You are on page 1of 4

Nama : Sintong Pasaribu NIM : G24080007

ARTIKEL ESTIMASI PRECIPITABLE WATER (AIR MAMPU CURAH) DENGAN MENGGUNAKAN DATA MODIS
Pemantauan kondisi cuaca dalam skala luas dan real time dapat dilakukan dengan menggunakan teknologi penginderaan jauh, salah satunya dengan menggunakan satelit Terra/Aqua yang membawa sensor MODIS (Moderate Resolution Imaging Spektroradiometer). Satelit Terra/Aqua mampu meliput area dengan luas 2330 km yang dilengkapi dengan 36 kanal dan mempunyai tiga jenis resolusi spasial, yaitu 250 m, 500 m, dan 1000 m. Selain itu, satelit ini juga mampu meliput tempat yang sama setiap 1-2 hari. Salah satu kondisi atmosfer yang dapat diderivasi dari data MODIS adalah precipitable water (air mampu curah). Melalui pendekatan ini, diharapkan bahwa nilai precipitable water di atmosfer dapat diketahui kondisi kelembaban udara dan potensi terjadinya curah hujan di suatu daerah. Kelembaban udara dapat diekspresikan dalam jumlah atau kandungan aktualnya di atmosfer atau konsentrasinya di udara serta dari ratio jumlah aktual uap air terhadap jumlah uap air yang dapat membuat jenuh udara (kelembaban nisbi). Jika semua uap air di udara pada suatu waktu terkondensasu dan jatuh sebagai hujan, maka uap air tersebut dapat dinyatakan sebagai precipitable water (air mampu curah). Jumlah uap air yang terkandung pada massa udara merupakan indikator potensi atmosfer untuk terjadinya presipitasi. Keberadaan uap air di atmosfer dapat dijelaskan dari siklus hidrologi yang terdiri atas proses evaporasi dari permukaan, proses kondensasi menjadi bentuk awan, kemudian jatuh ke bumi melalui presipitasi. Jumlah uap air di atmosfer dipengaruhi oleh variasi suhu dari ketinggian dan kondisi geografi setempat. Uap air akan menurun dengan terhadap ketinggian atmosfer, dimana suhu udara menjadi rendah. Semakin tinggi suhu udara, kapasitas untuk menampung uap air semakin besar. Sebaliknya ketika udara bertambah dingin, kapasitas udara untuk menampung uap air semakin rendah, gumpalan awan semakin besar, dan kemudian akan jatuh sebagai hujan. Sebagian besar dari total uap air di atmosfer terdapat diantara permukaan laut hingga 1.5 km di atas permukaan laut, kemudian sebanyak 5-6% uap air terdapat di ketinggian 5 km dari permukaan laut, 1 % di stratosfer sekitar 12 km di atas permukaan laut.

Penurunan Nilai Air Mampu Curah Dari Radiosonde
Radiosonde adalah perangkat elektronik yang terdiri atas sensor-sensor pengukur tekanan udara (barometer aneroid), suhu (termistor), dan kelembaban (hygrometer) yang diterbangkan oleh balon seberat 500 gram dengan kecepatan 0.5 m/s. Unsur -unsur cuaca yang dapat diketahui dari radiosonde antara lain tekanan udara, suhu udara, kelembaban udara, arah angin, kecepatan angin, dan suhu titik embun. Data-data tersebut diturunkan berdasarkan ketinggian lapisan tekanan udara. Unsur cuaca yang digunakan dalam perhitungan air mampu curah (AMC) dari radiosonde adalah tekanan udara, suhu udara, dan kelembaban udara melalui persamaan Butler (1998) sebagai berikut, h = mwPo/ kTo ««««««(1)

Koreksi dilakukan dengan menggunakan modul MODIS (MODIS tools) pada software ENVI 3. 18. kanal MODIS 2 5 17 18 19 Posisi (µm) 0. 5. Koreksi geometrik dilakukan dengan mengekstrak titik control GCP dari data MODIS LIB menggunakan modul MODIS pada software ENVI 3.936 0. Pengolahan awal data MODIS Koreksi radiometrik yang dilakukan pada data modis adalah koreksi duplikasi baris atau biasa disebut dengan Bowtie Correction.905 0.240 0. Pengolahan lanjut data MODIS a. dan resolusi 1000 m (kanal 17. 0. resolusi 500 m.940 digunakan dalam mengungkap jumlah kandungan uap air.010 0. digunakan GCP (Ground Control Point) dari data 1000 m sebagai acuan. 18.5.040 0. 19). 0.dengan h mw Po H k To = jumah AMC (mm) = massa uap air (mw = 18.24.940 Bandwidth (µm) 0. 17. Transformasi koordinat (Warping) dilakukan dengan menggunakan metode Triangulation dan resampling data dengan metode tetangga terdekat (Nearest Neighbour).030 0. terutama yang jauh dari nadir. 2.905. Koreksi ini dilakukan untuk menghilangkan duplikasi data pada baris-baris tertentu. Total jumlah air vertikal dari data satelit dapat diturunkan dari nilai rasio antara spektral radiasi matahari yang direflektansikan dan diabsorbsi oleh uap air (kanal absorbsi) terhadap spektral radiasi yang direflektansikan dan tidak diabsorbsi oleh uap air (kanal non-absorbsi).5 terhadap data resolusi 250 m (kanal 1 dan 2). dan 19 dengan tengah panjang gelombang 0. Mengubah nilai kanal menjadi reflektansi Tahap pertama yang dilakukan sebelum mengkalkulasi data dengan algoritma algoritma untuk menurunkan kandungan uap air di atmosfer dan nilai indeks vegetasi adalah mengubah nilai data di setiap kanal menjadi nilai reflektansi. Radiasi matahari yang dimaksud adalah radiasi matahari yang direflektansikan setelah ditransmisikan ke permukaan bumi dan dipantulkan kembali ke atmosfer. Oleh karena untuk perhitungan air mampu curah menggunakan 2 resolusi spasial yang berbeda (250 m dan 1000 m).67 x 10-8 W/m2) = suhu permukaan (K) Penurunan Nilai Air Mampu Curah dari Data MODIS Metode penginderaan jauh didasarkan pada pendeteksian absorbsi radiasi matahari oleh uap air.016) = tekanan uap air di permukaan (mb) = ketinggian uap air = massa jenis air (=1000 kg/m3) = konstanta Boltzmann (5.865. 1.050 Sifat Window (non absorbsi) Window (non absorbsi) absorbsi absorbsi absorbsi Proses Pengolahan Data 1.020 0.936. . MODIS kanal 2. dan 0.865 1.

306 e 5867/T2 W = fiW i + f2W2 + f3W 3 dengan W = tinggi kolom air mampu curah (cm) W (1. 0. Memisahkan darat. kanal 18.8106p4+0. Metode-metode yang digunakan untuk menghitung air mampu curah antara lain: Ti = pi/p4. Formula untuk menghitung data 16 bit integer dari scaled integer (SI) yang mewakili DN di setiap kanal menjadi reflektansi (p) adalah sebagai berikut.8p4+0. Koefisien-koefisien Gain (G) dan Intercept (I) setiap kanal untuk transformasi data menjadi radians atau reflektansi dapat dilihat pada atribut data MODIS LIB format HDF dengan menggunakan software ENVI.3) = air mampu curah kanal 17.3333 km). Menghitung Air Mampu Curah (AMC) Perhitungan air mampu curah atau precipitable water dibagi menurut penggunaan metode rasio 3 kanal dan 2 kanal.8933p4+0.Metode yang dilakukan untuk membuat reflektansi terkoreksi dari data digital 16 bit adalah metode koreksi atmosfer (Simplified Atmospheric Coreection) yang dalam prosesnya memerlukan informasi jarak matahari-bumi. Metode rasio 3 kanal digunakan untuk menghitung air mampu curah di daratan sedangkan di awan dan di laut menggunakan metode rasio 2 kanal.2. |T3i-T32|<1.2. pi>0. kanal 19. f2. kanal 2. laut.5) = refelktansi kanal 17. dank anal 19 f1.2 T32 = Brightness Temperature kanal 32 pi = reflektansi kanal 1 p2 = reflektansi kanal 2 Nilai batas tersebut bisa berubah-ubah untuk setiap akuisisi data yang berlainan sehingga harus dicari nilai yang paling sesuai untuk mendeteksi awan setiap atnggal akuisisi. T2 = p 2/p4. dank anal 19 P (1.3. posisi sudut matahari (zenith) dan basisi data DEM (Digital Elevation Model) dengan resolusi kasar sebesar 5¶ (8.1066p5) T2 = p2/(0.1893p5 ) T3 = p3/(0. dan awan Pemisahan darat dan laut didasarkan pada reaksi laut yang menyerap tinggi spectrum radiasi pada gelombang infra merah dekat sedangakn pemisahan awan dilakukan berdasarkan metode Saunders dan Kriebel yang mengemukan bahwa awan dapat diidentifikasi dengan batasan-batasan seperti berikut. p = G*SI+I b.95<p2 /pi<1. dan kanal 5 . T3 = p3/p4 Ti = pi/(0.4.16. f3 = fungsi pembobot masing-masing kanal W* = air mampu curah dalam optical path Ti (1. kanal 18.2.2p5) Wi = 14468 e 754Ti W2 = 26.3) = transmitans kanal 17. T32 <295 K. c.31. kanal 18.

dan awan AMC Radiosonde Penurunan AMC dari formula Gao dan Kaufman Kontur DEM dari SRTM Analisis Regresi dan Korelasi Analisis Regresi dan Korelasi Akurasi AMC MODIS AMC MODIS Hubungan AMC dengan Ketinggian Diagram Alir Pengolahan Data .3. Selain itu juga dilakukan analisis AMC pada berbagai topografi wilayah berdasar kan data SRTM (Shuttle Radar Topography Mission) dengan resolusi spasial 90 m. Verifikasi Metode yang digunaka untuk verifikasi hasil pengolahan AMC dari data MODIS adalah dengan menggunakan metode regresi dan korelasi terhadap hasil estimasi AMC dari data MODIS dengan acuan hasil perhitungan AMC dari data radiosonde. laut. DATA MODIS Pengolahan awal Bowtie dan koreksi geometrik Konversi nilai digital ke reflektansi Data Radiosonde Kropping Objek Pemisahan darat.