyebabkan plasenta
menjadi hipertrofi sebagai upaya kompensasi. Plasenta yang mengalami hipertrofi akan
mendekati atau menutupi ostium uteri internum. Plasenta yang terlalu besar seperti pada
kehamilan ganda dan eritroblastosis fetalis bisa menyebabkan pertumbuhan plasenta melebar
ke segmen bawah rahim sehingga menutupi sebagian atau seluruh ostium uteri internum 3.

3.5 Patofisiologi

Pada usia kehamilan yang lanjut, umumnya pada timester ketiga dan mungkin juga
lebih awal, oleh karena mulai terbentuknya segmen bawah rahim, tampak plasenta akan
mengalami pelepasan. Dengan melebarnya isthmus uteri menjadi segmen bawah rahim, maka
plasenta yang berimplantasi di situ sedikit banyak akan mengalami laserasi akibat pelepasan
pada desidua sebagai tapak plasenta. Demikian pula pada waktu serviks mendatar
(effacement) dan membuka (dilatation) ada bagian tapak plasenta yang terlepas. Pada tempat
laserasi itu akan terjadi perdarahan yang berasal dari sirkulasi maternal yaitu dari ruangan
intervillus dari plasenta. Oleh karena fenomena pembentukan segmen bawah rahim itu
perdarahan pada plasenta previa betapa pun pasti akan terjadi (unavoidable bleeding).
Perdarahan di tempat itu relatif dipermudah dan diperbanyak oleh karena segmen bawah
rahim dan serviks tidak mampu berkontraksi dengan kuat karena elemen otot yang
dimilikinya sangat minimal, dengan akibat pembuluh darah pada tempat itu tidak akan
tertutup dengan sempurna. Perdarahan akan berhenti karena terjadi pembekuan kecuali jika
ada laserasi mengenai sinus yang besar dari plasenta yang akan mengakibatkan perdarahan
yang berlangsung lebih banyak dan lebih lama. Oleh karena pembentukan segmen bawah
15

rahim itu akan berlangsung progresif dan bertahap, maka laserasi baru akan mengulang
terjadinya perdarahan. Pada plasenta yang menutupi seluruh ostium uteri internum perdarahan
terjadi lebih awal dalam kehamilan oleh karena segmen bawah rahim terbentuk lebih dahulu
pada bagian terbawah yaitu ostium uteri internum. Sebaliknya, pada plasenta previa parsialis
atau letak rendah, perdarahan baru terjadi pada waktu mendekati atau mulai persalinan.
Perdarahan pertama biasanya sedikit tetapi cenderung lebih banyak pada perdarahan
berikutnya. Perdarahan pertama sudah bisa terjadi pada kehamilan di bawah 30 minggu tetapi
lebih separuh kejadiannya pada umur kehamilan 34 minggu ke atas. Berhubung tempat
perdarahan terletak dekat dengan ostium uteri internum, maka perdarahan lebih mudah terjadi
ke luar rahim dan tidak membentuk hematoma retroplasenta yang mampu merusak jaringan
lebih luas dan melepaskan tromboplastin ke dalam sirkulasi maternal. Dengan demikian
sangat jarang terjadi koagulopati pada plasenta previa.
Hal lain yang perlu diperhatikan adalah dinding segmen bawah rahim yang tipis
mudah diinvasi oleh pertumbuhan vili dari tropoblas, akibatnya plasenta melekat lebih kuat
pada dindig uterus. Lebih sering terjadi plasenta akreta dan plasenta inkreta, bahkan plasenta
perkreta yang pertumbuhan vilinya bisa sampai menembus vesica urinaria dan rektum
bersama plasenta previa. Plasenta akreta dan inkreta lebih sering terjadi pada uterus yang
sebelumnya pernah bedah sesar. Segmen bawah rahim dan serviks yang rapuh mudah robek
oleh sebab kurangnya elemen otot yang terdapat disana. Kedua kondisi ini berpotensi
meningkatkan kejadian perdarahan pasca persalinan pada plasenta previa, misalnya dalam
kala 3 karena plasenta sukar melepas dengan sempurna (retensio plasenta) atau karena
segmen bawah rahim tidak dapat berkontraksi dengan baik 3.

3.6 Manifestasi Klinis


1. Gejala klinis
a) Gejala utama plasenta previa adalah pendarahan tanpa sebab, tanpa rasa nyeri, dan
biasanya berulang. Darah biasanya berwarna merah segar.
b) Bagian terdepan janin tinggi (floating).
c) Sering dijumpai kelainan letak janin.
d) Pendarahan pertama (first bleeding) biasanya tidak banyak dan tidak fatal, kecuali
bila dilakukan periksa dalam sebelumnya, sehingga pasien sempat dikirim ke rumah
sakit. Tetapi perdarahan berikutnya (reccurent bleeding) biasanya lebih banyak.
e) Janin biasanya masih baik.
16

Perdarahan diperhebat berhubung segmen bawah rahim tidak mampu


berkontraksi sekuat segmen atas rahim. Dengan demikian, perdarahan bisa berlangsung
sampai pascapersalinan. Perdarahan bisa juga bertambah disebabkan serviks dan
segmen bawah rahim pada plasenta previa lebih rapuh dan mudah mengalami robekan.
Robekan lebih mudah terjadi pada upaya pengeluaran plasenta dengan tangan
misalnya pada retensio piasenta sebagai komplikasi plasenta akreta. Berhubung plasenta
terletak pada bagian bawah, maka pada palpasi abdomen sering ditemui bagian
terbawah janin masih tinggi di atas simfisis dengan letak janin tidak dalam letak
memanjang. Palpasi abdomen tidak membuat ibu hamil merasa nyeri dan perut tidak
regang.
2. Pemeriksaan inspekulo
Tujuannya adalah untuk mengetahui apakah perdarahan berasal dari ostium uteri
eksternum atau dari kelainan cervix dan vagina. Apabila perdarahan berasal dari ostium uteri
eksternum, adanya perdarahan yang berasal dari plasenta harus dicurigai.
3. Penentuan letak plasenta tidak langsung
USG transbadominal dapat dilakukan untuk mengetahui letak implantasi plasenta
namun USG transabdominal kurang sensisitf dalam melihat bagian plasenta posterior, karena
kepala atau bagian terbawah janin dapat menutupi plasenta atau hasil USG terhalangi oleh
vesica urinaria yang penuh. Oleh karena itu USG transvaginal lebih akurat dalam
mendiagnosis plasenta previa. Selain itu, pada USG transvaginal juga sangat sensitif untuk
mengetahui jarak pinggir plasenta dari OUI (sensitivitas 87,5% dan spesivitas 98,8%) 7.
4. Penentuan letak plasenta secara langsung
Dahulu untuk kepastian diagnosis pada kasus dengan perdarahan banyak, pasien
dipersiapkan di dalam kamar bedah demikian rupa segala sesuatunya rermasuk staf dan
perlengkapan anestesia semua siap untuk tindakan bedah sesar. Dengan pasien dalam posisi
litotomi di atas meja operasi dilakukan periksa dalam (vaginal towcher) dalam lingkungan
disinfeksi tingkat tinggi (DTT) secara hati-hati dengan dua iari telunjuk dan jari tengah
meraba forniks posterior untuk mendapat kesan ada atau tidak ada bantalan antara jari dengan
bagian terbawah janin.
Perlahan jari-jari digerakkan menuju pembukaan serviks untuk meraba jaringan
plasenta. Kemudian jari-jari digerakkan mengikuti seluruh pembukaan untuk mengetahui
klasifikasi plasenta. Jika plasenta lateralis atau marginalis dilanjutkan dengan amniotomidan
diberi oksitosin drip untuk mempercepat persalinan jika tidak terjadi perdarahan banyak untuk
kemudian pasien dikembalikan ke kamar bersalin. Jika terjadi perdarahan banyak atau
17

ternyata plasenta previa totalis, langsung dilanjutkan dengan seksio sesarea. Persiapan yang
demikian dilakukan bila ada indikasi penyelesaian persalinan. Persiapan yang demikian
disebut dengan double set-up examination.
Perlu diketahui tindakan periksa dalam tidak boleh/kontra-indikasi dilakukan di luar
persiapan double set-up examination. Periksa dalam sekalipun yang dilakukan dengan sangat
lembut dan hati-hati tidak menjamin tidak akan menyebabkan perdarahan yang banyak. Jika
terjadi perdarahan banyak di luar persiapan akan berdampak pada prognosis yang lebih buruk
bahkan bisa fatal. Dewasa ini double set-up examination pada banyak rumah sakit sudah
jarang dilakukan berhubung telah tersedia alat ultrasonografi 3.
3.7 Penatalaksanaan

Semua penderita perdarahan antepartum tidak boleh dilakukan pemeriksaan dalam


kecuali kemungkinan plasenta previa telah disingkirkan atau diagnosa solusio plasenta telah
ditegakkan. Penatalaksanaan plasenta previa dibedakan menjadi 2, yaitu:
a. Perawatan konservatif

Dilakukan pada bayi prematur dengan umur kehamilan < 36 minggu dengan
syarat denyut jantung janin baik dan perdarahan sedikit atau berhenti.
Cara perawatan :
a. Observasi ketat di kamar bersalin selama 24 jam
b. Keadaan umum ibu diperbaiki, bila anemia berikan transfusi PRC (Packed Red
Cell) sampai Hb 10-11 gr%
c. Berikan kortikosteroid untuk maturitas paru janin (kemungkinan perawatan
konservatif gagal) dengan injeksi Betametason/Deksametason 12 mg tiap 12 jam
bila usia kehamilan < 34 minggu
d. Bila perdarahan telah berhenti, penderita dipindahkan ke ruang perawatan dan
tirah baring selama 2 hari, bila tidak ada perdarahan dapat mobilisasi.
e. Observasi perdarahan, denyut jantung janin dan tekanan darah setiap 6 jam.
f. Bila perdarahan berulang dilakukan penanganan aktif
g. Bila perdarahan ulang tidak terjadi setelah dilakukan mobilisasi penderita
dipulangkan dengan nasehat :
- Istirahat,
- Segera masuk Rumah Sakit bila terjadi perdarahan lagi
- Dilarang koitus dan kontrol tiap minggu
18

b. Perawatan aktif
Segera dilakukan terminasi kehamilan. Jika perdarahan aktif (perdarahan > 500 cc
dalam 30 menit) dan diagnosa sudah ditegakkan segera dilakukan seksio sesarea dengan
memperhatikan keadaan umum ibu. Perawatan aktif dilakukan apabila :
- Perdarahan aktif
- Perkiraan berat bayi > 2000 gram
- Gawat janin
- Anemia dengan Hb < 6 g%, janin hidup, perkiraan berat bayi > 2000 gram
(Doddy, A. K., et al. 2008.)

Pada plasenta yang berimplantasi pada segmen bawah rahim dan mendekati
ostium uteri internum ataupun yang menutupi ostium uteri internum pada umur
kehamilan 18-24 minggu, evaluasi kembali diperlukan untuk mengetahui lokasi plasenta
pada trimester ke 3. Plasenta yang menutupi OUI lebih dari 15 mm sangat besar
kemungkinannya untuk megalami plasenta previa pada kehamilan aterm. Ketika pinggir
plasenta berada diantara 20 mm dari OUI dan menutupi sampai 20 mm dari OUI pada
umur kehamilan 26 minggu, USG sebaiknya diulangi dengan rutin bergantung pada
umur kehamilan, jarak dari OUI, dan gejala klinis seperti perdarahan, karena perubahan
posisi pada plasenta sangat memungkinkan. Overlap yang melebihi 20 mm atau lebih
pada OUI kapanpun pada trimester ke 3 sangat besar kemugkinan untuk dilakukan
seksio sesarea. Jarak antara OUI dan pinggir plasenta pada USG transvaginal setelah
umur kehamilan 35 minggu sangat bermanfaat untuk menentukan persiapan rute
kelahiran. Ketika pinggir plasenta berada lebih 20 mm dari OUI, maka dapat dilakukan
persalinan pervaginam dengan kemungkinan keberhasilan yang tinggi. Jarak pinggir
plasenta antara 0 sampai 20 mm dari OUI, rasio untuk dilakukan tindakan seksio sangat
tinggi, meskipun persalinan pervaginam masih memungkinkan bergantung pada
keadaan klinis. Dan pada derajat overlap pada 0 mm atau lebih pada usia kehamilan
lebih dari 35 minggu merupakan indikasi untuk dilakukannya seksio sesarea 7.

3.8 Memilih cara persalinan.


Pada umumnya memilih cara persalinan yang terbaik tergantung dari derajat
plasenta previa, paritas, dan banyaknya perdarahan. Beberapa hal lain yang harus
diperhatikan pula ialah apakah terhadap penderita pernah dilakukan pemeriksaan dalam,
19

atau penderita sudah mengalami infeksi seperti seringkali terjadi pada kasus-kasus
kebidanan yang terbengkalai.
Plasenta previa totalis merupakan indikasi mutlak untuk seksio sesarea, tanpa
menghiraukan faktor-faktor lainnya. Plasenta previa parsialis pada primigravida sangat
cenderung untuk seksio sesarea. Perdarahan banyak, apalagi yang berulang, merupakan
indikasi mutlak untuk seksio sesarea karena perdarahan itu biasanya disebabkan oleh
plasenta previa yang lebih tinggi derajatnya daripada apa yang ditemukan pada
pemeriksaan-dalam, atau vaskularisasi yang hebat pada serviks dan segmen-bawah
uterus.
Multigravida dengan plasenta letak rendah, plasenta previa marginalia, atau
plasenta previa parsialis pada pembukaan lebih dari 5 cm dapat ditanggulangi dengan
pemecahan selaput ketuban. Akan tetapi, apabila ternyata pemecahan selaput ketuban
tidak mengurangi perdarahan yang timbul kemudian, maka seksio sesarea harus
dilakukan. Dalam memilih cara persalinan per vaginam hendaknya dihindarkan cara
persalinan yang lama dan sulit karena akan sangat membahayakan ibu dan janinnya.
Pada kasus yang terbengkalai, dengan anemia berat karena perdarahan atau
infeksi intrauterin, baik seksio sesarea maupun persalinan per vaginam sama-sama tidak
mengamankan ibu maupun janinnya. Akan tetapi, dengan bantuan transfusi darah dan
antibiotika secukupnya, seksio sesarea masih lebih aman daripada persalinan per
vaginam untuk semua kasus plasenta previa totalis dan kebanyakan kasus plasenta
previa parsialis. Seksio sesarea pada multigravida yang telah mempunyai anak-hidup
banyak dapat dipertimbangkan dilanjutkan dengan histerektomia untuk menghindarkan
perdarahan postpartum yang sangat mungkin akan terjadi, atau sekurang-kurangnya
dipertimbangkan untuk dilanjutkan dengan sterilisasi untuk menghindarkan kehamilan
berikutnya.
Terdapat 2 pilihan cara persalinan, yaitu persalinan per vaginam, dan persalinan
abdominal (seksio sesarea). Persalinan per vaginam bertujuan agar bagian bawah janin
menekan plasenta dan bagian plasenta yang berdarah selama persalinan berlangsung,
sehingga perdarahan berhenti. Seksio sesarea bertujuan secepatnya mengangkat sumber
perdarahan, dengan demikian memberikan kesempatan kepada uterus untuk
berkontraksi menghentikan perdarahannya, dan menghindarkan perlukaan serviks dan
segmen-bawah uterus yang rapuh dilangsungkan persalinan per vaginam.

a. Persalinan per vaginam.


20

Pemecahan selaput ketuban adalah cara yang terpilih untuk melangsungkan persalinan
per vaginam, karena
(1) bagian terbawah janin akan menekan plasenta dan bagian plasenta yang berdarah;
(2) bagian plasenta yang berdarah itu dapat bebas mengikuti regangan segmen-bawah
uterus, sehingga pelepasan plasenta dari segmen-bawah uterus lebih lanjut dapat
dihindarkan.

b. Seksio sesarea.
Di rumah sakit yang serba lengkap, seksio sesarea merupakan cara persalinan
yang terpilih. Kondisi gawat ibu mungkin terpaksa menunda seksio sesarea sampai
keadaannya dapat diperbaiki pada fasilitas yang memungkinkan. Apabila fasilitasnya
tidak memungkinkan untuk segera memperbaiki keadaan ibu, jangan ragu-ragu untuk
melakukan seksio sesarea satu-satunya tindakan yang terbaik, seperti pada plasenta
previa totalis dengan perdarahan banyak.
Dalam keadaan gawat, laparotomi dengan sayatan kulit median jauh lebih cepat
diilakukan daripada dengan sayatan Pfannenstiel yang lebih kosmetik itu. Sayatan pada
dinding uterus sedapat mungkin menghindarkan sayatan pada plasenta, agar perdarahan
dari pihak ibu dan janin jangan lebih banyak lagi. Perdarahan dari janin akan sangat
membahayakan kehidupannya, apabila tidak segera ditemukan tali pusatnya untuk
kemudian dijepit.
Walaupun diakui bahwa seksio sesarea transperitonealis profunda merupakan
jenis operasi yang terbaik untuk melahirkan janin per abdominam, akan tetapi
hendaknya ragu-ragu untuk melakukan seksio sesarea korporalis apabila ternyata
plasenta pada dinding-depan uterus, untuk menghindarkan sayatan pada plasenta, dan
menghindarkan sayatan pada segmen-bawah uterus yang biasanya rapuh dan dengan
penuh pembuluh darah besar-besar; dengan demikian, menghindarkan perdarahan
postpartum.
Perdarahan yang berlebihan dari bekas insersio plasenta tidak selalu dapat
diatasi dengan pemberian uterotonika, apalagi kalau penderita telah sangat anemis.
Memasukkan tampon ke dalam uterus untuk menghentikan perdarahan dari segmen -
bawah uterus selagi melakukan seksio sesarea merupakan suatu tindakan yang tidak
adekuat. Histerektomia totalis merupakan tindakan yang cepat untuk menghentikan
perdarahan, dan dapat menyelamatkan jiwa penderita; namun sebelumnya sebaiknya
dicoba terlebih dahulu untuk menghentikan perdarahan itu dengan jahitan. Apabila cara-
21

cara tersebut tidak berhasil mengatasi perdarahan, dianjurkan untuk menghentikan


perdarahan demikian itu dengan jalan mengikat arteria hipogastrika 2,3.
Algoritma tatalaksana Plasenta Previa

3.9 Komplikasi

Ada beberapa komplikasi utama yang bisa terjadi pada ibu hamil yang menderita
plasenta previa, di antaranya ada yang dapat mengakibatkan perdarahan yang cukup banyak.

1. Pembentukan segmen rahim terjadi secara ritmik, maka pelepasan plasenta dari
tempat melekatnya di uterus dapat berulang dan semakin banyak, dan perdarahan
yang terjadi itu tidak dapat dicegah sehingga penderita menjadi anemia bahkan
syok.
2. Plasenta yang berimplantasi pada segmen bawah rahim dan sifat segmen ini yang
tipis memudahkan jaringan trofoblas invasi menerobos ke dalam miometrium
bahkan sampai ke perimetrium dan menjadi sebab dari kejadian plasenta inkreta
dan bahkan plasenta perkreta.
3. Serviks dan segmen bawah rahim yang rapuh dan kaya pembuluh darah sangat
potensial untuk robek disertai oleh perdarahan yang banyak. Oleh karena itu, harus
22

sangat berhati-hati pada semua tindakan manual di tempat ini misalnya pada waktu
mengeluarkan anak melalui insisi pada segmen bawah rahim ataupun waktu
mengeluarkan plasenta dengan tangan pada retensio plasenta.
4. Kelainan letak anak pada plasenta previa lebih sering terjadi. Hal ini memerlukan
tindakan operasi dengan segala konsekuensinya.
5. Kelahiran prematur dan gawat janin sering tidak terhindarkan sebagian oleh karena
tindakan terminasi kehamilan yang terpaksa dilakukan dalam kehamilan belum
aterm. Pada kehamilan < 37 minggu dapat dilakukan amniosentesis untuk
mengetahui kematangan paru janin dan pemberian kortikosteroid untuk
mempercepat pematangan paru janin sebagai upaya antisipasi 3.

3.10 Prognosis

Prognosis ibu dan anak pada plasenta previa dewasa ini lebih baik jika dibandingkan
dengan masa lalu. Hal ini berkat diagnosis yang lebih dini dan tidak invasif dengan USG di
samping ketersediaan transfusi darah dan infus cairan telah ada di hampir semua rumah sakit
kabupaten. Dengan demikian, banyak komplikasi maternal dapat dihindarkan. Namun, nasib
janin masih belum terlepas dari komplikasi kelahiran prematur baik yang lahir spontan
maupun karena intervensi seksio sesarea. Karenanya kelahiran prematur belum sepenuhnya
bisa dihindari sekalipun tindakan konservatif diberlakukan 1,3.
23

BAB IV
PEMBAHASAN
4.1 Penegakan Diagnosa
Wanita usia 40 tahun datang ke PONEK IGD RSUD Syarifah Ambami Rato Ebu datang
sendiri tanggal 23 Desember 2018 pukul 11.45 dengan. Pasien datang sendiri ke PONEK IGD RS.
Syarifah Ambami Rato Ebu tanggal 23 Desember 2018 pukul 11.45 datang dengan keluhan
merasa hamil 9 bulan dan keluar darah dari jalan lahir berwarna merah segar sejak pukul
23.00 WIB sebanyak ± 3 pembalut penuh. Pasien tidak merasakan nyeri, kenceng-kenceng
serta menyangkal keluarnya lendir dan air jernih dari jalan lahir. Gerakan janin masih
dirasakan ibu. Keluhan ini adalah perdarahan yang pertama kali dirasakan pasien selama
kehamilan ini. Riwayat keluar darah dari jalan lahir pada kehamilan sebelumnya tidak ada.
Pada vital sign dalam batas normal, Palpasi : Leopold I teraba bokong, TFU 3 jari dibawah
prosesus xyphoideus (32 cm), Leopold II teraba puki. Leopold III teraba kepala dan bagian
terendah janin belum masuk ke PAP. Leopold IV Bagian terendah janin belum masuk ke PAP.
Auskultasi: Bunyi jantung janin 144x/menit, reguler, tunggal. His: (-). Pada Pemeriksaan dalam
tidak dilakukan VT. fluksus (-) darah mengering. Pada pemeriksaan DL dalam batas normal ,
NST : 140-150/ 3-15/ reaktif kategori 1, USG: K/T/H/IU, UK~36/37 mg, EFW 3422,27 gr,
Ketuban cukup, Plac corpus posterior s/d menutupi ostium uteri internum /gr 2

Pasien kemudian didiagnosa sebagai GIV P3003 UK 35-36 mgg janin tunggal hidup
intrauterine letak kepala belum masuk PAP dengan Ante partum Bleeding ec Plasenta Previa
Totalis. Pasien berusia 40 tahun sehingga termasuk U > 35 tahun primi tua sekunder dengan
TBJ 3100 gram..
Pasien di diagnosa hamil karena memenuhi beberapa kriteria kehamilan, diantaranya
tanda-tanda tidak pasti kehamilan yaitu : amenorrhea, perut membesar, pigmentasi kulit pada
areola mammae, striae gravidarum serta linea nigra pada kulit abdomen. Dan adanya tanda
pasti kehamilan yaitu : adanya gerak janin, pemeriksaan leopold I-IV yang dapat meraba
bagian besar dan kecil janin, tedapat denyut jantung janin dan terdapat janin pada
pemeriksaan penunjang (USG). Sedangkan untuk usia kehamilan 35 – 36 minggu ( 35 minggu
5 hari) menurut HPHT 17 April 2018 serta HPL 22 Januari 2019.
Pada pemeriksaan tinggi fundus uteri 32 cm dengan taksiran berat janin 3100 gram
dengan menggunakan Formula Johnson. Janin tunggal hidup dinilai dari pemeriksaan Leopold
yang memberi kesan adanya satu janin dengan letak membujur dimana teraba bokong di
bagian fundus, punggung di sebelah kiri dan ekstremitas di sebelah kanan, serta kepala berada
di bagian bawah ini dipertegas dengan hasil pemeriksaan Ultrasonografi (USG).
24

Diagnosa perdarahan antepartum (APB) ditegakkan karena pasien mengeluh perdarahan


pada umur kehamilan > 22 minggu. Pasien mengeluh keluar darah dari jalan lahir berwarna
merah segar sejak pukul 23.00 WIB sebanyak ± 3 pembalut penuh. Pasien menyangkal
keluarnya lendir serta air jernih dari jalan lahir. Gerakan janin masih dirasakan ibu. Keluhan
ini adalah perdarahan yang pertama kali dirasakan pasien selama kehamilan ini.
Perdarahan ini biasanya bersumber dari kelainan plasenta yaitu plasenta previa atau
solusio plasenta. Namun dari gejala klinis yang dialami pasien lebih mendekati gejala plasenta
previa dibandingkan gejala solusio plasenta. Gejala klinis plasenta previa pada kasus ini
antara lain, perdarahan dengan warna darah merah segar yang tidak disertai nyeri perut,
perdarahan tanpa sebab, jumlah perdarahan sesuai dengan kondisi pasien, bagian terbawah
janin belum masuk pintu atas panggul, dan kondisi janin dalam keadaan baik. Diagnosa ini
dipertegas dengan hasil pemeriksaan USG ditemukan adanya implantasi plasenta pada corpus
posterior sampai dengan menutupi ostium uteri internum.
Pada kasus ini faktor resiko yang dapat menyebabkan plasenta previa yakni multiparitas
dan usia lebih dari 25 tahun. Plasenta previa terjadi pada 1 dari 1500 wanita yang baru
pertama kali hamil. Pada wanita dengan multiparitas, maka resiko terjadinya plasenta previa
adalah 1 diantara 20 kehamilan. Secara teori plasenta yang baru berusaha mencari tempat
selain bekas plasenta sebelumnya. Plasenta yang berimplantasi pada segmen bawah rahim
karena segmen ini tipis memudahkan jaringan trofoblas invasi menerobos ke dalam
miometrium sehingga rawan terjadi solution plasenta.
Serviks dan segmen bawah rahim yang rapuh dan kaya pembuluh darah sangat
potensial untuk robek disertai oleh perdarahan yang banyak. Pada kasus ini perdarahan terjadi
pada trimester ketiga karena melebarnya isthmus uteri menjadi segmen bawah rahim, maka
plasenta yang berimplantasi di situ sedikit banyak akan mengalami laserasi akibat pelepasan
pada desidua sebagai tapak. Demikian pula pada waktu serviks mendatar (effacement) dan
membuka (dilatation) ada bagian tapak plasenta yang terlepas. Oleh karena itu pembentukan
segmen bawah rahim itu perdarahan pada plasenta previa berapa pun pasti akan terjadi
(unavoidable bleeding). Perdarahan di tempat itu relatif dipermudah dan diperbanyak oleh
karena segmen bawah rahim dan serviks tidak mampu berkontraksi dengan kuat karena
elemen otot yang dimilikinya sangat minimal, dengan akibat pembuluh darah pada tempat itu
tidak akan tertutup dengan sempurna. Perdarahan akan berhenti karena terjadi pembekuan
4.2 Penatalaksanaan
Pada kasus ini pasien di diagnosa sebagai plasenta previa total dengan usia kehamilan
35 minggu lebih 5 hari. Karena usia kehamilan < 36 minggu maka pasien diterapi konservatif
25

sembari menunggu usia kehamilantepat 36 minggu. Pada terapi konservatif pasien diberikan
injeksi dexamethasone untuk pematangan paru selama 2 hari. Setelah jadwal pematangan paru
selesai, tepat ketika usia kehamilan 36 minggu dilakukan operasi seksio sesarea. Dilakukan
seksio sesarea karena terjadi plasenta previa total dimana hal ini indikasi dilakuakannya
seksio sesarea.
 Bedrest

Pada pasien diharuskan untuk tirah baring atau bed rest. Pada pasien saat ini
mengalami perdarahan. Istirahat tirah baring bertujuan agar membantu menghentikan proses
pelepasan plasenta yang terjadi. Dengan melebarnya isthmus uteri menjadi segmen bawah
rahim, maka plasenta yang berimplantasi di situ sedikit banyak akan mengalami laserasi.
Dengan istirahat total baring diatas tempat tidur maka keadaan otot rahim dalam kondisi
istirahat (relaksasi).
 Injeksi Dexametason 2x6 mg hingga 2x24 jam\
Pemberian kortikosteroid sebelum paru matang akan memberikan efek berupa
peningkatan sintesis fosfolipid surfaktan pada sel pneumosit tipe II dan memperbaiki tingkat
maturitas paru. Kortikosteroid bekerja dengan menginduksi enzim lipogenik yang dibutuhkan
dalam proses sintesis fosfolipid surfaktan dan konversi fosfatidilkolin tidak tersaturasi
menjadi fosfatidilkolin tersaturasi, serta menstimulasi produksi antioksidan dan protein
surfaktan. Efek fisiologis glukokortikoid pada paru meliputi peningkatan kemampuan dan
volume maksimal paru, menurunkan permeabilitas vaskuler, meningkatkan pembersihan
cairan paru, maturasi struktur parenkim, memperbaiki fungsi respirasi, serta memperbaiki
respon paru terhadap pemberian terapi surfaktan post natal.
 Sulfas Ferosus 2 x 1

Kebutuhan zat besi pada ibu hamil pada trimester I naik dari 0,8 mg/hari, menjadi 6,3
mg/hari pada trimester III. Kebutuhan akan zat besi sangat menyolok kenaikannya. Dengan
demikian kebutuhan zat besi pada trimester II dan III tidak dapat dipenuhi dari makanan saja,
walaupun makanan yang dimakan cukup baik kualitasnya dan bioavailabilitas zat besi tinggi,
namun zat besi juga harus disuplai dari sumber lain agar supaya cukup. Penambahan zat besi
selama kehamilan kira-kira 1000 mg, karena mutlak dibutuhkan untuk janin, plasenta dan
penambahan volume darah ibu. Sebagian dari peningkatan ini dapat dipenuhi oleh simpanan
zat besi dan peningkatan adaptif persentase zat besi yang diserap.
 Seksio sesarea + sterilisasi
26

Seksio sesarea pada pasien ini dilakuka karena pasien memiliki jenis plasenta previa
totalis. Dimana tindakan SC tanpa dipengaruhi jumlah parietas maupun faktor lain.
Sterilisasi dilakukan mengingat pasien sudah memiliki 4 anak dan di khawatirkan dapat
terjadi plasenta previa berulang jika pasien kembali hamil.

BAB V
KESIMPULAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang, didapatkan
diagnosa kerja pasien GV P 2022 33/34 minggu Janin tunggal hidup intrauterin dengan Letak
kepala dengan Ante partum Bleeding ec Plasenta Previa Totalis dengan TBJ 2015 gram.
Penanganan Plasenta Previa harus segera dan tepat untuk menghindarkan komplikasi yang
buruk.
5.2 Saran
Perlu dilakukan literature review yang lebih mendalam sehingga laporan kasus ini

dapat menyajikan informasi yang lebih komprehensif dan dapat menjadi tambahan

wawasan bagi pembaca dan penulis.


27

DAFTAR PUSTAKA

1. Saifudin, Abdul Bahri. 2002. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal

Neonatal. JHPIEGO. Jakarta.

2. Manuaba, Ida Bagus Gede. 1998. Sinopsis Obstetry Jilid I. EGC. Jakarta.

3. Chalik, T.M.A. Perdarahan Pada Kehamilan Lanjut dan Persalinan. Dalam Saifudin, AB,

Rachimhadhi, T dan Winkjosastro, GH. Ilmu Kebidanan. ed. 4. Jakarta. PT Bina Pustaka

Sarwono Prawirohardjo, 2009: p. 495-503

4. Hacker NF, Moore JG, Gambone JC, 2007. Essentials of Obstetrics & Gynecology 4E,

Elsevier Saunders, United States.

5. Cunningham, F. G., Lenevo, K. J., Bloom, S. L., Spong, C. Y., Dashe, J. S., Hoffman, B. L. 2014.
Williams Obstetrics (24th ed.). United States: McGraw-Hill Education.
6. Hanafiah, TM. 2004. Plasenta Previa. USU Digital Library. Available at :

http://www.usu.ac.id/

7. Oppenheimer, L et. al, 2007. Diagnosis and Management of Placenta Previa. Society of

Obstetricians and Gynaecologists. Canada.