HALIMUNAN

Oleh Nizam Zakaria

"The minute I heard my first love story I started looking for you, not knowing how blind that was. Lovers don't finally meet somewhere. They're in each other all along." – Jalaluddin Rumi

Nizam Zakaria - Halimunan

2

Prasasti si kucing robot yang kuat melatah Si Prasasti kucing robot dari zaman masa depan ini muncul di dalam hidup ku secara tiba-tiba. Sebenarnya aku pun tak tahu bila. Dia tiba-tiba sahaja muncul dan aku rasa macam ia adalah sebahagian dari hidup ku. Dia beritahu aku dia kembar Doraemon (seperti Doraemon, dia lahir pada 3 September, 2112). Tapi aku tak tahu jika ini betul aku dia sengaja nak temberang aku. Prasasti si robot kucing betina kelabu ni memang kaki temberang. Tapi mungkin betul dia ni adik kepada Doraemon sebab macam Doraemon, dia ada poket empat dimensi yang membolehkan dia keluarkan macam-macam mesin ajaib yang tak masuk akal. Aku pernah tanya kepada Prasasti kenapa dia nak sibuk-sibuk muncul di dalam hidup ku. Dia kata itu adalah kerjanya dan kerjanya adalah untuk memastikan agar dia dapat menjaga ku kerana aku dapat membantunya untuk membetulkan apa sahaja yang tak betul di dalam kehidupan orang lain. Aku telah dipilih kerana menurutnya, aku ada hati yang suci dan hati seperti ku susah untuk dicari. Aku tak tahu apa yang Prasasti lihat yang ada di dalam diri ku, sebab tak pernah terlintas dalam fikiran aku yang aku ada hati yang suci. Masalahnya, aku tak tahu jika aku mampu melakukan tugas berat yang telah dipertanggungjawabkan kepada ku kerana hidup aku sendiri tak betul. Aku rasa Prasasti sendiri tak tahu apa yang sepatutnya dia lakukan sebab aku selalu lihat dia hanya makan tidur makan tidur sepanjang masa. Aku rasa dia dah tersalah pilih orang! Prasasti tak banyak tolong aku. Cuba kau bayangkan, Prasasti mampu buat aku kaya raya dengan segala mesin ajaib yang dia ada tetapi dia tak pernah nak bagi aku peluang untuk meraih keuntungan. Selalunya mesinnya lebih mendatangkan kesusahan di dalam hidup ku dari kebaikan. Beberapa tahun yang lepas, dia memberi ku untuk mencuba sebuah topi yang boleh ku pakai untuk membolehkan aku membaca fikiran orang lain, tapi aku terus berhenti untuk menggunakannya apabila aku dapat tahu ayah ada simpan perempuan lain dan dia dah berhenti menyayangi mak. Apabila Prasasti beri aku guna cermin mata khas untuk membolehkan aku melihat menembusi tembok, aku dapat tahu jiran sebelah rumah ku, Uncle Lim tu sebenarnya tauke VCD lucah. Namaku Masdor. Ayah kata dia menamakan aku sempena nama Kassim Masdor pengubah lagu pada zaman P. Ramlee dulu. Ayah memang minat dengan filem-filem P. Ramlee. Dia bekerja sebagai seorang jaga di sebuah bangunan pejabat di Jalan Sultan Ismail. Dia bekerja malam. Mak pula bekerja sebagai pembantu perubatan di Hospital Besar Kuala Lumpur. Aku seorang sahaja anak mereka. Kami tinggal di Flat Melati di Jalan Loke Yew sejak aku kecil. Flat ku kecil. Dunia ku lagi kecil. Usia aku sekarang 20 tahun. Aku kerja di 7Eleven di Bintang Walk. Dah dekat setahun aku kerja di sini. Sebelum ini aku kerja jadi budak despatch, tapi aku kena buang bila awek setiausaha muda boss aku suka kat aku. Dengan mesin membaca minda yang dipinjamkan Prasasti, aku dapat tahu bos aku yang ada bini dua dan anak tujuh orang tu rupa-rupanya tergila-gilakan setiausaha muda dia tu dan mahu jadikan dia isteri ketiganya. Tak sampai sebulan selepas aku kena buang, mereka berkahwin. Adeh, melepas aku!!!

Nizam Zakaria - Halimunan

3

Tapi biarlah apa mak nak kata. Diorang usap aku. Anak dia yang masih sekolah lagi tu nak tidur. memang benar Prasasti kuat melatah. Menonong aku pergi rumah budak-budak salesgirls yang tinggal di kat tingkat 4 tu. Aku dah banyak kali pujuk dia untuk jadikan aku seekor kucing parsi yang comel. tapi aku malas. mak ketuk pintu. tapi dia cakap nanti aku rajin buat benda lain seperti rajin kacau awek-awek cun atau rajin pergi racing moto dengan kawan-kawan mat rempit aku. Bila dia melatah. Pada malam hari. macam-macam manusia yang aku temui – kakidiskokakibotolkakijantankakibetinakakilepaklesbianhomoheterometroseksualmatrem pitbohjanbohsiapelacurmoneyboymakdatintaitaiposersyuppyawekcunawekgedikawekber tudungdandirikuyangtersepitdiantaramerekasemua. Kawan aku yang paling rapat dengan aku sekarang ini nama penuhnya Nur Zila binti Effendi. aku dah masuk universiti macam anak Cik Senah kawan baiknya tu. aku pula ada Zila. KAU MEMANG TAK GUNALAH! BUKANNYA NAK TOLONG KAWAN! Aku tengking si Prasasti ni bila dia tak nak tolong aku menang satu race ni dengan kawan-kawan aku. Aku malas nak belajar. Dia kata dia ada. Dia kata jika aku tak habiskan masa ku dengan termenung. dia keluarkan sebuah mesin dari koceknya lalu ditukarnya aku menjadi seekor kucing. belai aku atas paha diorang sampai aku stim sendiri. kalau tak aku tak boleh tidur. Berasal dari Kota Baharu. dia terus melatah. Mak kata aku suka berangan-angan. OPOCOT MAK KAU MELETUP! Lepas tu dia mencarut-carut benda-benda yang aku sendiri malu nak sebut. NAK MAIN RASUAH KONON! Bila aku marah-marah dan nak tempeleng si Prasasti ni. Kalau Nobita ada Shizuka. Aku pernah tanya dengan Prasasti jika dia ada mesin untuk jadikan aku rajin. Aku tak pernah jumpa manusia yang baik macam dia. Memang aku malas nak baca buku. Kucing robot lahanat ni memang kuat mencarut. Semalam bila aku mainkan EP Allahyarham A Ramlee dan Jeffry Din. Ya. hari tu. Tak guna aku habiskan duit beli sedozen kuih pau kacang untuknya. Kemut lah dia tu! Aku kerja shif malam. Dia minta aku perlahan lagu Pop Yeh Yeh yang aku mainkan tu sebab dia takut Uncle Lim tauke jual VCD lucah tu akan komplen lagi. Di dalam Kuala Nizam Zakaria . Dia kata aku cerdik. Aku suka kerja syif malam sebab tak banyak kerja yang perlu aku lakukan malam-malam di hadapan kaunter dibandingkan dengan kerja di waktu siang. Lesbian. Bilik aku penuh dengan piring hitam lama. Sebelum aku tidur mesti aku akan mainkan lagu dari salah sebuah koleksi yang aku ada. Sekarang aku tahu kenapa kucing suka kena belai. Dia setahun lebih muda dari aku. tapi Prasasti tak bagi. Kelantan dan dah dua tahun berhijrah ke Kuala Lumpur. Prasasti pun kata aku ni pemalas. Cuit sikit pun boleh melatah. Sehari suntuk aku jadi kucing. lalu belajar rajin-rajin. Lepas tu aku lagik sikit nak tempeleng muka dia bila dia kata PIRAH MABUK.Hobi aku kumpul piring hitam lama yang sukar dicari sekarang. Tapi aku suka jadi kucing.Halimunan 4 .

Nanti aku cari. Malam itu sebelum aku masuk kerja. Dia namakan kedai antiknya. Pagi tadi bila aku balik ke rumah. Kata ku dengan muka seposen. Prasasti mengunyah pau kacangnya lalu dia mendekati ku. Mrasalah* you all dapatkan koleksi rekod baru kan dari Miss Lee. Aku dapati kedai antik Teresa Forever tak ada Nizam Zakaria . Dia marah betul dengan aku. Kalau dia kemaruk marahkan aku. Prasasti bercekak pinggang. Teresa Forever. Mata aku lebam. aku terus ke Central Market. Miss Lee hidup sezaman dengan penyanyi Teresa Teng yang menjadi idolanya. Dia tak pernah berbohong kepada ku. Jawapannya: nombor 42. Jawab ku. dia akan beritahu. Aku dah tengok cerita Hitchhiker's Guide to the Galaxy dengan Zila walaupun aku tak pernah membaca bukunya. Hah? Nanti mrasalah you all akhirnya tahu jawapan kepada rahsia kehidupan dan segala-galanya. dia sahaja yang aku lihat antara contoh manusia yang jujur. Pagi ini aku ada terima SMS dari Miss Lee pondan kertu yang menjaga kedai antik kepunyaannya di Central Market. Dia akan panggil kawan-kawan lesbian butch dia tu lepas tu belasah aku sampai mati belakang Lot10.Lumpur yang segala-galanya palsu.. biar dia dan kawan-kawan dia sahaja yang bunuh aku. Dia kata kalau aku nak mampus. Jadi.Halimunan 5 . Dia pandang aku dalam-dalam kemudian dia kata aku perlu mendapatkan sekeping piring hitam khas oleh Sanisah Huri dari kedai Teresa Forever. Dia kata piring hitam yang perlu aku dapatkan ini akan menentukan hidup dan mati aku nanti. Dia pantang jika aku main-main setiap kali dia serius kepada ku macam ni. Aku boleh bayangkan aku mati terkangkang tepi longkang kena belasah pengkid. Kalau dia tak sukakan sesuatu. Dia makan dengan rakus. Tengoklah nanti kalau dia ada koleksi yang gerek. aku belikan Prasasti dua biji pau kacang dari kedai kopi Cina di bawah flat aku yang menjadi kegemarannya. hari-hari dia akan pakai baju ikut style Teresa Teng dalam zaman 70-an. Dia kata dia ada sekotak rekod-rekod lama yang sampai ke kedainya semalam. Aku akhirnya mengalah. Suara Teresa Teng memenuhi setiap ruang di dalam bilik ku. Okaylah. Dia tak akan selindung-selindung. Dia ugut aku dia akan bunuh aku kalau dia dapat tahu aku guna syabu lagi. Dia pernah tumbuk muka aku bila dia dapat tahu aku ikut kawan aku sedut syabu. kan? Kata Prasasti kepada ku apabila aku mainkan piring hitam Teresa Teng (dengan penyanyi Malaysia Lee Yee pada bahagian A piring hitam yang sukar dicari ini) . Prasasti tahu aku dah sebulan tak beli piring hitam baru sebab aku tak ada duit. dia akan belasah aku cukup-cukup..

Mana tahu boleh dapat. Miss Lee aku lihat sedang duduk mendengar radio sambil berkipas. Seorang lelaki gila (dengan rambut kusut ala rasta dan badannya kotor kerana dah lama tak mandi. Dia kongsi nasi goreng tu dengan aku. I tak ada credit card lah. Aku masih tak kenal siapa namanya. Malam itu aku kerja macam biasa. Dia tersengihsengih (macam orang gila). Lain kali kalau I ada duit lebih I beli lagi lah. Aku masukkan piring hitam ini ke dalam beg ku. Sekeping dari Anneke Gronloh (juga sebelum dia blondkan rambutnya) yang dah lama aku cari. berdiri di hadapan aku lalu berkata: Menurut Jalaluddin Rumi. Masdor! Itu Barry Manilow punya rekod. Apabila aku melangkah keluar dari kedainya. Kataku sambil mengeluarkan dompet wang ku. Berapa harganya semua sekali.pengunjung. Aku balas ‘flying kiss’nya kembali. Susah nak cari lah. Aku masih tak tahu siapakah dia sebenarnya sebelum dia jadi gila. Nizam Zakaria . Koleksi EP dari Sanisah Huri ini terkandung lagu-lagu yang dicipta oleh Kassim Masdor dan Yusnor Ef. Miss Lee! Aku memeriksa koleksi piring hitam lamanya. Dia meletakkan bunga plastik di telinganya macam dalam gambar zaman kegemilangan Terese Teng dulu. Ni jer ke? Sekarang banyak susah nak cari stok baru lah. Kemudian dia minta 50 ringgit dari ku. hati memiliki kemampuan tujuh puluh kali dalam melihat kebenaran dibandingkan dengan deria penglihatan kita. seperti mana yang dinyatakan Prasasti kepada ku. Miss Lee mengeluarkan album Hasnah Haron lalu menyerahkan album itu kepada ku sebagai hadiah. Copacabana ada tak? Mana ada. Awek dia Suzi masakkan nasi goreng. Dia akan buat begini setiap kali aku menemuinya di sini. Aku keluarkan beberapa keping piring hitam yang hendak aku beli. Aku lihat Zila bawak bekal. Aku tak sampai hati nak mintak tawar. Kami makan di tepi jalan Bukit Bintang sambil memandang kenderaan yang lalu lalang. Aku selalu nampak dia jalan mundar mandir kat Jalan Bukit Bintang ni). Miss Lee? Tiga saja ke? Tiga jer ni. Hensem boy! I ingatkan you tak mahu datang jumpa I lagi! Miss Lee menutup lipatan kipasnya lalu memukul manja bahu ku dengan kipasnya itu. Dan sekeping piring hitam oleh Sanisah Huri. Dia kemudian mengeluarkan kotak rekod-rekod lama dari bawah kaunter sempitnya. You terai eBay lah. lalu meninggalkan aku begitu sahaja. Sekeping piring hitam Anita Sarawak (sebelum dia blondkan rambutnya).Halimunan 6 . dia melambaikan tangannya lalu menghadiahkan ‘flying kiss’ kepada ku.

Salam sayang untuk abang Mokhtar. Aku terus jatuh cinta kepada gadis yang aku lihat di dalam gambar ini. Aku duduk di atas katil lalu keluarkan piring hitam yang aku beli semalam. Sekarang aku dah jumpa dengan wajah yang boleh aku sayangi seumur hidup ku! *mrasalah = bolehlah Nizam Zakaria . Oh. Aku ambil gambar tersebut. Di dalam gambar itu aku nampak ada papan tanda tulisan Welcome to Carnaby Street yang diletakkan di antara dua buah bangunan. Demikianlah tulisan yang tertulis di belakang gambar ini.Pagi itu seperti biasa aku belikan Prasasti pau kacang kegemarannya. Lagu Hari Raya lah pulekkkkk!!! Kata Prasasti dengan sinis. Sekeping gambar yang terselit di dalam piring hitam terkeluar lalu jatuh di atas lantai. London 1979.Halimunan 7 . Gambar ini aku rasa telah diambil pada tahun 70an sebab warnanya pudar macam kebanyakkan gambar yang diambil pada masa itu. Pedulik apa dia nak kata apa. Di bawah papan tanda ini pula kelihatan seorang gadis Melayu dengan wajah yang ayu. Jadi aku terus mengeluarkan piring hitam dari dalam sampulnya. Prasasti mahu aku mainkan lagu Sanisah Huri. dari Haryati. cinta mati ku ini bernama Haryati rupa-rupanya! Aku memainkan lagu Sanisah Huri yang bertajuk “Bersabarlah Sayang” lalu meletakkan gambar itu ke dada ku.

sebab itu dia jatuh hati kepadanya. Pada ketika itulah kumpulan The Phase dibubarkan. EP mereka tak laku. dia minat dengan ayah sebab dia telah jatuh cinta dengannya sejak kali pertama dia bertentang mata dengan ayah ketika The Phase sedang mengadakan sebuah pertunjukan di funfair Sentul. Jadi ayah menyanyikan lagu cover version Rock the Boat dari Hues Corporation. Dalam sekejap masa sahaja mereka dilupakan dan beberapa tahun kemudian. Aku rasa pada saat dia berhenti menjadi pemuzik. aku dapati mereka jauh ke hadapan masa mereka. Tak kira muzik dari Malaysia ataupun dari barat. duitnya habis di situ sahaja. Mereka hanya sempat membuat sebuah EP dan lagu-lagu mereka langsung tak terkenal. Antara koleksi-koleksi piring hitam yang telah aku warisi darinya adalah album-album dari Aretha Franklin. Nizam Zakaria . seperti aku. Mak minat dengan ayah dan ayah pula memang syok giler dengan mak. tapi banyak yang dah berkulat dan tidak boleh dimainkan lagi). pada saat itu lah sebahagian dari jiwanya mati. Dia banyak mengumpul piring hitam. Ketika aku kecil dahulu. Ozzy Osbourne. Pink Floyd dan Lionel Ritchie. Mereka akhirnya berkahwin pada tahun 1984 setelah empat tahun mereka saling mengenali. Mak pernah beritahu aku. Pada awal tahun 80-an dahulu ayah menganggotai sebuah kumpulan muzik bergelar The Phase. Dia kata ayah hensem. The Phase lebih senang memainkan lagu-lagu Emo tentang perpisahan. Ayah seorang peminat muzik. Masa tu (dan sekarang ini juga) peminat-peminat muzik lebih suka lagu-lagu yang pop yang ceria. aku dilahirkan. Ayah nyanyi kat funfair tu sebab dia nak kumpul duit untuk sewa studio dan rekod beberapa buah lagu mereka untuk diberikan kepada syarikat-syarikat rakaman. Masa tu. Lagu yang mereka bawa menyerupai lagu-lagu yang dibawa oleh kumpulan Coldplay atau Radiohead yang bersifat melankolik. Bila mak buang koleksi piring hitamnya. Setahun kemudian. Bila aku dengar semula lagu yang mereka mainkan. Aku rasa. Ketika itu aku berusia 8 tahun. dunia aku telah dipenuhi dengan muzik. Rambutnya panjang dan ikal macam Andy Gibb. Aku rasa. kekecewaan dan kemurungan yang dicipta oleh ayah. Kiss. tauke funfair tak bagi The Phase bawak lagu mereka yang melankolik.Pengorbanan seorang pemain gitar Aku suka mengumpul piring hitam sebab itu sahajanya harta yang mampu diturunkan oleh ayah kepada ku.Halimunan 8 . Mereka bercinta. itulah satu-satunya masa ayah nyanyi lagu yang ceria. Mak telah mengenali ayah kerana mak ini seorang groupie. aku kutip balik dan kemudian aku simpan baikbaik di dalam bilik ku. Dia diambil bekerja untuk menjadi jaga di bangunan syarikat rakamannya dahulu. Semua muzik yang memenuhi hidup ku terhenti apabila ayah semakin tua dan apabila kaset menggantikan piring hitam dan seterusnya CD menggantikan kaset. Dia adalah salah seorang di antara 5 peminat setia kumpulan The Phase masa itu. Ketika tu mak baru sahaja berhenti sekolah. Ayah terus berhenti dari bermain gitarnya lalu bekerja macam orang biasa. Macam-macam rekod yang dikumpulkan ayah dahulu (8-track tape pun ada. kumpulan The Phase dibubarkan.

Nizam Zakaria . ayah telah berhenti dari menjadi seorang pemuzik di atas desakan datuk aku. Kadangkala aku rasa dia buat pesta di dalam bilik aku dengan kucing-kucing lain yang tinggal di dalam flat ini. Mesin-mesinnya hanya boleh digunakan bukan untuk kebaikannya tapi untuk kebaikan orang lain. Aku tak tahu kenapa ayah masih mengadakan hubungan dengan mak sedangkan dia tak sayangkan mak lagi seperti dahulu.Aku sayangkan ayah macam aku sayangkan mak. aku rasa tentu ayah sayang gila dengan mak sehingga dia sanggup melakukan ini semua. Babi lah kucing tu. Aku kurang pasti jika jauh di dalam hatinya. Ketika itu. dia menyesali tindakan yang telah diambilnya. Mak sedang memasak di dapur. Aku dah banyak kali tanya kenapa dia tak gunakan mesin-mesin ajaibnya untuk ambil sahaja segala barang yang diingininya dari menyusahkan aku macam ni turun naik BB Plaza cari filem yang dia mahu tonton. Pada malam hari.. Aku keluar dari bilik ku. Prasasti akan menjadi ratu rumah ini. Ayah sayangkan Laila kerana dia mengingatkan ayah kepada cintanya kepada muzik yang dah lama mati di dalam hatinya. Dia kata kalau dia nak kahwin dengan mak. kalau ABBA tak ada dalam dunia ni. Kami selalu ada di rumah pada waktu siang dan rumah ini akan kosong pada waktu malam kecuali pada hujung-hujung minggu. Aku tak boleh bayangkan dirinya ini sebagai seorang pemuzik dengan keadaannya sekarang yang tidak banyak campur orang dan lebih suka menyendiri. Sekarang ini dia sedang mengadakan hubungan dengan Laila penyanyi kelab dangdut yang masih bergetah tu. Siapa menang Malaysia Idol semalam? Tanya ku kepada Prasasti. dia kena ada kerja tetap. Dia akan buat-buat tidur. Macam-macam jenis bulu kucing aku jumpa dalam bilik aku bila aku balik dari kerja. Sah-sah yang menang Daniel. dia sanggup melakukan pengorbanan ini semua. Aku keluarkan DVD dari beg aku lalu aku serahkan kepadanya. aku terus ambil piring hitam dari Steve Miller Band lalu memainkan lagi Abracadabra.. Sebab aku tahu dia tentu akan beri aku jawapan yang bukan-bukan. Dia tak tahu aku tahu macam-macam mengenai dirinya dan rahsia yang cuba disimpannya dari aku dan mak. Kami semua kerja malam. Aku duduk sambil memandang ke arahnya. Bila aku tanya dia fasal benda ini semua dia tak akan jawab. kumpulan The Phase yang jauh ke hadapan masanya itu akhirnya terpaksa dibubarkan. Sekejap lagi dia akan masuk kerja. Kalau kau nak tahu. Demi cinta. Ayah rasa dunia kita ni macam mana agaknya? Tanya ku tiba-tiba kepadanya. begitu juga ayah dan aku. Demi cinta. Aku dah agak dia mesti temberang aku. dia tak sayangkan mak. Sikit pun dia tak ucap terima kasih. Aku lihat ayah sedang duduk membaca surat khabar. Sebaik sahaja aku membuka mata aku petang itu. Dia jawab Nita.Halimunan 9 . kerana sekarang. Yah. Aku lupa nak bagi dia DVD cetak rompak filem Pedro Almodovar yang bertajuk Bad Education yang dimintanya dari ku semalam. Tapi ayah ni pendiam sikit orangnya. Dia beri aku jawapan yang sama. Sebab tu aku suka tanya soalan-soalan macam ni kepadanya.

Petang itu aku keluar rumah dengan dua plastik penuh dengan makanan untuk aku dan Zila. Tapi ayah ada album Abba. Nizam Zakaria .. Dia tiba tepat pada masanya. Setahu aku. Aku kata. Kenapa. Tanpa ABBA dunia kita akan kekurangan lagu-lagu yang mampu menghiburkan kita dan menyejukkan hati kita. yah? Kau sendiri tahu jawapannya bukan? Sambut ayah lalu dia terus mendiamkan dirinya. Aku lepak sekejap kat luar Central Market untuk menunggu Zila di situ. Aku terus ke Central Market. Ketika itu lah aku mula-mula berkenalan dengan Miss Lee. Jarang lagu-lagu di dalam album ini yang diingati pada masa ini walaupun lagu-lagu di dalam album ini penuh dengan emosi dan kreativiti. Sebab itulah Zila tak bawak bekal hari ini atau makan sebelum dia berjumpa aku di sini. Aku kata tak. Ya. What would life be? Without a song or a dance what are we? Aku jawab balik dengan menyanyikan rangkap lagu ABBA yang disebutkannya tadi.. Suzi seorang juru foto untuk sebuah majalah fesyen terkemuka. dia tidak pernah beli album-album ABBA yang lain. The Visitors aja. Dia masih bersembunyi di sebalik surat khabar yang dibacanya.Kau kena dengar balik lirik Thank You for The Music.Halimunan 10 . Aku rasa masa itulah Prasasti mula muncul di dalam hidup ku. Bila malam hari aku kena duduk rumah seorang diri. Dia mengangguk. aku memang tahu jawapannya. Bila aku mainkan lagu Chiquitita. The Visitors sahaja album ABBA yang ada di dalam koleksinya. Dia ingat Zila tu awek aku. Album ABBA bertajuk Voulez-Vous yang terkandung lagu Chiquitita adalah piring hitam pertama yang aku beli dengan duit aku sendiri . Dia tanya kalau aku mahu makan malam bersamanya. aku mahu keluar awal untuk ke Central Market sebelum aku masuk kerja malam ini. Ayah suka dengan album ini. aku mainkan banyak-banyak kali. Aku tanya dia kalau dia lapar. Dia yang merekomenkan album ini kepada ku. ya. Dia kata kalau aku dengar lagu-lagu ABBA dalam album ni. Aku mainkan lagu ini walaupun aku tak tahu liriknya. ke? Tanya mak dari dapur. Mak ayah kerja malam dan aku pula sekolah siang. Suzi outstation – dia kena pergi Jakarta selama seminggu mulai hari ini untuk menguruskan hal penggambaran. Aku rasa pada masa itulah aku minta supaya aku ditemani oleh seorang kawan. Malas aku nak terangkan kepada mak yang Zila dia tak minat dengan lelaki dan dah ada awek. Ya. Aku mainkan lagu ini sampai aku menangis sebab irama lagu ini sedih sekali rasanya. mesti aku suka. Suzi yang selalu masakkan untuk Zila.ketika itu aku berusia 9 tahun. Aku beritahu kepada mak. Aku rasa sepi. Jawab ayah. Dia kata dia akan bungkus kan makanan untuk aku dan Zila. Album ini pada pendapat ku adalah album ABBA yang paling melankolik. Kau nak ke kedai Miss Lee.

Ramai yang cemburu sebab Zila rapat dengan aku. bermata coklat. Lagipun Zila cantik. Tak susah nak jaga kedai ni. Bila diorang jadi kawan Zila. setiap kali dia pergi melawat Suzi di studionya. Wajahnya cantik macam model. Diorang ingat Zila tu awek aku. jadi aku tak hairan jika mereka akan jadikan Zila fantasi bulan madu mereka malam ini dengan kawan baik mereka Si Tangan Kanan (Si Tangan Kiri. jadi dia tak perlu tutup kedai antiknya ini nanti. Selepas minum. kawan-kawan Zila yang kebanyakannya model (yang dikenalinya melalui Suzi). Kalau dia kena paksa kahwin dengan Brat Pitt pun aku rasa dia akan lari jugak. Wajah Miss Lee berseri-seri sebab akhirnya dia jumpa jugak dengan pembantu kedai yang dicari-carinya. kan? Apa tidaknya. Kalau hensem macam si Masdor ni.Halimunan 11 . Stim jugak aku tengok. Zila bersetuju. Aku rasa mereka sedang dok komen fasal body Zila yang cun tu. Suzi mula-mula kenal dengan Zila ketika Zila baru sahaja masuk bekerja di 7Eleven. you bagi lah diskaun. Zila memang rapat dengan Miss Lee lebih dari aku rapat dengannya. Budak-budak lelaki yang duduk bertentangan dengan aku tak henti-henti memandang ke arah Zila. yang glamor aku jugak. Dia ambil sebentuk bunga plastik yang ada di dalam simpanannya lalu disematkan ke telinga Zila. lebih-lebih lagi semasa penyanyi Cina tu berlakon dalam filem Chungking Express. Central Market. di Annexe. Zila mempunyai kulit putih bersih. you bagi diskaun lebih! Kata Miss Lee kepada Zila sambil bertepuk tampar dengannya. Kalau orang tawar. Kami berdua makan di situ sambil mendengar muzik yang dinyanyikan. Tapi Zila menolak pelawaannya dan dia kata dia tak mahu jadi model. sebab dia tak minat lelaki. Dia tak mahu jadi terkenal sebab dia takut mak bapak dia akan tahu dia berada di Kuala Lumpur lalu akan mengheretnya pulang ke Kelantan. Miss Lee kemudian memberitahunya dia mahu bercuti ke Singapura untuk bertemu sanak saudaranya di sana dan dia sedang mencari pembantu kedai untuk menjaga kedainya. Zila lari dari Kota Bharu lebih setahun yang lalu sebab dia takut akan dikahwinkan dengan seorang ustaz PAS yang dah ada bini dua dan tiga orang cucu. kami masuk ke Central Market lalu ke kedai Miss Lee. aku terus jadi kawan diorang jugak. Suzi mahu ambil gambar Zila dan menjadikan dia seorang model. kalau mereka kidal). Aku dah lama perkenalkan Zila kepada Miss Lee dan Miss Lee memang suka dengan Zila sebab dia kata muka Zila ada iras-iras muka Faye Wong. sebab studio kepunyaan Suzi terletak di bangunan sebelah. Miss Lee tanya Zila jika dia free hari Sabtu dan hari Minggu ini. Zila belanja aku minum air sirap yang dijual di tepi jalan. dia pasti akan menjenguk Miss Lee. Jadi. Baguslah macam tu.Kami duduk di luar Central Market sambil mendengar dua orang pemuzik jalanan memainkan lagu Stairway to Heaven oleh Led Zeppelin. Terus Zila disuruh posing macam Teresa Nizam Zakaria . selalu singgah ke 7Eleven dah tu laga-laga pipi dengan dia. Zila kata dia tak buat apa-apa.

. Ya. terus Miss Lee nak jadikan Zila anak angkatnya. Miss Lee. Sanisah.Halimunan 12 . Dia meneliti gambar tersebut. Aku simpan nombor yang diberikan kepada ku baik-baik.. jarang aku ada masa nak jumpa dia inikan duduk berbual dengannya macam dulu. but why.. ah. Macam mana tu? I tak ada anak. Zila Nizam Zakaria . Dia suka kalau aku datang ke kedainya walaupun aku tak beli apa-apa darinya.. Apabila Zila buat jer apa disuruh. Memang masa aku kecik dulu aku suka lepak dengannya. Kalau you nak tahu. Bukan Haryati. Kalau boy-boy jaga kedai ini nanti apa orang kata? Itulah alasan yang diberikannya kepada ku. Macam Faye Wong! Kata Miss Lee dengan nada sayu. Miss Lee memakai cermin matanya. Tapi kalau I ada anak I nak ada anak beautiful macam you. Dia pernah beritahu aku dia tak ramai kawan. lor! Aku baca nama yang ditulisnya. Dia tarik nafasnya dalam-dalam. Dia berjalan ke kaunternya lalu mengambil sekeping buku nota yang disimpannya. lor. Selepas aku dapat nombor keramat ini dari Miss Lee.. Kata ku bersungguh-sungguh. Miss Lee mengangguk faham. Dia menulis nombor handphone yang ada di dalam buku notanya itu ke atas sekeping kertas lalu diberikan kepada ku.. Miss Lee. I nak pulang kan balik kepada tuan punya gambar. Budak perempuan dalam gambar tu yang jual rekodrekod ni semua. Memang aku kasihankan pondan kertu macam dia ni. Kemudian dia memandang ke arah ku. tapi bila dah kerja sekarang.. Apa? Biar betul! Siapa nama budak perempuan tu? I sudah tulis nama dia dalam kertas I bagi you. You boy-boy. leh??? I jumpa gambar ini dalam sampul album Sanisah Huri yang I beli. Kedai ini namanya Teresa Forever.Teng. siapa jual you rekod-rekod lama I beli semalam? Oh.. Kenapa you tanya? I mau tahu lah. Dia suruh I call dia kalau I mahu dia bawak lagi banyak rekod untuk I jual di sini. aku terus memberitahunya aku dan Zila perlu bergerak ke Bukit Bintang. Dia duduk seorang diri di sebuah flat yang terletak di Chow Kit.. ah! Apasal you tak mintak I jaga kedai you ni? Tanyaku kepadanya sambil mencebik..

atau mungkin anaknya? Aku perlu mendapatkan jawapannya dengan segera! Nizam Zakaria . Adakah dia Haryati sendiri. Siapa sebenarnya gadis ini. fikiran ku melayang memikirkan tentang gadis yang dikatakan Miss Lee mempunyai wajah menyerupai gambar Haryati yang sudah aku sayang setengah mati ini.Halimunan 13 .memberitahunya dia akan menelefonnya kelak tentang pekerjaan yang perlu dilakukannya pada hujung minggu ini. Aku membawa Zila naik motor ku ke Bukit Bintang. Sepanjang perjalanan.

gemuk dan bertudung. pada zaman awal 80’an. Aku pegang handphone ku. kan?).. Aku tak tahu apa nak aku cakapkan bila aku dapat menghubunginya nanti. Dahulu aku rasa. Orang-orang Melayu kini berfikiran lebih konservatif dari dulu. Ujar Zila kepada ku. Aku keluarkan gambar yang aku simpan di dalam poket baju ku. Aku masih tak berani nak call Sanisah lagi. Aku menggaru kepala ku.. Aku tak perlu bertanya khabar dengan mereka dan berbual. Paling banyak pun aku hanya perlu senyum. tapi sekarang dia dah bertudung. mana tahu kau tak tahu ke. Gambar ini telah diambil di London. Pipi dah tembam— Mungkin betul cakap Zila. Tak lagi secantik dalam gambarnya ini. Beritahu ku dengan pantas. Mungkin Haryati dan tua. Sebab itulah kebayakan filem-filem yang dibuat sekarang hancur tahap gaban. Masa tu. Malam ini aku bercadang untuk menelefon gadis bernama Sanisah. Banyak filemfilem zaman P. tidak boleh dibuat pada zaman sekarang. tak Nizam Zakaria . Dia pakai stoking panjang warna neon pink yang boleh silaukan mata. mak pakai seluar jean stonewash yang ketat. tapi aku segan. rakyat Malaysia dari pelbagai bangsa lebih bersatu. Rambutnya dipotong pendek dan kembang serabai macam Cindy Lauper. Ramlee seperti Doktor Rushdi. dan aku terpaksa menghadapi berbagai-bagai jenis kerenah manusia hampir setiap hati. Dulu. mereka akan disindir dengan panggilan hantu kum-kum. Malam ini tak ramai orang yang berkunjung ke Bintang Walk. Aku rasa betul cakap mak. Sekarang zaman dah berubah. Kalau zaman P. Sumpah Orang Minyak dan Keluarga 69 (tajuknya sahaja dah boleh buat penapis filem kita melenting.Telefon awek cun dengan bantuan “gula getah penghilang rasa gementar” Aku rasa perkara pertama yang aku perlu jelaskan tentang diri aku adalah aku sebenarnya seorang yang pemalu. Kalau ada perempuan pakai tudung. Make-up dia tebal macam Madonna ketika dalam zaman dia bawak lagu Like a Virgin dulu. sekarang mungkin tidak. Di luar hujan lebat. Panggilan Pulau. Cun jugak awek dalam gambar ni. Aku tahu lah! Ye lah. tetapi itu lain. Macam mak lah. Pakai tudung. mak kata dia jarang nampak sesiapapun pakai tudung. Di belakang kaunter aku tak perlu melaburkan sebarang emosi kepada orang-orang yang aku temui.Halimunan 14 .. Ramlee dulu ada bermacam-macam jenis filem dengan pelbagai tema boleh disentuh. Aku rasa. Memang aku tahu aku kerja di belakang kaunter 7Eleven. orang-orang zaman dahulu lebih bebas berfikir dan berkarya. Meh aku nak tengok gambar awek tadi. Walaupun pipi mak tak tembam. Aku termenung di kaunter sementara Zila melayan berapa kerat pelanggan yang keluar masuk ke dalam kedai.. ketika dia muda dulu. Sure sekarang dah jadi mak orang.

Dia berjalan ke arah ku lalu masuk ke dalam kedai. Bagi aku zaman sekarang segala-galanya dipenuhi dengan kepalsuan. Kata ku kepadanya. Aku pandang ke hadapan. begitu juga dengan bangsa-bangsa lain. lalu panggil dia supaya masuk ke dalam. Aku dapati orang gila yang aku selalu nampak berjalan di kawasan Bukit Bintang tu berjalan di dalam hujan lebat. terus mereka akan melenting. Apa-apa yang palsu dan Pak Long aku tu! Aku masukkan handphone aku di dalam kocek. tu dah tersebar luas di Internet. Aku nampak segala-galanya ini berlaku di hadapan ku dalam bentuk slow-motion (lepas tu keluar lah pulak lagu Another Day In Paradise oleh Phil Collins dalam kepala ku). berbaju kurung tetapi berani mempunyai teman lelaki berbangsa Cina yang dipanggilnya 'sayang' setelah baru 2-3 kali berdating. Pak Long aku sendiri. Sampai sekarang agaknya dia tak tahu gambar sepupu aku tu (yang telah diambil oleh kaki-kaki skodeng yang kononnya nak buat kerja khidmat masyarakat). Orang Melayu hanya akan bercampur dengan orang-orang Melayu. Mereka kata. Prasasti ada Nizam Zakaria . Aku benci kepada kepalsuan. Satu lagi hari di syurga untuk kau dan aku tapi bukan untuknya.seperti apa yang berlaku pada 9/11 di kota New York (dia tak tahu. Dalam kehidupan serba kepalsuan. penduduk New York berbangsa Yahudi adalah yang terbesar di luar Israel). Orangorang seperti ini hanya tahu melihat keadaan luaran manusia. jadi gadis sosial tak sepatutnya pakai baju kurung. uncle cari tempat berteduh. mereka mahu melihat semua manusia mengikut acuan kepalsuan mereka. aku tak sampai hati nak bagi dia printout gambar sepupu aku yang sedang dilancap aweknya yang bertudung labuh ketika mereka diskodeng di dalam sebuah taman di Shah Alam. Orked ini gadis sosial. Dia juga pernah tuduh anak jirannya yang bekerja sebagai pramugari dan tak bertudung sebagai perempuan murahan serta kurang asuhan agama (dia kata anak jirannya dah ikut budaya Yahudi . Mereka menolak kepelbagaian. lalu aku masuk ke dalam bilik stor. Semuanya plastik. Aku ada kenal orang macam ni.macam sekarang bila kita boleh lihat ada jurang di antara kaum. atau dibacanya di dalam akhbar yang dirasainya tak betul. Uncle tak boleh jalan kat luar sana macam tu. Mereka akan kata semua yang mereka lihat ini sebenarnya tak wujud atau sengaja dibuat-buat atau ia telah berlaku akibat kesan budaya barat. Lain kali kalau hujan. Dia menoleh ke arah ku. Aku diam jer (kalau aku buat bising nanti dia tuduh aku ni agen Zionis tak pun CIA). Manusia zaman sekarang hidup bertopeng-topeng sehinggakan mereka tak tahu apa yang betul dan apa yang tidak.walaupun dia tak pernah berjumpa dengan seorang berbangsa Yahudi seumur hidupnya. Kalau ada sahaja sesuatu yang ditontonnya di kaca TV. Badannya yang lencun telah menyebabkan lantai kedai basah dengan air yang menitik-nitik dari tubuhnya. atau tahu apa itu budaya Yahudi yang disebutkannya serta perbezaan di antara fahaman Zionisme dan bangsa Yahudi). Mereka hidup dalam dunia fantasi mereka sendiri dan apabila mereka dipertontonkan kepada cara hidup yang asing bagi mereka. Dalam pada itu. dia kata ini adalah taktik Yahudi . Jadi aku keluar dari kaunter. Dia berjalan sambil memeluk tubuhnya kerana kesejukan.Halimunan 15 . Aku kuakkan pintu kedai. Ada orang kritik filem Sepet sebab mereka keliru dengan watak Orked yang rajin bersolat.

Nampaknya dia memang faham pertanyaan Zila tadi. Apakah halangan yang telah dia bina di dalam dirinya uncle? Tanya Zila ingin tahu.Halimunan 16 . Kemudian aku tertunduk-tunduk mengesat lantai yang dibasahinya. Apa nama uncle? Tanyaku. Selepas puas berenang dan setelah aku keringkan badan aku yang basah. lalu terjatuh ke dalam kolam renang. Tapi sekarang dia nampak kering dan sedikit bersih. Aku keluarkan dompet aku. Aku beli roti sardin dan bayar sekali harga air kopi yang aku sedekahkan kepadanya tadi. Aku rasa dia berumur di sekitar awal 40-an. Dia tidak menjawab. Aku gunakan tuala kecil ini untuk keringkan tubuh orang gila ni. Dia tak menjawab. tapi aku tahu itulah jawapannya. semua air dalam kolam renang diserap tuala kecil ini. Uncle ada keluarga tak kat sini? Tanya Zila dengan lembut. Dia makan roti sardin yang aku belikan untuknya. Dalam masa tak sampai seminit.. Tuala kecil ini terbang ditiup angin. Dia menurut sahaja. Jalaluddin Rumi? Tanya ku meminta kepastian. Nizam Zakaria . Aku menoleh ke arah Zila. aku letak tuala kecil ini ke tepi. Dia kemudian berpaling ke arah ku tanpa kami bertentang mana. Dia tersengih-sengih. Aku keluarkan tuala kecil ini dari dalam beg ku. tetapi sekadar mencari semua halangan yang ada di dalam diri kamu yang telah kamu bina terhadapnya.. Dia minta aku buat kopi untuk uncle ni. Aku rasa tentu dia ingat aku gila sebab nak tolong dia bila tak ada seorang pun yang berani mendekatinya. Jawabnya perlahan tanpa memandang ke arah Zila. Dia tidak menjawab. Orang gila tu menggeleng. Uncle Chandran tidak menjawab soalan Zila tadi. Nasib baik lah masa tu tengah hari dan tak ada sesiapapun yang menggunakan kolam renang kecuali aku. Katanya kepada ku: Tugas kamu bukan untuk mencari cinta. Tuala kecil aku kotor sewaktu mengesat tubuhnya yang berdaki dan berbau hanyir tu. Aku serahkan air kopi panas kepadanya lalu mengingatkannya supaya menghirup air kopi pemberian ku itu dengan perlahan. Chandran. Aku memintanya duduk diam di tempat duduk berdekatan.berikan aku sehelai "tuala ajaib penyerap air tanpa had". Aku tanya dia kalau dia lapar. Aku pernah bawa tuala kecil ini ke tempat tinggal Zila di Jalan Scott ketika aku mahu berenang di kolang renang yang ada di kondominiumnya. Tak pun dia mesti ingat aku mahu menyakatnya seperti yang selalu dilakukan oleh budak-budak punk dan skinhead yang datang lepak kat kawasan ni. Uncle ada nama tak? Tanya Zila lagi. Dia menyerahkan sebiji cawan styrafom kepada ku.

You can keep it. Aku menggeleng.Jadi kenapa? You dapat nombor ni dari siapa? + Miss Lee yang bagi. .Halimunan 17 ... + London..Ya. . ini Sanisah bercakap. Perempuan. dari Haryati. + Pukul 3 petang. Aku keluarkan “gula getah penghilang rasa gementar” pemberian Prasasti. ..Saya tahu lah Carnaby Street tu kat London. + Kat belakang gambar tu ada tertulis perkataan: Salam sayang untuk abang Mokhtar. lalu aku kunyah gula getah tersebut agar aku tidak gugup nanti..You tak kerja ke esok? Nizam Zakaria . + Saya nak pulangkan gambar ini kepada awak.. Boleh tukar-tukar? + Eh. Aku boleh tolong. + Saya nak pulangkan jugak! Esok awak free tak? Mungkin kita boleh berjumpa kat mana-mana? .Masdor mana pulak ni? + Saya ada beli beberapa keping rekod dari kedai antik Teresa Forever semalam.Gambar apa? + Gambar lama yang telah diambil di Carnaby Street...Miss Lee dari kedai antik tu ke? + Ya. ..Tak payah susah-susah lah. + .. Kawan sekerja. ..Dah tu? + Saya ada terjumpa dengan sekeping gambar dalam sampul piring hitam Sanisah Huri. . . boleh saya bercakap dengan Sanisah .... . Rekod yang awak jual okay jer.Jam menunjukkan pukul 11 malam. + Hello. Bukan fasal tu.. London 1979..Oh.. Siapa ni? + Nama saya Masdor.. Saya akan bawak kawan saya sekali.Jadi apa masalahnya sekarang? You nak pulangkan kembali rekod you yang rosak ke? You ingat I jual VCD cetak rompak ke. Aku masih segan untuk menelefonnya. ..Awek you ke? + Tak. . ..Tak payah susah-susah lah! + Tak susah. Boleh tak? . Aku tak tahu jika aku harus menelefon atau tidak. Aku tenung kertas pemberian Miss Lee lama-lama. ... Seterusnya aku tekan nombornya lalu menarik nafas ku dalam-dalam. Aku terus mengeluarkan handphone ku.. . Kalau kau nak aku call dia bagi pihak kau. tak. Kata Zila menawar bantuan.

+ Kita jumpa kat mana? . tapi masa tu aku rasa semacam jer.. ya? . Sebelah Pan Pacific. Aku tengah stim.Mana? + Bintang Walk. Di luar hujan masih turun dengan lebat.. Aku memandang ke hadapan.Rumah I. + Awak tinggal kat mana? . Zila. Aku dah agak dah.+ Saya kerja malam. Kau ingat aku tak dengar apa kau bual kan tadi? So? Camna? Boleh? Ye lah! Zila menjeling ku. esok ikut aku jumpa awek ni? Boleh? Tanyaku kepadanya separuh merengek. + So. Aku tak tahu ke mana dia pergi. 7Eleven..Okay jer.... Jalan Putra.Oh. that’s interesting! + Apa yang interesting? ...Halimunan 18 . mungkin kita boleh berjumpa di sini sahaja kan? . .Kondominium Bistari.Ya. Tahu.. Tahu kat mana tak? + Tak. + Okay. . + Kalau tak hujan dan saya call awak awal sikit. + Okay. . Aku harap malam ini dia dapat cari tempat untuk berlindung.. Uncle Chandra tak ada lagi di dalam 7Eleven. I malas nak keluar mana-mana.... Aku telan air liur.. .Tingkat 31.. Tapi takdir telah menentukan agar kita diketemukan esok.Jadi + Pukul 3. Nizam Zakaria . Call me bila dah sampai sini nanti.I ingatkan nak ke Bintang Walk tadi. Aku tak tahu apasal ntah. Esok jadilah kan? . Jantung ku berdegup kencang. Tapi tak jadi sebab hujan..Depan The Mall.

Aku rasa siang-siang dia tahu aku mahukan sesuatu darinya bila aku bagi dia makan enam biji pau kacang. orangnya macam mana? Dia suka apa. Khusyuk dia menyanyi tau! Dah tu kenapa. You all tak ada mulut ke nak tanya dia sendiri? Dia tanya aku lalu dia menyanyi bahagian “La la la la la la la la. Doraemon.. Aku nak jumpa Sanisah. Kau boleh tolong aku tak wahai kucing yang comel lagi bijaksana? Kata ku selepas aku memainkan lagu kegemaran Prasasti. aku cocok perutnya. kan? Mesti nak sesuatu dari mek! Kata Prasasti. dia keluarkan sebatang lampu suluh kecil bersaiz pen dari dalam kocek empat dimensinya. Aku usap-usap kepala dia sampai mata dia stim. yang? Dia bertanya bila Broery sedang menyanyi.. Meh. Pandai dia meneka. Seminit kemudian. Aku nak pulangkan gambar yang aku jumpa dalam EP Sanisah Huri petang nanti. Nizam Zakaria . nak tengok. Kata ku membaringkan badan ku di atas katil sambil melihatnya buat lip-sync bahagian Kak Pah menyanyi. bila Prasasti dah kepenatan menyanyi. Aku mengingatkannya supaya mengucap Alhamdulillah.Lampu suluh kebenaran! BRUUUPPPP! Prasasti sendawa dengan kuat. Dia menurut sahaja tanpa banyak soal kemudian dia menjilat-jilat tubuhnya. Aku rasa dia mahu tidur lagi setelah semalaman berjaga menonton rancangan MTV ketika kami sekeluarga keluar bekerja. OPOCOT TIADA LAGU DUKA PUN AIR MATA NENEK KAU! HAHAHAHA! BA BA BABI! MANGKUK HAYUN! Rilek lah beb.Halimunan 19 .. gurau jer tu.. LAMPU SULUH KEBENARAN!!! Dia menjerit dengan suara kepitnya itu macam abangnya. Masa dia berhenti menyanyi untuk beri jalan Broery menyanyi.” (yang diulang empat kali sebelum Broery nyanyi irama ala keroncong di dalam lagu ini). Dia dah ada boyfriend ke belum. Wah. Matanya dah mula nampak kuyu. wah. Seiring Sejalan yang diambil dari album soundtrack filem Hapuslah Air Matamu lakonan Syarifah Aini dan Broery Marantika. Kau boleh bagitahu aku. wahhhhhh! Pandai you all spedo kata-kata. Perlahan-lahan dia nyanyi lagu Seiring Sejalan sampai habis. Kata ku tersengih.

Aku gosok-gosok kepala aku. Dia duduk baik-baik sebelah kaki ku lepas tu dia tidur berdengkur di situ. Babi punya kucing! Berani dia ketuk kepala aku! Aku langsung tak melawan. Dia cepat-cepat serahkan “lampu suluh kebenaran” itu kepada ku. Aku nak tahu kenapa kau datang ke dalam hidup aku.Halimunan 20 .. Aku nak maki dia. Kata Prasasti bersungguh-sungguh. Dia nak main-main pulak dengan aku. BAGI LAH! Tak boleh. Nizam Zakaria . Bila dia nampak aku diam. Jadi aku diam. Aku tak kisah apa kau nak cakap. Cakap lah Prasasti.Tak boleh. you all! Kata Prasasti. Bila kau hidupkan lampu suluh ini dan tujukan lampunya kepada mangsa you all... BODOH PUNYA PUNDEK! MEK KUCING ROBOT LAH! TAK RETI-RETI LAGI KE? MANA YOU ALL BOLEH GUNA LAMPU SULUH TU KAT MEK! MEK MANA ADA PERASAAN! Prasasti ambil lampu suluh tu balik dari tangan aku lepas tu dia ketuk kepala aku. dia sembunyikan “lampu suluh kebenaran” di belakangnya. Aku hidupkan fungsi lampu suluh ini lalu terus aku suluh ke arah Prasasti. Prasasti memang takut kepada tikus. Mrasalah you all tanya apa-apa soalan kepadanya nanti. you all pasti akan menyesal.. dia letakkan “lampu suluh kebenaran” di atas meja di sebelah katil ku. Prasasti? Kenapa kau pilih aku? Tanya ku kepada satu soalan yang sudah lama aku mahukan jawapan yang pasti darinya. Tiba-tiba sahaja wajahnya berubah sedih. Kalau you all tahu jawapannya nanti. YOU ALL! Nak test lah ni! You all suka main-main! Tak pernah serius! Okay sekarang aku serius. Dia terus ketakutan. Kemudian aku ugut dia dan beritahu kepadanya aku akan beli seekor tikus putih dan pelihara tikus putih tu dalam bilik ku ni. Kata Prasasti dengan perlahan. tapi aku takut nanti dia jadi marah lepas tu dia akan simpan “lampu suluh kebenaran” yang mahu diberikan kepada aku tu ke dalam koceknya semula. APA NI. Dia menggeleng pantas. Lepas tu aku kata kat dia aku nak tidur. bila aku berpaling ke arah lain. mangsa you all tu nanti tidak akan dapat berbohong sama sekali. Aku sedia mendengarnya.

Aku rasa. Dia mengetuk pintu. Aku pakai baju Mickey Mouse yang menjadi kebencian Prasasti. Bunyi muzik dari Huey Lewis & the News bertajuk The Heart of Rock & Roll dimainkannya kuat-kuat dari sebuah alat pemain piring hitam. Aku dapati Yusnor mempunyai tubuh yang tinggi lampai dan berkaca mata. Dia tanya dari mana aku beli baju baru aku. Kata ku perlahan. Nama saya Masdor dan ini Zila. Dia kata aku nampak cute. Aku menelefon Sanisah dan memberitahunya kami sudah sampai di kondonya. Dia baru sahaja lepas makan. Di dalam aku dapat melihat Hanisah sedang merokok di atas katilnya sambil menulis sesuatu ke dalam laptopnya. Aku dan Zila saling berpandangan. Aku rasa dia baru sahaja balik dari sekolah. Dari dalam aku dapat mendengar suara Sanisah memintanya masuk. Dia ada di dalam biliknya. lalu berjalan ke arah ruang tamu untuk menyambung bermain dengan alat permainan video Xboxnya. Kami nak jumpa Sanisah. aku terus ke lobi kondonya lalu naik lif ke tingkat 31. Dia sedang bermain dengan permainan Halo 2. Di atas mejanya ada bungkusan McDonald’s. Kami tidak tahu apa yang harus kami lakukan. Pada bahagian ruang tamu rumah ini terdapat sebuah tingkap yang besar yang menampakkan panorama Kuala Lumpur. Adakah kami harus duduk di ruang tahu atau terus berdiri seperti ini. Ujar Yusnor lalu menuding ke arah sebuah bilik berdekatan dengan dapur. aku dapati dia budak Victoria Institution. Perabot-perabotnya yang ada kebayakannya berwarna putih dan biru. Kondominium tingkat 31 ini lebih besar dari flat ku. Zila berjalan ke arah bilik tersebut. Matanya terus ke kaca TV. lalu terus dia main dengan Xboxnya. Zila membuka pintu. Aku kata ayah yang bagi aku duit suruh beli baju baru sebab aku dah lama tak beli baju baru. Aku kata di One Utama. Setelah berurusan dengan pengawal keselamatan.Halimunan 21 . Sesekali matanya akan meleret memandang ke arah Zila. Dia memberitahu alamatnya. Katanya sambil bersalaman denganku. Kemudian matanya terpaku kepada Zila. Nizam Zakaria . Masuklah. Seorang budak lelaki yang masih berpakaian sekolah menengah membuka pintu. Kakak ada di dalam.50 petang. inilah rutin hariannya. Dia suruh kami tunggu. Dia memandang ke arah ku dengan curiga.Aku menemui Zila di stesen LRT PWTC pada pukul 2. Nama saya Yurnor adik Kak Sanisah. Aku menekan loceng pintu. Dia kata dia ada sikit lagi yang perlu ditulisnya untuk menyiapkan sebuah bab di dalam novel yang sedang disiapkannya. Dari lencana sekolahnya.

Zila berjalan ke arah tingkap yang langsirnya diperbuat daripada kain baldu hitam yang tebal agar cahaya dari luar tidak dapat masuk ke dalam biliknya. Oh. Okay siap. Ya.Halimunan 22 . Ingatkan apa tadi. Aku tidak dapat melepaskan pandangan ku terhadapnya sehinggalah Zila menyiku ku. Aku dapati Sanisah mewarnakan rambutnya kemerahan – macam Sharon Osborne ketika dia ditemu ramah di samping suaminya Ozzy dalam rancangan Parkinson.. Mula-mula dia suluh ke arah ku. Kata Hanisah lalu menutup laptopnya. Di dalam biliknya ada banyak buku. Aku berjalan mendekati raknya. Aku cepat-cepat berpaling ke arah lain. Ketika Zila bersalaman dengannya. Aku dapati keadaan biliknya berselerak. So. Di dindingnya terdapat poster beberapa buah kumpulan muzik dari tahun 90-an seperti Nivarna. Nizam Zakaria . Dia menyedut rokoknya dalamdalam. Jawab ku dengan pantas lalu mengambil semula “lampu suluh kebenaran” dari tangannya. dan itu bukan lampu suluh. bukan sebab gelap. Bilik I ni gelap sangat ke? Tak. Aku dapati dia sedang merenung ke bawah. aku sinarkan alat pemberian Prasasti itu ke arahnya. Berbau rokok. Pada bahagian rak itu terdapat banyak koleksi piring hitam lama. Perkara ini sahaja mampu membuat aku terus jatuh cinta kepadanya. Zila menyelak langsir lalu memandang ke luar. you datang nak bagi gambar? Dia bertanya kepada ku. Jawab ku tersipu-sipu. Pearl Jam dan Lemonheads. Aku dapati dia juga pengumpul rekod seperti ku. aku keluarkan gambar yang aku jumpa dari dalam beg ku. Dia kelihatan tekun dengan apa yang sedang dilakukannya. What is that you’re holding? Tanya Hanisah apabila dia sedar aku sedang menyuluh ke arahnya. Let me see that! Dia rampas “lampu suluh kebenaran” dari tangan ku. Aku jawab pendek kemudian aku memperkenalkan diri ku dan Zila kepadanya.Wajah Sanisah saling tidak tumpah dengan wajah Haryati yang aku lihat di dalam gambar. it’s just a torchlight. melihat sebuah sungai yang deras yang sedang mengalir di sebelah kondominium ini. Apabila Hanisah sedang berpaling ke arah Zila. Lebih banyak lagi yang diletakannya di atas lantai. Hungry Like the Wolf. Aku berjalan ke arahnya untuk melihat apa yang sedang dilihatnya. Tak ada apa-apa. Piring hitam pertama yang dapat ku lihat adalah single Duran Duran. Telinganya ditindik di beberapa tempat. yang aku rasa sedang menunggu masa untuk diletakkan di dalam rak yang baru sahaja dikosongkan. Aku toleh ke arah Hanisah. Apa yang membezakan Sanisah dan Haryati adalah fesyen rambutnya.. Dia menghidupkan fungsi lampu suluh. kemudian kepada Zila. Wajahnya putih pucat. Kemudian aku keluarkan sekali “lampu suluh kebenaran”.

Aku menjeling ke arahnya untuk memintanya diam... Sanisah Huri tu anak didiknya. You ni pelik lah! Memang dia ni pelik sikit.. Carnaby Street letaknya di London. Sambut Zila sambil tersenyum. Dia ambil gambar tersebut lalu memandangnya seolah-olah dia baru sahaja melihat gambar tersebut buat pertama kalinya. Aku akhirnya menyerahkan gambar yang aku simpan sejak beberapa hari yang lalu kepada Sanisah. Saya tahu..Halimunan 23 .Dah tu apa? Lampu suluh kebenaran pemberian Prasasti What? Siapa Prasasti? Prasasti adalah seekor kucing robot dari masa hadapan— Aku cepat-cepat menutup mulut ku bila aku nak memberitahunya bahawa sesiapa yang terkena sinaran lampu suluh ini hanya mampu bercakap benar. Oh ye ke? I ingatkan kat Balakong.. You tahu tak? Dia bertanya kepada ku dengan matanya terus kepada gambar tersebut.. Okay... gambar yang saya jumpa dalam EP Sanisah Huri ni gambar mak awak? Ya. You jumpa gambar ini di dalam piring hitam Sanisah Huri? Ya. Nama you Masdor.. Zila tergelak.. Dia namakan saya Sanisah kerana dia memang minat dengan Sanisah Huri. Jadi. Nizam Zakaria .. Gambar ini diambil di Carnaby Street. Dah agak dah. Hmmm..

. Saya suka kumpul piring hitam.. You boleh belanja I makan ke. gambar-gambar mama I semuanya dah tak ada lagi. In fact. Aku lihat dia sedang mengetapkan bibirnya. Maaf.. Okay macam ni. Aku tak berani memandang ke arah Zila... Aku tidak pernah menyangka sama sekali Haryati yang kelihatan begitu ceria di dalam gambarnya akhirnya mengambil keputusan untuk menamatkan riwayatnya sendiri.Dia minat mengumpul piring hitam ketika dia muda dulu. Aku pernah membaca laporan akhbar yang mengatakan bahawa secara purata. apa kata you ambil sahaja apa yang ada dalam bilik ni.. Dia hanya tersenyum. Sekarang I nak jual piring-piring hitam lamanya sebab I tak ada tempat lagi untuk letak buku-buku I.. Gambar yang you beri ini.. I’m desperate to get rid of them. Banyak yang dikumpulkannya sehingga I tak ada masa untuk dengar satu persatu.. Since you like collecting these vinyl records so much. Aku terdiam buat beberapa ketika sebelum bertanya: Dalam usia begitu muda? Ada yang telah berlaku? Zila merenung ke arah ku. Mama terjun dari tingkap di ruang tamu rumah kami ini ketika I berusia 10 tahun.. I tak pernah melihatnya.. Nizam Zakaria .. Aku menoleh ke arah Zila. Satu jumlah yang banyak. Kata Sanisah sambil menghisap rokoknya. terdapat tujuh orang rakyat Malaysia yang mati membunuh diri setiap hari. Aku rasa susah nak bernafas. Dia kurang selesa dengan soalan yang aku tujukan tadi kepada Sanisah. But you owe me one. Aku terdiam dibuatnya. Aku rasa macam menang loteri pulak. Dia mati dengan membunuh dirinya. Aku pasti dia memarahi ku kerana telah bertanyakan soalan yang agak peribadi kepada Sanisah. Tak kisah ke? Dia tak ada di sini. So I noticed. Berapa awak nak jual? Ambil sahaja.Halimunan 24 . Mak awak.. Di mana dia sekarang? Dia sudah meninggal dunia..

he has to pierce my tongue.Halimunan 25 . Kalau ada sesiapa yang suka kat you. Beritahu Zila lalu menggigit bibirnya. saya tak sepatutnya tanya soalan peribadi mengenai mak awak tadi.. I dah ada girlfriend. Kataku kepada Sanisah.. Cool! Ujar Hanisah sambil tersenyum. Nizam Zakaria . dia tidak sangka dia akan menjawab soalan Sanisah itu tanpa berfikir panjang. Kenapa? You dah ada boyfriend? Tak. I guess you’ve met Yusnor sebelum you masuk ke dalam bilik I tadi. dia kena buat apa? Tanya Zila. Zila kata Suzi yang belikan rantainya itu di Vietnam ketika dia terpaksa bekerja di sana. So.. Wajahnya nampak kosong. Untuk mana-mana lelaki yang suka kat I dan ingin buktikan kepada I yang dia sayangkan I. Begitu juga dengan aku dan Zila. Dia telah memusnahkan segala-galanya yang mengingati kami kepada mama. Well. Dia bertanya kepada Zila di mana dia beli rantai yang sedang dipakainya pada ketika itu. Mamat skema ni. Itulah peralatannya. So... Aku mula menyesal menyinarkan “lampu suluh kebenaran” ke arahnya tadi.. Tak lah! Kami kawan baik. Oh. Dia mendekatkan dirinya kepada Zila. you lesbian ke? Ya. Untuk apa ini semua? Tanya ku kepada Hanisah yang sedang menunjukkan kepada Zila bahagian pusatnya yang tertindik. Mungkin seperti ku. Di dalam pada itu aku dapat melihat Sanisah mengeluh. Dia merapatkan bibirnya dengan matanya memandang ke arah lain. Papa telah membuang kesemuanya. Aku mengangguk. Sanisah menjawab selamba. Mak pernah juga bawak balik peralatan ini semua ketika dia merawat luka-luka ayah ku dulu ketika dia jatuh dari motornya.. Maaf.. Mata ku merayau-rayau di atas rak sehingga aku terlihat beberapa peralatan hospital seperti gunting penyepit yang diletakkan di dalam sebuah mangkuk stainless steel. Kini dia akan hanya berkata benar kepada setiap soalan yang ditujukan kepadanya.Kenapa? Tanya Zila. You berdua ni couple ke? Tanya Sanisah kepada Zila. tetapi dia tidak menjawab.

Sakitlah. Dia menaikkan kedua belah bahunya. Saya akan melakukannya.. Takutlah! Tapi you kata you suka dengan I? Ya. Zila ternganga. di dalam mangkuk stainless steel ini juga terdapat sepasang sarung tangan getah. Kenapa? Tak percaya ke? Tak pernah ada sesiapapun yang pernah bersetuju untuk melakukan ini semua. You do want to do it now? Buat apa? Pierce my tongue lah! Aku memandang ke arah Zila. Dah tu you ingat apa? Awak buat ni semua untuk apa? Kenapa you tanya I macam-macam ni? You suka kat I ke? Suka! Jawab ku lalu aku mengangguk cepat-cepat. Aku rasa jarum ini perlu digunakan untuk mencucuk lidahnya. tak payah lah. Are you sure? Tanya Sanisah meminta kepastian. Tak. Tak sakit ke nanti? Tanyaku dengan dahi terkerut. Tekak ku tiba-tiba terasa kering. Saya suka dengan awak. Okay. Tapi saya takut. sebiji botol methylated spirit. okay? Aku menelan air liur ku. Selain dari gunting penyepit. Kataku sambil menelan air liur ku.Halimunan 26 . Just forget about it. Dia tidak percaya dengan apa yang didengarinya.Aku mengambil peralatan yang dinyatakannya itu. Nizam Zakaria . beberapa biji kapas dan sebatang jarum yang tajam dan agak tebal. Sekali lagi aku menutup mulut ku. Terdapat juga sekeping plastik yang terkandung objek perhiasan yang akan diletakkan di lidahnya nanti.. So. Kalau takut.

Ye ke? Ya. Aku nak kejutkan kau dari mimpi kau. Ya kot. Tapi kau baru jumpa dia Masdor! Tapi aku suka dengan dia! Zila sepak muka aku sekali. aku tak mimpi lah! Aku sukakan dia! Zila mengeluh sambil memeluk tubuhnya. aku dapati segala peralatan sudah disusun di atas meja. Aku terduduk di atas kerusinya. Sanisahlah wanita yang ingin aku cintai dan satu hari nanti aku mahu berkahwin dengannya dan hidup dengannya sampai aku mati. Hanisah masuk kembali dengan peralatannya yang telah direndam di dalam air panas. Langsir di tingkap telah pun diselak ke tepi. Apabila aku kembali masuk ke dalam bilik.Halimunan 27 . Aku tak tahu kenapa dia sepak muka aku. No kidding. The last person yang I beritahu dia kena buat ini semua untuk I. Dia kata aku gila. Dia meminta supaya ku supaya membasuh tangan ku di dalam bilik air lalu mengenakan sarung tangan getah. Eh. Aku beritahu kepadanya. Kau dah gila ke. SAKIT SIOT! Aku pegang pipi ku. Apa ni? Kata ku sambil meraba pipi ku. Hanisah menunjukkan kepada ku sebuah laman di Internet yang menunjukkan prosedur yang perlu dilakukan untuk mencucuk lidah. Aku rasa aku telah mengambil masa lebih lima minit membasuh tangan ku sambil memikirkan tentang apa yang perlu aku lakukan berkali-kali di dalam kepala ku. Aku menurut sahaja. went home crying. Bilik Sanisah kini lebih terang dari sebelumnya. Dia tanya kepada ku sekali lagi Nizam Zakaria . Masdor? Tanya Zila dengan suara berbisik kepada ku. Kau suka dengan Sanisah? Ya. Sanisah kemudian mengambil peralatannya dan memberitahu ku dia perlu membuat air panas untuk membersihkan peralatannya ini di dapur. Masa tu aku dapat dengar lagu I Feel Love oleh Donna Summer dalam kepala aku.

Aku mengangguk pantas. dan pastikan you dapat masukkan batang barbell itu ke dalam lidah I. Aku dapat melihat tanda yang dibuat Zila. okay? Okay. You have to make it quick! Kemudian you ambil barbell tu.. tetapi sebenarnya aku berbohong. Gunakan jarum yang I dah letakkan atas meja tu untuk cocok dengan lidah I sehingga tembus. everything else you figure it out yourself.jika aku sanggup melakukan semua perkara yang aku lihat terpampang di dalam laptopnya. Okay. Aku tak pernah dicium sebelum ini. You gunakan forsep tu untuk tarik lidah I. Aku mengambil forsep yang telah diikat dengan getah pada bahagian pangkalnya. mungkin tandanya dah hilang ketika Sanisah berkumur tadi. as we go along. Aku mengangguk untuk memberitahunya aku okay jer walaupun aku rasa lagi sikit aku nak pitam.. Memang aku selalu beritahu kepada orang lain terutama kepada Zila aku pernah ada awek dan aku dah pernah main. Aku tak pernah buat itu semua termasuklah dicium. Dia duduk di atas kerusinya. So. Seterusnya aku dapat lihat Sanisah mengumuhkan mulutnya dengan Listerine lalu meludahnya ke dalam cawan kumuhannya tadi.. I dah minta Zila untuk tolong tandakan bahagian lidah I yang perlu dicucuk. Nizam Zakaria . tapi kurang jelas. That’s the last kiss I give to anybody before my tongue is pierced. kau okay ke tak ni? Muka kau merah semacam jer ni! Ujar Zila. lalu mengepit bahagian hujung lidahnya.Halimunan 28 . Aku mengambil jarum yang harus aku cocok ke lidahnya. Aku dapat merasakan jantung ku berdegup kencang dengan bunyi darah mengalir ke kepala ku berderu di telinga.. You sure you want to do this? Ya. Sanisah menjelirkan lidahnya. You are blushing! Aku hanya mampu berdiri kaku. Kemudian tanpa aku sedari tiba-tiba Hanisah mengucup bibir ku. Dia mengarahkan Zila supaya memancarkan cahaya dari lampu mejanya ke arah lidahnya. Mungkin akan ada darah yang keluar. Masdor. Oh. Zila menurut sahaja.

Zila memegang tangannya dengan erat. Buat apa? Tanya ku kembali. Kata Zila dengan nada serius.Halimunan 29 . Aku dapati Hanisah masih berdiam. Aku melepaskan lidahnya. Darahnya turun membasahi bibirnya. Memang aku rasa macam nak dekat nak pitam dah. Aku lihat Zila masih tidak percaya dia telah menyaksikan semua ini di hadapan matanya. Dia menemani kami sehingga ke muka pintu. Aku menghela nafas ku. macam-macam yang terpaksa mak lakukan di hospital sebagai seorang pembantu perubatan hampir setiap hari untuk membesarkan aku. kemudian aku terus mencucuk lidahnya pada bahagian yang ditandakan dari arah bawah seperti mana yang aku lihat di dalam gambar. Dia memegang bahu Zila seolah-olah ingin mengucapkan terima kasih kepadanya. Pierce lidah dia lah! Ya. Kalau kau rajin belajar. Nizam Zakaria . aku perlu melakukannya dengan pantas. Aku rasa macam cocok sate..Nafas ku turun naik dengan pantas. Aku dapat melihat air mata Hanisah mengalir membasahi pipinya mungkin kerana sedang menahan rasa sakit yang amat sangat. walaupun tidaklah sesenang yang aku bayangkan. Kami perlu pergi. Aku rasa sekarang kau dah masuk fakulti perubatan untuk jadi doktor. Dia memandang ke arah Hanisah lalu bertanya: You okay tak? Hanisah menganggukkan kepalanya. di antaranya membersihkan luka dan nanah pesakit di hospital. didn’t you? Tanya Yusnor kepada ku. Dia sedang temenung kosong ke luar tingkap sambil memegang tuala putih yang dikotori darah di tangannya. Aku cepat-cepat mengambil kain putih di atas meja lalu mengelap bibirnya. Aku memulakan apa yang harus aku lakukan dengan bacaan bismillah. Aku dapati Yusnor menoleh ke arah ku. Aku memberitahu kepadanya aku dan Zila perlu berangkat pergi. Sanisah mengangguk. Aku rasa. Kata ku dengan perlahan. Sebaik sahaja jarum yang aku cocok itu tembus. Kalau ada apa-apa nanti awak SMS saya. Aku dan Zila keluar dari bilik Sanisah. aku terus mengambil objek perhiasan yang telah dibersihkan itu lalu dengan penuh berhati-hati aku masukkan ke dalam lubang lidahnya yang mula berdarah itu. Segala-galanya aku cuba lakukan dengan sepantas mungkin. Apa yang aku perlu lakukan sekarang jauh lebih senang dari pekerjaannya seharian. Seperti yang dikatakan Hanisah.. Zila mengangguk sambil tersenyum. You actually did it. Aku dapat mendengar suaranya menahan rasa sakit.

Dia kata dah sesuai benar kalau Sanisah ambil aku jadi boyfriendnya. aku terima SMS dari Sanisah.Balik nanti bila ayah tahu. Zila membebel. Aku pandang ke arah baju Mickey Mouse yang baru aku beli tu. jika dia senang nanti dia mahu menemui ku. Aku memakai kasut ku lalu aku terus berjalan ke arah lif berdekatan tanpa menoleh ke belakang.Halimunan 30 . Aku tersenyum sendiri. mesti dia mengamuk. Di dalam lif. Dah beratus kali dia bagi warning kat kakak aku supaya jangan buat body piercing lagi! Aku tidak membalas kembali kata-katanya. Aku memberitahu diriku bahawa aku tak akan basuh baju ini sampai bila-bila! Nizam Zakaria . Ada percikan darah Hanisah di situ.. Dia kata aku gila. Aku menghirup udara pada petang yang panas itu dalamdalam. Dia mengucapkan terima kasih kepada ku. Katanya. Sebaik sahaja kami tiba di tingkat bawah..

Aku cakap kepada Zila. aku masih lagi menganggap lagu itu sebagai lagu yang paling aku suka selain dari lagu Imagine oleh John Lennon. Aku rasa dia mahu menangis. Aku rasa dua telah mendengar perbualan ku dengan Zila apabila aku memberitahunya bahawa muzik video pertama di dunia adalah muzik video yang telah dibuat untuk lagu Bohemian Rhapsody.Halimunan 31 . Aku telah menegaskan kepada Zila bahawa aku menyukainya bukan semata-mata kerana dia mempunyai wajahnya yang berjaya menarik perhatianku. lelaki di hadapan ku ini akan beli sekotak susu dan cornflakes. aku dapat lihat Sanisah memandang ke arah gambar ibunya. Ketika itu aku berusia 10 tahun. Seperti kebiasaannya.Bohemian Rhapsody Aku tak henti-henti berkhayal tentang Sanisah sejak aku meninggalkan rumahnya petang tadi. Zila mintak aku jelaskan juga. Kalau kau nak tahu. Baru sahaja sebentar tadi aku lihat seorang budak lelaki India bertubuh kering macam biskut Marie yang sedang beratur di belakangnya mengisi pipinya dengan udara lalu membuat aksi-aksi mengejek sehingga membuat girlfiendnya ketawa kecil. Zila kata dia juga dapat merasakan perkara yang sama.30 malam pada hari Jumaat. Sehingga sekarang pun. Jadi aku bagi contoh piring hitam album A Night at the Opera yang terkandung lagu Bohemian Rhapsody. Dia akan datang untuk membeli sekotak susu dan cornflakes pada sekitar pukul 9. Kata seorang pelanggan lelaki dengan suara termengah-mengah kepada ku. Pada saat-saat terakhir ketika aku keluar dari biliknya. Nizam Zakaria . Orangnya bertubuh gemuk. Dalam masa seminit ketika aku masih lagi mendengar lagu yang berhantu itu. Aku cukup yakin pada waktu itu aku dapat mencium bau kesayuan yang terwujud di dalam dirinya. Aku kata ada aku dapat merasakan Sanisah mahu berada keseorangan pada waktu itu. lagu Bohemian Rhapsody ini ada banyak persamaan dengan novel eksistensialis Albert Camus yang bertajuk L'Étranger. buat kali pertama aku mendengar lagu dari kumpulan Queen itu aku rasa macam nak menangis. Zila ada bertanya kepada ku kenapa aku mahu cepat-cepat meninggalkan rumah Sanisah setelah aku menindik lidahnya. Sesuatu yang sukar untuk aku jelaskan dan huraikan dengan kata-kata. Aku masukkan barang-barang yang dibelinya ke dalam beg plastik. sebab dia kata kat aku dia masih tak faham. aku terus jatuh cinta dengan lagu itu. tetapi ada sesuatu tentang dirinya yang telah berjaya menambat hati aku. Zila masih tak faham kenapa aku boleh jatuh hati dengan Sanisah. tetapi sehingga kini aku masih tidak mengenali namanya. Aku kata dia lah orangnya yang aku cari-cari selama ini dan aku telah jatuh cinta kepadanya buat kali pertama apabila aku melihat gambar ibunya yang menyerupainya dan kali kedua apabila aku akhirnya dapat bersemuka dengannya. Aku rasa dia berusia di sekitar awal 40-an. Isnin dan Rabu. Mungkin terlalu gemuk kerana aku sering melihat orang akan memandang ke arahnya lalu mentertawakannya dari belakang.

Dia cuba mengukir senyuman lalu menggeleng. jangan cari fasal pulak. Aku rasa macam nak halau dia keluar dari kedai ini. Dia kata dia tak mahu melihat aku jadi macam dirinya dan ayah. Aku bertegas tak mahu sambung belajar. Aku memikirkan kembali tentang kata-kata Zila tadi selepas aku selesai menindik lidah Sanisah. cuma aku ni jenis malas belajar. Masa dalam kelas aku susah nak tumpukan perhatian ku kepada pelajaran. Dia hanya mengangguk lemah lalu dia membawa dirinya keluar dari kedai. jadi ramai yang keluar untuk bersantai di sini. Nama saya Masdor. Katanya kepada ku. Dia berjalan beberapa langkah ke hadapan sebelum dia menoleh kembali kepada ku.Halimunan 32 . Dia berpaling ke belakang mengira wang baki yang diberikan Zila kepadanya. Aku dapat rasakan satu luahan perasaan kehilangan dan kesepian di dalam suaranya. adakah ini yang aku mahukan di dalam hidup aku. Aku menarik nafasku panjang-panjang. Akhirnya. Mak pernah tanya aku. Aku terus berdiri memandangnya lalu menjeling ke arah Zila. Aku suka berangan-angan. Tapi aku cakap aku tak mahu belajar di mana-mana lagi. Nizam Zakaria . bang. Mungkin betul katanya. Suasana di Bintang Walk pada malam ini agak meriah. SPM aku dapat gred dua. Nasib baiklah aku bekerja dengan Zila. Ramai pelanggan yang keluar masuk kedai untuk membeli barang keperluan mereka. Dia kata aku ada bakat untuk jadi doktor. Dah. sebab dia pantas bekerja. Mungkin betul juga kata mak. Nama aku Zamani. Aku suka dengan keadaan aku sekarang apabila aku tidak perlu lagi sentuh buku teks dan pecahkan kepala aku untuk ambil peperiksaan. Jika tidak boleh pening kepala aku jadinya. Aku serahkan kepada Zila barang-barang yang mahu dibelinya itu. Dia banyak kali kata aku pandai. Budak India tu ketawa di hadapan ku apabila dia melihat Abang Zamani mengalami kesukaran untuk keluar dari pintu kerana tubuhnya yang besar. Ayah biarkan sahaja. tak? Aku akhirnya memberanikan diri ku untuk bersuara kepadanya. Esok hari Sabtu. Sampai bila aku nak bekerja dengan gaji kecil. Budak India yang kurus kering tu mahu beli sekotak kondom dan sekotak rokok Dunhill. Mak pulak marah. walaupun dia dan ayah tak belajar ke peringkat universiti. Aku beri kepada beg plastik yang terkandung barang-barang yang dibelinya. Dia kata sekurang-kurangnya aku perlu masuk ke Institut Kemahiran Mara untuk sambung belajar.Aku rasa dia menetap dan bekerja di kawasan ini. Abang ada buku tu. Zila berbisik kepada ku. Kata ku sambil menuding kan jari ku ke arah name tag yang sedang aku pakai. Aku dapat melihat pelbagai jenis manusia yang lalu lalang di sini. Aku kata.

Dan ayah tidak mempunyai wang yang banyak. ayah mempunyai impian untuk ke Woolton. Bila aku minta dia tunjukkan aku lidahnya. adalah piring hitam pertama kepunyaannya. Dia memberitahu ku dia akan berkeadaan begini selama sebulan. macam ada sesuatu di dalam mulutnya. Kata ku. Liverpool. Memorial ini telah dibina untuk mengingati John Lennon yang telah mati dibunuh oleh seorang peminatnya berdekatan dengan apartmennya di Central Park pada tahun 1980. Dia kata dia ada sekotak lagi untuk diberikan kepada ku. jadi selama sebulan dia tak boleh makan makanan yang pedas dan merokok – satu perkara yang sukar untuk dilakukannya sebab dia suka makan makanan yang pedas dan merokok. Lagu ini istimewa buat ayah kerana piring hitam Strawberry Fields Forever. impian sukar untuk terlaksana.kami tetap dapat hidup selesa dan duduk di dalam rumah yang kami sewa. sebuah rekod double A-side dengan Penny Lane. Dia kata. Sanisah masuk ke dalam 7Eleven membawa sebuah kotak penuh dengan rekod-rekod yang mahu diberikan kepada ku. Ada kalanya. Dia mahu pergi melawat rumah kanak-kanak Strawberry Field. Dia akan memberi ku sekotak penuh dengan piring hitam lama kepunyaan ibunya itu pada lain masa. Mak kata. John Lennon telah menulis lagu Strawberry Fields Forever untuk mengingati zaman kanak-kanaknya bermain di sana.Halimunan 33 . Kalau boleh ayah mahu ke sini dan juga ke tempat John Lennon mati di tembak. Dia tersenyum. Tetapi inilah dia tragedi kehidupan. Nizam Zakaria . aku dapati lidahnya bengkak. tanpa wang. New York ada sebuah memorial yang didirikan untuk John Lennon yang diberi nama Strawberry Fields. Menjelang tengah malam. Menurut cerita. Aku terus mendapatkannya lalu mengambil kotak tersebut dari Sanisah. Lagu inilah yang membuatkan dia mula jatuh cinta kepada muzik. Sibuk jugak. impian kita tidak mungkin dapat kita capai. You sibuk ke sekarang? Tanya Sanisah. Sanisah susah untuk berkata-kata. Mak kata aku tak berfikiran jauh. Mak kata. Dia kata aku tak mempunyai visi dan cita-cita untuk memperbaiki diri ku. awak berhenti saja merokok. Kemudian dia suruh aku lihat keadaan bapa ku dan pekerjaan yang terpaksa dia lakukan untuk menanggung kehidupan kami. ayah tidak mungkin dapat melihat impiannya tercapai sampai bila-bila kerana wang yang dikumpulkannya selama ini untuk ke UK tak pernah cukup-cukup. Di Central Park. Aku memandang ke arah Zila yang tak menang tangan melayan pelanggan-pelanggan yang mahu membayar barang-barang yang ingin mereka beli. Ayah adalah peminat nombor satu John Lennon dan inilah impian-impiannya. Dah lah. Mak tak mahu aku jadi seperti ayah. Kata ku akhirnya kepada mak untuk membuatnya berhenti membebel.

Ada kalanya aku melihat dia membaca majalah URTV yang aku berikan kepadanya. Aku memasukkan kotak pemberiannya ke dalam bilik stor. Sebenarnya I tak sedia lagi untuk sambung belajar. Kenapa? I nak menulis. Jam satu atau jam dua pagi nanti reda sedikit. I tunggu. Menulis fasal apa? Nizam Zakaria . I just want to get to know you better. Pada pukul 1. Okay. Adik awak si Yusnor tu ambil SPM tahun ni ke? Ya. Oh. Dah tak ada ramai pelanggan yang keluar masuk ke kedai ini. Dari raut wajahnya aku dapat melihat dia nampak terganggu. hari ni sibuk sikit. Tak apa.. Zila kata dia ada masalah.Apa kata saya tunggu awak sampai awak tak sibuk? Awak tak nak balik dulu ke? Tak.Halimunan 34 . Aku letakkan secawan teh yang aku sediakan untuknya di atas meja. Awak pulak? Masih study lagi? Tanyaku lalu aku duduk di sisinya. kalau macam tu. Kata ku kepada Sanisah.. Sorry lah.. yes. Macam mana you tahu? Saya nampak buku teksnya di atas meja. Aku menyuruhnya duduk lalu memberitahunya dia boleh membaca apa-apa majalah yang dijual di sini sementara dia menunggu sehingga keadaan tidak lagi sesibuk sekarang. Aku lihat dia duduk di atas kerusi tempat makan sambil memandang ke arah orang yang sedang lalu lalang di hadapannya. Technically.20 aku Zila memberitahu ku supaya melayannya.... Aku mengangguk.

... Muda setahun jer. Dia mengamuk. Nizam Zakaria . I remembered telling him to fuck off and leave me alone.. Aku langsung tak ada masa untuk berehat. Tapi bagaimana pula dengan esok? Entah.Halimunan 35 . Aku kena kerja di Central Market mulai esok pagi. You free tak esok malam. Siapa agaknya lebih tua. Umur awak berapa? 18? 19. Zila? Tanya Sanisah kepadanya.. You selalu pergi clubbing? Tak. Apa yang telah berlaku? Entah lah.. Getus ku perlahan tanpa mahu melanjutkan lagi soalan ku tentang cerita yang ditulisnya kerana aku tak minat membaca.. Yusnor kata bapak awak akan mengamuk jika dia dapat tahu awak tindik lagi. Oh.. Ya. Sabar jelah! So. Terlupa... Ceritanya mengenai apa? Tentang sebuah handphone yang akhirnya mati kerana kebosanan. but let’s skip the details. Whatever it is.. Oh. Sebab itulah I ke sini.. Saya kena kerja malam. Tak. dia marah. Jadi awak cuba habiskan cerita yang awak tulis semasa saya pergi berjumpa dengan awak tadi? Ya. Zila pula bagaimana? Tanya Sanisah kepadanya. Kata-kata ku membuat dirinya tersenyum. Umur saya 20 tahun.. saya atau awak? Awak agak siapa? Saya kot..Cerita dongeng.

. You tak macam kawan-kawan I yang lain. do you know that.. Awak nak jumpa saya ke malam esok? Maybe. Beritahu ku. But seriously. Sanisah menggaru dagunya yang runcing itu. Kenapa? Entahlah. Saya akan jaga kedai Miss Lee pada waktu petang sementara Zila berehat di studio Suzi— Suzi? Suzi tu nama girlfriendnya.. Manis macam tebu. Kata-katanya membuat aku tersenyum. Tapi rasa-rasanya I paling suka lagu Bohemian Rhapsody oleh Queen. Nizam Zakaria . So. You ni pelik sikit.Halimunan 36 . Masdor? Manis macam gula biasa ataupun Nutrisweet? Hemmm.. tapi saya ingat nak tolong sikit-sikit. kalau ada apa-apa I boleh cari you di Teresa Forever. And then you’ve agreed to pierce my tongue.. walaupun aku langsung tak tahu apa yang dimaksudkannya itu. lah ni? Ya. Apa lagu yang paling awak suka sekali di dalam hidup awak? That’s a tough question. It takes a lot of guts to do something like that.. Kena perah baru dapat rasa manisnya.. You’re a sweet person. Jelas ku lalu memandang ke arah Zila yang sedang memerhatikan ku sambil melayan seorang pelanggan.. I rasa you ni lain dari yang lain.. Petang tadi kita baru sahaja jumpa and then you told me that you like me.. I suka banyak lagu sebenarnya. You kena jaga sekali? Tak. Good question.Zila kena jaga kedai antik Miss Lee. Kalau I free. Okay. Sanisah. Sebelum kami tutup kedai pada pukul 9 malam.

Masdor. Katanya dengan lembut. Kata Yusnor sambil menggaru kepalanya. whatever it is. Kata ku lalu aku melihat mereka bertiga beredar dari dalam perut kedai. Papa akan berkahwin dengan Aunty Rafidah pada bulan 12 nanti. Aku menghulurkan tangan ku untuk bersalaman dengan Aunty Rafidah yang berusia di sekitar awal 40-an itu. Aunty. Apa-apa nanti I SMS you okay? Okay.. Wajahnya nampak risau. Sanisah mengangguk setuju. Sanisah balik rumah aunty..Ye ke? Ujar ku dengan teruja. Dia mungkin tidak menyangka adiknya akan membawa wanita yang dipanggilnya dengan nama Aunty Rafidah itu akan datang ke sini untuk mencarinya. Kata Sanisah kepada ku. ya? We'll discuss about this at my place. Wajahnya kaku. seorang wanita bertudung masuk ke dalam kedai bersama Yusnor di sampingnya. Kenapa you tindik lidah Sanisah? Sekarang papa dia dah mengamuk. I think I have to go. Ini Masdor... mungkin kerana dia mahu memahami ku. Nizam Zakaria . Kenapa? Belum sempat aku dapat membuka mulut ku untuk menyambut kata-katanya tadi. Tapi aku yakin aku akan dimarahinya.. Aku tak tahu apa yang sedang berlaku sekarang.. Dia memandang ke arah ku.Halimunan 37 .. ini Aunty Rafidah. Aku tidak tahu jika dia mahu memarahi ku atau sebaliknya. Dia terus datang mendapatkan Sanisah. Mana ada Masdor yang lain. Aunty Rafidah dah risau sangat ni. Is this the same Masdor who did your tongue piercing just now? Ya. Sanisah memperkenalkan aku kepada wanita berwajah jernih di hadapanku dengan suara serba salah. Aunty Rafidah. Sorry. this is exactly what I want all along! Biar dia mengamuk! Okay. Masdor.. aunty! Mulut ku ternganga. Orang kena beritahu kakak kat mana kakak sekarang.

I pun suka dengan lagu BohRhap :) Nizam Zakaria . Dia meminta maaf jika dia telah menyusahkan ku. Aku juga tidak lupa untuk mengucapkan terima kasih kepadanya kerana telah memberi ku piring-piring hitam kepunyaan ibunya dan aku berjanji akan menjaga koleksi piringpiring hitam ini dengan baik. Aku akhiri pesanan SMS ku dengan pesanan: I want to get to know you better too and btw. Zila membiarkan aku termenung seorang diri memandang ke arah Bintang Walk.Aku mengeluh sendiri.Halimunan 38 . Aku membalas SMSnya dengan mengatakan dia tidak perlu meminta maaf kerana dia melakukan apa-apa kesalahan kepada diri ku. Beberapa minit kemudian aku menerima pesanan SMS dari Sanisah.

. Mereka berdua menggeleng. tetapi mereka langsung tidak bertanyakan kepada ku tentang itu semua. Majalah Life yang paling menarik perhatian ku adalah edisi Ogos 1980 dengan gambar Miss Piggy di muka hadapannya di samping Kermit the Frog dan beberapa ekor katak-katak yang lain. Aku kata tak apa. aku dapat menguruskan segalagalanya dengan baik. Aku kata jangan bimbang. Aku menghabiskan masa ku yang terluang dengan membaca beberapa keping majalah lama LIFE yang ada dijual di dalam kedai ini. Pada pukul 8 malam. Zila kata aku boleh balik jika aku mahu. tak penat seperti tadi. Jawab Zila sambil menguap. Suzi tanya aku jika aku berjaya jual apa-apa. Ramai juga orang yang keluar masuk ke kedai Teresa Forever. Sebenarnya mereka boleh menawar harga.Halimunan 39 . Nizam Zakaria . Dia tanya aku jika aku masih menaruh harapan untuk tunggu Sanisah. Aku dah beritahu dia kau akan jaga kedainya. Suzi dan Zila datang melawat ku. Aku letakkan bungkusan makanan di atas kaunter lalu makan di situ. Sejak kecil lagi aku suka dengan Kermit. Dia nampaknya tidak sabar lagi untuk ke bangunan sebelah lalu ke studio Suzi untuk tidur berehat di sana. Aku tergelak seorang diri bila aku memikirkan bahawa Miss Piggy suka dengan Kermit. Lagu itu cukup-cukup menyentuh perasaan ku. Mak kata. Tapi mungkin fasal tu lah aku suka sangat dengan lagu ini. Suzi dan Zila belikan aku nasi ayam. kecuali seorang pasangan dari Jerman yang ingin membeli sebuah kalong Cina Peranakan yang telah dijual dengan harga 400 Ringgit. ketika aku kecil dulu ayah suka menyanyikan lagu ini kepada ku. Aku memintanya berehat. Dia memberitahu ku dia akan datang untuk mendapatkan ku pada malam hari nanti. Aku suka dengan lagu The Rainbow Connection yang dinyanyikannya. Tapi aku tak ingat. Zila mahu terus pulang ke rumah. ya. Zila keluar dari kedai. Mereka membawa makanan. Dia cakap apa? Dia okay jer. tapi tak seorang pun yang mahu membeli apa-apa di kedai ini. Tadi Miss Lee ada call. Aku memberitahunya aku mampu menjaga kedai. Wajah Zila kini nampak segar.. Aku kata. Aku menyerahkan duit tersebut kepada Zila. Aku cakap aku dapat jual kalong Cina Peranakan kepada seorang pasangan Jerman. Selepas makan. Esok dia perlu ke sini lagi untuk menjaga kedai.Bukit Ampang Aku kasihan melihat keadaan Zila yang cukup-cukup penat nak mengantuk ketika aku tiba di Teresa Forever. Aku tanya kepada mereka jika mereka hendak ke mana-mana malam ini.

Aku tanya dia bapak dia kerja apa. Bapak dia yang belikan ketika dia mula-mula belajar di Sunway College untuk buat A-Levelsnya di sana. so dia tak kisah... Kita nak ke mana malam ni? Tanya Sanisah kepada ku ketika kami sedang berdiri di luar Teresa Forever sambil memandang ke arah Zila dan Suzi menutup kedai. Tapi tak apalah. Aku hampir-hampir berfikir dia tak akan datang.. Kenapa tak makan lagi? I ingatkan kita boleh makan bersama malam ni. Zila memperkenalkan Sanisah kepada Suzi. Lagipun kami tidak membuat sebarang temu janji secara rasmi. Aku ada jugak tanya dia ni kereta siapa. Bila? Nizam Zakaria . saya temankan awak makan. Kita makan di Kampung Baru? Boleh jer. Dia menyarankan kami menaiki keretanya itu sahaja. Dia kata bapak dia seorang Naib President untuk sebuah bank antarabangsa yang sudah lama bertapak di negara ini. Lagipun awak tak cakap siang-siang tadi. Dia kata ini kereta dia. Sanisah kata dia ada bawa kereta dan keretanya diletakkan di tempat meletak kereta.. Dia kata okay jer. Entah. Kereta mahal walaupun kecil. Belum.Sanisah tiba ke Teresa Forever ketika kami bersiap-siap untuk tutup kedai. Aku bersetuju asalkan dia bawa aku kembali ke Central Market agar aku dapat kembali dengan menaiki motor ku. Ujar Sanisah sebaik sahaja kami duduk di sebuah warung di Kampung Baru yang ada menyediakan masakan bubur. ya? Okay. Lagipun dia tinggal sudah. Saya dah makan. Aku tak berani untuk menelefonnya. Mereka kemudian berbual-bual kosong sementara aku pula duduk sambil memandang gelagat mereka bertiga. Awak dah makan? Tanyaku dengan mata ku terus ke arah tubuh Sanisah yang cukup menggiurkan. Aku dapati dia bawak kereta Mini Cooper berwarna merah. Jadi aku terus ke tempat meletak kereta.. Dia sedang memakai baju t yang ketat yang langsung menampakkan buah dadanya yang montok itu. Aku sengaja menunggu agar dia menghubungi ku tetapi dia langsung tidak cuba untuk menghubungi ku mahupun meninggalkan pesanan SMS.Halimunan 40 .. I mahu berpindah ke rumah Aunty Rafidah di Sri Hartamas.

. Kalau Raya nanti. Masing-masing berjaya cari nafkah yang halal dan mereka seterusnya membina kehidupan yang bahagia di sini.Mulai esok. Jawabnya lalu berpaling ke arah seorang gadis bertudung yang sedang mengambil pesanan. Mak saya dari Sentul dan bapak saya dari Keramat. orang KL sejati.. Gadis bertudung tersebut bercakap di dalam loghat Kelantan yang pekat. Tengok sahaja Zila. You memang orang KL? Ya. So. Lagipun I akan tinggal di rumah Aunty Rafidah... di Kuala Lumpurlah dia akhirnya menjumpai kebahagiaannya yang dicari-carinya selama ini. Mak bapak saya sejak dulu lagi memang berasal dari KL. Nizam Zakaria . awak ada di KL lah? Tanya Sanisah.Halimunan 41 .. Oh. I just can’t stand my father anymore! Awak nak saya tolong awak pindah ke? Boleh jugak. Tapi I rasa dia tak kisah. patutlah. Inilah stereotaip mengenai Kuala Lumpur yang sehingga kini aku sendiri tak tahu telah dimulakan oleh siapa. tapi jarang tunjuk suasana warga kota seperti aku sambut raya di dalam flat.. lebih separuh dari orang-orang di Kuala Lumpur ini berasal dari kampung tetapi mereka tak rosak pun. Aku salahkan media kerana mereka selalu tunjuk montaj orang balik kampung tiap-tiap tahun. tapi ramai lagi. Bukan dia sahaja yang terkejut bila aku cakap kampung mak ayah di Sentul dan di Keramat dan bukan di Gelang Patah atau di Pasir Mas. Aku rasa. setiap tahun aku akan sambut Hari Raya di Kuala Lumpur. Sanisah menjawab dengan loghat yang sama pekat lalu memesan makanannya. Dah lama bapak awak kenal dengan Aunty Rafidah? Dah hampir setahun. Aku order Milo ais. Aku menggeleng. Bapak awak tahu awak mahu pindah? Tidak. sering menunjukkan Kuala Lumpur sebagai sebuah kota yang merosakkan. Mereka macam tak boleh terima hakikat. Dia tanya aku jika aku mahu makan bubur sekali dengannya. Selalu sangat aku tonton rancangan drama TV atau filem mengenai budak-budak kampung yang kononnya suci dari segala noda lantas datang ke Kuala Lumpur hanya untuk menjadi manusia yang rosak akhlaknya. Aku lagi benci bila cerita Melayu baik di dalam bentuk filem ataupun drama TV. Awak asal Kelantan ke? No. my dad’s from Kelantan.

Dulu ramai lah. Okay. I tak nak terikat dengan sesiapapun. So..Halimunan 42 .. I nak bebas! Katanya dengan selamba. Awak ada boyfriend tak? Tanya ku tiba-tiba. Aku lihat Sanisah tersenyum. Dia tanya kenapa aku tersedak. Dia menongkat dagunya lalu memandang ke arah ku. aku kata mungkin ada orang sebut nama aku. Aku menyedut air Milo ais yang aku pesan tadi. Dia cepat-cepat ambil kertas tisu.. mungkin kerana terasa sakit di lidahnya. I tak tahu pulak fasal tu. I ingatkan KL sunyi sepi masa Raya. Tapi aku dapat rasakan kata-katanya itu menghiris seperti montaj wanita yang dihiris matanya dalam filem Un Chien Andalou oleh Luis Bunuel dan Salvador Dali (Prasasti si kucing robot peminat filem Sepanyol ini yang paksa aku tengok filem yang telah dibuat pada tahun 1928 ini berkali-kali). Seronok rasanya. You seemed to know about a lot of things. Lega sedikit rasanya setelah aku mendengar jawapan darinya.. Tempat tu memang penuh sesak dengan pengunjung. Sanisah mengucapkan terima kasih kepada pelayan lalu mencuba buburnya. Ada lah sikit-sikit.Ya. Aku tersedak. Dia mengangguk. Mungkin banyak lagi benda yang I tak tahu tapi you tahu.. Sekarang ni tak ada.. Tahun lepas saya sekeluarga keluar bersama Zila dan Suzi.. Sebelum ni dia tak pernah berkahwin lagi? Tak pernah.. I pernah tanya kenapa. Aunty Rafidah mula mengenali papa ketika mereka ke sebuah konferens mengenai ekonomi dan kewangan di Singapura. kumpulan Pixies ada membicarakan tentang filem ini di dalam lagu mereka yang berjudul Nizam Zakaria . Oh ya. Dia dah agak aku akan bertanyakan kepadanya soalan seperti ini. Aku nampak wajahnya terkerut. Dia kata dia terlalu sibuk dengan kerjayanya. Bubur dan minuman yang dipesan diletakkan di atas meja. Raya di KL ni meriah jugak tau! Sehari sebelum raya kami sekeluarga akan ke Jalan Tunku Abdul Rahman. Aunty Rafidah tu kerja apa? Dia bekerja sebagai ahli ekonomi di Suruhanjaya Sekuriti. Banyak fasal KL yang awak tak tahu agaknya. Dijawabnya dengan ikhlas.

lagu tu tiba-tiba sahaja muncul dalam kepada I. Nizam Zakaria . You gay ke? Tak. Tak. Kata ku sambil menggaru-garu kepala ku.. aku dapati Sanisah sedang memandang ku dengan mulutnya terkumatkamit menyanyi sendiri. Tapi perkara ini selalu berlaku. take a chance on me. Entah.. Kenapa? Entahlah.. Pelik betul. You ada girlfriend tak? Dia bertanya kepada ku. Pada hari yang sama aku membeli rekod ini. Tak..... Aku terjumpa dengan rekod ini apabila aku pertama kali masuk ke kedai Music Exchange yang ada menjual rekod-rekod lama seperti ini.Debaser.. take a chance. sehinggalah aku bertemu dengan Sanisah.Halimunan 43 . Tak ada yang sesuai kot. Aku rasa masa tu aku anggap Zila adalah gadis Melayu paling cantik yang pernah aku temui.. Kenapa? Tak ada apa-apa. Aku minat dengan kumpulan Pixies kerana albumnya yang berjudul Doolittle adalah antara koleksi piring hitam yang paling aku hargai. Kenapa awak nyanyi lagu tu? Tanya ku dengan serius. So. Aku akan memikirkan sesebuah lagu di dalam kepala ku. Jawab ku tanpa mahu berdalih. Ye ke? Ye. Aku lihat Sanisah sedang menyuapkan bubur ke dalam mulutnya dengan penuh berhati-hati. ba ba ba ba baa ba-ba Honey I’m still free Take a chance on me Aku mengangguk-anggukkan kepala ku apabila aku mendengar lagu ABBA Take a Chance on Me yang sedang terngiang-ngiang di dalam telinga ku. Apabila aku sedar dari khayalan ku. Take a chance. Saya memang tak pernah ada girlfriend. Ba ba ba ba baa. Kedai ini terletak di belakang Lot 10. You pernah ada girlfriend tak.. aku terjumpa iklan kerja di kedai 7Eleven berdekatan dan pada hari itulah buat pertama kalinya aku bertemu dengan Zila.

Aku dapat melihat beberapa buah kereta yang telah diletakkan di tepi jalan.Halimunan 44 .. Ini salah satunya. Kami tiba di Bukit Ampang setelah 20 minit memandu. Mungkin aku ada kuasa psikik. Sanisah mengangguk bersetuju. Pada malam itu aku menunjukkan Sanisah laluan untuk ke Bukit Ampang melalui Jalan Ampang menuju ke Bukit Belacan.. Jalan berbukit yang kami lalui berliku-liku. Dia ada memberitahu ku bahawa selama hidupnya dia tidak pernah menggunakan jalan ini. Mereka hanya naik bas ataupun teksi untuk ke mana-mana. Bukit Ampang? Nanti saya tunjuk jalan. Ketika itu Sanisah ada bertanyakan kepada ku jika aku pandai memandu. Mungkin tidak pernah terlintas di dalam kepalanya bahawa masih ada orang di Kuala Lumpur ini yang tidak berkereta dan terpaksa menggunakan pengangkutan awam seperti mak dan ayah. Aku order satu lagi gelas Milo ais.. Aunty Rafidah tahu tak awak keluar jumpa saya? Tak.kemudian ayah akan menyiulkan lagu yang sama. Jadi malam ini awak nak ke mana? Entahlah. Sanisah tanya aku kenapa aku suka sangat dengan Milo ais. Tapi Prasasti kata fenomena ini dikenali dengan nama “synchronicity” – apabila kebetulankebetulan seperti ini berlaku untuk membuktikan bahawa hidup kita ini penuh bermakna dan bukan satu kehidupan yang kosong semata-mata. Mak ayah tak ada kereta. Beberapa pasang kekasih pula sedang duduk berduaan sambil mengadu asmara di sudut-sudut gelap di atas bukit itu. Pemandu dan penumpangnya masih ada di dalam kereta sambil melakukan aktiviti panas mereka di situ.. aku kata aku tak tahu memandu. Nizam Zakaria . I was invited to this party at Bangsar— Apa kata kita ke Bukit Ampang? Kenapa? Awak kata banyak fasal KL yang saya tahu. Tapi dia tahu malam-malam macam ini I selalu keluar dari rumah untuk jumpa kawan. Aku lihat Sanisah kelihatan sedikit terkejut bila aku memberitahu kepadanya tentang perkara ini. Aku beritahunya inilah minuman kegemaran aku.

itu yang lebih penting sekarang ni. I guess I have to keep my promise... Aku memberanikan diri ku untuk memegang tangannya. Ramai tak tahu tempat ini wujud. Sanisah menarik nafasnya dalam-dalam. Saya dah mula suka kat awak. Aku menghela nafas lega. Yang lain-lain tu kita fikirkan kemudian.. Tangannya yang hangat ku rasakan adalah tangan yang mempertautkan seerat-eratnya dua hati dan dua jiwa yang tiada terlepas. Wajahnya dibingkahi pemandangan malam Kuala Lumpur yang indah ku lihat pada waktu itu. Ketulusan inilah yang akan membuat luluhnya hati dan datangnya kasih sayang dari jiwa ku ini.. Senyumannya itu sahaja sudah mampu untu menyejukkan dan menggetarkan hati ku ini. Di situ terdapat sebuah gaung yang curam.Halimunan 45 . Dia membenarkan. Nobody’s perfect.Sebaik sahaja Sanisah keluar dari keretanya dia terus berjalan ke hadapan sehingga ke tepi bukit. Dia menoleh ke arah ku.. Kata ku perlahan sambil mendekatkan diri ku kepadanya. Fikirannya leka mereguk panorama Kuala Lumpur dari satu sudut yang begitu asing baginya. I akan jadikan you teman istimewa I. Kata Sanisah terus memandang ke hadapan. Nizam Zakaria . Kami terus berdiri di situ sambil berpegang tangan begitu tanpa perlu berkata-kata walau sepatah. Semalam I ada cakap kalau you berani untuk tindik lidah I. Banyak fasal diri I yang you tak faham. Aku memintanya supaya berhati-hati ketika berdiri di situ. Dia senyum ke arah ku. Aku terkesima buat beberapa saat melihatkan keindahan dirinya pada waktu itu yang aku rasa terlalu membekas. Masdor. Sanisah mengangguk perlahan. I tak sangka tempat macam ni wujud kat KL ni! And I thought I’ve seen everything! Kata Sanisah dengan teruja. But I’m not perfect.

ke? Entahlah. Dia sedang memasukkan beberapa barang kepunyaan Sanisah ke dalam sebuah kotak. Nak buat apa aku berbohong kepadanya? Dia marah kat saya. Aku berjalan keluar dari dapur. saya dah beritahu awak. Aunty Rafidah dah beritahu. Dia tahu you nak pindah? Tahu. Dia ambil watak gengster bangsa kulit hitam yang membawa keretanya untuk melakukan tugasannya di seluruh San Andreas. Aku pulak seronok tengok dia main. Sanisah dengan wajah yang ceria menyambut ku. aku dapati Aunty Rafidah sudah berada di sana. dia kata dia sedang main game Grand Theft Auto: San Andreas. Dalam permainan tu dia bawak kereta. Nizam Zakaria . Kata Sanisah sambil menyediakan air untuk aku dan Auntry Rafidah. I tak pernah lihat dia marah. jangan pulang lewat. Sanisah memberitahu ku Aunty Rafidah tak berapa senang apabila dia pulang lewat malam semalam. tapi last-last papa mengalah. Cantik sangat pemandangan malam Kuala Lumpur dari sana. Sebaik sahaja aku tiba di rumahnya. Itulah.Halimunan 46 . Dia mengajak ku ke dapur. Tapi memang betul lah you ni mat rempit kan? Aku mengangguk sambil ketawa. Aku rasa dia malas nak layan aku. Kata ku sambil mengeluh.. Diorang bergaduh kat dalam telefon. Bapak awak kat mana? Dia keluar main golf.Lukisan Sanisah Pagi itu aku terus ke kondominium Sanisah dengan menaiki LRT. Bila aku tanya dia sedang main game apa. Kalau boleh I mahu berada di atas Bukit Ampang lama-lama.. Mesti dia ingat saya ni mat rempit yang bawak anak dara orang keluar malammalam— Stop it you silly. Katanya sambil mencubit hidung ku. Sanisah memberikan ku segelas air yang telah disediakannya. Dia diam jer. Aku menurut sahaja. Sanisah suruh aku duduk di ruang tamu. Dia sedang bermain dengan Xboxnya. Di ruang tamu aku duduk di sebelah Yusnor. Aku ikut tanpa banyak soal.

Halimunan 47 . Dia macam nak uji aku pula. Ini pula lagu apa? Dia bertanya lagi. Kenapa? Tak ada apa-apa. Apa yang kita dengar ni lagu The Stone Roses. Katanya sambil menudingkan jarinya ke arah ekor pada rambut ku di belakang dan gelang perak yang aku pakai. Ujar Yusnor.. Ini adalah di antara lagu-lagu Tom Petty yang terbaik! Okay.. Tapi tak tahu lagu apa.. Fools Gold. Not very bright. Kau ni mat rempit kan? Ye lah kot.. ya? Ya. Biar betul! Memang tak salah lagi.. Masakan aku tak kenal lagu ini. Apa yang lainnya? Ni hah... Ini pula stesen San Fierro Underground Radio... Aku tak minat sangat dengan lagu-lagu acid house macam ni. Kata ku. ada pula soundtracknya sekali. satu pun tak tahu jawab.. Aku tanya soalan. Kenapa? Balak-balak dia yang lain budak kolej. Tom Petty. Masa dia bermain. Oh. Kau minat dengan muzik? Minat.. Kalau bukan sebab mak bapak diorang kaya. Tapi mungkin 808 State sebab style lagunya macam 808 State.. The Stone Roses... Ye lah. Susah ni. Entahlah. Jawab ku pantas... kononnya dimainkan melalui radio di dalam kereta yang dinaiki watak yang diambilnya. Running Down A Dream. Tapi jenis takde otak. Kau ni lain sikit dari balak-balak Kak Sanisah yang lain.Best lagu ni. Cuba teka lagu yang dimainkan. style lagu macam ini dipanggil acid house. dah lama aku rasa kena carik kerja sendiri dari memperabiskan duit mak bapak kat kolej. jenis anakanak orang kaya yang. Yusnor membuka stesen radio yang lain ketika dia bermain. Ni lagi. Oh ye ke? Nizam Zakaria .

. Paling lama pun. Dah pandai nanti baru kau boleh cerita fasal nak beli motor besar. Alah. Kau boleh ajar aku naik motor. itu hak dia. Jadi. Aku tak mahu memaksa. Mulai esok kau boleh ajar aku naik motor tak? Boleh. Kau cakap lah kat aku perangai macam mana? Yusnor diam. Lepas tu aku cadang-cadang nak suruh ayah belikan aku motor besar. Kata ku mengalah. Faham tak? Okaylah. Dia terus tekan butang pause pada butang alat kawalan permainan video Xboxnya. Perangai apa? Alah.. Kalau boleh motor Aprilia! Kau belajar bawak motor kapcai dulu. Matanya tepat ke kaca TV. Dia mengeluh seorang diri.Dah tu? Katanya lalu berhenti seketika untuk berfikir sebelum dia menyambung kata-katanya.Halimunan 48 . lalu katanya: Nizam Zakaria . nanti kau tahu lah sendiri. Kenapa kau cakap macam tu. macam kau ni aku rasa akan bertahan sebulan dengannya. ah? Tanya ku dengan harapan dia akhirnya akan menjawab... Sebulan setengah.. Aku harap kau boleh lama dengan Kak Sanisah. Kata Yusnor sambil tersenyum. Dia kakak aku.. lepas aku habis ambik SPM nanti. Tapi aku tak nak masuk campur hal dia dan kau. Jawabku. Kalau dia tak nak beritahu. Okay set. tapi petang sikit boleh tak? Boleh. Sekurang-kurangnya sampai aku habis belajar naik motor dengan kau. Katanya tanpa memandang ke arah ku. ekk! Budak ni ada nafsu besar.. Ada sesuatu yang mahu disembunyikan dari ku. Dia berhenti bermain lalu berpaling ke arah ku. Perangai macam mana. Belum apa-apa dah jauh cita-citanya.. tak? Boleh jer.. Ramai balakbalak dia yang tak tahan dengan perangai dia. Kau kena ajar aku bawak motor sampai aku pandai.. Dia menjengahkan kepalanya ke arah bilik Sanisah.

Dia meminta aku membuangnya di luar. Mungkin satu hari nanti aku perlu bertanya kepadanya jika telahan ku ini betul – bila masanya sesuai nanti. Aku mengeluh apabila aku dapat melihat isi kotak berselerak di atas lantai. Ada beberapa keping lukisan-lukisan lama yang telah dilukis Sanisah ketika dia kecil dahulu. mesti dia mengamuk.Halimunan 49 . Aku kurang pasti jika dia ada ketika ibunya itu terjun dari tingkap ini tetapi naluri ku memberitahu pasti Sanisah telah menyaksikan ini semua di hadapan matanya sendiri. dia suka marah tak tentu fasal. Bapak kau selalu marah-marah ke? Orangnya panas baran. Sejak mak meninggal dunia. Yusnor memegang bibirnya yang kering itu lalu dia memandang ke arah luar tingkap.. Tempat tersebut kelihatan seperti sebuah bilik stor.Bosan lah duduk sini sorang-sorang. Aku dapati lukisan-lukisan tersebut kelihatan Nizam Zakaria . Kau boleh cari aku. Lagipun. Sanisah memanggil ku dari muka pintu biliknya. Aku tidak dapat mengawal imbangan ku lalu kotak yang aku angkat itu terjatuh ke lantai. Selepas kami selesai bertukar nombor telefon. Aku keluar dari rumah lalu mencari tempat membuang sampah yang dinyatakannya tadi. Di tingkap itulah ibunya terjun untuk membunuh diri. Kalau ayah tahu aku tak mahu tinggal di sini lagi. Aku terus memberinya nombor ku. peperiksaan SPM tak berapa lama lagi. Kau tahu aku kerja kat mana kan? Yusnor mengangguk perlahan.. Katanya ada tempat membuang sampah berdekatan dengan lif. Dia meminta nombor handphone ku. Aku cuba memulas tombol bilik membuang sampah dengan kedua belah tangan ku yang masih mengangkat kotak penuh dengan sampah itu.. Kalau aku pindah sana pindah sini nanti takut mengganggu pulak. ketika dia berusia 9 tahun.. Kadang-kadang aku tak tahan tinggal dengan ayah. Aku memungut sampah-sampah yang telah dibuang Sanisah satu persatu.. Aku mengambil kotak tersebut dari tangannya.. Dia mengeluarkan sebuah kotak. Kenapa kau tak nak ikut kakak kau tinggal dengan Aunty Rafidah? Sekolah aku dekat dengan kondo ni. Kalau kau ada masalah ke apa ke. Kalau diberikan pilihan kau nak tinggal sama dengan kakak kau? Ya. Bapak kau kan ada.

. Aunty Rafidah terus memberitahu Sanisah dia boleh menggunakan bilik di sebelah biliknya. Masdor. Tak kan lah aku nak cakap aku ada kucing robot dari zaman akan datang. Yusnor membantu dengan membawa keluar beg kakaknya. Aku beritahunya aku ada kucing di rumah bernama Prasasti. Tengok lah nanti.. Aku rasa dia sendiri kalau boleh tidak mahu masuk campur tentang hal ini semua.menggusarkan. Aku pula membantu dengan membawa beberapa buah kotak kepunyaan Sanisah yang dipenuhi dengan baju-bajunya. Jawab Sanisah sambil menoleh ke arah Aunty Rafidah. Aku cepat-cepat melipat tiga keping lukisan yang dibuang Sanisah lalu melipatnya lalu aku masuk kan lipatan lukisan ke dalam kocek seluar kargo ku. Dia tanya kucing jenis apa. Kakak nak duduk kat rumah Aunty Rafidah sampai bila? Entah. kerana katanya si Octopussy (nama kucing parsinya itu) selalunya tak suka campur orang. Dia berhenti di situ lalu menoleh ke arah Sanisah. Prasasti macam merajuk semacam. Nampak kotak ni? Nanti kalau Yus hantarkan kotak ini kepada Masdor. kak? Rekod-rekod lama kakak nak beri kepada Masdor. Kucing parsi Aunty Rafidah terus naik ke atas sofa lalu mahu bermanja-manja dengan ku. Aku jawab kucing kampung jer. tetapi terpaksa kerana Sanisah akan menjadi sebahagian dari hidupnya apabila dia berkahwin dengan bapa Sanisah kelak. Setelah aku membuang sampai ke dalam bilik membuang sampah. dia terkejut melihat kucingnya bermanja dengan ku. ya? Ujar Sanisah kepada adiknya. Aunty nak ke dapur untuk sediakan air. Sambutnya lalu terus ke muka pintu. Sanisah meminta aku menaiki keretanya manakala Yus berkereta dengan Aunty Rafidah untuk ke Sri Hartamas. Dia mahu seolah-olah mahu berpindah dan tak mahu kembali ke rumahnya ini. Di dalam rumah. Nizam Zakaria . Dalam kotak tu ada apa. Okay. Aku cakap tadi ada kucing parsi bernama Octopussy yang bermanja dengan ku. Dia cemburu. Apabila Aunty Rafidah bawa keluar air minuman dan butter cookie untuk kami. Seekor kucing betina yang menetap di Sri Hartamas di dalam sebuah rumah yang besar dan dapat makan apa sahaja yang dia suka. Aku lihat biliknya berselerak. Aku duduk di ruang tamunya. Yus.. Aku mengangguk. aku terus melangkah kembali ke dalam rumah. ye tak? Bila aku sampai rumah petang tu.. Dia kata dia dapat bau kucing betina kat badan aku. Sanisah nampaknya sudah bersedia untuk membawa barang-barangnya untuk berpindah. Yus. Aku lihat Aunty Rafidah hanya menaikkan keningnya. Aku mendapati Aunty Rafidah tinggal di sebuah rumah teres dua tingkat di sebuah kawasan yang agak eksklusif.Halimunan 50 . Rumahnya memang nampak cantik dengan hiasan dalaman ala tropika.

Aku pakai kasut yang diberikan kepada ku. Apa-apa pun. Entah mengapa.Halimunan 51 . Oh. Aku beritahu kepadanya bahawa dia tetap kucing robot kesayangan ku. Dunia ini nampak muram. gambar-gambar itu menggusarkan aku. Aku buat seperti mana yang disuruhnya. ada telinga tuli! Kata ku lalu aku ramas-ramas kepalanya. Terus dia tepis tangan aku. Aku dapat melihat karikatur seorang anak kecil yang sedang berjalan ke arah ku. you all? Tanya Prasasti. Siapa yang lukis ni. Dia tak suka. You all ni mulut jahatlah! Aku duduk di atas katil. Dengan pantas aku dapati kini aku masuk ke dalam dunia yang dilukis Sanisah. tak perasan lah you all. Angin yang bertiup kuat telah menyebabkan pokok bergoyang dan daun-daun pada pokok jatuh ke bumi. Di bumbung rumah ini terdapat sebuah cerobong yang mengeluarkan asap hitam tebal. anak Nizam Zakaria . Sanisah. Aku dapati asap hitam dan tebal yang keluar dari cerobong semakin lama semakin menggelapkan langit. Kau tu.Prasasti menjeling menyampah. tetapi dia lari dari ku. Satu untuk aku dan satu lagi untuk dia. Aku keluarkan lukisan-lukisan yang aku ambil dari sampah yang dibuang Sanisah tadi. Kemudian Prasasti letak sekeping lukisan yang dipilihnya di atas lantai. Aku mahu mendekatinya. Lima tahun yang lepas. Aku memandang ke atas. Dia suruh aku pijak lukisan itu. Di tepi rumah ini terdapat sebuah pokok dengan daun yang layu. Kelas 3 Cemerlang. Tu ada tulis nama dia belakang kertas lukisannya: Sanisah Binti Mokhtar. Dia ada dua pasang kasut. terkejut aku dibuatnya. Dia nampak takut. Aku beli majalah National Geographic lalu bermacammacam-macam tempat yang dapat aku terokai dalam masa sehari. ada mata buta. Tetapi Prasasti terus tak beri aku guna kasut ajaib itu apabila aku dia dapat tahu aku gunakan kasut itu untuk masuk ke dalam majalah Playboy yang aku pinjam dari kawan aku. aku beri dia pau kacang kegemarannya. Aku memandang ke arah gambar-gambar yang pernah dilukis Sanisah. dia pernah beri aku gunakan kasut ajaib yang hampir sama yang dikenali dengan nama “kasut meneroka alam gambar”. Perlahan-lahan. Di sini terdapat sebuah rumah yang telah dilukis dengan tingkap yang ditutup rapat. Aku tunjukkan lukisan tersebut kepada Prasasti. Aku ketawakan dia sebab dia ada hati nak merajuk macamlah aku akan pujuk dia nanti. KASUT MENEROKA ALAM LUKISAN!!! Tiba-tiba Prasasti berkata.

Lukisan yang muram itu telah menyebabkan perasaan ku murung dan kacau. Suasana menjadi semakin gelap apabila asap-asap hitam mula menyelubungi diri ku. Kata Prasasti. Ketika aku seusia dengan Sanisah. Lebih-lebih lagi apabila munculnya kelibat karikatur lelaki di belakang Sanisah. Tapi kenapa muram sangat? Tanya ku. tapi lukisan-lukisan aku selalu nampak ceria. Aku memegang tangan Prasasti. Jantung ku masih berdegup pantas. Aku rasa cukup takut kepada apa yang aku lihat sekarang. you all. Angin bertiup kencang. Entah lah you all! Katanya lalu menudingkan jarinya ke hadapan. Kata Prasasti mengusap belakang ku untuk meminta ku bertenang. Banyak kali aku cuba melukis kembali gambar kulit album Sgt. Aku minta Prasasti membawa ku keluar dari lukisan ini. Kemudian perlahan-lahan ia berubah menyerupai Haryati. Nizam Zakaria . Lelaki ini mempunyai kepala dan tangan yang besar. Haryati cuba mendapatkan Sanisah yang masih kecil itu tetapi terus dihalang oleh beberapa ekor ular yang tiba-tiba muncul satu persatu menegak dari dalam tanah. Matanya kecil. Apa yang you all rasakan adalah seperti yang dirasakan Sanisah ketika dia melukis lukisan ini. Dedaun berterbangan ditiup angin. Aku cepat-cepat membuka “kasut meneroka alam lukisan” pemberian Prasasti. Aku terus membatalkan niat ku untuk keluar bermain bola dengan kawan-kawan ku pada petang itu. Aku dapat melihat karikatur seorang wanita datang menghampiri Sanisah. Tubuhnya dilukis seperti kotak. Aku sepatutnya pergi selamatkan dia. aku juga minat melukis. tapi aku takut. Pepper's Lonely Hearts Club Band oleh The Beatles. Aku membaringkan diri ku di atas katil. Apabila aku membuka mata ku. Semakin banyak ular yang muncul dari dalam tanah. tapi tak pernah menjadi. Kita semua rasa takut pada mulanya.kecil yang pada mulanya kelihatan seperti karikatur kini berubah kepada bentuk anak kecil yang menyerupai Sanisah. Aku selalu tiru balik gambar kulit piring hitam yang ada di dalam koleksi ku. aku dapati aku kembali berada di dalam bilik ku.Halimunan 52 .

Muzik dari Mozart yang didengarkan kepada janin di dalam perut dikatakan dapat mencerdaskan lagi anak yang bakal dilahirkan itu. Nizam Zakaria . Aku telah membawanya ke bahagian paling atas tempat meletak kereta Perhentian Bas Putra untuk membiasakan dirinya membawa motor. lagu klasikal akan dimainkan untuk memastikan budak-budak tidak melepak di pusat-pusat membeli belah. tetapi juga segala aturan kepada apa yang bakal berlaku di masa hadapan. Zila tanya aku mengapa wajah ku berseri-seri.hatta haiwan sekecil rama-rama pun dapat menentukan apa yang akan berlaku pada masa hadapan. tapi dah dia nak dirinya diterima sebagai seekor kucing robot betina. Aku kata sebab aku bawa pulang beberapa keping piring hitam yang telah ditinggalkan untuk ku termasuk lah piring hitam yang aku cari-cari selama ini – album Barry Manilow yang terkandung lagu Copacabana. Ada jenis-jenis muzik yang boleh menyebabkan perasaan kita tenang dan ada juga jenis-jenis muzik yang boleh membuatkan fikiran kita kusut. Di beberapa buah tempat pula. Pada petang itu aku menghabiskan masa ku untuk mengajar Yusnor menaiki motor. Prasasti ini memang pelik. Robot kucing ini memperkenalkan dirinya sebagai Prasasti dan memberitahu kepada ku bahawa ia adalah seekor kucing robot betina.Halimunan 53 . Aku pernah cakap. tetapi Yusnor tak mahu menjawab soalan-soalan ku. Mak ayah kerja malam.Dua gambar-gambar lama yang diambil oleh orang yang sama Aku rasa. mengikut teori Efek Rama-rama seperti mana yang dianjurkan oleh Edward Lorenz. Aku cuba mengambil peluang ini untuk mengetahui dengan lebih mendalam tentang kakaknya. lagu-lagu berentak pantas seperti techno akan dimainkan di dalam kedai untuk membuat menaikkan semangat pembeli untuk membeli-belah. Tetapi dia cukup faham dengan efek jenis-jenis muzik kepada kita. Dia hanya makan pau kacang hijau dan meminati filem-filem berbahasa Sepanyol. Zila mungkin tidak faham mengapa aku suka kepada satu-satu lagu. apabila aku terserempak buat pertama kalinya dengan Prasasti aku terkejut beruk lalu menjerit sekuat hati. kibaran kepak rama-rama di Brazil bukan sahaja boleh menyebabkan puting beliung di Texas. Katanya. Aku tak faham bagaimana robot boleh ada jantina. tapi dia cepat belajar. Aku masuk kerja seperti biasa pada malam itu. Aku tak faham bagaimana sebuah kucing robot yang menyerupai Doraemon tetapi berwarna kelabu boleh muncul di dalam bilik ku. Dia kata segala-galanya. Sebagai contoh. kerana menurutnya sebelum ini dia telah diberikan tugas di Mexico untuk melakukan apa yang perlu dilakukan kepada ku – membetulkan segalagalanya yang tidak betul agar dunia di masa hadapan lebih baik untuk manusia sejagat. aku terpaksa menerima sahaja. Dia memang tak mahu masuk campur perihal kakaknya. siapalah aku untuk menentukan apa yang akan berlaku pada masa depan. jadi tak ada siapa pun yang dengar jeritan ku. dan aku tidak ingat bila perkara ini berlaku. Pada mulanya memang dia agak kekok.

Aku akan memainkan lagu di tempat kerja aku mengikut mood. Beberapa orang pengunjung Bintang Walk berhenti memandang ke arahnya. Bajunya basah. Dah lama aku tak dengar lagu ni. Oh. Aku keluar dari kaunter lalu keluar dari kedai. Aku memberi isyarat tangan kepada Zila bahawa aku perlu membawa abang Zamani pulang. Aku lihat dia mengangguk. Biar saya hantar abang pulang. Tak apa lah. She Makes My Day. Seorang dari mereka terlanggar abang Zamani dari belakang. Budak-budak Arab itu terus lari entah ke mana. Ujar ku kepadanya. Ujar abang Zamani kepada ku apabila dia berada di hadapan kaunter. Robert Palmer. Abang tinggal kat mana? Kondominium KL Plaza. Apabila aku menoleh ke arah 7Eleven.. Nizam Zakaria . Hari ini mood aku baik. aku akan membuka lagu minimalis Phillip Glass atau setidak-tidaknya lagu klasikal dari Saint-Saëns atau Debussy.Halimunan 54 . aku dapat melihat Zila memandang ku dari jauh. Aku akan buat kompilasi lagu-lagu yang aku kumpulkan dan satukan di dalam beberapa keping CD. Susu yang dibelinya pecah dihempap dirinya. Aku pasti dia akan meminta Raju mengambil tempat ku di kaunter. Tetapi tidak seorang pun yang mahu datang membantu.. Aku tolong abang Azmani bangun.. Aku memintanya berpaut kepada bahu ku. Dia keluar dari kedai. Kataku. Kau minat dengan Robert Palmer? Macam-macam saya minat.Bila ada budak-budak yang suka datang buat kacau mula datang melepak di dalam kedai atau di luar kedai. Aku rasa buku lalinya terkehel ketika terjatuh tadi. Beberapa budak-budak Arab sedang bergurau senda di atas Bintang Walk.. Kata ku. budakbudak ini akan menghilang sendiri. jadi aku mainkan lagu dari satu kompilasi yang aku namakan “Lagu-lagu untuk hari bahagia Volume 22”. Dengan pantas. Abang macam tak boleh jalan jer.. Yang akan tinggal adalah pelanggan-pelanggan yang betul-betul datang untuk membeli barang keperluan. Dia meletakkan cornflake dan susu kegemarannya di situ. Abang Zamani tersungkur di atas jalan.. pintu masuknya kat belakang bangunan ni jer. Dia faham.

Aku membawanya berjalan ke KL Plaza. Di situ kami terus ke lobi apartmen. Aku membantunya menaiki lif lalu ke tingkat 10. Tubuhnya berat, badannya juga berbau tengik. Aku cuba untuk melupakan semua ini dan berusaha untuk memastikan agar dia dapat selamat pulang. Aku membantunya untuk membuka pintu apartmennya. Kemudian aku membantunya untuk masuk ke dalam apartmen. Aku dapati apartmennya memang nampak terurus. Ada sebuah rak buku yang tinggi dan panjang memenuhi dinding. Dia memang banyak mengumpul buku. Di dindingnya dihiasi dengan gambar-gambar fotografi hitam putih yang menampakkan suasana di luar negara. Aku tanya di mana gambar-gambar ini diambil. Katanya di England. Dia pernah menuntut di sana ketika dia muda dahulu. Aku membantunya masuk ke dalam biliknya. Dia kata dia perlu menyalin pakaian. Aku mengangguk. Aku melihat beberapa keping gambar yang dipamerkan di dinding. Di situ terdapat gambar seorang pemuda yang telah diambil di Trafalgar Square sambil memberi makan kepada burung-burung merpati yang ada di situ. Orangnya kelihatan seperti abang Zamani, tetapi tubuhnya tidak sebesar sekarang. Pemuda tersebut sekadar kelihatan sedikit berisi, tidak lebih dari itu. Itu gambar aku ketika aku berusia 23 tahun. Katanya dari muka pintu. Aku memimpin tangannya agar dia dapat duduk di ruang tamu. Aku dapat rasakan seolah-olah aku melihat dua manusia yang berbeza. Macam susah nak percaya. Apa yang telah berlaku sehingga membuatkan dirinya berubah seperti ini? Abang kerja apa? Tanya ku ingin tahu kerana aku sering melihatnya pulang malam. Konsultan untuk instrumen bank... Pejabat abang tak jauh dari sini. Kenapa abang selalu pulang lewat tiap-tiap malam? Mana kau tahu? Saya selalu perhatikan abang berjalan di pulang pada masa yang sama hampir tiap-tiap malam. Banyak kerja yang perlu aku lakukan di pejabat... Lagipun kalau aku pulang awal, tak ada apa yang boleh aku lakukan di sini. Abang duduk seorang saja kat sini? Ya.

Nizam Zakaria - Halimunan

55

Abang ada kertas dan pen tak? Kau cuba cari dalam bilik tengah tu. Aku berjalan masuk ke dalam bilik tersebut. Bilik itu digunakannya sebagai bilik pejabat kecil lengkap dengan komputer dan sebuah rak penuh dengan segala jenis buku mengenai filem, patung-patung Spawn dan komik-komik yang dikumpulkannya. Aku menjumpai sekeping kertas dan pen di atas mejanya. Ketika itulah aku terpandang kepada sekeping bingkai gambar yang diletakkan di atas mejanya. Aku memandang ke arah gambar tersebut. Aku rasa aku kenal dengan wanita di dalam gambar itu. Aunty Rafidah... Aku ambil gambar berbingkai itu lalu membawanya keluar. Bang... Siapa dalam gambar ni bang? Tanya ku kepadanya. Dia memandang ke arah ku dengan wajah yang berkerut. Mungkin dia hairan mengapa aku ingin tahu ini semua darinya. Kawan lama aku... Kami sama-sama belajar di UK. Jadi... Siapa namanya? Rafidah Suparman. Ketika itu dia masih dalam pengajiannya di dalam bidang Ekonomi di London School of Economics. Kami sama-sama buat Masters di sana. Oh... Kenapa kau tanya ini semua? Tak ada apa-apa, bang... Gambar ini telah diambil di Carnaby Street. Saya tahu. Jawab ku pantas. Memang gambar ini langsung serupa dengan gambar ibu Sanisah yang aku telah temui dan pulang kembali kepada Sanisah. Gambar ini telah diambil pada masa yang sama. Abang kenal dengan seorang wanita bernama Sanisah? Tanya ku kemudian. Wajahnya berubah pucat. Dia seperti terkejut mendengar nama itu aku sebut. Abang telah mengambil gambar seorang wanita bernama Haryati di sini juga bukan? Di bawah papan tanda Carnaby Street ini.

Nizam Zakaria - Halimunan

56

Mana kau tahu ini semua? Aku mahu membuka mulut untuk menjawab, tetapi handphone ku berdering. Zila kata Sanisah baru sahaja muncul di 7Eleven untuk mencari ku. Aku terpaksa pergi. Aku ambil kertas dan pen tadi lalu aku menulis nama dan nombor ku di situ. Aku memberitahu kepada abang Zamani aku perlu pergi. Aku salam tangannya lalu aku terus meminta diri ku. Saya nak abang ceritakan kepada saya tentang buku yang abang kata ada kena mengena dengan Bohemian Rhapsody. Getus ku di muka pintu. Buku L'Étranger? Sahutnya dari ruang tamu rumahnya. Ya. Kau boleh ke sini sebelum kau masuk kerja... Aku boleh pulang awal jika kau mahu. Okay. Abang SMS saya bila abang free, ya? Aku terus mengucapkan selamat jalan kepadanya lalu menutup pintu. Aku cepatcepat mencari jalan keluar agar aku dapat pulang ke tempat kerja ku. Aku mahu tahu tentang hubungan ibu Sanisah dengan Aunty Rafidah dan abang Zamani, tetapi aku ada hal yang lebih penting. Aku lebih pentingkan Sanisah dari segala-galanya! Di hadapan 7Eleven aku dapat melihat Sanisah sedang berbual dengan seorang budak lelaki yang begitu beria-ia mahukan nombor telefonnya. Sanisah membisikkan nombornya ke telinganya. Maaf saya ada hal tadi. Kataku sambil merenung ke arah budak lelaki yang sedang berdiri di hadapan Sanisah. Wajahnya nampak puas. Dia mengeluarkan handphonenya. Dia menyalin nombor yang diberitahu Sanisah itu ke dalam handphonenya itu. Budak lelaki itu mengucapkan selamat tinggal kepada Sanisah, lalu dia berjalan meninggalkan kami berdua di situ tanpa sedikit pun memandang ke arah ku, seolah-olah aku tidak wujud di situ. Siapa dia tu? Budak sekolej dengan I dulu... Okay. Kenapa... You jeles ke?

Nizam Zakaria - Halimunan

57

Okay.. Where were you? Zila tak cakap ke? Dia kata you tolong seorang customer yang terjatuh di depan kedai ni.. Kata ku berbohong. Orangnya macam mana? Besar. so tak salah kan. I know. Awak keluar malam-malam macam ni buat apa? Tanya ku dengan perlahan. Sebab tu dia nak belajar bawak motor. Dia ada beritahu I tadi. Boleh. Aku memegang kedua belah tangannya. Tak.Halimunan 58 . Namanya Zamani. I tahu. kan? I was in the neighbourhood. Dia tinggal kat kondo KL Plaza. I don’t know anybody by that name.. Nizam Zakaria . Peperiksaan SPMnya seminggu dua sahaja lagi. Awak kenal tak sesiapa bernama Zamani yang tinggal kat sini? Tak.... Gemuk. Aku menoleh ke arah Zila yang sedang bekerja di kaunter.Tak ada lah.. Besar? Badan dia sihat. Mungkin jugak. I don’t know. Ya. I just wanted to say hi! Kenapa awak rindu dengan saya ke? Entahlah. Tapi dia kata dia nak release tension. Tak boleh ke? Sejurus menjawab. Oh.. Tapi mesti ada sebab.. Tapi I harap dia tak excited sangat.. Tu lah.. dia merapatkan kedua ulas bibirnya. Dia menjeling ke arah ku. Tapi saya kena kerja. Saya pergi ajar Yusnor naik motor. kalau I jumpa you di sini? Tak salah. Jawab Sanisah dengan ikhlas.. Hatiku terasa seperti dibakar di atas unggun api. Kata ku tersenyum.

Sepanjang malam aku tidak dapat berhenti dari berfikir tentang hubungan abang Zamani.. Tapi macam I cakap hari tu. Mengapa aku diketemukan dengan mereka? Aku yakin Prasasti telah merancang ini semua tanpa pengetahuan ku. Sanisah mengingatkan ku supaya menghantar SMS kepadanya nanti. Aunty Rafidah dan ibu Sanisah. dia tak suka I keluar malam macam ni. Dia bukannya budak kecik lagi. I nak balik. . Ye lah. Aku mengangguk. Perhaps you’re right. Jumaat ini datang ke tempat aku pukul 6 petang...Halimunan 59 .Albert Camus. Nizam Zakaria . Aku menerima pesanan SMS.. He’s smart enough to decide for himself. kerana dia suka menerima pesanan SMS dari ku terutamanya pada lewat malam... Kalau macam tu. Aku menjawab pesanannya dengan perkataan ‘OK’. Awak okay tak duduk dengan Aunty Rafidah? Okay jer. Dari dalam aku dapat melihat Sanisah melintasi jalan untuk ke tempat meletak kereta di situ.Well. Well. Zamani. Aku membuka pesanan tersebut yang tertulis: Freedom is nothing else but a chance to be better. Handphoneku bergetar.. Belum apa-apa aku dah rasa kerinduan yang amat sangat kepadanya.. Aku masuk ke dalam 7Eleven. Kalau lambat sangat pulang nanti Aunty Rafidah bising pulak nanti. I pun duduk menumpang. Betul cakap dia tu.

Ketika mereka belajar di London School of Economics? Mana you tahu? Saya pakai teka jer. Tapi aku yakin dia mempunyai sebab-sebabnya tersendiri. sebelum masuk kerja. dia suka menghabiskan masanya di Zouk. Dia kata kalau boleh untuk selama-lamanya. Jadi. dia telah membina satu tembok tebal yang tidak membenarkan aku untuk cuba memahaminya. dia kata dia benci dengan perangai bapanya. Dia pernah ajak aku untuk menemaninya. Jadi. dia mahu aku ucapkan berkali-kali.Halimunan 60 . aku keluar makan dengannya. Aku tak berani tanya dia kenapa dia benci sangat dengan bapanya itu. pada setiap hujung minggu ada sahaja pesta yang perlu dihadirinya. Mereka sama-sama belajar di situ. Ayah awak pulak? Kenapa dengan dia? Nizam Zakaria . Pada malam ini. Tetapi kini setelah lebih sebulan aku mengenalinya. Tidak cukup sekali.. Ujar ku sambil mengaru kepala ku. Dia suka jika aku mengingatkan kepadanya bahawa aku sayang kepadanya. Jelas Sanisah kepada ku. Dia kata dia rimas. Ya. kat London tu bukannya banyak universiti yang famous. Aku rasa. aku tanya kepadanya sampai bila dia akan tinggal di rumah Aunty Rafidah. Dia mengunyah peha ayam masak Hainan yang menjadi kegemarannya itu. Aku pernah cakap. Sanisah sering keluar malam untuk keluar dengan rakan-rakannya. Katanya. Ketika sedang makan. Pada malam itu. aku dapat merasakan dirinya seolah-olah satu entiti yang sukar untuk aku fahami. Aku tanya kenapa. tetapi dia tahu aku tidak selesa dengan caranya. Tapi aku tak kisah. Aunty Rafidah buat Masters dalam bidang ekonomi dan arwah mama I pula mendapatkan ijazah dalam bidang perakaunan. Memang aku ikhlas menyayanginya. Jika tidak. aku sempat bertanyakan kepada Sanisah mengapa dia rapat dengan Aunty Rafidah.Orang Terasing Sanisah suka jika aku menghantar SMS kepadanya. Alah. Ada sahaja tentang dirinya yang sukar untuk aku capai. Mereka saling mengenali sejak di London lagi. dia telah mengenali Aunty Rafidah sejak kecil lagi. aku tak kisah apa sahaja yang dilakukannya asalkan dia anggap diriku ini istimewa di dalam hatinya. sedang kami makan malam di restoran Hainanese Chicken Rice di Jalan Bukit Bintang. They used to be room mates in Islington. Ada kalanya aku tidak faham mengapa dia harus melakukan ini semua. Dia kata dia tidak suka duduk di rumah. Aunty Rafidah adalah kakak angkat kepada ibunya..

Banyak yang aku pelajari darinya.. Dia menjelaskan kepada ku maksud-maksud yang tersirat yang ada di dalam novel itu.. Sebab itulah mereka tidak boleh mengadakan sebarang hubungan? Ya.. Kenapa? Papa tu dulu hippies tahu tak? Ye ke? No lah. Aku telah menemui abang Zamani dua tau tiga kali setiap minggu sejak bulan yang lepas.. You know how silly it is. Akhirnya mama jatuh cinta dengan papa selepas mama pulang ke malaysia. Dia seperti seorang manusia Nizam Zakaria . Abang Zamani jelas tidak wujud di dalam dunianya ini. I don’t really know the details. Aku sebenarnya tak faham langsung dengan apa yang cuba dijelaskannya. Dah tu apa jadi? Bapa Aunty Rafidah tak suka dengan papa. Sanisah ketawa sendiri sambil menjeling. Keluarga papa orang kuat UMNO. Dengan penuh sabar dia membacakan kepada ku novel Albert Camus yang bertajuk L'Étranger dengan menterjemahkan isi buku tersebut agar aku dapat memahaminya. Maksud awak? Papa mendapat tahu tentang mama dari Aunty Rafidah. Mereka berkenalan.. Something like that. maka lahirlah I ke dunia ini.Halimunan 61 ...Bagaimana mak awak mula berkenalan dengannya? Melalui Aunty Rafidah believe it or not... Mereka kahwin. termasuklah falsafah eksistensialis yang cuba dikemukakan oleh Camus.. Tetapi aku terus menemaninya kerana aku rasa dia perlukan kawan. Aku mendengar cerita dari Sanisah ini dengan penuh teliti. Ye ke? Papa dan Aunty Rafidah dulu you know lah. Just kidding. But that’s when arwah mama I come to the picture.. Jadi.. Keluarga Aunty Rafidah pula orang kuat PAS. Mula-mulanya sebagai adik dan abang angkat. They were lovers.

arwah ibu Sanisah. seolah-olah kita langsung tidak boleh meneka bahawa satu hari nanti dia akan mengambil nyawanya sendiri. Dia tersenyum. Dia kata setiap kali dia merasa murung. Dia kata dia malu dengan keadaan dirinya. Dari gambarnya itulah aku akhirnya mengenali Sanisah anak kepada Haryati yang aku cinta setengah mati. Jadi dia makan dan terus makan sehinggalah tubuhnya sebesar sekarang. Aku mahu tanya tentang hubungannya dengan Haryati. Jadi setelah mendiamkan dirinya dengan begitu lama. Abang Zamani memang kacak orangnya walaupun sedikit berisi. Jadi abang suka kepadanya? Nizam Zakaria . Dia membuka kotak itu lalu menyerahkan beberapa keping gambar yang diambil dari kotak itu kepada ku. Dia sekadar menyuruh ku mengambil sebuah kotak yang diletakkan di bawah katilnya. Aku tanya sebab apa. Sebab itulah aku mahu menemaninya. Dia terkejut melihat wajah Sanisah yang dikatanya saling tak tumpah seperti ibunya. dia akan makan. Dia telah mendapatkan seorang kawannya agar mengepos EP tersebut kepadanya semata-mata agar EP ini dapat dinikmati Haryati yang diketahuinya meminati Sanisah Huri. Aku mengeluarkan dompet wang ku untuk mengeluarkan gambar Sanisah. Aku menyerahkan kotak tersebut kepadanya. Aku mengambil keluar kotak tersebut.Halimunan 62 . Dia pernah menunjukkan gambar-gambarnya ketika muda kepada ku. Dalam setiap gambar ini wajahnya nampak ceria. Apabila tubuhnya menjadi semakin besar. dia akhirnya bertanyakan pula kepada ku dari mana aku mengenali Haryati. Kelmarin aku telah beranikan diri ku untuk bertanyakan kepada Abang Zamani sejak bila tubuhnya menjadi besar. Jadi apa hubungan abang dengan dia? Tanya ku ingin tahu. Buat beberapa saat aku fikirkan aku sedang memandang ke arah gambar-gambar Sanisah. Jika dia berdiri terlalu lama. Dia kata dia tahu orang sering mentertawakannya kerana melihat keadaan dirinya itu. lutut dan kakinya akan terasa sakit. dia tak mampu lagi melakukan kerja-kerja berat dan bersenam. Aku ceritakan kepadanya bagaimana aku menjumpai gambarnya di Carnaby Street dari sampul EP Sanisah Huri. Dia fikirkan aku tidak akan menyebut nama itu lagi sejak kali pertama aku datang ke rumahnya. Abang Zamani tidak mahu menjawab. tetapi ternyata aku sebenarnya sedang memandang ke arah gambar-gambar ibunya.terasing yang kehilangan sesuatu. Aku dapat merasakan dia seolah-olah kehilangan segala harapan untuk mencari sebarang makna kebahagiaan di dalam hidupnya. Dia kata sejak awal tahun 80-an dulu. Abang Zamani termenung buat seketika sebelum dia menjelaskan bahawa dialah yang telah menghadiahkan EP Sanisah Huri itu kepada Haryati. Berjalan jauh pun sukar untuk dilakukannya. Aku memerhatikan gambar-gambar yang diberikannya kepada ku satu persatu. Aku seterusnya bertanyakan pula tentang Haryati. agar dia tidak rasa dirinya terasing lagi.

Saya fikir hubungan fasal kita. Dia memandang kosong di situ. Tidak. Sukar untuk dia mempercayai kata-kata ku. Bagaimana? Dia mati akibat membunuh diri. Kau tahu aku takut untuk keluar ke mana-mana kerana aku takut untuk bertemu dengannya. Aku tidak mahu dia lihat aku berkeadaan begini. Fasal awak. tetapi memang aku tidak pernah bersemuka dengannya walaupun aku tahu dia berada di kota ini. Dia menggunakan sudu panjang untuk mengeluarkan buah laici dari gelas air laicinya. Dia meminta aku pergi. Abang tahu apa yang berlaku kepadanya? Haryati? Ya. KL ini kecil. Nizam Zakaria . Ye lah tu. Sanisah memanggil nama ku berkali-kali sebelum aku menyahut.. Kami berdua langsung tidak berhubungan selepas dia berkahwin. Aku termenung jauh di meja makan. Ya. Betul..Halimunan 63 . Dia dah tak ada lagi... Fikiranku sarat memikirkan tentang hubungan abang Zamani dan Sanisah yang masih samar-samar di dalam fikiran ku. Dia terjun dari tingkap rumahnya sendiri ketika Sanisah berumur 10 tahun. Apa? Haryati sudah lama meninggal dunia. Tengah fikir fasal apa tu? Tanya Sanisah. Katanya sambil berpaling ke arah tingkap rumahnya. Aku mengangguk perlahan lalu membiarkannya keseorangan di dalam rumahnya.Aku telah jatuh hati kepada Haryati sejak hari pertama aku bertentang mata dengannya. Wajah abang Zamani berubah pucat. Kata ku berbohong. Mungkin dia sedang memikirkan tentang kisah-kisah lamanya dengan Haryati.

Tapi kalau awak tak bagi saya ikut sekali. Aku menggigit bibir ku. at least you’re honest. dia akan pegang tangan aku begitu.. Nizam Zakaria . Alah cakap lah.. Yus ada jemput saya pergi temankan dia bercuti ke Teluk Chempedak esok. Aunty Rafidah yang sarankan Yus supaya jemput you sekali kalau dia takut boring kat sana nanti. Kenapa ni? You rasa insecure ke? Entah. Really? Ya. don’t you? Ya. Kita akan sewa sebuah banglo dekat dengan Pantai Teluk Chempedak.Halimunan 64 . Actually I tahu you nak ikut sekali. Katanya sambil menggigit hujung strawnya. sebahagian dari dirinya masih bukan milik ku. you tahu sejak awal lagi I macam ni. Mungkin juga. Dia kata boring kalau dia pergi sana dengan awak dan Aunty Rafidah sahaja. Alah.Kenapa? Tak ada apa-apalah. Masdor! Oh you silly little boy! I suka kalau you ikut sekali. Katanya. lalu dia memegang tangan ku. Kita cakap fasal benda lain. Dia kata aku suka sangat merajuk. Well. kan? Tahu apa? Yang I suka berkawan dengan sesiapa yang I suka? Aku mengeluh seorang diri. Aku dapat rasakan walaupun dia selalu berada di samping ku. Saya tak suka lah awak campur dengan budak-budak lelaki yang suka bawak awak clubbing tu. lalu dia akan pandang ke dalam mata ku dalam-dalam. There are plenty of rooms for all of us. saya faham. Aku menjawab dengan jujur. ya? You like to avoid issues at all cost. Setiap kali dia rasa aku akan merajuk.

me too. Tak sabar rasanya untuk aku tunggu sehingga hari esok! Nizam Zakaria . Katanya sambil tersenyum. Well.Saya tak sabar tunggu esok.Halimunan 65 . Hati ku sejuk.

Aku tak buat apa-apa dengannya. Aku tutup pintu stor sebab aku tak mahu pelanggan-pelanggan kedai nampak dia menangis begitu. tentu Aunty Rafidah dapat memberitahu kepada bapanya yang dia masih mahu tinggal dengannya. Beberapa minit sebelum syif ku untuk hari ini selesai. Macam tak ada tempat lain. Bila aku tanya kenapa dia menangis. dia kata sebab bapak dia mahu dia pulang ke rumahnya sedangkan dia tak nak.Halimunan 66 . Aku meminta dia bawak berbincang dengan Aunty Rafidah. kau bawak dia masuk dalam bilik stor hari tu tak segan? Alah bukannya aku buat apa pun dalam tu. Ye lah tu. Aku letakkan bakul di hadapan kaunter. Aku cuba pujuk dia supaya jangan menangis. kan? Zila menjeling. Sudah! Kalau ada video kamera dalam bilik stor tu. aku boleh jadi kaya jaja rakaman video korang kat apek VCD. Bukannya lama. Aku cakap. Kata ku selamba sambil menongkat dagu di atas kaunter. Zila mengira harga barang yang ingin aku beli. Dia terus menangis dalam bilik stor tu. Ketika mengeluarkan wang. Kata Zila pada tepat pukul 6 pagi itu. aunty dia ada. Alah sekejap jer beb. Tapi dapat jugak kau cuti-cuti Malaysia dengan awek kau. bukan boleh buat apa pun. Tapi hari tu.Uncle Chandran dan anjingnya yang tak bernama Jeles aku kau dapat ke Kuantan. aku keluar dari kaunter. kami suruh dia sahaja melakukan kerja-kerja ini untuk kami. Jadi aku bawak dia ke stor. Aku keluarkan dompet wang aku. Tetapi memandangkan ada seorang rakan sekerja kami bernama Halim yang memang rajin orangnya. Betullah! Aku segan dengan aunty dia. Nizam Zakaria . Aku nampak dia macam nak menangis. aku terjumpa dengan sekeping kad yang telah diselitkan di dalam dompet aku. memang aku dengan Sanisah masuk ke dalam bilik stor yang kecil dalam kedai ni. kan? Alah. Aku ambil sebuah bakul plastik dan masukkan beberapa bungkus makanan ringan ke dalam bakul. Aku memintanya supaya banyak bersabar. Aku tersengih. Jadi kami akan menghabiskan masa kami dengan mengira stok dan membersihkan kedai. Oh. Pada masa-masa seperti itu jarang ada pelanggan yang masuk ke dalam kedai. Dia kata dia perlu berbual dengan ku. tau! Alah ringan-ringan jer.

Halimunan 67 .90 kesemuanya. Dia masukkan barang-barang yang aku beli ke dalam beg plastik. Aku memandang ke arah kad tersebut. Suzi tolong jaga kedai masa siang. Aku keluar dari kaunter lalu keluar dari kedai untuk mendapatkannya. Kau tak pergi ke mana-mana hari ni. Tak ada apa-apa! Kata ku cepat-cepat. Dah sah lah dia yang letakkan kad ini. Aku lihat Zila sedang termenung. Lepas ni aku akan ke rumahnya. Teruk sangat ke sakit dia tu? Zila tidak menjawab. Aku menundukkan diri ku lalu bertanya: Excuse me. Dia memandang ke arah ku. Aku mengeluarkan wang kertas sebanyak 10 ringgit dan wang siling sebanyak 90 sen. Kenapa? Dia tak sihat. Bunyi apa tu? Tanya Zila dengan dahi terkerut. Uncle Chandran berjalan di hadapan kedai. Aku pulak petang nanti baru aku gantikan tempat dia.KAD MENILIK MASA DEPAN! Suara Prasasti tiba-tiba sahaja kedengaran apabila aku mengeluarkan kad tersebut dari dompet ku. Mungkin arahannya ada di belakang kad ini. Kemudian aku kembali ke kaunter. are you hungry? What is your name? Nizam Zakaria . Aku merenung ke arah anjing berwarna kekuningan ini. Aku meletakkan kad ini kembali ke dalam dompet ku. Aku kena jaga dia. Zila? Mungkin sekejap lagi aku kena tolong Miss Lee jaga kedai dia. Seekor anjing berjalan mengekorinya. Ia kelihatan seperti sekeping kad tarot. Ye ke? Tu lah. Barang-barang yang aku beli itu aku bawa masuk ke dalam bilik stor. Kata Zila. Aku tak tahu bagaimana untuk menggunakannya. cuma aku malas untuk membacanya sekarang. Dia tidak menjawab. RM 10. Kemudian dia berhenti berjalan. Dia menjengahkan lehernya ke arah ku. Mana uncle dapat anjing ni? Tanya ku kepadanya.

aku ke bilik stor. Dia seperti ingin berterima kasih kepada ku lalu mengucapkan selamat jalan. Aku tak tahu jika dia temberang ataupun apa yang dikatakannya ini betul. Aku usap-usap kepalanya. Dia menurut sahaja. anjing Uncle Chandran aku lihat seolah-olah dia mengerti kata-kata ku tadi.Anjing tu memang lah tak boleh menjawab. Uncle Chandran? Tanya ku. Anjingnya mengekorinya dari belakang – anjingnya yang sehingga kini aku tidak tahu namanya itu. tetapi kau tetap menagih air dari orang lain. Tapi apa yang pasti. Aku memberitahunya dia perlu mencari tempat untuk mandi. mereka akan memahami. Anjingnya makan dengan lahap dek kelaparan. tetapi kau menagih cebisan roti dari pintu ke pintu. Dia bukan macam Prasasti. Aku keluarkan roti sadin dari dalam plastik yang membungkusinya lalu aku berikan kepada anjingnya. Air sungai mengalir hingga ke tahap lutut mu. kau tak takut dosa ke? Kan pegang anjing tu haram! Ujar Halim ketika dia keluarkan sampah sarap untuk dibuang ke tempat pembuangan sampah. Aku tanya kepadanya jika kata-kata dari Rumi itu ditujukan kepada ku ataupun ia satu ucapan yang dilakukan secara rawak. Aku keluarkan plastik penuh dengan makanan ringan yang telah aku beli tadi dari dalam stor. Aku tak tahu berapa hari dia tak makan. Aku memegang tangannya untuk memintanya mengikut ku masuk ke dalam kedai. Sejak bila pulak pegang anjing yang kering macam tu haram? Siapa ajar kau? Nizam Zakaria . Tubuhnya berbau hapak. jika manusia bercakap kepada binatang yang cerdik seperti anjing dan kucing. Aku belikan dia air kopi dan roti sardin. Aku rasa anjing tu kelaparan. Uncle Chandran berjalan ke hadapan dengan beg plastik penuh dengan makanan ringan pemberian ku tanpa menoleh ke belakang. Eh. Aku beritahu kepadanya supaya menjaga Uncle Chandran baik-baik. Aku rasa pun lapar. Anjing tu pulak nampak manja. Barang-barang makanan ini aku beli dengan tujuan dijadikan bekalan makanan ke Kuantan. Dia makan dengan perlahan dengan mulutnya terkumat-kamit. Di luar kedai aku memintanya supaya menjaga dirinya baik-baik. dia pun berkata kepada ku: Sebakul penuh dengan roti berada di atas kepala mu. Ketika dia dibawa masuk ke dalam 7eleven. Dia tidak menjawab. Aku suruh dia duduk di atas kerusi makan. dia masih tidak mahu menjawab. Aku berpaling ke arah Uncle Chandran. Rumi lagi. tapi aku rasa Uncle Chandran dan anjingnya lebih memerlukannya. Sebaik sahaja dia selesai makan. Aku tak tahu jika dia memahami kata-kata ku. kan? Jadi aku tergelak sendiri bila aku cakap orang putih dengan anjing tu. Ekornya melibas ke kiri dan ke kanan dengan pantas.Halimunan 68 . Matanya terus kepada anjingnya yang sedang menunggu dengan setia di luar. Selepas dia habis makan. Kesian pulak aku lihatnya kelaparan macam tu. dia mahu bermanja dengan ku. Kata Prasasti.

semalam kau bagi kawan kau rokok tiga kotak free macam tu kat kaunter tak haram? Dah lah! Kau ingat kau ustaz? Aku cuma nak ingatkan. Kalau aku tak konfiden. Mencuri tu haram. Dia kata dia nak belanja. buat-buat tanta pulak! Kata Zila mencebik. Dia nampak gembira melihat ku.. Hari ini kami ke Kuantan agar dia dapat merehatkan fikirannya setelah berhempas puas selama hampir 3 minggu menjawab segala kertas peperiksaan yang diambilnya. hukumnya makruh juga.Aku tahu lah fasal halal haram ni semua! Kau ingat aku tak belajar agama ke? Pegang anjing tu makruh. aku samak je lah. Yusnor sedang menunggu di hadapan pondok jaga. Dia bawak plastik hitam penuh dengan sampah ke tempat membuang sampah. Sejurus selepas aku selesai dengan syif aku pada pagi Sabtu itu.Halimunan 69 . kan? Setiap kali kau merokok hukumnya makruh.. Dia kata kalau aku tak buat apa aku suruh dia akan sekeh kepala aku. Kemudian dia minta aku ambil sahaja barang makanan ringan yang ingin aku bawa ke Kuantan.. Macam mana dengan semalam? Okay tak? Tanya ku. aku terus bergegas ke rumah Yusnor. Aku cakap tak apa.. berlagak lah tu! Oh. Okay lah.. Aku hanya mampu menjeling.. Bila aku usap anjing tu tadi. Apa yang baiknya? Eleh. Aku masuk semula ke dalam kedai. Kau ni baik sangat lah Masdor. Jadi aku buat jer apa dia suruh tu tanpa banyak soal. Hek elleh. Kau suka merokok. Kata Zila. Kau tahu apa beza haram dengan makruh? Kau ingat aku bodoh ke? Makruh hukumnya bila kau merokok. Nizam Zakaria . Halim mendengus benci. Kau rasa boleh skor tak? Skor macam kakak Sanisah susah kot. Apabila aku tiba di situ. Semalam dia mengambil kertas SPM terakhirnya.

Kuantan bernama Chantek. tetapi dalam ketegasannya ada kelembutannya. Jawab ku. Aunty Rafidah kata makanan di situ sedap-sedap. Kata ku. Wajahnya masih nampak muda lagi walaupun usianya sudah lama mencecah 40 tahun. Aku membaringkan tubuh ku sambil menutup mata ku. Tak pernah Aunty. Hanisah dan Aunty Rafidah yang sedang duduk di bahagian paling depan sedang berbual tentang sebuah restoran yang terletak di Jalan Besar.Halimunan 70 . Sanisah tersenyum ke arah ku. Kereta pacuan beroda empat yang dipandu Aunty Rafidah berhenti di hadapan kami. Nizam Zakaria . Kemudian suasana dalam kereta terus senyap.Kenapa? Dia dapat 6 A1.. Lagu ini terus membuai ku lantas membuat aku tidur lena. Aku nampak dia risau seperti mana risaunya aku ketika aku baru sahaja selesai mengambil kertas peperiksaan SPM ku dahulu. Sanisah turun dari kereta lalu membuka pintu paling belakang agar kami boleh letak barang-barang kami di situ. Sesekali aku akan memandang ke hadapan untuk melihat wajah Aunty Rafidah dengan lebih dekat lagi. Saya jarang keluar dari Kuala Lumpur ni. Rambutnya ikal. Masdor dah pernah sampai ke Kuantan? Tanya Aunty Rafidah tiba-tiba kepada ku. Aku duduk di depan dan Yusnor duduk di belakang.. Aunty Rafidah sedang membuka stesen radio Light & Easy yang sedang memainkan lagu When Doves Cry oleh Prince. Aku pegang tangannya buat seketika sebelum Yusnor menjeling ke arah ku. Aku masuk ke dalam kereta Aunty Rafidah yang luas itu. Kau boleh skor lah. Wajahnya memang nampak tegas. 3 A2 Ye ke? Tu lah.

Dia menganggukkan kepalanya. Kenapa tak kejutkan aku? Kak Sanisah kata kau perlu berehat. You tidur mati. Aku menarik nafas ku dalam-dalam. Betullah tu. Ia kelihatan seperti bandar-bandar kecil yang lain di seluruh Malaysia. Tapi dia ada belikan nasi lemak. Sementara Aunty Rafidan berjumpa dengan agen kepada tuan punya banglo yang akan menyerahkannya kunci banglo di Delifrance.Halimunan 71 . Mungkin kalau aku di suruh duduk di sini aku akan mati kutu. Aku dapati tidak ada apa-apa yang terdapat di dalam Berjaya Megamall yang berjaya menarik perhatian ku.. Aku kebosanan. Aku mengangguk. Siang-siang you tidur. I tak nak kejut you bangun. Dia memberitahu kami dia perlu mendapatkan kunci rumah banglo dari tuan punya rumah yang kini sedang menunggu di dalam pusat membeli belah ini. Malam you berjaga. Kata ku sambil menggosok-gosok mata ku. aku dapati aku sudah berada di Kuantan.Teluk Chempedak Apabila aku membuka mata ku. Sanisah mengajak ku farmasi berdekatan. You kan macam burung hantu. Aku mengeluarkan telefon bimbit ku. Ada bermacam-macam-macam jenis Nizam Zakaria . I tahu you penat. Kau kerja malam. You ada bawak seluar untuk berenang tak? Tanya Sanisah kepada ku apabila dia sedang memilih sunblock yang sesuai untuknya. Aku lapar. Yusnor menyerahkan sebungkus nasi lemak kepada ku. Dia mahu membeli sunblock. Yusnor mengekori kami dari belakang. Kata Sanisah menoleh ke belakang untuk berbual dengan ku. Aku dapati tak ada yang istimewanya tentang bandar Kuantan ini. Aku mengSMS ibu ku untuk memberitahunya aku sudah selamat sampai ke Kuantan. tapi aku tak ada mood nak makan. Dia memegang tangan ku.. Aunty Rafidah membawa keretanya masuk ke dalam Berjaya Megamall. Aku ikut sahaja. Kita ada berhenti berhenti berehat ke tadi? Tanya ku kepada Yusnor. Dah tengah hari. Sanisah bertanya jika aku kepenatan. Oh. Dah pukul berapa sekarang? 12 tengah hari. Aunty Rafidah sedang memandu keretanya melalui Jalan mahkota. Aku memerhatikan suasana bandar Kuantan.

Of all the boyfriends I used to have. Buat apa? Menghabiskan tenaga jer. You pandai berenang tak? Pandai jugak...sunblock di atas rak. you seorang sahaja yang ikut I bercuti. Sanisah menaikkan kedua belah bahunya. sebelum papa kahwin dengan mama.. Aunty Rafidah dan papa tentu selalu datang ke sini.. I rasa. Baguslah macam tu. Keluarga saya jarang dapat cuti.Halimunan 72 . Aunty Rafidah berfikir untuk beli banglo yang akan digunakan kami nanti? Kenapa? Papa dan mama pernah berbulan madu di sini... Bila you ajar dia naik motor you banyak bersabar. Dia membuka penutup sunblock ini satu persatu untuk mencium baunya. Yusnor dah ingatkan saya banyak kali supaya jangan lupa. Kalau ada pun.. Ye ke? You tak tahu ke. You nak tahu kenapa? Kenapa? Sebab Yus suka kat you.. Dia memandang ke arah Yusnor yang sedang memilih berus gigi yang mahu dibelinya.. Ohhh. Ada bawak. He really likes you! Dia kata you baik.. saya ikut Zila dan Suzi pergi bercuti ke Port Dickson tahun lepas. Papa used to tell me he wants to retire in Kuantan.. You tak pernah marah-marah dia walaupun dia banyak kali cuai. Saya tak suka marah-marah tak tentu fasal. Nizam Zakaria .. Kata ku dengan mulut ku terlopong.. Can you believe that? Di sini dia boleh mencari ketenangannya kot. You selalu mandi laut? Jarang. Dulu mama saya suka membawa kami sekeluarga ke Teluk Chempedak....

Aku tidak tahu apa yang sedang difikirkannya ketika itu. Awak pandai masak ke? Tanya ku kepada Sanisah apabila dia sedang memilih tomato. Saya tak suka lah. Dia nampaknya sudah pun mendapat kunci banglo yang akan digunakan kami pada hujung minggu itu. Masdor. Sanisah ke kaunter pembayaran. Aku tak pernah berbohong kepadanya dan aku tidak mahu memulakannya kalau boleh sampai bila-bila. Saya rasa diri saya ni awak buat macam tunggul pulak. Lain kali kalau you tak suka. Aku mengangguk perlahan. You tak payah risau lah sayang. Menyesal aku ceritakan fasal ini semuanya kepadanya. Dia sempat mengingatkan aku bahawa Sanisah pandai memasak. kan? Ya. okay? Aku mengangguk.. Bila aku tanya kenapa. Dia menggenggam tangan ku dengan erat.. Kami pergi menemui Aunty Rafidah di Delifrance..Tapi you marah fasal I kan? Aku menoleh ke arah Yusnor sambil menggaru-garu tengkuk ku. Dia mengajak kami pergi ke pasar raya yang ada di dalam pusat membeli belah ini untuk membeli keperluan dapur agar kami tidak perlu membeli makanan di luar setiap masa. dia tidak mungkin sampai hati untuk memarahi ku.Halimunan 73 . Awak tak pernah nak masakkan untuk saya pun! Nizam Zakaria .. Tak tahu ke? Mana nak tahu. Awak tahu saya tak suka.. Dia mengambil berus gigi dari Yusnor yang sedang berdiri di belakang ku lalu membayar harga berus gigi Yusnor.. Aku mengakui. You marah I selalu pergi clubbing dengan kawan-kawan I. Aku harap dia tak marah. Memang tak boleh dipercayai langsung! Ya. I faham. Wajahnya nampak ceria. Dia telah membocorkan rahsia ku kepada kakaknya. Lagipun dia pernah beritahu kepada ku. dia tak mahu jawab. kan? Kenapa you tak suka? Saya tak suka awak keluar dengan lelaki lain. you beritahu kat I. Saya mintak maaf kalau awak dapat tahu tentang benda ni semua dari Yusnor dan bukan dari saya.

yer! Aku mengangguk pantas. Dari veranda di bilik kami. kami boleh melihat Laut China Selatan. Yusnor memberitahu ku aku harus bersedia agar kami semua dapat bertolak ke pantai Teluk Chempedak. Kami berjalan di atas jalan yang telah dibina dengan kayu sehingga kami tiba di bahagian penghujung jalan berkayu ini. Sanisah pula sedang mengeluarkan radio transistornya dari dalam beg. Pada bahagian hadapan kad itu berubah. Seperti kebanyakan manusia rasional. Aunty Rafidah mencari sebuah tempat yang diteduhi sebuah pohon ru yang tumbuh merendang lalu membentangkan tikar yang dibawa Yusnor di situ. Aku membuka jendela lalu membiarkan bayu laut masuk menyejukkan bilik. Aku dapat melihat gambar tengkorak dan perkataan ‘Death’ tertulis di atas kad. Yusnor terus menghidupkan suis TV. Kini tuan punya banglo ingin pulang ke England. Apa yang harus lakukan adalah untuk menyebut nama orang yang ingin ku tilik masa depannya kepada kad tersebut dan kad itu akan memberikan jawapannya. Aku lihat Aunty Rafidah sedang sibuk meletakkan bekalan roti tuna di atas tikar. Kawasannya agak eksklusif juga. Kalau dia tak duduk depan TV aku rasa dia tak boleh hidup. Apabila aku membuka mata ku. Nizam Zakaria . jadi rumah ini mahu dijualnya. kami terus ke Teluk Chempedak. aku semestinya mahu mengetahui tentang nasib ku sendiri.Halimunan 74 . Sebelum membuka seluar lalu berseluar pendek agar aku dapat mandi air laut nanti. Yusnor dan aku berkongsi bilik di dalam sebuah bilik yang mempunyai dua buah katil yang besar. Aku terlelap lagi.Alalalala busyukkkk! Nanti I masakkan untuk you. Banglo ini dipunyai oleh seorang ekspatriat dari England yang bertugas di sebuah firma kewangan di Kuala Lumpur. Bahagian dalaman rumah ini dihias dengan perabot-perabot ala tropika yang kelihatan agak eksklusif. Kami tiba di sebuah kawasan pantai yang berteluk dengan batu-batu besar yang menghiasi gigi pantai. Aku mengeluarkan “kad menilik masa depan” yang ditinggalkan Prasasti. Auntry Rafidah memberitahu kami dia mempunyai tempat yang paling disukainya di pantai ini. Banglo yang didiami kami terletak agak berdekatan dengan pantai Teluk Chempedak. aku sempat mengeluarkan dompet ku. Jom mandi! Ujar Yusnor macam tak sabar-sabar. Dari Berjaya Megamall. Hampir segala jenis kelengkapan ada di dalam rumah ini yang telah dijaga dengan rapi. Jadi aku menyebut nama ku. Aku terbaring di atas katil. Aku membaca arahan yang ditulis kecil-kecil pada bahagian belakang kad. Sanisah tersenyum lalu terus memilih tomato yang nampak segar dan cantik untuk dibelinya.

Dia tersenyum. Aunty Rafidah membuka bekas plastik yang terkandung ayam goreng yang telah dimasaknya tadi bersama Sanisah. Dia duduk bersimpuh sambil memegang majalah The New Yorker yang ingin dibacanya. Dulu ketika kami sama-sama tinggal serumah di London. Aunty kemas rumah.. Sepantas kilat dia terus mendiamkan dirinya begitu. Dia nampaknya tak sabar-sabar lagi untuk mandi laut. Aunty Rafidah menghela nafasnya. Sedap nasi goreng ni.. Selesai makan. Aunty Rafidah nasi goreng dan ayam goreng di atas sekeping piring kertas.Halimunan 75 .. Tak ada apa-apa aunty. panggillah dia. mamanya lah yang memasak. Masdor. Macam-macam lauk yang dia akan masak untuk kami. Kamu tak makan lagi kan? Tak.. Makan ni dulu Masdor. Dia macam arwah mamanya yang pandai masak. Sebenarnya aku tak ada mood nak makan setelah aku dapat tahu aku mungkin akan mati tak lama lagi. Yusnor terus mengajak ku untuk mandi di pantai. Awak masak ke? Tanya ku kepada Sanisah.Wajah ku berubah pucat. Dah makan nanti pergilah ikut si Yus tu mandi laut. Memang dia tak suka mengemas. Ye. Aku duduk bersila di atas tikar. Kenapa tercegat jer kat situ? Tanya Aunty Rafidah kepada ku. Sedap giler! Mak saya pun tak masak macam ni. ibu Sanisah dan abang Zamani. Apa maknanya ini semua? Adakah aku akan mati tidak lama lagi? What’s wrong with you. Nizam Zakaria . Aku pasti “kami” yang dimaksudkannya adalah dirinya. Dia memakai cermin mata hitam dan bertopi. tapi dalam bab memasak. Masak untuk kami? Aku memberanikan diri ku untuk bertanya. Saya masak.

Mereka semua nampak gembira. Kalau aku mati lemas petang ni. right! Katanya langsung dia tidak mahu mempercayai kata-kata ku. Kata ku. Ramai orang yang berkelah di pantai. Aku memandang ke kiri dan ke kanan.. Dia terus berjalan ke gigi air. Aku mengekorinya dari belakang. Pakai seluar bola jer. Seronok benar dia tu. Aku pun tak tahu. Entah. Tak ada agaknya. Aku rasa dia tidak puas hati dengan keadaan bentuk tubuhnya. Seorang budak perempuan sedang mengorek tanah.. bila-bila sahaja aku boleh mati dalam keadaan apa sekalipun! Woi! Kau berdiri kat situ buat apa? Jerit Yusnor sambil memercikkan air laut ke arah ku. Aku dah memang macam ni sejak sekolah menengah lagi. Nizam Zakaria . Aku teringatkan kepada “kad menilik masa depan” tadi.. sebab mereka semua tak kenal aku. Tanpa berfikir panjang terus dia berlari masuk ke dalam laut. Masa tu aku tak pakai baju.Macam mana kau buat badan kau nampak tough ah? Tanya Yusnor kepada ku. Macam tak pernah tengok laut. Apabila sampai ke bahagian dalam aku berhenti. Fikir ku. Yeah. Aku memberitahunya aku nak korek tanah dan buat istana pasir.Halimunan 76 . Aku lihat Yusnor sedang memandang ke arah ku sambil memeluk tubuh. Kau pergi gym ke? Tak lah.. apa agaknya kesan yang akan aku tinggalkan kepada mereka. Aku rasa aku belum bersedia untuk mati lagi. Aku memandang ke arah tubuhnya yang kurus itu. Aku memberanikan diri ku memijak gigi air. Aku rasa dia sedang membuat istana pasir.

aku terus buat lubang ini. Kolam ini lama-lama bertakung. Aku teguk air yang dia bagi sampai habis. Dia tuang air Coke yang masih sejuk lagi.Dalam restoran Chantek Aku tak mahu mandi laut. Dia tanya aku kenapa aku tak nak mandi. mesti apa yang aku bina itu akan runtuh. Kenapa dia buat apa dia buat. Masdor nak minum. Dia ambil cawan plastik yang diletakkan di bahagian kanan tempat dia duduk bersimpuh. jadi dia tuang secawan lagi air coke. keluarkan pasir dan buat kolam. Aku dapati dia sedang membaca sebuah buku hasil tulisan Dan Brown.. Jadi aku main dengan pasir. ke? Tanya Aunty Rafidah akhirnya kepada ku.. Ya. Dia tersenyum.. Kenapa Madsor? Tak ada apa-apa aunty. Aunty. Sanisah muncul di sebelah ku. Kalau aku buat apa-apa yang nampak macam istana pasir. Dia tahu aku haus. Tak ada masalah? Aku termenung jauh. Aku dapat lihat Yusnor sedang bermain-main dengan Sanisah. Aku memandang ke arah laut. Yusnor menjerit-jerit memanggil kakaknya. Dia percikkan air kepada kakaknya itu sampai basah. Aku korek lubang... Aku tak reti nak buat istana pasir. Jadi bila aku dah bosan. Aku kata aku takut nak mandi laut. Sukar untuk aku menjawab soalannya itu.Halimunan 77 . Aku mengeluh. How’s your relationship with Sanisah? Tanya Aunty Faridah kepada ku. Okay. Aku sebenarnya kehausan. Masdor risau melihat perangai Sanisah? Ya. Nizam Zakaria . Masdor tak suka dia sosial sangat? Saya tak faham dengan perangai dia. Aku berjalan ke arah Aunty Rafidah. Dia nampak khusyuk membaca buku tersebut sehingga dia tidak sedar aku sedang duduk di atas tikar mencari cawan yang dibawanya. So.. Sanisah berjalan ke arah Yusnor sehingga air laut berada di tahap pahanya.

Sanisah menyalahkan dirinya.. Kalau boleh dia tak mahu pulang ke rumahnya. dia sayangkan suaminya.Halimunan 78 . Masdor. macam Sanisah. Ibu Sanisah tu. Bila dia meningkat remaja. dia mula memberontak. Dia fikir semua ini telah berlaku kerananya. bagaimana orangnya aunty? Orangnya peramah. Aunty tak tahu kenapa secara tiba-tiba dia mahu mengakhiri hidupnya sendiri. Bila aunty dapat tahu ibu dan bapak Sanisah ingin berkahwin? Maksud Masdor? Sanisah ada beritahu saya tentang hubungan aunty dengan mak dan bapak dia dulu. Ketika dia hidup dulu... Aku mengeluarkan tuala ku dari dalam beg Yusnor. Sanisah ada melihatnya. Mungkin terlalu sayang... Sanisah kata aunty kawan serumahnya di London. Aunty rasa sedih.. Ketika perkara ini berlaku...Aunty pun tak faham... Sehinggalah sekarang.. Tapi aunty tak rapat lagi dengannya bila dia berkahwin— Aunty. Apa perasaan aunty bila. ke? Nizam Zakaria . Dah bukan jodoh aunty. dia banyak berubah. Sejak ibunya tak ada. Dia terus jadi pendiam.. Dia tersenyum sendiri. Tapi memang perkara ini berlaku dengan secara mengejut. Tapi apa yang aunty boleh buat. Aunty Rafidah mengangguk serba salah. Aunty tahu kenapa ibunya membunuh diri dulu? Tidak. Kata Aunty Rafidah. Duitnya habis di situ sahaja. Oh. Dia bahagia tak dengan suami dia? Setahu aunty. Ya. Aunty tak suka dia tinggal dengan aunty. Aunty memang rapat dengan ibunya. Banyak piring hitam yang dia kumpul ketika dia di London dulu. Dia suka mendengar muzik. Aku selubungkan tubuh ku dengan tuala tersebut kerana kesejukan tak pakai baju.

Kami mengambil jurusan yang sama.. Aunty kenal dengan seorang lelaki bernama Zamani? Zamani? Ya. Dia sayangkan kepada Haryati setengah mati.. Tapi. Dia berkawan dengan aunty dahulu. Kenapa? Entahlah. Aunty.Halimunan 79 .. Aunty Rafidah meletakkan novel yang dibacanya ke tepi.. papa Sanisah datang ke London untuk bercuti. Lagipun bila aunty kahwin dengan papanya nanti. sebaiknya dia tinggal dengan papanya tu. Tapi sekarang orang tua aunty dah tak ada lagi. Dia kawan baik aunty ketika di UK dahulu. bagus juga.. Kepalanya di lentukkannya ke kanan... aunty? Ya. Mereka tak setuju kalau aunty berkahwin dengannya.. Dia sukakan kepada ibu Sanisah ke. aunty gaduh dengan papanya tak tentu fasal.Bukan begitu Masdor... tetapi mereka tidak pernah luahkan perasaan cinta mereka. tapi dari mana Masdor kenal dengannya? Secara kebetulan sahaja.. jadi kami banyak menghabiskan masa kami belajar bersama-sama. Ketika itulah dia mula jatuh hati dengan Haryati. Aunty terpaksa menerima ini semua dengan redha. kerana mak bapak aunty memang tak suka kepadanya. Bagaimana ibu dan bapa Sanisah bertemu? Mokhtar. Sebenarnya Haryati juga sukakan kepadanya. Aunty nak saya pujuk dia supaya pindah semula ke rumahnya? Kalau Masdor boleh tolong aunty. Akhirnya. Aunty tak mahu nanti kerananya.. Dia memandang ke arah ku. Orang tua aunty kata papa Sanisah tak sesuai untuk dijadikan suami. Kenapa aunty tak cuba hubungi abang Zamani lagi? Nizam Zakaria . Haryati tak tahu Zamani sukakan kepadanya. Ya. Dia selalu beli barang di tempat saya bekerja. tentu dia akan berpindah ke rumah aunty juga akhirnya...

Dia betul-betul kecewa apabila dia melihat hubungan mama dan papa Sanisah semakin hari semakin rapat. So. Dia akan duduk saja di rumah. I really had fun with you. Restoran ini dihias dengan hiasan-hiasan antik ala Belanda dan Inggeris. Nizam Zakaria . Aunty Rafidah berkata dia mahu mengambil gambar kami semua di sini. Sanisah sedang berjalan ke arah ku. Aku pesan apa yang dipesan Yusnor. Bahagian ini terdapat sebuah taman yang kecil. Dia tolong aku buat istana pasir yang aku tak reti buat tu. Aku memandang ke hadapan..Entahlah Masdor.. Rambutnya yang panjang itu diikat dengan sanggul. Pada malam itu Aunty Rafidah membawa kami makan malam di Restoran Chantik. Dah lebih 20 tahun kami tak bersemuka. Baju T yang dipakainya basah.. Aunty Rafidah cepat-cepat mengambil tuala dari dalam begnya lalu diserahkan kepada Sanisah. Fish and Chips. Awak nak temankan dia ke JPJ ke munggu depan? Dia kata dia nak apply lesen motor dia tu. tapi dia kata dia tak kisah. Kemudian dia diam. Aunty Rafidah kata kami berbual mengenai keadaan cuaca yang berawan mendung pada ketika itu. Aku saja yang nampak selekeh malam tu. Dia meminta Yusnor menemaninya ke tempat meletak kereta.. Kini tinggal aku dan Sanisah sahaja di meja kami. Hubungan kami terputus macam itu sahaja. Kami diberikan menu. Sanisah duduk di sebelah ku.. Kata Sanisah. Dia memakai baju kurung yang telah dihadiahkan oleh aunty Rafidah kepadanya.Halimunan 80 . Kata ku bersungguh-sungguh. Dia bertanyakan kepada Aunty Rafidah apa yang kami bualkan berdua. Si pelayan meletakkan kek yang kami pesan di atas meja. Dia mengeringkan rambutnya yang basah itu. Yusnor kata dia lapar setelah bermain di laut sampai nak dekat Maghrib. Restoran ini terletak di Jalan Besar di tengah-tengah bandar Kuantan. Dia memotong secebis kek di mejanya lalu dia menyuapkan kek itu ke mulut ku.. I’m glad that you came to Kuantan with us. Kami dibawa ke sebuah meja yang terletak di tengah-tengah restoran ini. Saya pun rasa seronok. Yus sekarang tak sekolah lagi. Sampai sekarang aunty tak pernah berjumpa dengannya lagi. Sanisah memang kelihatan anggun pada malam itu. Setelah makan. tetapi kameranya tertinggal di dalam kereta. Matanya terus ke arah awan yang mendung di hujung laut.

Halimunan 81 .. Aku termenung memandang wajahnya yang ayu itu di bawah sinaran lampu yang kelam di dalam restoran ini sebelum aku berkata: Apa kata awak temankan Yus di rumah sementara dia tak buat apa-apa sekarang ni? I lebih suka duduk rumah Aunty Rafidah. Awak kena jaga dia betul-betul.. Sanisah cepat-cepat mengukir senyuman.. Fuck! Getusnya dengan wajah pucat. I know.Ya. So. Nizam Zakaria . Lagipun. Wajahnya jelas terganggu. Kata-kata ku membuat Sanisah termenung jauh. I’m his sister. Gloomy. Nampak sangat dia baru jer start belajar nak isap. Aku rasa dia risau melihatkan keadaan Yusnor. Dia memandang sekali kepada ku kemudian kepada Yusnor. I tak suka dengan bilik lama I... Yusnor perlukan awak. Tapi awak tahu ke dia bawak ganja dalam beg dia? What? Dia isap dalam bilik tadi. Beberapa minit kemudian apabila Aunty Rafidah dan Yusnor pulang ke meja kami. Kalau tak rosak dia nanti. Dia berhenti dari terus menyuap kek ke dalam mulut ku. Jawab ku sambil mengangguk. Tanya kepadanya kenapa dia buat benda ni semua. Dalam senyumannya itu wajahnya jelas sedih.. Berselerak. I don’t like it there! Itu jer ke sebabnya? Ya. what do you want me to do? Awak kena jaga dia betul-betul.

Akuarium Sebaik sahaja pulang dari Kuantan, aku terus mencari Prasasti. Aku nak tahu apa maknanya “kad menilik masa depan”nya itu. Aku tak faham kenapa kad itu mengatakan aku akan mati. Kan mek dah kata kat u’olls, gambar lama Haryati yang u’olls jumpa itu akan menentukan hidup dan mati u’olls! So... Bila aku akan mati? Tanya ku ingin tahu. Kalau aku mati pun, sekurangkurangnya aku mahu tahu bila dan bagaimana. Tak lama lagi dan dalam keadaan ngeri, u’olls! Jawabnya dengan selamba sambil memakan pau kacangnya. Dah tu? Dah tu apa? Dia kunyah lagi dengan lahap. Apa aku perlu buat? U’olls kena terima kenyataannya lah... Tapi— Tapi apa? Tapi masa dan ruang ini bukan satu ketetapan. Ia boleh berubah-ubah. Ye ke? Macam mana tu? Jika u’olls melakukan sesuatu untuk mengubah perjalanan masa, maka apa yang akan berlaku di masa depan juga akan berubah. Aku tak nak mati. Lagi-lagi mati dalam keadaan ngeri. Kata ku bersungguhsungguh. Aku teringatkan kepada e-mail yang pernah aku terima satu ketika dahulu yang menunjukkan keadaan ngeri seorang lelaki yang telah dilanggar lori. Dalam e-mail itu aku dapat melihat cebisan-cebisan tubuh lelaki itu di atas jalan raya. Bahagian tubuhnya yang lain pula tersepit pada bahagian tayar lori. Bila aku tengok gambar-gambar macam ini, tekak aku jadi loya. Aku selalu fikirkan tentang keluarga lelaki yang mati ini. Apa yang agaknya difikirkan mereka apabila mereka melihat gambar orang yang mereka sayangi begini. Hancur. Jadi apa agaknya yang akan difikirkan mak dan ayah nanti bila mereka lihat aku mati dalam keadaan ngeri. Aku bukak lagu Selamat Tinggal Dunia oleh Butterfingers. Aku menongkat dagu ketika mendengar lagu melankolik ini. Aku berfikir tentang mati. Tentang hidup aku. Adakah aku dah cukup syarat untuk mati. Aku masih virgin. Satu benda pun aku tak rasa lagi. Aku tak rela mati lagi!

Nizam Zakaria - Halimunan

82

Oii! Merepak cakap sorang-sorang ni apasal? Sergah Prasasti. Aku menjeling. Aku benci tengok dia selamba derk jer. Aku tutup mata. Aku nak tidur. Malam nanti aku kena masuk kerja. Tapi aku tak boleh tidur nyenyak tengah hari tu. Jadi petang itu bila aku bangun sahaja aku ambil keputusan untuk habiskan masa ku di Central Market ke Teresa Forever. Petang itu aku dapati Teresa Forever ditutup. Aku tak tahu kenapa kedai Miss Lee ditutup. Di hadapan kedai tak tertulis apa-apa kenyataan. Aku ke Annexx, bangunan sebelah Central Market untuk ke studio Suzi, Gambar Ini dan Itu. Mula-mula aku berjumpa dengan Brigette, rakan kongsi Suzi yang berambut crew cut dan suka memakai singlet dan seluar celoreng - macam G.I. Jane. Kemudian setelah selesai Suzi mengambil gambar pelanggannya di dalam studio, dia terus berjumpa dengan ku. Suzi, kenapa kedai Teresa Forever tak bukak? Kau tak tahu ke, Masdor? Tahu apa? Miss Lee sakit lah. Tak tahu lah. Kata ku sambil menggaru-garu kepala ku serba salah. Dia sakit apa? Ermm... Zila nak berhenti kerja. Berhenti? Ya. Dia nak berhenti kerja untuk jaga Teresa Forever. Ye ke? Dia dah hantar surat untuk berhenti kerja semalam... Jadi, dia akan mula kerja di Teresa Forever mulai esok. Lagipun dia suka bekerja di kedai tu. Dia tak payah kerja malam lagi dan kami boleh pergi dan balik kerja sama-sama. Oh. Getus ku sedih. Sekarang Zila tak ada lagi untuk bekerja di samping ku. Yang ada si Halim kaki curi tu saja. Aku tak mahu kerja dengan dia. Dia suka bukak lagu-lagu Boy Bands kalau dia jaga kaunter. Tak pun lagu-lagu hip-hop. Aku tak tahu macam mana dia boleh suka kedua-dua kombinasi jenis lagu ini. Apa-apa pun aku tak suka dengan dia sebab aku selalu saja bertekak dengannya. Mata ku terpandang ke arah sekeping bingkai gambar yang menghiasi bahagian resepsi studio Gambar Ini dan Itu – gambar itu menunjukkan keadaan John Lennon

Nizam Zakaria - Halimunan

83

memeluk Yoko Ono seperti seorang anak kecil memeluk ibunya. Aku berjalan ke arah gambar tersebut yang telah menghiasi kulit hadapan Rolling Stone pada Januari 1981. Gambar ini telah diambil Annie Leibovitz beberapa jam sebelum Lennon ditembak di luar bangunan apartmentnya. Suzi memberitahu. Dia memeluk tubuhnya sambil berdiri di sebelah ku. Aku menoleh ke arahnya lalu barulah aku perasan dia sedang memakai baju kebaya yang pernah dipakai Zila pada hari raya tahun lepas. Amoi ni nampak cantik pulak bila dia pakai baju kebaya macam ni. Oh ye ke? Aku jumpa majalah ini di Teresa Forever kau tahu tak? Katanya dengan suara bangga. Lama dah aku simpan gambar ini, tapi baru bulan lepas aku nak frame. Zila di mana, Suzi? Tanya ku kemudian setelah lama aku merenung ke dalam gambar John Lennon dan Yoko Ono ini. Zila ada di rumah Miss Lee. Dia jaga Miss Lee? Ya. Dia dah beransur sihat. Baguslah kalau macam tu. Esok saya akan cuba lawat dia. Kita ke sana bersama lah, ya? Okay. Aku menetapkan agar aku dan dia bertemu di hadapan Teresa Forever pada pukul 3 petang esok. Dia bersetuju. Aku terus mengucapkan selamat tinggal kepadanya lalu keluar dari studionya. Aku berjalan masuk semula ke dalam Central Market yang tak pernah surut dengan pengunjungnya itu. Aku berjalan di hadapan Teresa Forever. Aku mengeluh sendiri. Inilah kali pertama aku lihat kedai ini di tutup pada hari-hari biasa. Dengan perasaan sedih aku berjalan tanpa arah ke beberapa buah kedai yang ada di sini sehinggalah aku tiba di hadapan kedai akuarium yang terletak di sini. Aku masuk ke dalam akuarium tersebut. Aku berpaling ke arah sebuah akuarium yang terkandung banyak ikan-ikan emas. Di antara ikan-ikan emas yang aku lihat ini, ada seekor yang tak dapat berenang dengan betul. Ia akan timbul, tubuhnya terpusing-pusing dan tenggelam. Ada seekor kawannya yang akan membantunya agar terus terapung. Jika tidak, ia akan terus tenggelam di dasar akuarium. Apek, saya nak ikan emas ni... Dua ekor ni. Ikan emas ini dah nak mati lah. Lu cari ikan lain lah!

Nizam Zakaria - Halimunan

84

Prasasti melihat sahaja apa yang aku lakukan dengan penuh minat. kan? Lima ringgit. Kataku tanpa menjelaskan lagi. Dia isikan beg plastik ini dengan oksigen. Berapa harganya? Sepuluh ringgit. sebab aku tak pernah tengok dia makan benda hidup. Kata ku menuding ke arah balang bulat yang kecil saiznya. Aku bawa pulang kedua-dua ekor ikan emas ini lalu aku letak di dalam balang kaca yang aku beli. U’olls nak buat apa dengan ikan-ikan ni? Nak jadikan hadiah. Aku letakkan akuarium aku ini di atas meja belajar ku. Apek tu ambil balang itu lalu membalutnya dengan kertas surat khabar Cina. lah apek. Dia kata dia bukan macam kucing biasa yang makan ikan. Aku beritahunya supaya jangan kacau ikan dua ekor ni. Aku tak nak lambat ke tempat kerja walaupun aku tahu. Zila tak ada lagi di sana untuk menemani malam-malam ku. Aku percaya dengan cakapnya. Kawan dia ada jaga dia. dia belum nak mati lagi. Si apek ni tenung aku macam aku orang gila. Dia geleng-gelengkan kepalanya lalu dia tangkap kedua-dua ekor ini lalu masukkan ke dalam beg plastik. Saya nak beli balang kaca ni sekali tau. lalu aku terus keluar dari rumah ku. Bagi free ke ni? Ya lah. Nizam Zakaria . Aku ambil keputusan untuk pulang ke rumah dahulu sebelum ke tempat kerja. Ikan ni dah nak mati.Halimunan 85 . Cukup sesuai untuk kedua-dua ikan emas ini.Tak.

Rajinnya! Salah ke? Tak. Untuk apa? Nak bersihkan bilik dia kat Kondominium Bestari tu. Si cacat tu masih hidup lagi dan tak mati seperti mana yang diramalkan oleh apek yang jual ikan-ikan ini kepada ku. Nak buat macam mana. Prasasti buka pintu ajaib ini. u’olls. ambil kain buruk.Pintu Dimensi Ajaib Sebaik sahaja aku pulang dari tempat kerja pagi itu aku terus masuk ke dalam bilik ku. Aku menoleh ke arahnya. ambil penyapu. Di sebalik pintu aku dapat lihat bilik Sanisah yang berselerak. So. aku pinjam Pintu Dimensi Ajaib kau tu boleh? Buat apa? Nak ke bilik Sanisah. PINTU DIMENSI AJAIB! Katanya. ambil Nizam Zakaria . Jadi pada pagi itu aku kemaskan bilik Sanisah. kan? Eh. Sabar je lah. Aku masuk ke dalam biliknya. Dia letakkan pintu itu di hadapan ku. Takdelah. Aku percayakan kau. Aku memintanya duduk diam dan jangan buat bising. Aku berulang alik dari bilik ku ke biliknya beberapa kali untuk buang sampah. ikan emas yang cacat itu akan dibantu oleh rakannya untuk berenang. Aku lihat Prasasti sedang membelek-belek teddy bear kepunyaan Sanisah. Seperti biasa. Jawab ku. Aku ambil teddy bear itu lalu aku meletakannya kembali di atas katil. U’olls mesti ingat mek dah makan ikan-ikan ni kan? Ujar Prasasti sambil menjeling.Halimunan 86 . Mereka saling membantu. Tension siot.. lalu dia keluarkan pintu itu dari koceknya. Aku dapati dia sedang menggeledah beg ku untuk mencari pau kacang yang aku simpan di situ.. macam mana dengan kerja? Boring lah Zila tak ada. Aku duduk sambil memandang ke arah dua ekor ikan emas yang baru aku beli semalam.

sebab aku tak mahu Yusnor tahu kami berdua sedang berada di dalam bilik kakaknya ini. Aku dapati laci ini terkandung beberapa keping kertas. Semuanya perfect. Kalau tak. Aku dapati lacinya ini tersengkang. Kini bilik Sanisah nampak bersih. kau boleh buat salinan diari ni? Buat apa? Nak baca lah! Aku serahkan diari itu kepadanya. Aku rasa bangga dengan apa yang telah berjaya aku lakukan. Aku lap meja belajar Sanisah dengan kain buruk. Aku menoleh ke arah Prasasti.Halimunan 87 . Dia tak boleh senyap langsung. Dia keluarkan sebuah alat yang kelihatan seperti pistol air. Dia sedang membaca majalah Mastika sambil ketawa terkekek-kekek. Aku letak balang ikan emas itu di atas meja. Bila laci dah terkeluar. kecuali laci Sanisah yang terkuak sedikit itu. Prasasti. Dia sebenarnya pernah buat macam tu. aku minta Prasasti minyak pelincir. Dan nasib baik lah alat ini hanya dapat mengembarkan objek-objek yang hidup selama 12 jam sahaja. Aku rasa aku boleh memperbaikinya. Aku mahu tutup laci yang ada di meja belajar Sanisah ini. Nasib baik dia beli guna duit aku yang telah diduplikasikan sekali. Ada cerita tentang seorang pelacur yang melahirkan anak anjing kepala babi dan seorang penyamun yang disumpah menjadi beruk. Aku bawa balang ikan emas yang aku beli semalam. Kemudian aku masuk semula ke dalam bilik ku. Dia ikat aku dalam bilik lepas tu dia pergi shopping beli baju sebab dia kata dia malu nampak selekeh macam aku. surat dan sebuah buku kecil. Aku tak nak dia menjerit dengan suara kepitnya lalu berkata: “ALAT MENGEMBARKAN OBJEK!” Dia jeling kat aku. Sebuah diari. Bila dia balik. Kembar aku jahat. Aku ambil masa selama dua jam untuk memastikan biliknya itu betul-betul kemas dan bersih. Tak lagi berserabut seperti sebelumnya. Aku suruh dia diam. Aku pastikan mejanya itu teratur dan tidak berhabuk. Aku harap Sanisah akan suka hadiah pemberian ku ini walaupun aku tak mahu dia tahu aku yang bersihkan biliknya ini. Dia kata kalau aku buat macam ni lagi dia nak gunakan alat ini kepada ku lalu kembarkan aku. Benci betul aku kalau Prasasti dah terkekek-kekek seorang diri macam ni. Aku kena tarik berkali-kali barulah boleh keluar. Aku pula cepat-cepat bergerak ke arahnya lalu tutup mulutnya. Dia keluarkan minyak pelincir dari koceknya.mop. Aku letak minyak pelincir pada bahagian tepi laci ini. Aku tarik laci tu. macam-macam dia beli. mati aku! Nizam Zakaria .

Aku masukkan diari itu kembali ke dalam laci. aku terpaksa ke Central Market. Kenapa dia tak beritahu aku dia nak pergi? Tanya ku kepada Prasasti. kali ini membaca sebuah artikel bertajuk: Lelaki Melayu haprak memperdaya wanita eksekutif.. dia tutup pintu lalu masukkan Pintu Dimensi Ajaib ke dalam koceknya. Dia akan memulakan pengajiannya dalam masa sebulan sahaja lagi. Dia keluarkan semula majalah Mastika yang menjadi majalah kegemarannya itu. Kemudian aku terpandangkan kepada sekeping sampul surat dari University of East Anglia. u’olls! Kalau dia pergi. Wajah ku terus berubah pusat. Aku pegang tangan Prasasti. Dalam keadaan yang sedih bercampur kecewa aku masukkan kembali surat yang aku baca ke dalam sampulnya lalu meletakkannya baik-baik di dalam laci yang telah aku betulkan ini.. Aku ambil surat tersebut lalu aku baca isinya. Aku baringkan tubuh ku di atas katil. Aku bawa dia masuk balik ke dalam bilik ku. aku pula bagaimana? Prasasti tidak menjawab. Sebulan sebelum kami berkenalan! Mungkin dia ada sebabnya sendiri. Mungkin belum sampai masanya untuk dia beritahu? Tadi dia dah lama terima surat tawaran tu. Aku rasa macam nak menangis pun ada. Selama seminggu aku kesedihan. Aku letakkan salinan diari Sanisah di atas meja. tapi Zila tak ada. Aku tak lalu makan. Aku langsung tak ada mood nak membacanya. Selalunya kalau aku sedih macam ni. Aku menghidupkan radio. Aku sebenarnya kepenatan setelah membersihkan bilik Sanisah. Kenapa dia tak beritahu aku dia nak pergi? Tanya ku sendiri di dalam hati. Kalau aku nak jumpa dia untuk mengadu nasib. Dia nak sambung ketawa tak sudah-sudah. Lagu yang berkumandang pada waktu itu ialah lagu Nirvana. Surat itu memberitahu tentang kejayaan Sanisah diterima belajar di universiti tersebut dalam bidang Kesusasteraan Inggeris dan Penulisan Kreatif. Smells Like Teen Spirit. Pergi mana? Pergi belajar ke England. Zila akan pujuk aku supaya jangan bersedih. Aku mengeluh lesu. Sebaik sahaja kami masuk ke dalam bilik ku. Nizam Zakaria .Prasasti akhirnya mengembarkan diari Sanisah dengan segala isi yang tertulis di dalamnya.Halimunan 88 .

You ni kenapa? Macam tak ada mood jer! + Tak ada apa-apa. Cute sangat I tengok. Dia kata dia mahu jumpa aku pada hujung minggu ini.Ikan-ikan tu seekor cacat tetapi seekor lagi tu okay jer. . kan? + Ye ke? . .Cakap lah kenapa! + Betul tak ada apa-apa. ..Masa I masuk kat bilik I.. + Oh.Are you okay? + Biasa jer.Esok you nak ke mana? + Pergi melawat Miss Lee.I ikut sekali.. Tapi kawan dia selalu tolong kawan dia yang cacat tu supaya berenang. Saya nak bawak bekal makanan yang mak saya masakkan untuk dia.Boleh ke tak? + Boleh. . + Awak ada beri nama kepada ikan-ikan tu? . sebab I memang kunci bilik I dari luar. . segala-galanya bersih dan teratur.Sanisah menelefon ku. .Jadi selama ini siapa yang jaga dia? + Zila dan Suzi. tetapi aku kata aku sibuk. Esok giliran saya untuk jaga dia. So you dah jumpa dia ke belum? + Tak sempat sebab sibuk sangat. Dia tanya kenapa aku senyap sahaja. . like they were made for each other. .Nanti I ambil you kat tempat tinggal you. Aku termenung sendiri. boleh? + Hemmm. You know. Weird. dia sakit.Halimunan 89 . Dia kata dia dah berpindah ke rumah bapanya sebab dia kata dia nak jaga Yusnor. .Pukul berapa? + Tengah hari. Bila I tanya Yusnor.But you want to know what? + Apa? .Ada + Apa namanya? . Dah beransur pulih. + Okay..Bomb dan Bass si ikan yang cacat tu dan Betty Boo kawannya. dia kata tak ada sesiapa yang masuk bilik I tu. . Aku tak tahu jika aku berani untuk berhadapan dengan Sanisah dan bertanyakan kepadanya kenapa dia tidak mahu memberitahu ku yang dia akan menyambungkan pelajarannya tidak berapa lama lagi..Sakitnya dah reda? + Okay kot sekarang.. Kemudian ada ikan emas dua ekor. . .Oh ya. Kenapa hal ini mahu Nizam Zakaria . ya? Kita pergi sama-sama ke sana.

Adakah kerana aku ini sekadar tempat untuk dia lepaskan rasa bosannya seperti kawan-kawannya yang lain? Entah lah..Halimunan 90 ...dirahsiakan dari ku. Nizam Zakaria .

Kadangkala aku rasa mak lagi suka kalau aku mengamuk dan marah-marah. Sorry. Pita rakaman ini istimewa baginya. Jika aku mendengar rakaman ini betul-betul. Aku tak mampu untuk melakukan itu semua. kerana aku menyayanginya. Dia seharusnya Nizam Zakaria . ada di antara lagu-lagu yang dinyanyikannya ini adalah lagu-lagu yang paling indah sekali yang pernah aku dengar. Ketika aku berumur 13 tahun. tapi last last. dia tak bawak aku pun ke sana. Aku selalu macam ni. inilah harta yang paling berharga baginya. Aku kemudian mendiamkan diri ku. tapi aku tak boleh. Aku tak tahu mengapa aku berperasaan begini.. dekat jugak. aku akan mendengar dia mendodoikan aku dengan lagu yang diciptanya sendiri. Dia menjemput ku masuk ke dalam kereta. Dalam beberapa segmen yang lain. menunggu ku di bawah flat. Awak boleh park kat tempat awak lepas tu kita jalan kaki ke sana. Kini apabila masuk ke dalam kereta aku dengar lagu Robbie Williams. Mungkin aku masih memarahinya. Pita rakaman ini terkandung suara ku ketika aku baru dilahirkan sehingga aku berusia setahun. Miss Lee tinggal di mana? Chow Kit. Aku hanya kembali bercakap dengannya bila dia serahkan aku sekeping pita rakaman yang telah disimpannya baik-baik selama ini. ayah janji nak bawak aku pergi ke Sunway Lagoon masa cuti sekolah.Kaset istimewa rakaman suara bayi bernama Masdor Sanisah tiba tepat pada masanya. mood aku tetap sama. bukan simpan-simpankan. Aku tahu. Okay.. aku akan diam sahaja.Halimunan 91 . Aku memarahinya tetapi aku tidak mungkin tak dapat meluahkan perasaan ku ini kepadanya. Kenapa you tercegat jer tadi? Kenapa tak terus masuk? Macam tak biasa je. ada kalanya aku akan mendengar suaranya mengucup dahi mak dan memberitahunya betapa dia menyayangi diri ku dan mak. selain dari gitarnya. Lah. Lagu bertukar. Dia senyum. Aku tak bercakap dengannya selama sebulan. Dekat saja dengan tempat I. Tadi aku dengar lagu bertajuk One dari kumpulan U2 yang telah aku muat turun ke alat pemain mp3 iPod Shuffle ku. Ya. aku balas dengan senyuman tawar.. Bagi aku. Aku tak mengerti mengapa dia mempersiakan bakat yang dia ada. Aku keluarkan headphone dari kedua belah telinga ku. So. Tripping. Ayah menggunakan alat rakamannya lalu merakamkan suara ku ketika ketawa dan menangis. Kalau aku marahkan mak ayah sekali pun. Mak kata sebab aku kuat merajuk. Kata ku perlahan. Pernah sekali dia cakap aku patut luahkan perasaan aku kalau aku marah..

Sanisah memegang erat tangan ku buat beberapa ketika. Kenapa you nampak macam tak ada mood jer? Tanya Sanisah sambil merendahkan volum radio..Halimunan 92 . Penyanyi kelab dangdut. Mak saya risau. Aku meletakkan tangannya ke stereng. kepala aku berserabut memikirkan tentang halnya juga. tapi bapak saya macam tak mahu balik lagi ke rumah.. Mungkin itulah yang dia mahu dan apabila cita-citanya tak terlaksana. Dia dengan perempuan lain. Aku memandang ke luar tingkap. Dia tidak tahu selain dari hal ayah. Saya kesian kan mak saya... saya harapkan begitu juga. Ya. Hari-hari dia tunggu bapak saya balik. Aku rasa kalau ayah jadi pemuzik.. Dah tiga hari dia tak balik. namanya akan terus disebut-sebut sampai bila-bila. Dia sayangkan perempuan tu. Satu masa dahulu. Saya kasihankan mak saya. dia menjadi manusia gelas separuh kosong seperti yang aku lihat kini. aku rasa mungkin kehidupan kami tak akan jadi macam ini. Sorry to hear that. Nasir. aku. Aku menyuruhnya menumpukan sepenuh perhatiannya kepada pemanduannya. I know. Ramai yang tak kerja pada hari-hari seperti ini.. Oh. I hope everything will be okay. Awak tahu di mana dia sekarang? Saya tahu. Aku dapat melihat suasana sibuk kota Kuala Lumpur pada tengah hari Sabtu seperti ini. Aku rasa bila dia mati nanti. Aku rasa Nizam Zakaria .meneruskan kerjanya sebagai pemuzik agar lagu-lagu yang diciptanya tidak akan terkubur begitu sahaja. Saya tak tahu jika mereka bergaduh ke apa. Saya rasa mak saya dah lama tahu tapi dia buatbuat tak tahu.. Kata ku. Tapi dia tak balik-balik jugak.. Bapak saya tak balik. mak dan ayah selalu keluar pada masa-masa begini. Aku rasa dia akan jadi seorang komposer terkenal seperti M. Kami akan keluar ke pusat membeli belah walaupun kami tak membeli apa-apa.

Keadaan flatnya ini agak usang. Dia nampaknya terus dapat mengenali Sanisah yang pernah datang ke kedainya untuk menjual koleksi rekod-rekod lama kepunyaan ibunya. Mungkin sebab itulah mak tak suka aku berdiam diri jika aku marah. Dia langsung tak bersuara kepada ayah. Aku tak tahu kenapa dia sanggup buat begini kepada dirinya. Rumahnya kelihatan tersusun cantik walaupun ia dihiasi dengan pelbagai jenis perhiasan dan parabot dari tahun 60an. Aku tak tahu apa yang mereka lakukan di sini. Ia pasti pernah mengalami masa kegemilangannya apabila ia nampak cantik dan dijaga dengan rapi. Aku rasa seperti aku masuk di dalam satu ruang masa yang begitu asing bagi ku. I just like to see you blushing like that. Mungkin segala teguran ini tidak pernah datang dari mak kerana mak hanya berdiam diri. Aku lihat dia hanya diam sahaja. jumlah mereka di kawasan ini agak ramai. Aku kasihankan mak. Aku rasa ayah telah meninggalkannya sebab ini. Aku berjalan ke arah rumah Miss Lee. Miss Lee tersenyum ke arah kami. Kami berdua naik lif ke tingkat 7. kerana dia tidak mahu aku jadi sepertinya. Apa yang pasti. Di bahagian bawah flat ini aku dapat melihat beberapa orang bangsa Afrika sedang berkumpul dan berbual sesama mereka. mungkin kerana ia telah lama dibina. begitu jauh dari negara mereka. macam itu cerita Serendipity! Nizam Zakaria . Aku buka pintu rumahnya. Tapi dia hanya menerima sahaja apa yang dilakukan ayah kepadanya. Dia sayang kepada ayah.bahagia sangat pada waktu itu. Aku keluarkan salinan kunci rumah Miss Lee yang telah diserahkan Zila kepada ku malam semalam.Halimunan 93 . You tahu kan. Kami bertiga bawa diri masing-masing. Aku mengetuk pintunya lalu memberitahunya aku sudah sampai dan aku akan membuka pintunya. Kami tiba ke flat yang didiami Miss Lee kira-kira dua puluh lima minit kemudian. Aku masih kurang pasti kita mereka datang ke sini untuk belajar atau bekerja. Aku dapati Miss Lee ada di dalam menunggu ketibaan kami. Ayah tidak tahan mak hanya menerima sahaja segala keburukan yang ada di dalam dirinya tanpa sedikit pun menegur. Pintu lif terbuka. Aku tahu dia sedih. Aku menghela nafas ku. Dia seperti memakan segala-gala keperitan yang ada di dalam hidupnya agar orang lain bahagia terutamanya ayah. Tapi sekarang semuanya tak sama. Di dalam lif aku dan Sanisah hanya saling berpandangan sebelum dia merapatkan dirinya kepada ku lalu mengucup bibir ku dengan pantas. I dah agak mesti you berdua jadi couple punya. I mula jatuh hati kat you sebab muka you berubah merah bila I mula-mula cium you dulu? You looked so cute and innocent! Like a small child.

Dia kelihatan seperti manamana lelaki tua berbangsa Cina yang sering aku lihat. Lagipun rumah I dekat. Aku ke dapur untuk sediakan air minuman. Dia tidak memakai make-up dan rambut palsu yang sering dipakainya. Miss Lee memandang ke arah ku seolah-olah menunggu jawapan dari ku. Satu minggu kena makan 105 tablet. Siapa yang beritahu you fasal ni? Yus ke? Awak dah beritahu kepadanya jangan sampai saya tahu fasal ni kan? Nizam Zakaria . aku dapati Sanisah sedang menyuapkan Miss Lee makan. Bubur Lambok dan cucur kodok. Katanya. Aku keluarkan makanan-makanan yang disediakan mak untuk Miss Lee. Jangan cakap macam tu Miss Lee.Halimunan 94 . Sanisah membantu Miss Lee bangun. Sebenarnya aku masih berada dalam keadaan terkejut. Aku rasa dia lebih cantik dengan keadaannya berhias. Aku letakkan ke dalam pinggan. Tapi I hidup sampai sekarang. Aku ke dapur. Sanisah mengambil kertas tisu yang ada di atas meja makan untuk mengelap mulutnya. Aku duduk bersama mereka di atas meja. kemudian aku hidangkan untuk Miss Lee di meja makan. What do you mean by that? Aku menggigit bibir ku. Tapi sampai bila? Tanyaku tiba-tiba. I dah beritahu kepada Miss Lee tadi I akan cuba menjaganya setiap hari. Tapi I tak tahu sampai bila I akan hidup dengan keadaan I selalu sakit-sakit macam ini. Aku dapati Miss Lee telah meletakkan ubat-ubatannya di situ. Aku rasa baru sekarang aku dapat tahu bahawa kepalanya botak di tengah. Aku toleh ke tepi. Apabila aku kembali ke meja makan. Masa tu I ingat I will die of AIDS straight away. Dia keluarkan beberapa biji tablet dari botol tersebut.Tubuh Miss Lee susut sejak kali terakhir aku berjumpa dengannya. Saya tahu awak akan bertolak ke UK tak lama lagi. Aku tak tahu bagaimana dia mampu menelannya. Miss Lee sakit apa ni? Kenapa banyak sangat ubat? I dapat tahu I HIV positive since 1994. I kena makan 15 tablet satu hari. Kata ku kepadanya. Kemudian dia suruh capai sebotol ubat yang tertulis perkataan Zalcitabine di atasnya. Tabletnya besar.

Aku duduk di kerusi sofanya sambil menonton rancangan Astro saluran Wah Lai Toi. Masdor. Kenapa tak nak beritahu? Dah lah. Air mata ku jatuh membasahi pipi ku. Aku menurut perintahnya.Halimunan 95 . Aku menangis kerana keretakan hubungan di antara mak dan ayah. Aku menangis kerana Sanisah tidak mahu berterus terang dengan ku. Dalam diam-diam ku. Biarkan dia. Masdor! Kata Sanisah dengan nada serba salah. Ujar Miss Lee perlahan. aku menangis. Duduk diam-diam. you duduk sana. jangan gaduh-gaduh! Pinta Miss Lee. Wajahnya pucat. Aku menangis kerana aku tak tahan melihat keadaan Miss Lee sekarang. Nizam Zakaria .Sanisah tidak menjawab. Aku tak tahu apa yang aku tonton. Aku duduk diam sahaja.

Dalam bilik aku menangis. Mak tak cakap apa-apa. Aku mengambil keputusan untuk mendapatkannya. Aku kata aku masih tidak mahu bercakap dengannya.. Pemuda itu dengan bersungguhsungguh cuba mendapatkan Uncle Chandran supaya memandang ke arahnya ketika dia sedang bercakap. Dia kata aku tak patut merajuk macam ni. Nizam Zakaria . Aku kata kalau dia tak jawab aku nak pecahkan gitar dia. Dia suruh aku masuk dalam bilik. Eh duduk lah. Anjing Uncle Chandran pula memandang ke arah ku. Dia duduk di atas paha ku. Pagi tadi ayah balik. Ketika aku berjalan di sebelah Planet Hollywood. Aku dapat melihat pemuda tadi sedang duduk di restoran Sbarro sambil minum secawan kopi. Panggil saja Sid. Aku beritahunya aku perlu ke tandas.. Ekornya dilibaskan ke kiri dan ke kanan. Mungkin sebab aku tak suka apa yang telah dilakukannya kepada mak. Dia tanya kepada ku tentang Sanisah. Nama aku Siddharthan.Halimunan 96 . Kalau aku senyum pun. Aku sedang menunggu jika ada sesiapa yang akan menelefon ku atau menghantar SMS kepada ku. Dia tak mahu aku bergaduh dengan ayah. Prasasti cuba memujuk ku.. Pada malam itu aku sekadar melayan pelanggan-pelanggan yang datang membeli dengan wajah kosong. Dia tak jawab. aku dapat melihat seorang pemuda India cuba berbual dengan Uncle Chandran. Aku menoleh ke arah Halim. Tapi tak ada. Mak tarik aku ke tepi. Tak payah berencik-encik dengan aku. Aku suruh Pravathi supaya menjaga kaunter. Agaknya dia bersyukur ayah balik juga akhirnya..Sid Ketika bekerja aku banyak termenung. Jika tak termenung aku akan memandang ke arah handphone ku. Aku keluar dari kaunter lalu meninggalkan 7Eleven untuk ke tandas yang terdekat. Dia masih mengenali ku. Wajahnya nampak sedih. Saya nampak encik berbual dengan Uncle Chandran tadi. Nama saya Masdor. Aku tanya dia ke mana dia pergi. Tapi aku kata aku merajuk hanya kepada orang-orang yang aku sayangi dan aku menyayanginya. Selepas aku menggunakan tandas aku mahu kembali ke tempat kerja ku. senyuman ku tawar tanpa makna. Dia tidak menjawab. tetapi Uncle Chandran memandang ke tempat lain seolah-olah dia tidak memahami. Aku perlu kenal dia siapa. Kemudian aku usap kepalanya. Dia memberitahu ku supaya jangan bersedih. Aku berjalan ke tandas. Aku rasa ayah tercengang bila dia dengar aku cakap macam tu. Aku tak tahu bagaimana aku boleh marah sampai aku tengking dia macam tu.

Aku kata aku tak nak minum... Kenapa dia jadi macam ini? Dia terlibat dalam satu kemalangan jalan raya... Apa yang sebenarnya berlaku? Panjang ceritanya. Apa? Ya. Tapi dia tak mahu. Jadi apa yang berlaku tadi? Aku pujuk dia supaya ikut aku pulang... Jadi. Nizam Zakaria .. Dah berapa lama dia jadi begini? Sejak 7 tahun yang lepas. Seorang peguam terkemuka di KL ini. aku anaknya.. Dia pernah menjadi seorang peguam. Kenapa? Kerana saya selalu bertemu dengannya tapi saya tak kenal siapa dirinya yang sebenar. Tapi aku tak suka lihat dia berkeadaan begini. Saudara mara aku pun tak suka lihat dia merayau-rayau di sini. Mereka risau melihat keadaannya.. Anak sulungnya. Jadi. Dia mabuk pada ketika itu. Kenapa pulak? Entahlah Masdor...Halimunan 97 . Peguam? Ya...... Saya sedia mendengar.Aku duduk di hadapannya.. Seorang pelayan cepat-cepat membawa menu.. apa hubungan Sid dengan Uncle Chandran? Aku anaknya.

Dia memegang cawan kopinya. Lagipun dia ayah. Saya faham.Dia mabuk? Ya.. Beberapa saat kemudian dia mengesat air matanya.. Dia kata wang untuk ku ada di dalam sampul surat di atas peti ais. Dia minum dan dia mabuk.. Saya akan belikan dia makanan. Kata Sid. Aku telah berjanji kepadanya untuk membawa beberapa barang makanan ringan yang telah dipesan olehnya.. Abang Zamani bukak pintu. Aku lihat dia sedang duduk di kerusi malasnya. Kataku sambil menudingkan jari ku ke 7Eleven. Aku duduk di atas kerusi sofa lalu meletakkan sebiji mangkuk di atas meja untuknya dan sebiji mangkuk lagi untuk ku. Ada kalanya Uncle Chandran akan datang menemui saya kalau dia lapar. Dia banyak habiskan masanya membaca puisi-puisi Rumi. Kami bersalaman sebelum aku pulang ke tempat kerja. Dia sedang menonton rancangan CNN dengan laptop diletakkan di atas pahanya. Aku tak tahu apa yang patut aku lakukan lagi. Aku kata aku tak ada duit tukar. Aku nampak dia lalu lalang di sini tadi ketika aku makan dengan client aku.. Aku bawa barang-barang yang dipesannya ke dapur. Pada pagi itu selepas kerja aku terus ke rumah abang Zamani. Uncle Chandran suka kepada Jalaluddin Rumi? Ya. Aku ketuk pintu rumahnya dan memberi salam. Hari ini dia kerja di rumahnya jadi dia tak keluar rumah. Aku tak sampai hati melihat dia berkeadaan seperti ini. Aku lihat wajahnya sedih berselubung duka.. Mak meninggal dunia dalam kemalangan itu. Aku buka isinya. Apabila dia sedar dari komanya. Aku masukkan cornflakes kegemarannya ke dalam kedua biji mangkuk ini lalu aku tuangkan susu. Ucapnya sambil tersenyum. Aku ambil sampul surat itu. Saya perlu pergi. dunianya hancur di hadapannya. Nizam Zakaria . Dia mengangguk lesu.. Dia termengah-mengah. Jadi Sid datang ke sini untuk mencarinya? Tidak.Halimunan 98 .. Perlahan-lahan dia jadi begini. Terima Kasih... Aku keluarkan dia biji mangkuk. Masdor. tapi dia suruh aku simpan wang selebihnya. Fikiran aku buntu. Dia tidak boleh terima kenyataan yang telah berlaku ke atas dirinya. Ada wang 50 ringgit... Saya kerja di 7Eleven.

Kalau kau sayang dia. kau akan tetap sayang dia.. Masdor. Masdor? Saya nak mintak tolong dari Prasasti! Prasasti? Nizam Zakaria . bang. Kenapa aku tak terfikir tentang ini? Terima kasih bang! Kataku dengan pantas. Kau tak akan tahu sampai bila-bila selagi kau tak mampu untuk baca isi hatinya. Kemudian aku terus ke dapur untuk membasuh mangkuk yang aku gunakan. Dah berapa lama kau macam ni dengan dia? Seminggu. Bagaimana dengan hubungan kau dengan Sanisah sekarang? Tanya abang Zamani tiba-tiba kepada ku. Kau tergesa-gesa ni nak ke mana.Aku makan cornflakes yang aku sediakan untuk diri ku sambil menonton rancangan CNN. walau apa pun saya lakukan. Entah. dia tidak akan menjadi milik saya.. Jangan buat segala kesilapan yang telah aku lakukan kepada ibunya dulu. aku dapati dia senang sibuk menjawab e-mail. Apabila aku menoleh ke arahnya.. Dia hanya perlu kau sayangi. di mana sahaja dia berada. Tapi saya tak tahu kalau dia sayang saya ke tak. Dia bukan untuk dimiliki. Masdor.Halimunan 99 .. Saya memang sayang dia... Entah apa pulak ni? Masing-masing senyap jer. Tapi saya rasa. Aku cepat-cepat memakan cornflakes sampai habis. Prasasti mempunyai alat untuk membaca hati manusia.

Kata ku pantas.Halimunan 100 . Aku mengucapkan selamat tinggal kepadanya. Aku perlu pulang. Tak ada apa-apa. Aku perlu pertolongan darinya sekarang lebih dari aku perlukan pertolongannya sebelum ini! Nizam Zakaria .Ermm.. Aku mahu berjumpa Prasasti secepat mungkin..

Halimunan 101 . aku terus terang memberitahunya aku mahu tahu jika Sanisah betul-betul sayang kepada ku. Aku beritahu kepadanya aku mahu berjumpa dengannya pada malam ini. Aku terpandang ke arah seorang pelancong mat saleh yang sedang berjalan di sebelah seorang gadis Melayu yang bertubuh kecil. Dia menyerahkan alat yang kelihatan seperti ketayap itu lalu meminta aku membaca label amaran di belakangnya -AMARAN: KEBENARAN ITU MENYAKITKAN! Aku menjeling ke arahnya. aku tetap mahu berjumpa dengannya malam ini juga. Mungkin diorang ingat aku sesat jalan. Dia kata boleh tapi pada pukul 12 tengah malam. Jadi pada malam itu aku tunggu dia di depan pintu masuk Lot 10 pada tepat jam 12.40 pagi. Si mat saleh tua tu sedang memikirkan perkara yang bukan-bukan yang ingin dilakukannya di dalam bilik hotelnya Nizam Zakaria . Aku memberitahu kepadanya aku tidak mempunyai jalan lain. Dia melatah: EH. Sanisah ada tanya aku jika aku masih marahkan kepadanya. Tapi aku rasa dia tidak kisah sebab dah lama aku tak buat dia melatah begitu. Tak berapa lama saja lagi. Dalam kebosanan aku bukak beg aku lalu aku pakai “Alat Membaca Minda” yang nampak macam ketayap tu. Dia kata aku mahu mengambil jalan pintas. Aku cuit dia. Dia tak sampai-sampai juga walaupun jam menunjukkan pukul 12. Dia memandang ke arah ku dengan wajah bengis. Aku tak kisah. Aku telefon Sanisah. orang yang lalu lalang toleh kat aku. Dia kata sepatutnya aku beritahu awal-awal kerana dia ada temu janji dengan rakan-rakannya. Dia jawab panggilan ku.Kebenaran itu menyakitkan! Apabila Prasasti tanya kepada ku apa yang aku akan aku buat dengan “Alat Membaca Minda”nya. Dia sarankan agar kami bertemu di Bintang Walk. di mana-mana pun boleh. Alat ini kelihatan seperti ketayap. Aku simpan “Alat Membaca Minda” ke dalam beg ku. Aku kata aku tak kisah. Aku okay jer. Comelnya ustaz ni! Ujar seorang abang polis di dalam hatinya yang isinya dapat ku baca. Mana kau tahu ini semua? Aku bertanya kepadanya kembali. Prasasti memberitahu ku aku mungkin tidak mahu menggunakan alat ini kerana kebenaran itu ada kalanya menyakitkan. Sanisah akan bertolak ke England. Bila aku pakai. Aku cakap tak. tapi aku dapati dia tidak menjawab panggilan telefon ku. SAKIT SAKIT NENEK KAU MELETOP! Aku ketawa. Dia berdecit kerana aku buat dia melatah. Aku cuba hubungi dia. Aku cepat-cepat memandang ke arah lain.

Matanya terus ke arah lampu isyarat yang membenarkan pejalan kaki berjalan melintasi jalan.. Aku bawa Sanisah masuk ke dalam teksi. Dia mabuk. Si awek risau kerana dia dah seminggu lewat datang haid dan si balak pula risau sebab dia dah kehabisan wang untuk hantar ke kampung bulan ini. Aku beritahunya kakaknya ada bersama aku. Awak ke mana ni. Awak tahu dah pukul berapa ni? Tahu. Lagipun dia dan Suzi ada maraton DVD malam Nizam Zakaria .sebentar lagi. Okay. Tapi kenapa? Yusnor cannot see me like this. Kemudian aku telefon Zila. Masdor.. Apabila aku mendekatkan diri ku kepadanya aku dapat mencium bau alkohol. Saya faham. Aku cakap aku akan datang bersama Sanisah. Sebuah teksi berhenti di hadapan kami.Halimunan 102 . aku dapat melihat seorang pemuda Cina yang sedang memikirkan jalan untuk dia memikat seorang gadis yang baru sahaja dikenalinya semalam. Aku suruh pemandu teksi bawa kami ke Jalan Scott yang terletak di Brickfields. Dia tidak menjawab soalan ku itu. Aku mengeluh. Kata ku dengan tegas. Aku tanya kalau aku boleh lepak rumahnya. Ujar Sanisah tiba-tiba muncul di hadapan aku. You don’t have to do this. Sorry I lambat. Dia kata dia tak kisah. Aku tak dapat membaca fikirannya. Apabila aku pandang ke belakang. Aku pegang tangannya. Aku tahan teksi. You ni budak baik. Katanya lalu duduk di sebelah ku. Aku bawa dia ke tempat menunggu teksi yang terdekat.. you know! Awak tak faham-faham lagi kan yang saya sayang dengan awak? I’m not worth it. Awak memandu ke sini? No. I tak nak balik! Getus Sanisah sambil memandang ke arah ku dengan mengharapkan aku dapat memahami. Aku hantar SMS kat Yusnor. Awak minum? Tanya ku. my friend dropped me off. Seorang mat rempit dengan aweknya berhenti di hadapan simpang jalan.. Dia akan tidur di rumah Zila dan Suzi malam ini. I dari Zouk. Saya nak hantar awak balik lah macam ni.

Sorry kalau I menyusahkan you. Suzi pula menyediakan kopi di dapur. Aku keluarkan sapu tangan ku. Wajah Sanisah pucat. Dia menggoyang-goyangkan kepalanya. Si pakcik teksi sedang membuka lagu dangdut Aku Semut Merah yang dibawakan oleh Meggy Z. Aku cepat-cepat mendapatkannya.. Sesampainya kami di hadapan kondominium Zila dan Suzi. Dia fikir aku dah mabukkan Sanisah dah tu aku nak bawak dia balik untuk ajak projek. Apa salah saya kat awak sampai awak buat saya macam ni? Tanya ku dekat ke telinganya.Halimunan 103 . Zila cepat-cepat mendapatkan Sanisah apabila dia membuka pintu rumahnya. Dari situ aku termenung memandang ke arah Stesen Kereta api Kuala Lumpur yang lama. Dia menguap. Nizam Zakaria .. Ketika aku sedang membayar harga tambang teksi. Mereka akan tonton DVD sampai pagi. aku terus mengejutkan Sanisah.. kemudian aku menoleh pula ke arah KL Central. What do you mean by that? Bila awak akan terbang ke UK? Sepuluh hari lagi. Pakcik pemandu teksi aku dapati sedang memikirkan yang bukan-bukan. Aku tak tahu mengapa dia harus jadi begini dan mengapa aku terus menyayanginya walaupun aku tahu dia begini.ni. Aku menghela nafas ku dalam-dalam.. Dia tertidur di bahu ku. Aku keluarkan dia dari perut teksi. Rancangan The L Word dari musim kedua terus bermain di kaca TV. Aku lap mulutnya. Sanisah termuntah di tepi jalan. jadi aku berjalan ke arah balkoni yang menghadap ke arah Kuala Lumpur. Aku tak ada mood nak tonton TV. Angin malam sesekali menyapu pipi ku. Siri fasal lesbian ini datangnya dari koleksi DVD yang baru sahaja Suzi pesan melalui Amazon.com. Suasana Kuala Lumpur kelihatan begitu tenang sekali dari sini. Lagu ini tiba-tiba sahaja membuat aku rasa sedih. Selepas itu aku hantar SMS pendek kepadanya untuk mengatakan Sanisah berada dalam keadaan mabuk. Aku mengusap rambutnya. Aku memandang ke arah Sanisah. Dia maki hamun aku di dalam hati. Zila meminta aku menutup pintu apabila dia menyuruh Sanisah duduk di kerusi sofa. Aku mengurut tengkuknya.

Aku menoleh ke belakang, ke arah ruang tamu. Aku dapati Zila dan Suzi sedang melayan Sanisah. Aku dapat membaca isi hatinya hati pasangan ini. Mereka saling menyayangi dan mereka akan melakukan apa sahaja asalkan kebahagiaan yang mereka kecapi ini berkekalan sampai bila-bila. Isi hati Sanisah masih kabur. Mungkin dia masih mabuk. Dia dalam keadaan khayal. Suzi memintanya minum kopi pekat yang disediakan. Sanisah akur. What happened to her? Tanya Suzi kepada ku di balkoni. Entah. Dia kata dia baru balik dari Zouk. You pergi ke sana dengan dia. Aku mana suka pergi clubbing, ah moi! Oh, I lupa. Suzi tersenyum. Di dalam kepalanya dia kata aku ni budak baik. Budak lurus bendul. Bila aku dalami lagi hatinya, aku dapat merasakan rasa gusarnya terhadap tahap kesihatan Miss Lee. Suzi dan Zila baru sahaja pulang dari rumah Miss Lee beberapa jam yang lalu. Apabila mereka meninggalkan rumah Miss Lee, keadaan orang tua itu agak lemah. Sanisah tidur di sini ya, malam ni? Tanya ku kepada Suzi. Of course she can stay here. Tak kan I nak biarkan dia ke mana-mana dengan keadaannya begini? Aku mengucapkan terima kasih. Zila membawa Sanisah ke bilik air. Dia menyuruh Sanisah mandi dan tukar pakaiannya yang terkena muntahnya tadi. Sanisah menurut sahaja tanpa banyak soal. Setelah selesai Sanisah mandi, Zila menyuruhnya masuk tidur di bilik tamunya. Sanisah terbaring di atas katil. Zila menyelimutinya lalu membiarkan aku di dalam bilik bersamanya. Awak dah okay ke belum? Okay kot... But I think I’m going to have a terrible hangover tomorrow! Jangan buat macam ini lagi. Please! I tak boleh janji... I memang macam ini. Itu pun you masih suka dengan I. I just don’t get it. You budak baik, Masdor. You deserve someone far better than me. Saya tahu awak sayang saya. Itu yang penting. Kataku, setelah aku akhirnya dapat membaca isi hatinya.

Nizam Zakaria - Halimunan

104

No. Stop it. Jangan cakap macam ni. Jawab Sanisah menggelengkan kepalanya. Dahinya berkerut. Awak takut saya akan mengecewakan awak. Saya tak akan mengecewakan awak. Percayalah! Tapi semua lelaki sama saja! Saya tak macam tu. Jawab ku pantas. Aku dapat merasakan Sanisah seperti mempunyai dendam dengan lelaki-lelaki yang muncul di dalam hidupnya. Termasuk aku. Dia ingin mengecewakan aku. Dia buat dirinya mabuk sebab dia fikir dia boleh buat aku meninggalkannya macam itu sahaja. Saya bukan macam lelaki-lelaki yang keluar dengan awak tu. If that's the case, I've slept with all the men I went out with. I just want you to know that. With every one of them except you. Saya tahu. Jawab ku perlahan sambil menelan air liur ku. Aku tahu dia bercakap benar. Aku juga tahu dia memberitahu kepada ku tentang perkara ini untuk menyakiti hati ku. Tapi macam saya katakan tadi, saya bukan macam mereka. Tentu awak dah tahu tentang hal ini dari mula-mula lagi... Why do we always hurt the ones we love, Masdor? Dia bertanya kepada ku. Melalui “Alat Membaca Minda”, aku dapat tahu bahawa Sanisah sebenarnya sedang memikirkan tentang bapanya ketika kalimah-kalimah ini diluahkan olehnya. Awak fikir bila awak ke England nanti, awak akan dapat tinggalkan segalagalanya. Awak fikir awak boleh membina satu kehidupan baru di sana dengan melupakan segala-galanya di sini. Saya tahu awak memang dah berniat untuk tidak mahu pulang lagi ke sini! Kata ku satu persatu. Kebenaran yang dibentangkan ke dalam kepala ku oleh “Alat Membaca Minda” tentang Sanisah cukup menyakitkan. Hatiku sekarang terasa seperti dihiris-hiris. Siapa yang beritahu you? Siapa?! Tak penting tu semua. Saya cuma nak beritahu kepada awak yang saya juga sayangkan awak. Awak tak perlu ragu-ragu lagi. Kalau awak lari ke hujung dunia pun saya akan tetap cari awak. Sanisah memalingkan tubuhnya ke arah dinding. Aku berdiri lalu berjalan ke luar bilik. Aku tutup lampu. Sebelum aku tutup pintu, aku beritahu kepadanya bahawa aku menyayanginya dan tidak ada apa yang dapat dilakukannya untuk membuatnya mengubah rasa sayang ku ini kepadanya kecuali jika dia sendiri berhenti untuk menyayangi ku.

Nizam Zakaria - Halimunan

105

Diari Sanisah Aku pulang dari rumah Zila dan Suzi pada malam itu juga. Aku rasa, lebih baik jika aku biarkan Sanisah di situ. Lagipun, Zila dan Suzi boleh menjaganya dengan baik. Aku perlu beri Sanisah masa untuk memikirkan kembali apa sahaja yang telah aku luahkan kepadanya. Sekurang-kurangnya sekarang aku tahu dia menyayangi ku. Aku pulang ke rumah. Aku dapati ayah masih menonton TV. Dia tak dapat tidur. Aku rasa macam ada sesuatu yang tak kena. Pintu bilik tidurnya terbuka luas. Aku jenguk ke dalam. Aku dapati mak tak ada di situ. Mak mana, Yah? Dia dah bawak dirinya ke rumah nenek kau. Jawabnya dengan selamba. Aku mengeluh. Aku masuk ke dalam bilik. Aku dapati Prasasti sedang menonton rancangan telenovela dari Mexico. Aku tak tahu saluran mana yang ditontonnya. Tangannya memegang kertas tisu. Sedih kononnya. Mereka bergaduh ke tadi? Tanya ku kepada Prasasti. Siapa? Mak dan ayah. Tak. Senyap jer, u’olls. Bila mak keluar dari rumah. Pukul 9. Aku berdecit lalu duduk di atas kerusi. Aku terpandang ke arah diari Sanisah yang telah aku kembarkan. Aku malas membaca, sebab itulah aku tak baca-baca diarinya itu sehingga ke hari ini. Aku membelek-belek diari itu sambil menciumnya. Aku dapat cium bau minyak wangi yang selalu dipakai Sanisah bercampur dengan bau rokok. Belum apaapa lagi aku sudah merindukannya. U’olls patut baca apa yang ditulisnya. Buat apa? Kau dah baca ke? Dah, katanya. So? Apa isi kandungannya?

Nizam Zakaria - Halimunan

106

* Julai 25 Aku perlu jual rekod-rekod mama yang aku simpan di dalam bilik. aku terus beritahu kepadanya mama mati kerana bunuh diri (I still can’t figure out why I did this). Theresa Forever nama kedainya. Dia mati-mati nak berjumpa dengan aku. kaedahnya! Aku ambil diari itu lalu aku baring di atas katil. Aku mahu menyimpan rekod-rekod ini kerana ini sahaja barang-barang kepunyaan mama yang dapat mengingatkan aku kepadanya. Dia kata dia ada terjumpa gambar mama dalam sampul rekod Sanisah Huri yang dibelinya dari Teresa Forever. tetapi aku tidak membenarnya. Aku ke sebuah kedai barang-barang antik. Dulu. jadi aku tinggalkan nombor telefon ku kepadanya. The owner. he told me that he likes me. Pukul 3. dia mahu membuang rekod-rekod ini. Bila dia tanya fasal mama. Nama dia Masdor. I told him that is he likes me so much. Jadi aku selak ke beberapa muka surat terakhir diari ini. Weird enough to buy mama’s records.U’olls kena baca sendiri.Halimunan 107 . That was fast! So. Nizam Zakaria . ketika papa membuang segala-galanya yang mengingatkan dia kepada mama. aku rasa dia memang suka kat aku. Julai 27 Aku terima panggilan telefon dari seorang budak lelaki bernama Masdor. Aku perlu terus hidup tanpa membiarkan memori mama terus menghantui ku. aku kata ada. Jadi aku suruh dia jumpa aku petang esok. I said why not. Tengah hari tadi aku ke Central Market. Aku buka diari tetapi aku tak tahu di mana aku hendak mula membaca. Malam semalam aku telah mengambil keputusan ini because I want to move on. Lagipun aku tak buat apa sangat. Dia tanya aku kalau aku ada rekod-rekod macam ini lagi. Aku dapat sedikit wang dari penjualan rekodrekod mama. Somewhere along the line. Miss Lee beli semua rekod-rekod yang aku bawa. I thought of crying when I saw the picture. Julai 28 Masdor turns out to be cute!!! Dia datang dengan kawan dia Zila. Masdor serahkan kepada aku satu-satunya gambar mama yang masih wujud. but I kept my cool. He’s weird. Guess what? He actually did what I asked him to do! So. he should pierce my tongue. tetapi sekurang-kurangnya akan ada orang yang akan membeli rekod-rekod lama mama lalu menikmatinya sebagaimana mama pernah menikmatinya dahulu. Memang aku rasa sedih. Biarlah aku hanya mengingatinya di dalam hati.

Gambar yang Masdor beri made me realised how happy she was back then. There was no drama to it macam yang selalu kita lihat dalam filem. aunty Rafidah masuk ke dalam 7Eleven with her usual worried self. Papa bawa Yusnor bersamanya ke The Mall sebab papa kata dia nak beli majalah. Aku tutup mata mama. Aku beritahu kepadanya tentang projek urban fairy tales aku. we didn’t talk. Bila papa pulang dari pejabat. Mama didn’t say a word to me when I caught her opening the window. Dia macam minat nak dengar. Bila aku turun ke bawah. maybe not tattoo. I screamed to call out her name and that was that. Well. ini semua hak aku. Aku sayangkan mama. Aku salahkan diri aku kerana telah menyebabkan dia bunuh diri. Aku menangis. but she was awfully quiet to papa. I was told. but you know where I’m getting at. dia sediakan kami sarapan.Halimunan 108 . Dia marah-marah. He did a good job. She’s so naive! Sampai sekarang dia tak tahu kenapa mama bunuh diri. Dia hanya memandang ke arah ku kemudian dia cepat-cepat meloncat keluar. But how can I forget the day when she finally made the decision to end her life? Hari tu. Dia terjun kerana papa yang disayanginya telah mengecewakannya. Dia mengamuk. I’m still thinking about mama. Aku tak beritahu kepadanya kenapa aku mahu lari dari papa. Seorang lelaki menarik tubuh ku. Aunty Rafidah bawak aku pulang ke rumahnya. Dia tidak mampu hidup lagi dengan apa yang diketahuinya tentang perbuatan papa terhadap diri ku. I told him that I can do whatever to my body. so he hasn’t realised yet about my pierced tongue. Sekarang aku tahu kenapa dia terjun pada hari itu. aku cakap sebab papa pissed me off big time.The process was painful. tapi aku malas nak cerita panjang-panjang. Yusnor beritaku kat dia aku ke sini. aku dapat lihat kepalanya berdarah dan terpusing ke belakang. Aku duduk di dalam bilik sambil melukis. Dia kata kalau aku nak duduk lama-lama kat sini pun boleh. Aku cuba peluk dia. Aku menjerit sehinggalah dia melepaskan tubuh ku. Seperti orang lain. I will probably consider her offer afterall. tapi tak kisahlah. Aku rasa dia tak tahu sebab sebenarnya. Belum sempat aku dapat berbual lama dengan Masdor. Dia ingat aku marah sebab papa mengamuk fasal aku lidah aku ni. Nak tattoo ke nak pierce ke. Julai 29 Aku pergi ke 7Eleven tempat kerja Masdor untuk serahkan sekotak rekod-rekod lama kepunyaan mama. Matanya masih terbuka. Dia terjun. She was worried sick about me. Julai 30 Nizam Zakaria . I told him to fuck off bila dia nampak lidah aku. dia fikir mama mengalami masalah tekanan mental. Dia tanya kenapa aku keluar malam-malam buta untuk jumpa dia.

Kemudian dia menjerit dengan kuat lalu dia tarik papa dari katil ku. Diorang ni couple and they look so happy together. Kalau boleh aku nak beritahu kepadanya dari awal sampai akhir mengapa aku benci dengan papa.. You know.Halimunan 109 . aku mula memaafi mama. Aku mula mahu menyayanginya kembali walaupun dia sudah lama meninggalkan aku pergi. Dia kemudian pukul papa dengan segala tenaga yang dia ada. Aku sempat berjumpa dengan Zila dan Suzi. Mama menangis di dalam bilik ku. Too bad I didn’t bring my camera along! I told Masdor that I’m willing to consider him as my boyfriend. Sejak akhir-akhir ini.Aku pergi berjumpa dengan Masdor di Teresa Forever. Aunty Rafidah terlalu baik untuk papa. Aku tak sabar lagi untuk berpindah ke rumah Aunty Rafidah. Dia ni jenis selamba. Aku benci kepadanya kerana dia telah mengambil jalan mudah untuk mengakhiri segala-galanya. he’s quite good looking and he has a nice bod (but I don’t think he realised that he’s cute). Aku nak beritahu kepadanya bagaimana ketika aku berusia 9 tahun. Actually I don’t mind. Aku telah menghabiskan masa awal remaja ku membenci mama. Aku tak pernah tahu ada tempat macam Bukit Ampang ni di KL. Aku masih ingat lagi wajah mama ketika dia masuk ke dalam bilik ku. Wajahnya pucat. He’s cool I guess but in a dorky way. Berkali-kali pada malam itu dia telah menyalahkan dirinya kepada segala apa yang telah papa lakukan kepada diri ku. Dia sepatutnya melindungi aku dari papa. I really like him. Dia nampak kecewa dan sedih. papa pernah masuk ke dalam bilik ku dan melakukan perkara-perkara yang tidak sepatutnya dilakukannya kepada ku. Papa keluar dari bilik ku lalu dia menghilang entah ke mana. Suasana KL nampak cantik sekali di sini. I cannot help but smile each time he blushes and goes 'isk!' In a few hours. Nizam Zakaria . Aku dah tak tahan lagi dengan papa. Jenis budak baik. Aku tak tahu jika aku harus beritahu kepada Aunty Rafidah that she deserves a better man and that he’s not worth it. Buat beberapa saat dia berdiri tegak dan kaku. Kemudian dia bawa aku ke Bukit Ampang. Aku memintanya supaya jangan menangis. the type I won’t hang out with? But Masdor is different. I wonder if I can be as happy as them with someone I love. jadi dia cari tempat yang ada jual bubur. I really hate him. I still find it difficult to eat. lagipun aku dah janji kat dia if he’s willing to piece my tongue. I will officially move out of this house. sedangkan aku memerlukannya. Dia telah melakukannya berkali-kali walaupun berlaki-kali aku beritahu kepadanya supaya berhenti. Masdor ajak aku makan malam di Kampung Baru. Dia menangis sambil memeluk ku lalu meminta maaf.. Mama telah membunuh dirinya dua hari selepas dia melihat papa berada di atas katil ku sambil melakukan perkara-perkara yang tidak senonoh kepada ku. Aku rasa mama telah melakukan itu semua kerana dia kecewa dengan papa.

Dah berapa lama kau tahu tentang hal ini? Sejak dari mula lagi. Nizam Zakaria . Aku ambil lukisan-lukisan Sanisah yang aku ambil dahulu. Memang aku sepatutnya selidiki hal Sanisah dari awal lagi.Selepas mama membunuh dirinya. Kata Prasasti lalu dia duduk di sebelah ku. Aku meletakkan diari Sanisah ke tepi.. Aku tak salahkan Prasasti. Aku mula mengerti mengapa dalam salah satu lukisan Sanisah. Kini lukisan-lukisannya dapat aku fahami. Dia melentokkan kepalanya sambil merenung ke dalam mata ku. papa tidak lagi cuba menyentuh ku.. Sekurang-kurangnya sekarang aku faham mengapa Sanisah begitu membenci bapanya. Aku pula terus membencinya sehingga ke hari ini. Dia telah membunuh sebahagian dari diri ku dan mama.Halimunan 110 .. dia telah melukis gambar seorang lelaki dengan menampakkan kemaluannya. Aku kini sedar mengapa lukisan-lukisan yang telah dilukisnya dahulu kelihatannya begitu menakutkan.. Aku memandang ke arah Prasasti. Kenapa kau tak beritahu aku awal-awal? U’olls perlu tahu sendiri. * Aku tidak mampu berkata-kata setelah aku selesai membaca diari Sanisah.

Aku termenung jauh ke hadapan. Aku kata dia tak banyak bercakap. dia diam seribu bahasa.Album gambar Miss Lee Aku berdiri di bawah apartmen tempat tinggal Miss Lee. walaupun aku tak pernah menemuinya. Cinta Takkan Pergi. Aku pasti jika dia berusaha. Dia tanya bagaimana keadaan ayah sekarang.Halimunan 111 . Sanisah mahu melarikan dirinya dari segala-galanya lalu memulakan satu kehidupan yang baru. Semalam aku ke rumah nenek. tu. Lagu Cinta Takkan Pergi adalah satu-satunya lagu cinta yang ayah cipta. Dia tahu ayah telah mencipta lagu itu khas untuknya ketika mereka mula-mula bercinta dahulu. Aku cakap aku tahu. Ayah kata lagu ini adalah lagunya yang paling istimewa untuk mak. Aku memikirkan tentang nasib yang menimpa Sanisah. Dan buat pertama kalinya dalam masa lebih 10 tahun. Tapi aku risaukan tentang dirinya. Aku Nizam Zakaria . Aku nampak Sanisah keluar dari keretanya yang diletakkan di tepi jalan. aku tidak perlu terlalu mengharapkannya. Aku marah kepada bapanya. Sekarang barulah aku faham mengapa Sanisah begitu membenci bapanya itu. aku tidak mungkin dapat memaafkan. Aku tanya dia sampai bila dia akan duduk di sini. Tapi masakan dia boleh melupakan kisah lampaunya begitu sahaja. Aku tahu beberapa minit lagi dia pasti akan sampai ke sini.. Aku pasti apa yang telah dilakukan oleh bapanya banyak mempengaruhi kehidupannya sekarang.. Mak mengeluh sendiri. Aku tak tahu jika perasaan cinta yang mereka kongsi bersama akan berputik kembali. Ia juga adalah di antara lagu yang tidak pernah ayah mainkan untuk sesiapa kecuali untuk mak. Dia kata aku dah besar. Mungkin mak teringatkan masa-masa mudanya ketika mereka pernah bercinta dan berkasih mesra. Aku tanya kepadanya kalau dia akan pulang ke rumah atau tidak. Dia bawak lagu apa? Tanya Mak bersungguh-sungguh ingin tahu. Aku sedang menunggu kedatangan Sanisah ke sini. dia tak mahu menjawab. Mak ada di situ. ayah kembali bermain dengan gitar elektriknya. Dia mainkan lagu yang mak suka. Dia lebih banyak termenung. Tidak ada sesiapapun yang boleh melakukan itu semua kerana apa yang telah berlaku kepada diri kita akan membentuk siapa diri kita ini sebenarnya. dia akan dapat kecapi semua ini. Aku kurang pasti jika satu hari nanti Sanisah apa memaafi bapanya. Dia masukkan beberapa keping wang siling ke dalam meter meletak kereta sebelum dia membuka bahagian penumpang keretanya lalu mengeluarkan sebuah plastik penuh dengan bahan-bahan makanan yang telah dibelikannya untuk Miss Lee. Tetapi sekarang semuanya tak ada lagi. tetapi jika perkara sama berlaku kepada ku.

I tak tahu apa you nak dari I.perhatikannya dari jauh. Saya nak kita bersama. Aku tahu. You gave me a compilation of the songs you liked last month. Anaïs Nin once said. Awak nak masak ke? Ya. Katanya. Buat beberapa ketika tubuh ku terasa kaku seperti takut untuk mendekatinya. Jadi. Aku biar dia masuk ke dalam lif sebelum aku sendiri masuk ke dalam lif. “We don’t see things as they are. Masdor. Sambutnya dengan dingin. Jawabnya. I know. Zila kata hari ini giliran awak untuk jaga Miss Lee. Okay. Biar saya tolong. You are nothing like me.. Jadi kenapa? I just don’t understand you. Pintu lif terbuka. Dia menoleh. It’s a free country. Itu sahaja yang saya mahukan. awak tahu lagu Speed of Sound oleh Coldplay? Ya. Kata ku di belakangnya. Dia macam tak nak bagi aku menolongnya. kenapa? That’s one of my favourite song. Dia menekan alat kawalan jauh untuk mengunci pintunya. Itu antara lagu yang paling saya minati juga. Nizam Zakaria . Kata ku dengan perlahan. I tak faham dengan you.Halimunan 112 . Aku ambil plastik berisi bahan makanan dari tangannya. Dengan hati yang berdebar-debar aku berjalan mendekatinya. Tripping oleh Robbie Williams dan lagu Daniel Porter. Dia terkejut melihat ku. Sanisah menutup pintu keretanya. Lagu-lagu ini ada dalam kompilasi itu. Really? Saya juga suka dengan lagu All These Things I’ve Done oleh The Killers. Bad day. Oh.. Aku kena tarik plastik tu kuatkuat baru dia lepaskan.. You are nothing like anybody I’ve met before this. Kecantikannya meruntun jiwa ku..” Kata Sanisah di hadapan pintu lif. we see things as we are. What are you doing here? Tunggu awak. Aku dah baca diarinya dari mula sampai akhir.

Aku cuba mengejutnya dengan menggoyangkan tangannya. Ujar Sanisah kepadanya.Jadi awak kenal saya. Aku memegang pipinya. Miss Lee tidak menjawab. Dia terus berjalan ke apartmen Miss Lee. Awak sebenarnya tahu siapa saya. Dia menutup mulutnya. Aku memikirkan tentang kematian ku. Matanya mula berkaca-kaca. Wajahnya nampak tenang. ada kemungkinan besar dalam masa yang terdekat ini aku juga akan mati.. Aku suruh Sanisah duduk di kerusi sofa. What? But I talked to her last night! She was okay! She asked me to cook nasi goreng for her! Kata Sanisah bersungguh-sungguh. Semua ini adalah saya. Saya perlu hubungi Suzi. Dengan suara yang tenang aku memberitahu kepadanya tentang pemergian Miss Lee. Sebaik sahaja kami masuk ke dalam rumah. cuma awak tak mahu buka hati awak untuk sesiapa pun termasuk saya.. Kata ku kemudian dengan perlahan. Rancangan bahasa Cina di Astro yang telah ditontonnya sehingga tertidur memecahkan kesunyian rumahnya.. Pintu lif dibuka. Sanisah keluar dari perut lif. Aku mendekati Miss Lee.. Miss Lee. Dia memberitahu ku dia telah berbual panjang dengan Miss Lee semalam tentang rancangannya apabila dia tiba di UK nanti. Kenapa Masdor? Aku mendiamkan diri ku buat seketika. Dah masa untuk Miss Lee makan tengah hari. Lagu-lagu ini. Aku tahu. Sanisah tidak menyangka Miss Lee akan pergi secara tiba-tiba begini. Miss Lee telah memberinya banyak perangsang dan kata-kata nasihat. Aku menggenggam tangannya ketika menelefon Suzi. aku dapat melihat Miss Lee tertidur di kerusinya. Dingin. Aku cuba mencari detik nadi dengan meletakkan jari ku ke lehernya. Aku mendakap tubuhnya. bangun. Dia buka pintu. Tubuhnya keras. Aku dapati tangannya sejuk. Dia tak ada lagi. Dia berada di dalam keadaan terkejut. Sanisah mengangguk pantas.Halimunan 113 . Sanisah memangis. Dia tahu apa yang perlu dilakukannya apabila perkara ini berlaku. Adakah nanti Sanisah akan menangisi kematian ku seperti yang dilakukannya sekarang ini? Nizam Zakaria .

Walau apa pun berlaku nanti.Sanisah berjalan ke arah laci Miss Lee di ruang tamu. Tapi saya harap nanti awak tak akan lupakan saya. She said whenever you come to her store. jika Sanisah mahu membuka pintu hatinya kepada ku dan menerima ku seadanya ke dalam hidupnya. Kata ku tersedu-sedan ketika menarik nafasku dalam-dalam.. She wants you to have this kalau terjadi apa-apa kepadanya.. Aku mengangguk mengerti. Terasa sebak di dalam hati ku. Aku menangis. I can’t promise you that. Nizam Zakaria . Di dalam album ini ada beberapa keping gambar ku. Sekarang bukan masanya untuk aku mempersoalkannya tentang hal ini.Halimunan 114 . Oh. Dia membaringkan kepalanya ke bahu ku. you will brighten up her day. Saya tahu awak nak belajar dan tinggalkan kita semua. Aku akan lakukan apa sahaja permintaan Sanisah nanti untuk membuktikan kepadanya bahawa aku sememangnya sayang kepadanya. Miss Lee simpan kesemuanya. Sanisah mengelap air mata ku dengan tangannya. Dia mengeluarkan sebuah album. katanya. dia akan meminta ku melakukan sesuatu untuknya. Gambar ku sejak aku berusia 9 tahun sehinggalah setahun yang lepas. Dia kata you budak baik.. Aku mengambil album ini lalu memeluknya. Miss Lee suka melihat album ini. Sanisah kata. Tetapi aku ingat lagi pesan Prasasti. Dia selalu cerita fasal you kat I.. Sanisah menyerahkan album ini kepada ku. aku pegang kata Prasasti.

Aku okay jer. Malam semalam aku bertembung dengan Uncle Chandran dan anjingnya. Lagipun mak kata dia risau dengan makan minum aku. Zila sekarang aku lihat sibuk untuk memastikan agar kedai antik Teresa Forever dapat diuruskan dengan baik. Dia perempuan Kelantan. Semuanya ini sedang diuruskan oleh peguamnya. Petang itu aku ke rumah Zila dan Suzi. Aku pun nak jadi separuh gila. aku belikan makanan untuknya dan untuk anjingnya. dia mahu uruskan perniagaan Miss Lee betul-betul. Ketika aku serahkan makanan kepadanya. Mungkin cinta membuatnya jadi gila macam ni. mesti dia suruh aku buat perkara yang sama.Halimunan 115 . Cinta adalah Air Kehidupan. Teguklah ia bersama jiwa dan raga! Lepas dia cakap ini semua aku tenung wajahnya lama-lama. Zila! Nizam Zakaria . Aku lepak di situ. Zila kata. Dia orang gila. Darah untuk berniaga mengalir pekat di dalam dirinya. Kalau Miss Lee masih hidup lagi. dia tak perlu risau. Zila baru sahaja mendapat tahu pagi itu bahawa Miss Lee telah menyerahkan kedainya kepada mereka berdua untuk dijaga. Aku tak tahu sampai bila aku perlu jadi macam ini. dia berkata: Satu kehidupan tanpa Cinta adalah satu kehidupan tanpa makna. Rumahnya pula akan dijual dan hasil jualannya akan didermakan kepada beberapa buah rumah anak yatim pilihannya. dia kata datuk dan nenek yang memintanya pulang kepada ayah.Tayar pancit Mak dah pulang ke rumah. tapi dia masih tak mahu bercakap dengan ayah. jadi seperti biasa. Aku tak suka lah tengok muka kau sedih macam ni. Aku rasa dia lapar. ayah tidur di ruang tamu. Nak tahu apa? Prasasti pun beritahu aku benda yang sama. Apabila aku tanya kepada mak kenapa dia pulang. tapi dia tahu apa itu cinta. Kata Zila kepada ku ketika aku sedang termenung di balkoni rumahnya. Dia telah pun mendapatkan bantuan seorang rakannya untuk menjaga kedai itu bergilir-gilir dengannya. Bohong lah! Kau ingat aku baru kenal kau sehari dua ke? Aku okay je lah. Aku dapati. Abang Zamani tahu aku bersedih dengan apa yang berlaku di antara aku dengan Sanisah. Dia kata aku harus berjumpa dengannya walaupun aku mungkin akan berjumpa dengannya dengan kali yang terakhir. Aku tak tanya kenapa dia tak tidur sebilik dengan mak lagi. Aku cakap kepadanya.

Aku tanya dia buku ini fasal apa. Dia dengan pantas membawa keretanya ke bahu jalan. Miss Lee pernah beritahu kepada Zila. Masdor. cuma dia dibendung sejarah silam yang menghantui hidupnya. Dah lah tu. Dalam kotak itu ada sebentuk kalong antik peninggalan Miss Lee untuknya.Aku dapat tahu kau dah join balik dengan member-member mat rempit kau tu. Suzi panggil kami untuk makan malam. Dia derhaka kepada ibunya kerana ibunya masih berada di dalam lingkungan masyarakat yang kolot. Aku mengaku terang-terang kat dia. Aku yakin Miss Lee tak tahu apakah titik hitam yang wujud di dalam hidup Sanisah. Dah lah korang berdua tadi lambat. Lebih kurang lima minit kemudian. Selepas makan. Aku tak mahu menjawab soalan-soalannya itu. Sial jer statement! Getus Suzi menoleh lalu mengecilkan matanya. Kau buat benda ni semua buat apa? Kau frust? Tension? Aku hanya menjeling. mereka berdua mandi dan bersiap sedia untuk ke KLIA. aku dapati tayarnya itu terkena besi tajam. Sanisah itu baik orangnya. macam malas pulak dia nak beritahu aku. Dia kata dia mahu Sanisah membacanya. Suzi hanya tersenyum. Aku bukannya racing haram pun! Aku main pikap** jer. Zila menghadiahkan buku yang bertajuk Orang Kota Bharu hasil tulisan S. Nak bersolek lah pilih baju lah. Apa. Dia suruh aku baca sendiri. Tayar kereta Suzi meletup..Halimunan 116 . Aku kata aku ni pemalas.. Miss Lee telah mengamanahkan Zila untuk menyerahkan kalong ini sebelum Sanisah bertolak ke UK. Dia kata panjang ceritanya. Othman Kelantan ada cakap dalam novelnya ini. Macam mana ni? Kata ku separuh panik. kau ni Si Tenggang versi pompuan lah kan? Kata ku berseloroh dengannya. Si Tenggang mahu bergerak maju ke hadapan meninggalkan sesuatu yang dianggapnya jumud. aku dapat mendengar bunyi letupan. Aku dan Zila masuk ke dalam. Si Tenggang itu keluar merantau untuk membawa pembaharuan kepada dirinya. kau tengah cari cikaro* ke? Mulut kau tu memang takde insurans. Nizam Zakaria . Zila dan Suzi membawa bersama sebuah kotak kecil yang perlu mereka berikan kepada Sanisah. Othman Kelantan kepada Sanisah. Dia kata S. kan? Ye lah. aku tanya jer. So. Ketika itu kereta yang dipandu Suzi sedang masuk persimpangan menuju ke arah KLIA dari lebuh raya PLUS. Dia jeling aku semacam. Dari pengamatan ku.

Mana beg dia? Tanyaku kepada Yusnor.Rilek lah. Oh. Dari jauh juga aku dapat melihat Sanisah berdiri di sebelah bapanya. Aku mengeluh. Jauh di dalam hati ku ini aku cukup-cukup marah dengannya. Tatkala itu barulah aku sedar aku tak membeli apa-apa buah tangan untuk Sanisah. Mereka berlaga-laga pipi. Aku menoleh ke arah Sanisah. Kata Suzi dengan pantas. Aku tak berani pandang terus ke matanya. Dia dah lama check in luggage dia. Dari jauh dia dah nampak aku. Jadi apa yang dia mahu? Dia tak mahu apa-apa dari kau. Dia menghulurkan tangannya untuk bersalaman dengan ku. Sesampainya kami ke balai berlepas. Dia memperkenalkan aku kepada bapanya. Aku duduk bercangkung di dalam gelap di tepi jalan.. Dia tertunduk.Halimunan 117 . Aku takut terlambat. Hatiku berdebar-debar. Sanisah membuka hadiah pemberian Miss Lee. Dia angkat tangan. Zila dan Suzi saling membantu menggantikan tayar yang bocor. Jelas ku kepada Zila sewaktu kami sedang berjalan dengan pantas ke arah balai berlepas. Kau ingat semua perempuan harapkan hadiah dari lelaki ke? Aku hanya mampu tersenyum tawar. Ye ke? Iyer. Dia suruh aku memandang ke hadapan. Aku kecewa dengan diri aku sendiri. aku terus menelefon Yusnor. Sekejap lagi dia pergi. Aku bersalaman dengan pantas dengan bapanya. Bukan itu yang dia harapkan dari kau. Aku pula bersalaman dengan Yusnor. Aku terlalu risaukan tentang segala masalah yang timbul di dalam hidup ku sehingga aku terlupa tentang hal ini semua. Aku mahu tahu di mana mereka sedang berkumpul sekarang. Aku tak belikan sebarang hadiah untuk Sanisah. Nizam Zakaria . Wajahnya sedikit sugul. tetapi terus ceria setelah dia melihat Suzi dan Zila berjalan ke arahnya. Kau datang untuk ucapkan selamat tinggal kepadanya macam ni pun dah cukup. So korang dah lama sampai lah ni? Dah. Dia keluarkan tayar gantinya dari boot kereta. Dia terus memakai kalung yang dihadiahkan kepadanya oleh Zila. Dia suruh aku ke tepi. Wajahnya berat dengan perasaan sebak..

London pada 21 haribulan ini. I akan tunggu you di Carnaby Street. you pulangkan gambar ini kepada I. Saya tak tahu apa lagi yang boleh saya lakukan untuk buktikan perasaan saya ini kepada awak. No I won’t Masdor. Tak kan sampai macam tu sekali. Bila kita bertemu nanti. Sanisah menghela nafasnya. Thanks. Kenapa. Dah tu? Kenapa tak cakap apa-apa pun dengan dia? Aku menjeling.. Saya akan pulangkan gambar ini kepada awak nanti.. Aku berjalan ke arah Sanisah..Hmm. Jika kita ada jodoh. korang gaduh ke? Tak lah. Saya akan berjumpa awak di sana nanti. Jam 12 tengah hari. If you love me. Tadi I ingat you tak akan datang. Saya harap awak akan jaga diri awak baik-baik di sana nanti. If you really. really love me. inikan pula wang yang mencukupi untuk aku beli tiket kapal terbang ke London. walau apa pun yang akan berlaku nanti. Saya harap awak tak akan lupakan saya.. I percaya I akan dapatkan semula gambar ini dari you di Carnaby Street. Kata bapanya dengan suara yang tegas.Halimunan 118 . How can I forget you? You have to go now.. Nisah. Mereka faham aku mahu bersendirian dengan Sanisah.. Kata ku bersungguh-sungguh kepadanya sambil menggenggam tangannya.. Kata ku dengan nada sedih.. Dari dalam bukunya itu dia keluarkan gambar lama ibunya yang telah diambil di Carnaby Street. So keep this picture. Saya nak ucapkan selamat jalan. Kita bertemu kerana gambar ini. Saya janji. Dia mengeluarkan sebuah buku dari dalam begnya. Dengan berhati-hati dia serahkan gambar itu kepada ku agar perbuatannya itu tidak dapat dilihat oleh bapanya. Nizam Zakaria . Aku berpandangan ke arah Zila dan Suzi. Saya sayangkan awak. I akan tunggu you di sana. Dua minggu dari sekarang dia suruh aku lakukan satu perkara yang tak masuk dek akal. Pasport antarabangsa pun aku tak ada.

Ujar Bapanya lagi.Halimunan 119 . ** Cikaro = Bohsia ** lawan siapa laju dengan kawan sendiri Nizam Zakaria . Hatiku terasa sedih. Aku hanya mampu berdiri kaku sambil melambaikan tangan ku kepadanya. Sanisah mengangguk. Zila menepuk bahu ku berkali-kali seolah-olah meminta ku supaya bersabar. Dia mengucapkan selamat jalan buat kali terakhir kepada kami semua.Nisah! I don’t want you to miss the plane.

Kawan aku pacak depan aku buat wheelie pun aku buat tak nampak. aku rasa sebal. si Amir Sentul memang dah lama nak lawan motor dengan aku. Lepas Wazi serahkan Iffa kepada aku. Aku nak buat pasport antarabangsa. Dulu bila aku tengok ini semua aku rasa seronok. Dia nak buktikan kepada orang lain yang dia ni jaguh. Aku tak sentuh pun si Iffa. Dia bertaruhkan awek dia si Iffa tu . Kawan sekampungnya itu kata.57 dari bank aku. Itu untuk harga tiket sahaja. Tapi aku patut dengar nasihat Zila. Pagi tadi aku dah keluarkan wang simpanan sebanyak RM 672. Wazi benci dengan aku setengah mati lepas tu. Amir Sentul memang cari peluang macam ini tiba untuk dia kalahkan aku. Aku duduk atas motor. Nizam Zakaria . Entah lah. Aku cakap aku perlukan wang. Kau kata kau nak duit. ketua diorang yang mati kena langgar lori kat Bangsar tahun lepas. Tak kan lah aku ke sana dengan meminta sedekah sahaja? Aku rasa aku perlu ada lebih kurang RM 5000 dalam tangan untuk uruskan segala-galanya agar aku dapat ke London. Belum lagi campur harga penginapan dan perbelanjaan makan minum. aku hantar Iffa balik ke rumah. Dia campur ubat batuk dengan air coke. Mata dia redup memandang ku. Dia tak suka aku ambik benda-benda macam ni walaupun dalam keadaan tension. kalau aku berani nak lawan motor dengan budak-budak dari geng Castello. Dia kata budak-budak geng Castello dah lama cari peluang untuk lawan motor dengan aku sejak aku kalahkan Wazi.Dataran Merdeka dan Mat Rempit Aku duduk melepak dengan kawan-kawan aku di Dataran Merdeka. ketua geng Castello yang baru. bukan macam Wazi.nama betul dia Iffatun Najiha. Malam ni. Tadi aku baru tahu jika aku mahu ke London aku perlu keluarkan wang sebanyak RM 3100. Aku tengok budak-budak race dari sini ke Jalan Raja Laut.Halimunan 120 . Dia tak mahu aku jadi mat pet. walaupun aku rasa macam nak try jer. Mat Jan sarankan aku racing motor. Mat Jan. Tapi mana aku nak cari duit sebanyak itu. diorang jugak berani bertaruhkan wang. Tadi dia ajak aku teguk parkos. Apa pulak ntah. Diorang masih berdendam dengan aku sebab diorang kata aku dah malukan Wazi. Mat Jan berjumpa dengan seorang kawan sekampungnya yang jadi ahli geng Castello. Aku beritahu Mat Jan kawan aku tentang masalah aku. Aku tak macam dulu lah. Aku cakap tak nak. Jadi kau nak race tak dengan dia? Tanya Mat Jan. Dia kata. Kepala dia dah masuk air. pusing di Chow Kit sehingga ke Jalan Tuanku Abdul Rahman kemudian pulang ke Dataran Merdeka. Lepas tu Wazi mengamuk bila dia dapat tahu Iffa sukakan aku. Iffa kemudian tinggalkan Wazi sebab Iffa kata dia mahu dengar nasihat aku supaya jangan jadi minat rempit.

Aku buka pintu. Tak payah aku guna Pintu Dimensi Ajaib untuk aku terus muncul di London. aku mainkan lagu Walk on By hasil ciptaan Burt Bacharach yang dinyanyikan oleh Dionne Warwick. Pukul 3 pagi. Aku dah tak kisah lagi dengan benda tu semua. Y’olls kena cari jalan penyelesaian sendiri. aku nak dengar juga. Buat sekian kali. aku kata boleh. Bila aku tiba di rumah aku terus duduk di hadapan Prasasti. Dia dengar lagu nyanyian Dionne Warwick ini. Aku suruh Prasasti sorok di dalam almari. Tak boleh! Aku mengeluh panjang. Agaknya memang aku suka seksa jika aku macam ni. Biarlah kalau aku kemalangan lepas tu mati.Apa kau nak cuci tangan ke? Entahlah. Sampai bila-bila pun kau ni mat rempit! Aku mendengus. Dia termenung di situ. Ayah tercegat di luar. Dah lama dia tak masuk dalam bilik aku macam ni. Lagu sedih ni memang berhantu. Mak beritahu kepada kau kami akan berpisah? Nizam Zakaria .. Tiba-tiba pintu aku diketuk. Wajahnya nampak muram. Setiap kali aku dengar lagu ni. aku mintak tolong sekali ni jer! Kalau kau bagi aku kembarkan duit aku banyak-banyak pun jadilah. Aku pakai topi keledar aku. Kalau kau dah jadi mat rempit. Kepala aku buntu. Ayah akan berpisah dengan mak ke? Tanya ku akhirnya kepadanya langsung membuat dia mendongak ke arah ku. Aku bawak motor aku laju-laju. tapi entah mengapa. Dia tidak tidur lagi. Aku berjalan ke arah pemain rekod aku. terus aku tinggalkan Dataran Merdeka. Tapi kenapa? Kerana y’olls kena belajar berdikari! Sampai bila y’olls perlu bantuan mek? Kalau mek tak ada nanti macam mana? Alah. Mana boleh y’olls! Mek tak boleh tolong y’olls dalam hal ini.Halimunan 121 . Aku buka lihat jam di dinding. Dia duduk atas kerusi. Bait-bait lirik Hal David menyentuh perasaannya.. aku rasa macam hati aku dirundung duka.. Aku tanya kepadanya jika dia boleh tolong aku. Dia tanya aku kalau dia boleh masuk dalam..

Ayah menarik nafasnya dalam-dalam lalu dia mengesat air matanya. Dia mendengar kembali suara mak yang senang mengacah ku.Ya.. Maafkan aku. Ayah dah fikir masak-masak ke? Dia mengangguk lesu. Kenapa? Kerana ini semua. Air matanya mengalir membasahi pipinya. Dia mendengar suara ku ketika kecil. Dia tertunduk. Nizam Zakaria . Tadi. Tapi kenapa? Orang dah janji dengan Sanisah untuk jumpa dia kat sana nanti. Orang tak tahu apa nak cakap lah. Sebelum orang keluar dari rumah.Halimunan 122 . Untuk apa? Orang nak ke London. Aku biarkan ayah menangis begitu buat seminit dua. Ayah tidak dapat menahan rasa sedihnya apabila dia mendengar suaranya mendodoikan aku dengan lagu ciptaannya sendiri. Aku akan keluar dari rumah ini nanti. seolah-olah dia malu memandang ke arah ku lalu berkata: Mak kau kata kau perlukan wang. Aku tak tahu apa yang harus aku lakukan pada ketika itu. Aku cuba cari rumah sewa dekat dengan tempat kerja aku. Dia kemudian termenung melihat kaset lama pemberiannya yang ada di atas meja. yah. Aku tidak pernah melihat ayah aku menangis di hadapan ku begini. Ya. Aku hanya duduk diam di atas katil ku.. London? Ya. Dia memasukkan kaset itu ke dalam alat pemain kaset ku.

Halimunan 123 . Dia macam tak percaya dengan apa yang didengarnya. Kau sayangkan dia? Ya. Muzik dah tak membawa apa makna lagi kepada ayah? Nizam Zakaria . Oh ye ke? Dah lama kau kenal dia. Lama tu. Aku dah tua. Tahu. Sanisah ni siapa? Orang punya awek. Orang tahu ayah susah nak kumpul duit tu. Ayah menarik nafasnya dalam-dalam. Macam ayah sayangkan mak dulu. Lima ribu ringgit. ke? Ya.. Kau tak perlu fikir tentang aku. Maksud ayah? Jika kau bersungguh-sungguh mahu ke London.. Ayah tersenyum kelat. pergilah. Biar betul! Ayah nak bagi orang duit simpanan ayah untuk ke Liverpool tu. Orang tak boleh terima duit ayah tu. Aku tak perlu fikirkan tentang impian aku sebab itu semua dah tak bermakna lagi bagi aku. Sekurang-kurangnya apa yang kau mahukan terlaksana.. Kemudian dia tanya aku berapa yang aku perlukan untuk ke London.Ayah menggosok-gosok belakang lehernya. Banyak tu. Ayah hanya boleh beri kau tiga ribu ringgit.. Aku tak mahu kau jadi macam aku. tak lama jugak.

Dia berdiri lalu keluar dari bilik ku.Halimunan 124 . Dia tinggalkan bilik ku tanpa berkata apa-apa langsung membungkus kesunyian yang wujud di dalam dirinya. Nizam Zakaria . Dia langsung tidak menoleh ke belakang.Ayah aku menggelengkan kepalanya.

orang ada untuk jaga mak. Jadi kau nak tak race dengan dia? Tanya Mat Jan bersungguh-sungguh kepada ku. Ye ke? Ye lah. Dia kan taiko besar. Mak perlu risaukan tentang hidup mak sendiri. Aku tak berani. Nizam Zakaria . Pada saat itu aku teringatkan kepada diri ku yang dikatakan akan mati tidak lama lagi. Mak jangan risau. Orang lain jarang ada skill macam kau. Tak kan nak pakai motor kapcai? Kau nak takutkan apa? Aku konfiden gila kau boleh menang. Kalau mak rasa sunyi.Halimunan 125 . Wajahnya nampak sedih. Orang dah besar mak. Dia genggam tangan aku kuat-kuat sebelum dia lepaskan.. Dia bawak motor apa? RX-Z. Apabila aku merapatkan diri ku kepada Mak. Aku mahu terus hidup agar aku dapat menjaga mak. Aku dapat cium bau minyak wangi yang jarang-jarang dipakainya. Kau terer bawak motor laju-laju. tetapi dia tetap dengan keputusannya. lepas tu siapa kalah. Kata ku kepadanya. Mat Jan dah slow talk dengan Amir Sentul. dia pegang tangan ku. aku ketuk pintu biliknya. Aku lihat mak duduk di hadapan meja cermin. orang ada. Mak dengan ayah dah fikir masak-masak sebelum ambil keputusan untuk berpisah? Mak mengangguk lemah. Dia kata.Mesin Membeku Masa Ayah telah menyerahkan kepada ku wang simpanannya selama ini kemudian dia keluar dari rumah membawa barang-barangnya bersama. Aku tak mahu mati lagi.. Apabila ayah keluar dari rumah. lah! Kau takutkan apa? Kau maintain macho je lah. Dia duduk diam di dalam biliknya. Dalam kesedihannya itu dia cuba senyum kepada ku. Minyak wangi jenama Estee Lauder yang ayah belikan untuknya beberapa tahun lepas sempena hari jadinya. Aku lihat mak seperti teragak-agak untuk melepaskan ayah pergi. Amir sanggup keluarkan wang pertaruhan sebanyak RM 2000. motornya akan dibakar. Mak tak payah risau fasal hidup orang lagi. Ah Chong Segambut sendiri yang modified untuk dia.

. Masa aku duduk lepak-lepak sementara menunggu larut malam. Aku tahu ini kerja gila. Ambiklah mesin ni.Kalau aku kalah nanti macam mana? Kau tak akan kalah lah. Tapi dia ada keluarkan sebuah alat untuk aku pakai seperti jam tangan. Mat Jan yang kononnya ambil berat tentang aku periksa keadaan motor aku betul-betul. Aku terus pakai “Mesin Membeku Masa” yang diberikannya. Lain macam je kau ni. Ikut suka hati u’olls lah nak guna alat ini nanti. Kau buat apa kat sini? Tanya aku kepadanya.. Mana tahu u’olls nak gunakan nanti dalam masa-masa terdesak. Nak tengok kau race lah. Nizam Zakaria . Apa benda ni? Tanya ku kepadanya.Halimunan 126 . Tapi aku akan tetap melakukannya. Pada alat ini terdapat sebuah butang merah untuk aku tekan pada bahagian permukaannya. aku tahu kau perlukan duit. u’olls! Untuk apa? Entah. Ya. Nak tak nak aku terpaksa bersetuju untuk lawan motor dengan si Amir Sentul tu. Jadi apa salahnya aku tolong kawan. Aku beritahu kepada Prasasti tentang niat aku nak lawan motor.. Bila aku ke Dataran Merdeka aku lihat ramai budak-budak Castello dan kawankawan aku dah lama berkumpul. MESIN MEMBEKU MASA! Hah? Mesin ini dapat memberhentikan masa. Kawan aku kat Segambut bagitahu aku dia tak lah sehebat mana pun! Kau gerenti boleh kalahkan dia lah! Kau beria-ia sangat ni kenapa? Alah. aku akui aku memang perlukan wang. Macam ada apa-apa pulak. aku dapat lihat kelibat Yusnor berjalan ke arah aku. Dia tak cakap apa pun.. Aku sendiri tak tahu apa kegunaan sebenarnya.

Aku memang nak jumpa kau. Nama kau naik. Dia kata UK tengah sejuk sekarang ni. Masa kat airport dia bagi warning yang sama kat kakak.. pelacur. Tapi media terus mengecap mat rempit macam aku ni sebagai JAHAT. gay. Dia kata dia tak percaya kepada semua yang dibaca dan dilihatnya di kaca TV. Budak-budak scooter ada cakap malam ni ada race kat NPE. Apa dia kata. tetapi pendatang tanpa izin. pengkid. tapi ayah tak bagi. Pihak media selalu sahaja melaporkan tentang perkara-perkara negatif tentang mat rempit – tentang seks. Dia ada tanya fasal aku tak? Ada.. aku memang tak puas hati dengan bapak dia. Bukan mat rempit sahaja yang menjadi bahan yang telah disensasikan untuk mereka jaja. mereka hipokrit kerana mereka mensensasikan perkara-perkara ini sehingga ke tahap mereka mempamerkan. Dia tahu aku mat rempit. pondan. Aku tanya antara siapa dengan siapa. Aku kata tak ada. lumba haram semata-mata untuk menjual majalah. Kakak kau macam mana? Dia okay jer. Dia kata dia tahu bagaimana untuk membezakan fakta dengan cerita sensasi. pengunjung disko dan peminat muzik black metal.. Mereka hipokrit bukan sahaja kerana mereka meletakkan diri mereka lebih tinggi dari manusia-manusia mereka labelkan sebagai keji dan hina ini. bukan semua mat rempit tu jahat. Yusnor kata bapaknya tak suka dengan aku. Dia kata dia kenal hati budi aku. dadah. skinhead. Eh. Dia dah bagi warning kat aku supaya jangan berkawan dengan kau.. Dia kata dia tahu. Aku beritahu kepada Yusnor. tabloid dan rancangan TV (kerana perkara-perkara disensasikan seperti inilah yang dapat menjanjikan pulangan yang tinggi). Tetapi jauh di dalam hati aku. Tapi ada baiknya dia tak tahu. Sebab tu lah aku cari kau kat sini. Dia tak suka Yusnor dan Sanisah berkawan dengan aku. KL ni kecik lah. tapi bukan semua budak-budak yang dia nampak duduk melepak di Dataran Merdeka ni sampah masyarakat seperti mana yang disensasikan oleh Media. Memang lah ada di antara kami yang suka buat havoc dan jadi mat pet. nak duduk lepak-lepak dengan kau. Dia memang suka berkawan dengan aku.Mana kau tahu aku nak race malam ni. tapi Yusnor kata dia kenal aku siapa. menggalakkan dan Nizam Zakaria . Dia tanya aku kalau aku ada jumpa kau.Halimunan 127 . Aku tak salahkan dia. Aku pasti Yusnor tak tahu apa yang telah dilakukan oleh bapaknya itu kepada Sanisah dahulu.

Aku kata anak lord budak skooter macam dia mana campur dengan mat rempit. Terus orang-orang macam ini akan diangkat sebagai ikon. Sebab itulah di Malaysia. Aku kata kat Mat Jan dan kawan-kawan aku yang lain dia sepupu aku. Mereka akan menganggap seseorang itu baik dengan apa yang cuba ditonjolkan mereka. tetapi tak seorang pun tahu apa yang telah dilakukannya kepada anaknya sendiri sehingga menyebabkan isterinya membunuh diri. tetapi mereka mengamuk kerana ilusi mereka terhadap artis-artis yang mereka sanjung ini langsung hancur. Aku panggil mereka manusia halimunan kerana ada di antara kita yang tahu mereka wujud tapi kewujudan mereka ditidakkan sebagai manusia biasa yang berhati dan berperasaan. dia kata dia tak pedulik apa orang nak kata. aku tahu apa sahaja yang cuba dihalang dan ditegah akan nampak lebih menarik untuk dicuba oleh manusia. Aku mintak Yusnor balik. Macam kakaknya Sanisah. tak ramai budak-budak skinhead. orang suka sangat kepada kisah-kisah skandal para artis. tapi sekarang tengok. Nizam Zakaria . Bapa Sanisah seorang ahli korporat. Dia dihormati. Manusia-manusia ini disanjung. Tak salah aku. tapi dia bertegas mahu melihat aku berlumba. Mereka tak sedar semua ini adalah topeng yang dicipta oleh orang-orang media jugak. Mereka tidak mampu menerima hakikat bahawa artis-artis yang mereka jadikan ikon ini bukanlah manusia separuh dewa tetapi manusia biasa seperti aku dan kau. Sebodoh. Akhirnya aku suruh Mat Jan bawak dia ke lebuh raya NPE. Mereka tak kisahkan sangat kepada skandal yang dilakukan oleh artis-artis ini. bodoh aku ini. Dia degil. si Yusnor ni memang degil orangnya.mengeksploitasi manusia-manusia yang aku panggil manusia halimunan ini. Terlalu ramai manusia yang bertopeng. Mereka tak tahu bahawa di sebalik topeng ini tersirat satu jiwa manusia biasa dah bukan manusia separuh dewa yang dipersembahkan kepada mereka.Halimunan 128 . dulu sebelum golongan skin disensasikan. Kalau ada peserta rancangan realiti TV yang nampak alim terus dia dilabel baik dan suci. mana-mana kita pergi mesti ada budak skinhead! Orang Malaysia kebanyakannya juga sanggup mempercayai apa sahaja yang dihidangkan kepada mereka.

Tubuhnya di seret 100 meter.Corner baring di selekoh tajam Sederetan motor sudah kelihatan tersadai di tepi Lebuh raya NPE. Dia tahu budak-budak kat sini tak suka budak skuter macamnya. dan geng Apache yang datang. Semua ini perlu aku ambil kira kerana apa yang akan aku lakukan ini bahaya. Aku keluarkan wang taruhan ku dari dalam kocek jaket yang aku pakai. Yusnor yang ada di sebelahnya terkebil-kebil memandang ku.. Dia tak biasa bercampur dengan mat-mat rempit dan minah-minah rempit yang ada di sini. Sebab itulah aku suruh Mat Jan jaga dia baik-baik. Malam ini tak ada banyak kereta yang menggunakan lebuh raya ini. Apa yang aku lakukan perlukan keberanian dan penelitian. Aku memandang ke langit. Pernah.. Kulitnya bersepai di atas jalan. kan? Dulu aku biasa. Kata ku kepada Yusnor. Jadi mana wang taruhannya? Tanya Mat Jan kepada ku. Kami akan mula berlumba sekejap lagi. Aku serahkan kepada Mat Jan. Dia tahu aku tak suka menipu. Bintang-bintang berkelipan. Dia tak banyak bercakap. Kau dah biasa racing. Aku cuba memikirkan kembali laluan yang akan aku ambil dari garisan mula ke garisan penamat. Kau tak perlu risau. Tak ada awan di angkasa malam. Pernah ke berlaku accident dalam racing macam ni.Halimunan 129 . Aku tahu semua ini terlalu baru baginya. Ini tidak kira lagi budak-budak geng Castello yang datang untuk memberi sokongan kepada ketua mereka yang akan lawan motor dengan aku. Yusnor nampak risau. Tanya Yusnor kepada aku sambil menggaru keningnya. Aku pernah lihat sorang budak mati depan aku bila motor yang dia bawak terlanggar van. Dia menelan air liurnya. Bukan senang untuk membawa motor laju-laju. geng Dendam Kesuma. Dia menggigit bibirnya. Dia berjalan ke hadapan lalu serahkan wang tersebut kepada Shafik dari geng Apache yang menjadi orang tengah dalam perlumbaan ini. Nizam Zakaria . Aku tutup mata aku rapat-rapat. geng Ranting. Aku dapat mendengar Mat Jan memberitahunya aku selalu sahaja begitu sebelum aku lawan motor. Dia berpeluk tubuh sambil melihat ku termenung memandang ke arah Lebuh Raya. Dia tak mengira wang yang aku serahkan kepadanya. Ramai budak-budak geng Benetton. Aku perlu memikirkan pada bahagian mana di lebuh raya ini yang boleh aku pecut dan bahagian mana yang ada selekoh berbahaya. Malam ini.. perasaan sunyi semakin menggamit perasaan ku walaupun aku di kelilingi oleh manusia.. Yusnor mendekati ku.

Awak kat mana sekarang? . you know! Masdor! Tunggu apa lagi? Tanya Mat Jan.Di rumah aunty I di London. Aku memandang ke arah Amir Sentul. . Woi.Kau tak takut ke? Mestilah aku takut. Kau betul-betul sayangkan dia? Ya. Tapi benda ni bahaya.You don’t have to do this. Saya perlu tahu satu benda sahaja dari awak. Kakak aku nak cakap dengan kau. diorang dah nak start tu! Ujar Mat Jan kepada ku. + Hello. Kau buat ini semua untuk Kakak aku? Ya.. it’s me..Halimunan 130 . Aku serahkan telefon kepada Yusnor. . Aku tahu. Dia sedang memakai topi keledarnya sambil berbual-bual dengan aweknya. Dari rasa takut tu datangnya keseronokan.Masdor.. Dia sedang bercakap ke dalam handphonenya.. Selepas itu suaranya sukar untuk aku dengar. Kata Yusnor kepada ku sambil menyerahkan handphonenya kepada ku. please don’t do this! Saya melakukan semua ini kerana awak. Wajahnya nampak serius ketika bercakap. apa yang you buat ni? Yusnor kata you nak race motor! + Ya. Dia buat isyarat tangan untuk meminta aku menunggu sebentar. Awak sayangkan saya ke tak? Masdor. + Sanisah. Aku dapat lihat Amir Sentul dah bersiap sedia di atas jalan. talian terputus. Aku lihat Yusnor sedang membelek handphonenya. Masdor. Dia memandang ke arah ku seolah-olah mengharapkan sesuatu. Nizam Zakaria . Beberapa saat kemudian.

Dia sempat menoleh ke arah ku lalu menggunakan jarinya untuk menunjukkan tanda ‘fuck’ kepada ku. Tapi aku biarkan sahaja. Tapi jelas dia tak ada skill. Aku buat corner baring dengan laju dengan langsung tidak mengambil endah kereta-kereta yang ada. Aku rasa dia dah mula panik. Kami berdua terus membawa motor kami mendekati gadis tersebut. Aku naik ke atas motor ku. Yusnor berjalan mendekati ku lalu mengikat topi keledar ku sebagaimana yang pernah aku lakukan untuknya ketika aku mula-mula mengajarnya menaiki motor dulu. Mat Jan tersengih mendengar kata-kata ku. Aku pasti panggilan itu datangnya dari Sanisah. Dia bukan Nizam Zakaria . tapi dia tak boleh kawal motornya dengan betul bila dia bawa laju macam ni. Amir Sentul melajukan lagi motornya. Dia menoleh ke arah ku. Aku beritahunya supaya jangan bimbang. Aku membiarkan Amir Sentul membawa motornya laju-laju. Aku rasa dia dah mula bawak motor dia melebih 200 km/sejam. Aku lihat Yusnor sedang berdiri di sebelah Mat Jan. Aku perlu tumpukan sepenuh perhatian aku kepada apa yang sedang aku lakukan. Aku menoleh ke belakang. Kini motor aku berada selari dengan motornya. tetapi aku tidak mungkin dapat menjawabnya. Aku akur. Dia tak mungkin mahu kalah. maka bermulalah perlumbaan kami. Hoi. Dia menjawab panggilan telefonnya. aku berada semakin dekat dengan Amir Sentul. Dia memanggil aku. Aku mahu dia yakin yang dia boleh menang. Mat Jan menyorong motor ku yang enjinnya telah lama dipanaskan. Perlumbaan ini akan dijalankan tak berapa lama lagi.Halimunan 131 . Setelah aku melepasi selekoh ini. aku masih ada masa untuk kejar dia. Apabila motor kami selari.Aku pakai topi keledar ku. Budak-budak Castello ketawa kan aku. Lagipun. dengan pantas gadis itu menjatuhkan benderanya. Amir Sentul terus membawa motornya 10 meter di hadapan aku. Aku tahu maksud pandangannya itu. lebih-lebih lagi dalam keadaan jalan berselekoh. Dari jauh aku dapat melihat tempat kami memulakan perlumbaan tadi. dia seorang pelumba yang hebat. Kami tiba di sebuah selekoh. Seorang gadis berdiri di tepi jalan sambil membawa sehelai kain putih. kan nak race ke apa? Kalau kau takut nak race cakap siang-siang! Si Amir Sentul menjerit ke arah ku. Getus ku. Ini memang cara aku. Pergi mampus lah. Dia merapatkan dirinya kepada motornya lalu menekan minyak. Aku menurunkan pelindung pada topi keledar ku. Matanya terus memandang ke arah ku. Motor dia mungkin laju. Aku dengar Mat Jan kata dah tak ada kereta. Handphonenya berdering. Pada masa itulah aku tujukan belang aku. Sebuah kereta keluarkan bunyi hon apabila motor Amir Sentul nyaris-nyaris melanggar bahagian tepinya.

Aku terapungapung di udara beberapa inci sahaja di atas jalan raya. aku dapati pemandu kereta Kancil yang aku langgar tadi. Pada ketika itu aku tahu bahawa aku akan mati. Aku dapat melihat diri ku semakin dekat mencium jalan tar di hadapan ku. Aku terus terjatuh di atas permukaan jalan. seorang gadis bertudung.Halimunan 132 . Masa terhenti dengan sendirinya. Dengan pantas aku menekan butang pada permukaan mesin yang aku pakai seperti jam tangan itu. Aku teringatkan kepada “Mesin Membeku Masa” pemberian Prasasti. Jika aku silap langkah. Di dalam kelajuan mencapai 210 km/sejam. Wajahnya penuh ketakutan. Tubuh ku terbang melayang ke udara. ala-ala Matrix gituh. aku akan kalah dan wang taruhan aku nanti hilang entah ke mana. Apabila aku menoleh ke belakang. saat aku disunatkan. aku dapat melihat Prasasti menyapa ku: Wah. Dia sendiri tahu cara aku. Keadaan ini berlaku dengan terlalu pantas. Ketika itulah aku dapat melihat sebuah pintu tiba-tiba sahaja muncul di sebelah ku. Tayar aku meletup. Aku hanya akan betul-betul pecut pada saat-saat akhir. hari pertama aku ke sekolah. aku langsung tidak dapat mengawal motor aku yang terus bergerak laju ke arah bahu jalan.calang-calang orang untuk aku lawan. Dia kini berada kurang semeter sahaja melebihi aku. Dia tahu di dalam beberapa saat sahaja lagi keretanya akan melanggar tubuh ku di atas jalan raya ini. saat aku pertama kali bertemu dengan Miss Lee di kedainya. saat pertama kali aku bertentang mata dengan Sanisah sehinggalah saat Yusnor tolong mengikatkan topi keledar ku sebelum aku berlumba tadi. Aku rasa dia cuba menekan break. Aku berjalan ke belakang kereta Kancil ini. aku tak nak tergantung macam ni! Prasasti memegang tangan ku. Aku dapati sebahagian Nizam Zakaria . Aku cepat-cepat berdiri. Tiba-tiba segala-galanya terhenti. Aku masih terapung-apung. Aku rasa. Ketika itu aku dapat melihat seluruh kehidupan ku terpancar di hadapan ku seperti sebuah filem yang dimainkan di layar perak. Dia campakkan apa yang kelihatan seperti paku di atas jalan yang aku lalui. Ketika itulah aku dapat melihat tangannya dengan pantas mengeluarkan sesuatu dari kocek jaketnya. Kemudian apabila pintu itu terbuka. aku mempunyai lebih kurang 500 meter lagi untuk pecut. Aku tidak tahu apa yang dapat aku lakukan. Pada saat itu aku dapat melihat wajah gembira mak dan ayah membawa ku pulang dari hospital. Aku terlanggar bahagian belakang sebuah kereta Kancil. kan u’olls! Dah. Aku tahu kemenangan pasti berada di tangan ku. kelihatannya sedang menjerit dengan matanya terbeliak.

Buat pertama kalinya pada waktu itu aku mula sedar tentang apa yang telah berlaku kepada diri ku. inilah yang paling pelik dan paling sukar untuk aku fahami.besar motosikal ku yang kemik kelihatan seperti melekat ke bahagian belakang kereta. Nafas ku turun naik dengan pantas. Nizam Zakaria . jika tidak aku tak tahu apa yang akan terjadi kepadanya. Aku sepatutnya dah mati! Jadi. Prasasti menjilat-jilat tangannya lalu membersihkan mukanya. Apa yang pasti sekarang. Bahagian cermin belakang juga pecah.. Walaupun dah banyak jenis keajaiban yang ditunjukkan oleh Prasasti kepada ku melalui mesin-mesinnya. aku telah membekukan masa lalu mengelak diri ku dari kematian. Dia nampak selamba jer.Halimunan 133 .. Aku tak tahu apakah kesan-kesan sampingan kepada dunia di sekeliling ku apabila aku melakukan ini semua. Apa yang akan berlaku selepas ini? Tanya ku sambil membuka topi keledar yang aku pakai. Peluh dingin membasahi dahi ku. Nasib baik lah tak ada orang yang duduk di bahagian belakang kereta ini.

Apa akan terjadi jika aku tak bekukan masa? Tanya ku kepada Prasasti. Aku tak mahu semua ini berlaku! Kata ku dengan tegas. Apa masalahnya? U’olls kena ubah perjalanan masa lepas agar semua ini tak akan berlaku. U’olls ada pau kacang tak? Dia tanya. Empat orang akan mati termasuk u’olls dan lima orang akan cedera parah. Nizam Zakaria . Terasa darah ku tersirap hingga ke umbun-umbun. Dia kelihatan kaku macam patung. Aku memerhatikan mesej yang tertulis pada handphonenya: Please don’t forget to tell him that I love him! Mesej ini datangnya dari kakaknya. Aku marah. Itu sahaja cara untuk dapat kita lakukan sekarang. Yusnor nampaknya sedang membaca mesej pada handphonenya sebelum dia mendongak lalu memandang ke hadapan. Tubuhnya masih melekat ke motornya. Segala-galanya di sekeliling ku berhenti. Perasaan ku tiba-tiba sahaja terasa sebak. Aku lihat Amir Sentul dalam keadaan kakunya sedang memandang ke arah cermin sisi kirinya.Bebola Merentas Masa Aku menggigil ketakutan. Aku berjalan ke hadapan.. Dia sedang memegang handphonenya. Dia sedang tersengih kepuasan.Halimunan 134 . U’olls akan dilanggar kereta Kancil. Aku berjalan menghampiri Yusnor. Kereta itu akan hilang kawalan dan akan melanggar beberapa orang mat rempit dan minah rempit yang sedang berkumpul di tepi jalan. Di sebelahnya adalah Mat Jan yang sedang menudingkan jarinya ke arah kereta Kancil yang hilang kawalannya itu. Aku keliru setelah segala-galanya kini mula diproses oleh minda ku. ke arah Amir Sentul. Apa yang boleh aku lakukan untuk mengelakkan semua ini dari berlaku? Masalahnya u’olls. Aku tak faham bagaimana dia boleh tersengih begitu walaupun dia telah melakukan sesuatu yang mampu menyebabkan kematian. Di situ aku dapat melihat wajahwajah pemerhati yang terkejut memandang ke arah kereta Kancil yang telah aku langgar. Salah seorang dari mereka adalah Yusnor. Prasasti berjalan ke arah ku.. Aku berjalan beberapa puluh meter ke hadapan. Aku terajang motornya sehingga tumbang. Tekak ku terasa loya. Dalam masa-masa macam ini pun dia masih nak tanya fasal makan! Aku menggeleng.

.. Bukan kita ada cara yang lain. Apa yang berlaku? Alat ini akan membawa kita ke satu titik masa dan ruang yang lampau. Terdapat ramai orang yang sedang lalu lalang di sekeliling kami. Ada di antara mereka yang akan terkorban jika aku tidak melakukan sesuatu. Bebola merentas masa ini semakin lama semakin perlahan lantunannya sehingga ia perlahan-lahan jatuh di atas lantai. Keadaan di sekeliling kami menjadi kabur. Ia mengeluarkan cahaya terang tatkala ia melantun mengelilingi kami. Bola lut sinar yang kenyal itu dicampakkan ke atas jalan. Aku dapati aku bukan lagi berada di atas jalan raya tetapi di sebuah fun fair. Aku memandang ke arah wajah-wajah kaku di tepi jalan. Prasasti. Bola itu melantun di atas jalan tanpa henti dan semakin lama semakin cepat lantunannya. Walaupun nanti aku terpaksa melakukan pengorbanan. Prasasti? Tanya ku bimbang...Kau ada mesin merentas masa? Ada! Pergh! Nasib baik! Kita perlu melakukan sesuatu agar semua ini tidak akan berlaku.Halimunan 135 . U’olls pasti ini yang u’olls mahukan? Ya. Nizam Zakaria . Satu ruang dan masa di mana u’olls akan menukar segala-galanya. Kau tak mahu bersembunyi ke. Ye ke? Ya. aku pasti. Walaupun nanti u’olls terpaksa melakukan beberapa pengorbanan yang besar? Aku menghela nafas ku. Ya. Alat ini akan memilih ruang dan masa yang sesuai untuk u’olls tukar. Ruang dan masa yang sesuai? Ya. BEBOLA MERENTAS MASA! Kata Prasasti lalu mengeluarkan sebiji bola kecil dari koceknya.

Beberapa orang sedang berkumpul di hadapan pentas. dalam masa-masa macam ni pun nak temberang! Kenapa Sara? Kenapa Sara ketawa sorang-sorang? Tanya ibu kepada budak kecil ini. Kemudian keluar pula seorang pengacara lelaki yang mencanangkan kepada penonton acara utama pada malam itu. Nizam Zakaria . Kemudian aku mendekatkan diri ku kepadanya. Aku memandang ke arah sekeliling ku. Aku tak tahu apa yang perlu aku lakukan. Tak ada sesiapa pun di sini tahu akan kewujudan ku. Dia memandang ke kiri dan ke kanan. Aku sedang berada di sebuah fun fair. Mereka sedang menyaksikan sebuah pertunjukan lawak jenaka yang dilakukan oleh dua orang pelawak yang tidak aku kenali. Mataku memandang ke arah ferris wheel yang sedang berpusing. Dia ketawa melihat Prasasti. Aku memandang ke arah sekeliling ku. Nanti kau akan tahu. Ye ke? Aku berdiri di hadapan seorang budak kecil berusia empat tahun.Halimunan 136 . aku rasa aku berada pada tahun awal 80-an.Tak perlu. Apa pulak dia tak nampak! Kau ni. Aku terus berjalan. Kenapa kita berada di sini? Tanyaku. Kemudian aku menunduk ke arahnya. Aku seorang manusia halimunan sejati! Aku dapati di dalam tapak ekspo ini ada pentas. penonton bertepuk tangan. Budak-budak macam dia sahaja yang boleh nampak kita. mereka tak akan nampak kita. Dari pakaian yang dipakai oleh mereka yang berada di sini. Sah lah dia tidak dapat melihat ku sebagaimana yang dikatakan Prasasti. Dia mahu memeluk Prasasti. Aku berdiri di hadapan ibunya itu. Kenapa budak ni jer yang boleh nampak kita? Tanya ku sambil menggaru-garu kepala ku. 1980. Beritahu Prasasti. Dia terus memandang melepasi ku seolah-olah dia tak dapat melihat ku. Orang dewasa selalunya hanya akan melihat apa yang mereka mahu lihat. Aku lihat matanya terus kepada Prasasti. Januari 3. Belum sempat aku dapat menikmati pertunjukan ini.

Tidak salah lagi.Halimunan 137 .. Aku perlu cari dia! Kata ku bersungguh-sungguh. Apa yang aku perhatikan sekarang adalah persembahan dari kumpulan The Phase ketika mereka baru nak naik dahulu. Mata ku terus kepada ayah.. Aku mahu mencari kelibat mak di situ. Aku ternganga. Wajahnya kelihatan muda dan kacak. Terkesima. Mata ku meliar memandang ke arah penonton-penonton yang datang. Aku macam tak percaya dengan apa yang aku saksikan sekarang.MEMPERKENALKAN. THE PHASE! Tirah dibuka. Lagu ini! Getus ku kepada Prasasti. Nizam Zakaria . Anak-anak muda yang sedang berdiri di hadapan pentas mengangguk-anggukkan kepala mereka ketika mendengar lagu cover version Rock the Boat dari Hues Corporation yang dibawa oleh kumpulan The Phase. Kenapa dengan lagu ini? Mak mula jatuh cinta dengan ayah aku bila dia dengar lagi ni kat sini! Oh ye ke? Ya.

Kawan baik lah katakan. Nizam Zakaria . Aku akhirnya bertemu dengan versi muda mak. memang mak gadis yang paling cantik di situ. Kawan mak (yang aku pasti adalah Cik Fazliana yang kini bekerja sebagai kerani kerajaan di KWSP dan bertudung labuh). Ayah seorang lelaki yang pemalu. Tak buat apa-apa. aku dapati aku bergerak di dalam dunia ini tanpa disedari orang lain. Saya suka dengan lagu-lagu yang awak bawak tadi. Kenapa? Tak ada apa-apa. Kedua-dua mereka aku lihat memakai jeans ketat. Aku rasa pada waktu itulah mak mula jatuh cinta dengan ayah. Terima kasih. Awak buat apa lepas ni? Tanya Mak. Dia memandang ke arah mak kemudian ke arah Cik Fazliana. membisikkan sesuatu kepada mak. Ya? Ayah menoleh. Aku lihat dia langsung tidak memandang ke arah mak. Mereka senang menunggu di belakang pentas. Pakaian yang mereka pakai hampir sama fesyennya. Dia berjalan mendapatkan ayah. Malah. Cik Fazliana menyiku mak. Dia tak banyak bercakap. Aku tunggu sehingga persembahan berakhir. beberapa kali tubuh ku ini menembusi tubuh-tubuh orang berjalan melepasi ku ketika aku sedang sibuk mencari mak. sehinggalah ayah menyandangkan gitar kesayangannya ke belakang lalu turun dari pentas. Aku lihat ayah sedang membantu kawan-kawannya mengemaskan peralatan muzik yang mereka gunakan. Excuse me! Kata mak. ke arah ayah. Dia menggigit bibirnya. Mereka berdua menunggu dengan penuh sabar. Matanya terus ke hadapan. dia menggaru-garu kepalanya. Mak terkekeh ketawa sambil menutup mulutnya. Dia kelihatan lebih cantik dari yang aku bayangkan selama ini. Kata Ayah. Dalam ramai-ramai penonton yang ada. Aku tidak dapat memegang apa-apa yang ada di dalam dunia ini. Ayah terus berjalan ke hadapan.Halimunan 138 . Dalam hal-hal macam ni aku rasa mak yang kena buka laluan agar mereka dapat duduk bersama-sama dan memulakan kisah cinta mereka yang aku rasa berlanjutan sehingga empat tahun lagi sebelum mereka berkahwin. memaksanya mengatakan sesuatu. Mak dan Cik Fazliana berjalan ke belakang pentas.Ayah yang pemalu Sebagai seorang halimunan.

Boleh. Dipilih? Ya. Aku lihat Prasasti tersenyum. Di luar fun fair ini ada warung. Aku keliru.. Apa kata kita ke sana? Boleh. Apa yang boleh aku ubah sekarang untuk ubah apa yang akan berlaku di masa hadapan.. Aku rasa inilah ketikanya ayah jatuh hati dengan mak. Banyak yang u’olls boleh ubah. Dia berjalan ke arah seorang kawan yang menjadi pemain drum kumpulan The Phase.. Ayah tersenyum. Sebab itulah u’olls dipilih... Nizam Zakaria . Mereka bertiga berjalan ke arah pintu keluar fun fair yang terletak di Sentul ini.Halimunan 139 . Apa yang perlu aku lakukan? Aku tak faham. Segala-galanya kini hanya aku mampu melihat dari jauh. u’olls dipilih kerana u’olls lah yang dapat mengubah segala-galanya nanti. Kata Cik Fazliana dengan pantas. Apa salahnya kalau kita minum-minum. Aku tak tahu apa yang dicakapkannya ini. Tanya ku kepada Prasasti. Tapi cuba kau fikir betul-betul. Aku terus memandang ke arah ayah yang sedang memesan minuman untuk dirinya dan untuk mak dan Cik Fazliana. Kau akan tahu juga akhirnya. Aku hanya mampu melihat mereka dari jauh. Mereka sedang berbual-bual kosong. Dia memberitahu kepadanya sesuatu kemudian mereka bersalaman. Aku menoleh ke arah Prasasti. Sambut ayah.Dia nak ajak awak keluar minum-minum..

EPnya itu terlalu melankolik. Tapi dia tidak melakukannya. Lagu Cinta Takkan Pergi. ayah beria-ia bercerita kepada mak tentang niatnya untuk membuat sebuah EP untuk kumpulan The Phase. dia membuat pertunjukan di Fun Fair Sentul itu tadi pun sebab dia ingin mengumpul duit agar citacitanya ini tercapai. Mak cepat-cepat mengucapkan selamat tinggal kepada ayah sebelum dia masuk ke dalam rumah tersipu-sipu.Halimunan 140 . Cool and the Gang. ayah menyiulkan irama yang tidak dapat ku lupakan. Dia memang seorang yang makan tidur dengan muzik. Tadi. Fleetwood Mac. dia menahan teksi. Dia menyebut nama mak berkali-kali – Suraya.Masdor profesor Fizik Kuantum dari Cambridge Mak dan ayah bertukar-tukar nombor telefon ketika ayah menghantar mak sehingga ke hadapan rumah mak di Sentul. Lagu ini sepatutnya ayah selitkan di dalam EPnya itu. Ayah cepat-cepat mengambil gitar dan sekeping kertas. lagu-lagu glam rock. Dia ingin menjadi seorang pemuzik yang terkenal. tapi ayah nak bawak lagu Emo yang terlalu ke hadapan zamannya. Aku rasa. Ketika dia termenung begitu. Dia ingin mencipta lagu dan ingin melihat lagu-lagu ciptaannya nanti dimainkan di corong radio. Ayah terlalu taksub kepada lagu yang ingin dibawanya sehingga dia lupa bahawa bukan semua orang melayan lagu macam ini. orang tengah layan lagu disko. Mungkin dunia tak akan kenal dengan Nirvana. Pada waktu itu. Eagles. Dia juga ada menyimpan banyak koleksi piring hitamnya yang kini menjadi milik ku. jika Kurt Kobain sezaman dengan ayah. Nizam Zakaria . Bisik ku kepada Prasasti. Led Zeppelin dan The Doors. Dia terbaring di atas katilnya. Mak memberitahu kepada ayah dia boleh menelefonnya pada bila-bila masa dia suka. Apabila dia tiba di jalan besar. Itu lagu mak. Dia melakarkan lagu ini supaya dia tak akan melupakannya. Dia termenung memandang ke arah siling. Kami pulang ke rumahnya di Keramat. Jam menunjukkan pukul 11 malam. sekurangkurangnya pada waktunya itu. Lagu ini ayah hadiahkan kepada mak. Dia memandang ke arah jam tangannya. Aku dan Prasasti terus mengekorinya. Dia kata. Ayah menghela nafasnya dalam-dalam. Satu-satunya lagu darinya yang mek suka. Beberapa saat kemudian aku dapat lihat datuk berdiri di muka pintu. Ayah hanya mengangguk. ketika mereka bersama. Bilik ayah penuh dengan poster-poster kumpulan muzik yang digemarinya – Beatles. Jawab Prasasti. Ayah terus masuk ke dalam biliknya yang bersepah itu. Lagu ini tak terkandung di dalam EPnya. mesti tak ada orang yang akan layan lagulagunya. Ayah memang bercita-cita tinggi.

dia akhirnya akan berkahwin dengan Cik Haryati. Sekecil-kecil perubahan yang dilakukan di masa ini akan menyebabkan perubahan yang besar di masa akan datang. Kata-katanya membuatkan aku terduduk. Dia tak akan minum sebelum kejadian kemalangan yang meragut nyawa isterinya berlaku. Siapa hantar kau ke sini? Jadi selama ini kau muncul di dalam hidup ku supaya aku dapat melakukan ini semua untuk kau? Siapa yang hantar kau ke sini? Cicit Yusnor. Tapi! Sanisah tak akan wujud.. Dia akhirnya akan— Ya.. Begitu juga adiknya Yusnor. aku ingat. Perubahan seperti apa? Uncle Chandran tak akan menjadi gila. Abang Zamani.. Apa? Nizam Zakaria ...Halimunan 141 . Masakan aku sanggup untuk melakukan ini semua..Apa pengorbanan yang harus aku lakukan jika aku cuba ubah apa yang perjalanan di masa hadapan? Macam-macam. Tentang teori Efek Rama-rama. Aku sayangkan Sanisah... Abang Zamani akan memberitahu kepada Cik Haryati yang dia menyayanginya dan bermacam-macam-macam lagi kalau mek cerita sampai esok pun tak akan ada kesudahannya. Macam-macam apa ni? Ingat tak mek pernah cakap. Miss Lee akan mengamalkan seks yang selamat ketika dia menjadi pekerja seks di Chow Kit dan dia akhirnya akan menjadi seorang aktivis Aids. Kenapa aku perlu melakukan ini semua? Kerana hanya u’olls yang mampu melakukannya. Aku tak sanggup menghadapi situasi di mana Sanisah tak akan wujud sama sekali. Ya. Begitu juga Yusnor.

. Oh.. Sanisah telah menyalahkan dirinya kepada segala apa yang telah berlaku. Pada tahun 2029 dia ditemui mati keseorangan dengan gambar u’olls dipeluknya ke dadanya. Ya.. Pada mulanya mendapati jika u’olls hidup. dan memang begitulah adanya. dia telah menceritakan kepada cicitnya tentang kisah cinta kakaknya yang tidak kesampaian. Gambar itu.. dia membuat kesimpulan lebih banyak lagi yang u’olls boleh lakukan jika perjalanan sejarah dalam kehidupan u’olls diubah dengan lebih radikal. Sanisah telah menghabiskan kehidupannya memikirkan tentang u’olls dan apa kebarangkalian yang akan berlaku jika u’olls tidak mati dalam kemalangan itu. Tetapi setelah dia membuat kajian yang lebih mendalam kepada kehidupan u’olls. Sanisah akan menjalani kehidupan yang lebih bahagia.. Sanisah tidak mahu pulang ke Malaysia selepas dan terus menetap di London dan dia akhirnya menjadi seorang penulis terkenal. Segala-galanya tentang kisah Sanisah telah diceritakan Yusnor kepada cicitnya yang bernama Masdor..Sebelum Yusnor meninggal dunia.. Dia telah memberitahu kepada cicitnya itu bahawa Sanisah terus menyayangi u’olls sehingga ke saat akhir hidupnya. Dia menjumpai titik masa yang paling sesuai untuk u’olls ubah adalah sekarang ini dan perubahan ini akan membawa kebaikan kepada manusia sejagat! Tapi jika aku ubah perjalanan sejarah seperti yang kau katakan tadi.. Masdor adalah seorang profesor Fizik Kuantum di Cambridge.. Aku tak faham! Nizam Zakaria . tetapi kepada berjuta-juta manusia lain. dunia masa depan akan menjadi dunia yang lebih baik lagi bukan sahaja kepada u’olls. Tapi dengan apa yang u’olls ubah nanti... Sanisah dan cucunya Masdor tak akan wujud di masa hadapan! Dia dah wujud di dalam dunianya sendiri.. itulah yang lebih baik untuk mengingati memori Yusnor. u’olls.Halimunan 142 . Aku mengeluh memikirkan tentang Sanisah juga tentang Yusnor. Dia telah mati dengan membunuh diri. Dia telah membuat beberapa pengiraan mengikut Teori Kaos. Yusnor tahu kakaknya itu tidak lagi mampu mengecap erti kebahagiaan selepas dia mendapat tahu u’olls mati ketika u’olls berusaha mencari jalan ke London untuk menemuinya. Gambar apa yang telah dipeluknya? Gambar yang dia ambil sendiri ketika u’olls bercuti dengannya di Teluk Cempedak. cicitnya itu telah dinamakannya Masdor sempena nama u’olls! Kata-kata Prasasti membuat aku rasa terharu. Jadi cicit Yusnor ingin merubah segala-galanya? Ya. Masdor rasa.

Buat masa ini u’olls tak perlu faham. Aku tak sanggup melakukannya jika di masa hadapan nanti Sanisah tak akan wujud sama sekali! Mengapa dia tak bawa sahaja aku ke satu titik di mana aku dapat mengelakkan kemalangan motor aku itu dari berlaku? Bukan macam tu lagi senang? Aku menang hadiah pertaruhan aku... Aku ke London untuk menemui Sanisah dan kami akan mengecap kebahagiaan yang kami cari selama ini? Sanisah pernah memberitahu Yusnor, dan seterusnya Yusnor memberitahu kepada cicitnya, Masdor... U’olls ada sebuah hati yang suci dan hati seperti u’olls susah untuk dicari. Aku duduk di sebelah ayah. Aku memandang ke arahnya. Dengan pantas dia menulis lagu cinta untuk mak. Dia menggigit hujung penselnya. Dia tersenyum sendiri. Jadi Masdor fikir aku akan sanggup melakukan ini semua untuk kebaikan manusia sejagat? Ya. Itulah yang difikirkannya. Aku menggeleng. Aku terlalu keliru untuk memberikan sebarang jawapan pasti kepada Prasasti. Prasasti... Ujar ku setelah lama aku mendiamkan diri ku. Di dalam kehidupan aku di mana kau tidak wujud sama sekali, bagaimana agaknya aku diketemukan dengan Sanisah? Dengan cara yang sama... Kalau mek tak wujud dan tak suruh u’olls pergi ke kedai Miss Lee untuk membeli EP Sanisah Huri, u’olls akan tetap membelinya. Memang u;olls telah ditakdirkan untuk menemuinya. Dan sekarang kau suruh aku melawan takdir. Kataku, lalu membiarkan kata-kata ku itu dikuburkan kesepian malam.

Nizam Zakaria - Halimunan

143

Siulan Ayah terus mencipta lagunya. Dia memang begitu aku rasa. Jika dia mempunyai ilham untuk mencipta lagu, dia akan terus mencipta lagu demi lagu dalam satu malam. Pada malam yang bertuah ini, mak menjadi sumber inspirasinya. Aku rasa ayah, seperti aku cepat jatuh cinta. Dia terus jatuh cinta kepada mak walaupun dia baru sekali sahaja bertemu dengannya. Jadi apa yang perlu aku lakukan untuk merubah perjalanan sejarah? Tanya ku kepada Prasasti. U’olls perlu bertindak sebagai musenya. Muse? Ya, si Pencetus Ilham. U’olls harus si Pencetus Ilhamnya. Tapi bagaimana? Dengan mendapatkan dia mendengar suara u’olls tu. Tapi aku tak tahu caranya! U’oll cuba lah dulu... Belum cuba belum tahu. Tapi u’olls kena ingat, apa-apa u’olls buat nanti akan mengubah perjalanan masa hadapan. Lama aku memikirkan tentang hal ini. Ditelan mati emak, diluahkan mati bapak. Jika aku tidak melakukan apa yang patut aku lakukan, Prasasti kata aku akan kembali semula ke ruang dan masa yang telah aku bekukan apabila matahari terbit nanti. Aku akan mati di dalam sebuah kemalangan jalan raya yang dahsyat, dan Sanisah akan terus hidup di dalam keadaan murung yang diakhiri dengan dirinya membunuh diri. Aku akhirnya mengambil keputusan untuk mengubah perjalanan masa hadapan. Aku lakukan ini semua demi rasa sayangnya aku kepada Sanisah. Aku tak sanggup melihat Sanisah hidup di dalam kekecewaan. Fikir ku, lebih baik buat kali ini dia tidak perlu wujud di dalam sebuah dunia yang tidak menjanjikan sebarang kebahagiaan kepada dirinya... Jadi, pada subuh yang hening itu, aku membuka mulut aku lalu memanggil ayah berkali-kali, tetapi dia tidak dapat mendengari suara ku. Toleh pun tidak. Aku menjerit di tepi telinganya. Aku menemui jalan buntu. Aku tidak tahu bagaimana untuk menarik perhatiannya. U’olls perlu luahkan perasaan u’olls dengan ikhlas. Prasasti menasihatkan.

Nizam Zakaria - Halimunan

144

Aku mengeluh panjang. Aku duduk di sebelah ayah. Aku termenung memandang ke arah dirinya yang sedar bermain gitar sambil menulis nota-nota muzik di atas sekeping kertas. Di dalam keadaan separuh pasrah, aku menyiulkan lagu yang pernah ayah dodoikan kepada aku dahulu. Sememangnya di dalam keadaan tertekan, aku akan bersiul seperti ini - kadang kala tanpa aku sedari. Tak semena-mena ayah memainkan semula irama yang aku siulkan. Irama ini tidak sepatutnya wujud sehinggalah aku dilahirkan! Apa-apa pun, ini semua tidak penting, apa yang aku siulkan dapat didengarinya. Aku bersiul lagi. Aku pastikan agar ayah dapat menangkap irama lagu ini dengan tepat. Aku berdiri di sebelahnya dekat ke telinganya. Aku menyiulkan lagu ini supaya dia dapat menangkap irama lagu ini dengan betul. Seterusnya aku membisikkan kepadanya dengan kata-kata bahawa dunia ini akan menjadi lebih bermakna lagi jika dia terus mencipta dan berkongsi lagu-lagu yang bertemakan kasih sayang seperti ini dengan orang lain. Best lah lagu ni. Ujar Prasasti bertepuk tangan mengikut irama lagu yang dimainkan ayah. U’olls akhirnya berjaya! Berjaya apa? Tanya ku. Aku lihat Prasasti sedang memerhatikan sebuah mesin kecil di atas tangannya yang sedang berkelip-kelip. Berjaya ubah perjalanan masa hadapan! Apa? Itu sahaja yang perlu aku lakukan? Ya. Itu sahaja. Lagu ini akan ubah segala-galanya? Ya. Tapi bagaimana? Beberapa tahun selepas ini, lagu ini akan dianggap sebuah lagu klasik yang menyerupai kejayaan lagu Anak oleh Freddy Aguilar dan Sukiyaki oleh Kyu Sakamoto di peringkat antarabangsa. Datuk u’olls tak kisah mak u’olls berkahwin dengannya malah menggalaknya supaya menjadi seorang pemuzik yang berjaya. Katanya membaca apa yang tertulis di dalam mesin kecilnya. Dan apa lagi?

Nizam Zakaria - Halimunan

145

Aku tak tahu apa yang akan berlaku kepada ku nanti apabila matahari terbit nanti.. Nizam Zakaria .. matahari akan terbit di ufuk timur di dalam beberapa minit sahaja lagi. Aku memandang ke arah Prasasti sebelum aku menoleh semula ke arah ayah ku.The Phase akan menjadi sebuah kumpulan muzik yang popular sepanjang zaman. Muzik akan terus hidup di dalam dunianya dan dia akan terus menyayangi mak sampai bila-bila. di dalam dunia yang telah aku ubah nanti ayah akan menjadi seorang manusia yang lebih bahagia.. Sanisah dan Yusnor tak akan wujud di dunia ini? Tanya ku untuk memastikan.. Ya. Bapak u’olls kemudiannya akan menjadi seorang komposer lagu yang terkenal. Kata Prasasti sambil mengangguk sekali. Oh. Tapi apa yang pasti. Dan ini akan membawa kepada beberapa perubahan lain? Ya. Jadi selepas ini.Halimunan 146 .. Aku harap.

Tugas mek dah selesai. Dia memang sukar tidur malam. Aku tahu perasaan yang dilaluinya.Banglo di Bukit Antarabangsa Perasaan sedih mengelumuni diri ku. aku tak tahu pula dia telah diprogramkan untuk mempunyai kemampuan untuk mengalami kesedihan dan menunjukkan perasaan sedih. Aku tidak pernah melihatnya bersedih. Wajah ku muram. dia tidak menjawab. Mak bekerja di hospital pada syif malam agar dia dapat bersama ayah pada siang hari dan lama-kelamaan aku terikut sama. Malah pernah aku berfikir Prasastilah yang akan menjaga diri ku ketika aku tua nanti. Prasasti yang telah aku kenali sejak kecil kini akan meninggalkan ku begitu sahaja. Masdor! Jadi inilah kali terakhir kita bertemu? Nizam Zakaria . Aku rasa mahu menangis. Dia mengusap pipi ku. Wajah ayah berseri-seri pada subuh itu. Aku tidak tahu jika aku merasa terlalu sedih pada waktu itu sehingga aku tak mampu berkata-kata. Jadi aku macam mana? U’olls ingat mek akan bersama u’olls untuk selamanya ke? Aku mengangguk. Jadi kenapa? Mek kena tinggalkan u’olls dan pulang ke dunia mek semula. Wajah ayah berseri-seri kerana dia mula jatuh hati kepada mak. tetapi aku rasa terlalu sedih sehingga air mata pun sukar untuk aku titiskan. Aku pernah melaluinya sendiri. malah. Prasasti? Tanya ku dengan perlahan. Kepala ku terasa tepu. Prasasti mengingatkan aku bahawa matahari akan terbit beberapa detik sahaja lagi. Aku kurang pasti jika aku dapat menjalani hidup ini tanpa Sanisah. Kenapa kau tiba-tiba sahaja sedih. Apabila aku cuba tanya apa yang akan berlaku kepada ku nanti. Sebab itulah dia bekerja sebagai seorang pengawal keselamatan. tetapi aku dapat melihat kesedihan terlukis di wajahnya. Itulah yang aku fikirkan selama ini. Aku akan terus mengingatinya sampai bila-bila walaupun dunia menidakkan kewujudannya.Halimunan 147 . Dia meminta aku supaya jangan bersedih. Katanya dengan suara layu. Selamat tinggal. Prasasti duduk di atas paha ku.

. Aku dapat melihat Prasasti melambaikan tangannya ke arah ku. Dia mengeluarkan Pintu Dimensi Ajaib dari poketnya. Aku mengeluarkan gambar Haryati yang telah diambil di Carnaby Street dari poket jaket ku. aku dapati aku tidak lagi berada di dalam bilik lama ayah tetapi di dalam sebuah bilik yang kelihatan begitu asing bagi ku. Kad Menilik Masa Depan yang aku simpan selama ini tidak ada lagi di situ. Masdor? Tanya ayah ketika matanya terus ke akhbar The Star yang sedang dibacanya. Gambarnya ini masih ada di dalam simpanan ku. Aku melambaikan tangan ku kembali. Aku memandang ke arah sekeliling ku.Prasasti mengangguk. aku dapat merasakan tubuh ku semakin ringan dan lemah. Aku rasa terlalu mengantuk. Pada masa yang sama. Aku memeriksa jaket kulit yang masih aku pakai. Mereka tersenyum ke arah ku. Prasasti memegang tangan ku dengan kuat sebelum dia berdiri di atas lantai. Keadaan di sekeliling ku menjadi terang. Aku berjalan ke meja makan. Aku menggosok-gosok mata ku. Jadi. Aku rasa aku sedang berada di dalam sebuah rumah banglo yang aku diami di dalam sebuah dunia yang telah aku ubah.. Bahagian di tepi dinding dihiasi dengan beberapa buah album dari kumpulan The Phase yang menerima anugerah emas dan platinum. Aku dapati mak dan ayah berada di situ. Mak memegang bahu ku. Apabila daun pintu terkuak. Dia berjalan ke arah pintu tersebut lalu memulas tombol pintu.Halimunan 148 . Aku turun ke tingkat bawah. Aku menutup mata ku sehinggalah aku tidak apa yang berlaku kepada diri ku selepas itu. Kau tak akan muncul lagi di dalam hidup aku? Prasasti menggeleng. Aku mengeluarkan dompet wang ku. Apabila aku membuka mata ku. Mata ku kabur. cahaya yang maha terang bersinar dari sebalik pintu sehingga membuat mata ku silau. Meminta aku duduk di meja makan. Aku mendapati kesemua barangbarang yang ada di dalam bilik ini adalah barang-barang kepunyaan ku. Kau dah pack beg kau tu. Aku bangun dari katil ku. Untuk ke London lah. Beg? Kenapa? Tanya ku. Aku menggaru-garu kepala ku. Rumah ini nampak mewah dan cantik. Aku cuba menggunakan tangan ku untuk mengelakkan cahaya yang terang itu dari menyilau mata ku. Nizam Zakaria . Aku keluar dari bilik ku.

Aku harap dia masih mengenali ku di dalam realiti ini. Ayah.. Ayah. tapi itu semua tak penting sekarang.. Yang penting aku perlu menemui Zila.. Dia nampak risau. Nizam Zakaria . dah tu? Tanya mak dengan wajah risau. Kalau kita tak buatkan untuk dia. Masdor? Tanya Mak. bang. Kampus Guys di Kings College? Tempat kau belajar sejak setahun lepas! Macam mana dia nak jadi doktor kalau begini perangainya? Mak merungut. Kata Mak. buat apa kita ke London? Untuk tolong kau berpindah dari bilik kau sekarang di Great Dover Street ke New Hunts House yang kau kata dekat dengan the Guy’s? The Guys? Ya. Aku menggeleng pantas. Mak. Kita semua nak ke London? Ish budak ni. sampai esok bila kita nak fly pun dia tak akan pack bag dia tu. Aku perlu memberitahu kepadanya apa yang telah berlaku kepada diri ku sekarang.. Dia meletakkan sepinggan nasi goreng di hadapan ku. Kata ku dengan tergesa-gesa. orang nak keluar.. Kau deman ke apa. Buat apa? Nak pergi ke Teresa Forever? Ya. Bukan kau baru saja jumpa dengan budak Zila tu semalam? Zila bekerja di sana? Ye lah. Aku tak tahu apa yang aku lakukan apabila semester ku bermula nanti. Dia menjeling ke arah ku.Untuk ke London? Saya dan pack beg dia tu siang-siang. Aku lihat dia menggaru-garu kepalanya.Halimunan 149 . Aku tak tahu bagaimana aku menjadi seorang pelajar perubatan tahun pertama di King’s College yang sedang bercuti di Malaysia. Ke mana? Central Market.. Aku tak tahu bagaimana semua ini boleh berlaku.

aku dapat melihat Zila sedang membantu Miss Lee membuka kedainya. Aku mengangguk. Sebelum ini aku tak pernah belajar bawak kereta.Halimunan 150 . Aku berjalan ke ruang tamu.. Dia meletakkan surat khabarnya ke tepi. Dia ingat aku main-main. Mak. Di dalamnya ada kunci kereta. Aku memandang ke arah tangan ku yang sedang memegang stereng ketika membawa kereta ku menuruni Bukit Antarabangsa. Setibanya aku di Teresa Forever. Mak punya masih kelihatan terkejut melihat perangai ku yang dianggapnya aneh itu. tapi dia membiarkan aku mendakap tubuhnya. Dia hanya menggeleng-gelengkan kepalanya.. Semua fakta-fakta ini sudah tersimpan di dalam kepala ku. Soalan apa ni Masdor? Mak tak gaduh-gaduh dengan ayah ke? Gaduh apa ni Masdor? Buat apa kami nak bergaduh.. Dia membuka pintu hadapan lantas membuka pintu pagar automatik. Mak terkejut. Entah mengapa. Aku keluarkan dompet ku semula. Aku menarik nafas ku dalamdalam. Korek punya korek aku ada lesen kereta.Mmm. Aku masuk ke dalam kereta. Mak? Orang bawak kereta atau motor? Masdor! Mak bercekak pinggang. Ucap mak dengan wajah risau lalu menoleh ke arah ayah yang sedang memegang bahunya. Nizam Zakaria . Kau tu suka sangat bawak laju! Nasihat ayah pula. Kemudian aku cuba membawa kereta ku keluar dari kawasan rumah banglo ini. Aku dapat menamakan tulang Metacarpals dan Phalanges satu persatu. Mak dan ayah okay ke? Tanya ku kepada mak yang sedang mengomel menegur ku yang didapatinya belum mandi pagi tapi sudah mahu keluar dari rumah. dengan senang aku dapat membawa kereta ini keluar lalu memandu keluar dari kawasan perumahan ini yang terletak di Bukit Antarabangsa. aku dapat melihat ayah memandang ke arah ku dari muka pintu sambil menghisap rokoknya. Aku menyeluk kocek seluar ku. Aku terus mendakap tubuh mak dengan erat.. Aku hidupkan enjin. Bawak kereta tu baik-baik. Mak mengekori ku. Aku menekan butang kawalan jauh kunci kereta kepunyaan ku. Apabila aku memandang ke hadapan. Ayah tersengih. Lampu kereta Honda City berwarna merah berkelip-kelip lalu mengeluarkan bunyi. Jangan bawak laju-laju.

Aku tak tahu di mana dia sekarang. Ya. Ya. Mungkin dia faham! Aku dapati kondominium yang dihuni oleh Abang Zamani kini dihuni oleh sebuah keluarga Cina dari Indonesia. Fasal diri aku. Ceritakan lah. Aku masih waras lagi.Halimunan 151 . Jadi aku pun bercerita. Tapi aku tak gila. Tapi dia dah pulang ke dunianya semula.. ya! Macam biasa. Berlibur Di hari Minggu yang Nizam Zakaria . 1 penjualan album di Malaysia.. Aku bercerita dari awal ketika aku mula-mula terjumpa dengan gambar Hartini sehinggalah kepada apa yang aku alami pagi tadi. Zila? Tanya ku ragu-ragu kepada Zila yang sedang duduk di belakang kaunter. Lagu lama The Phase.Kenapa you berdiri tercegat di situ? Tanya Miss Lee kepada ku. Miss Lee tersenyum lalu dia mengucapkan selamat jalan kepada ku. Aku sekadar tersenyum kelat.. Kau kata Prasasti tu seekor kucing robot dari masa depan? Tanya Zila cuba menahan ketawa. Zila. Aku memberitahunya aku perlu ke Bukit Bintang. Kenapa mulut you ternganga macam nampak hantu? Aku tidak menjawab soalan-soalannya itu. Kenapa? Aku nak ceritakan kepada kau tentang satu perkara. Aku tak tahu di mana aku harus mula mencarinya. Don’t forget to write to me. Aku perlu mencari Abang Zamani.. Aku menganggukkan kepada ku.. You fly ke London esok kan Masdor? Tanya Miss Lee. I suka terima poskad dari you. Aku sempat ke Tower Records yang terletak di KL Plaza. Katanya sambil menongkat dagu. Kau nak ke mana tu? Tanya Zila. Aku lihat Miss Lee memberitahunya dia akan hanya pulang pada petang itu kerana dia mahu menghadiri sebuah mesyuarat untuk sebuah program amal Pink Triangle yang akan dianjurkan tidak lama lagi. Kau ni macam-macam lah Masdor! Zila mungkin fikir aku gila. Aku sendiri mula berfikir aku gila. Kita kawan baik ke. Ya kot.. Di sana aku dapati album Tribute to The Phase yang dibawakan semula oleh penyanyi-penyanyi dan kumpulan-kumpulan terkenal tanah air berada di carta no. Aku memandang ke arah Zila.

Aku perlu pulang. Yes. 1 di Malaysia. Dia memandang ke arah ku dengan dahi terkerut seribu. Semuanya ini terlalu aneh bagi ku. Aku berjalan meninggalkannya. but have we met? Aku menggelengkan kepala ku. Aku mengenali dirinya. Apabila aku berjalan di Bintang Walk.dinyanyikan secara duet oleh Mawi dan Siti Nurhaliza kini berada di dalam carta single no. Aku mahu tidur dan bila aku bangun nanti aku mahu bangun di dalam bilik kecil ku dan aku mahu hidup ku kembali seperti sedia kala.Halimunan 152 . Uncle Chandran? Tanya ku kepadanya setelah aku memberanikan diri ku untuk mendekatinya. Tapi adakah itu yang benarbenar aku mahukan? Nizam Zakaria . aku dapat melihat seorang lelaki India berpakaian kemas yang sedang duduk sambil membaca akhbar Asian Wall Street Journal di Cafe Dome. Aku mahu tutup mata ku rapat-rapat.

Lampu untuk meminta penumpang memakai tali pinggang keledar dimatikan. Mereka akhirnya menjadi kawan baik. Kemudian aku menoleh ke arah mak dan ayah yang sedang duduk di kerusi sebelah. Satu panggilan yang sinonim dengan ayah sejak awal 90-an dulu Nizam Zakaria . Mak menjawab soalan ku dengan memulakan cerita tentang kerja-kerja sukarelawannya. Kalau Masdor berjaya mencipta vaksin untuk mengubati penyakit Aids. Muzik terus hidup di dalam jiwa ayah dan inilah yang membuatkan ayah menjadi seorang manusia yang mencintai kehidupannya. Cik Wati kawan baik Miss Lee. berjuta-juta nyawa akan dapat diselamatkan. Mak yakin kalau Masdor tumpukan perhatian Masdor kepada pelajaran. Mereka sedang bergurau sesama mereka sebelum mereka ketawa berdekah-dekah. Masdor ingin menjadi doktor supaya satu hari nanti Masdor dapat mencari jalan untuk mengubati pesakit AIDS macam Cik Wati. Ketika itulah mak mulamula bertemu dengan Miss Lee. Aku menoleh ke arah ayah.. Mak tersenyum. Tanya ku dengan suara perlahan kepada mak. Hati ku tenteram melihatkan kebahagiaan yang terwujud di dalam diri mereka. ingatkan orang kenapa orang nak jadi doktor. Orang harap satu hari nanti orang dapat melakukan ini semua. pasti Masdor akan berjaya. Aku hanya mengangguk walaupun aku tidak dapat mengingati semua ini. Mak kata.. Mak. Dia memandang ke arah ayah yang sedang berjalan ke arah tandas sebelum dia menoleh ke arah ku. Mereka berdua sering bekerjasama untuk menyedarkan pekerja-pekerja seks di Chow Kit tentang bahaya HIV. Aku lihat ayah kembali duduk di tempatnya. 21 September Aku memandang kosong ke luar tingkap apabila kapal terbang berlegar di udara Sepang. Ingat tak dulu bila mak ada bawak Masdor berjumpa dengan Cik Wati yang terlantar di hospital. Kebahagiaannya membahagiakan mak. Dia panggil ayah dengan panggilan Munsyi. Seorang pemuda yang seusia dengan ku datang mendekatinya lalu meminta ayah menandatangani CD Tribute to The Phase yang ingin dibawanya ke London. Dia menggunakan pengalamannya sebagai seorang bekas jururawat untuk menyedarkan pekerja seks di Chow Kit tentang amalan seks secara selamat. Aku mengangguk perlahan.London. Sebab itu mak nak kau belajar rajin-rajin. Dia mahu ke tandas. dia mula menjadi sukarelawan ketika aku berusia dua tahun. Mereka nampak bahagia. Aku membuka ikatan tali pinggang keledar ku. Masdor kata.Halimunan 153 .

Kemudian. dia sempat bertanyakan kepada ayah jika benar ada ura-ura untuk ayah bekerjasama dengan Sifu M. tapi dia tak wujud dalam dunia ni. Dengarlah dulu yah! Ya. Setelah ayah selesai menandatangani CDnya.Halimunan 154 . Semalam sehari suntuk aku habiskan masa ku memindahkan barang-barang aku dari Great Dover Street ke New Hunts House.setelah ayah berjaya membuktikan dirinya sebagai seorang pemuzik dan komposer bertaraf antarabangsa. Kota London adalah sebuah kota yang mempesonakan bagi ku. Jadi kenapa? Yah. Orang rasa dia wujud. Macam mana kau tahu dia wujud? Nizam Zakaria . Jadi aku tak payah berjalan jauh untuk ke kuliah. Dia kata. agar dia mempunyai alasan untuk sering berulang alik ke sini. perasaan “deja-vous” menyelinap ke seluruh jiwa ku.. ayah akhirnya berjaya mencapai cita-citanya untuk ke Liverpool dan seterusnya ke Strawberry Fields pada tahun 1989. Tapi orang rasa dia wujud. Masdor? Tanya ayah kepada ku ketika aku sedang menunggu mak bersolek di bilik mandi. Nasir untuk album barunya. Bilik baru aku letaknya di tengah-tengah kampus Guy. Di dalam realiti ini. Entah mengapa. University of London kerana ia mempunyai tradisi penyelidikan yang cemerlang di dalam bidang perubatan. Mak dan ayah tolong aku berpindah. Masdor? Ayah menggaru-garu kepalanya. dia mahu aku belajar di sini pun. Kenapa termenung.. Orang ada suka dengan sorang budak perempuan ni. dua tahun sekali. Entah mengapa. Mak pula menegaskan aku telah memilih untuk belajar di King’s College. Bersemangat pula aku untuk belajar sehingga satu hari nanti aku berjaya menjadi seorang doktor dan mungkin seorang penyelidik. walaupun aku tak pernah ke kota ini. Apa yang kau ceritakan ni. aku rasa tak sabar untuk mula belajar. Kuliah aku akan bermula dalam masa seminggu dua sahaja lagi. ayah dengar ni. dia pasti akan membawa kami sekeluarga bercuti ke UK. Esok 21 September. Ayah tersenyum sambil mengangguk perlahan.

Katanya elok juga jika kami ke sana kerana esok dia dan mak memang bercadang mahu membeli-belah di Oxford Street. mereka akan berhenti lalu melihat-lihat ke dalam kedai. Memang benar seperti kata Prasasti Sanisah dan Yusnor tidak wujud lagi di dunia ini. Aku paling takut jika satu hari nanti aku akan melupakan rupa wajahnya itu. Nizam Zakaria . Walaupun dia berada seribu batu dari kau sekarang. Dunia di sekeliling ku berubah akibat satu irama yang aku siulkan ke dalam telinga ayah..Halimunan 155 . aku pergi ke kondominium yang didiami Sanisah dan Yusnor. Kalau kau tahu dia wujud. Kalau memang dah jodoh kau. kau akan tetap diketemukan dengannya. Masdor! Tanya Mak ketika dia mahu melangkah masuk ke dalam Selfridges. Aku memandang ke arah kampus. Tak berapa lama dahulu aku seorang mat rempit yang bekerja di 7Eleven dan sekarang aku seorang pelajar perubatan di London.Orang dapat rasa dia wujud. Aku terbaring di dalam bilik ku sambil memandang ke arah siling. Aku letak gambar itu dekat ke dada ku sehinggalah aku tertidur dengan sendirinya.. Ayah dan mak kata mereka suka berjalan di London. Aku merindukannya. Esok kita ke Carnaby Street. kau perlu cari dia sampai dapat. Aku kembali baring di atas katil ku. Wajah Sanisah terus terlekat di dalam jiwa ku. Kenapa kau nampak tergesa-gesa. Aku berjalan ke arah jendela. Aku menarik nafas ku dalam-dalam. Sejurus selepas aku menemui Uncle Chandran. Ya. Jadi. satu hari nanti. Saya akan cari dia sampai dapat. Aku mengeluh. Jam menunjukkan pukul 10 pagi ketika kami tiba di Marble Arch. Gambar itu aku tatap lama-lama kerana gambar ini memberi seribu pengertian buat diri ku.. Pagi-pagi lagi aku telah bersiap sedia untuk menaiki tube ke hotel yang didiami mak dan ayah di Park Lane. Ada kalanya aku akan menoleh ke kaki ku kerana Prasasti selalu berada di situ.. kami terus berjalan ke arah Oxford Street. aku keluarkan gambar Haryati. Apa tidaknya. Tetapi dia tak ada. ya? Ayah mengangguk. Yang ada cuma sebuah keluarga India yang telah tinggal di situ sejak lima tahun yang lepas. Sejurus selepas makan pagi. Dalam keadaan pasrah. Tak tahu lah macam mana orang nak explain. Aku memandang ke arah jam tangan. Mereka tidak ada di situ. jika ada apa sahaja yang menarik perhatian mereka. Pada malam itu aku terasa sukar untuk masuk tidur.

Kerana gambar inilah aku akhirnya berada di sini. Terlalu ramai orang yang lalu lalang di sini. Aku tidak mungkin akan membenarkan gambar ini hilang begitu sahaja.. Di Carnaby Street. Kami akan ke sana juga nanti.Halimunan 156 . Di sinilah Haryati mengambil gambarnya dahulu. Langit cantik membiru. Di luar. Aku mendongak ke langit. Ia terbang di bawa angin. Aku lihat ayah sedang memegang tangan mak dengan erat agar mereka tidak berpisah. Aku mengeluh lesu. Aku rasa macam nak menangis. Pukul 12 nanti. Beberapa buah bas dua tingkat berwarna merah lalu di sisi ku ketika aku berhenti di persimpangan jalan menuju ke arah Carnaby Street. Saran ayah. Inilah satu-satunya gambar yang dapat mengingatkan aku kepada dunia yang telah aku tinggalkan. aku bertanyakan seorang gadis berbangsa India ke mana arah Carnaby Street. Apa kata kau ke situ sahaja. Aku memandang ke arah sekeliling ku. Aku tiba di bawah tanda jalan Carnaby Street yang terkenal itu. Aku dapat mendengar nama ku dipanggil Nizam Zakaria . Aku renung gambar itu. Sesekali aku akan terasa sejuk apabila bayu musim luruh menyapu wajah ku. Aku akhirnya tiba di Carnaby Street dua minit sebelum pukul 12. Aku berlari mendapatkan gambar itu. Aku rasa diri ku terlalu bodoh kerana menunggu dirinya yang tidak mungkin wujud di dalam dunia ini. Aku mengangguk laju. Di sudut yang sama.. Gambar Haryati terlepas dari tangan ku. Aku keluar dari perut Selfidges. Sambut ku dengan suara yang sengaja aku kuatkan. Kau janji untuk berjumpa dengan kawan kau di mana? Tanya ayah. Ia menunjukkan arah Carnaby Street. Bila kami sampai ke sana kami akan call kau. Tanpa berfikir panjang aku terus cuba mendapatkan gambar ini. Seorang lelaki Inggeris melanggar tubuh ku secara tidak sengaja. Dia meminta maaf. Gambar yang terbang ini akhirnya jatuh di atas jalan raya. Aku lihat mak dan ayah sambil tersenyum. Aku mempunyai 15 minit lagi sebelum pukul 12. tetapi Sanisah tak kunjung tiba. Aku terasa rimas. Tak sabar-sabar aku menunggu lampu trafik berubah warna agar aku dapat melintas jalan. Aku memandang ke arah jam tangan ku. Aku memandang ke kiri dan ke kanan mengharapkan Sanisah akan muncul di sini pada bilabila masa sahaja. Aku termengahmengah. Dia menudingkan jarinya ke arah timur. Aku berdiri di situ. Lebih setengah jam aku menunggu di sini.Orang ada janji dengan kawan. Aku kecewa. Jadi aku tunggu dan aku tunggu. Terlalu ramai manusia di sini. Aku keluarkan gambar Haryati. Dengan pantas aku berjalan ke arah timur sehinggalah aku terpandang ke arah sebuah palang penunjuk jalan.

apabila aku sedang melangkah ke atas jalan tanpa berfikir panjang. Aku menoleh dengan pantas.Halimunan 157 . Beberapa detik kemudian aku dapat mendekar bunyi hon kenderaan yang kuat. Aku dapat melihat wajah ayah yang cemas yang sedang menjerit memanggil nama ku. Apabila aku menoleh ke sisi ku aku dapat melihat sebuah bas dua tingkat berwarna merah dengan pantas menuju ke arah ku! Nizam Zakaria .

Isterinya di mana? Tanya Mak sambil tersenyum. Katanya. Bas hampir-hampir melanggar ku tadi berhenti buat seketika. Bas dua tingkat berwarna merah kini berada beberapa meter sahaja dari ku. Aku pasti dia tidak mengenali ku. Sambut ayah sambil bersalam dengannya. Jawab ku tanpa menoleh ke arahnya. Aku berada di dalam keadaan begitu terkejut sehingga tubuh ku menjadi kaku. Apa yang kamu kejarkan tadi? Tanya lelaki yang telah menyelamatkan aku. Dia memang abang Zamani.Halimunan 158 . Aku rasa aku mengenali dirinya.Akhirnya. Si pemandu menggelengkan kepalanya dengan mulutnya terkumat-kamit menyumpah seranah. Di Carnaby Street Keadaan menjadi begitu kalut sehingga aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Malah dia nampak tegap untuk lelaki yang seusia dengannya. Penumpangpenumpang di dalam bas ada yang memerhatikan ku ada pula yang membuat hal masingmasing. Munsyi! Katanya. Bas membunyikan hon dengan kuat. Aku memandang ke arah gambar Haryati yang telah melekat pada tayar bas yang kini bergerak meninggalkan kawasan Carnaby Street. Tersentak aku dibuatnya. kerana dia tahu ayah telah mencipta lagu ini khas untuk dirinya. Panggil saja aku Adam. Aku terjatuh di atas kaki lima jalan. Lagu itu telah memberi perangsang kepada saya untuk memberitahunya bahawa saya mencintainya. dia ada di sini. Sekeping gambar yang amat-amat aku hargai ini kini hilang buat selam-lamanya. Nizam Zakaria . Mak membantu aku untuk berdiri. Pada saat itulah aku dapat merasakan diri ku di tarik ke belakang dengan kuat. inilah kami pertama dia bertentang mata dengan ku. Nama saya Zamani. Saya dan isteri saya peminat nombor satu Munsyi! Saya telah menghadiahkan EP pertama The Phase kepada isteri saya dan menujukan lagu Cinta Takkan Pergi kepadanya. Beberapa detik kemudian barulah aku sedar dia telah bercakap Melayu kepada ku. Mulut ku ternganga. Gambar. Maka betul lah telahan ku. Mahu bergambar dengan anaknya di tempat dia pernah bergambar dahulu. Tetapi tubuhnya sekarang tidak gemuk. Ayah dan mak cepat-cepat pergi mendapatkan ku. Dia menghulurkan tangannya untuk bersalaman dengan ayah. Terima kasih. Mungkin seumur hidupnya. Aku berpaling ke arahnya. Oh. Ujar ayah kepada lelaki yang telah membantu ku tadi. Wajah ku berubah pucat.

Nama I Suraya. kak? Tanya Zubir kepada Suraya. Are you okay? Selalu sangat you salah orang. Ujar Suraya.. Excuse me? Awak Sanisah kan? No. That’s my brother.yang pastinya kini harus aku panggil ‘uncle’ ataupun pakcik. Dia menggeleng. ya. lagu di dalam EP pertama The Phase. Kemudian dia berpaling kepada ku. Yusnor! No. Suraya bersalaman dengan mak dan ayah. Rungut mak sambil menjeling ke arah ku. Nama saya Masdor. Apabila aku menoleh aku lihat mak terpinga-pinga melihat gelagat ku. I’m taking my mother’s photo! Kata seorang gadis di belakang ku. Kami menamakannya Suraya sempena nama lagu Suraya. Aku bersalaman dengan Zubir. Di sudut yang sama itulah aku dapat melihat Haryati. he’s not Yusnor. Versi tuanya.Halimunan 159 ... You salah orang. Gadis itu mempunyai wajah saling tak tumpah dengan Sanisah. Masdor ni pelik sikit sejak tiga empat hari yang lepas. Aku menoleh ke arahnya. Why are you blushing. Aku berjalan mendekatinya.Aku berlari meninggalkan mak. Aku terkejut melihat wajahnya. Aku perlu pergi ke tempat di mana Haryati pernah bergambar dahulu. Ujar abang Zamani di belakang ku . Excuse me. Seorang anak muda yang mempunyai wajah persis Yusnor tetapi dengan tubuh yang lebih tinggi dan tegap berjalan ke arah kami sambil menjilat ais krim.. Dia masih cantik lagi. Jumpa kawan lama ke. Dia tersenyum melihat gelagat ku yang pelik. Tetapi rambutnya pendek. Oh. Nizam Zakaria . Suraya mengingatkan ku.. Zubir. Masdor? Merah muka you. Sanisah! Getus ku. Saya tahu..

. Suraya adalah seorang gadis yang lebih ceria. Suraya aku lihat berpakaian yang nampak sedikit sopan dan Zubir pula tak lagi nampak macam budak hip hop. Aku ada bertanya jika dia minat menulis. Menurutnya dia akan memulakan pengajiannya di London School of Economics and Political Science di dalam bidang ekonomi. Aku pasti kehidupannya dipenuhi dengan kasih sayang. Mereka berdua saling tak tumpah dengan Sanisah dan Yusnor yang pernah aku kenali . Teruskan! Dia kata I akan jumpa sesuatu yang amat-amat berharga di dalam hidup I tepat pukul 12 di Carnaby Street. Ia suruh I ke Carnaby Street. Di dalam Cafe aku duduk berbual dengan Suraya. Mimpi apa? Seekor kucing robot dari masa hadapan yang keluar dari sebuah pintu ajaib. Adam dan isterinya Suraya. Namanya sama dengan nama mak. Papa terjumpa dengan sepasang kasut yang mahu dibelinya di Mark & Spenser tadi.. Aku tahu dia bukan Sanisah. Entahlah. A weird dream. Dia tersenyum ke arah ku. Aku tersenyum. Nizam Zakaria . Apa kata kita duduk minum-minum. Maaf.Halimunan 160 .. Ayah mengangguk. Ujar abang Zamani. It was a silly dream. Aku pula duduk sambil mendengar celoteh Zubir dan Suraya. aku yakin aku dapat membuat Suraya jatuh hati kepada ku. Aku memandang ke arah Suraya. My treat! Ujar abang Zamani.mungkin personaliti dan penampilan mereka sahaja yang sedikit berbeza. Dia mengangguk dengan pantas. Saya telah menghadiahkannya dengan EP The Phase di sini sejurus selepas saya mengambil gambarnya di sudut itu. Mak dan ayah ligat bersembang dengan abang Zamani dan Cik Haryati. Semalam I mimpi. Ini Munsyi. You know what. tetapi sebahagian dari diri Sanisah yang telah diturunkan ibunya ada di dalam dirinya. dear! Tak sangka dapat jumpa Munsyi di tengah-tengah London! We are your biggest fan! Ujar Cik Haryati bersalaman dengan mak dan ayah. Jauh dalam hati ku... Haryati.. Tapi gambarnya dah hilang entah ke mana.. Aku rasa memang tekaknya kering setelah melalui ini semua – melihat ku hampir-hampir di langgar bas di hadapan matanya sendiri.Oh ya. I know it sounds silly— Tak apa. Pada saat itu aku dapat merasakan kelainan yang ada pada dirinya jika dibandingkan dengan Sanisah. Tempat ini istimewa buat kami.. Sebab tu lah I dragged my parents to come here! Ujar Suraya dekat kepada ku. Oh. But I was late by half an hour...

Aku merenung wajahnya. Dia tu cerewet sikit bila nak beli benda-benda macam tu! Seperti Sanisah. Kebahagiaan.Halimunan 161 . Suraya juga suka menggigit bibirnya. Aku tersenyum. Jawabnya dengan jujur. Apa yang paling berharga di dalam hidup awak.sebab itu lah kami lambat ke sini tadi. Nizam Zakaria . lantas terus dia terdiam buat seketika untuk berfikir. Aku gembira melihat senyuman yang menguntum di bibirnya itu. Suraya? Tanya ku.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful