BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Pembangunan bidang kesehatan merupakan bagian terpenting dalam meningkatkan kualitas Sumber Daya

Manusia (SDM). Melalui upaya pelayanan kesehatan masyarakat secara menyeluruh. Kondisi spesifik geografi dan demografi mengakibatkan kurangnya sarana dan prasarana serta tenaga pelayanan kesehatanbaik dari sisi kuantitas dan kualitas. Dinas kesehatn sebagai institusi kesehatan memiliki tanggung jawab dalam menurunkan masalah kesehatan masyarakat,dan memiliki peran yang sangat strategis dalam menciptakan SDM berkualitas dalam upaya peningkatan drajat kesehatan masyarakat secara menyeluruh, merata, terjangkau dan dapat diterima oleh seluruh masyarakat. Peran dinas kesehatan jadi sangat menentukandengan munculnya berbagai perubahan epidemilogi penyakit, struktur demografis serta belum teratasinya beberapa masalah gizi buruk,kesehatan maternal dan perinatal. Kondisi ini menurut dinas kesehatan untuk memberikan pelayanan yang lebih bermutu, terjangkau serta sesuai kebutuhan masyarakat. Tuntutan itu akan semakin berat dalam menghadapi kondisi global yang perubahannya semakin cepat dan serentak. Apabila tidak diikuti ketersedian dan peningkatan kualitas petugas pelayanan kesehatan masyarakat yang memadai, maka akan semakin berat jika tanggung jawab hanya dibebankan pada institusi kesehatan saja tanpa melibatkan sektor lain.

BAB II PEMBAHASAN Dalam penyelenggaran pelayanan kesehatan secara langsung, Dinas Kesehatan memiliki unitunit pelayanan kesehatan di bawahnya yaitu puskesmas, pustu, dan polindes sebagai unit terdepan. Dari ketiga unit pelayanan tersebut, polindes merupakan unit terdepan dan memiliki jangakauan hingga ke tengah masyarakat. Keberlangsungan pelayanan pada polindes tidak terlepas dari peran bidan desa setempat. Pelayanan kesehatan pada polindes adalah pelayanan kesehatan ibu dan anak atau kebidanan yang merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan masyarakat lainnya. Pondok Bersalin Desa (Polindes) merupakan salah satu bentuk Upaya Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat (UKBM), dimana pembangunannya melalui swadaya masyarakat. Namun demikian di beberapa daerah dimana masyarakatnya tidak mampu mengupayakan pembangunan Polindes secara swadaya, pembangunannya dapat melalui pemerintah, dikarenakan perlunya ketersediaan sarana pelayanan kesehatan untuk bidan di desa. Stratifikasi Polindes Dalam menganalisa pertumbuhan Polindes harus mengacu kepada indikator tingkat perkembangan Polindes yang mencakup beberapa hal : 1. Fisik Tempat yang disediakan oleh masyarakat untuk polindes perlu memenuhi persyaratan antara lain : ‡ Bangunan polindes tampak bersih, salah satunya ditandai tidak adanya sampah berserakan ‡ Lingkungan yang sehat, bila polindes jauh dari kandang ternak ‡ Mempunyai jumlah ruangan yang cukup untuk : pemeriksaan kehamilan dan pelayanan

sehingga dapat meningkatkan cakupan dan sekaligus dapat memuaskan semua pihak. Idealnya suatu polindes mempunyai bangunan sendiri dan memenuhi persyaratan di atas. Sarana air bersih Tersedianya air bersih merupakan salah satu persyaratan untuk hidup sehat. Meningkatnya cakupan persalinan yang ditolong di polindes. diantaranya ketersediaan sumberdaya kesehatan termasuk didalamnya keberadaan polindes beserta tenaga profesionalnya. namun dalam kenyataannya mungkin saja polindes masih menumpang di salah satu rumah warga atau bersatu dengan kediaman bidan di desa. tersedia sumber air (sumur. termasuk efektivitas polindes. 2. 7. Tarif yang ditetapkan secara bersama. khususnya dalam pertolongan persalinan. informasi dan edukasi yang bersifat praktis. 6. Mempunyai sarana air bersih dan jamban yang memenuhi persyaratan kesehatan. melalui jalinan komunikasi. sekaligus pemanfaatan pelayanan oleh masyarakat. PAM. Kemitraan bidan dan dukun bayi Kader masyarakat yang paling terkait dengan pelayanan di polindes adalah dukun bayi. polindes dimanfaatkan pula sebagai sarana meningkatkan kemitraan bidan dan dukun bayi dalam pertolongan persalinan. Kriteria pengelolaan polindes yang baik antara keterlibatan masyarakat melalui wadah LPM dalam menentukan tarif pelayanan. 5. mempunyai ruang untuk pertolongan persalinan. 4. Polindes dianggap baik apabila telah tersedia air bersih yang dilengkapi dengan : MCK. Untuk mempercepat tumbuh kembang Polindes bidan harus selalu berada/tinggal di desa dan lebih banyak melayani masalah kesehatan masyarakat desa setempat. dll). dan dilengkapi pula dengan saluran pembuangan air limbah. yaitu bidan desa. selain berpengaruh terhadap kualitas pelayanan ibu hamil. Cakupan persalinan dihitung secara kumulatif selama setahun. diharapkan memberikan kemudahan kepada masyarakat untuk memanfaatkan polindes. ‡ Mempunyai perabotan dan alat-alat yang memadai untuk pelaksanaan pelayanan. 3. baik ditinjau dari segi jarak maupun dari segi pembiayaan. Bidan yang tidak tinggal di desa dianggap tidak mungkin melaksanakan pelayanan pertolongan persalinan di polindes. ‡ Tempat pelayanan bersih dengan aliran udara/ventilasi yang baik terjamin. Tersedianya polindes dan bidan di suatu desa memberikan kemudahan untuk mendapatkan pelayanan KIA. pompa. sekaligus mencerminkan kemampuan bidan itu sendiri baik di dalam kemampuan teknis medis maupun di dalam menjalin hubungan dengan masyarakat.KIA. . Selain itu. jarak tempat tinggal bidan yang menetap di desa dengan polindes. Cakupan persalinan Tinggi rendahnya cakupan persalinan dipengaruhi banyak faktor. Penghitungan cakupan kemitraan bidan dan dukun dihitung secara kumulatif selama setahun. Pengelolaan polindes Pengelolaan Polindes yang baik akan menentukan kualitas pelayanan. Demikian juga halnya di dalam operasional pelayanan polindes. Tempat tinggal bidan desa Keberadaan bidan di desa secara terus menerus (menetap) menentukan efektifivitas pelayanannya. Kegiatan KIE untuk kelompok sasaran KIE merupakan salah satu teknologi peningkatan peran sertaa masyarakat yang bertujuan untuk mendorong masyarakat agar mau dan mampu memelihara dan melaksanakan hidup sehat sesuai dengan kemampuan yang dimilikinya. Karena itu. Kemitraan bidan dan dukun bayi merupakan hal yang dianjurkan dalam pelayanan pertolongan persalinan di Polindes.

Dana Sehat/JPKM Dana sehat sebagai wahana memandirikan masyarakat untuk hidup sehat. pada gilirannya diharapkan akan mampu melestarikan berbagai jenis upaya kesehatan bersumberdaya masyarakat setempat. sehingga diharapkan kelestarian polindes dapat terjamin. Cakupan dana sehat dianggap baik bila telah mencapai 50 %. Seharusnya suatu polindes di dalam pelaksanaan kegiatannya telah melakukan KIE untuk kelompok sasaran minimal sekali dalam setiap bulannya. Dalam usaha meningkatkan mutu pelayanan kebidanan dan kesehatan anak terutama di desa maka tenaga kesehatan (medis) seperti bidan harus menjalin kerjasama yang baik dengan tenaga non medis seperti dukun dengan mengajak dukun untuk melakukan pelatihan dengan harapan dapat: ‡ meningkatkan kemampuan dalam menolong persalinan ‡ dapat mengenal tanda-tanda bahaya dalam kehamilan dan persalinan Selain bekerja sama dengan tenaga non medis seperti dukun. Semakin sering bidan di desa menjalankan KIE. Kegiatan KIE ini dihitung secara kumulatif selama setahun. Pada kondisi ini bidan desa dihadapkan pada keterbatasan kemampuan dan kondisi masyarakat yang beragam karakteristik. Program Bidan Desa Salah satu program Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) adalah menurunkan kematian dan kejadian sakit di kalangan ibu. Biasanya masyarakat tersebut telah mendapat pelatihan dalam menjalankan tugasnya tersebut sebagai kader. Tugas dan fungsi bidan utama bidan desa adalah memberikan pelayanan kesehatan ibu dan anak. 8. . sebagaimana tertuang dalam SE Dirjen Binkesmas No. dan untuk mempercepat penurunan angka Kematian Ibu dan Anak adalah dengan meningkatkan mutu pelayanan dan menjaga kesinambungan pelayanan kesehatan ibu dan perinatal. kepastian untuk mendapatkan pelayanan yang berkualitas tak perlu dikhawatirkan lagi. 492/Binkesmas/Dj/89 yang menyatakan penempatan bidan desa adalah memberikan pelayanan ibu dan anak serta KB dalam rangka menurunkan angka kematian ibu dan bayi serta kelahiran. Suatu polindes dianggap baik bila masyarakat di desa binaannya telah terliput dana sehat.bidan desa juga bekerja sama dengan masyarakat yang secara sukarela membantu dan melaksanakan pos yandu. Namun pada kenyataannya bidan desa dibebani dengan berbagai macam program pelayanan kesehatan lainnya. termasuk di dalamnya meningkatkan kemampuan dukun bayi sebagai mitra kerja di dalam memberikan penyuluhan kesehatan ibu hamil. Kehadiran bidan di desa diharapkan mampu memperluas jangkauan pelayanan yang telah ada sekaligus dapat meningkatkan cakupan program pelayanan KIA melalui: ‡ peningkatan pemeriksaan kesehatan ibu hamil yang bermutu ‡ pertolongan persalinan ‡ deteksi dini faktor kehamilan dan peningkatan pelayanan neonatal.Dengan keberadaan polindes beserta bidan ditengah-tengah masyarakat diharapkan akan terjalin interaksi antara antara bidan dengan masyarakat. akan semakin mendorong masyarakat untuk meningkatkan kualitas hidup sehatnya.

Untuk bisa terlaksana dengan baik. psikologi.kehadiran bidan desa diharapkan dapat meningkatkan program pelayanan KIA dengan menurunnya kematian serta kejadian sakit di kalangan ibu dan anak. Dari ketiga unit pelayanan tersebut polindes merupakan unit terdepan dan memiliki jangkauan hingga ke tengah masyarakat. sosial. sepanjang tidak merugikan dan tidak bertentangan dengan prinsip kesehatan.bidan desa harus menjalin kerjasama dengan dukun ataupun tokoh masyarakat di desa tersebut. komunikasi.Oleh sebab itu. Rasa malu pada pemeriksaan kehamilan merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi cakupan pelayanan antenatal. Keberlangsungan pelayanan pada polindes tidak terlepas dari peran bidan desa setempat . Bidan di desa telah melalui tingkat pendidikan kebidanan dan telah mampu dan cakap dalam melaksanakan tugasnya sebagai bidan. .Masyarakat malu untuk memeriksakan dirinya terutama pada kehamilan pertama. dan lain-lain yang mendukung peran bidan di komunitas ‡ Dalam memberikan pelayanan di desa bidan tetap berpedoman pada standar dan etika profesi yang menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia ‡ Dalam memberikan pelayanan bidan senantiasa memperhatikan dan memberi penghargaan terhadap nilai-nilai yang berlaku di masyarakat. dan polindes sebagai unit terdepan. ilmu kebidanan.‡ Promosi kesehatan dan pencegahan penyakit pada bayi Serta bekerja sama dengan kader posyandu mencari sasaran ibu hamil dengan melakukan : ‡ kunjungan rumah ‡ sosialisasi pentingnya pemeriksaan kesehatan antenatal ‡ memotivasi ibu hamil untuk memeriksakan kehamilan secara rutin minimal empat kali selama kehamilannya. kedokteran. pustu. Bidan di desa juga membuat laporan kegiatan bidan setiap bulan dan diserahkan kepada bidan koordinasi pada saat bidan di desa melaksanakan tugasnya ke puskesmas BAB III PENUTUP Kesimpulan Dari makalah yang kami susun dapat kami simpulkan bahwa unit-unit pelayanan kesehatan seperti puskesmas. Prinsip Pelayanan Kebidanan di Desa ‡ Pelayanan di komunitas desa sifatnya multi disiplin meliputi ilmu kesehatan masyarakat. Pemberian bantuan tambahan gizi bagi ibu hamil merupakan daya tarik tersendiri dalam kunjungan pelayanan antenatal dan dapat meningkatkan kunjungan ibu.

Surabaya. 2. . Depkes RI. Jakarta 3.D. Pedoman Pembinaan Teknisi Bidandi Desa. 1997. Depkes RI. 1991.. Departemen Kesehatan RI. Jakarta. Dit.. Binkesmas. Jend. Pedoman Pelayanan Antenatal di Wilayah Kerja Puskesmas. 1994.. Manajemen Kepemimpinan Dan Organisasi kesehatan. Wijono.DAFTAR PUSTAKA 1. Airlangga press.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful