You are on page 1of 12

PAPARAN KULIAH GEOMETRI DASAR POKOK BAHASAN SEGIEMPAT

Dosen Pengampu : Dra. Kusni, M.Si.

JURUSAN MATEMATIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2004

Teorema 4. CD dan AD.Paparan Kuliah Geometri Dasar SEGIEMPAT Pada pertemuan minggu lalu kita sudah membicarakan mengenai Pokok Bahasan Segi Banyak (Poligon).5. Berikut ini akan dibicarakan segiempat meliputi jajar genjang. Sudut-sudut jajar genjang yang berhadapan sama besar.1. A B B Gambar 1. BC dan CD. AC dan BD disebut diagonal jajar genjang ABCD. Belah ketupat. serta AC dan AB disebut sisi berdekatan.1 C AB dan BC. Persegi panjang.2 B 2 . Karena itu perlu didefinisakan dahulu segiempat seperti berikut ini. D 1 C 2 Diketahui Buktikan : ABCD Jajar genjang : ∠A = ∠C ∠B = ∠D 2 A 1 Gambar 1. Sedangkan AD dan BC serta AB dan CD disebut sisi-sisi berhadapan. Jajar genjang ialah suatu segiempat yang sisi-sisinya sepasangsepasang sejajar. Definisi : Segiempat adalah Poligon yang mempunyai emapat sisi. A. Jajar Genjang Definisi 4. Persegi dan Trapesium.

Sisi-sisi jajar genjang yang berhadapan sama panjang.3 Lihat gambar di atas.Paparan Kuliah Geometri Dasar Bukti: Tarik Diagonal AC.7.6. Teorema 4. Buktikan : AB = CD dan BC = DA Bukti D 1 (Sudut dalam berseberangan) (Sudut dalam berseberangan) + ∠A1 + ∠A2 = ∠C1 + ∠C2 : C 2 2 A 1 B Gambar 1. (Sudut dalam berseberangan) (Sudut dalam berseberangan) ∆ ABC ≅ ∆ CDA (Sd S Sd) 3 . Diketahui : ABCD jajar genjang. Kedua diagonal jajar genjang potong memotong di tengah. ∠A1 = ∠C1 ∠A2 = ∠C2 AC = AC Akibatnya AB = CD dan BC = DA Teorema 4. ∠A1 = ∠C1 ∠A2 = ∠C2 ∠A = ∠C Dengan menarik diagonal BD dan dengan cara yang sama didapat ∠B = ∠D.

akibatnya AT = CT dan BT = DT. 4 . Teorema 4.4 B AB = CD ∠A1 = ∠C1 ∠T1 = ∠T2 (Sudut dalam berseberangan) (bertolak belakang) ∆ ABC ≅ ∆ CDA (S Sd Sd).Paparan Kuliah Geometri Dasar D 1 C T 2 1 2 Diketahui Buktikan : Jajar genjang ABCD : AT = TC dan BT = DT 2 A Bukti: 1 Gambar 1.∠A + 2. sudut-sudut yang berhadapan sepasang-sepasang sama besar maka segiempat itu suatu jajar genjang.∠B = 360o 2 (∠A + ∠B) = 360o ∠A + ∠B = 180o Karena ∠A + ∠B = 180o maka AD // BC. A x o B B o x C Gambar 1.8 Jika dalam suatu segiempat.5 Diketahui : ABCD segiempat ∠A = ∠C dan ∠B = ∠D Buktikan : ABCD jajar genjang Bukti : ∠A + ∠B + ∠C + ∠D = 360o ∠A + ∠B + ∠A + ∠B = 360o 2.

Teorema 4.Paparan Kuliah Geometri Dasar ∠A + ∠B = 180o dan ∠B = ∠D maka ∠A + ∠D = 180o.2. Teorema 4. 5 . Teorema 4. Bukti diserahkan sebagai latihan.11 Jika dalam suatu segiempat dua sisi sama dan sejajar maka segiempat itu suatu jajar genjang. Persegi panjang Definisi 4. Gambar 1. 2. Persegi panjang ialah suatu jajar genjang yang satu sudutnya siku-siku. Berhubung AB // DC dan AD // BC maka segiempat ABCD adalah jajar genjang. Jajar genjang ke empat sudutnya siku-siku.9 Jika dalam suatu segiempat sisi-sisi yang berhadapan sepasang-sepasang sama panjang maka segiempat itu suatu jajar genjang.10 Jika dalam suatu segiempat diagonal-diagonal potong memotong di tengah maka segiempat itu suatu jajar genjang. Karena ∠A + ∠D = 180o maka AB // DC.6 Akibatnya : 1. Semua sifat jajar genjang berlaku untuk persegi panjang. B.

3. Jika dalam suatu jajar genjang.13. C. Teorema 4. Belah Ketupat Definisi 4. D C A Gambar 1. Gambar 1. Belah ketupat ialah jajar genjang yang dua sisinya yang berurutan sama panjang. diagonal-diagonalnya sama panjang maka jajar genjang itu suatu persegi panjang. akibatnya AC = BD. Bukti diserahkan sebagai latihan.7 B Diketahui : ABCD persegi panjang Buktikan : AC = BD Bukti : Lihat ∆ ABC dan ∆ BAD ∠ABC = ∠BAD (90o) AB = BA (berimpit) BC = AD (diketahui) Maka ∆ ABC ≅ ∆ BAD (S Sd S).Paparan Kuliah Geometri Dasar Teorema 4.12 Dalam persegi panjang diagonal-diagonalnya sama panjang.8 6 .

∆ OBC ≅ ∆ ODC (S Sd S) 7 . 2. Belah ketupat keempat sisinya sama panjang. Sifat-sifat pada jajar genjang berlaku untuk belah ketupat. Lihat ∆ OBC dan ∆ ODC BC = DC (diketahui) ∠A2 = ∠C2 OC = OC Akibatnya ∠O1 = ∠O2 = 90o atau OC ⊥ BD atau AC ⊥ BD.14.9 ∠B1 = ∠B2 ∠D1 = ∠D2 2 Diketahui : ABCD Belah Ketupat Buktikan : a. ∠A1 = ∠A2 ∠C1 = ∠C2 b.Paparan Kuliah Geometri Dasar Akibatnya : 1. AC ⊥ BD Bukti : (Sudut dalam berseberangan) (Sudut dalam berseberangan) (∆ ABC samakaki) (∆ ABC samakaki) ∠A1 = ∠A2 ∠A1 = ∠C2 ∠A1 = ∠C1 ∠C1 = ∠C2 a. Dalam belah ketupat diagonal-diagonalnya membagi sudut-sudut sama besar dan diagonal-diagonal ini tegak lurus sesamanya. D O 1 4 2 3 1 C 2 A 1 B Gambar 1. Teorema 4. ∠A1 = ∠C2 ∠A2 = ∠C1 ∠A1 = ∠C1 ∠A2 = ∠C2 ∠A1 = ∠C2 ∠A2 = ∠C2 Dengan cara yang sama dapat dibuktikan ∠B1 = ∠B2 dan ∠D1 = ∠D2 b.

15. Persegi Definisi 4. Persegi juga disebut segiempat beraturan. Persegi ialah suatu segiempat yang semua sisinya sama panjang dan satu sudutnya siku-siku. Jika dalam suatu jajar genjang diagonal-diagonalnya tegak lurus sesamanya maka jajar genjang itu suatu belah ketupat. 8 .10 E.5. Trapesium ialah suatu segiempat yang memiliki tepat dua sisi yang sejajar Gambar 1. Akibatnya persegi. Trapesium Definisi 4. Gambar 1. Pada persegi berlaku sifat-sifat belah ketupat maupun persegi panjang.4.Paparan Kuliah Geometri Dasar Teorema 4.11 Trapesium yang sisi tegaknya sama panjang ialah trapesium samakaki. Jika dalam jajar genjang suatu diagonal membagi dua suatu sudut sama besar maka jajar genjang itu suatu belah ketupat. Teorema 4. D.16. keempat sudutnya siku-siku.

Jika dalam suatu trapesium. 9 .Paparan Kuliah Geometri Dasar Teorema 4. ∠E1 = ∠A (Sudut sehadap) ∠E1 = ∠B Teorema 4. D C A E Gambar 1.17. sudut-sudut alasnya sama besar maka trapezium itu sama kaki. AECD jajar genjang dan AD = EC.19. sudut-sudut alasnya sama besar. Jika dalam suatu trapesium. diagonal-diagonalnya sama panjang maka trapesium itu samakaki.12 1 B Diketahui : ABCD Trapesium samakaki (AD = BC) Buktikan : ∠A = ∠B Bukti : Tarik CE // AD. Dalam trapesium samakaki. Akibatnya ∠E1 = ∠B. ∠A = ∠B (terbukti) Teorema 4. AD = CE dan AD = BC maka CE = BC atau ∆ BEC samakaki.18.

1 Dengan demikian jika persegi panjang tersebut panjangnya p dan lebarnya l maka luasnya : L = pl B.t Jadi Luas jajar genjang adalah ∆ ADE ≅ ∆ BCF (S Sd S) E a Gambar 2. Luas Persegi Panjang Luas persegi panjang sama dengan perkalian panjang dan lebarnya.2 B F : Luas ABCD = AB x DE atau L = a. Luas Jajar Genjang D C Diketahui Buktikan : ABCD jajar genjang DE tegak lurus AB t A Bukti : Tarik CF tegak lurus AB. 6=3x2 Gambar 2. panjangnya 3 cm dan lebarnya 2 cm. terlihat bahwa luasnya 6 cm2.Paparan Kuliah Geometri Dasar LUAS A.t 10 . Lihat ∆ ADE dan ∆ BCF AD = BC (diketahui) ∠ DAE = ∠ CBF (sd sehadap) ∠ AED = ∠ BFC (90o) Akibatnya Luas ABCD = Luas persegi panjang EFCD = EF x DE = AB x DE Atau Luas ABCD = a. Persegi panjang di samping ini.

Paparan Kuliah Geometri Dasar L = pl dengan .4 B b C Diketahui : ABCD trapesium. AB // DC dan BE ⊥ AB. D t A Bukti : a E Gambar 2. a = panjang alas t = tinggi C.3 B Diketahui Buktikan : CD ⊥ AB. Oleh karena ∆ ABC ≅ ∆ ECB (S S S) maka : Luas ∆ ABC = setengah luas jajar genjang ABEC = atau L = 1 a x tc 2 1 a x tc. CD = tc : Luas ∆ ABC = Atau L = 1 AB x CD 2 1 a x tc 2 Dengan cara yang sama dapat dibuktikan L = D. Luas Segitiga Luas segitiga sama dengan setengah perkalian suatu sisi (alas) dan garis tinggi pada sisi itu. C tc A Bukti : Tarik melalui C garis // AB dan melalui B garis // AD maka terjadilah jajar genjang ABEC. Buktikan : Luas ABCD = (AB + DC) x Atau L = (a + b) x 1 t 2 1 DE 2 11 . Luas Trapesium Luas trapesium sama dengan perkalian jumlah sisi sejajar dengan tingginya. 2 1 1 a x ta dan L = a x tb . 2 2 D c Gambar 2.

2 C Buktikan AC dan BD berpotongan di E. 2 E.5 Bukti : Luas ABCD = Luas ∆ ACD + Luas ∆ ACB = = = 1 1 x AC x DE + x AC x EB 2 2 1 x AC x (DE + EB) 2 1 x AC x BD. Luas ABCD = Luas ∆ ABD + Luas ∆ DCB = = 1 1 AB x DE + DC x BF 2 2 1 1 AB x DE + DC x DE 2 2 1 DE 2 = (AB + DC) x atau L = (a + b) x 1 t. : Luas ABCD = 1 x AC x BD 2 12 . Luas suatu segiempat yang diagonal-diagonalnya tegak lurus sesamanya sama dengan setengah perkalian diagonal-diagonalnya. AC ⊥ BD A E B Gambar 2.Paparan Kuliah Geometri Dasar Tarik EF ⊥ DC dan tarik juga diagonal BD. D Diketahui : Segiempat ABCD. Luas Segiempat yang Diagonal-diagonalnya Tegak Lurus Sesamanya.