STRENGTH TEST BETON

1. DASAR a. Pengertian Strength Test Strength tes atau uji tekan beton adalah pengujian suatu benda uji berbentuk kubus atau silinder yang besarnya beban persatuan luas menyebabkan benda uji beton hancur bila dibebani dengan gaya tekan tertentu, yang dihasilkan oleh mesin tekan. Tes Uji Tekan ini bertujuan untuk mengetahui berapa kekuatan yang bisa dicapai beton tersebut. test uji tekan ini tentu saja dilakukan pada saat beton sudah mengeras, Dengan Umur 3 hari, 7 hari, 14 hari dan 28 hari bahkan ada yang sampai 60 dan 90 hari, tetapi pada dasarnya beton sudah mencapai kekuatan tekan karakteristik rencananya pada umur 28 hari. Pada umur tersebut kuat tekan karakteristik beton mencapai kekuatan rencananya. Mutu beton sangat tergantung dari proses produksi dan perawatannya. Setiap batch adukan beton, meskipun dibuat di dalam batching plant yang sama dengan desain campuran yang sama, pasti akan mendapatkan hasil kekuatan yang berbeda-beda. Oleh karenanya, pada pelaksanaan konstruksi beton, beton yang dicor harus selalu evaluasi kualitasnya. Test ini dilakukan di laboratorium, dan tentu saja bukan di lokasi proyek ( off-site). Yang bisa dilakukan di lokasi (site) hanyalah membuat atau mencetak beton silinder untuk diuji. Kan, sampelnya ada di site. Tidak boleh membawa sampel ke laboratorium, kemudian masukkan ke cetakan silinder. Cetakan silinder harus disediakan di lokasi proyek. Kekuatan beton dapat diukur dalam satuan MPa atau satuan lain misalnya kg/cm2. Kuat tekan ini menunjukkan mutu beton yang diukur pada umur beton 28 hari.

Metode pengujian kuat tekan beton ada beberapa cara. antaranya pengujian yang sifatnya tidak merusak (UT atau Hammer Test) dan pengujian yang sifatnya setengah merusak atau merusak keseluruhan dengan uji pembebanan (Load Test) dan juga ada pengujian laboratorium (compressive strength test). kelembaban beton. derajad karbonisasi dan umur beton. Kelebihan metode ini adalah: .praktis (mudah penggunaannya) . sifat-sifat dan jenis agregat kasar. Yang praktis adalah metode pengujian dengan Metode Hammer Test.dan tidak merusak.hasil pengujian dipengaruhi oleh kerataan permukaan. Kekurangannya: .murah . Oleh karena itu perlu diingat bahwa beton yang akan diuji haruslah dari jenis dan kondisi yang sama .pengukuran dilakukan dengan cepat .

sehingga perlu dilakukan pengkoreksian dengan menggunakan faktor kekuatan untuk kemudian diketahui apakah pada umur tersebut kekuatan karakteristinya memenuhi atau tidak.Sulit mengkalibrasi hasil pengujian . mengingat pada proyek konstruksi. METODE KERJA Prosedur Pembuatan Sampel Silinder 2. Mengetahui kekuatan tekan beton karakteristik ini penting.1. Alat Timbangan Mesin Uji Tekan Tabung/silinder cetakan (diameter 100mm x 200mm H. Pengujian ini juga berkaitan dengan pembayaran dari produksi beton itu sendiri. serta dapat menentukan waktu untuk pembongkaran bekisting balok dan pelat lantai .Tingkat keandalannya rendah . Fungsi Tes uji kuat tekan bertujuan untuk mengetahui kuat tekan beton karakteristik (kuat tekan maksimum yang dapat diterima oleh beton sampai beton mengalami kehancuran). . 2. atau diameter 150 mm x 300 mm H) Sekup kecil.. jika kekuatan beton tidak sesuai kuat tekan rencana (lebih kecil dari kuat tekan rencana pada umur 28 hari) maka pemesan atau owner bisa saja tidak membayar bahkan menginstruksikan untuk membongkar beton yang telah terpasang dan menggantinya sesuai yang telah direncanakan.Hanya memberikan imformasi mengenai karakteristik beton pada permukaan b. uji tekan sample beton dilapangan terkadang dites tidak tepat pada umurnya (baca: 28 hari).

P l k P y Bersih an cetakan silinder dan lumuri permukaan dalamnya dengan form oil. Pemadatan juga dapat dilakukan di atas meja getar.2. ¤    £ ¡¡£ ¡¢ ¡   buatan B nda Uji .- Batang besi si inder (diameter 16 mm. Isi 1/ dari isi cetakan dengan sampel dan lakukan pemadatan dengan cara rodding sebanyak 25 kali. panjang 600 mm) Pelat baja sebagai dudu an 2. agar adukan beton tidak menempel di permukaan metal dari cetakan tersebut y Ambil sampel adukan beton.

y Ratakan beton yang meluap. . dan bersihkan tumpahan-tumpahan beton yang menempel di sekitar cetakan. y Beri label. y Buka cetakan dan bawa beton silinder ke laboratorium. Lakukan rodding 25 kali sampai ke atas lapisan pertama. Letakkan di tempat yang teduh dan kering dan biarkan beton setting sekurang-kurangnya selama 24 jam.Isi lagi cetakan silinder hingga sampel beton sedikit meluap.

4. Menjalankan mesin tekan dengan penambahan beban yang konstan berkisar antara 2 4 kg/cm 2 per detik. y Siap untuk memeriksa benda uji. Perhitungan Kekuatan tekan beton = P/A (kg/cm 2) P = beban maksimum (kg) A = luas penampang benda uji (cm 2). menuang belerang cair kedalam cetakan pelapis (capping plat) yang dinding dalamnya telah dilapisi tipis dengan gemuk. Dengnan cara yang sama melakukan pelapisan pada permukaan lainnya. Catatan ¥ . Melapis (capping) permukaan atas dan permukaan bawah benda uji dengan mortar belerang di dalam pot peleleh (melting pot) sampai suhu kira-kira 130 oC.Persiapan Pengu ian y Mengambil benda uji yang akan ditentukan kekuatan tekannya dari bak peredam. Meletakkan benda uji pada mesin tekan secara sentries. Kemudian meletakkan tegak lurus pada cetakan pelapis sampai mortar belerang cair menjadi keras. 2. Jalan Percobaan 1. 3. 5. 6. kemudian membersihkan dari kotoran yang menempel dari kain lembab. Melakukan pembebanan sampai benda uji menjadi hancur dan mencatat beban maksimum yang terjadi selama pemeriksaan benda uji. y y Menentukan berat dan ukuran benda uji. Menggambar bentuk pecahan dan mencatat keadaan benda uji.

.91 1.FAKTOR KONVERSI ( PBI 71 ) UMUR (hari) FK 7 14 21 28 0.0 Kuat tekan pada umur 28 hari = Kuat tekan umur d ( hari ) / FK PERAWATAN Beton yang sudah dibuka dari cetakan harus direndam mengingat bahwa proses hidari terus berlanjut. gunanya untuk mengindari pengerasan terlalu cepat pada permukaan beton. sama halnya curing untuk beton struktur mengambil masa 4 hari sampai 7 hari.7 0.88 0. Perendaman benda uji dalam hal ini sifatnya wajib.

Batasan Operasi Semua pengecoran harus diambil sampel minimal 2 buah untuk setiap pengecoran atau setiap produksi sebesar 50 m3 Pengecoran dengan kubikasi yang lebih dari 100 maka benda uji diambil setiap produksi 50 m3.3. .1. PIPING INSTRUMENTATION DIAGRAM 4. BATASAN 4.

2. perawatan beton yang berada dilapangan sangat minim sekali. Maka dari itu pelaksana diharapkan untuk melakukan perawatan terhadap beton yang telah dicor sebagaimana mestinya (yang telah tertulis di dokumen kontrak). tentunya dengan melihat hasil strength tes beton dan mengkonversikanya ke umur 28 hari berdasarkan factor pengali yang telah disepakati. Dari pengamatan dilapangan. TROUBLE SHOTING Pada dasarnya beton telah mendapat kekuatan karasteristiknya pada umur 28 hari sehingga untuk melaksanakan pekerjaan lanjutan idealnya harus menunggu umur beton sekitar 28 hari. apalagi jika proyek itu sudah terlambat. Kontraktor Sebagai perantara antara owner dan subkontraktor Owner Setiap kali ada pengujian tekan beton untuk 3 hari. 7 hari dan 28 hari owner harus hadir untuk melihat uji tekan beton dan menandatangani hasilnya. Untuk mengatasi masalah ini maka dengan mencampur bahan tambahan untuk mempercepat waktu ikan atau Setting time beton. akan tetapi pelaksanaan proyek terbatas sampai waktu yang telah ditentukan dalam penjadwalan. Dengan adanya bahan tambah maka pekerjaan lanjutan bisa dikerjakan dalam umur beton 7 hari. . Wewenang Subkontraktor Subkontraktor bertanggung jawab penuh dalam melaksanakan Uji tekan beton dan menyediakan tempat pengetesan tersebut. 5. Masalah yang juga timbul di lapangan sekarang dan menjadi pertanyaan adalah apakah kekuatan benda uji yang dibuat sama dengan beton yang berada di lapangan?.4.