M.

Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010
ArcGIS

ArcMap, bagian dari ArcGIS

ArcGIS adalah sebuah suite yang terdiri dari sekelompok sistem informasi geografis perangkat lunak produk GIS (dihasilkan oleh Esri. Pada tingkat GIS desktop, ArcGIS dapat termasuk:
y y y y

ArcReader , yang memungkinkan seseorang untuk melihat peta, dan query yang dibuat dengan produk Arc lainnya; ArcView , yang memungkinkan seseorang untuk melihat data spasial, membuat berlapis peta , dan melakukan dasar analisis spasial ; ArcEditor yang, di samping fungsi ArcView, termasuk alat yang lebih canggih untuk manipulasi shapefile dan geodatabases ; atau ArcInfo yang mencakup kemampuan untuk manipulasi data, mengedit, dan analisis.

Ada juga berbasis server ArcGIS produk, serta produk ArcGIS untuk PDA . Ekstensi dapat dibeli secara terpisah untuk meningkatkan fungsi ArcGIS. Sebelum ArcGIS, Esri telah memfokuskan pengembangan perangkat lunak pada perintah Arc / INFO workstation beberapa program dan Graphical User Interface produk berbasis-seperti ArcView GIS 3.x desktop program. Lain Esri produk termasuk MapObjects , sebuah perpustakaan pemrograman untuk pengembang, dan ArcSDE sebagai sistem manajemen basis data relasional . Berbagai produk telah bercabang menjadi beberapa pohon-pohon sumber dan tidak terintegrasi dengan baik dengan satu sama lain. Pada Januari 1997, Esri memutuskan untuk merubah platform perangkat lunak GIS, menciptakan arsitektur perangkat lunak terpadu. ArcGIS 8.x Pada tahun 1999 akhir, Esri merilis ArcGIS 8.0, yang berjalan pada Microsoft Windows sistem operasi . ArcGIS menggabungkan aspek user-interface visual ArcView GIS 3.x antarmuka dengan beberapa kekuatan dari versi 7.2 Arc / INFO

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010
workstation. Pasangan ini menghasilkan suite perangkat lunak baru yang disebut ArcGIS, yang mencakup lini ArcInfo workstation perintah (v8.0) dan grafis antarmuka pengguna aplikasi baru yang disebut ArcMap (v8.0) menggabungkan beberapa fungsi dari ArcInfo dengan lebih intuitif interface , serta ArcGIS aplikasi manajemen file ArcCatalog disebut (v8.0). Pelepasan suite ArcGIS merupakan perubahan besar dalam perangkat lunak penawaran's Esri, menyelaraskan semua klien mereka dan produk server dalam satu arsitektur perangkat lunak yang dikenal sebagai ArcGIS, dibuat dengan menggunakan Microsoft Windows COM standar. Salah satu perbedaan utama adalah pemrograman (scripting) bahasa yang tersedia untuk menyesuaikan atau memperpanjang perangkat lunak agar sesuai dengan kebutuhan pengguna tertentu. Dalam transisi ke ArcGIS, Esri menjatuhkan dukungan scripting aplikasi-spesifik bahasa nya, Avenue dan ARC Macro Language (AML), yang mendukung Visual Basic for Applications scripting dan akses terbuka untuk komponen ArcGIS menggunakan Microsoft COM standar. ArcGIS dirancang untuk menyimpan data dalam format RDBMS proprietary, yang dikenal sebagai geodatabase . ArcGIS 8.x memperkenalkan fitur baru lainnya, termasuk on-the-fly proyeksi peta , dan penjelasan di dalam database. Pembaruan dari ArcView 3.x ekstensi, termasuk Analis 3D dan Analis Tata Ruang, datang kemudian dengan merilis ArcGIS 8.1, yang diresmikan pada Esri Pengguna Konferensi Internasional pada tahun 2000. ArcGIS 8.1 secara resmi dirilis pada 24 April 2001. ekstensi baru lainnya dibuat tersedia dengan ArcGIS 8.1, termasuk geostatistik Analyst. ArcGIS 8.1 juga menambahkan kemampuan untuk mengakses data secara online, langsung dari situs Jaringan Geografi atau ArcIMS layanan peta. ArcGIS 8.3 diperkenalkan pada tahun 2002, menambahkan topologi untuk geodatabases, yang merupakan fitur yang awalnya hanya tersedia dengan pertanggungan ArcInfo. ArcGIS 9.x ArcGIS 9 dirilis pada Mei 2004, yang mencakup ArcGIS Server dan ArcGIS Engine untuk pengembang. [1] The ArcGIS 9 pelepasan meliputi lingkungan geoprocessing yang memungkinkan eksekusi alat pengolahan GIS tradisional (seperti kliping, overlay, dan analisis spasial) interaktif atau dari bahasa scripting yang mendukung COM standar. Meskipun yang paling populer di antaranya adalah Python , yang lain telah digunakan, terutama Perl dan VBScript . ArcGIS 9 termasuk lingkungan pemrograman visual, mirip dengan Erdas imagine Model Maker (dirilis pada tahun 1994, v8.0.2). Versi Esri disebut Modelbuilder dan seperti halnya Erdas imagine versi memungkinkan pengguna untuk grafis link alat geoprocessing menjadi alat baru yang disebut model. Model-model ini dapat dieksekusi langsung atau diekspor ke bahasa scripting yang kemudian dapat menjalankan dalam modus batch (diluncurkan dari baris perintah ), atau mereka dapat mengal\mi pengeditan lebih lanjut untuk menambah percabangan atau perulangan.

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010
Pada tanggal 26 Juni 2008, Esri merilis ArcGIS 9.3. Versi baru dari ArcGIS Desktop memiliki alat pemodelan yang baru dan fitur pelacakan kesalahan geostatistik, sedangkan Server ArcGIS telah memperbaiki kinerja, dan dukungan untuk keamanan berbasis peran. Ada juga yang baru JavaScript API yang dapat digunakan untuk membuat mashup , dan terintegrasi dengan baik Maps Google atau Microsoft Virtual Earth . Pada 2008 Esri Developers Summit, ada sedikit penekanan pada ArcIMS, kecuali untuk satu sesi pada transisi dari ArcIMS ke Server berbasis aplikasi ArcGIS, menunjukkan perubahan fokus untuk Esri dengan ArcGIS 9.3 untuk aplikasi pemetaan berbasis-web. Pada bulan Mei 2009, Esri merilis ArcGIS 9.3.1, dengan perbaikan kinerja penerbitan peta dinamis dan memperkenalkan lebih baik berbagi informasi geografis. ArcGIS 10.x Pada tahun 2010, Esri mengumumkan apa yang sebelumnya telah dianggap sebagai versi 9.4 akan menjadi versi 10 dan akan dikirim pada kuartal kedua 2010. Versi terakhir adalah 10.0. as of September 2010. per September 2010.

TUTORIAL PENGGUNAAN ArcGIS
Membuat Sistem Kordinat Peta pada ArcGIS Berikut adalah langkah-langkah untuk membuat metadata pada ArcGIS. 1. Jalankan aplikasi ArcMap dengan cara klik pada gambar berikut maka akan muncul tampilan ArcMap :

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010
2. Arahkan kepada folder project Peta Anda sehingga akan tampil peta berikut

3. Klik kanan pada window peta lalu pilih Data Frame Properties lalu pilih tab Coordinate System.

4. Pilih Sistem Proyeksi Peta yang anda inginkan. Pada kasus ini dipilih sistem proyeksi Projected Coordinate System -> UTM -> WGS 1984 -> WGS 1984 UTM Zone 46N

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010

5. Sistem Kordinasi Peta telah dibuat, untuk melihatnya maka dapat dilihat pojok kanan bawah artinya setiap titik pada gambar tersebut telah dipetakan dan mempunyai lokasi yang tepat. Satuan awal dari sistem kordinasi proyeksi tersebut adalah meter

6. Untuk mengganti satuan meter, satuan tersebut dapat diganti. Klik kanan pada peta lalu munculkan Data Frame Properties. Satuan tersebut dapat diganti dengan yang ada pada lingkaran elips ke dua.

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010

Berikut diganti satuan untuk lintang dan bujur, kolom pilihan diganti Degree Minutes Second

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010
Membuat Kelas Lereng Dengan ArcGIS Load data DEM (ingat agar merubah proyeksi DEM menjadi UTM)

Buat slope degree melalui menu Spatial Analyst

Surface Analysis

Slope

Membuat kelas

kelas kelerengan melalui menu Spatial Analyst

Reclassify

Agar dapat melakukan perhitungan luasan maka harus dilakukan Convert data

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010
raster ke polygon melalui menu Spatial Analyst Convert Raster to features

Selanjutnya dilakukan dissolve untuk menggabungkan kelas yang sama

kelas kelerangan

Selanjutnya melakukan clip Area of Interest

Selanjutnya melakukan perhitungan luasan dari tiap-tiap kelerangan melalui menu Xtools Pro Table Operations Calculate Area

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010

Fusi Citra with ArcGIS 1. Gunakan ArcMAP-nya, bukaknya gak usah ditungguin, tinggal aja dulu untuk buat kopi dan ngambil makanan 2. Add Data citra SPOT 4 Composite band 321, tampilan resolusi spasialnya kurang lebih seperti ini :

3. Kemudian klik kanan pada layer Composite.TIF, pilih Properties

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010

4. Pada jedela Layer Properties, klik pada Tab Symbology, kemudian pada scrollbarnya ditarik ke bawah. 5. Centanglah pada Pan-Sharpening

6. Klik tombol Browse File di sebelah kanan pada Panchromatic Image dan panggil citra pankromatiknya 7. Atur Pansharpening Type yang sesuai, ada pilihan IHS, Brovey, ESRI, dan Simple Mean. 8. Klik Apply dan OK

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010
9. Selesai deh.Hasilnya citra composite band-nya sekarang sudah memiliki resolusi spasial yang lebih detil yaitu 10 meter seperti pada gambar di bawah ini.

Registrasi Peta Dengan ArcGIS Tampilan awal ArcGIS

Buka Peta yang akan diregistrasi dengan menggunakan menu file add data, sehingga muncul peta disebelah kanan (seperti yang diperlihatkan pada gambar di bawah ini), namun peta ini belum memiliki koordinat, perhatikan pada pojok kanan bawah (unknown units)

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010

Pilih menu add control point pada pojok kanan atas, daerah yang diarsir

Perbesar peta dengan menggunakan menu zoom out untuk memudahkan melihat koordinat peta, klik koordinat yang diketahui untuk melakukan input nilai X & Y

Input nilai X & Y

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010

Klik kanan pada peta yang diregistrasi dan pilih menu zoom to layer untuk menampilkan peta

Klik menu Rectify

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010
Setelah tadi dilakukan save maka add peta yang telah diregistrasi tadi dengan menggunakan tanda (+) atau dari menu file add data perhatikan daerah yang diarsir pada sudut kanan bawah, peta telah memiliki koordinat

Membuka data spasial-ArcGIS Langkah-langkah awal dalam memulai aplikasi ArcGIS yaitu langkah pembuka. Adapun langkah-langkahnya sebagai berikut. 1. Mulai ArcMap dengan klik Start > Programs > ArcGIS > ArcMap atau dengan klik icon ArcMap pada desktop.

2. Pada saat ArcMap dijalankan, maka akan terlihat kotak dialog Startup yang akan memberikanpilihan untuk memulai sebuah sesi pekerjaan. Kita dapat memilih antara lain : membuka Project baru (open new map), membuka format yang telah disediakan (template), atau membuka sebuah Project document yang telah ada atau Project yang telah dibuat sebelumnya.

M. Ikhsan Indrajaya Tambang Unhas 09 2010
3. Pilih An Existing Map, kemudian klik di Browse for Maps untuk melihat Project document yang telah ada lanjutkan dengan klik OK.

4. Arahkan pada directory c:\basicArcGIS\latihan\latihan1\project1\map docs dan pilih file Project dengan nama PetaAdministrasiAcehBesar.mxd 5. Peta Aceh Besar akan tampil di layar. Pilihlah salah satu kecamatan sebagai tampilan utama. Perhatikan bahwa layar ArcMap akan menampilkan dua bagian, yaitu : - Window Table Of Contents (TOC), di bagian kiri layar yang berisi informasi tentang layer. - Window Data Frame, di bagian kanan layar yang menunjukkan Tampilan Peta

6. Selanjutnya kita akan melihat serangkaian dataset (shapefile atau image)

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful