Syaugi Mubarak Seff: Hisab - Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian

HISAB - RUKYAT SEBAGAI METODE PENETAPAN AWAL BULAN QOMARIYAH (Kajian Atas Metode Penetapan Awal Puasa dan Hari Raya di Indonesia) Oleh : Syaugi Mubarak Seff Abstrak
Penentuan awal Puasa dan Hari Raya adalah merupakan masalah penting karena berkaitan dengan masalah ibadah. Setidaknya ada tiga golongan yang mempunyai dasar berbeda berkaitan dengan penetapan Puasa dan Hari Raya, yaitu kelompok yang berpegang pada rukyatul hilal, kelompok yang mendasarkan penetapannya pada saat terjaadinya ijtima’ dan kelompok yang mendasarka pada hisab wujud al-hilal. Di Indonesia penetapan Puasa dan Hari Raya dilakukan oleh Pemerintah dalam hal ini Menteri Agama. Kata Kunci: Hisab, Rukyat, Awal Bulan Qamariah.

PENDAHULUAN Penentuan awal Ramadhan, Syawwal, dan Dzulhizzah adalah merupakan masalah penting karena berkaitan dengan ibadah kepada Allah Swt, yaitu ibadah puasa1 dan sholat hari raya (idul Fitri dan Idul Adha),2 di mana penetapannya didasarkan pada al-Qur’ãn dan al-Hadits. Di dalam al-Qur’an surah Yunus (10);5, Allah memberikan petunjuk tentang peran matahari dan bulan sebagai sarana untuk mengetahui perhitungan waktu. Bunyi ayat tersebut sebagai berikut :
Penulis adalah Dosen Tetap Fakultas Syari’ah IAIN Antasari Banjarmasin. Alumni Pascasarjana pada Pusat Studi Agama dan Lintas Budaya (Center for Religious and Cross-Cultural Studies) Universitas Gadjah Mada Yogyakarta dan Magister (S2) Pemikiran Hukum Islam UMY.. 1 Kewajiban puasa terdapat dalam Q.S. al-Baqaroh (2);183. 2 Kewajiban sholat ‘Id terdapat dalam beberapa hadits Nabi Saw, di antaranya hadits yang dikeluarkan oleh Bukhari dari Ummi ‘Utaiyah. Terjemahan hadits tersebut adalah: ”Rasulullah memerintahkan kami mengeluarkan gadis yang menanjak dewasa, wanita-wanita yang haid dan gadis-gadis yang dipingit pada hari Raya ‘Idul Fitri dan ‘Idul Adha. Wanita yang sedang haid dipisahkan dari sholat untuk menyaksikan kebajikan dan seruan kaum muslimin”.

AL-BANJARI Vol. 5, No. 9, Januari – Juni 2007

1

3 AL-BANJARI Vol. No. N0.5 detik. yang dalam menentukan awal dan akhir bulan Ramadhan penerapannya ditentukan dengan rukyat yaitu melihat bulan berbentuk sabit pada saat bulan baru muncul. Satu kali peredaran bulan mengelilingi matahari rata-rata 29 hari 12 jam 44 menit 2. 5.Syaugi Mubarak Seff: Hisab . hlm . Acuan dalam penentuan awal bulan Qomariyah adalah bulan karena perhitungannya didasarkan pada peredaran bulan mengelilingi bumi.29. Suara Muhammadiyah.3 Dalam peredaran bulan mengelilingi bumi.02 Th. Sedangkan dalam hadits secara spesifik ditemukan pedoman dalam menentukan awal dan akhir bulan Ramadhan. ada masa di mana bulan berada pada arah yang sama dengan matahari yang disebut dengan fase bulan baru (ijtima’). sehingga dalam dua belas bulan rata-rata 354 hari 8 jam 48 menit 30 detik. maka sempurnakanlah bulan Sya’ban 30 hari”. Jika terhalang penglihatanmu oleh awan. Dia menjelaskan tanda-tanda (kebesaraNya) kepada orang-orang yang mengetahui”. 9. di antaranya hadits riwayat Imam Bukhari yang berbunyi : ‫ﺻﻮﻣﻮﺍ ﻟﺮﺅﻳﺘﻪ ﻭ ﺃﻓﻄﺮﻭﺍ ﻟﺮﺅﻳﺘﻪ ﻓﺈﻥ ﻏﱯ ﻋﻠﻴﻜﻢ ﻓﺄﻛﻤﻠﻮﺍ ﻋﺪﺓ ﺷﻌﺒﺎﻥ ﺛﻼﺛﲔ‬ Artinya : “Berpuasalah kamu karena melihat bulan (hilãl) dan berbukalah kamu karena melihatnya. Umumnya bulan yang berbentuk sabitlah yang dirukyah dengan cahaya sangat redup.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian ‫ﻫﻮ ﺍﻟﺬﻯ ﺟﻌﻞ ﺍﻟﺸﻤﺲ ﺿﻴﺎﺀ ﻭﺍﻟﻘﻤﺮ ﻧﻮﺭﺍ ﻭﻗﺪﺭﻩ ﻣﻨﺎﺯﻝ ﻟﺘﻌﻠﻤﻮﺍ ﻋﺪﺩ ﺍﻟﺴﻨﲔ ﻭ‬ ‫ﺍﳊﺴﺎﺏ . Januari – Juni 2007 2 . Memahami Tahun Hijriyah. Ke-88. Perhitungan tahun Hijriyah ini berbeda dengan perhitungan Masehi yang didasarkan pada peredaran bumi mengelilingi matahari. ﻣﺎﺧﻠﻖ ﺍﷲ ﺫﺍﻟﻚ ﺇﻻ ﺑﺎﳊﻖ ﻳﻔﺼﻞ ﺍﻷﻳﺎﺕ ﻟﻘﻮﻡ ﻳﻌﻠﻤﻮﻥ‬ Artinya : “Dialah yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya dan ditetapkan-Nya manzilah (tempat-tempat bagi perjalanan bulan itu) supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu). Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan baik. Apabila Oman Fathurrahman.

5. Januari – Juni 2007 3 . maka metode yang ditempuh ialah dengan hisab. yaitu dengan melihat bulan sabit dengan mata telanjang. workshop…. Menurut al-Kahlani. maka hendaklah kamu berpuasa. Hilãl yang tidak mungkin dirukyat karena tertutup awan atau posisinya tidak berada pada imkān ar. Metode Rukyat Pada masa Rasulullah Saw dan beberapa generasi sesudah beliau. 28 5 Amin Summa. Penetapan Awal Bulan Qamariyah Berdasarkan Qur’an dan Sunnah. Selanjutnya dari metode yang berbeda juga melahirkan perbedaan dalam penetapan awal Bulan Ramadhan. dia berkata: Aku dengar Rasulullah Saw bersabda : “Apabila kamu melihat dia (tanggal 1 Ramadhan). Bahkan dalam perkembangan selanjutnya perbedaan juga terjadi secara internal antara masing-masing metode. dan apabila kamu melihat dia. 4 AL-BANJARI Vol. No. hlm.5 Hal ini dapat dilihat dari beberapa hadits di antaranya hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari Ibnu Umar. tetapi manakala dimendungkan (hilãl) itu atas kamu. 9. hadits ini jelas-jelas menunjukkan atas kewajiban puasa Ramadhan Farid Ruskanda. METODE HISAB-RUKYAT MENURUT HUKUM ISLAM 1.ru’yah.Syaugi Mubarak Seff: Hisab . dan Dzulhijjah. 6.4 Adanya kemungkinan posisi hilãl yang tidak dapat dirukyat memunculkan pilihan kedua yaitu menerima istikmal (mencukupkan Sya’ban menjadi 30 hari). Hadits lain yang juga popular adalah : “summû li ru’yatihi wa aftharû li ru’yatihi” (berpuasalah kamu karena melihat hilãl dan berbukalah kamu karena melihatnya). Syawwal. sebagaimana dikutip Summa. hlm. maka hendaklah kamu berbuka. rukyah akan sangat mungkin terganggu oleh cahaya remang petang. Oleh karenanya dalam penentuan awal bulan Ramadhan.1995).Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian pengamatan dilakukan pada sekitar saat matahari terbenam. penetapan awal bulan Qamariyah khususnya awal Ramadhan selalu didasarkan pada metode rukyat (ru’yatul hilãl). Teknologi Rukyah secara Objektif (Jakarta:Gema Insani Press. maka hendaklah kamu tetapkan untuknya”. Syawwal dan Dzulhijjah memunculkan metode rukyah dan hisab sebagai metode penetapan awal bulan Qomariyah.

N0.6 Ru’yatul hilãl ini adalah merupakan maksud lain dari kata syuhudussyahri (meyakinkan bulan) sebagaimana pendapat para ulama seperti Musthafa al-Maraghi. hlm. No. Seperti dalam hadits : “idza raitum al-hilãl” adalah didahului munculnya pertanyaan yang ditujukan kepada Rasulullah Saw berkaitan dengan perselisihan antara dua kelompok dalam menentukan bulan. Wahbah az-Zuhaili dan Sayyid Sabiq. tahun 2002. atau dengan bantuan alat peneropong. Tetapi dalam setting Summa. Memahami…. 5. Memahami…. arti ru’yah menurut Ibnu Sayyidah sebagaimana dikutip oleh Ibnu Manzhur dalam Lisãn al-Arabi adalah :”melihat dengan mata atau hati” (an-nazharu bil ‘ain wa al-qalb). Vol. Memahami Model Muhammadiyah dalam Menentukan Awal Bulan Qamariyah (Sebuah Pendekatan Historis). Secara tekstual.10 dan rukyat dalam pengertian melihat dengan mata telanjang cocok dengan masyarakat Madinah. 94.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian karena melihat hilãl (bulan sabit) Ramadhan dan berbuka puasa juga karena melihat hilãl. Menurut mereka ru’yatul hilãl dapat langsung dengan mata telanjang. 95. Di samping itu juga ada yang berpendapat bahwa rukyat tidak semata-mata melihat dengan mata tetapi dapat juga berarti melihat dengan ilmu (rasio) melalui hasil perhitungan ilmu hisab. Penentuan… 8 Susiknan Azhari. 94-95. hlm. Summa. 4. 10 Azhari. di mana kelompok pertama mengangap bulan Sya’ban dan kelompok yang lain mengangap bulan Ramadhan.Syaugi Mubarak Seff: Hisab . tetapi juga dengan melihat setting sosial ketika hadits itu muncul (asbãb al-wurûd). Profetik Jurnal Pemikiran Agama dan Masyarakat. hlm.8 Dalam konteks historitas. Penentuan….9 Persoalan yang muncul pada hadits di atas bukan terletak pada rukyat tetapi lebih mengarah pada proses penentuan awal bulan Qamariyah. 7 6 AL-BANJARI Vol. 9. 1. Respons yang diberikan Rasulullah Saw adalah : “idza raitum al-hilãl”. hlm.7 Untuk memahami hadits-hadits yang terdapat kata ru’yah tidak hanya dengan melihat makna teks tersebut secara literal. 9 Azhari. Januari – Juni 2007 4 . pada kasus hadits rukyat terlihat adanya upaya Rasulullah Saw untuk memahami bahasa masyarakat Madinah. Dalam setting masyarakat Madinah di mana hadits-hadits tentang rukyat muncul di Madinah. VI.

Jika dalam astronomi objek langit yang biasa dirukyat dianjurkan di atas sudut 15 derajat. 9.14 Di samping aspek perbedaan kriteria imkãnur ru’yat yang bisa menyebabkan perbedaan.11 Dengan menggunakan teori al-ibratu bi umumi al-lafzhi la bi hususi as-sababi dan al-ibratu bi hususi as-sababi la bi umumi al-lafdzi. Ramadhan…. No. Malaysia. dan Singapura) yang melahirkan tiga kesepakatan. Januari – Juni 2007 5 .Quraish Shihab. dan dilakukan setiap tanggal 29 Sya’ban atau Ramadhan tanpa melihat sudah ijtima’ atau belum. 13 Fahmi Amhar. 14 T.1997). hlm.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian masyarakat Mekkah. Dengan menggunakan teori pertama. Mukjizat al-Qur’an (Bandung:Mizan. yaitu : (1) tinggi bulan minimum 2 derajat.13 Kriteria imkān ar. dan (3) umur bulan saat maghrib minimum 8 jam.ru’yah setiap negara-negara Islam berbeda-beda. 96.Syaugi Mubarak Seff: Hisab . maka aspek lain yang menjadi sumber perbedaan adalah kesaksian. 12 11 AL-BANJARI Vol. Memahami…. hlm. maka ru’yatul hilãl dilakukan saat irtifa’ bulan masih sangat rendah.12 Ru’yatul hilãl adalah metode praktis untuk membuktikan apakah bulan sabit baru (hilãl) terlihat atau tidak. sehingga rukyat tidak semata-mata melihat dengan mata telanjang. 5. kriteria yang digunakan dan disepakati adalah kriteria yang berdasarkan kesepakatan MABIMS (Menteri-menteri Agama Brunei Darussalam. Pengantar Memahami Astronomi Rukyat Mencari Solusi Keseragaman Waktu-waktu Ibadah. Jamaluddin. Azhari. hlm. M. 2. sehingga rukyat berarti melihat dengan mata telanjang. Indonesia. (2) jarak bulanmatahari minimum 3 derajat. 72. Khusus di Indonesia. keberlakuan hasil rukyat dalam wilayah geografis (mathla’). maka rukyat dengan pengertian melihat dengan mata telanjang tidak cocok dengan kondisi masyarakat Mekkah yang sudah mengenal ilmu pengetahuan antara lain dalam bidang astronomi. Workshop…. rukyat tidak hanya dipahami dalam konteks masyarakat Madinah tetapi juga dalam konteks masyarakat Mekkah. maka didapatkan dua macam pengertian rukyat.. Sedangkan dengan teori kedua menjadikan makna rukyat menurut setting masyarakat Madinah an sich.

15 AL-BANJARI Vol. 9. menentukan bahwa bulan baru dipastikan masuk bila pada waktu maghrib hilãl diperhitungkan berada di atas ufuk.15 Ada dua metode hisab yang lazim digunakan. Metode ini menentukan umur bulan-bulan ganjil 30 hari dan umur-umur bulan genap 29 hari. No. Syawwal.189. Penggunaan hilãl sebagai patokan untuk setiap datangnya awal bulan. yaitu hisab urfi dan hisab hakiki. Sedangkan hisab hakiki. Januari – Juni 2007 6 .S. sebagaimana dikutip Syah. Katakanlah: “Bulan sabit itu adalah tanda-tanda waktu bagi manusia dan (bagi ibadat) haji……… Syekh Muhammad Rasyid Ridho dalam tafsirnya al-manãr.‫ﻳﺴﺌﻠﻮﻧﻚ ﻋﻦ ﺍﻷﻫﻠﺔ .2003). Penentuan awal bulan dan awal tahun dengan menggunakan ilmu hisab adalah sebagai alternatif dalam penentuan awal Ramadhan. al-Baqaroh (2). yang berbunyi : ... Manhaj Tarjih Muhammadiyah Metodologi Dan Aplikasi (Yogyakarta:Pustaka Pelajar. 5. hlm. didasarkan pada Q. ﻗﻞ ﻫﻲ ﻣﻮﺍﻗﻴﺖ ﻟﻠﻨﺎﺱ ﻭ ﺍﳊﺞ‬ Artinya : “Mereka bertanya kepadamu tentang bulan sabit. 223. Hisab urfi berasal dari penyimpulan rata-rata lamanya umur bulan Qamariyah. ﲦﻞ ﻻ ﻳﺰﺍﻝ ﻳﻨﻘﺺ‬ ‫ﻭﻳﺪﻕ ﺣﱴ ﻳﻌﻮﺩ ﻛﻤﺎ ﻛﺎﻥ ﻻ ﻳﻜﻮﻥ ﻋﻠﻰ ﺣﺎﻝ ﻭﺍﺣﺪﺍ؟ ﻓﱰﻟﺖ ﻭﻗﺪ ﺍﺷﺘﻬﺮ ﻫﺬﺍ‬ Asjmuni Abdurrahman. dan Dzulhijjah. Metode Hisab Hisab atau ilmu hisab merupakan padanan dari ilmu falak yakni salah satu cabang ilmu astronomi terapan yang membahas penentuan waktu ibadah dengan cara menghitung posisi matahari dan bulan terhadap bumi.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian 2. menjelaskan asbabun nuzul ayat di atas sebagai berikut: ‫ﻭﺃﺧﺮﺝ ﺃﺑﻮ ﻧﻌﻴﻢ ﻭﺍﺑﻦ ﻋﺴﺎﻛﺮ ﻣﻦ ﻃﺮﻳﻖ ﺍﻟﺴﺪﺱ ﺍﻟﺼﻐﲑ ﻋﻦ ﺍﻟﻜﻠﱯ ﻋﻦ ﺃﰊ ﺻﺎﱀ‬ ‫ﻋﻦ ﺍﺑﻦ ﻋﺒﺎﺱ ﺃﻥ ﻣﻌﺎﺫ ﺑﻦ ﺟﺒﻞ ﻭﺛﻌﻠﺒﺔ ﺑﻦ ﻏﻨﻴﻤﺔ ﻗﺎﻻ ﻳﺎ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﷲ ﻣﺎ ﺑﺎﻝ ﺍﳍﻼﻝ‬ ‫ﻳﺒﺪﻭ ﺩﻗﻴﻘﺎ ﻣﺜﻞ ﺍﳋﻴﻂ ﰒ ﻳﺰﻳﺪ ﺣﱴ ﻳﻌﻈﻢ ﻭﻳﺴﺘﻮﻱ ﻭﻳﺴﺘﺪﻳﺮ.Syaugi Mubarak Seff: Hisab .

ia muncul (pertama kali) tipis sekali seperti garis lalu membesar hingga besar. karena hal inilah yang menjadi objek agama. Model Hisab Muhammadiyah : Metodologi Dan Aplikasi. Cocok sekali apa yang disebut dalam ilmu Balaghoh dengan uslubul hakiem atau uslubul al-hakiem. ﻭﺯﻋﻤﻮﺍ‬ ‫ﺃﻥ ﻣﺮﺍﺩ ﺍﻟﺴﺎﺋﻠﲔ ﺑﻴﺎﻥ ﺍﻟﺴﺒﺐ ﺍﻟﻄﺒﻴﻌﻲ ﳍﺬﺍ ﺍﻷﺧﺘﻼﻑ. (mengapa) tidak dalam satu bentuk saja?”. Oman Fathurohman.17 T. dan bila menggunakan teleskop Sutrisno Muliawa Syah. No. Lalu turunlah ayat ini. h.Syaugi Mubarak Seff: Hisab . 5. separuhnya dan bundar kemudian tidak berhenti (sampai di situ) ia menyusut dan menepis hingga kembali kepada bentuk semula. ﻭﺇﻥ ﺍﳉﻮﺍﺏ ﺇﳕﺎ ﺟﺎﺀ ﺑﻴﺎﻥ‬ ‫ﺍﳊﻜﻤﺔ ﺩﻭﻥ ﺑﻴﺎﻥ ﺍﻟﻠﺔ ﻷﻥ ﻣﻮﺿﻊ ﺍﻟﺪﻳﻦ. 9.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian ‫ﺍﻟﺴﺒﺎﺏ ﻷﻥ ﻋﻠﻤﺎﺀ ﺍﻟﺒﻼﻏﺔ ﻳﺬﻛﺮﻭﻧﻪ ﰲ ﻣﻄﺎﺑﻘﺔ ﺍﳉﻮﺍﺏ ﻭﺍﻟﺴﺆﺍﻝ ﻭﻋﺪﻣﻬﺎ. 9. h. namun jawaban hadir tiada lain menerangkan hikmahnya bukanlah menjelaskan illatnya (peristiwa astronomis pen. Januari – Juni 2007 7 . Workshop…. Mereka berpendapat bahwa yang diinginkan oleh penanya adalah penjelasan sebab-sebab perubahan bentuk yang biasa terjadi (pada hilãl). 2.). (Syekh Muhammad Rasyid Ridho) menerangkan):”Sungguh telah masyhur sebab turunnya ayat ini karena Ulama Balaghoh menempatkannya dalam permasalahan ada dan tidak adanya kesesuaian antara pertanyaan dan jawaban.Jamaluddin mendefinisikan hilãl sebagai berikut : Hilal adalah bulan Tsabit pertama yang teramati di ufuk barat sesaat setelah matahari terbenam.‫ﺍﳊﻜﻴﻢ ﺃﻭ ﺍﻷﺳﻠﻮﺏ ﺍﳊﻜﻴﻢ‬ Terjemahannya : Dan dikeluarkan oleh Abu Nu’aim dan Ibnu Assakir dari jalan As-Sudiy ash Shoghier dari al-Kalby dari Abu Sholih dari Ibnu Abbas bahwa sahabat Muadz binn Jabal dan Tsa’labah bin Ghoniemah bertanya : “Wahai Rasulullah ada apa dengan hilãl itu. Imkanur-Rukyat atau Wujudul-Hilal. 17 16 AL-BANJARI Vol. tampak sebagai goresan garis garis cahaya yang tipis. Workshop…. Secara astronomis hilãl (crescent) adalah penampakan bulan paling kecil yang menghadap ke bumi. ﺟﺮﻳﺎ ﻋﻠﻰ ﻣﺎﻳﺴﻤﻰ ﰲ ﺍﻟﺒﻼﻏﺔ ﺃﺳﻠﻮﺏ‬ 16 . Keadaan tersebut dapat dicapai beberapa saat di sekitar ijtima’ karena pada saat itu sudut pandang matahari dan bulan paling kecil.

bulan berada pada posisi di atas ufuk hakiki. hlm. 5. dan perkembangannya ini juga melahirkan perbedaan internal dalam metode hisab. Model…. Juz I. Nahdhatul Ulama berpegang pada beberapa hadits21 yang T. PP. 5. hlm. Nahdhatul Ulama (NU) Dalam menentukan awal bulan Qamariyah yang ada hubungannya dengan ibadah. 21 Hadits-hadits tersebut terdapat dalam beberapa Kitab Hadits.326-327. 2 19 Fathurrohman.Muhammadiyah.1. Begitu juga perbedaan tentang ketinggian hilãl yang dikaitkan dengan umur bulan. 301-303. hlm. maka hakekat dari awal bulan baru atau awal bulan Qamariyah adalah wujûd al-hilãl yang dapat diketahui dengan rukyah dan hisab atau keduanya sekaligus. hlm. Juz I. 9. Juz I. hlm. 20 Fathurrohman. Menurut Ormas Islam 1. Makalah Munas tarjih Muhammadiyah ke-26. hlm.20 Bahkan konsep wujûd al-hilãl mengalami perkembangan yang semula pengertian wujûd al-hilãl adalah matahari terbenam lebih dahulu dari pada bulan dengan standart ukuran yang dijadikan pembatas adalah ufuk mar’i. Kemudian muncul pengertian bahwa wujûd al-hilãl itu apabila pada saat matahari terbenam. Sunan 18 AL-BANJARI Vol. Sunan an-Nasa’i. hlm. Oleh karenanya rukyah dan atau hisab itulah yang menjadi dasar untuk menetapkan awal bulan Qamariyah. Sunan Abu Dawud. METODE PENETAPAN AWAL PUASA DAN HARI RAYA DI INDONESIA 1. hal.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian dengan pemrosesan citra bisa tampak sebagai garis cahaya tipis di tepi bulatan yang mengarah ke matahari. 87-88. Shohih Muslim. 2. seperti perbedaan tentang ijtima’ (konjungsi) di mana ada yang berpandangan dengan sistem ijtima’ qabla alghurūb dan ada yang memakai dengan sistem ijtima’ qabla al-fajr.Jamaluddin. Januari – Juni 2007 8 . Sunan at-Tirmidzi. Pengertian Dan Perbandingan Madzhab Tentang Hisab Rukyat dan Mathla’ (Kritik terhadap teori Wujudul Hilal dan Mathla’ Wilayatul Hukmi).18 Dari beberapa pengertian di atas tentang hilãl.Syaugi Mubarak Seff: Hisab . yakni tenggang waktu antara terbenam matahari dan saat terjadinya ijtima’.19 Berbagai kriteria untuk menentukan masuknya bulan baru Qamariyah mulai berkembang. Model…. No. Juz I.542-545. 436-438. yaitu :Shohih alBukhari.

hlm. Penetapan ini diambil berdasarkan alasan-alasan syar’i yang dipandang kuat untuk dijadikan pedoman peribadatan yang dapat dipertanggungjawabkan.2003). Kitāb al-Fiqh ‘Alā Mazhāhib al-Arba’ah. Juz III. 9. 131. 143. 153-154. hlm.23 Untuk melacak metode yang digunakan Nahdlatul Ulama dalam menentukan awal bulan Qamariyah. Juz.1986). maka ada tiga fatwa yang berkaitan dengan metode rukyat yang digunakan organisasi ini. hlm.178. 154.Hooker. Untuk lengkapnya lihat. Islam Mazhab Indonesia Fatwa-fatwa dan Perubahan Sosial (Bandung:Teraju Mizan.131.I. Tafsir ath-Thabari. isinya juga berisi tidak ada kewajiban untuk menerima penentuan puasa dengan cara hisab.528-531. Sementara itu Ibnu Majah.. Masroerie. hlm. hlm. Tafsir al-Khozin. 25 Hooker. AL-BANJARI Vol. Workshop…. Juz.Syaugi Mubarak Seff: Hisab . (2) tidak dibolehkan membuat pernyataan publik untuk menentukan awal puasa berdasarkan hisab tanpa adanya pengumuman dari Menteri Agama.Ghozalie Masroerie. No. Tafsir al-Khozin. hlm. hlm. Tafsir Jalalain. 269-270. hlm. Fatwa kedua tahun 1983.4. hlm.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian berhubungan dengan rukyat. al-Muwatha’.16.22 Pendapat ini sesuai dengan yang dikemukakan oleh Imam Nawawi dalam Kitabnya al-majmu’ syarh al-Muhazzab. Tafsir anNasafi. Islam….24 Adapun fatwa ketiga yang dibuat pada tahun 1987 isinya lebih terperinci dan merujuk pada hasil fatwa tahun 1983.Juz I. Hal ini dilakukan “untuk mencegah keributan di kalangan umat Islam. 5. Penetapan Awal Bulan Qamariyah Persfektif Nahdlatul Ulama. Juz II. Ibn Hajr dalam Kitabnya Hawasiyy Tuhfah Muhtaj. 548 23 Tanwirul Miqbas. hlm. dan Syekh Ramli dengan Kitabnya Nihayah al-Muhtaj. Di samping hadits. Januari – Juni 2007 9 . Juz I. Fatwa pertama tahun 1954 sebagaimana dikutip Hooker berisi dua pernyataan. (a) menentukan waktu berdasarkan hisab tidak digunakan pada masa Nabi dan Khulafaur Rasyidin. Juz I. Nahdhatul Ulama juga berpegang pada pendapat para ulama yaitu para Imam Mazhab selain Hambali. Juz I. Lihat A.hlm. 2 24 MB. di mana imam mazhab tersebut menyebutkan bahwa awal Ramadhan dan Syawwal ditetapkan berdasarkan ru’yah al-hilãl dan dengan istikmal. Berikut adalah ringkasan dari fatwa tersebut sebagaimana diringkas oleh Hooker25 Melihat bulan (ru’yah) sebagai dasar untuk menetapkan tanggal puasa telah dilakukan oleh Nabi Muhammad dan Khulafa al-Rasyidin dan dilakukan oleh empat mazhab. 22 Abdurrahmān al-Jaziry.I (Beirut:Dār al-Fikr. Penetapan…. 2. hlm.

para sahbat dan ulama. Pernyataan publik tentang penanggalan puasa berdasarkan penghitungan ilmu falak oleh hakim atau gubernur tidak ditegaskan oleh keempat mazhab. tetapi jika berdasarkan hisab. Hasilnya harus disebarluaskan NU wilayah dan cabang di seluruh Indonesia. 9. NU telah lama mengikuti pendapat para ulama bahwa satu penanggalan yang pasti harus ditetapkan untuk Indonesia dengan mengabaikan perbedaan aspek bulan di seluruh negeri. Melaksanakan ru’yah merupakan kewajiban agama dalam pandangan empat imam mazhab kecuali Hanbali yang mengangapnya bermamfaat saja. Dan agar ada keseragaman di kalangan warga NU. bisa diabaikan. No. Musyawarah Nasional Alim-Ulama pada 15-16 Nopember 1987 memutuskan sebagai berikut: Penanggalan yang diumumkan oleh hakim atau gubernur boleh dikukuhkan jika didasarkan pada metode melihat Bulan. Komisi Hisab dan Ru’yah dalam NU harus melaksanakan prinsip ru’yah dengan menentukan awal bulan Sya’ban. jika penanggalan itu didasarkan pada ru’yah. Semua warga NU di segala lapisan harus diinstruksikan untuk meneliti siaran pemerintah mengenai tanggal tersebut. Pendekatan ini sesuai dengan keputusan NU sebelumnya dan UUD 1945 (Pasal 29 [2]). Pelaksanaan ru’yah oleh pemerintah sudah cukup bagi seluruh masyarakat muslim di Indonesia. dan tanggal yang benar adalah hari setelah disebarluaskannya pengumuman tersebut. awal ramadhan dan melakukan ru’yah pada malam 30 Syawal dan 30 Dzulqa’idah kemudian melaporkan penemuannya tentang awal “Dzulhijjah” kepada pemerintah karena pemerintah sering tidak memberikan pengumuman yang terperinci mengenai tanggal tersebut. dan dengan tujuan termasuk menetapkan Idul Adha.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian penghitungan berdasarkan ilmu falak tidak pernah diajarkan oleh Nabi dan kesahihannya ditentang para ulama. NU adalah organisasi yang mengikuti jalan dan ajaran Nabi. AL-BANJARI Vol.Syaugi Mubarak Seff: Hisab . 5. Januari – Juni 2007 10 . harus diikuti. Musyawarah Nasional Alim Ulama (18-21 Desember 1983) telah membuat sebuah keputusan untuk mengikuti metode melihat bulan guna menetapkan awal Ramadhan dan Idul Fitri yang disahkan oleh Muktamar NU ke 27 (1984).

Januari – Juni 2007 11 . Islam….29 Hooker….Syaugi Mubarak Seff: Hisab . dipahami dengan akal. Rukyah yang dijadikan dasar adalah hasil rukyah di Indonesia dan berlaku seluruh Indonesia (wilãyatul hukmi). Ayat al-Qur’an yang dijadikan dasar adalah Q.26 1. N0. Penentuan Awal Bulan Dan Pembagian daging Qurban. Syawwal. 5. Lihat Hasil Keputusan Munas tarjih ke-26 Tentang Hisab dan Rukyat. 154.ke-87.28 Adapun kata ru’yah sebagaimana yang terdapat dalam hadits riwayat imam Bukhari : “shûmû liru’yatihi wa afthirû liru’yatihi”: (Puasalah karena melihat tanggal atau berbukalah karena melihat tanggal). Penetapan yang dilakukan pemerintah dengan tidak memakai rukyah.29.5 Th. maka yang dipakai adalah rukyat yang dilakukan masyarakat. No. khususnya warga NU. sehingga jika di salah satu bagian dari wilayah Indonesia dapat disaksikan hilãl..5. hlm. Suara Muhammadiyah. Bila hilãl tertutup awan maka kamu perkirakanlah (kadarkanalah). dan Dzulhijjah didasarkan pada ru’yatul hilãl dan istikmal. 27 26 AL-BANJARI Vol. Muhammadiyah mendasarkan pendapatnya pada beberapa ayat al-Qur’ãn dan hadits-hadits Nabi Saw. Meskipun hisab tidak pernah dipraktekkan pada pada masa Nabi Muhammad Saw dan Khulafaur-Rasyidin. tetapi hisab yang dilakukan para ahlinya boleh diikuti bagi yang mempercayai perhitungannya. Muhammadiyah Dalam menetapkan awal dan akhir bulan qamariyah yang ada pelaksanaannya dengan ibadah.185. 28 Lihat Hasil Keputusan Munas Tarhih …. 9.Yunus(10).Muhammadiyah.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian Dari ketiga isi fatwa tersebut dapat disimpulkan bahwa penetapan awal Ramadhan. 29 Majelis Tarjih dan Pengembangan Pemikiran Islam PP.27 sedang hadits-hadits yang digunakan antara lain yang diriwayatkan imam Bukhari dan Muslim yaitu : lã tashûmû hatta tarawu al-hilãl wa lã tufthirû hatta tarawhu fain ghumma ‘alaikum faqdlurûlah (janganlah kamu berpuasa sehingga kamu melihat hilal. sehingga rukyat bisa berarti melihat dengan mata telanjang. dan jangan pula kamu berbuka sehingga kamu melihat hilãl. hlm. dan al-Baqaroh (2).S. maka ulûl amr dapat menetapkan awal bulan berdasarkan rukyah yang berlaku seluruh Indonesia.1. dan bisa juga melihat dengan akal (ilmu pengetahuan).

th).Siraj Dahlan. 219.22 th. 3. padahal kenyataannya ada orang yang melihat pada malam itu. 32 Lihat Suara Muhammdiyah N0.N0. hlm.31 Menurut Basith Wahid.t. hlm. Suara Muhammadiyah.33 Keputusan di atas menegaskan bahwa apabila hasil perhitungan hisab menyebutkan hilal belum wujud.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian Dalam Himpunan Putusan Tarjih (HPT) disebutkan :”as-saumu wa al-fithru bi ar-ru’yah wa lã mãni’a bi al-hisãb” (berpuasa dan id Fitrah itu dengan ru’yah dan tidak berhalangan dengan hisab). sebagaimana dikutip dalam Suara Muhammadiyah.35 Sejalan dengan perkembangan ilmu astronomi.30 Sejalan dengan itu. maka waktu sesudah terbenamnya matahari Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Muhammadiyah mulai menggunakan hisab yang pada awalnya dipelopori oleh KH. 5. hlm. No. Hal ini dapat dilihat pada Himpunan Putusan majelis Tarjih yang berbunyi :”apabila ahli hisab menetapkan bahwa bulan belum tampak (tanggal) atau sudah wujud tetapi tidak kelihatan.32 Muhammadiyah juga memakai rukyat jika antara hasil rukyat berbeda dengan hasil hisab. menurut Djarnawi Hadikusuma.Syaugi Mubarak Seff: Hisab .34 Kedudukan hisab sama dengan rukyat diperkuat kembali dalam keputusan Munas tarjih ke-26 tahun 2003 dengan disertai dalil al-Qur’an dan Hadits Nabi Saw. Pandangan ini dipegang oleh Muhammadiyah sampai pada Munas tarjih ke-25 tahun 2000 yang menegaskan bahwa rukyat dan hisab sama kedudukannya sebagai dasar untuk menentukan awal bulan Qamariyah. 34 Fathurrohman. atau sudah wujud tetapi tidak dirukyat. 33 Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Himpunan Putusan Majelis Tarjih. 22.ke-87. Himpunan…. 291. 35 Lihat Keputusan Munas Tarjih … 30 AL-BANJARI Vol. 31 Tim Majelis Tarjih dan Pengembangan Pemikiran Islam PP. Cara Muhammadiyah Menetapkan Awal Ramadhan dan Syawwa 1423 H. hlm. 9. Mula-mula metode hisab yang digunakan untuk menentukan awal bulan Qamariyah dengan sistem ijtima’ qablal ghurûb. Model…. maka yang dijadikan pedoman adalah hasil rukyat.ke-87. yaitu ketika hari itu terjadi ijtima’(bulan mati).24 th. manakah yang mu’tabar. Januari – Juni 2007 12 .Muhammadiyah. (Yogyakarta. bahwa teks tersebut secara implisit mengakui hisabrukyat. pada awalnya Muhammadiyah menggunakan ru’yah bil fi’li dalam penentual awal bulan Qamariyah. Majelis Tarjih memutuskan bahwa rukyalah yang mu’tabar.

maka senja itu dan esoknya ditetapkan sebagai tanggal 1 bulan baru Qamariyah. Fatwa tersebut tidak hanya berisi tentang metode penetapan awal bulan Qamariyah.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian adalah awal bulan meskipun hilãl tidak wujud pada saat matahari tenggelam. (b) pemerintah Indonesia mempunyai otoritas dalam penentuan awal bulan Qamariyah. karena fatwa tersebut belum merupakan keputusan final. Maksudnya bila pada hari terjadinya ijtima’matahari terbenam lebih dahulu dari bulan. dan (2) posisi bulan sudah positif di atas ufuk mar’i. Lihat Suara Muahammadiyah…. (c) pelaksanaan ibadah haji berdasarkan hasil rukyat dan hisab di Indonesia. 39 Fatwa yang menjadi rujukan penulis adalah fatwa yang masih berupa draf. Syawwal. 38 Basith Wachid. maka senja itu dan keesokan harinya ditetapkan sebagai malam terakhir dari bulan Qamariyah yang sedang berlangsung.1995). 37 36 AL-BANJARI Vol. tetapi juga tentang anjuran untuk mengikuti keputusan pemerintah dalam penentuan awal Ramadhan. bahwa wujûd alhilãl mengandung pengertian : (1) sudah terjadi ijtima’ qablal ghurûb.37 Karenanya menurut Basith Wahid. yaitu wujud hilãl sebelum matahari terbenam. No. karena belum dikeluarkan secara resmi oleh MUI sebagaimana fatwa-fatwa lainnya. Dalil yang digunakan dalam fatwa-fatwa tersebut bersumber dari alQur’ãn. Hisab untuk Menentukan Awal dan Akhir Ramadhan (Jakarta:Gema Insani Press. dan (d) kewajiban umat Islam untuk menaati ketetapan pemerintah tentang penetapan awal bulan Ramadhan. Majelis Ulama Indonesia (MUI) Dalam fatwa39 Majelis Ulama Indonesia disebutkan bahwa penentuan awal Ramadhan. 95. 9. Fatwa tersebut berisi empat butir.3. Dua dari tiga hadits yang Lihat Suara Muhammadiyah …. yaitu : (a) penetapan awal bulan dengan metode rukyat dan hisab. Syawwal. 5. hadits. kaedah fiqh dan pendapat Imam. Tetapi bila bulan terbenam lebih dahulu dari matahari. Januari – Juni 2007 13 . Syawwal dan Dzulhijjah dilakukan berdasarkan metode rukyat dan hisab. dan Dzulhijjah.36 Dalam perkembangan selanjutnya sistem ijtima’ qabla al-ghurûb disempurnakan dan melahirkan sistem wujûd al-hilãl. Paham ini digunakan hingga tahun 1387 Hijriyyah. dan Dzulhijjah. hlm.38 1.Syaugi Mubarak Seff: Hisab .

Syaugi Mubarak Seff: Hisab .59 yang kandungannya bukan tentang konsep hisab-rukyat. 1. Kebijakan yang dilakukan oleh pemerintah untuk penetapan awal bulan Qamariyah selain Ramadhan. sebagian menyatakan hilãl di atas ufuk. maka selalu hilãl dilaporkan tidak terlihat.40 Peran hasil hisab sangat besar pengaruhnya terhadap laporan rukyat. dan Dzulhijjah dilakukan berdasarkan metode hisab. an-Nisã(4). sebagian lainnya menyatakan hilãl di bawah ufuk. AL-BANJARI Vol. dan ulû al-amr. Ayat ini diperkuat lagi dengan kaedah fiqh :”hukmu al hãkim ilzãmu wa yarfa’u al-khilãf” (Keputusan pemerintah itu mengikat (wajib dipatuhi) dan menghilangkan silang pendapat). maka seringkali hilãl dilaporkan terlihat. Menurut Pemerintah Di Indonesia penetapan awal bulan Qamariyah secara resmi dilakukan oleh Menteri Agama dalam sidang Itsbat yang dihadiri berbagai utusan Ormas Islam. Syawal. Badan Metreologi dan 40 Wahyu Widiana. Jika semua sistem hisab sepakat hilãl masih di bawah ufuk.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian dijadikan sumber fatwa berkaitan dengan metode penetapan awal bulan Qamariyah. maka hampir selalu hilãl dilaporkan terlihat. meskipun yang memimpin kalian itu seorang hamba sahaya Habsyi). Hadits terakhir yang disebutkan di atas diriwayatkan oleh Bukhari dari Irbadh bin Sariyah yaitu : “alaikum bi al-sam’i wa ‘ath-thô’ati wa in wa lã ‘alaikum ‘abdun habsyiyyun” (Wajib bagi kalaian untuk taat (kepada pemimpin). 9. No. sedangkan hadits yang satunya menjadi dasar untuk taat kepada pemerintah. ormas Islam. tetapi tentang kewajiban taat kepada Allah. Perguruan Tinggi. 2. Workshop…. Kebijakan Pemerintah Dalam penetapan Bulan Qamariyah. dan Dzulhijjah dilakukan berdasarkan metode hisab-rukyat. Sedangkan untuk awal Ramadhan. kemudian Pengadilan Agama dan Pengadilan Tinggi Agama seluruh Indonesia melaksanakan rukyat dengan mengundang unsur-unsur dari ulama. RasulNya.S. Syawal dan Dzulhijjah dimulai dengan data yang ada pada Badan Hisab Rukyat baik di Pusat maupun di Daerah. dan begitu juga sebaliknya jika semua sistem hisab sepakat menyatakan hilãl sudah di atas ufuk. Januari – Juni 2007 14 . Satu-satunya ayat al-Qur’ãn yang dijadikan dalil dalam fatwa MUI tersebut adalah Q. Syawal. Proses penetapan awal Ramadhan. Adapun jika ahli hisab tidak sepakat. hlm. 5.

Ramadhan…. dan (3) umur bulan saat maghrib minimum 8 jam. maka hasil rukyat ditolak. seperti dalam siding Itsbat penetapan Idul Fitri tahun 1418 H/1998 M. Syawwal. Pemerintah dalam hal ini Menteri Agama mempunyai wewenang dalam menetapkan awal puasa dan hari raya. Jamaluddin.41 Kriteria imkãnur ru’yat yang dipakai oleh pemerintah adalah kriteria yang disepakati bersama MABIMS (Menteri-menteri Agama Brunei Darussalam. maka 41 42 Widiana. Dengan dasar keyakinan yang dimiliki. Dan dalam rangka ketertiban pelaksanaan ibadah dengan merujuk pada kemaslahatan ummat berdasarkan pada kaedah fiqh : tasharruf al-imãm manûthun bil maslahãh (kebijakan pemimpin harus berorientasi pada kemaslahatan rakyat). Indonesia. 3. hlm. Atau meskipun bulan telah di atas ufuk.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian Geofisika (BMG). (2) jarak bulan-matahari minimum 3 derajat.42 Oleh karenanya. dan para ahli. AL-BANJARI Vol. dan Singapura). Instansi terkait. yaitu : (1) tinggi bulan minimum 2 derajat. bila ada laporan rukyat tetapi menurut ahli hisab bulan masih di bawah ufuk.Syaugi Mubarak Seff: Hisab . tetapi karena belum memenuhi kriteria imkãnur ru’yah. Januari – Juni 2007 15 . dan Dzulhijjah yang selanjutnya Menteri Agama mengumumkan secara terbuka kepada seluruh masyarakat Muslim Indonesia. Sebagai sebuah produk hukum ia menjadi pedoman bagi umat Islam dalam melaksanakannya berdasarkan keyakinan masing-masing. Hasil rukyat tersebut kemudian dilaporkan kepada Menteri Agama untuk selanjutnya dibawa dan dibahas dalam sidang Itsbat yang dihadiri berbagai unsur ormas Islam. maka setiap orang mempunyai kebebasan dalam melaksanakan ibadah puasa dan hari raya baik pelaksanaannya itu merujuk pada hasil hisab ataupun rukyat. 5. maka laporan itu ditolak seperti yang terjadi pada penetapan Idul Fitri 1413 H/1993M. Malaysia.43 PENUTUP Penetapan awal puasa dan hari raya dengan menggunakan metode hisab dan rukyat adalah merupakan produk hukum dari para ulama atau mujtahid. Pada sidang Itsbat itu diputuskan hasil penetapan awal Ramadhan. Jamaluddin Ramadhan… 43 T. Kebijakan…. No. 9.

9.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian sewajarnyalah ummat Islam mematuhi keputusan Pemerintah dalam pelaksanaan awal puasa dan hari raya. Januari – Juni 2007 16 . AL-BANJARI Vol.Syaugi Mubarak Seff: Hisab . 5. No.

2002. Ke-88. Fahmi. 2002. AL-BANJARI Vol. Kitāb ‘Alā Mazāhib al-‘Arba’ah. 5. MB. 2002. Makalah Munas Tarjih Muhammadiyah ke 26. Juz. Yogyakarta:Majelis Tarjih dan PPI. Azhari. Idem. Pengantar Memahami Astronomi Rukyat Mencari Solusi Keseragaman Waktu-waktu Ibadah.2003. Workshop Nasional Metodologi Penetapan Awal Bulan Qamariyah Model Muhammadiyah. Oman.2002. Beirut:Dār al-Fikr. Penetapan Awal Bulan Qamariyah Perspektif Muhammadiyah. Yogyakarta:Pustaka Pelajar. 9. Islam Mazhab Indonesia Fatwa-fatwa dan Perubahan Sosial. Fathurrahman.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian DAFTAR PUSTAKA Abdurrahim.02. Memahami Tahun Hijriyah. Hooker. Asmuni. T. Amhar.Th. No.2003. Padang. N0. Januari – Juni 2007 17 .2003. Abdurrahman. Workshop Nasional Metodologi Penetapan Awal Bulan Qamariyah Model Muhammadiyah. Susiknan. Yogyakarta:Majelis Tarjih dan PPI. Vol. Pengertian Dan Perbandingan Madzhab Tentang Hisab Rukyat dan Mathla’ (Kritik terhadap Teori Wujudul Hilal dan Mathla’ Wilayatul Hukmi). ‘Abdurrahmān. VI. N0.1418. Manhaj Tarjih Muhammadiyah Metodologi Dan Aplikasi.Syaugi Mubarak Seff: Hisab . Jamaluddin. Model Hisab Muhammadiyah : Metodologi Dan Aplikasi. Profetik Jurnal Pemikiran Agama dan Masyarakat. Madinah:Mujamma’ al-Malik Fahd Li Thib’at at-Mushaf. Memahami Model Muhammadiyah dalam Menentukan Awal Bulan Qamariyah (Sebuah Pendekatan Historis). Al-Jāziri. Bandung:Teraju Mizan.1986 Al-Qur’an dan Terjemahannya.: Workshop Nasional Metodologi Penetapan Awal Bulan Qamariyah Model Muhammadiyah. I. Yogyakarta:Majelis Tarjih dan PPI.1.2003. Suara Muhammadiyah.

Farid.Yogyakarta:Yayasan Muhammadiyah”. Imkanur-Rukyat atau Wujudul-Hilal. Widiana. 2002.1997. Yogyakarta:Majelis Tarjih dan PPI. Pimpinan Pusat Muhammadiyah. 2002. Bandung:Mizan. Penetapan Awal Bulan Qamariyah Perspektif Nahdlatul Ulama.th. Hisab untuk Menentukan Awal dan Akhir Ramadhan. A. Ramadhan : 16 atau 17 November? (Urgensi Menyatukan Kriteria). Yogyakarta:Majelis Tarjih dan PPI. Himpunan Muhammadiyah.t. 2002. Syah. Kebijakan Pemerintah dalam Penetapan Bulan Qamariyah..Syaugi Mubarak Seff: Hisab . N0.Rukyat Sebagai Metode Penetapan Awal Bulan Qomariyah Penyelesaian Idem. 9. Wachid. Amin.p.1995 Summa. Yogyakarta:Majelis Tarjih dan PPI. Penetapan Awal Bulan Qamariyah Berdasarkan Qur’an dan Sunnah. Th. Workshop Nasional Metodologi Penetapan Awal Bulan Qamariyah Model Muhammadiyah. Suara Muhammadiyah. Republika. 2002. Januari – Juni 2007 18 .. AL-BANJARI Vol. Quraisy. Basith. Sutrisno Muliawa. Workshop Nasional Metodologi Penetapan Awal Bulan Qamariyah Model Muhammadiyah.5. Yogyakarta. Yogyakarta:Majelis Tarjih dan PPI.Ghozalie. Masroerie. Mukjizat al-Qur’an. Putusan Tarjih Ruskanda. 5. No. Teknologi Rukyah secara Objektif. Workshop Nasional Metodologi Penetapan Awal Bulan Qamariyah Model Muhammadiyah.1995. Jakarta:Gema Insani Press. Workshop Nasional Metodologi Penetapan Awal Bulan Qamariyah Model Muhammadiyah.2002.t. Jakarta:Gema Insani Press. Wahyu. Ke-87. Badan Pers “Suara Syihab.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful