Qana'ah

SALAH satu sebab yang membuat hidup ini tidak tentram adalah terpedayanya diri oleh kecintaan kepada harta dan dunia. Orang yang terpedaya harta akan senantiasa merasa tidak cukup dengan apa yang dimilikinya. Akibatnya, dalam dirinya lahir sikap-sikap yang mencerminkan bahwa ia sangat jauh dari rasa syukur kepada Allah Sang Maha Pemberi rezeki. Orang-orang yang cinta dunia akan selalu terdorong untuk berburu segala keinginannya, meski harus menggunakan segala cara: licik, bohong, mengurangi timbangan atau sukatan, dan sebagainya. Ia juga tidak pernah menyadari, sesungguhnya harta hanyalah ujian. "Maka apabila manusia ditimpa bahaya ia menyeru Kami, kemudian apabila kami berikan kepadanya nikmat dari Kami ia berkata: 'Sesungguhnya aku diberi nikmat itu hanyalah karena kepintaranku'. Sebenarnya itu adalah ujian, tapi kebanyakan mereka itu tidak mengetahui" (QS. Az-Zumar (39):49). Ayat tersebut mengindikasikan adanya orang-orang yang tidak tepat dalam menyikapi harta dan dunia yang diberikan kepadanya. Ia menyangka, ketentraman hidupnya ditentukan oleh banyaktidaknya harta yang ia miliki, besar-kecilnya tempat tinggal, tinggi-rendahnya kedudukan dan pangkat yang disandangnya. Ketentraman hidup sesungguhnya hanya dapat diraih melalui penyikapan yang tepat terhadap harta dan dunia, sekecil dan sebesar apa pun harta yang dimilikinya. Sikap demikian dikenal dengan sebutan qanaah, yang berarti merasakan kecukupan dan kepuasan atas harta dan dunia miliknya. Orang yang qanaah hidupnya senantiasa bersyukur. Makan dengan garam akan terasa nikmat tiada terhingga, karena ia tidak pernah berpikir tentang daging yang tiada di hadapannya. Makan dengan sayur lodeh atau daging akan sangat disyukurinya. Ia pun akan berusaha untuk membagi kenikmatan yang diterimanya itu dengan keluarga, kerabat, teman atau pun tetangganya, karena ia ingat pada orang-orang yang hanya bisa makan dengan garam saja.

ilmu dunia. Agama membawa manusia malas. Sebab itu. hendaklah tenangkan hati. sebab dia sentiasa mengajak umatnya membenci dunia. (HR. Mereka sangka bahawa yang bernama qanaah ialah menerima saja apa yang ada. Mereka namai taqwa orang yang hanya karam dalam mihrab. tidak disuruh berpangku tangan dan malas lantaran harta telah ada. Jadi tuan bekerja lantaran memandang harta yang telah ada belum mencukupi. yakinlah bahawa di dalam pekerjaan itu ada kalah dan menang. dan telah dapat yang akan dimakan sesuap pagi sesuap petang. kerana yang demikian bukan qanaah. terima saja takdir. Kerana kalau masih meminta tambah. kerana manusia dikirim ke dunia buat bekerja. bukan orang yang meminta lebih terus terusan. tetapi bekerja lantaran orang hidup tak boleh menganggur. jangan berikhtiar melepaskan diri. kekayaan ialah kekayaan jiwa". Mereka katakan soleh orang yang menjunjung serban besar. terima saja apa yang ada. tidak terlalu haloba dan cemburu. Mengatur hidup. yang demikian adalah kemalasan. Bekerjalah. Mereka lemparkan kepada agama suatu tuduhan. Hal ini kerap menerbitkan salah sangka dalam kalangan mereka yang tidak faha rahsia agama.. tetapi tidak memperdulikan gerak geri dunia. tandanya masih miskin. bangsa yang zuhud terlempar kepada kemiskinan katanya! Tuduhan demikian terbit lantaran salah perasangka pemeluk agama sendiri. . bangsa yang tidak beragama beroleh kekayaan.Rasulullah saw bersabda: "Bukanlah kekayaan itu lantaran banyak harta. bahawa agama memundurkan hati bergerak. mengatur kepandaian. Barangsiapa yang telah beroleh rezeki. Thabarai dari Jabir). Tuan tidak dilarang bekerja mencari penghasilan. jangan merasa ragu dan sepi. sehingga mereka tidak berikhtiar lagi. tetapi tenangkan hati. Orang yang mempunyai sifat qanaah telah memagar hartanya sekadar apa yang dalam tangannya dan tidak menjalar fikirannya kepada yang lain. artinya: Diri yang kenyang dengan apa yang ada. Rasulullah saw bersabda juga: Artinya: "Qanaah itu adalah harta yang tak akan hilang dan pura (simpanan) yang tidak akan lenyap".

berwang. Inilah pendirian yang sepantasnya bagi seorang raja. dan Yuliana terpaksa meninggalkan singgahsananya. menyuruh sabar menerima ketentuan Ilahi jika ketentuan itu tidak menyenangkan diri. Puteri Yuliana. Intisari pelajaran agama ialah menyuruh qanaah itu. memasak. dan mereka qanaah juga. Sri baginda ratu Belanda Wilhelmina seorang ratu yang masyhur mempunyai pendirian qanaah ini. beruma sewa. kewajipan belum berakhir. Menyuruh percaya yang betul-betul akan adanya kekuasaan yang melebihi kekuasaan manusia. baginda menjawab kira-kira demikian. menyulam dan lain-lain. disuruh belajar menjahit. Sebab itu terdapatlah dalam masa sahabat-sahabat Rasulullah saw. Ketika ditanyai orang kepada baginda apa maksud yang demiian. bukan kepada pemeluk agama yang salah pasang itu. Maksud qanaah itu amatlah luasnya. kerana nikmat tidaklah kekal. berunta banyak. tetapi kita bekerja. Faedah qanaah amat besar di waktu harta itu terbang dengan tiba-tiba. Pelajari hidup bersakit. besok mana tahu kita diperdayakannya. "Tipu daya dunia tak dapat dipercayai. berharta berbilion. ini hari kita dipujuknya. sebab itu kita tak boleh harap dengan yang ada. kerani nasib tidak dapat ditentukan. "Tipu daya dunia tak dapat dipercayai. dan tak boleh cemas menempuh apa yang akan terjadi". ini hari kita dipujuknya. terutama di zaman demokrasi. tetapi salah sangka kepada agama sendiri. dan tak boleh cemas menempu apa yang akan terjadi". bukan qanaah ikhtiar.semuanya mereka sangka tidak boleh dilarang agama! Sebab kesalahan persangkaanpemeluk agama itu. memperniagakan harta benda keluar negara. sebab orang hidup mesti bekerja. besok mana tahu kita diperdayakannya. . salah pulalah persangkaan orang yang tidak terdidik dengan agama. Kita bekerja bukan lantaran meminta tambahan yang telah ada dan tak merasa cukup pada apa yang dalam tangan. qanaah hati. dan bersyukur jika dipinjamiNya nikmat. orang kaya-kaya. disuruh mempelajari segala macam kepandaian yang perlu untuk menjaga hidup sehari-hari. sebab entah terbang pula nikmat itu kelak. sebab itu kita tak boleh harap dengan yang ada. Dalam hal yang demikian disuruh bekerja. berapa banyak raja yang lebih besar dari Ratu Wilhelmina.

dan bilamana beruntung lekas pembangga. serta tidak merasa kesal jika ada keinginan yang tidak berhasil. Tetapi qanaah adalah modal yang paling teguh untuk menghadapi penghidupan. Nyatalah salah persangkaan orang yang mengatakan qanaah ini melemahkan hati. tentang qadha dan qadar. tak tawakal. baik sangka. Faham demikian tidak berasal dari pelajaran agama. menimbulkan kesungguhan hidup yang betul-betul (enerti) mencari rezeki. fikirannya kacau. apa guna saya berikhtiar lagi. Mesti tak dapat dia tak percaya takdir. dan bilamana tidak. maka yang sebaik-baiknya ubat buat menghindarkan segala keraguan dalam hidup. teguhkan hati.Itulah maksud qanaah. Ini namanya syu'uahan. Tak mungkin Allah akan begitu kejam. tak tawakal. tentang azali. bertawakal kepada Tuhan. Ada orang yang putus asa dan membuat bermacam-macam 'boleh jadi' terhadap Tuhan. mengajak berpangku tangan. bukan husnus zhan. atau yang dicari tidak dapat. dan tidak cemas ketika rugi. Siapa yang tidak berperasaan qanaah. apa guna saya bersembahyang". Kenapa kita ragu-ragu. Hingga apa pun bahaya yang datang kita tidak syak dan ragu Kita tidak lupa ketika untung. lekas marah. Mesti tak dapat tidak. tetapi dari pelajaran falsafah yang timbul setalah ulama-ulama Islam bertengkar-tengkar tentang takdir.penyusah. ialah berikhtiar an percaya kepada takdir. memalaskan fikiran. mantapkan fikiran. Dia lari dari yang ditakutiya. Dan berkata: "Boleh jadi saya telah ditentukan bernasib buruk. tetapi yang ditakuti itu berdiri di muka pintu. lekas marah. Lebih baik merdekakan fikiran diri dari syu'uzhan itu. menurut jalan sebab dan musabab. Jangan takut dan gentar. Boleh jadi saya telah ditentukan masuk neraka. mengharapkan pertolonganNya. jangan ragu-ragu dan syak. padahal dia mengikut perintah Allah? Kembali kepada qanaah tadi. padahal semuanya sudah tertulis lebih dahulu pada azal. tak sabar. ertiya dia tak percaya takdir. jahat sangka dengan Tuhan. . tak sabar. menentukan saja seorang mesti masuk neraka. penyusah. fikirannya kacau.

Tidak dapatlah disamakan lurah dengan bukit. adalah tiang kekayaan yang sejati. Meskipun susah atau senang. kian teguh dia berdiri di ruang matanya. Sebab dia sendiri adalah nikmat. dia senang pula. Ini semuanya tidak terjadi pada orang beriman yang redha menerima apa yang tertentu dalam azal. jika dihujani rahmat.sebagaimana orang yang takut mengingat-ingat. . semua hanya pada pandangan orang luar. Gelisah adalah kemiskinan yang sebenarnya. kesusahan dan kesukaan. dan semua yang tercela ini terletak pada gelisah. Jika ditimpa susah. kian dicubanya melupakan teringat itu. dan kekayaan dalam perbendaharaan yang tiada ternilai harganya. tenang dengan gelisah. putus asa dan cita-cita. pada batinnya rahmat'. 'pada lahirnya azab. kemenangan dan kekalahan. Keadaan-keadaan yang terpuji itu terletak pada qanaah. sebab dapat bersyukur. Tak dapat disamakan orang yang sukses dengan orang yang muflis. barang yang diingat-ingat. dia senang sebab dapat mengingat kelemahan dirinya dan kekuatan Tuhannya. Qanaah. miskin atau kaya.

(QS. dan tidak boleh menyerang dan mencela dengan celaan yang membuat orang tersebut sakit dan tersiksa perasaannya. pendapatpendapat mereka dan amal-amal mereka walaupun bertentangan dengan keyakinan dan batil menurut pandangan. yang menyebabkan mereka mencela Allah dengan permusuhan dengan tanpa ilmu.Tasamuh Makna tasamuh adalah sabar menghadapi keyakinan-keyakinan orang lain. lalu Dia mengabarkan kepada apa yang mereka lakukan". Asas ini terkandung dalam banyak ayat Al-Qur'an diantaranya. "Dan janganlah kalian mencela orang-orang yang berdo'a kepada selain Allah.Al-An'am:108) . Demikianlah Kami menghiasi untuk setiap umat amalan mereka.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful