Metode Pendidikan Rasulullah SAW (Tarbiyah Islamiyah) Oleh: Danis Wijaksana Salah satu sisi terpenting pendidikan tahap

awal dalam Islam adalah penjagaan identitas (huwiyyah). Penjagaan identitas yang dimaksud adalah penjagaan moralitas (akhlak) umat. Sebab, menurut Dr. Yusuf Qardlawi bahwa salah satu kegagalan umat manusia di dunia pada abad 20 adalah kegagalan dalam mendidik moralitas umat. Maraknya penyimpangan moral baik itu tindak kriminal (pembunuhan, perjudian, penipuan dll) maupun perzinahan dan pelanggaran HAM yang menimpa penduduk dunia adalah bukti gagalnya pendidikan moralitas khususnya generasi muda. Penyebab dari kegagalan ini bukan tidak adanya kesadaran para pendidik—dalam hal ini orang tua—akan pentingnya pendidikan generasi mendatang, akan tetapi lebih karena kesalahan atau kekeliruan konsep/metodologi yang diterapkan. Metode yang diterapkan hanya menyangkut satu aspek saja tidak menyeluruh dan paripurna. Jika diibaratkan, sebuah metode ibarat permulaan, permulaan yang baik akan melahirkan hasil yang baik, sebagaimana bunyi pepatah arab "husnu 'l-intihâ min husni 'l-ibtidâ" Maka, untuk menopangnya, pendidikan itu tidaklah cukup bersumber dari pendidikan umum saja, akan tetapi mengambil peran Tarbiyah Islamiyah pada seluruh tahapan pendidikan. Sebab inti dari Tarbiyah Islamiyah tidaklah sekedar lahan pembentukan dan pengembangan bagi lapangan pekerjaan dan penelitian, namun—sebelum dan sesudahnya—berperan mendidik manusia dan meletakan dasar—dari tarbiyah ini—apa yang bermanfaat di dunia dan akhirat serta meninggikan prilaku juga menjaga kemuliaan manusia. Definisi Tarbiyah Secara etimologi, ada tiga akar kata dalam kalimat Tarbiyah ini: Pertama, Rabâ-yarbû yang berarti penambahan dan pengembangan (Qs. Ar-Rûm: 39). Kedua, Rabiya-yarbî yang memiliki arti tumbuh dan berkembang. Ketiga, Rabba-yarubbu yang berarti memperbaikinya juga berarti panjang umurnya. Sedangkan secara terminologi, kata Tarbiyah jika disimpulkan menghasilkan empat pemahaman: (1) Merupakan pekerjaan yang terarah, di dalamnya terdapat tujuan, target, serta acuan. (2) Pendidik serta pembimbing utamanya adalah Allah Swt., Target dari kurikulum pendidikannya tiada lain demi tercapainya kesempurnaan, kebaikan juga kebahagiaan mahluk-Nya. (3) Program-program pendidikan serta pengajarannya tersusun secara runut dan rapi, selaras untuk generasi dari masa ke masa. (4) Program pendidikannya senantiasa mengacu kepada syari'at Allah Swt. Hubungan antara Islam dan Tarbiyah Islam adalah ketentuan-ketentuan Allah bagi manusia, diturunkan pada mereka semata-mata agar mereka beribadah kepada-Nya. Syari'at-syari'at-Nya di muka bumi ini merupakan proses pertumbuhan dan pensucian bagi manusia dalam mencapai standar kelayakan sebagai pemimpin dunia (khâlifah fil ardl). Proses pertumbuhan dan pensucian yang dimaksud adalah Tarbiyah Islamiyah, Allah Swt berfirman : " sesungguhnya kami telah mengemukakan amanat kepada

2. terdapat metode tertentu yang dilaksanakan oleh Rasulullah Saw. Sebab. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh". segala problema yang timbul dan merebak dalam masyarakat secara umum. Sudah tentu pula kurikulumnya sempurna dan sesuai untuk mendidik manusia karena telah ditentukan oleh Pencipta Yang Maha Bijaksana. memiliki materi pelajaran lengkap yang disediakan oleh Allah Swt. Islam merupakan konsep kehidupan yang paripurna. Dalam melaksanakan pendidikan terhadap para sahabat. An-Najm. Materi Pelajaran Baginda Rasulullah Saw. sesungguhnya Rasulullah Saw. pengajaran diadakan dalam bentuk halaqah. Ini ditegaskan oleh Allah sendiri dalam firman-Nya : "Dan tidaklah ia mengucapkan sesuatu berdasarkan nafsu melainkan hanya wahyu yang diwahyukan (kepadanya). Pada tahapan awal. Metode Pendidikan Rasulullah Saw. Rasulullah beserta pengikutnya –para . masyarakat hingga negara. Selepas Rasulullah menyeru orang ramai di bukit Safa. Maka pelaksanaan syari'at itu tidak akan mampu dibumikan kecuali dengan adanya proses pendidikan (tarbiyah) mulai dari partikel terkecil individu. dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Demikian. yang selaras dengan fitrah manusia. Tarbiyah Islamiyah ini merupakan Qadliyah kaum muslimin yang sangat urgen peranannya. di antaranya : (1)Rumah Sebagai Pusat Pendidikan dan Penyebaran Sejak awal diutusnya beliau menjadi Rasul. Oleh karenanya. yang Allah Swt. telah disediakan materi pelajaran yang baku yaitu wahyu yang diturunkan oleh Allah dalam hal ini Al-Quran dan As-Sunnah. Dari sinilah Tarbiyah Islamiyah merupakan sebuah kewajiban bagi orang tua dan pendidik serta amanat yang harus diemban dari masa ke masa. bumi dan gunung-gunung. selain kapasitas pribadi beliau sendiri menjadi tauladan. Rasulullah Saw. dalam hal ini metodologi yang dipakai dalam proses pendidikannya. turunkan untuk membentuk pribadi manusia yang sempurna dan menjadikan darinya sebaik-baik makhluk di dunia.3-4) Oleh karena itu. sehingga pendidikannya membuahkan hasil dengan menjadikan para sahabat sebagai anak didik Rasulullah. maka semuanya enggan memikul amanat itu dan mereka khawatir akan menghianatinya. karena pada masa itu."(Qs.Langkah-Langkah Pengajaran Banyak langkah-langkah yang dilakukan oleh Rasulullah dalam usaha mengajar. mendidik dan menyebarkan ajaran Islam. rumahnya telah menjadi pusat pengajaran para pengikutnya. khususnya pada masyarakat Islam baik itu sifatnya antar pribadi maupun antar negara adalah gambaran dari buruknya pendidikan manusia juga penyimpangan dari nilai-nilai yang telah digariskan-Nya begitu pula menyangkut fitrah manusia.langit. Baginda mengumpulkan kaum kerabatnya dengan mengadakan sedikit jamuan sambil menyampaikan ajaran Islam dan rumah Al-Arqam bin Abi Al-Arqam menjadi pusat pertemuan. sendiri merupakan guru pertama dalam Islam : 1.

" (6)Berlaku Adil Terhadap Anak Didik . pengajaran yang efektif pertama kali berawal di rumah. lalu meninggalkan majlis itu bersama pemuda kaum Quraisy. dalam perjalanan dari Makkah menuju Madinah beliau transit di Quba'. Rasulullah menyampaikan ajaran Islam dalam dua tahapan yaitu secara sembunyi dan terang-terangan. Inilah masjid pertama yang dibina langsung oleh Baginda di Madinah.sahabat—merupakan kumpulan kecil yang belum memiliki kekuatan juga masih dalam bayangbayang penindasan kaum Quraisy. Oleh karena itulah.214) Pada peringkat pertama. Inilah sebabnya pendidikan yang baik adalah yang dimulai dari rumah oleh orang tua kepada anak-anaknya. Islam semakin berkembang luas dan menyebar ke seluruh pelosok. Baginda pergi ke Bukit Safa dan mengumpulkan orang ramai lalu mengkultuskan dirinya sebagai Rasul serta menyeru mereka supaya beriman kepada Allah Swt. (5)Pengajaran Kepada Masyarakat Terdekat Nabi Saw. As-Syu'ârâ. Kesemuanya adalah sahabat terdekat Rasulullah. Khadijah binti Khuwailid. (2)Mengajarkan Pengajaran di Tempat Terbuka Rasulullah S. menyampaikan seruan Islam pertama kalinya kepada kerabatnya yang terdekat selaras dengan firman Allah Swt : Dan berilah peringatan kepada kerabat-kerabatmu yang terdekat (Qs. AnNahl .94) Setelah itu. telah menerima perintah supaya menyampaikan ajaran Islam secara terbuka melalui penurunan ayat : "Maka sampaikan olehmu secara terang-terang segala apa yang diperintahkan (kepadamu) dan berpalinglah daripada orang-orang Musyrikin"(Qs. Abu Bakar bin as-Siddq. Arafah. Uhud yang mana kesemua tempat ini adalah tempat terbuka. Masjid Nabawi juga menjadi pusat pengajaran Islam.A. Selain Masjid Quba'. Beliau juga banyak menyampaikan ajaran Islam di tempat terbuka semasa Haji Wada' di Mina. Kota Makkah merupakan tempat berhimpunnya umat Islam yang menunaikan ibadah haji. Dan selepas pembukaan Kota Makkah (futuh makkah). Zaid bin Harithah dan Abi Bin Abi Talib. (3)Menjadikan Mesjid Sebagai Tempat Pengajaran Dalam peristiwa hijrah.W. Peristiwa ini menyebabkan kemarahan sanak saudara Rasulullah sendiri menghina beliau. orang yang paling awal memeluk Islam adalah isterinya. (4)Tahapan Pengajaran Rasulullah Secara umum. Pengajaran secara sembunyi dimulai sejak turunnya wahyu sampai adanya perintah Allah untuk menyampaikan secara terang-terangan hingga sekarang. Setelah itu. Sebagaimana sabda Rasulullah : "Ajarlah anak-anakmu (dengan ilmu pengetahuan) kerana sesungguhnya mereka dijadikan untuk zaman yang lain daripada kamu. Baitullah menjadi pusat pengajaran Islam untuk seluruh kaum Muslimin lebih-lebih lagi pada setiap tahun. Baginda dan para sahabat mendirikan masjid yang terkenal dengan Masjid Quba'.

Rasulullah berbincang dengan mereka agar penerimaan Islam mereka bukan karena kebaikan Khalid Al-Walid yang telah membantu mereka. (4) Hafalan Teknik ini adalah salah satu teknik yang terdapat dalam pribadi Rasulullah.1-2) (7)Memastikan Proses Pembelajaran Dalam keadaan Aman Sebelum Rasulullah memulai penyebaran ajaran Islam. Rasulullah memilih tempat strategis serta memiliki basic pendukung yang banyak di Madinah. sehingga ketika kedatangan Rasulullah. Tanya-jawab tersebut tiada lain adalah metode pengajaran Rasulullah kepada para sahabatnya. (3)Tanya Jawab Kaidah ini terjadi ketika Rasulullah terlibat tanya-jawab dengan Malaikat Jibril tentang Rukun Iman. Ikhsan dan Kiamat dihadapan para Sahabat-sahabatnya. Hal ini bertujuan untuk mewujudkan suasana tenteram agar pengajaran Islam dapat bergerak dengan pesat dan akhirnya kaum Muslimin dapat menguasai kembali kota Makkah setelah sekian lama yang ditinggalkan. 'Abasa .Dalam menyampaikan ajaran Islam. Rasulullah diajarkan oleh Allah supaya tidak berlaku diskriminasif. Pada saat itu. Di antara kaidah pengajaran yang digunakan oleh Rasulullah ialah : (1)Kuliah dan Khutbah Biasanya Rasulullah menyampaikan kuliah dan khutbah di masjid dan di rumah terutamanya khutbah Jum'at (2)Dialog dan Perbincangan (Diskusi) Rasulullah pernah berdialog dengan sekumpulan pemuda Bani Al-Marith bin Ka'ab dengan tujuan supaya mereka menerima Islam dengan prinsip yang benar. Rasulullah senantiasa diancam dan ditindas. Rasulullah juga mempersaudarakan orang-orang Ansar . Beliau diperingatkan Allah ketika Abdullah bin Ummu Maktum datang hendak menemui beliau. beliau bersungguh-sungguh dan terus menerus .(Qs. Rasulullah sedang berbincang dengan para pembesar Quraisy dan Rasulullah memasamkan mukanya. sesampainya di Madinah. Corak pengajaran ini adalah model pengajaran dua arah yaitu antara guru dan murid. (8)Memilih Tempat Pembelajaran Yang Sesuai Setelah 13 tahun menyampaikan ajaran Islam di Makkah. beliau mengambil langkah menyatukan penduduk Kota Madinah yang terdiri daripada kaum Aus dan Khazraj yang bertikai sejak sekian lama. Rukun Islam. beliau begitu dielu-elukan. Maka turunlah ayat Al-Quran sebagai teguran akan sikap beliau itu : Dia (Muhammad) bermuka masam dan berpaling kerana telah datang seorang buta kepadanya. Madinah bukan saja terletak jauh dari Kota Makkah juga di situ (madinah) terdapat banyak pendukung yang menantikan kedatangan Rasulullah. Kaidah Pengajaran Dalam Islam Kaidah pengajaran yang ditunjukkan Rasulullah merupakan contoh terbaik dalam kaidah pengajaran yang dianjurkan oleh Islam. Karena itu. terbukti ketika Rasulullah menerima wahyu Allah yang pertama.

lalu terdiamlah orang kafir itu. Al-An'am . diantara para sahabat. maka terbitkanlah dari Barat. seperti yang digambarkan dalam sabdanya : "Aku dan orang yang memelihara anak yatim seperti dua ini (diisyaratkan ibu jari dan jari tengah)" (8) Menggunakan Media Lukisan Rasulullah dalam mengajar kaum muslimin pernah menggunakan ranting kayu untuk menggaris di atas tanah dalam menafsirkan ayat-ayat Al-Quran. Al-Ahjab. maka ikutilah dia."(Qs. Hal ini terlihat karena di dalam Al-Quran banyak sekali terdapat cerita-cerita masa lampau seperti tentang nabi-nabi. Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu bertakwa. Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur. Rumawi dan Habsyi.153) (9) Pengajaran Secara Praktikal Dengan Demonstrasi Rasulullah bukan saja mengajar dengan lisan kepada kaumnya. (7) Menggunakan Gaya dengan Bahasa Isyarat. seperti yang diisyarakatkan firman-Nya : "Dan bahwa (yang kami perintahkan) ini adalah jalanku yang lurus. Rasulullah juga sering menggunakan gaya atau isyarat dengan anggota badan Rasulullah. Rasulullah mengalakkan dan mengutus para sahabat untuk mempelajari bahasa asing. 'Tuhanku ialah Allah yang menghidupkan dan mematikan. akan tetapi gerak-gerik (demonstrasi) beliau menunjukkan satu metode pengajaran beliau kepada umatnya. Ini menunjukkan .21) (10) Penggalaan & Anjuran Mempelajari Bahasa Asing Agar umat Islam menjadi umat yang berkualitas diantara umat-umat yang lainnya. Rasulullah banyak menggunakan metode bercerita."(Qs. Oleh itu Rasulullah memerintahkan Zaid bin Tsabit untuk mendalami bahasa tersebut.menghafalnya agar tidak lupa sehingga turun jaminan Allah akan kekuatan hafalan dan daya ingat Rasulullah terhadap wahyu itu. Hal ini karena peranan Rasulullah adalah sebagai qudwah dan uswah bagi umat manusia sebagaimana yang dijelaskan di dalam Al-Quran : "Sesungguhnya bagi kamu pada (diri) Rasulullah itu contoh yang baik bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari akhirat dan dia banyak menyebut Allah.258) (6) Cerita Dalam menyampaikan ajaran Islam. kerana jalan yang lain itu mencerai-beraikan kamu dari jalan-Nya. dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan yang lain. '"(Qs. Al-Quran telah menjelaskan hal ini. tetapi tidak terdapat sahabat yang mahir dalam bahasa Siryani—bahasa yang digunakan oleh kaum Yahudi. (5)Perdebatan Teknik yang digunakan ini dipraktekan Nabi Saw. dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang zalim. melalui firman Allah yang berbunyi : "Apakah kamu tidak memerhatikan orang yang mendebat Nabi Ibrahim tentang Tuhannya (Allah) kerana Allah telah memberikan kepada orang itu pemerintahan (kekuasaan) ketika Nabi Ibrahim berkata. terdapat seorang yang mahir dalam bahasa Parsi. Dalam menyampaikan pengajaran. juga umat-umat yang terdahulu. ketika bercerita tentang perdebatan Nabi Ibrahim dengan Raja Namrud. Contohnya ketika beliau menjawab pertanyaan tentang orang yang memelihara anak yatim. Al-Baqarah .

DR. Walaupun keselamatan Rasulullah telah dijamin oleh Allah. Abdurrahman. Tahun II. 2000. 07 September 2001 (2) Qardlawi. Dar-el Fikr. agar benar-benar generasi mendatang merupakan generasi yang tertarbiyah sesuai dengan konsep Rasulullah Saw. Oleh itu kita perlu mengikuti kaidah-kaidah ini dalam kehidupan kita sekarang ini.pendidikan. 'Buatkan data untukku siapa-siapa yang sudah memeluk Islam " (12) Perencanaan yang Matang Rasulullah melakukan perencanaan dalam mendidik para sahabatnya dan tidak mengajarkan mereka bertawakal dengan tanpa dibarengi usaha. Sebagaimana bunyi hadist yang diriwayatkan AlBukhari dan Muslim yang diterima dari Huzaifah bin Al-Yaman R. Contoh perencanaan yang dilakukan oleh Rasulullah ialah ketika hendak berhijrah ke Madinah. Ummatunâ Baina Qarnaini. III. Vol. hipermart.A: "Kami pernah bersamasama Rasulullah dan Baginda bersabda. Maka Rasulullah mengajarkan para sahabatnya untuk membuat perencanaan dalam setiap perkara yang hendak dilakukan. 1996 (4) Ahmad Mohamad.102. At-Ta'lîm wa Manhaj Tarbiyah Islâmiyah. statistik dianggap sebagai metode ilmiah yang paling efektif dalam menyelesaikan beberapa permasalahan. DR. Wallâhu A'lam. Cet. 1997. Ilâhi Anta Maksûdi wa Ridlâka Anta Matlûbi. Penerbit Fajar Bakti. Shoutu 'l-Azhar. Pedagogi dan Metodologi. Dar el Shourouk. Yusuf. Shah Alam (5) www. Syiria. I. (11) Menggunakan Statistik Pada zaman sekarang. Pendidikan Islam : Falsafah. Cet. Karena tawakal tersebut merupakan implementasi dari ikhtiar. tetapi beliau tetap merancang perjalanan dengan rapi agar pergerakan mereka tidak diketahui dan dihalangi oleh Musyrikin Mekah Sebenarnya masih banyak kaidah pengajaran yang ditunjukkan Rasulullah dalam upaya menciptakan pendidikan yang berkualitas. Daftar Pustaka (1) Masir. Ushûlu 'l-Tarbiyah Islâmiyah wa Asâlibihâ. Muhammad. (3) An-Nahlâwi. Rasulullah telah menggunakan metode statistik ini ketika beliau mendirikan negara Islam di Madinah.com .bahwa Rasulullah sangat peduli terhadap penggalaan mempelajari bahasa asing dalam proses pembelajaran umatnya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful