.

.

.

...............5 Pengertian dan Kedudukan JFP................................................................................................ 1....................Petunjuk Teknis JFP Daftar Isi DAFTAR ISI Halaman DAFTAR ISI ...........................................................................………… 3....................................................................................................................................................................... 2............................... 1........................2 Unsur Penunjang ........................................ BAB 1 PENDAHULUAN .......................................................................................PANGKAT GOLONGAN DAN PERAN DALAM JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA ........... 5........................................................................2 Maksud dan Tujuan.......................................................................... 4........................................ BAB 2 JENJANG JABATAN..........2 Jenjang Peran Pemeriksa dalam JFP .......................1 Tim Penilai Pemeriksa .......................................... 1................................................ i iv 1 1 1 2 2 4 4 5 5 6 7 9 9 11 13 13 24 26 27 27 27 28 30 31 31 i ..........................2 Sertifikasi Peran Pemeriksa ……………..... 3...................................................................................................6 Sistematika Penyajian..................3 Perhitungan Angka Kredit dalam Pelaksanaan Tugas Limpah.........................3 Hubungan Jenjang Jabatan dan Jenjang Peran Pemeriksa dalam JFP .. 2............... BAB 5 TUGAS LIMPAH ............2 Jenis Tugas Limpah .......4 Mekanisme ......... 1... DAFTAR LAMPIRAN .............................................. 1..................................................................................................................3 Kegiatan lain .......................................................... 1......... BAB 4 KEGIATAN YANG DAPAT DINILAI SEBAGAI ANGKA KREDIT ……… 4.. BAB 3 PENDIDIKAN DAN PELATIHAN FUNGSIONAL DAN SERTIFIKASI PERAN PEMERIKSA..................... 2......................1 Pengertian ......................... 6......... PEJABAT YANG BERWENANG MENGUSULKAN PENETAPAN ANGKA KREDIT.....1 Latar Belakang......................................................................................... 5........................................4 Dasar Hukum...............................3 Ruang Lingkup..1 Unsur Utama ....................................................................................................................................1 Jenjang Jabatan Pemeriksa Dalam JFP .......................................................1 Diklat Fungsional ....... DAN PEJABAT YANG BERWENANG MENETAPKAN ANGKA KREDIT............................................. 5............. 4..................... 5................. BAB 6 PENILAI PEMERIKSA..................................................................................................................................................................................................................................

.1 Mekanisme Pengusulan..7 Jadwal Kegiatan……………………………………………………………............5 Kewajiban Untuk Tetap Mengumpulkan Angka Kredit …………………... 6.........................6 Mekanisme ………………………………………………………………...... BAB 7 PENGUSULAN.........1 Pihak-Pihak yang Terkait ....................... 8.... 10................... BAB 9 KENAIKAN PANGKAT/JABATAN DAN PERUBAHAN PERAN PEMERIKSA ………........................... 9.......... 8............................... 7...............1 Pihak-Pihak yang Terkait …………………………………………………..................................................................................................... 7......................... 6.5 Pejabat Penetap .... BAB 10 PEMBEBASAN SEMENTARA DARI JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA DAN PERAN PEMERIKSA .............4 Pejabat Pengusul ......................3 Mekanisme ........2 Kondisi Penyebab Pembebasan Sementara .........................4 Tabungan Angka Kredit …………………………………………………… 9.................................................................................................3 Pengangkatan dan Pemberhentuan Tim Penilai Pemeriksa ………………. 7..................8 Bagan Alur ..............2 Tugas Tim Penilai Pemeriksa dan Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa ……....................................................... 9............................ 10..............................................................................................................................................3 Mekanisme ................... 8..............................................5 Bagan Alur ...... 6...............................2 Persyaratan ......... 7.........3 Sanksi ................................................4 Jadwal Kegiatan ... 10.................................................. 8................. PENILAIAN DAN PENETAPAN ANGKA KREDIT ................................................................................Petunjuk Teknis JFP Daftar Isi 6.....................................4 Jadwal Kegiatan ......... BAB 8 PENGANGKATAN PERTAMA KALI DALAM JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA DAN PERAN PEMERIKSA ...................... 7....................2 Persyaratan …………………………………………………………………............………………………………………………………………............................................................ 9.........................................................................2 Transparansi dalam Penilaian Angka Kredit ............................................................ 8........3 Komposisi Angka Kredit ………………………………………………… 9.................1 Pihak-Pihak yang Terkait ............ 10..4 Bagan Alur ........... 9....................... 9............ Penilaian dan Penetapan Angka Kredit …………...................... 32 34 35 36 37 37 39 40 40 41 44 44 44 46 49 49 52 52 54 58 58 61 61 64 64 69 69 70 72 73 ii ......5 Bagan Alur .............................................................................................. 9..

...... 14......2 Persyaratan ………………………………………………………………......................1 Pihak-Pihak yang Terkait ………………………………………………… 11................ 11....4 Bagan Alur ……………………………………………………………….............................. 13......... 75 75 75 76 78 78 80 80 80 81 81 83 83 84 84 85 87 87 87 87 BAB 12 PEMBERHENTIAN DARI JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA DAN PERAN PEMERIKSA ………………………………………………………..4 Jadwal Kegiatan …………………………………………………………............................ 11.....4 Penyesuaian Pendidikan .. BAB 13 KETENTUAN KHUSUS BAGI PEMERIKSA DENGAN PENDIDIKAN DI BAWAH SARJANA STRATA 1/DIPLOMA IV .............................. 13.................................................................. 13................ 11....... 13....1 Jenjang Jabatan dan Peran ..................................2 Kondisi Penyebab Pemberhentian dari JFP dan Peran …………………… 12................ 14..............................3 Pejabat Pengusul dan Pejabat Penetap ........2 Pemutakhiran Petunjuk Teknis JFP………………………………………........ 12.Petunjuk Teknis JFP Daftar Isi BAB 11 PENGANGKATAN KEMBALI DALAM JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA DAN PERAN PEMERIKSA .................. BAB 14 PENUTUP ….......1 Pihak-Pihak yang Terkait ………………………………………………… 12............ 12..........3 Mekanisme ……………………………………………………………….1 Pemberlakuan Petunjuk Teknis JFP.......5 Bagan Alur ………………………………………………………………..........2 Kegiatan dan Angka Kreditnya ........3 Pemantauan Petunjuk Teknis JFP………………………………………… KETERANGAN GAMBAR LAMPIRAN TIM PENYUSUN JUKNIS JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA iii .. 14...............................…………………………………………………………………... 11.3 Mekanisme ………………………………………………………………...........

2.1.2.7 5 6.1.4 8.2.3 7. Bukti Fisik dan Pemberian Angka Kredit Unsur Penunjang Surat Keterangan Tugas Limpah Daftar Usulan dan Penilaian Angka Kredit (DUPENAK) Penetapan Angka Kredit (PAK) Daftar Usulan Penetapan Angka Kredit Jabatan Fungsional Pemeriksa (Kantor Pusat) Daftar Usulan Penetapan Angka Kredit Jabatan Fungsional Pemeriksa (Kantor Perwakilan) Daftar Usulan Penetapan Angka Kredit Jabatan Fungsional Pemeriksa (Pemeriksa Madya-Utama) Surat Pernyataan Melakukan Kegiatan (SPMK) Pendidikan dan Pelatihan Surat Pernyataan Melakukan Kegiatan (SPMK) Pemeriksaan Surat Pernyataan Pemeriksaan Melakukan Kegiatan (SPMK) Pengembangan Profesi Surat Pernyataan Melakukan Kegiatan (SPMK) Penunjang Pemeriksaan Surat Keputusan Sekjen Tentang Pengangkatan Pertama Kali dalam JFP Surat Keputusan Sekjen Tentang Pengangkatan/Perpindahan dari Jabatan Lain ke dalam JFP Surat Keputusan Sekjen Tentang Pengangkatan Pertama Kali dalam Peran Pemeriksa Komposisi Jumlah Angka Kredit Kumulatif Paling Rendah Untuk Pengangkatan dan Kenaikan Jabatan/Pangkat Pemeriksa dengan Pendidikan Sarjana (S1)/Diploma IV Komposisi Jumlah Angka Kredit Kumulatif Paling Rendah Untuk Pengangkatan dan Kenaikan Jabatan/Pangkat Pemeriksa dengan Pendidikan Pasca Sarjana (S2) Komposisi Jumlah Angka Kredit Kumulatif Paling Rendah Untuk Pengangkatan iv 9.1 Surat Perintah Penugasan Pemeriksaan (SP2P) Surat Keterangan Penyelesaian Penugasan Surat Perintah Persiapan Pemeriksaan (SP3) Pemberian Angka Kredit.Petunjuk Teknis JFP Daftar Lampiran DAFTAR LAMPIRAN 4. Pelaksana Kegiatan dan Bukti Fisik untuk Kegiatan Pemeriksaan Jenis.4 4. Bukti Fisik dan Pemberian Angka Kredit Kegiatan Pengembangan Profesi Contoh Organisasi Profesi yang Berkaitan Dengan Bidang Pemeriksaan dan Sertifikasi yang Dikeluarkan Jenis.1.2 8.3 .1 7.2 7. Kriteria.1 4.1.2.3 4.1.1 6.3 7.2 7.3 9.1.5 4.1 8.2 4.2 9.6 4. Kriteria.1 7.2 7.

1 12.1 10. Pelaksana Kegiatan dan Bukti Fisik Untuk Kegiatan Pemeriksaan Bagi Pemeriksa Pertama Golongan II v .2 13 Surat Peringatan Surat Keputusan Sekjen Tentang Pembebasan Sementara dari JFP Surat Keputusan Sekjen Tentang Pembebasan Sementara dari Peran Pemeriksa Surat Keputusan Sekjen Tentang Pengangkatan kembali dalam JFP Surat Keputusan Sekjen Tentang Pengangkatan Kembali dalam Peran Pemeriksa Surat Keputusan Sekjen Tentang Pemberhentian dari JFP Surat Keputusan Sekjen Tentang Pemberhentian dari Peran Pemeriksa Pemberian Angka Kredit.2 10.2 12.1 11.3 11.Petunjuk Teknis JFP Daftar Lampiran dan Kenaikan Jabatan/Pangkat Pemeriksa dengan Pendidikan Doktor (S3) 10.

.

mandiri. Sebelum diundangkan. kepangkatan/jabatan dan jenjang peran Pemeriksa di lingkungan BPK. dan profesional yang didukung oleh Pemeriksa yang memiliki integritas. Selanjutnya.Petunjuk Teknis JFP Bab 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1. Sebelum penetapan Permenpan tersebut. BPK telah menetapkan Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 4 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa yang diundangkan dalam Lembaran Negara Nomor 136 Tahun 2010 pada tanggal 17 Desember. BPK berwenang membina Jabatan Fungsional Pemeriksa (JFP). Maksud 1 . Pemerintah juga telah menetapkan JFP di lingkungan BPK dengan menetapkan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Permenpan) Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya. Pembinaan karir pelaksana BPK yang melaksanakan tugas pokok pemeriksaan mengikuti Permenpan Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya. peraturan tersebut telah dikonsultasikan dengan Pemerintah. Sekretaris Jenderal BPK bersama dengan Kepala BKN menetapkan Petunjuk Pelaksanaan JFP sebagai pedoman pelaksanaan kedua peraturan tersebut dalam Peraturan Bersama Sekretaris Jenderal BPK dan Kepala BKN Nomor 1/PB/X-XIII. Pemeriksa mengikuti Jabatan Fungsional Auditor (JFA) yang ditetapkan dalam Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor 19 Tahun 1996 tentang Jabatan Fungsional Auditor dan Angka Kreditnya. Untuk melaksanakan amanat Undang-Undang tersebut terutama dalam Pasal 12 dan Pasal 34. JFP juga disusun sebagai jaminan pembinaan karir.1 Latar Belakang 01 Berdasarkan Pasal 9 ayat (1) huruf h Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). dan profesionalisme yang tinggi.2/12/2010 dan Nomor 24 Tahun 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya.2 Maksud dan Tujuan 04 Petunjuk Teknis (Juknis) ini dimaksudkan untuk memberi pedoman yang lebih rinci dan bersifat teknis bagi Pemeriksa dan pejabat terkait lainnya sesuai dengan perannya agar terdapat kesatuan pandangan dan pengertian dalam melaksanakan ketentuan-ketentuan JFP dan Angka Kreditnya. JFP di lingkungan BPK ditujukan untuk mendukung terwujudnya tujuan strategis BPK dalam melaksanakan pemeriksaannya secara bebas. Kewenangan membina JFP 02 Perubahan aturan 03 JFP sebagai pendukung tujuan strategis BPK 1. independensi.

3. 5. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3547) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 51. Peraturan Pemerintah Nomor 98 Tahun 2000 tentang Pengadaan Pegawai Negeri Sipil (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 194. sebagaimana telah diubah dalam Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2 Dasar Hukum JFP 2. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4015). Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 2797). Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 85. Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 1966 tentang Pemberhentian/Pemberhentian Sementara Pegawai Negeri (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1966 Nomor 7. . Pengguna juknis JFP 1. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4016). Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3041) sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 43 Tahun 1999 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 169. Peraturan Pemerintah Nomor 97 Tahun 2000 tentang Formasi Pegawai Negeri Sipil (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 194. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3890).3 Ruang Lingkup 06 Juknis ini mengatur tata laksana JFP yang berlaku bagi para pemangku JFP yang selanjutnya disebut Pemeriksa pada satuan kerja auditorat utama keuangan negara (AKN). Tujuan 1. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4332). Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 4654). Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1974 Nomor 55. 6.Petunjuk Teknis JFP Bab 1 05 Tujuan Juknis adalah untuk mempermudah pemahaman guna memperlancar pelaksanaan kegiatan-kegiatan terkait JFP dan Angka Kreditnya. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1994 tentang Jabatan Fungsional Pegawai Negeri Sipil (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1994 Nomor 22. 4. sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 54 Tahun 2003 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 122. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5121).4 Dasar Hukum 07 Dasar hukum yang melandasi Juknis JFP ini adalah sebagai berikut: 1.

7. 1. tugas. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4017). 8. tanggung jawab. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5135). Peraturan Pemerintah Nomor 99 Tahun 2000 tentang Kenaikan Pangkat Pegawai Negeri Sipil (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 196. Pemeriksa adalah orang yang melaksanakan tugas pemeriksaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara untuk dan atas nama BPK. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4192). dan 13. Peraturan Bersama Sekretaris Jenderal BPK dan Kepala BKN Nomor 1/PB/X-XIII. sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 2002 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2002 Nomor 32. dan Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 15. 10. Pengertian JFP 3 . Peraturan Pemerintah Nomor 101 Tahun 2000 tentang Pendidikan dan Pelatihan Jabatan Pegawai Negeri Sipil (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 198. Dan yang dimaksud dengan JFP sebagaimana diatur dalam Pasal 1 angka 2 Peraturan BPK Nomor 4 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan adalah jabatan yang mempunyai lingkup.5 Pengertian dan Kedudukan JFP 08 Berdasarkan Undang-undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang BPK.2/12/2010 dan Nomor 24 Tahun 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya.Petunjuk Teknis JFP Bab 1 2002 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2002 Nomor 31. 9. Pemindahan. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4263) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 164). 11. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia 4019). dan wewenang untuk melakukan pemeriksaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara yang diduduki oleh Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan BPK. Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang Disiplin Pegawai Negeri Sipil (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 74. Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2003 tentang Wewenang Pengangkatan. Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4193). 12. Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 4 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 136).

Kedudukan dan Peran pemeriksa dalam JFP 1. dan Pejabat yang Berwenang Menetapkan Angka Kredit Pengusulan.Petunjuk Teknis JFP Bab 1 09 JFP berkedudukan sebagai pelaksana teknis fungsional bidang pemeriksaan di lingkungan BPK. Pemangku JFP 10 Setiap Pemeriksa memiliki kedudukan dan peran tertentu dalam jabatan fungsional. Pejabat yang Berwenang Mengusulkan Penetapan Angka Kredit. Dalam melaksanakan tugasnya.6 Sistematika Penyajian 11 Sistematika penyajian Juknis JFP adalah sebagai berikut: BAB 1 BAB 2 BAB 3 BAB 4 BAB 5 BAB 6 Pendahuluan Jenjang Jabatan. Penilaian dan Penetapan Angka Kredit Pengangkatan Pertama Kali dalam JFP dan Peran Pemeriksa Kenaikan Pangkat/Jabatan dan Perubahan Peran Pemeriksa Pembebasan Sementara dari JFP dan Peran Pemeriksa Pengangkatan Kembali dalam JFP dan Peran Pemeriksa Pemberhentian dari JFP dan Peran Pemeriksa Ketentuan Khusus Bagi Pemeriksa dengan Pendidikan di Bawah Sarjana Strata 1/Diploma IV Penutup Sistematika Penyajian Juknis BAB 7 BAB 8 BAB 9 BAB 10 BAB 11 BAB 12 BAB 13 BAB 14 4 . dan Peran dalam JFP Pendidikan dan Pelatihan Fungsional dan Sertifikasi Peran Pemeriksa Kegiatan yang dapat Dinilai Sebagai Angka Kredit Tugas Limpah Tim Penilai Pemeriksa. Golongan. Jabatan fungsional terkait dengan pangkat dan golongan sedangkan peran terkait dengan tanggung jawab dalam pelaksanaan tugas pemeriksaan. Pemeriksa dapat ditempatkan pada satuan kerja pelaksana tugas pemeriksaan. Pangkat.

Jenjang jabatan dalam JFP dari yang terendah sampai dengan tertinggi adalah sebagai berikut: 1. PANGKAT. Pangkat dan golongan terendah jenjang jabatan pemeriksa dalam JFP adalah Penata Muda (III/a) dan berlatar belakang pendidikan serendah-rendahnya Sarjana Strata Satu (S1) atau Diploma IV (D IV). Pemeriksa Pertama memiliki pangkat Penata Muda golongan/ruang III/a atau Penata Muda Tingkat I golongan/ruang III/b. hubungan jenjang jabatan dan peran pemeriksa serta masa berlaku sertifikat peran pemeriksa. 4. Jenjang JFP ditetapkan berdasarkan jumlah angka kredit yang ditetapkan oleh pejabat penetap angka kredit. Pemeriksa Madya. 2. Pemeriksa Madya memiliki pangkat Pembina golongan/ruang IV/a atau pangkat Pembina Tingkat I golongan/ruang IV/b atau Pembina Utama Muda golongan/ruang IV/c. Pangkat dan golongan tertinggi adalah Pembina Utama (IV/e). Sehingga dalam hal tertentu dimungkinkan jabatan yang ditetapkan ketika seseorang diangkat ke dalam JFP tidak sesuai dengan pangkatnya sebagaimana dijelaskan pada paragraf 04. 3. Pemeriksa Muda memiliki pangkat Penata golongan/ruang III/c atau Penata Tingkat I golongan/ruang III/d. dan Pemeriksa Utama memiliki pangkat Pembina Utama Madya golongan/ruang IV/d atau Pembina Utama golongan/ruang IV/e. pangkat. 2. 2.1 Jenjang Jabatan Pemeriksa dalam JFP 02 Pengaturan jenjang jabatan pemeriksa dalam JFP disesuaikan dengan pangkat dan golongan Pemeriksa. 3. golongan. Hubungan antara JFP dengan pangkat/ golongan Pangkat dan golongan Pemeriksa 03 Jenjang jabatan Pangkat dan golongan/ruang setiap jenjang JFP adalah sebagai berikut: 1. GOLONGAN. DAN PERAN DALAM JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA 01 Bab ini menjelaskan tentang jenjang jabatan. Contoh yang lebih rinci akan dijelaskan pada Bab 8 Pengangkatan Pertama Kali dalam Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Peran Pemeriksa 5 . dan Pemeriksa Utama.Petunjuk Teknis JFP Bab 2 BAB 2 JENJANG JABATAN. 04 Pemeriksa Pertama. jenjang peran. Pemeriksa Muda. uraian tugas. 4.

3. 6. 2. Ketua Tim Senior. Ketua Tim. yaitu: a. Pengendali Teknis adalah peran yang dimiliki oleh Pemeriksa dengan tanggung jawab terhadap teknis pelaksanaan pemeriksaan dan dapat disandang oleh Pemeriksa Muda atau Pemeriksa Madya. terdiri dari dua jenjang peran. Anggota Tim. Pemeriksa dapat diangkat ke dalam peran sebagaimana disebutkan pada paragraf 05 di atas. dan 4. Anggota Tim Senior. 07 Perbedaan antara peran tersebut didasarkan pada perbedaan tugas dan tanggung jawab dalam pelaksanaan tugas pemeriksaan. Pengendali Mutu adalah peran yang dimiliki oleh Pemeriksa dengan tanggung jawab terhadap mutu hasil pemeriksaan dan dapat disandang oleh Pemeriksa Madya atau Pemeriksa Utama. setelah mengikuti dan lulus pendidikan dan pelatihan Pengertian Peran Pemeriksa Peran pemeriksa dalam JFP Syarat kompetensi peran 08 Formasi Peran 09 Sertifikasi Peran 6 . 2. Pengendali Teknis. Dengan adanya perbedaan tugas dan tanggung jawab tersebut. Ketua Tim Senior adalah peran yang dimiliki oleh Pemeriksa dengan tanggung jawab memimpin pelaksanaan tugas pemeriksaan dengan kompleksitas tinggi serta dapat disandang oleh Pemeriksa Muda atau Pemeriksa Madya. dan b. 4. Anggota Tim Yunior. Ketua Tim Yunior adalah peran yang dimiliki oleh Pemeriksa dengan tanggung jawab memimpin pelaksanaan tugas pemeriksaan dengan kompleksitas rendah dan dapat disandang oleh Pemeriksa Pertama atau Pemeriksa Muda. Jumlah Pemeriksa pada masing-masing peran akan ditentukan berdasarkan formasi peran yang tersedia berdasarkan Keputusan Sekretaris Jenderal BPK.2 Jenjang Peran Pemeriksa dalam JFP 05 Peran Pemeriksa dalam JFP dari yang terendah hingga ke peran yang tertinggi adalah sebagai berikut: 1. 06 Pengertian masing-masing peran tersebut di atas adalah sebagai berikut: 1. yaitu: a.Petunjuk Teknis JFP Bab 2 2. 5. maka masing-masing peran mensyaratkan kompetensi yang berbeda. Anggota Tim Yunior adalah peran yang dimiliki oleh Pemeriksa dengan tanggung jawab melaksanakan pemeriksaan dengan kompleksitas rendah dan dapat disandang oleh Pemeriksa Pertama. dan b. terdiri dari dua jenjang peran. Pengendali Mutu. Anggota Tim Senior adalah peran yang dimiliki oleh Pemeriksa dengan tanggung jawab melaksanakan pemeriksaan dengan kompleksitas tinggi dan dapat disandang oleh Pemeriksa Pertama atau Pemeriksa Muda. 3. Ketua Tim Yunior.

golongan ruang IV/c dapat melaksanakan peran serendah7 . golongan ruang III/d dapat melaksanakan peran serendah-rendahnya sebagai Anggota Tim Senior dan peran setinggitingginya sebagai Pengendali Teknis. pangkat Hubungan antara Jabatan. golongan ruang IV/a. golongan/ruang III/b dapat melaksanakan peran serendah-rendahnya sebagai Anggota Tim Yunior dan peran setinggi-tingginya sebagai Ketua Tim Yunior. 3.Petunjuk Teknis JFP Bab 2 (diklat) yang ditunjukkan oleh Surat Tanda Tamat Pendidikan dan Pelatihan (STTPP) serta sertifikasi peran yang ditunjukkan oleh Surat Tanda Sertifikasi Peran (STSP) sebagai bukti tanda kelulusan ujian sertifikasi peran tersebut.3 Hubungan Jenjang Jabatan dan Jenjang Peran Pemeriksa dalam JFP 10 Hubungan jenjang jabatan. Pemeriksa Pertama dengan pangkat Penata Muda. golongan ruang IV/b dan pangkat Pembina Utama Muda. Pemeriksa Muda dengan pangkat Penata. golongan dan jenjang peran dalam JFP dapat dilihat pada Gambar 2. Pemeriksa Madya dengan pangkat Pembina.1 berikut ini: Hubungan Jabatan. 2. golongan ruang dan jenjang peran dapat diuraikan sebagai berikut: 1.Golongan dan Peran Gambar 2. JFP 2. Golongan/Ruang dan Jenjang Peran Pembina Tingkat I.1 Hubungan jenjang jabatan. Pangkat. golongan ruang III/c dan pangkat Penata Tingkat I. golongan dan jenjang peran dalam JFP 11 Hubungan antara jabatan. golongan ruang III/a dan pangkat Penata Muda Tingkat I. pangkat.

golongan ruang IV/d dan pangkat Pembina Utama. dan 4. 8 . Pemeriksa Utama dengan pangkat Pembina Utama Madya.Petunjuk Teknis JFP Bab 2 rendahnya sebagai Ketua Tim Senior dan peran setinggi-tingginya sebagai Pengendali Mutu. golongan ruang IV/e dapat melaksanakan peran sebagai Pengendali Mutu.

Apabila dalam kesempatan yang diberikan tetap tidak memenuhi persyaratan minimum nilai kelulusan maka calon Pemeriksa dinyatakan tidak lulus diklat JFP dan status calon Pemeriksa tersebut akan diputuskan oleh Biro SDM. diberi kesempatan satu kali untuk mengikuti ulang mata diklat tersebut dalam diklat JFP berikutnya.1 Diklat JFP 03 Diklat JFP merupakan diklat untuk memenuhi ataupun meningkatkan kompetensi dalam pelaksanaan tugas pemeriksaan bagi pegawai BPK yang akan menduduki JFP. 3.1 Diklat Fungsional 02 Diklat fungsional di bidang pemeriksaan adalah seluruh diklat yang berkaitan dengan bidang pemeriksaan yang terdiri dari: 1. Diklat JFP. Apabila dalam kesempatan mengulang diklat tetap dinyatakan tidak lulus diklat JFP. Bagi calon Pemeriksa yang dinyatakan tidak lulus diklat JFP diberi kesempatan satu kali untuk mengulang diklat JFP dengan mempertimbangkan formasi JFP yang tersedia. dan 3. 4. Calon Pemeriksa dinyatakan lulus diklat JFP dan dapat memperoleh STTPP jika memenuhi 90% kehadiran diklat JFP dan memenuhi persyaratan minimum nilai kelulusan untuk setiap mata diklat. 9 Ketentuan diklat JFP Pengertian diklat JFP Jenis diklat fungsional di bidang pemeriksaan 04 05 . Ketentuan umum pelaksanaan Diklat JFP adalah sebagai berikut: 1. Diklat teknis di bidang pemeriksaan. Bagi calon Pemeriksa yang memenuhi 90% kehadiran diklat JFP tetapi tidak memenuhi persyaratan minimal nilai kelulusan sebagian mata diklat.1. 2. 3. 3. Diklat JFP merupakan diklat pembentukan yang wajib diikuti oleh calon Pemeriksa untuk memperoleh Surat Tanda Tamat Pendidikan dan Pelatihan (STTPP) sebagai syarat pengangkatan pertama kali dalam JFP. maka status calon Pemeriksa tersebut akan diputuskan oleh Biro SDM.Petunjuk Teknis JFP Bab 3 BAB 3 PENDIDIKAN DAN PELATIHAN FUNGSIONAL DAN SERTIFIKASI PERAN PEMERIKSA 01 Bab ini menjelaskan tentang pendidikan dan pelatihan (diklat) fungsional di bidang pemeriksaan dan sertifikasi peran. Diklat peran. 2. Setiap calon Pemeriksa yang mengikuti diklat JFP dapat mengikuti ujian apabila telah memenuhi 50% kehadiran untuk setiap mata diklat.

Petunjuk Teknis JFP Bab 3 06 Disamping itu. Diklat teknis di bidang pemeriksaan dapat diselenggarakan baik oleh Pusdiklat maupun lembaga lain sesuai dengan kebutuhan Pemeriksa. Diklat teknis di bidang pemeriksaan diikuti oleh Pemeriksa yang membutuhkan peningkatan kompetensi teknis terkait dengan pelaksanaan pemeriksaan yang dilakukan pada satuan kerja yang bersangkutan Atasan langsung Pemeriksa dapat mengusulkan agar Pemeriksa mengikuti diklat teknis tertentu. pelaksanaan diklat JFP mengikuti ketentuan dalam kurikulum yang disusun oleh Tim Pengembangan Kurikulum JFP dan secara berkala dimutakhirkan oleh Pusdiklat. 3. Keikutsertaan Pemeriksa dalam diklat teknis yang diselenggarakan lembaga lain.1. Diklat peran Anggota Tim Senior. Diklat peran pemeriksa terdiri dari: 1. harus diberitahukan terlebih dahulu kepada Pusdiklat. 5. 4. apabila dalam hasil penilaian kinerja Pemeriksa tersebut terdapat kompetensi yang belum dipenuhi. dan 6. Kurikulum diklat JFP akan disusun dan ditetapkan lebih lanjut. Untuk diklat teknis yang diselenggarakan oleh Pusdiklat.1. Diklat peran Pengendali Mutu. Diklat peran Pengendali Teknis. 2.2 Diklat Teknis di Bidang Pemeriksaan Kurikulum Diklat JFP 07 Diklat teknis di bidang pemeriksaan merupakan diklat bagi Pemeriksa untuk memenuhi persyaratan kompetensi teknis di bidang pemeriksaan yang dapat mendukung pelaksanaan tugas dan fungsi Pemeriksa. Pemeriksa dapat memperoleh sertifikat jika telah memenuhi 80% kehadiran untuk setiap diklat teknis yang diikutinya. Diklat peran Ketua Tim Senior.3 Diklat Peran Pengertian diklat teknis di bidang pemeriksaan 08 Ketentuan diklat teknis di bidang pemeriksaan 09 10 11 12 Diklat peran merupakan diklat yang memberikan keahlian kepada Pemeriksa untuk dapat melaksanakan peran dan tanggung jawab dalam jenjang peran yang dituju sebagai salah satu syarat untuk dapat diangkat dalam peran tersebut. 3. Diklat peran Anggota Tim Yunior. 3. Diklat peran Ketua Tim Yunior. Pengertian diklat peran 13 10 .

15 Ketentuan umum pelaksanaan diklat peran adalah sebagai berikut: 1. 3. Bagi Pemeriksa yang memenuhi 90% kehadiran diklat peran tetapi dinyatakan tidak lulus beberapa atau seluruh mata diklat yang diuji. 2. pelaksanaan diklat peran mengikuti ketentuan dalam kurikulum yang disusun oleh Tim Pengembangan Kurikulum JFP dan secara berkala dimutakhirkan oleh Pusdiklat. 3. Pemeriksa Utama wajib memiliki sertifikasi peran minimum Pengendali Mutu. Pemeriksa Pertama wajib memiliki sertifikasi peran minimum Anggota Tim Yunior. Pemeriksa dinyatakan tidak lulus diklat peran apabila tidak memenuhi 90% kehadiran. dan 4. Pemeriksa yang dinyatakan lulus diklat peran pemeriksa dapat memperoleh STTPP yang dikeluarkan oleh Pusdiklat dan dapat mengikuti sertifikasi peran yang diselenggarakan oleh Biro SDM. diberi kesempatan satu kali untuk mengikuti ulang mata diklat yang tidak lulus tersebut dalam diklat peran berikutnya. 11 Pengertian sertifikasi peran Sertifikasi peran minimal 18 . 4. Memiliki STSP setingkat lebih rendah dari diklat peran yang akan diikuti Ketentuan lebih lanjut mengenai diklat peran diatur dalam Keputusan Sekretaris Jenderal BPK. 2. Kurikulum diklat peran akan disusun dan ditetapkan lebih lanjut. Apabila dalam kesempatan yang diberikan tetap dinyatakan tidak lulus. Pemeriksa Muda wajib memiliki sertifikasi peran minimum Anggota Tim Senior. 16 Disamping itu. Kurikulum Diklat Peran 3. dan 2. maka Pemeriksa tersebut diharuskan untuk mengikuti diklat peran kembali secara utuh. Sertifikasi peran minimal yang harus dimiliki oleh para pemangku JFP adalah sebagai berikut: 1.Petunjuk Teknis JFP Bab 3 14 Syarat-syarat mengikuti diklat peran antara lain: 1. Pemeriksa Madya wajib memiliki sertifikasi peran minimum Ketua Tim Senior. Direkomendasikan oleh atasan langsung.2 Sertifikasi Peran Pemeriksa 17 Sertifikasi Peran Pemeriksa adalah proses pengujian dalam rangka menilai pemenuhan syarat kemampuan Pemeriksa untuk menduduki peran tertentu. Setiap Pemeriksa yang mengikuti diklat peran dapat mengikuti ujian apabila telah memenuhi 50% kehadiran untuk setiap mata diklat dalam diklat peran tersebut.

masa berlaku STSP bagi Pemeriksa tersebut adalah dua tahun terhitung sejak tanggal penerbitan STSP. wajib mengikuti kembali ujian sertifikasi peran agar dapat menyandang peran tertentu dalam JFP. Pemeriksa dapat mengikuti ujian sertifikasi peran maksimal tiga kali untuk satu tingkat peran tertentu.Petunjuk Teknis JFP Bab 3 19 Selain sertifikasi minimum yang dipersyaratkan untuk jabatan. STSP memiliki masa berlaku yang terbatas. Sedangkan bagi Pemeriksa yang sudah pernah diangkat kedalam peran tertentu namun karena suatu sebab dibebaskan sementara dari JFP. Sertifikasi Peran dilaksanakan oleh Biro SDM. masa berlaku STSP bagi Pemeriksa tersebut adalah dua tahun terhitung sejak penugasan pemeriksaan terakhir. STSP dan masa berlakunya 20 21 Pemerolehan Kembali STSP 22 12 . Bagi para Pemeriksa sebagaimana tersebut dalam paragraf 20. Bagi Pemeriksa yang telah memiliki STSP namun belum diangkat dalam peran yang sesuai STSPnya (termasuk dalam Daftar Urutan Peran). Pemeriksa yang akan naik pangkat menjadi Pembina Utama Muda golongan ruang IV/c diwajibkan memiliki sertifikasi peran Pengendali Teknis. Pemeriksa yang dinyatakan lulus sertifikasi akan memperoleh Surat Tanda Sertifikasi Peran (STSP).

b. pemeriksaan dan pengembangan profesi Pemeriksa. atau belum tercantum dalam keputusan kepangkatan/jabatan Pemeriksa yang bersangkutan. Unsur utama terdiri dari unsur pendidikan. Dalam hal Pemeriksa yang diangkat untuk mengisi formasi JFP dari Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) telah memiliki gelar/ ijazah yang lebih tinggi dari yang diperlukan dalam formasi sebelum pengangkatan. dan c. gelar/ijazah tersebut tidak dapat diberikan angka kredit. hasil yang yang yang Kriteria Pendidikan 04 Gelar/ijazah dapat diberi angka kredit pada saat pengangkatan pertama sebagai pejabat fungsional Pemeriksa atau setelah menjadi pejabat fungsional Pemeriksa. Pendidikan Sekolah untuk memperoleh ijazah/gelar.Petunjuk teknis JFP Bab 4 BAB 4 KEGIATAN YANG DAPAT DINILAI SEBAGAI ANGKA KREDIT 01 Bab ini membahas tentang kegiatan yang dapat dinilai sebagai angka kredit bagi Pemeriksa terdiri dari unsur utama dan unsur penunjang. Unsur-unsur Kegiatan bagi JFP 4. Diklat Prajabatan. Penjelasan masing-masing unsur tersebut akan dibahas pada sub bab berikut ini. Pendidikan Pendidikan yang dapat dinilai sebagai angka kredit terdiri dari: a. a. Pendidikan Sekolah untuk Memperoleh Ijazah/Gelar 03 Gelar/ijazah yang diberi angka kredit adalah gelar/ijazah pendidikan formal yang sesuai dengan bidang tugas Pemeriksa dikeluarkan oleh lembaga pendidikan sekolah negeri atau swasta telah memperoleh pengesahan/akreditasi dari kementerian berwenang.1 Unsur Utama 02 1. Angka kredit atas gelar/ijazah setelah menjadi pejabat fungsional Pemeriksa diberikan jika gelar/ijazah tersebut belum diperhitungkan. Pengusulan penilaian atas kegiatan pendidikan sekolah dan memperoleh ijazah/gelar harus melampirkan Surat Ijin Belajar (SIB) dan salinan ijazah yang disahkan/dilegalisasi oleh pejabat yang Pemberian angka kredit 05 06 Bukti fisik penilaian 13 . Pendidikan dan pelatihan (Diklat) fungsional di bidang pemeriksaan serta memperoleh Surat Tanda Tamat Pendidikan dan Pelatihan (STTPP) atau sertifikat. Sedangkan unsur penunjang merupakan kegiatan yang mendukung pelaksanaan tugas Pemeriksa.

B. Pada 1 April 2011.M. 3) Theresia Meiwati. Sehubungan Fransiska Adelina. pegawai BPK yang memperoleh ijazah S1 dan diakui secara kedinasan pada tanggal 20 April 2011. L... maka ijazahnya dinilai 150 (seratus lima puluh). Angka kredit yang diberikan untuk setiap ijazah adalah sebagai berikut: No.T. 3. S... Oleh karena yang bersangkutan sebelumnya telah memiliki angka kredit sebesar 150 (seratus lima puluh) untuk ijazah S2-nya. maka yang bersangkutan mendapat tambahan angka kredit sebesar 50 (lima puluh) yaitu 200 (dua ratus) dikurangi 150 (seratus lima puluh). atau 3) Tim Penilai Ijazah Luar Negeri pada Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi untuk ijazah perguruan tinggi luar negeri. 4) John Kuntadi. 2. Angka kredit yang diberikan untuk pendidikan sekolah hanya sebesar 100 (seratus). seorang CPNS TMT 1 April 2010. S. yaitu angka kredit untuk ijazah/gelar pendidikan setingkat S1.. S. 2) Koordinator Perguruan Tinggi Swasta/Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT) untuk ijazah perguruan tinggi swasta.E. John diangkat ke dalam JFP dengan jenjang Pemeriksa Pertama. mendapat ijazah Sarjana Strata 2 (S2) bidang Manajemen.Petunjuk teknis JFP Bab 4 berwenang . seorang Pemeriksa yang telah dinilai dan dicantumkan ijazah S1-nya dalam penetapan kepangkatan/jabatan terakhir sebesar 100 (seratus).E.A. Angka kredit pendidikan sekolah yang diberikan kepada Saudari Bonita adalah sebesar 100 (seratus).L. John telah menyelesaikan pendidikan S2 dengan memperoleh gelar pada 17 September 2010. yaitu: 1) Dekan/Direktur Program/Pejabat yang ditunjuk untuk ijazah Perguruan Tinggi Negeri. 1. Uraian Sarjana Strata 3 (S3) Sarjana Strata 2 (S2) Sarjana Strata 1 (S1) atau Diploma IV Angka Kredit 200 150 100 07 Angka kredit Contoh: 1) Bonita Airin.H.M. maka Pemeriksa yang bersangkutan mendapat tambahan angka kredit sebesar 50 (lima puluh) yaitu 150 (seratus lima puluh) dikurangi 100 (seratus). Oleh karena yang bersangkutan sebelumnya telah memiliki angka kredit sebesar 100 (seratus) untuk ijazah S1-nya. S. 14 .E. Yang bersangkutan diangkat dalam JFP pada bulan Mei 2011. John direkrut untuk mengisi formasi Pemeriksa dengan pendidikan S1.. 2) Fransiska Adelina. adalah seorang Pemeriksa pada Auditorat Utama Keuangan Negara VII memperoleh ijazah S3 di bidang hukum dan telah diakui secara kedinasan pada tanggal 22 Februari 2012. S..

diklat dan sertifikasi peran dapat dilakukan terpisah atau dalam waktu yang tidak bersamaan. e. Diklat fungsional di bidang pemeriksaan 08 Diklat fungsional di bidang pemeriksaan adalah diklat yang diselenggarakan dalam jabatan yang terdiri dari diklat JFP. Pengendali Teknis (PT) Ketua Tim Senior (KTS) Ketua Tim Yunior (KTY) Anggota Tim Senior (ATS) 12 9 6 3 2 15 . dengan waktu diklat: a. e. Uraian Mengikuti Diklat JFP Mengikuti Diklat di Bidang Pemeriksaan.480 JP antara 81 . Satu hari diklat sama dengan 9 JP efektif. Satu JP setara dengan 45 menit. Dalam hal pemeriksa mengikuti diklat yang diselenggarakan oleh lembaga lain di luar pusdiklat.640 JP antara 161 . Penilaian angka kredit diklat di bidang pemeriksaan dapat ditentukan dari jumlah JP. Angka kredit yang diberikan untuk kegiatan mengikuti diklat fungsional di bidang pemeriksaan adalah sebagai berikut: No. Pengendali Mutu (PM) b.960 JP antara 481 . Namun demikian. 2.80 JP Angka Kredit 6 Pengertian diklat dan sertifikasi peran Pengertian diklat fungsional di bidang pemeriksaan 09 10 11 Bukti Fisik Penilaian diklat fungsional 12 Angka Kredit 15 9 6 3 2 1 Diklat dan Sertifikasi Peran a. 1. 3. atau sertifikat lain atas diklat yang diikuti. d. STSP. d. f. Diklat dan sertifikasi peran merupakan diklat yang dipersyaratkan kepada seseorang untuk diangkat ke dalam peran tertentu. pemeriksa diharuskan memperoleh pengesahan dari pusdiklat terlebih dahulu atas sertifikat yang diperolehnya.160 JP antara 30 . Diklat dan sertifikasi peran merupakan satu paket kegiatan dan hanya akan diberikan angka kredit apabila telah dinyatakan lulus baik dari diklat maupun sertifikasinya. antara 641 . Pengusulan penilaian atas kegiatan diklat fungsional di bidang pemeriksaan harus dilampiri STTPP berupa Sertifikat Tanda Lulus. Diklat teknis di bidang pemeriksaan yang dapat diberikan angka kredit adalah yang mendapatkan sertifikat yang diterbitkan oleh Pusdiklat dan harus memiliki jam pelajaran minimal 30 jam pelajaran (JP). c.Petunjuk teknis JFP Bab 4 b. c. diklat dan sertifikasi peran dan diklat teknis di bidang pemeriksaan. lebih dari 960 JP b.

Contoh: Ratna Suhendra. M. seorang CPNS mengikuti dan lulus Diklat JFP pada tanggal 22 April 2012. yang bersangkutan berhak memperoleh angka kredit sebesar 12 (dua belas).... SMT. Maka yang bersangkutan memperoleh angka kredit sebesar sembilan.E. 2. Siringo-ringo.T. mengikuti diklat audit tentang lingkungan di Belanda selama 75 (tujuh puluh lima) hari.B.E... Atas diklat tersebut.. Pengusulan penilaian atas kegiatan diklat prajabatan harus dilampiri salinan sertifikat tanda lulus diklat prajabatan yang dimaksud. S.T. Atas diklat tersebut.. Denias Liliweri. mengikuti diklat prajabatan golongan III maka yang bersangkutan berhak memperoleh angka kredit sebesar dua.Si.. S.Acc. M.E. S. Ignas Sungkono. Poppy Febrianti. seorang CPNS BPK. Ak. M. 4. Diklat Prajabatan 14 Diklat prajabatan merupakan diklat prajabatan golongan III yang harus diikuti oleh Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) BPK sebelum diangkat sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) BPK. 5.. Angka kredit yang diberikan untuk diklat prajabatan adalah sebesar dua angka kredit. 6. Yang bersangkutan berhak memperoleh angka kredit sebesar sembilan atas diklat yang diikutinya tersebut. yang bersangkutan kembali mengikuti ujian sertifikasi peran dan dinyatakan lulus. Aegina Siswana. Ardina Collins. mengikuti diklat Pengendali Teknis (PT) namun tidak lulus dalam ujian sertifikasi peran. M.H. mengikuti diklat tentang Fraud Audit di Selandia Baru selama 18 (delapan belas) minggu. Ak. yang bersangkutan mengikuti ujian sertifikasi peran PM dan dinyatakan lulus. yang bersangkutan berhak memperoleh angka kredit sebesar 15 (lima belas). c. seorang Ketua Tim Senior (KTS) pada AKN II.5 (enam koma lima) bulan. yang bersangkutan tidak memperoleh angka kredit.M. S. S. 3. Pada tanggal 7 Juni 2012. Pengertian 15 16 Bukti Fisik Penilaian Angka kredit 16 . seorang Pengendali Teknis (PT) pada AKN I.A.. Atas diklat dan sertifikasi tersebut.Petunjuk teknis JFP Bab 4 13 Contoh: 1. S.E. yang bersangkutan berhak memperoleh angka kredit sebesar enam. mengikuti diklat pemeriksaan kinerja di India selama 6. Pada tahun berikutnya. Atas diklat ini. Yang bersangkutan berhak memperoleh angka kredit sebesar enam untuk diklat ini.. S.. mengikuti diklat peran Pengendali Mutu (PM) pada tanggal 22 April 2012.

Penyusunan RKP. Kompleksitas rendah adalah kegiatan dalam suatu penugasan pemeriksaan yang memerlukan analisis dan pertimbangan profesional terhadap entitas pemeriksaan yang lebih kecil. yaitu: a. b. Pemeriksa Pertama yang menyandang peran Anggota Tim Yunior melaksanakan tugas-tugas pemeriksaan dengan kompleksitas rendah. dan/atau anggaran yang lebih besar.Petunjuk teknis JFP Bab 4 2. e. Perencanaan Pemeriksaan. dan e. b. Pemeriksa Madya atau Pemeriksa Utama yang menyandang peran Pengendali Mutu mengendalikan mutu pemeriksaan baik dengan kompleksitas rendah maupun dengan kompleksitas tinggi. dan/atau pertimbangan risiko yang lebih tinggi. Pelaksana kegiatan pemeriksaan berdasarkan kompleksitasnya adalah sebagai berikut: a. Pelaksanaan Pemeriksaan. Evaluasi Pemeriksaan. f. d. Penyusunan strategi pemeriksaan. c. dan g. Pemantauan Kerugian Negara/Daerah. d. Pelaporan Hasil Pemeriksaan. dan/atau anggaran yang lebih rendah. Penyusunan Rencana Kerja Pemeriksaan (RKP). Pemeriksaan 17 Terdapat dua jenis kompleksitas kegiatan pemeriksaan. c. Pemeriksa Pertama atau Pemeriksa Muda yang menyandang peran Anggota Tim Senior melaksanakan tugas-tugas pemeriksaan dengan kompleksitas tinggi. Pemeriksa Pertama atau Pemeriksa Muda yang menyandang peran Ketua Tim Yunior memimpin pelaksanaan tugas-tugas pemeriksaan dengan kompleksitas rendah. Pemantauan Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan. Kegiatan pemeriksaan yang dapat diberikan angka kredit terdiri dari: a. Penyusunan tema pemeriksaan. b. Penyusunan revisi RKP. dan/atau pertimbangan risiko yang lebih rendah. c. Kompleksitas tinggi adalah kegiatan dalam suatu penugasan pemeriksaan yang memerlukan analisis dan pertimbangan profesional terhadap entitas pemeriksaan yang lebih besar. b. e. f. Pemberian penugasan dalam setiap tahap dapat dilaksanakan dalam bentuk Jenis Kompleksitas Pemeriksaan 18 Pelaksana Kegiatan Pemeriksaan 19 Kegiatan Pemeriksaan 20 Penyusunan RKP 17 . Pemeriksa Muda atau Pemeriksa Madya yang menyandang peran Ketua Tim Senior memimpin pelaksanaan tugas-tugas pemeriksaan dengan kompleksitas tinggi. Penyusunan proposal pemeriksaan. Pemeriksa Muda atau Pemeriksa Madya yang menyandang peran Pengendali Teknis mengendalikan teknis pelaksanaan pemeriksaan baik dengan kompleksitas rendah maupun dengan kompleksitas tinggi. Kegiatan penyusunan RKP terdiri dari tahap sebagai berikut: a. d.

memperoleh angka kredit sebesar 0. seorang pemeriksa pertama dengan pendidikan S1. seorang pemeriksa pertama dengan pendidikan D3 Golongan III/a.2 yang berasal dari butir kegiatan menyusun usulan RKP. seorang pemeriksa muda. memperoleh angka kredit sebesar 0. Atas penugasan tersebut. Atas penugasan tersebut. Chandra. maka Emi memperoleh angka kredit sebesar 0.  Chandra. c. 18 . Kalan memberikan penugasan kepada Fani Adila untuk menyusun RKP. seorang pemeriksa pertama dengan pendidikan D3 Golongan II/d.2 yang berasal dari butir kegiatan menyusun usulan RKP. maka angka kredit yang diperoleh untuk masing-masing pemeriksa adalah sebagai berikut:  Adi. Kalan memberikan penugasan tim yang terdiri dari Adi. Dalam rangka penyusunan RKP.  Dani.Petunjuk teknis JFP Bab 4 tim yang terdiri dari berbagai jenjang jabatan pemeriksa maupun perorangan.1 dari butir kegiatan melaksanakan administrasi dalam rangka penyusunan RKP. Dalam rangka penyusunan RKP. Kalan memberikan penugasan tim yang terdiri dari 4 orang.04 dari butir kegiatan melaksanakan administrasi dalam rangka penyusunan RKP. yaitu Adi seorang pemeriksa pertama dengan pendidikan D3 Golongan III.  Chandra. seorang pemeriksa muda dan Dani seorang pemeriksa madya selama 2 hari. Kalan memberikan penugasan kepada Emi Yuliandari untuk menyusun RKP perwakilan DKI Jakarta. memperoleh angka kredit sebesar 0. seorang pemeriksa pertama dengan pendidikan S1 dan Dani seorang pemeriksa madya. seorang pemeriksa pertama dengan pendidikan S1.  Budi.2 dari butir kegiatan menyusun usulan RKP.45 dari butir kegiatan mengusulkan RKP. Budi. d. Angka kredit yang diberikan adalah sesuai dengan butir kegiatan untuk masing-masing jenjang jabatan tanpa memperhitungkan jumlah hari. Chandra. memperoleh angka kredit sebesar 0.  Budi. memperoleh angka kredit sebesar 0. Budi. Contoh a. memperoleh angka kredit sebesar 0.45 dari butir kegiatan mengusulkan RKP.1 dari butir kegiatan mengumpulkan data dalam rangka penyusunan RKP. maka angka kredit yang diperoleh untuk masingmasing pemeriksa adalah sebagai berikut:  Adi. memperoleh angka kredit sebesar 0. memperoleh angka kredit sebesar 0. b.1 dari butir kegiatan melaksanakan administrasi dalam rangka penyusunan RKP. maka Fani memperoleh angka kredit sebesar 0.  Dani. Atas penugasan tersebut.1 dari butir kegiatan melaksanakan administrasi dalam rangka penyusunan RKP. Atas penugasan tersebut.

Penyusunan Laporan Pemeriksaan Pendahuluan. d. c. Pemeriksaan pendahuluan. e. Penyusunan LHP. Pelaksanaan pengenaan ganti rugi negara/daerah kepada bendahara. Penyusunan konsep rekomendasi BPK. Pelaporan Informasi Rahasia. dan f. Pelaksanaan pengenaan ganti rugi negara/daerah yang ditetapkan berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum yang tetap. Penyusunan Program Pemeriksaan. Kegiatan dalam setiap tahap dapat dilaksanakan dalam bentuk tim yang terdiri dari berbagai jenjang jabatan pemeriksa maupun perorangan. Proses penyelesaian penuntutan ganti rugi telah sesuai ketentuan. dan d. 24 25 19 . 23 Pemantauan Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan adalah pemantauan kegiatan dan/atau keputusan yang dilakukan oleh pimpinan entitas yang diperiksa dan/atau pihak lain yang kompeten untuk melaksanakan rekomendasi hasil pemeriksaan. Penyusunan PKP.Petunjuk teknis JFP Bab 4 21 Kegiatan perencanaan pemeriksaan terdiri dari tahap sebagai berikut: a. d. Evaluasi Pemeriksaan adalah kegiatan penilaian kinerja pemeriksa dalam suatu pelaksanaan pemeriksaan. Penyusunan Program Pemeriksaan Pendahuluan. b. e. Angka kredit yang diberikan adalah sesuai dengan butir kegiatan untuk masingmasing jenjang jabatan. Melaporkan indikasi Tindak Pidana Korupsi (TPK). Penyusunan IHPS. Evaluasi Laporan hasil pemeriksaan KAP. b. dan lembaga atau badan lain yang mengelola keuangan negara yang telah ditetapkan oleh BPK. pengelola BUMN/BUMD. b. dan g. c. Pemantauan Kerugian Negara/ Daerah adalah tindakan yang dilaksanakan oleh BPK sesuai ketentuan perundangan untuk menjamin: a. Penyusunan KKP dalam Pemeriksaan Pendahuluan. Penyelesaian ganti rugi negara/daerah yang ditetapkan oleh pemerintah terhadap pegawai negeri bukan bendahara dan pejabat lain. Angka kredit yang diberikan adalah sesuai dengan butir kegiatan untuk masingmasing jenjang jabatan. c. f. Kegiatan dalam setiap tahap dapat dilaksanakan dalam bentuk tim yang terdiri dari berbagai jenjang jabatan pemeriksa maupun perorangan. Reviu LHP. Perencanaan pemeriksaan 22 Kegiatan pelaporan pemeriksaan terdiri dari tahap sebagai berikut: a.

b. Dasar penghitungan angka kredit pemeriksaan 29 20 .I.01 x 6. Kantor Perwakilan. Laila Mulkanza.3 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini yang ditandatangani oleh pejabat minimal setingkat Eselon II atau Nota Dinas dari pejabat minimal setingkat Eselon III.. Angka kredit yang diberikan untuk kegiatan pemeriksaan adalah angka kredit per produk (output) hasil kegiatan untuk setiap pemeriksa yang melaksanakan kegiatan. Berdasarkan perannya sebagai ATY. minimal pejabat setingkat Eselon II Pejabat penandatangan surat tugas 28 Dalam pemberian penugasan kepada pejabat pemeriksa. Ak. Khusus untuk tahap pelaksanaan pemeriksaan. Kantor Pusat.01 (nol koma nol satu)/jam. golongan ruang III/d ditugaskan menyusun proposal pemeriksaan dan konsep P2 pemeriksaan kinerja pada Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM).. Sehingga total angka kredit yang diperoleh adalah sebesar 1.T. peran sebagai ATY. minimal pejabat setingkat Eselon I pada satuan kerja Auditorat Keuangan Negara b.Petunjuk teknis JFP Bab 4 26 Kegiatan pemeriksaan yang dapat diberikan angka kredit adalah kegiatan pemeriksaan yang dilaksanakan berdasarkan surat tugas yang dikeluarkan oleh pejabat yang berwenang.2 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini yang ditandatangani oleh pejabat minimal setingkat Eselon II. yang bersangkutan melaksanakan tugas-tugas pemeriksaan dengan kompleksitas rendah dengan angka kredit sebesar 0. angka kredit yang diberikan adalah untuk setiap jam pelaksanaan kegiatan.1 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini beserta surat keterangan penyelesaian penugasan sesuai dengan format pada Lampiran 4.40 (nol koma empat puluh) angka kredit dari kegiatan menyusun konsep P2 Pemeriksaan Kinerja. golongan ruang III/a. Surat Perintah Persiapan Pemeriksaan (SP3) sesuai dengan format pada Lampiran 4. Jam kerja efektif dalam satu hari yang diperhitungkan adalah sebesar 6. pangkat Penata Muda. Surat Perintah Penugasan Pemeriksa (SP2P) dengan format lampiran 4.. pangkat Penata Tingkat I. seorang Pemeriksa Muda. M. S. Atas pelaksanaan tugas tersebut.89 (0. ditugaskan melaksanakan pemeriksaan LKPD Propinsi Yogyakarta sebagai anggota tim selama 30 (tiga puluh) hari.59 (nol koma lima sembilan) yang terdiri dari 0. Kriteria 27 Pejabat yang berwenang menandatangani surat tugas adalah sebagai berikut: a.. Nia Nainggolan. kecuali untuk tahap pelaksanaan.3 x 30).19 (nol koma sembilan belas) angka kredit dari kegiatan menyusun proposal pemeriksaan dan 0.E.3 (enam koma tiga) jam. pejabat yang berwenang harus mempertimbangkan beban kerja penugasan tersebut.Sos. seorang Pemeriksa Pertama. yang bersangkutan diberikan angka kredit sebesar 0. S. Contoh: a.

pangkat Pembina Utama... Ak. ditugaskan melaksanakan pemeriksaan kinerja PDAM Medan sebagai ketua tim selama 30 (tiga puluh) hari. golongan ruang III/d. yang bersangkutan memimpin pelaksanaan pemeriksaan dengan kompleksitas tinggi dengan angka kredit sebesar 0.. seorang Pemeriksa Muda. Sehingga total angka kredit yang diperoleh adalah sebesar 2..3 x 5). yang bersangkutan memimpin pelaksanaan pemeriksaan dengan kompleksitas rendah dengan angka kredit sebesar 0. Berdasarkan perannya sebagai KTS. Atas pelaksananaan tugas tersebut. S. Khaira Fazilla. f.Sc. d. yang bersangkutan memperoleh angka kredit sebesar 1. Alexander Ridho. Atas pelaksananaan tugas tersebut.1. Ak. seorang Pemeriksa Muda. peran sebagai ATS. Arie Setianingsih.02 (nol koma nol dua)/jam.1.T.024 (nol koma nol dua puluh empat)/jam. yang bersangkutan melaksanakan tugas-tugas pemeriksaan dengan kompleksitas tinggi dengan angka kredit sebesar 0. Sehingga total angka kredit yang diperoleh adalah sebesar 3. M. e. Berdasarkan perannya sebagai ATS. Yusuf Faisal. yang bersangkutan memperoleh angka kredit sebesar 0. ditugaskan mengendalikan teknis pelaksanaan pemeriksaan pada Kementerian Kehutanan selama 10 (sepuluh) hari.T. golongan ruang III/d ditugaskan untuk menelaah jawaban tindak lanjut dari Kementerian Perhubungan yang disampaikan ke BPK. ditugaskan melaksanakan pemeriksaan LKPD Kota Surabaya sebagai anggota tim selama 30 (tiga puluh) hari.Petunjuk teknis JFP Bab 4 c.536 (0. g.. S.78 (0. 30 Apabila terdapat kegiatan pemantauan tindak lanjut dan pemantauan kerugian Negara/daerah yang pelaksanaannya memerlukan pengumpulan data dan analisa di lingkungan kantor entitas terperiksa dan pihak terkait lainnya.Si. golongan/ruang IV/e. pangkat Penata Muda Tk. Dalam tugas tersebut. seorang Pemeriksa Muda.268 (0. M. pangkat Penata Tk. Berdasarkan perannya sebagai KTY. Drs.32 Kegiatan yang setara dengan pelaksanaan pemeriksaan 21 . peran sebagai KTY. maka angka kredit yang diberikan adalah sebagaimana angka kredit untuk tahap pelaksanaan pemeriksaan.. golongan ruang III/b. seorang Pemeriksa Pertama.3 x 30).012 (nol koma nol dua belas)/jam.. MM. Yudha Rifky. pangkat Pembina.3 x 30).E.02 x 6.. peran sebagai PT. M. golongan ruang III/c.89 (0.1. Contoh: a. peran sebagai PM.26 (0.024 x 6.03 x 6.012 x 6. peran sebagai KTS. pangkat Penata.Si. golongan ruang IV/a.. yang bersangkutan memperoleh angka kredit sebesar 1. ditugaskan melaksanakan pemeriksaan LK Kementerian Pertanian sebagai ketua tim selama 40 (empat puluh) hari. S. S.. Fitrianti Puspa.04 x 6.3 x 40). seorang Pemeriksa Madya. seorang Pemeriksa Utama. pangkat Penata Tk. Sehingga total angka kredit yang diperoleh adalah sebesar 4. S.E. ditugaskan mengendalikan mutu pelaksanaan pemeriksaan pada Kementerian Pertahanan selama 5 (lima) hari.3x10).E.

b..E. c. Penerjemahan/Penyaduran Buku dan Bahan-bahan Lainnya di Bidang Pemeriksaan.4 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. Unsur Pengembangan Profesi Pemeriksaan 32 Unsur pengembangan profesi pemeriksaan terdiri dari: a. petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis pemeriksaan. dan e. Pembuatan Karya Tulis/Karya Ilmiah di Bidang Pemeriksaan. Atas pelaksanaan tugas tersebut. Dewi memperoleh angka kredit sebesar 1.02 x 6. 31 Uraian kriteria. 3.. Nilai maksimal angka kredit KTI dan Penerjemahan/Pe nyaduran Unsur pengembangan profesi pemeriksaan 22 . d. S. seorang Pemeriksa Muda. Kegiatan Pengembangan Kompetensi di Bidang Pemeriksaan.3 x 10).Petunjuk teknis JFP Bab 4 (nol koma tiga puluh dua). melainkan nilai maksimal yang dapat diberikan sesuai hasil penilaian oleh Tim Penilai KTI.Ak. M. b. Dewi Nurul. pangkat Penata Tk. golongan ruang III/d ditugaskan sebagai Ketua Tim dalam pemantauan tindak lanjut hasil pemeriksaan di Badan Kepegawaian Negara yang harus dilaksanakan di kantor entitas selama 10 (sepuluh) hari. 33 Pemberian angka kredit untuk pembuatan Karya Tulis Ilmiah dan Penerjemahan/Penyaduran Buku dan Bahan-bahan Lainnya di Bidang Pemeriksaan bukan merupakan nilai mutlak. Partisipasi dalam pengembangan pedoman. Bimbingan Bagi Pemeriksa di Bawah Jenjang Jabatannya/Tutorial Profesi.26 ( satu koma dua puluh enam) yang berasal dari perkalian antara angka kredit memimpin pelaksanaan pemeriksaan dengan kompleksitas rendah dengan jam kerja efektif dan jumlah hari penugasan (0. bukti fisik dan pemberian angka kredit bagi kegiatan pemeriksaan dapat dilihat pada lampiran 4.1.

atau c.5. membuat Karya tulis/karya ilmiah hasil penelitian di bidang pemeriksaan dalam bentuk buku yang tidak dipublikasikan. pada AKN II. CISA.E. Uraian kriteria. Atas pembuatan karya ilmiah ini. bukti fisik dan pemberian angka kredit 23 . Saudara Nelson Silalahi. ST. sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. pangkat Pembina Utama Madya. b. Rincian alokasi angka kredit tersebut adalah sebagai berikut: Arkana sebesar 2.. setelah melalui penilaian oleh Tim Penilai KTI.A. Komposisi angka kredit penyusunan KTI 35 Pembuatan dan penilaian Karya Tulis Ilmiah dan Penerjemahan/Penyaduran Buku dan Bahan-bahan Lainnya di Bidang Pemeriksaan diatur lebih lanjut dalam Pedoman Penyusunan dan Penilaian Karya Tulis Ilmiah.8 (dua koma delapan). seorang Pemeriksa Madya. Unsur Pengembangan Profesi sebesar 12. C. Berdasarkan penilaian Tim Penilai KTI. seorang Pemeriksa Utama.4 (satu koma empat). tetapi didokumentasikan di perpustakaan. Tama dan Kirana. Contoh unsur pengembangan profesi pemeriksaan: a. Saudara Nelson Silalahi diberikan angka kredit Sub Unsur Pembuatan Karya Tulis/Karya Ilmiah di Bidang Pemeriksaan. S. pangkat Pembina. diberikan angka kredit dengan ketentuan sebagai berikut: a. b. golongan ruang IV/d. apabila terdiri dari tiga orang penulis maka pembagian angka kreditnya adalah 50% (lima puluh persen) untuk penulis utama dan masingmasing 25% (dua puluh lima persen) untuk penulis pembantu. MIT.5 (dua belas koma lima). bukti fisik dan pemberian angka kredit bagi unsur pengembangan profesi pemeriksaan dapat dilihat pada lampiran 4. golongan ruang IV/a. Tama dan Kirana masing-masing sebesar 1. Pembuatan KTI tersebut dibantu oleh tiga orang yaitu Sasha. pada AKN VII.Petunjuk teknis JFP Bab 4 34 Pemeriksa yang secara bersama-sama membuat karya tulis ilmiah di bidang pemeriksaan dengan jumlah penulis paling banyak empat orang. apabila terdiri dari dua orang penulis maka pembagian angka kreditnya adalah 60% (enam puluh persen) untuk penulis utama dan 40% (empat puluh persen) untuk penulis pembantu.Acc.. apabila terdiri dari empat orang penulis maka pembagian angka kreditnya adalah 40% (empat puluh persen) untuk penulis utama dan masing-masing 20% (dua puluh persen) untuk penulis pembantu. Pedoman Penyusunan dan Penilaian KTI 36 Uraian kriteria.P. KTI tersebut diberikan angka kredit sebesar tujuh dari nilai maksimal yaitu delapan. Sasha. M. membuat karya tulis/karya ilmiah hasil penelitian di bidang pemeriksaan yang dipublikasikan dalam bentuk buku yang diterbitkan dan diedarkan secara nasional. Ak. Arkana Khalifa.

. 3. Saudari Wulan Pawestri. membuat perencanaan bimbingan bagi para Pemeriksa di bawah jenjang jabatannya.3 (satu koma tiga) dari nilai maksimal yaitu 1. S. M. Perolehan Gelar Kesarjanaan Lainnya.. S.I..Si. Australia terkait dengan pemeriksaan keuangan tahun 2009. e. Saudara Rizal Juwana berhak memperoleh angka kredit sebesar sembilan.. Bimbingan ini dilaksanakan selama 20 (dua puluh) jam.E. M. 4. Saudara Papang Nur Ali. Pada masa akhir bimbingan. Saudara Rizal Juwana. pangkat Penata Tingkat I.. S. Ak. Kegiatan unsur penunjang 24 . berdasarkan penilaian oleh Tim Penilai. 1) Uraian Merencanakan bimbingan bagi Pemeriksa di bawah jenjang jabatannya/tutorial profesi Melaksanakan bimbingan bagi Pemeriksa di bawah jenjang jabatannya/tutorial profesi (20 jam x 0. Ak.2 Unsur Penunjang 37 Unsur Penunjang terdiri dari: 1.. menerjemahkan suatu naskah pemeriksaan dari Journal of Accountancy. Atas kegiatan pembimbingan ini. M. Saudara Papang Nur Ali berhak memperolah angka kredit sebagai berikut: No. pangkat Pembina.350 3) 0.E. Atas job attachment ini. golongan ruang III/d pada AKN VI. golongan/ruang IV/a pada AKN IV.. Kepanitiaan pengembangan pemeriksaan dan atau kelembagaan.E. Saudara Papang Nur Ali mengevaluasi dan melaporkan kegiatan bimbingan ini kepada Pejabat yang Berwenang. 4.5 (satu koma lima).420 d. Ak.S.Com.. mengikuti program magang/job attachment pada Australian National Audit Office (ANAO) selama enam bulan di Canberra. Untuk terjemahaan ini. seorang Pemeriksa Muda. Perolehan Penghargaan/Tanda Jasa. seorang Pemeriksa Madya. 2. Saudari Wulan Pawestri diberikan angka kredit sebesar 1.Petunjuk teknis JFP Bab 4 c.020 2) 0.035 / 2jam) Evaluasi dan perolehan hasil bimbingan bagi Pemeriksa di bawah jenjang jabatannya/tutorial profesi Total Angka Kredit 0.050 0. Keanggotaan dalam Tim Penilai Jabatan Pemeriksa..

Terkait dengan butir kegiatan Keanggotaan dalam organisasi profesi yang berkaitan dengan bidang pemeriksaan. golongan ruang IV/d pada AKN VII memperoleh tanda jasa Satyalencana Karya Satya setelah pengabdiannya selama 30 (tiga puluh) tahun di BPK. gelar kesarjanaannya (S.) telah diakui secara kedinasan. Ratna Istanti. Atas jasanya tersebut. Ph..25 Contoh organisasi profesi Uraian kriteria.H. 3.6 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini.D..masing kegiatan tersebut adalah sebesar: Tim Pengembangan Pemeriksaan 6/12 x 0. Lampiran 4. S. golongan ruang IV/c ditunjuk sebagai nara sumber dalam Tim Pengembangan Pemeriksaan Keuangan Daerah yang dibuktikan dengan SK kepanitiaan yang berlaku selama 6 bulan dan sebagai ketua dalam Tim SIAP LKPD dengan SK kepanitiaan yang berlaku selama 3 bulan.. 2. Peran Serta dalam Seminar/Lokakarya di bidang pemeriksaan. Pada saat yang bersangkutan lulus sebagai sarjana (S1) di bidang hukum (S. bukti fisik dan pemberian angka kredit bagi unsur penunjang dapat dilihat pada Lampiran 4.) dari perguruan tinggi swasta di Yogyakarta. golongan ruang III/a pada Kantor Perwakilan BPK di Yogyakarta. M. dan 12..E. Keanggotaan dalam organisasi profesi yang berkaitan dengan bidang pemeriksaan.E. Pembuatan laporan berkala.Petunjuk teknis JFP Bab 4 5. Perhitungan angka kredit untuk masing.7. S. yang bersangkutan berhak memperoleh angka kredit sebesar tiga untuk sub unsur Perolehan Penghargaan/Tanda Jasa. Contoh unsur penunjang: 1. pejabat BPK terkait dengan pengembangan pemeriksaan dan/atau kelembagaan. sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. S. Penyiapan bahan dan/atau pemberian keterangan ahli dalam peradilan kasus tindak pidana dan/atau kerugian negara yang berkaitan dengan pemeriksaan. maka ia berhak memperoleh angka kredit sebesar lima untuk sub unsur perolehan kesarjanaan lainnya. Ak.memberikan contoh organisasi profesi yang berkaitan dengan bidang pemeriksaan dan sertifikasi yang dikeluarkan oleh organisasi tersebut.)..E. memperoleh gelar Sarjana Hukum (S. Sebelumnya..A.A.. 7. 38 39 Pengajar/Instruktur/ Narasumber dan penyusunan modul dalam diklat. 9.5 = 0. Pemeriksa Madya dengan pangkat Pembina Utama Muda. bukti fisik dan pemberian angka kredit 25 . Pendamping konsultan dan/atau pimpinan. Uraian kriteria. Martin Pangemanan. Budi Pratikno.E. 6. 11. Penelaahan hasil pengaduan masyarakat. Pemeriksa Pertama dengan pangkat Penata Muda. Pemeriksa Utama dengan pangkat Pembina Utama Madya. Penyusunan/Pemutakhiran dan reviu Database Entitas Pemeriksaan (DEP). M. 10.H. 8.

Atas kegiatan penilaian ini. yang bersangkutan berhak memperoleh angka kredit sebesar 0.1 Sehingga untuk sub unsur Kepanitiaan pengembangan pemeriksaan dan kelembagaan Budi Pratikno memperoleh angka kredit sebesar 0. Atas pelaksanaan kegiatan penyusunan dan pemutakhiran DEP tersebut. Pada pengajuan DUPAK bulan Desember 2011.. golongan ruang IV/a pada AKN IV ditetapkan oleh pejabat yang berwenang sebagai anggota tim penilai berdasarkan SK Pengangkatan Tim Penilai Jabatan Pemeriksa di Kantor Pusat. yang bersangkutan diberikan angka kredit sebesar 0.35. Atas kegiatan ini. 5...H. Pemberian angka kredit untuk kegiatan dimaksud diputuskan oleh Tim Penilai Pusat. maka ia berhak memperoleh nilai angka kredit sebesar 0. Ak.75/tahun x 6/12) untuk sub unsur Keanggotaan dalam organisasi profesi yang berkaitan dengan bidang pemeriksaan. Saudari Ambar Setyawati berhak memperoleh angka kredit sebesar 0. Pada semester I tahun 2011. Pemeriksa Madya dengan pangkat Pembina. 6.E. Ambar Setyawati.72 (0. Lily Susanthi.E.. Pemeriksa Pertama dengan pangkat Penata Muda Tingkat I.375 (0. S.4 = 0. 4. golongan ruang III/a ditugaskan untuk menyusun/memutakhirkan DEP Badan Pertanahan Nasional di satuan kerja yang terkait selama 3 bulan. Saudara Krisna Sitompul. golongan ruang IV/a berperan aktif sebagai anggota Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) sejak bulan Juni 2011. M. Saudari Lily Susanthi menilai 10 (sepuluh) DUPAK Pemeriksa. S.3 Kegiatan Lain 40 Apabila ada kegiatan yang dilakukan oleh pemeriksa tetapi tidak ada dalam butir kegiatan seperti yang telah dijelaskan sebelumnya.12375 (3/12 X 0.Petunjuk teknis JFP Bab 4 Keuangan Daerah Tim SIAP LKPD 3/12 x 0. Pemeriksa Pertama dengan pangkat Penata Muda.Acc. 7. golongan ruang III/b memperoleh penugasan dari Pejabat yang Berwenang untuk menjadi instruktur diklat tentang Sistem Pengendalian Intern (SPI) di Pusdiklat BPK selama 18 JP.04 x 18) untuk sub unsur Pengajar/Instruktur/Narasumber dan penyusun modul dalam Diklat..04 x 10).E.4 (0.. S. M. Ak. S. Saudara Syaiful Prakoso. 4. Kegiatan yang tidak ada dalam butir kegiatan 26 . Pemeriksa Madya dengan pangkat Pembina. maka dapat diberikan angka kredit sebesar butir kegiatan dengan karakteristik yang setara menurut penilaian tim penilai.. sepanjang kegiatan tersebut berkaitan dengan pemeriksaan.495).Si..

Pemeriksa Utama yang melaksanakan kegiatan untuk jenjang Pemeriksa Madya. Pelaksanaan tugas limpah juga berkaitan dengan peran yang dijalani dalam pelaksanaan kegiatan pemeriksaan. jenis tugas limpah.1 Pengertian 02 Tugas limpah adalah penugasan yang diberikan kepada Pemeriksa tertentu. yaitu: 1. 2.2 Jenis Tugas Limpah 04 Dalam pelaksanaan pemeriksaan. perhitungan angka kredit dan mekanisme pelaksanaan tugas limpah.Petunjuk Teknis JFP Bab 5 BAB 5 TUGAS LIMPAH 01 Bab ini membahas tentang tugas limpah yang dapat dilaksanakan oleh Pemeriksa. 3. bisa satu tingkat di bawah atau satu tingkat di atas jenjang jabatan yang didudukinya saat ini. 2. Pemeriksa Pertama menjalankan peran sebagai anggota tim. Pemeriksa Madya menjalankan peran sebagai pengendali teknis. dan c. tugas limpah dapat dibagi menjadi dua. Pelaksanaan tugas limpah lebih rendah dapat dilakukan oleh: a. Tugas Limpah Lebih Tinggi Pelaksanaan tugas limpah lebih tinggi adalah pelaksanaan kegiatan pemeriksaan untuk jenjang jabatan setingkat lebih tinggi dari jenjang Tugas limpah lebih rendah 05 Tugas limpah lebih tinggi 27 . Pemeriksa Muda menjalankan peran sebagai ketua tim. Peran ideal untuk setiap jenjang jabatan adalah sebagai berikut: 1. b. Tugas Limpah Lebih Rendah Pelaksanaan tugas limpah lebih rendah adalah pelaksanaan kegiatan pemeriksaan untuk jenjang jabatan setingkat lebih rendah dari jenjang jabatan yang dimiliki Pemeriksa. 5. Definisi Tugas Limpah 03 5. Pemeriksa Madya yang melaksanakan kegiatan untuk jenjang Pemeriksa Muda. Pemeriksa Muda yang melaksanakan kegiatan untuk jenjang Pemeriksa Pertama. dan 4. Pemeriksa Utama menjalankan peran sebagai pengendali mutu atau penanggung jawab.

dan c. Pemeriksa Madya yang melaksanakan kegiatan untuk jenjang Pemeriksa Utama.Petunjuk Teknis JFP Bab 5 jabatan yang dimiliki Pemeriksa. Contoh: a. 07 Kegiatan yang menjadi dasar perhitungan angka kredit tugas limpah tersebut adalah kegiatan pada jenjang peran terdekat dari jenjang peran yang dimiliki. Seorang ATS dengan jabatan Pemeriksa Pertama ditugaskan sebagai ketua tim (melaksanakan melaksanakan tugas limpah lebih tinggi pada jenjang Pemeriksa Muda). Indra Wiryawan. meskipun kegiatan tersebut merupakan kegiatan untuk jenjang Pemeriksa Madya. Dasar perhitungan angka kredit 5. Pemeriksa Muda dengan pangkat Penata. Pelaksanaan tugas limpah lebih tinggi dapat dilakukan oleh: a. pelaksanaan tugas limpah juga dibatasi hanya satu tingkat di atas atau di bawah jenis peran yang dimiliki. b. Seorang PT dengan jabatan Pemeriksa Madya ditugaskan sebagai ketua tim (melaksanakan melaksanakan tugas limpah lebih rendah pada jenjang Pemeriksa Muda). Kegiatan yang menjadi dasar perhitungan angka kredit adalah kegiatan memimpin pelaksanaan pemeriksaan dengan kompleksitas rendah (KTY). Tugas Limpah Lebih Rendah Setiap Pemeriksa yang melaksanakan kegiatan pada jenjang jabatan setingkat lebih rendah. Contoh: Seorang Pemeriksa Muda dengan peran ATS tidak dapat ditugaskan menjadi Pengendali Teknis atau melaksanakan kegiatan mengendalikan teknis pelaksanaan pemeriksaan. golongan ruang III/c dan telah menyandang peran sebagai Ketua Tim Angka kredit tugas limpah lebih rendah 28 . Pemeriksa Pertama yang melaksanakan kegiatan untuk jenjang Pemeriksa Muda.4 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. 06 Selain dibatasi hanya satu tingkat di atas atau satu tingkat di bawah jabatan. angka kredit yang diperoleh adalah sebesar angka kredit untuk butir kegiatan jabatan lebih rendah tersebut sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 4.3 Perhitungan Angka Kredit dalam Pelaksanaan Tugas Limpah Perhitungan angka kredit atas pelaksanaan tugas limpah adalah sebagai berikut: 08 1. b.T. Pemeriksa Muda yang melaksanakan kegiatan untuk jenjang Pemeriksa Madya. Contoh: a. S. Kegiatan yang menjadi dasar perhitungan angka kredit adalah kegiatan memimpin pelaksanaan pemeriksaan dengan kompleksitas tinggi (KTS).

Petunjuk Teknis JFP

Bab 5

09

Yunior ditugaskan melaksanakan pemeriksaan sebagai anggota tim. Maka yang bersangkutan diberikan angka kredit sebesar 0,012 per jam yaitu sebagaimana angka kredit yang diberikan untuk melaksanakan kegiatan pemeriksaan dengan kompleksitas tinggi pada jenjang jabatan Pemeriksa Pertama. b. Fahria Mutia SE., MBuss., CISA., Ak., Pemeriksa Madya dengan pangkat Pembina Tk.1, golongan ruang IV/b dan telah menyandang peran sebagai PT ditugaskan memimpin pelaksanaan pemeriksaan. Maka yang bersangkutan diberikan angka kredit sebesar 0,024 per jam yaitu sebagaimana angka kredit yang diberikan untuk memimpin pelaksanaan pemeriksaan dengan kompleksitas tinggi pada jenjang jabatan Pemeriksa Muda. c. Ir. Gayatri Pranowo, MSc., Pemeriksa Utama dengan pangkat Pembina Utama Madya, golongan ruang IV/d memiliki peran PM ditugaskan untuk mengendalikan teknis pemeriksaan. Maka yang bersangkutan diberikan angka kredit sebesar 0,03 per jam, yaitu sebagaimana angka kredit yang diberikan untuk mengendalikan teknis pelaksanaan pemeriksaan pada jenjang jabatan Pemeriksa Madya. 2. Tugas Limpah Lebih Tinggi Setiap Pemeriksa yang melaksanakan kegiatan pada jenjang jabatan setingkat lebih tinggi, angka kredit yang diperoleh adalah 80% (delapan puluh persen) dari angka kredit untuk butir kegiatan jabatan lebih tinggi tersebut sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 4.4 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. Contoh: a. Farah Hamida, S.E., Ak, seorang Pemeriksa Pertama, pangkat Penata Muda Tingkat I, golongan ruang III/b, dan menyandang peran sebagai ATS, ditugaskan memimpin Pemeriksaan Dengan Tujuan Tertentu pada Kementerian Kesehatan. Untuk peran sebagai ketua tim dalam pemeriksaan tersebut, yang bersangkutan memperoleh angka kredit per jam sebesar 0,016 (80% x 0,02) yaitu 80% dari angka kredit kegiatan memimpin pelaksanaan pemeriksaan dengan kompleksitas rendah pada jenjang jabatan Pemeriksa Muda. b. Ir. Aburisal Indrowoto, C.F.A., seorang Pemeriksa Muda, pangkat Penata, golongan/ruang III/c dan menyandang peran Ketua Tim Senior ditugaskan sebagai Pengendali Teknis dalam Pemeriksaan Kinerja pada Lembaga Penjamin Simpanan. Atas perannya tersebut, yang bersangkutan akan mendapatkan angka kredit sebesar 0,024 (80% x 0,03) per jam yaitu 80% dari angka kredit kegiatan mengendalikan teknis pelaksanaan pemeriksaan pada jenjang jabatan Pemeriksa Madya. c. Ir. Bambang Suryono, M.M., Pemeriksa Madya dengan pangkat Pembina Utama Muda, golongan/ruang IV/c dan telah menyandang peran sebagai PT ditugaskan sebagai pengendali mutu dalam Pemeriksaan kinerja RSUD Budi Asih. Maka yang bersangkutan diberikan angka kredit sebesar 0,032 (80% x 0,04) per jam yaitu 80% dari angka kredit kegiatan mengendalikan mutu pelaksanaan

Angka kredit tugas limpah lebih tinggi

29

Petunjuk Teknis JFP

Bab 5

pemeriksaan pada jenjang jabatan Pemeriksa Utama.

5.4 Mekanisme
10 Tugas limpah dapat diberlakukan apabila pada satuan kerja tertentu tidak terdapat Pemeriksa untuk melaksanakan kegiatan yang sesuai dengan jenjang jabatan yang seharusnya. Pelimpahan tugas dilakukan berdasarkan penugasan secara tertulis dari pimpinan satuan kerja yang bersangkutan kepada Pemeriksa sesuai dengan Lampiran 5 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. Dalam pemberian tugas limpah, pimpinan satuan kerja harus memperhatikan kompetensi Pemeriksa. Khususnya untuk pemberian tugas limpah lebih tinggi, pimpinan satuan kerja harus memperoleh keyakinan yang memadai bahwa Pemeriksa yang diberikan tugas limpah lebih tinggi mempunyai kemampuan memadai untuk melaksanakan penugasan tersebut.
Tugas limpah dilakukan dengan penugasan dan alasan tertulis

30

Petunjuk Teknis JFP

Bab 6

BAB 6 TIM PENILAI PEMERIKSA, PEJABAT YANG BERWENANG MENGUSULKAN PENETAPAN ANGKA KREDIT, DAN PEJABAT YANG BERWENANG MENETAPKAN ANGKA KREDIT
01

Proses pengajuan sampai dengan penetapan angka kredit melibatkan Tim Penilai Pemeriksa, Pejabat yang berwenang mengusulkan penetapan angka kredit (Pejabat Pengusul), dan Pejabat yang berwenang menetapkan angka kredit (Pejabat Penetap). Bab ini menjelaskan tentang tugas Tim Penilai Pemeriksa, Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa, Pejabat Pengusul dan Pejabat Penetap.

6.1 Tim Penilai Pemeriksa
02 Proses penilaian dalam rangka penetapan angka kredit dilakukan oleh Tim Penilai Pemeriksa. Tim Penilai Pemeriksa dibedakan berdasarkan kedudukannya menjadi Tim Penilai Pusat dan Tim Penilai Perwakilan. Hubungan antara Tim Penilai Pusat dengan Tim Penilai Perwakilan merupakan garis koordinasi. Dalam hal Tim Penilai Perwakilan menemukan masalah-masalah yang belum diatur dalam Juknis ini, maka Tim Penilai Perwakilan harus meminta pendapat dan keputusan dari Tim Penilai Pusat. Kedudukan Tim Penilai adalah sebagai berikut:
1. Tim Penilai Pusat berkedudukan di Kantor Pusat BPK (Kantor Pusat); dan 2. Tim
Tim penilai pemeriksa

03

Hubungan Tim Penilai Pusat dan Perwakilan

04

Kedudukan tim penilai pemeriksa

Penilai Perwakilan berkedudukan Perwakilan BPK (Kantor Perwakilan).

di

masing-masing Kantor

05

Susunan Tim Penilai Pusat maupun Tim Penilai Perwakilan adalah sebagai berikut: 1. Seorang Ketua merangkap anggota; 2. Seorang Wakil Ketua merangkap anggota; 3. Seorang Sekretaris merangkap anggota; dan 4. Anggota, sekurang-kurangnya terdiri dari empat orang dan dua orang diantaranya berasal dari pejabat fungsional pemeriksa.

Susunan tim penilai

06

Jumlah anggota Tim Penilai Pemeriksa harus gasal dan disesuaikan dengan beban kerja. Indikator beban kerja tersebut diantaranya adalah jumlah Pemeriksa yang akan dinilai angka kreditnya pada satuan kerja tertentu. Struktur organisasi Tim Penilai Pemeriksa dapat dilihat pada gambar 6.1 berikut:

Jumlah anggota Tim Penilai

07

Struktur Tim Penilai

31

5. Sub Bagian Sumber Daya Manusia (SDM) untuk Sekretariat Tim Penilai Perwakilan. Memiliki masa kerja lebih dari lima tahun.1 Struktur Organisasi Tim Penilai 08 Untuk menjadi Anggota Tim Penilai Pemeriksa. dan 2. 3. Tugas Tim Penilai Pemeriksa Tugas Tim Penilai Pemeriksa dibedakan berdasarkan kedudukannya. 4. harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut: 1. 6. Sekretaris dan Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa diutamakan berasal dari unit kerja: 1. 7. Sekretaris dan sekretariat tim penilai pemeriksa Syarat menjadi tim penilai Tim Penilai Pemeriksa dalam melaksanakan tugasnya. 6. dan Merupakan PNS yang ditempatkan sesuai dengan kedudukan Tim Penilai Pemeriksa. dibantu oleh Sekretariat yang dipimpin oleh Sekretaris Tim Penilai Pemeriksa. Tidak pernah terkena hukuman disiplin. Dapat aktif melakukan penilaian. Biro Sumber Daya Manusia (SDM) untuk Sekretariat Tim Penilai Pusat. 09 Sekurang-kurangnya salah satu anggota tim penilai telah menduduki pangkat/jabatan sama dengan Pemeriksa yang dinilai. yaitu sebagai berikut: 32 . Memiliki penilaian kinerja baik dalam tiga tahun terakhir.2 Tugas Tim Penilai Pemeriksa dan Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa 1. Memiliki pengalaman dan pengetahuan tentang bidang yang dinilai. 2.Petunjuk Teknis JFP Bab 6 Gambar 6.

dapat memutuskan hal-hal yang belum diatur dalam Juknis ini berdasarkan pertimbangan profesionalnya dan dijadikan acuan dalam penilaian serta mendokumentasikannya sebagai bahan pertimbangan. Rincian tugas Sekretariat Tim Penilai adalah sebagai berikut: 1) Menerima dan mengadministrasikan formulir Daftar Usulan Penetapan Angka Kredit (DUPAK) dari Pemeriksa. 6) Menuangkan angka kredit Pemeriksa yang telah disepakati Tim Penilai ke dalam formulir Penetapan Angka Kredit (PAK) sesuai dengan Lampiran 6. 3) Menyiapkan persidangan Tim Penilai Pemeriksa.1 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. Tim Penilai Pusat Tim Penilai Pusat bertugas melakukan penilaian angka kredit bagi : 1) Pemeriksa Pertama sampai dengan Pemeriksa Utama di lingkungan Kantor Pusat serta Pemeriksa Madya dan Pemeriksa Utama di lingkungan Kantor Perwakilan. 2) Mendokumentasikan data hasil penilaian kedalam Daftar Usulan dan Penilaian Angka kredit (DUPENAK).2 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. 3) Melaporkan pelaksanaan tugasnya kepada Sekretaris Jenderal BPK untuk Tim Penilai Pusat. dan kepada Kalan untuk Tim Penilai Perwakilan. 5) Mengadministrasikan hasil kerja Tim Penilai Pemeriksa dan bukti prestasi kerja yang telah dinilai. b. 4) Melayani keperluan Tim Penilai Pemeriksa dalam melaksanakan tugasnya. jika dianggap relevan untuk penyempurnaan Juknis ini. Dalam melakukan penilaian. Tugas Sekretariat Tim Penilai 33 . 2. Tugas Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa Tugas Tim Penilai Pusat Tugas Tim Penilai Perwakilan 12 Rincian Tugas Tim Penilai Pusat dan Perwakilan 13 Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa bertugas membantu Tim Penilai Pemeriksa mempersiapkan administrasi untuk keperluan penilaian prestasi kerja Pemeriksa. dan 2) Pegawai yang akan diangkat kedalam JFP di lingkungan Kantor Perwakilan.Petunjuk Teknis JFP Bab 6 10 11 a. rincian kegiatan yang menjadi tugas Tim Penilai Pusat dan Perwakilan adalah sebagai berikut: 1) Memeriksa bukti-bukti prestasi Pemeriksa yang ada dan memberi angka kredit atas dasar kriteria yang telah ditentukan. dan 2) Pegawai yang akan diangkat kedalam JFP di lingkungan Kantor Pusat. Tim Penilai Perwakilan Tim Penilai Perwakilan bertugas melakukan penilaian angka kredit bagi: 1) Pemeriksa Pertama dan Pemeriksa Muda di lingkungan Kantor Perwakilan. dan 7) Melaporkan pelaksanaan tugasnya kepada Ketua Tim Penilai setiap tahun. dan 4) Khusus bagi Tim Penilai Pusat. 2) Menuangkan DUPAK ke dalam formulir DUPENAK sesuai dengan Lampiran 6.

Anggota Tim Penilai Teknis terdiri dari para ahli. Tim Penilai Teknis 6. baik yang berkedudukan sebagai PNS maupun yang bukan PNS yang mempunyai keahlian atau kemampuan teknis yang diperlukan. Dalam hal Ketua Tim Penilai Pemeriksa yang dinilai. Masa jabatan tim penilai pemeriksa Pejabat pengangkat tim penilai pemeriksa Masa jabatan Tim Penilai Pemeriksa dan Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa adalah tiga tahun dengan maksimal dua kali masa jabatan berturut-turut. 2. Dalam hal terdapat Anggota Tim Penilai Pemeriksa yang turut dinilai. maka Sekretaris Jenderal BPK/Kalan membentuk Tim Penilai Teknis. b. Masa jabatannya berakhir. c. Anggota Tim Penilai Pemeriksa dan Anggota Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa dapat diangkat kembali setelah melampaui masa tenggang waktu satu masa jabatan. Pejabat Penetap dapat mengangkat Anggota Tim Penilai Pemeriksa Pengganti. Surat keputusan pengangkatan Tim Penilai Pemeriksa dan Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa diperbaharui setiap satu tahun. Mengajukan permohonan mengundurkan diri dari keanggotaan Tim Penilai Pemeriksa. Berhalangan paling singkat enam bulan. Setelah dua kali masa jabatan berturut-turut berakhir.3 Pengangkatan dan Pemberhentian Tim Penilai Pemeriksa 1. Tugas pokok Tim Penilai Teknis adalah memberikan saran dan pertimbangan kepada Ketua Tim Penilai dalam memberikan penilaian terhadap kegiatan/prestasi Pemeriksa yang bersifat khusus atau memerlukan keahlian tertentu. Pemberhentian Tim Penilai 34 . sehingga Tim Penilai yang ada tidak mampu menilai. Pengangkatan 15 Pejabat yang berwenang mengangkat Tim Penilai Pemeriksa adalah sebagai berikut: a. b. 16 Sekretaris Jenderal BPK bagi Tim Penilai Pusat dan Sekretariat Tim Penilai Pusat. maka Ketua Tim Penilai Pemeriksa akan dijabat langsung oleh Pejabat Penetap. Pemberhentian 17 Anggota Tim Penilai pengganti 18 19 Anggota Tim Penilai Pemeriksa diberhentikan apabila: a.Petunjuk Teknis JFP Bab 6 14 Dalam hal terdapat prestasi kerja Pemeriksa yang dinilai memiliki kekhususan. dan Kepala Perwakilan BPK bagi Tim Penilai Perwakilan dan Sekretariat Tim Penilai Perwakilan.

e. Pemberhentian Sekretariat Tim Penilai Anggota Sekretariat Tim Penilai diberhentikan apabila: a. Pejabat struktural setingkat eselon I. bagi Pemeriksa Madya pangkat Pembina golongan/ruang IV/a sampai dengan Pemeriksa Utama pangkat Pembina Utama golongan/ruang IV/e di lingkungan Kantor Perwakilan BPK pada satuan kerja eselon I tersebut. berdasarkan pengajuan dari Kepala Auditorat bagi Pemeriksa Madya pangkat Pembina golongan/ruang IV/a sampai dengan Pemeriksa Utama pangkat Pembina Utama golongan/ruang IV/e di lingkungan Kantor Pusat BPK pada satuan kerja eselon I tersebut. diganti dengan anggota yang baru. 3. 2. Berhenti sebagai PNS.4 Pejabat Pengusul 22 Pejabat yang berwenang mengusulkan penetapan angka kredit adalah sebagai berikut: 1. atau Dimutasikan menjadi pejabat fungsional selain Pemeriksa atau dipindah tugaskan keluar Kantor Pusat/Perwakilan lain. Mengajukan permohonan mengundurkan diri. f. atau Dipindahtugaskan keluar Kantor Pusat/Perwakilan lain. Berhalangan paling singkat enam bulan. Pejabat struktural setingkat eselon I. Masa jabatannya berakhir.Petunjuk Teknis JFP Bab 6 d. e. 21 Bagi Anggota Tim Penilai Pemeriksa/Anggota Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa yang diberhentikan. 20 Tidak memenuhi syarat lagi sebagai Anggota Tim Penilai Pemeriksa. Pejabat struktural setingkat eselon III bagi Pemeriksa Pertama pangkat Penata Muda golongan/ruang III/a sampai dengan Pemeriksa Muda pangkat Penata Tingkat I golongan/ruang III/d di lingkungan Kantor Pusat BPK pada satuan kerja eselon III tersebut. dan 4. d. 6. Pejabat struktural setingkat eselon III bagi Pemeriksa Pertama pangkat Penata Muda golongan/ruang III/a sampai dengan Pemeriksa Muda pangkat Penata Tingkat I golongan/ruang III/d di lingkungan Kantor Perwakilan BPK pada satuan kerja eselon III tersebut. c. Berhenti sebagai PNS. berdasarkan pengajuan dari Kepala Perwakilan BPK. b. Pejabat Pengusul 35 .

2. Deputi Mutasi Kepegawaian atau Kepala Kantor Regional BKN dan pejabat yang terkait. Kepala Perwakilan bagi Pemeriksa Pertama sampai dengan Pemeriksa Muda di lingkungan Kantor Perwakilan. Untuk keperluan kepegawaian. Keputusan tentang Penetapan Angka Kredit (PAK) dari Pejabat Penetap bersifat mutlak dan tidak dapat diajukan keberatan. maka spesimen tanda tangan dan paraf Pejabat yang baru harus segera disampaikan kepada Kepala BKN u.Petunjuk Teknis JFP Bab 6 6. Pejabat Penetap tersebut dibantu oleh Tim Penilai Pusat dan Tim Penilai Perwakilan.p. Hubungan Pejabat Penetap dengan tim penilai Keputusan penetapan angka kredit Penyampaian spesimen tanda tangan dan paraf Pejabat Penetap Pejabat Penetap 25 26 36 . Deputi Mutasi Kepegawaian atau Kepala Kantor Regional BKN dan Pejabat yang terkait. 24 Dalam melaksanakan tugasnya.p. Kepala Biro SDM bagi Pemeriksa Pertama sampai dengan Pemeriksa Muda di lingkungan Kantor Pusat.5 Pejabat Penetap 23 Pejabat yang berwenang menetapkan angka kredit adalah sebagai berikut: 1. spesimen tanda tangan dan paraf Pejabat Penetap secepatnya disampaikan kepada Kepala BKN u. dan 3. Sekretaris Jenderal BPK bagi Pemeriksa Madya sampai dengan Pemeriksa Utama di lingkungan Kantor Pusat dan Perwakilan. Apabila terjadi perubahan atau pergantian Pejabat Penetap.

serta terselenggaranya proses penetapan angka kredit secara tepat waktu. dan 4) Bukti prestasi lainnya. penilaian hingga penetapan jumlah angka kredit yang terkumpul sebagai acuan bagi pejabat terkait untuk menjamin tercapainya perlakuan yang sama.Petunjuk Teknis JFP Bab 7 BAB 7 PENGUSULAN. setelah sebelumnya mendapat persetujuan dari atasan Pemeriksa setingkat Pejabat Struktural Eselon II . atau 2) Pejabat Struktural Setingkat Eselon I untuk Pemeriksa Madya dan Pemeriksa Utama. dan penetapan angka kredit adalah sebagai berikut: 1. dan Penetapan Angka Kredit 02 Mekanisme dalam pengusulan. yaitu atasan Pemeriksa setingkat: 1) Pejabat Struktural Eselon III untuk Pemeriksa Pertama dan Pemeriksa Muda. SP2P. SP3. Lingkup bahasan 7. Setiap usulan konsep DUPAK disertai lampiran sebagai berikut: 1) Surat Pernyataan Melakukan Kegiatan (SPMK) sesuai dengan format pada lampiran 7. Penilaian. dan sebagainya. Setiap Semester. PENILAIAN DAN PENETAPAN ANGKA KREDIT 01 Bab ini menjelaskan proses pengajuan usulan. Instruksi Dinas.1 kepada Pejabat Pengusul. yakni masing-masing Pemeriksa menghitung sendiri angka kredit yang diperoleh berdasarkan Surat Penugasan dan bukti prestasi lainnya. Pengajuan Usul Penetapan Angka Kredit a.2 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. Perhitungan angka kredit dilakukan secara self assesment.1 Mekanisme Pengusulan. penilaian. 3) Salinan Surat Penugasan seperti Surat Tugas. obyektif. adalah bukti tertulis bahwa seorang Pemeriksa telah melakukan suatu kegiatan yang dapat dipertimbangkan untuk diberikan angka kredit. dan profesional sesuai ketentuan yang berlaku. 2) Salinan yang disahkan oleh Pejabat yang berwenang berdasarkan bukti-bukti/STTPP dan/atau Surat Tanda Penghargaan yang pernah diterima. Pengajuan usul penetapan angka kredit 37 . b. Pemeriksa mengajukan konsep DUPAK sesuai dengan format pada lampiran 7.

DUPAK diajukan pada akhir bulan Juni. c. maka Pejabat Pengusul menyampaikan DUPAK yang telah ditandatanganinya disertai dengan lampiran dan bukti pendukung kepada Pejabat Penetap melalui Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa. e. Jika hasil reviu oleh Pejabat Pengusul menunjukkan bahwa terdapat kekurangan data. Pejabat Pengusul meminta persetujuan konsep DUPAK tersebut kepada atasan Pemeriksa setingkat Pejabat Eselon II. h. Setiap usulan dinilai oleh dua orang Anggota Tim Penilai Pemeriksa. f.d Juni. Jika angka kredit yang diberikan oleh dua orang Anggota Tim Penilai Pemeriksa sama. Anggota Tim Penilai Pemeriksa menyampaikan DUPENAK kepada Ketua Tim Penilai Pemeriksa. Jika data konsep DUPAK dan lampirannya telah lengkap. Khusus bagi Pemeriksa Pertama dan Pemeriksa Muda di lingkungan Kantor Pusat. maka Ketua Tim Penilai Pemeriksa menyetujui DUPENAK dan menyampaikannya kepada Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa. d. c. sebelum Pejabat Pengusul menyampaikan konsep DUPAK kepada Pejabat Penetap. sedangkan untuk periode penilaian bulan Juli s.Petunjuk Teknis JFP Bab 7 Untuk periode penilaian Januari s. dan menuangkan hasilnya dalam formulir DUPENAK. Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa memeriksa kelengkapan data atas konsep DUPAK dan lampirannya. Jika data konsep DUPAK dan lampirannya belum lengkap. e. Ketua Tim Penilai Pemeriksa mengadakan 38 . Penilaian dan penetapan angka kredit g. maka Pejabat Pengusul mengembalikan kepada Pemeriksa bagi Pemeriksa Pertama dan Pemeriksa Muda atau melalui Pejabat Eselon II bagi Pemeriksa Madya dan Pemeriksa Utama agar Pemeriksa yang bersangkutan melengkapi kekurangan data tersebut. Penilaian dan Penetapan Angka Kredit a. d. Ketua Tim Penilai Pemeriksa membagi tugas penilaian kepada Anggota Tim Penilai Pemeriksa.d Desember. Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa segera meminta Pemeriksa yang bersangkutan melalui pejabat pengusul untuk melengkapinya. 2. Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa menuangkan DUPAK pada formulir Daftar Usulan dan Penilaian Angka Kredit (DUPENAK) dan segera menyampaikan DUPAK beserta bukti pendukungnya kepada Ketua Tim Penilai Pemeriksa. b. Setiap Anggota Tim Penilai Pemeriksa melakukan penilaian. Jika hasil reviu oleh Pejabat Pengusul menunjukkan bahwa semua data telah lengkap. Jika tidak sama. DUPAK diajukan pada akhir bulan Desember.

Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa menuangkan hasil penilaian dalam DUPENAK yang telah disetujui Ketua Tim Penilai atau hasil kesepakatan dalam Sidang Pleno ke dalam Konsep PAK dan menyampaikannya kepada Pejabat Penetap disertai dengan DUPENAK. dengan dihadiri minimal oleh 0. 2. dengan seizin Pejabat Penetap. Pemeriksa mengajukan permintaan penjelasan atas proses penilaian secara tertulis disertai alasan. Pejabat Penetap menandatangani PAK dan menyerahkan kepada Sekretaris Tim Penilai Pemeriksa untuk segera disampaikan kepada Pemeriksa dan pejabat/instansi terkait sesuai kebutuhan. 04 05 7. 3. Pemeriksa dapat mengajukan permintaan evaluasi penilaian dan penetapan angka kredit kepada Pejabat Pembina Kepegawaian dengan mekanisme sebagai berikut: 1. dan 2.5n+1. Penjelasan atas proses penilaian 07 Dalam hal penjelasan yang diberikan tidak dapat diterima oleh Pemeriksa. Keputusan Pejabat Penetap tentang penetapan angka kredit tidak dapat diajukan keberatan oleh Pemeriksa atau keputusan tersebut bersifat final. Pejabat Pembina Kepegawaian menunjuk Tim Penilai lain untuk melakukan penilaian ulang atas DUPAK yang diajukan tersebut. maka Pejabat Pembina Kepegawaian akan memberikan rekomendasi Evaluasi penilaian 39 . dimana n adalah jumlah seluruh anggota Tim Penilai Pemeriksa. Apabila dalam penilaian ulang ditemukan kesalahan dan/atau kekeliruan.Petunjuk Teknis JFP Bab 7 Sidang Pleno Tim Penilai Pemeriksa. Tim Penilai Pemeriksa memberikan penjelasan yang diminta terkait proses penilaian milik Pemeriksa yang bersangkutan di tempat kedudukan Tim Penilai Pemeriksa. j. Selama kegiatan penilaian. 03 Pengambilan keputusan dalam sidang pleno dilakukan secara aklamasi atau setidak-tidaknya melalui suara terbanyak. i.2 Transparansi dalam Penilaian Angka Kredit 06 Sebagai bagian dari transparansi proses penilaian. Pemeriksa mengajukan permintaan evaluasi penilaian dan penetapan angka kredit kepada Pejabat Pembina Kepegawaian secara tertulis. Pemeriksa tidak diperkenankan untuk memberikan informasi atau tanggapan lainnya mengenai berkas DUPAK yang bersangkutan tanpa adanya permintaan dari Anggota Tim Penilai Pemeriksa. Pemeriksa dapat meminta Tim Penilai Pemeriksa untuk memberikan penjelasan atas proses penilaian milik Pemeriksa yang bersangkutan. dengan menggunakan Surat Pengantar. dengan persyaratan dan mekanisme sebagai berikut: 1.

1. dan 4.4 Jadwal Kegiatan 09 Secara singkat jadwal kegiatan penilaian dan penetapan angka kredit dapat dilihat pada Tabel 7. Kegiatan Pengajuan Usul Angka Kredit Penghitungan Angka Kredit Penyampaian Konsep DUPAK kepada Pejabat Pengusul Penyampaian DUPAK kepada Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa Penilaian Angka Kredit Penyampaian kelengkapan data kepada Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa Minggu II Bulan Juli/ Minggu II Bulan Januari Pemeriksa Setiap penyelesaian kegiatan Minggu IV Bulan Juni/ Minggu IV Bulan Desember Minggu I Bulan Juli/Minggu I Bulan Januari Pemeriksa Pemeriksa Pejabat Pengusul Batas Waktu Unit/Personil Pelaksana Jadwal kegiatan 2.1 JADWAL KEGIATAN PENGUSULAN.3 Sanksi 08 Proses penilaian dan penetapan angka kredit harus dilaksanakan dengan proses yang jujur.1 berikut. Penyampaian berkas DUPAK kepada Tim Penilai Pemeriksa 3 (tiga) hari setelah pemeriksaan kelengkapan Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa 40 . A. B 1. antara lain secara sengaja membuat bukti palsu pengajuan angka kredit atau Tim Penilai melakukan kerja sama yang tidak baik untuk menguntungkan Pemeriksa yang dinilai. 2. transparan dan tidak merugikan berbagai pihak. Pemeriksaan kelengkapan data oleh Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa 2 (dua) hari sejak diterimanya berkas DUPAK oleh Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa 3. Apabila dalam proses penilaian dan penetapan angka kredit terdapat kecurangan.Petunjuk Teknis JFP Bab 7 peninjauan atau koreksi PAK. Pejabat Penetap mengoreksi PAK Pemeriksa pada PAK periode berikutnya. 7. maka pihak yang terbukti bersalah akan dikenakan sanksi sesuai ketentuan yang berlaku. Sanksi 7. Tabel 7. PENILAIAN DAN PENETAPAN ANGKA KREDIT No. 3.

1.5 Bagan Alur 10 Bagan alur mekanisme pengusulan. 2. penilaian dan penetapan angka kredit dapat dilihat pada gambar di bawah ini: Bagan alur 41 .Petunjuk Teknis JFP Bab 7 No. 5. C. Penyampaian PAK kepada Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa Distribusi PAK kepada pihak yang berkepentingan Pejabat Penetap Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa 7. Penilaian angka kredit oleh 2 (dua) Anggota Tim Penilai Pemeriksa Pengesahan hasil penilaian Penetapan Angka Kredit Penyampaian Konsep PAK kepada Pejabat Penetap Angka Kredit Penelaahan dan Penandatanganan PAK Minggu III Bulan Juli/ Minggu III Bulan Januari Minggu I Bulan Agustus/ Minggu I Bulan Februari Anggota Tim Penilai Pemeriksa Ketua Tim Penilai Pemeriksa 3 (tiga) hari setelah pengesahan hasil penilaian 3 (tiga) hari setelah diterimanya berkas PAK dari Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa 1 (satu) hari setelah penandatanganan PAK Minggu III Bulan Agustus/ Minggu III Bulan Februari Sekretariat Tim Penilai Pemeriksa Pejabat Penetap 3. 4. Kegiatan Batas Waktu berkas DUPAK Unit/Personil Pelaksana 4.

Petunjuk Teknis JFP Bab 7 42 .

BAGAN ALUR MEKANISME PENGUSULAN. Penilaian dan Penetapan Angka Kredit Sekretariat Tim Penilai 1 Memeriksa Kelengkapan Data/Dokumen Ketua Tim Penilai 1 DUPENAK Bukti Fisik SPMK Pejabat Penetap 5 Anggota Tim Penilai 2 Menetapkan PAK Menilai Angka Kredit Tidak Mengembali kan kepada Pejabat Pengusul Lengkap? DUPAK PAK Menuangkan hasil penilaian pada DUPENAK Ya Menuangkan DUPAK pada Formulir DUPENAK Membagi Tugas Penilaian 6 DUPENAK 3 Memeriksa hasil penilaian 4 2 3 1 Menuangkan nilai pada Konsep PAK Angka Kredit Sama? DUPENAK Konsep PAK Tidak 5 Mengusulkan Sidang Pleno PAK Ya Sidang Pleno 6 Menyiapkan Surat Pengantar Mengesahkan DUPENAK PAK Surat Pengantar 4 Menyampaikan pada BKN (asli).1. PENILAIAN DAN PENETAPAN ANGKA KREDIT 43 . dan Pejabat Terkait Selesai Gambar 7.Petunjuk Teknis JFP Bab 7 Pengusulan. Pemeriksa.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan melaksanakan diklat JFP dan peran. 2. Sekretaris Jenderal BPK atau Pejabat Lain yang ditunjuk. menyelenggarakan sertifikasi serta mengusulkan pegawai kepada Sekretaris Jenderal BPK untuk diangkat dalam JFP dan peran pemeriksa.1 Pihak-Pihak yang Terkait 02 Pihak-pihak yang terkait dalam mekanisme pengangkatan pegawai dalam JFP adalah sebagai berikut: 1. berwenang menilai prestasi pegawai yang akan diangkat dalam JFP. Pejabat Penetap. berijazah paling rendah Sarjana Strata satu (S-1) atau Diploma-IV sesuai dengan kualifikasi yang ditentukan. dan 5. Pengangkatan pertama kali ke dalam JFP juga disertai dengan pengangkatan ke dalam peran pemeriksa. setiap unsur penilaian prestasi kerja atau pelaksanaan pekerjaan dalam Syarat pengangkatan pertama kali bagi CPNS BPK 04 44 . Persyaratan pengangkatan pertama kali dalam JFP bagi CPNS BPK adalah sebagai berikut: 1.Petunjuk Teknis JFP Bab 8 BAB 8 PENGANGKATAN PERTAMA KALI DALAM JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA DAN PERAN PEMERIKSA 01 Pengangkatan pertama kali dalam JFP berlaku bagi CPNS yang akan diangkat maupun PNS yang mengalami mutasi dari jabatan lain ke dalam JFP untuk pertama kali. 2. Lingkup pembahasan pengangkatan ke dalam JFP dan peran 8. (Pusdiklat) BPK berwenang Pihak-pihak yang terkait 8. berwenang menetapkan angka kredit bagi pegawai yang akan diangkat dalam JFP. 3. 4. 3.2 Persyaratan 03 Persyaratan pengangkatan pertama kali dibedakan untuk pengangkatan bagi CPNS BPK dan PNS pindahan dari jabatan lain di luar JFP termasuk PNS pindahan dari instansi lain. berwenang menetapkan Pemeriksa dalam JFP dan peran. Tim Penilai melalui Sekretariat Tim Penilai. Biro SDM berwenang menyusun formasi JFP dan peran berdasarkan analisa beban kerja dan kebutuhan organisasi. memiliki pangkat paling rendah Penata Muda golongan ruang III/a.

pengangkatan PNS dalam Jabatan Fungsional Pemeriksa dilaksanakan sesuai dengan formasi Jabatan Fungsional Pemeriksa yang ditetapkan oleh Menteri yang bertanggungjawab di bidang Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi setelah mendapat pertimbangan Kepala Badan Kepegawaian Negara.E. telah mengikuti dan lulus dalam pendidikan dan pelatihan JFP. Nurul Septiani.. adalah seorang calon Pemeriksa dari formasi CPNS TMT 1 Oktober 2012. Yang bersangkutan diangkat menjadi PNS dengan pangkat Penata Muda golongan/ruang III/a TMT 1 Oktober 2013. memiliki pangkat paling rendah Penata Muda golongan ruang III/a. S.. ditetapkan angka kreditnya sebesar 170. Setelah menilai kegiatan-kegiatan yang telah dilakukan. usia paling tinggi 50 tahun. 4. memiliki pengalaman melakukan kegiatan pemeriksaan sekurangkurangnya dua tahun terakhir. dan 7.. Contoh: 1. 2. ST. lulus sertifikasi peran pemeriksa yang sesuai. 5. 05 Persyaratan pengangkatan pertama kali bagi PNS dari jabatan lain di luar JFP adalah sebagai berikut: 1. Selama menjadi CPNS. 2.Petunjuk Teknis JFP Bab 8 DP3 paling kurang bernilai baik dalam satu tahun terakhir.Si. 07 Disamping persyaratan tersebut di atas. yang bersangkutan dapat diangkat ke dalam JFP dengan jabatan Pemeriksa Pertama. Kris Saputro.. yang bersangkutan telah mengikuti dan lulus Diklat JFP dan sertifikasi peran ATY. telah lulus ujian sertifikasi peran pemeriksa yang dibuktikan dengan STSP. 3. telah lulus dalam pendidikan dan pelatihan JFP. Ak. Berdasarkan penetapan angka kredit tersebut.E. berijazah paling rendah Sarjana Strata satu (S-1) atau Diploma-IV sesuai dengan kualifikasi yang ditentukan. Pada 1 Oktober 2012. yang bersangkutan diusulkan untuk diangkat dalam JFP. 4. lulus sertifikasi peran Anggota Tim Yunior.M. adalah seorang pegawai pada Ditama Revbang dengan pangkat Penata golongan ruang III/c TMT 1 Oktober 2011. adalah seorang pegawai pada Biro SDM dengan pangkat Penata Muda Tk I golongan ruang III/b TMT 1 April 2011. M. penilaian kinerja bernilai baik dalam dua tahun terakhir. yang bersangkutan dapat diangkat dalam JFP dengan jabatan Pemeriksa Pertama. telah mengikuti dan lulus dalam pendidikan dan pelatihan JFP. S. Pada 1 45 Syarat pengangkatan pertama kali bagi PNS dari jabatan lain Syarat pengangkatan pertama kali dalam peran . dan 5. Dengan memperhatikan persyaratan lainnya.. 06 Pengangkatan dalam peran pemeriksa harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: 1. 6. M. 3. dan 2. Budiman Miftah.

3 Mekanisme 08 Mekanisme pengangkatan pertama kali ke dalam JFP adalah sebagai berikut: 1. Pimpinan Satuan Kerja dapat mengusulkan pegawai pada Satuan Mekanisme pengangkatan pertama kali bagi 46 . 2. Biro SDM menetapkan formasi JFP berdasarkan analisis beban kerja. k. d. Jika CPNS dinyatakan lulus dalam sertifikasi peran. j. yang bersangkutan diusulkan untuk diangkat dalam JFP. yang bersangkutan hanya dapat diangkat dalam jabatan Pemeriksa Pertama. Berdasarkan STTPP dan hasil penilaian kinerja. c. b. Setelah menilai kegiatan-kegiatan yang telah dilakukan. Biro SDM menetapkan formasi JFP berdasarkan analisis beban kerja. Namun jika dinyatakan tidak lulus. Mekanisme Pengangkatan pertama kali untuk pegawai baru BPK 09 h. Biro SDM merekrut CPNS untuk memenuhi formasi JFP.3 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. Pengangkatan pertama kali bagi PNS dari jabatan lain di luar JFP: a. 8. Satuan Kerja melakukan penilaian kinerja terhadap CPNS yang melaksanakan magang pada satuan kerjanya. namun berdasarkan penetapan angka kredit. f. e. seharusnya yang bersangkutan memiliki jabatan Pemeriksa Muda. Biro SDM melaksanakan sertifikasi peran ATY bagi CPNS yang telah melaksanakan program magang minimal satu tahun. Pusdiklat mengeluarkan Surat Tanda Tamat Pendidikan dan Pelatihan (STTPP) bagi peserta diklat JFP yang dinyatakan lulus.1 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. Biro SDM mengajukan usulan pengangkatan dalam JFP dan dalam peran ATY kepada Sekretaris Jenderal BPK bagi CPNS yang lulus sertifikasi dan memperoleh nilai baik pada setiap unsur penilaian kinerja selama pelaksanaan program magang serta telah diangkat menjadi PNS. Biro SDM menerbitkan STSP ATY. i.Petunjuk Teknis JFP Bab 8 April 2012. g. Sekretaris Jenderal BPK juga menetapkan pengangkatan pegawai tersebut dalam peran ATY sesuai format SK pada Lampiran 8. Sesuai dengan pangkat dan golongannya. Pengangkatan pertama kali untuk CPNS : a. ditetapkan angka kreditnya sebesar 195. b. Pusdiklat menyelenggarakan diklat JFP dan peran ATY bagi CPNS yang dinyatakan diterima. Biro SDM mengeluarkan SK Penempatan Sementara bagi CPNS untuk melaksanakan program magang pada unit teknis pemeriksaan. Sekretaris Jenderal BPK menetapkan pengangkatan pegawai tersebut ke dalam JFP beserta angka kreditnya sesuai format SK pada Lampiran 8. Bersamaan dengan pengangkatan dalam JFP. maka Biro SDM akan menempatkan pegawai tersebut sesuai dengan mekanisme yang berlaku.

Sekretaris Jenderal BPK juga menetapkan pengangkatan pegawai tersebut dalam peran yang sesuai mengikuti format SK pada Lampiran 8. Biro SDM melakukan seleksi awal dengan memperhatikan usia. e. Bersamaan dengan pengangkatan dalam JFP.2 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. l. pangkat dan golongan.Petunjuk Teknis JFP Bab 8 c. k.3 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. latar belakang pendidikan. PNS dari jabatan lain di luar JFP 47 . Biro SDM mengajukan usulan penetapan angka kredit kepada Pejabat Penetap melalui Tim Penilai Pemeriksa. Kerjanya yang menginginkan jalur karir sebagai Pemeriksa disertai dengan bukti prestasi kerja terkait pemeriksaan kepada Biro SDM. m. g. i. Berdasarkan hasil penilaian tersebut. d. penilaian kinerja dan pengalaman melakukan kegiatan pemeriksaan. j. Berdasarkan hasil penilaian oleh Tim Penilai Pemeriksa yang dimuat dalam DUPENAK. Biro SDM melakukan penilaian kesesuaian antara formasi yang tersedia dengan hasil sertifikasi dan PAK pegawai. Presiden menetapkan pengangkatan pegawai ke dalam JFP untuk jenjang Pemeriksa Utama setelah memperoleh pertimbangan teknis dari Kepala BKN. Pejabat Penetap menetapkan PAK dan menyampaikannya kepada Biro SDM. h. Biro SDM mengajukan usulan pengangkatan pegawai ke dalam JFP dan ke dalam peran yang sesuai kepada Sekretaris Jenderal BPK. Sekretaris Jenderal BPK menyampaikan usulan pengangkatan pegawai ke dalam JFP untuk jenjang Pemeriksa Utama kepada Presiden dengan tembusan kepada Kepala BKN Pusat. Pusdiklat mengeluarkan Surat Tanda Tamat Pendidikan dan Pelatihan (STTPP) bagi peserta diklat JFP yang dinyatakan lulus. Sekretaris Jenderal BPK menetapkan pengangkatan pegawai tersebut ke dalam JFP bagi Pemeriksa Pertama sampai Pemeriksa Madya beserta angka kreditnya sesuai format SK Pengangkatan pada Lampiran 8. Biro SDM melakukan sertifikasi peran terhadap pegawai yang dinyatakan lulus dalam diklat JFP. f. Biro SDM melakukan pemanggilan pegawai yang dinyatakan memenuhi kualifikasi pada seleksi awal untuk mengikuti diklat JFP dan diklat peran yang diselenggarakan oleh Pusdiklat.

4 Jadwal Kegiatan 11 Jadwal kegiatan pengangkatan pegawai dalam JFP dan peran pemeriksa disesuaikan dengan adanya kebutuhan Pemeriksa di AKN dan/atau sesuai analisis beban kerja oleh Biro SDM. 2. dan PNS dari jabatan lain secara lebih jelas digambarkan dalam bagan alur berikut: Bagan alur mekanisme pengangkatan dalam JFP dan peran 48 . maka untuk PNS dari jabatan lain diluar JFP yang diangkat pertama kali. Karena jenjang jabatan ditetapkan sesuai dengan PAK. Sedangkan pangkat dan golongan/ruang sesuai dengan pangkat dan golongan/ruang yang dimiliki pegawai yang bersangkutan sebelum diangkat ke dalam JFP. 1. Jumlah angka kredit untuk setiap jenjang jabatan adalah sebagai berikut: Jenjang Jabatan Pemeriksa Pemeriksa Pertama Pemeriksa Muda Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama Jumlah Angka Kredit Kumulatif Minimal 100 200 400 700 PAK sebagai dasar penetapan jabatan No. Jadwal kegiatan 8. 3.5 Bagan Alur 12 Mekanisme pengangkatan pertama kali dalam JFP dan peran bagi CPNS BPK. jabatannya dapat ditetapkan lebih tinggi atau lebih rendah dari jenjang jabatan yang sesuai dengan pangkat dan golongannya sebagaimana telah diuraikan pada Bab 2 paragraf 04. 4.Petunjuk Teknis JFP Bab 8 10 Jenjang JFP untuk pengangkatan pertama kali ditetapkan berdasarkan jumlah angka kredit sesuai dengan PAK yang ditetapkan oleh Pejabat Penetap. 8.

Petunjuk Teknis JFP Bab 8 Gambar 8.1 BAGAN ALUR MEKANISME PENGANGKATAN PERTAMA KALI DALAM JFP DAN PERAN BAGI CPNS BPK 49 .

2 BAGAN ALUR MEKANISME PENGANGKATAN PERTAMA KALI DALAM JFP DAN PERAN BAGI PNS DARI JABATAN LAIN 50 .Petunjuk Teknis JFP Bab 8 Gambar 8.

SK kenaikan jabatan bagi Pemeriksa Madya menjadi Pemeriksa Utama. Presiden menetapkan: a. tabungan angka kredit. persyaratan. Menyampaikan Usulan Kenaikan Pangkat (UKP) bagi Pemeriksa Madya pangkat Pembina Tk 1 golongan/ruang IV/b menjadi Pembina Utama Muda golongan/ruang IV/c sampai dengan Pemeriksa Utama pangkat Pembina Utama golongan/ruang IV/e kepada Presiden dengan 51 Pihak-pihak yang terkait . d. Sekretaris Jenderal BPK: a. Menyampaikan usulan kenaikan jabatan bagi Pemeriksa Madya menjadi Pemeriksa Utama. Angka kredit merupakan salah satu bahan pertimbangan utama dalam menilai kelayakan seseorang untuk naik pangkat/jabatan. 2. Sedangkan yang dimaksud dengan perubahan peran dapat berupa kenaikan atau penurunan jenjang peran sebagaimana diuraikan pada Bab 2 Paragraf 05. Menetapkan SK kenaikan pangkat bagi Pemeriksa Pertama pangkat Penata Muda golongan/ruang III/a sampai dengan Pemeriksa Madya pangkat Pembina Tk 1 golongan/ruang IV/b.Petunjuk Teknis JFP Bab 9 BAB 9 KENAIKAN PANGKAT/JABATAN DAN PERUBAHAN PERAN PEMERIKSA 01 Di dalam Juknis ini yang dimaksud dengan kenaikan pangkat adalah kenaikan kepangkatan Pemeriksa ke tingkat yang lebih tinggi sesuai dengan ketentuan yang berlaku. dan b. komposisi angka kredit. b.1 Pihak-Pihak yang Terkait 03 Pihak-pihak yang terkait dalam proses kenaikan pangkat/jabatan dan kenaikan serta penurunan peran pemeriksa antara lain sebagai berikut. 1. mekanisme kenaikan pangkat/jabatan dan perubahan peran. SK kenaikan pangkat bagi Pemeriksa Madya pangkat Pembina Tk 1 golongan/ruang IV/b menjadi Pembina Utama Muda golongan/ruang IV/c sampai dengan Pemeriksa Utama pangkat Pembina Utama golongan/ruang IV/e. Menetapkan SK kenaikan jabatan menjadi Pemeriksa Muda sampai dengan Pemeriksa Madya. c. Pengertian 02 Lingkup 9. yang juga ditunjukkan dengan kenaikan golongan/ruang. Pada bagian ini akan diuraikan pihak-pihak yang terkait. jadwal kegiatan dan bagan alur proses kenaikan pangkat/jabatan serta perubahan peran. Kenaikan jabatan adalah kenaikan jenjang JFP ke tingkat yang lebih tinggi sebagaimana diuraikan pada Bab 2 Paragraf 03.

Kepala Perwakilan menetapkan SK kenaikan pangkat menjadi pangkat Penata Muda Tk 1 sampai dengan pangkat Penata Tk 1 golongan/ruang III/d bagi Pemeriksa di lingkungan Kantor Perwakilan. Menyeleksi Pemeriksa di lingkungan Kantor Pusat yang dipertimbangkan untuk mengikuti diklat peran lebih tingg.Petunjuk Teknis JFP Bab 9 tembusan Kepala BKN Pusat. Menyiapkan konsep UKP bagi Pemeriksa Madya pangkat Pembina Tk 1 golongan/ruang IV/b menjadi Pembina Utama Muda golongan/ruang IV/c sampai dengan Pemeriksa Utama pangkat Pembina Utama golongan/ruang IV/e. kenaikan jabatan bagi Pemeriksa Madya menjadi Pemeriksa Utama kepada Presiden. 4. dan f. 52 . Menyiapkan konsep SK kenaikan pangkat menjadi Penata Muda Tk 1 golongan/ruang III/b sampai dengan Penata Tk 1 golongan/ruang III/d bagi Pemeriksa di lingkungan Kantor Pusat dan menjadi Pembina golongan/ruang IV/a dan Pembina Tk 1golongan/ruang IV/b bagi Pemeriksa di lingkungan Kantor Pusat dan Perwakilan. b. Kepala Biro SDM : a. kenaikan pangkat bagi Pemeriksa Pertama pangkat Penata Muda golongan/ruang III/a sampai dengan Pemeriksa Madya pangkat Pembina Tk 1 golongan/ruang IV/b yang telah memenuhi syarat kepada Sekretaris Jenderal BPK. c. 3. e. Menyelenggarakan sertifikasi peran dan mengusulkan Pemeriksa yang dipertimbangkan untuk memperoleh kenaikan/penurunan peran. dan c. b. dan e. b. Menyiapkan UKP menjadi Penata Muda Tk 1 golongan/ruang III/b sampai dengan Penata Tk 1 golongan/ruang III/d bagi Pemeriksa di lingkungan Kantor Pusat dan UKP menjadi Pembina golongan/ruang IV/a dan Pembina Tk 1golongan/ruang IV/b bagi Pemeriksa di lingkungan Kantor Pusat dan Perwakilan. Kepala BKN memberikan pertimbangan teknis dan persetujuan teknis untuk: a. Menyampaikan usulan kenaikan jabatan menjadi Pemeriksa Muda dan Pemeriksa Madya di lingkungan Kantor Perwakilan. Menyampaikan usulan kenaikan jabatan menjadi Pemeriksa Muda dan Pemeriksa Madya di lingkungan Kantor Pusat. Subag SDM: a. kenaikan pangkat bagi Pemeriksa Madya pangkat Pembina Tk 1 golongan/ruang IV/b menjadi Pembina Utama Muda golongan/ruang IV/c sampai dengan Pemeriksa Utama pangkat Pembina Utama golongan/ruang IV/e kepada Presiden. d. Menetapkan kenaikan dan penurunan peran. Menyiapkan UKP menjadi Penata Muda Tk 1 golongan/ruang III/b sampai dengan Penata Tk 1 golongan/ruang III/d bagi Pemeriksa di lingkungan Kantor Perwakilan. 5. 6.

S. penunjang 10 angka kredit. b. diangkat ke dalam JFP sebagai Pemeriksa Pertama TMT 1 April 2011 dengan PAK sebesar 195. pemeriksaan 128 angka kredit. Pengendali Teknis dan Pengendali Mutu. Menyeleksi Pemeriksa di lingkungan Kantor Perwakilan yang dipertimbangkan untuk mengikuti diklat peran lebih tinggi. terdapat formasi. Berdasarkan PAK sampai dengan Agustus 2014 diketahui yang bersangkutan telah memperoleh angka kredit kumulatif sebesar 408. diklat 10 angka kredit. penunjang 60 angka kredit. Ak.. 7. Budiman telah 53 Persyaratan Kenaikan Jabatan b. Tina telah memiliki STSP untuk peran KTS dan penilaian kinerja tahun terakhir yang menunjukan nilai baik. telah lulus sertifikasi peran paling rendah yang disyaratkan bagi jenjang jabatan yang akan didudukinya. dan e. pemeriksaan 20 angka kredit. Badan Pertimbangan Jabatan dan Kepangkatan (Baperjakat) menyeleksi dan mengajukan daftar pegawai yang dapat memperoleh kenaikan peran menjadi Ketua Tim Yunior. memenuhi jumlah angka kredit kumulatif dan komposisi angka kredit penjenjangan yang ditentukan untuk kenaikan jabatan setingkat lebih tinggi. S. ditetapkan sebagai Pemeriksa Muda TMT 1 April 2011 dengan pangkat Penata Tk.Petunjuk Teknis JFP Bab 9 c. Tina dapat dipertimbangkan untuk naik jabatan menjadi Pemeriksa Madya. . S. paling singkat telah satu tahun dalam jabatan terakhir. seorang pegawai dengan pangkat Penata Muda Tk 1 golongan/ruang III/b. dengan rincian: pendidikan sekolah 150 angka kredit. Menyiapkan konsep SK kenaikan pangkat menjadi Penata Muda Tk 1 golongan/ruang III/b sampai dengan Penata Tk 1 golongan/ruang III/d bagi Pemeriksa di lingkungan Kantor Perwakilan. dengan rincian: pendidikan sekolah 100 angka kredit. pengembangan profesi 48 angka kredit. Ketua Tim Senior. Contoh: a.E.2 Persyaratan 04 1. Kenaikan Jabatan Persyaratan untuk kenaikan jabatan adalah sebagai berikut: a. Budiman S. c. Tina Wulandari. I golongan/ruang III/d.. MBIT. setiap unsur penilaian pelaksanaan pekerjaan dalam penilaian kinerja paling kurang bernilai baik selama satu tahun terakhir.E. Berdasarkan hasil penilaian angka kredit sampai dengan Agustus 2011 diketahui yang bersangkutan telah memperoleh angka kredit kumulatif sebesar 201.T. 9. dan d. d. Karena telah memenuhi syarat-syarat kenaikan jabatan. diklat 72 angka kredit. pengembangan profesi 5 angka kredit.

Budiman belum dapat dipertimbangkan untuk naik jabatan menjadi Pemeriksa Muda meskipun syarat lainnya telah terpenuhi. 3) telah memenuhi angka kredit dan komposisi dari unsur utama dan unsur penunjang yang ditentukan untuk kenaikan pangkat setingkat lebih tinggi seperti telah diuraikan pada lampiran 9.1 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. Persyaratan kenaikan pangkat dalam jabatan yang sama 06 Persyaratan kenaikan pangkat untuk jabatan yang lebih tinggi Khusus untuk kenaikan pangkat dari Pemeriksa Madya pangkat Pembina Tk 1 golongan/ruang IV/b menjadi Pembina Utama Muda golongan/ruang IV/c disamping harus memenuhi persyaratan pada paragraf 04 juga harus memiliki STSP peran minimal sebagai Pengendali Teknis. b. 2) sekurang-kurangnya telah dua tahun dalam pangkat terakhir.1 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lmapiran Juknis ini. 2) telah memenuhi angka kredit dan komposisi dari unsur utama dan unsur penunjang yang ditentukan untuk kenaikan pangkat setingkat lebih tinggi seperti telah diuraikan pada lampiran 9. 2. 54 . 3) setiap unsur penilaian pelaksanaan pekerjaan dalam penilaian kinerja sekurang-kurangnya bernilai baik selama dua tahun terakhir. Kenaikan Pangkat 05 a. dan 4) setiap unsur penilaian pelaksanaan pekerjaan dalam penilaian kinerja sekurang-kurangnya bernilai baik dalam dua tahun terakhir. Persyaratan untuk kenaikan pangkat untuk jabatan yang lebih tinggi adalah sebagai berikut: 1) Kenaikan jabatan bagi Pemeriksa dalam jenjang yang lebih tinggi telah ditetapkan sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Persyaratan untuk kenaikan pangkat dalam jabatan yang sama adalah sebagai berikut: 1) sekurang-kurangnya telah dua tahun dalam pangkat terakhir. Karena belum genap satu tahun menduduki jabatan Pemeriksa Pertama.Petunjuk Teknis JFP Bab 9 memiliki STSP untuk peran KTS dan penilaian kinerja tahun terakhir yang menunjukan nilai baik.

dan 4) dinyatakan lulus dalam ujian penyesuaian ijazah. M. S. yang bersangkutan dapat dipertimbangkan untuk naik pangkat menjadi Penata Tk1 golongan/ruang III/d pada tanggal 1 April 2014.. Berdasarkan PAK sampai dengan Pebruari 2014 diketahui yang bersangkutan telah memperoleh angka kredit kumulatif sebesar 305.Petunjuk Teknis JFP Bab 9 07 c. Ak. Merlino telah memiliki STSP peran KTS. Audita Renalev.. I golongan/ruang III/d TMT 1 Oktober 2012. 2) telah memenuhi angka kredit dan komposisi dari unsur utama dan unsur penunjang yang ditentukan untuk kenaikan pangkat setingkat lebih tinggi seperti telah diuraikan pada lampiran 9.E. pemeriksaan 85 angka kredit. dan penunjang 40 angka kredit. diklat 48 angka kredit.. Dengan mempertimbangkan penilaian kinerja yang menunjukan nilai baik dalam dua tahun terakhir serta telah dua tahun dalam pangkat Penata golongan/ruang III/c.. diklat 93 angka kredit. pemeriksaan 128 angka kredit. Persyaratan untuk kenaikan pangkat dengan penyesuaian ijazah bagi Pemeriksa yang belum menduduki pangkat/golongan yang sesuai dengan jenjang pendidikan adalah sebagai berikut: 1) sekurang-kurangnya telah satu tahun dalam pangkat terakhir. Berdasarkan PAK sampai dengan Agustus 2014 diketahui yang bersangkutan telah memperoleh angka kredit kumulatif sebesar 408. Berdasarkan PAK sampai dengan Pebruari 2013 diketahui yang bersangkutan telah memperoleh angka kredit kumulatif sebesar 552. pengembangan profesi 62 angka kredit..Ak. pengembangan profesi 48 angka kredit. c.. Dina belum dapat Persyaratan kenaikan pangkat dengan penyesuaian ijazah 55 . dengan rincian: pendidikan sekolah 150 angka kredit. seorang Pemeriksa Muda dengan pangkat Penata golongan/ ruang III/c TMT 1 April 2011. Merlino Harahap. pemeriksaan 167 angka kredit. maka pada bulan September 2014 Merlino ditetapkan jabatannya menjadi Pemeriksa Madya. 3) setiap unsur penilaian pelaksanaan pekerjaan dalam penilaian kinerja tahun terakhir sekurang-kurangnya bernilai baik. diklat 72 angka kredit. Karena Merlino telah memenuhi syarat untuk naik jabatan. yang bersangkutan dapat dipertimbangkan untuk naik pangkat menjadi Pembina golongan/ruang IV/a pada tanggal 1 Oktober 2014. Contoh: a. penunjang 60 angka kredit. dan penunjang 80 angka kredit. Dina Syarifah. b. dengan rincian: pendidikan sekolah 100 angka kredit. Karena belum genap dua tahun menduduki pangkat Pembina golongan/ruang IV/a. Dengan mempertimbangkan penilaian kinerja yang menunjukan nilai baik dalam dua tahun terakhir dan telah dua tahun dalam pangkat Penata golongan/ruang III/d serta telah ditetapkan kenaikan jabatannya.H. pengembangan profesi 32 angka kredit. S. dengan rincian: pendidikan sekolah 100 angka kredit..1 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lmapiran Juknis ini. S. seorang Pemeriksa Muda dengan pangkat Penata Tk. seorang Pemeriksa Madya dengan pangkat Pembina golongan/ruang IV/a TMT 1 April 2011.E. Ak.

apabila: a. Zarima telah mengikuti dan lulus Diklat Sertifikasi Peran KTS pada Maret 2015.. Ak. dijatuhi hukuman disiplin tingkat berat berupa pemindahan dalam rangka penurunan jabatan setingkat lebih rendah jika perannya tidak sesuai dengan jenjang jabatan sebagaimana dimaksud dalam Bab 2 paragraf 10. Ak.. hasil sertifikasi serta rekomendasi tertulis pejabat struktural setingkat eselon II pada unit kerja yang bersangkutan. M. Persyaratan Penurunan Peran Persyaratan Kenaikan Peran 56 .. d. d.. Pemeriksa Pertama. Agus telah memperoleh angka kredit yang cukup untuk naik pangkat menjadi penata muda Tk 1 golongan/ruang III/b. Dengan mempertimbangkan penilaian kinerja. terdapat 10 (sepuluh) formasi untuk peran KTS yang perlu diisi. Agus Pamungkas. Penurunan Peran Pemeriksa dapat diturunkan perannya. Zarima menduduki peringkat kedua dari 12 (dua belas) orang yang memenuhi syarat untuk naik peran menjadi KTS. c. tersedia formasi sesuai dengan jenjang peran. atau c. Agus telah menempuh dan menyelesaikan pendidikan S2 pada Januari 2012. TMT 1 Januari 2012. yang ditetapkan oleh Sekjen. Berdasarkan formasi peran yang ditetapkan pada Januari 2015. memperoleh rekomendasi tertulis pejabat struktural setingkat eselon II pada unit kerja yang bersangkutan. apabila: a. S. golongan/ruang III/c dengan peran KTY.Petunjuk Teknis JFP Bab 9 dipertimbangkan untuk naik pangkat menjadi Pembina Tk.E. S. b. b. 08 3. 09 4. Berdasarkan PAK s. penilaian kinerja bernilai baik selama dua tahun berturut-turut. seorang Pemeriksa Muda dengan pangkat Penata. Contoh: Zarima. memperoleh penilaian kinerja “kurang” dalam dua tahun berturutturut.. telah memiliki STSP peran setingkat lebih tinggi. Dengan demikian Zarima dapat dinaikkan perannya menjadi KTS.E. terjadi perubahan kelembagaan yang menyebabkan berkurangnya formasi peran. pangkat Penata Muda golongan/ruang III/a TMT 1 April 2011.Ak. telah menduduki peran terakhir sekurang-kurangnya selama tiga tahun.1 golongan/ruang IV/b meskipun telah memenuhi jumlah dan komposisi angka kredit yang dipersyaratkan.d April 2012. dan e. Kenaikan pangkat Agus dapat diberikan jika Agus telah dinyatakan lulus dalam ujian penyesuaian ijazah. Kenaikan Peran Pemeriksa dapat memperoleh kenaikan peran.

Sekurang-kurangnya 80% (delapan puluh persen) angka kredit berasal dari kegiatan-kegiatan pada unsur utama. Pemeriksa juga diharuskan memenuhi kewajiban pendidikan profesi berkelanjutan paling rendah 80 jam setiap 2 tahun. 12 Sesuai dengan Standar Pemeriksaan Keuangan Negara. Pemeriksa Muda paling rendah enam angka kredit. paling tinggi 20% (dua puluh persen) angka kredit berasal dari unsur pengembangan profesi. Kewajiban angka kredit dari diklat 9.Petunjuk Teknis JFP Bab 9 9. dan c. dalam setiap periode kenaikan pangkat/jabatan Pemeriksa juga diwajibkan mengumpulkan paling rendah dua angka kredit dari unsur diklat fungsional di bidang pemeriksaan. 4. tabungan angka kredit adalah sebesar selisih antara angka kredit yang diperoleh dengan dengan kewajiban angka kredit minimal unsur diklat sebagaimana dijelaskan pada paragraf 12 dan angka kredit yang masih harus dipenuhi setelah mempertimbangkan pemenuhan angka kredit dari unsur pemeriksaan dan pengembangan profesi sepanjang belum mencapai komposisi 30% dari angka kredit pada unsur utama yang 57 Tabungan angka kredit 14 . dan Pemeriksa Utama paling rendah 25 angka kredit. 3. b. di mana: a. Rincian tabungan angka kredit mengikuti ketentuan sebagai berikut: 1. Kewajiban angka kredit dari pengembangan profesi Komposisi angka kredit 2. Oleh karena itu. Unsur diklat. paling tinggi 30% (tiga puluh persen) angka kredit berasal dari unsur pendidikan dan pelatihan. Pemeriksa Pertama paling rendah tiga angka kredit. Pemeriksa yang memperoleh angka kredit melebihi yang disyaratkan untuk kenaikan pangkat/jabatan setingkat lebih tinggi. 11 Selain memperhatikan batas tertinggi komposisi angka kredit dari sub unsur pengembangan profesi. Pemeriksa diwajibkan mengumpulkan angka kredit dari unsur pengembangan profesi sebagai berikut: 1. Pemeriksa Madya paling rendah 12 angka kredit.3 Komposisi Angka Kredit 10 Komposisi angka kredit dari setiap unsur dan sub unsur kegiatan untuk kenaikan pangkat harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: 1. 2. untuk syarat kenaikan pangkat/jabatan. kelebihan angka kredit dapat ditabung dan diakumulasi untuk kenaikan pangkat/jabatan berikutnya. Setinggi-tingginya 20% (dua puluh persen) angka kredit berasal dari kegiatan-kegiatan pada unsur penunjang. paling rendah 50% (lima puluh persen) angka kredit berasal dari unsur pemeriksaan.4 Tabungan Angka Kredit 13 Tabungan angka kredit adalah kelebihan angka kredit dari angka kredit kumulatif minimal yang dipersyaratkan untuk kenaikan pangkat/jabatan setingkat lebih tinggi.

Enam puluh tambahan angka kredit yang diperoleh terdiri dari 45 angka kredit dari unsur utama dan 15 angka kredit dari unsur penunjang. 2. 3. 4. Contoh : 1. Untuk unsur penunjang.Petunjuk Teknis JFP Bab 9 diperlukan untuk kenaikan pangkat sebagaimana dijelaskan pada paragraf 10. dan pengembangan profesi sepanjang belum mencapai komposisi 20% angka kredit yang diperlukan untuk kenaikan pangkat. Untuk unsur pengembangan profesi. sehingga tabungan angka kredit adalah nihil. tabungan angka kredit adalah sebesar angka kredit yang masih harus dipenuhi setelah mempertimbangkan pemenuhan angka kredit dari unsur diklat. 15 Tabungan angka kredit pada unsur pemeriksaan tidak dapat mengurangi kewajiban memenuhi komposisi paling rendah 50% dari angka kredit yang diwajibkan pada unsur utama dalam setiap pengajuan kenaikan pangkat.. 20 angka kredit dari unsur pemeriksaan. Untuk unsur pemeriksaan. S. tabungan angka kredit adalah sebesar selisih antara angka kredit yang diperoleh dengan kewajiban angka kredit minimal unsur pengembangan profesi sebagaimana dijelaskan pada paragraf 11 dan angka kredit yang masih harus dipenuhi setelah mempertimbangkan pemenuhan angka kredit dari unsur diklat dan pemeriksaan sepanjang belum mencapai komposisi 20 % dari angka kredit pada unsur utama yang diperlukan untuk kenaikan pangkat sebagaimana dijelaskan pada paragraf 10. Demikian pula dengan tabungan angka kredit pada unsur diklat fungsional di bidang pemeriksaan dan pengembangan profesi tidak mengurangi kewajiban Pemeriksa untuk memenuhi angka kredit minimal unsur diklat fungsional di bidang pemeriksaan dan pengembangan profesi sebagaimana dijelaskan pada paragraf 11 dan 12 di atas.F. dan 10 angka kredit dari unsur pengembangan profesi. Ishak Siringo-ringo. Rincian perhitungan tabungan angka kredit Ishak adalah sebagai berikut: Unsur Kegiatan Angke Kredit Kumulatif Yang Yang diperoleh diperhitung kan 100 100 15 20 12 20 Tabungan Angka Kredit 3 Ketentuan khusus tabungan angka kredit Unsur Utama Pendidikan Diklat Pemeriksaan 58 . angka kredit yang diperoleh pada suatu periode kenaikan pangkat/jabatan diperhitungkan seluruhnya untuk kenaikan pangkat/jabatan periode tersebut..E. C. pemeriksaan. Angka kredit pada unsur utama terdiri dari 15 angka kredit dari unsur pendidikan dan pelatihan. Penata Muda (Gol III/a ) telah berhasil mengumpulkan angka kredit kumulatif sebanyak 160 angka kredit.E.

S. Penata Muda (Gol/ruang III/a ) telah berhasil mengumpulkan angka kredit kumulatif sebanyak 153. 2.Petunjuk Teknis JFP Bab 9 Pengembangan Profesi Unsur Penunjang Total 10 15 160 8 10 150 2 5 10 Tabungan angka kredit pada unsur diklat dan pengembangan profesi tidak mengurangi kewajiban pemenuhan angka kredit minimum yang dipersyaratkan pada setiap unsur. 3 dari unsur pengembangan profesi. Oleh karena itu.E. Ak.. 20 dari unsur pemeriksaan. dan 3 dari unsur pengembangan profesi. termasuk didalamnya paling rendah 2 dari unsur diklat. 33 dari unsur pemeriksaan dan 5 angka kredit dari unsur pengembangan profesi.I (Gol III/b) yang bersangkutan memerlukan angka kredit kumulatif 150. Alivianto masih harus menambah 47 angka kredit dengan komposisi paling rendah 40 angka kredit berasal dari unsur utama termasuk didalamnya paling rendah 2 dari unsur diklat. Unsur Kegiatan Angke Kredit Kumulatif Yang Yang diperoleh diperhitung kan 100 100 10 33 5 5 153 10 33 5 2 150 Tabungan Angka Kredit 0 0 0 3 3 Unsur Utama Pendidikan Diklat Pemeriksaan Pengembangan Profesi Unsur Penunjang Total Tabungan angka kredit pada unsur diklat. untuk kenaikan pangkat berikutnya. Lima puluh tiga tambahan angka kredit yang diperoleh terdiri dari 48 angka kredit dari unsur utama dan 5 angka kredit dari unsur penunjang. Oleh karena itu. Alvianto Firman. Untuk kenaikan pangkat dari Penata Muda (Gol/ruang III/a) menjadi Penata Muda Tk. Ishak masih harus menambah 40 angka kredit dengan komposisi paling rendah 35 angka kredit berasal dari unsur utama. 20 dari unsur pemeriksaan. 59 . untuk kenaikan pangkat berikutnya. Angka kredit pada unsur utama terdiri dari 10 angka kredit dari unsur pendidikan dan pelatihan. Rincian perhitungan tabungan angka kredit Alvianto adalah sebagai berikut. pemeriksaan dan pengembangan profesi tidak mengurangi kewajiban pemenuhan angka kredit minimum yang dipersayaratkan pada setiap unsur.

.E. Namun demikian.5 Kewajiban Untuk Tetap Mengumpulkan Angka Kredit 16 Pemeriksa yang telah memenuhi angka kredit yang disyaratkan untuk kenaikan jabatan/pangkat tetapi belum dapat diberikan kenaikan jabatan/pangkat. karena belum dua tahun dalam pangkat III/c. 9. Biro SDM/Sub Bagian SDM melalui Biro SDM mengusulkan Mekanisme Kenaikan Jabatan 60 . seorang PNS dengan Pangkat Penata golongan ruang III/c TMT 1 April 2011 diangkat kedalam JFP dengan jenjang Pemeriksa Pertama TMT 1 Januari 2012. Yunita telah berhasil mengumpulkan angka kredit sebanyak 302. hasil penilaian kinerja dan basis data yang dimiliki.. A. seorang PNS dengan Pangkat Penata golongan ruang III/c TMT 1 Oktober 2011 diangkat kedalam JFP dengan jenjang Pemeriksa Muda TMT 1 Januari 2012. Kenaikan Jabatan a..k. Supriyadi.Petunjuk Teknis JFP Bab 9 9. 2.. masa kerja dalam jenjang jabatan terakhir lebih dari satu tahun. Meskipun telah memperoleh angka kredit kumulatif minimal untuk kenaikan pangkat. Yunita Sihaloho. Ak. Yunita belum dapat dipertimbangkan untuk naik pangkat menjadi Penata Tingkat 1 golongan ruang III/d. S.Acc. Contoh: 1. Berdasarkan PAK. penilaian kinerja baik dan telah memiliki STSP minimal. Meskipun telah memperoleh angka kredit kumulatif minimal untuk kenaikan jabatan. karena belum satu tahun dalam jabatan Pemeriksa Pertama. setiap satu tahun diwajibkan mengumpulkan paling kurang 20% (dua puluh persen) angka kredit dari jumlah angka kredit yang disyaratkan untuk kenaikan jabatan/pangkat setingkat lebih tinggi. b. Jika hasil penilaian menunjukkan Pemeriksa telah memiliki angka kredit kumulatif minimal dengan komposisi yang memenuhi syarat kenaikan jabatan. M. S.. Namun demikian. Supriyadi belum dapat dipertimbangkan untuk naik jabatan menjadi Pemeriksa muda. Sampai dengan akhir Juni 2012. Biro SDM pada Kantor Pusat atau Sub Bagian SDM pada Kantor Perwakilan menilai pemenuhan persyaratan kenaikan jabatan Pemeriksa. Yunita tetap diharuskan untuk mengumpulkan angka kredit minimal sebanyak 20 angka kredit (20% x 100) setiap tahun sampai Yunita dapat dipertimbangkan untuk naik pangkat. Sampai dengan akhir Juni 2012.E.6 Mekanisme 17 1. Supriyadi tetap diharuskan untuk mengumpulkan angka kredit minimal sebanyak 10 angka kredit (20% x 50) setiap tahun sampai Supriyadi dapat dipertimbangkan untuk naik jabatan. Supriyadi telah berhasil mengumpulkan angka kredit sebanyak 203.

Presiden menetapkan SK kenaikan jabatan bagi Pemeriksa Madya menjadi Pemeriksa Utama setelah memperoleh pertimbangan teknis dari Kepala BKN Pusat. Sekjen menandatangani UKP bagi Pemeriksa yang akan naik pangkat menjadi IV/c atau lebih tinggi dan menyampaikannya kepada Presiden dengan dilampiri dengan penilaian kinerja. Biro SDM menyiapkan konsep SK Kenaikan pangkat dan menyampaikannya kepada Sekjen. b. Kenaikan Pangkat Mekanisme kenaikan pangkat bagi Pemeriksa di lingkungan Kantor Pusat adalah sebagai berikut. Biro SDM menyiapkan: 1) Usulan Kenaikan Pangkat (UKP) yang dilampiri dengan PAK. a. 18 2. Berdasarkan pertimbangan teknis dari BKN. serta persyaratan lainnya dan ditembuskan kepada BKN. Presiden menetapkan SK 61 Mekanisme Kenaikan Pangkat . Sekjen BPK menetapkan SK kenaikan jabatan bagi Pemeriksa Pertama sampai dengan Pemeriksa Madya. serta persyaratan lainnya bagi Pemeriksa yang akan naik pangkat menjadi IV/c atau lebih tinggi dan menyampaikannya kepada Sekjen. f. penilaian kinerja. Berdasarkan pertimbangan teknis dari SDM. Sekjen menetapkan SK Kenaikan Pangkat bagi Pemeriksa yang naik pangkat menjadi III/b sampai dengan IV/b. e. d. g. Sekjen BPK mengusulkan kenaikan jabatan bagi Pemeriksa Madya menjadi Pemeriksa Utama kepada Presiden dengan tembusan kepada Kepala BKN Pusat.Petunjuk Teknis JFP Bab 9 kenaikan jabatan dan membuat konsep SK kenaikan jabatan bagi Pemeriksa yang memenuhi syarat untuk naik jabatan kepada Sekjen BPK. c. penilaian kinerja. Berdasarkan PAK. Kepala BKN Pusat memberikan pertimbangan teknis atas UKP yang diusulkan dan menyampaikan hasilnya kepada Biro SDM untuk UKP Pemeriksa yang akan naik pangkat menjadi III/b sampai dengan IV/b dan kepada Presiden bagi Pemeriksa yang akan naik pangkat menjadi IV/c atau lebih tinggi. Jika hasil penilaian menunjukkan Pemeriksa telah memiliki angka kredit kumulatif minimal dengan komposisi yang memenuhi syarat kenaikan pangkat. masa kerja dalam pangkat terakhir lebih dari dua tahun. penilaian kinerja baik dan telah memiliki STSP minimal. e. c. d. dan 2) Konsep UKP yang dilampiri dengan PAK. hasil penilaian kinerja dan basis data yang dimiliki Biro SDM menilai pemenuhan persyaratan kenaikan pangkat Pemeriksa. serta persyaratan lainnya bagi Pemeriksa yang akan naik pangkat menjadi III/b sampai dengan IV/b dan menyampaikannya kepada Kepala BKN Pusat.

Kepala BKN Regional memberikan pertimbangan teknis atas UKP yang diusulkan dan menyampaikan hasilnya kepada Sub Bagian SDM. b. Biro SDM akan menerbitkan Surat Tanda Sertifikasi Peran (STSP) bagi Pemeriksa dinyatakan lulus sertifikasi. e. Berdasarkan PAK. c.Petunjuk Teknis JFP Bab 9 kenaikan pangkat bagi Pemeriksa yang akan naik pangkat menjadi IV/c atau lebih tinggi. Berdasarkan daftar kandidat peserta diklat peran dari Biro SDM. Biro SDM/Subag SDM menyeleksi para pegawai yang memenuhi syarat untuk mengikuti Diklat Peran. Berdasarkan kebutuhan formasi dan STTPP Biro SDM menentukan Pemeriksa yang akan mengikuti sertifikasi peran. masa kerja dalam pangkat terakhir lebih dari dua tahun. Biro SDM menetapkan daftar Pemeriksa yang dapat dipertimbangkan untuk naik peran bagi Pemeriksa yang telah memperoleh sertifikasi peran sesuai dengan formasi yang tersedia. penilaian kinerja. hasil penilaian kinerja dan basis data yang dimiliki Sub Bagian SDM menilai pemenuhan persyaratan kenaikan pangkat Pemeriksa yang akan naik pangkat menjadi III/b sampai dengan III/d di lingkungan Kantor Perwakilan. c. Sub Bagian SDM akan menyampaikan kepada Kepala Perwakilan untuk diteruskan kepada Biro SDM pada Kantor Pusat. Kepala Perwakilan menetapkan SK Kenaikan Pangkat. f. d. Data Pemeriksa yang telah memperoleh sertifikasi namun tidak dapat dipertimbangkan untuk mendapatkan kenaikan peran karena keterbatasan formasi dimasukan dalam Daftar Urutan Peran (DUP) dan dapat dipertimbangkan untuk naik peran sesuai dengan Mekanisme Kenaikan Peran 62 . b. g. Kenaikan Peran a. 19 3. Sub Bagian SDM menyiapkan UKP yang dilampiri dengan PAK. penilaian kinerja baik dan telah memiliki STSP minimal. Berdasarkan pertimbangan teknis dari Kepala BKN Regional. Jika hasil penilaian menunjukkan Pemeriksa telah memiliki angka kredit kumulatif minimal dengan komposisi yang memenuhi syarat kenaikan pangkat. a. Bagi pemeriksa yang akan naik pangkat menjadi lebih tinggi dari III/d. Pemeriksa yang dinyatakan lulus diklat akan memperoleh surat tanda tamat pendidikan dan pelatihan (STTPP) peran. Mekanisme kenaikan pangkat bagi Pemeriksa di lingkungan Kantor Perwakilan adalah sebagai berikut. Biro SDM menyiapkan konsep SK Kenaikan pangkat dan menyampaikannya kepada Kepala Perwakilan. Pusdiklat melakukan pemanggilan peserta dan menyelenggarakan diklat Peran. d. serta persyaratan lainnya dan menyampaikannya kepada Kepala BKN Regional. e.

Biro SDM mengusulkan penurunan peran Pemeriksa kepada Sekretaris Jenderal BPK. PT. h. Berdasarkan penilaian kinerja atau perubahan kelembagaan atau hukuman disiplin. j. c. b. Sekretaris Jenderal BPK dapat segera menetapkan kenaikan peran menjadi ATS sesuai dengan daftar Pemeriksa yang dapat dipertimbangkan untuk naik peran yang diterbitkan oleh Biro SDM. Untuk peran KT.Petunjuk Teknis JFP Bab 9 ketersediaan formasi berikutnya. usulan penurunan peran Pemeriksa disampaikan kepada Sekretaris Jenderal BPK dengan terlebih dahulu melalui mekanisme Baperjakat. Mekanisme Penurunan Peran 9. dan PM melalui mekanisme Baperjakat. Sedangkan untuk kenaikan jabatan dan perubahan peran dapat dilakukan setiap saat sesuai dengan kebutuhan. dan PM. Baperjakat menyeleksi Pemeriksa yang diusulkan untuk naik peran menjadi KTY. 20 4. PT. i.8 Bagan Alur 22 Mekanisme kenaikan pangkat.7 Jadwal Kegiatan 21 Pengajuan usulan kenaikan pangkat Pemeriksa dapat dilakukan dua kali dalam setahun untuk periode kenaikan pangkat April dan Oktober. Pemeriksa yang dinyatakan lulus seleksi Baperjakat diajukan kepada Sekretaris Jenderal BPK untuk ditetapkan perannya. Penurunan Peran a. Jadwal pengajuan usulan pangkat/jabatan dan/atau peran 9. KTS. Sekretaris Jenderal BPK menetapkan penurunan peran bagi Pemeriksa yang telah memenuhi syarat. jabatan dan peran secara lebih jelas digambarkan dalam bagan alur berikut ini: Bagan alur mekanisme kenaikan jabatan 63 .

1 BAGAN ALUR MEKANISME KENAIKAN JABATAN 64 .Petunjuk Teknis JFP Bab 9 Kenaikan Jabatan Biro SDM/Subag SDM Sekretaris Jenderal Mengesahkan Usulan Kenaikan Jabatan Kepala BKN Pusat Presiden Mulai 1 Meneliti Persyaratan Kenaikan Jabatan 3 Memberikan Pertimbangan Teknis 3 4 Menetapkan Kenaikan Jabatan Basis Data Persyaratan Lainnya Penilaian Kinerja Hasil Pertimbangan Teknis Ya 4 SK Kenaikan Jabatan PAK Memenuhi Syarat Ya Jabatan Terakhir >=1thn Ya STSP Minimal Terpenuhi Ya Penilaian Kinerja Baik >= 1Thn Ya Tidak PAK Usulan Kenaikan Jabatan Selesai Tidak 3 Tidak 2 Menetapkan Kenaikan Jabatan Tidak SK Kenaikan Jabatan Selesai Mengusulkan Kenaikan Jabatan Kenaikan Menjadi Pemeriksa Utama Ya Persyaratan Lainnya Penilaian Kinerja PAK Konsep Usulan Kenaikan Jabatan Tidak 1 Persyaratan Lainnya Penilaian Kinerja PAK Konsep SK Kenaikan Jabatan 2 Gambar 9.

2 BAGAN ALUR MEKANISME KENAIKAN PANGKAT PADA KANTOR PUSAT 65 .Petunjuk Teknis JFP Bab 9 Gambar 9.

3 BAGAN ALUR MEKANISME KENAIKAN PANGKAT PADA KANTOR PERWAKILAN 66 .Petunjuk Teknis JFP Bab 9 Gambar 9.

Petunjuk Teknis JFP Bab 9 Kenaikan Peran Biro SDM Mulai Pusdiklat Sekjen Baperjakat Basis Data 1 3 5 4 Memanggil Peserta Diklat Menyeleksi Kelayakan Pegawai Menetapkan Kenaikan Peran Tidak SK Kenaikan Peran N Lulus Mekanisme Baperjakat Ya 5 Daftar kandidat Peserta Diklat Menyelenggarakan Diklat Peran 1 Tidak 2 Basis Data Data Formasi N Lulus Ya STTPP Menyeleksi Pegawai Untuk Sertifikasi Peran 2 Melaksanakan Sertifikasi Peran Tidak N Lulus? Ya Menerbitkan STSP Membandingkan dengan data Formasi STSP Tidak Mengisi Daftar Urut Peran Terdapat Formasi? Ya DUP Membuat Daftar Pegawai yang dapat dipertimbangkan untuk Naik Peran Peran =AT? Ya 3 Tdk 4 Gambar 9.4 BAGAN ALUR MEKANISME KENAIKAN PERAN 67 .

Biro SDM berwenang mengusulkan penetapan pembebasan sementara bagi Pemeriksa Pertama sampai dengan Pemeriksa Madya.1 Pihak-Pihak yang Terkait 02 Pihak-pihak yang terkait dalam pembebasan Pemeriksa dari JFP adalah sebagai berikut: 1. 68 . c. menetapkan pembebasan sementara bagi Pemeriksa Pertama sampai dengan Pemeriksa Madya. menjalankan tugas belajar lebih dari enam bulan. Presiden berwenang menetapkan pembebasan sementara bagi Pemeriksa Utama memenuhi kondisi: a. b. dan profesional bagi Pemeriksa.Petunjuk Teknis JFP Bab 10 BAB 10 PEMBEBASAN SEMENTARA DARI JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA DAN PERAN PEMERIKSA 01 Bab ini mengatur persyaratan dan mekanisme pembebasan sementara Pemeriksa dari JFP dan peran sebagai acuan bagi pejabat terkait untuk menjamin tercapainya perlakuan yang sama. memperoleh penugasan secara penuh di luar JFP. atau 3) menjalani hukuman atas pelanggaran kode etik BPK. menjalani cuti di luar tanggungan negara. 2. diberhentikan sementara sebagai PNS. 4. Lingkup bahasan 10. menjalankan tugas belajar lebih dari enam bulan. c. Menetapkan pembebasan sementara bagi Pemeriksa Utama yang dibebaskan karena: 1) belum dapat memenuhi kewajiban mengumpulkan angka kredit yang disyaratkan. Kepala BKN memberikan pertimbangan teknis kepada Presiden mengenai pembebasan sementara Pemeriksa Utama yang disebabkan karena: a. Sekretaris Jenderal BPK berwenang: a. obyektif. kecuali untuk persalinan ke4 dan seterusnya. Pihak-pihak terkait 3. 2) dijatuhi hukuman disiplin tingkat sedang atau tingkat berat berupa penurunan pangkat setingkat lebih rendah selama tiga tahun atau pemindahan dalam rangka penurunan jabatan setingkat lebih rendah. b. Mengusulkan penetapan pembebasan sementara Pemeriksa Utama kepada Presiden dengan tembusan kepada Kepala BKN. atau d.

Pemeriksa Pertama. diangkat ke dalam JFP dengan jenjang Pemeriksa Pertama TMT 1 Juli 2011. diangkat ke dalam JFP pada 1 Juli 2011 dengan jenjang Pemeriksa Pertama dengan angka kredit 156. pangkat Pembina Utama Madya. Ak. Pemeriksa Pertama. diberhentikan sementara sebagai PNS. Contoh: a. pangkat Penata Muda. namun belum dapat mengumpulkan angka kredit yang mencukupi untuk Kondisi penyebab pembebasan sementara 69 . Oleh karena Agung telah lima tahun dalam jenjang Pemeriksa Pertama dan tidak mampu untuk mengumpulkan angka kredit untuk naik jenjang ke Pemeriksa Muda. TMT 1 April 2011.2 Kondisi Penyebab Pembebasan Sementara 03 Kondisi-kondisi yang dapat menyebabkan seorang Pemeriksa dibebaskan sementara dari JFP adalah sebagai berikut: 1. Pemeriksa dengan pangkat Penata Muda golongan/ruang III/a. c. atau d. 10. seorang PNS dengan pangkat Penata Muda Tk 1 golongan/ruang III/b. Contoh: Agung Junjunan. memperoleh penugasan secara penuh di luar JFP. golongan/ruang IV/d. dibebaskan sementara dari jabatannya apabila dalam jangka waktu lima tahun dalam jabatan terakhir tidak dapat mengumpulkan angka kredit untuk kenaikan pangkat setingkat lebih tinggi bagi Pemeriksa yang akan mendapatkan kenaikan pangkat pertama sejak diangkat dalam jabatan terakhir. maka Agung dapat segera dibebaskan dari JFP. SH. 2. dibebaskan sementara dari jabatannya apabila telah lima tahun dalam jabatan terakhir tidak dapat mengumpulkan angka kredit untuk kenaikan jabatan setingkat lebih tinggi bagi Pemeriksa yang jabatannya lebih rendah dari jabatan yang setara dengan pangkat yang dimiliki. kecuali untuk persalinan ke-4 dan seterusnya. Berdasarkan PAK sampai dengan Juni 2016 diketahui bahwa angka kredit kumulatif yang berhasil dikumpulkan baru mencapai 148 angka kredit. menjalani cuti di luar tanggungan negara. golongan/ruang III/a sampai dengan Pemeriksa Utama. Oleh karena Mainar sudah lima tahun dalam jenjang Pemeriksa Pertama. Sampai dengan akhir Juni 2016. SE. pangkat Pembina Utama Madya. Agung baru memperoleh 198 angka kredit. MSc. golongan/ruang IV/d.Petunjuk Teknis JFP Bab 10 b.. pangkat Penata Muda. golongan/ruang III/a sampai dengan Pemeriksa Utama. Mainar Harahap.

Berdasarkan PAK sampai dengan Juni 2016 diketahui bahwa angka kredit kumulatif yang berhasil dikumpulkan telah mencapai 205. Pemeriksa Utama. Sejak 1 Oktober 2012 s. Pemeriksa Utama dengan pangkat Pembina Utama. Pada tanggal 1 Oktober 2012. diangkat ke dalam JFP dengan jenjang Pemeriksa Pertama TMT 1 Juli 2011. PNS dengan pangkat Penata Muda golongan/ruang III/a TMT 1 April 2009. Pemeriksa Pertama pangkat Penata Muda. pangkat Pembina Utama Madya. Contoh: Mustikawati. Agus diangkat ke dalam JFP dalam jenjang Pemeriksa Pertama. Ak. Ak. b. SE.1 golongan/ruang III/d TMT 1 Oktober 2010. dibebaskan sementara dari jabatannya apabila telah lima tahun dalam pangkat terakhir tidak dapat mengumpulkan angka kredit kumulatif untuk kenaikan pangkat setingkat lebih tinggi bagi Pemeriksa yang pernah mendapatkan kenaikan pangkat sejak diangkat dalam jabatan terakhir. Berdasarkan PAK sampai dengan Agustus 2017 diketahui bahwa angka kredit kumulatif yang berhasil dikumpulkan baru mencapai 190 angka kredit. telah memiliki pangkat Penata Tk. mendapat kenaikan pangkat menjadi Pembina Utama golongan/ruang IV/e. Contoh: Abdullah Harahap. SE. 3. Jika sampai dengan akhir September 2017 Mustikawati belum dapat menambah angka kreditnya hingga mencapai 200 angka kredit. sehingga Agus ditetapkan memperoleh kenaikan jabatan menjadi Pemeriksa Muda TMT 1 September 2016. Pada 1 April 2011. 4. Jika sampai dengan 1 September 2021 Agus tidak mampu memperoleh angka kredit kumulatif paling rendah sebesar 300. TMT 1 Oktober 2012.Petunjuk Teknis JFP Bab 10 mendapatkan kenaikan pangkat menjadi Penata Muda Tk I golongan/ruang III/b. SE. karena telah lima tahun dalam pangkat terakhirnya.d 30 September 2014 yang bersangkutkan baru memperoleh 55 angka kredit dari unsur pemeriksaan dan/atau pengembangan profesi. golongan/ruang IV/e dibebaskan sementara dari jabatannya apabila dalam dua tahun sejak menduduki jabatan/pangkatnya tidak dapat mengumpulkan paling kurang 60 angka kredit yang berasal dari kegiatan tugas pokok dan/atau pengembangan profesi. maka Agus dapat dipertimbangkan untuk segera dibebaskan sementara dari JFP. Agus Pranoto. Mustikawati mendapatkan kenaikan pangkat menjadi Penata Muda Tk 1 golongan/ruang III/b. golongan/ruang IV/d. MM.. maka Mustikawati dapat segera dibebaskan sementara dari JFP. Oleh karena telah dua tahun dalam pangkat IV/e 70 . maka Mainar dapat segera dibebaskan sementara dari JFP. golongan/ruang III/a sampai dengan Pemeriksa Utama.

menjalani cuti di luar tanggungan negara. dijatuhi hukuman disiplin tingkat sedang atau tingkat berat berupa penurunan pangkat setingkat lebih rendah selama tiga tahun atau pemindahan dalam rangka penurunan jabatan setingkat lebih rendah.3 Mekanisme 05 Dalam hal pembebasan sementara karena ketidakmampuan untuk mengumpulkan angka kredit yang disyaratkan sebagaimana telah diuraikan pada paragraf 03 di atas. 2. kecuali untuk persalinan ke-4 dan seterusnya.Petunjuk Teknis JFP Bab 10 dan tidak dapat mengumpulkan 60 angka kredit dari unsur pemeriksaan dan/atau pengembangan profesi. 04 Selain karena ketidakmampuan mengumpulkan angka kredit tertentu. menjalani hukuman atas pelanggaran kode etik BPK. maka Abdullah dapat segera dibebaskan dari JFP. dengan format sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 10. 5. 3.1 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. Sekretaris Jenderal BPK menetapkan pembebasan sementara dari JFP bagi Pemeriksa melalui Surat Keputusan dengan format sesuai dengan Lampiran 10. memperoleh penugasan secara penuh di luar JFP. Mekanisme pembebasan karena angka kredit 71 . Pemeriksa juga dapat dibebaskan sementara jika ada sebab-sebab lain sebagai berikut: 1. Apabila sampai dengan waktu yang ditentukan Pemeriksa yang bersangkutan tidak dapat mengumpulkan angka kredit yang disyaratkan. diberhentikan sementara sebagai PNS.2 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. Sebab lain pembebasan sementara 10. Kepala Biro SDM/Kasub Bagian SDM memberi surat peringatan kepada Pemeriksa yang akan dibebaskan sementara karena tidak dapat mengumpulkan angka kredit yang disyaratkan dengan tembusan kepada pimpinan satuan kerja Pemeriksa paling lambat enam bulan sebelum pembebasan sementara. mekanisme pembebasan sementara dari JFP mengikuti prosedur sebagai berikut: 1. atau 6. 3. maka Biro SDM mengusulkan Pemeriksa yang akan dibebaskan sementara kepada Sekretaris Jenderal BPK. 2. menjalankan tugas belajar lebih dari enam bulan. 4.

3.3 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. atau diberhentikan sementara sebagai PNS Mekanisme pambebasan karena sebab lain 07 Keputusan pembebasan sementara 08 Bagi Pemeriksa Utama sebagaimana disebutkan pada paragraf 07 di atas. Format SK pembebasan sementara dari peran pemeriksa mengikuti format pada Lampiran 10. juga dibebaskan dari peran pemeriksanya. memperoleh penugasan secara penuh di luar JFP. mekanisme pembebasan sementara dari JFP dan peran dilakukan sepenuhnya oleh Biro SDM/Sub Bagian SDM berdasarkan Instruksi Dinas/Surat Keputusan/Dokumen penetapan lainnya. kecuali untuk persalinan ke-4 dan seterusnya. 2.4 Bagan Alur 10 Mekanisme pembebasan sementara dari JFP dan peran secara lebih jelas digambarkan dalam bagan alur berikut: Bagan alur mekanisme pembebasan sementara JFP dan peran 72 . Pembebasan dari peran pemeriksa 09 10. Pemeriksa Pertama sampai dengan Pemeriksa Utama yang dibebaskan sementara dari JFP baik karena tidak dapat memenuhi angka kredit yang disyaratkan maupun karena sebab lainnya. menjalankan tugas belajar lebih dari enam bulan. Keputusan pembebasan sementara ditetapkan oleh Sekretaris Jenderal kecuali bagi Pemeriksa Utama yang dibebaskan sementara karena memenuhi kondisikondisi sebagai berikut: 1.Petunjuk Teknis JFP Bab 10 06 Dalam hal pembebasan sementara yang dikarenakan sebab lain di luar ketidakmampuan untuk mengumpulkan angka kredit sebagaimana diuraikan pada paragraf 04 di atas. Sekretaris Jenderal BPK mengusulkan Pemeriksa Utama yang akan dibebaskan sementara kepada Presiden dengan tembusan kepada Kepala BKN. 4. menjalani cuti di luar tanggungan negara.

Petunjuk Teknis JFP Bab 10 Gambar 10.1 BAGAN ALUR MEKANISME PEMBEBASAN SEMENTARA DARI JFP DAN PERAN 73 .

kecuali untuk persalinan keempat dan seterusnya. c. diberhentikan sementara sebagai PNS. atau d. tergantung pada kondisi yang menyebabkan seorang Pemeriksa dibebaskan sementara dari JFP. berwenang mengangkat kembali Pemeriksa dalam JFP. berwenang mengusulkan pegawai kepada Sekretaris Jenderal BPK untuk diangkat dalam suatu peran pemeriksa. Tim Penilai melalui Sekretariat Tim Penilai. persyaratan dan mekanisme pengangkatan kembali Pemeriksa ke dalam JFP. Biro SDM. menjalani cuti di luar tanggungan negara. 74 . 11. 3. 4.2 Persyaratan 03 Pegawai BPK yang dibebaskan sementara dari JFP dapat diangkat kembali ke dalam JFP apabila telah memenuhi persyaratan tertentu. Sekretaris Jenderal BPK atau Pejabat lain yang ditunjuk. 2. b.Petunjuk Teknis JFP Bab 11 BAB 11 PENGANGKATAN KEMBALI DALAM JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA DAN PERAN PEMERIKSA 01 Pengangkatan kembali Pemeriksa dalam JFP berlaku bagi Pemeriksa yang dibebaskan sementara karena ketidakmampuan memenuhi angka kredit tertentu yang telah ditetapkan. berwenang mengusulkan pegawai kepada Biro SDM untuk diangkat kembali dalam JFP. memperoleh penugasan secara penuh di luar BPK.1 Pihak-Pihak yang Terkait 02 Pihak-pihak yang terkait dalam mekanisme pengangkatan kembali pegawai dalam JFP adalah sebagai berikut: 1. menjalankan tugas belajar lebih dari enam bulan. Presiden berwenang menetapkan pengangkatan kembali bagi Pemeriksa Utama yang telah menjalani masa pembebasan sementara karena kondisikondisi sebagai berikut: a. Pada Bab ini akan dijelaskan pihak-pihak yang terkait. dan sebab-sebab lain sebagaimana disebutkan pada Bab 10 Pembebasan Sementara Paragraf 04. Pihak-pihak yang terkait 11.

Pemeriksa yang akan diangkat kembali ke dalam JFP harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: 1.Petunjuk Teknis JFP Bab 11 04 Selain memiliki STSP yang masih berlaku. Penetapan jenjang peran bagi Pemeriksa yang memperoleh pengangkatan kembali dalam JFP ditentukan oleh STSP Pemeriksa yang masih berlaku. menjalankan tugas belajar lebih dari enam bulan. 2. 5. atau d.3 Mekanisme 07 Mekanisme pengangkatan kembali ke dalam JFP adalah sebagai berikut: 1. menjalani hukuman atas pelanggaran kode etik BPK. menjalani cuti di luar tanggungan negara. Berdasarkan keputusan pengadilan yang telah memiliki kekuatan hukum yang tetap dinyatakan tidak bersalah atau dijatuhi hukuman pidana percobaan bagi Pemeriksa yang dibebaskan sementara karena diberhentikan sementara dari PNS. Masa pembebasan sementara dari JFP telah berakhir. Pengangkatan kembali ke dalam JFP bagi Pemeriksa yang dibebaskan sementara selain karena ketidakmampuan memenuhi angka kredit yang dipersyaratkan harus memperhatikan formasi yang tersedia. Berusia paling kurang empat tahun sebelum batas usia pensiun pada jabatan terakhir bagi Pemeriksa yang dibebaskan sementara karena memperoleh penugasan secara penuh di luar JFP. 4. c. Angka Kredit Pengangkatan Kembali 06 Penetapan jenjang peran 11. Syarat-syarat pengangkatan kembali 05 Penetapan angka kredit kumulatif bagi Pemeriksa yang memperoleh pengangkatan kembali dalam JFP ditentukan oleh Tim Penilai sesuai dengan angka kredit dari unsur utama dan unsur penunjang yang diperoleh sebelum dan selama masa pembebasan sementara. Pimpinan satuan kerja seorang pemeriksa yang sedang memperoleh pembebasan sementara yang telah memenuhi syarat untuk pengangkatan Mekanisme pengangkatan kembali 75 . kecuali untuk persalinan ke4 dan seterusnya. dijatuhi hukuman disiplin tingkat sedang atau tingkat berat berupa penurunan pangkat setingkat lebih rendah selama tiga tahun atau pemindahan dalam rangka penurunan jabatan setingkat lebih rendah. bagi Pemeriksa yang dibebaskan sementara karena: a. Telah mengumpulkan angka kredit minimal yang ditentukan paling lama satu tahun sejak dibebaskan bagi Pemeriksa yang tidak dapat memenuhi angka kredit tertentu yang telah ditetapkan dalam jabatannya. b. maka Pemeriksa yang akan diangkat kembali diwajibkan untuk mengikuti sertifikasi peran yang terakhir dimiliki. Jika STSP Pemeriksa sudah tidak berlaku lagi. 3.

5. Biro SDM/Sub Bagian SDM menyampaikan DUPAK kepada Tim Penilai untuk dinilai dan ditetapkan angka kreditnya oleh Pejabat yang berwenang menetapkan angka kredit. Biro SDM/Sub Bagian SDM mempertimbangkan kesesuaian antara analisis beban kerja dan data formasi dengan usulan pengangkatan kembali dari pimpinan satuan kerja. Sekretaris Jenderal BPK menetapkan pengangkatan kembali pegawai tersebut ke dalam JFP bagi Pemeriksa Pertama sampai Pemeriksa Utama beserta angka kreditnya dengan format sesuai dengan lampiran 11. d. menjalankan tugas belajar lebih dari enam bulan. Jika hasil penilaian telah sesuai. Biro SDM/Sub Bagian SDM menyampaikan penolakan atas usulan tersebut kepada satuan kerja pengusul. 9. memperoleh penugasan secara penuh di luar JFP. Khusus untuk Pemeriksa Utama yang telah selesai menjalani masa pembebasan sementara karena kondisi sebagai berikut: a. 8. 4. 2. kecuali untuk persalinan ke-4 dan seterusnya. Tim Penilai melakukan penilaian dan hasil penilaian tersebut dimuat dalam DUPENAK. Biro SDM. mengajukan usulan pengangkatan kembali pegawai ke dalam JFP dengan jenjang jabatan dan peran yang sesuai kepada Sekretaris Jenderal BPK. Berdasarkan basis data SDM. atau Sub Bagian SDM melalui Biro SDM. menjalani cuti di luar tanggungan negara.1 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. c. 6. Jika hasil penilaian tidak sesuai. Berdasarkan PAK dan STSP yang masih berlaku. atau diberhentikan sementara sebagai PNS. b. Biro SDM/Sub Bagian SDM menilai kesesuaian antara formasi yang tersedia dan sertifikasi yang dimiliki Pemeriksa. Berdasarkan hasil penilaian oleh Tim Penilai Pemeriksa yang dimuat dalam DUPENAK.Petunjuk Teknis JFP Bab 11 kembali dalam JFP dapat mengajukan usulan pengangkatan kembali pegawai tersebut kepada Sekretaris Jenderal BPK/Kepala Perwakilan melalui Biro SDM/Sub Bagian SDM disertai dengan DUPAK dan STSP yang masih berlaku. Pejabat Penetap menetapkan PAK dan menyampaikannya kepada Biro SDM. 3. 7. Sekretaris Jenderal BPK menyampaikan usulan pengangkatan kembali yang bersangkutan kepada Presiden dengan tembusan kepada Kepala BKN Pusat. Berdasarkan DUPAK yang disampaikan oleh Biro SDM/Sub Bagian SDM. Presiden menetapkan pengangkatan kembali Pemeriksa Utama sebagaimana disebutkan pada angka 8 setelah memperoleh pertimbangan 76 .

Petunjuk Teknis JFP Bab 11 teknis dari Kepala BKN. 10. Sekretaris Jenderal BPK juga menetapkan pengangkatan kembali pegawai tersebut dalam peran yang sesuai dengan format lampiran 11.2 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. 11.5 Bagan Alur 09 Mekanisme pengangkatan kembali ke dalam JFP dan peran secara lebih jelas digambarkan dalam bagan alur berikut: Bagan alur mekanisme pengangkatan dalam JFP dan peran 77 . Bersamaan dengan pengangkatan kembali ke dalam JFP.4 Jadwal Kegiatan 08 Jadwal kegiatan pengangkatan kembali pegawai dalam JFP disesuaikan dengan adanya kebutuhan Pemeriksa di AKN dan/atau sesuai analisis beban kerja oleh Biro SDM. Jadwal kegiatan 11.

Petunjuk Teknis JFP Bab 11 Gambar 11.1 BAGAN ALUR MEKANISME PENGANGKATAN KEMBALI DALAM JFP DAN PERAN 78 .

Pihak-pihak terkait 12. 2. Kepala BKN memberikan pertimbangan teknis pemberhentian dari JFP bagi Pemeriksa Utama. atau 4. Sebab -sebab pemberhentian 79 . 2.Petunjuk Teknis JFP Bab 12 BAB 12 PEMBERHENTIAN DARI JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA DAN PERAN PEMERIKSA 01 Bab ini mengatur kondisi yang menyebabkan pemberhentian dan mekanismenya dari JFP sebagai acuan bagi pejabat terkait untuk menjamin tercapainya perlakuan yang sama.1 Pihak-Pihak yang Terkait 02 Pihak-pihak yang terkait dalam pemberhentian Pemeriksa dari JFP adalah sebagai berikut: 1. 3. Presiden menetapkan pemberhentian dari JFP bagi Pemeriksa Utama. tidak dapat mengumpulkan paling kurang 60 angka kredit yang berasal dari kegiatan tugas pokok dan/atau pengembangan profesi.2 Kondisi Penyebab Pemberhentian dari JFP dan Peran 03 Kondisi yang menyebabkan Pemeriksa diberhentikan dari JFP adalah sebagai berikut: 1. dalam jangka waktu satu tahun sejak dibebaskan sementara sebagaimana dimaksud dalam paragraf Bab 10 Paragraf 03 Angka 4. 3. dan profesional. dan 3 tidak dapat mengumpulkan angka kredit yang ditentukan untuk kenaikan jabatan/pangkat setingkat lebih tinggi. dalam jangka waktu satu tahun sejak dibebaskan sementara dari jabatannya sebagaimana dimaksud dalam Bab 10 Paragraf 03 Angka 1. dan Biro SDM berwenang mengusulkan penetapan pemberhentian Pemeriksa dari JFP. Pemberberhentian dari JFP diikuti pula oleh pemberhentian dari peran pemeriksa yang dimilikinya. Sekjen berwenang menetapkan pemberhentian Pemeriksa dari JFP bagi Pemeriksa Pertama sampai dengan Pemeriksa Madya. 2. 4. dijatuhi sanksi pemberhentian dari JFP karena terbukti melanggar Kode Etik BPK. Lingkup bahasan 12. obyektif. dijatuhi hukuman disiplin tingkat berat yang telah memiliki kekuatan hukum tetap kecuali hukuman disiplin berupa penurunan pangkat setingkat lebih rendah selama tiga tahun atau pemindahan dalam rangka penurunan jabatan setingkat lebih rendah.

4 Bagan Alur 08 Mekanisme pemberhentian dari JFP dan peran secara lebih jelas digambarkan dalam bagan alur berikut: Bagan alur mekanisme pembebasan sementara JFP dan peran 80 .Petunjuk Teknis JFP Bab 12 12. 2. 3. pada akhir masa pembebasan sementara.1 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. Sedangkan bagi Pemeriksa Utama.2 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. Keputusan pemberhentian dari JFP ditetapkan oleh Sekretaris Jenderal bagi Pemeriksa Pertama sampai dengan Pemeriksa Madya. Sekjen BPK menetapkan pemberhentian dari peran pemeriksa melalui Surat Keputusan dengan format sesuai dengan Lampiran 12. Apabila jumlah angka kredit telah cukup. Sekjen BPK menetapkan pemberhentian dari JFP bagi Pemeriksa Pertama sampai Pemeriksa Madya dan melalui Surat Keputusan dengan format sesuai dengan Lampiran 12. Mekanisme pemberhentian karena sebab lain Mekanisme Pemberhentian karena angka kredit 06 Keputusan pemberhentian dari JFP 07 Penetap pemberhentian dari peran 12. Sekretaris Jenderal BPK mengusulkan pemberhentian dari JFP kepada Presiden dengan tembusan kepada Kepala BKN. 05 Mekanisme pengusulan pemberhentian dilakukan sepenuhnya oleh Biro SDM/Sub Bagian SDM berdasarkan SK atau dokumen penetapan lainnya yang menunjukkan kondisi-kondisi yang dapat menyebabkan dilakukannya pemberhentian dari JFP sebagaimana dijelaskan pada paragraf 03 angka 3 dan 4. Pemeriksa yang bersangkutan mengikuti mekanisme pengangkatan kembali. maka Biro SDM mengusulkan Pemeriksa yang akan diberhentikan kepada Sekretaris Jenderal BPK. Biro SDM melakukan konfirmasi kepada Pemeriksa yang dibebaskan sementara mengenai kecukupan pengumpulan angka kreditnya. mekanisme pemberhentian mengikuti prosedur sebagai berikut: 1. apabila angka kredit tidak cukup.3 Mekanisme 04 Dalam hal Pemeriksa akan diberhentikan karena tidak dapat mengumpulkan angka kredit yang disyaratkan.

1 BAGAN ALUR MEKANISME PEMBERHENTIAN DARI JFP DAN PERAN 81 .Petunjuk Teknis JFP Bab 12 Pemberhentian dari JFP dan Peran Pemeriksa Biro SDM/ Subag SDM Mulai 1 Basis Data SDM 3 3 4 Sekjen BKN Pusat Presiden Menetapkan pemberhentian Memberikan pertimbangan teknis Menetapkan pemberhentian Melakukan pengecekan kecukupan pemenuhan angka kredit SK pemberhentian JFP SK pemberhentian Peran Pertimbangan teknis SK pemberhentian JFP Dokumen pendukung pemberhentian karena sebab lain Ya Memenuhi? Selesai Mekanisme pengangka tan kembali Ya Mengesahkan usulan pemberhentian dan SK pemberhentian peran 4 Selesai Tidak 2 Pemeriksa Utama? Tidak Mengusulkan pemberhentian Usulan pemberhentian JFP dan peran SK Pemberhentian peran Usulan pemberhentian 1 3 Membuat konsep usulan pemberhentian Membuat Konsep SK Pemberhentian peran Konsep SK Pemberhentian peran Konsep Usulan pemberhentian 2 Gambar 12.

1 Jenjang Jabatan dan Peran 02 Jenjang jabatan dan Peran bagi pemeriksa dengan pendidikan di bawah 1/D IV adalah sebagai berikut: S Gambar 13.1 Penyesuaian Auditor Terampil ke dalam JFP 03 Pemeriksa yang belum memiliki ijazah S1/DIV dengan pangkat Pengatur golongan/ruang II/c sampai dengan Penata Muda Tingkat I golongan/ruang III/b menduduki dan melaksanakan kegiatan untuk jenjang jabatan Pemeriksa Pertama.Petunjuk Teknis JFP Bab 13 BAB 13 KETENTUAN KHUSUS BAGI PEMERIKSA DENGAN PENDIDIKAN DI BAWAH SARJANA STRATA 1/DIPLOMA IV 01 Dalam bab ini akan diatur ketentuan khusus terkait Auditor Terampil yang diangkat ke dalam JFP dengan pendidikan di bawah Sarjana Stata 1 atau Diploma IV (S1/DIV). Jenjang jabatan 82 . pejabat penetap dan penyesuaian pendidikan ke jenjang S1/DIV 13. Ketentuan khusus tersebut meliputi: jenjang jabatan dan peran. kegiatan yang dapat dinilai sebagai angka kredit. pejabat pengusul.

Kepala Perwakilan bagi Pemeriksa di lingkungan Kantor Perwakilan BPK.Petunjuk Teknis JFP Bab 13 04 Pemeriksa yang belum memiliki ijazah S1/DIV dengan pangkat Penata golongan/ruang III/c sampai dengan Penata Tingkat I golongan/ruang III/d menduduki dan melaksanakan kegiatan untuk jenjang jabatan Pemeriksa Muda. Bagi Pemeriksa Pertama dengan pangkat Pengatur golongan/ruang II/c dan Pengatur Tingkat I golongan/ruang II/d adalah sebagaimana dapat dilihat pada lampiran 13 sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Lampiran Juknis ini. dan b.2 Kegiatan dan angka kreditnya 08 Kegiatan yang dapat dilaksanakan oleh Pemeriksa dengan pendidikan di bawah S1/DIV mengikuti ketentuan sebagai berikut: 1. Pejabat Penetap: a. 2. Kegiatan bagi Golongan II 13. bagi pemeriksa pada satuan kerja eselon III tersebut di lingkungan Kantor Perwakilan BPK 11 2. Peran Pemeriksa 05 13. Pejabat struktural setingkat eselon III. Pejabat struktural setingkat eselon III. Pejabat Pengusul serta Pejabat Penetap mengikuti ketentuan sebagai berikut: 1. bagi pemeriksa pada satuan kerja eselon III tersebut dengan persetujuan dari Pejabat struktural setingkat Eselon II di lingkungan Kantor Pusat BPK. Pejabat Penetap Pejabat Pengusul 10 83 . Peran yang dapat disandang oleh Pemeriksa Pertama dan Pemeriksa Muda yang belum memiliki ijazah S1/DIV adalah Anggota Tim Yunior dan Anggota Tim Senior. Bagi Pemeriksa Pertama pangkat Penata Muda golongan/ruang III/a dan Penata Muda Tingkat I golongan/ruang III/b serta Pemeriksa Muda pangkat Penata golongan/ruang III/c dan Penata Tk 1 golongan/ruang III/d mengikuti rincian kegiatan dan angka kredit sebagaimana telah dijelaskan pada Bab 4.3 Pejabat Pengusul dan Pejabat Penetap 09 Khusus bagi Pemeriksa Pertama dengan pangkat Pengatur golongan/ruang II/c dan Pengatur Tingkat I golongan/ruang II/d. Pejabat Pengusul: a. Kepala Biro Sumber Daya Manusia (SDM) bagi Pemeriksa di lingkungan Kantor Pusat BPK. b.

seorang Auditor Penyelia dengan pangkat Penata Tk 1 golongan/Ruang III/d. Hubungan antara Peran dan jenjang jabatan mengikuti pola hubungan sebagai mana telah diuraikan pada Bab 2 Juknis ini. seorang Auditor Pelaksana dengan pangkat Pengatur.95 dari pengembangan profesi (65% x 3).85 yaitu 100 angka kredit dari unsur pendidikan. diklat 6. Pada bulan September 2012.Petunjuk Teknis JFP Bab 13 13. Anton berhasil memperoleh ijasah S1 jurusan Akuntansi. Pemeriksa yang sampai dengan akhir tahun 2016 tidak dapat memperoleh ijasah S1/DIV dapat tetap dalam JFP dengan jenjang jabatan yang sama sebagaimana jenjang jabatan pada saat diangkat ke dalam JFP dengan kenaikan pangkat dibatasi setinggi-tingginya Penata Tingkat I golongan/ruang III/d dan peran setinggi-tingginya sebagai Anggota Tim Senior.9 angka kredit dari diklat (65% x 6). 15 Pemeriksa yang telah menyelesaikan pendidikan S1/DIV sebelum tahun 2016 dapat diangkat ke dalam jenjang jabatan dan peran yang lebih tingi sesuai dengan kompetensinya. 3. Anton dapat segera memperoleh penyesuaian pangkat dan jabatan menjadi Pemeriksa Pertama. Contoh: Santi. sesuai dengan jenjang jabatan dan pangkat sebagaimana telah diuraikan pada Bab 2 Juknis ini dan melaksanakan kegiatan sebagaimana telah diuraikan pada Bab 4 Juknis ini. dan penunjang 3 angka kredit. pangkat Penata Muda golongan /ruang III/a dengan PAK sebesar 118. Meskipun berdasarkan PAK Agustus 2016. telah diinpassing menjadi Pemeriksa Pertama dengan PAK 85 angka kredit pada 1 Maret 2011. telah diinpassing menjadi Pemeriksa Muda dengan PAK 340 pada 1 Maret 2012. diketahui bahwa angka kredit kumulatif yang telah dikumpulkan Anton adalah 92 angka kredit dengan rincian setiap unsurnya sebagai berikut: Pendidikan sekolah 60. dengan tidak memperhitungkan angka kredit dari unsur penunjang. Pemeriksa yang telah memperoleh ijazah S1/DIV dapat memperoleh penyesuaian jenjang jabatan dan pangkatnya. Contoh: Anton. Angka kredit yang ditetapkan bagi Pemeriksa yang telah memperoleh ijazah Sarjana S1/DIV adalah sebesar 65% (enam puluh lima persen) dari angka kredit kumulatif yang telah dimiliki yang berasal dari kegiatan diklat. pengembangan profesi 3. Pemeriksaan 20. Berdasarkan PAK sampai dengan 30 Agustus 2012.4 Penyesuaian Pendidikan 12 Pemeriksa dengan pendidikan di bawah S1/DIV diharuskan untuk menyesuaikan pendidikannya dan memperoleh ijazah S1/DIV selambatlambatnya sampai akhir tahun 2016. pemeriksaan dan pengembangan profesi ditambah angka kredit ijazah S1/DIV. golongan/ruang II/c. 13 angka kredit pemeriksaan (65% x 20) dan 1. angka kredit Pangkat dan jabatan setelah penyesuaian Angka kredit pada saat penyesuaian Batas waktu penyesuaian ijazah 13 14 16 Pangkat dan jabatan tertinggi tanpa penyesuanian 84 .

maka Santi tidak akan dapat memperoleh kenaikan pangkat selama berada dalam JFP. Jika sampai dengan Desember 2016 Santi belum juga memperoleh ijazah S1.Petunjuk Teknis JFP Bab 13 kumulatif yang telah dikumpulkan adalah 412 dengan komposisi yang memenuhi syarat untuk kenaikan pangkat. Santi belum bisa dipertimbangkan untuk memperoleh kenaikan pangkat karena yang bersangkutan belum memperoleh ijazah S1. 85 .

id SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA. Jend.3 Pemantauan Petunjuk Teknis JFP 03 Masukan.Petunjuk Teknis JFP Bab 14 BAB 14 PENUTUP 14. 31. masukan dan saran Direktorat Litbang BPK RI Jl. (021) 5704395 pesawat 250 Email: jeefpelitbang@yahoo.1 Pemberlakuan Petunjuk Teknis JFP 01 Juknis JFP ini mulai berlaku saat ditetapkan oleh Sekretaris Jenderal melalui Keputusan Sekretaris Jenderal BPK. Gatot Subroto No.2 Pemutakhiran Petunjuk Teknis JFP 02 Pemutakhiran juknis ini dapat berupa perubahan Juknis atau penjelasan atas substansi Juknis. Pengembangan. Jakarta Pusat Telp. Pemutakhiran Juknis JFP 14. Evaluasi. kritik dan saran terkait dengan materi Juknis ini dapat disampaikan kepada: Kritik. Pemberlakuan Juknis JFP 14. Perubahan atau penjelasan lebih lanjut atas juknis ini ditetapkan oleh Kepala Direktorat Utama Perencanaan.co. Pendidikan dan Pelatihan Pemeriksaan Keuangan Negara Badan Pemeriksa Keuangan setelah mendapat pertimbangan dari para Eselon I terkait. HENDAR RISTRIAWAN 86 .

Basis Data 4. Berlanjut pada halaman yang sama 8. Alternatif keputusan atau situasi 5. Dokumen 3.Petunjuk Teknis JFP Keterangan gambar KETERANGAN GAMBAR No 1. Berlanjut ke halaman … 7. Gambar Keterangan Proses atau aktivitas 2. Arah alur atau proses . Terminator 6. Arsip 9.

..... ..... Tembusan: Atasan langsung Pemeriksa yang bersangkutan *)Pejabat yang berwenang dalam hal ini Itama/Tortama atau serendah-rendahnya Inspektur/Kaod/Kalan .......... ........................................................Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4............................................................................................. Pejabat yang berwenang *) ... Diberikan penugasan kepada: No Nama Golongan/Ruang Peran Jangka Waktu (hari) Melaksanakan : .1 REPUBLIK INDONESIA BADAN PEMERIKSA KEUANGAN SURAT PERINTAH PENUGASAN PEMERIKSAAN (SP2P) Nomor :........................................................................................

.. Pejabat yang berwenang *) ...................2 SURAT KETERANGAN PENYELESAIAN PENUGASAN Menerangkan bahwa No Nama Golongan/Ruang Peran telah menyelesaikan penugasan berdasarkan Surat Tugas No.............. ...... dengan hasil kegiatan sebagai berikut: No Uraian Kegiatan Hasil Kegiatan ........................................................ ..........Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4............ ...........

.... kami memberi tugas kepada : No Nama Jabatan Untuk melakukan persiapan pemeriksaan dalam rangka penyusunan Program Pemeriksaan atas………………… (obyek pemeriksaan sesuai RKP) dengan jangka waktu pelaksanaan……………hari.................3 REPUBLIK INDONESIA BADAN PEMERIKSA KEUANGAN SURAT PERINTAH PERSIAPAN PEMERIKSAAN (SP3) Nomor :…........... NIP..........................20XX Tortama/Kepala Perwakilan ...................................(isi jenis pemeriksaan) untuk tahun 20XX. ............... Demikian surat perintah ini diberikan untuk dilaksanakan dengan sebaik-baiknya dan penuh tanggung jawab............. Sehubungan dengan akan dilaksanakannya pemeriksaan ………………..... ..................Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4.............................. .................................

04 untuk setiap penugasan per individu 0.4 untuk setiap penugasan per individu SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.18 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.4 Bukti Fisik Pemeriksa Pertama (D3) Pemeriksa Pertama Gol. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan Pemeriksa Pertama (D3) Pemeriksa Pertama Gol. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.2 untuk setiap penugasan per individu 0.45 untuk setiap penugasan per individu 0.1 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.02 untuk setiap penugasan per individu . Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.2 untuk setiap penugasan per individu 0.4 untuk setiap penugasan per individu Pemeriksa Pertama (D3) Pemeriksa Pertama Gol. II Pemeriksa Pertama (S1) Pemeriksa Muda Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama 0. II 0.1 untuk setiap penugasan per individu 0.06 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.16 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. II Pemeriksa Pertama (S1) Pemeriksa Muda Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama 0.Petunjuk Teknis JFP PEMBERIAN ANGKA KREDIT. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.1 untuk setiap penugasan per individu 0.3 untuk setiap penugasan per individu 0.3 untuk setiap penugasan per individu 0.19 untuk setiap penugasan per individu 0. PELAKSANA KEGIATAN DAN BUKTI FISIK UNTUK KEGIATAN PEMERIKSAAN Pelaksana kegiatan Penyusunan RKP Penyusunan RKP Melaksanakan administrasi dalam rangka penyusunan RKP Melaksanakan administrasi dalam rangka penyusunan RKP Mengumpulkan data dalam rangka penyusunan RKP Menyusun usulan RKP Mengusulkan RKP Mereviu RKP Penyusunan Tema Pemeriksaan Melaksanakan administrasi dalam rangka penyusunan tema pemeriksaan Mengumpulkan data dalam rangka penyusunan tema pemeriksaan Mengumpulkan data dalam rangka penyusunan tema pemeriksaan Menyusun tema pemeriksaan Mengusulkan tema pemeriksaan Mereviu tema pemeriksaan Penyusunan Proposal Pemeriksaan Melaksanakan administrasi dalam rangka penyusunan proposal pemeriksaan Mengumpulkan data dalam rangka penyusunan proposal pemeriksaan Mengumpulkan data dalam rangka penyusunan proposal pemeriksaan Menyusun proposal pemeriksaan mengusulkan proposal pemeriksaan Mereviu proposal pemeriksaan Penyusunan revisi RKP Mengumpulkan data dalam rangka penyusunan revisi RKP Pemberian angka kredit Lampiran 4.072 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.4 untuk setiap penugasan per individu Pemeriksa Pertama Gol. II Pemeriksa Pertama (S1) Pemeriksa Muda Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.1 untuk setiap penugasan per individu 0.

Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP3. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP3. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.36 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan Penyusunan RKP Mengumpulkan data dalam rangka penyusunan revisi RKP Mengusulkan Revisi RKP Mereviu Revisi RKP Penyusunan Strategi Pemeriksaan Mengusulkan strategi pemeriksaan Mereviu strategi pemeriksaan Perencanaan Pemeriksaan Penyusunan Program Pemeriksaan Pendahuluan Menyusun program pemeriksaan pendahuluan Mereviu konsep program pemeriksaan pendahuluan dari Ketua Tim Mereviu dan menyetujui konsep program pemeriksaan pendahuluan dari Pengendali Teknis Mengarahkan pengumpulan data dan informasi Penyusunan P2 Melaksanakan administrasi penyusunan P2 AKN atau P2 Perwakilan Menyusun konsep P2 AKN atau P2 Perwakilan Mereviu konsep P2 AKN atau P2 Perwakilan dari Ketua Tim Mereviu dan menyetujui konsep P2 AKN atau P2 Perwakilan dari Pengendali Teknis Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama 0. III Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama Pemberian angka kredit 0.1 untuk setiap penugasan per individu 0.5 untuk setiap penugasan per individu . Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.4 Bukti Fisik SP2P.64 untuk setiap penugasan per individu Penyusunan PKP Menyusun PKP untuk pelaksanaan tugas-tugas dengan kompleksitas rendah dalam Pemeriksa Pertama pemeriksaan pendahuluan Menyusun PKP untuk pelaksanaan tugas-tugas dengan kompleksitas tinggi dalam Pemeriksa Pertama pemeriksaan pendahuluan Mengesahkan PKP anggota tim untuk tugas-tugas pemeriksaan dengan kompleksitas rendah Pemeriksa Muda Mengesahkan PKP anggota tim untuk tugas-tugas pemeriksaan dengan kompleksitas tinggi Pemeriksaan Pendahuluan Melaksanakan tugas-tugas dengan kompleksitas rendah dalam pemeriksaan pendahuluan Melaksanakan tugas-tugas dengan kompleksitas tinggi dalam pemeriksaan pendahuluan Memimpin pelaksanaan pemeriksaan pendahuluan dengan kompleksitas rendah Pemeriksa Muda 0.3 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP3.4 untuk setiap penugasan per individu Lampiran 4.65 untuk setiap penugasan per individu 0.36 untuk setiap penugasan per individu 0.4 untuk setiap penugasan per individu 0.4 untuk setiap penugasan per individu SP2P.74 untuk setiap penugasan per individu 1. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.16 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.16 untuk setiap penugasan per individu Pemeriksa Pertama dengan peran ATY Pemeriksa Pertama dengan peran ATS Pemeriksa Muda dengan peran KTY 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.40 untuk setiap penugasan per individu 0.17 untuk setiap penugasan per individu 0.1 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.Petunjuk Teknis JFP Pelaksana kegiatan Pemeriksa Pertama Gol.1 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan Pemeriksa Pertama Pemeriksa Muda Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.4 untuk setiap penugasan per individu Pemeriksa Muda Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama Pemeriksa Utama 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP3. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.05 untuk setiap penugasan per individu 0.36 untuk setiap penugasan per individu 0.

024 untuk setiap per jam per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.64 untuk setiap penugasan per individu Pemeriksa Pertama Pemeriksa Muda Pemeriksa Muda Pemeriksa Pertama Pemeriksa Muda 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan ST ST ST ST ST ST Penyusunan RKP pelaksanaan pemeriksaan pendahuluan dengan kompleksitas tinggi Memimpin Melakukan supervisi pemeriksaan pendahuluan Mengarahkan pemeriksaan pendahuluan Penyusunan KKP dalam Pemeriksaan Pendahuluan Menyusun KKP untuk pelaksanaan tugas-tugas dengan kompleksitas rendah dalam Pemeriksa Pertama dengan pemeriksaan pendahuluan peran ATY Menyusun KKP untuk pelaksanaan tugas-tugas dengan kompleksitas tinggi dalam Pemeriksa Pertama dengan pemeriksaan pendahuluan peran ATS Mereviu KKP Anggota tim dalam pemeriksaan pendahuluan Pemeriksa Muda Mereviu KKP Anggota tim dalam pemeriksaan pendahuluan yang telah direviu oleh Ketua Tim Pemeriksa Madya Penyusunan Laporan Pemeriksaan Pendahuluan Menyusun laporan pemeriksaan pendahuluan dengan kompleksitas rendah Menyusun laporan pemeriksaan pendahuluan dengan kompleksitas tinggi Mereviu konsep laporan pemeriksaan pendahuluan dari Ketua Tim Mereviu dan menyetujui konsep laporan pemeriksaan pendahuluan dari Pengendali Teknis Reviu Laporan Hasil Pemeriksaan Terdahulu Melakukan reviu atas LHP terdahulu Melakukan reviu atas hasil reviu anggota tim terhadap LHP terdahulu Melakukan komunikasi dengan tim pemeriksaan terdahulu Melakukan pembahasan atas hasil pengawasan intern Mereviu hasil pembahasan atas hasil pengawasan intern Pelaksanaan Pemeriksaan Melaksanakan tugas-tugas dengan kompleksitas rendah dalam pelaksanaan pemeriksaan Melaksanakan tugas-tugas dengan kompleksitas tinggi dalam pelaksanaan pemeriksaan Memimpin pelaksanaan pemeriksaan dengan kompleksitas rendah Memimpin pelaksanaan pemeriksaan dengan kompleksitas tinggi Mengendalikan teknis pelaksanaan pemeriksaan Mengendalikan mutu pelaksanaan pemeriksaan 0.012 untuk setiap per jam per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.56 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.4 Bukti Fisik SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.Petunjuk Teknis JFP Pelaksana kegiatan Pemeriksa Muda dengan peran KTS Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama Pemberian angka kredit 1. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.45 untuk setiap penugasan per individu 0.20 untuk setiap penugasan per individu 0.01 untuk setiap per jam per individu 0.04 untuk setiap per jam per individu .7 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.54 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.4 untuk setiap penugasan per individu Lampiran 4.02 untuk setiap per jam per individu 0.12 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.93 untuk setiap penugasan per individu 0.45 untuk setiap penugasan per individu Pemeriksa Muda Pemeriksa Muda Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.1 untuk setiap penugasan per individu Pemeriksa Pertama dengan peran ATY Pemeriksa Pertama dengan peran ATS Pemeriksa Muda dengan peran KTY Pemeriksa Muda dengan peran KTS Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama 0.16 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.21 untuk setiap penugasan per individu 0.22 untuk setiap penugasan per individu 0.03 untuk setiap per jam per individu 0.21 untuk setiap penugasan per individu 0.36 untuk setiap penugasan per individu 0.

sebab dan akibat Pemeriksa Muda Analisa dan review konsep LHP Mereviu konsep LHP dari segi unsur temuan dan kaidah bahasa pelaporan Mereview kesesuaian LHP dengan Standar Pemeriksa Keuangan Negara (SPKN) Mereviu dan menyetujui LHP Penyusunan konsep rekomendasi BPK Menyiapkan usulan konsep rekomendasi BPK Menyiapkan konsep surat keluar Mereviu usulan konsep rekomendasi BPK dari ketua tim Melakukan pembahasan atas usulan konsep rekomendasi BPK Mereview usulan konsep rekomendasi BPK Membuat surat keluar Pelaporan Informasi Rahasia Menyusun konsep Pelaporan Informasi Rahasia Pemeriksa Madya Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama Pemeriksa Utama Pemeriksa Muda Pemeriksa Muda Pemeriksa Madya Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama Pemeriksa Madya 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.45 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. kaidah bahasa dan kebenaran matematis dalam konsep LHP Pemeriksa Muda untuk pemeriksaan dengan kompleksitas tinggi Menyusun konsep LHP sesuai unsur-unsur temuan seperti kondisi.32 untuk setiap penugasan per individu 0.42 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.32 untuk setiap penugasan per individu 0.14 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan Pemeriksa Pertama 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.36 untuk setiap penugasan per individu 0.2 untuk setiap penugasan per individu Menyiapkan bahan dan data untuk penyusunan LHP dalam pemeriksaan dengan Pemeriksa Pertama kompleksitas rendah Menyiapkan bahan dan data untuk penyusunan LHP dalam pemeriksaan dengan Pemeriksa Pertama kompleksitas tinggi Menyajikan kelogisan substansi. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.14 untuk setiap penugasan per individu 0.3 untuk setiap penugasan per individu 0.14 untuk setiap penugasan per individu 0.4 Bukti Fisik Pemeriksa Pertama Pemeriksa Muda Pemeriksa Utama 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.39 untuk setiap penugasan per individu . Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.5 untuk setiap penugasan per individu 0.Petunjuk Teknis JFP Pelaksana kegiatan Penyusunan RKP Pelaporan Hasil Pemeriksaan Penyusunan IHPS Menyiapkan bahan penyusunan IHPS Menyiapkan konsep bahan penyusunan IHPS Mereview konsep bahan penyusunan IHPS Penyusunan LHP Melaksanakan administrasi dalam penyusunan LHP Pemberian angka kredit Lampiran 4. kaidah bahasa dan kebenaran matematis dalam konsep LHP Pemeriksa Muda untuk pemeriksaan dengan kompleksitas rendah Menyajikan kelogisan substansi. kriteria.14 untuk setiap penugasan per individu 0.21 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.4 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.18 untuk setiap penugasan per individu 0.24 untuk setiap penugasan per individu Pemeriksa Madya 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.39 untuk setiap penugasan per individu 0.52 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.48 untuk setiap penugasan per individu SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.

18 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.12 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.32 untuk setiap penugasan per individu 0.32 0.4 untuk setiap penugasan per individu SP2P.4 Bukti Fisik SP2P.32 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan Penyusunan RKP Evaluasi Laporan hasil pemeriksaan KAP Melaksanakan evaluasi laporan hasil pelaksanaan pemeriksaan Kantor Akuntan Publik (KAP) Pemeriksa Muda 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.16 untuk setiap penugasan per individu 0.231 untuk setiap penugasan per individu 0.16 0.693 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.36 untuk setiap penugasan per individu 0.3 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.Petunjuk Teknis JFP Pelaksana kegiatan Pemeriksa Utama Pemberian angka kredit 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.21 untuk setiap penugasan per individu 0.16 0.6 untuk setiap penugasan per individu Menyusun laporan evaluasi atas hasil pelaksanaan pemeriksaan Kantor Akuntan Publik (KAP) Pemeriksa Madya Mereviu laporan evaluasi atas hasil pelaksanaan pemeriksaan Kantor Akuntan Publik (KAP) Melaporkan indikasi Tindak Pidana Korupsi (TPK) Pemantauan Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan Melaksanakan administrasi dalam pemantauan tindak lanjut Menyiapkan bahan pemantauan tindak lanjut Melaksanakan Pemantauan tindak Lanjut Melaksanakan penelaahan jawaban tindak lanjut dari entitas yang diperiksa Menyusun laporan penelaahan jawaban tindak lanjut dari entitas yang diperiksa Mereviu laporan penelaahan jawaban tindak lanjut dari entitas yang diperiksa Pemeriksa Utama Pemeriksa Utama Pemeriksa Pertama Pemeriksa Pertama Pemeriksa Pertama Pemeriksa Muda Pemeriksa Muda Pemeriksa Madya Mereviu dan menyetujui laporan penelaahan jawaban tindak lanjut dari entitas yang Pemeriksa Utama diperiksa. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.2 untuk setiap penugasan per individu 0.462 untuk setiap penugasan per individu 0. Evaluasi Pemeriksaan Membuat penilaian anggota tim atas pelaksanaan pemeriksaan dengan kompleksitas rendah Pemeriksa Muda dengan peran KTY Membuat penilaian anggota tim atas pelaksanaan pemeriksaan dengan kompleksitas tinggi Pemeriksa Muda dengan peran KTS Menilai kinerja ketua tim Pemeriksa Madya dengan peran PT Melakukan review silang (Antar Pengendali Teknis) Pemeriksa Madya dengan peran PT Menilai kinerja pengendali teknis Pemeriksa Utama dengan peran PM Melakukan review silang (Antar Pengendali Mutu) Pemeriksa Utama dengan peran PM Pemantauan Kerugian Negara/ Daerah Menyiapkan bahan pemantauan proses penyelesaian ganti kerugian negara/daerah Pemeriksa Pertama Melaksanakan pemantauan proses penyelesaian ganti kerugian negara/daerah Memimpin pemantauan proses penyelesaian ganti kerugian negara/daerah Pemeriksa Pertama Pemeriksa Muda 0.24 0.48 0.24 untuk setiap penugasan per individu Lampiran 4. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan .3 untuk setiap penugasan per individu 0.

26 untuk setiap penugasan per individu 0.6 untuk setiap penugasan per individu Lampiran 4.4 Bukti Fisik SP2P.Petunjuk Teknis JFP Pelaksana kegiatan Pemeriksa Muda Pemeriksa Madya Pemeriksa Utama Pemberian angka kredit 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan Penyusunan RKPlaporan pemantauan ganti kerugian negara/daerah Menyusun Mereviu laporan pemantauan ganti kerugian negara/daerah Mereviu dan menyetujui laporan pemantauan ganti kerugian negara/daerah .45 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.

DAN PEMBERIAN ANGKA KREDIT KEGIATAN PENGEMBANGAN PROFESI No 1. atau oleh penerbit profesional Mempunyai nomor International Standard of Book Numbers (ISBN) Sekali terbit minimal 300 (tiga ratus) eksemplar Penampilan buku sebagaimana layaknya suatu buku. diberikan angka kredit maksimal sebesar 15 a) Soft copy artikel dalam jurnal tersebut Untuk setiap karya yang diterbitkan . bukan diktat Materi merupakan hasil gagasan sendiri dan belum pernah ditulis oleh orang lain Diterbitkan oleh suatu organisasi/badan ilmiah a) b) c) d) Soft copy buku Buku asli atau fotokopi yang telah disahkan oleh kepala/pimpinan unit organisasi. Jenis Kegiatan Pembuatan Karya Tulis/Karya Ilmiah di Bidang Pemeriksaan a. Membuat Karya tulis/karya ilmiah hasil penelitian di bidang pemeriksaan yang dipublikasikan 1) Dalam bentuk :  buku yang diterbitkan dan diedarkan secara internasional Kriteria Bukti Fisik Pemberian Angka Kredit a) b) c) d) e)  jurnal yang diterbitkan dan diedarkan secara internasional a) Diterbitkan oleh suatu organisasi/badan ilmiah setingkat pusat penelitian dan pengembangan/lembaga eselon II atau lebih tinggi.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4. KRITERIA. atau oleh organisasi profesi ilmiah. BUKTI FISIK. atau Surat Keterangan dari penerbit Surat Pernyataan Orisinalitas buku Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk buku.5 JENIS.

diberikan angka kredit maksimal sebesar 12.5 b) .5 No Jenis Kegiatan Kriteria setingkat pusat penelitian dan pengembangan/lembaga eselon II atau lebih tinggi. atau oleh organisasi profesi ilmiah. diberikan angka kredit maksimal sebesar 15 c) d) b) c) d) 2) Dalam bentuk buku yang diterbitkan dan diedarkan secara nasional a) a) b) c) d) Soft copy buku Buku asli atau fotokopi yang telah disahkan oleh kepala/pimpinan unit organisasi. atau Surat Keterangan dari penerbit Surat Pernyataan Orisinalitas artikel Pemberian Angka Kredit dalam bentuk jurnal.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4. atau Surat Keterangan dari penerbit Surat Pernyataan Orisinalitas buku Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk buku. atau oleh media massa. atau oleh organisasi profesi ilmiah. atau oleh penerbit profesional Mempunyai nomor International Standard of b) Bukti Fisik Jurnal asli atau fotokopi yang telah disahkan oleh kepala/pimpinan unit organisasi. Mempunyai nomor International Standard of Serial Numbers (ISSN). Dimuat pada halaman atau kolom khusus yang memang ditujukan untuk pemuatan Karya Tulis Ilmiah Materi merupakan hasil gagasan sendiri dan belum pernah ditulis oleh orang lain Diterbitkan oleh suatu organisasi/badan ilmiah setingkat pusat penelitian dan pengembangan/lembaga eselon II atau lebih tinggi.

atau Surat Keterangan dari penerbit Surat Pernyataan Orisinalitas artikel Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk majalah.5 No Jenis Kegiatan Kriteria Book Numbers (ISBN) Sekali terbit minimal 300 (tiga ratus) eksemplar Penampilan buku sebagaimana layaknya suatu buku. Mempunyai nomor International Standard of Serial Numbers (ISSN). Materi merupakan hasil gagasan sendiri dan belum pernah ditulis oleh orang lain Bukti Fisik Pemberian Angka Kredit c) d) e) 3) Dalam majalah yang diakui oleh Instansi Pembina a) a) b) c) d) Soft copy artikel dalam jurnal tersebut Jurnal asli atau fotokopi yang telah disahkan oleh kepala/pimpinan unit organisasi. bukan diktat Materi merupakan hasil gagasan sendiri dan belum pernah ditulis oleh orang lain Diterbitkan oleh suatu organisasi/badan ilmiah setingkat pusat penelitian dan pengembangan/lembaga eselon II atau lebih tinggi. atau oleh media massa. tetapi didokumentasikan di perpustakaan . diberikan angka kredit maksimal sebesar 6 b) c) b.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4. atau oleh organisasi profesi ilmiah. Membuat Karya tulis/karya ilmiah hasil penelitian di bidang pemeriksaan yang tidak dipublikasikan.

terdiri dari: daftar pustaka dan lampiran-lampiran (jika ada).5 dan karakter huruf Times New Roman. ukuran 11 Didokumentasikan di perpustakaan unit organisasi Penampilan buku sebagaimana layaknya suatu buku. kata pengantar.5 No Jenis Kegiatan 1) Dalam bentuk buku a) Kriteria Berisi lebih dari 5.000 kata atau 16 halaman (tanpa gambar/tabel).  Bagian utama. dan daftar gambar/grafik (jika ada). bukan diktat Minimal terdiri dari bagian-bagian:  Bagian awal. a) b) Bukti Fisik Soft copy buku Buku asli atau fotokopi yang telah disahkan oleh pimpinan unit Surat Pernyataan Orisinalitas buku c) Pemberian Angka Kredit Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk buku. terdiri dari pembahasan isi karya tulis yang dijabarkan dalam bab demi bab.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4. daftar isi. diberikan angka kredit maksimal sebesar 8 b) c) d) . daftar tabel (jika ada). terdiri dari: halaman judul.  Bagian akhir. ukuran kertas A4 dengan spasi 1.

5 dan karakter huruf Times New Roman. diberikan angka kredit maksimal sebesar 4 b) c) d) e) . terdiri dari: daftar pustaka dan lampiran (jika ada). bagian isi. ukuran 11. terdiri dari: pendahuluan. Penampilan naskah: halaman judul dicetak.5 No Jenis Kegiatan e) Kriteria Bermanfaat bagi pemeriksaan dan belum pernah ditulis oleh orang lain Berisi lebih dari 2. manuskrip dicetak Didokumentasikan pada perpustakaan unit organisasi. Setidaknya terdiri dari bagian-bagian sebagai berikut:  Bagian awal berupa halaman judul.  Bagian utama. simpulan. Bermanfaat bagi Bukti Fisik Pemberian Angka Kredit 2) Dalam bentuk naskah a) d) a) b) Soft copy naskah Fotokopi naskah yang telah disahkan oleh pimpinan unit Surat Pernyataan Orisinalitas naskah Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk naskah. kertas ukuran A4 dengan spasi 1.500 kata atau 8 halaman (tanpa gambar/tabel).Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4. dan  Bagian akhir.

Membuat tinjauan dan ulasan ilmiah hasil gagasan sendiri di bidang pemeriksaan yang dipublikasikan 1) Dalam bentuk buku yang diterbitkan dan diedarkan secara nasional a) b) c) d) e) Bertujuan untuk menanggapi atau memberikan suatu pendapat terhadap suatu kondisi di bidang pemeriksaan. Metode ilmiah digunakan sebagai dasar penyusunan. tesis. dan disertasi. seperti skripsi. Karya tulis dalam rangka tugas akhir pendidikan sekolah. tidak boleh diajukan untuk dinilai angka kreditnya. Materi tinjauan/ulasan ilmiah merupakan hasil gagasan sendiri yang belum pernah ditulis oleh orang lain. atau Surat Keterangan dari penerbit Surat Pernyataan Orisinalitas buku Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk buku.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4. Diterbitkan oleh suatu organisasi/badan ilmiah setingkat pusat penelitian dan pengembangan/lembaga a) b) c) d) Soft copy buku Buku asli atau fotokopi yang telah disahkan oleh kepala/pimpinan unit organisasi. diberikan angka kredit maksimal sebesar 8 .5 No Jenis Kegiatan Kriteria pemeriksaan dan belum pernah ditulis oleh orang lain Bukti Fisik Pemberian Angka Kredit c.

Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4. dan disertasi. atau Surat Keterangan dari penerbit Surat Pernyataan Orisinalitas artikel Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk majalah. seperti skripsi. tesis. atau oleh organisasi profesi ilmiah. Metode ilmiah digunakan sebagai dasar penyusunan. atau oleh penerbit profesional Mempunyai nomor International Standard of Book Numbers (ISBN) Sekali terbit minimal 300 (tiga ratus) eksemplar Penampilan buku sebagaimana layaknya suatu buku. bukan diktat Bertujuan untuk menanggapi atau memberikan suatu pendapat terhadap suatu kondisi di bidang pemeriksaan. Materi tinjauan/ulasan ilmiah merupakan hasil gagasan sendiri yang belum pernah ditulis oleh orang lain. tidak boleh diajukan untuk Bukti Fisik Pemberian Angka Kredit f) g) h) 2) Dalam bentuk majalah yang diakui oleh Instansi Pembina a) a) b) b) c) c) d) Soft copy artikel dalam jurnal tersebut Jurnal asli atau fotokopi yang telah disahkan oleh kepala/pimpinan unit organisasi.5 No Jenis Kegiatan Kriteria eselon II atau lebih tinggi. Karya tulis dalam rangka tugas akhir pendidikan sekolah. diberikan angka kredit maksimal sebesar 4 d) .

atau oleh media massa. Metode ilmiah digunakan sebagai dasar penyusunan. Mempunyai nomor International Standard of Serial Numbers (ISSN). Membuat tinjauan dan ulasan ilmiah hasil hasil gagasan sendiri di bidang pemeriksaan yang tidak dipublikasikan 1) Dalam bentuk buku a) b) c) d) Bertujuan untuk menanggapi atau memberikan suatu pendapat terhadap suatu kondisi di bidang pemeriksaan. Diterbitkan oleh suatu organisasi/badan ilmiah setingkat pusat penelitian dan pengembangan/lembaga eselon II atau lebih tinggi. atau Surat Pernyataan Orisinalitas buku Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk buku. atau oleh organisasi profesi ilmiah. Karya tulis dalam rangka a) b) c) Soft copy buku Buku asli atau fotokopi yang telah disahkan oleh kepala/pimpinan unit organisasi. diberikan angka kredit maksimal sebesar 7 .5 No Jenis Kegiatan Kriteria dinilai angka kreditnya. Materi tinjauan/ulasan ilmiah merupakan hasil gagasan sendiri yang belum pernah ditulis oleh orang lain. Bukti Fisik Pemberian Angka Kredit e) f) d.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4.

bukan diktat. Berisi lebih dari 5. diberikan angka kredit maksimal sebesar 3.000 kata atau 16 halaman (tanpa gambar/tabel). ukuran 11. Materi tinjauan/ulasan ilmiah merupakan hasil gagasan sendiri yang belum pernah ditulis oleh orang lain. dan disertasi. Karya tulis dalam rangka a) b) c) Bukti Fisik Pemberian Angka Kredit e) f) 2) Dalam bentuk naskah a) Soft copy naskah Fotokopi naskah yang telah disahkan oleh pimpinan unit Surat Pernyataan Orisinalitas naskah Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk naskah.5 dan karakter huruf Times New Roman. Bertujuan untuk menanggapi atau memberikan suatu pendapat terhadap suatu kondisi di bidang pemeriksaan.5 b) c) d) . tidak boleh diajukan untuk dinilai angka kreditnya. tesis. seperti skripsi. Penampilan buku sebagaimana layaknya suatu buku. kertas ukuran A4 dengan spasi 1. Metode ilmiah digunakan sebagai dasar penyusunan.5 No Jenis Kegiatan Kriteria tugas akhir pendidikan sekolah.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4.

500 kata atau 8 halaman (tanpa gambar/tabel). gagasan atau ulasan a) a) b) Soft copy karya tulis/ilmiah Surat keterangan Untuk setiap karya yang dihasilkan. seperti skripsi. . Membuat karya tulis/karya ilmiah berupa prasaran. dan disertasi. kertas ukuran A4 dengan spasi 1. diberikan angka kredit maksimal sebesar 2 b) f. tidak boleh diajukan untuk dinilai angka kreditnya.5 dan karakter huruf Times New Roman. bentuk naskah sebagaimana layaknya suatu makalah.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4. Tulisan tersebut merupakan satu kesatuan atau tulisan tersebut dimuat secara berseri atau bersambung (hanya dinilai satu kali) Bermanfaat bagi pemeriksaan dan belum pernah ditulis oleh orang lain Isi karya tulis/ilmiah membahas bidang a) b) Bukti Fisik Pemberian Angka Kredit e) f) e. Membuat tulisan ilmiah di bidang pemeriksaan yang disebarluaskan melalui media massa yang merupakan satu kesatuan a) Soft copy tulisan Fotokopi atau guntingan media massa yang memuat tulisan tersebut dan disahkan oleh pimpinan unit Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk tulisan. Berisi lebih dari 2. manuskrip dicetak.5 No Jenis Kegiatan Kriteria tugas akhir pendidikan sekolah. ukuran 11. tinjauan. Penampilan naskah: halaman judul dicetak. tesis.

diberikan angka kredit maksimal sebesar 7 .5 No Jenis Kegiatan ilmiah yang disampaikan dalam pertemuan ilmiah atas inisiatif sendiri Kriteria pemeriksaan Pertemuan ilmiah minimal tingkat. Bukti Fisik menyampaikan prasaran dalam pertemuan ilmiah dari penyelenggara b) Pemberian Angka Kredit diberikan angka kredit maksimal sebesar 3. Terjemahan satu buku secara keseluruhan (bukan bab) Materi tersebut terkait dengan perkembangan dan kemajuan pemeriksaan.. Menerjemahkan/menyadur di bidang pemeriksaan yang Dipublikasikan 1) Dalam bentuk buku yang diterbitkan dan diedarkan secara nasional a) b) c) d) e) Penerbitan asli materi yang diterjemahkan menggunakan suatu bahasa tertentu yang dialihbahasakan ke dalam bahasa yang lain..5 2. Materi tersebut belum pernah diterjemahkan atau disadur oleh orang lain Diterbitkan oleh suatu organisasi/badan ilmiah setingkat pusat penelitian dan pengembangan/lembaga eselon II atau lebih tinggi. atau oleh organisasi profesi ilmiah. atau oleh a) b) c) Soft copy hasil terjemahan Buku asli yang diterjemahkan/disadur Buku hasil terjemahan/saduran asli atau fotokopi yang telah disahkan oleh kepala/pimpinan unit organisasi Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk buku.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4. Penerjemahan/penyaduran buku dan bahanbahan lainnya di bidang pemeriksaan a.

Petunjuk Teknis JFP

Lampiran 4.5

No

Jenis Kegiatan

Kriteria penerbit profesional Mempunyai nomor International Standard of Book Numbers (ISBN) Sekali terbit minimal 300 (tiga ratus) eksemplar Penampilan buku sebagaimana layaknya suatu buku, bukan diktat Penerbitan asli materi yang diterjemahkan menggunakan suatu bahasa tertentu yang dialihbahasakan ke dalam bahasa yang lain. Berkas terjemahan artikel minimal 5000 (lima ribu) kata atau minimal 16 halaman (tanpa gambar/tabel) Materi tersebut terkait dengan perkembangan dan kemajuan pemeriksaan Materi tersebut belum pernah diterjemahkan atau disadur oleh orang lain Diterbitkan oleh suatu organisasi/badan ilmiah setingkat pusat penelitian dan

Bukti Fisik

Pemberian Angka Kredit

f)

g) h)

2) Dalam bentuk majalah yang diakui oleh Instansi Pembina

a)

a) b) c)

b)

Soft copy hasil terjemahan Artikel dalam majalah yang diterjemahkan/disadur Artikel hasil terjemahan/saduran asli atau fotokopi yang telah disahkan oleh kepala/pimpinan unit organisasi

Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk majalah, diberikan angka kredit maksimal sebesar 3,5

c)

d)

a)

Petunjuk Teknis JFP

Lampiran 4.5

No

Jenis Kegiatan

Kriteria pengembangan/lembaga eselon II atau lebih tinggi, atau oleh organisasi profesi ilmiah, atau oleh media massa. Mempunyai nomor International Standard of Serial Numbers (ISSN)

Bukti Fisik

Pemberian Angka Kredit

e)

b. Terjemahan/saduran di bidang pemeriksaan yang tidak dipublikasikan 1) Dalam bentuk buku

a)

b)

c)

d)

e)

Penerbitan asli materi yang diterjemahkan menggunakan suatu bahasa tertentu yang dialihbahasakan ke dalam bahasa yang lain. Terjemahan satu buku secara keseluruhan (bukan bab) Materi tersebut terkait dengan perkembangan dan kemajuan pemeriksaan. Materi tersebut belum pernah diterjemahkan atau disadur oleh orang lain Berisi lebih dari 5.000 kata atau 16 halaman (tanpa gambar/tabel), ukuran kertas A4 dengan spasi 1,5 dan karakter huruf Times

a) b) c)

Soft copy hasil terjemahan Buku asli yang diterjemahkan/disadur Buku hasil terjemahan/saduran asli atau fotokopi yang telah disahkan oleh kepala/pimpinan unit organisasi

Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk buku, diberikan angka kredit maksimal sebesar 3

Petunjuk Teknis JFP

Lampiran 4.5

No

Jenis Kegiatan

Kriteria New Roman, ukuran 11 Didokumentasikan di perpustakaan unit organisasi Penampilan buku sebagaimana layaknya suatu buku, bukan diktat Penerbitan asli materi yang diterjemahkan menggunakan suatu bahasa tertentu yang dialihbahasakan ke dalam bahasa yang lain. Berkas terjemahan naskah minimal 5000 (lima ribu) kata atau minimal 16 halaman (tanpa gambar/tabel) Materi tersebut terkait dengan perkembangan dan kemajuan pemeriksaan Materi tersebut belum pernah diterjemahkan atau disadur oleh orang lain Penampilan naskah: halaman judul dicetak, manuskrip dicetak Didokumentasikan pada perpustakaan unit organisasi.

Bukti Fisik

Pemberian Angka Kredit

f)

g)

2) Dalam bentuk naskah

a)

a) b) c)

b)

Soft copy hasil terjemahan Artikel dalam majalah yang diterjemahkan/disadur Artikel hasil terjemahan/saduran asli atau fotokopi yang telah disahkan oleh kepala/pimpinan unit organisasi

Untuk setiap karya yang diterbitkan dalam bentuk naskah, diberikan angka kredit maksimal sebesar 1,5

c)

d)

e)

f)

1) Sebagai peserta 2) Sebagai pengajar c.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4.d. Mengikuti kegiatan pemaparan (ekspose) draft/pedoman/modul/fatwa yang berkaitan dengan tugas pemeriksaan 1) Sebagai peserta  dilaksanakan untuk menunjang kegiatan pemeriksaan  diikuti minimal 10 (sepuluh) orang dan maksimal 50 (lima puluh) orang. a.1 0. diberikan angka kredit sebesar: 0. Jenis Kegiatan Bimbingan Bagi Pemeriksa di Bawah Jenjang Jabatannya/Tutorial Profesi a) b) Kriteria Mendapat persetujuan pimpinan unit Bimbingan di bidang pemeriksaan a) b) c) Bukti Fisik Surat Perintah Penugasan (SP2) Laporan bimbingan Fotokopi daftar hadir pelaksanaan bimbingan Pemberian Angka Kredit Untuk setiap penugasan per individu. Evaluasi dan perolehan hasil bimbingan Kegiatan Pengembangan Kompetensi di Bidang Pemeriksaan a.035 0.5 No 3.25 a) b) SP2 Makalah pemaparan Untuk setiap penugasan per individu.  Dilakukan atas permintaan unit kerja pemeriksaan dilaksanakan untuk menunjang kegiatan pemeriksaan a) b) c) d) Nota persetujuan dari Biro SDM atau Pusdiklat SP2 Fotokopi daftar hadir Materi pelatihan Untuk setiap penugasan per individu. diberikan angka kredit sebesar: 0. diberikan angka kredit sebesar: 6 9 15 Untuk setiap penugasan per individu. 3 bulan 2) 3 – 6 bulan 3) > 6 bulan Melakukan Pelatihan di Kantor Sendiri / In House Training Kegiatan tersebut dilaksanakan untuk menunjang kegiatan pemeriksaan a) b) Laporan magang Instruksi dinas b. Melaksanakan bimbingan c. Merencanakan bimbingan b.020 0.1 . Mengikuti program magang/job attachment pada Lembaga Pemeriksaan setingkat BPK di negara lain 1) s.050 4. diberikan angka kredit sebesar: 0.

dan lainnya terkait dengan transfer of knowledge secara internal Kegiatan tersebut dilaksanakan untuk menunjang kegiatan pemeriksaan a) b) SP2 yang dilegalisasi Atasan Langsung Makalah pemaparan g. petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis pemeriksaan a.5 2 Untuk setiap penugasan per individu. diberikan angka kredit sebesar 0. Menyiapkan bahan penyusunan konsep pedoman dan atau sistem yang berkaitan dengan tugas pemeriksaan Pedoman/juklak/juknis tersebut akan atau sedang digunakan secara aktif dalam kegiatan pemeriksaan a) b) SP2 Laporan kegiatan . diberikan angka kredit sebesar 1 Untuk setiap penugasan per individu. Memperoleh sertifikat profesi yang berkaitan dengan bidang pemeriksaan yang penerbitannya berasal dari: Gelar diberikan oleh organisasi profesi yang diakui secara nasional maupun internasional atau instansi yang berwenang Sertifikat Pemberian Angka Kredit 0. 1) Luar Negeri 2) Dalam Negeri Partisipasi dalam pengembangan pedoman. Kegiatan tersebut dilaksanakan untuk menunjang kegiatan pemeriksaan a) b) SP2 Sertifikat e.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4.5 Untuk setiap sertifikat. diberikan angka kredit sebesar: 0.5 No Jenis Kegiatan 2) Sebagai pengajar Mengikuti bimbingan teknis yang terkait tugas pemeriksaan Kriteria Bukti Fisik d. diberikan angka kredit sebesar 0.2 5.5 Untuk setiap penugasan per individu. Melaksanakan studi banding di bidang pemeriksaan Kegiatan tersebut dilaksanakan untuk menunjang kegiatan pemeriksaan a) b) SP2 Laporan studi banding f. diberikan angka kredit sebesar: 3. Memaparkan hasil diklat/studi banding.25 Untuk setiap penugasan per individu.

d.2 c. 0.2 0.15 . Jenis Kegiatan Menyiapkan bahan penyempurnaan pedoman dan atau sistem yang berkaitan dengan tugas pemeriksaan Menyiapkan bahan penyusunan konsep juklak dan atau juknis pemeriksaan Menyiapkan bahan penyempurnaan juklak dan atau juknis Kriteria Bukti Fisik Pemberian Angka Kredit 0.5 No b.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4.

6 Contoh Organisasi Profesi yang Berkaitan dengan Bidang Pemeriksaan dan Sertifikasi yang Dikeluarkan Internasional The Institute of Internal Auditors (IIA) Setifikasi Certified Internal Auditor (CIA) Certification in Control Self-Assessment (CCSA) Certified Government Auditing Professional (CGAP) Certified Financial Services Auditor (CFSA) Information Systems Audit and Control Certified Information Systems Auditor (CISA) Association (ISACA) Certified Information Security Manager (CISM) Certified in the Governance of Enterprise IT (CGEIT) Certified in Risk and Information Systems Control (CRISC) American Institute of Certified Public Certified Public Accountant (CPA) Accountant (AICPA) Association of Certified Fraud Examiners Certified Fraud Examiners (CFE) (ACFE) The Institute of Risk Management (IRM) Certificate in Risk Management (CIRM) Certified Practising Accountant Australia Certified Public Accountant (CPA) (CPA Australia) Association of Chartered Certified Chartered Certified Accountant (CCA) Accountants (ACCA) Certified Accounting Technician (CAT) International Federation of Accountants (IFA) Association of International Accountants (AIA) Certified General Accountants Association of Certified General Accountants (CGA) Canada Certified Management Accountants Canada Certified Management Accountants (CMA) Nasional Institut Akuntan Publik Indonesia Ikatan Konsultan Pajak Indonesia Masyarakat Profesi Penilai Indonesia Indonesia Certified Public Accountant Certified PSAK Sertifikasi Akuntansi Syariah (SAS) Bersertifikat Konsultan Pajak (BKP) Masyarakat Profesi Penilai Indonesia [MAPPI (Cert)] Propinsi Ikatan Akuntan Indonesia (per Wilayah) Ikatan Konsultan Pajak Indonesia (per Propinsi atau per wilayah) Masyarakat Profesi Penilai Indonesia (per Wilayah) .Petunjuk Teknis JFP Lampiran 4.

Petunjuk Teknis JFP JENIS. BUKTI FISIK. Sarjana Strata I (S1)/Diploma IV Penghargaan yang diberikan oleh institusi perguruan tinggi atas jasa dan pengabdian seorang auditor yang dinilai layak diberikan gelar kehormatan Gelar pendidikan formal yang diperoleh disamping gelar yang telah diperolehnya yang merupakan penunjang pemeriksaan Gelar pendidikan formal yang diperoleh disamping gelar yang telah diperolehnya yang merupakan penunjang pemeriksaan Gelar pendidikan formal yang diperoleh disamping gelar yang telah diperolehnya yang merupakan penunjang pemeriksaan Penghargaan/tanda jasa tersebut diperoleh karena prestasi yang dicapai seseorang dalam pengabdian kepada nusa dan bangsa Fotokopi sertifikat gelar kehormatan Pemberian Angka Kredit Angka kredit diberikan setiap perolehan ijazah yaitu 15 a) b) a) b) a) b) Fotokopi Ijazah yang disahkan oleh lembaga pendidikan yang mengeluarkan ijazah tersebut. Fotokopi surat izin belajar Fotokopi Ijazah yang disahkan oleh lembaga pendidikan yang mengeluarkan ijazah tersebut. DAN PEMBERIAN ANGKA KREDIT UNSUR PENUNJANG Lampiran 4. Fotokopi surat izin belajar 15 10 5 2. Sarjana Strata II (S2) d. Fotokopi surat izin belajar Fotokopi Ijazah yang disahkan oleh lembaga pendidikan yang mengeluarkan ijazah tersebut. Sarjana Strata III (S3) c. Perolehan Penghargaan/Tanda Jasa a.7 No 1. Memperoleh penghargaan/tanda jasa Satyalencana Karya Satya Fotokopi piagam penghargaan/tanda jasa Angka kredit diberikan setiap kali memperoleh penghargaan atau tanda jasa yaitu: . KRITERIA. Jenis Kegiatan Perolehan Gelar Kesarjanaan Lainnya Kriteria Bukti Fisik a. Memperoleh Gelar Kehormatan Akademis b.

Tingkat Kabupaten/Kota Tingkat Propinsi Tingkat Nasional a) Kegiatan kepanitiaan dibentuk oleh BPK b) Kepanitiaan tersebut terkait dengan pemeriksaan Fotokopi piagam penghargaan/tanda jasa Fotokopi SK Kepanitiaan 1 2 3 Angka kredit diberikan secara proporsional per tahun yaitu 0.04 Angka kredit diberikan setiap penugasan per individu yaitu: 0. 1) Tingkat III 2) Tingkat II 3) Tingkat I Kepanitiaan pengembangan pemeriksaan dan atau kelembagaan Penghargaan/tanda jasa tersebut diperoleh dari pemerintah karena memiliki kinerja dan prestasi terbaik sesuai dengan peraturan perundangundangan tentang pemberian penghargaan/tanda jasa. Anggota Keanggotaan dalam Tim Penilai Jabatan Pemeriksa Ditetapkan oleh pejabat yang berwenang a) b) Fotokopi SK Tim Penilai Pemeriksa Fotokopi SK PAK 5. Sekretaris e.04 4.5 0. Narasumber c. Menjadi pengajar/instruktur/narasumber Diklat tersebut diselenggarakan oleh BPK atau yang ditunjuk oleh BPK atau kerjasama dengan BPK a) SP2 . wakil ketua d. Penanggungjawab dan wakil b.25 Angka kredit diberikan setiap DUPAK yang diterbitkan PAKnya yaitu 0. a.4 0.7 Pemberian Angka Kredit 1 2 3 Angka kredit diberikan setiap kali memperoleh penghargaan atau tanda jasa yaitu 3. Pengajar/Instruktur/ Narasumber dan Penyusunan Modul dalam Pendidikan dan Pelatihan a.25 0. Ketua.5 0. Memperoleh penghargaan/tanda jasa lainnya Kriteria Bukti Fisik Lampiran 4.Petunjuk Teknis JFP No Jenis Kegiatan 1) 10 tahun 2) 20 tahun 3) 30 tahun b.

Keanggotaan dalam Organisasi Profesi yang Berkaitan Dengan Bidang Pemeriksaan a.7 Pemberian Angka Kredit 1 b) 6.75 0.Petunjuk Teknis JFP No Jenis Kegiatan pada Pusdiklat BPK atau Instansi lain. 1 0. Berperan aktif sebagai anggota organisasi profesi setiap tahun a) b) c) Telah menjadi anggota sekurangkurangnya satu tahun Organisasi profesi mendapat pengakuan dari BPK. dan Salinan daftar panitia yang telah dilegalisasi oleh ketua penyelenggara kegiatan. 1) Internasional 2) Nasional 3) Propinsi Ikut dalam kepanitiaan organisasi profesi atau sesuai latar belakang pendidikan 1) 2) Organisasi profesi 1) mendapat pengakuan dari BPK. Organisasi profesi yang dimaksud harus berkaitan dengan bidang pemeriksaan atau sesuai latar belakang pendidikan.5 Angka kredit diberikan setiap kegiatan yaitu: . Fotokopi kartu tanda anggota organisasi profesi Angka kredit diberikan secara proporsional per tahun yaitu: b. 2) Organisasi profesi yang dimaksud harus berkaitan dengan bidang pemeriksaan atau sesuai latar belakang Salinan surat keputusan sebagai panitia organisasi profesi. Menyusun modul yang berkaitan dengan bidang pemeriksaan Kriteria b) c) a) Bukti Fisik Surat keterangan mengajar dari penyelenggara Jadwal mengajar Surat keputusan penunjukkan sebagai penyusun modul dari Pusdiklat modul yang telah disetujui oleh Pusdiklat Lampiran 4. per jam b.

Kegiatan tersebut merupakan kegiatan yang menunjang pemeriksaan a) b) c) a) b) a) Tanda peserta Sertifikat SP2 Surat penunjukkan sebagai moderator dari penyelenggara SP2 Surat penunjukkan sebagai pembicara/narasumber dari penyelenggara SP2 0.pertemuan ilmiah yang menghadirkan ahli pada bidang yang menjadi tema sebagai narasumber untuk memberikan informasi melalui pengajaran dan diskusi.35 c.3 b.5 a. b.5 0.Petunjuk Teknis JFP No Jenis Kegiatan Kriteria pendidikan. Sebagai peserta 0. .25 Angka kredit diberikan setiap kegiatan yaitu: a.3 . Sebagai pembicara/narasumber 1 b) 8.7 Pemberian Angka Kredit 7.375 0. Sebagai moderator 0. 1) Internasional 2) Nasional 3) Propinsi Peran Serta dalam Seminar/Lokakarya di Bidang Pemeriksaan Bukti Fisik Lampiran 4. . Penyusunan/Pemutakhiran dan Reviu Database Entitas Pemeriksaan (DEP) Kegiatan tersebut merupakan kegiatan yang menunjang pemeriksaan Kegiatan tersebut merupakan kegiatan yang menunjang SP2 Angka kredit diberikan secara proporsional per tahun sebesar : 0. Menyusun/memutakhirkan DEP Reviu DEP SP2 0.

Angka kredit diberikan setiap laporan yaitu 0.02. 11.004. Angka kredit diberikan setiap kegiatan yaitu 1. Pendamping Konsultan dan/atau Pimpinan. 12. 9. Pejabat BPK Terkait dengan Pengembangan Pemeriksaan dan/atau Kelembagaan Penyiapan bahan dan/atau pemberian keterangan ahli dalam peradilan kasus tindak pidana dan/atau kerugian negara yang berkaitan dengan pemeriksaan Pembuatan Laporan Berkala a) b) a) b) SP2 Laporan kegiatan SP2 Laporan kegiatan a) b) SP2 Laporan yang telah disahkan oleh atasan langsung .7 Pemberian Angka Kredit Angka kredit diberikan setiap hasil telaahan yaitu 0.3. Penelaahan Hasil Pengaduan Masyarakat a) b) SP2 Hasil telaahan 10.Petunjuk Teknis JFP No Jenis Kegiatan Kriteria pemeriksaan Kegiatan tersebut merupakan kegiatan yang menunjang pemeriksaan Kegiatan tersebut merupakan kegiatan yang menunjang pemeriksaan Kegiatan tersebut merupakan kegiatan yang menunjang pemeriksaan Bukti Fisik Lampiran 4. Angka kredit diberikan setiap kegiatan yaitu 0.

..............................................................(Nama) ...........(NIP) .............(Tgl/bln/thn) .................. setelah mempertimbangkan ketersediaan Pemeriksa yang ada serta kompertensi Pemeriksa tersebut........................... ....(Kota)...................................Petunjuk Teknis JFP Lampiran 5 SURAT KETERANGAN TUGAS LIMPAH Saya yang bertanda tangan di bawah ini......( Pimpinan Satuan Kerja) . memberikan tugas limpah kepada : Nama Golongan/Ruang Jabatan Peran : : : : untuk melaksanakan pemeriksaan............... ...............sebagai..

Petunjuk Teknis JFP

Lampiran 6.1-1

DAFTAR USULAN DAN PENILAIAN ANGKA KREDIT (DUPENAK)
BPK PUSAT/PERWAKILAN BPK DI…………1) KETERANGAN PERORANGAN 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. NAMA NIP/NOMOR SERI KARPEG TEMPAT DAN TANGGAL LAHIR JENIS KELAMIN PENDIDIKAN YANG TELAH DIPERHITUNGKAN ANGKA KREDITNYA PANGKAT/GOLONGAN RUANG/TMT JABATAN PEMERIKSA /TMT MASA KERJA GOLONGAN PERAN SATUAN KERJA 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 9) 10) 11)

LAMA BARU

No. 1 12) 2

UNSUR YANG DINILAI Angka Kredit Menurut Penilaian Unsur dan Sub unsur, Keputusan Keterangan Butir yang dinilai Usulan Penilai I Penilai II Akhir 3 13) 4 14) 5 15) 6 16) 7 17) 8 18)

Petunjuk Teknis JFP

Lampiran 6.1-2

1 12)

2

3 13)

4 14)

5 15)

6 16)

7 17)

8 18)

...........,........................19). Penilai I Penilai II

..................................20)... NIP

................................21).... NIP

Ketua Tim Penilai

..................................22)... NIP

Petunjuk Teknis JFP

Lampiran 6.1-3

PETUNJUK PENGISIAN LAMPIRAN 5.1 No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Nomor Kode 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8)

Uraian Diisi sesuai dengan tempat kedudukan Pemeriksa yang bersangkutan Diisi nama Pemeriksa yang bersangkutan sesuai SK Pengangkatan CPNS Diisi Nomor Induk Pegawai dan Nomor Karpeg PNS yang bersangkutan Diisi nama Kabupaten/Kotamadya tempat kelahiran PNS yang bersangkutan dilahirkan sesuai dengan SK Pengangkatan CPNS. Cukup jelas Diisi pendidikan sekolah yang telah tercantum dalam SK terakhir atau Penetapan Angka Kredit terakhir yang bersangkutan. Diisi pangkatdan golongan ruang terakhir yang bersangkutan serta tanggal mulai berlakunya pangkat dan golongan ruang tersebut. Diisi nama Jabatan Pemeriksa serta tanggal mulai berlakunya jabatan tersebut sesuai SK Inpasing atau SK Pengangkatan sebagai Pemeriksa yang bersangkutan. Diisi masa kerja golongan lama seperti yang tercantum dalam SK Kepangkatan/golongan ruang yang lama dan masa kerja golongan baru, yaitu masa kerja golongan lama ditambah dengan jumlah tahun dan bulan dihitung dari pangkat lama sampai dengan usul Penetapan Angka Kredit yang bersangkutan. Diisi Jenjang Peran pemeriksa yang bersangkutan. Diisi nama satuan kerja sesuai dengan penempatan Pemeriksa yang bersangkutan Diisi No urut, sub unsur dan butir Diisi butir-butir kegiatan yang sesuai dengan yang diusulkan oleh pemeriksa yang bersangkutan di dalam DUPAK Diisi dengan angka kredit setiap butir kegiatan sesuai dengan yang dituangkan di dalam DUPAK kolom 5. Diisi dengan angka kredit sesuai dengan prestasi pemeriksa yang diajukan tersebut sesuai dengan ketentuan yang berlaku menurut Penilai I Diisi dengan angka kredit sesuai dengan prestasi pemeriksa yang diajukan tersebut sesuai dengan ketentuan yang berlaku menurut Penilai II Diisi dengan angka kredit keputusan akhir tim penilai. Diisi dengan informasi apabila perlu sebagai penjelasan, misalnya jika bukti fisik tidak terlampir atau tidak syah. Diisi nama kota dan tanggal penilaian. Diisi nama lengkap dan NIP dari Penilai I. Diisi nama lengkap dan NIP dari Penilai II. Diisi nama lengkap dan NIP dari Ketua Tim Penilai.

9.

9)

10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22.

10) 11) 12) 13) 14) 15) 16) 17) 18) 19) 20) 21) 22)

............ Alamat:...30)..25)... NAMA 2.... . ............LAMPIRAN 6..........................29)................... NIP.........2 NOMOR TANGGAL : KEPUTUSAN SEKJEN BPK RI : /K/X-XIII................. Tembusan: 1.............2) MASA PENILAIAN: ........... Kepada: ....... 7................ 31).......... 3.............. No..................... 32) 2.3) INSTANSI: BPK PUSAT/PERWAKILAN BPK DI........................ 9..... NIP/NOMOR SERI KARPEG TEMPAT DAN TANGGAL LAHIR JENIS KELAMIN PENDIDIKAN YANG TELAH DIPERHITUNGKAN ANGKA KREDITNYA PANGKAT/GOLONGAN RUANG/TMT JABATAN PEMERIKSA /TMT MASA KERJA GOLONGAN SATUAN KERJA AK dalam Periode KP/KJ Terakhir 14) AK dalam Periode KP/KJ Berjalan Lama Baru Jumlah 18) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 12) 13) AK Kumulatif LAMA BARU PENETAPAN ANGKA KREDIT I II Unsur Utama 15) 16) 17) Pendidikan Sekolah Pendidikan dan Pelatihan Pemeriksaan Pengembangan Profesi Jumlah Unsur Utama Unsur Penunjang Jumlah Unsur Utama 20) 21) 22) 23) dan Unsur Penunjang DAPAT/TIDAK DAPAT DIPERTIMBANGKAN UNTUK KENAIKAN PANGKAT/JABATAN: ..................... 8......... Ditetapkan di : 26) Pada tanggal : 27) Pejabat yang Berwenang Menetapkan Angka Kredit 19) 24) (..................... 4...................) NIP................1) NOMOR :............................... ………............28).......... 6........ 5.. ….........2/ /2011 : AGUST U S 2011 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA PENETAPAN ANGKA KREDIT ..........4) KETERANGAN PERORANGAN 1......................

PETUNJUK PENGISIAN FORMULIR PENETAPAN ANGKA KREDIT No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

Nomor Kode 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11)

Uraian Diisi nama jabatan secara lengkap pejabat yang berwenang menetapkan angka kredit. Diisi nomor Penetapan Angka Kredit yang bersangkutan dari pejabat yang berwenang menetapkan angka kredit pada butir 1. Diisi masa penilaian angka kredit Diisi sesuai dengan tempat kedudukan Pemeriksa yang bersangkutan Diisi nama Pemeriksa yang bersangkutan Diisi Nomor Induk Pegawai dan Nomor Karpeg PNS yang bersangkutan Diisi nama Kabupaten/Kotamadya tempat kelahiran PNS yang bersangkutan dilahirkan sesuai dengan SK Pengangkatan CPNS. Cukup jelas Diisi pendidikan sekolah yang telah tercantum dalam SK terakhir atau Penetapan Angka Kredit terakhir yang bersangkutan. Diisi pangkat dan golongan ruang terakhir yang bersangkutan serta tanggal mulai berlakunya pangkat dan golongan ruang tersebut. Diisi nama Jabatan Pemeriksa serta tanggal mulai berlakunya jabatan tersebut sesuai SK Inpasing atau SK Pengangkatan sebagai Pemeriksa yang bersangkutan. Diisi masa kerja golongan lama seperti yang tercantum dalam SK Kepangkatan/golongan ruang yang lama dan masa kerja golongan baru, yaitu masa kerja golongan lama ditambah dengan jumlah tahun dan bulan dihitung dari pangkat lama sampai dengan usul Penetapan Angka Kredit yang bersangkutan. Diisi nama satuan kerja sesuai dengan penempatan Pemeriksa yang bersangkutan Diisi dengan angka kredit dalam periode kenaikan pangkat atau kenaikan jabatan terakhir yang telah ditetapkan Diisi dengan angka kredit dalam periode kenaikan pangkat atau kenaikan jabatan pada tahun berjalan yang telah ditetapkan Diisi dengan angka kredit baru Disi dengan jumlah perolehan angka kredit lama dan baru pada periode kenaikan pangkat atau kenaikan jabatan pada tahun berjalan Diisi dengan perolehan jumlah angka kredit kumulatif setiap unsur utama Diisi dengan perolehan jumlah angka kredit kumulatif setiap unsur penunjang Diisi dengan jumlah angka kredit dari unsur utama dan penunjang dalam periode kenaikan pangkat atau kenaikan jabatan terakhir yang telah ditetapkan Diisi dengan jumlah angka kredit dari unsur utama dan penunjang dalam periode kenaikan pangkat atau kenaikan jabatan pada tahun berjalan yang telah ditetapkan Diisi dengan jumlah angka kredit baru dari unsur utama dan penunjang Disi dengan jumlah perolehan angka kredit lama dan baru dari unsur utama dan penunjang pada periode kenaikan pangkat atau kenaikan jabatan pada tahun berjalan Diisi dengan jumlah angka kredit kumulatif dari unsur utama dan unsur penunjang Diisi dengan pendapat pejabat yang berwenang menetapkan angka kredit apakah pemeriksa yang bersangkutan dapat dipertimbangkan untuk naik pangkat/jabatan setingkat lebih tinggi.

12.

12)

13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20.

13) 14) 15) 16) 17) 18) 19) 20)

21.

21)

22. 23.

22) 23)

24. 25.

24) 25)

26. 27. 28. 29. 30. 31. 32.

26) Di isi nama kota penetapan angka kredit 27) Diisi tanggal bulan dan tahun penetapan angka kredit 28) Diisi nama lengkap dan NIP dari Pejabat yang berwenang menetapkan angka kredit 29) Diisi dengan nama pemeriksa yang ditetapkan angka kreditnya 30) Diisi dengan NIP pemeriksa yang ditetapkan angka kreditnya 31) Diisi dengan alamat pemeriksa yang ditetapkan angka kreditnya 32) Diisi dengan pihak-pihak yang dianggap perlu mendapat tembusan PAK

SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA,

HENDAR RISTRIAWAN NIP. 195803211978021001

Petunjuk Teknis JFP

Lampiran 7.1.A

CONTOH : DAFTAR USULAN PENETAPAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA DI KANTOR PUSAT

DAFTAR USULAN PENETAPAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA Nomor : KANTOR PUSAT NO 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. MASA PENILAIAN : Bulan ………s/d Bulan……...Tahun………… KETERANGAN PERORANGAN : : : : : : : : : :
UNSUR YANG DINILAI NO UNSUR, SUB UNSUR DAN BUTIR KEGIATAN
2

Nama NIP Nomor Seri Kartu Pegawai Tempat dan Tanggal Lahir Jenis Kelamin Pendidikan yang diperhitungkan angka kreditnya Jabatan Pemeriksa/ TMT Masa Kerja Golongan Lama Masa Kerja Golongan Baru Unit Kerja

ANGKA KREDIT MENURUT TIM PENILAI PEJABAT PENGUSUL I II
3 6 7

KETERANGAN
8

1

I

UNSUR UTAMA Pendidikan 1. A. Pendidikan Sekolah untuk Memperoleh Ijazah/Gelar 1) Sarjana Strata Tiga (S3) 2) Sarjana Strata Dua (S2) 3) Sarjana Strata Satu (S1)/Diploma IV B. Pendidikan dan Pelatihan Fungsional di Bidang 1) Mengikuti Diklat Jabatan Fungsional Pemeriksa 2) Mengikuti Pendidikan dan Pelatihan di Bidang a) lamanya lebih dari 960 jam b) lamanya antara 641 - 960 jam c) lamanya antara 481 - 640 jam d) lamanya antara 161 - 480 jam e) lamanya antara 81 - 160 jam f) lamanya antara 30 - 80 jam 3) Pendidikan dan Pelatihan serta Sertifikasi Peran: a) Pengendali Mutu (PM) b) Pengendali Teknis (PT) c) Ketua Tim Senior (KTS) C. Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan Pendidikan dan Pelatihan prajabatan golongan III Pemeriksaan 2. A. Penyusunan Rencana Kerja Pemeriksaan (RKP) 1) ……………………………………………. 2) ……………………………………………. 3) dst B. Perencanaan Pemeriksaan 1) ……………………………………………. 2) ……………………………………………. 3) dst C. Pelaksanaan Pemeriksaan, per jam ………………………………………………… D. Pelaporan Hasil Pemeriksaan 1) ……………………………………………. 2) ……………………………………………. 3) dst E. Pemantauan Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan 1) ……………………………………………. 2) ……………………………………………. 3) dst F. Evaluasi Pemeriksaan 1) ……………………………………………. 2) …………………………………………….

Kegiatan Pengembangan Kompetensi di Bidang 1) Mengikuti program magang/job attachment pada Lembaga Pemeriksaan setingkat BPK di negara lain 2) Melakukan pelatihan di kantor sendiri/In House Training a) sebagai peserta b) sebagai pengajar 3) Mengikuti kegiatan pemaparan (ekspose). Penerjemahan/Penyaduran Buku dan Bahan-Bahan 1) Menerjemahkan/menyadur di bidang pemeriksaan yang dipublikasikan a) Dalam bentuk buku yang diterbitkan dan diedarkan secara nasional Dalam bentuk majalah yang diakui oleh Instansi b) Pembina 2) Terjemahan/saduran di bidang pemeriksaan yang tidak dipublikasikan a) Dalam bentuk buku b) Dalam bentuk naskah C. 3) dst G. 2) ……………………………………………. 3) dst PENGEMBANGAN PROFESI A.A UNSUR YANG DINILAI NO UNSUR. dan lainnya terkait dengan transfer of knowledge secara internal .Petunjuk Teknis JFP Lampiran 7. per 2 jam 3) Evaluasi dan perolehan hasil bimbingan bagi Pemeriksa di bawah jenjang jabatannya/tutorial profesi D. Pembuatan Karya Tulis/Karya Ilmiah di Bidang 1) Membuat Karya tulis/karya ilmiah hasil penelitian di a) Dalam bentuk buku dan jurnal yang diterbitkan dan diedarkan secara internasional b) Dalam bentuk buku yang diterbitkan dan diedarkan secara nasional c) Dalam majalah yang diakui oleh Instansi Pembina 2) Membuat Karya tulis/karya ilmiah hasil penelitian di a) Dalam bentuk buku b) Dalam bentuk naskah 3) Membuat tinjauan dan ulasan ilmiah hasil gagasan a) Dalam bentuk buku yang diterbitkan dan diedarkan secara nasional b) Dalam bentuk majalah yang diakui oleh Instansi Pembina 4) Membuat tinjauan dan ulasan ilmiah hasil gagasan a) Dalam bentuk buku b) Dalam bentuk naskah 5) Membuat tulisan ilmiah di bidang pemeriksaan yang disebarluaskan melalui media massa yang merupakan satu kesatuan 6) Membuat karya tulis/karya ilmiah berupa prasaran. Pemantauan Kerugian Negara/Daerah 1) ……………………………………………. Bimbingan Bagi Pemeriksa di Bawah Jenjang 1) Merencanakan bimbingan bagi Pemeriksa di bawah jenjang jabatannya/tutorial profesi 2) Melaksanakan bimbingan bagi Pemeriksa di bawah jenjang jabatannya/tutorial profesi. gagasan atau ulasan ilmiah yang disampaikan dalam pertemuan ilmiah atas inisiatif sendiri B. draft/pedoman/modul/ fatwa yang berkaitan dengan tugas pemeriksaan a) sebagai peserta b) sebagai pembicara 4) Mengikuti bimbingan teknis yang terkait tugas pemeriksaan 5) Melaksanakan studi banding di bidang pemeriksaan 6) Memaparkan hasil diklat/studi banding. SUB UNSUR DAN BUTIR KEGIATAN 2 ANGKA KREDIT MENURUT TIM PENILAI PEJABAT PENGUSUL I II 3 6 7 KETERANGAN 8 1 3. tinjauan.1.

wakil ketua d. Memperoleh penghargaan/tanda jasa Satyalencana Karya Satya 1) 10 tahun 2) 20 tahun 3) 30 tahun b. Ikut dalam kepanitiaan organisasi profesi atau sesuai latar belakang pendidikan 1) Internasional 2) Nasional 3) Propinsi 7. SUB UNSUR DAN BUTIR KEGIATAN 2 ANGKA KREDIT MENURUT TIM PENILAI PEJABAT PENGUSUL I II 3 6 7 KETERANGAN 8 1 7) Memperoleh sertifikat profesi yang berkaitan dengan bidang pemeriksaan yang penerbitannya berasal dari: a) Luar Negeri b) Dalam Negeri E. . Sarjana Strata III (S3) c. Sarjana Strata II (S2) d. Menjadi pengajar/instruktur/narasumber pada Pusdiklat BPK atau Instansi lain. sebagai moderator c. Pengajar/Instruktur/ Narasumber dan Penyusunan Modul a. Petunjuk Pelaksanaan dan Petunjuk Teknis Pemeriksaan 1) Menyiapkan bahan penyusunan konsep pedoman dan atau sistem yang berkaitan dengan tugas pemeriksaan 2) Menyiapkan bahan penyempurnaan pedoman dan atau sistem yang berkaitan dengan tugas pemeriksaan 3) Menyiapkan bahan penyusunan konsep juklak dan atau juknis pemeriksaan 4) Menyiapkan bahan penyempurnaan juklak dan atau juknis pemeriksaan JUMLAH UNSUR UTAMA UNSUR PENUNJANG 1. Menyusun modul yang berkaitan dengan bidang pemeriksaan 6. Narasumber c.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 7. Perolehan Gelar Kesarjanaan Lainnya a.1.A UNSUR YANG DINILAI NO UNSUR. Perolehan Penghargaan/Tanda Jasa a. Memperoleh Gelar Kehormatan Akademis b. Partisipasi dalam Pengembangan Pedoman. sebagai: a. Peran Serta dalam Seminar/Lokakarya di Bidang Mengikuti seminar/lokakarya di bidang pemeriksaan: a. setiap tahun: 1) Internasional 2) Nasional 3) Propinsi b. anggota 4. Kepanitiaan Pengembangan Pemeriksaan dan atau Menjadi Panitia Pengembangan Pemeriksaan dan atau Kelembagaan. Berperan aktif sebagai anggota organisasi profesi. Penanggungjawab dan wakil b. sebagai pembicara/narasumber II. Keanggotaan dalam Tim Penilai Jabatan Pemeriksa Menjadi anggota Tim Penilai Angka Kredit Pemeriksa secara aktif. Keanggotaan dalam Organisasi Profesi yang Berkaitan a. ketua. Memperoleh penghargaan/tanda jasa lainnya 1) Tingkat III 2) Tingkat II 3) Tingkat I 3. sekretaris e. setiap DUPAK 5. sebagai peserta b. per jam b. Sarjana Strata I (S1)/Diploma IV 2.

Menyusun/memutakhirkan Database Entitas Pemeriksaan b. SUB UNSUR DAN BUTIR KEGIATAN 2 ANGKA KREDIT MENURUT TIM PENILAI PEJABAT PENGUSUL I II 3 6 7 KETERANGAN 8 1 8. 11. Reviu Database Entitas Pemeriksaan (DEP) Penelaahan Hasil Pengaduan Masyarakat Menelaah hasil pengaduan masyarakat Pendamping Konsultan dan/atau Pimpinan. Penyusunan/Pemutakhiran dan Reviu Database Entitas Pemeriksaan (DEP) a. 10. pejabat BPK Penyiapan Bahan dan/atau Pemberian Keterangan Ahli Menyiapkan bahan dan atau memberikan keterangan ahli Pembuatan Laporan Berkala Membuat laporan berkala terkait pelaksanaan kegiatan JUMLAH UNSUR PENUNJANG Butir Kegiatan jenjang jabatan di atas/di bawah*) 2 1 3 6 7 8 JUMLAH UNSUR UTAMA DAN UNSUR PENUNJANG *) Coret yang tidak Perlu . 9. Pejabat BPK Mendampingi konsultan dan atau pimpinan. 12.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 7.1.A UNSUR YANG DINILAI NO UNSUR.

Surat pernyataan melakukan kegiatan ……………. dan seterusnya ………………. ( Nama Penilai I ) NIP.1. 2. Surat pernyataan melakukan kegiatan pengembangan profesi 4. …… 3. Ketua Tim Penilai : …… …… …… dan seterusnya Ketua Tim Penilai. …… 4.………… 3.…………………………. 3. dan seterusnya ………………. …… 2. ………………. 2. . …… 3.Juknis JFP Lampiran 7. IV Catatan Pejabat Pengusul : 1. NIP.…………………………. V Catatan Anggota Tim Penilai : 1.………………………….…………………………. Surat pernyataan melakukan kegiatan penunjang 5.. ( jabatan ) (nama pejabat pengusul ) NIP. (Nama ) NIP. Menyetujui Kepala Auditorat (nama Kepala Auditorat ) NIP.…………………………. …… 4.. …… 2. Surat pernyataan melakukan kegiatan ….A III LAMPIRAN PENDUKUNG DUPAK : 1. VI Catatan 1. 4. (Nama Penilai II ) NIP. dan seterusnya ………………. ……………….

3. 2) ……………………………………………. 3) dst B.. 2) ……………………………………………. Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan Pendidikan dan Pelatihan prajabatan golongan III 2. 3) dst G.640 jam d) lamanya antara 161 . Pendidikan A.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 7. Pendidikan Sekolah untuk Memperoleh Ijazah/Gelar 1) Sarjana Strata Tiga (S3) 2) Sarjana Strata Dua (S2) 3) Sarjana Strata Satu (S1)/Diploma IV B. Perencanaan Pemeriksaan 1) ……………………………………………. Pemeriksaan A. Evaluasi Pemeriksaan 1) ……………………………………………. 3) dst F. 4. 3) dst E. 9.80 jam 3) Pendidikan dan Pelatihan serta Sertifikasi Peran: a) ……………………….160 jam f) lamanya antara 30 . SUB UNSUR DAN BUTIR KEGIATAN 2 Nama NIP Nomor Seri Kartu Pegawai Tempat dan Tanggal Lahir Jenis Kelamin Pendidikan yang diperhitungkan angka kreditnya Jabatan Pemeriksa/ TMT Masa Kerja Golongan Lama Masa Kerja Golongan Baru Unit Kerja ANGKA KREDIT MENURUT TIM PENILAI PEJABAT PENGUSUL I II 3 4 5 KETERANGAN 6 1 I UNSUR UTAMA 1. per jam ………………………………………………… D. . 2) ……………………………………………. C. 2) ……………………………………………. 2. 3) dst C. Pemantauan Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan 1) …………………………………………….. Penyusunan Rencana Kerja Pemeriksaan (RKP) 1) ……………………………………………. 5. 2) …………………………………………….B CONTOH : DAFTAR USULAN PENETAPAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA DI KANTOR PERWAKILAN DAFTAR USULAN PENETAPAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA UTAMA Nomor : KANTOR PERWAKILAN DI : ……………… NO 1.Tahun………… KETERANGAN PERORANGAN : : : : : : : : : : UNSUR YANG DINILAI NO UNSUR.1. 2) ……………………………………………. b) ………………………. 7.480 jam e) lamanya antara 81 . 8. Pemantauan Kerugian Negara/Daerah 1) ……………………………………………. Pelaksanaan Pemeriksaan. Pelaporan Hasil Pemeriksaan 1) ……………………………………………. 6. Pendidikan dan Pelatihan Fungsional di Bidang Pemeriksaan Serta Memperoleh Surat Tanda Tamat dan Pelatihan (STTPP) atau Sertifikat 1) Mengikuti Diklat Jabatan Fungsional Pemeriksa 2) Mengikuti Pendidikan dan Pelatihan di Bidang Pemeriksaan a) lamanya lebih dari 960 jam b) lamanya antara 641 . 10..960 jam c) lamanya antara 481 .. MASA PENILAIAN : Bulan ………s/d Bulan…….

SUB UNSUR DAN BUTIR KEGIATAN 2 ANGKA KREDIT MENURUT TIM PENILAI PEJABAT PENGUSUL I II 3 4 5 KETERANGAN 6 1 3. Pembuatan Karya Tulis/Karya Ilmiah di Bidang 1) Membuat Karya tulis/karya ilmiah hasil penelitian di bidang pemeriksaan yang dipublikasikan: a) Dalam bentuk buku dan jurnal yang diterbitkan dan b) Dalam bentuk buku yang diterbitkan dan diedarkan c) Dalam majalah yang diakui oleh Instansi Pembina 2) Membuat Karya tulis/karya ilmiah hasil penelitian di bidang pemeriksaan yang tidak dipublikasikan. dan lainnya terkait dengan transfer of knowledge secara internal 7) Memperoleh sertifikat profesi yang berkaitan dengan bidang pemeriksaan yang penerbitannya berasal dari: a) Luar Negeri b) Dalam Negeri E.1.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 7. tetapi didokumentasikan di perpustakaan: a) Dalam bentuk buku b) Dalam bentuk naskah 3) Membuat tinjauan dan ulasan ilmiah hasil gagasan sendiri di bidang pemeriksaan yang dipublikasikan: a) Dalam bentuk buku yang diterbitkan dan diedarkan b) Dalam bentuk majalah yang diakui oleh Instansi 4) Membuat tinjauan dan ulasan ilmiah hasil gagasan sendiri di bidang pemeriksaan yang tidak a) Dalam bentuk buku b) Dalam bentuk naskah 5) Membuat tulisan ilmiah di bidang pemeriksaan yang disebarluaskan melalui media massa yang merupakan satu kesatuan 6) Membuat karya tulis/karya ilmiah berupa prasaran. Penerjemahan/Penyaduran Buku dan Bahan-Bahan Lainnya di Bidang Pemeriksaan 1) Menerjemahkan/menyadur di bidang pemeriksaan yang dipublikasikan a) Dalam bentuk buku yang diterbitkan dan diedarkan b) Dalam bentuk majalah yang diakui oleh Instansi 2) Terjemahan/saduran di bidang pemeriksaan yang tidak dipublikasikan a) Dalam bentuk buku b) Dalam bentuk naskah C. Petunjuk 1) Menyiapkan bahan penyusunan konsep pedoman dan atau sistem yang berkaitan dengan tugas pemeriksaan 2) Menyiapkan bahan penyempurnaan pedoman dan atau sistem yang berkaitan dengan tugas pemeriksaan 3) Menyiapkan bahan penyusunan konsep juklak dan atau juknis pemeriksaan 4) Menyiapkan bahan penyempurnaan juklak dan atau juknis pemeriksaan . a) sebagai peserta b) sebagai pembicara 4) Mengikuti bimbingan teknis yang terkait tugas pemeriksaan 5) Melaksanakan studi banding di bidang pemeriksaan 6) Memaparkan hasil diklat/studi banding. Kegiatan Pengembangan Kompetensi di Bidang 1) Mengikuti program magang/job attachment pada Lembaga Pemeriksaan setingkat BPK di negara lain 2) Melakukan pelatihan di kantor sendiri/In House a) sebagai peserta b) sebagai pengajar 3) Mengikuti kegiatan pemaparan (ekspose).B UNSUR YANG DINILAI NO UNSUR. gagasan atau ulasan ilmiah yang disampaikan dalam pertemuan ilmiah atas inisiatif sendiri B. 3) dst PENGEMBANGAN PROFESI A. per 2 jam 3) Evaluasi dan perolehan hasil bimbingan bagi Pemeriksa di bawah jenjang jabatannya/tutorial profesi D. Partisipasi dalam Pengembangan Pedoman. tinjauan. Bimbingan Bagi Pemeriksa di Bawah Jenjang 1) Merencanakan bimbingan bagi Pemeriksa di bawah jenjang jabatannya/tutorial profesi 2) Melaksanakan bimbingan bagi Pemeriksa di bawah jenjang jabatannya/tutorial profesi.

Reviu Database Entitas Pemeriksaan (DEP) 9. Perolehan Gelar Kesarjanaan Lainnya a. Narasumber c. Sarjana Strata I (S1)/Diploma IV 2. sebagai: a. sebagai pembicara/narasumber 8.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 7. dan bulanan) JUMLAH UNSUR PENUNJANG . JUMLAH UNSUR UTAMA UNSUR PENUNJANG 1. Memperoleh penghargaan/tanda jasa lainnya 1) Tingkat III 2) Tingkat II 3) Tingkat I 3. Sarjana Strata III (S3) c. Memperoleh penghargaan/tanda jasa Satyalencana Karya Satya 1) 10 tahun 2) 20 tahun 3) 30 tahun b. Pengajar/Instruktur/ Narasumber dan Penyusunan Modul a. wakil ketua d. setiap a. Menyusun modul yang berkaitan dengan bidang 6. pejabat BPK terkait dengan pengembangan pemeriksaan dan atau kelembagaan 11. Menyusun/memutakhirkan Database Entitas Pemeriksaan (DEP) b. Penelaahan Hasil Pengaduan Masyarakat Menelaah hasil pengaduan masyarakat 10. Penyusunan/Pemutakhiran dan Reviu Database Entitas Pemeriksaan (DEP) a. SUB UNSUR DAN BUTIR KEGIATAN 2 ANGKA KREDIT MENURUT TIM PENILAI PEJABAT PENGUSUL I II 3 4 5 KETERANGAN 6 1 II.B UNSUR YANG DINILAI NO UNSUR. per jam b. sebagai moderator c. Perolehan Penghargaan/Tanda Jasa a.1. tahun: 1) Internasional 2) Nasional 3) Propinsi b. Menjadi pengajar/instruktur/narasumber pada Pusdiklat BPK atau Instansi lain. Pembuatan Laporan Berkala Membuat laporan berkala terkait pelaksanaan kegiatan pemeriksaan (Laporan mingguan. anggota 4. Peran Serta dalam Seminar/Lokakarya di Bidang Pemeriksaan Mengikuti seminar/lokakarya di bidang pemeriksaan: a. Ikut dalam kepanitiaan organisasi profesi atau sesuai latar belakang pendidikan 1) Internasional 2) Nasional 3) Propinsi 7. ketua. sekretaris e. Pendamping Konsultan dan/atau Pimpinan. Penanggungjawab dan wakil b. Memperoleh Gelar Kehormatan Akademis b. Keanggotaan dalam Tim Penilai Jabatan Pemeriksa Menjadi anggota Tim Penilai Angka Kredit Pemeriksa secara aktif. Keanggotaan dalam Organisasi Profesi yang Berkaitan Berperan aktif sebagai anggota organisasi profesi. dua mingguan. Kepanitiaan Pengembangan Pemeriksaan dan atau Kelembagaan Menjadi Panitia Pengembangan Pemeriksaan dan atau Kelembagaan. Pejabat BPK Terkait dengan Pengembangan Pemeriksaan dan/atau Kelembagaan Mendampingi konsultan dan atau pimpinan. sebagai peserta b. Penyiapan Bahan dan/atau Pemberian Keterangan Ahli dalam Peradilan Kasus Pemeriksaan Menyiapkan bahan dan atau memberikan keterangan ahli dalam Peradilan kasus pemeriksaan 12. setiap DUPAK 5. Sarjana Strata II (S2) d.

1.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 7. SUB UNSUR DAN BUTIR KEGIATAN 2 ANGKA KREDIT MENURUT TIM PENILAI PEJABAT PENGUSUL I II 3 4 5 KETERANGAN 6 1 Butir Kegiatan jenjang jabatan di atas/di bawah*) JUMLAH UNSUR UTAMA DAN UNSUR PENUNJANG *) Dicoret yang tidak perlu .B UNSUR YANG DINILAI NO UNSUR.

. …… 2.………………………….…………………………. . …… 3.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 7. ( Nama Penilai I ) NIP. 1. …… 4. Surat pernyataan melakukan kegiatan pengembangan profesi 4. 3. …… 3. …… 2. dan seterusnya 6 IV Catatan Pejabat Pengusul : 1.B III LAMPIRAN PENDUKUNG DUPAK : Surat pernyataan melakukan kegiatan ………. ………………. (Nama Penilai II ) NIP. Surat pernyataan melakukan kegiatan ………… 3. Surat pernyataan melakukan kegiatan ………… 2.…………………………. dan seterusnya ………………. Ketua Tim Penilai : …… …… …… dan seterusnya Ketua Tim Penilai. 4. ( jabatan ) (nama pejabat pengusul ) NIP. …… 4. (Nama ) NIP. dan seterusnya ………………. VI Catatan 1. Surat pernyataan melakukan kegiatan penunjang 5. V Catatan Anggota Tim Penilai : 1.1. 2.

2) ……………………………………………. 3) dst B. 3. MASA PENILAIAN : Bulan ………s/d Bulan…….480 jam e) lamanya antara 81 .C CONTOH : DAFTAR USULAN PENETAPAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA MADYA-UTAMA DAFTAR USULAN PENETAPAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA Nomor : KANTOR PUSAT/KANTOR PERWAKILAN DI: ……………………… NO 1. Pemeriksaan A. 4. 3) dst F. 2) ……………………………………………. 2) ……………………………………………. Pelaksanaan Pemeriksaan.. per jam ………………………………………………… D.640 jam d) lamanya antara 161 . Pendidikan Sekolah untuk Memperoleh Ijazah/Gelar 1) Sarjana Strata Tiga (S3) 2) Sarjana Strata Dua (S2) 3) Sarjana Strata Satu (S1)/Diploma IV B.960 jam c) lamanya antara 481 . 7. Pendidikan A.80 jam 3) Pendidikan dan Pelatihan serta Sertifikasi Peran: a) Ketua Tim Yunior (KTY) b) Anggota Tim Senior (ATS) C.1. . Pelaporan Hasil Pemeriksaan 1) ……………………………………………. 2.Tahun………… KETERANGAN PERORANGAN : : : : : : : : : : UNSUR YANG DINILAI NO 1 Nama NIP Nomor Seri Kartu Pegawai Tempat dan Tanggal Lahir Jenis Kelamin Pendidikan yang diperhitungkan angka kreditnya Jabatan Pemeriksa/ TMT Masa Kerja Golongan Lama Masa Kerja Golongan Baru Unit Kerja UNSUR. Pendidikan dan Pelatihan Fungsional di Bidang Pemeriksaan Serta Memperoleh Surat Tanda Tamat dan Pelatihan (STTPP) atau Sertifikat 1) Mengikuti Diklat Jabatan Fungsional Pemeriksa 2) Mengikuti Pendidikan dan Pelatihan di Bidang Pemeriksaan a) lamanya lebih dari 960 jam b) lamanya antara 641 . 2) ……………………………………………. 5. 9. Pemantauan Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan 1) …………………………………………….. 3) dst C. 3) dst E. Penyusunan Rencana Kerja Pemeriksaan (RKP) 1) …………………………………………….Petunjuk teknis JFP Lampiran 7. 8. 6. SUB UNSUR DAN BUTIR KEGIATAN 2 ANGKA KREDIT MENURUT TIM PENILAI PEJABAT PENGUSUL I II 3 6 7 KETERANGAN 8 I UNSUR UTAMA 1. Pemantauan Kerugian Negara/Daerah 1) ……………………………………………. 10. 3) dst G.160 jam f) lamanya antara 30 . Evaluasi Pemeriksaan 1) ……………………………………………. Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan Pendidikan dan Pelatihan prajabatan golongan III 2. 2) ……………………………………………. Perencanaan Pemeriksaan 1) …………………………………………….

tetapi didokumentasikan di perpustakaan: a) Dalam bentuk buku b) Dalam bentuk naskah 3) Membuat tinjauan dan ulasan ilmiah hasil gagasan sendiri di bidang pemeriksaan yang dipublikasikan: a) Dalam bentuk buku yang diterbitkan dan diedarkan secara nasional b) Dalam bentuk majalah yang diakui oleh Instansi Pembina 4) Membuat tinjauan dan ulasan ilmiah hasil gagasan sendiri di bidang pemeriksaan yang tidak dipublikasikan: a) Dalam bentuk buku b) Dalam bentuk naskah 5) Membuat tulisan ilmiah di bidang pemeriksaan yang disebarluaskan melalui media massa yang merupakan satu kesatuan 6) Membuat karya tulis/karya ilmiah berupa prasaran.Petunjuk teknis JFP Lampiran 7. Pengembangan Profesi A. gagasan atau ulasan ilmiah yang disampaikan dalam pertemuan ilmiah atas inisiatif B. Pembuatan Karya Tulis/Karya Ilmiah di Bidang Pemeriksaan 1) Membuat Karya tulis/karya ilmiah hasil penelitian di bidang pemeriksaan yang dipublikasikan: a) Dalam bentuk buku dan jurnal yang diterbitkan dan diedarkan secara internasional b) Dalam bentuk buku yang diterbitkan dan diedarkan secara nasional c) Dalam majalah yang diakui oleh Instansi Pembina 2) Membuat Karya tulis/karya ilmiah hasil penelitian di bidang pemeriksaan yang tidak dipublikasikan.C UNSUR YANG DINILAI NO 1 UNSUR. draft/pedoman/modul/ fatwa yang berkaitan dengan tugas pemeriksaan a) sebagai peserta b) sebagai pembicara 4) Mengikuti bimbingan teknis yang terkait tugas pemeriksaan 5) Melaksanakan studi banding di bidang pemeriksaan 6) Memaparkan hasil diklat/studi banding. Penerjemahan/Penyaduran Buku dan Bahan-Bahan 1) Menerjemahkan/menyadur di bidang pemeriksaan yang dipublikasikan a) Dalam bentuk buku yang diterbitkan dan diedarkan secara nasional b) Dalam bentuk majalah yang diakui oleh Instansi Pembina 2) Terjemahan/saduran di bidang pemeriksaan yang tidak dipublikasikan a) Dalam bentuk buku b) Dalam bentuk naskah C. SUB UNSUR DAN BUTIR KEGIATAN 2 ANGKA KREDIT MENURUT TIM PENILAI PEJABAT PENGUSUL I II 3 6 7 KETERANGAN 8 UNSUR UTAMA 2) ……………………………………………. Kegiatan Pengembangan Kompetensi di Bidang Pemeriksaan 1) Mengikuti program magang/job attachment pada Lembaga Pemeriksaan setingkat BPK di negara lain 2) Melakukan pelatihan di kantor sendiri/In House a) sebagai peserta b) sebagai pengajar 3) Mengikuti kegiatan pemaparan (ekspose). 3) dst 3. per 2 jam 3) Evaluasi dan perolehan hasil bimbingan bagi Pemeriksa di bawah jenjang jabatannya/tutorial D. Bimbingan Bagi Pemeriksa di Bawah Jenjang Jabatannya/Tutorial Profesi 1) Merencanakan bimbingan bagi Pemeriksa di bawah jenjang jabatannya/tutorial profesi 2) Melaksanakan bimbingan bagi Pemeriksa di bawah jenjang jabatannya/tutorial profesi. tinjauan.1. dan lainnya 7) Memperoleh sertifikat profesi yang berkaitan dengan a) Luar Negeri b) Dalam Negeri .

Sarjana Strata II (S2) d. Sarjana Strata I (S1)/Diploma IV 2. Berperan aktif sebagai anggota organisasi profesi. Menyusun/memutakhirkan Database Entitas b. Keanggotaan dalam Tim Penilai Jabatan Pemeriksa Menjadi anggota Tim Penilai Angka Kredit Pemeriksa secara aktif. Petunjuk Pelaksanaan dan Petunjuk Teknis 1) Menyiapkan bahan penyusunan konsep pedoman dan atau sistem yang berkaitan dengan tugas 2) Menyiapkan bahan penyempurnaan pedoman dan atau sistem yang berkaitan dengan tugas 3) pemeriksaanbahan penyusunan konsep juklak dan Menyiapkan atau juknis pemeriksaan 4) Menyiapkan bahan penyempurnaan juklak dan atau juknis pemeriksaan II.1. Pengajar/Instruktur/ Narasumber dan Penyusunan Modul dalam Pendidikan dan Pelatihan a. Narasumber c. SUB UNSUR DAN BUTIR KEGIATAN 2 ANGKA KREDIT MENURUT TIM PENILAI PEJABAT PENGUSUL I II 3 6 7 KETERANGAN 8 UNSUR UTAMA E. Perolehan Penghargaan/Tanda Jasa a. JUMLAH UNSUR UTAMA UNSUR PENUNJANG 1. Penelaahan Hasil Pengaduan Masyarakat Menelaah hasil pengaduan masyarakat 10. Menyusun modul yang berkaitan dengan bidang pemeriksaan 6. sebagai pembicara/narasumber 8. Peran Serta dalam Seminar/Lokakarya di Bidang Pemeriksaan Mengikuti seminar/lokakarya di bidang pemeriksaan: a. Penanggungjawab dan wakil b. ketua. Menjadi pengajar/instruktur/narasumber pada Pusdiklat BPK atau Instansi lain. setiap tahun: 1) Internasional 2) Nasional 3) Propinsi b. Kepanitiaan Pengembangan Pemeriksaan dan atau Kelembagaan Menjadi Panitia Pengembangan Pemeriksaan dan atau Kelembagaan. Reviu Database Entitas Pemeriksaan (DEP) 9. per jam b. Sarjana Strata III (S3) c. Partisipasi dalam Pengembangan Pedoman. Ikut dalam kepanitiaan organisasi profesi atau sesuai latar belakang pendidikan 1) Internasional 2) Nasional 3) Propinsi 7. Perolehan Gelar Kesarjanaan Lainnya a. Pejabat BPK . wakil ketua d. sebagai: a. sekretaris e.C UNSUR YANG DINILAI NO 1 UNSUR. sebagai peserta b.Petunjuk teknis JFP Lampiran 7. Memperoleh Gelar Kehormatan Akademis b. anggota 4. Keanggotaan dalam Organisasi Profesi yang Berkaitan Dengan Bidang Pemeriksaan a. Penyusunan/Pemutakhiran dan Reviu Database Entitas Pemeriksaan (DEP) a. Memperoleh penghargaan/tanda jasa lainnya 1) Tingkat III 2) Tingkat II 3) Tingkat I 3. Memperoleh penghargaan/tanda jasa Satyalencana Karya Satya 1) 10 tahun 2) 20 tahun 3) 30 tahun b. Pendamping Konsultan dan/atau Pimpinan. setiap DUPAK 5. sebagai moderator c.

Penyiapan Bahan dan/atau Pemberian Keterangan Ahli Menyiapkan bahan dan atau memberikan keterangan ahli 12. pejabat BPK Mendampingi 11. Pembuatan Laporan Berkala Membuat laporan berkala terkait pelaksanaan kegiatan JUMLAH UNSUR PENUNJANG Butir Kegiatan jenjang jabatan di atas/di bawah*) 2 1 3 6 7 8 JUMLAH UNSUR UTAMA DAN UNSUR PENUNJANG *) Dicoret yang tidak perlu .1. SUB UNSUR DAN BUTIR KEGIATAN 2 ANGKA KREDIT MENURUT TIM PENILAI PEJABAT PENGUSUL I II 3 6 7 KETERANGAN 8 UNSUR UTAMA konsultan dan atau pimpinan.Petunjuk teknis JFP Lampiran 7.C UNSUR YANG DINILAI NO 1 UNSUR.

VI Catatan 1.Juknis JFP Lampiran 7. …… 2. dan seterusnya ………………. …… 4. 2. ( Nama Penilai I ) NIP. Ketua Tim Penilai : …… …… …… dan seterusnya Ketua Tim Penilai. Surat pernyataan melakukan kegiatan ……. IV Catatan Pejabat Pengusul : 1. ( jabatan ) (nama pejabat pengusul ) NIP.. (Nama ) NIP. …… 3. Surat pernyataan melakukan kegiatan penunjang 5.………………………….…………………………. 2. 1.…………………………. dan seterusnya 6 ………………. …… 4. Surat pernyataan melakukan kegiatan ……. 3. Kalan/Kaod NIP. 3. dan seterusnya ………………. …… 3. Surat pernyataan melakukan kegiatan pengembangan profesi 4.. ………………. .…………………………. …… 2. (Nama Penilai II ) NIP. V Catatan Anggota Tim Penilai : 1..C III LAMPIRAN PENDUKUNG DUPAK : Surat pernyataan melakukan kegiatan …….1. 4.

Atasan Langsung ………………………………………………..Petunjuk Teknis JFP Lampiran 7.. ………………………………………. ………. untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.. NIP.2A SURAT PERNYATAAN MELAKUKAN KEGIATAN (SPMK) PENDIDIKAN DAN PELATIHAN Yang bertanda tangan di bawah ini: Nama NIP Pangkat/Golongan Ruang / TMT Jabatan / TMT Unit Kerja Menyatakan bahwa: Nama NIP Pangkat/Golongan Ruang / TMT Jabatan / TMT Unit Kerja : : : : : : : : : : Telah melakukan kegiatan Pendidikan dan Pelatihan. sebagai berikut: Kode Butir Kegiatan 3 Satuan Hasil 5 Jumlah Volume Kegiatan 6 Satuan Kredit 7 Jumlah Angka Kredit 8 Keterangan/ Bukti Fisik 9 No 1 1 2 3 4 5 dst Uraian Kegiatan 2 Tanggal 4 JUMLAH Demikian pernyataan ini dibuat dengan melampirkan hasil penilaian kinerja dan bukti fisik masing-masing.. .

sebagai berikut: Kode Butir Kegiatan 3 Satuan Hasil 5 Jumlah Volume Kegiatan 6 Satuan Kredit 7 Jumlah Angka Kredit 8 Keterangan/ Bukti Fisik 9 No 1 1 2 3 4 5 dst Uraian Kegiatan 2 Tanggal 4 JUMLAH Demikian pernyataan ini dibuat dengan melampirkan hasil penilaian kinerja dan bukti fisik masing-masing.2 B SURAT PERNYATAAN MELAKUKAN KEGIATAN (SPMK) PEMERIKSAAN Yang bertanda tangan di bawah ini: Nama NIP Pangkat/Golongan Ruang / TMT Jabatan / TMT Unit Kerja Menyatakan bahwa: Nama NIP Pangkat/Golongan Ruang / TMT Jabatan / TMT Unit Kerja : : : : : : : : : : Telah melakukan kegiatan pemeriksaan.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 7. ………. NIP... …………………………………… Atasan Langsung ………………………………………………. untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. .

NIP.……. …. sebagai berikut: Kode Butir Kegiatan 3 Satuan Hasil 5 Jumlah Volume Kegiatan 6 Satuan Kredit 7 Jumlah Angka Kredit 8 Keterangan/ Bukti Fisik 9 No 1 1 2 3 4 5 dst Uraian Kegiatan 2 Tanggal 4 JUMLAH Demikian pernyataan ini dibuat dengan melampirkan hasil penilaian kinerja dan bukti fisik masing-masing... . ………………………………… Atasan Langsung ……………………………………………….2 C SURAT PERNYATAAN MELAKUKAN KEGIATAN (SPMK) PENGEMBANGAN PROFESI PEMERIKSAAN Yang bertanda tangan di bawah ini: Nama NIP Pangkat/Golongan Ruang / TMT Jabatan / TMT Unit Kerja Menyatakan bahwa: Nama NIP Pangkat/Golongan Ruang / TMT Jabatan / TMT Unit Kerja : : : : : : : : : : Telah melakukan kegiatan pengembangan profesi pemeriksaan.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 7. untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

………………………………… Atasan Langsung ………………………………………………. …. NIP.……. untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.2 D SURAT PERNYATAAN MELAKUKAN KEGIATAN (SPMK) PENUNJANG PEMERIKSAAN Yang bertanda tangan di bawah ini: Nama NIP Pangkat/Golongan Ruang / TMT Jabatan / TMT Unit Kerja Menyatakan bahwa: Nama NIP Pangkat/Golongan Ruang / TMT Jabatan / TMT Unit Kerja : : : : : : : : : : Telah melakukan kegiatan penunjang pemeriksaan sebagai berikut : Kode Butir Kegiatan 3 Satuan Hasil 5 Jumlah Volume Kegiatan 6 Satuan Kredit 7 Jumlah Angka Kredit 8 Keterangan/ Bukti Fisik 9 No 1 1 2 3 4 5 dst Uraian Kegiatan 2 Tanggal 4 JUMLAH Demikian pernyataan ini dibuat dengan melampirkan hasil penilaian kinerja dan bukti fisik masing-masing.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 7... .

Tambahan Lembaran Negara Nomor 4654). dalam jabatan ………. Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1977 Nomor 11. Tambahan Lembaran Negara Nomor 3041) sebagaimana telah diubah dengan Undangundang Nomor 43 Tahun 1999 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 169. Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2003 tentang Wewenang. Keputusan Bersama Sekretaris Jenderal Badan Pemeriksa Keuangan dan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor 1/PB/X-XIII... . Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 85. dipandang perlu mengangkat Saudara ……………. 5. Tambahan Lembaran Negara 3098). 8. Pemindahan. Pengangkatan.. Mengingat 2. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1974 Nomor 55. : 1.1 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: ……………………………… TENTANG PENGANGKATAN PERTAMA KALI DALAM JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 8. 6. Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya. 4. 7.. Menimbang : bahwa sebagai pelaksanaan dari Pasal 8 Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor… Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan dan Pasal 27 Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya. dan Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun 2009. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1994 tentang Jabatan Fungsional Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2010.2/12/2010 dan Nomor 24 Tahun 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan JFP dan Angka Kreditnya... Tambahan Lembaran Negara Nomor 3890). Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan.. 3.

.....1 9..... Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 31/SK/I-VIII..3/5/2007 tanggal 13 Juli 2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan. 3.............. Kepala Perwakilan Badan Pemeriksa Keuangan di …. Kepala BKN u........... Asli keputusan ini disampaikan kepada Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan untuk diketahui dan diindahkan sebagaimana mestinya...........mengangkat Pegawai Negeri Sipil: a. dengan angka kredit sebesar …………………… (………. * .. Keputusan. Ditetapkan di :. Kepala KPPN di … **) 6.. Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor: 39/K/I-VIII..ruang/TMT :……………………………………… d. Pangkat/Gol.. Direktur Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan.... Tembusan: 1.…... 2.**) 4...**) 5..... NIP :……………………………………… c. Kepala Biro SDM dan Biro Keuangan Sekretariat Jenderal Badan Pemeriksa Keuangan.. Pejabat lain yang berkepentingan.. Pada tanggal : Nama Jelas ………………………… NIP.3/8/2006 tanggal 31 Agustus 2006 tentang Tata Cara Pembentukan Peraturan.p. dan 7.. dan Naskah Dinas Pada Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia.... Kantor BKN Regional di …………. Unit Kerja :……………………………………… dalam jabatan …………………………... Deputi Tata Usaha Kepegawaian di Jakarta..) : ……………………………………………………………………………*) : Apabila di kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam keputusan ini.. KEDUA KETIGA Keterangan: *) Diisi apabila ada penambahan diktum yang dianggap perlu... Nama :……………………………………… b. akan diadakan perbaikan dan perhitungan kembali sebagaimana mestinya.. MEMUTUSKAN : Menetapkan PERTAMA : : Terhitung mulai tanggal…………...... 10.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 8.

........ ...2... dari jabatan …………….... Tambahan Lembaran Negara Nomor 3890)... ke dalam Jabatan Fungsional Pemeriksa.... Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1994 tentang Jabatan Fungsional Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2010. b....... Menimbang : a.........1 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SURAT KEPUTUSAN SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA Nomor: ……………………………… TENTANG PENGANGKATAN/PERPINDAHAN DARI JABATAN LAIN KE DALAM JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA.....................Petunjuk Teknis JFP Lampiran 8..... Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 85.. Tambahan Lembaran Negara 3098) . 2....... .......*) . Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1974 Nomor 55... Tambahan Lembaran Negara Nomor 3041) sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 43 Tahun 1999 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 169.. 4.. dipandang perlu untuk mengangkat Saudara ..... bahwa sebagai pelaksanaan dari Pasal 9 Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor … Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan dan Pasal 30 Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya.. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4654)..... Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1977 Nomor 11..... Mengingat : 1..... 3.....

.............. NIP : ............. MEMUTUSKAN: MENETAPKAN PERTAMA : : KEDUA KETIGA KEEMPAT : : : Terhitung mulai tanggal: .................... 7...... Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 31/SK/IVIII... ...... 9... 6.. dan Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun 2009. Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan..................… dalam jabatan ....................... Apabila di kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam keputusan ini......... Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2003 tentang Wewenang. …............................. d........2...... Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya. dan Naskah Dinas Pada Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia........ a...Petunjuk Teknis JFP Lampiran 8....... ........................ Pangkat/Golongan ruang/TMT : ……………………………… ……………....... 8............ b................................ (................. Petikan keputusan ini disampaikan kepada Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan untuk diketahui dan diindahkan sebagaimana mestinya.. c.. Pemindahan.3/5/2007 tanggal 13 Juli 2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan.............. mengangkat Pegawai Negeri Sipil: Nama : .... Unit Kerja : ......) *)...............................2 5.. 10. akan diadakan perbaikan dan perhitungan kembali sebagaimana mestinya.......................... Peraturan Bersama Sekretaris Jenderal Badan Pemeriksa Keuangan dan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor 1/PB/X-XIII.........3/8/2006 tanggal 31 Agustus 2006 tentang Tata Cara Pembentukan Peraturan.. Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor: 39/K/IVIII... dengan angka kredit sebesar ………............. Pengangkatan.. Keputusan.................2/12/2010 dan Nomor 24 Tahun 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan JFP dan Angka Kreditnya.. ............................... *)...

....... Kepala Perwakilan Badan Pemeriksa Keuangan di …...**) 6.3 Ditetapkan di ................p... 4.....**) 5...... 2..... Kantor BKN Regional di …………. 3......... NIP..... dan 8............. Pejabat lain yang berkepentingan................. Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi..... Keterangan: *) Diisi apabila ada penambahan diktum yang dianggap perlu........2.. Tembusan: 1... Pada tanggal ....... Deputi Tata Usaha Kepegawaian di Jakarta.............................. **) Disesuaikan dengan keperluan .. Kepala KPPN di … **) 7........ Kepala Biro SDM dan Biro Keuangan Sekretariat Jenderal Badan Pemeriksa Keuangan.................... Nama Jelas .Petunjuk Teknis JFP Lampiran 8.. Kepala BKN u.. Direktur Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan..............

Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya. Pengangkatan.. dan Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun 2009..... Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1977 Nomor 11. Tambahan Lembaran Negara Nomor 3890).3/8/2006 tanggal 31 Agustus 2006 tentang Tata Cara Pembentukan Peraturan. 2. . 6.. 5... Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2003 tentang Wewenang. Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 31/SK/I-VIII. 8. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1994 tentang Jabatan Fungsional Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2010.. dan Naskah Dinas Pada Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 85. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1974 Nomor 55. Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan....…………dalam peran . Tambahan Lembaran Negara Nomor 3041) sebagaimana telah diubah dengan Undangundang Nomor 43 Tahun 1999 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 169. 7. Pemindahan. 3.. 1. Peraturan Bersama Sekretaris Jenderal Badan Pemeriksa Keuangan dan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor 1/PB/X-XIII. Keputusan. 4.3-1 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SURAT KEPUTUSAN SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN Nomor : ……………………………… TENTANG PENGANGKATAN PERTAMA KALI DALAM PERAN PEMERIKSA Menimbang Mengingat : : Bahwa sebagai pelaksanaan dari ………………………… dipandang perlu mengangkat Saudara ………. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4654). 9... Tambahan Lembaran Negara 3098) ..2/12/2010 dan Nomor 24 Tahun 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan JFP dan Angka Kreditnya.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 8...

Petikan keputusan ini disampaikan kepada Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan untuk diketahui dan diindahkan sebagaimana mestinya.. **) disesuaikan dengan keperluan.mengangkat: a.. **) Keterangan : *) diisi apabila ada penambahan diktum yang dianggap perlu. MEMUTUSKAN Menetapkan PERTAMA : : Terhitung mulai tanggal………….... akan diadakan perbaikan dan perhitungan kembali sebagaimana mestinya.. NIP. Dengan ditetapkannya peran tersebut.. ………..3/5/2007 tanggal 13 Juli 2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan. Pangkat/Gol...... Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor: 39/K/I-VIII.... tidak menutup kemungkinan bagi Pemeriksa untuk melaksanakan tugas pemeriksaan dengan peran yang lebih rendah atau lebih tinggi..... SALINAN Keputusan ini disampaikan kepada : 1.... Nama :……………………………………… b... *) ……………………………………………………………………..3-2 10...ruang/TMT :……………………………………… d.... .…. Satuan Kerja :……………………………………… dalam peran ……………………….. Apabila kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam keputusan ini.... KEDUA KETIGA : : KEEMPAT : Ditetapkan di : Jakarta Pada tanggal : ________________________ Nama Jelas ………………………....... NIP :……………………………………… c.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 8.

Petunjuk Teknis JFP Lampiran 9.1. Pemeriksaan a) Penyusunan Rencana Kerja Pemeriksaan b) Perencanaan Pemeriksaan c) Pelaksanaan Pemeriksaan d) Pelaporan Hasil Pemeriksaan e) Pemantauan Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan f) Evaluasi Pemeriksaan g) Pemantauan Kerugian Negara/Daerah C.A KOMPOSISI JUMLAH ANGKA KREDIT KUMULATIF PALING RENDAH UNTUK PENGANGKATAN DAN KENAIKAN JABATAN/PANGKAT PEMERIKSA DENGAN PENDIDIKAN SARJANA (S1)/DIPLOMA IV JENJANG JABATAN/GOLONGAN RUANG DAN ANGKA KREDIT PEMERIKSA PERTAMA MUDA MADYA UTAMA III/a III/b III/c III/d IV/a IV/b IV/c IV/d IV/e NO. 2 Pengembangan Profesi ≤ 30% 100 - 100 12 100 24 100 48 100 72 100 108 100 144 100 180 100 228 ≥ 80% ≥ 50% - 20 40 80 120 180 240 300 380 ≤ 20% - 8 16 32 48 72 96 120 152 UNSUR PENUNJANG Kegiatan yang mendukung pelaksanaan tugas Pemeriksa JUMLAH ≤ 20% 100 10 150 20 200 40 300 60 400 90 550 120 700 150 850 190 1050 . Pendidikan : a) Pendidikan Sekolah b) Diklat B. 1 UNSUR UTAMA UNSUR PERSENTASE A.

B KOMPOSISI JUMLAH ANGKA KREDIT KUMULATIF PALING RENDAH UNTUK PENGANGKATAN DAN KENAIKAN JABATAN/PANGKAT PEMERIKSA DENGAN PENDIDIKAN PASCA SARJANA (S2) JENJANG JABATAN/GOLONGAN RUANG DAN ANGKA KREDIT PEMERIKSA MUDA MADYA UTAMA III/c III/d IV/a IV/b IV/c IV/d IV/e NO.1. Pendidikan : a) Pendidikan Sekolah b) Diklat B. Pemeriksaan a) Penyusunan Rencana Kerja Pemeriksaan b) Perencanaan Pemeriksaan c) Pelaksanaan Pemeriksaan d) Pelaporan Hasil Pemeriksaan e) Pemantauan Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan f) Evaluasi Pemeriksaan g) Pemantauan Kerugian Negara/Daerah C. 2 Pengembangan Profesi ≤ 30% 150 - 150 12 150 36 150 60 150 96 150 132 150 168 150 216 ≥ 80% ≥ 50% - 20 60 100 160 220 280 360 ≤ 20% - 8 24 40 64 88 112 144 UNSUR PENUNJANG Kegiatan yang mendukung pelaksanaan tugas Pemeriksa JUMLAH ≤ 20% 150 10 200 30 300 50 400 80 550 110 700 140 850 180 1050 . 1 UNSUR UTAMA UNSUR PERSENTASE PERTAMA III/b A.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 9.

1. Pemeriksaan a) Penyusunan Rencana Kerja Pemeriksaan b) Perencanaan Pemeriksaan c) Pelaksanaan Pemeriksaan d) Pelaporan Hasil Pemeriksaan e) Pemantauan Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan f) Evaluasi Pemeriksaan g) Pemantauan Kerugian Negara/Daerah C. Pendidikan : a) Pendidikan Sekolah b) Diklat UNSUR PERSENTASE ≤ 30% 200 - 200 24 200 48 200 84 200 120 200 156 200 204 B. 2 Pengembangan Profesi ≥ 80% ≥ 50% - 40 80 140 200 260 340 ≤ 20% - 16 32 56 80 104 136 UNSUR PENUNJANG Kegiatan yang mendukung pelaksanaan tugas Pemeriksa JUMLAH ≤ 20% 200 20 300 40 400 70 550 100 700 130 850 170 1050 .C KOMPOSISI JUMLAH ANGKA KREDIT KUMULATIF PALING RENDAH UNTUK PENGANGKATAN DAN KENAIKAN JABATAN/PANGKAT PEMERIKSA DENGAN PENDIDIKAN DOKTOR (S3) JENJANG JABATAN/GOLONGAN RUANG DAN ANGKA KREDIT PEMERIKSA MUDA MADYA UTAMA III/c III/d IV/a IV/b IV/c IV/d IV/e NO.JFP Lampiran 9. 1 UNSUR UTAMA A.

Petunjuk Teknis JFP Lampiran 10....... maka Saudara akan dibebaskan sementara dari Jabatan Fungsional Pemeriksa...... *) Disesuaikan dengan kebutuhan .... Peraturan Bersama Sekretaris Jenderal BPK dan Kepala BKN Nomor 1/PB/X-XIII... Ditetapkan di : Pada tanggal : ...... tetapi belum memenuhi ketentuan angka kredit yang ditentukan sejumlah………………...... 17 Tahun 2010 tentang JFP dan Angka Kreditnya..1 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SURAT PERINGATAN NOMOR : .. Demikian untuk dimaklumi dan harap menjadi perhatian Saudara sebagaimana mestinya. Apabila tidak dapat memenuhi ketentuan tersebut di atas.........p............ DARI KEPADA YTH ALAMAT TANGGAL 1 : : : : Dengan ini memberitahukan dengan hormat..*) 5 Kepala KPPN di … *) 6 Kepala Biro SDM dan Biro Keuangan Sekretariat Jenderal Badan Pemeriksa Keuangan..2/12/2010 dan Nomor 24 Tahun 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan JFP dan Angka Kreditnya... Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi No... dan 7 Pejabat lain yang berkepentingan. diminta agar saudara dapat memenuhi ketentuan angka kredit yang dipersyaratkan.. 3 Kantor BKN Regional di …………........…...*) 4 Kepala Perwakilan Badan Pemeriksa Keuangan di ….........) tahun menduduki jabatan ……………….. bahwa: Nama : NIP : Pangkat / Gol.. Deputi Tata Usaha Kepegawaian di Jakarta. Ruang : Jabatan : Unit Kerja : sampai dengan tanggal Surat Peringatan ini sudah………… (………..... Nama Jelas NIP 2 3 4 Tembusan : 1 Kepala BKN u. Sesuai dengan ketentuan Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan...... 2 Direktur Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan..

Petunjuk Teknis JFP Lampiran 10..... dan Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun 2009...2-1 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SURAT KEPUTUSAN SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : ... 7..... 3... Tentang…….. 9...... NIP: ......... Undang-undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan........2/12/2010 dan Nomor 24 Tahun 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan JFP dan Angka Kreditnya... Pemindahan... Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 31/SK/I-VIII.3/8/2006 tanggal 31 Agustus 2006 tentang Tata Cara Pembentukan Peraturan.. 4.. 8... Menimbang : a.............. b....…sedang menjalani keputusan pejabat yang berwenang Nomor:……….. Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya. Pengangkatan... Peraturan Bersama Sekretaris Jenderal Badan Pemeriksa Keuangan dan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor 1/PB/X-XIII. Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah dua belas kali diubah terakhir dengan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2010... Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok Kepegawaian sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 43 Tahun 1999........ 6. bahwa untuk tertib administrasi dan menjamin kualitas profesionalisme Pegawai Negeri Sipil dalam Jabatan Fungsional Pemeriksa. terhitung mulai tanggal……. Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2003 tentang Wewenang. .. bahwa Saudara . Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1994 tentang Jabatan Fungsional Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2010...... dipandang perlu untuk membebaskan sementara Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan dari Jabatan Fungsional Pemeriksa.. Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan........ TENTANG PEMBEBASAN SEMENTARA DARI JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA....Tanggal………….. 5. 2.. Mengingat : 1.. pangkat/golongan ruang ....

....... Apabila di kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam keputusan ini................. Keterangan : *) diisi apabila ada penambahan diktum yang dianggap perlu. dan Naskah Dinas Pada Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia..... dapat diangkat kembali dalam jabatan ...**) 4. Kantor Perwakilan BPK di ......... Pangkat/Gol. Kepala BKN u... membebaskan sementara Pegawai Negeri Sipil: Nama : ………………………………………… ……………………….... KEDUA : KETIGA : KEEMPAT : KELIMA : Ditetapkan di : Jakarta Pada tanggal : Nama Jelas ........... Kantor BKN Regional . **) disesuaikan dengan keperluan......... Unit Kerja : ………………………………………… ………………………........... Deputi Tata Usaha Kepegawaian di Jakarta.. .....Ruang/TMT : ………………………………………… ………………………......... NIP. Keputusan....... Tembusan: 1. *)………………………………………………………………………………………… ………………………….............. Kepala Biro SDM dan Biro Keuangan pada Sekretariat Jenderal BPK.................... Saudara ...3/5/2007 tanggal 13 Juli 2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan.... MEMUTUSKAN: Menetapkan PERTAMA : : Terhitung mulai tanggal .... dari jabatan .... Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor: 39/K/I-VIII........... apabila telah …………….....2-2 10. NIP : ………………………………………… ………………………................. Asli keputusan ini disampaikan kepada Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan untuk diketahui dan diindahkan sebagaimana mestinya................... Pejabat lain yang berkepentingan.**) 3.. akan diadakan perbaikan dan perhitungan kembali sebagaimana mestinya... dan 6...**) 5..Petunjuk Teknis JFP Lampiran 10... Kepala KPPN .. 2.........p...

terhitung mulai tanggal……. Mengingat : 1... NIP: ... pangkat/golongan ruang ..... bahwa Saudara ... Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan...... dipandang perlu untuk membebaskan sementara Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan dari Peran Pemeriksa...... Menimbang : a. Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok Kepegawaian sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 43 Tahun 1999.. 8..... b... Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 10.. 5......... Pemindahan.. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1994 tentang Jabatan Fungsional Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2010............ TENTANG PEMBEBASAN SEMENTARA DARI PERAN PEMERIKSA SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA... Peraturan Bersama Sekretaris Jenderal Badan Pemeriksa Keuangan dan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor 1/PB/X-XIII... Tentang…… bahwa untuk tertib administrasi dan menjamin kualitas profesionalisme Pegawai Negeri Sipil dalam Jabatan Fungsional Pemeriksa.. . 3.......2/12/2010 dan Nomor 24 Tahun 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan JFP dan Angka Kreditnya. 6.......3-1 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SURAT KEPUTUSAN SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : .Tanggal………….... Pengangkatan.… sedang menjalani keputusan pejabat yang berwenang Nomor:………... 7... Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah dua belas kali diubah terakhir dengan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2010. Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2003 tentang Wewenang........ Undang-undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan..... 2....... dan Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun 2009.. 4.....

. dan Naskah Dinas Pada Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia... *)………………………………………………………………………………………… …………………………......... Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 31/SK/I-VIII......... Saudara ............... Keputusan............................................................. Unit Kerja : ………………………………………… ……………………….. NIP : ………………………………………… ………………………......... Tembusan: 1..............Petunjuk Teknis JFP Lampiran 10... Pangkat/Gol. akan diadakan perbaikan dan perhitungan kembali sebagaimana mestinya. dapat diangkat kembali dalam peran . dari peran ... apabila telah ……………..... ... KEDUA : KETIGA : KEEMPAT : KELIMA : Ditetapkan di : Jakarta Pada tanggal : Nama Jelas .............**) Keterangan : *) diisi apabila ada penambahan diktum yang dianggap perlu........ NIP. .3/5/2007 tanggal 13 Juli 2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan.3-2 9... **) disesuaikan dengan keperluan........ Asli keputusan ini disampaikan kepada Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan untuk diketahui dan diindahkan sebagaimana mestinya....... Apabila di kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam keputusan ini.........Ruang/TMT : ………………………………………… ………………………. 10.............3/8/2006 tanggal 31 Agustus 2006 tentang Tata Cara Pembentukan Peraturan.... MEMUTUSKAN: Menetapkan PERTAMA : : Terhitung mulai tanggal . Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor: 39/K/I-VIII.. membebaskan sementara Pegawai Negeri Sipil: Nama : ………………………………………… ……………………….........

........... 3.................1-1 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SURAT KEPUTUSAN SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN Nomor : ……………………………… TENTANG PENGANGKATAN KEMBALI DALAM JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA................. Menimbang : a...... Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan..... Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah dua belas kali diubah terakhir dengan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2010.... dan Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun 2009..... 8... Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1994 tentang Jabatan Fungsional Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2010. 6... 5......... 4. Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor ...... Bahwa sebagai pelaksanaan dari Pasal … Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor… Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan dan Pasal 33 Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya.. dalam jabatan ……….... 2... dipandang perlu mengangkat kembali Saudara …………….....Petunjuk Teknis JFP Lampiran 11. Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya... : 1. Peraturan Bersama Sekretaris Jenderal Badan Pemeriksa Keuangan dan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor………………………………….. 9.. Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor: 11/SK/K/1993 tentang Mengingat .......... b... 7..... Pengangkatan................. . Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2003 tentang Wewenang..... Undang-undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan........ Pemindahan.......... Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 43 Tahun 1999.

....…..**) 4............... Kepala Biro SDM dan Biro Keuangan Sekretariat Jenderal Badan Pemeriksa Keuangan... Pangkat/Gol.. Pada tanggal : ________________________ Nama Jelas ………………………… NIP...Petunjuk Teknis JFP Lampiran 11.) : ……………………………………………………………………………*) : ……………………………………………………………………………*) : Apabila di kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam keputusan ini.. Kantor BKN Regional di ………….. NIP :……………………………………… c.................... 3.. akan diadakan perbaikan dan perhitungan kembali sebagaimana mestinya..p......... terakhir dengan Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor: 39/K/I-VIII.... dengan angka kredit sebesar……………………………(………... MEMUTUSKAN: Menetapkan PERTAMA : Terhitung mulai tanggal………….. KEDUA KETIGA KEEMPAT Tembusan: 1. 2... Asli keputusan ini disampaikan kepada Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan untuk diketahui dan diindahkan sebagaimana mestinya... Ditetapkan di :... Pejabat lain yang berkepentingan....... Kepala KPPN di … **) 6... Keterangan: *) Diisi apabila ada penambahan diktum yang dianggap perlu..........1-2 Organisasi dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan sebagaimana telah beberapa kali diubah.. Deputi Tata Usaha Kepegawaian di Jakarta.......... Unit Kerja :……………………………………… dalam jabatan ………………………….mengangkat kembali Pegawai Negeri Sipil: a. Nama :……………………………………… b.........3/5/2007 tanggal 13 Juli 2007....ruang/TMT :……………………………………… d....**) 5.... **)Disesuaikan dengan Keperluan ... Kepala BKN u. Direktur Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan.. Kepala Perwakilan Badan Pemeriksa Keuangan di …. dan 7.

. 2. 7.. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1994 tentang Jabatan Fungsional Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2010. 8. 1. Peraturan Bersama Sekretaris Jenderal Badan Pemeriksa Keuangan dan . 4.dalam peran . 3..Petunjuk Teknis JFP Lampiran 11.. Tambahan Lembaran Negara Nomor 3041) sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 43 Tahun 1999 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 169. Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1977 Nomor 11... Tambahan Lembaran Negara Nomor 4654). Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan.. 5. Pemindahan. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1974 Nomor 55.. Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2003 tentang Wewenang. Pengangkatan.. Tambahan Lembaran Negara 3098) . 6. Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya... dan Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun 2009..2-1 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SURAT KEPUTUSAN SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN Nomor : ……………………………… TENTANG PENGANGKATAN KEMBALI DALAM PERAN PEMERIKSA Menimbang Mengingat : : Bahwa sebagai pelaksanaan dari ………………………… dipandang perlu mengangkat kembali Saudara ……………. Tambahan Lembaran Negara Nomor 3890). Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 85.

... **) Keterangan : *) diisi apabila ada penambahan diktum yang dianggap perlu.. Petikan keputusan ini disampaikan kepada Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan untuk diketahui dan diindahkan sebagaimana mestinya..Petunjuk Teknis JFP Lampiran 11. Keputusan...3/8/2006 tanggal 31 Agustus 2006 tentang Tata Cara Pembentukan Peraturan.. KEDUA KETIGA : : KEEMPAT : Ditetapkan di : Jakarta Pada tanggal : ________________________ Nama Jelas :. ...…………………………..2/12/2010 dan Nomor 24 Tahun 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan JFP dan Angka Kreditnya... dan Naskah Dinas Pada Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia. akan diadakan perbaikan dan perhitungan kembali sebagaimana mestinya.. *) ……………………………………………………………………. Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 39/K/I-VIII. Apabila kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam keputusan ini... Pangkat/Gol.... 10.....mengangkat kembali: a. tidak menutup kemungkinan bagi Pemeriksa untuk melaksanakan tugas pemeriksaan dengan peran yang lebih rendah atau lebih tinggi..…. ………. SALINAN Keputusan ini disampaikan kepada : 1....ruang/TMT :……………………………………… d. Satuan Kerja :……………………………………… dalam peran ………………………... Nama :……………………………………… b.3/5/2007 tanggal 13 Juli 2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan... **) disesuaikan dengan keperluan. NIP :……………………………………… c.....2-2 Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor 1/PB/X-XIII.... 9. NIP.... Dengan ditetapkannya peran tersebut. MEMUTUSKAN Menetapkan PERTAMA : : Terhitung mulai tanggal………….. Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 31/SK/IVIII.

Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974 Pokok-Pokok Kepegawaian sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 43 Tahun 1999.. Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor 4 b.. 3.. dipandang perlu memberhentikan Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan dari Jabatan Fungsional Pemeriksa......... tanggal……………/dinyatakan tidak dapat mengumpulkan angka kredit dalam jangka waktu 1 (satu) tahun sejak dibebaskan sementara/dijatuhi sanksi pemberhentian dari JFP karena terbukti melanggar Kode Etik BPK berdasarkan Keputusan yang berwenang Nomor………. TENTANG PEMBERHENTIAN DARI JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA KARENA DIJATUHI HUKUMAN DISIPLIN TINGKAT BERAT DAN TELAH MEMPUNYAI KEKUATAN HUKUM TETAP/TIDAK DAPAT MENGUMPULKAN ANGKA KREDIT YANG DITENTUKAN/DIJATUHI SANKSI PEMBERHENTIAN DARI JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA KARENA TERBUKTI MELANGGAR KODE ETIK BPK *) SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA. 4. Mengingat : 1.. Pengangkatan. Pemindahan.. NIP: ………………. Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2003 tentang Wewenang... jabatan ………………. .. telah dijatuhi hukuman disiplin tingkat berat berdasarkan Keputusan yang berwenang Nomor………. tanggal…………… *) Bahwa untuk tertib administrasi dan menjamin kualitas profesionalisme Pegawai Negeri Sipil dalam Jabatan Fungsional Pemeriksa..Petunjuk Teknis JFP Lampiran 12.. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1994 tentang Jabatan Fungsional Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2010. dan Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun 2009. 5. Menimbang : a.. Undang-undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan....... Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah dua belas kali diubah terakhir dengan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2010..1 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: .... Bahwa Saudara: ……………………... 2. terhitung mulai tanggal ………... Pangkat/golongan ruang …………. 6.....

................ 10.3/5/2007 tanggal 13 Juli 2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan....................................... Pejabat lain yang berkepentingan..... akan diadakan perbaikan dan perhitungan kembali sebagaimana mestinya.............. e.................. Kantor BKN Regional .. Kepala Biro SDM dan Biro Keuangan pada Sekretariat Jenderal BPK.... Kantor Perwakilan BPK di ......... dan Naskah Dinas Pada Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia........ **) **) Apabila di kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam keputusan ini..... MEMUTUSKAN: Menetapkan PERTAMA : : Terhitung mulai tanggal ............... KEDUA KETIGA KEEMPAT : : : KELIMA : Ditetapkan di Pada tanggal : : Nama Jelas ............2/12/2010 dan Nomor 24 Tahun 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan JFP dan Angka Kreditnya.........***) 3.. dan 6.. Tembusan: 1. Asli keputusan ini disampaikan kepada Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan untuk diketahui dan diindahkan sebagaimana mestinya...... NIP... Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 31/SK/IVIII....... Keputusan.... **) diisi apabila ada penambahan diktum yang dianggap perlu.1 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan.p.. ***) disesuaikan dengan keperluan.... ................... Deputi Tata Usaha Kepegawaian di Jakarta.......... 8.................. Peraturan Bersama Sekretaris Jenderal Badan Pemeriksa Keuangan dan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor 1/PB/X-XIII......***) 4. Kepala BKN u............ Unit Kerja : …..3/8/2006 tanggal 31 Agustus 2006 tentang Tata Cara Pembentukan Peraturan........ Jabatan Pemeriksa : …. 7........... NIP : ............ Ruang/ TMT : ...... Pangkat/Gol..... c.............. Keterangan : *) Coret yang tidak perlu...Petunjuk Teknis JFP Lampiran 12....***) 5............. 9........ d. Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya..... 2...... Kepala KPPN ................memberhentikan dengan hormat Pegawai Negeri Sipil berikut dari Jabatan Fungsional Pemeriksa: a...... Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 39/K/IVIII.. Nama : …………………………………… ……………… b..

9.. 5. telah diberhentikan dari jabatan fungsional pemeriksanya. 7.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 12.... 6. TENTANG PEMBERHENTIAN DARI PERAN PEMERIKSA SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA. Menimbang : a.... dipandang perlu memberhentikan Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan dari Peran Pemeriksa.. Pemindahan.. Mengingat : 1.. dan Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun 2009.. 2... Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa pada Badan Pemeriksa Keuangan.2/12/2010 dan Nomor 24 Tahun 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan JFP dan Angka Kreditnya... Undang-undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan. Bahwa untuk tertib administrasi dan menjamin kualitas profesionalisme Pegawai Negeri Sipil dalam Jabatan Fungsional Pemeriksa.. Bahwa Saudara: …………………….... 8... Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah dua belas kali diubah terakhir dengan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2010. 4.. Peraturan Bersama Sekretaris Jenderal Badan Pemeriksa Keuangan dan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor 1/PB/X-XIII. peran ………….... Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pemeriksa dan Angka Kreditnya. Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 31/SK/I- b.... Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1994 tentang Jabatan Fungsional Pegawai Negeri Sipil sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2010.. Pengangkatan.. 3. . Pangkat/golongan ruang …………... Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2003 tentang Wewenang.2-1 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN SEKRETARIS JENDERAL BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: . Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974 Pokok-Pokok Kepegawaian sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 43 Tahun 1999.... terhitung mulai tanggal ……….. NIP: ……………….

................... NIP..................2-2 VIII. e............. Keputusan...... . akan diadakan perbaikan dan perhitungan kembali sebagaimana mestinya................ Tembusan: 1... dan Naskah Dinas Pada Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia........... Asli keputusan ini disampaikan kepada Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan untuk diketahui dan diindahkan sebagaimana mestinya... Nama : …………………………………… b................. Peran Pemeriksa : ….3/8/2006 tanggal 31 Agustus 2006 tentang Tata Cara Pembentukan Peraturan... Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 39/K/IVIII....... Ruang/ TMT : ............................ Pangkat/Gol.......Petunjuk Teknis JFP Lampiran 12...........3/5/2007 tanggal 13 Juli 2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan........... **) disesuaikan dengan keperluan.............................. KEDUA KETIGA : : Ditetapkan di Pada tanggal : : Nama Jelas ....... NIP : .... MEMUTUSKAN: Menetapkan PERTAMA : : Terhitung mulai tanggal ... ... 10................................................... *) Apabila di kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam keputusan ini....**) Keterangan : *) diisi apabila ada penambahan diktum yang dianggap perlu....... Unit Kerja : …..................................................... c......memberhentikan dengan hormat Pegawai Negeri Sipil berikut dari Peran Pemeriksa: a.. d......................

072 untuk setiap penugasan per individu .04 untuk setiap penugasan per individu SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.04 untuk setiap penugasan per individu Pemeriksa Pertama 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.048 untuk setiap penugasan per individu 0.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 13 PEMBERIAN ANGKA KREDIT. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.04 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.04 untuk setiap penugasan per individu 0.02 untuk setiap penugasan per individu Pemeriksa Pertama 0.3 untuk setiap penugasan per individu Pemeriksa Pertama Pemeriksa Pertama Pemeriksa Pertama 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP3.004 untuk setiap per jam per individu Pemeriksa Pertama 0.072 untuk setiap penugasan per individu 0.04 untuk setiap penugasan per individu Pemeriksa Pertama 0.04 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.064 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan 0. PELAKSANA KEGIATAN DAN BUKTI FISIK UNTUK KEGIATAN PEMERIKSAAN BAGI PEMERIKSA PERTAMA GOLONGAN II Pelaksana kegiatan Penyusunan RKP Penyusunan RKP Melaksanakan administrasi dalam rangka penyusunan RKP Mengumpulkan data dalam rangka penyusunan RKP Penyusunan Tema Pemeriksaan Melaksanakan administrasi dalam rangka penyusunan tema pemeriksaan Mengumpulkan data dalam rangka penyusunan tema pemeriksaan Penyusunan Proposal Pemeriksaan Melaksanakan administrasi dalam rangka penyusunan proposal pemeriksaan Mengumpulkan data dalam rangka penyusunan proposal pemeriksaan Penyusunan revisi RKP Mengumpulkan data dalam rangka penyusunan revisi RKP Perencanaan Pemeriksaan Penyusunan P2 Melaksanakan administrasi dalam penyusunan P2 AKN atau P2 Perwakilan Penyusunan PKP Menyusun PKP untuk pelaksanaan tugas-tugas dengan kompleksitas rendah dalam pemeriksaan pendahuluan Pemeriksaan Pendahuluan Melaksanakan tugas-tugas dengan kompleksitas rendah dalam pemeriksaan pendahuluan Penyusunan KKP dalam Pemeriksaan Pendahuluan Menyusun KKP untuk pelaksanaan tugas-tugas dengan kompleksitas rendah dalam pemeriksaan pendahuluan Reviu Laporan Hasil Pemeriksaan Terdahulu Melakukan pembahasan atas hasil pengawasan intern Melakukan reviu atas LHP terdahulu Pelaksanaan Pemeriksaan Melaksanakan tugas-tugas sederhana dalam pelaksanaan pemeriksaan Pelaporan Hasil Pemeriksaan Penyusunan IHPS Melaksanakan administrasi dalam penyusunan LHP Pemberian angka kredit Bukti Fisik Pemeriksa Pertama ATY Pemeriksa Pertama ATS Pemeriksa Pertama ATY Pemeriksa Pertama ATS Pemeriksa Pertama ATY Pemeriksa Pertama ATS Pemeriksa Pertama ATS 0.1 untuk setiap penugasan per individu 0.06 untuk setiap penugasan per individu 0.

08 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.Petunjuk Teknis JFP Lampiran 13 Pelaksana kegiatan Penyusunan RKP Penyusunan LHP Menyiapkan bahan penyusunan IHPS Pemantauan Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan Melaksanakan administrasi dalam pemantauan tindak lanjut Melaksanakan Pemantauan tindak Lanjut Pemantauan Kerugian Negara/ Daerah Menyiapkan bahan pemantauan proses penyelesaian ganti kerugian negara/daerah Melaksanakan pemantauan proses penyelesaian ganti kerugian negara/daerah Pemeriksa Pertama Pemberian angka kredit 0.08 untuk setiap penugasan per individu .072 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P.16 untuk setiap penugasan per individu 0. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan SP2P. Surat Keterangan penyelesaian Penugasan Pemeriksa Pertama Pemeriksa Pertama Pemeriksa Pertama Pemeriksa Pertama 0.084 untuk setiap penugasan per individu Bukti Fisik SP2P.

Dian Rosdiani 8. Nazier 2. Daeng M. Ikhtaria Syaziah 5. Munawara 12. Agus Saputro 13. Erwin Miftah 6.TIM PENYUSUN PETUNJUK TEKNIS JABATAN FUNGSIONAL PEMERIKSA DAN ANGKA KREDITNYA 1. Budiman Sihaloho 15. Sulung Setyo Amboro 9. Cris Kuntadi 4. Mustika Ganjar Pratiwi 14. Kris Dianto 10. Upik Octamy 16. Dini Wulandari . Esther Indriaty Simanjuntak 11. Padang Pamungkas 7. Hery Subowo 3. Nurul Aini 17.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful