You are on page 1of 6

Korosi adalah kerusakan atau degradasi logam akibat reaksi redoks antara suatu logam

dengan berbagai zat di lingkungannya yang menghasilkan senyawa-senyawa yang tidak


dikehendaki. Dalam bahasa sehari-hari, korosi disebut perkaratan. Contoh korosi yang paling
lazim adalah perkaratan besi.
Pada peristiwa korosi, logam mengalami oksidasi, sedangkan oksigen (udara) mengalami
reduksi. Karat logam umumnya adalah berupa oksida atau karbonat. Rumus kimia karat besi
adalah Fe2O3.nH2O, suatu zat padat yang berwarna coklat-merah.
Korosi merupakan proses elektrokimia. Pada korosi besi, bagian tertentu dari besi itu
berlaku sebagai anode, di mana besi mengalami oksidasi.

Fe(s) <--> Fe2+(aq) + 2e

Elektron yang dibebaskan di anode mengalir ke bagian lain dari besi itu yang bertindak sebagai
katode, di mana oksigen tereduksi.

O2(g) + 4H+(aq) + 4e <--> 2H2O(l)

atau

O2(g) + 2H2O(l) + 4e <--> 4OH-(aq)

Ion besi(II) yang terbentuk pada anode selanjutnya teroksidasi membentuk ion besi(III)
yang kemudian membentuk senyawa oksida terhidrasi, , yaitu karat besi. Mengenai bagian mana
dari besi itu yang bertindak sebagai anode dan bagian mana yang bertindak sebagai katode,
bergantung pada berbagai faktor, misalnya zat pengotor, atau perbedaan rapatan logam itu.
Korosi dapat juga diartikan sebagai serangan yang merusak logam karena logam bereaksi
secara kimia atau elektrokimia dengan lingkungan. Ada definisi lain yang mengatakan bahwa
korosi adalah kebalikan dari proses ekstraksi logam dari bijih mineralnya. Contohnya, bijih
mineral logam besi di alam bebas ada dalam bentuk senyawa besi oksida atau besi sulfida,
setelah diekstraksi dan diolah, akan dihasilkan besi yang digunakan untuk pembuatan baja atau
baja paduan. Selama pemakaian, baja tersebut akan bereaksi dengan lingkungan yang
menyebabkan korosi (kembali menjadi senyawa besi oksida).
Dalam beberapa kasus, ditemui berbagai masalah korosi atau masalah sejenis pada
peralatan di lingkungan Boiler. Peralatan-peralatan tersebut dapat diklasifikasikan dalam tiga
bagian menurut lokasinya, yaitu Preboiler, Boiler dan Post Boiler. Preboiler mencakup pompa
feedwater, pipa-pipa, serta peralatan auxiliary yang dilewati oleh feedwater, sejak dipompakan
hingga mencapai Boiler (sedangkan sistem make up water sebagai penstabil sistem, Stage Heater
dan Economizer termasuk bagian dari Preboiler). Sistem Boiler adalah Boiler itu sendiri,
sedangkan Post Boiler meliputi Superheater, Kondensor dan sistem kembalian.
Karena Boiler dioperasikan dalam tekanan tertentu, sehingga kecenderungan masalah
Boiler yang berhubungan dengan tekanan system diklasifikasikan oleh para ahli dalam tabel
berikut :
Tabel 1. Kecenderungan Masalah yang Timbul Akibat Tekanan Operasi Boiler

Masalah Tekanan Boiler


2
Rendah (< 20 kgf/cm ) Tinggi (>75 kg/cm2)/ Sedang(20-75
kg/cm2)

Fenomena Penyebab Fenomena Penyebab


Korosi  Korosi pada  Kurangnya  Deposit  Produk korosi di
permukaan pengontrolan korosi dalam pipa umpan
pemanasan pH dan terakumula dan pipa
dan pipa oxygen si dengan kondensat yang
umpan scavenging oksida terbawa masuk ke
maupun (*) logam dan boiler (*)
kondensat  Recovery hidratnya  Kurangnya
yang dari pada pengontrolan pH
melarutkan kondensat permukaan dan oxygen
gas (O2, CO2) yang pemanasan scavenging (*)
(*) mengandung (*)  Kurangnya
 Deposit produk  Terjadinya pengontrolan pH
korosi korosi (*) korosi dan alkalinitas
terakumulasi  Terjadinya kaustik pada boiler water
dengan korosi pada  Terjadinya  Kenaikan pH
oksida logam saat shutdown korosi pada boiler water yang
dan atau periode pipa umpan disebabkan oleh
hidratnya idling (rate dan terikutnya Na+ dari
pada operasi kondensat unit demineralisasi
permukaan rendah) yang  Terjadinya korosi
pemanasan keduanya pada saat shutdown
(*) melarutkan atau periode idling
gas (*) (rate operasi
rendah)
Karena lokasi Pre Boiler, Boiler, dan Post Boiler adalah spesifik, sehingga serangan
korosi yang terjadi juga spesifik dan dapat dilihat dalam tabel berikut :

Tabel 2. Bentuk serangan korosi di masing-masing area serta langkah inhibisi yang perlu
dilakukan

No Item Pre Boiler Boiler Post Boiler


1 Peralatan - Pompa - Boiler (steam Drum) - Superheater
yang feedwater : WHB, WHR, - Kondensor
termasuk di - Pipa-pipa Package Boiler, etc - Sistem kembalian
dalamnya - Auxiliary
yang dilewati
feedwater
- Stage Heater
- Economizer
- HPCC
2 Type korosi - Korosi - Korosi sumuran A. Superheater :
sumuran (pitting) (pitting) - Korosi
- Korosi - Korosi temperatur tinggi
Pengikisan Konsentrasi - Korosi lelehan
(Erosion - Perapuhan garam
Corrosion) Kaustik - Kondensasi
- FAC (Flow - Stress Corrosion - Korosi merata
Accelerated Cracking - Korosi lokal
Corrosion) - Korosi Pengikisan B. Sistem Steam
/ Erosi Kondensat dan
Kembalian :
- Tuberculation
- Pitting
- Build up dari
deposit besi oksida
- FAC (Flow
Accelerated
Corrosion)

Langkah Pencegahan
Langkah pencegahan untuk mengurangi / menghindari masalah di Pre-Boiler, Boiler, dan
Post Boiler :
1. Melakukan Pretreatment (External Treatment), berlaku atau berpengaruh pada kinerja Pre-
Boiler, Boiler, dan Post Boiler :
a. Menggunakan Ion Exchange
b. Deaerasi
c. Filtrasi Kondensat
d. Demineralisasi Kondensat
2. Internal Treatment :
a. Sebagai pengontrol / pencegah deposit :
i. Perlakuan pengendapan (memakai Polyphosphate + dispersan : tannin, dsb)
ii. Perlakuan pelarutan (memakai chelant : EDTA = ethylenediamine tetra acetat
atau NTA = nitrilo triacetat)
b. Sebagai pengontrol / pencegah carry over : Ditambahkan antifoam sebagai
pengontrolnya.
c. Sebagai pengontrol / pencegah korosi :
i. Memakai basis Phosphate :
1. Untuk Boiler tekanan rendah : Kaustik Treatment  Phosphate +
alkali agent (NaOH, dsb-nya)
2. Untuk Boiler tekanan sedang dan tinggi : Phosphate bebas alkali, dan
harus memiliki ratio Na/PO4 optimum (2,6 – 3).
ii. Memakai basis bukan Phosphate :
1. Boiler tekanan rendah :
Khusus untuk Boiler : Kaustik treatment Basis Polymer (misalnya :
polyacrylic acid, polymethacrylic acid, dsb) + chelating agent (tannin,
starch, dsb) atau khusus untuk Pre Boiler dan Post Boiler : Volatile
Amine (sebagai pengontrol pH) dan Filming Amine (sebagai
pembentuk film anti korosi).
2. Boiler tekanan sedang dan tinggi : Volatile treatment (Ammonia 0,5
ppm, atau Cyclohexylamine 2 ppm, atau morpholine 4 ppm).
Catatan :
Volatile Amines antara lain Ammonia (NH3), Cyclohexylamine (C6H11NH2), dan
morpholine (C4H9NO). Sedangkan Filming Amines adalah Alkyl Amines (R-NH2) dengan R =
C10 – C22, misalnya Octadecylamine (C18H37NH2).
Ammonia dan Cyclohexylamine efektif untuk logam besi, tidak untuk non besi (Cu, Zn,
dsb-nya).
Bila gas non condensed, seperti ammonia dan oksigen terkandung di dalam steam,
mereka memiliki konsentrasi yang tinggi mendekati seksi ekstraksi udara dan korosi copper
dengan persamaan reaksi sebagai berikut :
Cu + ½ O2 + H2O  Cu(OH)2
Cu(OH)2 + 4NH3 Cu(NH3)4(OH)2
Cu(NH3)4(OH)2  Cu(NH3)4 + + 2 OH-
Morpholin lebih efektif daripada Ammonia dan cyclohexylamine sebagai inhibitor besi,
namun kandungan O2 dan CO2 harus dijaga minimum, salah satunya dengan menambah
Oksigen Scavenger (antara lain Hydrazine).
Kelemahan dari Hydrazine adalah dapat mengalami dekomposisi thermal menghasilkan
Ammonia, sehingga reaksi di item (3), yaitu korosi pada material Copper (tembaga) dapat terjadi
juga. Amine volatile dan NH3 dapat menjadi efektif mengurangi korosi pada range pH 8,5
sampai 9,5.
Khusus untuk masalah (korosi) di Superheater adalah korosi logam oleh steam pada
temperatur yang sangat tinggi dan tidak cukup ditanggulangi dengan pemakaian inhibitor korosi.
Teknik yang tercanggih berkembang sebagai pilihan adalah pemilihan paduan yang tepat.
Perlu dilakukan injeksi Hydrazine untuk pengontrol oksigen terlarut dalam boiler water
dan mengoptimalkan pemakaian Volatile Treatment.
Khusus FAC yang dimungkinkan terjadi karena syarat terjadinya FAC diperkirakan
terpenuhi yaitu menyangkut Fluid velocity, temperatur, pH, oksigen terlarut, konsentrasi Cr dan
Mo dalam material, dan geometri peralatan, sehingga perlu dilakukan tindakan sebagai berikut :
1. Pembersihan produk-produk korosi terlebih dahulu, karena produk korosi (oksida-oksida
logam) bersifat melarutkan oksigen dan akhirnya mempercepat laju korosi (seperti yang
tercantum dalam pembahasan di atas),
2. Selanjutnya perlu menjaga kondisi system sebagai berikut :
a. Fluid Velocity dijaga < 2,4 m/s
b. Temperatur dijaga < 100C dan > 250C
c. Oksigen terlarut dijaga antara 5 ppb – 30 ppb, karena dalam kondisi fluid velocity
tinggi dan pengaruh geometri, lapisan oksida protektif terlarut / terkikis, diperlukan
kecepatan pembentukan lapisan oksida protektif kembali dengan bantuan adanya
oksigen dalam jumlah terbatas, sekedar mencukupi untuk membentuk lapisan
tersebut.
d. PH dijaga 9 – 10 (dengan menambahkan Amine)
e. Dipakai material paduan dengan konsentrasi Cr dan Mo  5 %
f. Menghindari geometri yang menyebabkan turbulensi dengan melakukan modifikasi,
dan sejenisnya.

Daftar Pustaka :
1. Bontang, Manik Priandani, 20 Agustus 2009
2. Hicks, Peter.D., Oxygen Scavengers and Flow Accelerated Corrosion (FAC), Nalco
Chemical Company, Ilinois, 2000.
3. Kurita Water Treatment Handbook, Houston, Texas, 1991.
4. Nathan, C.C., Corrosion Inhibitors, National Association of Corrosion Engineers (NACE),
Houston, Texas, 1994.
5. Priandani, Manik, Inhibitor Korosi Untuk Lingkungan Boiler Feed Water (BFW), Makalah
sebagai Tugas Mata Kuliah Inhibitor dan Lapis Lindung Organik (TA-773), Sub Bidang
Rekayasa Korosi, Rekayasa Pertambangan ITB, Bandung, 1999/2000.