SPESIFIKASI UMUM MINYAK MENTAH (CRUDE OIL) SEBAGAI EVALUASI MUTU MINYAK BUMI

WILLY PUTRA

PROGRAM KEAHLIAN ANALISIS KIMIA DIREKTORAT PROGRAM DIPLOMA INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2011

SPESIFIKASI UMUM MINYAK MENTAH (CRUDE OIL) SEBAGAI EVALUASI MUTU MINYAK BUMI

WILLY PUTRA

Laporan Praktik Kerja Lapangan Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar A.Md. pada Program Diploma Keahlian Analisis Kimia

PROGRAM KEAHLIAN ANALISIS KIMIA DIREKTORAT PROGRAM DIPLOMA INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2011
Judul : Spesifikasi Umum Minyak Mentah (Crude Oil) sebagai Evaluasi Mutu Minyak Bumi Nama : Willy Putra NIM : J3L108105 Jurusan : Analisis Kimia

Menyetujui, Pembimbing Kampus Pembimbing Lapangan

Farida Laila M.Si NIDN.0403117604

Ir. Cahya Nugraha NIP.100013757

Mengetahui, Direktur Program diploma IPB Koordinator Program Keahlian

Prof. Dr. Ir. Zairin Junior, M.Sc NIP. 19590218 198601 1 001

Armi Wulanawati S,si. M,si NIP. 19680725 20000 32 001

Tanggal Lulus PRAKATA Segala puji dan syukur bagi Allah SWT, shalawat serta salam semoga tercurah kepada nabi besar Muhammad SAW. Alhamdulillah penulis diberikan kemudahan dalam menyelesaikan praktik kerja lapangan (PKL) dan penulisan laporan ini. PKL yang dilakukan di laboratorium Uji Sifat Fisik, Kelompok

Separasi, KPPP Proses, di Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Minyak dan Gas Bumi (PPPTMGB) “LEMIGAS”, Cipulir ini diberi Judul “Spesifikasi Umum Minyak Mentah (Crude Oil) sebagai Evaluasi Mutu Minyak Bumi”. Penulis mengucapkan terima kasih kepada kedua orang tua yang telah memberikan dorongan mental dan spiritual, serta sema pihak yang telah membantu dalam penulisan laporan ini, terutama kepada Ibu Farida Laila,M.Si sebagai dosen pemimbing yang telah meberikan masukan, kritik dan saran kepada penulis, Bapak Ir. Cahya Nugraha sebagai pembimbing lapangan selama penulis melakukan kegiatan PKL , Yudieta Puji Sanggari, Puspa Sari Pratiwi dan seluruh staff KPPP proses LEMIGAS yang telah mebantu penulis selama melakukan kegatan PKL, sanak saudara, sahabat sahabat, keluarga Fatmawati Jakarta selatan dan keluarga besar Ankim 45 atas semua bantuan dan dukungannya. Serta kepada semua orang yang telah memberikan semanga dan dukungan moral yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Semoga laporan ini dapat bermanfaat dan dapat memberikan sumbangsih bagi penulis maupun semua pihak yang membutuhkan. Bogor, Mei 2011

Willy Putra

RIWAYAT HIDUP

Penulis yang bernama lengkap Willy Putra, dilahirkan di Bukittinggi pada tanggal 10 July 1990 sebagai anak kelima dari lima bersaudara dari pasangan Bapak Syaiful dan Ibu Erny Thain.

.............. yaitu pada program keahlian Analisis Kimia........................................................................................................ii DAFTAR ISI..... Penulis melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi di Program Diploma III Institut Pertanian Bogor melalui jalur USMI................ Institut Pertanian Bogor.......................iii DAFTAR TABEL..................................................................... dan melanjutkan pendidikan di SMAN 5 Bukittinggi hingga tahun 2008.........................................................................................................v DAFTAR GAMBAR............... Penulis Melanjutkan pendidikan di SMPN 2 Bukittinggi hingga tahun 2005..........vi .....................Penulis menyelesaikan pendidikan dasar di SD Fransiskus-SD Negeri 05 Birugo pada tahun 2002...........i RIWAYAT HIDUP..... DAFTAR ISI Halaman PRAKATA..........

..........................................................................10 3...............27 5...7 Kadungan Lilin........................4 Klasifikasi Minyak Mentah............................................................................................5.............3 Titik tuang ( ASTM D 87).....................2 Komposisi Minyak Mentah...........................1 1.................22 5................4 Titik Nyala Abel (ASTM D 56)...................................................9 Kandungan abu (ASTM D 482).....1 Minyak Mentah...........7 Kandungan Wax (IFP – Alkohol – Eter)...........................18 4.........................2 1.........................1 Alat dan Bahan...............................6 3......18 4....4 Titik nyala “abel” (ASTM D56)................................................12 3................................................28 5..........................................................6 3....10 3.....................3 III TINJAUAN PUSTAKA..................29 .....18 4.............................5.......................9 Kandungan Abu (ASTM D 482).25 5..............................................................2...............22 5......8 Titik Pembekuan Petrolum Wax (ASTM D 938).....................5 Tekanan Uap Reid (ASTM D 323)......................................................14 3....6 Kandungan air dan sedimen (ASTM D 1796).....................................2.....17 4.......................................17 4....2.........11 3....2 Viskositas Kinematik (ASTM D445)....................................2................5 Parameter Uji...........................26 5......17 4..2.....................2 Tujuan.....8 Titik pembekuan (ASTM D 938)...........................2 Viskositas Kinematik.............5.........................17 4.................6 Kandungan air dan sedimen....10 Kalori Pembakaran (ASTM D 240)..1 Kerapatan Relatif 60/60oF dan Gravitas API........................................................................................................................................................3 Titik Tuang (ASTM D 97).....................................5.....................................19 4............20 V HASIL DAN PEMBAHASAN.......1 Kerapatan relatif 60/600F dan gravitas API (ASTM D 1298)................................3 Karakteristik Umum Minyak Mentah.................vii I PENDAHULUAN..12 3.........18 4....................10 Kalori Pembakaran (ASTM D 240)......8 3.................................................................................26 5......5..........6 Kandungan Air dan Sedimen (ASTM D 96).............................5.1 Kerapatan Relatif 60/60oF dan Gravitas API (ASTM D1298)......................................................20 4.....................................................24 5..........5.......................7 Kandungan lilin (IFP-Alkohol-Eter).....................................................13 3..14 3................2...3 Titik Tuang.............1 1..............................19 4........20 4.......................2 Metode.......8 3..........13 3...........................2............DAFTAR LAMPIRAN..............................................2...............................................................15 IV BAHAN DAN METODE.................................................8 Titik Pembekuan Lilin...........2..1 Latar Belakang....................2 II KEADAAN UMUM PPPTMGB”LEMIGAS”..........9 Kandungan Abu........2...............................5 Tekanan Uap Reid..........................................5...........................................4 Titik Nyala ABEL....................7 3.2 Viskositas kinematik (ASTM D 445).........................5 Tekanan Uap Reid (ASTM D 323)............3 Waktu dan Tempat.........................5..........9 3..............................23 5......................5.......

.....................11 2 Klasifikasi minyak bumi berdasarkan grafitas API atau kerapatan relatif...........................33 ...............................................................................................................29 VI SIMPULAN DAN SARAN.......................................................................................................................................................29 7 Data Hasil Uji Penentuan Titik Nyala ABEL.....................................................31 6....................................32 11 Data Pengujian Titik Pembekuan Lilin.........14 4 Hasil Uji Kerapatan Relatif 60/60oF dan Gravitas API.................2 Saran...................32 LAMPIRAN.........................10 Kalori Pembakaran...........................31 DAFTAR PUSTAKA.....................32 12 Pengujian Kandungan Abu......................31 10 Penentuan Kandungan Lilin (Wax Content)......................................1 Simpulan.............................................................27 5 Data Hasil Uji Viskositas Kinematik dengan Metode ASTM D445...........13 3 klasifikasi minyak bumi berdasarkan sifat penguapan..................34 LAMPIRAN DAFTAR TABEL Halaman 1 Variasi Komposisi Minyak Bumi...28 6 Hasil Uji Penentuan Titik Tuang dengan metode ASTM D97.....30 9 Data Penentuan kandungan Air dan Sedimen (Base Sediment and Water)........................................................................................................31 6.............................30 8 Data Hasil Uji Penentuan Tekanan Uap Reid................................................................5........................................................................................

...............................................24 0 Gambar 5 kurva perbandingan viskositas kinematik vs suhu pada contoh uji ....................................12 4 Bagan Alat Uji Kalorimeter Bom.........................11 3 Alat uji cawan tertutup ABEL......................10 2 Viskometer Canon Fenske Type Opaque Manual dan Routine Manual.................................16 5 kurva perbandingan viskositas kinematik vs suhu pada contoh uji..............................................13 Penentuan Kandungan Kalori Pembakaran.....................34 DAFTAR GAMBAR Halaman 1(a)Alat uji Kerapatan Relatif 60/60 F (b) Penggunaan Alat (Hardjono 2001).............

............140...............................42 4 Data Pengujian Kandungan Lilin.........................................................40 2 Data Hasil Uji Viskositas Kinematik pada suhu 100.........................44 5 Data Pengujian Kandungan Abu....................................................DAFTAR LAMPIRAN Halaman 1 Struktur Organisasi PPPTMGB “LEMIGAS”......44 6 Tabel Konstanta Koreksi Viskometer Cannon – Fenske........180oF........46 Lampiran 6 Tabel Konstanta Koreksi Viskometer Cannon – Fenske ..............................................................122....................40 3 Data Pengujian kandungan Air dan Sedimen..........................

.

Ketiga jenis bahan bakar tersebut terbentuk dari peruraian senyawasenyawa organik yang berasal dari jasad organisme kecil yang hidup di laut jutaan tahun yang lalu. minyak mentah dapat mencapai permukaan bumi. titik nyala Abel. Akan tetapi. Minyak mentah merupakan campuran kompleks yang terdiri atas senyawa hidrokarbon yaitu alkana. persen hasil dan sifat-sifat fraksinya. sikloalkana dan senyawa aromatik yaitu benzena dan turunannya. maka minyak mentah dan gas alam dapat bergerak ke atas melalui batuan sedimen yang berpori. komposisi. Sedangkan sebagian lagi berada dalam fase gas dan disebut gas alam. Metode yang digunakan untuk penentuan spesifikasi umum minyak mentah adalah American Society For Testing and Material (ASTM) tahun 2006 dan the Institute Of Petroleum (IP) tahun 2004. dilakukan pengeboran. Salah satu analisis yang harus selalu ada untuk semua jenis evaluasi mutu minyak adalah spesifikasi umum minyak mentah. kerapatan relatif 60/600F dan gravitas American Petroleum Institute (API). Penentuan spesifikasi umum minyak mentah tidak mempunyai standar khusus karena minyak mentah bukan merupakan produk jadi.1 I PENDAHULUAN 1. (Petro-leum dari bahasa Latin petrus artinya batu dan oleum artinya minyak). kendaraan bermotor dan mesin industri berasal dari minyak bumi. Untuk Memperoleh minyak mentah atau petroleum ini. . Minyak mentah yang dihasilkan oleh kilang minyak perlu dilakukan evaluasi mutu minyak bumi untuk mendapatkan informasi tentang karakteristik minyak tersebut. Karakteristik umum yang diuji meliputi tekanan uap Reid 1000F. sehingga dapat dijadikan produk produk minyak mentah (Sukarmin 2004).1 Latar Belakang Sumber energi utama yang digunakan untuk bahan bakar rumah tangga. batubara dan gas alam. melainkan bahan baku. Sebagian campuran berada dalam fase cair dan dikenal sebagai minyak bumi. Jika tidak menemui hambatan. pada umumnya minyak mentah terperangkap dalam bebatuan yang tidak berpori dalam pergerakannya ke atas. Proses peruraian berlangsung lambat di bawah suhu dan tekanan tinggi dan menghasilkan campuran hidrokarbon yang kompleks. Hal ini menjelaskan mengapa minyak bumi juga disebut petroleum. Oleh karena memiliki nilai kerapatan yang lebih rendah dari air.

II KEADAAN UMUM PPPTMGB”LEMIGAS” Sejarah . Kelompok Separasi. Jalan Ciledug Raya Kav 109 Cipulir Kebayoran Lama. 1. 122 dan 140)0F. titik tuang. KPPP Proses. kandungan lilin.2 viskositas kinematik pada suhu (100. kandungan air dan sedimen. titik pembekuan. 1. Jakarta Selatan 12230.2 Tujuan Tujuan dari kegiatan Praktek Kerja Lapang (PKL) ini ialah melakukan uji terhadap beberapa sampel minyak mentah (Crude Oil) untuk evaluasi mutu minyak bumi dengan spesifikasi yang ditentukan oleh tempat PKL. kandungan abu dan kalori. di Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Minyak dan Gas Bumi (PPPTMGB) “LEMIGAS”.3 Waktu dan Tempat Kegiatan dilaksanakan mulai tanggal 1 Maret sampai 30 April 2011 pada laboratorium Uji Sifat Fisik.

Selain itu PPPTMGB “LEMIGAS” melaksanakan perbaikan berkelanjutan terhadap keefektifan Sistem Manajemen Mutu (SMM). agar migas benar-benar dapat dimanfaatkan bagi kepentingan masyarakat. Seiring dengan berkembangnya industry migas di dunia. tanggal 5 November 1984. PPPTMGB “LEMIGAS” beroperasi dalam bidang hulu dan hilir migas. serta dokumentasidan publikasi di bidang perminyakan. dan pelatihan. Lembaga Minyak dan Gas Bumi berdiri berdasarkan Surat Keputusan (SK) Menteri Nomor 17/M/Migas/65 tanggal 11 Juni 1965 dan SK Menteri Migas Nomor 208a/M/Migas/65 tanggal 11 Juni 1965 dan SK Menteri Migas Nomor 208a/M/Migas/65 dengan memiliki 3 tugas pokok yaitu riset. dan Negara. Lembaga Minyak dan Gas Bumi berubah nama menjadi Pusat Penelitian Teknologi Minyak dan Gas Bumi (PPTMGB “LEMIGAS) berdasarkan SK Menteri Pertambangan Nomor 646 Tahun 1977. serta memastikan bahwa seluruh personil berperan aktif dan bertanggung jawab terhadap pencapaian sasarn mutu sesuai fungsinya. perekayasaan. data. Lembaga ini didirikan sebagai wujud dari kepedulian dan . PPPTMGB “LEMIGAS” PPPTMGB “LEMIGAS” sebagai lembaga litbang pemerintah berperan besar dalam perkembangan industry migas melalui penelitian. Pemerintah menyadari kebutuhan migas akan berkembang dengan pesat. Hampir semua pengetahuan. Sejak tahun 1977. dan pengembangan bidang migas. dan tenaga ahli di bidang perminyakan dikuasai atau menjadi monopoli perusahaan-perusahaan asing. Salah satu diantaranya yaitu kebutuhan suatu lembaga yang melakukan kegiatan litbang di bidang migas untuk disesuaikan dan diterapkan. bangsa. PPPTMGB “LEMIGAS” menjamin bahwa dalam menghasilkan jasa litbang selalu berupaya memenuhi persyaratan standar dan kepuasan pelanggan. tanggal 26 Desember 1977.1 PPPTMGB “LEMIGAS” awalnya disebut sebagai Lembaga Minyak dan Gas Bumi. Kemudian PPTMGB “LEMIGAS” berubah nama menjadi PPPTMGB “LEMIGAS” berdasarkan SK Menteri Pertambangan dan Energi Nomor 1092 Tahun 1984. pendidikan. Hal inilah yang menjadi latar belakang berdirinya Lembaga Minyak dan Gas Bumi. sedangkan lapangan maupun cadangan migas merupakan milik Negara. Hal ini harus disertai dengan majunya kemampuan teknis ilmiah dan teknologi. para pendiri Lembaga Minyak dan Gas Bumi telah mempelajari banyak hal dari pihak-pihak luar.

Kegiatan penelitian ini merupakan wujud tangggung jawab PPPTMGB “LEMIGAS” dalam memberikan sumbangan pemikiran dan pengetahuan kepada pemerintah. Kuatnya komitman dalam menjalankan misi ditunjukkan dengan program yangsedang dijalankan. serta memecahkan masalahmasalah teknologi dalam industri minyak. PPPTMGB “LEMIGAS” melaksanakn penelitian-penelitian terapan dalam mengembangkan teknologi di bidang migas. dan dalam bidang gas bumi. yang sangat menentukan keberhasilan Negara dalam pengelolaan energy. Sistem ini dapat mensimulasi sistem transportasi gas dari sumbernya sampai ke pengguna langsung. PPPTMGB “LEMIGAS” juga memiliki sistem demonstrasi gas. Keunikan. membangun uji percontohan pencampur oli kendaraan atau Lube Oil Blending Plant (LOBP). Kemampuan PPPTMGB “LEMIGAS” dalam melaksanakan tugas-tugas penelitian dan pengembangan dari hulu ke hilir merupakan nilai tambah. dan kekuatan. menentukan suatu kebijakan. Struktur Organisasi Struktur organisasi PPPTMGB “LEMIGAS” dan KPPP Proses dapat dilihat dalam lampiran 1 Visi dan Misi Visi Menjadi lembaga penelitian dan pengembangan migas yang unggul. Program yang dimaksud yaitu penelitian dan pengembangan Coal Bed Methane (CBM) dalam rangka mendapatkan energi baru bagi kepentingan umum. pengembangan rencana biodiesel dalam rangka memproduksi biodiesel sebagai energi alternative untuk masa depan. dan memecahkan masalah industry migas. profesional. bertaraf internasional. PPPTMGB “LEMIGAS” memiliki potensi besar untuk dimanfaatkan oleh semua pihak yang berkepentingan dalam bidang migas. mandiri dan mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi baru di bidang migas. Misi .2 keinginan bangsa Indonesia agar sumber daya alam migas dapat dikelola dengan sebaik-baiknya untuk kesejahteraan rakyat.

Minyak Mentah (bahasa inggris: Petroleum.1 Misi dari PPPTMGB “LEMIGAS” (PPPTMGB “LEMIGAS” 2007) antara lain: 1) Meningkatkan peran PPPTMGB “LEMIGAS” dalam penyusunan kebijakan pemerintah guna meningkatkan iklim yang kondusif bagi pengembangan industri migas. coklat gelap. yang berada di lapisan atas dari . 3) Menciptakan produk unggulan dan mengembangkan produk andalan. 2) Meningkatkan kualitas jasa litbang yang memberikan nilai tambah bagi pelanggan. merupakan cairan kental. serta penerapan sistem manajemen scara konsisten. atau kehijauan yang mudah terbakar. III TINJAUAN PUSTAKA 3. koordinasi.1 Minyak Mentah Minyak Mentah adalah salah satu bentuk sumber energi yang memiliki arti penting bagi kehidupan manusia yang paling dimanfaatkan sebagai bahan bakar untuk perindustrian dan transportasi. dan 4) Meningkatkan iklim kerja yang kondusif melalui sinergi. dari bahasa latin petrus-karang dan oleum-minyak).

kehadiran senyawa logam dan mineral. Pengaruh lingkungan pada proses pembentukan minyak bumi akan mempunyai komposisi yang berbeda dari tempat yang satu dengan tempat lainnya (Prayitno 2006) 3. Karakteristik umum minyak mentah adalah sifat-sifat umum minyak mentah berdasarkan pengujian sifat fisika dan sifat kimia. Terdapat dua teori pembentukan minyak mentah yang dikenal yaitu teori biogenic yang menyatakan bahwa minyak mentah dihasilkan dari proses perubahan materi organik karena tekanan dan pemanasan selama kurun waktu jutaan tahun. tekanan.2 Komposisi Minyak Mentah Minyak mentah dan hasil hasilnya tersusun dari komponen utama yang terdiri dari ikatan atom karbon dan atom hidrogen. bergantung pada lokasi. seperti solar. Pengujian karakteristik umum minyak mentah dimaksudkan untuk mengetahui sifat dasar dan sifat umum minyak mentah. Minyak mentah memiliki komposisi yang sangat bervariasi. besi dan tembaga termasuk dalam senyawaan non-hidrokarbon. Perbandingan unsur unsur tersebut dalam minyak bumi sangat bervariasi dengan komposisi dapat dilihat pada Tabel 1 : Tabel 1 Variasi Komposisi Minyak Bumi . letak geologis dan waktu proses perubahan. dan senyawa aromatik yaitu benzena dan turunannya. dan lain-lain (Giwangkara 2006). Proses fisika dan kimia. serta senyawa-senyawa yang mengandung konstituen logam terutama nikel. nitrogen dan logam yang termasuk dalam senyawa non hidrokarbon. sikloalkana. pelumas. Minyak mentah yang bercampur dengan senyawaan organik seperti sulfur. sehingga minyak mentah sering juga disebut hidrokarbon. terbentuk dari binatang dan tumbuhan laut yang terkubur selama jutaan tahun oleh pengaruh lingkungannya yaitu temperatur. bensin. minyak tanah. oksigen. minyak mentah diolah menjadi bahan bakar minyak. Selain karbon dan hidrogen di dalam minyak mentah juga terdapat senyawa sulfur. nitrogen. oksigen. Sedangkan teori abiogenic menyatakan bahwa minyak bumi telah ada sejak terbentuknya bumi. umur lapangan dan kedalaman sumur.2 beberapa area di kerak bumi. avtur. Minyak mentah merupakan campuran kompleks yang terdiri atas senyawa hidrokarbon yaitu alkana.

solar dan wax yang bermutu baik. Susunan hidrokarbonnya mengandung parafinik.0% (Sumber : Reynolds 1963).0 – 14.0% 0. naftenik dan aromatik. Secara umum komposisi hidrokarbon minyak mentah terdiri dari dua komponen yaitu komponen hidrokarbon dan non hidrokarbon. susunan hidrokarbonnya bersifat siklo alkana. mengandung kadar wax yang tinggi dan sedikit mengandung komponen asphaltic. 3. Pengujian ciri ciri . Berdasarkan sifat.5% 0.05 – 1. solar bersifat ringan-berat sampai kurang baik. sedikit sekali mengandung kadar lilin dan mengandung komponen asphaltic. susunan atau komposisi kimia dalam minyak mentah dapat digolongkan ke dalam tiga bagian yaitu minyak mentah alkana. Minyak mentah alkana : Minyak mentah alkana mempunyai kerapatan relatif yang rendah. c. menghasilkan bensin dengan kualitas kurang baik karena mempunyai angka oktan yang rendah.0-87% 10.1 – 2. dapat diproses untuk pembuatan asphalt dan fuel oil.05 – 6. menghasilkan kerosine yang kurang baik. menghasilkan kerosine .2 Kandungan Senyawa C (karbon) H (hidrogen) N (nitrogen) O (oksigen) S (sulfur) Kadar 83. susunan hidrokarbonya bersifat alkana .3 Karakteristik Umum Minyak Mentah Karakterisik umum minyak mentah adalah sifat – sifat umum minyak mentah berdasarkan pengujian sifat fisika dan sifat kimia.0 % 0. Berikut adalah sifat dari jenis minyak mentah (Irapati 2008) : a. Minyak mentah campuran Minyak mentah campuran mempunyai kerapatan relatif diantara jenis parafinik dan naftenik. Minyak mentah siklo alkana Minyak mentah sikloalkana mempunyai kerapatan relatif yang tinggi. b. minyak mentah siklo alkana dan minyak mentah campuran. menghasilkan bensin dengan kualitas baik karena mempunyai angka oktan yang tinggi. tipe minyak ini dapat diproses menjadi berbagai jenis produk minyak bergantung dari tipe unit pengolahannya.

850 0.0 35. minyak mentah ringan sedang. Klasifikasi Berdasarkan sifat penguapan (Volatilty) . maka ada kecenderungan bahwa minyak mentah tersebut mengandung fraksi ringan dalam jumlah yang besar. kandungan air dan sediment. seperti terlihat pada Tabel 2: Tabel 2 Klasifikasi Minyak Bumi Berdasarkan Grafitas API dan Kerapatan Relatif Jenis Minyak Mentah Ringan Medium Ringan Medium Berat Berat Sangat Berat Gravitas API Dari Sampai >39. minyak mentah berat.0 24. minyak mentah berat sedang.830 0.830 0. jika gravitas API minyak mentah tinggi atau kerapatan relatif minyak mentah rendah.905 0. titik pembekuan lilin.2 umum minyak mentah (crude oil) meliputi kerapatan relatif 60/60 oF dan gravitas API. minyak mentah dibagi dalam 5 jenis minyak mentah.0 39.4 Klasifikasi Minyak Mentah Setiap kilang minyak menghasilkan minyak mentah yang berbeda dengan minyak mentah yang dihasilkan oleh lapangan minyak lainnya. Minyak mentah dapat diklasifikasikan berdasarkan kerapatannya dan daya penguapanya . 3.905 (Sumber: Kontawa 1995) 2. titik tuang. Klasifikasi Berdasarkan Gravitas API atau Kerapatan Relatif Klasifikasi didasarkan pada gravitas API atau kerapatan relatif.0 35.850 0. Komposisi minyak mentah mempunyai variasi yang tidak terhingga.865 >0. titik nyala ABEL. maka perlu adanya suatu cara klasifikasi untuk menentukan golongan-golongan minyak mentah sehingga dapat diperoleh suatu gambaran mengenai produk-produk yang sekiranya dapat dihasilkan dari setiap golongan minyak mentah. minyak mentah sangat berat. viskositas kinematik. yaitu: minyak mentah ringan.8 35.8 Kerapatan Relatif Dari Sampai <0. Berdasarkan gravitas API atau kerapatan relatif.0 <24.0 35. kandungan lilin. 1. Pengujian karakteristik umum minyak mentah dimaksudkan untuk mengetahui dasar dan sifat sifat umum minyak mentah. kadar abu dan kalori pembakaran. sehingga klasifikasi minyak mentah menjadi sangat sukar dan hingga sekarang belum ada satupun cara klasifikasi yang benar-benar memuaskan.865 0. tekanan uap Reid.

kandungan lilin.1 Kerapatan relatif 60/600F dan gravitas API (ASTM D 1298) Kerapatan relatif (relatif density) atau berat jenis (specific gravity) minyak adalah perbandingan antara rapat minyak pada suhu tertentu dengan rapat air pada suhu tertentu. Gravitas American Petroleum Institute (API) yang sangat mirip dengan gravitas baume adalah suatu besaran yang merupakan fungsi dari kerapatan relatif yang dapat dinyatakan dengan persamaan 1: Gravitas API = 141. kandungan air dan sediment. viskositas kinematik. Berdasarkan ketentuan tersebut dapat dibedakan 3 jenis minyak bumi. titik tuang.1 Sebagai ukuran dalam klasifikasi ini adalah kadar presentasi dari komponen – komponen ringan yang terkandung dalam minyak bumi yaitu.5 S 60 / 60° F . titik nyala ABEL.5. kadar abu dan kalori pembakaran.131. Untuk minyak bumi suhu yang digunakan adalah 150C atau 600F. . seperti dapat dilihat pada Tabel 3: Tabel 3 Klasifikasi Minyak Bumi Berdasarkan Sifat Penguapan Minyak Bumi Ringan (Light) Sedang (Medium) Berat (Heavy) (Sumber : Kontawa 1995) Kadar Fraksi Ringan (% Vol) >50 20-50 <20 3. 3.5 Persamaan 1 S60/600F adalah kerapatan relatif pada suhu 600F. kadar volume fraksi minyak yang dapat dikelarkan dengan distilasi sampai temperatur didih (boiling point) 300○C. tekanan uap Reid. titik pembekuan lilin.5 Parameter Uji Parameter uji yang dilakukan pada minyak mentah (crude oil) meliputi kerapatan relatif 60/60 oF dan gravitas API.

3 (a) (b) Gambar 1(a)Alat uji Kerapatan Relatif 60/600F (b) Penggunaan Alat (Hardjono 2001) Kerapatan relatif dan gravitas API minyak bumi ditentukan dengan menggunakan cara hidrometer ASTM D 1298 (Gambar 1). Uji ini dilakukan dengan menempatkan hidrometer yang mempunyai skala kerapatan relatif atau gravitas API pada contoh yang akan diuji yang mempunyai suhu tertentu dan selanjutnya baca skala hidrometer pada contoh sebagai kerapatan relatif atau gravitas API contoh pada suhu 150C (600F).2 Viskositas kinematik (ASTM D 445) Viskositas kinematik minyak bumi dapat ditentukan dengan viskometer. ASTM D 1250. Selanjutnya viskositas kinematik contoh dapat dihitung dengan persamaan 2: v=Cxt Keterangan : v = Viskositas (cSt) C = Faktor koreksi viskometer t = Waktu alir (s) Persamaan 2 dimana v adalah viskositas kinematik dalam sentistoke.5. t adalah waktu alir dalam detik dan C adalah konstanta viskometer. Pada percobaan. tidak harus dilakukan pada suhu 150C atau (600F). Beberapa macam viskometer tipe pipet yang bisa digunakan antara lain ialah viskometer Cannon-Fenske Opaque dan Routine manual dapat dilihat pada Gambar 2 (Hardjono 2001). dengan menggunakan Petroleum Measurement Table. karena viskometer dapat mengukur laju alir pergerakan sampel Pengukuran viskositas kinematik pada minyak bumi pada dasarnya adalah mengukur waktu alir minyak bumi yang mempunyai volume tertentu melalui pipa kapiler viskometer pada suhu tertentu. 3. tetapi disesuaikan dengan keadaan contoh (Hardjono 2001). .

titik tuang 2-30C akan meningkatkan viskositas sangat banyak. Gambar 3 Alat uji cawan tertutup ABEL .3 Titik tuang ( ASTM D 87) Titik tuang (pour point) adalah suhu terendah minyak bumi dan produknya masih dapat dituang atau mengalir apabila didinginkan pada kondisi tertentu (ASTM D 97).5. hasilnya biaya untuk memompa menjadi besar. Kriteria titik tuang bergantung pada dua faktor. Suhu tertinggi saat contoh tidak dapat mengalir dicatat sebagai titik padat (solid point). Di daerah dingin. titik tuang juga menunjukkan suhu terendah dimana minyak bumi dan produknya masih dapat dipompa (Hardjono 2001). 3. Alat uji cawan tertutup abel (IP 170) yang digunakan untuk menentukan titik nyala minyak bumi yang mempunyai titik nyala antara -180C (00F) dan 710C (1600F) dapat dilihat pada Gambar 3. Titik tuang ditentukan dengan jalan mendinginkan contoh dan setiap penurunan suhu yang merupakan kelipatan 30C (50F) dilakukan uji sifat alir contoh. Uji titik tuang dikenakan kepada minyak bumi dan produknya. yaitu kondisi iklim dan penyimpanan (penanganan).4 Titik nyala “abel” (ASTM D56) Titik Nyala (flash point) adalah suhu terendah saat uap minyak bumi dan produknya dengan udara akan menyala jika dikenai nyala uji (test flame) pada kondisi tertentu.3 Gambar 2 Viskometer Canon Fenske Type Opaque Manual dan Routine Manual 3.5.

5 Tekanan Uap Reid (ASTM D 323) Tekanan Uap Reid adalah tekanan mutlak pada suhu 37. Tekanan uap Reid tidak sama dengan tekanan uap contoh yang sesungguhnya karena terjadinya sedikit penguapan contoh dan karena adanya uap air dan udara dalam ruangan. 3.6 Kandungan air dan sedimen (ASTM D 1796) Uji kandungan air dan sedimen dalam minyak bumi. dan penanganan (Bhaskara 1984). penyimpanan. 3. nyala uji diarahkan pada permukaan contoh untuk setiap kenaikan suhu 0.5. Uji tekanan uap Reid (Reid Vapor Pressure-RVP. Uji ini dilakukan dengan mengisi bejana sampai penuh dengan contoh yang sebelumnya telah didinginkan. Kandungan air dan sedimen ditentukan dengan memasukkan sejumlah minyak bumi dan pelarut (yang jenuh air) dengan volume yang sama dalam . Uji tekanan uap Reid ini mempunyai arti penting sehubungan dengan jenis tangki penyimpan minyak yang digunakan dan keamanan dalam pengangkutan bahan bakar minyak (Hardjono 2001). Uji titik nyala juga bertujuan untuk mengetahui kemungkinan bahaya terbakar saat pengangkutan. Suhu paling rendah saat uap minyak dalam campurannya dengan udara menyala dicatat sebagai titik nyala. minyak mentah yang volatile dan produk minyak bumi lainnya yang volatile.3 Titik nyala ditentukan dengan jalan memanaskan contoh yang ditempatkan di dalam cawan dengan kecepatan pemanasan yang tetap. Uji titik nyala bertujuan untuk keamanan dan mengetahui sampai suhu berapa manusia masih dapat bekerja dengan aman dengan suatu minyak bumi tanpa timbul kebakaran dan untuk menunjukkan volatilitas relatif minyak bumi (Hardjono 2001). berfungsi untuk mengetahui kandungan air dan sedimen dalam contoh minyak bumi. walaupun memberikan hasil yang kurang tepat dalam skala laboratorium.80C (1000F) dalam psi atau kPa. yaitu 1 0C/menit atau 20F/menit.5.80C atau 1000F. Bejana dihubungkan dengan pressure gauge manometer dan rangkaian alat ini direndam di dalam penangas air yang mempunyai suhu tetap yaitu 37. Selanjutnya pada kenaikan suhu tertentu setelah contoh mencapai suhu tertentu 90C (160F) di bawah titik nyala yang diperkirakan. ASTM D 323) dikenakan pada bensin.50C (10F).

dan zat anorganik dikumpulkan pada kertas saring. pelarut ekstrak diuapakan dan lilin ditimbang.2 tabung pemusing. 3. Penetapan kandungan lilin digunakan untuk mengetahui kandungan lilin dalam minyak mentah maupun produk-produknya. Setelah pemusingan. bahan lilin. Untuk petroleum sifat pembekuan lilin petroleum adalah suatu suhu pada saat lilin petroleum. Tabung silinder digunakan untuk menahan dingin dari udara. 3. jika dibiarkan dingin dibawah suhu tertentu akan berhenti mengalir. diambil setetes dan ditempelkan ke bola termometer.5. Setelah didiamkan semalam dalam ruang gelap endapan aspal. Kandungan lilin ditentukan dengan pemanasan refluks campuran sejumlah contoh uji dan heptana. Penentuan kandungan lilin dilakukan dalam minyak mentah maupun produk-produknya. Lilin yang dijual di toko sudah di striping dan bleaching sehingga memberikan lilin yang berwarna putih bercahaya (Bhaskara 1984). Titik pembekuan dapat juga digunakan . dibaca volume air dan sedimen. Lilin mengandung atom karbon 20-30 atau lebih dalam beberapa kasus. tetesan pada bola dibiarkan dingin pada kecepatan tertentu sampai beku.7 Kandungan lilin (IFP-Alkohol-Eter) Kandungan lilin adalah jumlah lilin dalam persen berat terhadap bahan organik bebas aspal yang larut dalam heptana. Terdapatnya kandungan air dan sedimen dalam minyak bumi cenderung dapat mengakibatkan pengkaratan peralatan. Bahan lilin dihilangkan dengan pencucian menggunakan heptana panas dalam ekstraktor dan pelarut alkohol eter.8 Titik pembekuan (ASTM D 938) Titik pembekuan adalah sifat lilin yang penting bagi banyak pemakai lilin petroleum. Pada suhu tersebut lilin dapat mendakati bentuk padat atau lilin semi-padat dan cukup lunak. Titik pembekuan diamati sebagai suhu dimana tetesan contoh berhenti mengalir bila termometer diputar. Titik pembekuan digambarkan bahwa pengukuran suhu pada saat contoh menjadi dingin atau tertahan untuk megalir. masalah dalam pengolahannya serta transportasi dan lingkungan (ASTM 2006). kemudian diputar dengan kecepatan dan waktu tertentu. Titik pembekuan ditentukan dengan melelehkan contoh uji. bergantung pada komposisi lilin petroleum yang diuji.5.

sisa abu kemudian didinginkan dan ditimbang. pengaduk dan lainnya.2 untuk menunjukkan suhu terendah dimana lilin dapat membeku atau menjadi padat (ASTM 2006). sehingga sistem benar-benar dalam keadaan terisolasi. Di dalam kalorimeter bom terdapat ruang khusus yang disebut bom. Abu dihasilkan dari minyak atau air yang mengandung ± senyawa metal yang terlarut dalam minyak atau dari padatan lainnya seperti lumpur dan karat (Reynolds 1963). Kandungan abu ditentukan dengan menyalakan sejumlah contoh uji dalam sebuah cawan dan dibiarkan terbakar sendiri sampai tertinggal hanya karbon dan abu.10 Kalori Pembakaran (ASTM D 240) Uji kalori pembakaran digunakan untuk mengetahui kalori per unit berat sampel bila akan digunakan sebagai bahan bakar. digunakan untuk melangsungkan reaksi pembakaran sampel. Semakin besar kalori yang dimiliki oleh minyak bumi. air termometer.9 Kandungan abu (ASTM D 482) Kandungan abu adalah jumlah abu dalam persen berat terhadap minyak bumi dan produk minyak bumi lainnya setelah dipanaskan dalam tanur muffle pada suhu 7750C 250C.5. misal bahan bakar pesawat. Kalorimeter bom (bomb kalorimeter) merupakan alat yang digunakan untuk menentukan kalor reaksi pembakaran yang di rancang khusus. maka semakin besar potensinya untuk digunakan sebagai bahan bakar. 3. Sisa karbon dihilangkan dengan memanaskannya dalam tanur pada suhu 7750C. Nilai kalor bahan bakar menentukan jumlah konsumsi bahan bakar tiap satuan waktu. 3. Sistem dalam kalorimeter bom. meliputi: tempat reaksi (bom). Semakin tinggi nilai kalor bahan bakar menunjukkan bahan bakar tersebut semakin sedikit pemakaian bahan bakar. Reaksi pembakaran yang terjadi di dalam bom. akan menghasilkan kalor dan diserap oleh . Kandungan abu digunakan sebagai petunjuk mengenai kandungan senyawa metal yang terlarut dalam minyak atau dari padatan lainnya seperti lumpur dan karat. Bom yang dibenamkan dalam kalorimeter yang berisi air. dan diisi dengan gas oksigen pada tekanan tinggi.5.

2 air dan bom pada suhu yang sama.c.ΛT Keterangan : Q adalah kalor yang dibutuhkan (J) m adalah massa benda (kg) c adalah kalor jenis (J/kgC) ΛT adalah perubahan suhu (C) . Gambar 4 Bagan Alat Uji Kalorimeter Bom Untuk menentukan kalor menggunakan persamaan dasar sebagai berikut : Q = m. yang ditunjukkan dengan kenaikan suhu air. Bagan alat Bom Kalorimeter ditunjukan pada Gambar 4.

tutup gabus. viskometer cannon-fenske routine dan opaque.2 Metode Tahap pengujian contoh menggunakan ASTM tahun 2006 dan IP tahun 2004 yang meliputi kerapatan relatif 60/60oF dan gravitas API. Termometer dan hidrometer dimasukan ke tabung silinder kemudian diaduk perlahan. Reid Vapour Pressure (RVP). asam sulfat 97%. termometer terkalibrasi.1 IV BAHAN DAN METODE 4. 41. hotplate. kertas lakmus. refluks ekstraktor. burner. Skala yang ditunjukan oleh hidrometer dan thermometer dibaca kemudian dikonversikan dengan menggunakan persamaan (persamaan 1) sehingga diperoleh gravitas API. dryer. dan aseton . benzena. penangas air suhu konstan. nafta. penangas air. cawan gooch G3. gelas piala 100 mL. desikator. dan kandungan abu. air suling.1 Alat dan Bahan Alat-alat yang digunakan pada percobaan ialah Kalorimeter Bom. corong asah 500mL. stopwatch. Suhu sekeliling tabung dijaga konstan dengan penggunaan penangas air dengan panas yang konstan. titik pembekuan lilin. bak pendingin. tanur muffle listrik. heptana tingkat reagen analitik. neraca analitik mettler toledo AB 204. kertas saring Whatman no.2. gegep besi. tabung sentrifuse. hidrometer gelas. dan kondesor. kandungan air dan sedimen. Titik Nyala Abel. 4. cawan porselin. dietil eter. batang pengaduk. pour point. viskositas kinematik. silinder gelas. 4. erlenmeyer 250 asah ml. batu didih. hidrometer dibiarkan terapung bebas ditengah tabung silinder. pelarut alkohol eter.. dry ice. labu takar 250 mL. tekanan uap Reid. toluena tingkat reagen analitik. penyedot vakum. clay. sentrifuse. alat pengukur titik nyala ABEL. Bahan bahan yang digunakan sampel yang merupakan minyak mentah dari beberapa kilang minyak di indonesia.1 Kerapatan Relatif 60/60oF dan Gravitas API (ASTM D1298) Kerapatan relatif 60/60 oF dan gravitas API ditentukan dengan cara sampel dimasukan kesebuah tabung silinder sebagai penampungan tempat hydrometer dengan suhu yang digunakan adalah pada 60oF. . liquid Petroleum gas (LPG). kandungan lilin.

Tabung di tutup dengan gabus yang telah dipasangkan dengan termometer diatur sehingga terpasang kuat dan thermometer harus terendam ujungnya kedalam contoh uji.1 4.3 Titik Tuang (ASTM D 97) Titik tuang ditentukan dengan cara. bak air alat abel diisi hingga penuh. dan dicatat suhunya. Pengujian dilakukan duplo dan kemudian hasilnya dirata ratakan kinematiknya. Kemudian di masukan kedalam bak penangas transparan dengan suhu yang telah di atur (100. Untuk pengujian tabung uji di goyang sesekali dimiringkan.2 Viskositas Kinematik (ASTM D445) Viskositas kinematik ditentukan dengan cara sampel disiapkan kemudian dimasukan ke dalam viskometer hingga tanda tera. Titik tuang contoh uji diamati setiap penurunan 3oC dan mulai diamati dari suhu ruang. lalu dikalikan factor koreksi viskometer sesuai tipe nya (lampiran) untuk menghitung viskositas .2. dipasang termometer uji pada tutup wadah kemudianwadah ditutup rapat terkunci.5oC diatas suhu ruang. dipasang sesuai tempatnya. 4. contoh uji dihomogenkan dan disiapkan dalam keadaan cair.2. Contoh uji dibiarkan mengalir hingga mulai garis start dan mengakhiri garis akhir. Contoh diaduk dengan memutar pengaduk searah jarum jam.122. 4. Selang dihubungkan.2. Laju alir contoh uji diukur dengan stopwatch dalam satuan detik.5 Tekanan Uap Reid (ASTM D 323) Tekanan Uap Reid ditentukan dengan cara. dibaca skala thermometer saat sampel sudah tidak mengalir lagi.8mm. 4. lalu dituangkan ke dalam tabung uji hingga tanda batas.140)oF. contoh uji dikocok hingga homogen. Api penguji dinyalakan dan diatur besarnya hingga kira kira sebesar bandul kecil yang ada pada alat. Bejana cairan disambungkan dengan bomb (bejana uap) dan kran bejana ditutup. (sebesar kepala korek api ± 3. Wadah sampel dibilas dengan sampel dan dimasukan sampel hingga tanda tera.pengujian nyala dilakukan setiap 0. Tombol zero ditekan.4 Titik Nyala Abel (ASTM D 56) Titik nyala Abel ditentukan dengan cara.2. Dilakukan pengujian hingga muncul nyala api dari dalam sampel. Pengujian dilakukan duplo.

Larutan dalam erlemeyer ditambahkan clay secukupnya. no bomb yang akan diprint dimasukan. Contoh disaring ke dalam corong pisah dengan kertas saring whatman no 41. bagian polar di buang. Contoh direfluks selama 2jam lalu dibiarkan selama 1 malam diruangan gelap.3 Bomb 1 ditekan dengan tanda panah. contoh uji ditimbang sebanyak ± 3g dalam erlemeyer 250 mL dan ditambahkan heptana dengan perbandingan setiap 1 gram sampel ditambahkan 30 mL heptana. lalu dipanaskan diatas hotplate sambil diaduk dan dibiarkan hingga larutan jernih. kemudian dikocok selama 5 menit dan setelah terpisah. larutan tersebut dipindahkan ke dalam erlemeyer 300 mL. lalu tombol ENT dditekan. 41 dan filtratnya ditampung kedalam labu takar 250 mL.6 Kandungan Air dan Sedimen (ASTM D 96) Kandungan air dan sedimen ditentukan dengan cara. terlihat lapisan. corong pisah dibilas Heptana panas dan digabungkan ke erlemeyer. Kemudian dibaca kandungan air dan sedimen yang telah terpisahkan dan hasil pembacaan keduanya di jumlahkan untuk 1 sampel. tombol shaker ditekan. Larutan tersebut disaring dengan kertas saring whatman no. Filtrat tersebut ditera dengan heptana dan kemudian dikocok . Filtrat hasil saringan ditambahkan 30mL asam sulfat 97% perlahan. Kemudian tabung ditutup dengan gabus hingga rapat dan dikocok hingga homogen. dua tabung sentrifuse disiapkan untuk masing masing sampel ukuran 100 mL.2. Tombol tanda panah ditekan. 4. lalu tombol ENT ditekan. 4.7 Kandungan Lilin (IFP – Alkohol – Eter) Kandungan lilin ditentukan dengan cara. Kran pada bomb dibuka. kemudian di isi dengan toluene sebanyak 50 mL. Kemudian ditempatkan pada sentrifuse dengan posisi yang berpasangan dengan kecepatan 145o rpm pada suhu 140o F selama 10 menit. lalu tombol shaker dimatikan. lalu dibilas dengan Heptana panas. Lapisan bagian atas dicuci dengan air suling hingga pH netral dibuktikan dengan lakmus. Tekanan diamati sampai stabil. lalu tombol ENT ditekan. Tabung dipanaskan dengan penangas air suhu 40-50o C selama ± 15 menit. Pengekstrakan dilakukan sampai 3 kali. setelah bomb ada dibath. Setelah diperoleh print out bomb diangkat dari penangas. kemudian ditambahkan sampel hingga 100 mL.2.

lilin yang diperoleh dari penentuan Kandungan Wax. 4. Setelah diperoleh residu. Masukkan data berat sample (weight) dan tekan tombol Start untuk . Sisa karbon dipanaskan dalam tanur pada suhu (775 ± 25)oC selama 20 menit.2. Saat sampel membeku dibaca skalanya.5gr pada wadah sampel . lalu ditimbang bobot tetap.10 Kalori Pembakaran (ASTM D 240) Penentuan kalori pembakaran ditentukan dengan cara. kemudian di dinginkan dalam penangas dingin dengan suhu dibawah -20o C.9 Kandungan Abu (ASTM D 482) Kandungan abu ditentukan dengan cara.2.8 Titik Pembekuan Lilin (ASTM D 938) Titik pembekuan lilin ditentukan dengan cara. Kemudian dipipet 50 mL dan dimasukan ke dalam gelas silinder lalu keringkan dalam oven selama 2jam atau sampai kering. 4.2 hingga homogen. 4. kemudian dipanaskan diatas plat pemanas hingga terbakar dan habis mengeluarkan asap. masukkan sampel ke dalam cup lalu pasangkan pada metal spatula dan masukkan pada tape bomb Calorimeter sambil ditekan dan dikunci. Kemudian didinginkan dalam desikato selama 30 menit. Termometer di putar perlahan sambil di baca skalanya. kemudian sampel yang cair dan panas diteteskan sedikit ke ujung termometer. Kemudian disaring dengan cawan gooch dengan divakum perlahan dan kondisi cawan gooch dalam penangas aseton bersuhu dibawah -20oC dikondisikan. dipanaskan hingga mendidih. Kemudian gelas piala yang telah berisi wax dan benzene di keringkan dalam bath pemanas hingga yang tersisa wax saja. dipindahkan kedalam gelas piala 100mL yang telah diketahui bobotnya dan ditambahkan benzene panas secukupnya hingga semua wax yang ada dalam cawan terlarut semua. Dilakukan 2 kali. Sampel dalam gelas silinder yang telah kering dikeluarkan dari oven dan ditambahkan campuran pelarut alkohol – dietil eter 1:1 sebanyak 50 mL. dan dirata ratakan sebagai titik beku lilin. didinginkan dalam desikator dan ditimbang sampai berat tetap. Suhu dijaga dengan penambahan dry ice selama 30 menit. sampel ditimbang ± 0. sampel ditimbang sebanyak ±10 g didalam cawan porselen.2.

Sampel diuji secara simplo-duplo untuk mendapatkan hasil yang akurat. Terdapat 10 parameter uji dalam penentuan spesifikasi umum suatu minyak mentah meliputi kerapatan relativ dan gravitas api. V HASIL DAN PEMBAHASAN Penentuan spesifikasi umum minyak mentah dilakukan terhadap uji sifat fisik dan sebagian sifat kimianya.1 Mj/kg. Standar metode yang digunakan untuk penentuan spesifikasi umum minyak mentah adalah American Society for Testing and Material (ASTM tahun) 2006 dan the Institute Of Petroleum (IP) tahun 2004. Toleransi perbandingan hasil uji simplo-duplo tidak lebih dari 0. Data kalori sampel dapat dilihat dari hasil printout Bomb Calorimeter.2 memulai pengujian kalori. viskositas kinematik. Bomb kalorimeter akan beroperasi ± 10 menit. Penentuan beberapa sifat umum ini bertujuan untuk mengkondisikan minyak mentah tersebut sehingga dapat ditentukan penanganannya dan kualitas dari minyak mentah tersebut sehingga dapat dijadikan suatu produk sumber energi.titik .

5. semakin rendah viskositas minyak mentah artinya minyak mentah semakin tidak kental dan cepat mengalir karena lebih sedikit residu didalamnya dan lebih banyak ke fraksi ringan. Besarnya viskositas mewakili kandungan fraksi fraksi dalam minyak mentah. titik nyala ABEL. sampel 2 sesuai ASTM D445 dan sampel 3 pada suhu 140. tekanan uap Reid.2 Viskositas Kinematik Pengujian viskositas kinematik bertujuan untuk menguji kekentalan kinematik dari minyak bumi dengan mengukur waktu alir secara gravitasi melalui sebuah viskometer gelas. kandungan abu dan kalori.67 36.7683 Crude Oil 3 0. kandungan lilin. Namun keadaan dapat disesuaikan dengan sampel. 5.180 dan 210 oF.1 Kerapatan Relatif 60/60oF dan Gravitas API Penentuan kerapatan relatif dilakukan untuk mengetahui golongan dari minyak mentah yang diuji yang biasanya mengacu kepada harga minyak bumi.71 tergolong fraksi 60/60oF Crude Oil 1 0.122 dan 140oF. Melalui pengukuran dengan hidrometer diperoleh nilai kerapatan relatif yang dapat dikonversi menjadi gravitas API melalui tabel konversi terhadap kerapatan relatif ataupun mengunakan rumus pengkonversian.2 tuang. Dalam penggolongan ini jika gravitas API tinggi dan kerapatan relatif rendah ada kecenderungan bahwa minyak mentah tersebut mengandung fraksi ringan dalam jumlah besar. Metode yang digunakan adalah ASTM D445 yang mengunakan pengaturan suhu 100. Grafik perbandingan viskositas kinematik dapat dillihat pada .140 dan 180 oF . dapat dilihat pada tabel 4. untuk itu sampel satu dikondisikan pada suhu 122.8412 Berdasarkan data yang diperoleh sampel crude oil satu dan dua ringan sedangkan crude oil 3 merupakan fraksi medium ringan. Pada sampel 1 dan 3 sampel masih beku pada suhu 100 oF dan juga sampel 3 tetap beku pada suhu 122 oF.42 52. kandungan air dan sediment. titik pembekuan lilin.7570 Crude Oil 2 0. Tabel 4 Hasil Uji Kerapatan Relatif 60/60oF dan Gravitas API No Sampel Kerapatan Relatif Gravitas API 55. Fraksi ringan akan dihargai lebih mahal karna lebih sedikit residu ataupun pengotor (fraksi lebih berat).

545 0.819 hasil yang diperoleh viskositas kinematik sampel dua adalah yang o terendah. semakin kecil kekentalan sampel minyak mentah. Viskositas merupakan sesistensi Viskositas suatu fluida yang(Cst) dialirkan terhadap gaya gravitasi.468 20. serta informasi kualitas kandungan berdasarkan kekentalan. yakni lebih banyak fraksi ringan daripada residunya. disamping itu titik tuang juga menunjukkan suhu terendah dimana minyak bumi dan produknya masih dapat dipompa masih dalam keadaan dapat teralirkan. sampel 2 lebih mudah dalam transportasi dan kualitasnya lebih baik daripada sampel 1 dan 3. Gambar 5 kurva perbandingan viskositas kinematik vs suhu pada contoh uji Gambar diatas menjelaskan bahwa semakin tinggi suhu yang digunakan.492 0. 5.38 0.1 Gambar 5 serta perhitungan dapat dilihat pada lampiran 2.69 17. Suhu oF Tabel 6 Hasil Uji Penentuan Titik Tuang dengan metode ASTM D97 Identitas Sampel Crude Oil 1 Crude Oil 2 Crude Oil 3 Titik Tuang (oC) 27 15 30 . maka Kinematik resistensinya untuk mengalir akan semakin tinggi.616 6. Hasil pengujian dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 5 Data Hasil Uji Viskositas Kinematik dengan Metode ASTM D445 No Sampel Crude Oil 1 Crude Oil 2 Crude Oil 3 Berdasarkan Viskositas Kinematik (Cst) 100 F 122 oF 140 oF 180 oF 210 oF 26. Informasi ini bermanfaat untuk mengetahui pada suhu berapa minyak mentah tersebut dapat mengalir. Hasil pengukuran dapat dilihat pada Tabel 6.32 10.02 9. Jika viskositas tinggi.3 Titik Tuang Titik tuang (Pour Point) digunakan sebagai petunjuk mengenai besarnya kandungan malam relatif dalam minyak bumi dan produknya.

1 Berdasarkan hasil uji. diperoleh titik tuang yang berbeda beda pada tiap sampel.3 Berdasarkan tabel 7 sampel 1 memiliki titik nyala 38. Dalam hal ini penyimpanan ataupun transportasi minyak mentah harus dikondisikan tidak mendekati titik nyalanya dengan pendinginan dan minyak mentah tidak dekat dengan sumber api. Kualitas yang lebih baik tentunya sampel 2 dengan 15 oC .5 Tekanan Uap Reid Penentuan tekanan uap reid (Reid Vapor Pressure / RVP) pada percobaan dilakukan terhadap minyak mentah dan produknya yang volatil yang bertujuan untuk memperoleh nilai tekanan sehingga dapat dijadikan pedoman dalam keamanan untuk penyimpanan dan transportasi minyak mentah ataupun produk produknya.0 oC dan 44. 5. Sampel yang digunakan dibekukan terlebih dahulu agar tidak .9 oC.0 Crude Oil 3 44. diduga sampel tersebut lebih sedikit mengandung residu dibandingkan sampel lain yang hanya bisa dituang pada suhu lebih tinggi daripada sampel 2 yaitu 27 oC untuk sampel 1 dan 30 oC untuk sampel 3.4 Titik Nyala ABEL Uji penentuan titik nyala dimaksudkan untuk keamanan dan mengetahui sampai suhu berapa pekerja dapat bekerja dengan suatu minyak bumi tanpa timbul kecelakaan (dalam hal ini kebakaran) dan untuk menunjukan volatiltas relatif minyak bumi. Metode yang digunakan adalah ASTM D56. Artinya sampel ini masih dapat mengalir pada suhu diatas 15 oC.9 Crude Oil 2 47. begitu pula untuk sampel 2 dan 3 masing masing 47. lebih banyak fraksi ringan masih mengalir hingga 15 oC mulai membeku dibawah 15 oC.3 oC. Titik nyala (flash point) adalah suhu terendah dimana minyak bumi dan produknya dalam campurannya dengan udara dapat menyala apabila dikenai sumber nyala pada kondisi tertentu. Sampel 2 memiliki titik tuang terendah yakni 15 oC dibandingkan dua sampel lainnya.9 oC itu artinya sampel dapat menyala pada suhu terendah 38. 5. Hasil percobaan dapat dilihat pada Tabel 7: Tabel 7 Data Hasil Uji Penentuan Titik Nyala ABEL Identitas Sampel Titik Nyala (oC) Crude Oil 1 38.

. 1. Data hasil penentuan kandungan air dan sedimen ditunjukkan oleh Tabel 9.1 mengalami penguapan. tekanan uap Reid sampel minyak mentah 1.44% v/v dan sampel 3 0.20 1.2 dan 3 berturut turut adalah 8. Metode yang digunakan adalah ASTM D323 yang dilakukan pada suhu 100 oF dan dilakukan beberapa kali pengulangan pembacaan hingga diperoleh nilai yang konstan. berdasarkan hasil yang diperoleh kadar air dan sedimen terukur dalam persen berat volum/volum dimana sampel 1 dengan kadang BSW nya 11% v/v. Hasil percobaan dapat dilihat pada Tabel 8 : Tabel 8 Data Hasil Uji Penentuan Tekanan Uap Reid Identitas Sampel Crude Oil 1 Crude Oil 2 Crude Oil 3 Berdasarkan tabel Tekanan Uap Reid (psi) 8. gelombang elektromagnetik dan lebih kuat benturan daripada sampel 2. pemeliharaan dan pemopaan.50 8.44 Crude Oil 3 0.25% v/v. Sampel yang teruapkan dalam bomb (tabung sampel) karena panas akan teralirkan tekanannya dan terdeteksi oleh detektor.25 Metode yang digunakan adalah ASTM D96.00 Crude Oil 2 0. peralatan.20psi . sampel 2 0. Tabel 9 Data Penentuan kandungan Air dan Sedimen (Base Sediment and Water) Identitas Sampel BSW %v/v Crude Oil 1 11 .10.75psi . Karena air dan sedimen dapat mengurangi kualitas minyak dan juga mengakibatkan peledakan (bumping) serta dapat mengakibatkan pengkaratan terhadap peralatan pemompaan dan lain lain.50 psi.6 Kandungan air dan sedimen Penentuan kandungan air dan seiment dalam minyak bumi bertujuan untuk menentukan kualitas minyak bumi dari segi volume yang berkaitan dengan harga penjualan. Dalam hal ini sampel 1 dan 3 memerlukan tangki penyimpanan dan pengangkut yang harus lebih tahan panas.75 10. 5. Semakin tinggi tekanan pada sampel maka akan semakin besar daya ketahanan penyimpanan dan pengangkut minyak mentah. dan kemacetan atau penyumbatan pemipaan.

kertas pembungkus makanan. pembuatan kosmetik. jika melebihi kadar tersebut maka perlu dilakukan perlakuan terhadap minyak mentah agar mengurangi kadar air dan sedimen nya. . minyak pelumas dan lain lain (Hardjono 2001). Pada sampel 1 %BSW nya terlalu tinggi yakni 11%v/v sehingga perlu dilakukan perlakuan lain untuk menguranginya.20 Crude Oil 2 1. pembuatan kain batik. Lilin yang diperoleh berpotensi untuk digunakan pembuatan lilin. Berdasarkan hasil percobaan diperoleh kandungan lilin dalam sampel minyak mentah dapat dilihat pada Tabel 10: Tabel 10 Penentuan Kandungan Lilin (Wax Content) Identitas Sampel Wax Content %b/b Crude Oil 1 8.75%.50 Sampel 3 memiliki kandungan lilin yang paling besar yakni 10. Namun kandungan lilin yang tidak terkontrol dapat mengakibatkan terbentuknya kerak pada sitem pemipaan untuk penambangan minyak mentah.75 Crude Oil 3 10. 5.5% v/v. korek api. Artinya untuk keadaan pemipaan sampel ke 3 harus dikontrol lebih pengkondisiannya dibandingkan sampel 2.1 Minyak mentah yang berkualitas adalah dengan kadar air yang sedikit mungkin.50% sedangkan sampel 2 8. telah disepakati bahwa kadar air yang dapat diterima adalah 0. Metode yang digunakan dalam penentuan kandungan lilin adalah IFP alkohol-eter. Karena kadar air sangat berpengaruh terhadap kualitas yang berhubungan dengan harga.20% dan sampel 2 sebanyak 1. Kandungan lilin yang lebih banyak membutuhkan pengkondisian yang lebih pula dalam sistem pemipaan agar tidak terbentuk penyumbatan yang disebabkan oleh lilin yang membeku. isolasi listrik.7 Kandungan Lilin Penentuan kandungan lilin bertujuan untuk mengetahui kandungan lilin dalam minyak mentah.

.8 Titik Pembekuan Lilin Metode yang digunakan adalah ASTM D938.1 5.8650 Crude Oil 2 0. kondisi panas disesuaikan lebih besar daripada titik pembekuan lilin agar tetap dapat mengalir. 5. 0. Pengamatan secara fisik dilakukan dengan mengamati pada suhu berapa suatu tetesan lilin cair menjadi beku dari keadaan cair (panas). Informasi ini dapat dijadikan sebagai pedoman untuk pengaliran minyak mentah.2 dan 3 berturut turut adalah 49. 0. kadar logam dan pengotor paling banyak adalah pada sampel 1 dan paling sedikit sampel 2. Logam logam seperti besi.0439 . tembaga.0439 Crude Oil 3 0. terutama nikel dan vanadium dapat mempengaruhi aktifitas katalis dalam proses pemisahan yang dapat menurukan kualitas produk minyak bumi seperti dapat menghasilkan banyak gas dan berpotensi dalam pembentukan kerak (Reynolds 1963).1348 %b/b.9 Kandungan Abu Kandungan abu digunakan sebagai petunjuk mengenai kandungan senyawa logam yang terlarut dalam minyak atau dari padatan lainnya seperti lumpur atau pengotor lainnya.8650 . 57 dan 53 oC.1348 Berdasarkan hasil percobaan dapat dilihat kadar abu yang diperoleh pada tabel. penentuan parameter ini bertujuan untuk menentukan suhu terendah dimana lilin menjadi beku. Kadar abu pada sampel minyak mentah 1. Hasil yang diperoleh dapat dilihat pada Tabel 11 : Tabel 11 Data Pengujian Titik Pembekuan Lilin Identitas Sampel Titik Pembekuan Lilin (oC) Crude Oil 1 49 Crude Oil 2 57 Crude Oil 3 53 Titik pembekuan sampel 1.2 dan 3 berturut turut adalah 0. Hasil percobaan dapat dilihat pada Tabel 12 : Tabel 12 Pengujian Kandungan Abu Identitas Sampel Kadar abu (%b/b) Crude Oil 1 0.

5225 Mj/Kg.8775 . Uji ini dilakukan untuk mengetahui kalori perunit berat sampel bila akan digunakan sebagai bahan bakar.8775 48.10 Kalori Pembakaran Metode yang digunakan dalam penentuan kandungan kalori pada minyak mentah adalah ASTM D240. Hasil percobaan dapat dilihat pada tabel 13: Tabel 13 Penentuan Kandungan Kalori Pembakaran Identitas Sampel Crude Oil 1 Crude Oil 2 Crude Oil 3 Kalori Pembakaran (Mj/Kg) 43. Makin tinggi nilai kalor bahan bakar menunjukan semakin dikit pemakaian bahan akar tersebut. .5g) akan terukur berapa jumlah kalor hingga tempratur dari gas hasil pembakaran turun kembali ke tempratur normal. nilai kalori menentukan jumlah konsumsi bahan bakar tiap satuan waktu.2154 dan 42.2154 42.5225 Berdasarkan hasil percobaan diperoleh nilai kalori untuk sampel 1. 45.1 5.2 dan 3 berturut turut adalah 43. Semakin besar kalori yang dimiliki oleh minyak mentah. Nilai kalor minyak mentah ditentukan derdasarkan hasil pengukuran dengan bomb kalorimeter dengan membakar sejumlah sampel (±0. Tidak ada standar khusus yang menentukan nilai kalor minimal yang harus dimiliki oleh minyak mentah. maka akan semakin besar potensinya untuk digunakan sebagai bahan bakar.

kandungan lilin 1.75% b/b dengan titik pembekuan lilin 57 oC dan kandungan abu 0.545 .2 Saran Sebaiknya spesifikasi umum minyak mentah ditambahkan beberapa parameter kimia seperti kandungan sulfur. tekanan uap reid 1.44% v/v . kandungan air 0. 0.42 dengan viskositas yang kecil pada 100-122-140 oC yakni 0.75 psi.3 VI SIMPULAN DAN SARAN 6. .1 Simpulan Hasil spesifikasi umum minyak mentah sebagai evaluasi mutu minyak bumi dari 3 sampel yang digunakan.492 . karena dalam sampel yang digunakan tercium bau sulfur yang cukup pekat yang berpengaruh terhadap lingkungan. 6. disimpulkan secara keseluruhan sampel yang lebih bermutu adalah sampel 2 dengan kerapatan API tergolong fraksi ringan 55.2154 Mj/Kg.468 Cst dengan titik tuang 15 oC dan titik nyala 47 o C.0439 %b/b serta kalori pembakaran 48. 0.

ASTM International. Standard Test Method for Kinematic Viscosity of Transparent and Opaque Liquids (and the Calculation of Dynamic Viscosity). 2006. 2006. Komposisi Minyak Bumi. 2006. Philadelphia American Society for Testing and Materials D482. American Society for Testing and Materials D1298. Philadelhia. Standard Test Method for Vapor Pressure of Petroleum Products (Reid method). Philadelphia. Standard Test Method for Spesific Gravity. Standart Test Method for Petroleum Products Determination of Flash Point ABEL Closed Cup Method.3 DAFTAR PUSTAKA American Society for Testing and Materials D56. ASTM International. American Society for Testing and Materials D938. 2006. Standard Test Method for Pour Point of Petroleum Products.ASTM International. Philadelphia American Society for Testing and Materials D87. or API Gravity of crude Petroleum and Liquid Petroleum Products by Hydrometer Methods. Modern Petroleum Refining Process. 2006. 2006. New Dehli: IBH Publishing Giwangkara S.persembahanku. Standard Test Method for Congealing Point of Petroleum Wax. Philadelphia American Society for Testing and Materials D323.EG. Philadelphia American Society for Testing and Materials D445. 2006.com [terhubung berkala] 22 April 2011 20: 30 . Standard Test Method for Ash from petroleum Products. Bhaskara R. ASTM International. ASTM International. Philadelphia. 2006. 1984.wordpress. www. ASTM international. ASTM International.

3 Hardjono A. 2008. 1963. London: The Institute of Petroleum. Jakarta: PPPTMGB ”LEMIGAS”. 2004. Determibnation of Wax Content in Crude Petroleum and Petroleum Products by Alcohol-Eter-IFP. Reynolds. Teknologi Minyak Bumi Yogyakarta: Gajah Mada University Press. 2006. Irapati.1995. Kimia Minyak Bumi dan Hidrokarbon Plaju: PT Pertamina. Minyak Bumi dan Produknya. 2001. The Institute of Petroleum. Prayitno E. Minyak Bumi dan Pengklasifikasian pengolahan dan produk produknya. Jakarta : PPPTMGB ”LEMIGAS” Kontawa A. . Physical Chemistry of Petroleum Solvents Reinhold New York: Publishing Corporation.

5 LAMPIRAN .

3 Lampiran 1 Struktur Organisasi PPPTMGB “LEMIGAS” P3TMGB “LEMIGAS” Bagian Tata Usaha Komite LK3 Komite Pengembang an Usaha Sub-bagian Umum dan Kepegawaia n Sub-bagian Keuangan dan Rumah Tangga Bidang Sarana Litbang Sub-bidang Pengembangan Sarana Sub-bidang Pengoperasian Sarana Kelompok Program Riset dan Teknologi KPRT Eksplo rasi KPRT Eksplo itasi KPRT Proses KPRT Aplikasi KPRT Produk KPRT Gas Bidang Afliasi Sub-bidang Afliasi Jasa Teknologi Sub-bidang Informasi dan Publikasi Bidang Program Subbidang Penyiapa n Sub-bidang Analisis dan .

4686 19.73 1 585.4021 0.02972 0.0259 Faktor Koreksi Stopwatch 0.03651 0.140.0010294 - Faktor Koreksi Stopwatch 0.492 - Faktor Koreksi Viskometer 0.5460 Rerata (Cst) 0.04392 0.25 Crude Oil 343.180oF Pada suhu 100oF No Waktu Sampel alir 1 dan 2 (s) Crude Oil 1 Crude Oil 379.69 0.122.2490 17.32 0.7025 25.4673 0.4903 0.12 2 455.09 Crude Oil 542.67 Faktor Koreksi Viskometer 0.53 Crude Oil 326.0809 0.545 - Faktor Koreksi Viskometer 0.008 - Viskositas Kinematik (Cst) 27.0010290 Faktor Koreksi Stopwatch 0.008 0.8052 20.66 2 530.2274 Rerata (Cst) 17.468 20.6834 0.0085 0.0085 0.0014326 0.11 0.29 2 479.5436 0.1 Lampiran 2 Data Hasil Uji Viskositas Kinematik pada suhu 100.79 1 318.008 0.65 Crude Oil 3 En Pada suhu 122oF No Waktu Sampel alir 1 dan 2 (s) Crude Oil 249.11 Viskositas Kinematik (Cst) 17.1109 0.0010297 0.0085 0.02 .008 0.4393 - Rerata (Cst) 26.0085 Viskositas Kinematik (Cst) 0.45 3 780.0014320 0.63 Crude Oil 3 Pada suhu 140oF No Waktu Sampel alir 1 dan 2 (s) Crude Oil 392.008 0.0014331 0.008 0.

4151 Cst Keterangan = V : Viskositas Kinematis C : Konstanta Viskometer / Faktor Koreksi Viskometer (Cannon FenskeTerlampir) t : waktu alir .01270 * 0.009 6.01728 0.7484 9.07 + 0.06 0.616 Pada suhu 210 oF No Waktu Faktor Faktor Viskositas Rerata Sampel alir Koreksi Koreksi Kinematik (Cst) 1 dan 2 Viskometer Stopwatch (Cst) (s) Crude Oil * * * * * 1 Crude Oil * * * * * 2 Crude Oil 397.01 * 0.8613 6.04187 0.07 1 815.1 Pada suhu 180oF No Waktu Sampel alir 1 dan 2 (s) Crude Oil 603.08 0.01727 x ( 603.82 3 320.7755 Keterangan : .01 0.39 Faktor Koreksi Viskometer 0.02960 Faktor Koreksi Stopwatch 0.01727 0.4837 Rerata (Cst) 10.009 6.3538 * 9.sampel masih beku * tidak diujikan Contoh perhitungan V= C x t Terkoreksi V= 0.01271 0.01) = 10.4151 10.008 Viskositas Kinematik (Cst) 10.38 * 9.819 3 533.008 0.25 Crude Oil * 2 Crude Oil 232.

50 5.12 0.50 0.14 5.22 0.22 0.22 0.435% .50 5.435% 0.21+ 0.22+0.22+(0.22)2100 x 100 % = 0.12 Kandungan sediment (mL) trace trace trace trace trace trace BSW %v/v 11% 0.245% Contoh perhitungan: %BSW = Jumlah Ulangan 1+Jumlah Ulangan 22100 x 100% %BSW = 0.50 0.21 0.1 Lampiran 3 Data Pengujian kandungan Air dan Sedimen Identitas Sampel Crude Oil 1 Crude Oil 2 Crude Oil 3 Kandungan Air (mL) Tabung 1 Tabung 2 5.11 0.

2350 2.9042 – 45. = 0.0551 45.30 3.0010 44.75 5.2010 45.20% Lampiran 5 Data Pengujian Kandungan Abu .9042 45.2100 3.0250 45.142 %b/b kandungan lilin = gResidugContohxFPx100 Type equation here.795 Crude Oil 3 1 2 5.2040 3.0326 0.0142 g3.0148 0.6500 46.7010 45.3 Identitas Sampel Ulangan Berat Sampel (g) Berat Beker Kosong (g) Berat Beker + Residu Berat Residu(g) 0.8900 = 0.43 Lampiran 4 Data Pengujian Kandungan Lilin Contoh perhitungan : Berat Residu = (Berat beker + residu) – Berat beker kosong = 45.2020 3.0270 45.0750 3.2240 gx25050x100 % = 2.84 3.0240 0.0246 0.20 2.5215 45.56 2.0340 %b/b Rerata %b/b Crude Oil 1 1 2 3.25 Crude Oil 2 1 2 3.0142 0.30 5.5363 45.2240 3.6746 46.8900 45.

0320 10.1348 Lampiran 6 Tabel Konstanta Koreksi Viskometer Cannon – Fenske .0048 0.0876 0.1 Identitas Sampel Crude Oil 1 Crude Oil 2 Crude Oil 3 Bobot Sampel 10.0479 0.0053 10.0040 0.0127 Kadar Abu (%b/b) 0.0099 Bobot abu 0.0010 10.0340 10.1428 0.1268 Rerata (%b/b) 0.8650 0.0143 0.8600 0.8700 0.0103 10.0439 0.0866 0.0399 0.

0010294 0.01727 0.1109 0.04187 0.02972 0.0014320 0.01271 .03651 0.02960 0.0014326 0.0014331 0.0010297 0.04392 0.0807 0.0010290 0.01728 0.01270 0.0259 0.2 No Tabung SR 977 SR 303 SR 485 SR 203 SR 203 SR 203 AX 81 SR 600 SR 485 Tipe Opaque Manual Routine Manual Opaque Manual Opaque Manual Opaque Manual Opaque Manual Routine Manual Routine Manual Opaque Manual Ukuran 200 150 100 25 25 25 150 150 100 Suhu o F 122 140 180 100 122 140 140 180 210 Faktor Koreksi 0.

84 3.8900 = 0.0750 3.0010 44.5215 45.7010 45.5363 45.0142 0.8900 45.43 Contoh perhitungan : Berat Residu = (Berat beker + residu) ± Berat beker kosong = 45.0270 45.75 5.142 %b/b kandungan lilin = =   ›’‡‡“—ƒ–‹‘Š‡”‡  = 2.0148 0.2010 45.2040 3.56 2.20% .6746 46.0246 0.39 Lampiran 4 Data Pengujian Kandungan Lilin Identitas Sampel Ulangan Berat Sampel (g) Berat Beker Kosong (g) Berat Beker + Residu Berat Residu(g) 0.795 Crude Oil 3 1 2 5.2100 3.30 3.9042 ± 45.0240 0.9042 45.2240 3.25 Crude Oil 2 1 2 3.0326 0.0340 %b/b Rerata %b/b Crude Oil 1 1 2 3.0551 45.6500 46.20 2.30 5.0250 45.2020 3.2350 2.

1348 .1428 0.0320 10.0010 10.0479 0.0866 0.0048 0.0340 10.0053 10.0099 Bobot abu 0.0876 0.0127 Kadar Abu (%b/b) 0.0439 0.8700 0.40 Lampiran 5 Data Pengujian Kandungan Abu Identitas Sampel Crude Oil 1 Crude Oil 2 Crude Oil 3 Bobot Sampel 10.8600 0.0103 10.8650 0.1268 Rerata (%b/b) 0.0399 0.0143 0.0040 0.

41 Lampiran 6 Tabel Konstanta Koreksi Viskometer Cannon ± Fenske No Tabung SR 977 SR 303 SR 485 SR 203 SR 203 SR 203 AX 81 SR 600 SR 485 Tipe Opaque Manual Routine Manual Opaque Manual Opaque Manual Opaque Manual Opaque Manual Routine Manual Routine Manual Opaque Manual Ukuran 200 150 100 25 25 25 150 150 100 Suhu o F 122 140 180 100 122 140 140 180 210 Faktor Koreksi 0.01270 0.0014326 0.0259 0.02972 0.0807 0.02960 0.04392 0.01728 0.0010290 0.0014331 0.03651 0.01727 0.0014320 0.1109 0.04187 0.0010294 0.0010297 0.01271 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful