You are on page 1of 10

PEDOMAN

PENYULUHAN PADA PASIEN

UPT PUSKESMAS LOK BAHU


Jl. Ir. H. Nusyirwan Ismail, M.Si. Kecamatan Sungai Kunjang Kelurahan Lok Bahu
Kota Samarindapkmtembokdukuh@gmail.com
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadiran Tuhan Yang Maha Esa atas melimpahNya
karunia yang di berikan, sehingga kami dapat menyelesaikan buku pedoman
penyuluhan pasien UPT Puskesmas Lok Bahu.
Penyusunan buku pedoman ini sebagai gambaran dan acuan penyuluhan pada
pasien yang menjelaskan tentang pelayanan penyuluhan pasien yang dilakukan di
dalam gedung UPT Puskesmas Lok Bahu.
Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada semua pihak yang telah membantu
dalam kegiatan penyuluhan pada pasien di UPT Puskesmas Lok Bahu, Semoga buku
pedoman ini bermanfaat bagi semua pihak yang membaca.
Kami menyadari dalam penyusunan pedoman penyuluhan pasien ini masih ada
kekurangan, untuk itu saran dan kritik sangat kami harapkan guna perbaikan di masa
mendatang agar menjadi lebih baik.

Penyusun
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................................... i
DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii
BAB I
1.1. Pendahuluan .................................................................................. ..1
1.2. Latar Belakang ................................................................................... 1
1.3. Tujuan ................................................................................................ 2
1.4. Sasaran ................................................. 3
1.5. Ruang Lingkup Pedoman ..................................................................... 3
1.6. Batasan Operasional ............................................................................ 4
BAB II
2.1. Tata Laksana ........................................................ 5
2.2. Jenis Informasi yang disampaikan................. 5
BAB III
3.1. Metode Penyuluhan pada pasien ........ 6
3.2. Faktor yang mempengaruhi keberhasilan penyuluhan ...........7
3.3 Alat bantu penyuluhan ...................... 7
BAB IV PENUTUP… ...... 8
BAB I

1.1 Pendahuluan

Pendidikan pasien dan keluarga di Puskesmas khususnya untuk individu-


individu yang sedang memerlukan pengobatan dan atau perawatan. Selain itu
promosi kesehatan ditujukan kepada pengunjung Puskesmas, baik pasien rawat
jalan maupun keluarga pasien yang mengantar atau menemani pasien di rumah
sakit karena keluarga pasien diharapkan dapat membantu menunjang proses
penyembuhan dan pemulihan pasien.
Pemberdayaan pasien dan keluarganya dalam kesehatan dimaksudkan
apabila pasien sudah sembuh dan kembali ke rumahnya, mereka mampu
melakukan upaya-upaya preventif dan promotif kesehatannya, terutama terkait
dengan penyakit yang telah dialaminya.
Penerapan proses belajar kesehatan di puskesmas berarti semua
pengunjung rumah sakit, baik pasien melalui informasi dari para petugas
puskesmas, tetapi dari apa yang dialami, di dengar, dan dilihat di puskesmas.
Sehingga, pendidikan mencakup informasi sumber-sumber di komunitas untuk
tambahan pelayanan dan tindak lanjur pelayanan apabila diperlukan, serta
bagaimana akses ke pelayanan emergensi bila diperlukan. Pendidikan yang
efektif dalam satu puskesmas hendaknya disediakan format visual dan elektronik,
serta berbagai pembelajaran jarak jauh dan teknik lainnya.

1.2 Latar Belakang

Pendidikan kepada pasien / keluarga pasien merupakan salah satu cara


untuk meningkatkan outcome klinis yang optimal, namum perlu ada kerjasama
antara petugas
kesehatan dan pasien/keluarga. Pendidikan yang efektif diawali dengan
asesmen kebutuhan pembelajaran pasien dan keluarganya. Asesmen ini
menjelaskan bukan hanya kebutuhan akan pembelajaran, tetapi juga bagaimana
pembelajaran dapat dilaksanakan dengan baik. Pembelajaran akan lebih efektif
ketika disesuaikan dengan keyakinan, pilihan pembelajaran yang tepat, agama,
nilai budaya, dan kemampuan membaca, serta bahasa. Demikian juga ketika
ditemukan hal yang dibutuhkan dalam proses pelayanan pasien. Pendidikan
termasuk baik kebutuhan pengetahuan pasien selama proses pemberian
pelayanan maupun kebutuhan pasien setelah pulang untuk dirujuk ke pelayanan
kesehatan lain atau pulang ke rumah.
Pasien dan keluarganya harus mengetahui hal-hal yang terkait dengan
penyakit yang dideritanya seperti: penyebab penyakit, cara penularannya (bila
penyakit menular), cara pencegahannya, proses pengobatan yang tepat dan
sebagainya. Apabila pasien dan keluarganya memahami penyakit yang
dideritanya diharapkan akan membatu mempercepat proses penyembuhan dan
tidak akan terserang oleh penyakit yang sama.

1.3 Tujuan

Bagi Pasien
1. Mengembangkan perilaku kesehatan, khususnya yang berkaitan dengan
masalah atau penyakit yang diderita oleh pasien yang bersangkutan

Bagi Keluarga
1. Membantu mempercepat proses penyembuhan pasien. Dalam proses
penyembuhan penyakit, bukan hanya faktor obat saja, tetapi faktor psikologis
dari pasien, terutama penyakit tidak menular seperti jantung koroner,
hipertensi, diabetes mellitus, penyakit jiwa dan sebagainya, faktor psikologis
sangat berperan. Dalam mewujudkan lingkungan psikososial ini maka peran
keluarga sangat penting. Oleh karena itu promosi kesehatan perlu dilakukan
juga bagi keluarga pasien.
2. Keluarga tidak terserang atau tertular penyakit. Dengan melakukan pendidikan
kesehatan kepada keluarga pasien mereka akan mengerahui dan mengenal
penyakit yang diderita oleh pasien (anggota keluarganya), cara penularannya,
dan cara pencegahannya. Keluarga pasien tentu akan berusaha utnuk
menghindari agar tidak terkena atau tertular penyakit seperti
yang diderita oleh anggota keluarga yang sakit tersebut,
3. Membantu agar tidak menularkan penyakitnya kepada orang lain Keluarga
pasien yang telah memperoleh pengetahuan dan cara-cara penularannya,
maka keluarga tersebut diharapkan dapat membantu pasien atau keluarganya
yang sakit untuk tidak menularkan penyakitnya kepada orang lain, terutama
kepada orang lain, terutama kepada tetangga atau teman dekatnya.
1.4 Sasaran
Pendidikan di Puskesmas pada intinya tidak terlepas dari pasien, keluarga pasien
dan petugas kesehatan yang memberikan pelayanan. Sasaran yang termasuk
dalam ruang lingkup pendidikan ini adalah :
1. Penderita (pasien) pada berbagai tingkat penyakit.
2. Kelompok atau individu yang sehat seperti keluarga pasien yang
mengantarkan atau yang menemani pasien.
3. Petugas puskesmas, yang secara fungsional dapat dibedakan menjadi
petugas medis,paramedis, dan non medis, sedangkan secara struktural
dapat dibedakan menjadi pimpinan, tenaga administrasi dan tenaga teknis.
Apapun fungsinya dan strukturnya semua petugas mempunyai kewajiban
untuk melakukan promosi kesehatan untuk pengunjung puskesmas baik
pasien maupun keluarga, disamping tugas pokok mereka. Oleh sebab itu
sebelum mereka melakukan promosi kepada pasien dan keluarga mereka
harus dibekali kemampuan promosi kesehatan

1.5 Ruang Lingkup Pedoman


Pelayanan KIE meliputi pelayanan kesehatan primer yang diberikan pada pasien dan
masyarakatyang meliputi :
1. Ruang Umum
2. Ruang KIA-KB
3. Ruang Sanitasi
4. Ruang Gigi
5. Ruang Gizi
6. Ruang Imunisasi
7. Ruang Anak

1.6 Batasan Operasional


Batasan operasional diperuntukkan untuk pasien yang berkunjung ke Puskesmas Lok
Bahu.
BAB II

2.1 Tata Laksana

Informasi yang disampaikan mencakup penyakit, penggunaan obat,


peralatan medik, aspek etika di puskesmas dan Pola Hidup Bersih dan Sehat
Berdasarkan sasaran promosi kesehatan, jenis kegiatan pendidikan
pasien dan keluarga dapat dilakukan dengan cara:
1. Individual (Bedside conseling )
Promosi kesehatan secara individu dilakukan dalam bentuk konseling. Konseling
dilakukan oleh dokter, dokter gigi, perawat, perawat gigi, ahli gizi, sanitarian
terhadap pasien atau keluarga pasien yang mempunyai masalah kesehatan
khusus, atau penyakit yang dideritanya.
2. Kelompok
Metode penyuluhan kelompok seperti ceramah dan diskusi kelompok terutama
ditujukan kepada individu sehat dan dilakukan di luar gedung pada saat petugas
lapangan turun melakukan posyandu, posyandu usila, survey/skrining penyakit,
dan lain-lain.
3. Massa
Bagi seluruh pengunjung puskesmas, baik pasien maupun keluarga pasien dan
tamu puskesmas, maka pendidikan kesehatannya adalah dengan menggunakan
metode penyuluhan massa seperti poster atau spanduk yang dipajang baik di
dalam maupun di luar gedung puskesmas

2.2 Jenis informasi yang disampaikan :


1. Penyakit
2. penggunaan obat
3. peralatan medic
4. aspek etika di puskesmas
5. PHBS
BAB III

3.1 Metode penyuluhan pada pasien

Metode penyuluhan kesehatan merupakan salah satu faktor yang


mempengaruhi tercapainya suatu hasil penyuluhan kesehatan secara optimal.
Metode penyuluhan kesehatan menurut Notoadmojo (2007) yang dikemukakan
antara lain :

Metode Penyuluhan Kesehatan Untuk Perorangan (Individual)


Dalam penyuluhan kesehatan metode ini digunakan untuk membina
perilaku baru atau seseorang yang telah mulai tertarik pada suatu perubahan
perilaku atau inovasi. Dasar digunakan pendekatan individual ini karena setiap
orang mempunyai masalah atau alasan yang berbeda-beda sehubungan dengan
penerimaan atau perilaku baru tersebut. Bentuk dari pendekatan ini antara lain :
1. Bimbingan
Dengan cara ini kontak antara klien dengan petugas lebih intensif. Setiap masalah
yang dihadapi oleh klien dapat dikoreksi dan dibantu penyelesaiannya. Akhirnya
klien akan dengan sukarela, berdasarkan kesadaran dan penuh pengertian akan
menerima perilaku tersebut.
2. Wawancara
Cara ini sebenarnya merupakan bagian dari bimbingan dan penyuluhan.
Wawancara antara petugas kesehatan dengan klien untuk menggali informasi
mengapa ia tidak atau belum menerima perubahan, ia tertarik atau belum
menerima perubahan, untuk mempengaruhi apakah perilaku yang sudah atau
akan diadopsi itu mempunyai dasar pengertian dan kesadaran yang kuat, apabila
belum maka perlu penyuluhan yang lebih mendalam lagi.
3.2 Faktor Yang Mepengaruhi Keberhasilan Penyuluhan Kesehatan
Keberhasilan suatu penyuluhan kesehatan dapat dipengaruhi oleh faktor penyuluh,
sasaran dan proses penyuluhan.

1. Faktor penyuluh
Misalnya kurang persiapan, kurang menguasai materi yang akan dijelaskan,
penampilan kurang meyakinkan sasaran, bahasa yang digunakan kurang dapat
dimengerti oleh sasaran, suara terlalu kecil dan kurang dapat didengar serta
penyampaian materi penyuluhan terlalu monoton sehingga membosankan.

2. Faktor sasaran
Misalnya tingkat pendidikan terlalu rendah sehingga sulit menerima pesan yang
disampaikan, tingkat sosial ekonomi terlalu rendah sehingga tidak begitu
memperhatikan pesan-pesan yang disampaikan karena lebih memikirkan
kebutuhan yang lebih mendesak, kepercayaan dan adat kebiasaan yang telah
tertanam sehingga sulit untuk mengubahnya, kondisi lingkungan tempat tinggal
sasaran yang tidak mungkin terjadi perubahan perilaku.

3. Faktor proses dalam penyuluhan


Misalnya waktu penyuluhan tidak sesuai dengan waktu yang diinginkan sasaran,
tempat penyuluhan dekat dengan keramaian sehingga menggangu proses
penyuluhan yang dilakukan, jumlah sasaran penyuluhan yang terlalu banyak, alat
peraga yang kurang, metoda yang digunakan kurang tepat sehingga
membosankan sasaran serta bahasa yang digunakan kurang dimengerti oleh
sasaran

3.3 Alat Bantu Yang Menetukan Keberhasilan Penyuluhan Kesehatan:


1. Leafleat
2. Peraga
3. Gambar
BAB IV

PENUTUP

Pada prinsipnya pelayanan instalasi rawat jalan adalah bagian pelayanan dari
Puskesmas yang tidak hanya memberikan pelayanan berdasarkan pemenuhan target
finansial saja, tetapi sebuah pelayanan yang mengedepankan akan kasih dan
mengutamakan keselamatan pasien dengan cara meningkatkan sumber daya manusia
melalui pendidikan ataupun pelatihan – pelatihan.

Semoga dengan adanya buku pedoman pelayanan ini pelayanan di Instalasi


Rawat Jalan Puskesmas dapat berjalan dengan baik serta semakin dipercaya oleh
masyarakat.