Makalah Seminar Kerja Praktek PEMELIHARAAN TRAFO DISTRIBUSI Agung Aprianto.1 , Ir. Agung Warsito, DHET.

2 1 Mahasiswa dan 2Dosen Jurusan Teknik Elektro, Fakultas Teknik, Universitas Diponegoro Jl. Prof. Sudharto, Tembalang, Semarang

Abstrak Trafo Distribusi adalah merupakan suatu komponen yang sangat penting dalam penyaluran tenaga listrik dari gardu distribusi ke konsumen. Kerusakan pada Trafo Distribusi menyebabkan kontiniutas pelayanan terhadap konsumen akan terganggu (terjadi pemutusan aliran listrik a tau pemadaman). Pemadaman merupakan suatu kerugian yang menyebabkan biaya-biaya pembangkitan akan meningkat tergantung harga KWH yang tidak terjual. Pemilihan rating Trafo Distribusi yang tidak sesuai dengan kebutuhan beban akan menyebabkan efisiensi menja di kecil, begitu juga penempatan lokasi Trafo Distribusi yang tidak cocok mempengaruhi drop tegangan ujung pada konsumen atau jatuhnya/turunnya tegangan ujung saluran/konsumen. Kata Kunci: Transformaor distribusi, efisiensi, drop tegangan.

I.

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Bisnis PLN erat kaitannya dengan pelayanan terhadap masyarakat. Untuk mengukur dan memacu kinerja dari suatu unit dalam melayani dan menyediakan energi listrik tanpa terhenti maka perlu digunakan suatu perangkat parameter yang terukur. Tingkat pelayanan yang akan diberikan menentukan aspek teknis/ekonomis sistem yang diperlukan dan harga jual (tarif listrik). Untuk itu, salah satu cara digunakanlah parameter SAIDI – SAIFI sebagai tolok ukur pelayanan energi listrik kepada konsumen. SAIDI adalah parameter kinerja unit untuk melihat berapa lama pelanggan mengalami pemadaman listrik. Sedangkan SAIFI adalah parameter kinerja unit untuk melihat berapa kali pelanggan mengalami pemadaman listrik. Trafo Distribusi dapat dipasang diluar ruangan (pemasangan diluar) dan dapat dipasang diruangan (pemasangan dalam) tergantung kepada keadaan lokasi beban. Pemeliharaan tidak saja merupakan pekerjaan pisik yang

langsung terhadap peralatan yang bersangkutan, tetapi diperlukan suatu perencanaan yang baik dan pengawasan terhadap pelaksanaannya, sehingga dengan demikian pemeliharaan akan dapat dilakukan dengan teratur dan sesuai dengan ketentuan-ketentuan, petunjuk-petunjuk yang berlaku terhadap peralatan yang bersangkutan. Distribusi yang tepat, rating sesuai dengan kebutuhan beban akan menjaga tegangan jatuh pada konsumen dan akan menaikkan efisiensi penggunaan Trafo Distribusi. Jadi Trafo Distribusi merupakan salah satu peralatan yang perlu dipelihara dan dipergunakan sebaik mungkin (seefisien mungkin), sehingga keandalan/kontinuitas pelayanan terhadap konsumen tetap terjamin. 1.2 Batasan Masalah Mengingat begitu luasnya ruang lingkup dari APJ PLN Semarang dan terbatasnya waktu yang diberikan untuk pelaksanaan praktek kerja lapangan ini, maka kami da lam penyusunan dan pembuatan laporan ini membatasi permasalahan pada sistem pemeliharaan trafo distribusi.

Di GI Pembangkit. Trafo ini tersebar luas di lingkungan masyarakat dan mudah mengenalinya karena biasa dicantol di tiang. trafo digunakan untuk menurunkan tegangan transmisi ke tegangan primer/menengah (11. Jenis-jenis Trafo dan Penggunaannya Ada beberapa jenis trafo yang dikenal dan digunakan secara luas di masyarakat. Dasar teori dari transformator adalah apabila ada arus listrik bolak-balik yang mengalir mengelilingi suatu inti besi maka inti besi itu akan berubah menjadi magnet dan apabila magnet tersebut dikelilingi oleh suatu belitan maka pada kedua ujung belitan tersebut akan terjadi beda tegangan mengelilingi magnet. Atau dapat juga diartikan mengubah tegangan arus bolak-balik dari satu tingkat ke tingkat yang lain melalui suatu gandengan magnet dan berdasarkan prinsip-prinsip induksi-elektromagnet. yang terbuat dari besi berlapis dan dua buah kumparan. diantaranya adalah : 1. Penggunaan transformator dalam sistem tenaga listrik memungkinkan terpilihnya tegangan yang sesuai dan ekonomis untuk tiap-tiap keperluan. . biasa juga disebut dengan gardu cantol. baik dalam bidang tenaga listrik maupun elektronika. sehingga akan timbul Gaya Gerak Listrik (GGL). Trafo Distribusi Adalah trafo yang digunakan untuk menurunkan tegangan menengah (11. Transformator digunakan secara luas.6/20kV). trafo digunakan untuk menaikkan tegangan ke tegangan transmisi/tinggi (150/500kV).2. Sedangkan di GI Distribusi. Transformator terdiri atas sebuah inti. Gambar 2. 2. Teori Trafo Transformator merupakan suatu alat listrik yang termasuk ke dalam klasifikasi mesin listrik static yang berfungsi menyalurkan tenaga/daya listrik dari tegangan tinggi ke tegangan rendah dan sebaliknya.1. LANDASAN TEORI 2. Untuk mengetahui sistem pemeliharaan trafo distribusi pada APJ PLN Semarang.1. yaitu kumparan primer dan kumparan sekunder. Dalam tulisan ini. penulis hanya membahas tentang trafo ini saja. Oleh karena itu. misalnya kebutuhan akan tegangan tinggi dalam pengiriman daya listrik jarak jauh. Untuk mengetahui sifat dan karakteristik dari trafo distribusi.3 Tujuan 1. 3. II.1 Trafo Daya 2.6/20kV) menjadi tegangan rendah (220/380V). 2. Trafo Daya Adalah trafo yang biasa digunakan di GI baik itu GI baik itu GI Pembangkit dan GI Distribusi dimana trafo tersebut memiliki kapasitas daya yang besar. Menambah informasi dan pengetahuan mengenai prinsip yang dipelajari selama kuliah dengan aplikasinya di lapangan.

4 Trafo arus 2. peralatan utamanya adalah unit trafo itu sendiri. Terdapat dua kumparan pada inti tersebut yaitu kumparan primer dan kumparan sekunder. baik terhadap inti besi maupun terhadap kumparan lain dengan menggunakan isolasi padat seperti karton. maka sebuah transformator distribusi berfungsi untuk menurunkan tegangan transmisi menengah 20kV ke tegangan distribusi 220/380V sehingga dengan demikian.2 Trafo Distribusi 3 fasa 3. Trafo Arus (Current Trafo) Adalah trafo yang digunakan untuk mengambil input data masukan berupa besaran arus dengan cara perbandingan belitan pada belitan primer atau sekunder. Kumparan Trafo Kumparan TrafoKumparan trafo terdiri dari beberapa lilitan kawat berisolasi membentuk kumparan. dan kumparan tersebut diisolasi. Gambar 2.3 Trafo Distribusi Sesuai dengan penjelasan diatas. Selain itu bisa juga besaran arusnya diambil sebagai input data masukan peralatan pengaman jaringan. Trafo Tegangan (Potensial Trafo) Adalah trafo yang digunakan untuk mengambil input data masukan berupa besaran tegangan dengan cara perbandingan belitan pada belitan primer atau sekunder. Jika kumparan . Inti Besi/Kernel Inti besi berfungsi untuk membangkitkan dan mempermudah jalan fluks yang timbul akibat adanya arus listrik dalam belitan atau kumparan trafo. antara lain: 1. Trafo ini biasa digunakan untuk pengukuran tak langsung beban yang mengalir ke pelanggan kemudian membatasinya.3 Trafo Tegangan 4. pertinax dan lain-lain. Gambar 2. Bahan inti tersebut terbuat dari lempengan-lempengan baja tipis mengurangi panas (sebagai rugi-rugi besi) yang diakibatkan oleh arus eddy (eddy current).membatasinya. Trafo ini biasa digunakan untuk pengukuran tak langsung beban arus yang mengalir ke pelanggan kemudian 2. Gambar 2. Selain itu bisa juga besaran tegangannya diambil sebagai input data masukan peralatan pengaman jaringan.

Penyalur panas yang baik. Tangki trafo-trafo distribusi umumnya dilengkapi dengan siripsirip pendingin ( cooling fin ) yang berfungsi 1.alat listrik terjauh. 5. Maksimum 1% hilang pada saluran KWh meter .primer dihubungkan dengan tegangan/arus bolak-balik maka pada kumparan tersebut timbul fluks yang menimbulkan induksi tegangan. e. Tegangan Lebih Akibat Petir Gangguan ini terjadi akibat sambaran petir yang mengenai kawat phasa. Bushing Merupakan penghubung antara kumparan trafo ke jaringan luar. b. Hal ini dimaksudkan agar dapat mengantisipasi terjadinya drop tegangan pada saluran dengan rincian sbb: a. sehingga partikelpartikel di dalam minyak dapat mengendap dengan cepat. kumparan-kumparan dan intinya direndam dalam minyak-trafo. Berat jenis harus kecil. sehingga penyaluran panas minyak pada saat konveksi menjadi semakin baik dan efektif untuk menampung pemuaian minyak trafo. Untuk itu minyak trafo harus memenuhi persyaratan sbb: a. sehingga menimbulkan gelombang berjalan yang merambat melalui kawat phasa tersebut dan menimbulkan gangguan pada trafo. karena minyak trafo mempunyai sifat sebagai media pemindah panas dan bersifat pula sebagai isolasi ( tegangan tembus tinggi ) sehingga berfungsi sebagai media pendingin dan isolasi. c. Titik nyala yang tinggi.4 Tegangan Trafo Distribusi Tegangan pada trafo distribusi selalu dinaikkan sampai dengan 5%. Maksimum 1% hilang pada saluran antara sambungan rumah sampai dengan KWh meter. yang sekaligus berfungsi sebagai penyekat antara konduktor tersebut dengan tangki trafo. Sehingga pada kumparan ini berfungsi sebagai alat transformasi tegangan dan arus. memperluas permukaan dinding tangki. Maksimum 3% hilang pada saluran antara pembangkit (dalam hal ini trafo distribusi) sampai dengan sambungan rumah. bila pada rangkaian sekunder ditutup (rangkaian beban) maka mengalir arus pada kumparan tersebut. 3. tangki dilengkapi dengan konservator. maka tegangan lebih tersebut akan merusak lilitan . arus petir tersebut tidak akan dialirkan ke tanah oleh arrester sehingga mengalir ke trafo. 2. Jika tegangan lebih tersebut lebih besar dari kemampuan isolasi trafo. tidak mudah menguap yg dapat membahayakan. Tangki dan konservator (khusus pada trafo tipe basah) Pada umumnya bagian-bagian dari trafo yang terendam minyak trafo yang ditempatkan di dalam tangki baja. akibat kerusakan peralatan/pentanahan yang tidak ada. terutama trafo-trafo tenaga yang berkapasitas besar.panel pembagi . Sifat kimia yang stabil. Pada kondisi normal. Semakin besar rugi daya dalam persen. ketahanan isolasi harus tinggi ( >10kV/mm ) b. arrester akan mengalirkan arus bertegangan lebih yang muncul akibat sambaran petir ke tanah. Media pendingin Khusus jenis trafo tenaga tipe basah.5 Penyebab Gangguan Trafo d. Tetapi apabila terjadi kerusakan pada arrester. Bushing adalah sebuah konduktor yang diselubungi oleh isolator. Hal ini dapat terjadi karena arrester yang terpasang tidak berfungsi dengan baik. 2. c. berarti semaki besar kerugian energi yang terjadi. 4.

2. Hal ini disebabkan oleh : 1. Karena umur minyak trafo sudah tua. sehingga air masuk dan volume minyak trafo berkurang. 2. Isolator Bocor/Bushing Pecah mengakibatkan hubungan singkat phasa ke tanah. Pemeriksaan Secara Visual Pemeriksaan fisik trafo secara meliputi pemeriksaan sebagai berikut : visual . Kotoran ini dapat mengakibatkan jalannya arus melalui permukaan bushing sehingga mencapai body trafo. ketahanan impuls isolator adalah 160 kV. III.trafo dan mengakibatkan hubungan singkat antar lilitan. Hal ini mengakibatkan tidak stabilnya aliran listrik yang diterima oleh trafo distribusi dan dapat juga menimbulkan panas yang dapat menyebabkan kerusakan belitan trafo. 3. sehingga timbul panas yang menyebabkan naiknya suhu lilitan tersebut. Flash over menyebabkan loncatan busur api antara konduktor dengan bodi trafo sehingga 1. Overload dan Beban Tidak Seimbang Overload terjadi karena beban yang terpasang pada trafo melebihi kapasitas maksimum yang dapat dipikul trafo dimana arus beban melebihi arus beban penuh (full load) dari trafo. Pemeriksaan Nameplate Trafo Sebelum pekerjaan pemeliharaan trafo dilaksanakan. maka kemungkinan akan terjadi flash over pada bushing. Umumnya kotoran ini tidak menjadi penghantar sampai endapan kotoran tersebut basah karena hujan/embun. 2. 4. 5. Kegagalan Isolasi Minyak Trafo/Packing Bocor Kegagalan isolasi minyak trafo dapat terjadi akibat penurunan kualitas minyak trafo sehingga kekuatan dielektrisnya menurun. b) Bushing Kotor Kotoran pada permukaan bushing dapat menyebabkan terbentuknya lapisan penghantar di permukaan bushing. Overload akan menyebabkan trafo menjadi panas dan kawat tidak sanggup lagi menahan beban. PEMELIHARAAN TRAFO DISTRIBUSI Gangguan akibat isolator bocor/bushing pecah dapat disebabkan oleh : a) Flash Over Flash Over dapat terjadi apabila muncul tegangan lebih pada jaringan distribusi seperti pada saat terjadi sambaran petir/surja hubung. Pada system 20 KV. Bila besar surja tegangan yang timbul menyamai atau melebihi ketahanan impuls isolator. Loss Contact Pada Terminal Bushing Gangguan ini terjadi pada bushing trafo yang disebabkan terdapat kelonggaran pada hubungan kawat phasa (kabel schoen) dengan terminal bushing. prosedur pelaksanaan pekerjaan yang pertama dilakukan adalah mendata spesifikasi teknis dari trafo tersebut dengan mengamati (nameplate). Kenaikan ini menyebabkan rusaknya isolasi lilitan pada kumparan trafo. Packing bocor.

body Hasil 1200 MΩ 1200 MΩ 1200 MΩ Keterangan Baik Baik Baik . Contoh pengukuran tahanan isolasi ini dilakukan dengan menggunakan megger 5000V. Pengukuran Tegangan Tembus Minyak Trafo Mengukur tegangan tembus minyak trafo sangat penting sebagai ukuran kemampuan menahan tegangan listrik tanpa mengalami  Kumparan Sekunder-body Tabel 4. 4. Pemeriksaan kondisi baut-baut pengikat di bushing. sehingga dapat dipastikan jenis kerusakan dan bagian mana dari trafo yang mengalami kerusakan. Pengujian Ohm Meter Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui apakah ada sambungan/rangkaian belitan yang putus pada kumparan primer/sekunder. Jika saat pengujian menunjukkan angka nol. Pengukuran Nilai Tahanan Isolasi Setelah pemeriksaan secara visual dilakukan. 6.body s .2 Hasil Megger Kumparan SekunderBody Pengukuran r . Pengujian ini bisa menggunakan multimeter yang difungsikan sebagai ohm meter. Hitung jumlah lilitan 5. 4. 5. Ukuran diameter penampang 3.body Hasil 0 MΩ 0 MΩ 50 MΩ Keterangan Kontak body Kontak body Sangat rendah N-n Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa kerusakan yang terjadi adalah pada kumparan primer-body yang menunjukkan rendahnya tahanan isolasi. 2.body T . Pemeriksaan thermometer.  Kumparan primer-body Tabel 4. Pemeriksaan kondisi bushing primer atau sekunder. 6. Pembongkaran Trafo Pekerjaan selanjutnya adalah pembongkaran kumparan trafo dari tangki/casing trafo. sekunder-body dan primersekunder).1 Hasil Megger Kumparan Primer-Body Pengukuran R . Pemeriksaan kondisi tap charger/sadapan. Namun.3 Hasil Megger Kumparan PrimerSekunder Pengukuran R-r S-s T-t Hasil 1200 MΩ 200 MΩ 1200 MΩ 1200 MΩ Keterangan Baik Baik Baik Baik 3.body t . Pemeriksaan kondisi tangki dari kebocoran atau akibat dari benturan. Pemeriksaan valve tekanan udara. maka selanjutnya dilakukan pemeriksaan/pengukuran nilai tahanan isolasi trafo dengan menggunakan megger (primer-body.  Kumparan Primer-sekunder Tabel 4. berarti ada kawat dalam kumparan tersebut yang putus. 3. Arah lilitan kumparan 2. sebelum lilitan yang rusak dibongkar perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut : 1.body S .1.

kerusakan. Trafo Distribusi merupakan komponen yang sangat penting dalam mendistribusikan tenaga listrik ke konsumen. Agustus 2010 Mengetahui dan Mengesahkan. dapat disimpulkan bahwa adanya benda-benda seperti air.   SARAN  Perlunya dilakukan pemeliharaan preventif berkala terhadap trafo distribusi sehingga kerusakan dapat sedini mungkin teratasi.] PT.] Abdul Kadir.] http://bops.id/artikel/ pemeliharaantrafo [5. menempuh seluruh pendidikan dari SD hingga SMA di Bengkulu. Gramedia Pustaka Utama [3.wikipedia. Tobing. Semakin banyak jumlah gangguan trafo maka SAIDI – SAIFI semakin besar. Dosen Pembimbing Ir.6/20kV) menjadi tegangan rendah (220/380V). Tegangan tembus yang diijinkan adalah ≥120 kV/cm. Datadata/Informasi – informasi /brosur/brosur PT.2003. kotoran dan partikel sebagai penghantar dalam minyak.org/wiki/Transformator IV PENUTUP KESIMPULAN  Trafo Distribusi merupakan salah satu jenis dari trafo yang digunakan sebagai trafo penurun tegangan (step down) dari tegangan menengah (11. dan saat ini sedang melanjutkan studi S1 di Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang dengan Konsentrasi Ketenagaan.co.Peralatan Tegangan Tinggi.  BIOGRAFI Agung Aprianto (L2F607003) Dilahirkan di Bengkulu 21 April 1990. SAIDI – SAIFI akan menurun. Apabila tegangan tembus hasil pengujian rendah. Agung Warsito. Perencanaan jaringan distribusi. Jakarta 1979 [4. Pemeliharaan yang teratur. DHET NIP. PLN (PERSERO) APJ SEMARANG.Jakarta:PT.  Pada pengerjaan pemeliharaan trafo distribusi sebaiknya pekerja yang melaksanakan perbaikan memperhatikan keselamatan kerja dengan menggunakan peralalan yang berisolasi. "Transformator". pengunaan /pemakaian serta management yang baik dari Trafo Distribusi akan meningkatkan keandalan sistem tenaga listrik sehingga kontinuitas pelayanan listrik ke konsumen terjamin. begitu juga sebaliknya bila gangguan pada trafo kecil.T Pradnya Paramita. Semarang. DAFTAR PUSTAKA [1. P.pln-jawa-bali. 195806171987031002 .] Bonggas L.] http://id. [2. PLN (PERSERO) APJ SEMARANG.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful