Tata Cara Untuk Pencairan Belanja Pegawai dibaca : 1411 kali PENCAIRAN BELANJA PEGAWAI Gaji Pegawai adalah

gaji pokok dan tunjangan yang melekat pada gaji yang diterima oleh PNS yang telah diangkat oleh pejabat yang berwenang dengan surat keputusan sesuai ketentuan yang berlaku. (Perdirjen Perbendaharaan No PER-37/PB/2009) Pembayaran belanja pegawai gaji dilaksanakan secara langsung kepada pegawai melalui rekening masing-masing pegawai secara giral. Namun dalam hal setelah bulan Juni 2010 satker masih melaksanakan pembayaran melalui bendahara pengeluaran, maka hal tersebut dapat dilaksanakan setelah mendapat dispensasi dari Kepala KPPN yang memuat pernyataan KPA bertanggungjawab atas penggantian pembayaran belanja pegawai gaji apabila terjadi kehilangan, pencurian, perampokan atau sebab lain. Pembayaran belanja pegawai non gaji dilaksanakan melalui rekening masing-masing pihak penerima atau rekening bendahara pengeluaran.

SPM Belanja Pegawai Gaji terdiri dari beberapa jenis pembayaran yaitu :

a. Gaji Induk yaitu pembayaran gaji pegawai bulanan; b. Gaji Susulan yaitu pembayaran gaji pegawai yang disusulkan karena pindah atau gaji CPNS untuk pertama kali; c. Kekurangan Gaji yaitu pembayaran silisih (kekurangan) gaji karena ada kenaikan unsur gaji yang berhak diterima pegawai; d. Uang Muka Gaji yaitu pembayaran persekot gaji bagi pegawai yang mutasi/pindah; e. Uang Duka Wafat / Tewas yaitu pembayaran uang duka kepada ahli waris dari pegawai yang meninggal; f. Terusan Penghasilan Gaji.

Sedangkan SPM Belanja Pegawai Non Gaji terdiri dari :

a. Uang Lembur dan Uang Makan Lembur b. Uang Makan c. Honorarium/Vakasi SPM-LS Belanja Pegawai yang diajukan ke KPPN harus disertai dokumen/persyaratan pendukung sesuai jenis permintaan pembayaraannya sebagai berikut:

Pembayaran Gaji Induk dilampiri :

a. Rekapitulasi Daftar Gaji dan Halaman Luar Daftar Gaji yang ditandatangani oleh PPABP, Bendahara Pengeluaran, dan KPA/PPK. b. Daftar Perubahan Data Pegawai yang ditandatangani oleh PPABP (dalam hal terjadi perubahan data pegawai) c. Daftar Perubahan Potongan (dalam hal terjadi perubahan potongan gaji pegawai) d. Daftar Penerimaan Gaji Bersih Pegawai untuk pembayaran gaji yang dilaksanakan langsung kepada rekening masing-masing pegawai e. Fotokopi dokumen pendukung perubahan data pegawai yang dilegalisasi oleh pejabat yang berwenang (SK CPNS, SK PNS, SK Kenaikan Pangkat, KGB, SK Mutasi

Rekapitulasi Daftar Gaji dan Halaman Luar Daftar Gaji Susulan yang ditandatangani oleh PPABP. SSP PPh Pasal 21 d. Daftar Perubahan Data Pegawai yang ditandatangani oleh PPABP c. Bendahara Pengeluaran. Daftar Perubahan Data Pegawai yang ditandatangani oleh PPABP • ADK belanja pegawai yang telah dimutakhirkan c. SSP PPh Pasal 21 f. b. b. SPTJM • Pembayaran Gaji Susulan # Gaji Susulan yang dibayarkan sebelum gaji pegawai yang bersangkutan masuk dalam gaji induk dilampiri : a. ADK belanja pegawai yang telah dimutakhirkan d. SPTJM dari Kuasa PA/PPK # Gaji Susulan yang dibayarkan sesudah gaji pegawai yang bersangkutan masuk dalam gaji induk dilampiri : a. SPTJM dari Kuasa PA/PPK # Kekurangan gaji yang dihitung dengan menu manual pada aplikasi GPP Satker dilampiri : a. Bendahara Pengeluaran. SPTJM dari Kuasa PA/PPK • Pembayaran Kekurangan Gaji # Kekurangan gaji yang dihitung dengan menu otomatis pada aplikasi GPP Satker dilampiri : a. ADK belanja pegawai yang telah dimutakhirkan e. Surat Keterangan untuk mendpatkan tunjangan keluarga (KP4). Surat Pernyataan Menduduki Jabatan. SSP PPh Pasal 21 e. Rekapitulasi Daftar Gaji dan Halaman Luar Daftar Gaji Susulan yang ditandatangani oleh PPABP. Surat Pernyataan Pelantikan.Pindah. Surat Nikah/Cerai/Kematian. dan KPA/PPK. SK Jabatan. SKPP. b. dan KPA/PPK. dan KPA/PPK. Rekapitulasi Kekurangan Gaji dan halaman luar Daftar Kekurangan Gaji yang . SK Pemberian Uang Tunggu sesuai peruntukannya) f. Surat Pernyataan Melaksanakan Tugas (SPMT). Surat Setoran Pajak (SSP) PPh Pasal 21 h. Rekapitulasi Kekurangan Gaji dan Halaman Luar Daftar Kekurangan Gaji yang ditandatangani oleh PPABP. Bendahara Pengeluaran. ADK belanja pegawai yang telah dimutakhirkan g. SK yang mengakibatkan penurunan gaji. Fotokopi dokumen pendukung perubahan data pegawai yang dilegalisasi oleh pejabat yang berwenang d. Akta Kelahiran/Putusan Pengesahan/Pengangkatan Anak dari Pengadilan. Surat Keterangan Anak masih Sekolah/Kuliah/Kursus. Daftar Perubahan data pegawai yang ditandatangani oleh PPABP c.

SSP PPh Pasal 21 e. Surat Perintah Kerja Lembur . SPTJM dari Kuasa PA/PPK • Pembayaran Terusan Penghasilan Gaji dilampiri : a. dan KPA/PPK. Rekapitulasi Terusan Penghasilan Gaji dan Halaman Luar Terusan Penghasilan yang ditandatangani oleh PPABP. dan KPA/PPK. copy dokumen pendukung perubahan data pegawai yang dilegalisasi oleh pejabat yang berwenang Surat Keterangan Kematian/Visum dari Camat atau Rumah Sakit untuk pembayaran pertama kali d. Surat Permintaan Uang Muka Gaji. Rekapitulasi Perhitungan Lembur yang ditandatangani oleh PPABP. dan KPA/PPK. ADK belanja pegawai yang telah dimutakhirkan e. b. SPTJM dari Kuasa PA/PPK • Pembayaran Uang Duka Wafat/Tewas dilampiri : a. ADK belanja pegawai yang telah dimutakhirkan d. SK pemberian Uang Duka Tewas dari pejabat yang berwenang d. b. Daftar Perhitungan Uang Muka Gaji. Fotokopi dokumen pendukung perubahan data pegawai yang dilegalisasi oleh pejabat yang berwenang d. Daftar Perubahan data pegawai yang ditandatangani oleh PPABP c. Bendahara Pengeluaran. Daftar Perubahan data pegawai yang ditandatangani oleh PPABP c.ditandatangani oleh PPABP. ADK belanja pegawai yang telah dimutakhirkan f. b. Bendahara Pengeluaran. SPTJM dari Kuasa PA/PPK • Pembayaran Uang Lembur dilampiri : a. Daftar Perubahan Data Pegawai yang ditandatangani oleh PPABP c. SPTJM dari Kuasa PA/PPK • Pembayaran Uang Muka Gaji dilampiri : a. b. dan KPA/PPK. Rekapitulasi Uang Muka Gaji dan halaman luar Uang Muka Gaji yang ditandatangani oleh PPABP. Bendahara Pengeluaran. Daftar Perhitungan Lembur. Bendahara Pengeluaran. dan KPA/PPK. SSP PPh Pasal 21 f. Bendahara Pengeluaran. ADK belanja pegawai yang telah dimutakhirkan e. Fotokopi dokumen pendukung perubahan data pegawai yang dilegalisasi oleh pejabat yang berwenang berupa Surat Keterangan Kematian/Visum dari Camat atau Rumah Sakit e. SSP PPh Pasal 21 f. Rekapitulasi Uang Duka Wafat/Tewas dan Halaman Luar Daftar yang ditandatangani oleh PPABP. dan Surat Keterangan untuk mendapatkan Tunjangan Keluarga c. b. copy dokumen pendukung perubahan data pegawai yang dilegalisasi oleh pejabat yang berwenang berupa SK Mutasi Pindah.

Bendahara Pengeluaran dan Kuasa PA/PPK b. SSP PPH Pasal 21 c. SPTJM dari Kuasa PA/PPK • Pembayaran Uang Makan dilampiri : a. SPTJM dari Kuasa PA/PPK • Pembayaran Honorarium/Vakasi dilampiri : a.c. Daftar Perhitungan Honorarium/Vakasi yang ditandatangani oleh PPABP. SPTJM dari Kuasa PA/PPK . SK dari Pejabat yang berwenang c. SSP PPH Pasal 21 d. Bendahara Pengeluaran dan Kuasa PA/PPK b. SSP PPh Pasal 21 d. Daftar Perhitungan Uang Makan yang ditandatangani oleh PPABP.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful