No: TA /TL/2008/ 0246

TUGAS AKHIR
PEMANFAATAN LIMBAH BAHAN BERNAHAYA DAN BERACUN PT.PERTAMINA UP IV CILACAP JAWA TENGAH SEBAGAI BATA TAHAN API (TEKNIK SOLIDIFIKASI)
Diajukan Kepada Universitas Islam Indonesia Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Derajat Sarjana Strata-1 Teknik Lingkungan

Disusun oleh : MAGDALENA SILITONGA NIM : 03 513 065

JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA YOGYAKARTA 2008

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb. Puji syukur penulis ucapkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan Rahmat dan Hidayah-Nya dan tidak lupa shalawat serta salam kepada junjungan Nabi Besar Muhammad SAW yang telah membawa umat islam dari zaman kebodohan menuju zaman yang penuh dengan ilmu pengetahuan dan teknologi, sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan Tugas Akhir dengan baik dengan judul “PEMANFAATAN LIMBAH BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN PT.PERTAMINA UP IV CILACAP, JAWA TENGAH SEBAGAI BATA TAHAN API (TEKNIK SOLIDIFIKASI)”. Tugas akhir ini merupakan salah satu syarat yang harus ditempuh untuk dapat menyelasaikan Program Sarjana Sastra Satu (S1) pada Jurusan Teknik Lingkungan Fakulta Teknik Sipil Dan Perencanaan Universitas Islam Indonesia. Penyusunan ini dapat terselesaikan dengan baik berkat motivasi dan bimbingan dari berbagai pihak, pada kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada : 1. Bapak Luqman Hakim, ST, Msi, selaku Ketua Jurusan Teknik Lingkungan Universitas Islam Indonesia dan juga selaku dosen pembimbing II. Terima kasih telah memberikan bimbingan dan pengarahan dalam penyusunan tugas akhir ini. 2. Bapak Ir. H. Kasam, MT selaku Dosen Pembimbing I yang telah memberikan banyak pengarahan pada penulis dalam penyusunan tugas akhir. 3. Bapak Eko Siswoyo, ST selaku Koordinator Tugas Akhir Jurusan Teknik Lingkungan. 4. Bapak Andik Yulianto, ST. Bapak Hudori, ST. Ibu Yureana Wijayanti, ST. MSc. Ibu Any Juliani, ST, MSc, Mas Agus dan seluruh dosen yang telah mengajar di Jurusan Teknik Lingkungan. Terima kasih atas ilmu-ilmu dan yang telah diberikan kepada kami selama masa perkuliahan.

5. terima kasih atas semua bantuan yang telah diberikan selama ini. Februari 2008 Penulis Magdalena Silitonga . Terima kasih adik-adikku untuk semangatnya. Penulis mengharapkan laporan tugas akhir ini dapat berguna dan bermanfaat bagi siapa saja yang membacanya khusunya mahasiswa Teknik Lingkungan. cinta dan kasih sayangmu yang tulus. nasehat. kritik dan saran dari semua pihak yang sifatnya membangun akan penulis terima sebagai referensi. Papa dan Mama tercinta. dukungan. 7. Yogyakarta. terima kasih atas semua doa. Arna Tri Wahyuni. Oleh karena itu. 6. Kamu yang terbaik. Teman-teman ‘Solidifikasi’ dan mahasiswa Teknik Lingkungan khususnya angkatan 2003 yang kusayangi. semangat. seorang sahabat yang tulus dan sangat kusayang. Penulis menyadari dalam menyelesaikan tugas akhir ini. masih terdapat banyak kekurangan dan kesalahan yang memerlukan suatu koreksi.

Adik-adikku Tersayang: Taufiq Gunawan Silitonga dan Arni Yuliana Silitonga Yang Telah Memberikan Warna-Warni Dalam Hidupku Semua Sahabat-sahabatku .PERSEMBAHAN Dengan Sepenuh Hati. . Spd dan Ibunda Masjuwita Nababan Yang Dengan Sepenuh Hati Berjuang Mendidik dan membesarkan anakanakmu. Ilmu. Semoga Allah selalu melindungimu. Memberikan Dorongan dan Pengarahan dan Selalu Mendoakanku dengan Segenap cintamu. Terimakasih atas Segala Inspirasi. Persahabatan dan kasih sayang yang selama ini Telah kita Jalani. Cinta dan Kasih Sayang Kupersembahkan Tugas Akhir ini Kepada : “Kedua orangtua ku tercinta” Ayahanda Amsaruddin Silitonga.

dengan senang hati mereka menyeberanginya dan mendorong para murid untuk menciptakan jembatan sendiri (Nikos Kazantzakis) Tempat Pertama Untuk Memperbaiki Keadaan Dunia Adalah di Hati. Dan hanya kepada Allah hendaklah kamu berharap (Qs. para murid diundang untuk menyeberanginya. Kepala dan Tangan kita sendiri (Robert M.94-Al Insyiroh 5-8) Persahabatan bisa melipatgandakan kebahagiaan dan mengurangi kesedihan (Thomas Fuller) Guru adalah mereka yang menjadikan dirinya jembatan. setelah semua menyebrang. Sesungguhnya bersama kesulitan itu terdapat kemudahan.Pirsig) . Maka apabila kamu telah selesai (dari suatu pekerjaan) maka bekerja keraslah.MOTTO Maka sesungguhnya bersama kesulitan terdapat kemudahan.

.... 2.................................................................................. Rumusan Masalah ........................... Limbah Sandblasting .................. Kaolin ................................2.... PENDAHULUAN 1..................... Bahan Susun Bata Tahan Api.......3................... 1..................................... ABSTRACT ...............1.............................DAFTAR ISI Halaman HALAMAN PENGESAHAN KATA PENGANTAR................................2........... 1........... 2...............2........................................... HALAMAN PERSEMBAHAN DAN MOTTO ..............1.............................................. Limbah Alumina....... 2...... Feldspar ................... 2............................................................................................................................................1. BAB II................................................................................................................................... BAB I........................... 1.............................. Tinjauan Umum..................... Limbah TA-5 .............. Latar Belakang. 2............... 1.............................. DAFTAR GAMBAR...................................................... ABSTRAK ..................2...............2.......................................3..........3..... 6 6 9 11 12 14 14 15 1 3 4 4 5 i iii iii vi vii viii ix x .... TINJAUAN PUSTAKA 2.......................................3.......... Manfaat Penelitian..... DAFTAR TABEL ............ 2............ 2.......1............................................................. Batasan Masalah .................................. Tujuan Penelitian.4...........................................................5.....................................................................2...............2...............................................................................3.............................. DAFTAR LAMPIRAN ......................................... DAFTAR ISI ................................................. Limbah B3 .............................................

... 3........8............... Solidifikasi. Batu Bata................. Batu Andesit ... 2.... 2............ 17 18 20 20 24 24 24 25 27 29 32 32 33 35 35 36 36 37 38 39 40 43 42 42 42 43 43 44 .. ...... ..6.............................................. Tembaga (Cu)...............................................4...........7.8......5......8................ Timbal (Pb)..........4... 2......8... 3.........................................5...... Mekanisme Proses Solidifikasi Stabilisasi .................................. Pengujian TCLP.................... Air................. Larutan Asam....3.... 2.... 2................................ 2.................. Logam Berat............. Metode Penelitian 3........ 2.....................................4.............2.................................................7.7.......................3......10..........5.......................................................... ......................... 3..........4................ 2................................. Jenis Penelitian ........................... ...................5..... Hipotesa Penelitian. 2............. 2.............. Kromium (Cr)....2........3................. Bahan-Bahan Penelitian .... Alat dan Bahan Penelitian .. Pengujian Kuat Tekan........ BAB III... Pengujian Bata.................................................... Alat-Alat Penelitian .......... Penelitian Sebelumnya Yang Sudah Berlangsung ...........................................4.........................7........................1...................1...........3......... ....................1............ 2........ .................1.......................... pH (Derajat Keasaman-Kebasaan)..3...............5.................... Waktu penelitian.................3...................... Bata Tahan Api (FireBrick).......................3..................4...... 2.3............................1........................... ............ 2............. 2...3.....4.......................... ................... Stabilisasi.................................................... 2....... 2...........................................................2........8.............. 2..... 2........... Metode Penanganan Limbah B3.............................. Lokasi Penelitian .2......................... 2..........................8..........................................1......2 Larutan Basa....3..............................7.... 2....................................................................................... Seng (Zn).. Fireclay ...............................................................2.................1.................. 2... 3.............................. .................... ................2............ 3.....

................1............... Analisa pH .......................... Kadar Air .................... 4.....7...... Berat Isi Gembur ...........................................5............................................. 3. Pengujian Kimia (TCLP)..... 4....................... Berat Isi Padat........ 3........... Ekonomis .......................7............... 4.........................................1.... Diagram Alir Pelaksanaan Penelitian ............................... Pengujian Kuat Tekan ..........................5.........................................1....... Pengujian Bata ................ Prospek Pengembangan Produk ........................6................5.......... 4....................................................................................................4.................................7.................................. 4..................................5.................. 4..........................3.............. Sandblasting Dan alumina............................ Analisa TCLP .................................... Berat Jenis Agregat Halus .4...................................3..................... Pengujian pH ........... Pembuatan Benda Uji ........................................ Lingkungan....2...............2.. LAMPIRAN DOKUMENTASI 44 44 44 45 45 46 47 47 48 48 50 51 51 52 54 56 58 63 64 64 65 67 68 69 .................. 4...6............... Saran......... Pengujian Kuat Tekan Bata .......... Komposisi Campuran Batu Bata .......6................. 3......... BAB V............................ Teknis .................. BAB IV................................................................. 4..................... 3. 3.......7............1.. ......... Kesimpulan.......................5..8............... 4.................... 3................................................... 3...............3.......................................... Hasil dan Pembahasan ..........6. 1..................................... 3......3.......................... Penelitian Laboratorium .................... 5.....2..6........................5........................... ................................................................. Kesimpulan dan Saran 5........ Karakteristik Limbah TA-5...........................3.... 3...........2............. DAFTAR PUSTAKA.2. 3........................

.................. Tabel 2...2.................2.... Komposisi Limbah TA-5..... Tabel 4............ Syarat Ukuran Bata Merah . Penggolongan Bata Berdasarkan Kuat Tekan ........................... Perbandingan Hasil Pengujian TCLP..4........... Tabel 4.......DAFTAR TABEL Halaman Tabel 2...................... Tabel 3...............2............ Tabel 2.................. Tabel 2........ Tabel 3.... Komposisi Kimia dan Siat Fsik Feldspar.1...3............................... Tabel 4.................Pertamina UP IV Cilacap...................... Komposisi Bahan Bata Tahan Api ......5.......1........ Karakteristik Kimia Limbah............4...3....1...........................5.... Karakteristik Fisik Limbah............ Limbah B3 PT............. Prospek Pengembangan Produk ..... Hasil Uji Kuat Tekan...................... Tabel 2.. Tabel 4........................ 8 10 14 23 24 48 42 52 52 54 58 64 \ ..................... Tabel 4........ Komposisi Bahan Bata Tahan Api ...............................

.5. Gambar 4.......1........... Gambar 2............ Hasil Pengujian pH Formula B1………………………..........................................2....... Kaolin........... Limbah TA-5 ... Hasil Pengujian TCLP .........................3.......................... Gambar 2.. Gambar 4.................... Gambar 2................................................................. Fireclay. 9 11 12 15 16 18 19 24 51 55 56 59 59 60 60 61 ........... Gambar 4...... Gambar 3................ ...........................5............. Gambar 4. Feldspar ........................6. Gambar 2.. ......... Gambar 2............ ........ Bata Tahan Api....7............................................... Hasil Pengujian pH Formula B3.......1......3........................................ Hasil Pengujian pH Formula B5............ Limbah Alumina............ Hasil Pengujian pH Formula B2...................................................................................... Abu Batu Andesit............. Gambar 4................ Hasil Pengujian Kuat Tekan Bata.......................4..... Bagan Alir Penelitian ...6................................................ Hasil Pengujian pH Formula B4..........1. Gambar 2.....7........................DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 2.............8.......... Gambar 4.....4............ Gambar 2...............................................................................2............ Gambar 4... Limbah Sandblasting ......

..................... Hasil Uji Kadar Air TA-5………………………………………………..................................................... Hasil Uji TCLP Limbah………………………………………………… Hasil Uji TCLP Formula ……………………………………………….............................................................................................................................DAFTAR LAMPIRAN Pembuatan Bata ................................................................................ Hasil Analisa TCLP Limbah TA-5. Tahapan Pengujian TCLP (Lanjutan)....................................................................................................................................... Hasil Pengukuran pH.......... Tahapan Pengujian TCLP. Pemeriksaan Kuat. Hasil Uji Berat Isi Jenis ………………………………………………...... L1 L2 L3 L4 L5 L6 L7 L8 L9 L10 L11 L12 L13 L14 L15 .............. Hasil Uji Berat Isi Gembur .................. ................................... Peraturan Pemerintah No............................ Hasil Uji Berat Isi Padat ………………………………………………........... ..................................... Hasil Analisa TCLP Limbah Alumina.................. Hasil Pengujian Kuat Tekan ........................ 85 Tahun 1999 ..........................................................

Pengujian bata meliputi: uji kuat tekan. Pada uji pH terjadi perubahan pH terhadap bata karena adanya proses lindi dalam bata dan terjadi pengenceran. berdasarkan hasil pengujian. Dalam komposisi bahan bata tahan api penggunaan proporsi limbah 50%. Bata tahan api tidak ekonomis karena nilai produksi bata tahan api lebih mahal dari pada bata di pasaran karena skala pembuatan bata hanya untuk penelitian. . fireclay dan batu andesit. Tujuannya untuk mengetahui tingkat imobilisasi logam berat pada limbah dan untuk mengetahui nilai kuat tekan. Kata kunci : Solidifikasi. Kuat tekan terbesar adalah 162 kg/cm2 pada proporsi limbah TA-5 10%. uji TCLP dan uji pH. Uji perlindian logam berat yaitu Cr. limbah Sandblasting dan limbah Alumina. kaolin. Pertamina UP IV Cilacap yaitu limbah TA5.200ºC dan mempengaruhi sifat bata menjadi kuat. 15% dan 10%). Maka perlu adanya penanganan limbah yaitu pemanfataan limbah B3 dari PT. proporsi pemakaian limbah yang mempengaruhi peningkatan nilai kuat tekan adalah variasi formula berturut-turut yaitu TA-5 (20%. lindi. sandblasting (20%. 25%. Cu. Bata tahan api dibuat dari campuran limbah dan bahan tambahan berupa feldspar. limbah TA5. 30%) dan alumina (10% tiap variasi). Pb dan Zn menggunakan metode Toxicity Characteristics Leaching Procedure (TCLP) menunjukkan bahwa hasil uji awal tiap limbah maupun uji akhir pada tiap formula masih berada dibawah baku mutu yang ditentukan yaitu dalam PP 85 Tahun 1999. Sandblasting 30% dan Alumina 10%.ABSTRAK Limbah selalu menimbulkan masalah lingkungan. Tiap limbah dan bahan tambahan bata mengandung unsur silica yang tinggi dan dapat melebur dengan bahan lain pada suhu 1. apalagi jika tergolong kategori bahan berbahaya dan beracun (B3). limbah sandblasting dan limbah alumina sebagai bata tahan api.

In firebrick substance composition is use proportion of waste 50%. Firebrick is made from mixture of waste and additional substance like feldspar. Every additional substance and waste of brick contain the high silica element and can melt with the other substance at temperature 1. At pH test is happened the change to brick caused there are leaching process in brick then escaped effect the thinning happen. kaolin. Sandblasting waste 30% and Alumina waste 10%. Then need the handle of waste that is exploiting hazardous waste from PT. Sandblasting waste and Alumina waste. Pertamina UP IV Cilacap are TA-5. The leaching experiment of heavy metal Cr. Cu. The purpose to know the level of imobilitation heavy metal at waste and to know the value compressive strength. Brick testing there are: compressive strength. 30%) and alumina (10% every variation) The biggest of compressive strength is 162 kg/cm2 of formula B5 with proportion of TA-5 waste 10%. B4 And B5 still reside in under of quality determined from PP No 85 Tahun 199. TA5 waste. Firebrick is not economic because production rate of firebrick is cost than brick in marketing. and surely if included hazardous substance (B3) of category. because the scale of brick making just to research. leachet. . sandblasting and alumina waste as fire brick.200ºC and influence the characteristic of brick become strength. Keyword : Solidification. sandblasting ( 20%.ABSTRAK Waste always to arouse the environmental problem. Pb And Zn using TCLP method (Toxicity Characteristics Leaching Procedure) it show the beginning of testing value every waste and also final testing at formula B3. fireclay and andesit stone. 25%. based on result test. 15% and 10%). TCLP test and pH test. the proportion of waste usage that influencing the improvement compressive strength is formula of variation are TA-5 ( 20%.

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang PT. PERTAMINA UP IV Cilacap adalah industri yang mengelola minyak dan gas bumi di Indonesia, menghasilkan limbah dengan jenis dan karakteristik yang berbeda-beda. Dimana unit pengolahan minyak dan kapasitasnya adalah 348.000 barrel/hari. Proses pengelolaan limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) di PT. Pertamina (Persero) UP-IV Cilacap terlihat dengan adanya prosedur pengelolaan limbah B3 dalam bentuk tata kerja organisasi nomor B-013/E-14900/2006-SO dengan pihak LLKK sebagai operasional utama dalam kegiatannya dan ditunjang dengan tata kerja organisasi dan tata kerja individu yang lain di lingkungan PT. Pertamina UP-IV Cilacap. PT. PERTAMINA UP-IV Cilacap menghasilkan limbah tatoray spent catalyst TA-5 sebanyak 67.890,7 ton, sandblasting, alumina, ceramicball, clay dan glasswall yang tersimpan dalam gudang penyimpanan limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) sejak tahun 2004. Limbah selalu menimbulkan masalah bagi lingkungan, apalagi jika tergolong kategori bahan berbahaya dan beracun (B3). Maka perlu adanya perlindungan lingkungan lebih lanjut. Penanganan limbah B3 diserahkan kepada PT. Persada Pamunah Limbah Industri (PPLI) dan membutuhkan biaya cukup besar. Penanganan limbah bisa dilakukan dengan tidak membutuhkan biaya besar yaitu dengan memanfaatkan limbah B3 menjadi bahan bangunan seperti batu bata (brick), paving block, beton, ceramic, merchandise, furniture dll. Dengan melakukan pemanfaatan limbah B3 PT. Pertamina UP-IV Cilacap yaitu limbah TA5, limbah sandblasting dan limbah alumina sebagai bata tahan api diharapkan kualitas bahan bangunan dapat diwujudkan. Pemanfaatan limbah pada bahan bangunan dapat mengurangi pencemaran terhadap makhluk hidup dan lingkungan. Serta menghasilkan alternatif bahan bangunan yang ramah lingkungan. Sifat keamanan dan kenyamanan dalam suatu bahan bangunan harus diperhatikan guna memperhatikan keselamatan masyarakat contohnya kebakaran. Kebakaran sering

menimbulkan berbagai akibat yang tidak diinginkan baik yang menyangkut kerugian materil, kerusakan lingkungan, dan menimbulkan ancaman bagi keselamatan jiwa manusia. Pada bangunan gedung tinggi, pencegahan dan penanggulangannya terhadap bahaya kebakaran sangat penting, karena bangunan gedung tinggi merupakan suatu sistem yang kompleks dimana pengamanannya terhadap bahaya kebakaran sangat diutamakan. Limbah TA-5 adalah limbah katalis dalam proses yang terjadi di unit tatoray. Katalis ini berbentuk pellet, berwarna hitam dan tidak berbau. Limbah ini mengadung silica dan alumina. Limbah sandblasting adalah pasir yang mengandung pasir silica berwarna coklat muda, pasir ini digunakan pada proses penggolontoran sehingga pasir ini langsung terkontaminasi dengan minyak yang mengandung limbah. Sedangkan limbah alumina bersifat tidak larut dalam air dan organik cair dan sangat ringan. Dapat larut dalam asam kuat dan alkali. Unsur silica pada pasir dan unsur alumina pada tanah liat baik digunakan dalam pembuatan bata tahan api karena sifat kedua unsur adalah tahan api. Seiring perkembangan teknologi, pengunaan batu bata semakin menurun. Munculnya material-material baru seperti gypsum, bambu yang telah diolah, cenderung lebih dipilih karena memiliki harga lebih murah dan secara arsitektur lebih indah. Penggunaan tanah liat yang berlebihan dan sedikit pasir akan berakibat bata akan menyusut dan retak lebih cepat selama pengeringan dan pembakaran bata. Pasir yang terlalu banyak juga akan mengakibatkan tidak ada lekatan antar butir-butirnya sehingga bata menajdi rapuh dan lemah. Sedikit mengandung kapur berguna untuk membantu proses pelelehan pasir saat pembakaran dan mengikat butir-butir tanah. Apabila terlalu banyak kapur, bata menjadi mudah retak. Oksida besi juga sedikit digunakan untuk memperbaiki proses pembakaran dan memberi warna merah setelah pembakaran (Tjokrodimulyo,1995). Limbah TA 5, limbah sandblasting dan limbah alumina mengandung silica dan alumina, dimana jika kadar silica dan alumina diperbanyak, kolaborasi dengan bahan bangunan lainnya bisa menghasilkan bahan yang tahan api. Ini karena sifat alumina dan silica yang tahan terhadap suhu tinggi yaitu alumina 2000°C dan silica 1700°C. Limbah TA-5, sandblasting dan alumina dimanfaatkan sebagai bahan campuran pembuatan bata tahan api melalui proses solidifikasi. Untuk itu perlu diteliti komposisi campuran limbah yang tepat dalam pembuatan bata.

1.2

Rumusan Masalah Dari latar belakang diatas didapatkan rumusan masalah yang akan dibahas dalam

penelitian lebih lanjut adalah sebagai berikut: 1. Apakah limbah TA-5, sandblasting dan alumina yang dimanfaatkan untuk pembuatan bata tahan api memiliki nilai uji kuat tekan yang sesuai dengan standar bata dan pasaran? 2. Apakah limbah TA-5, sandblasting dan alumina yang dimanfaatkan untuk pembuatan bata tahan api dapat mengimobilisasi logam-logam berat? 3. Berapakah konsentrasi unsur-unsur logam berat pada limbah TA-5, sandblasting dan alumina yang terlepas setelah dibuat bata tahan api pada waktu pengujian TCLP? 4. Bagaimana pengaruh penambahan komposisi limbah TA-5, sandblasting dan alumina terhadap kualitas bata tahan api yang dihasilkan? 5. Bagaimana perbandingan nilai produksi pembuatan bata tahan api dengan menggunakan limbah TA-5, sandblasting dan alumina dibandingkan dengan bata di pasaran? 1.3 Tujuan Penelitian Berdasarkan permasalahan yang ada maka penelitian ini bertujuan: 1. Untuk mengetahui konsentrasi logam berat pada limbah TA-5, sandblasting dan alumina yang terlepas setelah disolidifikasi menjadi bata tahan api. 2. Untuk mengimobilisasi logam-logam berat pada limbah TA-5, sandblasting dan alumina setelah disolidifikasi menjadi bata tahan api. 3. Untuk mengetahui sifat fisik yaitu pengujian kuat tekan bata tahan api dari limbah TA-5, sandblasting dan alumina. 4. Untuk mengetahui nilai produksi yang dikeluarkan dalam pembuatan bata tahan api dengan menggunakan campuran limbah TA-5, sandblasting dan alumina dan dibandingkan dengan bata di pasaran.

Dapat mengurangi pencemaran terhadap makhluk hidup dan lingkungan.5.5 Batasan Masalah Sesuai dengan tujuan penelitian. sandblasting dan alumina untuk pembuatan bata tahan api dapat meminimalkan unsur-unsur logam berat dan meningkatkan keamanan dan keselamatan bahan bangunan. sandblasting dan alumina dari PT. Pemanfaatan limbah TA-5. 2. fireclay dan air yang berasal dari studio keramik PPPPTK Seni dan Budaya Kesenian Yogyakarta. 3.200°C. kaolin. Magelang km 16 Yogyakarta. Tungku Pembakaran bata tahan api di lakukan di studio keramik PPPPTK Seni dan Budaya Kesenian Yogyakarta dengan suhu 1. 3.4 Manfaat Penelitian Pemanfaatan limbah TA-5. 4. 2. PERTAMINA UP IV Cilacap. 1. Metode pengujian kekuatan produk yang dilakukan mengacu pada metode SNI dan ASTM. Serta menghasilkan alternatif bahan bangunan yang ramah lingkungan. Sedangkan andesite (batu vulkanik) diperoleh dari Jl. Untuk mengetahui apakah pemanfaatan campuran limbah TA-5. Limbah padat yang digunakan pada penelitian ini berasal dari limbah TA-5. sandblasting dan alumina dalam pembuatan bata diharapkan akan memberikan manfaat: 1. Pertamina UP IV Cilacap dapat dimanfaatkan sebagai bata tahan api. agar penelitian ini lebih mudah perlu adanya batasan-batasan sebagai berikut : 1. . Bahan tambahan pembuatan bata yaitu: feldspar. 1. Limbah TA-5. sandblasting dan alumina dapat mempengaruhi kualitas bata menjadi tahan api. sandblasting dan alumina PT.

batako. pemanasan global dan berkurangnya sumber daya alam. 2. tidak berguna dan tidak dimanfaatkan atau tidak diinginkan atau dapat didefinisikan sebagai sesuatu massa heterogen yang dibuang dari aktifitas penduduk. Indonesia merupakan salah satu negara berkembang dalam kegiatan pembangunan. termasuk industrialisasi. emisi gas efek rumah kaca. didalam pembangunan membutuhkan bahan bangunan yang berkualitas dan ramah lingkungan sehingga tidak menimbulkan pengaruh negatif pada alam seperti terjadi polusi udara. maka kebutuhan manusia semakin berkembang juga. Limbah padat adalah semua limbah yang dihasilkan dari aktifitas manusia dan binatang yang berbentuk padat. 1948). Pembangunan yang berkelanjutan sangat dibutuhkan guna memenuhi kebutuhan manusia sekarang tanpa merugikan kebutuhan generasi muda di masa depan. Penggunaan batu bata hampir tidak ada batasnya. .2 Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) Limbah adalah sisa suatu usaha dan atau kegiatan. Limbah merupakan suatu benda yang mengandung zat yang bersifat membahayakan atau tidak membahayakan kehidupan manusia. paving block.1 Tinjauan Umum Semakin berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi. keramik.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2. furniture dan merchandice. Pemilihan bahan bangunan yang aman. hal ini ditandai dengan banyaknya kegunaan dari bata itu sendiri yang telah dimanfaatkan oleh manusia (Dalzell dan Townsend. Limbah ini dapat berupa bangunan padat seperti lumpur. serta lingkungan dan umumnya muncul karena hasil perbuatan manusia. komersial dan industri. hewan. nyaman dan ramah lingkungan dapat dilakukan seperti melakukan pemanfaatan limbah industri sebagai bahan campuran pembuatan bahan bangunan seperti batu bata. Mengakibatkan sumber daya alam perlahan-lahan habis dan mengakibatkan kerusakan pada alam. Menjaga sumber daya alam agar kebutuhan manusia dapat terpenuhi yaitu dengan cara menjaga kelestarian lingkungan dan menghemat sumber daya alam.

85 tahun 1999. Limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) adalah limbah yang mengandung bahan berbahaya dan beracun karena sifat dan konsentrasinya dan jumlahnya. dan atau beracun dan atau menyebabkan infeksi.sisa logam. Sedangkan uji teksikologi digunakan untuk mengetahui nilai akut dan atau kronik limbah. Penentuan sifat racun untuk mengidentifikasi limbah ini dapat menggunakan baku mutu konsentrasi Toxicity Characteristic Leaching Procedure (TCLP) pencemar organik dan anorganik dalam limbah sebagaimana yang tercantum dalam PP No. Bila nilai konsentrasi zat pencemar labih kecil dari nilai ambang batas maka dilakukan uji toksikologi. kulit atau mulut. baik secara langsung atau tidak langsung dapat merusak dan mencemarkan lingkungan hidup atau dapat membahayakan kesehatan manusia. Pengujian ini meliputi karakterisasi limbah atas sifat-sifat mudah meledak dan atau mudah terbakar dan atau bersifat reaktif. Limbah padat umumnya dapat dimanfaatkan oleh masyrakat atau industri lain tetapi banyak pula yang tidak mungkin dimanfaatkan sehingga perlu dilakukan pengolahan lebih lanjut. dan lain-lain. Untuk mengidentifikasi limbah sebagai limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) diperlukan uji karakteristik dan uji toksikologis atas limbah tersebut. Apabila limbah mengandung salah satu pencemar yang terdapat Peraturan Pemerintah. Pemerintah Indonesia dalam pengawasan perpindahan lintas batas limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) telah meratifikasi Konvensi Basel pada tanggal 12 Juli 1993 dengan Keputusan Presiden Nomor 61 Tahun 1993. perlu diupayakan agar setiap kegiatan industri dapat meminimalkan limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) yang dihasilkan dan mencegah masuknya limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) dari luar Wilayah Indonesia. bekas-bekas kemasan. Limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) yang dibuang langsung kedalam lingkungan dapat menimbulkan bahaya terhadap lingkungan dan kesehatan manusia serta makhluk hidup lainnya. kerak. . dengan konsentrasi sama atau lebih besar maka limbah tersebut merupakan limbah B3. Mengingat resiko tersebut. dan atau berisfat korosif. Limbah beracun adalah limbah yang mengandung pencemar yang bersifat racun bagi manusia atau lingkungan yang dapat menyebabkan kematian atau sakit yang serius apabila masuk kedalam tubuh melalui pernafasan.

ditentukan dengan metoda Toxicity Characteristic Leaching Procedure (TCLP). Tabel 2.1 Limbah B3 yang dihasilkan Pertamina UP IV Cilacap No 1 2 3 4 5 6 7 8 Jenis Limbah B3 Sludge IPAL Oil Sludge Pelumas Bekas Katalis Bekas Spent Clay Kemasan Terkontaminasi Solvent Bekas Bahan Kimia Bekas Analisa Sumber Limbah CPI.Prtamina UP-IV Cilacap) Penentuan yang lebih spesifik terhadap kandungan bahan organik dan anorganik yang diklasifikasikan sebagai komponen aktif B3. Limbah reaktif 4.Penentuan sifat akut limbah dilakukan dengan uji hayati untuk mengetahui hubungan dosis respon antara limbah dengan kematian hewan uji untuk menetapkan nilai Lethal Dose Fifty (LD50) adalah dosis limbah yang menghasilkan 50% respons kematian pada populasi hewan uji. Korosif 6. Identifikasi limbah B3 berdasarkan karakteristiknya dapat dibagi seperti dijelaskan sebagi berikut: 1. dibuang ke scrap yard setelah dibersihkan Ditampung di Sludge Pond Dimasukan ke CPI setelah dilakukan penetralan (Sumber: Data PT. Limbah infeksi 7. Mudah terbakar 3. Limbah beracun 5. Uji toksikologi . RBC. Mudah meledak 2. Sedangkan sifat kronis limbah B3 ditentukan dengan cara mengevaluasi sifat zat pencemar yang terdapat di dalam limbah dengan menggunakan metodelogi tertentu (PP No 85 tahun 1999).sewer Holding Basin Tank Cleaning Rotating Equipment Mobil Pemadam Reaktor Column Kilang Paraxylene Drum Chemical Oli Proses Laboratorium Keterangan Ditampung di Sludge Pond Slude Oil Recovery Dimasukan ke CPI Disimpan dalam drum Ekspor Landfill Reuse.

Spent katalis yang digunakan berasal dari unit tatoray yang mengolah umpan berupa: 1.2 Komposisi Limbah TA-5 Komposisi Aluminosilicate Alumunium oxide % Berat 75-85 15-25 Berdasarkan material safety data sheet (MSDS). katalis TA-5 dapat mempengaruhi kesehatan manusia apabila terjadi kontak melalui kulit dan mata. . Spent Catalyst TA-5 berupa limbah padat. berbentuk pelet keras berwarna hitam berasal dari Kilang paraxylene dari unit tatoray.1 Limbah TA-5 limbah Spent Catalyst yang dihasilkan unit tatoray tidak beracun dan dapat dimanfaatkan sebagai bahan bangunan. Gambar 2. Menurut penelitian yang dilakukan PT. Toluena dari hasil atas dari kolom finishing ex unit parex 3.2. Katalis merupakan bahan yang banyak digunakan di Pertamina UP-IV terutama kilang paraxylene. Komposisi TA-5 dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 2. PERTAMINA dan LEMIGAS. C9 aromat darri hasil atas dari kolom heavy aromat ex unit xylena Katalis TA-5 digunakan pada suatu kilang minyak yang dilengkapi unit tatoray sebagai bahan untuk mengarahkan dan mempercepat laju reaksi untuk menghasilkan Benzene dan Paraxylene. Limbah katalis yang digunakan pada unit tatoray ini adalah jenis yang mengandung unsur-unsur penyusun yaitu alumina dan silica. Toluena yang berasal dari hasil atas kolom toluena ex unit sulfolane 2.1 Limbah TA-5 Spent Catalyst TA-5 dihasilkan secara periodik oleh Kilang Pertamina UP-IV Cilacap dalam jumlah yang cukup besar dan menurut peraturan jenis limbah tersebut termasuk ke dalam limbah B3.2.

CaO. Kontak Kulit: Dapat menyebabkan iritasi kulit (katalis TA-5 menjadi panas saat pertama kali menyerap air). 2. 4. Tidak beracun 2. Pencernaan: Membakar jaringan tubuh. Tidak bersifat korosif 5. 3. Kontak Mata: Debu atau materi dapat menyebabkan tidak nyaman atau iritasi pada mata. Sandblasting digunakan dalam kegiatan perawatan kilang. Tidak mudah terbakar 3. TiO2 dan MgO.2. sehingga mata berair dan merah.2 Limbah Sandblasting Sandblasting adalah limbah dari Kilang Pertamina UP-IV Cilacap dan tidak termasuk ke dalam limbah B3. seperti dalam perbaikan atau pengecetan tangki juga dimanfaatkan untuk proses pembersihan kerak pada dinding kilang minyak Material yang digunakan memiliki karakteristik yang sama Gambar 2.Pemaparan juga dapat melalui pencernaan atau pun pernafasan apabila terdapat debu maupun gas yang berasal dari materi TA-5: 1. Sehingga diharapkan dapat sebagai bahan pengisi dalam . Pernafasan: Debu yang berasal dari materi ini dapat menyebabkan iritasi 5. Karakteristik Catalyst TA-5 adalah sebagai berikut : 1. Sandblasting berupa pasir berwarna coklat muda yang berfungsi sebagai bahan pengisi dan mengandung unsur utama silica (SiO2) selain itu juga mengandung Al2O3. K2O.2 Limbah Sandblasting dengan pasir pada umumnya. Tidak menyebabkan infeksi 6. Tidak bersifat reaktif 4. Pada organ pernafasan termasuk paru-paru. Fe2O3. Tidak mudah meledak 2.

Sandblasting adalah suatu bahan yang digunakan untuk mempercepat reaksi perengkahan (cracking). manik-manik kaca. Material lain sandblasting telah dikembangkan sebagai pengganti pasir sebagai contoh. Pertamina UP-IV Cilacap. kerusakan. batu karbondioksida. Proses pembuatan sandblasting sudah dipatenkan oleh Benjamin Chew Tilghman H pada tanggal 18 Oktober 1870. Sandblasting sekarang hanya dapat dilakukan di lingkungan yang terkendali dengan menggunakan ventilasi. alumina ini akan dikeluarkan berupa limbah. baja tembak. Pembersihan kerikil pada umumnya tidak mengandung limbah berbahaya.pembuatan bahan bangunan khusunya batu bata untuk mempermudah proses pengeringan dan pengontrol penyusutan. material yang digunakan untuk pembuatan sandblasting adalah pasir yang sudah sieved untuk suatu ukuran seragam. Pada akhir proses. Menurut wikipedia. Debu silika diproduksi di proses semburan pasir yang disebabkan silicosis setelah penghisapan debu terus menerus. Untuk mengubah sifat-sifat dasar alumina yang semula hanya sebagai material . Sandblasting digunakan untuk membersihkan kotoran.6 kg/hari atau 62 drum/hari dari Spent Clay Kilang Paraxylene.org. debu baja. terak tembaga. Alumina tidak dapat larut dalam air dan organik cair dan sangat ringan dapat larut dalam asam kuat dan alkali. dan bahkan mengandaskan kulit kelapa yang telah digunakan untuk aplikasi spesifik dalam menghasilkan permukaan yang jelas. cat atau lapisan-lapisan lain dari pergantian permukaan.2. pakaian pelindung dan mensupply udara yang terhirup. Menurut sejarah. efeknya sama dengan penggunaan amplas.000°C.3 Limbah Alumina (AL2O3) Alumina adalah suatu bahan yang dipergunakan dalam proses pengolahan minyak bumi khususnya PT. membentuk dan membersihkan suatu permukaan yang susah dikasarkan atau dihaluskan dengan cara memaksa butiran partikel padat ke permukaan lain dengan kecepatan tinggi. bubuk abrasif berbagai nilai. akik merah tua. butir logam. bubuk ampas bijih. 2. sandblasting merupakan suatu proses dalam memperlancar. Alumina adalah campuran bahan kimia dengan titik lebur 2. yang setiap harinya mencapai ± 13427.

aluminium oksida terdapat dalam bentuk kristal corundum. Kuat lentur tertinggi 895 kg/cm2 5. Kuat tekan tertinggi 2556 kg/cm2.struktural dilakukan teknik menjadi material fungsional modifikasi. Alumina berbentuk bulat-bulat kecil berwarna putih kekuning-kuningan mempunyai kandungan unsur utama alumina dan silica. Secara alami. Alumina alami digunakan dalam pembuatan tempat meleburnya logam dan alat lain untuk dicairkan. Pertamina UP-IV Cilacap pada unit kilang paraxylene menghasilkan limbah padat salah satunya adalah activated alumina yang digunakan sebagai absorbent atau filter air seperti halnya zeolit. Berat jenis (3. Alumina juga digunakan untuk abrasi. Penyerapan air (0. dan Gambar 2. digunakan dalam produksi logam alumina.mht) Dalam proses penyulingan minyak bumi PT. Alumina yang digunakan adalah alumina yang mempunyai senyawa keras yang stabil pada suhu tinggi dan tahan terhadap hidrasi oleh air dan reaksi dengan senyawa asam. . Hasil studi Univ. Hydratealumina digunakan dalam cat mordant untuk membuat zat warna. Alumina penting dalam perdagangan terutama.6)g/cm 4. Digunakan untuk alumina abrasi meliputi Alundum dan Alosite. juga digunakan dalam pembuatan kaca. Bila activated alumina dirasa sudah jenuh maka activated alumina ini akan dikeluarkan dan diganti dengan alumina yang baru.2-3.3 Limbah Alumina emery (batu gosok) digunakan secara luas seperti persiapan pembutan pengikisan alumina. Komposit alumina spinel memiliki sifat-sifat sebagai berikut: 1.21)% 3. corundum. Susut bakar (0-15)% 2. kosmetik. (ITB Central Library dalam Searching Powered by GDL4_2.Texas El Paso SWP2 yang menyatakan bahwa spent alumina termasuk dalam Kelas II bukan limbah B3 (Class II non-hazardous waste) sehingga cukup aman digunakan sebagai bahan campuran dalam pembuatan bata. dan obat – obatan seperti antasida.

1959 ) Untuk memperoleh feldspar yang berkualitas baik maka hasil penambangan harus diolah untuk menghilangkan atau mengurangi sebanyak mungkin mineral-mineral pengotornya. hijau muda.28 - (Sumber: Kerr.8 43.62 SiO2 64. Natrium. Feldspar adalah mineral yang sangat umum dalam batuan beku asam maupun basa dan merupakan sekelompok mineral yang sangat dominan. H2O2. Pemisahan dapat dilakukan dengan cara flotasi.6SiO2 Na2O.2. Kompisisi Kimia: CaO.1 Al2O3 18. batuan erupsi dan metamorfosa baik yang bersifat asam maupun basa.Al2O3.3 Komposisi Kimia Feldspar Feldspar Ortoklas Albit Anortit Rumus K2O.K2O.9 - Na2O 11. Barium yang salah satu kation basa tersebut merupakan kation utama.8 - CaO 20. dan kalsium (Ca). natrium (Na). 6SiO2 Komposisi Kimia Teoritis (%) K2O 16. Kalsium. Fe203.7 68.4 19.3. dan titik lebur Gambar 2.Al2O8.1 Feldspar Menurut white were division the american ceramic society. Kandungan mineral pengotor akan sangat menurunkan mutu produk akhir. AI2O3. Sifat: warna putih keabu-abuan. Na20.Al2O8. Feldspar ditemukan pada batuan beku. definisi feldspar adalah suatu kelompok mineral batuan beku terutama terdiri senyawa alumina silikat yang mengandung satu atau lebih unsur basa seperti Kalium. Kegunaannya: sebagai flux dalam .4 Feldspar 1100-1500ºC. SiO2. kuning kotor hasil sedimentasi dan pelapukan batu tufa.4 36. Feldspar terdiri dari tiga komposisi kimia yaitu: Tabel 2. MgO. 6SiO2 CaO.3 Bahan Susun Bata Tahan Api 2. Feldspar suatu senyawa alumina silikat yang mengandung satu atau lebih unsur basa seperti kalium (K).

terutama yang memiliki kandungan K2O tinggi dan CaO rendah.3. Mineral yang termasuk dalam kelompok kaolin adalah kaolinit. 11. rapuh dan tidak plastis jika dibandingkan dengan lempung sedimenter. material ini terdapat hampir di seluruh negeri dengan bentuk endapan berbeda dari satu daerah dengan daerah yang lain tergantung jenis endapan. 2.2H2O). Sifat-sifat mineral kaolin adalah plastis. maka akan semakin plastis dan sebaliknya 4. Industri keramik halus dan kaca/gelas merupakan dua industri yang paling banyak mengkonsumsi feldspar olahan. gelas dan kaca. mempunyai daya hantar panas dan listrik yang rendah.industri keramik. tereka (probable) dan terindikasi (possible) masing-masing sebesar 271. Endapan kaolin ada dua macam. serta pH bervariasi. 2005)(2). nakrit. Berbicara mengenai potensi endapan feldspar di Indonesia. maka taraf penyusutan dan kekuatan keringnya pun lebih rendah dan sangat tahan api.2 Kaolin Kaolin adalah massa batuan yang tersusun dari material lempung dengan kandungan besi rendah. Berbutir kasar.561 ribu ton (Anonim.8%. yaitu: endapan residual dan sedimentasi. primer atau sekunder.728 dan 56.693. karena itu sulit dibentuk. Proses pembentukan kaolin (kaolinisasi) dapat terjadi melalui proses pelapukan dan proses hidrotermal alterasi pada batuan beku felspartik. Kaolin mempunyai komposisi hydraus aluminium silikat (2H2O AL2O3 2SiO2) dengan beberapa material penyerta. Warnanya putih karena kandungan besinya paling rendah. Data dari Direktorat Inventarisasi Sumberdaya Mineral menunjukkan cadangan terukur (proved). dan halloysit (Al2(OH)4SiO5. 2. yang mempunyai kandungan air lebih besar dan umumnya membentuk endapan tersendiri. Sebenarnya kaolin adalah tanah liat yang mengandung mineral kaolinit sebagai bagian yang terbesar dan termasuk jenis tanah liat primer. Titik lebur 1. . juga untuk bahan pembuatan barang-barang tahan panas dengan persentase komposisi diperlukan sebesar 18. Sifat dan keadaan kaolin antara lain: 1. Makin halus ukurannya.8 – 25.850°C 3. dikrit. Daya hantar listrik dan panas rendah Karena jenis kaolin tidaklah sangat plastis. Potensi dan cadangan kaolin yang besar di Indonesia terdapat di Kalimantan Barat.

semen. dan Sulawesi Utara. Industri kertas. 7. sabun. 4. Dalam industri kertas. maupun bahan glasir. kaolin digunakan sebagai bahan pengisi ( filler material ) dan sebagai bahan pelapis (coating material). Industri karet. serta potensi lainnya tersebar di Pulau Sumatera. ketebalan antara 1-3 meter. Sebagai pengisi ( filler ) antara lain: a. pupuk. refraktori. kimia. 2. Industri cat. Barang-barang industri lain seperti : tinta putih. 6. terbentuk akibat proses hidrotermal.5% Gambar 2. Karena sifat daya hantar panas dan listrik yang rendah sehingga kaolin dapat digunakan untuk peralatan/barang-barang tahan api. kosmetika. kaolin digunakan sebagai bahan pengisi dan bahan pelapis (coating) agar permukaan menajadi kuat dan halus. Industri plastik. 3. kaolin digunakan sebagai bahan body melalui proses biscuit.5 Kaolin kosmetik dan pengikat pellet. Tiap penggunaan kaolin memerlukan spesifikasi tersendiri misal: 9. substitusi yang mewarnai cat dan untuk membuat cat berwarna cemerlang. 2005)(2). Pulau Jawa. dan digunakan untuk penyekat dan sebagai bahan pemutih pada industri gula.Kalimantan Selatan. perlapisan tidak jelas. cat. Derajat keputihan ( brightness ): 79-83. tapal gigi. kaolin digunakan sebagai bahan utama pembuatan bata tahan api. insektisida. mengandung oksida besi. barang-barang . Bahan tahan api. bahan pemutih. lem perekat. 5. kaolin digunakan untuk membuat permukaan plastik menjadi rata dan membuat plastik resisten terhadap serangan zat-zat kimia. bahan pembuatan karet. kaolin digunakan sebagai bahan extender prduksi cat. Kaolin sebagai bahan baku industri mempunyai kegunaan yang bervariasi : 1. obatobatan. Kegunaan kaolin sebagai bahan industri keramik. pestisida. kaolin digunakan sebagai bahan vulkanisir. 8. makanan dan obat-obatan (Anonim. Kaolin berwarna putih sampai agak keputihputihan dengan sifat gembur mudah diremas. Industri keramik dan poselin. dan Pulau Bangka dan Belitung. pasta gigi dan tekstil. untuk bangunan.

b. Fire clay merupakan bahan galian yang lunak. Kemudian dilakukan proses pemisahan ukuran butir dengan cara diaduk dengan air lalu diendapkan pada bak pengendapan. Adapun sifat dan keadaan bahannya adalah sebagai berikut : 1.5% c. Fire clay adalah termasuk jenis 2. Sifat tahan apinya disebabkan karena tanah ini tidak mengandung besi oksida. diendapkan pada lingkungan delta yang umumnya mengandung batu bara.3-0. Kandungan air: maksimum 1% 10. Fire clay dari hasil penambangan dibersihkan dari kotoran terutama dari kontaminan penggangu yang umumnya merupakan oksida besi (Fe2O3) yang berwarna coklat.6 Fireclay Gambar tanah sekunder. Plastis. atau sama sekali tidak plastis.3 Fire clay Fire clay merupakan bahan galian yang terdiri dari dari mineral kaolinit yang bentuk kristalnya tidak sempurna dan bersifat plastis. Sisa lolos saringan: 0.3.5-7. Fire clay juga merupakan jenis lempung yang tahan terhadap suhu tinggi (lebih dari 1600°C) tanpa terjadi pembentukan masa gelas. Tanah ini sangat tahan api (refractory). Ukuran butir: <2 mikron: 71-80%. Bertekstur kasar. Derajat keputihan ( brightness ): lebih dari 83% b. Kuat tekan ± 1200 Kg/Cm2 .>3 mikron: 3-8% c. karena biasanya ditemukan di daerah lapisan batu bara. 3. 2. Bentuk partikel: flat shape 2. karena itu sangat tahan terhadap suhu tinggi. pH: 4. 4. Endapan yang berada diatas diambil dan siap dimanfaatkan untuk pembuatan bata tahan api. Warnanya abu keputihan.0 d. . Fire clay terbentuk akibat proses sortasi dan sedimentasi yang telah lanjut sehingga didalamnya tidak memperhatikan adanya pelapisan. Sebagai pelapis ( coating ) antara lain: a.

Untuk keperluan lainnya batu dapat dipecah dengan alat mekanis atau palu (crusher/breaker) untuk disesuaikan dengan ukuran konsumen.400kg/cm2. Secara umum kegiatan penghancuran terdiri dari tiga yaitu penghancuran. 3x5 cm). merupakan hasil pembekuan magma yang bersifat intermedier sampai basa dipermukaan bumi. Selama ini andesit digunakan sebagai bahan bangunan seperti batu belah. Sebagian besar batu pecah dipergunakan untuk pembangunan rumah ataupun untuk alas jalan. c. ornamen atau bahan pembuat patung. Batu yang sudah sesuai ukurannya dimuat Gambar 2. Bentukan balok andesit apabila telah disentuh oleh seniman patung dengan rekayasa seni dapat dibentuk menjadi patung/relief yang tentu saja bernilai jual.2. b. Abu yang dihasilkan tidak tercampur bahan organik seperti halnya pasir andesit yang bersih baik digunakan bahan adukan beton. Split (penghancur) dengan ukuran (1x1. apabila akan dibentuk menjadi batu candi atau dibentuk menjadi batu tempel/hiasan pada tembok dengan ukuran tertentu tidak ada masalah karena kedua jenis batuan tersebut cukup resisten. Andesit dimanfaatkan untuk pondasi rumah. Terdapat disepanjang jalur gunung api baik yang masih aktif maupun yang sudah mati. pengayakan dan pengangkutan. Untuk batu pecah kebanyakan dipergunakan spesifikasi ukuran butir sebagai berikut: a. kuat tekan 600-2.1x2. Abu dengan ukuran kurang dari 10 mm. Jenis batuan ini berwarna gelap umumnya abu-abu sampai hitam. 2x3. tahan terhadap air hujan.4 Batu Andesite (Batu Vulkanik) Batu andesite adalah batuan vulkanik berkomposisi menengah terbentuk akibat lelehan lava yang diendapkan pada lereng atau kaki gunung api.7 Batu Andesit dengan alat muat (wheel loader) dan diangkut dengan truk ungkit ke konsumen. Andesit merupakan jenis batuan beku luar. pondasi jalur kereta api.3. Ukuran split umumnya digunakan untuk . Screening dengan ukuran 2x10 cm. split untuk campuran beton.

alkali dan garam-garam terlarut. 3. CaO. Al2O3 dimanfaatkan sebagai pengisi yaitu rongga kecil diantara butiran yang lebih besar.4 Batu Bata Batu bata merupakan salah satu bahan material sebagai bahan pembuat dinding. tanah liat. alumina dan TA-5 dengan bahan tambahan lain seperti feldspar. Gergajian batu andesit mengandung SiO2. Tidak mengandung lumpur (benda-benda melayang lainnya) lebih dari 2 gram/liter. bata merah merupakan hasil industri rumah yang dilakukan oleh rakyat menggunakan bahan-bahan dasar seperti lempung.5 Air Air merupakan bahan dasar penyusun bata yang diperlukan untuk bereaksi antara limbah sandblasting. sekam padi. 2. 4. maka air dapat digunakan dengan aman. dalam pemakaian untuk adukan beton sebaiknya air memenuhi syarat sebagai berikut : 1.5 gram/liter. Batu bata terbuat dari tanah liat yang dibakar sampai berwarna kemerah merahan. Bata merah merupakan suatu unsur bangunan yang diperuntukkan pembuatan kontruksi bangunan dan yang dibuat dari tanah liat atau tanpa campuran bahan-bahan lain.campuran beton dan aspal. tetapi bila air jernih tidah terasa asin atau payau. Menurut Frick (1980). Sedangkan ukuran yang lebih besar digunakan sebagai pelapis jalan dan pondasi. andesite dan fireclay agar dapat dengan mudah dikerjakan dan dipadatkan. dibakar cukup tinggi hingga tidak dapat hancur lagi apabila direndam dalam air (NI-10). 2. Air yang digunakan dalam pembuatan batu bata harus bebas dari bahan-bahan yang merugikan seperti lumpur. zat organik. Tidak mengandung klorida (Cl) lebih dari 0. Tidak mengandung garam-garam yang dapat merusak beton ( asam. kaolin.3. Menurut PUBI 1982. bahan organik dan asam organik. kotoran binatang. Tidak mengandung senyawa sulfat lebih dari 1 gram/liter 2. yang akan diuraikan berikut ini: . dan air. dan lain-lainnya) lebih dari 15 gram/liter.

sebagai alas dan supaya bata merah tidak melekat pada tanah. kotoran binatang dan air dicampur dan diaduk sampai rata.1999) Menurut Frick dan Koesmartadi (1999). Bagian luar dari tumpukan dilapisi dengan tanah liat agar tidak terjadi kebakaran pada dapur pembakaran. permukaan bata harus kasar. warnanya merah merata dan bunyinya nyaring apabila diketok (Frick dan Koesmartadi. Proses menganginkan membutuhkan waktu kurang lebih 2-7 hari. Biasanya batu bata dicetak dengan menggunakan dari kayu atau baja. Batu-batu kerikil atau bahan lain yang dapat menurunkan kualitas batu bata dikeluarkan. Setelah batu bata mentah kering. bidang-bidang sisi datar. Air digunakan untuk melunakkan dan merendam tanah. dan permukaan bata merah akan cukup besar. 3. maka batu bata ditumpuk dalam bentuk gunungan yang diberi celah-celah untuk diisi bahan bakar. Tujuannya batu dapat dianginkan. Campuran yang telah dibersihkan direndam selama satu hari satu malam. Setelah keras. 2. langkah-langkah pembuatan bata adalah sebagai berikut: 1. selanjutnya melakukan pencetakan diatas permukaan tanah yang sudah diberi sekam padi sebagai alas. batu bata yang dibalik agar terjadi pengeringan pada dua sisi. Sekam padi merupakan bagian berat yang manfaatnya untuk pencetakan bata merah. Bahan dasar yaitu tanah liat atau lempung. Setelah kering ditumpuk dalam susunan setinggi 10-15 batu. Lapisan penutup harus benar-benar rapat sehingga batu bata akan matang lebih baik. 3. Tanah liat atau lempung merupakan bagian berat yang mengandung silika sebesar 30% sampai dengan 70%. 2. tidak menunjukkan retak-retak dan perubahan bentuk yang berlebihan. sekam padi. Pencetakan batu bata biasanya dilakukan pada musim kemarau dan dibawah sinar matahari agar bisa cepat kering. . Kotoran binatang adalah bagian berat yang digunakan dalam campuran bata merah untuk membantu dalam proses pembakaran dengan memberikan panasnya yang lebih tinggi di dalam bata merah. Bata merah harus mempunyai rusuk-rusuk yang tajam dan siku.1. 4. 4.

diikuti dengan proses penyusutan. terjadi penahanan temperatur selama 1-2 jam. pada tahap 1. kriteria untuk pemelihan bata merah adalah: a. Tahap penahanan. Tahap pembakaran penuh dimana bata dibakar hingga matang dan terjadi vitrifikasi hingga menjadi bata padat.Pada waktu proses pengeringan. 2. penguapan atau pengeringan yaitu pengeluaran air pembentuk terjadi hingga temperatur ± 120°C. Tahap pertama. Kematangan bata mudah dibedakan dengan warnanya yaitu: 1) Hitam artinya terlalu matang 2) Merah artinya matang dan 3) Abu-abu / cream artinya masih mentah b. Tahap oksidasi.3 kenaikan temperatur harus perlahan-lahan agar tidak terjadi kerugian pada batanya seperti bata pecah. yang menimbulkan kesukaran-kesukaran dalam proses pembakaran dan agar tidak terjadi ledakan uap air pada waktu dibakar. terjadi pembakaran sisa-sisa tumbuhan yang terdapat didalam lempung dan berlangsung pada temperatur ± 650°c . Cara pengeringan yang dapat dilakukan yaitu dengan dianginanginkan. Bunyinya c. d. kriteria yang baik dengan sendirinya harus disesuaikan dengan standar yang berlaku. 4. 3.2.800°C. noda hitam pada bata. Kerusakan yang dapat terjadi antara lain perubahan bentuk dan retak-retak. Selain itu proses pengeringan bata akan menjadi lebih kecil dari ukuran semula. dalam pembakaran bata ada beberapa tahapan yang harus diperhatikan yaitu: 1. Menurut Suwardono (2002). dipanaskan dalam alat khusus dan membungkus benda dengan kain yang agak basah. pengembangan dan lain-lain. Penyusutan terjadi karena kehilangan kandungan air pada bata. Temperatur matang bervariasi antara ±920°C-1020°C tergantung pada sifat lempung yang dipakai. Ukuran bata terlalu kecil atau besar. Menurut Suwardono (2002). Tidak mudah hancur atau patah . Pengeringan bertujuan untuk menghilangkan air yang berlebihan.

Tidak terlalu banyak mengguanakan gelembubg apabila direndam dengan air. Berdasarkan kuat tekannya menurut peraturan bata merah sebagai bahan bangunan (NI-10). selisih ukuran bata merah terbesar dengan terkecil 4 mm Untuk keperluan tertentu penggunaan bata merah dengan dimensi lain diperbolehkan. Tabel 2. Tidak terlalu banyak retak 3. selisih ukuran bata merah terbesar dengan terkecil 10 mm Kurang lebih 4 %. metode dan pengawasan proses pengolahan serta percetakan dan juga tergantung pada proses pembakaran. 3. selisih ukuran bata merah terbesar dengan terkecil 5 mm Kurang lebih 5 %. 2.5 Penggolongan bata berdasarkan kuat tekan No Mutu Bata Merah Kuat Tekan Rata-Rata (kg/cm2) 1. 5. Ukuran Panjang Lebar Tebal Jenis besar 240 mm 115 mm 52 mm Jenis Kecil 230 mm 110 mm 50 mm Toleransi ukuran Kurang lebih 3 %. 4. Syarat ukuran yang telah ditentukan dalam peraturan bata merah sebagai bahan bangunan NI-10 dari Yayasan Dana Normalisasi Indonesia adalah sebagai berikut: Tabel 2. 2. Tidak hancur apabila direndam dalam air. Tidak patah apabila ditekan dengan beban orang normal atau dijatuhkan dari ketinggian 1. 3.4 Syarat Ukuran Bata Merah No 1. bata merah yang digunakan harus memiliki sifatsifat antara lain: 1. 2. Bentuk persegi mempunyai pinggiran lurus dan tajam. Tingkat I Tingkat II Tingkat III Lebih besar dari 100 100-80 80-60 .Tinggi rendahnya kualitas bata merah tergantung pada kualitas tanah lempung sebagai bahan mentah.5 meter. bata merah dibagi dalam tiga golongan yaitu. Menurut CEEDEDS UII (2004).

limbah diselimuti oleh bahan pengikat yang mengeras dibagian luar. 2. 1990). sandblasting dan alumina dimanfaatkan sebagai bahan campuran pembuatan bata tahan api karena tiap limbah mengandung silica dan alumina yang tinggi. partikel-partikel limbah diikat secra fisik dan kimia oleh bahan pengikat yang mengeras.4. Limbah yang digunakan dari PT. Sedangkan teknik kapsulisasi. Bata tahan api yang dibuat adalah bata yang mengandung silica dan alumina yang tinggi yang dicampur dalam perbandingan tertentu sedemikian rupa sehingga bila diberi sedikit air menjadi plastis. .1 Bata Tahan Api ( Fire Brick) Bata tahan api jenis kadar almina tinggi adalah bata tahan api yang mempunyai kadar alumina minimum 47.8 Bata Tahan Api 5. Bahan pengikat yang sering digunakan adalah semen/bahan pengikat hidrolik lainnya. Teknik solidifikasi yang sekarang banyak digunakan diantaranya fiksasi dan kapsulasi atau pengkapsulan. Sifat plastis penting agar tanah dapat dicetak dengan mudah dikeringkan tanpa susut. kapur. Metode ini dilatar belakangi dari suatu kenyataan bahwa bahan berbahaya dan beracun tingkat bahaya yang paling tinggi bila berbentuk gas dan paling rendah bila berbentuk padat (Connor. sehingga mudah diangkut dan disimpan/ditimbun.2.500ºC.5. senyawa silikat. Pada prinsipnya solidifikasi adalah proses kombinasi antara limbah (B3 atau tidak) dengan bahan-bahan aditif yang mempunyai sifat saling mengikat/melekat dan secara fisik dapat mengeraskan limbah tersebut. retak-retak maupun melengkung.Pertamina UP IV Cilacap yaitu Limbah TAGambar 2.5 2. Tujuannya adalah untuk mengubah limbah yang bersifat berbahaya menjadi tidak berbahaya karena permaebilitasnya berkurang dan kekuatan fisiknya meningkat.5 % pada suhu bakar 1.1 Metode Penanganan Limbah B3 Solidifikasi Solidifikasi adalah suatu metode untuk mengubah limbah yang berbentuk padatan halus menjadi padat dengan menambahkan bahan pengikat. Pada teknik fiksasi.

Toleran terhadap kondisi basah dan kering yang silih berganti c. Stabil dan mampu menahan beban b. Mengurangi luas permukaan sehingga kontaminan yang lolos menjadi lebih sedikit 3. Sistem pengolahan limbah dengan stabilisasi dirancang untuk membatasi atau mengurangi lepasnya kontaminan yang berbahaya dilimbah. Produk stabilisasi diharapkan memiliki karakteristik sebagai berikut: a. tidak berbau dan tidak mengandung mikroorganisme yang menganggu kesehatan serta bahan-bahan pencemar yang berada di dalamnya tidak mudah mengalami perlindian (leached). Cara pengolahan ini sekaligus memperbaiki sifat-sifat mudah diangkut untuk transportasi lebih lanjut jika diinginkan. . Tidak menghasilkan lindi yang berkualitas buruk Solidifikasi/stabilisasi adalah teknologi pengolahan yang dapat diterapkan terhadap limbah padat dan cair.2 Stabilaisasi Stabilisasi adalah penanganan limbah berbahaya yaitu mencampur limbah dengan bahan atau aditif atau reagen kimia untuk mengurangi sifat bahaya limbah. Permeabilitas rendah d.2. biasanya limbah dilakukan penghilangan air lebih dahulu sebelum dilakukan proses solidifikasi. Proses stabilisasi ini dapat dilakukan dengan berbagai cara antara lain dengan mencampur dengan tanah liat yang dilanjutkan dengan pembakaran seperti pernah dilakukan di Afrika Selatan. sehingga dapat: 1. Hal ini dicapai dengan cara mengurangi kelarutan unsur-unsur berbahaya.5. Dalam proses solidifikasi limbah menjadi bentuk block atau padatan yang kompak digunakan suatu bahan pengikat atau polymer. Meningkatkan karakteristik fisik dan penanganan limbah 2. dicampur dengan semen dan bahan lainnya sehingga bahan didalamnya menjadi lebih stabil. Mereduksi toksisitas Proses stabilisasi secara umum dilakukan dengan mengubah sludge menjadi bentuk yang kompak. Membatasi kelarutan pencemar 4. memperkecil area paparan yang dapat menyebabkan terjadi migrasinya unsur-unsur tertentu atau dengan cara menghilangkan daya racun unsur tersebut. Sebagai bahan pengikat yang banyak digunakan adalah semen portland. Untuk mengurangi volume akhir limbah.

thermoplastic. Mengurangi luas permukaan limbah. 2. kadarnya tidak boleh melewati nilai ambang batas sebagaimana ditetapkan Bapedal. nilai uji kuat tekan dan paint filter test harus ditimbun di tempat penimbunan (landfill) B3. Bahan aditif yang ditambahkan untuk stabilisasi/solidifikasi harus bersifat: 1. Proses stabilisasi biasa digunakan untuk: a. Mengurangi toksisitas kontaminan. kapur. 4. selanjutnya dilakukan uji Toxicity Characteristic Leaching Procedure (TCLP) terhadap hasil olahan tersebut untuk mengukur kadar/konsentrasi parameter dalam lindi (extract/eluate). Bahan perekat /pengikat: semen. dan lain-lain. 2. Hasil stabilisasi mempunyai nilai tekanan minimum sebesar 10 ton/m2 dan lolos uji paint filter test. b. abu terbang. Bahan pencampur: gypsum. tanah liat. . 3. lempung. Jenis bahan aditif dan bahan-bahan lainnya yang umum digunakan untuk stabilisasi/solidifikasi adalah: 1. Sebelum distabilisasi/solidifikasi karakteristik limbah B3 harus ditentukan karakteristiknya terlebih dahulu guna menentukan komposisi bahan-bahan yang perlu ditambahkan. Prosedur stabilisasi/solidifikasi adalah sebagai berikut: 1. pasir. Hasil stabilisasi yang memenuhi persyaratan baku mutu TCLP. 2. 3. Mengurangi kelarutan polutan yang terdapat dalam limbah 4. organik polymer dan pozzolanic. Stabilisasi limbah cair B3 sebelum dibuang ke landfill. Remediasi lahan-lahan yang terkontaminasi limbah B3. Dapat memperbaiki karakteristik fisik limbah. Setelah dilakukan stabilisasi/solidifikasi. Hasil uji TCLP sebagaimana dimaksud. Terhadap hasil olahan tersebut selanjutnya dilakukan uji kuat tekan (compressive strength).

mineral tanah liat. Precipitation. 4. Detoxification. Adsorpsi. 5. 3. sejalan dengan penurunan ukuran partikel. yaitu proses solidifikasi bahan pencemar dengan menyerapkannya ke bahan padat Absorbsi digunakan hanya untuk menyempurnakan perlakuan/pengolahan terhadap limbah.2. yaitu proses dimana bahan pencemar diikat secara elektrokimia pada bahan pemadat melalui mekanisme adsorpsi. yaitu proses yang mirip macroencapsulation tetapi bahan pencemar terbungkus secara fisik dalam struktur kristal pada tingkat mikroskopik Akibatnya meskipun bahan yang terstabilkan terdegradasi dalam bentuk partikel yang lebih kecil. soda. sehingga limbah B3 berada dalam pori-pori yang tidak terlewatkan pada bahan penstabil. Adsorbent yang umum digunakan adalah : tanah. abu. Suatu mekanisme dimana unsur pokok limbah B3 secara fisika diperangkap dalam matriks padatan yang jauh lebih besar. namun sebagian besar tetap dihambat. Absorbsi. 2.3 Mekanisme Proses Solidifikasi Stabilisasi Teknologi solidification/stabilization juga dapat diterapkan untuk mengolah limbah B3. Kedua proses tersebut seringkali terkait sehingga sering dianggap mempunyai arti yang sama. Secara umum stabilisasi dapat didefinisikan sebagai proses pencapuran limbah dengan bahan tambahan dengan tujuan menurunkan laju migrasi bahan pencemar dari limbah serta untuk mengurangi toksisitas limbah tersebut. yaitu: 1. yaitu proses dimana bahan berbahaya dalam limbah dibungkus dalam matriks struktur yang besar. yaitu proses mengubah suatu senyawa beracun menjadi senyawa lain yang tingkat toksisitasnya lebih rendah atau bahkan hilang sama sekali . yaitu proses stabilasasi tertentu akan mengendapakan kontaminan dari limbah yang menghasilkan bentuk konstituent lebih stabil dalam limbah. Macroencapsulation.5. serbuk gergaji dan jerami 6. semen. Microencapsulation. Sedangkan solidifikasi didefinisikan sebagai proses pemadatan suatu bahan berbahaya dengan penambahan aditif. Karena limbah tidak berubah secara kimia. Proses solidifikasi/stabilisasi berdasarkan mekanismenya dapat dibagi menjadi 6 golongan. Adsorbsi merupakan fenomena permukaan dan ikatannya merupakam ikatan vander waals/hydrogen bending. tingkat pelepasan kontaminan dari massa terstabilisasi akan meningkat.

Untuk kuat lentur pasangan bata terbesar didapat pada lama perendaman bata terbesar didapat pada lama perendaman batu bata 4. 1. Bata yang digunakan dalam penelitian ini adalah bata jenis baru yang diberi nama ’super’ memiliki dimensi 220 x 100 x 100 mm. Dari hasil penelitian diketahui bahwa kuat tekan pasangan bata terbesar didapat pada lama perendaman batu bata 4. Sedangkan pada kuat geser pasangan bata terbesar pada lama perendaman 4. 2. 3.5 menit sebesar 2. Bata ’super’ ini memiliki lubang berdiameter 20 mm ditengah sumbu panjangnya.69 kg/cm2. Penelitian Nasirudin dan Nugroho (2004) Judul penelitian ’Pengaruh lama perendamana pada bata terhadap kekuatan dinding pasangan batu bata (kasus batu bata daerah Sleman). kuat lentur dan kuat geser dinding pasangan bata dengan 5 variasi campuran mortar. 3 menit dan 4. Sedangkan variasi lama perendaman bata yang digunakan adalah 0 menit.59 kg/cm2.5 menit sebesar 11. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui perbandingan campuran mortar yang menghasilkan kuat lentur dari 5 variasi mortar yang digunakan untuk pembuatan dinding pasangan bata di daerah Sleman dan membandingkan besar kuat lentur pasangan . Penelitian Ratmana dan Sutrisno (2004) Judul penelitian ’Analisis kekuatan dinding pasangan bata dengan menggunakan bata super Godean. Pada penelitian tersebut dilakukan pengujian kuat tekan. Mortar yang digunakan dalam penelitian dengan campuran 1 pc: 1 kapur: 5 pasir ditambah air sebagai pereaksi dengan mempertimbangkan faktor workability.2. Sleman.5 menit sebesar 18.5 menit.6 Penelitian sebelumnya yang sudah berlangsung Penelitian sebelumnya yang sudah berlangsung. lentur dan geser sehingga didapat lama perendaman yang tepat sesuai kondisi di lapangan. Batu bata yang digunakan dalam penelitian tersebut adalah batu bata konvensional atau batu bata standar. Jogjakarta’. dijadikan tinjauan pustaka atau acuan seperti dibawah ini: 1.5 menit. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mendapatkan nilai lama perendaman optimum pada bata terhadap kekuatan dinding pasangan batu bata berdasarkan pengujian tekan. Penelitian Prayogi dan Solihatun (2004) Judul penelitian ’kuat lentur dinding pasangan bata daerah Sleman dengan variasi campuran mortar’.04 kg/cm2.

Perbandingan antara semen. Variasi kandungan air yang digunakan adalah 0. 40-50 % batu bata alumina/bata pengisolasi yang berkekuatan tinggi digunakan pada zona kalsinasi seperti batu bata alumina. atau batu bata dasar (60-70 % MgO). batu bata alumina kadar tinggi tahan abrasi (70-80 % A12O3. Penelitian Setiawan dan Widodo (2004) Judul penelitian ’Pengaruh variasi kandungan air mortar terhadap kekuatan pasangan bata Seyegean Sleman’.65. pasir. Jiangxi Yadong Cement Corporation Merupakan perusahaan gabungan yang memproduksi semen Portland yang berlokasi di Propinsi Jiangxi. 5. atau batu bata dolomit pada zona pembakaran. Penelitian ini meliputi pembuatan dan pengujian benda uji serta analisis terhadap hasil pengujian. Sebagai contoh. Pengujian yang dilakukan meliputi pengujian kuat tekan mortar. Dengan dukungan teknis para pakar internasional. kuat tarik mortar. 4. Pengujian dilakukan setelah benda uji berumur 28 hari.200T/D KHD. kapur. dan air. kuat geser pasangan bata. atau batu bata periclase spinel.75: 0. Didalam penelitian ini dilakukan pengujian mortar dengan bahan semen portland.7: 0. atau batu bata alumina zircon pada zona transisi. lentur dan geser pada pasangan batu bata. Namun dengan pertimbangan workability (kemudahan dalam pembuatan dan penggunaan mortar) diambil kandungan air 0.bata yang dihasilkan oleh 5 variasi campuran mortar yang digunakan baik dengan pasir di cuci maupun tidak dicuci. batu bata alumina 70%.) tim manajemen memerlukan investasi yang besar karena .65: 0. China. Perusahaan ini memiliki dua buah kiln pyrorapid pendek 4. atau batu bata magchrome. Tim menyarankan untuk mencoba batu bata tahan api/castables untuk berbagai zona dari sistim rotary kiln semen untuk mengurangi kehilangan panas.7 sebagai kandungan air optimum. Hasil dari pengujian mortar dan pengujian pasangan menunjukkan bahwa kekuatan terbesar rata-rata dicapai pada kandungan air 0.8 diperoleh dari perbandingan antara berat air dengan berat bahan ikat. kuat lekat mortar. kapur. diantara bata tahap api dan dinding kiln terdapat sebuah lapisan bata yang memiliki daya isolasi panas yang sangat tinggi. Tujuan dari penelitian adalah untuk mendapatkan nilai kandungan air optimum pada mortar berdasarkan uji tekan. Lapisan kiln dibagian dalam terbuat dari bata tahan api. dan pasir digunakan 1 pc: 1 kapur 5 pasir. dan kuat lentur pasangan bata. kuat tekan pasangan bata.

uji kadar garam. penjelasan dari masing-masing logam yang diuji adalah sebagai berikut: . 2. Bata yang dimaksud adalah bata Gadjah yaitu bata cetak untuk pasangan dinding yang terbuat dari campuran tanah. Dilihat dari waktu pengerjaannya. Beberapa logam berat yang beracun tersebut adalah As. Pengujian dilakukan meliputi uji kuat tekan. 3. Hg. Kualitas terbaik komposisi bata Gadjah adalah 85 % lempung dengan penambahan kapur 2% dan penambahan semen 5 %. dan semen tanpa melalui proses pembakaran. dimensi bata.pemakaian batu bata isolasinya sekitar 300 ton per tahun. Penelitian Hartanta (2004) Kesimpulan yang didapat dari hasil penelitian adalah sebagai berikut: 1. dan Zn. Cu. 2. karena logam berat chrome bersifat racun terhadap manusia dan lingkungan. lempung. Ni. 6. Bagaimanapun logam berat tersebut berbahaya terutama apabila deserap oleh tanaman. Cu. kapur. Pb dan Zn. 4. Cd. Namun demikian beberapa logam berat merupakan unsur esensial bagi tanaman atau hewan. dimasukkan pula unsur-unsur metaloid yang mempunyai sifat berbahaya seperti logam berat sehingga jumlah seluruhnya mencapai lebih kurang 40 jenis. Namun pada kenyataannya dalam pengertian logam berat ini. Cr. Selain itu. 10 %. terdapat perhatian lingkungan lainnya untuk bahan tahan api karena walaupun batu bata chrome-magnesium memiliki kapasitas isolasi yang lebih baik.7 Logam Berat Logam berat adalah komponen alamiah lingkungan yang mendapatkan perhatian berlebih akibat ditambahkan ke dalam tanah dalam jumlah yang semakin meningkat dan bahaya yang mungkin ditimbulkan. hewan atau manusia dalam jumlah besar. bata Gadjah lebih cepat karena bata melalui proses pengeringan dalam waktu 7 hari bata bisa langsung digunakan tanpa dibakar. Istilah logam berat menunjuk pada logam yang mempunyai berat jenis lebih tinggi dari 5 atau 6 g/cm3. dan pemakaian bahan tahan api sekitar 20 ton per tahun. perusahaan tidak menginginkan untuk menggunakan bahan tersebut. 15 %. Pb. Logam berat yang diuji dalam penelitian ini adalah Cr.

Kanker paru-paru. Senyawa yang terbentuk dari ion logam Cr6+ akan bersifat asam.1994)..(1) Senyawa yang terbentuk dari ion kromium (III) atau Cr3+ bersifat amporter dan merupakan ion yang paling stabil di antara kation logam transisi yang lainnya serta dalam larutan.. (Palar... sebagian besar pada orang-orang yang bekerja di industri tekstil dan baja. Permasalahan yang berhubungan dengan pernapasan 3. untuk melapisi logam lain agar tampilan logam memiliki sifat keras. indah dan tahan karat... Kromium dengan bilangan oksidasi +6 mudah membentuk senyawa oksidator dengan unsur lain karena memiliki sifat oksidasi yang kuat.. .... Semua senyawa krom bersifat racun berbahaya. Senyawa yang terbentuk dari logam Cr2+ akan bersifat basa.. Cr3+ dapat mengendap dalam bentuk hidroksida. Krom hidroksida ini tidak terlarut dalam air pada kondisi pH optimal 8...2. Senyawa-senyawa yang dapat dibentuk oleh kromium mempunyai sifat yang berbeda-beda sesuai dengan valensi yang dimilikinya.. Logam kromium berbahaya bagi kesehatan manusia. keras dan tahan karat. ion ini terdapat sebagai [Cr(H2O)6]3+ yang berwarna hijau. dalam larutan air kromium (II) adalah reduktor kuat dan mudah dioksidasi diudara menjadi senyawa kromium (III) dengan reaksi : 2 Cr2++ 4H+ + O2 → 2Cr3+ + 2 H2O ….1 Kromium Tergolong logam transisi utama.5 akan tetapi akan melarut lebih tinggi pada kondisi pH rendah atau asam. Memberi warna hijau pada bahan gelas dan sebagai bahan katalis. Kerusakan hati dan ginjal 4. tetapi senyawanya iritan dan korosif. Gangguan borok dan perut 2. Permasalahan kesehatan yang lain disebabkan oleh kromium adalah: 1.. Kegunaan logam Cr adalah untuk komponen baja dengan kekerasan tinggi.7.. berwarna perak. Cr6+ sulit mengendap. maka Cr6+ mudah tereduksi menjadi Cr3+ dan kromium (VI) kebanyakan bersifat asam. mengkilap.5–9. Di alam terdapat sebagai bijih kromit (FeCr2O4) dan logam cr diperoleh melalui pereduksian kromit ini oleh logam aluminium. sehingga dalam penanganannya diperlukan zat pereduksi dari Cr6+ menjadi Cr3+.. Kromium sendiri sebetulnya tidak toxic.

logam patri lunak. Tubuh memerlukan seng untuk proses metabolisme. Kebanyakan produksi seng didasarkan bijih sulfid. 2. kosmetik. dan untuk berbagai industri. ZnO + C CO2 + C → Zn + CO → 2CO ……………………. Logam seng digunakan sebagai komponen panduan logam yang penting seperti untuk huruf cetak. 10 isotop lainnya tidak stabil. Seng alam merupakan campuran dari 5 isotopnya yang stabil. bersifat amfoter yakni dapat melarut dalam asam kuat dan dalam basa kuat (membentuk ion zikat. konduktor listrik. peralatan listrik. Salah satu panduannya adalah prestal (terdiri dari 78 % Zn dan 22 %Al) memiliki sifat hampir sekuat baja dan dapat dibentuk semudah plastic. karet. berwarna putih kebiruan mengkilap.7. plastic. Logam ini digunakan secara luas untuk melapisi logam lain (besi sebagai lembaran atap seng) agar tahan oksidasi. Zn O22-). pada suhu tinggi terbakar disertai asap putih dari oksidanya.(4) ZnO + CO → Zn + CO2 . mudah bereaksi dengan O2 tetapi oksida yang terbentuk bersifat melapisi dan menghambat oksidasi selanjutnya. dan lain-lain. tetapi dalam kadar tinggi dapat bersifat beracun. tinta cetak. Ini dikurangi dengan karbon untuk membentuk seng metal.2. tekstil. ZnO. Oksidanya (seng oksida) merupakan bahan yang sangat berguna dan secara luas digunakan untuk industri cat. Seng Unsur yang cenderung bersifat logam. Dapat menimbulkan kerusakan pada tulang hidung pada saat inhalasi kromium. perunggu. tetapi diperlukan practice ingenious technology untuk memastikan bahwa seng yang dihasilkan tidak mengandung oksida tak murni.patri almunium. Sifat lainnya adalah unsur elektropositif. Senyawa lainnya seperti ZnS digunakan pada pembuatan sinar X dan layer TV serta untuk lampu fluorresen.(2) ……………………. farmasi.(3) …………………….5. Zn dipanggang didalam pabrik industri untuk membentuk oksida seng. Bereaksi dengan belerang dan unsur nonlogam lain. rapuh pada suhu biasa tetapi liat pada suhu 100-150ºC. Logam seng (Zn) tersedia secara umum tidak terjadi secara normal untuk membuatnya di dalam laboratorium.

ZnO. karena mempunyai sikap resisten terhadap bahan korosif dan bahan baterai. Dampak negatif yang disebabkan oleh timbal.Tipe lain dari ekstrasi adalah electrolytic. Kekurangan darah merah (anemia) 2. Penguraian dari zinc oxide mentah. Sekarang banyak juga digunakan sebagai pelapis pita-pita.4 Tembaga Secara umum sumber masuknya logam Cu ke dalam tatanan lingkungan adalah secara alamiah dan non alamiah. Secara alamiah Cu masuk ke dalam suatu tatanan lingkungan sebagai akibat peristiwa alam. seperti: 1. di dalam sulphuric acid menjadi zinc sulfate. 2. Oleh karena itu dapat menyebabkan kerusakan yang serius pada sistem otak pada anak yang belum lahir.7. Kerusakan otak 4. . Salah satunya adalah dengan pembuangan oleh industri yang memakai Cu dalam proses produksinya. 2. Gas oksigen dibebaskan pada anoda. Berikut ini adalah proses masuknya Cu ke alam: 1. Solusi dari elektrolisi ZnSO4 menggunakan katoda aluminium dan dicampur timah dengan anoda perak membentuk logam seng murni yang dilapisi aluminium. Unsure ini dapat bersumber dari peristiwa pengikisan (erosi) dari batuan mineral. dari debu-debu dan atau partikulat-partikulat Cu yang ada dalam lapisan udara yang turun bersama hujan.7. Kerusakan ginjal 3.3 Timbal Timbal dalam industri digunakan sebagai bahan pelapis untuk bahan kerajinan dari tanah karena pada temperatur yang rendah bahan pelapis dapat digunakan. Senyawaan yang terpenting adalah (CH3)4Pb dan (C2H5)4Pb yang dibuat dalam jumlah yang sangat besar untuk digunakan sebagai zat antiknock dalam bahan bakar. 2. Terjadi paralysis pada urat saraf Timbal juga dapat masuk ke janin melalui plasenta dari ibu. ZnSO4. Secara nonalamiah Cu masuk ke dalam suatu tatanan lingkungan sebagai akibat dari suatu aktifitas manusia. Jalur dari aktfitas manusia ini untuk memasukkan Cu ke dalam lingkungan ada berbagai macam cara. cat.

Perbandingan bahan .3 cm2. 2.(3. Pengujian kuat tekan bata dilakukan sebagai berikut: 1. Pada penyakit Kinsky dapat diketahui dengan terbentuknya rambut yang kaku dan berwarna merah pada penderita. Hasil penelitian dimasukkan dalam rumus.1 Pengujian kuat Tekan Pengujian kuat tekan bata merah dilakukan untuk mengetahui mutu kuat tekan satu bata merah dengan satuan luasan bidang tekan tertentu. Gejala dari penyakit Wilson ini adalah terjadinya hepatic cirrhosis. kerusakan pada otak dan demyelinasi. Benda uji di tekan sesuai bidang yang rata. Benda uji 15 buah sama sisinya dengan ukuran 10x10x6 cm. serta terjadinya penurunan kerja ginjal dan pengendapan Cu dalam kornea mata. uji TCLP dan uji pH. 2.Pada manusia. Untuk menghitung kekuatan tekan / desak masing-masing bata dihitung dengan menggunakan rumus : σ = P A ………………………. Lama penekanan beban merata antara 1 sampai 2 menit sampai benda uji hancur.8 Pengujian Bata Pengujian bata dimaksudkan untuk mengetahui mutu dan kekuatan dari bata yang diteliti berupa uji kuat tekan.1) Keterangan: P = Beban makimum (kg) A = Luas penampang benda uji ( cm2) σ = Kuat tekan Bata (kg/ cm2) Kuat tekan bata pada umumnya dipengaruhi oleh hal-hal sebagai berikut: 1. Sifat-sifat dari bahan pembentuknya 2. Cara pengadukan dan penuaan 4. keracunan Cu secara kronis dapat dilihat dengan dengan timbulnya penyakit Wilson dan Kinsky. 3. 2. syarat yang ditentukan untuk permukaan benda uji > 90. Cara pemadatan . 4.bahannya 3.8.

Leachet merupakan parameter yang sangat menentukan kualitas terhadap hasil solidifikasi (TCLP).3 Uji pH Pengujian dilakukan untuk mengetahui tingkat keasaman dan kebasaan yang dimiliki oleh produk sehingga aman dimanfaatkan bagi manusia dan lingkungan. Menurut EPA leachate adalah suatu cairan yang mencakup semua komponen di dalam cairan tersebut sehingga cairan tersebut tersaring dari limbah berbahaya. Oleh karena itu untuk menentukan kualitas lindi adalah dengan Toxicity Characteristic Leaching Prosedur TA 5. Leachate adalah cairan yang keluar dari suatu cairan yang terkontaminasi oleh zat-zat pencemar yang ditimbulkan dari suatu limbah yang mengalami proses pembusukan.2 Pengujian Toxicity Characteristic Leaching Procedure (TCLP) Toxicity Characteristic Leaching Procedure atau TCLP adalah salah satu evaluasi toksisitas limbah untuk bahan-bahan yang dianggap berbahaya dan beracun dengan penekanan pada nilai leachate. 2. Pada umumnya uji ini ditunjukan terutama untuk melihat potensi toksisitas leaching dari logam berat. Untuk itu dilakukan uji leached (TCLP) terhadap produk batu bata.5. alumina dan sand blasting yang mengandung unsur-unsur logam berat. Leachate telah dihasilkan sejak manusia pertama kali melakukan penggalian timbunan sampah untuk menyelesaikan persampahan. dan 6. Risiko yang didapat jika tidak adanya suatu drainase baik dan pengolahan limbah cair dapat menyebabkan suatu dampak yaitu penyakit bagi manusia akibat timbulnya leachate tersebut.8.8. Tentu saja pada tahapan ini jumlah leachate yang dihasilkan sangat kecil dan bercampur dalam suatu tanah liat. Perawatan selama proses pengerasan. pH atau derajat keasaman dan kebasaan digunakan untuk menyatakan tingkat keasaman (atau H . Analisa ini dilakukan untuk mengetahui tingkat keamanan bagi kesehatan dan lingkungan mengingat bahan tambahan yang digunakan adalah limbah sisa berupa limbah yang berkaitan dengan pencemaran lingkungan. Umur bata 2.

Asam Lemah Hanya sebagian saja dari molekul asam yang bereaksi dengan air menghasilkan ion H3O+..akan diikat oleh H+ membentuk air)......ke basaan yang dimiliki oleh suatu larutan. KOH d. Suatu larutan H H H + dikatakan netral apabila memiliki nilai pH=7. Basa Kuat Terionisasi sempurna dalam air... Nilai pH berkisar dari 0 hingga 14..... H H 2000). yaitu 10-7 pada kesetimbangan H2O H+ = OH. Asam Kuat Terionisasi sempurna dalam air. Nilai pH>7 menunjukkan larutan memiliki sifat basa.. Larutannya merupakan konduktor baik (kuat) Contoh: NaOH. Umumnya indikator sederhana H yang digunakan adalah kertas lakmus yang berubah menjadi merah bila keasamannya tinggi dan biru bila keasamannya rendah Selain mengunakan kertas lakmus.+ H3O+ ..... Yang dimaksudkan keasaman adalah konsentrasi H H ion hidrogen (H ) dalam pelarut air.. Larutannya merupakan konduktor lemah Contoh: CH3COOH + H2O c. Nama pH berasal dari potential of hydrogen.. Nilai pH 7 dikatakan netral karena pada air murni ion H+ terlarut dan ion OHterlarut (sebagai tanda kebasaan) berada pada jumlah yang sama..(5) Penambahan senyawa ion H+ terlarut dari suatu asam akan mendesak kesetimbangan ke kiri (ion OH.. Basa Lemah CH3COO.. semua molekul asam bereaksi dengan air menghasilkan ion H3O+. HNO3 b.. H2SO4.. semua molekul basa bereaksi dengan air menghasilkan ion OH-. Larutannya merupakan konduktor baik (kuat) Contoh . Akibatnya terjadi kelebihan ion hidrogen dan meningkatkan konsentrasinya.. Klasifikasi Asam-Basa terdiri dari: a. HCl.. sedangkan nilai pH<7 menunjukan keasaman.... indikator asam basa dapat diukur dengan pH H meter yang bekerja berdasarkan prinsip elektrolit/ konduktivitas suatu larutan (Anonim....

...(6) H - NH4+ +OH- Asam secara umum merupakan senyawa kimia yang bila dilarutkan dalam air akan menghasilkan larutan dengan pH lebih kecil dari 7. Kereaktifan: asam bereaksi hebat dengan kebanyakan logam... asam klorida H H merupakan bagian dari asam lambung yang disekresikan di dalam lambung untuk H H .3.. Asam memiliki berbagai kegunaan..... Asam sering digunakan untuk menghilangkan karat dari logam..(7) ...... atau H H dapat menerima pasangan elektron bebas dari suatu basa........(8) Secara umum. yaitu korosif terhadap H logam. HA + H2O H3O+ + A-….....……………..... 2.. Suatu asam bereaksi dengan H suatu basa dalam reaksi penetralan untuk membentuk garam.. Rasa: masam ketika dilarutkan dalam air. terutama bila asamnya asam kuat.. Sentuhan: asam terasa menyengat bila disentuh.. Larutannya merupakan konduktor lemah Contoh: NH3 + H2O 2.8.. asam adalah H suatu zat yang dapat memberi proton (ion H+) kepada zat lain (yang disebut basa). Pada tubuh manusia dan berbagai hewan..Hanya sebagian saja dari molekul basa yang bereaksi dengan air menghasilkan ion OH .... 4. Dalam definisi modern. sebuah proton (ion hidrogen) ditransferkan ke molekul air untuk menghasilkan ion hidroksonium dan sebuah ion negatif tergantung pada asam yang anda pakai.. 3.. merupakan elektrolit.. asam dapat digunakan sebagai elektrolit di dalam baterai sel basah. seperti asam sulfat yang H H H digunakan di dalam baterai mobil...... H H HCl → H+ + ClH2SO4 → 2 H+ + SO42- .. Hantaran listrik: asam... asam memiliki sifat sebagai berikut: 1...... H H Asam kuat adalah asam yang terionisasi 100% dalam larutan.1 Larutan Asam Ketika asam dilarutkan dalam air... walaupun tidak selalu ionik.

................... Tipe elektrolit yang dapat mengion di dalam larutannya dengan menghasilkan ion hidroksida (OH-)... H 2000).. Asam juga digunakan sebagai katalis... Reaksi: Kalsium Hidroksida + Asam Sulfat→ Kalsium Sulfat + Air Ca(OH)2 + H2SO4 → CaSO4+ 2H2O .........membantu memecah protein dan polisakarida maupun mengubah proenzim pepsinogen H H H yang inaktif menjadi enzim pepsin.... Basa dapat dibagi menjadi basa kuat dan basa lemah.. misalnya.. Kekuatan basa sangat tergantung pada kemampuan basa tersebut melepaskan ion OH dalam larutan dan konsentrasi larutan basa tersebut.........(9) H Definisi umum dari basa adalah senyawa kimia yang menyerap ion hydronium ketika dilarutkan dalam air.. H ..8.(10) .........3....... Kostik merupakan istilah yang digunakan untuk basa kuat. asam H H sulfat sangat banyak digunakan dalam proses alkilasi pada pembuatan bensin (Anonim.2 Larutan Basa Basa kuat adalah sesuatu seperti natrium hidroksida atau kalium hidroksida yang bersifat ionik.... 2. jadi H kita menggunakan nama kostik soda untuk natrium hidroksida (NaOH) dan kostik postas untuk kalium hidroksida (KOH)..... NaOH → Na+ + OHBa(OH)2 → Ba2+ + 2OH.(8) .....

4. Dengan memanfaatkan limbah menjadi bata tahan api. sandblasting dan alumina setelah disolidifikasi menjadi bata tahan api dapat terlepas ke lingkungan dengan aman.2. 3. Pada waktu pengujian TCLP. .10 Hipotesa Penelitian Berdasarkan dasar-dasar teori diatas maka dapat diambil suatau hipotesa sebagai berikut: 1. dapat diperoleh nilai kuat tekan yang baik dan ramah terhadap lingkungan. Limbah TA 5. konsentrasi logam berat pada limbah TA-5. Selain itu dapat memberikan nilai tambah pada tiap limbah dan nilai ekonomis pada produk. nilai kuat tekan dan aman bagi manusia dan lingkungan. 2. Dengan memanfaatkan limbah TA 5. alumina dan sandblasting dapat digunakan sebagai bata tahan api dalam bahan bangunan dan dapat mengimobilisasi logam berat. alumina dan sandblasting diharapkan dapat mempengaruhi sifat bata menjadi tahan api.

Analisa pH selama 5 Minggu Penelitian ini termasuk penelitian yang dilaksanakan dalam skala lapangan pada tahap akhir penelitian. limbah Alumina dan limbah sandblasting dari PERTAMINA UP IV Cilacap. sandblasting dan alumina). FTSP Universitas Islam Indonesia Yogyakarta dan Studio Keramik PPPPTK Seni dan Budaya Yogyakarta 3. Bahan utama adalah limbah TA 5. Laboratorium Bahan Kontruksi Teknik Sipil. Sandblasting. Secara garis besar penelitian ini meliputi kegiatan sebagai berikut: 1. Analisa pelindian (leachate) hasil solidifikasi dengan metode Toxicity Characteristic Leaching Procedure (TCLP).4 Alat dan bahan Penelitian Bahan-bahan yang digunakan untuk proses penelitian terdiri dari: 1. 3. 3.BAB III METODE PENELITIAN 3. Analisa karakteristik limbah fisik dan kimia TA-5. 2.3 Waktu Penelitian Waktu penelitiaan dilakukan selama enam bulan mulai dari proses persiapan penelitian (sampling limbah: TA-5. 4.4. 3.1 Jenis Penelitian Penelitian yang dilakukan termasuk dalam penelitian eksperimen yang berada pada skala laboratorium dengan tahapan-tahapan yang sesuai literatur. dan Alumina. proses penelitian di laboratorium. 3. Analisa karakteristik fisik hasil solidifikasi yaitu uji kuat tekan bata.1 Bahan-bahan penelitian .2 Lokasi penelitian Lokasi penelitian dilaksanakan di laboratorium Teknik Lingkungan. Laboratorium Jalan raya Teknik Sipil. pengolahan data dan penyusunan laporan akhir.

Alat uji kuat tekan (Compresion Test) merk ADR 3000 5. Alat-alat yang digunakan adalah sebagai berikut: 1. Refractory suhu 1200ºC 4. dan berat isi gembur. Baskom 8. Pengaduk 3. .2 Alat-alat Penelitian Untuk mendapatkan hasil yang baik maka dalam penelitian ini diperlukan peralatan yang fungsinya untuk melaksanakan pengujian-pengujian terhadap bahan maupun sampel yang dibuat. 3.5 Penelitian laboratorium Pengujian meliputi pemeriksaan kimia dan fisik limbah TA 5. 6. Cetakan bata yaitu 10x10x6 cm 2. pH meter 3. Saringan/ayakan 9.4. kadar air. uji kuat tekan dan uji pH. Timbangan 7. berat isi padat. sandblasting dan alumina didapatkan suatu karakteristik fisik limbah berupa berat jenis. AAS (Atomic Absoption Spectrofotometer) 10.2. Bahan pencampur untuk pembuatan bata harus memenuhi spesifikasi. kemudiaan dilaksanakan tahap kelayakan lingkungan yaitu dengan uji TCLP. Bahan tambahan batu bata meliputi: a) Feldspar b) Kaolin c) Air bersih d) Fireclay e) Andesite stone (Batu vulkano) f) Bahan tambahan air diperoleh dari air sumur studio keramik PPPPTK Seni dan Budaya Yogyakarta. Alat putar (uji TCLP).

4. Meletakkan contoh uji dan mengalikan air di atasnya 6. Menyiapkan timbangan dan meneliti 0. Menyiapkan benda uji berupa pasir dengan ukuran butiran maksimum 4.5.200). Mengeringkan contoh sampai berat tetap pada suhu 110ºC+5ºC dan menimbang 4. tawan dan dapur pengering dengan kemampuan 110ºC+5ºC 2. Menembur ayakan dan bagian yang kasar hingga air pencucian menjadi jernih 8. Mengukur berat dan volume silinder ukur 2. meratakan lalu menumbuk 25x merata 3 2 bagian meratakan lalu menumbuk 25x merata 3 keseluruh permukaan dengan batang penumbuk. Memasukkan contoh uji sebanyak keseluruh permukaan dengan batang penumbuk. 3. ayakan 75cm ( no.8mm sebanyak 500 gr.3. 5. 5. 6. Meletakkan silinder ukur pada tempat yang rata.5. berat isi dilaksanakan pengukuran sebagai berikut: 1.1 gr. Pada pelaksanaan uji berat jenis agregat halus limbah dilaksanakan dengan urutan sebagai berikut: 1. dengan ketelitian 0.1 gr 3.1 gr . Mengeringkan agregat yang telah dicuci sampai berat tetap pada suhu 110ºC+5ºC dan menimbang dengan ketelitian 0.1 Berat Jenis Agregat Halus Berat jenis agregat adalah rasio antara massa padat agregrat dengan massa air pada volume yang sama dan suhu yang sama. Menimbang contoh dalam silinder . meratakan lalu menumbuk sampai 25x kemudian ratakan. Memasukan contoh uji hingga memenuhi silinder ukur sampai penuh.2 Berat Isi Padat Pemeriksaan ini bertujuan untuk mendapatkan angka untuk menghitung berat isi padat. 3. Meratakkan contoh dengan air deras secukupnya hingga bagian yang halus 7. Memasukkan contoh uji sampai 1 bagian.

7.5.1 gr (BT) . 2. ratakan. 3. 6. keringkan udara panas dengan cara membolak-balik benda uji. Mengukur berat dan volume silinder ukur. Keringkan benda uji dalam oven (110±5)oC sampai berat tetap. Timbang picrometer berisi air dan benda uji sampai 0. tebarkan agregat halus kedalam tanah.4 Kadar Air Pembuatan benda uji dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: 1. Menghitung berat isi padat dengan cara membagi berat agregat bersih dengan volume tabung. Setelah tercapai keadaad permukaan jenuh. masukkan air suling sampai 90 % isi picrometer.5. Msukkan contoh uji sampai memenuhi silinder ukur samapi penuh. lakukan pengeringan sampai keadaan jenuh.3 Berat Isi Gembur Pembuatan benda uji dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: 1. putar sambil digoyang-goyangkan sampai tidak terlihat gelembung udaranya. rendam dalam air (12±4) jam. 2. Rendam pocrometer dalam air dan ukur suhu air untuk menyesuaikan perhitungan kepada suhu standard 25oC. 4. keadaan kering permukaan jenuh tercapai bila benda uji runtuh. Tambahkan air sampai tercapai tanda batas 7. angkat kerucut terpacung. Timbang contoh dalam silinder ukur 3. masukkan 500 gr benda uji kedalam picrometer. 5. 4. Buang air dengan hati-hati. Periksa keadan kering permukaan jenuh dengan mengeringkan benda uji pada kerucut terpacung. dinginkan dalam suhu kar. Memasukkan contoh uji sebanyak 2/3 bagian. Meletakkan silinder ukur pada tempat yang rata. Memasukkan contoh uji ke dalam silinder sampai 1/3 bagian ratakan. padarkan dengan batang penumbuk dengan penumbuknya sebanyak 15 x. tapi masih dalm keadaan tercetak. 3. 5. 6. 3.

Setelah itu benda uji dingin ditimbang (BK) 10. Benda uji dilepas dari cetakan 6. Benda uji dikeringkan selama ±10 hari 7. kemudian dinginkan benda uji dalam desikator. uji TCLp dan uji pH. 5. alumina dan bahan–bahan tambahan bata lain ditimbang beratnya sesuai dengan variasi komposisinya 2. 9. Kemudian dilakukan pembakaran dengan suhu 1.8.200ºC selama 8 jam 8. Tentuka berat picrometer berisi air penuh dan ukur suhu air guna penyesuaian dengan suhu standar 25oC (B1) 3. Benda uji digunakan bata tahan api.1 Komposisi Bahan Bata Tahan Api Kode B1 B2 B3 B4 B5 TA 5 30 25 20 15 10 Limbah (%) Bahan pendukung (%) Sandblasting Alumina Feldspar Kaolin Vulkano stone 10 10 25 15 5 15 10 25 15 5 20 10 25 15 5 25 10 25 15 5 30 10 25 15 5 Σ Sampel Fireclay 5 10 5 10 5 10 5 10 5 10 . Limbah TA-5. Tabel 3. Kemudian ditambahkan air dan diaduk kembali sampai rata 4. Mencampurkan bahan-bahan pembuat bata ke dalam baskom. Kemudian masukkan adukkan sedikit demi sedikit ke dalam cetakan bata yang berbentuk persegi empat sampai cetakan penuh. Langkah-lagkah yang dilakukan dalam pembuatan dan perawatan benda uji adalah sebagai berikut: 1. sandblasting. aduk dalam kondisi kering dengan cetok sampai adukan homogen 3. Kemudian melakukan perawatan setelah itu pengujian sampel meliputi:uji kuat tekan.6 Pembuatan benda uji Dalam penelitian ini dibuat 70 buah bata dengan ukuran 10x10x6 cm. Keringkan benda uji dalam ove dengan suhu (110±5)oC sampai berat tetap.

3. 7.2 Hasil uji kuat tekan bata rata-rata Kode 1 9442 7434 10534 12940 15265 Uji Kuat Tekan (Kg) 2 3 4 9035 9310 9096 7852 7954 8127 10584 10788 10166 12858 12889 13022 15887 18548 16937 5 8994 9310 12063 12410 14398 Rata-rata (Kg) 9175 8135 10827 12824 16207 ∆ Bata (cm2) 100 100 100 100 100 Uji Kuat Tekan (Kg/cm2) 92 81 108 128 162 B1 B2 B3 B4 B5 . Langkah.1) σ = Kuat tekan Bata (kg/ cm2) Tabel 3. 3.7 Pengujian Bata Pengujian bata dimaksudkan untuk mengetahui mutu dan kekuatan dari bata yang diteliti.7. Lama penekanan beban merata antara 1 sampai 2 menit sampai benda uji hancur 8. syarat yang ditentukan untuk permukaan benda uji > 90. Pengujian bata meliputi: pengujian kuat tekan bata. analisa TCLP dan uji pH. Hasil penelitian dimasukkan dalam rumus dan dihitung dengan rumus kuat tekan Rumus Kuat Tekan adalah sebagai berikut: Kuat Tekan σ = Keterangan: P = Beban makimum (kg) A = Luas penampang benda uji (cm2) P A ………(4.3 cm2.langkah yang dilakukan antara lain: 5. Benda uji di tekan sesuai bidang yang rata. Benda uji 15 buah sama sisinya dengan ukuran 10x10x6 cm 6.1 Pengujian kuat tekan bata Pengujian kuat tekan bata merah dilakukan untuk mengetahui mutu kuat tekan satu bata merah dengan satuan luasan bidang tekan tertentu.

Logam berat yang akan dianalisis adalah: Cr. asam. Bata dengan ukuran 5x5x2 cm di rendam dalam larutan basa (NaOH).7. Yaitu dengan melihat tingkat pelarutan bata berubah dari pH awal. d. asam (H2SO4) dan netral (H2O). asam. Mengukur pH setiap 1 minggu sekali selama 5 minggu kemudian mengamati dan mencatat perubahan pH yang terjadi.3. Pemeriksaan pH antara lain: a. lalu tiap minggu di cek pH nya sampai satu bulan. 3. Masukkan larutan netral. dan basa pada masing-masing botol. Untuk itu dilakukan uji leached (TCLP) terhadap produk batu bata. b. Dilakukan uji TCLP dan dilihat masing-masing perbandingan sampai seberapa besar penuruna kadar logam beratnya.2 Analisa TCLP Analisa ini dilakukan untuk mengetahui tingkat keamanan bagi kesehatan dan lingkungan mengingat bahan tambahan yang digunakan adalah limbah sisa pembakaran minyak bumi berupa limbah TA 5.3 Analisa pH Analisis dilakukan untuk mengetahui tingkat keasaman dan kebasaan yang dimiliki oleh bata sehingga bata dengan aman dapat dimanfaatkan dilingkungan. dan Pb. alumina dan sandblasting yang mengandung unsurunsur logam berat. c. Menyiapkan media seperti botol dengan tinggi ±15 cm kemudian beri kode pada setiap botol sesuai formula bata dan jenis larutannya. Cu. Masukkan sampel bata yang telah dipotong ukuran 5 x 5 x 2 cm kedalam setiap botol yang berisi larutan netral. Zn. . dan basa.7.

1 Bagan Alir Penelitian .8 Diagram Alir Pelaksanaan Penelitian Untuk tahapan pelaksanaan penelitian dari tahap awal hingga tahap akhir disajikan pada diagram alir berikut: Persiapan alat dan bahan Analisa bahan Tahap Pelaksanaan : • Pencampuran komposisi sampel • Pencetakan • Pengeringan • Pembakaran • Pengangkutan Rancangan Variasi campuran Bata Proses pembuatan Bata • • • Uji Kuat Tekan Uji Leachate (TCLP) Uji pH Pengujian bata Analisa dan Pembahasan Selesai Gambar 3.3.

0228 58.991 Tabel 4. berat isi gembur.473 3 2. Pemeriksaan karakteristik fisik berupa berat jenis limbah. Sedangkan karakteristik kimia berupa uji perlindian pada limbah. Sedangkan limbah sandblasting .1 Karakteristik limbah TA-5.845 Alumina (Sumber : Hasil uji penelitian.636 0.4878 0.419 1. dan pemeriksaan kadar air limbah.65 0. Sandblasting dan Alumina Pengujian karakteristik limbah meliputi aspek fisik dan kimia.83 10.2 Karakteristik Kimia limbah No Limbah Parameter Logam Berat (mg/l) Cu Cr Pb Zn 0.2175 10 5 5 50 1 TA-5 2 Sandblasting 3 Alumina PP 85 Tahun 1999 (Sumber : Hasil uji penelitian.8473 0.1 Karakteristik Fisik Limbah Jenis Pengujian Berat No Limbah Berat Jenis Kadar Air Isi Gembur (g) (%) (gr/cm³) 1 1. 2008) Setelah melakukan pemeriksaan karakteristik fisik pada limbah TA-5 sandblasting dan alumina sebagai bahan susun dari pembuatan batu bata tahan api maka berat jenis limbah TA-5 dan alumina kurang dari standar ≥2.500 0.5933 0.3510 0.8273 0.3025 0. 2008) Berat Isi Padat (gr/cm³) 1. sandblasting dan alumina merupakan bahan utama yang digunakan dalam campuran pembuatan bata.133 0.17 4.0597 0. tahapan awal pada limbah TA-5 adalah menguji karakteristik fisik dan kimianya dengan tujuan untuk mengetahui sifat-sifat fisik limbah yang dapat digunakan untuk pembuatan bata dan untuk mengetahui logam berat yang terdapat pada limbah.5 ton/m3.939 TA-5 2 Sandblasting 2. Limbah TA-5. Sebelum dimanfaatkan.8765 1. Tabel 4.BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4. berat isi padat.5055 0.37 0.077 1.

Komposisi pembuatan bata terbagi menjadi 5 formula.3 Komposisi Bahan Pembuatan Bata Tahan Api Formula B1 B2 B3 B4 B5 TA 5 30 25 20 15 10 Limbah (%) Sandblasting Alumina 10 10 15 10 20 10 25 10 30 10 Feldspar 25 25 25 25 25 Bahan pendukung (%) Kaolin Vulkano stone 15 5 15 5 15 5 15 5 15 5 Fireclay 5 5 5 5 5 Σ Sampel 14 14 14 14 14 (Sumber : Hasil uji penelitian. Bahan utama dan bahan pendukung dicampur dengan air hingga menjadi plastis dan dapat dibentuk menjadi bata. sandblasting dan alumina sedangakan bahan pendukung adalah fireclay. Berat jenis rendah umumnya menunjukkan bahannya berpori. lemah dan bersifat banyak menyerap air sedangkan berat jenis yang tinggi menunjukkan kualitas bahan yang umumnya baik (Antono.2 Komposisi Campuran Pembuatan Bata Ukuran bata 10x10x6 cm dengan berat 1300gr tiap bata. Apabila semakin besar nilainya maka akan menambah banyak pori. Dengan penambahan limbah TA-5. Sehingga sandblasting perlu pengolahan lebih lanjut karena termasuk B3.85 Tahun 1999 yaitu 58. masing-masing formula memiliki 14 sampel sehingga total jumlah sampel adalah 70 buah bata. 1996). karena fungsi sandblasting untuk merawat dinding kilang atau sebagai pembersih kerak-kerak pada dinding kilang mengandung unsur Zinc yang tinggi. feldsapar. sehingga menurunkan kualitas mutu bata. sandblasting dan alumina. Parameter Zn pada limbah sandblasting melebihi standar baku mutu PP No. 2008) Bahan utama pembuatan bata tahan api adalah limbah TA-5. Tabel 4. kaolin dan batu andesit. Pada umumnya tiap bahan pembuatan bata baik itu limbah maupun bahan pendukung mengandung unsur silica dan alumina yang tinggi.500mg/l. Awalnya bata . 4. bata dibuat sesuai dengan kebutuhan penelitian. setelah proses pengeringan dan pembakaran bata dengan suhu 1200ºC bata mengalami penyusutan sehingga berat bata menjadi 900-1000gram.melebihi standar ≥2.5 ton/m3.

sifat kaolin memiliki daya hantar panas yang rendah dapat digunakan dalam peralatan yang bersifat tahan api. Maksud menggunakan bahan tambahan berupa feldspar dengan proporsi 25 %. Komposisi bahan yang banyak mengandung alumina dan silica membuat sifat bata menjadi tahan api. Tiap komposisi limbah mempunyai sifat tersendiri dalam proses pembuatan bata. karena feldspar mengadung unsur silica dan alumina yang tinggi dan bersifat tahan api. setelah pengeringan selama ±10 hari dan dibakar selama 8 jam dengan suhu 1. Hal ini dikarenakan kandungan alumina pada bahan susun bata mempengaruhi warna bata. Senyawa silica dan alumina berfungsi sebagai sifat tahan api pada bata dan sifat plastis sehingga dapat mengurangi penyusutan pada waktu pengeringan maupun pembakaran pada suhu 1. Komposisi limbah menunjukkan bahwa limbah yang digunakan adalah 50%. feldsapar 25 %.000°C. kekurangan oksida besi menyebabkan warna bata agak kuning.200ºC bata berubah warna menjadi putih.1 dibawah ini: . kapur berperan untuk membantu proses pelelehan pasir saat pembakaran dan mengikat butir-butir tanah sedangkan oksida besi berperan untuk memperbaiki proses pembakaran seperti pada kapur dan memberi warna merah pada bata setelah pembakaran.200ºC dan mengurangi retak-retak pada bata. Limbah TA-5 dan alumina termasuk dalam limbah katalis yang mengandung senyawa SiO2 (silica). fireclay 5 %. dapat dilhat pada gambar 4. Al2O2 (alumina).3 Pengujian Kuat Tekan Dari hasil uji kuat tekan yang telah dilakukan diperoleh hasil pada masing-masing formula. Akan tetapi karena suhu pembakaran hanya 1. Sehingga sifat tersebut mempengaruhi pembuatan bata menjadi tahan api dan kuat tekan.200ºC maka fungsi alumina sebagai tahan api tidak sepenuhnya berhasil karena alumina hanya dapat melebur dengan bahan lain antara suhu 1. 4. CaO (kapur) dan Fe2O3 (oksida Besi) yang masing-masing senyawa mempengaruhi pembuatan bata. Sedangkan proporsi kaolin 15 %.dalam keadaan basah berwarna hitam.500ºC -2. kaolin 15 % dan batu andesit 5 %.

berdasarkan tabel 2. akan tetapi untuk keperluan tertentu penggunaan bata dengan dimensi lain diperbolehkan.3 hasil kuat tekan formula B1 dan B2 memenuhi standar mutu bata tingkat II dan formula B3.200°C. Senyawa alumina pada tiap bahan yang digunakan tidak berfungsi optimal karena bata tidak dibakar antara suhu 1.1 Hasil Pengujian Kuat Tekan Bata Pada gambar 4.200 Kuat Tekan Bata (kg/cm2) 150 100 50 0 B1 92 B2 81 Benda Uji B3 108 B4 128 B5 162 Kuat tekan bata Gambar 4. silica dapat berikatan atau melebur secara optimal dengan bahan susun bata lain pada suhu 1.500ºC-2.000°C. berdasarkan penggolongan bata kuat tekannya dapat dilihat pada tabel 2. Berdasarkan dimensi bata. Sifat unsur silica pada tiap bahan membuat bata menjadi lebih kuat tekan tapi apabila senyawa alumina dapat dibakar lebih dari 1.1 kuat tekan yang paling besar terjadi pada benda uji B5 yaitu 162 kg/cm3 hal ini disebabkan karena pada formula B5 (Tabel 4. B4 dan B5 memenuhi standar mutu tingkat I.2.3. bata dibuat tidak sesuai dalam peraturan bata merah sebagai bahan bangunan NI-10 dari Yayasan Dana Normalisasi Indonesia denga syarat ukuran bata seperti pada tabel 2.3) kandungan senyawa silicanya lebih besar.200ºC kecuali alumina. bata akan lebih berkualitas karena selain memiliki sifat kuat tekan yang baik dan alumina juga memiliki sifat tahan api. .

(Anonim. 2005). Terjadinya perubahan kuat tekan bata karena bentuk fisik dan tekstur dari limbah mempengaruhi kualitas bata. bata tahan api sangat kuat tekan(Anonim. Kuat tekan dipengaruhi oleh cara pembakaran dan ketebalan batu bata. dapat mengikat. Kandungan kimia dalam bahan tambahan bata tahan api dapat mempengaruhi proses terjadinya pengikatan maupun pengerasan. B4 dan B5. Uji perlindian dilakukan pada tiap limbah yang digunakan yaitu dapat dilihat hasil pengujiannya pada gambar 4. Dari hasil pengukuran didapatkan bahwa kandungan silika dalam limbah lebih besar daripada alumina sehingga dapat membantu pengikatan karena silica dapat melebur dengan bahan susun lain pada suhu 1. Hasil pengujian (SNI 15-1991) kuat tekan ideal (bearing wall) adalah 30 – 70 kg/cm 2 . 4.5 – 50 kg/cm 2.. Sedangkan nilai kuat tekan bata merah super Djagadbata Yogyakarta sebesar 17.2 dibawah ini: . Selain itu ukuran bata yang hanya 10x10x6 cm juga dapat mempengaruhi kuat tekan menjadi lebih besar dari formula B5.200°C selain itu adanya TA-5 juga mempengaruhi kuat tekan bata karena bata mempunyai unsur yang sama seperti semen.99 kg/cm 2 . Hal ini menunjukkan kuat tekan bata tahan api lebih baik dan sesuai dengan standar bata dan pasaran.78. sedangkan kuat tekan batu bata lokal berkisar antara 11.4 Pengujian Kimia (TCLP) Dari hasil uji TCLP yang telah dilakukan dengan metode Atomic Absoption Spectrofotometer (AAS) diperoleh hasil kandungan logam berat. Dengan demikian dari segi kualitas kekuatan batu bata. Misalkan tekstur limbah dan bahan susun yang halus mempengaruhi titik lebur pada waktu pembakaran. Nilai kuat tekan ini memenuhi Standard SII no. 0021 .55 kg/cm2 dan dengan 20% limbahnya yaitu 39.523 kg/cm2.hal ini disebabkan karena pada formula B1 dan B2 terjadi proses pengikatan antar bahan penyusun yang belum optimal dibandingkan dengan penambahan limbah sandblasting pada formula B3. Ini juga terjadi pada penelitian sebelumnya untuk pemakaian 10% limbah lumpur elektroplating nilai kuat tekan 52. 2002)(1).

2 Hasil Pengujian TCLP B5 0. Hal ini terjadi karena adanya ikatan fisik dan kimia pada komposisi pembuatan bata.40 Parameter (mg/l) 0.30 0.50 0.069 0.2 dapat terlihat bahwa fluktuasi kenaikan dan penurunan lindi kemungkinan disebabkan karena faktor kurang homogennya proses pencampuran bahan dalam pembuatan bata.413 0.00 Cu Cr Pb Zn B3 0.035 Dari gambar 4.258 0.069 0. Dengan campuran bahan-bahan pembuatan bata membuat logam berat yang terkandung .333 0.075 0.0. Sehingga bata aman dimanfaatkan bagi manusia dan lingkungan.20 0.5) memberikan hasil yang baik karena hasil pengujian menunjukkan bahwa logam berat dapat diimobilisasi kecuali pada logam berat seng (Zn) pada karakteristik limbah sandblasting melebihi standar yang ditetapkan PP No 85 tahun 1999 yaitu melebihi 50mg/l. Sifat tanah pada bahan susun bata dengan tekstur halus dapat mengikat logam berat.10 0.2) maupun sesudah disolidifikasi (tabel 4.277 0.023 Benda uji Gambar 4. Akan tetapi setelah limbah dimanfaatkan sebagai bata tahan api hasil pengujian TCLP tiap logam berat dapat diimobilisasi berarti sudah memenuhi standar baku mutu yang ditetapkan. Tujuan pengujian TCLP adalah untuk mengetahui tingakt imobilisasi logam berat pada limbah Hasil pengujian TCLP baik sebelum disolidifikasi (tabel 4.038 B4 0.178 0.208 0.

Selain itu daya ikat yang berbeda dengan logam berat dan bahan-bahan penyusun lain juga mempengaruhi hasil pengujian TCLP dan tekstur tanah yang halus memiliki kekuatan untuk mengikat logam berat dengan sempurna.2575 0.0690 0.8473 0.dalam tiap limbah dapat terikat dengan sempurna. Misalnya pada pencampuran bahan-bahan pembuatan bata yang tidak homogen dikarenakan faktor senyawa limbah yang terkandung tidak mau menyatu ataupun faktor kesalahan manusia itu sendiri. Dalam proses pembakaran.8273 0.0375 0.3333 0.0228 0. 2008) . sandblasting dan alumina.(11) ……………………………………………(12) ……………………………. Proses pembakaran tiap logam berat dapat dilihat pada reaksi dibawah ini: Cr + O2 Cu + O2 Pb + O2 Zn + O2 → → → → CrO CuO PbO ZnO …………………………….2768 0.8765 0. terjadi reaksi kimia antara logam berat dengan gas yang dihasilkan sehingga terjadi proses oksidasi terhadap logam berat. Dari hasil uji TCLP yang dilakukan dapat dilihat bahwa logam berat dalam bata menjadi stabil.3025 58.0350 PP 85 thn 99 10 5 5 50 Tabel 4.5055 0. Karena sifat limbah alumina tidak dapat larut dalam air dan tidak dapat melebur ataupun mengikat bahan lain sebelum suhu pembakaran 2.4878 0.5933 1. karena proses solidifikasi dapat mengikat logam berat yang terdapat dalam limbah TA-5.2081 0. Proses pembakaran juga mempengaruhi imobilisasi logam berat pada limbah karena bahan-bahan pembuatan bata melebur dan berikatan secara optimal pada waktu pembakaran kecuali alumina.0691 0. Hasil pengujian TCLP memiliki banyak faktor perbedaan yang menyebabkan hasil konsentrasi yang tidak sama.0225 0.000ºC.4125 0. Logam berat saling berikatan dengan bahan penyusun lain menjadi bentuk kristal tepatnya proses pemadatan menjadi bata.2175 (Sumber : Hasil uji penelitian.1779 0.0753 0.(14) Hasil Uji TCLP B3 B4 B5 0.500 0.4 Perbandingan Hasil Pengujian TCLP No 1 2 3 4 Parameter Tembaga (Cu) Chrom (Cr) Timbal (Pb) Seng (Zn) Satuan mg/l mg/l mg/l mg/l Konsentrasi Awal Bahan TA-5 Sandblasting Alumina 0.(13) …………………………….3510 0.0597 0.

2 8.4 menunjukkan bahwa konsentrasi awal bahan. akan tetapi ada juga yang tidak menunjukkan hasil yang demikian melainkan berasal dari bahan tambahan yang digunakan dalam pembuatan bata.2 8.Berdasarkan tabel 4. 4. hasil uji TCLP sandblasting berada dibawah standar.6 3.3 8. Dengan demikian solidifikasi limbah PT. asam (H2SO4) dan netral (H2O) lalu tiap minggu di cek pH nya selama 5 minggu. Analisis dilakukan untuk mengetahui tingkat keasaman dan kebasaan yang dimiliki oleh bata sehingga bata dengan aman dapat dimanfaatkan dilingkungan selain itu untuk mengidentifikasi tingkat toksisitas bata dengan cara mengetahui tingkat pelarutan bata.2 8.1 8.5 Pengujian pH Bata dengan ukuran 5x5x2 cm di rendam dalam larutan basa (NaOH).8 2 4.2 8. Limbah sandblasting sebelum solidifikasi melebihi 50mg/l akan tetapi setelah disolidifikasi terjadi campuran dengan bahan-bahan susun bata.60 4 4.4 8.8 Waktu Pengujian (Minggu Ke) Gambar 4.7 3 4.8 7.0 8.2 8. Indikarot asam basa diukur dengan menggunakan pH meter yang bekerja berdasarkan konduktivitas suatu larutan.7 5 4.1 1 4.3 Hasil Pengujian pH Formula B1 .3-4. Pertamina UP IV Cilacap sebagai bata tahan api tidak menggangu lingkungan dan dapat dimanfaatkan manusia dengan aman. nilai logam berat tiap limbah terlepas setelah hasil pengujian TCLP (bata tahan api). Hasil pengujian pH dapat dilihat pada gambar 4.7 dibawah ini: 15 pH 10 5 0 Basa Netral Asam 0 10.4 8. Selain itu semakin banyak proporsi limbah yang digunakan semakin meningkat konsentrasi lindinya.

larutan netral stabil dan larutan asam juga tetap asam.Berdasarkan hasil pengujian pH pada gambar 4.8 Waktu Pengujian (Minggu Ke) Gambar 4.6 3.7 3 4.8 7.2 8.1 1 4.1 8.55 dan asam 3.6 3.6 4 4.1 8.2 8.7 3 4.2 8.8.3 8.4 8.7 5 4.8 2 4. netral dan asam dimana masing-masing pH awal larutan adalah basa 10.1 8. netral 7.8 2 4.1 8.1 8.0 8.1 8.2 8.3 pengujian pH dilakukan tiap minggu selam 5 minggu.4 8.3 8.4 Hasil Pengujian pH Formula B2 15 pH 10 5 0 Basa Netral Asam 0 10.08.7 Waktu Pengujian (Minggu Ke) Gambar 4. Pada grafik pengujian pH formula B1.2 8.60 4 4. larutan basa tetap basa.5 Hasil Pengujian pH Formula B3 . 15 pH 10 5 0 Basa Netral Asam 0 10.4 8.1 1 4.1 8.8 7.7 5 4.1 8. Bata direndam didalam larutan basa.2 8.

6 8.9 3 4.0 8.9 Waktu Pengujian (Minggu Ke) Gambar 4. terjadi perubahan drastis dimana larutan basa menjadi asam.7 Hasil Pengujian pH Formula B5 Sedangkan pada grafik 4.0 2 4.15 pH 10 5 0 Basa Netral Asam 0 10. Dimana tiap senyawa mempengaruhi larutan basa dan asam.6 3.3 8.8 4 4. Selain itu karena limbah dan bahan susun bata mengandung kompisisi kimia yaitu CaO.4 8.4 8.6 Hasil Pengujian pH Formula B4 15 pH 10 5 0 Basa Netral Asam 0 10.6 3. larutan netral stabil dan larutan asam menjadi basa begitu selanjutnya yang terjadi pada formula B3.5 8. AI2O3. SiO2.2 8.4 8.7 4 4.3 8. Fe2O3.8 7.1 1 4.3 8.3 8.3 8.8 Waktu Pengujian (Minggu Ke) Gambar 4.4 pengujian pH formula B2.8 5 4.4 8.4 8. dan K2O.2 8.3 9.5 8.3 8.8 7.4 8.0 2 4.4 9. B4 dan B5. Hal ini menunjukkan sedikitnya pelindian/pelarutan logam berat yang terdapat pada bata.1 1 4. Misalkan natrium .8 3 4.8 5 4.

... Cr3+. menjelaskan bentuknya sangat tidak reaktif.. Bersifat basa karena mengandung ion oksida. Fe3+ dan Be2+ menghasilkan larutan asam akan tetapi kemungkinan terdapat butiran garam pada larutan dapat terjadi karena apabila larutan basa tercampur dengan udara maka akan menghasilkan senyawa garam. Pada pembahasan ini kita memakai salah satu bentuk yang reaktif.... Walaupun masih mengandung ion oksida.. Apabila bereaksi dengan air.. Ini diketahui secara kimia sebagai alfa-Al2O3 dan dihasilkan pada temperatur tinggi.... Air yang terpapar ke udara untuk waktu yang lama dapat menyerap CO2 dari atmosfer dan membentuk asam karbonat H2CO3 tetapi hanya sedikit mempengaruhi larutan karena ketika air kontak dengan udara pH larutan netral menjadi asam.(16) Natrium oksida juga bereaksi dengan asam menghasilkan larutan natrium klorida.. Artinya dapat bereaksi baik sebagai basa maupun asam... Selain itu hidrolisis garam juga mempengaruhi pH larutan karena garam adalah senyawa ionik yang terbentuk oleh reaksi antara asam dan basa dan bereaksi dengan air. Dan pada aluminium oksida. .... tapi terlalu kuat berada dalam kisi padatan untuk bereaksi dengan air. Bereaksi dengan asam aluminium oksida mengandung ion oksida.... Sifat air yang bersifat mampu sebagai basa dalam reaksi dengan asam seperti HCL dan H2SO4 dan sebagai asam dalam reaksi dengan basa seperti NH3 dan NaOH..oksida (Na2O) merupakan oksida basa kuat yang sederhana.... Al2O3 + 6HCl → 2AlCl3 + 3H2O………(17) Aluminium oksida juga dapat menunjukkan sifat asamnya.. aluminium oksida tidak dapat bereaksi secara sederhana dengan air seperti natrium oksida dan tidak larut dalam air. Seperti contoh AI2O3 bertindak sebagai basa dengan asam klorida menghasilkan garam dan air. Aluminium oksida merupakan senyawa amfoter...(15) ... Berbagai aluminat dapat terbentuk-senyawa dimana aluminium ditemukan dalam ion negatif. yang merupakan basa yang sangat kuat dengan kecenderungan yang tinggi untuk bergabung dengan ion-ion hidrogen.. Garam yang mengandung Al3+. Apabila bereaksi dengan air larutan ini akan mempunyai pH di sekitar 14... sehingga dapat bereaksi dengan asam... Hal ini mungkin karena aluminium memiliki kemampuan untuk membentuk ikatan kovalen dengan oksigen.. Na2O + H2O → 2NaOH Na2O 2HCL → 2NaCl + H2 .

. H2SO4 + H2O → H3O+ + HSO4dibawah ini: Al2O3 + SiO2 + CaO + Fe2O3 + Na2O + K2O + H2O → mengalami pembakaran O2 …………………………………………………......(20) Asam diprotik bisa menghasilkan lebih dari satu ion hidrogen per molekul.. Adanya sifat pH menjadi asam karena mengandung logam tinggi apabila pH stabil terus maka produk sudah aman terhadap lingkungan.. Yang kemudian terlepas akibat proses pengenceran. Asam terionisasi secara bertahap artinya protonnya lepas satu persatu. dimana proses pembakaran dengan suhu 1.............. Selain itu perubahan pH terjadi karena pengaruh dari limbah ataupun bahan tambahan pembuatan bata yang mengandung senyawa yang mempengaruhi pH basa. Proses ini membentuk senyawa-senyawa oksida logam. Pada kenyataannya tidak ada asam yang terionisasi sempurna dalam air.......CO2 + H2O → H2CO3 .2000C mempengaruhi logam-logam berat menjadi lebih stabil.. Perubahan konsentrasi pH dikarenakan adanya proses lindi dalam bata...(22) Al2O + SiO + CaO + Fe2O + Na2O + K2O + H2O + Larutan netral → ……(23) Al2O + SiO+ CaO + Fe2O + Na2O + K2O + H2O + Larutan asam → …. tetapi pada kesetimbangan dibawah ini molekul asam kuat terionisasi sempurna..........(21) Pada dasarnya kandungan bahan susun mengandung senyawa utama seperti ........(25) Dalam proses pembakaran pada bata......→ H+ + SO42................. Logam berat akan saling berikatan dengan bahan penyusun bata lainnya menjadi bentuk kristal-kristal (memadat).... mempengaruhi kondisi larutan karena juga terjadi reaksi kimia antara senyawa penyusun bahan dengan gas yang dihasilkan pada waktu pembakaran terjadi proses oksidasi terhadap logam berat.......(24) Al2O + SiO + CaO + Fe2O + Na2O + K2O + H2O + Larutan asam → ….(18) Asam sulfat (H2SO4) disebut juga asam diprotik karena tiap molekulnya dapat memberikan dua proton ini terjadi dalam dua tingkat yaitu H2SO4 → H+ + HSO4HSO4..............(19) ....... sehingga pengikatan yang terjadi dalam proses pembakaran lebih sempurna. netral dan asam........ ....

6.85 Tahun 1999.2 Ekonomis Tiap pembuatan bata membutuhkan biaya mulai dari tahap awal pembuatan hingga tahap akhir dalam penelitian ini. aspek ekonomis dan aspek lingkungan. Akan tetapi pada waktu pembakaran membutuhkan daya listrik yang tinggi.200°C. pengeringan (air drying). Nilai kuat tekan bata tahan api termasuk dalam tingkat I (Tabel 2.4.5) dengan ukuran bata 10x10x6 cm tapi apabila ukuran bata sesuai dengan syarat ukuran bata yang ditentukan (Tabel 2. Setelah melakukan penelitian karakteristik bata baik dari segi fisik maupun kimia termasuk bata yang aman dimanfaatkan bagi manusia dan lingkungan karena kandungan dalam bata masih berada dibawah PP No. kaolin.4) nilai kuat tekan bata lebih besar. Selain itu unsur alumina yang tidak bisa larut dalam air dan tidak bisa melebur dalam suhu pembakaran 1. sandblasting dan alumina dan bahan tambahan berupa feldspar.1 Teknis Teknis peralatan yang digunakan dalam pembuatan bata tahan api simpel dan cepat. fireclay dan abu batu andesit. Proses produksi dalam pembuatan bata cukup mahal karena bata dibuat dalam skala penelitian. Nilai ekonomis diketahui melalui tahap penelitian yang meliputi: persiapan bahan baku. pencetakan (moulding). . 4. pengujian TCLP dan pengujian pH setelah memanfaatkan limbah TA-5. Sehingga biaya pembakaran mahal. 4.akan tetapi unsur alumina membantu dalam menstabilkan/menyeimbangkan proses pembakaran dan membuat sifat bata menjadi ringan dan berwarna putih.6 Prospek Pengembangan Produk Prospek pengembangan produk terdiri dari tiga aspek yaitu aspek teknis. mempengaruhi sifat bata menjadi tidak optimal dalam proses pembakaran.6. Prospek pengembangan produk adalah prospek jangka panjang maupun jangka pendek dari pemanfaatan limbah sebagai bata tahan api. Tujuan pembuatan produk adalah untuk mengetahui tingkat kemampuan bata baik itu nilai kuat tekan.

Berikut rincian biaya pada tabel 4. Ini karena biaya produksi yang naik seperti biaya bahan dasar dan transportasi yang harus dikeluarkan oleh distributor.000 44.000 90. Menunjukkan harga bata taha api tidak ekonomis karena harganya jauh lebih mahal dari pada bata merah biasa.750 1.500.10.6 10. Nama Barang Volume Limbah TA-5 15 kg Limbah Sandblasting 7.200ºC Total Biaya Biaya produksi / 70 Buah 20% Keuntungan Biaya Produksi Tiap bata Harga @ bata Biaya (Rp) 3. Di pasaran harga batu bata Rp. .4 Biaya Pembuatan Bata No 1. pendinginan (cooling). dan pengujian mutu (durability testing).500 Dilihat dari pehitungan diatas disimpulkan bahwa harga bata tahan api perbuah Rp. Akan tetapi harga bata tahan api tidak bisa dibandingkan dengan harga bata biasa karena bata tahan api dibuat dalam skala kecil dan hanya untuk penelitian sedangkan bata pada umumnya dibuat dalam skala besar oleh pabrik dan untuk mencari keuntungan.375 9.350 hingga Rp.000 656. Selain itu pemanfaatan limbah TA-5.875 3. Faktor ini merupakan salah satu penyebab harga bata tahan api yang tidak ekonomis. sandblasting dan alumina menjadi bata tahan api salah satu penanganan limbah tepat yang dapat mengurangi pencemaran terhadap manusia dan lingkungan.420/biji sedangkan sebelumnya hanya Rp 300/biji. Akan tetapi bata tahan api mutunya tidak kalah dengan bata merah di pasaran.4 dibawah ini: Tabel 4. 3.5 kg Limbah Alumina 15 kg Feldspar Malang 19 kg Kaolin Bangka 12 kg Fireclay 4 kg Pembakaran 1. 7.000 418. 6.6 10. 2. 5. 4.376 937.313.pembakaran (firing).750 95.

netral maupun basa. .3 Lingkungan Pemanfaatan limbah TA-5. Imobilisasi logam berat berada di bawah PP No. Terjadinya immobilisasi logam berat karena adanya pengaruh dalam pembuatan bata diantaranya: dalam pencampuran bata sampai homogen. Pada pengujian pH baik asam. proses pembakaran. sandblasting dan alumina sebagai bata tahan api aman terhadap manusia dan lingkungan baik karena dapat mengimobilisasi logam-logam berat pada limbah dan bahan susun bata. tekstur bahan susun bata yang plastis dan halus mampu mengikat logam berat dengan sempurna.85 Tahun 1999. formula bata minggu pertama pada tiap larutan aman dan layak ditempatkan pada lingkungan. Akan tetapi pada minggu berikutnya larutan pH terjadi penurunan maupun kenaikan yang drastis hal ini disebabkan beberapa faktor yaitu: bahan susun bata membentuk senyawa-senyawa yang bersifat basa.4.6. Sehingga baik lingkungan maupun produk saling mempengaruhi jika terjadi perubahan sifat.

Karena faktor bahan dan skala penelitian dalam pembuatan bata tahan api lebih mahal daripada skala dalam pabrik. dikarenakan limbah pada umumnya mengandung silika dan alumina yang tinggi sehingga membuat sifat bata menjadi tahan api. Penambahan limbah sandblasting 20%.85 Tahun 1999. 25% dan 30% lebih mempengaruhi nilai kuat tekan bata yaitu: 108 kg/cm2. Sehingga bata aman dimanfaatkan dilingkungan baik sebelum maupun sesudah disolidifikasi. 5. Nilai kuat tekan bata berdasarkan penggolongannya bata tahan api masuk dalam tingkat I yaitu lebih dari 100 kg/cm2. dapat diambil kesimpulan yaitu: 1. Limbah TA-5. sandblasting dan alumina dan tiap formula bata masih di bawah Baku Mutu TCLP PP No.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil pengujian dan pembahasan yang telah diuraikan. sandblasting dan alumina masih di bawah Baku Mutu TCLP PP No. Penambahan limbah mempengaruhi nilai kuat tekan bata tahan api. 6. sandblasting dan alumina mempengaruhi kualitas bata menjadi tahan api. 3. Pemanfaatan campuran limbah TA-5. 2. Konsentrasi logam berat pada limbah TA-5. sandblasting dan alumina yang dimanfaatkan sebagai bata tahan api dapat mengimobilisasi logam-logam berat yang terkandung dalam tiap limbah dan bahan susun bata.85 Tahun 1999. 7. .BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5. Sehingga bata aman dimanfaatkan dilingkungan baik sebelum maupun sesudah disolidifikasi. 128 kg/cm2dan 162 kg/cm2. Hasil pengujian TCLP pada limbah TA-5. Perbandingan nilai produksi bata tahan api dengan bata di pasaran tidak ekonomis. 4.

Disarankan menggunakan tekstur bahan-bahan yang halus dalam pembuatan bata untuk mempengaruhi kualitas bata seperti nilai kuat tekan dan nilai estetika. 5.2 Saran-saran Dari hasil penelitian yang telah dilakukan. Dalam pemanfaatan limbah TA-5. Disarankan penelitian selanjutnya menambahkan pengujian lain seperti daya serap air. Dengan adanya tungku pembakaran 2000°C. 2. Membuat bata tahan api dengan menggunakan limbah yang berbeda selain limbah alumina dan dengan titik lebur pembakaran pada suhu 1.5. sandblasting dan alumina. sebelumnya perlu diadakan penelitian lebih lanjut mengenai unsur-unsur penyusun limbah.200°C. . Pada dasarnya bata tahan api tersusun dari bahan yang mengandung alumina dan silica 50-80%. Penelitian selanjutnya menggunakan bahan tambahan berupa ballclay karena bersifat sangat plastis dan terdiri dari partikel sangat halus. kandungan garam kuat lentur dan lain lain. 3. mutu bata semakin baik dan aman untuk penggunannya. beberapa hal dapat dijadikan sebagai masukan bagi peneliti selanjutnya yaitu: 1. 4. mempunyai daya ikat dan daya alir yang sangat baik dan sangat cocok digunakan untuk bata tahan api. 6.

Bahan Galian Industri. dan Ch Koesmartadi. Bandung Brady. FTSP UII Yogyakarta. Jurusan Teknik Lingkungan. FTSP UII Yogyakarta. Ilmu Bahan Bangunan .J.A. Chemical Fixation and Solidification of Hazardous Waste. Kanisius. Anonim. 2006. Gadjah Mada University Press. 1999. Evariani Sulastri. Febrian Abdullah. Jakarta. Mc. Tugas Akhir. 2005. Connor. 2005. 2005 Solidifikasi Limbah Katalis RCC-15 Sebagai Bahan Campuran Pembuatan Keramik. American Technical Society. Aceng Subagja. Solidifikasi sebagai alternatif penanganan limbah B3 hasil pengolahan limbah industri penyamakan kulit. 1999. FTSP UII Yogyakarta. . Solidifikasi Limbah Fly Ash Hasil Pembakaran Incinerator Industri Tekstil Sebagai Keramik. R. 1999. 1990. Yogyakarta Muzakir dan Syamsul.E James. Asih. Penerbit Yrama Widya. Dan G Townsend. Binarupa Aksara. FTSP UII Yogyakarta. 85 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun. 2002. Politeknik Negeri Bandung. Mengenal Pembuatan Bata dan Genteng. 1948. Jurusan Teknik Lingkungan. Tugas Akhir. Jumiyati. H. Sifat-sifat bata merah super dan kekuatan dinding pasangannya dengan variasi lama perendaman bata. Bandung. 1999. Tugas Akhir. Yogyakarta Suwardono. Tugas Akhir.DAFTAR PUSTAKA Dalzell. United States. Departemen Teknik Lingkungan. R. Jakarta Sukandarrumidi. Jurnal penelitian. Graw-Hill Inc. Pemanfaatan Spent katalis sebagai bahan campuran Beton. Fungsi Ganda Beton Dalam Pengelolaan Limbah B3 (Suatu Studi Kasus Pemanfaatan Limbah Katalis RCC UP. Masonry Simplified Volume 1. Kimia Universitas asas dan struktur jilid 1 Edisi ke 5. Peraturan Pemerintah No. Jurusan Teknik Lingkungan. 2002. VI Pertamina Balongan Indramayu). Created 05/03/2005. Chicago USA Frick. Jurusan Teknik Sipil. L.

Jurusan Teknik Sipil. Jurusan Teknik Sipil. Solidifikasi sebagai alternatif penanganan lumpur instalasi pengolahan air limbah Bojongsoang Kabupaten Bandung. Tugas Akhir. Perilaku Fisik dan Mekanik Bata Produksi Pabrik Djagatbata Dusun Klangkapan Godean Sleman Yogyakarta. M. Pengaruh variasi kandungan air mortar terhadap kekuatan pasangan bata Seyegean Sleman. Yogyakarta. Departemen Teknik Lingkungan. Bahan bangunan. Tugas Akhir.D. Buckingham. Gadjah Mada University Press. P. 1994. Analisis Kekuatan Dinding Pasangan Bata Dengan Menggunakan Bata Super.esdm. Godean. 1992. Prayogi dan Solihatun. Evans. H. Fakultas Teknik. Jurusan Teknik Sipil. Setiawan dan Widodo. 2004. FTSP UII Yogyakarta Pambudiono dan Setyowati. Astuti. K. http://id. Pengetahuan Keramik. Kuat Lentur Dinding Pasangannya Dengan Variasi Campuran Mortar Menggunakan Pasir Dicuci dan Tidak Dicuci. Tjokrodimulyo. H. Tjokrodimulyo.wikipedia. Tugas Akhir. FTSP UII Yogyakarta. 2004. FTSP UII Yogyakarta. A. Yogyakarta. Jurusan Teknik Sipil. Tugas Akhir. Hartanta. Jurusan Teknik Sipil. 2004. Fakultas Teknik. FTSP UII Yogyakarta. 2004. Hazardous Waste Management.. FTSP UII Yogyakarta.L. Universitas Gadjah Mada. . K. Sifat-sifat Fisik Bata. Jurusan Teknik Sipil. Jurusan Teknik Sipil.go. sleman Yogyakarta. Pengaruh lama perendamana pada bata terhadap kekuatan dinding pasangan batu bata. Analisis kualitas Bata Gadjah (Bata Tanpa Proses Pembakaran) terhadap Sifat Fisik Dan Mekanis.Susilowati. Universitas Gadjah Mada.org/wiki/ H Anonim. McGraw-Hill International Inc. 2005(2). dan J. Teknologi Beton. 2004. New York. Jurusan Teknik Sipil. Nasirudin dan Nugroho. Bandung.id / LaGrega. 1992. Ratmana dan Sutrisno. 2007. Yogyakarta.C. Tugas Akhir. Tugas Akhir. http://tekmira.... 2004. FTSP UII Yogyakarta. 2004. (1997). Anonim.

Raymond. Kimia Dasar Konsep-Konsep Inti Atom Jilid 1. Jiangxi Yadong Cement Corporation.com Chang.Anonim. 2007. Erlangga. 2005. PT. Jakarta .

.

Sand Blasting dan Alumina Fireclay.LAMPIRAN 1 BAGAN ALIR PEMBUATAN BATA Limbah TA-5. Kaolin. Feldspar. Batu Andesit Penimbangan Pencampuran dan Pencetakan Bahan Pengeringan Finishing Pembakaran suhu 1200ºC Uji Kuat Tekan Uji pH Uji TCLP Skema Pembuatan Batu Bata .

2a Tahapan pengujian TCLP .5 mm Pengujian pH Langkah (a) Langkah (b) Menimbang 5 gr dari sampel 100 gr Bila pH (a) > 5 ditambahkan 3.A Menimbang sampel 100 gr Menghaluskan sampel bila diameter > 9.5 ml HCl 1.5 ml aquades Menutup dgn kaca arloji dan diaduk 5 menit Menutup dengan kaca arloji Memanaskan sampai 500C selama 50 menit Mengukur pH Membiarkan dingin dan mengukur pH Mengambil sampel 5 gr Menambahkan aquades 100 ml Larutan ekstraksi 1 Hasil dari langkah (a) dan (b) pH < 5 Larutan ekstraksi 2 Hasil dari langkah (a) dan (b) pH > 5 A B Gambar L.LAMPIRAN 2.0 N Menambahkan 96.

B A B Menambahkan 0.LAMPIRAN 2.43 ml NaOH 1.05 Mengencerkan pH sehingga pH menjadi 4.05 Sampel diekstraksi 18 jam Pada suhu (19-200C) putar dengan kecepatan putaran 30 ± 2 rpm Menyaring sampel dengan vacuum filter Analisa larutan ekstraksi dengan AAS Gambar L.2b Tahapan pengujian TCLP (Lanjutan) .57 ml asam asetat ke 100 ml aquades Menambahkan 6.57 ml asam asetat ke 100 ml aquades Menambahkan 0.93 ± 0.0 N Mengencerkan pH sehingga pH menjadi 2.88 ± 0.

LAMPIRAN 3 PEMERIKSAAN KUAT TEKAN Menyiapkan Benda uji 5 buah Benda uji di tekan sesuai bidang yang rata Lama penekanan beban merata antara 1-2 menit Pembebanan dilakukan sampai benda uji hancur Hasil penelitian dimasukkan dalam rumus Menhitung Kuat tekan Bata Gambar L.3 Tahapan pengujian Kuat Tekan .

3 1 5 0.A Tabel 1.010 < 0.0018 < 0.010 < 0.010 < 0.005 < 0.5 0.2 Dicholoethane 1.SM 3114 C EPA SW 846 1311.005 < 0.7 200 2 100 0.010 < 0.Pertamina UP IV Cilacap No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 Parameter Arsen (As) Barium (Ba) Benzene Boron (B) Cadmium (Cd) Carbon tetrachloride Chlorobenzene Chloroform Chlorophenol total Chloronaptalene Chromium (Cr) Copper (Cu) o – Cresol m – Cresol Total Cresol Free Cyanide 2.100 < 0.4-6-Trichlorophenol Vynil Chloride Zinc (Zn) Satuan mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l Hasil Analisa < 0.005 < 0.055 Baku Mutu TCLP 5 100 0.005 < 0.7 0.005 < 0.4 Dichlorobenzene 1.SM 3111 B EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8270 EPA 335.5 100 6 1 1 5 10 200 200 200 20 10 7.0083 < 0.SM 3111 D EPA SW 846 8240 EPA SW 846 1311.100 <0.005 <0.012 < 0.005 < 0.010 1.030 < 0.13 150 0.SM 3114 B EPA SW 846 1311.SM 3111 B EPA SW 846 1311.7 35 400 2 0.13 3 5 0.4 Dinitrotoluene Flourides (F) Heptachlor + Heptachlor epoxide Hexachlorobenzene Hexachloroethane Lead (Pb) Mercury (Hg) Methocychlor Methyl Parathion Methyl ethyl ketone Nitrobenzenene Pentachlorophenol Polichlorinatedbiphenil (PCB’s) Selenium (Se) Silver (Ag) Tetrachloroethylene (PCE) Trihalomethanes 2.005 < 0.010 < 0.4-5-Trichlorophenol 2.010 < 0. Hasil Analisa TCLP Limbah Activated Alumina PT.050 < 0.005 < 0.SM 3111 B EPA SW 846 1311.SM 4500 BC EPA SW 846 1311.SM 3111 B EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 1311.2 50 Metode Uji EPA SW 846 1311.1 Dichloroethylene 2.0007 < 0.010 < 0.SM 3111 B .2 10 0.010 < 0.4Dichlorophenoxyacetic acid 1.2 EPA SW 846 8150 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8080 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 1311.010 < 0.LAMPIRAN 4.SM 3111 B EPA SW 846 8080 EPA SW 846 8140 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8080 EPA SW 846 1311.010 < 0.005 < 0.010 < 0.010 < 0.050 <0.5 500 1 0.008 0.SM 3111 B EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 1311.4-D (2.020 < 0.010 < 0.030 0.010 < 0.010 < 0.5 0.005 < 0.010 < 0.

LAMPIRAN 4.B
Tabel 2. Hasil Analisa TCLP Spent Catalyst TA-5 PT.Pertamina UP IV Cilacap
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 Parameter Arsen (As) Barium (Ba) Benzene Boron (B) Cadmium (Cd) Carbon tetrachloride Chlorobenzene Chloroform Chlorophenol total Chloronaptalene Chromium (Cr) Copper (Cu) o – Cresol m – Cresol Total Cresol Free Cyanide 2.4-D (2.4Dichlorophenoxyacetic acid) 1.4 Dichlorobenzene 1.2 Dicholoethane 1.1 Dichloroethylene 2.4 Dinitrotoluene Flourides (F) Heptachlor + Heptachlor epoxide Hexachlorobenzene Hexachloroethane Lead (Pb) Mercury (Hg) Methocychlor Methyl Parathion Methyl ethyl ketone Nitrobenzenene Pentachlorophenol Polichlorinatedbiphenil (PCB’s) Selenium (Se) Silver (Ag) Tetrachloroethylene (PCE) Trihalomethanes 2.4-5-Trichlorophenol 2.4-6-Trichlorophenol Vynil Chloride Zinc (Zn) Satuan mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l Hasil Analisa < 0,005 < 0,100 < 0,005 < 0,025 < 0,005 < 0,005 < 0,005 < 0,005 < 0,010 < 0,010 < 0,030 < 0,005 < 0,010 < 0,010 < 0,010 < 0,020 < 0,012 < 0,005 < 0,005 < 0,010 < 0,010 < 0,100 <0,0083 < 0,010 < 0,010 < 0,030 0,0010 <0,0018 < 0,010 < 0,010 < 0,010 < 0,050 <0,0007 < 0,005 < 0,030 < 0,010 < 0,010 < 0,010 < 0,010 < 0,010 0.775 Baku Mutu TCLP 5 100 0,5 500 1 0,5 100 6 1 1 5 10 200 200 200 20 10 7,5 0,5 0,7 0,13 150 0,008 0,13 3 5 0,2 10 0,7 200 2 100 0,3 1 5 0,7 35 400 2 0,2 50 Metode Uji EPA SW 846 1311.SM 3114 B EPA SW 846 1311.SM 3111 D EPA SW 846 8240 EPA SW 846 1311.SM 4500 BC EPA SW 846 1311.SM 3111 B EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 1311.SM 3111 B EPA SW 846 1311.SM 3111 B EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8270 EPA 335.2 EPA SW 846 8150 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8080 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 1311.SM 3111 B EPA SW 846 1311.SM 3111 B EPA SW 846 8080 EPA SW 846 8140 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8080 EPA SW 846 1311.SM 3114 C EPA SW 846 1311.SM 3111 B EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8270 EPA SW 846 8240 EPA SW 846 1311.SM 3111 B

Sumber : PT. Pertamina UP IV Cilacap

LAMPIRAN 5
PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 85 TAHUN 1999
BAKU MUTU TCLP ZAT PENCEMAR DALAM LIMBAH UNTUK PENENTUAN KARAKTERISTIK SIFAT RACUN KODE LIMBAH D4001 D4002 D4003 D4004 D4005 D4006 D4007 D4008 D4009 D4010 D4011 D4012 D4013 D4014 D4015 D4016 D4017 D4018 D4019 D4020 D4021 D4022 D4023 PARAMETER Aldrin + Dieldrin Arsen Barium Benzene Boron Cadmium Carbon Tetrachloride Chlordane Chlorobenzene Chloroform Chromium Copper o-Cresol m-Cresol p-Cresol Total Cresol Cyanida (free) 2,4-D 1,4-Dichlorobenzene 1,2-Dichloroethane 1,1-Dichloroethylene 2,4-Dinitrotoluene Endrin KONSENTRASI DALAM EKSTRAKSI LIMBAH (MG/L) 0,07 5,0 100,0 0,5 500,0 1,0 0,5 0,03 100,0 6,0 5,0 10,0 200,0 200,0 200,0 200,0 20,0 10,0 7,5 0,5 0,7 0,13 0,02

D4025 D4026 D4027 D4028 D4029 D4030 D4031 D4032 D4033 D4034 D4035 D4036 D4037 D4038 D4039 D4040 D4041 D4042 D4043 D4044 D4045 D4046 D4047 D4048 D4049 D4050 D4051 D4052 D4053

Heptachlor + Heptachlor Epoxide Hexachlorobenzene Hexachlorobutadiene Hexachloroethane Lead Lindane Mercury Methoxychlor Methyl Ethyl Ketone Methyl Parathion Nitrate + Nitrite Nitrite Nitrobenzene Nitrilotriacetic Acid Pentachlorophenol Pyridine Parathio PCBs Selenium Silver Tetrachloroethylene (PCE) Toxaphene Trichloroethylen (TCE) Trihalomethanes 2,4,5-Trichlorophenol 2,4,6-Trichlorophenol 2,4,5-TP (Silvex) Vynil Chloride Zinc

0,008 0,13 0,5 3,0 5,0 0,4 0,2 10,0 200,0 0,7 1.000,0 100,0 2,0 5,0 100,0 5,0 3,5 0,3 1,0 5,0 0,7 0,5 0,5 35,0 400,0 2,0 1,0 0,2 50,0

3. dan seterusnya) . dan basa. asam. e. h. BAHAN dan PERALATAN a. BENDA UJI Benda uji adalah keramik dengan ukuran 5 x 5 x 1 cm untuk masing-masing formula 1 buah keramik keausannya. Larutan netral b.LAMPIRAN 6 PEMERIKSAAN pH 1. g. asam. PEMERIKSAAN e. dan basa yang telah diukur pH awalnya pada masing-masing botol. Potong 1/3 bagian atas botol aqua kemudian beri kode pada setiap botol sesuai formula keramik dan jenis larutan (misal : 1 H asam. Larutan asam c. Alat uji pH elektrik 2. Ukur pH setiap 1 minggu sekali selama 5 minggu i. Botol aqua bekas berukuran 1 liter sebanyak 12 buah. d. 1 H basa. . Amati dan catat perubahan pH yang terjadi. Larutan basa. Masukkan larutan netral. Masukkan sampel keramik yang telah dipotong ukuran 5 x 5 x 1 cm kedalam setiap botol yang berisi larutan netral. f.

2 8.3 8.8 8.50 8.2 4.7 4.4 4.2 8.1 8.8 8.7 4.60 4.8 8.20 4.8 4.8 4. B2 Netral Asam Basa 3.9 .3 8.1 8.3 8.1 8. B1 Netral Asam Basa 2.0 8.Hasil Pengukuran pH Hasil Pengujian pH Awal Minggu 1 Minggu 2 Minggu 3 Minggu 4 Minggu 5 No Kode Uji pH Basa 1.8 4.3 4.2 8.4 8.10 4.4 4.8 7.4 8.1 10.2 4.3 9.8 8.2 8.8 7.0 8. B3 Netral Asam Basa 4.3 8.4 8.8 4.7 4.4 8.1 10.1 8.8 8.6 8.3 8.6 3.1 8. B4 Netral Asam Basa 5.4 8.6 3.7 4.8 7.6 3.6 3.1 8.2 8.2 8.8 4.08 8.2 8.7 4.4 9.8 4.2 8.3 4.8 7.9 8.4 8.7 4.9 8. B5 Netral Asam 10.1 10.1 10.3 8.40 8.4 8.8 7.4 4.6 8.1 8.0 8.3 8.3 8.0 4.36 8.1 8.6 3.5 8.6 4.2 4.

Pompa hampa udara (Vacum pomp) atau tungku k.8 mm d. Batang penumbuk yang mempunyai bidang penumbuk rata. Kerucut terpancung (cone). Bejana tempat air j. Timbangan kapasitas 1 kg atau lebih dengan ketelitian 0.1 gram b. Saringan no. Pengatur suhu dengan ketelitian pembakaran 10C h. BENDA UJI : Benda uji adalah agregat yang lewat saringan No. Desikator 2. . Piknometer dengan kapasitas 500 ml c.A PEMERIKSAAN BERAT JENIS Rujukan : AASHTO T – 84 – 74 ASTM C – 128 – 68 1.LAMPIRAN 7. PERALATAN : a. diameter bagian atas (40 ± 3) mm. 4 diperoleh dari alat pemisah contoh atau cara seperempat sebanyak 100 gram. diameter bagian bawah (90 ± 3) mm. 4 f. dan tinggi (75 ± 3) mm dibuat dari logam tebal minimum 0. berat (310 ± 15) gram diameter permukaan penumbuk (25 ± 3) mm e. Talam i. Oven yang diperlengkapi dengan pengatur suhu untuk memanasi sampai (110 ± 5)0C g. Air suling l.

sampai berat tetap. tebarkan agregat diatas talam. Keringkan benda uji dalam oven pada suhu (110 ± 5)0C. padatkan dengan batang penumbuk sebanyak 25 kali. jangan ada butiran yang hilang. Rendam piknometer dalam air dan ukur suhu air untuk penyusaian perhiyungan kepada suhu standar 250C.1 %. putar sambil diguncang sampai tidak terlihat gelembung udara didalamnya. d. e. Tambahkan air sampai tanda batas. Untuk mempercepat proses ini dapat digunakan pompa hampa udara. angkat kerucut terpancung. keringkan diudara panas dengan cara membalik-balikkan benda uji. Timbang piknometer berisi air dan benda uji sampai ketelitian 0. f. Periksa keadaan kering permukaan jenuh dengan dengan mengisikan kedalam kerucut terpancung. Keluarkan benda uji dingin kemudian timbanglah (Bk). h.1 gram (Bt). Tentukan berat piknometer berisi air penuh dan ukur suhu air guna penyesuaian dengan suhu standar 250C. tercapai keadaan kering-permukaan jenuh masukkan 500 gram benda uji kedalam piknometer. tetapi harus diperhatikan jangan sampai ada air yang ikut terhisap. c. g. Yang dimaksud dengan berat tetap adalah keadaan berat benda uji selama 3 kali proses penimbangan dan pemanasan dalam oven dengan selang waktu 2 jam berturut-turut.3. Lakukan pengeringan sampai terjadi kering permukaan jenuh. PEMERIKSAAN : a. i. dapat pula dilakukan dengan cara merebus piknometer. masukkan air suling sampai 90% isi piknometer. Buang air perendam hati-hati. Keadaan kering permukaan jenuh tercapai bila benda uji runtuh akan tetapi masih dalam keadaan tercetak. (B) . tidak akan mengalami perubahan kadar air lebih besar dari pada 0. b. Segera setetah.

ratakan lalu tusuk-tusuk sebanyak 25 kali merata seluruh permukaan dengan batang penumbuk. . 3. d. Masukkan contoh uji kedalam silinder sampai 1/3 bagian. Masukkan contoh uji hingga memenuhi silinder ukur sampai penuh. Timbang contoh dalam silinder ukur. e. PERALATAN a. PEMERIKSAAN a. Batang penumbuk dengan diameter 16 mm dan panjang 60 mm. ratakan lalu tumbuk 25 kali kemudian ratakan. Masukkan contoh uji sebanyak 2/3 bagian. Timbangan dengan ketelitian 0. c. b.B PEMERIKSAAN BERAT ISI PADAT 1. Silinder ukur dengan kapasitas 1 liter.25 – 200 K dari volume silinder. f.LAMPIRAN 7. Ukur berat dan volume silinder ukur. Perencanaan contoh uji diudara dan campurkan contoh memakai riffler sampler. ratakan dan tumbuk seperti diatas. b.1 gram atau 1% dari contoh. c. Dapur pengering d. Letakkan silinder ukur pada tempat yang rata. Ambil contoh sebanyak 1. 2. b. keringkan contoh di dapur pengering pada suhu 110 ± 5 0C (230 ± 9)0F sampai berat tetap. BENDA UJI a.

c. Timbang contoh dalam silinder ukur. Ukur berat dan volume silinder ukur. d.1 gram atau 1% dari contoh. Timbangan dengan ketelitian 0. Letakkan silinder ukur pada tempat yang rata. PERALATAN a. Batang penumbuk dengan diameter 16 mm dan panjang 60 mm. PEMERIKSAAN a. Jumlah contoh uji Ambil contoh sebanyak 1. Penambahan contoh uji Keringkan contoh uji di udara dan canpurkan contoh memakai riffler sampler.LAMPIRAN 7. b. c.C PEMERIKSAAN BERAT ISI GEMBUR 1. Silinder ukur dengan kapasitas 1 liter. c. b. 2. 3. Masukkan contoh uji kedalam silinder hingga penuh kemudian ratakan.25 – 200 K dari volume silinder. . Dapur pengering d. BENDA UJI b. Keringkan contoh didalam dapur pengering pada suhu 110 ± 5 0C (230 ± 9)0F sampai berat tetap.

Pengatur suhu dengan ketelitian pembakaran 10C h. Air suling l. Saringan no.D PEMERIKSAAN KADAR AIR Rujukan : AASHTO T – 84 – 74 ASTM C – 128 – 68 4. Desikator 5. .1 gram b. Talam i. Bejana tempat air j. Batang penumbuk yang mempunyai bidang penumbuk rata. berat (310 ± 15) gram diameter permukaan penumbuk (25 ± 3) mm e. BENDA UJI : Benda uji adalah agregat yang lewat saringan No. 4 diperoleh dari alat pemisah contoh atau cara seperempat sebanyak 100 gram. diameter bagian bawah (90 ± 3) mm. Pompa hampa udara (Vacum pomp) atau tungku k. Oven yang diperlengkapi dengan pengatur suhu untuk memanasi sampai (110 ± 5)0C g. PERALATAN : a. Timbangan kapasitas 1 kg atau lebih dengan ketelitian 0.LAMPIRAN 7. Piknometer dengan kapasitas 500 ml c. 4 f.8 mm d. dan tinggi (75 ± 3) mm dibuat dari logam tebal minimum 0. Kerucut terpancung (cone). diameter bagian atas (40 ± 3) mm.

Periksa keadaan kering permukaan jenuh dengan dengan mengisikan kedalam kerucut terpancung. sampai berat tetap. tebarkan agregat diatas talam. Keluarkan benda uji dingin kemudian timbanglah (Bk). jangan ada butiran yang hilang.1 gram (Bt).1 %. angkat kerucut terpancung. Keringkan benda uji dalam oven pada suhu (110 ± 5)0C. Rendam piknometer dalam air dan ukur suhu air untuk penyusaian perhiyungan kepada suhu standar 250C.6. Tambahkan air sampai tanda batas. h. b. Buang air perendam hati-hati. c. Tentukan berat piknometer berisi air penuh dan ukur suhu air guna penyesuaian dengan suhu standar 250C. keringkan diudara panas dengan cara membalik-balikkan benda uji. Segera setetah. f. (B) . Yang dimaksud dengan berat tetap adalah keadaan berat benda uji selama 3 kali proses penimbangan dan pemanasan dalam oven dengan selang waktu 2 jam berturut-turut. tidak akan mengalami perubahan kadar air lebih besar dari pada 0. g. Untuk mempercepat proses ini dapat digunakan pompa hampa udara. padatkan dengan batang penumbuk sebanyak 25 kali. tercapai keadaan kering-permukaan jenuh masukkan 500 gram benda uji kedalam piknometer. tetapi harus diperhatikan jangan sampai ada air yang ikut terhisap. i. d. Keadaan kering permukaan jenuh tercapai bila benda uji runtuh akan tetapi masih dalam keadaan tercetak. masukkan air suling sampai 90% isi piknometer. e. Lakukan pengeringan sampai terjadi kering permukaan jenuh. putar sambil diguncang sampai tidak terlihat gelembung udara didalamnya. dapat pula dilakukan dengan cara merebus piknometer. Timbang piknometer berisi air dan benda uji sampai ketelitian 0. PEMERIKSAAN : a.

LAMPIRAN L8 LABORATORIUM BAHAN KONSTRUKSI TEKNIK FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA Jl. Magdalena Silitonga Kode Uji Kuat Tekan (Kg) 1 2 3 4 5 Rata-rata (Kg) ∆ Bata (cm2) Uji Kuat Tekan (Kg/cm2) B1 B2 B3 B4 B5 9442 7434 10534 12940 15265 9035 7852 10584 12858 15887 9310 7954 10788 12889 18548 9096 8127 10166 13022 16937 8994 9310 12063 12410 14398 9175 8135 10827 12824 16207 100 100 100 100 100 92 81 108 128 162 Yogyakarta. 895042 fax. Kaliurang Km. (0274) 895707. Pertamina UP IV Cilacap : Tugas Akhir Diperiksa Oleh: 1.: (0274) 895330 Yogyakarta HASIL PENGUJIAN KUAT TEKAN Nama benda uji : Bata Tahan Api Asal Keperluan : PT.4 telp. Desember 2007 Mengetahui.14. Laboratorium BKT FTSP UII .

.

1. DOKUMENTASI PEMBUATAN BATA Bahan-bahan Pembuat Bata Cetakan Bata Hasil Cetakan Proses Pengeringan Proses Pembakaran Setelah Pembakaran .

DOKUMENTASI PENGUJIAN KUAT TEKAN BATA Alat Kuat Tekan ADR 3000 Persiapan Pengujian Pengujian Bata .2.

DOKUMENTASI PENGUJIAN TCLP Pengaya kan Bata (> 9.Kondisi Bata Setelah Uji Kuat Tekan 3.5 mm) Pencampuran Larutan .

DOKUMENTASI PENGUJIAN pH Pengujian pH .4.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful