Galangan Kapal Kayu Lampulo Kawasan perikanan samudra di daerah Lampulo, Banda Aceh, kini mulai berbenah, setelah

diamuk tsunami pada 26 Desember 2004. Saat itu puluhan boat yang berlabuh di tempat itu jungkir balik dan umumnya hancur. Kondisi Lampulo awut-awutan. Tapi kini, setelah 20 bulan berlalu dari masa bencana dahsyat itu, banyak sudah perubahan di kawasan ini. Jalan menuju Lampulo tampak kembali semarak oleh ratusan boat nelayan berbagai ukuran yang merapat di sana. Khusus di lahan milik Perusahaan Umum Pelabuhan Perikanan Samudra (Perum PPS) Lampulo, berdiri instalasi pembuatan kapal kayu atau fasilitas galangan boat. Tepatnya di pojok kanan kompleks Tempat Pendaratan Ikan (TPI) Lampulo terlihat tembok setinggi tiga meter memagari sebuah instalasi. Di dalamnnya ada dua buah bangunan besar dan kecil. Yang pertama, bangunan gudang dengan rumah kecil yang ada di belakangnya berukuran 8 x 7 meter. Di bagian depan halaman dipenuhi timbunan kayu. Di sebelah tanggul dalam instalasi itu terdapat bangunan besar menyerupai gudang (workshop), namun tidak berdinding. Berupa tiangtiang kayu diikat dengan baut dan beratap seng. Tiga pria terlihat di dalam instalasi galangan sore itu. Mereka tengah menikmati hidangan gorengan dan kopi hangat di atas tanggul. Potongan kayu yang bergelimpangan aromanya menyengat. Di sanalah pemilik galangan kapal dapat ditemui. Dia seorang akademisi yang juga pengusaha. Namanya Muhammad Adli Abdullah (40). Diselingi tawa kecil, Adli menyambut kedatangan Aceh Magazine dengan ramah dan bersemangat. Dari atas pagar beton terlihat sepuluh unit boat kayu berukuran 17 meter, saling berhimpit di dalam kolam air asin berukuran 30 x 30 meter. Di depannya, bangunan berdiameter 100 x 50 meter dengan tinggi langit-langit lebih dari 10 meter. Lima kapal kayu yang belum jadi berada di bawahnya. Bangunan itu adalah fasilitas utama galangan, fungsinya sangat vital, yakni untuk membangun badan kapal boat kayu. “Sejak awal saya melihat, usaha perkapalan di Aceh memiliki peluang bisnis yang sangat besar,” ungkap dosen Fakultas Hukum Unyiah ini. Adli mengaku, menyewa lahan seluas dua hektare di sekitar galangan pada Perusahaan Umum Pelabuhan Perikanan Samudra (Perum PPS) untuk waktu 20 tahun. Pembayaran dilakukannya setiap tahun, dengan ketentuan tanah per meter Rp 6.000, sedangkan air yang dimanfaatkan untuk galangan dia sewa Rp 3.000 per meter/tahun. “Sejak awal saya hanya memodali bisnis pembuatan kapal di galangan ini,” jelas Direktur PT Amal Sejahtera yang berkantor pusat di kawasan Lamnyong, Banda Aceh ini. Sejak galangan itu berdiri pada April 2004, Sekretaris Jenderal Panglima Laot Aceh ini, menyerahkan pimpinan usaha galangan itu kepada Yusuf (55). Secara kebetulan pada sore hari itu, Yusuf ada di galangan. Yusuf adalah pawang laut dari Lhokseumawe. Ahli dalam pembuatan boat, pria yang akrab dipanggil Pawang Yusuf ini mengatakan, “Untuk boat berukuran 12 meter ke bawah rata-rata nelayan kita di Aceh mampu membuatnya. Namun, bila ukuran boatnya lebih besar, jumlahnya banyak, dan banyak pula komponennya yang ditambah, maka kami belum mampu,” akunya. Ia berterus terang, pascatsunami ahli pembuat boat di Aceh sudah sangat sedikit. 1

Usman. Sumatera Utara. “Saya ingin mengubah haluan. Ada tiga orang yang berkedudukan sebagai kepala tukang dan masing-masing membawahi sekitar lima orang sebagai anak buah dalam tiga kelompok. Sementara waktu. Cukup kita buat di Banda Aceh saja. kepala tukang boat Tanjungpura tampak tersenyum ketika menyadari tawa Adli tertuju padanya. fleksibel. Awalnya Ia dikontrak untuk menyelesaikan 15 kapal 20 GT pesanan Palang Merah Luxemburg. Di antaranya bungor. 2 . Bagaimana cara membuat kapal kayu? Usman dan Pawang Yusuf sedikit memberikan ilmunya. Tanjungpura ini.” kata Pawang Yusuf. maka harus pergi ke Tanjungbalai atau Tanjungpura. Ada banyak pekerja asal Tanjungpura yang ke Aceh hanya khusus untuk membuat boat berukuran besar. Belanda. dan nelayan. Selebihnya masih dalam proses pengerjaan. Menurut kedua pakar ini. kayu-kayu tersebut akan selalu berada di bawah sinaran matahari. Usman beserta keluarga besarnya dalam proses pembuatan kapal kayu di galangan itu sebatas pembuatan badan atau lambung kapal dan tidak membuat rumah. terpaan air laut. Ahli boat kayu asal daerah Pesilap. hingga saat itu telah menyelesaikan sekitar sepuluh unit kapal.” ucap pria berkacamata ini. Di sebelahnya berdiri Usman (50). ada yang bermukim di Krueng Raya. Dialah yang diminta Pawang Yusuf datang ke Aceh dari Tanjungpura. setidaknya ada delapan jenis kayu yang cocok untuk membuat boat. dan tekanan ketika acara tarik pukat dimainkan. Kampung Jawa. meranti batu. “Kami berasal dari rumpun keluarga yang dekat. Mereka umumnya menghendaki boat-boat besar dengan panjang mencapai 25 meter. Kalau dulu nelayan buat kapal berukuran besar harus ke Tanjungpura. seorang ahli kapal kayu sekaligus kepala tukang. Aceh Besar. Bahan baku yang digunakan umumnya kayu berkualitas. Di galangan ini ada 18 anggota keluarga kami yang tinggal. Dosen UIbah Haluan Obsesi Adli Abdullah untuk memproduksi ratusan boat di Aceh pascatsunami agaknya mendapat sambutan dari tukang-tukang boat profesional di Tanjungpura. Sejak Mei 2005. kayu berbagai jenis tersebut diperoleh dari daerah Lamteungoh dan Lamteuba. Di antarannya. “Untuk saat ini kebutuhan kayu untuk galangan belum ada masalah. Saya ingat saat itu banyak nelayan Aceh yang bila hendak membeli boat berukuran besar.” ungkap Pawang Yusuf tersenyum. dan beberapa jenis lainnya. mengecat. kuat. berukuran 17 meter. Menyikapi hal itu. Menurutnya. balu. sekarang kita ubah kiblat. bak malu.“ ungkap Adli sembari tertawa. dan tahan lama. lebih dari satu tahun lalu galangan boat tersebut menerima pesanan mulai dari NGO asing. dan Lhoknga.Menurutnya. individual. meudang. “Saya telah mengenal dia sejak tahun 1980. Sebab. atau memasang mesin. kontraktor yang menang proyek. halban. saat ini mereka menyebar di Aceh. Pawang Yusuf mengajak kenalan lamanya di Tanjungpura untuk membantu. Usman sudah di galangan milik Adli dan mulai bekerja dengan kecepatan tinggi. namun terkadang terkendala juga. bak mane. meranti. karena di sanalah tempatnya.

tetapi juga nasib. menurut Adli. (Idrus Saputra) 3 . Harga tersebut belum termasuk pukat. berkisar Rp 250 juta. Kalau karam. Boat yang dirancang untuk mengarungi lautan.Lalu berapa harga boat-boat ini? Satu unit kapal boat 20 GT. bukan cuma haluan yang berubah.” kelakar Adli. Berat maksimal boat berukuran 17 meter atau 20 GT itu mencapai 20 ton dan hanya bisa digunakan di perairan tenang. boat akan karam ditelan ombak. seperti sungai dan danau. “Bila melebihi ukuran itu. rata-rata berat maksimumnya 8 hingga 12 ton.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful