Koleksi Artikel dari Biasawae Community

Copyleft © 2005 biasawae.com













Lisensi Dokumen :
Copyleft © 2005 biasawae.com

Seluruh dokumen adalah koleksi artikel dari biasawae community yang dikumpulkan dari berbagai
sumber. Dokumen ini dapat digunakan, dimodifikasi dan disebarkan secara bebas untuk tujuan bukan
komersial, dengan syarat tidak mengubah atribut penulis atau nara sumber dan tidak
disalahgunakan.

Diperbolehkan melakukan penulisan ulang tanpa mendapatkan ijin terlebih dahulu dari biasawae
community, dengan syarat penulisan ulang tersebut tidak keluar dari inti pokok dokumen baik
menambahkan atau mengurangi isi materi. dan harus menuliskan pustaka dari penulis atau nara
sumber.

Jika anda melakukan penulisan ulang dan penulis atau nara sumber tidak diketahui, maka acuan
pustaka merujuk ke biasawae community.

Meskipun begitu, biasawae community tidak bertanggung jawab atas isi dari dokumen dan dampak
yang dapat ditimbulkan baik sebelum terjadi penulisan ulang ataupun setelahnya.

biasawae community mengumpulkan artikel - artikel dari berbagai bidang ini mempunyai tujuan
agar khasanah ilmu pengetahuan dapat cepat menyebar ke berbagai penjuru dunia melalui media
komputer.



















Membuat Skenario Film Indonesia
Sumber : MUTI SIAHAAN TIM MUDA - http://www.kompas.com/kompas-
cetak/0406/18/muda/1091405.htm

Koleksi Artikel dari Biasawae Community
Copyleft © 2005 biasawae.com

Banyak film Indonesia yang beredar. Sayang, enggak semuanya bagus. Salah satu kelemahan
film kita adalah skenarionya. Coba yuk bikin skenario yang bagus.
Sekarang makin banyak ya film-film Indonesia yang beredar. Dalam waktu dekat, kita bisa
menikmati film Eiffel I’m In Love Extended Version, Mengejar Matahari, dan Tak Biasa. Duuuh...
senangnya melihat banyak film Indonesia bisa bersanding dengan film-film Hollywood.
Tapi, setelah selesai menonton kadang-kadang kita bukannya senang, malah jadi bete.
Soalnya, enggak semua film yang ditawarkan itu menarik. Malah ada beberapa film yang
ceritanya enggak jelas. Padahal, waktu kita baca sinopsisnya terdengar menarik. Dan, kalau
dilihat dari bintangnya ataupun sutradaranya cukup menjanjikan.
Cukup banyak film yang punya sutradara maupun pemain hebat, tapi karena enggak didukung
oleh skenario yang menarik, eh jadi melempem. Dan, ini enggak hanya terjadi pada film
Indonesia kok. Film made in Hollywood banyak juga yang jelek ceritanya. Pernah dengar
enggak film The Mexican? Film ini punya dua bintang besar, Brad Pitt dan Julia Roberts. Siapa
sih yang enggak kenal dengan mereka? Tapi, ketika keduanya dipertemukan dalam film, eh
hasilnya biasa banget. Enggak sebanding dengan kebesaran nama mereka.
Ada juga film Proof of Life yang dimainkan oleh Russel Crow, jagoan Oscar, dan Meg Ryan.
Film ini termasuk film yang jeblok di pasaran. Alasannya? Skenarionya enggak bagus.
Kenapa skenario itu jadi penting ya? Menurut Jujur Prananto, skenario itu nyawa atau blue print
dari sebuah film. "Memang semua aspek lain dalam film ikut pengaruh. Tapi, ya, setelah
gagasan, skenario memang jadi unsur penting dalam sebuah film," ungkap penulis skenario
Ada Apa Dengan Cinta? (AADC?) ini.
Tisa TS, penulis skenario Di Sini Ada Setan The Movie, juga punya pendapat yang mirip.
Menurut dia, sebuah skenario itu jadi senjata perang buat sebuah produksi film. "Kalau senjata
perangnya lengkap dan bagus, hasilnya juga bagus," ungkap Tisa.
"Skenario yang bagus itu skenario yang bisa memberikan gambaran dengan jelas pada orang
yang membaca, seperti apa jalan cerita filmnya," ungkap Jujur yang suka dengan skenario film
The Hand That Cradle The Rock.



Koleksi Artikel dari Biasawae Community
Copyleft © 2005 biasawae.com

Peluang kita
Sayangnya, masih banyak film buatan Indonesia enggak punya skenario yang bagus.
Buntutnya, sebagai penonton kita kecewa begitu menonton film.
Dan, jujur saja, untuk saat ini perfilman kita belum memiliki banyak penulis skenario. Di tengah
ramainya pembuatan film, orang masih asyik untuk menjadi sutradara atau aktor. Padahal,
untuk jadi penulis skenario itu asyik lho, dan sama menantangnya dengan profesi aktor atau
sutradara.
Kayaknya, profesi yang satu ini masih jarang dan ini bisa jadi peluang buat kita kalau ingin
terlibat dalam dunia film.
Terus, kita harus mulai dari mana nih?
Paling enggak, kita harus suka menulis dan punya minat untuk menulis. Kita bisa memulainya
dari menulis cerpen atau ya sekaligus aja kita melatih dengan membuat skenario film pendek.
Sebelum bikin skenario, yang paling utama harus ada ide dulu. Kalau enggak ada ide atau
gagasan, ya enggak ada yang bisa kita bikin. Ide itu bisa kita dapat dari mana-mana. Paling
enak ya kita cari ide yang dekat dengan kehidupan remaja. Banyak membaca dan menonton
akan membantu kita menemukan ide yang segar dan unik.
Oh ya, jangan sekali-kali kita menulis cerita yang kita enggak kuasai. Kalau enggak kita kuasai,
maka sebelum menulis kita harus observasi dulu. Boleh kita cari teman yang pernah mengalami
atau cari referensi. Entah dari buku, internet, atau wawancara orang. Sebab, kalau kita menulis
apa yang enggak kita ketahui, nanti cerita kita akan terlihat enggak akurat. Wah..., bisa dicela
habis-habisan tuh.
Bisa juga sejak awal mencari ide kita sudah bikin tim. Masing-masing orang menyerahkan ide.
Nanti diambil yang paling menarik. Atau bisa juga dari berbagai ide yang muncul digabung jadi
sebuah cerita baru.
Sambil menggodok ide, kita lanjutkan dengan menggodok skenarionya. Dari pengalaman film-
film yang sukses, skenario yang dikerjakan bersama dengan sebuah tim akan menghasilkan
film yang baik. Tapi, ini enggak jaminan juga sih. Ada juga penulis skenario yang sangat
berpengalaman, bisa bikin skenario sendiri. "Dengan adanya tim akan membantu ke mana jalan
cerita mengalir. Dan, biasanya kita diskusi bareng produser dan sutradara. Jadi, dari awal
sudah tahu ceritanya mau ke mana," ujar Tisa buka rahasia.

Koleksi Artikel dari Biasawae Community
Copyleft © 2005 biasawae.com

Dari kumpul bareng-bareng kita bisa saling memberi masukan. Entah itu soal ide,
pengembangan tokoh, maupun dialog yang dipakai. Saat membuat skenario AADC?, Jujur
dibantu oleh tim yang menyumbang macam-macam untuk skenarionya. Ada yang
menyumbang gagasan, gaya bercerita, dan gaya bahasa yang dipakai. Maklum deh, Jujur kan
bukan remaja lagi, tapi dia bercerita untuk remaja. Jadi, perlu penyesuaian dialog juga.
Berubah-ubah
Proses membuat skenario adalah proses panjang. Enggak langsung jadi. So, jangan putus asa,
ya! Sering, atau malah selalu, skenario itu perlu mengalami beberapa kali perbaikan. Draf
naskah kita berubah-ubah enggak apa-apa. Malah wajar tuh! Asal tahu saja nih, film-film yang
sukses dari segi komersial dan mendapat pujian, skenarionya sering digarap bertahun-tahun.
The Lord of The Rings skripnya digarap lebih dari tiga atau empat tahun. AADC?, mulai dari
draf 1 hingga draf 7 menghabiskan waktu sekitar 6 bulan. He-he-he... kita sih enggak perlu
selama itu, ya!
Kasus yang sering terjadi adalah skenario kepanjangan. Biasa deeeh, kalau fantasi udah
bermain, segala hal bisa saja ditulis. Penulis suka enggak sadar ternyata yang ditulisnya sulit
dipraktikkan. "Aku sering banget konsultasi dengan produser dan sutradara. Jadi, waktu
perbaikan skenario ada beberapa yang diubah. Sebab, pas didiskusikan rasanya enggak
mungkin untuk dipraktikkan," ungkap Tisa.
Bisa juga skenario yang kita buat terlihat membosankan dan kepanjangan. Skenario yang
membosankan itu seperti apa? "Yang jalan ceritanya lambat. Misalnya, pada halaman-halaman
awal kita belum bisa tahu masalah yang dihadapi tokoh itu apa," kata Jujur.
Nah, kita bisa tanya teman untuk mengetahui naskah kita membosankan atau enggak. Minta
teman kita membaca naskah secara keseluruhan. Pada bagian mana dia mulai mengerti jalan
ceritanya. Kalau baru di akhir cerita, waaah... bisa jadi cerita kita lambat sekali. Dan, ini bisa
bikin yang nonton bete, kan? Paling enggak, sepertiga dari total halaman sudah terlihat
masalah yang dihadapi tokoh ciptaan kita. '"Untuk film-film sekarang malah skenario dibuat
begitu cepat. Kadang pokok masalah diletakkan di awal cerita sehingga terlihat menarik," kata
Jujur lagi. Nah… bisa kita tiru tuh.
Selain ide, skenario yang menarik itu punya beberapa kejutan atau enggak mudah ditebak jalan
ceritanya. Jadi, kita perlu juga tahu rahasia membuat kejutan. Cara bikin kejutan juga
dipengaruhi oleh di mana kita meletakkan kejutan itu. Apa di tengah cerita atau di akhir cerita.
Jujur punya tips untuk itu. Pertama, kita buat dulu naskah yang panjang dari awal hingga akhir.

Koleksi Artikel dari Biasawae Community
Copyleft © 2005 biasawae.com

Kita baca ulang per-scene-nya (lihat: Gini nih, Sebuah Skrip Dibuat). Nah, dari situ suka terlihat
scene satu dengan scene yang lain terlihat datar atau enggak. Tinggal kita memindah-
mindahkan saja scene yang sudah kita buat. Misalnya, scene 1 dipindah ke belakang jadi
scene terakhir. Atau scene 10 kita pindah ke depan jadi awal cerita, dan seterusnya.
Bayangkan saja kita sedang menyusun puzzle. Butuh bongkar pasang juga kan?
Terakhir nih! Terus berlatih dan banyak-banyak nonton film. Dengan menonton berbagai film,
wawasan kita akan semakin bertambah. Dan, bila kita menemukan sebuah film bagus, jangan
hanya ditonton satu kali. Tonton dua atau tiga kali. Asyiknya sih, setelah nonton kita lihat review
beberapa pengamat film untuk mengetahui lebih banyak lagi keunggulan film itu. Mau lebih top
lagi? Tonton film yang skripnya sudah kita punya. Bandingkan antara skrip dan hasil filmnya.
Dari situ akan membuat kita punya gambaran lebih jelas soal membuat film, khususnya
membuat skrip atau skenario.
Gimana, sudah dapat ide untuk film pendeknya?


"Kalau senjata perangnya lengkap dan bagus. Menurut dia. Duuuh. Ada juga film Proof of Life yang dimainkan oleh Russel Crow. Dan.com Banyak film Indonesia yang beredar. senangnya melihat banyak film Indonesia bisa bersanding dengan film-film Hollywood." ungkap Jujur yang suka dengan skenario film The Hand That Cradle The Rock. Soalnya. jagoan Oscar. Brad Pitt dan Julia Roberts. hasilnya juga bagus. ini enggak hanya terjadi pada film Indonesia kok. Tapi. kalau dilihat dari bintangnya ataupun sutradaranya cukup menjanjikan. ." ungkap Tisa. dan Meg Ryan.Koleksi Artikel dari Biasawae Community Copyleft © 2005 biasawae. Pernah dengar enggak film The Mexican? Film ini punya dua bintang besar. enggak semua film yang ditawarkan itu menarik.. Enggak sebanding dengan kebesaran nama mereka. kita bisa menikmati film Eiffel I’m In Love Extended Version. Dalam waktu dekat. Dan. "Memang semua aspek lain dalam film ikut pengaruh. dan Tak Biasa. sebuah skenario itu jadi senjata perang buat sebuah produksi film. seperti apa jalan cerita filmnya. ketika keduanya dipertemukan dalam film. Film ini termasuk film yang jeblok di pasaran." ungkap penulis skenario Ada Apa Dengan Cinta? (AADC?) ini. Coba yuk bikin skenario yang bagus. juga punya pendapat yang mirip. Tapi. skenario memang jadi unsur penting dalam sebuah film. Kenapa skenario itu jadi penting ya? Menurut Jujur Prananto.. skenario itu nyawa atau blue print dari sebuah film. tapi karena enggak didukung oleh skenario yang menarik. enggak semuanya bagus. Malah ada beberapa film yang ceritanya enggak jelas. setelah selesai menonton kadang-kadang kita bukannya senang. penulis skenario Di Sini Ada Setan The Movie. waktu kita baca sinopsisnya terdengar menarik. ya. setelah gagasan. Tisa TS. Cukup banyak film yang punya sutradara maupun pemain hebat. Mengejar Matahari. Siapa sih yang enggak kenal dengan mereka? Tapi. Sekarang makin banyak ya film-film Indonesia yang beredar. Sayang. eh hasilnya biasa banget. malah jadi bete. Salah satu kelemahan film kita adalah skenarionya. eh jadi melempem. Film made in Hollywood banyak juga yang jelek ceritanya. Alasannya? Skenarionya enggak bagus. "Skenario yang bagus itu skenario yang bisa memberikan gambaran dengan jelas pada orang yang membaca. Padahal.

Oh ya. Wah. Boleh kita cari teman yang pernah mengalami atau cari referensi. orang masih asyik untuk menjadi sutradara atau aktor. "Dengan adanya tim akan membantu ke mana jalan cerita mengalir. untuk saat ini perfilman kita belum memiliki banyak penulis skenario. Paling enak ya kita cari ide yang dekat dengan kehidupan remaja. Terus.. Dan. kita harus mulai dari mana nih? Paling enggak. Entah dari buku.Koleksi Artikel dari Biasawae Community Copyleft © 2005 biasawae.. Bisa juga sejak awal mencari ide kita sudah bikin tim. internet. profesi yang satu ini masih jarang dan ini bisa jadi peluang buat kita kalau ingin terlibat dalam dunia film. Buntutnya. ya enggak ada yang bisa kita bikin. skenario yang dikerjakan bersama dengan sebuah tim akan menghasilkan film yang baik. yang paling utama harus ada ide dulu. Sambil menggodok ide. Kalau enggak ada ide atau gagasan. Jadi. jangan sekali-kali kita menulis cerita yang kita enggak kuasai. Masing-masing orang menyerahkan ide. Padahal. masih banyak film buatan Indonesia enggak punya skenario yang bagus. bisa bikin skenario sendiri. Kita bisa memulainya dari menulis cerpen atau ya sekaligus aja kita melatih dengan membuat skenario film pendek. . Atau bisa juga dari berbagai ide yang muncul digabung jadi sebuah cerita baru. Sebelum bikin skenario. Dari pengalaman filmfilm yang sukses. Tapi. Sebab. kalau kita menulis apa yang enggak kita ketahui. kita lanjutkan dengan menggodok skenarionya. Di tengah ramainya pembuatan film. bisa dicela habis-habisan tuh. biasanya kita diskusi bareng produser dan sutradara. Kalau enggak kita kuasai. sebagai penonton kita kecewa begitu menonton film. ini enggak jaminan juga sih. atau wawancara orang. maka sebelum menulis kita harus observasi dulu. Banyak membaca dan menonton akan membantu kita menemukan ide yang segar dan unik.. nanti cerita kita akan terlihat enggak akurat.com Peluang kita Sayangnya. untuk jadi penulis skenario itu asyik lho. Ide itu bisa kita dapat dari mana-mana. Ada juga penulis skenario yang sangat berpengalaman. Kayaknya. jujur saja. Dan." ujar Tisa buka rahasia. Nanti diambil yang paling menarik. dari awal sudah tahu ceritanya mau ke mana. dan sama menantangnya dengan profesi aktor atau sutradara. kita harus suka menulis dan punya minat untuk menulis.

. bisa jadi cerita kita lambat sekali. skenarionya sering digarap bertahun-tahun. Jujur dibantu oleh tim yang menyumbang macam-macam untuk skenarionya." kata Jujur. Kalau baru di akhir cerita. ya! Kasus yang sering terjadi adalah skenario kepanjangan.. Pertama. kita perlu juga tahu rahasia membuat kejutan. Pada bagian mana dia mulai mengerti jalan ceritanya.. tapi dia bercerita untuk remaja. kan? Paling enggak. skenario itu perlu mengalami beberapa kali perbaikan. ya! Sering. perlu penyesuaian dialog juga. mulai dari draf 1 hingga draf 7 menghabiskan waktu sekitar 6 bulan. Berubah-ubah Proses membuat skenario adalah proses panjang. Sebab. Selain ide. Dan. pas didiskusikan rasanya enggak mungkin untuk dipraktikkan. Jujur kan bukan remaja lagi. Apa di tengah cerita atau di akhir cerita. So. Misalnya." kata Jujur lagi. Ada yang menyumbang gagasan. dan gaya bahasa yang dipakai. Enggak langsung jadi. Nah… bisa kita tiru tuh. Skenario yang membosankan itu seperti apa? "Yang jalan ceritanya lambat. Bisa juga skenario yang kita buat terlihat membosankan dan kepanjangan. ini bisa bikin yang nonton bete. kita bisa tanya teman untuk mengetahui naskah kita membosankan atau enggak. "Aku sering banget konsultasi dengan produser dan sutradara. kita sih enggak perlu selama itu. pada halaman-halaman awal kita belum bisa tahu masalah yang dihadapi tokoh itu apa. Malah wajar tuh! Asal tahu saja nih. atau malah selalu. Penulis suka enggak sadar ternyata yang ditulisnya sulit dipraktikkan. The Lord of The Rings skripnya digarap lebih dari tiga atau empat tahun. ' "Untuk film-film sekarang malah skenario dibuat begitu cepat. Minta teman kita membaca naskah secara keseluruhan. maupun dialog yang dipakai. Entah itu soal ide. sepertiga dari total halaman sudah terlihat masalah yang dihadapi tokoh ciptaan kita. skenario yang menarik itu punya beberapa kejutan atau enggak mudah ditebak jalan ceritanya. Cara bikin kejutan juga dipengaruhi oleh di mana kita meletakkan kejutan itu. Jujur punya tips untuk itu. Kadang pokok masalah diletakkan di awal cerita sehingga terlihat menarik. film-film yang sukses dari segi komersial dan mendapat pujian. pengembangan tokoh. Biasa deeeh. He-he-he. Maklum deh. Jadi. segala hal bisa saja ditulis." ungkap Tisa. Jadi. kalau fantasi udah bermain.Koleksi Artikel dari Biasawae Community Copyleft © 2005 biasawae. waktu perbaikan skenario ada beberapa yang diubah.com Dari kumpul bareng-bareng kita bisa saling memberi masukan. Saat membuat skenario AADC?. Nah. kita buat dulu naskah yang panjang dari awal hingga akhir. waaah.. gaya bercerita. Draf naskah kita berubah-ubah enggak apa-apa. AADC?. Jadi.. jangan putus asa.

Asyiknya sih. dan seterusnya. jangan hanya ditonton satu kali. Tinggal kita memindahmindahkan saja scene yang sudah kita buat. Dengan menonton berbagai film. Nah. bila kita menemukan sebuah film bagus. Bandingkan antara skrip dan hasil filmnya. Dari situ akan membuat kita punya gambaran lebih jelas soal membuat film. Atau scene 10 kita pindah ke depan jadi awal cerita. scene 1 dipindah ke belakang jadi scene terakhir.com Kita baca ulang per-scene-nya (lihat: Gini nih. Bayangkan saja kita sedang menyusun puzzle. Sebuah Skrip Dibuat). Tonton dua atau tiga kali. Dan. wawasan kita akan semakin bertambah. Butuh bongkar pasang juga kan? Terakhir nih! Terus berlatih dan banyak-banyak nonton film. setelah nonton kita lihat review beberapa pengamat film untuk mengetahui lebih banyak lagi keunggulan film itu. dari situ suka terlihat scene satu dengan scene yang lain terlihat datar atau enggak. Gimana. sudah dapat ide untuk film pendeknya? .Koleksi Artikel dari Biasawae Community Copyleft © 2005 biasawae. khususnya membuat skrip atau skenario. Mau lebih top lagi? Tonton film yang skripnya sudah kita punya. Misalnya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful