UPAYA BELA NEGARA

Konsep bela negara dapat diartikan secara fisik dan non-fisik, secara fisik dengan mengangkat senjata menghadapi serangan atau agresimusuh, secara non-fisik dapat

didefinisikan sebagai segala upaya untuk mempertahankan Negara dengan cara meningkatkan rasanasionalisme, yakni kesadaran berbangsa dan bernegara, menanamkan kecintaan terhadap tanah air, serta berperan aktif dalam memajukan bangsa dan negara. Landasan pembentukan bela negara adalah wajib militer. Bela negara adalah

pelayanan oleh seorang individu atau kelompok dalam tentara atau milisi lainnya, baik sebagai pekerjaan yang dipilih atau sebagai akibat dari rancangan tanpa sadar (wajib militer). Beberapa negara (misalnya Israel, Iran) meminta jumlah tertentu dinas militer dari masing-masing dan setiap salah satu warga negara (kecuali untuk kasus khusus seperti fisik atau gangguan mental atau keyakinan keagamaan). Sebuah bangsa dengan relawan sepenuhnya militer, biasanya tidak memerlukan layanan dari wajib

militer warganya, kecuali dihadapkan dengan krisis perekrutan selama masa perang. Di beberapa negara, seperti Amerika Serikat, Jerman, Spanyol dan Inggris, bela negara dilaksanakan pelatihan militer, biasanya satu akhir pekan dalam sebulan. Mereka dapat melakukannya sebagai individu atau sebagai anggota resimen, misalnya Tentara Teritorial Britania Raya. Dalam beberapa kasus milisi bisa merupakan bagian dari pasukan cadangan militer, seperti Amerika Serikat National Guard. Di negara lain, seperti Republik China (Taiwan), Republik Korea, dan Israel, wajib untuk beberapa tahun setelah seseorang menyelesaikan dinas nasional. Sebuah pasukan cadangan militer berbeda dari pembentukan cadangan, kadangkadang disebut sebagai cadangan militer, yang merupakan kelompok atau unit personil militer tidak berkomitmen untuk pertempuran oleh komandan mereka sehingga mereka tersedia untuk menangani situasi tak terduga, memperkuat pertahanan negara. Kesadaran bela negara pada hakikatnya merupakan kesediaan berbakti pada negara dan berkorban demi membela negara. Kesadaran bela negara dibangun sebagai bagian dari

Mengembangkan penyiapan dini memang perlu dilakukan sejak usia sekolah. sehingga diharapkan nantinya masyarakat mempunyai pemahaman yang sama bahwa bela negara bukanlah domain Kemhan/TNI tetapi merupakan hak dan kewajiban seluruh warga negara Indonesia. wilayah dan sumber daya nasional lainnya. melestarikan budaya Indonesia dan tampil sebagai anak bangsa yang berprestasi baik pada tingkat nasional maupun internasional. termasuk belajar dengan tekun dan mengikuti kegiatan ekstra kurikuler seperti pramuka dan lain sebagainya. Sebagai warga negara yang baik sudah sepantasnyalah ikut serta dalam bela negara. Membela negara tidak harus dalam wujud perang atau angkat senjata tetapi dapat dengan cara lain seperti ikut dalam mengamankan lingkungan sekitar seperti siskamling. Bela Negara bukanlah domain institusi Kemhan dan TNI saja. Upaya bela negara selain sebagai kewajiban dasar juga merupakan kehormatan bagi setiap warga negara yang dilaksanakan dengan penuh kesadaran. Untuk itu perlu ada sosialiasi secara berkesinambungan kepada masyarakat. mencegah perkelahian antar perorangan atau antar kelompok. meningkatkan hasil pertanian. Sayangnya saat ini masih saja ada kecenderungan masyarakat yang menafsirkan bahwa bela negara itu diartikan sebagai ajaran militerisme. Oleh sebab itu pertahanan negara dilaksanakan oleh pemerintah dan dipersiapkan secara dini dengan sistem pertahanan semesta yang melibatkan seluruh warga negara. tetapi merupakan tanggung jawab kita semua sebagai warga negara.sistem pertahanan negara. mencegah bahaya narkoba. menjaga kebersihan. sehingga diharapkan para calon pemimpin dan calon intelektual bangsa nantinya mampu menganalisa dan mengambil keputusan yang mengedepankan kepentingan bangsa dan negara. cinta produksi dalam negeri. sehingga masyarakat menganggap itu adalah domain TNI. . hal tersebut adalah sebagai bentuk kecintaan kita kepada negara dan bangsa. tanggung jawab dan rela berkorban dalam pengabdian kepada negara dan bangsa. Pertahanan semesta tidak akan dapat dimobilisasi jika warga negara yang menjadi sentral bergeraknya sistem tidak memiliki sifat dan perilaku yang dijiwai oleh kesadaran bela negara. membantu korban bencana.

Tap MPR No. 3.29 tahun 1954 tentang Pokok-Pokok Perlawanan Rakyat.3 tahun 2002 tentang Pertahanan Negara. Tap MPR No. Undang-Undang No. Tap MPR No. 6. 2. Beberapa dasar hukum dan peraturan tentang Wajib Bela Negara : 1. Dengan hak dan kewajiban yang sama setiap orang Indonesia tanpa harus dikomando dapat berperan aktif dalam melaksanakan bela negara. maka dengan kesadarannya tersebut dapat diimplementasikan dalam bidang dan profesinya dan siap untuk ditransformasikan ke dalam komponen pertahanan negara sebagai unsur kekuatan bangsa dalam menghadapi segala bentuk ancaman. Diubah oleh Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1988. Undang-Undang No. tantangan dan hambatan baik yang datang dari luar maupun dari dalam. 4.VII Tahun 2000 tentang Peranan TNI dan POLRI. 5. gangguan.Apabila seluruh warga negara dalam berbagai aspek kehidupan bermasyarakat telah memiliki kesatuan paham tentang arti pentingnya hak dan kewajiban dalam bela negara. Membela negara tidak harus dalam wujud perang tetapi bisa diwujudkan dengan cara lain seperti : 1.VI Tahun 1973 tentang konsep Wawasan Nusantara dan Keamanan Nasional. 7. Ikut serta dalam mengamankan lingkungan sekitar (seperti siskamling) Ikut serta membantu korban bencana di dalam negeri .Pertahanan Dan Pembelaan Negara Berdasarkan Undang-Undang Dasar 1945 pada pasal 30 tertulis bahwa "Tiap-tiap warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam usaha pembelaan negara. Amandemen UUD '45 Pasal 30 dan pasal 27 ayat 3." Jadi sudah pasti mau tidak mau kita wajib ikut serta dalam membela negara dari segala macam ancaman. 2." dan " Syaratsyarat tentang pembelaan diatur dengan undang-undang. Undang-Undang No.20 tahun 1982 tentang Ketentuan Pokok Hankam Negara RI. Kewajiban Bela Negara Bagi Semua Warga Negara Indonesia .VI Tahun 2000 tentang Pemisahan TNI dengan POLRI.

Kesadaran Berbangsa & bernegara . 5. udara dan luar angkasa. Aksi kekerasan yang berbau SARA. Spektrum bela negara itu sangat luas. Tercakup di dalamnya adalah bersikap dan berbuat yang terbaik bagi bangsa dan negara. Pelanggaran wilayah negara baik di darat. Kejahatan dan gangguan lintas negara. Gerakan separatis pemisahan diri membuat negara baru. Terorisme Internasional dan Nasional. PMR dan Pramuka. hambatan dan gangguan pada NKRI / Negara Kesatuan Republik Indonesia seperti para pahlawan yang rela berkorban demi kedaulatan dan kesatuan NKRI. Beberapa jenis / macam ancaman dan gangguan pertahanan dan keamanan negara : 1. Kesadaran bela negara itu hakikatnya kesediaan berbakti pada negara dan kesediaan berkorban membela negara. hingga yang paling keras. Unsur Dasar Bela Negara 1. Pengertian bela nagara Bela Negara adalah sikap dan perilaku warga negara yang dijiwai oleh kecintaannya kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan UndangUndang Dasar 1945 dalam menjalin kelangsungan hidup bangsa dan negara yang seutuhnya. laut. Mengikuti kegiatan ekstraklurikuler seperti Paskibra. dari yang paling halus. 6. 3. Pengrusakan lingkungan. Sebagai warga negara yang baik sudah sepantasnya kita turut serta dalam bela negara dengan mewaspadai dan mengatasi berbagai macam ATHG / ancaman. 2. Cinta Tanah Air 2. tantangan. Mulai dari hubungan baik sesama warga negara sampai bersama-sama menangkal ancaman nyata musuh bersenjata. Belajar dengan tekun pelajaran atau mata kuliah Pendidikan Kewarganegaraan atau PKn 4. Tiap-tiap warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam usaha pembelaan negara dan Syarat-syarat tentang pembelaan diatur dengan undang-undang.3. 4.

Undang-Undang No.29 tahun 1954 tentang Pokok-Pokok Perlawanan Rakyat.3 tahun 2002 tentang Pertahanan Negara. 2. Undang-Undang No. Belajar dengan rajin bagi para pelajar 3. Diubah oleh Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1988. Tap MPR No. 1. Rela berkorban untuk bangsa & negara 5. Taat akan hukum dan aturan-aturan negara Dasar hukum Beberapa dasar hukum dan peraturan tentang Wajib Bela Negara : 1. Tap MPR No. Hari bela negara Tanggal 19 Desember ditetapkan sebagai Hari Bela Negara ditetapkan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melalui Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2006. Melestarikan budaya 2.VI Tahun 1973 tentang konsep Wawasan Nusantara dan Keamanan Nasional. Yakin akan Pancasila sebagai ideologi negara 4.VII Tahun 2000 tentang Peranan TNI dan POLRI. 3. Mars bela negara Mars Bela Negara diciptakan oleh Dharma Oratmangun. Undang-Undang No. 2. Memiliki kemampuan awal bela negara Contoh-Contoh Bela Negara : 1.VI Tahun 2000 tentang Pemisahan TNI dengan POLRI. 3. Hari bela negara Tanggal 19 Desember ditetapkan sebagai Hari Bela Negara ditetapkan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melalui Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2006. .3. Amandemen UUD '45 Pasal 30 ayat 1-5 dan pasal 27 ayat 3.20 tahun 1982 tentang Ketentuan Pokok Hankam Negara RI. Tap MPR No. 4.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful