You are on page 1of 40

PT.

XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 1 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A

PEMBANGUNAN TANGKI XXX

A Issued for Bid 2018-19-11 XXX XXX XXX


DESCRIPTION DATE BY CHKD APVD
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 2 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A CONTENT

1 RUANG LINGKUP ................................................................................................................................................ 4

1.1 UMUM ................................................................................................................................................................ 4


1.2 BATASAN ............................................................................................................................................................. 4
1.3 TANGGUNG JAWAB ................................................................................................................................................ 4

2 REFERENSI.......................................................................................................................................................... 4

3 KEAMANAN / KESELAMATAN KERJA .................................................................................................................. 5

4 PERSIAPAN ........................................................................................................................................................ 6

4.1 DATA DAN DOKUMEN ............................................................................................................................................. 6


4.2 PRE-FABRICATION CHECK DAN PRE-ERECTION CHECK ................................................................................................... 7
4.3 PERALATAN HANDLING DAN LIFTING.......................................................................................................................... 7
4.4 ACCESS ROAD DAN LIFTING AREA.............................................................................................................................. 8

5 SANDBLAST DAN PAINTING ............................................................................................................................... 9

6 PENGELASAN, TACK WELD DAN PEMOTONGAN .............................................................................................. 10

6.1 PENGELASAN DAN TACK WELD ............................................................................................................................... 10


6.2 NON DESTUCTIVE EXAMINATION, VISUAL EXAMINATION DAN REPAIR ............................................................................ 10
6.3 FIT-UP TOLERANCE .............................................................................................................................................. 11
6.4 PEMOTONGAN .................................................................................................................................................... 12

7 FABRIKASI ........................................................................................................................................................ 12

7.1 FABRIKASI BOTTOM PLATE DAN DRAIN SUMP............................................................................................................ 12


7.2 FABRIKASI SHELL PLATE ......................................................................................................................................... 12
7.3 FABRIKASI ROOF PLATE ......................................................................................................................................... 13
7.4 FABRIKASI CURB ANGLE, TOP RAILING, RAFTER, PLATFORM DAN TANGENTIAL STAIRWAY .................................................. 14
7.5 FABRIKASI TEMPORARY COLUMN ............................................................................................................................ 14

8 ERECTION (TOP TO BOTTOM) .......................................................................................................................... 15

8.1 ERECTION BOTTOM PLATE ..................................................................................................................................... 15


8.2 PENGELASAN BOTTOM PLATE................................................................................................................................. 18
8.3 ERECTION DRAIN SUMP ........................................................................................................................................ 19
8.4 ERECTION TEMPORARY COLUMN ............................................................................................................................ 19
8.5 ERECTION TOP SHELL............................................................................................................................................ 20
8.6 PENGELASAN VERTICAL JOINT PADA TOP SHELL ......................................................................................................... 22
8.7 ERECTION NOZZLE PADA TOP SHELL ........................................................................................................................ 23
8.8 ERECTION CURB ANGLE......................................................................................................................................... 24
8.9 ERECTION RAFTER ................................................................................................................................................ 25
8.10 ERECTION ROOF PLATE ......................................................................................................................................... 26
8.11 ERECTION TOP RAILING ......................................................................................................................................... 27
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 3 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
8.12 EARECTION TANGENTIAL STAIRWAY DAN PLATFORM PADA TOP SHELL ............................................................................. 29
8.13 PENGANKATAN TOP SHELL..................................................................................................................................... 29
8.14 ERECTION SHELL #2 ............................................................................................................................................. 30
8.15 PENGELASAN VERTICAL JOINT SHELL #2 ................................................................................................................... 30
8.16 PENYAMBUNGAN ANTARA TOP SHELL DENGAN SHELL #2............................................................................................ 31
8.17 PENGELASAN HORIZONTAL JOINT ANTARA TOP SHELL DENGAN SHELL #2....................................................................... 33
8.18 ERECTION NOZZLE PADA SHELL #2 .......................................................................................................................... 34
8.19 ERECTION TANGENTIAL STAIRWAY DAN PLATFORM PADA SHELL #2 ............................................................................... 35
8.20 PENGANGKATAN TOP SHELL DAN SHELL #2............................................................................................................... 36
8.21 ERECTION SHELL #3 DAN SETERUSNYA ..................................................................................................................... 37
8.22 PENGELASAN SHELL TERAKHIR DENGAN BOTTOM PLATE ............................................................................................. 37
8.23 ERECTION ROOF PLATE (FINISHING) ........................................................................................................................ 38
8.24 ERECTION ROOF NOZZLE DAN ROOF APPURTENANCES ................................................................................................ 38

9 VERTICALITY CHECK ......................................................................................................................................... 39

10 PEKERJAAN LAIN .............................................................................................................................................. 39

11 INSPEKSI DAN TESTING .................................................................................................................................... 40


PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 4 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
1 RUANG
A LINGKUP
1.1 Umum
Prosedur ini memberikan petunjuk tentang pelaksanaan pekerjaan fabrikasi, erection, leveling
dan verticality untuk API 650 Storage tank serta komponen terkait yang terpasang pada
proyek Metode erection yang digunakan adalah metode top to bottom erection, dimana
setelah erection bottom plate selesai, erection selanjutnya akan dimulai dari top shell dan
komponen – komponen yang terpasang pada top shell seperti curb angle, rafter, sebagian roof
plate, top railing, tangential stairway, platform dan komponen lain termasuk nozzle.

Setelah erection top shell selesai, kemudian dilanjutkan dengan erection shell dan komponen
– komponen di bawahnya sampai dengan shell paling bawah yang kemudian disambungkan
langsung dengan bottom plate.

1.2 Batasan
Prosedur ini diberlakukan untuk storage tank yang terpasang pada proyek PEMBANGUNAN
TANGKIXXX sebagai berikut :

a. Tanki MOF

b. Tanki Bio Diesel

1.3 Tanggung Jawab


Kontraktor bertanggung jawab dan memastikan bahwa setiap pekerjaan fabrikasi dan erection
termasuk identifikasi material, marking, rolling, cutting dan welding harus mengikuti
prosedur ini ada prosedur-prosedur lain yang disebutkan di bagian 4 pada prosedur ini, atau
jika mungkin, kontraktor dapat melaksanakan metode lain dengan persetujuan OWNER

2 REFERENSI
1) API 650 Welded Tanks for Oil Storage.

2) API 653 Tank Inspection, Repair, Alteration, and Reconstruction

3) ASME Section IX Qualification Standard for Welding and Brazing Procedures.

4) ASME Section V Nondestructive Examination.

5) ANSI B.30 Safety standards for cable ways, cranes, derrick, hoists, hooks, jacks and slings.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 5 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
6) Spesifikasi
A OWNER

3 KEAMANAN / KESELAMATAN KERJA


Untuk menjamin keamanan / keselamatan kerja bagi semua kru, kontraktor harus
melaksanakan hal-hal sebagai berikut :

 Beri batas / tanda di sekitar area kerja untuk memastikan hanya pekerja yang
berkepentingan yang diperbolehkan memasuki are kerja.
 Pastikan general safety equipment seperti APAR dan APD tersedia di lapangan.
 Pastikan APAR dan APD berfungsi dengan baik dan dipergunakan dengan benar.
 Identifikasi bahaya yang mungkin timbul dengan menyusun JSA (Job Safety Analysis) yang
sesuai untuk setiap jenis pekerjaan, untuk kemudian dilampirkan dalam setiap pengajuan
SIKA (Surat Izin Kerja Aman).
 Pastikan SIKA sudah diberikan sesuai dengan jenis pekerjaan yang akan dilakukan dan
mengikuti standard / regulasi keamanan / keselamatan dari OWNER
 Pastikan semua lifting equipment termasuk man basket sdah memenuhi standard / regulasi
keamanan / keselamatan dari OWNER
 Pastikan seluruh pekerjaan pengangkatan dilaksanakan dengan aman.
 Perhatikan cuaca dan kecepatan angin pada saat pekerjaan pengkatan untuk semua bagian
proyek.
 Pastikan tidak ada pekerjaan pengangkatan untuk semua bagian proyek pada saat cuaca
hujan dan atau kecepatan angin melebihi 35 knot atau sesuai batas aman menurut HSE Plan
yang berlaku pada proyek ini.
 Pekerjaan yang bekerja dari man basket harus mengenakan safety bodyharness secara
proper dan terkait pada hook crane melalui sling pengamanan.
 Pekerjaan yang diatas ketinggian lebih dari 1.8 meter wajib menggunakan scaffolding.
 Jenis dan metode pemasangan scaffolding mengikuti standard HSE Plan.
 Pemasangan scaffolding dan pemberian tagging access code harus mengikuti standard /
regulasi keamanan / keselamatan dari OWNER.
 Jika pekerjaan dilaksanakan pada ruang terbatas, pastikan setiap pekerjaan sudah mengikuti
pelatihan dan memahami prosedur keamanan / keselamatan bekerja pada ruang terbatas /
confined space.
 Pastikan pertukaran udara tetap terjaga dengan menggukan blower dan exhaust.
 Laksanakan pemeriksaan kadar gas di dalam ruangan secara berkala menurut standard /
regulasi keamanan / keselamatan dari OWNER
 Gunakan penerangan dengan tegangan max. DC 24V jika bekerja pada ruang terbatas.
 Pastikan semua kabel yang digunakan, baik kabel elektrik dan kabel las tidak rusak atau
mengelupas.
 Setiap sambungan kabel elektrik harus diberi isolasi.
 Setiap sambungan kabel las harus menggunakan soket khusus penyambung kabel las.
 Pastikan jalur semua jenis kabel aman dan terhindar dari gangguan seperti terhimpit,
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 6 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
tertindih
A dan atau tertimbun material yang dapat merusak perlindungan kabel.
 Untuk keselamatan dan guna mencapai kualitas pengelasan dan pemotongan yang baik,
pastikan tidak ada pekerjaan pengelasan dan pemotongan ketika cuaca hujan.
 Pastikan setiap tabung oksigen dan tabung acetylene yang digunakan tidak berkarat secara
berlebihan.
 Pastikan setiap tabung oksigen dan tabung acetylene tidak mengalami kebocoran baik pada
body tabung maupun pada ulir sambungan antara tabung dengan regulator.
 Pastikan setiap tabung oksigen dan tabung acetylene terlindung dari percikan yang
dihasilkan oleh proses pengelasan, pemotongan atau gerinda, gunakan fire blanket jika
memungkinkan.
 Pastikan setiap tool seperti selang dan regulator yang digunakan untuk setiap proses
pemotongan dalam keadaan baik dan tidak bocor.
 Pastikan pada saat proses pemotongan setiap selang terhindar dari gangguan seperti
terhimpit, tertindih dan atau tertimbun material yang dapat merusak selang.
 Pastikan setiap cutting torch dilengkapi dengan flashback arrestor.

4 PERSIAPAN
Untuk meminimalisasi kendala selama pekerjaan, persiapan-persiapan perlu dilaksanakan
sebelum pekerjaan dimulai. Pastikan juga rencana kerja sudah dipahami oleh semua team yang
terlibat secara langsung dilapangan.

Pastikan kompentensi dari semua kru sesuai dengan tugas masing-masing.

Semua kru harus memperhatikan pedoman keselamatan kerja dan pedoman qualitycontrol
yang berlaku.

Khusus untuk operator crane, rigger, scaffolder, dan operator peralatan handlingdan lifting
lainnya, sertifikat kompetensi harus sesuai dengan persyaratan dari OWNER.

4.1 Data dan Dokumen


Pastikan semua data dan dokumen teknis yang diperlukan selama proses fabrikasi dan erection
tersedia di lapangan.

Data dan dokumen tersebut meliputi namun tidak terbatas pada :

 G.A.D (General Arrangement Drawing)


 Gambar fabrikasi dan gambar erection
 Equipment Data Sheet dan Equipment Layout
 Plot Plan Drawing
 Lifting Procedure (dibuat oleh vendor)
 BAPB (Berita Acara Pemeriksaan Barang) Dll.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 7 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A
4.2 Pre-Fabrication Check dan Pre-Erection Check
Kontraktor harus memastikan hal–hal berikut sebelum pelaksanaan fabrikasi dan erection :

 Pastikan raw material (pressure part dan non-pressure part) yang akan digunakan dalam
proses fabrikasi dan erectionsudah sesuai dengan spesifikasi teknis yang telah disetujui oleh
OWNER.
 Periksa dan review mill certificate untuk semua raw material yang termasuk ke dalam
pressure part.
 Pisahkan dan susun setiap material secara aman dan teratur agar mempermudahkan proses
identifikasi dan marking, serta mempermudahkan proses fabrikasi dan erection yang akan
dilaksanakan.
 Pastikan raw material yang termasuk ke dalam pressure part yang akan difabrikasi
diidentifikasi dan di-marking berdasarkan heat number.
 Marking dilakukan dengan metode hard punching atau paint marking untuk semua raw
material yang akan difabrikasi dan di-erection.
 Periksa raw material yang akan difabrikasi dan di-erection, pastikan tidak mengalami
kerusakan dan tidak berkarat secara berlebihan.
 Periksa dimensi (diameter, ketebalan dll) setiap raw material yang akan difabrikasi dan di-
erection, pastikan sesuai dengan General Arrangement Drawing, Fabrication Drawing dan
Erection Drawing.

4.3 Peralatan Handling dan Lifting


Pastikan semua peralatan handling dan lifting telah diperiksa secara seksama dan memiliki
kapasitas yang sesuai dengan material atau komponen yang akan diangkat.

Pastikan semua peralatan handling dan lifting telah mendapat persetujuan dari OWNER dan
tersertifikasi dengan sertifikat MIGAS yang masih berlaku atau sertifikat selevel yang diakui
oleh OWNER.

Kontraktor harus memastikan dan berkoordinasi dengan vendor dan pihak- pihak terkait,
termasuk dengan penyedia jasa Heavy Equipment Transporter, jika diperlukan, dalam
pelaksanaan pemilihan tipe, kapasitas serta handling dan lifting method untuk masing-masing
equipment agar proses handling dan lifting berjalan lancar dan aman.

Peralatan handling dan lifting tersebut meliputi namun tidak terbatas pada :

 Crane (Telescopic atau Crawler)


Tipe dan kapasitas crane yang digunakan harus sesuai dengan beban material / komponen
equipment yang akan diangkat.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 8 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
Tipe
A dankapasitas crane yang digunakan harus sesuai dengan Lifting Procedure yang
disubmit oleh fabrikator sebagai pelengkap dan lampiran SIKA.

 TMC (Truck Mounted Crane)


Kapasitas TMC yang digunakan adalah 6 ton SWL.

Penggunaan TMC dibatasi hanya untuk material / komponen

equipment dengan beban tidak lebih dari 2.5 ton.

TMC harus dalam keadaan baik dan layak operasi.

 Sprider Beam
Jika ada, sprider beam yang digunakan harus sesuai dengan gambar detail of sprider beam
serta menyesuaikan dengan dimensi material / komponen equipment yang akan diangkat.

Pastikan sprider beam tidak mengalami kerusakan.

 Temporary Column dan Removable Support


Temporary column&removable support harus sesuai dengan gambar detail yang tidak
terpisahkan dari General Arrangement Drawing.

 Shackle, Wire Sling dan Sling Belt


Shackle, wire sling dan sling belt yang digunakan harus dalam keadaan baik dan bebas
karat serta mempunyai kapasitas yang sesuai dan atau lebih besar dengan beban material /
komponen equipment yang akan diangkat.

 Chain Block
Jumlah dan kapasitas chain block harus sesuai dengan beban material / komponen
equipment yang akan diangkat.

Chain block harus dalam keadaan baik.

4.4 Access Road dan Lifting Area


Kontraktor harus memerikasa dan memastikan hal-hal berikut sebelum Pelaksanaan
pengangkatan :

 Access road dari dan menuju lokasi harus aman dan dapat dilewati oleh kendaraan dan
alat berat yang digunakan selama proses pengangkatan dan pengangkutan.
 Jika diperlukan, plate mattress bisa digunakan sebagai pelapis alternatif jika ada access
road yang tidak cukup padat / kuat untuk dilalui.
 Plate matterss juga bisa digunakan sebagai pelapis pada lifting area, terutama pada area
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 9 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
Adibawah cranesaat melakukan pengangkatan.
 Lifting area telah aman dari hal-hal yang dapat mengganggu jalannya proses
pengangkatan.
 Pastikan swing area untuk crane bebas dari halangan.
 Pastikan setiap outrigger crane dilengkapi dengan cribbing pad.
 Pastikan manuver area untuk kendaraan dan alat berat bebas dari halangan.
 Pastikan terdapat barricade atau batas jarak aman dari setiap bagian equipment atau
bagian bangunan proyek lainnya terhadap swing area crane dan maneuver area kendaraan
maupun alat berat lainnya.
 Pastikan terdapat proteksi yang sesuai terhadap bagian equipment atau bagian bangunan
proyek lainnya yang mungkin saja terkena dampak dari kegiatan pengangkatan seperti
benturan. Tersangkut dan lain sebagainya.

5 SANDBLAST DAN PAINTING


 Semua pekerjaan sandblast dan painting harus sesuai dengan dokumen Surface Preparation
& Painting yang telah disetujui oleh OWNER.
 Setelah proses fabrikasi dan sebelum dikirim ke construction area, semua material di
painting sampai dengan 2nd coating.
 Semua pekerjaan persiapan & painting harus sesuai dengan Council Specification (SSPC-
SP) 10
 Di area welding sebelum dilakukan painting harus di bersihkan dahulu dengan brush ( sikat
), gerinda atau handtools untuk menghindari hasil permukaan yang kasar.
 Setelah pembersihan tersebut harus segera dilakukan pengecatan primer sebelum terjadinya
karat pada besi ( toleransi waktu jeda 4 jam setelah surface preparation ).
 Aplikasi pengecatan permukaan akan menggunakan handtools atau spray tergantung kontur
dan kondisi permukaan . Sedangkan untuk bagian sudut, lubang dan bagian yang di touch
up akan di cat menggunakan kuas ( brush )
 Pekerjaan pengecatan akan dilakukan sesuai dengan kondisi temperature lokasi antara 10 o
C sampai dengan 38 o C dan kelembaban maksimum adalah 85 %.
 Pengecatan dilaksanakan dengan urutan :
o Primer Coating ,

o Intermediate Coating

o Finish Coating

 Lakukan pengecatan dengan ketebalan sesuai prosedur Surface Preparation & Painting
yang telah disetujui oleh OWNER
 Sebelum dilakukan pengecatan lakukan inspeksi visual terhadap permukaan yang akan di
cat
 Lakukan pengecekan hasil pengecatan primer, intermediate dan finish coating , dengan
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 10 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
merujuk
A intruksi ketebalan sesuai prosedur Surface Preparation & Painting yang telah
disetujui oleh OWNER.

6 PENGELASAN, TACK WELD DAN PEMOTONGAN


Sebelum melaksanakan pemotongan, pengelasan dan tack weld untuk semua bagian tanki,
termasuk temporary dan permanentattachment, kontraktor harus memeriksa dan memastikan
hal-hal berikut :

6.1 Pengelasan dan Tack Weld


o Prosedur pengelasan mengacu pada dokumen Welding Procedure Specification &
Procedure Qualification Record.
o Pastikan operator las yang akan melaksanakan pengelasan atau tackweld mempunyai
kualifikasi dan sertifikat sesuai dengan WPS yang berlaku.
o Sebelum melaksanakan pengelasan, pastikan setiap fit-up joint sudah diperiksa dan
mendapatkan persetujuan dari inspektor.
o Pastikan setiap pengelasan dilaksanakan dengan aman dan sesuai WPS yang berlaku.
o Perhatikan urutan dan metode pengelasan untuk mencegah distorsi pada setiap bagian
tanki.
o Setiap layer pengelasan harus dibersikan dari slag dengan menggunakan gerinda dan
wire brushing.
o Pastikan jenis grind disk dan wire brush sesuai dengan parent material.
o Pastikan terdapat marking dan identifikasi pada setiap pengelasan berdasarkan waktu
atau tanggal fit-up dan welder stamp untuk setiap root dan capping.
o Pastikan setiap proses pengelasan seperti marking atau identifikasi, NDE, visual
examination, repair dan lain-lain tercatat dan didokumentasikan oleh departemen
QA/QC.
o Setiap bekas tack weld untuk harus dibersihkan dan diratakan menggunakan gerinda.
o Pastikan tidak ada undercut pada bekas tack weld.
o Bekas tack weld yang menyebabkan undercut pada setiap permukaan harus dilas kembali
kemudian diratakan dengan gerinda dan diperiksa menggunakan metode NDE yang telah
disetujui.
o Pastikan bekas arc strike pada setiap permukaan tanki dibersihkan dengan menggunakan
gerinda.
o Berkas arc strike yang menyebabkan lubang pada setiap permukaan harus dilas kembali
kemudian diratakan dengan gerinda dan diperiksa menggunakan metode NDE yang telah
disetujui.

6.2 Non Destuctive Examination, Visual Examination dan Repair


o Non Destuctive Examination (NDE) pada setiap hasil pengelasan dilakukan dengan
metode vacuum test, magnetic particle atau liquid penetrant test, dipilih salah satu
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 11 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
Adisesuaikandengan kondisi dan metode yang sesuai.
o Kriteria penerimaan pada visual examination untuk setiap hasil pengelasan adalah
sebagai berikut :
 Tidak ada crater crack, surface crack dan arc strike yang terlihat pada setiap hasil
pengelasan.
 Kedalaman maksimum untuk undercut yang diperbolehkan adalah
 0.4 mm (1/64 Inch) untuk vertical butt joints, pengelasan vertical pada permanent
attachment, pengelasan pada setiap attachment untuk nozzle, manhole, flush-type
opening dan pengelasan shell-to- bottom bagian dalam.
 Kedalaman maksimum untuk undercut yang diperbolehkan adalah
 0.8 mm (1/32 Inch) untuk horizontal butt joint, pengelasan horizontal pada permanent
attachments, dan annular-ring but joint.
 Frekuensi surface porosity tidak boleh lebih dari satu cluster untuk setiap 100 mm (4
Inch) panjang pengelasan, dan dengan diameter dari setiap cluster tidak lebih dari 2.5
mm (3/32 Inch).
o Kecuali disebutkan lain dalam Welding Procedure Specification&Procedure
Qualification Record, perbaikan las dilaksanakan dengan cara di gerinda sampai dengan
kedalaman tertentu dimana cacat terdeteksi kemudian dilas ulang dan diperiksa ulang
dengan metode NDE yang sama.

6.3 Fit-Up Tolerance


o Fit-up pada vertical shell jointmengacu pada figure 5.1 API 650.
o Fit-up pada horizontal shell joint mengacu pada figure 5.2 API 650.
o Fit-up pada bottom plate, bottom to shell, roof to shell dan roof plate mengacu pada figure
5.3a API 650.
o Fit-up pada lap welded bottom plate, jika ada, mengacu pada figure 5.3b API 650.
o Mis-aligment pada vertical joint but weld untuk pelat dengan ketebalan ≥16 mm adalah
10% dari tebal pelat atau maksimal 3 mm (1/8 inch), diambil yang terkecil.
o Mis-aligment pada vertical joint but weld untuk pelat dengan ketebalan ≤16 mm adalah
tidak lebih dari 1.5 mm (1/16 inch).
o Mis-aligment pada horizontal joint but weld untuk pelat dengan ketebalan >8 mm,
proyeksi upper shell plate terhadap lower shell plate tidak boleh melebihi 20% ketebalan
upper shell plate dengan maksimum proyeksi 3 mm (1/8 inch).
o Mis-aligment pada horizontal joint but weld untuk pelat dengan ketebalan <8 mm
proyeksi upper shell plate terhadap lower shell plate tidak boleh lebih dari 1.5 mm (1/16
inch)
o Untuk upper shell plate dengan ketebalan 3 mm (1/8 inch) lebih tebal dibanding lower
shellplate pada horizontal joint but weld harus mempunyai 4 : 1 bidang landai atau taper.
o Minimum size untuk fillet weld pada pelat dengan ketebalan ≥5 mm adalah 5 mm.
o Minimum size untuk fillet weld pada pelat dengan ketebalan <5 mm adalah sesuai
ketebalan pelat.
o Overlap antar pelat pada double welded lap joint tidak boleh melebih 5 cm.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 12 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
o Overlap
A antar pelat pada single welded lap joint tidak boleh melebihi 25 mm (1 inch).
o Single welded lap joint hanya boleh diaplikasikan untuk fit-up roof plate dan bottom plate.
o Maximum leg dimension untuk fillet weld permanent attachmentpada shell course adalah
13 mm (1/2 inch).
o Jarak sisi terluar fillet weld permanent attachment terhadap horizontal joint tiap shell
adalah minimal 75 mm (3 inch).
o Jarak sisi terluar fillet weld permanent attachment terhadap vertical joint tiap shell atau
insert-plate joint atau reinforcing fillet weld adalah minimal 75 mm (3 inch).

6.4 Pemotongan
o Semua proses pemotongan dilaksanakan dengan metode gas cutting.
o Pemotongan material pipa dengan diameter ≤ 2 inch boleh menggunakan cutting whell
machine.
o Pembuatan bolt hole pada semua bagian tanki menggunakan drill machine.
o Pemotongan dilaksanakan sesuai dengan cutting plan yang telah dibuat.
o Pemotongan dilaksanakan setelah cutting plan diperiksa dan disetujui oleh inspektor.
o Bersihkan cutting torch nozzle dari melting material secara berkala agar proses
pemotongan efisien dan dengan hasil yang rapih.
o Hasil pemotongan harus dibersihkan dan dirapihkan menggunakan gerinda

7 FABRIKASI
7.1 Fabrikasi Bottom Plate dan Drain Sump
o Periksa, ukur dan tandai semua raw material untuk bottom plate dan drain sump
berdasarkan gambar fabrikasi.
o Pastikan ukuran radius terluar dari bottom plate ditambahkan +5 mm s/d 10 mm untuk
mengantisipasi shrinkage setelah pengelasan.
o Lakukan pekerjaan pemotongan dengan baik dan benar sesuai cutting plan.
o Jika ada, backing strip harus terpasang sesuai gambar fabrikasi dan di tack weld pada
bagian bawah bottom plate (Lihat Gambar-6).
o Setelah proses fabrikasi selesai dilaksanakan, selanjutnya semua bagian di-sand blast dan
di painting.
o Susun bottom plate dan drain sump di tempat yang telah ditentukan berdasarkan marking
dan identifikasi yang telah dibuat untuk memudahkan proses selanjutnya.

7.2 Fabrikasi Shell Plate


 Susun shell plate sedemikian rupa ditempat yang aman untuk memudahkan proses
marking dan cutting.
 Ukur dan tandai shell plate berdasarkan gambar fabrikasi.
 Lakukan pekerjaan pemotongan dan beveling dengan baik dan benar sesuai cutting plan.
 Periksa dimensi dan visual hasil pemotongan dan beveling, pastikan sudah sesuai dengan
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 13 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
Agambar fabrikasi.
 Setelah proses pemeriksaan di atas selesai dan mendapatkan persetujuan dari inspektor,
angkat pelat secara aman dan perlahan ke mesin gulung.
 Gulung pelat dengan aman dengan nilai radius sesuai ketentuan pada gambar fabrikasi.
 Buatlah template / sweep board dengan panjang minimal 900 mm dan tebal minimal 2
mm dengan menggunakan pelat alumunium atau plywood.

Gambar 7-1. Template / sweep board

 Periksa inner radius shell plate yang telah digulung dengan menggunakan template /
sweep board, pastikan hasilnya sesuai dengan gambar fabrikasi dengan batas toleransi
maksimal 3 mm (Lihat Gambar 7-2).

Gambar 7-2. Pemeriksaan inner radius shell plate

 Pastikan dimensi dan inner radius seluruh shell plate telah diperiksa dan dicatat serta
mendapat persetujuan dari inspektor.
 Setelah proses fabrikasi selesai dilaksanakan, selanjutnya semua bagian di-sand blast dan
di-painting.
 Susun shell plate di tempat yang telah ditentukan berdasarkan marking dan identifikasi
yang telah dibuat untuk memudahkan proses selanjutnya.

7.3 Fabrikasi Roof Plate


 Tandai roof plate dan roof structure berdasarkan gambar fabrikasi.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 14 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
 ALakukan pekerjaan pemotongan roof plate dengan baik dan benar sesuai cutting plan.
 Periksa dimensi dan visual hasil pemotongan, pastikan sudah sesuai dengan gambar
fabrikasi dan mendapatkan persetujuan dari inspektor.
 Setelah proses fabrikasi selesai dilaksanakan, selanjutnya semua bagian di-sand blast dan
di-painting.
 Susun pelat di tempat yang telah ditentukan berdasarkan marking dan identifikasi yang
telah dibuat untuk memudahkan proses selanjutnya.

7.4 Fabrikasi Curb Angle, Top Railing, Rafter, Platform dan Tangential Stairway
 Tandai setiap bagian sesuai dengan gambar fabrikasi.
 Lakukan pekerjaan pemotongan dengan baik dan benar sesuai cutting plan.
 Gulung curb angle sesuai outer radius dari tanki dengan menggunakan mesin gulung.
 Gulungan pipa handrail dan midrail sesuai gambar fabrikasi menggunakan mesin gulung.
 Gulung toe board plate sesuai gambar fabrikasi menggunakan mesin gulung.
 Periksa dimensi dan kondisi visual semua bagian-bagian di atas, pastikan sudah sesuai
dengan gambar fabrikasi dan mendapatkan persetujuan dari inspektor.
 Setelah proses fabrikasi selesai dilaksanakan, selanjutnya semua bagian di-sand blast dan
di-painting.

7.5 Fabrikasi Temporary Column


o Temporary column yang dilengkapi dengan removable support digunakan untuk
mengangkat shell course yang di-assembly.
o Tandai setiap bagian sesuai dengan gambar fabrikasi.
o Lakukan pekerjaan pemotongan dengan baik dan benar sesuai cutting plan.
o Lakukan fit-up setiap bagian temporary column sesuai gambar fabrikasi.
o Lakukan pengelasan sesuai prosedur setelah fit-up joint diperiksa dan mendapat
persetujuan dari inspektor.
o Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
o Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 15 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A

Gambar 7-3. Temporary column dengan removable support

8 ERECTION (TOP TO BOTTOM)


Pada bagian ini, selain metode erction bottom plate, yang akan dijelaskan selanjutnya adalah
hanya metode erection top shell sampai dengan shell #2, pengangkatan top shell sampai
dengan shell #2, serta komponen-komponen yang terpasang atau tersambung dengan shell-
shell tersebut. Komponen- komponen dimaksud diantaranya seperti:

 Nozzle dan manhole


 Curb angle
 Rafter dan rafter clip
 Roof plate dan roof appurtenance
 Top railing
 Tangential stairway
 Platform
Adapun untuk metode erection shell #3 dan seterusnya akan sama dengan metode yang
diterapkan pada erection top shell sampai dengan shell #2.

8.1 Erection Bottom Plate


 Periksa elevasi pondasi pada titik-titik yang telah ditentukan untuk memastikan bahwa
bottom plate yang akan dipasang di atas pondasi tersebut tidak akan bergelombang atau
mengalami distorsi (Lihat Gambar 8-1).
 Catat dan pastikan hasil pemeriksaan sesuai dengan gambar detail pondasi dan General
Arrangement Drawing.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 16 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A

Gambar 8-1. Titik titik referensi pengecekan elevasi pondasi

 Koordinasikan dengan departemen civil jika ada elevasi pondasi yang melebihi batas
toleransi agar segera dilakukan perbaikan.
 Tandai titilk 0°, 45°, 90°, 135°, 180°, 225°, 270° dan 315° pada pondasi berdasarkan
garis referensi atau bench mark.
 Ukur dan beri garis tanda pada pondasi untuk menentukan posisi center plate.
 Atur posisi dan orientasi center plate sesuai dengan gambar erection pada garis yang
telah dibuat.
 Dengan referensi center plate tersebut, atur dan posisikan bottom plate berikut nya secara
berurutan mengikuti gambar erection (Lihat Gambar 8-2).
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 17 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A

Gambar 8-2. Urutan pemasangan bottom plate

 Pastikan tidak ada gap antara bottom plate dan backing strip, gunakan baji dan u-shape
jika diperlukan (Lihat Gambar 8-3)

Gambar 8-3. Proses fit-up pada bottom plate dengan baji dan u-shape

 Lakukan tack weld dengan benar sesuai kebutuhan.


 Pastikan fit-up joint diperiksa dan disetujui oleh inspektor.
 Pasang temporary stiffener secara melintang terhadap fit-up joint untuk mencegah
distorsi selama proses continous long weld (Lihat Gambar 8-4)
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 18 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A

Gambar 8-4. Pemasangan temporary stiffener

8.2 Pengelasan Bottom Plate


 Perhatikan urutan pengelasan untuk mencegah distorsi.
 Lakukan continous long weld pada bottom plate secara bertahap (Lihat Gambar 8-5)
dan dengan jumlah welder yang sesuai menurut tabel-1.

Gambar 8-5. Urutan continous long weld pada bottom plate


PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 19 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A

Tabel-1. Kebutuhan welder untuk continous long weld pada bottom plate

 Periksa kembali dan pastikan bottom plate tidak mengalami distorsi setelah pengelasan
dilakukan.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.
 Lepaskan baji, u-shape dan temporary stiffener yang telah selesai digunakan.
 Bersihkan dan ratakan bekas tack weld u-shape dan temporary stiffener pada
permukaan bottom plate dengan menggunakan gerinda.

8.3 Erection Drain Sump


 Tandai lokasi drain sump pada bagian bottom berdasarkan gambar erection.
 Lakukan pekerjaan pemotongan bottom plate dengan sesuai cutting plan yang telah
dibuat setelah mendapatkan persetujuan inspektor.
 Pasang drain sump sesuai gambar erection.
 Pastikan pengelasan dilakukan sesuai prosedur setelah fit-up joint diperiksa dan
disetujui oleh inspector.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.

8.4 Erection Temporary Column


 Ukur dan beri garis tanda pada bottom plate pada titik-titik dimana temporary column
akan dipasang.
 Pasang temporary column sesuai gambar erectionmengikuti tanda yang telah dibuat.
 Atur dan pastikan temporary column terpasang dengan lurus.
 Pastikan jarak antara temporary column dengan inner radius tanki sama untuk semua
temporary column.
 Lakukan fillet seam weld antara shoe plate temporary column dengan bottom plate.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 20 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
 A Pasang upper bracing dan lower bracing untuk temporary column.
 Lakukan fillet weld antara shoe upper/lowerbracing dengan bottom plate.
 Pasang chain block pada tiap-tiap temporary column.

Gambar 8-6.Seam weld padashoe plate temporary column dan bottom plate

8.5 Erection Top Shell


 Tandai inner dan outer radius tanki pada bottom plate sesuai gambar erection.
 Pasang inner dan outer metal clip dengan cara tack weld mengikuti tanda yang telah
dibuat untuk memudahkan proses erection top shell.
 Pasang shell plate pertama untuk top shell di antara metal clip.
 Jika diperlukan, pasang temporary support yang dilengkapi dengan span screw,
terutama pada ujung-ujung dekat sisi vertical, hal tersebut diperlukan untuk menjaga
plumbness pada shell plate (Lihat Gambar 8-7).

Gambar 8-7. Pemasangan metal clip, strong back dan temporary Support pada proses erection top shell
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 21 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
 A Periksa verticality tiap sisi shell plate untuk memastikan bahwa vertical joint antar shell
plate benar benar lurus.
 Periksa keratan upper edge of shell plate untuk memastikan bahwa horizontal joint
antara top shell dengan shell #2 dan dengan bagian- bagian lain benar-benar lurus
secara horizontal.
 Pasang shell plate berikutnya hingga selesai dan membentuk lingkaran penuh top shell.
 Pasang kembali temporary support dengan span screw pada tiap-tiap shell plate seperti
pada shell plate pertama.
 Pastikan hasil fit-up pada vertical joint beserta welding gap sesuai dengan gambar
erection dan WPS yang berlaku.
 Periksa kembali verticality dan kerataan upper edge tiap-tiap shell plate yang terpasang.
 Pasang strong back pada tiap vertical joint untuk menghindari high-low joint.
 Lakukan tack weld antara strong back dengan tiap shell plate sesuai kebutuhan (Lihat
Gambar 8-8)

Gambar 8-8. Tack weld pada strong back plate dan shell plate

 Setelah selesai dan terbentuk satu lingkaran penuh dari top shell, selanjutnya periksa
dan ukur circumferential / keliling shell, dan pastikan hasilnya sesuai dengan gambar
erection, atau sesuai rumus keliling berikut :
Circumference = px D

 Periksa dan ukur inside diameter top shell pada jarak 0.3 m dari bottom edge pada titik-
titik berikut : 0°-180°, 45°-225°, 90°-270°, 135°-315°
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 22 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A

Gambar 8-9. Pengukuran inside diameter untuk top shell

 Catat dan pastikan hasil pengukuran di atas sesuai dengan General Arrangement
Drawing.
 Lakukan pengaturan pada span screw temporary support jika ada bagian yang tidak
sesuai.
 Periksa plumbness / kelurusan top shell pada titik 0°, 45°, 90°, 135°, 180°, 225°, 270°
dan 315° (Lihat Gambar 8-10)

Gambar 8-10. Pemeriksaan plumbness pada proses erection top shell

8.6 Pengelasan Vertical Joint Pada Top Shell


 Laksanakan pengelasan sesuai prosedure.
 Lakukan pengelasan secara bertahap agar tidak terjadi peaking pada top shell.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 23 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
 A Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.
 Periksa peaking pada tiap vertical joint dan pastikan tidak lebih dari 13 mm (Lihat
Gambar 8-11).

Gambar 8-11. Pemeriksaan peaking pada proses erection top shell

8.7 Erection Nozzle Pada Top Shell


 Identifikasi nozzle yang akan dipasang pada top shell, sesuaikan dengan General
Arrangement Drawing.
 Tandai garis referensi 0° pada top shell.
 Berdasarkan garis referensi 0° yang telah dibuat, ukur titik di mana nozzle akan
dipasang dengan menggunakan formula sebagai berikut:

 Buat garis lingkar sesuai diameter nozzle pada titik yang telah diukur.
 Lakukan pemotongan sesuai garis lingkar setelah mendapat persetujuan dari inspektor.
 Pasang nozzle dengan baik dan benar sesuai gambar erection.
 Pastikan proyeksi nozzle sesuai General Arrangement Drawing.
 Pastikan posisi nozzle lurus baik secara vertical atau horizontal (Lihat Gambar 8-12).
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 24 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A

Gambar 8-12. Pemeriksaan proyeksi dan kelurusan nozzle pada top shell

 Lakukan tack weld sesuai kebutuhan.


 Laksanakan pengelasan sesuai prosedur setelah fit-up joint disetujui oleh inspektor.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.

8.8 Erection Curb Angle


 Beri garis batas pada sekeliling top shell untuk mempermudah pemasangan crub angle.
 Periksa kembali radius setiap curb angle menggunakan template / sweep board dan
pastikan sesuai dengan outer radius dari top shell.
 Pasang dan tack weld metal clip sesuai kebutuhan sebagai tumpuan sementara
mengikuti garis yang telah dibuat.
 Angkat setiap curb angle secara aman dan perlahan menggunakan T.M.C atau crane.
 Pasang dan atur posisi curb angle di atas metal clip.
 Pastikan tidak ada gap antara curb angle dengan outer radius top shell.
 Lakukan tack weld sesuai kebutuhan.
 Pasang curbs angle berikutnya sehingga membentuk satu lingkaran penuh di sekeliling
top shell.
 Pastikan fit-up joint antar curb angle sesuai dengan gambar erection.
 Setelah semua crub angle terpasang, lepaskan semua metal clip dan ratakan bekas tack
weld pada permukaan luar top shell.
 Laksanakan pengelasan setelah fit-up joint disetujui oleh inspektor.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 25 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
 A Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.

8.9 Erection Rafter


 Ukur dan tandai inner top shell pada titik-titik yang akan dipasang rafter clip atau sesuai
gambar erection.
 Pasang rafter clip sesuai gambar erection mengikuti tanda yang telah dibuat (Lihat
Gambar 8-13).
 Pastikan pemasangan rafter clip lurus terhadap center ring.
 Lakukan tack welds sesuai kebutuhan.

Gambar 8-13. Pemasangan rafter clip pada top shell

 Pastikan fit-up joint rafter clip sesuai dengan gambar erection.


 Laksanakan pengelasan setelah fit-up joint disetujui oleh inspektor.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.
 Pasang temporary support untuk center ring.
 Naikkan center ring sesuai elevasi yang telah ditentukan pada gambar erection.
 Untuk tahap pertama, pasang rafter secara berurutan pada titik-titik sebagai berikut : 0°
dan 180°, 90° dan 270°, 45° dan 225°, 135° dan 315°
 Selanjutnya pasang semua rafter sampai dengan selesai.
 Kencangkan semua baut pengikat rafter pada setiap rafterclip.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 26 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
 A Pasang horizontal truss antara satu rafter dengan rafter lainnya.
 Pastikan fit-up joint horizontal truss sesuai dengan gambar erection.
 Laksanakan pengelasan setelah fit-up joint disetujui oleh inspektor.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.
 Setelah pemasangan semua bagian rafter selesai, lepas temporary support untuk center
ring rafter.
 Periksa kembali elevasi center ring dan pastikan tidak ada settlement.

8.10 Erection Roof Plate


 Beri garis tanda pada bagian atas curb angle tepat dimana batas terluar roof plate akan
dipasang.
 Pasang metal clip sesuai garis tanda yang telah dibuat untuk memudahkan proses
pemasangan roof plate.
 Pasang dan atur posisi roof plate sesuai gambar erection.
 Lakukan fillet tack weld sesuai kebutuhan pada pertemuan antara roof plate dengan
curb angle.
 Lakukan fillet tack weld pada sisi dalam roof plate yang bertumpu pada rafter.
 Pasang roof plate selanjutnya hingga membentuk satu lingkaran penuh roof plate
pertama (Lihat Gambar 8-14)
 Lakukan tack weld sesuai kebutuhan seperti pada proses sebelumnya.
 Selanjutnya pasang roof plate kedua hingga membentuk satu lingkaran penuh roof plate
kedua (Lihat Gambar 8-14)
 Pemasangan roof plate ketiga dan seterusnya dilaksanakan sesudah semua shell plate
terpasang dan tidak ada lagi pekerjaan di dalam tanki kecuali pekerjaan roof plate itu
sendiri, hal ini ditunjukan agar pada area roof masih terdapat opening untuk ventilasi.
 Continous fillet weld dilaksanakan setelah semua roof plate terpasang dan setelah fit-up
joint diperiksa serta disetujui oleh inspektor.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 27 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A

Gambar 8-14. Susunan pemasangan roof plate

8.11 Erection Top Railing


 Ukur dan beri garis tanda pada sekeliling roof plate yang akan dipasang post shoe.
 Pasang post shoe pada sekeliling roof plate sesuai garis tanda yang telah dibuat.

Gambar 8-15. Pemasangan post shoe dan railing post


PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 28 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
 A Laksanakan pengelasan pada post shoe setelah fit-up joint diperiksa dan disetujui oleh
inspektor.
 Lakukan visual examination dan NDE pada hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.
 Pasang 3 railingpost pertama di atas post shoe dan atur kelurusannya, lalu lakukan tack
weld sesuai kebutuhan.
 Jika diperlukan, pasang temporary support untuk menjaga kelurusan railing post.
 Lakukan pengelasan fillet weld antara railing post dengan post shoe setelah fit-up joint
diperiksa dan disetujui oleh inspektor.
 Lakukan visual examination dan NDE pada hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.
 Pasang handrail pada railing post sesuai gambar erection, atur kelurusannya, kemudian
lakukan tack weld sesua kebutuhan.
 Pasang 3 railing post berikutnya dan dilanjutkan dengan pemasangan handrail seperti
pada proses sebelumnya. Lakukan hal tersebut sampai dengan railing post dan handrail
terpasang semua pada sekeliling roof plate.
 Setelah semua railing post dan handrail terpasang, kemudian pasang midrail dan
toeboard sesuai gambar erection (Lihat Gambar 8-16).

Gambar 8-16. Pemasangan handrail, midrail dan toeboard


PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 29 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
 A Atur posisi dan kelurusan midrail dan toeboard, kemudian lakukan tack weld sesuai
kebutuhan.
 Lakukan pengelasan setelah semua fit-up joint diperiksa dan disetujui oleh inspektor.
 Periksa pengelasan secara visual dan pastikan hasilnya dapat diterima oleh inspektor.

8.12 Erection Tangential Stairway dan Platform Pada Top Shell


 Pada tahap ini, tangential stairway dan platform yang akan dipasang adalah tangga dan
platform yang berada pada bagian top shell.
 Ukur dan tandai top shell sesuai gambar erection pada titik dimana platform dan
tangential stairway akan dipasang.
 Identifikasi semua bagian dari platform dan tangential stairway agar tidak ada bagian
yang saling tertukar.
 Pasang dahulu semua bracket untuk platform dan tangential stairway sesuai gambar
erection lalu lakukan tack weld sesuai kebutuhan.
 Pasang semua leg dan support untuk platform dan tangential stairway pada masing-
masing bracket yang telah terpasang.
 Pastikan semua lubang baut antara bracket dan leg / support sesuai.
 Pasang semua baut pengikat untuk leg dan supportlalu kencangkan sesuai kebutuhan.
 Pastikan fit-up joint antara bracket dan top shell diperiksa dan disetujui oleh inspektor.
 Lakukan pengelasan pada tiap bracket sesuai dengan prosedur.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.
 Setelah semua pengelasan bracket selesai, pasang semua bagian platform dan tangential
stairway pada masing-masing leg/support sesuai gambar erection.
 Kencangkan semua baut pengikat menggunakan torque wrench dengan nilai torsi sesuai
tabel pada lampiran 1
 Pasang post railing, handrail, midrail dan toe board sesuai gambar erection dan lakukan
pengelasan sesuai prosedur.

8.13 Pengankatan Top Shell


 Pastikan semua temporary attachment yang sudah tidak diperlukan baik bagian dalam
ataupun dibagian luar top shell sudah dilepas.
 Pastikan semua pekerjaan dan inspeksi yang diberlakukan pada top shell dan semua
bagian yang terpasang pada top shell sudah selesai dilaksanakan dengan hasil yang
dapat diterima menurut spesifikasi dan standard yang berlaku.
 Pasang temporary lifting lug pada bagian dalam top shell sesuai gambar erection (Lihat
Gambar 8-17).
 Lakukan pengelasan pada temporary lifting lug sesuai dengan gambar erection.
 Kaitkan hook chain block pada temporary lifting lug, lalu kencangkan.
 Angkat top shell menggunakan chain blocks secara perlahan dan bersamaan (Lihat
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 30 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A Gambar 8-17).
 Selama proses pengangkat, perhatikan dan amati semua bagian dari top shell, rafter,
roof dan bagian lain yang ikut terangkat dan pastikan tidak terjadi distorsi yang dapat
menyebabkan kerusakan pada bagian- bagian tersebut.
 Setelah top shell mencapai ketinggian yang cukup (posisi bottom edge lebih tinggi dari
removable support), pasang removable support di setiap temporary column lalu
kencangkan semua baut pengikatnya (Lihat Gambar 8-17).
 Selanjutnya turunkan top shell sehingga bottom edge bertumpu sempurna pada
removable support (Lihat Gambar 8-17).

Gambar 8-17. Pengangkatan dan peletakan top shell pada removable support

8.14 Erection Shell #2


 Identifikasi semua shell plate yang termasuk bagian dari shell #2.
 Periksa dan pastikan radius gulung masing-masing shell plate tidak berubah selama
proses mobilisasi material dari workshop menuju contruction area.
 Urutan pemasangan, metode pemasangan dan inspeksi shell #2 mengikuti apa yang
telah diaplikasikan pada saat pemasangan top shell sebelumnya.
 Setelah shell #2 terpasang, selanjutnya dilakukan pengelasan terhadap vertical joint
pada shell #2.

8.15 Pengelasan Vertical Joint Shell #2


 Laksanakan pengelasan dengan aman dan sesuai WPS yang berlaku.
 Lakukan pengelasan secara intermittent agar tidak terjadi peaking yang melebihi batas
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 31 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A toleransi.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.
 Periksa peaking pada tiap-tiap vertical joint dan pastikan tidak lebih dari 13 mm (Lihat
Gambar 8-11).
 Periksa kembali roundness, circumferential dan plumbness pada shell #2 dan pastikan
tidak ada perubahan yang melebihi batas toleransi.
 Catat dan pastikan hasil pengukuran di atas sesuai dengan General Arrangement
Drawing.

8.16 Penyambungan Antara Top Shell Dengan Shell #2


 Pasang kembali hook chain block pada temporary lifting lug top shell, lalu kencangkan.
 Angkat top shell menggunakan clain block secara perlahan dan bersamaan sehingga top
shell tidak lagi bertumpu pada removable support (Lihat Gambarr 8-18).

Gambar 8-18. Pengangkatan top shell untuk melepas removable support

 Biarkan top shell tergantung pada chain blocks untuk sementara waktu, kemudian lepas
removable support.
 Siapkan dan pasang mid plate pada upper edge shell #2 untuk menciptakan welding gap
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 32 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A pada saat top shell disambungkan dengan shell #2.
 Pasang mid plate pada jarak maksimal setiap 2 meter dengan ketebalan sesuai welding
gap dan dengan material yang sejenis dengan material shell (Lihat Gambar 8-19).

Gambar 8-19. Pemasangan mid plate pada horizontal joint

 Turunkan top shell secara aman dan perlahan lalu sambungkan dengan shell #2 (Lihat
Gambar 8-20).
 Pastikan penyambungan antara top shell dengan shell kedua lurus atau tidak ada mis-
alignment seperti yang diterangkan pada bagian 7.3.

Gambar 8-20. Horizontal fit-up joint antara top shell dan shell #2
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 33 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
 A Pasangan u-shape pada tiap shell plate dan strong back antara top shell dan shell #2
untuk mencegah high-low pada horizontal joint (Lihat Gambar 8-21).
 Atur dan pastikan fit-up pada horizontal joint beserta welding gap sesuai dengan
gambar erection dan WPS yang berlaku, gunakan baji jika diperlukan.

Gambar 8-21. Pemasangan strong back plate pada horizontal joint

 Lakukan tack weld pada strong back plate dengan tiap-tiap shell plate sesuai kebutuhan
untuk menjaga hasil fit-up dan mencegah bending pada saat pengelasan.
 Lakukan tack weld pada horizontaljoint sesuai kebutuhan.

8.17 Pengelasan Horizontal Joint Antara Top Shell Dengan Shell #2


 Laksanakan pengelasan dengan aman dan sesuai WPS yang berlaku.
 Lakukan pengelasan secara intermittent agar tidak terjadi bending yang melebihi batas
toleransi.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.
 Periksa bendling pada horizontal joint dan pastikan tidak lebih dari 13 mm (Lihat
Gambar 8-22).
 Periksa kembali roudness, circumferential dan plumbness shell #2 dan pastikan tidak
ada perubahan yang melebihi batas toleransi.
 Catat dan pastikan hasil pengukuran di atas dengan General Arrangement Drawing
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 34 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A

Gambar 8-22. Pemeriksaan bending pada horizontal joint

8.18 Erection Nozzle pada Shell #2


 Identifikasi nozzle yang akan dipasang pada top shell, sesuaikan dengan General
Arrangement Drawing.
 Tandai garis referensi 0° pada shell #2.
 Berdasarkan garis referensi 0° yang telah dibuat, ukur titik di mana nozzle akan
dipasang dengan menggunakan formula sebagai berikut :

 Buat garis lingkar sesuai diameter nozzle pada titik yang telah diukur.
 Lakukan pemotongan sesuai diameter nozzle pada titik yang telah diukur.
 Lakukan pemotongan sesuai garis lingkar setelah mendapat persetujuan dari inspektor.
 Pasang nozzle dengan baik dan benar sesuai gambar erection.
 Pastikan proyeksi nozzle sesuai General Arrangement Drawing.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 35 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
 A Pastikan posisi nozzle lurus baik secara vertical atau horizontal (Lihat Gambar 8-23).

Gambar 8-23. Pemeriksaan proyeksi dan kelurusan nozzle pada shell #2

 Lakukan tack welds sesuai kebutuhan.


 Laksanakan pengelasan sesuai prosedur setelah fit-up joint disetujui oleh inspektor.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.

8.19 Erection Tangential Stairway dan Platform pada shell #2


 Ukur dan tandai shell #2 sesuai gambar erection pada titik dimana platform dan
tangential stairway akan dipasang.
 Identifikasi semua bagian dari platform dan tangga spiral agar tidak ada bagian yang
saling tertukar.
 Pasang dan atur posisi semua bracket untuk platform dan tangential stairway sesuai
gambar erection lalu lakukan tack weld sesuai kebutuhan.
 Pasang dan atur semua leg dan support untuk platform dan tangential stairway pada
masing-masing bracket yang telah terpasang.
 Pastikan semua lubang baut antara bracket dan leg / support sesuai.
 Pasang semua baut pengikat untuk leg dan support lalu kencangkan sesuai kebutuhan.
 Pastikan fit-up joint antara bracket dan top shell diperiksa dan disetujui oleh inspektor.
 Lakukan pengelasan pada bracket sesuai dengan gambar erection.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.
 Setelah semua pengelasan bracket selesai, pasang semua bagian platform dan tangential
stairway pada masing-masing leg/support sesuai gambar erection.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 36 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
 A Kencangkan semua baut pengikat menggunakan torque wrench dengan nilai torsi sesuai
tabel pada lampiran 1.
 Pasang post railing, handrail, midrail dan toe board sesuai gambar erection dan lakukan
pengelasan sesuai prosedur.

8.20 Pengangkatan Top Shell dan Shell #2


 Seperti pada pengangkatan sebelumnya, pastikan semua temporary attachment pada
shell #2 sudah dilepas.
 Pastikan juga semua pekerjaan dan inspeksi sudah selesai dilaksanakan dengan hasil
yang dapat diterima.
 Lepaskan temporary lifting lug yang berada pada top shell dengan cara digerinda lalu
ratakan bekas pengelasan baik pada sisi shell plate maupun pada temporary lifting lug.
 Seperti pada proses sebelumnya, pasang temporary lifting lug pada bagian dalam shell
#2 sesuai gambar erection.
 Lakukan pengelasan pada temporary lifting lug sesuai dengan gambar erection.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.
 Kaitkan hook chain block pada temporary lifting lug, lalu kencangkan.
 Angkat top shell dan shell #2 menggunakan chain block secara perlahan dan
kebersamaan dan amati seluruh bagian yang diangkat (Lihat Gambar 8-24).
 Pasang kembali removable support setelah shell mencapai ketinggian yang cukup dan
kencangkan baut pengikatnya (Lihat Gambar 8-24).
 Selanjutnya turunkan shell #2 sehingga bottom edge bertumpu sempurna pada
removable support (Lihat Gambar 8-24).
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 37 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
A

Gambar 8-24. Pengangkatan dan peletakan shell #2 pada removable support

8.21 Erection Shell #3 dan seterusnya


 Seperti dijelaskan sebelumnya bahwa erectionshell #3 dan seterusnya mengikuti
metode yang diterapkan pada erection top shell dan shell #2.
 Begitu juga untuk pekerjaan pengelasan vertical dan horizontal beserta inspeksinya,
pemasangan nozzle atau manhole, dan pemasangan tangential stairway serta platform.

8.22 Pengelasan Shell Terakhir Dengan Bottom Plate


 Lakukan fillet weld dengan urutan berselang agar tidak terjadi distorsi.
 Lepaskan metal clip pada bagian dalam luar tanki.
 Bersihkan dan ratakan bekas tack weld metal clip pada permukaan bottom plate dengan
menggunakan gerinda.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 38 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
 A Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.

8.23 Erection Roof Plate (Finishing)


 Lakukan pemasangan roof plate ketiga dan seterusnya sampai dengan selesai dengan
metode yang sama seperti pada erection 1st roof plate dan 2nd roofplate.
 Laksanakan continousfilletweld dengan urutan bertahap setelah semua roof plate
terpasang dan fit-up joint diperiksa serta disetujui oleh inspektor.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.

8.24 Erection Roof Nozzle dan Roof Appurtenances


 Identifikasi semua nozzle dan roof appurtenances yang akan dipasang pada roofplate,
lalu sesuaikan dengan General Arrangement Drawing.
 Tandai garis referensi 0° pada roof plate.
 Berdasarkan garis referensi 0° yang telah dibuat, ukut titik di mana nozzle dan
roofappurtenances akan dipasang dengan menggunakan formula sebagai berikut :


 Buat garis lingkar sesuai diameter nozzle / roofappurtenances pada titik yang telah
diukur.
 Lakukan pemotongan sesuai garis lingkar setelah mendapat persetujuan dari inspektor.
 Pasang nozzle / roofappurtenances dengan baik dan benar sesuai gambar erection.
 Pastikan proyeksi nozzle / roof appurtenances sesuai General Arrangement Drawing.
 Pastikan posisi nozzle / roof appurtenances lurus.
 Lakukan tackweld sesuai kebutuhan.
 Laksanakan pengelasan sesuai prosedur setelah fit-up joint disetujui oleh inspektor.
 Lakukan visual examination dan NDE pada tiap hasil pengelasan.
 Jika ada defect segera lakukan repair sesuai prosedur.

Gambar 8-25. Pemeriksaan kelurusan dan kerataan roof nozzle


PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 39 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
9 VERTICALITY
A CHECK
 Setelah semua pekerjaan erection selesai, selanjutnya dilaksanakan pemeriksaan
kelurusan shell atau plumbness pada titik-titik berikut : 0°, 90°, 180° dan 270°.
 Nilai out of plumbness top shell terhadap bottom yang diperbolehkan adalah maksimal
1/200 dari total ketinggian tanki.

Gambar 8-26. Plumbness / verticality check

10 PEKERJAAN LAIN
 Pekerjaan elektrikal dan instrumentasi diatur oleh prosedur tersendiri yang di buat oleh
masing-masing departemen dan telah disetujui oleh OWNER.
 Pekerjaan pemasangan electric heater diatur oleh prosedur tersendiri secara terpisah.
 Pekerjaan pemimpaan yang menjadi bagian dari kelengkapan storagetank harus dipasang
sesuai dengan dokumen Fabrication&Installationof Piping Above and Under Ground dan
dokumen Procedure of Piping Work & Welding.
 Pekerjaan-pekerjaan lain tersebut di atas bisa dilaksanakan setelah mendapat clearance dari
QA/QC inspektor dan clearance dari departemen / disiplin terkait.
PT. XXXX
PEMBANGUNAN TANGKI XXXX

TANK ERECTION PROCEDURE

Document Document Contract No.


No.
KE-BUE1-3015-PP-TD-DS-03- 106400.DP/EPCMBK/Paniel.SBUT/2010 Page 40 of 40
---------------------------------------
02-01-02
Rev.
11 INSPEKSI
A DAN TESTING
Pekerjaan inspeksi dan testing mengikuti apa yang tertuang dalam kontrak kerja antara
OWNER dengan PT. XXXXX

Pekerjaan inspeksi dan testing berdasarkan kepada dokumen Inspection And Test Plan (ITP
Field) for Mechanical dan Inspection Checklist yang berlaku yang telah disetujui oleh
OWNER.

Hasil inspeksi dicatat oleh departemen QA/QC dalam lembar inspeksi khusus yang terpisah
dari prosedur ini.