PE N T I N G N Y A PE N I N G K A T A N S E MA N GA T KE R J A K A R Y A W A N G U N A ME N I NG K A TK A N PR O D U K T I V IT A S PA D A U D .

MA R W A N S PO R T LI N E PA S U R U A N

K A T A PE N GA NT A R Segala puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan YangMaha Esa, atas segala nikmat dan rahmat-Nya sehingga peneliti dapat menyelesaikan penyusunan skripsi i ni dengan baik dantepat padawaktunya, sebagai persyaratan untuk memperoleh gelar Sarjana Strata Satu pada Fakultas Ekonomi Universitas M erdeka Pasuruan. Pada kesempatanini peneliti mengambil judul ³Pentingnya Peningkatan SemangatK erjaK aryawan Guna Meningkatkan Produktivitas pada UD. Marwan SportL i ne Pasuruan.´ Peneliti menyadari bahwa dalam penyusunan skripsi i ni banyak kekurangan-kekurangan. Namun karena adanya dukungan, semangat dan bantuan dari berbagai pihak, akhirnya peneliti dapat menyelesaikannya dengan baik. Oleh karenaituizinkanlah peneliti menyampaikan ucapanterima kasih yang setulus tulusnya kepada: 1.B apak Prof. DR.Misranto, SH,MHum, selakuRektor UniversitasMerdeka Pasuruan. 2.B apak Drs. H. Joes Dwiharto,MM, selaku Dekan Fakultas Ekonomi UniversitasMerdeka Pasuruan yang banyak memberikan arahan dan bimbingannya. 3.Ibu Dra. Hj. Nis Djaziah,MM, selaku Dosen Pembimbing I yang banyak memberikan motivasi dan bimbingannya. vi 4.Ibu Dra. Sri Hastari,MM, selaku Dosen Pembimbing II yangjuga banyak memberikan motivasi dan bimbingannya. 5.Ibu Hj. Nur Hayati, selaku pemilik UD.Marwan Sport Line Pasuruan yang memberi izin untuk melakukan penelitian di perusahaannya. 6.Kawan-kawan mahasiswa Fakultas Ekonomi UniversitasM erdeka Pasuruan. Semoga Tuhan YangMaha Esa memberikanimbalan atas bantuan dan kebaikannya yangtelah beliau-beliau berikan kepada peneliti. Akhirnya peneliti berharap semoga skripsi i ni dapat bermanfaat bagi masyarakat dan pembaca. Pasuruan, 24 Juli 2010 Penulis

Gg. Sri Hastari.MM Pembimbing II: Dra.Marwan Sport Line Pasuruan. Perusahaantersebut j uga dapat menambah devisa negara melalui ekspor barang. dan (4) Semangat berkelompok. Marwan Sport Line Pasuruan´ Pembimbing I: Dra. Penelitianini adalah penelitian kuantitatif.ABST RAK SI Prasetyo. Hj. harapanindividu. Hang Tuah. Pasuruan Industri setir kayu dipilih sebagai obyek dalam penelitianini karena industri tersebutmerupakan industri yang padat karya. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1)Motivasi yang meliputi kebutuhanindividu. 2010. X. Selain menghasilkan salah satu produk unggulan di Kota Pasuruan yangjuga menambah Pendapatan Asli Daerah (PAD).terutama permasalahan yangterjadi pada karyawan bagi an produksi yang berkaitan dengan produktivitas kerja karyawan serta faktor -faktor yang berhubungan dengan permasalahantersebut. Serta ruanglingkup dalam penelitianini t erbatas pada bidang personalia UD.Rakhmad S. (2) Kualitas untuk bertahan (Staying Quality).wawancara dan studi pustaka.Marwan Sport Line di Pasuruan merupakan obyek penelitian dalam membuktikan bahwa semangat kerja memiliki pengaruhterhadap produktivitas. 14 padatanggal 4 Juni hingga 17 Juli 2010. perlakuan adil serta kejelasan tujuan memilikipengaruh terhadap produktivitas. Enthusiasm). Penelitian dilakukanlangsung di l okasi Perusahaan UD. Produktivitas. dan (2) Motivasimelalui . Nis Djaziah.Marwan Sport Line Pasuruan yang berada di Jl. Teknik penggalian data yang digunakan adalahteknik observasi. ³Pentingnya Peningkatan Semangat Kerja Karyawan Guna Meningkatkan Produktivitas pada UD. dimana didalamnyaterdapat hipotesis yang dibuktikan dengan perhitungan statistik. Perusahaan UD. (3) Kekuatan melawan frustasi (Resistence to Frustation). Sebab dalamlingkungan perusahaan atau suatu badan usaha masalah produktivitas banyak ditekankan pada karyawan yang berperan didalamnya. Faried.B eberapa manfaat yang dapat diharapkan dalam melaksanakan dan meningkatkan semangat kerja. Oleh karena itu semangat kerja memiliki peranan dalam meningkatkan produktivitas bagi suatu perusahaan. menurut pendapat M ayer yang dikutip dalam Goleman (1997:30) antaralain: (1) Kegairahan atau Antusias (Zest. No.MM Kata Kunci:SemangatKerja Karyawan.

..... Lokasi Penelitian............................ 33 B . 27 F........ 1 B ..... 19 B AB IIIMETODE PENELITIAN A............................................ 24 D.................. v AB STR AKSI.................. Kesimpulan.................................. 6 B ............ .. Kegunaan Penelitian.............................................. .............iv KAT A PENGANT AR ............................. 8 C............................... xii B AB I PENDAHULUAN A.........................i HALAM AN JUDUL. Populasi dan Sampel ........ Hipotesis..................................... ................ ............................................................... Pengertian Semangat Kerja........................ Tujuan Penelitian........... xi DAFT AR LAMPIR AN............... 74 ...................................... .................... 15 E...................... ............................................................................................... 68 B ............................. 70 DAFTAR PUSTAKA......... ........................................................................ Faktor-Faktor yangMempengaruhi Semangat Kerja.............................................. 27 G..................................... 52 B AB V PENUTUP A................................................................... Permasalahan.......viii DAFT AR T AB EL............................................................. 5 D............................................................................................................. 16 F............iii DAFTAR R IWAYAT HIDUP...ii LEM B AR PERSETUJUAN SKRIPSI.................... 72 LAMPIR AN..vii DAFTAR ISI......... Penyajian Data............... Definisi Operasional Variabel .......................................................... Saran................................... .........................Ruang Lingkup Penelitian. ...Teknik Pengumpulan Data........................................................................................................................................... 5 B AB II LANDASAN TEORI A................... ....... 29 B A BIVHASIL PENELITIAN DAN PEM BAHASAN A.pemenuhan kebutuhanindividu mempunyai pengaruh dan hubungan yang paling besar apabila dibandingkan dengan motivasi l ainnyaterhadap produktivitas........... Jenis Data........................................ ................................. ............................................................................... DAFT AR ISI Halaman HALAM AN SAMPUL................... ................. .......................................................................................................................................... LatarB elakangMasalah...................Arti dan Pentingnya Produktivitas Tenaga Kerja............................................................... 24 E......................... 4 C....... Faktor-Faktor yangMempengaruhi Produktivitas Tenaga Kerja.......................................................................................... .............................................. 24 C..............Teknik Analisis Data................. x DAFT AR GAM B AR ............ 20 B ...............Analisis Data dan Interpretasi Data.........................Hubungan Semangat Kerja dengan Produktivitas.................................... 14 ix D.......................................................

...................... 55 Tabel 12..................... JumlahRespondenB erdasarkan Umur......R ekapitulasi Hasil PengujianR eliabilitas...............Rekapitulasi Hasil Pengujian Validitas.........Struktur Organisasi UD......... Perlakuan Adil dan Kejelasan Tujuan) dengan Variabel Terikat .......................... 44 Tabel 5...... Kebutuhan Individu (X1).......Diagram JumlahRespondenB erdasarkan Umur.............. 43 Gambar 5... UJI STATISTIK...........................................................................SURAT KETER ANGAN PENELITIAN........ 76 LAMPIRAN 3........Diagram JumlahRespondenB erdasarkan Umur....Marwan Sport Line Pasuruan........ Daftar Jumlah Karyawan UD...... .............. 48 Tabel 7.... 62 xi D A FT A R G A MB A R Halaman Gambar 1............ Harapan Individu. 49 Tabel 8.. Harapan Individu.. 43 Tabel 4..... 51 Tabel 10...Diagram JumlahRespondenB erdasarkan Jenis Kelamin........................... 59 Tabel 14........................... 26 Gambar 2........... .........x D A FTA R TABEL Halaman Tabel 1............... 86 ........ JumlahRespondenB erdasarkan Pendidikan......................................... LEM BAR KUISIONER .....................Rekapitulasi PengujianRegresi B erganda Antara Variabel Semangat kerja (Kebutuhan Individu.. 42 Gambar 4.... 85 LAMPIRAN 4......................................... 46 Tabel 6..... 37 Gambar 3.................. 25 Tabel 2......Diagram JumlahRespondenB erdasarkan Pendidikan.............. Harapan Individu (X2).............................. 74 LAMPIRAN 2........................ 50 Tabel 9............................................................... 41 Tabel 3.............M arwan Sport Line...................................... ...... .........R ekapitulasi Hasil AnalisisR egresi B erganda.................................B ERITA ACARAB IM B INGAN SKRIPSI........ 44 xii DAFT ARL AMPIRAN Halaman LAMPIRAN 1..............................Rekapitulasi Pengujian Korelasi B erganda antara Semangat kerja (Kebutuhan Individu...................... 57 Tabel 13... JumlahRespondenB erdasarkan Jenis Kelamin.................................... Kejelasan Tujuan (X4)...... .......................................... Perlakuan Adil (X3).. 53 Tabel 11.................... Produktivitas (Y).. Perlakuan adil dan Kejelasantujuan) dengan Produktivitas.............

Sebab pada dasarnya manusia merupakan penggerak utama ketiga faktor produksi t ersebut. Sehingga pada akhirnya produktivitas kerja diharapkan pula dapat meningkat. Sumber Daya Manusia (SDM) merupakan faktor produksi yang sangatpenting bagisuatu perusahaan dibanding faktor-faktor produksi l ainnya yang meliputi Sumber Daya Alam (SDA). baik yanginternal maupun yang eksternal. Dalam usahanya mencapai tujuan inila h perusahaan seringkali dihadapkan pada berbagai masalah. Pengelolaan perusahaan/ organisasi meliputi penentuan kebijakan dan pelaksanaan operasional yang melibatkan unsur manusia. . modal serta keterampilan (skill).L atarB elakang Masalah Pada umumnya setiap perusahaan akan selalu berusaha mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Untuk mewujudkan hal t ersebut dituntut keterlibatan semua pihak pengelola perusahaan maupun para karyawan.Masalahmasalahtersebut salingterkait satu samalain dimana pada akhirnya hal -hal tersebut memaksa organisasiatau badan usaha untuk selalu cepatdan tanggap dalam mengatasinya. Sikap mental itu sendiri dapat ditumbuhkan melalui pemberian motivasi dalam diri masing-masing karyawan.1 BA BI PE N DAH U L U A N A. Disampingitu manusiajuga merupakan faktor kunci bagi berhasil/ tidaknya suatu organisasi/ perusahaan dalam mencapai t ujuan yangtelah ditetapkan. Sumber DayaManusia (SDM)juga memiliki peranan dalam meningkatkan produktivitas bagi suatu perusahaan sebab dalamlingkungan perusahaan/ suatu badan usaha masalah produktivitas banyak ditekankan pada karyawan yang berperan didalamnya. Produktivitas pada dasarnya merupakan suatu sikap mental dari masing-masingindividu.Maka diharapkan gairah dan semangat kerja karyawan dapat meningkat. 2 Dalam konsep manajemen manusia diharapkan mau memanfaatkan tenaga sepenuhnya atau seoptimalmungkin untuk meningkatkan produktivitas yang diikuti terciptanya hubungan kerja yang baik dalam arti menyenangkan penuhtenggang rasa dan saling membangun.juga yang bersifat finansial/ non finansial.

dalam hal i ni peneliti mengutip dari pendapat M ayer yang dikutip dalam Goleman (1997:30) antara lain: 1.Kegairahan atau Antusias (Zest. Pada aspek ini Maier melibatkan suatu hal yang menarik untuk mengetahui semangat kerjaindividu.Maka dari itu. inimenunjukkan bahwaindividutersebut memiliki kualitas untuk bertahan. semangat kerja tersebutakan terbentuk bila memilikikeinginan atau minatdan kegembiraan dalam melakukan pekerjaannya. Tidak hanya memberikan penghargaan. Adapun beberapa manfaat yang dapat diharapkan dalam melaksanakan dan meningkatkan semangat kerja. Selain menghasilkan salah satu produk unggulan di Kota Pasuruan yang dapat menambah Pendapatan Asli Daerah (PAD). perlu adanyatindakan untuk mempertahankan dan meningkatkan produktivitas perusahaan.Maka dari itu perusahaan tersebut seyogyanya bisa mempertahankan dan meningkatkan mutu produk.Maka akan berdampak pada penurunantarget produksi. KekuatanMelawan Frustasi (Resistence to Frustation) Maier menyatakan bahwa kekuatan melawan frustasiberbeda dengan kualitas untuk bertahan. Kualitas untukBertahan (Staying Quality) Setiap orangtentu mempunyai t ujuantertentu dalam bekerja dan berusaha untuk mencapainya. yaitu frustasi.Dari penjelasan di atas peneliti mengamati UD. Dikhawatirkan akanterjadi ketidak kesadaran sikap antar karyawan untuk bersama-sama melaksanakan kedisiplinan kerja. meskipun secara umum keduanya mencerminkan bagaimana individu tersebut menghadapi rintangan yang ditemui selama bekerja. makin besar usahaindividu untuk mengatasi kesulitan dalam mencapai t ujuannya. Walaupun semua aspek dalam perusahaantelahtermanajemen dengan baik. 3. Keinginan karyawan untuk bekerja dikatakan kuat bila karyawan melakukannya bukan karena adanya perasaan cemas. kesejahteraan karyawan maupun memperbaiki lingkungan kerja.tetapi harus ada dukungan dan kesadaran diri dari karyawan sendiri untuk bekerja seoptimal mungkin dan memperhatikan semangat dalam beraktifitasterutama dalam sektor produksi perusahaan. Enthusiasm) Seseorang yang memiliki kegairahan dalam bekerja berarti juga memiliki motivasi atau semangat untuk bekerja. Perusahaantersebut j uga relatif dapat menambah devisa negara melalui ekspor barang yang selamaini dilakukan.Marwan Sport Line yang berlokasi di Kota Pasuruan. Keinginan atau minat karyawan bekerja mencerminkan adanya dorongan karyawan dalam melakukan suatu pekerjaan. kompensasi. menunjukkan bahwaindividutersebut memiliki semangat kerja yangtinggi. . Maier menyatakan bahwa individu tetap berusaha mencapai tujuan semula meskipun mengala mikesulitan. 2.

Karyawan yang mencuri-curi kesempatan untukngobrol didalam bekerja. 2. dan Kejelasan Tujuan (X4)terhadap Produktivitas (Y). bahwa semangat kerja adalah.Marwan Sport Line Pasuruan. Indikasinya karena semangat 5 kerja karyawantelah menurun dan berdampak pada penurunan pada hasil produksi. 3.K egunaan Penelitian 1. yakni dibidang personalia.tanpa menghilangkan strategi yanglama. marah atautersinggung. peneliti menemukan salah satu masalah yang menjadi kendala bagi perusahaantersebut. dimanatenaga kerja merupakan unsur utama dalam menentukan kelancaran dan kelangsungan hidup perusahaan.Terjadinya konflikindividu sehingga karyawan mudahtegang. Dapat ditarik kesimpulan sementara bahwa masalah yang dihadapi adalah: ³Bagaimana pengaruh semangat kerja karyawanterhadap produktivitas kerja karyawan?´ C . Pada umumnya masalah-masalahini t erjadi karena berkaitan dengantenaga kerjanya.Karyawan sering menunda-nunda menyelesaikan pekerjaannya sesuai denganwaktu yangtelah ditentukan. B. D. Harapan Individu (X2). Dapat ambil asumsi bahwa masalah yang dihadapi oleh perusahaan berhubungan dengan semangat kerja karyawan. sehingga keterbatasan kemampuan perusahaan untuk menyikapi masalah masih kurang optimal. Maka sering pula perusahaan inirelatif kurang menanggapi. sikap perorangan atau sikap 4 kelompok dari masing-masingindividuterhadap pekerjaan dan lingkungan pekerjaan.4. Sedemikianjauh persoalanini timbul. dari permasalahantersebut perusahaan belum bisa menemukanjawaban dan sering menangguhkan masalah.T ujuan Penelitian Untuk mengetahui pengaruh semangat kerja yang meliputi kebutuhan Individu (X1). Ironisnya.Membantu pimpinan perusahaan dalam penyelesaian masalah dengan meningkatkan strategi. Semangat B erkelompok Semangat kerja menurut buku Multipal Personal Administration yaitu. 2. Perlakuan Adil (X3).Sebagai obyek dalam penyusunan penelitian guna prasyarat memperoleh . Permasalahan Pada UD.Diharapkan dalam penelitianini dapat membantu pimpinan perusahaan untuk menentukan kebijakan dimasa yang akan datangterutama dalam bidang personalia. dan 3. Adapun hal -hal yang menjadi permasalahan pada perusahaan mel iputi: 1. terlebih dala m penyelesaiannya.

peneliti menyimpulkan bahwa apa yang dimaksud dengan semangat kerja adal ah kondisi psikologis seseorang dalam hal i ni t enaga kerja. penghasilan. Pengertian SemangatKerja Setiap perusahaan selalu mengharapkantercapainyatujuan organisasi. Oleh karenaitu semangat dan gairah kerja sulit untuk dipisah-pisahkan. dan sebaliknyajika kebutuhantersebut dapat t erpenuhi maka dapat meningkatkan semangat kerja karyawan. Adapun pengertian semangat kerja menurut pendapat beberapa ahli sebagai berikut: MenurutpendapatAlex S. K erjasama Dalam hal i ni. pengertian semangat i ni berhubungan dengan seorang pegawai t erhadapjenis pekerjaan yang dilakukan.´ Dari pendapat ahli tersebut di atas. BA BII LA N DAS A N TEORI A. untukitu diperlukan peranan dari karyawan. sesuai dengan kebutuhannya. sehingga dengan demikian pekerjaan dapat diharapkanlebih cepat danlebih baik. martabat dan status majikannya. 7 teman-teman kerjanya. kebijaksanaan dan praktek-praktek kepegawaian dan majikan serta kondisi kerja lainnya. Pendapat Slamet Riadi (1984:229) mengemukakan bahwa: " Semangat kerja merupakan kemampuan dan kesanggupan untuk bekerja. Semangat adalah berhubungan dengan perasaan digabungkan dengan reaksi terhadap waktu kerjanya. yang dipengaruhi oleh keinginan atau motiftertentu. Nitisemito (1988:160) mengemukakan bahwa: Semangat kerja adalah melakukan pekerjaan secaralebih giat. Sedangkan gairah kerja adalah kesenangan yang mendalamterhadap pekerjaan yang dilakukan. perusahaan menghendaki para karyawan memiliki semangat dan gairahtinggi dalam melakukan pekerjaannya karena dengan adanya semangat kerja yang tinggi akan mencapaipenyelesaian pekerjaan dengan teliti dan cepat. pengertian kerjasama adalah bekerjasama untuk mencapai . kerusakan dapat dikurangi dan absensi dapat diperkecil.Ridwan (1994:627) mengemukakan bahwa: ³ Semangat kerja adalah sebagai sifat spiritual yang mencerminkan bahwa tercapainya tujuan kelompok adalah tepatdala m ar tialasan dan juga tujuan kelompok.Maka sudah selayaknya setiap perusahaan selalu berusaha meningkatkan semangat kerja pada karyawannya. Sehingga dengan demikian dapat menunjang perusahaan dalam mencapai produktivitas yangtinggi.gelar sarjana ekonomi pada UniversitasM erdeka Pasuruan. Jika keinginan atau motif tersebut tidak dapat terpenuhi. Moekijat(1993:185) berpendapatbahwa: Dalam situasi perusahaan.B erikut beberapa unsur yang diharapkan dapat dimiliki oleh masing-masing karyawan: 1 . Oleh karenanya. menyayangi dan bergaul secara efektiftanpa perselisihan.´ SedangkanM. maka dapat menurunkan semangatkerja karyawan. pengawasan.

B eberapateori yang membahastentang motivasi atau semangat kerja salah satunya disajikan oleh AbrahamMaslow danteori Hirarki Kebutuhan. 2 . makatujuan perusahaan yangtelah ditetapkan akanlebih mudah dicapai. dan pada dasarnya keinginan mereka selalutidakterpenuhi seluruhnya. K ebutuhan Individu Mengkajimasalah semangatkerja merupakan upaya untuk mengerti.Manusia adalah makhluk yang selalu berkeinginan. memahami. Apabila kedua unsurtersebut t elah dimiliki oleh masing-masing karyawan. Sehingga didalam menjalankantugas 8 karyawan haruslah mempunyai keyakinanterhadap diri sendiri atas kemampuan serta kecakapan yang dimiliki didalam mencapai t ujuan dari perusahaan.Faktor-Faktor yang MempengaruhiSemangatK erja Setiap perusahaan selalu berusaha untuk dapat meningkatkan semangat kerja semaksimal mungkin dalam batas-batas kemampuan perusahaan.´ Dari pendapat t ersebut j elaslah bahwa perusahaan seharusnya berusaha meningkatkan semangat kerja karyawannya. Dapat dikatakan bahwa semangat kerja yangtinggi pastilah akan membuat rasa puasterhadap karyawan dalam melaksanakan pekerjaannya. . yang menyebabkan kurangnya perhatian dari para karyawan. Sebaliknya semangat kerja dikatakan rendah apabila karyawan merasatidak puas atas hasil kerja yang dilaksanakan dan syarat-syarat kerja yang ada. Adapun faktor-faktor yang dapat mempengaruhi semangat kerja yaitu: 1 . Pendapat Jusup Irianto (1994:2) mengemukakan bahwa: ³B eberapa peristiwa yang menyangkut aspek ketenangan kerja seringkali 9 mencuat dipermukaan karena para pengelola organisasi perusahaan masih mempunyai pandangan ortodhok. Untuk dapat menunjukkan prestasinya dituntut adanya suatu semangat kerja yangtinggi. yang berbunyi: ««individu akanter motivasi melakukan apabilaindividu tersebutdapatmemenuhikebutuhannya pada saat itu. Semangat K erja Semangat kerja harus dimiliki oleh karyawan dalam arti tenaga kerja tersebut harus selalu dapatmenunjukkan suatu peningkatan/prestasi kerja. dengantidaktidak mau memahami tuntutan pekerjaan yang bersifatmanusiawi. B. Teori Hirarki kebutuhan hendaknya bertitiktolak padatiga asumsi pokok yaitu: a.Kebutuhan dan keinginan yangtelahterpenuhi tidak akan menjadi pendoronglagi. b. dikhawatirkan karyawan menyatakan ketidakpuasannya dengan membolos kerja. Lebih berbahayalagi bila sampai mempengaruhi produktivitas kerja mereka.suatutujuan yang sama pula.Bila hal i ni diabaikan.Menurut AbrahamMaslow seperti dikutip oleh Indrawijaya (1989:27). dan mencari kebutuhan dan keinginan manusia dalam organisasi.

melaksanakantujuan penting danlain-lain. 3) Sosial. kebutuhan untuk menunjukkan perasaan-perasaan. pangan dantempat tinggal. Sebagai akibat dari t untutanini i ndividu . minum dan sebagainya. kebutuhan akan merasa aman dan keselamatan dan perlindunganterhadap kerugian fisik dan emosional. gelar. 2) Keamanan. mengingat pada dasarnya seseorang bekerja untuk memenuhinya.Kebutuhan manusiatersusun menurut Hirarki pentingnya. yaitu sumber-sumber harapan yang berkenaan dengan peranannya yang antaralaintuntutan formal dari pihak pekerjaan yangterperinci dalam tugas yang seharusnya dilakukan. promosi. status. 5) Aktualisasi diri. dalam hal i ni adalah potensi yang dimiliki harus digunakan dengan sebaik-baiknya.c. Dari pendapat di atas. maka seseorangtersebut akan menilai kemampuan yang dimiliki.´ Sedangkan menurut Hersey danB lanchard (1998) yang dikutip oleh Irianto (2001:27) memberikan pengertian sebagai berikut: ³ Harapan adalah persepsi atas kemungkinan pemenuhan kebutuhan tertentu dari seseorang berdasarkan atas pengalaman masa lampau. Dari ketiga pendapat di atas. Adapun kebutuhankebutuhan yang dimaksud meliputi sandang. Istilah harapan oleh Gibson (2001) yang dikutip oleh Jusuf Irianto (2001:243) dinyatakan sebagai: ³Suatutindakan 11 tertentu d iikutihasil tertentu. 4)Penghargaan. Dala m tuntutan informal yang dituntut oleh kelompok yang ditemui i ndividu yang ditemui dilingkungan kerjanya. Harapan Individu Dalamteori pengharapan para ahli mengemukakan bahwa orang berperilaku dalam caratertentu karena mengharapkan hasil-hasil tertentu dalam perilakutersebut. dapat disimpulkan bahwa mengetahui kebutuhanindividu/ karyawan sangatlah penting bagi para manajer untuk memiliki pengertiantentang kebutuhan-kebutuhan yang biasanya paling penting bagi para bawahan dan hendaknya akan memudahkan upaya-upaya untuk memberi motivasi bagi mereka. Agarlebihjelaslagi. 2 . prestasi. pujian danjamuan anugrah. kebutuhan ragawi seperti kebutuhan akan makan. Jadi ada daya-daya harapan secara formal daninformal yang kedua-duanya menuntut kelakuantertentu dari i ndividu. dapat diketahui bahwa seseorang mengharapkan sesuatu yang diinginkan. Jadi pimpinan perusahaan dapat memotivasi karyawan dengan memberikan kebutuhan karyawantersebut secara proporsional.´ Individu dipengaruhi kelakuannya oleh dua sumber yang besar. Hirarki kebutuhan secara sederhana sebagai berikut: 1)Faali (Fisiologi). kebutuhan akan penghargaan. kebutuhan untuk diterimateman sejawat termasuk golongan dan diterima oleh masyarakat.

Hasibuan (2002:164) berpendapat bahwa: ³ Individu-individu membandingkan masukan dan keluaran pekerjaan mereka dengan masukan/ keluaran orang-oranglain dan kemudian merespons untuk menghapus setiap ketidakadilan. Perlakuan Adil Setiap orang yang berbeda dalam suatu organisasi menghendaki adanya perlakuan adil dari atasan ataupun mendapatkan adanya perlakuan sama 12 diantara kelompok. pengakuan. Dari kedua pendapat di atas. . Gibson (2001:796) yang dikutip oleh Irianto (2001:249). Adapun pengertian nilai dari t ujuan yang telah dituliskan oleh ahliriset yang bernama Gary Lantham dan James kemudian dikutip olehManullang (1998:157) sebagai berikut: Penetapan suatutujuan spesifik dan menantang menjurus kepada suatu peningkatan prestasi karenatujuantersebut membuat l ebih jelas bagi individu tentang apa yang harus dikerjakan. K ejelasanT ujuan Tujuan merupakan obyek dari suatutindakan yang diperlukan. dapat disimpulkan bahwa perlakuan adil adalah membandingkan usaha yangtelah dilakukan individu dengan imbalan yang diperolehnya. Misalkan mengenaialat-alatkerja yang harusjelas.´ Sedangkan menurut P. Setiaptujuan yangtelah ditetapkan member ikan gambaran bagi setiapindividu yang akan melaksanakan pekerjaannya. apa yang diterima seseorang dari pekerjaan (penghargaan. dalam hal i ni dapat membandingkan seberapa baikiatelah bekerja diwaktulampau. untuk merumuskan agarlebihjelas arah yang akan dijadikan sasaran Dalam menetapkantujuan. untukitu perlu mengetahui sifat dantujuan yang antara lain meliputirincian tujuan. perbandingan yang diberikan dan yang diterima serta perbandingan yangtidak dibedakan dalam pekerjaan. pengalaman. Sebenarnya tujuan yang terperincisecara jelas akan memberikan semangat individu yang akan melaksanakannya.jenis kelamin dan ras). belajar) ataupun karakteristik bawaan (umur.Perbandingan dengan oranglain: setiapindividu atau kelompok yang digunakan oleh seseorang suatu pembanding rasio masukan dan hasil. sama pula yang diterima oranglain dalam situasi kerja yang sama. c. dalam perlakuan adil ada empat ukuran penting yaitu: a. d. metode yang dipergunakan serta sifat-sifat tujuan itu perlu untuk diperhatikan. 3 .Orang. b.berusaha untuk menyusun suatu struktur dalam situasi sosial yangia hadapi dan untuk mendefinisikan peranannya dalam strukturtersebut.individu yang merasakan adil atautidak adil . Hal tersebut pada gilirannya dapatmemberikan pada pekerja rasa prestasi.Perolehan (income). dan intensitas tujuan. komitmen. hal i ni mungkin diraih seperti keberhasilan (keahlian. perbandingan bebantugas dan kemampuan. hambatan. 4 .tunjangan dan upah).Masukan: Karakteristikindividual yang dibawa seseorang kedalam pekerjaan. Dalam perlakuan adil ini terdapatperbandingan gaji dengan orang segolongan.

Arti dan Pentingnya ProduktivitasT enaga K erja Dalam setiap perusahaan atau organisasi akan selalu dihadapkan pada masalah-masalah yang berkenaan dengan pemanfaatan sumber-sumber daya untuk memproduksi barang danjasa.Ravianto (1986:16) mengenai pengertian produktivitas. 3.M embandingkan kemajuannya sendiri dengan kemajuan oranglain.M emberikan pengertian dan pemahaman. Dalam kejelasan ini. dalamjangkawaktutertentu. dapat disimpulkan bahwa kejelasan tujuan merupakan tingkat pemahaman seseorang terhadap fungsidan pekerjaan untuk mencapai t ujuan yangtelah ditetapkan. perusahaan berusaha meningkatkan produktivitas dengan harapan dapat menekan biaya-biaya produksi.M embandingkan kemampuan kemajuan yang dicapai. seberapa baikia melakukan pekerjaannya dibandingkan dengan pekerjaanlainnya. Dari pendapat t ersebut.´ Dari sejumlah pengertian di atas.dan dalam berapa hal. Dewasaini. 2. peningkatan produktivitas merupakan sasaran yang hendaknya dicapai perusahaan. Winardi (1992:343) mengemukakan bahwa: ³ Produktivitas adalah hasil yang dicapai oleh seorang pekerja atau unit dar i faktor-faktor produksi l ain. Untuk mengatasi persaingan. Dengan menggunakan sumber sumbertersebut secara efektif dan efisien akan memberikan usaha yanglebih baik bagi perusahaan.M eningkatnya produktivitas. serta 4. 14 C . adalah sebagai berikut: ³ Produktivitas adalah keefektifan dari penggunaantenaga kerja dan peralatan. sehingga mampu bersaing baik dalam mutu maupun harga. tujuan yang terperinci akan dapat: 1. Hal i ni dilakukan karena semakin ketatnya persaingan produk-produk yang ada dipasar. maka dalam arti luas produktivitas tenaga kerja adalah segala sesuatuyang menyangkut hubungan antara .´ Sedangkan menurut Webter yang dikutip oleh J.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful