Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071

LEMBAR PENGESAHAN
Catatan/Komentar :

Lokasi Kerja Praktek : Bank Indonesia Nama/NIM : Elfika Hepifesti (13407071) Periode Kerja Praktek : 14 Juni 2010 ± 23 Juli 2010 Judul Tugas Khusus : Dashboard Sebagai Early Warning System Pendukung Keputusan Tingkat Eksekutif Bank Indonesia

Telah diperiksa dan disetujui oleh, Bandung,_____________20 10 Dosen Pembimbing Bank Indonesia,_____________20 10 Pembimbing Lapangan

Ir. Budhi Prihartono

Rony Hartawan Analis Muda Senior

Halaman 1 dari 53

Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071

LEMBAR PENILAIAN

Halaman 2 dari 53

Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT penguasa semesta alam yang telah memberikan limpahan nikmat, rahmat, dan anugerah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan kerja praktek ini. Laporan kerja praktek ini merupakan salah satu kegiatan untuk memenuhi prasyarat akademik dalam mata kuliah kerja prektek di Program Studi Teknik Industri Institut Teknologi Bandung. Dalam penyusunan laporan kerja praktek ini, penulis mendapatkan banyak bantuan, bimbingan, serta dukungan dari berbagai pihak. Untuk itu, saya ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada pihak-pihak yang terlibat baik secara langsung maupun tidak langsung melalui dukungan moril atau materil di bawah ini. 1. Papa, Mama, Dheo, Kefin, yang telah menjadi keluarga yang suportif dalam segala hal, khususnya akademik hingga saat ini. 2. Bapak Dr. Ir. Budhi Prihartono selaku pembibing kerja praktek di program studi Teknik Industri ITB, atas segala ilmu yang diberikan. 3. Seluruh dosen Teknik Industri ITB yang telah memberikan banyak ilmu yang berguna selama 3 tahun 4. Bapak Rony Hartawan atas segala pengetahuan baru yang dikenalkan, pengalaman hidup yang diajarkan, obrolan ringan di sela kegiatan kerja praktek, dan kesabaran menghadapi runtutan pertanyaan penulis. Semoga sukses menjalankan S2, pak. 5. Mas Setyo atas ilmu dan konsep dasar yang sangat berguna untuk pembuatan laporan serta kritik dan masukan yang bermanfaat untuk memperdalam kajian penulis. 6. Mba Iye, Pak Greatman, Pak Yulianta, Pak Aan, dan seluruh anggota satuan kerja UKMI yang telah menerima penulis dengan ramah dan memberikan lingkungan kerja praktek yang sangat kekeluargaan dan nyaman serta mas ipul untuk celotehan dan cakue gratisnya. 7. Ibu Tita untuk nasihat-nasihat dan kesabaran mengurus birokrasi kerja praktek penulis. 8. Dhila untuk 24 jam sehari 7 hari seminggu bersama selama KP, Bella untuk berbagi tawa serta tumpangannya, Ana untuk cerita dan kelabilan maksimum, Ratih dan Nabila untuk keramahan ala Surabaya dan jalan-jalannya. Karena kalian, kerja praktek terasa tanpa tekanan dan sangat nyaman. Love you all. 9. Mukhamad Arif Hidayat si pendukung nomor satu 10. Teman-teman pelipur lara yang menghibur dan member semangat selama menjalani kerja praktek baik secara langsung maupun tidak langsung : Ochie, Fahmy, Fyra, Dahl, Puti, Febel, Niessa, Annelis, Tika, Topan, Intan, Agam, Candra, Yozzi, Irwan, Kak Danti, Disa, Kak Santi, Wildan, Rifky, dkk. 11. Satpam Lavande Residence, armada Taxi, Supir dan kondektur metro mini yang selalu menemani hari-hari penulis selama kerja praktek/ 12. Seluruh pihak yang sudah membantu penulis sadar maupun tidak sadar dan tidak dapat disebutkan satu persatu. Sekecil apapun bantuan itu, sangat berarti untuk penulis. Terima kasih banyak.
Halaman 3 dari 53

Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071

Semoga Laporan Kerja Praktek ini dapat member manfaat yang sebesar-besarnya baik bagi Bank Indonesia khususnya untuk Unit Khusus Manajemen Informasi (UKMI), program studi Teknik Industri ITB, civitas akademika secara umum, maupun bagi diri penulis sendiri. Akhir kata penulis hanya dapat mengucap rasa syukur atas pengalaman berharga yang didapat selama kerja praktek. Penulis menyadari bahwa laporan kerja praktek ini tidak lepas dari kekurangan, oleh karena itu kritik dan saran yang membangun sangat diharapkan penulis.

Jakarta, 23 Juli 2010

Elfika Hepifesti

Halaman 4 dari 53

Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN ................................ ................................ ................................ .............. 1 LEMBAR PENILAIAN ................................ ................................ ................................ ..................... 2 KATA PENGANTAR ................................ ................................ ................................ ....................... 3 DAFTAR ISI ................................ ................................ ................................ ................................ ..... 5 BAB I ................................ ................................ ................................ ................................ ................ 9 PENDAHULUAN ................................ ................................ ................................ ............................. 9 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 1.6 Latar Belakang ................................ ................................ ................................ ................. 9 Tujuan ................................ ................................ ................................ ............................... 9 Manfaat ................................ ................................ ................................ ............................. 9 Perumusan Masalah ................................ ................................ ................................ ...... 10 Batasan Masalah ................................ ................................ ................................ ........... 10 Sistematika Penulisan ................................ ................................ ................................ ... 10

BAB II ................................ ................................ ................................ ................................ ............. 11 DATA UMUM PERUSAHAAN ................................ ................................ ................................ ..... 11 2.1 2.2 2.3 Jadwal Kerja Praktek ................................ ................................ ................................ ..... 11 Lingkup Pekerjaan Bank Indonesia ................................ ................................ .............. 12 Lingkup Pemagangan Satuan Kerja Bank Indonesia ................................ ................. 16

2.3.1 2.3.2

Lingkup Satuan Kerja UKMI ................................ ................................ ....................... 16 Lingkup Tim PPMI - UKMI................................ ................................ .......................... 18

BAB III ................................ ................................ ................................ ................................ ............ 24 METODOLOGI PEMECAHAN MASALAH ................................ ................................ ................. 24 3.1 3.2 Flowchart Pemecahan Masalah ................................ ................................ ................... 24 Dasar Teori ................................ ................................ ................................ ..................... 24

3.2.1 3.2.2 3.2.3

Sistem Pendukung Keputusan................................ ................................ ................... 24 Sistem Informasi Eksekutif ................................ ................................ ........................ 27 Digital Dashboard ................................ ................................ ................................ ..... 30

BAB IV ................................ ................................ ................................ ................................ ........... 32 ANALISIS PEMECAHAN MASALAH ................................ ................................ .......................... 32 4.1 Identifikasi Masalah ................................ ................................ ................................ ....... 32

4.1.1 4.1.2

Problem................................ ................................ ................................ .................... 32 Opportunities ................................ ................................ ................................ ........... 32 Halaman 5 dari 53

....................................................4 Directives..... ............. .... .2 5... ........ 33 Analisis Dashboard Sebagai Solusi Permasalahan ................................ ............ Error! Bookmark not defined......................... 52 Saran .. 46 Data Flow Diagram Key Performance Indicator .. .................................. ...... 52 6....2 Kesimpulan ................. .......1 5.... ................................ BAB V....... 46 5.......................................................3...... ........ ................. 52 DAFTAR PUSTAKA .................................. ........................1 5............................. ........................... .......................................................... ........................... ......................................................................... 39 Key Performance Indicator .. ..............................................................................1.............. ....................................................1 6........ ............................................ .... ......................... .......2 4................ ........................................................ ........ . 36 ANALISIS APLIKASI DASHBOARD ................................................... 33 Analisis Causes & Effetcs ............3 Kajian Dashboard Efektif ....... ............... 36 5........................3 4...... .................... 52 KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................................................. 36 Usulan Dashboard Bank Indonesia .................. ...3 4. .......................................................... .. .... .................... 48 BAB VI ...Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 4........... ............ 34 Analisis Kebutuhan ............................................................ ................................................ ................. ..................... .............2 Penentuan Key Performance Indicator............................. 53 Halaman 6 dari 53 ...........3............................. ..............................

Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 DAFTAR GAMBAR Halaman 7 dari 53 .

Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 DAFTAR TABEL Halaman 8 dari 53 .

3. Merangkum aktivitas yang dilakukan serta ilmu yang didapatkan selama pelaksanaan kerja praktek di Bank Indonesia. 4. Melakukan kajian pembuatan dashboard yang sesuai dengan kebutuhan Bank Indonesia. Manfaat untuk Bank Indonesia Halaman 9 dari 53 y .1 Latar Belakang Login yang diperlukan untuk mengakses Web Intranet Bank Indonesia adalah pengguna yang memiliki account (username dan password) Bank Indonesia. 3.2 Tujuan Pelaksanaan kerja praktek ini memiliki tujuan umum dan khusus sebagai berikut : y Tujuan Umum 1. khususnya Unit Khusus Manajemen Informasi serta memperluas wawasan dan pergaulan. Kesempatan untuk mengaplikasikan ilmu-ilmu yang selama ini telah diperoleh selama 6 semester di bangku kuliah. 2.3 Manfaat Pelaksanaan kerja praktek ini dapat memberikan manfaat baik bagi mahasiswa ataupun Bank Indonesia sebagai berikut : y Manfaat untuk Mahasiswa 1. Melakukan analisis penentuan Key Performance Indicator bagi masing-masing factor penentu nilai dan kondisi pada Dashboard. y 1. Tujuan Khusus 1. 1.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 BAB I PENDAHULUAN 1. Kesempatan untuk dapat berkontribusi dalam meningkatkan kinerja Bank Indonesia sebagai bank sentral Republik Indonesia. Institut Teknologi Bandung. Program Studi Teknik Industri. 2. Kesempatan untuk mendapatkan pengalaman bekerja di Bank Indonesia. Membuat flow informasi atau data sebagai panduan implementasi Dashboard oleh Bank Indonesia. Menerapkan ilmu yang sudah didapatkan selama 6 semester untuk dapat diaplikasikan di dunia kerja nyata. 3. 2. Menganalisa kebutuhan Bank Indonesia akan dashboard sebagai Early Warning System. Memenuhi persyaratan tugas untuk mata kuliah TI-4001 Kerja Praktek.

Sistem informasi. 2. y Bab III Metodologi Pemecahan Masalah. y Bab II Data Umum Perusahaan.5 Batasan Masalah Dalam laporan kerja praktek kali ini. dan kebijakan lain di bidang perbankan serta satuan kerja lainnya tidak di bahas secara khusus. sistematika pembahasan yang peneliti lakukan dalam mengerjakan penelitian ini adalah sebagai berikut : y Bab I Pendahuluan. segala kajian dan analisa berkaitan dengan system informasi yang berhubungan dengan kondisi financial di bidang perbankan untuk kemudian dilaporkan kepada tingkat eksekutif. 1. 1.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 1. yaitu Dewan Gubernur saja. Kesempatan untuk mendapatkan pertimbangan analisa system untuk pengembangan produk dashboard sebagai system pendukung keputusan berbasis early warning system. aliran data. Mendapatkan masukan dari peserta kerja praktek dalam pemecahan masalah yang dihadapi oleh manajemen informasi BI sesuai dengan keilmuan Teknik Industri.6 Sistematika Penulisan Secara umum. y Bab V Analisis Aplikasi Dashboard y Bab VI Kesimpulan dan Saran Halaman 10 dari 53 .4 Perumusan Masalah Apakah Dashboard merupakan system pendukung keputusan berbasis early warning system yang tepat digunakan oleh tingkat eksekutif Bank Indonesia? Bagaimana system Dashboard yang sesuai untuk digunakan Bank Indonesia? 1. y Bab IV Analisis Pemecahan Masalah.

 Launching Web Internal Bank Indonesia.  Perancangan layout dashboard bidang perbankan secara kasar. H.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 BAB II DATA UMUM PERUSAHAAN 2. 2.5 Minggu ke. Tabel 1 : Jadwal Kegiatan kerja praktek Minggu ke.1  Perkenalan dengan UKMI dan eksplorasi. yaitu pemagangan dan analisis masalah UKMI.  Mempelajari konsep early warning system. Jakarta 10350 : Senin s. yaitu berkaitan dengan Early Warning System divisi perbankan. Setelah launching dilakukan.  Mengidentifikasi masalah terkait divisi perbankan. Sesi pemagangan dilakukan dengan tugas membantu PPMI mempersiapkan Website Internal Bank Indonesia yang launching tanggal 2 Juli 2010.2 Minggu ke.  Pengeditan Web Satuan Kerja Bank Indonesia.  Pemasukan konten satuan kerja Web Internal BI. Jumat : 07.  Pengecekan finishing keberjalanan web setelah launching. Thamrin No.  Pemasukan konten Web Internal Bank Indonesia.3 Minggu ke.  Minggu ke. M. Berikut adalah penjabaran kegiatan kerja praktek selama 6 minggu di Bank Indonesia.15 WIB : Unit Khusus Manajemen Informasi (UKMI) : Gedung D lantai 10 : PPMI Kerja praktek dibagi menjadi 2 sesi.d.6 Halaman 11 dari 53 .4 Minggu ke.  Menganalisis kebutuhan Bank Indonesia akan dashboard sebagai system pendukung keputusan.1 Jadwal Kerja Praktek Kerja praktek dilaksanakan sejak tanggal 14 Juni 2010 ± 17 Juli 2010 pada perusahaan dan satuan kerja berikut : Nama Perusahaan Alamat Hari Kerja Jam Kerja Unit Satuan Kerja Lokasi Gedung Tim Organisasi UKMI : Bank Indonesia : Jl.  Pengecekan finishing keberjalanan web persiapan launching.  Perkenalan dengan PPMI-UKMI. kegiatan kerja praktek berupa analisis masalah yang terjadi di UKMI dilakukan.00 ± 16.

2 Lingkup Pekerjaan Bank Indonesia Bank Indonesia (BI) adalah bank sentral yang dimiliki oleh Negara Kesatuan Republik Indonesia. dengan tiga tugas utama di bidang moneter.bi. Babak baru dalam sejarah Bank Indonesia. www. dan sistem pembayaran. termasuk penguatan governance.  Sekilas Perjalanan Sejarah Bank Indonesia 1828 : De Javasche Bank didirikan oleh Pemerintah Hindia Belanda sebagai bank sirkulasi yang bertugas mencetak dan mengedarkan uang. Undang-Undang Pokok Bank Indonesia menetapkan pendirian Bank Indonesia untuk menggantikan fungsi De Javasche Bank sebagai bank sentral.id. sesuai dengan UU No. dan Nilai Strategis Bank Indonesia Misi Mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah melalui pemeliharaan kestabilan moneter dan pengembangan stabilitas Halaman 12 dari 53 . 1953 : 1968 : 1999 : 2004 : 2008 :  Misi. Bank Indonesia juga bertugas membantu Pemerintah sebagai agen pembangunan mendorong kelancaran produksi dan pembangunan serta memperluas kesempatan kerja guna meningkatkan taraf hidup rakyat.2 tahun 2008 tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang No. Visi. Bank Indonesia mempunyai satu tujuan tunggal yakni mencapai dan menjaga kestab ilan nilai rupiah. Amandemen dimaksudkan untuk meningkatkan ketahanan perbankan nasional dalam menghadapi krisis global melalui peningkatan akses perbankan terhadap Fasilitas Pembiayaan Jangka Pendek dari Bank Indonesia. serta kestabilan nilai mata uang rupiah terhadap mata uang negara lain yang tercermin pada perkembangan nilai tukar.23 tahun 1999 tentang Bank Indonesia sebagai bagian dari upaya menjaga stabilitas sistem keuangan. Bank Indonesia diberi tugas penting lain dalam hubungannya dengan Pemerintah dan melanjutkan fungsi bank komersial yang dilakukan oleh DJB sebelumnya.23/1999 yang menetapkan tujuan tunggal Bank Indonesia yaitu mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah. Selain tiga tugas pokok bank sentral. Undang-Undang Bank Sentral mengatur kedudukan dan tugas Bank Indonesia sebagai bank sentral.go. Hal ini mengandung dua aspek yakni kestabilan nilai mata uang rupiah terhadap barang dan jasa yang tercermin pada laju inflasi. Pemerintah mengeluarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (PerPPU) No. Di samping itu. terpisah dari bank-bank lain yang melakukan fungsi komersial. Disebutkan dalam situs resminya. Undang-Undang Bank Indonesia diamandemen dengan focus pada aspek penting yang terkait dengan pelaksanaan tugas dan wewenang Bank Indonesia.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 2. perbankan.

dan pegawai untuk bertindak dan berperilaku dalam rangka mencapai misi dan visinya yang terdiri atas kompetensi. transparan. Bank Indonesia adalah Bank Sentral Republik Indonesia dan merupakan badan hukum yang memiliki kewenangan untuk melakukan perbuatan hukum. yaitu kestabilan nilai mata uang terhadap barang dan jasa. manajemen. dan kebersamaan. dan harus mempertimbangkan kebijakan umum Pemerintah di bidang perekonomian. Perumusan tujuan tunggal ini dimaksudkan untuk memperjelas sasaran yang harus dicapai Bank Indonesia serta batas-batas tanggung jawabnya. Untuk mencapai tujuan tersebut. Tugas Bank Indonesia Untuk mencapai tujuan yang ditetapkan. Nilai-Nilai Strategis Nilai-nilai yang menjadi dasar Bank Indonesia. sesuai tugas dan wewenangnya. Tujuan Bank Indonesia Dalam kapasitasnya sebagai bank sentral. Bank Indonesia juga sebagai badan hukum perdata yang dapat bertindak untuk dan atas nama sendiri di dalam maupun di luar pengadilan. yaitu mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah. dan kestabilan terhadap mata uang negara lain. integritas. Bank Indonesia mengemban tiga tugas yang dikenal sebagai Tiga Pilar Bank Indonesia. sedangkan aspek kedua tercermin pada perkembangan nilai tukar rupiah terhadap mata uang negara lain.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 Visi Menjadi lembaga bank sentral yang dapat dipercaya (kredibel) secara nasional maupun internasional melalui penguatan nilai-nilai strategis yang dimiliki serta pencapaian inflasi yang rendah dan stabil.  Status Bank Indonesia Sebagaimana ditetapkan dalam Undang-Undang. konsisten. Bank Indonesia sebagai badan hukum publik berwenang menetapkan peraturan hukum pelaksana UndangUndang yang mengikat seluruh masyarakat luas. akuntabilitas. Selain itu. Aspek pertama tercermin pada perkembangan laju inflasi. Kestabilan nilai rupiah tersebut mengandung dua aspek. Bank Indonesia mempunyai tujuan tunggal. Bank Indonesia melaksanakan kebijakan moneter secara berkelanjutan. transparansi. yaitu :   Halaman 13 dari 53 .

bi. Halaman 14 dari 53 . Rapat Dewan Gubernur (RDG) RDG merupakan forum pengambilan keputusan tertinggi dalam menetapkan kebijakan-kebijakan Bank Indonesia yang bersifat prinsipil dan strategis. Khusus Deputi Gubernur.id).go. Apabila mufakat tidak tercapai. Gubernur berwenang menetapkan keputusan akhir.  Dewan Gubernur Bank Indonesia Sesuai Undang-Undang Bank Indonesia. Undang-Undang Bank Indonesia mensyaratkan jumlah minimal RDG yaitu sekali sebulan untuk RDG Bulanan dan sekali seminggu untuk RDG Mingguan. dan empat hingga tujuh orang Deputi Gubernur. pengusulan nama calon oleh Presiden didasarkan pada rekomendasi Gubernur. Pengambilan keputusan dalam RDG dilakukan secara musyawarah untuk mufakat.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 Gambar 3 : Tiga Pilar Utama Bank Indonesia Pilar 1: Menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter Pilar 2: Mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran Pilar 3: Mengatur dan mengawasi bank Pelaksanaan ketiga bidang tugas tersebut mempunyai keterkaitan dan karenanya dilakukan secara saling mendukung guna tercapainya tujuan Bank Indonesia secara efektif dan efisien. Dewan Gubernur diusulkan dan diangkat oleh Presiden dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia melalui mekanisme fit and proper test. pimpinan Bank Indonesia adalah Dewan Gubernur yang terdiri dari seorang Gubernur. Ketiganya ini dilaksanakan oleh Manajemen Intern BI. Keputusan ini segera dipublikasikan di media massa dan website Bank Indonesia (www. Salah satu keputusan penting yang dihasilkan RDG Bulanan adalah penetapan BI rate. seorang Deputi Gubernur Senior. yang menjabat selama lima tahun dan dapat diangkat kembali pada jabatan yang sama untuk satu periode berikutnya.

Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071  Struktur Organisasi Bank Indonesia Gambar 4 : Struktur Organisasi Bank Indonesia Halaman 15 dari 53 .

Perbankan. Memperkuat dukungan IT dan sistem informasi Halaman 16 dari 53 . Dalam pelaksanaan tugasnya. Struktur organisasi Bank Indonesia tersebut terus mengalami penyempurnaan agar dapat menjalankan tugasnya dengan baik dalam dinamika perekonomian nasional dan internasional. Memperbaiki pelaksanaan governance 10. Disamping itu. Terciptanya perilaku belajar dan berbagi pengetahuan 3. yaitu Moneter. efektif. terdapat pula fungsi manajemen intern sebagai unit pendukung strategis (strategic support) untuk menjamin agar pelaksanaan tugas ketiga bidang utama dapat berjalan lancar. Bank Indonesia memiliki jaringan kantor di seluruh wilayah Indonesia yang disebut dengan Kantor Bank Indonesia (KBI) dan beberapa perwakilan di luar negeri yang disebut dengan Kantor Perwakilan (KPw). dan efisien. Memastikan ketersediaan perangkat manajemen informasi dan pengetahuan 5.1 Lingkup Satuan Kerja UKMI Secara umum.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071  Sekilas Organisasi Bank Indonesia Organisasi Bank Indonesia dikelompokkan dalam tiga bidang utama yang menggambarkan tugas-tugas pokoknya. Memastikan ketersediaan pengaturan (governance) informasi dan pengetahuan 6. Memperkuat dukungan organisasi dalam pelaksanaan strategi BI 8. 2. Tersedianya informasi yang dibutuhkan pengguna 2. Unit Khusus Manajemen Informasi (UKMI) adalah bagian dari BI yang mengatur data dan informasi sehingga dapat terintegrasi. yaitu Stabilitas Moneter dan Stabilitas Sistem Keuangan. berguna bagi seluruh pihak yang memerlukan baik Satker maupun pihak eksternal.3. Menyelaraskan arah pengelolaan informasi dan pengetahuan 4. Mengembangkan kompetensi dan memperkuat kepemimpinan pegawai 9. Mengelola keuangan yang akuntabel 7.  Visa dan Misi UKMI Visi Menjadi mitra strategis bagi stakeholders dengan menegakkan pengaturan (Governance) Informasi dan pengetahuan yang menjadikan Bank Indonesia sebagai role model dalam manajemen informasi dan pengetahuan Misi Mendorong terwujudnya Organisasi Berbasis Pengetahuan melalui Manajemen Informasi dan Manajemen Pengetahuan yang efektif dan efisien  Sasaran Strategis UKMI Sasaran strategis UKMI dijabarkan ke dalam poin-poin berikut ini : 1. dan efisien dengan minimasi duplikasi.3 Lingkup Pemagangan Satuan Kerja Bank Indonesia 2. dan Sistem Pembayaran. Ke depan arsitektur organisasi Bank Indonesia diarahkan pada dua fokus tugas utama.

Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 Gambar 5 : Sasaran Strategis UKMI  Struktur organisasi UKMI Berikut adalah struktur organisasi UKMI : Gambar 6 : Struktur Organisasi UKMI Pembimbing kerja praktek saya adalah Pak Rony Hartawan yang berjabatan Analis Muda Senior di tim PPMI-UKMI. Halaman 17 dari 53 .

5. Pelayanan sistem informasi dan pengetahuan yang efektif dan efisien guna mendukung kelancaran pelaksanaan tugas Bank Indonesia. yaitu Perencanaan Strategis Manajemen Informasi (PSMI).Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071  Tugas Pokok dan Output UKMI Menurut SOP UKMI 2010.3. Halaman 18 dari 53 . Merancang dan membangun system informasi Bank Indonesia yang terintegrasi sesuai dengan kebutuhan bisnis Bank Indonesia. 3. dan Adminstrasi (POLA). 2. Melakukan pemantauan dan evaluasi program kerja Manajemen Informasi dan Manajemen Pengetahuan Bank Indonesia. 5. Operasional. PPMI secara garis besar digambarkan dalam informasi-informasi dibawah ini. 4. Pengelolaan. Produk Pokok Arah dan Strategi fungsi Manajemen Informasi dan Manajemen Pengetahuan serta pengaturannya (ketentuan dan pedoman pelaksanaannya). Mengelola dan mengoperasionalkan layanan sistem informasi Bank ndonesia yang terintegrasi dan pemanfaatan pengetahuan Bank Indonesia untuk mendukung kelancaran pelaksanaan tugas Bank Indonesia. 2. 4. Pemangangan dilakukan di tim PPMI. dan Manajemen Program Manajemen Informasi (MPMI). Tugas Pokok Merencanakan dan menyusun strategi Manajemen Informasi dan Manajemen Pengetahuan Bank Indonesia untuk mendukung kelancaran tugas Bank Indonesia. 3. Sistem informasi yang terintegrasi sesuai kebutuhan bisnis Bank Indonesia. Perancangan dan Pengembangan Manajemen Informasi (PPMI). Pengelolaan sumber daya internal yang efektif dan efisien.UKMI UKMI memiliki 4 tim dengan fungsi yang berbeda-beda. Pengelolaan program kerja Manajemen Informasi dan Manajemen Pengetahuan Bank Indonesia yang efektif dan efisien.2 Lingkup Tim PPMI . 2. Mengelola sumber daya internal secara efektif dan efisien dalam rangka mencapai misi dan visi direktorat. tugas pokok dan output KMI dijabarkan sebagai berikut : Tabel 2 : Tugas Pokok dan Output UKMI Bidang Tugas Manajemen Intern 1. 1. Layanan.

Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071  Struktur Organisasi PPMI Gambar 7 : Struktur Organisasi PPMI  Tugas Pokok dan Produk PPMI 1. Perancangan dan Pengembangan Manajemen Informasi Tabel 3 : Tugas Pokok dan Produk PPMI Halaman 19 dari 53 .

Perancangan dan Pengembangan Manajemen Pengetahuan Tabel 4 : Tugas Pokok dan Produk PPMP  Rincian Kegiatan PPMI 1. Perancangan dan Pengembangan Manajemen Informasi Tabel 5 : Rincian Kegiatan PPMI Halaman 20 dari 53 .Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 2.

Halaman 21 dari 53 . Perancangan dan Pengembangan Manajemen Informasi a. Perancangan dan Pengembangan Manajemen Pengetahuan Tabel 6 : Rincian kegiatan PPMP  Mekanisme Kerja PPMI (Pengetahuan) 1. Mengimplementasikan arah dan strategi serta hasil kajian dari Tim Strategidan Perencanaan yang memerlukan perancangan dan pengembangan lebih lanjut.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 2.

Mengembangkan dan menyelaraskan informasi sesuai perangkat MIBI. Halaman 22 dari 53 . c. d.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 b. Menyusun dan Mereview Spesifikasi Kebutuhan ( User Requirement ) proyek Manajemen Informasi. Mengkoordinasikan Perancangan dan Pengembangan Sistem Informasi sesuai Model Informasi Terintegrasi.

Halaman 23 dari 53 . Mendesain dan Mendorong Penularan Kreativitas Sinergi Pengetahuan.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 2. Perancangan dan Pengembangan Manajemen Pengetahuan a. Peningkatan Interaksi dan Pemanfaatan Riset dalam Rangka Mewujudkan Organisasi berbasis Pengetahuan.

Ikhtisar Sebuah Sistem Pendukung Keputusan (DSS) termasuk kedalam klasifikasi sistem informasi (termasuk namun tidak terbatas pada sistem komputerisasi) yang mendukung bisnis dan pengambilan keputusan pada kegiatan suatu organisasi.2 Dasar Teori 3.  Perbandingan angka penjualan antara satu minggu dan minggu berikutnya. tidak ada taksonomi DSS yang diterima secara universal. DSS melayani tingkat manajemen organisasi dan membantu untuk mengambil keputusan. dan data mart). pengetahuan pribadi. Taksonomi Seperti definisinya.1 Sistem Pendukung Keputusan Sistem pendukung keputusan termasuk kedalam klasifikasi system informasi berbasiskomputer termasuk sistem berbasis pengetahuan yang mendukung kegiatan pengambilan keputusan. Haettenschwiler membedakan DSS yang pasif. Rancangan DSS merupakan suatu sistem berbasis software interaktif yang ditujukan untuk membantu pengambil keputusan kompilasi informasi yang berguna dari kombinasi data mentah. yang mungkin berubah dengan cepat dan tidak mudah ditetapkan diawal.1 Flowchart Pemecahan Masalah Secara umum. gudang data.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 BAB III METODOLOGI PEMECAHAN MASALAH 3. kubus. atau model bisnis untuk mengidentifikasi dan memecahkan masalah dan membuat keputusan. Halaman 24 dari 53 .  Proyeksi pendapatan angka berdasarkan asumsi penjualan produk baru. Jenis informasi yang proses pengambilan keputusannya dapat dipenuhi dengan aplikasi yang memungkinkan adalah sebagai berikut :  Informasi persediaan semua aktiva lancar (termasuk legacy dan sumber data relasional. Penulis yang berbeda mengusulkan klasifikasi berbeda. dokumen.2. metodologi dan langkah-langkah yang dilakukan menyelesaikan laporan ini dapat dilihat dalam flowchart berikut ini : Mana visio fik? Gambar 8 : Flowchart Penelitian untuk 3. Menggunakan hubungan dengan pengguna sebagai criteria.

Penggolongan/taksonomi lainuntuk DSS telah diciptakan oleh Daniel Power. document-driven DSS. mengambil. A knowledge-driven DSS khusus memberikan pemecahan masalah tingkat ekspert yang disimpan sebagai fakta. user interface . knowledge-driven DSS. atau memperbaiki saran keputusan yang diberikan oleh sistem. kadang-kadang. melengkapi. Enterprise-wide DSS terkait dengan data warehouse yang besar dan melayani banyak manajer di perusahaan. contoh berikut perangkat terintegrasi seperti Microsoft NetMeeting atau Groove [7] A data-driven DSS atau data berorientasi DSS menekankan akses dan manipulasi time series data perusahaan internal dan. A document-driven DSS mengelola. Sebuah DSS koperatif memungkinkan pengambil keputusan (atau penasihat nya) untuk mengubah. atau struktur serupa. Sebuah DSS aktif dapat membawa keputusan tersebut saran atau solusi. atau model simulasi. sampai solusi konsolidasi dihasilkan. Power mengklasifikasikan DSS menjadi enterprise-wide DSS dan desktop DSS. singleuser DSS adalah sebuah sistem kecil yang berjalan pada sebuar PC individu milik manajer. tidak selalu data-intensif. Power membedakan DSS menjadi communication-driven DSS. Menggunakan modus bantuan sebagai kriteria. database (atau pengetahuan dasar ). dan mengolah saran-saran dari pembuat keputusan dan mengirimkannya kembali kepadanya untuk validasi. 2. dan 3. Para pengguna sendiri juga komponen penting dari arsitektur. Desktop. Model-driven DSS menggunakan data dan parameter yang disediakan oleh pengguna untuk membantu pengambil keputusan dalam menganalisis situasi. Arsitektur Tiga komponen dasar dari sebuah arsitektur DSS adalah: 1. dan koperatif. Dicodess adalah contoh dari open source generator model-driven DSS. data-driven DSS. dan memanipulasi informasi tidak terstruktur dalam berbagai format elektronik. Sebuah DSS pasif adalah sistem yang membantu proses pengambilan keputusan.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 aktif. data eksternal. aturan. melengkapi. A model-driven DSS menekankan pada akses dan manipulasi statistik. Seluruh proses itu dimulai lagi. model (seperti konteks keputusan dan kriteria pengguna). keuangan. optimasi. tetapi tidak dapat membawa keluar keputusan saran atau solusi yang eksplisit. sebelum mengirimkan mereka kembali ke sistem untuk validasi. dan model-driven DSS. prosedur. Kerangka Pengambangan Halaman 25 dari 53 . Menggunakan ruang lingkup sebagai kriteria. Sistem ini sekali lagi akan meningkatkan.      A communication-driven DSS mendukung lebih dari satu orang yang bekerja pada sebuah tugas bersama.

Komponen DSS dapat diklasifikasikan sebagai berikut: 1. Kerangka kerja tersebut meliputi orang-orang. 2. Merupakan bagian dari aplikasi yang memungkinkan pembuat keputusan untuk membuat keputusan dalam bidang masalah tertentu.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 Sistem DSS tidak sepenuhnya berbeda dari sistem lain dan memerlukan pendekatan terstruktur. Decisions: Hasil yang dihasilkan oleh DSS berdasarkan kriteria pengguna DSSS yang dipilih melakukan kognitif pengambilan keputusan fungsi dan didasarkan pada kecerdasan buatan atau kecerdasan agen teknologi yang disebut Intelligent Decision Support Systems (IDSS). Group Support. Meningkatkan efisiensi pribadi Halaman 26 dari 53 . Klasifikasi DSS Terdapat beberapa cara untuk mengklasifikasi aplikasi DSS. dan karakteristik untuk menganalisa 2. Pengguna dapat bertindak atas masalah tertentu. Dukungan yang diberikan oleh DSS dapat dipisahkan menjadi tiga yang berbeda: Personal Support. dan pendekatan pengembangan. Solver-oriented DSS. fungsi library. Klasifikasi ini merupakan sistem hibrida yang mencakup dua atau lebih dari lima dasar struktur yang dijelaskan oleh Holsapple dan Whinston. User Knowledge and Expertise: Masukan yang membutuhkan analisis manual oleh pengguna 3. Tools dengan tingkat yang lebih rendah termasuk hardware/software. Tidak setiap DSS sesuai dalam satu kategori. dan hubungan antar modul. tetapi campuran dari dua atau lebih kategori dalam satu arsitektur. Tingkat teknologi DSS (hardware dan software) dapat meliputi: 1. perlu diuji dan direvisi untuk hasil yang diinginkan. Holsapple dan Whinston mengklasifikasi DSS ke dalam enam kerangka berikut: Textoriented DSS. dan Compound DSS. Setelah sistem tersebut dirancang. Outputs: Data yang telah ditransformasikan dari "keputusan" DSS yang dihasilkan 4. Compound DSS adalah klasifikasi yang paling populer untuk DSS. DSS generator termasuk bahasa khusus. AIMMS . Generator berisi lingkungan hardware/software yang memungkinkan orang untuk mengembangkan aplikasi spesifik DSS dengan mudah. Keuntungan Penggunaan DSS 1. 3. teknologi. Inputs: Faktor. dan iThink . Database-oriented DSS. dan Organizational Support. Aplikasi yang sebenarnya akan digunakan oleh pengguna. nomor. Spreadsheet-oriented DSS. Pendekatan perkembangan yang berulang memberi kemungkinan suatu DSS diganti dan dirancang ulang pada berbagai interval. Rule-oriented DSS. Pada tingkat ini digunakan alat-alat kasus atau sistem seperti Crystal.

Tujuannya adalah untuk membuat data perusahaan dalam satu paket da ta dan untuk menyediakan statistic performansi penjualan atau riset pasar bagi para pengambil keputusan. EIS adalah DSS seluruh perusahaan yang membantu eksekutif tingkat atas menganalisis. sebuah EIS menyediakan data yang hanya akan perlu untuk mendukung keputusan level eksekutif bukan data untuk semua perusahaan. seperti pejabat keuangan . Tujuannya adalah untuk mengembangkan aplikasi komputer yang akan menyoroti informasi untuk memenuhi kebutuhan eksekutif senior. Pada umumnya. membandingkan. Mempromosikan pembelajaran atau pelatihan 5. Menghasilkan bukti-bukti baru untuk mendukung keputusan 7. 3. Menciptakan keunggulan kompetitif melalui kompetisi 8. karyawan dapat menggunakan komputer pribadi mereka untuk mendapatkan akses ke data perusahaan dan menentukan data yang relevan untuk pembuatan keputusan mereka. Secara tradisional. Biasanya. Meningkatkan pengendalian organisasi 6. sistem informasi eksekutif dikembangkan sebagai program berbasis komputer. Komponen Komponen dari sebuah EIS biasanya dapat diklasifikasikan sebagai: Halaman 27 dari 53 . dan menyoroti tren variabel penting sehingga mereka dapat memonitor kinerja dan mengidentifikasi peluang dan masalah. dan kepala pejabat eksekutif . yang tidak harus akrab dengan komputer. Pengaturan ini membuat semua pengguna dapat menyesuaikan akses mereka ke data perusahaan yang tepat dan memberikan informasi yang relevan dengan baik atas dan tingkat bawah di perusahaan.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 2. Mengungkapkan pendekatan baru untuk berpikir tentang ruang masalah 10. Sebagai perusahaan pelayanan beberapa klien mengadopsi sistem informasi perusahaan terbaru. Membantu mengotomatisasikan proses manajerial.2 Sistem Informasi Eksekutif Sistem Informasi Eksekutif (EIS) adalah jenis manajemen sistem informasi yang bertujuan untuk memfasilitasi dan mendukung informasi dan kebutuhan pengambilan keputusan oleh eksekutif senior dengan menyediakan akses yang mudah untuk memperoleh informasi internal dan eksternal yang relevan untuk memenuhi tujuan strategis dari organisasi . Mendorong eksplorasi dan penemuan pada bagian dari pembuat keputusan 9. Mempercepat pemecahan masalah (mempercepat perkembangan pemecahan masalah dalam organisasi) 3. direktur pemasaran. Memfasilitasi komunikasi interpersonal 4.2. EIS umumnya dianggap sebagai bentuk khusus dari Sistem Pendukung Keputusan (DSS) Penekanan dari EIS adalah pada tampilan grafis dan user interface yang mudah digunakan.

Selain itu. Perangkat output. Text base software. perlu dipertimbangkan apakah paket tersebut bisa berjalan pada hardware yang telah ada. pemilihan komponen perangkat lunak dan bagaimana mereka mengintegrasikan data ke dalam satu sistem yang sangat penting. Mungkin masalah yang lebih sulit bagi para eksekutif adalah memilih dari berbagai paket perangkat lunak yang sangat teknis. kita harus fokus pada perangkat keras yang memenuhi kebutuhan eksekutif. Eksekutif dapat menggunakan bagian ini untuk menyimpan informasi bisnis yang berguna. Basis grafis. Bentuk yang paling umum mungkin teks dokumen. 3. 4. 3. y User Interface Sebuah EIS harus efisien untuk mengambil data yang relevan bagi para pengambil keputusan. Ketanggapan terhadap permintaan eksekutif. Sistem ini memerlukan dukungan hardware komputer kurang dan lebih murah. Kemudahan penggunaan. dan memperbarui data segera.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 y Hardware Ketika berbicara tentang hardware untuk lingkungan EIS. y Software Memilih sesuai perangkat lunak sangat penting untuk merancang sebuah EIS yang efektif.bar chart ). Grafik dapat mengubah volume dari teks dan statistik menjadi informasi visual bagi para eksekutif. Perangkat ini memungkinkan eksekutif untuk memasukkan. Beberapa jenis interface dapat Halaman 28 dari 53 . Jenis grafis yang tipikal adalah: time series chart. dengan munculnya jaringan area lokal (LAN). grafis gerak. beberapa produk EIS untuk workstation jaringan menjadi tersedia. Database. 2. dan bagian ini juga membantu eksekutif untuk mencari informasi bisnis historis dengan mudah. Perangkat keras komputer dasar yang diperlukan untuk EIS umum meliputi empat komponen: 1. verifikasi. sehingga user interface sangat penting. Data Storage Files. Perangkat input data entri. diagram pencar . dan harga menjadi pertimbangan yang wajar. bagan urutan. dan lain analisis kuantitatif. Model dasar. Model EIS berisi rutin dan khusus statistik. 4. yang memberikan rekaman visual atau permanen untuk disimpan atau dibaca oleh eksekutif. Oleh karena itu. Central Processing Unit ( CPU). Database heterogen yang berada pada berbagai platform komputer khusus vendor dan terbuka membantu akses para eksekutif berkaitan dengan data internal dan data eksternal. Mereka juga meningkatkan akses informasi EIS untuk banyak pengguna lebih dalam perusahaan. Eksekutif harus di prioritaskan dan kebutuhan eksekutif harus didefinisikan sebelum perangkat keras dapat ditentukan. Perangkat ini mengacu pada perangkat output visual atau printer. 2. Perangkat lunak dasar yang diperlukan untuk EIS umum meliputi empat komponen: 1. peta . berfungsi menguasai komponen lain pada sistem komputer. dan grafik perbandingan (misalnya. Selanjutnya. keuangan.

 Fungsionalitas yang terbatas. Kelebihan dan Kekurangan EIS Keuntungan dari EIS  Mudah untuk digunakan oleh eksekutif tingkat atas. Transmisi data dari satu tempat ke tempat lain menjadi penting untuk membangun jaringan yang handal. Setelah menyadari keuntungannya. Halaman 29 dari 53 .  Informasi yang disediakan lebih mudah dipahami  Filter data untuk manajemen  Meningkatkan pelacakan informasi  Menawarkan system pengambil keputusan yang efisien Kekurangan EIS  Sistem yang saling tergantung satu sama lain. dengan desain.  Menunjang pengiriman tepat waktu untuk ringkasan informasi perusahaan. y Telekomunikasi Seperti desentralisasi yang menjadi tren saat ini di perusahaan. Maka adalah sangat penting tampilan user interface harus sesuai dengan gaya pe ngambil keputusan pengambilan keputusan. Aplikasi EIS memungkinkan para eksekutif untuk menemukan data yang sesuai dengan kriteria yang diinginkan oleh user dan meningkatkan wawasan berbasis informasi dan pemahaman. dan bidang keuangan. memberikan performa yang konsisten. di bidang manufaktur. EIS dapat membedakan antara data penting dan yang jarang digunakan. Jika eksekutif tidak nyaman dengan gaya pertanyaan/jawaban suatu informasi. perintah bahasa. orang-orang kemudian menerapkan EIS di banyak bidang. pertanyaan/jawaban. terutama. dan berisi informasi membantu. mencerminkan dunia eksekutif. pengalaman komputer yang luas tidak diperlukan dalam pengoperasian. dan input/output. dimana keduanya membantu dalam evaluasi ketercapaian tujuan suatu perusahaan. seperti laporan yang terjadwal.  Manfaatnya sulit dihitung  Biaya pelaksanaan yang tinggi. pemasaran. EIS tidak akan dimanfaatkan sepenuhnya. Selain itu. dan melacak berbagai aktivitas kritis yang berbeda untuk eksekutif. telekomunikasi dalam suatu EIS dapat mempercepat kebutuhan untuk akses ke data terdistribusi. menu driven.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 tersedia dengan struktur EIS. Antarmuka yang ideal untuk sebuah EIS akan mudah digunakan dan sangat fleksibel. Tidak seperti presentasi informasi manajemen sistem tradisional.  Informasi yang berlebihan untuk beberapa manajer. telekomunikasi juga akan memainkan peran penting dalam jaringan sistem informasi. bahasa alami.

penjualan. teknologi. manajemen hubungan pelanggan. Yang terakhir didorong oleh sebuah mesin widget . keamanan. Tingkat rincian ini sering terkubur di dalam perusahaan perusahaan dan dinyatakan tidak tersedia untuk para eksekutif senior.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071    Sistem akan menjadi lambat.3 Digital Dashboard Dalam manajemen sistem informasi. Sebagai contoh. sebuah produk bisa memperoleh informasi dari sistem operasi lokal di komputer. perekrutan.2. Secara grafis. web-browser based applications. informasi. Tiga jenis utama dashboard digital mendominasi pasar hari ini: stand alone software applications. operasi. pengguna dapat melihat proses tingkat tinggi dan kemudian menelusuri data tingkat rendah. Contohnya meliputi sumber daya manusia. besar. dan dari satu atau lebih situs terpencil di Web dan saat itu seolah-olah semua berasal dari sumber yang sama. dan desktop applications yang juga dikenal sebagai widget desktop . manajemen proyek. Halaman 30 dari 53 . dan banyak lagi. dashboard adalah suatu sistem informasi eksekutif user interface yang dirancang agar mudah dibaca. Types of dashboards Digital dashboard dapat diletakkan untuk melacak arus yang melekat dalam proses bisnis yang dimonitori. dan sulit untuk dikelola Perlu proses internal yang baik untuk pengelolaan data Data kurang aman 3. Gambar 9 : Contoh Dashboard Digital Dashboard khusus dapat melacak semua fungsi perusahaan. dari satu atau lebih aplikasi yang dapat berjalan.

antarmuka pengguna grafis dapat dirancang untuk menampilkan ringkasan.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 Proyek digital dashboard melibatkan unit bisnis sebagai driver dan departemen teknologi informasi sebagai enabler tersebut. Manfaat menggunakan dashboard digital meliputi:  Presentasi visual ukuran kinerja  Kemampuan untuk mengidentifikasi dan memperbaiki tren negatif  Mengukur efisiensi / inefisiensi  Kemampuan untuk menghasilkan laporan rinci yang dapat menunjukkan tren baru  Kemampuan untuk membuat keputusan lebih berdasarkan intelijen bisnis yang telah dikumpulkan  Menyelaraskan strategi dan tujuan organisasi  Hemat waktu selama menjalankan beberapa laporan  Keuntungan visibilitas total dari semua sistem langsung Halaman 31 dari 53 . pie chart . Keberhasilan proyek dashboard digital sering tergantung pada metrik yang dipilih untuk monitoring. "dll) dan pengukur (dengan warna yang mirip dengan lampu lalu lintas ) di portal seperti kerangka untuk menyorot informasi penting. Interface design styles Seperti dashboard mobil (atau panel kontrol). sehingga memberikan sebuah "snapshot" kinerja. " sparklines . Dengan demikian. sebuah dashboard perangkat lunak menyediakan pembuat keputusan dengan masukan yang diperlukan untuk "mengendalikan" bisnis. Untuk mengukur dengan tepat seberapa baik kinerja organisasi secara keseluruhan. Keuntungan dashboard digital Dashboard digital memungkinkan para manajer untuk memonitor kontribusi dari berbagai departemen dalam organisasi mereka.bar chart . dashboard digital memungkinkan mereka untuk menangkap dan melaporkan titik-titik tertentu data dari masing-masing departemen dalam organisasi. grafik peluru . Key performance indicator . grafis (misalnya. dan angka kinerja penjualan adalah beberapa konten yang sesuai pada dashboard bisnis. balanced scorecard.

Saat ini mekanisme penyampaian informasi kepada Dewan Gubernur BI dilakukan secara manual. dan laporan semakin tidak efisien. teknologi. terdapat beberapa masalah terkait pengambilan keputusan bidang perbankan oleh tingkat eksekutif. dan directives di bawah ini. Kesulitan melihat kondisi saat ini bila dibandingkan dengan kondisi historis karena laporan financial diberikan pada Dewan Gubernur dalam hardcopy. Berikut adalah kesempatan yang dimiliki oleh Bank Indonesia yang dapat digunakan untuk menunjang penyelesaian masalah tersebut diatas : 1. material. Untuk melakukan analisa dan menemukan solusi pembantu bagi proses pengambilan keputusan tersebut. antara lain sebagai berikut : 1.1.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 BAB IV ANALISIS PEMECAHAN MASALAH 4.1 Problem Melihat kondisi existing Bank Indonesia. Sehingga semakin banyak data historis yang di tampilkan. opportunities. dan sebagainyan untuk dapat menyelesaikannya. semakin banyak detail laporan. maka diperlukan adanya mekanisme penyampaian informasi yang lengkap. akurat serta tepat waktu untuk dapat mendukung proses pengambilan keputusan lebih lanjut oleh Bank Indonesia. diperlukan proses identifikasi masalah dari segi problem.1. Sehubungan dengan hal tersebut maka dibutuhkan suatu mekanisme atau sistem pendukung keputusan yang tepat dalam menindaklanjuti masalah tersebut. 2. Halaman 32 dari 53 . baik melalui dokumen hardcopy maupun e-mail.2 Opportunities Dalam menyelesaikan suatu masalah yang terdapat pada oranisasi atau instansi manapun diperlukan suatu kesempatan. 4. baik kondisi. Analisis yang dilakukan secara sepihak oleh analis sehingga Dewan Gubernur hanya melihat resume analisa mengenai perubahan kondisi saja tanpa bisa memanipulasi analisis tersebut. 4. Sudah memiliki expert yang dapat menentukan nilai batas rawan yang kondisi yang diijinkan ataupun waspada untuk key performance indicator yang tidak memiliki batasan yang baku dan mempengaruhi financial bidang perbankan.1 Identifikasi Masalah Sejalan dengan adanya kebutuhan informasi mengenai kondisi stabilitas sistem keuangan oleh Dewan Gubernur.

4.3 Directives Arahan dari eksekutif Bank Indonesia dalam mengatasi problem yang terjadi berkaitan dengan pengambilan keputusan di bidang perbankan tersebut. Berikut adalah fishbone diagram untuk membantu analisis sebab akibat munculnya masalah kesulitan pengambilan keputusan pada bidang perbankan oleh tingkat eksekutif Bank Indonesia. Halaman 33 dari 53 . Oleh karena itu. butuh dilakukan analisis dengan menggunakan fishbone diagram atau diagram sebab akibat untuk mengindikasi sebab terjadinya masalah tersebut. Sistem yang dibuat mengacu kepada Blue Print Sistem Informasi Perbankan sehingga segala data yang ada dapat dipertanggung jawabkan sebagaimana mestinya.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 4. Menggunakan aplikasi agar seluruh data terkait dapat diakses secara online untuk meningkatkan efisiensi laporan finansial perbankan dan mempermudah jalur informasi jika terjadi update. 2. Akar permasalahan tersebut untuk selanjutnya ditentukan penyelesaiaannya agar masalah utama diharapkan turut terselesaikan.2 Analisis Causes & Effetcs Berdasarkan identifikasi masalah diatas.1. masalah yang ada dapat di fokuskan menjadi satu indikasi masalah utama yaitu sulitnya pengambilan keputusan yang berhubungan dengan bidang perbankan di tingkat eksekutif (dalam hal ini Dewan Gubernur) Bank Indonesia. Berikut adalah arahan tersebut : 1.

memungkinkan dan efektif untuk digunakan sebagai system pendukung keputusan yang berbasis early warning system pada setiap KPI yang Halaman 34 dari 53 . dapat dilihat bahwa masalah sulitnya pengambilan keputusan bidang perbankan oleh tingkat eksekutif Bank Indonesia harus diatasi dengan suatu tambahan aplikasi yang dapat mengakomodir dan meminimasi akar permasalahan yang timbul penyebab masalah tersebut. dapat dilihat penyebab masalah tersebut dapat terjadi. aplikasi dashboard dianggap paling feasible. Dari fishbone diagram diatas. Dari kajian dasar teori yang telah dilakukan sebelumnya.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 Gambar 10 : Fish Bone Diagram Masalah utama yang terjadi adalan sulitnya proses pengambilan keputusan bidang perbankan di tingkat eksekutif. Bagaimana penyebab tersebut berhubungan dengan masalah yang ada akan dijelaskan di bawah ini :    Aspek Manusia Aspek Material Aspek Metode 4.3 Analisis Dashboard Sebagai Solusi Permasalahan Dari analisis pada sub bab sebelumnya.

namun tetap dilengkapi dengan proteksi terhadap keseluruhan isi dashboard dengan proses input akses terlebih dahulu. Dengan begitu. Penggunaan dashboard diindikasikan dapat meminimasi human error karena seluruh direktorat yang terlibat langsung melakukan input pada system sehingga mengurangi perpindahan data yang dapat meyebabkan hal-hal yang tidak diinginkan.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 menjadi objek kajian selain karena dashboard enterprise memang sudah banyak dimilik oleh perusahaan maju di seluruh dunia dalam sarana pendukung system informasi yang ada. Real Time Information Fitur real time information memungkinkan user memperoleh seluruh data sesuai hak aksesnya berupa data-data yang terbaru hingga data-data historis. 2. yaitu pengambilan keputusan bidang perbankan oleh dewan gubernur Bank Indonesia. dashboard diharapkan memiliki batasbatas tertentu untuk setiap key performance indicator yang selanjutnya dikembangkan menjadi early warning system dengan fitur tambahan berupa system alarm di tiap batas control sebagai sinyal warning bagi user. Setiap perubahan data ataupun penambahan data langsung dapat diterima real time sehingga mempermudah analisis kajian. Dengan adanya aplikasi ini juga menghilangkan system laporan yang menggunakan paper dan meningkatkan efektifitas aliran informasi yang ditandai dengan update informasi yang langsung dapat diterima oleh user. System ini dilengkapi dengan forecasting dengan mengambil data-data historis yang ada. What-If Analysis Fitur ini memungkinkan user untuk mengubah nilai KPI yang tersedia. Sistem dashboard ini dijalankan dengan web-based agar dapat diakses dari mana saja. Dewan gubernur juga dapat melakukan analisis sehingga keberadaan analis yang dapat mempersempit bidang kajian dapat dihilangkan dan dewan gubernur dapat lebih kreatif dalam memecahkan masalah dan mengambil keputusan. Halaman 35 dari 53 . Analisis dilakukan dengan berdasarkan pada informasi historis dengan metode forecasting yang telah ditentukan formula matematisnya oleh para expert Bank Indonesia. yaitu : 1. dalam hal ini khususnya di bidang perbankan. Berlandaskan pada directives eksekutif Bank Indonesia dan dashboard dinilai sebagai aplikasi yang paling efektif untuk menunjang problem utama yang ada. user dapat mengetahui dampak dari perubahan suatu nilai KPI terhadap factor lainnya ataupun output terhadap perekonomian Indonesia. Selain itu. maka diusulkan pembuatan dashboard dengan 2 fitur utama. User dapat menyimpan hasil analisis dan mengirimkan data tersebut kepada user lainnya untuk dijadikan bahan analisis lanjutan. dan segala informasi historis yang ada dapat dilihat dengan hak akses tertentu. begitu pula dengan nilai-nilai batasannya.

karakter dasar sebuah dashboard yang dapat menunjang keberhasilan pada suatu perusahaan. akurat. Monitor Harus menampilkan KPI kritis yang diperlukan untuk membuat keputusan yang efektif untuk pihak pengguna dashboard. ji E i Dashboard dalam kont ks ini akan di nakan sebagai system yang mendukung suatu pengambilan keputusan. dan realtime. Oleh karena itu. Proses pengambilan keputusan merupakan proses kritis dalam suatu organisasi atau perusahaan sehingga segala hal yang berkaitan dengan proses tersebut harus dilandaskan atas suatu basis yang benar.Elfi if K j P ti t BAB V A A ISIS AP IKASI DAS B A D 5. Halaman 36 dari 53 y  ¢  ¦ ©   ©¦ §¦¥ ¤ ££ ¢     ¨ ¡ ¡  ¨  E i . Penggunaan dashboard sebagai suatu aplikasi pembantu tentu harus memberikan efek peningkatan performansi proses pengambilan keputusan. terangkum dala akronim SM R sebagai m berikut: y Synergeti Panel kontrol harus Enterprise ergonomis dan visual yang efektif bagi user untuk mensinergikan informasi tentang aspek -aspek yang berbeda dalam satu tampilan layar tunggal. perlu diketahui karakter serta komponen penting yang harus dimiliki agar suatu dashboard berjalan dengan efektif dan efisien. G m Menurut Shadan Malik.

dan sebagainya. Responsive Harus merespon batas standar dengan menciptakan alert pengguna selain presentasi visual di dashboard (misalnya suara alarm) untuk menarik perhatian pengguna langsung untuk hal-hal penting. Dashboard harus mempermudah pengguna. Timely Harus menampilkan arus informasi yang paling mungkin untuk membuat keputusan yang efektif. Informasi tersebut harus sesuai dengan yang terjadi dan tepat waktu. dan sebagainya. pangsa pasar dapat menunjukkan kekuatan dalam jangka waktu saat ini tetapi memiliki tren negative bila dibandingkan dengan tahun lalu. Personalized Presentasi dashboard harus spesifik untuk pengguna setiap domain tanggung jawab. secara visual. Karakter diatas tidak berdasarkan urutan oprioritas. dibutuhkan kemampuan dashboard yang terangkum dalam akronim IMPACT sebagai barikut : y y y y Interactive Hal ini harus memungkinkan pengguna untuk menelusuri dan mendapatkan rincian informasi. melainkan hanya untuk kemudahan akronim saja. seperti bahasa dan preferensi visual untuk warna dan gaya latar belakang. Sebagai contoh. Data pendukung dashboard harus diuji dengan baik dan divalidasi. Sebagai contoh. membandingkan. dan membuat kesimpulan analisis. membedakan. Lalu user dapat mengklik pada saham saat ini untuk menyelidiki apakah pangsa pasar menyusut adalah fenomena yang tiba-tiba dalam jangka waktu saat ini atau kecenderungan untuk beberapa periode waktu lalu. manajer penjualan untuk wilayah timur juga mendapatkan metrik terkait dengan performa daerah dan mungkin pandangan agregat untuk daerah lain untuk perbandingan relatif. Analytical Ini akan memungkinkan pengguna untuk melakukan analisis seperti analisis kemungkinan (what-if analysis). untuk pengalaman pengguna yang lebih baik. untuk melakukan navigasi melalui berbagai kondisi. hak istimewa. Selain itu. akar masalah. pembatasan data. More data history Dashboard harus memungkinkan pengguna untuk meninjau kecenderungan historis untuk suatu KPI. Dengan cara Halaman 37 dari 53 .Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 y y y Accurate Informasi yang disajikan harus sepenuhnya akurat agar informasinya dapat dipercaya oleh pengguna dashboard. Aspek lain dari personalisasi harus tersedia juga. untuk menunjang fungsi SMART tersebut diatas.

Kinerja suatu perusahaan dapat dilihat dan dipantau melalui Dashboard dan dengan hal tersebut dapat dibuat suatu keputusan mengenai perusahaan yang berkaitan dengan kinerja perusahaan itu sendiri. dashboard bisa memfasilitasi pemahaman bisnis yang lebih baik dalam satu kesatuan variabel bisnis yang saling terkait. Ini juga dapat diterapkan untuk menyelesaikan pemeriksaan alur kerja dan proses kontrol. sehingga masingmasing baik manajer perusahaan X maupun Y akan focus pada metrik yang berbeda. Dashboard seringkali digunakan untuk manajemen kinerja suatu perusahaan. dashboard yang akan dibangun tentu harus sesuai dengan standar suatu software yang baik. y Scalable Jumlah pengguna yang banyak tetap dapat mengakses software tanpa mengalami system crash atau waktu akses yang lebih lambat karena batasan performansi yang Halaman 38 dari 53 . y Intuitive Pengguna tidak membutuhkan rekrutmen khusus ataupun pelatihan tertentu untuk dapat menggunakan aplikasi tersebut. y Secured Administrator system dapat mengelola system keamanan software. dapat ditinjau dari beberapa ketentuan di bawah ini : y Fast response Dashboard memiliki waktu respon yang cepat sehingga user tidak perlu mengalami delay untuk mendapatkan tampilan aplikasi dam mengasosiasi laporan. Sebuah kolaborasi yang didesain dengan baik juga akan berfungsi sebagai platform komunikasi untuk manajemen tugas dan pengendalian kebutuhan. Sebagai suatu aplikasi berbasis software. Trackability Sebuah dashboard yang baik harus memungkinkan setiap pengguna untuk mengatur nilain suatu metrik yang ingin dia tampilkan sebagai tampilan default dashboard pribadinya. perusahaan X mungkin menghadapi tekanan yang sangat kompetitif dengan pangsa pasar yang rendah. sedangkan perusahaan Y mungkin memiliki pangsa pasar tinggi tetapi masalah persediaan yang mengarah ke luar dari situasi-saham. jika mereka memiliki ijin akses. Standar yang menjadi acuan performa baik tidaknya suatu software. Sebagai contoh. manajer penjualan untuk perusahaan X dan Y belum tentu ingin melacak masalah yang sama.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 y y ini. Collaborative Dashboard harus memfasilitasi kemampuan pengguna untuk melakukan pertukaran informasi tentang pengamatan khusus di dasbor mereka. y Web-Based Pengguna dapat mengakses aplikasi tersebut melalui internet. Dalam hal ini. Software harus menyediakan enkripsi data untuk menjaga sensitifitas keamanan dan transmisi antar web. dengan mudah dapat membuang atau menelusuri kesalahan akses pada aplikasi tersebut.

bahwa open technology bukan berarti open source. Open technology Software sebaiknya tidak memiliki standar hak milik yang dapat menyebabkan sulitnya modifikasi software. Perlu dicatat. Berikut adalah usulan karakter dasar dashboard yang disesuaikan dengan directives dewan gubernur Bank Indonesia : Tabel 7 : Usulan Dashboard Berdasarkan Karakter DasarDashboard Efektif Karakter Dasar Dashboard Efektif Synergetic Monitor Accurate Usulan Tindakan Untuk Aplikasi ? Dashboard menampilkan seluruh KPI yang berhubungan dengan performansi bidang perbankan. Supportable Akan lebih mudah mengelola penyebaran apabila memanfaatkan staf IT dengan training terbatas mengenai dashboard. Cost Effective Biaya total kepemilikan harus di bawah kebijakan moneter untuk menunjang ROI. Dengan kata lain. software seharusnya tidak terlalu kompleks sehingga memerlukan waktu lama mengontrak seorang expert untuk mendukung penyebaran informasi dan keterampilan menyebarkan kemampuan mengelola dashboard. dengan asumsi perusahaan tersebut memiliki IT staff yang kompeten. Input data dilakukan oleh orang yang dipastikan memiliki kemungkinan kesalahan Halaman 39 dari 53 . dan biaya pendukung. Data dashboard di update secara berkala sehingga setiap data yang memiliki referensi pada database dashboard akan tetap mengandung data yang akurat dan dapat dipercaya. Hal ini berkaitan dengan hardware yang memadai dan network bandwidth. Industry compliant Software seharusnya terintegrasi dengan database standar dari berbagai vendor dan dapat bekerja dengan beberapa server standar yang berbeda dan berbagai macam system operasi. dibutuhkan suatu usulan dashboard untuk informasi bidang perbankan yang memenuhi standar karakter dasar dashboard yang efektif menurut Shadan Malik dan sesuai dengan directives dari dewan gubernur Bank Indonesia. biaya pelaksanaan.2 Usulan Dashboard Bank Indonesia Dashboard yang baik tentu dashboard yang dapat menunjang kebutuhan dan aktifitas organisasi yang memakainya serta efektif dan efisien dalam keberjalanannya. dimana kebanyakan software gratis memiliki akses yang terbuka untuk suatu source code. biaya perizinan. Setiap data yang ada harus berdasarkan fakta dan dapat dipertanggung jawabkan nilainya. 5. harus berada dalam jangkauan ROI dan keuntungan perusahaan setelah implementasi. Oleh karena itu.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 y y y y diperbolehkan. Oleh karena itu.

dewan gubernur dapat memiliki pemahaman yang lebih luas menganai hubungan antar KPI satu dan KPI yang lain serta dampak dengan performansi perbankan Bank Indonesia. ? Collaborative Trackability Aplikasi dashboard yang akan dibuat dengan sifat-sifat diatas perlu dilengkapi dengan standar performa yang disesuaikan dengan kebutuhan ataupun directive pihak Bank Indonesia. Dashboard dilengkapi dengan early warning system yang memiliki ambang batas untuk setiap nilai KPI. Dengan adanya fitur ini. Fitur ini dilengkapi dengan histori kegiatan dan proses control di setiap tindakan sehingga dapat meminimasi hal-hal yang tidak diinginkan. ? Data historis di input sebanyak mungkin sehingga dapat ditinjau kecenderungan setiap nilai KPi dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya untuk keperluan analisis. forecasting. Update dilaukan secara berkala dan jika ada perubahan nilainilai KPI segera dilakukan update khusus agar segala informasi yang berhubungan dengan pengambilan keputusan tidak terlambat diterima dewan gubernur dan tetap dapat menjadi pertimbangan yang berarti. dan membuat kesimpulan untuk pengambilan keputusan. Standar performa tersebut djabarkan sebagai berikut : Tabel 8 : Usulan Dashboard Berdasarkan Standar performa Dashboard Efektif Usulan Untuk Aplikasi Standar Performa Dashboard Efektif Halaman 40 dari 53 . semakin akurat hasil forecasting performansi KPI bidang perbankan. Setiap nilai KPI melewati ambang batas diperhatikan (warna kuning) atau ditolak (warna merah) juga disertakan bunyi alarm untuk memberi respon tambahan agar user dashboard dapat langsung terfokus pada nilai tersebut. Selain itu. Terdapat fitur aplikasi pengiriman data langsung dari jendela dashboard sehingga data yang terlihat oleh seorang user (yang berupa hasil what-if analysis) dapat dikolaborasikan untuk dapat disaksikan oleh pengguna lain menggunakan fitur ini. seperti hacking pengiriman data.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 Responsive Timely Interactive More data history Personalized Analytical human error yang terkecil untuk menghindari kesalahan input data. ? Dashboard memiliki aplikasi what-if analysis untuk mempermudah dewan gubernur untuk melakukan perbandingan. semakin banyak data historis yang ada.

khususnya DTI dan UKMI untuk kemudian orang-orang tersebut dapat melakukan penyebaran informasi dengan memberikan pelatihan ke karyawan BI lainnya. Orang tersebut harus terpercaya dan memiliki kontrak khusus agar tanggung jawabnya tidak disalahgunakan. ? ? Vendor memiliki kewajiban untuk memberikan pelatihan juknis bagi orang-orang terpilih BI. Hal ini dapat meminimalisir biaya. terutama biaya pelatihan oleh vendor.00 Alasan Dibutuhkan untuk operasional harian dalam Halaman 41 dari 53 .00 ± 24. kebutuhan mengenai waktu respon dan ketersediaan system berdasarkan hasil analisis kebutuhan dashboard adalah sebagai berikut : Tabel 9 : Usulan Waktu Respon Dashboard Jenis Transaksi Upload Data Proses Approval Retrieval/ Flash Data Response Time Periode Normal < 60 detik < 60 detik < 30 detik Response Time Periode Sibuk <5 menit <5 menit < 2 menit Tabel 10 : Usulan Ketersediaan Sistem Sistem Beroperasi Hari Kerja Jam Operasional 00. dan sebagainya. ? Tabel lalala Secara spesifik. Bila tidak memungkinkan akses cepat.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 Fast response Intuitive Web-Based Secured Scalable Open technology Supportable Cost Effective Dashboard memiliki waktu respon yang cepat sesuai standar kebutuhan Bank Indonesia. Aplikasi dibuat dengan tampilan user-friendly dengan navigasi yang jelas untuk tiap KPI sehingga user dapat menggunakan dengan mudah tanpa pelatihan khusus yang memerlukan biaya tambahan Dashboard dibuat dengan terhubung online dengan intranet Bank Indonesia untuk menunjang kemudahan akses. maka perlu adanya teknik khusus seperti penambahan kuota pemakaian internet BI. Dashboard dapat diakses dari luar lingkungan Bank Indonesia dengan system keamanan tambahan selain system login. Perlu adanya jobdesc khusus untuk seseorang dari Direktorat Teknologi Informasi (DTI) yang berperan sebagai admin dan memiliki hak penuh dalam mengelola system keamanan software.

00 Halaman 42 dari 53 .00 ± 24.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 (Senin-Jumat) Sabtu monitoring penyediaan data dashboard Mengantisipasi kebutuhan penyediaan informasi yang bersifat insidentil 00.

Halaman 43 dari 53 . Dan dewan gubernur beserta staff berperan sebagai user yang mengakses dashboard early warning system perbankan.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 Diagram alur kerja dari aplikasi dashboard early warning system bidang perbankan secara umum digambarkan sebagai berikut : Gambar 12 : Diagram Alur Kerja Dashboard Perbankan Diagram alur kerja diatas menggambarkan proses dashboard mulai dari sumber data yang berasal dari satuan kerja dan database yang ada serta informasi dari web internal atau eksternal BI untuk kemudian dilakukan perhitungan secara ekonomika dengan excel dan diteliti oleh peneliti excel untuk selanjutnya diolah menjadi excel untuk dashboard. dapat langsung ter-update pada data yang direferensikan pada database tersebut. Excel hasil dashboard di upload dan diapprove oleh peneliti yang memiliki hak akses. Seluruh data dashboard perbankan disimpan kedalam suatu database induk sehingga apabila terjadi perubahan data pada database induk.

kelompok bank. dan output yang terlibat dalam tabel-tabel berikut ini : Tabel 11 : Fungsi Input Dashboard No 1 Fungsi Input Analisa Pengguna Kegunaan Untuk melakukan input kualitatif terhadap data/ informasi yang ditampilkan. Input manual Urutan menu laporan Insidentil Data master/referensi Input manual Tabel 11 : Fungsi Proses Dashboard No 1 Fungsi Upload Data 2 Audit Log Aturan Penyelesaian Bersifat melakukan update terhadap sumber data sesuai parameter yang diberikan Mencatat setiap aktivitas Proses Urutan Proses Data dari file excel diupload dan diisikan ke dalam table pada DB Dashboard Log tersimpan setiap Metode Manual Pencatatan dalam Halaman 44 dari 53 . Untuk melakukan upload data Sumber Input manual Input Frek Harian / Mingguan dan / Bulanan Harian / Mingguan dan / Bulanan Harian / Mingguan dan / Bulanan Insidentil 2 Upload Data Input manual Item Data Seluruh Sumber Data yang membutuhkan pendapat/ analisis pengguna Form Upload 3 Approval Data 4 5 6 7 Pengelolaan User dan Peran Pengkinian parameter/ threshold formula Pengkinian parameter menu laporan Pengelolaan data referensi Untuk melakukan approval terhadap data dan analisa yang diinput Untuk pengelolaan user dan hak akses dashboard. contoh: referensi singkatan bank. Untuk mengkinikan data threshold Input manual Form approval Input manual Data user dan kewenangan Angka parameter Input manual Insidentil Untuk mengkinikan layout menu laporan Untuk pengelolaan data master/referensi.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 Dari diagram alir tersebut. dll. proses. dapat dijabarkan input.

proses. baik input. Tabel 12 : Fungsi Output Dashboard No 1 Fungsi Pembuatan View Dashboard Kertas Kerja Dashboard untuk upload data dan mengisi analisis 2 Pengguna Sesuai dengan hak akses (pengawas. GVI) Output Tipe Frek Form/ Page Rutin (HTML/swf) Form Rutin Item Data Data dan Informasi Dashboard Data dan Informasi yang akan ditampilkan di dashboard Tampilin dashboard? Halaman 45 dari 53 . tabel. selanjutnya hasilnya dapat dilihat dan dicetak melalui modul Audit Log Menggunakan formulasi tertentu untuk menghasilkan informasi pada tabel/grafik sesuai parameter yang dipilih. 3 What-If Analysis (Stress Test) Melakukan simulasi perubahan terhadap suatu data/parameter dan pengaruhnya terhadap data / informasi yang lain.d.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 user terjadi event. peneliti bank dan DG) Sesuai dengan hak akses (peneliti bank setingkat G-II s. maupun output tertentu Parameter/data yang sudah ditentukan pada rentang angka tertentu dapat diubah-ubah dan mempengaruhi data/ informasi yang disajikan dalam bentuk tabel / grafik.

Skala yang ada berbeda-beda setiap KPI sehingga. sehingga jika ada KPI yang dinilai secara kualitatif harus dijabarkan nilai kuantitatifnya oleh para ekspert.3 Key Performance Indicator 5. KPI yang akan ditampilkan pada dashboard terdiri dari beberapa tingkatan. ada perhitungan ekonomika tertentu untuk mendapatkan hasil dari setiap performansi bidang perbankan.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 5. Setiap tingkatan atas mengandung nilai-nilai dibawahnya.3. Seluruh KPI harus memiliki skala nilai.1 Penentuan Key Performance Indicator Penentuan KPI dilakukan berlandaskan pada proses bisnis Bank Indonesia mengenai bidang perbankan. sehingga apabila tingkat 1 mendapat alert khusus. Secara garis besar. user dapat memilih icon untuk KPI tingkat tersebut dan menuju ke tingkat dibawahnya. Tingkatan KPI yang terdapat dalam dashboard terangkum dalam tabel dibawah ini : Tabel 13 : Tingkatan Key Performance Indicators KPI tingkat 1 Financial Stability Index KPI tingkat 2 Non Performing Loan Jakarta Stock Index Government Bond Capital Profitability Others Performance Indicators Credit Risk Market Risk KPI tingkat 3 KPI tingkat 4 Banking Indicators Development on Deposits Inflow/Outflow BI Certificate Liquidity Risk Banking Liquidity Intebank Money Market Cashflow Projection Contagion Risk Macro Economy Indicators Capital Market Indicators Bond Market Indicators Non Bank Indicators Financial Market Indicators Others Mutual Fund Financing Institution Corporate Real Sector Indicators Household Halaman 46 dari 53 .

Poin-poin yang tergambar pada gauge Halaman 47 dari 53 . Penjabaran masing-masing KPI akan ditampilkan selanjutnya (terlampir). dapat dilihat bahwa terdapat 3 jenis warna pada threshold.99: Kuning >= 2: Merah Excel FSI Bulanan Memberikan informasi kepada pengguna mengenai kestabilan sistem keuangan. Setiap divisi yang terlibat bertanggung jawab untuk setiap informasi yang bertambah atau berubah untuk setiap KPI yang ditanganinya. yaitu: blok perbankan. IHSG dan Bond Yield yang diolah secara ekonometrika DPNP Focus Group Banking Risk Dewan Gubernur Informasi diupdate secara manual upload.59 : Hijau 1. Menunjukan tingkat kestabilan Sektor Keuangan terkini Hasil olahan dari data bulanan NPL. Sumber Data Frekwensi Update Data Deskripsi Metode Perhitungan Penanggung jawab Pengguna Mekanisme penyajian Dari data diatas. blok pasar modal dan blok pasar obligasi.Bulanan . Indeks tsb disusun dari 3 blok kegiatan. Berikut adalah contoh detail informasi untuk Financial Stability Index : Tabel 14 : Contoh Detail Informasi Financial Stability Index Judul Pengukuran Nilai Pengukuran Format Nilai Nilai Minimum Nilai Maksimum Tampilan FSI (Financial Stability Index) Numeric Index (Decimal. 2 DIgits) 0 4 Gauge Filter Parameter Jenis View Threshold Periode . dan merah dengan batas yang telah ditentukan. yaitu hijau.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 Setiap nilai KPI memiliki format yang berbeda-beda dan berasal dari divisi yang berbeda-beda pula. Nilai KPI dalam tampilan dashboard tentu harus melewati serangkaian analisis metadata tampilan dashboard.Tahunan Snapshot 0-1.60-1. kuning. Batas yang tersedia dari 0-4 merupakan batas yang telah dikonversi dari nilai yang sebenarnya untuk antisipasi keamanan dashboard.

dan index non-banking indicators. Terdapat 10 entitas yang terlibat dalam proses aliran data yan berkaitan dengan bidang perbankan guna menunjang informasi pada dashboard perbankan Bank Indonesia. Setiap KPI berasal dari berbagai direktorat di Bank Indonesia dan untuk menguntrol keberjalanan aliran data KPI. 4. 2. dibutuhkan suatu informasi KPI dari entitas input berupa direktorat-direktorat terkait hingga output yaitu tampilan yang diterima user. yaitu database financial stability index. terdapat 3 buah database yang terlibat. 7. index banking indicators.2 Data Flow Diagram Key Performance Indicator Untuk mengimplementasikan dashboard di lingkungan BI tentu dibutuhkan proses bisnis tertentu yang baku untuk dijalankan. Penjabaran proses tersebut dijabarkan dalam decomposition diagram dibawah ini : Mengelola Operasional Dashboard Perbankan Bank Indonesia Menganalisa Financial Stability Index Menganalisa Index Banking Indicators Menganalisa Index NonBanking Indicators Melakukan Upload/Update Dashboard Gambar 13 : Decomposition Diagram Pengelolaan Dashboard Perbankan Dalam DFD operasional dashboard perbankan. Entitas-entitas tersebut antara lain : 1. 5. 6. dalam hal ini dewan gubernur atau staff yang berkepentingan.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 merepresentasikan kondisi KPI yang bersangkutan. (DPD) (DPNP) (DPIP) (DSM) (DPM) (CEIC) (DASP) Halaman 48 dari 53 . 5. Proses utama dari Data Flow Diagram ini adalah mengelola operasional dashboard perbankan Bank Indonesia. Setiap dewan gubernur dan staff yang berkepentingan difasilitasi untuk mengetahui nilai dati masing-masing batas tersebut. 3.3.

User Halaman 49 dari 53 . Uploader 10. (BAPEPAM) 9.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 8.

Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 Berikut adalah Data Flow Diagram level 0 Pengelolaan Operasional Dashboard Bank Indonesia : Gambar 14 : Data Flow Diagram level 0 Pengelolaan Operasional Dashboard Perbankan Halaman 50 dari 53 .

Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 Berikut adalah Data Flow Diagram level 1 Pengelolaan Operasional Dashboard Bank Indonesia : F X Deposit and Exchang IDR & F X Depos DP D P oD. M C ashflow projection . Update Index B a NP Gambar 15 : Data Flow Diagram level 0 Pengelolaan Operasional Dashboard Perbankan Assets Maturity P rofile DP NP Halaman 51 dari 53 P Up Update Ind .

Monitor. DASP. Analytical. Scalable. 1 entitas perantara yaitu uploader. 2. Trackability (IMPACT). Dashboard yang efektif merupakan dashboard yang memiliki karakteristik dasar Synergetic. Open technology.2 Saran Naon ieu? Halaman 52 dari 53 . Dalam DFD digambarkan 3 database untuk masing-masing indicator utama. Intuitive. Secured. Timely (SMART). dan 1 entitas penerima output yaitu user yang dalam hal ini adalah dewan gubernur dan staff yang bersangkutan. dan database Index Non-banking Indicators. DPM. Personalized. dan BAPEPAM. Accurate. CEIC.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6. Interactive. Collaborative. Supportable. yaitu database FSI. dan Cost effective. database Index Banking Indicators. Web-based. Dalam pengelolaan operasional dashboard perbankan. 6. yaitu DPD. Data Flow Diagram (DFD) dibutuhkan untuk menggambarkan aliran data KPI dari 10 entitas yang terdiri dari 8 entitas input. More data history.1 Kesimpulan Dari penelitian dashboard sebagain early warning system pendukung keputusan bidang perbankan tingkat eksekutif Bank Indonesia dapat diambil beberapa kesimpulan antara lain : 1. DPNP. Responsive. DPIP. serta mempunyai standar performa yang Fast response. DSM.

bi.wikipedia.bi.org/wiki/Dashboards_(management_information_systems) http://www.wikipedia.org/wiki/Executive_information_system http://en.aspx http://www.go.Laporan Kerja Praktek Elfika Hepifesti ± 13407071 DAFTAR PUSTAKA JURNAL Malik. 2005. Shadan.id/satker/UKMI/Pages/Default.John Wileys & Sons.wikipedia.corp. WEBSITE http://en. Inc.id/ http://internal.com/ Halaman 53 dari 53 .dashboardinsight. Enterprise Dashboards : Design and Best Practices for IT.org/wiki/Decision_Support_System http://en.go.

Master your semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master your semester with Scribd & The New York Times

Cancel anytime.