Perilaku Mengatup Mimosa pudica

Putri malu atau Mimosa pudica merupakan tumbuhan yang berasal dari Amerika tropis yang ditemukan pada ketinggian 1200 meter di bawah permukaan laut. Ciri-ciri morfologi tumbuhan putri malu adalah daun berupa daun majemuk menyirip ganda dua yang sempurna. Jumlah anak daun berbentuk memanjang sampai lanset, ujung runcing, pangkal membundar, tepi rata, permukaan atas dan bawah licin, panjang 6-16 mm, lebar 1-3 mm, berwarna hijau, umumnya tepi daun berwarna ungu. Jika daun disentuh akan melipatkan diri, menyirip rangkap. Sirip terkumpul rapat dengan panjang 4-5,5 cm. Batang bulat, berambut, dan berduri temple. Akar berupa akar pena yang kuat. Bunga berbentuk bulat seperti bola, bertangkai, berwarna ungu/merah. Buah berbentuk polong, pipih seperti garis. Berikut klasifikasi ilmiah tanaman putri malu : Kerajaan : Plantae Divisi Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Magnoliophyta : Magnoliopsida : Fabales : Fabaceae : Mimosa : Mimosa pudica

Tumbuhan putri malu memiliki dua macam kepekaan, yakni terhadap sentuhan (seismonasti) dan terhadap intensitas cahaya matahari atau melakukan gerakan tidur pada malam hari (niktinasti). Gerak niktinasti dan seismonasti yang dimiliki oleh putri malu tergolong dalam gerak nasti (gerak bagian tumbuhan yang arahnya tidak ditentukan oleh arah datangnya rangsangan) serta tergolong ke dalam gerak etionom (gerak yang disebabkan karena adanya rangsangan dari luar tumbuhan berupa faktor-faktor lingkungan). Gerak nasti terjadi disebabkan karena adanya rangsangan dari luar menyebabkan perubahan tekanan turgor pada sel-sel batang, cabang, dan tulang daun. Tekanan turgor merupakan tekanan air pada dinding sel akibat perubahan kadar air dalam sel tumbuhan.

Rangsangan pada putri malu menjalar baik dari ujung ke pangkal maupun dari pangkal ke ujung. daun Putri malu menguncup akibat hilangnya turgor karena air dalam sel-sel pulvinus keluar. Gerak buka-tutup terjadi karena perubahan keseimbangan air (turgor) dalam sel-sel pulvinus. Alhasil batang. dan atau tulang daun menjadi layu dan diikuti dengan mengatupnya daun putri malu. Vakuola mengeluarkan proton (H+) yang dapat melemahkan dinding. Sedangkan rangsangan yang lebih kuat menimbulkan reaksi serupa di dalam sel-sel pulvinus pangkal ranting. . cabang. Lalu ranting pun terkulai oleh karena hilangnya turgor pada pangkalnya. Seiring dengan peristiwa ini vakuola menyerap air dengan cepat lalu membengkak dan menekan cairan sel ke dinding sel serta mengakibatkan tekanan turgor untuk meregangkan dinding sehingga berukuran lebih besar. Adanya aliran air tersebut menyebabkan kadar air sel-sel motor di daerah sentuhan berkurang. Pulvinus adalah organ penggerak khusus yang berada di tulang daun. maka bukan daun itu saja yang segera menguncup. Setelah beberapa saat tertentu tekanan turgor sedikit demi sedikit akan kembali ke keadaan normalnya diikuti dengan tegaknya kembali batang. Juga disebabkan karena hilangnya turgor dalam sel-sel pulvinus. Di dalam sel tumbuhan terdapat suatu struktur yang dapat mempertahankan turgor. Kemudian perlahan-lahan ruas utama pun bereaksi. akhirnya rangsangan itu perlahan-lahan bergerak ke seluruh bagian atas dan bawah batang dan menyebabkan keadaan terkulai yang menyeluruh. Pada saat mereaksi sentuhan. terjadi aliran air menjauhi daerah sentuhan. tetapi secara bertahap dengan cepat semua daun yang lain yang setangkai dengan daun itu akan menguncup pula. dan mekarnya seluruh daun. Jika sebatang korek api menyala ditaruh di bawah ujung selembar daunnya. Sel-sel ini memiliki dinding sel tipis dan terisi air dari pembuluh lembut jaringan pengangkut yang berhubungan dengan sistem saluran pusat tumbuhan. sehingga tekanan turgornya mengecil. struktur itu adalah vakuola. Adanya rangsangan kecil menghilangkan keseimbangan air di dalam sel-sel pulvinus pangkal daun karena air dalam sel-sel tersebut mengalir ke luar. Putri malu ini seakan-akan jatuh pingsan dan daun-daunnya tergulung erat. Akhirnya mungkin seluruh tubuh terpengaruh.Pada saat bagian tumbuhan putri malu disentuh. cabang.

sel-sel pada satu sisi pulvinus akan membengkak (turgid). Ketika pengaruh rangsangan telah dipindahkan menuju pulvinus pada pangkal tangkai daun. Pada kenyataannnya. Pernyataan itu secara umum diterima bahwa pergerakan diakibatkan oleh pengurangan atau hilangnya turgor dalam sel secara tiba-tiba. Karena sel-sel ini kehilangan turgornya sedangkan sel-sel pada bagian atas pulvinus tetap membengkak. maka tangkai daun pun terkulai. Sel motor parenkim dalam pulvini merupakan unit yang memiliki kemampuan berkontraksi terhadap reaksi. air keluar dari sel-sel bagian bawah pulvinus yang berdinding tipis menuju ruang antar sel. Respon daun putri malu satu per satu mengatup dari yang teratas sampai pada yang terbawah. pulvinus pada pangkal tangkai daun dan pangkal tangkai anak daun primer akan menyebabkan tangkai daun dan tangkai anak daun mengarah ke bawah. Sedangkan pulvinus pada pangkal daun sekunder menyebabkan anak-anak daun mengarah ke atas sehingga saling menutup. Hal ini akan terbalik pada malam hari ketika daun itu menutup ke posisi tidurnya. Hal yang sama dengan perubahan yang berlawanan dengan volume sel motor adalah suatu perpindahan masif ion kalium dari satu sisi pulvinus ke sisi lainnya. sehingga bagian tumbuhan itu menjadi kaku. pada saat tumbuhan terangsang. sementara sel pada sisi berlawanan akan menjadi lembek dan melemah. Tetapi pulvinus pada pangkal anak daun sekunder berperan dengan cara sebaliknya. maka turgor sel berkurang dan kekakuan tumbuhan pun berkurang. Ketika daun berada dalam posisi horizontal. dinding sel pun menjadi kencang. Kekencangan ini dilipatgandakan beribu-ribu kali di dalam semua sel yang terdapat dalam pulvinus. Vakuola . kalium adalah suatu zat osmotik yang menyebabkan pengambilan dan kehilangan air secara dapat dibalik oleh sel motor. Jika turgor hilang sama sekali maka daun dan batang akan menjadi semakin lemas dan putri malu pun terkulai. di mana putri malu menghentikan proses fotosintesisnya. Proses ini disebut juga gerak tidur. sehingga daun-daun putri malu saling menutup.Seperti bola sepak yang telah dipompa. Hal yang tidak terlalu jauh berbeda terjadi ketika matahari mulai terbenam yang berarti intensitas cahaya matahari semakin lama semakin berkurang. Dengan kata lain. Pulvinus pada pangkal anak daun primer berperan sama seperti pulvinus pada pangkal tangkai daun. Bila tumbuhan kekurangan air karena menguap atau keluar dari sel seperti yang terjadi pada sel-sel pulvinus putri malu yang terkena rangsangan.

. Seperti dijelaskan.ini berkontraksi ketika terangsang. pertukaran garam ion terjadi diantara daerah intra dan ekstra seluler selama rangsangan. Terlihat bahwa keunikan pada Mimosa adalah sel khusus dalam floem luar dan floem dalam yang berperan sebagai jalan hantaran. dan juga ditemukan di daerah interseluler sehingga disimpulkan bahwa beberapa unsur-unsur dalam sel yang terlarut dalam cairan intraseluler atau cairan sel dilepaskan ke luar selama rangsangan yang berakibat pada penurunan turgor sel motor. Jalan hantaran Mimosa mirip pada syaraf hewan dan transmisi impuls mengikuti pola yang mirip oleh karena itu mudah dilihat mengapa sel khusus floem tersusun seperti komponen seluler yang keras. Fungsi umum elemen tabung penyaring adalah untuk transportasi zat terlarut sepanjang poros longitudinal tumbuhan. yang berada dalam vakuola tannin (dalam vakuola sentral). dan subtansi lainnya. Itu menunjukkan bahwa cairan intraseluler atau cairan sel yang akan dilepaskan atau dikeluarkan dari permukaan potongan pulvinus utama di bawah rangsangan yaitu kaya akan kalium. Subtansi tannin yang berfungsi bagi tumbuhan tidak diketahui berada dalam vakuola tannin. Ditemukan bahwa paliran kalium dari sel pulvinar Mimosa meningkat secara subtansi selama respon seismonasti dengan peningkatan konsentrasi kalium larutan luar. maka penurunan potensial pun terjadi. Dua tipe dari sel tabung penyaring menyusun floem luar. Yang pertama lebih luas dan pendek serta yang kedua lebih panjang dan sempit. Peneliti berpendapat bahwa kalium mungkin merupakan agen osmotik yang bertanggungjawab pada penurunan turgor sel pulvinar selama reaksi seismonasti. Hantaran akson pada hewan tergantung pada peningkatan permeabilitas ion dan mungkin terjadi juga pada sel motor Mimosa. Ion kalsium. kalsium yang meninggalkan vakuola tannin mungkin membentuk komplek dengan fibril dan dapat mengubah konformasinya. Hal ini dapat menaikkan kontraksi vakuola. tannin. yang mana ini berada dalam vakuola sentral selsel motor. Ditemukan juga bahwa permeabilitas kalium pada membran seluler menurun dengan konsentrasi kalium luar yang rendah. mungkin karena kehilangan berbagai garam dalam sel dan pemulihannya dengan mengambil cairan kaya garam oleh vakuola. Telah ditunjukkan bahwa kalium berpindah dari sel motor menuju daerah interseluler selama rangsangan pada Mimosa. ketika dilepaskan selama reaksi berikatan dengan protein dan mengubah konformasinya.

Berdasarkan hal ini dan bukti sebelumnya. sekitar 3-4 kali lebih banyak daripada yang berada pada bagian tak bergerak dari tumbuhan. Ditemukan bahwa membukanya stomata dalam sel penjaga dipengaruhi oleh pengambilan ion ini.ATP berada dalam organ motor seperti pada pulvinus utama Mimosa. mekanisme umum diantara pergerakan kontraktil tumbuhan dan hewan dapat dikatakan ada. Aktivitas elektrikal dan mekanikal dari vakuola kontraktil terkait dengan peningkatan hilangnya ion melalui membran plasma dan secara bersamaan terlihat peningkatan aktivitas ATPase. Diasumsikan bahwa pada Mimosa suatu sistem ATP-ATPase-kalsium mungkin mengaktifkan filament atau protein kontraktil yang terjadi dalam sitoplasma vacuolar dan menyebabkan kontraksi pulvinus. Diusulkan bahwa sistem ATP-ATPase mungkin terlibat dalam pengumpulan garam atau ion dan berperan dalam proses pemulihan sel motor Mimosa. .

maka air akan bergerak dari sel yang mempunyai potensial air tinggi menuju ke sel yang mempunyai potensial air rendah. Proses niktinasti banyak terjadi pada tumbuhan berdaun majemuk. Niktinasi Niktinasi (nyktos = malam) merupakan gerak nasti berupa gerak menutup/rebahnya tumbuhan yang disebabkan oleh suasana gelap. Misalnya. Potensial air suatu sel tumbuhan secara esensial merupakan kombinasi potensial osmotic dengan potensial tekanannya. karena air mengalir kembali ke daerah sentuhan. Rangsangan akan menyebabkan perubahan tekanan turgor yaitu tekanan air pada dinding sel akibat perubahan kadar air dalam sel tumbuhan sehingga dinding sel meregang. b. Niktinasti terjadi karena selsel motor di persendian tangkai daun (anak-anak daun majemuk) atau pulvinus memompa ion K+ dari satu bagian ke bagian lainnya sehingga menyebabkan perubahan tekanan turgor. terjadi aliran air menjauhi bagian yang disentuh tersebut. tetapi ditentukan oleh tumbuhan itu sendiri. Tekanan turgor akan meningkat seiring dengan peningkatan kadar air.gerak nasti pada tumbuhan Nasti Nasti adalah gerak tumbuhan yang arahnya tidak dipengaruhi oleh arah datangnya rangsangan. Aliran air tersebut menyebabkan kadar air selsel motor di daerah sentuhan berkurang dan tekanan turgor mengecil. Akibatnya daun putri malu akan menutup dan tampak seperti layu. misalnya mekarnya bunga pukul empat (Mirabilis jalapa) pada sore hari karena telah memperoleh periode terang yang cukup dari cahaya matahari dan pada gerak mekarnya bunga waru (Hibiscus tiliaceus). sehingga disebut juga gerak tidur. Contoh tigmonasti terjadi pada putri malu (Mimosa pudica). Tekanan turgor penting bagi sel karena dapat menyebabkan sel dan jaringan yang disusunnya menjadi kaku. Saat rangsangan sentuhan datang. pada malam hari daun-daun tumbuhan Leguminosae atau polong-polongan seperti bunga merak (Caesalpinia pulcherrima). Jika hanya satu anak daun dirangsang dengan sentuhan. Tigmonasti atau Seismonasti Tigmonasti merupakan gerak tumbuhan yang disebabkan adanya sentuhan atau getaran. Tekanan turgor yang berkembang melawan dinding sebagai hasil masuknya air ke dalam vakuola sel disebut potensial tekanan. rangsangan itu diteruskan keseluruh tumbuhan sehingga anak daun lain ikut mengatup. Lamanya waktu menutup tergantung pada suhu dank eras halusnya . Jika dua sel yang bersebelahan mempunyai potensial air yang berbeda. c. Fotonasti Fotonasti adalah gerak nasti yang sumber rangsangannya berupa cahaya. serta gerak mekarnya bunga kupu-kupu. Macam-macam gerak nasti : a. Jika dibiarkan beberapa saat daun akan membuka kembali. Cassia corymbosa dan daun kupu-kupu (Bauhinia purpurea) akan menutup dan akan membuka keesokan harinya ketika matahari terbit. Tigmonasti disebut juga seismonasti. Tekanan hidrostatik dalam sel disebut tekanan turgor.

pH. Termonasti disebut juga fotonasti karena perubahan suhu disebabkan oleh intensitas cahaya yang mengenai tumbuhan. temperature. dan akan menutup kembali bila temperatur menurun. Nasti Kompleks Nasti kompleks terjadi akibat berbagai faktor rangsangan dari luar yang sekaligus bekerja sama. Bunga-bunga tersebut mekar jika mendadak mengalami kenaikan temperature. Daun akan terlipat jika disisi atas dan disisi bawah memiliki tekanan turgor yang berbeda. Arah gerak menutupnya daun putri malu adalah tetap. sejenis tumbuhan perangkap lalat (Venus’s flytrap) sangat sensitif terhadap sentuhan. atau seperti mekarnya bunga tulip dan crocus. Contoh tanaman lain yaitu tanaman enceng gondok terbawa arus air kolam. daun akan segera menutup sehingga serangga akan terperangkap di antara kedua belahan daun. mengikuti arus air mengalir. Contohnya terjadi pada stomata daun yang terbuka pada siang hari dan tertutup pada malam hari. Akibatnya. air. Bila ada serangga yang menyentuh bagian dalam daun. Daun pada tumbuhan insektivora misalnya Dionaea. Misalnya bunga Mirabilis jalapa yang mekar pada saat suhu rendah. Gerak membukanya stomata pada siang hari dan menutupnya pada malam hari karena adanya perubahan turgor pada sel penutup. dan zat kimia. Contohnya adalah daun Poa pratensis yang menggulung dan melipat akibat hilangnya tekanan turgor dalam sel kipas. yaitu saat pagi dan sore hari. cahaya.getaran. d. Hidronasti Hidronasti atau higronasti merupakan gerakan bagian tumbuhan akibat adanya rangsangan konsentrasi air. tekanan turgor menjadi rendah dan tumbuhan akan tampak layu. seperti suhu. Cahaya mengakibatkan peningkatan suhu sehingga penggunaan air dalam tubuh meningkat. Haptonasi Haptonasi merupakan gerak nasti yang terjadi pada tumbuhan insektivora yang disebabkan oleh sentuhan serangga. Termonasti Termonasti merupakan gerak bagian tumbuhan yang disebabkan rangsangan suhu. f. walaupun pusat rangsangnya diubah. e. . saar serangga menyentuh bagian tengah daun. g.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful