cover_batasan umur_v4_arsip_dpn.

pdf

1

12/15/10

6:44 PM

PENJELASAN
Penjelasan Hukum tentang BATASAN UMUR
C M Y CM MY CY CMY K

HUKUM TENTANG
(Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasar Batasan Umur)

Ade Maman Suherman J. Satrio

PENJELASAN HUKUM TENTANG BATASAN UMUR

isi1 fot43.indd 1

12/13/2010 9:57:31 PM

Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur Hak cipta dilindungi oleh Undang-Undang. Diterbitkan pertama kali oleh Nasional Legal Reform Program, Jakarta, 2010

Penulis: Ade Maman Suherman, J. Satrio Pengulas: Tony Budidjaja Ahli Internasional: Prof. Dr. Alex Geert Castermans Pelaksana Penelitian: Pusat Kajian Hukum Universitas Esa Unggul Peneliti: Wasis Susetio Nur Hayati El Roy Simon Hutagalung I Gede Hartadi Henry Arianto Nugraha Abdulkadir Errival Hartom Dhoni Yusra D. Sastrawijaya Muhammad Ramadhan I.D Zulfikri Aboebakar

Editor: Sebastian Pompe Gregory Churchill Mardjono Reksodiputro Binziad Kadafi Fritz Edward Siregar Harjo Winoto Fisella Mutiara A.L.Tobing

Dilarang mengutip atau memperbanyak sebagian atau seluruh isi buku ini dalam bentuk apa pun (seperti cetak, fotokopi, mikrofilm, VCD, CD-ROM, dan rekaman suara) tanpa izin tertulis dari Penerbit. Sanksi Pelanggaran Pasal 72 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2002 tentang Hak Cipta. (1) Barangsiapa dengan sengaja dan tanpa hak melakukan perbuatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (1) atau Pasal 49 ayat (1) dan ayat (2) dipidana dengan pidana penjara masing-masing paling singkat 1 (satu) bulan dan/atau denda paling sedikit Rp1.000.000,00 (satu juta rupiah), atau pidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah). Barangsiapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, mengedarkan, atau menjual kepada umum suatu ciptaan atau barang hasil pelanggaran Hak Cipta atau Hak Terkait sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).

(2)

Dicetak oleh Percetakan PT Gramedia, Jakarta Isi di luar tanggung jawab Percetakan

isi1 fot43.indd 2

12/13/2010 9:57:31 PM

.......... J............. Permasalahan dalam Praktik ... Dokumen Penjelas ......... F.............. I................................................................................................................ N............ Masih Berpegang pada 21 Tahun .......................................................DAFTAR ISI Kata Pengantar .............................................................................................. and Legal Competence ........................................... Dasar Kecakapan Bertindak ........................................................................... B............ M..................... Kecakapan Bertindak dan Tindakan Hukum .................... Usia Dewasa dan Kecakapan Bertindak ................................................................................................... Lembaga Perwakilan ................... Pendirian Pengadilan .......... G................................................ D..................................indd 3 12/13/2010 9:57:31 PM ................................... The Concepts of Minor...... O.................. Permasalahan yang Dihadapi ......... K......................................... C................................ Perbedaan dalam Akibatnya ......................................................... Konsekuensi Ketidakcakapan .......................................................................................................................................... Legal Capacity............. Kesimpulan ........................... H................................................ Ringkasan Eksekutif ........................................................................ Pokok Pembicaraan ........... Ukuran Dewasa yang Diusulkan ........................................ A................................. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur isi1 fot43................................................................. L................................ Istilah .............................................. Undang-Undang Perkawinan ...................................................................... Ages in Law ......................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................... ix 1 3 3 3 6 7 9 9 12 12 14 15 16 19 20 21 22 23 23 23 25 iii Perspektif Internasional .......... B........................... E........ A............................ Legal Capacity and Legal Competency In Dutch Law ......

................................. b...... a.. 2) Syarat-Syarat Kecakapan dalam Hukum Perdata dalam Literatur ... iv Daftar Isi Dokumen Penjelas isi1 fot43........................................... D.................................................................... Analisis atas Kecakapan Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Menurut Hukum Berdasarkan Literatur/Kepustakaan ............................................................................................................................................................................................................................................ F....................... Istilah dalam Putusan ...................... Hasil Penelitian Berdasarkan Literatur ............................ Istilah Kecakapan ............ Istilah Dewasa ............................... Istilah Kewenangan ................................................... Capacity in Courts ................. 1) Tinjauan Hukum Perkawinan . 3....................................indd 4 12/13/2010 9:57:31 PM ........... 1......................................... A........................................... Alternatives: General of Specific Emancipation ... B.C........... 1) Pengertian Kecakapan dalam Literatur ......................................................... 2..... a........................................... 1 Istilah Berdasarkan Literatur .......... Tentang Kewenangan .......... Akibat Hukum dari Suatu Perbuatan yang Dibuat oleh Seseorang yang Tidak Cakap Akibat Belum Dewasa ............................... 2... Non-Contractual Liability .................... a......................................................................................................... Istilah Berdasarkan Peraturan .............. d.................................................................................................................................................................................................. Tentang Kecakapan ........................................................ 2) Wewenang yang Dimiliki Subjek Hukum sebagai Pribadi Kodrati ................................................................................................... G.............. Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur Menurut Literatur . Capacity to Enter into Specific Relationships: Employment and Health Care ................................................. 26 27 28 29 30 31 33 33 33 34 34 35 36 37 37 38 39 39 39 39 46 53 53 54 61 61 61 Laporan Penelitian .................... E....................................................................................................................................................................................................................................................................................................................... Penelitian Literatur ...... Consequences of an Act by a Minor Without Approval of Its Legal Representatives .. c......................................................................... b...... Hasil Penelusuran Literatur ....................................................... H.. Capacity for Certain Acts .............................................. 1) Pengertian Kewenangan dalam Literatur ................... Istilah Anak .............................

.................................................... 1.................................................... Analisis Makna Kecakapan dan Kewenangan dalam UU Perkawinan .................................................... Teknik Penelitian ................................................. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur isi1 fot43................. 4) Tinjauan Hukum Perusahaan ............................................. b......................... 1.......... Sumber Data ................... Kesimpulan ................................................ a.......... 4................................................................ Rekomendasi Restatement Mengacu pada Literatur yang Ada ............................................ a) Istilah Kewenangan .......................................................................................... Hasil Penelitian Berdasarkan Peraturan .................. 3) Tinjauan Hukum Perikatan ......... Hasil Penelusuran Peraturan Perundang-undangan dan Produk Hukum Lainnya ................... c...................................................................................................... e...... 2) Tinjauan Hukum Ketenagakerjaan ........................................................ Definisi Kecakapan..................... Akibat dari Perbuatan yang Dilakukan oleh Seseorang yang Tidak Memiliki Kewenangan Akibat Syarat Umur Tidak Terpenuhi ......................................................... c) Perbedaan Istilah Belum Dewasa dan Anak .................................................................................................................................................... A.............. B.................... 3) Identifikasi Masalah ....... Belum Dewasa dan Anak ............. 2....................................................... 62 65 67 68 69 70 71 72 73 75 75 75 77 77 77 77 78 78 78 79 79 80 81 81 82 82 v Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur Sesuai Peraturan ............... Ruang Lingkup Penelitian ............................................................................ b........................ 2) Pengkualifikasian ..................................................................................................... 1) Pengumpulan Data ................. Kewenangan............................................ Akibat dari Perbuatan yang Dilakukan oleh Seseorang yang Tidak Memiliki Kewenangan Karena Syarat Umur Tidak Terpenuhi ........................................................................................................................................ Pengelompokan Masalah ................... b) Istilah Cakap ....... d......................................................................................................................3.......................... Rekomendasi Restatement Berdasarkan Literatur ............................ 4.... Kesimpulan ........................................ Pengolahan Data ........... Masalah Penafsiran atas Istilah-Istilah dalam Peraturan Perundangundangan dan Produk Hukum Lainnya ................... 5..................... 3.indd 5 12/13/2010 9:57:31 PM ........................

. Periodesasi Peraturan Perundang-Undangan di Beberapa Bidang Terkait ........... Tabel Umur Anak Berdasarkan Peraturan Perundang-undangan .................................................. Peraturan Jabatan Notaris . Istilah Kedewasaan dalam Peraturan Menteri Kesehatan .. 5....................indd 6 12/13/2010 9:57:31 PM ..................... 3...... 2................................... Tabel Batasan Umur 21 Tahun Berdasarkan Peraturan Perundang-undangan .................................................................. Analisis Undang-Undang Perkawinan terhadap Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasar Umur ..................................... C.............................................................................................................................................................................................. 3.................. 3........................................... 4.................................................................... vi Daftar Isi Dokumen Penjelas isi1 fot43............................... Periodesasi Hukum Tenaga Kerja ................................................. Ketentuan Umur dalam Hukum ......................... Kemampuan dan Kecakapan dalam UU Ketenagakerjaan ............ Tabel Umur Dewasa Berdasarkan Peraturan Perundang-undangan .......................................... Tabel Belum Dewasa Berdasarkan Peraturan Perundang-undangan ............ 1.......... Tabel Batasan Umur 18 Tahun Berdasarkan Peraturan Perundang-undangan ..... Analisis Undang-Undang ITE terhadap Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasar Umur .. Tabel-Tabel........... Analisis Undang-Undang Jabatan Notaris terhadap Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasar Umur .................................... H.............. Analisis ................................................................................................................................. 2..... 4.................................................. Tabel Variasi Batasan Umur Berdasarkan Peraturan Perundang-undangan .................... Rekomendasi .......................................................................................................................... Analisis Undang-Undang Ketenagakerjaan terhadap Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasar Umur ...........2.................... 1...... 84 85 86 88 88 90 91 92 94 94 96 97 98 100 101 102 102 104 107 111 111 Perbedaan Batasan Umur dalam Bertindak ..... D................................................................................................... G............ 2........................................... 6.............................. 1............................. E........ 3..... F............. Kesimpulan .............................

................................................................................ Permohonan Melakukan Perbuatan Hukum Atas Nama Anak di Bawah Umur ................................................. 3......... Kewenangan Berdasarkan Batasan Umur dalam Produk Pengadilan ....................... Gugatan Pembatalan atas Penjualan Aset Anak di Bawah Umur .................................... a................. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur isi1 fot43..... Kecakapan Berdasarkan Batasan Umur 18 Tahun ..................... Gugatan Ganti Rugi Karena Perbuatan Melawan Hukum ............................................ Penyusunan Produk Pengadilan dalam ANRI Berdasarkan Nomor . Analisis Produk Pengadilan Terkait Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur ................. b.......................... c.... Hasil Pengumpulan Data ........................................... 113 113 113 113 114 114 115 115 115 121 121 121 124 125 125 129 130 132 132 132 133 134 vii Ruang Lingkup Perolehan Data ....................................................................................................................................... Kurangnya Keterbukaan Informasi dari Lembaga Peradilan ................................................................................................................ Permohonan Melakukan Perbuatan Hukum atas Nama Anak di Bawah Umur ......................Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur Menurut Putusan Pengadilan .....................................indd 7 12/13/2010 9:57:31 PM ....... Kendala dalam Pengumpulan Data .... 2................................................................................................................ Sumber Data ............................ a................................................................ 1) Gugatan Perceraian dan Hak Asuh ... Penerapan Konsep Hukum Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur dalam Produk Pengadilan ....... b.................................................................. B.......................... Wilayah Kerja ............................. 1............ 5... 2) 3) 4) Gugatan Ganti Rugi Terkait Pekerja Anak ..................... Permohonan Perwalian .................... Hasil Penelusuran Produk Pengadilan ......................... 1) 2) 3) d........................................................................ A.............................................................. Kecakapan Berdasarkan Batasan Umur 21 Tahun ........... Konsep Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur ............................................ 4............... 1......

... DAFTAR PUTUSAN ....... viii isi1 fot43.......................... Mazhab Historis .............................................. b........................ 3...... 1 Tahun 1974 ... Periodesasi Perubahan Pendapat Hakim dalam Menerapkan Konsep Hukum Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasarkan Batasan Umur dalam Produk Pengadilan Terkait dengan Berlakunya UU No........................................................... Mazhab Realisme Hukum ................................................... Mazhab Hukum Alam . Mazhab Sociological Jurisprudence ..................................................... D.......................................................................................................................................................................indd 8 Daftar Isi Dokumen Penjelas 12/13/2010 9:57:31 PM .... a................................................................ Aliran Mazhab yang Digunakan Hakim dalam Menerapkan Konsep Hukum Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasarkan Batasan Umur dalam Produk Pengadilan ................................................................ DAFTAR PUSTAKA ......... C...... e........................................................ Rekomendasi Restatement Berdasarkan Produk Pengadilan ........... Mazhab Formalistis (Positivisme) .................e....... d.................................................. Kecakapan Berdasarkan Kategori “di Bawah Umur” atau “Dewasa” Tanpa Menegaskan Parameter Batasan Umur yang Digunakan ............................... 2.......................... 135 135 138 140 144 145 f....................... Mazhab Utilitariansm ......................... Permohonan Perwalian Atas Nama Anak di Bawah Umur ............................................................... 146 147 147 148 148 148 148 149 149 150 151 157 4............ Kesimpulan ...... 1) 2) 3) Gugatan Ganti Rugi Karena Perbuatan Melawan Hukum ........................................................... f...................... Metodologi Hakim dalam Menerapkan Konsep Hukum Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasarkan Batasan Umur dalam Produk Pengadilan ........................................ Permohonan Melakukan Perbuatan Hukum atas Nama Anak di Bawah Umur .. Penerapan Konsep Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur dalam Pertimbangan Hakim ............................................................... c...............

jika seseorang ditanya apa hukum Indonesia tentang subjek tertentu. Metode yang digunakan adalah analisis terhadap tiga sumber hukum: peraturan perundang-undangan.KATA PENGANTAR PENJELASAN HUKUM TENTANG BATASAN UMUR Ketiadaan kepastian hukum merupakan masalah utama di Indonesia pada zaman modern ini. Ahli hukum. Tujuan kedua dari proyek ini adalah untuk membangun kembali ‘the legal method’. Tentunya Restatement ini tidak dimaksudkan sebagai kata terakhir atau tertinggi untuk suatu topik hukum yang dibahas di dalamnya. institusi penelitian dan organisasi swadaya masyarakat. Ketidakpastian ini banyak yang bersumber dari hukum tertulisnya yang umumnya tidak jelas dan kontradiktif satu sama lain.indd 9 12/13/2010 9:57:31 PM . dan advokat jelas mempunyai kebebasan untuk menyetujui atau menolak hasil analisis dalam Restatement ini. Lemahnya ‘legal method’ di dunia akademik adalah alasan pokok kenapa akuntabilitas pengadilan dan lembaga negara tetap lemah. apalagi bagaimana hukum tersebut nanti diterapkan. putusan pengadilan. Singkat kata. Yang menjadi garis bawah dari ketidakpastian hukum adalah lemahnya lembaga dan profesi hukum. sosial dan ekonomi yang stabil dan adil. di mana hakim terus menerus tidak menjaga konsistensi dalam putusan mereka. Selain itu. ketidakpastian dalam penerapan hukum oleh institusi pemerintah maupun pengadilan. Advokasi pun tidak berhasil untuk betul-betul menjaga standar profesi mereka. Proyek Restatement ini merupakan upaya untuk menjawab isu ketidakpastian hukum tersebut. Tujuan utama dari proyek ini adalah untuk mewujudkan suatu gambar yang jelas tentang beberapa konsep penting hukum Indonesia modern. terutama karena analisisnya bersandarkan pada putusan pengadilan dan literatur yang berwibawa mulai Indonesia merdeka. Ketidakpastian hukum juga merupakan hambatan untuk mewujudkan perkembangan politik. Restatement ini bisa memperkaya nuansa hukum Indonesia. Namun. yaitu sistem penelitian dan diskursus hukum yang riil oleh kalangan universitas. Ketidakpastian hukum juga bersumber dari dunia akademik yang ternyata kurang berhasil untuk membangun suatu disiplin ilmiah terpadu dalam analisis peraturan perundangan dan putusan pengadilan. hakim. terutama dalam struktur Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur ix isi1 fot43. namun kami berharap supaya Restatement ini bisa mencapai suatu kepastian hukum lebih besar untuk topik-topik tertentu. Ketidakpastian hukum merupakan masalah besar dan sistemik yang mencakup keseluruhan unsur masyarakat. dan literatur yang otoritatif. Itu dapat kita lihat di lingkungan peradilan. sangat sulit bagi orang tersebut untuk menjelaskannya dengan pasti.

kami berharap “mimpi” kami untuk mewujudkan koherensi. atau “anak” dalam memberi batasan umur tertentu. “belum dewasa”. Hal tersebut dapat ditemukan dari hasil laporan yang menunjukan beberapa pengaturan yang berbeda-beda. Dari penelitian ini ditemukan juga penggunaan istilah yang tidak konsisten mencantumkan kata “dewasa”. peraturan maupun putusan pengadilan.indd 10 12/13/2010 9:57:32 PM . Hormat kami. Alasan kami memilih topik kecakapan dan kewenangan bertindak sebagai salah satu pokok bahasan Restatement dikarenakan istilah-istilah tersebut sangat beragam dan tidak memiliki kejelasan batasan umur tertentu dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku. dalam praktik terjadi kesimpangsiuran dalam penafsiran. Akibatnya. bahkan ada peraturan yang hanya menyebutkan istilah tanpa memberi batasan umur. maupun penulisan istilah yang bervariasi . Sebastiaan Pompe Program Manager x Kata Pengantar Dokumen Penjelas isi1 fot43. “belum cukup umur”. agar pembahasan tentang topik tersebut mampu menapak suatu tingkatan intelektual yang lebih tinggi. Pengertian “kecakapan” (legal capacity) dan “kewenangan” (legal authority) sering digunakan secara tumpang-tindih di berbagai peraturan perundang-undangan.analisis terhadap disiplin hukum tertentu. baik dalam literatur. konsistensi dan kesesuaian diskursus hukum perdata dapat terakomodasi dengan baik dalam program Restatement ini sehingga mempunyai faedah bagi para stakeholders. Akhir kata. putusan hakim yang tidak tegas tentang batasan umur seseorang terkait dengan kecakapan dan kewenangan.

Kewenangan bertindak diberikan dengan mengingat akan tindakan.RINGKASAN EKSEKUTIF Istilah-istilah teknis hukum yang sangat mendasar. Setelah manusia dinyatakan mempunyai kewenangan hukum maka kepada mereka diberikan kewenangan untuk melaksanakan hak dan kewajibannya. undang-undang dalam Pasal 330 BW menetapkan bahwa seorang anak yang telah mencapai usia 21 tahun adalah dewasa. berlakunya hukum perdata di Indonesia—sebagai akibat dari warisan zaman kolonial—dikaitkan dengan golongan penduduk sehingga berlaku bermacammacam patokan umur dewasa bagi masing-masing golongan penduduk. yang hanya berlaku untuk orang tertentu dan untuk tindakan hukum tertentu saja. perlu sekali dipahami dengan baik oleh semua pihak yang berkecimpung dalam bidang hukum. Kewenangan hukum—yang merupakan terjemahan dari rechtsbevoegdheid— adalah kewenangan untuk menjadi pendukung hak dan kewajiban dalam hukum. kewenangan untuk mempunyai hak dan kewajiban dalam hukum. Untuk itu. Karenanya. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 1 isi1 fot43.indd 1 12/13/2010 9:57:32 PM . maka kepada mereka yang belum atau belum sepenuhnya bisa menyadari akibat dari tindakannya. Kewenangan bertindak merupakan kewenangan khusus. Karena tindakan hukum menimbulkan akibat hukum yang mengikat si pelaku. pembuat undang-undang (BW) mengaitkan lembaga hukum kecakapan bertindak dengan umur dewasa. yang bisa membawa akibat yang sangat besar. Keadaan ini membawa kita pada pertanyaan. kecakapan bertindak. Kecakapan bertindak adalah kewenangan umum untuk melakukan tindakan hukum. atau d. sebab banyak ketentuan hukum yang bertumpu pada pengertian istilah-istilah itu. Namun. apakah tidak sebaiknya ukuran kedewasaan disepakati dengan memakai satu ukuran saja? Lebih dari itu. kapan orang dianggap atau bisa dianggap telah bisa menyadari akibat dari tindakannya. diberikan kecakapan bertindak. Untuk itu. kecuali undang-undang menentukan lain. Dari ketentuan Pasal 1329 BW. untuk mana diberikan kewenangan bertindak sehingga tidak ada ketentuan umum tentang kewenangan bertindak.l. perlu diberikan perlindungan dalam hukum.p. Pembuat undang-undang berangkat dari pikiran bahwa orang yang telah mencapai usia tertentu —normalnya—mestinya sudah bisa menyadari tindakan dan akibat dari tindakannya. apakah belum ada ketentuan undang-undang yang menetapkan kedewasaan yang berlaku bagi semua warga negara Indonesia? Karena BW memberikan patokan umur dewasa yang relatif lebih pasti maka tinjauan kita berangkat dari ketentuan BW. Kecakapan bertindak pada umumnya dan pada asasnya berlaku bagi semua orang. ada bermacam-macam ukuran kecakapan bertindak. doktrin menyimpulkan bahwa semua orang pada asasnya cakap untuk bertindak. berdasarkan hukum yang berlaku. dan kewenangan bertindak. seperti kewenangan hukum. Kepastian hukum menuntut adanya suatu patokan yang pasti. Dengan demikian.

Karena ketentuan Pasal 1331 BW bermaksud untuk melindungi si belum dewasa dari kemungkinan menderita kerugian sebagai akibat dari tindakannya sendiri maka perjanjian yang ditutup oleh si belum dewasa tidak batal demi hukum. apakah perjanjian yang ditutup akan dibiarkan hidup atau dituntut pembatalannya. yang menetapkan bahwa seorang anak berada di bawah kekuasaan orang tua atau perwalian sampai si anak berumur 18 tahun. apakah perlindungan seperti itu. Betapa baiknya dan betapa besar manfaatnya bagi kepastian hukum kalau kita bisa menyepakati bersama umur dewasa adalah 18 tahun. Kiranya perlu ada pembatasan atas hak si belum dewasa untuk menuntut pembatalan perjanjian yang ia tutup. bagi pihak yang dewasa menjadi berkurang selama 3 tahun. dengan siapa si belum dewasa mengadakan hubungan hukum. tetapi hanya bisa dituntut pembatalannya oleh pihak si tidak cakap. sebenarnya kita sudah mempunyai undangundang. dengan mengatakan bahwa ia tidak tahu lawan janjinya belum dewasa. tetap saja perjanjian yang ia tutup bisa dituntut pembatalannya. Karena. tidak berlebihan. seandainya tindakan si belum dewasa dilakukan dengan sepengetahuan dan persetujuan dari orang tua atau walinya. Bahkan. maka diadakanlah lembaga perwakilan bagi mereka. berapa lama lawan janjinya harus hidup dalam ketidakpastian. apakah perlindungan itu tidak telah diberikan dengan terlalu mengorbankan kepentingan dari lawan janjinya. dibatalkan atau tidaknya perjanjian yang ditutup.Demi kepentingan si belum dewasa. adalah tidak logis kalau UU Perkawinan menetapkan usia dewasa lain daripada 18 tahun. dalam arti.indd 2 12/13/2010 9:57:32 PM . Perlindungan itu dikonkretisir dengan menetapkan bahwa semua perjanjian yang ditutup oleh si belum dewasa dapat dituntut pembatalannya oleh pihak si belum dewasa (Pasal 1331 BW). dan telah mengatur usia dewasa. Bayangkan. Dalam peristiwa seperti itu. maka hak untuk menuntut pembatalan perjanjian sudah cukup dengan mengemukakan bahwa ia belum dewasa. Yang sangat merugikan lawan janjinya adalah hak untuk menuntut pembatalan baru kedaluwarsa 5 tahun sesudah si belum dewasa menjadi dewasa. Berdasarkan logika dan prinsip hukum. yang dewasa? Perlindungan seperti itu sangat rawan untuk disalahgunakan. Persoalannya adalah. yang berlaku nasional. 2 Ringkasan Eksekutif Dokumen Penjelas isi1 fot43. sekalipun si belum dewasa tidak menderita rugi. Bagaimana kalau si belum dewasa tetap saja bertindak sendiri mengadakan hubungan dengan orang lain? Demi melindungi mereka yang belum dewasa maka Pasal 1330 BW mengatakan bahwa mereka yang belum dewasa tidak cakap untuk menutup perjanjian. yang diberikan oleh pembuat undang-undang. yaitu UU Perkawinan. Mengenai masalah umur dewasa. dan karenanya ia beritikad baik. Agar perlindungan itu tidak dengan mudah bisa dihindari/ disimpangi oleh orang dewasa. adalah menjadi kewajiban dari lawan janjinya (si dewasa) untuk membuktikan bahwa si anak itu sudah dewasa. Kalau diterima ukuran dewasa 18 tahun maka masa ketidakpastian penantian. tetap saja perjanjian itu—dengan mengacu kepada redaksi Pasal 1331 BW— dapat dituntut pembatalannya. Tindakan si belum dewasa diwakili oleh wakilnya. seperti orang tua atau walinya. agar mereka bisa turut serta dalam lalu lintas hukum.

keberadaannya dalam tata hukum kita sekarang ini patut dipertanyakan. 2010. B. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 3 isi1 fot43. Cetakan XXXIV. Istilah-istilah tersebut pada umumnya diartikan sebagai berikut. menggunakan istilah ”pembawa hak”. dan Kewenangan Bertindak. berkaitan dengan masalah kecakapan bertindak (handelings-bekwaamheid)—dan secara tidak langsung juga berkaitan dengan masalah kewenangan bertindak— padahal ketentuan usia dewasa sebagaimana diatur dalam pasal tersebut sudah tidak sesuai dengan perkembangan zaman. hlm. dengan terlalu mengorbankan kepentingan lawan janji dari si tidak cakap. Pasal 1331 BW juga menjadi fokus pembicaraan karena dalam praktiknya pasal tersebut telah memberikan perlindungan yang berlebihan kepada si tidak cakap.1 Karena kewenangan— 1 Subekti. kita perlu terlebih dahulu menyepakati beberapa istilah yang mirip satu sama lain. Istilah Sebelum mulai meninjau tentang masalah ”kecakapan” dan ”kewenangan” bertindak. Kecakapan Bertindak. Jakarta: Intermasa. Pasal 330 BW dipilih karena pasal tersebut yang mengatur tentang usia dewasa atau kedewasaan. Atas dasar itu. 20. Dasar pemikirannya adalah sebagaimana tertuang di bawah ini.DOKUMEN PENJELAS KECAKAPAN DAN KEWENANGAN BERTINDAK A. Pokok-Pokok Hukum Perdata. Kewenangan Hukum (rechtsbevoegdheid) adalah kewenangan untuk menjadi pendukung (mempunyai) hak dan kewajiban dalam hukum. Pokok Pembicaraan Pokok pembicaraan kita adalah Pasal 330 dan Pasal 1331 BW.indd 3 12/13/2010 9:57:32 PM . yaitu Kewenangan Hukum. penulis akan meninjau keberadaan Pasal 330 BW dalam tata hukum kita dan mengusulkan perubahan penafsiran atas Pasal 1331 BW. Di samping itu. tetapi dalam hukum mempunyai arti dan peran yang sangat berbeda.

Istilah ”anak belum dewasa”—dalam satu kesatuan—merupakan istilah teknis 2 3 4 Ibid. dan tentunya persoon yang diangkat sebagai pengurus adalah mereka-mereka yang cakap untuk bertindak. 56. Karena badan hukum bukan persoon alamiah maka badan hukum dijalankan oleh manusia. Bandung: Citra Aditya Bakti. Hukum Pribadi. terlepas dari arti harfiah dari kata-kata yang bersangkutan. Tetapi. 4 Dokumen Penjelas isi1 fot43.hukum persoon—alamiah dikaitkan dengan kepribadian manusia maka manusia mempunyai kewenangan hukum sejak ia dilahirkan sampai ia meninggal dunia. Istilah ”anak” yang berdiri sendiri tidak ada kaitannya dengan masalah kecakapan dan kewenangan bertindak. kecuali dikaitkan dengan ”umur” atau ”kedewasaan”. Siapa persoon yang berwenang melakukan tindakan hukum tertentu. dan karenanya tidak boleh dipotong menjadi dua kata yang berdiri sendiri. Yang demikian itu bisa disimpulkan dari Pasal 2 jo Pasal 833 dan Pasal 955 BW. apakah ia wenang bertindak mewakili badan hukum yang bersangkutan. Bagian I. dan kewenangan bertindak—merupakan istilah teknis hukum. yang dipunyai oleh persoon tertentu. Kata ”wenang” sebagai kata yang berdiri sendiri bisa mempunyai arti yang sangat berbeda dengan kata ”wenang” dalam satu kesatuan dengan kata ”bertindak”. Pasal 7 Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas. ditentukan oleh undang-undang dan anggaran dasar badan hukum yang bersangkutan. dan terlepas dari arti yang diberikan dalam kehidupan seharihari. Kewenangan bertindak (handelingsbevoegdheid) adalah kewenangan khusus. di samping mempunyai kekayaan yang tersedia untuk digunakan demi mencapai tujuan itu. J. yang dipunyai oleh persoon pada umumnya.indd 4 12/13/2010 9:57:32 PM . Badan hukum mempunyai tujuan yang hendak dicapai. kecakapan bertindak. Persoon Alamiah.3 Kecakapan bertindak (handelingsbekwaamheid) adalah kewenangan umum.4 Perhatikan kata ”tertentu”. untuk melakukan tindakan hukum (atau tindakan-tindakan hukum) tertentu. dan tindakan hukum apa saja yang wenang dilakukan olehnya. Kata-kata tersebut dalam satu kesatuan mempunyai arti teknis hukum tertentu.2 Badan hukum mempunyai kewenangan hukum sejak mendapat pengakuan sebagai badan hukum. ditentukan oleh undang-undang. Perlu diperhatikan bahwa istilah-istilah di atas—kewenangan hukum. Istilah teknis adalah istilah-istilah dengan arti tertentu. untuk melakukan tindakan hukum pada umumnya. Satrio. hlm. Cetakan I. Pasal 11 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2004 tentang Yayasan. 1999. Perhatikan kata ”persoon pada umumnya” dan ”tindakan hukum pada umumnya”.

di dalamnya kata ”kecakapan bertindak” dan ”kewenangan bertindak” dicampuradukkan.5 adakalanya menggunakan istilah-istilah lain (atau agak lain) untuk arti sebagaimana disebutkan di atas. ada yang menggunakan istilah kewenangan bertindak untuk handelingsbekwaamheid. Pasal 328 BW. 87. Gandasubrata. Oktober 1999. ”Persetujuan Istri/Suami untuk Menjaminkan Harta Bersama dan Batas Umur Dewasa bagi Seorang Calon Nasabah untuk Membuka Rekening serta Meminjam Uang Kepada Bank”. yang berkaitan dengan kecakapan bertindak. Pasal 320–322. Yang dimaksud dengan ”cakap dalam arti luas” adalah ”kecakapan untuk melakukan segala perbuatan hukum pada umumnya”. Istilah ”anak” dalam rangkaian kata-kata ”anak belum dewasa” menjadi relevan dengan topik pembicaraan di sini karena kata-kata tersebut dalam satu kesatuan mempunyai arti khusus dalam hukum. Pasal 47. Coba perhatikan kalimat yang berbunyi: ”Setiap manusia dianggap mampu (wenang) berhak. Pasal 327. selanjutnya disingkat Hasil Penelitian Universitas Indonusa Esa Unggul.indd 5 12/13/2010 9:57:32 PM . hlm. hlm. tanpa bantuan orang tua ataupun wali”.7 Ada pula yang menyimpulkan bahwa: ”Indikator utama untuk menentukan kedewasaan secara hukum adalah adanya kewenangan pada seseorang untuk melakukan perbuatan hukum sendiri. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 5 isi1 fot43. Media Notariat. ”Cessie sebagai Salah Satu Bentuk Penggantian Kreditur Ditinjau dari Segi Hukum”. Perhatikan kata ”kewenangan”—bukan kecakapan—untuk melakukan perbuatan hukum. No. Baca Dokumen Penjelasan Utama hasil penelitian Universitas Indonusa Esa Unggul: ”Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur”. Pasal 307. Media Notariat.6 Perhatikan kata ”setiap manusia” dan kata ”wenang”. 98. Kewenangan hukum adakalanya menggunakan istilah ”mampu (wenang) berhak”.9 Sebagai gambaran tidak dibedakannya istilah-istilah tersebut satu dari yang lain dengan baik.8 Demikian pula ada yang membuat pembedaan menjadi: ”kecakapan secara penuh (cakap dalam arti luas)” dan ”kecakapan terbatas”. dapat penulis contohkan pada peristiwa 5 6 7 8 9 Purwoto S. Perlu disadari bahwa seringkali kata ”anak” dalam undang-undang hanya hendak menunjukkan kedudukan seseorang dalam hubungan kekeluargaan (Pasal 2. Pasal 308. Adapun ”wewenang hukum” adalah hak yang diberikan oleh hukum. hlm. Undang-Undang Perkawinan dan Masalah Pelaksanaannya. dan Pasal 50 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan). No. Indra Ario Nasution. Media Notariat. Djuhaendah Hasan-Habib Adjie. 28.hukum yang tidak boleh dipecah menjadi ”anak” dan ”belum dewasa”. Ditinjau dari Segi Hukum Islam. 36. hlm. Ternyata. 1976.10 Tahun IV Januari 1989. Januari– Maret 2002. bahkan untuk keadaan tertentu janin dalam kandungan dianggap mampu berhak bila ia dilahirkan dalam keadaan hidup”. Bandung: Alumni. 2 Tahun 1. Saidus Syahar. Bahkan ada yang membaca syarat kedua Pasal 1320 BW untuk sahnya perjanjian: ”kewenangan bertindak”. dalam doktrin kita melihat pemakaian istilah tersebut belum seragam. ”Masalah Kedewasaan dalam Hukum Indonesia”.

yang untuk melakukan tindakan menutup perjanjian yang menjadi pokok perkara. padahal jelas-jelas disebut kecakapan bertindak (vide KUH Perdata terjemahan Subekti-Tjitrosudibjo). Kecakapan Bertindak dan Tindakan Hukum Kecakapan bertindak maupun kewenangan bertindak. dengan melakukan tindakantindakan hukum. perjanjian itu bisa lahir dan sah dengan pribadi si Direktur—bukan PT-nya—sebagai pihak.11 Dari pengamatan di atas kiranya kita menyadari bahwa penggunaan dan pengertian istilah ”kewenangan hukum”.indd 6 12/13/2010 9:57:32 PM . 492/Pdt. Indra Ario Nasution. Baca penjelasan mengenai hal ini di bawah nanti. ia tidak tahu membedakan antara syarat ”kecakapan” membuat perjanjian dengan syarat ”kewenangan” untuk menutup perjanjian tertentu. Pasal 1329 BW mengatakan bahwa pada asasnya setiap orang adalah cakap untuk membuat perjanjian.10 Pasal 1320 BW tidak mensyaratkan ”kewenangan” membuat perjanjian. yaitu harus ada ”kecakapan untuk membuat perjanjian”. unsur syarat kedua sahnya perjanjian (berdasarkan Pasal 1320 BW) disebutkan: “kewenangan bertindak”. C. loc. ”kecakapan bertindak”. dan ”kewenangan bertindak” sebagai istilah teknis hukum perlu diseragamkan. kecuali undang-undang menentukan lain. Mereka yang cakap bertindak adakalanya oleh undang-undang dinyatakan tidak wenang untuk 10 11 12 Vide Perkara No. Tindakan hukum merupakan peristiwa sehari-hari.G/2009/PN. Karena membuat perjanjian adalah tindakan yang paling umum dilakukan oleh anggota masyarakat maka dari ketentuan tersebut bisa ditafsirkan bahwa semua orang pada asasnya cakap untuk bertindak. keduanya berkaitan dengan peristiwa melakukan tindakan hukum. Kalaupun si Direktur tidak wenang mewakili PT yang bersangkutan. Jakpus. Bisa diduga. terhadap asas kecakapan bertindak ada pengecualiannya.cit. karena manusia dalam kehidupan bermasyarakat perlu mengadakan hubungan dengan anggota masyarakat yang lain. sebagaimana disyaratkan dalam anggaran dasar perseroan? Permasalahan itu ia kemukakan dengan mengacu kepada Pasal 1320 sub 2 BW tentang sahnya perjanjian. 6 Dokumen Penjelas isi1 fot43. Karena tindakan hukum merupakan tindakan yang sehari-hari dilakukan oleh manusia—lebih luas persoon—maka bisa dibayangkan betapa penting dan perlunya pengaturan tentang kecakapan dan kewenangan bertindak. belum/tidak mendapat persetujuan dari Komisaris PT.berikut. pihak penggugat ternyata tidak membedakan antara kecakapan bertindak dan kewenangan bertindak sehingga ia mempermasalahkan apakah suatu perjanjian sah kalau salah satu pihaknya adalah seorang Direktur PT.12 Namun. Dalam suatu perkara. kecuali undang-undang menentukan lain.

Karena manusia (atau lebih luas persoon) mempunyai kewenangan hukum dan—dalam batas-batas yang Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 7 isi1 fot43. Yang penting untuk diingat adalah. Dari uraian di atas kita tahu. Pasal 1601i BW. Dasar Kecakapan Bertindak Hukum berangkat dari asas bahwa manusia di dalam pergaulan hidup bebas untuk menyelenggarakan atau mengatur kepentingan hidupnya. orang-orang tertentu. undang-undang sendiri dalam beberapa ketentuannya memberikan perkecualian atas batas umur untuk kewenangan melakukan tindakan hukum tertentu. Pasal 897 BW membuat wasiat. betapa istilah kecakapan dan kewenangan bertindak mempunyai peranan yang sangat penting dalam hukum dan perlu untuk diberikan batasan yang bisa menjadi patokan bagi kita semua. kalau di atas dikatakan bahwa adakalanya orang-orang tertentu yang cakap bertindak dinyatakan tidak wenang untuk melakukan tindakan hukum tertentu maka di bawah ini disebutkan yang sebaliknya. kecuali mereka yang telah menikah (Pasal 330 BW jo Pasal 47 dan Pasal 50 Undang-Undang Perkawinan). Perkecualian itu dalam BW diberikan dalam Pasal 29 BW syarat usia untuk menikah. karena kepada mereka yang belum dewasa sebagai perkecualian diberikan kewenangan untuk melakukan tindakan-tindakan tertentu. Jadi. Pasal 1470. Pasal 1678. Untuk tindakan-tindakan hukum tertentu. Yang demikian itu tampak dalam Pasal 1467. D. Di pihak lain.melakukan tindakan-tindakan hukum tertentu. Namun demikian. untuk tiap tindakan hukum. sendirisendiri. Pengecualian dalam Undang-Undang Perkawinan: Pasal 7 Undang-Undang Perkawinan: untuk menikah. orang-orang belum dewasa diberikan kewenangan bertindak. adakalanya oleh undangundang dinyatakan tidak wenang untuk melakukan tindakan hukum tertentu. Pasal 282 BW mengakui anak luar kawin. Jadi. Pasal 151 BW membuat perjanjian kawin. yang secara umum cakap bertindak. mereka adalah tetap saja orang-orang yang cakap bertindak. Karena pengecualian itu diberikan dengan mengingat akan masing-masing tindakan hukum. Pasal 1798 BW dalam pemberian perintah/lastgeving. Pasal 1468. dengan kewenangan yang diberikan oleh undang-undang untuk melakukan tindakan-tindakan tertentu—sebagaimana disebutkan di atas—mereka tidak menjadi cakap bertindak dan tetap tidak cakap untuk bertindak. Pasal 1469. atas mana mereka diberikan atau tidak diberikan kewenangan bertindak maka tidak bisa diberikan suatu patokan umum.indd 7 12/13/2010 9:57:32 PM . Pasal 1601g BW menutup perjanjian kerja. Batas usia kewenangan bertindak diberikan oleh undang-undang. sehingga tidak bisa diberikan suatu patokan umum dan karenanya tidak kita dibicarakan lebih lanjut di sini.

op. karena tindakan hukum bisa—dan adakalanya memang—mempunyai akibat hukum yang sangat besar dan luas maka pembuat undang-undang merasa perlu memberikan perlindungan kepada mereka-mereka yang belum—atau dianggap belum—dapat merumuskan kehendaknya dengan benar dan belum—atau dianggap belum dapat—menyadari dengan benar atau sepenuhnya akibat hukum dari perbuatannya. Jadi. J. 2001.14 Kita di sini melihat bahwa pembatasan kecakapan bertindak yang dikaitkan dengan usia. persoon dalam hukum perlu diberikan kewenangan untuk melakukan tindakan hukum pada umumnya. Bandung: Citra Aditya Bakti. Lain lagi dengan masalah kewenangan bertindak (handelings-bevoegdheid). Hukum Perjanjian Berlandaskan Asas-Asas Wigati Indonesia. 2006. yang dikaitkan dengan usia dewasa. ketentuan mengenai kecakapan bertindak yang nanti akan dikemukakan. 13 14 J. Perikatan yang Lahir dari Perjanjian. Satrio. Untuk itu. Selanjutnya. Bandung: Citra Aditya Bakti. hlm. Tindakan Hukum adalah tindakan-tindakan yang menimbulkan akibat hukum dan akibat hukum itu dikehendaki atau dianggap dikehendaki oleh pihak yang melakukan tindakan hukum yang bersangkutan. Satrio.13 Karena akibat hukum dari tindakannya dikehendaki (dan akibat hukum sebagaimana diatur dalam ketentuan hukum yang bersifat menambah ”dianggap“ dikehendaki) maka dapat dikatakan bahwa tindakan hukum didasarkan atas kehendak si pelaku. terutama hak-hak kekayaannya sesuai dengan yang dikehendaki olehnya. 29. 113. yang disebut kecakapan bertindak. melindungi kepentingan dan ketertiban umum. atau dengan perkataan lain. hlm. Herlien Budiono. dengan konsekuensi si pelaku harus dapat merumuskan dan menyatakan kehendaknya dengan benar.cit.indd 8 12/13/2010 9:57:32 PM . bermaksud memberikan perlindungan bagi mereka yang belum dewasa. bermaksud untuk melindungi si tidak cakap bertindak. 8 Dokumen Penjelas isi1 fot43. Asas Keseimbangan bagi Hukum Perjanjian Indonesia. Jadi.diberikan undang-undang—bebas untuk mengatur sendiri hidupnya maka ia pada asasnya—dalam penyelenggaraan hidupnya—bebas menggunakan hak-haknya. 57.. tetapi demi perlindungan kepada mereka-mereka sendiri. Karena lawan janji itu bisa siapa saja maka ketentuan mengenai kewenangan bertindak hendak melindungi anggota masyarakat pada umumnya. sekalipun setiap manusia mempunyai kewenangan hukum. hlm. ada di antara mereka yang oleh undang-undang dianggap belum mampu untuk melaksanakan sendiri hak-haknya. Pembuat undang-undang perlu mengatur masalah kewenangan bertindak karena hendak melindungi lawan janji dari pihak yang melakukan tindakan hukum. Buku II.

bahwa lawan janjinya terikat pada pernyataan/sepakatnya. kiranya keduanya patut sekali mendapat perhatian. adalah dengan membedakan antara mereka yang telah mencapai usia dewasa dan belum. diakui sebagai tindakan hukum yang sah—di pihak lain. Akibat dari ketidakwenangan bertindak adalah perjanjian itu batal demi hukum. dan selanjutnya mengaitkan usia dewasa dengan kecakapan bertindak. demi kepastian hukum. Perbedaan dalam Akibatnya Untuk menggambarkan betapa pentingnya membedakan lembaga ”kecakapan bertindak” dan ”kewenangan bertindak” dapat dikemukakan bahwa akibat dari ketidakcakapan menutup perjanjian lain sekali dengan akibat dari ketidakwenangan menutup perjanjian. Orang yang telah mencapai umur genap 21 tahun atau telah menikah sebelum mencapai usia itu (Pasal 330 BW) dianggap sudah dewasa. Semua orang tentu berkepentingan untuk tahu bahwa tindakannya akan membawa akibat sebagai yang ia tuju—d. dan karenanya sejak 15 Ibid.l. perjanjian yang bersangkutan dapat dituntut pembatalannya oleh pihak si tidak cakap—baik melalui wakilnya atau dirinya sendiri sesudah ia menjadi dewasa. Sebagaimana disebutkan di atas. Pada pokoknya. Dalam BW.E. perbedaan akibat itu didasarkan tujuan perlindungan yang berbeda antara keduanya. ketentuan mengenai kecakapan bertindak dan kewenangan bertindak merupakan ketentuan yang. F.15 Pelanggaran atas ketentuan yang menyatakan orang-orang tertentu—yang secara umum cakap bertindak— tidak wenang menutup perjanjian tertentu. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 9 isi1 fot43. Usia Dewasa dan Kecakapan Bertindak Cara pembuat undang-undang melindungi mereka. yang belum dapat merumuskan kehendaknya dengan benar dan belum dapat menyadari sepenuhnya akibat hukum dari perbuatannya. Kalau antara kecakapan dan kewenangan bertindak ada perbedaan akibat hukum yang demikian besar.p.indd 9 12/13/2010 9:57:32 PM . diancam dengan tindakan mereka batal demi hukum. ”kedewasaan“ dikaitkan dengan sejumlah tahun tertentu. sangat penting dalam pergaulan hidup. Karena kedewasaan dikaitkan dengan kecakapan melakukan tindakan hukum maka pembuat undang-undang (BW) berangkat dari anggapan bahwa mereka yang telah mencapai usia genap 21 tahun (atau telah menikah) sudah dapat merumuskan kehendaknya dengan benar dan sudah dapat menyadari akibat hukum dari perbuatannya. orang yang mengadakan hubungan dengan orang lain perlu kepastian. Akibat dari ketidakcakapan.

139: 278. dimuat dalam RY MA RI. No. Patokan 21 tahun untuk mengukur ”kedewasaan” di Indonesia dimulai sejak tahun 1905. 1924: 556).itu mereka cakap untuk bertindak dalam hukum (handelings-bekwaam).19 Ukuran kuat gawe juga dipakai oleh MA dalam keputusannya. sudah bisa mandiri. ukuran yang dipakai dalam Hukum Adat adalah apakah orang itu telah ”kuat gawe”. yaitu golongan Eropa. tetapi berpatokan pada apa yang secara riil tampak. 1917: 129 jo S. 1917: 378—berlaku bagi golongan Tionghoa. batas usia dewasa lebih tinggi lagi. 175.21 Jadi.cit. Padang 27 Juli 1933. Cetakan Keempat. Karena ”anggapan” tidak selalu sesuai dengan kenyataan maka ketentuan usia dewasa bisa tidak sesuai dengan realitanya. 140. hlm. Soepomo. ”Persetujuan Istri/Suami untuk Menjaminkan Harta Bersama dan Batas Umur Kedewasaan bagi Seorang Calon Nasabah untuk Membuka Rekening serta Meminjam Uang kepada Bank”. jilid II. demi kepastian hukum—agar tidak ada keragu-raguan mengenai kecakapan bertindak seseorang—maka ditetapkan saja ukuran 21 tahun. Hukum Adat mempunyai cara lain untuk menetapkan apakah seseorang telah dewasa dan cakap untuk bertindak. dimuat dalam T. 24. Djambatan. Media Notariat. Beginselen en Stelsel van het Adatrecht. bersifat faktual. Kecakapan bertindak dalam hukum adat ditentukan oleh apakah ia masih bocah atau telah mandiri. Januari 1989. Ter Haar Bzn. 601 K/Sip/1976. Hukum Perdata Adat Jawa Barat. Bisa saja ada di antara mereka yang sudah berusia 21 tahun. 53 K/Sip/952. Soepomo. Batas dewasa seringkali diukur menurut keadaan yang ada.23 16 17 Rasjim Wiraatmadja. hlm. 10 Tahun IV. MA 2 November 1976 No. sudah bisa mengurus harta bendanya dan keperluan-keperluannya sendiri. hlm. 1982. loc.B. memasuki suatu ruangan tersendiri dalam rumah keluarga —dan mulai hidup mandiri. Hukum Adat tidak memakai ukuran sekian banyak tahun yang telah dilalui seseorang.v. sebagaimana dikutip oleh Hilman Hadikusuma. 22. B. Dimuat dalam RY MA RI. 1924: 557 dengan sedikit perkecualian) dan Timur Asing lainnya dengan perkecualian dalam hukum keluarga dan pewarisan ab intestaat (S. masih tetap belum dapat merumuskan kehendaknya dengan benar dan belum dapat—secara umum—mengukur akibat hukum dari tindakannya. Terjemahan Nani Soewondo. Namun demikian. untuk menentukan apakah seseorang ”cakap untuk bertindak”. Yang perlu diingat adalah BW hanya berlaku untuk sebagian saja dari penduduk Indonesia.22 Dalam masyarakat adat Batak. Usia dewasa mulai sejak ia bukan lagi bocah (huiskind). Timur Asing Tionghoa (S.17 Sebelumnya.18 Di Jawa Barat. WoltersGroningen. R. hlm. Cetakan Kedua. 18 19 20 21 22 23 10 Dokumen Penjelas isi1 fot43. hlm. MA 1 Juni 1955 No. 89. 1950. Biasanya orang dianggap dewasa setelah menikah atau meninggalkan rumah keluarga—bisa dengan mencar. pada umumnya anak yang sudah berusia 17 atau 18 tahun dianggap cakap bertindak. Jakarta: J.20 dan— dalam keputusan tertentu—menyatakan mereka yang sudah berusia 15 tahun dewasa. artinya sudah bekerja.indd 10 12/13/2010 9:57:32 PM .16 dan dalam tahun 1917—berdasarkan S.J.

Dengan latar belakang perundang-undangan sebagaimana tersebut di atas. 1953. Terhadap hukum adat ketentuan itu tidak punya pengaruh apa-apa. Bandung: W. Pewarisan. 20. dan karenanya harus ditafsirkan sangat sempit sehingga tidak berlaku jika ”undang-undang” tidak memakai istilah belum dewasa dalam ketentuannya. Hukum Kekeluargaan. Bandung: Citra Aditya Bakti. apalagi sekarang. yang berlaku baik bagi mereka yang tunduk pada BW maupun Hukum Adat. memang memungkinkan adanya keputusan pengadilan tentang usia dewasa yang berbeda-beda. hlm. Jadi. 1917: 738 (dalam Terjemahan Subekti-Tjitrosudibjo ditulis S. bagi Golongan Timur Asing bukan Tionghoa berlaku hukum keluarga kelompok itu sendiri-sendiri sehingga memungkinkan adanya batas usia dewasa yang berbeda-beda.indd 11 12/13/2010 9:57:33 PM . jika suatu undang-undang. 1917: 138. 24 25 Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 11 isi1 fot43. 12. hlm.25 Namun. menggunakan istilah ”belum dewasa” (minderjarigen) di dalamnya. Asas-Asas Hukum Perjanjian. Hukum Adat dalam Yurisprudensi. Wirjono Prodjodikoro.Harus diakui. 1917: 138) mencoba memberikan petunjuk dengan mengatakan bahwa ukuran dewasa bagi mereka yang tunduk pada Hukum Adat adalah 21 tahun. 1917: 738. BW memakai ukuran kuantitatif (berdasarkan banyaknya tahun) dan lebih menekankan kepada kepastian hukum. Dalam KUH Perdata terjemahan Subekti-Tjitrosudibjo ditulis S. di mana lalu lintas hukum berjalan lebih intens. namun demikian kurang memenuhi kepastian hukum karena tidak mudah bagi kita untuk mengukur apakah seseorang itu sudah mandiri.24 hanyalah untuk penafsiran kalau undang-undang memakai istilah ”minderjarig“. Karena BW mempunyai ukuran kedewasaan yang berbeda dengan Hukum Adat maka—demi menghindarkan kekeliruan—pembuat undang-undang merasa perlu memberikan pedoman bagaimana orang menafsirkan ”belum dewasa”. Van Hoeve. dan dengan berlakunya bermacam-macam sistem hukum keluarga untuk beberapa golongan penduduk. dengan itu tidak mau dikatakan bahwa orang-orang yang tunduk pada Hukum Adat sejak umur 21 tahun—atau telah menikah sebelum usia itu—menjadi cakap untuk bertindak. Penjelasan dalam S. patokan ”kedewasaan” dalam Hukum Adat—yang diukur secara kualitatif—memang lebih adil. jika Pemerintah Kolonial saja sudah melihat potensi adanya kekacauan dalam urusan umur dewasa. 1993. Perkawinan. Sejalan dengan ketentuan S. tetapi terbatas hanyalah kalau undang-undang menggunakan istilah ”belum dewasa” (minderjarig). 1924: 557. Hukum Adat tidak mengaitkan kecakapan bertindak dengan sekian banyak tahun. karenanya secara umum kecakapan bertindak harus diukur menurut Hukum Adat. S.

Wno. 95 K/AG/2009. 12 Dokumen Penjelas isi1 fot43. H..indd 12 12/13/2010 9:57:33 PM . yang disebutkan dalam Hasil Penelitian Universitas Indonusa Esa Unggul. 294 K/AG/2009. 22 Mei 2008. ttgl. 482/Pdt. bisa disimpulkan bahwa Pengadilan berpegang kepada usia dewasa 18 tahun.P/1987 PN. Mari kita coba lihat bagaimana pendapat Pengadilan mengenai hal ini. yang menggambarkan pendirian Pengadilan yang tidak seragam mengenai masalah usia dewasa. 41/1975 PT Perdata. Di dalam keputusan-keputusan lain Pengadilan berpegang kepada umur 18 tahun. kiranya kita memang perlu mempunyai patokan yang seragam mengenai usia dewasa. Jakut. yaitu MA No. 59 K/AG/2007. hlm. Rasjim Wiraatmadja. disimpulkan dari kpts. 6 Juni 2007.G/2008/PA. MA No. seperti PN Jakarta Utara No.27 26 27 Masih banyak lagi keputusan Pengadilan. 5-11-1987 dan dari keputusan lain. Di sini tampak akan kebutuhan suatu ketentuan umum umur dewasa. Ada yang berpegang kepada ukuran 21 tahun: PN Jakarta Pusat No. ttgl. yang berlaku untuk semua golongan penduduk Indonesia. 1530/Pdt/1987/PN.cit.JKT. 0432/ Pdt. 80. Adanya keputusan-keputusan Pengadilan yang tidak seragam mengenai masalah usia dewasa tidak memberikan kepastian hukum bagi anggota masyarakat. Keragu-raguan mengenai kepastian usia dewasa—paling tidak sebelum keluarnya UUJN No. 1138/Pdt. Pengadilan Agama Malang No.Mlg. 22-12-1987. 13 Oktober 1976. 17-04-2009. 477/K/Sip/1976 ttgl. ttgl. Di sini tampak sekali betapa patokan umur dewasa memegang peranan yang sangat penting dalam hukum.PST ttgl. op. dan ada yang bisa disimpulkan berpegang pada patokan umur dewasa 21 tahun. Pendirian Pengadilan Pengadilan tidak konsisten dengan patokan umur dewasa. 30 tahun 2004—mengakibatkan Notaris mengambil sikap aman dengan mengambil patokan usia dewasa—untuk semua transaksi—21 tahun.Demi kepastian hukum. seperti PT Palembang. 5-8-2008. ttgl.26 Yang lebih menarik perhatian lagi adalah adanya keputusan Pengadilan Agama yang memakai ukuran dewasa 21 tahun seperti tersebut di atas. 16-06-2009. ttgl. ttgl.G/2008/PA. MA No. Pengadilan Agama Wonosari No. MA No. Undang-Undang Perkawinan Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa sepertinya di Indonesia tidak ada satu ketentuan umum yang mengatur tentang usia dewasa. G. No.

cit. Dari Pasal 47 dan Pasal 50 Undang-Undang Perkawinan bisa disimpulkan bahwa Undang-Undang Perkawinan berpegang pada patokan umur dewasa 18 tahun. 28 29 30 Baca bagian menimbang Undang-Undang Nomor 1 tahun 1974. tetapi di dalamnya sebenarnya diatur hukum keluarga. Karena kekuasaan orang tua dan perwalian—sebagaimana akan dikemukakan di bawah— berkaitan dengan masalah kecakapan bertindak maka dengan demikian. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 13 isi1 fot43. menurut Undang-Undang Perkawinan orang yang sudah mencapai umur genap 18 tahun telah dewasa. 21. perlu adanya Undang-Undang Perkawinan yang berlaku bagi semua warga negara. berakhir pada saat anak mencapai usia 18 tahun (atau setelah menikah sebelumnya.. tetapi ada ketentuan. dengan konsekuensinya telah cakap untuk bertindak dalam hukum. Pasal 47 dan Pasal 50 UU Perkawinan) maka tidak logis kalau UU Perkawinan mempunyai patokan usia dewasa lain daripada 18 tahun. yaitu 18 tahun29 sehingga semua ketentuan lain yang mengatur usia dewasa—yang diundangkan sebelum Undang Undang Perkawinan—tidak berlaku lagi.28 dan diundangkan jauh di belakang BW.cit. dan sekalipun tidak secara tegas-tegas mengatur ”umur dewasa”. Subekti. dari mana bisa disimpulkan batas umur dewasa menurut Undang-Undang Perkawinan. Kalau undang-undang menetapkan kewenangan orang tua dan wali untuk mewakili anak belum dewasa. bahwa sesuai dengan falsafah Pancasila serta cita-cita untuk pembinaan hukum nasional. hlm. op. bersifat nasional.30 Berbicara mengenai kecakapan bertindak dan kedewasaan. Perhatikan sifat ”nasional” dari UU Perkawinan. tidak bisa tidak akan membawa kita kepada masalah perwakilan bagi mereka yang tidak cakap bertindak.Apakah kita tidak mempunyai patokan umum tentang usia dewasa dan dengan itu sebagai patokan mengenai kecakapan bertindak? Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan—yang biasa disebut UU Perkawinan—yang sekalipun berjudul Undang-Undang tentang Perkawinan.indd 13 12/13/2010 9:57:33 PM . loc. Purwoto Gandasubrata. Yang penting untuk menjadi perhatian kita adalah Undang-Undang Perkawinan merupakan undang-undang yang relatif baru. Undang-Undang Perkawinan—sebagai undang-undang yang relatif baru dan bersifat nasional—kiranya bisa kita pakai sebagai patokan—dan dengan berpatokan pada asas lex postiori derogat lex priori—maka dapat kita katakan bahwa kita telah mempunyai patokan umum untuk menetapkan usia dewasa.

di mana pada asasnya orang perempuan yang bersuami dinyatakan tidak cakap bertindak dalam hukum. si belum dewasa dinyatakan wenang bertindak. undang-undang menunjuk siapa yang wajib untuk mewakili si tidak cakap dalam melakukan tindakan hukum.” Kata ”perikatan” dalam Pasal 1329 BW seharusnya dibaca ”perjanjian” karena perikatan tidak dibuat. Apalagi dengan adanya Pasal 31 Undang-Undang Perkawinan—dan dengan mendasarkan kepada 14 Dokumen Penjelas isi1 fot43. Prinsip seperti ini sekarang sudah ketinggalan zaman. orang perempuan dalam hal-hal yang ditentukan oleh undang-undang. Sejalan dengan asas perlindungan kepada si tidak cakap maka dalam hal untuk tindakan hukum tertentu. Perhatikan kata ”perjanjian” dalam pasal berikutnya.I. wali (Pasal 383 BW. tetapi masih membutuhkan persetujuan dari orang lain atau harus diwakili oleh pihak yang wenang mewakilinya maka kepada si belum dewasa tidak bisa diberikan persetujuan umum atau kuasa umum. orang-orang belum dewasa. Pasal 50 UU Perkawinan). Selanjutnya dalam Pasal 1330 BW dikatakan bahwa: ”Tak cakap untuk membuat perjanjian adalah: 1. 2. karena dengan cara begitu fungsi perlindungan menjadi tidak jalan. tetapi muncul dengan sendirinya dari perjanjian atau undang-undang. 3. yang meliputi semua tindakan. undang-undang memberikan lembaga perwakilan. dengan mana kebutuhan para tidak cakap untuk melakukan tindakan hukum dipenuhi. mereka yang ditaruh di bawah pengampuan. Pasal 1329 BW merumuskan: ”Setiap orang adalah cakap untuk membuat perikatan-perikatan jika ia oleh undang-undang tidak dinyatakan tidak cakap.” Ketentuan mengenai ”orang-orang perempuan” dalam hal yang ditentukan oleh undang-undang mengacu kepada sistem BW. atau kurator (Pasal 446 jo 452 BW). Lembaga Perwakilan Bagi mereka yang tidak cakap bertindak. Kepada para tidak cakap. pada umumnya semua orang kepada siapa undang-undang telah melarang membuat perjanjian-perjanjian tertentu. Pasal 47 UU Perkawinan).indd 14 12/13/2010 9:57:33 PM . Mereka adalah orang tua (Pasal 307 jo 310 BW. kecuali dengan kuasa (machtiging) atau bantuan (bijstand) dari suami (Pasal 105 dan Pasal 108 BW).

bisa kita rumuskan ketentuan sebagai berikut: pada asasnya semua orang adalah cakap untuk melakukan tindakan hukum. pada asasnya semua orang adalah cakap untuk menutup perjanjian. dan dalam tindakan hukumnya ia harus diwakili oleh orang tua atau wali (atau oleh kuratornya) maka semua tindakan hukum yang dilakukan oleh si tidak cakap adalah tidak sah. dan kekuasaan orang tua dan perwalian—menurut UU Perkawinan—berakhir pada saat anak yang bersangkutan mencapai umur 18 tahun (atau telah menikah) maka dapat disimpulkan bahwa menurut Undang-Undang Perkawinan batas usia dewasa adalah 18 tahun (atau telah menikah). dan mereka yang ditaruh di bawah pengampuan. dan karenanya ketidakcakapan merupakan perkecualian. J. tetapi dapat dituntut pembatalannya oleh pihak si belum dewasa (bisa orang tua atau walinya atau oleh yang bersangkutan sendiri sesudah mereka menjadi dewasa). Dengan mengacu kepada Pasal 1329 jo Pasal 1330 BW dapat dikatakan bahwa menurut BW. Dengan demikian—berdasarkan Pasal 1330 BW—orang-orang yang belum dewasa tidak bisa menutup perjanjian secara sah (Pasal 1330 BW). Konsekuensi Ketidakcakapan Karena anak belum dewasa (dan kurandus) tidak cakap untuk bertindak dalam hukum. dan sejak usia itu semua orang adalah cakap untuk bertindak dalam hukum. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 15 isi1 fot43.indd 15 12/13/2010 9:57:33 PM . kecuali mereka yang belum dewasa. menyatakan mereka tidak wenang bertindak. dan perkecualian itu ditentukan oleh undang-undang. Sekarang sudah umum diterima bahwa istri cakap bertindak dalam hukum. Tidak sah di sini bukan dalam arti tindakan itu batal demi hukum. tetap saja tindakan itu tidak sah. sekarang sistem ini sudah tidak berlaku lagi. dan dalam BW tidak ada ketentuan umum yang mengatur kecakapan bertindak maka—dengan melalui abstraksi—dapat disimpulkan bahwa ketentuan Pasal 1329 BW juga berlaku untuk tindakan hukum.asas lex postiori derogat lex priori. untuk tindakan hukum tertentu. Karena—sebagaimana disebutkan di atas—tindakan hukum yang berupa menutup perjanjian adalah tindakan yang paling umum dan paling sering dilakukan manusia dalam pergaulan hidup. kecuali undang-undang. Dengan demikian. Bahkan kalau tindakan si tidak cakap itu secara tegas-tegas ataupun secara diam-diam disetujui oleh orang yang seharusnya mewakili tindakan yang bersangkutan. Mengingat bahwa kewenangan mewakili anak belum dewasa diberikan kepada orang tua atau wali sampai anak itu mencapai umur dewasa.

Hukum Acara Perdata Indonesia. Permasalahan dalam Praktik Apakah setiap kali seorang anak yang belum dewasa mengadakan hubungan hukum dengan pihak ketiga. Untuk menuntut pembatalan perjanjian. Sesuatu yang bersifat negatif (seperti keadaan belum dewasa) tidak bisa dibuktikan. 114. hubungan hukum itu.indd 16 12/13/2010 9:57:33 PM . dalam Pasal 1331 BW tidak disyaratkan bahwa lawan janji tahu atau sepatutnya tahu bahwa ia berhadapan dengan anak belum dewasa atau orang yang ditaruh di bawah pengampuan (Pasal 446 BW). Catatan: dalam doktrin kata ”batal demi hukum” dalam Pasal 446 B. tetapi hanya batal kalau dituntut pembatalannya oleh pihak si belum dewasa. tetapi tidak bisa menutup perjanjian “yang sah”. Namun. yang tidak cakap bertindak. yang memberikan kewenangan bagi pihak si tidak cakap untuk menuntut pembatalan dalam semua keadaan.. 1985.W ditafsirkan dapat dituntut pembatalannya.33 Kita bisa mengerti bahwa semua orang. Perhatikan dengan baik. Satrio.32 Jadi. 16 Dokumen Penjelas isi1 fot43. seperti itu adil? (”dalam semua 31 32 33 Sudikno Mertokusumo.31 dan karenanya menjadi beban lawan janji si belum dewasa untuk membuktikan bahwa ia sudah dewasa. sesudah ia menjadi dewasa)? Kalau kita baca Pasal 1331 BW. Perhatikan kata-kata ”bisa dituntut pembatalannya” dalam kalimat di atas dan ”atas tuntutan si belum dewasa” dalam Pasal 1331 ayat 2 BW. Jadi. op. Dengan demikian. hanya relatif batal. mereka yang belum dewasa bukannya tidak bisa menutup perjanjian. 18. apakah perlindungan itu harus diberikan tanpa pembatasan? Apakah pendapat. perlu mendapatkan perlindungan terhadap kemungkinan kerugian sebagai akibat dari tindakannya sendiri. hlm. atas tuntutan dari pihak si anak belum dewasa.cit. hanya atas dasar ketidakdewasaan si anak saja perjanjian yang telah ditutup bisa dituntut pembatalannya. hlm. yang tidak harus “oleh“ si belum dewasa sendiri. pada asasnya memang perjanjian yang ditutup oleh si belum dewasa bisa dituntut pembatalannya. Yogyakarta: Liberty. yang sah di sini dalam arti tidak bisa dituntut pembatalannya secara sepihak (Pasal 1338 ayat 2 BW).K. pihak si belum dewasa cukup mengemukakan alasan bahwa ia belum dewasa. Di atas telah dikatakan bahwa kalau pembuat undang-undang hendak melindungi si tidak cakap terhadap kerugian sebagai akibat dari tindakannya sendiri maka pembuat undang-undang menyatakan tindakan si tidak cakap bisa dituntut pembatalannya. Perhatikan kata ”pihak” si belum dewasa. J. yang mengajarkan kepada kita bahwa perjanjian yang ditutup oleh si belum dewasa tidak absolut batal. selalu bisa dituntut pembatalannya (baik melalui wakilnya maupun atas tuntutan si anak itu sendiri.

terhadap lawan janji si tidak cakap. Pati 17-12-1960 No. PN. Cara perlindungan kepada mereka yang belum ”kuat gawe” dalam Hukum Adat juga mirip dengan BW. tetap saja pihak si tidak cakap berhak untuk menuntut pembatalan. 79/1960/Pdt. Jadi. Apakah prinsip yang demikian itu.. persetujuan atau kuasa dari si wakil tidak bisa menghapus ketidakcakapan si belum dewasa.keadaan” di sini maksudnya hanya atas dasar kebelumdewasaan). apakah tindakan si tidak cakap juga boleh dituntut pembatalannya? Kalau kita konsekuen dengan prinsip yang telah dikemukakan di atas maka memang berdasarkan Pasal 1331 dan Pasal 1446 BW perjanjian itu bisa dituntut pembatalannya oleh pihak si tidak cakap34 dan memang yang boleh menuntut pembatalan hanyalah pihak si tidak cakap (Pasal 1331 BW).112. Wirjono Prodjodikoro. 302 K/Sip/1965. pihak si tidak cakap dapat menunda tuntutan pembatalan perjanjian yang telah ditutup olehnya selama 5 tahun sejak si belum dewasa menjadi dewasa (Pasal 1454 BW). 4/1965/Pdt/PT Smg. Bukankah yang perlu dikemukakan oleh si tidak cakap hanyalah bahwa ia belum dewasa? Apakah di sini tidak telah ada perlindungan yang melampaui kebutuhan? Bukankah di atas dikatakan bahwa prinsip perlindungan kepada si tidak cakap didasarkan pada perlindungan terhadap kemungkinan ”kerugian” yang timbul dari tindakan si tidak cakap sendiri? Apakah lawan janji si tidak cakap tidak sepatutnya juga mendapat perlindungan dalam hukum? Apakah perlindungan kepada si tidak cakap pantas untuk diberikan dengan sama sekali mengorbankan kepentingan pihak ketiga. dengan sepengetahuan dan kehadiran orang yang wenang untuk mewakilinya dalam tindakan hukumnya. hlm. MA 30-111965 No. hlm. Prinsipnya. karena hanya pihak yang belum ”dewasa” (onmondige) yang dapat mengemukakan kebelumdewasaannya sebagai alasan cacatnya perjanjian yang telah ditutup. memenuhi asas kepatutan? Kalau kita berpegang kepada apa yang disebutkan di atas maka sekalipun tindakan hukum si tidak cakap sama sekali tidak merugikan dirinya.36 Lebih dari apa yang dikemukakan di atas. mengadakan hubungan hukum dengan si tidak cakap? Buku III BW di Negeri Belanda sendiri dalam beberapa hal dianggap sudah tidak sesuai lagi dengan tuntutan zaman. 1953. selama 34 35 36 Herlien Budiono. Bandung: W. Asas-Asas Hukum Perjanjian. Van Hoeve.cit. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 17 isi1 fot43.indd 17 12/13/2010 9:57:33 PM . Bagaimana kalau si tidak cakap bertindak sendiri menutup perjanjian dengan pihak ketiga. 10.35 Padahal karena si belum dewasa tidak cakap bertindak sendiri maka suatu perjanjian yang telah ditutup oleh si tidak cakap tidak bisa dikuatkan atau disetujui oleh orang yang berhak mewakilinya dalam tindakan itu. op. PT Semarang 24-2-195 No. tuntutan pihak lain atas dasar itu tidak bisa diterima. yang dengan itikad baik.

hlm. Tuntutan ini baru bisa membuahkan hasil kalau prestasi lawan janji telah menambah kekayaan si tidak cakap. lawan janji si tidak cakap harus mulai dengan gugatan agar si tidak cakap melalui wakilnya mengembalikan prestasi yang telanjur diterima (Pasal 1451 BW) dan sekaligus mohon kepada Hakim untuk menentukan seberapa banyak si tidak cakap telah diuntungkan dari pelaksanaan perjanjian yang telah dibatalkan itu (Pasal 1363 BW).indd 18 12/13/2010 9:57:33 PM . Bagian Pertama. lawan janji si tidak cakap harus berada dalam keadaan tidak pasti. apa yang telah dibayarkan menjadi pembayaran yang tidak terutang (Pasal 1359 BW). si tidak cakap tidak mendapatkan keuntungan apa-apa? Apakah dengan prinsip hukum seperti itu. 86–87. sedang prestasi yang belum diserahkan tidak perlu diberikan lagi. misalnya dengan kewajiban untuk membuktikan bahwa tindakannya telah merugikan dirinya. Satrio. yang pada asasnya mengatakan bahwa ia—i.paling sedikit 5 tahun. Bagaimana kalau penundaan itu dilakukan dengan itikad buruk? Kiranya patut untuk dipikirkan pemberian pembatasan atas hak tuntut pembatalan dari pihak si tidak cakap. kalau perjanjian yang ditutup oleh si tidak cakap dibatalkan maka berlakulah Pasal 1265 BW. tidak membuka kesempatan bagi pihak si belum dewasa untuk sengaja—jadi dengan itikad buruk—menutup perjanjian. yang dengan dibatalkannya perjanjian. 37 J. ternyata tidak terutang. Dalam permasalahan pembayaran yang tidak terutang maka kita perlu ingat Pasal 1360 jo Pasal 1363 BW. Kalau prestasi lawan janjinya telah telanjur—dengan itikad baik—dihibahkan kepada pihak ketiga maka lawan janji si tidak cakap boleh gigit jari (Pasal 1363 ayat 2 BW). untuk membuktikan si tidak cakap mendapat manfaat atau keuntungan dari perjanjian itu. Bukankah yang harus dikembalikan adalah jumlah sebesar mana si tidak cakap menjadi bertambah kaya? Bukankah dengan hibah itu. harus mengembalikan sebesar ia menjadi lebih kaya. Sebab. 1993. dengan risiko perjanjian yang telah ditutup akan dituntut pembatalannya. sebab itulah yang bisa dituntut kembali olehnya.37 Jadi. 18 Dokumen Penjelas isi1 fot43. para pihak dikembalikan kepada keadaan sebelum ada perjanjian. Kalau dipakai ukuran dewasa 21 tahun dan perjanjian telah ditutup oleh si belum dewasa pada saat ia berumur 16 tahun maka si belum dewasa mempunyai waktu untuk menetapkan sikapnya—membatalkan atau membiarkan perjanjian—selama 10 tahun. Hukum Perikatan. Dasar kewajiban mengembalikan apa yang tidak terutang adalah adanya penambahan kekayaan tanpa dasar yang dibenarkan. sesudah—mungkin sekali—si tidak cakap menikmati prestasi dari lawan janjinya. Perikatan yang Lahir dari Undang-Undang.c. atau memberikan kesempatan kepada lawan janji si tidak cakap. dengan konsekuensinya. si belum dewasa—yang telah menerima prestasi dari lawan janjinya. Bandung: Citra Aditya Bakti.

dan setelah itu prestasi yang diterimanya dihibahkan kepada saudaranya, dan kemudian menuntut pembatalan perjanjian, yang cukup semata-mata atas dasar kebelumdewasaannya? Prestasi yang telah dibayarkan ia tuntut kembali. Bagaimana dengan prestasinya sendiri? Bukankah ia tidak menjadi lebih kaya karena prestasinya telah dihibahkan kepada pihak ketiga, dan karenanya tidak perlu mengembalikan apa-apa? Bagaimana kalau prestasi yang telah diberikan tidak bisa dikembalikan dalam keadaan semula? Bagaimana kalau prestasi lawan janjinya adalah jasa dalam bidang kedokteran, dalam bentuk advis pada konsultan? Bukankah prestasi seperti itu tidak bisa dikembalikan? Yang perlu sekali mendapat perhatian kita adalah seiring dengan perkembangan zaman, anak-anak muda sekarang sudah lebih awal turut serta dalam lalu lintas hukum daripada zaman dahulu sehingga permasalahan yang disebutkan di atas bisa menjadi lebih sering muncul dari semula. Memajukan usia dewasa menjadi 18 tahun bisa turut mengurangi masa ketidakpastian dari lawan janji si belum dewasa.

L. Masih Berpegang pada 21 Tahun
Sekarang kiranya kita perlu untuk mencari tahu, siapa—di luar Pengadilan—yang masih berpegang pada usia dewasa 21 tahun? Sejauh penulis tahu, di luar Pengadilan, salah satu—kalau tidak satu-satunya lembaga— yang untuk mengukur kecakapan bertindak masih berpegang teguh pada ukuran dewasa 21 tahun adalah Badan Pertanahan Nasional—selanjutnya disingkat BPN—sebagaimana tampak dari Surat No. Dpt.7/539/7.77 tertanggal 13 Juli 1977,38 yang mengatakan bahwa bagi golongan penduduk yang tunduk pada hukum Eropa (mestinya: yang tunduk pada BW) dan golongan penduduk Cina (mestinya Timur Asing Tionghoa ) dan Timur asing bukan Cina, umur dewasa— dengan mengacu kepada S. 1924: 556 dan S. 1924: 557—adalah 21 tahun. Untuk orang-orang yang tunduk pada Hukum Adat dikatakan: ”…apabila seorang Notaris atau PPAT mempergunakan batas umur 19 atau 20 tahun untuk dewasa maka hal itu dapat diterima sebagai benar”. Bahkan untuk bertindak sebagai saksi, BPN dengan tegas mensyaratkan usia 21 tahun atau telah menikah—dengan mendasarkan
38 Dimuat dalam Himpunan Peraturan Perundangan Pendaftaran Tanah, yang dikeluarkan Badan Pertanahan Nasional.

Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur

19

isi1 fot43.indd 19

12/13/2010 9:57:33 PM

kepada Pasal 330 BW, S. 1931: 54—tanpa memandang apakah saksi adalah orang yang tunduk pada Hukum Adat atau BW.39 BPN yang melaksanakan Undang-Undang Pokok Agraria, yang ketentuannya mestinya dimaksudkan untuk berlaku nasional,40 dan dalam Pasal 5 mengatakan bahwa Undang-Undang Pokok Agraria mendasarkan kepada Hukum Adat, ternyata memakai patokan yang berbeda-beda untuk menetapkan kecakapan bertindak, dan tidak secara konsekuen berpegang kepada ukuran dewasa hukum adat (bagi golongan pribumi) dan malahan memakai ukuran ”banyaknya tahun” (umur tertentu). Bahwa demi kepastian hukum dipakai ukuran banyaknya tahun bisa diterima, namun ukuran tahun itu—kalau kita konsekuen dengan Hukum Adat sebagai dasar—mestinya harus mendekati ukuran yang dipakai oleh hukum adat. Ukuran 21 tahun dan 19 tahun atau 20 tahun terlalu jauh dari ukuran hukum adat, baik menurut doktrin maupun keputusan-keputusan Pengadilan. Apalagi sekarang ada kecenderungan dalam perundang-undangan modern untuk menurunkan batas umur dewasa. Yang pasti, ukuran itu tidak sesuai dengan ukuran yang diberikan oleh UU Perkawinan, yang dimaksudkan untuk berlaku secara nasional.

M. Permasalahan yang Dihadapi
Ada beberapa permasalahan yang sering dihadapi, di antaranya adalah sebagai berikut. 1. Pengertian dan penggunaan istilah ”kewenangan hukum”, ”kecakapan bertindak”, dan ”kewenangan bertindak” dalam praktik belum seragam. Bagaimana upaya kita untuk menyeragamkannya? 2. Dalam hukum, kecakapan bertindak dikaitkan dengan umur dewasa sehingga ketentuan batas ”umur dewasa” dalam hukum mempunyai peranan yang sangat penting. Apakah kita punya patokan umur dewasa yang berlaku secara nasional? 3. Ketentuan umur dewasa yang ada memang memberikan perlindungan kepada si belum dewasa, tetapi apa patut diberikan dengan pengorbanan kepentingan lawan janjinya yang sangat besar?

39 40

Pedoman Pengisian Akta Jual Beli, Hibah, Pemisahan dan Pembagian, dimuat dalam Himpunan Peraturan Perundangan Badan Pertanahan Nasional, Bidang Pengukuran dan Pendaftaran Tanah jilid 2, diterbitkan oleh BPN, Jakarta 1999. Baca bagian berpendapat di bawah bagian menimbang pada Undang-Undang Pokok Agraria.

20

Dokumen Penjelas

isi1 fot43.indd 20

12/13/2010 9:57:33 PM

N. Ukuran Dewasa yang Diusulkan
Kalau seperti disebutkan di atas, umur dewasa dalam BW dikaitkan dengan kemampuan orang untuk merumuskan kehendaknya dengan baik dan kesadaran atas akibat dari tindakannya maka BW berangkat dari pikiran bahwa orang yang sudah berusia 21 tahun adalah orang-orang yang—secara umum—sudah bisa merumuskan kehendaknya dengan benar dan sudah menyadari sepenuhnya akibat dari tindakannya. Kalau, sebagai disebutkan di atas, batas umur dewasa—21 tahun— dalam BW Indonesia secara umum dimulai sejak tahun 1905,41 sedangkan untuk golongan Timur Asing Tionghoa dimulai sejak tahun 1917 maka mari kita, secara umum, coba bandingkan tingkat kemampuan berpikir anak-anak yang berusia 21 tahun di sekitar tahun 1917-an dengan anak-anak zaman sekarang yang berusia 18 tahun. Pada tahun 1917-an sekolah masih sangat terbatas. Kalaupun ada, sekolahsekolah pada saat itu hanya terbuka untuk golongan Eropa dan mungkin beberapa anak dari Pejabat dan bangsawan pribumi. Bisa diperkirakan bahwa bagian terbesar dari penduduk Indonesia (dulu masih disebut Nederlands Indie) masih buta huruf. Pada waktu itu, radio hanya dimiliki oleh pejabat dan orang-orang yang benar-benar kaya, apalagi telepon. Koran hanya dibaca oleh sedikit anggota masyarakat yang tinggal di kota-kota. Alat komunikasi masih sangat terbatas. Bandingkan dengan anak sekarang yang berusia 18 tahun, yang—dengan wajib belajar—sudah lulus SMP, yang dengan masuknya koran, radio, tv, dan ponsel ke desa-desa, kiranya tingkat pengetahuan dan tingkat kesadaran akan akibat dari tindakan-tindakannya jauh di atas anak-anak yang berusia 21 tahun di tahun 1917-an. Anak SD sekarang sudah diberi pelajaran menggunakan komputer. Jadi, ketentuan Pasal 47 dan Pasal 50 Undang-Undang Perkawinan—dari ketentuan mana kita menyimpulkan, bahwa UU Perkawinan berpegang kepada patokan pada usia dewasa 18 tahun—adalah ketentuan yang sangat patut. Untuk sekadar perbandingan, berapa secara umum ukuran umur dewasa di negara lain di masa sekarang? Beberapa negara memakai patokan umur dewasa 18 tahun, seperti Belanda (Pasal 233 BW Belanda), Amerika Serikat.42 Kita sendiri memakai ukuran 18 tahun karena Undang-Undang Perkawinan, yang dimaksudkan untuk berlaku secara nasional—sebagaimana disebutkan di atas—telah memberikan pegangan kepada kita untuk memakai ukuran 18 tahun sebagai patokan umum umur
41 42 Rasjim Wiraatmadja, loc.cit. Kenneth W. Clarkson et.al., West Bussiness Law, Text Cases, Legal, Ethical, International, and E-Commerce Environment, Cetakan kedelapan, West Legal Studies in Bussiness, 2001.

Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur

21

isi1 fot43.indd 21

12/13/2010 9:57:33 PM

22 Dokumen Penjelas isi1 fot43. yang dikaitkan dengan umur dewasa. Beberapa penulis juga menyetujui ukuran dewasa 18 tahun. 2. 3.. 43 Purwoto Gandasubrata. bahkan mengatakan: ”…batas umur kedewasaan adalah 21 tahun tidak dapat dipertahankan lagi”. bahkan Subekti.cit. loc. 4.. Dalam hubungannya dengan kecakapan bertindak.dewasa. loc.indd 22 12/13/2010 9:57:33 PM . harus dibatasi sampai sejauh si belum dewasa mendapat rugi atau tidak mendapat manfaat daripada perjanjian itu.cit. Perlu sekali adanya keseragaman istilah dan pengertian ”kewenangan hukum”.. Syaidus Syahar. ”kecakapan bertindak”. loc. Ukuran dewasa 18 tahun adalah ukuran yang pantas.cit. dan ”kewenangan bertindak”. Djuhaendah Hasan-Habib Adie. kita telah mempunyai patokan usia dewasa yang berlaku bagi semua anggota masyarakat dalam UU Perkawinan. Kewenangan pihak si belum dewasa untuk menuntut pembatalan perjanjian yang telah ditutupnya.43 O. Apalagi Undang-Undang Jabatan Notaris—yang relatif baru—dalam Pasal 39 juga menetapkan bahwa orang yang telah berusia 18 tahun dapat menghadap pada Notaris untuk pembuatan akta otentik. Kesimpulan 1.

Since 1988.C. from 23 in 1838 to 21 in 1901.L. Unmistakably the chosen age of maturity has something to do with an average person’s intellectual and emotional development. Leiden University Table of contents Ages in law The concepts of minor. The Dutch followed gradually.indd 23 12/13/2010 9:21:34 PM . dr. As in every system of law. minderjarigheid en ouderlijk gezag. Alex Geert Castermans. In 1792 the French introduced the age of 21. as with its ability to live and work on its own and manage its affairs. EVRM. the question at what age a young person is able to take into account and maintain its interest in any legal action taken. According to Grotius maturity was supposed to be achieved at the age of 25. the Dutch law provides for the protection of young persons that are supposed to be unable to exercise their rights personally. 44 45 Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 23 isi3 fot70. 2. Capacity and authority to act (Base on Age Limit). M. Leiden 1994. Generally speaking it was felt necessary to grant young people more independence. B.C. hardly has been addressed in modern times. p. as did the Germans in 1875.44 Nevertheless. diss. 64. legal capacity and legal competence Capacity for certain acts Capacity to enter into specific relationships: employment and health care Alternatives: general or specific emancipation Consequences of an act by a minor without approval of its legal representatives Non-contractual liability Capacity in court A. Ade Maman Suherman.PERSPEKTIF INTERNASIONAL LEGAL CAPACITY AND LEGAL COMPETENCY IN DUTCH LAW Prof. de Bruijn-Luckers. par. Ages in Law 1.45 But setting the Compare the remarks on Customary and Sharia Law. the line between minors and adults is drawn at 18.

en familierecht. treating youngsters under penal law has proven to be counterproductive. T. 4. more attention was paid to the question who was to be responsible for the costs of living than to the question whether 18 was the proper age.H. for the number of cases in which the age is involved. Capacity and authority to act (Base on Age Limit).49 Asser-De Boer I*. Deventer: Kluwer 2010. age at 18. 787.en familierecht. the standard allows to recognize the special abilities of a minor. par. As will be shown. Employmentagreements and health-care agreements may be concluded without approval of a legal representative at the age of 16. with a view to the fundamental rights and freedoms of the members of the family involved. Deventer: Kluwer 2010. minors of 14 may be held responsible. Personen. Studies of a forensic psychiatric nature show that 18 years as age limit in penal law is highly questionable. Compare the remarks on Customary and Sharia Law.dr. nr.48 More debate is going on in the field of penal law. Juvenile penal law is written for 12 to 18 year old minors. applying a standard that in principle regards an 18 year old person as capable to perform legal acts. the law does not only refer to the age of 18 alone. dr Theo Doreleijers. In cases of non-contractual liability. Prof. The reason is that several brain functions—responsible for controlling emotions–are fully developed not earlier than at 20. The idea is not only that not all minors are capable to decide for themselves properly in this respect. even without approval of their parents or custodians. Asser-De Boer I*. is very small. 791. D-4 in fine. Apparently these different age limits do not cause many problems. does not mean that there is only one medicine to treat all patients. argued that children under 16 always should always be treated by youth welfare work and that a special penal law for persons between 16 and 23 years is to be preferred.A. 46 47 48 49 24 Perspektif Internasional isi3 fot70. Prof. like the right privacy. Furthermore.46 Apparently it is considered more important to provide for a hard and fast rule–with a view to legal certainty–than to work with a standard that could vary from case to case.4. Doreleijers. Te oud voor het servet.3. due to their mental or emotional abilities it is also argued that familyaffairs should be discussed outside court. Ade Maman Suherman. in principle minors do not have access to court without the aid of their legal representatives. nr. 6. Furthermore. Obviously minors have material rights and they are entitled to protection by law. te jong voor het tafellaken. 5. there is an ongoing debate on the question whether minors should have access to court independently. Oratie Leiden 2009. Recently. Yet. Personen. In specific cases doctors may treat minor patients of 12.indd 24 12/13/2010 9:21:34 PM .47 As will be shown in 3. In the Netherlands.

Personen. because girls in the Dutch climate zone were supposed to develop at a slower pace than in France (Asser-De Boer I*. According to art. In principle. 117. 3:32 par.B.en familierecht. for considerable reasons (art. 2 DCC). 1:233 DCC). 3. Deventer: Kluwer 2010. Minors are persons under 18. 1:31 par. one has to be 18 years old to be allowed to marry (art. the same counts for the situation the minor gave birth to a child already (art. 2. The Concepts of Minor. 50 51 Before 1985 a boy had to be 18. The approval of the legal representatives is mandatory. guardian. In case of pregnancy a minor of 16 or 17 is allowed to marry. Capacity is a technical legal term. The age of 18 has been applicable since 1988. 1 DCC). 1:234) and for persons under legal restraint (art. the partners must have lived together for a long time and will apparently continue to do so. par. nr. which the Dutch government of 1838 considered too young. 1 DCC every natural person has the capacity to perform juridical acts. which is relevant for the enforcement of the European Convention of Human Rights. However. 1:35 DCC). In the same sense: the articles 6 and 7 of the Indonesian Marriage Law. majority is attained earlier. curator) to serve their interests. The law provides otherwise for minors (art. 1:31 par. to the extent that the law does not provide otherwise. Capacity and authority to act (Base on Age Limit). as long as the bride or groom is a minor (art. upon request of a minor the Minister of Justice may allow minors to marry.51 Dutch law principally distinguishes handelingsbekwaamheid (legal capacity) from handelingsbevoegdheid (legal competence). Such ‘incapable’ persons have a legal representative (parent. a child means every human being below the age of eighteen years unless under the law applicable to the child. The rule is in line with the definition of ‘child’ in art. 1:31 par. Ade Maman Suherman. Mere mental abilities do not suffice. it does not reflect a person’s real capacities. the Convention is not specifically written with an eye on private law matters. 3 DCC). The Committee of Ministers of the Council of Europe advised to use the 18years-criterium (resolution 72/29). D-6. according to the French Code Civil a girl had to be 15.indd 25 12/13/2010 9:21:34 PM . 1:381 DCC). There are exceptions.50 Marrying at a younger age is considered undesirable. Legal Capacity and Legal Competence 1. a girl 16 years old. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 25 isi3 fot70. 1 of the UN Convention on the Rights of the Child (1990): for the purposes of this Convention. Furthermore. unless they are married or explicitly have been declared to be of age (art.

4. Capacity and authority to act (Base on Age Limit). i. 1:234 par. Usually this means that in one way or the other the legal representatives themselves gave the impression that the approved of the contract.g.This structural incapacity has to be distinguished from a specific disqualification.53 The approval implies a legal act by the legal representatives. if miThis is in line with Ade Maman Suherman. According to Ade Maman Suherman. see par. D-5. thus the rules on capacity are to be applied on contracts concerned. Capacity and authority to act (Base on Age Limit). B in fine. If a minor concluded a contract without the approval of its legal representatives. 1:234 par. integrity). Therefore the law provides for a system by which the outcome will differ gradually: legal representatives are assumed to approve of an act by their child. without the explicit guidance of its legal representatives.indd 26 12/13/2010 9:21:35 PM . in Hoge Raad 22 Mei 1981. Such disqualifications serve public interests (e. 2 DC). Consequently the minor had the capacity to act. Certain persons are disqualified to be a party to certain juridical acts. the more it is supposed to be able to act on its own behalf. Protection is offered by art. the other party may be protected against the consequences of a missing approval. 122 a positive sign of the legal representatives was absent. Capacity for Certain Acts 1. the legal representatives are considered to approve. 2 DCC the minor should have come to the age of discretion and had to act with ‘oordeel des onderscheids’. an additional condition applied. A-5. for instance a judge cannot acquire property in respect of which a procedure is pending before his court (art. The law concerning those transactions is integrated in the general civil code. still the general rules on capacity will apply. under the condition that the reliance on an approval is real and justifiable. the capacity is subject to approval of its legal representatives. This also counts for acts performed in the field of electronic information and transactions. 52 C. 3:35 DCC. 3. According to art. the Electronic Information and Transaction Law does not include a specific age limit.g. Although the law offers a hard and fast rule–minors have the capacity.54 If so. Previously. subject to approval of its legal representatives–the law recognizes that becoming of age is an evolving process. 1 DCC a minor has the legal capacity to act. 3:43 par. with the power of judgment. 2. NJ 1982. The older the child. 1 sub a DCC).e. but the other party trusted that the legal representatives in fact approved of the contract. According to ar. par. E. However. The approval has to be given for a certain act or for a certain goal (art. The approval of the legal representatives should suffice. 1:123 par. par. 52 53 54 26 Perspektif Internasional isi3 fot70. This condition no longer applies.

23012. par. See Ade Maman Suherman. 1 BW)57. A minor of 16 or 17 has the capacity to enter into an employment-agreement. D-8. courts consider relevant the fact a minor enjoys income and the legal representatives leave the income at the disposal of the minor. minors are able to act as an authorized agent (art. the seller should not be surprised if the parents will turn to him to invoke the annullability of the contract. 1992/93. par. 3. 3 applies. 3:63 par. Nowadays. D. 42-43. the legal representatives are deemed to have approved of the contract. D-7. 1:234 par. See Ade Maman Suherman. a 15 years old student. buying paper and pencils for school. According to art. Parliamentary papers II. 1:234 par. Formerly. 3 DCC). the wages had to be paid to the legal representatives upon their request. Capacity and authority to act (Base on Age Limit).. A-2 and C. The same student buying a car should raise doubts.5 Thus.56 3.59 Hoge Raad 23 Januari 1987. par. the use of a specific age limit is not incompatible with a system in which physical features and social maturity are used as indicators for determining whether or not a person has the capacity to act. 913. E.indd 27 12/13/2010 9:21:35 PM . Therefore it is deleted.58 In case a minor of 15 or younger has concluded an employment-agreement. Capacity to Enter Into Specific Relationships: Employment and Health Care 1.55 3. Capacity and authority to act (Base on Age Limit).nors of the same age usually perform such an act independently (art. Furthermore minors are able to enter into specific relationships: the employmentagreement and the health-care agreement (par. 3 DCC the minor is equal to an adult with regard to all aspects of the employment-agreement. nr. Without approval of its parents. 4:55 par. according to the DCC.6 The law provides for several exceptions on the rule that a minor needs the approval of its legal representative to act: a 16 or 17 years old minor is able to make a last will (art. NJ 1987. If it is reasonably diverted to normal daily expenses–like the lease of an apartment–art. Capacity and authority to act (Base on Age Limit). 1 DCC a minor is equal to an adult with regard to all aspects of the agreement. 2. 7:612 par. and it subsequently has worked for four weeks under the contract without the minor’s legal representatives invoking the annullability of the contract. According to art. 1 BW). 55 56 57 58 59 Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 27 isi3 fot70. 3). 3. such a rule is considered to be inconsistent with family law. p. usually will act on its own. In practice. Compare Ade Maman Suherman. 7:612 par.g.

its legal representatives have to approve of the treatment. NJ 1988. With a view to minors older than 11 that are considered not capable of evaluating its own interest reasonably. This also counts for minor patients younger than 16. Still. 7. If the parents or custodians are out of reach.60 Emancipation is important for minors working as a farmer. in principle a doctor is allowed to treat a patient only if the patient itself gave its consent. The legal representatives need to approve of this form of emancipation. 1 DCC). 5. 7:450 par. With regard to patients younger than 16 and older than 12. at the time of hearings at the district-court the girl was almost 19 years old.e. The girl asked the emancipation in order to dispose of the study-account again. 7:447 par. Agreements in the sphere of health care–between minors and e. 1:253ha DCC. art. 7:466 par. Hoge Raad 13 maart 1987. to prevent severe harm to the patient (art. 1:253ha DCC). Her parents objected to this and froze the study-account. 7:450 par. a doctor is allowed to treat a patient without the approval of its legal representatives. A minor of 16 or 17 has the capacity to enter into such an agreement as well as agreements closely connected (art. 2 DCC). 6. if necessary with a view to the interests and well considered wishes of the minor patient (art. 7:465 par. the doctor has to evaluate whether his minor patient is able to understand its present condition and the information and to weigh its interests. doctors–are subject to detailed regulation.indd 28 12/13/2010 9:21:35 PM . having reached the age of 16 and being invested with the parental authority. after she left her parent in order to live with her boyfriend. Minors younger than 16 are considered incapable. The case learned that when the approval is withheld unreasonably. 60 28 Perspektif Internasional isi3 fot70. Thus. E. provided that she actually raises her child and takes care of it (art.4. 1 DCC). a minor mother. 1:235 DCC).: to make her a major). a shop-owner or as a dee-jay: a young entrepreneur must be able to perform professionally. the doctor may proceed.g. 2. Less sweeping is the possibility to ask the district court to declare a 16 or 17 year old minor of age with a view to certain acts (handlichting. the court may grant the request nevertheless. 190. Yet. According to art. 1 DCC). 2). a doctor shall perform his duties–like the duty to inform and to obtain consent before the treatment starts–vis a vis the parents or custodians (art. based upon clear information given by the doctor (art. may request the juvenile court to declare her of age (i. A17 years old girl asked for emancipation. Alternatives: General of Specific Emancipation 1.

p. As long as the ground for annulment is not invoked by the protected party. 61 Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 29 isi3 fot70. 3:55 par. with retroactive effect to the time it was concluded (art. this form of emancipation will not be granted if it’s aimed at disposing of registered properties. 3:52 par. and that legal representatives have made no choice within that period (art. However. 3. last June.g. if the request was made solely with the purpose of emancipation and thus gaining full legal capacity. Every power to invoke a ground for annulment lapses when the legal representatives confirm the contract (art. mortgages or securities. This power also lapses when the other party has given notice to the legal representatives. 3:55 par. 1 DCC. 1 DCC). However. 3:51 par. 2 DCC). because the interests of only one of the parties–the minor–need to be protected. the prescription period for actions to annul a juridical act is three years. The dispensation will be refused. requiring them within a reasonable period to choose between confirmation and annulment. 1:31 par. 2. The contract’s future is insecure. This is a summary. Afterwards. Annullability or voidability is the proper sanction. 4. Parliamentary Papers I. An annullability does not operate automatically. 3:32 par. 3:53 DCC). Its annullability puts the fate of the contract into the hands of the minor and its legal representatives. 2 DCC). that is to say: three years after the ground for incapacity ended or three years after the legal representative learned about the annullable act. nr. The Minister of Justice may allow 16 or 17 year old minors to marry (art.3.indd 29 12/13/2010 9:21:35 PM . By giving such a notice. According to art. 2 DCC). but only strikes if it is activated by the minor or its legal representatives. This insecurity comes to an end in case of prescription. if the minor has performed a unilateral act which is not directed to a specific person (e.61 F. The consequences of nullification have been discussed with professor Jaap Hijma. An act performed by a minor without approval of its legal representatives is subject to nullification (art. without the minor or its legal representatives having to activate the nullity. the contract is perfectly valid and binding. Consequences of an Act by a Minor Without Approval of Its Legal Representatives 1. the other party forces the legal representatives to make up their mind. 42b. 3 BW. the annulment ground may still be invoked at law as a defense against a claim by the other party (art. making a last will or receiving an inheritance) the act is considered null and void from the beginning. After annulment the contract is considered null. 2. 16 247.

if the parent should have prevented the act of its child. it simply could not be held. Under Dutch law cases e.66 Parents and custodians are not responsible for the acts of 16 and 17 years old minors. Under Dutch law it would not have been necessary to assess whether the 12 years old child in case m was a minor. 1 DCC).63 This is the law since 1992. the annulment has retroactive effect to the time the contract was concluded (art. 62 63 64 65 66 67 A child’s mere failure to act is not sufficient for liability of the parents. Hoge Raad 9 December 1966. Under Dutch law case j and l would only have led to responsibility of the parent. Ade Maman Suherman. Hoge Raad 22 November 1974. 1 DCC). on tort cases. 30 Perspektif Internasional isi3 fot70. G. 65 Minors of 14 and older can be held liable for damages.indd 30 12/13/2010 9:21:35 PM . 69. 1 DCC). their parents (the persons with parental authority) or custodians can be held liable. capabilities and character of the child. unless they cannot be blamed for not preventing the child’s act (art. on tort cases. Instead. if the minor knew how to act and was able to perform accordingly. its parents or custodians are liable too. Capacity and authority to act (Based on Age Limit). 2 DCC). 3:84 par. Thus. NJ 2005. 6:169 par. NJ 1975. an onrechtmatige daad (art. the living conditions of the family. Although it is up to the parents and custodians to convince the court that they are not responsible for not preventing the act.64 Previously minors under 14 could be held liable. f and k would not have led to responsibility of another person than Defendant I. 6:164 DCC). irrespective of their own behavior.67 2. 138. When property was transferred. Hoge Raad 12 November 2004. Ade Maman Suherman. 6:203 ff DCC). in retrospect the property never left the seller (art. 6:169 par. When a performance was delivered. NJ 1967. the daily routine. Minors under the age of 14 cannot be held liable for damages on the ground of an unlawful act. 3:53 par. Capacity and authority to act (Based on Age Limit). Capacity and authority to act (Based on Age Limit). 3. provided that the child would have been liable for its active62 behavior if it would have been an adult (art. because it is generally accepted that parents and custodians do not have to keep an eye on 14 or 15 years old children all day long. Non-contractual Liability 1. When a contract is annulled. in retrospect this performance lacked a legal basis: the performing party is entitled to demand restitution because of undue performance (art. 149. Ade Maman Suherman. 4. When a 14 or 15 years old minor is liable. it is considered to be a fairly easy task. the test requires to abstract from the child’s age. on compensation and tort cases. The scope of this liability is subject to an evaluation of the specific circumstances of the case: the age.5.

E. in a manner consistent with the procedural rules of national law. 1 DCC). 4 DCC). Alphen aan den Rijn: Kluwer 2004. 4. 4 and 1:253i DCC a minor has no independent role in court. A minor of 15 or younger cannot appear in court without the aid of its legal representative (art. according to art. every time it has to decide on its interests. 1:31 par. a court is obliged to hear a minor of 12 years or older. Capacity in Courts 1. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 31 isi3 fot70. 3. 7: 447 par. General disputes on the education of a minor should be dealt with outside court. With regard to the employment-agreement a minor of 16 or 17 is able to appear in court without the aid of its legal representative (art. M. art.C. Doek ter gelegenheid van zijn emeritaat. 6. 2 DCC) or the request for emancipation (art. in: Meesterlijk groot voor de kleintjes: opstellen aangeboden aan professor mr. NJ 2005. ‘Minderjarigen als volwaardige procespartij?!’.indd 31 12/13/2010 9:21:35 PM . 422. nr.H. either directly. According to art.C. 1:250 DCC). 68 69 70 Parliamentary papers II 1999/2000. e. The law provides for a number of exceptions. 7:612 par. 1:235 par. 12 par. According to art. p. 7:612 par. It has to be represented by its legal representatives. 6. 1:245 par. to protect a minor’s interests in the court (art. Although the minor will be personally liable for all costs of the procedure.69 Article 1:250 DCC is to be applied in real conflicts between a minor and its parents or custodians. The special curator may represent a minor inside and outside court. even against the legal representatives.g. 21 561. even though they did not approve of the agreement.L. 5. 4 DCC. p. or through a representative or an appropriate body. Hoge Raad 4 Februari 2005. 1:253ha DCC). example the request for dispensation in order to marry before reaching the age of 18 (art. de Bruijn-Luckers. With regard to the health care-agreement a minor of 16 or 17 is able to appear in court without the aid of its legal representative (art. 11. it is considered that ultimately the persons with parental authority have to supply the necessary financial means. the child shall be provided the opportunity to be heard in any judicial and administrative proceedings affecting the child. 108. J. Yet. This is important in cases where the care for a minor or its education or property is involved.68 A special curator may be appointed. 3 DCC).70 2. courts allow minor to proceed. 2 of the UN Convention of the Rights of the Child. 809 Civil Procedure Act. even when a special curator should have been appointed. In cases of urgency.

isi3 fot70.indd 32 12/13/2010 9:21:35 PM .

disertasi. Universitas Diponegoro. baik secara elektronik maupun cetak. Melalui penelitian literatur kami menemukan hal utama terkait dengan pengertian kecakapan maupun kewenangan yang masing-masing memiliki kualifikasi berbeda sebagai berikut. tesis.indd 33 12/13/2010 10:00:15 PM . dikumpulkan buku-buku dan jurnal. Pengelompokan di atas untuk menemukan permasalahan di antara kecakapan dan kewenangan. Terhadap kecakapan: a) apa saja syarat kecakapan dalam hukum perdata. Universitas Padjajaran. 1. Universitas Airlangga. b) apa saja faktor yang mempengaruhi seseorang memiliki kewenangan untuk melakukan perbuatan hukum? 2. Universitas Gadjah Mada. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 33 isi4. yang dalam lingkup hukum perdata terkadang masih tumpangtindih dalam hal penggunaan istilah maupun pengertian secara operasional. b) apa saja yang menyebabkan seseorang dianggap tidak cakap untuk bertindak dalam hukum? Terhadap kewenangan: a) wewenang apa saja yang dimiliki subjek hukum sebagai pribadi kodrati. Universitas Indonesia. Tesis dan disertasi penelitian yang dikumpulkan berasal dari tujuh universitas di Indonesia. yaitu Universitas Sumatera Utara. dan Universitas Sebelas Maret.LAPORAN PENELITIAN UNIVERSITAS ESA UNGGUL KECAKAPAN DAN KEWENANGAN BERTINDAK DALAM HUKUM BERDASARKAN BATASAN UMUR MENURUT LITERATUR A. Penelitian Literatur Dalam rangka penelitian literatur. dan berbagai karya ilmiah lain dari berbagai sumber.

J. di dalam literatur ditemukan istilah-istilah yang secara yuridis operasional sering dipergunakan. a. terkait dengan batasan umur. Subekti menulis orang yang membuat suatu perjanjian harus cakap menurut hukum.indd 34 Laporan Penelitian 12/13/2010 10:00:15 PM . Bagaimana akibat hukum dari suatu perbuatan yang dibuat oleh seseorang yang tidak cakap akibat belum dewasa (tinjauan hukum perkawinan. Istilah Kecakapan Dari penelusuran literatur yang ada. sudah dapat mengendalikan apa yang diperbuatnya serta mampu mempertanggungjawabkannya. manusia menjadi pendukung hak dan kewajiban dalam hukum sejak lahir sampai meninggal. ketenagakerjaan. Bagaimana akibat dari perbuatan yang dilakukan oleh seseorang yang tidak memiliki kewenangan akibat syarat umurnya tidak terpenuhi? 1. Menurut Pasal 2 BW. Cakap (bekwaam) adalah kriteria umum yang dihubungkan dengan keadaan diri seseorang. Satrio menulis kecakapan melakukan tindakan hukum dalam hukum perdata. perikatan. Cakap menurut Subekti diartikan mengerti akan sesuatu yang dilakukan serta mengetahui dampak dari perbuatan yang dilakukannya. dan perusahaan)? 2. setelah mengetahui permasalahan dalam kecakapan dan kewenangan maka dibuatkan pengelompokan berdasarkan akibat hukum dari halhal sebagai berikut. Ter Haar dalam Djojodigoeno melihat kecakapan atau Volwassen adalah suatu kondisi sudah kawin dan hidup terpisah dari orang tuanya. Istilah Berdasarkan Literatur Dalam hubungannya dengan kecakapan dan kewenangan. setiap orang yang sudah dewasa atau akil baliq dan sehat pikirannya adalah cakap menurut hukum. Dengan kata lain. Masalah ketidakcakapan bertindak di dalam hukum.Selanjutnya. tidak harus sesuai dengan kenyataan atau dengan kata lain. 1. Pada asasnya. ketidakcakapan di sini adalah ketidakcakapan yuridis atau ketidakcakapan yang dipersangkakan (jurisische onbekwaamheid atau 34 isi4. Tetapi undang-undang menentukan tidak semua orang sebagai pendukung hukum (recht) adalah cakap (bekwaam) untuk melaksanakan sendiri hak dan kewajibannya. dapat disimpulkan bahwa pada asasnya yang dapat melakukan tindakan hukum secara sah dengan akibat hukum yang sempurna adalah mereka yang telah dewasa. secara eksplisit tidak disebutkan definisi dari kecakapan.

artinya sumber wewenang bagi pemerintah adalah peraturan perundang-undangan.veronderstelde onbekwaamheid). seperti urusan-urusan pemerintahan. Kewenangan adalah kekuasaan terhadap segolongan orang-orang tertentu ataupun kekuasaan terhadap sesuatu bidang pemerintahan atau bidang urusan tertentu yang bulat seperti urusan-urusan pemerintahan.” Selanjutnya.” Dengan demikian.R. hukum perjanjian. apabila perbuatan atau tindakan itu merupakan perbuatan hukum di dalam bidang hukum kekayaan (vermogensrecht). Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 35 isi4. dan tindakan hukum di dalam dan di luar pengadilan maka sesuai dengan ketentuan Pasal 47 ayat 1 dan ayat 2 UU Perkawinan. dari literatur yang ditemukan dapat diartikan bahwa istilah kewenangan adalah: 1) hak yang diberikan kepada seseorang yang belum mencapai umur dewasa menurut undang-undang. bevoegdheid). Konsekuensinya. misalnya membuat akta jual-beli atas tanah dalam kedudukannya sebagai PPAT Sementara. dijelaskan bahwa ada perbedaan antara kewenangan (authority. Istilah Kewenangan Terhadap istilah kewenangan. gezag) dan wewenang (competence. 2) kekuasaan terhadap segolongan orang-orang tertentu ataupun kekuasaan terhadap sesuatu bidang pemerintahan atau bidang urusan tertentu yang bulat. Namun.indd 35 12/13/2010 10:00:15 PM . b. bukan ketidakcakapan yang senyatanya (sesuai dengan kenyataan yang ada). ”tersirat bahwa wewenang pemerintah berasal dari peraturan perundang-undangan. dalam literatur ditemukan dalam masalah perkawinan. Seiring dengan pilar utama negara hukum. yaitu orang itu baru dianggap mampu untuk melakukan tindakan hukum apabila ia telah mencapai genap umur 18 tahun tanpa bantuan dan perwakilan orang tuanya. yaitu asas legalitas (legaliteitsbeginsel atau het beginsel van wetmatigheid van bestuur) maka berdasarkan prinsip ini. orang tersebut dianggap telah dewasa sebab orang dewasa tidak memerlukan izin untuk membuat perjanjian. Wewenang hanya sesuatu bagian tertentu saja. Weng dalam disertasinya yang berjudul ”Beberapa Segi Hukum dalam Perkawinan (Some Legal Aspect of Marriage Contract)” dikatakan bahwa ”Bilamana perkawinan tersebut telah dilangsungkan meskipun dengan kondisi umur dikategorikan belum dewasa maka berlaku ketentuan Pasal 330 BW yang berbunyi: ”Yang belum dewasa adalah mereka yang belum mencapai umur genap dua puluh satu tahun dan tidak kawin sebelumnya. dalam buku Hukum Administrasi Negara yang ditulis oleh Ridwan H. Sebagaimana ditulis oleh Henry Lee A. Bila perkawinan dibubarkan sebelum umur mereka genap dua puluh satu tahun maka mereka tidak kembali berstatus belum dewasa”.

v. dan belum dapat mengurus kepentingannya sendiri. Kecakapan berbuat (handelings bekwaamheid) dan kewenangan bertindak menurut hukum ini (recht bevoegdheid) adalah dibenarkan dalam ketentuan undang-undang itu sendiri. Hukum perdata positif kita memberikan kepada manusia wewenang hukum yang lengkap. setiap kali kepentingan si anak menghendakinya. Sementara dalam Pasal 2 BW menyatakan bahwa anak yang ada dalam kandungan seorang perempuan dianggap telah lahir.J Padang. Bila telah mati sewaktu dilahirkan. dia dianggap tidak pernah ada. seseorang dianggap cakap dan berwenang melakukan perbuatan hukum tertentu. Dengan demikian. belum kuat gawe. Menurut landraad Hoetanopan dan R. ditemukan banyak literatur yang memberi batasan umur anak yang berbeda-beda. c. Berdasarkan uraian di atas. J. Dalam hal ini dapat ditelusuri berdasarkan fase-fase perkembangan anak yang menunjukkan kemampuan atau kecakapan seorang anak untuk bertindak.J. Istilah Anak Terhadap definisi anak terkait dengan batasan umur. Logeman dan G. Hal ini juga mengakibatkan adanya penafsiran yang mengartikan definisi operasional istilah-istilah anak dan belum dewasa secara campur aduk.indd 36 Laporan Penelitian 12/13/2010 10:00:15 PM . anak laki-laki yang berumur 17–18 tahun menurut hukum adat Batak.A. Sekalipun setiap orang pada umumnya mempunyai kewenangan hukum. bahkan Padang pernah memutuskan bahwa umur kedewasaan anak laki-laki adalah 15–16 tahun. sementara kepada badan hukum suatu wewenang yang terbatas pada hukum kekayaan dan hukum acara. tetapi ada golongan orang yang dianggap tidak cakap melaksanakan beberapa hak dan kewajiban. yang dikatakan belum dewasa adalah mereka yang belum menikah. ukuran atau batas umurnya juga berbeda-beda. Penafsiran atas pasal ini. sepanjang kepentingan anak menghendaki.Terhadap pengertian di atas. Mempunyai atau menyandang hak dan kewajiban tidak selalu berarti mampu atau cakap melaksanakan sendiri hak dan kewajibannya tersebut. Resink menyatakan bahwa pada umumnya setiap manusia mempunyai kewenangan hukum. yaitu ”Seorang anak yang belum dewasa (belum mencapai umur 21 tahun) dapat melakukan seluruh perbuatan hukum apabila telah berumur 20 tahun dan telah mendapat surat pernyataan Dewasa (venia 36 isi4.H. Terkait dengan penggunaan kata ”anak” maka dapat dilihat dari pengertian konsepsional yang ada dalam literatur. pada umumnya sudah wenang bertindak (handelingsbevoegd). anak sebagai subjek hukum memiliki kewenangan. Di samping undang-undang juga telah menentukan bahwa walaupun tidak memenuhi syarat-syarat di atas.

istilah dalam pengaturan batasan umur. di dalam literatur dijumpai banyak definisi yang berasal dari pengertian belum dewasa dalam Pasal 330 BW. ternyata terhadap istilah-istilah di atas. Dari istilah yang diperoleh. b. Namun. hal ini dapat dibuktikan bahwa masalah kedewasaan dalam Putusan Hakim masih ada yang menggunakan pertimbangan hukum adat. namun pada umumnya batasan umur seorang anak telah dianggap mampu dan bertanggung jawab pada umur 18 tahun. 2. Istilah Berdasarkan Peraturan Mengingat adanya beberapa perbedaan penetapan batasan umur dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku maka dilakukan pengelompokan berdasarkan kualifikasi batasan umur terhadap kecakapan dan kewenangan bertindak untuk mencari: a. dewasa pertengahan hingga dewasa akhir. dan anak”. belum secara eksplisit dapat ditegaskan bahwa makna belum dewasa sama dengan anak terkait dengan batasan umur. Istilah Dewasa Terhadap kata dewasa. c. yang menarik adalah adanya perbandingan kedewasaan dalam BW dengan makna dewasa dalam Hukum Islam maupun hukum adat. setelah mendengar nasihat Mahkamah Agung (Pasal 419 dan 420 KUH Perdata)”.aetatis) yang diberikan oleh Presiden. Istilah ”dewasa” atau ”belum dewasa” digunakan dalam beberapa peraturan di bawah undang-undang. batasan umur dari berbagai peraturan perundang-undangan. dalam literatur lebih banyak mengutip istilah-istilah yang berasal dari peraturan secara umum daripada istilah yang bersumber dari doktrin. d. Bahkan. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 37 isi4. ”belum dewasa”. antara lain kata-kata ”kebelumdewasaan”. Dari data yang diperoleh. Dari penelusuran literatur diperoleh tahapan batasan umur dengan pendekatan psikologis yang kemudian dikaitkan dengan batasan umur kecakapan hukum. periodesasi peraturan perundang-undangan dan memberikan tanggapan atas tren pengaturan umur. memang terdapat istilah yang sering muncul dan digunakan dalam peraturan perundang-undangan secara bervariasi/beragam. dimulai dari dewasa awal. Dari berbagai bahan literatur. sementara dalam undang-undang sama sekali tidak ditemukan istilah ”dewasa” maupun ”kebelumdewasaan”. ”belum cukup umur”.indd 37 12/13/2010 10:00:15 PM . Hal ini diperlukan mengingat Hukum Perdata kita pada kenyataannya masih menggunakan sistem pluralisme.

Mn Jis PT Put No. Tinggi maupun Mahkamah Agung terdapat penggunaan istilah yang beragam dan penafsiran terhadap istilah yang juga berbeda-beda. Berdasarkan batas umur Salah satunya dapat dilihat pada beberapa contoh berikut.G/1990/PN. LN. seperti Ordonansi masalah batas umur dewasa L. 84/PDT/1992/PT MDO Jis MA Put No. 262K/PDT/1994.Kb. Pengadilan menunjuk ketentuan di dalam ordonansi 31 Januari 1931 (LN 1931 No. tergugat I melakukan hubungan suami istri di luar perkawinan dengan anak penggugat yang belum berumur 15 tahun sehingga karenanya tergugat I telah dinyatakan bersalah melakukan tindak pidana. 31 Januari 1931.TDO Jis PT Put No. 54) jo pasal 330 KUH Perdata. Ordonansi tentang kebapakan dan keturunan anak-anak 21 Desember 1917.indd 38 Laporan Penelitian 12/13/2010 10:00:15 PM . 14/PDT. 423/PDT/1993/PT SBY Jis MA Put No. 7/PDT/1992/PT – Aceh Jis MA Put No. Periodesasi dimulai dari peraturan perundang-undangan zaman kolonial yang menggunakan produkproduk hukum buatan Negeri Belanda. b. Hal ini dapat ditunjukkan dari beberapa pengelompokan terhadap putusan dan penetapan yang memberi kualifikasi berikut ini. 38 isi4. a. 3. 12/pdt/G/1991/PN-SIGI Jis PT Put No. Berdasarkan istilah b. 1917 -138.Perkembangan pengaturan batasan umur secara kronologis dapat memperlihatkan adanya tren batasan umur di beberapa perundang-undangan dalam bidang tenaga kerja. di mana majelis hakim berpandangan bahwa anak tergugat I dan II belum dewasa dalam artian belum mencapai 21 tahun atau belum pernah kawin. 73/PDT. Pada PN Put No. Notarisch Wet. d. maupun buatan pemerintahan Hindia Belanda. maupun tanggung jawabnya. tanpa menyebutkan dasar hukumnya. baik untuk menentukan di bawah umur.G/1992/PN. perkawinan.G/1992/BWI.N. Istilah dalam Putusan Di dalam Putusan Pengadilan Negeri. mengenai hal mana. Pada PN Put No. 118/PDT. seperti Burgelijk Wetboek. majelis hakim mempertimbangkan bahwa tergugat III selaku ayah dari tergugat I (belum bekerja dan masih berumur 20 Tahun) bertanggung jawab terhadap anaknya yang masih merupakan tanggungan tergugat III. Pada Put No. Pada Putusan PN Put No. 441/K/Pdt/1994. dan jabatan notaris. majelis hakim menilai bahwa orang tua mewakili anak tersebut mengenai segala perbuatan hukum di dalam dan di luar pengadilan dengan mendasarkan pasal 47 (2) UU No 1/1974. a. 2574 K/Pdt/1992. c. Mengingat tergugat I masih berumur 20 tahun dalam arti belum dewasa maka tergugat II berdasarkan pasal 1367 BW bertanggung jawab atas kerugian yang ditimbulkan oleh tergugat I.

dan faktor umur ini didasarkan atas anggapan bahwa orang di bawah umur tertentu belum dapat menyadari sepenuhnya akibat dari perbuatannya maka dapat disimpulkan bahwa masalah Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 39 isi5-1 fot107.indd 39 12/13/2010 9:23:23 PM . yang bisa mempengaruhi kecakapan seseorang. ada faktor lain. seperti status menikah. Dengan kata lain. Satrio J. Tentang Kecakapan 1) Pengertian Kecakapan dalam Literatur Dari penelusuran literatur yang ada.B. cakap adalah mengerti akan sesuatu yang dilakukan serta mengetahui dampak dari perbuatan yang dilakukannya. Ter Haar dalam Djojodigoeno Ter Haar dalam Djojodigoeno melihat kecakapan atau Volwassen adalah suatu kondisi sudah kawin dan hidup terpisah dari orang tuanya. Namun demikian. Subekti menulis orang yang membuat suatu perjanjian harus cakap menurut hukum. dikaitkan dengan unsur kedewasaan dan hal itu secara tidak langsung ada kaitannya dengan unsur umur. J. manusia menjadi pendukung hak dan kewajiban dalam hukum sejak lahir sampai meninggal. kecakapan bertindak bergantung dari kedewasaan yang dibatasi umur. Secara singkat. akan tetapi dari ketentuan-ketentuan yang ada dalam BW. Pada asasnya. Subekti Menurut Subekti. Hasil Penelusuran Literatur a. secara eksplisit tidak disebutkan definisi dari ”kecakapan”. Hasil Penelitian Berdasarkan Literatur 1. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. orang bisa menyimpulkan bahwa pada asasnya yang dapat melakukan tindakan hukum secara sah dengan akibat hukum yang sempurna adalah mereka yang telah dewasa. Cakap (bekwaam) adalah kriteria umum yang dihubungkan dengan keadaan diri seseorang. setiap orang yang sudah dewasa atau akil baliq dan sehat pikirannya adalah cakap menurut hukum. Pasal 1330 dan Pasal 1446 BW. maupun Pasal 47 dan Pasal 50 UU No. Pasal 383 BW. Tetapi undang-undang menentukan tidak semua orang sebagai pendukung hak dan kewajiban adalah cakap (bekwaam) untuk melaksanakan sendiri hak dan kewajibannya. Satrio menulis kecakapan melakukan tindakan hukum dalam hukum perdata. Karena kecakapan bertindak dikaitkan dengan faktor umur. sudah dapat mengendalikan apa yang diperbuatnya serta mampu mempertanggungjawabkannya. antara lain Pasal 307 jo Pasal 308. Menurut Pasal 2 BW.

2004. Chandra. kecakapan bertindak dalam hukum (rechtbekwaam heid) merupakan kemampuan seseorang untuk membuat suatu perjanjian. Setiawan. sebagai perikatan yang diperbuatnya menjadi sah menurut hukum. 31–32. Ahmad Azhar Basyir. Kamis. 17. ketidakcakapan di sini adalah ketidakcakapan yuridis atau ketidakcakapan yang dipersangkakan (jurisische onbekwaamheid atau veronderstelde onbekwaamheid).” S. R. Subekti71 Subekti menulis. Dengan pengertian ketidakcakapan yang tersebut di atas maka dapat disimpulkan bahwa kecakapan seseorang dalam membuat perjanjian dapat diartikan sebagai kemampuan orang tersebut dalam membuat dan melaksanakan perjanjian sendiri dengan segala akibat hukumnya.75 Kedewasaan dalam hukum positif merupakan suatu pengertian 71 72 73 74 75 Subekti. hlm. 2004. Yogyakarta: UII Press. Implementasi Pengawasan Pemerintah Daerah terhadap Eksportir Udang Beku pada Perusahaan Cold Storage di Kota Tarakan. umur seseorang mencapai masa baligh. 22 Juli 2010.indd 40 12/13/2010 9:23:23 PM . bilangan tahun yang dilaluinya (kurang lebih 15 tahun). ketentuan kedewasaan itu tidak hanya dibatasi dengan umur 15 tahun.25. hlm. Kedewasaan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah berkaitan dengan hal atau keadaan telah dewasa. Chandra S.org/kedewasaan. XI. Jam 15. S. dengan batasan umur lebih dari 18 tahun yang dianggap sudah dewasa. bukan ketidakcakapan yang senyatanya (sesuai dengan kenyataan yang ada). 28. Hukum Perjanjian. 1987. bukan pada umur. cakap menurut hukum: ”pada asasnya. Cet. 40 Laporan Penelitian isi5-1 fot107. Asas-Asas Hukum Muamalat (Hukum Perdata Islam). Jakarta: PT Gramedia Widiasarana Indonesia. Sertifikat Kepemilikan Hak Atas Tanah (Persyaratan Permohonan di Kantor Pertanahan). Dengan kata lain. Yogyakarta: Program Pascasarjana Universitas Gadjah Mada. Setiawan (1987: 61)74 Menurut R. 2005. setiap orang yang sudah dewasa atau akil balig dan sehat pikirannya adalah cakap menurut hukum. Dikutip dari http://kamusbahasaindonesia.ketidakcakapan bertindak di dalam hukum tidak harus sesuai dengan kenyataan. Jakarta: Intermasa. Dikutip dari Abdul Muchlis. tetapi juga mengikutsertakan faktor rasyid (kematangan pertimbangan akal).Chandra menulis. hlm.72 Ahmad Azhar Basyir73 menjelaskan kecakapan sempurna yang dimiliki orang yang telah baligh ditekankan pada adanya pertimbangan akal yang sempurna. Namun demikian. seseorang adalah tidak cakap apabila ia pada umumnya berdasarkan ketentuan UU tidak mampu membuat sendiri perjanjian-perjanjian dengan akibat-akibat hukum yang sempurna.

Seseorang dapat saja dewasa secara biologis dan memiliki karakteristik perilaku dewasa.. 2004. Pasal 330. 64. hlm. Berbagai aspek kedewasaan ini sering tidak konsisten dan kontradiktif. Dikutip dari Marieyam. Dengan demikian. Orang yang cakap bertindak adalah orang dewasa. Semarang. Dikaitkannya masalah kedewasaan dengan umur adalah untuk menjamin adanya kepastian hukum. dan menurut karakter pribadi.30.org/wiki/Dewasa. Subekti. anak laki-laki maupun perempuan menjadi dewasa pada umur tersebut. Hakim dapat menentukan ”Hukum Islam (Kompilasi Hukum Islam. BW Pasal 33079 menyatakan bahwa batasan dewasa adalah mereka yang belum mencapai umur genap dua puluh satu tahun.hukum karena penentuannya dihitung berdasarkan umur atau tahun yang dilewati seseorang sejak kelahiran orang tersebut sehingga kedewasaan dalam hukum positif tidak sama dengan ciri-ciri fisik kedewasaan yang dikenal dalam masyarakat hukum adat atau ciri-ciri biologis sesuai dengan hukum Islam. Tesis. Hukum Pidana (KUHP) Pasal 45 menyatakan bahwa dalam menuntut orang yang belum cukup umur (minderjarig) karena melakukan perbuatan sebelum umur enam belas tahun. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 41 isi5-1 fot107. 22 Juli 2010. Sebaliknya. yaitu 19 tahun untuk pria dan 16 tahun untuk wanita. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. tapi lazimnya merujuk pada manusia: orang yang bukan lagi anak-anak dan telah menjadi pria atau wanita dewasa. R. Pasal 98 ayat 1): batas umur 76 77 78 79 Dikutip dari http://id. Magister Kenotariatan. dari aspek hukum. tapi tetap diperlakukan sebagai anak kecil jika berada di bawah umur dewasa secara hukum. Saat ini.indd 41 12/13/2010 9:23:24 PM . ke-34. Tjitrocudibio. yaitu kematangan dan tanggung jawab. dewasa dapat didefinisikan dari aspek biologi. karena dewasanya seseorang maka ia dianggap mampu dan menyadari sepenuhnya akibat dari perbuatan yang dilakukannya sehingga kepentingannya dapat terlindungi. hlm.wikipedia.76 Quraisy Syihab77 Umur dewasa menurut tafsir al-Misbah adalah 25 (dua puluh lima) tahun. Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. Jakarta: PT Pradnya Paramita. 2007. Pukul 15. Istilah dewasa menggambarkan segala organisme yang telah matang. anak dewasa pada umur 25 (dua puluh lima) tahun. Ibid. Dadang Hawari78 Secara psikologi. Pelaksanaan Perkawinan Umur Dini Setelah Berlakunya Undang-Undang No. menurut Undang-undang perkawinan. seseorang dapat secara legal dianggap dewasa. Cet. Universitas Diponegoro. Kamis. tapi tidak memiliki kematangan dan tanggung jawab yang mencerminkan karakter dewasa. 64. R. yaitu sudah akil balig. dan tidak lebih dahulu telah menikah. yaitu sudah berumur 16 tahun ke atas atau sudah menikah.

indd 42 12/13/2010 9:23:24 PM . Ibid. Hukum Adat85 menyatakan pada prinsipnya semua orang dalam hukum adat diakui mempunyai wewenang hukum (Djojodiguno memakai istilah ”kecakapan berhak”) yang sama. 1995.21.81 Hanafiah Untuk mengatasi kesulitan itu. karena ini terkait kecakapan hukum. Dalam hukum Islam. serta kepatutan seseorang untuk dinilai perbuatannya sehingga berakibat hukum (ahliyat al-ada’). hlm. 2.80 Prinsipnya.hukumonline. Jakarta: Attahiriyah. Ummi. Pukul 16.82 Kedewasaan seseorang memang menjadi tolak ukur untuk menentukan apakah ia cakap secara hukum atau tidak. A. Nyatanya cukup sulit memastikan pada umur berapa seorang lelaki bermimpi basah (rata-rata umur 15 tahun) atau seorang perempuan mengalami menstruasi. op. Fiqh Islam. dalam Hukum Islam juga dikenal istilah ”balig”.cit. Dikutip dari http://72legalogic. Kamis. Balig merupakan istilah dalam Hukum Islam yang menunjukkan seseorang telah mencapai kedewasaan.com/2009/03/08/dewasa-menurut-hukum-positif-indonesia/ 81 82 83 84 85 42 Laporan Penelitian isi5-1 fot107. di Jawa Tengah. Seorang perempuan disebut baligh jika sudah menstruasi. Mereka sudah harus bertanggung jawab atas perbuatannya sendiri. maksudnya ”telah sampainya umur seseorang pada tahap kedewasaan”. ulama Hanafiah kemudian memberikan batasan umur untuk kepastian hukum.. 75. Baligh diambil dari bahasa Arab yang secara bahasa memiliki arti ”sampai”. 22 Juli 2010. 25. 80 Djauharah Bawazir dalam Majalah Ummi (Djauharah Bawazir.laki saja berhak menjadi kepala desa. dikutip dari http://www. No.83 Muhammad Daud Ali84 Muhammad Daud Ali menggunakan istilah mukallaf untuk memberikan pengertian orang yang telah dewasa dan berakal sehat. dalam tahun 1934–1938 di dalam beberapa desa hanyalah orang laki. Sulaiman Rasjid. baik kepada Allah maupun kepada manusia. Selain itu. sepanjang anak tersebut tidak bercacat fisik maupun mental atau belum pernah melangsungkan perkawinan”. Djazuli. hlm. tetapi dalam kenyataannya di beberapa daerah terdapat perkecualian-perkecualian sebagai berikut: a. Kenalan Remaja Karena Salah Ibu. bagi laki-laki ditandai dengan mimpinya. com/berita/baca/hol17014/ekonomi-syariah-hanya-buat-yang-dewasa. Ekonomi Syariah Hanya Buat yang Dewasa. 14) menyatakan bahwa akil baligh adalah satu masa di mana seseorang secara seksual sudah dewasa. hlm. sedangkan bagi wanita dengan menstruasi. Ningrum Puji Lestari. seorang laki-laki yang telah baligh jika sudah pernah mimpi basah (mengeluarkan sperma).anak yang mampu berdiri sendiri atau dewasa adalah 21 tahun.wordpress. kecakapan hukum merupakan kepatutan seseorang untuk melaksanakan kewajiban dan meninggalkan larangan (ahliyat al-wujub).

Dalam hukum adat kriterianya adalah bukan umur. tidak harus menempati rumah yang letaknya di luar pekarangan rumah orang tuanya. ”dewasa” ini baru mulai setelah tidak menjadi tanggungan orang tua dan tidak serumah lagi dengan orang tua. terlepas daripada sudah dewasa atau belum. menurut hukum adat Jawa seseorang cakap penuh melakukan perbuatan hukum. 1964.b. orang perempuan tidak berhak menjadi penghulu andiko atau mamak—kepala-waris. bukan asal sudah kawin saja. Yogyakarta: Gadjah Mada. tetapi bila perkara yang sedang diadili itu ia dianggap telah cukup cakap untuk memperhitungkan dan memelihara kepentingannya sendiri. Kriteria (ukuran) dewasa dalam hukum adat adalah berlainan dengan kriteria yang dipakai dalam hukum perdata Barat. cakap melakukan perbuatan hukum adalah seorang-orang (baik pria maupun wanita) yang sudah dewasa. 31. Lain halnya dengan cakap hukum atau cakap untuk melakukan perbuatan hukum (Djojodiguno menggunakan istilah ”kecakapan bertindak”). misalnya dengan mendirikan serta menempati rumah sendiri dalam pekarangan rumah orang tuanya. boleh ia menghadap sendiri. 86 Djojohadikusumo. Pada umumnya. Bila berhubungan dengan umurnya harus dianggap tidak cakap sepenuhnya maka ia harus diwakili orang tuanya atau walinya. di Minangkabau. hukum adat tidak mengenal perbedaan yang tajam antara orang-orang yang sama sekali tidak cakap melakukan perbuatan hukum dan yang cakap melakukan perbuatan hukum. apabila sudah hidup mandiri dan berkeluarga sendiri (sudah ”mentas” atau ”mencar” (Jawa)). Menurut Profesor Djojodiguno86 dalam bukunya ”Asas-Asas Hukum Adat”. Tetapi sebaliknya tidak dapat dikatakan bahwa seseorang yang belum sampai keadaan yang demikian itu. Menurut hukum adat. Jadi.indd 43 12/13/2010 9:23:24 PM . hlm. misalnya dalam menghadap hakim di muka pengadilan untuk perkara perdata. menempati bagian gedung rumah orang tuanya yang berdiri sendiri atau yang dipisahkan dari bagian yang ditempati orang tuanya. Jadi. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 43 isi5-1 fot107. Menurut hukum adat. Asas-Asas Hukum Adat. tetapi kenyataan-kenyataan ciri-ciri tertentu. Peralihan dari tidak cakap menjadi cakap dalam kenyataannya berlangsung sedikit demi sedikit menurut keadaan. tentu sama sekali belum cakap melakukan perbuatan hukum. Perlu dijelaskan di sini bahwa yang dimaksud dengan berumah sendiri dan tidak lagi menjadi satu dengan orang tua itu adalah cukup.

H. terdapat istilah bayi. Simanjuntak. 1984. hlm. remaja. Simanjuntak. pemuda. cakap mengurus harta bendanya serta lain keperluan sendiri. cakap untuk melakukan segala pergaulan dalam kehidupan kemasyarakatan serta mempertanggungjawabkan sendiri segala-galanya itu. anak. Jakarta: Gunung Agung. 1987.88 Abdul Gafur (1982: 50)89 merumuskan pengelompokan umur yang dapat dipergunakan sebagai pegangan dalam pembinaan anak khususnya. Jakarta: CV Haji Masagung. B. artinya cukup untuk melakukan segala pergaulan dalam kehidupan bermasyarakat serta mempertanggungjawabkan sendiri segala-galanya dan cukup mengurus harta bendanya serta lain keperluan sendiri. S. 1980.Imam Soepomo Imam Soepomo dalam “Adatprivaatrecht van West-Java” halaman 3187 menyatakan bahwa seseorang sudah dianggap dewasa dalam hukum adat apabila ia antara lain sudah: a. (1984: 99–100)90 Jika dilihat dari segi biologi. Pembinaan Generasi Muda. b. Pengantar dan Asas Hukum Adat. dan generasi muda pada umumnya sebagai berikut: Bayi Anak : 0–1 tahun : 1–12 tahun Remaja : 12–15 tahun Pemuda : 15–30 tahun Dewasa : 30 tahun ke atas Drs. 44 Laporan Penelitian isi5-1 fot107. 104. hlm. Supomo. c. Pengantar Hukum Adat. Pembinaan dan Mengembangkan Generasi Muda. 99–100. Kriteria yang menganggap seseorang telah dewasa adalah apabila ia mampu bekerja sendiri. dan dewasa: Bayi Anak : 0–1 tahun : 1–12 tahun Remaja : 12–15 tahun Pemuda : 15–30 tahun Dewasa : 30 tahun ke atas 87 88 89 90 Dikutip dari Soerojo Wignjodipoero.indd 44 12/13/2010 9:23:24 PM . hlm. 1982. 50. hlm. … Abdul Gafur. Bandung: Tarsito. kuat gawe (dapat/mampu bekerja sendiri). B. Bandung: Tarsito.

Dilihat dari angkatan kerja. d. c. : di luar lingkungan sekolah maupun Perguruan Tinggi. dan dewasa: Anak : 0–12 tahun Remaja : 13–18 tahun Dewasa : 18–21 tahun a. harus mempunyai pematangan berpikir. Orang yang secara moral mampu menyadari tindakan dan akibat dari 91 92 Ter Haar dalam Safiyudin Sastrawijaya.indd 45 12/13/2010 9:23:24 PM . Bandung: Tarsito. Tenaga muda adalah calon-calon yang dapat diterima sebagai tenaga kerja yang diambil antara 18–22 tahun. meninggalkan rumah ibu bapaknya atau ibu bapak mertuanya untuk berumah lain sebagai laki-bini muda yang merupakan keluarga berdiri sendiri. Hukuman dalam Berkembangnya Hukum Pidana. Dalam hal ini berumur antara 18–30 tahun dan kadangkadang sampai umur 40 tahun. Soedjono Dirjosisworo92 menyatakan bahwa menurut Hukum Adat. ditentukan istilah tenaga muda di samping tenaga tua. 230. Ter Haar91 Seseorang menjadi dewasa ialah saat ia (lelaki atau perempuan) sebagai orang yang sudah kawin. yang secara normal mampu menyadari sepenuhnya tindakannya dan akibat dari tindakannya. agar suatu tindakan menimbulkan akibat hukum yang sempurna maka orang yang bertindak. 1983. hlm. 18. Namun demikian. remaja.Jika dilihat dari segi budaya atau fungsional maka dikenal istilah-istilah anak. umur 15–30 tahun. Untuk kepentingan perencanaan modern digunakan istilah sumber-sumber daya manusia muda 0–18 tahun. masih ada di bangku sekolah. Bandung: Karya Nusantara. Mahasiswa : di universitas atau perguruan tinggi. Soedjono Dirjosisworo. hlm. 18–25 tahun. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 45 isi5-1 fot107. b. pada saat tindakan. 1977. anak di bawah umur adalah mereka yang belum menentukan tanda-tanda fisik yang kongkret bahwa ia telah dewasa. Dilihat dari sudut biologis politis maka generasi muda adalah calon pengganti generasi terdahulu. Beberapa Masalah tentang Kenakalan Remaja. Pengertian pemuda berdasarkan umur dan lembaga serta ruang lingkup tempat pemuda berada diperoleh tiga kategori: Siswa Pemuda : umur 6–18 tahun.

ketentuan yang berlaku atas kedewasaan seseorang didasarkan pada status perkawinan yang pernah dilakukan dan umur. Hasibuan. antara lain Pasal 307 jo Pasal 308. Satrio mengaitkan kecakapan dengan unsur kedewasaan. untuk ringkasnya disebut dengan istilah teknis hukum. yang menurut ketentuan hukum sudah dewasa. Tesis. dari ketentuan-ketentuan yang ada dalam BW. J. Seseorang dianggap dewasa selain karena ia sudah menikah juga didasarkan pada umur. Satrio. Pasal 383 BW. Universitas Sumatera Utara. 46 Laporan Penelitian isi5-1 fot107. cakap bertindak. Agar orang tidak perlu setiap kali harus menyelidiki. kedewasaan berdasarkan umur merupakan salah satu unsur terpenting bagi seorang subjek hukum.93 Menurut manusia pribadi (natuurlijke persoon) mempunyai hak dan kewajiban. Akan tetapi. Umumnya. “Problematika Kedewasaan Bertindak di dalam Hukum (Studi pada Praktik Notaris di Kota Medan)”. Dalam hukum. orang bisa menyimpulkan bahwa pada asasnya yang dapat melakukan tindakan hukum secara sah dengan akibat hukum yang sempurna adalah mereka yang telah dewasa. 36. op. Misalnya dalam hukum perdata kita. maupun Pasal 47 dan Pasal 50 Undang-undang No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. yang dimasukkan dalam kelompok mereka yang tidak cakap bertindak. 2006. Kedewasaan berdasarkan umur ini merupakan salah satu parameter yang bersangkutan telah dianggap cakap dan berhak atas apa yang diatur oleh ketentuan hukum. Pasal 1330 dan Pasal 1446 BW. apakah lawan janjinya cakap untuk bertindak maka oleh undang-undang ditetapkan sekelompok orang-orang. kedewasaan seseorang bila dilihat dari berbagai ketentuan hukum yang berlaku sangat beragam. akan tetapi tidak selalu cakap hukum untuk melakukan perbuatan hukum. yaitu para belum dewasa dan orang-orang yang ditaruh di bawah pengampuan. dan hal itu secara tidak langsung ada kaitannya dengan unsur umur. 2) Syarat-Syarat Kecakapan dalam Hukum Perdata dalam Literatur J.cit. 93 94 Bertrand A. Meskipun terdapat upaya dispensasi atau toleransi atas besaran umur yang disahkan oleh pengadilan. hlm.indd 46 12/13/2010 9:23:24 PM . Satrio J. salah satu syarat sahnya perjanjian menurut Pasal 1320 BW adalah adanya pihak-pihaknya yang cakap (berkemampuan) untuk melakukan perbuatan hukum.94 Mengingat kecakapan selalu terkait dengan kedewasaan. subjek hukum dapat dikatakan belum cakap hukum apabila yang bersangkutan belum memiliki kecukupan umur.tindakannya dalam hukum.

Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 47 isi5-1 fot107. 54 yang berbunyi sebagai berikut: ”Oleh karena terhadap orang-orang Indonesia berlaku Hukum Adat maka timbul keraguraguan sampai umur berapa seseorang masih di bawah umur. Dengan demikian. umur 15 tahun. dan 3. 2. cakap untuk melakukan perbuatan-perbuatan sendiri. cakap untuk melakukan apa yang disyaratkan dalam kehidupan bermasyarakat dan bertanggung jawab.cit. mereka yang telah kawin sebelum mencapai umur 21 tahun dan kemudian bercerai dan tidak kembali lagi di bawah umur.indd 47 12/13/2010 9:23:24 PM . 2. Kategori orang demikian adalah termasuk dalam golongan orang-orang yang berada dalam pengampuan.cit. barang siapa yang memenuhi persyaratan tersebut di atas disebut anak di bawah umur (minderjarig) atau secara mudahnya disebut anak-anak. masak untuk hidup sebagai istri (‘geslachts rijp-heid’). Soerojo Wignjodipoero. op. op. seorang telah dewasa apabila telah berumur 21 tahun. Dengan umur yang belum mencukupi seseorang tidak dapat melakukan perbuatan hukum perdata dengan sendirinya (kecuali sudah menikah atau disahkan pengadilan). 3. yang dimaksud dengan perkawinan bukanlah perkawinan anak-anak. Soedjono Dirjosisworo96 Pemerintah Hindia Belanda telah mengeluarkan staatblaad No. dan telah kawin sebelum mencapai umur tersebut. Raad van Justitie (Pengadilan Tinggi) Jakarta berdasarkan keputusan tanggal 16 Oktober 1908 menentukan kriteria cakap sebagai berikut: 1. istilah anak di bawah umur terhadap Bangsa Indonesia ialah 1.yang salah satu parameternya adalah kecukupan umur. di dalam Pasal 1330 BW diatur juga yang tak cakap untuk membuat persetujuan adalah 95 96 Soerojo Wignjodipoero. Selain itu.” Menurut Pasal 330 BW. 2. dapat bekerja sendiri (mandiri). mereka yang belum berumur 21 tahun dan sebelumnya belum pernah kawin. Kriteria cakap menurut Hukum Adat95 adalah 1. dapat mengurus harta kekayaan sendiri. dan 3. Guna menghilangkan keragu-raguan tersebut oleh pemerintah diadakan staatblad 1931–54 yang isinya menyatakan antara lain.

3. 5. 2. Dengan kata lain. 1. sejak dicabutnya pasal 108 dan 110 BW oleh Surat Edaran Mahkamah Agung di atas maka istri adalah cakap bertindak dalam hukum. setelah mendengar nasihat Mahkamah Agung (Pasal 419 dan 420 KUH Perdata). membuat surat wasiat (Pasal 446 BW). Seorang anak yang belum dewasa (belum mencapai umur 21 tahun) dapat melakukan seluruh perbuatan hukum apabila telah berumur 20 tahun dan telah mendapat surat pernyataan Dewasa (venia aetatis) yang diberikan oleh Presiden. 4. sebagai berikut. khusus mengenai kedudukan seorang istri. 48 Laporan Penelitian isi5-1 fot107. Pengakuan anak dapat dilakukan oleh orang yang telah berumur 19 tahun (Pasal 282 BW). Seseorang yang ditaruh di bawah pengampuan karena boros dapat a. sejak keluarnya Surat Edaran Mahkamah Agung No. Pasal ini secara a-contrario ditafsirkan menjadi persyaratan dari kecakapan. 2. 6.1.indd 48 12/13/2010 9:23:24 PM . 7. 3. b. Anak yang telah berumur 15 tahun telah dapat menjadi saksi (Pasal 1912 BW). anak yang belum dewasa. Orang laki-laki yang telah mencapai umur 18 tahun dan perempuan yang telah berumur 15 tahun dapat melakukan perkawinan (Pasal 29 BW). Di samping undang-undang juga telah menentukan bahwa walaupun tidak memenuhi syarat-syarat di atas. melakukan perkawinan (Pasal 452 BW). orang yang ditaruh di bawah pengampuan. Kecakapan berbuat (handelings bekwaamheid) dan kewenangan bertindak menurut hukum ini (recht bevoegdheid) adalah dibenarkan dalam ketentuan undang-undang itu sendiri. Namun demikian. Anak yang berumur 18 tahun dapat melakukan perbuatan hukum tertentu setelah mendapat Surat Pernyataan Dewasa dari Pengadilan (Pasal 426 BW). tanggal 5 September 1963 yang mencabut beberapa pasal BW di antaranya Pasal 108 dan 110 BW maka status sebagai istri tidak lagi mempunyai pengaruh terhadap kecakapan bertindak yang dilakukannya. 3 tahun 1963. Seseorang yang belum berumur 18 tahun dapat membuat surat wasiat (Pasal 897 BW). seorang dianggap cakap dan berwenang melakukan perbuatan hukum tertentu. perempuan yang telah kawin dalam hal-hal yang ditentukan undang-undang dan pada umumnya semua orang yang oleh undang-undang dilarang untuk membuat persetujuan tertentu.

dalam Pasal 1330 BW ditegaskan kategori yang tidak cakap adalah sebagai berikut: 1. pemisahan meja dan ranjang serta menuntut pemisahan harta kekayaan (Pasal 111 BW). dapat diadakan penelitian terhadap orang-orang antara umur 15 dan 25 tahun. Ahmad Azhar Basyir97 Untuk menentukan kapan seseorang dipandang matang dipandang rasyid. 97 98 99 R. Romualdo Manurung. membuat surat wasiat (Pasal 118 BW). Universitas Gadjah Mada. Romualdo Manurung98 Dalam tesisnya. Tesis. tidak berada dalam pengampuan.. perempuan yang telah kawin dalam hal-hal yang ditentukan undang-undang dan pada umumnya semua orang yang oleh undang-undang dilarang untuk membuat persetujuan tertentu. seseorang dianggap telah dewasa. Pasal 1329. Hal yang menyebabkan seseorang dianggap tidak cakap untuk bertindak dalam BW99 Pasal 1329 dinyatakan bahwa ”Tiap orang berwenang untuk membuat perikatan. 29.cit. Mungkin akan diketemukan angka umur 19. b. kecuali jika ia dinyatakan tidak cakap untuk hal itu”.. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 49 isi5-1 fot107. 1331. artinya sudah berumur 21 tahun atau telah menikah walaupun belum berumur 21 tahun. 3. loc. tidak mabuk. 20 atau 21 tahun. anak yang belum dewasa. Istri cakap bertindak dalam hukum dalam hal: a. 1330. hlm. Selanjutnya. dituntut dalam perkara pidana. Yogyakarta: Program Pascasarjana. Adapun kriteria seseorang yang dianggap cakap menurut hukum apabila: 1.cit.. 3. orang yang ditaruh di bawah pengampuan. Subekti. 2004. yang kemudian menjadi pedoman untuk menentukan batas umur rasyid tersebut. Djauharah Bawazir. kemudian diambil angka rata-rata. R. op. 2.8.indd 49 12/13/2010 9:23:24 PM . Romualdo menulis ”. 2. Pelaksanaan Ketentuan Pasal 87 dan Pasal 88 Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dalam Kaitannya dengan Otonomi Daerah. menuntut perceraian perkawinan. Tjitrosudibio.

boleh menuntut pembatalan perikatan yang telah mereka buat dalam hal kuasa untuk itu tidak dikecualikan oleh undang-undang. loc.cit.indd 50 12/13/2010 9:23:24 PM . berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa ukuran ketidakcakapan dalam Hukum Islam adalah kebelum-balighan seseorang berdasarkan ukuran tersebut di atas. Adapun seorang perempuan disebut baligh jika sudah menstruasi. yaitu ”Oleh karena itu. Orangorang yang cakap untuk mengikatkan diri. A. 50 Laporan Penelitian isi5-1 fot107.100 Prinsipnya.cit. serta kepatutan seseorang untuk dinilai perbuatannya sehingga berakibat hukum (ahliyat al-ada’). Dalam hukum Islam. Hukum Islam Dalam Hukum Islam juga dikenal istilah ”baligh”. Nyatanya cukup sulit memastikan pada umur berapa seorang lelaki bermimpi basah (rata-rata umur 15 tahun) atau seorang perempuan mengalami menstruasi. maksudnya ”telah sampainya umur seseorang pada tahap kedewasaan”. 100 101 102 103 Belum ada sumbernya ya Ningrum Puji Lestari.103 Oleh karena itu. orang-orang yang dalam pasal yang lalu dinyatakan tidak cakap untuk membuat persetujuan. Djazuli. op. karena ini terkait kecakapan hukum. Baligh merupakan istilah dalam Hukum Islam yang menunjukkan seseorang telah mencapai kedewasaan. orang-orang yang ditaruh di bawah pengampuan dan perempuan-perempuan yang bersuami”. ulama Hanafiah kemudian memberikan batasan umur untuk kepastian hukum.101 Untuk mengatasi kesulitan itu. Baligh diambil dari bahasa Arab yang secara bahasa memiliki arti ”sampai”.Implikasi dari Pasal 1330 tersebut kemudian dinyatakan dalam Pasal 1331. seorang laki-laki yang telah baligh jika sudah pernah mimpi basah (mengeluarkan sperma).102 Kedewasaan seseorang memang menjadi tolak ukur untuk menentukan apakah ia cakap secara hukum atau tidak. sama sekali tidak dapat mengemukakan sangkalan atas dasar ketidakcakapan seorang anak-anak yang belum dewasa. Ibid. kecakapan hukum merupakan kepatutan seseorang untuk melaksanakan kewajiban dan meninggalkan larangan (ahliyat al-wujub).

orang yang mata gelap (razenij).. yang selalu berada dalam keadaan dungu. orang gila (tidak waras pikiran). mereka yang ditaruh di bawah pengampuan. 104 Munir Fuady. Bandung: Citra Aditya Bakti. hlm.Munir Fuady104 Salah satu golongan orang yang dianggap tidak cakap untuk membuat kontrak adalah apabila orang tersebut ditaruh di bawah pengampuan (curatele) vide Pasal 330 Angka 2 BW tentang siapa saja yang dimaksud orang yang di bawah pengampuan diterangkan dengan jelas oleh Pasal 433 BW105. Tesis. 65. 1 Tahun 1974) memberi batasan dewasa. 17–18. menurut ketentuan hukum yang berlaku. hukum perdata memberi batasan dewasa. orang yang belum dewasa. sekalipun ia kadang-kadang cakap menggunakan pikirannya. 3. 2. 1999. dan 4.. Hukum Kontrak (Dari Sudut Pandang Hukum Bisnis). Implementasi “Pengawasan Pemerintah Daerah terhadap Eksportir Udang Beku pada Perusahaan Cold Storage di Kota Tarakan”. yaitu terdapat 4 kriteria antara lain: 1. harus ditempatkan di bawah pengampuan. orang yang boros. 5. Hukum Perkawinan (Undang-Undang No. 23 Tahun 2002) memberikan batasan dewasa pada umur 18 tahun. Seorang dewasa boleh juga ditempatkan di bawah pengampuan karena keborosan.indd 51 12/13/2010 9:23:24 PM . Abdul Muchlis106 Abdul Muchlis menulis dalam tesisnya ”. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 51 isi5-1 fot107. 2004. yaitu umur 18 tahun atau sudah menikah. gila atau mata gelap. Hukum Perlindungan Anak (Undang-Undang No. Program Pascasarjana. 3. 4. 106 Abdul Muchlis. yaitu Pasal 1329 BW bahwa semua orang cakap membuat perjanjian kecuali mereka yang tergolong sebagai berikut: 1. 2. hlm. Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada. 105 Pasal 433 BW: Setiap orang dewasa. orang yang dungu (onnozeilheid). yaitu umur 21 tahun atau sudah menikah.

dan 4. Romualdo Manurung107 Secara a-contrario. dalam keadaan mabuk. 52 Laporan Penelitian isi5-1 fot107. 107 Romualdo Manurung. 3. Dengan pengertian ketidakcakapan yang diuraikan di atas. belum dewasa.cit. berada dalam pengampuan. 2. yang menyebabkan seseorang dianggap tidak cakap untuk bertindak dalam hukum berdasarkan tulisan Romualdo adalah 1. kecakapan seseorang dalam membuat perjanjian dapat diartikan sebagai kemampuan orang tersebut dalam membuat dan melaksanakan perjanjian sendiri dengan segala akibat hukumnya dengan batasan umur lebih dari 18 tahun yang dianggap sudah dewasa. op.Setiawan (1987: 61) Seseorang adalah tidak cakap apabila ia pada umumnya berdasarkan ketentuan undangundang tidak mampu membuat sendiri perjanjian-perjanjian dengan akibat-akibat hukum yang sempurna.indd 52 12/13/2010 9:23:24 PM . boros.

tetapi juga kewajiban berdasarkan hukum publik. Di tempat pertama. 110 Achmad Sanusi. dikutip dari Muhamad Benny. Pengantar Ilmu Hukum dan Pengantar Tata Hukum Indonesia. 1977.b. hal itu mengandung arti bahwa orang melihat kewenangan semata-mata sebagai hak. sebagai kuasa. Ridwan H. Hak 108 F. hlm. bevoegdheid). ”tersirat bahwa wewenang pemerintah berasal dari peraturan perundang-undangan. hal menjalankan hak berdasarkan hukum publik sedikit banyak selalu terikat kepada kewajiban berdasarkan hukum publik yang tidak tertulis (asas umum) pemerintahan yang baik. Pemahaman tentang Demokrasi. Di tempat kedua. Achmad Sanusi110 Pada dasarnya.M. Yogyakarta: UII Press. adalah kekuasaan terhadap segolongan orang-orang tertentu ataupun kekuasaan terhadap sesuatu bidang pemerintahan atau bidang urusan tertentu yang bulat. seperti urusan-urusan pemerintahan.74. 109 Ridwan H. Wewenang hanya sesuatu bahagian yang tertentu saja. Hak-hak keperdataan tidak digantungkan pada hak-hak kewarganegaraan dalam lapangan kenegaraan. gezag) dan wewenang (competence. yaitu wewenang untuk memiliki hak-hak subjektif. 2004. dalam hal ini kewenangan berdasarkan hukum publik adalah kemampuan yuridis dari badan. Jika berbicara hak dan kewajiban. hlm. dapat diterima bahwa setiap manusia (menselijk wezen) dianggap sebagai orang (persoon) atau subjek-hukum. Medan: Program Pascasarjana Magister Kenotariatan Universitas Sumatra Utara.M. Dalam pada itu. Stroink108 Kewenangan adalah kemampuan yuridis dari orang.A. Tesis. hlm. pengertian kewenangan dari badan tidak hanya dari badan berdasarkan hukum publik. Ateng Syafrudin.R. yang biasanya terdiri dari beberapa wewenang. “Hukum Administrasi Negara. Kewenangan Camat sebagai PPAT Sementara dalam Membuat Akta Peralihan Hak atas Tanah dengan Ganti Rugi”. terj. 24–25.122–123. Kewenangan. Tentang Kewenangan 1) Pengertian Kewenangan dalam Literatur F. hlm. Ia mempunyai wewenang hukum. Stroink. Bandung: Tarsito. yaitu asas legalitas (legaliteitsbeginsel atau het beginsel van wetmatigheid van bestuur) maka berdasarkan prinsip ini. kewenangan badan harus dibedakan dari wakil untuk mewakili badan.109 Ada perbedaan antara kewenangan (authority. misalnya membuat akta jual-beli atas tanah dalam kedudukannya sebagai PPAT Sementara. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 53 isi5-2 fot117. Hak dan kewajiban yang diberikan kepada wakil harus dibedakan dari hak dan kewajiban yang diberikan kepada badan. 2002.R. 59–60.indd 53 12/13/2010 9:23:59 PM .A. Seiring dengan pilar utama negara hukum. artinya sumber wewenang bagi pemerintah adalah peraturan perundang-undangan. Refika Aditama.

indd 54 12/13/2010 9:23:59 PM . nisbi. kedudukan dalam perkawinan bagi perempuan. tetapi ada golongan orang yang dianggap tidak cakap melaksanakan beberapa hak dan kewajiban. setiap kali kepentingan si anak menghendakinya. sepanjang kepentingan anak menghendaki. Tentang Teori Suatu Hukum Tata Negara Positif. Kecakapan berbuat (handelings bekwaamheid) dan kewenangan bertindak menurut hukum ini (recht bevoegdheid) adalah dibenarkan dalam ketentuan undang- 111 J.A. Logeman dan G. keadaan sakit ingatan. Penafsiran atas pasal ini. Mempunyai atau menyandang hak dan kewajiban tidak selalu berarti mampu atau cakap melaksanakan sendiri hak dan kewajibannya tersebut. loc.A. di balik wewenang daripada yang mempunyai hak. yaitu hak-hak subjektif yang dapat dilaksanakan terhadap setiap orang. Resink111 Pada umumnya.H. R. 2. setiap manusia mempunyai kewenangan hukum. 2) Wewenang yang Dimiliki Subjek Hukum sebagai Pribadi Kodrati BW Pasal 2112 menyatakan bahwa anak yang ada dalam kandungan seorang perempuan dianggap telah lahir. sementara kepada badan hukum suatu wewenang yang terbatas pada hukum kekayaan dan hukum acara.subjektif pada umumnya dapat dibedakan menjadi 2 jenis. untuk menyelesaikan sesuatu prestasi (berbuat. mutlak . Subekti. J. dan lain-lain. 112 R.J. tidak semuanya mempunyai kecakapan bertindak. Bila telah mati sewaktu dilahirkan. artinya perbuatan itu pada dasarnya mempunyai akibat-akibat hukum yang dikehendaki. Hak-hak ini biasanya diberi nama perikata. akan tetapi atas gugatan orang lain dan bagi kepentingannya dapat dinyatakan batal oleh hakim. atau memberikan sesuatu yang dapat dihargakan dengan uang). yaitu hubunganhubungan hukum. anak sebagai subjek hukum memiliki kewenangan. 54 Laporan Penelitian isi5-2 fot117. Di samping undang-undang juga telah menentukan bahwa walaupun tidak memenuhi syarat-syarat di atas.J. dia dianggap tidak pernah ada. yaitu 1. Tjitrosudibio. Sekalipun setiap orang pada umumnya mempunyai kewenangan hukum. Walaupun setiap orang mempunyai wewenang hukum. tidak berbuat. seorang dianggap cakap dan berwenang melakukan perbuatan hukum tertentu. Resink. terdapat kewajiban bagi setiap orang lain untuk menghormati hak itu. 1975. Apabila seseorang yang tidak berkecakapan bertindak ini melakukan sesuatu perbuatan hukum maka perbuatan tersebut dapat dibatalkan.cit. di mana terdapat hak bagi seseorang dan di balik itu kewajiban bagi yang lainnya. Hukum perdata positif kita memberikan kepada manusia wewenang hukum yang lengkap. Dalam melakukan perbuatan-perbuatan hukum mereka harus diwakili atau dibantu atau memberi kuasa. Hal ini karena faktor-faktor umur. seperti hak-hak kekayaan dan hak-hak kekeluargaan yang tidak termasuk sebagai hak mutlak.H. Logeman dan G. Jakarta: Ichtiar Baru-Van Hoeve.

Tesis. b. wakil ketua. Zerina113 Orang yang berwenang untuk menjadi wali pada prinsipnya adalah setiap orang yang tidak dikecualikan oleh undang-undang. kecuali jika ia dinyatakan tidak cakap untuk hal itu”. 6. Orang laki-laki yang telah mencapai umur 18 tahun dan perempuan yang telah berumur 15 tahun dapat melakukan perkawinan (Pasal 29 BW). 2. 4. pemisahan meja dan ranjang serta menuntut pemisahan harta kekayaan (Pasal 111 BW). 2006. Subekti. b. Seorang yang belum berumur 18 tahun dapat membuat surat wasiat (Pasal 897 BW). membuat surat wasiat (Pasal 446 BW). 5. kecuali atas anakanak tiri pejabat-pejabat sendiri. Anak yang berumur 18 tahun dapat melakukan perbuatan hukum tertentu setelah mendapat Surat Pernyataan Dewasa dari Pengadilan (Pasal 426 BW).cit. orang yang belum dewasa (minderjarigen). faktor-faktor yang mempengaruhi seseorang memiliki kewenangan untuk melakukan perbuatan hukum. Anak yang telah berumur 15 tahun telah dapat menjadi saksi (Pasal 1912 BW). menuntut perceraian perkawinan. Pasal 379 BW menyebutkan lima golongan orang yang dikecualikan atau yang tidak boleh menjadi wali. setelah mendengar nasihat Mahkamah Agung (Pasal 419 dan 420 BW). 3. Seorang yang ditaruh di bawah pengampuan karena boros dapat: a. hlm. 1330. sekretaris Balai Harta Peninggalan. 3. Akan tetapi. Surabaya: Magister Kenotariatan. para ketua. Universitas Airlangga. Selanjutnya dalam Pasal 113 Zerina. 114 R. loc.. R. Pasal 1329. melakukan perkawinan (Pasal 452 BW). orang yang diletakkan di bawah pengampuan (curatele). mereka yang dipecat atau dicabut (ontzet) dari kekuasaan orang tua atau perwalian atas penetapan pengadilan. BW114 Berdasarkan Pasal 1329 BW dinyatakan ”Tiap orang berwenang untuk membuat perikatan. “Konsep Kedewasaan Berkenaan dengan Keabsahan Akta PPAT”. 4. yaitu seorang anak yang belum dewasa (belum mencapai umur 21 tahun) dapat melakukan seluruh perbuatan hukum apabila telah berumur 20 tahun dan telah mendapat surat pernyataan Dewasa (venia aetatis) yang diberikan oleh Presiden. 1331 Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 55 isi5-2 fot117. 5. 2. 1.25. membuat surat wasiat (Pasal 118 BW). orang yang sakit ingatan (krankzinnigen). Tjitrosudibio. 7. dituntut dalam perkara pidana. yaitu: 1.undang itu sendiri. Istri cakap bertindak dalam hukum dalam hal: a. Pengakuan anak dapat dilakukan oleh orang yang telah berumur 19 tahun (Pasal 282 BW).indd 55 12/13/2010 9:23:59 PM .

15. yang dikatakan belum dewasa adalah mereka yang belum menikah.116 Namun dalam beberapa undang-undang pengaturan tersebut berbeda. hlm. yaitu telah dewasa. Hasibuan. bahkan Padang pernah memutuskan bahwa umur kedewasaan anak laki-laki adalah 15–16 tahun. 115 116 Bertrand A. 2. seseorang harus telah cakap dan berwenang. dan Keputusan Landraad Spirok tanggal 8-4-1936 No. hlm. Berdasarkan uraian di atas. sehat pikirannya (tidak di bawah pengampuan) serta tidak bersuami bagi wanita. sebagaimana disinggung oleh Hilman Hadikusuma. anak yang belum dewasa. anak laki-laki yang berumur 17–18 tahun menurut hukum adat Batak pada umumnya sudah wenang bertindak (handelingsbevoegd). Keputusan 27 Juli 1993. Agar dapat dikatakan telah cakap dan berwenang maka seseorang harus memenuhi syaratsyarat yang ditentukan oleh undang-undang. 12. dan telah kawin sebelum mencapai umur tersebut. hlm. Menurut Pasal 330 BW.” Implikasi dari Pasal 1330 BW tersebut kemudian dinyatakan dalam Pasal 1331 BW. Hasibuan115 Menurut landraad Hoetanopan dan R.J. Padang 19-5-1938.indd 56 12/13/2010 9:23:59 PM . dimuat dalam 1. seseorang telah dewasa apabila telah berumur 21 tahun.. Bertrand A. 56 Laporan Penelitian isi5-2 fot117. 3. mengatakan bahwa umur dewasa dalam masyarakat adat biasanya terjadi dalam umur 16 tahun. Berikut ini tabel untuk memperjelas pembedaan tersebut. dan belum dapat mengurus kepentingannya sendiri.cit. Umur tersebut sampai kini menjadi ukuran kewenangan seseorang dalam bertindak. op. R. orang-orang yang dalam pasal yang lalu dinyatakan tidak cakap untuk membuat persetujuan.V. Dengan demikian dapat disimpulkan.J. sama sekali tidak dapat mengemukakan sangkalan atas dasar ketidakcakapan seorang anak-anak yang belum dewasa.1330 BW ditegaskan kategori yang tidak cakap adalah sebagai berikut: ”Yang tak cakap untuk membuat persetujuan adalah 1.82. Wirjono Prodjodikoro baca Hukum Perkawinan di Indonesia. belum kuat gawe. yaitu ”Oleh karena itu. boleh menuntut pembatalan perikatan yang telah mereka buat dalam hal kuasa untuk itu tidak dikecualikan oleh undang-undang.V. orang yang ditaruh di bawah pengampuan. 8/1835 dan R. undang-undang telah menentukan bahwa untuk dapat bertindak dalam hukum. orang-orang yang ditaruh di bawah pengampuan. Padang. dan perempuan-perempuan yang bersuami”. perempuan yang telah kawin dalam hal-hal yang ditentukan undang-undang dan pada umumnya semua orang yang oleh undang-undang dilarang untuk membuat persetujuan tertentu. Orang-orang yang cakap untuk mengikatkan diri.139:278.

pada UndangUndang No. 27 Tahun 1948 tentang DPR 18 tahun (Pasal 3 ayat 1 huruf b) Tidak Mengatur Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 57 isi5-2 fot117.Undang Kerja (sudah tidak belaku karena lahirnya UndangUndang No.Peraturan Perundang-undangan Hukum Perdata (BW) Kemampuan untuk Bertindak/Kecakapan Umur 21 Tahun atau sudah menikah Kedewasaan Keterangan Umur 21 tahun Pasal 330 BW (penafsiran secara logika terbalik/ argumentum a-contrario) Tidak secara tegas mengatur umur berapa seorang dikatakan dewasa. 13 Tahun 2003) Pasal 1 ayat 1 huruf b menyatakan secara tegas bahwa dewasa >18 tahun Tidak secara tegas menyatakan kedewasaan. termasuk kemampuan untuk bekerja. yang penting mampu (capable) dalam melakukan perbuatan hukum. dengan pembatasan/ syarat (Pasal 69) >18 th (penafsiran secara logika terbalik/ argumentum a contrario pada Pasal 1 Angka 26) Undang-undang ini tidak secara tegas mengatakan kedewasaan diawali pada umur berapa. tergantung pada kematangan emosi dari individu yang bersangkutan. sudah baligh Sudah baligh/ mimpi basa/sudah menstruasi UU No. 12 Tahun 1948 tentang Undang.indd 57 12/13/2010 9:23:59 PM . namun hanya mengatur kewenangan untuk bertindak UU No. sumber al-Hadist Hukum Adat Kuat gawe Kuat gawe Hukum Islam Umur 15 tahun. seperti memenuhi kebutuhan sendiri Umur 15 tahun sifatnya relatif. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan Umur 13-15 sudah dapat bekerja. Namun.

namun demikian batas umur dewasa tidak secara tegas dinyatakan Undang-Undang RI No. 7 Tahun 1953 tentang Pemilihan Anggota Konstituante dan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Undang-Undang No. 9 Tahun 1964 tentang Gerakan Sukarelawan Indonesia Undang-Undang No.19 Tahun 1955 tentang Pemilihan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Undang-Undang No. 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia 18 tahun (Pasal 2) Tidak mengatur Tidak mengatur 18 tahun (Pasal 1 Angka 5) Ditafsirkan secara logika terbalik dari pengertian anak. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak Tidak mengatur 18 tahun (Pasal 1 ayat 1) 58 Laporan Penelitian isi5-2 fot117. 29 Tahun 1954 tentang Pertahanan Negara Republik Indonesia 18 tahun/sudah kawin (Pasal 1 ayat 1) Tidak mengatur Tidak secara tegas dinyatakan Pasal 8: Umur 18 tahun Pasal 9: Wajib Militer bagi yang berumur 1840 tahun 18 tahun/ sudah kawin (Pasal 2) Tidak mengatur Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan Tidak mengatur 18 tahun/sudah kawin (Pasal 2 ayat 1) Tidak mengatur Perempuan 16 tahun.indd 58 12/13/2010 9:23:59 PM . 66 Tahun 1958 tentang Wajib Militer Undang-Undang No. pria 19 tahun (Pasal 7 ayat 1) Tidak mengatur Ketentuan tersebut hanya menyatakan umur minimal untuk menikah. namun demikian batas umur dewasa tidak secara tegas dinyatakan Ditafsirkan secara logika terbalik dari pengertian anak. bukan kedewasaan Undang-Undang No.Undang-Undang No.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang Undang-Undang Republik Indonesia No. 2 Tahun 2008 tentang Partai Politik

Tidak mengatur mengenai kecakapan/ kewenangan untuk bertindak

≥ 18 tahun (Pasal 1 Angka 5)

Ditafsirkan secara logika terbalik dari pengertian anak, namun demikian batas usia dewasa tidak secara tegas dinyatakan

17 tahun atau sudah/ pernah kawin (Pasal 14)

Tidak mengatur

Menyatakan diperbolehkannya menjadi anggota suatu partai politik, namun tidak menyatakan bahwa itu otomatis dewasa

Undang-Undang Republik Indonesia No. 10 Tahun 2008 tentang Pemilihan Umum Anggota Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah, dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Undang-Undang No. 30 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris

17 tahun atau sudah/pernah kawin

Tidak mengatur

Menyatakan diperbolehkannya untuk memilih dalam pemilu suatu partai politik, namun tidak menyatakan bahwa itu otomatis dewasa

Umur 18 tahun atau sudah menikah (Pasal 39 ayat 1)

Ketentuan tersebut dikenakan bagi penghadap. Dalam Pasal 39 ayat 1 disebutkan bahwa penghadap harus memenuhi syarat sebagai berikut: a. paling sedikit berumur 18 (delapan belas) tahun atau telah menikah; b. cakap melakukan perbuatan hukum. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang arti cakap dalam huruf b, mengingat pengertian cakap dalam BW termasuk umur, yaitu 21 tahun, sementara dalam penjelasan UU a quo hanya disebut cukup jelas

Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur

59

isi5-2 fot117.indd 59

12/13/2010 9:23:59 PM

Undang-Undang No. 30 tahun 2004 tentang Jabatan Notaris

Berumur > 27 tahun (Pasal 3 Huruf c) maka dengan memenuhi persyaratan yang termuat dalam Pasal 3 ini, notaris memiliki kewenangan sebagaimana dimuat dalam Pengertian Notaris dalam Pasal 1 Angka 1. Kewenangan Notaris lebih lanjut diatur dalam Pasal 15 ayat 1, 2, dan 3.117

Ketentuan tersebut dikenakan sebagai syarat menjadi Pejabat Notaris

117 Bunyi Pasal 15 UUJN selengkapnya adalah sebagai berikut. Notaris berwenang membuat akta otentik mengenai semua perbuatan, perjanjian, dan ketetapan yang diharuskan oleh peraturan perundang-undangan dan/atau yang dikehendaki oleh yang berkepentingan untuk dinyatakan dalam akta otentik, menjamin kepastian tanggal pembuatan akta, menyimpan akta, memberikan grosse, salinan dan kutipan akta, semuanya itu sepanjang akta-akta itu tidak juga ditugaskan atau dikecualikan kepada pejabat lain atau orang lain yang ditetapkan oleh undang-undang. Motaris berwenang pula: a. mengesahkan tanda tangan dan menetapkan kepastian tanggal surat di bawah tangan dengan mendaftar dalam buku khusus; b. membukukan surat-surat di bawah tangan dengan mendaftar dalam buku khusus; c. membuat kopi dari asli surat-surat di bawah tangan berupa salinan yang memuat uraian sebagaimana ditulis dan digambarkan dalam surat yang bersangkutan; d. melakukan pengesahan kecocokan fotokopi dengan surat aslinya; e. memberikan penyuluhan hukum sehubungan dengan pembuatan akta; f. membuat akta yang berkaitan dengan pertanahan; atau g. membuat akta risalah lelang.

60

Laporan Penelitian

isi5-2 fot117.indd 60

12/13/2010 9:23:59 PM

2. Analisis atas Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Menurut Hukum Berdasarkan Literatur/Kepustakaan
a. Akibat Hukum dari Suatu Perbuatan yang Dibuat oleh Seseorang yang Tidak Cakap Akibat Belum Dewasa
1) Tinjauan Hukum Perkawinan Hukum Perkawinan sebagaimana diatur dalam Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan, khususnya pada Pasal 6 ayat (2) berbunyi ”Untuk melangsungkan perkawinan seseorang yang belum mencapai umur 21 (dua puluh satu) tahun harus mendapat izin kedua orang tua”. Secara a-contrario, apabila seseorang tersebut telah berumur lebih dari 21 tahun maka ia dapat melangsungkan perkawinan tanpa izin dan setahu orang tua.118 Menurut Hukum Islam mazhab mana pun, izin yang demikian tidak diperlukan sehingga apabila terjadi perkawinan seorang pria yang belum mencapai genap umur 21 (dua puluh satu) tahun tanpa izin orang tuanya maka perkawinan itu adalah sah. Adapun menurut Pasal 6 ayat (2) UU Perkawinan dapat dibatalkan.119

Saidus Sahar
Menurut Saidus Sahar, dalam Hukum Islam ada beberapa hal yang harus diperhatikan berkenaan dengan ketentuan Pasal 6 ayat (6) Undang-Undang Perkawinan, antara lain:120 1. bagi pria, meskipun belum berumur 21 tahun tidak perlu ada izin dari orang tua; 2. menurut Imam Daud Dhahiry, wanita janda tidak memerlukan izin wali nikah, demikian juga wanita yang cerdas (rasjdah), yang hidup berdiri sendiri menurut Imam Hanafi, Muh. Ali, dan lain-lain; 3. menurut Imam Syafi’i, setiap perkawinan harus ada wali, terutama bagi wanita yang belum menikah walaupun umurnya sudah lebih dari 21 tahun. Syarat umur seseorang untuk melangsungkan perkawinan berdasarkan Pasal 7 UU Perkawinan adalah ”Perkawinan hanya diizinkan jika pihak pria sudah mencapai umur 19 (sembilan belas) tahun dan pihak wanita sudah mencapai umur 16 (enam belas) tahun”. Bagi seseorang yang umurnya belum mencapai persyaratan yang dimaksud maka bagi yang beragama Islam diperlukan dispensasi dari Pengadilan Agama untuk memperoleh izin nikah.121
118 Henry Lee A. Weng, “Beberapa Segi Hukum dalam Perkawinan” (Some Legal Aspect of Marriage Contact), Disertasi, Universitas Sumatera Utara, 1986, hlm. 136. 119 Saidus Sahar, Undang-Undang Perkawinan dan Masalah Pelaksanaannya Ditinjau dari Segi Hukum Islam, Bandung: Alumni, 1976, hlm. 85. 120 Ibid., hlm. 76. 121 Ibid., hlm. 88.

Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur

61

isi5-3 fot136.indd 61

12/13/2010 9:24:41 PM

cit. hlm. op. (2) Orang tua mewakili anak tersebut mengenai segala perbuatan hukum di dalam dan di luar pengadilan. 73. hak. Perjanjian kerja menjadi syarat untuk lahirnya hubungan kerja antara pekerja dengan pengusaha. apabila perbuatan atau tindakan itu merupakan perbuatan hukum di bidang hukum kekayaan (vermogensrecht). Bila perkawinan dibubarkan sebelum umur mereka genap dua puluh satu tahun maka mereka tidak kembali berstatus belum dewasa”. seorang buruh mengadakan perjanjian kerja dengan perusahaan atau majikan dengan mengikatkan dirinya dalam perjanjian itu dengan maksud untuk memperoleh upah. yaitu a. Weng. Buruh mengetahui bahwa untuk memperoleh haknya ia harus memberikan sesuatu kepada majikan berupa pengerahan jasa-jasanya sebagaimana kewajiban yang harus dipenuhi dan tidak boleh dilalaikan. yang selanjutnya dipertegas dalam Pasal 50 UU Ketenagakerjaan. dan kewajiban para pihak. yang memuat unsur adanya suatu pekerjaan.123 2) Tinjauan Hukum Ketenagakerjaan Dalam perjanjian kerja. 144. Kartasapoetra. yang memuat syarat-syarat kerja. 124 G. kesepakatan kedua belah pihak. dkk. 122 Bunyi dari Pasal 47 adalah sebagai berikut: (1) Anak yang belum mencapai umur 18 (delapan belas) tahun atau belum pernah melangsungkan perkawinan ada di bawah kekuasaan orang tuanya selama mereka tidak dicabut dari kekuasaannya. hukum perjanjian.. yaitu orang itu baru dianggap mampu untuk melakukan tindakan hukum apabila ia telah mencapai genap umur 18 tahun tanpa bantuan dan perwakilan orang tuanya. 62 Laporan Penelitian isi5-3 fot136. dan tindakan hukum di dalam dan di luar pengadilan maka sesuai dengan ketentuan Pasal 47122 ayat (1) dan ayat (2) UU Perkawinan. orang tersebut dianggap telah dewasa sebab orang dewasa tidak memerlukan izin untuk membuat perjanjian. meskipun dengan kondisi umurnya dikategorikan belum dewasa maka berlaku ketentuan Pasal 330 BW yang berbunyi ”Yang belum dewasa adalah mereka yang belum mencapai umur genap dua puluh satu tahun dan tidak kawin sebelumnya. Di dalam UU Ketenagakerjaan. Pokok-Pokok Hukum Perburuhan. Konsekuensinya. hlm. perintah. syarat sah dilaksanakannya suatu perjanjian kerja adalah apabila memenuhi kaidah sebagaimana diatur dalam Pasal 52. dan upah. b. Bandung: Armico. Namun. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan (selanjutnya disebut UU Ketenagakerjaan) adalah (suatu) perjanjian antara pekerja/buruh dengan pengusaha atau pemberi kerja.indd 62 12/13/2010 9:24:41 PM . 123 Henry Lee A.Bilamana perkawinan tersebut telah dilangsungkan. kemampuan atau kecakapan melakukan perbuatan hukum. 1985.124 Perjanjian kerja yang secara definitif diatur dalam Pasal 1 Angka 14 UU No.

Itulah sebabnya umur 18 tahun menjadi pedoman untuk menentukan seseorang dikategorikan anak atau tidak. pekerjaan yang diperjanjikan tidak bertentangan dengan ketertiban umum. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 63 isi5-3 fot136. Di dalam Pasal 1 Angka 3 UU Ketenagakerjaan disebutkan bahwa yang dimaksud pekerja adalah setiap orang yang bekerja dengan menerima upah atau imbalan dalam bentuk lain. Sebab. adalah orang tua atau wali.indd 63 12/13/2010 9:24:41 PM . dalam penjelasan UU ketenagakerjaan. Oleh karena itu. Pemahaman frase ”setiap orang” dalam definisi tersebut tentu saja adalah kepada semua orang dengan tidak mengecualikan apakah orang tersebut cakap atau tidak menurut hukum. Bagi tenaga kerja anak. adanya pekerjaan yang diperjanjikan. undang-undang secara tegas melarang mempekerjakan anak. Adapun bila di atas 18 tahun maka seharusnya dikategorikan dewasa. dalam perkembangan sekarang rezim Hukum Perburuhan masuk ke dalam ranah Hukum Publik (Publiek Rechterlijke). yang menandatangani perjanjian adalah orang tua atau walinya. yakni anak adalah setiap orang yang berumur di bawah 18 (delapan belas) tahun. kesusilaan. Terkait dengan pekerja anak. artinya merujuk kepada semua orang. apabila mengacu kepada penjelasan Pasal 52. d. penulis memahami frase ”setiap orang”. ketentuan ini ternyata dapat diterobos apabila persyaratan dalam Pasal 69 dipenuhi. sama sekali berbeda sebab meskipun diawali dari Hukum Perdata (Privaat Rechterlijke). Hal ini dapat diketahui dari Pasal 68 UU Ketenagakerjaan. termasuk anak. apabila secara a-contrario maka kebalikan dari anak adalah dewasa. Apabila dilihat sepintas. Hal ini pun dapat dijelaskan dengan argumentasi pengertian anak seperti telah didefinisikan juga dalam Pasal 1 Angka 24 UU Ketenagakerjaan. Adapun pihak yang berwenang masuk dalam perjanjian kerja tersebut. Atas pemahaman definisi anak sebagaimana tertulis dalam ketentuan ini. Namun demikian. Namun. dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Apabila syarat a dan b dilanggar maka perjanjian tersebut dapat dibatalkan.c. Apabila ia berada di bawah 18 tahun maka kategorinya adalah anak. hal ini hampir serupa dengan klausul pada Pasal 1320 BW. khususnya pada poin b di atas. yaitu kemampuan atau kecakapan adalah para pihak yang mampu atau cakap menurut hukum untuk membuat perjanjian. Selanjutnya. Bila syarat c dan d dilanggar maka perjanjian tersebut menjadi batal demi hukum. apabila pekerja berkeinginan untuk bekerja maka kaidah pada Pasal 52 UU Ketenagakerjaan haruslah dipenuhi.

baik lisan maupun tulisan. Selanjutnya. atas si belum dewasa ini. secara prinsip undang-undang. jika ia untuk itu dikuasakan oleh walinya menurut undang-undang. Apabila mengacu pada ketentuan ini.indd 64 12/13/2010 9:24:41 PM . tapi juga kewenangan bertindak menurut hukum (recht bevoegdheid). Namun demikian. Seseorang yang belum dewasa mampu membuat perjanjian kerja sebagai buruh. Namun demikian. b. Kuasa tersebut tidak dapat diberikan dengan bersyarat. untuk masuk dalam Perjanjian Kerja seseorang harus memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 52 UU Ketenagakerjaan seperti yang telah dibahas di atas. undangundang ketenagakerjaan juga memungkinkan pengaturan seorang anak untuk bekerja dengan pembatasan sebagaimana diatur dalam Pasal 71 ayat (1) UU Ketenagakerjaan yang berbunyi: ”Anak dapat melakukan pekerjaan untuk mengembangkan bakat dan minatnya. Jika si belum dewasa belum berumur genap delapan belas tahun. BW tidak hanya memberikan kecakapan berbuat (handelings bekwaamheid). Pengecualian atas aturan ini diatur dalam Pasal 69 sebagai berikut. a. (1) Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68 dapat dikecualikan bagi anak yang berumur antara 13 (tiga belas) tahun sampai dengan 15 (lima belas) tahun untuk melakukan pekerjaan ringan sepanjang tidak mengganggu perkembangan dan kesehatan fisik.Di dalam BW. sebagaimana telah diuraikan dalam tulisan terdahulu. mental. sepanjang ia memberikan kuasa untuk membuat perjanjian kepada walinya. dalam Buku Ketiga Bab 7 A BW. khususnya Pasal 68. khususnya pada Pasal 1601g dinyatakan sebagai berikut.” Artinya. melarang mempekerjakan anak. Kuasa lisan hanya dapat berlaku untuk pembuatan perjanjian kerja tertentu. Untuk itu. (2) Pengusaha yang mempekerjakan anak pada pekerjaan ringan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) harus memenuhi persyaratan: 64 Laporan Penelitian isi5-3 fot136. kuasa itu harus diberikan di hadapan majikan atau yang mewakilinya. yaitu umur kedewasaan (21 tahun). dan sosial. seseorang yang umurnya belum dewasa menurut rezim BW (belum genap 21 tahun) ternyata masih dan bahkan boleh bekerja. Artinya. syarat seseorang masuk ke dalam suatu perjanjian adalah harus memenuhi kaidah Pasal 1320 BW. terkait dengan kecakapan seseorang untuk masuk dalam suatu perjanjian maka secara nomenklatur akan merujuk pada Pasal 330 BW.

dilakukan pada siang hari dan tidak mengganggu waktu sekolah.76-DIR/SDH/5/89 tanggal 5 Mei 1989 tentang barang jaminan milik anak di bawah umur. izin tertulis dari orang tua atau wali. yaitu seseorang yang mencapai umur 18 tahun. yaitu batas umur kedewasaan adalah genap berumur 21 Tahun. hlm. yang lebih penting adalah konteks kedewasaan dalam Hukum Ketenagakerjaan.slmn. keselamatan dan kesehatan kerja. c. adanya hubungan kerja yang jelas. sepanjang perbuatan tersebut di bidang ketenagakerjaan dan memenuhi syarat UU Ketenagakerjaan. yaitu membuka peluang kerja bagi anak tetap terakomodasi dalam Pasal 69 jo Pasal 52 UU Ketenagakerjaan. yang berhak masuk ke dalam perjanjian kerja.indd 65 12/13/2010 9:24:41 PM . bila terkait dengan Hukum Kekayaan (vermogens recht) akan berlaku Pasal 330 BW. ditentukan bahwa BRI menggunakan ketentuan hukum yang terdapat dalam Pasal 330 BW. perbuatan hukum yang dilakukan oleh seseorang yang ticak cakap akibat belum dewasa. g. berdasarkan Pasal 1 Angka 24 UU Ketenagakerjaan. perjanjian kerja antara pengusaha dengan orang tua atau wali. Oleh karena itu. d. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 65 isi5-3 fot136. menerima upah sesuai dengan ketentuan yang berlaku.P/2007/PN. orang tersebut dianggap cakap. Kajian Pemberian Hak Tanggungan dengan Opjek Tanah Hak Milik Anak Belum Dewasa Sebagai Jaminan Kredit Modal Kerja pada PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Cabang Sleman. 2008. Apabila melihat pada penjelasan Pasal 52. dalam konteks mempekerjakan anak125 adalah orang tua atau walinya.126 Sebagai contoh pada kasus penjaminan aset milik anak bernama Putri Rosita Sari yang berumur 19 Tahun (lahir pada 20-7-1988). waktu kerja maksimum 3 (tiga) jam. yang diusung dalam UU Ketenagakerjaan. Hal ini ternyata menunjukkan semangat yang diusung dalam Pasal 1601g BW. Artinya. 3) Tinjauan Hukum Perikatan Dalam literatur ditemukan bahwa dalam SE Direksi BRI No S. 126 Fatah Chotiib Uddin. khusus dalam Hukum Ketenagakerjaan. e. Namun. b. Namun.a. harus terlebih dahulu meminta penetapan pengadilan Nomor 105/Pdt. f. yang dalam 125 Anak adalah setiap orang yang berumur di bawah 18 (delapan belas) tahun. dalam konteks akibat hukum dari suatu perbuatan yang dibuat oleh seseorang yang tidak cakap akibat belum dewasa. Tesis. 91. Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada. hanya dapat dilakukan dengan kuasa dari wali atau orang tua.

803 luas 306 m2 di desa Pakembinangun. 128 Notaris/ PPAT di Sleman Menurut Notaris/PPAT di Sleman. menurutnya lebih baik tetap berpegang pada Pasal 330 BW. 2.76-DIR/SDH/5/89 tanggal 5 Mei 1989 tentang barang jaminan milik anak di bawah umur.indd 66 12/13/2010 9:24:41 PM . 130 Ibid. yaitu batas umur kedewasaan adalah genap berumur 21 Tahun. yaitu menggunakan ketentuan hukum yang terdapat dalam Pasal 330 BW.130 127 Ibid. menerima dan mengabulkan permohonan Pemohon. menyatakan bahwa anak bernama Putri Rosita Sari masih di bawah umur sehingga belum cakap untuk berbuat hukum. lebih sering menggunakan ketentuan Pasal 330 BW.000. yang menentukan batas umur dalam melakukan perbuatan hukum yang berkaitan dengan tanah adalah 19 tahun.. Cabang Sleman. Pakem.129 Kepala Kantor Pertanahan Sleman Menurut Kepala Kantor Pertanahan Sleman.7/539/7/77 tanggal 13 Juli 1977 tentang dewasa hukum. menetapkan bahwa Pemohon Sudianto Sugiharto adalah wali dari Putri Rosita Sari untuk mengajukan pinjam uang di Bank dengan jaminan Sertifikat HM No. Kecakapan bertindak adalah kecakapan atau kemampuan untuk melakukan perbuatan hukum. hlm. 109. 112–113 66 Laporan Penelitian isi5-3 fot136. 3. Dpt. Dalam hal ini PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk.. 128 Ibid.. Contoh tersebut menunjukkan bahwa umur berkaitan dengan masalah kecakapan bertindak dalam hukum. 97–98. Perbuatan hukum adalah perbuatan yang akan menimbulkan akibat hukum. hlm. dalam praktik membuat perjanjian maupun pembebanan jaminan kredit. 4. membebankan Biaya Perkara kepada Pemohon sebesar Rp109.. 129 Ibid. peraturan yang berlaku di lingkungan kantor pertanahan berpegang pada SE Dirjen Agraria No. hlm. Sleman atas nama anak Pemohon bernama Putri Rosita Sari tersebut. menggunakan ukuran batas kedewasaan dalam penjaminan tanah atas tanah milik anak belum dewasa berpedoman pada SE Direksi BRI No S.00.penetapan tersebut menetapkan bahwa:127 1. Dalam hal banyaknya peraturan hukum baru yang menentukan umur 18 tahun sebagai batas kedewasaan. hlm. 111–112.

Karena dalam praktik pembuatan akta-akta notaris senantiasa berhadapan dengan pembuatan bagian akta yang disebut komparasi. persyaratan kepemilikan saham (bukan kecakapan) diatur dalam Pasal 48 (2) UUPT yang berbunyi: Persyaratan kepemilikan saham dapat ditetapkan dalam anggaran dasar dengan memperhatikan persyaratan yang ditetapkan oleh instansi yang berwenang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. khususnya pandangan para notaris terdapat dualisme hukum. Selanjutnya. di dalam praktik dalam lingkungan perusahaan.indd 67 12/13/2010 9:24:41 PM . Hasibuan135 dinyatakan ”… berdasarkan hasil survei ke beberapa kalangan notaris di Medan. 4) Tinjauan Hukum Perusahaan Sebagaimana telah diuraikan di atas. tidak di bawah pengampuan dst. khususnya batasan usia pemegang saham dan kewenangan yang dimilikinya. di kalangan praktisi hukum. Penempatan komparasi senantiasa dilakukan pada bagian awal Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 67 isi5-3 fot136.Dengan demikian. salah satu undang-undang atau ketentuan yang menjadi pedoman tentang kedewasaan adalah berpedoman pada Pasal 39 ayat (1) Undang-Undang Jabatan Notaris No. bahwa membahas umur akan berkaitan dengan masalah kecakapan untuk bertindak dalam hukum.134 Untuk membuktikan praktik tersebut. 30 Tahun 2004. termasuk persyaratan kecakapan untuk menjadi pemegang saham sehingga untuk persyaratan menjadi Pemegang saham akan mengacu pada persyaratan kecakapan secara umum dalam KUH Perdata. apabila mengacu pada Pasal 1320 jo Pasal 1330 BW. yaitu Pasal 330 KUH Perdata. sedangkan kecakapan bertindak adalah kecakapan atau kemampuan untuk melakukan perbuatan hukum. Terkait dengan tinjauan Hukum Perusahaan. Perbuatan hukum adalah perbuatan yang akan menimbulkan akibat hukum. akan merujuk atas batas kedewasaan yang digunakankan oleh para notaris. di dalam tulisan Bertrand A. para pejabat notaris di Medan untuk menentukan kedewasaan bertindak di hadapan hukum. Pada umumnya. apabila persyaratan umur tersebut tidak dipenuhi maka akan berakibat dengan dibatalkan perbuatan hukum yang dimaksud. ternyata di dalam UUPT ini tidak ditemukan definisi pemegang saham. yaitu dewasa. yaitu bagian dari akta notaris yang menguraikan siapa yang datang menghadap notaris sekaligus menjelaskan status penghadap dimaksud sehingga diketahui siapakah yang terikat dengan isi akta notaris yang berkenaan. di samping BW dan UU Perkawinan.133 Namun.

atau permulaan akta. dan berdampak dengan yang disebut malpraktik notaris. Notaris berkewajiban untuk meyakinkan dirinya atau untuk memastikan wewenang menandatangani akta notaris dari orang yang datang menghadap notaris sebagai komparan demi kepastian hukum. yang disebabkan kelalaian atau ketidaktahuan notaris mengakibatkan akta tersebut cacat hukum. Terkait dengan akibat hukum dari suatu perbuatan yang dibuat oleh seseorang yang tidak cakap akibat belum dewasa. namun belum berwenang untuk melakukan suatu perbuatan hukum tertentu. Akibat dari Perbuatan yang Dilakukan oleh Seseorang yang Tidak Memiliki Kewenangan Karena Syarat Umur Tidak Terpenuhi Kajian ini membahas akibat dari syarat umur tidak dipenuhi dan dampaknya pada kewenangan. perlu dipenuhi empat syarat: 1. baik secara pribadi maupun sebagai bagian dari organisasi seperti Perseroan Terbatas (Hukum Perusahaan) terikat untuk memenuhi isi dari akta notaris. Apabila dapat dibuktikan ketidakjelasan status penghadap dalam suatu komparasi. namun belum berwenang untuk menjadi seorang advokat. perempuan yang telah kawin dalam hal-hal yang ditentukan undang-undang dan pada umumnya semua orang yang oleh undang-undang dilarang untuk membuat persetujuan tertentu. Sebagai contoh adalah seseorang yang telah lulus Sarjana Strata Satu Hukum. orang yang ditaruh di bawah pengampuan. 4. 3. kesepakatan mereka yang mengikatkan dirinya. Akibat dari perbuatan yang dilakukan oleh seseorang yang tidak memiliki kewenangan akibat syarat umurnya tidak terpenuhi.indd 68 12/13/2010 9:24:41 PM .”.. Sebab untuk menjadi seorang advokat berdasarkan Pasal 3 Huruf d Undang-undang Advokat Nomor 18 Tahun 2003 harus berusia minimal 25 tahun. dan telah berusia lebih dari 21 (dua puluh satu) tahun. bila mengacu pada UU Jabatan Notaris maka akta yang dibuat menjadi batal demi hukum. 68 Laporan Penelitian isi5-3 fot136. Kajian ini memungkinkan seseorang yang menurut undang-undang dianggap dewasa. kecakapan untuk membuat suatu perikatan. akan berdampak perjanjian yang 131 Pasal 1320 berbunyi: Supaya terjadi persetujuan yang sah. suatu sebab yang tidak terlarang. 3. 132 Pasal 1330 berbunyi: Yang tak cakap untuk membuat persetujuan adalah 1. anak yang belum dewasa. sebagaimana diatur dalam Pasal 1320131 jo Pasal 1330132 BW. 2. suatu pokok persoalan tertentu. Bagian komparasi ini akan membicarakan subjek atau pihak dari akta tersebut. b. termasuk kecakapan dalam bertindak. Sebab selaku komparan akan mengakibatkan penghadap. 2..

Kesimpulan BW berada di Bumi Indonesia sejak tahun 1848 sehingga umurnya telah lebih dari 150 tahun. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 69 isi5-3 fot136. yang menganggap Burgerlijk Wetboek tidak sebagai undang-undang. yang dianggap berlaku sepanjang belum ada aturan yang spesifik. bukan orang lain. S. gagasan ini kemudian telah ditawarkan dan disetujui secara bulat oleh Kongres Majelis Ilmu Pengetahuan Indonesia dan berbagai sarjana hukum. perihal gagasan dari Menteri Kehakiman saat itu. 3 Tahun 1963 yang ditandatangani oleh Ketua Mahkamah Agung pada saat itu. posisi BW adalah pedoman atau sekumpulan norma-norma hukum secara umum. Sahardjo. dalam Pasal 1331 dinyatakan ”Oleh karena itu. R. boleh menuntut pembatalan perikatan yang telah mereka buat dalam hal kuasa untuk itu. Namun. c. yang saat ini belum diatur oleh Hukum Positif133 yang berlaku di Indonesia. bila adanya pembatalan yang dimintakan oleh pihak yang belum dewasa tersebut tetap berlaku. Namun. S. tidak dikecualikan oleh undang-undang. yang berhak membatalkan adalah orang yang tidak cakap tersebut. sama sekali tidak dapat mengemukakan sangkalan atas dasar ketidakcakapan seorang anak-anak yang belum dewasa. seperti beberapa pasal di dalam BW. 3 Tahun 1963 lebih mempopulerkan hal-hal yang dinyatakan tidak berlaku.. Namun. Orang-orang yang cakap untuk mengikatkan diri. tetapi sebagai suatu dokumen yang hanya menggambarkan suatu kelompok hukum tidak tertulis. sekalipun pihak yang lain dapat membuktikan bahwa ia tidak tahu bahwa lawan dari perjanjiannya adalah orang yang belum dewasa. yaitu pasal-pasal 108 dan 110 BW tentang wewenang seorang istri untuk melakukan perbuatan-perbuatan dan untuk menghadap di muka pengadilan tanpa izin atau bantuan suami. dan perempuan-perempuan yang bersuami”.H.dibuat menjadi dapat dibatalkan. orang-orang yang ditaruh di bawah pengampuan. Isi SEMA No. orang-orang yang dalam pasal yang lalu dinyatakan tidak cakap untuk membuat persetujuan. Wirjono Prodjodikoro. tidak terekspos dengan baik. tim peneliti selanjutnya berpendapat bahwa kedudukan BW saat ini tak lebih dari kelompok hukum yang mengisi kekosongan hukum. serta pasal-pasal lainnya.H. Konsekuensinya 133 Hukum Positif adalah hukum yang saat ini berlaku di wilayah tertentu (dalam konteks ini adalah wilayah Indonesia). Sepanjang perjanjian itu tidak merugikan dan tidak dimohonkan pembatalan maka perjanjian tersebut tetap sah. Padahal. Artinya. Hal ini menjadi permasalahan ketika tahun 1963 terbit Surat Edaran Mahkamah Agung No. Atau dengan kata lain. Karena alasan ini.indd 69 12/13/2010 9:24:41 PM .

Yang dimaksud dengan keseragaman adalah konsistensi aturan. diketahui umur dewasanya 18 tahun.indd 70 12/13/2010 9:24:41 PM . seyogianya pengaturan dalam BW menjadi tidak berlaku. membuahkan hasil sebagai berikut. Untuk mendukung tesis ini. akan mengacu pada ada atau tidak adanya ketentuan atau Hukum Positif yang mengatur masalah kedewasaan di bidang tertentu. beberapa undang-undang tidak secara tegas menyatakan umur dewasa. Perlu ditetapkan suatu aturan yang seragam. Kedewasaan dengan kecakapan dan kewenangan untuk bertindak ternyata dapat dipisahkan. Secara literatur dalam lingkungan hukum. sebagaimana UU Ketenagakerjaan tersebut. Hukum itu dinamis. disesuaikan dengan perkembangan masyarakat. Hal ini disebabkan ketentuan Pasal 330 BW mengenai umur dewasa belum dicabut. khususnya dalam penentuan kecakapan dan kewenangan bertindak dengan masalah kedewasaan itu sendiri. Implikasinya terkait dengan pengaturan Pasal 330 BW mengenai masalah kebelumdewasaan atau kedewasaan seseorang. 1. 2. dalam footnote-nya Pasal 330 BW diketahui bahwa sebelum diberlakukannya BW. relasi antara BW dengan BW adalah Lex Specialis derogat Lex Generalis. 1 Tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas yang juga menggantikan pengaturan Pasal 36–Pasal 56 KUHDagang.adalah apabila dalam Hukum Positif telah diatur suatu pengaturan. Uraian di atas menunjukkan terkotak-kotaknya sistem hukum di Indonesia. Penelitian ini bagi tim peneliti. Rekomendasi Restatement Mengacu pada Literatur yang Ada Berikut ini rekomendasi dari tim peneliti literatur. Dari Engelbrecht. namun perlu ditafsirkan secara a-contrario. Namun dalam NBW-Belanda kini (1992). umur dewasa di Negara Belanda adalah 24 tahun. yaitu hukum yang khusus mengalahkan hukum yang umum. d. apabila ada undang-undang atau kondisi yang menentukan orang tersebut mampu untuk melakukan suatu perbuatan hukum tertentu. Di sisi lain. tim peneliti mencontohkan pemberlakuan UU No. Hal ini setidaknya telah ditegaskan dalam Pasal 1 KUHDagang. seseorang yang belum dewasa berdasarkan Pasal 330 BW. perbuatan hukum tersebut dapat diterima (berlaku asas lex specialis derogat generalis). 70 Laporan Penelitian isi5-3 fot136. Artinya. 3. dan bahkan cenderung menjadi sarana rekayasa sosial (tesis Roscoe Pound terbukti). bahkan masih diberlakukan dalam praktik di pengadilan. terkait dengan masalah kecakapan dan kewenangan yang bertindak dari seseorang untuk melakukan suatu perbuatan hukum. 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas yang menggantikan kedudukan UU No.

Harmonisasi hukum, baik secara vertikal maupun horizontal terkait dengan batas usia kedewasaan, kewenangan bertindak, dan anak-anak.

e. Akibat dari Perbuatan yang Dilakukan oleh Seseorang yang Tidak Memiliki Kewenangan Karena Syarat Umur Tidak Terpenuhi
Akibat dari perbuatan yang dilakukan oleh seseorang yang tidak memiliki kewenangan akibat syarat umurnya tidak terpenuhi, sebagaimana diatur dalam Pasal 1320134 jo Pasal 1330135 BW, akan berdampak perjanjian yang dibuat menjadi dapat dibatalkan. Namun demikian, dalam Pasal 1331 dinyatakan ”Oleh karena itu, orangorang yang dalam pasal yang lalu dinyatakan tidak cakap untuk membuat persetujuan, boleh menuntut pembatalan perikatan yang telah mereka buat dalam hal kuasa untuk itu, tidak dikecualikan oleh undang-undang. Orang-orang yang cakap untuk mengikatkan diri, sama sekali tidak dapat mengemukakan sangkalan atas dasar ketidakcakapan seorang anak-anak yang belum dewasa, orang-orang yang ditaruh di bawah pengampuan, dan perempuan-perempuan yang bersuami”. Artinya, yang berhak membatalkan adalah orang yang tidak cakap tersebut, bukan orang lain. Sepanjang perjanjian itu tidak merugikan dan tidak dimohonkan pembatalan maka perjanjian tersebut tetap sah. Namun demikian, bila adanya pembatalan yang dimintakan oleh pihak yang belum dewasa tersebut tetap berlaku, sekalipun pihak yang lain dapat membuktikan bahwa ia tidak tahu bahwa lawan dari perjanjiannya adalah orang yang belum dewasa.

134 Pasal 1320 berbunyi: Supaya terjadi persetujuan yang sah, perlu dipenuhi empat syarat; 1. kesepakatan mereka yang mengikatkan dirinya; 2. kecakapan untuk membuat suatu perikatan; 3. suatu pokok persoalan tertentu; 4. suatu sebab yang tidak terlarang. 135 Pasal 1330 berbunyi: Yang tak cakap untuk membuat persetujuan adalah 1. anak yang belum dewasa; 2. orang yang ditaruh di bawah pengampuan; 3. perempuan yang telah kawin dalam hal-hal yang ditentukan undang-undang dan pada umumnya semua orang yang oleh undang-undang dilarang untuk membuat persetujuan tertentu.

Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur

71

isi5-3 fot136.indd 71

12/13/2010 9:24:41 PM

3. Kesimpulan
BW berada di Bumi Indonesia sejak tahun 1848 sehingga umurnya telah lebih dari 150 tahun. Hal ini menjadi permasalahan ketika tahun 1963 terbit Surat Edaran Mahkamah Agung No. 3 Tahun 1963 yang ditandatangani oleh Ketua Mahkamah Agung pada saat itu, R. Wirjono Prodjodikoro, S.H. Isi SEMA No. 3 Tahun 1963 lebih mempopulerkan hal-hal yang dinyatakan tidak berlaku, seperti beberapa pasal di dalam BW, yaitu pasal-pasal 108 dan 110 BW tentang wewenang seorang istri untuk melakukan perbuatan-perbuatan dan untuk menghadap di muka pengadilan tanpa izin atau bantuan suami, serta pasal-pasal lainnya. Namun, perihal gagasan dari Menteri Kehakiman saat itu, Sahardjo, S.H., yang menganggap Burgerlijk Wetboek tidak sebagai undang-undang, melainkan sebagai suatu dokumen yang hanya menggambarkan suatu kelompok hukum tidak tertulis, tidak terekspose dengan baik. Padahal, gagasan ini kemudian telah ditawarkan dan disetujui secara bulat oleh Kongres Majelis Ilmu Pengetahuan Indonesia dan berbagai sarjana hukum. Karena alasan ini, tim peneliti selanjutnya berpendapat bahwa kedudukan BW saat ini tak lebih dari kelompok hukum yang mengisi kekosongan hukum, yang saat ini belum diatur oleh Hukum Positif136 yang berlaku di Indonesia. Atau dengan kata lain, posisi BW adalah pedoman atau sekumpulan norma-norma hukum secara umum, yang dianggap berlaku sepanjang belum ada aturan yang spesifik. Konsekuensinya adalah apabila dalam Hukum Positif telah diatur suatu pengaturan, seyogianya pengaturan dalam BW menjadi tidak berlaku. Untuk mendukung tesis ini, tim peneliti mencontohkan pemberlakuan UU No. 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas yang menggantikan kedudukan UU No. 1 Tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas yang juga menggantikan pengaturan Pasal 36–Pasal 56 KUH Dagang. Adapun secara literatur dalam lingkungan hukum, relasi antara BW dengan BW adalah Lex Specialis derogat Lex Generalis, yaitu hukum yang khusus mengalahkan hukum yang umum. Hal ini setidaknya telah ditegaskan dalam Pasal 1 KUH Dagang. Implikasinya terkait dengan pengaturan Pasal 330 BW mengenai masalah kebelumdewasaan atau kedewasaan seseorang, akan mengacu kepada ada atau tidak adanya ketentuan atau Hukum Positif yang mengatur masalah kedewasaan di bidang tertentu.
136 Hukum Positif adalah hukum yang saat ini berlaku di wilayah tertentu (dalam konteks ini adalah wilayah Indonesia).

72

Laporan Penelitian

isi5-3 fot136.indd 72

12/13/2010 9:24:42 PM

Uraian di atas menunjukkan terkotak-kotaknya sistem hukum di Indonesia, khususnya dalam penentuan kecakapan dan kewenangan bertindak dengan masalah kedewasaan itu sendiri. Hal ini disebabkan ketentuan Pasal 330 BW mengenai umur dewasa belum dicabut, bahkan masih diberlakukan dalam praktik di pengadilan. Di sisi lain, beberapa undang-undang tidak secara tegas menyatakan umur dewasa, namun perlu ditafsirkan secara a-contrario, sebagaimana UU Ketenagakerjaan ini. Bagi Tim Peneliti, dari penelitian literatur ini membuahkan hasil sebagai berikut. 1. Kedewasaan dengan kecakapan dan kewenangan untuk bertindak ternyata dapat dipisahkan. Artinya, seseorang yang belum dewasa berdasarkan Pasal 330 BW, apabila ada undang-undang atau kondisi yang menentukan orang tersebut mampu untuk melakukan suatu perbuatan hukum tertentu, perbuatan hukum tersebut dapat diterima (berlaku asas lex specialis derogat generalis). 2. Dari Engelbrecht, dalam footnote-nya Pasal 330 BW diketahui bahwa sebelum diberlakukannya BW, umur dewasa di Negara Belanda adalah 24 tahun. Namun, dalam NBW-Belanda kini (1992) diketahui umur dewasanya 18 tahun. 3. Hukum itu dinamis, disesuaikan dengan perkembangan masyarakat, dan bahkan cenderung menjadi sarana rekayasa sosial (tesis Roscoe Pound terbukti).

4. Rekomendasi Restatement Mengacu pada Literatur yang Ada
Berikut ini rekomendasi dari tim peneliti literatur. Perlu ditetapkan suatu aturan yang seragam, terkait dengan masalah kecakapan dan kewenangan yang bertindak dari seseorang untuk melakukan suatu perbuatan hukum. Yang dimaksud dengan keseragaman adalah konsistensi aturan. Harmonisasi hukum, baik secara vertikal maupun horizontal terkait dengan batas usia kedewasaan, kewenangan bertindak, dan anak-anak.

Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur

73

isi5-3 fot136.indd 73

12/13/2010 9:24:42 PM

indd 74 12/13/2010 9:24:42 PM .isi5-3 fot136.

12 Tahun 1948 tentang Undang-Undang Kerja Tahun 1948 Undang-Undang No. Judul Peraturan Perundangan Undang-Undang No. 66 Tahun 1958 tentang Wajib Militer Undang-Undang No. 19 Tahun 1956 tentang Pemilihan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Undang-Undang No. 4 Tahun 1979 tentang Kesejahteraan Anak Undang-Undang No. 9. 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan Tahun 1948 1948 1953 1954 1956 1958 1964 1965 1974 1979 1983 Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 75 isi6-1. 7 Tahun 1953 tentang Pemilihan Anggota Konstituante dan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Undang-Undang No. 18 Tahun 1965 tentang Pokok-Pokok Pemerintahan Daerah Undang-Undang No.KECAKAPAN DAN KEWENANGAN BERTINDAK DALAM HUKUM BERDASARKAN BATASAN UMUR SESUAI PERATURAN Oleh: Universitas Esa Unggul A. 4. 29 Tahun 1954 tentang Pertahanan Negara Republik Indonesia Undang-Undang No. 8. 27 Tahun 1948 tentang Dewan Perwakilan Rakyat dan Pemilihan Anggota-anggotanya Undang-Undang No. Hasil Penelusuran Peraturan Perundang-Undangan dan Produk Hukum Lainnya Sesuai dengan tema penelitian ”Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur” maka Bahan Hukum Primer penelitian yang diperoleh berupa peraturan perundang-undangan. 3. Hasil Penelitian Berdasarkan Peraturan 1. 9 Tahun 1964 tentang Gerakan Sukarelawan Indonesia Undang-Undang No. 6. 10. No. 7. 5. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan Undang-Undang No. Adapun tabel peraturan perundangan dan produk hukum lainnya yang diperoleh adalah sebagai berikut. 1.indd 75 12/13/2010 10:00:47 PM . 2. 11.

12 Tahun 2003 tentang Pemilihan Umum Anggota Dewan Perwakilan Rakyat. 31 Tahun 2002 tentang Partai Politik Undang-Undang No. 18 Tahun 2003 tentang Advokat Undang-Undang No. 23. 16 Tahun 2004 tentang Kejaksaan Republik Indonesia Undang-Undang No. 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang Undang-Undang No. dan Memperoleh Kembali Kewarganegaraan Republik Indonesia 1995 1997 1997 1999 1999 1999 2000 2002 2002 2002 2003 2003 2003 2003 2004 2004 2004 2004 2004 2006 2006 2007 2008 2008 2009 1996 2005 2007 76 isi6-1. 39. 36. 21. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas Keputusan Presiden Republik Indonesia No.12.13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan Undang-Undang No. 23 Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan Undang-Undang No. 17. 23 Tahun 2003 tentang Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden Undang-Undang No. 27. 14. 25. 30. 56 Tahun 1999 tentang Rakyat Terlatih Undang-Undang No. dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Undang-Undang No. 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia Undang-Undang No. 25 Tahun 1997 tentang Ketenagakerjaan Undang-Undang No. 22. 34. 15. 72 Tahun 2005 tentang Desa Peraturan Pemerintah No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak Undang-Undang No. 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional Undang-Undang No. 19. 2Tahun 2007 tentang Tata Cara Memperoleh. 26. 10 Tahun 2008 tentang Pemilihan Umum Anggota Dewan Perwakilan Rakyat. dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Undang-Undang No. 30 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris Undang-Undang No. 12 Tahun 2006 tentang Kewarganegaraan Undang-Undang No. Kehilangan. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah Undang-Undang No. 28. 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan Undang-Undang No. Dewan Perwakilan Daerah. Undang-Undang No. 18. 35. 34 Tahun 2004 tentang Tentara Nasional Indonesia Undang-Undang No. 2 Tahun 2008 tentang Partai Politik Undang-Undang No. 26 Tahun 2000 tentang Pengadilan Hak Asasi Manusia Undang-Undang No. Pembatalan.indd 76 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 10:00:47 PM . 31. 3 Tahun 1997 tentang Pengadilan Anak Undang-Undang No. 38. 32. 2 Tahun 1999 tentang Partai Politik Undang-Undang No. 29. 33. 56 Tahun 1996 tentang Bukti Kewarganegaraan Republik Indonesia Peraturan Pemerintah RI No. 24. 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia Undang-Undang No. 13. 16. 37. 20. Dewan Perwakilan Daerah.

dg. 25 Tahun 2007 tentang Larangan Praktik Tuna Susila. u. kemudian dilakukan pengelompokan berdasarkan tujuan penelitian. Tahun diundangkannya suatu peraturan diperlukan untuk memahami kronologi perkembangan suatu aturan tertentu. Izin Masuk. 48. dengan fokus pencarian data perundang-undangan dan produk hukum lainnya terhadap Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 77 isi6-1.01. yang terdapat dalam Term of Reference. Sumber Data Data bahan-bahan penelitian berupa peraturan perundang-undangan diperoleh dari beberapa sumber.indd 77 12/13/2010 10:00:47 PM . 43. Visa Kunjungan. kemudian disusun dalam suatu tabel dengan mendata tahun dan jenis peraturan terkait. baik melalui internet. 45. 1 Tahun 1991) 2007 2007 2007 2008 1995 1977 1964 1933 1938 1860 1991 a. Pengolahan Data Data diolah dengan melalui bebeberapa tahapan.40.1933-74) Peraturan Perburuhan di Perusahaan Perkebunan. 49. b.10 Tahun 1995 tentang Visa Singgah. seperti Perpustakaan Fakultas Hukum Universitas Indonesia. Peraturan Daerah Kabupaten Ketapang No.7/539/7-77. M. tertanggal 13-7-1977 Surat Edaran Mahkamah Agung No. Per-18/ Men/IX/2007 tentang Pelaksanaan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri Peraturan Menteri Kesehatan No. 290/Menkes/Per/III/2008 tentang Persetujuan Tindakan Kedokteran Keputusan Menteri KehakimanRepublik Indonesia No. penulis juga melakukan penelusuran data ke DPR dan beberapa kementerian. 47. CD Pustaka Perundang-Undangan. berbagai perpustakaan. Dpt.02. 1) Pengumpulan Data Seluruh peraturan dikumpulkan. 1938-98 jo. s. 44. 46.d. (Aanvullende Plantersregeling) S.IZ. Selain itu. 42. Perpustakaan Nasional. 2) Pengkualifikasian Setelah data dikumpulkan. dan Izin Keimigrasian SK Mendagri Dirjen Agraria Direktorat Pendaftaran Tanah (Kadaster) No. 3 Tahun 1964 tentang Gagasan Menganggap Burgerlijk Wetboek Tidak Sebagai Undang-Undang Huwelijksordonantie-Indonesiers Java Minahasa en Amboina. seperti Kementerian Kesehatan RI. 1860: 3) Kompilasi Hukum Islam (Inpres No. dan Kementerian Agama RI. (Ordonantie 15 Feb 1933. dan Pengemis di Kabupaten Serdang Bedagai Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia No. 41. dan Perpustakaan DPR RI. 1 939-546 Pengaturan Jabatan Notaris di Indonesia (Reglement Op Het Notaris ambt in Indonesie (Stb. Visa TinggalTerbatas. 6 Tahun 2007 tentang Badan Pemusyawaratan Desa Peraturan Daerah Kabupaten Serdang Bedagai No. S. 136. Kementerian Hukum dan HAM RI. Gelandangan. S. 50.

Soebekti. 2. baik antar undang-undang maupun peraturan perundang-undangan di bawahnya. R. dilakukan pengutipan langsung dari BW berbahasa Belanda untuk menunjukkan yang aslinya dan kemudian memberi perbandingan terjemahan dari beberapa Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. Pengelompokan Masalah Dari berbagai peraturan perundang-undangan dan produk hukum lain yang terkait dengan pengaturan kecakapan dan kewenangan bertindak. dan selanjutnya 3) preskriptif. 78 isi6-1. khususnya terkait dengan bidang perkawinan. dan 3) Engelbrecht.. S. b. Kemudian dilakukan analisis dengan pendekatan 1) komparatif guna membandingkan antarperaturan dan terjemahan dari masing-masing BW. Identifikasi Masalah Setelah didapatkan beberapa pengelompokan maka dicari beberapa masalah yang dianggap menimbulkan disharmoni perundang-undangan. c. kami dapat menyimpulkan beberapa permasalahan sebagai berikut: a. terkait dengan batasan umur. Teknik Penelitian Dalam hal ini.3) beberapa hal terkait dengan kecakapan dan kewenangan terkait batasan umur yang memiliki implikasi secara komersial dalam hukum keperdataan. 3. yaitu masalah-masalah disharmoni peristilahan yang diperoleh dicarikan pemecahan permasalahannya guna mendapatkan rekomendasi bagi restatement dalam hukum perdata. 2) Dr.indd 78 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 10:00:47 PM . S.. digunakan pendekatan 2) deskriptif untuk menggambarkan berbagai istilah yang digunakan dalam masing-masing peraturan berikut landasan konsepsionalnya. perikatan. Andi Hamzah. yaitu 1) Prof. ada perbedaan batasan umur.H.H. ada beberapa istilah terkait dengan perumusan batasan umur yang berbedabeda dalam peraturan perundang-undangan. ketenagakerjaan serta hukum perusahaan. setelah berbagai macam penggunaan istilah dan konsep terkait dengan tema dipetakan. adanya implikasi yang berbeda-beda terhadap konsep batasan umur dalam kecakapan dan kewenangan di dalam putusan pengadilan.

masalah perikatan. antara lain sebagai berikut: a. masalah tenaga kerja. batasan umur untuk Kartu Tanda Penduduk (KTP). masalah peristilahan. yaitu ”Kecakapan” dan ”Kewenangan” mengingat pengertian keduanya dalam . hukum berbeda. Definisi Kecakapan. dan akibat adanya perbedaan batasan umur. Adapun pengertianpengertian yang didapatkan dari peraturan perundang-undangan tersebut adalah sebagai berikut.4. 5. c. Pengertian secara tersirat mengenai kecakapan diperoleh dalam Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (BW) berdasarkan interpretasi atas bunyi dalam beberapa pasal BW. perbedaan batasan umur. masalah perkawinan. misalnya syarat umur bagi pemegang Surat Izin Mengemudi (SIM). sebagaimana telah dicantumkan dalam Term of Refference (TOR) dan Inception Report maka peneliti membagi klasifikasi peraturan yang ditemukan hanya dalam lingkup permasalahan hukum yang terkait dengan kecakapan. d. Namun peneliti mendapatkan kendala bahwa di dalam peraturan perundang-undangan tidak terdapat pengertian tentang kecakapan dan kewenangan secara eksplisit. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 79 isi6-1. dan batasan umur yang terkait dengan pengertian anak yang ada di undang-undang kewarganegaraan. b. Kewenangan. c. Ruang lingkup pembahasan yang terkait dengan kecakapan dan kewenangan bertindak terkait dengan batasan umur adalah mengenai a. dan masalah penghadap ke notaris. dan Anak Terhadap ”Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasarkan Batasan Umur”.indd 79 12/13/2010 10:00:48 PM . terdapat dua hal yang perlu dijelaskan terlebih dahulu maknanya secara operasional. Ruang Lingkup Penelitian Mengingat penelitian ini diarahkan pada kajian hukum perdata yang memiliki dampak komersil. b. hanya dibatasi pada hal-hal yang akan memiliki implikasi komersial sebagai perbandingan. Adanya makna istilah kewenangan dalam hukum publik. Belum Dewasa.

Civ.” Engelbrecht ”. S. ”.. 18. 3. Andi Hamzah. S. Soebekti.H.... R.. Istilah Kewenangan Di dalam ketentuan Kitab Undang-Undang Hukum Perdata sebagai hasil terjemahan dari Burgeljk Wetboek (BW) terdapat beberapa perbedaan antara penggunaan kata ”bevoeg” untuk menunjukkan suatu ”wewenang atau hak”.indd 80 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 10:00:48 PM . Pengurus berhak pula atas kehendaknya menyerahkan pengurusan harta kekayaan anak-anak belum dewasa. asalkan dengan surat.H. 953. Dengan demikian.. Namun ia berwenang untuk membuat penetapan dengan surat di bawah tangan atas dasar dan cara seperti yang diuraikan dalam Pasal 935. S.Hij is echter bevoeg om bij een onderhandsch stuk te beschikken op den voet en de wijze als hierboven bij artikel935 is omschreven.. 10-296* bl. Prof. menerjemahkannya sebagai ”. pasal aslinya berbunyi ”Het bestuur is ook bevoegd desverkiezende het beheer over het vermogen van beepald aangeduide minderjarigen” Dr.H. Dalam hal ini Prof. Bw.. Prof.. Andi Hamzah. ”. dia berwenang untuk membuat penetapan dengan surat di bawah tangan atas dasar dan dengan cara seperti yang diuraikan dalam Pasal 935. 938.H. (AB...a. Soebekti. Demikian juga yang telah diterjemahkan oleh Engelbrecht menggunakan kata ”hak”. 936. kata ”bevoeg” digunakan secara tidak konsisten melalui terjemahan. 16. 999v)” Pasal tersebut kemudian diterjemahkan dalam Kitab Undang-Undang Hukum Perdata Pasal 945 BW menurut beberapa ahli berikut. R.sementara berhaklah ia dengan surat di bawah tangan mengambil sesuatu ketetapan atas dasar dan cara seperti dalam Pasal 935. S.. Pengurus berhak pula sesuka hati.. R. menerjemahkannya sebagai ”. Salah satunya adalah Pasal 945 alinea 2 BW yang sumber aslinya menyebutkan ”. 80 isi6-1. S. menyerahkan pengurus harta kekayaan anak-anak belum dewasa yang dengan tegas ditunjukkannya”.” Sementara itu. Pada Pasal 365 alinea 5 BW. Soebekti lebih konsisten mempergunakan istilah ”hak”. Namun. 1.” Dr. 183.” 2. pengertiannya sama dengan pengertian ”bevoeg”.

. maupun ”anak di bawah umur”. yaitu suatu lembaga hukum di mana orang yang belum dewasa tetapi telah mencapai syarat-syarat tertentu dalam hal tertentu dan sampai batas-batas tertentu menurut ketentuan undang-undang dapat memiliki kedudukan hukum yang sama dengan orang dewasa. c. Istilah Cakap Dalam Pasal 1330 BW dinyatakan bahwa ”Onbekwaam om overeenkomsten te treffen ziijn: a. Pendewasaan Penuh Diatur dalam Pasal 421 KUH Perdata (Venia Aetatis). Selanjutnya. b. yaitu seseorang yang telah Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 81 isi6-1. getrouwde vrouwen. b. kan bij uitersten wil tenvoordeele van zijnen voogd geene beschikking maken. surat di bawah tangan (945 BW). Dengan adanya penafsiran kata ”bevoeg” yang mengacu pada dua kata ”wewenang” dan ”hak”. minderjarigen. in de gevelien bij de wet voorzien. die onder curatele gesteld zijn. melekat pada mereka yang telah tidak lagi ”minderjarig”. cakap (bekwaam) terkait kepada keadaan seseorang berdasarkan unsur fisiologis dan psikologis sehingga makna kecakapan terkait dengan umur. yaitu 21 tahun (Pasal 330 BW). c.Dari penelusuran istilah ”wewenang” dalam bertindak terkait batasan umur dalam BW. surat kuasa (365 alinea 4 BW). ”di bawah umur”. hal ini mempunyai konsekuensi yuridis yang seharusnya berbeda. seperti penetapan Presiden (Pasal 29 BW). pendewasaan itu sendiri dibagi menjadi 2 (dua) macam. Perbedaan Istilah Belum Dewasa dan Anak Pasal 904 BW menyatakan ”Een minderjarige.” Kata ”minderjarige” di dalam terjemahan BW dimaknai dengan beberapa istilah seperti ”belum dewasa”. ofschoon denouderdom van achttien jaren bereikt hebbende. yaitu setelah dianggap memasuki fase kedewasaan akhir atau disebut adulthood. izin (Pasal 31 BW).. Secara konsepsional. ada pula kondisi yang disebut sebagai pendewasaan (handlichting).indd 81 12/13/2010 10:00:48 PM . yaitu 1. Hal ini terkait dengan kapasitas mental dan akal sehat seseorang untuk mengetahui akibat-akibat perbuatannya. termasuk batasan umur (897 BW). Di samping ketentuan di atas. pada umumnya memberikan persyaratan faktor-faktor tertentu.

berusia 20 tahun dapat mengajukan permohonan pendewasaan secara penuh dan permohonan tersebut diajukan kepada presiden. dan dapat ditarik kembali sewaktuwaktu.. namun menggunakan istilah ”kewenangan” untuk jabatan publik.indd 82 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 10:00:48 PM .”. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. keluarga anak dalam garis lurus ke atas. sepanjang ada izin kedua orang tua.. dengan syarat orang tua/walinya tidak keberatan. yaitu seseorang dapat mengajukan pendewasaan secara terbatas apabila usianya telah mencapai 18 tahun. Pendewasaan Terbatas Diatur dalam Pasal 426–43 KUH Perdata. dan saudara kandung yang telah dewasa atau pejabat yang berwenang.”. Namun dalam praktiknya saat ini. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan yang saat ini berlaku tidak terdapat istilah ”kecakapan” secara eksplisit terkait dengan batasan umur. Terhadap kemampuan bertindak seseorang digunakan istilah ”kekuasaan”. pendewasaan jarang dilakukan seseorang. sebagaimana dinyatakan dalam Pasal 49 ayat (1) berikut ini: ”Salah seorang atau kedua orang tua dapat dicabut kekuasaannya terhadap seorang anak atau lebih untuk waktu yang tertentu atas permintaan orang tua yang lain. dan diajukan kepada Ketua Pengadilan Negeri yang berwenang. pada Pasal 23 huruf c yang berbunyi: ”Pejabat yang berwenang hanya selama perkawinan belum diputuskan.. mengingat banyak peraturan perundang-undangan yang memungkinkan seseorang mendapatkan wewenang untuk bertindak. B. Misalnya. 82 isi6-1. dengan keputusan Pengadilan dalam hal-hal. Contohnya seorang pria yang belum berusia 21 tahun sudah dibolehkan kawin dengan pihak wanita yang masih berusia 16 tahun karena adanya pengaturan Pasal 7 ayat (1) jo Pasal 6 ayat (2) UU No. 2. Analisis “Makna Kecakapan dan Kewenangan” dalam UU Perkawinan Di dalam UU No. yang membolehkan pasangan tersebut melangsungkan perkawinan. Masalah Penafsiran Atas Istilah-Istilah dalam Peraturan Perundang-undangan dan Produk Hukum Lainnya 1..

sebagaimana diatur dalam Pasal 330 BW yang mencantumkan batasan umur dewasa (21 tahun)? Dalam Pasal 46 ayat (2) UU Perkawinan dinyatakan bahwa ”Jika anak telah dewasa. Setelah adanya perkawinan. Apakah hal ini dianggap sama dengan menyatakan bahwa umur 18 tahun telah dewasa. Jadi.indd 83 12/13/2010 9:26:44 PM . Pasal 6 ayat (2) UU No. khususnya alinea kedua yang berbunyi: ”Bila perkawinan dibubarkan sebelum umur mereka genap 21 tahun maka mereka tidak kembali berstatus belum dewasa”. Istilah ”dewasa” menjadi semakin kabur. jika melihat dengan penafsiran sistematikal. sebagaimana dinyatakan bahwa ”Perkawinan hanya diizinkan pihak pria sudah mencapai umur 19 (sembilan belas) tahun dan pihak wanita sudah mencapai umur 16 (enam belas) tahun. Dalam hal ini.137 Di sisi lain. meskipun umurnya belum genap 21 tahun seseorang telah dapat dianggap cakap. dan Pasal 1330 BW terhadap status kedewasaannya. karena dianggap sudah tidak lagi ”belum dewasa” sebagaimana dinyatakan dalam Pasal 330 BW.” 138 Pasal 1330 BW menyatakan bahwa ”Tak cakap untuk membuat persetujuan adalah anak yang belum dewasa.”. bahwa kedudukan Pasal 46 ayat (2) terletak sebelum Pasal 47...138 137 Dalam Pasal 7 ayat (1) menyatakan umur minimal bagi seorang pria dan wanita yang belum dewasa.” Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 83 isi6-2 fot142. yang menyatakan bahwa seseorang berumur 21 tahun dapat melakukan perkawinan. Pasal 47 ayat (1) UU Perkawinan memberikan batasan umur 18 tahun bagi seseorang untuk mendapatkan hak-hak untuk melakukan perbuatan hukum. batasan umur hal ini sama dengan makna kedewasaan pada Pasal 330 BW.Pasal 6 ayat (2) UU No. ia wajib memelihara menurut kemampuannya. ketentuan yang mengatur batasan umur adalah Pasal 6 dan 7 UU Perkawinan. 1 Tahun 1974 ini dianggap merupakan pengecualian bagi keadaan khusus dalam kecakapan terhadap seseorang untuk bertindak melangsungkan perkawinannya ketika mereka belum berumur 21 (dua puluh satu) tahun melalui pemberian wewenang berupa izin kedua orang tua. yang artinya pengertian kata ”dewasa” mengacu pada pasal-pasal sebelumnya. 1 Tahun 1974 menegaskan bahwa umur 21 merupakan kemampuan seseorang untuk bertindak karena sudah dianggap memiliki kecakapan sebagai orang dewasa sebagaimana diatur dalam Pasal 330 BW sehingga tidak lagi memerlukan izin dalam perbuatannya..

sementara penjelasan huruf b menyebutkan bahwa ”yang dimaksud dengan kemampuan atau kecakapan adalah para pihak yang mampu atau cakap menurut hukum untuk membuat perjanjian. Kuasa tersebut tidak dapat diberikan dengan bersyarat”. Penafsiran secara a-contrario menyebabkan berlakunya asas lex spesialis derogat lex generalis atas kalimat ”mampu dan cakap menurut hukum” dengan mengartikan umur yang mampu dan cakap adalah genap 18 tahun. 84 Kecakapan dan Kewenangan isi6-2 fot142.2. yaitu kecakapan bertindak dengan salah satu syaratnya adalah ”dewasa” karena telah berumur 21 tahun. Secara interpretatif hal ini menjadi ambigu karena kemampuan atau kecakapan hanya dinyatakan ”sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku”. Pertama adalah Pasal 1320. Oleh karena itu. yang menandatangani perjanjian adalah orang tua atau walinya”. terdapat dua hal yang bisa dijadikan rujukan pengertian berdasarkan hukum (rechtmatigheid)..indd 84 12/13/2010 9:26:44 PM . atau orang yang mewakilinya. Tentu hal ini terkait dengan pengertian kalimat penjelasan Pasal 52 ayat (1) huruf b UUK. 52 ayat (1) serta penjelasan Pasal 52 ayat (1) huruf b tersebut jelas tidak menyatakan suatu kemampuan atau kecakapan untuk membuat suatu perjanjian dilakukan oleh orang yang telah ”dewasa”. yaitu genap 18 tahun telah dianggap mampu dan cakap. Bagi tenaga kerja anak. Kemampuan dan Kecakapan dalam UU Ketenaga­ kerjaan Contoh penggunaan kata kemampuan dan kecakapan terkait dengan batasan umur selanjutnya adalah UU No. Hal ini juga terdapat dalam ketentuan Pasal 1601 g alinea 2 BW.” Selanjutnya Pasal 52 ayat (1) berbunyi: ”Perjanjian kerja dibuat atas dasar: huruf b kemampuan atau kecakapan melakukan perbuatan hukum”.. Kedua adalah merujuk kepada UUK itu sendiri yang menyatakan bahwa umur selain tenaga kerja anak. Jika anak yang belum dewasa belum berumur 18 tahun maka kuasa itu harus diberikan di hadapan majikan. sesuai dengan pengertian dalam Pasal 1 angka 26 UU a quo yang menyatakan ”Anak adalah setiap orang yang berumur di bawah 18 tahun”. adalah para pihak yang mampu atau cakap menurut hukum untuk membuat perjanjian”. yaitu ”. yang berbunyi ”Surat kuasa lisan hanya berlaku untuk membuat suatu perjanjian kerja tertentu. terhadap ketentuan ketenagakerjaan dianggap umur genap 18 tahun adalah mampu dan cakap serta menegasikan ketentuan Pasal 330 jis 1330 jis 1320 BW. jis 1330 jis 330 BW. Dalam ketentuan Pasal 51. Terhadap penafsiran dari ketentuan tersebut. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan (UUK). khususnya Pasal 51 ayat (2) yang berbunyi ”Perjanjian kerja yang dipersyaratkan secara tertulis dilaksanakan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Pertanyaannya adalah berapa sesungguhnya umur pasien dewasa atau bukan anak yang dimaksud dalam peraturan tersebut ini sehingga dianggap kompeten atau cakap? Penggunaan istilah dewasa atau bukan anak menjadi ambigu dalam beberapa peraturan perundang-undangan sebagaimana contoh di atas. seperti Peraturan Menteri Kesehatan No. tidak terganggu kesadaran fisiknya. Istilah Kedewasaan dalam Peraturan Menteri Kesehatan Terkait dengan istilah kedewasaan. tidak mengalami kemunduran perkembangan (retardasi) mental. Pasal 13 Peraturan Menteri tersebut menyatakan bahwa ”Persetujuan diberikan oleh pasien yang kompeten atau keluarga terdekat”. mampu berkomunikasi secara wajar. 1917-738 maka Ordonansi ini dicabut kembali dan ditentukan sebagai berikut. Ketentuan tersebut tidak mencantumkan batasan umurnya. 3. UU Hak Asasi Manusia. 2) 3) Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 85 isi6-2 fot142. Pasal 330 BW alinea keempat menggunakan istilah ”belum dewasa”. dengan istilah ini dimaksudkan semua orang yang belum genap 21 tahun dan yang sebelumnya tidak pernah kawin. Di sisi lain. Hal ini disebabkan pada umumnya pengertian ”anak” dalam undang-undang yang berlaku adalah rata-rata di bawah umur 18 tahun.indd 85 12/13/2010 9:26:44 PM . contohnya UU Perlindungan Anak. dan tidak mengalami penyakit mental sehingga mampu membuat keputusan secara bebas”. dan UU Ketenagakerjaan (lihat Tabel 1).Dengan demikian. khususnya Pasal 1 angka 7 menyatakan ”Pasien yang kompeten adalah pasien dewasa atau bukan anak menurut peraturan perundang-undangan atau telah/pernah menikah. Dalam pengertian perkawinan tidak termasuk perkawinan anak-anak. terdapat persoalan terhadap konsep ”kedewasaan”. pada kenyataannya memang tidak pernah ada undang-undang yang saat ini berlaku menggunakan kata ”dewasa”. sebagaimana dinyatakan ”Untuk menghilangkan keragu-raguan yang disebabkan oleh adanya Ordonansi tanggal 21 Desember 1917 dalam S. terdapat suatu rumusan yang kurang jelas atas Pasal 52 ayat (1) UU Ketenagakerjaan serta penjelasaannya. Di beberapa ketentuan peraturan perundang-undangan. Selain ketentuan Pasal 330 BW jo Pasal 1330 BW. 290/Menkes/Per/III/2008 tentang Persetujuan Tindakan Kedokteran yang memberi syarat material bagi perjanjian informed concent. 1) Bila peraturan-peraturan menggunakan istilah ”belum dewasa” maka sejauh mengenai penduduk Indonesia. Bila perkawinan itu dibubarkan sebelum mereka berumur 21 tahun maka mereka tidak kembali berstatus belum dewasa. mengingat hal tersebut justru menimbulkan arti ganda sesuai penjabaran di atas.

ada pula penggunaan kata ”anak yang belum cukup umur”. pengaturan dengan istilah belum dewasa. 2.55% Belum Dewasa = 5. pemahaman terhadap makna “dewasa atau bukan anak” dalam Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 290/Menkes/Per/III/2008 tentang Persetujuan Tindakan Kedokteran menjadi kabur. Dalam Peraturan Daerah ini juga tidak disebutkan batasan umur yang dianggap belum cukup umur. Dari beberapa ketentuan peraturan yang diperoleh. sebab pengertian pasien dewasa atau bukan anak tidak memiliki batasan umur yang jelas berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. dalam banyak undang-undang. Dengan demikian. 6 Tahun 2007 tentang Pencegahan dan Penanggulangan HIV/AIDS Pasal 22 ayat (7) huruf b menyatakan ”Jika ada persetujuan/izin dari orang tua atau wali dari anak yang belum cukup umur. pengaturan dengan istilah anak. Perbedaan Batasan Umur dalam Bertindak Pada kenyataannya. secara a-contrario seseorang sudah dapat bertanggung jawab secara hukum untuk melakukan perbuatan hukum. 4. C.indd 86 12/13/2010 9:26:44 PM . Di dalam Peraturan Daerah Kota Tarakan No. dapat dikelompokkan penggunaan istilah sebagai berikut: 1. termasuk memilih status kewarganegaraan pada umur 18 tahun. status anak adalah mereka yang berumur belum genap 18 tahun.55% Catatan: Ada satu Peraturan Daerah yang menyebutkan istilah ”belum cukup umur”. contohnya UU No. Sementara itu. pengaturan dengan istilah dewasa.Dengan adanya ketentuan di atas. 12 Tahun 2006 tentang Kewarganegaraan. 3. Hal ini dapat dilihat dari diagram berikut. cacat atau tidak sadar”. Belum Dewasa = 5. Apakah hal ini dapat dikatakan sebagai 86 Kecakapan dan Kewenangan isi6-2 fot142.55% Belum Dewasa = 5. pengaturan dengan istilah belum cukup umur.

bahwa syarat untuk menjadi penghadap dan saksi di antaranya adalah telah berumur 18 tahun dan cakap melakukan perbuatan hukum. Hal ini diatur dalam Pasal 39 ayat (1) yang mengatakan bahwa ”Penghadap harus memenuhi syarat sebagai berikut: a. memberi persyaratan umur minimal 17 tahun dan memiliki SIM. dan Surat Izin Mengemudi D. khususnya yang bergerak di bidang retail dan customer service. umur produktif di Indonesia sesungguhnya telah dimulai pada umur 17 atau 18 tahun. UU No. cakap melakukan perbuatan hukum. Lebih jauh.” Bunyi dalam pasal tersebut membedakan antara wewenang seseorang yang telah berumur 18 (delapan belas) untuk menghadap ke depan notaris. UU No. dalam konteks batasan umur untuk bertindak diperoleh dari UU No. setiap orang harus memenuhi persyaratan umur. (2) Syarat umur sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditentukan paling rendah adalah sebagai berikut: umur 17 (tujuh belas) tahun untuk Surat Izin Mengemudi A.indd 87 12/13/2010 9:26:44 PM . kemampuan bertindak secara hukum seseorang dapat dimulai sejak mereka memiliki identitas diri. Oleh karena itu. oleh pembuat undang-undang umur 18 tahun dianggap telah dapat dibebani tanggung jawab hukum. Surat Izin Mengemudi C.telah mampu bertindak secara hukum yang memiliki konsekuensi tanggung jawab keperdataan? Demikian juga dalam perspektif ekonomi. Dari berbagai sumber data terhadap pencari kerja di Indonesia. b. seperti kartu tanda penduduk (KTP) atau Surat Izin Mengemudi (SIM). Dengan demikian. administratif. Sementara itu. dan lulus ujian. 23 Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan Pasal 63 ayat (1) menyebutkan bahwa ”Penduduk Warga Negara Indonesia dan Orang Asing yang memiliki Izin Tinggal Tetap yang telah berumur 17 (tujuh belas) tahun atau telah kawin atau pernah kawin wajib memiliki KTP”. Pemberian kata ”dan” pada butir a. yang pada umumnya sebagai syarat untuk melakukan pekerjaan. sebelum istilah ”cakap melakukan perbuatan hukum” pada butir b. paling sedikit berumur 18 (delapan belas) tahun atau telah menikah. Hal ini menimbulkan pertanyaan untuk apa mereka Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 87 isi6-2 fot142. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas Pasal 81 ayat (1) dan (2) menyatakan: (1) Untuk mendapatkan Surat Izin Mengemudi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 77. kesehatan. sebagian besar perusahaan. dengan kecakapannya untuk melakukan perbuatan hukum. memiliki makna syarat kumulatif yang harus dipenuhi sehingga ketika seseorang sudah berumur 18 tahun maka ia dianggap memiliki kewenangan untuk menghadap ke depan notaris meskipun belum tentu cakap. 30 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris.

karena justru UU ITE tidak mengatur masalah kecakapan atau kewenangan bertindak secara khusus (lex specialis) dan tidak memberi pengaturan secara jelas terhadap syarat material bagi perbuatan hukum perjanjian elektronik. Analisisnya adalah sebagai berikut. menjadi kompleks ketika UU ITE memberikan keluasan makna bagi ”seseorang” yang melakukan transaksi dalam elektronik. Namun. yaitu kecakapan hanya untuk melakukan perbuatan hukum tertentu yang diatur secara khusus dalam peraturan perundang-undangan dengan syarat umur 18 tahun. dalam kecakapan bertindak terdapat 2 pengertian kecakapan. Namun mengingat bahwa transaksi elektronik mengacu pada perbuatan hukum terkait dengan perikatan (dalam hal ini bersifat elektronik) yang menimbulkan akibat hukum perikatan maka hal ini menarik untuk diteliti. Dengan demikian. 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) tidak menggunakan istilah yang terkait dengan tema ”kecakapan dan kewenangan bertindak berdasarkan batas umur”. Analisis 1. yaitu secara luas untuk melakukan perbuatan hukum dalam semua ketentuan ketika mereka telah berumur 21 tahun.indd 88 12/13/2010 9:26:44 PM . untuk perbuatan hukum lainnya. Pasal 2 UU ITE.menghadap pada umur tersebut? Dalam hal ini hukum perdata mengatur bahwa seseorang pada umur 18 tahun telah memiliki kemampuan bertindak secara hukum dalam perbuatan-perbuatan hukum tertentu dan hal tersebut dapat dilakukan di hadapan notaris. Analisis UU ITE terhadap Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasar Umur UU No. menyatakan sebagai berikut. sepanjang tidak dinyatakan tidak cakap oleh peraturan perundang-undangan (misalnya Pasal 1330 BW). Dapat disimpulkan bahwa selain perbedaaan antara kecakapan dan kewenangan bertindak terkait dengan batasan umur. seperti perjanjian dalam buku III BW belum dianggap cakap sebagaimana dimaksud oleh ketentuan Pasal 1320 BW. yang 88 Kecakapan dan Kewenangan isi6-2 fot142. seperti membuat wasiat (Pasal 897 BW). melakukan perjanjian kerja atau pendirian perusahaan. ”Undang-Undang ini berlaku untuk setiap orang yang melakukan perbuatan hukum sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini. D. dan kecakapan terbatas. yang berlaku pada siapa pun. hal yang sekiranya dapat berbenturan dengan BW. baik yang berada di wilayah hukum Indonesia maupun di luar wilayah hukum Indonesia.

produsen. dan produk yang ditawarkan. 140 Pasal 9 UU ITE menyatakan ”Pelaku usaha yang menawarkan produk melalui Sistem Elektronik harus menyediakan informasi yang lengkap dan benar berkaitan dengan syarat kontrak. melalui pihak yang dikuasakan olehnya. warga negara asing maupun badan hukum. Hal ini disebabkan bunyi ketentuan Pasal 2 UU ITE hanya menyatakan ”Berlaku untuk setiap orang” sehingga dalam kaitannya dengan ”kecakapan” maupun ”kewenangan” hal tersebut tidak menjelaskan batasan umur seseorang untuk melakukan perbuatan hukum berupa transaksi elektronik. segala akibat hukum dalam pelaksanaan Transaksi Elektronik menjadi tanggung jawab pemberi kuasa.memiliki akibat hukum di wilayah hukum Indonesia dan/atau di luar wilayah hukum Indonesia dan merugikan kepentingan Indonesia. sebagaimana yang diungkapkan di dalam MVT (Memory Van Toelichting atau memori penjelas)139 dalam kasus pembuatan situs serupa milik BCA oleh seseorang. dan produk yang ditawarkan.indd 89 12/13/2010 9:26:44 PM . Jika dilakukan sendiri.” Dari hasil temuan yang diperoleh menunjukkan adanya ketidakjelasan pengaturan terhadap subjek hukum yang melakukan perbuatan hukum. (2) Pihak yang bertanggung jawab atas segala akibat hukum dalam pelaksanaan Transaksi Elektronik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur sebagai berikut: a.” Kalimat tersebut tidak menjelaskan 139 Sidang Raker DPR RI dengan Menkominfo dan Menhukham. Faktanya banyak kejahatan di dunia maya (cyber crime) dilakukan oleh anak kecil. hlm. segala akibat hukum dalam pelaksanaan Transaksi Elektronik menjadi tanggung jawab penyelenggara Agen Elektronik. Jika dilakukan melalui pemberian kuasa.141 Pasal 21. segala akibat hukum dalam pelaksanaan Transaksi Elektronik menjadi tanggung jawab pada pihak yang bertransaksi. Di sisi lain. memungkinkan seseorang yang belum dewasa dapat melakukan transaksi elektronik. atau jika dilakukan melalui Agen Elektronik. penyelenggaraan transaksi elektronik belum ada pengaturan yang lebih teknis berdasarkan Pasal 17 ayat 3 UU ITE.” Hal ini perlu dicermati mengingat dengan tidak diaturnya ketentuan mengenai batas umur. Rabu. produsen. Hal ini berlaku juga terhadap Pasal 9. baik warga negara Indonesia.142 ”Pelaku usaha yang menawarkan produk melalui Sistem Elektronik harus menyediakan informasi yang lengkap dan benar berkaitan dengan syarat kontrak. 142 Pasal 21 UU ITE menyatakan: (1) Pengirim atau Penerima dapat melakukan Transaksi Elektronik sendiri. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 89 isi6-2 fot142. 4. Transaksi elektronik dapat dilakukan secara perseorangan sebagaimana disebutkan dalam ketentuan Pasal 1 butir 21 ”Bahwa orang adalah orang perseorangan. atau melalui Agen Elektronik. b.140 Pasal 17. 17 Mei 2006. (2) Para pihak yang melakukan Transaksi Elektronik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib beriktikad baik dalam melakukan interaksi dan/atau pertukaran Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik selama transaksi berlangsung.” 141 Pasal 17 UU ITE menyatakan (1) Penyelenggaraan Transaksi Elektronik dapat dilakukan dalam lingkup publik ataupun privat.

pria yang mencapai umur 19 tahun dan wanita yang mencapai umur 16 tahun 90 Kecakapan dan Kewenangan isi6-2 fot142. Dengan demikian. persyaratan-persyaratan untuk syarat sahnya perjanjian akan mengacu pula kepada ketentuan umum BW. Pasal 6 (2) Untuk melangsungkan perkawinan. Analisis Undang­Undang Perkawinan terhadap Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasar Umur Dalam UU Perkawinan. yaitu digital transaction. Perbedaannya pada persoalan penggunaan media elektronik.keabsahan transaksi dan tidak ditentukan syarat subjektif dalam melakukan perbuatan hukum atau transaksi serta dalam kontrak elektronik tidak mengacu pada aturan lain atau teknis berkontrak. (3) Dalam hal salah seorang dari kedua orang tua telah meninggal dunia atau dalam keadaan tidak mampu menyatakan kehendaknya maka izin dimaksud ayat (2) pasal ini cukup diperoleh dari orang tua yang masih hidup atau dari orang tua yang mampu menyatakan kehendaknya. khususnya perbuatan jual beli yang diatur dalam buku III BW.indd 90 12/13/2010 9:26:44 PM . Pelaku usaha diasumsikan adalah seseorang yang memiliki kecakapan untuk melakukan perbuatan hukum. Di dalam ketentuan Pasal 6 ayat (2) memperlihatkan bahwa kewenangan untuk melakukan perkawinan bersifat mutlak ketika seseorang sudah berumur 21 tahun. Pasal tersebut adalah sebagai berikut. Jadi. Dalam perikatannya tunduk pada Pasal 1320 BW karena sesungguhnya transaksi elektronik secara subtansial sama dengan transaksi perdata yang dilakukan secara konvensional. Mengingat bahwa dalam UU ITE tidak menggunakan ketentuan khusus tentang syarat kontrak baik dalam pasal maupun penjelasannya maka syarat sahnya kontrak dalam transaksi elektronik akan merujuk pada ketentuan Pasal 1320 jis 1330 jis 330 BW. seorang yang belum mencapai umur 21 (dua puluh satu) tahun harus mendapat izin kedua orang tua. Pasal 7 (1) Perkawinan hanya diizinkan jika pihak pria sudah mencapai umur 19 (sembilan belas) tahun dan pihak wanita sudah mencapai umur 16 (enam belas) tahun. ada beberapa pasal yang menjadi perhatian peneliti berkaitan dengan ”Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasarkan Batas Umur”. 2. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa selama tidak ditentukan secara khusus maka undang-undang a quo selalu dianggap menggunakan Pasal 330 BW dalam kecakapan dan kewenangan bertindak. misalnya e-commercial. meskipun menurut Pasal 7 ayat (1).

Dengan melakukan perbuatan hukum perkawinan akan membawa dampak orang tersebut menjadi cakap untuk bertindak dalam hukum. prinsip tersebut dapat disimpangi dengan ketentuan dalam Pasal 69 yang berbunyi ”Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68 dapat dikecualikan bagi anak yang berumur antara 13 (tiga belas) tahun sampai dengan 15 (lima belas) tahun untuk melakukan pekerjaan ringan sepanjang tidak mengganggu perkembangan dan kesehatan fisik. Definisi anak sendiri dapat diperoleh dalam Pasal 1 Angka 26. yaitu anak adalah setiap orang yang berumur di bawah 18 (delapan belas) tahun. kewenangan tersebut bersifat terbatas karena masih memerlukan izin kedua orang tua. tidak berada di bawah kekuasaan orang tua atau wali. mempekerjakan anak itu tidak diperbolehkan berdasarkan Pasal 68. dan sosial”. Pada prinsipnya.berwenang untuk melakukan perkawinan. kesepakatan kedua belah pihak. adanya pekerjaan yang diperjanjikan. Oleh karena itu. Berbeda dengan pengaturan dalam Pasal 1330 jo 330 BW yang mendasarkan kecakapan pada umur dewasa. Ini dimaknai setiap orang yang bekerja tidak hanya orang dewasa. Analisis Undang­Undang Ketenagakerjaan terhadap Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasar Umur UU Ketenagakerjaan Pasal 1 angka 3 menyatakan bahwa ”Pekerja/buruh adalah setiap orang yang bekerja dengan menerima upah atau imbalan dalam bentuk lain”. terdapat permasalahan penafsiran terhadap bunyi Pasal 47 ayat (1) UU Perkawinan yang menyatakan: ”Anak yang belum mencapai umur 18 (delapan belas) tahun atau belum pernah melangsungkan perkawinan ada di bawah kekuasaan orang tuanya selama mereka tidak dicabut dari kekuasaannya. Namun. dan peraturan perundang undangan yang berlaku. 3. namun juga anakanak.” Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 91 isi6-2 fot142. 4. ketentuan Pasal 69 ini memungkinkan seorang anak dapat bekerja.” Dengan demikian. 2. Permasalahan yang terkait dengan batasan umur dalam Undang-Undang ketenagakerjaan (UUK) adalah bunyi ketentuan pada Pasal 52 UUK: ”Perjanjian kerja dibuat atas dasar: 1. yaitu 21 tahun. Hal ini menunjukkan bahwa dia sudah mampu bertanggung jawab secara hukum (cakap). kesusilaan. anak yang sudah melampaui umur 18 tahun. mental. kemampuan atau kecakapan melakukan perbuatan hukum.indd 91 12/13/2010 9:26:44 PM . pekerjaan yang diperjanjikan tidak bertentangan dengan ketertiban umum. Namun. 3.

mengingat kata ”perbuatan hukum” terkait dengan perjanjian dapat dimaknai tidak hanya merupakan perjanjian pekerjaan. Anak di bawah umur yang telah berumur 18 tahun. sebagaimana dalam Pasal 897 BW. Meskipun dalam asas hukum kita mengenal prinsip lex specialis derogat lex generalis. 4. telah diatur secara khusus dan ditegaskan dalam syarat umur. umur 18 tahun dianggap oleh pembuat undang-undang telah dapat dibebani tanggung jawab hukum. Dalam hal notaris atau PPAT diperkenankan menerima klien seseorang yang berumur 18 tahun. Dengan demikian. b. Umur dewasa bukanlah syarat mutlak untuk menentukan kecakapan dalam hukum.” Penambahan syarat ”cakap melakukan perbuatan hukum” dalam UU No.Hal yang menjadi catatan adalah kata-kata yang tercantum pada poin 2. sebagaimana diatur dalam Pasal 39 ayat (1) berikut: ”Penghadap harus memenuhi syarat sebagai berikut: a. yaitu ”. paling sedikit berumur 18 (delapan belas) tahun atau telah menikah. seperti perjanjian jual-beli. karena mengenai batas umur. batas umur yang digunakan sebagai tolak ukur untuk menentukan kecakapan dalam UUJN adalah 18 tahun. tertanggal 13 Juli 1977). atau utang piutang. sewa-menyewa. Akan lebih tepat jika digunakan kalimat ”kemampuan atau kecakapan melakukan pekerjaan”. 30 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris menyatakan bahwa syarat untuk menjadi penghadap dan saksi di antaranya adalah telah berumur 18 tahun dan cakap melakukan perbuatan hukum. bukan 21 tahun. penggunaan kata ”perbuatan hukum” dalam Pasal a quo dianggap kurang tepat. namun juga hal-hal lain. telah diatur ketentuannya dalam Surat Departemen Dalam Negeri Direktorat Jenderal Agraria Direktorat Pendaftaran Tanah (Kadaster) (Untuk selanjutnya disebut Surat Depdagri Dirjen Agraria No.Dpt.7/539/7-77. namun kecakapan yang digantungkan pada syarat lain. UU No. cakap melakukan perbuatan hukum. Surat tersebut ditujukan kepada Semua Gubernur Kepala Daerah Provinsi 92 Kecakapan dan Kewenangan isi6-2 fot142.. yaitu 18 tahun. Analisis Undang­Undang Jabatan Notaris terhadap Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasar Umur Pasal 330 BW memberi batas di bawah umur adalah belum 21 tahun penuh. telah dianggap cakap untuk membuat wasiat. 30 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris dapat ditafsirkan bahwa kecakapan yang dimaksud bukanlah kecakapan berdasarkan batas umur. kemampuan atau kecakapan melakukan perbuatan hukum”. Dengan demikian.indd 92 12/13/2010 9:26:45 PM . Hal ini karena adanya frasa ”perbuatan hukum” dalam Pasal 52 butir 2 akan menimbulkan penafsiran ganda. yaitu tidak berada di bawah kemampuan..

” Surat tersebut menandakan bahwa pada umumnya seseorang dikatakan dewasa setelah berumur 21 tahun. sebagaimana diatur dalam Pasal 330 jo Pasal 1330 BW. Bagi golongan penduduk Cina. sedang ahli warisnya ialah X. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 93 isi6-2 fot142. Seorang Timur Asing bukan Cina juga hanya dipandang dewasa apabila sudah berumur 21 tahun. minus Cina. tidak mempersoalkan dewasa atau tidak sehingga apabila seorang A meninggal dunia. dewasa politik. Dewasa hukum dimaksudkan adalah batas umur tertentu menurut hukum yang dapat dianggap cakap bertindak dalam hukum.” Dengan demikian. misalnya adalah batas umur 17 tahun untuk dapat ikut Pemilu. c. Adapun ketentuan dewasa terhadap golongan penduduk pribumi. seorang Cina hanya dipandang dewasa apabila telah berumur 21 tahun atau telah menikah. misalnya kematian. Dalam surat tersebut dinyatakan ”Mengenai soal dewasa dapat diadakan pembedaan dalam: a. Pencatatan atas nama seseorang belum dewasa berdasarkan satu peristiwa hukum. dipergunakan ketentuan yang sama dengan golongan Cina. katakanlah semuanya di bawah umur. Bagi golongan penduduk yang tunduk pada hukum Eropa. b. hal ini dapat diterima sebagai benar.indd 93 12/13/2010 9:26:45 PM . Umur 18 tahun juga dapat dianggap telah dewasa sehingga berhak mendapatkan hak waris. Namun. tidak ada pegangan yang tegas mengenai batas umur supaya dipandang dewasa sehingga tidak ada keseragaman. misalnya adalah batas umur 18 tahun untuk dapat melangsungkan pernikahan menurut Undang-Undang Perkawinan yang baru. apabila seorang notaris atau PPAT mempergunakan batasan umur 19 atau 20 tahun untuk dewasa. Bagi golongan penduduk Timur Asing.dan semua Bupati atau Walikota Kepala Daerah di Indonesia. penulis-penulis terkenal hukum adat memberikan kriteria bahwa dewasa adalah apabila seseorang telah ”mentas. batas umur dewasa adalah 21 tahun atau telah menikah. dewasa seksuil. Z. dewasa hukum. pencatatan balik nama dari harta benda tidak bergerak milik A kepada ahli warisnya yang di bawah umur tersebut tidak memerlukan sesuatu bantuan (bijstand) sehingga langsung saja dapat dicatat atas nama mereka-mereka. Y. di mana hampir seluruh hukum Eropa juga berlaku bagi golongan ini.

Undang-Undang RI No. Undang-Undang Republik Indonesia No. Anak Sipil. atau mencapai umur 23 (dua puluh tiga) tahun.indd 94 12/13/2010 9:27:17 PM . No. 7. bekerja tetap. 13 Tahun 2003 tentang Tenaga Kerja Pasal Pasal 1 angka 26 Anak dimaksud dalam UU ini adalah di bawah 18 tahun Pasal 1 angka 8 Anak Didik Pemasyarakatan adalah a. 39 Tahun Anak adalah setiap manusia yang berumur di bawah 18 1999 tentang Hak Asasi (delapan belas) tahun dan belum menikah. termasuk anak yang masih dalam kandungan. Anak Pidana. b. Pasal 1 Anak adalah orang yang dalam perkara Anak Nakal telah mencapai umum 8 (delapan) tahun tetapi belum mencapai umur 18 (delapan belas) tahun dan belum pernah kawin. Pasal 41 ayat (6) Hak ahli waris atas manfaat pensiun anak berakhir apabila anak tersebut menikah. Anak Negara. 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan 3. Pasal 1 angka 5 Undang-Undang No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak Undang-Undang No. c. 5. Pasal 1 ayat (4) Anak adalah seseorang yang belum berumur 18 (delapan belas) tahun. 2. termasuk anak Manusia yang masih dalam kandungan apabila hal tersebut adalah demi kepentingannya. Pasal 1 angka 26 Anak adalah setiap orang yang berumur di bawah 18 (delapan belas) tahun. 6. 8. yaitu anak yang berdasarkan putusan pengadilan diserahkan pada negara untuk dididik dan ditempatkan di LAPAS Anak paling lama sampai berumur 18 (delapan belas) tahun. 3 Tahun 1997 tentang Pengadilan Anak 4. 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 Tahun 2008 tentang Pornografi Pasal 1 ayat (1) Anak adalah seseorang yang belum berumur 18 (delapan belas) tahun. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan Undang-Undang Republik Indonesia No.E. 1. Tabel “Umur Anak” Berdasarkan Peraturan Perundang-Undangan Peraturan PerundangUndangan UU No. 94 Kecakapan dan Kewenangan isi6-3 fot145. Tabel-Tabel 1. Undang-Undang No. yaitu anak yang berdasarkan putusan pengadilan menjalani pidana di LAPAS Anak paling lama sampai berumur 18 (delapan belas) tahun. yaitu anak yang atas permintaan orang tua atau walinya memperoleh penetapan pengadilan untuk dididik di LAPAS Anak paling lama sampai berumur 18 (delapan belas) tahun.

Visa Kunjungan. Pasal 1 ke (3) Keputusan Menteri Kehakiman Republik Indonesia No. Undang-Undang Republik Indonesia No. Tahun 1995 tentang Visa Singgah.10 12. 14. langsung ikut serta menjadi warganegara Republik Indonesia mengikuti kewarganegaraan suami/ ayahnya tersebut. Peraturan Pemerintah (PP) 1949 No. Anak yang dapat ditunjuk sebagai yang berhak menerima tunjangan ialah anak yang dilahirkan sebelum dan sesudahnya Peraturan ini dijalankan dan belum mencapai umur 21 tahun penuh. 21 Pasal 1 angka 5 Tahun 2007 tentang Anak adalah seseorang yang belum berumur 18 (delapan belas) Pemberantasan Tindak Pidana tahun..indd 95 12/13/2010 9:27:17 PM . M. termasuk anak yang masih dalam kandungan.01. 13. 35 (35/1949) tentang Pemberian Pensiun kepada Janda (AnakAnaknya) Pegawai Negeri yang Meninggal Dunia Pasal 5 . Undang-Undang No. Izin Masuk. Perdagangan Orang 11. anak yang lahir di luar perkawinan yang sah dari seorang ibu warga negara asing yang diakui oleh seorang ayah Warga Negara Indonesia sebagai anaknya dan pengakuan itu dilakukan sebelum anak tersebut berumur 18 (delapan belas) tahun atau belum kawin.02-IZ. 12 Tahun 2006 tentang Kewarganegaraan Pasal 4 Warga Negara Indonesia adalah: a–g . 56 Tahun 1996 tentang Bukti Kewarganegaraan Republik Indonesia Pasal 1 Istri dan anak yang berumur di bawah delapan belas tahun dari seseorang yang memperoleh kewarganegaraan Republik Indonesia melalui proses pewarganegaraan.9. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 95 isi6-3 fot145. dan Izin Keimigrasian Anak adalah anak yang berumur di bawah 18 (delapan belas) tahun dan belum kawin. Visa Tinggal Terbatas. Undang-Undang No. 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga Pasal 2 ayat (1) huruf a Yang dimaksud dengan anak dalam ketentuan ini adalah termasuk anak angkat dan anak tiri.. Keputusan Presiden Republik Indonesia No... 10.

96 Kecakapan dan Kewenangan isi6-3 fot145. Dpt. ia wajib memelihara menurut kemampuannya. 33 Tahun 1950 tentang Persetudjuan Perihal Pembagian Warganegara. c. bila mereka itu memerlukan bantuannya. Djika telah terlangsung pemutusan pertalian kawin sebelum mereka berumur delapan belas tahun penuh maka mereka itu tetap dewasa. sepanjang anak tersebut tidak bercacat fisik maupun mental atau belum pernah melangsungkan perkawinan. (2) Jika anak telah dewasa. 3. misalnya adalah batas umur 17 tahun untuk dapat ikut Pemilu. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan Pasal 46 (1) Anak wajib menghormati orang tua dan menaati kehendak mereka yang baik. dan keluarga dalam garis lurus ke atas. b. Keppres RIS No. SK Mendagri Dirjen Agraria Direktorat Pendaftaran Tanah (Kadaster) No. dewasa hukum. tertanggal 13-7-1977 Mengenai soal dewasa dapat diadakan pembedaan dalam: a. Kompilasi Hukum Islam Pasal 98 ayat (1) Batas umur anak yang mampu berdiri sendiri atau dewasa adalah 21 tahun. 2. Peraturan PerundangUndangan Pasal 1. 1950-2 Pasal 1 Dalam arti peraturan ini jang disebut dewasa ialah mereka jang berumur delapan belas tahun penuh atau jang telah kawin lebih dahulu. misalnya adalah batas umur 18 tahun untuk dapat melangsungkan pernikahan menurut UndangUndang Perkawinan yang baru. Tabel “Umur Dewasa” Berdasarkan Peraturan Perundang-undangan No. orang tua.2. Undang-Undang No. dewasa seksuil.7/539/7-77. dewasa politik. LN.indd 96 12/13/2010 9:27:17 PM . 4. Lampiran. Dewasa hukum dimaksudkan adalah batas umur tertentu menurut hukum yang dapat dianggap cakap bertindak dalam hukum.

masyarakat dinyatakan sebagai orang yang telah mampu melakukan tindakan hukum sendiri dan dianggap telah mampu bahkan wajib untuk mencari nafkahnya sendiri. dianggap telah dewasa. 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan Pasal 8 ayat (2)Penghasilan anak belum dewasa yang bukan dari pekerjaan dan penghasilan dari pekerjaan yang ada hubungannya dengan usaha anggota keluarga lainnya. termasuk anak angkat. Undang-Undang Republik Indonesia No. yang belum dewasa juga digabungkan dengan penghasilan orang tuanya. Penjelasan Pasal 8 ayat (2)Penghasilan anak. Undang-Undang Republik Indonesia No. No. bahwa orang dewasa ialah orang laki-laki maupun perempuan yang berumur 18 (delapan belas) tahun ke atas. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 97 isi6-3 fot145. 36 Tahun 2008 tentang Perubahan Keempat Atas UndangUndang No. termasuk pula ketentuan dalam bidang ketenagakerjaan. Sesuai dengan tujuan pengenaan pajak bagi Wajib Pajak yang belum dewasa maka pengertian belum dewasa dalam ketentuan perpajakan.3. Bagi anak laki-laki maupun perempuan yang telah berumur 18 (delapan belas) tahun atau bagi anak yang telah kawin. Berdasarkan atas pertimbangan tersebut maka pengertian dewasa dalam undang-undang ini ialah laki-laki maupun perempuan yang berumur 18 (delapan belas) tahun ke atas atau telah kawin walaupun umurnya kurang dari 18 (delapan belas) tahun.indd 97 12/13/2010 9:27:17 PM . seyogianya memperhatikan pula ketentuan mengenai hal yang sama dalam undang-undang lain. digabung dengan penghasilan orang tuanya. 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan Penjelasan Pasal 8 ayat (4) Yang dimaksud dengan anak yang belum dewasa adalah anak yang belum berumur 18 (delapan belas) tahun dan belum pernah menikah. Tabel “Belum Dewasa” Berdasarkan Peraturan Perundang-undangan Peraturan PerundangUndangan Pasal 1. dengan catatan bahwa anak laki-laki maupun anak perempuan yang telah kawin meskipun umurnya kurang dari 18 (delapan belas) tahun. 2.

UU No. termasuk pula ketentuan dalam bidang ketenagakerjaan. Anak Pidana. Undang-Undang No. Anak Negara. yaitu anak yang berdasarkan putusan pengadilan diserahkan pada negara untuk dididik dan ditempatkan di LAPAS Anak paling lama sampai berumur 18 (delapan belas) tahun. c. 3. 4. Anak Sipil. No. tidak diperkenankan mengadakan perkawinan. yaitu anak yang atas permintaan orang tua atau walinya memperoleh penetapan pengadilan untuk dididik di LAPAS Anak paling lama sampai berumur 18 (delapan belas) tahun. yaitu anak yang berdasarkan putusan pengadilan menjalani pidana di LAPAS Anak paling lama sampai berumur 18 (delapan belas) tahun. b. 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan 5. bahwa orang dewasa ialah orang laki-laki maupun perempuan yang berumur 18 (delapan belas) tahun ke atas.1 Tahun 1974 tentang Pasal 47 Perkawinan Anak yang dimaksud dalam UU Perkawinan adalah yang belum mencapai 18 tahun. Undang-Undang Republik Indonesia No. Pasal 1 Anak adalah orang yang dalam perkara Anak Nakal telah mencapai umum 8 (delapan) tahun tetapi belum mencapai umur 18 (delapan belas) tahun dan belum pernah kawin. Tabel “Batasan Umur 18 Tahun” Berdasarkan Peraturan Perundang-undangan Peraturan PerundangUndangan Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (Burgerlijk Wetboek) Pasal Pasal 29 Laki-laki yang belum mencapai umur delapan belas tahun penuh dan perempuan yang belum mencapai umur lima belas tahun penuh. seyogianya memperhatikan pula ketentuan mengenai hal yang sama dalam undang-undang lain. dengan catatan bahwa anak laki-laki maupun anak perempuan yang telah kawin meskipun umurnya kurang dari 18 (delapan belas) tahun. 2. 1. termasuk anak angkat. yang belum dewasa juga digabungkan dengan penghasilan orang tuanya. dianggap telah dewasa.4.indd 98 12/13/2010 9:27:17 PM . Undang-Undang Republik Indonesia No. Sesuai dengan tujuan pengenaan pajak bagi Wajib Pajak yang belum dewasa maka pengertian belum dewasa dalam ketentuan perpajakan. Pasal 1 angka 8 Anak Didik Pemasyarakatan adalah a. 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan Penjelasan Pasal 8 ayat (2) Penghasilan anak. 3 Tahun 1997 tentang Pengadilan Anak 98 Kecakapan dan Kewenangan isi6-3 fot145.

b.indd 99 12/13/2010 9:27:18 PM .13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan Undang-Undang No. termasuk anak yang masih dalam kandungan apabila hal tersebut adalah demi kepentingannya. Pasal 1 ayat (1) Anak adalah seseorang yang belum berumur 18 (delapan belas) tahun. 26 Tahun 2000 tentang Pengadilan Hak Asasi Manusia Undang-Undang RI No. diperiksa. termasuk anak yang masih dalam kandungan. Penjelasan Pasal 6 Seseorang berumur di bawah 18 (delapan belas) tahun yang melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang berat.. 44 Tahun 2008 tentang Pornografi 13. 10.. 11. Undang-Undang Republik Indonesia No. 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan Undang-Undang Republik Indonesia No. Pasal 1 ayat (4) Anak adalah seseorang yang belum berumur 18 (delapan belas) tahun. dan diputus oleh Pengadilan Negeri.6. Undang-Undang No. termasuk anak yang masih dalam kandungan. 7. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 99 isi6-3 fot145. 14. 9. 36 Tahun 2008 tentang Perubahan Keempat atas Undang-Undang No. anak yang lahir di luar perkawinan yang sah dari seorang ibu warga negara asing yang diakui oleh seorang ayah Warga Negara Indonesia sebagai anaknya dan pengakuan itu dilakukan sebelum anak tersebut berumur 18 (delapan belas) tahun atau belum kawin. paling sedikit berumur 18 (delapan belas) tahun atau telah menikah. Undang-Undang No. Undang-Undang No. cakap melakukan perbuatan hukum. 30 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris 8. 12 Tahun 2006 tentang Kewarganegaraan 12. Pasal 1 angka 5 Anak adalah seseorang yang belum berumur 18 (delapan belas) tahun. Penjelasan Pasal 8 ayat (4) Yang dimaksud dengan anak yang belum dewasa adalah anak yang belum berumur 18 (delapan belas) tahun dan belum pernah menikah. Pasal 39 (1) Penghadap harus memenuhi syarat sebagai berikut: a. Pasal 4 Warga Negara Indonesia adalah a – g . 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang Undang-Undang Republik Indonesia No. Pasal 1 angka 26 Anak adalah setiap orang yang berumur di bawah 18 (delapan belas) tahun. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak Undang-Undang No. 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia Pasal 1 angka 5 Anak adalah setiap manusia yang berumur di bawah 1 (delapan belas) tahun dan belum menikah.

langsung ikut serta menjadi warga Negara Republik Indonesia mengikuti kewarganegaraan ibunya.01. Pasal 2 Anak termasuk anak luar kawin yang belum berumur delapan belas tahun dari wanita tidak bersuami yang memperoleh kewarganegaraan Republik Indonesia melalui proses pewarganegaraan.10 Tahun 1995 tentang Visa Singgah. 16. langsung ikut serta menjadi warga negara Republik Indonesia mengikuti kewarganegaraan suami/ayahnya tersebut. Pasal 330 Yang belum dewasa adalah mereka yang belum mencapai umur genap dua puluh satu tahun dan tidak kawin sebelumnya. Per18/Men/IX/2007 tentang Pelaksanaan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri Pasal 10 Calon TKI yang akan direkrut harus memenuhi persyaratan: a. berumur sekurang-kurangnya 18 (delapan belas) tahun kecuali bagi TKI yang akan dipekerjakan pada pengguna perseorangan sekurang-kurangnya berumur 21 (dua puluh satu) tahun. 5. 100 Kecakapan dan Kewenangan isi6-3 fot145. M. 56 Tahun 1996 tentang Bukti Kewarganegaraan Republik Indonesia Pasal 1 Istri dan anak yang berumur di bawah delapan belas tahun dari seseorang yang memperoleh kewarganegaraan Republik Indonesia melalui proses pewarganegaraan. yang dibuktikan dengan Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan akte kelahiran/surat kenal lahir dari instansi yang berwenang. Pasal 1 ke (3) Keputusan Menteri Kehakiman Republik Indonesia No. Tabel “Batasan Umur 21 Tahun” Berdasarkan Peraturan Perundang-undangan Peraturan PerundangUndangan Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (Burgerlijk Wetboek) Pasal 1. 17. dan Izin Keimigrasian Anak adalah anak yang berumur di bawah 18 (delapan belas) tahun dan belum kawin. Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia No. Visa Tinggal Terbatas.15. Visa Kunjungan.02-IZ. Izin Masuk. Keputusan Presiden Republik Indonesia No. No.indd 100 12/13/2010 9:27:18 PM .

Pasal 98 ayat (1) Batas umur anak yang mampu berdiri sendiri atau dewasa adalah 21 tahun. sepanjang anak tersebut tidak bercacat fisik maupun mental atau belum pernah melangsungkan perkawinan. 4. 2. Tabel“Kategori Batasan Umur Lain” Berdasarkan Peraturan Perundang-undangan Peraturan PerundangUndangan Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (Burgerlijk Wetboek) Pasal 1. 3. tertanggal 13-7-1977 3.2. Peraturan Pemerintah (PP) 1949 No.indd 101 12/13/2010 9:27:18 PM . Pasal 6 ayat (2) Untuk melangsungkan perkawinan seorang belum mencapai umur 21 (dua puluh satu) tahun harus mendapat izin kedua orang tua. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 101 isi6-3 fot145. Dpt. pemerintah berkuasa menghapuskan larangan ini dengan memberikan dispensasi. hal ini dapat diterima sebagai benar. Pasal 29 Laki-laki yang belum mencapai umur delapan belas tahun penuh dan perempuan yang belum mencapai umur lima belas tahun penuh.7/539/7-77. Undang-Undang Republik Pasal 41 ayat (6) Indonesia No. Dewasa adalah apabila seseorang telah ”mentas” sehingga apabila seorang notaris atau PPAT mempergunakan batasan umur 19 atau 20 tahun untuk dewasa.1 Tahun 1974 tentang Perkawinan Pasal 5 Anak yang dapat ditunjuk sebagai yang berhak menerima tunjangan ialah anak yang dilahirkan sebelum dan sesudahnya peraturan ini dijalankan dan belum mencapai umur 21 tahun penuh. No. Pasal 42 Anak sah. tidak diperkenankan mengadakan perkawinan.1 Tahun 1991 (Kompilasi Hukum Islam) 6. Instruksi Presiden No. bekerja tetap. SK Mendagri Dirjen Agraria Direktorat Pendaftaran Tanah (Kadaster) No. tetapi belum genap tiga puluh tahun. 35 (35/1949) tentang Pemberian Pensiun Kepada Janda (Anak-Anaknya) Pegawai Negeri yang Meninggal Dunia Undang-Undang No. yang telah dewasa. atau mencapai umur 23 (dua Nasional puluh tiga) tahun. 40 Tahun 2004 Hak ahli waris atas manfaat pensiun anak berakhir apabila anak tentang Sistem Jaminan Sosial tersebut menikah. juga wajib untuk mohon izin ayah dan ibunya untuk melakukan perkawinan. Namun jika ada alasan-alasan penting.

1933.1933-74 sama-sama mengatur umur menikah untuk laki-laki adalah 18 tahun dan untuk perempuan adalah 15 tahun. Periode Zaman Kemerdekaan.indd 102 12/13/2010 9:27:18 PM . Periodesasi Peraturan Perundang-undangan di Beberapa Bidang Terkait Seperti telah dikemukakan di awal Restatement ini. Peneliti membagi menjadi tiga periode. Setelah ada UU No. dan Periode Saat ini. dengan cara melihat periodesasi aturanaturan tersebut. 1.” 143 Pasal 7 ayat (1) UU Perkawinan hanya dikatakan. ”Untuk menjaga kesehatan suami-sitri dan keturunan. antara Pasal 29 BW dengan Ordonantie 15 Feb. ada peningkatan umur diperbolehkan menikah untuk laki-laki. yang semula 18 tahun menjadi 19 tahun. Hal ini sebagaimana bunyi ketentuan dalam Pasal 7 ayat (1)143 UU No. penelitian ini bertujuan mencari implikasi dari pengaturan terhadap batasan umur dalam hukum keperdataan yang memiliki dampak komersil. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. tenaga kerja. S.1933-74) mengatakan: ”Seorang anak lelaki yang belum mencapai umur 18 tahun dan seorang anak perempuan yang belum mencapai umur 15 tahun tidak boleh melakukan perkawinan. pada bagian ini peneliti ingin mengkaji batasan umur dalam peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan perkawinan.” Kemudian dalam Pasal 4 ayat (1) Huwelijksordonantie-Indonesiers Java Minahasa en Amboina (Ordonantie 15 Feb. 1933. S. Oleh karena itu.” 102 Kecakapan dan Kewenangan isi6-3 fot145. jika ada perubahan mengenai aturan batas umur kedewasaan akan dapat terlihat trennya. seperti pun seorang gadis yang belum mencapai umur genap lima belas tahun. tak diperbolehkan mengikat dirinya dalam perkawinan.F. perlu ditetapkan batas-batas umur untuk perkawinan. dan untuk perempuan. Dengan demikian. dan perikatan. yaitu Periode Zaman Kolonial Belanda. yang semula 15 tahun menjadi 16 tahun. sebagaimana ketentuan dalam Pasal 29 BW: ”Seorang jejaka yang belum mencapai umur genap delapan belas tahun. 1 Tahun 1974 yang berbunyi: ”(1) Perkawinan hanya diizinkan jika pihak pria sudah mencapai umur 19 (sembilan belas) tahun dan pihak wanita sudah mencapai umur 16 (enam belas) tahun. Ketentuan Umur dalam Hukum Perkawinan Semula batasan seseorang boleh menikah adalah umur 18 tahun untuk pria dan 15 tahun untuk wanita.” Dengan melihat ketentuan kedua peraturan tersebut.

yaitu sama-sama mengatakan dewasa adalah berumur 21 tahun. Namun untuk izin menikah mengalami peningkatan. Namun demikian. Masalah kedewasaan ini memang ada sedikit perbedaan dengan HuwelijksordonantieIndonesiers Java Minahasa en Amboina. mengenai Calon Mempelai yang diatur dalam Pasal 15 yang berbunyi: ”(1) Untuk kemaslahatan keluarga dan rumah tangga. (Ordonantie 15 Feb.”144 Artinya. merekamereka masih belum dewasa. dan (5) UU No. Oleh karenanya.1933-74). S. 1 Tahun 1974. yaitu umur 18 tahun (bagi pria) dan umur 15 tahun (bagi wanita). (2) Bagi calon mempelai yang belum mencapai umur 21 tahun harus mendapati izin sebagaimana yang diatur dalam Pasal 6 ayat (2). Terjadi peningkatan umur diperbolehkan menikah. yakni calon suami sekurang-kurangnya berumur 19 tahun dan calon istri sekurangkurangnya berumur 16 tahun.” Hal mana sesuai dengan ketentuan dalam Pasal 330 BW yang mengatakan bahwa. baik di dalam BW maupun di dalam UU No. 1 Tahun 1974 yang berbunyi: ”(2) Untuk melangsungkan perkawinan. ”Untuk menjaga kesehatan suami-sitri dan keturunan. dilihat dari kematangan fisik dan psikisnya masih belum cukup. seorang yang belum mencapai umur 21 (dua puluh satu) tahun harus mendapat izin kedua orang tua.1 Tahun 1974 batas umur dinaikkan masing-masing 1 (satu) tahun. tetap saja menurut hukum.” Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 103 isi6-3 fot145. untuk laki-laki dari 18 tahun menjadi 19 tahun dan untuk perempuan dari 15 tahun menjadi 16 tahun. (4). batas umur kedewasaan. tidak perlu izin orang tua untuk menikah karena dianggap telah dewasa. 1 Tahun 1974 mengalami konsistensi. 144 Pasal 7 ayat (1) UU Perkawinan hanya dikatakan. perlu ditetapkan batas-batas umur untuk perkawinan. dalam UU No. (3). dapat dimaknai bahwa apabila pasangan suami istri menikah dengan umur yang relatif masih muda. 1933. perkawinan hanya boleh dilakukan calon mempelai yang telah mencapai umur yang ditetapkan dalam pasal 7 Undang-Undang No. Hal ini sebagaimana diatur dalam Pasal 6 ayat (2) UU No.indd 103 12/13/2010 9:27:18 PM . ”Yang belum dewasa adalah mereka yang belum mencapai umur genap dua puluh satu tahun dan tidak kawin sebelumnya. 1 Tahun 1974.Hal senada dapat ditemukan dalam Kompilasi Hukum Islam. Oleh karenanya. Lain halnya bila telah berumur 21 tahun lebih. bila mereka hendak menikah harus meminta izin dari orang tuanya. Dari kedua ketentuan di atas.

Periode 1900-1945 (Zaman Kolonial) 1. Hal ini sebagaimana diatur dalam Ordonansi tanggal 17 Desember 1925 Peraturan tentang Pembatasan Kerja Anak dan Kerja Malam bagi Wanita (Staatsblad Tahun 1925 No. 104 Kecakapan dan Kewenangan isi6-3 fot145. Huwelijksordonantie-Indonesiers Java Minahasa en Amboina (Ordonantie 15 Feb. dan Ambon batasan kedewasaannya tetap mengacu kepada Pasal 330 BW.indd 104 12/13/2010 9:27:18 PM . Hanya saja. dan Ambon. bila dia bukan orang Kristen di Jawa. bila umurnya dapat diketahui. dia boleh saja bekerja. 647) Pasal 1.1933 No.” Tapi perlu diingat bahwa ordonansi ini adalah untuk Orang Indonesia Kristen di Jawa. Minahasa. dan Ambon. Kompilasi Hukum Islam Periode 1999-2009 (Era Reformasi) Masih menggunakan UU No. Minahasa. 1933-74) 2. belum ada batasan umur dewasa untuk tenaga kerja sehingga orang boleh bekerja. 158). Ketentuan Umur dalam Hukum Ketenagakerjaan Pada awalnya.1 Tahun 1974 mengatakan: “Untuk perkawinan dan segala sesuatu yang berhubungan dengan perkawinan berdasarkan atas Undang-undang ini.Pasal 13 ayat (1) ”Yang dimaksud dengan orang yang belum dewasa. ialah orangorang yang tidak kawin yang belum mencapai umur delapan belas tahun. Minahasa. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan menggantikan peraturan sebelumnya145 2.dinyatakan tidak berlaku. 1933. untuk penerapan ordonansi ini di Jawa dan Madura. dibatasi tidak boleh kerja di malam hari. Burgerlijk Wetboek (BW) Buku I Bab IV–XIVA Periode 1945-1999 (Zaman Kemerdekaan) 1. dan di luar daerah itu yang tidak kawin yang belum mencapai umur dua puluh tahun. 1898 No. Ordonansi Perkawinan Indonesia Kristen (Huwelijks Ordonantie Christen Indonesiers S. Ordonansi Orang-Orang Indonesia Kristen di Jawa. Gambaran ringkas perkembangan aturan mengenai undang-undang perkawinan dapat dilihat pada tabel berikut.1 Tahun 1974 tentang Perkawinan dan Kompilasi Hukum Islam 2. 74). UU No. dan peraturan-peraturan lain yang mengatur tentang perkawinan sejauh telah diatur dalam Undang-Undang ini. Artinya sekalipun masih berumur 12 atau 13 tahun. Artinya. yang mengatakan: 145 Pasal 66 UU No. Peraturan Perkawinan Campuran (Regeling op de gemengde Huwelijken S. maka dengan berlakunya Undang-undang ini ketentuan-ketentuan yang diatur dalam Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (Burgerlijk Wetboek). S.

Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 105 isi6-4 fot151. di mana salah satu syarat untuk dapat dikatakan cakap membuat perjanjian adalah seseorang yang telah dewasa. Suatu kuasa lisan hanya dapat berlaku untuk pembuatan suatu perjanjian perburuhan tertentu.” Pada tahun 1948. Sebenarnya. 1938-98) yang mengatakan: ”(1) Perjanjian kerja yang dilakukan dengan buruh harus dilaksanakan secara tertulis. dengan adanya Staatblad 1938 No. di mana perjanjian kerja harus dilaksanakan tertulis.” 146 Pasal 1330 mengatakan bahwa. baik dengan lisan maupun tertulis. meskipun orang tersebut belum berumur 21 tahun tetap saja seseorang boleh melakukan perjanjian pekerjaan dengan mengacu pada ketentuan Pasal 1601g yang mengatakan bahwa: ”Seorang belum dewasa adalah cakap membuat perjanjian perburuhan sebagai buruh. Dalam Pasal 1 angka 2 UU No. bila menilik pada Pasal 1601 g. Berbicara mengenai perjanjian. yang berumur 18 tahun ke atas. ”Yang tidak cakap untuk membuat perjanjian adalah: 1. dengan adanya UU No. Dari ketentuan tersebut maka dapat ditafsirkan secara penafsiran o-contrario yang cakap adalah anak (orang) yang telah dewasa.98 mulai ada sedikit batasan. … dst. 2.indd 105 12/13/2010 9:27:51 PM .12 Tahun 1948.” Pada tahun 1938. anak yang belum dewasa. meskipun tidak secara tegas diatur dan aturan tersebut hanya berlaku khusus untuk Perusahaan Perkebunan.146 Dalam Pasal 330 BW dikatakan bahwa dewasa adalah bila dia telah berumur 21 tahun (penafsiran a-contrario dari belum dewasa adalah mereka yang belum mencapai umur genap 21 tahun).”Anak-anak di bawah umur empat belas tahun tidak boleh melakukan pekerjaan antara jam delapan malam dan jam lima pagi di perusahaan atau untuk kepentingan perusahaan.12 Tahun 1948 dinyatakan: ”Orang dewasa ialah orang laki-laki maupun perempuan. jika ia untuk itu dikuasakan oleh wakilnya menurut undangundang. Jika si belum dewasa belum berumur genap 18 tahun maka kuasa itu harus diberikan di hadapan majikan atau siapa yang mewakilinya.” Dalam Aanvullende Planters Regeling tersebut dikatakan bahwa buruh adalah mereka yang melakukan perjanjian kerja dengan pemberi kerja. Masalah tenaga kerja diatur dengan Pasal 3 Aanvullende Planters Regeling (Stb. harus pula memenuhi ketentuan Pasal 1330 BW. mulai ada batasan yang lebih jelas mengenai batas umur kedewasaan.

kecuali bagi TKI yang akan dipekerjakan pada Pengguna perseorangan sekurang-kurangnya berumur 21 (dua puluh satu) tahun. artinya telah dewasa.Batasan umur kedewasaan ini kemudian mengalami penurunan setelah dikeluarkannya UU No. PER-18/MEN/IX/2007 tentang Pelaksanaan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri. PER-18/MEN/ IX/2007 tentang Pelaksanaan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri 106 Kecakapan dan Kewenangan isi6-4 fot151. 647).13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan Pasal 1 Angka 26 dikatakan bahwa: ”Anak adalah setiap orang yang berumur di bawah 18 (delapan belas) tahun.” Dengan demikian. Ordonansi untuk Mengatur Kegiatan Mencari Calon Pekerja (Staatsblad Tahun 1936 No. yang mencabut UU yang lama. 12 Tahun 1948 tentang Tenaga Kerja 2. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan dapat kita temui dalam Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia No. Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia No. 208). UU No. Pasal 10 mengatur batasan umur yang sama. UU No. bila umurnya di atas 15 tahun maka bukan anak lagi. Bunyi pasalnya adalah sebagai berikut: ”Calon TKI yang akan direkrut harus memenuhi persyaratan: a. 25 Tahun 1997 tentang Ketenagakerjaan. yang mengubah batasan umur dewasa semula 18 tahun menjadi 15 tahun. yaitu 18 tahun. Batasan umur dewasa pada akhirnya ditetapkan adalah 18 tahun dengan UU Tenaga Kerja yang terakhir. 25 Tahun 1997 tentang Ketenagakerjaan Periode 1999-2009 (Era Reformasi) 1. Sebagaimana bunyi Pasal 1 Angka 20 yang mengatakan: ”Anak adalah orang laki-laki atau wanita yang berumur kurang dari 15 (lima belas) tahun.indd 106 12/13/2010 9:27:51 PM . Dalam UU No. berumur sekurang-kurangnya 18 (delapan belas) tahun.13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan 2. Periode 1900-1945 (Zaman Kolonial) 1.” Implementasi dari ketentuan UU No. Ordonansi tanggal 17 Desember 1925 Peraturan tentang Pembatasan Kerja Anak dan Kerja Malam bagi Wanita (Staatsblad Tahun 1925 No.” Gambaran ringkas perkembangan aturan tenaga kerja atau hukum tenaga kerja dapat dilihat pada tabel berikut. Periode 1945-1999 (Zaman Kemerdekaan) 1. UU No. yang dibuktikan dengan Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan akte kelahiran/surat kenal lahir dari instansi yang berwenang. Burgerlijk Wetboek (BW) Buku III Pasal 1320 Jo Pasal 330 dan Pasal 1601 g 2.

147 Dalam buku karya G.Nijverheidsbedrijven) S. pekerjaan atau status sosial. hlm. ”Para penghadap147 harus dikenal oleh notaris atau diperkenalkan kepadanya oleh dua orang saksi yang memenuhi syarat untuk memberikan kesaksian tentang kebenaran di muka pengadilan. Pasal 24 Peraturan Jabatan Notaris (PJN) hanya mengatakan bahwa.1 941-467. ataupun dalam kedudukan atau jabatan. Selain itu. di mana batas umurnya tidak ditentukan.indd 107 12/13/2010 9:27:51 PM . 1860: 3). Ketentuan Kedewasaan dalam Peraturan Jabatan Notaris Seseorang telah dianggap dewasa sehingga dapat menghadap notaris untuk membuat suatu akte notaris. baik diwakili secara lisan maupun tertulis. nama kecil.H. nama dan tempat kedudukan notaris. dan tempat tinggal setiap penghadap dan orang yang mereka wakili. seperti memeriksa surat-surat. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 107 isi6-4 fot151. Peraturan Jabatan Notaris. notaris harus dapat mencari keterangan apakah penghadap tersebut sudah dewasa atau belum.Peraturan Perburuhan di Perusahaan Perkebunan (Aanvullende Plantersregeling) 1938-98. bukan mereka yang diwakili dalam akta itu.” Meskipun belum ada batasan umur mengenai penghadap.177. harus disebutkan pula ketetapan atau jabatan yang menjadi dasar mereka menjalankan jabatan notaris itu. Lumban Tobing. Erlangga.S. nama. dijelaskan bahwa yang dimaksud dengan ”para penghadap” dalam Pasal 24 PJN hanya mereka yang datang menghadap kepada notaris untuk pembuatan akta itu. dan dalam hal akta itu dibuat di hadapan notaris pengganti atau notaris yang merangkap jabatan. paspor. dengan pengertian bahwa kekeluargaan sedarah atau semenda tidak menjadi alasan untuk pengecualian. Jakarta. Peraturan Perbururan Perusahaan Perindustrian (Kerajinan) (Arbeidsregeling. Notaris dapat meyakinkan diri dengan berbagai cara. 1992. 3. semula di dalam Pengaturan Jabatan Notaris di Indonesia diatur dalam Reglement Op Het Notaris ambt in Indonesie (Stb.” Selanjutnya ketentuan dalam Pasal 25 PJN pun hanya mengatur bahwa: ”Akta-akta harus menyebutkan nama kecil. sejauh pekerjaan atau kedudukan dalam masyarakat dan tempat tinggal itu dapat mereka beri tahukan. dalam akta harus dimuat: a.

Hal ini sesuai dengan ketentuan dalam Undang-Undang Republik Indonesia No. misalnya berumur 22 tahun maka orang tersebut dikatakan telah dewasa.”149 Atau Pasal 13 ayat (1) Huwelijksordonantie-Indonesiers Java Minahasa en Amboina (Ordonantie 15 Feb.” Selanjutnya dalam undang-undang yang sama. 1933. dan Ambon. Minahasa. ialah orangorang yang tidak kawin yang belum mencapai umur delapan belas tahun. 108 Kecakapan dan Kewenangan isi6-4 fot151. Artinya bila dia bukan Orang Kristen di Jawa. bila umurnya dapat diketahui. 148 Tan Thong Kie. batasan kedewasaannya mengacu pada pasal 330 BW. Minahasa. Studi Notariat. yang mengatakan: ”Kartu Tanda Penduduk. 279.kartu tanda penduduk (KTP). selanjutnya disingkat KTP.1933-74) yang mengatakan: ”Yang dimaksud dengan orang yang belum dewasa. dan di luar daerah itu yang tidak kawin yang belum mencapai umur dua puluh tahun. 23 Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan Pasal 1 Angka 14. batasan umurnya adalah 17 tahun. untuk penerapan ordonansi ini di Jawa dan Madura. S.” Bagaimana pada zaman kolonial? Batasan umur di zaman kolonial mengacu pada Pasal 330 BW yang mengatakan bahwa: ”Yang belum dewasa adalah mereka yang belum mencapai umur genap dua puluh satu tahun dan tidak kawin sebelumnya. atau pemberitahuan dari orang-orang di sekitarnya148 bahwa orang yang menghadap memang betul orang yang dikenal oleh masyarakat dengan nama itu. 149 Ini berarti bila telah berumur 21 tahun lebih. di Pasal 63 dikatakan bahwa: ”(1) Penduduk Warga Negara Indonesia dan Orang Asing yang memiliki Izin Tinggal Tetap yang telah berumur 17 (tujuh belas) tahun atau telah kawin atau pernah kawin wajib memiliki KTP. (2) Orang Asing yang mengikuti status orang tuanya yang memiliki Izin Tinggal Tetap dan sudah berumur 17 (tujuh belas) tahun wajib memiliki KTP.indd 108 12/13/2010 9:27:51 PM . hlm. 1994. adalah identitas resmi Penduduk sebagai bukti diri yang diterbitkan oleh Instansi Pelaksana yang berlaku di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.” Tapi perlu diingat bahwa Ordonansi ini adalah untuk Orang Indonesia Kristen di Jawa. Jakarta: PT Ichtiar Baru Van Hoeve. Serba Serbi Praktik Notaris. Bila patokannya adalah KTP. dan Ambon.

karena masih menggunakan peraturan yang lama. 1860: 3) Periode 1945–1999 (Zaman Kemerdekaan) 1. 30 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris. 3. Barulah setelah dikeluarkannya UU No. Periode 1900–1945 (Zaman Kolonial) Jabatan Notaris Indonesia diatur dalam Reglement op Het Notaris ambt Indonesie (Stb. Setelah Indonesia merdeka. b. Semula batasan umur penghadap tidak diatur secara tegas dalam Peraturan Jabatan Notaris Staatblad 1860-3. paling sedikit berumur 18 (delapan belas) tahun atau telah menikah. serta sumpah dan janji notaris. dalam UU Jabatan Notaris tahun 2004. Dari kronologis Peraturan Jabatan Notaris di atas maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut. Dalam Pasal 39 UU No.indd 109 12/13/2010 9:27:51 PM . Berapakah seseorang dapat menghadap notaris untuk membuat akta notaris? Oleh karenanya.Adanya perbedaan batasan umur dewasa tersebut menimbulkan pertanyaan mengenai umur. UU No.151 Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 109 isi6-4 fot151. 30 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris (Keterangan: Mencabut/ menggantikan peraturan perundangan sebelumnya). ditentukan dengan jelas bahwa penghadap adalah seseorang yang berumur 18 tahun. Ordonantie 16 September 1931 tentang Honorarium Notaris (Keterangan: Tidak membahas mengenai penghadap) Periode 1999–2009 (Era Reformasi) 1. ketentuan batas umur dewasa pun belum diatur. cakap melakukan perbuatan hukum. Berikut ini adalah tabel yang menggambarkan aturan-aturan yang berkaitan dengan jabatan notaris. 2. Peraturan yang ada hanya mengatur honor notaris. 1. wakil notaris. 30 Tahun 2004 dikatakan bahwa: (1) Penghadap harus memenuhi syarat sebagai berikut: a. ketentuan mengenai penghadap dipertegas menjadi 18 (delapan belas tahun).

Pasal 54 Undang-Undang No. dengan adanya Staatblad 1938 No. pada saat Undang-Undang ini mulai berlaku. Undang-Undang No. Namun batas dewasa ini sempat mengalami penurunan dari batas umur 18 tahun menjadi 15 tahun. 25 tahun 1997 tentang Ketenagakerjaan. pada saat dikeluarkannya UU No. Tambahan Lembaran Negara No. 1. Undang-undang ini juga mengubah Stb. mulai ada sedikit batasan kedewasaan yang mengacu pada Pasal 1601g BW. Dalam Hukum Perkawinan Batas umur kedewasaan. Hanya saja kerjanya dibatasi tidak boleh kerja di malam hari. 101. 110 Kecakapan dan Kewenangan isi6-4 fot151. Undang-Undang Republik Indonesia No. Namun untuk izin menikah mengalami peningkatan. 33 Tahun 1954 tentang Wakil Notaris dan Wakil Notaris Sementara (Keterangan: Tidak membahas mengenai penghadap. Ordonantie 16 September 1931 tentang Honorarium Notaris. 2. 4379). 33 Tahun 1954 tentang Wakil Notaris dan Wakil Notaris Sementara (Lembaran Negara Tahun 1954 No. 2.indd 110 12/13/2010 9:27:51 PM . Umur dewasa 18 tahun masih dijadikan parameter saat UU No.98. yang mencabut UU yang lama. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia No. 30 Tahun 2004. belum ada batasan umur dewasa untuk tenaga kerja sehingga orang boleh bekerja sekalipun dia masih berumur 12 tahun atau 13 tahun. 5. yaitu sama-sama mengatakan ”dewasa” adalah berumur 21 tahun. Baru kemudian pada tahun 1938. 1 Tahun 1974 mengalami konsistensi.13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. yaitu UU No. 1 860:3) Secara keseluruhan dapat disimpulkan sebagai berikut. dengan UU Tenaga Kerja yang terakhir. baik di dalam BW maupun di dalam UU No. yaitu umur 18 tahun boleh bekerja dengan izin. Reglement op Het Notaris Ambt in Indonesie (Stb 1860: 3) sebagaimana telah diubah terakhir dalam Lembaran Negara Tahun 1945 No. dicabut dan dinyatakan tidak berlaku. 1. 101. 151 Sesuai dengan Pasal 91 UU No. 3. 700). Dalam Hukum Tenaga Kerja Pada awalnya. Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 1949 tentang Sumpah/Janji Jabatan Notaris. dari semula 18 tahun menjadi 19 tahun untuk laki-laki dan dari semula 15 tahun menjadi 16 tahun untuk perempuan. 8 Tahun 2004 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 2 Tahun 1986 tentang Peradilan Umum (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 No. 4. 34.2. 12 Tahun 1948 tentang Undang-Undang Kerja dikeluarkan. Batasan umur dewasa pada akhirnya ditetapkan adalah 18 tahun.

”belum dewasa/belum cukup umur” (i. ketentuan batas umur dewasa pun belum diatur. Bahwa dengan adanya ketidakseragaman batas umur maka terhadap penentuan akibat perbuatan hukum dapat menjadi rancu dan multitafsir dalam pertanggungjawaban seseorang di hadapan hukum. kami tidak menemukan peraturan perundang-undangan lain yang secara tegas mengatur hal yang sama sebagaimana Pasal 330 BW. yakni penghadap adalah seseorang yang berumur 18 tahun. G. 1. Rekomendasi Pengaturan kecakapan bertindak berdasarkan batasan umur sebagaimana dalam Pasal 330 BW ternyata tidak diikuti oleh peraturan perundang-undangan yang kami telusuri. 30 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris.e. wakil notaris serta sumpah dan janji notaris. Bahwa istilah yang beragam mengandung konsekuensi terhadap batas umur seseorang yang dianggap cakap atau berwenang dalam hukum keperdataan. UU Perkawinan). yaitu yang menentukan batas umur adalah 18 tahun. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 111 isi6-4 fot151. ”anak” (UU Ketenagakerjaan). Bila dilihat dari UU di luar lingkup penelitian.indd 111 12/13/2010 9:27:51 PM . Dalam Peraturan Jabatan Notaris Semula batasan umur penghadap tidak diatur secara tegas dalam Peraturan Jabatan Notaris Staatblad 1860-3. Kesimpulan Dari hasil penelusuran peraturan perundang-undangan dapat dilihat beberapa kesimpulan sebagai berikut. Pengaturan kecakapan bertindak berdasarkan batasan umur yang mengacu pada Pasal 47 dan Pasal 50 UU Perkawinan. 30 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris. Terdapat berbagai macam istilah ukuran umur seseorang. 2.e. karena masih menggunakan peraturan yang lama. Baru setelah dikeluarkan UU No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjan dan Pasal 39 UU No. 3. batasan umur penghadap ditentukan dengan jelas. ada yang menggunakan istilah ”dewasa” (i. karena peraturan yang ada hanya mengatur honor notaris. Setelah Indonesia merdeka. semakin banyak bukti/fakta yang memperlihatkan bahwa batas umur yang banyak dipergunakan adalah 18 tahun. yang sama-sama menentukan batas umur adalah 18 tahun. Perda Tarakan). memiliki persamaan dengan Pasal 1 Angka 26 UU No. Dengan demikian. H.3.

isi6-4 fot151.indd 112 12/13/2010 9:27:51 PM .

pusat dokumentasi hukum maupun perpustakaan. Badan Arbitrase Nasional. Mahkamah Agung RI b. Hasil Penelusuran Produk Pengadilan 1. Pengadilan Negeri Jakarta Timur h. Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 113 isi7-1. Komisi Pengawas Persaingan Usaha e. f. Arsip Nasional RI c. seperti: a. Komisi Pengawas Persaingan Usaha. Pengadilan Negeri Jakarta Utara i. Badan Arbitrase Nasional Pengadilan Negeri Jakarta Barat g. seperti Arsip Nasional RI. Mahkamah Konstitusi RI d. Mahkamah Agung RI.indd 113 12/13/2010 9:29:07 PM . Mahkamah Konstitusi RI. Wilayah Kerja Pengumpulan produk pengadilan dilakukan pada Pengadilan-Pengadilan Negeri yang berada di wilayah DKI Jakarta dan Tangerang. maupun tempat-tempat lain yang relevan.KECAKAPAN DAN KEWENANGAN BERTINDAK DALAM HUKUM BERDASARKAN BATASAN UMUR MENURUT PENGADILAN Oleh: Universitas Esa Unggul A. Sumber Data Upaya pengumpulan produk hukum yang relevan dengan tema penelitian dilakukan dengan mendatangi lembaga-lembaga. sesuai dengan kebutuhan pengumpulan data. 2.

Kendala dalam Pengumpulan Data Selama pengumpulan produk pengadilan. kami (yang dibantu petugas dari Mahkamah Agung RI) harus mencari nomor produk pengadilan terlebih dahulu untuk dapat memperoleh produk pengadilan yang dapat digunakan sebagai bahan penelitian.indd 114 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:29:07 PM . Pengadilan Negeri Jakarta Pusat Pengadilan Negeri Tangerang Guna melengkapi jumlah produk pengadilan yang dikumpulkan. Penyusunan Produk Pengadilan dalam ANRI berdasarkan Nomor Produk pengadilan yang berumur lebih dari 15 (lima belas) tahun kami cari melalui Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI). kami juga melakukan pengumpulan produk pengadilan yang telah dibukukan. mengingat kami hanya memperoleh beberapa produk pengadilan yang dapat digunakan dalam penelitian. Dengan demikian.j. k. Dalam upaya mengumpulkan produk pengadilan yang relevan dengan data penelitian. 3. pencarian produk pengadilan tidak dapat dilakukan berdasarkan tema penelitian. yang kami peroleh melalui perpustakaan maupun pusat dokumentasi hukum yang ada di Jakarta. 114 isi7-1. Kendala-kendala yang kami temui tersebut adalah sebagai berikut. Dengan demikian. hasil yang kami peroleh tidak maksimal. kami (melalui petugas data Mahkamah Agung RI) mencarinya secara manual dengan membaca cepat produk pengadilan yang ada. meskipun telah dilakukan penelusuran terhadap semua produk pengadilan yang tersimpan di Mahkamah Agung. penyusunan produk pengadilan dapat dicari hanya dengan menggunakan nomor produk pengadilan. Kendala-kendala tersebut di antaranya adalah tidak tersedianya database produk pengadilan yang sistematis. terdapat beberapa kendala yang kami hadapi sehingga hasil pengumpulan produk pengadilan kurang memuaskan. Pada ANRI. a. Berdasarkan informasi dari petugas Arsip ANRI.

Penelusuran produk pengadilan dilakukan dengan menyerahkan kategori produk pengadilan yang kami butuhkan. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 115 isi7-1. kami juga menemukan beberapa produk pengadilan lain. maupun Badan Arbitrase Nasional Indonesia. Kami tidak memperoleh produk pengadilan dari Mahkamah Konstitusi RI. data yang kami peroleh terbatas pada lembaga yudisial dalam lingkup peradilan umum. dalam penelitian ini kami juga menggunakan data produk pengadilan yang dikeluarkan sampai dengan April 2010. penelusuran produk pengadilan dilakukan pada periode pembacaan tahun 1900 sampai dengan Juni 2009. Namun demikian. Dari hasil pencarian tersebut. dan Mahkamah Agung. sulit memperoleh produk pengadilan. produk pengadilan tersebut tidak menghasilkan suatu jawaban atau pendapat yang berhubungan dengan substansi penelitian sehingga tidak kami sertakan dalam laporan penelitian ini. Mengacu pada kerangka acuan (Term of Reference) penelitian.b. Namun. guna menyesuaikan dengan kondisi terkini. 5. lembaga-lembaga tersebut tidak seluruhnya dapat memberikan data yang kami butuhkan. kami memperoleh penetapan pengadilan (yang berkekuatan hukum tetap) yang terkait dengan materi penelitian. terkait dengan materi penelitian. Namun demikian. seperti Pengadilan Negeri. Hasil Pengumpulan Data Data yang relevan dengan materi penelitian yang berhasil kami kumpulkan dari sumber-sumber data yang kami telusuri seluruhnya berjumlah 47 (empat puluh tujuh) produk pengadilan.indd 115 12/13/2010 9:29:07 PM . terdiri atas 19 (sembilan belas) putusan dan 28 (dua puluh delapan) penetapan. Untuk itu. Selain itu. kami hanya melakukan analisis terhadap produk pengadilan yang termasuk dalam lingkup perdata. kami tidak memperoleh produk pengadilan berbentuk putusan yang terkait dengan materi penelitian. Komisi Pengawas Persaingan Usaha. lalu petugas pengadilan mencarikannya pada arsip pengadilan. Dengan demikian. 4. Ruang Lingkup Perolehan Data Dalam upaya penelusuran produk pengadilan pada lembaga yudisial maupun (quasi) yudisial yang kami datangi. Kurangnya Keterbukaan Informasi dari Lembaga Peradilan Di pengadilan negeri yang kami kunjungi. Pengadilan Tinggi.

Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar hakim Pengadilan Negeri telah sesuai dalam menerapkan hukum sehingga dikuatkan oleh Pengadilan Tinggi maupun Mahkamah Agung. Pengadilan Tinggi. dan yang terakhir diputuskan pada tahun 2010. Ini penting karena dengan adanya kepercayaan masyarakat bahwa hakim Pengadilan Negeri memiliki kemampuan untuk memutuskan perkara dengan tepat maka upaya banding maupun kasasi yang diajukan akan semakin berkurang. Di samping itu. dan Mahkamah Agung menunjukkan bahwa 79% putusan Pengadilan Negeri dikuatkan oleh Pengadilan Tinggi pada tingkat banding. tidak semua perkara harus banding maupun kasasi sehingga penumpukan perkara dapat diatasi. Pengadilan Tinggi. tidak terdapat sengketa maupun permohonan yang secara langsung menjadikan kecakapan dan kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur sebagai pokok gugatan maupun permohonan yang kemudian tercermin dalam amar putusan maupun penetapannya. Dengan demikian. tidak satu pun majelis hakim yang memeriksa perkara. secara tegas memisahkan antara kecakapan maupun kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur. Dari produk pengadilan yang kami peroleh. yang juga dikuatkan 116 isi7-1. hal ini juga menunjukkan adanya kesamaan pandangan antara hakim Pengadilan Negeri. maupun Mahkamah Agung. Produk pengadilan pertama yang berhasil kami peroleh adalah yang diputuskan pada tahun 1952. Pengadilan Tinggi. kami menggunakan dasar pertimbangan hakim dalam produk pengadilan sebagai sandaran dalam melakukan analisis terhadap produk pengadilan yang berhasil kami himpun.indd 116 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:29:07 PM . Statistik perbandingan putusan Pengadilan Negeri. maupun Mahkamah Agung dalam memutus perkara sehingga menunjukkan ketepatan hakim Pengadilan Negeri dalam memutus perkara. kami kemudian mengkaji produk pengadilan tersebut dengan bantuan literatur dan peraturan untuk dapat menguraikan kecakapan dan kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur. Dari hasil penelusuran produk pengadilan yang kami lakukan. Terkait dengan tema penelitian. lebih dari setengahnya terdapat persamaan putusan hakim antara Pengadilan Negeri. Dengan demikian. Dalam 19 (sembilan belas) putusan pengadilan yang kami peroleh.Produk pengadilan yang kami kumpulkan merupakan produk yang sudah berkekuatan hukum tetap sehingga kami dapat melakukan kajian yang komprehensif terhadap produk pengadilan yang kami peroleh tersebut.

Hanya terdapat 21% putusan yang menunjukkan perbedaan putusan antara Pengadilan Negeri. Pengadilan Tinggi dan Mahkama Agung PN#PT#MA 21% PN=PT=MA 79% Gambar 1 Perbandingan Putusan Berdasarkan Putusan Pengadilan Negeri. penggunaan istilah belum dewasa. penggunaan istilah untuk menyatakan kondisi kecakapan berdasarkan batasan umur menunjukkan variasi. Sebanyak 57% produk pengadilan menggunakan istilah di bawah umur (atau belum cukup umur). Perbandingan Putusan Berdasarkan Putusan Pengadilan Negeri.oleh Mahkamah Agung pada tingkat kasasi. maupun penggunaan istilah anak. 32% menggunakan istilah belum dewasa. Pengadilan Tinggi. sedangkan 9% menggunakan lebih dari satu istilah. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 117 isi7-1. yaitu penggunaan istilah di bawah umur (atau belum cukup umur). 2% menggunakan istilah anak. Pengadilan Tinggi.indd 117 12/13/2010 9:29:08 PM . yaitu istilah di bawah umur (atau belum cukup umur) dan belum dewasa (Gambar 2). dan Mahkamah Agung (Gambar 1). dan Mahkamah Agung Sementara itu.

Dari kedua ketentuan tersebut dapat ditafsirkan secara a-contrario bahwa seorang manusia yang telah melewati batas tersebut tidak lagi berada di bawah umur ataupun berada di bawah kekuasaan orang tua (maupun perwalian). mengingat beberapa putusan maupun penetapan yang dibuat setelah tahun 1974 masih menunjukkan penggunaan Pasal 330 BW oleh hakim dalam menentukan batasan di bawah umur. di mana salah satu faktor yang mempengaruhi kecakapan adalah kedewasaan maka akan ditemui dua pengaturan hukum yang terkait. sebagian besar diputuskan setelah tahun 1974.indd 118 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:29:08 PM . 118 isi7-1. Merujuk pada kedua pengaturan tersebut. sebagai tahun mulai berlakunya Undang-Undang No. yaitu ketentuan tentang batasan di bawah umur. terhadapnya telah memiliki kemampuan penuh untuk bertanggung jawab sehingga menjadi cakap untuk melakukan perbuatan hukum. tahun 1974. dan batasan di bawah kekuasaan orang tua atau perwalian. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. tidak serta merta terjadi pergeseran pandangan hakim. Dari produk pengadilan yang kami telusuri.Perbandingan Penggunaan Istilah pada Produk Pengadilan > 1 Istilah 9% Anak 2% Belum Dewasa 32% Di Bawah Umur (Blm Ckp Umur) 57% Gambar 2 Perbandingan Penggunaan Istilah pada Produk Pengadilan Terkait dengan kecakapan dan kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur. dapat dijadikan parameter untuk mengukur perubahan pandangan hakim mengenai batasan umur yang membawa implikasi pada kecakapan. dalam Pasal 330 BW. dalam Pasal 47 dan 50 Undang Undang No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. Namun demikian. Dengan demikian.

1 Tahun 1974 tentang Perkawinan dan BW secara bersamaan. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 119 isi7-1. 11% diputuskan dan ditetapkan berdasarkan BW. serta 76% tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan dalam pertimbangan hakim terkait dengan materi penelitian. Sementara itu. Perbandingan Putusan dan Penetapan Pengadilan Berdasarkan Dasar Hukum yang Digunakan UU No 1/1974 13% KUH Perdata 11% N/A 76% Gambar 3 Perbandingan Putusan dan Penetapan Pengadilan Berdasarkan Tahun Sehubungan dengan berlakunya Undang-Undang No. pada produk yang menguraikan dasar hukum pertimbangannya dalam menentukan seseorang belum dewasa atau sudah dewasa pun terdapat perbedaan antarmajelis hakim. Ada yang menggunakan Undang-Undang No. Dari produk pengadilan yang kami telusuri. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan.Statistik perbandingan produk pengadilan menunjukkan 4% diputuskan dan ditetapkan sebelum tahun 1974 dan 96% diputuskan dan ditetapkan sesudah tahun 1974 (Gambar 3). ternyata berdampak pada dasar hukum pertimbangan hakim dalam putusan maupun penetapannya. sebagian besar hakim tidak menguraikan dasar hukum pertimbangannya dalam menentukan seseorang berada di bawah umur atau sudah dewasa.indd 119 12/13/2010 9:29:08 PM . di mana tidak ditemukan ketentuan dalam Undang-Undang No. Statistik perbandingan penggunaan dasar hukum dalam produk pengadilan menunjukkan 13% diputuskan dan ditetapkan berdasarkan Undang-Undang No. ada pula yang menggunakan BW. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan yang secara tegas mengesampingkan Pasal 330 BW terkait dengan batasan di bawah umur.

tidak seluruhnya menyebutkan dengan tegas bahwa 18 tahun atau 21 tahun sebagai batasan umur untuk menentukan di bawah umur atau dewasa. seperti umur para pihak. sedangkan sisanya. terlihat bahwa batasan umur yang digunakan oleh hakim dalam menentukan ”di bawah umur” adalah 18 tahun maupun 21 tahun.indd 120 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:29:08 PM . Dari pertimbangan hakim yang menentukan batasan umur 18 tahun ataupun 21 tahun tersebut. Perbandingan Putusan dan Penetapan Pengadilan Berdasarkan Batasan Umur dalam Menentukan “di bawah umur” atau “dewasa” 18 Tahun 13% N/A 57% 21 Tahun 30% Gambar 4 Perbandingan Putusan dan Penetapan Pengadilan Berdasarkan Batasan Umur dalam Menentukan ”Di Bawah Umur” atau ”Dewasa” 120 isi7-1. dari produk pengadilan yang kami telusuri. 57%. Statistik perbandingan produk pengadilan menunjukkan 13% menggunakan batasan umur 18 tahun dalam menentukan seseorang berada ”di bawah umur” atau ”dewasa”. Namun. antara majelis hakim yang menggunakan batasan umur 18 tahun dan majelis hakim yang menggunakan batasan umur 21 Tahun. tanpa menguraikan lebih lanjut batasan umur yang digunakan oleh hakim dalam mengklasifikasikan seseorang berada ”di bawah umur”. 30% menggunakan batasan umur 21 tahun dalam menentukan seseorang berada ”di bawah umur” atau ”dewasa”. Di antara sebagian kecil yang menguraikan batasan umur dalam menentukan seseorang berada ”di bawah umur” pun masih terbagi lagi. tidak menguraikan batasan umur yang digunakan. menunjukkan bahwa sebagian besar hakim hanya menyatakan bahwa seseorang berada ”di bawah umur”.Sementara itu. hanya menyebutkan berada ”di bawah umur” atau ”sudah dewasa” (Gambar 4). dari data yang kami peroleh pada putusan.

menurut hukum dinyatakan cakap. Sebagai perbandingan. dapat. yang digunakan sebagai ukuran ketidakcakapan.diknas. sedangkan dalam paradigma hukum adat disebut ”kuat gawe”. Analisis Produk Pengadilan Terkait Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur 1.php. 153 R.B. Hal ini dipengaruhi oleh faktor-faktor psikologis maupun fisiologis. setiap orang yang tidak memenuhi syarat ketidakcakapan. yang menyebutkan bahwa ”Tidak cakap adalah mereka yang belum dewasa. Selain dipengaruhi oleh faktor-faktor psikologis dan fisiologis. ukuran kecakapan dalam paradigma hukum Islam dinamakan baligh. Belum dewasa. di bawah pengampuan. Namun demikian. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 121 isi7-2 fot156. adalah sebagaimana terdapat dalam Buku III BW Pasal 1330. diakses pada 15 Juli 2010.indd 121 12/13/2010 9:29:39 PM . mempunyai kemampuan dan kepandaian untuk mengerjakan sesuatu. Pasal 1330.”153 Dengan menggunakan penafsiran secara a-contrario. Konsep Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur Kecakapan berasal dari kata dasar ”cakap”.go.152 Kecakapan (handelings bekwaanheid) memiliki makna yang erat kaitannya dengan kemampuan seseorang untuk memperhitungkan konsekuensi atau akibat hukum dari perbuatan yang dilakukannya. harus dapat ditetapkan suatu standar yang digunakan untuk menilai batasan kecakapan. yang menguraikan bahwa ”Yang belum dewasa adalah mereka yang belum mencapai umur genap dua puluh satu tahun dan 152 http://pusatbahasa. yang berarti sanggup melakukan sesuatu. mengingat kondisi masing-masing individu berbeda. guna memberikan kepastian hukum.id/kbbi/index. Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. serta orang-orang perempuan yang terikat perkawinan. mampu. Soebekti dan R. Sangat sulit untuk dapat menentukan kecakapan secara nyata yang melekat pada seorang individu. Penerapan Konsep Hukum Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur dalam Produk Pengadilan a. juga dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Tjitro Sidibjo. mengacu pada pengaturan Pasal 330 BW. Salah satu standar yang sering digunakan untuk menilai batasan kecakapan. khususnya terkait dengan perikatan.

Sebagai subjek hukum. Berbeda dengan hak. Hak dan kewajiban acapkali merupakan suatu rangkaian terkait. hal mana akan sangat 154 Ibid. Soebekti dan R.tidak kawin sebelumnya. Bandung: Intermasa. batasan umur menjadi salah satu landasan yang digunakan untuk menentukan ukuran sudah dewasa atau belum dewasa. oleh hukum kemudian diejawantah ke dalam bentuk kewenangan hukum. hak dan kewajiban yang mengiringinya ternyata tidak selalu terjadi secara bersamaan atau terkait. ataupun hak atas kewarisan. 122 Kecakapan dan Kewenangan isi7-2 fot156. meskipun belum ada kewajiban yang melekat padanya.. Dengan demikian. atau sebaliknya. manusia telah diberi hak oleh hukum. 156 Subekti. Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. manusia adalah pengemban hak dan kewajiban hukum.156 Sebagaimana diuraikan sebelumnya. hak pemeliharaan. Pada fase tertentu. Pada umumnya. bayi yang berada dalam kandungan tersebut bila kemudian dilahirkan hidup. Terkait dengan keberadaan manusia sebagai subyek hukum. Pasal 1 ayat (2). Pasal 330. tetapi kepadanya oleh hukum telah diberikan hak untuk hidup. untuk dapat dibebani kewajiban. Berdasarkan uraian di atas. seperti mendapatkan hak atas warisan. seorang bayi yang masih berada dalam kandungan telah dianggap sebagai subjek hukum apabila kepentingannya menghendaki.indd 122 12/13/2010 9:29:39 PM . mereka tidak kembali berstatus belum dewasa. untuk memiliki kewenangan bertindak harus dipenuhi syarat-syarat tertentu yang ditetapkan oleh hukum. hak merupakan konsekuensi logis dari suatu kewajiban. Seorang bayi misalnya. 155 R. yang dapat melekat pada manusia sebagai subjek hukum sejak kelahirannya (bahkan sejak dalam kandungan). Hak dan kewajiban yang melekat pada manusia. sedangkan terkait dengan kewajiban terdapat kewenangan untuk bertindak (disebut juga kewenangan bertindak). Terkait dengan hak terdapat kewenangan untuk menerima.”154 Bila perkawinan dibubarkan sebelum umur mereka genap 21 tahun. kewajiban hukum hanya dapat dibebankan kepada manusia yang telah memenuhi syarat tertentu yang ditetapkan oleh hukum. tidak memiliki kewajiban hukum apa pun. di mana setiap kewajiban melahirkan hak. 1982.155 Dalam hal ini. Bahkan berdasarkan Pasal 1 Ayat (2) BW. Pokok-Pokok Hukum Perdata. Tjitro Sidibjo. seorang manusia harus telah memenuhi syarat-syarat tertentu yang ditetapkan oleh hukum. berhak mendapat hak tertentu untuk kepentingannya. yang kemudian menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi kecakapan. Dalam hukum kemudian dibuat pengaturan yang menjadi syarat seorang subjek hukum dapat diberikan kewenangan bertindak.

Hal ini dapat dilihat pada pengaturan tentang kecakapan. kedudukan. sebagaimana termaktub dalam UU No. Dalam beberapa kondisi. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. Kewenangan bertindak (recht bevoegdheid) akan sangat terkait dengan perbuatan hukum tertentu yang dilandasi oleh kewenangan bertindak tersebut. kewenangan bertindak tidak dapat disamakan dengan kecakapan. atau setiap yang cakap dalam hukum pasti memiliki kewenangan bertindak. seseorang yang mencapai umur tertentu memiliki kewenangan bertindak dan juga memiliki kecakapan. untuk melakukan perbuatan hukum tertentu. Salah satu bentuk kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur adalah kewenangan untuk melakukan perbuatan hukum perkawinan. Meskipun memiliki ukuran masing-masing untuk menilai kewenangan bertindak maupun kecakapan. Dalam Pasal 7 Ayat (1) dinyatakan bahwa ”Perkawinan hanya diizinkan jika pihak pria sudah mencapai umur 19 (sembilan belas) tahun dan pihak wanita sudah mencapai umur 16 (enam belas) tahun”. Dengan kata lain. yang oleh pengaturan lain. tidak tergantung pada suatu terminologi hukum tertentu. Pasal 1330 BW. di antara ukuran-ukuran tersebut terdapat suatu persamaan parameter yang digunakan. Dalam peraturan perundangan. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 123 isi7-2 fot156.indd 123 12/13/2010 9:29:39 PM . Hal ini sangat dipengaruhi oleh pertimbangan pembuat undang-undang terhadap kondisi masyarakat pada waktu itu. sedangkan kecakapan (handelings bekwaanheid) memiliki makna kemampuan seseorang untuk memperhitungkan konsekuensi atau akibat hukum dari perbuatan yang dilakukannya. umur yang digunakan untuk menentukan kewenangan bertindak bervariasi. Umur yang digunakan untuk menentukan kecakapan dalam arti luas sangat dipengaruhi oleh terminologi ”dewasa” (dapat juga diterjemahkan dengan tidak berada ”di bawah umur”). untuk memiliki kewenangan bertindak. Namun. Pasal 330 BW. Parameter yang digunakan sebagai syarat bagi subjek hukum. tetapi hanya merujuk pada terminologi ”dewasa”. dan hubungan kepemilikan dengan suatu benda). yaitu umur. Meskipun memiliki batasan ukuran yang sama. di antaranya adalah umur (selain itu juga terdapat parameter lain. seperti jabatan. tidak berarti bahwa setiap yang memiliki kewenangan bertindak pasti cakap dalam hukum. seseorang harus memenuhi syarat yang ditetapkan guna memiliki kewenangan bertindak untuk melakukan perbuatan hukum tertentu tersebut. yaitu batasan umur.terkait dengan perbuatan hukum tertentu yang akan dilekati oleh kewenangan tersebut. yang tidak menentukan umur tertentu.

umumnya seseorang yang telah berumur 15 tahun dianggap telah dewasa. dalam praktiknya tidak mudah membuat batas antara kewenangan bertindak dan kecakapan. Terkait dengan hal tersebut. tidak satu pun produk pengadilan yang menguraikan tentang pengertian kewenangan bertindak maupun batasan kewenangan bertindak. Kewenangan Berdasarkan Batasan Umur dalam Produk Pengadilan Dalam beberapa produk pengadilan yang kami kompilasi. Dalam praktik. apabila merujuk ketentuan dalam Pasal 47 dan 50 Undang-Undang No. semakin mempersulit penyelarasan antara suatu konsep pengaturan dalam satu peraturan dengan peraturan lainnya. Menurut hukum adat. Apalagi dalam penerapan hukum. Pertimbangan majelis hakim yang mendasarkan kewenangan bertindak berdasarkan hukum adat telah tepat. 53 K/Sip/1952 tanggal 24 Agustus 1955. Dengan demikian. Namun demikian.ditetapkan bahwa dewasa (dalam arti tidak berada di bawah umur) adalah yang telah mencapai umur tertentu (21 tahun). dalam putusannya. Putusan MA RI No. hal ini tentu akan menimbulkan permasalahan.S/Pdt tanggal 17 Maret 1952 jis. termasuk menjadi pihak dalam memperjuangkan harta warisan yang seharusnya diperolehnya. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. 94/1951/P. sedangkan batasan umur dalam menentukan kecakapan sebagaimana dimaksud Pasal 1330 BW tergantung pada batasan umur dewasa. dengan mendasarkan pada hukum adat. Putusan Pengadilan Tinggi Mataram No. hakim berpendapat bahwa dalam umur 15 tahun seseorang menjadi berwenang untuk melakukan perbuatan hukum. Dengan demikian. b. berdasarkan batasan umur dalam produk pengadilan yang kami telusuri. sebagaimana Putusan Pengadilan Negeri Kerta di Singaradja No. Ditambah lagi pola pengaturan perundang-undangan Indonesia yang tersebar dalam berbagai peraturan. terdapat satu putusan yang menggambarkan kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur. batasan umur dalam menentukan kewenangan bertindak bersifat langsung menunjuk pada umur tertentu. mengingat belum ada sistematisasi putusan pengadilan di Indonesia. dapat dilihat adanya pengaturan kecakapan yang tidak lagi digantungkan pada batasan ”dewasa” atau ”tidak berada di bawah umur”. mengingat hukum adat merupakan hukum 124 Kecakapan dan Kewenangan isi7-2 fot156. Meskipun kewenangan bertindak dan kecakapan memiliki ranahnya sendiri.indd 124 12/13/2010 9:29:39 PM . 82/Sipil-Besar tanggal 27 September 1950 jis. Namun demikian. di mana seseorang yang berumur 17 tahun dianggap berwenang untuk mengajukan gugatan atas harta warisan bapaknya. tetapi langsung merujuk pada batasan umur tertentu. khususnya melalui putusan pengadilan. pada bagian ini kami mengkaji dan menganalisis penerapan konsep hukum kecakapan dan kewenangan bertindak.

terdapat 18 putusan dan 28 penetapan pengadilan yang menggambarkan kecakapan berdasarkan batasan umur. Dalam hal ini. meskipun anak lelaki tergugat I dan II ketika digugat telah berumur 19 tahun. untuk kemudian ditarik pemahaman bahwa ketika telah memenuhi unsur dewasa atau ”tidak lagi berada di bawah umur” maka menjadi cakap untuk berbuat dalam hukum. yang menurut hukum telah cukup umur memperoleh Surat Izin Mengemudi (oleh karenanya dianggap cakap mengemudikan kendaraan bermotor). Dari produk pengadilan yang kami telusuri. karena anak tergugat I dan II belum dewasa. namun majelis hakim berpandangan bahwa batasan umur untuk dapat memperoleh Surat Izin Mengemudi tidak berarti menjadi batasan umur Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 125 isi7-2 fot156. ketika tidak memenuhi unsur dewasa atau ”berada di bawah umur” maka menjadi tidak cakap untuk berbuat dalam hukum.N. di mana batasan umur dewasa yang digunakan adalah 21 tahun. 118/PDT. Produk pengadilan tersebut berangkat dari penerapan hukum tentang pengaturan dewasa atau ”tidak berada di bawah umur”.TDO Tanggal 7 Agustus 1991 jis. seseorang yang berumur 15 tahun dianggap telah mampu diberi kewenangan oleh hukum dalam mempertahankan hak-haknya yang timbul karena kewarisan di pengadilan.MDO Tanggal 15 April 1993 jis. c. orang tua atau wali yang mewakilinya dan memikul tanggung jawab hukum yang ditimbulkan oleh perbuatannya tersebut. dalam arti belum mencapai 21 tahun atau belum pernah kawin. 441/K/Pdt/1994 Tanggal 19 Januari 1995 Majelis hakim berpandangan bahwa anak tergugat I dan II belum dewasa.indd 125 12/13/2010 9:29:39 PM . Apabila mengkaji dari pertimbangan hakim. 1) Gugatan Ganti Rugi karena Perbuatan Melawan Hukum (a) Putusan Pengadilan Negeri Tondano No. tidak satu pun produk pengadilan yang menguraikan tentang pengertian maupun batasan kecakapan.G/1990/PN.1931 No. Dengan demikian. karenanya berdasarkan Pasal 1367 BW. 54) jo pasal 330 KUH Perdata.yang tumbuh di masyarakat. Dengan demikian. terdapat produk hakim yang mendasarkan kecakapan pada batasan umur. mengenai hal mana. Dalam masyarakat Indonesia. 84/ PDT/1992/PT. tergugat I dan II bertanggung jawab atas kerugian yang ditimbulkan anaknya. Pengadilan menunjuk ketentuan di dalam ordonansi 31 Januari 1931 (L. Putusan Pengadilan Tinggi Sulawesi Utara di Manado No. Putusan MA RI No. Kecakapan Berdasarkan Batasan Umur 21 Tahun Terkait dengan kecakapan. Dalam kondisi ini.

umur 19 tahun belum dewasa sehingga orang tuanya masih harus bertanggung jawab mengganti kerugian yang timbul. majelis hakim tidak menguraikan dasar hukum yang dijadikan dasar pertimbangan untuk menentukan seseorang berada di bawah umur.Mn. Majelis hakim juga tidak menjelaskan parameter batasan umur yang digunakan untuk menentukan keadaan dewasa atau di bawah umur tersebut. Putusan MA RI No. apabila merujuk pada peraturan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia maka ketika mengklasifikasikan seseorang berada di bawah umur atau sudah dewasa. 126 Kecakapan dan Kewenangan isi7-2 fot156.G/1992/PN. namun tidak berarti bahwa orang tersebut telah dewasa. Putusan Pengadilan Tinggi Aceh di Banda Aceh No. Dengan demikian.14/PDT. 2574 K/ Pdt/1992 Tanggal 26 Februari 1994 Majelis hakim berpendapat bahwa tergugat I. Dengan demikian. Dengan demikian. Dalam hal ini. 12/pdt/G/1991/PN-SIGI Tanggal 24 September 1991 jis. masih berada di bawah umur. Tanggal 2 Desember 1992 jis. yang masih di bawah umur (belum dewasa). yaitu tergugat I.423/PDT/1993/PT. setidaknya akan bersinggungan dengan Pasal 330 BW atau Pasal 47 dan 50 UU No. Dengan tidak menyebutkan dasar hukum yang dijadikan pertimbangan. 1 Tahun 1974. juga tidak menyebut batasan umur yang digunakan sebagai parameter menentukan batasan dewasa atau di bawah umur maka putusan ini menjadi tidak memiliki landasan hukum yang kuat. berdasarkan Pasal 1367 BW. Tanggal 26 November 1992 jis.untuk menilai kecakapan berbuat dalam hukum. (b) Putusan Pengadilan Negeri Sigli No. 262K/ PDT/1994 Tanggal 5 Oktober 1994 Majelis hakim berpandangan bahwa meskipun berdasarkan Pasal 47 UU No. tergugat II bertanggung jawab atas kerugian yang ditimbulkan oleh anaknya. Dengan demikian.Kb. yang telah berumur 20 tahun. majelis hakim menggunakan batasan umur 21 tahun untuk menentukan dewasa atau tidak di bawah umur.indd 126 12/13/2010 9:29:40 PM . 1 tahun 1974 dapat ditafsirkan bahwa seseorang yang telah berumur di atas 18 tahun tidak lagi berada di bawah kekuasaan orang tua. Putusan MA RI No. 7/ PT/1992/PT-Aceh Tanggal 24 September 1992 jis. Untuk peristiwa yang terjadi setelah tahun 1974. (c) Putusan Pengadilan Negeri Madiun No. tergugat III selaku orang tuanya bertanggung jawab menanggung kerugian atas perbuatan anaknya tersebut.SBY. Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya No. Hanya dilakukan klasifikasi bahwa tergugat I yang berumur 20 tahun masih berada di bawah umur.

1475 K/Pdt/1995 tanggal 29 September 1995. permohonan kasasi pihak tergugat tidak diterima karena telah melewati tenggang waktu yang ditentukan oleh undang-undang. di mana majelis hakim berpendapat bahwa anak penggugat yang belum berumur 15 tahun belum mempunyai kehendak bebas sehingga perbuatan tergugat I melawan hukum dan menimbulkan kerugian bagi penggugat. majelis hakim berpendapat bahwa tergugat I yang masih berumur 20 tahun dianggap masih berada di bawah umur. majelis hakim berpendapat bahwa batasan umur yang digunakan untuk menentukan seseorang telah dewasa atau tidak Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 127 isi7-2 fot156. Apabila hakim memandang bahwa batasan umur seseorang dinyatakan dewasa adalah berumur 21 tahun. Dengan demikian. 412/PDT/1993/PT. tergugat II selaku orang tua bertanggung jawab atas kerugian yang disebabkan oleh anaknya berdasarkan Pasal 1367 BW. majelis hakim kurang cermat dalam menerapkan Pasal 47 UU No. karena kategori umur dewasa menurut hukum perdata adalah mereka yang sudah berumur 21 tahun. 73/PDT. (d) Putusan Pengadilan Negeri Banyuwangi No. 1 Tahun 1974. Dalam putusan tersebut. Dengan mendasarkan pertimbangan bahwa perbuatan tersebut dilakukan tanpa paksaan. Dalam hal seseorang sudah tidak berada di bawah kekuasaan orang tua maka menurut hukum dia telah dinilai mampu untuk bertanggung jawab penuh terhadap setiap perbuatan yang dilakukannya.Dalam putusannya. 1 Tahun 1974. Dengan demikian. Dalam pertimbangannya. namun dengan menyatakan bahwa tidak lagi berada di bawah kekuasaan orang tua maka menjadi cakap menurut hukum.indd 127 12/13/2010 9:29:40 PM .SBY tanggal 30 September 1993. dengan putusan MA RI No. Pada tingkat kasasi.G/1992/BWI Tanggal 22 Desember 1992 Tergugat I yang berumur 20 tahun melakukan hubungan suami isteri di luar perkawinan dengan anak Penggugat yang belum berumur 15 tahun. majelis hakim pengadilan negeri berpendapat bahwa tergugat I tidak dapat digugat atas gugatan ganti rugi. Meskipun tidak secara tegas Pasal 47 UU No. tercipta kondisi di mana dia menjadi cakap untuk berbuat dalam hukum. 1 Tahun 1974 menyebutkan bahwa dewasa atau tidak berada di bawah umur adalah mereka yang telah berumur 18 tahun. tidak seharusnya hakim menyandarkan pada Pasal 47 UU No. Putusan ini kemudian dibatalkan oleh pengadilan tinggi dengan Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya No.

Maksud dari sidang Peradilan Anak dalam UU No. serasi. Akan menjadi tidak adil bagi orang tua.berada di bawah umur adalah 21 tahun. mengingat ia adalah bagian dari generasi muda sebagai salah satu sumber daya manusia. 306/Pdt/1999/PT. Majelis hakim menerjemahkan ketentuan dewasa secara gramatikal. dapat ditafsirkan bahwa ketentuan dalam Pasal 330 BW yang dijadikan dasar hukum dalam pertimbangan hakim tersebut. mengingat dengan berlakunya UU No. meskipun untuk perbuatan penganiayaan yang dilakukan tergugat I telah diadili dalam pengadilan umum biasa. Putusan MA RI No. 3 Tahun 1997 tentang Peradilan Anak adalah dalam rangka menjamin pertumbuhan dan perkembangan fisik. selaras. batasan umur yang digunakan untuk menentukan kedewasaan adalah telah berumur 21 tahun penuh sehingga meskipun telah memiliki penghasilan dari pekerjaan mengutip cokelat dan mencuci motor. 1 Tahun 1974.MDN Tanggal 22 November 1999 jis. yang merupakan potensi dan penerus cita-cita bangsa. tanpa melihat perkembangan yang 128 Kecakapan dan Kewenangan isi7-2 fot156. dan sosial secara utuh. Menurut majelis hakim. dan seimbang sehingga terdakwa yang dalam umur 8 tahun sampai dengan umur belum genap 18 tahun perlu memperoleh perlakuan yang bersifat pembinaan dan perlindungan. dengan mendasarkan pada ketentuan hukum perdata. ketika harus bertanggung jawab atas kerugian yang ditimbulkan oleh anaknya yang tidak lagi berada di bawah kekuasaannya. tergugat I dianggap belum dewasa. Penggunaan ketentuan dalam Hukum Perdata (BW) oleh hakim dalam perkara ini menjadi kurang tepat. mental. 2149 K/Pdt/2000 Tanggal 11 Desember 2001 Majelis hakim berpandangan bahwa tergugat I yang berumur 18 tahun 1 bulan masih belum dewasa sehingga orang tuanya turut bertanggung jawab atas kerugian yang disebabkan olehnya karena melakukan penganiayaan. 33/Pdt. Menurut majelis hakim. (e) Putusan Pengadilan Negeri Pematang Siantar No. ketentuan mana dalam BW yang dimaksud. Putusan Pengadilan Tinggi Sumatra Utara di Medan No. Pertimbangan majelis hakim dalam perkara ini menunjukan aliran positivisme yang kental dalam pemikiran hakim. hal tersebut tidaklah mengandung arti bahwa terdakwa memperoleh perubahan status menjadi orang dewasa. majelis hakim tidak menguraikan lebih lanjut.PMS Tanggal 14 April1998 jis. seseorang yang telah berumur 18 tahun tidak lagi berada di bawah kekuasaan orang tua.indd 128 12/13/2010 9:29:40 PM .G/1998/PN. bukan pengadilan umum untuk anak. Dalam hal ini. Namun demikian.

Dalam putusan tersebut. tergugat III yang masih belum berumur 21 tahun dianggap belum dewasa. dan karenanya cakap untuk berbuat dalam hukum. karenanya orang tuanya. majelis hakim menguraikan ukuran untuk menilai anak yang di bawah umur (belum dewasa) adalah yang belum berumur 21 Tahun. dianggap telah dewasa. yaitu tergugat I dan tergugat III bertanggung jawab atas kerugian yang ditimbulkan sebagai akibat perbuatan tergugat III. merujuk pada ketentuan UU No. 2) Permohonan Perwalian Pada permohonan sebagaimana terdapat dalam Penetapan Pengadilan Negeri Barabai No 18/Pdt. seseorang dianggap telah mampu berbuat dalam hukum dan mampu bertanggung jawab secara penuh dalam hukum. yang tidak berada di bawah kekuasaan orang tua. seseorang yang kuat gawe.MDO Tanggal 29 September 1999 jis. Putusan MA RI No. 141/Pdt/1999/PT. berada di bawah kekuasaan wali. Putusan Pengadilan Tinggi Sulawesi Utara di Manado No.P/1985/PN.Brb tanggal 30 Agustus 1985.G/1998/PN. yang menyebutkan bahwa anak yang belum mencapai umur 18 tahun atau belum pernah melangsungkan perkawinan. (f) Putusan Pengadilan Negeri Manado No.indd 129 12/13/2010 9:29:40 PM . Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 129 isi7-2 fot156. Di samping itu. dan karenanya menjadi cakap untuk berbuat dalam hukum.hidup di masyarakat. 1 Tahun 1974.MDO Tanggal 21 Desember 1998 jis. menunjukkan bahwa pada umur 18 tahun. terhadapnya dijatuhkan ancaman pidana penuh (tanpa dikurangi 1/2) karena dianggap telah mampu bertanggung jawab penuh dalam hukum.205/Pdt. hakim menguraikan Pasal 50 Ayat (1) UU No. namun dalam pertimbangan selanjutnya hakim menegaskan kembali bahwa pengertian anak dalam hal ini adalah anak yang belum mencapai umur 21 Tahun dan belum pernah kawin. 3 Tahun 1997 tentang Peradilan Anak. Dalam hukum adat misalnya. Walaupun dalam pertimbangan hukumnya. tetapi menurut acara sebagaimana orang dewasa. namun majelis hakim tidak menguraikan dasar hukum untuk menilai kebelumdewasaan tersebut. di mana seseorang yang telah berumur 18 tahun tidak lagi disidangkan menurut acara peradilan anak. 2781 K/Pdt/2000 Tanggal 4 Juni 2003 Menurut pertimbangan majelis hakim. Dari ancaman pidana yang dijatuhkan. majelis hakim berpendapat bahwa batasan umur yang digunakan untuk menentukan seseorang telah dewasa atau tidak berada di bawah umur adalah 21 tahun.

namun masih dianggap belum dewasa? 3) Permohonan Melakukan Perbuatan Hukum Atas Nama Anak di Bawah Umur (a) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan No.Penetapan di atas menunjukkan adanya inkonsistensi hakim dalam menentukan batasan umur untuk menetapkan seseorang belum dewasa atau masih di bawah umur. Jaktim Tanggal 20 Maret 2009 Dalam pertimbangannya.indd 130 12/13/2010 9:29:40 PM . 2 (dua) di antaranya masih berumur 17 tahun dan 15 tahun. Dalam hal ini. 35 tahun. Jaksel Tanggal 12 Mei 2009 Hakim menetapkan Pemohon adalah janda dari suaminya yang meninggalkan 4 (empat) orang anak.P/2009/PN. 76/Pdt. 120/Pdt. Bagaimana bisa. hakim menyatakan kedua anak tersebut masih berada di bawah umur dengan mendasarkan Pasal 330 jo 1330 BW. Dalam hal ini. 69/Pdt. yang masing masing berumur 36 tahun. hakim menyatakan kedua anak tersebut masih berada di bawah umur dengan mendasarkan Pasal 330 jo 1330 BW. seorang yang tidak lagi berada di bawah kekuasaan wali (atau orang tuanya). (d) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Timur No.P/2009/PN. masing-masing berumur 16 tahun dan 13 tahun. Jaksel Tanggal 5 Mei 2009 Hakim menetapkan Pemohon adalah janda dari suaminya yang meninggalkan 16 (enam belas) orang anak. 161/Pdt. (b) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan No. Jaksel Tanggal 16 April 2009 Hakim menetapkan pemohon merupakan janda dari suaminya yang meninggalkan 2 (dua) orang anak laki-laki. hakim menyatakan anak bungsunya tersebut masih berada di bawah umur dengan mendasarkan Pasal 330 jo 1330 BW. 29 tahun. dan 20 tahun. (c) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan No. Pertimbangan hakim tersebut menunjukkan adanya kekosongan hukum untuk seseorang yang berumur di atas 18 tahun dan di bawah 21 tahun. Hakim menggunakan batasan umur dewasa seseorang untuk cakap bertindak secara hukum mengacu pada Pasal 330 BW 130 Kecakapan dan Kewenangan isi7-2 fot156.P/2009/PN. Dalam hal ini.P/2009/PN.

di mana antara satu peraturan dan lainnya berpotensi menimbulkan perbedaan penerapan hukum. Dalam kasus ini. Dalam penetapan tersebut. 99/P/2009/PN. Pertimbangan hakim yang seperti ini akan menimbulkan ketidakpastian hukum.” Dalam hal ini. Terlebih lagi merujuk pada peraturan yang beragam di Indonesia.P/2009/PN. 38/Pdt.indd 131 12/13/2010 9:29:40 PM . Hal ini menunjukkan kurangnya pemahaman hakim akan pengaturan batasan umur yang membawa akibat pada kecakapan untuk berbuat dalam hukum.P/2009/PN. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 131 isi7-2 fot156. Dengan demikian. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan secara bersamaan. mengingat anak yang dimintakan permohonan berumur 17 tahun maka tidak terdapat perbedaan penerapan hukum dari kedua peraturan tersebut. Namun dalam hal umurnya antara 18 sampai 21 tahun. hakim tidak menguraikan peraturan perundang-undangan mana yang dimaksud. Jaktim Tanggal 16 April 2009 Hakim mendasarkan pertimbangan terkait batasan umur seseorang untuk cakap bertindak secara hukum mengacu pada konsep kedewasaan Pasal 330 BW. berdasarkan penetapan ini anak Pemohon yang belum berumur 21 tahun dinyatakan belum dewasa. tanpa menyebut dasar hukumnya. Jakpus Tanggal 11 Maret 2010 Hakim menggunakan batasan umur 21 tahun untuk menentukan kecakapan dalam jual-beli. Jakpus Tanggal 11 Mei 2009 Hakim menggunakan batasan umur dewasa 21 tahun dengan pertimbangan ”Bahwa istilah belum dewasa yang dipakai dalam beberapa peraturan undangundang terhadap bangsa Indonesia adalah setiap orang yang belum mencapai umur genap 21 tahun dan tidak lebih dahulu telah kawin. (f) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Pusat No. penerapan kedua peraturan tersebut akan membawa akibat hukum yang berbeda. (e) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Timur No 65/Pdt. (g) Pengadilan Negeri Jakarta Pusat No.dan Pasal 47 Ayat (1) dan Ayat (2) UU No. menunjukkan kelemahan hakim dalam menggali aturan hukum yang berlaku guna menyelesaikan permasalahan yang terjadi.

mengingat Pasal 47 dan 50 UU No. di mana dalam amarnya majelis hakim memutuskan bahwa ayah berkewajiban untuk memberian nafkah kepada anak hasil perkawinan yang putus tersebut sampai anaknya berumur 18 tahun. Kecakapan Berdasarkan Batasan Umur 18 Tahun Terdapat produk hakim yang mendasarkan kecakapan pada batasan umur. 96/1973/PN. Dalam hal ini. suatu kondisi di mana anak tersebut telah dewasa.477/K/ Sip. di mana batasan umur dewasa yang digunakan adalah 18 tahun. Putusan Pengadilan Tinggi Sumatera Selatan di Palembang No. majelis hakim berpendapat bahwa seseorang yang belum berumur 21 tahun dianggap masih di bawah umur atau belum dewasa sehingga ayahnya berkewajiban untuk menafkahinya sampai anak tersebut berumur 21 tahun. 2) Gugatan Ganti Rugi Terkait Pekerja Anak Putusan Pengadilan Negeri Medan No.indd 132 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:30:23 PM ./1976 tanggal 2 November 1976. 271/Pdt. dalam amarnya majelis hakim memutuskan bahwa ayah berkewajiban untuk memberi nafkah kepada anak hasil perkawinan yang putus tersebut sampai anaknya berumur 21 tahun. dalam umur 18 tahun. Dengan demikian. 1 Tahun 1974 mengatur bahwa seseorang yang berada di bawah kekuasaan orang tua atau perwalian adalah yang belum berumur 18 tahun. 221/Pdt/1998/PT. Majelis hakim berpendapat bahwa batasan umur anak yang berada di bawah kekuasaan orang tua atau perwalian ialah 18 tahun. 1735 K/Pdt/1999 tanggal 24 Februari 2005. dan karenanya telah mampu bertanggung jawab penuh dan menjadi cakap untuk berbuat dalam hukum.Plg tanggal 24 Juli 1974 jis. 41/1975/PT. dan karenanya menjadi cakap untuk berbuat dalam hukum. Keputusan ini tepat. Dalam kasasi di Mahkamah Agung. bukan 21 Tahun. majelis hakim membatalkan putusan pengadilan tinggi dan mengadili sendiri. Putusan MA RI No. Putusan Pengadilan Tinggi Sumatera Utara di Medan No.PERDATA tanggal 14 Agustus 1975. majelis hakim berpandangan bahwa anak penggugat (umur 17 tahun 6 bulan) yang bekerja pada tergugat II atas 132 isi7-3. 1) Gugatan Perceraian dan Hak Asuh Putusan Pengadilan Negeri Palembang No. seseorang telah dianggap mampu mempertanggungjawabkan perbuatannya. dengan Putusan MA RI No.G/1997/PN.MDN tanggal 19 Februari 1998 jis.MDN tanggal 3 Agustus 1998 jis.d.

Pengadilan Tinggi hanya menguraikan bahwa Ayah sebagai kepala keluarga berhak bertindak untuk anaknya yang belum dewasa (tidak menyebutkan Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 133 isi7-3. terungkap bahwa penggugat yang mengantar anaknya bekerja.Trk tanggal 20 Juni 2005. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan untuk menentukan kondisi di bawah umur. Dengan demikian.G/2005/PN.SMDA tanggal 28 November 2005. majelis hakim mendasarkan pada Pasal 47 UU No. batasan umur yang digunakan oleh hakim untuk menilai bahwa seorang belum memiliki kemampuan untuk mengurus hartanya adalah 18 tahun. Dengan demikian. anak penggugat masih berada di bawah kekuasaan penggugat. penggugat dinilai tidak dapat membuktikan bahwa kepergian anaknya untuk bekerja tidak mendapat izin orang tua sehingga gugatan ditolak. baik secara tertulis maupun secara lisan. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan telah sesuai. Dalam pertimbangannya.indd 133 12/13/2010 9:30:23 PM . Pertimbangan hakim yang mendasarkan kondisi di bawah umur atau belum dewasa berdasarkan pada UU No. Putusan ini tidak memuat pertimbangan tentang tema penelitian. penggugat dianggap memberikan persetujuan untuk mengikatkan anaknya dalam perjanjian kerja. 05/Pdt. karena telah mampu bertanggung jawab dan karenanya cakap untuk berbuat hukum. yakni orang yang berumur 14 tahun atau lebih akan tetapi belum genap 18 tahun (vide Pasal 1 (1) c UU No. 104/Pdt/2005/PT. Dalam pertimbangannya. Dalam kasus ini. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. 12 tahun 1948). Menurut Hukum Perburuhan. Hal ini berarti bahwa ketika seorang telah berumur 18 tahun maka dianggap memiliki kemampuan untuk mengurus hartanya.ajakan tergugat I masih termasuk ke dalam golongan Pekerja Muda. majelis hakim menggunakan pertimbangan Pasal 48 UU No.KT. dengan demikian. anak penggugat tersebut belum cakap untuk mengikat perjanjian kerja. di mana orang tua tidak boleh memindahkan hak-hak barang tetap anaknya yang belum berumur 18 Tahun. Berdasarkan bukti di persidangan. yaitu anak yang belum mencapai umur 18 tahun atau belum melangsungkan perkawinan. 3) Gugatan Pembatalan atas Penjualan Aset Anak di Bawah Umur Putusan Pengadilan Negeri Tarakan No. Putusan pengadilan negeri tersebut kemudian dibatalkan pada tingkat banding dengan Putusan Pengadilan Tinggi Kalimantan Timur di Samarinda No.

Untuk selanjutnya. 4) Permohonan Melakukan Perbuatan Hukum atas Nama Anak di Bawah Umur (a) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Timur No.P/2009/PN. Dengan mendasarkan pada Pasal 47 ayat (1) dan (2) UU No.dasar hukum atau pertimbangan yang digunakan sebagai parameter umur dewasa) sehingga perbuatan hukum pengalihan bidang tanah yang dilakukan ayahnya adalah sah. majelis hakim menguraikan bahwa ”Apabila mengacu kepada UU Perkawinan No.indd 134 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:30:23 PM . (c) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Pusat No. Jaktim Tanggal 17 Maret 2009 Hakim menggunakan pertimbangan bahwa batasan umur dewasa seseorang untuk cakap bertindak secara hukum mengacu pada Pasal 47 ayat (1) dan (2) UU No. Jakpus Tanggal 7 September 2000 Hakim mendasarkan kedewasaan pada umur 18 tahun berdasarkan UU No. (b) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Timur No. kecuali apabila kepentingan anak itu menghendakinya. 1 Tahun 1974. anak tersebut berada dalam hadhanah penggugat. dengan mendasarkan pada Pasal 48 orang tua tidak diperbolehkan memindahkan hak atau menggandakan barang-barang tetap yang dimiliki anaknya yang belum berumur 18 (delapan belas) tahun atau belum pernah melangsungkan perkawinan. yang menganggap bahwa ayahnya tidak berhak mengalihkan bidang tanah yang dimiliki anaknya. 30 tahun 2004. Putusan mana kemudian dibatalkan dengan putusan jis. 150/Pdt.” 134 isi7-3. Dalam pertimbangannya. terlebih lagi saat ini. 78/Pdt. 1 Tahun 1974. maka untuk melakukan perbuatan hukum dalam bidang keperdataan umum tidak perlu lagi meminta izin dari pengadilan. yang menentukan batas kedewasaan adalah 18 tahun. 1 15/Pdt. 1 Tahun 1974 dan UU No. Putusan MA RI No. 1 tahun 1974 tentang Perkawinan. 1 tahun 1974 tentang Perkawinan menunjukkan bahwa hakim berpendapat batasan umur yang digunakan sebagai parameter untuk menentukan kecakapan untuk berbuat dalam hukum adalah telah berumur 18 tahun.P/2009/PN.P/2009/PN. Jaktim Tanggal 19 Maret 2009 Hakim menggunakan pertimbangan untuk menentukan batasan umur sebagai parameter kecakapan dengan mengacu pada Pasal 47 ayat (1) dan (2) UU No. 1935K/Pdt/2006 tanggal 21 Maret 2007.

Namun dalam penetapannya. Putusan MA RI No. 1) Gugatan Ganti Rugi Karena Perbuatan Melawan Hukum (a) Putusan Pengadilan Negeri Medan No. 2691 K/ Pdt/1992 Tanggal 30 Juli 1994 Majelis hakim dalam pertimbangannya menyatakan anak tergugat I dan anak tergugat II yang berada di bawah umur telah mengakibatkan kematian anak penggugat sehingga tergugat I dan tergugat II selaku orang tua bertanggung jawab dari segala akibat yang timbul dari perbuatan anaknya berdasarkan Pasal 1367 ayat (2) BW.433/PDT/1992/ PT. bahwa kedewasaan adalah 21 tahun./1980/PN-MDN Tanggal 9 Juni 1981 jis. 305/PDT/G/1991/PN. hakim masih belum berani secara tegas menafikan ketentuan kedewasaan dalam Pasal 330 BW. 171/ PERD/1983/PT MEDAN Tanggal 29 Maret 1983 jis. tanpa menguraikan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa. yaitu berdasarkan UU No. 1 Tahun 1974 dan UU No. 30 tahun 2004. meskipun pada prinsipnya hakim telah menganut batasan umur dalam menentukan kecakapan berbuat dalam hukum berdasarkan perubahan rezim peraturan perundang-undangan.indd 135 12/13/2010 9:30:23 PM . mengingat perbuatan hukum yang dilakukan adalah jual-beli di hadapan PPAT maka pemohon oleh majelis hakim dianggap menundukkan diri pada ketentuan Pasal 330 BW. Putusan MA RI No. Putusan Pengadilan Tinggi Sumatera Utara di Medan No. Dengan demikian. 131/Perd. dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa tersebut. e. Jakbar Tanggal 2 Juni 1992 jis. (b) Putusan Pengadilan Negeri Jakarta Barat No. Berikut produk-produk tersebut. Kecakapan Berdasarkan Kategori ”di Bawah Umur” atau ”Dewasa” Tanpa Menegaskan Parameter Batasan Umur yang Digunakan Produk yang kami telusuri menunjukkan bahwa sebagian besar menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa pada pertimbangannya.DKI Tanggal 5 Januari 1993 jis. Putusan Pengadilan Tinggi DKI Jakarta No. dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa tersebut. Dalam putusan hakim tersebut tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa. 2597 K/PDT/1993 Tanggal 1 Mei 1996 Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 135 isi7-3.

orang tua bertanggung jawab atas kerugian yang ditimbulkan oleh anaknya yang masih berada di bawah umur. 136 isi7-3.BPP Tanggal 6 Desember 1997 jis. yang tinggal pada mereka dan terhadap siapa mereka melakukan kekuasaan orang tua atau wali. 107/Pdt/1998/PT.indd 136 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:30:23 PM . dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa tersebut. (c) Putusan Pengadilan Negeri Magelang No. Putusan MA RI No. 584/Pdt/1995/PT.MGL Tanggal 1 Desember 1994 jis. 50/Pdt. Putusan Pengadilan Tinggi Kalimantan Timur di Samarinda No. untuk mengajukan gugatan ganti rugi atas perbuatan melawan hukum yang menjadikan anaknya sebagai korban. Dalam putusan hakim tersebut tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa. dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa tersebut. Berdasarkan Pasal 1367 BW.Smg Tanggal 5 Desember 1995 jis. 1189 K/Pdt/199 Tanggal 28 Februari 2001 jis. 3203 K/ Pdt/1996 Tanggal 8 Agustus 2001 Majelis hakim menguraikan bahwa penggugat sebagai orang tua dapat mewakili kepentingan anaknya yang masih berada di bawah umur. Dengan demikian. Putusan MA RI No.G/1997/PN. Dalam putusan hakim tersebut tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa tersebut. 202 PK/Pdt/2003 (PK) tanggal 10 Maret 2006 Majelis hakim berpendapat bahwa tergugat I (15 tahun) masih berada di bawah umur sehingga menurut hukum masih berada di bawah tanggung jawab orang tuanya.Majelis hakim dalam pertimbangannya menyatakan tergugat I berada di bawah umur tanpa menguraikan dasar hukum untuk menyatakan tergugat I di bawah umur. orang tua dari wali bertanggung jawab atas kerugian yang disebabkan oleh anak-anak yang belum dewasa.SMDA Tanggal 14 Oktober 1998 jis. Putusan MA RI No. 06/1994/Pdt. (d) Putusan Pengadilan Negeri Balikpapan No. Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Tengah di Semarang No.G/PN. Dalam putusan hakim tersebut tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa.

G/1999/PN. tergugat II turut bertanggung jawab atas kerugian yang ditimbulkan akibat Perbuatan Melawan Hukum yang dilakukan anaknya. Dengan demikian. 141/Pdt/2000/PT. 2779 K/Pdt/2001 Tanggal 22 Januari 2003 Majelis hakim menguraikan dalam pertimbangannya bahwa turut tergugat (15 tahun) yang merupakan anak kandung dari tergugat I dan tergugat II menabrak anak penggugat dengan sepeda motor. majelis hakim tidak menjelaskan dalil hukum maupun dasar pertimbangan untuk menentukan umur 15 tahun sebagai di bawah umur.PLG Tanggal 6 Juni 2000 jis. dengan demikian. Namun demikian. 07/ Pdt/2000/PT. 3727 K/ Pdt/2000 Tanggal 11 Mei 2004 Anak kandung tergugat yang berumur 12 Tahun.Smg Tanggal 9 Agustus 2000 jis.G/1999/PN. 49/Pdt/2000/PT. (f) Putusan Pengadilan Negeri Sungailiat No.15/Pdt. tergugat turut bertanggung jawab atas kerugian yang disebabkan oleh Perbuatan Melawan Hukum yang dilakukan anaknya. yaitu tergugat I baru (yang berumur 20 tahun) berdasarkan Pasal 1367 BW. ikut bertanggung jawab atas perbuatan turut tergugat yang menimbulkan kerugian bagi penggugat berdasarkan Pasal 1367 BW. majelis hakim menganggap turut tergugat yang berumur 15 tahun belum dapat bertanggung jawab secara penuh menurut hukum. Dalam putusan hakim tersebut tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa tersebut.indd 137 12/13/2010 9:30:23 PM . Putusan MA RI No. 19/Pdt. dan karenanya dianggap belum cakap untuk berbuat dalam hukum.(e) Putusan Pengadilan Negeri Semarang di Urungan No. (g) Putusan Pengadilan Negeri Mataram No.SGT Tanggal 2 Februari 2000 jis. tergugat I dan tergugat II selaku orang tua kandung dari turut tergugat. Putusan Pengadilan Tinggi Sumatera Selatan di Palembang No. Putusan MA RI No.MTR Tanggal 10 November 1999 jis.Un Tanggal 15 Oktober 1999 jis.57/Pdt. Putusan Pengadilan Tinggi Mataram di Mataram No.MTR Tanggal 22 Juni 2000 jis. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 137 isi7-3. Dalam putusannya.G/PN. dalam pertimbangan majelis hakim dinyatakan belum dewasa. 2782 K/Pdt/2001 Tanggal 23 September 2004 Menurut pertimbangan majelis hakim. Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Tengah di Semarang No. Putusan MA RI No.

Putusan MA RI No. 109/Pdt/2001/PT.Dps Tanggal 10 Juni 2002 jis. dalam pertimbangannya majelis hakim menguraikan bahwa tergugat III merupakan anak tergugat I dan II yang belum dewasa sehingga tergugat I dan II menanggung kerugian yang ditimbulkan akibat perbuatan anak yang belum dewasa tersebut. Dalam putusan hakim tersebut tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa tersebut.Bli Tanggal 21 Mei 2001 jis. Putusan MA RI No.G/2000/PN.indd 138 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:30:23 PM . 02/Pdt.MDO tanggal 16 Oktober 2001 jis. 2776 K/Pdt/2003 Tanggal 3 Mei 2006 Majelis hakim berpendapat bahwa tergugat I (berumur 18 tahun) dan masih bersekolah di SMU serta masih tinggal bersama orang tuanya secara perdata belumlah dikategorikan sebagai orang dewasa dan belum mampu dipertanggungjawabkan secara penuh atas perbuatan-perbuatan hukum bidang keperdataan. (h) Putusan Pengadilan Negeri Manado No. 67/Pdt/2002/PT. (i) Putusan Pengadilan Negeri Bangli No. tetapi masih dinyatakan di bawah umur. dengan Putusan Pengadilan Tinggi Sulawesi Utara di Manado No. 1351 K/Pdt/2003 tanggal 23 Maret 2005. Walaupun dengan mengetahui umur tergugat I yang sudah 20 tahun.G/2001/PN.MDO Tanggal 11 Desember 2000 Pada putusan Pengadilan Negeri tidak terdapat pertimbangan hukum terkait dengan kecakapan berbuat berdasarkan batasan umur. dapat diduga bahwa majelis hakim menggunakan batasan umur 21 tahun untuk menentukan kondisi di bawah umur atau belum dewasa.Dalam putusan hakim tersebut tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa tersebut. 2) Permohonan Perwalian Atas Nama Anak di Bawah Umur (a) Penetapan Pengadilan Negeri Cianjur No. Namun pada tingkat banding. 19/1976/Sip C Tanggal 21 September 1976 138 isi7-3.168/Pdt. Dalam putusan hakim tersebut tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan untuk menyatakan kondisi di bawah umur atau belum dewasa tersebut. Putusan Pengadilan Tinggi Denpasar No.

P/1981/PN. 10/Pdt. (c) Penetapan Pengadilan Negeri Karawang No.indd 139 12/13/2010 9:30:23 PM .Sbg Tanggal 17 Mei 1983 Hakim menetapkan pemohon sebagai wali dari kedua adiknya yang belum dewasa tanpa menyebutkan batasan umur dewasa yang dimaksud. menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya. tanpa menyebutkan batasan umur dewasa yang dimaksud. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan. umur adiknya sekitar 20 tahun dan 17 tahun. umur adiknya sekitar 17 tahun dan 15 tahun.Hakim hanya menetapkan pemohon yang dianggap sudah dewasa sebagai wali dari kedua adiknya yang belum dewasa. (b) Penetapan Pengadilan Negeri Banjarmasin No. 13/1979 Perm B Tanggal 15 Maret 1979 Hakim hanya menetapkan pemohon yang dianggap sudah dewasa sebagai wali dari adiknya yang belum dewasa. Dari data yang ada. 39/Pdt. tanpa menyebutkan batasan umur dewasa yang dimaksud dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya. (d) Penetapan Pengadilan Negeri Sibolga No. Dari data yang ada. menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya.Krw Tanggal 15 April 1981 Hakim hanya menetapkan pemohon sebagai wali dari keempat adiknya yang belum dewasa.P/1983/PN. tanpa menyebutkan batasan umur dewasa yang dimaksud. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 139 isi7-3.

dan 4 tahun. umur anaknya sekitar 20 tahun. 140 isi7-3. Dari data yang ada. (b) Penetapan Pengadilan Negeri Pekalongan No. 72/Pdt.dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan. 138/Pdt. (e) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Utara No. 3) Permohonan Melakukan Perbuatan Hukum atas Nama Anak di Bawah Umur (a) Penetapan Pengadilan Negeri Magetan No. umur anaknya sekitar 11 tahun. 9 tahun. menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya. Dari data yang ada.indd 140 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:30:24 PM . tanpa menyebutkan batasan di bawah umur yang dimaksud.P/1984/PN MGT Tanggal 13 Juni 1984 Hakim hanya menetapkan pemohon sebagai wali dari ketiga anaknya yang masih di bawah umur. tanpa menyebutkan batasan di bawah umur yang dimaksud.P/2010/PN. dan 16 tahun. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan.P/1982/PN PKL Tanggal 19 April 1982 Hakim hanya menetapkan pemohon sebagai wali dari ketiga anaknya yang masih di bawah umur. menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya. 18 tahun. Jakut Tanggal 31 Maret 2010 Hakim menetapkan bahwa pemohon adalah saudara dari almarhum yang meninggalkan 1 (satu) anak yang bernama untuk ditetapkan sebagai wali atas anak di bawah umur. 146/Pdt. menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya.

yang dianggap belum cakap untuk melakukan perbuatan hukum. Tujuan dari pemohon adalah untuk mengurus harta warisan milik kedua anak tersebut untuk kehidupan dan pendidikan.(c) Penetapan Pengadilan Negeri Tangerang No. ketiga anaknya masih di bawah umur.P/2008/PN Tangerang Tanggal 26 Juni 2008 Hakim menetapkan pemohon sebagai wali dari ketiga anaknya yang masih di bawah umur dan mengizinkan menjual aset anaknya tersebut. menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya.indd 141 12/13/2010 9:30:24 PM . 1 19/Pdt. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan. 18 tahun. (d) Penetapan Pengadilan Negeri Tangerang No. (e) Penetapan Pengadilan Negeri Tangerang No 164/Pdt. menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya. Pemohon adalah pengasuh kedua anak tersebut yang masing-masing berumur 12 tahun dan 10 tahun. pengadilan memberikan izin kepada pemohon untuk melakukan perbuatan hukum atas nama anak di bawah umur tersebut.P/2008/PN Tangerang Tanggal 4 Agustus 2008 Hakim menetapkan Pemohon adalah ibu dari 6 (enam) orang anak. 94/Pen.P/2008/PN Tangerang Tanggal 2 Juni 2008 Hakim menetapkan Pemohon adalah kakek dari 2 (dua) orang anak ahli waris dari orang tuanya yang meninggal. dan 13 tahun. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan. Dengan demikian. menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya. Tiga orang anak Pemohon masing-masing berumur 20 tahun.Pdt. tanpa menyebutkan batasan umur di bawah umur yang dimaksud. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 141 isi7-3. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan.

Pemohon ingin menjual warisan tersebut sehingga memohonkan hak untuk menjual dari Pengadilan. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya.P/2009/PN Jakbar Tanggal 27 Mei 2009 Hakim menetapkan Pemohon adalah seorang janda yang memiliki 2 orang anak di bawah umur. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya. masing-masing berumur 17 tahun dan 4 tahun. dan 1tahun. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya. (g) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Barat No 178/Pdt. Untuk keperluan biaya hidup dan pendidikan anak. dan karenanya berhak untuk melakukan perbuatan hukum atas ketiga anak yang masih berada di bawah umur tersebut. 134//Pdt. suaminya. 1 15/Pdt. (h) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Barat No. yang mengajukan perwalian untuk menjual harta warisan peninggalan dari ahli waris untuk perawatan dan biaya hidup.P/2009/PN Jakbar Tanggal 10 Maret 2009 Hakim menetapkan Pemohon adalah duda dari istrinya yang meninggalkan 2 (dua) orang anak yang masih di bawah umur. 004/Pdt. (i) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Barat No.P/2009/PN Jaksel Tanggal 8 Mei 2009 Hakim menetapkan pemohon adalah janda dari suaminya dengan 3 (tiga) orang anak yang berumur 13 tahun.P/2009/PN Jakbar Tanggal 31 Maret 2010 142 isi7-3. 6 tahun. masing-masing berumur 18 tahun dan 16 tahun yang menerima warisan dari Alm.(f) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan No.indd 142 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:30:24 PM .

Hakim menetapkan Pemohon adalah janda dari suaminya yang meninggalkan 3 (tiga) orang anak. (j) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Utara No. 6 tahun. dan 3 tahun.indd 143 12/13/2010 9:30:24 PM .P/2010/PN Jakut Tanggal 6 April 2010 Hakim menetapkan Pemohon adalah janda dari suaminya yang meninggalkan 2 (dua) orang anak. untuk dapat melakukan tindakan hukum secara perdata. (i) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Utara No. masing-masing berumur 7 tahun.P/2010/PN Jakut Tanggal 24 Februari 2010 Hakim menetapkan Pemohon untuk ditetapkan sebagai wali dari ketiga anaknya. 60/Pdt. 25/Pdt. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya. (h) Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Utara No. dan dengan demikian dapat melakukan perbuatan hukum atas nama anak di bawah umur terhadap harta peninggalan yang ingin dijual guna keperluan biaya hidup dan pendidikan anak. masing-masing berumur 13 tahun dan 11 tahun. masing-masing berumur 27 tahun. dan karenanya dapat melaku- Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 143 isi7-3.P/2010/PN Jakut Tanggal 3 Februari 2010 Hakim menetapkan Pemohon adalah janda dari suaminya yang meninggalkan 5 (lima) orang anak yang masih di bawah umur. dan 17 tahun. 149/Pdt. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya. Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya. 24 tahun. dan karenanya mewakili seorang anak yang masih di bawah umur untuk melakukan perbuatan hukum atas harta peninggalan suaminya.

Dalam putusan yang memuat pertimbangan tentang kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur. yang berdasarkan Pasal 330 BW adalah telah berumur 21 tahun. tidak berarti bahwa tidak terjadi pergeseran umur dalam menentukan kecakapan. 30 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris). Dalam penetapan hakim yang tidak ditemukan batasan umur yang digunakan untuk menyatakan kondisi di bawah umur dan juga tidak mencantumkan dasar hukum yang digunakan sebagai pertimbangan menunjukkan kelemahan hakim dalam memberikan dasar pertimbangan pada penetapannya. tampak bahwa pada umur 15 tahun seseorang telah dapat dilimpahi kewenangan untuk menjadi pihak dalam berperkara di pengadilan guna mempertahankan hak mewarisnya. yaitu telah berumur 18 tahun. Produk pengadilan yang kami analisis menunjukkan adanya perbedaan pandangan antarhakim dalam mendasarkan pertimbangannya pada kedua aturan hukum tersebut. Meskipun tidak satu pun ketentuan dalam UU No. Dalam hukum. terlihat bahwa sebagian besar hakim hanya menyatakan suatu kondisi ”di bawah umur”. kini didasarkan pada umur di mana seseorang sudah tidak berada pada kekuasaan 144 isi7-3. ternyata membawa dampak pada penerapan hukum di pengadilan. kecakapan dipengaruhi oleh kondisi dewasa. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan maka dapat ditarik pemahaman bahwa kecakapan berdasarkan batasan umur. persoalan perbedaan pandangan antara BW dan UU No. f.kan perbuatan hukum atas nama anak di bawah umur tersebut. suatu kondisi di bawah umur akan terkait dengan konsep kecakapan maupun kewenangan bertindak. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan (yang konsepnya diikuti oleh UU No. kecakapan dipengaruhi oleh suatu kondisi di mana seseorang tidak lagi berada di bawah kekuasaan orang tua atau perwalian. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan yang menggantikan pengertian dewasa dalam BW. Sementara itu. yaitu menjual harta peninggalan suaminya untuk biaya hidup dan pendidikan anaknya. Menurut BW. Hal ini menunjukkan bahwa pada umur 15 tahun seorang subjek hukum telah memiliki cukup kemampuan untuk diberikan kewenangan bertindak. Sementara itu. Dengan mencermati secara saksama ketentuan dalam Pasal 47 dan 50 UU No. tanpa menguraikan lebih lanjut batasan umur yang digunakan maupun dasar hukum yang digunakan untuk menentukan kondisi di bawah umur tersebut. menurut UU No. terkait dengan kecakapan berdasarkan batasan umur.indd 144 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:30:24 PM . Penerapan Konsep Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur dalam Pertimbangan Hakim Berdasarkan pertimbangan hakim pada produk pengadilan di atas.

Dengan demikian. Namun demikian. seharusnya hakim sebagai gawang penegakan hukum dapat merumuskannya dengan jelas pada pertimbangan hukum dalam setiap putusannya. Hal ini menunjukkan ketidakcermatan Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 145 isi7-3. Parameter yang digunakan pun bervariasi. Hakim menganggap seolah tidak ada masalah terkait dengan parameter ”di bawah umur”. Ini menunjukkan keraguan hakim atas sandaran hukum yang akan digunakannya dalam memberikan pertimbangan hukum.orang tua maupun perwalian (18 tahun). Dalam pertimbangannya. sebagian besar hakim hanya menyatakan suatu kondisi di bawah umur. 2. Dalam pertimbangannya. Sayang. ketidaksempurnaan peraturan perundang-undangan justru diikuti saja oleh hakim dengan memberikan dasar pertimbangan yang mengambang terkait dengan batasan umur dalam menentukan kecakapan hukum. tanpa memberikan penjelasan lebih lanjut. Sebagaimana diuraikan pada penjelasan terkait dengan tema penelitian ini dari aspek peraturan perundang-undangan pada bagian sebelumnya. hakim yang tidak dapat menentukan secara tegas batasan umur yang digunakan untuk menentukan kecakapan jumlahnya lebih banyak. tidak lagi didasarkan pada umur dewasa (21 tahun). Hal ini akan menutupi celah ketidaksempurnaan peraturan perundang-undangan. terdapat beberapa hakim yang sudah mengubah paradigmanya tentang kecakapan meskipun jumlahnya lebih kecil dibandingkan hakim yang masih berpegang teguh pada BW. serta dasar hukum yang digunakan hakim untuk menentukan suatu kondisi di bawah umur. Metodologi Hakim dalam Menerapkan Konsep Hukum Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasarkan Batasan Umur dalam Produk Pengadilan Dari produk yang dianalisis terlihat bahwa sebagian besar hakim tidak menggunakan metodologi yang sistematis dalam menerapkan konsep hukum ”kecakapan dan kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur”. tampak bahwa batasan umur yang digunakan sebagai dasar untuk menentukan kecakapan berbuat dalam hukum pada peraturan perundang-undangan sangat beragam. hakim hanya menyatakan bahwa seseorang berada ”di bawah umur”. kecakapan tidak lagi tergantung pada terminologi ”tidak berada di bawah umur atau dewasa”. Dalam kondisi ini. batasan umur yang dikategorikan sebagai di bawah umur. tetapi tergantung pada terminologi tidak berada di bawah kekuasaan orang tua atau perwalian. tanpa menguraikan apakah yang dimaksud dengan di bawah umur.” Dari produk pengadilan yang dianalisis.indd 145 12/13/2010 9:30:24 PM .

Dalam hal ini. Metode penerapan hukum oleh hakim tidak didasarkan pada suatu aturan hukum yang jelas. meskipun tidak satu pun ketentuan dalam UU No. Dalam hal ini. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan menyatakan tidak berlakunya Pasal 330 BW. pada produk pengadilan yang kami analisis menunjukkan bahwa hakim-hakim menggunakan metode penafsiran secara konseptual terhadap peraturan perundang-undangan dalam menerapkan hukum. Dalam jumlah yang paling kecil. hakim merujuk pada ketentuan Pasal 47 dan 50 UU No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan dapat ditarik 146 isi7-3. 3. Terkait dengan kecakapan dalam hukum yang oleh Pasal 1330 BW ditentukan suatu kondisi ”tidak berada di bawah umur”. Dalam hal ini. Terkait dengan kecakapan hukum. Hal ini dapat dilihat pada pertimbangan hakim yang mendasarkan kecakapan pada batasan umur 21 tahun. Periodesasi Perubahan Pendapat Hakim dalam Menerap­ an Konsep Hukum Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasarkan Batasan Umur dalam Produk Pengadilan Terkait dengan Berlakunya UU No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan maka suatu kondisi kecakapan dalam hukum adalah kondisi di mana seseorang mampu bertanggung jawab secara penuh. hakim kemudian merujuk pada Pasal 330 BW yang mengatur tentang batasan umur untuk menentukan kondisi ”di bawah umur”. tidak lagi berada di bawah kekuasaan orang tua ataupun perwalian.indd 146 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:30:24 PM . Dalam hal ini. dapat dianalisis bahwa hakim berpandangan dengan berlakunya UU No. dengan Pasal 47 dan 50. yaitu dari 21 tahun menjadi 18 tahun. karena tidak satu pun ketentuan dalam UU No. berlakunya UU No. beberapa hakim menggunakan metode penafsiran secara gramatikal terhadap peraturan perundangundangan dalam menerapkan hukum.hakim dalam menerapkan konsep batasan umur terkait dengan kecakapan untuk berbuat dalam hukum. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan yang mengatur tentang ”kondisi dewasa” ataupun ”di bawah umur” sehingga eksistensi Pasal 330 BW dianggap masih tetap berlaku. yaitu belum genap berumur 21 tahun. telah terjadi perubahan batasan umur untuk menentukan kecakapan dalam hukum secara yuridis. yaitu telah berumur 18 tahun. dapat dianalisis bahwa hakim menafikkan ketentuan dalam Pasal 47 dan 50 UU No. ukuran yang dapat digunakan untuk mengelompokkan periode di antaranya dengan mendasarkan pada perubahan pemikiran dan konsep dalam peraturan perundang-undangan. walaupun dalam jumlah yang relatif lebih kecil. Sementara itu. 1 Tahun 1974 Dalam menentukan periodisasi terhadap perubahan pendapat hakim.

Melihat pada produk tampak bahwa tidak terdapat periodesasi terhadap pendapat (majelis) hakim mengenai konsep hukum kecakapan berdasarkan batasan umur. Dengan menggunakan periodesasi tersebut. pada produk pengadilan. Thomas Aquinas. tampaknya periodesasi ini tidak berpengaruh pada dasar pertimbangan hakim. di mana kecakapan yang mendasarkan pada batasan dewasa. Menurut Aristoteles. perkembangan kecakapan dapat dikelompokkan menjadi dua periode. hukum alam adalah suatu hukum yang berlaku selalu dan di mana-mana karena berhubungan dengan aturan alam. karena masih dijumpai batasan umur 21 tahun untuk menentukan kecakapan. yaitu periode sebelum tahun 1974. dengan berlakunya UU No. Dengan demikian. Mazhab Hukum Alam Mazhab hukum alam diungkapkan oleh Aristoteles. 4. Namun demikian.sebagai batasan dalam mengelompokkan produk hakim berdasarkan periode tertentu. Jika produk pengadilan yang dikeluarkan sebelum tahun 1974 seluruhnya menggunakan umur 21 tahun untuk menjadi parameter kedewasaan yang membawa implikasi pada kecakapan. yaitu umur 21 tahun. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 147 isi7-3. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. tidak pernah lenyap. ternyata tidak semua hakim menggunakan batasan umur 18 tahun sebagai parameter kecakapan. telah terjadi pergeseran batasan umur untuk menilai kecakapan. dan Hugo Grotius. dan periode setelah tahun 1974. yang tidak lagi didasarkan pada kondisi di bawah umur atau belum dewasa (yang kemudian dengan Pasal 330 BW menggunakan batasan umur 21 tahun). di mana kecakapan tidak lagi didasarkan pada batasan kedewasaan. Sebagaimana telah diuraikan pada bagian sebelumnya. yaitu umur 21 tahun. maka produk yang dikeluarkan sesudah tahun 1974 pun. tetapi didasarkan pada batasan umur 18 tahun. a.indd 147 12/13/2010 9:30:24 PM . yang merupakan parameter kedewasaan seseorang. tetapi didasarkan pada batasan umur 18 tahun. apabila mengikuti pola periodesasi dalam produk hakim. Aliran Mazhab yang Digunakan Hakim dalam Menerap­ kan Konsep Hukum Kecakapan dan Kewenangan Bertindak Berdasarkan Batasan Umur dalam Produk Pengadilan Berikut beberapa mazhab yang dikenal dalam ilmu hukum. sedangkan pada produk pengadilan yang dibuat setelah tahun 1974 menunjukkan kecenderungan menggunakan batasan kecakapan pada umur 18 tahun. akan terlihat bahwa sebelum tahun 1974 produk hakim akan menunjukkan kecenderungan menggunakan batasan kecakapan pada kedewasaan. dan berlaku dengan sendirinya. Hukum itu tidak pernah berubah.

Hukum adalah sarana untuk mengendalikan individu-individu agar tujuannya sesuai dengan tujuan masyarakat di mana mereka menjadi warganya. Mazhab Historis Friedrich Carl Von Savigny menyatakan bahwa hakikat dari sistem hukum menurut Savigny adalah sebagai pencerminan jiwa rakyat yang mengembangkan hukum itu. dan etika.indd 148 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:30:24 PM . equity. pembedaan antara kaidah-kaidah hukum dengan kaidah-kaidah sosial lainnya. sejarah. e. Mazhab Formalistis (Positivisme) John Austin menganggap hukum sebagai suatu sistem yang logis. Rudolph von Jhering menyatakan hukum merupakan suatu alat bagi masyarakat untuk mencapai tujuannya. d. hukum harus dipandang sebagai suatu lembaga kemasyarakatan yang berfungsi untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan sosial. dan perundang-undangan. Keadilan menurut Kelsen adalah masalah ilmu politik. yang seluruhnya tergantung dari ketentuan manusia. tetap.Hukum alam dibedakan dengan hukum positif. c. Dengan kata lain. Sir Henry Maine mengatakan bahwa masyarakat ada yang ”statis” dan ada yang ”progresif”. Mazhab Utilitariansm Tokoh mazhab ini adalah Jeremy Bentham dan Rudolph von Jhering. tidak pula pada ilmu hukum. dan adalah tugas ilmu hukum untuk mengembangkan suatu kerangka dengan 148 isi7-3. Masyarakat progresif adalah masyarakat yang mampu mengembangkan hukum melalui tiga cara. pusat gaya tarik perkembangan hukum tidak terletak pada perundang-undangan. kemasyarakatan. melainkan di dalam masyarakat sendiri. dan bersifat tertutup. yaitu fiksi. Ajaran berpokok pada pembedaan antara hukum positif dengan hukum yang hidup. Juga tak boleh dicampuri oleh masalah keadilan. kesusilaan. Kelsen dalam ajaran hukum murninya menyatakan bahwa hukum tidak boleh dicampuri oleh masalah-masalah politik. b. Hukum merupakan suatu alat yang dapat dipergunakan untuk melaksanakan perubahan-perubahan sosial. Hukum positif hanya akan efektif apabila selaras dengan hukum yang hidup dalam masyarakat. Mazhab Sociological Jurisprudence Tokoh mazhab ini adalah Eugen Ehrlich dan Roscoe Pound. Menurut Roscoe Pound. Semua hukum berasal dari adat istiadat dan kepercayaan dan bukan berasal dari pembentuk undang-undang. Bentham mengemukakan pembentuk hukum harus membentuk hukum yang adil bagi segenap warga masyarakat secara individual. Menurut Ehrlich.

kami melihat justru sebagian besar produk pengadilan hanya menyatakan kondisi di bawah umur. Hakim harus selalu melakukan pilihan. dengan pendekatan secara progresif mampu mengembangkan hukum melalui tiga cara. Kaum realis mendasarkan pemikirannya pada suatu konsepsi radikal mengenai proses peradilan. yang dibedakan dengan hukum yang tertulis (law in the books). Selanjutnya. Pokok-pokok pendekatan kaum realis antara lain hukum adalah alat untuk mencapai tujuan-tujuan sosial dan hendaknya konsepsi hukum itu menyinggung hukum yang berubah-ubah dan hukum yang diciptakan oleh pengadilan. Hal ini menunjukkan kecenderungan tidak menggunakan mazhab mana pun.mana kebutuhan-kebutuhan sosial dapat terpenuhi secara maksimal. 1 Tahun 1974. Menurut mereka. uraian tentang adanya penggunaan mazhab tertentu di lingkungan pengadilan. f. dan perundang-undangan. dapat diambil kesimpulan sebagai berikut. yaitu fiksi. Beberapa produk pengadilan yang kami analisis menunjukkan sebagian hakim menggunakan mazhab positivisme. Hal ini tampak pada produk pengadilan yang mendasarkan kecakapan umur dengan hanya mengikuti dan menerapkan secara positif ketentuan dalam Pasal 330 BW. dan Karl Llewellyn. sepertinya tidak tampak adanya konsistensi penggunaan mazhab pada putusan maupun penetapan yang kami telusuri. hakim lebih layak disebut sebagai pembuat hukum daripada menemukannya. C. Jerome Frank. Kesimpulan Dengan melihat beberapa putusan dan kualifikasi atas istilah dan batas umur terkait dengan pertimbangan hakim. equity. asas apa yang akan diutamakan dan pihak mana yang akan dimenangkan. Mazhab Realisme Hukum Tokoh yang terkenal dalam aliran ini adalah Hakim Agung Oliver Wendell Holmes. Pound juga menganjurkan untuk mempelajari hukum sebagai suatu proses (law in action). Hal ini tampak pada produk pengadilan yang mendasarkan kecakapan umur dengan hanya mengikuti dan menerapkan secara positif ketentuan dalam Pasal 47 dan 50 UU No. tanpa menjelaskan dasar hukum atau parameter yang digunakan. terkait dengan konsep hukum “Kecakapan dan kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur”. Hakim dalam memberikan putusan. Sebagian lagi menggunakan mazhab historis. Namun demikian. yang dipelopori oleh Friedrich Carl Von Savigny. baik penetapan maupun putusan terhadap Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 149 isi7-3.indd 149 12/13/2010 9:30:24 PM . 1.

ada putusan yang telah memberikan tanggung jawab keperdataan kepada seseorang yang telah berumur 18 tahun. sebaiknya dilakukan upaya untuk lebih meningkatkan pemahaman hakim akan kecakapan dan kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur. Dalam kondisi ini. Dengan demikian. keberadaan doktrin sebagai penunjang menjadi tidak maksimal. perkara.2.indd 150 Kecakapan dan Kewenangan 12/13/2010 9:30:24 PM . Salah satu parameter yang digunakan untuk menilai kecakapan dan kewenangan bertindak adalah berdasarkan batasan umur. Bahkan kami tidak menemukan uraian yang menunjukkan pemahaman hakim akan konsep kecakapan dan kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur. tampak bahwa kajian hakim terhadap kecakapan dan kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur sangat kurang. Akibat dari perbuatan hukum terhadap tanggung jawab seseorang yang dianggap memiliki umur tertentu berbeda-beda. 3. terdapat perbedaan pandangan hakim. yang pada akhirnya akan menimbulkan ketidakpastian hukum di masyarakat. Rekomendasi Restatement Berdasarkan Produk Pengadilan 1. akan menjadi sulit untuk menilai ketepatan penerapan hukum oleh hakim. Dalam putusan hakim yang kami kompilasi. ketidakselarasan dalam peraturan perundang-undangan ternyata membawa dampak pada putusan pengadilan. Penggunaan istilah belum dewasa sama dengan anak sebagai batasan umur digunakan dalam putusan. Terkait dengan kecakapan dan kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur. Sebagian hakim memberi batasan 21 tahun dan sebagian lagi umur 18 tahun. 2. perlu dilakukan penyelarasan peraturan perundangundangan terkait dengan kecakapan dan kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur Dari produk yang kami analisis. untuk menghindari ketidakpastian hukum dalam putusan hakim. Dengan demikian. D. ada yang setelah genap 21 tahun. di antaranya disebabkan perbedaan dasar hukum yang menjadi dasar pertimbangan hukum. Namun demikian. belum memiliki keseragaman terhadap pengertian belum dewasa. sebagian besar putusan hakim yang kami telusuri menggunakan lembaga ”di bawah umur” tanpa menguraikan dasar hukum maupun dasar pertimbangan yang digunakan untuk menentukan klasifikasi ”di bawah umur”. 150 isi7-3. 3. Dengan demikian. terkait dengan kecakapan dan kewenangan bertindak berdasarkan batasan umur.

B. Legal. West Bussiness Law. 2008.DAFTAR PUSTAKA ______________. 1950. Jakarta: J. and E-Commerce Environment. Basuki. Ser tifikat Kepemilikan Hak Atas Tanah (Persyaratan Permohonan di Kantor Pertanahan).en familierecht. Tesis. S. Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada. 2005. Chandra. Liah Anggraini. B a s y i r. Bzn. 2001. Asas Keseimbangan bagi Hukum Perjanjian Indonesia. hlm. West Legal Studies in Bussiness. Yogyakarta: UII Press. 2010.indd 151 12/13/2010 9:31:16 PM . Deventer: Kluwer.B. Personen. Herlien. Beginselen en Stelsel van het Adatrecht. Ethical. Clarkson. Asser-De Boer I*. Bandung: Citra Aditya Bakti. Jakarta: PT Gramedia Widya Sarana Indonesia. Kenneth W. Ter Haar. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 151 isi8. Skripsi: “Pengaturan Syarat Kecakapan dalam Hukum Kontrak Indonesia dan Penerapannya pada Transaksi Internet Internet-Commerce”. Cetakan keempat. 2006.113. Text Cases. Surabaya: Universitas Airlangga. Wolters-Groningen. 2006. A s a s . International. Hukum Perjanjian Berlandaskan Asas-Asas Wigati Indonesia. et al. Budiono. Cetakan kedelapan. 2004.a s a s H u k u m M u a m a l a t ( H u k u m Pe r d a t a I s l a m ) . “Milik Anak Belum Dewasa Sebagai Jaminan Kredit Modal Kerja Pada PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Cabang Sleman”. A h m a d A z h a r.

Compare the remarks on Customary and Sharia Law; Ade Maman Suherman, Capacity and authority to act (Base don Age Limit). Dirjosisworo, Soedjono. 1983. Hukuman dalam Berkembangnya Hukum Pidana. Bandung: Tarsito. Djojodiguno. 1964. Asas-asas Hukum Adat. Yogyakarta: Gadjah Mada. ______________. 1987. Asas-Asas Hukum Adat. Jakarta: Djembatan. Djuhaendah Hasan–Habib Adjie. 2002. Masalah Kedewasaan dalam Hukum Indonesia Media Notariat. Januari-Maret. Dokumen Penjelasan Utama hasil penelitian Universitas Indonusa Esa Unggul: “Kecakapan dan Kewenangan Bertindak dalam Hukum Berdasarkan Batasan Umur, selanjutnya disingkat Hasil Penelitian Univ. Indonusa Esa Unggul. F.A.M Stroink, terj. Ateng Syafrudin. Pemahaman tentang Demokrasi. Refika Aditama. Fuady, Munir. 1999. Hukum Kontrak (Dari sudut Pandang Hukum Bisnis). Bandung: Citra Aditya Bakti. G. Kartasapoetra, dkk. 1985. Pokok-Pokok Hukum Perburuhan. Bandung: Armico. Gafur, Abdul. 1982. Pembinaan Generasi Muda. Bandung: Tarsito. Gandasubrata, Purwoto S. 1989. “Persetujuan Isteri/Suami Untuk Menjaminkan Harta Bersama dan Batas Umur Dewasa Bagi Seorang Calon Nasabah Untuk Membuka Rekening Serta Meminjam Uang Kepada Bank”, Media Notariat, No.10 Tahun IV Januari. Kie, Tan Thong. 1994. Studi Notariat, Serba Serbi Praktek Notaris. Jakarta: PT Ichtiar Baru Van Hoeve. Handayani, Rahayu, Retno. 2008. Tesis: “Benturan Parameter Umur Dewasa dalam Kaitannya dengan Kewenangan Bertindak di Bidang Profesi Notaris dan PPAT”. Depok: Program Magister Kenotariatan. Hasibuan, Bertrand A. 2006. “Problematika Kedewasaan Bertindak di Dalam Hukum (Studi pada Praktek Notaris di Kota Medan)”. Tesis. Universitas Sumatera Utara. Logeman, J.H.A. dan G.J. Resink. 1975. Tentang Teori Suatu Hukum Tata Negara Positif. Jakarta: Ichtiar Baru-Van Hoeve.

152
isi8.indd 152

Daftar Pustaka

12/13/2010 9:31:16 PM

Lumban Tobing, GHS. 1992. Peraturan Jabatan Notaris. Jakarta: Erlangga. M.L.C.C. de Bruijn-Luckers. 2004. ‘Minderjarigen als volwaardige procespartij?!’, in: Meesterlijk groot voor de kleintjes: opstellen aangeboden aan professor mr. J. E. Doek ter gelegenheid van zijn emeritaat. Alphen aan den Rijn: Kluwer. p. 108. ______________. 1994. EVRM, minderjarigheid en ouderlijk gezag, diss. Leiden. Manurung, Romualdo. 2004. “Pelaksanaan Ketentuan Pasal 87 dan Pasal 88 UndangUndang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dalam kaitannya dengan Otonomi Daerah”. Tesis. Yogyakarta: Program Pascasarjana, Universitas Gadjah Mada. Mertokusumo, Sudikno. 1985. Hukum Acara Perdata Indonesia. Yogyakarta: Liberty. ______________. 1999. Mengenal Hukum Suatu Pengantar. Yogyakarta: Liberty. Muchlis, Abdul. 2004. Implementasi Pengawasan Pemerintah Daerah terhadap Eksportir Udang Beku pada Perusahaan Cold Storage di Kota Tarakan. Tesis. Program Pascasarjana. Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada. Nasution, Indra Ario. “Cessie Sebagai Salah Satu Bentuk Penggantian Kreditur Ditinjau dari Segi Hukum”, Media Notariat, No. 2 Tahun 1, Oktober 1999. Octarina, Vera Octarina. 2006. Tesis: “ Pengaturan Kedewasaan dalam Pembuatan Akta Notaris dan Akta”. Surabaya: Airlangga. Pedoman Pengisian Akta Jual Beli, Hibah, Pemisahan dan Pembagian. 1999. Dimuat dalam Himpunan Peraturan Perundangan Badan Pertanahan Nasional, Bidang Pengukuran dan Pendaftaran Tanah Jilid 2, diterbitkan oleh BPN. Jakarta. Prodjodikoro, Wirjono. 1953. Asas-Asas Hukum Perjanjian. Bandung : W. Van Hoeve. Prof.dr. T.A.H. 2009. Doreleijers, Te oud voor het servet, te jong voor het tafellaken, Oratie Leiden. Ridwan, H.R. 2002. Hukum Administrasi Negara. Yogyakarta: UII Press. Dikutip dari Benny, Muhamad. 2004. “Kewenangan Camat sebagai PPAT Sementara dalam Membuat Akta Peralihan Hak atas Tanah dengan Ganti Rugi”. Tesis, Medan: Program Pascasarjana Magister Kenotariatan Universitas Sumatera Utara. R.v.J. 1993. Padang 27 Juli 1933, dimuat dalam T. 139: 278, sebagai dikutip oleh Hilman Hadikusuma, Hukum Adat dalam Yurisprudensi, Hukum Kekeluargaan, Perkawinan, Pewarisan, Bandung: Citra Aditya Bakti.

Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur

153

isi8.indd 153

12/13/2010 9:31:16 PM

Sanusi, Achmad. 1977. Pengantar Ilmu Hukum dan Pengantar Tata Hukum Indonesia. Bandung: Tarsito. Satrio, J. 1993. Hukum Perikatan, Perikatan yang Lahir dari Undang-Undang, Bagian Pertama, Bandung : Citra Aditya Bakti. ______________. 1999. Hukum Pribadi, Bagian I, Persoon Alamiah, cetakan pertama. Bandung: Citra Aditya Bakti. ______________. 2001. Perikatan yang lahir dari perjanjian, Buku II. Bandung: Citra Aditya Bakti. Simanjuntak, B. 1984. Pembinaan dan Mengembangkan Generasi Muda. Bandung: Tarsito. Soepomo. 1982. Hukum Perdata Adat Jawa Barat, terjemahan Nani Soewondo. Cetakan Kedua. Djambatan. Subekti. 1987. Hukum Perjanjian. Jakarta: Intermasa. Cetaakan XI. ______________. 2010. Pokok-Pokok Hukum Perdata. Cetakan XXXIV. Jakarta: Intermasa. Supomo. 1980. Pengantar Hukum Adat. Jakarta: Gunung Agung. Syahar, Saidus. 1976. Undang-Undang Perkawinan dan Masalah Pelaksanaannya, Ditinjau dari Segi Hukum Islam. Bandung: Alumni. Ter Haar dalam Safiyudin Sastrawijaya. 1977. Beberapa Masalah tentang Kenakalan Remaja. Bandung: Karya Nusantara. Uddin, Fatah Chotib. Kajian Pemberian Hak Tanggungan dengan Objek Tanah Hak. Usman, Rahmadi. 2006. Aspek-Aspek Hukum dalam Perorangan dan Keluaraga di Indonesia. Jakarta: Sinar Grafika. Weng, Henry Lee A. 1986. “Beberapa Segi Hukum dalam Perkawinan (Some Legal Aspect of Marriage Contract)”, Disertasi, Universitas Sumatera Utara. Wignjodipoero, Soerojo. 1987. Pengantar dan Azas Hukum Adat, Jakarta: CV Haji Masagung. Wiraatmadja, Rasjim. 1989. “Persetujuan Isteri/Suami untuk Menjaminkan Harta Bersama dan Batas Umur Kedewasaan bagi Seorang Calon Nasabah untuk Membuka Rekening Serta Meminjam Uang Kepada Bank”, Media Notariat, No 10 Tahun IV, Januari.

154
isi8.indd 154

Daftar Pustaka

12/13/2010 9:31:16 PM

7 Tahun 1953 tentang Pemilihan Anggota Konstituante dan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat. Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. “Konsep Kedewasaan Berkenaan dengan Keabsahan Akta PPAT”. Tesis.19 Tahun 1955 tentang Pemilihan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah. Dewan Perwakilan Daerah.29 Tahun 1954 tentang Pertahanan Negara Republik Indonesia. Surabaya: Magister Kenotariatan. Pradnya Paramita.g. Undang-Undang No.34. NJ 1982. Tesis. Universitas Airlangga. Undang-Undang No. 2006.Zerina. hlm. 27 Tahun 1948 tentang DPR.1 Tahun 1991) Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 1949 tentang Sumpah/Janji Jabatan Notaris. 30 tahun 2004 tentang Jabatan Notaris. 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia.21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang.23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. Undang-Undang No. Undang-undang No. Undang-Undang No. 2004. 64. Undang-Undang E. dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. in Hoge Raad 22 Mei 1981. 2007. Undang-Undang No. Undang-Undang No. 2 Tahun 2008 tentang Partai Politik. 10 Tahun 2008 tentang Pemilihan Umum Anggota Dewan Perwakilan Rakyat. dicabut dan dinyatakan tidak berlaku. Undang-Undang No. Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 155 isi8. 122 a positive sign of the legal representatives was absent. Undang-Undang No.indd 155 12/13/2010 9:31:16 PM . Undang-Undang No. Kompilasi Hukum Islam (Inpres No. 330. Undang-Undang No. Cet. Undang-Undang No. Psl. Undang-Undang No. 66 Tahun 1958 tentang Wajib Militer. Semarang: Universitas Dipenogoro. Magister Kenotariatan.18 tahun 2003 tentang Advokat. Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.

9 Tahun 1964 tentang Gerakan Sukarelawan Indonesia. Pasal 11 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2004 tentang Yayasan.go.Undang-Undang No. Undang-Undang Nomor 1 tahun 1974 tentang Perkawinan. Internet http://id. Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas.org/wiki/Dewasa.id/kbbi/index. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 1954 tentang Wakil Notaris dan Wakil Notaris Sementara (Lembaran Negara Tahun 1954 Nomor 101.php 156 isi8. Tambahan Lembaran Negara Nomor 700).indd 156 Daftar Pustaka 12/13/2010 9:31:16 PM . http://kamusbahasaindonesia. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4379).wikipedia. http://pusatbahasa. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2004 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 2 Tahun 1986 tentang Peradilan Umum (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 34.diknas.org/kedewasaan.

Putusan Pengadilan Negeri Kerta di Singaradja No. 305/PDT/G/1991/PN. Jakbar Tanggal 2 Juni 1992 jis. Putusan Pengadilan Negeri Sigli No.MEDAN Tanggal 29 Maret 1983 jis. 84/ PDT/1992/PT.MDO Tanggal 15 April 1993 jis. Putusan MA RI No. 2574/K/Pdt/1992 Tanggal 26 Februari 1994 6. Putusan Pengadilan Negeri Palembang No. Putusan Pengadilan Tinggi Sumatera Selatan di Palembang No./1976 Tanggal 2 November 1976 3.DAFTAR PUTUSAN Berikut indeks produk pengadilan berupa putusan yang diperoleh. 7/PDT/1992/ PT-Aceh Tanggal 24 September 1992 jis. Putusan Pengadilan Tinggi Aceh di Banda Aceh No.DKI Tanggal 5 Januari 1993 jis. 441/K/Pdt/1994 Tanggal 19 Januari 1995 5. 96/1973/PN. Putusan MA RI No. 82/Sipil-Besar Tanggal 27 September 1950 jis. Putusan MA RI No. 94/1951/P. Putusan Pengadilan Tinggi DKI Jakarta No.G/1990/PN. 131/Perd.Plg Tanggal 24 Juli 1974 jis./1980/PN-Mdn Tanggal 9 Juni 1981 jis. 171/ PERD/1983/PT. 1. 41/1975/PT.477/K/Sip. No.TDO Tanggal 7 Agustus 1991 jis.indd 157 12/13/2010 9:31:17 PM . Putusan Pengadilan Tinggi Mataram No.S/Pdt Tanggal 17 Maret 1952 jis. 433/PDT/1992/PT. PERDATA Tanggal 14 Agustus 1975 jis. Putusan Pengadilan Tinggi Sulawesi Utara di Manado No. 2597 K/ PDT/1993 Tanggal 1 Mei 1996 Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 157 isi8. Putusan MA RI No. Putusan Pengadilan Tinggi Sumatera Utara di Medan No. 118/PDT. Putusan MA RI No. Putusan Pengadilan Negeri Jakarta Barat No. 53/K/Sip/1952 Tanggal 24 Agustus 1955 2. Putusan Pengadilan Negeri Tondano No. 2691/K/ Pdt/1992 Tanggal 30 Juli 1994 4. 12/Pdt/G/1991/PN-SIGI Tanggal 24 September 1991 jis. Putusan Pengadilan Negeri Medan No. Putusan MA RI No.

MDN Tanggal 3 Agustus 1998 jis.G/1998/PN. 19/Pdt. Putusan MA RI No. 2149 K/Pdt/2000 Tanggal 11 Desember 2001 Putusan Pengadilan Negeri Manado No. Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Tengah di Semarang No.G/1997/PN. 50/Pdt. 3203 K/ Pdt/1996 Tanggal 8 Agustus 2001 Putusan Pengadilan Negeri Balikpapan No. 12.Mn.G/1999/PN.Smg Tanggal 5 Desember 1995 jis. Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Tengah di Semarang No.7. 15. Putusan MA RI No. Putusan Pengadilan Tinggi Sumatera Utara di Medan No. 412/ PDT/1993/PT. 271/Pdt. 13.SGT Tanggal 2 Februari 2000 jis.Un Tanggal 15 Oktober 1999 jis. Putusan Pengadilan Tinggi Kalimantan Timur di Samarinda No. 3727 K/Pdt/2000 Tanggal 11 Mei 2004 Daftar Putusan 158 isi8. Putusan MA RI No.MGL Tanggal 1 Desember 1994 jis.G/1992/PN. Tanggal 26 November 1992 jis.MDN Tanggal 22 November 1999 jis.G/1997/PN. 14/PDT. 262K/ PDT/1994 Tanggal 5 Oktober 1994 Putusan Pengadilan Negeri Banyuwangi No. Putusan Pengadilan Tinggi Sulawesi Utara di Manado No.MDN Tanggal 19 Februari 1998 jis.BPP Tanggal 6 Desember 1997 jis. 1189 K/Pdt/199 Tanggal 28 Februari 2001 jis.G/1992/BWI Tanggal 22 Desember 1992 jis. 423/PDT/1993/PT. Putusan MA RI No. 10. 141/Pdt/1999/PT. Tanggal 2 Desember 1992 jis. Putusan MA RI No. 141/Pdt/2000/PT. 11. 73/PDT. Putusan MA RI No. 1475 K/ Pdt/1995 Tanggal 29 September 1995 Putusan Pengadilan Negeri Magelang No. Putusan MA RI No. 2779 K/ Pdt/2001 Tanggal 22 Januari 2003 Putusan Pengadilan Negeri Sungailiat No.indd 158 12/13/2010 9:31:17 PM . Putusan MA RI No.MDO Tanggal 21 Desember 1998 jis. Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya No.33/Pdt. 49/Pdt/2000/PT. 2781 K/Pdt/2000 Tanggal 4 Juni 2003 Putusan Pengadilan Negeri Semarang di Urungan No. Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya No.205/Pdt.Kb.PLG Tanggal 6 Juni 2000 jis. 15/Pdt. Putusan MA RI No. 8. 107/Pdt/1998/PT. 202 PK/Pdt/2003 (PK) Tanggal 10 Maret 2006 Putusan Pengadilan Negeri Medan No.G/1998/PN. SMDA Tanggal 14 Oktober 1998 jis.G/PN. Putusan Pengadilan Tinggi Sumatera Selatan di Palembang No. Putusan Pengadilan Negeri Madiun No. 584/Pdt/1995/PT. 1735 K/ Pdt/1999 Tanggal 24 Februari 2005 Putusan Pengadilan Negeri Pematang Siantar No.SBY Tanggal 30 September 1993 jis.MDO Tanggal 29 September 1999 jis. 9. Putusan Pengadilan Tinggi Sumatera Utara di Medan No.PMS jis. Putusan MA RI No. Tanggal 14 April 1998 jis. 14. 306/Pdt/1999/PT.G/PN.SBY. 221/Pdt/1998/PT.Smg Tanggal 9 Agustus 2000 jis.06/1994/Pdt.

138/Pdt. 109/Pdt/2001/PT. Penetapan Pengadilan Negeri Tangerang No.P/1981/PN.MDO Tanggal 11 Desember 2000 jis.P/1982/PN.05/Pdt.Tng Tanggal 4 Agustus 2008 Penjelasan Hukum tentang Batasan Umur 159 isi8. Putusan Pengadilan Negeri Bangli No.MDO Tanggal 16 Oktober 2001 jis.P/2008/PN. 19/1976/Sip C Tanggal 21 September 1976 2.Brb Tanggal 30 Agustus 1985 7.104/ Pdt/2005/PT. Putusan Pengadilan Negeri Mataram No.MTR Tanggal 22 Juni 2000 jis. Putusan Pengadilan Tinggi Denpasar No. 2782 K/Pdt/2001 Tanggal 23 September 2004 17. Putusan MA RI No.P/1984/PN.P/1983/PN.G/2005/PN. 10/Pdt.MGT Tanggal 13 Juni 1984 6.Trk Tanggal 20 Juni 2005 jis.16.SMDA Tanggal 28 November 2005 jis. Putusan MA RI No. 119/Pdt. 164/Pdt. Putusan Pengadilan Tinggi Mataram di Mataram No. Putusan Pengadilan Tinggi Kalimantan Timur di Samarinda No. Penetapan Pengadilan Negeri Cianjur No.PKL Tanggal 19 April 1982 8.G/2000/PN. Putusan MA RI No. Penetapan Pengadilan Negeri Barabai No.Tng Tanggal 2 Juni 2008 10. 18/Pdt.P/2008/PN.G/1999/PN. Penetapan Pengadilan Negeri Sibolga No. Penetapan Pengadilan Negeri Tangerang No.MTR Tanggal 10 November 1999 jis.Bli Tanggal 21 Mei 2001 jis. Penetapan Pengadilan Negeri Karawang No.Pdt. 67/Pdt/2002/PT. 1351 K/ Pdt/2003 Tanggal 23 Maret 2005 19. 2776 K/Pdt/2003 Tanggal 3 Mei 2006 18. Putusan Pengadilan Negeri Tarakan No. Penetapan Pengadilan Negeri Banjarmasin No.168/Pdt. 1935 K/Pdt/2006 Tanggal 21 Maret 2007 Berikut ini adalah indeks penetapan pengadilan.Dps Tanggal 10 Juni 2002 jis. Penetapan Pengadilan Negeri Pekalongan No. Penetapan Pengadilan Negeri Magetan No. 1. 13/1979/Perm B Tanggal 15 Maret 1979 3. 02/Pdt. 94/Pen. Putusan Pengadilan Negeri Manado No. 39/Pdt.G/2001/PN.P/2008/PN. 07/ Pdt/2000/PT.Tng Tanggal 26 Juni 2008 9.57/Pdt.Sbg Tanggal 17 Mei 1983 5. Putusan MA RI No.KT.Krw Tanggal 15 April 1981 4. 72/Pdt. Penetapan Pengadilan Negeri Tangerang No.P/1985/PN. Putusan Pengadilan Tinggi Sulawesi Utara di Manado No.indd 159 12/13/2010 9:31:17 PM .

P/2009/PN. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan No.Jakut Tanggal 31 Maret 2010 25.indd 160 Daftar Putusan 12/13/2010 9:31:17 PM . 76/Pdt. 115/Pdt. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Pusat No. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Timur No.P/2009/PN. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Utara No.P/2009/PN. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Barat No.P/2009/PN.Jaksel Tanggal 16 April 2009 12.P/2009/PN.P/2009/PN.P/2009/PN.P/2009/PN. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Timur No.Jakut Tanggal 6 April 2010 24.Jaktim Tanggal 20 Maret 2009 16. 150/Pdt. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan No. 69/Pdt.Jakpus Tanggal 11 Maret 2010 160 isi8. 60/Pdt. 161/Pdt.P/2009/PN.Jaksel Tanggal 8 Mei 2009 13.Jaksel Tanggal 5 Mei 2009 15.Jakbar Tanggal 27 Mei 2009 20. 178/Pdt. 004/Pdt.P/2010/PN. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Pusat No. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Utara No.P/2010/PN. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Utara No. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan No. 25/Pdt. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan No.Jakut Tanggal 3 Februari 2010 26. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Timur No.P/2009/PN. 99/P/2009/PN.P/2010/PN. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Timur No. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Barat No.P/2009/PN. 65/Pdt.Jaksel Tanggal 12 Mei 2009 14.P/2010/PN.Jakbar Tanggal 31 Maret 2010 22. 78/Pdt. 38/Pdt.Jaktim Tanggal 19 Maret 2009 18.Jakbar Tanggal 10 Maret 2009 21.P/2009/PN. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Barat No.Jaktim Tanggal 17 Maret 2009 17. 149/Pdt. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Pusat No. 1 34//Pdt.Jakpus Tanggal 11 Mei 2009 28. 146/Pdt. Penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Utara No. 115/Pdt.P/2009/PN. 120/Pdt.Jaktim Tanggal 16 April 2009 19.Jakut Tanggal 24 Februari 2010 23.Jakpus Tanggal 7 September 2000 27.11.

R. Tujuan utama dari buku ini adalah mewujudkan gambaran yang jelas tentang beberapa konsep penting hukum Indonesia modern. Metode yang digunakan adalah analisis terhadap tiga sumber hukum. C M Y CM MY CY CMY K National Legal Reform Program (NLRP) Gedung Setiabudi 2 Lantai 2 Suite 207D Jl. juga karena ketidakpastian dalam penerapan hukum oleh institusi pemerintah ataupun pengadilan. dalam praktik sering terjadi kesimpangsiuran penafsiran.pdf 1 12/15/10 6:43 PM BATASAN UMUR Penjelasan Hukum tentang Ketidakpastian hukum merupakan masalah besar dan sistemik yang mencakup keseluruhan unsur masyarakat. Di samping itu. Kecakapan dan kewenangan bertindak sebagai salah satu pokok bahasan Restatement mengandung istilah-istilah yang sangat beragam dan tidak memiliki kejelasan batasan umur tertentu dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku. dan literatur yang otoritatif. Buku ini merupakan salah satu upaya untuk menjawab kesimpangsiuran penafsiran tersebut. 62 Jakarta 12920 .INDONESIA Phone : +62 21 52906813 Fax : +62 21 52906824 34608100141 . Pengertian “kecakapan” (legal capacity) dan “kewenangan” (legal authority) sering digunakan secara tumpang-tindih di berbagai peraturan perundang-undangan.cover_batasan umur_v4_arsip_blk. dan ekonomi yang stabil serta adil. Selain itu. sosial. ketidakpastian hukum juga merupakan hambatan untuk mewujudkan perkembangan politik. H. yaitu peraturan perundang-undangan. Rasuna Said Kav. Akibatnya. Ketidakpastian ini umumnya bersumber dari hukum tertulis yang tidak jelas dan kontradiktif satu sama lain. putusan pengadilan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful