Nasikh Mansukh

Written by Arief Tuesday, 12 August 2008 05:13

Yang di maksud dengan Nasikh Mansukh ialah Ilmu pengetahuan yang membahas tentang  hadist yang datang terkemudian sebagai penghapus terhadap ketentuan hukum yang berlawanan dengan kandungan hadist yang datang terlebih dahulu, ada juga yang memberi Pengertian(ta'rif) ilmu nasikh mansukh sebagai berikut :

"Ilmu yang menerangkan hadist-hadist yang sudah di mansukhkan dan yang menasikhkanya". Para Muhaddisin memberikan penjelasan tentang nasikh Mansukh secara lengkap yaitu:

"Ilmu yang membahas hadist-hadist yang serting berlawanan maknanya yang tidak mungkin dapat dikompromikan dari segi hokum yang terdapat pada sebagianya,karena ia sebagai nasikh (penghapus) terhadap hokum yang terdapat pada sebagian lainya,karena ia sebagai mansukh(yang dihapus).karena itu yang mendahului adalah sebagai mansukh dan hadist yang terakhir adalah sebagai nasikh".

SEJARAH PERKEMBANGAN Sebenarya Ilmu Nasikh Mansukh itu sudah ada sejak pendiwanan(kodifikasi) pada awal abad pertama,akan tetapi belum muncul dalam bentuk ilmu yang berdiri sendiri. Kehadiranya sebagai ilmu di promotori oleh Qatadah bin Di"amar As-sudusi (61-118 H.) dengan tulisan beliau yang diberi judul "An-nasikh wal-mansukh", Namun sangat disayangkan bahwa kitab tersebut tidak bisa kita manfaatkan ,lantaran tiada sampai hidup kita.

Urgensi dari pada ilmu ini adalah : 1. Mengetahui Ilmu Nasikh Mansukh adalah tertmasuk kewjiban yang penting bagi orang-orang yang memperdalam ilmu-ilmu syari"at. Karena seorang pembahas syari"at tidak akan dapat memetik hokum dari dalil-dalil naskh (hadits), tanpa mengetahui dalil-dalil nash yang sudah di nasakh dan dalil-dalil yang menasakhnya. 2. Memahami khitob hadits menurut arti yang tersurat adalah mudah dan tidak banyak mengorbankan waktu. Akan tetapi yang menimbulkan kesukaran adalah mengistimbatkan hukum dari dalil-dalil nash (hadits) yang tidak jelas penunjukanya. Diantara jalan untuk mentahqiq (mempositipkan) ketersembunyian arti yang tidak tersurat ialah dengan mengetahui mana hadits  yang terdahulu dan mana pula hadits yang terkemudian dan lain sebagainya dari segi makna. 3. Ilmu nasikh mansukh ini bermanfaat untuk pengamalan hadits,Apabila ada dua hadits

1/2

Apabila dapat di kompromikan. Al-hafidz Abubakar Ahmad bin Muhammad Al. Tajrid al-ahadits al-mansukha. Ibnu al Jazuli. 2/2 . Nasikhul hadits wa mansukhuhu.I'tibar fii an-nasikh wa al-mansukh min al-atsar.Nasikh Mansukh Written by Arief Tuesday. Muhammad bin Musa Al-Hazimi. 3. maka hadits maqbul yang tanaaqud tadi di tarih atau di nasakh. 12 August 2008 05:13 maqbul (Diterima) yang tanaaqud (bertentangan) yang tidak dapat dikompromikan atau dijama" (di kumpulkan).hanya sampai pada tingkat Mukhtalif Al-hadits.) 4. Al. KITAB-KITAB YANG MEMBAHAS 1.Atsrom (261 H. Abu Hafsin bin Ahmad al-bahgdadi. Nasikhul hadits wa mansukhuhu. 2. Namun jika tidak bisa dijama"  (Di kompromikan).maka  kedua hadits tersebut dapat diamalkan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful