You are on page 1of 49

Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

DAFTAR ISI

RINGKASAN .................................................................................................................... 4
BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................................... 5
1.1. Latar Belakang................................................................................................................... 5
1.2. Perumusan Masalah ......................................................................................................... 6
1.3. Tujuan dan Sasaran ........................................................................................................... 8
1.3.1. Tujuan ...................................................................................................................... 8
1.3.2. Sasaran .................................................................................................................... 8
1.4. Kerangka Pikir ................................................................................................................... 9
BAB II KAJIAN LITERATUR PENGEMBANGAN KAWASAN KONSERVASI HERITAGE ........... 10
2.1. Pengertian dan Prinsip Kawasan Heritage .....................................................................10
2.2. Konservasi .......................................................................................................................11
2.3. Tinjauan Arah Konservasi ...............................................................................................13
2.3.1 Elemen Fisik Kawasan............................................................................................13
2.3.2 Elemen Non Fisik Kawasan ....................................................................................13
2.4. Elemen Rancang Kota .....................................................................................................13
2.5. Perkembangan Islam (Alkulturasi dengan Budaya) ........................................................15
2.6. Arsitektur Lokal Kauman .................................................................................................16
2.6.1 Arsitektur Indisch...................................................................................................16
2.6.2 Kampung Kauman .................................................................................................18
2.7. Best Practice Konsep Pengembangan Kawasan Konservasi Heritage (Kauman
Surakarta)........................................................................................................................18
BAB III GAMBARAN UMUM KAWASAN KAUMAN KOTA SEMARANG ............................. 22
3.1. Gambaran Umum Kawasan Kauman Kota Semarang ....................................................22
3.1.1. Sejarah Kawasan Kauman Kota Semarang ............................................................22
3.1.2. Kawasan Kauman Kota Semarang Sekarang .........................................................22
3.2. Potensi dan Masalah Kawasan Kauman Kota Semarang ................................................24
3.2.1. Potensi Kawasan Kauman Kota Semarang ............................................................24
3.2.2. Permasalahan Kawasan Kauman Kota Semarang .................................................26
3.3. Upaya Konservasi Kawasan Kauman Kota Semarang .....................................................27
3.4. Kondisi Eksisting Manajemen Kawasan Kauman Kota Semarang ..................................27
BAB IV PEMBAHASAN ................................................................................................... 29
4.1. Kajian Kebijakan dan Peraturan Terkait Kawasan Kauman Kota Semarang ..................29
4.2. Analisis Nilai Penting Kawasan Kauman Kota Semarang ................................................32
4.3. Analisis Perencanaan Konservasi Kawasan Kauman Kota Semarang .............................34
4.3.1. Konsep Konservasi Kawasan Kauman Kota Semarang ..........................................34
4.3.2. Rencana Konservasi Kawasan Kauman Kota Semarang ........................................35
4.3.3. Rencana Aktivitas Kawasan Kauman Kota Semarang ...........................................40
4.4. Analisis Pengembangan Kawasan Kauman Kota Semarang ...........................................42
4.4.1. Pengembangan Kawasan Kauman Kota Semarang Berbasis Keberlanjutan ........42
4.4.2. Pengembangan Kawasan Kauman Kota Semarang Sebagai Kawasan Kota
Santri .....................................................................................................................43

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 2


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ...................................................................... 45


5.1. Kesimpulan......................................................................................................................45
5.2. Rekomendasi...................................................................................................................45
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................... 47

DAFTAR TABEL

Tabel II.1 Kriteria Pelestarian Non Fisik ..............................................................................13


Tabel IV.1 Kebijakan dan Peraturan Terkait Kawasan Kauman Kota Semarang..................29
Tabel IV.2 Analisis Rencana Konservasi Kawasan Kauman Kota Semarang ........................35
Tabel IV.3 Analisis Rencana Aktivitas Kawasan Kauman Kota Semarang ............................41
Tabel IV.4 Aktivitas Pengembangan Kawasan Kauman Kota Semarang Berbasis
Keberlanjutan ......................................................................................................42
Tabel IV.5 Pengembangan Kawasan Kauman Kota Semarang Sebagai Kawasan Kota
Santri ...................................................................................................................44

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Pohon Masalah Kawasan Kauman ................................................................. 7


Gambar 1.2. Delineasi Kawasan Kauman Semarang .......................................................... 8
Gambar 1.3 Kerangka Pikir ................................................................................................ 9
Gambar 2.1 Bagan Perlindungan Cagar Budaya ................................................................ 12
Gambar 2.2 Bentuk Atap dan Pintu di Kawasan Kauman ................................................. 17
Gambar 2.3 Ornamen Konsol (a) dari Besi dan (b) dari Kayu............................................ 17
Gambar 2.4 Ornamen Ventilasi ......................................................................................... 17
Gambar 2.5 Bangunan Warna Kuning dan Hijau ............................................................... 18
Gambar 3.1 Perkembangan Kawasan Kauman Kota Semarang Tahun 1880 – Sekarang . 24
Gambar 3.2 Pola Penggunaan Lahan Kawasan Kauman Kota Semarang .......................... 24
Gambar 3.3 Potensi Kawasan Kauman Kota Semarang .................................................... 25
Gambar 3.4 Masjid Agung Semarang dan Bangunan Kuno di Kawasan Kauman ............. 25
Gambar 3.5 Permasalahan Kawasan Kauman Kota Semarang ......................................... 26
Gambar 3.6 Perubahan Bangunan Kuno Menjadi Pertokoan dan Kemacetan di Kawasan
Kauman ......................................................................................................... 26
Gambar 3.7 Papan Petunjuk Kawasan Kauman Kota Semarang ....................................... 28
Gambar 4.1 Konsep Konservasi Kawasan Kauman Kota Semarang .................................. 35
Gambar 4.2 Peta Pembagian Zonasi Kawasan Kauman Kota Semarang........................... 41
Gambar 4.3 Konsep Keberlanjutan Kawasan Kauman Kota Semarang............................. 42

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 3


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

RINGKASAN

Konservasi kawasan merupakan upaya untuk memberikan perlindungan dan


mempertahankan keaslian serta nilai sejarah yang ada pada suatu kawasan. Upaya
konservasi dilakukan dengan cara mengembangkan suatu kawasan sesuai dengan fungsi
aslinya ataupun menentukan fungsi baru pada kawasan tersebut. Berdasarkan SK Walikota
Nomor 646/50/1992 dan RTRW Tahun 2011 – 2031, Kauman merupakan salah satu kawasan
cagar budaya yang ada di Kota Semarang. Terdapat dua jenis bangunan peninggalan sejarah
di Kawasan Kauman diantaranya Masjid Agung Semarang (MAS) dan beberapa rumah kuno
milik masyarakat sekitar berarsitektur Jawa Arab. Kawasan Kauman merupakan salah satu
kawasan bersejarah di Kota Semarang yang terletak di pusat kota (dekat dengan alun – alun
dahulunya, Masjid Agung Kauman, dan Pasar Johar). Seiring dengan perkembangannya,
kawasan ini mulai perubahan penggunaan lahan, perubahan aktivitas kawasan, mengalami
degradasi kualitas lingkungan, dan permasalahan lain yang mengancam keberadaan
Kawasan Kauman. Tujuan dari penulisan laporan ini adalah untuk mengkaji upaya konservasi
Kawasan Kauman sebagai kawasan kota santri di Kota Semarang. Untuk mencapai tujuan
tersebut, dilakukan beberapa analisis antara lain analisis kebijakan dan peraturan, analisis
nilai penting kawasan, analisis perencanaan konservasi kawasan dan analisis pengembangan
kawasan. Metode yang digunakan dalam penulisan kajian ini adalah analisis deskriptif
kualitatif yang didukung dengan analisis spasial kawasan. Teknik pengumpulan data yang
dilakukan berupa telaah dokumen sejarah, peraturan dan kajian akademis sebelumnya serta
observasi lapangan. Observasi lapangan yang dilakukan disini untuk melakukan identifikasi
terkait potensi masalah kawasan serta elemen rancang kota berupa penggunaan lahan,
sirkulasi dan parkir, jalur pejalan kaki, penanda (signage) kawasan, ruang terbuka dan
aktivitas pendukung. Hasil yang didapatkan dari penulisan laporan ini adalah upaya
konservasi kawasan sebagai Kota Santri yang terbagi ke dalam 4 (empat) zona yaitu zona inti
(Masjid Agung Semarang), zona penyangga (pondok pesantren dan bangunan kuno), zona
pengembangan (blok pertokoan) serta zona penunjang berupa RTH Jalur Hijau dan
penyediaan pelayanan umum berupa lahan parkir, papan informasi, pedestrian ways dan
signage. Adanya konsep pengembangan tersebut bertujuan untuk meningkatkan nilai
ekonomi dengan tetap memperhatikan keaslian kondisi lingkungan dan sosial budaya yang
ada dengan melibatkan individu, kelompok masyarakat maupun institusi terkait. Laporan ini
diharapkan dapat memberikan pertimbangan dalam pengambilaan keputusan serta
kebijakan bagi stakeholder dalam rangka upaya konservai Kawasan Kauman Kota Semarang.

Kata kunci : konservasi, Kawasan Kauman , kota santri

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 4


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Setiap kota di Indonesia mengalami perkembangan dari waktu ke waktu, baik dari tata
guna lahan, tingkat perekonomian masyarakat, pola perilaku sosial masyarakat, maupun
adanya perubahan terhadap budaya lokal di dalam kota itu sendiri. Adanya perkembangan
tersebut, menyebabkan kebutuhan akan perencanaan dimasa yang akan datang agar
pembangunan dapat dikendalikan tanpa harus merubah identitas kota. Perencanaan
merupakan suatu proses dalam menentukan tindakan yang tepat dilakukan pada masa yang
akan datang, melalui urutan pilihan dengan memperhitungkan sumberdaya yang tersedia
(Pontoh dan Kustiawan, 2009). Sedangkan perencanaan kota merupakan penyiapan atau
antisipasi kondisi kota pada masa yang akan datang, dengan titik berat pada aspek spasial dan
tata guna lahan, yang dimaksudkan untuk mewujudkan peningkatan kualitas lingkungan
kehidupan dan penghidupan masyarakat kota dalam mencapai kesejahteraan (Pontoh dan
Kustiawan, 2009). Perencanaan kawasan perkotaan dibutuhkan untuk mengatur
pemanfaatan ruang serta pengendalian pemanfaatan ruang dalam suatu kota, salah satunya
yaitu mempertahankan kawasan bersejarah sebagai identitas kota.
Kawasan bersejarah merupakan kawasan peninggalan pada masa lalu yang
menggambarkan sejarah berdirinya suatu kota. Kawasan bersejarah juga menggambarkan
tata cara hidup, budaya, maupun kehidupan masyarakatnya pada saat itu. Kawasan
bersejarah merupakan kawasan dengan kekayaan sejarah dan budaya sebagai jejak
peninggalan masa lalu dari sebuah kota (Halim, Susilastuti dan Armas, 2017). Kawasan
bersejarah yang tidak dirawat dan dijaga dengan baik, lama kelamaan akan mengalami
degradasi kualitas lingkungan bahkan ada yang hilang dan tergantikan oleh bangunan-
bangunan modern yang memiliki nilai ekonomi yang lebih besar. Aktivitas ekonomi
merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dari perannya dalam mempengaruhi
perkembangan suatu kota. Perkembangan aktivitas ekonomi akan mempengaruhi kondisi
fisik kota terutama menyangkut aspek tata guna lahan dan aksesibilitas dari sisi transportasi.
Menurut Koestoer (2001) dinamika ekonomi kota dapat ditandai oleh penyebaran sektor –
sektor ekonomi kota, penyebaran pasar, nilai tanah serta pergeseran penggunaan tanah.
Perkembangan aktivitas ekonomi di pusat kota, menyebabkan kebutuhan lahan menjadi
semakin meningkat, sehingga banyak terjadi perubahan penggunaan lahan disekitarnya
menjadi kawasan perdagangan dan jasa. Seperti yang terjadi di Kauman, Kota Semarang.
Kawasan Kauman merupakan salah satu kawasan bersejarah di Kota Semarang yang
dapat menggambarkan kehidupan pusat pemerintahan pada masa lalu. Seperti kota – kota
lainnya di Indonesia, pusat pemerintahan pasti dilengkapi alun – alun, masjid besar, dan juga
pasar. Begitu juga dengan Kota Semarang, Kawasan Kauman ini pada awalnya merupakan
pusat pemerintahan Kota Semarang yang dilengkapi dengan Masjid Agung Semarang sebagai
sarana peribadatannya, Pasar Johar sebagai pusat perekonomiannya, dan juga permukiman
yang didominasi oleh ras Jawa dan Arab. Perkembangan Kawasan Kauman tidak lepas dari
keberadaan Pasar Johar yang menjadi sumber penghidupan sebagian besar masyarakat
Kawasan Kauman (Azizah, 2015). Adanya Pasar Johar ini menyebabkan meningkatnya
aktivitas perekonomian di Kawasan Kauman, dimana kawasan ini mulai mengalami
perubahan penggunaan lahan dari permukiman menjadi perdagangan dan jasa sehingga
mengancam keberadaan kawasan bersejarah yang seharusnya dirawat dan dipertahankan

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 5


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

keberadaannya. Akibatnya, pada saat ini Kawasan Kauman perlahan berubah menjadi pusat
perdagangan dan jasa, alun – alun Kauman yang merupakan ruang terbuka ikut berubah
fungsi menjadi pasar dan kawasan perdagangan, dan bangunan – bangunan kuno di kawasan
ini perlahan mulai hilang. Kawasan Kauman yang merupakan kampung santri dengan Masjid
Agung Semarang sebagai pusat kegiatan keagamaannya, saat ini telah mengalami perubahan
dari kawasan permukiman menjadi kawasan perdagangan dan jasa, sehingga unsur historis
kawasan mulai hilang dan tergantikan oleh unsur modern (Yuliana K dan Kurniati, 2013).
Padahal seharusnya Kawasan Kauman dipertahankan keberadaannya karena
merupakan salah satu kawasan bersejarah di Kota Semarang yang juga merupakan identitas
kota itu sendiri. Kawasan Kauman menggambarkan pusat pemerintahan pada masa lalu dan
merupakan cikal bakal pertumbuhan Kota Semarang. Kawasan Kauman apabila dijaga dengan
baik dan dilestarikan keberadaannya maka akan memberikan manfaat yang lebih luas, seperti
sebagai pembelajaran sejarah kota bagi masyarakat di dalam maupun luar wilayah, sebagai
media pembelajaran arsitektur kota, sebagai tempat wisata budaya yang menarik bagi
wisatawan, dan juga sebagai identitas Kota Semarang. Kawasan Kauman yang saat ini hanya
menyisakan Masjid Agung Kauman dan Pasar Johar sebagai pusat aktivitasnya. Kawasan
Kauman saat ini memiliki Masjid Agung Kauman sebagai pusat kegiatan keagamaannya,
terdapat banyak pondok pesantren sebagai tempat belajar para santri, dan beberapa
bangunan kuno dengan ciri arsitektur Jawa dan Arab, sehingga Kawasan Kauman masih
memiliki potensi yang besar untuk dapat dilakukan upaya konservasi. Oleh karena itu,
Kawasan Kauman perlu dilakukan upaya konservasi untuk mempertahankan apa yang sudah
ada, menyelesaikan permasalahan yang ada, dan juga mengembangkan potensi kawasan
yang dimilikinya. Namun tetap memperhatikan nilai – nilai historis Kawasan Kauman yang
sudah melekat yaitu sebagai kota santri. Sehingga diharapkan kedepannya, Kawasan Kauman
tetap dapat mencerminkan ciri khas kawasan sebagai kota santri dan juga menjadi pusat
aktivitas keagamaan di Kota Semarang.

1.2 Perumusan Masalah


Kawasan Kauman merupakan salah satu kawasan bersejarah di Kota Semarang yang
terletak di pusat kota (dekat dengan alun – alun dahulunya, Masjid Agung Kauman, dan Pasar
Johar). Seiring dengan perkembangannya, kawasan ini mulai perubahan penggunaan lahan,
perubahan aktivitas kawasan, mengalami degradasi kualitas lingkungan, dan permasalahan
lain yang mengancam keberadaan Kawasan Kauman. Beberapa permasalahan tersebut
diuraikan sebagai berikut:
• Terjadinya perubahan guna lahan sekaligus perubahan aktivitas kawasan menjadi
komersial, sehingga bangunan-bangunan kuno yang ada disana mulai hilang dan
tergantikan oleh bangunan – bangunan modern, salah satunya menjadi pertokoan.
Kawasan ini mengalami perkembangan menjadi kawasan perdagangan dan jasa karena
keberadaan Pasar Johar sebagai pusat aktivitas ekonominya. Kemunculan toko – toko di
sepanjang Jalan Kauman merupakan imbas dari Pasar Johar yang semakin padat, kapasitas
pasar yang tidak sebanding dengan jumlah pedagang menyebabkan terjadinya ekspansi
ruang ke daerah – daerah sekitarnya termasuk Kawasan Kauman, hampir sepanjang Jalan
Kauman dijadikan sebagai rumah dan took / ruko (Azizah, 2015).
• Terjadinya perubahan aktivitas kawasan dari kegiatan keagamaan menjadi kegiatan
ekonomi. Penghuni kawasan yang sebelumnya merupakan para santri sebagian besar
telah memiliki profesi lain seperti pedagang, buruh, pedagang di sektor informal,

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 6


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

sedangkan para tokoh agama sendiri dan para santri telah pindah dari kawasan tersebut
(Theresiana dan Dewi, 2013).
• Terjadinya degradasi kualitas lingkungan akibat banjir rob yang hampir setiap tahun
terjadi di kawasan ini. Adanya ancaman rob disekitar Pasar Johar mempengaruhi kondisi
kawasan yang menjadi kumuh, mengalami degradasi fisik, dan bangunan konservasi
menjadi rusak, sehingga identitas kawasan mulai hilang (Kurniawati dan Suwandono,
2015). Kurangnya perhatian akan potensi nilai budaya, sejarah, ekonomi dan sosial
mengakibatkan bangunan dan kawasan Kauman mengalami degradasi kualitas lingkungan
yang bahkan menjadi kantong – kantong perkotaan yang terbengkalai, kerusakan bentuk
ruang, pudarnya tradisi sosial budaya setempat, dan tidak produktif (Dewi dan Esariti,
2016).
• Belum optimalnya upaya konservasi yang dilakukan terutama dalam mempertahankan
fisik bangunan karena lebih berorientasi ekonomi. Kondisi Kawasan Kauman saat ini
sangat memprihatinkan dengan permasalahan utama yang berorientasi ke kegiatan
perekonomian, sehingga menyebabkan bangunan – bangunan kuno yang ada menjadi
tidak terawat dan berubah menjadi bangunan baru, hal ini terjadi karena upaya pelestarian
bangunan kuno yang ada tidak sesuai dengan kepentingan pemilik bangunan (Dewi dan
Esariti, 2016). Perkembangan kegiatan ekonomi yang tidak terkendali menyebabkan
tingginya kepadatan bangunan di Kauman, selain itu juga sirkulasi dan parkir kurang
diperhatikan sehingga memicu terjadinya kemacetan.
Aktivitas masyarakat Identitas kawasan terancam
Perubahan fungsi kawasan Rawan penyebaran penyakit
terhambat hilang

Perubahan aktivitas Bangunan kuno mulai Degradasi kualitas


Terjadi kemacetan tergantikan oleh bangunan
kawasan lingkungan
modern

Perubahan penggunaan Perubahan dominasi


Penyempitan jalan karena Kerusakan infrastruktur dan
lahan (permukiman menjadi kegiatan keagamaan
adanya parkir on street bangunan
perdagangan jasa) menjadi kegiatan ekonomi

Tidak tersedianya lahan Perkembangan kawasan


Terjadinya banjir rob setiap
Ekspansi ruang ekonomi perdagangan dan jasa yang
parkir yang memadai tahun
tidak terkendali

Belum optimalnya arahan kebijakan pengembangan di Kawasan Kauman

Arahan kebijakan (RTRW Kota


Aktivitas perekonomian terpusat di Adanya perubahan iklim
Semarang) Kawasan Kauman sebagai
Pasar Johar
kawasan perdagangan dan jasa

Sumber: Hasil Analisis, 2019


Gambar 1.1
Pohon Masalah Kawasan Kauman

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 7


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Berdasarkan beberapa permasalahan tersebut, memunculkan pertanyaan penelitan


yaitu Bagaimana upaya konservasi di Kawasan Kauman yang telah dilakukan selama ini
dalam mempertahankan identitas kawasan ?

Sumber: Yuliana K dan Kurniati, 2013


Gambar 1.2
Delineasi Kawasan Kauman Semarang

1.3 Tujuan dan Sasaran


1.3.1 Tujuan
Tujuan penulisan laporan ini adalah mengkaji upaya konservasi Kawasan Kauman
sebagai kawasan kota santri di Kota Semarang.
1.3.2 Sasaran
Adapun sasaran untuk mencapai tujuan penulisan laporan ini, yaitu:
a. Mengidentifikasi sejarah Kawasan Kauman
b. Mengidentifikasi potensi masalah di Kawasan Kauman
c. Mengidentifikasi upaya konservasi dan manajemen pengelolaan di Kawasan Kauman
d. Mengkaji kebijakan dan peraturan terkait Kawasan Kauman
e. Menganalisis nilai penting Kawasan Kauman
f. Menganalisis perencanaan konservasi Kawasan Kauman
g. Menganalisis arahan pengembangan Kawasan Kauman
h. Merumuskan kesimpulan dan rekomendasi

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 8


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

1.4 Kerangka Pikir

Identifikasi Sejarah Kawasan


Kauman
Survei Primer
dan Sekunder
Identifikasi Potensi dan Masalah
Kawasan Kauman

Identifikasi Upaya Konservasi dan


Manajemen Konservasi di Kawasan
Kauman
INPUT

PROSES
Analisis Kebijakan dan Peraturan Analisis Nilai Penting Kawasan
di Kawasan Kauman Kauman

Analisis Perencanaan Konservasi Kawasan Kauman

Analisis Pengembangan Kawasan Kauman

OUTPUT
Kesimpulan dan Rekomendasi

Sumber: Hasil Analisis, 2019


Gambar 1.3
Kerangka Pikir

Alur yang dilakukan dalam laporan ini yaitu terdiri dari 3 tahapan. Tahap pertama yaitu
melakukan identifikasi kawasan yang terdiri dari identifikasi sejarah Kawasan Kauman,
identifikasi potensi dan masalah Kawasan Kauman, dan identifikasi upaya konservasi dan
manajemen pengelolaan di Kawasan Kauman. Kemudian tahap kedua yaitu dilakukan analisis
dari input yang dilakukan pada tahap pertama, analisis tersebut yaitu analisis kebijakan dan
peraturan terkait Kawasan Kauman, analisis nilai penting Kawasan Kauman, analisis
perencanaan konservasi Kawasan Kauman, dan analisis pengembangan Kawasan Kauman.
Selanjutnya tahap yang terakhir yaitu membuat kesimpulan dan rekomendasi dari hasil
analisis yang telah dilakukan sebelumnya. Diharapkan dengan adanya laporan ini, upaya
konservasi Kawasan Kauman dapat dilakukan dengan memperhatikan kaidah – kaidah
perencanaan dengan tetap mempertahankan nilai historis kawasan dan mengembangkan
potensi yang ada di kawasan tersebut.

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 9


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

BAB II
KAJIAN LITERATUR PENGEMBANGAN KAWASAN KONSERVASI HERITAGE

2.1 Pengertian dan Prinsip Kawasan Heritage


Heritage secara umum, dalam Kamus Inggris Indonesia karya John M. Echols dan Hasan
Shadily, diartikan sebagai warisan atau pusaka. Sedangkan UNESCO mengartikan Heritage
sebagai warisan (budaya) masa lalu yang harus dilestarikan dari generasi ke generasi karena
memiliki nilai – nilai luhur. Peter Howard dalam bukunya yang berjudul Heritage
Management Interpretation Identity mendefinisikan Heritage sebagai segala sesuatu yang
ingin diselamatkan orang, termasuk budaya material maupun alam. Disisi lain pengertian
Heritage dalam buku Heritage Management yang ditulis Hall dan Mc Arther (1993) adalah
warisan budaya yang dapat berupa kebendaan (tangible) seperti monumen, arsitektur
bangunan, tempat peribadatan, peralatan, kerajinan tangan, serta warisan budaya yang tidak
berwujud kebendaan (intangible) berupa berbagai atribut kelompok atau masyarakat, seperti
cara hidup, folklore, norma, dan tata nilai. Menurut Undang – Undang Nomor 11 Tahun 2010
tentang Cagar Budaya, kawasan cagar budaya adalah satuan ruang geografis yang memiliki
dua situs cagar budaya atau lebih yang letaknya berdekatan dan / atau memperlihatkan ciri
tata ruang yang khas. Dimana cagar budaya adalah warisan budaya bersifat kebendaan
berupa benda cagar budaya, bangunan cagar budaya, struktur cagar budaya, situs cagar
budaya, dan kawasan cagar budaya di darat dan / atau di air yang perlu dilestarikan
keberadaannya karena memiliki nilai penting bagi sejarah, ilmu pengetahuan, pendidikan,
agama, dan / atau kebudayaan melalui proses penetapan.
Berdasarkan pengertian diatas Kawasan Kauman merupakan warisan budaya berupa
kebendaan yang ditunjukkan dengan keberadaan masjid kauman sebagai tempat ibadah serta
warisan budaya yang tidak berwujud berupa berbagai atribut kelompok atau masyarakat
dengan cara hidup dan tata nilai religi. Kawasan kauaman merupakan ikon sebagai kampung
santri di tengah Kota Semarang. Kawasan Kauman merupakan heritage dengan bukti / tanda
petunjuk aktivitas yang dimiliki dan masih terus mempunyai nilai sejarah yang penting.
Menurut Snyder dan Catanese dalam Budiharjo (1997), terdapat enam ciri – ciri heritage, dan
ciri – ciri tersebut yang sesuai dengan Kawasan Kauman adalah Kesejarahan, yaitu memuat
lokasi peristiwa bersejarah yang penting dan Estetika, yaitu mempunyai keindahan bentuk
struktur atau ornamen, serta Pengaruh, yaitu keberadaanya akan meningkatkan citra
lingkungan sekitarnya. Selain ketiga ciri – ciri diatas, Kerr (1983) menambahkan tiga ciri – ciri
heritage, antara lain 1) Nilai Sosial, yaitu mempunyai makna bagi masyarakat; 2) Nilai
Komersial, yaitu berpeluang untuk dimanfaatkan sebagai kegiatan ekonomis; dan 3) Nilai
Ilmiah, yaitu berperan dalam bidang pendidikan dan pengembangan ilmu pengetahuan. Dari
ketiga ciri tersebut semuanya dimiliki oleh Kawasan Kauman.
Kawasan bersejarah atau heritage district yaitu kawasan yang banyak memiliki
bangunan dengan keunikan yang menjadi identitas kota atau landmark (Handoko, 2011),
Kawasan kauman memiliki bangunan perumahan dengan keunikan yang khas bernuansa
Arsitektur Indisch juga terdapat Masjid Kauaman sebagai landmark di Kawasan tersebut.
Kawasan historis (bersejarah) juga merupakan kawasan dengan kekayaan sejarah dan budaya
sebagai jejak peninggalan masa lalu dari sebuah kota atau kawasan (Halim et al., 2017).
Kawasan kauman juga merupakan Kawasan bersejarah yang merupakan Kawasan pusat
pemerintahan di masa lalu. Mengacu dari berbagai sumber referensi dalam pengelolaan

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 10


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

pelestarian kawasan heritage perlu memperhatikan prinsip – prinsip sebagai berikut (OWHC,
2003 dan Washington Charter, 1987) :
1. Perlu identifikasi kualitas tertentu yang menyebabkan suatu situs pusaka perkotaan
dianggap penting. Kualitas yang perlu dilestarikan adalah karakter bersejarah kota atau
kawasan perkotaan dan segala elemen material dan spiritual yang mengekspresikan
karakter tersebut, khususnya:
a. Pola perkotaan yang ditentukan oleh persil tanah (lot) dan jalan – jalan
b. Hubungan antara bangunan, area hijau dan ruang – ruang terbuka
c. Tampilan formal bangunan, interior dan eksterior, yang ditentukan oleh skala, ukuran,
langgam, konstruksi, material, warna dan dekorasi
d. Hubungan antara kota atau area perkotaan dengan lingkungan sekitarnya, baik alam
maupun buatan manusia, dan
e. Berbagai fungsi yang ada pada kota atau area perkotaan dari waktu ke waktu
Ancaman apapun pada kualitas di atas akan merubah keaslian kota dan perkotaan kota
pusaka.
2. Perlu proses yang sistematik untuk melakukan inventarisasi, penelitian, dan penilaian
suatu aset pelestarian. Proses tersebut diupayakan untuk menjaga kesinambungan,
keserasian, dan daya dukungnya dalam menjawab dinamika jaman untuk membangun
kehidupan bangsa yang lebih berkualitas
3. Perlu dan agar menjadi efektif, dalam perencanaan pelestarian, tujuan pelestarian menjadi
bagian integral dengan berbagai tujuan dan kebijakan pembangunan sosial dan ekonomi
yang telah ditetapkan serta perencanaan perkotaan dan daerah di semua arah.
4. Perlu dan harus terus menerus didorong untuk melibatkan partisipasi masyarakat dalam
perencanaan pelestarian. Pelestarian kota dan kawasan perkotaan pusaka yang pertama
adalah mempedulikan penduduknya. Bahkan peran serta tersebut bukan sekedar
partisipasi namun menjadi pelaku pengelolaan / people centered management (Adishakti,
2003)
5. Perlu meyakinkan bahwa penilaian keuangan atas suatu pembangunan baru tidak merusak
situs perkotaan pusaka;
6. Perlu mendorong pemerintah pusat dan daerah menggunakan kewenangannya dalam
menata dan menggunakan peraturan dan pendanaan yang tepat;
7. Perlu memahami bahwa setiap persoalan pelestarian pusaka adalah unik. Untuk itu
pelestarian dalam kota atau kawasan perkotaan pusaka menuntut kelenturan
pendekatan dan disiplin yang sistematik. Pendekatan yang kaku perlu dihindari, mengingat
setiap kasus akan memiliki masalah – masalah sendiri yang khusus.

2.2 Konservasi
Istilah “pelestarian sejarah” secara umum dipergunakan di Amerika Serikat sebagai
suatu ekspresi luas yang mencakup berbagai macam strategi untuk menangani bangunan –
bangunan dan lingkungan – lingkungan perkotaan yang ada. Di Inggris “konservasi”
merupakan istilah yang menjadi payung dari semua kegiatan pelestarian, sedangkan
pelestarian sejarah menyangkut secara lebih spesifik bangunan – bangunan yang sangat
penting arti sejarahnya (Antony J. Catanese, James C. Snyder, dialih bahasa Ir. Susongko,1986:
402). Zonasi (zoning) dapat diartikan sebagai upaya untuk menentukan wilayah situs atau
wilayah cagar budaya dan lingkungannya beserta batas – batasnya dan mengatur
peruntukannya masing – masing untuk kepentingan perlindungan dalam upaya
pelestariannya dalam pengertian yang lebih luas, zonasi dilakukan sebagai antisipasi terhadap

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 11


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

berbagai kegiatan lain yang tidak sejalan dengan kepentingan pelestarian. Pengaturan
wilayah situs dan lingkungannya yang telah ditetapkan merupakan usaha mengendalikan
berbagai kegiatan yang dapat mengancam kelestarian situs dan kawasannya (Said, 2013).
Menurut Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan Permusiuman, Direktorat Jendral
Kebudayaan Indonesia (2016) Secara konsep dalam penentuan zonasi diatas dapat diketahui
sebagai berikut:
a. Zona Inti
▪ Mutlak untuk mempertahankan keaslian cagar budaya
▪ Tidak boleh merusak atau mencemari cagar budaya maupun nilainya
▪ Tidak boleh mengubah fungsi kecuali tetap mempertahankan prinsip pelestarian cagar
budaya
▪ Tidak boleh untuk kepentingan komersil kecuali memenuhi kepatutan
▪ Tidak boleh mendirikan bangunan baru atau fasilitas lain kecuali taman, fasilitas
pelindung dan fasilitas pengamanan
▪ Tidak boleh mendirikan ruang kegiatan yang bertentangan dengan sifat kesakralan.
b. Zona Pendukung, dapat dipergunakan untuk tempat fasilitas umum dan dapat
dipergunakan untuk kawasan permukiman dan fasilitas pendukung / untuk kepentingan
komersil dengan mempertahankan nilai lingkungan budaya.
c. Zona Penyangga, diperuntukan bagi penempatan sarana dan prasarana penunjang,
kegiatan komersial dan rekreasi umum, dengan memperhatikan luasannya.

Sumber: Balai Pelestarian Cagar Budaya, 2016


Gambar 2.1
Bagan Perlindungan Cagar Budaya

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 12


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

2.3 Tinjauan Arah Konservasi


2.3.1 Elemen Fisik Kawasan
Ada banyak bentuk arahan dalam kegiatan pelestarian fisik bagi suatu kawasan
heritage. Bentuk – bentuk arahan didapatkan dari pengalaman para ahli dalam mengelola dan
memecahkan permasalahan – permasalahan seputar kegiatan pelestarian. Bentuk arahan
akan disesuaikan dengan permasalahan yang ada dan diperkirakan dapat mengurangi
permasalahan tersebut.
a. Penggunaan Lahan
Kawasan bersejarah dapat dikembangkan dengan mengaktifkan kegiatan baru yang
masih sesuai dan dapat memacu pertumbuhan ekonomi (Shirvani, 1985). Upaya memberikan
fungsi baru untuk bangunan lama di kawasan bersejarah dapat dilakukan selama tidak
merusak karakter khas kawasan itu sendiri (Budihardjo, 1997). Arahan penggunaan lahan
haruslah merupakan penggunaan dengan fungsi – fungsi yang tidak merusak karakter
bersejarah kawasan. Bentuk – bentuk penggunaan tersebut antara lain berupa kegiatan
dinamis yang sesuai seperti pengembangan bidang jasa pariwisata seperti pengembangan
kampung wisata tentunya sesuai dengan karakteristik kawasan.
b. Bangunan
▪ Beberapa kegiatan seperti renovasi, adaptasi, benefisasi, dan perlindungan wajah
bangunan.
▪ Konservasi dengan kondisi bangunan yang mengalami perubahan kecil hingga sedang
meliputi kegiatan seperti restorasi, renovasi, adaptasi, benefisasi dan perlindunganajah
bangunan.
▪ Rehabilitasi atau demolisi dengan tingkat perubahan sedang meliputi kegiatan seperti
meliputi restorasi, renovasi, adaptasi, benefisasi, rekonstruksi, replikasi, demolisi dan
pembangunan baru.

2.3.2 Elemen Non Fisik Kawasan


Upaya pelestarian bangunan dan lingkungan kota secara non fisik membutuhkan
seperangkat kriteria yang tepat. Gerds dalam Nasruddin (2001) menetapkan 5 (lima) kriteria
yang diturunkan dari pengalaman negara – negara di Eropa dalam melaksanakan kegiatan
pelestarian. Kriteria tersebut adalah sebagai berikut.
Tabel II.1
Kriteria Pelestarian Elemen Non Fisik
No. Kriteria Pelestarian Implementasi
1. Kesadaran dan Inisiatif Motivasi pemerintah, swasta dan masyarakat
2. Dasar Hukum Keberadaan Undang – Undang yang mengatur kegiatan pelestarian
Organisasi antar departemen yang terlibat, studi-studi, pendidikan
3. Konsep Perencanaan khusus untuk menyediakan tenaga ahli di bidang
pelestarian, tahapan perancangan dan penanggung jawab
Organisasi pelaksana, sistem pendekatan dan penunjang
4. Organisasi dan realisasi
pelaksanaan
5. Pendanaan Subsidi pemerintah dan program khusus
Sumber : Gerds dalam Nasruddin (2001)

2.4 Elemen Rancang Kota


Menurut Hamid Shirvani (1985) tedapat delapan elemen yang membentuk kawasan
perkotaan secara fisik, antara lain:

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 13


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

a. Tata Guna Lahan


Tata guna lahan adalah suatu denah dua dimensi yang mendasari terciptanya ruang tiga
dimensi beserta pembentukan fungsinya (Shirvani,1985:8). Suatu perencanaan tidak harus
dijalankan dengan pembangunan kawasan – kawasan baru secara menyeluruh. Kawasan
bersejarah atau lama yang sudah ada masih dapat dimanfaatkan dengan menambahkan
fungsi baru sesuai fungsi kawasan. Sebab penataan kawasan bersejarah juga menjadi
bagian yang ada dalam pengaturan guna lahan. Terdapat dua masalah utama dalam
kebijakan mengenai tata guna lahan yaitu kurangnya pemanfaatan fungsi dalam suatu
lahan serta masyarakat cenderung tidak menyadari potensi fisik lingkungannya (Shirvani,
1985).
b. Bentuk dan Massa Bangunan
Perencana harus memahami bahwa terdapat banyak kesempatan untuk mengurangi
dampak buruk dan memperoleh dampak positif sebanyak mungkin dari keberadaan
intensitas bangunan (Shirvani, 1985: 13). Sebab keberadaan bangunan selalu berpengaruh
pada lingkungannya, sehingga dalam proses pembangunan perencana harus
memperhatikan peraturan persyaratan bangunan yang ada. Tahap yang terpenting dalam
mengidentifikasi intensitas bangunan ialah mengidentifikasi dasar – dasar serta latar
belakang yang membentuk kota secara fisik. Aturan mengenai intensitas bangunan
meliputi aturan koefisien lantai bangunan (KLB), koefisien dasar bangunan (KDB),
sempadan bangunan (set back), gaya arsitektur (langgam), skala, material, tekstur dan
warna.
c. Sirkulasi dan Sistem Parkir
Elemen sirkulasi dan parkir dapat membentuk kota sebagai suatu kawasan serta area
aktifitas yang jelas. Elemen – elemen sirkulasi yaitu jalan, jalur pedestrian dan sistem
perparkiran. Parkir sebagai salah satu bagian dari elemen sirkulasi mempengaruhi kualitas
lingkungan kota dalam kaitannya dengan kegiatan komersial serta dampak visual pada
bentuk fisik kawasan sirkulasi dan parkir yang baik pada kawasan bersejarah akan
mempertegas karakter yang terbentuk dari dua elemen sebelumnya (penggunaan lahan
dan bangunan), mendukung fungsi kegiatan pada kawasan. Sebaliknya, bentuk sirkulasi
yang tidak teratur akan mengaburkan karakter khas yang dimiliki kawasan, mengaburkan
pola aktivitas dan bahkan dapat merusak karakter kawasan bersejarah baik fisik maupun
visual.
d. Ruang Terbuka
Ruang terbuka adalah semua landscapes, hardscapes (jalan, pedestrian dan sebagainya),
taman, tempat rekreasi dan lingkungan perkotaan (Shirvani, 1985:27). Ketersediaan jalur
pejalan kaki, elemen penanda serta fasilitas pelengkap lain juga merupakan elemen yang
penting bagi ruang terbuka. Ruang terbuka harus menjadi suatu bagian yang terintegrasi
dengan bagian kota lain secara utuh, bukan hanya sebagai pelengkap atau penghias kota
saja. Ruang terbuka yang baik harus dapat mengakomodasi kebutuhan seluruh
penggunanya, sehingga selain berfungsi secara ekologis, juga bermanfaat secara sosial.
Ruang terbuka publik dapat merupakan hasil dari perencanaan yang matang ataupun
terjadi melalui ketidaksengajaan. Misalnya taman yang terbentuk dari pemecahan rute lalu
lintas. Hal yang terpenting dalam penyediaan ruang terbuka publik bukanlah luas ataupun
jumlahnya, melainkan pengaturannya dalam lingkup pembangunan yang lebih luas (Tankel
dalam Shirvani, 1985:31).

e. Jalur Pejalan Kaki

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 14


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Jalur pejalan kaki (pedestrian way) seringkali terabaikan dalam pembangunan. Padahal
keberadaannya dapat membatu mengurangi penggunaan kendaraan bermotor,
meningkatkan jumlah perjalanan dalam kota, serta meningkatkan kualitas lingkungan dan
aktivitas masyarakat serta meningkatkan kualitas udara kota. Jalur pejalan kaki harus dapat
mendukung interaksi antara elemen perkotaan yang paling medasar, memiliki hubungan
yang kuat dengan kawasan terbangun dan pola kegiatan masyarakat serta sesuai dengan
perubahan fisik kota di masa mendatang (Shirvani, 1985). Penyediaan jalur pejalan kaki
harus seimbang dengan ketersediaan jalur kendaraan bermotor, serta memperhatikan tiga
hal, yaitu fungsi dan kebutuhan bagi pengguna, kenyamanan secara fisik dan psikologis.
f. Aktivitas Pendukung
Aktivitas pendukung meliputi semua penggunaan dan kegiatan yang dapat menunjang
keberadaan ruang publik kota yang saling melengkapi satu sama lain. Seperti aspek bentuk,
lokasi serta karakteristik suatu area yang yang dapat menarik suatu fungsi, penggunaan
dan aktivitas tertentu. Hubungan antara suatu ruang dengan aktivitas yang berlangsung di
dalamnya merupakan hal yang krusial dalam perancangan kota (Shirvani, 1985:37).
Aktivitas pendukung tidak hanya meliputi penyediaan jalur pejalan kaki ataupun plaza,
tetapi juga pertimbangan terhadap fungsi dan penggunaan utama suatu elemen dalam
suatu kota yang menimbulkan aktivitas masyarakat.
g. Penandaan
Meningkatnya aktivitas masyarakat dalam suatu kota turut mempengaruhi tingkat
kebutuhan masyarakat akan informasi. Salah satu sarana informasi yang dapat
memberikan arahan dan petunjuk bagi masyarakat adalah elemen penanda atau signage.
Keberadaan penanda harus dipertimbangkan agar tidak menganggu pemandangan.
Seperti melalui penyesuaian desain, ukuran dan tampilannya dengan lingkungan sekitar.
Elemen penandaan yang dirancang dengan baik memberikan dampak positif bagi facade
bangunan, menghidupkan suasana jalan serta dapat memberikan infoemasi yang
komunikatif tentang usaha yang dijalankan (Shirvani, 1985:41).
h. Preservasi
Shirvani (1985) menggunakan terminologi yang mengacu pada aspek perencanaan dan
perancangan yang dapat memelihara lingkungan yang telah ada maupun yang akan
diciptakan. Kegiatan pelestarian merupakan usaha untuk meningkatkan kehidupan kota
tanpa meninggalkan makna kultural maupun nilai sosial ekonominya. Adanya pelestarian
dapat dimanfaatkan untuk melindungi lingkungan dan ruang kota yang ada dan bermakna
sejarah, sehingga kita dapat melanjutkan aktivitas yang ada di lingkungan tersebut
ataupun memasukkan aktivitas baru yang lebih baik dan lebih sesuai ke dalamnya.
Pelestarian kawasan bersejarah juga dapat memberikan manfaat dari aspek ekonomi,
sosial, budaya dan perencanaan. Manfaat yang dapat diperoleh antara lain:
▪ Meningkatkan nilai bangunan / lingkungan.
▪ Meningkatkan nilai penjualan dan sewa bangunan di lingkungan tersebut.
▪ Mencegah terjadinya perubahan tampilan ataupun penggantian bangunan.
▪ Meningkatkan penerimaan pajak bagi penggunaan yang tidak sesuai ketetapan.

2.5 Perkembangan Islam (Alkulturasi dengan Budaya)


Sebelum Islam masuk dan berkembang, Indonesia sudah memiliki corak kebudayaan
yang dipengaruhi oleh agama Hindu dan Budha. Dengan masuknya Islam, Indonesia kembali
mengalami proses akulturasi yang melahirkan kebudayaan baru yaitu kebudayaan Islam
Indonesia. Masuknya Islam tersebut tidak berarti kebudayaan Hindu dan Budha hilang.

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 15


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Bentuk budaya sebagai hasil dari proses akulturasi tersebut, tidak hanya bersifat kebendaan
/ material tetapi juga menyangkut perilaku masyarakat Indonesia. Dalam (Sumbulah, 2012)
dibandingkan dengan daerah – daerah lain di Indonesia, toleransi orang Jawa terhadap agama
– agama lain, secara umum masih tinggi.
Bahkan dalam penilaian para antropolog, toleransi yang diekpresikan Islam Jawa
bukanlah toleransi murni, namun telah mengalami semacam ”sinkretisme” ekspresif dengan
tradisi pra Islam, khususnya animisme dan hinduisme. Dengan demikian, hampir tidak ada
batas antara toleransi dan sinkretisme Islam Jawa dengan agama – agama lain. Hal ini karena
mereka memiliki kebajikan dan kearifan lokal (local wisdom) yang diserap dari berbagai akar
budaya, ajaran falsafah dan agama serta tradisi yang sudah mengakar kuat di bumi Jawa,
bahkan jauh sebelum kehadiran Islam di nusantara ini. Dilihat dari segi seni yaitu seni
bangunan, wujud akulturasi dalam seni bangunan dapat terlihat pada bangunan masjid,
makam, istana. Wujud akulturasi dari masjid kuno memiliki ciri sebagai berikut:
(1) Atapnya berbentuk tumpang yaitu atap yang bersusun semakin ke atas semakin kecil dari
tingkatan paling atas berbentuk limas. Jumlah atapnya ganjil 1, 3 atau 5. Dan biasanya
ditambah dengan kemuncak untuk memberi tekanan akan keruncingannya yang disebut
dengan Mustaka;
(2) Tidak dilengkapi dengan menara, seperti lazimnya bangunan masjid yang ada di luar
Indonesia atau yang ada sekarang, tetapi dilengkapi dengan kentongan atau bedug untuk
menyerukan adzan atau panggilan sholat. Bedug dan kentongan merupakan budaya asli
Indonesia; dan
(3) Letak masjid biasanya dekat dengan istana yaitu sebelah barat alun – alun atau bahkan
didirikan di tempat – tempat keramat yaitu di atas bukit atau dekat dengan makam.
Pertimbangan memadukan unsur – unsur budaya lama dengan budaya baru dalam arsitektur
Islam, sudah menunjukkan adanya akulturasi dalam proses perwujudan arsitektur Islam,
khususnya di Jawa. Apalagi pada awal perkembangan agama Islam di Jawa dilakukan dengan
proses selektif tanpa kekerasan, sehingga sebagian nilai – nilai lama masih ada tetap diterima
untuk dikembangkan. Selain peleburan pada seni bangunan, juga ada beberapa aktivitas yang
menjadi desakralisasi alkuturasi budaya Islam dan pengaruh budaya menurut (Triatmodjo,
2012) seperti upacara – upacara tradisi seperti Dugderan dilangsungkan.

2.6 Arsitektur Lokal Kauman


Kawasan pemukiman Kauman didominasi oleh hunian dengan berbagai bentuk dan
langgam arsitektur. Kampung Kauman sendiri memiliki arsitektur lokal tersendiri. Gaya
arsitektural setiap hunian di Kauman mencerminkan adanya campuran antara unsur
arsitektur Jawa Islam, langgam Kraton dan gaya kolonial.
2.6.1 Arsitektur Indisch
Menurut Soekiman (2000), menyebutkan bahwa arsitektur Indisch merupakan gaya
percampuran antara budaya Eropa dengan budaya lokal yaitu Jawa yang mengakibatkan
proses alkuturasi yang begitu lama. Arsitektur Indisch merupakan pencerminan dari pola dan
gaya hidup yang dianut oleh sebagian penghuni nusantara pada masa kolonial. Arsitektur
Indis bagi orang – orang Belanda merupakan sebuah tantangan alam tropis diwilayah Jawa.
Arsitektur indis yang merupakan arsitektur adaptasi, bangunan yang menampakan
penyesuaian, merupakan prinsip arsitektur Belanda sebagai konsep cara membangun dan
merespon sosial culture dan iklim. Dalam konteks bentuk fasad di Kawasan Kauman,
merupakan perkampungan yang dipengaruhi oleh beberapa budaya seperti Islam, langgam

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 16


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Jawa (Kraton) dan Belanda sehingga memunculkan gaya khas Kauman seperti didalam
(Sukawi, 2009):
a. Menggunakan atap joglo, sebagian besar lagi menggunakan limasan ataupun pelana
b. Bukaan pada pintu dibentuk fasad berjumlah tiga
c. Bentuk pintu yang terdiri dari dua daun pintu

Sumber : Survey Lapangan, 2019


Gambar 2.2
Bentuk Atap dan Pintu di Kawasan Kauman

d. Ornamen Jawa (Kraton) teritisan (listplank) pada fasad depan


e. Konsol terbuat dari besi ataupun kayu dengan bentukan ornamen
a b

Sumber : Survey Lapangan, 2019


Gambar 2.3
Ornamen Konsol (a) dari Besi dan (b) dari Kayu

f. Ornamen pada ventilasi diatas pintu

Sumber : Survey Lapangan, 2019


Gambar 2.4
Ornamen Ventilasi

g. Ornamen Motif pada lantai


h. Warna hijau, kuning sebagai alkulturasi sebagai warna Islam

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 17


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Sumber : Survey Lapangan, 2019


Gambar 2.5
Bangunan Warna Kuning dan Hijau

Keterkaitan beberapa unsur budaya di Kawasan Kauman seperti budaya Hindia Belanda,
pengaruh kebudayaan Jawa, kebudayaan Islam yang sudah bercampur, dimodifikasi dan
diadaptasi dengan nilai – nilai kearifan lokal yang menjadikan suatu kebudayaan yaitu
arsitektur Indis. Teori ini digunakan untuk mengidentifikasi seberapa kuat visualisasi pada
fasad bangunan di Kauman dalam membentuk karakter sebuah kampung religi.
2.6.2 Kampung Kauman
Menurut Darban (1984), Kauman adalah nama kampung yang selalu ada di dalam
pertumbuhan kota – kota di Jawa. Setting kota – kota di Jawa mempunyai bentuk yang hampir
sama yaitu bentuk alun – alun dengan dikelilingi antara lain oleh kraton / perkantoran dan
masjid jami / agung. Senada dengan dua penelitian sebelumnya Ashadi (2004), menyatakan
bahwa kehadiran wilayah hunian yang dinamakan Kauman dalam tata ruang kota tradisional
Jawa memliki kedudukan yang penting, ia hampir selalu menempati bagian di pusat kota,
disekitar ‘masjid jami’ (besar). Sekelompok orang yang berdiam di Kampung Kauman selama
dipersepsikan sebagai komunitas yang bercirikan sosial muslim dengan tradisi ekonomi yang
bertumpu pada perdagangan dan industri (Lynch, 1960). Ciri – ciri yang merupakan
karakteristik Kampung Kauman menurut Darban (1984) adalah sebagai kampung santri di
tengah kota, mempunyai ikatan darah yang kuat diantara penduduknya, mempunyai mata
pencaharian yang homogen dan memiliki ikatan keagamaan yang kuat dan biasanya ekslusif
dan mempunyai perbedaan yang menonjol dengan kampung lainnya. Adanya kontinuitas
komunikasi melalui masjid, adanya ikatan keagamaan dan pengabdian, telah mendukung
terbentuknya masyarakat Kauman sebagai masyarakat Islam. Corak Islam nampak dalam
kehidupan masyarakat Kauman yaitu dalam pergaulan sosial, kaidah moral dan hukum.

2.7 Best Practice Konsep Pengembangan Kawasan Konservasi Heritage (Kauman


Surakarta)
Konservasi berkelanjutan kawasan cagar budaya (KCB) Kauman Surakarta adalah upaya
mempertahankan dan mengelola kawasan cagar budaya untuk mempertahankan signifikansi
budaya serta makna kultural yang terkandung di dalamnya, dan bertujuan untuk
memperbaiki kondisi ekonomi serta kualitas lingkungan secara berkelanjutan. Konservasi KCB
dengan segala aktivitas yang terjadi di dalamnya sangat penting dilakukan, karena KCB
merupakan elemen penting identitas perkotaan yang saat ini eksistensinya terancam banyak
dibongkar untuk tujuan komersial. Solo adalah salah satu kota besar yang mengalami hal itu,
kawasan kuno hilang berubah menjadi hotel, pertokoan dan perkantoran modern. Kauman
Surakarta memiliki potensi warisan budaya santri, batik dan sistem spasial kampung kuno dan

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 18


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

masih relatif lestari selain itu telah diidentifikasi sebagai KCB dengan SK Kepala Dinas Tata
Ruang Kota No. 646/40/I/2014, potensi warisan budaya dipengaruhi oleh saling keterkaitan
antara faktor sosial, budaya, ekonomi, kosmologi dan religius. Oleh karena itu potensi sumber
daya heritage di Kauman dijadikan dasar revitalisasi kawasan.
Potensi warisan budaya yang dimiliki oleh KCB Kauman Surakarta yaitu :
1. Warisan budaya santri berawal dari Kauman sebagai kampung abdi dalem mutihan (priyayi
muslim yang soleh) dengan warisan fisik berupa rumah abdi dalem ulama dan langgar
kuno, serta warisan non fisik berupa masyarakat yang masih menjalankan ajaran Islam
dengan taat;
2. Warisan budaya batik dengan warisan fisik berupa rumah pengusaha batik, dan warisan
non fisik berupa kegiatan terkait home industry batik yang dikembangkan dari istri abdi
dalem ulama diteruskan keturunannya hingga saat ini; dan
3. Warisan sistem spasial kampung kuno Kauman, terdiri dari sistem spasial makro, meso,
dan mikro yang terkait dengan Kerajaan Mataram Islam dan permukiman santri abdi dalem
ulama.
Pengaruh konservasi potensi warisan budaya pada kondisi fisik lingkungan di KCB Kauman
Surakarta adalah :
➢ Pengaruhnya pada optimalisasi tata guna lahan dan bangunan, yaitu rumah kuno bisa
dimanfaatkan untuk kegiatan komersial;
➢ Pengaruhnya pada ruang terbuka dan ruang terbuka hijau (RTH) yakni Kawasan Kauman
menjadi gersang dan panas;
➢ Pengaruhnya pada jaringan jalan dan menejemen lalu lintas yaitu semakin banyak
kendaraan yang masuk di Kauman dan menyebabkan lalu lintas serta parkir menjadi
semakin semrawut;
➢ Pengaruhnya pada jaringan pembuangan air limbah yaitu kapasitas air limbah bertambah;
➢ Pengaruhnya pada pencahayaan dan penghawaan alami kawasan yaitu menyebabkan
pencahayaan dan sirkulasi penghawaan alami tidak maksimal;
➢ Pengaruhnya pada jaringan pembuangan sampah yaitu menyebabkan bertambahnya
jumlah sampah baik berupa sampah kain perca batik, sampah usaha kuliner maupun usaha
lainnya;
➢ Pengaruhnya pada teknologi berkelanjutan yaitu bertambahnya kapasitas kebutuhan yang
harus dilayani oleh prasarana lingkungan; dan
➢ Beban fisik yang ditanggung oleh lingkungan melebihi kapasitas daya dukungnya.
Pengaruh konservasi warisan budaya pada kondisi non fisik lingkungan antara lain :
✓ Pengaruhnya pada sosial budaya, sebagian abdi dalem ulama juga berprofesi sebagai
pengusaha batik (priyayi – pengusaha yang sholeh) menggambarkan prinsip akherat
kecandak donyane katut;
✓ Pengaruhnya pada ekonomi, keturunan pengusaha batik melestarikan usaha batik turun
temurun dan saling mendukung dengan kawasan perdagangan di sekitarnya;
✓ Pengaruhnya pada kondisi keterlibatan, pemberdayaan masyarakat untuk melestarikan
kampungnya dengan menggandeng mitra dan pemerintah;
✓ Pengaruhnya pada kebijakan, Kauman saat ini telah diidentifikasi sebagai KCB oleh DTRK
pada tahun 2014; dan
✓ Beban non fisik yang ditanggung oleh lingkungan melebihi kapasitas daya dukungnya.
Konservasi berkelanjutan fisik yang diterapkan pada KCB Kauman Surakarta adalah :

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 19


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

• Konservasi berkelanjutan optimalisasi tata guna lahan dan bangunan, dengan adaptive
reuse, menambahkan citra kuno pada fasad pertokoan tepi luar Kauman, peningkatan
kemanfaatan dan kenyamanan kegiatan ibadah, memberikan insentif bagi bangunan kuno
yang telah lestari mandiri, perbaikan infrastruktur kawasan dan menjadikan Kauman
sebagai kampung wisata;
• Konservasi berkelanjutan RTH, dengan penghijauan efektif lahan, pemilihan tanaman lokal
yang cocok, optimalisasi fungsi ruang terbuka, menggunakan material perkerasan ramah
lingkungan;
• Konservasi berkelanjutan jaringan jalan dan pengaturan lalu lintas, dengan optimalisasi
fungsi jalan, memberikan penanda (landmark) pada akses masuk kawasan, penyediaan
transportasi bukan mesin untuk pencapaian dalam kawasan, kemudahan akses hubungan
antar kawasan kuno (path), pemberian identitas batas (edges) antar kampung, pengaturan
jalur lalu lintas dan penyediaan area parkir pengunjung;
• Konservasi berkelanjutan jaringan pembuangan air limbah, mengalirkan air limbah
domestik ke interceptor PDAM, memisahkan saluran pembuangan air limbah domestik
dengan air limbah batik dan saluran drainase, mengolah air limbah batik;
• Konservasi berkelanjutan pencahayaan dan penghawaan alami pada kawasan, adalah
dengan optimalisasi sirkulasi penghawaan dan pencahayaan alami;
• Konservasi berkelanjutan jaringan pembuangan sampah, dengan pengelolaan sampah
yang bisa di re-use, optimalisasi pemanfaatan jaringan pembuangan sampah yang ada; dan
• Teknologi berkelanjutan dengan memperbaiki prasarana lingkungan, pengurangan dan
penanggulangan polusi, meliputi perbaikan beton penutup saluran drainase di Jl. Wijaya
Kusuma, pemeliharaan rutin saluran drainase disekitar Kauman, penataan parkir dan PKL
dalam kawasan, mengganti bahan pewarna sintetis dengan bahan pewarna alami dan
mengolah limbah.
Konservasi berkelanjutan non fisik yang diterapkan yaitu :
o Konservasi berkelanjutan sosial, budaya, ekonomi, kosmologi dan religius, dengan
pengelolaan keberlanjutan konservasi sistem satelit, pemanfaatan bangunan kuno sesuai
syari’at Islam, usaha batik turun temurun dilestarikan dan difasilitasi serta dijadikan
pendorong bagi tumbuhnya perekonomian, saling mendukung dengan kawasan
perdagangan di sekitarnya, melestarikan kegiatan Garebeg dan Sekaten;
o Konservasi berkelanjutan keterlibatan dengan merencanakan program secara terpadu,
komunikasi intensif dan koordinasi antar stakeholders terkait, monitoring serta evaluasi
terhadap kegiatan yang telah dilakukan; dan
o Konservasi berkelanjutan kebijakan yaitu dengan pengelolaan program revitalisasi yang
telah dilakukan, memberi label BCB pada bangunan bersejarah, memberikan insentif dan
penghargaan pada rumah kuno yang telah melestarikan bangunan secara mandiri,
memberikan bantuan untuk rehabilitasi rumah kuno bersejarah yang rusak.
Model konservasi berkelanjutan KCB Kauman adalah Segitiga Daya Budaya :
▪ Terbentuk oleh tiga potensi warisan budaya;
▪ Didukung pemberdayaan masyarakat; dan
▪ Diterapkan dengan konservasi berkelanjutan fisik dan non fisik.

Konservasi berkelanjutan non fisik yang tepat untuk KCB Kauman yaitu :
❖ Pengelolaan keberlanjutan konservasi dengan sistem satelit;

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 20


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

❖ Pemanfaatan bangunan kuno sesuai syari’at Islam; dan


❖ Usaha batik dijadikan pendorong tumbuhnya perekonomian.
Model konservasi KCB untuk Kauman Segitiga Daya Budaya yang terbentuk oleh tiga potensi
warisan budaya, didukung pemberdayaan masyarakat serta diterapkan dengan konservasi
berkelanjutan fisik dan non fisik.

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 21


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

BAB III
GAMBARAN UMUM KAWASAN KAUMAN KOTA SEMARANG

3.1 Gambaran Umum Kawasan Kauman Kota Semarang


3.1.1. Sejarah Kawasan Kauman Kota Semarang.
Kota – kota tradisional di Jawa memiliki pola yang hampir sama, yaitu pada pusat kota
terdapat kompleks pemerintahan yang mengelilingi alun – alun. Di sekitar alun – alun juga
terdapat masjid, yang di sekitarnya terdapat kampung. Kampung di sekitar masjid dikenal
sebagai kampung kauman. Kota – kota besar yang dibentuk sebagai kota Islam di Jawa, selalu
memiliki Kampung Kauman tak terkecuali Kota Semarang. Kampung Kauman Semarang
sebagai kampung tradisional, didiami oleh penduduk pribumi yang terbentuk pada masa
pemerintahan Ki Ageng Pandan Arang. Nama Kauman sendiri berasal dari kata kaum sing
aman (kaum = qoum = tempat tinggal orang Islam) jadi Kauman bisa bermakna tempat tinggal
masyarakat para pemuka Islam.
Kampung Kauman memiliki sejarah yang unik, yaitu dikaitkan dengan keberadaan
Masjid Kauman. Masjid Kauman, menurutnya, meski merupakan masjid tertua, namun bukan
merupakan masjid yang pertama dibangun oleh Ki Ageng Pandan Arang di Kota Semarang.
Pada awalnya, Ki Ageng Pandan Arang bermukim di Bukit Bergota dan kemudian pindah ke
wilayah Semarang bawah, yang sekarang dikenal sebagai Pedamaran. Di daerah ini, beliau
membangun sebuah masjid dan permukiman para santrinya, yaitu daerah yang dikenal
sebagai Kemesjidan. Ketika beliau diangkat sebagai Bupati Semarang, beliau membangun
pusat pemerintahan di daerah Kanjengan.
Ketika terjadi pemberontakan masyarakat Cina pada 1740, permukiman Cina yang
terletak di daerah Pekojan, masjid dan permukiman santri di Pedamaran musnah terbakar.
Keadaan ini membuat munculnya permukiman Cina yang baru, yang sekarang dikenal
Pecinan. Selain itu, pada 1741, Bupati Suromenggolo membangun dan memindahkan lokasi
Masjid Pedamaran ke lokasi baru, yaitu di sekitar Kanjengan. Masjid tersebut kini dikenal
sebagai Masjid Kauman. Lokasi di sekitar masjid yang menjadi permukiman para santri itu
dikenal sebagai Kampung Kauman.
Kampung Kauman sendiri terdiri dari kampung – kampung kecil seperti Bangunharjo,
Patehan, Kepatihan, Book, Jonegaran, Getekan, Mustaram, Glondong, Batulan, Pompo,
Krendo, Masjid, Kemplongan, Pungkuran, Suromenggalan, dan Kadipaten. Kawasan Kauman
Semarang tercatat pernah menjadi pusat pemerintahan Semarang. Salah satu artefak yang
menguatkan, dahulu kawasan tersebut adalah pusat pemerintahan adalah pola tata ruangnya
yang mirip dengan pusat pemerintahan kota – kota tradisional di Jawa. Dulu di depan Masjid
Kauman masih ada alun – alun, yang merupakan salah satu penanda bahwa kawasan itu
adalah pusat pemerintahan, model kota – kota tradisional di Jawa, Kauman juga tercatat
sebagai pusat pemerintahan Semarang setelah 1670, tepatnya ketika pusat pemerintahan
dipindahkan dari Kawasan Sekayu (Setiawan, 2016).
3.1.2. Kawasan Kauman Kota Semarang Sekarang
Kawasan Kauman berada di CBD atau pusat bisnis Kota Semarang. Secara administratif,
Kawasan Kauman terletak di dua kelurahan, yaitu Kelurahan Bangunharjo (RW II) dan
Kelurahan Kauman. Terletak di Kecamatan Semarang Tengah Kawasan Kauman memiliki
batas administrasi, yaitu sebelah Utara berbatasan dengan Jalan Alun – Alun Barat, sebelah
Timur berbatasan dengan pertokoan Kanjengan dan Jalan Alun – Alun Barat, untuk sebelah

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 22


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Selatan berbatasan dengan pertokoan Jalan KH. Wahid Hasyim dan Sebelah Barat berbatasan
dengan Kawasan Jonegaran, Kelurahan Bangunharjo. Kawasan Kauman mayoritas
penduduknya adalah beragam Islam akan tetapi kawasan Kauman sekarang ini tidak hanya
Islam saja namun sudah dihuni oleh penduduk beragama lain seperti Kristen dan Budha.
Dengan multikultural masyarakatnya tersebut tidak pernah terjadi sebuah konflik apapun.
Agar tidak terjadi konflik antar etnis maupun beda kepercayaan di bentuklah forum
yang saling menghargai sesama agama, forum tersebut bertujuan sebagai pengikat.
Penduduk asli kampung Kauman merupakan masyarakat pribumi (Jawa), sementara
masyarakat yang lain etnis merupakan pendatang. Mayoritas masyarakat Kauman beragama
Islam yang beraliran Nahdlatul Ulama (NU) menimbulkan adanya kebiasaan – kebiasan ritual
kegamaan. Aliran Nahdlatul Ulama (NU) merupakan aliran agama Islam yang masih
mempertahankan budaya dan tradisi Jawa yang bersumber dari ajaran Hindu. Kebiasaan
tersebut antara lain sholat berjamaah di masjid agung masih kental dilakukan.
Setelah mendengar kumandang adzan masyarakat Kauman berbondong – bondong dari
segala penjuru kampung menuju ke Masjid Agung Kauman. Kebiasaan ini timbul karena
mayoritas masyarakat di Kauman merupakan santri yang menegakkan sholat sesuai dengan
syariat Islam. Selain itu, kebiasaan yang menjadi budaya Islam seperti mitoni, selapan
(upacara kelahiran bayi), tujuh harian, empat puluh harian, nyatus, nyewu (upacara
selametan diperuntukkan bagi orang yang sudah meninggal), serta pengajian / tahlilan setiap
malam jumat. Kebiasaan ini berasal dari kebudayaan Jawa yang diadopsi dari Hinduisme dan
Buddhaisme. Selain itu, masih terlihat keakraban dan gotong royong antar warga Kauman
melalui kebiasaan percakapan antar warga yang dilakukan di depan rumah atau yang dalam
bahasa jawa dikenal jagongan. Pada umumnya masyarakat Kauman bekerja pada sektor
perdagangan dan jasa. Hal tersebut terlihat jelas di sepanjang jalan Kauman Raya, yang
mayoritas berjualan souvenir berbau Islam dan menjajakan jasa.

1 2 3

Sumber : Suprapti, 1997 Sumber : Suprapti, 1997 Sumber : Suprapti, 1997


TAHUN 1880 TAHUN 1892 – 1913 TAHUN 1913

4 5

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 23


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Gambar 3.1
Perkembangan Kawasan Kauman Kota Semarang Tahun 1880 – Sekarang

Sumber: Ester Theresiana dan Santy Paulla Dewi, 2013


Gambar 3.2
Pola Penggunaan Lahan Kawasan Kauman Kota Semarang

3.2 Potensi dan Masalah Kawasan Kauman Kota Semarang


3.2.1. Potensi Kawasan Kauman Kota Semarang
Ditetapkannya konservasi kawasan cagar budaya Kauman disebabkan kawasan tersebut
selain mempunyai nilai sejarah yang tinggi juga memiliki potensi yang berbeda dengan
kawasan – kawasan lain di Kota Semarang. Potensi yang dimiliki oleh Kawasan Kauman, yang
paling terlihat adalah adanya kawasan perdagangan jasa di sepanjang jalan utama di Kawasan
Kauman. Pada sepanjang jalan berjajar pertokoan yang berjualan antara lain perdagangan
tekstil, makanan, perangkat alat sholat, perlengkapan sekolah dan atribut kedinasan. Selain
pertokoan yang berjajar, potensi lain yang dimiliki oleh Kawasan Kauman yaitu adanya
beberapa pondok pesantren di Kawasan Kauman. Adanya pondok pesantren ini menunjukkan
bahwa ciri dari Kawasan Kauman adalah kawasan tempat tinggal kaum muslim (Martono,

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 24


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

2014). Kawasan Kauman memiliki banyak bangunan – bangunan kuno dan bersejarah yang
bernilai tinggi sehingga dapat dimanfaatkan untuk pariwisata di Kota Semarang (Sukmawati,
2018). Bangunan yang menjadi ikon dari Kawasan Kauman adalah Masjid Agung Semarang
(MAS). Masjid Agung Semarang yang mempunyai nilai arsitektur tinggi mempunyai daya tarik
terutama bagi kaum muslim untuk berkunjung disana. Selain itu adanya tradisi di sekitar
Masjid Agung Semarang yaitu “Dugderan” pada setiap menjelang bulan Ramadhan menjadi
suatu daya tarik sendiri yang membedakan Kawasan Kauman dengan kawasan lain di Kota
Semarang. Secara aksesibilitas, letak kawasan Kauman mempunyai nilai aksesibilitas yang
tinggi karena dekat dengan pusat pemerintahan Kota Semarang, sehingga mudah dijangkau
dari segala arah.

Sumber: Ester Theresiana dan Santy Paulla Dewi, 2013


Gambar 3.3
Potensi Kawasan Kauman Kota Semarang

Sumber: Survey Lapangan, 2019


Gambar 3.4
Masjid Agung Semarang dan Bangunan Kuno di Kawasan Kauman
3.2.2. Permasalahan Kawasan Kauman Kota Semarang
Kawasan Kauman di Kota Semarang juga mempunyai beberapa permasalahan terkait
penataaan Kawasan Kauman itu sendiri. Permasalahan yang paling terlihat adalah

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 25


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

penyempitan jalan karena penataan parkir kendaraan yang kurang baik di sepanjang
pertokoan di jalan utama Kawasan Kauman sehingga menimbulkan kemacetan.
Permasalahan yang lain adalah berubahnya bangunan di Kawasan Kauman yang mempunyai
nilai arsitektur tinggi masa lampau menjadi bangunan untuk perdagangan jasa sehingga
mengurangi nilai arsitektur dari bangunan tersebut. Kepadatan bangunan yang tinggi dengan
jalan – jalan lingkungan yang sempit dan tidak adanya ruang publik sangat menggangu
kenyamanan kehidupan di kawasan Kauman. Banjir dan rob terutama pada saat musim
penghujan dengan ketinggian air hingga mencapai ± 50 cm juga menjadi permasalahan di
kawasan Kauman. Dampak negatif dari perdagangan jasa menjadikan kawasan ini menjadi
kawasan yang sangat padat, sehingga keberadaan Masjid Agung Kauman tertutupi oleh
bangunan – bangunan yang ada disekitar masjid.

Sumber: Ester Theresiana dan Santy Paulla Dewi, 2013


Gambar 3.5
Permasalahan Kawasan Kauman Kota Semarang

3.3 Upaya Konservasi Kawasan Kauman Kota Semarang


UsulanSumber:
penetapan
Surveykawasan
Lapangan,konservasi
2019 atau kawasan cagar budaya terhadap Kawasan
Kauman, dilatarbelakangi keberadaan Masjid3.6Agung Semarang (MAS) dan beberapa
Gambar
Perubahan
bangunan Bangunan
kuno rumah Kuno menjadi
penduduk yang Pertokoan dan Kemacetan
dapat dikategorikan di Kawasan
sebagai Kauman Upaya
cagar budaya.
konservasi yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Semarang adalah preservasi bangunan
Masjid Agung Semarang. Pada saat ini yang dilestarikan dan dijaga oleh pemerintah adalah

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 26


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Masjid Agung Semarang. Walaupun masih terdapat bangunan tradisional di permukiman,


tetapi pemerintah belum menanganinya. Sehingga apabila berada atau masuk Kawasan
Kauman maka sektor perdagangan dan jasalah yang sangat menonjol dan Masjid Kauman
yang tersisa dari sejarah kampung tersebut (Yuliana K dan Kurniati, 2013). Berdasarkan
Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 14 Tahun 2011 Tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Kota Semarang Tahun 2011 – 2031, dalam pola ruang wilayah Kota Semarang
menetapkan kawasan Kawasan Kauman sebagai zona kawasan cagar budaya. Hal ini
dimaksudkan untuk melindungi kekayaan budaya berupa peninggalan – peninggalan sejarah
yang berguna untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dari ancaman kepunahan yang
disebabkan oleh kegiatan alam maupun manusia. Adapun ketentuan peraturan zonasinya
adalah :
• Diizinkan bersyarat pendirian bangunan yang menunjang fungsi kawasan;
• Dilarang melakukan kegiatan yang mengganggu atau merusak kekayaan budaya;
• Dilarang melakukan kegiatan yang mengganggu kelestarian lingkungan di sekitar
peninggalan sejarah, bangunan arkeologi, monumen;
• Dilarang melakukan kegiatan yang mengganggu upaya pelestarian budaya masyarakat
setempat.
Upaya lain dari pemerintah untuk melakukan konservasi di kawasan Kauman adalah
dengan tetap mempertahankan nuansa religi di kawasan Kauman dengan menggiatkan
kembali kegiatan – kegiatan yang berasaskan Islami seperti pengajian – pengajian agama
Islam yang dipusatkan di Masjid Kauman untuk wilayah Kota Semarang, Kirab Budaya Islam
yang dimulai dari Masjid Kauman, tradisi “Dugderan” yang tetap dipertahankan sampai
sekarang. Selain itu, juga dilakukan dengan menetapkan branding Kawasan Kauman sebagai
Kampung Qur’an oleh pondok – pondok pesantren di kawasan Kauman dengan bekerjasama
dengan pemerintah setempat.

3.4 Kondisi Eksisting Manajemen Kawasan Kauman Kota Semarang


Kegiatan konservasi Kawasan Kauman oleh Pemerintah Kota Semarang hanya sebatas
memberikan batasan atas kegiatan dan aktivitas di Kawasan Kauman dengan Peraturan
Daerah Kota Semarang. Hal ini dikarenakan untuk bangunan – bangunan kuno di Kawasan
Kauman adalah bangunan milik pribadi penduduk setempat. Akan tetapi untuk Masjid Agung
Semarang sebagai ikon Kawasan Kauman telah dilakukan preservasi sehingga sampai
sekarang masih terlindungi dan terjaga dengan baik (Hendro, 2015). Pengelolaan Masjid
Agung Semarang telah diberikan sepenuhnya kepada masyarakat, yang mengelola adalah
Badan Pengelola Wakaf Masjid Agung Semarang. Selain dengan konservasi Masjid Agung
Semarang, Pemerintah Kota Semarang juga melestarikan tradisi “Dugderan” yang dimiliki
oleh Kawasan Kauman. Pola yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Semarang adalah penataan
pedagang saat tradisi dan membuat unit usaha mikro masyarakat dengan binaan Pemerintah
Kota. Pemerintah Kota Semarang juga memasang papan – papan petunjuk arah agar
pengunjung Kawasan Kauman dapat menikmati wisata tanpa harus tersesat di Kawasan
Kauman yang padat. Secara umum, tidak ada badan atau lembaga khusus yang mengelola
konservasi di kawasan Kauman sehingga kegiatan konservasi kawasan Kauman tidak dapat dirasakan
secara optimal. Padahal potensi yang dimiliki oleh kawasan Kauman sangat besar terutama terkait
dengan pengembangan Kawasan Kauman sebagai kawasan santri dan kawasan bernuansa religi.

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 27


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Sumber: Survey Lapangan, 2019


Gambar 3.7
Papan Petunjuk Kawasan Kauman Kota Semarang

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 28


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Kajian Kebijakan dan Peraturan Terkait Kawasan Kauman Kota Semarang
Berikut ini adalah beberapa kebijakan terkait perlindungan dan usaha pelestarian
Kawasan Kauman Semarang:
Tabel IV.1
Kebijakan dan Peraturan Terkait Kawasan Kauman Kota Semarang
Kebijakan dan
No. Keterangan
Peraturan
1. Undang – Undang a. Kawasan Kauman ditetapkan sebagai cagar budaya karena bersifat
Nomor 11 Tahun 2010 sebagai kawasan yang perlu dilestarikan karena memiliki nilai penting
tentang Cagar Budaya sejarah, kebudayaan, pendidikan, dan agama.
b. Kawasan Cagar Budaya adalah satuan ruang geografis yang memiliki
dua situs cagar budaya atau lebih yang letaknya berdekatan dan /
atau memperlihatkan ciri tata ruang yang khas. Tata ruang Kawasan
Kauman Semarang menyimbolkan kuatnya keyakinan setempat
terhadap nilai – nilai religi. Bangunan Masjid Agung Kauman dan
Kompleks Kanjengan (bekas pusat pemerintahan kadipaten)
dihubungkan dengan satu area ruang terbuka (bekas Alun – Alun di
depan Masjid) melalui sumbu imajiner.
c. Kawasan Kauman yang terletak di pusat kota (dekat dengan alun –
alun dahulunya, Masjid Agung Semarang, dan Pasar Johar),
merupakan kampung kota yang mewarisi budaya bangsa Indonesia
pada masa lalu (pada zaman Belanda), dimana memiliki rumah –
rumah dengan bentuk arsitektur khas dan masih dihuni oleh
penduduk setempat.
2. SK Walikota Semarang a. Pemerintah Kota Semarang sudah memiliki kebijakan untuk
Nomor 646 / 50 / 1992 melindungi bangunan – bangunan cagar budaya. Kebijakan mengenai
tentang Konservasi perlindungan bangunan sudah dituangkan dalam SK Walikota
Bangunan – Bangunan Semarang Nomor 646 / 50 / 1992 tentang Konservasi Bangunan –
Kuno / Bersejarah di Bangunan Kuno / Bersejarah di Wilayah Kotamadya Daerah Tingkat II
Wilayah Kotamadya Semarang yang melindungi 101 bangunan.
Daerah Tingkat II b. Bangunan cagar budaya yang dilindungi memiliki kriteria antara lain
Semarang yang dari segi estetika, spesifik, kelangkaan, peranan sejarah, pengaruh
melindungi 101 terhadap lingkungan dan keistimewaan.
bangunan c. Upaya Pelestarian Bangunan Menurut catatan Bappeda Kota
Semarang ada 101 bangunan yang masuk dalam kategori bangunan
bersejarah yang dilindungi dengan SK Walikota Semarang Nomor 646
/ 50 / 1992 tentang Konservasi Bangunan – Bangunan kuno /
bersejarah di Wilayah Kotamadya Daerah Tingkat II Semarang.
d. Pemerintah Kota Semarang sudah melakukan berbagai upaya untuk
melindungi bangunan cagar budaya yang ada di Kota Semarang,
seperti melakukan konservasi terhadap kawasan bersejarah
(conservation areas), melakukan pengelompokan berdasarkan
bangunan cagar budaya dalam klasifikasi A, B, C, dan D (tahun 1992),
kemudian tahun 2005 diupayakan melakukan pengelompokkan
bangunan berdasarkan fungsinya (bangunan keagamaan, hunian,
sosial dan budaya, usaha, vernakuler serta khusus).

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 29


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Kebijakan dan
No. Keterangan
Peraturan
3. Peraturan Daerah Kota Di dalam RTRW Kota Semarang dijelaskan :
Semarang Nomor 14 a. Kawasan Kauman termasuk didalam wilayah administrasi Kelurahan
Tahun 2011 tentang Kauman dan ditetapkan sebagai rencana lokasi pengembangan
Rencana Tata Ruang pusat lingkungan di BWK I;
Wilayah Kota b. Kawasan Kauman direncanakan adanya pengembangan pelayanan
Semarang Tahun 2011 angkutan jalan yaitu peningkatan pelayanan trayek cabang angkutan
– 2013 umum meliputi Rejomulyo – Mataram – Pemuda – Kauman – Depok
– Thamrin – Tugumuda – Suyudono – Pamulasih – Manyaran – SMAN
7 – Pasadena dan Rejomulyo – Mataram – Kauman – Depok –
Thamrin – Pandanaran – Kalibanteng – Hanoman – Krapyak – Jrakah
– Mangkang;
c. Kawasan Kawasan Kauman ditetapkan sebagai Kawasan Cagar
Budaya;
d. Kawasan Kauman berdasarkan zona pola ruang wilayah Kota
Semarang sebagai kawasan cagar budaya merupakan kawasan
bersejarah yang ada di Kota Semarang juga dapat dikatakan sebagai
kawasan cagar budaya yang harus dilindungi dan dilekstarikan
keberadaannya. Hal ini dimaksudkan untuk melindungi kekayaan
budaya berupa peninggalan – peninggalan sejarah yang berguna
untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dari ancanam kepunahan
yang disebabkan kegiatan alam maupun manusia;
e. Berdasarkan ketentuan umum peraturan zonasi Kawasan Kauman
dilarang melakukan kegiatan yang menganggu kelestarian lingkungan
di sekitar peninggalan sejarah, bangunan arkeologi, monumen dan
dilarang melakukan kegiatan menganggu upaya pelestarian budaya
masyarakat setempat.
4. Peraturan Daerah Kota Di dalam RDTRK diatur terkait Kawasan Kauman yaitu :
Semarang Nomor 6 a. Secara perwilayahan Kawasan Kauman termasuk kedalam wilayah
Tahun 2004 tentang perencanaan BWK I dimana terletak di Kecamatan Semarang,
Rencana Detail Tata Kelurahan Kauman dengan luas 28,650 Ha;
Ruang Kota (RDTRK) b. Selanjutnya wilayah perencanaan BWK I dibagi dalam beberapa blok,
Kota Semarang Bagian untuk Kelurahan Kauman berada di Blok 1.2.;
Wilayah Kota (BWK) I c. Di dalam RDTRK Kota Semarang BWK I telah ditentukan kepadatan di
(Kecamatan Semarang blok 1.2 Kelurahan Kauman, dengan jumlah penduduk ± 3.377 jiwa
Tengah, Kecamatan dan kepdatan ± 118 jiwa/hektar;
Semarang Timur dan d. Sistem Jaringan Transportasi secara fungsi jaringan jalan di Jalan
Kecamatan Semarang Kauman adalah jalan lokal sekunder (LS 28);
Selatan) Tahun 2000 – e. Sistem persampahan di Kelurahan Kauman, untuk fasilitas tempat
2010 pembuangan sampah sementara (transfer depo / container)
diletakkan di Jalan Sumeneban dan Jalan Johar / Matahari;
f. Koefisen Dasar Bangunan (KDB) ditentukan berdasarkan fungsi
jaringan jalan, berdasarkan fungsinya Kelurahan Kauman status
fungsinya adalah lokal sekunder maka KDB nya ditetapkan sebagai
berikut :
▪ Kawasan Khusus (Balai Yasa dan Perbengkelan) KDB yang
direncanakan 20 %;
▪ Perumahan KDB yang direncanakan 60 %;
▪ Campuran perdagangan dan jasa, permukiman KDB yang
direncanakan 60 %;

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 30


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Kebijakan dan
No. Keterangan
Peraturan
▪ Perkantoran dan Jasa berupa pasar dan pertokoan dengan KDB
yang direncanakan 60 %; dan
▪ Fasilitas Umum berupa pendidikan, peribadatan, kesehatan dan
bangunan pelayanan umum dengan KDB yang direncanakan 50 %.
g. Koefisen Lantai Bangunan (KLB) ditetapkan dengan jumlah luas lantai
bangunan dan luas persil pada setiap fungsi lahan yang disesuaikan
dengan fungsi jaringan jalan yaitu jalan lokal sekunder maka KLB nya
ditetapkan sebagai berikut:
▪ Kawasan Khusus (Balai Yasa dan Perbengkelan) KLB maksimal 3
(tiga) lantai dan KLB 0,6;
▪ Perumahan maksimal 2 (dua) lantai dan KLB 1,2;
▪ Campuran perdagangan dan jasa maksimal 3 (tiga) lantai dan KLB
1,8;
▪ Perkantoran maksimal 3 (tiga) lantai dan KLB 1,8;
▪ Perdagangan dan Jasa berupa pasar dan pertokoan maksimal 2
(dua) lantai dan KLB 1,2; dan
▪ Fasilitas Umum berupa pendidikan dan peribadatan maksimal 3
(tiga) lantai dan KLB 1,5 serta kesehatan dan bangunan pelayanan
umum maksimal 2 (dua) lantai dan KLB 1,0;
h. Garis Sempadan Bangunan (GSB) terhadap sempadan jalan dihitung
dari as jalan sampai dengan dinding terluar bangunan yang besarnya
ditetapkan berdasarkan fungsi jalan, untuk jalan lokal sekunder GSB
yang ditetepkan yaitu :
▪ Perumahan dan perkantoran 17 (tujuh belas) meter;
▪ Perdagangan dan jasa antara lain pertokoan dan pasar 17 (tujuh
belas) meter; dan
▪ Fasilitas umum antara lain pendidikan, peribadatan, kesehatan,
bangunan pelayanan umum 17 (tujuh belas) meter.

Sumber : Hasil Analisis, 2019


4.2 Analisis Nilai Penting Kawasan Kauman Kota Semarang
Penentuan nilai penting suatu sumberdaya arkeologi merupakan tahap penting karena
pada dasarnya pelestarian Cagar Budaya adalah melestarikan nilai penting sumberdaya
budaya. Nilai penting yang kuat dan dominan akan menjadi dasar dalam pengambilan
keputusan terhadap sumberdaya budaya (Mason, 2002; Tanudirjo, 2004) dan akan

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 31


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

menghasilkan rekomendasi apakah suatu sumberdaya budaya akan dikonservasi,


dihancurkan, dimodifikasi atau dibiarkan begitu saja (Pearson dan Sullivan, 1995). Dalam
“Burra Charter” The Australian ICOMOS Charter for Conservation of Places of Cultural
Signifinace, yang dimaksud dengan cultural significance adalah estetik, sejarah, ilmu
pengetahuan, nilai sosial untuk masa lalu, sekarang atau generasi mendatang. Aturan
tentang nilai penting juga telah diatur dalam Undang – Undang Nomor 11 tahun 2010 tentang
Cagar Budaya, yakni pada pasal 5. Dalam pasal tersebut dinyatakan, benda, bangunan, atau
struktur dapat diusulkan sebagai benda cagar budaya, bangunan cagar budaya, atau struktur
cagar budaya apabila memenuhi kriteria sebagai berikut:
1. Berusia 50 (lima puluh) tahun atau lebih;
2. Mewakili masa gaya paling singkat berusia 50 (lima puluh) tahun;
3. Memiliki arti khusus bagi sejarah, ilmu pengetahuan, pendidikan, agama, dan / atau
kebudayaan; dan
4. Memiliki nilai budaya bagi penguatan kepribadian bangsa.
Dalam UU tersebut, secara jelas menyatakan bahwa nilai penting Cagar Budaya adalah
nilai penting sejarah, ilmu pengetahuan, pendidikan, agama, dan atau kebudayaan. Nilai
penting sejarah, apabila sumberdaya budaya tersebut dapat menjadi bukti yang berbobot
dari peristiwa yang terjadi pada masa prasejarah dan sejarah, berkaitan erat dengan tokoh –
tokoh sejarah, atau menjadi bukti perkembangan penting dalam bidang tertentu. Nilai
penting ilmu pengetahuan, apabila sumberdaya budaya itu mempunyai potensi untuk diteliti
lebih lanjut dalam rangka menjawab masalah – masalah dalam bidang keilmuan tertentu
(Tanudirjo, 2004). Nilai penting pendidikan, sumberdaya arkeologi memegang peranan yang
penting dalam pendidikan anak – anak dan remaja (Darvill, 1995). Nilai penting kebudayaan,
apabila sumberdaya budaya tersebut dapat mewakili hasil pencapaian budaya tertentu,
mendorong proses penciptaan budaya, atau menjadi jati diri (cultural identity) bangsa atau
komunitas tertentu (Tanudirjo, 2004). Berdasarkan kriteria – kriteria tersebut, analisis nilai
penting Kawasan Kauman adalah sebagai berikut :
a. Nilai Penting Sejarah
Sejarah Kota Semarang lama mencatat bahwa terdapat tempat – tempat yang menjadi
pusat peradaban budaya yang saat ini masih eksis dan sebagian hanya tinggal kenangan
(bangunan tua). Tempat tersebut dibagi menjadi 4 (empat) yaitu Kampung Kauman, Kampung
Pecinan, Kampung Belanda (Little Netherland) dan Kampung Melayu. Kampung Kauman pada
tempo dulu merupakan kawasan padat penduduk keturunan Jawa dan Arab. Kauman atau
Kampung Kauman dalam catatan sejarahnya merupakan kawasan yang dihuni oleh
masyarakat Jawa beragama Islam. Bangunan yang masih kokoh berdiri di kampung ini adalah
Masjid Agung Semarang. Ciri khas utama Kauman adalah adanya masjid besar dengan alun –
alun, pusat pemerintahan keraton atau kabupaten dan pasar tradisional. Kawasan Kauman
sendiri muncul ketika Kerajaan Demak Bintoro berdiri sebagai kerjaan Islam pertama di Pulau
Jawa. Nama Kauman sendiri berasal dari kata kaum sing aman (kaum = qoum = tempat tinggal
orang Islam). Jadi Kauman bisa bermakna tempat tinggal masyarakat para pemuka Islam
(Wijanarka, 2000).
Kawasan Kauman sendiri muncul pada sekitar abad ke – 15, ditandai dengan
menetapnya Ki Pandan Arang pada tahun 1398 Saka. Keberadaannya juga dicatat oleh Tome
Pires yang dalam perjalanannya menuju daerah pesisir utara Pulau Jawa pada tahun 1513 M
mengunjungi beberapa kota di wilayah itu. Diantara kota – kota yang dikunjunginya adalah
camaram yang berpenduduk 3.000 orang (Cortesao, 1944) dan Camaram inilah yang
diidentifikasi sebagai Semarang. Sedangkan, keberadaan Masjid Agung Semarang,

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 32


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

berdasarkan catatan sejarah pada masa pemerintahan Adipati Suriohadimenggolo II, ketika
pecah Perang Cina tahun 1741, Masjid Pedamaran musnah terbakar. Untuk mengganti Masjid
Pedamaran yang rusak, kemudian dibangun masjid baru yang ditempatkan di sebelah barat
alun – alun Semarang, yang kin dikenal sebagai Masjid Agung Semarang. Berdasarkan inkripsi
yang tertempel pada dinding sisi adalam masjid menunjukkan bahwa Masjid Agung Semarang
diresmikan pada tahun 1170 Hijriah atau 1756 dengan nama Masjid Besar Kauman. Masjid
tersebut dibangun dan diresmikan oleh Adipati Semarang Surohadimenggala, pada masa
Gubernur dan Direktur Jawa Nicolaas Hartingh (Wijanarka, 2000). Keberadaan Masjid Besar
Kauman (kini Masjid Agung Semarang), alun – alun, pusat pemerintahan dan Pasar Johar
menunjukkan bahwa Kawasan Kauman memiliki nilai penting sejarah sebagai saksi
terbentuknya Kota Semarang pada zaman dahulu.
b. Nilai Penting Ilmu Pengetahuan
Nilai penting ilmu pengetahuan yang terkandung pada Kawasan Kauman adalah nilai
arkeologi, arsitektur, sipil, planologi, keagamaan, antropologi dan sosiologi. Berbagai aspek
yang terdapat dalam Kawasan Kauman tersebut mengandung nilai penting arkeologi sehingga
sangat berpotensi untuk dikaji oleh para arkeolog, baik dari segi landscape, bangunan,
struktur dan benda Cagar Budaya, untuk kepentingan akademik, pelestarian dan
pemanfaatannya. Keberadaan bangunan perumahan dan prasarana penunjangnya sebagai
sebuah kota, menjadi bahan kajian arsitektur, sipil dan planologi. Demikian pula dengan
kehadiran peninggalan Masjid Agung Semarang, menjadi kajian keagamaan utamanya agama
Islam untuk mengetahui sejarah peradaban Islam di Kota Semarang. Kawasan tersebut kini
telah berkembang menjadi kampung kota padat penduduk dengan aktivitas utama
perdagangan dan jasa yang berada pada sepanjang koridor Jalan Kauman Raya, menyebabkan
terjadinya berbagai fenomena pergeseran budaya, perilaku dan interkasi yang dapat dijadikan
kajian dari sisi antropologi dan sosiologi.
c. Nilai Penting Pendidikan
Nilai pendidikan yang terkandung pada Kawasan Kauman adalah tentang sejarah cikal
bakal sebagai pusat pemerintahan yang dibuktikan dengan adanya alun – alun sebagai pusat
kegiatan, dalem kanjengan (pendopo kabupaten) dan Pasar Johar sebagai pusat
perekonomian. Sedangkan nilai pendidikan lainnya adalah pendidikan keagamaan Islam,
dimana keberadaan Masjid Agung Semarang dapat dijadikan tambahan ilmu pengetahuan
terkait peradaban perkembangan Islam di Kota Semarang.
d. Nilai Penting Kebudayaan
Proses historis dari sejak awal masuknya Kerajaan Islam Demak Bintoro hingga
terjadinya Perang Cina pada tahun 1741 memberikan corak budaya tersendiri pada Kawasan
Kauman. Arsitektur permukiman, pendopo pemerintahan, penjara, masjid dan pasar
menampakkan perpaduan antara gaya arsitektural tradisional dan Arab. Hal ini menunjukkan
adanya akulturasi budaya yang sarat dengan berbagai nilai yang terkandung di dalamnya, baik
yang berkaitan dengan nilai teknologi maupun nilai filosofis yang merepresentasikan nilai
penting kebudayaan pada masa lampau.
4.3 Analisis Perencanaan Konservasi Kawasan Kauman Kota Semarang
4.3.1 Konsep Konservasi Kawasan Kauman Kota Semarang
Perencanaan merupakan suatu proses dalam menentukan tindakan yang tepat
dilakukan pada masa yang akan datang, melalui urutan pilihan dengan memperhitungkan
sumberdaya yang tersedia (Pontoh dan Kustiawan, 2009). Perencanaan dapat diartikan pula
sebagai suatu tindakan mengatur dan menyatukan berbagai tata guna lahan dalam suatu
proses berdasarkan pengetahuan teknis, nilai estetika kawasan, dan perumusan aktivitas

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 33


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

untuk mencapai hasil yang diinginkan. Konsep perencanaan yang tepat dilakukan di Kawasan
Kauman, yaitu dengan melakukan revitalisasi kawasan. Revitalisasi kawasan dilakukan untuk
menghidupkan kembali aktivitas kawasan yang mulai redup dan tergantikan oleh aktivitas
perdagangan dan jasa. Padahal Kawasan Kauman dulunya merupakan kawasan pusat
keagamaan, sehingga memiliki potensi yang besar dikembangkan sebagai kota santri.
Revitalisasi kawasan yang dilakukan yaitu dengan intervensi fisik, rehabilitasi ekonomi, dan
rehabilitasi sosial / institusional, yang dijabarkan sebagai berikut:
• Intervensi fisik, dilakukan dengan preservasi bangunan dan perbaikan infrastruktur
lingkungan. Preservasi bangunan dilakukan sebagai upaya untuk melindungi bangunan
kuno dari pengaruh lingkungan yang dapat menimbulkan pelapukan bahan atau kerusakan
struktur bangunan. Beberapa bangunan yang perlu dipreservasi yaitu Masjid Agung
Semarang, pondok pesantren, gapura / pintu masuk kawasan, dan rumah – rumah
tradisional.
• Rehabilitasi ekonomi, dilakukan dengan mengembangkan kawasan perdagangan dan jasa
sebagai aktivitas penunjang aktivitas keagamaan. Seperti menjual barang – barang yang
diperlukan santri (baju, buku, dan peralatan ibadah lainnya), menjual makanan bagi para
santri yang tinggal di Kawasan Kauman, dan kegiatan ekonomi lainnya yang mendukung
aktivitas keagamaan.
• Rehabilitasi sosial / institusional, dilakukan dengan mengembangkan aktivitas sosial
masyarakat dengan aktivitas keagamaan sebagai aktivitas utama kawasan dan pengelolaan
kawasan yang dilakukan oleh seluruh lapisan masyarakat, baik individu, komunitas,
maupun institusi (pemerintah / swasta).
Masjid Agung Kauman

Preservasi Bangunan Pondok Pesantren

Bangunan Kuno
Intervensi Fisik

Sirkulasi dan Parkir


Perbaikan Infrastruktur
Lingkungan
RTH

Pertokoan
Pengembangan Aktivitas
Revitalisasi Kawasan Rehabilitasi Ekonomi
Perdagangan Jasa
PKL

Individu

Pengelolaan Kawasan Kelompok Masyarakat

Institusi
Rehabilitasi Sosial/
Institusional

Aktivitas Keagamaan
Pengembangan Aktivitas
Sosial Masyarakat
Budaya dan Tradisi

Sumber: Hasil Analisis, 2019


Gambar 4.1
Konsep Konservasi Kawasan Kauman Kota Semarang

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 34


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

4.3.2 Rencana Konservasi Kawasan Kauman Kota Semarang


Revitalisasi kawasan yang berada dalam lingkup ruang kota, maka pendekatan yang
dilakukan akan selalu berkaitan dan mengintervensi elemen – elemen dalam ruang kotanya.
Elemen kota yang diintervensi adalah elemen rancang kota yaitu tata guna lahan, bentuk dan
massa bangunan, sirkulasi dan parkir, ruang terbuka, jalur pejalan kaki, aktivitas pendukung,
signage, dan preservasi (Shirvani, 1985). Elemen – elemen tersebut tidak hanya termasuk
dalam elemen fisik suatu kawasan, tetapi juga dapat mendukung revitalisasi ekonomi dari
elemen fungsi dan aktivitasnya serta revitalisasi sosial dari pengadaan ruang sosialnya
(Wahyuni, 2018).
Tabel IV.2
Analisis Rencana Konservasi Kawasan Kauman Kota Semarang
Elemen
Kondisi Eksisting Rencana
Rancang Kota
Tata Guna • Penggunaan lahan di Kawasan Kauman didominasi • Pengembangan Kawasan
Lahan oleh permukiman, perdagangan dan jasa, serta Kauman sebagai kota
pondok pesantren (pendidikan). santri, dengan
• Berdasarkan Perda Kota Semarang Nomor 14 Tahun pengembangan
2011 tentang RTRW Kota Semarang Tahun 2011 – penggunaan lahan yang
2031, Kauman masuk kedalam daerah pelayanan mendukung aktivitas
pusat lingkungan I.1 di BWK I dengan fungsi keagamaan.
perkantoran, kawasan perdagangan dan jasa, • Rencana pengelolaan
permukiman, campuran, spesifik / budaya. kawasan cagar budaya
menurut RTRW Kota
1 2 Semarang Tahun 2011 –
2031, meliputi:
a) pelestarian pola sosial
budaya masyarakat
b) pengaturan
perubahan ukuran
Sumber: Survey Lapangan, 2019
dan bentuk bangunan
c) pengembangan
kegiatan
kepariwisataan.

Sumber: Hasil Analisis, 2019

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 35


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Elemen
Kondisi Eksisting Rencana
Rancang Kota
Bentuk dan • Bentuk dan massa bangunan pada bangunan- • Perlu dilakukan kegiatan
Massa bangunan di Kawasan Kauman bersifat heterogen konservasi di Kawasan
Bangunan yang terdiri dari masjid, pondok pesantren, rumah, Kauman, terutama pada
serta ruko berlantai 1 dan berlantai 2. bangunan – bangunan
• Gapura masuk kawasan memiliki bentuk yang khas, kuno yang berusia lebih
melengkung seperti kubah masjid. dari 50 tahun.
• Bentuk arsitektur rumah juga unik dan memiliki ciri • Konservasi / pelestarian
khas Jawa dan Arab. yang dilakukan dapat
berupa restorasi,
preservasi, konservasi,
1 2 rekonstruksi,
konsolidasi, revitalisasi,
dan pemugaran.
• Setiap bangunan
dilakukan proses
konservasi dengan cara
yang berbeda – beda
3 4
tergantung tingkat
kerusakannya.
• Upaya konservasi
bangunan menyesuaikan
karakteristik kawasan
yaitu sebagai kota santri.
5 6 • Bentuk bangunan
arsitektur Jawa dan Arab
dipertahankan untuk
memperkuat citra
kawasan.
Sumber: Survey Lapangan, 2019

Sumber: Hasil Analisis, 2019

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 36


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Elemen
Kondisi Eksisting Rencana
Rancang Kota
Sirkulasi dan • Sirkulasi di Kawasan Kauman terdiri dari jalan lokal • Memperbaiki kondisi
Parkir (Jalan Raya Kauman dengan perkerasan aspal) dan jalan yang rusak.
jalan lingkungan (dengan perkerasan paving). • Memperluas tempat
• Tempat parkir di Kawasan Kauman berupa parkir off parkir komunal di depan
street (di depan Masjid Agung Kauman) dan parkir Masjid Agung Semarang.
on street di sepanjang Jalan Kauman yang • Membangun trotoar di
didominasi oleh kendaraan pribadi pemilik sepanjang Jalan Kauman
bangunan maupun pengunjung toko. untuk memberikan
kenyamanan kepada
1 2 pengunjung toko yang
ingin berbelanja.
• Membuat batas parkir on
street, agar tidak
mengganggu pengguna
jalan yang lain.
Sumber: Survey Lapangan, 2019
• Penutupan akses Jalan
Kauman ketika sedang
dilaksanakan Sholat
Jumat.

Sumber: Hasil Analisis, 2019


Ruang • Belum tersedia ruang terbuka hijau di Kawasan • Menyediakan jalur hijau
Terbuka Kauman, karena kepadatannya yang tinggi sebagai sarana
diperlukan ruang terbuka untuk menunjang penghijauan, karena
kebutuhan masyarakat. kepadatan bangunan
yang tinggi sehingga
1 2 tidak memungkinkan
untuk disediakan ruang
terbuka hijau.

Sumber: Survey Lapangan, 2019

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 37


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Elemen
Kondisi Eksisting Rencana
Rancang Kota

Sumber: Hasil Analisis, 2019


Jalur Pejalan • Belum tersedia jalur pejalan kaki di Kawasan • Membuat jalur pejalan
Kaki Kauman. kaki di sepanjang Jalan
• Street furniture berupa pepohonan dan lampu jalan Kauman dengan
sudah tersedia, namun tidak merata disemua mengedepankan
lokasi, sehingga belum memberi kenyamanan bagi keamanan, kenyamanan,
pejalan kaki. dan keindahan.
• Membuat jalur khusus
bagi penyandang
disabilitas.
• Menyediakan street
furniture (lampu jalan)
yang memiliki ciri khas
arsitektur Jawa dan Arab.
Sumber: Survey Lapangan, 2019
Aktivitas • Aktivitas pendukung yang berada di Kawasan • Membangun tempat
Pendukung Kauman berupa PKL yang berjualan di dekat Pasar khusus bagi para PKL
Johar dan Masjid Agung Kauman. agar tertata dengan rapi.

1 2

Sumber: Survey Lapangan, 2019

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 38


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Elemen
Kondisi Eksisting Rencana
Rancang Kota

Sumber: Survey Lapangan, 2019


Signage • Signage yang bersifat komersial di Kawasan • Merapikan signage yang
Kauman masih berada dalam batas wajar, namun bersifat komersial agar
kurang tertata dengan rapi. tertata dengan rapi dan
• Signage berupa rambu – rambu di Kawasan meningkatkan nilai
Kauman sudah memadai. Selain itu, juga sudah ada estetika, yang berupa
peta lokasi Kawasan Kauman di beberapa titik, penyeragaman model
sehingga memudahkan pengunjung. signage agar timbul ciri
khas kauman di kawasan
tersebut.
• Membuat signage di
seluruh ruas jalan
dengan ciri khas Islam,
seperti berbentuk kubah
dan diberi tulisan huruf
Sumber: Survey Lapangan, 2019
Arab, agar nuansa Islami
dapat dirasakan oleh
seluluh lapisan
masyarakat yang
berkunjung ke Kawasan
Kauman ini.
Preservasi • Upaya preservasi yang dilakukan selama ini, masih • Merevitalisasi alun – alun
berupa perbaikan Masjid Agung Semarang sebagai di depan Masjid Agung
pusat aktivitas di kawasan ini dan beberapa pemilik Kauman dan
bangunan ikut merawat bangunan kuno yang dikembalikan fungsinya
dimilikinya sesuai kesepakatan dengan kelompok agar kawasan ini
masyarakat setempat. memiliki ruang terbuka
hijau yang nyaman untuk
beraktivitas.
• Merevitalisasi Kawasan
Kauman sebagai kota

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 39


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Elemen
Kondisi Eksisting Rencana
Rancang Kota
santri agar menjaga nilai
historis kawasan dan
kegiatan sosial ekonomi
masyarakat.
• Melakukan konservasi
terhadap bangunan –
bangunan kuno yang ada
Sumber: Survey Lapangan, 2019
di Kawasan Kauman
sesuai usia bangunan,
kondisi bangunan, dan
tingkat kerusakannya.
Sumber: Hasil Analisis, 2019

4.3.3 Rencana Aktivitas Kawasan Kauman Kota Semarang


Analisis aktivitas merupakan analisis spesifikasi suatu wilayah yang direncanakan
sehingga dapat dibedakan dengan wilayah atau kawasan lain. Dilihat dari kondisi eksistingnya,
Kawasan Kauman merupakan kawasan permukiman dan perdagangan jasa yang memiliki
karakteristik perpaduan budaya Arab dan Jawa. Berikut merupakan aktivitas yang dapat
dikembangkan di Kawasan Kauman.
Tabel IV.3
Analisis Rencana Aktivitas Kawasan Kauman Kota Semarang
Kelompok Aktivitas Jenis Ruang Karakteristik Ruang Jenis Aktivitas
Ibadah, wisata religi, wisata
Masjid
Aksesibilitas mudah, sejarah, aktivitas keagamaan
Zona Inti Peribadatan Agung
publik, zona inti lainnya (pengajian, rapat
Semarang
pengurus, dll)
Pondok Aksesibilitas mudah, Belajar, aktivitas keagamaan
Pendidikan
Zona Pesantren privat, zona penyangga lainnya
Penyangga Bangunan Aksesibilitas mudah,
Permukiman Bermukim, wisata sejarah
kuno privat, zona penyangga
Aksesibilitas mudah,
Zona Perdagangan
Pertokoan publik, zona Jual beli barang dan jasa
Pengembangan dan Jasa
pengembangan
Aksesibilitas mudah,
RTH Jalur Hijau –
zona penunjang
Zona Papan Aksesibilitas mudah,

Penunjang Pelayanan Informasi zona penunjang
Umum Aksesibilitas mudah,
Parkir Parkir
publik, zona penunjang

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 40


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Sumber: Hasil Analisis, 2019

Sumber: Hasil Analisis, 2019


Gambar 4.2
Peta Pembagian Zonasi Kawasan Kauman Kota Semarang
4.4 Analisis Pengembangan Kawasan Kauman Kota Semarang
4.4.1 Pengembangan Kawasan Kauman Kota Semarang Berbasis Keberlanjutan
Adanya perubahan di Kawasan Kauman, dimana nuansa religius Kawasan Kauman telah
berubah menjadi kawasan yang ramai dengan hiruk pikuk aktivitas perdagangan dan jasa. Hal
ini membuat Kawasan Kauman kehilangan historis Kota Semarang dan juga sebagai kampung
religius umat Islam sehingga diperlukan upaya untuk melestarikan dan mengembalikan
identitas dari Kawasan Kauman. Konsep Keberlanjutan untuk konservasi Kawasan Kauman
didasarkan pada 3 (tiga) analisis yaitu analisis ekonomi, analisis lingkungan dan analisis sosial
budaya.

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 41


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Sumber : Hasil Analisis, 2019

Gambar 4.3
Konsep Keberlanjutan Kawasan Kauman Kota Semarang

Konsep keberlanjutan konservasi Kawasan Kauman dijelaskan dalam aktivitas – aktivitas yang
ada di Kawasan Kauman baik aktivitas ekonomi, aktivitas lingkungan dan aktivitas sosial
budaya. Adapun aktivitas – aktivitas dan pengembangan kawasan konservasi Kawasan
Kauman, antara lain:
Tabel IV.4
Aktivitas Pengembangan Kawasan Kauman Kota Semarang Berbasis Keberlanjutan
Aktivitas
Keterangan Pengembangan
Kawasan Kauman
Ekonomi Aktivitas ekonomi di Kawasan Kauman Mempertahankan sektor perdagangan
didominasi oleh sektor perdagangan dan jasa akan tetapi dengan
dan jasa. Aktivitas ini terletak menambahkan produk khas Kawasan
disepanjang jalan utama Kawasan Kauman yang bernuasa religi seperti
Kauman. Selain itu aktivitas ini pakaian muslim, parfum dan
dipengaruhi oleh kedekatannya perlengkapan muslim.
dengan Pasar Johar Kota Semarang.
Masyarakat Kauman yang berdagang
di kawasan ini terdiri dari kaum
keturunan Arab, Jawa dan Cina yang
berdagang di Kauman.
Lingkungan Kondisi lingkungan di Kawasan • Melestarikan bentuk bangunan kuno
Kauman tergolong cukup baik. Hal ini yang masih ada terutama yang bernuasa
terlihat belum ada kawasan kumuh Islami dengan bekerjasama dengan
didalam Kawasan Kauman. Kondisi pemerintah setempat (RT, RW,
bangunan – bangunan kuno juga cukup Kelurahan maupun Kecamatan).
baik. Akan tetapi terdapat • Penataan parkir yang baik dan
permasalahan yaitu polusi udara pengaturan lalu lintas di jalan utama
disepanjang jalan utama Kawasan Kawasan Kauman dengan bekerjasama
Kauman karena kemacetan kendaraan dengan Dinas Perhubungan Kota
bermotor akibat penataan parkir yang Semarang.
tidak baik.
Sosial Budaya Kawasan Kauman banyak didiami oleh • Memelihara nuansa Islami pada
masyarakat keturunan Arab. Oleh Kawasan Kauman dengan rutin
karena itu budaya Arab sangat kental mengadakan kegiatan keagamaan oleh
mempengaruhi kehidupan di Kawasan masyarakat sekitar Kauman.
Kauman. Salah satu tradisi yang ada di • Menghidupkan karang taruna di
Kawasan Kauman adalah tradisi Kawasan Kauman agar remaja di
dugderan yang setiap setahun sekali lingkungan Kauman dapat berperan
diadakan ketika menjelang Bulan aktif dalam memelihara nuasa religius
Ramadhan. Kawasan Kauman.
• Bekerjasama dengan Pemerintah Kota
Semarang dan pihak swasta untuk lebih
aktif mempromosikan tradisi-tradisi
bernuansa Islami seperti dugderan dan
kirab budaya Islam terutama lewat
media sosial untuk menarik wisatawan

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 42


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Aktivitas
Keterangan Pengembangan
Kawasan Kauman
dapat berkunjung terutama kaum
millennial.
Sumber: Hasil Analisis, 2019

4.4.2 Pengembangan Kawasan Kauman Kota Semarang Sebagai Kawasan Kota Santri
Salah satu cara dalam menjaga keberlangsungan konservasi di Kawasan Kauman
adalah dengan menerapkan kawasan Kauman sebagai Kota Santri. Kawasan Kauman telah
mempunyai elemen – elemen yang sangat mendukung untuk dijadikan sebagai kota santri
antara lain :
1. Masjid
Kawasan Kauman memiliki masjid dengan nilai sejarah yang tinggi yaitu Masjid Kauman.
Masjid Kauman merupakan pusat dari kegiatan baik kegiatan keagamaan, sosial budaya
dan ekonomi. Masjid Kauman ini dapat dijadikan sebagai pusat dari kota santri. Selain
Masjid Kauman, kawasan ini juga memiliki masjid-masjid kecil disetiap kampung yang ada
dalam kawasan Kauman. Hal ini sangat mendukung kawasan Kauman ditetapkan sebagai
Kota Santri.
2. Pondok Pesantren
Kawasan Kauman memiliki beberapa Pondok Pesantren sebagai wadah para santri untuk
menimba ilmu agama Islam. Pondok pesantren itu antara lain: Pondok Pesantren
Raudhatul Quran, Pondok Pesantren Miftahul, Pondok Pesantren Mafaazil Quran dan
Pondok Pesantren Tahaffudzul Quran. Dengan adanya pondok pesantren akan sangat
mendukung penetapan Kota Santri karena pondok pesantren inilah yang digunakan
sebagai bangunan utama dalam pembentukan karakter Kota Santri tersebut.

3. Pendidikan Formal Religius


Selain ada pondok pesantren dalam hal pendukung pendidikan Islami, kawasan Kauman
juga terdapat lembaga pendidikan formal yang bernuansa religius. Fungsi pendidikan
formal religus ini agar para santri tidak hanya belajar ilmu agama tetapi juga harus belajar
ilmu pengetahuan umum untuk dapat mengikuti perkembangan zaman dan teknologi
sekarang.
4. Kelompok – Kelompok Pengajian Islam
Banyaknya kelompok – kelompok pengajian Islam di kawasan Kauman membuat kegiatan
sosial budaya di kawasan Kauman sangat kental dengan nuansa Islami. Dengan nuansa
Islami yang sangat erat kaitannya dengan kegiatan para santri, membuat kawasan Kauman
sangat cocok ditetapkan sebgai Kota Santri. Kelompok-kelompok pengajian itu antara lain
: kelompok pengajian Asmaul Husna Kampung Butulan, kelompok pengajian PPRKS
Kampung Pompa, kelompok pengajian Al – Fiyah Kampung Getekan dan masih banyak lagi.

Pengembangan kawasan Kauman sebagai Kota Santri juga merupakan salah satu upaya
Konservasi terhadap kawasan Kauman itu sendiri. Dengan mewujudkan kawasan Kauman
menjadi Kota Santri diharapkan dapat melestarikan dan mempertahankan kawasan Kauman
baik itu berupa bangunan fisik maupun tradisi-tradisi kuno yang bernuansa Islami. Adapun
pengembangan kawasan Kauman sebagai Kota Santri berdasarkan zonasi konservasinya,
sebagai berikut :

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 43


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Tabel IV.5
Pengembangan Kawasan Kauman Kota Semarang Sebagai Kawasan Kota Santri
Zonasi Jenis Ruang Pengembangannya
Masjid
Sebagai Pusat Kegiatan Kota Santri baik Kegiatan
Zona Inti Peribadatan Agung
Keagamaa, Sosial Budaya dan Ekonomi
Semarang
Sebagai tempat menimba ilmu oleh para santri dan
pembentuk karakter santri. Selain itu dilakukan
Pondok
Pendidikan modernisasi sistem pendidikan agama Islam agar
Zona Pesantren
dapat mengikuti perkembangan zama dan
Penyangga
teknologi.
Bangunan Pemukiman dan dapat dimanfaatkan untuk wisata
Permukiman
kuno sejarah.
Fungsi utama sebgai tempat jual beli barang dan
jasa, untuk memenuhi kebutuhan para santri,
Zona Perdagangan dikembangan sebagai pusat perdagangan dan jasa
Pertokoan
Pengembangan dan Jasa yang bernuansa Islami dengan menjual produk khas
Kawasan Kauman yang bernuasa religi seperti
pakaian muslim, parfum dan perlengkapan muslim.
Jalur Hijau Sebagai tempat untuk berkumpul dan bersosialisasi
RTH
dan Taman masyarakat kawasan Kauman dan para santri.
Papan Sebagai petunjuk untuk memasuki kawasan Kauman
Zona
Informasi dan media penyebarluasan informasi.
Penunjang Pelayanan
Memperluas tempat parkir komunal di depan
Umum
Parkir Masjid Agung Kauman dan menutup akses Jalan
Kauman ketika sedang dilaksanakan Sholat Jumat.
Sumber: Hasil Analisis, 2019

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 44


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

BAB V
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

5.1 Kesimpulan
Berikut beberapa temuan studi yang didapatkan dari hasil analisis yang telah dilakukan
sebelumnya :
a. Berdasarkan kajian kebijakan dan peraturan, diantaranya UU Nomor 11 Tahun 2010
tentang Cagar Budaya, RTRW Kota Semarang Tahun 2011 – 2031, RDTRK BWK I Kota
Semarang Tahun 2000 – 2010 dan SK Walikota Semarang Nomor 646/50/1992. Kawasan
Kauman ditetapkan sebagai cagar budaya dengan luas 28,65 Ha karena memiliki nilai
penting sejarah, kebudayaan, pendidikan dan agama. Berdasarkan kondisi tersebut, dalam
RTRW Kota Semarang Kawasan Kauman ditetapkan sebagai kawasan pengembangan pusat
lingkungan BWK I dengan ketentuan kegiatan yang tidak mengganggu kelestarian
lingkungan sekitar peninggalan sejarah dan mengganggu upaya pelestarian budaya
masyarakat setempat;
b. Berdasarkan analisis nilai penting suatu kawasan, didapatkan bahwa Kawasan Kauman
memiliki nilai penting sejarah, ilmu pengetahuan, pendidikan dan kebudayaan dimana
kawasan tersebut memiliki dasar untuk dilakukan pelestarian. Langkah preservasi yang
dilakukan pada kawasan tersebut tentunya mempertimbangkan aspek sejarah dan
keagamaan yang ada. Dari hal tersebut nantinya dapat dirumuskan strategi untuk
menghasilkan nilai ekonomi yang lebih dari Kawasan Kauman dengan menjual nilai ilmu
pengetahuan, pendidikan dan kebudayaan yang ada pada kawasan tersebut;
c. Berdasarkan analisis perencanaan konservasi, didapatkan bahwa konsep konservasi yang
seharusnya dilakukan di Kawasan Kauman adalah konservasi yang bersifat fisik, ekonomi
dan sosial / institusional. Dimana ketiga aspek tersebut nantinya dijabarkan dalam rencana
penggunaan lahan; bentuk dan karakteristik bangunan; sistem sirkulasi dan parkir; ruang
terbuka; jalur pejalan kaki dan signage serta rencana aktivitas berupa blok zona inti,
penyangga, pengembangan dan penunjang;
d. Sedangkan berdasarkan analisis pengembangan kawasan, diperlukan adanya
pengembangan yang berkelanjutan dimana tetap memperhatikan aspek ekonomi,
lingkungan dan sosial budaya untuk selanjutnya dikembangkan sebagai kawasan kota
santri.
Selanjutnya, kesimpulan yang dapat ditarik dari kajian ini adalah Kawasan Kauman
merupakan kawasan yang memiliki nilai sejarah dimana kawasan ini merupakan cikal bakal
pertumbuhan Kota Semarang pada zaman dahulu. Kawasan Kauman sejak dahulu hingga
sekarang berkembang dengan tetap memperhatikan budaya dan tradisi yaitu dengan tetap
mempertahankan identitasnya sebagai kawasan kota santri. Akan tetapi seiring dengan
berkembangnya waktu, beberapa bangunan hunian yang ada di Kawasan Kauman beralih
fungsi antara lain menjadi bangunan perdagangan dan jasa terutama pada Jalan Kauman Raya
serta pondok pesantren pada kompleks permukiman. Hal tersebut memberikan dampak
positif bagi penguatan citra kawasan sebagai kawasan kota santri, akan tetapi juga
memberikan dampak negatif yaitu sering terjadinya kemacetan pada koridor jalan utama.
Oleh karena itu, upaya konservasi yang tepat dilakukan pada Kawasan Kauman adalah dengan
melakukan konservasi kawasan sebagai Kota Santri dimana terbagi ke dalam 4 (empat) zona
yaitu zona inti (Masjid Agung Semarang), zona penyangga (pondok pesantren dan bangunan
kuno), zona pengembangan (blok pertokoan) serta zona penunjang berupa RTH Jalur Hijau

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 45


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

dan penyediaan pelayanan umum berupa papan informasi dan lahan parkir. Selain itu perlu
adanya perencanaan pedestrian ways pada Jalan Kauman Raya yang didukung dengan street
furniture dan signage dengan ciri khas arsitektur Jawa dan Arab dan melakukan revitalisasi
alun – alun Semarang untuk mengembalikan nilai historis yang ada pada kawasan. Adanya
konsep pengembangan tersebut bertujuan untuk meningkatkan nilai ekonomi dengan tetap
memperhatikan keaslian kondisi lingkungan dan sosial budaya yang ada dengan melibatkan
individu, kelompok masyarakat maupun institusi terkait.

5.2 Rekomendasi
Berikut beberapa rekomendasi bagi individu / kelompok masyarakat, akademisi dan
institusi pemerintah maupun swasta terkait pengembangan Kawasan Kauman Sebagai Kota
Santri :
a. Diperlukan pendataan terkait jumlah dan sebaran bangunan cagar budaya yang ada di
Kawasan Kauman guna mempermudah dalam upaya memberikan pemahaman pada
masyarakat tentang bangunan cagar budaya dan melakukan sosialisasi untuk
mempertahankan keaslian arsitektur dan fungsi bangunan yang ada pada kawasan
tersebut;
b. Diperlukan suatu produk hukum terkait konservasi Kawasan Kauman baik itu RTBL maupun
Masterplan Kawasan. Hal ini diperlukan untuk memberikan arahan dan pengendalian yang
jelas terkait pengembangan Kawasan Kauman kedepannya karena produk hukum yang ada
sekarang sudah tidak relevan;
c. Diperlukan pembentukan manajemen pengelolaan Kawasan Kauman dengan melibatkan
unsur individu / kelompok masyarakat setempat dan institusi baik itu pemerintah maupun
swasta. Pengelola kawasan nantinya berfungsi dalam hal perencanaan, pengorganisasian,
pengarahan dan pengawasan terkait kegiatan yang ada utamanya kegiatan yang
mendukung upaya konservasi sebagai kota santri;
d. Diperlukan konsep branding dan marketing pada Kawasan Kauman sebagai Kota Santri
untuk dapat memperkenalkan, memberikan informasi dan mendapatkan nilai tambah
ekonomi.

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 46


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

DAFTAR PUSTAKA

_____1987. The Charter on The Conservation of Historic Towns and Areas. Washington DC
: ICOMOS General Assembly;
_____2003. The World Heritage Cities Management Guide. Quebec : Organization of the
World Heritage Cities;
Adishakti, Laretna T. 2003. Pengelolaan Kawasan dan Bangunan Bersejarah : Futuristik
berdasar Pusaka Lokal, People – Centered Management, Multi Pihak, Holistik, dan
Berkelanjutan. Materi Pra Kursus Pelatihan Revitalisasi Kota dan Pengembangan
Ekonomi Daerah, diselenggarakan oleh Ditjen Tata Perkotaan dan Tata Perdesaan,
KIMPRASWIL di Jakarta;
Ashadi. 2004. Tata Ruang Arsitektural Kauman : Kajian Antropologi Arsitektur. Thesis Jurusan
Antropologi. Fakultas Ilmu Budaya. Universitas Indonesia;
Azizah, Nur. 2015. Perubahan Sosial, Budaya, dan Ekonomi di Kampung Kauman Semarang
1962-1998. Skripsi Jurusan Sejarah. Fakultas Ilmu Sosial. Universitas Negeri Semarang;
Budiharjo, Eko (Ed.). 1997. Arsitektur Pembangunan dan Konservasi. Jakarta : Djambatan;
Burra Charter. 2003. Pedoman dan Prinsip – Prinsip Preservasi dan Konservasi Bangunan dan
Lingkungan Bersejarah. Paris : World Heritage Council UNESCO Publisher;
Catanese, J.A. dan Snyder, C.J. 1989. Perencanaan Kota. Edisi Kedua. Jakarta : Erlangga;
Cortesao, Armando. 1944. The Suma Oriental of Pires 2nd Edition. London : The Haklyut
Society;
Darban, A. 1984. Kampung Kauman : Sebuah Tipologi Kampung Santri di Perkotaan Jawa.
Laporan Penelitian Fakultas Sastra UGM Yogyakarta;
Darvill, Timothy. 1995. Value System in Archaeology. Dalam Malcolm A. Copper dkk.
Managing Archeology. London and New York: Routledge;
Dewi, Diah I.K. dan Esariti, L. 2016. Persepsi Masyarakat Terhadap Faktor – Faktor Penentu
Pelestarian Bangunan Kuno di Kampung Kauman Semarang. Semarang : Jurnal Ruang
Volume 2 Nomor 4;
Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan Permusiuman. 2016. Ketentuan Zonasi Kawasan
Cagar Budaya. Jakarta : Ditjen Kebudayaan Indonesia;
Echols, M. J. dan Shadily, H. 2008. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta : Balai Pustaka;
Halim, B., Susilastuti, D., dan Armas, A. 2017. Revitalisasi Kawasan Kota Tua Cirebon. Jurnal
Seni Desain dan Budaya, Volume 2 Nomor 1;
Hall, C.M. dan McArthur, S. 1993. Heritage Management : An Introductory Framework.
Auckland: Oxford University Press;
Handoko, W. 2011. Revitalisasi Kawasan Benteng Kolonial di Wilayah Kepulauan Maluku
sebagai Bagian Pengembangan Rencana Tata Ruang Wilayah. Kapata Arkeologi,
Volume 7 Nomor 13;
Hendro, E. P. 2015. Pelestarian Kawasan Konservasi di Kota Semarang. Jurnal Konservasi
Cagar Budaya Borobudur, Volume 9;
Howard, Peter. 2003. Heritage : Management, Interpretation and Identity. London and New
York : Continuum;
John. M. Echols dan Hasan Shadily. 1990. Kamus Inggris Indonesia. Jakarta : PT. Gramedia;
Kerr, J.S. 1983. Cemeteries – Their Value, Abuse and Conservation. Heritage Australia Volume
2 Nomor 1;
Koestoer, R. H. 2001. Dimensi Keruangan Kota : Teori dan Kasus. Jakarta : UI Press;

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 47


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Kurniawati, W. dan Suwandono, D. 2015. Pengaruh Bencana Banjir dan Rob Terhadap
Ketahanan Ekonomi Kawasan Perdagangan Johar di Kota Semarang. Semarang : Jurnal
Ruang Volume 1 Nomor 4;
Lynch, Kevin. 1960. The Image of The City. Cambridge : The MIT Press;
Martono, D. E. 2014. Sejarah Kawasan Kauman Semarang (Menguak Sisi Sosial dan Ekonomi)
Tahun 1992 – 2012. Journal Of Indonesia History, Volume 3 Nomor 1;
Mason, Randall. 2002. Assesing Values in Conservation Planning : Methodological Issue and
Choises. Los Angeles : The Getty Conservation Institute;
Nasruddin. 2001. Konsep Pelestarian Bangunan dan Lingkungan yang Terintegrasi dengan
Permukiman Berkembang Studi Kasus Kawasan Luar Batang DKI Jakarta. Thesis Jurusan
Teknik Arsitektur. SAPPK. ITB;
Pearson, M. dan Sullivan, S. 1995. Looking After Heritage Places. Australia : Melbourne
University Press;
Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 6 Tahun 2004 tentang Rencana Detail Tata Ruang
Kota (RDTRK) Kota Semarang Bagian Wilayah Kota (BWK) I (Kecamatan Semarang
Tengah, Kecamatan Semarang Timur dan Kecamatan Semarang Selatan) Tahun 2000 –
2010;
Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 14 Tahun 2011 Tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Kota Semarang Tahun 2011 – 2031;
Pontoh, Nia K dan Iwan Kustiawan. 2009. Pengantar Perencanaan Perkotaan. Bandung :
Penerbit ITB;
Said, A.M. 2013. Refleksi 100 Tahun Lembaga Purbakala Makassar 1913 – 2013 : Pengelolaan
Pelestarian Cagar Budaya. Makassar : Balai Pelestarian Cagar Budaya Makassar;
Setiawan, Eka. 2016. Sejarah dan Perkembangan Kampung Kauman. [Home page of Sindo News]
[Online]. Available at : https://daerah.sindonews.com/read/1095705/29/sejarah-dan-
perkembangan-kampung-kauman-semarang-1458856784. Diakses pada tanggal 14 Mei 2019;
Shirvani, H. 1985. Urban Design Process. NewYork : Van Nostrand Reinhold Company Inc;
Soekiman, Djoko. 2000. Kebudayaan Indis dan Gaya Hidup Masyarakat Pendukungnya di
Jawa (Abad XVIII – Medio Abad XX). Yogyakarta : Yayasan Bentang Budaya;
Sumbulah, Ummi. 2012. Islam Jawa dan Akulturasi Budaya : Karakteristik, Variasi dan
Ketaatan Ekspresif. Jurnal El – Harakah Volume 14 Nomor 1;
Sukawi. 2009. Pengaruh Arsitktur Indis Pada Rumah Kauman Semarang (Studi Kasus Rumah
Tinggal Jalan Suroyudan 55 Kampung Kauman). Jurnal TESA Arsitektur Volume 7 Nomor
1;
Sukmawati, A. M. 2018. Keberlanjutan Kampung Lama Berbasis Potensi Kearifan Lokal di Kota
Semarang. EMARA : Indonesian Journal of Architecture, Volume 3 Nomor 2;
Suprapti, Atik. 1997. Kajian Pola Spatial Kampung Kauman Sebagai Suatu Place. Thesis
Jurusan Teknik Arsitektur. Fakultas Teknik. Universitas Diponegoro;
Surat Keputusan Walikota Semarang Nomor 646 / 50 / 1992 Tentang Konservasi Bangunan –
Bangunan Kuno / Bersejarah di Wilayah Kotamadya Daerah Tingkat II Semarang yang
melindungi 101 bangunan;
Surat Keputusan Kepala Dinas Tata Ruang Kota Surakarta Nomor 646 / 40 / I / 2014 tentang
Kawasan Cagar Budaya;
Tanudirjo, Daud Aris. 2004. Kriteria Penetapan Benda Cagar Budaya. Makalah yang
disampaikan dalam Workshop Pedoman Penetapan Benda Cagar Budaya yang
diselenggarakan oleh Deputi Menteri Bidang Kepurbakalaan dan Museum, Departemen
Kebudayaan dan Pariwisata, di Cirebon, tanggal 16 – 18 Juni 2004;

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 48


Upaya Konservasi Kawasan Kauman sebagai Kawasan Kota Santri di Kota Semarang

Theresiana, E. dan Dewi, S.P. 2013. Analisis Perkembangan Struktur Ruang Kawasan
Bersejarah Kampung Kauman Kota Semarang. Semarang : Jurnal Teknik PWK Volume 2
Nomor 3;
Triatmodjo, S. 2012. Dua Ragam Makna Pada “Ruang dari Masa Lalu” di Permukiman
Kauman Yogyakarta. Yogyakarta : Jurnal Kajian Seni Budaya Islam Volume 1 Nomor 1;
Undang – Undang Nomor 11 Tahun 2010 Tentang Cagar Budaya;
Wahyuni, S. 2018. Placemaking Sebagai Strategi Revitalisasi Kawasan (Studi Kasus: Kawasan
Pecinan Kota Makassar). Jurnal Ilmu Arsitektur, Volume 1 Nomor 2;
Wijanarka. 2000. Ekspresi Islam dalam Rumah Tinggal Kauman Semarang. Proceedings
Tectonic Dimention in Islamic Architectural Tradision in Indonesia. Yogyakarta : UII;
Yuliana K, Kartika dan Rina, K. 2013. Upaya Pelestarian Kawasan Kauman Semarang Sebagai
Kawasan Wisata Budaya. Semarang : Jurnal Teknik PWK, Volume 2 Nomor 2.

Konservasi Kawasan Kota (RAN 610) │ 49