You are on page 1of 41

1

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah segala puji bagi Allah SWT pemilik dari seluruh ilmu pengetahuan, shalawat dan salam bagi junjungan kita Nabi Besar Muhammad saw. atas
segala rahmat dan hidayah-Nya akhirnya penulis dapat menyelesaikan laporan Perancangan Tapak tentang “PERANCANGAN TAPAK KAWASAN EKOLOGIS
BEBASIS EKOWISATA”. Adapun maksud dan tujuan dari penyusunan tugas ini adalah sebagai tugas besar untuk bidang studi Perancangan Tapak, Universitas Islam
Riau, Fakultas Teknik, Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota di Pekanbaru. Dalam penulisan laporan ini, team penyusun menyadari sepenuhnya akan keterbatasan dan
kekurangan peta, analisis dan sistem rencana. Serta team penyusun juga menyadari betul bahwa penulisan laporan ini tidak akan berhasil tanpa adanya usaha, bantuan,
dorongan dan bimbingan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, sudah sepantasnya penulis menghanturkan terima kasih sedalam-dalamnya kepada:
1. Gusnfaisal ST. dan Ir. Mardianto Manan, MT selaku dosen pembimbing Perancangan Tapak.
2. Teman – teman yang membantu dan mendukung penulis.
3. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telahmemberikan bantuan kepada penulis di dalam penyelesaian pembuatan laporan ini.
Tiada kata-kata yang lebih selain ucapan terima kasih, semoga Allah SWT memberikan balasan kebaikan atas segala bantuan yang diberikan kepada team
penyusun. Akhir kata penulis berharap semoga hasil penyusunan laporan ini bermanfaat bagi kita semua. Amiin.
Pekanbaru, Januari 2015.

Tim Penyusun Laporan

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...........................................................


DAFTAR ISI .......................................................................... i
DAFTAR GAMBAR ............................................................. iii
DAFTAR PETA ..................................................................... iii

BAB I PENDAHULUAN ....................................................... 1


1.1 Latar Belakang .................................................................. 1
1.2 Maksud, Tujuan dan Sasaran ............................................ 1
1.3 Dasar Hukum...................................................................... 1
1.3 Sistematika Penulisan ........................................................ 2

BAB II KAJIAN LITERATUR ........................................... 3


2.1 Defenisi Kawasan Ekologis Berbasis Ekowisata .............. 3
2.1.1 Rumusan Kawasan Ekologis ........................................ 3
2.1.2 Ekowisata ..................................................................... 3
2.1.2.1 Perencanaan Kawasan Ekowisata .......................... 4
2.1.2.2 Rekreasi dan wisata ................................................ 5
2.1 Kriteria Pengembangan Kawasan ..................................... 5
2.3 Pinsip Pengembangan Kawasan Ekologis Berbasis
Ekowisata ............................................................................ 7

3
2.3.1 Pinsip Pengembangan Kawasan Ekologis ................... 7
2.3.2 Prinsip Ekowisata ........................................................ 8

BAB III GAMBARAN UMUM WILAYAH ........................ 9


3.1 Kondisi Fisik ..................................................................... 9
3.1.1 Topogafi ...................................................................... 9
3.1.2 Vegetasi ....................................................................... 10
3.1.3 Arah Angin .................................................................. 11
3.1.4 Iklim ............................................................................ 12
3.2 Kondisi Eksternal .............................................................. 12
3.2.1 Utilitas .......................................................................... 12
3.2.2 Landuse ....................................................................... 13
3.2.3 Jaringan Jalan ............................................................... 14

BAB IV ANALISIS ................................................................ 15


4.1 Analisis Kawasan Tapak ................................................... 15
4.1.1 Analisis Kawasan Terbangun ...................................... 16
4.1.2 Analisis Kebisingan ..................................................... 17
4.1.3 Analisis Pencahayaan ............................................... 18

BAB V RENCANA ................................................................ 19


5.1 Arahan Zona Pengembangan wilayah ................................ 19
5.2 Kawasan Akitifitas kota .................................................... 21
4
5.1.1 Kawasan Perdagangan dan Jasa ................................... 21
5.1.2 Kawasan Permukiman .................................................. 22
5.3 Kawasan Pedesaan ............................................................ 23
5.2.1 Kawasan Pertanian/Pengairan Sawah .......................... 23
5.2.2 Peternakan Ayam ......................................................... 23
5.2.3 Peternakan Sapi ............................................................ 23
5.2.4 Pabrik Padi ................................................................... 24
5.4 Kawasan Ekowisata ........................................................... 25
5.4.1 Amenitas ....................................................................... 26
5.4.2 Atraksi .......................................................................... 30
5.3 Pengolahan Maket ............................................................. 32

BAB V PENUTUP .................................................................. 33


5.1 Kesimpulan......................................................................... 33
DAFTAR PUSTAKA ............................................................. 33

5
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Taman sebagai tirai visual lingkungan


kawasan perumahan terhadap jalan raya .......... 7
Gambar 1.2 Kerangka Analisa ........................................... 15
Gambar 2.1 Kawasan Perdagangan Dan jasa ...................... 21
Gambar 2.2 Kawasan Permukiman ..................................... 22
Gambar 2.3 Pertanian .......................................................... 23
Gambar 2.4 Peternakan ..................................................... 24
Gambar 2.5 Pabrik Padi ..................................................... 24
Gambar 2.6 Karcis .............................................................. 26
Gambar 2.7 Hotel ............................................................... 27
Gambar 2.8 Peribadatan ...................................................... 27
Gambar 2.9 Parkiran .......................................................... 28
Gambar 2.10 Souvenir .......................................................... 28
Gambar 2.11 Pondok ............................................................ 29
Gambar 2.12 Jembatan Penghubung .................................... 29
Gambar 2.13 Tangga ............................................................ 30
Gambar 2.14 Boogle Car ...................................................... 31
Gambar 2.15 Kereta Gantung ............................................... 31
Gambar 2.16 Maket .............................................................. 32

DAFTAR PETA

6
Peta 1.1 Peta Topografi ..................................................... 9
Peta 1.2 Peta Vegetasi ...................................................... 10
Peta 1.3 Peta Arah Angin ................................................. 11
Peta 1.4 Peta Utilitas ........................................................ 12
Peta 1.5 Peta Landuse ....................................................... 13
Peta 1.6 Peta Jaringan Jalan ............................................. 14
Peta 1.7 Peta Daerah Layak Bangun ................................ 16
Peta 1.8 Peta Analisis Kebisingan .................................... 17
Peta 1.9 Peta Analisis Cahaya Matahari ........................... 18
Peta 1.10 Peta Zonasi Wilayah Studi ................................. 19
Peta 1.11 Peta Site Plan Wilayah Studi .............................. 20
Peta 1.2 Peta Site Plan Kawasan Ekowisata .................... 25

7
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Perancangan tapak kawasan ekologis berbasis pada ekowisata yang di konsepkan pengembangan berkelanjutan yang bertujuan untuk
mendukung upaya-upaya pelestarian lingkungan baik itu lingkungan alam maupun budaya, dan dapat meningkatkan partisipasi masyarakat
dalam pengelolaan yang konservatif, sehingga memberikan manfaat ekonomi bagi masyarakat setempat.
Terutama wisata alam adalah merencanakan suatu bentuk penyesuaian program rekreasi dengan suatu penataan lanskap untuk menjaga
kelestariannya. Program wisata alam dibuat untuk menciptakan lingkungan fisik luar atau bentang alam yang dapat mendukung tindakan dan
aktivitas rekreasi manusia yang menunjang keinginan, kepuasan, dan kenyamanannya pengunjungnya.

1.2 Maksud, Tujuan, dan Sasaran


Maksud kegiatan ini adalah menyediakan perencanaan tapak (berupa laporan dan maket) dari sketsa tapak yang telah di sediakan oleh
dosen pebimbing mata kuliah Perancangan Tapak. Oleh karena itu akan direncanakan bagaimana memanfaatkan kontur tapak yang ada
menjadi suatu kawasan yang berkembang untuk mendukung kontur lahan.
Strategi rencana pengembangan kawasan pada sketsa kontur di manipulasi agar mendapat hasil rencana yang effesien sesuai dengan
hukum/peraturan maupun kajian literatur dari para ahli yang tepat sesuai dengan gambaran umum yang akan di sajikan pada bab berikutnya .
Tujuan kegiatan ini adalah memberikan arahan dan gambaran yang jelas tentang rencana pengembangan kawasan Ekologis berbasis
Ekowisata sebagai salah satu site wisata alam.
Sasaran dari kegiatan ini adalah tersedianya rencana pernacngan Desain Tapak kawasan berupa maket dan laporan. Adapun keluaran
yang diharapkan adalah Dokumen Desain Tapak yang akan menjadi standar perancangan

1.3 Dasar Hukum


8
 Peraturan Pemerintah Nomor 50 Tahun 2011 tentang Rencana Induk Pembangunan Pariwisata Nasional Tahun 2010-2025;
 Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.4/Menhut-II/2012 tentang Pengusahaan Pariwisata Alam di Suaka Marga Satwa, Tamana
Nasional, Taman Hutan Raya dan Taman Wisata Alam;
 Peraturan Direktur jenderal perlindungan hutan dan konservasi alam nomor : P.3/IV-SET/2011 tentang Pedoman Penyusunan Desain
Tapak Pengelolaan Pariwisata Alam Di Suaka Margasatwa, Taman Nasional, Taman Hutan Raya dan Taman Wisata Alam;
 Peraturan Direktur Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam Nomor 3/IV-Set/2011 tentang Pedoman Penyusunan Desain
Tapak Pengelolaan Pariwisata Alam Di Suaka Margasatwa, Taman Nasional, Taman Hutan Raya Dan Taman Wisata Alam;

1.4 Sistematika Penulisan


Bab I Pendahuluan berisi tentang Latar belakang penulisan, maksud, tujuan dan sasaran, sistematika penulisan, dan dasar hukum.
Bab II Kriteria kawasan berisi tentang definisi, dan kajian literatur tentang perancangan tapak pada kawasan wisata alam.
Bab III gambaran umum wilayah berisi tentang gambaran umum daerah tapak, kondisi eksternal daerah tapak dan faktor – faktor lahan tapak.
Bab IV analisis dan rencana berisi tentang analisis tapak dan analisis kegiatan.
Bab V Rencana Tata Bangunan dan Zonasi Tapak berisi tentang Zoning Berdasarkan Syarat Fisik dan Lingkungan, serta Luasan Kegiatan,
tabel kegiatan berdasarkan‟ syarat fisik, lingkungan, blok plan, site plan, dan hasil maket
Bab VI Kesimpulan berisi tentang kesimpulan dari isi
makalah.

9
BAB II
KAJIAN LITERATUR

2.1 Defenisi Kawasan Ekologis Berbasis Ekowisata


2.1.1 Rumusan Kawasan Ekologis
Ekologi adalah interaksi antara manusia dan lingkungannya. Oleh karena itu rumah ekologis dapat diartikan sebagai rumah yang dapat
serasi dengan lingkungannya. Hal ini juga berarti bahwa rumah ekologis merupakan rumah yang mampu berinteraksi baik dengan lingkungan
sehingga tidak menimbulkan dampak buruk bagi lingkungan serta memberikan kualitas hidup yang baik bagi penghuninya.
Konsep Kawasan ekologis, manusia diharuskan memiliki moral responsibility atau kesadaran untuk mengurangi dampak yang
ditimbulkan terhadap lingkungan, dengan jalan membuat rumah menjadi lebih sustainable/berkelanjutan. Konsep yang menitik beratkan pada
keberlanjutan bagi generasi mendatang. Sehingga dapat dijelaskan bahwa konsep suatu kawasan yang dapat serasi dengan lingkungan, dan juga
memberikan kualitas hidup yang sehat bagi penghuninya secara berkelanjutan.
kawasan ekologis memiliki prinsip yang hemat energi (bahan bangunan dari bahan yang tidak berbahaya), yang sehat (cukup
penghawaan, luas ruang yang memadai), selaras dengan iklim (pencahayaan alami, dan aman dari panas dan debu), serta kokoh (dari segi
konstruksi bangunan).

2.1.2 Ekowisata
Berkaitan dengan pengembangan pariwisata, ekowisata merupakan salah satu bentuk pengembangan yang sustaineble. Konsep
pengembangan pariwisata yang menerapkan prinsip-prinsip ekowisata akan sangat menjamin kelestarian sumber daya pariwisata dan
masyarakatnya. Pada prinsipnya terdapat 3 (tiga) aspek pokok ekowisata yaitu manfaat lingkungan, manfaat sosial budaya, dan manfaat
ekonomi (Fandeli dan Nurdin, 2005:8; Damanik dan Weber, 2006:42).

10
Definisi ekowisata diperkenalkan pertama kali oleh sebuah organisasi bernama The Ecotourism Society. Ekowisata merupakan suatu
bentuk perjalanan wisata ke area alami yang dilakukan dengan tujuan mengkonservasi lingkungan dan melestarikan kehidupan dan
kesejahteraan penduduk setempat (Eplerwood dan Fandeli, 2000).
Secara konseptual, Dirjen Pariwisata mengemukaan bahwa ekowisata dapat didefinisikan sebagai suatu konsep pengembangan
pariwisata berkelanjutan yang bertujuan untuk mendukung upaya-upaya pelestarian lingkungan baik itu lingkungan alam maupun budaya, dan
dapat meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pengelolaan yang konservatif, sehingga memberikan manfaat ekonomi bagi masyarakat
setempat.
Menurut Blangly dan Megan, ekowisata merupakan tanggung jawab atas perjalanan wisata ke area alam dimana perjalanan wisata
tersebut mampu untuk memelihara lingkungan, serta bertanggung jawab untuk memelihara keberadaan manusia dan mahluk hidup di sekitarnya
untuk tetap hidup aman dan nyaman da-lam lingkungannya. Ekowisata memiliki makna yang sarat oleh aspek primer yaitu mengelaborasi alam
untuk kepentingan pariwisata tanpa menurunkan kualitas alam atau mengubahnya menjadi wujud intervensi penyebab degradasi ekosistem
(Sugiama,2003).

2.1.2.1 Perencanaan Kawasan Ekowisata


Perencanaan lanskap kawasan wisata, terutama wisata alam adalah merencanakan suatu bentuk penyesuaian program rekreasi dengan
suatu penataan lanskap untuk menjaga kelestariannya. Program wisata alam dibuat untuk menciptakan lingkungan fisik luar atau bentang alam
yang dapat mendukung tindakan dan aktivitas rekreasi manusia yang menunjang keinginan, kepuasan, dan kenyamanannya, dimana proses
perencanaan dimulai dari pemahaman sifat dan karakter serta kebijakan manusianya dalam menggunakan tapak untuk kawasan wisata
(Knudson, 1980).
Untuk menghasilkan suatu rencana dan rancangan areal rekreasi yang baik, ada beberapa hal yang harus diperhatikan, dipelajari dan
dianalisis (Siti Nurisjah dan Pramukanto, 1995), yaitu: potensi dan kendala tersedia, potensi pengunjung, kebijakan dan peraturan yang terkait
dengan sumberdaya dan penggunaannya, alternatif dan dampak dari perencanaan dan pelaksanaan yang dilakukan, dan pemantauan hasil
perencanaan dan perancangan.
11
Perencanaan rekreasi hutan adalah penggunaan sumberdaya rekreasi dalam menyediakan fasilitas dan area rekreasi yang memuaskan
untuk mempertemukan kebutuhan penduduk sekarang dan masa yang akan datang. Perencanaan membantu menentukan tipe, kuantitas, lokasi
dan waktu dalam pembangunan rekreasi (Douglass, 1992).

2.1.2.2 REKREASI DAN WISATA


Menurut Douglass (1992), rekreasi adalah suatu kegiatan yang menyenangkan dan konstruktif serta menambah pengetahuan dan
pengalaman mental dari sumberdaya alam dalam waktu dan ruang yang terluang. Kesenangan tersebut dapat diperoleh melalui lima tahap
perjalanan rekreasi yaitu,
1) Antisipasi, termasuk perencanaan perjalanan rekreasi,
2) Perjalanan ketempat tujuan rekreasi,
3) Pengalaman dalam kawasan rekreasi,
4) Perjalanan kembali, dan
5) Kesan.
Dilihat dari sudut tempat dimana kegiatan rekreasi dilakukan, terdapat rekreasi yang dilakukan di dalam ruangan (indoor) dan
rekreasi luar ruangan (outdoor). Douglass (1992) mengungkapkan rekreasi alam terbuka adalah semua kegiatan rekreasi yang dilakukan tanpa
dibatasi oleh suatu bangunan, atau rekreasi yang berhubungan dengan lingkungan dan berorientasi pada penggunaan sumberdaya alam seperti
air, hujan, pemandangan alam atau kehidupan bebas.
Wisata merupakan pergerakan orang sementara menuju tempat tujuan yang berada di luar tempat biasa mereka bekerja dan tinggal,
aktivitas yang dilakukan selama mereka tinggal ditempat tujuan dan fasilitas yang diciptakan untuk melayani kebutuhan mereka (Gunn, 1994).
Holden (2000), menambahkan bahwa pembangunan wisata ditempat tujuan meliputi penggunaan sumberdaya fisik dan alam yang
kemudian akan berdampak terhadap ekonomi, budaya dan ekologi di tempat tujuan wisata yang sedang berkembang. Wisata adalah sebuah
sistem, tidak hanya bertemunya bisnis pengunjung, tetapi juga masyarakat dan lingkungan. Input penting wisata dipandang dari sudut
lingkungan meliputi sumberdaya alam dan manusia, penggunaan tersebut didorong oleh permintaan konsumen di sistem pasar wisata.
12
2.2 Kriteria Pengembangan Kawasan
Dikembangkan pada daerah tujuan wisata, khususnya kawasan wisata Danau, mengacu pada telaah dari Cooper diistilahkan sebagai 4-A :
1. Attractions.
Secara umum suatu obyek atau atraksi yang akan dijual kepada wisatawan harus memenuhi tiga persyaratan sebagai berikut:
 Sesuatu yang dapat dan layak dilihat.
 Sesuatu yang dapat dilakukan.
 Sesuatu yang dapat dibeli.
Atraksi yang dapat dikembangkan dikawasan wisata Danau sesuai dengan potensi alamnya dapat terdiri dari potensi alam, potensi
budaya. Potensi alam terkait dengan keberadaan Danau, suasana perbukitan, udara sejuk. Sejauh mana eksplorasi potensi alam, potensi
budaya diharapkan dapat terwujud dalam perspektif penataan bangunan dan fasilitas yang melingkupinya.
2. Access.
Kemudahan akses akan erat terkait dengan kemudahan bergerak atau berpindah dari satu tempat ke tempat lainnya atau dinamai sebagai
transferabilitas. Faktor– faktor yang mempengaruhi tingkat trasferabilitas adalah koneksitas antar tempat dan kendala fisik maupun sosial.
Dilihat dari sudut pandang ini, kawasan Danau terdiri dari Koridor Utama dan Koridor penghubung. Pada prinsipnya akses antara koridor
utama dan koridor penghubung ini menjadi kunci pengembangan wisata dan fungsi pelayanan dataran tinggi perbukitan, mengingat
sebaran fasilitas dan obyek wisata berada pada kawasan koridor utama dan koridor penghubung ini.
3. Amenities
Yang akan terkait dengan keberadaan fasilitas pelayanan pendukung kegiatan wisata seperti fasilitas akomodasi, tempat makan. Merujuk
pada keberadaan fasilitas pelayanan pendukung ini, keberadaan fasilitas eksisting perlu terus dikembangkan seiring dengan
perkembangan kawasan. Keberadaan warung, toko, outlet, pasar, hotel/tempat penginapan, fasilitas kesehatan menjadi potensi yang perlu
dikembangkan sehingga mampu memberikan kenyamanan bagi wisatawan.
4. Ancillary services

13
Termasuk didalamnya adalah upaya promosi obyek-obyek wisata; ketersediaan pemandu wisata yang terkelola dengan baik. Perspektif
ini dapat dimaknai dalam pemberian informasi dan penyebarluasan informasi mengenai potensi wisata Dieng. Disamping itu upaya untuk
memperkenalkan Dieng melalui promosi media cetak, elektronik menjadi suatu kebutuhan yang perlu direalisasikan.

2.3 Prinsip Pengembangan Kawasan Ekologis Berbasis Ekowisata


2.3.1 Prinsip pengembangan kawasan ekologis
Prinsip-prinsip Kawasan ekologis yang dapat disimpulkan dari berbagai versi literatur adalah :
1. Ditinjau dari aspek fisik bangunan rumah, kawasan ekologis memiliki prinsip yang hemat energi (bahan bangunan dari bahan yang tidak
berbahaya), yang sehat (cukup penghawaan, luas ruang yang memadai), selaras dengan iklim (pencahayaan alami, dan aman dari panas
dan debu), serta kokoh (dari segi konstruksi bangunan).

Sumber : Laporan Mata Kuliah Seminar JAFT UNDIP 1998


Gambar 1.1 Taman sebagai tirai visual lingkungan kawasan perumahan terhadap jalan raya
2. Ditinjau dari aspek prasarana dan sarana,kawasan ekologis memiliki prasarana dan sarana yang memadai (penerangan, air bersih,
pengelolaan air limbah), serta memiliki akses yang baik terhadap fasilitas kota.
3. Ditinjau dari aspek lingkungan, kawasan ekologis harus memperhatikan dampak pencemaran yang ditimbulkan dengan jalan melakukan
pengelolaan limbah dengan baik serta memperbanyak penghijauan selain sebagai penyedia udara bersih juga sebagai resapan air hujan.

14
4. Ditinjau dari aspek ekonomi, kawasan ekologis memiliki lingkungan yang sehat sehingga memungkinkan penghuninya memiliki
produktifitas tinggi untuk meningkatkan kualitas kehidupannya. Atau dengan teknologi tepat guna penghuni dapat menghasilkan
tambahan pendapatan dari lingkungan huniannya.
5. Ditinjau dari aspek sosial budaya, permukiman ekologis didukung oleh hubungan kemasyarakatan yang memiliki sifat kekeluargaan dan
kesetiakawanan. Hal ini tercermin dari perilaku masyarakat yang saling bergotong royong menjaga lingkungannya agar tetap sehat.

2.3.2 Prinsip Ekowisata


Adapun yang menjadi prinsip-prinsip ekowisata menurut The Ecotourism Society (Eplerwood dan Fandeli, 2000) adalah:
1. Mencegah dan menanggulangi dampak dari aktifitas wisatawan terhadap alam dan budaya; pencegahan dan penanggulangan disesuaikan
dengan sifat dan ka-rakter alam dan budaya setempat.
2. Pendidikan konservasi lingkungan. Mendidik para wisatawan serta masyarakat setempat akan arti penting konservasi. Proses pendidikan
ini dapat dilakukan langsung di alam.
3. Pendapatan langsung untuk kawasan. Mengatur agar kawasan yang digunakan untuk ekowisata dan manajemen pengelola kawasan
pelestarian dapat meneri-ma langsung penghasilan atau pendapatan. Retribusi dan pajak konservasi yang diterima dapat dipergunakan
secara langsung untuk membina, melestarikan dan meningkatkan kualitas kawasan pelestarian alam.
4. Partisipasi masyarakat dalam perencanaan. Masyarakat diajak untuk ikut ber-partisipasi dalam merencanakan dan mengawasi
pengembangan ekowisata.
5. Penghasilan masyarakat. Keuntungan ekonomi secara nyata dapat dirasakan masyarakat dengan adanya kegiatan ekowisata tersebut,
sehingga mendorong masyarakat menjaga kelestarian kawasan alam.
6. Menjaga keharmonisan dengan alam. Semua upaya pengembangan termasuk pengembangan fasilitas dan utilitas diharuskan untuk
senantiasa tetap menjaga keharmonisan dengan alam. Apabila terjadi disharmonis dengan alam, maka akan merusak produk wisata
ekologis ini.
7. Penggunaan minyak dihindarkan sebanyak mungkin, mengkonservasi flora dan fauna serta menjaga keaslian budaya masyarakat.
15
BAB III

GAMBARAN UMUM WILAYAH


3.1 Kondisi Fisik
3.1.1 Topografi
Secara umum topografi di wilayah study memiliki perbedaan ketinggian yang sangat signifikan karena wilayah studi terdapat pada
wilayah yang berbukit.
Peta 1.1 Peta Topografi

Sumber: Digitasi ArGIS

16
3.1.2 Vegetasi
Secara umum vegatasi di wilayah tapak terdiri dari sawah, hutan lindung, semak belukar, dan juga hutan pada kawasan perbukitan.
Peta 1.2 Peta Vegetasi

Sumber: Digitasi ArGIS

17
3.1.3 Arah Angin
Secara umum di sekitar wilayah studi terdapat pepohonan rimbun sehingga arah angin berubah – ubah, dan juga karena terletak jauh dari
sungai. Namun arah angin menjuru menuju ke arah timur lebih signifikan terdapat kawasan wisata danau
Peta 1.3 Peta Arah Angin

Sumber: Digitasi ArGIS

18
3.1.4 Iklim
Cuaca pada wilayah studi yang dingin karena terdapat kawasan perbukitan dan juga disetai pepohonan yang banyak. Iklim pada wilayah
studi beiklim tropis. Khususnya untuk komodii pertanian sawah yang beraktifitas pada sekitar bulan juli – desember yang menjadi musim
penghujan.

3.2 Kondisi Eksternal


3.2.1 Utilitas
Secara umum disekitar wilayah studi ada beberapa prasarana/utilitas antara lain air bersih, listrik, dan jaringan telephone yang terdapat
pada kawasan perkotaan, namun pada kawasan wisata hanya terdapat jaringan listrik
Peta 1.4 Peta Prasarana/Utilitas

Sumber: Digitasi ArGIS

19
3.2.2 Landuse (Penggunaan Lahan)
Secara umum land use disekitar area tapak meliputi fasilitas umum, pemukiman penduduk, perdagangan dan jasa, sawah dan di
dominasi oleh pepohonan
Peta 1.5 Peta Landuse

Sumber: Digitasi ArGIS

20
3.2.3 Jaringan Jalan
Secara umum peta jaringan jalan di sekitar wilayah studi terdiri dari jalan arteri, jalan lokal, dan jalan lingkungan
Peta 1.6 Peta Jaringan Jalan

Sumber: Digitasi ArGIS

21
BAB IV
ANALISIS

4.1 Analisis Kawasan Tapak


Analisis kawasan tapak merupakan analisis dari peta dasar mengenai kondisi fisik dan kondisi eksternal. Analisis bertujuan untuk
mendapatkan suatu rencana daerah yang layak terbangun. Berikut ini adalah tahapan dalam menganalisa kawasan pada wilayah studi :
Gambar 1.2 Kerangka Analisis

Vegetasi Lahan Layak Bangun


Pencahaayaan Matahari

Topogafi
Polusi
Zonasi lahan
Jaringan Jalan
Kebisingan

Pnggunaan Lahan

Sumber: Analisa Rencana

Proses analisa kondisi fisik kawasan tapak memerlukan peta masukan berupa peta dasar, baik yang merupakan atribut internal maupun
atribut eksternal. Peta dasar atribut internal yang digunakan pada proses ini seperti peta topografi, dan vegetasi. Sedangkan, peta dasar atribut
eksternal yang digunakan seperti peta penggunaan lahan, jaringan jalan, dan utilitas. Langkah pertama pada proses analisa kondisi fisik ini akan
menghasilkan beberapa analisa yaitu analisa vegetasi, kebisingan, percahayaan matahari. Selanjutnya, dengan menggunakan peta analisa
pencahayaan matahari dan vegetasi akan didapatkan sebuah analisa yaitu analisa area terbangun.

22
4.1.1 Analisis Daerah Terbangun
Analisis Daerah terbangun ini didapat dari kondisi vegetasi dan juga conur yang ada di wilayah obyek studi..
Peta 1.7 Peta Analisis Daerah Layak Bangun

Sumber: Digitasi ArGIS

23
4.1.2 Analisis Kebisingan
Analisis Kebisingan didapat dari kondisi penggunaan lahan dan jaringan jalan. Berikut ini adalah analisis dari kebisingan pada kawasan
tapak wilayah studi
Peta 1.8 Peta Analisis Kebisingan

Sumber: Digitasi ArGIS

24
4.1.3 Analisis Pencahayaan
Analisis pencahayaan didapat dari kondisi arah mana matahari terbit dan terbenam juga rotasi perputaran matahari. Berikut ini adalah
analisis pencahayaan pada kawasan wisata Danau.
Peta 1.9 Peta Analisis Pencahayaan Sinar Matahari

Sumber: Digitasi ArGIS

25
BAB V
RENCANA DETAIL BANGUNAN

5.1 Arahan Zona Pengembangan Wilayah


Arahan zona ini bersifat menetapkan ketentuan yang ketat tetapi mengeluarkan kebijakan yang bersifat mengiringi/mendorong
masyarakat maupun developer ke arah penggunaan lahan yang di inginkan pemerintah. Ada sasaran yang sangat penting tetapi sulit dicapai
apabila tidak diatur, kemungkinan dapat dicapai dengan kebijakan yang lebih lunak, yaitu dengan cara di arahkan. Atau dapat pula dilakukan
kombinasi, yaitu gabungan antara kebijakan yang mengatur dengan kebijakan yang mngarahkan. Alat dari kebijakan yang mngarahkan,
misalnya kemudahan administrasi, keringanan pajak, pemberian subsidi, bantuan fasilitas, dan penyuluhan. (Robinson Tarigan, 2005).
Pada kawasan studi ada beapa zona yang telah di tetapkan untuk terciptanya ruang yang stratgis sesuai dengan Peraturan Pemerintah dan
Undang - Undang yang berlaku
Peta 1.10 Peta Zonasi Wilayah studi

Sumber: Digitasi ArGIS

26
Peta 1.11 Site Plan Wilayah studi

Sumber: Digitasi ArGIS

27
5.2 Kawasan Aktifitas Kota
5.2.1 Kawasan Perdagangan dan Jasa
Kawasan Peradagangan dan jasa ini terletak pada pusat kota yang tediri dari ruko – ruko yang berjejer di sepanjang jalan, apabila
wisatawan ingin bepergian ke kawasan wisata danau dan bukit kembar harus melalui kawasan perdagangan dan jasa terlebih dahulu.
karena kawasan perdagangan dan jasa ini memiliki intensifitas kebisingan yang tinggi diharapkan tidak menganggu aktifitas kawasan
wisata dan karena berada pada lahan dataran rendah, sehingga dapat dinikmati pemandangan kawasan perkotaan ini dari bukit kembar.
Gambar 2.1 Kawasan perdagangan dan jasa

Sumber : konsepsi google sketchUp

28
5.2.2 Kawasan Permukiman
Kawasan pemukiman ini di miliki oleh developer yang di arahkan oleh pemerintah untuk kawasan perumahan dengan tipe yang
sedang, juga harga yang terjangkau bagi masyarakat yang memiliki penghasilan menengah. Perumahan yang akan di bangun ini,
beberapa di antaranya menghadap ke arah matahari dan ada juga yang membelakangi matahari. Perumahan ini memiliki view danau
sebalah utara karena lahan perumahan ini berada pada dan juga memiliki view bukit kembar pada bagian barat.
Gambar 1.2 Kawasan permukiman

Sumber : konsepsi google sketchUp

29
5.3 Kawasan Pedesaan
5.3.1 Kawasan Pertanian/Pengairan Sawah
Karena kawasan ini mempunyai jenis tanah yang gambut, dan berada pada lereng bukit sehingga di manfaatkan untuk penduduk
sebagai pengaiaran sawah pada musim hujan dan berkebun pada musim panas.
Gambar 2.3 Pertanian

Sumber : konsepsi google sketchUp


5.3.2 Peternakan
Masyakat memanfaatkan kawasan ekologis ini untuk peternakan, selain bisa diperjual belikan juga dapat dijadikan pupuk untuk
tanaman dan kesuburan tanah. Peternakan ini jauh dari kawasan perkotaan agar tidak mencemari lingkungan/udara
a. Ayam
b. Sapi / kambing

30
Gambar 2.4 Peternakan

Sumber: Digitasi ArGIS


5.3.3 Pabrik Padi
Adanya beberapa hektar kawasan untuk pertanian sawah di perbukitan, maka masyarakat mendirikan sebuah pabrik untuk
mengolah padi.
Gambar 2.5 Pabrik Padi

Sumber: Digitasi ArGIS

31
5.4 Kawasan Ekowisata
Peta 1.12 Site Plan Kawasan Ekowisata

Sumber: Digitasi ArGIS

32
a. Bangunan Karcis
Pada pintu masuk kawasan wisata berdiri bangunan karcis pemesanan tiket.
Gambar 2.6 Bangunan Karcis

Sumber: Digitasi ArGIS


5.4.1 Amenitas
Amenitas adalah segala sesuatu yang memberikan kemudahan bagi wisatawan untuk memenuhi kebutuhannya selama berwisata.
Berupa fasilitas pelayanan seperti :
a. Hotel (penginapan )
Fasilitas hotel ini yang terletak sebelum kawasan wisata dan sesudah kawasan perkotaan sehingga memiliki jarak yang sebanding.
Dari hotel ini juga menjanjikan pemandangan yang indah ke bukit dan danau.

33
Gambar 2.7 Fasilitas Umum Hotel

Sumber: Digitasi ArGIS


b. Peribadatan
Karena rata – rata pengunjung yang di perkirakan umat muslim dibangun mushalla yang tidak jauh dai view danau
Gambar 2.8 Sarana Peribadatan

Sumber: Digitasi ArGIS

34
c. Parkiran
Agar tidak semerautnya kendaraan, di kelola parkir sistem elekrtrik yang di dapat dari karcis pada awal pintu masuk
Gambar 1.9 Fasilitas Parkir

Sumber: Digitasi ArGIS


d. Souvenir
Tempat dimana penyediaan barang – barang antik tentang wisata, sperti baju yang berbackground nama danau ataupun bukit kembar.
Gambar 1.10 Souvenir

Sumber: Digitasi ArGIS

35
e. Pondok
Pondok ini bertujuan untuk tempat beristirahat para pengunjung
Gambar 1.11 Pondok

Sumber: Digitasi ArGIS


f. Jembatan Penghubung
Jembatan ini sebagai wahana penghubung dengan bukit yang berada di sebelahnya sehingga menambah destinasi wisata bukit kembar.
Gambar 1.12 Jembatan Penyebrang Bukit

Sumber: Digitasi ArGIs

36
g. Tangga 1000 Langkah
Tangga ini sebagai media fasilitas penunjang pengunjung menuju kebukit

Gambar 1.13 Tangga Menuju Bukit

Sumber: Digitasi ArGIS


5.4.2 Atraksi
Adalah arena permainan atau hibuan yang di sediakan pada kawasan wisata
5.4.2.1 Wisata danau
a. Wahana Air
Banana boat
sampan itik
b. Wahana boggle car
Wahana ini berguna untuk anak – anak. Sebuah mobil yang Di kemuDikan melalui remote control

37
Gambar 2.14 Permainan Boogle car

\
Sumber: Digitasi ArGIS

5.4.2.2 Wisata Bukit Kembar


a. Kereta Gantung
Gambar 2.15 Atraksi Kereta Gantung

Sumber: Digitasi ArGIS

38
5.5 Pengolahan Maket
Maket ini bertujuan untuk hasil rencana yang secara jelas di buat agar lahan dan bangunannya lebih terlihat nyata. Berikut adalah tampak
mata burung dari hasil maket yang di buat.

Gambar 2.16 Gambar Maket

Sumber : teknik kreatiftasberdarkan kaijan teori liteatur

39
Bab VI Penutup

6.1 Kesimpulan
Strategi rencana pengembangan kawasan pada sketsa kontur di manipulasi agar mendapat hasil rencana yang effesien sesuai dengan
hukum/peraturan maupun kajian literatur dari para ahli yang tepat sesuai dengan gambaran umum telah di rangkumkan.
Tujuan kegiatan ini adalah memberikan arahan dan gambaran yang jelas tentang rencana pengembangan kawasan Ekologis berbasis
Ekowisata sebagai salah satu site wisata alam.
Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.4/Menhut-II/2012 tentang Pengusahaan Pariwisata Alam di Suaka Marga Satwa, Tamana
Nasional, Taman Hutan Raya dan Taman Wisata Alam;

40
Daftar Pustaka

Rancangan tapak lapas,(2014), Institut Teknologi Sepuluh November


Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.4/Menhut-II/2012 tentang Pengusahaan Pariwisata Alam di Suaka Marga Satwa, Taman Nasional, Taman
Hutan Raya dan Taman Wisata Alam;

41