DILARANG MENGUTIP SEBAHAGIAN ATAU KESELURUHAN ISI JURNAL INI TANPA SEIZIN REDAKSI

VERSI ONLINE
http://www.manbisnis.tripod.com Jurnal Ilmiah “Manajemen & Bisnis” Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi, Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Vol. 02 No. 01 April 2002

---DAFTAR ISI--ANALISIS KEBUTUHAN PASAR DAN PREDIKSI PENJUALAN Muis Fauzi Rambe 1-12 ANALISIS PEMAKAIAN JASA KREDIT PADA PERUM PEGADAIAN KANTOR WILAYAH MEDAN M. Fitri Rahmadana dan Hafniah Lumbanraja 13-22 INTELEGENCY QUOTIENT, EMOTIONAL QUOTIENT, DAN SPIRITUAL QUOTIENT DALAM MEMBENTUK PERILAKU KERJA Armansyah 23-32 MEMBENTUK KOMUNIKASI EFEKTIF DALAM DUNIA KERJA Nel Aryanti 33-40

Jurnal Ilmiah “Manajemen & Bisnis” Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara

ANALISIS PEMAKAIAN JASA KREDIT PADA PERUM PEGADAIAN KANTOR WILAYAH MEDAN
Oleh: M. Fitri Rahmadana*1 ) dan Hafniah Lumbanraja*2 *)

Abstraksi: Lembaga-lembaga penyedia jasa kredit memainkan peran besar dalam memberikan kemudahan kepada masyarakat umum dalam bentuk kredit untuk kegunaan pribadi maupun pengembangan usahanya. Salah satu lembaga bisnis pemberian kredit ini adalah Perum Pegadaian yang memiliki visi untuk membantu masyarakat dalam keuangan. Penelitian ini bermaksud mengkaji masalah tersebut yakni analisis pemakaian jasa kredit dalam kurun beberapa waktu terakhir. Kata Kunci:Jasa Kredit, Pegadaian.

Pendahuluan Pegadaian adalah suatu lembaga keuangan non perbankan yang memberikan jasa kredit kepada masyarakat, dimana jasa pegadaian ini berorientasi pada jaminan. Untuk mengatasi agar masyarakat yang membutuhkan uang tidak jatuh ke tangan para pelepas uang atau tukang ijon atau tukan rentenir yang bunganya relatif tinggi, maka Perum Pegadaian menyediakan pinjaman uang dengan jaminan barang-barang berharga. Bagi Perum pegadaian yang kegiatan utamanya menyalurkan kredit sangat dibutuhkan suatu kebijaksanaan operasional agar kredit yang disalurkan tersebut tepat pada sasarannya, yaitu untuk memenuhi kepuasan nasabah. Pengertian Kredit Dalam arti yang luas kredit diartikan sebagai kepercayaan. Begitu pula dalam bahasa Latin kredit berarti “credere” artinya percaya. Maksud dari percaya dari si pemberi kredit adalah ia percaya kepada si penerima kredit bahwa kredit yang disalurkannya pasti akan dikembalikan sesuai dengan perjanjian. Sedangkan bagi si penerima kredit merupakan penerimaan kepercayaan sehingga mempunyai kewajiban untuk membayar sesuai dengan jangka waktu.
*) Muhammad Fitri Rahmadhana, adalah Dosen Tetap Fakultas Ekonomi Universitas 1. Muhammadiyah Sumatera Medan, dan Direktur II Artech Medan. **) Hafniah Lumbanraja, adalah Mahasiswa Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi 2. Universitas Muhammadiyah Sumatera.

Jurnal Ilmiah “Manajemen & Bisnis” Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara

Menurut Sinungan (1990), kredit adalah pemberian prestasi oleh suatu pihak kepada pihak lain dan prestasi itu akan dikembalikan lagi pada waktu tertentu yang akan disertai dengan suatu kontraprestasi yang berupa bunga. Sedangkan pengertian kredit menurut Kotler (Pudjomulyono, 1990), kredit adalah suatu kemampuan untuk melaksanakan pembelian atau mengadakan pinjaman dengan surat perjanjian, pembayaran akan dilakukan dan ditangguhkan pada suatu jangka waktu yang telah disepakati. Pengertian kredit menurut UU Perbankan Nomor 10 tahun 1998 adalah penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam-meminjam antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam melunasi utangnya setelah jangka waktu tertentu dengan pemberian bunga. Dari pengertian kredit diatas dapatlah dijelaskan bahwa kredit adalah pemberian pinjaman (kredit) dalam jangka waktu tertentu yang telah ditetapkan oleh perusahaan. Nasabah menyelesaikan pinjamannya kepada perusahaan sebagai pemberi pinjaman (kreditur), dengan cara mengembalikan uang pinjaman dan membawa sewa modalnya berdasarkan ketentuan yang berlaku. Bila masalah ini terjadi maka dapat kita lihat berpindah materi dari yang memberi kredit kepada yang diberi kredit sehingga terjadi dua pihak yang terlibat, yaitu: a. Pihak yang berkelebihan uang yang disebut pemberi kredit (kreditur) b. Pihak yang membutuhkan uang yang disebut penerima kredit (debitur). Manusia memerlukan kredit karena manusia adalah homo economicus dan setiap manusia selalu berusaha untuk memenuhi kebutuhannya. Kebutuhan manusia beraneka ragam sesuai dengan harkatnya yang selalu meningkat, sedangkan kemampuannya untuk mencapai sesuatu yang diinginkan terbatas. Hal ini menyebabkan manusia memerlukan bantuan untuk memenuhi hasrat dan cita-citanya, dalam hal ini ia berusaha. Maka untuk meningkatkan usahanya atau untuk meningkatkan daya guna suatu barang, manusia sangat memerlukan bantuan dalam bentuk permodalan. Bantuan pada lembaga keuangan bank maupun non perbankan disebut kredit. Seperti yang dijelaskan diatas bahwa pemberian kredit adalah pemberian kepercayaan. Hal ini berarti bahwa pinjaman kredit yang diberikan betul-betul yakin bahwa nasabah atau debitur akan mengembalikan pinjaman yang diterima sesuai dengan jangka waktu dan syarat-syarat yang akan disetujui oleh kedua belah pihak, tanpa keyakinan tersebut suatu lembaga kredit tidak akan dapat memberikan kredit.

Jurnal Ilmiah “Manajemen & Bisnis” Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara

Unsur-Unsur Kredit Dari penjelasan diatas dapatlah diuraikan hal-hal apa saja yang terkandung dalam pemberian kredit. Atau dengan kata lain pengertian kata kredit jika dilihat secara utuh mengandung makna apa saja, sehingga jika kita bicara kredit maka termasuk membicarakan unsur-unsur yang terkandung didalamnya. Adapun unsur-unsur yang terkandung didalam pemberian suatu kredit adalah sebagai berikut: 1. Kepercayaan Yaitu suatu keyakinan pemberi kredit bahwa kredit yang diberikan (berupa uang, barang atau jasa) akan benar-benar diterima kembali dimasa tertentu dimasa yang akan datang. Kepercayaan ini diberikan oleh bank, dimana sebelumnya sudah dilakukan penelitian penyelidikan tentang nasabah baik secara intern maupun ekstern. Penelitian dan penyelidikan tentang kondisi masa lalu dan sekarang terhadap nasabah pemohon kredit. 2. Kesepakatan Disamping unsur percaya didalam kredit juga mengandung unsur kesepakatan antara si pemberi kredit dengan si penerima kredit. Kesepakatan ini dituangkan dalam suatu perjanjian dimana masing-masing pihak menandatangani hak dan kewajibannya. 3. Jangka Waktu Setiap kredit yang diberikan memiliki jangka waktu tertentu, jangka waktu ini mencakup masa pengembalian kredit yang telah disepakati. Jangka waktu tersebut bisa berbentuk jangka pendek, jangka menengah atau jangka panjang. 4. Resiko Adanya suatu tenggang waktu pengembalian akan menyebabkan suatu resiko tidak tertagihnya / macet pemberian kredit. Semakin panjang suatu kredit semakin besar resikonya demikian pula sebaliknya. Resiko ini menjadi tanggungan bank, baik resiko yang disengaja oleh nasabah yang lalai, maupun oleh resiko yang tidak disengaja. Misalnya terjadi bencana alam atau bangkrutnya usaha nasabah tanpa ada unsur kesengajaan lainnya. 5. Balas Jasa Merupakan keuntungan atas pemberian suatu kredit atau jasa tersebut yang kita kenal dengana nama bunga.

Kebijaksanaan Kredit Kebijaksanaan kredit meliputi: a. Standar pemilihan pelanggan b. Batas kredit yang diberikan Kedua kebijaksanaan kredit tersebut dijelaskan sebagai berikut:

Jurnal Ilmiah “Manajemen & Bisnis” Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara

a. Standar pemilihan pelanggan Dalam memutuskan untuk menyetujui permintaan atau penambahan kredit oleh pelanggan, perusahaan perlu mempertimbangkan kemauan dan kemampuan para pelanggannya untuk membayar (willing to pay). Oleh karena itu perusahaan harus merencanakan standar pemilihan pelanggan. Menurut Weston dan Brigham (1998) dalam pemilihan pelanggan dapat dilakukan dengan 5 C, “to evaluate the credit risk, credit managerial consider the five c’s of credit: character, capacity, capital, collateral, condition”. Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa dalam pemilihan pelanggan harus melakukan analisis 5 C dan 7 P. Tujuan dan Fungsi Kredit Pemberian suatu fasilitas kredit mempunyai tujuan tertentu. Tujuan pemberian kredit tersebut tidak akan terlepas dari misi bank tersebut didirikan. Adapun tujuan utama pemberian suatu kredit antara lain: 1. Mencari keuntungan Yaitu bertujuan untuk meperoleh hasil dari pemberian kredit tersebut. Hal tersebut terutama dalam bentuk bunga yang diterima oleh bank sebagai balas jasa dan biaya administrasi kredit yang dibebankan kepada nasabah. Keuntungan ini penting untuk kelangsungan hidup bank. Jika hidup bank yang terus menerus kerugian, maka besar kemungkinan bank tersebut akan dilikuidir atau dibubarkan. 2. Membantu usaha nasabah Tujuan lainnya adalah untuk membantu usaha nasabah yang memerlukan dana, baik dana investasi maupun dana untuk modal kerja. Dengan dana tersebut, maka pihak debitur akan dapat mengembangkan dan memperluaskan usahanya. 3. Membantu pemerintah Bagi pemerintah semakin banyak kredit yang disalurkan oleh pihak perbankan, maka semakin baik, mengingat semakin banyak kredit berarti adanya peningkatan pembangunan diberbagai sektor. Keuntungan bagi pemerintah dengan menyebarnya pemberian kredit adalah: • Penerimaan pajak, dari keuntungan yang diperoleh nasabah dan bank. • Membuka kesempatan kerja, dalam hal ini untuk kredit pembangunan usaha baru atau perluasan usaha akan membutuhkan tenaga kerja baru sehingga dapat menyedot tenaga kerja yang masih menganggur. • Meningkatkan jumlah barang dan jasa, jelas sekali bahwa sebagian besar kredit yang disalurkan akan dapat meningkatkan jumlah barang dan jasa yang beredar dimasyarakat. • Menghemat devisa negara, terutama untuk produk-produk yang sebelumnya diimpor dan apabila sudah dapat diproduksi di dalam negeri dengan fasilitas kredit yang ada jelas akan dapat menghemat devisa negara.

Jurnal Ilmiah “Manajemen & Bisnis” Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara

Meningkatkan devisa negara, apabila produk dari kredit yang dibiayai untuk keperluan ekspor. Dari tujuan tersebut diatas adanya kepentingan yang seimbang antara: a. Kepentingan pemerintah b. Kepentingan masyarakat (rakyat) c. Kepentingan pemilik modal ( pengusaha) Pemerintah disaat ini sedang giat-giatnya membangun disegala bidang tujuan utamanya adalah melaksanakan pembangunan dan peningkatan taraf hidup orang banyak. Salah satu peningkatan taraf hidup orang banyak adalah dengan memanfaatkan fasilitas kredit, dan dapat dikatakan Indonesia masih belum banyak dimanfaatkan karena kekurangan modal, tenaga skill dan teknologi. Pemerintah dalam hal ini memberi fasilitas kredit yang manfaatnya untuk kelancaran prosesnya jalan pembangunan seperti peranan Perum Pegadaian dalam pembangunan nasional dengan cara memberikan kredit atas dasar hukum gadai kepada masyarakat ekonomi menengah ke bawah. Dalam hal ini peranan Perum Pegadaian cukup berarti, sepersekian juga dari jumlah seluruh penduduk Indonesia telah merasakan jasa dari Perum Pegadaian baik yang bersifat produktif maupun yang bersifat konsumtif. Kemudian disamping tujuan diatas suatu fasilitas kredit memiliki fungsi sebagai berikut:

1.

Untuk meningkatkan daya guna uang Dengan adanya kredit dapat meningkatkan daya guna uang maksudnya jika uang hanya disimpan saja tidak akan menghasilkan sesuatu yang berguna. Dengan diberikannya kredit uang tersebut menjadi berguna untuk menghasilkan barang atau jasa oleh si penerima kredit. 2. Untuk meningkatkan peredaran lalu lintas uang. Dalam hal ini uang yang diberikan atau disalurkan akan beredar dari suatu wilayah ke wilayah lainnya, sehingga suatu daerah yang kekurangan uang dengan memperoleh kredit maka daerah tersebut akan memperoleh tambahan uang dari daerah lainnya. 3. Untuk meningkatkan daya guna barang. Kredit yang diberikan oleh uang bank akan dapat digunakan oleh si debitur untuk mengolah barang yang tidak berguna menjadi berguna atau bermanfaat. 4. Meningkatkan peredaran barang. Kredit dapat pula menambah atau memperlancar arus barang dari satu wilayah ke wilayah lainnya, sehingga jumlah barang yang beredar dari suatu wilayah ke wilayah lainnya bertambah atau kredit dapat pula meningkatkan jumlah yang beredar.

Jurnal Ilmiah “Manajemen & Bisnis” Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara

5. Sebagai alat stabilitas ekonomi Dengan memberikan kredit dapat dikatakan sebagai stabilitas ekonomi karena dengan adanya kredit yang diberikan akan menambah jumlah barang yang diperlukan oleh masyarakat. Kemudian dapat pula kredit membantu dalam mengekspor barang dari dalam negeri ke luar negeri sehingga meningkatkan devisa negara. 6. Untuk meningkatkan kegairahan berusaha Bagi si penerima kredit tentu akan dapat meningkatkan kegairahan berusaha, apalagi bagi si nasabah yang memang modalnya pas-pasan. 7. Untuk meningkatkan pemerataan pendapatan Semakin banyak kredit yang disalurkan maka akan semakin baik, terutama dalam hal meningkatkan pendapatan. Jika sebuah kredit diberikan untuk membangun pabrik, maka pabrik tersebut tentu membutuhkan tenaga kerja sehingga, dapat pula mengurangi pengangguran. Disamping itu bagi masyarakat sekitar pabrik juga akan mendapat meningkatkan pendapatannya seperti membuka warung atau menyewa rumah kontrakan atau jasa lainnya. 8. Untuk meningkatkan hubungan internasional. Dalam hal pinjaman internasional akan dapat meningkatkan saling membutuhkan antar si penerima kredit dengan si pemberi kredit. Pemberian kredit oleh negara lain akan meningkatkan kerja sama di bidang lainnya. Maka dengan adanya kredit, maka terlaksana pula program pemerintah yang sesuai dengan rencana pembangunan nasional dewasa ini dan bukan saja dilaksanakan oleh pemerintah akan tetapi juga dilaksanakan oleh pihak swasta nasional sesuai dengan keputusan pemerintah. Tentu saja dalam hal ini, dalam melaksanakan pembangunan tersebut akan lebih banyak memerlukan modal, oleh karena itu pengusaha ekonomi lemah yang kekurangan modal dapat mengajukan permohonan kredit, dengan demikian sangat membantu dalam pembangunan nasional.

Teknik Penyelesaian Kredit Macet Sepandai apapun analisis kredit dalam menganalisis setiap permohonan kredit, kemungkinan kredit tersebut macet pasti ada, hal ini disebabkan oleh 2 unsur sebagai berikut: 1. Dari pihak perbankan Artinya dalam melakukan analisisnya, pihak analisis kurang teliti, sehingga apa yang seharusnya terjadi, tidak diprediksi sebelumnya. Dapat pula terjadi akibat kolusi dari pihak analis krdit dengan pihak debitur sehingga dalam analisisnya dilakukan secara subjektif. 2. Dari pihak nasabah Dari pihak nasabah kemacetan kredit dapat dilakukan akibat 2 hal yaitu:

Jurnal Ilmiah “Manajemen & Bisnis” Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara

a. Adanya unsur kesengajaan Dalam hal ini nasabah sengaja untuk tidak bermaksud membayar kewajibannya kepada bank sehingga kredit yang diberikannya macet. Dapat dikatakan tidak adanya unsur kemauan untuk membayar. b. Adanya unsur tidak sengaja Artinya si debitur mau membayar akan tetapi tidak mampu. Sebagai contoh kredit yang dibiayai mengalami musibah seperti kebakaran, kena hama, kebanjiran dan sebagainya. Sehingga kemampuan untuk membayar kredit tidak ada. Dalam hal kredit macet pihak bank perlu melakukan penyelamatan, sehingga tidak akan menimbulkan kerugian. Penyelamatan yang dilakukan apakah dengan memberikan keringanan berupa jangka waktu atau angsuran terutama bagi kredit terkena musibah atau melakukan penyitaan bagi kredit yang sengaja lalai untuk membayar. Terhadap kredit yang mengalami kemacetan sebaiknya dilakukan penyelamatan sehingga bank tidak mengalami kerugian. Penyelamatan terhadap kredit macet dilakukan dengan cara antara lain: 1. Rescheduling a. Memperpanjang jangka waktu kredit Dalam hal ini si debitur diberikan keringanan dalam masalah jangka waktu kredit misalnya perpanjangan jangka waktu kredit dari 6 bulan menjadi satu tahun sehingga si debitur mempunyai waktu yang lebih lama untuk mengembalikannya. b. Memperpanjang jangka waktu angsuran Memperpanjang angsuran hampir sama dengan jangka waktu kredit. Dalam hal ini jangka waktu angsuran kreditnya diperpanjang pembayarannya pun misalnya dari 36 kali menjadi 48 kali dan hal ini tentu saja jumlah angsuran pun menjadi mengecil seiring dengan penambahan jumlah angsuran 2. Reconditioning Dengan cara mengubah berbagai persyaratan yang ada seperti; a. Kapitalisasi bunga, yaitu bunga dijadikan hutang pokok. b. Penundaan pembayaran bunga sampai waktu tertentu. Dalam hal penundaan pembayaran bunga sampai waktu tertentu, maksudnya hanya bunga yang dapat ditunda apembayarannya, sedangkan pokok pnjamannya tetap harus dibayar seperti biasa. c. Penurunan suku bunga. Penurunan suku bunga dimaksudkan agar lebih meringankan beban nasabah. Sebagai contoh jika bunga per tahun sebelumnya dibebankan 20 % diturunkan menjadi 18 %. Hal ini tergantung dari pertimbangan yang bersangkutan.

Jurnal Ilmiah “Manajemen & Bisnis” Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara

Penurunan suku bunga akan mempengaruhi jumlah angsuran yang semakin mengecil, sehingga diharapkan dapat membantu meringankan nasabah. d. Pembebasan bunga. Dalam pembebasan suku bunga diberikan kepada nasabah dengan pertimbangan nasabah sudah akan mampu lagi membayar kredit tersebut. Akan tetapi nasabah tetap mempunyai kewajiban untuk membayar pokok pinjamannya sampai lunas. 3. Restructuring a. Dengan menambah jumlah kredit b. Dengan menambah equity: - dengan menyetor uang tunai - tambahan dari pemilik 4. Kombinasi Merupakan kombinasi dari ketiga jenis yang diatas. 5. Penyitaan jaminan Penyitaan jaminan merupakan jalan terakhir apabila nasabah sudah benar-benar tidak punya itikad baik ataupun sudah tidak mampu lagi untuk membayar semua hutang-hutangnya. Kesimpulan Setelah melakukan penelitian dan membahas permasalahan yang ada, akhirnya penulis mencoba mengambil kesimpulan dan membuat saran-saran yang kemungkinan dapat digunakan oleh perusahaan. Adapun kesimpulan yang diperoleh adalah: 1. Secara umum kebijaksanaan kredit yang ditetapkan oleh Perum Pegadaian Kantor Wilayah Medan sudah baik, yaitu semua nasabah diberikan kredit sesuai dengan barang jaminan yang diserahkannya, yang sebelumnya telah ditaksir oleh pegawai bagian penaksir sehingga nasabah dapat memperoleh dana segar dalam waktu relatif singkat. Hanya ada saja beberapa kondisi yang perlu diperhatikan diantaranya barang jaminan sebagian besar harus berupa perhiasan dan nilai taksiran dari barang jaminan tersebut jauh dari harga pasar. 2. Prosedur pemberian kredit pada Perum Pegadaian cukup mudah dan cepat, asal ia WNI, dan yang paling utama calon nasabah tersebut membawa barang jaminan setara dengan jumlah kredit yang diinginkan, dan ia dikatakan sudah layak untuk diberikan kredit. 3. Kendala yang sering dihadapi oleh Perum Pegadaian yaitu mengenai barang jaminan, selain barang perhiasan seperti emas dan permata, cepat mengalami kerusakan dan nilainya cenderung stabil. Sehingga jika barang dilelang nilainya tidak sebesar pada waktu penilaian atau penaksiran. Juga nilai taksiran atau barang

Jurnal Ilmiah “Manajemen & Bisnis” Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara

jaminan jauh dari harga pasar yang mengakibatkan jumlah uang yang diterima oleh nasabah tidak sebesar yang diharapkan, sehingga tujuan Perum Pegadaian untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat terhambat. 4. Jenis kredit yang ada pada Perum Pegadaian Kanwil Medan hanya kredit gadai, Hal ini sesuai dengan ruang lingkup ataupun sistematika kerja dari Perum Pegadaian yakni memberikan jasa gadai kepada masyarakat. 5. Fungsi dan tujuan kredit yang telah dilaksanakan oleh perusahaan telah berjalan baik, yakni untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan memberdayakan perekonomian, khususnya perekonomian masyarakat menengah ke bawah. 6. Hasil analisa data menunjukkan bahwa persepsi nasabah mengenai kebijaksanaan kredit yang dikenakan Perum Pegadaian Kanwil Medan sudah memuaskan, hal ini dapat dibuktikan dengan hasil wawancara dengan total penilaian sebesar 610 berada diantara skala 600 sampai dengan 750.

Daftar Pustaka Sugiyono. 1999. Metode Penelitian Bisnis. Alfabeta. Bandung. Reed, E. et. al.1980. Commercial Banking. Engelwood. Prentice Hall. Weston dan Brigham (1998). Essential of Managerial Finance. Holt and Rinehart Inc. Newyork.

Jurnal Ilmiah “Manajemen & Bisnis” Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara