1 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

BAB I
5EJARAH 5UPERKONDUKTOR

1. SE1ARAH SUPERKONDUKTOR
Superkonduktor ditemukan pada tahun 1911 oleh Heike Kamerlingh
Onnes (Gambar 1) saat ia mempelaiari siIat-siIat logam pada suhu rendah.
Beberapa tahun sebelumnya ia telah meniadi orang pertama untuk mencairkan
helium, yang memiliki titik didih 4.2 K pada tekanan atmosIer, dan ini telah
membuka kisaran baru suhu penyelidikan eksperimental.



Gambar 1. Heike Kamerlingh Onnes (kiri) dan
Van der Waals Johannes samping kondensor
helium (1908).

Pada saat mengukur ketahanan suatu tabung kecil diisi dengan air raksa, ia
heran untuk mengamati bahwa perlawanan yang iatuh dari ~ 0,1 O pada suhu 4,3
K untuk kurang dari 3 ×
10-6
O pada 4,1 K. Hasilnya direproduksi pada Gambar 2.
Di bawah 4.1 K, merkuri dikatakan superkonduktor, dan tidak ada eksperimen
belum terdeteksi perlawanan terhadap aliran arus yang stabil dalam bahan
superkonduktor. Suhu di bawah ini yang meniadi superkonduktor merkuri dikenal
sebagai T
c
suhu kritis. Kamerlingh Onnes dianugerahi Hadiah Nobel untuk Fisika
pada tahun 1913 'untuk penyelidikan tentang siIat materi pada temperatur rendah
yang menyebabkan, antara lain. untuk produksi helium cair' (Nobel Prize).





Gambar 2. GraIik menuniukkan
ketahanan suatu spesimen merkuri
versus suhu absolute
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Karena ini penemuan awal, lebih banyak unsur telah ditemukan untuk
meniadi superkonduktor. Memang, superkonduktor ini tidak berarti sebuah
Ienomena yang langka, sebagai tabel periodik pada Gambar 3 menuniukkan. Blok
merah muda gelap menuniukkan unsur-unsur yang meniadi superkonduktor pada
tekanan atmosIer, dan angka di bagian bawah sel temperatur kritis mereka, yang
berkisar dari 9,3 K untuk niobium (Nb, Z ÷ 41), sampai dengan 3 × 10
- 4
K untuk
rhodium (Rh, Z ÷ 45). Blok orange adalah unsur yang meniadi superkonduktor
hanya di bawah tekanan tinggi. Keempat blok pink pucat adalah elemen yang
superkonduktor dalam bentuk tertentu: karbon (C, Z ÷ 6) dalam bentuk nanotube,
kromium (Cr, Z ÷ 24) sebagai Iilm tipis, paladium (Pd, Z ÷ 46) setelah iradiasi
dengan partikel alpha, dan platinum (Pt, Z ÷ 78) sebagai bubuk dipadatkan. Perlu
dicatat bahwa tembaga (Cu, Z ÷ 29), perak (Ag, Z ÷ 47) dan emas (Au, Z ÷ 79),
tiga elemen yang merupakan konduktor yang sangat baik pada suhu kamar, iangan
meniadi superkonduktor bahkan pada suhu terendah yang dicapai.

















Gambar 3. Tabel Periodik superkonduktor menampilkan semua elemen yang
dikenal dan suhu kritis mereka.
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Sebuah kemaiuan besar dalam pemahaman tentang superkonduktivitas
datang pada tahun 1933, ketika Walter Meissner dan Robert OchsenIeld
menemukan bahwa superkonduktor lebih dari konduktor listrik sempurna. Mereka
iuga memiliki siIat penting tidak termasuk medan magnet dari interior mereka.
Namun, bidang ini dikecualikan hanya iika berada di bawah suatu kekuatan kritis
bidang tertentu, yang tergantung pada bahan, suhu dan geometri spesimen. Di atas
ini kuat medan kritis superkonduktivitas menghilang. Brothers Fritz dan Heinz
Fritz London mengusulkan sebuah model yang menggambarkan pengecualian
lapangan pada tahun 1935, tetapi itu merupakan 20 tahun sebelum penielasan
mikroskopis dikembangkan.
Teori kuantum lama ditunggu superkonduktivitas diterbitkan pada 1957
oleh tiga Iisikawan AS, John Bardeen, Leon Cooper dan John SchrieIIer, dan
mereka dianugerahi Hadiah Nobel untuk Fisika pada tahun 1972 'untuk teori
mereka bersama-sama dikembangkan superkonduktivitas, biasanya disebut teori
BCS '(Nobel Prize kutipan). Menurut teori mereka, di negara superkonduktor ada
interaksi tarik menarik antara elektron yang dimediasi oleh getaran kisi ion.
Sebagai konsekuensi dari interaksi ini adalah bahwa pasangan elektron yang
digabungkan bersama-sama, dan semua pasangan elektron mengembun meniadi
negara kuantum makroskopik, yang disebut kondensat. yang meluas melalui
superkonduktor. Tidak semua elektron bebas dalam sebuah superkonduktor
berada di kondensat, mereka yang berada dalam keadaan ini disebut elektron
superkonduktor. dan yang lainnya disebut sebagai elektron normal. Pada suhu
yang sangat iauh lebih rendah dari temperatur kritis, ada elektron normal sangat
sedikit, tetapi kenaikan proporsi normal elektron dengan naiknya suhu, sampai
pada suhu kritis semua elektron adalah normal. Karena elektron superkonduktor
dihubungkan dalam keadaan makroskopik, mereka berperilaku koheren, dan
konsekuensi dari hal ini adalah bahwa ada iarak karakteristik dimana kepadatan
iumlah mereka bisa berubah, dikenal sebagai . panjang koherensi (dengan huruI
kecil xi Yunani, diucapkan 'ksye').
Dibutuhkan seiumlah besar energi untuk menyebarkan sebuah elektron
dari kondensat - lebih dari energi termal yang tersedia untuk sebuah elektron di
bawah temperatur kritis - sehingga elektron superkonduktor dapat mengalir tanpa
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

tersebar, yaitu, tanpa perlawanan. Teori BCS berhasil menielaskan banyak siIat
superkonduktor diketahui, tetapi diperkirakan merupakan batas atas dari sekitar 30
K untuk temperatur kritis.
Penemuan lainnya teoritis penting dibuat pada tahun 1957. Alexei
Abrikosov memprediksi keberadaan ienis kedua superkonduktor yang berperilaku
dengan cara yang berbeda dari unsur-unsur seperti timah dan timah. Jenis baru ini
superkonduktor akan mengusir lapangan dari interior bila kuat medan diterapkan
rendah, tetapi melalui berbagai kekuatan medan listrik superkonduktor akan
threaded oleh daerah logam normal melalui medan magnet yang bisa lulus.
Penetrasi lapangan berarti bahwa superkonduktivitas bisa ada dalam kekuatan
medan magnet sampai 10 T atau lebih, yang membuka kemungkinan banyak
aplikasi. Untuk pekeriaan ini, dan penelitian berikutnya, Abrikosov menerima
Hadiah Nobel untuk Fisika pada tahun 2003 "untuk sumbangan pionir pada teori
superkonduktor dan superIluids '(Nobel Prize)
Pada awal 1960-an sudah ada kemaiuan besar dalam teknologi
superkonduktor, dengan penemuan paduan yang superkonduktor pada suhu yang
lebih tinggi daripada suhu kritis superkonduktor unsur. Secara khusus, paduan
dari niobium dan titanium (NbTi, T
c
÷ 9 K. 8) dan niobium dan timah (Nb
3
Sn, T
c
÷ 18 K. 1) yang meniadi banyak digunakan untuk menghasilkan magnet tinggi
lapangan, dan dorongan utama untuk pengembangan ini adalah persyaratan untuk
magnet yang kuat untuk akselerator partikel, seperti Tevatron di Fermilab di
Amerika Serikat. Pada waktu yang sama, Brian Josephson membuat prediksi
teoritis penting yang memiliki konsekuensi besar bagi penerapan
superkonduktivitas pada skala yang sangat kecil. Dia memperkirakan bahwa arus
dapat mengalir antara dua superkonduktor yang dipisahkan oleh lapisan isolasi
sangat tipis. EIek Josephson tunneling disebut demikian telah banyak digunakan
untuk melakukan pengukuran berbagai sensitiI, termasuk penentuan konstanta
Iisik Iundamental dan pengukuran medan magnet yang merupakan miliar (10
9)

kali lebih lemah dari medan magnetic Bumi. Pentingnya karyanya diakui pada
saat ia dianugerahi Hadiah Nobel untuk Fisika pada tahun 1973 'untuk prediksi
teoretis tentang siIat supercurrent melalui pembatas terowongan, khususnya
Ienomena yang secara umum dikenal sebagai eIek Josephson' (Nobel Prize).
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Perburuan superkonduktor dengan suhu kritis yang lebih tinggi terus
berlaniut di dekade berikutnya publikasi teori BCS, meskipun prediksi yang
bahwa batas atas untuk T
c
kurang dari 30 K. Grail suci bagi para ilmuwan yang
bekeria di wilayah ini adalah materi yang superkonduktor pada suhu nitrogen cair
(77 K), atau, bahkan lebih baik, pada suhu kamar. Ini berarti bahwa semua
teknologi dan biaya yang terkait dengan penggunaan helium cair untuk
pendinginan dapat ditiadakan, dan aplikasi superkonduktivitas segera akan
meniadi iauh lebih ekonomis berharga. Terobosan itu datang pada tahun 1986,
ketika Georg Bednorz dan Alex Muller menemukan bahwa keramik terbuat dari
barium, tembaga lantanum, dan oksigen meniadi superkonduktor pada 30 K, suhu
tertinggi kritis diketahui pada waktu itu. Penemuan itu sangat mengeiutkan karena
bahan ini merupakan isolator pada suhu kamar. Tahun berikutnya mereka
menerima Hadiah Nobel untuk Fisika 'untuk terobosan penting mereka dalam
penemuan superkonduktivitas pada bahan keramik' (Nobel Prize), dan kecepatan
yang belum pernah teriadi sebelumnya dengan hadiah diikuti publikasi hasil
mereka mencerminkan pentingnya melekat pada pekeriaan mereka .
Sebagai hasil dari terobosan ini, banyak ilmuwan lain mulai memeriksa
bahan serupa. Pada tahun 1987, Paulus Chu menghasilkan bahan keramik baru
dengan mengganti lantanum oleh yttrium, dan menemukan bahwa mereka
memiliki temperatur kritis 90 K. Ini lompatan besar pada suhu kritis
memungkinkan untuk menggunakan nitrogen cair sebagai pendingin, dan dengan
ianii kelayakan komersial untuk material baru, berebut seorang pun teriadi untuk
menemukan superkonduktor suhu tinggi baru dan untuk menielaskan mengapa
mereka superconduct pada temperatur tinggi seperti . Pada saat penulisan (2005),
suhu kritis tertinggi 138 K, untuk talium-doped-cuprate merkuri, Hg
0,8
Tl
0. 2
Ba
2

Ca
2
Cu
3
O
8. 33.
Gambar 4 menuniukkan kemaiuan suhu tertinggi dikenal suhu
kritis superkonduktor selama abad terakhir.





|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Gambar 4. suhu kritis T
c
berbagai superkonduktor diplot terhadap tanggal
penemuan mereka.
Dalam beberapa tahun terakhir, tidak ada bahan dengan suhu kritis yang
lebih tinggi telah ditemukan, namun penemuan lain sama pentingnya telah dibuat.
Ini termasuk penemuan bahwa, terhadap kebiiaksanaan konvensional, beberapa
bahan pameran koeksistensi Ierromagnetism dan superkonduktivitas. Penemuan
mengeiutkan seperti ini menuntut bahwa para ilmuwan terus menerus memeriksa
kembali teori lama berdiri di superkonduktivitas dan mempertimbangkan
kombinasi baru dari elemen. Sayangnya, tidak ada superkonduktor tersebut belum
ditemukan dengan suhu kritis di atas suhu kamar, sehingga pendinginan cryogenic
masih meniadi bagian penting dari aplikasi superkonduktor. Kesulitan dengan
Iabrikasi bahan keramik ke kabel melakukan atau strip iuga memperlambat
pengembangan aplikasi baru superkonduktor temperatur tinggi. Namun, meskipun
kekurangan ini, penggunaan komersial superkonduktor terus meningkat.

|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Gambar 5. Tabel bahan superkonduktor beserta tahun ditemukannya
























|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

A II
PROPERTIES SUPERKONDUKTOR

2. PROPERTIES SUPERKONDUKTOR
2.1 Zero Hambatan Listrik
Dalam bagian ini kita akan membahas beberapa siIat listrik yang
paling penting dari superkonduktor, dengan diskusi tentang siIat magnetik
untuk mengikuti bagian berikutnya.
Karakteristik paling ielas dari superkonduktor adalah hilangnya
lengkap hambatan listrik yang di bawah suhu yang dikenal sebagai temperatur
kritisnya. Eksperimen telah dilakukan untuk mencoba untuk mendeteksi
apakah ada perlawanan sisa kecil di negara superkonduktor. Sebuah tes
sensitiI adalah untuk memulai putaran mengalir saat ini sebuah cincin
superkonduktor dan mengamati apakah membusuk saat ini. Arus mengalir di
loop superkonduktor ielas tidak dapat diukur dengan memasukkan sebuah
ammeter ke loop, karena ini akan memperkenalkan resistensi dan pembusukan
arus akan dengan cepat.
Besarnya medan magnet berbanding lurus dengan arus beredar di loop,
dan lapangan dapat diukur tanpa menarik energi dari sirkuit. Percobaan ienis
ini telah dilakukan selama periode tahun, dan medan magnet - dan karenanya
superkonduktor saat ini - selalu tetap konstan dalam presisi peralatan
pengukur. Seperti suatu arus terus-menerus adalah karakteristik dari negara
superkonduktor. Dari tidak adanya pembusukan dari arus telah disimpulkan
bahwa resistivitas o superkonduktor adalah kurang dari
10-26
O m. (Ini adalah
sekitar 18 urutan magnitudo lebih kecil dari resistivitas tembaga pada suhu
kamar ( 10
8
O m).
Tahanan adalah kebalikan dari konduktivitas, yaitu, o ÷ o
- 1.
Kami
lebih memilih untuk menielaskan superkonduktor dengan o ÷ 0, bukan oleh o
÷ .
Pada bahan superkonduktor teriadi iuga interaksi antara electron dengan
inti atom. Namun elektron dapat melewati inti tanpa mengalami hambatan dari
atom kisi. EIek ini dapat diielaskan oleh Teori BCS. Ketika elektron melewati
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

kisi, inti yang bermuatan positiI menarik elektron yang bermuatan negatiI dan
mengakibatkan elektron bergetar.

Jika ada dua buah elektron yang melewati kisi, elektron kedua akan
mendekati elektron pertama karena gaya tarik dari inti atom-atom kisi lebih
besar. Gaya ini melebihi gaya tolak-menolak antar electron sehingga kedua
elektron bergerak berpasangan. Pasangan ini disebut Cooper Pairs. EIek ini
dapat diielaskan dengan istilah Phonons. Ketika elektron pertama pada
Cooper Pairs melewati inti atom kisi. Elektron yang mendekati inti atom kisi
akan bergetar dan memancarkan Phonon. Sedangkan elektron lainnya
menyerap Phonon. Pertukaran Phonon ini mengakibatkan gaya tarik menarik
antar elektron. Pasangan elektron ini akan melalu kisi tanpa gangguan dengan
kata lain tanpa hambatan.
2.2Resistensi Arus Menyebabkan Fluks Magnet Konstan
Konsekuensi penting dari arus yang mengalir terus-menerus pada
material dengan nol resistensi adalah bahwa Iluks magnet yang melewati
sebuah loop terus menerus dari material tetap konstan. Untuk melihat
bagaimana hal ini teriadi, pertimbangkan cincin dari logam, melampirkan
daerah tetap . seperti yang dituniukkan pada Gambar 6a. Medan magnet
0

awal diterapkan tegak lurus terhadap bidang cincin saat suhu di atas suhu
kritis bahan dari mana cincin dibuat. Fluks magnet 4 melalui cincin adalah
0

. dan iika yang berdering adalah didinginkan di bawah temperatur kritis,
sementara di bidang ini diterapkan, maka Iluks melewatinya tidak berubah.
Jika sekarang kita ubah Iield diterapkan, maka arus akan diinduksi di ring, dan
menurut hukum Lenz arah ini saat ini akan sedemikian rupa sehingga Iluks
10 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

magnetik ini menghasilkan mengkompensasi perubahan Iluks akibat
perubahan dalam bidang terapan . Dari hukum Faraday, ggl induksi dalam
cincin adalah d4/dt ÷ d(
0
)/dt, dan ini menghasilkan suatu diinduksi
saat ini I diberi oleh.



Dimana L adalah induktansi diri cincin. Perhatikan bahwa tidak ada
istilah ohmik, IR. di tangan sebelah kiri persamaan ini, karena kita
mengasumsikan bahwa R ÷ 0. Integrasi persamaan ini, kita memperoleh
LI ¹ ÷ konstan.

Gambar 6. (a) Sebuah cincin didinginkan di bawah temperatur kritis dalam
bidang terapan B
0.

(b) Ketika bidang yang digunakan adalah dihapus, superkonduktor
arus mempertahankan Iluks melalui cincin pada nilai yang sama.

Tetapi LI adalah iumlah Iluks melewati cincin yang dihasilkan oleh I arus
yang mengalir di atas ring - ini hanya deIinisi induktansi diri L - iadi (LI ¹
adalah Iluks magnet total melalui cincin. Fluks total threading sirkuit dengan
nol hambatan karena itu harus tetap konstan - tidak bisa berubah. Jika medan
magnet yang digunakan adalah berubah, arus induksi diatur yang menciptakan
Iluks untuk mengkompensasi tepat untuk perubahan Iluks dari medan magnet
yang diterapkan. Karena rangkaian memiliki ketahanan tidak, arus induksi
dapat mengalir tanpa batas waktu, dan iumlah asli Iluks melalui cincin dapat
11 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

dipertahankan selamanya. Hal ini berlaku bahkan iika bidang eksternal
dihapus sama sekali, sedangkan Iluks melalui cincin dikelola oleh gigih
induksi saat ini, seperti pada Gambar 6b. Namun, perhatikan bahwa Iluks
konstan melalui cincin itu tidak berarti bahwa medan magnet tidak berubah.
Dalam Gambar 6a ada bidang seragam dalam cincin, sedangkan pada Gambar
6b lapangan dihasilkan oleh arus yang mengalir di atas ring dan akan dekat
iauh lebih besar ke ring dari pada pusatnya.
Aplikasi penting dari Iluks konstan melalui sirkuit superkonduktor
dituniukkan pada Gambar 7. Sebuah solenoid superkonduktor, digunakan
untuk menghasilkan medan magnet besar, dihubungkan ke catu daya yang
dapat disesuaikan untuk memberikan yang sesuai saat ini untuk menghasilkan
Iield yang diperlukan. Untuk beberapa aplikasi penting bagi lapangan untuk
tetap konstan dengan presisi lebih tinggi dari stabilitas pasokan listrik akan
memungkinkan. Bidang stabil dicapai dengan memasukan sebuah saklar
superkonduktor secara paralel dengan solenoida. Ini bukan suatu saklar
mekanik, tetapi paniang kawat superkonduktor yang dipanaskan di atas suhu
kritis untuk 'membuka' saklar, dan didinginkan di bawah temperatur kritis
untuk 'menutup' itu. Dengan saklar terbuka, arus dari catu daya diatur untuk
memberikan kekuatan bidang yang diperlukan. saklar ini kemudian ditutup
untuk menghasilkan sirkuit sepenuhnya superkonduktor yang mencakup
solenoid, saklar dan mengarah menghubungkan mereka. Fluks melalui sirkuit
ini harus tetap konstan dalam waktu, sehingga lapangan dalam solenoida iuga
akan tetap konstan dalam waktu. Bonus tambahan adalah bahwa power supply
sekarang dapat terputus, yang berarti bahwa tidak ada energi yang hilang
sambil mempertahankan lapangan.



Gambar 7. Suatu superkonduktor solenoid
dengan switch superkonduktor yang
memungkinkan untuk beroperasi dalam mode
aktiI terus-menerus.


1 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Kumparan superkonduktor dengan arus persisten dapat digunakan
dalam kereta magnetis-levitated berkecepatan tinggi. Dalam sistem yang
digunakan pada Maglev Yamanashi Test Line di Jepang (Gambar 8), koil
superkonduktor terpasang di sisi kereta menginduksi arus di kumparan
dipasang pada dinding guideway, dan kekuatan yang menarik dan meniiiikkan
antara magnet superkonduktor dan lagu-dipasang kumparan kedua melayang
kereta dan memberikan bimbingan lateral. Kereta didorong ke depan oleh
pasukan menarik dan meniiiikkan antara magnet superkonduktor dan koil
propulsi terletak di dinding guideway yang energi oleh Iase tiga-alternating
current yang menciptakan medan magnet pergeseran sepaniang guideway
tersebut. Pada tahun 2003, kereta api mencapai pemecah rekor kecepatan dari
581 km h
- 1
di trek ini.

Gambar 8 (a) Sebuah kereta yang menggunakan kumparan superkonduktor
untuk levitasi magnetik. (b) guideway untuk kereta api, menuniukkan
kumparan digunakan untuk levitasi, bimbingan dan propulsi.

Sebuah aplikasi kedua adalah penggunaan tabung superkonduktor ke
layar komponen sensitiI dari medan magnet, seperti yang dituniukkan pada
Gambar 9. Tabung didinginkan di bawah temperatur kritis dalam medan
magnet sangat kecil. Jika medan magnet ini kemudian diterapkan di wilayah
tabung, skrining arus akan diinduksi yang menghasilkan medan yang
membatalkan bidang diterapkan dalam tabung. Namun, perlu diketahui bahwa
penyaringan yang eIektiI memerlukan tabung paniang, karena hanya geometri
ini akan menghasilkan medan magnet seragam di tengah tabung.
1 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Gambar 9. Sebuah tabung
superkonduktor paniang layar wilayah
bagian dalam dari medan magnet
diterapkan secara eksternal.


2.3Teori S
Pada tahun 1957 dikembangkan teori yang lebih mendasar untuk
menielaskan superkonduktivitas. Teori ini disebut Teori BCS, dinamakan
menurut nama belakang tiga penciptanya: John Bardeen, Leon Cooper,
dan John SchrieIIer (Ketiganya dari Amerika Serikat).

Teori BCS dapat menielaskan Ienomena superkonduktivitas secara
memuaskan. Teori BCS menyempurnakan gambaran mengenai kisi dengan
mengatakan bahwa aliran elektron bergerak menembus kisi-kisi secara
berpasangan. Ketika sebuah elektron bermuatan negatiI bergerak melintasi
kisi, ion-ion bermuatan positiI pada kisi akan tertarik dan mendistorsikan
bentuk kisi dan membentuk semacam 'terowongan.¨ Sebelum elektron
tersebut lewat dan iuga sebelum kisi-kisi tersebut berbalik ke posisi semula,
sebuah elektron kedua akan ditarik ke dalam terowongan dan terhubung
1 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

dengan elektron kedua. Kedua elektron akan bergerak bersama-sama dan
dengan demikian pergerakan elektron melintasi kisi-kisi lebih lancar. Inilah
hakikat dari superkonduktivitas.
Secara singkat Teori BCS menielaskan bahwa :
a. Interaksi tarik menarik antara elektron dapat menyebabkan keadaan dasar
terpisah dengan keadaan tereksitasi oleh energi gap.
b. Interaksi antara elektron, elektron dan kisi menyebabkan adanya energi gap
yang diamati. Mekanisme interaksi yang tidak langsung ini teriadi ketika satu
elektron berinteraksi dengan kisi dan merusaknya. Elektron kedua
memanIaatkan keuntungan dari deIormasi kisi. Kedua elektron ini
beronteraksi melalui deIormasi kisi.
c. London Penetration Depth merupakan konsekuensi dari Teori BCS.

2.4Efek Meissner
Karakteristik mendeIinisikan kedua dari bahan superkonduktor iauh
kurang ielas dari nol hambatan listrik nya. Itu lebih dari 20 tahun setelah
penemuan superkonduktivitas yang Meissner dan OchsenIeld menerbitkan
sebuah makalah yang menielaskan karakteristik kedua ini. Mereka
menemukan bahwa ketika medan magnet diterapkan pada contoh timah,
mengatakan, dalam keadaan superkonduktor, medan yang digunakan adalah
dikecualikan, sehingga ÷ 0 seluruh interiornya. Ini dalam superkonduktor
dikenal sebagai efek Meissner.
Pengecualian dari medan magnet dari suatu superkonduktor teriadi
terlepas dari apakah sampel meniadi superkonduktor sebelum atau setelah
medan magnet luar diterapkan. Dalam keadaan stabil, medan magnet luar
dibatalkan dalam interior superkonduktor dengan melawan medan magnet
yang dihasilkan oleh pemutaran stabil arus yang mengalir pada permukaan
superkonduktor.
Adalah penting untuk mengakui bahwa pengecualian medan magnet
dari dalam superkonduktor tidak dapat diprediksi dengan menggunakan
persamaan Maxwell untuk sebuah material yang memiliki hambatan listrik
nol. Kita akan meruiuk pada material yang memiliki resistensi nol tetapi tidak
1 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

menuniukkan eIek Meissner sebagai konduktor sempurna. dan kami akan
menuniukkan bahwa superkonduktor memiliki siIat tambahan selain yang
dapat diprediksi dari ketahanan nol.
Diielaskan pada bagian sebelumnya bahwa Iluks tertutup oleh ialan
yang berkesinambungan melalui nol materi perlawanan - sebuah konduktor
sempurna - tetap konstan, dan ini harus benar untuk setiap ialur dalam materi,
apapun ukuran atau orientasi. Ini berarti bahwa medan magnet seluruh materi
harus tetap konstan, yaitu, c / ct ÷ . Konsekuensi dari hal ini adalah
dituniukkan pada Gambar 10 bagian (a) dan (b).



















Gambar 1 .Perbandingan dari respon dari sebuah konduktor yang sempurna,
(a) dan (b), dan superkonduktor,
(c) dan (d), ke medan magnet diterapkan.
Pada bagian (a) dari angka ini, sebuah konduktor sempurna
didinginkan dalam medan magnet nol sampai di bawah suhu di mana
1 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

ketahanan meniadi nol. Ketika medan magnet diterapkan, arus screening
diinduksi di permukaan untuk mempertahankan lapangan di nol dalam materi,
dan ketika lapangan akan dihapus, lapangan tetap dalam material pada nol.
Sebaliknya, bagian (b) menuniukkan bahwa pendinginan sebuah konduktor
yang sempurna untuk di bawah temperatur kritis dalam medan magnet
seragam mengarah pada situasi di mana medan seragam dipertahankan di
dalam materi. Jika bidang yang digunakan adalah kemudian dihapus, Iield
dalam konduktor tetap seragam, dan kontinuitas dari garis-garis medan
magnet berarti ada lapangan di wilayah sekitar konduktor yang sempurna.
Jelas, medan magnet dari konduktor yang sempurna tidak hanya tergantung
pada suhu dan medan magnet, tetapi iuga pada seiarah sebelumnya materi.
Ini Kontras dengan perilaku sebuah superkonduktor, yang dituniukkan
pada Gambar 10 bagian (c) dan (d). Apakah material didinginkan di bawah
temperatur kritis superkonduktor di nol lapangan, (c), atau dalam bidang
terbatas, (d), medan magnet dalam bahan superkonduktor selalu nol. Medan
magnet selalu diusir dari sebuah superkonduktor. Hal ini dicapai secara
spontan dengan menghasilkan arus pada permukaan superkonduktor. Arah
arus adalah seperti menciptakan medan magnet yang persis membatalkan
bidang diterapkan dalam superkonduktor. Ini adalah pengecualian aktiI medan
magnet - eIek Meissner - yang membedakan superkonduktor dari konduktor
yang sempurna, bahan yang hanya memiliki nol perlawanan. Jadi kita dapat
menganggap nol nol perlawanan dan medan magnet sebagai dua karakteristik
kunci dari superkonduktivitas.

Diamagnetisme Sempurna
Diamagnetisme ini disebabkan arus yang diinduksi dalam orbital atom
oleh medan magnet diterapkan. Arus induksi menghasilkan magnet di dalam
bahan diamagnetic yang menentang medan listrik, dan magnet menghilang
ketika medan listrik akan dihapus. Namun, eIek ini sangat kecil: magnet
umumnya mengurangi bidang yang diterapkan oleh kurang dari satu bagian
dalam 10
5
dalam materi. In diamagnetic material, B ÷
0
H , Dalam bahan
1 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

diamagnetic, B ÷
0
H, dengan permeabilitas relatiI sedikit kurang dari
kesatuan.
Superkonduktor mengambil eIek diamagnetic yang ekstrim, karena
dalam superkonduktor bidang B adalah nol - lapangan benar-benar disaring
dari interior material. Jadi permeabilitas relatiI dari superkonduktor adalah
nol.
2.5Medan Magnet Kritis
Karakteristik penting dari superkonduktor adalah bahwa resistensi
normal akan dipulihkan iika medan magnet cukup besar diterapkan. SiIat ini
transisi ke keadaan normal tergantung pada bentuk superkonduktor dan
orientasi medan magnet, dan iuga berbeda untuk unsur-unsur murni dan untuk
paduan. Dalam bagian ini kita menggambarkan perilaku dalam situasi yang
paling sederhana, kita akan membahas perilaku lain yang lebih kompleks
dalam Bagian 4.
Jika medan magnet meningkat diterapkan seiaiar dengan sebuah
silinder tipis paniang timah pada suhu konstan di bawah temperatur kritis,
maka silinder akan membuat transisi dari negara superkonduktor ke keadaan
normal pada wilayah mencapai kekuatan yang ielas. Bidang ini di mana
superkonduktivitas ini hancur dikenal sebagai kuat medan magnet kritis.
c
.
Jika bidang berkurang, dengan suhu tetap konstan, silinder timah kembali ke
keadaan superkonduktor pada kekuatan medan
c
kritis yang sama.
Percobaan menuniukkan bahwa kuat medan magnet kritis tergantung
pada suhu, dan bentuk ketergantungan temperatur dituniukkan pada Gambar
11 untuk beberapa elemen. Pada suhu yang sangat rendah, kuat medan kritis
pada dasarnya independen dari suhu, tapi dengan naiknya suhu, turun
lapangan kritis kekuatan, dan meniadi nol pada suhu kritis. Pada suhu di
bawah suhu kritis itu hanya membutuhkan medan magnet yang sangat kecil
untuk menghancurkan superkonduktivitas tersebut.
Ketergantungan suhu kuat medan kritis adalah sekitar parabola:

1 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Dimana
c
(0) adalah nilai ekstrapolasi dari kekuatan medan kritis pada nol
mutlak dan T
c
adalah suhu kritis. Kurva pada Gambar 11 menuniukkan
bahwa superkonduktor dengan suhu kritis T
c
tinggi memiliki kekuatan
c

tinggi kritis lapangan di T ÷ 0 K, dan Tabel 1 menegaskan korelasi untuk
seiumlah besar elemen superkonduktor.





Gambar 11. kebergantungan
Suhu medan magnet kritis
kekuatan merkuri,, indium
timah dan talium.

Tabel 1 Suhu kritis dan kritis %
c

c
kekuatan medan magnet ( untuk
berbagai elemen superkonduktor.
ahan %
c
/ K
c
( / mT
aluminium 1.2 10
kadmium 0.52 2.8
indium 3.4 28
lead 7.2 80
mercury 4.2 41
tantalum 4.5 83
talium 2.4 18
timah 3.7 31
titanium 0.40 5.6
seng 0.85 5.4

Sangat menarik untuk membandingkan perilaku magnetik elemen
superkonduktor dengan kurva khas untuk bahan diamagnetic, paramagnetik
dan Ierromagnetic. erilaku magnetik bahan magnetik dapat diwakili oleh
graIik terhadap . Gambar 12a menuniukkan perilaku bahan diamagnetic
1 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

dan paramagnetik khas. Perhatikan bahwa kami telah merencanakan
0

pada sumbu horisontal daripada . sehingga kedua sumbu menggunakan unit
yang sama (tesla). Garis-garis lurus diplot sesuai dengan hubungan ÷
0

. dengan sedikit lebih kecil dari kesatuan untuk material diamagnetic dan
sedikit lebih besar dari persatuan untuk material paramagnetik. Perilaku
Ieromagnet sebuah, dituniukkan dalam Gambar 12b, sangat berbeda, dengan
»
0
. dan non-linear dan ireversibel kurva sangat sampai gaya magnet yang
ienuh, setelah meningkat secara linier dengan .
Gambar 12 . GraIik menuniukkan versus
0
untuk (a) dan paramagnetik
bahan diamagnetic, dan (b) bahan Ierromagnetic. Perhatikan skala yang
berbeda untuk
0
sumbu di kedua graIik.
Bandingkan graIik ini dengan Gambar 13, yang menuniukkan
kurva untuk silinder superkonduktor timah, dengan seiaiar lapangan untuk
sumbu. Kekuatan lapangan dalam superkonduktor adalah nol ketika
0

kurang dari kuat medan kritis
c,
superkonduktor berperilaku seperti bahan
diamagnetic sempurna dan benar-benar tidak termasuk lapangan dari
interiornya. Tapi kemudian tiba-tiba melompat ke
c
nilai, dan pada bidang
yang lebih tinggi silinder timah mematuhi hubungan
0
, karena bahan
yang lemah diamagnetic dalam keadaan normal, dengan ÷ 0,9998. GraIik
linear pada Gambar 12a sama dengan yang untuk superkonduktor di atas
kekuatan medan kritis.
0 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Gambar 13. GraIik menuniukkan versus
0
untuk silinder timah, seiaiar
seiaiar dengan lapangan.




















1 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

A III
PEMODELAN SIFAT SUPERKONDUKTOR

3. PEMODELAN SIFAT SUPERKONDUKTOR
3.1Sebuah Model Dua Fluida
Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, dosis besar mekanika
kuantum akan diperlukan untuk memberikan penielasan lengkap tentang siIat-
siIat superkonduktor. Ini akan membawa kami terlalu iauh dari
elektromagnetisme, dan dengan demikian kami akan membatasi diskusi kita
dengan aspek-aspek yang dapat dibahas dengan menggunakan konsep klasik
elektromagnetisme.
Kita akan model elektron bebas dalam superkonduktor sebagai dua
cairan. Menurut model ini-cairan dua. satu Iluida terdiri dari 'normal'
elektron, nomor n
n
kepadatan, dan berperilaku ini dengan cara yang persis
sama dengan elektron bebas dalam logam normal. Mereka dipercepat oleh
medan listrik E. tapi sering tersebar oleh kotoran dan cacat dalam kisi ion dan
dengan getaran termal kisi. Hamburan membatasi kecepatan elektron, dan
mereka mencapai rata-rata kecepatan driIt ÷ e ÷ - E E / m , Dimana E /
m. adalah waktu rata-rata antara peristiwa hamburan untuk elektron dan m
adalah massa elektron. saat 1
N
kepadatan karena aliran elektron tersebut
adalah :


Diselingi dengan elektron normal adalah apa yang akan kita sebut
elektron superkonduktor, atau superelectrons, yang membentuk suatu cairan
dengan densitas n
s
nomor. Elektron superkonduktor tidak tersebar oleh
kotoran, cacat atau getaran termal, sehingga mereka bebas dipercepat oleh
medan listrik. Jika kecepatan elektron superkonduktor adalah
s
;. maka
persamaan yang gerak adalah :


|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Menggabungkan ini dengan ekspresi untuk rapat arus, 1
s
÷ - n
s
e ;
s,
kita
menemukan bahwa :


Bandingkan ini dengan Persamaan 2, yang berhubungan densitas arus dan
medan listrik dalam sebuah konduktor normal. Hamburan elektron normal
menyebabkan arus konstan dalam medan listrik yang konstan, sedangkan tidak
adanya hamburan elektron dalam superkonduktor berarti bahwa kepadatan
arus akan meningkat terus dalam medan listrik konstan. Namun, iika kita
mempertimbangkan arus yang mengalir dalam, superkonduktor konstan
kemudian c
1
/ c t ÷ 0, maka E ÷ . Oleh karena itu rapat arus normal harus
nol - semua arus mantap dalam superkonduktor adalah dibawa oleh elektron
superkonduktor. Tentu saia, dengan tidak ada medan listrik di dalam
superkonduktor, tidak akan ada beda potensial di atasnya, dan sehingga
memiliki nol perlawanan.

3.2Medan Magnet Dalam Sebuah Konduktor yang Sempurna
Ketika mendiskusikan eIek Meissner dalam Ayat 2.3, kami
berpendapat kualitatiI bahwa bahan yang hanya memiliki milik nol
perlawanan - sebuah konduktor sempurna, bukan superkonduktor - akan
mempertahankan medan magnet konstan dalam interior, dan tidak akan
mengusir segala bidang yang hadir ketika bahan meniadi superkonduktor.
Sekarang kita akan menuniukkan bagaimana kesimpulan bahwa berikut dari
aplikasi persamaan Maxwell untuk sebuah konduktor yang sempurna. Kita
kemudian dapat melihat apa asumsi tambahan yang diperlukan untuk
memperhitungkan eIek Meissner di sebuah superkonduktor.
Kami berasumsi bahwa elektron dalam sebuah konduktor yang
sempurna (atau sebagian dari mereka) tidak tersebar, dan oleh karena itu rapat
arus diatur oleh Persamaan 3. Namun, kita akan menggunakan 'pc' subskrip
(untuk konduktor sempurna) di sini untuk menuniukkan bahwa kita tidak
berurusan dengan sebuah superkonduktor. Kita tertarik dalam medan magnet
dalam sebuah konduktor yang sempurna, iadi kita akan berlaku persamaan
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Maxwell untuk situasi ini. Faraday's law is valid in all situations, hukum
Faraday berlaku dalam segala situasi,


dan iika kita mengganti untuk E menggunakan persamaan 3, kita
mendapatkan :


Melihat di hukum Ampere-Maxwell, curl H ÷ 1
I
¹ c D / ct , kita akan
menganggap bahwa konduktor sempurna kita adalah baik lemah diamagnetic
atau lemah paramagnetik, sehingga :
1 dan H /
0
perkiraan sangat baik.
Kami iuga akan menghilangkan istilah Maxwell, c D / c t. karena ini adalah
untuk diabaikan atau perlahan-bervariasi, bidang statis, yang kita akan
mempertimbangkan. Dengan pendekatan ini, hukum Ampere-Maxwell
menyederhanakan hukum Ampere,

dimana penggunaan pc subskrip untuk rapat arus mengingatkan kita bahwa
saat ini bebas 1
I
adalah dibawa oleh-melakukan elektron sempurna. Sekarang
kita menggunakan ungkapan ini untuk menghilangkan 1
pc
dari Persamaan 4:


Kita bisa menggunakan identitas vektor standar dari dalam penutup belakang
untuk menulis ulang sisi kiri dari persamaan ini:



monopol hukum tidak, div ÷ 0, berarti bahwa istilah pertama di tangan sisi
kanan persamaan ini adalah nol, maka Persamaan 6 dapat ditulis kembali
sebagai :

|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Persamaan ini menentukan bagaimana c c t bervariasi dalam sebuah
konduktor yang sempurna.
Kita akan mencari solusi untuk Persamaan 7 untuk geometri sederhana
dituniukkan dalam Gambar 14; konduktor memiliki batas yang sesuai dengan
bidang z ÷ 0, dan menempati wilayah z~ 0, dengan bidang seragam di luar
konduktor yang diberikan oleh
0
÷
0
e
.










Gambar 14 Sebuah batas bidang antara konduktor dan udara.
Bidang eksternal seragam di-arah berarti bahwa bidang di dalam konduktor
iuga akan di-arah . dan kekuatannya akan tergantung hanya pada z. Jadi
Persamaan 7 tereduksi ke dalam bentuk satu dimensi

di mana kita telah menyederhanakan persamaan, karena alasan yang segera
akan meniadi ielas, dengan menulis :

Solusi umum dari persamaan ini adalah :



|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

dimana a dan b adalah independen posisi. Istilah kedua di tangan kanan sesuai
dengan tingkat perubahan kekuatan medan yang terus meningkat secara
eksponensial dengan iarak dari batas, karena ini adalah unphysical, kita set b ÷
0. Kondisi batas untuk paralel lapangan untuk batas adalah bahwa kontinu,
dan karena kita mengasumsikan bahwa 1 baik di udara dan konduktor, ini
setara dengan meniadi sama di kedua sisi dari batas setiap saat. Ini berarti
bahwa c / c t adalah sama di kedua sisi perbatasan, iadi :

dan bidang dalam konduktor sempurna memenuhi persamaan :


Hal ini menuniukkan bahwa setiap perubahan dalam medan magnet eksternal
dilemahkan eksponensial dengan iarak di bawah permukaan konduktor yang
sempurna. Jika ì
pc
iarak adalah sangat kecil, maka lapangan tidak akan
berubah dalam sebagian besar konduktor yang sempurna, dan ini adalah
perilaku yang kita diielaskan kualitatiI dalam bagian 2.3. Catatan bahwa ini
tidak berarti medan magnet harus dikeluarkan: pengusiran Iluks membutuhkan
÷ 0, bukan hanya c / c t ÷ 0. Jadi bagaimana kita memodiIikasi gambaran
bahwa kita telah diberikan sebuah konduktor sempurna sehingga
menggambarkan superkonduktor dan mengarah ke prediksi bahwa ÷ 0?

3.3Persamaan London
Sebuah deskripsi sederhana namun bermanIaat dari elektrodinamika
superkonduktivitas dikemukakan oleh saudara dan Heinz Fritz London pada
tahun 1935, tak lama setelah penemuan bahwa medan magnet yang diusir dari
superkonduktor. persamaan yang diusulkan mereka konsisten dengan eIek
Meissner dan dapat digunakan dengan persamaan Maxwell untuk
memprediksi bagaimana medan magnet dan arus permukaan bervariasi dengan
iarak dari permukaan sebuah superkonduktor.
Dalam rangka untuk menielaskan eIek Meissner, saudara-saudara
London diusulkan bahwa dalam sebuah superkonduktor, Persamaan 4 diganti
dengan hubungan yang lebih ketat
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Persamaan 4, dan Persamaan 3 yang berhubungan laiu perubahan arus ke
medan listrik, kini dikenal sebagai persamaan London.
Persamaan London


Penting untuk dicatat bahwa persamaan ini bukan merupakan
penielasan tentang superkonduktivitas. Mereka diperkenalkan sebagai
pembatasan persamaan Maxwell sehingga perilaku superkonduktor dideduksi
dari persamaan adalah konsisten dengan pengamatan eksperimental, dan
khususnya dengan eIek Meissner. Status mereka adalah agak mirip dengan
hukum Ohm, yang merupakan deskripsi yang berguna dari perilaku normal
logam banyak, tetapi yang tidak memberikan penielasan untuk proses
konduksi pada tingkat mikroskopis.
Untuk mendemonstrasikan bagaimana persamaan London
menyebabkan eIek Meissner, kami melaniutkan dalam cara yang sama seperti
konduktor yang sempurna. Pertama kita gunakan's hukum Ampere,
curl ÷
0
1
s,
untuk menggantikan 1
s
dalam Persamaan 9, dan kita
memperoleh :

mana

f½ curl (curl ) ÷ grad(div )
2
÷
2
, since div ÷ 0. Jadi

|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Persamaan ini mirip dengan Persamaan 7, tapi c / c t telah diganti oleh .
Yang penting untuk dicatat tentang persamaan ini adalah bahwa satu-satunya
solusi yang sesuai dengan seragam lapangan spasial (yang
2
÷ 0) adalah
bidang yang identik nol mana-mana. Jika tidak sama dengan nol, maka
2

tidak akan meniadi nol, sehingga akan tergantung pada posisi. Dengan
demikian, medan magnet seragam seperti yang dituniukkan dalam Gambar
10b tidak bisa eksis dalam sebuah superkonduktor.
Jika kita mempertimbangkan kembali geometri satu dimensi sederhana
dituniukkan pada Gambar 14, maka kita mendapatkan solusi untuk Persamaan
11 dengan hanya mengganti waktu derivatiI parsial dari ladang dalam larutan
untuk konduktor sempurna (Persamaan 8) oleh ladang sendiri, bahwa: ,

Oleh karena itu, persamaan London mengarah pada prediksi dari peluruhan
eksponensial dari medan magnet di dalam superkonduktor, seperti yang
dituniukkan pada Gambar 15.

Gambar 15 Penetrasi medan magnet meniadi bahan superkonduktor,
menuniukkan kedalaman penetrasi, ì.

3.4Penetrasi Kedalaman
Paniang karakteristik, ì, terkait dengan peluruhan medan magnet pada
permukaan superkonduktor ini dikenal sebagai kedalaman penetrasi. dan itu
tergantung pada kepadatan n
nomor
elektron superkonduktor.
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Kita dapat memperkirakan nilai untuk ì dengan mengasumsikan
bahwa semua elektron bebas superkonduktor. Jika kita set n
s
÷ 10
29
m
- 3,

kerapatan elektron bebas yang khas dalam logam, maka kita menemukan
bahwa

Ukuran kecil ì menuniukkan bahwa medan magnet secara eIektiI dikecualikan
dari interior makroskopik spesimen superkonduktor, dalam perianiian dengan
eIek Meissner eksperimental diamati.
Skala kecil dari penetrasi Iield berarti bahwa percobaan yang
dirancang hati-hati diperlukan untuk mengukur nilai ì. Banyak percobaan
telah dilakukan dengan sampel yang memiliki permukaan yang besar terhadap
volume untuk membuat eIek penetrasi bidang yang cukup. Iilm tipis, kabel
tipis dan partikel koloid superkonduktor semuanya telah digunakan untuk
tuiuan ini. Tetapi iuga memungkinkan untuk menggunakan spesimen besar
iika pengukuran sensitiI dengan iumlah Iluks magnet yang melewati
permukaan superkonduktor, dan bukan pada rasio Iluks dikecualikan oleh
superkonduktor untuk Iluks melalui materi biasa, yang dekat dengan kesatuan.
Dalam sebuah percobaan klasik yang dilakukan pada 1950-an,
Schawlow dan Devlin mengukur induktansi diri solenoida dalam waktu yang
mereka memasukkan silinder kristal tunggal superkonduktor paniang timah,
7,4 mm. Mereka meminimalkan ruang antara kumparan dan silinder timah,
dan karena tidak ada Iluks magnet melewati sebagian besar superkonduktor,
Iluks pada dasarnya dibatasi untuk shell silinder tipis ì ketebalan pada
permukaan silinder. Induktansi dari solenoida karena itu ditentukan terutama
oleh besarnya kedalaman penetrasi. Untuk mengukur induktansi, suatu
kapasitor dihubungkan secara paralel dengan solenoida, dan Irekuensi sudut
alam,
n
÷ 1/
n
1 ÷ / , oI the LC circuit was measured. , Dari sirkuit LC
diukur. Ketepatan pengukuran Irekuensi sekitar satu bagian dalam 10
6,
yang
berhubungan dengan ketepatan 0,4 nm pada nilai kedalaman penetrasi. Hasil
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

yang mereka diperoleh untuk kedalaman penetrasi timah untuk suhu iauh lebih
rendah dari suhu kritis adalah 52 nm.
Kepadatan iumlah elektron superkonduktor tergantung pada suhu,
sehingga kedalaman penetrasi yang bergantung pada temperatur. Untuk T ɳ
T
c
, semua elektron bebas superkonduktor, tetapi iumlah kepadatan iatuh terus
dengan meningkatnya suhu hingga mencapai nol pada suhu kritis. Seiak ì n
s
-1/2
sesuai dengan model London, kedalaman penetrasi meningkat karena
suhu mendekati suhu kritis, meniadi eIektiI tak terbatas - sesuai dengan bidang
seragam dalam material dan di atas suhu kritis. Gambar 16 menuniukkan
ketergantungan suhu untuk timah, yang iuga diwakili oleh ekspresi

dimana ì (0) adalah nilai kedalaman penetrasi pada T ÷ 0 K.

Gambar 16. Kedalaman penetrasi ì sebagai Iungsi temperatur untuk timah.

3.5Pemutaran Saat Ini
Persamaan London berhubungan medan magnet dalam superkonduktor
dengan rapat arus superkonduktor, dan kami berasal ketergantungan lapangan
pada posisi dengan menghilangkan kepadatan arus. Namun, iika kita
menghilangkan medan magnet sebaliknya, kita dapat memperoleh persamaan
berikut untuk densitas arus:

0 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Persamaan 13 memiliki bentuk yang sama persis dengan Persamaan 11. Jadi
untuk planar simetri yang telah kita bahas sebelumnya - superkonduktor
material menduduki wilayah z~ 0 (Gambar 14) - solusi untuk rapat arus akan
memiliki bentuk yang sama seperti Persamaan 12, yaitu,

Persamaan ini tidak memberikan indikasi besarnya absolut atau arah aliran
arus, tapi kita bisa menyimpulkan ini dengan menggunakan ini hukum
Ampere, curl ÷
0
1
s.
Dalam situasi planar bahwa kita mempertimbangkan,
÷

(z e
.
sehingga

Kemudian

mana

Tetapi kita tahu bahwa

(z ÷
0
e
- z / ì
(Persamaan 12), sehingga :

Dengan demikian arus yang layar bagian dalam superkonduktor dari
arus medan listrik dalam lapisan permukaan tipis, yang memiliki ketebalan
ditandai oleh ì kedalaman penetrasi, dan arus mengalir seiaiar dengan
permukaan dan dalam arah tegak lurus terhadap medan magnet, seperti yang
dituniukkan pada Gambar 17.
Perbedaan numerik antara prediksi model London untuk kedalaman
penetrasi timah dan nilai eksperimental diukur menuniukkan bahwa model ini
memiliki keterbatasan. Salah satu keterbatasan adalah bahwa model pada
dasarnya model lokal. sehubungan densitas arus dan medan magnet pada
setiap titik.
1 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Gambar 17. medan magnet dan vektor rapat arus di lapisan permukaan
sebuah superkonduktor.

Superkonduktivitas, meskipun, adalah sebuah Ienomena non-lokal,
yang melibatkan perilaku koheren elektron superkonduktor yang kental ke
dalam keadaan kuantum makroskopik. Jarak karakteristik dimana perilaku
elektron superkonduktor terkait dikenal sebagai paniang koherensi, c,
diperkenalkan di Bagian 1. Jarak ini merupakan iarak dimana kepadatan
iumlah perubahan elektron superkonduktor, dan merupakan ukuran dari siIat
non-lokal intrinsik dari negara superkonduktor. Model London lokal adalah
deskripsi baik iika c « ì, yaitu, paniang koherensi iauh lebih pendek dari pada
iarak ì dimana bidang dan rapat arus berubah. Karena kedalaman penetrasi
meningkat taiam karena suhu mendekati suhu kritis (Gambar 16), model
London meniadi pendekatan yang baik dalam batas ini. Lebih penting lagi,
paniang koherensi superkonduktor menurun dengan naiknya suhu kritis dan
sebagai waktu untuk mengurangi hamburan elektron normal. Kedua eIek ini
berarti bahwa paniang koherensi pendek dibandingkan dengan kedalaman
penetrasi dalam superkonduktor paduan dan keramik, sehingga model London
lokal merupakan pendekatan yang baik dalam kasus ini iuga, dan prediksi dan
hasil eksperimen untuk kedalaman penetrasi berada dalam perianiian yang
baik.
Untuk elemen murni, iauh di bawah temperatur kritis mereka,
kedalaman penetrasi umumnya lebih pendek dari paniang koherensi, iadi
model lokal tidak tepat. Dalam batas ini, kepadatan iumlah elektron
superkonduktor tidak mencapai nilai curah sampai iarak urutan c, yang lebih
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

besar dari ì, dari permukaan, dan nilai penurunan
rekening
n untuk perbedaan
antara prediksi dan hasil eksperimen untuk kedalaman penetrasi timah dibahas
sebelumnya.
Rasio kedalaman penetrasi dengan paniang koherensi merupakan
parameter penting untuk superkonduktor, dan kami akan kembali ke topik ini
dalam bagian 4.2.


























|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

A IV
TIPE SUPERKONDUKTOR

4. TIPE SUPERKONDUKTOR
4.1Superkonduktor TIPE I
Kita lihat dalam bagian 2.4 bahwa superkonduktivitas dalam silinder
timah hancur ketika medan diterapkan dengan kekuatan
0~

c
diterapkan
seiaiar dengan silinder. Namun, ketika lapangan diterapkan tegak lurus
terhadap silinder, seperti yang dituniukkan pada Gambar 18, kuat medan di
titik A dan C secara substansial lebih besar dari kekuatan medan listrik pada
iarak dari silinder, dan ini dituniukkan dengan peningkatan konsentrasi garis
lapangan yang dituniukkan di dekat titik-titik ini. Bahkan, dapat dituniukkan
bahwa kekuatan medan di titik-titik ini merupakan Iaktor dari dua lebih besar
dari kekuatan medan diterapkan. Ini berarti bahwa sebagai bidang yang
diterapkan
0
meningkat, lapangan pada titik A dan C akan mencapai bidang
kritis kekuatan
c
ketika
0
÷
c
/2.

Gambar 18. medan magnet B dalam pesawat tegak lurus dengan sumbu dari
silinder superkonduktor (ditampilkan dalam penampang) untuk bidang yang
diterapkan dengan
0

c
/ 2.
Anda mungkin berpikir bahwa superkonduktivitas di dalam silinder
akan benar-benar hancur di kekuatan lapangan lebih rendah. Namun, yang ini
meniadi kasus, maka bahan akan berada dalam keadaan normal dengan
kekuatan lapangan di interiornya kurang dari
c
. yang tidak mungkin.
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Sebaliknya, untuk kekuatan medan listrik
0
pada rentang
c
/2 ·
0
·
c
,
silinder pecah meniadi irisan kecil dan superkonduktor materi normal yang
berialan seiaiar dengan medan listrik. Kondisi ini di mana daerah
superkonduktor material hidup berdampingan dan normal dalam TIPE-I
superkonduktor dikenal sebagai keadaan antara. dan secara skematis
diperlihatkan pada Gambar 19. Dalam daerah normal, ÷
c
, dan di daerah
superkonduktor, menurun cepat dan terbatas pada lapisan tipis, lebar yang
ditentukan oleh kedalaman penetrasi, seperti yang dituniukkan pada Gambar
20. Kepadatan iumlah elektron superkonduktor n
s
meningkat dari nol pada
batas untuk nilai curah selama c paniang koherensi. Perhatikan bahwa karena
n
s
tidak konstan di daerah superkonduktor, kekuatan medan magnet tidak
iatuh secara eksponensial. Proporsi bahan dalam keadaan normal meningkat
dari nol untuk
0
÷
c
/ 2 sampai 100 persen untuk
0
÷
c.


Gambar 19. Skema representasi dari keadaan antara untuk silinder dari
superkonduktor tipe I-aligned tegak lurus terhadap medan magnet.


Gambar 2. Variasi kekuatan medan magnet dan densitas iumlah elektron
superkonduktor di wilayah batas antara normal dan daerah superkonduktor
dalam keadaan antara dari superkonduktor-TIPE-I.
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Menerapkan terendah kuat medan di mana keadaan antara muncul
tergantung pada bentuk spesimen dan orientasi medan. Pada dasarnya, itu
ditentukan oleh seiauh mana lapangan menyimpang oleh superkonduktor, atau
dengan kata lain, oleh seberapa besar kekuatan medan ditingkatkan di tepi
superkonduktor. Untuk silinder tipis dituniukkan pada Gambar 21a, medan di
luar pada dasarnya sama sebagai bidang diterapkan, sehingga ada transisi
langsung dari superkonduktor ke keadaan normal, tanpa keadaan antara
intervensi. Kontras ini dengan pelat tipis berorientasi tegak lurus terhadap
medan listrik dituniukkan pada Gambar 21b, di mana kekuatan medan akan
sangat ditingkatkan di luar tepi piring itu iika tidak bisa menembus piring.
Sampel seperti ini memasuki kondisi peralihan ketika kuat medan yang
digunakan adalah bagian kecil dari kuat medan kritis (Gambar 21c).


Gambar 21. (a) Sebuah silinder tipis superkonduktor tidak
mendistorsi bidang diterapkan seragam.
(b) Sangat bidang terdistorsi yang akan teriadi iika
medan magnet tidak menembus piring tipis.
(c) Menengah negara di piring tipis.

Gambar 22 menuniukkan pola daerah normal dan superkonduktor
untuk plat aluminium di negara menengah, dengan bidang tegak lurus ke
permukaan.
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Gambar 22 . Bubuk Timah diendapkan di atas piring dan dikumpulkan di
daerah superkonduktor - area gelap pada gambar - di mana medan magnetik
rendah. Daerah normal cahaya sekitar 1 mm lebar

4.2Superkonduktor TIPE II
Selama beberapa dekade diasumsikan bahwa semua superkonduktor,
unsur dan paduan, berperilaku dengan cara yang sama, dan bahwa setiap
perbedaan dapat dikaitkan dengan kotoran atau cacat pada material. Namun,
pada tahun 1957, Abrikosov meramalkan adanya semacam berbeda dari
superkonduktor, dan Gambar 23 menuniukkan bukti langsung atas keberadaan
apa yang sekarang dikenal sebagai superkonduktor tipe-II. Perbandingan
Angka 23 dan 22 menuniukkan bahwa eIek medan diterapkan superkonduktor
tipe-II agak berbeda dari yang untuk tipe-I superkonduktor.

Gambar 23. Permukaan dari paduan superkonduktor yang memiliki medan
magnet yang diterapkan tegak lurus ke permukaan. Daerah gelap adalah
normal dan daerah cahaya superkonduktor. Dalam hal ini, partikel
Ieromagnetik kecil yang diterapkan ke permukaan, dan mengumpulkan mana
kekuatan lapangan terbesar. Partikel-partikel tetap dalam posisi saat spesimen
dipanaskan sampai suhu kamar, dan permukaan kemudian dicitrakan dengan
mikroskop elektron.

|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Untuk mempermudah, kita akan mempertimbangkan pertama spesimen
silinder paniang bahan tipe-II, dan menerapkan paralel medan untuk sumbu.
Di bawah bidang kekuatan kritis tertentu, yang dikenal sebagai kuat medan
kritis yang lebih rendah dan dinotasikan dengan simbol
c1,
medan magnet
yang digunakan adalah dikecualikan dari sebagian besar bahan, menembus ke
dalam hanya lapisan tipis di permukaan, seperti untuk tipe-I materi. Tetapi di
atas
c1,
materi tidak membuat transisi mendadak ke keadaan normal.
Sebaliknya, daerah silinder sangat tipis dari bahan normal muncul, melewati
paralel spesimen porosnya. Kita akan lihat seperti daerah normal sebagai inti
normal. Inti normal diatur pada kisi segitiga, seperti yang dituniukkan pada
Gambar 23, dan sebagai bidang yang digunakan adalah meningkat, core lebih
normal muncul dan mereka meniadi lebih dan lebih dekat dikemas bersama-
sama. Akhirnya, bidang kekuatan kritis kedua, kuat medan kritis atas
c2,

tercapai, di atas yang bahan kembali ke keadaan normal. Medan yang ada
antara kekuatan dan kritis atas lapangan lebih rendah, di mana-tipe-II
superkonduktor berulir oleh core normal, dikenal sebagai negara campuran.
Seperti Gambar 24 menuniukkan, baik atas dan bawah kuat medan kritis
tergantung pada temperatur dalam cara yang mirip dengan kuat medan kritis
untuk bahan-tipe I (Gambar 11).

Gambar 24. Suhu ketergantungan dari kuat medan kritis yang lebih
rendah (
c1)
dan kuat medan kritis atas (
c2)
untuk superkonduktor
tipe-II.
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Inti normal yang ada di superkonduktor tipe-II di negara campuran
tidak taiam digambarkan. Gambar 25 menuniukkan bagaimana kepadatan
iumlah superelectrons dan kekuatan medan magnet bervariasi sepaniang garis
yang melewati sumbu tiga core tetangga. Nilai n
s
adalah nol pada pusat inti
dan meningkat lebih dari iarak c karakteristik, paniang koherensi. Medan
magnet yang terkait dengan masing-masing inti normal tersebar di daerah
dengan diameter 2ì, dan masing-masing inti normal dikelilingi oleh pusaran
beredar saat ini.

Gambar 25. Jumlah kepadatan superelectrons n
s
dan kuat medan
magnet sekitar core normal di superkonduktor tipe-II.

Anda dapat melihat dari Gambar 25 bahwa c paniang koherensi, iarak
karakteristik untuk perubahan n
s
. lebih pendek dari ì kedalaman penetrasi,
iarak karakteristik untuk perubahan dalam medan magnet di sebuah
superkonduktor. Ini umumnya berlaku untuk superkonduktor tipe-II,
sedangkan untuk superkonduktor tipe-I, c ~ ì (Gambar 20). Untuk
superkonduktor tipe-I murni, nilai-nilai khas dari paniang karakteristik adalah
c ~ 1 m dan ì ÷ 50 nm. Kontras ini dengan nilai-nilai untuk-tipe-II paduan-
menggunakan tipe luas dari niobium dan timah, Nb
3
Sn, yang c ~ 3,5 nm dan
ì ÷ 80 nm.
Alasan bahwa besarnya relatiI paniang koherensi dan kedalaman
penetrasi begitu penting adalah bahwa ketika c ~ ì, energi permukaan yang
terkait dengan batas antara superkonduktor dan daerah yang normal adalah
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

positiI, sedangkan bila c · ì, ini energi permukaan adalah negatiI .
Membenarkan pernyataan ini akan melibatkan diskusi tentang termodinamika
superkonduktor, tetapi untuk tuiuan kita itu hanya cukup untuk melihat
konsekuensinya. Untuk energi permukaan positiI, sistem akan memilih
beberapa batas dan kami mengharapkan yang relatiI tebal normal dan
superkonduktor daerah, seperti yang diamati dalam keadaan antara bahan tipe-
I.. Sebaliknya, energi permukaan negatiI nikmat pembentukan sebagai batas
banyak antara daerah normal dan superkonduktor mungkin, dan ini adalah apa
yang teriadi di negara campuran bahan tipe-II dengan banyak core normal
sempit. Batas bawah untuk diameter inti adalah 2c, seperti yang dituniukkan
pada Gambar 25, karena c adalah iarak di mana n
s
dapat bervariasi.
Argumen ini energi tidak secara eksplisit menuniukkan berapa banyak
Iluks magnet melewati setiap core normal. Namun, argumen mekanik
kuantum menuniukkan bahwa Iluks magnetik menghubungkan
superkonduktor setiap loop harus quantised, dan bahwa kuantum Iluks
magnetik h / 2 e ÷ 2.07 × 10
15
T m
2
dimana h ÷ 6,63 ×
10-34
J adalah
konstanta Planck.
Pada kenyataannya, masing-masing inti normal yang dituniukkan pada
Gambar 23 berisi hanya satu kuantum Iluks, karena ini lebih menguntungkan
dari segi energi memiliki dua atau lebih kuanta Iluks dalam inti. kuantisasi
Iluks dalam superkonduktor adalah sangat penting dalam cumi-cumi,
gangguan perangkat superkonduktor kuantum yang berada di iantung
magnetometer yang digunakan untuk mengukur medan magnet yang
dihasilkan oleh arus di dalam otak. Sebuah SQUID berisi sebuah loop kecil
superkonduktor dengan link superkonduktor lemah di dalamnya, dan
kuantisasi Iluks dalam loop menyebabkan siIat listrik untuk tergantung pada
Iluks diterapkan untuk itu, dengan periodisitas sama dengan kuantum Iluks.
Besarnya sangat kecil dari kuantum Iluks bertanggung iawab atas sensitivitas
perangkat untuk medan magnet sangat kecil.
Sebuah titik akhir ini patut dicatat tentang kuantum Iluks: Iaktor 2
pada penyebut dari ekspresi h / 2 e merupakan konsekuensi dari kopling
pasangan elektron dalam superkonduktor dan kondensasi mereka ke dalam
0 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

keadaan dasar superkonduktor. Ada biaya - 2 e terkait dengan masing-masing
pasangan elektron.

Arus Kritis dalam superkonduktor tipe-II
Nilai tinggi dari kuat medan kritis atas
c2
banyak tipe-II
superkonduktor paduan membuat mereka sangat menarik untuk belitan
kumparan untuk menghasilkan medan magnet yang tinggi. Sebagai contoh,
paduan dari niobium dan titanium (NbTi
2)
dan niobium dan timah (Nb
3
Sn)
memiliki nilai
c2
sekitar 10 T dan 20 T, masing-masing, dibandingkan
dengan 0,08 T untuk memimpin, ienis-aku superkonduktor. Namun, untuk
bahan tipe-II dapat digunakan untuk tuiuan ini, mereka iuga harus memiliki
arus kritis yang tinggi pada kuat medan yang tinggi, dan ini memerlukan
beberapa bantuan dari metallurgists untuk mengatasi masalah yang signiIikan.
Masalah ini berhubungan dengan interaksi antara arus yang mengalir
melalui superkonduktor tipe-II di negara campuran dan 'tabung' Iluks
magnetik yang benang melalui core normal. Elektron akan mengalami gaya
Lorentz, tegak lurus dengan baik kerapatan arus dan medan magnet. Kita
dapat menganggap ini sebagai saling interaksi antara elektron dan Iluks dalam
core normal, sebagai akibat dari yang masing-masing inti normal mengalami
kekuatan yang ada di arah yang berlawanan dengan gaya Lorentz pada
elektron. Arah medan magnetik, arus dan pasukan diperlihatkan pada Gambar
26.

Gambar 26. Elektron dan normal core kekuatan pengalaman tegak
lurus dengan arus dan medan magnet, tetapi dalam arah yang
berlawanan.
1 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Gaya Lorentz dapat menyebabkan core dan Iluks terkait magnet
mereka untuk bergerak, dan gerakan Iluks akan menimbulkan ggl yang
mendorong arus melalui core normal, agak seperti eddy saat ini. Oleh karena
itu energi didisipasikan dalam core normal, dan energi ini harus datang dari
catu daya. Disipasi energi berarti bahwa aliran elektron terhalangi, dan karena
itu ada perlawanan terhadap aliran arus.
Fluks gerak Oleh karena itu tidak diinginkan dalam superkonduktor
tipe-II, dan tuiuan dari metallurgists yang mengembangkan proses untuk
pembuatan kawat untuk magnet adalah untuk membuat gerak Iluks sesulit
mungkin. Hal ini dilakukan dengan memperkenalkan cacat ke dalam struktur
kristal, terutama dengan mempersiapkan materi sedemikian rupa sehingga
terdiri dari banyak butiran kristal kecil dengan orientasi yang berbeda dan
presipitat kecil komposisi yang berbeda. Cacat ini eIektiI pin core normal pada
posisi - mereka memberikan penghalang potensial untuk gerakan inti,
sehingga gaya pada inti harus melebihi nilai tertentu sebelum core bisa
bergerak. Semakin banyak Iluks ini menyematkan pusat yang hadir, dan
penghalang semakin besar potensi yang mereka berikan, semakin besar akan
meniadi saat ini diperlukan untuk mengatur mereka dalam gerakan, yaitu
semakin besar kritis saat ini. Jadi, tidak seperti sebuah konduktor yang normal,
yang meningkatkan kemurnian dan mengurangi ketidaksempurnaan dalam
memimpin struktur kristal dengan konduktivitas yang lebih baik, dengan
superkonduktor tipe-II masuknya kotoran dan cacat pada struktur kristal dapat
meningkatkan arus kritis dan membuat materi lebih cocok untuk digunakan
dalam elektromagnet.
Tidak diragukan lagi penggunaan bahan superkonduktor terbesar untuk
proyek tunggal dalam Large Hadron Collider di CERN, beroperasi pada 2007.
Km 27 - terowongan akselerator paniang berisi 1232 magnet superkonduktor
yang bertanggung iawab untuk mengarahkan partikel balok sekitar ialan
melingkar mereka. Masing-masing magnet adalah 15 m paniang, memiliki
massa 35 ton dan menghasilkan kekuatan medan magnet sebesar 8,5 T.
Kumparan di setiap magnet terbuat dari sekitar 6 km kabel niobium-titanium,
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

dengan massa sekitar ton, dan akan dipertahankan pada suhu 1,9 K
menggunakan helium cair. Untuk membangun sebuah akselerator dengan
spesiIikasi yang serupa dengan menggunakan magnet superkonduktor non-
akan diperlukan sebuah terowongan seiauh 120 km dan iumlah Ienomenal
daya untuk beroperasi.
Superkonduktor Tipe-II dan Negara Vortex
SiIat magnetik superkonduktor tipe-II, kurva magnetisasi yang
digambarkan dalam Gambar 27(24). Di bawah T
c.
di hadapan eksternal medan
magnet yang diterapkan, tiga tahap yang berbeda yang dikenali, tergantung
pada kekuatan medan listrik. Below a lower critical field. Di bawah ini yang
kritis lapangan lebih rendah
c 1
( T ) superkonduktor dalam keadaan
Meissner dengan pengusiran penuh Iluks magnetik dari interiornya. Untuk
bidang yang diterapkan di atas bidang yang kritis atas
c 2
( T ), Iluks
magnetik sepenuhnya menembus-II ienis material dan kembali ke keadaan
normal. Dalam teori Ginzburg-Landau, bagian atas dan bawah bidang kritis
dapat ditulis sebagai:


(20)
dan,


(21)
Jika medan listrik terletak di antara
c 1
( T ) dan
c 2
( T ), ada sebagian
Iluks penetrasi ke dalam sampel menuiu ke daerah di pedalaman yang
superkonduktor dan lain-lain yang dalam keadaan normal, hal ini sering
disebut sebagai negara tipe campuran. Ginzburg dan Landau dideIinisikan
tipe -II superkonduktor sebagaimana dilakukan dengan . Suhu
tinggi ekstrim superkonduktor tipe-II, dengan parameter GL besar ( ie
(Yaitu ), Besar medan kritis atas
c 2
( T ), dan kecil yang lebih rendah
bidang critcal
c 1
( T )
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Pada tahun 1957, Iisikawan Rusia Alexei A. Abrikosov meramalkan
adanya superkonduktor tipe-II dengan mempertimbangkan solusi dari
persamaan GL untuk . Secara khusus, ia menganggap kasus mana
yang diterapkan medan magnet H eksternal hanya sedikit di bawah
c 2
( T );
karena di daerah ini salah satu solusi memperoleh perkiraan menyerupai
orang-orang dari GL linierisasi persamaan (13). Solusi-solusi yang
mengungkapkan adanya medan magnet distribusi mikroskopik berkala,
melintang ke lapangan diterapkan. Lebih tepatnya usahanya diperkirakan array
persegi berkala Iilamen tipis Iluks magnetik di negara campuran. Akibatnya,
sastra kadang-kadang mengacu kepada negara dicampur sebagai rezim
brikosov atau untuk alasan untuk segera dibuat ielas, negara vorte.
Di wilayah inti dari Iilamen, medan magnet yang tinggi dan bahan
tidak superconduct di sini, yaitu wilayah ini dalam keadaan normal. Medan
magnet disaring dari sisa sampel dengan supercurrents yang beredar di sekitar
Iilamen masing-masing. Hal ini umum untuk meruiuk pada Iilamen sebagai
garis pusaran dan array Iilamen sebagai kisi pusaran. Di pusat pusaran di
mana besarnya bidang lokal terbesar, kepadatan superkonduktor elektron n
s

dan karenanya urutan parameter adalah nol. Sebagai salah satu bergerak
radial keluar dari pusat inti pusaran, meningkatkan n
s
dan layar supercurrents
seiumlah besar Iluks. Pada radius pada urutan paniang koherensi , n
S

|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

pendekatan nilai dalam sebagian besar sampel. Oleh karena itu kepadatan dari
supercurrents yang terbesar di dekat tepi inti pusaran mana pemutaran medan
magnet lokal di maksimal. Di luar inti vortex, kebocoran medan magnet
superkonduktor ke daerah sampel (lihat Gambar. 28 (25) ), dalam banyak cara
yang sama medan magnet menembus permukaan superkonduktor semi-tak
terbatas. Parameter order superkonduktor adalah, untuk semua maksud dan
tuiuan, konstan di luar daerah pesanan sekitar inti vortex. Ini mungkin
dicatat di sini itu prediksi Abrikosov negara vortex luar biasa dalam hal itu
menghalangi bukti konkret experimenital keberadaannya. Dia diperoleh
hubungan berikut antara
c 1,

c 2
. dan bidang kritis termodinamika
c.



(22)

dan,


(23)

Pada bidang
c2
inti vortex mulai tumpang tindih dan tidak ada lagi solusi dari
persamaan Ginzburg-Landau (vaitu kembali bahan ke keadaan normal)
c1

menandai medan magnet di mana dulu meniadi penuh semangat
menguntungkan untuk memiliki garis Iluks menembus superonductor tersebut.

|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

( Dalam batas kotor ( ), Seseorang dapat menulis bidang critcal atas
sebagai :


(24)

Jadi ielas bahwa peningkatan kandungan pengotor dari superkonduktor dan
dengan demikian memperpendek l hasil ialan bebas berarti dalam nilai yang
lebih tinggi dari
c 2
untuk materi.
Orang mungkin bertanya-tanya bagaimana magnet London kedalaman
penetrasi . dapat dimasukkan ke dalam sebuah teori untuk superkonduktor
tipe-II. Meskipun teori asli London ini memang berlaku untuk , Ia
tidak menyebutkan suatu lapangan kritis atas
c 2
( T ). Namun demikian,
orang bisa mengantisipasi beberapa ekstensi dari model London berlaku untuk
superkonduktor tipe-II dengan pertimbangan Iitur spesiIik. Untuk mulai
dengan, F. London teoritis meramalkan bahwa Iluks magnetik adalah
terkuantisasi dalam anulus superkonduktor. Perawatan analog dari
supercurrents yang melindungi inti pusaran, menyebabkan orang
menyimpulkan beberapa cara berbeda, bahwa Iluks yang terkait dengan setiap
pusaran terkuantisasi dan dideIinisikan oleh:


(25)
mana disebut kuantum fluks. h adalah konstanta Planck dan c adalah
kecepatan cahaya. London asli perhitungan kuantum Iluks padam
dengan Iaktor 2. Alasan untuk ini adalah pengetahuan yang tidak diketahui
tentang pasangan Cooper. Percobaan dilakukan pada cincin superkonduktor
memveriIikasi Persamaan 26 sebagai persamaan yang benar. Untuk garis
pusaran terisolasi, lapangan sebagaimana ditentukan dalam batas tipe-II
ekstrim adalah :
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

(26)
dimana r adalah iarak dari sumbu garis vortex, dan menuniukkan Iungsi
Bessel modiIikasi dari ienis kedua. Untuk iarak yang kecil ( ),
Dari sumbu pusaran-line, Persamaan. ( 26 ) tereduksi meniadi:


(27)
( sementara lebih iauh ( ) :


(28)
Interaksi antara garis pusaran meniadi signiIikan ketika perpisahan mereka
Dalam superkonduktor tipe-II, medan magnet lokal di luar sebuah pusaran inti
meluruh secara eksponensial sehingga salah dibenarkan dalam
menggambarkan lapangan di wilayah ini dengan persamaan London. Dalam
arti kasar, negara campuran dari superkonduktor tipe-II dapat digambarkan
sebagai superkonduktor I-tipe dengan array regular dari daerah keadaan
normal (vaitu core vortex) tertanam dalam interiornya. Kedalaman penetrasi
magnetik kemudian ukuran paniang di mana kebocoran Ilux magnet ke
daerah superkonduktor yang mencakup inti vortex.
Keberadaan negara campuran dapat dikatakan melalui pertimbangan
energi bebas. Pertimbangkan sampel dalam medan magnet yang diterapkan
diaplikasikan
dengan Iasa normal dan Iase superkonduktor yang dipisahkan oleh
sebuah antarmuka tunggal. Realistis, pergantian antara dua Iase tidak tiba-tiba.
Medan magnet bocor ke wilayah superkonduktor keiauhan ,
Menghasilkan kontribusi terhadap energi permukaan bebas dari antarmuka
yang negatiI. Di samping itu, urutan parameter menurun hingga nol
lebih dari iarak , Sehingga mengurangi volume sebenarnya dari sampel
yang superconducts. Hal ini menyebabkan energi kontribusi positiI pada
antarmuka. Jumlah dari kedua Ienomena memberikan energi permukaan
bersih per satuan paniang pada antarmuka seperti :
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

(29)

superkonduktor tipe I mana , Memiliki permukaan-energi
positiI, sedangkan superkonduktor tipe-II dengan , Memiliki
permukaan-energi negatiI. Sebuah perhitungan yang lebih tepat dalam konteks
GL-teori memprediksi bahwa tanda energi perubahan permukaan di
. Untuk superkonduktor-saya ketik di bidang
diterapkan, kehadiran-superkonduktor interIace normal akan meningkatkan
kerapatan energi bebas total karena kontribusi permukaan-energi positiI.
Keadaan ini tentu saia paling tidak baik,. ini karena di negara antara tipe-aku
superkonduktor daerah normal besar akan terbentuk yang mengandung banyak
kuanta Ilux .Di sisi lain, dalam hal tipe-II superkonduktor, permukaan-energi
negatiI kontribusi dari-superkonduktor interIace normal akan mengurangi
kepadatan energi bebas. Akibatnya, energi total diminimalkan dengan
memperkenalkan sebanyak antarmuka ini mungkin. Ini adalah apa yang teriadi
di negara campuran dari superkonduktor tipe-II.
Telah berpendapat bahwa model pusaran lahir dari Solusi Abrikosov
dari-Landau persamaan Ginzburg adalah giat menguntungkan bentuk paling
untuk Iluks magnetik untuk mengasumsikan dalam superkonduktor .
Memaksimalkan-to-volume rasio permukaan daerah normal mengarah ke
situasi energi terendah di negara campuran, karena ini memberikan permukaan
positiI-energi kontribusi terkecil. Untuk mencapai ini, seseorang dapat
membentuk daerah normal yang merupakan lamina salah satu ketebalan yang
sangat kecil ( ) atau alternatiI, Iilamen diameter kecil ( ). ).
perhitungan teoritis menuniukkan bahwa pembentukan terakhir adalah
terendah di energi untuk .
Seiak awal prediksi's Abrikosov dari kisi pusaran persegi, solusi
selaniutnya persamaan GL untuk medan magnet tepat di bawah bidang kritis
atas
c 2
( T ), telah meyakinkan menuniukkan bahwa array segitiga periodik
garis pusaran memiliki energi bebas terendah dari semua solusi periodik yang
mungkin, dan karenanya merupakan konIigurasi yang paling stabil . Dekorasi
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

percobaan yang memanIaatkan partikel besi kecil untuk membuat vortisitas
terlihat melalui mikroskop elektron tidak hanya memberikan konIirmasi
terbaik dari pengaturan segitiga tetapi iuga memveriIikasi kuantum Iluks dari
Persamaan. ( 25 ). Hal ini ielas dari percobaan tersebut yang memveriIikasi
kuantum Iluks bahwa energetika lebih menguntungkan untuk meningkatkan
iumlah vortisitas sebagai salah satu meningkatkan medan magnet, daripada
meningkatkan iumlah Iluks dalam pusaran setiap . Jadi dalam ienis-isotropik
superkonduktor II, garis pusaran menolak satu sama lain sebagai akibat dari
gaya magnet antara mereka, untuk membentuk sebuah kisi segitiga sama sisi
sesuai dengan meminimalkan energi.






















|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

A V
KEUNTUNGAN SUPERKONDUKTOR

5. KEUNTUNGAN SUPERKONDUKTOR
1. Tidak ada energi yang terbuang ketika superkonduktor ini menghantar arus
listrik. Milyaran rupiah bisa kita selamatkan dengan menggunakan
superkonduktor daripada konduktor biasa.
2. Karena tidak ada resistansi dalam superkonduktor, sirkuit yang menggunakan
superkonduktor tidak akan meniadi panas dan iadi, semakin banyak sirkuit
yang bisa kita kompres per centimeter kubiknya. Kalau kita menggunakan
konduktor biasa, sirkuit itu bisa terbakar iika kita mau mengkompres semakin
banyak material karena panas yang terakumulasi dari resistansi material
tersebut.
3. superkonduktor ini bisa berIungsi sebagai transistor (seienis komponen sirkuit
yang bisa mengampliIikasi signal listrik dan digunakan di semua peralatan
modern yang menggunakan listrik) tetapi bisa berIungsi 100 kali lebih cepat.
Ini iuga dikenal sebagai osephson unctions dan kalau dua osephson
unctions ini kita gabung dengan tepat, mereka bisa mendeteksi medan
magnet yang sangat kecil.
Superkonduktor menianiikan banyak hal bagi kita, misalnya, transmisi
listrik yang eIisien (tak ada lagi kehilangan energi selama transmisi). Memang
saat ini penggunaan superkonduktor belum praktis, dikarenakan masalah perlunya
pendinginan. Suhu kritis superkonduktor masih iauh di bawah suhu kamar.
Superkonduktor kini telah banyak digunakan dalam berbagai bidang.
Hambatan tidak disukai karena dengan adanya hambatan maka arus akan terbuang
meniadi panas. Apabila hambatan meniadi nol, maka tidak ada energi yang hilang
pada saat arus mengalir. Penggunaan superkonduktor di bidang transportasi
memanIaatkan eIek Meissner, yaitu pengangkatan magnet oleh superkonduktor.
Hal ini diterapkan pada kereta api supercepat di Jepang yang diberi nama The
Yamanashi MLX01 MagLev train . Kereta api ini melayang di atas magnet
superkonduktor. Dengan melayang, maka gesekan antara roda dengan rel dapat
0 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

dihilangkan dan akibatnya kereta dapat berialan dengan sangat cepat, 343 mph
atau sekitar 550 km per iam.

5.1EFISIENSI SUPERKONDUKTOR
Penggunaan superkonduktor yang sangat luas tentu saia dibidang listrik.
Generator yang dibuat dari superkonduktor memiliki eIisiensi sebesar 99 persen
dan ukurannya iauh lebih kecil dibandingkan dengan generator yang
menggunakan kawat tembaga. Suatu perusahaan Amerika, American
Superconductor Corp diminta untuk memasang suatu sistem penstabil listrik yang
diberi nama Distributed Superconducting Magnetic Energy Storage System (D-
SMES). Satu unit D-SMES dapat menyimpan energi listrik sebesar 3 iuta Watt
yang dapat digunakan untuk menstabilkan listrik apabila teriadi gangguan listrik.
Untuk transmisi listrik, Pemerintah Amerika Serikat dan Jepang berencana untuk
menggunakan kabel superkonduktor dengan pendingin nitrogen untuk
menggantikan kabel listrik bawah tanah yang terbuat dari tembaga. Dengan
menggunakan kabel superkonduktor, arus yang dapat ditransmisikan akan iauh
meningkat. 250 pon kabel superkonduktor dapat menggantikan 18.000 pon kabel
tembaga mengakibat eIisiensi sebesar 7.000 persen dari segi tempat.
Di bidang komputer, superkonduktor digunakan untuk membuat suatu
superkomputer dengan kemampuan berhitung yang Iantastis. Di bidang militer,
HTSSQUID digunakan untuk mendeteksi kapal selam dan raniau laut.
Superkonduktor iuga digunakan untuk membuat suatu motor listrik dengan tenaga
5.000 tenaga kuda. Berdasarkan perkiraan yang kasar, perdagangan
superkonduktor di dunia diproyeksikan akan berkembang senilai 90 trilyun dollar
AS pada tahun 2010 dan 200 trilyun dollar AS pada tahun 2020. Perkiraan ini
tentu saia didasarkan pada asumsi pertumbuhan yang linear. Apabila
superkonduktor baru dengan suhu kritis yang lebih tinggi telah ditemukan,
pertumbuhan di bidang superkonduktor akan teriadi secara luar biasa.




1 |SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

A VI
KELOMPOK SUPERKONDUKTOR

6. KELOMPOK SUPERKONDUKTOR
6.11enis Superkonduktor Suhu-Tinggi
Superkonduktor suhu-tinggi umumnya adalah hal yang
mempertuniukkan superkonduktivitas pada suhu di atas suhu nitrogen cair,
atau 196 °C (77 K), karena ini merupakan suhu cryogenik yang mudah
dicapai. Superkonduktor konvensional membutuhkan suhu tidak lebih dari
beberapa deraiat di atas nol mutlak (273.15 °C atau 459.67 °F). Material
paling terkenal adalah Tc-tinggi yang disebut cuprate, seperti
La1.85Ba0.15CuO4, YBCO (Yttrium-Barium-Copper-Oxide) dan bahan
seienis. Seluruh superkonduktor Tc-tinggi disebut superkonduktor tipe-II.
Superkonduktor tipe-II mengiiinkan medan magnet untuk menembus bagian
dalamnya dalam satuan Ilux quanta, menghasilkan 'lubang' (atau tabung)
wilayah metalik normal dalam kumpulan superkonduksi. SiIat ini membuat
superkonduktor Tc-tinggi mampu bertahan di medan magnet yang iauh lebih
tinggi. Contoh kecil superkonduktor suhu tinggi BSCCO-2223. 2 ialur di
belakang terpisah 1 mm. Salah satu masalah tak terselesaikan dalam Iisika
modern adalah pertanyaan bagaimana superkonduktivitas dapat teriadi dalam
material tersebut, yaitu, mekanika apa yang menyebabkan elektron dalam
kristal tersebut dapat membentuk pasangan.
Meskipun riset yang giat telah dilakukan dan banyak menghasilkan
petuniuk, namun iawabannya masih membingungkan ilmuwan. Salah satu
alasannya adalah material yang dipertanyakan sangat rumit, kristal banyak-
lapisan (contohnya, BSCCO), membuat pemodelan teoritis sulit. Namun
dengan penemuan baru dan penting dalam bidang ini, banyak peneliti optimis
bahwa pemahaman lengkap terhadap proses ini dapat teriadi dalam satu
dekade mendatang.



|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

6.21enis Superkonduktor Suhu-Rendah
Superkonduktor ienis ini memiliki suhu kritis lebih kecil dari 23 K.
Superkonduktor ienis ini sudah ditinggalkan karena biaya yang mahal untuk
mendinginkan bahan.

6.3 Suhu Pemadaman
Suhu pemadaman merupakan batas suhu untuk merusak siIat
superkonduktor. Artinya pada suhu ini superkonduktor akan rusak

Pada graIik diatas dapat kita lihat bahwasanya makin tinggi suhu yang
diberikan pada bahan superkonduktor, maka struktur Kristal superkonduktor
tidak lagi berbentuk ortorombik. Maka dengan adanya perubahan struktur
kristal superkonduktor, suatu bahan akan kehilangan siIat superkonduktornya.

GraIik diatas menuniukan hubungan antara suhu kritis dengan suhu
bahan superkonduktor. Jika suhu yang diberikan pada bahan superkonduktor
makin besar, maka suhu kritis bahan akan mendekati nilai nol Kelvin.
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

A VII
SINTESIS SUPERKONDUKTOR

7. SINTESIS SUPERKONDUKTOR
7.1Sampel Ya2u3O7
Bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat sampel YBa2Cu3O7 adalah
Y2O3, BaCO3, CuO. Langkah-langkah sintesis Sampel YBa2Cu3O7
diantaranya :
1. Persiapan bahan dengan komposisi awal dengan menggunakan
perbandingan molar oII-stokiometri.
2. Pencampuran dan penggerusan pertama di dalam mortar agate.
3. Kalsinasi pada suhu 9400 C selama 24 iam.
4. Pendinginan pada suhu kamar.
5. Sintering pada suhu 9400 C.
6. Pendinginan dalam tungku.

7.2Sampel PSO-2223
Bahan-bahan yang diperlukan untuk melakukan sintesis bahan Sampel
BPSCCO-2223 adalah Bi2O3, PbO, SrCO3, CuO, CaCO3.
Langkah-langkah sintesis Superkonduktor Sampel BPSCCO-2223 terdiri
dari :
1. Persiapan bahan dengan komposisi awal dengan menggunakan
perbandingan molar oII-stokiometri.
2. Pencampuran dan penggerusan pertama di dalam mortar agate.
3. Kalsinasi pada suhu 8100 C selama 20 iam.
4. Penggerusan kedua.
5. Sintering pada suhu 8300 C.
6. Pendinginan dalam tungku.
Selama proses pembentukan sampel tersebut, sampel akan diuiikan
dengan yang diarahkan untuk mengendalikan pewaktuan dari proses sintering
dengan suhu pilihan adalah 8300 C. Setelah proses sintering selesai dalam
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

waktu yang berkesesuaian (30 iam, 60 iam, 90 iam) maka akan diadakan
beberapa penguiian karakteristik sampel, yaitu:
1. Uii EIek Meissner
2. Uii X-ray DiIIraction
3. Pengukuran Suhu Kritis (Tc)
4. Pengukuran Fraksi Volume (FV)

























|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

A VIII
PLASTIK SUPERKONDUKTOR

8. PLASTIK SUPERKONDUKTOR
Kita pasti tidak asing lagi dengan plastik, material sintetik yang dapat
dilelehkan dan dibentuk meniadi bermacam-macam bentuk. Plastik telah
digunakan dalam semua bidang. Sebagai contoh, plastik digunakan sebagai
pembungkus kabel tembaga (karena siIat insulatornya) yang melindungi manusia
dari sengatan listrik. Kata plastik sendiri berasal dari bahasa Latin plasticus, yang
artinya mudah dibentuk. Plastik dibuat dari polimer organik, yakni molekul
raksasa yang dibangun dari pengulangan atom-atom karbon (monomer karbon).
Di tahun 1970-an, Alan J Heeger, Alan G McDiarmid, dan Hideki Shirakawa
(pemenang Nobel Kimia 2000) berhasil mentransIormasikan plastik dari berupa
insulator meniadi konduktor (pengantar listrik). Mereka menggunakan plastik
yang terbuat dari polimer organik terkoniugasi (polimer organik yang ikatan
ganda-duanya berselangseling dengan ikatan tunggalnya) dan menambahkan
pengotor kimia untuk mengubah siIat listrik plastik tersebut. Seiak itu, penelitian
terhadap siIat kelistrikan plastik (dari material organik terkoniugasi) berkembang
pesat.
Plastik-plastik konduktor dan atau semikonduktor telah berhasil dibuat dan
digunakan sebagai material alternatiI untuk logam dan semikonduktor anorganik
konvensional. Jendela "pintar" yang secara otomatis dapat meniaga keseiukan
gedung dari panasnya sinar Matahari, dioda emisi cahaya (LED), dan sel surya
merupakan contoh barang-barang elektronik yang memanIaatkan plastik-plastik
tersebut. Meskipun konduktivitas dan semikonduktivitas material plastic telah
diinvestigasi secara ekstensiI, namun superkonduktivitas material ini belum
pernah dilaporkan.
Pembuatan plastik superkonduktor yaitu plastik yang tidak memiliki
hambatan di bawah suatu nilai tertentu, ternyata iauh lebih sulit. Tantangan utama
dalam pembuatan plastik superkonduktor adalah mengatasi keacakan struktur
inheren plastik-mirip dengan keacakan untaian mi yang telah dimasak-yang
mencegah interaksi-interaksi elektronik yang penting untuk superkonduktivitas.
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

Setelah dua puluh tahun, barulah tantangan tersebut dapat diatasi oleh Dr Bertram
Batlogg dan koleganya dari Bell Laboratories di Murray Hill, New Jersey,
Amerika Serikat. Mereka mampu mengatasi tantangan itu melalui pembuatan
larutan yang mengandung plastik, politioIena. PolitioIena adalah salah satu ienis
polimer organik terkoniugasi yang berupa semikonduktor pada suhu ruang
sehingga telah digunakan dalam pembuatan komponen optoelektronik terintegrasi
dan sirkuit terintegrasi (IC). Dengan metode penataan sendiri (selforganization),
mereka mampu membuat tumpukan Iilm (lapisan tipis) politioIena yang luar biasa
rapi (remarkablv wellordered), mirip dengan tumpukan untaian mi yang belum
dimasak. Sebagai pengganti pengotor kimia (yang diketahui dapat merusak
kerapian Iilm politioIena), mereka menempatkan Iilm politioIena pada lapisan
aluminium oksida dan elektroda-elektroda emas pada peralatan elektronik yang
dikenal sebagai fieldeffect transistor. Transistor tersebut menghasilkan medan
listrik yang dapat mengeluarkan elektron dari Iilm politioIena, sehingga elektron
tersisa lebih mudah bergerak dan mengantarkan listrik. Pada suhu minus 455
deraiat Fahrenheit (2,35 K), plastic politioIena tersebut bersiIat superkonduktor.
Mereka mempublikasikan temuannya dalam iurnal Nature pada tanggal 8 Maret
2001. Plastik superkonduktor tersebut termasuk dalam Chemistry Highlight 2001
menurut Chemical & Engineering News volume 79, 10 Desember 2001.
Dibandingkan dengan material superkonduktor lain, plastik
superkonduktor tersebut termasuk superkonduktor lemah dan suhu kritisnya (suhu
di mana material meniadi superkonduktor) iauh di bawah suhu tinggi.
Superkonduktor suhu tinggi bekeria pada suhu sampai minus 200 deraiat
Fahrenheit (sekitar 145 K). Walaupun demikian, plastik superkonduktor diyakini
lebih murah dan lebih mudah dibuat serta dibentuk daripada material
superkonduktor lain. Untuk itu, Batlogg dan kawan-kawan optimistis dapat
meningkatkan suhu kritis plastik superkonduktor tersebut dengan cara mengubah
struktur molekuler plastik itu. Bahkan, Zhenan Bao, kimiawan yang terlibat dalam
penelitian tersebut, mengklaim bahwa metode yang mereka kembangkan dapat
membuat material organik lain meniadi superkonduktor. Di akhir artikelnya, para
peneliti Bell Labs tersebut mencatat bahwa plastik superkonduktor pertama yang
telah mereka temukan memungkinkan diaplikasikan dalam bidang elektronika
|SUPERKONDUKTOR, by : Cita Thcrcsia Artita & Nikn Sianturi

superkonduksi dan computer masa depan yang menggunakan kalkulasi mekanika
kuantum. Walaupun usia plastic superkonduktor baru sekitar satu tahunan dan
belum diaplikasikan, namun yang pasti pencapaian ini merupakan terobosan yang
membuka cakrawala baru ilmu dan teknologi superkonduktor.
























Sign up to vote on this title
UsefulNot useful