1 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ........................................................................... KATA PENGANTAR ........................................................................... BAB I PENDAHULUAN .............................................................. 1 Latar Belakang ........................................................................... Rumusan Masalah ........................................................................... Tujuan Penulisan ........................................................................... Metode Penulisan ........................................................................... BAB II PEMBAHASAN ........................................................................... Persamaan keadaan ..................................................................... System dan persamaan keadaanya ................................. 3 Persamaan keadaan 5 der

i ii

1 2 2 2 3 3

dalam

termodinamika............................................. Persamaan keadaan van 5

Waals

.............................................

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

2 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Persamaan keadaan Lain pada Gas Nyata ................................. Persamaan keadaan 8 Redlich-Kwong 10

............................................. BAB III PENUTUP .................................................. Simpulan 14 DAFTAR PUSTAKA

14

..................................................

APLIKASI HUKUM TERMODINAMIKA

BAB I PENDAHULUAN
Termodinamika (bahasa Yunani: thermos = 'panas' and dynamic = 'perubahan') adalah fisika energi , panas, kerja, entropi dan kespontanan mekanika proses. Termodinamika di mana berhubungan banyak dekat dengan statistik hubungan

termodinamika berasal. Pada sistem di mana terjadi proses perubahan wujud atau pertukaran energi, termodinamika klasik tidak berhubungan dengan kinetika reaksi (kecepatan suatu proses

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

3 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

reaksi

berlangsung).

Karena

alasan

ini,

penggunaan

istilah

"termodinamika" biasanya merujuk pada termodinamika setimbang. Dengan hubungan ini, konsep utama dalam termodinamika adalah proses kuasistatik, yang diidealkan, proses "super pelan". Proses termodinamika bergantung-waktu dipelajari dalam termodinamika tak-setimbang. Karena termodinamika tidak berhubungan dengan konsep waktu, telah diusulkan sangat bahwa dan termodinamika Hukum hukum-hukum setimbang ini tidak seharusnya kebenarannya dinamakan termostatik. umum, termodinamika

bergantung kepada rincian dari interaksi atau sistem yang diteliti. Ini berarti mereka dapat diterapkan ke sistem di mana seseorang tidak tahu apa pun kecual perimbangan transfer energi dan wujud di antara mereka dan lingkungan. Contohnya termasuk perkiraan Einstein tentang emisi spontan dalam abad ke-20 dan riset sekarang ini tentang termodinamika benda hitam.

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

4 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

BAB II PEMBAHASAN
Sistem termodinamika adalah bagian dari jagat raya yang diperhitungkan. Sebuah batasan yang nyata atau imajinasi memisahkan sistem dengan jagat raya, yang disebut lingkungan. Klasifikasi sistem termodinamika berdasarkan pada sifat batas sistem-lingkungan dan perpindahan materi, kalor dan entropi antara sistem dan lingkungan. Ada tiga jenis sistem berdasarkan jenis pertukaran yang terjadi antara sistem dan lingkungan: 1. Sistem Terisolasi: tak terjadi pertukaran panas, benda atau kerja dengan lingkungan. Contoh dari sistem terisolasi adalah wadah terisolasi, seperti tabung gas terisolasi. 2. Sistem Tertutup: terjadi pertukaran energi (panas dan kerja) tetapi tidak terjadi pertukaran benda dengan lingkungan. Rumah hijau adalah contoh dari sistem tertutup di mana terjadi pertukaran panas tetapi tidak terjadi pertukaran kerja dengan lingkungan.
3. Sistem Terbuka: terjadi pertukaran energi (panas dan

kerja)

dan

benda

dengan

lingkungannya.

Sebuah

pembatas memperbolehkan pertukaran benda disebut permeabel. Samudra merupakan contoh dari sistem terbuka. Dalam kenyataan, sebuah sistem tidak dapat terisolasi sepenuhnya dari lingkungan, karena pasti ada terjadi sedikit

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

5 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

pencampuran, meskipun hanya penerimaan sedikit penarikan gravitasi. Dalam analisis sistem terisolasi, energi yang masuk ke sistem sama dengan energi yang keluar dari sistem. Terdapat empat Hukum Dasar yang berlaku di dalam sistem termodinamika, yaitu: Hukum Awal (Zeroth Law) Termodinamika Hukum ini menyatakan bahwa dua sistem dalam keadaan setimbang dengan sistem ketiga, maka ketiganya dalam saling setimbang satu dengan lainnya.

Hukum Pertama Termodinamika Hukum ini terkait dengan kekekalan energi. Hukum ini menyatakan perubahan energi dalam dari suatu sistem termodinamika tertutup sama dengan total dari jumlah energi kalor yang disuplai ke dalam sistem dan kerja yang dilakukan terhadap sistem. Hukum pertama termodinamika adalah suatu pernyataan mengenai hukum universal dari kekekalan energi dan mengidentifikasikan perpindahan panas sebagai suatu bentuk perpindahan energi. Pernyataan paling umum dari hukum pertama termodinamika ini berbunyi: Kenaikan energi internal dari suatu sistem termodinamika sebanding dengan jumlah energi panas yang ditambahkan ke dalam sistem dikurangi dengan kerja yang dilakukan oleh sistem terhadap lingkungannya. Pondasi hukum ini pertama kali diletakkan oleh James Prescott Joule yang melalui eksperimen-eksperimennya berhasil menyimpulkan bahwa panas dan kerja saling dapat dikonversikan.

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

6 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Pernyataan eksplisit pertama diberikan oleh Rudolf Clausius pada 1850: "Terdapat suatu fungsi keadaan E, yang disebut 'energi', yang diferensialnya sama dengan jumlah kerja yang dipertukarkan dengan lingkungannya pada suatu proses adiabatik." Hukum kekekalan energi: Energi tidak dapat diciptakan dan tidak dapat dihancurkan/dihilangkan. Tetapi dapat ditransfer dengan berbagai cara. Aplikasi: Mesin-mesin pembangkit energi dan pengguna energi. Semuanya hanya mentransfer energi, tidak menciptakan dan menghilangkan. Aplikasi :
ANALISIS TERMODINAMIKA SISTEM TERBUKA

Dalam persoalan yang menyangkut adanya aliran massa ke/dari sistem maka sistemnya adalah sistem terbuka(control volume). Contohnya : water heater, radiator mobil, turbin, kompressor, nozle dll. Tidak ada aturan mengenai bagaimana memilih sistem, tetapi yang penting adalah pemilihan tersebut dapat memudahkan analisis. Misalkan akan dianalisis aliran udara melalui nozle, maka pemilihan sistemnya adalah di dalam nozle. Lapis batas dari control volume disebut control surface, dapat riil ataupun imajiner. Dalam kasus nozle misalnya, maka permukaan dalam dari nozle adalah lapis batas yang riil, sedangkan daerah masuk dan keluarnya aliran adalah lapis batas imajiner karena tidak ada bentuk fisik sesungguhnya. Control volume dapat tetap (bentuk dan ukurannya) maupun dapat mengandung moving boundary. Moving

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

7 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Beberapa istilah katanya tempat. Flow work

Steady : tidak berubah terhadap waktu, lawan Uniform: tidak berubah terhadap

unsteady/transient.

Flow work adalah energi yang diperlukan untuk mendorong fluida masuk atau keluar dari control volume,merupakan bagian dari energi yang dibawa oleh fluida.

Kita tinjau gambar di atas. Jika tekanan fluida P , luas penampang saluran A, maka gaya yang bekerja pada elemen fluida oleh piston imajiner adalah : F = P A Untuk memasukkan seluruh elemen fluida ke dalam control volume maka gaya akan bekerja masuk ke dalam control volume : Wflow = F L = P A L = P V (kJ) Dalam basis massa : wflow = P v (kJ/kg)

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

8 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

STEADY FLOW PROCESS Proses-proses yang dijumpai dalam sistem keteknikan sangat bervariasi, mulai dari yang sangat sederhana sampai yang rumit. Dalam beberapa hal, proses yang rumit dapat disederhanakan menjadi bagian yang sederhana(dengan pengandaianpengandaian). Turbin, kompresor dan nozle beroperasi untuk waktu yang lama dengan kondisi yang sama. Peralatan seperti itu diklasifikasikan sebagai steady flow devices. Proses dari peralatan steady dapat dianalisis dengan suatu idealisasi proses yang disebut “steady flow process”. Steady flow process didefinisikan sebagai suatu proses di mana fluida mengalir dalam control volume secara steady. Hal ini berarti bahwa property dapat berubah dari titik ke titik di dalam control volume tetapi pada setiap titik selalu konstan selama proses.

Karakteristik steady flow process 1. Selama proses tidak ada property yang berubah terhadap waktu. Jadi volume V, massa m dan total energi E konstan. Akibatnya boundary work nol dan total massa dan energi yang masuk control volume sama dengan total massa dan energi yang keluar control volume. Dengan kata lain selama proses kandungan enegi dan massa dari kontrol volume tetap, tidak berubah terhadap waktu. 2. Selama proses sifat fluida

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

9 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

di inlet dan outlet tidak berubah terhadap waktu 3. Interaksi energi (berupa panas dan kerja) antara sistem control volume dengan sekelilingnya tidak berubah terhadap waktu Proses dengan perubahan sifat-sifat fluida secara periodik dapat dianalisis sebagai steady flow process. STEADY FLOW DEVICES 1. Nozle dan diffuser

Nozle : menambah kecepatan fluida Difuser : menaikkan tekanan fluida dengan menurunkan kecepatan. Beberapa hal yang perlu diperhatikan

Q ≅ 0. Laju perpindahan panas antara fluida yang mengalir di dalam nozle atau difuser dengan sekeliling biasanya sangat kecil walaupun tidak diisolasi. Hal ini karena kecepatan fluida cukup tinggi sehingga tidak cukup waktu untuk terjadi transfer panas. Oleh sebab itu jika tidak ada data mengenai transfer panas, prosesnya dianggap adiabatik

W ≅ 0 Kerja di dalam nozle dan difuser nol karena hanya berupa bentuk penampang saluran.

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

10 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Δke ≠ 0. Pada waktu fluida melewati nozle aatau difuser sehingga terjadi perubahan kecepatan energi yang besar harus perubahan kinetik

diperhitungkan dalam analisis. • Δpe = 0. Biasanya tidak terdapat perbedaan elevasi, sehingga faktor energi potensial dapat diabaikan. Turbin dan kompresor Di dalam steam power plants peralatan yang menggerakkan generator adalah turbin. Fluida masuk kedalam turbin dan menggerakkan sudu-sudu sehingga memutar poros. Kerja yang dihasilkan turbin adalah positif karena dilakukan oleh fluida. Kompresor adalah alat untuk menaikkan tekanan fluida, seperti juga pompa dan fan. Fan menaikkan tekanan untuk menggerakkan udara sekitar. Kompresor untuk menaikkan tekanan gas menjadi tekanan yang sangat tinggi. Pompa sama seperti kompresor tetapi untuk fluida cair. Beberapa hal yang perlu diperhatikan

Q ≅ 0. Laju perpindahan panas kecil dibandingkan dengan kerja poros kecuali ada pendinginan, sehingga dapat diabaikan kecuali ada pendinginan.

W ≅ 0. Pada persoalan ini pasti ada kerja poros. Pada turbin berupa daya output, pada pompa dan kompresor berupa daya input.

Δke ≅ 0. Perubahan kecepatan fluida biasanya hanya menyebabkan perubahn energi kinetik yang tidak signifikan kecuali pada turbin.

Δpe = 0. Perubahan energi potensial biasanya kecil sehingga dapat diabaikan.

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

11 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Throttling valves

Proses

throttling

terjadi

bila

aliran

fluida

mengalami

kehilangan tekanan sewaktu melewati hambatan. Throttling valve menyebabkan penurunan tekanan (pressure drops) di dalam fluida. Pressure drops biasanya diikuti penurunan temperatur yang besar. Pada throttling valve biasanya diasumsikan adiabatik (q ≅ 0) karena tidak cukup waktu dan daerah untuk terjadinya perpindahan panas. Faktor kerja juga tidak ada (w ≅ 0). Perubahan energi potensial sangat kecil sehingga bisa diabaikan (Δpe ≅ 0). Meskipun kecepatan keluar lebih besar dari kecepatan masuk tetapi dalam banyak kasus perubahan energi kinetik tidak signifikan (Δke ≅ 0). Sehingga persamaan kekekalan energi menjadi : h2 ≅ h1 (kJ/kg) (4.20) u2 + P2 v2 = u1 + P1 v1 atau energi dalam + flow enegi = konstan Enthalpy pada inlet dan exit sama, disebut proses isenthalpic. Jika flow work naik (P2v2 > P1v1) maka energi dalam akan turun dan diikuti turunnya temperatur. Jika flow work turun (P2v2 < P1v1) maka energi dalam dan temperatur naik.

Heat exchanger Merupakan perlatan untuk menukar kalor. Di dalam heat exchanger tidak ada interaksi kerja (w = 0) dan perubahan energi kinetik serta energi potensial diabaikan (Δke ≅ 0, Δpe ≅ 0).

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

12 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Perpindahan

panas

tergantung

bagaimana

memilih

control

volumenya. Jika seluruh bagian dipilih sebagai control volume maka tidak terjadi perpindahan panas (Q ≅ 0). Tetapi jika hanya satu fluida yang dipilih sebagai control volume maka ada perpindahan panas dari satu fluida ke fluida yang lain (Q ≠ 0).

http://riyanto04.wordpress.com Hukum Kedua Termodinamika Gambar di bawah ini memperlihatkan dua sistem yang berbeda, masing-masing dilingkungi oleh dinding adiabatik. Pada gambar (a) sebuah benda yang suhunya T1bersinggungan dengan benda lain (reservoir) yang suhunya T2 lebih tinggi daripada T1 maka sesuai dengan hukum alam, sejumlah panas akan mengalir dari reservoir masuk ke dalam benda pertama, sampai akhirnya dicapai keadaan seimbang, suhu benda pertama menjadi sama dengan suhu reservoir. Seperti diketahui reservoir adalah benda yang karena ukurannya besar atau karena mendapat masukkan energi panas dari sistem lain, maka walaupun sejumlah panas mengalir ke luar atau masuk ke dalamnya, suhunya tidak berubah. Gambar

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

13 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

(a) sejumlah panas mengalir reservoar ( T2) ke benda dengan suhu T1 (T2 > T1 ) (b) gas pada bagian kiri mengalami ekspansi bebas saat diafragme /penyekat dihilangkan Proses di atas terjadi secara spontan dan irreversibel. Keadaan awal, kedua benda mempunyai suhu yang berbeda, setelah bdisentuhkan dan mencapaui keseimbangan , maka keadaan akhirnya benda mempunyai suhu yang sama dengan suhu reservoar. Jika sistem ingin dikembalikan lagi ke keadan semula, dimana benda kembali mempunyai suhu T1 yang lebih rendah, tidaklah mungkin terjadi. Andaikata proses ini dapat berlangsung maka hal ini sama sekali tidak bertentangan dengan hukum pertama, yang tidak lain adalah hukum kekekalan tenaga. Tetapi ternyata sesuai dengan pengalaman proses itu tidak pernah terjadi, walaupun jumlah tenaganya tetap saja, karena sistem itu dilingkungi dengan dinding adiabatik. Mengapa tidak dapat tertjadi ? Pada gambar (b) dilukiskan suatu bejana yang terbagi oleh dua diafragma. Bagian kiri berisi sejumlah gas dan bagian kanan hampa. Jika diafragma dirobek, maka sejumlah molekul gas dari bagian kiri akan bergerak memasuki bagian kanan sampai akhirnya dicapai keadaan seimbang dengan kedua bagian mempunyai tekanan yang sama.

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

14 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Proses inipun tak dapat berlangsung ke arah sebaliknya. Dari keadaan seimbang dengan molekul-molekul gas menempati kedua bagian dengan tekanan yang sama kemudian sejumlah molekul bergerak ke kiri sampai akhirnya bagian kanan menjadi hampa. Andaikata hal ini dapat terjadi maka inipun tidak bertentangan dengan hukum pertama. Peristiwa ini dikenal dengan peristiwa ekspansi bebas, dimana dalam hal ini walaupunvolume sistem bertambah, sistem dikatakan tidak melakukan usaha. Dari kedua peristiwa itu timbul pertanyaan mengapa suatu peristiwa yang sebenarnya tidak bertentangan dengan sesuatu hukum tetapi tidak juga dapat terjadi. Di alam ternyata ada peristiwa-peristiwa yang terjadi secara spontan ke satu arah saja.. Menghadapi kenyataan seperti ini maka haruslah diambil kesimpulan bahwa pastilah ada satu hukum alam lain di luar hukum pertama termodinamika dan yang tak dapat dijabarkan dari hukum pertama itu lagipula dapat menentukan ke arah mana proses alami itu akan terjadi. Hukum ini selanjutnya akan disebut kedua termodinamika. Penyusunan hukum kedua ini tidak lepas dari usaha untuk mencari sifat atau besaran sistem yang merupakan fungsi keadaan. Ternyata orang yang menemukannya adalah Clausius dan besaran itu disebut entropi. Hukum kedua ini dapat dirumuskan sbb.: Proses suatu sistem terisolasi yang disertai dengan penurunan entropi tidak mungkin terjadi. Dalam setiap proses yang terjadi pada sistem terisolasi, maka entropi system tersebut selalu naik atau tetap tidak berubah. Lebih lanjut, jika suatu sistem terisolasi dalam keadaan demikian rupa sehingga entropinya maksimum, maka sistem itu

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

15 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

dalam keadaan seimbang. Hal ini disebabkan karena setiap proses yang akan terjadi berkaitan dengan penurunan entropi, sehingga tidak mungkin keseimbangan terjadi. Dengan perkataan lain, syarat untuk ialah bahwa entropinya harus maksimum.

Pernyataan di atas hanya berlaku untuk sistem yang terisolasi. Jadi mungkin saja bahwa suatu sistem yang tak terisolasi akan menjalani proses yang berkaitan dengan penurunan entropi. Namun selalu dapat diketemukan bahwa entropi sistem lain yang berinteraksi dengan sistem itu naik paling sedikit dengan jumlah yang sama dengan penurunan entropinya. Hukum kedua termodinamika terkait dengan entropi. Hukum ini menyatakan bahwa total entropi untuk dari suatu sistem seiring termodinamika terisolasi cenderung meningkat

dengan meningkatnya waktu, mendekati nilai maksimumnya. Hukum keseimbangan / kenaikan entropi: Panas tidak bisa mengalir dari material yang dingin ke yang lebih panas secara spontan. Entropi adalah tingkat keacakan energi. Jika satu ujung material panas, dan ujung satunya dingin, dikatakan tidak acak, karena ada konsentrasi energi. Dikatakan entropinya rendah. Setelah rata menjadi hangat, dikatakan entropinya naik. Aplikasi: Kulkas harus mempunyai pembuang panas di belakangnya, yang suhunya lebih tinggi dari udara sekitar. Karena jika tidak Panas dari isi kulkas tidak bisa terbuang keluar. Formulasi Kelvin-Planck atau hukum termodinamika kedua menyebutkan bahwa adalah tidak mungkin untuk membuat sebuah mesin kalor yang bekerja dalam suatu siklus yang semata-mata mengubah energi panas yang diperoleh dari suatu reservoir pada suhu tertentu

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

16 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

seluruhnya menjadi usaha mekanik. Hukum kedua termodinamika mengatakan bahwa aliran kalor memiliki arah; dengan kata lain, tidak semua proses di alam semesta adalah reversible (dapat dibalikkan arahnya). Sebagai contoh jika seekor beruang kutub tertidur di atas salju, maka salju dibawah tubuh nya akan mencair karena kalor dari tubuh beruang tersebut. Akan tetapi beruang tersebut tidak dapat mengambil kalor dari salju tersebut untuk menghangatkan tubuhnya. Dengan demikian, aliran energi kalor memiliki arah, yaitu dari panas ke dingin. Satu aplikasi penting dari hukum kedua adalah studi tentang mesin kalor. Mesin kalor adalah sebutan untuk alat yang berfungsi mengubah energi panas menjadi energi mekanik. Dalam mesin mobil misalnya, energi panas hasil pembakaran bahan bakar diubah menjadi energi gerak mobil. Tetapi, dalam semua mesin kalor kita ketahui bahwa pengubahan energi panas ke energi mekanik selalu disertai pengeluaran gas buang, yang membawa sejumlah energi panas. Dengan demikian, hanya sebagian energi panas hasil pembakaran bahan bakar yang diubah ke energi mekanik. Contoh lain adalah dalam mesin pembangkit tenaga listrik; batu bara atau bahan bakar lain dibakar dan energi panas yang dihasilkan digunakan untuk mengubah wujud air ke uap. Uap ini diarahkan ke sudu-sudu sebuah turbin, membuat sudusudu ini berputar. Akhirnya energi mekanik putaran ini digunakan untuk menggerakkan generator listrik.

Pada pembahasan

sebelumnya yaitu Hukum

telah dibahas I Termodinamika.

tentang hukum Termodinamika

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

17 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Hukum kekal. alam. benda bentuk

I Ada

Termodinamika menyatakan beberapa contoh, panas proses bila ke I yang

bahwa

energi

adalah

dapat dibayangkan yang yang panas disentuhkan

menunjukkan perubahan energi tetapi tidak tampak terjadi di Sebagai yang benda benda dengan benda yang dingin maka akan terjadi aliran panas dari yang dingin, tidak pernah tidak membatasi kalor atau energi diubah akan sebaliknya secara sendirinya tanpa memasukkan kerja dalam apapun. kita Hukum untuk Termodinamika kerja kemanapun mengubah menjadi

sebaliknya kalor menjadi kerja asalkan hukum kekekalan menjadi dibahas tentang kalor tetapi kalor tidak seluruhnya dapat sekarang

terpenuhi. Pada kenyataannya kerja seluruhnya dapat diubah menjadi kerja. Selanjutnya, tentang Hukum Hukum II pada pembahasan

II termodinamika.

Dalam

membahas tentang

Termodinamika,

yang dibahas

proses reversibel dan proses irreversibel, mesin kalor, siklus carnot, mesin pendingin, hukum II termodinamika, dan entropi. Tetapi, dalam pembahasa kali ini kita tidak akan membahas tentang entropi. Proses Reversibel dan Proses Irreversibel Bila kita meninjau sebuah sistem yang khas dalam

kesetimbangan termodinamika dengan massa M dari suatu gas ideal yang dibatasi dalam sebuah susunan silinder pengisap dengan terhadap dindingnya volume V, tekanan P serta temperatur T. Dalam dindingalasnya kesetimbangan maka variabel-veriabel tersebut tetap konstan waktu. Dimisalkan adalah isolator bahwa silinder tersebut dan panas yang ideal

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

18 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

adalah penghantar panas yang ideal ditempatkan pada sebuah reservoir besar yang dipertahankan pada temperatur T sama seperti gambar 1. Kemudian keadaan sistem tersebut diubah dengan T adalah sama tetapi volume V direduksi sebesar setengah volume awalnya. 1. Proses Irreversibel (Proses Tak Terbalikkan) Apabila kita menekan pengisap tersebut dengan sangat cepat sampai kembali lagi ke kesetimbangan dengan reservoir, selama proses ini gas bergolak dan tekanan serta temperaturnya tidak dapat didefinisikan secara tepat sehingga grafik proses ini tidak dapat digambarkan sebagai sebuah garis kontinu dalam diagram P-V karena tidak diketahui berapa nilai tekanan atau temperatur yang akan diasosiasikan dengan volume yang diberikan. Proses inilah yang dinamakan proses irreversibel. 2. Proses Reversibel (Proses Terbalikkan) Apabila sehingga kita menekan pengisap dengan sangat lambat

tekanan, volume, dan temperatur gas tersebut pada

setiap waktu adalah kuantitas-kuantitas yang dapat didefinisikan secara tepat. Mula-mula sedikit butiran pasir dijatuhkan pada pengisap dimana kemudian volume sistem akan direduksi sedikit dan T akan naik kesetimbangan serta terjadi penyimpangan terhadap yang sangat kecil. Sejumlah kecil kalor akan

dipindahkan ke reservoir dan dalam waktu singkat sistem akan mencapai kesetimbangan baru dengan T adalah sama dengan T reservoir. Peristiwa ini diulakukan berulang-ulang sampai akhirnya kita mereduksi volume menjadi setengah kali volume awalnya.

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

19 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Selama keadaan

keseluruhan

proses

ini, sistem tersebut tidak pernah sebuah Proses inilah di yang dinamakan

berada dalam sebuah keadaan yang berbeda banyak dari kesetimbangan.

proses reversibel. Proses reversibel adalah sebuah proses yang dengan suatu perubahan diferensial Pada tetapi kita praktiknya semua dalam lingkungannya irreversibel dapat dibuat menelusuri kembali lintasan proses tersebut. proses adalah dapat mendekati keterbalikan (reversibel) sedekat

mungkin dengan membuat perbaikan- perbaikan eksperimen yang sesuai. Proses yang betul-betul reversibel adalah suatu abstraksi sederhana yang berguna dalam hubungannya dengan proses riel adalah serupa seperti hubungan abstraksi gas ideal dengan gas riel. Pada proses reversibel juga terjadi proses isotermal, kerena kita menganggap bahwa T gas berbeda pada setiap sebanyak secara diferensial dT dari T konstan waktu hanya dimana reservoir

silinder berdiam. Volume gas tersebuat juga dapat direduksi adiabatikr dengan memindahkan silinder dari reservoir kalor dan menaruhnya pada sebuah tempat yang tidak bersifat sebagai penghantar. Dalam proses adiabatikr tidak ada kalor yang masuk ataupun keluar dari sistem. Proses adiabatikr dapat merupakan proses reversibel atau irreversibel, dimana proses

reversibel kita dapat menggerakkan pengisap sangat lambat dengan cara pembebanan pasir dan proses yang irreversibel kita dapat menyodok pengisap dengan sangat cepat ke bawah. Selama proses kompresi adiabatik temperatur gas akan naik karena dari Hukum I Termodinamika bila Q = 0 maka suatu pertambahan energi dalam sebesar besarnya usaha W untuk mendorong pengisap ke bawah harus muncul sebagai

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

20 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

ΔU. W akan bernilai berbeda untuk kecepatan yang berbeda dari pendorongan pengisap tersebut ke bawah yang diberikan oleh ∫PdV yaitu luas daerah di bawah kurva pada diagram P –V (hanya untuk proses reversibel untuk P tetap). ΔU dan ΔT ti dak akan sama baik untuk proses reversibel ataupun irreversibel. Mesin Kalor Sebelum Hukum tentang mesin kita membahas Bagi termal tentang kita adalah dengan menggosokkan siklus Carnot dan untuk kerja. tangan

Kedua Termodinamika maka terlebih dahulu membahas kalor. energi mudah melakukan telapak

menghasilkan Contohnya

adalah

dengan

dengan cepat maka tangan akan terasa panas. Namun untuk mendapatkan kerja dari energi termal lebih sulit, dan penemuan alat yang praktis untuk melakukan hal ini terjadi sekitar tahun 1700 dengan pengembangan mesin uap (mesin kalor). Ideide yang mendasari mesin kalor adalah bahwa energi mekanik ketika energi kalor panas dibiarkan ke energi dapat diperoleh dari energi termal semua mesin kalor pengubahan

mengalir dari temperatur tinggi ke temperatur rendah. Dalam mekanik selalu disertai dengan pengeluaran gas buang yang membawa sejumlah energi panas.

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

21 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Efisiensi Termal Mesin Kalor Efisiensi maksimum sebuah pembangkit tenaga listrik yang beroperasi antara temperatur TH = 750 K dan TL = 300 K adalah 60 persen jika menggunakan rumus efisiensi mesin reversibel, tetapi aktualnya hanya sekitar 40 persen. Hal ini sebenarnya tidak begitu buruk dan hal tersebut masih membutuhkan improvisasi untuk mendekati efisiensi mesin reversibel. Mesin menyerap kalor sejumlah Q1 dari reservoir panas dengan temperatur tinggi (T1), kalor yang diserap ini sebagian diubah menjadi kerja sebesar W dan sebagiannya lagi dibuang sebagai kalor Q2 pada temperatur rendah (T2). Karena fluida

kerja melalui suatu proses siklus dimana dalam siklus berawal dari satu keadaan dan kembali ke keadaan awalnya, sehi ngg a sangat jelas bahwa ΔU = 0. Sesuai dengan hukum pertama termodinamika maka besarnya usaha W dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan sebagai berikut.

∆U = Q − w

(1)

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

22 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

0 = ( Q1 − Q2 ) − W
(2)

W = Q1 − Q2
Dengan Q1 dan Q2 adalah besaran yang bernilai positif. Jika fluida kerjanya adalah gas, maka usaha yang dilakukan fluida kerja untuk sebuah proses siklus sama dengan luas yang dimuat siklus pada diagram P – V. Efisiensi termal sebuah mesin kalor merupakan perbandingan nilai antara usaha yang dilakukan dan kalor yang persamaan sebagai berikut. (3) diserap dari reservoir suhu tinggi selama satu siklus. Hubungan ini dapat dirumuskan dalam suatu

η=
Atau

W Q1 − Q2 = Q1 Q1

(4)

η = 1−
Dengan

Q2 Q1

η

adalah efisiensi mesin kalor

Mesin Pendingin Mesin pendingin adalah mesin kalor yang prinsip kerjanya terbalik dengan mesin kalor. Mesin kalor mengambil kalor dari reservoir kalor bersuhu tinggi dan mengubahnya menjadi kerja mekanik serta membuang kelebihannya ke reservoir suhu rendah.

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

23 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Tetapi mesin pendingin mengambil panas dari reservoir suhu rendah kemudian kompresornya memberikan input usaha mekanik dan kalor dibuang pada reservoir suhu tinggi.

COP Mesin Pendingin COP mesin pendingin dan pompa kalor menurun ketika TL menurun. Berarti hal ini memerlukan kerja untuk menyerap panas da media bertemepratur rendah. Ketika temperatur ruang refrigerasi mendekati nol, jumlah kerja yang diperlukan untuk memproduksi jumlah pendinginan tertentu akan mendekati tak terbatas dan COP-nya akan mendekati nol. Sebagai contoh dari mesin pendingin (kulkas) bagian reservoir dan pendingin dalam peralatan panas (seperti ruangan atau bertindak sebagai yang ditunjukkan adalah lemari es es,

AC. Dalam lemari reservoir oleh

dingin,

sedangkan bagian luar yang lebih hangat bertindak sebagai gambar 3). Kulkas mengambil kalor dari makanan yang tersimpan dalam kulkas dan mengalirkan kalor ke udara di sekitar kulkas. Untuk dapat mengalirkan kalor maka diperlukan energi listrik untuk melakukan usaha pada sistem sehingga kalor dapat mengalir dari reservoir dingin ke reservoir panas. Maka dari itulah pada saat

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

24 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

kulkas bekerja permukaan-permukaan di sekitarnya). Dalam satu kali siklus panas Q2

luar

kebanyakan

kulkas

terasa hangat ketika kita sentuh (kulkas menghangatkan udara masuk ke dalam mesin

pendingin pada suhu T . Besarnya usaha W dilakukan pada 2 mesin dan kalor Q1 berikut. atau dilepaskan ke reservoir suhu tinggi T1,

sehingga dapat ditulis dengan menggunakan persamaan sebagai

Q1 = W + Q2 W = Q1 − Q2
( 5)

`Efisiensi

mesin

pendingin

(η)

didefinisikan

sebagai

perbandingan antara jumlah kalor yang diserap dengan usaha yang dilakukan pada sistem.

η=
(6) Dengan gas

Q2 Q2 × 100% = × 100% W Q1 − Q2

ideal sebagai fluida

maka persamaan di (7)

atas dapat diubah menjadi sebagai berikut.

η=

T2 × 100% T1 − T2

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

25 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Refrigeran adalah fluida kerja yang bersirkulasi dalam siklus refrigerasi. Refrigeran merupakan komponen terpenting siklus refrigerasi karena refrigeran yang menimbulkan efek pendinginan dan pemanasan pada mesin udara, refrigerasi. dan ASHRAE pompa (2005) kalor. mendefinisikan refrigeran sebagai fluida kerja di dalam mesin refrigerasi, pengkondisian sistem Refrigeran menyerap panas dari satu lokasi dan membuangnya ke lokasi yang lain, biasanya melalui mekanisme evaporasi dan kondensasi. Calm (2002) membagi perkembangan refrigeran dalam 3 periode: Periode pertama, 1830-an hingga 1930-an, dengan kriteria refrigeran "apa pun yang bekerja di dalam mesin refrigerasi". Refrigeran yang digunakan dalam periode ini adalah ether, CO2, NH3, SO2, hidrokarbon, H2O, CCl4, CHCs. Periode ke- dua, 1930-an hingga 1990-an menggunakan kriteria refrigeran: aman dan tahan lama (durable). Refrigeran pada periode ini adalah CFCs (Chloro Fluoro Carbons), HCFCs (Hydro Chloro Fluoro Carbons), HFCs (Hydro Fluoro Carbons), NH3, H2O. Periode ke-tiga, setelah 1990- an, dengan kriteria refrigeran "ramah lingkungan". Refrigeran pada periode ini adalah HCFCs, NH3, HFCs, H2O, CO2.

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

26 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

R-134 R-12 Gambar refrigeran

Perkembangan

mutakhir

di

bidang

refrigeran

utamanya

didorong oleh dua masalah lingkungan, yakni lubang ozon dan pemanasan global. Sifat merusak ozon yang dimiliki oleh refrigeran utama yang digunakan pada periode ke-dua, yakni CFCs, dikemukakan oleh Molina dan Rowland (1974) yang kemudian didukung oleh data pengukuran lapangan oleh Farman dkk. (1985). Setelah keberadaan lubang ozon di lapisan atmosfer diverifikasi secara saintifik, perjanjian internasional untuk mengatur dan melarang penggunaan zat-zat perusak ozon disepakati pada 1987 yang terkenal dengan sebutan Protokol Montreal. CFCs dan HCFCs merupakan dua refrigeran utama yang dijadwalkan untuk dihapuskan masing- masing pada tahun 1996 dan 2030 untuk negara-negara maju (United Nation Environment Programme, 2000). Sedangkan untuk negara-negara berkembang, kedua refrigeran utama tersebut masing-masing dijadwalkan untuk dihapus (phased-out) pada tahun 2010 (CFCs) dan 2040 (HCFCs) (Powell, 2002). Pada tahun 1997, Protokol Kyoto mengatur pembatasan dan pengurangan gas-gas

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

27 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

penyebab rumah kaca, termasuk HFCs (United Nation Framework Convention on Climate Change, 2005). Powell (2002) menerangkan beberapa syarat yang harus dimiliki oleh refrigeran pengganti, yakni:
1. Memiliki sifat-sifat termodinamika yang berdekatan dengan

refrigeran yang hendak digantikannya, utamanya pada tekanan maksimum operasi refrigeran baru yang diharapkan tidak terlalu jauh berbeda dibandingkan dengan tekanan refrigeran lama yang ber-klorin.
2. Tidak mudah terbakar. 3. Tidak beracun. 4. Bisa bercampur (miscible) dengan pelumas yang umum

digunakan dalam mesin refrigerasi.
5. Setiap refrigeran CFC hendaknya digantikan oleh satu jenis

refrigeran ramah lingkungan.

Sifat Refrigeran
1. Tekanan penguapan harus cukup tinggi 2. Sebaiknya refrigeran memiliki suhu pada tekanan yang lebih

tinggi, sehingga dapat dihindari kemungkinan terjadinya vakum pada evaporator dan turunnya efisiensi volumetrik karena naiknya perbandingan kompresi
3. Tekanan pengembunan yang tidak terlampau tinggi, apabila

tekanan
4. pengembunannya

terlalu

rendah,

maka

perbandingan

kompresinya menjadi lebih rendah, sehingga penurunan

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

28 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

prestasi kondensor dapat dihindarkan, selain itu dengan tekanan kerja yang lebih rendah, mesin dapat bekerja lebih aman karena kemungkinan terjadinya kebocoran, kerusakan, ledakan dan sebagainya menjadi lebih kecil.
5. Kalor

laten

penguapan kalor laten

harus

tinggi,

refrigeran tinggi

yang lebih

mempunyai

penguapan

yang

menguntungkan karena untuk kapasitas refrigerasi yang sama, jumlah refrigeran yang bersirkulasi menjadi lebih kecil
6. Volume spesifik ( terutama dalam fasa gas ) yang cukup

kecil, Refrigeran dengan kalor laten penguapan yang besar dan volume spesifik gas yang kecil (berat jenis yang besar) akan memungkinkan penggunaan kompresor dengan volume langkah torak yang lebih kecil. Dengan demikian untuk kapasitas refrigerasi yang sama ukuran unit refrigerasi yang bersangkutan menjadi lebih kecil.
7. Koefisien

prestasi

harus

tinggi,

dari

segi

karakteristik

termodinamika dari refrigeran, koefisien prestasi merupakan parameter yang terpenting untuk menentukan biaya operasi
8. Konduktivitas

termal

yang

tinggi,

konduktivitas

termal

sangat penting untuk menentukan karakteristik perpindahan kalor
9. Viskositas yang rendah dalam fasa cair maupun fasa gas,

dengan turunnya tahanan aliran refrigeran dalam pipa, kerugian tekanannya akan berkurang
10. Konstanta dielektrika dari refrigeran yang kecil, tahanan

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

29 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

listrik yang besar, serta tidak menyebabkan korosi pada material isolator listrik
11. Refrigeran hendaknya stabil dan tidak bereaksi dengan

material yang dipakai, jadi juga tidak menyebabkan korosi
12. Refrigeran tidak boleh beracun 13. Refrigeran tidak boleh mudah terbakar dan mudah meledak 14. Sebaiknya refrigeran menguap pada tekanan sedikit lebih

tinggi dari pada tekanan atmosfir. Dengan demikian dapat dicegah terjadinya kebocoran udara luar masuk sistem refrigeran karena kemungkinan adanya vakum pada seksi masuk kompresor (pada tekanan rendah). Sifat termofisik dari beberapa refrigeran disajikan pada tabel: Refrigeran Karbon dioksida Metana R-11 R-12 R-22 R-502 R-717 (Amonia) Tahun atmosferik 50-200 12 + 3 50 +5 120 120 13.3 ODP 0 0 1.0 1.0 0.055 0.283 0 GWP 1 21 4000 8500 1700 5600 Tidak ada

Pengalaman menunjukkan bahwa tidak ada satupun dari mesin-mesin yang dibicarakan sebelumnya (mesin kalor dan mesin pendingin) mempunyai efisiensi 100%. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada satupun mesin-mesin tersebut yang mampu mengubah kalor seluruhnya menjadi usaha. Dalam pembahasans sebelumnya mengenai hukum pertama termodinamika ketidakmungkinan ini tidak disinggung sama sekali. Dalam membahas tentang hukum kedua termodinamika, hal ini akan dibahas.

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

30 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Mungkin bersuhu

dalam

pikiran

kita

akan

muncul

pertanyaan, mengabaikan

mungkinkah kalor mengalir dari benda bersuhu rendah ke benda dingin? Hukum kedua termodinamika kemungkinan kalor dapat mengalir dari benda bertemperatur rendah ke benda bertemperatur tinggi. Hal ini berarti bahwa, pada hukum kedua termodinamika arah proses menjadi perhatian, dimana arah tersebut hanya dapat dibalik dengan adanya suatu usaha luar dari sistem. http://www.scribd.com/doc/24264667/Hukum-II-Termodinamika Hukum Ketiga Termodinamika Hukum ketiga termodinamika terkait dengan temperatur nol absolut. Hukum ini menyatakan bahwa pada saat suatu sistem mencapai temperatur nol absolut, semua proses akan berhenti dan entropi sistem akan mendekati nilai minimum. Hukum ini juga menyatakan bahwa entropi benda berstruktur kristal sempurna pada temperatur nol absolut bernilai nol. Hukum suhu 0 Kelvin (-273,15 Celcius): Teori termodinamika menyatakan bahwa panas (dan tekanan gas) terjadi karena gerakan kinetik dalam skala molekular. Jika gerakan ini dihentikan, maka suhu material tsb akan mencapai 0 derajat kelvin. Aplikasi: Kebanyakan logam bisa menjadi superkonduktor pada suhu sangat rendah, karena tidak banyak keacakan gerakan kinetik dalam skala molekular yang menggangu aliran elektron. http://ariffadholi.blogspot.com/2009/10/aplikasi-hukumtermodinamika.html Entropi Dalam pembicaraan tentang siklus Carnot Pasal 4.5, disebutkan bahwa Q2 adalah panas yang masuk kedalam sistem dan Q1 panas

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

31 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

yang keluar dari sistem. Ada faedahnya apabila masing-masing diberi tanda yang berbeda. Panas yang masuk ke dalam sistem yaitu Q2 diberi tanda positif dan panas Q1 yang keluar dari sistem diberi tanda negatif. Karena itu untuk siklus Carnot (8)

T2 Q =− 2 T1 Q1
Jika suatu siklus kecil beroperasi antara suhu T2 dan T1 dengan arus panas yang bersangkutan ΔQ2 dan ΔQ1 , maka untuk siklus itu berlaku persamaan (9)

∆Q1 ∆Q2 + =0 T1 T2
Jika dijumlahkan untuk semua siklus, diperoleh


Indeks r

∆Q r =0 T
(10)

digunakan

untuk

menunjukjkan

bahwa

proses

itu

reversibel. Besaran Q seperti sudah dijelaskan, bukanlah fungsi keadaan, sehingga d’Q bukan diferensial eksak. Tetapi adalah diferensial eksak yang untuk selanjutnya

d ' Qr T
akan diberi lambang dS. Besaran S ini disebut entropi yang adalah fungsi keadaan. Jadi

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

32 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

dS =
(11)

d ' Qr T

Persamaan 11 dapat ditulis menjadi

∫ dS = 0
(12) Satuan S dalam sistem SI atau MKS adalah J K-1. Entroipi adalah besaran ekstensif yang bila dibagi dengan jumlah massa m atau jumlah mol n menjadi entropi jenis s.
S m

s=

(13) Menghitung Perubahan Entropi dalam Proses Reversibel. Dalam proses adiabatik, d’Q = 0, dan dalam proses adiabatik reversibel, ds = 0. Oleh karena itu dalam setiap proses adiabatik reversibel, ds = 0 atau ini berarti bahwa entropi S tetap. Proses demikian ini disebut pula sebagai proses isentropik. Jadi d‘Qr = 0 dan dS = 0 Dalam proses isotermal reversibel, suhu T tetap, sehingga perubahan entropi

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

33 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

S 2 − S1 = ∫
(14)

2

1

d ' Qr 1 2 Q = ∫ d ' Qr = r T T 1 T

Untuk melaksanakan proses semacam ini maka sistem dihubungkan dengan sebuah reservoir yang suhunya berbeda. Jika arus panas mengalir masuk kedalam sistem, maka Qr positif dan entropi sistem naik. Jika arus panas keluar dari sistem, Qr negatif dan entropi sistem turun. Dalam kebanyakan proses suatu arus panas yang masuk kedalam sistem secara reversibel umumnya disertai oleh perubahan suhu, sehingga perhitungan perubahan entropi dari persamaan (14) suhu T tidak boleh dikeluarkan dari tanda integral. Jika proses terjadi pada volume tetap, maka d ‘ q = cv dT, sehingga
S 2 − S1 = ∫ c v
T1 T2

dT T

(15) Jika proses terjadi pada tekanan tetap, d ‘ q = cp dT, dan S 2 − S1 = ∫ c p
T1

( S 2 − S1 ) v
(16)

dT T T = cv ln 2 T1
T2

( S 2 − S1 ) p

= c p ln

T2 T1

Jika dalam suatu proses terdapat arus panas antara sistem dengan lingkungannya secara reversibel, maka pada hakekatnya suhu sistem dan suhu lingkungan adalah sama. Besar arus panas ini yang masuk ke dalam sitem atau yang masuk kedalam lingkungan

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

34 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

di setiap titik adalah sama, tetapi harus diberi tanda yang berlawanan. Karena itu perubahan entropi lingkungan sama besar tetapi berlawanan tanda tanda dengan perubahan entropi sistem dan jumlahnya menjadi nol. Karena sistem bersama dengan lingkungannya membentuk dunia, maka boleh dikatakan bahwa entropi dunia adalah tetap. Hendaknya diingat bahwa pernyataan ini hanya berlaku unatuk proses reversibel saja. Diagram T-S Entropi adalah fungsi keadaan, nilainya pada suatu keadaan seimbang dapat dinyatakan dalam variabel-variabel yang menentukan lkeadaan sistem. Dalam sistem pVT, entropi dapat dinyatakan sebagai fungsi p dan V, atau T dan V atau p dan T. Siklus Carnot mempunyai bentuk yang lebih sederhana bila dilukiskan dalam diagram T-S. Hal ini disebabkan karena siklus Carnot dibatasi oleh dua isoterm dan dua isentrop (adiabatik rewversibel) berupa garis lurus pada sumbu S.

Gambar Siklus Carnot dalam diagram T-S Luas kawasan yang dikelilingi oleh kurva siklus Carnot adalah panas total yang masuk dan keluar system

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

35 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

∫ TdS = ∫ d ' Q
(17)

r

= Qr

Perubahan Entropi dalam Proses Tak-terbalikkan Perubahan entropi seperti yang dirumuskan dalam pers (16) berlaku untuk proses reversibel. Namun karena entropi S adalah variabel keadaan, dan nilai perubahannya hanya ditentukan oleh keadaan awal dan akhir proses apapun, maka untuk proses irreversibel boleh digunakan rumus untuk proses reversibel asalkan keadaan awal dan akhir proses tersebut sama. Ditinjau lagi prroses irreversibel seperti terlukis dalam gambar 6.1 (a) Suhu benda pertama setelah berhubungan dengan benda kedua ( reservoar) berubah dari T1 menjadi T2. Walaupun proes ini irreversibel, namun dapat digunakan persamaan untuk proses reversible asaklkan keadaan awal dan keadaan akhirnya juga sama. Jika prose sterjadi pada tekanan tetap ( isobar) dan Cp juga dapat dianggap tetap, maka

∆S benda = S 2 − S1 = C p ln
(18)

T2 T1

Karena T2 > T1, maka arus panas masuk kedalam benda dan
ln T2 T1

positif. Jadi entropi benda naik. Perubahan entropi pada reservoar proses dapat isotermal dihitung seperti Jadi menghitung entropi reversibel.

perubahan entropi reservoir

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

36 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

∆S res = ∫
(19)

2

1

d 'Q 1 = T T2

2

1

dT = C p

T2 − T1 T2

karenma arus panas tersebut keluar dari reservoar, maka sesuai dengan perjanjian tentang tanda, harus diberi tanda negatif, artinya entropi reservoar berkurang.

∆S res = −C p
(20)

T2 − T1 T2

Perubahan entropi total system

 T T −T  ∆S = ∆S res + ∆S benda = C p  ln 2 − 2 1   T T2   1 
(21) Sesuai dengan Hukum II Termodinamika , Perubahan entropi suatu sistem Azas Kenaikan Entropi Dari pembahasan proses-proses ireversibel dalam bagian terdahulu, diketahui bahwa entropi duania ( universe) selalui naik. Hal ini juga benar untuk semua proses ireversibel yang sudah dapat dianalisa. Kesimpulan ini dikenal sebagai azas kenaikan entropi dan dianggap ebagai bagian dari hukum kedua termodinamika. Azas ini dapat dirumuskan sebagai berikut : Entropi dunia selalu naik pada tiap proses irreversibel.

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

37 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Jika

semua

sistem

yang

berinteraksi

di

dalam

proses

dilingkungi dengan dinding adiabatik yang tegar, maka semua itu membentuk sistem yang terisolasi sempurna dan membentuk dunianya sendiri. Karena itu dpaat dikatakan bahwa entropi dari suatu sistem yang terisolasi sempurna selalu naik dalam tiap proses ireversibel yang terjadi dalam proses itu. namun jika sistem mengalami proses reversibel, entropi sistem tetap. Pada setiap proses yang terjadi di dalam sistem yang terisolasi, entropi system tersebut selalu naik atau tetap tidak berubah. Pernyataan Clausius dan Kelvin Planck tentang Hukum kedua Dalam uraian terdahulu telah diberikan pernyataan tentang hukum kedua sebagai sering pernyataan dipakai yang dikaitkan titik awal dengan untuk jkemungkinan perubahan entropi pada sebarang proses. Dua pernyataan juga sebagai merumuskan hukum kedua. Pernyataan clausius tentang hukum kedua adalah sbb . tidak ada proses yang mungkin terjadi bila satusatunya hasil adalah adanya aliran panas dari suatu sistem pada suhu tertentu dan panas yang sama jumlahnya dialirkan pada sistem lain yang mempunyai suhu lebih tinggi . Pernyataan Clausius ini dapat dilihat secara langsung pada prinsip kenaikan entropi. Perubahan entropi masing-masing sistem : ∆S A = − Q TA ∆S B = Q TB

∆S = ∆S A + ∆S B = −

Q Q + <0 T A TB

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

38 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

Proses dengan jumlah entropi semesta menjadi berkurang bertentangan dengan hukum ke II sehingga tidak ungkin terjadi. Pernyataan Kelvin-Planck tentang hukum kedua adalah : tidak ada proses yang mungkin terjadi bila satu-satunya hasil adalah adanya aliran panas satu reservoar pada suhu tertentu dan mengubah seluruhnya menjadi menghasilkan kerja W ( usaha mekanik). Pada pernyataan ini hanya terjadi penurunan entropi dari suatu reservoar tanpa diikuti dengan lkenaikan entropi pada sistem lain, sehingga perubahan entropi semestanmya negatif. Hal ini tidak sesuai dengan hukum kedua termodinamika

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

39 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

BAB III PENUTUP
Kesimpulan Titik didih refrigeran merupakan salah satu faktor yang sangat penting:
1. Refrigeran

yang memiliki titik didih rendah biasanya

dipakai untuk keperluan operasi pendinginan temperatur rendah (refrigerasi)
2. Refrigeran yang memiliki titik didih tinggi digunakan untuk

keperluan pendinginan temperatur tinggi (pendinginan udara)
3. Titik

didih

refrigeran

merupakan

indikator

yang

menyatakan apakah refrigeran dapat menguap pada temperatur rendah yang diinginkan, tetapi pada tekanan yang tidak terlalu rendah. Dari segi termodinamika R12, R22, R500, R502, ammonia dapat dipakai untuk daerah suhu yang luas, dari keperluan pendinginan udara sampai ke refrigerasi.
4. Hukum I Termodinamika dapat diaplikasikan pada Heat

Echanger, Mixing chamber, Turbin dan kompresor, Nozle dan
diffuser.
5. Hukum II Termodinamika dapat diaplikasikan pada Mesin

penndingin dan mesin kalor.

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

40 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

DAFTAR PUSTAKA

http://multimedia.itb.ac.id/portofolio/Workshop-dan-Kuliah/Hukum-IITermodinamika http://sman1curug.wordpress.com/2008/08/28/hukum-iitermodinamika/ http://free.vlsm.org/v12/sponsor/SponsorPendamping/Praweda/Fisika/0286%20Fis-1-5c.htm http://www.scribd.com/doc/24264667/Hukum-II-Termodinamika http://ariffadholi.blogspot.com/2009/10/aplikasi-hukumtermodinamika.html htt://pdelouvylux.webng.comdownloadkuliah_geofisikatermodinamik a_geofisikahukum_2_termodinamika.pdf

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

41 Makalah Termodinamika LA ODE ASMIN/ F1B1 07003

http://riyanto04.wordpress.com Sudjito, Ph.D. ,Saifuddin Baedoewie, Agung Sugeng W., ST., MT. Diktat TERMODINAMIKA DASAR, Program Semi Que IV, Fakultas Teknik, Jurusan Mesin, Universitas Brawijaya, Malang.

HUKUM I DAN II TERMODINAMIKA DAN APLIKASINYA

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful