DAFTAR ISI PENDAHULUAN................................................................................................................................3 Sejarah Komputer............................................................................................................................3 PENGELOMPOKAN KOMPUTER....................................................................................................6 Definisi dan Penggolongan Komputer.............................................................................................6 Klasifikasi komputer........................................................................................................................6 PERANGKAT KERAS KOMPUTER.................................................................................................8 Komponen Dasar Komputer............................................................................................................8 Motherboard................................................................................................................................8 CPU (Central Processing Unit)...................................................................................................9 Memory.......................................................................................................................................9 Hard disk (Hard Drive).............................................................................................................11 Keyboard...................................................................................................................................11 CD Room / Compact Disk (CD)...............................................................................................11 VGA Card..................................................................................................................................11 Monitor......................................................................................................................................11 Mouse........................................................................................................................................11 Sound Card................................................................................................................................11 Modem......................................................................................................................................12 LAN Card..................................................................................................................................12 Chasing......................................................................................................................................12 MERAKIT KOMPUTER...................................................................................................................13 Persiapan........................................................................................................................................13 Penentuan Konfigurasi Komputer.............................................................................................13 Persiapan Komponen dan Perlengkapan...................................................................................13 Pengamanan..............................................................................................................................14 Perakitan........................................................................................................................................15 Penyiapan motherboard.............................................................................................................15 Memasang Prosessor.................................................................................................................15 Memasang Heatsink..................................................................................................................15 Memasang Modul Memori........................................................................................................16 Memasang Motherboard pada Casing.......................................................................................17 Memasang Power Supply..........................................................................................................17 Memasang Kabel Motherboard dan Casing..............................................................................18 Memasang Drive.......................................................................................................................19 Memasang Card Adapter...........................................................................................................20 Penyelessaian Akhir..................................................................................................................20 Pengujian...................................................................................................................................21 BIOS...................................................................................................................................................22 Struktur BIOS................................................................................................................................23 Standard CMOS (Complimentary Metal Oxide Semiconductor) Features...............................24 Advanced BIOS Features..........................................................................................................24 Advanced Chpset Features........................................................................................................24 Integrated Peripherals...............................................................................................................24 Power Management Setup........................................................................................................24 PnP/PCI Configurations............................................................................................................24 PC Health Status.......................................................................................................................24 Frequenscy/Voltage Control......................................................................................................24 Load Fail-Safe Defaults dan Load Otpimized Default.............................................................24 1 Set Password.............................................................................................................................25 Save & Exit Setup.....................................................................................................................25 Exit Without Saving..................................................................................................................25 INSTALASI OPERATING SYSTEM................................................................................................26 Instalasi Windows XP....................................................................................................................27 Install Operating System Lain...................................................................................................33 CPU ( Central Processing Unit )........................................................................................................34 Komponen CPU.............................................................................................................................35 Unit kontrol / Control Unit........................................................................................................35 Register.....................................................................................................................................36 ALU..........................................................................................................................................36 CPU Interconnections...............................................................................................................37 Pemrosesan Instruksi dalam CPU..................................................................................................37 branching instruction.....................................................................................................................37 CPU dan FPU.................................................................................................................................37 JALUR DATA ( BUS ).......................................................................................................................39 System Bus....................................................................................................................................39 Bus Prosesor..............................................................................................................................40 Bus AGP (Accelerated Graphic Port) BUS...............................................................................40 Bus PCI (Peripherals Component Interconnect).......................................................................40 Bus SCSI (Small Computer System Interface).........................................................................40 Bus USB (Universal Serial Bus)...............................................................................................41 Bus 1394...................................................................................................................................41 Bus Lainya................................................................................................................................41 HARD DISK......................................................................................................................................42 Platter.............................................................................................................................................43 File System....................................................................................................................................44 JARINGAN........................................................................................................................................46 Pengelompokan Jaringan komputer...............................................................................................47 Berdasarkan Skala / Jangkauan / Jarak / Kondisi Geografis.....................................................47 Local Area Network (LAN).................................................................................................47 Metropolitant Area Network (MAN)...................................................................................47 Wide Area Network (WAN).................................................................................................47 Berdasarkan Fungsi...................................................................................................................48 Client-server.........................................................................................................................48 Peer-to-peer..........................................................................................................................48 Berdasarkan Topologi Jaringan.................................................................................................48 Topologi Bintang..................................................................................................................49 Topologi Ring / Cincin.........................................................................................................49 Topologi Bus........................................................................................................................50 Topologi Mesh......................................................................................................................51 Topologi Tree.......................................................................................................................52 Berdasarkan Distribusi Sumber Informasi / Data.....................................................................53 Jaringan Terpusat..................................................................................................................53 Jaringan terdistribusi............................................................................................................53 Berdasarkan Media Transmisi Data..........................................................................................53 Jaringan Berkabel (Wired Network).....................................................................................53 Jaringan Nirkabel(WI-FI).....................................................................................................53 Catatan Praktikum..............................................................................................................................55 2 PENDAHULUAN Hardware komputer terdiri dari sirkuit elektronik, display, media penyimpanan magnetik dan optik, perangkat elektromekanik, dan fasilitas komunikasi. Arsitektur komputer meliputi spesifikasi sekumpulan instruksi dan unit hardware yang melaksanakan instruksi tersebut. Dalam modul ini dibahas pula banyak aspek pemrograman dan komponen software dalam sistem komputer. Dalam istilah yang paling sederhana, suatu komputer kontemporer adalah mesin hitung elektronik cepat yang menerima informasi input terdigitalisasi, mengolahnya sesuai dengan daftar instruksi yang tersimpan secara internal dan memberikan informasi output hasil. Daftar instruksi itu disebut program komputer, dan penyimpanan internalnya disebut memori komputer. Terdapat banyak tipe komputer yang sangat bervariasi dalam hal ukuran, biaya, daya komputasi, dan tujuan penggunaan. Komputer yang paling umum adalah personal computer, yang banyak digunakan di rumahrumah, sekolahsekolah, dan kantorkantor bisnis. Personal computer merupakan bentuk paling umum dari komputer desktop. Komputer desktop memiliki unit pengolahan dan penyimpanan, display visual dan unit output audio, dan keyboard yang dapat ditempatkan secara mudah di meja rumah dan kantor. Media penyimpanan tersebut termasuk harddisk,CDROM, dan disket. Komputer notebook portable adalah versi ringkas dari personal computer dengan semua komponennya terpaket dalam unit tunggal seukuran koper tipis. Workstation dengan kemampuan input/output grafts resolusi tinggi, sekalipun masih tetap memakai dimensi komputer desktop, namun memiliki daya komputasi yang lebih signifikan daripada personal computer. Workstation seringkali digunakan dalam aplikasi engineering, terutama untuk pekerjaan desain interaktif. Di atas workstation, terdapat suatu rentang sistem komputer yang luas dan sangat kuat yang di sebut sistem enterprise dan server pada rentang lowend, dan superkomputer pada highend. Sistem enterprise, atau mainframe, digunakan untuk pengolahan data bisnis pada korporasi menengah hingga besar yang memerlukan lebih banyak daya komputasi dan kapasitas penyimpanan dari yang dapat disediakan oleh workstation. Server berisi unit penyimpanan basis data yang cukup besar dan mampu menangani banyak volume permintaan untuk mengakses data. Pada banyak kasus, server dapat diakses secara luas oleh komunitas pendidikan, bisnis, dan pengguna personal. Permintaan dan respons biasanya ditransportasikan melalui fasilitas komunikasi Internet. Fasilitas komunikasi Internet terdiri dari suatu struktur kompleks hubungan backbone serat optik kecepatan tinggi yang terinterkoneksi dengan kabel broadcast dan koneksi telepon ke sekolah, perusahaan, dan rumah-rumah. Supercomputer digunakan untuk perhitungan numerik skala besar seperti perkiraan cuaca dan desain dan simulasi pesawat terbang. Dalam sistem enterprise, server, dan superkomputer, unit fungsionalnya, yang meliputi banyak prosesor, dapat terdiri dari sejumlah unit besar dan seringkali terpisah. Suatu komputer terdiri dari lima bagian utama yang mandiri secara fungsional: unit input, memori, aritmatika dan logika, output, dan kontrol. Sejarah Komputer Sejarah komputer dimulai dengan ditemukannya Abacus pada tahun 500 SM di Asia Kecil dan masih digunakan sampai saat ini. Abacus merupakan sebuah alat yang menggunakan biji-bijian geser yang diatur pada sebuah rak untuk melakukan perhitungan.Abacus banyak digunakan oleh para pedagang untuk menghitung transaksi perdagangan. 3 Kemudian pada tahap selanjutnya Seorang pemuda yang saat itu menginjak dewasa menemukan sebuah alat yang disebut sebagai kalkulator roda numerik (numerical wheel calculator). Ide pembuatan alat ini adalah untuk membantu pekerjaan ayahnya dalam perhitungan pajak.Kotak persegi kuningan ini yang dinamakan Pascaline, menggunakan delapan roda putar bergerigi untuk menjumlahkan bilangan hingga delapan digit. Alat ini merupakan alat penghitung bilangan berbasis sepuluh. Kelemahan alat ini adalah hanya terbataas untuk melakukan penjumlahan. Tahun 1694, seorang matematikawan dan filsuf Jerman, Gottfred Wilhem von Leibniz (1646-1716) memperbaiki Pascaline dengan membuat mesin yang dapat mengalikan. Sama seperti pendahulunya, alat mekanik ini bekerja dengan menggunakan roda-roda gerigi. Dengan mempelajari catatan dan gambar-gambar yang dibuat oleh Pascal, Leibniz dapat menyempurnakan alatnya. Barulah pada tahun 1820, kalkulator mekanik mulai populer. Charles Xavier Thomas de Colmar menemukan mesin yang dapat melakukan empat fungsi aritmatik dasar. Kalkulator mekanik Colmar, arithometer, mempresentasikan pendekatan yang lebih praktis dalam kalkulasi karena alat tersebut dapat melakukan penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian. Dengan kemampuannya, arithometer banyak dipergunakan hingga masa Perang Dunia I. Bersama-sama dengan Pascal dan Leibniz, Colmar membantu membangun era komputasi mekanikal. Awal mula komputer yang sebenarnya dibentuk oleh seoarng profesor matematika Inggris, Charles Babbage (1791-1871). Tahun 1812, Babbage memperhatikan kesesuaian alam antara mesin mekanik dan matematika: mesin mekanik sangat baik dalam mengerjakan tugas yang sama berulangkali tanpa kesalahan; sedang matematika membutuhkan repetisi sederhana dari suatu langkah-langkah tertentu. Masalah tersebut kemudian berkembang hingga menempatkan mesin mekanik sebagai alat untuk menjawab kebutuhan mekanik. Usaha Babbage yang pertama untuk menjawab masalah ini muncul pada tahun 1822 ketika ia mengusulkan suatu mesin untuk melakukan perhitungan persamaan differensial. Mesin tersebut dinamakan Mesin Differensial. Dengan menggunakan tenaga uap, mesin tersebut dapat menyimpan program dan dapat melakukan kalkulasi serta mencetak hasilnya secara otomatis. Setelah bekerja dengan Mesin Differensial selama sepuluh tahun, Babbage tibatiba terinspirasi untuk memulai membuat komputer general-purpose yang pertama, yang disebut Analytical Engine. Asisten Babbage, Augusta Ada King (1815-1842) atau yang biasa disebut Lady Ada Byron memiliki peran penting dalam pembuatan mesin ini. Ia membantu merevisi rencana, mencari pendanaan dari pemerintah Inggris, dan mengkomunikasikan spesifikasi Anlytical Engine kepada publik. Selain itu, pemahaman Augusta yang baik tentang mesin ini memungkinkannya membuat instruksi untuk dimasukkan ke dalam mesin dan juga membuatnya menjadi programmer wanita yang pertama. Pada tahun 1980, Departemen Pertahanan Amerika Serikat menamakan sebuah bahasa pemrograman dengan nama ADA sebagai penghormatan kepadanya. Mesin uap Babbage, walaupun tidak pernah selesai dikerjakan, tampak sangat primitif apabila dibandingkan dengan standar masa kini. Bagaimanapun juga, alat tersebut menggambarkan elemen dasar dari sebuah komputer modern dan juga mengungkapkan sebuah konsep penting. Terdiri dari sekitar 50.000 komponen, desain dasar dari Analytical Engine menggunakan kartu-kartu perforasi (berlubang-lubang) yang berisi instruksi operasi bagi mesin tersebut. Pada 1889, Herman Hollerith (1860-1929) juga menerapkan prinsip kartu perforasi untuk melakukan penghitungan. Tugas pertamanya adalah menemukan cara yang lebih cepat untuk melakukan perhitungan bagi Biro Sensus Amerika Serikat. Sensus 4 sebelumnya yang dilakukan di tahun 1880 membutuhkan waktu tujuh tahun untukmenyelesaikan perhitungan. Dengan berkembangnya populasi, Biro tersebut memperkirakan bahwa dibutuhkan waktu sepuluh tahun untuk menyelesaikan perhitungan sensus. Hollerith menggunakan kartu perforasi untuk memasukkan data sensus yang kemudian diolah oleh alat tersebut secara mekanik. Sebuah kartu dapat menyimpan hingga 80 variabel. Dengan menggunakan alat tersebut, hasil sensus dapat diselesaikan dalam waktu enam minggu. Selain memiliki keuntungan dalam bidang kecepatan, kartu tersebut berfungsi sebagai media penyimpan data. Tingkat kesalahan perhitungan juga dapat ditekan secara drastis. Hollerith kemudian mengembangkan alat tersebut dan menjualnya ke masyarakat luas. Ia mendirikan Tabulating Machine Company pada tahun 1896 yang kemudian menjadi International Business Machine (1924) setelah mengalami beberapa kali merger. Perusahaan lain seperti Remington Rand and Burroghs juga memproduksi alat pembaca kartu perforasi untuk usaha bisnis. Kartu perforasi digunakan oleh kalangan bisnis dan pemerintahan untuk permrosesan data hingga tahun 1960. Pada masa berikutnya, beberapa insinyur membuat penemuan baru lainnya. Vannevar Bush (1890-1974) membuat sebuah kalkulator untuk menyelesaikan persamaan differensial di tahun 1931. Mesin tersebut dapat menyelesaikan persamaan differensial kompleks yang selama ini dianggap rumit oleh kalangan akademisi. Mesin tersebut sangat besar dan berat karena ratusan gerigi dan poros yang dibutuhkan untuk melakukan perhitungan. Pada tahun 1903, John V. Atanasoff dan Clifford Berry mencoba membuat komputer elektrik yang menerapkan aljabar Boolean pada sirkuit elektrik. Pendekatan ini didasarkan pada hasil kerja George Boole (1815-1864) berupa sistem biner aljabar, yang menyatakan bahwa setiap persamaan matematik dapat dinyatakan sebagai benar atau salah. Dengan mengaplikasikan kondisi benar salah ke dalam sirkuit listrik dalam bentuk terhubung-terputus, Atanasoff dan Berry membuat komputer elektrik pertama di tahun 1940. Namun proyek mereka terhenti karena kehilangan sumber pendanaan. 5 PENGELOMPOKAN KOMPUTER Definisi dan Penggolongan Komputer Komputer berasal dari bahasa latin, yaitu computare yang berarti menghitung. Jadi pada awalnya komputer hanya digunakan sebagai alat hitung, sesuai dengan perkembangan jaman zaman komputer tidak hanya digunakan untuk menghitung saja, tetapi digunakan sebagai alat untuk meringankan pekerjaan manusia. Elemen sistem Komputer dibagi menjadi tiga bagian, yaitu : 1. Perangkat Keras / Hardware Merupakan peralatan dalam bentuk fisik yang menjalankan sistem komputer. Perangkat keras komputer terdiri atas alat input, pemroses, dan alat output. 2. Perangkat lunak / Software Merupakan rangkaian prosedur dan dokumnetasi program yang berfungsi untuk menyelesaikan berbagai masalah. 3. Manusia atau dapat juga disebut Brainware Merupakan orang yang menggunakan komputer. Klasifikasi komputer Berdasarkan generasi teknologi penyusunnya, komputer dapat diklasifikasikan menjadi : 1. Generasi Pertama - 1944-1958 Punch cards, magnetic tapes, vacuum tubes Komp Generasi Pertama 2. Generasi Kedua - 1959-1963 Solid state transistors replace vacuum tubes 3. Generasi Ketiga - 1964-1970 Integrated Circuits 4. Generasi Keempat - 1971-Now LSI and VLSI circuits w/ 100’s of millions of transistors. Komp Generasi Ke Empat Berdasarkan sinyal masukan, komputer dapat diklasifikasikan menjadi : 1. Komputer Analog Menerima sinyal masukan berupa data analog. Contoh : komputer penghitung aliran BBM dalam SPBU 6 2. Komputer Digital Menerima masukan digital, merupakan komputer kebanyakan yang kita kenal. 3. Komputer hibrid Menerima masukan analog dan digital Komputer dapat diklasifikasikan berdasarkan kapasitas dan ukurannya, Yaitu : 1. Super computer merupakan komputer yang sangat besar dan mahal, mempunyai pemprosesan informasi paling cepat dan biasanya digunakan untuk penelitian-penelitian yang membutuhkan kecermatan tinggi. 2. Mainframe computer Merupakan komputer besar tetapi lebih kecil dari super komputer, biasanya digunakan untuk melayani pengaksesan aplikasi bersama dan dapat diakses oleh ribuan orang dalam waktu yang sama 3. Midrange computer Merupakan komputer berukuran sedang dengan kemampuan di bawah mainframe, biasa digunakan untuk melayani ratusan orang dalam waktu yang sama 4. Microcomputer Merupakan komputer personal yang biasa dipakai untuk melakukan pekerjaan sehari-hari. 5. Notebook/laptop Merupakan komputer kecil yang ringan, dapat dijinjing dan digunakan dimana pun 6. PDA ( Personal Digital Assistant) Merupakan komputer seukuran saku yang dapat dibawa kemanapun untuk melakukan aktifitas pemprosesan data. Berdasarkan tujuan pembuatan, komputer dapat diklasifikasikan menjadi : 1. General Purpose Merupakan komputer yang dikembangkan untuk kebutuhan umum. Contoh : PC, Notebook, dll 2. Special Purpose Merupakan komputer yang dikembangkan untuk kebutuhan khusus. Contoh : komputer khusus untuk meramal cuaca. 7 PERANGKAT KERAS KOMPUTER Komputer adalah sebuah mesin yang dapat diprogram untuk menerima data (input), memprosesnya untuk menghasilkan informasi (output), dan kemudian menyimpannya ke media penyimpan (Secondary Storage). Model input-proses-output • input Contoh dari perangkat input adalah keyboard, mouse, microphone, camera dan lain-lain. Process Contoh dari proses adalah arithmetic, logical, sorting, match operations dan lainlain Storage Contoh dari perangkat penyimpanan adalah floppy disk, hard disk, flash disk, compact disk dan lain-lain Output contoh dari perangkat output/ keluaran adalah printer, video monitor, sound card dan lain-lain. • • • • Komponen Dasar Komputer Motherboard Motherboard adalah papan sirkuit yang ditempeli dengan CPU, memori utama, video card, RAM, serta berbagai komponen lain yang mendukung kinerja suatu komputer. Gambar Motherboard Komputer 8 CPU (Central Processing Unit) Menunjuk ke bagian dari komputer yang memahami dan melaksanakan instruksi dan data yang terdapat dalam perangkat lunak. Istilah yang lebih umum prosesor kadangkala digunakan untuk menunjuk ke CPU. Mikroprosesor adalah CPU yang diproduksi dalam sirkuit terpadu, seringkali dalam sebuah paket chip-tunggal. Sejak pertengahan 1970-an, mikroprosesor chip-tunggal ini telah menjadi umum dan penting dalam implementasi CPU. CPU terdiri atas tiga komponen utama yaitu : 1. Arithmetic Logic Unit (ALU) ALU berfungsi untuk melaksanakan seluruh penghitungan (penambahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian) dan operasi logika. 2. Control Unit (CU) CU berfungsi untuk mengendalikan semua komponen dalam sistem komputer, seperti otak manusia yang mengontrol semua saraf dalam tubuh sehingga semua anggota tubuh dapat digerakkan dan dikendalikan. 3. Memory Memory adalah ruang simpan sementara dalam chip komputer. Memori di dalam CPU biasanya lebih di kenal dengan nama Chase Memori. Fungsi dari Chase ini untuk mempercepat transaksi atau komunikasi antara CPU dengan Memori Eksternal. • Menyimpan data yang berasal dari piranti masukan sampai dikirim ke ALU atau CPU untuk diproses. • Menyimpan data hasil dari pemrosesan ALU sebelum di kirim ke piranti keluaran • Menampung program/intruksi yang berasal dari piranti masukan atau dari piranti pengingat sekunder Gambar CPU Memory Memory adalah sebuah tipe penyimpanan komputer yang isinya dapat diakses dalam urutan acak. Ini berlawanan dengan alat memori urut, seperti tape magnetik, disk dan drum, di mana gerakan mekanikal dari media penyimpanan memaksa komputer untuk mengakses data secara berurutan. Biasanya RAM dapat ditulis dan dibaca, berlawanan dengan memori-baca-saja (read-only-memory, ROM), RAM biasanya digunakan untuk penyimpanan primer (memori utama) dalam komputer untuk digunakan dan mengubah informasi secara aktif, meskipun beberapa alat menggunakan beberapa jenis RAM untuk menyediakan penyimpanan sekunder jangka-panjang. Memory dapat dibagi menjadi beberapa Tipe/Jenis, yaitu : 9 1. RAM (Random Access Memory) • FPM DRAM Fast Page Mode (FPM) DRAM Standar DRAM diakses dengan menggunakan teknik yang dinamakan paging. Akses memori secara normal membutuhkan kolom dan baris yang dipilih berdasarkan waktu. Paging membuat akses memori menjadi lebih cepat dengan cara memberikan alamat baris secara tetap dan hanya mengganti kolom. Memori yang menggunakan teknik ini dinamakan Page Mode atau Fast Page Mode memory. Variasi lain dari FPM Ram adalah Static Column atau Nibble Mode Memory. • EDO RAM EDO (Extended Data Out) RAM Pertama kali digunakan pada mesin Pentium pada tahun 1995. EDO Ram adalah hasil modifikasi dari FDM memori. EDO ditemukan dan dipatenkan oleh Micron Technology. Burst EDO Merupakan variasi dari EDO adalah Burst Extended Data Out Dynamic Random Access Memory (BEDO RAM).BEDO pada dasarnya adalah memori EDO yang menggunakan burst features untuk menambah kecepatan transfer data dibandingkan dengan EDO standard. Kenyataannya hanya ada satu chipset yang mendukung penggunaan memori ini yaitu Intel 440FX Natoma. Memori ini hanya dipakai sebentar kemudian digantikan dengan SDRAM. • SD RAM Synchronous DRAM, adalah type DRAM yang berjalan dengan mensinkronisasikan dengan bus memory. DRAM mengirimkan informasi dengan kecepatan yang luar biasa. Dimulai pada tahun 1997 dengan chipset 430VX dan 430TX, sebagian besar dari Chipset Intel sudah mendukung penggunaan SDRAM yang menjadikannya populer di system yang baru. • DDR Double Data Rate (DDR) SDRAM adalah design evolusi terbaru dari SDRAM standar yang dapat mengirimkan data dua kali lebih cepat. 2. ROM (Read Only Memory) Merupakan type memori yang secara permanen atau semi permanen untuk menyimpan data. Dinamakan read-only karena sangat sulit/bahkan tidak mungkin untuk menulis ke dalam memori jenis ini. ROM sering disebut sebagai nonvolatile memory karena data yang telah disimpan ke dalam memori ini akan tetap berada di situ, bahkan ketika catu daya dimatikan. ROM memiliki 4 program utama yaitu : • POST (Post On Self Power). Kumpulan dari perintah untuk mengetes semua komponen system berjalan sebagaimana mestinya. • CMOS Setup Aplikasi yang mengijinkan pengguna untuk mengeset konfigurasi system, option, setting keamanan dan preferences. • Bootstrap Loader. Fungsi yang pertama kali melakukan scan terhadap Floopy drive dan hardisk untuk mencari sitem operasi untuk dijalankan. • BIOS (Basic Input/Output System). Kumpulan dari driver yang didesain untuk melakukan pengaturan terutama perangkat keras yang dijalankan selama proses boot. Bios juga dapat di bagi ke dalam beberapa jenis, yaitu : • ROM (Read Only Memory). 10 • • • PROM (Programmable ROM). EPROM (Erasable PROM). EEPROM (Electrically Erasable PROM) sering juga disebut flash ROM. Hard disk (Hard Drive) merupakansebuah komponen yang digunakan untuk menyimpan data, yang terpasang di dalam komputer dan dapat menyimpan data dengan lebih banyak dibandingkan dengan penyimpan data lainya seperti disket, CD-ROM, atau kaset. Data dalam hard disk disimpan di permukaan yang berupa piringan magnetis yang berputar. Keyboard Keyboard (papan ketik) adalah peralatan mengetik yang digunakan untuk menginput (memasukkan) teks dan juga untuk mengontrol pengoperasian komputer. CD Room / Compact Disk (CD) CD merupakan sebuah piringan optik yang digunakan untuk menyimpan data digital, yang pada awalnya dikembangkan untuk menyimpan audio digital. CD diperkenalkan pada tahun 1982, dan telah menjadi format standar pemutaran rekaman audio komersial pada pertengahan 2006. Sebuah CD audio mengandung satu atau lebih track stereo yang disimpan dengan coding 16-bit PCM pada rasio sampling 44.1 kHz. CD selain sebagai standar pemutaran audio juga dapat di gunakan sebagai tempat penyimpanan data digital, CD yang digunakan sebagai tempat penyimpanan data secara digital ini di kenal dengan nama CD-ROM. Dinamakan CD-ROM karena sifat dari CD ini yang hanya dapat di tulis satu kali ( ROM = Read-only-memory ). Pada perkembangan selanjutnya CD-ROM pun akhirnya dapat di tulis secara berulang-ulang yang di kenal dengan nama CD-RW VGA Card VGA atau Video Graphics Adapter adalah standar tampilan komputer yang dipasarkan IBM pada tahun 1987. Kartu VGA berguna untuk menerjemahkan output (keluaran) komputer ke monitor. Monitor Monitor merupakan sebuah output device yaitu untuk menampilkan data atau informasi ke layar. QWERTY adalah salah satu jenis tata letak tombol-tombol pada keyboard. Tata letak QWERTY ini pertama kali di gunakan pada sebuah mesin tik buatan E. Remington pada tahun 1874. Mouse Mouse adalah alat yang digunakan untuk memasukkan data ke dalam komputer selain keyboard. Mouse berbentuk seperti seekor tikus yang menjadi asal nama bahasa Inggrisnya (mouse). Sound Card Sound Card adalah suatu perangkat keras komputer yang digunakan untuk mengeluarkan suara. Pada awalnya, Sound Card hanyalah sebagai pelengkap dari komputer. Namun sekarang, sound card adalah perangkat wajib di setiap komputer. 11 Modem Modem (Modulator Demodulator) merupakan sebuah alat yang dapat mengubah sinyal analog menjadi sinyal digital dan sebaliknya sinyal digital menjadi sinyal analog. LAN Card LAN Card adalah alat yang digunakan untuk menghubungkan 2 buah komputer atau lebih dengan menggunakan media transmisi seperti kabel, infra merah dan lain sebagainya. Chasing bentuknya bermacam-macam yaitu tempat untuk meletakkan semua komponen (perangkat keras komputer). 12 MERAKIT KOMPUTER Pada bagian berikut ini akan dibahas mengenai bagaimana cara merakit komputer. Komponen perakit komputer tersedia di pasaran dengan beragam pilihan kualitas dan harga. Dengan merakit sendiri komputer, kita dapat menentukan jenis komponen, kemampuan serta fasilitas dari komputer sesuai kebutuhan. Tahapan dalam perakitan komputer terdiri dari: • Persiapan • Perakitan • Pengujian • Penanganan Masalah Komponen yang diperlukan dalam merakit komputer Persiapan Persiapan merupakan langkah awal dalam perakitan komputer. Persiapan yang baik akan memudahkan dalam perakitan komputer serta menghindari permasalahan yang mungkin timbul. Hal yang terkait dalam persiapan meliputi : • Penentuan Konfigurasi Komputer • Persiapan Kompunen dan perlengkapan • Pengamanan Penentuan Konfigurasi Komputer Konfigurasi komputer berkait dengan penentuan jenis komponen dan fitur dari komputer serta bagaimana seluruh komponen dapat bekerja sebagai sebuah sistem komputer sesuai keinginan. Penentuan komponen dimulai dari jenis prosessor, motherboard, lalu komponen lainnya. Faktor kesesuaian atau kompatibilitas dari komponen terhadap motherboard harus diperhatikan, karena setiap jenis motherboard mendukung jenis prosessor, modul memori, port dan I/O bus yang berbeda-beda. Persiapan Komponen dan Perlengkapan Komponen komputer beserta perlengkapan untuk perakitan dipersiapkan untuk 13 perakitan dipersiapkan lebih dulu untuk memudahkan perakitan. Perlengkapan yang disiapkan terdiri dari: • Komponen komputer • Kelengkapan komponen seperti kabel, sekerup, jumper, baut dan sebagainya • Buku manual dan referensi dari komponen • Alat bantu berupa obeng pipih dan philips Alat-alat yang harus dipersiapkan ketika akan merakit komputer Buku manual diperlukan sebagai rujukan untuk mengatahui diagram posisi dari elemen koneksi (konektor, port dan slot) dan elemen konfigurasi (jumper dan switch) beserta cara setting jumper dan switch yang sesuai untuk komputer yang dirakit.Diskette atau CD Software diperlukan untuk menginstall Sistem Operasi, device driver dari piranti, dan program aplikasi pada komputer yang selesai dirakit. Pengamanan Tindakan pengamanan diperlukan untuk menghindari masalah seperti kerusakan komponen oleh muatan listrik statis, jatuh, panas berlebihan atau tumpahan cairan.Pencegahan kerusakan karena listrik statis dengan cara: • Menggunakan gelang anti statis atau menyentuh permukaan logam pada casing sebelum memegang komponen untuk membuang muatan statis. • Tidak menyentuh langsung komponen elektronik, konektor atau jalur rangkaian tetapi memegang pada badan logam atau plastik yang terdapat pada komponen. Gambar tindakan pengamanan yang di perlukan 14 Perakitan Tahapan proses pada perakitan komputer terdiri dari: • Penyiapan motherboard • Memasang Prosessor • Memasang heatsink • Memasang Modul Memori • memasang Motherboard pada Casing • Memasang Power Supply • Memasang Kabel Motherboard dan Casing • Memasang Drive • Memasang card Adapter • Penyelesaian Akhir Penyiapan motherboard Periksa buku manual motherboard untuk mengetahui posisi jumper untuk pengaturan CPU speed, speed multiplier dan tegangan masukan ke motherboard. Atur seting jumper sesuai petunjuk, kesalahan mengatur jumper tegangan dapat merusak prosessor. Memasang Prosessor Prosessor lebih mudah dipasang sebelum motherboard menempati casing. Cara memasang prosessor jenis socket dan slot berbeda.Jenis socket • Tentukan posisi pin 1 pada prosessor dan socket prosessor di motherboard, umumnya terletak di pojok yang ditandai dengan titik, segitiga atau lekukan. • Tegakkan posisi tuas pengunci socket untuk membuka. • Masukkan prosessor ke socket dengan lebih dulu menyelaraskan posisi kaki-kaki prosessor dengan lubang socket. rapatkan hingga tidak terdapat celah antara prosessor dengan socket. • Turunkan kembali tuas pengunci. Gambar pemasangan processor Memasang Heatsink Fungsi heatsink adalah membuang panas yang dihasilkan oleh prosessor lewat konduksi panas dari prosessor ke heatsink.Untuk mengoptimalkan pemindahan panas maka heatsink harus dipasang rapat pada bagian atas prosessor dengan beberapa clip sebagai penahan sedangkan permukaan kontak pada heatsink dilapisi gen penghantar panas.Bila heatsink dilengkapi dengan fan maka konektor power pada fan dihubungkan ke konektor fan pada motherboard. 15 Gambar Pemasangan Heatsink Memasang Modul Memori Modul memori umumnya dipasang berurutan dari nomor socket terkecil. Urutan pemasangan dapat dilihat dari diagram motherboard.Setiap jenis modul memori yakni SIMM, DIMM dan RIMM dapat dibedakan dengan posisi lekukan pada sisi dan bawah pada modul.Cara memasang untuk tiap jenis modul memori sebagai berikut. Jenis SIMM 1. Sesuaikan posisi lekukan pada modul dengan tonjolan pada slot. 2. Masukkan modul dengan membuat sudut miring 45 derajat terhadap slot 3. Dorong hingga modul tegak pada slot, tuas pengunci pada slot akan otomatis mengunci modul. Gambar pemasangan modul memori Jenis DIMM dan RIMM Cara memasang modul DIMM dan RIMM sama dan hanya ada satu cara sehingga tidak akan terbalik karena ada dua lekukan sebagai panduan. Perbedaanya DIMM dan RIMM pada posisi lekukan. Urutan pemasanganya adalah : • Rebahkan kait pengunci pada ujung slot • sesuaikan posisi lekukan pada konektor modul dengan tonjolan pada slot. lalu masukkan modul ke slot. • Kait pengunci secara otomatis mengunci modul pada slot bila modul sudah tepat terpasang. 16 Gambar cara memasang memori jenis DIMM dan RIMM Memasang Motherboard pada Casing Motherboard dipasang ke casing dengan sekerup dan dudukan (standoff). Cara pemasangannya sebagai berikut: • Tentukan posisi lubang untuk setiap dudukan plastik dan logam. Lubang untuk dudukan logam (metal spacer) ditandai dengan cincin pada tepi lubang. • Pasang dudukan logam atau plastik pada tray casing sesuai dengan posisi setiap lubang dudukan yang sesuai pada motherboard. • Tempatkan motherboard pada tray casing sehinga kepala dudukan keluar dari lubang pada motherboard. Pasang sekerup pengunci pada setiap dudukan logam. • Pasang bingkai port I/O (I/O sheild) pada motherboard jika ada. • Pasang tray casing yang sudah terpasang motherboard pada casing dan kunci dengan sekerup. Gambar pemasangan motherboar pada casing Memasang Power Supply Beberapa jenis casing sudah dilengkapi power supply. Bila power supply belum disertakan maka cara pemasangannya sebagai berikut: • Masukkan power supply pada rak di bagian belakang casing. Pasang ke empat buah sekerup pengunci. 17 • HUbungkan konektor power dari power supply ke motherboard. Konektor power jenis ATX hanya memiliki satu cara pemasangan sehingga tidak akan terbalik. Untuk jenis non ATX dengan dua konektor yang terpisah maka kabel-kabel ground warna hitam harus ditempatkan bersisian dan dipasang pada bagian tengah dari konektor power motherboard. Hubungkan kabel daya untuk fan, jika memakai fan untuk pendingin CPU. Gambar pemasangan power supply Memasang Kabel Motherboard dan Casing Setelah motherboard terpasang di casing langkah selanjutnya adalah memasang kabel I/O pada motherboard dan panel dengan casing. • Pasang kabel data untuk floppy drive pada konektor pengontrol floppy di motherboard • Pasang kabel IDE untuk pada konektor IDE primary dan secondary pada motherboard. • Untuk motherboard non ATX. Pasang kabel port serial dan pararel pada konektor di motherboard. Perhatikan posisi pin 1 untuk memasang. • Pada bagian belakang casing terdapat lubang untuk memasang port tambahan jenis non slot. Buka sekerup pengunci pelat tertutup lubang port lalumasukkan port konektor yang ingin dipasang dan pasang sekerup kembali. • Bila port mouse belum tersedia di belakang casing maka card konektor mouse harus dipasang lalu dihubungkan dengan konektor mouse pada motherboard. • Hubungan kabel konektor dari switch di panel depan casing, LED, speaker internal dan port yang terpasang di depan casing bila ada ke motherboard. Periksa diagram motherboard untuk mencari lokasi konektor yang tepat. 18 Gambar pemasangan kabel motherboard dan casing Memasang Drive Prosedur memasang drive hardisk, floppy, CD ROM, CD-RW atau DVD adalah sama sebagai berikut: • Copot pelet penutup bay drive (ruang untuk drive pada casing) • Masukkan drive dari depan bay dengan terlebih dahulu mengatur seting jumper (sebagai master atau slave) pada drive. • Sesuaikan posisi lubang sekerup di drive dan casing lalu pasang sekerup penahan drive. • Hubungkan konektor kabel IDE ke drive dan konektor di motherboard (konektor primary dipakai lebih dulu) • Ulangi langkah 1 samapai 4 untuk setiap pemasangan drive. • Bila kabel IDE terhubung ke du drive pastikan perbedaan seting jumper keduanya yakni drive pertama diset sebagai master dan lainnya sebagai slave. • Konektor IDE secondary pada motherboard dapat dipakai untuk menghubungkan dua drive tambahan. • Floppy drive dihubungkan ke konektor khusus floppy di motherboard Sambungkan kabel power dari catu daya ke masing-masing drive. Gambar pemasangan Drive 19 Memasang Card Adapter Card adapter yang umum dipasang adalah video card, sound, network, modem dan SCSI adapter. Video card umumnya harus dipasang dan diinstall sebelum card adapter lainnya. Cara memasang adapter: • Pegang card adapter pada tepi, hindari menyentuh komponen atau rangkaian elektronik. Tekan card hingga konektor tepat masuk pada slot ekspansi di motherboard • Pasang sekerup penahan card ke casing • Hubungkan kembali kabel internal pada card, bila ada. Gambar pemasangan card tambahan Penyelessaian Akhir Pasang penutup casing dengan menggeser • sambungkan kabel dari catu daya ke soket dinding. • Pasang konektor monitor ke port video card. • Pasang konektor kabel telepon ke port modem bila ada. • Hubungkan konektor kabel keyboard dan konektor mouse ke port mouse atau poert serial (tergantung jenis mouse). • Hubungkan piranti eksternal lainnya seperti speaker, joystick, dan microphone bila ada ke port yang sesuai. Periksa manual dari card adapter untuk memastikan lokasi port. Gambar pemasangan alat alat yang terhubung ke CPU ( komputer ) 20 Pengujian Komputer yang baru selesai dirakit dapat diuji dengan menjalankan program setup BIOS. Cara melakukan pengujian dengan program BIOS sebagai berikut: • Hidupkan monitor lalu unit sistem. Perhatikan tampilan monitor dan suara dari speaker. • Program FOST dari BIOS secara otomatis akan mendeteksi hardware yang terpasang dikomputer. Bila terdapat kesalahan maka tampilan monitor kosong dan speaker mengeluarkan bunyi beep secara teratur sebagai kode indikasi kesalahan. Periksa referensi kode BIOS untuk mengetahui indikasi kesalahan yang dimaksud oleh kode beep. • Jika tidak terjadi kesalahan maka monitor menampilkan proses eksekusi dari program POST. ekan tombol interupsi BIOS sesuai petunjuk di layar untuk masuk ke program setup BIOS. • Periksa semua hasil deteksi hardware oleh program setup BIOS. Beberapa seting mungkin harus dirubah nilainya terutama kapasitas hardisk dan boot sequence. • Simpan perubahan seting dan keluar dari setup BIOS. • Setelah keluar dari setup BIOS, komputer akan meload Sistem OPerasi dengan urutan pencarian sesuai seting boot sequence pada BIOS. Masukkan diskette atau CD Bootable yang berisi sistem operasi pada drive pencarian. 21 BIOS BIOS, singkatan dari Basic Input Output System, dalam sistem komputer IBM PC atau kompatibelnya (komputer yang berbasis keluarga prosesor Intel x86) merujuk kepada kumpulan rutin perangkat lunak yang mampu melakukan hal-hal berikut: • inisialisasi (penyalaan) serta pengujian terhadap perangkat keras (dalam proses yang disebut dengan Power On Self Test, POST) • • Memuat dan menjalankan sistem operasi Mengatur beberapa konfigurasi dasar dalam komputer (tanggal, waktu, konfigurasi media penyimpanan, konfigurasi proses booting, kinerja, serta kestabilan komputer) • Membantu sistem operasi dan aplikasi dalam proses pengaturan perangkat keras dengan menggunakan BIOS Runtime Services. BIOS menyediakan antarmuka komunikasi tingkat rendah, dan dapat mengendalikan banyak jenis perangkat keras (seperti keyboard). Karena kedekatannya dengan perangkat keras, BIOS umumnya dibuat dengan menggunakan bahasa rakitan (assembly) yang digunakan oleh mesin yang bersangkutan. Istilah BIOS pertama kali muncul dalam sistem operasi CP/M, yang merupakan bagian dari CP/M yang dimuat pada saat proses booting dimulai yang berhadapan secara langsung dengan perangkat keras (beberapa mesin yang menjalankan CP/M memiliki boot loader sederhana dalam ROM). Kebanyakan versi DOS memiliki sebuah berkas yang disebut “IBMBIO.COM” (IBM PC-DOS) atau “IO.SYS” (MS-DOS) yang berfungsi sama seperti halnya CP/M disk BIOS. Meskipun BIOS disimpan dalam ROM, konfigurasi BIOS tidak disimpan dalam ROM, (hal ini disebabkan oleh sifat ROM yang statis) melainkan sebuah chip terpisah yang disebut sebagai Real-time clock (RTC), yang berupa sebuah Non-Volatile Random Access Memory (NVRAM). NVRAM juga sering disebut sebagai Complimentary MetalOxide Random Access Memory (CMOS RAM), karena menggunakan metode pembuatan CMOS. Karena menggunakan metode pembuatan CMOS, NVRAM membutuhkan daya yang sangat kecil agar dapat bekerja. Meskipun disebut non-volatile, NVRAM sebenarnya merupakan sebuah chip yang volatile, sehingga data yang tersimpan di dalamnya dapat terhapus dengan mudah jika daya listrik yang menghidupinya terputus. Oleh karena itu, NVRAM "dihidupi" oleh sebuah baterai (mirip baterai kalkulator atau jam) dengan bahan 22 Litium dengan seri CR-2032. Sebuah baterai Litium CR-2032 dapat menghidupi NVRAM selama tiga hingga lima tahun. Jika daya dalam baterai habis, atau daya yang disuplainya terputus (akibat dicabut dari slotnya), maka semua konfigurasi akan dikembalikan ke kondisi standar, sesuai ketika BIOS tersebut diprogram oleh pabrikan. BIOS umumnya memberikan laporan CMOS Checksum Error atau NVRAM Checksum Error. Gambar ROM tempat menyimpan BIOS Gambar tampilan awal BIOS Struktur BIOS Meskipun setiap jenis bios mempunyai struktur menu yang berbeda, namun berikut ini adalah struktur menu standar yang hampir dapat di temui di semua BIOS. 23 Standard CMOS (Complimentary Metal Oxide Semiconductor) Features Pada bagian ini kita bisa mengubah tanggal dan waktu, media penyimpanan seperti harddisk, floppy disk, CD-ROM serta Video Graphic Adapter. Untuk format tanggal biasanya menggunakan format penulisan yaitu MM/DD/YY (MM=Bulan, DD=Tanggal, YY,Tahun). Advanced BIOS Features Pada bagian ini kita bisa mengatur boot device (prioritas boot drive), jika boot menggunakan CD maka pililah CDROM pada First boot device, jika komputer anda akan di boot dari harddisk maka aturlah pilihan Hard Disk pada First boot device, begitu juga dengan boot menggunakan disket (meskipun saat ini hampir tidak ada yang boot menggunakan disket). Advanced Chpset Features Pada bagian ini untuk mengatur besarnya ukuran kapasitas sebuah memori video grapic adapter (VGA). Integrated Peripherals Bagian ini untuk mengatur Enable atau Disable sebuah device yang terpasang pada mainboard seperti USB, Sound, Modem dan Ethernet. Power Management Setup Pada bagian ini sebaiknya tidak usah di utak-atik dan biarkan pada format defaultnya. PnP/PCI Configurations Pada bagian ini juga sama seperti pada Power Management Setup tidak usah di ubah settingan defaultnya. PC Health Status Pada bagian ini anda bisa mengatur Shutdown Temperaturnya saja. Apablia apabila derajat panasnya prosesor mencapai 70 o C/158 o F maka komputer akan secara otomatis melakukan shutdown. Frequenscy/Voltage Control Pada bagian ini untuk mengatur voltage yang dibutuhkan prosesor, pada bagian ini sebaiknya jangan di ataur apabilah belum memahami betul tentang kebutuhan voltage yang dibutuhkan prosesor yang terpasang pada main board. Load Fail-Safe Defaults dan Load Otpimized Default 24 Pada bagian ini juga tidak usah diubah apa-apa kecuali anda ingin mengaturnya secara default dan bukan manual. Set Password Pada bagian ini untuk membuat sebuah password untuk melindungi settingan BIOS bagi orang lain yang tidak berkepentingan untuk mengubah settingan BIOS. Apabila anda lupa akan password yang sudah dibuat maka jalan terbaik adalah mereset BIOS setting dari mainboard. Save & Exit Setup Bagian ini adalah untuk menyimpan semua settingan yang sudah diatur pada BIOS dan keluar dari menu BIOS. Exit Without Saving Keluar dari jendela BIOS tanpa melakukan penyimpanan perubahan yang sudah dilakukan. 25 INSTALASI OPERATING SYSTEM Sistem operasi Komputer adalah perangkat lunak komputer atau software yang bertugas untuk melakukan kontrol dan manajemen perangkat keras dan juga operasioperasi dasar sistem, termasuk menjalankan software aplikasi seperti program-program pengolah data yang bisa digunakan untuk mempermudah kegiatan manusia. Sistem Operasi dalam bahasa Inggrisnya disebut Operating System, atau biasa di singkat dengan OS. Sistem Operasi komputer merupakan software pada lapisan pertama yang diletakkan pada memori komputer, (memori komputer dalam hal ini ada Hardisk, bukan memory ram) pada saat komputer dinyalakan. Tampa adanya OS komputer dengan hardware secangih apapun tidak akan dapat di gunakan oleh user, karena softwaresoftware lainnya dijalankan setelah Sistem Operasi Komputer berjalan, dan Sistem Operasi akan melakukan layanan inti umum untuk software-software itu. Layanan inti umum tersebut seperti akses ke disk, manajemen memori, skeduling task, dan antar-muka user. Sehingga masing-masing software tidak perlu lagi melakukan tugas-tugas inti umum tersebut, karena dapat dilayani dan dilakukan oleh Sistem Operasi. Bagian kode yang melakukan tugas-tugas inti dan umum tersebut dinamakan dengan kernel suatu Sistem Operasi. Sistem Operasi berfungsi sebagai penghubung antara lapisan hardware dan lapisan software. selain itu, Sistem Operasi komputer juga melakukan semua perintah perintah penting dalam komputer, serta menjamin aplikasi-aplikasi yang berbeda fungsinya dapat berjalan lancar secara bersamaan tanpa hambatan. Sistem Operasi Komputer menjamin aplikasi perangkat lunak lainnya bisa memakai memori, melakukan input serta output terhadap peralatan lain, dan mempunya akses kepada sistem file. Jika beberapa aplikasi berjalan secara bersamaan, maka Sistem Operasi Komputer akan mengatur jadwal yang tepat, sehingga sebisa mungkin semua proses pada komputer yang berjalan mendapatkan waktu yang cukup untuk menggunakan CPU dan tidak saling mengganggu dengan perangkat yang lain. Sistem Operasi komputer ( PC ) yang umum di gunakan pada saat ini adalah windows XP atau windows 7. Sebenarnya selain kedua sistem operasi yang telah di sebutkan sebelumnya masih banyak sistem operasi lain yang beredar misalnya Linux, macOS, unix dan lain sebagainya. 26 Sebagian Sistem Operasi hanya mengizinkan satu aplikasi saja yang berjalan pada satu waktu (misalnya DOS), tetapi sebagian besar Sistem Operasi baru mengizinkan beberapa aplikasi berjalan secara simultan pada waktu yang bersamaan. Sistem Operasi seperti ini disebut sebagai Multi-tasking Operating System (misalnya keluarga sistem operasi UNIX). Beberapa Sistem Operasi berukuran sangat besar dan kompleks, serta inputnya tergantung kepada input pengguna, sedangkan Sistem Operasi lainnya sangat kecil dan dibuat dengan asumsi bekerja tanpa intervensi manusia sama sekali. Tipe yang pertama sering disebut sebagai Desktop OS, sedangkan tipe kedua adalah Real-Time OS Sistem Operasi secara umum terdiri dari beberapa bagian: • • • • Mekanisme Boot, yaitu meletakkan kernel ke dalam memory Kernel, yaitu inti dari sebuah Sistem Operasi Command Interpreter atau shell, yang bertugas membaca input dari pengguna library, yaitu yang menyediakan kumpulan fungsi dasar dan standar yang dapat dipanggil oleh aplikasi lain • Driver untuk berinteraksi dengan hardware eksternal, sekaligus untuk mengontrol hardware tersebut. Instalasi Windows XP Windows XP adalah suatu sistem pengoperasian (operating system) yang paling banyak dipakai sampai saat ini karena selain kemudahan dalam pemakaiannya Windows XP digunakan sebagai standarisasi pembelajaran yang di pakai oleh sekolahan-sekolahan dan perguruan tinggi pada umumnya. Untuk melakukan penginstalan windows xp diperlukan ketelitian dan kesabaran dalam prosesnya karena memerlukan waktu yang cukup lama. Ada beberapa jenis windows xp diantaranya windows xp professional, Home Edition, Media Center Edition, Tablet PC Edition, Starter Edition, Professional x64 Edition, Professional 64-bit Edition For Itanium. Langkah-langkah cara menginstal windows xp : • • Siapkan CD WINDOWS XP Siapkan CD DRIVER MOTHERBOARD 27 • • • Atur bios, agar prioritas bootingnya dimulai dari CD(DVD)-ROM Tunggu beberapa saat sampai muncul tulisan "press any key to boot from CD" Tekan ENTER atau sembarang tombol, lalu proses instalasi akan mengecek hardware komputer, kemudian akan muncul tulisan "windows setup" • Kemudian file-file di dalam cd akan di load ke dalam komputer, kemudian akan muncul tampilan "welcome to setup" • Kemudian Tekan "ENTER" untuk menginstal windows xp, "R" untuk repair system windows yang sebelumnya pernah terinstal, "F3" untuk keluar dari proses instalasi, lalu akan muncul (End User Licese Aggrement) seperti gambar di bawah • Tekan "F8" kemudian proses instalasi akan mencari dan membaca partisi hardisk anda, kemudian akan muncul semua partisi hardisk , seperti gambar di bawah ini 28 • Tekan "ENTER" untuk langsung menginstal windows, "C" untuk membuat partisi hardisk anda, kapasitas partisi sesuai dengan kebutuhan anda, dalam satuan MB, selanjutnya jika anda membuat partisi dengan menekan tombol "C", maka akan muncul gambar seperti di bawah ini • Tuliskan kapasitas partisi yang ingin dibuat. • kemudian pilih "format the partition using the NTFS file system (Quick)" atau "format the partition using the NTFS file system (Quick)" lalu tekan "ENTER" 29 • Bila proses dalam langkah sebelumnya benar maka akan terlihat tampilan seperti gambar. • Setelah itu pada layar berikut Click Next. • Lalu isikan dengan Nama dan Organisasi yang diinginkan kemudian tekan Next. 30 • Kemudian isikan Produk Key atau Serial Number dari type windows • Isikan nama komputer dan password untuk mengaksesnya lalu tekan Next. • Set Time Zone pada sesuai dengan negara domisili user, kemudian klik Next. • Kemudian Seting Jaringan Typical settings, pada option ini settingan jaringan akan dibuat default oleh windows Custom settings, untuk mensetting jaringan secara manual. 31 • Bila komputer terhubung kejaringan local dengan domain pilih option Yes, lalu isi dengan nama DOMAIN yang sama dengan DOMAIN jaringan local kita dan sebaliknya jika tidak terhubung kejaringan atau terhubung tapi tanpa DOMAIN pilih option No, sekali lagi tekan Next. • Selanjutnya Kamutinggal mengklik Ok, Next, Skip dan Finish. Selain itu diminta mengisikan nama user. Kemudian kita akan berada pada tampilan Dekstop Windows seperti ini. Langkah selanjutnya menginstal driver hardware CPU. 32 Install Operating System Lain pada dasarnya tahap-tahap untuk menginstal OS lainya hampir, hanya ada sedikit perbedaan kecil sesuai dengan OS yang akan di install. 33 CPU ( Central Processing Unit ) Unit Pengolah Pusat (UPP) (bahasa Inggris: CPU, singkatan dari Central Processing Unit), merujuk kepada perangkat keras komputer yang memahami dan melaksanakan perintah dan data dari perangkat lunak. Istilah lain, prosesor (pengolah data), sering digunakan untuk menyebut CPU. Adapun mikroprosesor adalah CPU yang diproduksi dalam sirkuit terpadu, seringkali dalam sebuah paket sirkuit terpadu-tunggal. Sejak pertengahan tahun 1970-an, mikroprosesor sirkuit terpadu-tunggal ini telah umum digunakan dan menjadi aspek penting dalam penerapan CPU. Sejarah CPU sendiri dimulai pada tahun 1971, ketika sebuah perusahaan kecil tidak terkenal, Intel, untuk pertama kalinya menggabungkan beberapa transistor untuk membuat Central Processing Unit ke dalam sebuah chip yang disebut intel 4004 ( 8 tahun sebelum PC pertama dibuat ). Central Processing Unit ( Selanjutnya di singkat CPU ) berfungsi seperti kalkulator, hanya saja CPU jauh lebih kuat daya pemrosesannya. Fungsi utama dari CPU adalah melakukan operasi aritmatika dan logika terhadap data yang diambil dari memori atau dari informasi yang dimasukkan melalui beberapa perangkat keras, seperti papan ketik, pemindai, tuas kontrol, maupun tetikus. CPU dikontrol menggunakan sekumpulan instruksi perangkat lunak komputer. Perangkat lunak tersebut dapat dijalankan oleh CPU dengan membacanya dari media penyimpan, seperti cakram keras, disket, cakram padat, maupun pita perekam. Instruksi-instruksi tersebut kemudian disimpan terlebih dahulu pada memori fisik (RAM), yang mana setiap instruksi akan diberi alamat unik yang disebut alamat memori. Selanjutnya, CPU dapat mengakses data-data pada RAM dengan menentukan alamat data yang dikehendaki. Saat sebuah program dieksekusi, data mengalir dari RAM ke sebuah unit yang disebut dengan bus, yang menghubungkan antara CPU dengan RAM. Data kemudian didekode dengan menggunakan unit proses yang disebut sebagai pendekoder instruksi yang sanggup menerjemahkan instruksi. Data kemudian berjalan ke unit aritmatika dan logika (ALU) yang melakukan kalkulasi dan perbandingan. Data bisa jadi disimpan sementara oleh ALU dalam sebuah lokasi memori yang disebut dengan register supaya dapat diambil kembali dengan cepat untuk diolah. ALU dapat melakukan operasi-operasi tertentu, meliputi penjumlahan, perkalian, pengurangan, pengujian kondisi terhadap data dalam register, hingga mengirimkan hasil pemrosesannya kembali ke memori fisik, media 34 penyimpan, atau register apabila akan mengolah hasil pemrosesan lagi. Selama proses ini terjadi, sebuah unit dalam CPU yang disebut dengan penghitung program akan memantau instruksi yang sukses dijalankan supaya instruksi tersebut dapat dieksekusi dengan urutan yang benar dan sesuai. Komponen CPU Komponen CPU terbagi menjadi beberapa macam, yaitu sebagai berikut : • • • • Control Unit Register ALU unit CPU Interconnections • Unit kontrol / Control Unit Diagram blok sederhana sebuah CPU. Unit kontrol yang mampu mengatur jalannya program. Komponen ini sudah pasti terdapat dalam semua CPU.CPU bertugas mengontrol komputer sehingga terjadi sinkronisasi kerja antar komponen dalam menjalankan fungsi-fungsi operasinya. termasuk dalam tanggung jawab unit kontrol adalah mengambil intruksi-intruksi dari memori utama dan menentukan jenis instruksi tersebut. Bila ada instruksi untuk perhitungan aritmatika atau perbandingan logika, maka unit kendali akan mengirim instruksi tersebut ke ALU. Hasil dari pengolahan data dibawa oleh unit kendali ke memori utama lagi untuk disimpan, dan pada saatnya akan disajikan ke alat output. Dengan demikian tugas dari unit kendali ini adalah: • • Mengatur dan mengendalikan alat-alat input dan output. Mengambil instruksi-instruksi dari memori utama. 35 • • Mengambil data dari memori utama (jika diperlukan) untuk diproses. Mengirim instruksi ke ALU bila ada perhitungan aritmatika atau perbandingan logika serta mengawasi kerja dari ALU. • Menyimpan hasil proses ke memori utama. Register Register merupakan alat penyimpanan kecil yang mempunyai kecepatan akses cukup tinggi, yang digunakan untuk menyimpan data dan/atau instruksi yang sedang diproses. Memori ini bersifat sementara, biasanya di gunakan untuk menyimpan data saat di olah ataupun data untuk pengolahan selanjutnya. Secara analogi, register ini dapat diibaratkan sebagai ingatan di otak bila kita melakukan pengolahan data secara manual, sehingga otak dapat diibaratkan sebagai CPU, yang berisi ingatan-ingatan, satuan kendali yang mengatur seluruh kegiatan tubuh dan mempunyai tempat untuk melakukan perhitungan dan perbandingan logika. ALU ALU unit yang bertugas untuk melakukan operasi aritmetika dan operasi logika berdasar instruksi yang ditentukan. ALU sering di sebut mesin bahasa karena bagian ini ALU terdiri dari dua bagian, yaitu unit arithmetika dan unit logika boolean yang masingmasing memiliki spesifikasi tugas tersendiri. Tugas utama dari ALU adalah melakukan semua perhitungan aritmatika (matematika) yang terjadi sesuai dengan instruksi program. ALU melakukan semua operasi aritmatika dengan dasar penjumlahan sehingga sirkuit elektronik yang digunakan disebut adder. Tugas lain dari ALU adalah melakukan keputusan dari suatu operasi logika sesuai dengan instruksi program. Operasi logika meliputi perbandingan dua operand dengan menggunakan operator logika tertentu, yaitu sama dengan (=), tidak sama dengan (¹ ), kurang dari (<), kurang atau sama dengan (£ ), lebih besar dari (>), dan lebih besar atau sama dengan. 36 CPU Interconnections CPU Interconnections adalah sistem koneksi dan bus yang menghubungkan komponen internal CPU, yaitu ALU, unit kontrol dan register-register dan juga dengan busbus eksternal CPU yang menghubungkan dengan sistem lainnya, seperti memori utama, piranti masukan /keluaran. Pemrosesan Instruksi dalam CPU Pemrosesan instruksi dalam CPU dibagi atas dua tahap, Tahap-I disebut Instruction Fetch, sedangkan Tahap-II disebut Instruction Execute. Tahap-I berisikan pemrosesan CPU dimana Control Unit mengambil data dan/atau instruksi dari main-memory ke register, sedangkan Tahap-II berisikan pemrosesan CPU dimana Control Unit menghantarkan data dan/atau instruksi dari register ke main-memory untuk ditampung di RAM, setelah Instruction Fetch dilakukan. Waktu pada tahap-I ditambah dengan waktu pada tahap-II disebut waktu siklus mesin (machine cycles time). branching instruction Penghitung program dalam CPU umumnya bergerak secara berurutan. Walaupun demikian, beberapa instruksi dalam CPU, yang disebut dengan instruksi lompatan, mengizinkan CPU mengakses instruksi yang terletak bukan pada urutannya. Hal ini disebut juga percabangan instruksi (branching instruction). Cabang-cabang instruksi tersebut dapat berupa cabang yang bersifat kondisional (memiliki syarat tertentu) atau non-kondisional. Sebuah cabang yang bersifat non-kondisional selalu berpindah ke sebuah instruksi baru yang berada di luar aliran instruksi, sementara sebuah cabang yang bersifat kondisional akan menguji terlebih dahulu hasil dari operasi sebelumnya untuk melihat apakah cabang instruksi tersebut akan dieksekusi atau tidak. Data yang diuji untuk percabangan instruksi disimpan pada lokasi yang disebut dengan flag. CPU dan FPU Kebanyakan CPU dapat menangani dua jenis bilangan, yaitu fixed-point dan floating-point. Bilangan fixed-point memiliki nilai digit spesifik pada salah satu titik desimalnya. Hal ini memang membatasi jangkauan nilai yang mungkin untuk angka-angka tersebut, tetapi hal ini justru dapat dihitung oleh CPU secara lebih cepat. Sementara itu, 37 bilangan floating-point merupakan bilangan yang diekspresikan dalam notasi ilmiah, di mana sebuah angka direpresentasikan sebagai angka desimal yang dikalikan dengan pangkat 10 (seperti 3,14 x 1057). Notasi ilmiah seperti ini merupakan cara yang singkat untuk mengekspresikan bilangan yang sangat besar atau bilangan yang sangat kecil, dan juga mengizinkan jangkauan nilai yang sangat jauh sebelum dan sesudah titik desimalnya. Bilangan ini umumnya digunakan dalam merepresentasikan grafik dan kerja ilmiah, tetapi proses aritmatika terhadap bilangan floating-point jauh lebih rumit dan dapat diselesaikan dalam waktu yang lebih lama oleh CPU karena mungkin dapat menggunakan beberapa siklus detak CPU. Beberapa komputer menggunakan sebuah prosesor sendiri untuk menghitung bilangan floating-point yang disebut dengan FPU (disebut juga math coprocessor) yang dapat bekerja secara paralel dengan CPU untuk mempercepat penghitungan bilangan floating-point. FPU saat ini menjadi standar dalam banyak komputer karena kebanyakan aplikasi saat ini banyak beroperasi menggunakan bilangan floating-point. 38 JALUR DATA ( BUS ) System Bus System bus atau bus sistem, dalam arsitektur komputer merujuk pada bus yang digunakan oleh sistem komputer untuk menghubungkan semua komponennya dalam menjalankan tugasnya. Sebuah bus adalah sebutan untuk jalur di mana data dapat mengalir dalam komputer. Jalur-jalur ini digunakan untuk komunikasi dan dapat dibuat antara dua elemen atau lebih. Data atau program yang tersimpan dalam memori dapat diakses dan dieksekusi oleh CPU melalui perantara sistem bus. Sebuah komputer memiliki beberapa bus, agar dapat berjalan. Banyaknya bus yang terdapat dalam sistem, tergantung dari arsitektur sistem komputer yang digunakan. Sebagai contoh, sebuah komputer PC dengan prosesor umumnya Intel Pentium 4 memiliki bus prosesor (Front-Side Bus), bus AGP, bus PCI, bus USB, bus ISA (yang digunakan oleh keyboard dan mouse), dan bus-bus lainnya. System Bus disusun secara hierarkis, karena setiap bus yang memiliki kecepatan rendah akan dihubungkan dengan bus yang memiliki kecepatan tinggi. Setiap perangkat di dalam sistem juga dihubungkan ke salah satu bus yang ada. Sebagai contoh, kartu grafis AGP akan dihubungkan ke bus AGP. Beberapa perangkat lainnya (utamanya chipset atau kontrolir) akan bertindak sebagai jembatan antara bus-bus yang berbeda. Sebagai contoh, sebuah kontrolir bus SCSI dapat mengubah sebuah bus menjadi bus SCSI, baik itu bus PCI atau bus PCI Express. Berdasar jenis busnya, bus dapat dibedakan menjadi bus yang khusus menyalurkan data tertentu, contohnya paket data saja, atau alamat saja, jenis ini disebut dedicated bus. Namun apabila bus yang dilalui informasi yang berbeda baik data, alamat, dan sinyal kontrol dengan metode multipleks data maka bus ini disebut multiplexed bus. Kekurangan multiplexed bus adalah hanya memerlukan saluran sedikit sehingga menghemat tempat tapi kecepatan transfer data menurun dan diperlukan mekanisme yang komplek untuk mengurai data yang telah dimultipleks. Sedangkan untuk dedicated bus merupakan kebalikan dari multipexed bus. 39 Bus Prosesor Merupakan bus tercepat dalam sistem dan menjadi bus inti dalam chipset dan motherboard. Bus ini utamanya digunakan oleh prosesor untuk meneruskan informasi dari prosesor ke cache atau memori utama ke chipset kontrolir memori (Northbridge, MCH, atau SPP). Bus ini juga terbagi atas beberapa macam, yakni Front-Side Bus, HyperTransport bus, dan beberapa bus lainnya. Sistem komputer selain Intel x86 mungkin memiliki bus-nya sendiri-sendiri. Bus ini berjalan pada kecepatan 100 MHz, 133 MHz, 200 MHz, 266 MHz, 400 MHz, 533 MHz, 800 MHz, 1000 MHz atau 1066 MHz. Umumnya, bus ini memiliki lebar lajur 64-bit, sehingga setiap detaknya ia mampu mentransfer 8 byte. Bus AGP (Accelerated Graphic Port) BUS Merupakan bus yang didesain secara spesifik untuk kartu grafis. Bus ini berjalan pada kecepatan 66 MHz (mode AGP 1x), 133 MHz (mode AGP 2x), atau 533 MHz (mode AGP 8x) pada lebar jalur 32-bit, sehingga bandwidth maksimum yang dapat diraih adalah 2133 MByte/s. Umumnya, bus ini terkoneksi ke chipset pengatur memori (Northbridge, Intel Memory Controller Hub, atau NVIDIA nForce SPP). Sebuah sistem hanya dapat menampung satu buah bus AGP. Mulai tahun 2005, saat PCI Express mulai marak digunakan, bus AGP ditinggalkan. Bus PCI (Peripherals Component Interconnect) Bus PCI tidak tergantung prosesor dan berfungsi sebagai bus peripheral. Bus ini memiliki kinerja tinggi untuk sistem I/O berkecepatan tinggi. Bus ini berjalan pada kecepatan 33 MHz dengan lebar lajur 32-bit. Bus ini ditemukan pada hampir semua komputer PC yang beredar, dari mulai prosesor Intel 486 karena memang banyak kartu yang menggunakan bus ini, bahkan hingga saat ini. Bus ini dikontrol oleh chipset pengatur memori (northbridge, Intel MCH) atau Southbridge (Intel ICH, atau NVIDIA nForce MCP). Bus SCSI (Small Computer System Interface) Diperkenalkan oleh Macintosh pada tahun 1984. SCSI merupakan antarmuka standar untuk drive CD-ROM, peralatan audio, harddisk, dan perangkat penyimpanan eksternal berukuran besar. 40 Bus USB (Universal Serial Bus) Dikembangkan oleh tujuh vendor komputer, yaitu Compaq, DEC, IBM, Intel, Microsoft, NEC, dan Northern Telecom. Bus ini ditujukan bagi perangkat yang memiliki kecepatan rendah seperti keyboard, mouse, dan printer karena tidak akan efisien jika perangkat yang berkecepatan rendah dipasang pada bus berkecepatan tinggi seperti PCI. Keuntungan yang didapat dari bus USB antara lain : tidak harus memasang jumper, tidak harus membuka casing untuk memasang peralatan I/O, hanya satu jenis kabel yang digunakan, dapat mensuplai daya pada peralatan I/O, tidak diperlukan reboot. Bus 1394 Bus yang mempunyai nama FireWire memiliki kecepatan tinggi diatas SCSI dan PCI. Bus 1394 sangat cepat, murah, dan mudah untuk diimplementasikan. Bus ini tidak hanya populer perangkat komputer tetapi juga perangkat elektronik seperti kamera digital, VCR, dan televisi. Bus Lainya • • • • • Bus PCI Express (Peripherals Component Interconnect Express) Bus PCI-X (Peripherals Component Interconnect Express) Bus ISA (Industry Standard Architecture) Bus EISA (Extended Industry Standard Architecute) Bus MCA (Micro Channel Architecture) 41 HARD DISK Hard disk merupakan piranti penyimpanan sekunder dimana data disimpan sebagai pulsa magnetik pada piringan metal yang berputar yang terintegrasi. Data disimpan dalam lingkaran konsentris yang disebut track. Tiap track dibagi dalam beberapa segment yang dikenal sebagai sector. Untuk melakukan operasi baca tulis data dari dan ke piringan, harddisk menggunakan head untuk melakukannya, yang berada disetiap piringan. Head inilah yang selanjut bergerak mencari sector-sector tertentu untuk dilakukan operasi terhadapnya. Waktu yang diperlukan untuk mencari sector disebut seek time. Setelah menemukan sector yang diinginkan, maka head akan berputar untuk mencari track. Waktu yang diperlukan untuk mencari track ini dinamakan latency. Gambar tampilan fisik hard disk Harddisk merupakan media penyimpan yang didesain untuk dapat digunakan menyimpan data dalam kapasitas yang besar. Hal ini dilatar belakangi adanya program aplikasi yang tidak memungkinkan berada dalam 1 disket dan juga membutuhkan media penyimpan berkas yang besar misalnya database suatu instansi. Tidak hanya itu, harddisk diharapkan juga diimbangi dari kecepatan aksesnya. Kecepatan harddisk bila dibandingkan dengan disket biasa, sangat jauh. Hal ini dikarenakan harddisk mempunyai mekanisme yang berbeda dan teknologi bahan yang tentu saja lebih baik dari pada disket biasa. Bila tanpa harddisk, dapat dibayangkan betapa banyak yang harus disediakan untuk menyimpan data kepegawaian suatu instansi atau menyimpan program aplikasi. Hal ini tentu saja tidak efisien. Ditambah lagi waktu pembacaannya yang sangat lambat bila menggunakan media penyimpanan disket konvensional tersebut. 42 Gambar dalaman hard disk yang berisi platter Platter Platter (sering disebut juga dengan “disks” atau “discs”) terdiri dari dua bahan: benda padat yang membentuk platter itu sendiri dan zat magnetis yang membungkus platter, yang digunakan untuk menyimpan data. Nama “hard disk” itu sendiri sesungguhnya didapatkan dari sifat platter yang keras jika dibandingkan dengan “platter” yang dimiliki disket (floppy disk) atau media lainnya yang fleksibel. Dikarenakan platter adalah bagian yang digunakan untuk menyimpan data, maka kualitasnya harus benar-benar baik. Tiap permukaan platter benar-benar dibuat dan diperlakukan dengan sangat tepat (melalui mesin tentunya) untuk menghindari cacat, serta hard disk itu sendiri dibuat pada suatu ruangan yang bersih (“clean room”) untuk menghindari partikel-partikel asing menempel pada platter pada saat pembuatannya. Platter dibagi bagi ke dalam trak dari lingkaran platter dan sektor yang membagi tiap lingkaran. Track adalah sebuah lingkaran data di salah satu permukaan disk. Track terlalu besar untuk menangani data secara efektif dikarenakan sebuah track dapat menyimpan 100.000 atau lebih byte data. Karena kapasitas yang besar tersebut maka sangat tidak efisien jika digunakan untuk menyimpan data yang kecil. Karena alasan inilah maka track dipisahkan menjadi beberapa sector. Ukuran dari platter adalah hal utama yang menentukan ukuran hard disk secara keseluruhan, yang juga sering disebut dengan form factor. Setiap hard disk diproduksi dengan berbagai jenis form factor yang standar, diantaranya 5.25-inchi, 3.5-inchi, 2.5inchi, PC Card dan CompactFlash. 43 Gambar struktur hard disk Gambar struktur platter File System Disk adalah sebuah media penyimpan, yang dapat menyimpan file system. Ketika sebuah disk diformat, maka dia diorganisasi dan diformat agar bisa menerima data. Ketika kita melakukan format terhadap sebuah disk, disk tersebut menerima file system. File System atau didalam bahasa indonesia disebut sebagai sistem berkas 44 merupakan metoda untuk memberi nama pada berkas dan meletakkannya pada media penyimpanan (disk). File system digunakan untuk menentukan konvensi penamaan berkas dan peletakan berkas pada struktur direktori. Dua karakteristik penting disk yang menjadikan disk sebagai media yang tepat untuk menyimpan berbagai macam berkas yaitu : • Data dapat ditulis ulang di disk tersebut, hal ini memungkinkan untuk membaca, memodifikasi, dan menulis di disk tersebut. • Dapat diakses langsung ke setiap blok di disk. Hal ini memudahkan untuk mengakses setiap berkas baik secara berurut maupun tidak berurut, dan berpindah dari satu berkas ke berkas lain hanya dengan mengangkat head disk dan menunggu disk berputar. File system format : • FAT (File Allocation Table) FAT atau lebih umum disebut sebagai FAT16 merupakan sebuah file system yang konvensional. FAT16 mula-mula dirancang untuk menangani suatu file, dan setelah dilakukan modifikasi selama bertahun-tahun sehingga sudah melewati pembatasan pemberian nama file yang asli yaitu 8.3 karakter. FAT16 mempunyai ukuran blok 32 KB. Contoh : File berukuran 35 KB akan menempati dua buah blok jika menggunakan FAT16. • FAT32, mulai dipergunakan sejak versi windows 95 B (Desember 1995). Merupakan pengembangan dari FAT16. • • HPFS (High Performance File System), hanya digunakan oleh OS/2 NTFS (New Technology File Sistem) File system ini digunakan oleh keluarga Windows NT dan Windows XP. File system ini menawarkan berbagai macam kelebihan seperti pembatasan jumlah pemakaian disk (kuota) dan bahakan juga enkripsi. • • Netware etc 45 JARINGAN Jaringan komputer adalah sebuah sistem yang terdiri atas komputer, software dan perangkat jaringan lainnya yang bekerja bersama-sama untuk mencapai suatu tujuan yang sama. Tujuan dari jaringan komputer adalah: • Membagi sumber daya: contohnya berbagi pemakaian printer, CPU, memori, harddisk • • Komunikasi: contohnya surat elektronik, instant messaging, chatting Akses informasi: contohnya web browsing Agar dapat mencapai tujuan yang sama, setiap bagian dari jaringan komputer meminta dan memberikan layanan (service). Pihak yang meminta/menerima layanan disebut klien (client) dan yang memberikan/mengirim layanan disebut pelayan (server). Arsitektur ini disebut dengan sistem client-server, dan digunakan pada hampir seluruh aplikasi jaringan komputer. Untuk membentuk Jaringan Komputer maka diperlukan komunikasi data. Komunikasi data adalah transfer data atau informasi antara sebuah sumber dengan sebuah penerima Kriteria utama dari jaringan komunikasi data : • • • • • Performansi (Performance) Konsistensi (Consistency) Reliabilitas (Reliability) Pemulihan (Recover) Keamanan (Security) Jenis aliran data di dalam komunikasi Data • Simplex Contoh : Stasiun Televisi dan Pesawat Televisi • Half Duplex Contoh : HT • Full Duplex Contoh : Telepon 46 Pengelompokan Jaringan komputer Berdasarkan Skala / Jangkauan / Jarak / Kondisi Geografis Local Area Network (LAN) Suatu jaringan komputer yang menghubungkan suatu komputer dengan komputer lain dengan jarak yang terbatas. Sebuah LAN, adalah jaringan yang dibatasi oleh area yang relatif kecil, umumnya dibatasi oleh area lingkungan seperti sebuah perkantoran di sebuah gedung, atau sebuah sekolah, dan biasanya tidak jauh dari sekitar 1 km persegi. Beberapa model konfigurasi LAN, satu komputer biasanya dijadikan sebuah file server. Yang mana digunakan untuk menyimpan perangkat lunak (software) yang mengatur aktifitas jaringan, ataupun sebagai perangkat lunak yang dapat digunakan oleh komputer komputer yang terhubung ke dalam network. Komputer-komputer yang terhubung ke dalam jaringan (network) itu biasanya disebut dengan workstation. Biasanya kemampuan workstation lebih di bawah dari file server dan mempunyai aplikasi lain di dalam harddisknya selain aplikasi untuk jaringan. Kebanyakan LAN menggunakan media kabel untuk menghubungkan antara satu komputer dengan komputer lainnya. Metropolitant Area Network (MAN) prinsip sama dengan LAN, hanya saja jaraknya lebih luas, yaitu 10-50 km. Sebuah MAN, biasanya meliputi area yang lebih besar dari LAN, misalnya antar wilayah dalam satu propinsi. Dalam hal ini jaringan menghubungkan beberapa buah jaringan-jaringan kecil ke dalam lingkungan area yang lebih besar. Contoh yaitu jaringan Bank dimana beberapa kantor cabang sebuah Bank di dalam sebuah kota besar dihubungkan antara satu dengan lainnya. Wide Area Network (WAN) Jaraknya antar kota, negara, dan benua. Prinsipnya hampir sama dengan internet. Wide Area Networks (WAN) adalah jaringan yang lingkupnya biasanya sudah menggunakan sarana Satelit ataupun kabel bawah laut sebagai contoh keseluruhan jaringan BANK BNI yang ada di Indonesia ataupun yang ada di Negara-negara lain. Menggunakan sarana WAN, Sebuah Bank yang ada di Bandung bisa menghubungi kantor cabangnya yang ada di Hongkong, hanya dalam beberapa menit. Umumnya WAN agak rumit dan sangat kompleks, menggunakan banyak sarana untuk menghubungkan antara LAN dan WAN ke dalam Komunikasi Global seperti 47 Internet. Tapi bagaimanapun juga antara LAN dan WAN tidak banyak berbeda dalam beberapa hal, hanya lingkup areanya saja yang berbeda satu diantara yang lainnya. Berdasarkan Fungsi Pada dasarnya setiap jaringan komputer ada yang berfungsi sebagai client dan juga server. Tetapi ada jaringan yang memiliki komputer yang khusus didedikasikan sebagai server sedangkan yang lain sebagai client. Ada juga yang tidak memiliki komputer yang khusus berfungsi sebagai server saja. Karena itu berdasarkan fungsinya maka ada dua jenis jaringan komputer Client-server jaringan komputer dengan komputer yang didedikasikan khusus sebagai server. Sebuah service/layanan bisa diberikan oleh sebuah komputer atau lebih. Contohnya adalah sebuah domain seperti www.detik.com yang dilayani oleh banyak komputer web server. Atau bisa juga banyak service/layanan yang diberikan oleh satu komputer. Contohnya adalah server jtk.polban.ac.id yang merupakan satu komputer dengan multi service yaitu mail server, web server, file server, database server dan lainnya. Peer-to-peer Jaringan komputer dimana setiap host dapat menjadi server dan juga menjadi client secara bersamaan. Contohnya dalam file sharing antar komputer di Jaringan Windows Network Neighbourhood ada 5 komputer (kita beri nama A,B,C,D dan E) yang memberi hak akses terhadap file yang dimilikinya. Pada satu saat A mengakses file share dari B bernama data_nilai.xls dan juga memberi akses file soal_uas.doc kepada C. Saat A mengakses file dari B maka A berfungsi sebagai client dan saat A memberi akses file kepada C maka A berfungsi sebagai server. Kedua fungsi itu dilakukan oleh A secara bersamaan maka jaringan seperti ini dinamakan peer to peer. Berdasarkan Topologi Jaringan Topologi jaringan adalah, hal yang menjelaskan hubungan geometris antara unsurunsur dasar penyusun jaringan, yaitu node, link, dan station. Topologi jaringan dapat dibagi menjadi 5 kategori utama seperti di bawah ini. • • • Topologi bintang Topologi cincin Topologi bus 48 • • Topologi mesh Topologi pohon Setiap jenis topologi di atas masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Pemilihan topologi jaringan didasarkan pada skala jaringan, biaya, tujuan, dan pengguna. Gambar berbagai topologi jaringan Topologi Bintang Topologi bintang merupakan bentuk topologi jaringan yang berupa konvergensi dari node tengah ke setiap node atau pengguna. Topologi jaringan bintang termasuk topologi jaringan dengan biaya menengah. Kelebihan topologi bintang adalah Kerusakan pada satu saluran hanya akan memengaruhi jaringan pada saluran tersebut dan station yang terpaut,Tingkat keamanan termasuk tinggi dan Tahan terhadap lalu lintas jaringan yang sibuk. Tetapi kekurangan pada topologi jenis ini adalah Kekurangan Jika node tengah mengalami kerusakan, maka seluruh rangkaian akan berhenti. Topologi Ring / Cincin Topologi cincin adalah topologi jaringan berbentuk rangkaian titik yang masingmasing terhubung ke dua titik lainnya, sedemikian sehingga membentuk jalur melingkar membentuk cincin. Pada topologi cincin, komunikasi data dapat terganggu jika satu titik mengalami gangguan. Jaringan FDDI mengantisipasi kelemahan ini dengan mengirim data searah jarum jam dan berlawanan dengan arah jarum jam secara bersamaan. Kelebihan Hemat kabel, Tidak akan terjadi tabrakan pengiriman data (collision), karena pada satu waktu hanya satu node yang dapat mengirimkan data. Kelemahan Peka kesalahan, sehingga jika terdapat gangguan di suatu node mengakibatkan terganggunya seluruh jaringan. Kelemahan lain dari topologi ini adalah 49 Pengembangan jaringan lebih kaku dan Sulit mendeteksi kerusakan Dapat terjadi collision ( dua paket data tercampur ) sehingga diperlukan penanganan dan pengelolaan khusus. Topologi Bus Pada topologi bus dua unjung jaringan harus diakhiri dengan sebuah terminator. Barel connector dapat digunakan untuk memperluasnya. Jaringan hanya terdiri dari satu saluran kabel yang menggunakan kabel BNC. Komputer yang ingin terhubung kevvv jaringan dapat mengkaitkan dirinya dengan mentap Ethernetnya sepanjang kabel. Linear Bus, Layout ini termasuk layout yang umum. Satu kabel utama menghubungkan tiap simpul, ke saluran tunggal komputer yang mengaksesnya ujung dengan ujung. Masing-masing simpul dihubungkan ke dua simpul lainnya, kecuali mesin di salah satu ujung kabel, yang masing-masing hanya terhubung ke satu simpul lainnya. Topologi ini seringkali dijumpai pada sistem client/server, dimana salah satu mesin pada jaringan tersebut difungsikan sebagai File Server, yang berarti bahwa mesin tersebut dikhususkan hanya untuk pendistribusian data dan biasanya tidak digunakan untuk pemrosesan informasi. Instalasi jaringan Bus sangat sederhana, murah dan maksimal terdiri atas 5-7 komputer. Kesulitan yang sering dihadapi adalah kemungkinan terjadinya tabrakan data karena mekanisme jaringan relatif sederhana dan jika salah satu node putus maka akan mengganggu kinerja dan trafik seluruh jaringan. Keunggulan topologi Bus adalah pengembangan jaringan atau penambahan workstation baru dapat dilakukan dengan mudah tanpa mengganggu workstation lain. Sedangkan Kelemahan dari topologi ini adalah bila terdapat gangguan di sepanjang kabel pusat maka keseluruhan jaringan akan mengalami gangguan. Topologi linear bus merupakan topologi yang banyak dipergunakan pada masa penggunaan kabel Coaxial menjamur. Dengan menggunakan T-Connector (dengan terminator 50ohm pada ujung network), maka komputer atau perangkat jaringan lainnya bisa dengan mudah dihubungkan satu sama lain. Kesulitan utama dari penggunaan kabel coaxial adalah sulit untuk mengukur apakah kabel coaxial yang dipergunakan benar-benar matching atau tidak. Karena kalau tidak sungguh-sungguh diukur secara benar akan merusak NIC (network interface card) yang dipergunakan dan kinerja jaringan menjadi terhambat, tidak mencapai kemampuan maksimalnya. Topologi ini juga sering digunakan pada jaringan dengan basis fiber optic (yang kemudian digabungkan dengan topologi star untuk menghubungkan dengan client atau node.) 50 Topologi Mesh Topologi jala atau Topologi mesh adalah suatu bentuk hubungan antar perangkat dimana setiap perangkat terhubung secara langsung ke perangkat lainnya yang ada di dalam jaringan. Akibatnya, dalam topologi mesh setiap perangkat dapat berkomunikasi langsung dengan perangkat yang dituju (dedicated links). Dengan demikian maksimal banyaknya koneksi antar perangkat pada jaringan bertopologi mesh ini dapat dihitung yaitu sebanyak n(n-1)/2. Selain itu karena setiap perangkat dapat terhubung dengan perangkat lainnya yang ada di dalam jaringan maka setiap perangkat harus memiliki sebanyak n-1 Port Input/Output (I/O ports). Berdasarkan pemahaman di atas, dapat dicontohkan bahwa apabila sebanyak 5 (lima) komputer akan dihubungkan dalam bentuk topologi mesh maka agar seluruh koneksi antar komputer dapat berfungsi optimal, diperlukan kabel koneksi sebanyak 5(51)/2 = 10 kabel koneksi, dan masing-masing komputer harus memiliki port I/O sebanyak 51 = 4 port. Dengan bentuk hubungan seperti itu, topologi mesh memiliki beberapa kelebihan, misalnya Hubungan dedicated links menjamin data langsung dikirimkan ke komputer tujuan tanpa harus melalui komputer lainnya sehingga dapat lebih cepat karena satu link digunakan khusus untuk berkomunikasi dengan komputer yang dituju saja (tidak digunakan secara beramai-ramai/sharing). Memiliki sifat Robust, yaitu Apabila terjadi gangguan pada koneksi komputer A dengan komputer B karena rusaknya kabel koneksi (links) antara A dan B, maka gangguan tersebut tidak akan memengaruhi koneksi komputer A dengan komputer lainnya. Privacy dan security pada topologi mesh lebih terjamin, karena komunikasi yang terjadi antara dua komputer tidak akan dapat diakses oleh komputer lainnya. Memudahkan proses identifikasi permasalahan pada saat terjadi kerusakan koneksi antar komputer. Meskipun demikian, topologi mesh bukannya tanpa kekurangan. Beberapa kekurangan yang dapat dicatat misalnya Membutuhkan banyak kabel dan Port I/O. semakin banyak komputer di dalam topologi mesh maka diperlukan semakin banyak kabel links dan port I/O (lihat rumus penghitungan kebutuhan kabel dan Port). Hal tersebut sekaligus juga mengindikasikan bahwa topologi jenis ini,Karena setiap komputer harus terkoneksi secara langsung dengan komputer lainnya maka instalasi dan konfigurasi menjadi lebih sulit. Banyaknya kabel yang digunakan juga mengisyaratkan perlunya space yang memungkinkan di dalam ruangan tempat komputer-komputer tersebut berada. 51 Berdasarkan kelebihan dan kekurangannya, topologi mesh biasanya diimplementasikan pada komputer-komputer utama dimana masing-masing komputer utama tersebut membentuk jaringan tersendiri dengan topologi yang berbeda (hybrid network) Topologi Tree Topologi Tree adalah kombinasi karakteristik antara topologi star dan topologi bus. Topologi ini terdiri atas kumpulan topologi star yang dihubungkan dalam satu topologi bus sebagai backbone. Komputer-komputer dihubungkan ke hub, sedangkan hub lain di hubungkan sebagai jalur tulang punggung atau backbone. Topologi jaringan ini disebut juga sebagai topologi jaringan bertingkat. Topologi ini biasanya digunakan untuk interkoneksi antar sentral denganhirarki yang berbeda. Untuk hirarki yang lebih rendah digambarkan pada lokasi yang rendah dan semakin keatas mempunyai hirarki semakin tinggi. Topologi jaringan jenis ini cocok digunakan pada sistem jaringan komputer . Pada jaringan pohon, terdapat beberapa tingkatan simpul (node). Pusat atau simpul yang lebih tinggi tingkatannya, dapat mengatur simpul lain yang lebih rendah tingkatannya. Data yang dikirim perlu melalui simpul pusat terlebih dahulu. Misalnya untuk bergerak dari komputer dengan node-3 kekomputer node-7 seperti halnya pada gambar, data yang ada harus melewati node-3, 5 dan node-6 sebelum berakhir pada node-7. Keungguluan jaringan model pohon seperti ini adalah, dapat terbentuknya suatu kelompok yang dibutuhkan pada setiap saat. Sebagai contoh, perusahaan dapat membentuk kelompok yang terdiri atas terminal pembukuan, serta pada kelompok lain dibentuk untuk terminal penjualan. Adapun kelemahannya adalah, apabila simpul yang lebih tinggi kemudian tidak berfungsi, maka kelompok lainnya yang berada dibawahnya akhirnya juga menjadi tidak efektif. Cara kerja jaringan pohon ini relatif menjadi lambat. 52 Berdasarkan Distribusi Sumber Informasi / Data Jaringan Terpusat Terdiri dari komputer klient dan server yang mana komputer klient yang berfungsi sebagai perantara untuk mengakses sumber informasi/data yang berasal dari satu komputer server Jaringan terdistribusi Merupakan perpaduan beberapa jaringan terpusat sehingga terdapat beberapa komputer server yang saling berhubungan dengan klient membentuk sistem jaringan tertentu. Berdasarkan Media Transmisi Data Jaringan Berkabel (Wired Network) Pada jaringan ini, untuk menghubungkan satu komputer dengan komputer lain diperlukan penghubung berupa kabel jaringan. Kabel jaringan berfungsi dalam mengirim informasi dalam bentuk sinyal listrik antar komputer jaringan. Jaringan Nirkabel(WI-FI) Merupakan jaringan dengan medium berupa gelombang elektromagnetik. Pada jaringan ini tidak diperlukan kabel untuk menghubungkan antar komputer karena menggunakan gelombang elektromagnetik yang akan mengirimkan sinyal informasi antar komputer jaringan. Agar semua perangkat yang menggunakan jaringan nirkabel ini dapat salingterinterkoneksi dengan baik maka dibentuklah sebuah standar. • Bluetooth (http://www.bluetooth.com) adalah spesifikasi industri komputasi dan telekomunikasi yang menjelaskan bagaimana telepon bergerak, komputer dan personal digital assistant (PDA) dapat dengan mudah terinterkoneksi satu dengan lainnya dan juga dapat terinterkoneksi dengan telepon dan komputer dengan koneksi tanpa kabel. • IrDA (Infrared Data Association) (http://www.irda.org/), adalah standard device untuk berkomunikasi dengan lainnya menggunakan pulsa cahaya infrared. • HomeRF (SWAP) (http://www.homerf.com/), HomeRF (Home Radio Frequency) adalah jaringan tanpa kabel untuk rumah/bisnis kecil standard yang dikembangkan oleh Proxim Inc. yang menggabungkan antara Digital Enhanced Cordless Telecommunications (DECT) standarisasi telepon portabel dengan 802.11b. 53 • WECA (Wi-Fi) (http://www.weca.net/), merupakan standard yang dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan jaringan tanpa kabel dunia usaha yang areanya lebih luas dan membutuhkan bandwidth yang lebih besar daripada HomeRF. 54 Catatan Praktikum _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ 55 Catatan Praktikum _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ 56 Catatan Praktikum _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ 57 Catatan Praktikum _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ 58 Catatan Praktikum _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ 59 Catatan Praktikum _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ 60 Catatan Praktikum _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ _____________________________________________________________ 61
Sign up to vote on this title
UsefulNot useful