Sensor dan Aktuator

Sensor Suhu
Thermi stor






Di susun ol eh:
- Abdi Sangnga Pri ma
- Haryadi Wi rawan
- Di ki I rwanto
- Haf i d Ashari
- Fai ruza Adha
- I dri s
- Ferdi



Kata pengantar

K a m i sem u a b er sy u k u r k ep a d a Ya n g M a h a K u a sa ,k a r n a k a m i d a p a t
m en y el esa i k a n t u g a s m a k a l l a h y a n g d i b er i k a n k ep a d a k el o m p o k k a m i .k a m i j u g a
b er t er i m a k a si h k ep a d a o r a n g t u a k a m i sem u a y a n g t el a h m en d o ’ a k a n a g a r
m a k a l l a h k a m i i n i d a p a t d i sel esa i k a n .D a n b er i k u t n y a k a m i m en g u c a p k a n
t er i m a k a si h k ep a d a t em a n - t em a n y a n g t el a h m em b er i k a n su p p o r t k ep a d a k a m i
sem u a .t a k l u p a j u g a k ep a d a k a m p u s k a m i Po l i t ek n i k Ca l t ex Ri a u y a n g t el a h
m en y ed i a k a n f a si l i t a s i n t er n et seb a g a i t em p a t k a m i m en c a r i r ef er en si seh i n g g a
m a k a l l a h i n i t er sel esa i k a n .



Ak h i r k a t a ,t er i m a k a si h u n t u k sem u a y a n g t el a h m en d u k u n g k a m i .








Kel ompok II





SENSOR SUHU

I . Pendahul uan

Penel i t i an t ent ang sensor sampai saat i ni masi h mer upak an suat u t opi k yang sangat
l uas dan ber si f at i l mu mul t i di si pl i n, di mana per k embangan t ek nol ogi sensor sesuai dengan
k emaj uan t ek nol ogi mi k r o el ek t r oni k a. Tr end penel i t i an t ent ang sensor saat i ni adal ah
ber upa mi ni at ur i sasi si st em sensor , pembuat an sensor ar r ay, mul t i sensor , dan pembuat an
sensor yang smar t at au i nt el i gent . Apl i k asi sensor dapat di j umpai dal am per al at an
k onsumen, ot omot i f , l abor at or i um, pengel ol aan l i ngk ungan, k onser vasi , pabr i k asi , i ndust r i ,
k edok t er an, per t ambangan, per t ani an dan sebagai nya. Apl i k asi si st em sensor i ni masi h dan
ak an t er us ber k embang sesuai dengan k ebut uhan. Namun, penguasaan t ek nol ogi sensor i ni
sangan di but uhk an mengi ngat apl i k asi yang t er us ber k embang dan k ebut uhan sensor
k hususnya sebagai al at det ek si at aupun pemant auan di dal am neger i masi di i mpor t , sal ah
sat unya adal ah sebagai det ek si at au pemant auan k ual i t as ai r sungai .
Sal ah sat u mi k r o el ek t r oni k a yang sudah banyak di gunak an dal am pembuat an
sensor adal ah t ek nol ogi f i l m t ebal ( t hi ck f i l m) at au di k enal dengan scr een pr i nt i ng, dengan
t ek nol ogi i ni dapat di l ak uk an mi ni at ur i sasi suat u r angk ai an el ek t r oni k a, pembuat an
sensor dan mengi nt egr asi k an r angk ai an el ek t r oni k a dengan sensor pada sebuah subst r at
al umi na dengan menggunak an met oda scr een pr i nt i ng.
Tr end penel i t i an sensor adal ah mi ni at ur i sasi si st em sensor pembuat an sensor
ar r ay, mul t i sensor dan pembuat an si st em sensor yang smar t at au i nt el i gent .
Dal am membangun suat u si st em al at unt uk pemant auan at au moni t or i ng k ual i t as
ai r sungai , di but uhk an sensor yang dapat menguk ur par amet er -par amet er y ang menguk ur
k ondi si ai r sungai i t u sendi r i : PH, t emper at ur , k onduk t i f i t as dan DO ( di ssol ve oxygen) .
Supaya sensor -sensor t er sebut dapat menguk ur at au membaca ser t a menampi l k an dat a-
dat a hasi l penguk ur an l ebi h ak ur at dan pr esi si , di per l uk an r angk ai an penduk ung ber upa
pengol ah si nyal ( si gnal condi t i oner s) dan ak usi si dat a ( dat a acqui si t i on) yang mampu
mel ak uk an pengol ahan dat a dar i sensor t er sebut .
Sensor t emper at ur yang di k embangk an dal am si st em i ni menggunak an sensi ng
el ement t er mi st or NTC dengan mener apk an bent uk geomet r i c mul t i l ay er .

I I . Ther mi st or

Ther mi st or mer upak an si ngk at an dar i Ther mal l y Sensi t i ve Resi st or dan di
apl i k asi an dengan pr i nsi p k er j a yang di per gunak an adal ah per bandi ngan t emper at ur yang
ber gant ung dar i ni l ai hambat an. Ther mi st or i ni di buat dar i bahan yang ber upa mat er i al
k er ami k seper t i sul f at , sel eni des, ok si da dar i Ni , Mn, Cu, dan l ai n -l ai n yang di bent uk
menj adi pi r i ngan ( di scs) , r od dengan uk ur an yang r el at i f k eci l .

Ter mi st or at au t her mal r esi st or adal ah suat u j eni s r esi st or yang sensi t i ve t er hadap
per ubahan suhu. Pr i nsi pnya adal ah member i k an per ubahan r esi st ansi yang sebandi ng dengan
per ubahan suhu. Per ubahan r esi st ansi yang besar t er hadap per ubahan suhu yang r el at i f k eci l
menj adi k an t er mi st or banyak di pak ai sebagai sensor suhu yang memi l i k i k et el i t i an dan
k et epat an yang t i nggi .
Ter mi st or yang di bent uk dar i bahan ok si da l ogam campur an ( si nt er i ng mi xt ur e) ,
k r omi um, k obal t , t embaga, besi , at au ni k el , ber pengar uh t er hadap k ar ak t er i st i k t er mi st or ,
sehi ngga Pemi l i han bahan ok si da t er sebut har us dengan per bandi ngan t er t ent u.
Di mana t er mi st or mer upak an sal ah sat u j eni s sensor suhu yang mempunyai k oef i si en
t emper at ur yang t i nggi . Komponen dal am t er mi st or i ni dapat mengubah ni l ai r esi st ansi k ar ena
adanya per ubahan t emper at ur . Dengan demi k i an dapat memudahk an k i t a unt uk mengubah
ener gi panas menj adi ener gi l i st r i k . Ter mi st or dapat di bent uk dal am bent uk yang ber beda-beda,
ber gant ung pada l i ngk ungan yang ak an di cat at suhunya. Li ngk ungan i ni t er masuk k el embaban
udar a, cai r an, per muk aan padat an, dan r adi asi dar i gambar dua di mensi . Mak a, t er mi st or bi sa
ber ada dal am al at –al at seper t i di sk et , mesi n cuci , t asbi h ( mani k -mani k ) , bal ok , dan sat el i t .
Uk ur annya k eci l di bandi ngi k an dengan t er momet er l ai n, uk ur annya dal am r ange 0.2mm sampai
2mm. Pengambar an st r uk t ur dan sambungannya di per l i hat k an pada gambar 2.1.

Gambar 2.1

Ter mi st or di bedak an dal am 2 j eni s, yai t u t er mi st or yang mempunyai k oef i si en
negat i f , yang di sebut NTC ( Negat i ve Temper at ur e Coef i si ent ) , t emi st or yang mempunyai
k oef i si en posi t i f yang di sebut PTC ( Posi t i ve Temper at ur e Coef i si ent ) . k edua j eni s t er mi st or
i ni mempunyai f ungsi nya masi ng masi ng, t et api di pasar an, yang l ebi h banyak di gunak an
adal ah t er mi st or NTC. Kar ena t er mi st or NTC mat er i al penyusunnya y ai t u met al ok si da,
di mana har ganya l ebi h mur ah dar i mat er i al penyusun PTC yai t u Kr i st al t unggal .

Ther mi st or memi l i k i dua j eni s yai t u :
- Ther mi st or NTC ( Negat i ve Themper at ur e Coef f i ci ent ) , di mana ni l ai r esi st ansi ak an
semak i n menur un apabi l a suhu ber t ambah.
- Ther mi st or PTC ( Posi t i ve Temper at ur e Coef f i ci ent ) , di mana ni l ai r esi st ansi ber t ambah
sei r i ng dengan per t ambahan suhu.


1.
NTC
NTC merupakan termistor yang mempunyai koefisient negatif. Dimana bahannya terbuat
dari logam oksida yaitu dari serbuk yang halus kemudian dikompress dan disinter pada
temperatur yang tinggi. Kebanyakan pada material penyusun termistor biasa
mengandung unsur – unsur seperti Mn
2
O
3
, NiO,CO
2
O
3,
Cu
2
O, Fe
2
O
3,
TiO
2,
dan U
2
O
3
.
Oksida-oksida ini sebenarnya mempunyai resistansi yang sangat tinggi, tetapi dapat
diubah menjadi bahan semikonduktor dengan menambahkan beberapa unsur lain yang
mempunyai valensi yang berbeda disebut dengan doping dan pengaruh dari resistansinya
dipengaruhi perubahan temperatur yang diberikan. Thermistor logam oksida digunakan
dalam daerah 200K sampai 700K. Untuk digunakan pada temperatur yang sangat tinggi,
thermistor dibuat dari Al
2
O
3
, BeO,MgO,Y
2
O
3
dan Dy
2
O
3.
Struktur termistor NTC secara
umum dapat dilihat pada gambar 2.2.

Gambar 2.2
2. PTC
PTC merupakan termistor dengan koefisien yang positif. Termistor PTC memiliki
perbedaan dengan NTC antara lain:
1. Koefisien temperatur dari thermistor PTC bernilai positif hanya dalam interfal
temperatur tertentu, sehingga diluar interval tersebut akan bernilai nol atau negatif
2. Harga mutlak dan koefisien temperatur dari termistor PTC jauh lebih besar dari pada
termistor NTC
Jenis – jenis PTC
Jenis pertama terdiri dari thermally sensitif silicon resistors, kadang-kadang disebut
sebagai "Silistors". Device ini menunjukkan nilai koefisien suhu positif yang cukup
seragam (sekitar 0,77% /°C) kebanyakan dari silistor melalui berbagai wilayah/rentang
operasional, tetapi dapat juga menujukkan koefisien suhu negatif di wilayah temperatur
yang melebihi 150° C. Device ini paling sering digunakan untuk kompensasi terhadap
device semiconducting silicon dalam kisaran temperature antara -60° C ke 150°.
Jenis kedua merupakan polycrystalline bahan keramik yang biasanya resistivitasnya
tinggi tetapi terbuat dari semiconduktor dengan penambahan dopants. Umumnya dibuat dari
campuran barium, timah dan strontium titanates dengan tambahan seperti yttrium,
manganese, tantalum dan silika. Device ini memiliki daya tahan-suhu karakteristik negatif
yang sangat kecil. Koefisien suhu device ini hingga mencapai suhu yang kritis, yang disebut
sebagai "Curie", perubahan atau transisi suhu. Suhu kritis ini merupakan pendekatan, device
ini mulai menunjukkan peningkatan, resistansi suhu coefficient positif seperti peningkatan
resistansi yang besar.

Ther mi st or NTC mer upak an j eni s t her mi st or yang pal i ng ser i ng di gunak an sebagai
RTD ( Resi st i ve Temper at ur e Det ect or ) dal am r ent ang t emper at ur yang t er bat as ( 50
O
C)
memi l i k i r espon r esi st ansi seper t i yang t er l i hat seper t i per samaan ber i k ut i ni .
Rt = R0 exp
{ B (
1
I

1
Io
)

R = R0e
- α∆T


Di mana
R0= r esi st ansi pada suhu 25
O
C at au t emper at ur r ef er ensi l ai nnya
T0 = t emper at ur dal am k el vi n, unt uk R0=25
O
C mak a T0 = 298
O
K
B at au β = t emper at ur k ar ak t er i st i k mat er i al yai t u sek i t ar 4000
O
K
α= sensifitas bahan termistor

Per samaan di at as menunj uk k an hubungan t emper at ur dan r esi st ansi adal ah
mengi k ut i f ungsi ek sponensi al dal am sel ang ∆ T yang besar, t et api bi as di anggap l i ni er
dal am sel ang w ak t u ∆ T yang kecil. Persamaan sensifitas atau koefisien temperatur (α)
unt uk t her mi st or NTC di def i ni si k an sebagai :
α = −
1
R0
∂Rt
∂T


dengan
α= sensifitas bahan thermistor
Rt = r esi st ansi
∆ T = per ubahan t emper at ur

Kur va r espon r esi st ansi
dar i t er mi st or NTC mengi k ut i
f ungsi ek sponensi al , dengan
k ar ak t er i sasi seper t i yang di
per l i hat k an pada gambar di
sampi ng i ni :











Gambar 1 : k ur f a
k ar ak t er i st i k R-T t her mi st or NTC

Bent uk ek sponensi al dar i per samaan di at as dapat di l i near k an dengan mengubah
per samaan t er sebut menj adi
I n R = R0- α∆ Tin e ..... (2.4)

Per samaan di at as sesuai dengan bent uk per samaan l i near Y = nt mt X, mak a ak an di
peroleh sensifitas (α) dan parameter korelasi (r). Nilai korelasi adalah 1 < r < 1. Semakin
mendek at i 1 at au 1 mak a k or el asi semak i n bai k . Koef i si en k or el asi di per ol eh dengan
per samaan ( 2.5)




Di mana :
r = k oef i si en k or el asi
n = j uml ah dat a





Bent uk Geomet r i k
Bent uk geomet r i k yang di k embangk an dal am pembuat an sensor t emper at ur i ni
ada 4 ( empat ) j eni s yai t u : segment ed, i nt er di gi t at ed, sandw i ch dan mul t i l ayer dengan
bent uk seper t i yang t er l i hat pada gambar di baw ah i ni










Hasi l anal i sa memper l i hat k an bahw a bent uk mul t i l ayer memi l i k i k ur va r espon yang
l ebi h l i near di bandi ngk an dengan bent uk geomet r i k yang l ai nnya.
Pr oses Li near i sasi
Di ber bagai bent uk apl i k asi t her mi st or NTC sangat l ah di per l uk an anal i sa secar a
menyel ur uh pada r angk ai an di mana t her mi st or NTC t er sebut di gunak an. Ol eh k ar ena i t u
r espon r esi st ansi nya ber si f at non-l i ni er mak a per l u di l ak uk an pr oses l i near i sasi unt uk
memudahk an dal am mel ak uk an anal i sa dan pemr osesan pada t i ngk at l anj ut seper t i si gnal
condi t i oni ng dan dat a acqui st i on. Ada dua macam t ek ni k l i ni er i sasi unt uk sensor
t emper at ur yang mengguanak an t her mi st or NTC sebagai sensi ng el ement , yai t u:
1. Pr oses l i ni er i sasi i ni di l ak uk an dengan menggunak an met oda shunt r esi st or
Pr oses l i ni er i sasi i ni di l ak uk an dengan menambahk an r esi st or ( Rt m)
secar a par ar el pada r ai ngk ai an sensor t emper at ur . Besar ni l ai t ahanan Rt m
yang di gunak an adal ah:
RTM= ( RTH1 RTLO)
Di mana:
RTMI = Ni l ai t ahanan t emper at ur t engah dar i r ent ang t emper at ur sensor
RTHI = Ni l ai t ahanan t emper at ur e t er t i nggi dar i r ent ang t emper at ur e sensor .
RTLO= ni l ai t ahanan t emper at ur e t er endah dar i r ent ang t emper st ur e sensor
Pr oses l i ni er i sasi i ni dapat di l i hat pada gambar ber i k ut i ni ,



2.pr oses l i ni er i sasi dengan menggunak an met oda l oad r esi st or
Tek ni k l i ni er i sasi i ni di l ak uk an dengan mener apk an pembebanan pada
r angk ai an sensor dengan sebuah r esi st or ( RL) seper t i di t uj uk an pada gambar
ber i k ut [ 4] [ 6] [ 10] ,


Tek ni k l i ni er i sasi i ni l ebi h banyak di gunak an unt uk l i ni er i sasi sensor t emper at ur
ber upa bahan semi k onduk t or sedangk an unt uk t er mi st or banyak di gunak an t ek ni k
l i ni er i sasi dengan met oda shunt r esi st or seper t i yang t el ah di j el ask an sebel umnya.
3.met oda penel i t i an
Dal am penel i t i an i ni anal i sa mat emat i s di l ak uk an dengan bant uan per angk at
l unak EXECEL sebagai subt i t usi r angk ai n shunt r esi st or .


Kur va hasi l Li near i sasi dar i sensor t emper at ur dapat di l i hat pada gambar ber i k ut


A. Karakteristik Termistor
Termistor pada dasarnya adalah resistor, maka konduktivitasnya dapat diberikan pada
persamaan :
o =
1
µ
= noµ
n
+ poµ
p

Kebanyakan termistor digunakan pada daerah temperatur dalam konsentrasi inonisasi
(n atau p) yang berpengaruh terhadap fungsi temperatur, diberikan dalam bentuk persamaan
sebagai berikut :
C0NCENIRAII0N ∝ cxp|
−E
u
kI
1
Dimana energy aktivasi E
a
adalah hubungan pada energy gap dan tingkat impuritas.
Dimana nilai hambatan semakin kecil ketika temperaturnya dinaikkan, ini yang biasa disebut
termistor NTC. Secara empiris dapat dideskripsikan sebagai:
R = R
0
cxp|B|
1
I

1
I
0
1| …( 3.1)
Dimana R adalah hambatan pada suhu T, R
0
adalah hambatan awal ketika T
0
(pada
temperatur ruang), B adalah Konstanta termistor dimana besarnya bergantung dari jenis
bahan dan memiliki dimensi yang sama dengan suhu. Harga konstanta termistor yang
memenuhi pasar biasanya antara rentang 2000-5000 K. untuk menentukan harga konstanta
termistor (B) ini, maka persamaan (3.1) dapat dinyatakan dalam bentuk:
µ = µ
0
exp |B |
1
I

1
I
0
1|
Dengan µ = R
A
I
merupakan resistivitas listrik termistor.
Selain konstanta termistor (B), sensitivitas (α) juga menentukan karakteristik dari
termistor. Nilai sensitivitas menentukan sejauhmana termistor yang dibuat dapat dengan
cepat mendeteksi perubahan temperatur lingkunagn termistor. Termistor yang baik
sensitifitasnya lebih besar dari -2,2%/K. nilai sensitifitas termistor (α) ini, dapat ditentukan
dengan menggunakan persamaan sebagai berikut:
o =
1
R
JR
JI
= −
B
I
2

Tanda negative menandakan NTC, Perubahan resistansi yang timbul dari perubahan
temperatur T A

∆R = R ∝ ∆I
Ciri khas harga dari  adalah sekitar 5% ~ ÷ yang mana 10 kali lebih sensitive dari
pada detector temperatur resistansi metal. Karakteristik kualitatif dari termistor ditunjukkan
pada gambar 3.1. Resistansi dari thermistor berada pada daerah 1kO sampai 10MO.



Pada temperatur yang lebih tinggi atau dalam device doped yang penuh, dopant
sepenuhnya terionisasi, dan penurunan dari mobilitas ketika mulai terjadi hamburan phonon
Gambar 3.1
Karakteristik kualitatif dari termistor NTC
untuk mendominasi ketergantungan pada temperatur. Hal ini memberikan kenaikan untuk
PTC. Secara umum PTC tidak lebih sensitive dari NTC sehingga jarang digunakan.
Perlu diperhatikan untuk menghindari pemanasan sendiri dari termistor akibat
pemberian arus yang terlalu tinggi. Dengan kata lain pemanasan sendiri ini dapat berubah
menjadi suatu keuntungan untuk aplikasi spesifik yang mana akan didiskusikan nanti.
Karakteristik I-V hasil dari pemanasan sendiri yang berbeda dengan NTC dan PTC. Dalam
termistor NTC, induksi pemanasan sendiri menurun dalam hambatan dan mulai memberikan
sesuatu yang positif untuk sumber tegangan gambar 3.2(a), lebih mudah untuk arus yang
lebih tinggi. Dalam termistor PTC, resistansi pemanasan sendiri meningkat dan hasil nya
memberikan nilai yang negatif untuk sumber arus gambar 3.2(b). Dibawah ini merupakan 2
kurva yang serupa untuk resistansi diferensial negative dengan S dan N bentuk karakteristik.














Termistor PTC jenis pertama
Untuk termistor PTC jenis pertama sama dengan profil untuk Semikonduktor intrinsik.
Hal ini berhubungan dengan bahan pembentuk termistor PTC yaitu kristal tunggal silikon,
dimana tidak ada doping yang ditambahkan pada kristal tersebut. Sehingga memiliki
konsentrasi hole dan elektron yang sama.
Termistor NTC dan PTC jenis kedua
Untuk termistor NTC dan PTC jenis kedua, sama dengan profil untuk Semikonduktor
ekstrinsik. Hal ini berhubungan dengan bahan pembentuk dari termistor NTC Yaitu dibuat
dari oksida logam yang terdapat dari golongan transisi, seperti ZrO
2
- Y
2
P
3
NiAI
2
O
3
Mg(Al,
Gambar 3.2.b
Karakteristik I-V akibat pemanasan
sendiri untuk PTC

Gambar 3.2.a
Karakteristik I-V akibat pemanasan
sendiriuntuk NTC

0 2 4 6 8 10
0
2
4
6
8
10
I
V
0 2 4 6 8 10
0
2
4
6
8
10
I
V
Cr,Fe) yang dapat dirubah menjadi semikonduktor jika didoping dengan unsur lain yang
memiliki valensi yang berbeda. Termistor PTC jenis kedua termasuk semikonduktor
ekstrinsik hal ini dikarenakan PTC dibuat dari bahan polycrystalline bahan keramik yang
biasanya resistivitasnya tinggi tetapi terbuat dari semiconduktor dengan penambahan
dopants. Sehingga memiliki konsentarsi hole dan electron yang berbeda. Maka diperoleh
profil pita energy seperti gambar 3.4 dibawah ini:
Untuk semikonduktor tipe P Untuk semikonduktor tipe n
E

= E
akseptor
E

= E
donor





Gambar 3.4


konduksi model
Termistor NTC banyak yang dibuat dari disk atau chip semikonduktor seperti sintered
metal oksida. yang bertujuan untuk meningkatkan suhu semikonduktor sehingga
meningkatkan jumlah elektron yang dapat bergerak dan loncat ke pita konduksi. Semakin
banyak electron yang loncat, semakin besar arus yang dihasilkan. Hal ini dijelaskan dalam
rumus:

I = arus listrik (Ampere)
n = rapat muatan (count / m³)
A = luas penampang lintang (m²)
v = kecepatan pembawa muatan (m / s)
e = muatan elektron ( e = 1.602 x 10
-19
coulomb)
Jika terjadi perubahan suhu yang besar, maka diperlukan kalibrasi. Tapi jika
perubahan suhunya kecil, maka resistivitas bahan linear sebanding dengan suhu. Ada
berbagai termistor semiconduktor dengan berbagai rentang dari sekitar 0,01 kelvin ke 2000
kelvins (-273,14 ° C to 1700 ° C).
Pi t a val ensi
Pi t a Konduksi
Ener gi f er mi
Pi t a val ensi
Pi t a Konduksi
Ener gi f er mi
Kebanyakan termistor PTC, resistansi tiba-tiba meningkat pada suhu kritis tertentu.
Perangkat yang dibuat dari doped keramik polycrystalline yang mengandung barium titanate
(BaTiO
3)
dan lainnya. Konstanta dielektrik merupakan bahan ferroelektrik yang bervariasi
terhadap suhu. Di bawah titik suhu Curie, tingginya konstanta dielectric mencegah
pembentukan potensi hambatan antara butir kristal, sehingga resistensi rendah. Pada saat ini
perangkat memiliki koefisien suhu negatif yang kecil. Pada titik suhu Curie, konstanta
dielectric relatif menurun yang memungkinkan pembentukan potensi hambatan di batas
butiran, dan resistivitas meningkat tajam. Pada suhu lebih tinggi, sifatnya seperti sifat NTC.
B. Aplikasi Termistor
Termistor sangat menguntungkan untuk mengukur temperatur, karena disamping
harganya yang murah, termistor memiliki resolusi tinggi dan memiliki ukuran dan bentuk
yang fleksibel. Nilai mutlak dari hambatannya sangat tinggi jadi untuk kabel yang panjang
dan hambatan konstan bisa ditoleransi. Tanggapan yang lambat (1 ms sampai 10s) bukan hal
yang merugikan untuk aplikasi umum.
1. Pendeteksi dan pengontrol temperatur
Termistor-termistor disediakan sangat murah dan dapat diandalkan sebagai sensor
temperatur yang memiliki rentang yang lebar. Contoh-contoh sederhana jarak dari
alarm-alarm api pada pendeteksi tumor. Kadang-kadang termistor merupakan bagian
dari osilator dan frekwensi keluarannya menjadi fungsi temperatur.

2. Compensasi
Sebagian besar resistor dan penghubung pada PTC. Termistor dihubungkan pararel
dengan NTC yang komponen-komponennya bisa di nonaktifkan dengan bantuan
temperatur.
3. Seperti pada relay temperatur dan saklar
Kegunaan pada efek-efek terhadap pemanasan ditunjukan pada gambar 3.2. Sebagai
contoh, pengkarakteristikan dengan NTC (gambar 3.2a)) bisa digunakan untuk
mengatur tegangan dan pada penundaan dan waktu sirkuit. Pengkarakterisasian
dengan PTC digunakan untuk memproteksi gelombang.
4. Pengukuran yang tidak langsung pada parameter-parameter lain
Ketika termistor mengalami pemanasan atau ketika termistor berada dekat dengan
sumber kalor, termistor akan menilai perubahan yang bergantung pada temperatur
yang dilingkiupinya. Disini bisa dipakai untuk mengatur tingkat pencairan, aliran gas,
tingkat pemvakuman dan lain sebagainya.
5. Detektor gelombang yang memiliki panjang gelombang yang lebar
Aplikasi termistor pada fhoto detektor panjang gelombang dihasilkan pada salah satu
detektor suhu yang disebut dengan termistor balometer.

C. Hubungan Devices
1. Resistance Temperatur Detector (RTD)
Resistance Temperatur Detector (RTD) hampir mirip dengan termistor bedanya RTD
dibuat dari logam-logam. Karena dalam hal ini RTD selalu memiliki PTC dan α yang
lebih kecil sekitar 0,5%/K. biasanya logam yang dipakai adalah platinum, nikel dan
tembaga, yang mana platinum paling banyak digunakan. Rentang dari temperatur
masing-masing material misal tembaga; Pt,-200
o
C sampai 630
o
C dan diatas 900
0
C
tingkat akurasi berkurang; Ni,-80
o
C sampai 300
o
C dan Cu, -200
o
C sampai 200
o
C.
Setiap RTD memiliki bentuk seperti kertas timah, dan memiliki hambatan sekitar 100
ohm.

2. Termistor Bolometer
Bolometer adalah detektor suhu yang bertentangan dengan detektor kuantum tentang
radiasi. Pada bolometer, radiasi diserap oleh material, temperaturnya meningat dan
hambatan berubah dan di amati. Termistor bolometer adalah temistor sederhana
dengan sebuah mantel khusus untuk lebih efisien dalam menyerap cahaya terutama
pada spektrum inframerah. Sering kali film dengan ketebalan 200Ǻ dari bismut sering
dipakai untuk keperluan ini. Respon terhadap Gelombang yang memiliki panjang
gelombang yang panjang diatas 1000 m  masih mungkin terdeteksi. Oksida logam
pertama kali muncul pada tahun 1940. dan memakai kristal tunggal Ge dan Si.
Termistor bolometer dimulai pada tahun 1960. Sekarang ini dengan penambahan
doping Ge pada device lebih mudah.
Pada pengoprasian sebenarnya, termistor bolometer lebih cocok untuk panjang
gelombang yang pendek sekitar beberapa m  , dan sering kali suhunya menurun sampai
4K. Persamaan Arus pemanasannya adalah;
T G
dt
T d
H A +
A
= 
Dimana n adalah efisiensi penyerapan, P adalah daya radiasi, H adalah kapasitas panas,
G adalah konduktifitas kalor, dan T A perubahan temperatur pendinginan dengan
lingkungan. Kekurangan utama dari detektor termal apapun adalah pengaturan respon
yang lambat pada waktu temperaturnya konstan,

G
H
= 
Untuk respon yang cepat, kapasitas panas akan minimal dan suhu konduktivitas akan
maksimal. Waktu respon yang sederhana serupa dengan termistor (1 ms sampai 10 s),
dengan kuat arus detektor konstan, variabel tegangan diberikan oleh
|
.
|

\
|
= = A = A
G
P
R I RAT I R I V

 
Dalam keadaan steady state. Ukuran ketelitian dapat diperbaiki dengan
menggabungkan bolometer termistor dengan jembatan weatston. Contoh dari aplikasi
ini adalah alarm anti maling dan alarm kebakaran, dan mendeteksi terresial radiasi.
3. Detektor Pyroelektrik
Detektor pyroelektrik merupakan perkembangan terbaru dari kelas detektor panjang
gelombang yang panjang. Susunanya dapat dilihat pada gambar 4.1. Potongan meterial
pyroelektrik berada diantara dua konduktivitas elektroda. Material pyroelektrik ini
merupakan insulator yang baik. Biasanya sebagian besar materianya adalah triglycine
sulfate, lithium tantalate dan lead zironate titanate. Detektor pyroelektrik
mempercayakan beberapa perubahan ferroelektrik dengan mengubah momen dipol
internal dengan temperatur dibawah temperatur currie. Perubahan induksi polarisasi
mengubah permukaan dua elektroda yang saling berhadapan. Rangkain serupa dapat
ditunjukkan seperti gambar 4.1 (b).
Pembangkit dari perubahan kapasitor oleh kuat arus yang diberikan oleh persamaan

dt
dT
AC I
p
= …(4.1)






Conduct i ve
el ect t r odes
R
L
PYROELEKTIK
M ATERIAL
C I
R
L

(a) (b)

Gambar 4.1 (a) detektor pyroelektrik dihubungkan dengan resistor eksternal, (b) Rangkaian
yang ekuivalen dengan (a)

Dimana cp adalah koefisien pyroelektrik. Harga Cp adalah Cp~ 3 x 10
-8
c/cm
2
-k.
Persamaan 4.1 mengindikasikan perubahan temperatur. Oleh karena itu, modulasi
cahaya dengan memotong atau dengan memberikan yang lainnya. Arus Fed untuk berat
resistor yang besar R
L
harganya berkisar pada rentang 10
9
-10
11
ohm. R
L
optimasi
tegangan, tetapi mengurangi kecepatan trade-off. Sesuai untuk waktu Rc konstan,
tegangan ini Fed untuk FET mempunyai input impedansi tinggi dari pada R
L
tidak
untuk tegangan berat.

Cont oh gambar Ther mi st or :



Cont oh r angk ai an t her mi st or


Kata pengantar

Kami semua bersyukur kepada Yang Maha Kuasa,karna kami dapat menyelesaikan tugas makallah yang diberikan kepada kelompok kami.kami juga berterima kasih kepada orang tua kami semua yang telah mendo’akan agar makallah kami ini dapat diselesaikan.Dan berikutnya kami mengucapkan terima kasih kepada teman-teman yang telah memberikan support kepada kami semua.tak lupa juga kepada kampus kami Politeknik Caltex Riau yang telah menyediakan fasilitas internet sebagai tempat kami mencari referensi sehingga makallah ini terselesaikan.

Akhir kata,terima kasih untuk semua yang telah mendukung kami.

Kelompok II

pembuatan sensor dan mengintegrasikan rangkaian elektronika dengan sensor pada sebuah substrat alumina dengan menggunakan metoda screen printing. kedokteran. penguasaan teknologi sensor ini sangan di butuhkan mengingat aplikasi yang terus berkembang dan kebutuhan sensor khususnya sebagai alat deteksi ataupun pemantauan di dalam negeri masi di import. industri. Salah satu mikro elektronika yang sudah banyak di gunakan dalam pembuatan sensor adalah teknologi film tebal (thick film) atau dikenal dengan screen printing. pertambangan. pabrikasi. dan lain-lain yang dibentuk menjadi piringan (discs). dimana perkembangan teknologi sensor sesuai dengan kemajuan teknologi mikro elektronika. selenides. Aplikasi sistem sensor ini masih dan akan terus berkembang sesuai dengan kebutuhan. Pendahuluan Penelitian tentang sensor sampai saat ini masih merupakan suatu topik yang sangat luas dan bersifat ilmu multi disiplin. Supaya sensor-sensor tersebut dapat mengukur atau membaca serta menampilkan datadata hasil pengukuran lebih akurat dan presisi. II. Namun. Dalam membangun suatu sistem alat untuk pemantauan atau monitoring kualitas air sungai. di butuhkan sensor yang dapat mengukur parameter-parameter yang mengukur kondisi air sungai itu sendiri: PH. pembuatan sensor array. Thermistor ini di buat dari bahan yang berupa material keramik seperti sulfat. multisensor. Sensor temperatur yang di kembangkan dalam sistem ini menggunakan sensing element termistor NTC dengan menerapkan bentuk geometric multilayer. Mn. pengelolaan lingkungan. Perubahan resistansi yang besar terhadap perubahan suhu yang relatif kecil . salah satunya adalah sebagai deteksi atau pemantauan kualitas air sungai. laboratorium. Cu.SENSOR SUHU I. multi sensor dan pembuatan sistem sensor yang smart atau inteligent. konservasi. Trend penelitian tentang sensor saat ini adalah berupa miniaturisasi sistem sensor. konduktifitas dan DO (dissolve oxygen). oksida dari Ni. dan pembuatan sensor yang smart atau inteligent. di perlukan rangkaian pendukung berupa pengolah sinyal (signal conditioners) dan akusisi data (data acquisition) yang mampu melakukan pengolahan data dari sensor tersebut. pertanian dan sebagainya. Trend penelitian sensor adalah miniaturisasi sistem sensor pembuatan sensor array. dengan teknologi ini dapat di lakukan miniaturisasi suatu rangkaian elektronika. otomotif. rod dengan ukuran yang relatif kecil. temperatur. Thermistor Thermistor merupakan singkatan dari Thermally Sensitive Resistor dan di aplikasian dengan prinsip kerja yang di pergunakan adalah perbandingan temperatur yang bergantung dari nilai hambatan. Prinsipnya adalah memberikan perubahan resistansi yang sebanding dengan perubahan suhu. Termistor atau thermal resistor adalah suatu jenis resistor yang sensitive terhadap perubahan suhu. Aplikasi sensor dapat dijumpai dalam peralatan konsumen.

yang lebih banyak digunakan adalah termistor NTC. Termistor yang dibentuk dari bahan oksida logam campuran (sintering mixture). kedua jenis termistor ini mempunyai fungsinya masing masing. tembaga.menjadikan termistor banyak dipakai sebagai sensor suhu yang memiliki ketelitian dan ketepatan yang tinggi.1 Termistor dibedakan dalam 2 jenis. Thermistor PTC (Positive Temperature Coefficient). permukaan padatan. ukurannya dalam range 0. cairan. yang disebut NTC (Negative Temperature Coefisient). tasbih (manik-manik). dimana nilai resistansi akan semakin menurun apabila suhu bertambah. berpengaruh terhadap karakteristik termistor. temistor yang mempunyai koefisien positif yang disebut PTC (Positive Temperature Coefisient). dimana nilai resistansi bertambah seiring dengan pertambahan suhu. Pengambaran struktur dan sambungannya diperlihatkan pada gambar 2. tetapi di pasaran. Dimana termistor merupakan salah satu jenis sensor suhu yang mempunyai koefisien temperatur yang tinggi.   . dan radiasi dari gambar dua dimensi. kobalt. mesin cuci. Dengan demikian dapat memudahkan kita untuk mengubah energi panas menjadi energi listrik. yaitu termistor yang mempunyai koefisien negatif. sehingga Pemilihan bahan oksida tersebut harus dengan perbandingan tertentu.1. balok. Ukurannya kecil dibandingikan dengan termometer lain.2mm sampai 2mm. dimana harganya lebih murah dari material penyusun PTC yaitu Kristal tunggal. termistor bisa berada dalam alat–alat seperti disket. Thermistor memiliki dua jenis yaitu : Thermistor NTC (Negative Themperature Coefficient). Termistor dapat dibentuk dalam bentuk yang berbeda-beda. Karena termistor NTC material penyusunnya yaitu metal oksida. Gambar 2. Komponen dalam termistor ini dapat mengubah nilai resistansi karena adanya perubahan temperatur. Maka. kromium. besi. dan satelit. atau nikel. bergantung pada lingkungan yang akan dicatat suhunya. Lingkungan ini termasuk kelembaban udara.

Thermistor logam oksida digunakan dalam daerah 200K sampai 700K. tetapi dapat diubah menjadi bahan semikonduktor dengan menambahkan beberapa unsur lain yang mempunyai valensi yang berbeda disebut dengan doping dan pengaruh dari resistansinya dipengaruhi perubahan temperatur yang diberikan. Untuk digunakan pada temperatur yang sangat tinggi. NiO. Struktur termistor NTC secara umum dapat dilihat pada gambar 2. NTC NTC merupakan termistor yang mempunyai koefisient negatif. dan U2O3. PTC PTC merupakan termistor dengan koefisien yang positif.2.Y2O3 dan Dy2O3. Kebanyakan pada material penyusun termistor biasa mengandung unsur – unsur seperti Mn2O3.1.2 2. Gambar 2.MgO. thermistor dibuat dari Al2O3. Termistor PTC memiliki perbedaan dengan NTC antara lain: 1. sehingga diluar interval tersebut akan bernilai nol atau negatif 2.CO2O3. Dimana bahannya terbuat dari logam oksida yaitu dari serbuk yang halus kemudian dikompress dan disinter pada temperatur yang tinggi. BeO. Oksida-oksida ini sebenarnya mempunyai resistansi yang sangat tinggi. TiO2. Device ini menunjukkan nilai koefisien suhu positif yang cukup . Cu2O. kadang-kadang disebut sebagai "Silistors". Koefisien temperatur dari thermistor PTC bernilai positif hanya dalam interfal temperatur tertentu. Harga mutlak dan koefisien temperatur dari termistor PTC jauh lebih besar dari pada termistor NTC Jenis – jenis PTC Jenis pertama terdiri dari thermally sensitif silicon resistors. Fe2O3.

tetapi bias dianggap linier dalam selang waktu ∆ T yang kecil.seragam (sekitar 0. Jenis kedua merupakan polycrystalline bahan keramik yang biasanya resistivitasnya tinggi tetapi terbuat dari semiconduktor dengan penambahan dopants. manganese. timah dan strontium titanates dengan tambahan seperti yttrium. Suhu kritis ini merupakan pendekatan.77% /°C) kebanyakan dari silistor melalui berbagai wilayah/rentang operasional. Koefisien suhu device ini hingga mencapai suhu yang kritis. tetapi dapat juga menujukkan koefisien suhu negatif di wilayah temperatur yang melebihi 150° C. yang disebut sebagai "Curie". Device ini memiliki daya tahan-suhu karakteristik negatif yang sangat kecil. Thermistor NTC merupakan jenis thermistor yang paling sering di gunakan sebagai RTD (Resistive Temperature Detector) dalam rentang temperatur yang terbatas (50O C) memiliki respon resistansi seperti yang terlihat seperti persamaan berikut ini. Device ini paling sering digunakan untuk kompensasi terhadap device semiconducting silicon dalam kisaran temperature antara -60° C ke 150°. Persamaan sensifitas atau koefisien temperatur (α) untuk thermistor NTC didefinisikan sebagai : α=− 1 ∂Rt R0 ∂T dengan α= sensifitas bahan thermistor Rt = resistansi ∆ T = perubahan temperatur . tantalum dan silika. untuk R0=25OC maka T0 = 298OK B atau β = temperatur karakteristik material yaitu sekitar 4000OK α= sensifitas bahan termistor Persamaan diatas menunjukkan hubungan temperatur dan resistansi adalah mengikuti fungsi eksponensial dalam selang ∆ T yang besar. resistansi suhu coefficient positif seperti peningkatan resistansi yang besar. 1 1 = 0 exp { ( − ) R = R0e -α∆T Dimana R0= resistansi pada suhu 25OC atau temperatur referensi lainnya T0 = temperatur dalam kelvin. device ini mulai menunjukkan peningkatan. perubahan atau transisi suhu. Umumnya dibuat dari campuran barium.

5) Dimana : r = koefisien korelasi n = jumlah data . (2..α∆ Tin e . Semakin mendekati 1 atau 1 maka korelasi semakin baik. Nilai korelasi adalah 1 < r < 1..Kurva respon resistansi dari termistor NTC mengikuti fungsi eksponensial. Koefisien korelasi di peroleh dengan persamaan (2. dengan karakterisasi seperti yang di perlihatkan pada gambar di samping ini : Gambar 1 : kurfa karakteristik R-T thermistor NTC Bentuk eksponensial dari persamaan diatas dapat di linearkan dengan mengubah persamaan tersebut menjadi In R = R0..4) Persamaan diatas sesuai dengan bentuk persamaan linear Y = nt mtX. maka akan di peroleh sensifitas (α) dan parameter korelasi (r)..

Proses Linearisasi Diberbagai bentuk aplikasi thermistor NTC sangatlah diperlukan analisa secara menyeluruh pada rangkaian dimana thermistor NTC tersebut di gunakan. Oleh karena itu respon resistansinya bersifat non-linier maka perlu dilakukan proses linearisasi untuk memudahkan dalam melakukan analisa dan pemrosesan pada tingkat lanjut seperti signal conditioning dan data acquistion. interdigitated. Besar nilai tahanan Rtm yang digunakan adalah: RTM= (RTH1 RTLO) Dimana: RTMI= Nilai tahanan temperatur tengah dari rentang temperatur sensor . yaitu: 1. sandwich dan multilayer dengan bentuk seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini Hasil analisa memperlihatkan bahwa bentuk multilayer memiliki kurva respon yang lebih linear di bandingkan dengan bentuk geometrik yang lainnya.Bentuk Geometrik Bentuk geometrik yang di kembangkan dalam pembuatan sensor temperatur ini ada 4 (empat) jenis yaitu : segmented. Ada dua macam teknik linierisasi untuk sensor temperatur yang mengguanakan thermistor NTC sebagai sensing element. Proses linierisasi ini dilakukan dengan menggunakan metoda shunt resistor Proses linierisasi ini dilakukan dengan menambahkan resistor ( Rtm) secara pararel pada raingkaian sensor temperatur.

2. .RTHI= Nilai tahanan temperature tertinggi dari rentang temperature sensor.proses linierisasi dengan menggunakan metoda load resistor Teknik linierisasi ini dilakukan dengan menerapkan pembebanan pada rangkaian sensor dengan sebuah resistor (RL) seperti ditujukan pada gambar berikut[4][6][10]. RTLO= nilai tahanan temperature terendah dari rentang tempersture sensor Proses linierisasi ini dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Teknik linierisasi ini lebih banyak digunakan untuk linierisasi sensor temperatur berupa bahan semikonduktor sedangkan untuk termistor banyak digunakan teknik linierisasi dengan metoda shunt resistor seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. 3.metoda penelitian Dalam penelitian ini analisa matematis dilakukan dengan bantuan perangkat lunak EXECEL sebagai subtitusi rangkain shunt resistor. .

R0 adalah hambatan awal ketika T0 (pada temperatur ruang).1) Dimana R adalah hambatan pada suhu T. ini yang biasa disebut termistor NTC. diberikan dalam bentuk persamaan sebagai berikut : ∝ − Dimana energy aktivasi Ea adalah hubungan pada energy gap dan tingkat impuritas. Dimana nilai hambatan semakin kecil ketika temperaturnya dinaikkan. B adalah Konstanta termistor dimana besarnya bergantung dari jenis bahan dan memiliki dimensi yang sama dengan suhu. Harga konstanta termistor yang . Secara empiris dapat dideskripsikan sebagai: = 1 − 1 … (3. maka konduktivitasnya dapat diberikan pada persamaan : = 1 = + Kebanyakan termistor digunakan pada daerah temperatur dalam konsentrasi inonisasi (n atau p) yang berpengaruh terhadap fungsi temperatur. Karakteristik Termistor Termistor pada dasarnya adalah resistor.Kurva hasil Linearisasi dari sensor temperatur dapat di lihat pada gambar berikut A.

memenuhi pasar biasanya antara rentang 2000-5000 K.2%/K. maka persamaan (3. sensitivitas (α) juga menentukan karakteristik dari termistor. Nilai sensitivitas menentukan sejauhmana termistor yang dibuat dapat dengan cepat mendeteksi perubahan temperatur lingkunagn termistor. Selain konstanta termistor (B). Termistor yang baik sensitifitasnya lebih besar dari -2. dan penurunan dari mobilitas ketika mulai terjadi hamburan phonon . dopant sepenuhnya terionisasi.1) dapat dinyatakan dalam bentuk: = Dengan exp 1 − 1 = merupakan resistivitas listrik termistor. dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan sebagai berikut: 1 = =− Tanda negative menandakan NTC. Karakteristik kualitatif dari termistor ditunjukkan pada gambar 3. Resistansi dari thermistor berada pada daerah 1k  sampai 10M  . nilai sensitifitas termistor (α) ini. untuk menentukan harga konstanta termistor (B) ini. Gambar 3. Perubahan resistansi yang timbul dari perubahan temperatur T ∆ = ∝∆ Ciri khas harga dari  adalah sekitar  5% yang mana 10 kali lebih sensitive dari pada detector temperatur resistansi metal.1.1 Karakteristik kualitatif dari termistor NTC Pada temperatur yang lebih tinggi atau dalam device doped yang penuh.

dimana tidak ada doping yang ditambahkan pada kristal tersebut.2(a).2.untuk mendominasi ketergantungan pada temperatur. I 10 I 10 8 8 6 6 4 4 2 2 0 0 2 4 6 8 10 0 0 2 4 6 8 10 V V Gambar 3. Termistor NTC dan PTC jenis kedua Untuk termistor NTC dan PTC jenis kedua.a Karakteristik I-V akibat pemanasan sendiriuntuk NTC Gambar 3. lebih mudah untuk arus yang lebih tinggi. Dengan kata lain pemanasan sendiri ini dapat berubah menjadi suatu keuntungan untuk aplikasi spesifik yang mana akan didiskusikan nanti. Secara umum PTC tidak lebih sensitive dari NTC sehingga jarang digunakan. Hal ini berhubungan dengan bahan pembentuk dari termistor NTC Yaitu dibuat dari oksida logam yang terdapat dari golongan transisi. Dibawah ini merupakan 2 kurva yang serupa untuk resistansi diferensial negative dengan S dan N bentuk karakteristik.2(b).b Karakteristik I-V akibat pemanasan sendiri untuk PTC Termistor PTC jenis pertama Untuk termistor PTC jenis pertama sama dengan profil untuk Semikonduktor intrinsik. seperti ZrO2 . . Dalam termistor PTC.2. resistansi pemanasan sendiri meningkat dan hasil nya memberikan nilai yang negatif untuk sumber arus gambar 3. Sehingga memiliki konsentrasi hole dan elektron yang sama. Dalam termistor NTC. sama dengan profil untuk Semikonduktor ekstrinsik. Perlu diperhatikan untuk menghindari pemanasan sendiri dari termistor akibat pemberian arus yang terlalu tinggi. induksi pemanasan sendiri menurun dalam hambatan dan mulai memberikan sesuatu yang positif untuk sumber tegangan gambar 3. Karakteristik I-V hasil dari pemanasan sendiri yang berbeda dengan NTC dan PTC. Hal ini memberikan kenaikan untuk PTC.Y2P3 NiAI2O3 Mg(Al. Hal ini berhubungan dengan bahan pembentuk termistor PTC yaitu kristal tunggal silikon.

. Maka diperoleh profil pita energy seperti gambar 3. Hal ini dijelaskan dalam rumus: I = arus listrik (Ampere) n = rapat muatan (count / m³) A = luas penampang lintang (m²) v = kecepatan pembawa muatan (m / s) e = muatan elektron ( e = 1. semakin besar arus yang dihasilkan. yang bertujuan untuk meningkatkan suhu semikonduktor sehingga meningkatkan jumlah elektron yang dapat bergerak dan loncat ke pita konduksi.01 kelvin ke 2000 kelvins (-273. Termistor PTC jenis kedua termasuk semikonduktor ekstrinsik hal ini dikarenakan PTC dibuat dari bahan polycrystalline bahan keramik yang biasanya resistivitasnya tinggi tetapi terbuat dari semiconduktor dengan penambahan dopants.602 x 10-19 coulomb) Jika terjadi perubahan suhu yang besar. Semakin banyak electron yang loncat. Sehingga memiliki konsentarsi hole dan electron yang berbeda. Tapi jika Ada perubahan suhunya kecil.Cr. berbagai termistor semiconduktor dengan berbagai rentang dari sekitar 0.4 dibawah ini: Untuk semikonduktor tipe P Untuk semikonduktor tipe n E = Eakseptor Pita Konduksi E = Edonor Pita Konduksi Energi fermi Energi fermi Pita valensi Gambar 3. maka resistivitas bahan linear sebanding dengan suhu.14 ° C to 1700 ° C).Fe) yang dapat dirubah menjadi semikonduktor jika didoping dengan unsur lain yang memiliki valensi yang berbeda. maka diperlukan kalibrasi.4 Pita valensi konduksi model Termistor NTC banyak yang dibuat dari disk atau chip semikonduktor seperti sintered metal oksida.

tingginya konstanta dielectric mencegah pembentukan potensi hambatan antara butir kristal. Aplikasi Termistor Termistor sangat menguntungkan untuk mengukur temperatur. sehingga resistensi rendah. termistor akan menilai perubahan yang bergantung pada temperatur . Pada titik suhu Curie. resistansi tiba-tiba meningkat pada suhu kritis tertentu. 4. 3. 2.Kebanyakan termistor PTC. B.2a)) bisa digunakan untuk mengatur tegangan dan pada penundaan dan waktu sirkuit. 1. termistor memiliki resolusi tinggi dan memiliki ukuran dan bentuk yang fleksibel. pengkarakteristikan dengan NTC (gambar 3. Pada suhu lebih tinggi. Sebagai contoh. Pengukuran yang tidak langsung pada parameter-parameter lain Ketika termistor mengalami pemanasan atau ketika termistor berada dekat dengan sumber kalor. Di bawah titik suhu Curie. Kadang-kadang termistor merupakan bagian dari osilator dan frekwensi keluarannya menjadi fungsi temperatur. dan resistivitas meningkat tajam. Termistor dihubungkan pararel dengan NTC yang komponen-komponennya bisa di nonaktifkan dengan bantuan temperatur. Pendeteksi dan pengontrol temperatur Termistor-termistor disediakan sangat murah dan dapat diandalkan sebagai sensor temperatur yang memiliki rentang yang lebar. sifatnya seperti sifat NTC. Compensasi Sebagian besar resistor dan penghubung pada PTC. Perangkat yang dibuat dari doped keramik polycrystalline yang mengandung barium titanate (BaTiO3) dan lainnya. Pengkarakterisasian dengan PTC digunakan untuk memproteksi gelombang. konstanta dielectric relatif menurun yang memungkinkan pembentukan potensi hambatan di batas butiran. Contoh-contoh sederhana jarak dari alarm-alarm api pada pendeteksi tumor. Konstanta dielektrik merupakan bahan ferroelektrik yang bervariasi terhadap suhu. Tanggapan yang lambat (1 ms sampai 10s) bukan hal yang merugikan untuk aplikasi umum. Seperti pada relay temperatur dan saklar Kegunaan pada efek-efek terhadap pemanasan ditunjukan pada gambar 3. karena disamping harganya yang murah.2. Pada saat ini perangkat memiliki koefisien suhu negatif yang kecil. Nilai mutlak dari hambatannya sangat tinggi jadi untuk kabel yang panjang dan hambatan konstan bisa ditoleransi.

Termistor Bolometer Bolometer adalah detektor suhu yang bertentangan dengan detektor kuantum tentang radiasi. Termistor bolometer adalah temistor sederhana dengan sebuah mantel khusus untuk lebih efisien dalam menyerap cahaya terutama pada spektrum inframerah. Rentang dari temperatur masing-masing material misal tembaga. C. Resistance Temperatur Detector (RTD) Resistance Temperatur Detector (RTD) hampir mirip dengan termistor bedanya RTD dibuat dari logam-logam. Termistor bolometer dimulai pada tahun 1960. Ni. -200oC sampai 200oC.5%/K. dan memiliki hambatan sekitar 100 ohm. tingkat pemvakuman dan lain sebagainya. temperaturnya meningat dan hambatan berubah dan di amati. Hubungan Devices 1.yang dilingkiupinya. dan sering kali suhunya menurun sampai 4K. Respon terhadap Gelombang yang memiliki panjang gelombang yang panjang diatas 1000 m masih mungkin terdeteksi.-200oC sampai 630oC dan diatas 9000C tingkat akurasi berkurang. 5. Setiap RTD memiliki bentuk seperti kertas timah. Persamaan Arus pemanasannya adalah. Pada bolometer. Disini bisa dipakai untuk mengatur tingkat pencairan. dan memakai kristal tunggal Ge dan Si. nikel dan tembaga.-80oC sampai 300oC dan Cu. termistor bolometer lebih cocok untuk panjang gelombang yang pendek sekitar beberapa m . Detektor gelombang yang memiliki panjang gelombang yang lebar Aplikasi termistor pada fhoto detektor panjang gelombang dihasilkan pada salah satu detektor suhu yang disebut dengan termistor balometer. biasanya logam yang dipakai adalah platinum. radiasi diserap oleh material. Pt. 2. Karena dalam hal ini RTD selalu memiliki PTC dan α yang lebih kecil sekitar 0. Pada pengoprasian sebenarnya. Sekarang ini dengan penambahan doping Ge pada device lebih mudah. Oksida logam pertama kali muncul pada tahun 1940. Sering kali film dengan ketebalan 200Ǻ dari bismut sering dipakai untuk keperluan ini. yang mana platinum paling banyak digunakan. aliran gas. H dT  GT dt .

Rangkain serupa dapat ditunjukkan seperti gambar 4.1. dengan kuat arus detektor konstan. Pembangkit dari perubahan kapasitor oleh kuat arus yang diberikan oleh persamaan I  AC p dT dt …(4. Contoh dari aplikasi ini adalah alarm anti maling dan alarm kebakaran. P adalah daya radiasi. dan mendeteksi terresial radiasi. Kekurangan utama dari detektor termal apapun adalah pengaturan respon yang lambat pada waktu temperaturnya konstan. 3. Ukuran ketelitian dapat diperbaiki dengan menggabungkan bolometer termistor dengan jembatan weatston. G adalah konduktifitas kalor.   H G Untuk respon yang cepat.1) PYROELEKTIK MATERIAL RL I C RL Conductive electtrodes (a) (b) .1 (b).Dimana n adalah efisiensi penyerapan. Biasanya sebagian besar materianya adalah triglycine sulfate. Potongan meterial pyroelektrik berada diantara dua konduktivitas elektroda. lithium tantalate dan lead zironate titanate. variabel tegangan diberikan oleh  P  V  IR  IRAT  IR  G Dalam keadaan steady state. Detektor Pyroelektrik Detektor pyroelektrik merupakan perkembangan terbaru dari kelas detektor panjang gelombang yang panjang. dan T perubahan temperatur pendinginan dengan lingkungan. kapasitas panas akan minimal dan suhu konduktivitas akan maksimal. Susunanya dapat dilihat pada gambar 4. Waktu respon yang sederhana serupa dengan termistor (1 ms sampai 10 s). Detektor pyroelektrik mempercayakan beberapa perubahan ferroelektrik dengan mengubah momen dipol internal dengan temperatur dibawah temperatur currie. H adalah kapasitas panas. Material pyroelektrik ini merupakan insulator yang baik. Perubahan induksi polarisasi mengubah permukaan dua elektroda yang saling berhadapan.

tegangan ini Fed untuk FET mempunyai input impedansi tinggi dari pada RL tidak untuk tegangan berat. (b) Rangkaian yang ekuivalen dengan (a) Dimana cp adalah koefisien pyroelektrik.1 mengindikasikan perubahan temperatur. Harga Cp adalah Cp~ 3 x 10-8 c/cm2-k.Gambar 4. RL optimasi tegangan.1 (a) detektor pyroelektrik dihubungkan dengan resistor eksternal. Oleh karena itu. Contoh gambar Thermistor : . Sesuai untuk waktu Rc konstan. tetapi mengurangi kecepatan trade-off. modulasi cahaya dengan memotong atau dengan memberikan yang lainnya. Persamaan 4. Arus Fed untuk berat resistor yang besar RL harganya berkisar pada rentang 109-1011 ohm.

Contoh rangkaian thermistor .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful